Vous êtes sur la page 1sur 12

PANDUAN PERENCANAAN JEMBATAN

JEMBATAN
I. UMUM I.1. Definisi Jembatan adalah suatu bangunan konstruksi diatas sungai yang digunakan sebagai prasarana lalulintas darat. Kriteria Sistem Lingkup jembatan dalam proyek ini adalah jem,batan yang melengkapi sisitem lalulintas ekonomi dan transportasi masyarakat desa, yaitu : Jembatan pada jalan desa yang menghubungkan desa dengan desa lain atau kota sebagai prasarana perhubungan ekonomi dan komunikasi desa; Jembatan pada jalan desa yang menghubungkan perkampungan dengan pusat pemerintahan desa atau pusat kegiatan ekonomi/pasar desa. Jembatan pada jalan desa yang menghubungkan perkampungan dengan pusat kegiatan produksi, seperti : pertanian, perkebunan, dll. Teknologi dan Jenis Konstruksi Perencanaan teknis dilaksanakan oleh Konsultan Pendamping, dibantu Kepala Pelaksana (mandor) dan alternative desain sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Pelaksanaan dan pemeliharaan dilakukan oleh masyarakat desa itu sendiri dengan bahan bangunan diutamakan dari bahan yang ada/mudah diperoleh di daerah tersebut. Jenis Konstruksi Kriteria jenis konstruksi yang disarankan dalam proyek ini adalah : Jembatan untuk lalulintas orang dan kendaraan roda dua dengan konstruksi dari bambu atau kayu. Jembatan untuk lalulintas kendaraan beroda empat dengan beban ringan 3,5 ton, yaitu jembatan kayu dan jembatan kayu dengan gelagar besi. ALTERNATIF PILIHAN KONSTRUKSI JEMBATAN Jenis Konstruksi Fungsi Pemakaian Ukuran Konstruksi Jembatan Bambu Pejalan kaki & Lebar maks. = 2,0 meter roda dua Panjang maks = 10,0 meter Jembatan Gantung Pejalan kaki & Lebar maks. = 1,5 meter roda dua Panjang maks = 60,0 meter Jembatan Kayu Kendaraan roda empat beban Lebar maks. = 3,5 meter ringan Panjang maks = 6,0 meter Jembatan Kayu dengan Kendaraan roda empat beban Lebar maks. = 4,5 meter Gelagar Besi ringan Panjang maks = 15,0 meter Catatan : Gunakan bentang dengan kelipatan 3 meter untuk jembatan gelagar kayu, dan 5 meter bila menggunakan gelagar profil baja. Jembatan konstruksi beton dengan gelagar beton dan lantai plat beton dapat digunakan bila keadaan mengijinkan. Gambar Perencanaan Gambar dibuat di kertas A3 yang terdiri dari : - Gambar Tata Letak - Gambar denah dan potongan - Gambar detail konstruksi Gambar dapat dilakukan dengan sket dengan syarat dapat dibaca dan dimengerti mandor, dengan ukuran dalam cm.

I.2.

I.3.

I.4.

I.5.

I.6.

