Vous êtes sur la page 1sur 59

MARET 2014

PENGEMBANGAN MODEL
PROYEKSI PERSEDIAAN DAN
PERMINTAAN ENERGI DAN
INDIKATOR KETAHANAN ENERGI
DAN ENERGI BERSIH
BAPPENAS BACKGROUND STUDY RPJMN 2015 2019

WILAYAH SUMATERA

DaftarIsi
DaftarIsi ................................................................................................................................................... 1
Daftar Tabel ............................................................................................................................................ 2
Daftar Gambar ........................................................................................................................................ 2
Pengantar ................................................................................................................................................ 3
Bab 1: Pengumpulan dan Pemrosesan Data ........................................................................................... 4
1.1.

Sumber Data ........................................................................................................................... 5

1.2.

Jenis dan Pengolahan Data ..................................................................................................... 5

Bab 2 - Pemodelan LEAP ....................................................................................................................... 12


2.1. Permodelan LEAP Nasional ........................................................................................................ 12
2.2. LEAP Provinsi .............................................................................................................................. 14
2.3. Keterkaitan Antara LEAP Nasional dan LEAP Provinsi................................................................ 15
Bab 3 - Hasil LEAP.................................................................................................................................. 17
3.1. Demand Nasional Menurut Pulau.............................................................................................. 18
3.2. Pembangkitan Nasional dengan Skenario RUPTL ...................................................................... 19
3.3. Emisi Gas Rumah Kaca Sektor Demand ..................................................................................... 20
3.4. Emisi GRK Pembangkit Listrik..................................................................................................... 21
3.5. Bauran Energi Primer ................................................................................................................. 22
3.6. Energy Security .......................................................................................................................... 23
3.7. Data Set dan Software LEAP 33 Provinsi .................................................................................... 25
3.8. Panduan Penyusunan Data LEAP RPJMN Background Study ..................................................... 25
3.9. Panduan Model LEAP RPJMN Background Study ...................................................................... 25
Bab 4 Usulan Rencana Ke Depan ....................................................................................................... 27
Daftar Pustaka....................................................................................................................................... 28
LAMPIRAN A - Catatan Tentang Data ................................................................................................... 29
1.

Data untuk LEAP Nasional ......................................................................................................... 29

2.

Data untuk LEAP Provinsi .......................................................................................................... 37

Perbandingan antara Data Handbook Pusdatin dengan Data tim LEAP ........................................... 38
LAMPIRAN C Hasil Permodelan LEAP .................................................................................................. 41
Rekapitulasi Nasional ........................................................................................................................ 41
Rekapitulasi Pulau/Koridor ............................................................................................................... 43

Daftar Tabel
Tabel 1 Sumber Data Permodelan LEAP RPJMN ..................................................................................... 5
Tabel 2 Data Kependudukan ................................................................................................................... 6
Tabel 3 Data Ekonomi ............................................................................................................................. 7
Tabel 4 Data Transportasi ....................................................................................................................... 7
Tabel 5 Data Aktivitas dan Intensitas Energi........................................................................................... 8
Tabel 6 Tabel Pemakaian Energi dan Pemasokan Energi : Jawa Barat ................................................... 9
Tabel 7 Total Demand Mendekati Total Pemasokan Setelah Goal Seek .............................................. 10
Tabel 8 Data Konsumsi Energi Final 2010 ............................................................................................. 11

Daftar Gambar
Gambar 1 Alur Data dan Informasi ......................................................................................................... 4
Gambar 2 Alur Perhitungan Intensitas ................................................................................................. 10
Gambar 3 Piranti Lunak Studi Permodelan Energi LEAP RPJMN .......................................................... 16
Gambar 4 Demand menurut Pulau (dalam MBOE) .............................................................................. 18
Gambar 5 Demand Wilayah Sumatera ................................................................................................. 19
Gambar 6 Transformasi - Pembangkit Menurut RUPTL........................................................................ 19
Gambar 7 Transformasi Pembangkit Skenario RUPTL untuk Wilayah Sumatera ................................. 20
Gambar 8 Emisi GRK Nasional Sektor Demand menurut Pulau............................................................ 20
Gambar 9 Emisi GRK Sektor Demand Pulau Jawa ................................................................................. 21
Gambar 10 Emisi GRK Pembangkit Nasional ........................................................................................ 21
Gambar 11 Emisi GRK Pembangkit di Pulau Jawa................................................................................. 22
Gambar 12 Bauran Energi Primer Nasional dengan Skenario Dasar .................................................... 22
Gambar 13 Bauran Energi Primer Pulau Jawa ...................................................................................... 23
Gambar 14 Ketahanan EnergiNasional ................................................................................................. 24
Gambar 15 Ketahanan Energi Pulau Jawa ............................................................................................ 25
Gambar 18 Skema Benchmarking Emisi GRK LEAP RPJMN dan Emisi RAN + RAD GRK ........................ 27

Pengantar
Bappenas DSDEMP menyelenggarakan studi Pengembangan Model Proyeksi Persediaan
dan Permintaan Energi, dan Indikator Ketahanan Energi dan Energi bersih ini sebagai
bagian dari kegiatan Background Study RPJMN 2015-2019.Studi ini merupakan upaya
untuk meningkatkan kinerja perencanaan sektor energi dan pertambangan.Fokus studi ini
adalah (i) mengembangkan model proyeksi permintaan dan penyediaan energi, (ii)
menentukan posisi ketahanan energy saat ini, dan (iii) menghitung tingkat emisi CO2 dalam
proses produksi dan konsumsi energi.
Terdapat beberapa timdalam studi ini, masing-masing menggunakan pendekatan dan piranti
lunak pemodelan yang berbeda. Salah satunya adalah tim yang menggunakan perangkat
lunak Long Range Energy Alternative Planning (LEAP). Fitur LEAP yang mudah digunakan,
akses tanpa bayar bagi pengguna LEAP di negara berkembang, serta cukup banyaknya
pengguna LEAP di Indonesia menjadi alasan utama pemilihannya untuk pemodelan energi
dalam proses persiapan RPJMN agar kelak dapat mempermudah proses diseminasi dan
dialog tentang perencanaan energi.
Laporan ini merupakan rangkaian terakhir dari kegiatan dan dokumentasi hasil kajian Tim
LEAP, sehingga isinya merangkum semua tahapan studi.Langkah pertama dalam studi ini
adalah mengidentifikasi, mengumpulkan dan memproses data. Langkah kedua adalah
kegiatan pemodelan yang menghasilkan dua (2) jenis model LEAP, yaitu sebuah model LEAP
Nasional dan tiga puluh tiga (33) buah LEAP Provinsi. Langkah ketiga adalah melakukan
agregasi hasil LEAP Provinsi menjadi kelompok pulau, koridor dan nasional, serta
otomatisasi mekanisme penyajian hasil LEAP untuk memfasilitasi penggunaan model dalam
proses pengkajian berbagai skenario kebijakan dikemudian hari.Hasil studi juga mencakup
buku petunjuk untuk menyiapkan data, dan buku petunjuk untuk pemodelan dengan LEAP.
Selain itu, telah diselenggarakan pula tiga (3) kali pelatihan bagi staf Bappenas DSDEMP
selama perjalanan studi ini.
Tim LEAP terdiri dari Asclepias Rachmi, Cecilya Malik, Oetomo Tri Winarno, Soeharwinto,
Saifuddin Suaib, dan Zamsyar Giendhra. Pelaksanaan studi ini mendapat dukungan dari JICA
dan USAID.Seluruh anggota Tim LEAP menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya kepada
berbagai pihak yang telah membantu kami dalam kegiatan ini sehingga dapat terlaksana
dengan baik.Semoga hasil studi ini bermanfaat bagi Bappenas DSDEMP dan juga masyarakat
luas.

Jakarta, Maret 2014

Bab 1: Pengumpulan dan Pemrosesan Data


Proses pemodelan LEAP dalam Background Study RPJMN Energi ini terdiri dari beberapa
tahapan kegiatan.Gambar 1 mengilustrasikan alur proses data dan informasi dalam studi ini.
Terdapat 4 kelompok kegiatan: (i) pengumpulan data, (ii) ekstraksi data sesuai kebutuhan
model menjadi 3 kelompok Data Dasar, (iii) pengembangan dan pengoperasian Model LEAP,
dan (iv) pengelompokan hasil model ke dalam wilayah administratif yang lebih besar.

Gambar 1 Alur Data dan Informasi

Sub Bab 1.1. menguraikan sumber data utama, sedangkan Sub Bab 1.2. menjelaskan jenis
data yang dibutuhkan dalam pekerjaan ini dan pengolahan yang dilakukan untuk
mendapatkannya. Sub Bab 1.3 merupakan catatan khusus tentang kesenjangan data, yang
diuraikan lebih banyak pada Lampiran A laporan ini.
Pekerjaan mengumpulkan dan mengolah data yang memadai untuk membangun profile
provinsi telah sangat menyita waktu. Tantangan yang dihadapi antara lain adalah: (i)
keterbatasan jenis dan kualitas data tingkat provinsi, dan (ii) inkonsistensi (bahkan institusi
yang sama mengeluarkan data berbeda). Perbaikan kualitas data yang ada dan penambahan
jenis data baru perlu dilakukan secara konsisten dan sistematis, sehingga perlu
mendapatkan perhatian khusus untuk menanganinya.

1.1.

Sumber Data

Untuk permodelan LEAP Background Study RPJMN Energi, data-data yang digunakan adalah
sebagai berikut:
Tabel 1 Sumber Data Permodelan LEAP RPJMN
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.

Data
Statistik Indonesia 2011
Provinsi dalam angka 2011
Handbook of Energy and Economics Statistics of Indonesia
2011
Statistik Ketenagalistrikan 2010
Statistik PLN 2010
Raw Data Susenas 2011
Raw Data Survei Industri 2011
Data garis kemiskinan BPS
PDRB Provinsi Indonesia menurut Lapangan Usaha 20082012
Data penjualan BBM & Gas Pertamina 2007 2011
Data penjualan gas PGN 2009
RUPTL 2012 2021
Statistik EBTKE 2011

Nasional

Provinsi

**

*= Hanya tersedia untuk beberapa provinsi


**= Tidak semua data jenis EBT ada di tingkat provinsi

Data yang dicontreng di kolom Nasional saja menunjukkan bahwa sumber data tersebut
menampilkan hanya angka nasional sajadan tidak menyajikan data tingkat provinsi.Data
yang dicontreng di kolom Provinsi menunjukkan bahwa data yang dimaksud menampilkan
data provinsi saja.Adapun data yang dicontreng di kedua kolom menunjukkan bahwa datadata tersebut memuat data nasional dan juga provinsi.
Beberapa sumber data perlu mendapatkan perlakuan khusus terlebih dahulu agar bisa
digunakan, yaitu Raw Data Susenas 2011 dan Raw Data Survei Industri 2011.

1.2.

Jenis dan Pengolahan Data

Terdapat tiga kelompok data untuk masing-masing provinsi dalam permodelan LEAP untuk
Background Study RPJMN Energi, yaitu Data Sosial Ekonomi, Data Pemakaian Energi, dan
Data Penyediaan Energi.

a. Data Sosial Ekonomi, meliputi:


Kependudukan: Jumlah dan kepadatan penduduk, ukuran rumah tangga,
pengelompokan penduduk berdasarkan pendapatan. Tabel 2 menguraikan jenis
data kependudukan yang dibutuhkan, sumbernya dan proses pengolahannya.
PDRB: PDRB per jenis usaha, inflasi, pertumbuhan PDRB, Nilai tambah sektor
industri, nilai tambah sektor komersial, nilai tambah sektor lainnya. Tabel 3
menguraikan jenis data ekonomi yang dibutuhkan, sumbernya dan proses
pengolahannya.
Transportasi: jumlah mobil, sepeda motor, bus dan truk, pendapatan angkutan
udara, pendapatan angkutan laut dan penyeberangan, pertumbuhan jumlah
kendaraan, pertumbuhan pendapatan angkutan udara dan laut, elastisitas
masing-masing jenis kendaraan. Tabel 4 menguraikan jenis data transportasi
yang dibutuhkan, sumbernya dan proses pengolahannya.

