Vous êtes sur la page 1sur 17

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

NAMA SEKOLAH
: SMK NEGERI 5 SURAKARTA
KOMPETENSI KEAHLIAN : TEKNIK PEMESINAN
KELAS/SEMESTER
: XI/GENAP
KODE KOMPETENSI
:
PERTEMUAN KE
:1
ALOKASI WAKTU
: 4 X 45 MENIT
I.

STANDAR KOMPETENSI
1. Membaca Gambar Teknik Lanjut

II.

KOMPETENSI DASAR
1.1.Penggambaran dan Pengukuran mur dan baut

III.

INDIKATOR
1.1.1. Mengetahui cara penggambaran mur dan baut
1.1.2. Membuat gambar kerja mur dan baut dengan benar

IV.

TUJUAN PEMBELAJARAN
1. Siswa mampu mengetahui cara penggambaran mur dan baut.
2. Siswa mampu membuat gambar kerja mur dan baut dengan benar.

V.

MATERI PEMBELAJARAN
Cara menggambar baut dan mur
Baut digunakan sebagai alat pengikat terutama di bidang teknik mesin. Ukuran pokok
untuk mur dan baut terdiri atas:
1) Untuk mur: diameter nominal, tinggi mur dan lebar kunci, sedangkan ukuran lainnya
yang berkaitan dengan cara menggambarnya tidak perlu dicantumkan.
2) Ukuran baut: diameter nominal, tinggi kepala baut, lebar kunci, panjang batang baut
dan panjang bagian ulir. Ukuran lain tak perlu dicantumkan jika tidak untuk tujuan
pembuatan.
3) Membaca tabel standar ukuran ulir mur baut untuk jenis ulir metric dan withworth.
4) Cara pembacaan simbol penulisan ulir mur baut
Dalam gambar teknik mesin hampir setiap saat selalu ada gambar ulir. Untuk itu juru
gambar

dan

teknisi

yang

ada

di

industri

harus

mempunyai

pengetahuan yang cukup mengenai tipe dan penggunaan ulir serta metode yang tepat

untuk menggambarkannya, karena seringnya muncul ulir sekrup serta alat pengencang itu
dalam konstruksi dan dalam mesin. Untuk menggambar ulir yang sederhana diameter luar
ulir digambar dengan garis tebal dan diameter dalamnya dengan garis tipis untuk gambar
ulir luar (batangnya), sedangkan untuk ulir dalam (lubangnya) adalah sebaliknya. Pada
ulir luar untuk pandangan depannya, diameter dalam ulir digambar lingkaran,
sedangkan lingkaran bagian dikosongkan menggunakan garis tipis, penempatannya di
sebelah kiri bawah. Untuk ulir dalam, pandangan depan diameter luar ulir digambar
lingkaran,

sedangkan

lingkaran

bagian

luar

dikosongkan,

garisnya

tipis,

penempatannya disebelah kiri atas. Gambar 41 memperlihatkan perbedaan penggambaran


untuk ulir luar dan ulir dalam.

Ada dua cara untuk menggambar ujung baut, yaitu model lengkungan dan kerucut
(Champer). Untuk ujung melengkung, jari-jarinya sama dengan diameter luar baut,
sedangkan untuk model kerucut dichamper 450 (lihat Gambar 42).

Gambar 4.2 Bentuk ujung Baut


(http://mahurianaslafamily.blogspot.com/2013/11/gambar-mur-baut.html)

Gambar Pasangan Mur-Baut


Penggambaran mur-baut harus dilakukan dengan jelas, dengan demikian orang yang
membaca gambar tahu bentuk sebenarnya dari mur-baut tersebut. Untuk menjelaskan
bentuk ulir mur-baut hanya dengan menggunakan pandangan muka sebenarnya sudah
cukup. Tetapi dalam hal-hal tertentu perlu untuk menggambarkannya dalam tiga
pandangan yaitu pandangan muka, atas dan samping kanan, jika kita perlu mengetahui
ukuran kepala tetap, tangkai dan kepala bautnya. Sebagai pengikat yang berbentuk ulir,
baut dan mur banyak digunakan dalam kontruksi permesinan. Bagian-bagian dari baut
dan mur terdiri dari baut, kepala tetap baut dan mur. Bentuk kepala tetap baut dan mur
adalah biasanya segi empat atau segi enam. Pada umumnya baut dan mur tidak digambar
pada detail (bagian), tetapi dalam gambar susunan biasanya digambar sesuai dengan
standar yang ada menurut perbandingan diameter luar yang aturannya seperti pada
Gambar 43 di bawah ini. ( http://mahurianaslafamily.blogspot.com/2013/11/gambar-murbaut.html )

Gambar 43. Cara menggambar Baut, kepala tetap dan Mur


VI.

