Vous êtes sur la page 1sur 89

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.

067

PRA TA

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ......................................................................................................... i
BAB I .................................................................................................................................... 3
PENDAHULUAN ................................................................................................................... 3
1.1

Latar Belakang..................................................................................................... 3

1.2

Rumusan Masalah ............................................................................................... 6

1.3

Tujuan dan Sasaran ............................................................................................. 6

1.4

Metode Studi ...................................................................................................... 7

1.5

Kerangka Pemikiran ............................................................................................ 9

1.6

Sistematika Penulisan ....................................................................................... 10

BAB II ................................................................................................................................. 11
PEMODELAN ..................................................................................................................... 11
2.1

Tinjauan Teori ................................................................................................... 11

2.1.1

Hotel .......................................................................................................... 11

2.1.1.1

Pengertian Hotel ................................................................................... 11

2.1.1.2

Jenis Hotel ............................................................................................. 12

2.1.1.3

Klasifikasi Hotel ..................................................................................... 14

2.1.2

Resort ........................................................................................................ 18

2.1.2.1

Pengertian Resort ................................................................................. 18

2.1.2.2

Klasifikasi Resort ................................................................................... 19

2.1.3

Hotel Resort .............................................................................................. 20

2.1.3.1

Pengertian Hotel Resort ........................................................................ 20

2.1.3.2

Karakteristik Hotel Resort ..................................................................... 22

2.1.3.3

Jenis Hotel Resort.................................................................................. 22

2.1.3.4

Prinsip Desain Hotel Resort................................................................... 23

2.1.3.5

Faktor Penyebab Munculnya Hotel Resort ........................................... 24

2.1.3.6

Persyaratan Hotel Resort ...................................................................... 25

2.1.3.7

Pengelompokan Sistem Pengelolaan Hotel Resort ............................... 27

2.1.3.8

Prinsip Perencanaan dan Perancangan Hotel Resort ........................... 28

2.1.4

Arsitektur Organik ..................................................................................... 32

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

2.2

PRA TA

2.1.4.1

Pengertian Arsitektur Organik .............................................................. 32

2.1.4.2

Prinsip Arsitektur Organik ..................................................................... 33

Studi Banding .................................................................................................... 34

2.2.1

Tentang Tipe Bangunan ............................................................................ 34

2.2.2

Tentang Pendekatan Arsitektural ............................................................. 37

2.3

Pemilihan Lokasi................................................................................................ 40

2.3.1

Sejarah Pulau Bunaken ............................................................................. 40

2.3.2

Tinjauan Lokasi .......................................................................................... 41

2.3.3

Potensi Pulau Bunaken ............................................................................. 47

2.4

Pemodelan Proyek ............................................................................................ 51

BAB III ................................................................................................................................ 52


ANALISIS PROGRAMATIK .................................................................................................. 52
3.1

Metode Pemrograman Arsitektur..................................................................... 52

3.2

Analisis Aspek-Aspek Pemrograman Arsitektur ................................................ 54

3.2.1

Human Issue (Nilai Manusia) .................................................................... 54

3.2.1.1

Functional.............................................................................................. 55

3.2.1.2

Social ..................................................................................................... 72

3.2.1.3

Physical.................................................................................................. 74

3.2.1.4

Pshyological........................................................................................... 76

3.2.1.5

Psychological ......................................................................................... 76

3.2.2
3.2.2.1

Enviromental Issue .................................................................................... 78


Site ........................................................................................................ 78

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pada umumnya di Sulawesi Utara, pantai merupakan salah satu pesona
pariwisata yang terkenal. Sulawesi seluas 25.786 km2 yang dihuni sekitar 3
juta jiwa sebagian besar diapit oleh samudera, sehingga pantai jadi
pemandangan sehari-hari warga setempat. Meskipun cukup terpengaruh
oleh krisis ekonomi dan situasi nasional yang kurang kondusif, tetapi
pariwisata di kota Manado tetap berlangsung. Pemerintah daerah Sulawesi
Utara pun menempatkan pantai sebagai salah satu andalan pariwisatanya.
tetapi bukan hanya pantai, lautannya pun menjadi satu andalan. Kawasan
sekitar taman laut Bunaken, seperti Pulau Bunaken dan Pulau Siladen
merupakan kawasan yang sudah berkembang dari segi pariwisata, hal ini
dapat dilihat dari sudah adanya beberapa faktor penunjang wisata berupa
akomodasi maupun fasilitas penunjang lainnya berupa fasilitas rekreasi.

Pulau Bunaken adalah sebuah pulau seluas 877,25 Ha di Teluk Manado,


yang terletak di utara pulau Sulawesi, Indonesia. Pulau ini merupakan
bagian dari kota Manado, ibu kota provinsi Sulawesi Utara, Indonesia. Pulau
Bunaken dapat ditembuh dengan kapal cepat (speed boat) atau kapal
sewaan dengan perjalanan sekitar 30 menit dari pelabuhan kota Manado.
Jarak Pulau Bunaken terhadap kota Manado adalah sekitar 16,35 Km.

Di sekitar pulau Bunaken terdapat taman laut Bunaken yang merupakan


bagian dari Taman Nasional Bunaken. Taman laut ini memiliki biodiversitas
kelautan salah satu yang tertinggi didunia. Topografi Pulau Bunaken di
bagian barat dan tengah (ketinggian 71 m) terdapat plateu (dataran tinggi)
yang umumnya rata, dengan ketinggian sekitar 50 m dari permukaan laut.
Rata- rata kisaran pasang surut di Pulau Bunaken adalah 2,6 meter. dalam
sehari semalam terjadi dua kali pasang dan dua kali surut (semi durnal).

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Mengapa Pulau Bunaken penting untuk ditetapkan karena kawasan ini


merupakan pendukung pelestarian1 :
1.

Keanekaragaman hayati laut di dalam suatu kisaran ekosistem pantai


yang meliputi terumbu karang, padang lamun dan hutan bakau.

2.

Jalur migrasi dan tempat makan bagi berbagai hewan lindung, seperti
paus, lumba-lumba, duyung, serta penyu. Juga terdapat populasi Yaki
Hitam endemik di hutan puncak Pulau Manado Tua yang sudah semakin
terancam akibat berkurangnya habitat alaminya.

3.

Nilai ekonomis perikanan dan pariwisata alam.

Fungsi pulau Bunaken menyediakan 3 fungsi utama, yaitu2 :


1.

Sebagai tempat konservasi hewan maupun tumbuhan unik dan langka,


serta habitatnya baik yang ada di laut maupun di darat

2.

Sebagai tempat mencari nafkah yang berkelanjutan bagi sekitar 20.000


jiwa penduduknya, yang bergantung pada sumberdaya alam dalam
kawasan.

3.

Sebagai tempat bagi pengembangan terbatas kegiatan wisata alam


(terutama wisata selam).

Sejarah pembentukan daratan Pulau Sulawesi yang memiliki bentuk khas,


masih terus diperdebatkan. Namun dapat dipastikan bahwa Pulau Sulawesi,
termasuk kawasan Bunaken, memiliki sejarah geologi yang sangat rumit.
Daratan Minahasa di Sulawesi Utara tergolong daratan berusia muda,
dengan batuan tertua terbentuk pada Periode Tersier, Zaman Miosen. Pada
Zaman pliosen kegiatan vulkanik di daerah Minahasa berubah sifatnya
akibat letusan hebat dan pembentukan kaldera pada kerucut gunung api
yang berumur miosen. Letusan-letusan hebat ini menghasilkan Tufa
Tondano yang membentuk topografi yang ada pada daerah yang luas3.

Namun keadaan sekarang pada pulau Bunaken kondisinya kekurangan


berupa fasilitas-fasilitas yang menunjangi keindahan Taman laut Bunaken

Panduan Lapangan Taman Nasional Bunaken, Hal 220


Ibid, Hal 220
3
Ibid, Hal 6
2

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

tersebut. Hal ini dapat dilihat dari jumlah akomodasi yang ada di pulau
Bunaken sendiri hanya berjumlah 6 buah cottage, dan 4 buah Dive Centre di
pesisir pantai liang Bunaken, sedangkan di pantai timur terdapat 4 buah
cottage dan 6 buah Dive Centre. keberadaan cottage-cottage tersebut masih
berkelas hotel melati.

Berdasarkan

kebijakan

pengembangan

wilayah

Bunaken,

terdapat

persyaratan bahwa dalam merencanakan bangunan baru pada kawasan


Taman Nasional Bunaken, perlu diperhatikan untuk tidak merusak
lingkungan sekitarnya. Selain itu, kawasan tersebut merupakan daerah
pesisir pantai yang salah satu mata pencaharian para penduduknya
merupakan nelayan, potensi daerahnya pun cukup baik dan merupakan
kepulauan yang memiliki potensi wisata bahari yang tinggi, akan tetapi
kurang memanfaatkan daerah pesisir pantai atau tepi laut.

Dalam pengembangan wilayah Pulau Bunaken sebagai daerah tujuan


wisata, faktor penunjang berupa fasilitas wisata bahari, antara lain berupa
sarana

akomodasi

penginapan

yang

mempertimbangkan

kebutuhan

wisatawan mencanegara, rekreasi pantai, dermaga-dermaga, dan fasilitas


penunjang lainnya sangat penting pengadaannya. Adanya latar belakang ini,
sangat mendukung ide untuk mendirikan sebuah Hotel Resort.

Dalam pemanfaatan potensi-potensi alam digunakan arsitektur organik


sebagai arsitektur yang berinteraksi dengan alam. Menurut Frank Lloyd
Wright, arsitektur organik adalah arsitektur yang tidak dapat dielakkan dari
organik, sehingga makna dari suatu bangunan akan terekspresi secara jelas
dengan objektif - apakah itu pertokoan, apartemen, bank, hotel, dan lain-lain.
Frank Lloyd Wright mendeskripsikan apa yang ia maksud dengan arsitektur
organik dalam essainya yang berjudul In the Cause of Architecture pada
tahun 1914, "...by organic architecture I mean an architecture that develops
from within outward in harmony with the conditions of its being as
distinguished from one that is applied from without." Artinya "...oleh arsiektur
organik maksudku arsitektur yang berkembang dari dalam luar selaras
dengan kondisi yang sebagai dibedakan dari yang diterapkan dari luar."
Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Berdasarkan essainya tersebut dapat disimpulkan bahwa harus ada


hubungan baik atau hubungan harmonis antara alam dengan desain
bangunannya.
1.2 Rumusan Masalah
Pulau Bunaken memiliki potensi wisata bahari yang sangat tinggi, namun
fasilitas yang ada di pulau tersebut saat ini masih sangat kurang, untuk itu
pemanfaatan potensi wisata yang ada sebagai sebuah fasilitas rekreasi
serta fasilitas-fasilitas lain yang dianggap dapat memenuhi kepuasaan
bagi pengunjung dalam Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado yang
akan direncanakan.
Untuk menunjang akses/pencapaian ke sebuah pulau diperlukan sebuah
dermaga pribadi, namun keberadaannya pada saat ini di Pulau Bunaken
kurang memenuhi kapasitas, untuk itu perlu penyediaan sarana
transportasi tambahan atau sarana tambatan kapal.
Pemasukan sumber air bersih dari Kota Manado sudah mencukupi untuk
kebutuhan pulau namun pemakaian yang berlebihan seperti penggunaan
air pada hotel resort masih kurang karena hotel resort membutuhkan
kebutuhan air yang banyak untuk berlangsungnya kegiatan pada hotel
resort.
1.3 Tujuan dan Sasaran
Tujuan dari Resort Hotel dengan pendekatan Arsitektur Organik ini adalah
sebagai berikut :
Tujuan dari proyek ini adalah meningkatkan kualitas hotel resort di Pulau
Bunaken, Manado karena Pulau tersebut memiliki taman laut yang indah
namun tidak ada fasilitas-fasilitas penginapan yang nyaman sehingga para
pengunjung dapat menikmati taman laut tersebut. Serta meningkatkan
pariwisata pada pulau tersebut dimana yang direncanakan untuk dijadikan
salah satu potensi pariwisata terindah di Kota Manado.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Sasaran dari Resort Hotel dengan pendekatan Arsitektur Organik ini adalah
sebagai berikut :

Menyediakan tempat peristirahatan dengan standar kenyamanan yang


tinggi dengan fasilitas yang lengkap serta dekat dengan alam sehingga
terjadi kontak antara pengunjung dengan alam.

Mewadahi kegiatan disekitarnya dengan fasilitas penunjang yang


terdapat didalam hotel resort itu sendiri, khususnya fasilitas rekreasi
laut.

Menciptakan lahan perkerjaan bagi warga sekitar.

Mengacu dari alam sekitar untuk menjadi pengembangan rancangan


dari sebuah hotel resort sesuai dengan pertimbangan konteks lokasi dan
juga sesuai dengan tema yang dipilih "Perancangan Hotel Resort
dengan pendekatan Arsitektur Organik"

1.4 Metode Studi


Metode pembahasan yang digunakan dalam penyusunan dan pembuatan
karya tulis ini mempunyai beberapa tahap :
1. Pengumpulan Data :
a. Data Primer
Data yang bersifat untuk mendapatkan gambaran mengenai kondisi
eksisting sekitar tapak di Pulau Bunaken, Manado. Maka pengumpulan
data primer dilakukan secara pada lokasi dengan tujuan memperoleh
informasi penting berkaitan dengan kondisi sekitar tapak dan
aksesibilitas menuju tapak. Data primer antara lain :
1.

Survey

lapangan,

yaitu

dengan

mengadakan

pengamatan

terhdapa objek
2.

Wawancara, yaitu mengadakan komunikasi dengan pihak terkait.

3.

Studi Banding, yaitu melalui studi literatur dan studi lapangan.

b. Data Sekunder
Data sekunder yang dikumpulkan yaitu berupa kondisi jaringan jalan,
tata guna lahan, studi literatur dan browsing mengenai hotel resort.
Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

2. Proses Analisa
Metoda analisa yang dipergunakan dalam merumuskan masalah beserta
pemecahan dalam proyek adalah berdasarkan metoda analisa Robert G.
Hershberger. Dalam bukunya Architectural Programming and Predesign
Manager terdapat 8 aspek pembahasan, yaitu :
1.

Nilai Manusia (Human Issues)


Merupakan analisa untuk mencapai penyelesaian yang berkaitan
dengan perilaku, aktivitas, dan persepsi pengguna bangunan agar
memperoleh segi kenyamanan, kemudahan optimal yang nantinya
dipakai sebagai dasar dalam menentukan tata ruang yang akan
direncanakan.

2.

Nilai Lingkungan (Environmental Issues)


Merupakan analisa untuk mencapai pemecahan masalah yang
berkaitan dengan tapak, lokasi, serta potensi lingkungan yang dapat
menunjang perencanaan proyek.

3.

Nilai Budaya (Cultural Issues)


Merupakan analisa budaya setempat yang merupakan aspek yang
mempengaruhi sejarah, institusional, politik, legal, bentuk bangunan,
dan menunjang lokasi serta potensi lingkungan.

4.

Nilai Teknologi (Technological Issues)


Merupakan analisa bentuk fisik bangunan, material bangunan, sistem,
teknologi, dan persyaratan bangunan dalam penetapan fungsi dan
peruntukan lahan, serta pemakaian sistem struktur dan material yang
mempengaruhi penampilan bangunan.

5.

Nilai Waktu (Temporal Issues)


Merupakan analisa perkembangan pertumbuhan suatu bangunan
dalam suatu lingkungan yang dikaitkan dengan perkembangan zaman.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

6.

PRA TA

Nilai Ekonomi (Economic Issues)


Merupakan analisa pada faktor ekonomi atau dana dalam hal biaya
operasional yang merupakan masalah yang harus dipecahkan pada
perencanaan suatu bangunan.

7.

Nilai Estetika (Aesthetic Issues)


Merupakan analisa estetika bangunan yang menyangkut bentuk,
ruang, warna, dan makna yang sesuai dengan faktor kenyamanan
manusia.

8.

Nilai Keamanan (Safety Issues)


Merupakan analisa keamanan dari suatu perencanaan penerapan
sistem yang canggih guna memecahkan masalah yang menyangkut
keselamatan orang banyak

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

1.5 Kerangka Pemikiran

LATAR BELAKANG
Dapat menbuat pariwisata Pulau Bunaken,Manado meningkat,
pengoptimalan potensi-potensi Pulau Bunaken dengan fasilitas
sebuah hotel berbintang dan merancang sebuah hotel resort yang
menyatu dengan alamnya.

