Vous êtes sur la page 1sur 13

‫‪RISALAH SHALAT JAMA’ & QASHAR‬‬

‫‪SHALAT JUM’AT BAGI MUSAFIR‬‬


‫‪http://subhan-nurdin.blogspot.com‬‬

‫صحيح البخاري ج‪ 4 :‬ص‪1466 :‬‬


‫‪ 3769‬حدثنا قتيبة بن سعيد حدثنا ليث عن يحيى عن نافع ثم أن بن عمر رضي ال عنهما ذكر له أن سعيد بيين زيييد‬
‫بن عمرو بن نفيل وكان بدريا مرض في يوم جمعة فركب إليه بعد أن تعالى النهار واقتربت الجمعة وترك الجمعة‬
‫عْمِرو ْب ِ‬
‫ن‬ ‫ن َ‬
‫ن َزْيِد ْب ِ‬‫سِعيَد ْب َ‬‫ن َ‬‫عْنُهَما ُذِكَر َلُه َأ ّ‬
‫لُ َ‬
‫يا ّ‬ ‫ضَ‬ ‫عَمَر َر ِ‬ ‫ن ُ‬ ‫ن اْب َ‬
‫ن َناِفٍع َأ ّ‬ ‫عْ‬‫حَيى َ‬ ‫ن َي ْ‬‫عْ‬‫ث َ‬‫حّدَثَنا َلْي ٌ‬
‫سِعيٍد َ‬
‫ن َ‬‫حّدَثَنا ُقَتْيَبُة ْب ُ‬
‫َ‬
‫جُمَعَة‬‫ك اْل ُ‬
‫جُمَعُة َوَتَر َ‬ ‫ت اْل ُ‬
‫ن َتَعاَلى الّنَهاُر َواْقَتَرَب ْ‬
‫ب ِإَلْيِه َبْعَد َأ ْ‬
‫جُمَعٍة َفَرِك َ‬
‫ض ِفي َيْوِم ُ‬ ‫ن َبْدِرّيا َمِر َ‬
‫ُنَفْيلٍ َوَكا َ‬

‫صحيح مسلم ج‪ 2 :‬ص‪591 :‬‬


‫‪ 12‬باب التغليظ في ترك الجمعة ‪ 865‬وحدثني الحسن بن علي الحلواني حدثنا أبييو توبيية حييدثنا معاوييية وهييو بيين‬
‫سلم عن زيد يعني أخاه أنه سمع أبا سلم قال حدثني الحكم بن ميناء أن عبد ال بن عمر وأبا هريرة حدثاه أنهما سمعا‬
‫رسول ال صلى ال عليه وسلم يقول على أعواد منبره ثم لينتهيين أقيوام عيين ودعهييم الجمعييات أو ليختمين الي عليى‬
‫قلوبهم ثم ليكونن من الغافلين‬

‫شرح سنن ابن ماجه ج‪ 1 :‬ص‪79 :‬‬


‫‪ 1125‬من ترك الجمعة أي اكتفى بالظهر عن الجمعة تهاونا بها الظاهر أن المراد بالتهاون التكاسل وعدم الجييد فييي‬
‫أدائه ل الهانة والستخفاف فإنه كفر والمراد بيان كونه معصية عظيمة تقتضي الى وجاء عن بن عباس ان ميين تييرك‬
‫الجمعات متوالية فقد نبذ السلم وراء ظهره لمعات ‪ 2‬قوله طبع على قلبه أي ختم قال القاضي اختلييف المتكلمييون فييي‬
‫هذا اختلفا كثيرا فقيل هو اعدام اللطف وأسباب الخير وقيل هو خلق الكفر في صيدورهم وهيو قيول أكيثر متكليم أهيل‬
‫السنة قال غيرهم هم الشهادة عليهم وقيل هو علمة جعلها ال تعالى في قلوبهم لتعرف بها الملئكة من يمدح ومن يييذم‬
‫انتهى‬

‫المغني ج‪ 2 :‬ص‪108 :‬‬


‫والثانييية الجييواز‬ ‫فصل وإن سافر قبل الوقت فذكر أبو الخطاب فيه ثلث روايات إحداها المنع لحييديث ابيين عميير‬
‫والثالثية‬ ‫وهو قول الحسن وابن سيرين وأكثر أهل العلم لقول عمر ولن الجمعة ليم تجيب فليم يحيرم السيفر كاللييل‬
‫وهذا الذي ذكره القاضي لما روى ابن عباس أن النبي صلى ال عليييه وسييلم وجييه زيييد بيين‬ ‫يباح للجهاد دون غيره‬
‫حارثة وجعفر بن أبي طالب وعبد ال بن رواحة في جيش مؤتة فتخلف عبد ال فرآه النبي صلى ال عليه وسلم فقال ما‬
‫قال‬ ‫فقال النبي صلى ال عليه وسلم لروحة في سبيل ال أو قال غدوة خير من الدنيا وما فيها‬ ‫خلفك قال الجمعة‬
‫والولييى الجييواز مطلقييا لن ذمتييه بييريئة ميين الجمعيية فلييم يمنعييه إمكييان‬ ‫فراح منطلقا رواه المام أحمد في المسند‬
‫وجوبها عليه كما قبل يومها وذكر أبو الخطاب أن الوقت الييذي يمنييع السييفر ويختلييف فيمييا قبلييه زوال الشييمس ولييم‬
‫يفرق القاضي بين ما قبل الزوال وما بعده ولعله بنى على أن وقتها وقت العيد ووجه قول أبي الخطاب على أن تقديمها‬
‫فصييل وإن‬ ‫رخصة على خلف الصل فلم يتعلق به حكم المنع كتقديم الخرة ميين المجموعييتين إلييى وقييت الولييى‬
‫خاف المسافر فوات رفقته جاز له ترك الجمعة لن ذلك من العذار المسقطة للجمعة والجماعة وسييواء كييان فييي بلييده‬
‫فصل قال أحمد إن شاء صلى بعد الجمعة ركعتين وإن شاء صلى أربعا وفي رواييية‬ ‫فأراد إنشاء السفر أو في غيره‬
‫إن شاء ستا وكان ابن مسعود والنخعي وأصحاب أن يصلي بعدها أربعا لما روى أبو هريرة قال قال رسول ال صييلى‬
‫وعنعلييي وأبييي موسييى وعطيياء‬ ‫ال عليه وسلم من كان منكم مصليا بعييد الجمعيية فليصييل بعييدها أربعييا رواه مسييلم‬
‫ومجاهد وحميد بن عبد الرحمن والثوري أنه يصلي ستا لما روي عن ابن عمر أنه كان إذا كييان بمكيية فصييلى الجمعيية‬
‫تقدم فصلى ركعتين ثم تقدم فصلى أربعا وإذا كان في المدينة صلى الجمعة ثم رجع إلى بيته فصلى ركعتين ولييم يصييل‬
‫ولنا إن النبي صلى ال ي عليييه‬ ‫في المسجد فقيل له فقال كان رسول ال صلى ال عليه وسلم يفعل ذلك رواه أبو داود‬
‫وسلم كان يفعل ذلك كله بدليل ما روي من الخبار وروي عن ابن عمر أن رسول ال صلى ال عليه وسلم كان يصلي‬
‫بعد الجمعة ركعتين متفق عليه وفي لفظ لمسلم وكان ل يصلي في المسجد حتى ينصرف فيصلي ركعتين في بيته وهذا‬
‫قال أحمد في رواية عبيد ال ولو صلى مع المام ثم لم يصييل شيييئا حييتى‬ ‫يدل على أن مهما فعل من ذلك كان حسنا‬
‫وقال في رواية أبي داود يعجبني أن يصلي يعنييي بعييد الجمعيية‬ ‫صلى العصر كان جائزا قد فعله عمران بن حصين‬
‫فصل فأما الصلة قبل الجمعة فل أعلم فيه إل ما روى أن النبي صلى ال عليه وسلم من قبل الجمعة أربعا أخرجه ابيين‬
‫ماجه وروى عمرو بن سعيد بن العاص عن أبيه قال كنت أبقي أصحاب رسول ال صييلى الي عليييه وسييلم فييإذا زالييت‬
‫قال أبو بكر كنا نكون مع حبيب بن أبييي ثييابت فييي الجمعيية فيقييول أزالييت الشييمس بعييد‬ ‫الشمس قاموا فصلوا أربعا‬
‫ويلتفت وينظر فإذا زالت الشمس صلى الربع التي قبل الجمعة وعن أبي عبيدة عن عبد ال بن مسعود أنه كان يصييلي‬
‫قبل الجمعة أربع ركعات وبعدها أربع ركعات رواه سعيد‬

