Vous êtes sur la page 1sur 294

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

ADAS
Foeniculum vulgare Mill
Untuk menyembuhkan
Mules Sariawan Batuk Sbg CORRIGENS Pengawet tanpa efek samping Sebagai campuran Acar Mentimun bagi yg tidak tahan. Obat Kuat

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

ALANG-ALANG
Imperata cylindrica (L) Beauv.var.mayor(Nees) C.E.Hubb

Menyembuhkan
Muntah darah Mimisan Air Kemih berdarah Kencing Nanah Hepatitis akut menular Rasa haus pd campak Radang Ginjal Akut
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

ALPUKAT
Persea americana Mill.
Untuk menyembuhkan
Sariawan Kencing batu Darah tinggi,sakit kepala Kulit muka kering Sakit gigi berlubang Bengkak karena peradangan Kencing manis Teh daun alpukat Nyeri syaraf dan nyeri lambung Saluran nafas membengkak, menstruasi tidak teratur
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

ANDONG
Cordyline fruticosa (Linn.) A. Cheval
Menyembuhkan
TBC paru dgn batuk darah Ancaman Aborsi, menstruasi yang banyak, Air Kemih berdarah, Wasir berdarah Nyeri Lambung dan Ulu Hati Air Kemih berdarah Sengatan Ikan Swanggi Radang Gusi

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BAMBU TALI
Asparagus cochinchinensis (Lour.) Merr.
Untuk menyembuhkan
Batuk, batuk darah, TBC paru, sakit kerongkongan Muntah darah, rasa haus, berkeringat malam Kencing manis Susah buang air besar, demam disertai gaduh gelisah Kanker payudara: Carsinoma, fibroadenoma dan hyperplasia kelenjar payudara Kanker limpa dan kanker darah : lymphosarcoma, leukemia

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BANDOTAN
Ageratum conyzoides L.
Untuk menyembuhkan
Radang Telinga Luka berdarah, Bisul, Eksim Sakit Tenggorok, termasuk Diphteri Bisul, Borok, Bengkak Tumor Rahim, Pendarahan Rahim Sariawan, Bisul, Bengkak2 Malaria, Influenza.
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BARUCINA
Artemisia vulgaris L.
Menyembuhkan
Badan lemah sehabis melahirkan Lemah syahwat Ayan (epilepsi) Disentri Menstruasi tidak teratur dan sakit pd menstruasi (Dysmenorrhea) Sakit tenggorokan Mencegah keguguran, pergerakan janin berlebih Mempermudah persalinan, susah punya anak Muntah darah ( haematemesis ), mimisan ( epistaxis ), pendarahan usus ( rectal haemorrhagia )

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BLIMBING MANIS
Averrhoa carambola L.
Untuk menyembuhkan
Sakit lever, koreng, bisul, malaria, kanker Kencing batu Sakit pd sendi-sendi Darah tinggi, influenza, sakit tenggorok Sakit kepala kronis Diabetes melitus dan kolesterol
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BELIMBING WULUH
Averrhoa bilimbi L.
Untuk menyembuhkan
Pegal linu Sariawan Batuk Gondongan Batuk pd anak Batuk rejan Reumatik Jerawat Panu Darah tinggi Sariawan usus, getah empedu sedikit Gigi berlubang

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BELUNTAS
Pluchea indica (L.) Lees
Menyembuhkan
TBC kelenjar leher Gangguan pencernaan pd anak Nyeri rheumatik Menghilangkan bau badan Peluruh keringat, menurunkan panas
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BENGLE
Zingiber purpureum Roxb.
Untuk menyembuhkan
Mules, Demam, masuk angin Sakit kepala krn demam Sakit kuning Nyeri sendi (rematik) Mengecilkan perut setelah melahirkan Cacingan Radang selaput lendir mata Kegemukan/ mengurangi lemak Lemah jantung Gangguan syaraf
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BIDARA UPAS
Merremia mammosa (Lour.) Hall. f.
Menyembuhkan
Radang usus buntu Muntah darah , thypus Difteri Kencing manis Kanker, Kusta Batuk rejan Kencing batu Syphilis (lues) Luka pd kulit Buang air besar darah dan lendir A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BOROCO
Celosia argenta L.
Untuk menyembuhkan
Muntah darah Sebagai obat luar Keratitis Hipertensi Keputihan Disentri Infeksi luar dan dalam mata Infeksi saluran kencing
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BROTOWALI
Tinospora crispa (L.) Miers
Menyembuhkan
Rematik Demam kuning Demam Kencing manis Kudis Luka Gatal pd badan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BUAH MAKASAR
Brucea javanica (L.) Merr.
Untuk menyembuhkan
Disentri amuba Disentri, air kemih dan tinja berdarah karena panas Malaria Wasir Keputihan karena trichomonas Kanker : kerongkongan, lambung, rectum, paruparu, serviks, kulit, leukemia
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BUNGA KENOP
Gomphrena globosa L.
Menyembuhkan
Asthma bronchial Buang air kecil tidak lancar Panas pd anak Dysentry Bronchistis chronis
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BUNGA PAGODA
Clerodendrum japonicum (Thub.) Sweet
Untuk menyembuhkan
Radang usus buntu Influenza, Sembelit Berak darah Pegal linu rematik Dada terasa panas dan sesak Kencing sedikit (radang kandung kencing) Campak (measles), cacar air, puting susu pecah-pecah Radang selaput mata (conjungtivitis)
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

BUNGA MATAHARI
Helianthus annuus L.
Untuk menyembuhkan
Tekanan darah tinggi (hipertensi). Rasa nyeri pada sakit kepala, pusing, Telinga berdengung, Sakit gigi. Nyeri Lambung atau maag (gastritis), Lesu, Meningkatkan Stamina Disentri mengandung darah, buang air kemih sukar dan nyeri (disuria), Perut Kembung (meteorismus), Air kemih mengandung lemak (chyluria). Buang air besar susah atau sembelit (konstipasi) Kencing batu, Batu saluran kemih. Radang payudara (mastitis) Malaria, Merangsang pengeluaran rash (kemerahan) pada campak. Hernia, Keputihan(leucorrhea) Nyeri menstruasi (dismenorrhea) Mempermudah kelahiran Batuk rejan, Radang saluran napas Kanker Lambung, Kanker Esophagus.

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

CABE JAWA
Piper retrofractum Vahl.
Untuk menyembuhkan
Rasa lemah (neurasthenia) Masuk angin Obat kuat, membersihkan rahim sehabis melahirkan Obat kumur Pereda kejang perut Obat urus-urus utk penderita sakit hati Pencernaan terganggu, batuk, bronchitis, ayan, demam sehabis melahirkan, penguat lambung, paru dan jantung, tekanan darah rendah, hidung berlendir A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

CAKAR AYAM
Selaginella doederleinii Hieron
Menyembuhkan
Kanker (kanker rahim, kanker paru, kanker nasopharynx, chorioepithelioma, choriocarcinoma Infeksi saluran nafas (batuk, radang paru, amandel, serak, bronchitis) Jari tangan bengkak Tulang patah (fraktur dan rematik) Hepatitis, Cholecytitis, cirrhosis (pengecilan hati) perut busung, infeksi akut saluran kencing

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

CEGUK
Quisqualis indica L.
Untuk menyembuhkan
Cacing kremi (oxyuriasis) Cacing gelang (ascariasis) Cacing tambang (ankylostomiasis) Sakit kepala Sakit telinga Penyakit jamur pd kulit Berat badan kurang dan gangguan pencernaan pd anak Becek pd wanita perut kembung pd disentri, radang ginjal A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

CENDANA
Santalum album Linn.
Untuk menyembuhkan Peradangan luar Gonore virulenta Emenagogum (pembersih haid)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

CERME
Phyllanthus acidus (L.) Skeels.
Menyembuhkan
Urus-urus Mual Asma Sariawan Bubulen Kegemukan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

CINCAU RAMBAT
Cyclea barbata
Untuk menyembuhkan Tekanan darah tinggi Demam Gangguan perut, nyeri perut Keracunan makanan udang Radang lambung, thypus, penyakit usus
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

CIPLUKAN Physallis peruviana L.


Menyembuhkan
Influenza, Sakit tenggorok Sakit paru-paru Batuk rejan (pertusis) Bronchitis Bisul, Borok Gondongan (parotitis) Ayan Kencing manis (diabetes mellitus) Pembengkaan buah pelir (orchitis) Pembengkaan prostat (pengalaman)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DARUJU
Acanthus ilicifolius Linn.
Untuk menyembuhkan
Kanker Pembersih darah Luka terkena racun anak panah Sakit perut TBC kelenjar, parotitis, asma, nyeri lambung Hepatitis akut dan kronis, pembesaran hati dan limpa Obat cacing A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DAUN DEWA Gynura segetum (Lour) Merr


Menyembuhkan
Tumor, Kutil, uci-uci Kejang pada anak Luka terpukul, tidak datang haid Masuk angin Pendarahan pd wanita, pembengkaan payudara, batuk, muntah darah Digigit ular (binatang lain) Menghilangkan bekuan darah di pembuluh darah shg mencegah dan mengobati stroke dan serangan jantung

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DAUN ENCOK
Plumbago zeylanica Linn.
Untuk menyembuhkan Sakit kepala Gangguan kencing Sakit pinggang dan ruam otot, encok

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DAUN JINTEN
Coleus amboinicus Lour.
Menyembuhkan
Ayan Asma, batuk Batuk rejan Demam, Rematik Perut kembung Memperbanyak ASI Sariawan Sakit kepala Aphrodisiak
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DAUN SENDOK
Plantago mayor
Untuk menyembuhkan
Gangguan saluran air kemih Air kemih berdarah Keputihan Disentri panas, Disentri basiler, Diare Gangguan pencernaan pd anak Mimisan Batuk sesak, batuk darah Radang saluran nafas (bronchitis) Kencing manis, kencing batu Sakit kuning Bisul, Kudis Luka berdarah gigitan serangga gigitan ular Obat kuat laki-laki (aprodisiak) Radang selaput mata Nyeri urat / otot Batu empedu

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DAUN PRASMAN
Eupatorium triplinerve Vahl.
Untuk menyembuhkan Panas dalam Keluar keringat diare Sakit kepala Borok, gigitan kalajengking
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DAUN WUNGU
Graptophyllum pictum (L.) Griff.
Menyembuhkan
Wasir Bengkak terpukul Bisul payudara Melancarkan haid Sembelit Sakit telinga
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DUWET
Eugenia cumini
Untuk menyembuhkan Ngompol Diabetes (Kencing manis) Mencret krn masuk angin, udara dingin dll

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

EKOR KUCING
Acalypha hispida Burm. F.
Untuk menyembuhkan
Muntah darah Kusta Disentri Radang usus Cacingan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

GANDARUSA Justicia gendarusa Burm F


Menyembuhkan Tulang patah, bisul Rematik Memar, keseleo Penurun panas, sakit kepala, sakit mata, telinga, merangsang muntah, eksema

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

GENDOLA
Basella rubra Linn
Untuk menyembuhkan
Radang usus buntu Influenza Sembelit Berak darah Pegal linu rematik Dada terasa panas dan sesak Kencing sedikit (radang kandung kencing) Campak (measles), cacar air, puting susu pecah-pecah Radang selaput mata (conjungtivitis) A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

GENTENG PEUJIT
Quassia amara L.
Menyembuhkan
Demam Malaria Lambung lemah Kutu kepala

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

GINJE
Thevetia peruviana (Pers.) K. Schum.
Menyembuhkan
Pendorong muntah Membunuh serangga Penurun panas, demam berkala Pencahar Gagal jantung (cardiac failure) Radang di pinggir kuku (paronychia)
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

ILER
Coleus scutellarioides (L.) Benth.
Untuk menyembuhkan
Wasir Bisul, abses, borok Radang telinga Terlambat haid Cacing gelang Keputihan Mules, sakit perut Gangguan pencernaan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

INGGU
Ruta angustifolia Pers.
Menyembuhkan
Kudis Kejang-kejang Sakit gigi Demam, masuk angin Pegal-pegal Sakit lever
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JAHE MERAH
Zingiber officinale Linn. Var. rubrum.
Untuk menyembuhkan Batuk kering Gigitan ular Kolera Obat kuat (aphrodisiak) Luka lecet, tikam, duri, gatal-gatal
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JALI
Coix lachryma jobi L.
Menyembuhkan
Infeksi & batu saluran kencing, kencing sedikit, kencing bernanah Bengkak (Edema), biri-biri. Sakit Kuning (jaundice), cacingan (ascariasi) Abses paru Sakit usus buntu Radang usus (enteritis) kronis Rheumatism spt mialgia, sakit tulang (ostalgia), sakit sendi (arthralgia) Keputihan (Leucorrhea) Tumor saluran pencernaan Kutil(Warts), eksema Radang paru, demam, batuk sesak.

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JARAK CINA
Jatropha multifida Linn.

Untuk menyembuhkan Luka berdarah Mencegah dan mengobati kerusakan gigi Bengkak terpukul, terkilir, tulang patah
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JARAK PAGAR
Jatropha curcas L.
Untuk menyembuhkan
Bengkak terpukul, terkilir tulang patah dan luka berdarah Gatal-gatal, eksema, jamur pada kaki, kerion (penyakit pada kulit berambut) Lepra Borok yang tidak sembuh2 (chronic ulcer) Penyubur rambut Rematik
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JARAK WULUNG
Jatropha Gossypipella L.
Menyembuhkan
Radang usus buntu Muntah darah , thypus Difteri Kencing manis Kanker, Kusta Batuk rejan Kencing batu Syphilis (lues) Luka pd kulit Buang air besar darah dan lendir A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JARONG
Stachytatarpheta indica Vahl.
Menyembuhkan
Demam, panas, malaria, entritis Radang amandel, radang paru, batuk Radang sendi, Gondok Nyeri menstruasi, mempermudah persalinan Muntah darah, kencing darah (hematuria) Kencing batu dan infeksi ginjal Bisul besar diketiak (Carbuncle) A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JATI BELANDA
Guazuma ulmifolia Lamk.
Untuk menyembuhkan
Diare, sakit perut Kolera Menguruskan badan Elefantiasis

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JENGGER AYAM
Celosia arntea L.
Menyembuhkan
Asthma bronchial Buang air kecil tidak lancar Panas pd anak Disentri Bronchistis chronis
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JOMBANG
Taraxacum mongolicum Hand-Mazz
Untuk menyembuhkan Radang/Abses payudara Radang kandung empedu Bisul Luka bakar dan tersiram air panas Sakit maag kronis Tumor pada sistem pencernakan Kanker payudara, paru-2 cervix uteri dan gusi Memperbanyak ASI dan memperbaiki pencernakan A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KAPULOGO
Amomum cardamomum Willd.
Menyembuhkan
Kejang perut, reumatik Demam, panas, Batuk Pencegah mual, penam-bah nafsu makan Bau badan, Kejang perut Radang Amandel, Obat kumur,Gangguan haid Influenza, Sesak napas, Radang lambung, badan lemah (sebagai tonikum)
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KARET KEBO
Ficus Elastica Roxb.
Untuk menyembuhkan Rasa lemah (neurasthenia) Masuk angin Obat kuat, membersihkan rahim sehabis melahirkan Obat kumur Pereda kejang perut Obat urus-urus utk penderita sakit hati Pencernaan terganggu Batuk, bronchitis, ayan Demam sehabis melahirkan Penguat lambung, paru Jantung Tekanan darah rendah Hidung berlendir

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KASINGSAT
Cassia occidentalis Linn
Untuk menyembuhkan
Sakit kepala berulang Keputihan (flour albus) Digigit Ular Sulit buang air besar, dysentri, diare kronis, nyeri ulu hati Batuk, sesak napas, radang paru Hepatitis
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KAYU PUTIH
Melaleuca leucadendra L.
Untuk menyembuhkan
Rematik, Nyeri pd tulang dan syaraf Radang usus, Diare, Perut kembung Radang kulit, Sakit kulit krn alergi Sakit kepala, Eksema Sakit gigi, Sesak nafas Luka bernanah Batuk, demam, Flu Lemah (neurathenia), insomnia
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KAYUMANIS CINA
Cinnamomum cassia Presl.
Menyembuhkan Sakit Lambung, Diare, Gangguan Pencernaan Shock, Demam, Kaki tangan berkeringat Batuk karena paru-paru dingin, Sesak napas, Rematism Nyeri haid (dysmenorrhea), tidak datang haid (amenorrhea) Tekanan darah tinggi, Nyeri pada ujung jari (frost-bite), Tumor dalam perut (tumor abdomen) Demam, Flukarena angin dingin, Batuk sesak Bengkak menahan cairan, benkak karena jantung dan ginjal Sakit otot (reumatism), Epilepsi

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KEJI BELING
Strobilanthes crispus Bl.
Untuk menyembuhkan Kencing kurang lancar Batu kandung kencing Batu ginjal Batu kandung empedu Sembelit Wasir Kencing manis
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KELADI TIKUS
Coleus amboinicus Lour.
Menyembuhkan
Koreng Frambusia Kanker Menetralisir racun narkoba

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KELOR
Moringa oleifera Lamk.
Menyembuhkan
Beri-beri (udim) Kurap herpes, luka bernanah Abortivum, Sariawan Reumatik, Nyeri dan Pegal linu Histeri, Epilepsi Sulit buang air kecil Badan lemah nafsu makan kurang, Radang Gusi Rabun ayam, Biduran & Alergi

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KEMANGI
Ocinum bassilicum ferina citratum
Untuk menyembuhkan
Bau badan & bau keringat Bau mulut, badan lesu Panas dalam, sariawan Peluruh gas perut Peluruh haid Peluruh ASI Ejakulasi prematur
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KEMBANG BUGANG
Clerodendrum calamitosum L.
Menyembuhkan
Demam Digigit Ular Wasir Kencing batu Kencing nanah
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KEMBANG COKLAT
Zephyranthes candida Herb.
Untuk menyembuhkan Gangguan fungsi hati Epilepsi Kejang pada anak

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KEMBANG PUKUL EMPAT Mirabilis jalapa L


Menyembuhkan
Bisul Radang amandel Acute arthritis Radang sendi yg akut Kencing manis (DM), kencing berlemak Infeksi saluran kencing / prostatitis Keputihan (leucorrhea) Erosi mulut rahim (cervical erosion)
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KEMBANG MERAK
Caesalpinia pulcherrima (L) Sw.
Menyembuhkan
Urus-urus Mual Asma Sariawan Bubulen Kegemukan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KEMBANG TELANG
Clitoria ternatea L.
Untuk menyembuhkan
Abses, bisul Demam Sakit telinga Radang mata merah Busung perut, pembesaran organ perut Menghilangkan dahak pd bronkhitis kronis Iritasi kandung kemih dan saluran kencing
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KEMUNING Murraya paniculata (L.) Jack


Untuk menyembuhkan Bisul Rematik, memar terpukul Sakit gigi Menguruskan badan Infeksi saluran kencing Haid tidak teratur
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KENANGA
Canangium odoratum (Lamk), Hook and Thoms
Menyembuhkan
Influenza Sakit tenggorok Sakit paru-paru Batuk rejan (pertusis) Bronchitis Bisul Borok Gondongan (parotitis) Ayan Kencing manis (diabetes mellitus) Pembengkaan buah pelir (orchitis) Pembengkaan prostat (pengalaman)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KESUMBA KELING
Bixa orellana L.
Menyembuhkan
Masuk angin Demam Kurang nafsu makan Diare Oedem Perut kembung Pendarahan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KETEPENG CINA
Cassia alata L.
Untuk menyembuhkan
Panu, kurap, eksema Sembelit Sariawan Cacing kremi pd anak

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KETEPENG KECIL
Cassia tora L.
Menyembuhkan
Tekanan darah tinggi Radang mata merah, luka kornea, rabun senja, glaucoma Hepatitis, cirrhosis, ascites (perut busung air) Sulit buang air besar (habitual constipation) Cacingan pd anak

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KISAAT
Valeriana officinalis L.
Untuk menyembuhkan Keputihan Gelisah

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KI TAJAM/DANDANG GENDIS

Clinacanthus nutans Lindau


Menyembuhkan
Susah kencing Kencing manis Disentri

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KI TOLOD
Isotoma longiflora Presl
Untuk menyembuhkan Sakit gigi Luka Obat kanker Asma, bronkhitis, radang tenggorok
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KOMFREY
Symphytum officinale L.
Menyembuhkan
Tekanan darah tinggi Tekanan darah rendah Kolesterol tinggi Diabetes / kencing manis Leukemia (rendah Hb) Diare, asma, pegal linu, rematik, patah tulang, luka (alergi kulit), gangguan pencernaan, tumor, kanker, pneumonia, batu ginjal, kencing darah, kemandulan pd wanita, ambeien dan pruritis, gangguan empedu, anemi
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KROKOT
Portulaca oleracea L.
Untuk menyembuhkan
Radang akut usus buntu Luka digigit lipan Borok eksema radang kulit Disentri, Wasir berdarah Sakit kuning, radang gusi Gugup gelisah Jantung berdebar Bisul, Demam Kencing darah Radang payudara Badan sakit dan pegal Gangguan sistem saluran kencing
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KUMIS KUCING
Orthosiphon aristatus (Bl) Miq
Menyembuhkan
Infeksi kandung kemih Sakit kencing batu Batu kandung empedu Encok Menghilangkan panas dan lembab serta masuk angin Bengkak kandung kemih Infeksi saluran kencing Anyang-anyangen Keputihan A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KUNYIT
Curcuma longa Linn.
Untuk menyembuhkan
Demam Dispesia (perut kembung, nyeri, mual, tidak nafsu makan), Terlambat haid Radang rahim, radang usus buntu, hepatitis, sakit kuning Eksema, Gatal cacar air Diare, Keputihan Radang gusi, Radang amandel Tekanan darah tinggi
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KUNCI PEPET
Kaempferia angustifolia Rosc.
Untuk menyembuhkan Mulas Disentri Pelangsing Mencret ASI
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

KUNIR PUTIH
Curcuma alba L
Menyembuhkan
Mengecilkan rahim Menambah nafsu makan Menghambat pertumbuhan sel kanker Sakit maag, nyeri lambung
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LADA
Piper albi Linn.
Menyembuhkan
Asam urat Sakit kepala Sebagai karminatif Campuran Obat Mengusir serangga dari ruang tertutup Aphrodisiak
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LAMPES
Acanthus ilicifolius Linn.
Untuk menyembuhkan
Kanker, Pembersih darah Luka terkena racun anak panah Sakit perut, Obat cacing TBC kelenjar, parotitis, asma, nyeri lambung Hepatitis akut & kronis pembesaran hati dan limpa
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LANDEP
Barleriae prionitis L.
Untuk menyembuhkan Reumatik Kurap Mencegah kerusakan gigi

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LANDIK
Barleria lupulina Lindl.
Menyembuhkan
Digigit ular berbisa Bengkak terpukul atau terjatuh Bisul, luka berdarah, koreng Rematik
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LEMPUYANG GAJAH
Zingiberzerumbet Sm
Untuk menyembuhkan Sakit Empedu Sakit perut, Kejang pada anak Badan lemah, nafsu makan kurang Diare dan Disentri Penyakit kulit, Borok
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LEMPUYANG WANGI
Zoingiber aromaticum Vahl.
Menyembuhkan
Kurang nafsu makan sesudah sakit Batuk rejan Sakit empedu Acut icteric hepatitis Wasir Kurang darah Kaki bengkak sesudah melahirkan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LENGKUAS MERAH
Alpinia purpurata K. Schum
Untuk menyembuhkan Gangguan perut, kembung sebah Panu, Kurap, Eksema Bercak2 kulit dan tahi lalat (sproeten) Demam diikuti pembesaran limpa, Masuk angin Radang telinga Bronchitis, Diare Sakit gigi krn masuk angin Obat kuat (aphrodisiak)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LENGLENGAN
Leucas lavandulaefolia Smith.
Menyembuhkan
Sukar tidur, rasa gelisah Epilepsi, Kejang panas pada anak Sakit kepala gelisah Batuk rejan, Difteri, Cacing kremi Jantung berdebar Luka, Koreng, Kudis
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LIDAH BUAYA
Aloe vera L.
Untuk menyembuhkan
Kencing Manis Batuk rejan Syphilis Cacingan, susah buang air kecil Luka terpukul, luka dalam (muntah darah) Kencing darah Wasir Sembelit
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

MAKUTADEWA
Phaleria macrocarpa (Scheff.) Boerl.
Menyembuhkan
Tumor Disentri Eksim

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

MELATI PONCOSUDO
Jasminum multiflorum.

Untuk menyembuhkan Radang usus Radang ginjal

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

MENGKUDU
Morinda citrifolia L.
Menyembuhkan
Disentri, Radang usus, Sembelit Melancarkan kencing Batuk karena masuk angin Batuk, Ludah berdarah Radang amandel, Difteri Limpa bengkak, nyeri limpa Sakit lever, Sariawan Luka terpukul, Eksema Cacing gelang Kencing manis Tekanan darah Tinggi, Cacar air, Beri-beri, Kegemukan Kulit kaki terasa kasar, pelembut kulit, Ketombe.

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

MENIRAN
Phyllanthus urinaria Linn
Untuk menyembuhkan
Nephritic edema Susah kencing Nyeri buang air kecil Batu ginjal Disentri, Hepatitis Rabun senja Bisul dikelopak mata Reumatik Digigit anjing gila Sakit ayan (Epilepsi) A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

MIMBA
Azadirachta indica Juss
Menyembuhkan
Kencing manis Disentri, Diare Malaria Masuk angin Eksema, gudig Sindap, ketombe Hepatitis, gagal lever Kanker lever Jerawat
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

MINDI KECIL
Melia azedarach L.
Untuk menyembuhkan Cacingan Scabies (dgn gejala gatal pada kulit) Kudis Darah tinggi

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

MONDOKAKI
Graptophyllum pictum (L.) Griff.
Menyembuhkan
Wasir Bengkak terpukul Bisul payudara Melancarkan haid Sembelit Sakit telinga
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

MURBEI
Morus alba L.
Menyembuhkan
Peluruh Air seni Demam Malaria Tekanan Darah tinggi

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

NANAS KERANG
Rhoeo discolor (L. Her) Hance
Menyembuhkan
TBC kelenjar, mimisan Berak darah (melena) Muntah darah, acute bronchitis Bronchitis, batuk rejan, batuk berdahak, flu, disentri
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

NONA MAKAN SIRIH


Clerodendrum thomsonae Balf. f.
Menyembuhkan
Radang kronis selaput gendang telinga (tympanitis kronis) pd anak

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

OPHIOPOGON
Ophiopogon japonicus (L.f.). Ker-Gawl

Untuk menyembuhkan Batuk kering, abses paru Muntah darah, batuk darah Susah buang air besar Melancarkan kencing Panas, haus, mulut dan tenggorokan kering
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PACING
Costus speciosus (Koenig) J.E. Smith
Menyembuhkan
Mencegah kehamilan Digigit ular Radang mata Nephritic edema, air kemih sedikit Bengkak karena penyakit ginjal akut Eczema, gatal-gatal Pencuci & perbaikan pertumbuhan rambut Perut busung (ascites) dan bengkak (edema) Pengerutan hati (cirrhosis), batuk rejan (pertusis) dan infeksi saluran kencing

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PANDAN WANGI
Pandanus amaryllifolius Roxb.
Untuk menyembuhkan Lemah syaraf Nafsu makan lemah Sebagai bahan parfum atau pewangi lain

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PATIKAN KEBO
Euphorbia hirta L.
Untuk menyembuhkan
Pelancar kencing, Disentri Abses payudara Abses paru, bronchitis kronis, Asma Thypus abdominalis Tinea pedis, eksim Radang tenggorok Radang ginjal (pyelitis, nephritis) Radang kelenjar susu atau payudara bengkak
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PEGAGAN
Menyembuhkan

Centella asiatica

Infeksi batu saluran kencing/ kencing keruh Susah kencing, bisul, panas, ayan, busung Pembengkaan hati Campak, darah tinggi, wasir, thypus, lepra Batuk darah, muntah darah, mimisan Batuk asma, batuk kering Demam, radang amandel, sakit tenggorok, bronchitis Sakit kepala, keracunan jengkol Sakit perut, cacingan, menambah nafsu makan Mata merah, bengkak

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PEPAYA
Carica papaya L.
Untuk menyembuhkan Malaria Cacing kremi, Luka bakar Kena racun singkong Kurang nafsu makan Melancarkan ASI Digigit ular berbisa Sembelit, Sakit maag Koreng kulit, Kutil, Menghaluskan kulit Kaki gajah, Radang ginjal, Batu ginjal dan Sakit kandung kemih
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

POHON MANGKOK
Nothopanax scutellarium Merr
Menyembuhkan
Rambut Rontok Susah Kencing Bau Keringat

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

POHON MERAH
Euphorbia pulcherrima Willd. Et Klotzsh.
Untuk menyembuhkan Bengkak krn terpukul Melancarkan haid ASI sedikit Tulang patah Luka luar Infeksi, radang kulit, erysipelas
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PULAI
Alstonia scholaris R. Br.
Menyembuhkan
Tonikum, ekspektorant, perut kembung, ginjal membesar, demam nifas, hemorhoid, sakit kulit Koreng kotor, cacing kremi, bisul, koreng dan borok pd hewan Sifilis, beri-beri, sakit usus, cacing, disentri, diabetes malaria Demam, hipertensi Nyeri (disisi dada atau karena tusukan) A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PULE PANDAK
Rauvolfia serpentina (L.) Bentham ex Kurz.
Untuk menyembuhkan
Tekanan darah tinggi Sakit pinggang, sakit kerongkongan Sakit kepala, susah tidur, pusing, demam, radang kantung empedu, luka terpukul, digigit ular berbisa, kurang nafsu makan, sakit perut Demam influenza Luka berdarah
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PULUTAN
Urena lobata L.
Untuk menyembuhkan
Influenza, gondok Disentri, diare, nyeri perut Demam rematik Luka, koreng berdarah, bisul Bengkak karena nephritis Keputihan, kencing keruh

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PURING
Codiaeum variegatum (L.) Bl
Untuk menyembuhkan Perut mules Sakit perut pd anak Sifilis, Sukar berkeringat, Eksema Cacingan, Nafsu makan berkurang Sembelit, Kejang lambung, Kehilangan selera, Penyakit saluran kencing pd anak
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

RANGGA DIPA
Clerodendron indicum (L.) O. Ktje.
Menyembuhkan
Keseleo Rematik Asma, Sesak nafas Radang saluran kencing Radang kandung kemih
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

RUMPUT BELANG
Zebrina pendula Schnizl
Untuk menyembuhkan
Batuk dan muntah darah Disentri kronis Keputihan Kencing nanah (gonorrhea) Bisul

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

RUMPUT MUTIARA Hedyotis corymbosa (L.) Lamk.


Menyembuhkan
Tersiram air panas Memar, pyodermi, gigitan ular, tulang patah, terkilir Penyakit radang panggul, infeksi saluran kemih Hepatitis, cholecystitis Tonsilitis, pharyngitis, bronchitis, pneumonia, gondongan Radang usus buntu dan peritonitis lokal yang ringan Sumbatan saluran sperma (Epididymic stasis) Kanker : kanker payudara, rectum, fibrosarcoma, lymphosarcoma, Calambung, Ca-cervix, Ca-nasopharynx

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SAGA RAMBAT
Abrus precatorius L.
Untuk menyembuhkan
Tracoma, Panas dalam Sariawan mulut Batuk, Batuk pd anak Bronchitis Bercak putih di kulit (Leucordema) Serak dan Amandel Sakit tenggorok, Hepatitis Infeksi jamur, Scabies, Radang kulit bernanah, Ekzema
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SALAM
Syzygium polyanthum (Wigth.) Walp

Menyembuhkan
Diare Kencing manis Sakit maag Mabuk akibat alkohol Kudis, gatal

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SALVIA
Salvia splendens Ker Gawl.
Untuk menyembuhkan Bengkak, terkilir Demam Bisul, luka terpukul Perut mulas dan sebah

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SAMBANG COLOK Aerva sanguinolenta Bl.


Menyembuhkan
Nyeri haid Susah kencing Radang rahim

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SAMBANG DARAH
Excoecaria cochinchinensis Lour.
Untuk menyembuhkan
Muntah darah dan Batuk darah, Disentri Pendarahan haid Pendarahan setelah bersalin, keguguran Eksim kronis, psoriaris, neurodermatitis dan luka berdarah
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SAMBUNG NYAWA
Gynura procumbens Back.
Untuk menyembuhkan
Maag, kena bisa ulat dan semut hitam Kolesterol tinggi Ambeien, Lever, Tumor Diabetes melitus Radang pita tenggorok, sinusitis Tekanan darah tinggi

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SAMBILOTO
Andrographis paniculata (Burm. f.) Nees
Menyembuhkan
Typhus abdominalis Disentri basiler / diare Flu, sakit kepala, panas Influenza, radang paru Radang saluran nafas, TBC paru Batuk rejan, darah tinggi, infeksi mulut, tonsilitis Pharyngitis, kencing manis, kudis, disentri Digigit ular berbisa, kencing nanah (gonorrhea) Obat demam, kanker, penyakit trophoblastik dan hamil anggur Infeksi telinga tengah (OMA) Luka bakar, membangkitkan nafsu makan

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SANGITAN Sambucus javanica Reinw


Menyembuhkan
Tulang patah Sakit kuning, Rubella Disentri, bengkak terpukul Rematik kronis, sakit pinggang Radang saluran nafas kronis (bronchitis kronis) Kram / kejang pd kaki, sakit pada tulang Nephritic edema, beri-beri
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SAWI LANGIT
Vernonia cinerea (L.) Less.
Untuk menyembuhkan Demam, panas batuk Disentri Hepatitis Lelah tidak bersemangat Susah tidur, kejang lambung, kejang perut Bisul, digigit ular, luka terpukul, keseleo
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SAWI TANAH Nasturtium montanum Wall.


Menyembuhkan
TBC, batuk berdahak Radang saluran nafas (chronic bronchitis) Influenza, mencret (diare) Bisul, memar, luka, gigitan ular, campak, panas Sakit lambung, melancarkan pencernaan Sakit kuning, hepatitis Kencing darah Sakit kandung kencing akibat kedinginan, kencing sedikit
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SELASIH
Ocinum basilicum L. / Ocinum album L.
Untuk menyembuhkan
Mematangkan abses Demam, pencernaan terganggu, diare, radang usus, nyeri lambung Sering gugup, TBC Sariawan usus Sakit kepala, haid tidak teratur, rematik Radang mata, bercak putih pd selaput bening mata (corneal opacity) A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SEMANGGI GUNUNG
Hydrocotyle sibthorpioides Lam.
Menyembuhkan
Batuk dan sesak nafas Batu dan infeksi saluran kencing Sariawan, radang tenggorok, infeksi amandel Infeksi telinga tengah, amandel Kencing kurang lancar Pengecilan hati dengan perut busung (liver cirrhosis dan ascites), batu empedu Sakit kuning (icteric infectious hepatitis) A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SEMBUKAN Paederia foetida L.


Untuk menyembuhkan
Menghilangkan nyeri akibat kanker Cacar ular, sakit kuning (icteric hepatitis) Kejang (kolik) kandung empedu dan saluran pencernaan, perut kembung Rasa sakit pd luka, mata atau telinga Perut mules karena angin Keracunan organik, bronchitis, batuk (whooping cough) Eksema kulit gatal (pruritis), neurodermatitis Kencing tidak lancar Bayi dengan gangguan penyerapan makanan, malnutrisi Reumatism, luka akibat benturan, tulang patah, keseleo Darah putih berkurang (leukopenia) akibat radiasi

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SENTE
Alocasia macrorrhiza (L.) Schott
Untuk menyembuhkan
Rematik TBC Paru, TBC Kelenjar Diare akut, typus (Typhoid fever) Bisul, kurap Digigit ular, anjing dan serangga Sakit kepala krn angin panas Epidemic influenza, panas tinggi, panas pd malaria Keputihan

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SENGGUGU
Clerodendrum serratum (L.) Moon
Menyembuhkan
Tulang patah, Luka terpukul, Digigit ular, Bisul Borok berair, Rematik Perut busung, Batuk Asma, bronchitis, Susah kencing, Cacingan Malaria, Memulihkan tenaga sehabis melahirkan, Menjernihkan suara
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SIANTAN Ixora stricta Roxb.


Menyembuhkan
Haid tdk teratur, tidak datang haid Hipertensi TBC paru disertai batuk dan batuk darah Luka terpukul, ngilu-ngilu, terkilir, koreng
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SIDAGURI
Sida rhombifolia L.
Untuk menyembuhkan
Rematik, Asam urat tinggi Bisul, Kudis, Bengkak krn tulang patah, Ekzema Kulit gatal, Kurap pd kepala, Asma Cacing kremi, Sakit gigi Perut mulas, Abortivum TBC kelenjar leher
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SIRIH
Piper betle L.
Menyembuhkan
Batuk, bisul, sariawan Bronchitis, luka bakar Menghilangkan bau badan Mimisan, Jerawat Mata gatal dan merah Koreng dan gatal-gatal Menghentikan pendarahan gusi, keputihan Mengurangi produksi ASI yang berlebihan A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SOM JAWA
Talinum paniculatum (Jacq.) Gaertn.
Untuk menyembuhkan
Bisul ASI sedikit Aphrodisiak Batuk dengan dahak dan darah, Radang paru-paru, Keringat dingin, Diare, Banyak kencing Haid tidak teratur, keputihan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SOSOR BEBEK
Kalanchoe pinnata (Lam.) Pers.
Menyembuhkan
Muntah darah, wasir Nyeri lambung Sendi-sendi sakit (rematik) Disentri, diare, menurunkan demam Bisul, koreng, mastitis, memar Radang amandel Radang telinga luar (otitis externa)
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

SRI GADING
Nyctanthes arbor-tristis L.
Menyembuhkan

Encok Peluruh air seni Peluruh haid Demam nifas (demam kambuhan yg tak kunjung sembuh
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TAKOKAK
Solanum torvum Swartz
Untuk menyembuhkan
Sakit lambung, tidak datang haid Pinggang kaku, bengkak terpukul Batuk kronis Bisul dan koreng Jantung berdebar (tachycardia), nyeri jantung
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TAMPAL BESI
Phyllanthus reticulatus Poir.
Menyembuhkan
Rematik, luka, terpukul Disentri Radang usus, radang lever, radang ginjal Cacingan pd anak Asma, radang pangkal tenggorok (laringitis)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TAPAK DARA
Catharanthus roseus (L.) G. Don
Untuk menyembuhkan
Hipertensi Kencing manis Kanker, Limpa (peny. Hodgkin), leukemia, limforsakoma, chorionic, epithelioma Pendarahan akibat penurunan jumlah trombosyt (primary thrombosytope-nic purpura) Acute lymphocytic leukemia
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TAPAK LIMAN
Elephantophus scaber L.
Menyembuhkan
Hepatitis, biri-biri Perut kembung Influenza, demam, peradangan amandel, radang tenggorok, radang mata Disentri, diare, gigitan ular Epidemic encephalitis, batuk seratus hari (pertusis) Radang ginjal yang akut dan kronis Kurang darah, radang rahim, keputihan Mempermudah proses kelahiran, pengobatan sesudah bersalin Pelembut kaki, peluruh dahak, peluruh haid, pembersih darah Meningkatkan gairah pria yang terganggu sakit pnggang

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TARUM
Indigofera tinctora L.

Menyembuhkan Cacingan Raja singa, Siphilis

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TEH
Camellia sinensis (L.) O. Kuntze
Untuk menyembuhkan

Keracunan logam berat atau alkaloida Cenderung beruban Kanker lambung dan kerongkongan

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TEMBELEKAN
Lantana camara Linn.
Untuk menyembuhkan
Rematik Influenza, TBC paru dengan batuk darah, asmatis TBC kelenjar, keputihan Gatal-gatal, bisul, bengkak, memar

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TEMPUYUNG Sonchus arvensis L.


Menyembuhkan
Bisul, mastitis Kandung kencing dan empedu berbatu Darah tinggi Kencing batu

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TEMU LAWAK
Curcuma xanthorrhiza. Roxb.
Untuk menyembuhkan
Sakit maag, Sembelit Bau haid, kurang ASI Sakit limpa, asma Cacar air, Sariawan Bau badan Hepatitis, penyakit kandung empedu

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TEMU PUTIH
Curcuma zedoaria (Berg.) Roscoe.
Untuk menyembuhkan
Pelega perut Kanker mulut rahim (kanker serviks) dan vulva Kista rahim Nyeri sewaktu haid dan tidak dpt haid Tumor rahim Habis melahirkan
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TERATAI
Nelumbium nelumbo Druce.
Untuk menyembuhkan
Batuk darah, Muntah darah, Muntah, diare Darah tinggi Disentri, mimisan Panas dalam, gondokan, sakit jantung, lever

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TURI
Sesbania grandiflora (L.) Pers.
Menyembuhkan
Sariawan, sakit tenggorok Radang tenggorok Disentri, berak darah Keputihan, batuk Batuk berdahak Penambah ASI Pegal linu, demam nifas Cacar air, demam dengan erupsi kulit Hidung berlendir, sakit kepala
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

UMYUNG
Gynura aurantiaca D.C.
Untuk menyembuhkan
Gangguan fungsi hati Epilepsi Kejang pada anak

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

WARU LANDAK
Hibiscus mutabilis L.
Untuk menyembuhkan
Muntah darah, darah haid banyak, bisul, abses paru Radang kulit bernanah Cacar ular yang melingkari badan Infeksi paru-paru, batuk darah akibat batuk lama Keputihan, mata merah dan bengkak Kanker esophagus, cardia, stomach, paru-paru, payudara dan kulit
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

WIDURI
Calotropis gigantea R. Br.
Menyembuhkan
Bisul Radang amandel Acute arthritis Radang sendi yg akut Kencing manis (DM), kencing berlemak Infeksi saluran kencing / prostatitis Keputihan (leucorrhea) Erosi mulut rahim (cervical erosion)
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

YURE
Nerium indicum Mill.
Untuk menyembuhkan
Abses, bisul, Demam Sakit telinga Radang mata merah Busung perut, pembesar-an organ perut Menghilangkan dahak pada bronkhitis kronis Iritasi kandung kemih dan saluran kencing
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

TIDAK ADA DATA TANAMAN OBAT

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

A
ADAS (Foeniculum vulgare) ALANG-ALANG (Imperata cylindrica) ALPUKAT (Persea americana M) ANDONG (Cordyline fruticosa)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

B
BAMBU TALI (Asparagus chonchinchinensis) BANDOTAN (Ageratum conyzoides L) BARU CINA (Artemisia vulgaris L) BELIMBING MANIS (Averrhoa carambola L) BIDARA UPAS (Merremia mammosa) BOROCO (Celosia argentea) BROTOWALI (Tinospora crispa L) BUAH MAKASAR (Brucea javanica L.M.)