MAKSUD DAN TUJUAN


Menyediakan tempat peristirahatan dengan standar kenyamanan
yang tinggi dengan fasilitas yang lengkap serta dekat dengan alam
sehingga terjadi kontak antara pengunjung dengan alam.
Mewadahi kegiatan disekitarnya dengan fasilitas penunjang yang
terdapat didalam hotel resort.

Data-Data :
1. Studi Literatur
2. Studi Banding
3. Survey
Lapangan

PERMASALAHAN
Pulau Bunaken memiliki potensi wisata bahari yang sangat tinggi,
namun fasilitas yang ada di pulau tersebut saat ini masih sangat
kurang, untuk itu pemanfaatan potensi wisata yang ada sebagai
sebuah fasilitas rekreasi serta fasilitas-fasilitas lain yang dianggap
dapat memenuhi kepuasaan bagi pengunjung dalam Hotel Resort di
Pulau Bunaken, Manado yang akan direncanakan.

ANALISA
Analisis menggunakan metode pemrograman Robert G. Hershberger
sebagai panduan untuk mengumpulkan dan menganalisi data.

F
E
E
D

B
A
C
K

KONSEP PROGRAMATIK

KONSEP DESAIN
Proses pengkonsepan suatu desain terpilih maupun alternatif desain
dan didukung oleh data-data yang telah dirangkum untuk dapat
digunakan pada proses pengembangan rancangan.

SKEMATIK DESAIN

DESAIN

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

1.6 Sistematika Penulisan

BAB I : PENDAHULUAN
Merupakan deskripsi proyek secara keseluruhan berisikan latar belakang
proyek, rumusan permasalahan, maksud dan tujuan, dan metoda
pembahasan yang disajikan secara ringkas tentang kasus bangunan Hote
Resort di Pulau Bunaken, Manado

BAB II : PEMODELAN
Berisi tentang data data dan pengertian yang mendukung perencanaan
fisik bangunan hotel resort yang ditinjau dari teori teori yang mendukung
bangunan hotel resort, teori yang mendukung topic dan tema, dan
penjabaran lokasi studi pada proyek

BAB III : ANALISIS PROGRAMATIK


Menganalisis permasalahan kasus bangunan hotel resort yang dibangi ke
dalam 3 faktor penting, yaitu dengan menggunakan data data yang
tersedia untuk dicari solusi dan berbagai alternative pemecahan yang
sesuai dengan kajian topic dan tema proyek.

BAB IV : RUMUSAN KONSEP


Merupakan hasil kesimpulan dari analisis data yang akan dijadikan
sebagai acuan dasar dalam tahap merancang dan merencanakan
bangunan hotel resort.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

10

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

BAB II
PEMODELAN
2.1 Tinjauan Teori
2.1.1

Hotel

2.1.1.1 Pengertian Hotel


Hotel adalah bangunan berkamar banyak yang disewakan sebagai tempat
untuk menginap dan tempat makan orang yang sedang dalam perjalanan;
bentuk akomodasi yang dikelola secara komersial,disediakan bagi setiap
orang untuk memperoleh pelayanan, penginapan, makan dan minum.4

Hotel berasal dari kata hostel, konon diambil dari bahasa Perancis kuno.
Maknanya kira-kira, "tempat penampungan buat pendatang" atau bisa juga
"bangunan penyedia pondokan dan makanan untuk umum".5

Hotel adalah sejenis akomodasi yang menyediakan pelayanan penginapan,


makan, minum, serta pelayanan lainnya untuk umum yang dikelola secara
komersial.6

Hotel adalah bangunan umum yang memberikan jasa kepada orang yang
melakukan pekerjaan unutk mendapatkan imbalan, dengan dua pelayanan
utama yaitu akomodasi serta makanan dan minuman.7

Hotel adalah suatu tempat dimana disediakan penginapan, makan dan


minum, serta pelayanan lainnya untuk disewakan bagi para tamu atau
orang-orang yang tinggal untuk sementara waktu.8

Kamus Besar Bahasa Indonesia


Wikipedia Bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
6
surat keputusan Menteri Perhubungan no.241/H/1970
7
Lawson, 1995
8
American hotel and motel association
5

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

11

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Hotel dikategorikan dari lokasi, orientasi pasar dan standar, berdasarkan tarif
penginapan. Area penginapan pada hotel berkisar 65%-70% dari total ruang
bangunan, dan jumlah kamar sangat kritikal dalam hubungannya pada
operasional hotel.9

Dari beberapa uraian diatas, maka dapat dirumuskan suatu definisi hotel
sebagai sarana akomodasi yang menyediakan fasilitas dan pelayanan
penginapan, makan, minum serta jasa jasa lainnya untuk umum yang
digunakan untuk sementara waktu, dan bersifat komersial. Hotel merupakan
bisnis kenangan, dan pemilik serta arsitek harus pandai merancang hotel
yang baik dan memorable.

2.1.1.2 Jenis Hotel


Jenis jenis hotel menurut Rutes A Walter, FAIA and Richard H. Penner,
Hotel Desain and Planning :
Downtown Hotel ( Business Hotel / City Hotel ), downtown hotel
biasanya terdapat conferencer centre, office suite dan audio visual,
secretarial, computer, comunication service dan fitness clubs. Di negara
dunia

ketiga

hotel

ini

digunakan

untuk

penyelengaraan

rapat

pemerintahan, konferensi diplomatik dan jamuan kenegaraan. Hotel ini


biasanya dibangun pada lokasi yang dekat dengan business centre dan
pusat perbelanjaan.
Resort Hotel, hotel resort biasanya terdapat spa dan lokasi merupakan
faktor utama untuk hotel resort. Seperti di luar kota ( untuk berlibur akhir
pekan ) atau ada juga yang terletak dekat dengan kota, dimana terdapat
danau/pantai. Adapula jensi hotel resort seperti, yaitu : Beach Resort,
Health Spa, Vacation Village, Marina Hotel, Tourist/Sight Seeing Resort,
Multi Resort Complex.
Suburban Hotel dan Motel, suburban motel adalah tempat menginap
dengan biaya yang murah (jika dibandingkan dengan hotel). Adapun
Jenis Suburban Hotel :
9

architecture handbook

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

12

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Airport Hotel, sebelumnya Airport Hotel adalah motel tempat menginap


yang dekat dengan airport, bagi orang yang tidak mau membayar tempat
menginap seharga Downtown Hotel. Lokasi ini haruslah cukup ideal bagi
tamu tamu yang datang untuk berbisnis, bertemu dengan mitra
bisnisnya, istirahat tanpa harus menghadapi kemacetan kota dan untuk
menghemat biaya taksi.
Roadside Dan Small Town Hotel/Motel, merupakan tempat menginap
yang simple, nyaman dan sifatnya yan informal. Bayar dimuka, parkir
mobil tepat di depan pintu kamar, dan tamu dapat meninggalkan kamar
kapan saja tanpa harus berdandan rapi dan memberi tip. Lama lama
tempat ini disebut Motor Inns.
Convention Hotel menyediakan ruangan rapat (meeting space) dan
fasilitas lainnya yang dirancang dan dilengkapi untuk melayani orang
dalam jumlah banyak. Walaupun Convention Hotel dapat melayani segala
macam ukuran meeting, tetapi fokus utamanya adalah kelompok besar.
Conference Centre adalah sebuah wadah yang sangat mendukung
pengembangan potensi manusia (SDM), karena disediakan susana ruang
yang sangat mendukung kegiatan belajar (pendidikan), pelatihan dan
pemecahan masalah dibandingkan dengan tempat lain. Biasanya
Conference Centre digunakan untuk grup kecil yang menginginkan lokasi
yang tenang, keakraban dan privasi. Yang diutamakan dari lokasi
Conference Centre adalah lokasi yang nyaman, terpisah dari kegiatan
kota besar dan tingkat privasi yang tinggi, dekat / mudah pencapaian ke
airport.
Suite Hotel berawal tahun 70an ketika resesi. Condominium banyak yang
tidak laku, jadi berubah fungsi disewakan sebagai Suite Hotel. Tujuan
utamanya adalah tamu yang tinggal agak lama, sperti keluarga yang baru
pindah dan sedang mencari rumah baru. Suite Hotel lebih laku karena
dilengkapi oleh ruang keluarga, ruang makan dan dapur serta kamr tidur.
Super Luxury Hotel, hotel ini biasanya ditinggali oleh orang kaya dan
orang terkenal karena tingkat privasinya yang tinggi. Selain lokasi, harga
ukurannya yang kecil fasilitas yang mewah, standart pelayanan yang
tinggi hotel ini juga harus mewujudkan keinginan tamu, yaitu seperti
tinggal di tempat pribadinya sendiri.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

13

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Mega Hotel, hotel ini adalah gabungan dari taman hiburan dan hotel
didesain sebagai salah satu tujuan wisata dan konvensi untuk menarik
pengunjung yang ingin berwisata dan berbisnis, sehingga orang yang
datang untuk rapat dapat membawanya keluarganya untuk berlibur. Jika
dibandingkan dengan jenis hotel lainnya, Mega Hotel membutuhkan
entrance yang lebih banyak untuk melayani fungsi fungsi yang berbeda.
Casino Hotel, untuk mendapatkan keuntungan dari permainan, Casino
Hotel harus menyediakan akomodasi yang mewah untuk menarik
pengunjung yang bermain dan tamu lain. Bagian vital dari Casino Hotel
adalah volume bis karena dengan alat transportasi yang baik, pengunjung
bisa banyak. Hotel ini diperuntukan untuk orang yang bermain sehingga
disainnya harus semenarik mungkin. Maksimum security terdapat pada
bagian kasir serta ada loading doc dan lift khusus untuk uang.

2.1.1.3 Klasifikasi Hotel


Berdasarkan pada penilaian tersebut, hotel-hotel di Indonesia kemudian
digolongkan ke dalam 5 (lima) kelas hotel, yaitu:

Hotel Bintang 1
o

Jumlah kamar minimum 15 buah

Luas minimum kamar standar 20m2

Tidak ada kamar suite

Minimal 1 Bar, 1 Restoran

Minimal 1 ruang yang disewakan untuk kegiatan di luar hotel,


seperti : drugstore, souvenir, butik, shop, dan salon kecantikan

Hotel Bintang 2
o

Jumlah kamar minimum 20 buah termasuk 1 kamar suite

Luas minimum kamar standar 22 m2 dan luas minimum kamar suite


44 m2

Minimal 1 kolam renang

Minimal 1 ruang yang disewakan untuk kegiatan di luar hotel,


seperti : drugstore, souvenir, butik, shop, dan salon kecantikan

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

14

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Sarana rekreasi yang merupakan pilihan dari tennis, fitness, golf,


billiard, jogging, playground, olah raga air / gunung

Hotel Bintang 3
o

Jumlah kamar minimum 30 buah termasuk 2 kamar suite

Luas minimum kamar standar 24 m2 dan luas minimum kamar suite


48 m2

1 kolam renang untuk dewasa dan anak-anak

Hotel pantai minimal menyediakan satu sarana yang merupakan


pilihan dari : fishing, sun bathing, boating, surfing, diving, water
skiing

Menyediakan salah satu sarana rekreasi yang merupakan pilihan


dari tennis, fitness center, bowling, golf, billiard, sauna, playground,
indoor sport, diskotik / night club

Minimal 3 ruang yang disewakan untuk kegiatan di luar hotel,


seperti : drugstore, souvenir, butik, shop, money changer, travel
agent, dan salon kecantikan

Hotel Bintang 4
o

Jumlah kamar minimum 50 buah termasuk 3 kamar suite

Luas minimum kamar standar 24 m2 dan luas minimum kamar suite


48 m2

Tersedia fasilitas kolam renang dewasa dan anak-anak (boleh


digabungkan dengan ketentuan), bar, ruang konvensi, lounge,
diskotik / night club, poliklinik

Hotel pantai minimal menyediakan satu sarana yang merupakan


pilihan dari : fishing, sun bathing, boating, surfing, diving, water
skiing

Menyediakan salah satu sarana rekreasi yang merupakan pilihan


dari tennis, fitness center, bowling, golf, billiard, sauna, playground,
indoor sport, jogging

Minimal 3 ruang yang disewakan untuk kegiatan di luar hotel,


seperti : drugstore, souvenir, butik, shop, money changer, travel
agent, dan salon kecantikan

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

15

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Hotel Bintang 5
1. Lokasi dan Lingkungan
o

Lokasi hotel mudah dicapai kendaraan umum/pribadi roda


empat langsung ke area hotel dan dekat dengan tempat wisata.

Hotel

harus

menghindari

pencemaran

yang

diakibatkan

gangguan luar yang berasal dari suara bising, bau tidak enak,
debu, asap, serangga dan binatang mengerat.
2. Hotel harus memiliki taman baik di dalam maupun di luar bangunan.
3. Hotel harus memiliki tempat parkir kendaraan tamu hotel.
4. Tersedianya fasilitas Olah Raga dan Rekreasi
o Hotel harus mempunyai sarana kolam renang dewasa dan
anak-anak.
o Tersedianya area permainan anak.
o Tersedianya Diskotik atau Night Club.
o Hotel pantai menyediakan fasilitas untuk olah raga air (fishing,
sun bathing, boating, surfing, diving, water skiing)
o Hotel harus menyediakan satu jenis sarana olah raga dan
rekreasi lainnya merupakan pilihan dari tennis, bowling, golf,
fitness center, sauna, billiard, jogging.
5. Bangunan hotel memenuhi persyaratan perizinan sesuai dengan
Undang-Undang yang berlaku.
o Ruang hotel memperhatikan arus tamu, arus karyawan, arus
barang/produksi hotel.
o Unsur dekorasi Indonesia harus tercermin dalam : Ruang
Lobby, Restoran, Kamar Tidur, Function Room.
6. Banyak kamar tidur standar berjumlah 100 buah termasuk 4 kamar
suite
o

Semua kamar dilengkapi dengan kamar mandi di dalam.

Luas Minimal Kamar Standar = 26 m2, Kamar Suite = 52 m2

Tinggi Kamar Minimal = 2, 60 m

Kamar tidur kedap suara (noise 40 dB)

Pintu dilengkapi dengan alat pengaman berupa kunci double


lock.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

16

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Untuk Hotel Pantai : Lantai dari teraso/ubin/marmer/kayu,


Lantai tidak licin, kualitas tinggi.

Jendela dengan tirai yang tidak tembus sinar dari luar.

Tersedia alat pengatur suhu kamar tidur dan ventilasi/exhaust


di kamar mandi

Interior kamar mencerminkan suasana Indonesia.

Dinding kamar mandi harus dengan bahan kedap air.

Tersedia instalasi air panas dan air dingin

Perlengkapan Kamar Tidur : Tersedia tempat tidur dengan


perlengkapan untuk 1 (satu) orang atau untuk 2 (dua) orang
sesuai dengan ukuran kamar standar : Ukuran tempat tidur 1
(satu) orang 2, 00 m x 1, 00 m , Ukuran tempat tidur 2 (dua)
orang 2, 00 m x 1, 60 m

Perlengkapan Kamar Mandi : Tersedia Bathup anti slip,


Shower, Grabbar dan tempat sabun, Wastafel dan lain-lain

7. Hotel harus menyediakan restoran minimal 3 buah yang berbeda


jenisnya, salah satunya Coffe Shop.
o Jumlah tempat duduk sebanding dengan luas restoran dengan
ketentuan 1,5 m2 per tempat duduk.

8. Hotel harus menyediakan satu bar yang terpisah dari restoran.


o

Jumlah tempat duduk sebanding dengan luas bar dengan


ketentuan 1,1 m2 per tempat duduk.

Lebar ruang kerja bar tender minimal 1 m.

