Vous êtes sur la page 1sur 13

Terminasi Selektif pada Kehamilan Ganda dengan Anomali Janin

Putri Mirani, Aria Wibawa


Divisi Maternal-Fetal
Departemen Obstetri dan Ginekologi
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia
Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo
Jakarta
Rahma Wati (09711134)
Galenisa F.S.P (09711153)
Debby Elviolita()
Dian Norma ()
Aprilia ()
Pembimbing: dr.H.Kukuh Hariyanto Sp.OG
dr.Farida Sp.OG
dr.Sigit Sp.OG
DEPARTEMEN OBSTETRI DAN GYNECOLOGY
RSUD Dr. SOEROTO NGAWI

PENDAHULUAN
Kelainan kongenital pada kehamilan ganda lebih sering terjadi dibandingkan

pada kehamilan tunggal.


Ada tiga pilihan penanganan yang bisa dilakukan yaitu penanganan ekspektan,
terminasi selektif pada janin yang anomali dan terminasi seluruh kehamilan.
Pada kasus kehamilan multi fetal, penurunan jumlah janin hingga dua atau tiga
meningkatkan kelangsungan hidup janin yang tersisa.
Laporan kasus ini akan mendiskusikan terminasi selektif pada kehamilan
ganda dengan anomali dan aspek mengenai tindakan.

ILUSTRASI KASUS
Seorang primigravida 28 tahun, dengan usia kehamilan 21 minggu

dengan gemelly monokorionik-diamniotk. Salah satu janin didiagnosa


dengan giant hygroma coli dan janin yang lain normal. Janin yang
normal terdesak oleh janin abnormal. Setelah diberikan konseling
diputuskan untuk dilakukan pengguguran janin selektif dengan injeksi
KCl intracardiac.

Upaya pertama dilakukan dengan menginjeksi 6 ml KCl ke jantung


janin abnormal. Sebelumnya dilakukan aspirasi cairan higroma colli
sebanyak 300 ml. kemudian KCl diinjeksi secara bertahap ke jantung
janin hingga didapatkan bradikardi yang diikuti dengan asistole. Upaya
pertama tidak berhasil karena jantung janin berdetak kembali setelah
jarum dilepaskan. Prosedur diulang seminggu yang akan datang.

Pada upaya kedua, langkah pelaksanaan sama seperti upaya pertama,

namun diberikan dosis injeksi KCl yang berbeda (8 ml), dan tidak
dilakukan pelepasan jarum setelah janin yang mengalami abnormalitas
terkonfirmasi mati.
Pada follow up seminggu setelah prosedur dilaksanakan, janin normal
juga mati. Kedua janin kemudian dilahirkan setelah dilakukan induksi
persalinan.

DISKUSI
Kehamilan ganda menjadi rumit jika didapatkan anomali yang

signifikan pada salah satu janin konseling orang tua dan keputusan
tindakan menjadi lebih sulit.
Faktor-faktor yang dipertimbangkan dalam mengambil keputusan :
- anomali yang berat
- kronisitas dari kehamilan
- efek dari anomali janin terhadap janin normal pada kehamilan
ganda dan triplet
- etika yang dipercayai orang tua.
Ada perbedaan etika yang spesifik antara terminasi selektif, reduksi
multifetal dan aborsi.

Ada tiga konsep etika dalam terminasi selektif :

1. menghormati otonomi wanita hamil


menyediakan dokter untuk memberikan informasi klinis yang
dibutuhkan. Dokter memberikan pilihan dan keputusan kepada
wanita dewasa yang mampu berpikir dan berkompeten.
2. menghormati janin sebagai pasien
janin dipastikan oleh dokter viable, didukung ketersediaan
bioteknologi dan dapat bertahan dalam periode neonatal janin
adalah pasien sehingga memiliki hak otonomi
3. menghormati hati nurnai dokter
Selain profesional etika kedokteran dokter memiliki hati nurani yang
berasal dari moralitas (pengalaman pribadi, pendidikan keluarga
dan agama).

Terdapat 4 rekomendasi dalam melakukan induksi aborsi atau pengguguran janin:


1.
2.
3.
4.

Kondisi ibu meningkatkan resiko terhadap kesehatan/kehidupan ibu hamil jika


melanjutkan kehamilan.
Melanjutkan kehamilan tanpa pengguguran janin meningkatkan risiko
kesehatan/kehidupan janin.
Ketika telah terdiagnosis anomali yang parah.
Komplikasi yang mengancam kesehatan/kehidupan ibu hamil dan penyelamatan
janin tidak dapat diharapkan.

Pertimbangan etik kasus ini berdasarkan pada otonomi ibu hamil dan individual

dokter.
Menghormati janin sebagai pasien tidak berlaku janin yg non-viable, anomali
yang parah.
Melanjutkan kehamilan tanpa pengguguran meningkatkan risiko bagi
kesehatan/kehidupan janin.
Melakukan terminasi selektif tergantung pada korionisitas kehamilan.

Teknik yang dapat diterapkan pada kehamilan kembar dikorionik injeksi

kalium klorida (KCl) intrakardiak, embolisasi udara, eksanguinasi, tamponade


jantung dan histerotomi.
Pada kehamilan kembar monokorionik, terminasi selektif dapat dilakukan dengan
injeksi alkohol absolut, alcohol-soaked suture fragments, metal coil, zat-zat
oklusif, suture ligation, kauterisasi monopolar, kauterisasi bipolar dan teknik
ablasi radiofrekuensi.

Injeksi KCl intrakardiak bukanlah pilihan untuk kehamilan kembar monokorionik.


Kauterisasi bipolar teknik yang aman dan dapat diandalkan.

Contd
Dilakukan inj.KCL intrakardiak pd uk 21 minggu
Resiko kegagalan dan kehilangan kedua janin
Terminasi selektif yg lain : injeksi agen sklerotik atau substansi oklusif
Kematian janin abnormal : ketidak stabilan hemodinamika

SIMPULAN
Terminasi

selektif pada kehamilan ganda dengan anomali janin dpt


mengurangi morbiditas dan mortalitas pd janin normal
Untuk melakukan prosedur ini, terdapat beberapa aspek yang dilibatkan seperti
aspek etik, tehnik diterapkan dan waktu yg optimal untuk prosedur ini
Hasil akhir tidak memuaskan karena tjd kematian pd kedua janin