Vous êtes sur la page 1sur 7

1.

Pengertian Budaya
Budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa Sansekerta yaitu buddhayah,
yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai halhal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia. Dalam bahasa Inggris,
kebudayaan disebut culture, yang berasal dari kata Latin Colere, yaitu mengolah
atau mengerjakan. Dapat diartikan juga sebagai mengolah tanah atau bertani. Kata
culture juga kadang diterjemahkan sebagai "kultur" dalam bahasa Indonesia.
Budaya adalah suatu cara hidup yang berkembang dan dimiliki bersama
oleh sebuah kelompok orang dan diwariskan dari generasi ke generasi. Budaya
terbentuk dari banyak unsur yang rumit, termasuk sistem agama dan politik, adat
istiadat, bahasa, perkakas, pakaian , bangunan dan karya karya seni.
Bahasa sebagaimana juga budaya, merupakan bagian tak terpisahkan dari
diri manusia sehingga banyak orang cenderung menganggapnya diwariskan secara
genetis. Ketika seseorang berusaha berkomunikasi dengan orang-orang yang
berbeda budaya dan menyesuaikan perbedaan-perbedaannya, membuktikan bahwa
budaya itu dipelajari.
Budaya adalah suatu pola hidup menyeluruh. budaya bersifat kompleks,
abstrak, dan luas. Banyak aspek budaya turut menentukan perilaku komunikatif.
Unsur-unsur sosio-budaya ini tersebar dan meliputi banyak kegiatan sosial
manusia.

2. Perubahan sosial budaya orang mengenai aborsi dan melahirkan


Perubahan sosial budaya adalah sebuah gejala berubahnya struktur sosial dan
pola budaya dalam suatu masyarakat.Perubahan sosial budaya merupakan gejala
umum yang terjadi sepanjang masa dalam setiap masyarakat. Perubahan itu terjadi
sesuai dengan hakikat dan sifat dasar manusia yang selalu ingin mengadakan
perubahan.

Perubahan budaya juga dapat timbul akibat timbulnya perubahan


lingkungan masyarakat, penemuan baru, dan kontak dengan kebudayaan lain.
Sesuai dengan norma agama, sosial dan moral, orang yang hendak
memutuskan untuk hidup berumah tangga dan memiliki keturunan harus melalui
pernikahan yang sah di mata agama, hukum dan sosial. Yaitu melalui aturan yang
berlaku dan cara-cara yang telah disepakati. Misal dalam adat Jawa ada tatacara
tertentu. Sehingga diharapkan akan mendapatkan keluarga yang sakinah mawadah
dan warohmah. Kemudian proses kelahiran bayi juga lancar dan membawa
berkah.
Tetapi ada fenomena yang tidak sesuai dengan norma baik agama, sosial
moral maupun norma lainnya yaitu hamil sebelum melakukan ikatan perkawinan
yang sah. Fenomena tersebut ada yang disikapi dengan melakukan aborsi. Banyak
pro dan kontra tentang dilegalkannya Aborsi pada PP nomor 61 tahun 2014
terutama pada BAB IV pasal 31. Di dalam PP tersebut juga dijelaskan dengan
gamblangnya syarat-syarat (yang benar-benar) dibolehkan melakukan aborsi.
a. indikasi kedaruratan medis; atau
b. kehamilan akibat perkosaan.
Pasal-pasal setelahnya pun menjelaskan lebih jelasnya.
Dalam hal medis, ada indikasi tertentu sehingga janin perlu untuk diaborsi
agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan seperti ibu dan/atau calon bayi
akan terancam keselamatannya. Atau jika si bayi mengalami kecacatan sehingga
dapat menyulitkan si bayi jika telah dilahirkan nanti. Proses untuk melakukan
aborsi dalam kondisi ini harus mengikuti prosedur yang telah ditentukan sampai
Ibu boleh melakukan aborsi
Aborsi karena pemerkosaan atau kehamilan yang tidak diinginkan oleh
pihak perempuan boleh diaborsi asalkan umur janin dibawah 40 hari, dihitung
dari hari pertama haid terakhir. Prosedurnya pun tidak mudah, pihak perempuan
harus melakukan konseling dengan psikolog dan segala ketentuan medis lainnya.
Pihak penyidik, atau psikolog akan menyampaikan hasil jika memang ada indikasi