Perhitungan Volume Pekerjaan Dibuat dengan berdasar gambar yang sudah selesai dan disetujui dalan MAD berupa Daftar Kebutuhan Bahan, pada blangko yang telah tersedia. I.7. Perhitungan Kebutuhan Hari Orang Kerja (HOK) Pelaksanaan pembangunan dilakukan oleh masyarakat setempat dengan menitikberatkan pada masyarakat miskin, dan perlu kesepatakan penggunaan tenaga kerja dan kebutuhan HOK untuk menyelesaikannya. Kebutuhan tenaga terampil minimal 2 orang tukang kayu. I.8. Perhitungan Rencana Anggaran Biaya RAB (Rencana Anggaran Biaya) dibuat berdasar hasil perhitungan volume pekerjaan dan kebutuhan Hari Orang Kerja serta hasil suvei harga bahan. Rencana anggaran biaya ini harus disetujui oleh Ketua Umum LKMD, Konsultan Pendamping, dan Pimpro yang harus bisa dimengerti oleh pelaksana lapangan (mandor) II. JEMBATAN BAMBU II.1. Perencanaan Teknis a. Survei Lokasi Hal-hal yang harus diperhatikan dalan survey lokasi : - kondisi situasi penampang sungai yang dilewati jalan atau rencana jalan. - Rencana posisi jembatan - Pengukuran lebar sungai untuk mengetahui rencana bentang jembatan Data tinggi air maksimum / tinggi air banjir yang pernah terjadi yang didapat dari penduduk setempat dan di control dengan data yang ada di Dinas Pengairan setempat. - Survei harga material yang tersedia dan material yang harus dibeli dari luar desa. b. Kriteria Desain Alternatif pemilihan desain konstruksi, setelah diperoleh bentang yang dibutuhkan : - Jembatan bambo tipe Dua Perletakan, untuk batang maksimum 5,0 meter - Jembatan bambo tipe Sokongan, untuk bentang maksimum 10,0 meter Tinggi jagaan (clearance) minimum 1,0 meter dari tinggi muka air banjir. Pengikat struktur bamboo digunakan tali ijuk dengan diameter minimum 8 mm II.2. Teknis Pelaksanaan Tahap pelaksanaan pembangunan, yaitu sebagai berikut : a. Pembersihan lokasi b. Persiapan material c. Pekerjaan konstruksi jembatan d. Pembersihan dan pemulihan lokasi a. Pembersihan Lokasi Pembersihan dilakukan dengan cangkul, sabit, dsb pada lokasi yang akan digunakan untuk jembatan dan telah ditentukan sebelumnya agar bersih dari pohon-pohonan, akar-akaran, dan tonggak-tonggak. Amankan lahan yang akan digunakan dengan pagar agar tidak terganggu oleh orang dan binatang. b. Persiapan Material Bambu yang digunakan untuk konstruksi jembatan harus cukup tua dengan kualitas baik, lurus dan panjang, diantaranya jenis bambu gombong, bambu tali, dan bambu betung,. Bambu ini memiliki kekuatan, keuletan, dan keawetan yang baik, atau jenis lain dengan persyaratan antara lain : Bambu harus berumur tua, berwarna kuning jernih, hitam atau hijau tua, berbintik putih pada pangkalnya, berserat padat dengan permukaan mengkilat, buku-bukunya tidak boleh pecah.

- Pelupuh dan barang anyaman bambu seperti dan lain-lain harus terbuat dari bambu yang terndam dengan baik, tahan lama dan terbuat dari jenis bambu dengan garis tengah minimum 4 cm dan harus terbuat dari kulit bambu. - Bambu untuk tiang atau cerucuk stabilitas tanah, harus dari jenis yang tahan lama dengan garis tengah minimum 8 cm. c. Pemasangan Konstruksi Jembatan. 1) Pemasangan Kepala Jembatan Pemasangan kepala jembatan ditandai dengan patok yang dipasang dengan tinggi yang menggambarkan tinggi jembatan yang akan dibangun. - Ratakan tanah disekitar perletakan untuk kepala jembatan Letakkan dua batang bambu ke arah melintang dengan panjang sesuai lebar jembatan dengan diameter bambu 10 -14 cm dan diperkuat dengan 3 buah pasak bambu pada setiap batang bambu tersebut. Pancangkan dikedua sisi bamboo perletakan masing-masing 5 batang dengan panjang 1,50 meter dan jarak bersih antara batang 30 cm. - Pemancangan dengan palu tangan, berat 8-10 kg, bila tanah asli cukup keras, pemancangan dihentikan saat bambu susah masuk. 2) Pemasangan Gelagar Memanjang Bambu dipasang arah memanjang dengan bantuan perancah selebar 1,5 meter. Pengikatan dilakukan dengan menggunakan tali ijuk atau kawat dengan jarak antar ikatan 2 meter. Perkuatan tambahan untuk ikatan gelagar memanjang dengan mengikat dengan besi beton diameter maksimal 6 mm. 3) Membuat Tiang Sokongan Tiang sokongan terdiri dari dua batang bambu yang diikat satu sama lain dengan ijuk atau kawat. - Pancangkan tiang sokongan pada kedua tebing sungai dengan kedalaman 2,5 meter. Hubungkan bagian atas kedua sokongan pada masing-masing sisi tebing dengan tali ijuk/kawat. Pasang batang mendatar (panjang 3 meter / sesuaikan dengan lebar jembatan + 30 cm) pada puncak sokongan dengan tali ijuk/kawat. 4) Pemasangan Batang Tegak - Batang tegak terdiri dari dua batang bambu yang terpisah. Kedua batang tegak dilubangi 8 cm pada bagian sebelah atas batang mendatar, kedalam lubang tersebut dimasukkan pasak batang bambu ukuran 8 cm, antara batang tegak diperkuat dengan ikatan silang dari ijuk/kawat. Batang tegak diperkuat dengan ikatan silang dari ijuk. Catatan : Satu lubang untuk pasak dibuat tepat di bawah buku bambu. Hubungan seperti diatas dilakukan juga pada batang yang dipasang di bawah lantai jembatan dengan lubang pasak diletakkan di atas buku bambu. 5) Pemasangan Lantai Pasang anyaman bambu dilantai jembatan dengan cara mengikatnya pada besi pengikat gelagar memanjang. 6) Pemasangan Tiang Sandaran Pasang tiang sandaran setinggi satu meter dari lantai jembatan dengan cara mengikatkan pada batang tegak dengan menggunakan tali ijuk, dengan jarak tiang 1 meter. Hubungkan bambu dari tiang pada bagian atas dan diikat satu sama lain.

