Vous êtes sur la page 1sur 31

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1.

ABSTRAK Hemangioma merupakan tumor lidah jinak vaskuler yang sering dijumpai pada masa kanak-kanak dan sekitar 30% timbul didaerah kepala dan leher. Lesi ini terutama sangat sering ditemukan pada bibir, lidah, dan mukosa bukal. Penatalaksanaan dengan bedah diindikasikan pada kasus hemangioma dengan pertumbuhan menuju ke arah gangguan fungsi atau gangguan perkembangan atau yang menimbulkan komplikasi. Dilaporkan suatu kasus hemangioma kapilare pada anak laki-laki usia 4 tahun, datang dengan keluhan adanya benjolan berwarna kemerahan pada sisi lidah kiri yang mengganggu fungsi bicara dan pengunyahan. Kemudian dilakukan tindakan esktripasi bedah dengan anestesi umum untuk mengangkat massa hemangioma. Evaluasi selama tiga bulan tidak ditemukan adanya rekurensi dan fungsi bicara serta pengunyahan kembali normal disertai dengan adanya perbaikan berat badan anak.

1.2. TUJUAN 1.2.1. Tujuan Umum Adapun tujuan dari penulisan makalah ini untuk

mengetahui asuhan keperawatan pada neonatus dengan masalah Hemangioma

1.2.2.

Tujuan Khusus a. Mengetahui pengertian Hemangioma b. Mengetahui etiologi/penyebab bayi Hemangioma c. Mengetahui Hemangioma d. Mengetahui Patofisiolagi pada bayi hemangioma e. Mampu menjelaskan Klasifikasi Hemangioma f. Dapat melakukan pemeriksaan Laboratorium pada masalah Hemangioma g. Dapat mendeksi terjadinya komplikasi pada Hemangioma h. Mampu mengetahui dan melakukan Penatalaksanaan bila menemukan masalah Hemangioma. i. Mampu melakukan Asuhan Keperawatan jika pada prakteknya nanti menemukan masalah Hemangioma tanda dan gejala seorang bayi menderita

1.3.

BATASAN MASALAH Pada makalah ini masalah kami batasi pada asuhan keperawatan pada Klien dengan masalah Hemangioma

BAB 2 PEMBAHASAN

2.1.

PENGERTIAN HEMANGIOMA

Hemangioma adalah suatu tumor jaringan lunak / tumor vaskuler jinak akibat proliferasi (pertumbuhan yang berlebih) dari pembuluh darah yang tidak normal dan dapat terjadi pada setiap jaringan pembuluh darah. Hemangioma sering terjadi pada bayi baru lahir dan pada anak berusia kurang dari 1 tahun (5-10%). Biasanya, hemangioma sudah tampak sejak bayi dilahirkan (30%) atau muncul setelah beberapa minggu setelah kelahiran (70%). Hemangioma muncul di setiap tempat pada permukaan tubuh seperti kepala, leher, muka, kaki atau dada. Hemangioma merupakan tumor vaskular jinak terlazim pada bayi dan anak. Meskipun tidak menutup kemungkinan dapat terjadi pada orang tua, contohnya adalah cherry hemangioma atau angioma senilis yang biasanya jinak, kecil, red-purple papule pada kulit orang tua. Umumnya hemangioma tidak membahayakan karena sebagian besar kasus

hemangioma dapat hilang dengan sendirinya beberapa bulan kemudian

setelah kelahiran. Harus diwaspadai bila hemangioma terletak di bagian tubuh yang vital, seperti pada mata atau mulut. Hal ini dikarenakan, bila menutupi sebagian besar tempat tersebut akan mengganggu proses makan dan penglihatan, atau bila hemangioma terjadi pada organ dalam tubuh (usus, organ pernafasan, otak) dapat mengganggu proses kerja organ tersebut. Hemangioma lebih mengganggu bagi para orang tua ketika hemangioma tumbuh pada muka atau kepala bayi. 2.2. ETIOLOGI Hingga saat ini apa yang menjadi penyebab hemangioma masih belum diketahui, namun diperkirakan berhubungan dengan mekanisme dari kontrol pertumbuhan pembuluh darah. Angiogenesis sepertinya memiliki peranan dalam kelebihan pembuluh darah. Cytokines, seperti Basic Fibroblast Growth Factor (BFGF) dan Vascular Endothelial Growth Factor (VEGF), mempunyai peranan dalam proses angiogenesis. Peningkatan faktor-faktor pembentukan angiogenesis seperti penurunan kadar angiogenesis inhibitor misalnya gamma-interferon, tumor necrosis factorbeta, dan transforming growth factorbeta berperan dalam etiologi terjadinya hemangioma.