BELIMBING WULUH (Averrhoa lilimbi L)


BELUNTAS (Pluchea indica L) BENGLE (Zingiber purpureum Roxb)

BUNGA KENOP (Gomphrena globosa)


BUNGA PAGODA (Clerodendrum japonicum (Thub.) Sweet) BUNGA MATAHARI (Helianthus annuus L)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

CABE JAWA (Piper retrofractum) CAKAR AYAM (Selaginella doerdelinii)

CEGUK (Quisqualis indica L)


CENDANA (Santalum album Linn) CERME (Phyllanthus acidus (L) S) CINCAU RAMBAT (Cyclea barbata) CIPLUKAN (Physalis peruviana L)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

DARUJU (Acanthus ilicifolius) DAUN DEWA (Gynura segetum)

DAUN ENCOK (Plumbago zeylanica)


DAUN JINTEN (Coleus amboinicus L) DAUN SENDOK (Plantago mayor L) DAUN PRASMAN (Eupatorium triplinerve Vahl) DAUN UNGU (Craptohyllum pictum) DUWET (Eugenia cumini)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

E
EKOR KUCING (Acalypha hispida burm F)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

G
GANDARUSA (Justicia gendarusa L) GENDOLA (Basella rubra Linn) GENTENG PEUJIT (Quassia amara L) GINJE (Thevetia peruviana)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

I
ILER (Coleus artopurpureus)

INGGU (Ruta angustifolia)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

JAHE MERAH (Z. officenale var. rub)


JALI (Coix lachryma-jobi) JARAK CINA (Jatropha multifida Linn) JARAK PAGAR (Jatropha curcas L) JARAK WULUNG (Jatropha gossy pipella L) JARONG (Achyranthes aspera L) JATI BELANDA (Guazuma ulmifolia Lamk) JENGER AYAM (Celosia arntea L)

JOMBANG (Taraxacum mongolicum)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

K
KAPULOGO (Amomum cardamon)
KARET KEBO (Ficus Elastica Roxb) KASINGSAT (Cassia occidentalis) KAYU PUTIH (Melaleuca laucadendra L)

KEMUNING (Murraya paniculata (L.) Jack)


KENANGA (Canengium odoratum (Lamk),Hook and Thoms) KESUMBA KELING (Bixa orellana) KETEPENG KECIL (Cassia tora L)

KAYU MANIS CINA (Cinamomum cassia)


KEJI BELING (Strobilanthes crispus) KELADI TIKUS (Typhonium flageliforme) KELOR (Moringa oleifera)

KETEPENG CINA (Cassia alata L)


KI SAAT (Valeriana sp) KI TAJAM (Clinacanthes nova) KI TOLOD (Isotoma longiflora)

KEMANGI (Ocinum basilicum)


KEMBANG PUKUL EMPAT (Mirabilis jalapa L) KEMBANG BUGANG (Clerodendrum calami T) KEMBANG COKLAT (Zephyranthes candida H) KEMBANG MERAK (Caesalpinia pulcherrima (L) Sw) KEMBANG TELANG (Clitoria ternate)

KOMFREY (Symphytum officenale)


KROKOT (Portulaca oleracea) KUMIS KUCING (Orthosiphonis aristatus) KUNCI PEPET (Kaempferia angustifolia Rosc) KUNIR PUTIH (Curcumae alba) KUNYIT (Curcuma domestica)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LADA (Piperis albi)


LAMPES (Acanthus ilicifolius Linn) LANDEP (Barleria prionitis) LANDIK (Barleria lupulina) LEMPUYANG GAJAH (Zingiberis zerumbet) LEMPUYANG WANGI (Zingeberis aromanticum Vahl) LENGKUAS MERAH (Alpinia purpurata K.S) LENGLENGAN (Leucas lavandufolia S)

LIDAH BUAYA (Aloe vera L)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

M
MAKUTO DEWA (Phaleria macrocarpa (Scelff) Boerl) MELATI PONCOSUDO (Jasminum multiflorum) MENGKUDU (Morinda citrifolia) MENIRAN (Phylanthus urinaria) MIMBA (Azadirachta indica) MINDI KECIL (Melia azedarach L) MONDOKAKI (Graptophyllum pictum (L) Griff) MURBEI (Morus australis Poir)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

N
NANAS KERANG (Rheo discolor)

NONA MAKAN SIRIH (Clerodendrum thomsonae Balf.f)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

O
OPHIOPOGON (Ophiopogon japonicus)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

PACING (Costus speciosus)

PANDAN WANGI (Pandanus amaryllifolius Roxb)


PATIKAN KEBO (Euphorbia hirta L) PEGAGAN (Centella asiantica L)

PEPAYA (Carica papaya)


POHON MANGKOK (Nothopanax scutellarium Merr) POHON MERAH (Euphorbia pulcherrima willd klotzsh) PULAI (Alstonia scholaris Br)

PULE PANDAK (Rauvolfia serpentina)


PULUTAN (Urena lobata) PURING (Codiaeum varigatum)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

R
RANGGA DIPA (Clerodendron indicum L K)

RUMPUT BELANG (Zebrina pendula)

RUMPUT MUTIARA (Hedyotis corymbosa)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

S
SAGA RAMBAT (Abrus precatorius) SALAM (Syzygium polyanthum) SALVIA (Salvia splendens Ker-Gawl) SEMANGGI GUNUNG (Hydrocotyle sibthorpio) SEMBUKAN (Paederia foetida) SENGGUGU (Clerodendron indicum)

SAMBANG COLOK (Aerva sanguinolenta Bl)


SAMBANG DARAH (Excoecaria conchin) SAMBILOTO (Andrographidis panic) SAMBUNG NYAWA (Gynura precumbent)

SENTE (Alocasia macrorrhiza (L) Schott)


SIANTAN (Ixora stricta Roxb) SIDAGURI (Sida rhombifolia L) SIRIH (Piper betle L)

SANGITAN (Sambucus javanica)


SAWI LANGIT (Vernonia cinerea) SAWI TANAH (Nasturtium montanum) SELASIH (Ocimum basilicum)

SOM JAWA (Talinum paniculatum)


SOSOR BEBEK (Kalanchoe pinnata Pers) SRI GADING (Nyctanthes arbor-tristis L)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

T
TAKOKAK (Solanum torfum) TAMPAL BESI (Phylanthus reticulatus) TAPAK DARA (Catharanthus roseus) TAPAK LIMAN (Elephantophus scaber) TARUM (Indigofera tinctora L) TEH (Camellia sinensis (L)O. Kuntze) TEMBELEKAN (Lantana camara Linn) TEMPUYUNG (Sonchus arvensis L) TEMU LAWAK (Curcumae xanthorhiza) TEMU PUTIH (Curcuma zedoaria) TERATAI (Nelumbium nelumbo Druce) TURI (Sesbania grandiflora)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

U
UMYUNG (Gynura aurantiaca D.C.)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

W
WARU LANDAK (Hibiscus mutabilis)

WIDURI (Calotropis gigantea R.Br.)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

Y
YURE (Nerium indicum Mill)

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

LITERATUR Foeniculum vulgare Mill. ADAS KLASIFIKASI: Daun adas disebut Foeniculum vulgare Mill. Termasuk ke dalam famili tumbuhan Umbelliferae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah adas manis, adhas kowei, adas pedas, hades, adase dan rempuse dan nama asingnya fennel (Inggris), nama simplisia Foeniculli herba atau oleum foeniculli. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini sangat kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Minyak terbang (0,3 6%); dengan kandungan anethol tinggi, zat pahit, fanhom, kamfen (tonik), dipenten, metil chavikol dan anis keton. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa tajam, anti piretik, anti diare dan mendorong keluarnya angin, obat perangsang (stimulansia), ekspectorant dan pewangi. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan buah dan seluruh tanaman.

A D A S

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1.Mules. Dicampur tanaman obat lain. 2.Sariawan. Dicampur dengan tanaman obat lain. 3.Batuk. Dicampur tanaman oobat lain. 4.Sebagai corrigens. Untuk memperbaiki rasa obat. 5.Sebagai bahan pengawet makanan tanpa efek samping. 6.Untuk campuran acar mentimun sehingga dapat dimakan oleh orang yang tidak tahan. 7.Obat kuat (aprodisiak). Dicampur dengan tanaman obat lain.

LITERATUR ALANG-ALANG

ALANG - ALANG Imperata cylindrica (L.) Beauv. var. mayor (Nees) C.E.Hubb

KLASIFIKASI: Alang-alang disebut Imperata cylindrica (L.) Beauv. var. mayor (Nees) C.E.Hubb., atau Imperata arundinacea Cyrillo atau Lagurus cylindricus L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Gramineae atau Poaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah lalang, hilalang atau kambengan. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l :Manitol, glukosa, sakharosa, malic acid, citric acid, coixol, arundoin, cylindrin, fernenol, simiarenol, anemonin, asam kersik, damar, logam alkali. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : anti piretik (menurunkan panas), diuretik, (peluruh kemih), hemostatik ( menghentikan pendarahan), menghilangkan haus, masuk meridian paru lambung dan usus kecil. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa manis dan sejuk. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA 1. Muntah darah. Akar segar 30 - 60 gram, dicuci bersih, dipotong-potong, digodok dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 1 gelas. Minum setelah dingin. 2. Mimisan Akar segar dicuci bersih, ditumbuk dan diperas airnya sampai terkumpul 100 cc, minum. Atau 30 gram akar segar dicuci bersih lalu digodok dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas, minum. 3. Air kemih berdarah. Rebus 100 gram akar segar dengan 2.000 cc air sampai tersisa 1.000 cc. 4. Kencing nanah. Akar segar 300 gr dicuci bersih, dipotong-potong seperlunya, digodok dengan 2.000 cc air bersih sampai tersisa 1.200 cc, ditambah gula batu secukupnya. Dibagi 3 kali minum atau sebagai teh. Sepuluh hari untuk 1 cure. 5. Hepatitis akut menular . Akar kering 60 gram digodok dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 1gelas. Dibagi 2 kali minum. 10 hari untuk 1 cure. 6. Rasa haus pada penyakit campak. Rebus 30 gr akar, minum sebagai teh. 7. Radang ginjal akut. Cuci bersih 60 - 120 gr akar segar, dipotong-potong seperlunya dan digodok dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas air. Dibagi untuk 2 - 3 kali minum. Rebus 60 - 120 gram pegagan segar, minum secara rutin.

LITERATUR ALPUKAT

A L P U K AT Persea americana M.

SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : - Buah dan daun mengandung : Saponin alkaloida dan flavonoid. - Buah juga mengandung tanin, daun juga mengandung polifenol, quersetin dan gula alkohol persiit. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat : Daun: rasa pahit, kelat, peluruh kencing. Biji: anti radang, analgesik. Hasil penelitian menunjukkan bahwa daun bersifat anti bakteri yaitu menghambat pertumbuhan beberapa spesies bakteri: staphylococcus sp, Pseudomonas sp, Escherichea sp dan Bacillus sp. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA 1. Sariawan Sebuah isi (daging buah) alpukat yang sudah masak diberi 2 sendok makan madu murni, diaduk merata lalu makan. Lakukan setiap hari sampai sembuh. 2. Kencing batu. Daun alpukat 4 lembar, 3 buah rimpang teki, 5 tangkai daun randu, setengah biji pinag, 1 buah pala, 3 jari gula enau, dicuci lalu direbus dengan 3 gleas air sampai tersisa 2 gelas. Stelah dingin disaring, minum 3 kali gelas. 3. Darah tinggi, sakit kepala. Tiga lembar daun alpukat dicuci bersih lalu diseduh dengan 1 gelas air panas. Minum setelah dingin. 4. Kulit muka kering Buah diambil isinya lalu dilumatkan sampai seperti bubur. Dipakai untuk masker, dengan cara memoles muka yang kering. Muka dibasuh dengan air setelah lapisan masker tersebut mengering. 5. Sakit gigi berlubang. Lubang pada gigi dimasuki biji alpukat. 6. Bengkak karena peradangan. Bubuk dari biji secukupnya ditambah sedikit air sampai menjadi adonan seperti bubur, balurkan ke bagian tubuh yang sakit. 7. Kencing manis. Biji dipanggang diatas api, dipotong kecil-kecil, kemudian digodok dengan air sampai airnya menjadi coklat. Saring, minum setelah dingin.

8.

Teh daun alpukat Untuk menghilangkan rasa sakit kepala, bengkak pada saluran napas, rasa nyeri syaraf (neuralgia) dan datang haid tidak teratur. 9. Nyeri syaraf dan nyeri lambung. Daun 3 6 lembar, diseduh atau direbus, minum. 10. Saluran napas membengkak, menstruasi tidak teratur Daun 3-6 lembar diseduh atau rebus,minum. Catatan : Wanita hamil dilarang pakai. Sudah dibuat obat paten.

LITERATUR ANDONG

ANDONG Cordyline fruticosa (Linn.) A. Cheval.

KLASIFIKASI: Andong disebut Coryline fruticosa (Linn.) A Cheval, atau Cordyline (L) Kunth ter- masuk dalam famili tumbuhan Liliaceae.Tanaman ini dikenal dengan nama daerah andong, hangjuang atau bakjuang.
SIFAT KIMIAWI: Kandungan tanaman ini belum banyak diketahui, sehingga kegunaan tanaman ini diketahui berdasarkan pengalaman turun-temurun dan berdasarkan pengalaman empiris. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : menyejukkan darah, menghentikan pendarahan, menghilangkan bengkak karena memar (anti swelling). Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa manis ambar, sejuk. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan bunga, akar, dan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sbb: 1. TBC Paru dengan batuk darah. Daun kering 15 30 gr, atau bunga kering 9 15 gr atau akar kering 6 10 gr direbus dan diminum. 2. Ancaman aborsi, menstruasi yang banyak, air kemih berdarah dan wasir berdarah. Daun kering 15 30 gr, atau bunga kering 9 15 gr, atau akar kering 6 10 gr direbus, diminum. 3. Nyeri lambung dan Ulu hati. Daun 15 30 gr, atau bunga 9 15 gr atau akar 6 10 gr, direbus, diminum. 4. Air kemih berdarah, tidak menstrusi Daun segar 60 100 gr atau akar 30 60 gr, rebus, minum. 5. Sengatan ikan Swanggi. Daun dipipis, dipanaskan dan diurapkan ke bagian yang luka. 6. Radang gusi. Kulit dikikis, diberi garam sedikit dan dioleskan pada tempat yang sakit.

LITERATUR BAMBU TALI

BAMBU TALI Asparagus cochinchinensis (Lour.) Merr.

KLASIFIKASI: Bambu tali disebut Asparagus cochinchinensis (Lour.) Merr. termasuk ke dalam famili tumbuhan Liliaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah asparagus dan dengan naman asing Chritusdoorn. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini memiliki berbagai kandungan kimia, yang sudah diketahui, a l : Saponin; aglycone, protosarsapogenin. Senyawa lain; Asparagine, glukose, fruktose, 5-methoxy, methylfurfural, beta-sitosterol. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki sifat; rasa manis, pahit, dingin. Masuk meridian paru-paru dan ginjal. Menyuburkan yin, membersihkan paru-paru dan menurunkan panas api, merangsang produksi cairan tubuh, anti toxic, anti neoplastik dan anti piretik.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1.Batuk, batuk darah TBC paru, sakit tenggorokkan. Umbi kering 6 12 gr direbus dengan 1 gelas air jadi satu gelas. Hangat-hangat minum. Bila perlu dua kali sampai sembuh. 2.Muntah darah, rasa haus, berkeringat malam. Umbi kering 6 12 gr direbus dengan 1 gelas air jadi satu gelas. Hangat-hangat minum. Bila perlu sehari dua kali sampai sembu. 3.Kencing manis. Umbi kering 6 12 gr direbus dengan 1 gelas air jadi satu gelas. Hangat-hangat minum. Bila perlu sehari dua kali sampai sembuh. 4.Susah buang air besar, demam disertai gaduh delisah. Umbi kering 6 12 gr direbus dengan 1 gelas air jadi satu gelas. Hangat-hangat minum. Bila perlu sehari dua kali sampai sembuh. 5.Kanker payudara: Carsinoma, fibroadenoma dan hyperplasia kelenjar payudara. - Umbi 20 40 gr direbus, minum. - Umbi tanpa kulit, ditim dengan arak kuning, minum 3 kali sehari. 6.Kanker limpa dan kanker darah: lymphosarcoma, leukemia - Umbi 20 40 gr direbus, minum. - Umbi tanpa kulit, ditim dengan arak kuning, minum 3 kali sehari.

BARUCINA Artemisia vulgaris L. Tumbuhan ini merupakan tanaman menahun, berambut halus, tegak, tinggi mencapai 1 m, berbau tajam, menyenangi tanah yang cukup lembab dan kaya humus, tumbuh liar di hutan dan ladang, jenis yang biasa ditanam dipekarangan sebagai tanaman obat; Artemisia argyi Levl. Et. Vant. KLASIFIKASI: Barucina disebut Artemisia vulgaris L. yang termasuk ke dalam famili Compositae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah jukut lokat mala, suket gajahan atau daun sudamala. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Minyak menguap, alpha amirin, fenenol, dehydromatricaria ester, cineole, terpinen-4, 1-beta caryophylene, 1-quebrachitol. Akar dan batang mengandung mengandung inulin yang terdiri dari artemose, cabang kecil mengandung oxytocin, yomogi alkohol, ridentin. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: rasa dingin, menghilangkan sakit, menghentikan pendarahan (hemostatik), melancarkan peredaran darah, mencegah keguguran, mengatur menstruasi. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa pahit, pedas dan hangat. Herba ini masuk meridian ginjal, paru dan limpa. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Badan lemas sehabis melahirkan Pohon barucina 4 pohon, rebus dalam 6 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Diminum sehari 2 kali 1 gelas sebelum makan. 2. Lemah syahwat. Biji barucina 15 45 gr digiling halus, makan. 3. Ayan (epilepsi). Segenggam akar artemisia tambah 1 ibu jari gula enau tambah 4 gelas air, rebus menjadi dua gelas. Sehari 2 kali 1 gelas. 4. Sakit tenggorokan. Herba segar ditumbuk, peras, minum airnya. 5. Disentri. Barucina tambah jahe segar, direbus sampai kental, minum 3x. 6. Menstruasi berlebihan (banyak), sakit pada saat menstruasi (dysmenorrhea), menstruasi tidak teratur. Tanaman 10 30 gr, rebus, minum. 7. Mencegah keguguran, pergerakan janin berlebihan. Tanaman 10 30 gr, rebus, minum 8. Mempermudah persalinan, susah punya anak. Tanaman 10 30 gr, rebus, minum. 9. Muntah darah (haematemesis), mimisan (epistaxis), pendarahan usus (rectal haemorrhagia) PERHATIAN : Bagi yang tidak cocok, minum rebusan Artemisia argyi mempunyai keluhan mulut kering, rasa tidak enak dilambung, mual, muntah, mencret, dan pusing. Gejala ini dapat dihilangkan dengan menggunakan minyak daun Artemisia argyi.

LITERATUR BARU CINA

BELIMBING WULUH LITERATUR BELIMBING Averrhoa bilimbi L. WULUH KLASIFIKASI: Belimbing wuluh disebut Averrhoa bilimbi L.. yang termasuk ke dalam famili Oxalidaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah limeng, selemeng, baliembieng, blimbing buloh, limbi, libi, tukurela, dan malibi. Nama asingnya bilimbi, cucumber tree, kamias. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: - batang: saponin, tanin, glucoside, calsium oksalat, sulfur, asam format, peroksidase - daun: Tanin, sulfur, asam format, peroksidase, calsium oksalat, kalium sitrat. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cin disebut tumbuhan ini memiliki sifat; rasa asam, sejuk. Menghilangkan sakit, memperbanyak pengeluaran empedu, antiradang, peluruh kencing dan astringent. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Pegal linu. Segenggam daun belimbing wuluh yang masih muda, 10 biji cegkeh, 15 biji lada, digiling halus lalu tambahkan cuka secukupnya. Lumurkan ke tempat yang sakit. 2. Gondongan. Sepuluh ranting muda belimbing wuluh berikut daunnya dan 4 butir bawang merah setelah dicuci bersih lalu ditumbuk halus. Balurkan ke tempat yang sakit. (kelenjar air liur). 3. Batuk pada anak. Segenggam bunga belimbing wuluh, beberapa butir adas, gula secukupnya dan air satu cangkir, ditim selama beberapa jam. Setelah dingin disaring dengan sepotong kain, dibagi untuk dua kali minum, pagi dan malam sewaktu perut kosong. 4. Batuk. Bunga belimbing wuluh 25 kuntum, 1 jari rimpang temu giring, 1 jari kulit kayu manis, 1 jari rimpang kencur, 2 butir bawang merah, genggam pegagan, genggam daun saga, genggam daun inggu, genggam daun sendok, dicuci dan dipotong-potong seperlunya, direbus dengan 5 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Saring, minum dengan madu. Sehari 3 kali gelas. 5. Batuk rejan. 10 buah,cuci, tumbuk, remas dengan 2 sendok makan air garam, saring. Minum 2x sehari 6. Rematik 1 ons daun muda belimbing wuluh, 10 biji cengkeh, 15 biji merica, cuci lalu giling halus. Tambahkan cuka secukupnya sampai adonan seperti bubur dan oleskan ke tempat yang sakit. 7. Sariawan. Bunga belimbing wuluh genggam, cuci lalu direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum. Sehari 3 kali gelas. 8. Jerawat. Buah belimbing wuluh secukupnya dicuci lalu ditumbuk halus, diremas dengan air garam seperlunya untuk menggosok muka yang berjerawat. Lakukan 3 kali sehari. 9. Panu. Sepuluh buah belimbing wuluh dicuci lalu digiling halus, tambahkan kapur sirihsebesar biji asam, diremas sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, minum setelah makan.

LITERATUR BELUNTAS

BELUNTAS Pluchea indica (L.) Lees.

KLASIFIKASI: Beluntas disebut Pluchea indica ( L) Lee, atau Baccharis indica L. termasuk ke dalam famili Compositae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah beluntas, luntas, baruntas atau lamutasa. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: alkaloid dan minyak atsiri. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: rasanya getir, dengan bau yang khas (sengir). Daun berfungsi menambah nafsu makan (stomakik), dan membantu pencernaan. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman segar atau dikeringkan dan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Gangguan pencernaan pada anak-anak.. Daun dicampurkan pada bubur saring. Atau dimasak dalam nasi tim. 2. TBC kelenjar leher. Ekstrak batang dan daun beluntas, ekstrak gelatin dari kulit sapi, rumput laut (Laminaria japonica). Bahan-bahan ini di tim sampai lunak lalu dimakan. 3. Nyeri rematik. 15 gr akar beluntas, direbus, minum. 4. Menghilangkan bau badan. Makan sebagai lalapan 5. Peluruh keringat, menurunkan panas. Daun direbus atau diseduh sebagai teh, minum.

B E N G L E Zingiber purpureum Roxb.. KLASIFIKASI: Bengle disebut Zingiber purpureum Roxb atau Zingiber cassumunar Roxb. termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah mugle, bungle, kunyit bolai, panglai, bangalai, kukuniran dan unin pakei. Nama asingnya purple ginger. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l : Rimpang : minyak atsiri (sineol, pinen), damar, pati, tanin. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; bau khas aromatik, rasa agak pahit dan agak pedas. Penurun panas (anti piretik), peluruh kentut (karminatif), peluruh dahak (expectorant), pembersih darah, pencahar (laksan), obat cacing (vermifuge), anti-icteric (bagi penderita hepatitis). PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA 1. Demam, masuk angin . Rimpang segar 15 g dicuci lalu diparut. Tambahkan 1/2 cangkir air panas dan 2 sendok makan madu. Aduk merata lalu diperas dan disaring, minum. Lakukan 2 kali sehari. 2. Perut mulas. Rimpang bengle, rimpang jahe, kencur dan lempuyang wangi, masing-masing 1/2 jari tangan dicuci dan diiris tipistipis. Rebus dengan 1 gelas air bersih sampai tersisa 1/2 gelas. Setelah dingin disaring lalu minum. 3. Sakit kepala karena demam. Rimpang segar secukupnya dicuci bersih lalu diparut. Tambahkan sedikit air sampai menjadi adonan seperti bubur. Dipakai sebagai pilis pada dahi. 4. Sakit kuning. Rimpang bengle 1/2 jari dicuci bersih lalu diparut. Tambahkan air masak dan madu masing-masing 1 sendok makan. Peras dan saring, minum. Lakukan 2 kali sehari. 5. Nyeri sendi (rheumatism). Rimpang segar secukupnya dicuci lalu diparut, tambahkan arak sampai menjadi adonan seperti bubur encer. Borehkan ke bagian sendi yang sakit 6. Mengecilkan perut setelah melahirkan. Rimpang secukupnya, cuci, parut, borehkan pada perut. 7. Cacingan. Rimpang bengle 3 jari, temu hitam 2 jari, 5 biji ketumbar dan 5 lembar tangkai daun sirih dicuci lalu diiris tipis-tipis, kemudian ditumbuk halus. Tambahkan 1/2 cangkir air masak, diaduk merata lalu diperas, saring, minum. 8. Radang selaput lendir mata. Rimpang bengle dan kunyit sebesar 1 buku jari tangan dan 13 butir jinten hitam dicuci bersih lalu dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 1 gelas air bersih sampai tersisa setengahnya. Setelah dingin disaring, minum. 9. Kegemukan / mengurangi lemak tubuh. Sepotong rimpang bengle dan 7lembar daun jati belanda dicuci lalu direbus dengan 1,5 gelas air bersih sampai tersisa 1gelas. Setelah dingin disaring, dibagi menjadi 2 kali minum. Pagi dan sore hari. 10. Lemah jantung. Rimpang diparut, tambahkan air masak, saring, minum, teratur setiap sore. 11. Gangguan syaraf. Rimpang dua ibu jari, parut, tambahkan 1 gelas air masak, saring dan minum. Lakukan sehari dua kali pagi dan sore. LITERATUR BENGLE

BIDARA UPAS Merremia mammosa (Lour.) Hall. f. KLASIFIKASI: Bidara upas disebut Merremia mammosa (Lour..) Hall.f., atau Batatta mammosa Rumph..termasuk ke dalam famili tumbuhan Convolvulaceae. Nama daerahnya blamar atau widara upas. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain: Damar, resin, pati, zat pahit. Getah segar mengandung zat oxydase EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : anti radang, menghilangkan sakit (analgetik), menghilangkan bengkak, pencahar, menetralkan racun, penyejuk. Bagian yang digunakan : umbi.

LITERATUR BIDARA UPAS

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Radang usus buntu. Umbi 1/4 jari dicuci bersih lalu diparut dan diremas dengan 1 sendok makan air gula, kemudian diperas dan disaring lalu diminum. sehari 2 kali. Jika usus buntu akut bidara upas dicampur dengan rumput mutiara dan sambiloto. ( Saran 3x1 kapsul per hari, minum banyak air ) 2. Muntah darah, thypus. Umbi segar, bersih, diparut, peras sampai 1 gelas kecil, minum. (Saran 3x1 kapsul per hari, minum banyak air ) 3. Difteri. Umbi segar, cuci, parut, peras, sampai 1 gelas kecil. Pakai kumur-kumur 2-3 menit, telan. 4. Kencing manis. Umbi segar 100 gram, cuci bersih, parut, peras. Minum setiap pagi. ( Saran kapsul 3x3 kapsul per hari, minum banyak air ) 5. Kanker, kusta. Umbi segar 3/4 jari, cuci, parut, tambah 4 sendok makan air matang, peras, airnya tambahkan 2 sendok makan madu (untuk pembangkit selera). Airnya bagi 3 kali minum per hari, ampasnya tempelkan ke bagian yang sakit. (Saran 3x1 kapsul per hari, minum banyak air) 6. Batuk rejan Umbi segar 1/2 jari, parut, ramas dgn 2 sendok makan air dan 1 sendok makan madu, peras, saring, minum, lakukan 2 kali sehari. (Saran 3x1 kapsul per hari ) 7. Batu kandung kencing / kencing batu. Umbi bidara upas 10 g, daun kumis kucing 10 g, daun kejibeling 15 g, dicuci lalu umbi dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 1 liter air sampai tersisa 150 cc. Setelah dingin disaring lalu diminum. Sehari 3 x 50 cc. 8. Syphilis (lues); Umbi segar 1 jari diparut, tambah 2 sendok makan air dan 1sendok makan madu, peras, saring, minum. Lakukan 3 x sehari. ( Saran 3x1 kapsul per hari) 9. Luka-luka di kulit. Umbi segar dicuci lalu diiris tipis-tipis, letakkan diatas luka. 10.Buang air besar darah dan lendir. Umbi 50 g, tambahkan gula jawa, godok 2 gelas sampai 1 gelas. Saring, minum sedikit-sedikit. ( Saran 3x2 kapsul per hari)

LITERATUR BUAH MAKASAR

B U A H M A K A S A R Brucea javanica (L.) Merr.

KLASIFIKASI: Tanaman Buah Makasar disebut Brucea javanica (L.) Merr. atau B. amarissima Desv. termasuk ke dalam famili tumbuhan Simaroubaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah Lada pahit, embalu, dadih-dadih, tambar sipago, sikalur, kuwalot, ki padesa dan tambara marica. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain: Alkaloid (Brucamarine, yatanine). Glukoside (Brucealin, yatanoside). Phenol (Bruceno, bruceolic acid. Biji mengandung brusatol, bruceine A,B,C,E,F,G,H. Daging buahnya mengandung minyak lemak, oleic acid, linoleic acid, stearic acid, palmitoleic acid. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa pahit, dingin, beracun. Membersihkan panas dan racun,anti-disentri,anti-malaria, eritropoiesis, immunostimulant, mematikan parasit (parasiticidal). Asam oleat dan Brucei A & B bersifat anti kanker (anti-neoplastik ). Menghambat sintesa DNA sel kanker. Merangsang pembentukan sel darah merah pada sumsum tulang. Meningkatkan phagocyte dan makrofag. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan biji, akar dan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Disentri amuba. 10-15 biji digiling halus, masukkan kedalam kapsul untuk sekali minum. Sehari 3 kali selama 7 - 10 hari. 2. Disentri, air kemih dan tinja berdarah karena panas. Biji (25 -50) digiling halus lalu dimasukkan kedalam kapsul, minum dengan air gula putih. 3. Malaria. Akar, 15 - 20 gram digodok, minum. 4. Wasir. 7 biji dilapisi buah longan, telan. 5. Keputihan karena trichomonas. Biji 20 digodok dengan 400 cc air bersih didalam pot tanah, sampai tersisa 100 cc, untuk cuci kemaluan (disemprotkan dengan alat), setiap kali 20 - 40 cc. Bila sakitnya ringan cukup satu kali, sedangkan kelainan yang berat dilakukan 2 - 3 kali. 6. Kanker ; Ehrliich ascitic cancer, sarcoma 37, sarcoma 180, cervic cancer 14, Walker carcinoma256, leucemia 1210 dan leucemia 388. ( Kanker kerongkongan, Lambung, Rectum, Paru-paru, Serviks, Kulit dan Leukimia ). Penggunaan buah segar atau kering. Dibuat serbuk, masukkan kapsul 1,5 2 gram, makan 2- 3 kali sehari. (Saran penggunaan kapsul 3x3 kapsul per hari, minum banyak air ). Sudah tersedia dalam bentuk obat suntik, infus dan emulsi untuk minum. PERINGATAN PERHATIAN: Wanita hamil dilarang menggunakan obat ini.

BOROCO Celosia argentea L. KLASIFIKASI: Boroco disebut Celosia argenta L. termasuk ke dalam famili Amaranthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah bayam ekor belanda, bayam kucing dan kuntha. SIFAT KIMIAWI : Kandungan kimia tumbuhan ini belum banyak diketahui. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: anti hipertensi, anti radang mata. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa pahit dan sejuk. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan biji, bunga atau seluruh tanaman, segar atau dikeringkan. Tanaman kering hasil penjemuran dapat disimpan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1.Keratis. Biji boroco 15 gr, hati ayam secukupnya direbus, dimakan. 2.Hipertensi. Biji boroco 30 gr, 1 gelas air, rebus menjadi gelas, dibagi menjadi 2 kali minum. 3.Muntah darah. Bunga boroco segar 30 60 gr ditambah daging secukupnya, rebus menjadi sup secukupnya. 4.Sebagai obat luar. Bunga direbus, airnya untuk cuci mata (setelah disaring dengan kertas saring) 5.Keputihan. Bunga 60 gr ditambah 60 gr daging, direbus, minum air dan dagingnya. 6.Infeksi luar dan dalam mata. Biji 10 30 gr, direbus, minum. 7.Disentri. Tanaman 30 60 gr, direbus, minum 8.Infeksi saluran kencing. Tanaman 30 60 gr, direbus, minum. PERHATIAN : Keracunan terjadi karena pemakaian terlalu banyak yang biasanya memiliki gejala rasa kering di tenggorokan. Bila penggunaan obat ini dihentikan atau dikurangi, maka rasa kering ini akan hilang dengan sendirinya. Kontra indikasi untuk tekanan bola mata yang meninggi.

LITERATUR BOROCO

LITERATUR BROTOWALI

BROTOWALI Tinospora crispa (L.) Miers

KLASIFIKASI: Brotowali disebut Tinospora crispa (L.) Miers., atau Tinospora rumphii atau Tinospora tuberculata termasuk ke dalam famili tumbuhan Menispermaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah Andawali, antawali, bratawali, putrawali atau daun gadel. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya kandungan kimia, antara lain : alkaloid, damar lunak, pati, glikosida pikroretosid, zat pahit pikroretin, harsa, berberin, palmatin, kolumbin (akar), kokulin (pikrotoksin) EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : Analgetik yaitu penghilang rasa sakit, antipiretik yaitu penurun panas, melancarkan meridian/ aliran chi. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki sifat sejuk dengan rasa yang pahit. UJI KLINIS/ PRA KLINIS Uji pra klinis Brotowali pada kultur sel HeLa (karsinoma serviks), menunjukkan efek sitotoksisitas dari ekstrak brotowali setara dengan efek dari doxorubicin. Diperkirakan tanaman ini mempunyai prospek yang baik sebagai antineoplastik. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Rematik. Satu jari batang brotowali dicuci dan dipotong-potong seperlunya, direbus dengan 3 gelas air menjadi 1,5 gelas. Setelah dingin disaring, tambah madu secukupnya, minum. Sehari 3 kali setengah gelas. (Saran 3 x 1 kapsul per hari, minum banyak air) 2. Demam kuning. Satu jari batang brotowali dicuci dan potong-potong, direbus dengan 3 gelas airmenjadi satu setengah gelas. Diminum dengan madu secukupnya. Sehari 2 kali setengah gelas. (Saran 3 x 1 kapsul per hari, minum banyak air) 3. Demam. Dua jari batang brotowali direbus dengan 2 gelas air sampai menjadi satu gelas. Setelahdingin diminum dengan madu secukupnya. Sehari 2 kali setengah gelas. ( Saran kapsul 3 x 1 kapsul per hari) 4. Kencing manis. Sepertiga genggam daun sambiloto, sepertiga genggam daun kumis kucing, 6 cmbatang brotowali dicuci dan dipotong-potong, direbus dengan 3 gelas air sampai menjadi 2 gelas. Diminum setelah makan, sehari 2 kali satu gelas. (Saran 3 x 1 kapsul per hari) 5. Kudis. Tiga jari batang brotowali, belerang sebesar kemiri, dicuci dan ditumbuk halus, diremas dengan minyak kelapa seperlunya. Dipakai untuk melumas kulit yang terserang kudis. Sehari dua kali. 6. Luka. Daun brotowali ditumbuk, Tempelkan, diganti 2 kali per hari. Cuci luka dengan air rebusan batang. 7. Badan gatal-gatal. Mandi dengan air rebusan sejengkal batang brotowali.

LITERATUR CABE JAWA

CABE JAWA Piper retrofractum Vahl..

KLASIFIKASI: Cabe jawa disebut Piper retrofractum atau Piper longum L atau Piper sarmentosum atau Chavia officinarum Miq, atau Chavia retrofracta Miq. termasuk dalam famili tumbuhan Piperaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah lada panjang, cabean, cabe areuy, cabe sula, cabi jamo, cabe onggu, cabe solah dan cabai. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Buah : Zat pedas piperine, Minyak menguap, alpha amirin, fenenol, dehydromatricaria ester, cineole, terpinen-4, 1-beta caryophylene, 1-quebrachitol. Akar dan batang mengandung mengandung inulin yang terdiri dari artemose, cabang kecil mengandung oxytocin, yomogi alkohol, ridentin. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: rasa dingin, menghilangkan sakit, menghentikan pendarahan (hemostatik), melancarkan peredaran darah, mencegah keguguran, mengatur menstruasi. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa pahit, pedas dan hangat. Herba ini masuk meridian ginjal, paru dan limpa. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman yang dikeringkan dengan jalan diangin-anginkan. Segar: daun dan biji. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Rasa lemah (neurashenia) Cabe jawa 6 butir, rimpang alang-alang 3 batang, rimpang lempuyang jari, daun ambiloto genggam, gula enau 3 jari. Dicuci dan dipotong-potong seperlunya, di rebus dengan 4 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum. Sehari 3x gelas. 2. Masuk angin. Cabe jawa 3 btir, daun poko (Mentha arvensis javanica Bl) genggam, adun kesumba keling (Bixa orellana L)1/4 genggam, gula enau 3 jari, dicuci bersih lalu direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Sehari 3 x gelas. 3. Obat kuat. Membersihkan rahim sehabis melahirkan. Akar kering 3 gr ditumbuk halus, seduh dengan air panas, minum. Sehari sekali. 4. Pencernaan terganggu, batuk, bronchitis, ayan, demam sehabis melahirkan, penguat lambung, paru dan jantung, tekanan darah rendah, hidung berlendir. Buah mentah 6 gr yang kering ditumbuk halus, ditambah madu secukupnya. 5. Obat kumur. Daun 3 lembar ditumbuk, diseduh dengan 1 gelas air panas, untuk kumur-kumur. 6. Pereda kejang perut. Daun 3 lembar ditumpuk, diseduh dengan 1 gelas air, minum. 7. Obat urus-urus untuk penderita penyakit hati. Lempuyang ditumbuk, lalu diperas dan di minum dengan paling banyak 3 buah cabe jawa.

LITERATUR CAKAR AYAM

CAKAR AYAM Selaginella doederleinii Hieron

Tumbuhan ini termasuk divisi Pteridophyta yaitu paku-pakuan. Banyak tumbuh pada tebing-tebing, jurang dan tempat-tempat teduh berhawa dingin, diketinggian < 750m dpl. Batang tegak, tinggi 15 - 35 cm, akar keluar pada percabangan. Daunnya kecil-kecil, panjang 4 - 5 mm lebar 2 mm, bentuk jorong, ujung meruncing, pangkal rata, warna daun bagian atas hijau tua, bagian bawah hijau muda. Daun tersusun di kiri kanan batang induk sampai ke percabangannya yang menyerupai cakar ayam dengan sisik-sisiknya. KLASIFIKASI: Cakar ayam disebut Selaginella doederleinii Hieron, termasuk ke dalam famili tumbuhan Selaginellaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah rumput solo atau cemara kipas gunung. SIFAT KIMIAWI: Kandungan kimia tumbuhan ini yang sudah diketahui antara lain : Saponin, Phytosterol dan Alkaloid. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : antipiretik (penurun panas), anti toxic, anti kanker (antineoplastik), hemostatik (menghentikan pendarahan), anti bengkak (anti oedem). Pembersih darah, stomakikum. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa manis dan sifat hangat. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sbb : 1. Kanker (Kanker rahim, Kanker nasopharynx, Kanker paru, Chorioepithelioma, Choriocarcinoma) Tanaman 60 gram direbus selama 3 - 4 jam dengan api kecil, minum setelah dingin. Atau 18 tablet decancerlin (= 60 gram tanaman) diminum sehari 3 x 6 tablet. (Saran 3x3 kapsul per hari, minum banyak air) 2. Infeksi saluran nafas (Batuk, radang paru, radang amandel (tonsilitis), serak, bronchitis) Tanaman lengkap 30 gram, direbus, minum. (Saran 3x3 kapsul per hari, minum banyak air) 3. Jari tangan bengkak. Dilumatkan, tempel ke tempat yang sakit. 4. Tulang patah ( juga fraktur dan rematik). Tanaman 15 - 30 gram kering direbus, minum. Untuk obat luar dilumatkan dan ditempelkan ke tempat yang patah, bila patahnya tertutup dan posisi tulang baik. 5. Hepatitis, cholecytitis, cirrhosis (pengecilan hati), perut busung (ascites), infeksi akut saluran kencing. Rebus tanaman kering 15 - 30 gram selama 3 - 4 jam, minum. (Saran 3x2 kapsul per hari, minum banyak air)

CEGUK

CEGUK Quisqualis indica L.