Tabel 2 Data Kependudukan


Penduduk
Data
Jumlah dan
kepadatan penduduk
Pertumbuhan jumlah
penduduk
Ukuran rumah tangga

Sumber Data
Provinsi dalam angka
2011
Provinsi dalam angka
2011
Provinsi dalam angka
2011

Jumlah penduduk
berdasarkan
pendapatan

Raw Data Susenas 2011;


Data garis kemiskinan
BPS 2010

Rasio Elektrifikasi per


jenis pendapatan

Statistik Ketenagalistrikan

Pengolahan Data
Jumlah penduduk Provinsi tahun 2010

Rata-rata jumlah anggota keluarga di Provinsi


Penduduk dibagi menjadi 4 kelompok: di bawah garis
kemiskinan, 40% terbawah, menengah dan atas (20%
teratas). Untuk memperoleh jumlah penduduk
berdasarkan pendapatan, digunakan raw data Susenas
2011 untuk Provinsi. Langkah pengerjaannya:
1. Penduduk dipisahkan berdasarkan domisili: desa dan
kota
2. Penduduk desa dan kota diurutkan berdasarkan
besarnya pendapatan (kolom kapita)
3. Dengan merujuk pada garis kemiskinan dan jumlah
query data yang masuk, pengelompokan penduduk yang
masuk dalam kategori di bawah garis kemiskinan, 40%
terbawah, menengah dan 20% teratas dapat dilakukan
dan persentase masing-masing kelompok penduduk
dapat diperoleh
4. Persentase yang diperoleh untuk masing-masing
kelompok berdasarkan pendapatan dikalikan dengan
jumlah penduduk total Provinsi.
Rasio elektrifikasi provinsi didistribusikan ke empat jenis
pendapatan dengan metode trial and error.

Tabel 3 Data Ekonomi


Ekonomi
Data
PDRB Per Wilayah

Sumber Data
Provinsi dalam angka
2011

PDRB Provinsi per


jenis kegiatan

Provinsi dalam angka


2011

Pertumbuhan PDRB
dan Inflasi

Provinsi dalam angka


2011

Nilai tambah sektor


industri

Raw Data Survei Industri;


Provinsi Dalam Angka
2011.

Nilai tambah sektor


komersial

Nilai tambah sektor


lainnya

Provinsi dalam angka


2011; PDRB Provinsi
Menurut Lapangan Usaha
2008 2012
Provinsi dalam angka
2011; PDRB Provinsi
Menurut Lapangan Usaha
2008 2012

Pengolahan Data
Besaran PDRB constant price di setiap kabupaten di
Provinsi
Besarnya PDRB constant price menurut jenis kegiatan di
Provinsi. Jenis kegiatan meliputi: Pertanian,
pertambangan, sarana umum, industri manufaktur, jasa
konstruksi, jasa komersial, transportasi, jasa keuangan
dan jasa sosial.
Pertumbuhan PDRB diperoleh dari selisih PDRB tahun
tertentu dan tahun sebelumnya, yang dibandingkan
dengan PDRB tahun sebelumnya (dalam persen)
Nilai tambah sektor industri memasukkan nilai tambah
dari masing-masing sub-sektor industri di suatu tahun
tertentu di sebuah provinsi (PDRB constant price).
Adapun sub-sektor industri yang dimaksud adalah:
makanan, tekstil, kayu, kertas, kimia, non-logam, logam,
permesinan dan industri lainnya.
Nilai tambah sektor komersial memasukkan besarnya
nilai tambah dari sub-sektor jasa keuangan, jasa sosial
dan jasa komersial pada tahun 2010 (PDRB constant
price).
Nilai tambah sektor lainnya memasukkan nilai tambah
dari sub-sektor pertanian, pertambangan dan konstruksi
pada tahun 2010 (PDRB constant price).

Tabel 4 Data Transportasi


Transportasi
Data
Jumlah Mobil
Jumlah sepeda motor
jumlah bus
jumlah truk
Nilai tambah sektor
angkutan laut dan
penyeberangan
Nilai tambah sektor
angkutan udara

Elastisitas mobil
Elastisitas sepeda
motor
Elastisitas bus

Sumber Data
Statistik Indonesia
Statistik Indonesia
Statistik Indonesia
Statistik Indonesia
PDRB Provinsi di
Indonesia Menurut
Lapangan Usaha 20082012
PDRB Provinsi di
Indonesia Menurut
Lapangan Usaha 20082012
Pertumbuhan jumlah
mobil dan pertumbuhan
PDRB
Pertumbuhan jumlah
sepeda motor dan
pertumbuhan PDRB
Pertumbuhan jumlah bus
dan pertumbuhan PDRB

Pengolahan Data
Jumlah mobil tahun 2008, 2009, 2010
Jumlah sepeda motor tahun 2008, 2009, 2010
Jumlah bus tahun 2008, 2009, 2010
Jumlah truk tahun 2008, 2009, 2010
Nilai tambah sektor angkutan sungai, penyeberangan
dan angkutan laut (dalam juta Rupiah) dalam PDRB
provinsi tahun 2008, 2009, 2010 dan 2011
Nilai tambah sektor angkutan udara (dalam juta Rupiah)
dalam PDRB provinsi tahun 2008, 2009, 2010 dan 2011
Perbandingan antara pertumbuhan mobil (dalam persen)
dengan pertumbuhan PDRB (dalam persen)
Perbandingan antara pertumbuhan jumlah sepeda motor
(dalam persen) dengan pertumbuhan PDRB (dalam
persen)
Perbandingan antara pertumbuhan jumlah bus (dalam
persen) dengan pertumbuhan PDRB (dalam persen)

Elastisitas truk
Elastisias angkutan
laut dan
penyeberangan
Elastisitas angkutan
udara

Pertumbuhan jumlah
truk dan pertumbuhan
PDRB
Pertumbuhan nilai
tambah sektor angkutan
laut dan penyeberangan
dan pertumbuhan PDRB
Pertumbuhan nilai
tambah sektor angkutan
udara dan pertumbuhan
PDRB

Perbandingan antara pertumbuhan jumlah truk (dalam


persen) dengan pertumbuhan PDRB (dalam persen)
Perbandingan antara pertumbuhan nilai tambah
angkutan sungai, penyeberangan dan angkutan laut
(dalam persen) dengan pertumbuhan PDRB (dalam
persen)
Perbandingan antara pertumbuhan nilai tambah
angkutan udara (dalam persen) dengan pertumbuhan
PDRB (dalam persen)

b. Data Pemakaian Energi


Data Pemakaian Energi memuat data berikut:
Penjualan BBM, listrik, gas bumi, LPG, briket batubara, dan jumlah pelanggan
listrik
Data aktivitas tahun 2010.
Intensitas pemakaian energi di sektor rumah tangga, komersial, industri dan
transportasi.
Balance sheet antara pemakaian energi dan suplai energi
Data Pemakaian Energi mencakup perhitungan pemakaian energi di sektor rumah
tangga, industri, komersial, transportasi dan sektor lainnya.Perhitungan pemakaian
energi di setiap sektor diverifikasi dengan data pasokan energi (BBM, listrik, dan gas) di
setiap provinsi.
Perhitungan kebutuhan energi (demand) final sektor rumah tangga, industri,
transportasi dan non-energi, menggunakanpersamaansederhana:
Demand = Data Aktivitas x Intensitas

Tabel 5 Data Aktivitas dan Intensitas Energi


Sektor
RumahTangga
Industri
Komersial
Transportasi

Lainnya

Data Aktivitas
Jumlahpendudukdan pengelompokan
pendudukberdasarkanpendapatan
NilaiTambahSektorIndustri pada tahun dasar
Nilai tambah sektor komersial tahun dasar
Jumlah kendaraan tiap moda angkutan darat pada
tahun dasar; Nilai tambah angkutan udara, laut dan
penyeberangan pada tahun dasar
Nilai tambah sektor lainnya pada tahun dasar

IntensitasEnergi
Raw Data Susenas 2011 gabungan
semua propinsi dan Goal seek
SurveiIndustri (gabungan semua
propinsi) dan Goal Seek
Guess, Estimate dan Goal seek
Guess, Estimate dan Goal seek

Guess, Estimate dan Goal seek

Dengan merujuk pada tabel di atas, Nampak bahwa demand energi di setiap sektor dapat
dihitung jika semua data di atas tersedia. Idealnya, diperlukan survei untuk mengetahui
intensitas energi di setiap sektor. Sayangnya tidak semua sektor memiliki hasil survei untuk
mengetahui besarnya intensitas energi di sektor tersebut. Oleh karena itu, beberapa
pendekatan dilakukan untuk memperoleh perkiraan intensitas di setiap sektor.
Untuk sektor rumah tangga, intensitas dihitung berdasarkan hasil pengolahan raw data
Susenas untuk masing-masing provinsi. Intensitas sektor industri menggunakan hasil
pengolahan raw data Survei Industri. Adapun sektor komersial, sektor transportasi dan
sektor lainnya, besaran intensitas ditentukan dengan guess and estimate (expert
judgement). Dengan menggunakan data aktivitas dan intensitas tersebut, maka kebutuhan
tiap jenis bahan bakar di setiap sektor dapat diketahui. Kebutuhan tiap jenis bahan bakar di
setiap sektor dapat dilihat di tabel berikut:

Tabel 6 Tabel Pemakaian Energi dan Pemasokan Energi : Jawa Barat


Bahan Bakar
Avtur
Avgas
Premium*
Minyak Tanah
Minyak Solar
Minyak Bakar
Gas Bumi
LPG
Batubara
Listrik
Biofuel
Arang
Total

Rumah Tangga
203,339
160,814
6,354,967
12,506,752
833
19,226,704

Industri
56,081
2,220,269
222,027
170,543
104,263
2,199,632
2,333,394
7,306,209

Pemakaian Energi Tahun 2011 (SBM)


Transportasi
Komersial
Lainnya
63,509
7,774
4,359,799
131,449
6,751,118
381,100
93,781
5,256
3,192
35,655
86,980
1,088,811
11,190,647
1,723,995
93,781

Pembangkit
950,973
950,973

Total
63,509
7,774
4,359,799
390,869
10,397,240
227,283
370,205
6,546,210
2,199,632
15,928,957
833
40,492,309

18,658,414
158,406
1,998,633
305,576
24,212,725
1,959,021
(2,199,632)
(7,102,835)
(833)

Pemasokan
63,509
7,774
23,018,213
549,274
12,395,873
532,859
24,582,930
8,505,231
8,826,121

78,481,784

Dari tabel di atas, nampak bahwa terdapat perbedaan antara total pemakaian energi dan
data pemasokan. Selisih antara total pemakaian dan pemasokan dapat dilihat pada kolom
berwarna hijau. Hal ini menunjukkan bahwa adanya perbedaan antara perhitungan bottomup dan perhitungan top-down.
Untuk mengatasi hal ini, maka dilakukan revisi (penyesuaian) terhadap intensitas awal di
setiap sektor.Intensitas hasil survei dan intensitas hasil guess and estimate ini selanjutnya
divalidasi dengan menggunakan data penjualan energi di setiap provinsi. Jika terdapat
selisih antara hasil perhitungan demand energi dengan data penjualan energi di provinsi,
maka dilakukan penyesuaian intensitas sehingga nilai demand energi sama dengan jumlah
penjualan energi di wilayah tersebut.
Penyesuaian intensitas ini dilakukan dengan menggunakan fasilitas Goal seek yang
disediakan oleh piranti lunak Excel.
Dengan melakukan goal seek, hasil perhitungan
demand dengan menggunakan data aktivitas dan intensitas energi akan sama dengan
pasokan bahan bakar ke wilayah tersebut.

Gambar 2 memberikan ilustrasi proses verifikasi dan penyesuaian data intensitas agar data
konsumsi energi dari sisi pengguna selaras dengan data dari sisi penjualan. Lampiran B
menguraikan prosedur yang dilakukan untuk memverifikasi dan menyesuaikan data
intensitas dan volume penggunaan energi.

Gambar 2 Alur Perhitungan Intensitas

Tabel 7 menunjukkan bahwa setelah proses penyesuaian intensitas, maka jumlah demand
masing masing bahan bakar akan sama atau mendekati jumlah pemasokan. Pada tabel ini
nampak bahwa goal seek tidak dilakukan untuk batubara dan arang. Hal ini disebabkan
karena data pasokan batubara dan arang tidak tersedia untuk provinsi yang sedang
dikerjakan (Jawa Barat).
Tabel 7 Total Demand Mendekati Total Pemasokan Setelah Goal Seek

Bahan Bakar
Avtur
Avgas
Premium*
Minyak Tanah
Minyak Solar
Minyak Bakar
Gas Bumi
LPG
Batubara
Listrik
Biofuel
Arang
Total

Rumah Tangga
440,614
52,443
8,197,907
4,151,365
833
12,843,162

Industri
56,081
673,507
527,603
24,458,287
220,344
2,199,632
3,096,533
31,231,987

Pemakaian Energi Tahun 2011 (SBM)


Transportasi
Komersial
Lainnya
Pembangkit
63,509
7,774
23,018,213
52,580
10,577,780
146,723
46,890
950,973
5,256
45,978
26,222
86,980
1,578,224
33,718,510
1,890,728
46,890
950,973

Total
63,509
7,774
23,018,213
549,274
12,395,873
532,859
24,582,930
8,505,231
2,199,632
8,826,121
833
80,682,250

Pemasokan
63,509
7,774
23,018,213
549,274
0
12,395,873
532,859
24,582,930
8,505,231
(2,199,632)
8,826,121
(833)
78,481,784

10

c. Data Penyediaan Energi.