Bar dilengkapi dengan tempat untuk mencuci peralatan dan


perlengkapan

9. Tersedianya Function Room yaitu ruang untuk acara-acara tertentu


(ruang serba guna).
10. Tersedianya Lobby dengan luas minimal 100 m2.
11. Hotel harus menyediakan Lounge.
12. Hotel menyediakan telepon umum di lobby.
13. Hotel menyediakan toilet umum di lobby.
o Toilet Pria : Urinoir 4 (empat) buah, WC 2 (dua) buah, Wastafel
o Toilet Wanita : WC 3 (tiga) buah, Wastafel, Ruang Rias dengan

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

17

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

kaca rias
14. Hotel menyediakan ruangan yang disewakan untuk keperluan lain di
luar kegiatan usaha hotel minimal 3 ruangan untuk kegiatan yang
berbeda.
15. Hotel harus menyediakan ruangan poliklinik.
16. Tersedianya Dapur dengan luas sekurang-kurangnya 40% dari luas
restoran.
o Ruang

dapur

terdiri

dari

Ruang

Persiapan,

Ruang

Pengolahan, Ruang Penyimpanan Bahan Makanan, Ruang


administrasi (Chef), Ruang Pencucian dan penyimpanan
peralatan/perlengkapan, Ruang Penyimpanan bahan bakar
gas/elpiji untuk dapur
o Lantai dapur tidak licin.
o Dinding dapur dilapisi dengan tegel kedap air setinggi langitlangit.
o Penerangan dapur minimal 200 lux.
17. Tersedianya area Administrasi yang terdiri dari Kantor Depan (Front
Office) dan Kantor Pengelola Hotel
18. Tersedianya area Tata Graha.
o Ruang Seragam (Uniform Room)
o Ruang Lena dengan luas minimal 50 m2 beserta rak.
o Ruang Jahit Menjahit
o Room boy Tersedia ruang pelayanan kamar tamu minimal 1
(satu) buah untuk setiap 40 kamar
o Ruang Binatu dengan luas minimal 100 m2
19. Tersedianya area dan ruang Operator

2.1.2

Resort

2.1.2.1 Pengertian Resort


Resort adalah suatu perubahan tempat tingga untuk sementara bagi
seseorang di luar tempat tinggalnya dengan tujuan antara lain untuk
mendapatkan kesegaran jiwa dan raga serta hasrat ingin mengetahui

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

18

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

sesuatu. Dapat juga dikaitkan dengan kepentingan yang berhubungan


dengan kegiata olah raga, kesehatan, konvensi, keagamaan serta
keperluan usaha lainnya.10
Resort adalah suatu tempat tujuan peristirahatan dengan standard
kenyamanan yang tinggi dengan fasilitas yang lengkap dan mewah,
dimana dilengkapi dengan meeting-room. Resort biasanya terletak
didataran yang tinggi lebih tinggi dari permukaan air laut dan biasanya
terletak diperbukitan. 11

Secara umum Resort adalah suatu tempat yang membentuk kontak


sosial, atau kawasan sosial dan suatu tempat untuk meningkatkan
kesehatan dan kebugaran. Ada beberapa kegiatan pendukung seperti
golf, taman bermain, pantai, dan sikap ramah tamah terhadap lingkungan
sekitar. Orientasi sosial tradisional akan memperluas eksplorasi kultur dan
budaya yang berbeda-beda, saat dimana pengunjung memasuki area
resort tersebut12.

2.1.2.2 Klasifikasi Resort


Pengklasifikasian resorts menurut Huffadine Margaret13 :
RESORTS

MARKETS RESORT

RESORT
DESTINATIONS

GOLF

PROPERTIES RESORT

SMALL HOTELS WITH ONE


OR TWO AMENITIES ONLY

CONVENTION &
OTHER FACILITIES

BEACH
SKI

DESTINATIONS RESORT

THEME

SPA
MARINA

CASINO

ECOTOURISM

CONFERENCE

10

Dirjen Pariwisata, Pariwisata Tanah air Indonesia, hal. 13, November, 1988
F. Lawson, Architecture Handbook
12
Margaret, Huffadine, Resort Design Planning, Architecture, and Interiors, 1999 , hal. 1
13
Margaret, Huffadine, Resort Design Planning, Architecture, and Interiors, 1999, Hal 2
11

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

19

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Market Resort
Jenis resort seperti ini biasanya dapat kita temui di perkotaan yang
mana kawasan ini sudah terdiri dari banyak hotel yang berorientasi ke
satu point utama di suatu daerah. Kebanyakan resort market harus
dapat

menjalin

hubungan

secara

simbiosis

dengan

lingkungan

sekitarnya.
2

Destination Resort
Jenis resort ini biasanya terletak dilokasi yang sudah ditentukan dan
mempunyai lingkungan fisik yang indah. Pengunjung yang datang ke
resort tidak hanya menikmati fasilitas-fasilitas yang disediakan resort
melainkan sekaligus menikmati lingkungan sekitar resort.

Property Resort
Jenis resort ini hanya memiliki fasilitas-fasilitas yang lebih sedikit dari
market resort dan destination resort

2.1.3

Hotel Resort

2.1.3.1 Pengertian Hotel Resort


Kata resort memiliki makna sebagai suatu tempat dimana banyak orang
datang untuk berlibur, berkreasi, beristirahat, ataupun sekedar mencari
ketenangan ( a place to which many people go for recreation, rest, etc ).
Dimana biasanya adalah merupakan tempat yang berpanorama indah baik
pantai, pegunungan, pedesaan, bahkan di pulau pulau terpencil untuk
menjadikan ketenangan dan kenyaman berlibur, sehingga dapat diartikan
bahwa daerah resort adalah merupakan suatu destinasi/tujuan yang
memang sengaja hendak dicapai oleh orang - orang yang ingin berlibur,
berkreasi, atau beristirahat tadi.14

Sebagai suatu destinasi, maka pengadaan akomodasi yang memadai adalah


sangat diperlukan, sehingga selanjutnya bisa mendorong meningkatnya arus
kunjungan ke arah kawasan. Hal ini sejalan dengan kriteria kriteria yang

14

Lawson , 1976: hal 19

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

20

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

semetinya dipenuhi/dimiliki suatu dearah untuk menjadi menarik sebagai


kawasan wisata, yaitu:
Something to see, yang berarti bahwa harus ada objek wisata dan atraksi
yang menarik. Akan lebih baik lagi jika objek wisata/atraksi yang ditawarkan
adalah khas dan tidak ditemui di daerah lain.

Something to do, yang dapat diartikan bahwa selain dari aoa yang dilihat,
juga harus tersedia fasilitas akomodasi, rekreasi dan fasilitas penunjang
lainnya yang dapat mendorong wisatawan untuk dapat tinggal lebih lama lagi
di daerah tersebut.
Something to buy, dimana dikaitkan dengan kebiasaan membawa buah
tangan ( oleh oleh ), kenangan yang dibawa dari suatu kunjungan, dan
bahkan kecenderungan untuk menghabiskan/membelanjakan uang selama
liburan, maka kehadiran fasilitas berbelanja terutama barang barang
souvenir dan kerajinan khas daerah adalah sangat diperlukan di sekitar
kawasan.

Sedangkan Hotel Resort adalah hotel yang terletak di daerah rekreasi atau
memiliki panorama yang indah untuk tamu yang tinggal agak lama, biasanya
memiliki kamar kurang dari 100 unit, tetapi dapat bervariasi termasuk fasilitas
rekreasi yang spesifik.15

Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa hotel resort secara total
menyediakan fasilitas untuk berlibur, rekreasi dan olah raga. Juga umumnya
tidak bisa dipisahkan dari kegiatan menginap bagi pengunjung yang berlibur
dan menginginkan perubahan dari kegiatan sehari-hari.

15

Building Planning and Design Standart, Harold R. Sleeper, FAIA, 1955

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

21

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

2.1.3.2 Karakteristik Hotel Resort


Menurut Henry End ( Henry End, Interior 2nd Book of Hotel ), karakteristik
hotel resort adalah :

Adanya hubungan yang erat antara hotel dengan keadaan sekelilingnya


( alam, pantai, pegunungan, dll ).

Biasanya berada di daerah rekreasi.

Memiliki penampilan fisik bangunan dengan menggunakan material,


seni, baik alam maupun buatan dan produksi lokal serta memperhatikan
faktor alam.

Dari segi interior, diberikan bukaan ke arah pemandangan yang baik


(pantai, pegunungan, dll ) dan bisanya dilengkapi dengan balkon.

Biasanya berlokasi di daerah dearah rekreasi seperti pantai,


pegunungan, danau dan memiliki identitas yang cukup kuat.

2.1.3.3 Jenis Hotel Resort


Menurut Walter A. Rute dan Richard Panner, jenis hotel resort terdiri dari :

The Beach, Golf and Tennis Resort


Merupakan jenis hotel resort yang populer dengan fasilitas olahraganya,
dimana, kebutuhan lahan terbesar diperuntukan bagi fasilitas olahraga
dan penghijauan.

The Health Spa


Merupakan pengembangan dari pemandian air mineral yang terbentuk
tempat pusat kebugaran dan olahraga, dengan fasilitas yang serupa
dengan fasilitas pada hotel.

The Vacation Village


Merupakan jenis hotel dengan konsep paling inovatif, dimana lokasi dan
desain bangunannya dibuat berbeda dengan lingkungan sehari hari,
yaitu dengan didasarkan pada lingkungan alam dan budaya setempat.

The Time Sharing and Condominium Resort


Merupakan hotel yang dimiliki oleh beberapa orang, yang secara
bersamaan mengelola hotel tersebut dan memperoleh keuntungan
sesuai dengan banyaknya kamar yang dimiliki.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

22

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Marina Hotel
Merupakan hotel yang terletak di tepi pantai dengan fasilitas marina.

The Ski Lodge


Merupakan hotel yang terletak di pegunungan salju dan bertujuan untuk
menampung wisatawan yang ingin berlibur dan berolahraga ski.

The Tourist / Sight Seeing Resort, merupakan jenis hotel yang hanya
dipergunakan sebagai tempat beristirahat, biasanya terletak di kawasan
pusat rekreasi.

The Multiresort Complex, merupakan jenis hotel yang berskala besar


yaitu gabungan dari beberapa resort dan berada di area yang potensial.

2.1.3.4 Prinsip Desain Hotel Resort


Penekanan perencanaan hotel yang diklasifikasikan sebagai hotel resort
dengan tujuan pleasure dan rekreasi adalah adanya kesatuan antara
bangunan dengan lingkungan sekitarnya, sehingga dapat diciptakan
harmonisasi yang selaras.16

Disamping itu perlu diperhatikan pula bahwa suatu tempat yang sifatnya
rekreatif akan banyak dikunjungi wisatawan pada waktu - waktu tertentu,
yaitu pada hari libur. Oleh karena itu untuk mempertahankan occupancy rate
tetap tinggi, maka sangat perlu disediakan pula fasilitas yang dapat
dipergunakan untuk fungsi nonrekreatif seperti, function room dan banguet.17

Setiap lokasi yang akan dikembangkan sebagai suatu tempat wisata


memiliki karakter yang berbeda, yang memerlukan pemecahan yang khusus.
Dalam merencanakan sebuah hotel resort perlu diperhatikan prinsip-prinsip
desain.18

Kebutuhan dan persyaratan individu dalam melakukan kegiatan wisata,


pengalaman unik bagi wisatawan serta menciptakan suatu citra wisata yang
menarik.
16

Fred Lawson, Hotel and Resort, Planning, Design and Refubishment, Watson-Guptil, 1995,h
Manuel-Bory Boid and Fred Lawson, Tourism and Recreation Development, The Achithecture
Ltd, London, 1977,h.1
18
Fred Lawson, Hotel and Resort, Planning, Design and Refubishment, Watson-Guptil, 1995,h
17

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

23

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

2.1.3.5 Faktor Penyebab Munculnya Hotel Resort


Sesuai dengan tujuan dari keberadaan hotel resort yaitu selain untuk
menginap juga sebagai sarana rekreasi. Oleh sebab itu timbulnya hotel
resort disebabkan oleh faktor faktor berikut :

Berkurangnya Waktu untuk Beristirahat


Bagi masyarakat kota khususnya kota Jakarta kesibukan mereka akan
perkerjaan selalu menyita waktu mereka untuk dapat beristirahat
dengan tenang dan nyaman.

Kebutuhan akan Rekreasi


Manusia pada umumnya cenderung membutuhkan rekreasi untuk dapat
bersantai dan menghilangkan kejenuhan yang diakibatkan oleh aktivitas
mereka.

Kesehatan
Gejala-gejala stress dapat timbul akibat pekerjaan yang melelahkan
sehingga dapat mempengaruhi kesehatan tubuh manusia. Untuk dapat
memulihkan kesehatan baik para pekerja maupun para manula
membutuhkan kesegaran jiwa dan raga yang dapat diperoleh di tempat
berhawa sejuk dan berpemandangan indah yang disertai dengan
akomodasi penginapan sebagai sarana peristirahatan.

Keinginan Menikmati Potensi Alam


Keberadaan potensi alam yang indah dan sejuk sangat sulit didapatkan
di daerah perkotaan yang penuh sesak dan polusi udara. Dengan
demikian keinginan masyarakat perkotaan untuk menikmati potensi
alam menjadi permasalahan, oleh sebab itu hotel resort menawarkan
pemandangan alam yang indah dan sejuk sehingga dapat dinikmati oleh
pengunjung ataupun pengguna hotel tersebut.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

24

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

2.1.3.6 Persyaratan Hotel Resort


Dalam perencanaannya, hotel resort memiliki beberapa persyaratan
yang perlu dipertimbangkan, yaitu19 :
1. Kontak alam

Secara visual, yaitu dengan memberikan pemandangan alam

Secara fisik, yaitu dengan memberikan kesempatan langsung


untuk bersentuhan dengan benda-benda dari alam sekitar
sehingga keberadaannya di alam dapat dirasakan

2. Integrasi dengan lingkungan


Adanya kebutuhan untuk membuat hubungan yang baik dan serasi
antara bangunan secara keseluruhan dengan lingkungan alaminya,
dengan prinsip utama sebgai berikut :

Pada Lingkungan yang menarik dengan nilai keindahan yang


tinggi, skala dan karakter bangunan hotel dibuat lunak atau
menyatu. Bangunan dengan profil yang kuat dan dominan
cenderung bertentangan dengan lingkungannya.

Pola lingkungan yang tidak menonjol, bangunan hotel dibuat


dengan karakter yang menonjol dan menarik.

3. Tersedia berbagai fasilitas


Tersedianya fasilitas bagi pengunjung hotel yang dapat berintegrasi
dengan alam sekitarnya, sehingga pengunjung dapat merasakan
sesuatu yang nyaman dan dinamis sesuai dengan keberadaannya
saat itu.
Berdasarkan hasil studi observasi mengenai Hotel Resort, Kegiatan utama di
Hotel Resort adalah:
1. Penginapan (utama)
Kegiatan menginap pada Hotel Resort ini difasilitasi oleh unit kamar
yang dibagi dalam 2 tipe yaitu tipe standard room dan suite room yang
dilengkapi kamar mandi di dalam unit kamar. Selain untuk istirahat,
19

Fred Lawson & Manuel Baund Bovy : Tourism and Recreation Development, Architectural Press,
1977, Hal 27

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

25

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

adapun kegiatan lain yang dapat dilakukan di dalam unit kamar oleh
penginap, seperti melakukan private meeting dengan relasi kerja di unit
kamar mereka sehingga kamar ini akan dilengkapi dengan ruang temu.
Kegiatan ini akan ditampung di unit kamar tipe suite room.
2. Pelayanan
Kegiatan pelayanan yang diberikan hotel ini berada pada reception
service 24 jam check-in, servis housekeeping 24 jam, pelayanan medik
(P3K), pelayanan pos, pelayanan turis & travel, retail, pelayanan kasir,
retail dan pelayanan pada fasilitas klub kebugaran.
3. Niaga
Kegiatan niaga ini bersifat jual-beli. Kegiatan niaga di hotel ini dilengkapi
dengan fasilitas seperti retail, restoran, ruang serba guna (untuk acaraacara yang bersifat komersil).
4. Hiburan dan Rekreasi
Kegiatan hiburan pada hotel ini dilengkapi dengan fasilitas publik seperti
aquarium, water sport, restoran, kafe, bar, retail (shops, kios), klub
malam, ruang rapat, serta klub kebugaran dan kolam renang.

Berdasarkan lokasinya yang berada di salah satu kawasan wisata Sulawesi


Utara,maka Pualu Bunaken ini memiliki lingkungan yang sangat menarik.
Secara visual perencanaan bangunan hotel resort di Pulau Bunaken,
Manado akan memberikan pemandangan alam, antara lain : keindahan
pantai dengan pasir putihnya, kejernihan air lautnya, serta keunikan Taman
Laut Nasionalnya, sedangkan kontak dengan alam secara fisik dapat
dirasakan dengan suatu kegiatan aktif (rekreasi) yang disediakan diantara
perairan dan daratan dengan penyelarasan antara alam dan desain
bangunan maka digunakan pendekatan arsitektur organik. Oleh karena itu,
keberadaan atau karakter bangunan hotel resort ini akan dibuat lunak (tidak
terlalu menonjol) untuk menciptakan integrasi yang baik dan serasi
antarabangunan secara keseluruhan dengan lingkungan alaminya.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

26

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

2.1.3.7 Pengelompokan Sistem Pengelolaan Hotel Resort


Pengelompokan sistem pengelolaan hotel resort secara fungsional, menurut
Hotel Planning and Design20.
1. Area servis (Back of The House)
Ruang-ruang yang termasuk pada bagian ini adalah:

Pelayanan makanan dan penyimpanan


1.

Food storage untuk dapur utama

2.

Dapur utama

3.

Banquet party

4.