III. JEMBATAN GANTUNG III.1. Perencanaan Teknis a. Survei Lokasi Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan survei sama dengan yang tertulis pada jembatan bambu. ( Secara umum pelaksanaan survey lokasi sama untuk pembangunan jembatan jenis apa saja) b. Kriteria Desain Alternatif pemilihan desain konstruksi dari material bambu setelah diperoleh bentang yang dibutuhkan, ukuran lebar 1,5 meter dan panjang maksimum 60 meter. Bentang H f seling kabel f (m) (m) (m) Pengaku Utama (m) 15 3,0 1,5 3/8 1/2 0,31 20 3,5 2,0 1/2 5/8 0,42 25 4,0 2,5 1/2 5/8 0,52 30 5,0 3,0 1/2 3/4 0,62 35 6,0 3,5 5/8 3/4 0,73 40 7,0 4,0 5/8 7/8 0,83 45 7,5 4,5 5/8 7/8 0,94 50 8,0 5,0 3/4 1 1,04 55 9,0 5,5 3/4 1 1/8 1,15 60 10,0 6,0 3/4 1 1/4 1,25

III.2. Tahap Pelaksanaan Tahap pelaksanaan pembangunan, yaitu sebagai berikut : a. Pembersihan lokasi b. Persiapan material c. Pekerjaan konstruksi jembatan d. Pembersihan dan pemulihan lokasi

a. Pembersihan Lokasi Pembersihan dilakukan sama dengan jembatan bambu. b. Persiapan Material Material yang disiapkan sebelum pelaksanaan pembangunan yaitu : Tiang utama (Pylon), dibuat di bengkel besi. Pelaksanaan di lapangan hanya tinggal merakit dan menyetel pada lantai pondasi. Klem, kabel sling, besi penggantung, warfel, dll jumlahnya tergantung kebutuhan, jadi ditentukan pada saat perencanaan. - Kayu balok, papan, paku untuk lantai jembatan. - Batu belah, pasir dan semen unutk pondasi. c. Pemasangan Konstruksi Jembatan 1) Penentuan as jembatan dengan menggunakan patok kayu, ketinggian jembatan ditentukan pada patok tersebut. Usahakan jembatan berdiri pada posisi datar. 2) Gali pondasi untuk dudukan pylon dan pondasi angker.

1) Pasang tiang pylon yang sudah dibuat di luar lokasi, kemudian baut pada hubungan antara tiang pylon dan pondasi dikencangkan. Pengaku dari besi siku dipasang melintang pada ujungatas pylon dengan baut. 2) Pasang kabel dengan menghubungkan dua blok angker di kedua tepi sungai melalui kedua puncak (rol) pylon yang dilewati. Sambungan kabel dan blok angker harus menggunakan warfel. 3) Pasang besi penggantung dan gelagar melintang dimulai dari bagian (segmen I) yang paling dekat dengan Pylon. 4) Pemasangan bangian II dan seterusnya, sama dengan pemasangan bagian I. Untuk kelancaran kerja, antara 2 gelagar melintang dipasang lantai sementara. (dari bambu/papan/balok kayu). 5) Pasang kabel seling (pengaku) di bawah gelagar. 6) Pasang gelagar memanjang yang menumpu pada gelagar melintang. Penyambungan gelagar-gelagar memanjang tidak boleh dalam satu garis (harus seling-seling). 7) Pasang lantai jembatan

