Vous êtes sur la page 1sur 45

PENGAMBILAN & ANALISIS SAMPEL EMISI CEROBONG, UDARA AMBIEN & FAKTOR FISIKA DI TEMPAT KERJA

@ngga

Q.S. Ar Ruum, 30:41

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).

Masalah Lingkungan
Kecenderungan Pencemaran : Pembuangan senyawa2 kimia Meningkatnya penggunaan bahan berbahaya dan beracun (B3)

Isu Lingkungan Global


Masalah2 yang bersifat global : Pemanasan Global Efek Rumah Kaca Hujan Asam (acid rain) Menipisnya lapisan ozon

SIAPA YANG MELAKUKAN PENCEMARAN UDARA


Pengotoran dan perusakan bangunan, pakaian Membahayakan kesehatan bayi, anakanak, orang tua, orang sakit Kerusakan tanaman, kerdil, mati Mengurangi batas pandang kecelakaan lalu lintas Menimbulkan bau, asap.

Pemantauan Kualitas Udara


Tujuan : UKL/UPL Kegiatan, Informasi Lingkungan

Langkah Kegiatan Pemantauan : Perencanaan Jadwal Penentuan Lokasi Metode Sampling Analisa Sampel Pelaporan Perekaman Data

Metoda Sampling Udara Ambien

Metode dan Alat Sampling: 1. Gravimetric ( Pb, Partikulat) 2. Chemiluminesence ( ozon) 3. Spektrofotometer( SO2 ,NO2 , Ozon) 4. Gas Chromatograph ( HC) 5. Hi-Vol Sampler ( partikulat ) Frekuensi Sampling ( PP 41/99) : Continues ( 1 tahun) Grab Sampling ( 1 jam, 24 jam, 30 hari)

Materi :
1. Persiapan peralatan pengambilan sampel udara 2. Penentuan lokasi dan titik pengambilan sampel emisi cerobong industri 3. Penentuan lokasi dan titik pengambilan sampel udara ambien (outdoor) 4. Penentuan lokasi dan titik pengambilan sampel udara dalam ruang (indoor)

Persiapan peralatan pengambilan sampel udara


1. Peralatan sampling emisi 2. Peralatan sampling udara ambien 3. Peralatan sampling udara dalam ruang (indoor) 4. Pengecekan kondisi peralatan dan masa kalibrasi alat 5. Peralatan penyimpanan dan pengawetan sampel 6. Peralatan K3 (safety) 7. Form sampling (sesuai dengan parameter) 8. Form bukti pengambilan sampel (Chain of Custody)

Peralatan Sampling Emisi, Ambien dan Indoor


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Impenger Pompa Bahan Penyerap Selang Kabel Listrik Dust Holder Opasitas meter Hygrometer Termometer Anemometer CO Analyzer

8,9 6

11

Peralatan Pembantu
1. 2. 3. 4. Cool Box Blue Ice Kompas GPS

Peralatan K3
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pakaian Lapang Helm Masker Kacamata Safety (google) Sarung tangan (anti panas) Ear Muff atau Ear plug Safety Shoes HT dll

Formulir atau Rekaman Sampling

Perundangan dan Peraturan tentang Pencemaran Udara

1. PP RI No. 41/1999 : Pengendalian Pencemaran udara 2. KepMen.LH No.13/1995: BME sumber tidak bergerak 3. Kep.MenLH No. 5/2006 : BME gas buang kendaraan 4. SE MeNaKer No. SE-01/MEN/1997 : NAB faktor kimia di udara lingkungan kerja 5. KepMenLH No. 45/1997 : ISPU 6. KepKaBapedal No. 205/1996 : Pengendalian pencemaran udara sumber tidak bergerak

Sumber polusi utama : transportasi dan industri.

PP No. 41 Tahun 1999

PP No. 41 Tahun 1999

KepMenLH No. 13 Tahun 1995

KepMenLH No. 5 Tahun 2006

Cara Kerja pengambilan contoh udara (untuk Gas) dengan menggunakan larutan penyerap (absorben)
Pompa (+flow-meter)

Tabung sampel yang berisi absorben tertentu

LOKASI / TITIK SAMPLING CEROBONG

Sampling Udara Emisi Insinerator & Genset

LOKASI / TITIK SAMPLING UDARA AMBIENT

Dust holder

Dust fall

Impenger (gas sampler)

23

Sampling udara ambient di lokasi stasiun Penyaluran minyak

Opasitas visual meter

Sampling udara ambient di jalan dan opasitas cerobong

Sampling patikulat (debu)


Keterangan Gambar : 1. Pompa Isap 2. Selang 3. Filter Holder (dust holder) 4. Tripod

Analisis Sampel

No. Parameter 1. SO2, NO2, O3, H2S, NH3, HCl, CL2, HF 2. CO, HC 3. 4. 5. TSP Logam Suhu, Kelembaban, Anemometer