Ruang servis

5.

Food and beverage support

Area karyawan

Laundry dan housekeeping

Area mekanik (ME/Maintenance)

General

service

area

(area

penyimpanan

utama

dan

area

pembuangan)

2. Area administrasi (Front of The House)


Terdiri dari bagian:
a.

Front Office dan Front Desk

b.

Executive dan Sales Office

c.

Accounting

3. Unit hunian (Guest Room)


Terdiri dari unit-unit kamar tidur:

20

a.

Kamar tipe standar (standard room)

b.

Kamar tipe suite (suite room)

c.

Bungalow (cottages)

Stephen A. Kliment, Building Type Basics for Hospitality Facilities, 2001, p.74

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

27

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

4. Ruang-ruang umum (Public Spaces)


Terdiri dari bagian:

Lobby
1.

Front desk area

2.

Area ruang tunggu / ruang duduk

3.

Sirkulasi

4.

Retail area / area sewa

Food and beverages outlet

Function room
1.

Ball room

2.

Banquet

3.

Dapur

4.

Gudang

5. Area rekreasi (Recreation Area)


Berupa fasilitas penunjang yang disediakan, seperti fasilitas olah raga,
fasilitas rekreasi alam, fasilitas marina, dan lain-lain.

Gambar II.1 Hubungan antar zoning area


Sumber: Stephen A. Kliment, Building Type Basics for Hospiltality Facilities

2.1.3.8 Prinsip Perencanaan dan Perancangan Hotel Resort


Hotel wisata bahari adalah hotel yang menyediakan fasilitas akomodasi dan
fasilitas rekreasi yang berbeda di daerah pinggiran pantai. Oleh karena itu
hotel tersebut harus memanfaatkan potensi alam sekitarnya, dan kesatuan

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

28

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

antara fungsional dengan lingkungan sekitarnya harus menjadi perhatian


utama. Dalam menentukan keputusan mengenai pemilihan lokasi untuk
sebuah hotel resort perlu mempertimbangkan beberapa aspek yanng
mempengaruhi, yaitu 21 :
1. Kebutuhan dan persyaratan dari masing-masing individu, pada
umumnya wisatawanselalu mencari hal-hal yang bertentangan dalam
melakukan kegiatan wisatanya, seperti :

Kebutuhan akan ketenangan, tetapi juga membutuhkan fasilitas


rekreasi dan olahraga.

Kesendirian, tetapi juga mempunyai kesempatan untuk bertemu


dengan orang lain dan berpartisipasi dalam aktivitas sosial dari
lingkungan yang bersangkutan

Berinteraksi dengan alam, negara baru, dan corak pakaiannya,


dengan

lingkungan

yang

asli,

tetapi

dengan

standar

kenyamanan seperti di rumahnya sendiri

Terasing dari privasi, tetapi dengan adanya keamanan yang


baik dan dekat dengan bermacam-macam fasilitas rekreasi.

2. Menyuguhkan pengelaman yang baru bagi wisatawan yang lain dari


kehidupannya sehari-hari, dengan menyediakan pengalaman yang
kontras yang memberikan penyegaran, seperti :

Ketenangan dan perubahan langkah hidup, juga kesempatan


untuk beradaptasi dan berekreasi.

Berinteraksi

dengan

alam,

matahari,

laut,

hutan,

dan

pegunungan.

Skala manusia yang tetap ada dan terasa.

Perubahan aktivitas, dilakukan dengan pengadaan fasilitas


rekreasi dan olahraga.

Interaksi dengan orang lain di luar lingkungan pekerjaan rumah.

3. Menciptakan tourist image / pandangan dari wisatawan yang menarik.


Citra wisatawan sedapat mungkin mempunyai 'image' yang asli untuk

21

Fred Lawson & Manuel Baund Bovy: Tourism and Recreation Development, Architectural Press,
Hal 144

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

29

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

memberikan

kekhasan

pada

lingkungan

wisata

agar

PRA TA

mudah

memberikan kesan mendalam.

Fasilitas utama dari hotel resort yang direncanakan ini, adalah sebagai
akomodasi penginapan bagi para wisatawan yang berkunjung ke Pulau
Bunaken, Manado. Oleh karena itu, ketenangan, keamanan, serta
kenyamanan sedapat mungkin harus dicapai dalam perancangan hotel ini
(hal ini akan dibahas selengkapnya pada bab III). Selain itu, dengan adanya
fasilitas-fasilitas

rekreasi

yang

disediakan,

diharapkan

pengunjung

dapatmerasakan pengalaman baru yang berbeda dari kehidupan sehariharinya, penyegaran, ketenangan, serta iteraksi dengan alam maupun
masyarakat sekitarnya.

Dengan demikian, hotel resort di Pulau Bunaken, Manado ini akan mencoba
memberikan kesempatan bagi para pengunjung untuk dapat beradapatasi
dan berekreasi, serta mendapatkan hiburan dengan suasana santai, tenang,
dan nyaman. sehingga dapat menciptakan Tourist Image dari pengunjung,
yaitu keindahan lingkungan serta kenyamanan yang dirasakan selama
berada dalam hotel resort tersebut.

Dari analisa tersebut diatas, maka dapat disimpulkan bahwa Hotel Resort di
Pulau Bunaken, Manado merupakan tempat yang dikunjungi wisatawan
untuk berlibur, beristirahat, bersantai ataupun sekedar berekreasi untuk
mencari ketengan. Untuk mencapai tujuan tersebut tujuan, maka ada
beberapa fasilitas yang akan disediakan pada Hotel Resort di Pulau
Bunaken, antara lain :
1. Fasilitas Utama, berupa akomodasi hotel untuk beristirahat sebanyak
50 kamar,
2. Fasilitas Penunjang, berupa :

Fasilitas

rekreasi,

terutama

reakreasi

air

pantai

sebagai

pemanfaatan potensi alam yang ada. Jenis rekreasi ini disesuaikan


dengan rekreasi yang sudah ada sebelumnya namun tidak muenutup
kemungkinan

adanya

penambahan

variasi

untuk

menambah

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

30

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

kelengkapannya. Adapun jenis rekreasi yang akan disediakan, antara


lain : Volley pantai, diving, banana boat, dan jet ski.

Restaurant, disediakan untuk melengkapI kebutuhan pengunjung


untuk makan dan minum.

Ruang konvensi, sebagai fasilitas yang disediakan untuk menunjang


kebutuhan wisatawan yang bertujuan untuk mengadakan rapat kerja
dengan suasana baru.

Lounge & Bar, sebagai fasilitas yang disediakan untuk pengunjung


untuk makan dan minum.

Business center, sebagai fasilitas yang dapat melengkapi kebutuhan


pengunjung yang sedang melakukan kegiatan bisnis.

SPA, sebagai fasilitas relaksasi bagi pengunjung untuk tujuan


bersantai.

Kolam renang, sebagai fasilitas penunjang rekreasi.

Play Ground, sebagai fasilitas rekreasi bagi anak-anak

Open Air Theater, sebagai fasilitas hiburan bagi para pengunjung.

Jogging Track, sebagai fasilitas olahraga bagi pengunjung.

Retail

Shop,

sebagai

fasilitas

penunjang

untuk

memberikan

kemudahan bagi pengunjung. Dalam hal ini antara lain fasilitas travel
agent, butik, dan Drugs store.
3. Fasilitas Pelengkap, berupa dermaga / tambatan kapal yang
dibutuhkan untuk mempermudah akses / pencapaian dari atau ke
lokasi hotel resort tersebut.

Dilihat dari fasilitas yang akan tersedia pada Hotel Resort di Pulau Bunaken,
Manado ini serta pertimbangan kebutuhan wisatawan mancanegara, maka
dapat disimpulkan bahwa hotel tersebut diklasifikasikan dalam hotel
berbintang 4 (****).

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

31

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

2.1.4

PRA TA

Arsitektur Organik

2.1.4.1 Pengertian Arsitektur Organik


Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia W.J.S Poerwadarminta22.
Pengertian "Arsitektur" adalah Seni bangunan atau gaya bangunan.
sedangkan pengertian "organik" adalah organ-organ yang membentuk suatu
struktur tubuh yang bukan hanya bersatu dengan fungsinya tetapi secara
keseluruhan organ-organ tersebut merupakan sesuatu kesatuan sistem.

Menurut pandangan arsitektur, arsitektur organik, tidak dapat didefinisikan


secara umum, karena tidak memiliki dasar teori yang sama, arsitektur
organik hanya dapat dimengerti melalui prinsip-prinsipnya.

Arsitektur organik merupakan salah satu filosofi perancangan arsitektur,


yang menegaskan bahwa dalam struktur dan penampilannya, bangunan
harus berdasarkan bentuk-bentuk organik dan harus harmonis dengan
lingkungan alamnya.23
The idea of organic architecture refers not only to the buildings' literal
relationship to the natural surroundings, but how the buildings' design is
carefully thought about as if it were a unified organism.24 Artinya ide
arsitektur organik tidak hanya merujuk pada bangunan 'hubungan literal
terhadap lingkungan alam, tapi bagaimana bangunan' desain dengan hatihati berpikir tentang seolah-olah itu organisme terpadu.

Frank Lloyd Wright menyatakan bahwa arsitektur organik bukan hanya


merupakan imitasi bentuk dari unsur alam, namun merupakan arsitektur
yang mengandung nilai-nilai yang berbeda dalam budaya, alam, dan
manusia yang holistic atau menyatu dan saling berintegrasi.

22

Poerwadarminta, W.J.S, Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta. Balai Pustaka


Harris, Chyril M. Dictionary of Architecture and Construction. Mc Graw Hill Co
24
Frank Lloyd Wright 1954). The Natural House (New York: Bramhall House). Hal 3
23

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

32

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

2.1.4.2 Prinsip Arsitektur Organik


David Pearson dalam bukunya The Breaking Wave: New Organic
Architecture mengatakan bahwa arsitektur organik memiliki 8 prinsip
sebagai berikut:
1.

Building As Nature (Membangun berasakan alam)


Layaknya

alam,

bangunan

mengalami

proses

metamorfosis

(pertumbuhan dan perkembangan) dari dalam ke luar dan mengalami


perubahan bentuk. Bentuk-bentuk dapat diambil berdasarkan unsurunsur alam yang bermanfaat, seperti struktur pohon, struktur sarang
lebah, dll.
2.

Continuous Present (Berkelanjutan)


Berkelanjutan yang dimaksud adalah bangunan selalu dapat diubah dan
dikembangkan menyesuaikan kebutuhan masa-masa mendatang.

3.

Form Follows Flow (Dinamis)


Bentuk bangunan memiliki dinamisme yang dihasilkan oleh unsur-unsur
alam, contoh: alur kurvilinear yang dibentuk oleh cangkang hewan
mollusca laut.

4.

Of the People (Dari, oleh, dan untuk manusia)


Bangunan memenuhi kebutuhan dan menunjang kenyamanan manusia.

5.

Of the Hill (Terbentuk dari kondisi tapak)


Perancangan bangunan menyesuaikan tapak dengan mempertahankan
kondisi alamiahnya semaksimal mungkin.

6.

Of the Materials (Penggunaan material)


Inovasi penggunaan material lokal (sesuai dengan kondisi alam, sosial
budaya, dan ekonomi lingkungan sekitar), ekologis, dan efisien.

7.

Youthful and Unexpected (Berani beda)


Bangunan memiliki nilai-nilai provokatif dan mendefinisikan ulang yang
nilai-nilai sudah ada.

8.

Living Music (Terdiri dari unsur-unsur yang berbeda)


Terbentuk oleh kesatuan dari unsur-unsur yang berbeda, layaknya
musik modern dibandingkan musik klasik.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

33

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Dilihat dari teori-teori yang sudah dirangkum dari beberapa pakar tokohtokoh yang berfilosofi mengenai arsitektur organik. Maka dapat disimpulkan
bahwa arsitektur organik merupakan salah satu filosofi perancangan
arsitektur, yang menegaskan bahwa dalam struktur dan penampilannya,
bangunan harus berdasarkan bentuk-bentuk organik dan harus harmonis
dengan lingkungan alamnya. Serta melihat prinsip-prinsip arsitektur organik
maka, perpaduan antara kedelapan prinsip tersebut menciptakan sesuatu
yang sustainable namun bila diinterpretasikan kepada desain bangunan
maka model bangunan dapat berbentuk dinamis dan dapat disesuaikan atau
terbentuk dari tipologi dan tapak yang sedang dihadapi atau dialami.
2.2 Studi Banding
2.2.1

Tentang Tipe Bangunan

Bastianos Diving Resort (Lokasi : Pulau Bunaken, Manado)

Gambar II.2 Bastianos Resort


Sumber : Observasi Lapangan

Fasilitas resort ini :

30 Beachfront Cottages

10 Hillside Rooms

Restaurant yang bias akomodasi sampe dengan 100 orang

Bar pantai, sehingga dapat melihat sunset sambil bersantai-santai

Mini Shop

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

34

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

Kolam Renang

Pusat Diving

Ruang kelas untuk Kursus diving

Marine life Library

Listrik 24 jam

Shiatsu dan Spa

Access menuju resort tersebut menggunakan kapal.

PRA TA

Kemudian

dilanjutkan dengan berjalan kaki dari lokasi dermaga. Lalu disambuat


langsung dengan restaurant dan lobby.
Lokasi tersebut terdapat pada pantai namun setengah dari resort
dilanjutkan berjajar menuju atas tebing.
Orientasi bangunan menghadapi pantai (selatan). Agar setiap view dari
setiap cottage mendapat view yang indah menghadap pantai dan laut
serta tidak terkena panasnya matahari untuk bangunan-bangunan fungsi
utama.
Pada studi kasis ini, area yang memiliki view baik merupakan dari arah
selatan sampai dengan arah barat dikarenakan konsumen dapat dengan
mudah menikmati pemandangan pantai. Maka semua kamar-kamar
pada hotel resort tersebut mengarah kepada view terbaik.

Gambar II.3 Hillside Room


Sumber : Observasi Lapangan

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

35

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Gambar II.4 Beachfront Cottages


Sumber : Oberservasi Lapangan

Restaurant

Resepsionis

Gambar II.5 Restaurant dan Resepsionis


Sumber : Observasi Lapangan

Gambar II.6 Bar Pantai


Sumber : Observasi Lapangan

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

36

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Gaya bangunan yang ditampilkan pada hotel resort tersebut adalah


perpaduan antara gaya tradisional Manado dengan modern sehingga
perpaduan

tersebut

menimbulkan

kesan

tropical

ditambah

dengan

penggunaan bahan-bahan alamiah antara lain kayu, batu alam dan lain-lain.

2.2.2

Tentang Pendekatan Arsitektural

Falling Waters (Lokasi : Bear Run, Pennsylvania, Amerika Serikat)

Gambar II.7 Falling Waters


Sumber : http://bayusp.blogspot.com/2011/03/falling-water-rumah-di-atas-airterjun.html

Lokasi

: Mill Run, Pennsylvania

Tahun Terbangun

: 1936 1939

Architect

: Frank Lloyd Wright

Pencerminan 3 karakter arsitektur Organik Frank Lloyd Wright :


1. Berkembang dari dalam ke luar, harmonis terhadap sekitarnya dan tidak
dapat dipakai begitu saja.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

37

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

DALAM

ALAM

PRA TA

LUAR

BANGUNAN

BANGUNAN

ALAM

Gambar II.8 Skema Penerapan Arsitektur Organik

Pembangunan Falling Water tidak merusak kontur alam, melaikan


bangunan yang mengikuti kontur alam. Hal ini merupakan pencerminan
dari prinsip berkembang dari dalam ke luar.

Gambar II.9 Bangunan Falling Waters Selaras dengan Alam

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

38

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

2. Pembangunan kontruksinya timbul sesuai dengan bahan-bahan alami,


apa adanya (kayu sebagai kayu, batu sebagai batu, dan lain-lain).

Keselarasan antara alam


dengan

bangunan

ditunjukkan pada jendela


dan

dinding

bangunan

yang terbuat dari bahan


alami.

Pohon

tidak

melainkan

ditebang

dijadikan

ornament pada bangunan.


Jadi bangunan dibangun
disesuaikan dengan alam
dan tidak merusaknya.

Gambar II.10 Penjelasan Mengenai Timbul sesuai dengan BahanBahan Alami

3. Elemen-Elemen Bangunannya Bersifat Terpusat (Integral).


Ruang Utama tidak hanya membuka keluar tapi juga membuka ke atas
melalui teralis beton yang diberika kaca dan ke bawah melalui pintu
kaca dorong yang menuju tangga beton yang bergantuk pada baja
batangan lalu turun ke arus air.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

39

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Gambar II.11 Penjelasan Elemen-Elemen Bangunannya Tersifat Terpusat

2.3 Pemilihan Lokasi


2.3.1

Sejarah Pulau Bunaken

Nenek moyang orang Bunaken datang di pulau tersebut dengan tujuan


mencari nafkah. Setelah sekian lama mereka tinggal dan menetap di daerah
itu maka terbentuklah sebuah perkampungan. Waktu itu nama kampungnya
belum jelas.