Sumber, cadangan , distribusi energi (minyak bumi, gas bumi, batu bara, tenaga
air, panas bumi, biomassa, biofuel dan sumber energi lainnya).
Kelistrikan, meliputi kapasitas terpasang, daya mampu, produksi listrik,
pemakaian bahan bakar, data gardu induk, dan gardu distribusi
Rencana ketenagalistrikan ke depan.
1.3.

Kesenjangan Data

Berdasarkan data dan informasi yang diperoleh Tim LEAP selama pelaksanaan studi ini,
terdapat kesenjangan antara data tahun dasar (2010) yang diperoleh dari penjumlahan data
tingkat provinsi dibandingkan dengan data referensi pada Handbook Energy & Economic
Statistics Indonesia.Tabel 8memberikan gambaran perbedaan tersebut secara keseluruhan
maupun pada masing-masing sektor.
Kesenjangan terbesar ada pada sektor industri.Tim LEAP menengarai besarnya konsumsi
energi sektor industri pada Data Referensi mencakup sebagian volume ekspor batubara.
Selain itu, perbedaan data pasokan BBM antara Handbook Pusdatin dengan data pasokan
BBM yang digunakan oleh tim LEAP juga menjadi penyebab kesenjangan ini. Lampiran A
menjelaskan analisis mengenai perbedaan data tahun dasar antara Handbook Pusdatin
dengan data Penjualan BBM Pertamina yang menjadi acuan tim LEAP.
Tabel 8 Data Konsumsi Energi Final 2010
Sektor

Agregasi Provinsi
Referensi 1 (MBOE)
(MBOE)
Rumah Tangga
85.89
81.63
Komersial
48.17
31.74
Industri
144.79
312.11
Transportasi
260.87
255.57
Lainnya
38.51
28.74
Total
578.23
709.80
Referensi 1 = Handbook Energy and Economic Statistics Indonesia 2012
Referensi 2 = Handbook Energy and Economic Statistics Indonesia 2011
Tidak termasuk penggunaan non-energi

Referensi 2 (MBOE)
81.74
31.31
312.46
255.83
28.74
710.08

Perbedaan ini menunjukkan perlunya kajian lebih lanjut dan juga upaya yang lebih
komprehensif untukmendapatkan gambaran riil penggunaan energi di Indonesia.

11

Bab 2 - Pemodelan LEAP


Long-range Energy Alternativa Planning (LEAP) adalah salah satu piranti lunak yang
digunakan dalam permodelan energi pada Background Study RPJMN 2015-2019 di sektor
energi.Fungsi utama LEAP adalah untuk menunjukkan proyeksi kebutuhan dan pasokan
energi dalam kurun waktu yang panjang (biasanya diatas 5 tahun), dengan demikian kurun
waktu RPJMN merupakan sebagian dari perioda pemodelan.
Fitur LEAP yang mudah digunakan, fasilitas akses tanpa bayar (free user license)bagi
pengguna LEAP di negara berkembang, serta cukup banyaknya pengguna LEAP di Indonesia
menjadi alasan utama pemilihannya untuk permodelan energi RPJMN agar dapat
mempermudah proses diseminasi dan dialog tentang hal ini kelak.

2.1. Permodelan LEAP Nasional


Ditengah proses persiapan data untuk mengembangkan profile Provinsi, Tim LEAP
mendapatkan tugas tambahan untuk menyiapkan LEAP Nasional. Model LEAP Nasional ini
juga akan bermanfaat sebagai benchmark bagi agregat LEAP Provinsi. Ketersediaan data
yang lebih banyak namun keterbatasan waktu pengerjaan meyebabkan beberapa
pendekatan yang dilakukan dalam pengerjaan LEAP Nasional ini berbeda dengan LEAP
Provinsi yang dikembangkan kemudian.
Tujuan permodelan LEAP Nasional adalah untuk memperoleh perkiraan kasar serta tren
kebutuhan dan pasokan energi nasional ke depan. LEAP Nasional menggunakan tahun 2011
sebagai tahun dasar dan memproyeksikan kebutuhan dan pasokan energi hingga tahun
2025. LEAP menggunakan pendekatan accounting, yang berarti bahwa kebutuhan energi di
suatu wilayah akan sama dengan pasokan yang tersedia di wilayah tersebut. Jika pasokan
lebih tinggi dari permintaan, maka kelebihan energi akan diekspor. Sebaliknya, jika pasokan
tidak mampu mencukupi kebutuhan, maka kekurangan energi akan diimpor dari luar.
Struktur LEAP Nasional dibagi menjadi dua bagian, yakni:
1) Sisi Permintaan (Demand), yang dikelompokkan menjadi enam sektor:
a) Sektor rumahtangga, yang selanjutnya dibagi menjadi:
i) Rumah tangga miskin (di bawah garis kemiskinan)
ii) Rumah Tangga dengan Pendapatan Rendah
iii) Rumah Tangga dengan Pendapatan Menengah
iv) Rumah Tangga Kaya
b) Sektor komersial, merujuk pada sektor keuangan, komersial dan jasa sosial.

12

c) Sektor industri yang terbagi dalam industri makanan, tekstil, kayu, kertas, kimia,
non-logam, logam, permesinan dan industri lainnya. Kategorisasi industri ini
disesuaikan dengan pengelompokan industri dalam PDB.
d) Transportasi, yang dibagi berdasarkan moda transportasi yakni mobil penumpang,
sepeda motor, bus, truk, transportasi air dan transportasi udara.
e) Sektor lainnya, merujuk pada sektor pertanian, konstruksi dan pertambangan.
f) Sektor non-energi, menggambarkan industri-industri besar seperti industri baja,
pupuk dan industri non-BBM.
Perhitungan intensitas energi di masing-masing sektor berbeda-beda.Intensitas energi
sektor rumah tangga menggunakan data Susenas.Intensitas sektor industri
menggunakan survei industri.Adapun untuk sektor komersial, transportasi dan sektor
lainnya, intensitas yang digunakan adalah intensitas historis yang diproyeksikan ke
depan dengan formula dasar sebagai berikut:
E = f(Y, Pe/CPI, E-1)
Dimana:
E: Konsumsi energi
Y: Pendapatan
Pe: Harga energi
CPI: Indeks Harga Konsumen
Pe/CPI: Harga energi relatif
E-1: Konsumsi energi tahun sebelumnya

2) Sisi Pemasokan (Supply).


Untuk menentukan jumlah energi yang dapat diproduksi di sebuah wilayah untuk
memenuhi kebutuhan enam sektor di atas, maka sisi pemasokan perlu dihitung.Sisi
pemasokan dihitung dalam fitur transformasi dalam LEAP. Fasilitas-fasilitas yang
dimasukkan di bawah transformasi LEAP Nasional antara lain:
a) Pembangkit Listrik, memuat jenis pembangkit dan kumulatif kapasitas terpasang
untuk masing-masing jenis pembangkit.
b) Kilang minyak, memuat kapasitas dan kuantitas hasil kilang per jenis bahan bakar
hasil.
c) Pabrik arang dan briket batubara.
d) Tambang batubara, minyak bumi dan gas bumi.

13

2.2. LEAP Provinsi


Kebutuhan energi dihitung berdasarkan kegiatan-kegiatan yang menggunakan energi dan
jumlah konsumsi energi per kegiatan yang dilakukan (intensitas).Kegiatan-kegiatan yang
menggunakan energi sangat erat dengan kaitannya dengan sektor ekonomi dan populasi
penduduk. Semakin tinggi kegiatan ekonomi di sebuah provinsi, maka kegiatan-kegiatan
yang menggunakan energi akan semakin banyak. Sama halnya dengan populasi, semakin
banyak jumlah penduduk, maka kebutuhan energi juga akan semakin besar. Untuk
permodelan LEAP Provinsi, tahun dasar yang digunakan adalah tahun 2010 mengingat
ketersediaan data.
Struktur LEAP Provinsi dibagi menjadi dua bagian, yakni:
1) Sisi Demand, sisi demand LEAP Provinsi sangat mirip dengan LEAP Nasional, yang
dikelompokkan menjadi enam sektor:
a) Sektor rumahtangga, yang selanjutnya dibagi menjadi:
i) Rumah tangga miskin (di bawah garis kemiskinan)
ii) Rumah Tangga dengan Pendapatan Rendah
iii) Rumah Tangga dengan Pendapatan Menengah
iv) Rumah Tangga Kaya
b) Sektor komersial, merujuk pada sektor keuangan, komersial dan jasa sosial.
c) Sektor industri yang terbagi dalam industri makanan, tekstil, kayu, kertas, kimia,
non-logam, logam, permesinan dan industri lainnya. Kategorisasi industri ini
disesuaikan dengan pengelompokan industri dalam PDB.
d) Transportasi, yang dibagi berdasarkan moda transportasi yakni mobil penumpang,
sepeda motor, bus, truk, transportasi air dan transportasi udara.
e) Sektor lainnya, merujuk pada sektor pertanian, konstruksi dan pertambangan.
f) Sektor non-energi, menggambarkan industri-industri besar seperti industri baja,
pupuk dan industri non-BBM.
Yang membedakan LEAP Nasional dengan LEAP provinsi di sisi demand adalah
perhitungan intensitas. Jika dalam LEAP Nasional perhitungan intensitas menggunakan
data historis yang diproyeksikan hingga akhir tahun permodelan (end year), perhitungan
intensitas LEAP provinsi menggunakan data-data intensitas dasar yang bersumber dari
Susenas (sektor rumah tangga), Survei Industri (sektor industri) dan Expert Judgement
(sektor komersial, transportasi dan sektor lainnya).Nilai intensitas awal ini selanjutnya di
sesuaikan dengan data pasokan hingga diperoleh nilai intensitas yang telah direvisi (lihat
Bab 1).
2) Sisi Transformasi.
Untuk menentukan jumlah energi yang dapat diproduksi di sebuah wilayah untuk
memenuhi kebutuhan enam sektor di atas, maka sisi pemasokan perlu dihitung.Sisi
14

pemasokan dihitung dalam fitur transformasi dalam LEAP. Fasilitas-fasilitas yang


dimasukkan di bawah transformasi LEAP Provinsi antara lain:
a) Pembangkit Listrik, memuat jenis pembangkit dan kumulatif kapasitas terpasang
untuk masing-masing jenis pembangkit.
b) Kilang minyak, memuat kapasitas dan kuantitas hasil kilang per jenis bahan bakar
hasil.
c) Kilang LNG
d) Kilang LPG
e) Regasifikasi LNG
f) Pabrik Biodiesel
g) Pabrik Bioetanol
h) Pabrik Bioavtur
i) Pabrik Briket
j) Pencairan Batubara
k) Tambang Minyak Bumi
l) Tambang Gas Bumi
m) Tambang Batubara
n) Produksi Biomassa
Untuk sisi transformasi, struktur tree yang lengkap sebaiknya memasukkan semua data
yang diperlukan untuk semua fasilitas di atas. Namun, dalam permodelan LEAP ini, datadata yang tersedia adalah data-data pembangkitan (RUPTL) tahun 2011 2021 dan data
kilang minyak Pertamina, sedangkan data-data kilang LNG, kilang LPG, regasifikasi LNG,
pabrik biodiesel, pabrik bioethanol, pabrik briket, pencairan batubara, tambang minyak
bumi, tambang gas bumi, minyak bumi, batubara dan produksi biomassa di level provinsi
belum didapatkan. Sehingga, sektor transformasi dalam permodelan ini secara umum
hanya menggambarkan suplai energi dari pembangkit dan kilang saja.

2.3. Keterkaitan Antara LEAP Nasional dan LEAP Provinsi


Tim LEAP telah menyelesaikan data dan file LEAP 33 Provinsi dalam beberapa tahap. Model
LEAP tahap pertama untuk semua provinsi telah diselesaikan pada bulan Januari 2014.
Pengembangan tahap kedua adalah penyeragaman tree (struktur) model guna memudahkan
proses agregasi hasil LEAP Provinsi ke agregasi pulau, agregasi koridor dan agregasi Nasional.
Selanjutnya model LEAP Provinsi yang telah diseragamkan juga dikembangkan lagi dengan
menambahkan penggunaan biodiesel pada sektor transportasi untuk mengakomodasi target
25% penggunaan biodiesel di sektor transportasi pada tahun 2025.