2.3.

TANDA DAN GEJALA A. Hemangioma kapiler

Tanda-tanda Hemangioma kapiler, berupa: Bercak merah tidak menonjol dari permukaan kulit. Salmon patch berwarna lebih muda sedang Port wine stain lebih gelap kebiru-biruan, kadang-kadang membentuk benjolan di atas permukaan kulit. B. Hemangioma kavernosum

Tampak sebagai suatu benjolan, kemerahan, terasa hangat dan compressible (tumor mengecil bila ditekan dan bila dilepas dalam beberapa waktu membesar kembali).

C. Hemangioma Campuran.

Diantara jenis Hemangioma kavernosum dan campuran ada yang disertai fistula arterio-venous (bawaan). Gejala klinis Tergantung macamnya : 1) Hemangioma kapiler, Port wine stain tidak ada benjolan kulit. 2) Strawberry mark, menonjol seperti buah murbai. 3) Hemangioma compressible. Pemeriksaan dan diagnosis 1) Mudah nampak secara klinis, sebagai tumor yang menonjol atau tidak menonjol dengan warna kemerah-merahan 2) Tumor bersifat compressible 3) Kalau perlu dengan pemeriksaan angiografi. kavernosum, teraba hangat dan

2.4.

PATOFISIOLOGI Meskipun mekanisme yang jelas mengenai kontrol dari

pertumbuhan dan involusi hemangioma tidak begitu dimengerti, pengetahuan mengenai pertumbuhan dari pembuluh darah yang normal dan proses angiogenesis dapat dijadikan petunjuk. Vaskulogenesis menunjukkan suatu proses dimana prekursor sel endotel meningkatkan pembentukan pembuluh darah, mengingat angiogenesis berhubungan dengan perkembangan dari pembuluh darah baru yang ada dalam sistem vaskular tubuh. Selama fase proliferasi, hemangioma mengubah kepadatan dari sel-sel endotel dari kapiler-kapiler kecil. Sel marker dari angiogenesis, termasuk proliferasi dari antigen inti sel, collagenase tipe IV, basic fibroblastic growth factor, vascular endothelial growth factor, urokinase, dan E-selectin, dapat dikenali oleh analisis imunokimiawi. Hemangioma superfisial dan dalam, mengalami fase pertumbuhan cepat dimana ukuran dan volume bertambah secara cepat. Fase ini diikuti dengan fase istirahat, dimana perubahan hemangioma sangat sedikit, dan fase involusi dimana hemangioma mengalami regresi secara spontan. Selama fase involusi, hemangioma dapat hilang tanpa bekas. Hemangioma kavernosa yang besar mengubah kulit sekitarnya, dan meskipun fase involusi sempurna, akhirnya meninggalkan bekas pada kulit yang terlihat. Beberapa hemangioma kapiler dapat involusi lengkap, tidak meninggalkan bekas

Pathway gama interferon & transforming growth B vascular endotel growth factor (mutasi sel) Hemangioma Angiogenesis sel endotel pembentuk vascular vol/jumlah Penekanan jaringan mata Astigmatisme & ambiopia ukuran tumor penipisan dinding vaskuler rupture spontan vaskuler nekrosis keb. Nutrisi u/perbaikan jar. & kebutuhan O2 serta nutrisi u/ Kurang pengetahuan Pertumbuhan tumor anxietas Malnutrisi (suplai inadekuat) Keusakan jaringan Sekitar tumor Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh masif trombositopenia vol. cairan gg. integritas kulit perdarahan sikatris Rupture ulangan ulkus Penekanan daerah vaskularisasi & saraf Nyeri

Gg. Sensori visual

2.5.