‫الم ج‪ 1 :‬ص‪189 :‬‬


‫قال الشافعي أخبرنا إبراهيم بن محمد قال حدثني سلمة بن عبدال الخطمي عيين محمييد بيين كعييب القرظييى أنييه سييمع‬
‫رجل من بني وائل يقول قال رسول ال صلى ال عليه وسلم تجب الجمعة على كل مسلم إل امرأة أو صبيا أو مملوكا‬
‫قال الشافعي ومن كان مقيما ببلد تجب فيه الجمعة حر ل عذر له وجبييت عليييه الجمعيية قييال الشيافعي والعييذر المييرض‬
‫الذي ل يقدر معه على شهود الجمعة إل بأن يزيد في مرضه أو يبلغ به محتملة أو يحبسه السلطان أو من ل يقدر علييى‬
‫المتناع منه بالغلبة أو يموت بعض من يقوم بأمره من قرابة أو ذي آصرة من سهر أو مودة أو من يحتسب فييي ولييية‬
‫أمره الجر فإن كان هذا فله ترك الجمعة قال الشافعي وإن مرض له ولد أو والد فرآه منزول به وخيياف فييوت نفسييه‬
‫فل بأس عليه أن يدع له الجمعة وكذلك إن لم يكن ذلك به وكان ضائعا ل قيم له غيره أو له قيم غيره له شغل في وقييت‬
‫الجمعة عنه فل بأس أن يدع له الجمعة‬

‫سبل السلم ج‪ 2 :‬ص‪58 :‬‬


‫وقيل ل تجب عليه لنه داخل في لفظ المسافر وإليه ذهب جماعة من الل أيضا وهو القرب لن أحكام السييفر باقييية‬
‫له من القصر ونحوه ولذا لم ينقل أنه صلى ال عليه وسلم صلى الجمعة بعرفات في حجة الييوداع لنييه كييان مسييافرا‬
‫وكذلك العيد تسقط صلته عن المسافر ولذا لم يرو أنه صلى ال عليه وسلم صلى صلة العيد في حجته تلييك وقييد وهييم‬
‫ابن حزم فقال إنه صلها في حجته وغلطه العلماء‬

‫? ‪MUSAFIR WAJIB JUM’AT ATAU DZUHUR‬‬

‫)‪Dalil Ust. Luthfi (Dewan Hisbah‬‬


‫‪Majalah Risalah Juni 2007‬‬

‫‪1.‬‬ ‫‪Rasul Wuquf di Arofah pada hari jum’at‬‬


‫‪2.‬‬ ‫‪Rasul Khutbah Arofah, Adzan Sholat 2 rakaat dzuhur & 2 raka’at ashar‬‬
‫‪3.‬‬ ‫‪Ibnu Umar pernah meninggalkan jum’at.‬‬
‫‪4.‬‬ ‫‪Istinbat: - Musafir boleh meninggalkan jum’at. – Bagi yang tidak jum’at‬‬
‫‪wajib shalat dzuhur.‬‬