15

Agregasi LEAP Provinsi selanjutkan dibandingkan dengan LEAP Nasional yang telah
diselesaikan pada Oktober 2013.Perbandingan hasil LEAP Provinsi dan Nasional merupakan
langkah validasi dan bertujuan untuk mengetahui hasil dari kedua permodelan LEAP ini. Alur
logis hubungan kedua permodelan ini dapat dilihat pada bagan berikut:

BENCHMARK

BOTTOM-UP
33
#
2

LProvinsi

Tahun Dasar 2010

LNasional (Okt 2013)


Tahun Dasar 2011

Tree diseragamkan
Jenis bahan bakar
diseragamkan
Jenis teknologi &
pembangkit
diseragamkan
Mekanisme agregasi
provinsi ke pulau/
koridor/nasional
Bandingkan
Hasil

EAgregat Nasional
EAgregat Koridor
EAgregat Pulau

Keterangan:
LProvinsi = LEAP Model tingkat provinsi
LNasional = LEAP Model tingkat nasional
EAgregat = Agregasi dari hasil keluaran
LProvinsi dalam bentuk file Excel
- - - = Pekerjaan yang masih berlangsung

Gambar 3 Piranti Lunak Studi Permodelan Energi LEAP RPJMN

16

Bab 3 - Hasil LEAP


Pada Bab 1 dan 2 telah diuraikan proses menyiapkan data dan memasukkannya ke dalam
permodelan LEAP dengan struktur tree yang seragam untuk setiap provinsi. Dengan melalui
tahap ini dapat diperoleh hasil perhitungan dari LEAP untuk masing-masing provinsi, berupa
proyeksi untuk sisi demand maupun sisi supply.
Tahapan selanjutnya adalah mengelompokkan hasil beberapa LEAP provinsi menjadi tingkat
pulau/koridor dan nasional. Versi prinati lunak LEAP yang digunakan pada studi ini telah
mencoba menyediakan fasilitas untuk pemodelan bertingkat, yang membagi wilayah
menjadi region dan sub-region. Namun pada percobaan di tahap awal terdapat beberapa
kendala yang kemungkinan disebabkan belum sempurnanya program. Oleh sebab itu,
dalam studi ini proses agregasi diawali dengan meng-ekspor hasil LEAP ke Excel untuk
diproses selanjutnya.
Untuk penentuan koridor/pulau, studi ini merujuk pada pengelompokan berdasarkan
Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). MP3EI
membagi Indonesia menjadi enam koridor besar yaitu:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Koridor Sumatera
Koridor Jawa
Koridor Bali dan Nusa Tenggara
Koridor Kalimantan
Koridor Sulawesi
Koridor Maluku dan Papua

Permodelan yang dilakukan dapat memberikan hasil-hasil yang diinginkan di setiap provinsi
dan proses agregasi yang dilakukan memungkinkan pengguna permodelan ini untuk
mendapatkan hasil-hasil di tingkat koridor/pulau maupun hasil agregasi nasional. Selain
hasil di berbagai tingkat, permodelan ini juga dapat memberi hasil di tahun-tahun yang
menjadi fokus pengguna model. Dengan tahun dasar 2010 dan tahun akhir 2050,
permodelan ini dapat memberikan gambaran permintaan dan penyediaan energi
berdasarkan waktu. Ada beberapa hasil yang menjadi keluaran utama dari studi ini, antara
lain:
1. Energi final sektor demand, menggambarkan besarnya kebutuhan energi di sebuah
provinsi, pulau/koridor dan nasional. Energi final sektor demand, selanjutnya
memberi fitur kepada penggunanya untuk melihat kebutuhan energi berdasarkan
sektor dan kebutuhan energi berdasarkan jenis bahan bakar.
2. Transformasi pembangkit listrik. Dengan memasukkan rencana-rencana
pembangkitan listrik di setiap provinsi, permodelan ini dapat mengeluarkan proyeksi
produksi pembangkit listrik mulai dari tahun dasar hingga tahun akhir permodelan.
17

3. Bauran energi primer, yang berupa proporsi energi primer di suatu wilayah. Bauran
energi primer ini juga memberikan gambaran proporsi energi terbarukan dalam total
energi primer di suatu wilayah.
4. Indikator Ketahanan Energi. Dengan permodelan ini, hasil yang dikeluarkan dapat
menunjukkan kecukupan tiap bahan bakar di setiap wilayah. Untuk studi ini,
Indikator ketahanan energi yang digunakan adalah tingkat ketergantungan impor
(TKI) yang menunjukkan besarnya kesenjangan antara kebutuhan dan sumber daya
yang dimiliki di suatu wilayah.
5. Gas Rumah Kaca. Fitur environmental loading dalam LEAP memungkinkan pengguna
model ini untuk mengetahui besarnya emisi gas rumah kaca yang dihasilkan oleh
sektor demand maupun sektor transformasi. Hasil emisi yang dikeluarkan juga
memungkinkan pengguna model ini untuk melihat besarnya emisi menurut sektor,
dan besarnya emisi berdasarkan jenis rumah kaca.
Dalam laporan ini hasil yang ditampilkan adalah demand nasional menurut pulau, contoh
demand pulau menurut provinsi, pembangkitan nasional menurut pulau, contoh
pembangkitan pulau menurut provinsi, emisi gas rumah kaca sektor demand, emisi gas
rumah kaca sektor pembangkit, ketahanan energi dan bauran energi primer.

3.1. Demand Nasional Menurut Pulau

Demand Menurut Pulau (MBOE)


Demand (MBOE)

600,000
500,000
400,000
300,000

2010

200,000

2015

100,000

2019

Sumatera

Jawa

Bali & Nusa


Tenggara

Kalimantan

Sulawesi

Maluku &
Papua

2010

115,14671

321,64338

18,55490

65,14398

29,99191

27,75440

2015

154,90890

427,57305

24,88109

82,90750

43,94124

33,99968

2019

191,03500

526,13638

29,96261

98,89302

54,35670

39,86858

Gambar 4 Demand menurut Pulau (dalam MBOE)


Permodelan ini juga memungkinkan pengguna untuk melihat demand setiap provinsi. Berikut contoh
demand menurut Provinsi di Wilayah Sumatera.

18

Demand (MBOE)

Demand Pulau Sumatera


50
45
40
35
30
25
20
15
10
5
0

Sumut

Sumbar

Riau

Jambi

Sumsel

Bengkulu

Lampung

Babel

Kepri

2010 11,92301

Aceh

26,1094

11,81381

15,56894

6,72375

14,35473

2,43586

16,75525

4,2549

5,20706

2015 15,08679

34,47512

15,70109

20,35484

8,71067

20,55382

3,407037

23,24512

5,95097

7,42344

2019 17,65506

43,11811

18,98183

24,86199

10,34116

26,32468

4,274712

28,87666

7,36446

9,23634

Gambar 5 Demand Wilayah Sumatera

3.2. Pembangkitan Nasional dengan Skenario RUPTL

Ribu GWh

Transformasi - Pembangkit RUPTL (Ribu GWh)


160,00
140,00
120,00
100,00
80,00
60,00
40,00
20,00
0,00

2010
2015
2019
Sumatera

Jawa

Bali & Nusa


Tenggara

Kalimantan

Sulawesi

Maluku &
Papua

2010

15,96

86,62

4,57

5,66

5,18

1,41

2015

26,48

123,56

5,84

7,32

7,55

4,27

2019

33,68

146,86

7,04

8,97

9,73

4,90

Gambar 6 Transformasi - Pembangkit Menurut RUPTL

Permodelan ini juga memungkinkan pengguna untuk melihat pembangkitan setiap provinsi
dengan skenario RUPTL. Berikut contoh pembangkitan menurut Provinsi di Wilayah
Sumatera.

19

Transformasi -Pembangkit P. Sumatera (RUPTL)


8
7
Ribu GWh

6
5
4
3
2
1
0

Aceh

Sumut

Sumbar

Riau

Jambi

Sumsel

Bengkulu

Lampung

Babel

Kepri

2010

0,58107

5,04561

2,449

0,82003

0,19535

3,3479

0,482101

2,06648

0,51226

0,45624

2015

2,50715

3,13277

3,06712

4,68861

1,07756

4,33792

0,637317

5,80834

0,66396

0,5626

2019

3,13175

4,74676

3,70615

5,95647

1,38829

5,33516

0,76453

7,16775

0,82655

0,65906

Gambar 7 Transformasi Pembangkit Skenario RUPTL untuk Wilayah Sumatera

3.3. Emisi Gas Rumah Kaca Sektor Demand

Emisi GRK (MtCO2-e)

Emisi GRK Sektor Demand (MtCO2-e)


180
160
140
120
100
80
60
40
20
0

2010
2015
2019
Sumatera

Jawa

Bali & Nusa


Tenggara

Kalimantan

Sulawesi

Maluku &
Papua

2010

45,589738

108,693431

6,35075

25,79948

11,52462

10,28137

2015

59,936573

137,398981

8,55356

32,8199

16,84528

12,54492

2019

72,695517

161,464509

10,24175

39,16759

20,73807

14,6538

Gambar 8 Emisi GRK Nasional Sektor Demand menurut Pulau

Permodelan ini juga memungkinkan pengguna untuk melihat emisi sektor demand setiap
provinsi dengan skenario RUPTL. Berikut contoh emisi GRK menurut Provinsi di Wilayah
Sumatera.

20

Juta CO2-e

Emisi GRK Sektor Demand P. Sumatera


20
18
16
14
12
10
8
6
4
2
0

Aceh

Sumut

Sumbar

Riau

Jambi

Sumsel

Bengkulu

Lampung

Babel

Kepri

2010

4,95335

11,46346

4,47738

5,49388

2,70377

5,69345

0,829818

6,26673

1,64395

2,06395

2015

6,20322

14,51739

5,96044

7,00279

3,4159

7,93832

1,119143

8,59501

2,25504

2,92932

2019

7,20959

17,56671

7,21047

8,42433

3,98841

9,99866

1,360767

10,54953

2,75202

3,63503

Gambar 9 Emisi GRK Sektor Demand Pulau Jawa

3.4. Emisi GRK Pembangkit Listrik

Emisi GRK Pembangkit RUPTL (MtCO2-e)


Emisi GRK (MtCO2-e)

120
100
80
60

2010

40

2015

20

2019

0
Sumatera

Jawa

Bali & Nusa


Tenggara

Kalimantan

Sulawesi

Maluku &
Papua

2010

10,616611

59,251597

3,97281

4,76334

2,44071

1,2056

2015

20,028355

89,937154

5,1943

6,41529

5,54484

3,6722

2019

22,701665

106,107671

5,99227

7,53393

6,81097

3,87084

Gambar 10 Emisi GRK Pembangkit Nasional

Permodelan ini juga memungkinkan pengguna untuk melihat emisi sektor demand setiap
provinsi dengan skenario RUPTL. Berikut contoh emisi GRK menurut Provinsi di Wilayah
Sumatera.

21

Emisi GRK Pembangkit P. Sumatera (RUPTL)


6

Juta CO2-e

5
4
3
2
1
0

Aceh

Sumut

Sumbar

Riau

Jambi

Sumsel

Bengkulu

Lampung

Babel

Kepri

2010

0,50097

2,89716

1,25028

0,39606

0,15945

2,94847

0,000201

1,63989

0,45289

0,37124

2015

2,21056

2,14654

2,24594

3,94513

0,69213

3,31264

0,074995

4,42926

0,48938

0,48178

2019

2,48529

2,69507

1,70934

5,20699

0,99536

4,13353

0,089965

4,4108

0,41991

0,55541

Gambar 11 Emisi GRK Pembangkit di Pulau Jawa

3.5. Bauran Energi Primer

% Share

Bauran Energi Primer Nasional dengan


Skenario Dasar
100%
90%
80%
70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%

2010

2015

2020

Biomass

0,01%

0,00%

0,00%

Nuklir

0,00%

0,00%

0,00%

Panasbumi

0,31%

0,51%

0,84%

Hidro

0,76%

0,29%

0,46%

Surya

0,00%

0,00%

0,00%

Angin

0,00%

0,00%

0,00%

Batubara

26,21%

30,06%

33,79%

Gas Bumi

19,31%

18,83%

17,71%

Minyak Bumi

53,40%

50,30%

47,20%

Gambar 12 Bauran Energi Primer Nasional dengan Skenario Dasar

Dengan skenario dasar, nampak bahwa bauran energi primer nasional masih akan didominasi oleh
minyak bumi, gas bumi dan batubara. Proporsi energi terbarukan dalam bauran energi primer
nasional menurut skenario dasar masih sangat kecil (kurang dari 5%) untuk tahun 2010, 2015, 2020.

22

Bauran yang sangat kecil ini karena skenario dasar yang digunakan adalah skenario dasar. Bauran
energi primer dapat berubah berdsasarkan skenario-skenario dan target-target energi ke depan.
Bauran energi primer untuk wilayah Sumatera ditampilkan pada gambar berikut.