KLASIFIKASI 1. Hemangioma Kapiler (Superficial Hemangioma) Terjadi pada kulit bagian atas. Hemangioma kapiler disebut juga strawberry hemangioma (hemangioma simplek), terjadi pada waktu lahir atau beberapa hari setelah lahir. Sering terjadi pada bayi prematur dan biasanya akan menghilang beberapa hari atau beberapa minggu kemudian. Gejalanya antara lain tampak bercak merah yang lama-kelamaan makin besar. Lama-kelamaan warnanya menjadi merah menyala, berbatas tegas, keras pada perabaan tegang dan berbentuk lobular. Involusi spontan ditandai oleh memucatnya warna didaerah sentral, lesi menjadi kurang tegang dan lebih mendatar. Selain strawberry hemangioma (hemangioma simplek), bentuk lain hemangioma kapiler (superficial hemangioma) adalah granuloma piogenik. Lesi ini terjadi akibat proliferasi kapiler yang sering terjadi sesudah trauma, jadi bukan oleh karena proses peradangan, walaupun sering disertai infeksi sekunder. Lesi biasanya soliter, dapat terjadi pada semua umur, terutama pada anak dan tersering pada bagian distal tubuh yang sering mengalami trauma. Mula-mula berbentuk papul eritematosa dengan pembesaran yang cepat. Beberapa lesi dapat mencapai ukuran 1 cm dan dapat bertangkai, mudah berdarah.

2. Hemangioma Kavernosum Terjadi pada kulit yang lebih dalam yaitu di bagian dermis dan subkutis (lapisan pada kulit). Hemangioma kavernosum biasanya tidak memiliki batas tegas berupa benjolan yaitu makula eritematosa atau nodus yang berwarna merah keunguan. Bila ditekan mengempis dan menggembung kembali bila dilepas. Kelainan ini terdiri dari elemen vaskular (pembuluh darah) yang matang. Hemangioma kavernosum kadang-kadang terdapat pada lapisan jaringan yang dalam, pada otot atau organ dalam. Bentuk kavernosum jarang mengadakan involusi spontan. Berbentuk papul eritematosa dengan pembesaran yang cepat. Beberapa lesi dapat mencapai ukuran 1 cm dan dapat bertangkai, mudah berdarah. 3. Hemangioma Campuran Pada beberapa kasus, kedua jenis hemangioma diatas dapat terjadi bersamaan dan dinamakan hemangioma campuran. Gambaran klinisnya juga terdiri atas gambaran kedua jenis hemangioma tersebut. Banyak ditemukan pada ekstremitas inferior (alat gerak tubuh bagian bawah, misalnya; kaki, paha, dll), unilateral (satu sisi bagian tubuh, misalnya; paha kiri/kanan), soliter (tunggal) dan terjadi sejak lahir atau pada masa anak-anak. Ciri-cirinya antara lain tonjolan bersifat lunak dan berwarna merah kebiruan yang kemudian pada perkembangannya dapat memberi gambaran keratotik dan verukosa. Lokasi hemangioma campuran pada lapisan kulit superfisial (permukaan) dan dalam, atau di organ dalam.

10

2.6.

PEMERIKSAAN LABORATORIUM Secara klinis diagnosis hemangioma tidak sukar, terutama jika gambaran lesinya khas, tapi pada beberapa kasus diagnosis hemangioma dapat menjadi susah untuk ditegakkan, terutama pada hemangioma yang letaknya lebih dalam. Diagnosis hemangioma selain dengan gejala klinis, juga dapat ditegakkan dengan pemeriksaan penunjang lain. Penggunaan teknik pencitraan membantu dalam membedakan kelainan pembuluh darah dari beberapa proses neoplasma yang agresif. Ultrasonografi dengan Doppler merupakan cara yang efektif, karena tidak bersifat invasif dan dapat menunjukkan gambaran aliran darah yang tinggi antara hemangioma dengan tumor solid. Pada penggunaan X-ray, hemangioma jenis kapiler, X-ray jarang digunakan karena tidak dapat menggambarkan masa yang lunak, sedangkan pada hemangioma kavernosum biasanya dapat terlihat karena terdapat area kalsifikasi. Kalsifikasi ini terjadi karena pembekuan pada cavitas cavernosum (phleboliths). Isotop scan pada hemangioma kapiler dapat menunjukkan peningkatan konsistensi dengan peningkatan suplai darah, tapi cara ini jarang digunakan. Angiografi menunjukkan baik tidaknya pembuluh darah juga untuk mengetahui pembesaran hemangioma karena neo-vaskularisasi. Magnetic Resonance Imaging (MRI) menunjukkan karakteristik internal dari suatu hemangioma dan lebih jelas membedakan dari otot-otot yang ada di sekitarnya.