II. JEMBATAN KAYU DAN JEMBATAN GELAGAR BESI II.1. Perencanaan Teknis A. Survei Lokasi Semua kegiatan survei untuk pembangunan jembatan pada umumnya sama dengan penjelasan sebelumnya B. Kriteria Desain Jembatan desa difungsikan untuk prasaranan penghubung lalu lintas kendaraan ringan dengan volume rendah gi Jagaan (ruang bebas dibawah jembatan / clearance) Kondisi Sifat Aliran Sungai Tinggi Jagaan dari Muka Air Banjir (MAB)

Irigasi Dataran Perbukitan

Tenang Tenang Deras Tenang Deras

0.50 meter 0.60 meter 1.00 meter 1.0 meter 1.50 meter

ngunan Atas a. Bentang Jembatan Bentang jembatan < 6 m dengan gelagar kayu Bentang jembatan 6 s/d 15 meter dengan gelagar besi b. Konstruksi jembatan gelagar kayu Konstruksi jembatan gelagar kayu dengan dua perletakan - Kayu yang digunakan minimal kayu klas kuat II (kruing, meranti merah, rasamala, atau menggunakan bahan lokal) - Lantai menggunakan kayu 6/20 cm - Baut dan paku untuk sambungan struktur kayu. Berikut Tabel Dimensi Gelagar Kayu untuk Jembatan Beban Ringan Bentang Penampang Panjang Balok Ukuran Balok Lebar Bersih Balok (mm) Jembatan (m) 2.5 3 4.5 Jumlah Balok s/d 3,0 m Persegi panjang 3,0 m 255 150 3 4 6 Persegi + 50 cm 215 215 bundar 255 s/d 4,5 m Persegi panjang 4,5 m 300 150 3 4 6 Persegi + 50 cm 240 240 bundar 300 s/d 6,0 m Persegi panjang 6,0 m 300 200 3 4 6 Persegi + 50 cm 280 280 bundar 400 c. Konstruksi Jembatan Gelagar Besi Konstruksi jembatan gelagar besi dengan dua perletakan system simple beam i. Besi profil yang digunakan I profil ii. Lantai dengan balok kayu 6/20 cm iii. Baut dan paku untuk menghubungkan elemen struktur besi dan kayu

Tabel Dimensi Gelagar Kayu untuk Jembatan Beban Ringan Bentang Penampang Tinggi (H) Lebar Leher Berat Lebar

Bersih

Gelagar (m)

(mm)

(mm)

per m (kg) 78 105 166 250 333 430 545 757 918 1100 1340 1442 1725 2040

3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 3 14 15 16

3,5 4,5 5,5 6,5 7,5 8,5 9,5 10,5 11,5 12,5 13,5 14,5 15,5 16,5

200 200 230 260 280 300 320 360 380 400 425 425 450 475

90 90 102 113 119 125 131 143 149 155 163 163 170 178

Jembatan (m) 2.5 3 4.5 Jumlah Balok 3 4 6

mbatan Pembebanan pada jmebtan untuk lalu lintas ringan Beban merata 300 kg/cm2 Beban kendaraan ringan : poros depan 1,5 ton Poros belakang 3,5 ton

gunan Bawah Konstruksi bangunan bawah jembatan terdiri dari kepala jembatan dengan pondasi langsung. a. Pondasi langsung tipe pasangan batu kali. b. Pondsi langsung tipe balok kayu c. Pondasi tiang pancang kayu untuk tanah jelek Pancang Konstruksi ini digunakan untuk bangunan bawah jembatan yang lokasinya berada di tanah jelek, sehingga kayu yang dugunakan harus terbuat dari kayu klas kuat I - Ukuran balok kayu persegi 15 15 cm s/d 30 30 cm - Ukuran balok gelondong / bulat diameter 24 cm s/d 34 cm kedalaman pancang yang disyaratkan untuk pondasi ini minimal 3 meter dan maksimum 6 meter. Pemancangan dilakukan dengan menggunakan palu pemukul yang pemukulannya R= Dimana : R = Pembebanan aman (kg) W = berat palu (kg) H = tinggi jatuh palu dikurangi 2 kali tinggi balik palu (cm)

S tinggi penurunan (cm)

II.1. TEKNIS PELAKSANAAN Tahap pelaksanaan pembangunan, yaitu sebagai berikut : a. Pembersihan lokasi b. Persiapan material c. Pekerjaan konstruksi jembatan d. Pembersihan dan pemulihan lokasi a. Pembersihan Lokasi