Sekitar tahun 1850, oleh pemerintah Belanda pada waktu itu dikeluarkanlah
surat perintah yang ditujukan bagi para penduduk kampung. Isi surat
perintah itu adalah bahwa penduduk harus meninggalkan tempat tersebut
dan penduduk akan dipindahkan ke sebelah selatan pulau. Tempat itu
disebut Tandusang. Tempat tersebut hanya menjadi tempat perkelahian atau
perang antara suku Sangir dan suku Mindanau pada waktu itu untuk
merebut wilayah kekuasaan. Karena setiap pertempuran antara kedua suku
tersebut selalu dimenangkan oleh suku Sangir sehingga kekuasaan pada
waktu itu berada di tangan suku Sangir. Selanjutnya keturunan atau asalusul masyarakat Bunaken sejak saat itu mayoritas berasal dari bahasa
Sangir yang berarti Negeri yang ditinggalkan dan saat ini tempat tersebut
dikenal dengan sebutan Tanjung Parigi. Disebut Tanjung Parigi karena di
tempat itu terdapat sebuah parigi (sumur) yang jumlah airnya dapat bertahan
pada musim kemarau. Tempat tersebut terletak di tengah-tengah pulau
Bunaken dan merupakan dusun VI dari wilayah pemerintah desa Bunaken.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

40

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Dalam imprialisme yang dilakukan oleh Belanda waktu itu mereka membawa
masuk injil di Bunaken. Jadi secara umum desa Bunaken terbentuk hamper
bersamaan dengan masuknya Injil dan bagian desa Bunaken yang pertama
kali dimasuki oleh Injil adalah Tanjung Parigi.

Pulau Piso berubah nama menjadi Pulau Bunaken setelah ada pembukaan
lahan-lahan baru di Tanjung Parigi sekitar tahun 1830 1840. Bunaken
berarti tempat persinggahan, karena pulau tersebut merupakan tempat
persinggahan bagi orang-orang maupun nelayan-nelayan yang berlayar dari
kepulauan Sangihe. Menurut para sesepuh desa Bunaken, nama Bunaken
berasal dari kata Pamamunakeng (Bah.Sangir) yang artinya tempat
mendarat / tempat persinggahan.
2.3.2

Tinjauan Lokasi

Sesuai dengan pedoman operasional rencana tata ruang wilayah kota


Manado, Kecamatan Bunaken diarahkan sebagai wilayah pengembangan
pariwisata, sebab potensi perlindungan ekosistem laut dan darat (termasuk
hutan lindung) penting artinya bagi kelestarian kegiatan pariwisata. Dalam
hal ini menjaga percepatan pertumbuhan lingkungan menjadi pertimbangan
utama agar tercapai keseimbangan antara luas lingkungan terbangun
dengan

lingkungan

alami

sehingga

keadaan

ini

dapat

menunjang

keberlanjutan kegiatan pariwisata di Kecamatan Bunaken. Bisa dikatakan


bahwa Kecamatan Bunaken adalah kecamatan transisi desa-kota atau
kecamatan perpheri kota yang sebaiknya pertumbuhannya tetap terkontrol
agar suasana lingkungan alamiah yang merupakan dominasi kawasan tetap
terjaga. Sebab kondisi-kondisi ini yang akan tetap melestarikan kawasan
sebagai daerah pariwisata yang terbesar di kota Manado.25
Data Umum26 Pulau Bunaken :
1. Letak Geografis dan Batas Wilayah
a.
25

26

Wilayah Daratan dan Pulau

Rencana Pengembangan Kecamatan Bunaken

Kecamatan Pulau Bunaken

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

41

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

b.

PRA TA

Luas Wilayah Kecamatan Bunaken adalah 5.152,28 Ha yang terdiri


dari :

Luas Wilayah Darat : 3.183,07 Ha

Luas Wilayah Pualu : 1.969,21 Ha

2. Batas Wilayah :

Sebalah Utara berbatasan dengan Kabupaten Minahasa Utara

Sebalah Timur berbatasan dengan Kecamatan Mapanget

Sebalah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Tuminting; dan

Sebalah Barat berbatasan dengan Teluk Manado

3. Jumlah Penduduk :
20.569 jiwa terdiri dari : laki-laki : 10.433 jiwa, Perempuan : 10.136 jiwa
(perbedaan jiwa laki-laki lebih banyak 297 jiwa).

4. Jumlah Kepala Keluarga pada Pulau Bunaken = 5.247 Kepala Keluarga

Gambar II.12 Peta Pulau Bunaken Terhadap Sulawesi Utara


Sumber : Google Earth

Keadaan saat ini untuk penyaluran listrik untuk memenuhi kebutuhan pada
pulau Bunaken adalah telah beroperasi pembangkit listrik tenaga surya

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

42

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

kapasitas 35.250 Mw yang peresmiannya telah dilakukan oleh Bpk.


Gubernur Sulawesi Utara pada bulan Februari 2011.27

Gambar II.13 Peta Zonasi Perunutukan Wilayah


Sumber : Badan Perencanaan Daerah Sulawesi Utara

Zonasi Pelesatarian Alam meliputi zona inti, zona pemulihan dan zona
rehabilitasi28 :
Zona Inti

27
28

Laporan Camat Bunaken


Mehta, Arnaz. Buku Panduan Taman Nasional Bunaken, 1999,hal 227

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

43

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Pada Zona Inti terdapat perlindungan mutlak flora dan fauna, dan
ekosistemnya. Beberapa contoh Zona Inti adalah Puncak Manado Tua, di
mana terdapat populasi kera hitam, kemudian Pulau Tatapaan yang
memiliki mangrove yang bagus, serta kesatuan ekosistem mangrove,
padang lamun, dan terumbu karang di Pulau Bunaken dan di pulau
lainnya.
Zona Pemulihan
Zona ini merupakan daerah yang ditujukan untuk memulih secara alami
akibat kerusakan yang pernah terjadi.

Zona Pemanfaatan
Zona ini merupakan tempat bagi kegiatan pariwisata yang tidak
mengubah atau menimbulkan dampak bagi lingkungan.

Zona Pemanfaatan Intensif


Zona ini merupakan tempat pengembangan kegiatan pariwisata, yang
diatur dalam Rencana Pengelolaan TN Bunaken, yang bersifat ramah
lingkungan. Zona ini hanya terbatas pada Pantai Liang dan Pantai
Pangalisang di Pulau Bunaken.

Zona Pendukung Umum


zona untuk pelayaran dan perikanan pelagis (penangkapan ikan
cakaralang, dan ikan pelagis lain).

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

44

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Gambar II.14 Peta Topografi


Sumber : Badan Perencanaan Daerah Sulawesi Utara

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

45

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Gambar II.15 Peta Batas Kawasan Taman Nasional Bunaken


Sumber : Badan Perencanaan Daerah Sulawesi Utara

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

46

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Gambar II.16 Jalur Kapal Menuju Pulau Bunaken dari Manado


Sumber : Observasi Lapangan

Pada gambar diatas dijelaskan bahwa dermaga yang dibagian selatan


(berwarna Hijau) merupakan bagian dermaga yang digunakan untuk industri
seperti memancing dan lain lain. Lalu dermaga yang di bagian utara
(Berwarna Merah) merupakan dermaga yang digunakan untuk pariwisata
sehingga dapat mencapai pulau-pulau yang termasuk Taman Nasional
Bunaken.

2.3.3

Potensi Pulau Bunaken

Kecamatan Bunaken sebagian besar wilayahnya masuk Taman Nasional


Bunaken berdasarkan SK. Menteri Kehutanan Nomor 730/Kpts-II/1991
tanggal 15 Oktober 1991 dimana Ekosistem Taman Nasional Bunaken
secara umum dibagi atas dua kategori yaitu ekosistem laut dan pesisir, serta
Pariwisata.
1. Ekosistem laut dan pesisir.
Ekosistem laut dan pesisir terdiri dari beberapa habitat yakni terumbu
karang, padang lamun, hutan bakau, pantai, dan laut lepas.
a.

Terumbu Karang

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

47

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Habitat yang paling mendapat perhatian di Tn. Bunaken sehingga


ditunjuk dan ditetapkan sebagai kawasan pelestarian alam adalah
terumbu karang. Dikawasan TN.Bunaken terdapat beberapa tipe
terumbu karang yang paling sering ditemukan adalah terumbu tepi
(fringing reef). Terumbu tepi

bersatu dengan daratan dan tidak

dipisahkan dari wilayah pesisir. Terumbu tepi terdiri atas rataan


terumbu (reef flat) yang dangkal, puncak terumbu dan lereng
terumbu. Variasi kisaran lebar daratan terumbu di TN.Bunaken
relative tinggi berkisar dari yang sempit (<100m) dibeberapa tempat
di P. Manado Tua, hingga lebar (>2,5 km) seperti di P.Bunaken.
Dipulau-pulau

lereng

terumbu

pada

umumnya

terjal

sampai

kedalaman 50m atau lebih. Bahkan dibagian selatan dari P. Bunaken,


P. Siladen dan sekeliling P. Manado Tua terdapat lereng terumbu
yang vertical (droop-offs atau walls). Lereng terumbu tepi yang
relative landai terdapat diwilayah perairan pesisir Tanjung Pisok.

Tabel II.1 Perbandingan Terumbu Karang


Daerah/

Luas masing-masing bagian Terumbu

Pulau

Lereng

Daratan

Goba

P.Bunaken

26,6

501,0

3,8

15,0

284

P.Siladen

5,4

103,6

Molas-Wori

20,6

391,3

P.Manado
Tua

Luas
Total (Ha)

Sumber : Balai Taman Nasional Bunaken, 2005

b.

Ikan Laut
Diperkirakan sedikitnya ada 2.000 jenis ikan dikawasan TN.Bunaken
yang hidupnya bergantung pada terumbu karang diantaranya : Jenis
Hiu, Ikan Pari,Belut Laut, Ikan Kodok, Ikan Kucing, Ikan Bandeng,
Garfish, Ikan Prajurit, Ikan Bajing, Kuda Laut Kate khususnya jenis
Kuda Laut Pygmy, Ikan Lepu Ayam, Ikan Singa, Ikan Kardinal, Ikan
Bobara, Ikan Behang, Ikan Sabun, Ikan Biji Nangka, Ikan Pemanah,

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

48

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Ikan Kelelawar, Ikan Kupu-kupu, Ikan Peri, Ikan Damsel, Ikan


Barner,Ikan Anemon, Ikan Barakuda, Ikan Keling, Ikan Kakatua, Ikan
Mandarin, Ikan Gobi, Ikan Kulit Pasir, Ikan bertanduk Satu, Ikan Ikan
Baronang, Ikan Gogara,Ikan Tuna, Ikan Tongkol, Beam, Trout dan
Ikan Pelatuk.

c.

Ecinodermata.
Jenis echinodermata yang banyak dijumpai di Kawasan TN Bunaken
adalah Bintang Laut, Bintang Ular, Bulu Babi Raja, Teripang dan Lili
laut.

d.

Padang Lamun
Luasan Padang Lamun di Wilayah Kec.Bunaken yang masuk TN
Bunaken

Tabel II.2 Perbandingan Padang Lamun


Lokasi

Luas (Ha)

Pesisir Molas- Wori

159.31

P.Bunaken

256,04

P.Manado Tua

109,92

Total

525,7

Sumber : Balai Taman Nasional Bunaken, 2005

e.

Hutan Bakau
Luasan Hutan Mangrove di Wilayah Kec.Bunaken yang masuk TN
Bunaken
Tabel II.3 Perbandingan Hutan Bakau
Lokasi

Luas (Ha)

Pesisir Molas- Wori

192,86

P.Bunaken

75,83

P.Manado Tua

7,71

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

49

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

Total

PRA TA

276,4

Sumber : Balai Taman Nasional Bunaken, 2005

2. Potensi Pariwisata
Pemandangan bawah laut merupakan obyek utama ekoturisme di
kawasan

TN.Bunaken.

Lokasi

penyelaman

di

TN.Bunaken

unik

mengingat lokasinya hanya berjarak 15 km dari Ibukota Propinsi Sulawesi


Utara atau sekitar 30 menit berperahu motor.

Pada masing-masing wilayah Kelurahan yang ada di Kecamatan


Bunaken tersaji keunikan dan keindahan tersendiri bagi wisatawan.
Potensi Wisata Alam dan sebarannya
Tabel II.4 Potensi Pariwisata Pulau Bunaken
No

Nama Desa

Wisata Daratan

Wisata

Wisata

Perairan

Budaya

Pulau Bunaken
1.

2.

Kelurahan Bunaken

Kelurahan

Wisata Desa, Wisata Diving,

Musik

Pantai, Wisata Belanja

Snorkeling

Bambu

Wisata Desa

Diving,

Budaya

Alungbanua

Snorkeling
Sumber : Balai Taman Nasional Bunaken, 2005

Berdasarkan karakteristik

(demografi)

yang

diperoleh29

maka

dapat

disimpulkan bahwa :
Wisatawan yang terbanyak datang ke Pulau Bunaken, Manado, adalah
wisatawan Nusantara, tetapi wisatawan yang tertarik untuk menginap di
Pulau tersebut hanyalah wisatawan mancanegara dengan tujuan utama
berlibur dan terbanyak datang pada waktu Januari, Mei, Juni, Juli,
Oktober, Desember.
Jenis angkutan yang paling banyak digunakan adalah melalui jalur udara,
yaitu dengan menggunakan pesawat udara dari masing-masing negara /
29

Dinas Pariwisata Sulawesi Utara

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

50

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

kota ke kota Manado kemudian dilanjutkan dengan menggunakan perahu


motor / kapal menuju ke Pulau Bunaken.

2.4 Pemodelan Proyek


Hotel Resort bila melihat definisi dari beberapa teori-teori mengenai Hotel
Resort. Hotel Resort merupakan sebuah akomodasi penginapan pada
kawasan

wisata

atau

rekreasi

yang

menyediakan

fasilitas-fasilitas

selayaknya hotel berbintang atau tidak bintang. Umumnya lokasi Hotel resort
terletak cukup jauh dari pusat kota sekaligus difungsikan sebgai tempat
peristirahatan, agar jauh dari rutinitas yang dialami diperkotaan lalu masuk
ke rutinitas yang lebih santai dan relax.

Hotel Resort yang akan dirancang akdalah hotel resort pantai dengan
klasifikasi bintang 4 (****) yang berkapasitas 50 kamar. Tipe yang dipakai
adalah tipe destinasi resort yang dapat mewadahai kegiatan hunian dan
rekreasi.