11

Hemangioma dapat didiagnosa dengan pemeriksaan fisik. Pada kasus hemangioma dalam atau campuran, CT Scan atau MRI dapat dikerjakan untuk memastikan bahwa struktur yang dalam tidak terlibat. 2.7. PENCEGAHAN Tidak ada cara untuk mencegah hemangioma, baik yang dilakukan sebelum maupun selama kehamilan. 2.8. KOMPLIKASI A. Perdarahan Komplikasi ini paling sering terjadi dibandingkan dengan komplikasi lainnya. Penyebabnya ialah trauma dari luar atau ruptur spontan dinding pembuluh darah karena tipisnya kulit di atas permukaan hemangioma, sedangkan pembuluh darah di bawahnya terus tumbuh. B. Ulkus Ulkus menimbulkan rasa nyeri dan meningkatkan resiko infeksi, perdarahan, dan sikatrik. Ulkus merupakan hasil dari nekrosis. Ulkus dapat juga terjadi akibat ruptur. Hemangioma kavernosa yang besar dapat diikuti dengan ulserasi dan infeksi sekunder. C. Trombositopenia Jarang terjadi, biasanya pada hemangioma yang berukuran besar. Dahulu dikira bahwa trombositopenia disebabkan oleh limpa yang hiperaktif. Ternyata kemudian bahwa dalam jaringan hemangioma terdapat pengumpulan trombosit yang mengalami sekuesterisasi.

12

D. Gangguan Penglihatan Pada regio periorbital sangat meningkatkan risiko gangguan

penglihatan dan harus lebih sering dimonitor. Amblyopia dapat merupakan hasil dari sumbatan pada sumbu penglihatan (visual axis). Kebanyakan komplikasi yang terjadi adalah astigmatisma yang disebabkan tekanan tersembunyi dalam bola mata atau desakan tumor ke ruang retrobulbar. Hemangioma pada kelopak mata bisa mengganggu perkembangan penglihatan normal dan harus diterapi pada beberapa bulan pertama kehidupan. 2.9. PENATALAKSANAAN A. MEDIS Penatalaksanaan hemangioma secara umum ada 2 cara, yaitu : 1) Cara Konservatif Pada perjalanan alamiahnya lesi hemangioma akan mengalami pembesaran dalam bulan-bulan pertama, kemudian mencapai pembesaran maksimum dan sesudah itu terjadi regresi spontan sekitar umur 12 bulan, lesi terus mengadakan regresi sampai umur 5 tahun. Hemangioma superfisial atau hemangioma kapiler atau hemangioma strawberry sering tidak diterapi karena hemangioma jenis ini bila dibiarkan akan hilang dengan sendirinya dan kulit terlihat normal. 2) Cara Aktif Hemangioma yang memerlukan terapi secara aktif, antara lain adalah hemangioma yang tumbuh pada organ vital, seperti pada mata, telinga, dan tenggorokan; hemangioma yang mengalami perdarahan;

13

hemangioma yang mengalami ulserasi; hemangioma yang mengalami infeksi;hemangioma menimbulkan yang mengalami (kelainan) pertumbuhan jaringan. cepat dan

deformitas

Penatalaksanaan

hemangioma secara aktif, antara lain : B. PEMBEDAHAN Indikasi : 1) Terdapat tanda-tanda pertumbuhan hemangioma yang terlalu cepat 2) Minggu lesi menjadi 3-4 kali lebih besar. 3) Hemangioma raksasa dengan trombositopenia. 4) Tidak ada regresi spontan-spontan, misalnya tidak terjadi pengecilan hemangioma sesudah 6-7 tahun. 5) Lesi yang terletak pada wajah, leher, tangan atau vulva yang tumbuh cepat, mungkin memerlukan eksisi lokal untuk mengendalikannya. C. RADIASI Pengobatan radiasi sudah tidak dilakukan lagi karena : 1) Penyinaran berakibat kurang baik pada anak-anak yang pertumbuhan tulangnya masih sangat aktif. 2) Komplikasi berupa keganasan yang terjadi pada jangka waktu lama. 3) Menimbulkan fibrosis pada kulit yang masih sehat yang akan menyulitkan bila diperlukan suatu tindakan. 4) Kebanyakan hemangioma kapiler akan beregresi. 5) Kortikosteroid Kriteria pengobatan dengan kortikosteroid ialah : Apabila melibatkan salah satu struktur yang vital.