Pembersihan lokasi secara garis besar sama dengan pembersihan lokasi untuk pembangunan jembatan pada umumnya. b. Persiapan Material Jembatan Kayu - Kayu balok 15/30 atau 30/30 atau kayu gelondong diameter 24 s/d 40 cm - Papan kayu dimensi 8/25 cm - Kayu kaso/usuk 5/7 - Besi strip tebal 4 mm lebar 50 mm - Paku, tali sabut - Sirtu (40% pasir dan 60% batu) - Batu kali - Meterial lainnya sesuai dengan gambar rencana Jembatan Kayu Gelagar Besi Kayu balok 30/15 atau 30/30 atau kayu gelondongan (kayu dolken) besar diameter 24 s/d 40 cm - Besi profil I sesuai dengan ukuran untuk jembatan gelagar besi - Papan kayu tebal 8/25 - Besi siku L 40. 60. 5 ; L. 70. 700. 7 ; L 90. 150. 10 - Besi strip tebal 4 mm lebar 50 mm - Paku dan mur baut - Sirtu (40% pasir dan 60 5 batu) - Batu kali - Material lainnya sesuai dengan gambar rencana c. Pemasangan Konstruksi Jembatan 1. Penentuan as jembatan Gunakan patok kayu dengan ketinggian jembatan sesuai dengan tinggi patok, yang kemudian tarik benang pada patok tersebut. 2. Pembuatan pondasi jembatan dan kepala jembatan. Pondasi langsung tipe batu kali untuk tanah yang kurang baik. - tentukan rencana ukuran pondasi batu kali - gali tanah hingga kedalaman yang ditentukan, atau sampai tanah keras. - hamparkan pasir urug setebal 10 cm dan padatkan. Pasang pondasi batu kali dengan speci 1 semen : 3 pasir, sesuai dengan rencana ukuran pondasi. Tempatkan balok kayu dimensi 30 30 cm sebagai tumpuan, diangkur dengan besi beton 12 mm, yang ditanam ke pondasi panjang 75 cm, setiap 50 cm.

Pondasi langsung Tipe Balok kayu untuk tanah stabil dan tanah keras. - Gali tanah sedalam 50 cm, lebar 150 cm Tempatkan balok kayu persegi atau bulat, panjang 5 m ke arah melintang dengan jarak bersih 30 cm antar batang, sebagai pondasi lapis pertama.

Tempatkan balok kayu persegi atau bulat, panjang 1,5 m diatas lapis pertama sebagai pondasi lapis kedua. Jarak as ke as balok lapis kedua 100 cm dengan takikan 5 cm. Tempatkan balok kayu persegi atau bulat untuk lapis ketiga dengan susunan sama dengan lapisan pertama. Tempatkan balok kayu persegi atau bulat untuk lapis ketiga dengan susunan sama dengan lapisan kedua. Tempatkan satu balok sebagai tumpuan gelagar jembatan pada bagian tengah pondasi, untuk balok bulat bagian atasnya diratakan setebal 5 cm. Isi bagian kosong pada bagian belakang antara balok dengan batu kerikil 2 -3 cm yang dipadatkan lapis demi lapis.

Catatan : Untuk pondasi langsung tipe balok kayu susunan yang digunakan sama dengan jarak antar balok 30 cm Pondasi Tiang Pancang Kayu untuik tanah kurang baik. Kedalaman pancang kayu untuk tanah kurang baik. Pancangkan 6 batang kayu ukuran 30 30 cm yang ujung-nya telah diruncingkan pada posisi as jembatan, yang dipukul dengan palu beton berat 100 kg ukuran 30 30 50 cm, dengan tinggi jatuh 50 100 cm. Penghentian pemancanggan apabila pada 10 kali pukulan terakhir, dengan tinggi jatuh 100 cm, jumlah penurunan kumulatif 5 m. Penyambungan tiang pancang denagn cara memotong kedua bagian tiang kemudian diklem dengan plat besi 3 cm 3 mm dan diikat dengan kawat 3 mm - Di atas tiang pancang dipasang balok kayu ukuran 30 30 cm yang menghubungkan dua tiang pancang dengan cara diklem dengan plat atau menggunakan paku pengapit dari besi beton 16 mm. - Pasang balok kayu sbagai tumpuan gelagar antara dua kepala tiang pancang, panjang 3,5 meter atau sesuai lebar rencana jembatan dan pasang kayu pengapit pada setiap tiang pancang. 3. Pemasangan gelagar jembatan dan lantai jembatan a. Gelagar kayu Pemasangan gelagar balok dilakukan setelah kegiatan pondasi dan kepala jembatan, pemasangan gelagar diatas balok tumpuan. Klem gelagar jembatan ke balok tumpu dengan pondasi. Pasang lantai jembatan dari kayu 8/25 dan pakukan ke gelagar jembatan. Pada bagian lintasan roda dipasang papan 4/30 sepanjang jembatan. b. Gelagar Besi Gelagar besi tidak memerlukan balok tumpu, gelagar dipasang diatas pondasi Pasang lantai jembatan dari kayu 8/25, yang diikat dengan 2 baut sekrup 10 mm dan plat pengapit ke gelagar jembatan. Dibagian lintasan roda kendaraan dipasang papan 4/30 sepanjang jembatan.