pemerkosaan. Karena bisa saja alasan pemerkosaan hanya diada-adakan agar


mendapatkan legalisasi untuk melakukan aborsi. Usia kandungan pun ditentukan
dari surat keterangan dokter yang memeriksa.
Tidak dijelaskan mengapa 40 hari. Mungkin ketentuan 40 hari (usia
kandungan) ditentukan dari salah satu hadits yaitu, 40 hari pertama sperma
menggumpal menjadi darah dan disana telah terbentuk bakal janin. 40 hari
selanjutnya, segumpal darah membentuk menjadi segumpal daging, dan 40 hari
setelahnya menjadi tubuh yang lengkap (intisari hadits Bukhari dan Muslim yang
diriwayatkan oleh Ibnu Masud).
Menurut survei PKBI tahun 2012, aborsi yang dilakukan tahun 2007-2011,
sebagian besarnya (83%) dilakukan oleh ibu rumah tangga. Alasannya karena
kegagalan alat kontrasepsi sebagai pengatur (pencegah) kehamilan dan anak yang
sudah terlalu banyak. Anak yang banyak inilah yang menyebabkan kehawatiran
orangtua

dalam

mengurusi

anak

karena

kendala

ekonomi

(sumber:

beritajogja.co.id). Hal ini disebabkan oleh biaya merawat anak sangat mahal
selain biaya sehari-hari, juga biaya pendidikan, kesehatan, dan lain-lain.
Bagaimana dengan aborsi karena alasan ekonomi? Bukankah Allah telah
menjamin bahwa anak itu yang akan menambah rejeki . Dan janganlah kamu
membunuh anak-anakmu karena takut kemiskinan. Kamilah yang akan memberi
rezeki kepada mereka dan juga kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka
adalah suatu dosa yang besar. (Qs. al-Israa: 31). Bahkan telah disebutkan juga
dalam surah Q.S. Al Isra:33 Dan janganlah kamu membunuh jiwa yang
diharamkan Allah melainkan dengan alasan yang benar. Menyikapi fenomena ini
suami istri hendaknya melakukan perencanaan mengenai kehidupan keluaganya
terlebih dahulu, sehingga melalui perencanaan kehidupan yang matang akan
dihasilkan kehidupan yang lebih baik dan bermanfaat.

4. Aborsi yang Bertolak Belakang dengan Adat

Aborsi atau gugur kandungan adalah berhentinya kehamilan sebelum usia


kehamilan 20 minggu yang mengakibatkan kematian janin. Apabila janin lahir
selamat (hidup) sebelum 38 minggu namun setelah 20 minggu, maka istilahnya
adalah kelahiran prematur. Berdasarkan karakteristiknya aborsi ada 2 macam yaitu
Abortus spontanea dan Abortus provokatus. Di Jawa Aborsi ada yang dilakukan
oleh dukun, yaitu dengan memijat perut Ibu hamil dan memberinya ramuanramuan tradisional yang dikatakan dapat membunuh janin. Kalaupun tidak dapat
mengelurkan janin, tetapi bila bayi itu lahir maka akan tampak gosong dan
membiru tubuhnya. Karena pijatan dukun yang keras pada perut Ibu.
Disebutkan bahwa aborsi yang dilakukan oleh remaja pada umumnya
adalah cara untuk menghilangkan rasa malu atau menutupi aib, karena kehamilan
tidak dikehendaki. Tetapi untukmelakukan aborsi bukan hal yang mudah
dilakukan, karena banyak cara yang dilakukan dengan resiko yang harus diterima.
Seperti dengan cara kusuk yaitu cara yang biasanya dilakukan oleh orang-orang
tertentu seperti dukun beranak, yang mungkindisertai dengan ramuan-ramuan
yang bersifat mistik. Tetapi bila kandungannya sudah empat bulan keatas, jika
cara kusuk tidak berhasil, kemungkinan anak yang dilahirkan akan cacat
(Zalbawi, 2002)
Menurut pandangan budaya, aborsi merupakan dua hal yang positif dan
negatif. Dipandang positif bila suatu keluarga yang sudah sah secara hukum dan
agama, namun memiliki jumlah anak yang sangat banyak. Dan tanpa disengaja
memiliki anak lagi. Namun aborsi dalam permasalahan ini juga berdosa, karena
membunuh makhluk ciptaan Tuhan YME. Dipandang negatif karena kegiatan
aborsi berarti membunuh calon maklhuk Tuhan YME. Selain itu kegiatan aborsi
juga membahayakan kesehatan ibu.
Menurut Budaya, seharusnya perkawinan harus dilakukan sah secara
agama dan hukum. Biasanya, penduduk menggunakan budaya tertentu untuk
melakukan prosesi pernikahan. Misalnya dalam adat jawa ada prosesi upacara
Tarub,