14

Tumbuh dengan cepat dan mengadakan destruksi kosmetik. Secara mekanik mengadakan obstruksi salah satu orifisium. Adanya banyak perdarahan dengan atau tanpa

trombositopenia. Menyebabkan dekompensasio kardiovaskular. Kortikosteroid yang dipakai ialah antara lain prednison yang mengakibatkan hemangioma mengadakan regresi, yaitu untuk bentuk strawberry, kavernosum, dan campuran. Dosisnya per oral 20-30 mg perhari selama 2-3 minggu dan perlahan-lahan diturunkan, lama pengobatan sampai 3 bulan. Terapi dengan kortikosteroid dalam dosis besar kadangkadang akan menimbulkan regresi pada lesi yang tumbuh cepat. Hemangioma kavernosa yang tumbuh pada kelopak mata dan mengganggu penglihatan umumnya diobati dengan steroid injeksi yang menurunkan ukuran lesi secara cepat, sehingga perkembangan penglihatan bisa normal. Hemangioma kavernosa atau hemangioma campuran dapat diobati bila steroid diberikan secara oral dan injeksi langsung pada hemangioma. Penggunaan kortikosteroid peroral dalam waktu yang lama dapat meningkatkan infeksi sistemik, tekanan darah, diabetes, iritasi lambung, serta pertumbuhan terhambat.

15

D. OBAT SKLEROTIK Penyuntikan bahan sklerotik pada lesi hemangioma, misalnya dengan namor hocate 50%, HCl kinin 20%, Na-salisilat 30%, atau larutan NaCl hipertonik. Akan tetapi cara ini sering tidak disukai karena rasa nyeri dan menimbulkan sikatrik. E. ELEKTROKOAGULASI Cara ini dipakai untuk spider angioma untuk desikasi sentral arterinya, juga untuk Hemangioma senilis dan granuloma piogenik. F. PEMBEKUAN Aplikasi dingin dengan memakai nitrogen cair. G. ANTIBIOTIK Antibiotik diberikan pada hemangioma yang mengalami ulserasi. Selain itu dilakukan perawatan luka secara steril.

16

BAB 3 FORMAT ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN GANGGUAN SISTEM INTEGUMEN HEMANGIOMA

3.1.

PENGKAJIAN Pengkajian adalah tahap awal dari proses keperawatan dan merupakan suatu proses yang sistematis dalam pengumpulan data dari berbagai sumber data untuk mengevaluasi dan mengidentifikasi status kesehatan klien (Nursalam, 2001) Data subyektif Data yang didapatkan dari klien sebagai suatu pendapat terhadap suatu situasi dan kejadian (Nursalam, 2001) Data objektif Data yang dapat diobservasi dan diukur (Nursalam, 2001) 3.1.1. Pengumpulan data Merupakan upaya untuk mendapatkan data sebagai informasi tentatang pasien. Data yang dibutuhkan tersebut mencakup data tentang biopsikososial dan spiritual atau data yang berhubungan dengan masalah pasien serta data tentang faktorfaktor yang mempengaruhi masalah pasien (Hidayat, A. Aziz Alimul, 2006)

17

A. Identitas pasien meliputi nama pasien, tempat dan tanggal lahir, suku/bangsa, status perkawinan, agama, pendidikan, tanggal dan waktu datang ke Rumah sakit (Hidayat, A. Aziz Alimul, 2006 ) B. Identitas penanggung jawab: nama, umur jenis kelamin, alamat, pekerjaan, hubungan dengan klien. 3.1.2. Riwayat keperawatan A. Riwayat keperawatan sekarang Riwayat keperawatan sekarang adalah faktor-faktor yang melatarbelakangi atau hal-hal mempengaruhi atau mendahului keluhan. Meliputi keluhan atau gangguan yang sehubungan dengan penyakit yang di rasakan saat ini. Dengan adanya sesak napas, batuk, nyeri dada, keringat malam, nafsu makan menurun dan suhu badan meningkat mendorong penderita untuk mencari pengobatan. B. Keluhan utama Keluhan utama, apa yang menyebabkan pasien berobat atau gejala yang pertama timbul saat pasien datang ke Rumah sakit yaitu keluhan mengenai adanya gangguan pada sistem pernafasan. C. Lama keluhan

18

Lama keluhan, seberapa lama pasien merasakan keluhan.

