Vous êtes sur la page 1sur 519

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

KATA PENGANTAR
Seminar Nasional Green Technology for Better Future yang diselenggarakan
oleh Fakultas Sains dan Teknologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang pada
tanggal 20 November 2010 merupakan bagian dari upaya yang luas akan
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berwawasan lingkungan dan
berkelanjutan. Seminar ini mencakup berbagai isu pelestarian lingkungan hidup di
berbagai aspek keilmuan dan teknologi yang tengah berkembang selama beberapa
kurun waktu terakhir, di antaranya adalah pemanfaatan sumber-sumber energi
alternatif, inovasi-inovasi teknologi tepat guna dan ramah lingkungan, penerapan
konsep-konsep keberlanjutan di dalam penelitian, pendidikan, dan pembangunan,
serta kebijakan-kebijakan berwawasan lingkungan dalam bidang ekonomi, sosial,
politik, dan sebagainya.
Makalah utama yang disampaikan oleh lima pembicara terundang yang
mewakili beberapa topik pilihan seminar ini yaitu green nanotechnology, green
building, green physics, green chemistry, biotechnology dan social ekonomi yang
berkaitan dengan green technology.
Prosiding Seminar Nasional Green Technology for Better Future ini adalah salah
satu bentuk pertanggungjawaban untuk menyebarluaskan dan menyumbangkan hasilhasil pemikiran dan penelitian yang terangkum dalam makalah-makalah yang telah
disajikan di sesi panel seminar nasional ini dalam bentuk presentasi dan poster.
Dengan demikian, diharapkan hasil-hasil pemikiran dan penelitian dari berbagai
pihak ini dapat memiliki manfaat yang jauh lebih luas bagi upaya-upaya pencegahan
dan perbaikan kerusakan lingkungan hidup di kalangan para akademisi, pemegang
kebijakan, pelaku usaha, dan masyarakat secara umum.
Hormat kami,
Panitia

Pendahuluan

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

TIM REVIEWER
Prof. Drs. Sutiman B. Sumitro, SU., D.Sc
Dr. Agus Mulyono, M.Kes
Dr. Eko Budi Minarno, M.Pd
Dr. Cahyo Crysdian, MCS
Fachrur Rosi, M.Si
Tri Kustono Adi, M.Sc
Ernaning Setyawati, M.Si
Novi Avicena, M.Si
Abdul Azis, M.Si
Mohammad Jamhuri, M.Si
Yulia Eka Putrie, M.T
Luluk Maslucha, M.T

ii

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ..................................................................................................................... i
Tim Reviewer ....................................................................................................................... ii
Daftar Isi.............................................................................................................................. iii
A. Keynote Speaker
INTERPRETATION OF BALANCED ACT IN ECOLOGICAL CONCEPT
Akira KIKUCHI1, and Romaidi ............................................................................................................... A-1
MEMBANGUN MASYARAKAT INDONESIA ILMIAH, TEKNOLOGI DAN INDUSTRI
GREEN TECH LIFE STYLE (GTLS) INSPIRASI DARI JEPANG
DR Hc Anni Iwasaki ................................................................................................................................ A-5

B. Green Architecture
FAILURE RISK ANALYSIS OF STRUCTURE SYSTEM OF WOOD BEAM WITH
RELIABILITY BASED METHOD
Agung Sedayu ........................................................................................................................................... B-1
APLIKASI GREEN ARSITEKTUR PADA HUNIAN DI DAERAH TROPIS LEMBAB
KOTA MALANG
AB. Mappaturi .......................................................................................................................................... B-8
GREEN GLASS BLOCK DARI LIMBAH KACA DENGAN APLIKASI RONGGA
DAN SANDWICH
F. Binarti, dkk ......................................................................................................................................... B-16
PENERAPAN KONSEP GREEN ARCHITECTURE PADA ARSITEKTUR VERNAKULAR
KAMPUNG NAGA
Luluk Maslucha ...................................................................................................................................... B-23

C. Biotechnology
PEMANFAATAN FESES SAPI SEBAGAI SUMBER INOKULUM PADA RANSUM
KOMPLIT DARI LIMBAH PERKEBUNAN KELAPA SAWIT DAN AGROINDUSTRI
UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PAKAN
D. Febrina, T. Adelina dan I. Tauhid ........................................................................................................ C-1
ISOLASI DAN PURIFIKASI SEL MESOFIL DAUN PEGAGAN (Centella asiatica, L.)
URBAN UNTUK PENYEDIAAN EKSPLAN BAGI KULTUR SUSPENSI SEL
E. Prihastanti1, Y. Nurchayati1, N. Setiari, E.D. Hastuti ......................................................................... C-6
OPTIMASI MEDIA TUMBUH PADA PERBANYAKAN TUNAS LATERAL TEBU
Saccharum officinarum, L. SECARA IN VITRO
Hilda Safitri dan Bambang Sugiharto ..................................................................................................... C-10
POTENSI EKSTRAK ALGA MERAH Eucheuma spinosum SEBAGAI BAHAN
ANTIBAKTERI
Anna Safitri, Anna Roosdiana, Wahyunnisa .......................................................................................... C-14
ISOLASI DAN SKRINING JAMUR TANAH PENGHASIL XILANASE
Elisa Nurnawati, Sebastian Margino, Erni Martani, Sarto ...................................................................... C-18
KUALITAS JERAMI PADI YANG DIFERMENTASI MENGGUNAKAN BAKTERI
DAN ENZIM SELULOLITIK ASAL PENCERNAAN KEONG
EMAS (Pomacea canaliculata)
M. Anam Al-Arif .................................................................................................................................... C-23

Pendahuluan

iii

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


MARINE YEAST AS IMMUNOSTIMULANT TOWARD THE ACTIVITY OF NON
SPECIFIC IMMUNE RESPONS OF AEROMONAS HYDROPHILLA INFECTED
CLIMBING PERCH (Anabas testudineus)
M. Noor Yasin, Sukoso, Yenny Risjani .................................................................................................. C-27
EVALUASI KECERNAAN BAHAN ORGANIK DAN SERAT KASAR PADA JERAMI
PADI MENGGUNAKAN BAKTERI SELULOLITIK
Mirni Lamid ............................................................................................................................................ C-36
POTENSI ANTI JAMUR BAKTERI KITINOLITIK YANG DIISOLASI DARI LUMPUR
SAWAH
Nuniek Herdyastuti, dkk ......................................................................................................................... C-39
ANTIMALARIAL ACTIVITY OF TALIKUNING (Anamirta cocculus) STEM EXTRACT
AND ITS COMBINATION WITH ARTEMISIN ON MICE INFECTED WITH
PLASMODIUM BERGHEI
Mutiah R, Fitri L.E , Winarsih S ........................................................................................................... C-44
DINAMIKA KOMUNITAS BAKTERI PSEUDOMONAS PENDEGRADASI DETERJEN
DI EKOSISTEM AIR SUNGAI TERCEMAR LIMBAH DOMESTIK
Suharjono, Yusup Subagyo, Langkah Sembiring, Tjut Sugandawaty Djohan........................................ C-52
OPTIMASI KONSENTRASI INOKULUM, RASIO C:N:P DAN PH PADA PROSES
BIOREMEDIASI LIMBAH PENGILANGAN MINYAK BUMI MENGGUNAKAN KULTUR
CAMPURAN
Syukria Ikhsan Zam ................................................................................................................................ C-60
PEMANFAATAN EMPON-EMPON SEBAGAI JAMU TERNAK DAN PENGARUHNYA
TERHADAP JUMLAH TELUR CACING PER GRAM FESES PADA SAPI MADURA
A.M Abdurrahman dan N. Istiqomah ..................................................................................................... C-71
KONSENTRASI HORMON ESTRADIOL DAN TESTOSTERON DALAM DARAH
IKAN ARWANA PAPUA (Scleropages jardinii)
Ahmad Musa dan Chumaidi ................................................................................................................... C-75
TRANSFORMASI GEN SUT PADA TANAMAN TEBU (Saccharum officinarum L.)
MENGGUNAKAN Agrobacterium tumefaciens
Anisa Indah Purnamasari dan Bambang Sugiharto ................................................................................. C-80
PENGARUH IMUNOSTIMULAN OUTER MEMBRAN PROTEIN (OMP) Vibrio alginolyticus
DAN INFEKSI Vibrio harveyi TERHADAP DNA MITOKONDRIA UDANG WINDU
(Penaeus monodon fabricus)
Maftuch, Mohamad Rozik, dan Fariedah F ............................................................................................ C-82
KERAGAMAN FENOTIPE DARI EMPAT GALUR HARAPAN PADI (Oryza sativa L.)
HASIL PERSILANGAN VARIETAS LOKAL PASANG SURUT DENGAN VARIETAS
UNGGUL
Muhammad Saleh ................................................................................................................................... C-89
TRANSFORMASI GEN SUCROSE PHOSPHATE SYNTHASE (SPS) PADA TANAMAN
TOMAT (Lycopersicon esculentum) DENGAN BANTUAN Agrobabcterium tumifaciens
P. Okviandari, B. Sugiharto .................................................................................................................... C-93
UJI EKSPRESI GEN PENGKODE SUCROSE TRANSPORTER PROTEIN (SUT1)
TANAMAN TEBU PADA YEAST (Saccharomyces cerevisiae)
Ryza Aditya Priatama dan Bambang Sugiharto ...................................................................................... C-96
TOLERANSI BEBERAPA SPESIES TERNAK TERHADAP EKSTRAK SAPONIN DAUN
KEMBANG SEPATU (Hibiscus rosa-sinensis,L)
Setiasih.................................................................................................................................................. C-101