‫‪Tanggapan‬‬

‫‪1. Rasul berangkat dari Madinah pada hari Sabtu 26 Dzulqa’dah 10 H. / 22‬‬
‫‪Februari 632 M. Bulan Dzulqa’dah dan Dzulhijjah adalah genap 30 hari‬‬
‫‪karena tahun kabisat sehingga menurut penanggalan Hijriyah 30 hari‬‬
‫‪sedangkan menurut kalender masehi bulan Februari tahun 632 adalah 29‬‬
‫‪hari.‬‬
2. Rasul Wuquf di Arofah pada hari Jum’at tanggal 9 Dzulhijjah 10 H / 6
Maret 632 H.
3. Wuquf artinya berdiam diri, sehingga tidak ada khutbah wuquf. Maka
khutbah tersebut adalah khutbah Jum’at karena bertepatan dengan hari
Jum’at yang diwajibkan melaksanakan shalat Jum’at. Adapun rangkaian
pelaksanaannya yang berbeda dengan Jum’at biasa menunjukkan bahwa
khusus ketika wuquf pada hari Jum’at pelaksanaan jum’at adalah seperti
itu.
4. Sehubungan dengan masalah ini Ibnu Hazm berkata : “Dan tidak ada
perselisihan bahwa sesungguhnya Rasulullah SAW (pada hari Arafah itu)
khutbah lalu shalat dua raka’at, dan ini adalah sifat shalat Jum’at.”
Keterangan Ibnu Hazm ini cukup beralasan, dan cocok dengan
kenyataan, tidak bertentangan dengan dalil-dalil yang lainnya sehubungan
dengan masalah ini. (KHE. Abdurrahman:73)
5. Penyebutan shalat tersebut dengan dzuhur karena dilaksanakan pada
waktu dzuhur adapun sifatnya adalah sifat shalat jum’at yang didahului
dengan khutbah. Seperti halnya Rasul pernah menyebut shalat magrib
sebagai Isya ul Awwal.
6. Tidak disebutkannya Rasul shalat Jum’at dalam perjalanannya, tidak
berarti tidak melaksanakan Jum’at, seperti juga tidak disebutkan makan
dan minumnya, tidak berarti beliau berpuasa kan ?! Kita bisa mengatkan
tidak ada karena kita tahu akan tidak adanya, bukan karena tidak
disebutkan. (Al-‘ilmu Bi ‘Adamihi)
7. Jika mau konsisten pada hadits tersebut secara tekstual, maka
seharusnya shalat dzuhur bagi musafir pada hari Jum’at harus seperti
yang dilakukan oleh Rasul, yaitu khutbah, adzan, shalat dua raka’at
dzuhur dan ashar dijama qosor.
8. Hadits Riwayat Al-Bukhari tentang Ibnu Umar dimuat dalam Kitab Al-
Maghazi (peperangan). Matan hadits tersebut jika difahami ibnu Umar
tidak Jum’at bertentangan dengan riwayat Muslim tentang ancaman bagi
yang meninggalkan Jum’at tanpa udzur yang diriwayatkan pula dari Ibnu
Umar. Maka jika digabungkan (thoriqatul jam’i) bisa jadi Ibnu Umar tidak
shalat Jum’at di tempat tinggalnya, seperti juga tidak disebutkan dalam
hadits tersebut bahwa Ibnu Umar shalat dzuhur.
9. A. Hassan dalam “Soal-Jawab” nya mencabut pendapatnya bahwa
musafir termasuk yang dibolehkan meninggalkan jum’at. (A.Q,
menyatakan : Pendapat ini sudah dicabut, Soal Jawab II:455)

Kesimpulan:

- Hadits-hadits yang menyebutkan musafir tidak wajib jum’at adalah dla’if.


- Musafir tetap wajib melaksanakan Jum’at dan shalat dijama’ qosor
dengan ashar.
- Lihat bantahan KH. E. Abdurrahman dalam Risalah Jum’at.
Wa Maa Taufiqy Illa Billah

Juli ‘07
s.NooR

DALIL JAMA’ & QASHAR DISATUKAN

Kitab Shalat Qashar


Bab Ke-1: Keterangan-Keterangan Perihal Mengqashar Shalat dan Berapa Jarak
Jauhnya Boleh Mengqashar Shalat

564. Ibnu Abbas r.a. berkata, "Nabi menetap (di Mekah-5/95) selama sembilan belas hari
dengan mengqashar (dalam satu riwayat: shalat dua rakaat). Oleh sebab itu, jika kami
bepergian selama sembilan belas hari,[1] kami mengerjakan shalat qashar saja. Tetapi, jika
lebih dari waktu itu, maka kami menyempurnakan shalat kami."

565. Anas r.a. berkata, "Kami keluar bersama Nabi dari Madinah ke Mekah. Maka, beliau
shalat dua rakaat dua rakaat[2] sehingga kami pulang ke Madinah." Aku (perawi) bertanya
(kepada Anas), "Anda tinggal di Mekah berapa lama?" Ia menjawab, "Kami tinggal di
sana selama sepuluh hari (dengan mengqashar shalat 5/95)."

Bab Ke-2: Shalat di Mina

566. Abdullah bin Umar berkata, "Saya shalat dua rakaat di Mina bersama Nabi, Abu
Bakar, Umar, dan Utsman pada permulaan pemerintahannya (dalam satu riwayat:
kekhalifahannya 2/173), kemudian ia menyempurnakannya (empat rakaat)."

567. Haritsah bin Wahbin berkata, "Nabi shalat dua rakaat bersama kami (sedangkan
kami adalah paling banyak bertempat di sana, dan 2/173) tunduk mengikuti apa yang di
Mina."

568. Abdur Rahman bin Yazid berkata, "Utsman bin Affan r.a. pernah shalat bersama
kami di Mina empat rakaat. Kemudian hal itu diberitakan kepada Abdullah bin Mas'ud,
lalu ia mengucapkan istirja' (Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun). Kemudian ia
berkata, 'Saya shalat dua rakaat bersama Rasulullah di Mina, saya shalat dua rakaat
bersama Abu Bakar ash-Shiddiq di Mina, dan saya shalat dua rakaat bersama Umar
ibnul-Khaththab di Mina, (kemudian kamu bersimpang jalan 2/173). Maka, betapa
beruntungnya aku, dari empat empat rakaat menjadi dua rakaat yang diterima."
Bab Ke-3: Berapa Lama Nabi Bermukim dalam Hajinya?

(Saya berkata, "Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya bagian dari
hadits Ibnu Abbas yang tersebut pada '25 AL-HAJJ/23-BAB'.")

Bab Ke-4: Berapa Jauhnya Jarak Bepergian untuk Dapat Mengqashar Shalat?

Nabi saw. menyebut bepergian selama sehari semalam sebagai safar.[3]

Ibnu Umar dan Ibnu Abbas r.a. mengqashar shalat dan berbuka puasa dalam bepergian
sejauh empat burud, yakni enam belas farsakh.[4]

569. Ibnu Umar mengatakan bahwa Nabi saw. bersabda, "Janganlah seorang wanita
bepergian sampai tiga hari, melainkan disertai oleh mahramnya."