D. Riwayat penyakit saat ini Riwayat penyakit saat ini, merupakan penyakit yang dirasakan pasien pada saat dikaji (Hidayat, A. Aziz Alimul, 2006). E. Riwayat keperawatan sebelumnya Riwayat keperawatan sebelumnya adalah riwayat atau pengalaman masa lalu tentang kesehatan atau penyakit yang pernah di alami (Hidayat, A. Aziz Alimul, 2006). F. Riwayat keperawatan keluarga Riwayat keperawatan keluarga adalah riwayat kesehatan atau keperawatan yang dimiliki oleh salah satu anggota keluarga, apakah ada yang menderita penyakit yang seperti dialami pasien (Hidayat, A. Aziz Alimul, 2006). Biasanya keluarga penderita ada yang mempunyai kesulitan yang sama (penyakit yang sama). Mencari diantara anggota keluarga pada tuberkulosis paru yang menderita penyakit tersebut sehingga sehingga diteruskan penularannya.

19

G. Riwayat lingkungan Apakah keadaan lingkungan keluarga / klien sudah memenuhi syarat kesehatan.

3.1.3. Pola-pola fungsi kesehatan (Doegoes, 2000) A. Aktivitas /Istirahat 1. Kelemahan otot, nyeri dan kaku. B. Integritas Ego : 1. Faktor stress : baru/lama. 2. Perasaan butuh pertolongan 3. Cemas. C. Makanan/Cairan : 1. Edema jaringan umum. D. Nyaman/nyeri : 1. Memegang area yang sakit. E. Pernapasan : 1. Terpajan lama F. Kemanan/Keselamatan : 1. Adanya destruksi jaringan G. Interaksi Sosial :

20

Perasaan terisolasi/ditolak. 3.2. DIAGNOSA KEPERAWATAN 3.2.1 3.2.2 3.2.3 3.2.4 3.2.5 3.3. Nyeri b/d penekanan daerah vaskularisasi dan syaraf Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d intake inadekuat Kekurangan volume cairan dan elektrolit b/d perdarahan Kerusakan integritas kulit b/d ulkus Anxietas b/d kurang pengetahuan tentang pnyakit

INTERVENSI KEPERAWATAN 3.3.1 Nyeri b/d penekanan daerah vaskularisasi dan syaraf Tujuan : Setelah diberikan perawatan nyeri dapat berkurang dan akhirnya hilang. Kriteria :

a. klien tidak mengeluh sakit b. tidak nampak meringis c. skala nyeri berkurang Intervensi: a. Kaji lokasi, kualitas dan intensitas nyeri R/ Hasil kajian dapat membantu penentuan perawatan dan terapi pengobatan. b. Pantau TTV R/ Untuk mengetahui sejauh mana pengaruh nyeri terhadap sistemm tubuuh lain. c. Anjurkan klien untuk mengatur posisi tubuhnya agar daerah luka tidak tertekan.

21

R/ Untuk melancarkan vaskularisasi d. Ajarkan tehnik relaksasi dan distraksimpada klien dan keluarga. R/ Tehnik napas dalam dapat meminimalisir nyeri yang dirasakan dengan terpenuhinya kebutuhan O2 jaringan. e. Anjurkan dan dukung untuk menciptakan suasana yang nyaman. R/ keadaan lingkungak berpengaruh pada sensitifitas sensasi seseorang. f. Kolaborsi pemberian obat penghilangnyeri dan antibiotik untuk mencegah penyebab luka lebih lanjut. 3.3.2 Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d intake inadekuat Tujuan: Kebutuhan nutrisi terpenuhi, ditandai dengan Kriteria Hasil: a. Berat badan klien bertahan/bertambah dari keadaan sebelumya b. Klien menyatakan keinginan mengikuti diet. c. Klien menunjukkan toleransi terhadap diet yang dinajurkan d. Nilai laboratoorium (misalnya: transferin, albumin, dan elektrolit) dalam rentang normal. e. Klien nampak segar dan tidak lemas. Intervensi: a. Kaji status nutrisi R/ Mengetahui kodnsisi pasti status nutrisi b. Kaji/catat pola dan pemasukan diet