D. Biodiversity and Environmental Science


STATUS DAN KONDISI TERUMBU KARANG DAN IKAN KARANG PADA BEBERAPA
DAERAH PERLINDUNGAN LAUT (DPL)-COREMAP II, KABUPATEN BIAK- NUMFOR
TAHUN 2008
Chair Rani, Budimawan, dan La Tanda ................................................................................................... D-1

iv

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


KAJIAN PENGARUH KEHADIRAN TANAMAN AIR KAYU APU (Pistia stratiotes) PADA
EKOSISTEM AIR TAWAR
Diana Arfiati ...........................................................................................................................................D-10
PENINGKATAN KETAHANAN PANGAN MELALUI DIVERSIFIKASI UBI KAYU
MENJADI TEPUNG KOMPOSIT DALAM ANEKA OLAHAN MAKANAN SAGU LEMPENG
DI MALUKU UTARA
Hamidin Rasulu, STP. ............................................................................................................................D-13
MONITORING TERUMBU KARANG ALAMI DI KAWASAN FISH SANCTUARY
PASIR PUTIH (FSPP), TELUK PRIGI, JAWA TMUR.
Muhammad Musa ...................................................................................................................................D-19
KERAGAMAN BENTUK PERTUMBUHAN KARANG SLERACTINIA (KARANG BATU)
PADA KAWASAN WISATA BAHARI GILI INDAH LOMBOK
Muhlis .....................................................................................................................................................D-26
KEANEKARAGAMAN MAKRO ALGA DI PANTAI SELATAN MADURA
Novita Kartika Indah, Wisanti, Evie Ratnasari .......................................................................................D-30
FUNGSI BETALAIN PADA TANAMAN, MAKANAN DAN SEBAGAI SUMBER NUTRISI
R. Mastuti ...............................................................................................................................................D-33
TUMBUHAN RAWA ASAL KALIMANTAN SELATAN DAN TENGAH YANG
BERPOTENSI SEBAGAI INSEKTISIDA NABATI
S.Asikin dan M.Thamrin ........................................................................................................................D-39
BUDIDAYA CACING SUTRA (TUBIFEX TUBIFEX) UNTUK MENGATASI
PERMASALAHAN LIMBAH DALAM ALIRAN SUNGAI KALI MAS DI NGAGEL
SURABAYA
Titik Taufikurohmah, I Gusti Made Sanjaya, A. Nurul Hidajati ............................................................D-51
STUDI VARIASI KARAKTER DAUN PADA GENUS AMOMUM
Tri Arfianti ..............................................................................................................................................D-54
KEBERADAAN DAN PEMANFAATAN UMBI SUWEG (Amorphophallus paeoniifolius
Dennst. Nicolson) DI BEBERAPA DAERAH DI JAWA TENGAH DAN JAWA TIMUR
Yupi Isnaini, Sri Wahyuni, dan Eka Martha Della Rahayu ....................................................................D-60

E. Green Chemistry
ANALISA KESESUAIAN HASIL PENGUKURAN UREA DALAM AIR SAWAH SECARA
ENZYMATIC ASSAYS MENGGUNAKAN INDIKATOR BROM THYMOL BLUE DAN
MEMBRAN PAN DENGAN BIOSENSOR UREASE/PAN
Begum Fauziyah ....................................................................................................................................... E-1
STUDI KINETIKA PIROLISIS BERBASIS ENERGI TERBARUKAN DARI LIMBAH SAGU
Mohammad Wijaya, Muhammad Wiharto, Muhammad Danial ............................................................... E-5
PEMANFAATAN KITOSAN NANOBEADS SEBAGAI MATRIKS PADA IMOBILISASI
ENZIM
Sari Edi Cahyaningrum, Narsito, Sri Juari Santoso, and Nuniek Herdyastuti ........................................ E-11
AKTIVITAS SUCROSE PHOSPHATE SYNTHASE DAN KANDUNGAN SUKROSA
PADA TANAMAN TOMAT (Lycopersicon esculentum) OVEREKSPRESI SUCROSE
PHOSPHATE SYNTHASE.
Tri Ratnasari, Parawita Dewanti, Bambang Sugiharto ........................................................................... E-15

F. Green Physics
PENGGUNAAN MODA KERETA API DALAM DISTRIBUSI ANGKUTAN BARANG
SEBAGAI ALTERNATIF PENGHEMATAN ENERGI NASIONAL
Andik Suhariyadi ...................................................................................................................................... F-1
IMPACT OF SANITATION SYSTEM ON PUBLIC WELFARE IN URBAN DENSELYPOPULATED SETTLEMENTS
Ernoiz Antriyandarti ................................................................................................................................. F-7

Pendahuluan

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


PEMANAS AIR TENAGA MATAHARI
Irjan......................................................................................................................................................... F-11
SOLIDIFICATION/STABILIZATION OF WASTE WATER SLUDGE FROM AUTOMOBILE
INDUSTRY
Irwan, T., Agamuthu, P., and Ibrahim, S ................................................................................................ F-18
PENGUKURAN KINERJA KENDARAAN LISTRIK HIBRIDA SERI SECARA REAL TIME
MENGGUNAKAN ON BOARD COMPUTER DARI ENERGY MANAGEMENT SYSTEM (EMS)
TEST VEHICLE
Kristian Ismail, Mochamad Ichwan, dan Sunarto Kaleg ........................................................................ F-26
A SYSTEM WORK PRODUCTION PROCESS DESIGN: AN IMPROVEMENT OF THE
CURRENT MOLDING SAND UNIT IN A FOUNDRY COMPANY LOCATED IN EAST
JAVA INDONESIA
Lasman P. Purba, Dany........................................................................................................................... F-30
MORFOLOGI NANOMATERIAL PADUAN CUZN DENGAN VARIASI FRAKSI VOLUME
ZN DAN KECEPATAN ROTASI MILLING PADA MECHANICAL ALLOYING
M. Zainuri, Widyastuti, Hendy Setyawan, Agus Sukarto ....................................................................... F-32
GEOSISTEM KARS DAN PROSPEK ENERGI TERBARUKAN
Srijono .................................................................................................................................................... F-37
ANALISIS RANCANG BANGUN PEMANAS AIR BERTENAGA SURYA SERBAGUNA
DENGAN KAPASITAS 500 LITER/HARI
(STUDI KASUS PADA ASRAMA MAHASISWA PUTRA UNS)
Wahyu Purwo Raharjo ............................................................................................................................ F-44
TRANSFORMASI FASA NANOMATERIAL PADUAN CUZN DENGAN VARIASI
FRAKSI VOLUME ZN DAN KECEPATAN ROTASI MILLING PADA MECHANICAL
ALLOYING
Widyastuti, Hendy Setyawan, Agus Sukarto, M. Zainuri ....................................................................... F-51

G. Green ICT and Modeling


PREDIKSI LOKASI OPTIMUM SUMUR PANAS BUMI SECARA SIMULASI ANNEALING
Abdul Aziz, M.Si ..................................................................................................................................... G-1
PEMANFAATAN BUSINESS PROCESS MANAGEMENT (BPM) DAN TEKNOLOGI DALAM
MENDUKUNG PAPERLESS DI LINGKUNGAN KAMPUS
Linda Salma Angreani ............................................................................................................................G-12
ANALISIS OPTIMASI PENEMPATAN LOKASI PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT
(PUSKESMAS) DI KOTA BATU DENGAN METODE FUZZY
LOGIC BERBASIS WEBGIS
Faisal ar Rozi, M. Ainul Yaqin, M.Kom ................................................................................................G-17
E-COMMERCE TERINTEGRASI DAN UMKM:
(MODEL STRATEGI PEMASARAN TERINTEGRASI BERBASIS TI)
Muhammad Tajuddin..............................................................................................................................G-29
OTOMATISASI PENDISTRIBUSIAN INFORMASI KEBAKARAN HUTAN DI PROVINSI
SUMATERA SELATAN BERBASIS SMS GATEWAY
Nazori Suhandi, Rendra Gustriansyah, Juhaini.......................................................................................G-35
ANALISIS ALGORITMA PADA PENJADWALAN PROYEK PEMBANGUNAN DENGAN
METODE CPM MODEL AOA
Nurjianah dan Mohammad Jamhuri ........................................................................................................G-39
SISTEM PAKAR TENTANG DARAH WANITA MENURUT TINJAUAN AGAMA ISLAM
Versi 1
Sari Wijayanti, Taslimatul Astna Faizati, Zaenal Arifin ........................................................................G-48

vi

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

H. Poster Presentation
PEMANFAATAN LIMBAH FLY ASH (ABU TERBANG) SEBAGAI BAHAN PENGGANTI
SEBAGIAN SEMEN DAN SIKAMENT LN UNTUK MEMPEROLEH BETON HIJAU MUTU
TINGGI
Angelina Eva Lianasari ............................................................................................................................ H-1
THE USE OF BAMBOO AS A BUILDING STRUCTURE
Ernaning Setiyowati ................................................................................................................................. H-6
TANTANGAN GREEN TECHNOLOGY PADA USAHATANI TANAMAN PANGAN
SUATU PENDEKATAN SWOT ANALISIS
Fachrur Rozi ...........................................................................................................................................H-10
PENGARUH KOLKISIN TERHADAP JUMLAH, UKURAN, DAN STOMATA DAUN
PEGAGAN (Centella asiatica)
Janis Damaiyani, Destario Metusala, Agung Sri Darmayanti .................................................................H-17
PERTUMBUHAN DAN HASIL JAGUNG MANIS (Zeamays saccharata Sturt) DI LAHAN
RAWA PASANG SURUT SULFAT MASAM DI KALIMANTAN SELATAN
Eddy William, Muhammad Saleh dan Suaidi Raihan .............................................................................H-21
PENAMPILAN DUA VARIETAS KACANG HIJAU (Phaseolus radiatus L.) DI LAHAN PLG
KALIMANTAN TENGAH
Muhammad Saleh ...................................................................................................................................H-24
KOMPOSISI KOMPOS SERESAH KEBUN RAYA PURWODADI DAN PENGARUHNYA
TERHADAP PRODUKTIVITAS BAYAM HIJAU DAN BAYAM MERAH
Agung Sri Darmayanti dan Abban Putri Fiqa ........................................................................................H-28
KAJIAN EFEKTIFITAS BERBAGAI DOSIS ATRAKTAN EKSTRAK SELASIH PADA
LALAT BUAH DI PERTANAMAN MANGGA SISTEM PEKARANGAN
Eli Korlina dan Aloysius Budiono ..........................................................................................................H-32
PENGENDALIAN PENYAKIT ANTRAKNOSA (Colletotrichum gloeosporioides) DAN
PENYAKIT BECAK DAUN (Stigmina mangiferae) PADA TANAMAN MANGGA DENGAN
FUNGISIDA BERBAHAN AKTIF DIFENOKONAZOL 250 G
Eli Korlina dan Diding Rachmawati .......................................................................................................H-37
PEMODELAN SESAR LASEM PEGUNUNGAN KAPUR UTARA DAERAH PATIKUDUS
BERDASARKAN SURVEI GRAVITASI
Novi Avisena ..........................................................................................................................................H-41
PEMANFAATAN KOMPOS UNTUK PERTUNASAN PISANG VARIETAS MAS KIRANA
DAN AMBON KUNING DENGAN TEKNOLOGI MATI MERISTEM
P.E.R. Prahardini dan Amik Krismawati ................................................................................................H-45
PERPUSTAKAAN SEBAGAI SALAH SATU PILIHAN EKOWISATA BERBASIS STUDI
PUSTAKA DI KEBUN RAYA PURWODADI
Patmiati ...................................................................................................................................................H-50
STUDI PERBANYAKAN BIBIT BUAH MERAH MELALUI KULTUR IN VITRO
Ragapadmi Purnamaningsih, Sri Hutami dan Ika Mariska .....................................................................H-53
USAHATANI PADI PADA PERTANAMAN MUSIM HUJAN DI LAHAN LEBAK
KALIMANTAN SELATAN ( Kasus di Desa Sungai Durait Tengah Kabupaten Hulu Sungai Utara)
Rismarini Zuraida dan A. Hamdan .........................................................................................................H-58
USAHATANI LOMBOK BESAR (Capricum Annum) MENDUKUNG PENDAPATAN
PETANI PADA LAHAN KERING DI KALIMANTAN SELATAN
(Kasus di Desa Panggung Kec Pelaihari KabupatenTanah Laut)
Rismarini Zuraida ...................................................................................................................................H-62
BUDIDAYA TOMAT (Lycopersicon esculentum Mill) DILUAR MUSIM DAN ANALISA
EKONOMINYA
Rosita Galib ............................................................................................................................................. H66
PENGKAJIAN PENGARUH PENGGUNAAN NAUNGAN DAN FUNGISIDA PADA