4. Pemasangan sandaran pengaman (tiang sandaran/hand railing) Tiang sandaran dari kaso 5/7 dengan cara pasangnya yaitu memakukannya pada balok tepi.

V. JEMBATAN BETON Untuk desain dan konstrusi jembatan beton konsultan pendamping dapat menggunakan Standar Bina Marga / KIMPRASWIL untuk jalan kabupaten. Keuntungan dan kerugian penggunaan jembatan beton dibanding jembatan kayu atau jembatan gelagar besi, antara lain: Keuntungan Masa pakainya lebih lama Kebutuhan untuk pemeliharaan seharusnya/relatif lebih ringan Harga tidak jauh berbeda dengan jembatan kayu, dan lebih murah daripada gelagar besi Dapat dibangun di tempat yang tidaj ada kayu dan pengangkutan gelagar besi sangat sulit/relatif mahal Masyarakat mendapatkan ketrampilan baru, yaitu cara menggunakan bahan beton yang notabene sangat dipengaruhi oleh tingkat dan kualitas pemahaman struktur beton dan cara pengerjaannya. Kerugian Perlu ketrampilan khusus dalam desain Perlu pengawasan yang tenaga trampil yang dapat mengawasi tanpa meninggalkan lokasi bangunan Perlu perhatian khusus untuk menjamin kualitas pekerjaan Sangat peka terhadap penurunan tanah (settlement)/ turunnya pondasi, maka perlu pondasi yang terjamin kuat Lebih sulit pemeliharaan bila ada kerusakan Kerusakan lebih sulit dideteksi sampai dengan jembatan ambruk, maka lebih berbahaya Bila dibuat lebar dan panjang, proporsi biayanya sangat besar, dan proporsi dana untuk bahan lebih tinggi dibanding proporsi untuk tenaga kerja Tanpa pengawasan yang ketat, resiko kegagalan cukup besar Ketrampilan untuk membangun jembatan beton tidak dapat diterapkan oleh masyarakat sendiri pada masa pasca proyek, karena sangat bergantung pada konsultan dan pemngawas. Mereka tidak mendapatkan ketrampilan yang dapat diterapkan pada kebutuhan lain-lain. Persyaratan untuk Jembatan Beton

Karena masalah-masalah yang telah diuraikan diatas, maka perlu beberapa pembatasan dan persyaratan untuk jembatan beton, sebagai berikut : 1. Ukuran bentang dibatasi yaitu 6 meter. Untuk bentang lebih panjang harus mendapatkan persetujuan dari konsultan inti dan Pimpro berdasarkan hasil dan temuan di lapangan, dan hal ini perlu didukung dengan alasan yang sangat kuat 2. Desainer harus sudah berpengalaman dalam pembuatan jembatan beton 3. Harus tersedia tenaga pengawas lapangan yang sudah berpengalaman dengan pembuatan struktur yang sama. Orang tersebut harus siap bekerja di tempat jembatan selama pelaksanaan jembatan, dan tidak boleh merangkap pengawas lokasi proyek lain. 4. Pondasi harus jelas kuat dan stabil, yang dapat diperiksa melalui tes pit atau pengeboran (soil auger). Jembatan beton tidak diijinkan pada lokasi yang mempunyai sifat tanah kurang stabil dan daya tahan lemah. Jembatan beton untuk lokasi dengan tanah kurang baik memerlukan suatu penelitian yang cukup mahal, termasuk test laboratorium tanah, dengan pondasi yang rumit dan mahal. Harganya sudah tidak memenuhi persyaratan yang ada pada pedoman operasional program.