KLASIFIKASI: Ceguk disebut Quisqualis indica L.atau Quisqualis ebracteata Beauv. termasuk ke dalam famili Combretaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah wudani, bidani, kacekluk, rhabet, besi tikao atau ceguk. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Buah matang : Potassium quisqualata, lemak jenuh, trigonelline dan puridine. Kulit buah dan daun : Potassium quisqualata. Bunga : Cyanidine monoglycoside. Daun dan tangkai : Tanin, saponin, sulfur, calsium oksalat, lemak, peroksidase, protein. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: Manis, hangat, beracun (toksik). Masuk meridian limpa dan lambung. Obat cacing, membantu pencernaan, memperkuat limpa. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan biji, buah masak kering, akar dan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Oxyuriasis (cacing kremi) Biji digongseng samapi matang, dimakan dengan dikunyah jam sebelum makan. Anak kecil 3-15 biji/ hari, dewasa 15 - 30 biji/ hari, untuk 3 kali makan selama 15 hari 2. Ascariasis (cacing gelang). Untuk anak-anak gerus 3-5 biji, makan. Akar 2 jari direbus dengan 2 cangkir air, tambahkan sedikit gula jawa, sampai tersisa satu cangkir. Minum pagi hari sebelum makan. 3. Ankylostomiasis (cacing tambang). Biji ceguk dicuci bersih lalu digiling halus. Seduh dengan air panas cangkir dan 1 sendok makan madu, hangat-hangat diminum malam hari sebelum tidur. 4. Sakit kepala. Daun dilumatkan dan dipakai sebagai tapal pada pelipis. 5. Sakit telinga. Daun bersih ditumbuk dan diperas, air perasannya untuk tetes telinga. 6. Penyakit jamur di kulit. Buah digiling halus, tambahkan minyak kelapa, balurkan di tempat sakit. 7. Untuk penyakit-penyakit : Berat badan kurang dan gangguan pencernaan pada anak. Becek pada wanita. Perut kembung pada disentri. Radang ginjal. Gunakan 30 60 gr daun, direbus, saring, minum.

CERME

C E R M E Phyllanthus acidus (L) Skeels.

KLASIFIKASI: Cerme disebut Phyllanthus acidus (L) Skeels atau Cicca disticha L atau Phyllanthus distichus Muell. Arg. termasuk ke dalam famili tumbuhan Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah cerme, ceremoi, camin-camin, careme atau caremin. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - kulit batang, kayu dan daun : tanin, flavonoida, saponin dan polifenol. - kayu : alkaloida. - akar : tanin, asam galus saponin (lupeol) EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; anti inflamasi, anti radang dan mencegah muntah. Biji dan akar merupakan purgans yang kuat. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan akar dan daun serta daun muda. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Urus-urus. Daun sebanyak sekitar 3 gram, dicuci, dikeringkan, tumbuk halus, seduh dengan 1/2 gelas air matang panas. Dinginkan, minum sekaligus dengan ampasnya. 2. Mual. Beberapa daun dikunyah, airnya ditelan, ampasnya dibuang. 3. Asma. Beberapa akar kering (1 gr) digiling halus, seduh dengan air panas, minum. Hati-hati karena akar beracun. 4. Sariawan. Beberapa daun muda dikunyah, airnya ditelan, ampasnya dibuang. 5. Bubulen. Beberapa akar segar ditumbuk, tempelkan ke tempat yang sakit. 6. Kegemukan. Minum teh dari daun cerme yang dikeringkan. Penggunaan harus secara terbatas dan hati-hati karena ada efek samping.

CINCAU RAMBAT

CINCAU R A M B A T Cyclea barbata.

KLASIFIKASI: Cincau pohon disebut Cyclea barbata. termasuk ke dalam famili tumbuhan Menispermaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah camcauh, juju, tarawalu dan kepleng. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini memiliki kandungan kimia yang sudah diketahui antara lain : - Karbohidrat yang menyerap air, - Zat lemak dan alkaloid siklein, kardioplegikum, tentradine dan dimetil tenradine. - Polifenol, saponoid dan flavonoida EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Rasa manis, dingin. Anti demam, anti racun. Menurunkan tekanan darah. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan : rimpang dan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Tekanan darah tinggi. Daun diremas-remas dengan air sampai air menjadi hijau, biarkan menjadi agar-agar dan diminum bersama gula jawa. 2. Demam. Rimpang diiris halus kemudian direbus dengan air, perasannya diminum berkhasiat sebagai obat demam. Atau akar cincau secukupnya, disedu dengan air panas dan disaring, minum biasa. 3. Gangguan perut, nyeri perut. Daun diremas-remas dengan air sampai air menjadi hijau, biarkan menjadi agar-agar dan diminum bersama gula jawa. 4. Keracunan makanan udang. Daun diremas-remas dengan air sampai air menjadi hijau, biarkan menjadi agar-agar dan diminum bersama gula jawa. 5. Radang lambung, typhus, penyakit usus. Daun segar 50 gram dicuci lalu ditumbuk sampai lumat. Tambahkan 4 gelas air matang, kemudian diremas-remas, diperas dan disaring. Diamkan sampai mengental dan tambahkan 5 sendok kecil gula, diminum sehari tiga kali pagi, siang dan malam.

C I P L U K A N LITERATUR CIPLUKAN Physallis peruviana L., KLASIFIKASI: Ciplukan disebut Physallis peruviana L., atau Physallis angulata Linn. atau Physallis minina Linn. termasuk ke dalam famili tumbuhan Solanaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah keceplokan, nyornyoran atau cecenet / cecendet. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini memiliki berbagai kandungan kimia, yang sudah diketahui, a l : chlorogenik acid,- C27H44O-H2O,- asam sitrun dan fisalin, flavonoid, saponin, polifenol. Buah mengandung asam malat, alkaloid, tanin, kriptoxantin, vitamin C dan gula, biji ; elaidic acid. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : analgetik, peluruh air seni, menetralkan racun (detoxifies), meredakan batuk, mengaktifkan fungsi kelenjar-kelenjar tubuh. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa pahit dan sifat sejuk. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan akar, daun dan buah Uji pra klinis, Ciplukan mengandung physalin F dan physalin D. Dari hasil pengujian ternyata physalin F berkhasiat sebagai anti hepatoma terbesar, sedangkan berikutnya adalah khasiat sebagai anti Hela. Physalin F juga mempunyai efek anti tumor in vivo terhadap mencit penderita leukimia dengan p388 lymphocytic leukimia, sedangkan physalin D tidak terlalu aktif baik secara in vivo maupun in vitro, Chiang HC et al, (1992)(P.6) PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sbb : 1. Influenza. Tanaman 9 - 15 gram direbus, minum. Penetral racun untuk influenza, 3 pohon dipotong 5 cm, rebus di dalam 4 gelas air, sisakan 2 gelas, saring, minum. (Saran 3x2 kapsul per hari) 2. Sakit tenggorok. Tanaman 9 - 15 gram direbus, minum. . (Saran 3x2 kapsul per hari) 3. Batuk rejan (pertusis). Tanaman 9 - 15 gram direbus, minum. . (Saran 3x2 kapsul per hari) 4. Bronchitis. Tanaman 9 - 15 gram direbus, minum. . (Saran 3x2 kapsul per hari) 5. Gondongan (parotitis).Tanaman 9 - 15 gr direbus, minum. . (Saran 3x2 kapsul per hari) 6. Pembengkakan buah pelir (Orchitis). Tanaman 9-15g rebus,minum.(Saran 3x2 kapsul per hr) 7. Bisul . Daun ciplukan 1/2 genggam dicuci, digiling halus, diturapkan pada bisul dan sekelilingnya, lalu dibalut. Diganti 2 kali sehari. 8. Borok. Daun ciplukan 1/3 genggam dicuci, digiling halus, ditambah air kapur sirih secukupnya untuk menurap borok. Diganti 2 x sehari. 9. Kencing manis (diabetes mellitus).Tanaman direbus dengan 3gelas air jadi 1 gelas, saring, minum. 10.Sakit paru-paru. Tanaman ciplukan lengkap direbus dengan 3 - 5 gelas air mendidih, saring, minum airnya 3 kali sehari 1 cangkir. 11.Ayan. Buah ciplukan 8 - 10 butir dimakan setiap hari. 12. Pembengkakan prostat (pengalaman). Tanaman 9-15g rebus, minum.(Saran 3 x 2 kapsul per hari)

D A R U J U Acanthus ilicifolius Linn. Daruju dapat tumbuh baik diketinggian 0 450 m dpl. Terna perdu ini mencapai tinggi sampai dengan 3m, tegak, batang basah, berduri. Tepi daun berduri, batang bergetah. LITERATUR DARUJU KLASIFIKASI: Daruju disebut Acanthus ilicifolius Linn. termasuk ke dalam famili tumbuhan Acanthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah daruju dan jeruju dan dengan nama asing Sea holly. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini memiliki banyak kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain :Flavone dan asam amino. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Rasa pahit, dingin, anti radang (antiphlogistik) dan expectorant BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan; akar kering yang diiris tipis-tipis. Daun dan biji. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kanker. Akar 30 - 120 gram ditambah 60 - 120 gram daging sapi tanpa lemak, digodok dengan 500 cc air selama 6 jam sampai tersisa 1 mangkok. Dibagi untuk 2 kali minum, lakukan setiap hari. 2. Luka terkena racun anak panah. Akar dikunyah, dibubuhkan pada luka, bila perlu dibalut 3. Pembersih darah. Tepung dari biji diminum dengan air, sebagai obat pembersih darah pada bisul. 4. Hepatistis akut dan kronis, pembesaran hati dan limpa. Akar kering 30 - 60 gram digodok, minum, atau ditim dengan daging. 5. TBC kelenjar, parotitis, asma, nyeri lambung. Akar kering 30 - 60 gram digodok, minum, atau ditim dengan daging. 6. Obat cacing. 10 gram akar dicuci dan direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit. Hasil rebusan diminum sekaligus. 7. Sakit perut. Daun muda direbus, minum airnya.

LITERATUR DAUN DEWA

DAUN DEWA Gynura segetum (Lour) Merr

KLASIFIKASI: Daun Dewa disebut Gynura segetum (Lour) Merr atau Gynura pseudochina (L) DC., termasuk ke dalam famili tumbuhan Compositae atau Asteraceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah Beluntas cina, Daun Dewa atau samsit. SIFAT KIMIAWI: Kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : saponin, minyak atsiri, flavonoid, tanin, polifenol, asam klorogenat, asam kalfeat, asam vanilat, asam p-kumarat, dan asam p-hidroksi benzoat, alkaloid, triterpenoid dan sterol. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : anti coagulant (mencairkan bekuan darah), stimulasi sirkulasi, menghentikan pendarahan, menghilangkan panas, membersihkan racun, anti karsinogen dan antimutagenitas, diuretik. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa khas dan sifat netral. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman. Daun, berguna untuk : luka terpukul, melancarkan sirkulasi, menghentikan pendarahan (batuk darah, muntah darah, mimisan), pembengkakan payudara, infeksi kerongkongan, tidak datang haid, dan digigit binatang berbisa. Umbi, berguna untuk: menghilangkan bekuan darah (haematom), pembengkakan, tulang patah (fraktur), pendarahan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun - temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sbb : 1. Luka terpukul, tidak datang haid. Tanaman segar 15 - 30 gram direbus atau ditumbuk, diambil air-nya, campur dengan arak yang dipanaskan, minum. 2. Pendarahan pada wanita, pembengkakan payudara, batuk dan muntah darah. Tanaman lengkap 1 batang, direbus, minum. 3. Kejang pada anak. Satu batang diambil airnya, campur arak, minum. 4. Luka terpukul, masuk angin. Umbi segar, 6 - 9 gram ditambah arak kuning , kemudian dipanaskan. 5. Digigit ular, digigit binatang lain. Umbi dilumatkan kemudian ditempelkan ke tempat kelainan. 6. Kutil, uci-uci. Daun dewa 5 lembar dihaluskan dan dilumurkan pada tempat berkutil, kemudian dibalut. Dilepas keesokan harinya. 7. Tumor. Daun dewa 3 - 4 lembar dilalap 8. Menghilangkan bekuan darah di pembuluh darah sehingga mencegah dan mengobati stroke dan serangan jantung. Umbi daun dewa segar sekitar 10 gram ditumbuk halus, tambahkan air setengah gelas, saring, peras, minum, setiap sore. Atau daun 2 4 lembar untuk lalap (tiga kali sehari). 9. Batu kandung kemih 15 gr daun dewa ditumbuk halus, tambahkan air segelas, saring, peras, minum tiga kali sehari.

DAUN ENCOK Plumbago zeylanica Linn. Daun encok adalah tanaman perdu yang mencapai tinggi 1 2,5 m, tumbuh di hutan-hutan sampai dengan ketinggian 800 m dpl. Ciri-ciri tanaman adalah; daun berseling, bulat telur, bertepi rata tangkai pendek, panjangnya kurang lebih 10 cm, lebar 6 cm. Bunga berwarna putih, kelopaknya berbulu lengket. LITERATUR DAUN ENCOK KLASIFIKASI: Daun encok disebut Plumbago zeylanica Linn termasuk ke dalam famili tumbuhan Plumbaginaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah ki encok, poksor, kareka dan bawa. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Akar : Plumbagon. Tanaman dan daun : Zat samak, flavonoid dan polifenol. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebut tanaman ini memiliki sifat: Menghilangkan sakit otot dan sebagai diuretikum. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun dan akar. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sakit pinggang, ruam otot dan encok. Daun diletakkan di atas bagian yang sakit, tebanya 5 mm, selama beberapa menit, atau 15 gr daun segar ditambah satu sendok makan kapur dibalurkan ke bagian tubuh yang sakit. 2. Gangguan kencing. Daun ditambah adas pulosari digiling dan digosokkan di atas perut, terutama di atas tempat kandung kencing. 3. Sakit kepala. Daun diberi minyak, dilayukan kemudian diletakkan di belakang daun telingga atau pelipis. Catatan : Wanita hamil tidak boleh menggunakan disekitar perut.

DAUN JINTEN LITERATUR DAUN Coleus amboinicus Lour. JINTEN KLASIFIKASI: Daun jinten disebut Coleus amboinicus Lour. atau Coleus aromaticus Benth. Termasuk dalam famili tumbuhan Labiatae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah bangun-bangun, daun hati-hati, tramun, acerang, mahja nereng dan iwak. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Daun : Kalium, minyak atsiri 2% yang mengandung karvakrol, isoprofil-o-kresol dan fenol. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: rasa getir, berbau harum, dan membuat tebal di lidah, carminatif, laktagoga, menghilangkan sakit, penurun panas, dan antisptik, aphrodisiak, penyegar, penambah semangat. Efek zat aktif : Barbatusin (seluruh tanaman); merangsang semangat, Barbatusol (daun); menghilangkan rasa lelah dan letih, Coleol (seluruh tanaman); merangsang semangat, Forskolin (umbi/ akar); merangsang ereksi, tonikum jantung aktivator enzim adenilat-siklase, Phytosterol (seluruh tanaman); steroid. Dalam farmakologi Cina tumbuhan ini memiliki rasa agak pedas dan agak masam. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sariawan. Lima lembar daun segar dicuci bersih lalu dibilas dengan air matang. Daun yang sudah bersih lalu dikunyah perlahanahan, airnya ditelan dan ampasnya dibuang. 2. Demam. Daun segar 7 lembar dicuci bersih lalu dibilas dengan air matang, tumbuk sampai seperti bubur lalu diperas dan disaring. Airnya diminum dan ampasnya dipakai untuk menggosok badan. 3. Asma dan batuk. Daun segar 10 lembar cuci bersih dan bilas dengan air matang, tumbuk sampai seperti bubur lalu diperas dan disaring. Air perasannya ditambah minyak wijen, minum. 4. Batuk rejan. Biji jinten sendok teh digiling halus, lalu diseduh dengan cangkir air panas, tambahkan 1 sendok makan madu, aduk sampai merata. Diminum selagi hangat 2 kali sehari. 5. Sakit kepala. Daun segar dicuci bersih lalu dimemarkan, tempelkan di kepala dan pelipis. 6. Rematik. Daun segar 10 lembar dicuci bersih lalu digiling halus, tambahkan air kapur sirih secukupnya dan diremas sampai merata. Bubur daun tersebut digunakan untuk melumas dan menggosok bagian yang sakit. 7. Ayan. Daun jinten 30 lembar, ngokilo 10 lembar, lenglengan 25 lembar, sambiloto 40 lembar, meniran 8 sirip, gula enau 3 jari. Cuci dan potong-potong seperlunya lalu direbus dengan 4 gelas air bersih sampai tersisa 2 gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum. Sehari 3 x gelas. 8. Perut kembung. Daun 5 lembar, cuci tumbuk halus, seduh dengan cangkir air panas. Saring, minum 9. Memperbanyak asi. Daun jinten dimasak dengan sop ayam. Makan seluruhnya. 10.Aphrodisiak. Seluruh tanaman direbus bersama bahan lain.

DAUN WUNGU Graptophyllum pictum (L.) Griff. KLASIFIKASI: Daun wungu disebut Graptophyllum pictum (L..) Griff, atau Graptophyllum hortense Nees.termasuk ke dalam famili tumbuhan Acanthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah pudin, puding, puding perada, handeleum, demung atau daun putri. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : Daun: alkaloid non toksik, flavonoid, glikosid, steroid, fenol, polifenol, saponin, tanin, lendir. Batang: kalsium, kalium, Na, Mg, oksalat, asam format, lemak, minyak atsiri, . EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : Peluruh kencing (diuretik), mempercepat pemasakan bisul, pencahar ringan dengan jalan menghambat absorpsi air di dalam lumen usus (mild laxative), pelembut kulit kaki (emolien). BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, kulit batang dan bunga. LITERATUR DAUN UNGGU PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Wasir. a. Daun segar 10 g, rebus dengan 2 gelas air jadi 1 gelas, saring, minum, sampai sembuh. b. Daun wungu segar 10 g, daun sendok segar 15 g, cuci, rebus dengan 3 gelas air jadi 2 gelas. Saring minum siang hari. Lakukan setiap hari sampai sembuh. c. Daun wungu dan pegagan atau rumput mutiara (untuk pendarahan) segar masing-masing segenggam, 3 tanaman tempuyang seutuhnya, bawang merah dan adas masing-masing 3 butir, pulosari dan rimpang kunyit masing-masing 1/2 jari, dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 2 gelas. Setelah dingin disaring, dibagi untuk 2 kali minum. Pagi dan sore hari. (Saran 3 x 1 kapsul per hari, minum banyak air) 2. Bengkak terpukul. Kulit batang secukupnya ditumbuk halus. Letakkan diatas bagian tubuh yang bengkak lalu dibalut. Ganti 2 kali sehari. 3. Bisul payudara. Daun segar dicuci bersih lalu oleskan santan kelapa, kemudian layukan diatas api. Hangat-hangat letakkan diatas payudara yang sakit 4. Melancarkan haid. Bunga kering 1 genggam diseduh dengan lima gelas air panas. Minum sebagai teh menjelang haid. 5. Sembelit. Daun segar 7 lembar, rebus dengan 2 gelas air bersih jadi 1 gelas. Saring, minum. (Saran 3 x 1 kapsul per hari, minum banyak air. ) 6.Sakit telinga. Daun bersih ditumbuk dan diperas, air perasannya untuk tetes telinga.

DAUN SENDOK

DAUN SENDOK Plantago mayor

KLASIFIKASI Daun sendok dikenal dengan nama Plantago mayor., tetapi juga disebut Plantago asiatika L. atau Plantago depressa Willd. termasuk kedalam famili tumbuhan Plantaginaceae . Nama daerahnya Ki urat, kuping menjangan, otot-ototan, ceuli uncal, meloh kiloh, sangkabuah, sangkubah, suri pandak dan torongoat. SIFAT KIMIAWI: Seluruh herba; Kandungan kimia a.l: Seluruh herba : plantagin, aucubin, ursolic acid,bethasitosterol,hentria-contane dan plantaglucide yang terdiri dari methyl d-galacturonate, D-3 galactose, L-arabinose dan L-rhammose. Vitamin B1, C, A dan kalium. Rhinantin, turunan dari naphazolin sebagai andrenergik agent, menghilangkan nyeri urat. Biji; planterolic acid, plantasan (dengan komposisi xylose, arabinose, galacturonic acid dan rhammose), protein adenine, choline, catalpol, dan asam lemak; palmitic acid, succinic acid, stearic acid, arachidic acid, linolenic acid dan lenoleic acid. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : anti inflamasi (anti radang), peluruh air seni (diuretic), karena unsur K, peluruh dahak (mucolytic), menghentikan batuk (antitusiv), antiseptik karena glikosid aukubin, aphrodisiak memperbaiki penglihatan pada penderita kencing manis, hepatoprotektor, menormalkan aktivitas hati. Mempunyai Rasa manis dan sifat dingin. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA 1. Gangguan saluran air kemih 6 ons herba segar, digodok 3 liter jadi 1,5 liter, dibagi 3 kali minum, atau herba segar ditumbuk, diperas jadi 1/2 mangkuk. Tambah madu 1 sendok, minum. - tambah keji beling (Desmodium gangeticum), direbus, airnya sebagai obat batu ginjal atau kandung kemih.(Saran 3 x 2 kapsul per hari) 2. Air kemih berdarah Minum semangkok air tumbukan herba segar sebelum makan. (Saran 3 x 2 kapsul/hari) 3. Keputihan Akar 10 g. dilumatkan, ditambah air cucian beras saring, minum. (Saran 3x2 kapsul per hari) 4. Disentri panas - Semangkok air tumbukan herba segar + madu 2 sendok, di tim sebentar, minum hangat. Atau Biji digiling halus, larutkan dalam anggur, sebagai tonikum. (Saran 3 x 2 kapsul per hari) 5. Disentri basiler. Minum 60 - 120 ml/hari godokan daun sendok, selama 10 hari. (Saran 3 x 2 kapsul / hari) 6. Diare Daun segar 30 gram digodok, minum sehari 2 kali. (Saran 3 x 2 kapsul per hari, minum banyak air) 7. Gangguan pencernakan anak-anak . Biji disangrai dan dibuat bubuk untuk dimakan. Umur 4-12 bulan; @ 0,5 gram; 1-2 tahun; @ 1gram,3-4 kali/hari (Saran 3 x 1 kapsul per hari, minum banyak air) 8. Mimisan Daun segar dilumatkan, seduh dengan air panas, minum setelah dingin. 9. Batuk sesak, batuk darah Herba segar 60 g. + sedikit air, 15 g. madu atau 30 g. gula batu, di tim. Minum hangat-hangat. (Saran 3 x 2 kapsul per hari) 10. Radang saluran napas (bronchitis). Herba segar 30 g.digodok, minum, 1-2 minggu. (Saran 3x2 kapsul/hari) 11. Kencing manis, kencing batu. Daun 0,5 genggam, digodok, air 3 gelas jadi 2 1/4 gelas. Disaring, minum dengan madu. Sehari 3 kali 3/4 gelas minum. (Saran 3 x 2 kapsul per hari) 12. Sakit kuning (Acute icteric hepatitis) . Daun 60 g digodok, minum. Nafsu makan timbul dalam 5 s/d 7 hari, warna kuning (jaundice) menghilang dalam 14 hari. (Saran 3 x 2 kapsul per hari) 13. Luka berdarah, gigitan serangga, gigitan ular. Luka dikompres dengan air perasan daun sendok. 14. Bisul . Turapkan segenggam daun yang dilumatkan dan diremas dengan sirih. 15. Obat kuat laki-laki 3 sendok teh biji daun sendok digiling, + 3 sendok madu,minum. (Saran 3 x 2 kaps/hr) 16. Radang selaput mata Tanaman segar direbus 15 menit, airnya diteteskan pada radang selaput mata. 17. Nyeri urat / otot Daun ima lembar dilumatkan, gosokkan. Atau akarnya dimasak dengan minyak kelapadihasilkan minyak untuk mengobati salah urat. 18. Kudis. Daun sendok segar 5 lbr, daun sambiloto 7 lbr, digodok, air 2 gelas jadi 1 gelas, saring, minum. 19. Batu empedu. Tanaman daun sendok ( + akar) ditambah keji beling lima kali lipat, direbus, minum.

LITERATUR DUWET

D U W E T Eugenia cumini

KLASIFIKASI: Duwet disebut Eugenia cumini atau Syzgium cumini termasuk ke dalam famili tumbuhan Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah jamblang, dalas, dhuwak atau juwet. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - Buah : zat penyamak tanin, minyak terbang, damar, asam gallus dan glicosida. - Biji : tanin, asam galat, glukosida phytomelin, alfa-phytosterol yang bersifat anticholesteremik - Kulit : Zat samak EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa manis, netral, astringent, anticholesteremik, antimalline, anti-diabeticum. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan bunga, biji dan kulit. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Ngompol. 7 butir biji juwet digiling sampai halus, lalu direbus dengan 2 cangkir air bersama gula jawa, sampai airnya tinggal separonya. Minum setiap hari 1 cangkir sekitar jam 5 sore, sampai sembuh. 2. Mencret karena masuk angin, udara dingin dll. Kulit dahan sekitar 1 jari kering, direbus dengan 2 gelas air mendidih jadi 1 gelas.Saring, minum. 3. Diabetes (kencing manis) Biji 15 butir ditumbuk halus, rebus dengan 2 gelas air sampai jadi satu gelas. Bagi menjadi 3 bagian dan minum untuk satu hari. Ulangi setiap hari sampai badan terasa segar dan tidak lesu lagi. Atau. Kulit pohon jamblang 250 gr (basah), dipotong-potong, rebus dengan 3 gelas air jadi 2 gelas. Saring, minum sedikit-sedikit sampai habis dalam satu hari.

G A N D A R U S A Justicia gendarussa Burm. f.

LITERATUR GANDARUSA
KLASIFIKASI: Gandarusa disebut Justicia gendarussa Burm. f., atau Justicia dahona Buch. -Ham. termasuk kedalam famili tumbuhan Acanthaceae. Tanaman in dikenal dengan nama daerah besi-besi, tetean, handarusa atau puli. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : justicin, minyak atsiri, kalium dan alkaloid yang agak beracun. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: rasa pedas, sedikit asam, netral, memperlancar peredaran, anti rheumatik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, segar atau kering. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA : Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai daerah dan negara , tanaman ini bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Tulang patah, bisul. Daun segar dilumatkan atau daun kering dihaluskan, diaduk dengan arak, cuka secukupnya, untuk kompres. Tulang patah sudah dalam posisi yang benar dan terfiksasi. 2. Rematik : Daun segar 30 - 60 g atau daun kering 15-30 g, direbus, minum airnya. (Saran 3x2 kapsul per hari ) 3. Memar, keseleo. Daun gandarusa diolesi minyak, layukan diatas api. Tempelkan ke tempat sakit Daun segar 30 - 60 g atau daun kering 15-30 g, direbus, minum airnya. Catatan :Di India dan Asia Tenggara dipakai sebagai penurun panas, merangsang muntah, anti reumatik, pengobatan sakit kepala, kelumpuhan otot wajah, eksema, sakit mata dan telinga.

LITERATUR GENDOLA

GENDOLA Basella rubra Linn.

KLASIFIKASI: Gendola disebut Basella rubra Linn. atau Basella alba Linn atau Basella cordifolia Lamk. termasuk ke dalam famili Basellaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah lembayung, uci-uci, ganjerot atau tatabuwe. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Daun : Glucan C, carotene, organic acid, mucopolysacharida seperti L-arabinose, D-galaktose, L-rhamnose, aldonic acid, saponin, vitamin A, B dan C. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: anti toxin, anti piretik yaitu menurunkan panas, mengeluarkan orgenisme penyebab sakit dari darah. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Radang usus buntu. Seluruh tanaman gendola sebanyak 60 70 gr dicuci bersih, potong-potong, direbus dengan air secukupnya sampai bahan terendam seluruhnya, sampai tersisa setengah, dinginkan dan minum. 2. Influenza. Daun segar 15 gr dicuci lalu direbus dengan 2 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, tambahkan sedikit garam dan diaduk sampai larut, minum. 3. Sembelit. Daun segar dimasak, makan. 4. Kencing bernanah (radang kandung kencing), anyang-anyangen. Daun segar 70 gr dicuci bersih, rebus dengan air secukupnya. Setelah dingin minum seperti air teh. 5. Berak darah. Tanaman gendola 25 gr, 35 gr kapulogo dan seekor ayam betina tua yang telah dibuang kepala, kaki dan jeroannya, dimasak dengan air secukupnya. 6. Dada terasa panas dan sesak. Gendola segar 70 gr direbus dengan air secukupnya sampai kental. Campur dengan arak, minum. 7. Campak (measles), cacar air, putting susu, pecah-pecah. Bunga 15-30 gr, direbus, minum. 8. Pegal linu, rematik. Akar 15 30 gr, direbus, minum. 9. Radang selaput mata (conjugtivitis). Buah 15 30 gr direbus, minum.

G I N J E Thevetia peruviana (Pers.) K. Schum.. LITERATUR GINJE SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - Buah : Thevetin A, thevetin B, peruvoside, neriifolin, ruvoside (theveneriine), perusitin, cerberin. - Biji : Thevetin A, cerberoside, thevebioside, neriifolin, cerberin, thevefolin, ruvoside, theveneriine, peruvoside, theveside, theviriside, vertiaflavone, peruvoside 2 - monoacetate. - Kulit : Peruvoside, neriifoline, lupeol acetate, theviridoside. - Cabang muda dan daun : L - (+) - bornesitol. - Akar : Nerrifolin, thevelene, neriperside. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa pedas, hangat, pahit dan sangat beracun. Menguatkan jantung (cordiotonic), peluruh kemih (diuretic), menghilangkan bengkak (anti swelling), obat cacing (anthelmintic). PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Gagal jantung (cardiac failure) dengan berbagai manifestasinya seperti Paroxysmal Supraventrical Tachycardia (gejalanya berdebar), Atrial fibrilation (serambi jantung hanya bergetar karena cepatnya denyut jantung). 2. Membunuh serangga (insecticide) seperti lalat, belatung (maggots). 3. Radang di pinggir kuku (Paronychia). Daun segar dilumatkan, diaduk dengan madu, dibubuhi ketempat sakit. Diganti 2 - 3 kali per hari. 4. Penurun panas, Demam berkala 5. Pencahar. Daun segar kurang lebih 5 gram, dicuci, direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit, setelah dingin disaring, minum. 6. Pendorong muntah. CARA PEMAKAIAN Tanaman ini sangat beracun. Tidak dianjurkan untuk pemakaian dalam / minum dari bahan segar atau yang dikeringkan, karena bahaya kelebihan dosis. Hanya dianjurkan untuk pemakaian luar. Untuk pemakaian dalam (minum), sudah dibuat extrak menjadi bentuk tablet/suntikan yang berisi bahan aktif neriperside. Digunakan pada penyakit gagal jantung yang penyebabnya darah tinggi dan penyakit jantung koroner, radang paru (pneumonia) pada anak dengan kelemahan jantung, melambatkan denyut jantung pada paroxysmal supraventrical tachycardia dan paroxysmal atrial fibrillation. Penggunaan daun segar untuk penyakit jantung dapat dilakukan dengan dosis sangat rendah yaitu 1 2 gram daun segar direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit, setelah dingin disaring, minum. Lakukan sehari sekali sampai sembuh, jika diare atau muntah maka obat ini dihentikan.

LITERATUR ILER

I L E R Coleus scutellarioides (L.) Benth.

KLASIFIKASI: Iler dikenal dengan nama Coleus scutellarioides (L.) Benth.,tetapi juga disebut Coleus atropurpureus Benth. termasuk kedalam famili tumbuhan Labiatae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah si gresing, miana, jawer kotok, saru-saru atau majana. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l : Batang dan daun : minyak atsiri, tanin, lemak, phyosterol, calcium oxalate, pectic substances. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: penambah nafsu makan, menetralisir racun, menghilangkan gumpalan darah, mempercepat pematangan bisul, obat cacing. peluruh haid. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa agak pahit dan baunya harum.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman-pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Wasir. Daun segar 25 gram dicuci lalu direbus dengan 2 gelas air selama 15 menit, tambahkan 5 gram gula merah, diaduk sampai merata lalu didinginkan dan disaring. Minum sekaligus. 2. Bisul, abses, borok. Daun segar 10 lembar dicuci bersih lalu ditumbuk sampai halus, tambahkan sedikit air bersih sampai jadi adonan, dipakai untuk menutup bisul, abses atau borok lalu dibalut. Diganti 2 - 3 kali sehari. 3. Radang telinga Daun segar 15 lembar dicuci bersih lalu digiling halus, tambahkan 3 sendok makan air matang. Aduk sampai merata lalu diperas dan disaring dengan sepotong kain. Air perasannya dipakai untuk menetes telinga yang sakit. Lalukan 4 - 6 kali sehari, setiap kali 2 - 3 tetes. 4. Terlambat haid. Daun iler 6 lembar dicuci lalu direbus dengan 2 gelas air bersih sampai tersisa satu gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum. 5. Cacing gelang. Daun segar 7 lembar dicuci bersih lalu digiling sampai halus. Tambahkan setengah cangkir air minum dan satu sendok makan madu, diperas dan disarng. Minum sehari 2 3 kali. 6. Keputihan Daun segar 7 - 10 lembar dicuci bersih lalu digodok dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 1,5 gelas. Setelah dingin disaring lalu minum dengan madu seperlunya. Sehari 3 x gelas. 7. Gangguan pencernakan. Daun segar 10 lembar dicuci bersih lalu digodok dengan 2 gelas air sampai menjadi 1 gelas. Setelah dingin disaring, minum. Sehari 2 x gelas. 8. Mulas / sakit perut. Daun segar 6 lembar dicuci bersih dan dibilas dengan air masak. Kunyah dengan garam seperlunya sampai halus, lalu ditelan dan minum air hangat secukupnya. Lakukan 2 - 3 kali sehari.

LITERATUR INGGU

I N G G U Ruta angustifolia Pers.

KLASIFIKASI: Inggu disebut Ruta angustifolia Pers atau Ruta graveolens Linn. termasuk ke dalam famili tumbuhan Rutaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama minggu, godong minggu, aruda atau anruda busu. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - minyak terbang: metil nonilketon dan keton lainnya, - Senyawa lain: fenol, ester, rutin, glukosida dan zat samak, skimianin, kokusaginin dan beragapten. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Rasa pahit, anti kejang, obat penenang, agak sedikit beracun dan berbau aromatik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daging daun dengan atau tanpa tangkai. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kejang-kejang Kompres, cuci muka atau mandi dengan rebusan daun inggu (sebagai obat penenang). 2. Kudis. Cuci luka dengan air rebusan daun inggu. 3. Sakit gigi. Daun inggu kering 2 - 4 gr direbus, airnya disaring, pakai untuk kumur beberapa kali. 4. Demam, masuk angin. Daun inggu kering 2 - 4 gr direbus, airnya disaring, minum. 5. Pegal-pegal. Daun inggu kering 2 - 4 gr direbus, airnya disaring, minum. 6. Sakit Lever. Daun inggu 25 g direbus bersama 15 g brotowali dan 10 g kunyit hingga airnya menjadi separonya. Minum secara rutin 3 kali sehari untuk menyembuhkan gangguan lever (sakit kuning) atau, sepertiga genggam daun inggu, direbus, 3 gelas jadi 1,5 gelas. Tambahkan gula batu. Minum sehari 2 x gelas.

JAHE MERAH LITERATUR JAHE MERAH Zingiber officinale Linn. Var. rubrum. KLASIFIKASI: Jahe merah disebut Zingiber officinale Linn.var. rubrum termasuk ke dalam spesies jahe atau Zingiber officinale Rosc. Dikenal dengan nama daerah; halia barah, halia udang atau jahe sunti. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: gingerol & minyak terbang; limonene, 1,8 cineole, 10-dehydrogingerdione, 6-gingerdione, alpha-linolenic acid, arginine, asparic, betha-sitosterol, caprilic-acid, capsaicin, chorogenic acid, farnesal, farnese, farnesol. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: pedas, merangsang selaput lendir perut besar dan usus, mengurangi rasa sakit. Memperkuat khasiat obat lain yang dicampurkan. Efek zat aktif: Limonene dan Caprylic-acid (rimpang); menghambat jamur candida albicans, antikholinesterase, obat flu. 1,8 cineole, (rimpang); mengatasi ejakulasi dini, anestetik, antikholinesterase, perangsang aktifitas syaraf pusat, merangsang ereksi, merangsang keluarnya keringat, penguat hepar. 10-dehydrogingerdione (rimpang) penekan prostagladin, 10-gingerdione (rimpang); penekan prostaglandin, 6-gingerdion, penekan prostaglandin. 6 gingerol (rimpang); merangsang keluarnya ASI, penghambat enzim siklo oksigense, penekan prostaglandin, Alpha-linolenic-acid (rimpang); anti pendarahan diluar haid, merangsang kekebalan tubuh, merangsang produksi getah bening. Arginine (rimpang); mencegah kemandulan memperkuat daya tahan sperma. Aspartic acid (rimpang); perangsang syaraf, penyegar, Betha-sitosterol (rimpang); merangsang hormon androgen, menghambat hormon estrogen, mencegah hiper-lipoprotein, melemahkan potensi sperma, bahan baku obat steroid. Capsaicin (seluruh tanaman); merangsang ereksi, penghambat keluarnya enzim 5lipoksigenase, dan siklo-oksigenase, meningkatkan kelenjar endoktrin. Chlorogenic acid (seluruh tanaman), Farnesal (rimpang); mencegah proses penuaan, merangsang regenerasi sel kulit. Farnesol (rimpang) bahan penwangi, parfum, merangsang regenerasi sel. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Batuk kering yang tidak kunjung sembuh. Rimpang (ditambah jamu) dikunyah, airnya ditelan. 2. Luka lecet, tertikam, duri. Gatal-gatal. Rimpang hihaluskan. 3. Gigitan ular. Rimpang ditumbuk tambah, garam sdikit, letakkan pada tempat luka. 4. Kolera. Bawang merah 50 gr, akar lempuyang 125 gr, biji kedawung 375,5 gr, jahe/ jahe merah 100 gr, kayu manis 125 gr. Rebus dengan 1 liter air sampai tinggal separohnya, sesudah itu dibubuhi cuka jawa 0,25 liter dan tawas 50 gr, garam sendok teh. Saring bubuhi gula putih halus cangkir dan minyak poko 2 sendok makan dan kayu putih. Sebelum diminum dikocok dahulu. Penggunaan: dewasa 1 sendok makan tiap atau jam jam, anak-anak sendok makan. 5. Obat kuat (Aphrodisiak). Jahe secukupnya direbus, minum. Sebaiknya dengan campuran lain.

J A L I Coix lachryma jobi L. LITERATUR JALI KLASIFIKASI: Jali disebut Coix lachryma - jobi L. atau Coix.agrestis Lour termasuk ke dalam famili tumbuhan Poaceae (Gramineae). Tanaman ini dikenal dengan nama daerah singkoru batu, hanjeli, kemangge, bukehang atau kaselore. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l: - Biji : Protein, lemak, karbohidrat, vitamin B1. Biji : Asam amino, coixol, coixenolide, coicin - Daun: alkaloid. Akar : Coixol, asam palmitate, asam stearat, stigmasterol, betha dan gama-sitosterol, potassium chlorida, glucosa, asam amino, tajin, phytin dan vitamin B1. EFEK FARMAKOLOGIS: Manis, tawar dan sedikit dingin, masuk meridian limpa. Menguatkan limpa, peluruh kencing (diuretik), anti radang (anti inflamasi), mematikan serangga (insectisisdal), anti toxic. Biji Manis, tawar, sedikit dingin, masuk meridian limpa, paru dan ginjal. Memperkuat limpa dan paru, Meningkatkan daya tahan tubuh (imunitas), bersifat sitostatika, menghilangkan lembab, peluruh kencing, anti radang, membantu penyerapan, mengeluarkan nanah, anti toxic, dan menyembuhkan bisul. Mengganggu sel kanker pada tingkat metafase. Meningkatkan fungsi cortex adrenal. Meningkatkan imunitas seluler dan fungsi humoral. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakitpenyakit sebagai berikut : 1. Infeksi dan batu saluran kencing, kencing sedikit, kencing bernanah. Akar kering 15 - 30 gram direbus, 4 gelas air sampai menjadi 2 gelas, dinginkan, minum 2 kali 1 gelas. 2. Bengkak (edema), biri-biri. Tidak datang haid, keputihan (leuchorhea) Akar kering 15 - 30 gram direbus, 4 gelas air sampai menjadi 2 gelas, dinginkan, minum 2 kali 1 gelas. 3. Sakit kuning (jaundice), cacingan (ascariasis). Akar kering 15 - 30 gram direbus, 4 gelas air sampai menjadi 2 gelas, dinginkan, minum 2 kali 1 gelas. 4. Abses paru Biji 15-60 gr (kering), rebus 6 gls air jadi 2 gls, dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 5. Sakit usus buntu Akar kering 15 - 30 gr, rebus, 4 gls air jadi 2 gelas, dinginkan, minum 2 kali 1 gelas. 6. Radang usus (enteritis) kronis. Akar kering 15 - 30 gram direbus, 4 gelas air sampai menjadi 2 gelas, dinginkan, minum 2 kali 1 gelas. 7. Rheumatism seperti sakit otot (mialgia), sakit tulang (ostalgia), sakit sendi (arthralgia). Akar kering 15 - 30 gram direbus, 4 gelas air sampai menjadi 2 gelas, dinginkan, minum 2 kali 1 gelas. 8. Keputihan (Leucorrhea) Akar kering 15 - 30 gram direbus, 4 gelas air sampai menjadi 2 gelas, dinginkan, minum 2 kali 1 gelas. 9. Tumor saluran pencernakan seperti kanker lambung, kanker paru, kanker mulut rahim (cervix), chorionic epithelioma. Biji 15 - 60 gram (kering), digodok 6 gelas air jadi 2 gelas, dinginkan dan saring, minum 2 kali 1 gelas. 10. Kutil (warts), eksema Biji kering 15-60 gr., rebus 6 gls air jadi 2 gls. Minum 2 kali 1 gelas. 11. Radang paru, demam, batuk sesak Akar 10 - 15 gram, digodok lalu dipakai untuk menyeduh madu secukupnya, minum. Sehari 3 kali. Catatan : Wanita hamil dilarang pakai.

J A R A K Ricinus communis Linn.