570. Abu Hurairah r.a. berkata, "Nabi bersabda, 'Tidak halal bagi seorang wanita yang
beriman kepada Allah dan hari akhir untuk bepergian perjalanan sehari semalam tanpa
disertai mahram.'"[5]

Bab Ke-5: Mengqashar Shalat Apabila Telah Keluar dari Tempat Tinggalnya

Ali r.a. keluar dari rumah dan menqashar shalat, padahal dia masih dapat melihat rumah-
rumah (di kampung). Maka ketika pulang, dikatakan kepadanya, "Ini kan kota Kufah?"[6]
Jawabnya, 'Tidak, sehingga kita memasukinya.'"[7]

571. Anas r.a. berkata, "Aku shalat Zhuhur bersama Nabi di Madinah empat rakaat dan di
Dzulhulaifah dua rakaat"

572. Aisyah r.a. berkata, "Shalat itu pada pertama kalinya difardhukan adalah dua rakaat.
Kemudian untuk shalat pada waktu bepergian ditetapkan apa adanya (yakni dua rakaat).
Sedangkan, untuk shalat yang tidak sedang bepergian dijadikan sempurna." Zuhri
berkata, "Aku bertanya kepada 'Urwah, 'Mengapa Aisyah menyempurnakan shalatnya
(yakni pada waktu bepergian tetap mengerjakan empat rakaat)?'" Urwah berkata, 'Beliau
itu mentakwilkan sebagaimana halnya Utsman juga mentakwilkannya.'"[8]

Bab Ke-6: Shalat Magrib Tiga Rakaat dalam Bepergian

573. Salim dari Abdullah bin Umar r.a. berkata, "Saya melihat Nabi apabila tergesa-gesa
hendak bepergian, beliau akhirkan shalat magrib, sehingga beliau jama' dengan Isya."
Salim berkata, "Abdullah mengerjakan begitu apabila tergesa-gesa dalam bepergian."

Al-Laits menambahkan[9] bahwa Salim berkata, "Ibnu Umar r.a. pernah menjama' antara
magrib dan isya di Muzdalifah."[10]

Salim berkata, "Ibnu Umar mengakhirkan shalat magrib (di jalan menuju Mekah 2/205),
dan ia dimintai tolong atas istrinya Shafiyah binti Abi Ubaid. (Dan dalam satu riwayat:
sampai informasi kepadanya tentang Shafiyah bin Abi Ubaid bahwa ia sakit keras, lalu
Ibnu Umar segera berjalan), maka aku berkata kepadanya, 'Shalatlah.' Ia menjawab,
'Berangkatlah.' Aku berkata lagi, 'Shalatlah.' Ia menjawab, 'Berangkatlah.' Kemudian ia
berangkat hingga mencapai dua atau tiga mil, lantas dia turun sesudah tenggelamnya
mega merah. Lalu, mengerjakan shalat magrib dan isya dengan jama'. Kemudian berkata,
'Demikianlah aku melihat Rasulullah apabila tergesa-gesa dalam bepergian.' Abdullah
berkata, 'Saya melihat Nabi apabila tergesa-gesa (dalam bepergian 2/39), beliau
mengakhirkan shalat magrib. Kemudian beliau shalat tiga rakaat, lalu salam. Beliau diam
sejenak sampai beliau tunaikan shalat isya dua rakaat, kemudian salam. Beliau tidak
melakukan shalat sunnah di antara keduanya dan tidak pula sesudah shalat isya itu,
sehingga beliau bangun di tengah malam.'"

Bab Ke-7: Shalat Sunnah di Atas Kendaraan. Ke Arah Mana Menghadapnya


Kendaraan Itu, ke Arah Itulah Orang yang Shalat Sunnah Menghadap

574. Jabir bin Abdullah r.a. berkata, "Nabi shalat sunnah sedangkan beliau berkendaraan
dengan tidak menghadap kiblat." (Dan dari jalan lain dari Jabir, "Aku melihat Nabi pada
waktu Perang Anmar melakukan shalat sunnah di atas kendaraannya dengan menghadap
ke arah timur 5/55). Maka, apabila beliau hendak melakukan shalat wajib, beliau turun,
lalu menghadap kiblat."

Bab Ke-8: Berisyarat Di Atas Kendaraan

(Saya berkata, "Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Ibnu
Umar yang akan disebutkan pada nomor 578.")

Bab Ke-9: Turun dari Kendaraan Untuk Mengerjakan Shalat Wajib

575. Amir bin Rabi'ah berkata, "Aku melihat Rasulullah dan beliau berada di atas
kendaraan mengerjakan shalat pada malam hari (2/38).[11] Beliau memberikan isyarat
dengan kepalanya dengan menghadap ke arah mana saja kendaraannya menghadap.
Beliau tidak pernah melakukannya pada shalat wajib."

Salim berkata,[12] "Abdullah biasa melakukan shalat malam di atas kendaraannya ketika
sedang bepergian dengan tidak menghiraukan ke mana wajahnya menghadap. Ibnu Umar
berkata, 'Rasulullah pernah shalat malam di atas kendaraan dengan menghadap ke arah
mana saja, dan melakukan shalat witir di atasnya. Hanya saja beliau tidak melakukan
shalat wajib di atasnya.'"
Bab Ke-10: Shalat Tathawwu' di Atas Keledai

576. Anas bin Sirin berkata, "Kami menemui Anas bin Malik ketika datang dari Syam,
lalu kami berjumpa dengannya di desa Ainut Tamar.[13] Aku melihat nya shalat di atas
keledai. Wajahnya di sebelah kiri kiblat, kemudian aku berkata, 'Aku melihat engkau
shalat tanpa menghadap kiblat?' Ia berkata, 'Seandainya saya tidak melihat Nabi
melakukannya, niscaya saya tidak melakukan yang tadi saya lakukan.'"

Bab Ke-11: Orang yang Tidak Melakukan Shalat Sunnah Sesudah dan Sebelum
Shalat Wajib di Dalam Bepergian

577. Anas r.a. berkata, "Saya menemani Nabi, maka beliau tidak pernah menambah dari
dua rakaat di dalam bepergian. Demikian pula yang saya alami bersama Abu Bakar,
Umar, dan Utsman radhiyallahu anhum, padahal Allah berfirman, 'Sesungguhnya pada
diri Rasulullah terdapat contoh yang baik bagi kamu sekalian.'"

Bab Ke-12: Orang yang Shalat Tathawwu' dalam Bepergian, Tetapi Bukan Shalat
Rawatib Sehabis Shalat Fardhu Ataupun Sebelumnya

Nabi saw. melakukan dua rakaat shalat fajar di dalam bepergian.[14]

578. Ibnu Umar mengatakan bahwa Rasulullah saw. shalat sunnah (dalam bepergian
2/37) di atas punggung kendaraannya dan menghadapkan mukanya ke arah mana pun
kendaraannya itu menuju. Beliau memberikan isyarat dengan kepala (setiap berpindah
dari satu rukun ke rukun lain) dan berwitir di atas kendaraan. Cara demikian itu juga di
lakukan oleh Abdullah bin Umar.