Pendahuluan

vii

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


TANAMAN CABAI DILUAR MUSIM
Rosita Galib ............................................................................................................................................. H70
USAHATANI JERUK SIAM SEBAGAI SUMBER PENDAPATAN PETANI DI LAHAN
PASANG SURUT KALIMANTAN SELATAN
Rosita Galib ............................................................................................................................................H-75
PEMANFAATAN HASIL TANAMAN SUKUN (Artocarpus commuris) UNTUK BERBAGAI
PRODUK PANGAN
S.S. Antarlina dan Jumadi.......................................................................................................................H-79
KAJIAN PENGGUNAAN PUPUK ORGANIK UNTUK PENINGKATAN PRODUKSI
RUMPUT PENNISETUM SEBAGAI PAKAN TERNAK DI JAWA TIMUR
Setiasih, N. Istiqomah, dan A.M Abdurrahman ......................................................................................H-86
INTEGRASI TANAMAN TERNAK PADA LAHAN SAWAH IRIGASI DI LOKASI
PRIMATANI KABUPATEN JOMBANG
Setiasih dan Amik Krismawati ...............................................................................................................H-91
MIKROPROPAGASI TANAMAN BUAH MERAH (Pandanus conoideus) MELALUI
KULTUR IN VITRO
Sri Hutami, Ragapadmi Purnamaningsih dan Ika Mariska .....................................................................H-99
PUPUK ORGANIK DARI SAMPAH RUMAH TANGGA MAMPU MENGGANTIKAN
PUPUK KIMIA DAN PUPUK KANDANG AYAM PADA TANAMAN KEDELAI DI LAHAN
KERING KALIMANTAN SELATAN
Sumanto dan Agus Supriyo ..................................................................................................................H-103
PUPUK ORGANIK DARI SAMPAH RUMAH TANGGA PADA TANAMAN BAYAM
CABUT DI LAHAN KERING KALIMANTAN SELATAN
Sumanto, Rismarini dan Noor Amali ....................................................................................................H-108
PEMASARAN TOMAT DI LAHAN RAWA LEBAK KALIMANTAN SELATAN
Yanti Rina D .........................................................................................................................................H-112
BASELINE STUDI UNTUK PENYUSUNAN MODEL AKSELERASI DAN PEMANTAPAN
ADOPSI TEKNOLOGI BUDIDAYA PERTANIAN DI LAHAN RAWA PASANG SURUT
(Studi pada lahan eks Pengembangan Lahan Gambut Sejuta Hektar Kalimantan Tengah)
Yanti Rina D, dan Heru Sutikno ...........................................................................................................H-120
KEMAMPUAN Beauveria bassiana ISOLAT ASAL BANJARBARU TERHADAP KEMATIAN
HAMA WERENG BATANG COKLAT PADA TANAMAN PADI
Yusriadi ................................................................................................................................................H-128
PENGARUH APLIKASI PUPUK ORGANIK BIORA TERHADAP PRODUKSI GULA DI
WILAYAH PG. REJO AGUNG-MADIUN
Zainal Arifin .........................................................................................................................................H-132
KESESUAIAN LAHAN UNTUK TANAMAN JAGUNG DI WILAYAH DARATAN
KABUPATEN SUMENEP
Zainal Arifin .........................................................................................................................................H-137
FENOLOGI PERKEMBANGAN BUNGA Centella asiatica DAN STUDI WAKTU
KEMATANGAN POLLEN PADA BERBAGAI STADIA
Janis Damaiyani dan Destario Metusala ...............................................................................................H-143
KERAGAAN PEMIJAHAN INDUK IKAN KUWE MACAN Gnathanodon speciosus (Forsskall)
HASIL BUDIDAYA (F-2) DALAM BAK TERKONTROL
Tony Setiadharma, Siti Zuhriyyah Musthofa dan Agus Prijono ...........................................................H-148
PEMANFAATAN SENYAWA KOMPLEKS DARI ION LOGAM BESI(II) DENGAN LIGAN
1,10-FENANTROLINA SEBAGAI PEWARNA PARAFIN (LILIN)
Suci Amalia, I Wayan Dasna, dan Aman Santoso ................................................................................H-153
UJI DAYA HASIL GALUR PADI HIBRIDA DI MALANG DAN JEMBER
Sugiono dan Zainal Arifin ....................................................................................................................H-158

viii

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

KEYNOTE
SPEAKER

INTERPRETATION OF BALANCED ACT IN ECOLOGICAL CONCEPT


Akira KIKUCHI1, and Romaidi2
Institute of Environmental and Water Resources Management,
Faculty of Civil Engineering, Universiti Teknologi Malaysia
e-mail: kikuchiakira@hotmail.com
2
Faculty of Science and Technology, Universitas Islam Negeri Malang, Republic of Indonesia
1

Abstract- The destination of discussion was to


consider the direction of application the green
technologies from ecological concept. Ecosystem
maturity is the most important logical base to define
ecosystem complexity. Boolean Algebra is used to
formulate the general properties of ecological
system. Plausibility of ecological sub-unit was
assumed from potential capacity of strategic acts.
The attenuation of the plausibility and divisibility
condition of ecosystem, and then stratification of
ecosystem of united niche structure were formulated.
Then it was discussed that ecosystem complexity is
function to such energy, and which functions as
running force of material inflow. The ecosystem
maturity increases the structural complexity
improving system performance. However as
unavoidable phenomena, the process result fragility
of the system to the asymptotic perturbation. It was
naturally resulted that if green technologies
contribute the system complexity, negative human
impact on environment will be improved, however
inevitable fragility rise up. On the other hand, from
the macroscopic point of view, young ecosystem
such as suburban and rural ecosystem is more robust
to the asymptotic perturbation. It was pointed out
that the balance between young and matured
ecosystem is important to manage Ecological
robustness. Implementation strategy of green
technologies should consider such a point.
Keywords: Ecological Robustness, Green
technology, macroscopic view, urban rural
ecosystem complex

INTRODUCTION
To proper implementation of the green
technologies is enhancement of evolutional practices
of evolving world. The background to enhance such
acts is rising up the reality in the limitation of our
global habitat (Meadows et al. 1972). It has been
expressed wherever on the earth, any parson is
already implicated chronic problem originated from
historical human activities, then anyhow scientific
information has rapidly accumulated as world wide
issues since it was noticed (ICPP 2007). In this
paper, a series of ecological logic is tried to
conceptualize as a reference to consider the
application of the green technologies. Accordingly, a
series of simple mathematical models will be used to
make clear image of the evolutional ecological

system in this paper. Then, ecological meaning of


application of the green technologies will be
discussed.

METHODS AND ASSUMPTIONS


We simply assume that each part of ecological
system is differently organized, but is all composed
of the same sort of more elementary entities (EE),
which is the approach that has been followed in the
study of molecules, atoms, and subatomic particles
(Margaleff 1963). This EE are agent for evolutional
try-and-error ecological process, which similar with
consistent robot (Jaynes 2003). The maturity
(Malgaleff 1963), which is defined as complexity of
structural information, is the most important logical
base of discussion in this paper. The terminologies
mature and young are used to interpret ecological
state. The complexity is a degree of organization of
a system, which composed of the same sort of more
EE, and is quantative property for ecological
maturity. The complexity is conceptualized density
of strategy in a ecosystem. Then, bounding
hypothesis (Margaleff 1963) is considered, such as
When two systems of different maturity meet along
a boundary that allows an exchange, energy
(production) flows towards the more mature
subsystem, and the boundary or surface of equal
maturity shows a trend to move in an opposite
direction to such energy flow in conceptualizations
of ecological systems.
To analyze ecological open system (Kikuchi
2010), notation of the usual symbolic logic (Boolean
Algebra) is used following Jaynes (2003), and his
desiderata were respected. Fore example, when subecosystem type A will, in general, depend on
whether related factor B is true, we indicate this by
the symbol A|B, which we may call the conditional
plausibility that A is true, given that B is true. It
stands for some real number. Thus, fore example,
A|BC represents the plausibility that A is true, given
that both B and C are true. Or (A+B)|BC represent
the plausibility that at least one of the propositions A
and B is true, given that both B and C are true, and
so on.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


CONCEPTUALIZATIONS
Potential capacity of strategic acts
When a cluster of EE plays strategy C1, we call it
ecological sub-unit C1. Then if the ecological subunit C1 has got updated to C2, in the case, the
plausibility for A is increased: A|C2 > A|C1. Then,
when a segregation of the ecosystem between C1 and
C2 shows better plausibility, these ecological subunits coexist as components of the ecosystem C(21),
respectively. Hence, it defined apparent equivalent
between coexisting ecosystem types C1 and C2 for
better A. Here, in reality, C1 is giving a surplus
energy and resource materials to C2. Along this
process, writing the number of EE of Ck as [Ck], the
[C1] is interacting to [C2], i.e. [C1] is continuously
exploited, there fore, replaced by [C2]. Here, if we
assume potential number of positions of EE, total
number of potential number of position is sum of
[C1] and [C2] before C2 invade to C1, and then it is
multiple of [C1] and [C2] after C2 invade, as follow.
f([C1]) + f([C2]) = f([C1][C2])