METODE PEMBELAJARAN
Ceramah
Tanya Jawab
Diskusi

VII. LANGKAH PEMBELAJARAN


No
1

Kegiatan
Pendahuluan :
1. Guru menciptakan suasana kelas yang religius
dengan memberi salam dan menunjuk salah satu
siswa memimpin berdoa, memeriksa kehadiran dan

Waktu
10

Metode
Ceramah,
tanya jawab

kerapian siswa, mengkontrol kebersihan sebagai


wujud kepedulian lingkungan.
2. Guru menumbuhkan rasa ingin tahu dengan
menyampaikan SK/KD dan tujuan pembelajaran
3. Guru memberikan apersepsi mengenai pengerjaan
mur baut melalui pembacaan gambar kerja kepada
siswa dengan rasa tanggung jawab dengan
memberikan contoh gambar teknik mur dan baut.
4. Guru memberi motivasi siswa secara komunikatif
dan kreatif dengan memberi penjelasan tentang
jenis ulir dan bagian ulir dikaitkan dengan mur dan
baut.
2

Kegiatan inti
a. Eksplorasi
1. Guru mengajak siswa untuk mengamati job
gambar teknik mur dan baut segi empat.
2. Siswa mengamati secara komunikatif tentang
gambar teknik bagian mur dan baut segi empat.
3. Masing masing siswa secara mandiri dan
bertanggungjawab memahami bagian mur dan
baut.
b. Elaborasi
1. Masing-masing siswa menerapkan hasil
pengamatan gambar sesuai aturan dasar
menggambar mur dan baut secara mandiri dan
bertanggungjawab.
2. Siswa melakukan proses menggambar teknik
bagian mur dan baut sesuai job dari guru.
c. Konfirmasi
1. Guru memberikan tanggapan dan simpulan

70

Diskusi &
Pengamatan

berdasarkan pengalaman siswa dalam proses


menggambar secara komunikatif.
2. Guru memberikan penguatan tentang pemahaman
gambar teknik dan perhitungan ukuran untuk
gambar teknik mur dan baut dengan
bertanggungjawab.
3. Guru secara kreatif memberikan catatan-catatan
penting mengenai materi pokok yang harus
3

dikuasai siswa terkait gambar teknik mur dan baut.


Penutup
1. Guru melakukan penilaian akhir terhadap materi

10

Ceramah,
tanya jawab

yang telah diberikan secara bertanggungjawab.


2. Guru memberikan umpan balik terhadap materi
yang telah diajarkan secara demokratis.
3. Guru merencanakan kegiatan tindak lanjut secara
mandiri dalam bentuk pembelajaran remidi,
program pengayaan, layanan konseling dan/atau
memberikan tugas baik tugas individual maupun
kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik
4. Guru menumbuhkan rasa ingin tahu siswa agar
gemar membaca dengan tugas menggambar
komponen mesin yang sudah dikembangkan secara
individu, dan dikumpulkan pada pertemuan
selanjutnya
VIII.

SUMBER BELAJAR
1. Emrizal MZ, Drs. 2004 Membaca dan Memahami Gambar Teknik. Bogor:
Yudhistira
2. Tim Harapan Putra Abadi, 2008 Menginterpretasikan Gambar Teknik.
Surakarta : Smart.

IX.

MEDIA DAN ALAT PEMBELAJARAN

X.