Bab Ke-13: Menjama' Shalat dalam Bepergian Antara Magrib dan Isya

Ibnu Abbas r.a. berkata, "Rasulullah menjama' antara shalat zhuhur dan ashar apabila
berada di dalam perjalanan (bepergian), dan menjama' antara magrib dan isya."[15]

Anas bin Malik r.a. berkata, "Rasulullah menjama' antara shalat magrib dan isya di dalam
bepergian."[16]

Bab Ke-14: Apakah Berazan dan Beriqamah Jika Menjama' Antara Shalat Magrib
dan Isya

Anas r.a mengatakan bahwa Rasulullah saw. menjama' antara kedua shalat ini, yakni
magrib dan isya dalam bepergian.
Bab Ke-15: Mengakhirkan Shalat Zhuhur Sampai Waktu Ashar Apabila Bepergian
Sebelum Matahari Condong ke Barat

Dalam bab ini terdapat riwayat Ibnu Abbas dari Nabi saw.[17]

(Saya berkata, "Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits Anas
yang tercantum dalam bab sesudahnya.")

Bab Ke-16: Apabila Bepergian Setelah Matahari Condong ke Barat, Beliau Shalat
Zhuhur Dulu Lalu Menaiki Kendaraannya

579. Anas bin Malik r.a. berkata, "Apabila Nabi berangkat sebelum matahari condong ke
barat (sebelum zhuhur), maka diundurnya shalat zhuhur hingga waktu ashar,[18] kemudian
dijamanya keduanya. Apabila matahari telah condong sebelum berangkat, beliau shalat
zhuhur lebih dahulu, sesudah itu baru beliau menaiki kendaraannya."

Bab Ke-17: Shalat Orang yang Duduk

580. Imran bin Hushain, orang yang terkena penyakit wasir, berkata, "Aku bertanya
kepada Rasulullah perihal orang yang shalat dengan duduk. Beliau bersabda, 'Jika (dan
dalam satu riwayat: orang yang 2/41) shalat dengan berdiri, maka itulah yang paling
utama. Orang yang shalat dengan duduk, maka pahala nya seperdua pahala shalat dengan
berdiri. Dan orang yang shalat dengan berbaring, maka pahalanya seperdua orang yang
shalat dengan duduk"' (Dan dalam satu riwayat dari Imran bin Hushain, katanya, "Saya
terkena penyakit wasir, lalu saya bertanya kepada Nabi tentang cara shalat. Kemudian
beliau menjawab, 'Shalatlah dengan berdiri. Jika tidak dapat, shalatlah dengan duduk
Dan, jika tidak dapat, shalatlah dengan berbaring.")

Bab Ke-18: Shalat Orang Sambil Duduk dengan Memberikan Isyarat

(Saya berkata, "Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits
Imran tersebut di muka.")

Bab Ke-19: Orang yang Tidak Berkuasa Duduk, Maka Boleh Shalat di Atas
Lambungnya (Sambil Berbaring)

Atha' berkata, "Kalau ia tidak mampu berpindah menghadap kiblat, ia boleh melakukan
shalat ke mana saja wajahnya menghadap."[19]

(Saya berkata, "Dalam bab ini Imam Bukhari meriwayatkan dengan isnadnya hadits
Imran tadi.")
Bab Ke-20: Jika Shalat dengan Duduk Lalu Sehat Kembali atau Merasakan Ada
Keringanan pada Tubuhnya (Yakni Penyakitnya Berkurang), Maka Ia
Menyempurnakan Shalat yang Masih Tersisa (Dengan Berdiri)

Al-Hasan berkata, "Kalau si sakit mau, boleh ia shalat dua rakaat sambil berdiri, dan yang
dua rakaat sambil duduk."[20]

581. Aisyah r.a. berkata, "Saya tidak pernah melihat Nabi shalat malam dengan duduk
sampai beliau tua. Maka, beliau membaca dengan duduk, sampai apabila beliau hendak
ruku, maka beliau berdiri. Lalu, beliau membaca sekitar 30 ayat atau 40 ayat, kemudian
ruku dan sujud. Beliau lakukan hal serupa pada rakaat yang kedua. Apabila telah selesai,
beliau memandang(ku). (Dan dalam satu riwayat: beliau melakukan shalat dua rakaat
2/52). Jika saya bangun, beliau bercakap-cakap denganku. Dan, jika saya tidur, beliau
berbaring (atas lambung kanannya 2/50) hingga dikumandangkan azan untuk shalat."
Saya bertanya kepada Sufyan, "Sebagian orang meriwayatkannya sebagai dua rakaat
fajar?" Sufyan menjawab, "Memang begitu."

Catatan Kaki:

[1] Yakni, apabila kami bepergian ke suatu negeri, bukan untuk pindah dan menetap di sana. Permulaan
hadits ini menunjukkan makna tersebut.

[2] Kecuali shalat magrib, dan pengecualian ini tidak disebutkan karena sudah jelas.

[3] Imam Bukhari mengisyaratkan kepada hadits Abu Hurairah yang akan disebutkan dalam bab ini.

[4] Di-maushul-kan oleh Ibnul Mundzir dengan sanad sahih dari Atha' bin Abi Rabah dari Ibnu Umar dan
Ibnu Abbas r.a.

[5] Yaitu lelaki yang haram menikah dengannya, baik karena hubungan nasab maupun bukan.

[6] Yakni shalatlah dengan sempurna (bukan qashar). Ali menjawab, "Tidak, sehingga kita memasukinya."
Yakni, kita masih boleh menqashar sehingga kita memasuki kota Kufah (tempat tinggal kita). Karena,
selama kita belum memasukinya, berarti masih dihukumi musafir. Demikian keterangan al-Hafizh, dan
inilah yang benar.

[7] Di-mauhsul-kan oleh Hakim dan Baihaqi dari jalan Wiqa' bin Iyas, dari Ali bin Rabi'ah dari Ali r.a. Dan
Wiqa' ini lemah haditsnya, sebagaimana dikatakan oleh al-Hafizh dalam at-Taqrib.

[8] Yakni tentang bolehnya mengqashar dan shalat tamam (sempurna).

[9] Di-maushul-kan oleh al-Ismaili dengan panjang. Diriwayatkan dari al-Laits kisah permintaan tolong
oleh Abu Dawud dan Ahmad dari jalan Nafi' darinya yang hampir sama redaksinya dengan itu, dan
dimaushulkan oleh penyusun (Imam Bukhari) dari jalan lain dari Ibnu Umar.