(1)

The surplus of C1, which is C2, is forgiven part of C1


i.e. surplus energy of C1 feed the C2, and the
potential sort of EE in C(21) is increased as synergy
effect between coexisting C1 and C2. The increase of
potential number of position is coursed of the
established reflective structure of redundancy
between C1 and C2. The conserved property is
potential number of positioning (sort of position)
among EE, and it is obvious the function f( ) is log(
). According to this conceptualization, plausibility A
is potential number of positioning of EE or potential
capacity of strategic acts (Ck) of an ecosystem.
Then, according to the attenuation of marginal A of
[Ck], when we assume tangential line g([C1]) in that
condition, f([C1+C2]) must smaller than extend line
of g([C1]), because f([Ck])>0 and f([Ck])>0 for all
[Ck]>0. Then we get next formula,
f([C1]) + f([C2]) > f([C1+C2])

(2)

for all [C1]>0, [C2]>0. This is positive effect of


divisibility of the potential number of positioning. It
is natural consequence of ecological system. Hence,
the combination condition of ecosystem types
between [C1], and [C2], such as [C(21)] = f([C2]|[C1])
is as follows (c.f. ESS: Thomas 1985),
f([C2]; [C2]) > f([C2]; [C1])
and

(3)

f([C2]; [C1]) > f([C1]; [C1])


where, the first condition specifies that the strategy
is a Nash equilibrium, and the second specifies that
Maynard Smith's second condition. Here,
stratification of the ecosystem by another ecosystem
type 3, such as f([C3]|[C2]) is also simply can be
assumes as f(([C3]|([C2])|[C1]) in the same way. In
these cases, the surface of equal maturity between
neighboring ecological sub-unit moves towards the

A-2

less mature subsystem, then the potential complexity


would be balanced each other performing same
plausibility A.
Ecological system
Living system, from cell organelles to organisms
or to ecosystems, are open dissipative systems in the
sense of Prigogine (1961). In fact, each EE and its
clusters [Ck] are considered as the cannel to suck
energy. On such an assumption, we write flux of
energy as M, and [Ck=j]are ecosystem sub-unit (k=1,
2, , j, ), and [Ci]is one of these (j is not i),
F([Ck]|M) is supplement of energy to [Cj], and
F(M|[Cj]) is capture of energy by [Cj]. In this
presumption, using Boolean algebra, the ecological
channel of Ci of a ecosystem is simply written as
follow,
F([C i]|M) =
{F([Ci]) F(M|[ Ci])}|k{F([Cj]) F(M|[ Cj])} (4)
where, the property of allocation of energy among
ecological sub-units [Ck] are written as function of
kF([Cj]|M), which is core of complexity of
ecological system of Ck. These are consequence of
formula (1) as well as (2) and (3). In the dynamics,
shown as formula (4), each Ck is countering to the
others, respectively, and simultaneously, each Ck is
trying to obtain the highest yield of A against the
other strategies. Under such a non-cooperative
situation (Nash 1950, 1953), ecological boundaries
are balanced, i.e. the ecosystem chose its optimized
feature by itself. This is a definition of united
ecological niches and basic process of ecosystem
architecture. This is newly shape up concept of niche
borrowing concepts from Nash (1950, 1953),
Margaleff (1968) and Jaynes (2003), and it seems to
be greatly at variance with usual notion, however it
may not be refused to admit the idea.

DISCUSSIONS
Ecological maturity as suction pomp and magnet
The asymmetric contact between ecological subunits originates the sucking up surplus energy of
mating unit. The relationship via such energy flow is
entirely be defined as energy gate, and it perform
entanglement between theses mating ecological subunits. Then, the entangled relationship performs
multiple functions as shown in formula (1). It is
origin of synergy effect or non-linearity of
ecological complexity. The mating asymmetric
relationship among ecological subunits is origin of
its complexity. Then it maintains more stable and
high performance state together. Here, as shown in
formula (2) and (3), the diversification is naturally
advanced as self-progressive process. The internal
diversity of ecological system is result of this system
property. Accordingly, the energy has provided from
out side toward the complex system, if we use
terminology, mature and young, matured ecosystem

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


function as a suction pump of energy from young
ecosystem. This is what Prigogine (1961) called, that
is, the living system, from cell organelles to
organisms or to ecosystems are open dissipative
systems. This is qualitative character of ecological
system, which has mostly suggested by Margaleff
(1968). Moreover, the transferred material is used to
construct and increase its efficiency to make mature
the ecosystem. In fact, complex system is not only
suction pump of energy, but also it is magnet to
gather every required resouces towered itself. Then
as a real state of affairs, ecological complex system,
such as shown in formula (4), has developed via
self-organized processes.
Fragility of Ecosystem
The character of higher complexity has been paid
attention among ecologist. Because the biodiversity
is believed to improve the ecological stability then a
lot of ecological sub-units can enjoy higher
efficiency, coexisting each other. However May
(1972) point out a paradox of the assumption, i.e.
diversified system also damaged because of the
complexity.
In general, the ecosystem complexity increase
along time, so called succession, and there is a trend
toward increasing in primary productivity, biomass,
stratification, complexity, and internal structural
diversity (Margaleff 1963, 1968). However, systems
that have evolved to in higher level of complexity
are optimized for specific internal and external
perturbations, at the same time, are also inevitably
extremely fragile against unexpected perturbations
(Carison and Doyle 1999, 2002, Kitano 2007).
Hence, it simply can say that it needs to add a
boundary condition to formula (3), concerning the
fragility coincide with system maturity, that is as
follow,
f[C2; C2] < f[C1; C1]

(5)

which is for asymptotic perturbations. This condition


means low adaptive system is robust to the
asymptotic internal and external perturbations. Thus,
[C(321)] is more robust than [C(21)] to asymptotic
perturbation, and [C(1)] is the most robust in more
serious situation. Accordingly, it may be concluded
that young ecosystem sub-unit has ability to survive.
Ecological interpretation of application the green
technologies
The destination of discussion in this paper is to
consider the direction of ecological interpretation of
application
the
green
technologies.
The
diversification of skills and jobs (diversity), or the
relative flow of potential energy can be taken as
proper criteria in our commonsense, and it is
possible to map the maturity of states and continents
in the ecological sense of organization (Margaleff
1968). According to such presumption, even the
reality of EE is still unsure, we continue qualitative
discussions of ecology for human impacted

ecosystem, because of consistent with the


commonsense. In this paper, to have macroscopic
discussion, urban-rural complex is chosen as
example as one of human impacted complex
systems.
The function of urban area is always stable or
being tried to keep the state, the performance of
united elements has higher complexity than rural
area, and the created performance request sufficient
energy and material as the ecological suction pump.
Simultaneously, transferred energy and materials are
used to full fill the demand. In addition, the
efficiency of well complex ecosystem needs to be
protected, so that energy and resources are also used
for disaster prevention. In this process, if stability of
urban system is enlarged, then the internal energy
exchange would be enhanced with increasing
complexity, there fore, more energy and resources
will be consumed because of ecological character of
the magnet. If green technologies will always be
installed to enhance such urban-progressive process,
the magnitude of complexity, performance, and
energy and resource requirement increase,
respectively. Then, as a consequence, many
environmental negative impacts will be improved.
However, concerning the ecological fragility, such
eco-hightech system will have inevitable high
fragility to asymptotic perturbation. In this point of
fact, it may be difficult to separate the positive and
negative contribution of green technology on urban
function from microscopic point of view. As an
example, the application of nuclear energy and its
linkage between green technologies must be
discussed with this context. As it has been
mentioned above, anything that accelerates energy
exchange and flow in an ecosystem causes a
reduction in potential maturity, i.e. running force of
ecological complexity, so that to reduce energy
consumption par a EE (parson) is ecologically
required condition for green technologies
applications. In a viewpoint for landscape level
discussions, the urban area (Cu) is complex system
united with suburban (Cs) and rural (Cr) area.
According to the complexity C(usr) should, there for,
be the highest. However, the robustness is
C(usr)<C(sr)<C(r), accordingly, as a consequence from
the macroscopic point of view, to conserve
countryside (r) is important to increase robustness of
the urban-rural complex system. In general, good
natural environment, and traditional ecosystem
element are remained in rural and remote area with a
small flow of energy, or consequence of heard
environmental condition. It is considered that to
conserve nature, traditional society, cultural
landscapes are also essential in the context of green
technologies and robustness of urban life style. The
needs of equity, such as balanced acts, between
urban and rural ecosystem may have important
meaning in nature conservation and eco-tourism, and
other environmentally sound acts for rural area.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

A-3

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Because it makes sense in new discussion, how
robustness of urban-rural complex can be increased.

Thomas, B. (1984), Evolutionary stability: states and


strategies. Theor. Pop. Biol. 26: 4967.

REFERENCES
Meadows, D.H., Meadows, D.L., Randers, J., &
Behrens W.W.III. (1972), The Limits to
Growth: A Report for the Club of Rome's
Project on the Predicament of Mankind.
Dennis (EDT) Universe Pub.
IPCC (2007) Climate Change 2007: Synthesis
Report. Contribution of Working Groups I, II
and III to the Fourth Assessment Report of
the Intergovernmental Panel on Climate
Change. Geneva, Switzerland: IPCC.
Jaynes, E.T. (2003), Probability Theory The logic
of science. Cambridge University Press,
Cambridge.
Margalef, R. (1963), On Certain Unifying Principles
in Ecology. The American Naturalist, 97:
357-374.
Margalef, R. (1968), Perspectives in Ecological
Theory, The University of Chicago, Illinois,
USA.
Margalef, R. (1996), Information and uncertainty in
living system, a view from ecology.
Biosystems, 38: 141-146.

A-4

Kikuchi, A. (2010), Ecological Open System.


Journal of International Development and
Cooperation, 15: 1-4.