1. Media
a. Bahan ajar/ Modul
b. Slide power point
2. Alat
a. White Board/ LCD proyektor, Laptop
b. Job Sheet gambar kerja
PENILAIAN PROSES HASIL BELAJAR
1. Observasi Proses Belajar
Proses diskusi pemahaman bagian mur dan baut sebagai dasar menggambar mur dan
baut
2. Tes Kognitif
Tes uji pengetahuan tentang toleransi dan suaian gambar teknik.
3. Unjuk Kerja Praktek Menggambar
Surakarta,

April 2013

Praktikan PPL

Petrus Sigid Nugroho, S.Pd


NIM X 9013021
Disyahkan Oleh,
Guru Pamong

Dosen Pembimbing

Drs. Agus Heri Prasetya


NIP. 19601028 198603 1 021

Prof. Dr. Muhammad Akhyar, M.Pd


NIP. 19610729 199103 1 001

LAMPIRAN RPP

Lampiran 1
Penilaian Proses (Lembar Pengamatan)
LEMBAR PENILAIAN PROSES
Satuan Pendidikan
Kelas/ Semester
Mata pelajaran
Materi Pokok
Peretemuan keNo.

Nama

:
:
:
:
:

SMK Negeri 5 Surakarta


XI/
Membaca Gambar Teknik Lanjut
Penggambaran dan Pengukuran Mur dan Baut
1 -2

Serius

Aspek Penilaian
Peduli Minat Semangat

Kreatif

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
Skor Penilaian:
Skor
1
2
3
4
5
Nilai Akhir =

Predikat
Sangat Kurang
Kurang
Cukup
Baik
Amat Baik
Jumlah Skor Aspek Penilaian
Aspek Penilaian

x 100 %

Lampiran 2
Instrumen soal kognitif
1. Sebutkan ukuran pokok yang harus ditampilkan dalam informasi gambar kerja Mur dan
Baut? (bobot 25)

Nilai
Akhir

2. Jelaskan aturan dasar dalam menggambar teknik diameter ulir luar dan ulir dalam komponen
mur dan baut? (bobot 25)
3. Jelaskan aturan dasar dalam menggambar teknik diameter ulir luar dan ulir dalam secara
pandangan depan (samping kanan) dalam komponen mur dan baut? (bobot 25)
4. Sebutkan cara menggambar teknik bentuk ujung baut dan Jelaskan aturan dasar cara
penggambaran tersebut.?(bobot 25)
Kunci Jawaban
1. Untuk ukuran mur: diameter nominal, tinggi mur dan lebar kunci, sedangkan ukuran lainnya
yang berkaitan dengan cara menggambarnya tidak perlu dicantumkan.
Ukuran ukuran baut: diameter nominal, tinggi kepala baut, lebar kunci, panjang batang baut
dan panjang bagian ulir. Ukuran lain tak perlu dicantumkan jika tidak untuk tujuan
pembuatan.
2. Untuk menggambar ulir yang sederhana diameter luar ulir digambar dengan garis tebal dan
diameter dalamnya dengan garis tipis untuk gambar ulir luar (batangnya), sedangkan untuk
ulir dalam (lubangnya) adalah sebaliknya.
3. Pada ulir luar untuk pandangan depannya, diameter dalam ulir digambar lingkaran,
sedangkan lingkaran bagian dikosongkan menggunakan garis tipis, penempatannya di
sebelah kiri bawah. Untuk ulir dalam, pandangan depan diameter luar ulir digambar
lingkaran, sedangkan lingkaran bagian luar dikosongkan, garisnya tipis, penempatannya
disebelah kiri atas.
4. Ada dua cara untuk menggambar ujung baut, yaitu model lengkungan dan kerucut
(Champer). Untuk ujung melengkung, jari-jarinya sama dengan diameter luar baut,
sedangkan untuk model kerucut dichamper 450.
Lampiran 3
Job sheet Gambar teknik Mur dan Baut
PRAKTEK KE-1 MENGGAMBAR Mur dan Baut Segi Enam (4 X 45 menit)
Gambar project Mur dan Baut segi enam sesuai pada lembar tugas (terlampir) dengan aturan
sebagai berikut:
a. Kertas gambar A 3
b. Ukuran sesuai gambar (skala 1 : 1)
c. Proyeksi gambar Amerika
d. Judul gambar Mur dan Baut Segi Enam

Aspek Penilaian
No

Jumlah
Skor

Nama
a

Nilai

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
Aspek yang dinilai :
a. Ketrampilan menggunakan alat gambar
b. Ketrampilan mengatur alat dan bahan
c. Ketrampilan mengamati hasil percobaan
d. Ketrampilan membereskan dan membersihkan alat dan bahan
Skala penilaian dibuat dengan rentangan dari 1 s/d 5.
Penafsiran angka skor: 1=60, 2=70, 3=80, 4=90, 5=100
Nilai =

Jumlah Skor

x 20

Aspek Nilai
XI.