[10] Apa yang disebutkan sesudah Hilal bukanlah kelengkapan hadits mu'allaq itu sebagaimana
pemahaman spontan. Tetapi, ia hanyalah kesempurnaan hadits yang maushul.
[11] yakni shalat sunnah. Ini termasuk bab memutlakkan sebagian atas keseluruhan (yakni mengucapkan
sesuatu secara mutlak atau umum, tetapi yang dimaksud adalah sesuatu yang tertentu - penj.)

[12] Di-maushul-kan oleh al-Ismaili. Imam Bukhari memaushulkannya secara ringkas sebagaimana yang
akan disebutkan pada hadits berikutnya.

[13] Yaitu di suatu jalan jurusan Irak - Syam.

[14] Di-maushul-kan oleh Muslim dalam kisah tertidur dari shalat Shubuh (hingga lewat waktu) dari hadits
Abu Qatadah (2/138 dan 138-139).

[15] Hadits ini diriwayatkan secara mu'allaq oleh Imam Bukhari, tetapi dimaushulkan oleh Baihaqi.

[16] Hadits ini juga diriwayatkan oleh penyusun (Imam Bukhari) secara mu'allaq, tetapi diriwayatkannya
secara maushul pada bab sesudahnya.

[17] Menunjuk kepada haditsnya yang tersebut pada nomor 113 di muka, dan Anda pun sudah mengetahui
siapa yang me-maushul-kannya.

[18] Yakni dijamanya antara keduanya pada awal waktu ashar sebagaimana disebutkan dengan jelas dalam
riwayat Muslim (2/151).

[19] Di-maushul-kan oleh Abdur Razzaq dengan sanad sahih dari Atha'.

[20] Di-maushul-kan oleh Ibnu Abi Syaibah, dan di-maushul-kan oleh Tirmidzi dengan lafal lain.

Sumber: Ringkasan Shahih Bukhari - M. Nashiruddin Al-Albani - Gema Insani Press

Penulis: Mustofa Reference: Alhikmah.com & DPP PK Jatim.

SHALAT BAGI MUSAFIR

Secara bahasa, safar berarti melakukan perjalanan, lawan dari muqim yang berarti
menetap atau tinggal di suatu tempat.Sedangkan secara istilah, safar adalah: aktifitas
seseorang keluar dari daerahnya dengan maksud ke tempat lain yang ditempuh dalam
jarak tertentu. Jadi seseorang disebut musafir jika memenuhi tiga syarat, yaitu: Niat,
keluar dari daerahnya dan memenuhi jarak tertentu. Jika seseorang keluar dari daerahnya
tetapi tidak berniat safar maka tidak dianggap musafir. Begitu juga sebaliknya jika
seorang berniat musafir tetapi tidak keluar dari daerahnya maka tidak dianggap musafir.
Begitu juga jarak yang ditempuh menentukan apakah seseorang dianggap musafir atau
belum, karena kata safar biasanya digunakan untuk perjalanan jauh.

RUKHSOH SHALAT BAGI MUSAFIR


Seorang musafir mendapatkan rukhsoh dari Allah SWT dalam pelaksanaan shalat.
Rukhsoh tersebut adalah: Mengqashar shalat yang bilangannya empat rakaat menjadi
dua, menjama' shalat Zhuhur dengan Ashar dan Maghrib dengan 'Isya, shalat di atas
kendaraan, tayammum dengan debu/tanah pengganti wudhu dalam kondisi tidak
mendapatkan air dll.
SHALAT QASHAR

Mengqashar shalat adalah mengurangi shalat yang 4 rakaat menjadi 2 rakaat, yaitu pada
shalat zhuhur, Ashar dan 'Isya. Dalil Shalat Qashar Allah SWT berfirman:

ّ ‫ن َكَفُروا ِإ‬
‫ن‬ َ ‫ُ; اّلِذي‬1605 #&‫ك‬
ُ ‫ن َيْفِتَن‬
ْ ‫خْفُتْم َأ‬
ِ ‫ن‬
ْ ‫لِة ِإ‬
َ‫ص‬ّ ‫ن ال‬
َ ‫صُروا ِم‬
ُ ‫ن َتْق‬
ْ ‫ح َأ‬
ٌ ‫جَنا‬
ُ ‫عَلْيُكْم‬
َ ‫س‬َ ‫ض َفَلْي‬
ِ ‫لْر‬ َْ ‫ضَرْبُتْم ِفي ا‬
َ ‫َوِإَذا‬
(101)‫عُدّوا ُمِبيًنا‬ َ ‫ن َكاُنوا َلُكْم‬
َ ;1610 #&‫اْلَكاِفِر‬