LITERATUR JARAK
KLASIFIKASI: Jarak disebut Ricinus communis Linn.. atau R. inermis et lividus Jacq. termasuk ke dalam famili tumbuhan Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah dulang, jarag, lafandru, malasai, jara, kolonyan, tetanga, balacai dan lutur bal. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l: - Biji: Minyak ricinic, ricinine, cytochrome C, lipase dan beberapa enzim serta ricin D. - Daun: Kaemferol-3-rutinoside, nicotiflorin, isoquercitrin, rutin, kaemferol, quercetin, astragalin, reynoutrin, ricinine, vit C 275 mg. - Minyak: Ricinoleic acid 80 %, palmitic acid, stearic acid, linoleic acid, linolenic acid, dihydroxystearic acid, triricinolein 68,2 %, diricinolein 28 %, monoricinolein 2,9 %, nonricinolein 0,9 % - Akar: Methyltrans-2-decene-4,6,8-triynoate,1-tridecene-3,5,7,9,11-pentyne, betha-sitosterol. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain tanaman ini memiliki sifat; Biji: Rasa manis, pedas, netral. Biji segar sangat beracun, racun hilang jika direbus 2 jam atau pemanasan 100 derajat selama 20 menit. Anti radang, pencahar, koreksi prolaps, anti neoplastik (anti kanker), menghilangkan racun. Akar: penenang, anti rheumatik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan minyak biji, akar, biji dan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Koreng. Biji 20 dibuang kulitnya, dilumatkan jadi bubur, tambah garam, tempelkan sehari 2 kali. Daun segar direndam air panas sampai lemas , tempelkan ke tempat sakit. 2. Lumpuh otot wajah. Biji jarak dilumatkan dan ditempelkan pada sendi mandibular dan lengkungan mulut 1 kali sehari selama 10 hari. 3. Kanker cervix. Saleb / cream digunakan bersama penyinaran extracorporal. 4. Hernia. Daun dan sedikit garam dilumatkan, tempelkan di titik tengah telapak kaki 5. Bengkak. Daun dikukus matang, dibungkus ditempat yang sakit. 6. Konstipasi. Minum minyak jarak pagi hari perut kosong, dewasa 5-20 ml, anak-anak 4 ml. 7. Rheumatik persendian, epilepsi. Akar 15-30 gr direbus, minum. 8. Pegal-pegal, luka terpukul. Akar kering 9 - 12 gr, rebus, minum.

LITERATUR JARAK PAGAR

JARAK PAGAR Jatropha curcas L.

KLASIFIKASI: Jarak pagar disebut Jatropha curcas L atau Castiglionia lobata Ruiz et Pav. termasuk ke dalam famili Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah jarak costa, jarak wolanda, bindalo, atau balacai hisa. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: N-1-trikontanol, alpha-amirin, kampesterol, stigmast-5-ene-3beta, 7 alpha-diol, stigmaterol, beta-sitosterol, iso-viteksin, 7-keto-beta sitosterol dan HCN. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat: rasa pahit, astringens, sejuk, beracun. Melancarkan darah (stagnant blood dispeling), menghilangkan bengkak (anti swelling), menghentikan pendarahan (hemostatik), menghilangkan gatal (anti pruritic). BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini dari penggunaan daun segar. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Bengkak terpukul, terkilir, luka berdarah. Daun segar dicuci bersih, kemudian diremukkan, tempel ke bagian yang sakit. 2. Gatal-gatal, eksema, jamur pada kaki, kerion (penyakit bagian kulit yang berambut) Daun segar dipanaskan diatas api sampai menjadi lemas, kemudian diremas untuk pemakaian setempat. 3. Lepra. Daun dilumatkan sampai menjadi bubur, tempelkan ke bagian sakit dan dibalut. 4. Borok yang tidak sembuh-sembuh (chronic ulcer). Minyak dari buah dicampur dengan vaselin, dipakai sebagai saleb. 5. Penyubur rambut. Kulit kepala dibasahi dengan minyak jarak pagar, sambil dipijat-pijat, lakukan seminggu sekali. 6. Rematik. Daun segar 10 lembar dicuci lalu ditumbuk halus-halus, diremas dengan air hangat secukupnya untuk melumur dan menggosok bagian yang sakit. Sehari dilakukan 2 kali.

LITERATUR JARONG

J A R O N G Achyranthes aspera L.

KLASIFIKASI: Calincing disebut Achyranthes aspera L., atau Centrostachys aspera Standl atau Cyathula geniculata Lour termasuk kedalam famili tumbuhan Amaranthaceae. Tanaman in dikenal dengan nama daerah jarongan, jarong lalaki, daun sangketan, nyarang atau dodinga. SIFAT KIMIAWI: Kandungan kimia tumbuhan ini yang sudah diketahui yaitu ; akirantin, glukosa, galaktosa, reilosa, ramnosa, alakaloid. Biji mengandung hentriakontan, sapogenin. Akar ; betain, ecdysterone, triterpenoid saponin. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : Melancarkan peredaran darah, Peluruh haid, Memperkuat hati dan ginjal, memperkuat otot urat dan tulang, anti inflamasi, Anti racun, Peluruh air seni, hemostatik dan mempermudah persalinan. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa agak pahit dan sifat sejuk. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA : Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai daerah dan negara , tanaman ini bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Demam, panas, malaria, entritis. 2. Radang amandel, radang paru. 3. Radang sendi/ Ostheoporosis. 4. Nyeri menstruasi, mempermudah persalinan 5. Muntah darah, kencing darah (hematuria) Untuk penyakit-penyakit diatas rebus 9 - 15 gram tanaman kering atau 30 - 60 gram segar, minum. 6. Gondongan. Rebus akar jarong, minum, akar dilumatkan untuk ditempelkan ke tempat yang sakit. 7. Kencing batu dan infeksi ginjal. Rebus seluruh tumbuhan 18 - 30 gram (segar) atau 12 - 24 gram (kering), minum sebelum makan, sehari satu kali. 8. Bisul besar di ketiak (Carbuncle) . Tanaman segar 60 gram (seluruhnya) ditambah air dan arak secukupnya, tim, minum. Ampasnya dilumatkan, tempel ke tempat yang sakit. Catatan : Wanita hamil dilarang minum obat ini.

LITERATUR JATI BELANDA

JATI BELANDA Guazuma ulmifolia Lamk.

KLASIFIKASI: Jati Belanda disebut Guazuma ulmifolia Lamk atau G. tomentosa Kunth.Sun. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah jati londo atau jati sabrang. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain :- kulit : asam damar, zat samak. daun, buah, biji : zat pahit, glikose, minyak lemak, triterpen/ sterol, alkaloid, karotenoid, flafonoid, tanin, karbohidrat dan saponin. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam berbagai literatur, manfaat tanaman jati belanda dalam bentuk tunggal antara lain: Biji; Untuk menghentikan diare, pelangsing, obat penyembelit, perut kembung, sesak, sakit perut. Kulit dalam; astringen, diaforetik, serta elephantiasis. Buah; untuk obat batuk, mencret/ diare, sebagai sedapan, melarutkan lendir/ obat batuk berdahak, perut kembung. Daun; pelangsing tubuh. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, biji dan kulit dalam. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Diare, sakit perut, kolera, penyembelit. Biji disangrai, ditumbuk halus, direbus, minum. 2. Menguruskan badan. a. Daun 7 lembar ditambah sepotong rimpang bengle, cuci lalu rebus dengan 1,5 gelas air sampai tersisa satu gelas. Setelah dingin disaring, bagi untuk dua kali minum, pagi dan sore hari. b. Daun dikeringkan, digiling jadi serbuk. Ambil 20 gram serbuk, sedu dengan air panas, saring, minum, sehari dua kali. 3. Adstringens. Kulit dalam, kulit dan biji. Dengan jalan direbus atau diaforetik atau elephantiasis 4. Batuk. Makan buah jati belanda masak yang berwarna hitam. 5. Perut kembung, rasa sesak di daerah lambung. 12 biji dibakar, ditumbuk, tambah 1 tetes minyak adas, minum.

JINTAN HITAM LITERATUR JINTAN HITAM


Nigella Sativa L.

KLASIFIKASI: Sembukan disebut Nigella Sativa L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Ranunculanceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah jintan hitam pahit, sedang nama asingnya black seed, black cumin, Nutmeg flower, Schwarzcummel. Tanaman ini satu genus dengan Nigella damascean L. yang biasa disebut jintan hitam manis. EFEK FARMAKOLOGIS Dalam farmolologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat Karminatif, Stimulant, Mengobati gangguan pencernakan dan perut,Nigellone berfungsi sebagai Bronco dilatator, Minyak berfungsi sebagai anti bakteri dan anti mycotic. Stimulant sumsum tulang belakang dan sel sel immune dan meningkatkan produksi interferon, melindungi sel normal dari serangan virus dan tumor dan meningkatkan jumlah sel antibodi B. Meningkatkan daya tahan tubuh : Meningkatkan penekan sel T pada lymphocyte dan meningkatkan aktoifitas sel pembunuh alami. Aktifitas anti histamin Menurunkan gejala asthma bronchial. Menghambat protein kinase C yang merangsang pengeluaran histamin Anti Tumor Asam lemak dari Nigela sativa L. menghambat keseluruhan pertumbuhan sel tumor Ehrlich ascites carcinoma (EAC) dan Dalton s Lymphoma ascites (DLA) Anti bakteri Sifat anti bakteri dari minyak menguap Nigella sativa L. lebih kuat daripada ; Amphicilin, tetracyline, Cotrimoxacole,gentamicin dan asamk palidxic. Anti Inflamasi Minyak tetap ( minyak tidak Terbang ) dariNigella sativa L. dan derivativenya bersifat anti inflamasi bersifat efektif pada penderita arthitis. Merangsang ASI. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan berbagai penyakit terutama sebagai obat tambahan untuk penyakit penyakit : 1. Gangguan pencernaakan , diare . (Saran 3x2 kapsul, sebagai obat utama) Untuk typhus dan disentri dapat diberikan bersama Andrographis paniculata dan Euphorbia hirta, masing masing 3x1. 2. Astma Bronchiale (Saran 3x2 kapsul per hari), diberikan bersama Selaginella doerdeleinii Hieron dan Andrographis paniculata. 3. Kanker (Saran 3x2 kapsul per hari), bersama obat kanker lain sesuai jenis kankernya 4. Menambah ASI Kapsul 3x2 atau 3x1sesuai kebutuhan dan diberikan bersama obat lain 5. Rematik (Saran 3x2 kapsul per hari) bersama obat lain dan minyak jintan hitam dioleskan pada bagian sakit 6. Badan lemah Meningkatkan daya tahan tubuh 7. Radang selaput lendir hidung (alergi ) Biji digosok di telapak tangan dan baunya di hirup 8. Cacingan Biji 25 gram dicuci kemudian ditumbuk sampai lumat , tambah setengah gelas air matang, kemudian disaring. Hasil saringan diminum sekaligus

LITERATUR JOMBANG

J O M B A N G Taraxacum mongolicum Hand-Mazz.

KLASIFIKASI: Jombang disebut Taraxacum mongolicum Hand - Mazz atau T. officinale Weber et Wigers atau Leontodon sinense atau Taraxacum dandelionis Dost. termasuk ke dalam famili tumbuhan Compositae atau Asteraceae. Nama daerahnya jombang dan dengan nama asing dandelion. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini memiliki banyak kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Taraxsterol, choline, inulin, pektin, coumestrol. Akar: taraxol, taraxerol, taraxasterol, beta-amyrin, stigmasterol, beta-sitosterol, choline, glukosa,fruktosa. Daun: lutein, violaxanthin, plastoquinone, vitamin C, D. Bunga: arnidiol, flavoxanthin. Polen: beta - sitosterol, 5 alpha-stigmast-7-en-3 betaol, asam folat dan vitamin C. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ;Rasa manis, pahit dan dingin. Masuk meridian lever dan lambung. Antibiotik, anti radang, anti-swelling, menghilangkan panas dan racun. Akar bersifat diuretik, menghilangkan panas, penguat lambung, menambah nafsu makan, melancarkan ASI dan anti-diabetes. Khusus akar bisa digunakan sebagai hepatoprotektor untuk penyakit liver kronis. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: seluruh tanaman dan rimpang, segar atau dikeringkan.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Radang/abses payudara. Tanaman segar dicuci, godok dengan 3 gelas jadi 1. Saring, minum, sehari 1-2 kali. Untuk luarnya, tanaman segar dicuci bersih, giling halus, tempelkan ke tempat yang sakit. 2. Radang kandung empedu. Tanaman segar 30 gram digodok, minum. (Saran 3x2 kapsul per hari ) 3. Bisul. Tanaman segar dicuci, ditumbuk sampai halus, peras, tempelkan pada bisul, dibalut. Air perasannya dicampur arak, minum untuk mengeluarkan keringat.. 4. Luka bakar dan tersiram air panas. Akar segar ditumbuk, peras, airnya untuk mengoles yang luka. 5. Sakit maag kronis. Tanaman segar 15 gram dicuci bersih lalu digodok. Tambahkan 1 sendok makan arak beras, dibagi untuk 3 kali minum, sesudah makan. 6. Tumor pada sistem pencernakan (esophagus, lambung, usus, hati, pancreas) (Saran 3x2 kapsul per hari ) 7. Kanker payudara, paru-paru, cervix uteri dan gusi. Tanaman 20 - 60 gram, digodok atau ditumbuk, air perasannya diminum, (bisa dicampuri) (Saran 3x2 kapsul per hari ) 8. Memperbanyak ASI dan memperbaiki pencernakan. Akar/rimpang segar 30 gram dipotong kecil-kecil, direbus dengan 2 gelas air selama 15 menit, dinginkan, diperas dan disaring. Minum sehari dua kali, sama banyak, pagi dan sore. (Saran 3x2 kapsul per hari )

LITERATUR KAPULOGO

K A P U L O G O Amomum cardamomum. Willd.

KLASIFIKASI: Kapulogo disebut Amomum cardamomum. (Kapulogo lokal) atau Elettaria cardamomum Maton (Kapulogo sabrang) . termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah kapol, palaga, kardamunggu, puar-puar, puar-laga atau karengga munggu. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - minyak terbang : sineol, terpineol dan alfaborneol, betakamper - protein, gula, lemak dan silikat. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Rasa agak pahit, hangat. Penurun panans, anti tusif dan anti muntah. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman dan buah. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kejang perut, rematik. Semua bagian tumbuhan ini termasuk akarnya direbus selama lebih kurang lebih seperempat jam dengan disaring, airnya diminum. 2. Demam, panas. Batang direbus selama lebih kurang seperempat jam kemudian disaring, airnya diminum. 3. Batuk. Buah dikunyah. 4. Pencegah mual, penambah nafsu makan. Buah direbus, makan. 5. Bau badan. Rimpang secukupnya direbus, minum. 6. Radang amandel, Gangguan haid, Kejang perut, Obat kumur, Influenza, Radang lambung, Sesak napas, badan lemah (sebagai tonikum). Gunakan buahnya.

K A R U K Piper sarmentosum Roxb. Ex. Hunter LITERATUR KARUK KLASIFIKASI: Karuk disebut Piper sarmentosum Roxb. Ex. Hunter atau Chavica sarmentosa Miq. atau Piper diffusum termasuk ke dalam famili tumbuhan Piperaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah karuk, cabean, kado-kado, sirih tanah, amelun une atau gofu tofere. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain Buah, daun dan akar mengandung saponin dan polifenol. Buah dan daunnya juga mengandung flavonoida dan minyak atsiri. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional menyebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Daun: pedas, peluruh lendir. Akar: pedas, peluruh air seni dan batu empedu. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh daun segar dan akar serta buah segar atau yang telah dikeringkan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Susah kencing (peluruh air seni). Akar segar 8 gram, dicuci, direbus dengan 3 gelas air selama 25 menit, setelah dingin disaring. Hasil saringan diminum dua kali sama banyak pagi dan sore. 2. Asma Daun segar 5 lembar dicuci bersih, dilumatkan seperti bubur dan di sedu dengan air setengah gelas, dinginkan, saring, minum. Sehari dua kali. 3. Sakit Perut. Buah 1 - 3 gr direbus, diminum. 4. Malaria. Akar karuk 60 gram direbus dalam anggur dan air, minum. 5. Batuk, Asma, Nyeri gigi. Akar segar 10 gram (kering 3 gram) ditumbuk halus, sedu dengan air panas satu cangkir, tunggu sampai hangat, minum. Lakukan 1 - 5 kali sehari tergantung sakitnya. 6. Nyeri tulang, Panu. Daun ditumbuk halus , tempelkan ke tempat sakit.

K A S I N G S A T LITERATUR KASINGSAT Cassia occidentalis Linn. KLASIFIKASI: Kasingsat disebut Cassia occidentalis Linn. atau Cassia caroliniana Walt termasuk ke dalam famili tumbuhan Caesalpiniaceae (Leguminosae). Tanaman ini dikenal dengan nama daerah cinyingsat, senting, kopi andelan atau bulinggang alas, kacang tikus. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : - Daun : Dimeric anthrone glikosida, suatu pencahar yang sangat poten. - Akar : 1,8-dihydroxy-anthraquinone, alfa-hydroxy-anthraquinone, emodin, quercetin, heterodianthrone, chrysophanol. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat: Rasa pahit, dingin, agak beracun. Pengobatan radang mata, perangsang nafsu makan, pencahar (laxans), anti radang. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, biji, batang dan akar. Dikeringkan dibawah sinar matahari. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sakit kepala berulang. Daun 30 gram direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 2. Keputihan (flour albus). Daun muda yang dikukus sebagai lalap berkhasiat terhadap keputihan. 3. Digigit ular. Segenggam daun segar dilumatkan, kemudian diperas, airnya diminum dan ampasnya dibubuhi pada luka gigitan. 4. Sulit buang air besar, dysentri, diare kronis, nyeri ulu hati. Tanaman kering 10 - 15 gram direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas, dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 5. Batuk, sesak napas, radang paru Tanaman kering 10 - 15 gram direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas, dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 6. Hepatitis Tanaman kering 10 - 15 gram direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas, dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. Catatan : Wanita hamil dilarang pakai

KLASIFIKASI: Kayumanis cina disebut Cinnamomum cassia Presl atau Cinnamomum aromaticum Nees. termasuk ke dalam famili tumbuhan Lauraceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah juga kayumanis cina, dan nama asingnya Chinese kaneel, chinese cinnamomum atau bastard cinnamomum. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Kulit kayu : Cinnamic aldehyde, cinnamyl acetate, cinnzeylanol, cinnzeylanine, phenylpropyl acetate, tanin, saffrol. Buah mentah: Cinnamic aldehyde, coumarin, trans-cinnamic acids, beta sitosterol, choline, protocatechuric acid, syringic acid. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat : Kulit kayu : Pedas, manis, panas, sedkit beracun (toksik). Masuk meridian ginjal, limpa dan kandung kemih. Menguatkan Yang, menghangatkan limpa dan ginjal, melancarkan peredaran darah, menghilangkan sakit, menambah napsu makan (stomakik), peluruh kentut (karminatif). Ranting muda: Pedas, manis, hangat. Masuk merindian kandung kemih, jantung dan paru-paru. Peluruh keringat (diaforetik), mengendurkan otot (muscle relaxant), menghangatkan dan melancarkan sirkulasi di meridian, melancarkan pernapasan. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan kulit kayu dan ranting. Dijemur untuk penyimpanan.

LITERATUR KAYU MANIS CINA

KAYUMANIS CINA Cinnamomum cassia Presl.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sakit lambung, diare, gangguan pencernakan. Bubuk kulit kayu 1,5 g diseduh dengan air hangat, minum, lakukan 2 kali sehari. 2. Shock, demam, kaki tangan berkeringat. Batuk karena paru-paru dingin, sesak napas, rematism. Nyeri haid (dysmenorrhea), tidak datang haid (amenorrhea) Tekanan darah tinggi, nyeri pada ujung jari (frost-bite), Tumor dalam perut (tumor abdomen) Bubuk kulit kayu 0,5 - 2,5 g diseduh dengan air hangat, minum, lakukan 2 kali sehari. 3. Demam, flu karena angin dingin, batuk sesak. Bengkak menahan cairan, bengkak karena jantung dan ginjal. Sakit otot (reumatism), Nyeri haid, tidak datang haid. Epilepsi. Bubuk ranting muda 1,5 - 6 g digodok atau digiling menjadi bubuk.. PERHATIAN : Sedikit beracun ; wanita hamil, penderita demam, Yin lemah, Yang kuat, penyakit pendarahan, dilarang minum.

K EMBANG BUGANG Clerodendrum calamitosum L. LITERATUR KEMBANG BUGANG KLASIFIKASI: Kembang bugang disebut Clerodendrum calamitosum L. atau Clerodendron calamitosum L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Verbenaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah kayu gambir, keci beling atau keji beling 2. Nama asing tanaman ini glaseterplant. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Saponin, flavonoida, polifenol, alkaloid dan kalium. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; menghentikan pendarahan, penghancur batu ginjal. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi dari penggunaan daun dan akar. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Demam. Daun segar 10 g dicuci lalu direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit. Setelah dingin disaring, minum sekaligus. 2. Digigit ular. Sepotong akar sebesar ibu jari dicuci bersih dan dibilas dengan air matang, lalu dikunyah, airnya ditelan, ampasnya diletakkan pada luka gigitan. 3. Wasir. Daun 9 lembar dicuci bersih dan dipotong-potong seperlunya, rebus dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, minum dengan madu seperlunya. 4. Kencing batu. Daun 8 lembar dicuci lalu dipotong-potong seperlunya, rebus dengan 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Setelah dingin disaring, minum dengan madu seperlunya. Sehari 3 kali gelas. 5. Kencing nanah. Daun kembang bugang 6 lembar, daun pegagan 10 lembar, daun picisan 20 lembar, daun jintan 25 lembar, daun meniran 12 sirip, daun murbei 9 lembar, daun sendok 8 lembar, daun kumis kucing 50 lembar, daun bengang 8 lembar, gula enau 3 jari, dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 4 gelas air bersih sampai airnya tersisa 2 gelas. Setelah dingin disaring, lalu diminum. Sehari 3 x gelas.

LITERATUR KECI BELING

K E C I B E L I N G Ruella napifera Zoll et Mor.

Tanaman pendek seperti sawi, dengan tinggi mencapai 5-20 cm, daun bertajuk 5, panjang, kasar, tersusun dalam roset akar. Tulang daun warnanya merah-coklat. Bunga ungu, berbiji sangat kecil. KLASIFIKASI: Keci beling disebut Ruella napifera Zoll et Mor. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah keji beling . SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini memiliki kandungan kimia yang sudah diketahui antara lain: Kalium, Asam kersik. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Rasa agak sedikit pahit, dingin. Penghancur batu ginjal. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan : Rimpang dan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Batu ginjal, Kencing batu, radang ginjal. Daun atau tanaman keseluruhan satu genggam direbus dengan 4 gelas air sampai jadi 2 gelas, saring, minum. ( Saran 3x2 kapsul per hari )

CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan stek akar. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar. Tanaman ini menghendaki tempat terbuka atau sedikit terlindung.

LITERATUR KEJI BELING

K E J I B E L I N G Strobilanthes crispus Bl.

KLASIFIKASI: Keji beling disebut Strobilanthes crispus Bl. atau Sericocalyx crispus (L) Bremek termasuk ke dalam famili tumbuhan Acanthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah daun picah beling, enyoh kelo, ngokilo, sedangkan nama asingnya Fenugreek. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : Kalium dengan kadar tinggi. Asam silikat, Natrium, Kalsium dan beberapa senyawaan lain. EFEK FARMAKOLOGIS: Tanaman ini bersifat peluruh kencing (diuretik) dan pencahar.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kencing kurang lancar. Daun segar 25 gram dicuci bersih lalu direbus dengan 2 gelas air bersih selama 15 menit. Setelah dingin disaring lalu minum sekaligus. Lakukan pada pagi atau siang hari. 2. Batu kandung kencing. Segenggam daun keji beling dan 4 tongkol jagung muda dicuci, lalu direbus dengan 2 liter air bersih sampai tersisa 1 liter. Setelah dingin disaring, lalu diminum. Lakukan pagi dan sore hari, masing-masing gelas. 3. Batu kandung empedu. Daun keji beling segar 5 lembar, daun ungu segar 7 lembar, dicuci bersih lalau direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Minum seperti teh. 4. Batu ginjal. a. Daun keji beling 50 gram, meniran segar 7 batang, daun ungu 7 lembar, dicuci lalu direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 3 kali gelas per hari. b. Daun keji beling dengan daun tempuyung yang segar masing-masing 5 lembar, tongkol jagung sebanyak enam buah, dicuci lalu direbus dengan 5 gelas air bersih sampai tersisa 2 gelas. Setelah dingin disaring, dibagi untuk 3 kali minum, habis dalam sehari. Lakukan setiap hari sampai rasa sakit menghilang. 5. Sembelit Ambil genggam daun keji beling segar, cuci bersih lalu direbus dengan 2 gelas air sampai tersisa 1gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum. 6. Wasir Daun segar 20 - 50 gram, direbus dengan 6 gelas air sampai tersisa 3 gelas, dinginkan, saring. Minum 3 kali 1 gelas per hari. 7. Kencing manis Daun segar 20 - 50 gram, direbus dengan 6 gelas air sampai tersisa 3 gelas, dinginkan, saring. Minum 3 kali 1 gelas per hari. Catatan : Sudah dibuat obat paten yaitu Batugin elixir, Nephrolit capsul, Capsul keji beling.

KELADI TIKUS Typhonium flagelliforme (Lodd) BL


KLASIFIKASI: Tanaman Keladi Tikus disebut typhonium flagelliforme (Lodd.) Bl. atau Typhonium divaricum (L .)Decne termasuk ke dalam famili tumbuhan LITERATUR KELADI TIKUS Araceae . Tanaman ini dikenal dengan nama daerah bira kecil , daun panta susu , kalamayong , ileus , ki babi , trenggiling mentik , nama asingnya rodent tuber. SIFAT KIMIA: Hasil penelitian dari berbagai lembaga dan perguruan tinggi di Malaysia dan beberapa negara menunjukkan bahwa sari tanaman (juice) ini dapat menghancurkan sel kanker . Hasil penelitian menunjukan : - Membunuh / menghambat pertumbumbuhan sel kanker. Menghilangkanefek buruk khemoterapi . Bersifat antivirus dan anti bakteri.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Koreng . Umbi secukupnya di tumbuk halus , tempelkan ke tempat sakit. 2. Frambusia . Umbi secukupnya ditumbuk halus , tempelkan ke tempat yang sakit . 3. Kanker ; payudara, paru-paru, usus besar, rectum, liver, prostat, ginjal, leher rahim, tenggorokan, tulang, otak, limpa, leukemia, empedu dan pankreas. Tanaman lengkap 3 batang ( 50 gram ) direndam setengah jam, dicuci, ditumbuk halus, peras dengan kain, tambahkan setengah sendok madu, campur, minum. Lakukan 3 kali sehari. Air perasan harus segera diminum, tidak boleh disimpan. 4. Menetralisir racun narkoba: Umbi sebesar ujung jari dicuci bersih dengan air matang, dikeprek dan ditelan. Lakukan beberapa kali sehari. (Cara penggunaan ini berdasarkan informasi lisan dari seorang pemakai ) Catatan : 1. Wanita hamil dilarang menggunakan obat ini . 2. Tanaman ditumbuk bukan diblender . 3. Jika tangan menjadi gatal, cuci dengan air gula . 4. Waktu menumbuk , hati hati jangan kena mata . 5. Air sari keladi tikus harus diminum segar, tidak boleh disimpan . 6. Tanaman keladi tikus mudah busuk jika basah , jadi harus disimpan di kulkas. Cara ini menyimpan 3 tanaman digulung dengan kertas , masukan plastik , simpan di kulkas. 7. Minum keladi tikus waktu perut kosong , sekurang kurang nya sejam sebelum makan . 8. Sesudah operasi tidak boleh langsung mikeladi tikus, tunggu 2 minggu. 9. Dua hari pertama minum akan mual, sedikit diare, kotoran jadi hitam dan lesu. 10. Kadang kadang pasien muntah atau atau kurangi dosisnya mual sesudah lama minum keladi tikus , hentikan dulu sampai gejala hilang dan minum lagi, atau kurangi dosisnya

LITERATUR KELOR

KELOR Moringa oeifera Lamk.

KLASIFIKASI: Kelor disebut Moringa oleifera Lamk atau M. pterygosperma Gaertn. termasuk ke dalam famili Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah Marongghi, celor, kawona, motong, barunggai. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Biji : Minyak behen. Kulit akar : Minyak terbang. Senyawa lain: myrosine, emulsine, alkaloida pahit tidak beracun, vitamin A,B1, B2 dan C. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat: Rasa agak pahit, netral, antiinflamasi, antipiretik, antiskorbut dan tidak beracun. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi dari penggunaan akar, daun dan biji.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Beri-beri, udim. Akar kelor, akar pepaya tambah kulit lawang atau cengkeh, digiling, tambah air, peras, saring, minum. 2. Kurap herpes, luka bernanah. Daun ditumbuk dengan kapur, balurkan pada kurap. 3. Abortivum. Akar kelor direbus, saring, minum airnya. 4. Sariawan. Akar kelor direbus, saring, minum airnya. 5. Rematik, nyeri dan pegal linu. Akar kelor direbus, saring, minum airnya, atau 2-3 gagang daun kelor dan sendok makan kapur sirih ditumbuk halus dan balurkan ke bagian yang sakit. 6. Histeri. Akar kelor direbus, saring, minum airnya. 7. Epilepsi. Akar kelor direbus, saring, minum airnya. 8. Sulit buang air kecil. Akar kelor ditambah daun, direbus, saring, minum airnya. 9. Badan lemah, nafsu makan berkurang. Akar kelordirebus, saring, minum airnya. 10.Sakit kuning. Daun kelor 3 7 tangkai, 1 sendok makan madu dan 1 gelas air kelapa hijau. Daun kelor ditumbuk halus, diberi 1 gelas air kelapa dan disaring. Kemudian ditambah 1 sendok makan madu dan diaduk sampai merata. Minum secara rutin sampai sembuh. 11.Rabun ayan. Tiga tangkai dauin kelor ditumbuk halus, seduh dengan 1 cangkir air masak dan disaring, campurkan dengan madu dan aduk sampai merata. Minum sebelum tidur. 12.Biduren; alergi. Daun kelor 3 gagang, bawang merah 1 siung dan adas pulasari, direbus dengan 3 gelas air mendidih hingga tinggal 2 gelas, kemudian disaring. Minum sehari 2 kali pagi dan sore.

KEMANGI Ocinum bassilicum ferina citratum.


KLASIFIKASI: Kemangi disebut Ocinum bassilum ferina citratum atau Ocinum cannum termasuk ke dalam famili Ocinaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama LITERATUR KEMANGI daerah kemangi satu jenis dengan lampes, kemangi hutan, selasih, kemangi kebo SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Minyak atsiri: Osimena, farnesena, sineol, felandrena, sedrena, bergamotena, amorfena, burnesena, kadinena, kopaena, kubebena, pinena, ter pinena, santalena, sitral, dan kariofilena. Senyawa lain: Anetol, apigenin, asam askorbat, asam kafeat, eskuletin, eriodiktiol, eskulin, estragol, faenesol, histidin, magnesium, rutin, tanin, -carotene, -sitosterol. dll. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki sifat: rasa agak manis, dingin, harum, dan menyegarkan, menghilangkan bau badan, dan bau mulut. Efek zat aktif: 1,8 sineol (seluruh tanaman); anestesi, membantu mengatasi ejakulasi dini, anti kholinesterase, perangsang aktifitas syaraf pusat, melebarkan pembuluh darah kapiler (merangsang ereksi), penguat hepar. Anethol (seluruh tanaman); merangsang hormon estrogen, merangsang faktor kekebalan tubuh, merangsang ASI. Apigenin (seluruh tanaman); melebarkan pembuluh darah, mencegah pengentalan darah, melancarkan sirkulasi, menekan syaraf pusat, ralaksasi otot polos. Arginine (daun); memperkuat daya tahan hidup sperma, mencegah kemandulan,menurunkan gula darah, antihepatitis, diuretik. Asam aspartat (daun); merangsang syaraf, analeptik. Boron(seluruh tanaman); merangsang keluarnya hormon androgen dan hormon estrogen serta mencegah pengeroposan tulang.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Bau badan dan bau keringat Daun, biji dan akar kemangi ditumbuk halus, diseduh dengan air panas, disaring, tambah gula aren, minum pagi dan malam hari. 2. Bau mulut, badan lesu. Lalap daun kemangi. 3. Panas dalam, sariawan. Daun segar atau kering, secukupnya direbus, minum. 4. Peluruh gas perut, peluruh haid dan peluruh Asi. Daun secukupnya segar atau kering direbus, minum. 5. Ejakulasi prematur. Minum rebusan kemangi atau makan kemangi secukupnya. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan biji. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar. Tanaman menghendaki tempat yang sedikit terlindung.

LITERATUR KEMBANG COKLAT

KEMBANG COKLAT Zephyranthes candida Herb.

KLASIFIKASI: Kembang coklat disebut Zephhyranthes candida Herb. termasuk ke dalam famili tumbuhan Amaryllidaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah kembang coklat. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - lycorine, tazettin, haemanthidne, nerinine. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa agak manis, penurun panas. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh herba. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Gangguan fungsi hati. Terutama untuk gejala hepatitis tahap awal. 10 gram tanaman direbus, minum. 2. Epilepsi. 10 gram herba + gula batu, direbus, minum. 3. Kejang pada anak. a. 10 - 15 gr daun segar + gula batu, direbus, minum. b. 10 - 15 gr herba + garam, dilumatkan, untuk ditempelkan pada pelipis. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan anakan atau umbi (dapat pula biji). Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar. Tanaman ini menghendaki tempat yang cukup matahari.

KEMBANG TELANG Clitoria ternatea L.


KLASIFIKASI: Kembang telang disebut Clitoria ternatea L. termasuk ke dalam famili Papilionaceae (Leguminosae). Tanman ini diikenal dengan nama daerah bunga LITERATUR KEMBANG TELANG biru, bunga kelentit, kembang telang, bunga talang atau bisi. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Saponin, flavonoid, alkaloid, ca-oksalat dan sulfur, dan khusus untuk: Daun : kaemferol, 3-glukoside, triterpenoid. Bunga : delphinidin3, 3,5, triglucoside, fenol. Akar : beracun. EFEK FARMAKOLOGIS: Akar : Toksik (beracun), laxatif (pencahar), diuretik, perangsang muntah, pembersih darah. Daun : carkan peredaran darah, mencegah keguguran, mengatur menstruasi. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa pahit, pedas dan hangat. Herba ini masuk meridian ginjal, paru dan limpa. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman yang dikeringkan dengan jalan diangin-anginkan. Segar: daun dan biji.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Abses, bisul. Bunga berwarna biru ditumbuk halus, tambahkan gula jawa secukupnya, dipakai untuk menurap bisul atau abses. Minum air rebusan akar kembang telang putih untuk mencuci darah. Setengah genggam daun kembang telang dicuci bersih, lalu dgiling halus, tambahkan air garam secukupnya. 2. Radang mata merah. Rendam bunga berwarna biru sampai airnya menjadi biru, lalu dipakai untuk mencuci mata. 3. Busung perut, pembesaran organ perut. Ekstrak akar 5 10 gr dalam alkohol. 4. Sakit telinga. Daun dicuci bersih, lumatkan. Air perasannya ditambah garam, hangat-hangat dioleskan ke sekitar telinga yang sakit. 5. Menghilangkan dahak pada bronkhitis kronis. Minum rebusan akar kembang telang. 6. Demam. Akar kering 0,3 gr direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 7. Iritasi kandung kemih dan saluran kencing. Akar kering 0,3 gr direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas.
Catatan: Akar beracun, efek samping menimbulkan sakit perut, kolik. Kelebihan dosis menyebabkan turunnya kesadaran disertai rasa gelisah dan kehilangan daya ingat.

LITERATUR KEMUNING

K E M U N I N G Murraya paniculata (L.) Jack.

KLASIFIKASI Kemuning disebut Murraya paniculata (L.) Jack termasuk ke dalam famili tumbuhan Rutaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah jenar, kamoneng, tajuman, kalajeni, kahabar, karizi, sukik, haumi, kayu gading, kamoni dan palopo. SIFAT KIMIAWI Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Daun: mengandung cadinene, methyl anthranilate, bisabolene, betha-caryophyllene, geraniol, carene-3, eugenol, citronellol, methyl salicilate, s-quaiazulene, osthole peniculatin, coumurrayin. Kulit : mengandung mexotionin, 5-7-dimethoxy-8-(2,3-dihydroxyisopentyl) coumarin. Bunga : scopoletin. Buah: semi-alfa-carotenone. EFEK FARMAKOLOGIS Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa pedas, pahit, hangat. Masuk meridian jantung, lever dan paru-paru. Pemati rasa, penenang, antiradang, menghilangkan bengkak, anti rematik, melancarkan peredaran darah, anti-tiroida

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Bisul. Akar kering 30 gram dicuci bersih, digodok dengan 3 gelas air bersih sampai menjadi 1 gelas, setelah dingin diminum. 2. Rematik, memar terpukul . Akar kering 15 - 30 gram dicuci bersih, kemudian digodok dengan arak dan air, minum. 3. Sakit gigi. Minyak dari kulit batang kemuning yang dibakar, dioleskan kedalam gigi yang berlubang, segera hubungi dokter gigi untuk ditambal. 4. Menguruskan badan. Segenggam penuh daun kemuning ditambah segenggam penuh daun mengkudu (Morinda citrifolia L.) dan 1/2 jari kelingking temu giring, ditumbuk halus sambil ditambahkan 1 cangkir air, kemudian diperas dengan sepotong kain. Minum pagi-pagi sebelum makan. 5. Infeksi saluran kencing. Daun atau akar kering 9 - 15 gr (30 - 60 gr segar direbus, minum. 6. Datang haid tidak teratur. Daun atau akar kering 9 - 15 gr (30 - 60 gr segar direbus, minum.

LITERATUR BUNGA KENOP

BUNGA KENOP Gomphrena globosa L.

Tumbuhan ini terdapat di seluruh Indonesia terutama di daerah yang beriklim basah sampai sedang. Biasa tumbuh di halaman rumah atau di ladang-ladang ditempat terbuka dengan penyinaran matahari yang cukup. Bisa tumbuh pada ketinggian 1 - 1.400 m diatas permukaan laut. Tumbuhan ini sampai di Indonesia berasal dari Amerika dan Asia. Berupa perdu yang batangnya hijau kemerahan, berkayu lunak, berambut dan bercabangcabang tinggi sampai dengan 60 cm. Daun bertang-kai, letak berhadapan, bentuk bundar telur sungsang sampai memanjang; panjang 5 - 10 cm, lebar 2 - 5 cm. Ujung meruncing warna hijau di bagian atas dan halus di bagian bawah, warna rambut putih. Bunga bentuk bonggol seperti bola, berwarna merah tua keunguan, ada yang berwarna putih. Bijinya banyak, kecil-kecil panjang.
KLASIFIKASI: Bunga Kenop disebut Gomphrena globosa L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Amaranthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah kembang puter, adas-adasan dan kembang gundul. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini memiliki kandungan kimia yang khas yang sudah diketahui yaitu Gomphresin I, II, III, V, VI.dan amaranthin. Terdapat juga kandungan minyak atsiri, flavon, atau saponin. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : anti batuk dan peluruh dahak, antiasthmatik, anti radang mata. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa manis dan netral. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan : bunga atau seluruh tanaman, segar atau dikeringkan.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Asthma bronchial. Bunga 10 kuntum direbus, ditambah arak kuning, minum secara rutin 3 kali sehari. 2. Buang air kecil tidak lancar Bunga 3 - 10 gram direbus, minum. 3. Panas pada anak (karena gangguan liver). Bunga segar 7 - 14 kuntum, direbus, minum. 4. Dysentry. Bunga segar 10 kuntum ditambah arak kuning, rebus, minum 5. Bronchistis chronis. Sudah dibuat obat suntik, disuntikan pada titik akupuntur. Sepersepuluh penderita timbul rasa kering di tenggorokan setelah mendapat suntikan, tetapi hanya sementara. 6. Menambah nafsu makan. Rebus 20 gr herba segar dalam 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Minum. PERHATIAN: Keracunan terjadi karena pemakaian terlalu banyak yang biasanya memiliki gejala rasa kering di tenggorokan. Bila penggunaan obat ini dihentikan atau dikurangi, maka rasa kering ini akan hilang dengan sendirinya. Tidak ada kontraindikasi yang spesifik. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan biji. Biji disemaikan dan dalam waktu 3 - 4 minggu hasil semaian dapat dipindahkan ke lubang tanam yang sudah disediakan. Cara lain dapat pula dilakukan dengan stek batang. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar.

LITERATUR KESUMBA KELING

KESUMBA KELING Bixa orellana L..

KLASIFIKASI: Kesumba keling disebut Bixa orellana L. atau Pigmentaria Rumph. termasuk ke dalam famili tumbuhan Bixaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah buah prada, kunyit jawa, galinggem, paparada atau galuga, sedangkan nama asing rocouyer, orleanbaum atau arnatto tree. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l : - Batang dan daun : Tanin, calcium oxalate, saponin, lemak. - Daun, akar dan biji : Zat warna, bixine, orelline, glucoside, zat samak, damar. EFEK FARMAKOLOGIS: Peluruh kencing (diuretik), membersihkan panas dan menetralkan racun. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Seluruh tumbuhan.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Masuk angin. Daun kesumba keling genggam, daun poko genggam, cabe jawa 3 buah, gula enau 3 jari dicuci lalu digodok dengan 3 gelas minum air bersih sampai tersisa 2 gelas, setelah dingin disaring, dibagi untuk 2 - 3 kali minum. 2. Demam. Daun 1/3 genggam dicuci lalu digodok dengan 3 gelas minum sampai tersisa 2 1/4 gelas. Setelah dingin lalu disaring, tambahkan air gula seperlunya, dibagi untuk dua kali minum. Untuk luarnya daun diremas-remas dengan air dan air remasannya untuk membasahi kepala. 3. Kurang nafsu makan. Daun 3/5 genggam dicuci bersih lalu digodok dengan 3 gelas air sampai tersisa 2 gelas. Setelah dingin lalu disaring dan dibagi untuk 3 kali minum. Diminum dengan madu seperlunya. 4. Diare. Daun sepertiga genggam dicuci lalu digodok dengan 2 gelas minum air bersih sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring dan tambahkan madu seperlunya, dibagi untuk 2 kali minum. 5. Oedem, 6. Perut kembung, 7. Masuk angin, 8. Pendarahan. Untuk 5 s/d 8, rebus 3 - 10 gram daun, rebus dengan 3 gelas air sampai tinggal 2 gelas, saring dan bagi untuk 2 - 3 kali minum.