Metode Spektrofotometer Gas Chromatografi, CO Analyzer Gravitimetri AAS Direct Reading

Konversi ppm to mg/m3

273 x ppm x berat molekul x tekanan ( atm ) mg / m = 22 .4 x suhu ( K )


3

Contoh Soal 1. Parameter Ozone (O3) di ambien setelah dilakukan pengujian didapat konsenstrasi sebesar 0.12 ppm. Hitung konsentrasi dalam g/m3 pada suhu 25 oC dan tekanan 1 atm. 2. Hitung konsentrasi sulfur dioksida (SO2) dalam ppm di udara ambien jika diketahui konsentrasi 365 g/m3 pada suhu 25 oC dan tekanan 1 atm.

Jawaban konversi (1)


1. Diket : [O3 ] = 0.12 ppm tekanan = 1 atm suhu = 25 oC Dit : [O3 ] dalam g/m3 Jawab : Berat molekul O3 = 16 + 16 + 16 = 48 Suhu (K) = 273 + 25 = 298 K

mg / m 3 =

273 x ppm x berat molekul x tekanan (atm) 22.4 x suhu ( K )

mg / m 3 g / m3 O3 =

273 x 0.12 x 48 x 1 = 0.235 mg / m3 = 235 g / m 3 22.4 x 298

Jawaban konversi (2)


2. Diket : [SO2 ] = 0.365 g/m3 tekanan = 1 atm suhu = 25 oC Dit : [ SO2] dalam ppm Jawab : Berat molekul SO2 = 32 + 16 + 16 = 64 Suhu (K) = 273 + 25 = 298 K
273 x ppm x berat molekul x tekanan (atm) mg / m = 22.4 x suhu ( K )
3

273 x ppm x 64 x 1 0.365 mg / m SO2 = = 2.617 ppm 22.4 x 298


3

Pemantauan Faktor Fisika di Tempat Kerja Kebisingan ISBB (Heat Stress) Pencahayaan Getaran Kebauan

Kebisingan
Kebisingan adalah bunyi yang tidak diinginkan dari usaha atau kegiatan dalam tingkat dan waktu tertentu yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan manusia dan kenyamanan lingkungan; Tingkat kebisingan adalah ukuran energi bunyi yang dinyatakan dalam satuan Desibel disingkat dB; Metode Direct Reading dengan alat Sound Level Meter

Kebisingan
Waktu pengukuran dilakukan selama aktifitas 24 jam (LSM) dengan cara pada siang hari tingkat aktifitas yang paling tinggi selama 16 jam (LS) pada selang waktu 06.00 22.00 dan aktifitas malam hari selama 8 jam (LM) pada selang 22.00 06.00. Setiap pengukuran harus dapat mewakili selang waktu tertentu dengan menetapkan paling sedikit 4 waktu pengukuran pada siang hari dan pada malam hari paling sedikit 3 waktu pengukuran, sebagai contoh : - L1 diambil pada jam 07.00 mewakili jam 06.00 09.00 - L2 diambil pada jam 10.00 mewakili jam 09.00 11.00 - L3 diambil pada jam 15.00 mewakili jam 14.00 17.00 - L4 diambil pada jam 20.00 mewakili jam 17.00 22.00 - L5 diambil pada jam 23.00 mewakili jam 22.00 24.00 - L6 diambil pada jam 01.00 mewakili jam 24.00 03.00 - L7 diambil pada jam 04.00 mewakili jam 03.00 06.00

KepMenLH No. 48 Tahun 1996

ISBB (heat stress)


iklim kerja (panas) : hasil perpaduan antara suhu, kelembaban, kecepatan gerakan udara dan panas radiasi suhu basah alami (natural wet bulb temperature) : suhu penguapan air yang pada suhu yang sama menyebabkan terjadinya keseimbangan uap air di udara, suhu ini diukur dengan termometer basah alami dan suhu tersebut lebih rendah dari suhu kering suhu kering (dry bulb temperature) : suhu udara yang diukur dengan termometer suhu kering suhu bola (globe temperature) : suhu yang diukur dengan menggunakan termometer suhu bola yang sensornya dimasukkan dalam bola tembaga yang dicat hitam, sebagai indikator tingkat radiasi indeks suhu basah dan bola (wet bulb globe temperature index) : parameter untuk menilai tingkat iklim kerja yang merupakan hasil perhitungan antara suhu kering, suhu basah alami dan suhu bola

Perhitungan ISBB
Ada 2 (dua) jenis rumus perhitungan ISBB, yaitu: Rumus untuk pengukuran dengan memperhitungkan radiasi sinar matahari, yaitu tempat kerja yang terkena radiasi sinar matahari secara langsung: ISBB = 0,7 SBA + 0,2 SB + 0,1 SK Rumus untuk pengukuran tempat kerja tanpa pengaruh radiasi sinar matahari: ISBB = 0,7 SBA + 0,3 SB

