Vous êtes sur la page 1sur 14

Analisis Mengenai Dampak

Lingkungan (Amdal)
Yusuf Handoko, dr., SpOk
Pendahuluan
Kajian mengenai dampak besar dan penting
untuk pengambilan keputusan suatu usaha
dan/atau kegiatan yang direncanakan pada
lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses
pengambilan keputusan tentang
penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan
(Peraturan Pemerintah No. 27 tahun 1999
tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan).

Pendahuluan
Hal-hal yang dikaji:
aspek fisik-kimia,
ekologi,
sosial-ekonomi,
sosial-budaya, dan
kesehatan masyarakat.

Dokumen Amdal
Dokumen Kerangka Acuan Analisis Dampak
Lingkungan Hidup (KA-ANDAL)
Dokumen Analisis Dampak Lingkungan Hidup
(ANDAL)
Dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan
Hidup (RKL)
Dokumen Rencana Pemantauan Lingkungan
Hidup (RPL)

Kegunaan Amdal
Bahan bagi perencanaan pembangunan
wilayah
Membantu proses pengambilan keputusan
tentang kelayakan lingkungan hidup dari
rencana usaha dan/atau kegiatan

Kegunaan Amdal
Memberi masukan untuk penyusunan disain
rinci teknis dari rencana usaha dan/atau
kegiatan
Memberi masukan untuk penyusunan rencana
pengelolaan dan pemantauan lingkungan
hidup
Memberi informasi bagi masyarakat atas
dampak yang ditimbulkan dari suatu rencana
usaha dan atau kegiatan

Prosedur Amdal
Proses penapisan (screening) wajib AMDAL
Proses pengumuman dan konsultasi
masyarakat
Penyusunan dan penilaian KA-ANDAL
(scoping)
Penyusunan dan penilaian ANDAL, RKL, dan
RPL

Proses penapisan (screening) wajib
AMDAL
Tujuan: menentukan apakah suatu rencana
kegiatan wajib menyusun AMDAL atau tidak.


Proses pengumuman dan konsultasi
masyarakat
Pemrakarsa wajib mengumumkan rencana
kegiatannya selama waktu yang ditentukan
dalam peraturan tersebut, menanggapi
masukan yang diberikan, dan kemudian
melakukan konsultasi kepada masyarakat
terlebih dulu sebelum menyusun KA-ANDAL.
Keputusan Kepala BAPEDAL Nomor 08/2000

Penyusunan dan penilaian KA-ANDAL
(scoping)
Penyusunan KA-ANDAL adalah proses untuk
menentukan lingkup permasalahan yang akan
dikaji dalam studi ANDAL (proses
pelingkupan).
Penyusunan dan penilaian KA-ANDAL
(scoping)
Setelah selesai disusun, pemrakarsa
mengajukan dokumen KA-ANDAL kepada
Komisi Penilai AMDAL untuk dinilai.
Pihak yang terlibat dalam proses
AMDAL
Komisi Penilai AMDAL
Pemrakarsa
Masyarakat yang berkepentingan.
Masyarakat terkena dampak
Masyarakat pemerhati

UKL dan UPL
Upaya yang dilakukan dalam pengelolaan dan
pemantauan lingkungan hidup oleh
penanggung jawab dan atau kegiatan yang
tidak wajib melakukan AMDAL .
Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 86 tahun 2002.
Proses dan prosedur UKL-UPL
Identitas pemrakarsa
Rencana Usaha dan/atau kegiatan
Dampak Lingkungan yang akan terjadi
Program pengelolaan dan pemantauan
lingkungan hidup
Tanda tangan dan cap