KETEPENG CINA Cassia alata L. LITERATUR KETEPENG CINA KLASIFIKASI: Ketepeng cia disebut Cassia alata L. termasuk ke dalam famili Leguminosae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah daun kupang, daun kurap, ketepeng badak, ki manila, saya mara atau kupang-kupang. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Rein aloe-emodina, rein aloeemodina-diantron, rein, aloe-emodina, asam krisofanat dan tanin. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebut bahwa tanaman ini memiliki sifat rasa pedas, hangat, insektisidal, menghilangkan gatal-gatal, pencahar, obat cacing, obat kelainan kulit yang disebabkan oleh parasit kulit. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi diperoleh dari penggunaan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Panu, kurap, eksema. Satu genggam daun ketepeng cina segar ditambah sedikit tawas (atau 1 sendokmakan kapur sirih) dilumatkan, kemudian digosokkan kuat-kuat pada kulit yang sakit, 2 x sehari. 2. Sembelit. Daun muda segar 7 lembar ditambah 2 gelas air, didihkan sampai 1 gelas, minum sekaligus. 3. Sariawan. Daun 4 lembar dicuci bersih lalu dikunyah dengan garam secukupnya (seperti mengunyah sirih) selama beberapa menit, kemudian airnya ditelan ampasnya dibuang. 4. Cacing kremi pada anak. Daun 7 lembar ditambah asam secukupnya (untuk menghilangkan bau) ditambah 2 sendok teh bubuk akar kelembak (Rheum officinale Baill), direbus dengan 2 gelas air sampai menjadi satu gelas, saring, sesudah hangat minum. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan biji. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar. Tanaman ini menghendaki tempat yang cukup matahari.

K I S A AT Valerian officinalis L. LITERATUR KI SAAT KLASIFIKASI: Ki saat disebut Valeriana officinalis L. termasuk ke dalam famili Valerianaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah valeriana atau ki saat SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: - Minyak atsiri yang berisi ester borneol (campuran asam valeriant, butirat, asetat dan formiat), terpen, dipenten, terpinol dan bonilalkohol.andung mengandung inulin yang terdiri dari artemose, cabang kecil mengandung oxytocin, yomogi alkohol, ridentin. - alkaloida, alkaloida katinina dan velerianina. - Zat penyamak, lemak dan abu. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat rasa agak pedas, agak pahit dan hangat. Akar bersifat penenang. UJI KLINIK/ PRA KLINIK 1. Uji pra klinik valerian officinalis L, dilakukan oleh Warner and Jurcic (1980) membuktikan bahwa valerian mempunyai efek psycostimulating. Sebagai penyeimbang mental.(P.3) 2. Uji pra klinik valerian dilakukan oleh Riedel et al.(1992), membuktikan bahwa valeriana officinalis mampu menenangkan aktivitas syaraf pusat.(P.3) BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan : akar dan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Keputihan. Daun setengah genggam direbus dengan 4 gelas air menjadi 2 gelas, saring, minum 2 kali sehari. 2. Gelisah. Akar sedikit ditumbuk, tambahkan air minum, saring, minum.

LITERATUR KI TAJAM

KI TAJAM / DANDANG GENDIS Clinacanthus nutans Lindau.

KLASIFIKASI: Ki tajam disebut Clinacanthus nutans Lindau atau Clinacanthus burmanii termasuk ke dalam famili tumbuhan Acanthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah ki tajam, dandang gendis atau gendis. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - saponin - polifenol. EFEK FARMAKOLOGIS Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; - mengefektifkan fungsi kelenjar tubuh, - meningkatkan sirkulasi - diuretik, - anti demam. - anti diare

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Susah kencing. Daun segar 15 gram, direbus dengan air 1 gelas selama 15 menit, dinginkan kemudian disaring, minum sekaligus. 2. Kencing manis. Daun segar 7 lembar ( sakit ringan / gejala awal) atau 21 lembar (sakit berat ) direbus dengan air 2 gelas sampai tinggal satu gelas, dinginkan, minum dua kali sehari. 3. Disentri. Daun segar segenggam direbus dengan 5 gelas air jadi 3 gelas, minum 3 x 1 gelas.
Catatan : - Resep nomor dua tidak tercatat dalam literatur tetapi biasa digunakan di Jawa. - Efek abortivum tanaman ini belum diketahui oleh karena itu wanita hamil sebaiknya tidak menggunakan obat ini.

CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan stek. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar. Tanaman ini menghendaki tempat yang cukup matahari.

KI TOLOD Isotoma longiflora Presl. LITERATUR KI TOLOD KLASIFIKASI: Ki Tolod disebut Isotoma longiflora Presl.. atau Laurentia longiflora (L) Petern termasuk ke dalam famili tumbuhan Campanulaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah ki tolod, daun tolod, kendali, sangkobak, aantingan, kitombe, kuweung, ramo keuyeup, manikan, polo, bunga bintang,. Nama asingnya Ster van Bethlehem, melksterretje, mort a cabri atau quebec. Dan nama simplisianya Tolod. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain: Senyawa alkaloid yaitu lobelin, lobelamin dan isotomin. EFEK FARMAKOLOGIS: Getahnya beracun, anti radang, anti neoplastik, anti inflamasi, analgesik dan hemostatik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, bunga dan seluruh tanaman. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sakit gigi Dua lembar daun dicuci bersih lalu ditumbuk halus, taruh pada lubang gigi yang sakit. 2. Asma, bronchitis, radang tenggorok. Tiga lembar daun dicuci bersih lalu direbus dengan 2 gelas air bersih sampai tersisa satu gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum.. Lakukan 2 kali sehari, pagi dan sore. 3. Luka. Daun secukupnya dicuci bersih lalu ditumbuk sampai halus, tempelkan pada luka lalu dibalut dengan kain bersih. Ganti 2 - 3 kali sehari. 4. Obat kanker. Daun 3 lembar, berikut batangnya, direbus dengan 5 gelas air hingga menjadi 1 2 gelas dengan api kecil. Air rebusan diminum beberapa kali hingga habis dalam sehari. Catatan : Tanaman ini beracun. Untuk sekali minum tidak boleh lebih dari 3 lembar daun. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan biji. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar.

LITERATUR KETEPENG KECIL

KETEPENG KECIL Cassia tora L.

KLASIFIKASI: Ketepeng kecil disebut Cassia torai L. atau Cassia foetida salisb.r termasuk ke dalam famili tumbuhan Leguminaceae (Poaceae). Tanaman ini dikenal dengan nama daerah ketepeng cilik, ketepeng letik atau pepo. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : Biji segar : chryzophanol, emodin, aloe-emodin, rhein, physcion, obtusin, aurantio-obtusin, rubro-busarin, torachryson, toralactone, vit A. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini memiliki rasa manis, pahit dan asin, agak dingin. Pengobatan radang mata, peluruh air seni, melancarkan buang air besar. Herba ini masuk meridian liver (membersihkan) dan meridian ginjal (menguatkan). BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan biji, dikeringkan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Radang mata merah, luka kornea, rabun senja, glaucoma Bubuk/serbuk ditambah the secukupnya, tempelkan pada kedua pelipis (pada kedua titik akupuntur Tay Yang / istimewa ) 2. Tekanan darah tinggi. Biji 15 gram digongseng ( goreng tanpa minyak) sampai kuning, kemudian digiling sampai terasa kesat, ditambah gula secukupnya, seduh dengan air panas atau direbus, minum sebagai pengganti teh. 3. Hepatitis, cirrhosis, ascites (Perut busung air) Biji 5 - 15 gram direbus, minum. 4. Sulit buang air besar (habitual constipation ) Biji 5 - 15 gram direbus, minum. 5. Cacingan pada anak Bubuk biji 9 gram ditambah 1 pasang hati ayam, dilumatkan dan ditambah sedikit arak putih, diaduk menjadi lempengan, kukus, makan. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan biji. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar.

LITERATUR KOMFREY

K O M F R E Y Symphytum officinale L.

KLASIFIKASI: Komfrey disebut Symphytum officinale L. Tanaman ini dikenal dengan nama kompri, gomfri atau kompering. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini belum banyak diketahui kandungan kimianya. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Dingin, agak sedikit pahit. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun dengan atau tanpa tangkai.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakitpenyakit sebagai berikut : 1. Tekanan Darah Tinggi K. - Daun segar 4 lembar dilalap, setelah dilemaskan dengan garam dan dicuci, untuk 2 kali, atau, - Daun segar 4 lembar di juice, sarinya diminum, untuk 2 kali, atau, - Daun 4 lembar direbus dengan 4 gelas air hingga tersisa 3 gelas, minum airnya 2 kali sehari. 2. Tekanan Darah Rendah. C. - Daun segar 4 lembar dilalap, setelah dilemaskan dengan garam dan dicuci, untuk 2 kali, atau, - Daun segar 4 lembar di juice, sarinya diminum, untuk 2 kali, atau, - Daun 4 lembar direbus dengan 4 gelas air hingga tersisa 3 gelas, minum airnya 2 kali sehari. 3. Kolesterol tinggi. - Daun segar 4 lembar dilalap, setelah dilemaskan dengan garam dan dicuci, untuk 2 kali, atau, - Daun segar 4 lembar di juice, sarinya diminum, untuk 2 kali, atau, - Daun 4 lembar direbus dengan 4 gelas air hingga tersisa 3 gelas, minum airnya 2 kali sehari. 4. Diabetes / Kencing manis. - Daun segar 4 lembar dilalap, setelah dilemaskan dengan garam dan dicuci, untuk 2 kali, atau, - Daun segar 4 lembar di juice, sarinya diminum, untuk 2 kali, atau, - Daun 4 lembar direbus dengan 4 gelas air hingga tersisa 3 gelas, minum airnya 2 kali sehari. 5. Leukemia ( rendah Hb). - Daun segar 4 lembar dilalap, setelah dilemaskan dengan garam dan dicuci, untuk 2 kali, atau, - Daun segar 4 lembar di juice, sarinya diminum, untuk 2 kali, atau, - Daun 4 lembar direbus dengan 4 gelas air hingga tersisa 3 gelas, minum airnya 2 kali sehari. 6. Penyakit lain yang diinformasikan disembuhkan oleh tanaman obat ini yaitu : - Pneumonia - Asthma - Gangguan pencernakan - Batu ginjal/Kencing darah - Gangguan empedu - Tumor dan kanker - Ambeien dan Pruritus ani - Diare - Anemi - Patah tulang - Luka / alergi kulit - Kemandulan pada wanita - Rematik. Cara penggunaannya seperti diatas.

K R O K O T Portulaca oleracea L..


KLASIFIKASI: Krokot disebut Portulaca oleracea L. atau Portulaca Laevis Wall termasuk ke dalam famili tumbuhan Portulacaceae. Tanaman ini dikenal dengan LITERATUR KROKOT nama daerah gelang, re sereyan antara lain jalu-jalu kiki. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : Kcl, KSO4, KNO3, Nicotinic acid, tanin, saponin, vit. A,B,C, l-noradrenalin, noradrenalin, dopamin, dopa. EFEK FARMAKOLOGIS: Rasa masam. Menurunkan panas (antipyretik), menghilangkan sakit (analgetik), peluruh kencing (diuretik), anti toksik, penenang (sedative), menurunkan gula darah, anti skorbut (karena kenurangan vitamin C), menguatkan jantung (cardiotonic), menghilangkan bengkak dan melancarkan darah. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tumbuhan, segar atau yang telah dikeringkan. Cara mengeringkan;dicuci bersih, diuapkan lalu dijemur kemudian digiling menjadi bubuk untuk disimpan.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Radang akut usus buntu. a. Ambil herba segar segenggam, dicuci bersih lalu ditumbuk dan diperas sampai terkumpul 30 ml. Tambahkan gula putih secukupnya dan air matang yang sudah dingin sampai menjadi 100 ml, minum. Lakukan 3 kali sehari. b. Krokot dan jombang (Taraxacum officinale) masing-masing 60 gr, digodok dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Dibagi untuk 3 kali minum. 2. Luka digigit lipan. Herba segar setelah dicuci bersih, ditumbuk halus, lalu diperas. Airnya dipakai untuk mengoles luka bekas gigitan. 3. Borok, eksema, radang kulit. Herba segar setelah dicuci bersih ditumbuk halus, tambahkan sedikit garam. Dipakai untuk menurap bagian yang sakit. 4. Disentri. Herba segar 550 gram diuapkan selama 3 - 4 menit, lalu ditumbuk halus dan diperas, sampai terkumpul air perasannya kira-kira 150 cc. Minum sebanyak 50 cc, sehari 3 kali. 5. Sakit kuning, radang gusi. Krokot 200 gram digodok, minum airnya 6. Demam. Krokot direbus sebentar tetapi tidak boleh terlalu matang, makan. 7. Gugup, gelisah Herba segar dikukus sebantar lalu digiling halus, peras. Minum air perasannya. 8. Jantung berdebar. Tanaman krokot 4 batang dicuci lalu digiling, tambah 1/2 cangkir air masak dan 1 sendok makan madu, diperas dan disaring lalu diminum. Lakukan 2 kali sehari. 9. Bisul. Minum teh krokot setiap hari. 10. Kencing darah. Krokot 100 gram dan daun sendok 25 gram, digodok, minum. 11. Radang payudara 12. Wasir beradarah 13. Badan sakit dan pegal 14. Gangguan sistem saluran kencing. Untuk 11 s/d 14 pemakaian untuk minum; Herba segar 9 - 13 gram digodok dan diminum, atau 60 - 120 gram bahan segar dilumatkan, lalu diperas dan airnya diminum. Catatan : Wanita hamil dilarang pakai. Sudah dibuat obat paten.

KUMIS KUCING
Orthosiphon aristatus (B1) Miq KLASIFIKASI: Kumis kucing disebut Orthosiphon aristatus (B1) Miq., atau Orthosiphon longiflorum atau Orthosiphon stamineus Benth. termasuk ke dalam famili LITERATUR KUMIS KUCING tumbuhan Labiatae atau Lamiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah remujung, sesalaseyan dan soengot koceng. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l : Orthosiphon glikosida, zat samak, minyak atsiri, minyak lemak, saponin, sapofonin, garam kalium (0,6-3,5%), myoinositol, rasa agak asin, agak pahit dan sepet. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : Anti inflamatory (anti radang), peluruh air seni (diuretic), penghancur batu saluran kecing. Farmakologi Cina menyebut; rasa sedikit pahit dan sifat sejuk. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Seluruh tanaman atau daun.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan literatur yang mencatat pengalaman-pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan darerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Infeksi kandung kemih : Batu dalam kandung kemih 5 - 10 helai daun kumis kucing direbus dengan setengah gelas air dan minum 2 kali sehari. 2. Sakit kencing batu. 4 - 7 helai daun kumis kucing, 7 tanaman meniran, rebus dengan dua gelas air hingga tinggal setengahnya, minum 3 kali sehari. 3. Batu kantung empedu. Segenggam daun kumis kucing, sejempol kunyit, 7 helai daun ungu, dua siung bawang putih, digiling, ditambah sepotong kayumanis. Rebus dalam satu setengah liter air hingga tinggal setengahnya. Minum air rebusan itu dua kali sehari. 4. Encok, asam urat. 4 - 5 helai daun kumis kucing, 4 - 5 tanaman meniran, rebus dengan air bersih hingga tinggal setengah bagian. Minum beberapa kali sehari. 5. Menghilangkan panas dan lembab serta masuk angin. Untuk 1 s/d 5, tanaman kumis kucing sebanyak 30-60 gram (kering) atau 90-120 gram (basah) direbus dan minum, atau daun basah/kering diseduh sebagai teh. 6. Bengkak kandung kemih. Kumis kucing, Planto asiatica (daun urat) dan Hedyotis diffusa (rumput lidah ular) semuanya direbus, airnya diminum. 7. Infeksi saluran kencing, sering kencing sedikit-sedikit (anyang-anyangen). Kumis kucing, meniran (Phyllanthus urinaria), Commelina communis, masing-masing 30 gram, direbus. 8. Keputihan Daun kumis kucing dan beluntas masing-masing 1 genggam, jintan hitam 1 sendok teh dan kemukus 10 biji, direbus dan minum 2 kali sehari.

KUNIR PUTIH Curcuma alba L.


KLASIFIKASI: LITERATUR KUNIR PUTIH Kunir putih disebut Curcuma alba L.atau Curcuma mangga Val. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah temu mangga atau temu putih, di yogyakarta disebut kunir putih yang berbeda dengan kunyit putih ( Kaemferia rotunda L ) yang biasa disebut temu gombyok. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - rimpang dan daun : saponin dan polifenol. -daun : polifenol. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Menghentikan pendarahan, anti inflamasi dan menambah nafsu makan dan anti neoplastik ( merusak pembentukan ribosom pada sel kanker ) BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan rimpang dan daun.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan beberapa literatur yang mencatat pengalaman secara turun temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Mengecilkan rahim. Rimpang segar 100 g dicuci, diperas, saring. Hasil saringan minum sekaligus. Saran penggunaan kapsul sehari 3x3 kapsul, minum banyak air. 2. Menambah nafsu makan. Rimpang 25 gram ditumbuk, tambah air 2 gls, saring, minum sebanyak 2 X. Saran penggunaan kapsul sehari 3 kali 2 kapsul, minum banyak air.

3. Menghambat pertumbuhan sel kanker. Minum sendok teh serbuk kunir putih, sehari 3 kali. Saran penggunaan kapsul sehari 3 x 3 kapsul, minum banyak air. Untuk pencegahan kanker saran penggunaan kapsul sehari 3 x 1 kapsul, minum banyak air.
4. Sakit maag, nyeri lambung. Minum sendok serbuk kunir putih sebelum makan, 3 x sehari Saran penggunaan kapsul sehari 3 kali 2 kapsul, minum banyak air

KUNYIT Curcuma longa Linn. KLASIFIKASI: Kunyit disebut Curcuma longa Linn. Atau C domestica Val. Termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah kunyir, koneng temen, kunir, cahang, hunik, kunyik, atau kurlai. Nama asingnya tumeric. Nama simplisia rhizoma curcuma longae. LITERATUR KUNYIT SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini sangat kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Azadirachtin, minyak gliserida,asam asetiloksifuranildekahidrotetrametil-oksosiklopentanatolfuran Asetat - keton; heksahidro-hidroksitetrametil-fenantenon (nimbol) EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; - Rasa pahit (kecuali daging buah manis), netral, anti diabetis, anti diare, anti piretik dan anti bilious, merangsang / mengaktifkan kelenjar-kelenjar. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakitpenyakit sebagai berikut : 1. Demam. Rimpang segar 20 gr dicuci lalu diparut. Tambahkan gelas air matang lalu diaduk merata, peras dengan sepotong kain. Air perasannya diminum. Lakukan 2 kali sehari. ( Saran 3x1 kapsul per hari ) 2. Dispepsia (perut kembung, nyeri, mual, tidak nafsu makan). Rimpang segar 50 g dibersihkan lalu diparut. Tambahkan 3 sendok air, aduk merata lalu dipeas dan disaring, dibagi untuk 3 kali minum. 3. Terlambat haid. Rimpang kunyit dan daun sri gading masing-masing 15 gr, biji pala dan kapulaga 10 g ketumbar, jinten hitam dan cengkeh masing-mssasing 5 g ,dipotong-potong seperlunya lalu direbus dengan 3 gelas air, sampai tersisa 1gelas. Setelah disaring, dibagi untuk tiga l kali minum. 4. Eksim. Rimpang yang tua sebesar ibu jari, diparut. Tambahkan satu sendok teh air kapur sirih dan perasan 1 buah jeruk nipis, aduk sampai merata, oleskan pada bagian tubuh yang sakit. 6. Keputihan. Kunyit sebesar ibu jari yang cukup tua dikupas dan diparut. Tambahkan cangkir larutan air asam dan gula jawa, aduk merata. Peras dengan sepotong kain, minum. Lakukan tiap hari. 7. Radang rahim, radang usus buntu, hepatitis dan sakit kuning. Rimpang jari, cuci, parut. Tambahkan 2 sendok makan air dan 1 sendok makan madu. Peras, saring, minum 3 kali sehari. 8. Gatal akibat cacar air. Ambil segenggam daun asam dan sepotong kunyit. Setelah dicuci, digiling halus sampai menjadi adonan seperti bubur. Oleskan ke bagian yang gatal. 9. Radang gusi. Tiga potong gambir dan jari kunyit dicuci lalu diiris tipis-tipis. Rebus dengan 2 gelas air, sampai tersisa satu gelas. Pakai untuk kumur-kumur. Lakukan 3-4 kali sehari. 10. Radang amandel. jari kunyit dicuci, diparut, tambahkan 2 sendok makan air. Aduk sampai merata lalu diperas. Air perasannya ditambah 1 butir kuning telor ayam dan sedikit air kapur sirih. Adonan dikocok merata lalu diminum. Lakukan 1-2 kali sehari. 11. Tekanan darah tinggi. Rimpang jari, diparut, tambahkan 1 sendok makan madu, aduk, peras dan minum. Lakukan sehari dua sampai tiga kali.

L A D A Piper albi Linn.


KLASIFIKASI: Lada disebut Piper albi Linn. atau Piper ningrum Linn. Termasuk ke dalam famili Piperaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah pedes, LITERATUR LADA saang, sakang atau mrica. Putih (albi) atau hitam (ningrum) dinilai sama khasiatnya, perbedaan terjadi karena waktu pemetikan dan cara pengolahan. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Minyak lada ( berbau phellandren), alkaloida (piperine), minyak lemak, chavisin dan pati. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebut tanaman ini memiliki sifat: rasa sedikit pahit, pedas dan hangat, anti piretik. Sebagai penyegar, menghangatkan badan, merangsang semangat, merangsang keluarnya keringat, dan obat sesak napas. Efek zat aktif: Kamfena; merangsang timbulnya kejang, Boron; merangsang keluarnya hormon androgen dan estrogen, mencegah pengeroposan tulang. Calamene; merangsang semangat. Calamenene; merangsang syaraf pusat. Chavacrol; menghambat prostaglandin, penyegar, relaksasi otot, menghilangkan kelelahan. Chavicine; merangsang semangat. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi dari penggunaan akar dan biji.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Asam urat. Digunakan bersama sambiloto, temulawak, komfrey, dan lada. 2. Sakit kepala. Digunakan bersama jahe dan bahan lain. 3. Sebagai karminatif. Dosis 300 mg 600 mg, diseduh, minum. 4. Campuran obat. 5. Mengusir serangga. Daun lada kering ditaruh di lemari, serangga-serangga akan pergi. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan stek dan biji. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar berupa kompos atau pupuk organik. Tanaman ini menghendaki tempat yang cukup sinar matahari dan sedikit terlindungi.

L A N D E P Barleriae prionitis L.

LITERATUR KLASIFIKASI: LANDEP Landep disebut Barleriae prionitis termasuk ke dalam famili tumbuhan Acanthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah bunga landak dan jarong kemban. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini memiliki kandungan kimia yang sudah diketahui antara lain : - glukosida dan sedikit damar, - kalium dan silikat. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa pahit, bau agak lemah, anti piretik.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Rematik, encok. Daun kering 2 - 5 gram direbus, minum seperti teh. 2. Kurap. Akar ditumbuk dan ditempelkan untuk kurap. 3. Mencegah kerusakan Daun direbus untuk kumur. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan benih atau stek batang. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar. Tanaman ini menghendaki tempat terbuka atau sedikit terlindung.

L A N D I K Barleria lupulina Lindl.

LITERATUR KLASIFIKASI: LANDIK Landik disebut Bixa orellana Lindl. termasuk ke dalam famili tumbuhan Acanthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah buah landik atau sujen trus. SIFAT KIMIAWI: Kandungan kimia tumbuhan ini belum banyak diketahui. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini bersifat pedas, pahit dan hangat serta melancarkan aliran meridian. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Daun.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Digigit ular berbisa. Daun 6 10 gr direbus. Pemakaian luar daun dilumatkan dan ditempelkan ke tempat yang sakit. 2. Bengkak terpukul atau terjatuh. Daun 6 10 gr direbus. Pemakaian luar daun dilumatkan dan ditempelkan ke tempat yang sakit. 3. Bisul, luka berdarah dan koreng. Daun 6 - 10 gram digodok. Pemakaian luar daun dilumatkan dan ditempelkan ke tempat yang sakit. 4. Rematik. Segenggam daun dicuci dan digiling halus, diremas dengan air kapur sirih secukupnya sampai menjadi seperti bubur. Dipakai untuk membalur dan menggosok bagian yang sakit. Catatan : Wanita hamil dilarang minum. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan stek. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar.

LITERATUR LEMPUYANG GAJAH

LEMPUYANG GAJAH Zingiber zerumbet Sm.

KLASIFIKASI: Lempuyang gajah disebut Zingiber zerumbet Sm termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama lempuyang kapur, lempuyang paek, lempuyang kebo. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Minyak terbang. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Rasa pahit, wangi. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan rhizoma. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sakit empedu Rhizoma segar, ditumbuk, peras airnya. 2. Sakit perut, kejang pada anak-anak. Lempuyang gajah, bengle, kunyit, sunti ditumbuk halus dan letakkan diatas perut, atau direbus dan minum airnya. 3. Badan lemah, nafsu makan kurang. Rimpang, tambah sedikit kapur, tumbuk, tambah air, peras, minum.. 4. Diare dan disentri Rimpang, tambah sedikit kapur, tumbuk, tambah air, peras, minum.. 5. Penyakit kulit, borok. Rimpang, tambah sedikit kapur, sedikit menyan , tumbuk, tambah air, peras, minum untuk member- sihkan darah. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan rimpang. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar berupa kompos atau pupuk organik. Tanaman ini menghendaki tempat yang cukup matahari atau sedikit terlindung.

LEMPUYANG WANGI Zingiber aromaticum Vahl.

LITERATUR LEMPUYANG WANGI KLASIFIKASI: Lempuyang wangi disebut Zingiber aromaticum Vahl. termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae. lempujang room. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Minyak terbang; minyak atsiri, resin, pati dan gula. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa pahit, wangi, mengaktifkan kelenjar-kelenjar, anti inflamasi. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan rhizoma.

Tanaman ini dikenal dengan nama lempuyang rum,

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kurang nafsu makan sesudah sakit. Lempuyang emprit, lempuyang wangi secukupnya, diparut, diperas, minum 3x1sendok sebelum makan. 2. Batuk rejan Lempuyang wangi, diiris tipis-tipis, sedu dengan air panas, minum. 3. Sakit empedu. Lempuyang wangi, diiris tipis-tipis, sedu dengan air panas, minum. 4. Acut icteric hepatitis Lempuyang wangi secukupnya direbus, minum. 5. Wasir. Tiga perempat jari lempuyang wangi diparut, tambah 2 sendok makan air, sedikit garam, peras, minum sehari 2 kali. 6. Kurang darah Rimpang secukupnya diparut, rebus sampai air tinggal separo, tambah gula jawa dan minum sehari 3 kali 1 sendok makan. Pengaruhnya terlihat sesudah 3 bulan. 7. Kaki bengkak sesudah melahirkan. Rimpang ditambah cabai ditumbuk halus, tambah air secukupnya, peras, minum airnya. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan rimpang. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar berupa kompos atau pupuk organik. Tanaman ini menghendaki tempat yang cukup matahari atau sedikit terlindung.

LENGKUAS MERAH
Alpinia purpurata K. Schum. KLASIFIKASI: Lengkuas merah disebut Alpinia purpurata K.Schum. termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah LITERATUR LENGKUAS MERAH lengkuas merah. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Rimpang : saponin, tanin, flavonoida, minyak atsiri Batang : saponin, tanin dan flavonoida. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Anti jamur, anti kembung. Efek kandungan aktif : - Basonin (rimpang); merangsang semangat, - Eugenol (rimpang); mencegah Ejakulasi prematur, mematikan jamur Candida albicans, anti kejang, analgetik, anestetik, penekan pengendali gerak, - Galangan (rimpang) meredakan rasa lelah, antimutagenik, penghambat enzim siklo-oksigenase dan lipoksigenase, - Galangol (rimpang) merangsang semangat, menghangatkan tubuh. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari rimpang. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Gangguan perut; kembung, sebah. Lengkuas merah 1 jari diiris-iris tipis, rebus dengan tiga gelas air jadi 2 gelas. Minum pagi dan sore sebelum makan masing-masing 1 gelas. 2. Paru. Rimpang segar 1 jari dipotong miring, ujungnya dipukul-pukul sampai seperti kuas, digosokkan pada panu. 3. Kurap. Rimpang lengkuas 4 jari, bawang putih 1 buah, giling halus tambahkan 1 sendok cuka, panaskan. Oleskan pada bagian tubuh yang kurap. 4. Eksema. Satu jari rimpang, cuci, parut, tambahkan air kapur sirih secukupnya, aduk jadi adonan seperti bubur. Pakai untuk menurap kulit yang terkena eksema, lalu dibalut. Ganti dua kali sehari. 5. Bercak-bercak kulit dan tahi lalat (sproeten). Dua jari rimpang digiling halus, tambahkan cuka secukupnya menjadi seperti bubur. Oleskan di bagian tubuh yang terdapat kelainan kulit. 6. Demam disertai pembesaran limpa. Rimpang, cuci, parut, peras. Ambil air 1 sendok teh, tambahkan sedikit garam dapur. Minum pada pagi hari. 7. Pembersihan sehabis bersalin (nifas). Rimpang lengkuas yang masih muda sebesar 3 jari, dicuci lalu dipotong-potong. Rebus dengan air secukupnya, minum. 8. Radang telinga. Satu jari rimpang lengkuas dicuci bersih lalu diparut, tambahkan 2 sendok makan air masak, diperas lalu disaring. Airnya dipakai untuk menetes telinga yang sakit. Sehari 4 kali 2-3 tetes. 9. Bronkhitis. Rimpang lengkuas 1 jari cuci bersih, parut. Tambahkan 1/2 cangkir air masak dan 2 sendok makan madu lalu diramas sampai merata. Peras dan saring, bagi 3 kali minum. Setiap hari. 10. Masuk angin. 2 jari rimpang, parut, remas dengan 3 sendok makan madu dan 1 sendok arak. Peras, saring, minum, sehari 2 sendok makan. 11. Diare. 3/4 jari rimpang, parut, + 1/2 cangkir air + 1 sedok madu. Peras, saring, minum. 2 kali sehari. 12. Sakit gigi karena angin dingin. Buah ditumbuk halus jadi bubuk. Masukkan sedikit kedalam hidung, oleskan pada gigi yang sakit. 13. Obat kuat (aphrodisiak), Rimpang secukupnya direbus, airnya diminum. Sebaiknya dicampur tanaman obat lain. CARA BUDIDAYA Perbanyakan tanaman menggunakan anakan atau rimpang. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar.

LENGLENGAN Leucas lavandufolia Smith.

LITERATUR LENGLENGAN
KLASIFIKASI: Lenglengan disebut Leucas lavandufolia Smith. atau L. linifolia Spreng. termasuk ke dalam famili tumbuhan Labiatae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah paci-paci, daun setan atau plengan. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l. : Daun: minyak atsiri. Daun dan akar : saponin, flavonoida dan tanin. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan tanaman ini bersifat; memiliki rasa pahit, pedas dan hangat. Penenang dan antiseptik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari seluruh tanaman.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakitpenyakit sebagai berikut : 1. Sukar tidur. Daun segar 15 g dicuci bersih lalu direbus dengan 2 gelas air selama 15 menit. Setelah dingin disaring dan dibagi menjadi dua bagian. 2. Sukar tidur, rasa gelisah. Bantal kepala untuk tidur diisi dengan daun yang telah dikeringkan. 3. Epilepsi. Daun segar genggam,cuci, rebus dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, minum dengan air gula secukupnya. Sehari 3 x gelas. 4. Kejang panas pada anak. Segenggam daun segar dicuci lalu digiling halus, tambah air garam aduk menjadi adonan seperti bubur, lalu gunakan untuk melumur badan anak yang sedang kejang. 5. Sakit kepala gelisah Daun segar 1 genggam dicuci lalu dgiling halus, tambahkan 1 cangkir air bersih. Dipakai untuk me-ngompres kepala dengan handuk kecil yang dibasahi dengan ramuan tadi. Lakukan 3 kali sehari. 6. Batuk rejan Satu batang tanaman berikut akarnya dicuci lalu direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, minum dengan air gula seperlunya. Sehari 3 x gelas. 7. Difteri Daun berikut bunga genggam, daun jinten genggam, asam trengguli 1 jari, 1 sendok teh adas, jari pulosari, dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 2 gelas air bersih sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, dipakai untuk berkumur dalam mulut dan tenggorokan selama 2 - 3 menit, lalu dibuang. 8. Cacing kremi. Daun segar 3/4 genggam dicuci lalu direbus dengan 2 gelas air bersih sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, minum dengan madu seperlunya. Sehari 2 x gelas. 9. Jantung berdebar. Daun 3 genggam dicuci lalu direbus dengan 15 liter air bersih sampai mendidih selama 15 menit. Hangat-hangat dipakai untuk mandi berendam. Lakukan 2 kali sehari. 10. Luka, koreng, kudis. Satu batang tanaman segar dicuci bersih, rebus dengan 3 gelas air sampai mendidih selama 15 menit. Dipakai untuk mencuci luka, koreng atau kudis.

LIDAH BUAYA Aloe vera L

LITERATUR LIDAH BUAYA KLASIFIKASI: Lidah buaya disebut Aloe vera L atau A barbadensis Mill., Aloe vulgaris Lamk. Termasuk ke dalam famili tumbuhan Liliaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah letah buaya (Suda) atau ilat baya (Jawa). SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : - Aloin, barbaloin, isobarbaloin, aloe-emodin, aloenin dan aloesin. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; pahit, dingin. Berfungsi sebagai Anti radang, pencahar (laxative), parasitide. Herba ini masuk meridian hati dan pankreas. Memperbaiki pankreas. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN : - Daun, bunga, akar dan pemakaian segar.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman-pengalaman turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kencing manis (DM) 1 lembar lidah buaya dicuci bersih, buang durinya, dipotong-potong, rebus dengan 3 gelas air sampai menjadi 1,5 gelas. Minum 3x gelas sehabis makan. 2. Batuk rejan Daun sekitar 15 18 cm, direbus dan ditambah gula, minum. 3. Syphilis. Bunga lidah buaya ditambah daging, rebus, minum. 4. Cacingan, susah buang air kecil. Akar kering 15-30 gr, direbus, minum. 5. Luka terpukul, luka dalam (muntah darah). Bunga kering 10 15 gr, direbus, minum. 6. Kencing darah. Daun lidah buaya 15 gr diperas, ditambah 30 gr gula, tambah air beras secukupnya, minum 7. Wasir. Daun setengah, dibersihkan durinya, dicuci, parut. Tambah cangkir air panas, tambahkan 1 sendok makan madu, hangathangat dimakan, sehari 2 kali. 8. Sembelit. Daun separuh, cuci, buang kulit dan durinya. Isi dicincang, seduh dengan cangkir air panas tambahkan 1 sendok makan madu,, hangat-hangat dimakan , sehari 2 kali. Kontra Indikasi: Wanita hamil atau sedang haid, penderita gangguan sistem pencernaan dan penderita diare, dilarang makan obat ini. Catatan: Bila akan dikombinasikan dengan obat lain maka bahan ini jangan direbus tetapi harus dibuat pil atau bubuk.

BUNGA MATAHARI Helianthus annuus L.


KLASIFIKASI: Bunga matahari disebut Helianthus annuus L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Compositae (Asteraceae). Tanaman ini dikenal dengan nama daerah bunga panca LITERATUR BUNGA MATAHARI matoari, kembang srengenge, tampong are atau purbanegara. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain: Bunga: Quercimeritrin, helianthoside A,B,C, oleanolic acid, echinocystic acid. Biji: Betha-sitosterol, prostaglandin E, chlorogenic acid, quinic acid, phytin, 3,4-benzopyrene. Dalam 100 gram minyak biji bunga: lemak total 100, lemak jenuh 9,8 ,lemak tak jenuh: oleat 11,7 dan linoleat 72,9. Tanpa kolesterol. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini bersifat rasa lembut dan netral. Bunga berkhasiat menurunkan tekanan darah, mengurangi rasa nyeri (analgetik). Biji berkhasiat anti disentri, merangsang pengeluaran cairan tubuh (hormon, enzym dll), merangsang pengeluaran campak . Daun berkhasiat anti radang, mengurangi rasa nyeri, anti malaria. Akar berkhasiat anti radang, peluruh air seni, pereda batuk, menghilangkan nyeri. Sumsum dari batang dan dasar bunga berkhasiat merangsang energi vital, menenangkan liver, merangsang pengerluaran air kemih, menghilangkan rasa nyeri waktu buang air kemih.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. BUNGA : (Tekanan darah tinggi, Nyeri sakit kepala, Pusing, Sakit gigi, Nyeri menstruasi, Nyeri Lambung, radang payudara, rheumatik dan sulit melahirkan). a. Sakit kepala : bunga 25 - 30 gr tambah 1 butir telur ayam (tidak dipecah), tambah 3 gelas air, direbus menjadi 1/2 gelas. Diminum sesudah makan, 2 x sehari. b.Radang payudara (Mastitis) : Kepala bunga (tanpa biji), dipotong halus-halus, kemudian dijemur. Setelah kering digonseng/ sangrai sampai hangus, kemudian digiling menjadi serbuk/ tepung. Setiap kali minum 10 - 15 gr, dicampur arak putih + gula + air hangat, 3 kali sehari, minum pertama kali harus keluar berkeringat (tidur pakai selimut). c. Rheumatik : Kepala bunga digodok sampai jadi kanji, tempelkan ke tempat yang sakit. 2. Biji : (Tidak nafsu makan, lesu, disentri berdarah, merangsang pengeluaran rash (kemerahan pada campak, sakit kepala). a. Disentri : Biji 30 gram diseduh, kemudian di tim selama 1 jam. Setelah dingkat ditambahkan gula batu secukupnya, minum. 3. Akar : (Infeksi saluran kencing, radang saluran napas (bronchitis), batuk rejan (pertusis) dan keputihan (leucorrhoe). a. Kesulitan buang air besar dan kecil : Akar segar 15 - 30 gram direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 4. Daun : malaria 5. Sumsum dari batang dan dasar bunga (reseptaculum) : Kanker lambung, kanker esophagus dan malignant mole. Juga untuk nyeri lambung, buang air kemih sukar dan nyeri (dysuria), nyeri buang air kemih pada batu saluran kencing, air kemih berdarah (hematuria) dan air kemih berlemak (chyluria) Sumsum dari batang dan dasar bunga berisi hemicellulose yang menghambat sarcoma 180 dan Ehrlich ascitic carcicoma pada tikus. Ekstrak dari sumsum dapat menghancurkan nitrosamine dan dapat mencegah dan mengobati tumor saluran cerna (Tractus digestivus). 6. Kencing batu (TB 21) Tumbuhan bunga matahari lengkap (akar, batang, daun dan bunga) ditambah adas pulawaras, direbus bersama-sama dengan 1 liter air sampai mendidih. Diminum satu kali sehari sampai habis. Catatan : Wanita hamil dilarang minum rebusan bunga

M E N G K U D U
Morinda citrifolia L..

LITERATUR MENGKUDU
EFEK FARMAKOLOGIS: Menghilangkan hawa lembab pada tubuh, meningkatkan kekuatan tulang, pembersih darah, peluruh kecing, peluruh haid, pelembut kulit, obat batuk, obat cacaing, pencahar dan antiseptik, meningkatkan sirkulasi. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Disentri. Kulit batang mengkudu kering 5 g, akar 5 g, dipotong-potong seperlunya, lalu direbus dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, minum. 2. Radang usus. Dua buah mengkudu masak diparut, tambahkan 1 sendok makan madu, diaduk sampai merata lalu diperas dengan sepotong kain, minum. Lakukan 2 kali sehari. 3. Melancarkan kencing. Dua buah mengkudu masak diparut, tambahkan sedikit air kapur dan diaduk sampai merata. Peras dengan sepotong kain,minum. 4. Batuk karena masuk angin. 2 - 3 buah mengkudu masak diparut, tambahkan air gula batu secukupnya. Aduk sampai merata lalu diperas dengan sepotong kain minum. 5. Batuk. 2 buah mengkudu masak dicuci, diparut. Tambahkan 3 sendok makan air masak, 1 sendok teh cuka dan sedikit garam. Diperas dengan sepotong kain, minum. Sehari 3 x 2 sendok makan. 6. Radang amandel a. Beberapa buah mengkudu masak diparut, air perasannya ditambah madu, lalu dipakai untuk kumur. b. Daun benalu yang tumbuh di pohon jeruk purut 5 lembar ditambah adas pulosari, ditumbuk halus. Tambahkan air perasan 1 buah mengkudu masak yang telah diparut dan 1 cangkir air hangat. Aduk sampai merata lalu disaring, minum. Lakukan setiap hari. 7. Difteri : Mengkudu masak 4 buah dicuci lalu diparut, peras dengan sepotong kain. Air perasannyadipakai untuk berkumur dalam tenggorok (gargle) selama 2 - 3 menit lalu ditelan. Lakukan sehari 3 x 3 sendok makan. 8. Limpa bengkak, nyeri limpa. Mengkudu masak 2 buah diparut, tambahkan cuka secukupnya lalu diaduk sampai merata. Peras dengan sepotong kain, minum. Lakukan setiap hari sampai sembuh. 9. Ludah berdarah. Makan buah mengkudu masak 10. Sakit lever a. Buah mengkudu masak 3 buah diparut, peras dengan sepotong kain, minum. b. Obat oleh perut; Sepotong kulit batang mengkudu ditumbuk halus, diaduk dengan sedikit cuka. Bungkus ramuan ini dengan daun pisang, lalu dipanasi sebentar diatas api atau dikukus. Hangathangat dioleskan ke perut kanan atas (daerah hati). 11. Sariawan. Dua buah mengkudu masak dicuci bersih lalu diparut, tambahkan 2 sendok makan air masak dan satu sendok makan madu. Peras dengan sepotong kain, minum. Lakukan 3 kali sehari. 12. Luka terpukul, eksema Buah, kulit atau akar mengkudu secukupnya setelah dicuci bersih lalu direbus. Hangat-hangat dipakai untuk mencuci luka atau eksema 13. Cacing gelang Dua buah mengkudu masak dicuci lalu diparut, tambahkan satu sendok makan air garam, diaduk kemudian peras dengan sepotong kain. Minum sesudah makan 2 - 3 kali sehari. 14. Kencing manis. Daun mengkudu dicuci bersih lalu dikukus. Makan sebagai lalab matang bersama makan nasi. (mengkudu sebagai pendukung) 15. Tekanan darah tinggi, cacar air, beri-beri, kegemukan: Mengkudu masak 2 buah dicuci lalu diparut, peras dengan sepotong kain, minum. Lakukan 2 - 3 kali sehari. 16. Membersihkan darah. Buah mengkudu masak dicuci lalu diparut, air perasannya dipakai untuk mencari minuman. 17. Kulit kaki teraba kasar, pelembut kulit. Buah mengkudu masak digosok ke kulit yang kasar sampai merata. Biarkan kira-kira 1/2 jam, lalu dibersihkan dengan air hangat. Lakukan setiap hari. 18. Ketombe. Tiga buah mengkudu masak dicuci lalu diparut, tambahkan air dan diaduk sampai merata. Bubur mengkudu ini diborehkan di kulit kepala sampai merata, sampai mengering baru dibilas dengan air sampai bersih. Lakukan 3 kali seminggu sampai rasa gatal dan ketombe menghilang. 19. Sembelit. Mengkudu masak 2 buah, cuci, lalu diparut. Tambahkan sedikit garam, diaduk dan diperas dengan sepotong kain, minum. Lakukan 2 kali sehari.