Upacara

nyantri,

upacara

siraman,

midodareni,upacara ijab dan upacara panggih.

Upacara

ngerik

upacara

Upacara Tarub adalah upacara yang mengawali prosesi upacara perkawinan.


Upacara Tarub ditandai dengan memasang berbagai macam daun dari berbagai
tanaman dan bleketepe. Upacara Tarub bisa dilaksanakan pagi hari atau sore hari,
sebelum Upacara Siraman. Dalam Upacara Tarub, dilengkapi dengan sesaji,
diantaranya pisang raja, kembang telon, tumpeng robyong, tumpeng gundhul,
tumpeng megana, nasi liwet, jajan pasar. Selain itu juga dilengkapi dengan sepasang
pohon pisang raja yang sudah berbuah satu tundun, kelapa, pohon padi, tebu, daun
beringin dan daun dhadhap srep. Dalam upacara Tarub, diawali dengan doa oleh
seluruh keluarga dan tamu undangan. Upacara diakhiri dengan pemasangan bleketepe
dan pembagian sesaji untuk semua yang hadir.
Upacara Nyantri sudah jarang dilakukan, namun perlu kiranya disajikan
secara sekilas mengenai upacara tersebut. Pada zaman dahulu, nyantri merupakan
tradisi yang harus dijalani oleh calon pengantin laki-laki. Sehari atau tiga hari
sebelum Upacara Ijab dilaksanakan, calon pengantin laki-laki sudah diserahkan
kepada orang tua calon pengantin perempuan. Setelah diterima oleh orang tua calon
pengantin perempuan, kemudian calon pengantin laki-laki dititipkan di rumah saudara
atau tetangga.
Upacara Siraman untuk mengawali merias calon pengantin. Dalam upacara
ini banyak lambang atau simbol sebagai nasehat-nasehat dalam menempuh kehidupan
berumah tangga. Upacara Siraman sebagai lambang untuk membersihkan lahir
maupun batin calon pengantin, sehingga ketika dirias, maka wajahnya akan bersinar
dan beraroma wangi. Upacara Siraman bisa dilaksanakan pada pagi menjelang siang
yaitu sekitar jam 10.00-11.00 atau pada sore hari yaitu jam 15.00-16.00. Upacara
Siraman dilakukan oleh pinisepuh, khususnya orang yang mempunyai cucu atau anak
dan mempunyai budi pekerti yang baik, dengan tujuan dimintai berkahnya. Biasanya
orang yang nyirami jumlahnya ganjil. Upacara Siraman diakhiri dengan memecah
kendhi.
Dalam Upacara Siraman dipersiapkan berbagai kelengkapan diantaranya air,
kembang setaman, konyoh 5 warna, landha merang, santen kanil, air asam, kelapa
tua, kain/jarik, kendhi. Selain itu juga disiapkan sesaji siraman yang terdiri dari
tumpeng robyong, tumpeng gundhul, pisang raja, pisang pulut, jajan pasar dan lain
sebagainya.