Prigogine, I. (1961), Introduction to themodynamics


of irreversible processes, Wiley, New York.
Nash, J.F. (1950), Equilibrium points in n-Parson
Games, Proceedings of National Academy of
Sciences, 36: 48-49.
Nash, J.F. (1953), Non Cooperative Game. Annals
of Mathematics, 54: 286-295.
May, R.M. (1972), Will a large complex system be
stable? Nature, 238: 413-414.
Carlson, J.M. and Doyle, J.C. (1999), Highly
optimized tolerance: a mechanism for power
laws in designed systems. Phys. Rev. E. Stat.
Phys. Plasmas. Fluidas. Relat. Interdiscip.
Topics, 60: 1412-1427.
Carlson, M.E. & Doyle, J.C. (2002), Reverse
engineering of biological complexity.
Science, 295: 1664-1669.
Kitano, H. (2007), Towards a theory of biological
robustness. Molecular System Biology, 3: 1-7.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

MEMBANGUN MASYARAKAT INDONESIA ILMIAH, TEKNOLOGI


DAN INDUSTRI GREEN TECH LIFE STYLE (GTLS) INSPIRASI
DARI JEPANG
DR Hc Anni Iwasaki
Presiden Pusat Studi Jepang Untuk Kemajuan Indonesia
(PUSJUKI)
PROLOOG
Kementerian
Negara
Perencanaan
Pembangunan Nasional/BAPPENAS dalam Surat
Kementerian PPN/Bappenas Tgl 9 Juli 2009 No:
3933/D.VIII/7/2009 secara aktif telah merespon
proposal inovatif, visioner dan futuristik:
Technical
Assistance
Multisector
Pilot
Development Feasibility Study Green Tech-Life
Style (GTLS) Inspirasi dari Jepang untuk
dilayangkan kepada Pemerintah Jepang cq JICA.
Proposal dari : Kab Wajo, Kodya Pasuruan, Kab
Malang, Kab Pamekasan dan Kab Blitar bekerja
sama dengan PUSJUKI Pusat Studi Jepang Untuk
Kemajuan Indonesia-. Sekarang sedang dalam
proses di Bappenas. Proposal tersebut merupakan
pembuka jalan lahirnya negara industri baru: Negara
Kesatuan Republik Indonesia Moderen.
KEBIJAKAN LUAR NEGERI PEMERINTAH
JEPANG.
Jepang berpartisipasi di Colombo Plan tgl 6
Okt 1954 menjadi negara donor dalam kerja sama
ekonomi dan memajukan (pembangunan) sosial
di negara-negara berkembang khususnya di
wilayah Asia Timur.
Hingga tahun 2003 Jepang telah mengeluarkan
bantuan lunak (official development asistance/ODA)
sebesar US$221 milyar ke 185 negara dan daerah.
Periode tahun 1991-2000 Jepang menduduki
peringkat teratas dalam bantuan ODA.
Sepuluh besar penerima ODA Jepang: Iraq,
Tanzania, Vietnam, Cina, Malaysia, Pilipina,
Kamboja, Madagaskar, Afganistan dan India.
Indonesia tidak masuk. (White Paper Kemenlu
Jepang 2007) Padahal dalam era orba Indonesia dan
Cina bersaing ketat diposisi 1-2.
Pada bulan Mei tahun 2005 mendahului AS
Presiden GW Bush, dibawah PM Shinzo Abe,
pemerintah Jepang mengakselerasi program
Perubahan Iklim dengan meluncurkan inisiatif
Jepang Cool Earth 50 Visi jangka panjang alih
ilmu pengetahuan, teknologi dan industri rendah
emisi untuk negara-negara berkembang sekaligus
menyediakan pendanaan.
Berdasar kepada kebijakan tersebut pada
tanggal 8 Juni 2009 dari Pemerintah Daerah Tk II
bekerja sama dengan PUSJUKI
melayangkan
proposal teknikal asisten multisektor studi kelayakan
alih ilmu pengetahuan teknologi dan industri

Green-Tech Life Style (GTLS) Inspirasi dari


Jepang dan sekarang sedang dalam proses di
Bappenas.
Sekalipun partai LDP sudah tidak memerintah
Jepang upaya ini terus ditingkatkan dalam
pemerintahan partai Demokrat Jepang/DPJ saat ini.
Indonesia.. ungkap Menlu Jepang Katsuya
Okada, ..merupakan mitra yang sangat penting
untuk menuju komunitas Asia Timur. Jepang
melihat peran Indonesia di ASEAN semakin
penting. Karena itu, Jepang ingin berkomunikasi dan
berdialog dengan Indonesia untuk membuat detildetil dari gagasan komunitas Asia Timur, tegas
Menlu Okada dalam jumpa pers bersama Menlu
Hasan Wirayuda/Media Indonesia on line Rabu, 14
Okt 2009 00:07 WIB.
SEPULUH BESAR DUNIA PENGHASIL GAS
EMISI
Sepuluh besar penghasil gas emisi tahun 2005:
Cina 17%, AS 16%, Uni Eropa 27%-11%, Indonesia
6%, India 5%, Rusia 5%, Brazil 4%, Jepang 3%,
Canada 2%, Mexico 2%. Emisi karbn yang
dihasilkan oleh negara-negara ini terbagi dalam 3
kriteria. 1. kebakaran bawah tanah 2. termasuk
perkiraan 2000 juta ton CO2 dari kebakaran gambut
dan dekomposisi tanah gambut setelah pengeringan.
Namun rentang ketidak pastiannya sangat besar 3.
industri, laporan resmi dari negara-negara industri ke
UNFCCC.
Dari kesepuluh besar itu, hanya Indonesia
penghasil emisi karbon kriteria nomer 2: gambut.
(Sumber Wikipedia)
Negara industri sipil peringkat ekonomi
kedua dunia, Jepang, dengan besaran GDP
US$4.911 milyar hanya mengeluarkan emisi 3%
sedangkan Indonesia bukan negara industri dengan
besaran GDP hanya US$512 milyar mengeluarkan
emisi CO2 lebih besar dari pada Jepang. (Sumber
World Economic Outlook Database, Oct 2009
IMF/Business Facts and Figures Nippon 2010)
Proposal dari lima Pemerintah Daerah Tingkat
II berkerja sama dengan PUSJUKI tersebut diatas,
merupakan pembuka jalan kepada lahirnya negara
industri baru: Negara Kesatuan Republik Indonesia
Ilmiah, Teknologi dan Industri Green Tech Life
Style Inspirasi dari Jepang#AI, Tokyo 1 Nop 2010.
website: pusjuki.org; google; yahoo; jurnalnet.com
cari: anni wasaki atau pusjuki. FB: anni Iwasaki.

GREEN
ARCHITECTURE

FAILURE RISK ANALYSIS OF STRUCTURE SYSTEM OF WOOD BEAM


WITH RELIABILITY BASED METHOD
Agung Sedayu
Department of Architecture, Faculty of Science and Technology, UIN Maliki Malang
e-mail: agung_resta@yahoo.co.id
Abstrak Allah swt. memberikan banyak kekayaan
berupa keanekaragaman hayati kepada manusia,
tinggal manusia bagaimana memahami hikmahnya.
Kayu adalah salah satu bahan berasal dari mahkluk
hayati (tumbuhan) yang banyak memberikan
manfaat bagi kelangsungan hidup manusia. Kayu
hadir dalam bangunan sebagai material struktur
maupun nonstruktur. Material kayu merupakan
material tertua sebagai penyusun bangunan. Pada
masa Rasululloh saw, material kayu merupakan
material dominan penyusun bangunan. Kayu sangat
bernilai tinggi dari segi artistik, kuat dalam
penyokong struktur bangunan, dan ramah
lingkungan. Namun sangat disayangkan eksistensi
kayu akhir-akhir ini sudah mendekati kepunahan dan
sulit sekali ditemukan di pasaran. Hal ini disebabkan
areal hutan kayu di Indonesia sudah banyak disulap
menjadi areal pemukiman, pabrik, pertanian, dan
fasilitas umum. Oleh karena itu untuk menghindari
kepunahan kayu tersebut, diperlukan langkah
korektif, preventif dan protektif terhadap kayu
sebagai sumber daya alam yang terbarukan. Tulisan
ini mengupas keunggulan kayu dari sisi struktur
bangunan. Keunggulan struktur yang dibahas adalah
tingkat keandalan dan resiko keruntuhan.
Pendekatan metode yang dilakukan adalah Load and
Resistance
Factor
Design
(LRFD)
yang
menggunakan teori statistik probabilistik. Proses
perhitungan diawali dengan membuat empat model
balok sederhana dari bahan kayu kelas kuat 1 dan
kelas awet 1 di Indonesia sesuai dengan PKKI NI-5
1961. Dari model tersebut dihitung tingkat
keandalan dan peluang atau resiko runtuh struktur
kayu dengan tingkat beban yang sama. Dari hasil
perhitungan menunjukkan indeks keandalan ()
keempat model struktur tersebut memiliki nilai
indeks keandalan yang sama yakni 4,773 dengan
peluang sukses = 0,999. Hal ini menunjukkan balok
kayu tersebut memiliki nilai keandalan yang sangat
tinggi dan peluang runtuh yang kecil dengan tingkat
beban yang diberikan. Walaupun secara properti,
sifat, karakteristik sebagaimana dalam PKKI NI-5
1961 menunjukkan bahwa kayu tersebut berbeda,
dari hasil perhitungan keandalan komponen terlihat
berbeda, namun secara sistem nilai keandalan empat
struktur kayu tersebut adalah sama dengan beban
yang sama pula untuk setiap model.
Kata kunci: Resiko Keruntuhan, Sistem Struktur,
Balok Kayu, Analisis Keandalan

INTRODUCTION
Wood is represented as building structural
material and also nonstructural was coming from life
things (crop or plant). Wood construction is
representing that building construction system using
wood
as
material
of
its
components
(Weinand,2008:1). Wood material represent eldest
material as compiler of building. At a period of the
prophet of Allah swt. Muhammad saw, wood
material represent dominant material of compiler of
building. An history of Umar Abdullah (son of
Umar) saying " that mosque at epoch of the prophet
of Allah swt. Muhammad saw woke up with brick,
its roof with frond of dates, and its pillar with tree
bar of dates. Abu Bakar dont add it a few or a little
even also, but he is adding of it and develop to build
mosque like building in a period of the prophet of
Allah Muhammad saw with brick and frond of dates,
and change its pillar with wood. Hereinafter, Utsman
R.A. altering of it and conduct addition which many
matter of its. He develop to build its wall with
carved stone and made by certain pattern. He make
its pillar from carved stone and its roof from teak.
Progress of industry and technology on
nowadays is expanding very fast. Many new matters
grow up and have been applied in the field of
development. One of the development area is
development of housing. Requirement of housing in
urban area, felt progressively mount effect of
growing and accretion of resident amount. Housing
is one part of the primary in human life. Housing as
area settlement of resident should be able to give
adequate facilities. Existences of the facilities have
to earn to give security, balmy and safety. Growing
of housing which so fast require supported medium
of construction. One of the support tools is usage of
wood material at development of housing
(Nursandah,2007:152). Usage of this wood can meet
in making of wood truss construction, door, window
and others. In building construction wood is used on
roof truss, frame, portal, shear wall. Like at Figure 1.
thats usage of wood material in building
construction.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Figure 1. Usage of Wood in BuildingConstruction