MENIRAN
Phyllanthus urinaria Linn MENIRAN KLASIFIKASI: Meniran disebut Phyllanthus urinaria Linn. untuk yang batangnya berwarna hijau kemerahan, atau Phyllanthus niruri untuk yang batangnya berwarna pucat. Termasuk dalam famili tumbuhan Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah Memeniran atau meniran merah. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : lignan (Filantin, hipofilantin, nirantin, lintetratin),flavonoid (quercetin, quercitrin, isoquercitrin, astragalin, rutin, kaempferol-4, rhamnopynoside),alkaloid, triterpenoid, asam lemak(asam ricinoleat, asam linoleat, asam linolenat),vitamin C, kalium, damar, tanin, geraniin, phyllanthin dan hypophyllanthin. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : astringent, peluruh air seni (menghambat pembentukan kristal kalsium oksalat), penurun panas, antihepatotoksik, antibakteri terhadap Escherichia coli, staphylococcus aureus, bacillus subtilis, hipoglikemik. Ekstrak meniran dapat menghambat aldose reductase (AR) karena senyawa ellagic acidnya mempunyai daya hambat enam kali lebih kuat daripada quercitrin yang dikenal sebagai penghambat AR (proses reduksi aldose menjadi diabetes). Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa agak asam dan sejuk. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN : Seluruh tanaman yang kering dengan dianginkan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman-pengalaman turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Nephritic edema (Radang ginjal dengan protein dalam air seni.) Setengah genggam daun meniran ditambah tiga gelas air; rebus sampai tiga perempatnya, ditambah madu. Sehari 3 kali tiga-perempat gelas minum. (Saran 3x 2 kapsul per hari, minum banyak air) 2. Susah kencing disertai sakit perut/pinggang. Tanaman segar 7 , rebus 2 gelas sampai 1 gelas. Sehari kali sepertiga gelas. (Saran 2x 1 kapsul per hari, minum banyak air) 3. Nyeri buang air kecil. Lima batang meniran berikut akarnya, direbus dalam 2 gelas air sampai menjadi satu gelas, minum. (Saran 2x1 kapsul per hari, minum banyak air) 4. Batu ginjal. Satu sendok bubur daun kumis kucing ditambah tujuh batang meniran (+ akar) direbus dalam dua gelas air menjadi satu gelas. Sehari 3 kali sepertiga gelas. (Saran 3x 1 kapsul per hari, minum banyak air) 5. Disentri. Herba segar 30 - 60 gram direbus. (Saran 3x 2 kapsul per hari) 6. Hepatitis. Herba segar 30 - 60 gram direbus. Minum sehari sekali.(Saran 3x 2 kapsul per hari, minum banyak air) 7. Rabun senja. Herba segar 15 - 20 gram tambah hati ayam, tim. 8. Bisul di kelopak mata. Air rebusan meniran untuk cuci mata. 9. Rheumatik. Minum rebusan air meniran. (Saran 3x 1 kapsul per hari, minum banyak air) 10. Digit anjing gila Herba 4-6gr, direbus, minum. Tempeli luka dengan tanaman digiling dicampur nasi. 11. Sakit ayan. Daun meniran 3/4 genggam, direbus dengan air bersih 5 gelas, sampai mendidih hingga tinggal setengahnya. Minum 3 kali 3/4 gelas per hari. (Saran 3x 1 kapsul per hari, minum banyak air) 12. Kencing manis (Saran 3x1kapsul per hari) CARA BUDIDAYA. Perbanyakan tanaman menggunakan biji. Biji disemaikan dan dipindahkan. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman untuk menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar.

M I M B A Azadirachta indica Juss. LITERATUR MIMBA KLASIFIKASI: Mimba disebut Azadirachta indica Juss.Termasuk dalam famili tumbuhan Meliaceae. Tanaman ini dengan nama daerah imbo, alembha, memphauh, intaran, margo sier, neem tree, nimba. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini sangat kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Azadirachtin,minyak gliserida,asam (asetiloksifuranil,dekahidrotetrametil,oksosiklopentanatolfuran, Asetat, keton (heksahidro, hidroksitetrametil, fenantenon (nimbol)) EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Rasa pahit (kecuali daging buah manis), netral, anti diabetis, anti diare, anti piretik (penurun panas) dan anti bilious, merangsang / mengaktifkan kelenjar-kelenjar. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, biji, kulit kayu dan kayu. UJI KLINIK/ PRA KLINIK 1. Uji klinik terhadap penderita scabies (penyakit kulit). Sebanyak 814 penderita diberi campuran antara mimba dan kunyit Curcuma longa menunjukkan kesembuhan 97%. Dan tidak ada efek racun dalam pengamatan.(P.5) PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kencing manis. Tujuh lembar daun direbus dengan 2 gelas air, hingga tersisa 1 gelas. Dinginkan, saring dan minum, (3-4 gelas/ hari). Diulang menurut kebutuhan. (Saran 3x1 kapsul per hari) 2. Disentri, diare. Tujuh lembar daun direbus dengan 3 gelas air hingga tinggal kurang lebih 1 gelas. Dinginkan, saring dan minum pagi sore. Diulang menurut kebutuhan 3. Malaria. Tujuh lembar daun direbus dengan 3 gelas air hingga tinggal kurang lebih 1 gelas. Setelah dingin disaring dan diminum pagi sore. Diulang menurut kebutuhan 4. Masuk angin. Tujuh lembar daun direbus dengan 3 gelas air hingga tinggal kurang lebih 1 gelas. Setelah dingin disaring dan diminum pagi sore. Diulang menurut kebutuhan 5. Eksim, gudig. Cuci dengan air rebusan daun mimba. 6. Sindap, ketombe. Keramas dengan air rebusan daun mimba. 7. Hepatitis, Gagal lever. Kulit batang atau kulit akar, direbus, minum atau, tujuh lembar daun direbus dengan 2 gelas air hingga tinggal kurang lebih 1,5 gelas. Setelah dingin disaring dan diminum pagi, siang, sore. Diulang menurut kebutuhan. ( Saran 3x1 kapsul per hari ) 8. Kanker lever. Tujuh lembar daun direbus dengan 3 gelas air hingga tinggal kurang lebih 1,5 gelas. Setelah dingin disaring dan diminum pagi, siang, sore. Diulang menurut kebutuhan. ( Saran kapsul 3x1kapsul per hari ) 9. Jerawat. Tujuh lembar daun direbus dengan 3 gelas air hingga tinggal kurang lebih 1 gelas, minum 3x1gelas per hari. ( Saran 3x1 kapsul per hari ) PERINGATAN: Wanita hamil dilarang minum obat ini. Resep no: 9 berdasarkan pengalaman.

MINDI KECIL Melia Azedarach L. LITERATUR MINDI KECIL KLASIFIKASI: Mindi kecil disebut Melia Azaderach L atau Melia japonica G Don. termasuk ke dalam famili tumbuhan Meliaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah renceh, gringging, mindi, cakra-cikri. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini sangat kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Kulit batang dan kulit akar: toosendanin C30H38O11 dan komponen yang larut C30H40O12 Limonoid, margoside, meliacin, kaemferol, resin, tanin, n-tricontane, bethasitosterol, dan triterpen kulinone. Biji : resin yang sangat beracun. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa pahit, dingin, sedikit beracun. Obat cacing (anthelmintic), membersihkan panas dan lembab, laxative, peluruh air kemih (diuretik), anti tumor, immunomodulator. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, biji, kulit kayu dan kayu. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Cacingan. Kulit batang atau kulit akar segar 90 120 gr digodok, minum. 2. Scabies (dengan gejala gatal pada kulit) Bubuk dari kulit batang/ akar dicampur dengan cuka , diaduk rata, diborehkan pada bagian yang gatal. 3. Kudis. Kulit batang atau kulit akar digodok, airnya untuk cuci bagian yang sakit. Atau daun ditumbuk halus, bubuhkan pada bagian yang sakit, dibalut atau kulit batang secukupnya dibakar sampai hangus, lalu digiling halus dan ditambah air kapur sirih secukupnya, dipakai untuk menggosok bagian kulit yang keras. 4. Darah Tinggi. Daun 5 10 gr (kering) digodok, 6 gelas air jadi 3 gelas, minum 3x1 gelas/ hari. Kontraindikasi : Penderita penyakit ginjal dan hati, dapat menyebabkan perlemakkan hati dan ginjal Penderita penyakit jantung yang berat, penderita luka pada lambung (gastrik ulcer) Penderita kurang darah (anemia) dan kondisi badan lemah. Catatan: Pada penggunaan dosis sesuai anjuran jarang menimbulkan efek samping, pada beberapa orang menimbulkan gejala pening, muntah, nyeri perut, diare, muka kemerahan dan mengantuk, penglihatan kabur dan gatal-gatal. Gejala itu akan hilang dengan sendirinya. Kelebihan dosis akan mengakibatkan rasa kebas (neuritis perifer), denyut jantung tidak teratur (arhytmia) tekanan darah menurun (hypotension) dan sesak napas (dyspnea). 5. Tumor dan Kanker Kulit batang akar di rebus.

U R B E I Morus alba L.

LITERATUR MURBEI
KLASIFIKASI: Murbei disebut Morus alba L atau Morus indica L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Moraceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah murbei, kerto atau kitau. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Secara umum tumbuhan ini mengandung : alkaloida, flavonoida dan polifenol. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; rasa dingin, diuretik, anti demam dan antihipertensi. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, segar. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Peluruh air seni. Daun segar 30 gram direbus dengan 2 gelas air selama 15 menit mendidih, dinginkan, diperas dan disaring. Hasil saringan diminum sehari dua kali sama banyak. 2. Demam. Daun segar 50 gram direbus dengan 3,5 gelas air selama 15 menit mendidih, dinginkan, diperas dan disaring. Hasil saringan diminum sehari tiga kali sama banyak. 3. Malaria. Daun segar 50 gram direbus dengan 3 gelas air selama 15 menit mendidih, dinginkan, diperas dan disaring. Hasil saringan diminum sehari tiga kali sama banyak. 4. Tekanan darah tinggi. Daun segar 30 gram direbus dengan 2 gelas air selama 15 menit mendidih, dinginkan, diperas dan disaring. Hasil saringan diminum sehari dua kali sama banyak.

LITERATUR NANAS KERANG

NANAS KERANG Rheo discolor (L.Her.) Hance.

Nanas kerang dapat tumbuh mencapai tinggi 60 cm. Daun berdaging, bagian bawah ungu, bunga putih, tanaman tegak menaik. Banyak dipakai sebagai tanaman hias. Dibudidayakan di Jawa. KLASIFIKASI: Nanas Kerang disebut Rheo discolor (L.Her.) Hance atau Rhoeo spathacea Swartz termasuk ke dalam famili tumbuhan Commelinaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama Oyster Plant. SIFAT KIMIAWI: Kandungan kimia tumbuhan ini belum banyak diketahui. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan tanaman ini memiliki rasa manis, sejuk, anti radang, memelihara paru, mencairkan dahak, anti batuk, anti diare dan membersihkan darah. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun dan bunga dalam keadaan segar atau kering. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Bronchitis, batuk rejan, batuk berdahak, flu dan disentri. Bunga 20 - 30 kuntum, direbus, minum. 2. TBC kelenjar, mimisan. Daun 15 - 30 gram, rebus, minum. 3. Acute bronchitis, muntah darah. Daun segar 10 helai atau 20 - 30 kuntum bunga ditambah gula batu, ditim. 4. Berak darah (melena). Daun segar 10 - 15 helai atau 20 - 50 kuntum bunga kering ditambah gula enau, direbus, dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. Catatan : Wanita hamil dilarang pakai. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan anakan. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar.

LITERATUR OPHIOGON

O P H I O P O G O N Ophiopogon japonicus (L.f.). Ker-Gawl

KLASIFIKASI: Ophiopogon disebut Ophiopogon japonicus (L.f.) Ker-Gawl termasuk ke dalam famili tumbuhan Liliaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah dan nama asing ophiopogon. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain, Umbi mengandung : - Steroid saponin; Ophiopogonin A, B, C, D dan ophiopogonin B, C, D. Isoflavonoid : methylophiopogonone A,B. isoophiopogonone A, desmethylophiopegonone B. ophiopogonone A,B. - D-glucose, D-fructose, sucrose, inulin type fructane, beta-sitosterol, beta-sitosterol glucoside. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa manis, agak pahit, dingin. Masuk meridian paru, lambung dan jantung. galactagogum dan aphrodisiak. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan umbi. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Batuk kering, abses paru. Umbi 7 - 15 gram digodok atau dijadikan pil. 2. Muntah darah, batuk darah . Umbi 7 - 15 gram digodok atau dijadikan pil. 3. Panas, haus, mulut dan kerongkongan kering. Umbi 7 - 15 gram digodok atau dijadikan pil. 4. Susah buang air besar. Umbi 7 - 15 gram digodok atau dijadikan pil. 5. Melancarkan kencing. Umbi 7 - 15 gram digodok atau dijadikan pil.

LITERATUR PACING

P A C I N G Costus speciosus (Koenig) J.E. Smith.

KLASIFIKASI: Pacing disebut Costus speciosus (Koenig) atau Costus loureiri Horan termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah tabar-tabar, setawar, tepung tawar, lingkuwas atau muri-muri. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : Rimpang dan bijinya mengandung diosgenin (Sapogenin steroid), tigogenin, dioscin, gracillin, sitostrol, methyltriacontane, 8-hydroxutriacontan-25-one, 5 alfastimast-9(11)-en3beta, 24-hydroxytriacontan-26-one dan 24-hydroxyhentriacontan-27-one. Kandungan kimia tersebut diatas adalah bahan baku obat kontrasepsi (anti hamil) EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini bersifat masam, pedas, sejuk, sedikit toxic (beracun). Peluruh air kemih (diuretik), anti toxic, menghilangkan gatal (anti pruritus), peluruh keringat (anti piretik). BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan rimpang. Setelah dicuci bersih, dipotong tipis-tipis, kukus, keringkan. Umbi mentah : beracun. Selain itu digunakan juga batangnya.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Nephritic edema, air kemih sedikit. Pacing 30 gr, cynanchum paniculatum digodok, minum. 2. Mencegah kehamilan.Rimpang kering 10 gr ditambah 1 buah pace digodok, minum setelah dingin. Minum setiap hari selama 10 hari setelah haid. 3. Digigit ular. Pacing 1 batang, dicuci bersih lalu ditumbuk halus, beri air garam 2 sendok makan. Air perasannya diminum, ampasnya untuk menurap luka bekas gigitan lalu dibalut, sehari 2 kali. 4. Bengkak karena penyakit ginjal akut. Pacing 15 gram direbus, minum. 5. Eczema, gatal-gatal. Godok pacing secukupnya, untuk cuci. 6. Radang mata. Batang pacing 3 jari, dicuci bersih lalu ditumbuk halus kemudian diperas dan disaring. Airnya untuk diteteskan ke mata yang sakit, 3 - 4 kali per hari sebanyak 2 tetes. 7. Mencuci dan memperbaiki pertumbuhan rambut. Batang dan daun muda ditumbuk halus sampai menjadi bubur, satu malam diembunkan, pakai untuk mencuci dan memperbaiki pertumbuhan rambut. 8. Perut busung (ascites) dan bengkak (edema). Umbi yang berwarna merah dilumatkan dan dibungkus dengan kain sutera, ikat di pusar. Penyakitnya akan keluar berikut air kemih. 9. Pengerutan hati (cirrhosis), batuk rejan (pertusis) dan infeksi saluran kencing. Rimpang kering 3 - 10 gram digodok, minum.
Catatan: Wanita hamil dan pasien dengan pencernakan lemah dilarang pakai. Efek samping, rimpang mentah beracun, kelebihan dosis akan menimbulkan gejala muntah, mencret dan pusing. Bila terjadi gangguan tersebut di atas, dianjurkan untuk mengunyah 6 gr kayu manis (glycyrrhiza uralensis) dan telan sarinya.

PATIKAN KEBO Euphorbia hirta L.

LITERATUR PATIKAN KEBO


KLASIFIKASI: Patikan kebo disebut Euphorbia hirta L. atau E. capitata Wall. termasuk ke dalam famili tumbuhan Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah daun biji kacang, gelang susu, nangkaan, patikan jawa, kak-sekakan dan sosononga.. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain :- Myricyl alkohol, taraxerol, friedlin, betha amyrin, beta sitosterol, beta eufol, euforbol, triterpenoid eufol, tirukalol, eufosterol, hentriacontane, flavonoid, tanin, elagic acid (bunga).. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini memiliki rasa agak pahit dan asam, sejuk, sedikit toxic (beracun). Anti inflamasi, peluruh air seni dan menghilangkan gatal (antipruritic). BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman, segar atau dikeringkan.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA: Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Disentri . Patikan kebo 15 - 24 gram ditambah gula pasir (bila berdarah) atau gula enau (bila berlendir), tambah air secukupnya, ditim, minum. 2. Melancarkan kencing. Tanaman segar 30 - 60 gram, tambah air secukupnya, rebus, minum 2 x sehari 3. Abses paru, bronchitis kronis. Satu genggam tanaman, dilumatkan, tambah air, kemudian diperas jadi 1/2 mangkuk, minum. 4. Abses payudara. Patikan kebo segar 60 gram ditambah 120 gram tahu putih, di tim, makan. 5. Thypus abdominalis. Herba segar 30 - 150 gram direbus dengan air secukupnya, 3 kali sehari. 6. Tinea pedis, eksim. Herba segar 90 gr ditambah 1/2 liter alkohol 70 %, direndam 3-5 hari, untuk cuci. 7. Radang ginjal ( Pyelitis, nephritis ). Tanaman kering 6-9 gram atau segar 30 - 60 gram, rebus, minum. 8. Radang tenggorok. (TB88). Daun secukupnya, disedu dengan air panas, pakai untuk kumur-kumur. 9. Asma. 1 genggam daun patikan kebo kering, direbus dengan 2 - 3 gelas air mendidih, disaring dan diminum 2 kali sehari 1/2 gelas, pagi dan sore. 10. Radang kelenjar susu atau payudara bengkak. Satu genggam daun patikan kebo dan 2 sendok kedelai direbus dengan 3 - 5 gelas air mendidih, diminum 2 kali sehari 1 cangkir. Catatan : Efek samping ; jika terdapat gejala keracunan yaitu mencret, maka pengobatannya yaitu 9 gram kayu manis (Glycyrrizha uralensis) + 12 gram Lonicera macrantha DC ditambah 1/2 mangkuk air putih, direbus menjadi 1 mangkuk, minum

P E G A G A N Centella asiatica

LITERATUR PEGAGAN KLASIFIKASI: Pegagan disebut Centella asiatica (L.) Urban, atau Hydrocotyle asiatica termasuk kedalam famili tumbuhan Umbelliferae atau Apiaceae. Nama daerahnya; rumput kaki kuda, antanan gede, panegowang, tikusan, pagaga, piduh, kori-kori, gagan-gagan atau kisu-kisu. Nama di luar negeri: Gotu kola, takip-kohot, Brahma Buti, Indian Hydrocotyle/ Indian Pennywort. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : Manis, sejuk. Anti infeksi, Anti racun, Penurun panas, Peluruh air seni ( Diuretikum), Anti lepra, Anti sifilis sekaligus merevitalisasi sel kulit. Anti lepra dan anti sifilis berasal dari triterpenoida ; asiaticoside dan vellarine. Daun ; sebagai astringensia dan tonikum . Pegagan dikenal untuk revitalisasi sel tubuh dan untuk kesuburan wanita. Memperbaiki sirkulasi dengan revitalisasi pembuluh darah (mempertinggi permeabilitas kapiler). PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA : 1. Infeksi batu sal. kencing/kencing keruh.Rebus 30g segar dgn air beras bilasan II.(Kapsul 3x2 kapsul per hr) 2. Susah kencing. Lumatkan 30 g pegagan segar, tempel di pusar. (Saran 3x1 kapsul per hari) 3. Pembengkakan hati Rebus 240 - 600 g pegagan segar , minum rutin.(Saran 3x3 kapsul per hari) 4. Campak Rebus 60 - 120 g pegagan segar, minum secara rutin. (Saran 3x2 kapsul hari) 5. Bisul - pegagan segar 30 - 60 gram, direbus, minum. - pegagan segar lumatkan, tempel. 6. Mata merah, bengkak Pegagan, dilumatkan, diperas, airnya disaring. Teteskan ke mata, 3- 4 x sehari. 7. Batuk darah, muntah darah, mimisan Rebus 60 - 90 g segar, minum.(Saran 3x2 kapsul per hari) 8. Batuk kering Segenggam segar dilumatkan , peras. Ditambah air dan gula batu secukupnya, minum 9. Demam, Radang amandel, Sakit tenggorok, Bronchitis Segenggam penuh pegagan segar ditumbuk, tambah sedikt air dan garam, saring. Diminum pagi-pagi sebelum makan 10. Darah tinggi Daun 20 lbr pegagan direbus 3 gelas jadi 2 1/4, minum 3 kali 1/4 gelas. (Saran 3x2 kapsul /hr) 11. Wasir Rebus 4 - 5 pohon pegagan, 2 gelas, 5 menit. Minum. (Saran 3x2 kapsul hari) 12. Keracunan gelsemium elegans, arsenic. Rebus 15 - 30 gram pegagan segar, minum 13. Sakit perut, cacingan, menambah nafsu makan Rebus 15-30 g segar, minum (Saran 3x1 kapsul per hari) 14. Lepra Rebus 15-30 g pegagan segar, minum. Tumbuk 30 gram daun ditambah jinten hitam 25 gr, dan cuka jawa 1 sdm dan tempelkan ke tempat sakit. 15. Panas Rebus segenggam pegagan bersama 3 butir adas, sepotong kulit batang pulosari, sesiung biji bawang merah, dan tiga cangkir air sampai menjadi satu cangkir, saring, minum. 16. Batuk asma - Tumbuk 1 geng.peg.+ 7 daun randu, + air 1 cangkir + gula batu, saring, minum tiap pagi. /Tumbuk pegagan, patikan kebo, kencur, + secangkir air, saring, + gula batu, aduk, minum tiap pagi. 17. Sakit kepala Segenggam daun pegagan rebus + 1/4 sendok jinten + segelas air jadi 1/2, saring, minum. 18. Typhus Segenggam pegagan, 1/2 genggam daun jintan dan 5 batang tapak liman. Semua dikukusuntuk diambil airnya. Minum bersama satu sendok madu. 19. Busung Segenggam pegagan, 3 batang alang-alang, satu potong kulit kamboja. Rebus dengan 3 gelas air sampai mendidih. Minum 3 kali sehari satu cangkir. 20. Keracunan jengkol Daun 10 - 15 lembar pegagan, direbus dengan 3 gelas air tinggal separuhnya, minum. 21. Ayan Satu sendok serbuk daun pegagan + gula aren, disedu, saring, minum. (Saran 3x2 kapsul per hari) 22. Revitalisasi sel (luka, luka bakar, borok kulit, pencegahan keloid, bekas luka hipertropi): (Saran 3x1 kapsul/ hari) 23. Kesuburan wanita/ wajah berseri 10 gr direbus dengan 3 gelas air tinggal satu gelas minum airnya 24. Cuci darah daun pegagan 30gr, daun katu 15 gr, temulawak 100 gr, ketumbar 40 gr: rebus, minum airnya

PELANGSING JATI BELANDA (Guazauma ulmifolia Lamk ), KEMUNING ( Murraya panicukata (L. ) jack dan KUNCI PEPET ( Kaempferia angustifolia Rocc. )
Merupakan ramuan tanaman tanaman obat yang berfungsi menguruskan badan yaitu jati belanda (Guazama ulmifolia Lamk ), kemuning ( murraya paniculata (L) Jack), dan kunci pepet ( Kaempferia angustifolia Rose ). Sifat kimia dan efekfarmakologis tanaman tanaman obat tersebut sebagai berikut : 1. JATI BELANDA ( Guazuma ulmifolia Lamk. ) SIFAT KIMIAWI. Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui antara lain : -Kulit : Asam damar, zat samak tanaman / daun : zat LITERATUR PELANGSING pahit, glikose, dan minyak lemak. EFEK FARMOKOLOGIS Dalam farmokogi cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini bersifat - Anti diare, astrigen, dan menguruskan badan dengan dengan cara melarutkan lemak. Untuk pembuatan kapsul digunakan daun. 2. KEMUNING (Merruya paniculata (L) Jack ) SIFAT KIMIAWI Kandungan kimia tumbuhan ini, antara lain : Daun : mengandung cadinene, methyle antharanilate, bisabolone, betha- caryophyllene, geraniol, carene3, eugenol citronellol, methyl salicilate, s- quaiazulene,osthole panicukatin, coumurracyn. Kulit : mengandung mexotionim,5-7-dimethxy-8-(2,3dihydroxyisopenthyl)coumerin. Bunga: scopoletin . Buah : semi-alfa- carotone EFEK FARMOKOLOGIS Dalam farmokologi cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanamanini memiliki sifat: Rasa pedas, pahit, hangat,. Masuk meridian jantung, lever, dan paru- paru. Pemati rasa. Penenang, anti radang, menghilangkan bengkak, anti rematik, melancarkan peredaran darah, anti tiroid, mengaktifkan pembakaran lemak. Untuk pembuatan kapsul digunakan daun. 3. KUNCI PEPET (Kaempferia angustifolia Rosc. ) SIFAT KIMIAWI. Kandungan kimia tumbuhan ini antara lain : alkolida, saponim, flavoinida, polifenol, dan minyak atsiri. EFEK FARMOKOLOGIS Dalam farmokologi cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat : Rasa sepat, agak sedikit pahit, astringen, anti diare, dan anti dysentri, serta melarutkan lemak.Untuk pembuatan kapsul digunakan umbi kering.

KEGUNAAN: PELANGSING (melangsingkan tubuh) (Dosis : 3x2 kapsul per hari) Catatan: Ketiga bahan tanaman obatini berfungsi melarutkan lemak dan mengaktifkan pembakaran lemak. Oleh karena itu upaya menguruskan badan akan efektif jika disertai peningkatan aktifitas,serta mengurangi makanan berlemak , berkarbohidrat, dan bergula. Sebagai gantinya banyak makan makanan yang berserat seperti sayuran dan buah.

PEPAYA Carica papaya L. PEPAYA KLASIFIKASI: Pepaya disebut Carica papaya L. termasuk ke dalam famili Caricaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah pisang patuka, kates, pisang mantela, atau tapaya. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Daun : Enzym papain, alkaloid karpaina, pseudo-karpaina, glikosid, karposid, sakarosa, dekstrosa, levulosa. Alkaloid karpaina mempunyai efek seperti digitalis. Buah : -karotene, pectin, d-galaktosa, 1-arabinosa, papain, papayotimin papain, fitokinase. Biji : Papain, kemokapain, lisosim, lipase, glutamin, siklotransferase. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Rasa pahit, pedas, sejuk, beracun. Masuk meridian liver, lambung dan kandung kencing (vesica urinaria). Akar : Peluruh kencing, obat cacing, penguat lambung, perangsang kulit. Biji : Obat cacing, peluruh haid. Buah matang : Memacu enzym pencernaan, peluruh empedu, menguatkan lambung, anti scorbut. Buah mengkal : Pencahar ringan (laxative), peluruhkencing (diuretikum), melancarkan ASI, abortivum. Daun : Menambah nafsu makan, peluruh haid. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kena racun singkong. Buah pepaya muda satu telapak tangan diparut, tambah cangkir air matang dan garam sedikit, peras, saring. Minum 1 hari sekali. 2. Malaria. Daun pepaya secukupnya digiling halus, tambah air masak cangkir, saring, ditambah garam sedikit. Minum sehari 3 x 3. Cacing kremi. Akar pepaya 2 jari, bawang putih 3 butir, gula enau 2 jari, dipotong-potong seperlunya lalu direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Disaring, minum 2 kali sehari, gelas. 4. Kurang nafsu makan. Daun agak muda dicuci lalu ditumbuk halus, tambah cangkir air masak dan satu sendok makan madu. Peras, saring, minum. Lakukan 2 3 kali. 5. Radang ginjal, batu ginjal dan sakit kandung kemih. Akar pepaya 3 jari dicuci dan potong-potong seperlunya, direbus dengan 4 gelas minum air bersih, sampai tersisa setengahnya. Setelah dingin disaring dan diminum dengan madu seperlunya, 3 kali gelas. 6. Digigit ular berbisa. Akar pepaya 5 jari dicuci bersih lalu ditumbuk halus, tambahkan air garam secukupnya seperti bubur, dipakai untuk menurap bekas gigitan ular lalu dibalut. Ganti 2 kali sehari. 7. Sembelit, sakit maag. Buah pepaya masak pohon, kupas, cuci dengan air masak yang diberi garam sedikit, dipotong-potong lalu dimakan. Sehari dua kali sehabis makan. 8. Melancarkan Asi. Daun diremas, dilayukan diatas api. Hangat-hangat diletakkan diatas payudara. 9. Kaki gajah. Daun secukupnya digodok, untuk merendam kaki yang membesar. 10. Koreng kulit, kutil, menghaluskan kulit. Air juice pepaya mengkal diusapkan ke tempat kelainan. 11. Luka Bakar. Getah pepaya muda diusapkan ke luka bakar, menghilangkan sakit dan mencegah lepuh.

KEMBANG PUKUL EMPAT Mirabilis jalapa L.. LITERATUR KEMBANG PUKUL EMPAT KLASIFIKASI: Kembang pukul empat disebut Mirabilis jalapa L atau Jalapa congesta Moench., atau Nyctago hortensis Bot., termasuk ke dalam famili tumbuhan Nyctaginaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah kembang pagi sore, bunga waktu kecil, kederat dan bunga-bunga parengki. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l: Akar : Betaxantins. Buah : Zat tepung, lemak, (4,3%), zat lemak, (24,4%), zat asam minyak (46,9%). EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat: anti radang, peluruh air seni, memperlancar sirkulasi, menghilangkan hambatan aliran darah. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki sifat tidak berbau, manis, rasa netral, sejuk. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologis didapat dari penggunaan akar, daun dan buah. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Acute arthritis. Akar segar direbus, minum. Bila badan panas ditambah tahu, bila badan dingin ditambah kaki sapi. 2. Bisul. Sepuluh lembar daun kembang pukul empat dicuci, kemudian dilumatkan, ditambah air garam secukupnya, ditempel pada bisul dan sekelilingnya lalu dibalut. 3. Radang amandel. Akar 9 - 5 gr kering atau 15 30 gr segar. 4. Infeksi saluran kencing/ prostatitis. Akar 9 15 gr kering atau 15 30 gr segar. 5. Kencing manis (DM). Akar 9 15 gr kering atau 15 30 gr segar. 6. Keputihan (Leucorrhea) Erosi mulut rahim (cervical erosian). Akar 9 15 gr kering atau 15 30 gr segar. 7. Radang sendi yang akut Akar 9 15 gr kering atau 15 30 gr segar. Catatan: Wanita hamil dilarang menggunakan obat ini.

LITERATUR PULAI

PULAI Alstonia scholaris R.Br

KLASIFIKASI: Pule disebut Alstonia scholaris R Br, termasuk ke dalam famili tumbuhan Apocynaceae. Tanaman ini dikenal dengan naman daerah pule, lame, polay, hanjalutung, kayu skala, rita atai lita-lita SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain: Kulit batang: saponin, flavonoida dan polifenol. Alkaloid : ditamine (C18H19NO3), ditaine (echititamine), echi-kaoetchine. Zat pahit: echeretine, echicherine. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisionallain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; pahit, antipiretik, anti malaria, anti demam, antihipertensi/ antiandenergik, melancarkan saluran darah. UJI KLINIS/ UJI PRA KLINIS. 1. Uji pra klinis pulai dilakukan di Departement of Pharmacy, Kings collage London, UK, terhadap 2 macam cell line kanker paru manusia MOR-P (adenocarcinoma) dan COR-L23 (large cell carcinoma). Ternyata efek sitotoksik terhadap kedua cell line tersebut terdapat pada pule berupa alkaloid indole yang terdiri dari talcarpine, villalstonine, pleiocarpamine dan macralstonine. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan kulit batang, daun dan getah. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Demam. 10 gram kulit batang dicuci dan direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit. Hasil rebusan diminum sekaligus. 2. Hipertensi. 10 gr kulit batang dicuci dan direbus dengan 3 gelas air sisakan sampai 2 gelas. Hasil rebusan diminum sekaligus. 3. Nyeri (disisi dada, atau karena tusukan) Akar dikunyah dengan pinang, dibuang ampasnya. 4. Tonikum, ekspektorant, perut kembung, ginjal membesar, demam nifas, hemorhoid, sakit kepala. Digunakan getah, dicampur bahan lain. 5. Koreng kotor, cacing keremi, bisul, koreng dan borok hewan. Digunakan getah,dicampur bahan lain. 6. Sifilis, beri-beri, sakit usus, cacing, desentri, diabetes, dan malaria. Digunakan daun, umumnya direbus dan ditambah bahan lain, minum.

LITERATUR PULAI PANDAK

PULE PANDAK Rauvolfia serpentina (L.) Bentham ex Kurz.

KLASIFIKASI: Pule pandak disebut Rauvolfia sepentina (L.) Bentham ex Kurz atau Ophioxylon obversum Miq. termasuk ke dalam famili tumbuhan Apocynaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah akar tikus. Terdapat 2 jenis Pule pandak yang berkhasiat serupa, jenis yang kedua yaitu Rauvolfia verticilata (L) B. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain alkaloid. Alkaloid terdiri tiga grup yaitu : Group I : alkaline kuat; quarterary ammonium compound serpentine, serpentine, sarpagine dan samantine. Penyerapan jelek jika digunakan per oral. Group II : tertiary amine derivate yohimbine, ajmaline, ajmalicine, tetraphylline dan tetraphyllicine. Group III: alkaline lemah secondary amines reserpine, rescinnamine, deserpidine, raunesine dan canescine. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; akar : rasa pahit, dingin, sedikit beracun. Penenang, menurunkan tekanan darah (hipotensif), melancarkan sirkulasi, menghilangkan sakit, penurun panas, menghilangkan panas dalam dan panas liver, anti radang. Simpatikolitik, berefek langsung pada hypothalamus dan saraf simpatis perifer. batang dan daun : Pahit, manis, sejuk. Menolak angin, menurunkan tekanan darah, melancarkan darah beku. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan akar dikeringkan. Batang dan daun juga dapat dipakai untuk pengobatan.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Tekanan darah tinggi. Akar 50 gram digodok, minum. Bisa batang atau daun. 2. Sakit pinggang. Akar 50 gram direndam dengan arak, minum. 3. Sakit kerongkongan. Akar secukupnya diiris tipis, untuk dihisap-hisap. 4. Sakit kepala, susah tidur, pusing, demam, radang kantung empedu, luka terpukul, digigit ular berbisa, kurang nafsu makan, sakit perut/ disentri. Akar 10 - 15 gram digodok, minum. 5. Demam influenza. Daun 25 gr digodok, minum. 6. Luka terpukul, digigit ular : Daun segar dilumatkan, dibubuhi pada tempat yang sakit. 7. Luka berdarah : Daun muda secukupnya ditumbuk dan dibubuhi pada tempat yang sakit. Catatan : Pemakaian hati-hati karena sedikit beracun. Penderita lambung dan gangguan jiwa, depresi, dilarang. Kadang-kadang ada efek saming ringan seperti mengatuk, hidung tersumbat dan pusing, sedikit diare, mimpi buruk, rasa lelah dan sedikit mual.

P U L U T A N Urena lobata L.

POLUTAN KLASIFIKASI: Pulutan disebut Urena lobata L. atau Urena tomentosa Blume. termasuk ke dalam famili tumbuhan Malvaceae. dengan nama daerah sampelulut, pungpulutan, legetan, polot, kapuhak, bejak, kokomomoko atau taba toko. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Batang dan daun mengandung zat lendir, biji mengandung 13 - 14 % lemak. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa manis, tawar, sejuk. Penurun panas, anti radang, anti rematik.
BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan akar atauseluruh tanaman, pemakaian segar atau kering.

Tanaman ini dikenal

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA: Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Influenza. Akar 24 gr direbus, minum. 2. Disentri, diare, nyeri perut. Akar segar 30 60 gram, direbus, minum. 3. Nyeri perut, demam rheumatik. Daun kering 30 - 60 gr, direbus, minum. 4. Keputihan, kencing keruh. Akar segar 30 - 60 gr direbus, minum. 5. Bengkak karena nephritis. Akar segar 30 - 60 gram direbus, minum sehari dua kali. 6. Luka, koreng berdarah, bisul, Bunga atau daun pulutan dilumatkan tempelkan. 7. Gondok. Akar segar 30 - 60 gr (kering 15-30 gr) direbus, minum

P U R I N G Codiaeum variegatum (L.) Bl.

PURING KLASIFIKASI: Puring disebut Codiaeum variegatum (L.) Bl. termasuk ke dalam famili tumbuhan Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah tarimas, pudieng, karoton, katomas atau susurite. Sedangkan nama asing untuk tumbuhan ini Croton atau Garden croton. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kandungan kimianya belum banyak diketahui kecuali getahnya mengandung tanin. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan tanaman ini memiliki rasa pahit, dingin, beracun. Melancarkan peredaran darah, peluruh keringat dan pencahar ringan. Akar dan kulit batang mempunyai rasa pedas, yang berkurang bila digodok bersama dengan scutellaria. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, ranting muda, akar dan kulit batang.
PENYAKIT YAN G DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Perut mulas. Akar puring sepanjang satu jari ditambah 3 lembar daun sesuru (Euphorbia nerifolia L.) ditumbuk sampai halus, tambahkan air secukupnya lalu disaring dan diminum. Setelah minum ramuan ini akan sedikit diare karena berkhasiat pencahar, tapi sakit perutnya menghilang. 2. Sakit perut pada anak-anak. Daun puring berwarna kuning yang masih muda dan segar, secukupnya dilumatkan sampai halus, tambahkan sedikit air bersih sampai menjadi bahan seperti bubur. Balurkan pada perut anak. 3. Sifilis. Satu batang puring seutuhnya dicuci bersih lalu digodok dengan 5 gelas air sampai tersisa setengahnya. Setelah dingin disaring lalu dibagi untuk 3 kali minum. Diminum dengan air gula seperlunya. 4. Sukar berkeringat, eksema. Rebus daun secukupnya, minum. 5. Cacingan, nafsu makan berkurang. Rebus ranting muda secukupnya, minum. 6. Sembelit, kejang lambung, kehilangan selera, penyakit saluran kencing pada anak-anak. Rebus akar dan kulit batang secukupnya, minum.

LITERATUR RUMPUT BELANG

RUMPUT BELANG Zebrina pendula Schnizl.

KLASIFIKASI: Rumput belang disebut Zebrina pendula Schnizl. termasuk ke dalam famili tumbuhan Commelinaceae. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain: Batang dan daun mengandung Calcium oxalat dan gummi. Saponin dan polifenol. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan tanaman ini memiliki rasa manis, dingin dan agak beracun. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh terna (herba). PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Batuk dan muntah darah Tanaman segar 60 - 90 gram digodok atau ditumbuk, ambil air perasannya. 2. Disentri kronis. Bahan segar 150 g ditambah 30 gram beras putih yang telah digongseng sampai kuning, lalu digodok dengan air secukupnya, dibagi untuk 3 kali minum. 3. Keputihan. Bahan segar 150 g ditambah 30 gram beras putih yang telah digongseng sampai kuning, lalu digodok dengan air secukupnya, dibagi untuk 3 kali minum. 4. Kencing nanah (gonorrhea). Bahan segar 60 - 120 gram dicuci bersih lalu digodok dengan air secukupnya sampai tersisa 1 mangkuk. Sehari 2 kali. 5. Bisul. Bahan segar dicuci bersih, lalu dilumatkan dan dibubuhi ke tempat yang sakit.. Catatan : Wanita hamil dilarang pakai

REMEK DAGING / SAMBANG GETIH Hemigraphis colorata LITERATUR REMEK DAGING KLASIFIKASI Remek daging disebut Hemigraphis colorata atau Ruellia colorata Bl. termasuk ke dalam famili tumbuhan Acanthaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah keji beling I, keci beling, sambang geteh, remek daging, reundeu beureum, binalu api atau lire. SIFAT KIMIAWI Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - Mineral : natrium, kalsium dan unsur lainnya - Asam silikat, tanin dan glikosida. EFEK FARMAKOLOGIS Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Daun : Rasa kelat, astringent, anti diare dan diuretik. Menggumpalkan darah pada luka. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun dan seluruh tanaman. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Diare, disentri. Seluruh bagian tanaman direbus selama setengah jam, airnya diminum. 2. Batu ginjal. Daun dirabus selama seperempat jam, airnya diminum. 3. Sakit kulit. Daun direbus untuk mandi. 4. Luka. Sebagai obat luar.