Persentase (%)

Bauran Energi Primer Pulau Sumatera


100%
90%
80%
70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%

2010

2015

2020

Biomass

0,06%

0,01%

0,01%

Nuklir

0,00%

0,00%

0,00%

Panasbumi

0,01%

0,78%

1,70%

Hidro

1,37%

0,60%

0,67%

Surya

0,00%

0,00%

0,00%

Angin

0,00%

0,00%

0,00%

Batubara

14,81%

18,76%

19,31%

Gas Bumi

12,91%

11,90%

10,99%

Minyak Bumi

70,84%

67,95%

67,32%

Gambar 13 Bauran Energi Primer Pulau Jawa

3.6. Energy Security


Energy Security (ES) merupakan salah satu fitur yang dimasukkan sebagai salah satu
indikator yang menjadi keluaran permodelan ini. Untuk menghitung energy security, tim
LEAP menggunakan ketergantungan terhadap impor energi (TKI) sebagai parameter utama
energy security. Kaitan antara Energy Security dan Ketergantungan Terhadap Impor Energi
(TKI) ditunjukkan dalam rumus sebagai berikut:

ES = 1 TKI
Dimana TKI = (net impor energi)/(konsumsi energi).
Net impor energi diperoleh dari selisih antara impor dan ekspor, sedangkan konsumsi energi
dipeorleh dari penjumlahan energi final di sektor demand dengan energi untuk pembangkit
listrik.

23

Nilai Energy Security berkisar antar 0 100% atau 0 1.Angka 1 menunjukkan bahwa
sebuah daerah tidak perlu melakukan ekspor untuk memenuhi kebutuhannya.Sedangkan
angka 0 menunjukkan bahwa sebuah daerah perlu mengimpor energi untuk memenuhi
kebutuhannya.

Tingkat Ketahanan Energi

Ketahanan Energi Nasional


1,00
0,90
0,80
0,70
0,60
0,50
0,40
0,30
0,20
0,10
Minyak Minyak Minyak
Tanah
Solar
Bakar

Briket
Minyak Batubar
Biodiese
Batubar Biomass Avgas
Bumi
a
l
a

Listrik

Gas
Bumi

Premiu
m

Avtur

2010

0,83

0,53

0,06

0,07

0,06

0,07

0,22

0,09

0,97

0,18

0,54

0,98

0,65

0,78

2015

0,96

0,43

0,05

0,07

0,06

0,06

0,22

0,09

0,97

0,04

0,52

0,94

0,65

0,42

2020

0,95

0,36

0,05

0,07

0,05

0,06

0,22

0,09

0,97

0,04

0,52

0,94

0,65

0,42

LPG

Gambar 14 Ketahanan EnergiNasional

Gambar di atas menunjukkan tingkat ketahanan energi nasional hingga tahun 2020
berdasarkan parameter tingkat ketergantungan impor (TKI).Berdasarkan hasil agregasi
nasional, listrik, minyak bumi, briket batubara, biomassa dan avgas memiliki TKI yang rendah
sehingga angka ketahanan energi menunjukkan angka yang cukup tinggi pada gambar di
atas. Nilai ketahanan energi yang rendah untuk premium, avtur, minyak tanah, minyak solar,
minyak bakar, dan LPG menunjukkan tingginya nilai TKI dari jenis bahan bakar ini.
Nilai ketahanan energi Wilayah Sumatera dapat dilihat pada gambar berikut:

24

Ketahanan Energi Pulau Sumatera


1,00
Tingkat Ketahanan Energi

,900
,800
,700
,600
,500
,400
,300
,200
,100
Listrik

Gas Premiu
Minyak Minyak Minyak
Avtur
Bumi
m
Tanah Solar Bakar

LPG

Briket
Batuba
Biomas
Biodies
Batuba
Avgas
ra
s
el
ra

2010 ,6815

,00

,00

(,00)

,300

,900

,800

,700

2015

1,00

,00

(,00)

,200

,900

,800

2020

1,00

(,00)

,00

,200

,900

,800

Gambar 15 Ketahanan Energi Pulau Jawa

3.7. Data Set dan Software LEAP 33 Provinsi


Tim LEAP telah menyelesaikan data sosial ekonomi, data pemakaian energi dan data
penyediaan energi untuk 33 Provinsi. Selain itu, tim LEAP juga telah menyelesaikan LEAP
untuk 33 Provinsi. Ke-33 file LEAP ini telah mengalami penyeragaman tree dan memasukkan
target rasio elektrifikasi 100% pada tahun 2025 dan target biofuel 25% di sektor transportasi
di tahun 2025.

3.8. Panduan Penyusunan Data LEAP RPJMN Background Study


Sebagai panduan untuk menyusun data sosial ekonomi, pemakaian energi dan penyusunan
energi, tim LEAP telah menyelesaikan Panduan Penyusunan Data LEAP RPJMN. Panduan ini
memberikan langkah-langkah sistematis penyusunan data dan perhitungan intensitas
energi. Untuk memudahkan pembaca, panduan ini dilengkapi dengan contoh dan data riil
dari sebuah provinsi.

3.9. Panduan Model LEAP RPJMN Background Study


Selain mengeluarkan panduan penyusunan data, tim LEAP juga menyusun Panduan
Penggunaan Software LEAP untuk RPJMN Background Study ini. Buku Panduan ini sangat
25

komprehensif menjelaskan tentang konsep LEAP, permodelan LEAP hingga konversi satuan
yang digunakan dalam permodelan LEAP. Buku panduan model LEAP menjelaskan
penyusunan model LEAP di sisi demand (sektor rumah tangga, komersial, industri,
transportasi, sektor lainnya dan non-energi) dan di sisi transformasi (pembangkit dan kilang
minyak). Panduan ini juga menjelaskan fitur lain LEAP untuk menghitung besarnya emisi di
sektor demand maupun transformasi.

26

Bab 4 Usulan Rencana Ke Depan


Adapun usulan dari tim LEAP untuk rencana ke depan antara lain:
1) Melaksanakan event National Data Summit. Kegiatan ini bertujuan untuk
mengumpulkan berbagai stakeholder terkait energi untuk duduk bersama dan
memetakan kondisi dataenergi di Indonesia serta institusi yang terkait dengan
penerbitan data tersebut.
2) Program Peningkatan Kualitas Data Nasional. Program ini bertujuan untuk mendorong
program perbaikan data dan sinkronisasi perencanaan agar menjadi kegiatan bersama.
Olehnya itu, perlu diupayakan alokasi anggaran untuk program perbaikan data di tingkat
pusat dan daerah.
3) Membuka akses terhadap data set provinsi dan LEAP Model kepada stakeholder di pusat
dan daerah guna meningkatkan kualitas data melalui masukan-masukan dari
stakeholder tersebut. Selain itu, membuka akses data tersebut dapat menjadi alat bantu
komunikasi kebijakan pemerintah pusat kepada pemerintah daerah.
4) Melakukan perbandingan emisi antara RAN dan RAD GRK dengan Hasil Emisi yang
dikeluarkan oleh Permodelan LEAP RPJMN 2015 2019. Hal ini dimungkinkan mengingat
kedua permodelan ini memiliki base year yang sama dan pendekatan permodelan yang
hampir sama pula.
Emisi GRK
Skenario Dasar

Benchmark

Emisi RAN +
RAD GRK

RPJMN

Gambar 16 Skema Benchmarking Emisi GRK LEAP RPJMN dan Emisi RAN + RAD GRK

27

Daftar Pustaka
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.

Badan Pusat Statistik, Statistik Indonesia 2011


Badan Pusat Statistik, Statistik Indonesia 2012
Badan Pusat Statistik, Provinsi Dalam Angka 2011
Badan Pusat Statistik, Raw Data Survei Sosial Ekonomi Nasional.
Badan Pusat Statistik, PDRB Provinsi di Indonesia Menurut Lapangan Usaha 2008
2012.
Badan Pusat Statistik, Data Garis Kemiskinan.
Badan Pusat Statistik, Raw Data Survei Industri2011.
Direktorat Jenderal EBTKE Kementrian ESDM, Statistik EBTKE 2011.
Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementrian ESDM, Statistik Ketenagalistrikan
2010
Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementrian ESDM, Statistik Ketenagalistrikan
2011
Direktorat Jenderal Mineral dan Batubara Kementrian ESDM, Statistik Mineral, Batubara
dan Pertambangan 2011.
Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementrian ESDM, Statistik Minyak dan gas
Bumi 2011.
Kementrian Perhubungan, Statistik Perhubungan 2010
Kementrian Perhubungan, Statistik Perhubungan 2011
PT. Pertamina (Persero), Data Penjualan BBM dan Gas Per Sektor Pemakai 2007 2011
PT. Perusahaan Gas Negara (Persero), Data Konsumsi Gas 2009.
PT. Perusaahaan Listrik Negara (Persero), Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik
2011 2020.
PT. Perusaahaan Listrik Negara (Persero), Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik
2012 2021
PT. Perusaahaan Listrik Negara (Persero), Statistik PLN 2010
PT. Perusaahaan Listrik Negara (Persero), Statistik PLN 2011
Pusat Data dan Informasi Kementrian ESDM, Handbook of Energy and Economic
Statistics of Indonesia 2011
Pusat Data dan Informasi Kementrian ESDM, Handbook of Energy and Economic
Statistics of Indonesia 2012

28

LAMPIRAN A - Catatan Tentang Data


1. Data untuk LEAP Nasional

Dalam Model LEAP Nasional (LNas Oktober 2013), perhitungan kebutuhan energi (demand)
finalsektor rumah tangga, industri, transportasi dan non-energi, menggunakan persamaan
sederhana:
Demand = Data Aktivitas x Intensitas
Tabel A.1. Data untuk Kebutuhan Energi

Sektor
RumahTangga
Industri
Transportasi
Non-energi

Data Aktivitas
Jumlahpendudukdanpembagianpendudu
kberdasarkanpendapatan
NilaiTambahSektorIndustri
Jenisdanjumlahkendaraan
Produksipupukdanbaja

IntensitasEnergi
Raw Data Susenas 2011
gabungan semua propinsi
SurveiIndustri (gabungan
semua propinsi)
Expert judgment
Penggunaan gas bumi
Penggunaan produk minyak
lainnya (non-BBM)

Dengan merujuk pada Tabel A.1di atas, Nampak bahwa demand energi di setiap sektor
dapat dihitung jika semua data di atas tersedia.Idealnya, diperlukan survei untuk
mengetahui intensitas energi di setiap sektor.
Sayangnya tidak semua sektor memiliki survei yang dimaksud untuk mengetahui besarnya
intensitas energi di sektor tersebut. Oleh karena itu, beberapa pendekatan dilakukan untuk
memperoleh perkiraan intensitas di setiap sektor.
Sebagai contoh, survei ekonomi nasional (SUSENAS) tidak memberikan kuantitas kayu bakar
yang dikonsumsi rumah tangga. Data tersedia hanyalah nilai Rupiah yang dikeluarkan rumah
tangga untuk kayu bakar. Karena adanya satuan penjualan kayu bakar yang berbeda, maka
perlu tambahan informasi dalam kuestioner untuk dapat mengetahui kuantitasnya. Karena
kurangnya informasi dalam susenas untuk dapat menghitung intensitas kayubakar rumah
tangga, maka perhitungannya dalam LEAP Nasional merujuk pada Handbook of Energy and
Economic Statistics of Indonesia 2012 yang dikeluarkan oleh Pusat Data dan Informasi
(Pusdatin) Kementerian ESDM.
Selanjutnya, karena konsumen kayu bakar sebagaian besar adalah rumah tangga miskin,
maka ada penyesuaian-penyesuaian yang dilakukan supaya total pemakaian biomasa di

29

sektor rumah tangga akan sama dengan yang tercantum dalam neraca energi Handbook
Pusdatin.
Sebagaimana tercantum pada tabel di atas, perhitungan intensitas energi sektor energi
diperoleh dari hasil survei industri yang dilakukan oleh BPS dan Kementrian Perindustrian.
Hasil perhitungan intensitas dan aktifitas di tahun dasar (2011) untuk setiap jenis bahan
bakar disesuaikan dengan yang tercantum di Handbook Pusdatin.
Proses yang sama juga diterapkan dalam perhitungan konsumsi energi sektor transportasi.
Dasar dari perhitungan intensitas sektor transportasi darat adalah suatu studi yang
dilakukan oleh ITB bersama ESDM.
Untuk sektor non-energi, data handbook hanya mencantumkan gas bumi dan non-BBM.
Untuk gas bumi, pemakaian gas bumi sebagai non-energi terbesar adalah di industri pupuk
sebagai bahan baku. Industri baja, juga menggunakan gas bumi sebagai reduktor. Intensitas
energi ke dua sektor tersebut dapat dihitung dari kementrian perindustrian. Hasil
perhitungan aktifitas dan intensitas gas bumi kemudian diseuaikan kembali dengan yang
tercantum di hamdbook energi Pusdatin. Untuk non-BBM, data Pusdatin merupkan data
konsumsi pemakaian sebagai non-energi.
Untuk sektor komersial dan lainnya digunakan pendekatan makro ekonomi berdasarkan
persamaan:
E = f(Y, Pe/CPI, E-1)
Dimana:
E: Konsumsi energi
Y: Pendapatan
Pe: Harga energi
CPI: Indeks Harga Konsumen
Pe/CPI: Harga energi relatif
E-1: Konsumsi energi tahun sebelumnya

Pendekatan makro ekonomi menghitung demand energi sebagai fungsi dari aktifitas sosioekonomi, harga dan konsumsi energi tahun sebelumnya. Melalui pendekatan ini dapat
dianalisa variabel-variabel sosio ekonomi apa saja yang mempengaruhi konsumsi energi di
setiap sektor. Berdasarkan fungsi kebutuhan energi yang telah diestimasi dengan
menggunakan analisa regresi, dapat diperkirakan proyeksi ke depannya. Asumsinya adalah
trend masa lalu dijadikan dasar dalam menentukan kebutuhan energi di masa mendatang.