Keterangan gambar : 1. Termometer suhu kering 2. Termometer suhu basah alami 3. Termometer suhu bola 4. Erlenmeyer 125 ml (air suling) 5. Kain kasa 6. Bola tembaga 7. Statis 8. Tripod

SNI 16-7061-2004

Nilai Ambang Batas iklim kerja (panas) dengan Indeks Suhu Basah dan Bola (ISBB) tidak diperkenankan melebihi: a) Untuk beban kerja ringan : 30,0 oC b) Untuk beban kerja sedang : 26,7 oC c) Untuk beban kerja berat : 25,0 oC
CATATAN Beban kerja ringan membutuhkan kalori 100 200 kilo kalori/jam. Beban kerja sedang membutuhkan kalori lebih besar 200 350 kilo kalori/jam. Beban kerja berat membutuhkan kalori lebih besar dari 350500 kilo kalori/jam.

SNI 16-7063-2004

Cahaya
Peraturan Menteri Perburuhan Nomor 7 Tahun 1964 Syarat-Syarat Kesehatan, Kebersihan serta Penerangan dalam Tempat Kerja. Lux : satuan intensitas penerangan per meter persegi yang dijatuhi arus cahaya 1 lumen Luxmeter : alat yang digunakan untuk mengukur intensitas penerangan dalam satuan lux penerangan setempat : penerangan di tempat obyek kerja, baik berupa meja kerja maupun peralatan penerangan umum : penerangan di seluruh area tempat kerja

Penentuan titik pengukuran


1. Penerangan setempat: obyek kerja, berupa meja kerja maupun peralatan. a. Bila merupakan meja kerja, pengukuran dapat dilakukan di atas meja yang ada. 2. Penerangan umum: titik potong garis horizontal panjang dan lebar ruangan pada setiap jarak tertentu setinggi satu meter dari lantai. Jarak tertentu tersebut dibedakan berdasarkan luas ruangan sebagai berikut: Luas ruangan kurang dari 10 meter persegi: titik potong garis horizontal panjang dan lebar ruangan adalah pada jarak setiap 1(satu) meter. Luas ruangan antara 10 meter persegi sampai 100 meter persegi: titik potong garis horizontal panjang dan lebar ruangan adalah pada jarak setiap 3 (tiga) meter. Luas ruangan lebih dari 100 meter persegi: titik potong horizontal panjang dan lebar ruangan adalah pada jarak 6 meter.

Getaran
Getaran adalah gerakan bolak-balik suatu massa melalui keadaan seimbang terhadap suatu titik acuan; Getaran mekanik adalah getaran yang ditimbulkan oleh sarana dan peralatan kegiatan manusia; Getaran seismik adalah getaran tanah yang disebabkan oleh peristiwa alam dan kegiatan manusia; Getaran kejut adalah getaran yang berlangsung secara tiba-tiba dan sesaat; Baku tingkat getaran mekanik dan getaran kejut adalah batas maksimal tingkat getaran mekanik yang diperbolehkan dari usaha atau kegiatan pada media padat sehingga tidak menimbulkan gangguan terhadap kenyamanan dan kesehatan serta keutuhan bangunan;

KepMenLH No. 49 Tahun 1996

Pengaruh kerusakan struktur dan non-struktur : 1. Kerusakan pada struktur, dapat membahayakan stabilitas bangunan, atau roboh (misalnya patok kolom bisa merobohkan bangunan) 2. Kerusakan pada non struktur, tidak membahayakan stabilitas bangunan, tetapi bisa membahayakan penghuni (misal : robohnya dinding partisi)

Derajat Kerusakan : 1. Rusak ringan adalah rusak yang tidak membahayakan stabilitas bangunan dan dapat diperbaiki tanpa mengurangi kekuatannya 2. Rusak sedang adalah rusak yang dapat mengurangi kekuatan struktur, untuk mengembalikan kepada kondisi semula, harus disertai dengan tambahan perkuatan 3. Rusak berat adalah rusak yang membahayakan bangunan dan dapat merobohkan bangunan

Kebauan
Bau adalah suatu rangsangan dari zat yang diterima oleh indera penciuman; Kebauan adalah bau yang tidak diinginkan dalam kadar dan waktu tertentu yang dapat mengganggu kesehatan manusia dan kenyamanan lingkungan; Baku tingkat kebauan adalah batas maksimal bau dalam udara yang diperbolehkan yang tidak mengganggu kesehatan manusia dan kenyamanan lingkungan;

KepMenLH No. 50 Tahun 1996

nuhunterimakasih... tengkyu.