RANGGA DIPA Clerodendron indicum (L.) O. Ktje.

LITERATUR RANGA DIPA KLASIFIKASI: Rangga dipa disebut Clerodendron indicum. atau Clerodendron fortunatum Bl termasuk ke dalam famili tumbuhan Verbenaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah genje, daun apiun, biduyuk dan memadatan. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kandungan kimianya belum banyak diketahui. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan tanaman ini memiliki rasa pahit, sejuk dan peluruh kencing. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Radang saluran kencing, radang kandung kemih. Rangga dipa dan rumput lidah ular secukupnya digodok, minum. 2. Keseleo, rematik. Daun 10 - 15 gram digodok, minum. Daun dilumatkan dan tempelkan ke tempat yang sakit. 3. Asma, sesak napas. Daun kering digulung, hisap seperti rokok.

RUMPUT MUTIARA Hedyotis corymbosa (L.) Lamk. LITERATUR RUMPUT MUTIARA KLASIFIKASI: Rumput mutiara disebut Hedyotis corymbosa (L.) Lamk. atau Oldenlandia corymbosa L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Rubiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah rumput siku-siku, daun mutiara atau katepan. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l.: hentriacontane, stigmasterol, ursolic acid, betha - sitosterol, sitisterol, D - glucoside, p - coumaric acid, flavonoid glycosides dan oleanic acid. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini bersifat memiliki rasa manis, sedikit pahit, lembut netral dan agak dingin. Menghilangkan panas, anti radang, diuretik, menyembuhkan bisul (anti carbuncular), mengilangkan panas dan toxin, mengaktifkan sirkulasi darah. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN : seluruh tanaman, segar atau dikeringkan.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakitpenyakit sebagai berikut : 1. Radang usus buntu dan peritonitis lokal yang ringan Herba 60 gr direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi 2 gelas, untuk 2-3 xminum, selama 6-8 hari. Pada kasus berat harus dengan campuran lain. (Saran 3x3 kapsul per hari, banyak minum air ) 2. Sumbatan saluran sperma (Epididymic stasis). Tanaman 30gr direbus,minum selama 3-4 minggu, pada kasus-kasus nyeri buah zakar akibat gumpalan.(Saran 3x2 kapsul per hari, banyak minum air) 3. Kanker : lymphosarcoma, Ca-lambung, Ca-cervix, kanker payudara, rectum, fibrosarcoma dan Ca - nasopharynx. Tanaman 30 - 60 gram direbus, minum. Ditambahkan pada pengobatan konvensional / obat anti neoplastik, baik bersama-sama atau diberikan berseling. (Saran 3x2 kapsul per hari, banyak minum air ) 4. Tonsilitis, pharyngitis, bronchitis, pneumonia, gondongan Rebus 15 - 60 gram tanaman dengan 4 gelas air menjadi 2 gelas, dinginkan, saring, minum.(Saran 3x2 kapsul per hari ) 5. Hepatitis, cholecystitis Rebus 15 - 60 gram tanaman dengan 4 gelas air menjadi 2 gelas, dinginkan, saring, minum.(Saran 3x2 kapsul per hari, banyak minum air ) 6. Penyakit radang panggul, infeksi saluran kemih Rebus 15 - 60 gram dgn 4 gelas air menjadi 2 gelas, dinginkan, saring, minum. ( Saran 3x2 kapsul per hari ) 7. Memar, pyodermi, gigitan ular, tersiram air panas, tulang patah, terkilir Lumatkan herba segar untuk dibubuhkan ke tempat yang sakit. 8. Tersiram air panas Herba segar secukupnya direbus, untuk cuci. . Catatan : - Beberapa penderita merasakan mulut kering setelah pemakaian selama 10 hari. - Tanaman obat ini sudah dibuat tablet, granule dan obat suntik. - Suntikan dosis tinggi menyebabkan penurunan sel darah putih yang ringan, dan kembali normal setelah. 3-5 hari obat dihentikan. Beberapa kasus chronicasthmatic menyebabkan nervous.

SAGA RAMBAT Abrus precatorius L.

LITERATUR SAGA RAMBAT


KLASIFIKASI: Saga rambat disebut Abrus precatorius L.atau A. frutex Rumph.termasuk ke dalam famili Leguminosae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah saga biji, sago betino, saga leutik, saga telik, walipopo, pikalo atau kelepip. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Biji : Abrine, abraline, L(+)-hypaphorine, precatorine, choline, trigonelline, squalene, -amaryn, abrussic acid dan asam galat. Akar, batang dan daun : Glycyrrhisic acid. EFEK FARMAKOLOGIS. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki sifat: Biji : Pedas, pahit, netral, sangat beracun. Membunuh parasit (parasiticde), anti radang, melancarkan pengeluaran nanah. Tidak dianjurkan untuk pemakaian dalam (makan/ minum) Akar, batang dan daun : Manis, netral. Membersihkan panas, anti radang, peluruh kencing (diuretik) Daun : Penyejuk(demulcent) pada kulit dan selaput lendir. Mempunyai efektivitas ekpektoran yang diyakini karena adanya kandungan gliserin yang memacu sekresi mukosa dari trakea. Akar: Perangsang muntah (emetikum). PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Infeksi jamur, scabies, radang kulit bernanah, ekzema. Biji secukupnya ditumbuk halus, campurkan sedikit minyak. Oleskan ke bagian tubuh yang sakit. 2. Sakit tenggorokkan, hepatitis. Akar dan batang 10 15 gr dicuci bersih, akarnya dipotong-potong secukupnyalalu direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas, saring, minum sehari 2 x gelas. 3. Serak dan amandel. Daun saga segar atau yang telah dikeringkan diseduh, saring, minum. 4. Bronchitis. Daun segar 10 15 gr direbus dengan 2 gelas air sampai 1 gelas. Saring, minum. 5 Bercak putih di kulit (Leucoderma). Biji saga dan akar daun encok ditumbuk halus, lalu tambahkan sedikit air sampai menjadi adonan seperti bubur pekat. Dipakai untuk menurap bercak putih dikulit. 6. Batuk pada anak. Segenggam penuh daun saga berikut tangkainya, sebutir bawang merah, 3 butir adas, sepotong kecil kayu pulosari, sepotong gula batu, tambahkan air secukupnya lalu direbus selama 15 menit. Setelah dingin disaring, minum. 7. Batuk. Daun saga genggam, 2 kuntumbunga sepatu, 1/5 genggam daun poko, 10 kuntum bunga tembelekkan, 2 butir bawang merah, 1 sendok the adas, 1 jari pulosari, 1 jari rimpang jahe, 3 jari gula enau, cuci, potong-potong, rebus dengan 3 gelas air sampai 1 gelas. Saring untuk 3 kali minum. 8. Sariawan mulut. a. Daun saga setelah dicuci bersih, dikunyah. Lakukan 2 kali sehari. b. Daun saga secukupnya direbus, setelah dingin dipakai untuk kumur-kumur. c. Daun saga 1/5 genggam dicuci bersih lalu digiling halus, tambahkan cangkirair masak dan sedikit garam. Diperas dan disaring lalu diminum. Lakukan 3 kali sehari. 9. Trachoma. Daun saga genggam dicuci bersih lalu digiling halus, tambahkan 120 cc air masak. Saring dengan kertas saring. Airnya untuk merambang mata yang sakit, 3 - 6 kali sahari. 10. Panas dalam. Tangkai 10 15 gr dan daun saga dicuci bersih lalu direbus dengan 2 gelas air bersih sampai tersisa satu gelas. Setelah dingin disaring, minum.

S A L A M Syzygium polyanthum (Wight.) Walp. LITERATUR Salam disebut Eugenia polyanthum Wight. atau E. lucidula Miq. termasuk ke dalam famili tumbuhan Myrtaceae. KLASIFIKASI: SALAM Tanaman ini dikenal dengan nama daerah meselangan, ubar serai, gowok, manting atau kastolam. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Minyak atsiri (0,05 %) yang mengandung sitral dan eugenol, tanin dan flavonoida. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; Daun : Rasa kelat, wangi. Astringent. Memperbaiki sirkulasi. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, kulit batang, buah dan akar. UJI KLINIK/PRA KLINIK 1. Uji pra klinik efek antidiare dari daunsalam telah dicobakan pada tikus dan menunjukkan bahwa efek anti diarenya tidak jauh berbeda dengan loperamid. (P.10) 2. Uji pra klinik efek anti hipertensi diperlihatkan dengan adanya penurunan tekanan darah arteri tikus jantan yang dibuat hipertensi, namun dengan pola penurunan yang berbeda dengan verapamil.(P.10) 3. Uji pra klinik efek hipoglikemia ditunjukkan dengan penurunan kadar gula tikus yang setara dengan tolbutamid.(P.10).

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Diare. Daun 15 g dicuci lalu direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit. Tambahkan sedikit garam. Setelah dingin disaring, minum sekaligus. Atau kulit batang dipotong-potong diseduh dan diminum sebagai teh. 2. Kencing manis. Daun 7 lembar dicuci bersih lalu direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring, dibagi untuk 2 kali minum. 3. Sakit maag. Daun 15 - 20 lembar dicuci bersih, rebus dengan 1/2 liter air sampai mendidih. Tambahkan gula merah secukupnya. Minum sebagai teh setiap hari, sampai rasa penuh dan perih di lambung menghilang. 4. Mabuk akibat alkohol. Satu genggam buah salam yang sudah masak dicuci bersih lalu ditumbuk sampai halus. Peras dan saring lalu diminum. 5. Kudis, gatal. Daun atau kulit batang atau akar, dicuci bersih lalu digiling halus sampai menjadi adonan seperti bubur. Balurkan ketempat yang sakit.

SAMBANG DARAH Excoecaria cochinchinensis Lour.

LITERATUR SAMBANG DARAH


KLASIFIKASI: Sambang darah disebut Excoecaria cochinchinensis Lour. atau Excoecaria bicolor Hassk. termasuk ke dalam famili tumbuhan Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah ki sambang. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : Tanin, asam behenat, triterpinoid eksokarol, silosterol. Getah mengandung resin dan senyawaan yang sangat beracun. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina tanaman ini memiliki sifat pedas, hangat, beracun (toksik). Membunuh parasit (parasiticide), obat gatal (antipruritic) dan menghentikan pendarahan. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Disentri. Daun 15 lembar dicuci dan digodok dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 2 gelas. Dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 2. Muntah darah dan batuk darah. Daun dicuci bersih dan ditumbuk halus, beri sedikit garam dan setengah cangkir air minum, setelah diaduk lalu diperas dengan sepotong kain. Minum. 3. Pendarahan haid. Minum air rebusan beberapa ranting sambang darah. 4. Pendarahan setelah bersalin, keguguran. Akar 1 jari direbus dengan 2 gelas air sampai tersisa 1 gelas dinginkan, saring, minum 2 x gelas. 5. Eksim kronis, psoriasis, neurodermatitis dan luka berdarah. Daun secukupnya, setelah dicuci bersih ditumbuk halus, lalu bubuhkan ke tempat yang sakit dan dibalut.

SAMBILOTO Andrographis paniculata (Burm.f) Nees


PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakitpenyakit sebagai berikut : 1. Typhus abdominalis Daun segar 10 - 15 lembar, godok, + madu, minum. ( Saran 3x1 kapsul /hr) 2. Disentri basiler / diare. Daun 9 - 15 gram kering, digodok untuk dua kali minum. (Saran 3x1kaps/hr) 3. Flu, sakit kepala, panas. Minum bubuk tanaman, sehari tiga kali @ 1 gram. (Saran 3x1 kaps/hari) 4. Influenza, radang paru. Bubuk daun kering, sehari 3 - 4 kali @ 3 gram. (Saran 3x3 kapsul /hari) 5. Radang saluran napas, radang paru. Daun kering, 9 gram, godok, minum. ( Saran 3x3 kaps/hari) 6. TBC paru Daun kering digiling menjadi bubuk, diaduk dengan madu dan dibuat pil dengan diameter 0,5 cm. Sehari 2-3 kali @ 15-30 pil, diminum dengan air matang. (Saran 3x1 kaps/hari) 7. Batuk rejan Daun 3 lembar diseduh, campur madu. Minum sehari 3 X. (Saran 3x1 kapsul /hari) 8. Darah tinggi Daun 5 - 7 lembar diseduh, monum, sehari beberapa kali. (Saran 3x 1 kaps /hari) 9. Infeksi mulut, tonsilitis. Bubuk daun kering 3-4,5 gram, campur madu, minum.(Saran 3x1 kaps /hr) 10. Pharyngitis Herba segar 9 gram, dikunyah dan ditelan. 11. Infeksi telinga tengah (OMA) Herba segar 9 - 15g, digodok dan diambil airnya untuk tetes telinga. 12. Kencing manis Setengah genggam daun digodok, 10cm batang brotowali, segenggam daun kumis kucing. Direbus dalam 3 gelas air jadikan 2 1/4 gelas. Dinginkan saring, minum sehabis makan. Sehari 3 kali 3/4 gelas. (Saran 3x2 kapsul per hari, minum banyak air) 13. Kencing nanah (Gonorrhoea) Tanaman 3 dicuci, digodok dengan 4 gelas 2 1/4 gelas. Saring, minum dengan madu. Sehari 3 x 3/4 gelas. (Saran 3x3 kapsul per hari,minum banyak air) 14. Digigit ular berbisa Turapkan daun dan tembakau yang dilumatkan, dan minum rebusan daun. 15. Kudis Tumbuk daun + belerang, lumurkan. Minum rebusan 5 lembar daun sendok dan 7 daun sambiloto segar, saring, minum sehari sekali. 16. Luka bakar Bubuk daun diaduk dng minyak kelapa, balurkan atau kompres dgn godokan daun segar. 17. Air rebusan daun sambiloto dipakai untuk membangkitkan nafsu makan. 18. Obat demam Minum perasan daun, dan tempelkan daun ke badan. (Saran 3x1 kapsul per hari) 19. Disentri Segenggam daun sambiloto kering dan air segenggam, rebus, minum. 20. Kanker, Penyakit trophoblastik dan hamil anggur Obat suntik, infus atau tablet dari sari sambiloto. 21. Hepatoprotektor 5 10 g daun sambiloto kering, direbus dan diminum airnya. 22. Kolesterol dan asam urat. (Saran 3x1 kapsul per hari) PERINGATAN- PERHATIAN: Ekstrak Sambiloto mempunyai kemungkinan efek sinergis dengan Isoniacid. Uji in Vivo (pada hewan) memberi kemungkinan bahwa sambiloto berefek abortifasien dengan demikian tidak boleh diberikan selama masa kehamilan. Efek rasa pahit; mual, muntah.

LITERATUR SAMBILOTO

S A N G I T A N Sambucus javanica Reinw.

LITERATUR SANGITAN
KLASIFIKASI: Sangitan disebut Sambucus javanica Reinw. atau S. chinensis Lindl. termasuk ke dalam famili tumbuhan Caprifoliaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah sangitan, kerak nasi. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : Essential oil, ursolic acid, betha-sitosterol, alpha-amyrin palmitate, KNO3, tanin.. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini memiliki rasa manis, sedikit pahit, hangat. Herba ini masuk meridian hati (liver) Akar : Menghilangkan kolik (antispasmodik) dan menghilangkan pembengkakan. Batang dan daun : Peluruh kencing (diuretik), menghilangkan pembengkakan dan menghilangkan sakit (analgetik) serta melancarkan sirkulasi darah. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan akar, batang dan daun. Dijemur bila ingin disimpan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Nephritic edema, beri-beri. Seluruh tanaman sebanyak 30 - 60 gram dicuci bersih, lalu dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan tiga gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum. 2. Sakit kuning: Akar sangitan di tim dengan daging sapi, makan. 3. Bengkak terpukul, tulang patah. Akar sebanyak 20 gram dicuci bersih, dipotong seperlunya lalu direbus dengan air sebanyak 400 cc dan arak putih, sampai tersisa setengahnya. Tambahkan 30 g gula pasir, aduk sampai merata. Setelah dingin, saring, minum. 4. Rematik kronis, sakit pinggang, bengkak. Akar 15 - 30 gram dicuci bersih, dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 3 gelas air sampai tersisa satu gelas. Setalah dingin disaring, lalu diminum. Untuk luarnya daun segar dicuci lalu digiling halus. Bubuhkan kebagian tubuh yang sakit. 5. Rubella Seluruh tumbuhan secukupnya dicuci bersih lalu dipotong-potong seperlunya. Godok dengan 3 liter air. Hangat-hangat dipakai untuk mandi. 6. Tulang patah Akar kering 30 - 60 g (atau segar 90 - 120 g) direbus dan minum airnya. 7. Disentri Batang dan daun 30 - 60 g (yang segar 90 - 120 g) rebus atau minum air perasannya. 8. Radang saluran napas kronis (bronkhitis kronis) Batang dan daun 30 - 60 g (yang segar 90 - 120 g) rebus atau minum air perasannya. 9. Keram / kejang pada kaki, Sakit pada tulang Seluruh tanaman 30 - 60 g (yang segar 90 - 120 g) rebus atau minum air perasannya. Catatan : Wanita hamil dilarang pakai.

SATEKOLA (SAMBILOTO, TEMULAWAK, KOMPREI, LADA) LITERATUR SATEKOLA Merupakan ramuan hasil temuan seorang peneliti dari Balai Penelitian Tanaman Obat Tawangmangu. Ramuan ini terdiri campuran bahan kering yang dihaluskan dari :
1. SAMBILOTO ( Andrographis paniculata (Burm.f) Nees ) , seluruh tanaman. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : - Laktone dari daun dan cabang berupa deoxyandrographolide, andrographolide (zat pahit), Neoandro-grapholide, 14-deoxy-11,12 didehydroandrographolide dan homoandrographolide. - Flavonoid dari akar berupa polymethoxyflavone, andrographin, panicolin, mono-o-methylwithin dan apigenin-7,4-dimethyl ether, - alkane, ketone dan aldehyde, - Kalium, kalsium, natrium dan asam kersik. - Androgra-folida sekurangnya 1 %. - Kalmegin (zat amorf) dan hablur kuning yang rasanya pahit sampai sangat pahit. EFEK FARMAKOLOGIS: Tumbuhan ini bersifat : - menurunkan panas dan menghilangkan panas dalam, - anti racun (antitoxic) yaitu menangkal dan menyembuhkan racun, - menghilangkan sakit (antipiretik), - anti radang, - anti bengkak, Obat ini merusak sel trophocyt dan trophoblast, berperan dalam kondensasi cytoplasma dari sel tumor, pyknosis dan menghancurkan inti sel. Herba ini efektif untuk infeksi dan merangsang phgocytosis. Sudah banyak dibuat tablet dan obat suntik. Dalam farmakologi Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa pahit, dingin,masuk meridian jantung dan paru-paru. 2. TEMU LAWAK ( Curcuma xanthorrhiza. Roxb.), berupa rimpang tanaman . SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, antara lain: minyak menguap: fellan-dren dan turmerol-kurkumin,zat tepung, kamfer, glikosida, toluylmetilkarbinol dan 1-sikloisoprenmyrsen. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman memiliki sifat; Rasa sedikit pahit,anti sembelit,acnevulgaris, anti inflamasi dan antihepatotoksik. 3. KOMFREY ( Symphytum officinale L. ), berupa daun yang dikeringkan. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini belum banyak diketahui kandungan kimianya. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Dingin, agak sedikit pahit, meningkatkan aktifitas kelenjar-kelenjar hormon. 4. L A D A ( Piper albi Linn. ), berupa buah / biji lada yang dikeringkan. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : - minyak lada (berbau phellandren) , - alkaloida (piperine), - munyak lemak, chavisin, dan pati. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa pedas, hangat, sedikit pahit, anti piretik, memperlancar peredaran darah. KEGUNAAN: PENYAKIT ASAM URAT TERLALU TINGGI (Dosis: 3 x 2 kapsul per hari)

SAWI TANAH Nasturtium montanum Wall..

LITERATUR SAWI TANAH


KLASIFIKASI: Sawi tanah disebut Nasturtium montanum Wall. atau Rorippa indicum (L.) Hieron termasuk ke dalam famili tumbuhan Cruciferae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah sawi lemah, sawi taneuh, kamandilan atau atau maru-maru. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l. : - Rorifone, rorifamide, 6 crystalline substans (2 substansi netral dan 4 asam organik) dan beberapa turunan decyanated. EFEK FARMAKOLOGIS: Rasa pedas hangat, penurun panas, anti racun, peluruh air seni, mencairkan dahak (mucolitik), antibakteri. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan selaruh tanaman, segar atau kering. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Radang saluran napas (chronic bronchitis) Dengan pengolahan, ambil zat berkhasiat yaitu rorifone, 200 - 300 mg/hari, dibagi dalam 4 dosis, selama 10 hari. Pada pemberian lebih dari 300 pasien, efek expectorant baik; dahak berkurang banyak. 2. Influenza. Tanaman segar 30 - 60 gr dan 10 - 15 gr bawang putih, seluruhnya digodok, minum. 3. Campak, panas. Sawi tanah segar, ditumbuk lalu peras ambil airnya, tambah sedikit garam, minum. Kemudian minum air putih. Umur 1 - 2 tahun, sekali minum 30 gr. Lebih dari 2 tahun; 60gr. 4. Rheumatik sendi. Sawi tanah segar direbus, minum. 5. Sakit lambung, melancarkan pencernakan. Sawi tanah kering 30 gram direbus, minum. 6. TBC, batuk berdahak. Sawi tanah 30 gr direbus, tambah gula enau, minum setiap hari. 7. Sakit kuning, hepatitis Akar sawi tanah genggam, daun sawi tanah genggam dan 3 gelas air, semuanya direbus menjadi 1 gelas. Sesudah dingin disaring, tambah madu, sehari 2 x gelas air, semuanya rebus 1 gelas. Sesudah dingin disaring, tambahkan madu, sehari 3 x gelas. 8. Kencing darah. Pohon sawi tanah 5 (berikut akar) dan 3 gelas air, direbus jadi 1 gelas, sehari minum 3 x gelas. 9. Sakit kandung kencing akibat kedinginan, kencing sedikit. Tanaman sawi tanah 7 batang (beriku akarnya) dan 3 gelas air, direbus jadi 1 gelas, minum. 10. Mencret (Diare) Sawi tanah 1 batang berikut akarnya, ditambah 3 gelas air, direbus menjadi 1,5 gelas, setelah dingin disaring, ditambah madu. Minum sehari 2 x gelas. 11. Bisul, memar, luka, gigitan ular. Tanaman dilumatkan dan tempelkan ke bagian yang sakit. Catatan : Efek anti-bakteri. Eksperimen pada plat mikrobiologi; rorifone dengan konsentrasi 5 mg/l menghambat pertumbuhan Diplococcus pneumoniae, Staphylococcus aureus, Hemophilus influensa, Pseudomonas aeruginosa dan Escherichia coli. Efek samping. Pada beberapa individu, kadang-kadang timbul rasa mulut kering dan sediki tidak enak di lambung. Rasa tidak enak di lambung dapat dinetralisir dengan menambahkan gula batu pada air rebusan atau minum larutan gula batu.

LITERATUR SECANG

S E C A N G Caesalpinia sappan L.

KLASIFIKASI: Secang disebut Caesalpinia sappan L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Leguminosae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah sepang, soga jawa, supang, naga, sefen, sunyiha atau roro. Nama asingnya sappan wood. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : Kayu: asam galat, tanin, resin, resorsin, brazilin, sappanin, brazilein, d-alpha-phellandrene, oscimene, minyak atsiri. Daun : 0,16% - 0,20% minyak atsiri yang berbau enak dan hampir tidak berwarna. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebut bahwa tanaman ini bersifat; sepat, tidak berbau. Menghentikan perdarahan, pembersih darah, pengelat, penawar racun,antibakteri, dan antiseptik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan kayu. Kulitnya dibuang, dipotong-potong, dikeringkan. UJI KLINIK/ PRA KLINIK: 1. Uji pra klinik efek anti bakteri, dari ekstrak secang (10%) terhadap bakteri (bacillus brasis, staphylococcus aureus, Escherichia coli, jamur candida, aspergilus). Hasilnya ekstrak menghambat pertumbuhan bakteri dan jamur penyebab kelainan kulit. Penyakit lain yang disebabkan oleh kuman, seperti berak darah, batuk darah. Bagus juga untuk mengobati peradangan karena sifatnya anti infalmasi.Dian S, Lucie W, M. Mien W.(1998).(P.3) 2. Uji pra klinis Efek antidiare secang dibuktikan dengan pemberian ekstrak kayu secang dosis 15 mg/100 g bb dan 50 mg/100 g bb mempunyai efek antidiare yang tidak berbeda dengan difenoksilat 0,25 mg/ mg bb pada tikus putih.Adjirni, Budi N, Saroni (1998).(P.3) 3. Uji pra klinis efek analgetik secang dibuktikan dengan pemberian dosis225 mg/10 g bb mempunyai potensi yang tidak bebeda dengan asetosal dalam menekan rasa sakit akibat pemberian asam asetat (P =5%). Makin besar dosis , makin tinggi presentasi proteksi analgetik.Pudjiastuti, dkk,(1998).(P.3)

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Pembersih darah, tetanus, sifilis. Kerokan kayu ditambah ketumbar dan adun trawas, rebus. 2. Diare / mencret, disentri. Kayu 5 g dipotong kecil-kecil, direbus dengan 2 gelas air bersih selama 15 menit. Saring, minum separuh pagi dan separuh sore. 3. Batuk darah pada TBC. Kayu 1,5 jari dicuci dan dipotong-potong seperlunya, rebus 4 gelas sampai tersisa 2 1/4 gelas, saring, minum 3 x 3/4 gelas. 4. Radang selaput lendir mata. Kayu secang 2 jari dicuci, potong-potong, rebus dengan 3 gelas air sampai tersisa 1,5 gelas. Dinginkan, saring, rambang mata yang sakit. 5. Berak darah, muntah darah. Kayu secang 1 jari dicuci dan dipotong-potong seperlunya, rebus dengan 3 gelas air sampai tersisa 1,5 gelas. Dingin disaring , dibagi 2 lalu diminum dengan madu seperlunya, sehari 2 kali. 6. Malaria, Kayu 3 - 9 gram direbus, minum. 7. Luka dalam, pengobatan setelah bersalin. Kayu 3 - 9 gram direbus, minum. 8. Luka berdarah, memar berdarah, tumor. Kayu direbus, airnya untuk mencuci luka.

S E L A S I H Ocinum basilicum L..


KLASIFIKASI: Selasih disebut Ocinum basilicum L. atau Ocinum album L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Labiatae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah LITERATUR selaseh, telasih, amping atau kukuru. SELASIH SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : Seluruh herba : mengandung minyak menguap yang terdiri dari ocimene, alpa-pipene, 1,8 cineole, eucalyptole, linalool, geraniol, limonene, alpha-cinere, methylchavicol, eugenole, eugenol methyl ether, anethole, methyl cinnamate, 3-hexen-1-ol, 3-octanone, furfural. Biji : Mengandung planteose, asam lemak (fatty acids) yaitu asam palmitat, asam oleat, asam stearat dan asam linoleat. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini bersifat : Seluruh herba : Rasa pedas, hangat, wangi. Merangsang penyerapan (absorpsi), peluruh keringat (diaphoretic), peluruh air seni (diuretik), melancarkan peredaran darah, menghilangkan sakit (analgetik), membersihkan racun. -Biji : Manis, pedas, sejuk. Menerangkan penglihatan. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh herba dan biji. Dijemur dibawah pelindung matahari.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Demam, pencernaan terganggu, diare, radang usus, nyeri lambung.. Herba 15 gram direbus, minum. 2. Mematangkan abses. Daun segar diremas dengan minyak, tempelkan ke tempat yang sakit, lalu dibalut. Atau abu daun selasih dicampur minyak, oleskan ketempat yang sakit. 3. Sering gugup Setiap hari minum 2 sendok the biji selasih yang direndam dalam air. 4. Sariawan, buang air besar : Minum setiap hari biji selasih, dapat dicampur dengan sirop. 5. T B C Tanaman seutuhnya 3 batang dicuci, lalu digodok dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 2 gelas. Setelah dingin disaring, minum dengan air gula seperlunya. Sehari 3 x gelas. 6. Sakit kepala, haid tidak teratur, rematik. Tanaman 10 - 15 gr digodok, diminum. Atau ditumbuk, diperas airnya, minum. 7. Radang mata, bercak putih pada selaput bening mata (corneal opacity) Biji 2 - 5 gram digodok, minum. 8. Rinitis, lemah ingatan, kelelahan mental, lelah setelah bekerja berat, kesehatan jantung. Gunakan minyak selasih untuk aromaterapi

SEMANGGI GUNUNG Hydrocotyle sibthorpioides Lam. KLASIFIKASI: Semanggi gunung disebut Hydrocotyle sibthorpioides Lam. atau H. rotundifolia Roxb. termasuk ke dalam famili tumbuhan Umbelliferae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah pegagan embun, antanan beurit, antanan lemut, andem, katepan, rendeng, semannggi, take cena, salatun, tikim atau patikim. LITERATUR SIFAT KIMIAWI:GUNUNG SEMANGI Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : minyak menguap, coumarin dan hyperin. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; Rasa manis, sedikit pedas, sejuk. Menghilangkan bengkak (anti swelling), anti radang (anti inflamasi), peluruh air seni, anti biotika, penurun panas, menetralisir racun (detoxificans) dan peluruh dahak. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan : - seluruh tanaman, segar atau kering. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sakit kuning (Icteric infectious hepatitis). Herba segar 30 - 60 gram ditambah air dan arak ketan sama banyak secukupnya, di tim, 2 x sehari, selama 3 - 5 hari. 2. Pengecilan hati dengan perut busung (liver cirrhosis dan ascites), batu empedu Herba 10 - 60 gram, direbus, minum. 3. Batu dan infeksi saluran kencing. Herba segar 30 - 60 gram direbus, minum. 4. Batuk dan sesak nafas. Herba segar 10 - 15 gram direbus, minum ,atau ditumbuk, peras, minum airnya. 5. Sariawan, radang tenggorok, infeksi amandel. Herba segar 30 - 60 gram direbus, tambah garam sedikit, minum. Atau ditumbuk , peras, minum. 6. Infeksi telinga tengah. Herba 10 - 60 gram, direbus, minum. 7. Kencing kurang lancar. Herba 30 gram direbus, kemudian ditambah 30 gram gula pasir, minum. 8. Amandel; dipakai sebagai obat kumur. Adverse Effect (Khasiat yang menyimpang) : Walaupun sangat jarang, kadang-kadang dapat terjadi Leucopenia (penurunan jumlah sel darah putih), selama pemakaian obat ini, tetapi akan segera menjadi normal kembali setelah obat dihentikan.

SEMBUKAN Paederis foetida L.


KLASIFIKASI: Sembukan disebut Paederis foetida L atau Paederia tomentosa Bl. termasuk ke dalam famili Rubiacaea. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah kahitutan, bintaos, kesembukan, daun kentut atau gumi siki. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Batang dan daun mengandung asperuloside, deacetylasperuloside, scandoside, paederosid, paederosidic acid, dan gamasitosterol, arbutin, oleanolic acid, dan minyak menguap. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini sifat : rasa manis, sedikit pahit, netral. Anti rematik, penghilang rasa sakit (analgesik), peluruh kentut (karminatif), peluruh kencing, peluruh dahak (mucolitik), penambah nafsu makan (stomakik), anti biotik, anti radang, obat batuk (anti tusif), menghilangkan racun (detoksifikasi), obat cacing, pereda kejang. BAGIAN LITERATUR TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman akar.

SEMBUKAN
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kejang (kolik) kandung empedu dan saluran pencernaan, perut kembung. Daun segar 15 60 gr dicuci lalu ditumbuk sampai seperti bubur. Tambahkan 1 cangkir air matang dan 1 2 sendok the garam, aduk merata lalu saring. Minum sebelum makan. 2. Rasa sakit pada luka, mata atau telinga. Batang dan daun segar secukupnya dicuci bersih lalu digiling halus, tempelkan ke tempat kelainan. 3. Bayi dengan gangguan penyerapan makanan, malnutrisi. Tanaman 15 60 gr, direbus, minum. 4. Sakit kuning (icteric hepatitis). Tanaman 15 60 gr, direbus, minum. 5. Bronchitis, batuk (whooping cough). Tanaman 15 60 gr, direbus, minum. 6. Rheumatism, luka akibat benturan, tulang patah, keseleo. Tanaman 15 60 gr, direbus, minum. 7. Darah putih berkurang (leukopenia) akibat radiasi. Tanaman 15 60gr, direbus, minum 8. Keracunan organik. Tanaman 15 60 gr, direbus, minum. 9. Kencing tidak lancar. Tanaman 15 60 gr, direbus, minum. 10. Perut mulas karena angin. Daun 25 lembar dibuat sayur atau dikukus, makan sebagai lalab matang. Untuk luarnya, daun dilayukan diatas api dan diikat pada perut. 11. Cacar ular. Daun dicuci lalu ditumbuk seperti bubur. Tambahkancsedikit air dan garam secukupnya untuk dibalutkan disekitar gelembunggelembung kecil kulit. 12. Eksema, kulit gatal (pruritus), neurodermatitis. Batang dan daun segar secukupnya dicuci bersih lalu digiling halus, tempelkan ke tempat kelainan. 13. Menghilangkan nyeri akibat kanker. Tanaman segar 15 60 gr direbus dalam 3 gelas air jadi 1 gelas minum sekaligus, atau dijuice, airnya disaring, peras.

LITERATUR SENGGUGU

S E N G G U G U Clerodendron serratum (L.) Spr.

Senggugu dapat tumbuh diketinggian antara 1 1.700 m dpl. Tanaman perdu ini mencapai tinggi 1 3 m. Daun lonjong, bergerigi. Bunga putih kehijauan, buah hitam diameter 10 mm. KLASIFIKASI: Senggugu disebut Clerodendron serratum (L.) Spr. atau C. javanicum Walp. termasuk ke dalam famili tumbuhan Verbenaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah sinar baungkudu, srigunggu, kertase atau pinggir tosek. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : - Daun : banyak mengandung kalium, sedikit Natrium dan alkaloid. - Kulit akar : glikosida fenol, manitol dan sitosterol. - Kulit batang : senyawa triterpenoid, asam oleanolat, asam queretaroat dan asam serratogenat. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini bersifat pahit, pedas dan sejuk. Menghilangkan sakit (analgetik) BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, kulit batang dan bunga.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Borok berair. Daun segar secukupnya digodok, airnya untuk cuci bagian yang sakit. 2. Rematik. Daun segar ditumbuk dengan adas pulasari atau daun muda diremas halus dengan sedikit kapur, dipakai sebagai saleb atau obat gosok. 3. Perut busung, cacingan. Daun diseduh dengan garam dan temulawak, minum. 4. Batuk. Buah dikunyah dengan sirih, telan. Atau buahnya 2 buah dicuci bersih lalu dikunyah perlahan-lahan, telan. Kemudian minum air hangat. 5. Asma, bronchitis, susah kencing : Minum seduhan akarnya. 6. Malaria, memulihkan tenaga sehabis melahirkan, menjernihkan suara Tanaman senggugu kering 10 - 15 gram, digodok, minum. 7. Tulang patah, luka terpukul, digigit ular, bisul. Tanaman ditumbuk sampai lumat, tempelkan ke tempat yang sakit.

KLASIFIKASI: Sidaguri disebut Sida rhombifolia L.atau Sida alnifolia Lour. termasuk ke dalam famili Malvaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah sidaguri, saliguri atau kahindu. Nama asing tanaman ini Sida hemp, yellow barleria atau walis-walisan. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Daun : alkaloid, calsium oksalat, tanin, saponin, phenol, asam amino, minyak terbang. Zat phlegmatic untuk expectorant dan lubricant. Batang : calsium oksalat dan tanin. Akar : manis, tawar, sejuk. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan tanaman ini memiliki sifat: manis, pedas dan sejuk. Masuk meridian jantung, paru-paru, usus besar dan usus kecil. Anti radang, peluruh kencing (diuretik), dan menghilangkan sakit (analgesik). Akar: manis tawar, sejuk. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman, pemakaian segar atau yang telah dikeringkan.

LITERATUR SIDAGURI

SIDAGURI Sida rhombifolia L.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Rematik. Seluruh tumbuhan termasuk akar sebanyak 60 gr kering, digodok, minum. 2. Asam urat tinggi. Lima batang akar, cuci, potong-potong kecil, rebus dengan 2 gelas air sampai mendidih tunggu beberapa saat.Tuang ke gelas berikut akarnya, tutup, biarkan semalam. Keesoka paginya diminum sebelum sarapan. Rebus sekali lagi pagi untuk diminum sore hari. 3. Bisul, kudis, bengkak karena tulang patah (kedudukan tulang telah diperbaiki). Daun segar dicuci bersih, dilumatkan dan ditempelkan pada tempat yang sakit. 4. Bisul. Akar 60 gr berikut batang ditambah 30 gr gula merah dan air matang, ditim lalu diminum. Luarnya 5 jari akar, dicuci, tumbuk halus, remas dengan air garam, turapkan, balut. Sehari 2 kali. 5. Eksema. Tanaman sidaguri ditambah air secukupnya, ditim dan diminum. 6. Kulit gatal, kurap pada kepala. Daun segar secukupnya setelah dicuci bersih, ditumbuk halus, tambahkan minyak kelapa lalu diaduk sampai rata. Oleskan pada kulit yang gatal, diulang beberapa kali 7. Asma. Akar 60 gr ditambah 30 gr gula pasir, rebus dengan air lalu minum. 8. Cacing kremi. Daun 1/5 genggam dicuci lalu digiling halus, tambahkan cangkir air matang dan sedikit garam, peras, minum 2 x sehari. 9. Sakit gigi. Akar dan jahe di kunyah, telan airnya. 10. Perut mulas. Akar dan jahe dikunyah, telan airnya. 11. Abortivum. Akar dicincang halus, tambahkan daging secukupnya lalu direbus. Makan beberapa hari. 12. TBC kelenjar leher. Sidaguri 60 gr ditim dengan daging, makan. Untuk pemakaian luar, daun segar dilumatkan lalu tempelkan ke tempat yang sakit. PERHATIAN : Wanita hamil dilarang pakai.

S I R I H
Piper betle L. KLASIFIKASI: Bsirih disebut Piper betle L atau Chaviva auriculata Miq. termasuk ke dalam famili Piperraceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah sereh, LITERATUR sireh, canbai, seureuh, sedah, ganjang, bolu, ani-ani, amu atau reman. SIRIH SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Minyak atsiri 1% 4,2%, hidroksikavicol, kavicol 7,2 16,7%, kavibetol 2,7 6,2%, allylpykatekol 0 9,6%, karvakol 2,2 - 5,6%, eugenol 26,8 42,5%, eugenol methyl ether 4,2 15,8%, p-cymene 1,2 2,5%, cyneole 2,4 4,8% alkohol, caryophyllene 3 9,8%, cadinene 2,4 15,8%, estragol, terpennena, eskuiterpena, fenil propana, tanin, diastese, 0,8 1,8%, gula, pati. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat rasa hangat dan pedas. Peluruh kentut, menghentikan batuk, mengurangi peradangan, menghilangkan gatal. Efek zat aktif: Arecoline (seluruh tanaman); merangsang syaraf pusat, merangsang daya pikir, meningkatkan gerakan peristaltik, merangsang kejang, meredakan sifat mendengkur. Eugenol (daun) mencegah ejakulasi prematur, mematikan jamur Candida albicans, anti kejang, analgesik, anestetik, pereda kejang pada otot polos, penekan pengendali gerak. Tanin (daun); astringent (mengurangi sekresi pada liang vagina), penekan kekabalan tubuh, pelindung hepar, anti diare, anti mutagenik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakitpenyakit sebagai berikut : 1. Batuk. Daun sirih 15 lembar ditambah 3 gelas air, rebus sampai ny, minum dengan madu. 2. Bronchitis. Daun sirih 7 lembar, gula batu 1 potong, direbus dengan 2 gelas air sampai menjadi 1 gelas. Minum sehari 3 x gelas. 3. Menghilangkan bau badan. Daun sirih segar 5 lembar direbus dengan 2 gelas air sehingga tersisa 1 gelas air, minum siang hari. 4. Luka bakar. Daun segar diperas airnya, ditambah sedikit madu, bubuhkan ke tempatluka bakar. 5. Mimisan. Daun agak muda 1 lembar diremuk/dilumatkan,digulung untuk menyumbat hidung berdarah 6. Bisul. Daun sirih secukupnya dicuci bersih, digiling menjadi menjadi halus, diturapkan pada bisul dansekelilingnya, lalu dibalut. Sehari 2 kali. 7. Mata gatal-gatal dan merah. Daun muda segar 5 - 6 lembar, rebus dengan 1 gelas air sampai mendidih. Setelah dingin untuk cuci mata dengan memakai gelas cuci mata. Sehari 3 x sampai sembuh. 8. Koreng dan gatal-gatal. Daun 20 lembar direbus, hangat-hangat dipakai untuk cuci. 9. Menghentikan pendarahan gusi. Daun 4 lembar diremas, lalu diseduh, dipakai untuk kumur. 10. Menghentikan bau mulut. Daun sirih segar 2 4 lembar diremas, lalu diseduh, dipakai untuk kumur. 11. Sariawan Daun sirih segar 1 2 lembar dibersihkan, kunyah sampai lumat, ampasnya dibuang. 12. Jerawat. Daun sirih segar 7 10 lembar ditumbuk sampai halus, kemudian diseduh dengan 2 gelas air panas. Airnya dipakai untuk mencuci muka yang berjerawat. Sehari dilakukan 2 3 kali. 13. Keputihan. Daun 10 lembar rebus dengan 2,5 liter air, hangat-hangat untuk mencuci liang kemaluan. 14. Mengurangi Produksi ASI yang berlebihan. Beberapa lembar daun sirih diolesi minyak kelapa, ha-ngatkan diatas api sehingga menjadi layu, hangat-hangat tempelkan diseputar payudara yang bengkak. CARA BUDIDAYA: Perbanyakan tanaman menggunakan stek. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan terutama pupuk dasar. Bisa ditanam ditempat panas ataupun agak terlindungi.