Reference : Smith, 2006
Wood till now still searched and required by
people. Its estimated many years next on that wood
will be still always required by human being. On its
benefit facet to human life, wood assessed to have
especial characteristics, that its of causing wood
remain to be always required by human being. Wood
represent friendly building materials to environment.
In building area wood has similar behave with
compiler material of green building (Green
Materials), where wood can absorb temperature and
not transmit emission substances to pollute
environmental. In comparison with concrete which
releasing CO2 wood very impress to natural. Besides
that wood have fiber scratches which disorder have
high value of artistic. Sophisticated and advance
wood have been long enough been recognized since
a long time ago, but at a period of this time wood
start to be left, because it is truly scarce and have
started seldom be sold by marketing. Even many
type of wood which free before to cut away and
marketed, in this moment they have been protected
under the aegis of code or law. This article cope to
pare ability mystery of wood as building structure
material from the aspect of look into its probability
of failure, but its limited to be evaluated according
to depended time (Time Dependent), so that
assumption taken is structure evaluated by static
statistic, not dynamic with time function.

Wood is anisotropic material and have the


mechanic characteristic of wood to various direction
(Figure 2). Wood in accepting load in various
direction is not similar. Wood in accepting load
depend on fiber direction. As for loading which can
be accepted by a wood shall be as follow :
1) Wood more stronger support the axial load to
fiber than lateral load from that vertical load to
fiber.
2) Wood more stronger support the axial load than
lateral load from pressure, but wood also have
the advantage and disadvantage, among other
things :
a. Wood have ability which more easier to be
done and more cheap than others
b. Its loss that wood have a characteristic
which less of homogeneous with the
existence of nature handicap like fiber
direction spiral form and diagonal and also
the existence of wood nodes.
There is a lot of theory providing some standard of
strength of wood structure, even some code in any
States also arrange and talk about it. Inclusive in
Indonesia have been specified by Indonesian
Regulation of Wood Construction ( PKKI) NI-5
1961, and its revision the NI-6 on 2002 studying
complete about types, properties, characteristic,
amount of data, and applying of concerning wood as
material of building structure. The standard enough
giving knowledge and procedures of calculation and
wood planning, omit the code socialization in field
of practice. But in this era wood construction have
seldom be applied, because that difficult to get the
material. Even roof structure used wood before, now
its change over to steel. Wood has the excess
compared to other building material, besides have
weight itself which more light, wood also able to
reduce vibration load caused effect of earthquake
load (Ellingwood,2004:8).

WOOD STRUCTURE
Selection for construction material of wood
depend on property of technical, economic and
esthetic. If selected that a wood is building material
hence it is important to know the nature of wood
fully. Wood have the nature of specific which cannot
be imitated by another substances made by human.
For example wood have the characteristic of elastic,
resilient, having resilience to vertical encumbering
with the fiber linear or fiber parallel and the other
nature of other. The characteristic of like this is not
had by steel substance, concrete, or other substance
which
can
be
made
by
human
(Nursandah,2007:153).

B-2

Figure 2. Properties and Characteristics of Wood


Material
Reference : LPMB, 2002

PROBABILITY OF FAILURE THEORY


This Theory is recognized by Probabilistic
Design Methods, where its base parameter is

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


considered to be random variables of loading (Q) or
strength of materials and also geometry of materials
(R) ( Surahman,2002:35). Safety Factor is also
described as by ratio of average value of capacities
(R) and loading (Q). This Safety Factor is referred
as Central Safety Factor) Structure is called failure if
structure resistances (R) more smaller than Loading
(Q). Its shown on Figure 3, thats failure and
survival area on probability theory.
PF = P (R<Q)
PF = P (R Q < 0) ...(1)
If R and Q normal distribution, possibility of
structure failure is
PF = P (R Q < 0) (2)

Figure 4. Series System.


Reference : Hatmoko dan Lisantono, 1998
Series system reliability to be calculated by the
formula, Pss = 1 - Pfs, Pss = survival possibility of
system, Pfs = failure possibility of system, Ai = an
process where component-I work satisfactorily, and
n = sum up the component. Considering that every
component have to function satisfactorily so that the
system will be reliable, hence :
P = P(A1) P(A2) P(An)
n

(1 p

fi

) .. (3)

i =n

b.Redundant Parallel System


At this case, performance system remain to be
good although one component of the system
fail. System will be failure if only every
component of the system is failure. Diagram
block of this system described as following :
Figure 3. Failure and Survival Area
Reference : Surahman, 2002.

1
2

STRUCTURE RELIABILITY
Performance of a structure estimated from its safety,
serviceability and its economic. Concept of the
reliability have been applied to various area and
have been translated in many way. Reliability is
defining a probability from any matter giving work
according to such function during certain time
period under existing operation condition. Buildings,
bridge, etc formed by some structure element, hence
capacities of structure is very depend on its elements
capacities. Behavior of structure System is a
probabilities which is depend on performance from
its components which is generally random behavior.
Like known that a structure system own some
damage mode which must be identified, modeled,
and joined to determine the reliability of the system.
1.System Reliability
Reliability of components is possibility of its
performance which satisfying. Block diagram is
usually used to demonstrate a calculation of
system
reliability
(Hatmoko
And
Lisantono,1998:24). Structure System is usually
categorized to become three groups :
a.Series System
In this system if one component fail, entire of
all system will fail. Thereby entire of all system
will show the satisfying performance if only
every component work by gratifying. Diagram
block of this system is shown at Figure 4.

Green Architecture

n
Figure 5. Parallel Redundant System
Reference : Hatmoko dan Lisantono,1998
System Reliability describing with
following formula :
P = 1 {P(Ac1) P(Ac2) .. P(Acn)}
=1

the

fi

(4)

i=n

c.Combined System
This System represent the combining among of
redundant parallel and series system . At this
combined system will be performed gratify if
every subsystem are satisfied on given
condition. Thereby, the system reliability given
pss = P(E1) P(E2)
= (1 pfs1) (1 pfs2) ....(5)
3
1

2
4

Figure 6. Combined System


Reference : Hatmoko dan Lisantono,1998

B-3

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


SOLVED SYSTEMATIC STEPS OF
STRUCTURE RELIABILITY
Process which solution and calculation of structure
reliability entangle encumbering data of structure
system. For the method of LRFD, resistances factor
() for the extension is 0,40 (Ellingwood, 2004).
While load combination that happened is 1,2 D + 1,3
W + 0,5 L. A systematic steps of Calculation in
reliability analysis and collapse opportunity is the
following steps as :
1.

2.

3.

Live load data, dead load, and wind load cover


that includes distribution and encumbering
intensity to be analyzed to get mean value (),
assess standard of deviation (), and its
coefficient of variation ()
Calculate joint and bar capacities (pull and
push) pursuant to characteristics of its
distribution. So that get mean value (),
standard of deviation value (), and its
coefficient of variation ().
Determining Reliability Index (), Safety Factor
(SF), and Probability of Risk (Pf), with formula
:

RN DN WN LN

( ) + ( ) + ( ) + ( )
N 2
R

N 2
D

N 2
L

N 2
W

......(6);

R
R
=
........................(7);
S D + L + W
Pf = 460. exp(4,3. ) (8);

use random statistical reference for the wood


structure with the approach of Load and Resistances
Design Factor (LRFD). As at Table 1, that
mentioned a random parameter at wood structure,
that wood own weakening factor (weakness factor)
that is resulted from by a extension between its
wood. Level of weakening factor for the extension
of bolt is 0,20 (Bulleit, 2006). The weakness value
evaluated which wood beam with extension on right
and left from its place with the joint type (Hinge
Support).

Figure 7. Wood Portal and Detail of Bolt


Extension
Table 1. Randomly Parameter Statistic Data
No
Variable
Distributio COV
n
()
1
Extension
Normal
0,10
2

SF =

ln 460
P
f
..(9)
=
4,3
4. Determining model of reliability system by
making diagram block of component
interaction. Diagram block determined by
pursuant to interaction type of the component.
From the block can be counted system
reliability index.

APPLICATION
A portal of wood structure (Figure 7) with span 3,00
m and the bolt extension as much 3 bolt ( = =
1,27 cm ) and affected by dead load (DL) = 78 Kg,
live load (LL) = 42 Kg, and wind load (WL) = 28
Kg. Hence determine level of reliability and collapse
risk of the wood beam structure if wood used is
strong class 1 and durability class 1 !

PROBLEM SOLVING
Level of structure reliability and failure risk are
random event which is caused of load going into
random too. On that account in reliability analyzed

B-4

3
4
5

Capacity (R)
Pulled
Lognormal 0,088
Pushed
Lognormal 0,169
Dead Load (DL)
Normal
0,10
Live Load (LL)
Type 1
0,41
Wind Load (WL)
Type 1
0,30
To be down at : Ellingwood, 2004

From Figure 7, that determinant of reliability and


collapse risk of wood beam by approaches using
probability statistical theory and perceive the
random variable having influences in encumbering
at wood structure on system or entirety (Murphy
And Ellingwood,1987). Enumeration step level of
reliability and probability of collapse to wood beam
structure as following items :
1. Calculation of Wood Extension Reliability
and Dead Load
Beam structure at this solution study use hinge
type on the left and right from span. Wood
extension have high effect and determining to
level of reliability of wood structure system.
Relation with the bar capacities and next joint
expressed with the relation series evenly. This is
Following result of the extension capacities
calculation :
a. Calculation of Extension Capacities and Dead
Load
There is two formula to determine the extension
capacities (Hoong And Djokowahyono,1994:23).