Perancangan Hotel Resort yang berlokasi di Pulau Bunaken, Manado. Bila


melihat daya tarik pariwisata dari pulau Bunaken yaitu Taman Laut nya yang
indah sudah dapat sebuah kriteria untuk membangun sebuah Hotel Resort.
Serta keadaan disana tapak nya tidak terlalu kontur namun letak-letak
konturnya sangat berpotensi untuk dijadikan cottage juga agar mendapatkan
view dari kamarnya yang lebih istimewa

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

51

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

BAB III
ANALISIS PROGRAMATIK
3.1 Metode Pemrograman Arsitektur
Untuk metode pemrograman yang digunakan untuk menganalisis masalah
dan memecahkan masalah dalam proyek tersebut digunakan metode analisa
Robert G. Hershberger dalam bukunya Architectural Programming and
Predesign Manager. Terdapat 8 aspek yang terdapat pada buku tersebut
antara lain, Human Issue, Enviromental Issue, Cultural Issue, Technological
Issue, Temporal Issue, Economic Issue, Aesthetic Issue, dan Safety Issue.
1. Human Issue (Nilai Manusia)
Pembahasan mengenai penggunaan bangunan yang diwadahi oleh
aktivitasnya. Aktivitasnya mencakup individu, kelompok, interaksi dengan
lingkungan dan aspek psikologi pengguna bangunan. Hal tersebut
berhubungan dengan :
Functional
Social
Physical
Physiological
Psychological

2. Enviromental Issue (Nilai Lingkungan)


Pembahasan mengenai aspek-aspek yang berkatian dengan lingkungan
antara lain, keadaan tapak, iklim mikro, konteks urban skala regional dan
sumber daya potensial. Hal tersebut berhubungan dengan :
Site
Climate
Context
Resources
Waste

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

52

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

3. Cultural Issue (Nilai Budaya)


Pembahasan mengenai aspek tata cara hidup masyarakat di lingkungan
sekitar dan budaya yang dianut didaerah tersebut. Hal tersebut
berhubungan dengan :
History
Institutional
Political
Legal Pemerintah

4. Techological Issue (Nilai Teknologi)


Pembahasan mengenai aspek-aspek yang berkaitan dengan teknologi
pada bangunan masa kini serta perkembangannya dalam hal bahan dan
sistem bangunan. Hal tersebut berhubungan dengan :
Material
Sistem
Process

5. Temporal Issue (Nilai Waktu)


Pembahasan aspek-aspek yang berkaitan dengan perubahan dan
pertumbuhan yang dipengaruhi oleh perkembangan zaman atau waktu.
Hal tersebut berhubungan dengan :
Growth
Change
Permanant

6. Economic Issue (Nilai Ekonomi)


Pembahasan mengenai efiensi, konstruksi, operasional, maintenance,
energi serta perawatan. Hal tersebut berhubungan dengan :
Financial Bangunan
Contruction
Operational
Maintenance

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

53

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Energi

7. Aesthetic Issue (Nilai Estetika)


Pembahasan mengenai keindahan pada suatu bangunan yang terbentuk
oleh unsur-unsur keindahan yaitu bentuk, ruang, pewarnaan, irama, dan
lain-lain. Hal tersebut berhubungan dengan :
Form
Space
Meaning

8. Safety Issue (Nilai Keamanan)


Pembahasan mengenai keamanan suatu bangunan dalam hal struktural,
dan keamanan user (pengguna). Hal tersebut berhubungan dengan :
Structural
Fire
Chemical
Personal
Criminal

3.2 Analisis Aspek-Aspek Pemrograman Arsitektur


Penjabaran metode dari Robert G. Hershberger dalam bukunya berjudul
Architectural Programming and Predesign Manager akan membantu pada
proses analisis Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado yang mencakup 8
faktor pembahasan, yaitu :
3.2.1

Human Issue (Nilai Manusia)

Untuk bangunan sebuah Hotel Resort, maka interaksi social sangat penting,
disini harus diatur sedemikian rupa bagaimana aktivitas-aktivitas disana
saling berinteraksi dan berkomunikasi agar dapat berjalan dengan efektif.
Antara kegiatan service dan pengunjung harus dapat terjalin dengan baik
dan tidak mengganggu kenyamanan satu dengan yang lainnya. Terdapat 4
jenis area yang terdapat pada hotel resort : kamar, area publik, administrasi,

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

54

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

dan service. Keterhubungan antara area-area ini harus direncanakan


dengan baik agar tercipta pemisahan antara kegiatan pengunjung dan
service namun tetap terjadi sirkulasi yang efisien. Pada bagan di bawah
dapat dilihat bagaimana kegiatan service dan kegiatan pengunjung
terhubung. (Architects Handbook).

Target pengguna bangunan Hotel Resort adalah wisatawan-wisatawan yang


menginginkan suasana yang sangat nyaman dan santai serta lepas dari
rutinitas sehari-hari. Maka di Hotel Resort ini disediakan fasilitas-fasilitas
penunjang yang memungkinkan para pengunjung untuk bersantai dan
beraktivitas dekat dengan alam.
3.2.1.1 Functional
Tujuan pembangunan hotel resort di Pulau Bunaken, Manado adalah
sebagai tempat yang dapat mewadahi kegiatan-kegiatan fenomena alam
yang indah yang dibutuhkan dalam proyek hotel resort dan digunakan untuk
kegiatan berlibur seambil menikmati budaya dan keunikan daerah tersebut.

Gambaran fungsi hotel resort menurut Bovy. B. M & Lawson. F, 1998 : 1


dapat diartikan sebagai berikut :
Leisure , berupa suatu kegiatan yang merilekskan diri dari berbagai jenis
aktivitas yang dapat mendapatkan ketenangan dan kenyamanan dan
ditampung dalam suatu wadah / tempat.
Recreation, berupa tempat berlibur / berekreasi dengan menikmati

semua fasilitas yang ada yang didukung dengan potensi alam yang
dimiliki.

Recreational activities, berupa aktivitas dalam berekreasi dengan melakukan


perjalanan yang panjang selama kegiatan berlibur. Aktivitas yang dilakukan
dengan menikmati fasilitas-fasilitas yang telah disediakan dalam suatu
bangunan hotel resort.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

55

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Menurut buku Fred Lawson & Manuel Baund Bovy : Tourism and Recreation
Development, Architectural Press persyaratan hotel resort antara lain :
1) Kontak alam
Secara visual, yaitu dengan memberikan pemandangan alam
Secara fisik, yaitu dengan memberikan kesempatan langsung untuk
bersentuhan dengan benda-benda dari alam sekitar sehingga
keberadaannya di alam dapat dirasakan
2) Integrasi dengan lingkungan
Adanya kebutuhan untuk membuat hubungan yang baik dan serasi
antara bangunan secara keseluruhan dengan lingkungan alaminya,
dengan prinsip utama sebgai berikut :
Pada Lingkungan yang menarik dengan nilai keindahan yang tinggi,
skala dan karakter bangunan hotel dibuat lunak atau menyatu.
Bangunan dengan profil yang kuat dan dominan cenderung
bertentangan dengan lingkungannya.
Pola lingkungan yang tidak menonjol, bangunan hotel dibuat dengan
karakter yang menonjol dan menarik.
3) Tersedia berbagai fasilitas
Tersedianya fasilitas bagi pengunjung hotel yang dapat berintegrasi
dengan alam sekitarnya, sehingga pengunjung dapat merasakan
sesuatu yang nyaman dan dinamis sesuai dengan keberadaannya saat
itu.
Dari pernyataan diatas dapat dilihat bahwa dibutuhkan fasilitas-fasilitas yang
mendukung bangunan hotel resort serta dapat menaungi kegiatan-kegiatan
manusia di dalamnya. Oleh karena itu harus dipahami terlebih dahulu
kebutuhan fungsi utama yang mendasar yaitu :
Tourism, kegiatan berlibur yang dilakukan pengguna agar dapat
menikmati semua fasilitas yang telah disediakan dan keinginan tahuan
dalam mengetahui potensi yang dimiliki dari suatu area. Hal inilah yang
menjadi tujuan utama dari fungsi hotel resort.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

56

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Recreation, kegiatan berekreasi dimana pengguna menikmati semua


sarana dan prasarana yang disediakan hotel resort dan kegiatan ini
hanya sebagai kegiatan penunjang dari pengguna.

Untuk itu dalam proses pemahaman terhadap issue ini maka terlebih dahulu
harus mengetahui kegiatan-kegiatan apa saja yang berperan dalam
bangunan hotel resort.
Hunian

Fasilitas
Utama

Rekreasi

Fasilitas
Penunjang

Diagram III.1 Analisis Kegiatan

Analisis kegiatan pelaku antara lain mencakup pelaku, kegiatan, dan


kebutuhan ruang.

Kegiatan-kegiatan yang terjadi pada bangunan hotel resort antara lain :


a.

Kegiatan menginap

b.

Kegiatan pengelolaan

c.

Kegiatan kebersihan dan keamanan

d.

Kegiatan jual beli dan makanan

e.

Kegiatan rekreasi dan hiburan

f.

Kegiatan olahraga

Dari beberapa kegiatan kegiatan yang ada menghasilkan rangkaian


aktivitas manusia, kemudian aktivitas aktivitas tersebut dikelompokkan
menjadi :

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

57

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

A. Aktivitas Utama
1)

Aktivitas Menginap
Merupakan kegiatan utama pada bangunan, yang terdiri dari :

Kegiatan beristirahat, yaitu berada di dalam unit kamar.

Kegiatan membersihkan badan yang dilakukan di kamar mandi.

Kegiatan menonton tv yang dilakukan di dalam unit kamar.

Kegiatan menyimpan pakaian yang dilakukan di dalam unit kamar.

Adanya pertemuan dengan relasi bisnis yang bersifat pribadi.

Kegiatan makan yang dilakukan di restoran khusus makan pagi dan


restoran khusus.

2)

Aktivitas Rekreasi dan Hiburan


Merupakan kegiatan rekreasi yang terdapat pada kawasan ini

Kegiatan rekreasi laut yang dilakukan di lautan sekitar hotel resort

Kegiatan rekreasi yang

dilakukan di dalam

aquarium

dan

sekitarnya.

B. Aktivitas Penunjang
1)

Aktivitas Pengelolaan

Kegiatan pengelolaan utama. Kegiatan ini dikhususkan untuk


mengelola fasiltas utama yaitu fasilitas penginapan dan fasilitas
seminar dan rapat. Pengelolaan ini dilaksanakan sepenuhnya oleh
pengelola hotel.

Kegiatan pengelolaan penunjang. Kegiatan ini untuk mengelola


fasilitas penunjang bagi fasilitas penginapan dan fasilitas seminar
dan rapat seperti fasilitas restoran, retail, klub kebugaran, serta
fasilitas hiburan lainnya. Pengelolaan ini dilaksanakan oleh
pengelola masing-masing fasilitas yang bertanggung jawab kepada
pengelola hotel.

2) Aktivitas Pelayanan Umum

Kegiatan penunjang dan pendukung.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

58

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Kegiatan jual beli dan makanan.

3) Aktivitas Servis

Kegiatan pemasukan dan penerimaan barang. Kegiatan ini untuk


memenuhi seluruh aktifitas yang ada pada hotel ini, seperti
pemasukan

perlengkapan

unit

kamar,

kebutuhan

akan

perlengkapan bagi function room jika ada penyewaan peralatan dari


luar persediaan hotel. Kegiatan ini juga berlaku bagi klub kebugaran
yang banyak membutuhkan peralatan olah raga, maka pemasukan
dan penerimaan barang ini sangat dibutuhkan dengan keamanan
yang baik.

Kegiatan operasional utilitas. Kegiatan ini merupakan kegiatan


penting bagi kelangsungan seluruh kegiatan yang ada di hotel ini.
Utilitas ini seperti penggunaan air panas & air dingin, laundry, linen,
toilet, pantry, lift service & penumpang, kamar mandi unit kamar,
room cleaning, storage, heater & cooler, emergency power supply.

Kegiatan penjagaan keamanan dan kebersihan. Kegiatan ini


dilengkapi oleh security system seperti CCTV yang digunakan untuk
menjaga keamanan dan kenyamanan pengunjung hotel.

Berdasarkan analisa fungsi seperti yang dijelaskan diatas bahwa ada


pemisahan fungsi kegiatan yang kuat antara fungsi utama, fungsi
pendukung, fungsi penunjang pengunjung, dan fungsi penunjang pengelola.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

59

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

Kegiatan
Operasional

PRA TA

F &B
Security
Engineering

Kegiatan
Utama

House Keeping
HRD

Hotel
Resort

Kegiatan
Back Office

Marketing
Accounting
Diving

Kegiatan
Rekreasi Air

Jet Ski
Banana Boat

Kegiatan
Rekreasi

Kegiatan
Relaksasi
Kegiatan
Hiburan

Kesehatan &
Kecantikan

Lounge

Diagram III.2 Pengelompokkan Kegiatan pada Hotel Resort

Data kegiatan pelaku Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dapat dilihat
pada penjelasan di bawah ini, yaitu :
1)

Pengunjung
a. Tamu hotel yang menginap, merupakan pengunjung yang menikmati
jasa dan pelayanan hotel beserta fasilitasnya. Kegiatan yang
dilakukan oleh pengunjung yang menginap, yaitu:
Istirahat

Pengunjung hotel resort biasanya lebih dari satu

orang sehingga dibutuhkan unit kamar yang cukup besar dan


harus mempunyai akses yang mudah dengan fasilitas hiburan
serta membutuhkan tingkat privasi.
Makan

Hotel resort selalu memberikan potensi alam yang

dimiliki baik dari dalam maupun luar tapak oleh sebab itu untuk
kegiatan

makan

dan

minum

dibutuhkan

restaurant

yang

menunjukkan potensi Sungailiat.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

60

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

Menghadiri acara

PRA TA

Kegiatan ini dilakukan oleh banyak orang

atau berkelompok sehingga membutuhkan ruangan yang cukup


besar untuk menampung berbagai macam kegiatan dan memiliki
akses yang mudah dari lobby.
Rekreasi:
o Historical tour : kegiatan ini lebih kepada mengunjungi atau tur
ke situs situs bersejarah baik di dalam kota Manado maupun
luar kota Manado. Dibutuhkan kendaraan yang disiapkan untuk
melayani kebutuhan tamu berkeliling dengan kapasitas yang
cukup banyak dalam 1 kendaraan.
o Pemandangan bawah air tour : kegiatan ini mengajak
pengunjung untuk menikmati pemandangan bawah air tanpa
harus

menyelam.

Dibutuhkan

kapal

untuk

mengangkut

penumpang sehingga dibutuhkan dermaga.


Olahraga:
o Jet ski : Kegiatan ini hanya dapat dilakukan maksimal 2 orang
tiap unit jet ski. Sehingga dibutuhkan unit jet ski yang cukup
banyak

untuk

memenuhi

kebutuhan

pengguna.

Serta

dibutuhkan juga dermaga untuk bersandar dengan ketinggian


yang rendah.
o Berenang : kegiatan ini dapat dilakukan oleh satu orang atau
berkelompok pada tepi laut dan kolam renang dibutuhkan
tempat untuk beristirahat seperti gazebo.
o Banana boat : Kegiatan ini hanya dapat dilakukan maksimal 8
orang tiap unit banana boat dengan speed boat sebagai
penarik banana boat. Sehingga dibutuhkan unit banana boat
yang cukup banyak untuk memenuhi kebutuhan pengguna.
Serta dibutuhkan juga dermaga untuk bersandar.
o Paraselling

Kegiatan

ini

dilakukan

oleh

satu

orang,

membutuhkan ruang gerak yang cukup luas pada pantai untuk


mendapatkan angin agar dapat terbang dan ditarik oleh speed
boat.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

61

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

o Snorkeling (selam permukaan) : adalah kegiatan berenang atau

menyelam dengan mengenakan peralatan berupa masker


selam dan snorkel. Selain itu, penyelam sering mengenakan
alat bantu gerak berupa kaki katak (sirip selam) untuk
menambah daya dorong pada kaki.
o Scuba Diving : penggunaan alat pernapasan bebas untuk

berada bawah air dalam waktu lama untuk penyelaman rekreasi


dan penyelaman profesional.

b. Tamu yang tidak menginap,merupakan pangunjung menikmati jasa


dan pelayanan atas fasilitas rekreasi, olahraga, serta fasilitas umum
lainnya tetapi tidak menikmati fasilitas yang menginap. Kegiatan yang
dilakukan oleh tamu yang tidak menginap, yaitu :
Menghadiri acara

Kegiatan ini dilakukan oleh banyak orang

atau berkelompok sehingga membutuhkan ruangan yang sangat


besar untuk menampung kegiatan yang ada dan memiliki akses
yang mudah dari lobby.
Menemui salah satu penghuni hotel

Kegiatan ini dilakukan

oleh satu orang dan bekelompok dibutuhkan hall penerimaan


untuk tamu yang datang.
Makan di restoran atau coffee shop

Kegiatan makan dan

minum dapat dilakukan oleh satu orang atau berkelompok


dibutuhkan restaurant dengan luasan yang cukup besar dengan
mendapatkan view pada potensi Pantai Parai Tenggiri.

2)

Pengelola
Pengelola merupakan orang yang bertugas mengelola segala sesuatu
yang berkaitan dengan kegiatan di dalam bangunan maupun di luar
bangunan. Pengelola dibagi menjadi 2 yaitu :
a. Front of the house
Front office merupakan tempat pertama yang dihubungi tamu pada
waktu datang dan tempat terakhir bila tamu tersebut akan

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

62

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

meninggalkan hotel. Kegiatan yang dilakukan oleh pengelola front of


the house, yaitu:
Bagian penerima tamu :
o Memberi informasi
o Melayani registrasi tamu
o Melayani penitipan barang dan kunci
Bagian akomodasi kamar :
o Mengatur penjualan kamar
o Mengatur kebersihan dan pemeliharaan kamar
o Melengkapi fasilitas kamar, perlengkapan kamar mandi dan

makanan
Bagian sarana fasilitas :
o Mengatur pemesanan tempat
o Pelayanan makanan dan minuman
o Pelayanan servis

Back of the house


o Bagian administrasi umum
o Bagian pemasaran
o Bagian tata graha
o Bagian tenaga kerja,perawatan dan pemeliharaan
o Bagian engineering

Dari data diatas ditemukan bahwa zona aktivitas yang berbeda antara tamu
yang menginap,tamu yang tidak menginap,dan pengelola. Sehingga
didapatkan zona aktivitas tamu yang menginap dan tamu yang tidak
menginap dipisah dalam hal kegiatan dan fasilitas yang dinikmati. Untuk
pengelola dipisahkan zona aktivitasnya baik tamu yang menginap dan tamu
yang tidak menginap.