LITERATUR SAWI LANGIT

SAWI LANGIT Vernonia cinerea (L.) Less.

KLASIFIKASI: Sawi langit disebut Vernonia cinerea (L.) Less. atau V. albicans DC termasuk ke dalam famili tumbuhan Compositae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah buyung-buyung, rante piit, pidak bangkong, sembung kebo, didne dangkow atau langga-langga padang. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kandungan kimianya belum banyak diketahui. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini bersifat pahit, manis, sejuk dan penenang (sedative). BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman; segar atau dikeringkan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Demam. Tanaman (seluruhnya) kering 10 - 15 gr atau segar 30 - 60 gram, dicuci, rebus dengan air 4 gelas sampai menjadi 2 gelas. Dinginkan, saring, minum. 2. Panas batuk. Tanaman (seluruhnya) kering 10 - 15 gr atau segar 30 - 60 gram, dicuci, rebus dengan air 4 gelas sampai menjadi 2 gelas. Dinginkan, saring, minum. 3. Disentri. Tanaman (seluruhnya) kering 10 - 15 gr atau segar 30 - 60 gram, dicuci, rebus dengan air 4 gelas sampai menjadi 2 gelas. Dinginkan, saring, minum. 4. Hepatitis. Tanaman (seluruhnya) kering 10 - 15 gr atau segar 30 - 60 gram, dicuci, rebus dengan air 4 gelas sampai menjadi 2 gelas. Dinginkan, saring, minum. 5. Lelah tidak bersemangat Tanaman (seluruhnya) kering 10 - 15 gr atau segar 30 - 60 gram, dicuci, rebus dengan air 4 gelas sampai menjadi 2 gelas. Dinginkan, saring, minum. 6. Susah tidur. Tanaman (seluruhnya) kering 10 - 15 gr atau segar 30 - 60 gram, dicuci, rebus dengan air 4 gelas sampai menjadi 2 gelas. Dinginkan, saring, minum. 7. Bisul, gigitan ular, luka terpukul, keseleo. Tanaman segar dilumatkan, ditempel ketempat sakit.

S A M B U N G N Y A W A Gynura procumbens Back. LITERATUR SAMBUNG Gynura procumbens Back termasuk ke dalam famili tumbuhan Compositae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah KLASIFIKASI: Sambung nyawa disebut NYAWA ngokilo. Nama asing tanaman ini she juan jao atau fujung jao. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini sangat kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Alkaloida, saponin, flavonoida dan tanin. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; dingin, netral, anti neoplastik, antipiretik, hipotensif (menurunkan tekanan darah), antikanker, hipoglikemik, diuretik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Tekanan darah tinggi. Daun segar 4 - lembar (anak-anak 4, dewasa 7 lembar) dicuci lalu dimakan mentah (atau di juice dan diminum, atau dikukus sebentar dan dimakan, atau ditumis sebentar dandimakan). Sehari sekali. (Saran 1x1 kapsul per hari). 2. Radang pita tenggorok, sinusitis. Daun segar 4 - lembar (anak-anak 4, dewasa 7 lembar) dicuci lalu dimakan mentah (atau di juice dan diminum). Sehari sekali. 3. Tumor. Daun 3 lembar mentah dan segar dicuci bersih dimakan sebagai lalapan setiap hari dan dilakukan secara teratur setiap kali makan nasi (atau dijuice dan diminum). Pantangan : ikan asin, cabai, tauge, sawi putih, kangkung, nanas, durian, lengkong, nangka, es, alkohol, dan tape, limun dan vitzin. (Saran 1x1 kapsul per hari). 4. Diabetes melitus. Daun mentah segar 3 lembar dicuci lalu dimakan sebagai lalapan setiap hari dan dilakukan secara teratur (atau dijuice dan diminum). Setiap kali makan. Pantangan : makanan yang manis-manis. (Saran 1x1 kapsul per hari ). 5. Lever. Daun mentah segar 3 lembar dicuci lalu dimakan sebagai lalapan setiap hari dan dilakukan secara teratur (atau dijuice). Setiap kali makan. Pantangan: makanan yang mengandung lemak. 6. Ambeien. Daun mentah segar 3 lembar dicuci lalu dimakan sebagai lalapan setiap hari dan dilakukan secara teratur (atau dijuice dan diminum). Setiap kali makan. Pantangan : daging kambing dan makanan, masakan yang pedas. 7. Kolesterol tinggi. Daun mentah segar 3 lembar dicuci lalu dimakan sebagai lalapan setiap hari dan dilakukan secara teratur (atau dijuice dan diminum). Setiap kali makan.Pantangan : makanan yang berlemak. (Saran 1x1 kapsul per hari) 8. Maag. Daun mentah segar 3 lembar dicuci lalu dimakan sebagai lalapan (atau dijuice dan diminum) setiap hari dan dilakukan secara teratur, setiap kali makan. Pantangan : makanan yang pedas dan asam. 9. Kena bisa ulat dan semut hitam. Daun segar 1 lembar digosokkan pada bagian tubuh yang gatal hingga daun tersebut mengeluarkan air dan hancur. Dilakukan 2x setelah berselang 2 jam.

S O M J AWA Talinum paniculatum (Jacq)Gaertn.


Tumbuhan ini terdapat di seluruh Indonesia dan biasa di tanam sebagai tanaman hias atau tanaman obat. Biasa tumbuh pada ketinggian 5-1.250 m dpl. Tanaman ini akarnya berdaging tebal dan biasa digunakan sebagai pengganti ginseng. Tumbuhan ini berbatang tegak dan tingginya 30-60 cm, batang bercabang di bagian bawah dan LITERATUR SOM JAWA pangkal mengeras. Daun bertangkai, letak berhadapan, bentuk bundar telur sungsang, tepi rata, ujung dan pangkal runcing, panjang 3-10 cm, lebar 1,5-5 cm. Bunga berupa bunga majemuk dalam malai di ujung tangkai, bentuk anak panah yang menggarpu, mekar sore hari, warnanya merah ungu. Buahnya bulat, berwarna merah coklat dengan diameter 3 mm, biji kecil, hitam, bualt gepeng. KLASIFIKASI: Som jawa disebut Talinum paniculatum (Jaq) Gaertn, atau Talinum patens (L) Willd. Termasuk ke dalam famili tumbuhan Portulacaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah Gelang porslen. SIFAT KIMIAWI: Kandungan kimiawi yang sudah diketahui a.l: saponon, flavonoid, dan tanin, EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini bersifat pahit, manis, sejuk dan penenang (sedative). BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman; segar atau dikeringkan. UJI KLINIK/ PRA KLINIK 1. Uji pra klinik efek infus som jawa terhadap jumlah dan motilitas spermatozoa pada mencit dibuktikan oleh Saroni, Yun AN, Adjirni (1999). Pemberian oral infus som jawa sekali setiap hari selama 50 hari, hasilnya menunjukkan bahwa infus akar som jawa dapat meningkatkan motilitas spermatozoa, tetapi tidak meningkatkan jumlah spermatozoa.(P.3) 2. Uji pra klinik efek antiradang infus daun dan akar som jawa. Pemberian infus 50%, 100%,200% pada 6 tikus menunjukkan hais adanya pengurangan pembengkakan yang berarti. Ini disebabkan kandungan flavonoid yang ada dalam som jawa. Senyawa tanin mempunyai efek mendinginkan dan berguna mengurangi panas pada peradangan,R. Sumastuti.(1999).(P.3) 3. Uji pra klinik efek stimulan susunan syaraf pusat pada 6 ekor mencit. Hasil penelitian menunjukkan adanya efek stimulan susunan saraf pada dosis 70 mg/20 g bb. Secara fisiologi aktivitas motorik mengandung komponen emosi, karena untuk dapat bergerak dibutuhkan inisiatif sebagai stimulan. Obat stimulan cenderung mempengaruhi emosi dan meningkatkan aktivitas motorik. Lucie,dkk(P.3)

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Aphrodisiak. Akar diseduh, tambahkan brem, minum. 2. ASI sedikit. Daun segar ditums, dimakan sebagai sayuran. 3. Bisul. Daun segar setelah dicuci bersih tambahkan gula merah secukupnya lalu digiling halus. Tempelkan di tempat yang sakit. 4. Untuk penyakit: Batuk dengan dahak dandarah, radang paru-paru, keringat dingin, diare, banyak kencing, haid tidak teratur, keputihan. Rebus 30-60 gram akar, minum airnya. PERHATIAN: Keracunan terjadi karena pemakaian terlalu banyak yang biasanya memiliki gejala mual, muntah dan sesak napas. Pengobatan keracunan dengan minum kopi keras dan tempatkan pasien di tempat terbuka dan berangin.

SOSOR BEBEK Kalanchoe pinnata (Lam.) Pers.

LITERATUR SOSOR BEBEK


KLASIFIKASI: Sosor bebek disebut Kalanchoe pinnata (Lam.) Pers. termasuk ke dalam famili Crassulaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah daun sejuk, cocok bebek, ceker itik, daun ancar bebek, tombu daun, kayu temon, mamala dan kabi-kabi. SIFAT KIMIAWI : Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l: Zat Asam lemon, asam apel, Vitamin C, quercetin-3-diarabinoside, kaemferol-3-glucoside. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat: agak asam, bau lemah, dingin. Antiradang, menghentikan pendarahan, mengurangi pembengkakan dan mempercepat proses penyembuhan. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman dan pemakaian segar. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Nyeri lambung (gastritis), diare. Air perasan 5 lembar daun sosor bebek ditambah sedikit garam, minum. 2. Muntah darah. Daun sosor bebek 7 lembar dilumatkan, campur arak dan gula merah (gula enau), di tim, minum hangat-hangat. 3. Sendi-sendi sakit ( rheumatik). Seluruh tanaman sosor bebek seberat 30 gr direbus, minum airnya, atau Daun sosor bebek 4 lembar, adas 1 sendok the, pulosari 1 jari, gula enau 2 jari, air 3 gelas, rebus sampai nya, sesudah dingin disaring, minum 3 kali sehari @ gelas. 4. Wasir. Daun sosor bebek dicuci bersih, diangin-anginkan sampai kering, dibuat menjadi bubuk. Pemakaian satu sendok makan bubuk diseduh air panas cangkir, ditambah madu 1 sendok makan, minum hangat-hangat sehari 3 kali. 5. Disentri, diare, menurunkan demam. Daun dilumatkan sebagai tapal diperut, dipakai sehari 2 kali. 6. Bisul, koreng, mastitis, memar. Daun sosor bebek 30 60 gr dilumatkan, ambil airnya (peras) ditambah madu, sisa perasan daun ditempelkan di bagian yang sakit sebagai tapal. 7. Radang amandel. Daun 5 10 lembar dilumatkan, ambil airnya untuk kumur-kumur. 8. Radang telinga luar (otitis externa). Daun 5 10 lembar dilumatkan, ambil airnya untuk tetes telinga.

LITERATUR TAKOKAK

T A K O K A K Solanum torvum Swartz.

KLASIFIKASI: Takokak disebut Solanum torvum Swartz. atau S. ferrugium Jacq termasuk ke dalam famili tumbuhan Solanaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah cepoka, cokowana, pokak atau terong pipit. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : - Buah mentah : chlorogenin, sisalogenone, torvogenin, vitamin A. - Buah kering : solasonin 0,1 % - Daun : neo - chlorogenine, panicolugenin. - Akar : jurubine. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat; rasa pedas, sejuk, agak beracun. Melancarkan sirkulasi, menghilangkan darah beku, menghilangkan sakit (analgetik) dan menghilangkan batuk (antitusif). BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun dan akar. - akar: dicuci dan dipotong-potong secukupnya lalu dijemur untuk penyimpanan. - daun: untuk pemakaian segar

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Pinggang kaku, bengkak terpukul Akar kering 10 - 15 gram direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 2. Sakit lambung, tidak datang haid. Akar kering 10 - 15 gram direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 3. Batuk kronis. Akar kering 10 - 15 gram direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 4. Bisul dan koreng. Daun segar dicuci bersih lalu digiling halus, dibubuhkan ke tempat yang sakit, lalu dibalut. 5. Jantung berdebar (tachycardia) Daun takokak 6 lembar ditambah jari rimpang kunyit dicuci bersih lalu ditumbuk halus, tambahkan cangkir air masak dan 1sendok makan madu. Diperas dan disaring minum sehari 2 kali. Catatan : 1. Penderita kecenderungan glaucoma dilarang minum. 2. Kelebihan dosis dapat menimbulkan keracunan

TAPAK DARA Catharanthus roseus (L.) G.Don


KLASIFIKASI: Tapak dara TAPAK DARA LITERATUR disebut Catharanthus roseus (L.) G.Don, atau Ammocallis rosea Small. atau Lochnera rosea Reich. atau Vinca rosea termasuk ke dalam famili tumbuhan Apocynaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah Rutu-rutu, Kembang sari cina, Kembang serdadu, cakar ayam atau usia. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain : Alkaloid; terdapat lebih dari 70 macam alkaloid pada akar, batang, daun dan biji, antara lain 28 bi-indole alkaloid. Alkaloid anti kanker seperti: vinblastine (VLB), vincristine (VCR), leurosine (VLR), vincadioline, leurosidine, catharanthine, lochnerine. Alkaloid yang berefek hypoglycemic (menurunkan kadar gula darah) antara lain leurosine, catharanthine, lochnerine, tetrahydroalstonine, vindoline dan vindolinine. EFEK FARMAKOLOGIS : Antineoplastik (anti kanker), sitostatika, hipotensif (penenang), menyejukan darah, menghentikan perdarahan. Dalam farmakologi Cina memiliki rasa sedikit pahit, sejuk dan toxic. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman, segar atau dikeringkan.
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1.Kanker ; Limpa ( Peny. Hodgkin), leukemia, limfosarkoma, chorionic epithelioma. a. Vinblastine 0,1-0,2 mg/kg BB, dilarutkan dalam garam fisiologis (normal saline) dengan perbandingan 10 ml untuk 10 mg, iv , sekali setiap 7 - 10 hari. b. Vincristine (Leurocristine) 0,02-0,04 mg/kg BB dilarutkan dengan 20 ml glukosa 5 % atau normal saline, iv, sekali setiap minggu Tanaman 15 gr direbus dengan 5 gelas air hingga tersisa 1 2 gelas dengan api kecil. Setelah dingin disaring, diminum beberapa kali hingga habis dalam sehari. (Saran 3x2 kapsul per hari) 2. Acute lymphocytic leukemia. Tanaman tapak dara 15 g. direbus, minum. (Kapsul 3x2 kapsul per hari) 3. Hipertensi. Tanaman 6 - 15 gram direbus, minum.(Saran 3x1 kapsul per hari, banyak minum) 4. Kencing manis. Tanaman 6 - 15 gram direbus, minum. (Saran 3x1 kapsul per hari, banyak minum) 5. Pendarahan akibat penurunan jumlah trombocyt (primary thrombocytopenic purpura). Tanaman 6 - 15 gram direbus, minum. (Saran3x1 kapsul per hari, banyak minum) CATATAN 1. 1. Tanaman ini mengandung komponen aktif vinblastine dan leurocristine (vincristine) yang berkhasiat anti kanker pada leukemia 1534 , leukemia 1210, AKR leukemia, Ehrlich ascitic liver carcinoma dan Walker carcinoma 256. Komponen ini menghentikan mitosis (pembelahan) sel kanker pada metaphase. 2. 2. Setelah pemakaian vinblastine (murni),biasanya terjadi penurunan sel darah putih (leucopenia) dengan tingkatan yang bervariasi dan kembali seperti semula dalam 1 - 2 minggu setelah penghentian pemakaian obat. Efek terhadap sel darah merah dan platelet sangat kecil. Sejumlah pasien dapat timbul gangguan nafsu makan dan reaksi pencernakan lainnya seperti mual, muntah, sembelit, dan beberapa timbul gangguan neurologis; susah tidur, sakit kepala, depressi, dan kehilangan reflek dalam. 3. Keracunan vincristine (murni) bermanifestasi pada sitem syaraf dengan gejala sensasi abnormal, rasa pada tungkai, rasa sakit, kehilangan refleks dalam, rasa lemah, gangguan pergerakan, serak, kelumpuhan kelopak mata (ptosis), penglihatan kembar (diplopia) dll, 20 % penderita botak (alopecia). Menghambat sistem pembuatan sel darah, hemoglobin, platelets, dan sel darah putih menurun 1 - 2 mg setelah pemakaian

Tapak liman termasuk tanaman liar yang tumbuh dilapangan-lapangan atau tanah kosong. Tumbuh mencapai tinggi 10-80 cm, batang kaku, berambut panjang dan rapat, bercabang. Bunga majemuk berwarna putih, ungu kekuningan. KLASIFIKASI: Tapak liman disebut Elephantopus scaber L. atau Asterocephalus cochinchinensis Soreng termasuk ke dalam famili tumbuhan Compositae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah tutup bumi, balagaduk, tapak tangan atau talpak tana. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l.: - Daun : Epifrieelinol, lupeol, stiqmasterol, triacontan-1-ol, dotriacontan-1-ol, lupeol acetat, deoxyelephantopin, isodeoxyelephantopin. - Bunga: luteolin-7-glucoside. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina tanaman obat ini memililki sifat; rasa pahit, pedas dan sejuk, penurun panas, anti bibotik, anti radang, peluruh seni, menghilangkan bengkak, menetralkan racun. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari seluruh tanaman.

LITERATUR TAPAK LIMAN

TAPAK LIMAN Elephantophus scaber L.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Hepatitis. 120 - 180 gram akar segar direbus dengan daging, minum selama 4 - 5 hari. 2. Biri-biri. 30- 60 gram seluruh tanaman tambah 60 - 120 gram tahu dan air secukupnya di tim, makan. 3. Perut kembung. Batang tapak liman 60 gram, direbus, bagi 2 kali minum. 4. Influenza, demam, peradangan amandel, radang tenggorok, radang mata. Tanaman kering 15 - 30 gram direbus. (Saran 3x2 kapsul per hari) 5. Dysentery, diare, gigitan ular Tanaman kering 15 - 30 gram direbus. (Saran 3x3 kapsul per hari, banyak minum) 6. Epidemic encephalitis, batuk seratus hari (pertusis). Tanaman kering 15 - 30 gram direbus. (Saran 3x2 kapsul per hari, banyak minum) 7. Radang ginjal yang akut dan kronis Tanaman kering 15 - 30 gram direbus. (Saran 3x2 kapsul per hari, banyak minum) 8. Kurang darah, Tanaman kering 15 - 30 gram direbus. ( Saran 3x2 kapsul per hari) 9. Radang rahim, keputihan. Tanaman kering 15- 30 gram direbus. Atau tiga batang tanaman+akar direbus 3 gelas air tinggal 2 gelas, minum sehari 2 kali satu gelas.(Saran 3x2 kapsul per hari, banyak minum) 10. Mempermudah proses kelahiran, pengobatan sesudah bersalin. Tanaman kering 15-30 g. direbus. 11. Pelembut kaki, peluruh dahak, peluruh haid, pembersih darah Tanaman kering 15 - 30 g. direbus. 12. Meningkatkan gairah pria yang terganggu sakit pinggang. Tiga batang tanaman bersama akarnya dimasukkan ke dalam 3 gelas air. Kemudian direbus sampai tinggal 2 gelas, minum sehari 2 kali satu gelas. (Saran 3x2 kapsul per hari)

TEMBELEKAN Lantana camara Linn. LITERATUR TEMBELEKAN KLASIFIKASI: Tembelekan disebut Lantana camara Linn. atau L. aculeata L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Verbenaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah bunga pagar, kayu singapur dan teterapan. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a.l : Daun: Lantadene A (0,31 - 0,68 %), lantadene B (0,2 %), lantanolic acid, lantic acid, humulene (mengandung minyak menguap 0,16 - 0,2 %), betha-caryophyllene, gamma-terpidene, alpha-pinene dan p-cymene. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat : Akar : Rasa manis, sejuk. Penurun panas, penawar racun (antitoxic), penghilang sakit. Daun : Rasa pahit, sejuk, berbau, agak beracun (toxic). Menghilangkan gatal (anti pruritus), antitoxic, menghilangkan pembengkakan (anti swelling). Bunga : Rasa manis, sejuk, penghenti pendarahan (hemostatik) BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun, akar dan bunga (dalam keadaan kering). PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. TBC paru dengan batuk darah, asmatis. Bunga kering 6 - 10 gram, direbus. 2. Rheumatik. Akar secukupnya direbus, airnya untuk mandi. 3. Influenza, TBC kelenjar, keputihan. Akar kering sedikit (6 - 10 gram) direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 3 kali gelas. 4. Gatal-gatal, bisul, bengkak, rematik, memar. Daun segar dilumatkan untuk ditempelkan ke tempat yang sakit atau direbus secukupnya untuk cuci pada penyakit kulit. Catatan : - Wanita hamil dilarang pakai, dapat menimbulkan kematian janin. - Kelebihan dosis menyebabkan pusing dan muntah-muntah.

T E M P U Y U N G Sonchus arvensis L.
KLASIFIKASI: Tempuyung disebut Sonchus arvensis L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Compositae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah galibug, LITERATUR jombang, lempung, lampenas atau rayana. TEMPUYUNG SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain: Alfa-lactucerol, betha-lactucerol, manitol, inositol, silika, kalium, flavonoid, taraksasterol, antrakinon, tanin, palifenol, kalsium, magnesium, natrium, inositol dan asam fenolat. EFEK FARMAKOLOGI: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahawa tanaman obat ini memililki sifat; rasa pahit, dingin. Menghilangkan panas dan racun, diuretik ( peluruh kencing ), penghancur batu saluran kemih dan batu empedu.. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman. UJI KLINIS/ PRA KLINIS 1. Uji laboratorium terhadap Tempuyung. Dua senyawa flavonoid tempuyung mampu bereaksi dengan batu ginjal berkalsium stelah dilakukan perendaman pada 37 C selama 4 jam. Kedua senyawa aktif tersebut mengarah pada apigenin 7-glukosida dan luteolin 7-glukosida.(P.7) 2. Uji pra klinis efek diuretikum tempuyung, pada percobaan in vivo, infus tempuyung menunjukkan efek menghambat batu kandung kemih buatan pada tikus, infus tempuyung juga menunjukkan efek melarutkan kalsium oksalat, kolesterol, dan asam urat batu ginjal secara in vitro. Diduga mekanisme pelarutan batu ginjal disebabkan oleh pembentukan komplek antara flavonoid dengan kalsium yang menyusun batu ginjal.(P.7)

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Mastitis. 15 gram tempuyung digodok, minum. (Saran 3x2 kapsul per hari ) 2. Bisul. Batang dan daun tempuyung dicuci bersih, lalu digiling halus dan diperas. Air perasannya dioleskan ketempat yang sakit. 3. Kandung kencing dan empedu berbatu. Daun 5 lembar dicuci lalu diasapkan sebentar, dimakan bersama makan nasi. Sehari 3 kali. (Saran 3x2 kapsul per hari, minum banyak air) 4. Darah tinggi Daun 5 lembar dicuci lalu diasapkan sebentar, dimakan sebagai celur/kuluban bersama makan nasi. Sehari 3 kali. (Saran 3x2 kapsul per hari, minum banyak air ) 5. Kencing batu : - 250 mg daun kering ditambah 250 cc air digodok. Sehari 3 kali minum sampai sembuh. - 5 lembar daun tempuyung, 5 lembar daun alpukat, 5 lembar daun sawi tanah, 2 jari gula enau, dicuci bersih lalu digodok dengan 3 gelas air sampai tersisa 2 1/4 gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum. Sehari 3 kali @ 3/4 gelas. - 5 lembar daun tempuyung, 6 buah jagung muda, 5 lembar daun ngokilo dan 3 jari gula enau, dicuci bersih lalu dipotong-potong seperlunya, digodok dengan air sampai tersisa 2 1/4 gelas. Diminum sehari 3 kali @ 3/4 gelas. (Saran 3x3 kapsul per hari, minum banyak air )

TEMU PUTIH Curcuma zedoaria (Berg.) Roscoe.

LITERATUR TEMU PUTIH


KLASIFIKASI: Temu putih disebut Curcuma zedoaria (Berg) Roscoe, termauk famili Zingiberaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah temu putih. Nama asingnya zedoary, sedangkan nama obat patennya Leilipien dan Pao Kwo Tan SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Rimpang : cineole, camphane, zingiberene, borneol, camphor, curcumin dan resin serta curcuminoid dan curdione yang berkhasiat anti kanker. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat : anti inflamasi, hemostatik, melancarkan sirkulasi darah, fibrinolitik (menghancurkan bekuan darah ), anti neoplastik. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan rimpang dan daun. UJI KLINIK/ PRA KLINIK 1. Uji pra klinik efek sitotoksisitas ekstrak temu putih ini terhadap sel kanker ovarian menghasilkan CD50 sebesar 3,1 3,4 mikrogram/ ml, Syu WJ et al (1998). Pengamatan imun dalam pengujian menunjukkan adanya peningkatan fibroblas di sekitar jaringan tumor, meningkatnya infiltrasi limfosit ke dalam masa tumor dan meningkatnya proses fagositosis terhadap sel tumor.(P.6) 2 Uji klinik pemakaian ekstrak temu putih terhadap 165 kasus penderita kanker serviks didapatkan hasil 52 kasus achieved of short term cure, 25 kasus market effects, 41 kasus improvemwnt dan 47 kasus unresponsiveness Chang et al (1986)(P.6) 3. Uji pra klinis Temu putih sebagai antiinflamasi dan hepatoprotektor. Pemberian per oral pada tikus menghambat reaksi inflamasi yang terjadi karena kemampuannya menghambat aktivitas enzim siklooksigenase Yoshioka T et al(1998), Ekstrak temu putih menurunkan SGPT pada mencit yang diinduksi dengan karbontetraklorida Xiang ZX et al, (1989). Penelitian kultur hepatosit tikus yang diinduksi dengan D-galaktosamin/ lipopolisakarida menunjukkan bahwa penambahan ekstrak temu putih dalam kultur dapat mencegah terjadinya kerusakan sel hepatosit, Matsuda et al, (1998)(P.6) PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Kanker mulut rahim ( kanker serviks) dan vulva. Serbuk temu putih minum sehari 2 kali 1 2. Kista Rahim.Rimpang temu Putih satu jempol dilalap 2 kali sehari. (Saran 3x2 kapsul per hari, minum banyak air) 3. Nyeri sewakyu haid dan tidak dapat haid. Minum sendok the serbuk temu putih. (Saran 3x2 kapsul per hari, minum banyak air) 4. Tumor Rahim Setengah kilogram temu putih dikupas dan diparut, rebus bersama 3 jengkal akar alang alang dengan 4 gelas air hingga tinggal 2 gelas . Minum sehari setengah gelas sebelum tidur. Saran penggunaan kapsul sehari 3 kali 2 kapsul , minum banyak air . 5. Pelega perut Rimpang 100 gram dicuci , diparut , peras , saring. Hasilnya diminum sekaligus 6. Habis melahirkan . Rimpang secukupnya , parut , peras , minum.

T E M U L A W A K Curcuma xanthorrhiza. Roxb.


KLASIFIKASI: Temu lawak disebut Curcuma xanthorrhiza. Roxb. termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae.Tanaman ini dikenal dengan nama daerah LITERATUR TEMU LAWAK koneng gede, temu labak, tommo, korbanga. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui a. l. : minyak atsiri : xanthorizol, germaken, isofuranogermakren, trisiklin, allo aromadendren, fellandren ,ar-turneron, dan turmerol, kurkumin, desmetoksokurkumin, zat tepung, kamfer, glikosida, toluyl metil karbinol dan 1-sikloisoprenmyrsen. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat ; rasa sedikit pahit, anti sembelit, acnevulgaris, anti inflamasi (menghambat pertumbuhan; enzim sikloksidose, menghambat pembengkakan/peradangan) dan anti-hepatotoksik, laktagoga, kolagoga, tonikum, diuretik, fungstatik dan bakteriostatik, menghambat agregasi trombosit=antiarthritis. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN : Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan rimpang, segar atau dikeringkan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sakit maag. Rimpang dipotong kecil-kecil, direbus, dinginkan, minum airnya. (Saran 3 x 1 kapsul per hari ) 2. Bau haid. Rimpang dipotong kecil-kecil tambah asam jawa, disedu, dinginkan, minum airnya. 3. Sembelit. Rimpang digiling halus bersama biji sesawi, beri air sedikit, peras, minum airnya. 4. Kurang ASI. Rimpang digiling, dimasak menjadi bubur bersama sagu. Maka seperti makan bubur. (Saran 3 x 1 kapsul per hari, sebagai tambahan obat lain ) 5. Sakit limpa Temulawak 2 rimpang diparut, lengkuas 1/2 rimpang diparut, daun meniran 1 genggam, direbus dengan 1 liter air sampai mendidih, disaring, minum sehari sekali 1 cangkir. 6. Asma. Temulawak 1,5 rimpang diiris tipis-tipis dan dikeringkan, rebus dengan 5 gelas air dan ditambah gula aren 1 potong menjadi 3 gelas. Saring, minum sehari 2 kali 0,5 gelas. 7. Cacar air. Rimpang 1,5 diiris tipis-tipis dan dikeringkan, rebus dengan 1 liter air dan ditambah buah asam satu tangkai. Setelah mendidih dinginkan, saring, minum sehari 2 kali sehari 1 cangkir. 8. Sariawan Temulawak 1 rimpang diiris tipis-tipis dan dikeringkan, rebus dengan 2 gelas air dan ditambah buah asam 3 mata dan 1 potong gula aren. Saring, minum sehari 2 kali sehari 1 cangkir. 9. Bau badan Rimpang 1 ditumbuk, direbus dengan 1 liter air. Saring, minum 2 kali sehari 1cangkir. (Saran 3 x 1 kapsul per hari ) 10. Hepatitis, penyakit kandung empedu . Rimpang 25 gram diiris-iris, ditambah air 500 ml, direbus sampai tinggal 300 ml; diminum sepanjang hari. (Saran 3 x 2 kapsul per hari ) atau, dua jari rimpang temulawak, diparut, tambahkan cangkir air masak dan 1 sendok makan madu. Aduk merata lalu diperas dan disaring. Minum sehari 2 kali sampai sembuh. 11. Nyeri Sendi dan Tulang (arthritis dan rematik). Tuangkan air mendidih ke dalam cangkir yang berisi 0,5-1 g serbuk temulawak. Diamkan 5-10 menit kemudian saring. Minum PERINGATAN : Dosis besar atau pemakaian yang berkepanjangan dapat mengakibatkan iritasi membran mukosa lambung. Tidak dapat digunakan dalam cholingitis akut atau icterus. Gangguan saluran empedu, jika menderita gallstones harus konsultasi terlebih dahulu dengan dokter.

T A M P A L B E S I Phyllanthus reticulatus Poir. LITERATUR TAMBAL disebut KLASIFIKASI: Tampal besi BESI Phyllanthus reticulatus Poir. atau Anisonema dubium Bl. termasuk ke dalam famili tumbuhan Euphorbiaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah cocorenean, wawulutan, trem-bilu, congcong belut, euling-eulingan. Mahasu mambei, wori in talun. SIFAT KIMIAWI: Kandungan kimia tumbuhan ini belum banyak diketahui. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat : Tawar, kelat (astringen), netral dan sedikit beracun. Melancarkan peredaran darah dan anti radang. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan : Batang dan cabang PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Rematik Batang dan cabang 10 - 15 gram digodok, minum. 2. Luka terpukul. Batang dan cabang secukupnya dilumatkan, tempelkan ke tempat yang sakit. 3. Disentri. Batang dan cabang 10 - 15 gram digodok, minum. 4. Radang usus, radang lever dan radang ginjal. Batang dan cabang 10 - 15 gram digodok, minum. 5. Cacingan pada anak-anak. Batang dan cabang 10 - 15 gram digodok, minum. 6. Asma, radang pangkal tenggorok (Laringitis) Batang dan cabang 10 - 15 gram digodok, minum.

T U R I Sesbania grandiflora (L.) Pers.


KLASIFIKASI: Turi disebut Sesbania grandiflora (L) Pers. atau Agati grandiflora Desv. termasuk ke dalam famili tumbuhan Papiliaonaceae. Tanaman ini dikenal LITERATUR tuwi, kalala, suri atau turing. dengan nama daerah toroy, TURI SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, a. l. : - Kulit batang: Tanin, egatin, zantoagetin, basorin, resin, calsium oksalat, sulfur, peroksidase, zat warna. - Daun: saponin, tanin, glikoside, peroksidase, vit A dan B. Bunga : kalsium, zat besi, gula, vit A dan B. EFEK FARMAKOLOGIS: Dalam farmakologi Cina disebutkan bahwa tumbuhan ini memiliki sifat : Bunga : Pelembut kulit, pencahar, penyejuk. Kulit batang : mengurangi rasa sakit (analgetik), penurun panas (antipiretik), pencahar, pengelat (astringen), perangsang muntah, tonik. Daun : Mencairkan gumpalan darah, menghilangkan sakit, pencahar ringan, peluruh kencing (diuretik)
PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANNYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Sariawan (a) Kulit batang secukupnya diremas-remas dalam air, untuk kumur, 3 kali sehari. (b) Kulit batang sebesar ibu jari direbus, minum. Lakukan beberapa kali. 2. Sakit tenggorok. Daun diremas-remas di air matang, untuk kumur tenggorok. 3. Radang tenggorok. Segenggam daun turi merah direbus dengan air bersih secukupnya. Setelah dingin disaring, airnya dipakai untuk kumurkumur. Lakukan 4 kali sehari. 4. Disentri, berak darah. Kulit batang sebesar ibu jari dari pohon turi yang bunganya merah, direbus dengan 2 gelas air bersih sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin disaring lalu diminum, 2 kali sehari. 5. Kuku jari bengkak akibat tersandung atau terpukul. Daun secukupnya dicuci bersih lalu ditumbuk halus. Taruh diatas kuku yang sakit dan kulit sekitarnya, lalu dibalut. Ganti 2 - 3 kali sehari. Bekuan darah dibawah kuku akan hilang dan sakitnya akan berkurang. 6. Keputihan Segenggam daun turi putih dan kunyit sebesar ibu jari dicuci bersih lalu digiling halus. Tambahkan cangkir air minum, peras, saring, minum. Lakukan 3 kali sehari. 7. Batuk Daun turi merah dan inggu, masing-masing 1 genggam dicuci lalu ditumbuk halus, tambahkan air perasan sebuah jeruk pecel. Aduk merata, peras, saring, minum. 8. Batuk berdahak. Akar turi sebesar jari telunjuk dicuci bersih lalu digiling halus, tambahkan cangkir air masak dan 1 sendok madu. Aduk sampai merata, peras dan saring lalu diminum. 9. Penambah ASI. (1) Daun turi yang masih muda dikukus, dimakan sebagai lalab matang. (2) Bunga dari turi putih dimasak, makan. 10. Pegal linu Akar pohon turi berbunga merah secukupnya digiling halus, tambahkan sedikit air sampai menjadi adonan seprti bubur. Gosokkan ke bagian badan yang sakit. 11. Cacar air, demam dengan erupsi kulit. Kulit batang sebesar ibu jari direbus, disaring, minum. 12. Hidung berlendir, sakit kepala Segenggam daun dan bunga digiling halus, tambahkan setengah cangkir air masak. Aduk merata lalu diperas dan disaring, minum. 13. Demam nifas. Daun turi 1/3 genggam dicuci bersih lalu digiling sampai halus. Tambahkan cangkir air minum dan sedikit garam. Peras, saring lalu minum.

LITERATUR WARU LANDAK

WARU LANDAK Hibiscus mutabilis L..

KLASIFIKASI: Waru landak disebut Hibiscus mutabilis L. termasuk ke dalam famili tumbuhan Malaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah bunga waktu besar atau saya ngali-ngali. Sedangkan nama asingnya Changeable rose-mallow, confonrose hibiscus leaf atau cotton rose. SIFAT KIMIAWI: Tumbuhan ini kaya dengan berbagai kandungan kimia yang sudah diketahui, antara lain; Bunga : anthocyanin, isoquercitrin, hyperin, hyperoside, rutin, quercetin-4-glucoside, spiraeside, quercimeritrin, cyanidin 3,5-diglucoside, cyanidin 3-rutinoside-5-glucoside. Daun : Tanin, phenol, asam amino, reducing sugar. EFEK FARMAKOLOGIS: Agak pedas, sejuk. Antibiotik, anti radang, membersihkan darah, menghilangkan bengkak, melancarkan pengeluaran nanah, menghentikan pendarahan (hemostatik). Herba ini masuk meridian paru-paru dan hati (lever). Efek farmakologi tanaman obat ini menghambat sel kanker lambung. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN: Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan bunga, daun dan akar. Bunga dan akar dikeringkan, daun dapat digunakan segar atau dikeringkan dengan menjemur dibawah pelindung, lalu digiling untuk dijadikan serbuk.

PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Muntah darah, darah haid banyak, bisul, abses paru.. Bunga kering 10 - 30 gram ( atau 50 - 150 gr segar) direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 2. Luka tersiram air panas. Bunga kering digiling menjadi bubuk, diaduk dengan minyak wijen secukupnya untuk dioleskan ke tempat yang sakit. 3. Bisul, radang kulit bernanah. Daun atau bunga segar secukupnya dicuci bersih, lalu digiling halus, tempelkan ke bagian yang sakit. 4. Cacar ular yang melingkari badan. Daun segar dikeringkan (dengan diangin-anginkan, bukan dijemur), lalu digiling menjadi bubuk dan diaduk dengan tajin, oleskan pada bagian badan yang sakit. 5. Infeksi paru-paru, batuk darah dan batuk lama, keputihan. Bunga atau daun atau akar kering 10 - 30 gram ( atau 50 - 150 gr segar) direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas dinginkan, saring, minum 2 kali 1 gelas. 6. Kanker esophagus, cardia, stomach (lambung), paru-paru, payudara dan kulit. Bunga kering 10-30 gr ( atau 50 - 150 gr segar) direbus dengan 4 gelas air sampai menjadi dua gelas Catatan : Wanita hamil dilarang pakai.

Kunci pepet

KUNCI PEPET Kaempferia angustifolia Rose

KLASIFIKASI : Kunci pepet disebut Kaempferia angustifolia Rosc atau Kaempferia undulata T & B. termasuk ke dalam famili tumbuhan Zingiberaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah kunci pepet atau kunci kunat. SIFAT KIMIAWI : alkaloida, saponin, flavonoida, polifenol, minyak atsiri EFEK FARMAKOLOGIS : dalam farmakologi cina dan pengobatan tradisional tanaman ini memiliki sifat ; rasa sepat, agak sedikit pahit, adstringent, anti diare dan anti disentri. BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN : rimpang dan bunga PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGUNAANYA : Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun temurun dari berbagai negara dan daerah, tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit : 1. 2. 3. 4. 5. Mulas. Rimpang segar 10 gram (diiris-iris), direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit. Setelah dingin disaring dan diminum. Disentri. Rimpang segar 10 gram (diiris-iris), direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit. Setelah dingin disaring dan diminum. Pelangsing. Rimpang segar 10 gram (diiris-iris), direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit. Setelah dingin disaring dan diminum. Mencret. Rimpang segar 10 gram (diiris-iris), direbus dengan 1 gelas air selama 15 menit. Setelah dingin disaring dan diminum. ASI kurang

MAKUTADEWA (Phaleria macrocarpa (Scheff.) Boerl)

L-MAKUTADEWA
KLASIFIKASI Makutadewa disebut Phaleria macrocarpa (Scheff.) Boerl atau Phaleria papuana Warb. Var. Wichnannii (Val) Back. Termasuk ke dalam famili tumbuhan Thymelacceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah makutadewa atau simalakama. SIFAT KIMIAWI Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui antara lain : Daun dan kulit buah makutadewa mengandung alkaloid dan saponin, disamping itu daunnya juga mengandung polifenolsedangkan kulit buahnya mengandung flavonoid. EFEK FARMAKOLOGIS Dalam farmakologi Cina dan pengobatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat : Rasa pahit, adstringent. -Anti tumor -Obat disentri -Obat sakit kulit, eksim BAGIAN TANAMAN YANG DIGUNAKAN Efek farmakologi ini diperoleh dari penggunaan daun dan kulit buah dalam keadaan segar atau setelah dikeringkan. PENYAKIT YANG DAPAT DISEMBUHKAN DAN CARA PENGGUNAANYA Berdasarkan berbagai literatur yang mencatat pengalaman secara turun-temurun dari berbagai negara dan daerah,tanaman ini dapat menyembuhkan penyakit-penyakit sebagai berikut : 1. Disentri. Kulit buah makutadewa segar sebanyak 50 gram dicuci lalu direbus dengan 400 ml air sampai mendidih selama 15 menit, disaring, setelah dingin diminum sekaligus, dilakukan sehari 2-3 kali 2. Eksim. Daun makutadewa segar sebanyak 15 gram dicuci, ditumbuk sampai halus dan ditempelkan pada bagian yang sakit, jika kering diganti yang baru atau segar. Lakukan sehari 1-3 kali. 3. Tumor / Eksim. Cara penggunaan bervariasi dan belum tercatat di literatur.