Upacara Ngerik dilakukan dengan tujuan supaya calon pengantin benar-benar


bersih lahir batin. Ngerik mengandung arti mencukur wulu kalong atau sinom atau
rambut halus yang ada di dekat dahi. Dalam upacara tersebut juga dilengkapi sesaji.
Namun sesajinya hampir sama dengan sesaji Upacara Siraman, sehingga sesaji
Upacara Ngerik bisa menggunakan sesaji Upacara Siraman sekaligus.
Hal-hal yang harus dipersiapkan dalam Upacara Ngerik adalah dupa, ratus,
kain motif truntum, pisau cukur, kaca, handuk, mangkuk berisi air, dan sisir. Setelah
calon pengantin perempuan selesai siraman, kemudian masuk kamar untuk
dikeringkan rambutnya. Setelah rambutnya kering, kemudian calon pengantin
perempuan mulai dirias dengan membuat cengkorongan paesan. Setelah selesai
membuat cengkorongan, baru kemudian juru rias mulai ngerik. Upacara Ngerik
diakhiri dengan merias calon pengantin perempuan dengan riasan yang tipis, rambut
digelung tekuk, memakaikan kain dan kebaya untuk persiapan Upacara Midodareni.
Upacara

Midodareni

berasal

dari

kata

widadari/bidadari.

Menurut

kepercayaan, pada malam hari, bidadari akan turun dan dapat memberi kecantikan
kepada calon pengantin perempuan. Pada Upacara Midodareni, calon pengantin
perempuan sejak jam 06.00 sore hingga jam 12.00 malam tidak boleh tidur dan keluar
dari kamar. Apabila ada tamu, maka tamu tersebut ditemui di dalam kamar. Calon
pengantin perempuan juga tidak boleh ketemu dengan tamu laki-laki, bahkan calon
pengantin laki-laki.
Dalam Upacara Midodareni, beberapa ubarampe yang disiapkan yaitu
kembar mayang sebanyak dua buah dan kelapa muda sebanyak dua buah, klemuk dua
buah yang diisi dengan berbagai bumbu, empon-empon, biji-bijian, ditutup dengan
kain motif bango tulak, kendhi berisi air sebanyak dua buah, sesaji komplit, dan di
kamar pengantin diberi wewangian seperti irisan pandan wangi, bunga mawar, jeruk
pecel, lengkuas, serai, dan parutan kunyit
Upacara Ijab adalah inti dari pelaksanaan upacara perkawinan. Dalam
Upacara Ijab, suatu perkawinan dinyatakan sah baik menurut hukum agama maupun
hukum negara. Dalam Upacara Ijab, pengantin laki-laki mengucapkan sumpah
kepada Allah yang disaksikan oleh kedua orang tua dan seluruh sanak keluarga.
Upacara Ijab juga dilengkapi ubarampe yang biasa disebut sanggan.

Upacara Panggih merupakan upacara simbolis bertemunya pengantin lakilaki dengan pengantin perempuan. Upacara ini dilaksanakan setelah Upacara Ijab.
Dalam Upacara Panggih, pengantin laki-laki didampingi oleh orang tua dan
keluarganya menuju rumah pengantin perempuan. Pengantin perempuan keluar kamar
didampingi oleh orang tua dan keluarga.
Adapun rangkaian dalam Upacara Panggih meliputi srah-srahan sanggan,
lempar-lemparan sirih, mencuci kaki dan memecah telur, kemudian kedua pengantin
berjalan bergandengan menuju pelaminan. Setelah sampai pelaminan dilanjutkan
dengan tahapan kacar kucur atau tampa kaya, dhahar walimah atau makan bersama,
dan kemudian diakhiri dengan sungkeman kepada orang tua kedua mempelai. Dalam
Upacara Panggih juga disiapkan ubarampe, diantaranya sanggan, untuk acara
lempar-lemparan sirih, untuk upacara kacar kucur dan untuk upacara dhahar
walimah (makan bersama) (Prasetyono, 2003).

Perkawinan menurut budaya seharusnya diawali dengan langkah yang sci


agar dihasilan keturunan yang baik dan dirahmati oleh Allah swt.Sehingga budaya
menentang keras keberadaan kegiatan aborsi.