22

R/ Kebiasaan makan klien sangat perlu untuk diketahui dalam rangka penyesuaian dalam pemberian diet. c. Motvasi klien untuk mengubah kebiasaan makan R/ Dengan motivasi, diharapkan klie terpacu untuk meningkatkan asupan makannya. d. Berikan makanan sedikit tapi sering R/ Sebagai antisipasi mual muntah yang dialami klien. e. Berikan makanan dalam kondisi hangat R/ Makanan yang hangat meningkatkan nadsu makan melalui rangsangat indra penciuman dan pengecapan. f. Berikan makanan sesuai kesukaan, kecuali jika kontra indikasi. R/ Membantu meningkatka asupan makanan. g. Lakukan perawatan mulut, berikan penyegar mulut. R/ Kebersihan mulut akan meningkatkan kenyamanan dan mengguggah naffsu makan. h. Timbang berat berat badan klien setiap hari. R/ Sebagai monitor perkembangan status nutrisi dan efek terapi yang telah diberikan. i. Kolaborasi pemberian jenis diet dengan team gizi R/ Masing-masing kondisi penyakit mempunnyai jenis kebutuhan akan nutrisi yang berbeda-beda. j. Kolaborasi pemberian terapi tambahan nutrici dan cairan R/ Meningkatkan asupan kebutuhan cairan.

23

k. Kolaborasi pemantauan hasil biokimia status gizi dengan team laboratoorium R/ Mengetahui perkembangan kebutuha gizi dari segi biokimia. l. Kolaborasi pemberikan obat sesuai indikasi : sediaan besi; Kalsium; Vitamin D dan B kompleks; Antiemetik R/ Penanganan penyebab gangguan nutrisi bermanfaat untuk mengatasi/membatasi masalah yang muncul akibat kekurangan asupan nutrisi. 3.3.3 Kekurangan volume cairan dan elektrolit b/d perdarahan Tujuan: Defisit volume cairan akan dicegah, ditandai dengan Kriteria Hasil: a. Status nutrisi adekuat:asupan makanan dan cairan antara intake dan output b. Keseimbangan elektrolit dan asam-basa c. Nadi perifer teraba d. TTV dalam batas normal Intervensi: a. Observasi TTV R/ sebagai gambaran keadaan umum klien b. Ukur intake dan output cairan, hitung IWL yang akurat R/ Pemasukan oral yang tidak adekuat dapat menyebabkan hipovolemia. c. Berikan cairan sesuai indikasi

24

R/ Kelebihan atau kekurang cairan, serta kesalahan pemilihan jenis cairan akan memperberat kondidi klien. d. Awasi tekanan darah, perubahan frekuensi jantung,

perhatikan tanda-tanda dehidrasi R/ Tanda-tanda hipovolemia segera diketahui dengan adanya takikardi, hipotensi dan suhu tubuh yang meningkat berhubungan dengan dehidrasi.

e. Control asupan makanan tinggi natrium & suhu lingkungan R/ Peningkatan suhu lingkungan akan meningkatkan kehilangan cairan, sehingga akan memperparah kekurangan cairan yang terjadi. Peningkatan jumlah Na+ akan meningkatkan retensi cairan sehingga memperparah

terjadinya edema. f. Monitor hasil lab. R/ Mengetahui perubahan yang terjadi dan efek terapi. g. Kolaborasi pemberian terapi cairan penggati jika diperlukan R/ Memenuhi kebutuhan cairan yang kurang. 3.3.4 Kerusakan integritas kulit b/d ulkus Tujuan : luka membaik dan integritas kulit membaik. Kriteria :

a. Klien tidak lagi mengeluh kulitnya gatal-gatal b. Luka membaik

25

Itervensi : a. kaji luas dan keadaan luka serta proses penyembuhan. R/ Pengkajian yang tepat terhadap luka dan proses penyembuhan akan membantu dalam menentukan tindakan selanjutnya. b. Rawat luka dengan baik dan benar dengan membeersihkan luka secara aseptik menggunakan larutan yang tidak iritatif, angkat sisa balutan yangn menenpel pada luka dan nekrotomi jasringan yang mati. R/ Perawatan luka dengan tehnik aseptik dapat menjaga kontaminasi luka dan sisa balutan jaringan nekrotik dapatmenghambat granulasi luka. 3.3.5 Anxietas b/d kurang pengetahuan tentang pnyakit Tujuan : kecemasan klien berkurang bahkan hilang Kriteria :

a. Klien tidur nyenyak b. Klien mengerti apa yang dijelaskan dengan feed back baik c. Klien nampak santai Intervensi: a. Kaji jecemasan yangn dirasakan klien R/ Untuk membantu menentukan tindakan perawatan yang diberikan. b. Beri penjelasan tentang penyebab terjadinya luka dan cara penyembuhannya.