30

Pendekatan ini diambil karena keterbatasan data dalam menentukan intensitas energi ke
dua sektor tersebut. Data konsumsi energi historis dari sektor komersial maupun lainnya
tersedia, tapi hanya total saja, tidak ada breakdown sub-sektor yang lebih lanjut. Oleh
karenanaya, mengestimasi kebutuhan energi sebagai fungsi variabel2 sosio-ekonomi di
lakukan dengan menggunakan data historis konsumsi energi dan sosio-ekonomi.
Dalam proses penyesuaian intensitas, Tim LEAP mencatat beberapa temuan menarik di
dalam Handbook of Energy and Economic Statistics of Indonesia.

1. Batubara
Dalam Handbook, penjualan batubara kepada trader dianggap sebagai penjualan ke
industri. Nilainya jauh lebih besar daripada yang ditunjukkan oleh Perindustrian. Angka
konsumsi batubara di Pusdatin tahun 2011 mencapai 34,439,281 ton (Total-pembangkit
listrik). Sedangkan Perindustrian mencatat pada tahun 2012 hanya 7.118 juta ton dan
proyeksi mereka 2025 hanya mencapai 26.7 juta ton.
Secara historis, pemakaian batubara terbesar adalah industri semen. Jadi kemungkinan
mencapai 34.4 juta ton di industri sangat tidak benar.
Tabel A.2. Tabel Penjualan Batubara Handbook Pusdatin

Trader selain ke industri menjual juga ke pembangkit dan ekspor tetapi besaranya tidak
tercatat. Data ekspor Pusdatin adalah yang bersumber dari MINERBA. Belum semua

31

penjualan trader ke Luar Negeri tercatat, sehingga ada selisih antara data Minerba dengan
data perdagangan (bea cukai).
Perbedaan bisa terjadi,yang penting ada penjelasan di Handbook tentang masalah tersebut
karena Handbook digunakan sebagai dasar beberapa kementrian, perguruan tinggi,
international, dll. Dalam membuat proyeksi, karena awalnya sudah besar (34 juta ton),
berarti kedepannya bisa terkadang mencapai 100 juta ton lebih untuk kebutuhan batubara
industri. Kementerian Perindustrian memproyeksikan pada tahun 2025 hanya mencapai
26.7 juta ton dan ini sumbernya dari industri-industrinya sendiri.
Tabel A.3. Proyeksi Kebutuhan Energi 7 Industri Terpilih pada Skenario BAU

Sumber: Buku Perencanaan Kebutuhan Energi Sektor Industri hal 171.

2. Gas Bumi
Data penggunaan gas bumi Pusdatin juga berbeda dengan Kementrian Perindustrian.
Tabel Perindustrian sebagaimana tercantum pada tabel diatas mencantumkan konsumsi
gas sektor industri tahun 2012 sebesar 500791627 MMBTU. Angka tersebut ekuivalen
dengan 90210 KBOE. Angka Pusdatin tahun 2011 adalah sebesar 121234 KBOE. Masih ada
selisih sekitar 25%.

32

Tabel A.4. Tabel Indonesia Energy Balance 2011

Perlu konfirmasi lebih lanjut ke Perindustrian karena dasarnya adalah survei industri yang
dilakukan bersama dengan BPS. Berdasar Kuestioner Survei Industry, maka konsumsi gas
non-PGN tidak tercakup karena kuestionernya hanya mendata Pembelian gas dari PGN.
3. Minyak Mentah
Produksi minyak mentah tahun 2011 dari Handbook 2012 sebesar 329.26 juta barrel.
Setelah dikurangi ekspor dan ditambah impor, nilainya adalah sebesar 290.55 juta barrel.
Nilai tersebut adalahnilai crude oil yang masukkekilang, karena hanya kilang yang
mengkonsumsi minyak mentah di dalam negeri. Dibanding dengan input crude ke kilang,
ada perbedaan sebesar 30.45 juta barrel (321 juta barrel dikurangi dengan 290.55 juta
barrel). Menurut neraca, kekurangan tersebut diambil dari stock minyak mentah sebesar
36.87 juta barrel. Lebih besar karena ada juga losses pipa sebesar 6.42 juta barrel. Secara
neraca, balancenya akan =0.
Permasalahannya apakah stok crude oil indonesia mencapai 36 juta barrel pada tahun 2011.
Perlu klarifikasi karena kalau stok crude oil lebih kecil, berarti ada salah pencatatan di sisi
suplai dan atau sisi input kilang. Angka tersebut seharusnya bukan perubahan stok
melainkan statistical difference. Perlu dibuat suatu catatan supaya ada perbaikan dalam
pencatatan data. Menurut informasi yang ada, stok minyak mentah tidak lebih dari 12 juta
ton. Ini perlu klarifikasi.

33

Tabel A.5. Indonesia Energy Balance Table 2011

4. KayuBakar
Jumlah SBM kayubakar dalam handbook sangat tinggi, dan sumber perhitungannya tidak
dicantumkan.Perlu diketahui lebih lanjut mengenai sumber perhitungan ini.
5. Total Pasokan primer sumberdaya energi (TPES)
Tabel A.6. Indonesia Energy Balance Table 2011

34

Total TPES dalam neraca adalah sebesar 1490771 KBOE. Angka tesebut berbeda dengan
yang tercantum pada Tabel A.7 untuk tahun yang sama (1516241,61 kboe)
Tabel A.7. Primary Energy Supply by Source

6. Panas Bumi
Merujuk pada Handbook Energy and Economic Statistics 2012, perlu konfirmasi tentang
Kapasitas PLTP tahun 2011 yang tercantum pada tabel 6.4.1 Power Plant Installed
Capacity berbeda dengan yang tercantum pada Tabel 6.5.2 Geothermal Power Plant
Capacity (status 2011). Tabel 6.4.1 mencantumkan kapaitas PLTP sebesar 1209 MW
untuk tahun 2011. Sedangkan Tabel 6.5.2, kapasitasnya hanya 1189 MW.

35

Tabel A.8. Kapasitas Terpasang Pembangkit

Tabel A.9. Kapasitas Pembangkit Panas Bumi

36

2. Data untuk LEAP Provinsi

Beberapa catatan dalam perhitungan LEAP Propinsi antara lain:


a. Terdapat data jumlah kendaraan yang berbeda untuk tahun yang sama dari sumber yang
sama.

Tabel A.10. Data Jumlah Kendaraan Statistik Indonesia 2011 dan 2012

Data jumlah bus untuk provinsi Kalimantan Timur di Statistik Indonesia 2011 dan
2012 menunjukkan angka yang jauh berbeda
b. Data pertumbuhankendaraan di luarkewajaran.
Tabel A.11. Data Jumlah Kendaraan Statistik Indonesia 2011

Terjadi lonjakan jumlah kepemilikan sepeda motor di Provinsi Gorontalo antara tahun 2009
dan tahun 2010.

37

Perbandingan antara Data Handbook Pusdatin dengan Data tim LEAP

Tabel A.12. Data Konsumsi Energi Final 2010

Sektor
Rumah Tangga
Komersial
Industri
Transportasi
Lainnya
Total

Agregasi Provinsi
85.89
48.17
144.79
260.87
38.51
578.23

Referensi 1
81.63
31.74
312.11
255.57
28.74
709.80

Unit: MBOE
Referensi 2
81.74
31.31
312.46
255.83
28.74
710.08

Referensi 1 = Handbook Energy and Economic Statistics Indonesia 2012


Referensi 2 = Handbook Energy and Economic Statistics Indonesia 2011
Tidak termasuk penggunaan non-energi

Untuk memvalidasi perhitungan LEAP RPJMN, maka dibutuhkan angka pembanding yang
dapat dijadikan sebagai acuan.Untuk permodelan LEAP RPJMN ini, digunakan Handbook of
Energy Economic Statistics Indonesia 2011 dan 2012.Validasi dilakukan di tahun 2010
mengingat tahun ini merupakan tahun dasar permodelan dan buku Handbook Pusdatin
memuat angka-angka yang dibutuhkan untuk tahun 2010. Dari tabel di atas, nampak bahwa
konsumsi energi sektor rumah tangga, transportasi dan sektor lainnya (pertanian,
pertambangan dan konstruksi) dalam permodelan LEAP RPJMN mendekati angka konsumsi
energi sektor yang sama dalam Handbook Pusdatin. Namun, terdapat perbedaan yang
cukup signifikan untuk sektor komersial dan sektor industri.
Untuk memahami perbedaan dan persamaan di atas, perlu untuk merujuk pada sumbersumber yang digunakan.Perbedaan yang cukup di signifikan di sektor industri disebabkan
oleh beberapa faktor.Faktor utama adalah batubara.Penggunaan batubara di sektor industri
menurut permodelan LEAP RPJMN menggunakan hasil perhitungan raw data survey
industri. Data hasil survei industri menunjukkan besarnya konsumsi batubara (SBM/juta
rupiah) untuk setiap jenis industri di masing-masing provinsi.Dalam Handbook Pusdatin,
penjualan batubara ke trader dikategorikan sebagai penjualan ke sektor industri. Dalam
kenyataannya, trader tidak hanya menjual batubara ke industri, melainkan juga ke
pembangkit dan untuk diekspor.Penjualan batubara ke pembangkit dan untuk keperluan
ekspor tidak tercatat, sehingga dalam data Handbook Pusdatin penggunaan batubara sektor
industri tidak berubah (tidak dikurangkan dengan penjualan batubara oleh trader ke
pembangkit dan ekspor). Sehingga, pasokan batubara di sektor industri menurut Handbook
Pusdatin berbeda jauh dengan konsumsi batubara sektor Industri menurut LEAP RPJMN. Hal
ini menjadi salah satu faktor penyebab margin yang besar antara konsumsi energi sektor
industri menurut permodelan LEAP RPJMN dengan Handbook Pusdatin.

38

Permodelan LEAP menggunakan data pasokan Pertamina per provinsi sebagai bahan
rujukan untuk menghitung intensitas energi di masing-masing sektor. Untuk mengetahui
apakah data jumlah BBM antara Handbook Pusdatin dengan permodelan LEAP RPJMN,
maka tim LEAP membuat perbandingan sederhana antara penjualan masing-masing BBM di
tahun 2010. Berikut tabel perbandingannya:
Tabel A.13. Perbandingan Data Penjualan BBM
SEKTOR

BAHAN BAKAR

LEAP RPJM (kL)

HANDBOOK
PUSDATIN (kL)

22,733,417.45

22,391,362

7,156,838.58

10,891,587

M.Diesel

5,371

M.Bakar

34,983

Kerosene

1,075

Avgas

968,899.80

2,231.00

Avtur

5,292,794.02

3,527,382.00

TRANSPORTASI
Premium
Solar

Aviation

383.60

Bio Solar

4,305,638.87

4,393,861

Pertamax

666,191.81

683,843

Pertamax Plus

113,158.74

166,662

Pertamina Dex

2,709.98

4,562.71

Bio Pertamax
TOTAL
LISTRIK

41,240,032.85

42,102,919

Solar

6,239,766.88

6,887,455.00

M.Diesel

6,926.65

6,895.00

M.Bakar

2,377,678.92

2,430,584.00

Bio Solar

TOTAL
INDUSTRI

8,624,372.45

9,324,934.00

Solar
Premium

6,196,177.44

6,663,701.84

45,443.89

M.Diesel

132,552.67

134,607.21

M.Bakar

1,029,537.33

1798635.322

Kerosene

48,467.43

162,576.74

Bio Solar

4,838.00

DIESEL V10

4,047.77

TOTAL
MARINE

7,461,064.53

8,759,521.11

Premium
Solar

1,064.00
855,871.66

M.Diesel

21,715.66

M.Bakar

259,875.08

39

Kerosene

30.00

Bio Solar

172.00

DIESEL V10

64.00

TOTAL

1,138,792.40

Kerosene

2,754,599.40

RUMAH
TANGGA
TOTAL
TOTAL (I)

2,436,008.93

2,754,599.40
61,218,861.64

62,623,383.04

Meski secara keseluruhan total penjualan BBM di kedua sumber ini hampir sama,
perbedaan di masing-masing sektor masih terlihat. Untuk sektor transportasi, data
penjualan solar yang digunakan dalam permodelan LEAP RPJMN jauh lebih rendah
dibandingkan jumlah penjualan Solar dalam Handbook Pusdatin. Sebaliknya, data penjualan
avtur dan avgas dalam permodelan LEAP RPJMN hamir dua kali lipat lebih besar
dibandingkan penjualan bahan bakar sejenis dalam Handbook RPJMN. Meski secara total
konsumsi sektor transportasi menurut Permodelan LEAP RPJMN dan Handbook Pusdatin
hampir sama (lihat Tabel A.12), perbedaan-perbedaan yang mencolok di masing masing
jenis bahan bakar ini perlu dicermati karena perbedaan-perbedaan ini akan sangat
mempengaruhi besarnya intensitas energi di sektor terkait.
Di Sektor Industri, masih terdapat perbedaan lebih dari 400 ribu KL minyak solar dan hampir
800 ribu KL minyak bakar antara kedua sumber. Perbedaan total penjualan BBM menurut
kedua sumber menjadi faktor tambahan besarnya perbedaan konsumsi energi
sektor.Dengan perbedaan-perbedaan sumber data di atas, perbedaan hasil masing-masing
sektor dari kedua sumber sangat mungkin terjadi.