KRITERIA PENILAIAN
Kriteria ketuntasan nilai :
Nilai < 75
: Belum tuntas
75 79
: Cukup
80 85
: Baik
86 10.0
: Amat Baik

XII.

ANALISIS PENILAIAN
Nilai < KKM dilaksanakan remidiasi
Nilai KKM dilaksanakan pengayaan
Nilai > KKM dilaksanakan percepatan materi

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)


NAMA SEKOLAH
: SMK NEGERI 5 SURAKARTA
KOMPETENSI KEAHLIAN : TEKNIK PEMESINAN

KELAS/SEMESTER
KODE KOMPETENSI
PERTEMUAN KE
ALOKASI WAKTU
I.
II.
III.

IV.

V.

: XI/GENAP
:
:2
: 4 X 45 MENIT

STANDAR KOMPETENSI
1. Membaca Gambar Teknik Lanjut
KOMPETENSI DASAR
1.1.Penggambaran dan Pengukuran mur dan baut
INDIKATOR
1.1.1. Mampu membaca dan membuat gambar kerja mur dan baut
1.1.2. Membuat gambar kerja mur dan baut dengan benar
TUJUAN PEMBELAJARAN
1. Siswa mampu membaca dan membuat gambar kerja mur dan baut.
2. Siswa mampu membuat gambar kerja mur dan baut dengan benar.
MATERI PEMBELAJARAN
Cara menggambar baut dan mur
Baut memiliki nama yang berbeda-beda guna menunjukkan ukuran dan kekuatannya.
Baut yang digunakan pada kendaraan dipilih menurut kekuatan dan ukuran yang
dibutuhkan oleh masing-masing area.

VI.

METODE PEMBELAJARAN

Ceramah
Tanya Jawab
Diskusi

VII. LANGKAH PEMBELAJARAN


No
1

Kegiatan
Waktu
Pendahuluan :
10
1. Guru menciptakan suasana kelas yang religius
dengan memberi salam dan menunjuk salah satu
siswa memimpin berdoa, memeriksa kehadiran dan
kerapian siswa, mengkontrol kebersihan sebagai
wujud kepedulian lingkungan.
2. Guru menumbuhkan rasa ingin tahu dengan
menyampaikan SK/KD dan tujuan pembelajaran
3. Guru memberikan apersepsi dengan review materi
perhitungan perancangan mur dan baut kepada
siswa dengan rasa tanggung jawab dengan
memberikan contoh perhitungan ukuran.
4. Guru memberi motivasi siswa secara komunikatif
dan kreatif dengan cara memberikan tugas job
gambar mur dan baut segi enam.
Kegiatan inti

140

Metode
Ceramah,
tanya jawab

VIII.

a. Eksplorasi
1. Guru menyajikan sebuah job gambar teknik
komponen mur dan baut segi enam dan mengajak
siswa untuk mengamati.
2. Siswa mengamati secara komunikatif tentang
aturan dasar perhitungan ukuran gambar
komponen mur dan baut segi enam.
3. Masing masing siswa menyampaikan
pendapatnya secara mandiri dan
bertanggungjawab tentang hasil pengamatan dan
perhitungan bagian mur dan baut segi enam.
b. Elaborasi
1. Masing-masing siswa secara mandiri dan
bertanggungjawab menerapkan aturan dasar
dalam gambar teknik mur dan baut segi enam.
2. Siswa menggambar teknik komponen mur baut
segi enam sesuai job dari guru.
c. Konfirmasi
1. Guru memberikan tanggapan dan simpulan
berdasarkan hasil pengerjaan gambar teknik mur
baut segi enam secara komunikatif.
2. Guru memberikan penguatan tentang komponen
utama gambar teknik mur dan baut
bertanggungjawab.
3. Guru secara kreatif memberikan catatan-catatan
penting mengenai materi pokok yang harus
dikuasai siswa.
Penutup
1. Guru melakukan penilaian akhir terhadap materi
yang telah diberikan secara bertanggungjawab.
2. Guru memberikan umpan balik terhadap materi
yang telah diajarkan secara demokratis.
3. Guru menumbuhkan rasa ingin tahu siswa agar
gemar membaca dengan membuat laporan hasil
diskusi yang sudah dikembangkan secara individu,
dan dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya

20

Ceramah,
tanya jawab

SUMBER BELAJAR
1. Emrizal MZ, Drs. 2004 Membaca dan Memahami Gambar Teknik Bogor :
Yudhistira

2. Tim Harapan Putra Abadi, 2008 Menginterpretasikan Gambar Teknik. Surakarta :


Smart.
IX.

X.

MEDIA DAN ALAT PEMBELAJARAN


1. Media
a. Bahan ajar/ Modul
b. Slide power point
2. Alat
a. White Board/ LCD proyektor, Laptop
b. Job Sheet gambar kerja
PENILAIAN PROSES HASIL BELAJAR
1. Observasi Proses Belajar
Proses diskusi pemahaman bagian mur dan baut sebagai dasar menggambar mur dan
baut
2. Unjuk Kerja Praktek Menggambar
Surakarta,

April 2013

Praktikan PPL

Petrus Sigid Nugroho, S.Pd


NIM X 9013021
Disyahkan Oleh,
Guru Pamong

Dosen Pembimbing

Drs. Agus Heri Prasetya


NIP. 19601028 198603 1 021

Prof. Dr. Muhammad Akhyar, M.Pd


NIP. 19610729 199103 1 001

LAMPIRAN RPP
Lampiran 1
Penilaian Proses (Lembar Pengamatan)
LEMBAR PENILAIAN PROSES
Satuan Pendidikan
Kelas/ Semester
Mata pelajaran
Materi Pokok
Peretemuan keNo.

Nama

:
:
:
:
:

SMK Negeri 5 Surakarta


XI/
Membaca Gambar Teknik Lanjut
Penggambaran dan Pengukuran Mur dan Baut
1 -2

Serius

Aspek Penilaian
Peduli Minat Semangat

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
Skor Penilaian:
Skor
1
2
3
4
5
Nilai Akhir =

Predikat
Sangat Kurang
Kurang
Cukup
Baik
Amat Baik
Jumlah Skor Aspek Penilaian
Banyaknya Aspek Penilaian

x 100 %

Lampiran 2
PRAKTEK KE-2 MENGGAMBAR Mur dan Baut Segi Empat (8 X 45 menit)

Kreatif

Nilai
Akhir

Gambar project Mur dan Baut Segi empat sesuai pada lembar tugas (terlampir) dengan
aturan sebagai berikut:
a. Kertas gambar A 3
b. Ukuran sesuai gambar ( skala 1 : 1 )
c. Proyeksi gambar Amerika
d. Judul gambar Mur dan Baut
Aspek Penilaian
No

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
Keterangan
Aspek yang dinilai :
a. Ketrampilan menggunakan alat gambar
b. Ketrampilan mengatur alat dan bahan
c. Ketrampilan mengamati hasil percobaan
d. Ketrampilan membereskan dan membersihkan alat dan bahan
Skala penilaian dibuat dengan rentangan dari 1 s/d 5.
Penafsiran angka skor: 1=60, 2=70, 3=80, 4=90, 5=100
Nilai =

Jumlah Skor

x 20

Aspek Nilai
VIII.

Jumlah
Skor

Nama

KRITERIA PENILAIAN
Kriteria ketuntasan nilai :
Nilai < 75
: Belum tuntas
75 79
: Cukup
80 85
: Baik
86 10.0
: Amat Baik

IX.

ANALISIS PENILAIAN
Nilai < KKM dilaksanakan remidiasi
Nilai KKM dilaksanakan pengayaan
Nilai > KKM dilaksanakan percepatan materi

Nilai