Artinya:"Dan apabila kamu bepergian di muka bumi, maka tidaklah mengapa kamu
menqashar sembahyang(mu), jika kamu takut diserang orang-orang kafir. Sesungguhnya
orang-orang kafir itu adalah musuh yang nyata bagimu" (QS an-Nisaa' 101). Rasulullah
SAW bersabda:
.<‫ضْر‬َ ‫ح‬ َ ‫لةُ اْل‬
َ‫ص‬ َ ‫ت‬ ْ ‫سفِر َوُأِتّم‬
ّ ‫لُة ال‬
َ‫ص‬
َ ‫ت‬ْ ‫ِ; َفُأِقّر‬1606 #&‫ي‬ ْ ‫صلُة َرْكَعَت‬ ّ ‫ت ال‬ِ ‫ض‬
َ ‫ >َأّول َما ُفِر‬:‫ت‬ ْ ‫شَة َقاَل‬
َ ‫عاِئ‬
َ ‫ن‬ْ‫ع‬ َ
Dari 'Aisyah ra berkata : "Awal diwajibkan shalat adalah dua rakaat, kemudian ditetapkan
bagi shalat safar dan disempurnakan ( 4 rakaat) bagi shalat hadhar (tidak
safar)"(Muttafaqun 'alaihi)
،‫ ثم هاجر النبي صلى ال عليه وسلم ففرضت أربعا‬،‫فرضت الصلة ركعتين‬:‫عن عائشة رضي ال عنها قالت‬
.‫وتركت صلة السفر على الول‬
Dari 'Aisyah ra berkata:" Diwajibkan shalat 2 rakaat kemudian Nabi hijrah, maka
diwajibkan 4 rakaat dan dibiarkan shalat safar seperti semula (2 rakaat)" (HR Bukhari)
" ‫إل المغرب فإنها وتر النهار وصلة الفجر لطول قراءتهما‬
Dalam riwayat Imam Ahmad menambahkan : "Kecuali Maghrib, karena Maghrib adalah
shalat witir di siang hari dan shalat Subuh agar memanjangkan bacaan di dua rakaat
tersebut" JARAK QASHAR Seorang musafir dapat mengambil rukhsoh shalat dengan
:mengqashar dan menjama' jika telah memenuhi jarak tertentu. Rasulullah SAW bersabda
‫ كان رسول ال صلى ال عليه وسلم إذا‬:‫ سألت أنس بن مالك عن قصر الصلة؟ فقال‬:‫عن يحيى بن يزيد الهنائي؛ قال‬
‫ مسيرة ثلثة أميال أو ثلثة فراسخ صلى ركعتين‬،‫خرج‬
Artinya: Dari Yahya bin Yazid al-Hana'i berkata, saya bertanya pada Anas bin Malik
tentang jarak shalat Qashar ? "Anas menjawab:" Adalah Rasulullah SAW jika keluar
menempuh jarak 3 mil atau 3 farsakh beliau shalat dua rakaat" (HR Muslim)
‫ 'يا أهل مكة ل تقصروا الصلة في أدنى من أربعة برد من‬:‫ قال رسول ال صلى ال عليه وسلم‬:‫عن ابن عباس قال‬
.'‫مكة إلى عسفان‬
Artinya: Dari Ibnu Abbas berkata, Rasulullah SAW bersabda:" Wahai penduduk Mekkah
janganlah kalian mengqashar shalat kurang dari 4 burd dari Mekah ke 'Asfaan" (HR at-
Tabrani, ad-Daruqutni, hadits mauquf)
' ‫ولبن أبي شيبة من وجه آخر صحيح عنه قال ' تقصر الصلة في مسيرة يوم وليلة‬
Dari Ibnu Syaibah dari arah yang lain berkata:" Qashar shalat dalam jarak perjalanan
sehari semalam"
‫شَر‬
َ‫ع‬َ ‫سّتَة‬
ِ ‫ي‬َ ‫ن ِفي َأْرَبَعِة ُبُرٍد َوِه‬
ِ ;1575 #&‫طَر‬ ِ ‫; َوُيْف‬1616 #&‫صَران‬ ُ ‫عْنُهْم َيْق‬
َ ‫ل‬ُّ ‫ي ا‬
َ‫ض‬
ِ ‫س َر‬ٍ ‫عّبا‬
َ ‫ن‬ ُ ‫عَمَر َواْب‬ ُ ‫ن‬ُ ‫ن اْب‬
َ ‫َوَكا‬
" ‫خا‬ً َ‫َفْرس‬
Adalah Ibnu Umar ra dan Ibnu Abbas ra mengqashar shalat dan buka puasa pada
perjalanan menepun jarak 4 burd yaitu 16 farsakh". Ibnu Abbas menjelaskan jarak
minimal dibolehkannya qashar shalat yaitu 4 burd atau 16 farsakh. 1 farsakh = 5541 M
sehingga 16 Farsakh = 88,656 km. Dan begitulah yang dilaksanakan sahabat seperti Ibnu
Abbas dan Ibnu Umar. Sedangkan hadits Ibnu Syaibah menunjukkan bahwa qashar shalat
adalah perjalanan sehari semalam. Dan ini adalah perjalanan kaki normal atau perjalanan
unta normal. Dan setelah diukur ternyata jaraknya adalah 4 burd atau 16 farsakh atau
88,656 km. Dan pendapat inilah yang diyakini mayoritas ulama seperti imam Malik,
imam asy-Syafi'i dan imam Ahmad serta pengikut ketiga imam tadi. Kesimpulan: Jarak
dibolehkannya seseorang mengqashar dan menjama' shalat, menurut jumhur ulama; yaitu
pada saat seseorang menempuh perjalanan minimal 4 burd atau 16 farsakh atau sekitar
88, 656 km.
SYARAT SHALAT QASHAR:
-Niat Safar
-Memenuhi jarak minimal dibolehkannya safar yaitu 4 burd (88, 656 km).
-Keluar dari kota tempat tinggalnya.
-Safar yang dilakukan bukan safar maksiat

LAMA WAKTU QASHAR

Jika seseorang musafir hendak masuk suatu kota atau daerah dan bertekad tinggal
disana maka dia dapat melakukan qashar dan jama' shalat. Menurut pendapat imam
Malik dan Asy-Syafi'i adalah 4 hari, selain hari masuk kota dan keluar kota. Sehingga
jika sudah melewati 4 hari ia harus melakukan shalat yang sempurna. Adapaun musafir
yang tidak akan menetap maka ia senantiasa mengqashar shalat selagi masih dalam
keadaan safar.
Berkata Ibnul Qoyyim:" Rasulullah SAW tinggal di Tabuk 20 hari mengqashar shalat".
Disebutkan Ibnu Abbas dalam riwayat Bukhari:" Rasulullah SAW melaksanakan shalat
di sebagian safarnya 19 hari, shalat dua rakaat. Dan kami jika safar 19 hari, shalat dua
rakaat, tetapi jika lebih dari 19 hari, maka kami shalat dengan sempurna".