26

R/ Penjelasan mengenai penyakit dan luka yang timbul dapat memberikan gambaran yang terarah pada pasien sehingga akan mengurangi cemas dan meningkatkan partisipasi klien dalam proses pengobatan. c. Lakukan pendekatan tiap melakukan tindakan. R/ Pendekatan yang diberikan tiap melakukan tindakan bertujuan agar klien lebih yakin atas tindakan yang diberikan perawat. d. Anjurkan dan dukung keluarga untuk menciptkan suasana dan lingkungan yang nyaman R/ Lingkungan yangn nyaman dapat berpengaruh pada psikis klien. e. Observasi rasa cemas klien sesudah diberikan tindakan. R/ Bertuuan untuk mengetahui apakah penjelasan dan tindakan yang dibutuhkan mampu mengurangi cemas. f. Lakukan tehnik relaksasi dan distraksi R/ Tehnik relaksasi dan distraksi dapat membuat klien merasa lebih rileks dan santai. 3.4. IMPLEMENTASI Implementasi dilakaukan sesuai dengan intervensi tiap-tiap masalah, dengan memperhatikan respon hasil serta waktu yang ditetapkan. 3.5. EVALUASI Hal hal yang perlu dievaluasi dalam pemberian asuhan keperawatan berfokus pada criteria hasil dari tiap-tiap masalah

27

keperawatan dengan pedoman pembuatan SOAP, atau SOAPIE pada masalah yang tidak terselesaikan atau teratasi sebagian.

28

BAB 4 PENUTUP

3.1.

Kesimpulan Hemangioma kapiler adalah suatu tumor yang berasal dari pembuluh darah bersifat kongenital dan terdiri kapiler dan kavernosa. Hemangioma terutama timbul pada anak-anak, terkadang pada saat baru lahir dengan jenis yang paling sering adalah tipe kapilare. Etiologi terjadinya hemangioma masih belum jelas, dan pertumbuhan hemangioma ini dapat menggangu fungsi, kosmetik dan menyebabkan komplikasi yang serius pada organ lain. Pada kasus ini dilaporkan, kasus hemangioma kapilare pada seorang anak yang menyebabkan gangguan fungsi bicara dan menelan, karena usia penderita, posisi dan ukuran lesi maka dilakukan ekstirpasi bedah dengan anestesi umum. Setelah pengontrolan selama tiga bulan tidak ditemukan adanya gejala rekurensi dan terdapat perbaikan berat badan anak.

3.2.

Saran Dalam melakukan tulisan dan menjelaskannya kepada orang lain harus mudah dimengerti sehingga tidak menimbulkan persepsi yang berbeda dari seharusnya. Begitu juga dalam penulisan Asuhan

keperawatan harus dapat dimengerti dan menjelaskan secara lengkap apalagi menyangkut penyakit yang berbahaya.

29

Tulisan yang baik harus didasari atas kemampuan intelektual dan jiwa seni dalam menulis sehingga pembaca dapat mengerti dari maksud dan tujuan. Semoga tulisan ini bermanffat bagi kita semua.

30

DAFTAR PUSTAKA

1. Robbins,

S.L.

et.all.

Robbins

Basic

Pathologyc

of

Diseases.4th.ed.Philadelphia: W.B Sauders Co.1995 2. Sasaki GH. Hemangioma, Arteriovenous Malformation, and

Lymphangiomas. in: Jurkiewicz MJ, et al. Plastic Surgery principles and practice. 1st Ed.St.Louis: CV.Mosby Co.1990. 3. Smeltzer, Suzanne C. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah dari Brunner & Suddarth, Edisi 8. EGC : Jakarta. 4. Smeltzer, Suzanne C. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah dari Brunner & Suddarth, Edisi 8. EGC : Jakarta. 5. Wilkinson, judith M. 2006. Buku Saku Diagnosis Keperawatan dengan intervensi NIC dan Kriteria Hasil NOC. EGC : Jakarta 6. Santosa, Budi. 2005. Panduan Dignosa Keperawatan Nanda 2005-2006. Prima Medika : Jakarta.

31