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Slope Angle between column with beam equal to
90 (bevel). From the two formula that taken a
smallest result :
R = 50.l.d.(1 0,60. sin 90)..(10)
= 50.10.1,27.(1 0,60)
= 254 Kg

An = 0 ,8 . A g ; tr = 130 . 0 ,8 .BD ;

R = 240.d2.(1 0,35 sin 90)..(11)


= 240.(1,27)2.(1 0,35)
= 251,6 Kg

R = 0 , 2 . An . tr .......... .......... ....( 12 )

Its taken which smallest R = 251,6 Kg. There is


three bolt so Rtotal = 251,6 Kg x 3 = 754,8 Kg.
From that calculation will be get :
1. Extension Capacity: : R = 0.1, R = 754.8 Kg,
R = 75.48 Kg, Normal Distribution
2. Dead Load : D = 0.1, D = 78 Kg, R = 7.8
Kg, Normal Distribution
b. Calculation of Live Load and Wind Load
Calculation of extension capacities and dead load
have normal distribution. While for live load and
wind load have non static characteristic and
fluctuate, referred as log normal distribution.
Result of the calculation at Table 2 below :
Table 2. Calculation Result of Live Load and
Wind Load
Item
Live
Load
(L)
Wind
Load
(W)

R
(Kg)

42

0.41

28

0.3

R
(Kg)

17.22 0.074

8.4

0.153

N
(Kg)

Distribution

6.821

35.516

Log
Normal

3.431

24.739

Log
Normal

N (Kg)

On Next step that to calculate reliability index


(), Safety Factor (SF), and Failure Risk (Pf).
For method LRFD, Resistance Factor () for
extension = 0,40. For a while load combination
which occur that given 1,2 D + 1,3 W + 0,5 L.
Result of reliability index calculation can be
seen on Table 3.
Table 3. Calculation Result of Extension Reliability
Index

Pf

SF

4,934

2.81031E-07

1.999

2. Calculation of Wood Bar Reliability From


Pulled and Pushed Load
Wood bar to be assumed if only to receive pulled
load and pushed load, and not accept bending
moment. Thats why next step to be found bar
reliability index. Steps on that calculation
described that wood which used is having strong
class number 1 and durability class number 1

Green Architecture

too. According to Revision of Indonesian


Regulation of Wood Construction (PKKI) NI-5
1961 on 2002, then pulled force (tr) and pushed
force (ds) belong to wood that given 130
Kg/cm2. Furthermore, next step to looking for
bar capacities every wood section to pulled load
by using formula :

And then the calculation result of pulled bar


capacities with its reliability index and level of
failure risk are shown on Table 4.
Table 4. Calculation Result of Pulled Bar
Reliability
Name on
Botanies &
Trade
Koompasium/
Kempas
Homalium/
Hiya
Scorodocarpus/
Kulim
Dalbergia/
Sonokeling

BD

Ag
mm2

tr
Kg/mm2

An
mm2

Rpulled
Kg

0.95

160

98.80

128

0.91

160

94.64

128

2.323E-09

2.679

0.94

160

97.76

128

1001.062

6.219

1.122E-09

2.767

0.90

160

93.60

128

958.464

5.990

2.991E-09

2.649

1011.712 6.273
969.114 6.049

Pf
8.881E-10

For calculation of pushed capacities and also


entry influences extension type. Both of two
wood beam joint above that is hinge joint, so that
length of wood beam buckling = span length =
300 m
Coefficient of slender () which found with
formula :

lk
..(13)
0,289b

So that will be got,


=

300
= 103 ,81 or 104 .
0 , 289 . 10

According to Table of PKKI NI-5 getting


buckling factor () = 3,28. Moreover to look for
bar capacities on each wood bar which used with
this formula :
.A
An = 0,8.Ag ; ds = 130.0,8.BD ; R = 0,2. ds n (14)

With describing is ,
An = netto area of section
Ag = brutto area of section
BD = specific gravity of wood
0,8 = reduction factor of bar capacities
0,2 = weakness factor caused extension
Furthermore the result of pushed bar capacities
calculation together with reliability index and
level of failure risk are shown on Table 5 below :

B-5

SF
2.796

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Table 5. Calculation Result of Pushed Bar Reliability
BD

Ag
(mm2)

An
(mm2)

ds
(Kg/mm2)

Rpushed
(Kg)

Name on
Botanies & Trade
Koompasium/Kempas

0.95

160

128

98.800

3.28

771.122

4.725

6.907E-07

2.131

Homalium/hiya

0.91

160

128

94.640

3.28

738.654

4.450

2.249E-06

2.042

Scorodocarpus/Kulim

0.94

160

128

97.760

3.28

763.005

4.658

9.205E-07

2.109

Dalbergia/Sonokeling

0.90

160

128

93.600

3.28

730.537

4.379

3.060E-06

2.019

SYSTEM RELIABILITY CALCULATION


Beam structure above contains four components
include two extensions that hinge type (hinge
support). One bar capacity to pulled force, and one
bar capacity to pushed force. Recognizing among of
them can be done with system reliability block like
Figure 8.
2
1

4
3

Pf

SF

1 = left extension
2 = pulled bar capacities
3 = pushed bar capacities
4 = right extension
Figure 8. Diagram Block of Wood Beam System
From Figure 8, its identified include to combined
recognized, with describe that is block 2 and 3 to be
reckoned to redundant parallel, and between block
1, 2+3, and 4 can be recognize to series system. So
that, the result of system reliability index calculation
that shown on Table 6.

With describing is,


Table 6. Calculation Result of Structure System Reliability of Wood Beam
Name on
Botanies & Trade
Koompasium/Kempas
Homalium/hiya
Scorodocarpus/Kulim
Dalbergia/Sonpkeling

extns
4.934
4.934
4.934
4.934

pulled
6.273
6.049
6.219
5.990

pushed
4.725
4.450
4.658
4.379

CONCLUSION
Wood have very strong characteristic if its
positioned as structure material and also of non
structure material on building. With randomly to
wood fiber both of direction and form, wood have
difference level of reliability in contributing
structure building. Wood material which born from
life things in the form of crop or plant, supporting
performance of building point of view in building
science, especially related to comfort thermal.
Therefore if its analyzed more circumstantial wood
have remarkable reliability value as compiler of
building component, besides reliable in structure, its
high valuable in artistic value, and wood gracious to
environment. But this matter in nowadays wood had
been seldom and difficult to be found on field,
because forest area as resources most wood in
Indonesia clipped many to be made housing, factory,
agriculture farm, and others. Wood felt concerned
about will lose in civilization. On that account its
needed stages and steps of protective and preventive
in anticipating destruction of wood. At this article
pare to regard simple structure reliability of wood
beam, on review with static statistic with

B-6

Pf
extns
2.810E-07
2.810E-07
2.810E-07
2.810E-07

Pf
pulled
8.881E-10
2.323E-09
1.122E-09
2.991E-09

Pf
pushed
6.907E-07
2.248E-06
9.205E-07
3.600E-06

Pss
system
0.9999
0.9999
0.9999
0.9999

system
4.773
4.773
4.773
4.773

opportunity technique (probability), calculation is


meant to know excellence of wood structure by
systemic to extension and also ability of its bar.
From calculation with four beam model compiled by
four wood which have strong class number 1 and
durability class number 1 as according to PKKI NI-5
1961, showing result of fourth reliability index of
the structure model have the same reliability value
() = 4,773 and successful opportunity = 0,999. This
matter indicate that the system have high reliability
value and small collapse opportunity with load
given.
Although
modestly
by
properties,
characteristic as in PKKI NI-5 1961 indicating that
the wood is different, and calculation process of
component reliability (its partial) is even also
different, however in systemic condition value of the
wood reliability have the same value which equal to
the same load level. Approaches of this calculation
taken use method of Load Resistance Factor Design
and (LRFD) by specifying weakening factor, factor
of resistance, reduction factor, and loading
combination considered with theory of probability
statistic.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


REFERENCES
Bulleit, William M. 2006. Reliability of Wood
Connections Designed Using LRFD from NDS2005. Michigan Tech. Houghton, MI, USA.
Ellingwood, Bruce R. 2004. Fragility Assessment of
Light-Frame Wood Construction Subjected to
Wind and Earthquake Hazards. Journal of
Structural Engineering ASCE.
Hatmoko,T. dan Lisantono, A. 1998. Structure
Reliability Analyzed. Atma Jaya University
Press : Yogyakarta.
Hoong, Tjoa Pwee dan Djokowahyono, F.H. 1994.
Wood Construction. Atma Jaya University
Press : Yogyakarta.
Murphy, J. and Ellingwood, B. 1987. Damage
Accumulation in Wood Structural Members
Under Stochastic Live Load. Wood and Fiber
Science : USA.
Nursandah, Arifien. 2007. Usage Steel Wire as
Changer Axial Bar on Wood Roof Truss
Construction. Journal of Civil Engineering
Vol. 7 No. 2 Department of Civil Engineering
Adhi Tama Technology of Institute. Surabaya.
Smith, Ian. 2006. Monitoring of Environmental
Loads on Light Frame Timber Buildings.
University of New Brunswick, Fredericton,
Canada

Green Architecture

Surahman, Adang. 2002. Usage Probabilistic


Concept In Reliability Evaluation to Building
Structure in Indonesia. Erlangga : Jakarta.
Weinand, Yves. 2008. Innovative Timber
Constructions.
Laboratory
for
Timber
Constructions IBOIS, Ecole Polytechnique
Fdrale
Lausanne,
EPFL
Lausanne,
Switzerland
______. 2002. Revision of Indonesian Regulation of
Wood Construction (PKKI) NI-5 1961.
Building Investigation Institute, General
Director Cipta Karya, Department of Public
Work : Bandung.
SNI 03-6468-2000, 2000, Tata Cara Perencanaan
Campuran Beton Berkekuatan Tinggi Dengan
Semen Portland Dan Abu Terbang, BSN,
Jakarta
Wardani, 2008, Pemanfaatan Limbah Batubara (Fly
Ash)Untuk
Stabilisasi
Tanah
Maupun
Keperluan Teknik Sipil Lainnya Dalam
Mengurangi Pencemaran Lingkungan, Pidato
Pengukuhan
Guru
Besar
Universitas
Diponegoro,
eprints.undip.ac.id/7029/1/Sri_Prabandiyani_R
etno_Wardani.pdf, diunduh 9 Juni 2010
Yogaswara, H, 1998, Kuat Tekan Beton Dengan Fly
Ash dan Accelerator, Laporan penelitian
Universitas
Gajah
Mada,
Yogyakarta,
unpublised.