JAMA' ANTARA DUA SHALAT SAAT SAFAR


Jama' antara dua shalat, pada waktu safar dibolehkan. Shalat yang boleh dijama' adalah
shalat Dzuhur dengan Asar, dan shalat Maghrib dengan 'Isya. Rasulullah SAW bersabda:
َ ‫جَمَع َبْي‬
‫ن‬ َ ‫ل‬َ‫ح‬ ِ ‫ن َيْرَت‬
ْ ‫ل َأ‬
َ ‫س َقْب‬
ُ ‫شْم‬ّ ‫ت ال‬ِ ‫غ‬ َ ‫ك إذا َزا‬
ٍ ‫غْزَوِة َتُبو‬
َ ‫ن في‬ َ ‫ل ال صلى ال عليه وسلم َكا‬ َ ‫ن رسو‬ ّ ‫ "َأ‬:‫ل‬ ٍ ‫جَب‬
َ ‫ن‬ ِ ‫عن ُمَعاِذ ب‬
‫; َوفي‬1548 #&‫صِر‬ ْ ‫ل ِلْلَع‬َ ‫ظْهَر حتى َيْنِز‬ ّ ‫خر ال‬ّ ‫س َأ‬
ُ ‫شْم‬
ّ ‫ن َتِزيَغ ال‬
ْ ‫ل َأ‬َ ‫ل َقْب‬
ْ‫ح‬ ِ ‫ن َيْرَت‬ْ ‫ َوِإ‬،;1616 #&‫صر‬ ْ ‫ظْهِر َواْلَع‬ّ ‫ال‬
َ ‫ن َتِغي‬
‫ب‬ ْ ‫ل َأ‬
َ ‫ل َقْب‬
ْ‫ح‬ِ ‫ َوِإن َيْرَت‬،;ِ1569 #&‫شا‬ َ ‫ب َواْلِع‬
ِ ‫ن الَمْغِر‬
َ ‫جَمَع َبْي‬
َ ‫ل‬
َ‫ح‬ِ ‫ن َيْرَت‬ ْ ‫ل َأ‬
َ ‫س َقْب‬
ُ ‫شْم‬ ّ ‫ت ال‬ِ ‫غاَب‬
َ ‫ن‬ ْ ‫ك ِإ‬
َ ‫ل َذِل‬
َ ‫ب ِمْث‬ِ ‫الَمغِْر‬
";1575 #&‫جَمَع َبْيَنُهَم‬ َ ‫; ُثم‬1616 #&‫شاء‬ َ ‫ل ِلْلِع‬
َ ‫ب حتى َيْنِز‬ َ ‫خر الَمْغِر‬ ّ ‫س َأ‬
ُ ‫الشّْم‬
Artinya: Dari Muadz bin Jabal:"Bahwa Rasulullah SAW pada saat perang Tabuk, jika
matahari telah condong dan belum berangkat maka menjama' shalat antara Dzuhur dan
Asar. Dan jika sudah dalam perjalanan sebelum matahari condong, maka mengakhirkan
shalat dzuhur sampai berhenti untuk shalat Asar. Dan pada waktu shalat Maghrib sama
juga, jika matahari telah tenggelam sebelum berangkat maka menjama' antara Maghrib
dan 'Isya. Tetapi jika sudah berangkat sebelum matahari matahari tenggelam maka
mengakhirkan waktu shalat Maghrib sampai berhenti untuk shalat'Isya, kemudian
menjama' keduanya" (HR Abu Dawud dan at-Tirmidzi). Shalat jama' terdiri dari dua
macam, yaitu jama taqdim dan jama' ta'khir. Jama' taqdim adalah menggabungkan shalat
antara shalat Zhuhur dan Asar yang dilakukan pada waktu Zhuhur dan shalat Maghrib
dan Isya' yang dilakukan pada waktu Maghrib. Sedangkan jama' ta'khir adalah
menggabungkan shalat antara shalat Zhuhur dan Asar yang dilakukan pada waktu Asar
dan shalat Maghrib dan Isya' yang dilakukan pada waktu Isya'.
SHALAT JAMA'AH BAGI MUSAFIR YANG MELAKUKAN QASHAR DAN JAMA'
SHALAT
Seorang musafir yang melakukan qashar dan jama' shalat, maka shalat jama'ah yang
dilakukan sbb: -Niat untuk melakukan shalat jama' dan qashar secara berjama'ah.
-Disunnahkan iqomah pada setiap shalat (misalnya iqomah untuk shalat Zhuhur dan
iqomah untuk shalat Ashar). -Berimam pada orang yang sama-sama melakukan qashar
dan jama'. -Shalat jama' dilakukan secara langsung, tanpa diselingi dengan shalat sunnah
atau do'a atau lainnya. MENGHADAP KIBLAT Menghadap kiblat merupakan syarat
sahnya shalat, baik dalam keadaan muqim maupun musafir sebagaimana firman Allah:
ُ‫طَره‬ْ ‫ش‬
َ ;1618 #&‫جوهَُكم‬ ُ ‫ث َما ُكْنُتْم َفَوّلوا ُو‬
ُ ‫حْي‬
َ ‫حَراِم َو‬
َ ‫; اْل‬1616 #&‫جد‬
ِ‫س‬ْ ‫طَر اْلَم‬
ْ ‫ش‬
َ ‫ك‬
َ ‫جَه‬
ْ ‫ل َو‬ّ ‫َفَو‬
Artinya:"Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada,
palingkanlah mukamu ke arahnya" (QS Al Baqarah 144). Maka jika seorang musafir
berada dalam kendaraan; baik itu mobil, kereta api, kapal laut atau pesawat udara dan
mampu menghadap kiblat, maka ia harus menghadap kiblat. Sedangkan bagi musafir
yang naik kendaraan sedang ia tidak tahu arah kiblat atau tidak mampu menghadap
kiblat, maka ia harus shalat menghadap arah mana saja yang ia yakini dan shalat sesuai
kondisi di kendaraan. Allah SWT berfirman:
(115)‫عِليٌم‬
َ ‫سٌع‬ِ ‫ل َوا‬َّ ‫ن ا‬
ّ ‫ل ِإ‬
ِّ ‫جُه ا‬
ْ ‫; ُتَوّلوا َفَثّم َو‬1575 #&‫ب َفَأْيَنَم‬ ُ ;1616 #&‫; َواْلَمْغر‬1615 #&‫شِرق‬ ْ ‫ل اْلَم‬
ِّ ‫َو‬
Artinya:"Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka ke manapun kamu menghadap
di situlah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha
Mengetahui" (QS Al Baqarah 115).

TATA CARA SHALAT DI ATAS KENDARAAN


1. Jika dimungkinkan maka shalat seperti biasa, yaitu shalat berjama'ah, menghadap
kiblat, berdiri, ruku dan sujud seperti biasa.
2. Jika tidak dapat berdiri maka shalat sambil duduk dengan gerakan shalat dalam
kondisi duduk. Ruku' dan sujud dengan membungkukkan punggung, dan saat sujud
punggung lebih menurun dari ruku'.
3. Apabila tidak mendapatkan air, maka dapat bertayammum. Cara tayammum yaitu
menepuk tanah atau debu pada dinding kendaraan dengan dua telapak tangan, lalu
diusapkan keseluruh wajah. Kemudian tangan yang satu mengusap yang lain sampai
pergelangan tangan. Demikian panduan bagi musafir/pemudik yang sangat perlu
diketahui oleh setiap muslim, sehingga perjalananya tidak sia-sia bahkan dinilai sebagai
amal shalih dan ibadah yang berpahala disisi Allah SWT. Amien ya Rabbal 'alamiin.
Demikian panduan bagi musafir/pemudik yang sangat perlu diketahui oleh setiap muslim,
sehingga perjalananya tidak sia-sia bahkan dinilai sebagai amal shalih dan ibadah yang
berpahala disisi Allah SWT. Amien ya Rabbal 'alamiin.