40

LAMPIRAN C Hasil Permodelan LEAP


Rekapitulasi Nasional
Demand by Sector Nasional (MBOE)
1200
Demand (MBOE)

1000
800
600
400
200
0

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

2017

2018

2019

2020

Lainnya

25,37571 26,65734 28,01766 29,46188 30,99568 32,62508 34,35672 36,19738 38,15472 40,23673 42,45212

Transportasi

256,2352 275,454 294,7873 313,7012 331,6377 348,4204 365,4095 382,4968 399,568 416,5066 433,1973

Industri

144,4579 153,1051 162,3262 172,1624 182,658 193,8606 205,8216 218,5968 232,2461 246,8348 262,433

Komersial

46,95359 51,58214 56,80695 62,48124 68,64124 75,32605 82,57763 90,44158 98,96686 108,2063 118,2172

Rumah Tangga 85,12577 87,28712 89,43015 91,5944 93,77789 95,97845 98,19383 100,4217 102,6596 104,905 107,1554

Gambar C.1. Demand menurut Sektor dalam MBOE

Demand by Fuel Nasional (MBOE)

Demand (MBOE)

1200
1000
800
600
400
200
0
Premium

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

2017

2018

2019

2020

142,369183 156,122437 169,627712 182,346019 193,719119 203,641954 213,395065 222,868078 231,946375 240,514108 248,456863

Minyak Tanah

16,030417

18,379643

18,890766

19,413907

19,949398

20,497641

21,059337

Minyak Solar

158,638299 164,330803 170,363227 176,725493 183,433338 190,502626

197,9383

205,753378 213,961014

222,57484

231,610052

Minyak Bakar

11,969059

12,709473

13,503714

14,355647

15,269725

16,250597

17,303533

18,434098

19,648605

20,953771

22,357095

LPG

40,018171

40,919263

41,858723

42,821441

43,808222

44,81982

45,857448

46,922116

48,015051

49,137593

50,291312

Listrik

96,676357

103,386933 110,640709 118,412488 126,740877 135,667366 145,236803 155,497481 166,501291 178,304544 190,967791

Gas Bumi

61,280214

64,891321

68,738977

72,838351

77,207039

81,864096

86,829672

92,125724

97,775872

Briket Batubara

0,128521

0,136153

0,144281

0,152891

0,162037

0,171756

0,182103

0,193058

0,204717

0,217127

0,230299

Biomass

Biogas

Bioethanol

1,361599

2,566098

3,864486

5,263446

6,769667

8,390118

10,130664

11,997255

13,995181

16,128999

18,402316

Biodiesel

16,449742

16,915417

17,392163

17,880181

103,805543 110,242148

Bioavtur

Batubara

16,098663

17,123948

18,222381

19,399794

20,662605

22,017803

23,473051

25,036669

26,717885

28,526779

30,474288

Avtur

28,22805

30,014842

31,937884

33,983949

36,137072

38,380354

40,785186

43,358695

46,108689

49,044396

52,176387

Avgas

5,43673

5,929816

6,44936

6,991612

7,551935

8,125225

8,716269

9,32043

9,932514

10,546985

11,157979

Gambar C.2. Demand berdasarkan bahan bakar Nasional


41

Pembangkitan Nasional - RUPTL (Ribu GWh)


250

Ribu GWh

200
150
100
50
0

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

2017

2018

2019

PLTBio

0,03586

0,01247

0,0121

0,00893

0,01071

0,00998

0,01482

0,01565

0,01534

0,01548

0,01587

PLTB

0,00012

0,0015

0,00156

0,00126

0,002

0,0021

0,00242

0,00256

0,00228

0,00209

0,00217

PLTS

0,00226

0,007917

0,01187

0,018824

0,031438

0,030768

0,029746

0,030606

0,03124

0,03112

0,031053

PLTP

3,94268

5,795358

5,921589

7,105887

7,652049

8,651899

9,115964

11,351234

14,173853

17,500687

18,548569

PLTA

9,56824

10,971635

10,886858

4,578506

4,761495

4,879966

5,414621

6,532184

7,396716

8,073785

10,111824

PLTMG

0,19395

0,25577

0,25372

0,16632

0,14868

0,12701

0,12923

0,13043

0,14668

0,17154

0,17744

PLTGB

0,04941

0,07709

0,241202

0,274009

0,252206

0,286

0,286175

0,30608

0,312652

PLTD

13,284371

16,315343

13,923519

13,196676

11,335324

10,606339

9,690535

9,1689

9,161673

9,291225

9,597523

PLTG

4,89571

6,306282

6,933483

7,240712

8,099107

8,446506

8,306766

8,082353

10,360369

12,208173

12,354413

PLTGU

33,63097

40,428364

43,799444

43,048772

44,610426

44,015303

43,706377

43,728962

44,107909

44,362925

46,964876

PLTU G

3,74837

3,36878

2,67204

2,59039

2,71343

2,7258

2,82913

2,92475

2,998

3,07456

2,91397

PLTU M

1,75133

1,25418

1,10635

0,93047

0,96108

0,90328

0,94035

0,97513

1,01011

1,05891

1,0413

PLTU B

48,34164

58,68435

69,38431

81,895638

87,076012

94,343366

102,130632

107,275837

110,92711

115,090342

118,410308

PLTN

2020

Gambar C.3. Pembangkitan Nasional Skenario RUPTL

Emisi GRK Nasional menurut Sektor (Juta tCO2-e)

Emisi GRK (Juta CO2-e)

350
300
250
200
150
100
50
0

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

2017

2018

2019

2020

Lainnya

10,815226 11,361457 11,941173 12,556692 13,210383 13,904803 14,642774 15,427255 16,261438 17,148739 18,092865

Transportasi

106,523439 113,954476 121,394525 128,621376 135,4033 141,688186 148,011932 154,32805 160,587919 166,742195 172,742663

Industri

48,779066 51,694779 54,807061 58,130334 61,680079 65,473099 69,527589 73,863269 78,501424 83,465172 88,77973

Komersial

5,079799

5,385528

5,739646

6,118684

6,524474

6,958909

7,424167

7,922572

8,456576

9,028783

9,642134

Rumah Tangga 31,97933 32,575317 33,17689 33,783735 34,395437 35,011648 35,632002 36,256055 36,883447 37,513755 38,146597

Gambar C.4. Emisi GRK Sektor Demand


42

Emisi GRK Nasional Pembangkit - RUPTL (Juta tCO2-e)


180

Emisi GRK (Juta CO2-e)

160
140
120
100
80
60
40
20
0
PLTMG
PLTGB

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

2017

2018

2019

2020

0,15579

0,20545

0,2038

0,1336

0,11943

0,10204

0,1038

0,10476

0,11782

0,13779

0,14253

0,06592

0,10285

0,406235

0,312084

0,357024

0,327503

0,370872

0,371105

0,396994

PLTD

11,565391 14,204127 12,121806 11,489034

9,868513

9,233849

8,43658

7,982425

7,976163

8,088944

8,355636

PLTG

4,122978

6,589711

6,863444

6,754921

6,577381

8,409299

9,897052

10,048021

PLTGU

16,883759 20,296234 21,988618 21,611749 22,395739 22,096982 21,941867 21,953224

22,14348

22,271493 23,577751

5,091316

5,596

5,899399

PLTU G

2,15062

1,93283

1,53308

1,48623

1,55683

1,56392

1,62321

1,67807

1,72009

1,76402

1,67189

PLTU M

1,3069

0,93591

0,82559

0,69434

0,71719

0,67405

0,70172

0,72766

0,75378

0,79019

0,77705

PLTU B

46,06527

55,92097

66,1171

78,039335 82,975715 89,900802 97,321427 102,224367 105,703695 109,670903 112,834516

Gambar C.5. Emisi GRK Pembangkit

Rekapitulasi Pulau/Koridor
Pulau Sumatera
Demand Pulau Sumatera
50
45
Demand (MBOE)

40
35
30
25
20
15
10
5
0

Sumut

Sumbar

Riau

Jambi

Sumsel

Bengkulu

Lampung

Babel

Kepri

2010 11,92301

Aceh

26,1094

11,81381

15,56894

6,72375

14,35473

2,43586

16,75525

4,2549

5,20706

2015 15,08679

34,47512

15,70109

20,35484

8,71067

20,55382

3,407037

23,24512

5,95097

7,42344

2019 17,65506

43,11811

18,98183

24,86199

10,34116

26,32468

4,274712

28,87666

7,36446

9,23634

Gambar C.6. Demand Pulau Sumatera Menurut Provinsi

43

Transformasi -Pembangkit P. Sumatera (RUPTL)


8
7
Ribu GWh

6
5
4
3
2
1
0

Aceh

Sumut

Sumbar

Riau

Jambi

2010

0,58107

2015

2,50715

2019

3,13175

Sumsel

Bengkulu

Lampung

Babel

Kepri

5,04561

2,449

0,82003

3,13277

3,06712

4,68861

0,19535

3,3479

0,482101

2,06648

0,51226

0,45624

1,07756

4,33792

0,637317

5,80834

0,66396

4,74676

3,70615

5,95647

0,5626

1,38829

5,33516

0,76453

7,16775

0,82655

0,65906

Gambar C.7. Transformasi - Pembangkit RUPTL Pulau Sumatera

Juta CO2-e

Emisi GRK Sektor Demand P. Sumatera


20
18
16
14
12
10
8
6
4
2
0

Aceh

Sumut

Sumbar

Riau

Jambi

Sumsel

Bengkulu

Lampung

Babel

Kepri

2010

4,95335

11,46346

4,47738

5,49388

2,70377

5,69345

0,829818

6,26673

1,64395

2,06395

2015

6,20322

14,51739

5,96044

7,00279

3,4159

7,93832

1,119143

8,59501

2,25504

2,92932

2019

7,20959

17,56671

7,21047

8,42433

3,98841

9,99866

1,360767

10,54953

2,75202

3,63503

Gambar C.8. Emisi GRK Sektor Demand Pulau Sumatera

44

Emisi GRK Pembangkit P. Sumatera (RUPTL)


6

4
3
2
1
0

Aceh

Sumut

Sumbar

Riau

Jambi

Sumsel

Bengkulu

Lampung

Babel

Kepri

2010

0,50097

2,89716

1,25028

0,39606

0,15945

2,94847

0,000201

1,63989

0,45289

0,37124

2015

2,21056

2,14654

2,24594

3,94513

0,69213

3,31264

0,074995

4,42926

0,48938

0,48178

2019

2,48529

2,69507

1,70934

5,20699

0,99536

4,13353

0,089965

4,4108

0,41991

0,55541

Gambar C.9. Emisi GRK Pembangkit Pulau Sumatera

Bauran Energi Primer Pulau Sumatera


Persentase (%)

Juta CO2-e

100%
90%
80%
70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%

2010

2015

2020

Biomass

0,06%

0,01%

0,01%

Nuklir

0,00%

0,00%

0,00%

Panasbumi

0,01%

0,78%

1,70%

Hidro

1,37%

0,60%

0,67%

Surya

0,00%

0,00%

0,00%

Angin

0,00%

0,00%

0,00%

Batubara

14,81%

18,76%

19,31%

Gas Bumi

12,91%

11,90%

10,99%

Minyak Bumi

70,84%

67,95%

67,32%

Gambar C.10 Bauran Energi Primer Pulau Sumatera

45

Ketahanan Energi Pulau Sumatera


1,00
Tingkat Ketahanan Energi

,900
,800
,700
,600
,500
,400
,300
,200
,100
Listrik

Gas Premiu
Minyak Minyak Minyak
Avtur
Bumi
m
Tanah Solar Bakar

LPG

Briket
Batuba
Biomas
Biodies
Batuba
Avgas
ra
s
el
ra

2010 ,6815

,00

,00

(,00)

,300

,900

,800

,700

2015

1,00

,00

(,00)

,200

,900

,800

2020

1,00

(,00)