Kegiatan pelaku di Hotel Resort ini secara umum dapat digambarkan


sebagai berikut :
1)

Pengunjung
a.

Tamu hotel yang menginap

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

63

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Menginap
Check
In

Datang

Rekreasi

Check
Out

Pulang

Makan/Minum
Diagram III.3 Alur Kegiatan Tamu Hotel yang Menginap

b.

Tamu yang tidak menginap

Rekreasi
Pulang

Datang
Makan /
Minum

Diagram III.4 Alur Kegiatan Tamu Hotel yang Tidak Menginap

2)

Pengelola
a.

Pimpinan
Mengelola,
Memimpin

Datang

Absen
Datang

Bekerja

Absen
Pulang

Pulang

Istirahat,
makan/minum

Diagram III.5 Alur Kegiatan Pemimpin Hotel Resort

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

64

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

b.

PRA TA

Front of the house


Melayani Tamu

Datang

Absen
Datang

Bekerja

Absen
Pulang

Pulang

Istirahat,
makan/minum

Diagram III.6 Alur Kegiatan Front of the House


c.

Back of the house


Melayani Tamu

Datang

Absen
Datang

Bekerja

Absen
Pulang

Pulang

Istirahat,
makan/minum

Diagram III.7 Alur Kegiatan Back of the House

d.

Administrasi
Mengurus Keperluan
Administrasi

Datang

Absen
Datang

Bekerja

Absen
Pulang

Pulang

Istirahat,
makan/minum

Diagram III.8 Alur Kegiatan Administrasi

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

65

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Berdasarkan penjabaran alur kegiatan dari setiap pelaku yang berada di


perencanaan Hotel resort dapat di analisa lebih lanjut untuk mendapatkan
kebutuhan ruang :
a.

Bagian Front of the House


Tabel III.1 Kebutuhan Ruang Front of the House
No

Fasilitas

Penerima

Pelaku
Kegiatan

Kegiatan

Tamu,

Masuk/Keluar Hotel

Pengelola,

Menunggu Relasi,

Karyawan

Check in/out

Kebutuhan
Ruang

Lobby, Front
Office
Telepon

Pelayanan

Tamu,

Umum

Karyawan

Menelepon,

umum,

Memfotocopy, Kegiatan

Fotocopy,

Sanitasi

Toilet Pria
dan Wanita
BookStore,

Tamu,
3

Retail

Pengelola,
Karyawan

Membeli buku, membeli

Souvenir,

cindera mata, Membeli

Butik, Bakeri,

makanan, memesan

Travel Biro,

Tiket, Menukar Uang,

Money

Mengirim Surat,

changer,

Membeli Perlengkapan

Kantor pos,
Mini marker
Single room,

Guest

Tamu,

Istirahat, santai,

Room

Karyawan

bekerja, servis kamar

double room,
suite room,
president
room

Tamu,

Menunggu/menerima

Restaurant,

Karyawan,

tamu, makan/minum,

Lounge,

Pengelola

olahraga, dan lain-lain

coffee shop

Function

Tamu,

Pertemuan untuk

Meeting

Room

Karyawan,

acara, Pameran dan

room, Hall

Fasilitas
Bersama

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

66

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

Pengelola

lain-lain

PRA TA

Room, Ball
Room
Resepsionis,
R. General

Administrasi

Pengelola

Menerima tamu,

Manager, R.

mengelola Bagian

Administrasi,

Hotel, Mengelola

R. Cathering

Kebutuhan Makanan,

Manager, R.

Mengelola bagian

Staff, R.

pemasaran, mengelola

Komputer, R.

pengauditan data,

Audit

mengelola finasial,

Manager, R.

mengelola kegiatan

Finasial

function room

Manager, R.
Convention
Manager

b.

Bagian Back of the House

Tabel III.2 Kebutuhan Ruang Back of the House


No

Fasilitas

Pelaku
Kegiatan

Kegiatan

Kebutuhan
Ruang

Dapur

Pelayanan

Pengelola,

Makanan

karyawan

Memasak makanan,

Utama,

Mengurus keg. Dapur,

Room

menyimpan bahan

Servis, R.

Makanan, Menyimpan

Koki, Gudan

Bahan Minnumam

Makanan, R.
Peralatan

Menerima Stock

Penerimaan

Pengelola,

& Gudang

Karyawan

Barang, Mengurus
penerimaan barang,
Memasukkan dan
Menyimpan barang

R.
Penerimaan
barang,
Gudang

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

67

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

Bagian

Karyawan,

Karyawan

Pengelola

House

Karyawan,

Keeping

Pengelola

Menjaga keamanan,
Istirahat, mengganti
pakaian

PRA TA

R.
Keamanan,
R. Makan,
Loker, Toilet

R. Komputer,
R. Trafo, R.
Perlengkap
5

an
bangunan

Karyawan,
Pengelola

Mengontrol bangunan,

Genset, R.

mengontrol peralatan

Teknik, R.

mekanikal

Pompa, R.
Panel, R.
Boiler

c.

Bagian Kegiatan Ruang Luar

Tabel III.3 Kebutuhan Ruang Kegiatan Ruang Luar


No

Fasilitas

Pelaku
Kegiatan

Kegiatan

Kebutuhan
Ruang

Kolam
renang, R.

Kolam
Renang

Tamu,
Karyawan,
Pengelola

Berenang, Mengganti
Pakaian, Bilas,
Menyuimpan,
Mengontrol Peralatan

ganti
Pria/Wanita,
Loker, R.
Bilas, Toilet
Pria/Wanita,
Gudang, R.
Pompa/filter

Terdapat 2 jenis kegiatan utama pada hotel resort, yaitu :


Kegiatan Operasional dan back office yang dilakukan oleh pengelola.
Kegiatan rekreasi yang dilakukan oleh pengunjung
Berdasarkan jenis kegiatan diatas akan diklasifikasikan ke dalam 2 bagian
berdasarkan sifat dari kegiatannya. Sebagai berikut :

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

68

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

1.

PRA TA

Kegiatan Utama (Main Activity)


Kegiatan operasional, antara lain : housekeeping, food & beverage,
engineering dan security. Pada setiap kegiatan terdiri dari staff-nya
masing-masing dan diketuai oleh manager masing-masing bagian
yang bertanggung jawab pada manager hotel.
Kegiatan administrasi, antara lain : HRD, marketing dan accounting.
Pada setiap kegiatan terdiri dari masing-masing bagian dan dikepalai
oleh manager administrasi yang bertanggung jawab pada manager
hotel.

2. Kegiatan rekreasi
Kegiatan rekreasi air, antara lain : diving, jet ski, banana boat, pesiar
dan pancing, yang terdiri dari staff masing-masing bagian yang
bertanggung jawab pada manager rekreasi.
Kegiatan relaksasi, yaitu : SPA yang terdiri dari staff kecantikan dan
kesehatan yang bertanggung jawab pada manager rekreasi.
Kegiatan hiburan, yaitu : lounge yang terdiri dari staff lounge yang
dikepalai oleh manager lounge dan bertanggung jawab pada
manager rekreasi.

Adapun yang dapat dijelaskan adalah hubungan ruang antara kegiatan satu
dengan yang lainnya,yaitu:

Hubungan ruang antara hunian dan rekreasi, pengunjung yang datang


ke Hotel Resort tujuannya ingin berlibur dan ingin lebih dekat dengan
alam. Sehingga dengan adanya fasilitas dan area rekreasi dapat
mengundang pengunjung untuk dapat menikmati area rekreasi,maka
hubungan ruang antara hunian dan rekreasi berdekatan

Hubungan ruang antara hunian dan fasilitas penunjang, tujuan lain


pengunjung yang datang ke Hotel Resort untuk memanjakan diri dan
lebih dekat dengan alam. Untuk itu dengan adanya fasilitas penunjang
maka hubungan ruangnya cukup jauh namun tetap dapat memberi
kesan yang berbeda kepada pengunjung saat memasuki area
penunjang

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

69

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Hubungan antara hunian dan bangunan utama, pengunjung terkadang


ingin menemui kerabat atau melakukan kegiatan administrasi dengan
mudah. Maka hunian dan bangunan letaknya cukup berdekatan agar
memudahkan si pengunjung mengakses ke bangunan utama.

Berdasarkan analisa alur kegiatan dan kebutuhan ruang dapat disimpulkan


untuk menemukan kebutuhan ruang dan pemakaian untuk dapat merancang
proyek hotel resort tersebut
Tabel III.4 Fasilitas Hotel Resort

KEBUTUHAN RUANG
Residential
Bedroom/bathroom
Suites
Family suite room
Sirkulasi

KAPASITAS

STANDART

68 Kamar
22 Kamar
10 Kamar
20 %

24 m2/kmr
48 m2/kmr
72 m2/kmr

100

1,0 m2

100 m2

90 Orang

1,0 m2

90 m2
190 m2

Total
Servis Makanan dan Minuman
Restaurant
Cafe atau coffee shop
Restaurant
High class
Main
Specialilty
Bar dan lounge
Hotel bars
Cocktail
Entertainment
Other publics rooms
Circulation
Total

1632 m2
1056 m2
720 m2
1161,6
4089,6 m2

Total
Area Publik
Lobby dan front hall
Receptionist, cloakrooms
Tangga, elevator
Bellman, concierge
Area Lounge
Toko

TOTAL
LUAS

50 Orang

1,6 m2/seat

80 m2

100 Orang
100 Orang

2,0 m2/seat
1,8 m2/seat

200 m2
180 m2

100 Orang

1,5 m2/seat

150 m2

100 Orang

1,6 m2/seat

160 m2

25 %
862.5 m2

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

70

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

Ruang Meeting dan function


Ballroom and banquet hall
Foyer
Conference and function
room
Business centre
Equipment
Cloakroom : Toilet
Circulation

100 Orang

1,2 m2/seat

120 m2

100 Orang

80 m2
160 m2

Total
Back of house areas, Preperasi
Makanan
Main and sattelite kitchens
Banquet kitchen
F&B stores(total)
Circulation

1,6 m /seat

90 m2
25 %

Total
Leisure facilities (indoor)
Leisure facilities (outdoor)
Total
Area Administrasi
Front office
Excecutive
Sales dan catering
Accounting

26 m x 14 m

10 Orang
10 Orang
10 Orang
20 Orang

0,4 m2 /room
0,2 m2 /room
0,35 m2/room
0,25 m2/room

40 m2
20 m2
35 m2
50 m2
145 m2

450

0,8 m2/seat

360 m2

500
20%

0,2 m2/seat
0,2 m2/seat

60 m2
100 m2
520 m2

Rec area and garbage


store
General store
Housekeeping
Laundry
Eng office, workshops
Plant equipment
Total
Employee areas
Staff : guest room
Control, personel rooms
Changing rooms, lockers
Staff dining kitchen
Total
Luas Total

450 m2
400 m2
364 m2
764 m2

Total

PRA TA

100

0,3 m2/room
0,5 m2/room
0,5 m2/room
0,8 m2/room
1,0 m2/room
1,5 m2/room

30 m2
50 m2
50 m2
80 m2
100 m2
150 m2
460 m2

100 Kamar
20 Kamar
100 Kamar

0,7 : 1
0,3 m2/room
0,7 m2
0,3 m2

100 %

30 m2
14 m2
30 m2
74 m2
7611.1 m2

Sumber : Neufert, Peter. Architect Data. 1936

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

71

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

3.2.1.2 Social
Aspek sosial dari manusia adalah keinginan untuk berkomunikasi. Orang
berkomunikasi dengan tujuan untuk mencari tahu apa yang terjadi di
seklilingnya, bertukar informasi, mengekspresikan pemikiran dan perasaan
serta untuk menentukan sikap orang-orang sekitarnya. Dalam perencanaan,
komunikasi dibedakan menjadi 3 macam, yaitu :
1)

Penciptaan kondisi komunikasi personal yang efektif


Untuk

memberikan

fasilitas

komunikasi

antar

individu,

harus

diidentifikasi dahulu ruang-ruang tempat orang biasa bertemu dan


berkomunikasi. Berdasarkan studi banding Bastianos Resort, ruangruang tempat orang biasa bertemu dan berinteraksi, yaitu :
a.

Lobby (antara pengelola dengan pengelola, tamu dengan tamu,


serta pengelola dengan tamu)

b.

Restaurant (Tamu dengan tamu, tamu dengan pengelola)

c.

Lounge (Tamu dengan tamu, pengelola dengan tamu)

d.

Back of the house (pengelola dengan pengelola)

e.

Locker (pengelola dengan pengelola)

f.

Kolam renang umum (tamu dengan tamu, tamu dengan


pengelola)

g.

R. Perawatan rekreasi air (pengelola dengan tamu, tamu


dengan tamu)

h.

R. Perawatan spa (tamu dengan pengelola, tamu dengan


tamu).

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah komunikasi jarak jauh dengan
menggunakan media elektronik, seperti : telepon, webcam, dll. Unutuk
memperlancar dan pengefisien jalannya kegiatan utama.

2) Komunikasi melalui tanda-tanda


Untuk meletakkan dan menghasilkan tanda yang tepat, harus
diidentifikasi terlebih dahulu informasi apa yang ingin diketahui
pengguna dan kapan informasi tersebut dibutuhkan. Konsekuensinya
diperlukan evaluasi mengenai jenis pengguna dan jenis informasi yang

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

72

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

mereka butuhkan. Berikut adalah analisa letak tanda-tanda yang


dibutuhkan
Tabel III.5 Letak Penanda (Signage)
Waktu

Informasi yang dibutuhkan

Saat memasuki pulau

Letak Hotel Resort

Saat memasuki lobby utama

Letak kamar
Letak function room, ballroom,
banquet hall
Letak fasilitas rekreasi
Letak fasiltas sport
Letak fasilitas leisure indoor
Letak restaurant
Letak kantor
Letak toilet

Saat berekreasi

Letak dermaga rekreasi

Saat memasuki tapak

Letak areal penginapan


Letak areal rekreasi

Saat keluar pulau

Letak dermaga

Saat kebakaran/bahaya

Letak tangga darurat


Letak tangga kabakaran
Letak emergency exit

3) Komunikasi melalui perancangan itu sendiri


Komunikasi melalui perancangan berkaitan erat dengan persepsi
masyarakat. Hal ini cukup rumit karena apa yang dinilai unik, menarik
atau bahkan jelek bagi suatu kelompok tetapi belum tentu bagi
kelompok lain. Berdasarkan studi banding dengan Hotel Resort Pulau
Bunaken, Manado, maka dapat dilihat intensitas tertinggi antara
pengelola dan pengunjung tejadi pada :
a.

Ruang penerima / pendaftaran

b.

Ruang perlengkapan rekreasi

c.

Ruang terapi SPA

d.

Ruang luar

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

73

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

3.2.1.3 Physical
Pengunjung yang akan berkegiatan di Hotel Resort di Pulau Bunaken,
Manado,

berbeda

beda

sehingga

kebutuhannya

juga

berbeda.

Berdasarkan umur pengunjung maka dapat membantu membedakan


kebutuhan pengunjung secara fisik, pemaparannya adalah sebagai berikut :

Anak anak (1 13 tahun)


Karakteristik anak-anak memiliki tinggi badan yang cukup rendah dan
rasa ingin tahunya tinggi sehingga perlu diperhatikan keamanan pada
tempat-tempat tertentu terlebih dalam lingkungan hotel resort.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan:
o Pedestrian menggunakan railing yang jarak antar sekat sekatnya
cukup rapat sehingga anak kecil tidak mudah terjatuh.
o Menggunakan permukaan lantai/pijakan yang agak kasar agar anak
tidak mudah tergelincir.

Remaja (14 20 tahun)


Karakteristik remaja hampir menyerupai orang dewasa pada umumnya
yang perlu diperhatikan, biasanya remaja menyukai aktifitas yang
memacu adrenalin. Sehingga perlu diperhatikan pada:
o Perlunya

signage

untuk

memberi

informasi.contoh;

signage

kedalaman kolam renang, signage lantai yang licin,signage jalur


penyandang cacat,dll

Dewasa (21 54 tahun)


Karakteristik orang dewasa pada umumnya sudah menggunakan
standard maka tidak ada kriteria khusus.

Manula (55 tahun ke atas)


Karakteristik manula hampir sama seperti orang dewasa pada
umumnya, yang membedakan adalah biasanya manula memiliki
keterbatasan tertentu sehingga perlunya penyesuaian seperti:
o Ketinggian anak tangga yang digunakan lebih landai dari biasanya.
o Penggunaan material agak kasar juga membantu manula agar tidak
mudah tergelincir.

Penyandang Cacat

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

74

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Karakteristik penyandang cacat membutuhkan perlakuan khusus


seperti :
o Membutuhkan akses khusus berupa ramp pada setiap peningkatan
ketinggian tanah.

Gambar III.1 Perencanaan Ramp yang Ideal bagi Penyandang


Cacat
Sumber : Neufert, Peter. Architect Data. 1936

o Toilet Khusus yang Memenuhi Kebutuhan Mereka

Gambar III.2 Perencanaan Toilet Penyandang Cacat


Sumber : Neufert, Peter. Architect Data. 1936

o Koridor yang Mudah Diakses bagi Penyandang Cacat

Gambar III.3 Perencanaan Koridor untuk Penyandang Cacat


Sumber : Neufert, Peter. Architect Data. 1936

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

75

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

3.2.1.4 Pshyological
Pshyological berkaitan dengan panca indera manusia. Melalui panca indera
manusia dapat merasakan kenyaman. Kenyamanan adalah segala sesuatu
yang memperlihatkan dirinya sesuai dan harmonis dengan penggunaan
suatu ruang, baik dengan ruang itu sendiri maupun dengan berbagai bentuk,
tekstur, warna, symbol maupun tanda, suara dan bunyi kesan, intensitas dan
warna cahaya maupun bau atau apapun juga.

Kenyamanan

thermal

biasanya

tercapai

apabila

pengunjung

telah

mendapatkan suasana atau suhu yang sejuk (nyaman). Bila para


pengunjung telah memperoleh suhu yang terasa nyaman baginya, maka
mereka akan nyaman beraktivitas di dalam bangunan. Kenyamanan ini
dapat dicapai dengan penggunaan AC dengan memperkecil bukaan pada
arah barat dan timur dan mengarahkan bukaan pada arah utara dan selatan
(secara teknis pada aspek teknologi/sistem/utilitas). Kenyamanan thermal
yang dipengaruhi dari pemanfaatan energi angin sebagai sumber dari
sirkulasi udara.
3.2.1.5 Psychological
Faktor psikologi yang berpengaruh terhadap desain adalah sebagai berikut:

Kenyamanan visual
o Pengunjung
Kenyamanan pengunjung melihat ke sekeliling tapak, dituntut
pengolahan ruang luar yang menarik baik aktif maupun pasif
Kenyamanan pengunjung saat didalam hunian/kamar memiliki
pemandangan kearah luar tapak yang menunjukkan potensi tapak
dan dapat dinikmati dari dalam bangunan
Kenyamanan

pengunjung

saat

di

lobby dapat

memberikan

pemandangan yang menarik menunjukkan tata ruang dalam tapak


baik penataan massa bangunan maupun penataan ruang luar.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

76

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

o Pengelola
Kenyamanan pengelola memulai pekerjaan membuat individu
tersebut merasa nyaman dengan keadaan sekitar. Membuat
individu tersebut merasa tidak bosan karena memiliki pemandangan
yang menakjubkan sehingga pskis dari individu tersbut giat untuk
berkerja.

Kenyamanan audio
o Pengunjung
Kenyamanan

pengunjung

saat

didalam

hunian/kamar

yang

membutuhkan privasi untuk beristirahat maka sebisa mungkin


meminimalisir kebisingan yang masuk ke dalam hunian.
o Pengelola
Pemisah zona antara private space pengunjung dengan working
space pengelola membuat pengelola nyaman dengan lingkungan
berkerja yang lebih tentram. Sehingga terbangun ambience atau
suasana yang lebih terasa.

Kenyamanan thermal
o Pengunjung
Kenyamanan suhu thermal terutama hunian berkisar 280C untuk itu
memperhatikan dalam perletakkan massa bangunan agar angin
yang masuk ke dalam bangunan tidak berlebihan.
o Pengelola
Kenyamanan thermal mempengaruhi kinerja pengelola terhadap
pengelolaan Hotel resort yang sedang dioperasikan karena iklim di
Manado merupakan Tropis yang mempunyai kelembapan yang
cukup tinggi sehingga dapat membuat pengelola cepat lelah. Maka
diperhatikkan perancangan terhadap sirkulasi udara dan Shadding.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

77

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

3.2.2

PRA TA

Enviromental Issue

3.2.2.1 Site
Untuk mendapatkan suasana yang nyaman dan jauh dari kebisingan maka
site yang cocok untuk Hotel Resort adalah di tempat yang jauh dari pusat
kota yang mobilitasnya sangat tinggi. Maka sangat cocok bila dilokasikan di
rural area. Rural Area keadaan alamnya masih sangat natural dan
memungkinkan bagi para pengunjung untuk berhubungan langsung dengan
alam.

Kondisi Tapak
Letak tapak cukup jauh dari perkotaan Manado dan berada di pinggir
pantai pada sebuah pulau yang memiliki potensi alam berupa taman laut
yang indah, pantai putih dan terdapat budaya sulawesi utara yang masih
etnik di pulau tersebut.

Lokasi
Terdapat beberapa alternatif pemilihan lokasi serta alasan pemilihan
lokasi tersebut :

Gambar III.4 Alternatif Pemilihan Lokasi


Kelurahan Alungbanua Utara P. Bunaken, Kelurahan Bunaken Selatan P.
Bunaken
Sumber : Observasi Lapangan

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

78

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Bila berdasarkan pemaparan mengenai tinjauan lokasi seperti pada bab


2.3.2, maka pulau Bunaken di bagi menjadi 2 bagian berdasarkan
kelurahan yaitu : kelurahan Alungbanua (Berwarna biru) dan Kelurahan
Bunaken (Berwarna Merah). Pada kedua bagian terdapat kelebihan dan
kekurangan, yaitu :
Tabel III.6 Tabel Potensi Kelurahan Alubanua dan Bunaken
Potensi

Lokasi

Alungbanua

Bunaken

Letak lokasi lokasi yang

Letak lokasi lokasi yang

dapat dibangun cukup jauh

dapat dibangun lebih dekat

dari lokasi dermaga di Manado

dengan

dermaga

yang

berada di Manado

Penduduk

Sedikit terdapat desa karena

Desa

lokasi jauh dengan dermaga

kecamatan

utama

berdekatan dengan dermaga

yang

berada

di

kelurahan Bunaken

utama

dan

kantor
terdapat

utama dan desa utama yang


berada pada bagian selatan
dari p. Bunaken.

Disini

budaya

kurang

Karena

lebih

karena

dengan

desa utama maka

keberadaan desa yang sedikit

semua

kebudayaan

dan kurangnya ada fasilitas

berpusat pada desa utama.

diperhatikan

Budaya

berdekatan

lebih

fasilitas kebudayaan.
Tidak

Fasilitas

adanya

kesehatan, dan Religi.

fasilitas

Adanya fasilitas kesehatan


seperti

puskesmas

dan

adanya sebuah Gereja.

Sumber : Observasi Lapangan

Dapat menarik kesimpulan bahwa area Kelurahan Bunaken lebih baik


dari Kelurahan Alungbanua. Namun kekurangan dari kedua area
tersebut adalah pada bagian utara taman lautnya kurang indah atau
kurang bagus, ini diakibatkan oleh terkenanya ombak dan arus yang
lebih besar karena merupakan bagian dari samudra namun bagian

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

79

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

selatan lebih baik kondisi terumbu karangnya, karena ombak dan


arusnya tidak besar karena termasuk bagian dari teluk Manado.

Maka dari analisa tersebut dapat disimpulkan bahwa bagian kelurahan


yang terpilih adalah Kelurahan Bunaken. Serta lokasi yang terpilih pada
kelurahan Bunaken adalah pada Liang Pantai Bunaken.

Cottage

Gambar III.5 Pemilihan Lokasi


Sumber : Observasi Lapangan

Lokasi yang terlihat pada gambar diatas menunjukan lokasi yang akan
dirancang sebuh hotel resort karena lokasi tersebut terkesan terpusat
pada view laut. Serta lokasi tersebut berdekatan dengan desa utama
yang berada di selatan pulau Bunaken. Lokasi tersebut sudah ada

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

80

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

beberapa cottage namun letak cottage tersebut tidak mengganggu


keberadaan tapak yang akan dirancang hotel resort.

Lokasi tapak juga merespon terhadap salah satu prinsip pendekatan


arsitektur organik yaitu Of the Hill dapat dilihat pada bab 2.1.4.2 Prinsip
Arsitektur Organik. Karena menurut penjelasan David Pearson, Of the
Hill adalah perancangan bangunan yang menyesuaikan tapak dengan
mempertahankan kondisi alamiahnya semaksimal mungkin. Jadi jika
pendekatan tersebut diimplementasikan kepada perancangan maka
apabila disesuaikan dengan peraturan daerah bahwa tidak boleh
merusak alam pada pulau tersebut. Akan menimbulkan sebuah
keharmonisan antara alam itu sendiri dengan perancangan hotel resort
tanpa perlu merusak alam sekitar.

Penghijauan

Laut

Gambar III.6 Pengaruh Dominasi Penghijauan dan Laut Terhadap


Perancangan
Sumber : Google Earth, tahun 2012

Dominasi laut dengan penghijauan yang berada di tapak dapat


dimanfaatkan dalam perencanaan perancangan hotel resort.
o

Data Tapak
1. Luas

: ?? Ha

2. KDB

: 15 %

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

81

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

3. KLB

: 0,3

4. GSP

: 20 m

PRA TA

5. Ketinggian Maksimal : 4
6. Peruntukan lahan

: Kawasan Pariwisata

7. Kontur Tapak

: Cenderung Menurun

8. Batas Tapak

Utara

:
: Hutan

Gambar III.6 Tampak Batas Utara


Sumber : Observasi Lapangan

Timur

: Hutan

Gambar III.7 Tampak Batas Timur


Sumber : Observasi Lapangan

Barat

: Pantai Liang Bunaken

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

82

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Gambar III.8 Tampak Batas Barat


Sumber : Observasi Lapangan

Selatan : Pantai Liang Bunaken

Gambar III.9 Tampak Batas Selatan


Sumber : Observasi Lapangan

Topografi
Data

: Topografi pada tapak berkontur dan relative landai

Respon : Keadaan topografi yang berkontur mempengaruhi posisi


bangunan dan penataan tapak. Keadaan tapak yang berkontur
dapat diselesaikan menjadi suatu hal yang dapat dimanfaatkan,
sehingga akan memberi bentuk skyline tersendiri serta penataan
tapak yang baik di dalam perencanaan.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

83

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Lokasi
Tapak

Gambar III.10 Analisa Kontur


Sumber : Observasi Lapangan

Tapak Cenderung menurun dari sekitar 15 m dari batas atas yang


ingin dirancang sampai dengan 0 m yaitu berjarak 20 m dari batas
pasang surut pantai.

3.2.2.2 Climate
Untuk daerah Pulau Bunaken memiliki iklim panas kering sehingga
memaksimumkan

keteduhan

dan

meminimumkan

angin.

Untuk

mendapatkan suasana yang nyaman dan jauh dari kebisingan maka site
yang cocok untuk Hotel reosrt adalah di tempat yang jauh dari pusat kota
yang mobilitasnya sangat tinggi. Pada Pulau Bunaken ini mobilitasnya masih
rendah dan tidak terdapat banyak fasilitas sehingga suasananya belum
hectic dan ramai seperti di daerah kota daerah pariwisata yang terlalu ramai.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

84

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

Diagram III.9 Iklim di Manado, Suluwasi Utara

Sumber : Kecamatan Bunaken

Pada Pulau Bunaken, Sulawesi Utara suhu udara rata rata antara 20 29
O

C dengan temperature average 24OC.

3.2.2.3 Context
Hotel resort merupakan hotel yang berada di pinggiran daerah Pulau
Bunaken,

Manado

yang

senantiasa

diharapkan

berkembang

guna

memenuhi kebutuhan akan akomodasi penginapan serta kegiatan berlibur,


rekreasi, serta komersial. Serta hotel resort ini diharapkan dapat
meningkatkan pariwisata Pulau Bunaken, Manado dan dapat memenuhi
target kota Manado menjadi kota Pariwisata.

Bangunan disekitar perancangan hotel resort yang akan dirancang ini


merupakan kawasan pariwisata. Kawasan penginapan cottage akan
mempengaruhi ketinggian Hotel resort ini dan akan menciptakan skyline bagi
kawasan Pantai Liang Bunaken.

Hotel resort ini berada di sekitar kawasan perumahan, penginapan, serta


rekreasi. Maka Hotel resort ini nantinya akan menyatu dengan keadaan
lingkungan sekitar dan dapat saling mengisi dengan bangunan-bangunan
lainnya sehingga mampu menciptakan skyline sekolompok daerah tujuan
wisata.

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

85

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

3.2.2.4 Resources
Sumber daya (resources) adalah semua sumber daya yang bisa
dimanfaatkan pada bangunan Hotel Resort ini, baik sumber daya alami
ataupun buatan. Sumber daya alami itu antara lain:

Air

Udara

Angin

Energi Matahari

Air merupakan kebutuhan penting bagi kelangsungan kegiatan Hotel resort


ini. Air ini digunakan untuk kegiatan mandi para pengunjung di unit kamar,
area restoran,lounge & bar serta area service (untuk kebersihan, toilet,
pantry, dll) juga pada area olah raga seperti kolam renang, ruang bilas, dan
sauna yang berasal dari pengairan sistem bawah tanah yang dibuat khusus
oleh hotel.

Kebutuhan air untuk pulau Bunaken distribusikan menggunakan kapal yang


datang mengirim air dari Manado setiap pagi. Serta sudah mencukupi
kebutuhan kegiatan keseharian pulau tersebut.30 Namun Hotel resort
membutuhkan kebutuhan air yang lebih banyak dari pemakaian keseharian
rumah biasa. Jadi daripada mengurangi penggunaan air bersih persediaan
pulau Bunaken jadi dibangun sebuah distilasi air laut. Distilasi atau
penyulingan adalah suatu metode pemisahan bahan kimia berdasarkan
perbedaan kecepatan atau kemudahan menguap (volatilitas) bahan.31

Sumber daya buatan itu antara lain :

Listrik

Listrik juga merupakan suatu keperluan penting untuk keberlangsungan


kegiatan hotel resort. Pemasokan listrik dari pemerintah sudah sangat cukup
untuk menjalani aktivitas keseharian pada pulau Bunaken, semenjak
dibangunnya pembangkit listrik tenaga surya di pulau Bunaken.
30
31

Wawancara Ketua Badan Perencanaan Daerah Manado


http://id.wikipedia.org/wiki/Distilasi tahun 2012

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

86

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

PRA TA

3.2.2.5 Waste
Pembuangan Air Limbah
Setiap bangunan harus mempunyai ipal (Instalasi Pembuangan Air
Limbah), termasuk Bangunan Hotel Resort. Sistem pembuangan air
limbah salah satunya adalah system :
o

Gras Trap (juga dikenal sebagai pencegat lemak, dan lemak


perangkat pemulihan) adalah perangkat pipa yang dirancang untuk
mencegat kotoran lemak dan makanan padat sebelum mereka
memasuki sistem pembuangan limbah cair. grease trap ini mencegah
terjadinya sumbatan pada saluran air akibat lemak yang terkandung
pada air limbah menggumpal.

Pembuangan Sampah
Pengelolaan persampahan di Wilayah sekitar tapak dilakukan dengan dua
system pelayanan utama, yaitu :
1.

Pola Individual (door to door)


o

Pengumpulan sampah dari rumah dengan alat angkut jarak


pendek (misalnya : gerobak sampah) untuk diangkut ke stasiun
transfer terdekat.

Pengumpulan sampah dari rumah ke rumah dengan truk untuk


dibawa ke TPA

2.

Pola komunal
o

Pengumpulan sampah dari beberapa rumah yang dilakukan


pada suatu titik pengumpul

Pengumpulan sampah untuk beberapa lokasi pada satu titik pengumpulan.


Pola komunal dirasakan sangat tepat untuk daerah pemukiman yang
berpenghasilan menengah kebawah atau pada daerah pemukiman yang
tidak teratur dimana kondisi jalannya tidak dapat dilalui oleh alat pengumpul
sampah (truk atau gerobak sampah)

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

87

RUBEN TAUFIK ARDIANTO T | 052.09.067

3.2.3

PRA TA

Cultural Issue

3.2.3.1 Historical

Perancangan Hotel Resort di Pulau Bunaken, Manado dengan Pendekatan Arsitektur Organik

88