,00

,200

,900

,800

Gambar C.11. Ketahanan Energi Pulau Sumatera

Pulau Kalimantan

Demand Pulau Kalimantan Menurut Provinsi (MBOE)


60,00
Demand (MBOE)

50,00
40,00
30,00
20,00
10,00
0,00

Kalbar

Kalteng

Kalsel

Kaltim

2010

6,20

5,99

15,30

37,65

2015

8,05

7,96

19,72

47,17

2019

9,50

9,73

23,76

55,91

Gambar C.12. Demand Pulau Kalimantan menurut Provinsi

46

Transformasi - Pembangkit RUPTL Pulau Kalimantan (Ribu GWh)


4,000
3,5000

Ribu GWh

3,000
2,5000
2,000
1,5000
1,000
,5000
-

Kalbar

Kalteng

Kalsel

Kaltim

2010

1,47569

,48431

1,60099

2,09439

2015

1,70485

,86408

1,83255

2,91367

2019

2,11348

1,08389

2,16628

3,60927

Gambar C.13. Transformasi Pembangkit RUPTL Pulau Kalimantan

Emisi GRK Sektor Demand (MtCO2-e)

Emisi GRK (MtCO2-e)

25
20
15
10
5
0

Kalbar

Kalteng

Kalsel

Kaltim

2010

2,11001

2,08957

5,73476

15,86514

2015

2,75678

2,80252

7,45361

19,80699

2019

3,24667

3,43938

9,02958

23,45196

Gambar C.14. Emisi GRK Sektor Demand Pulau Kalimantan

47

Emisi GRK Pembangkit Pulau Kalimantan (MtCO2-e)


3,5

Emisi GRK (MtCO2-e)

3
2,5
2
1,5
1
0,5
0

Kalbar

Kalteng

Kalsel

Kaltim

2010

1,27279

2015

1,54554

0,42798

1,3584

1,70417

0,71861

1,57034

2019

1,70664

2,5808

0,93588

1,85201

3,0394

Gambar C.15. Emisi GRK Pembangkit Pulau Kalimantan


Bauran Energi Primer Pulau Kalimantan
100%
90%
80%
Proporsi (%)

70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%

2010

2015

2020

Biomass

0,00%

0,00%

0,00%

Nuklir

0,00%

0,00%

0,00%

Panasbumi

0,00%

0,00%

0,07%

Hidro

0,11%

0,09%

0,27%

Surya

0,00%

0,00%

0,00%

Angin

0,00%

0,00%

0,00%

Batubara

3,07%

7,81%

8,15%

Gas Bumi

2,60%

2,39%

2,53%

Minyak Bumi

94,22%

89,71%

88,99%

Gambar C.16. Bauran Energi Pulau Kalimantan

48

Ketahanan Energi Pulau Kalimantan


1,00
Tingkat Ketahanan Energi

0,90
0,80
0,70
0,60
0,50
0,40
0,30
0,20
0,10
Listrik

Gas Premiu
Avtur
Bumi
m

Minya
Minya
Minya
k
k
k Solar
Tanah
Bakar

LPG

Briket
Minya Batuba
Biodies
Batuba Avgas
k Bumi
ra
el
ra

2010

0,96

0,25

0,00

0,75

2015

1,00

(0,00

0,75

0,50

2020

1,00

(0,00

(0,00

0,75

0,50

Gambar C.17. Ketahanan Energi Pulau Kalimantan

Bali & Nusa Tenggara

MBOE

Demand Bali & Nusa Tenggara


20
18
16
14
12
10
8
6
4
2
0

Bali

NTB

NTT

2010

11,03637

4,64748

2,87105

2015

14,42762

6,45451

3,99896

2019

17,21049

8,06279

4,68933

Gambar C.18. Demand Bali dan Nusa Tenggara

49

Transformasi Pembangkit Bali & Nusa Tenggara (RUPTL)


6

Ribu GWh

5
4
3
2
1
0

Bali

NTB

NTT

2010

3,284

0,81573

0,47396

2015

4,24254

0,99027

0,61096

2019

5,11094

1,17825

0,75316

Gambar C.19. Transformasi - Pembangkit Bali dan Nusa Tenggara (RUPTL)

Emisi GRK Sektor Demand Bali & Nusa Tenggara


7

Juta tCO2-e

6
5
4
3
2
1
0

Bali

NTB

NTT

2010

4,03976

1,45859

0,8524

2015

5,24052

2,09496

1,21808

2019

6,18747

2,64036

1,41392

Gambar C.20. Emisi GRK Sektor Demand Bali dan Nusa Tenggara

50

Juta tCO2-e

Emisi GRK Pembangkit Bali & Nusa Tenggara


5
4,5
4
3,5
3
2,5
2
1,5
1
0,5
0

Bali

NTB

NTT

2010

2,85905

0,70669

0,40707

2015

3,89937

0,80547

0,48946

2019

4,66872

0,84805

0,4755

Gambar C.21. Emisi GRK Pembangkit Bali dan Nusa Tenggara

Bauran Energi Primer Bali -Nusa Tenggara

Proporsi (Share)

100%
90%
80%
70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%

2010

2015

2020

Biomass

0,00%

0,01%

0,03%

Nuklir

0,00%

0,00%

0,00%

Panasbumi

0,00%

0,09%

0,66%

Hidro

0,02%

0,29%

0,25%

Surya

0,00%

0,00%

0,00%

Angin

0,00%

0,00%

0,00%

Batubara

1,03%

18,91%

21,33%

Gas Bumi

1,93%

1,88%

1,89%

Minyak Bumi

97,03%

78,81%

75,84%

Gambar C.22. Bauran Energi Primer Bali dan Nusa Tenggara

51

Tingkat Ketahanan Energi

Ketahanan Energi Bali - Nusa Tenggara


1,00
0,90
0,80
0,70
0,60
0,50
0,40
0,30
0,20
0,10
Minyak Minyak Minyak
Tanah Solar
Bakar

Briket
Batubar
Biomas
Batubar
a
s
a

Listrik

Gas
Bumi

Premiu
m

Avtur

2010

0,99

0,25

0,25

0,25

0,25

0,50

0,25

0,25

0,75

0,75

2015

1,00

0,25

0,25

0,25

0,25

0,50

0,25

0,25

0,75

0,75

0,75

2020

1,00

0,25

0,25

0,25

0,25

0,50

0,25

0,25

0,75

0,75

0,75

LPG

Avgas

Gambar C.23. Ketahanan Energi Bali - Nusa Tenggara

Pulau Sulawesi
Demand Pulau Sulawesi
35
30
MBOE

25
20
15
10
5
0

Sulut

Sulteng

Sulsel

Sultra

Gorontalo

Sulbar

2010

4,13675

3,2843

16,90416

3,61892

1,08916

0,95862

2015

5,7214

4,56732

25,1957

5,3611

1,60494

1,49078

2019

6,85022

5,47032

31,45871

6,79151

1,99432

1,79162

Gambar C.24. Demand Pulau Sulawesi

52

Transformasi Pembangkit Pulau Sulawesi (RUPTL)


6

Ribu GWh

5
4
3
2
1
0

Sulut

Sulteng

Sulsel

Sultra

Gorontalo

Sulbar

2010

0,73606

0,52987

3,40226

0,27717

0,23139

0,00549

2015

1,36263

0,73822

4,2938

0,55235

0,34349

0,25977

2019

1,75565

0,94363

5,51734

0,71087

0,44039

0,36442

Gambar C.25. Transformasi - Pembangkit Pulau Sulawesi

Emisi GRK Sektor Demand Pulau Sulawesi


14

Juta tCO2-e

12
10
8
6
4
2
0

Sulut

Sulteng

Sulsel

Sultra

Gorontalo

Sulbar

2010

1,22629

1,0773

7,32822

1,27847

0,31286

0,30148

2015

1,74679

1,51692

10,68447

1,94587

0,4792

0,47203

2019

2,08931

1,80591

13,19872

2,49402

0,599

0,55111

Gambar C.26. Emisi GRK Sektor Demand Pulau Sulawesi

53

Juta tCO2-e

Emisi GRK Pembangkit Pulau Sulawesi


4
3,5
3
2,5
2
1,5
1
0,5
0

Sulut

Sulteng

Sulsel

Sultra

Gorontalo

Sulbar

2010

0,1162

0,45552

1,41816

0,2446

0,20145

0,00478

2015

0,93479

0,47742

3,1186

0,46371

0,30746

0,24286

2019

1,24111

0,53192

3,75188

0,55717

0,40347

0,32542

Gambar C.27. Emisi GRK Pembangkit Pulau Sulawesi

Proporsi (Share)

Bauran Energi Primer Pulau Sulawesi


100%
90%
80%
70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%

2010

2015

2020

Biomass

0,00%

0,00%

0,00%

Nuklir

0,00%

0,00%

0,00%

Panasbumi

0,70%

0,29%

0,55%

Hidro

2,50%

1,23%

1,85%

Surya

0,00%

0,00%

0,00%

Angin

0,00%

0,00%

0,00%

Batubara

12,36%

19,05%

22,79%

Gas Bumi

12,34%

10,18%

7,89%

Minyak Bumi

72,11%

69,24%

66,93%

Gambar C.28. Bauran Energi Primer Pulau Sulawesi

54

Ketahanan Energi Pulau Sulawesi


1,00
Tingkat Ketahanan Energi

0,90
0,80
0,70
0,60
0,50
0,40
0,30
0,20
0,10
Listrik

Gas Bumi Premium

Avtur

Minyak
Tanah

Minyak
Solar

Minyak
Bakar

LPG

Batubara

Avgas

0,33

0,83

2010

0,69

0,93

0,17

(0,00)

0,33

2015

1,00

0,58

0,17

(0,00)

0,33

0,00

0,83

2020

1,00

0,42

0,17

(0,00)

0,33

(0,00)

0,83

Gambar C.29. Ketahanan Energi Pulau Sulawesi

Maluku dan Papua


Demand Maluku dan Papua
25

MBOE

20
15
10
5
0

Maluku

Malut

Papua Barat

Papua

2010

2,0341

1,35982

8,42774

15,93274

2015

2,84645

1,89181

11,05039

18,21103

2019

3,55884

2,34167

13,46643

20,50164

Gambar C.30. Demand Maluku dan Papua

55

Ribu GWh

Transformasi Pembangkit Maluku dan Papua (RUPTL)


4
3,5
3
2,5
2
1,5
1
0,5
0

Maluku

Malut

Papua Barat

Papua

2010

0,32101

0,1881

0,30162

0,59572

2015

0,40659

0,2257

0,39507

3,24062

2019

0,48927

0,26249

0,4857

3,66038

Gambar C.31. Transformasi Pembangkit Maluku dan Papua

Emisi GRK Sektor Demand Maluku dan Papua


8
7
Juta tCO2-e

6
5
4
3
2
1
0

Maluku

Malut

Papua Barat

Papua

2010

0,59375

0,4168

3,31699

5,95383

2015

0,86612

0,60472

4,35396

6,72012

2019

1,10681

0,7621

5,31435

7,47054

Gambar C.32. Emisi GRK Sektor Demand Maluku dan Papua

56

Emisi GRK Pembangkit Maluku dan Papua


3,5

Juta tCO2-e

3
2,5
2
1,5
1
0,5
0

Maluku

Malut

Papua Barat

Papua

2010

0,27928

0,16367

0,25509

0,50756

2015

0,34313

0,20006

0,30832

2,82069

2019

0,24108

0,20485

0,31698

3,10793

Gambar C.33. Emisi GRK Pembangkit Maluku dan Papua

Bauran Energi Primer Maluku Papua


100%
90%
80%
Proporsi (%)

70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%
0%

2010

2015

2020

Biomass

0,00%

0,00%

0,00%

Nuklir

0,00%

0,00%

0,00%

Panasbumi

0,00%

0,00%

0,13%

Hidro

0,04%

0,67%

1,16%

Surya

0,00%

0,00%

0,00%

Angin

0,00%

0,00%

0,00%

Batubara

12,28%

12,06%

13,05%

Gas Bumi

0,09%

0,10%

0,33%

Minyak Bumi

87,59%

87,16%

85,33%

Gambar C.34. Bauran Energi Primer Maluku Papua

57

Ketahanan Energi Maluku & Papua


1,00
Tingkat Ketahanan Energi

0,90
0,80
0,70
0,60
0,50
0,40
0,30
0,20
0,10
Listrik

Gas
Bumi

Premium

Avtur

Minyak
Tanah

Minyak
Solar

Minyak
Bakar

LPG

Minyak
Batubara
Bumi

2010

0,97

0,00

0,08

0,01

0,50

0,25

0,98

0,50

0,75

2015

1,00

0,00

0,07

0,01

0,50

0,25

0,98

(0,00)

0,75

2020

1,00

0,75

0,00

0,06

0,01

0,50

0,25

0,98

0,75

Avgas

Gambar C.35. Ketahanan Energi Maluku & Papua

58