B-7

APLIKASI GREEN ARSITEKTUR PADA HUNIAN DI DAERAH TROPIS LEMBAB


KOTA MALANG
AB. Mappaturi
Jurusan Arsitektur
Fakultas Sains dan Teknologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang
e-mail: mappa_putri@yahoo.co.id
Abstrak - Green arsitektur adalah sebuah konsep
arsitektur yang berusaha meminimalkan pengaruh
buruk terhadap lingkungan alam maupun manusia
dan menghasilkan tempat hidup yang lebih baik dan
lebih sehat, yang dilakukan dengan cara
memanfaatkan sumber energi dan sumber daya alam
secara efisien dan optimal. Semakin buruknya
kondisi lingkungan memicu peneliti untuk meneliti
dan menerapkan green arsitektur ini pada hunian
pribadi peneliti. Fenomena kenyamanan di dalam
hunian diukur dengan menggunakan penelitian
lapangan. Elemen hunian yang didesain untuk
memodifikasi iklim diamati dengan tolak ukur
berupa fenomena fisik dan psikis terutama di daerah
ruang keluarga. Elemen hunian dikerjakan dengan
skala 1:1 untuk memodifikasi iklim setempat hasil
pengukuran BMG Karangploso Malang. Hasilnya,
kenyamanan dari sisi pencahayaan dan penghawaan
diperoleh antara lain dengan membuat taman tengah
yang berperan sebagai void cahaya yang
memberikan penerangan yang cukup pada ruang
keluarga yang dapat digunakan hingga azan magrib.
Taman tengah ini ternyata berhasil menjadi zona
pemicu perbedaan tekanan yang menghasilkan
pergerakan angin di dalam hunian baik siang
maupun
malam hari
untuk
menghasilkan
kenyamanan yang dibutuhkan.

PENDAHULUAN
Iklim tropis lembab, tidak lepas dari
fenomenanya dengan radiasi panas yang berlebih
dengan kelembaban tinggi, temperatur berkisar
antara 20oC-32oC, kelembaban relatif antara 75%85%, curah hujan selama setahun antara 1000 mm
5000 mm, radiasi matahari global harian rata-rata
bulanan sekitar 400 watt/m2 dan kecepatan angin
rata-rata rendah sekitar 2-4 m/dtk (Antaryama,
2002). Kondisi ini merupakan suatu permasalahan
yang sangat dominan mempengaruhi kinerja termal
dan kenyamanan termal dalam hunian.
Hunian tradisional, terbukti berhasil dalam
memodifikasi iklim tropis lembab. Ini ditunjukkan
dengan banyaknya peneliti yang mengkaji hunian
tradisional menunjukkan kemampuan positif hunian
tradisional tersebut dalam memodifikasi iklim untuk
menghasilkan kenyamanan dalam hunian. Pada
kondisi hunian tradisional yang masih eksis
menunjukkan bahwa kenyamanan hunian diperoleh
melalui pematahan radiasi panas dari bentuk dan
material hunian semaksimal mungkin. Panas yang

tetap masuk ke ruang huni kemudian dihapus dengan


pemanfaatan ventilasi ruang. Potensi yang dapat
dikembangkan dari hunian tradisional diantaranya
adalah: 1. Pematahan laju panas dengan bentuk dan
konstruksi atap; 2. Pembayangan dinding vertikal
semaksimal mungkin dan 3. Pendayagunaan angin
untuk penghapusan akumulasi panas dalam hunian
dan untuk pendinginan psiologis bagi penghuni
(Santosa, 1994).
Hanya saja pada kondisi saat ini (dari beberapa
hunian yang peneliti diberi tugas untuk
memodifikasinya) banyak hunian yang tidak belajar
pada warisan nenek moyang di daerahnya sendiri,
namun lebih condong ke hunian-hunian barat
dengan kondisi iklim berbeda. Hunian didesain dan
dibangun hanya berorientasi pada gaya dan
kemewahan semata dan tidak memperhatikan
perbedaan iklim. Kenyamanan di dalam ruang huni
diperoleh dengan penggunaan AC. Ruang-ruang
yang luas yang menyebabkan gerak menjadi tidak
efisien, juga luasnya ruang menyebabkan kebutuhan
titik lampu yang cukup banyak tapi tidak didukung
dengan bukaan untuk pencahayaan alami yang
cukup. Sehingga kadang di beberapa ruang harus
menggunakan cahaya buatan sampai 24 jam.
Selain itu, Peningkatan jumlah penduduk yang
sangat pesat didukung oleh teknologi berpengaruh
pada semakin berkurangnya kemampuan alam untuk
mendukung kebutuhan manusia. Ini terlihat dengan
semakin banyaknya peringatan dari alam. Global
warming, krisis air dengan banyaknya daerah-daerah
yang kekeringan pada musim kemarau dan banjir
pada musim hujan. Minimnya energi listrik sehingga
pemerintah sering melakukan pemadaman berkala
untuk melakukan perombakan sumber cadangan
listrik yang sudah mulai menipis dan banyak hal lain
sebagai dampak semakin tidak mampunya alam
mendukung peningkatan jumlah penduduk.
Banyaknya masalah alam yang semakin
mencuat ini apabila tidak segera diatasi, akan
berdampak buruk bagi generasi penerus kita. Oleh
karena itu, dirasa perlu untuk melakukan perbaikan
pada seluruh aktifitas kehidupan kita yang dapat
dimulai dengan perbaikan pola arsitektur pada
hunian kita. Green arsitektur adalah sebuah konsep
arsitektur yang berusaha meminimalkan pengaruh
buruk terhadap lingkungan alam maupun manusia
dan menghasilkan tempat hidup yang lebih baik dan
lebih sehat, yang dilakukan dengan cara
memanfaatkan sumber energi dan sumber daya
alam secara efisien dan optimal. Konsep arsitektur

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


ini lebih bertanggung jawab terhadap lingkungan,
memiliki tingkat keselarasan yang tinggi antara
strukturnya dengan lingkungan, dan penggunaan
sistem utilitas yang sangat baik. Green architecture
dipercaya sebagai desain yang baik dan bertanggung
jawab, dan diharapkan digunakan di masa kini dan
masa yang akan datang(Rukayah, 2003).
Penelitian ini kemudian berfokus pada
pengaplikasian green arsitektur pada hunian pribadi
peneliti, dengan batasan waktu yang tidak ditentukan
karena tolak ukur keberhasilannya adalah berupa
fenomena yang dirasakan penghuni di dalam ruang.
Beberapa bagian yang dianggap cukup berhasil saat
inilah yang kemudian diuraikan pada bagian hasil
dan pembahasan.

RUMUSAN MASALAH
Bagaimana penerapan konsep green arsitektur
pada hunian yang dapat mengakomodasi kondisi
iklim setempat, sehingga dihasilkan kenyamanan di
dalam hunian dan selaras dengan lingkungan
sekitarnya?

TUJUAN
Menghasilkan hunian yang mengaplikasikan
green arsitektur yang dapat mengakomodasi kondisi
iklim setempat, sehingga dihasilkan kenyamanan di
dalam hunian dan selaras dengan lingkungan
sekitarnya.

LANDASAN TEORI
Landasan teori yang digunakan pada penelitian
ini menggunakan teori green arsitektur sebagai teori
umum, yang kemudian dibantu oleh teori-teori lain
yang sejalan dengan green arsitektur yang lebih
aplikatif. Adapun teori green arsitektur yang
digunakan menurut Rukayah, 2003; Karyono, 2010
dan hardi, 2009 disimpulkan sebagai berikut:
1. Prinsipprinsip
adalah:

pada

Green

Architecture

a. Hemat energi / Conserving energy: Pengoperasian bangunan harus meminimalkan


penggunaan bahan bakar atau energi listrik
(sebisa mungkin memaksimalkan energi alam
sekitar lokasi bangunan ).
b. Memperhatikan kondisi iklim/Working with
climate: Mendisain bagunan harus berdasarkan
iklim yang berlaku di lokasi tapak kita, dan
sumber energi yang ada.
c. Minimizing new resources: mendisain dengan
mengoptimalkan kebutuhan sumberdaya alam
yang baru, agar sumberdaya tersebut tidak
habis dan dapat digunakan di masa
mendatang/Penggunaan material bangunan

Green Architecture

yang tidak berbahaya bagi ekosistem dan


sumber daya alam.
d. Tidak berdampak negative bagi kesehatan dan
kenyamanan penghuni bangunan tersebut /
Respect for site : Bangunan yang akan
dibangun, nantinya jangan sampai merusak
kondisi tapak aslinya, sehingga jika nanti
bangunan itu sudah tidak terpakai, tapak
aslinya masih ada dan tidak berubah (tidak
merusak lingkungan yang ada).
e. Merespon
keadaan
tapak
dari
bangunan/Respect for user: Dalam merancang
bangunan harus memperhatikan semua
pengguna bangunan dan memenuhi semua
kebutuhannya.
f. Menetapkan seluruh prinsipprinsip green
architecture secara keseluruhan/Holism :
Ketentuan diatas tidak baku, artinya dapat kita
pergunakan sesuai kebutuhan bangunan kita.
2. Sifat sifat pada bangunan berkonsep green
architecture.
Green architecture (arsitekture hijau) mulai tumbuh
sejalan dengan kesadaran dari para arsitek akan
keterbatasan alam dalam menyuplai material yang
mulai menipis. Alasan lain digunakannya arsitektur
hijau adalah untuk memaksimalkan potensi site.
Penggunaan material-material yang bisa didaurulang juga mendukung konsep arsitektur hijau,
sehingga penggunaan material dapat dihemat.
Green dapat diinterpretasikan sebagai sustainable
(berkelanjutan), earthfriendly (ramah lingkungan),
dan high performance building (bangunan dengan
performa sangat baik).
a. .Sustainable ( Berkelanjutan ).
Yang berarti bangunan green architecture tetap
bertahan dan berfungsi seiring zaman, konsisten
terhadap konsepnya yang menyatu dengan alam
tanpa adanya perubahan perubuhan yang
signifikan tanpa merusak alam sekitar.
b. Earthfriendly ( Ramah lingkungan ).
Suatu bangunan belum bisa dianggap sebagai
bangunan berkonsep green architecture apabila
bangunan tersebut tidak bersifat ramah lingkungan.
Maksud tidak bersifat ramah terhadap lingkungan
disini tidak hanya dalam perusakkan terhadap
lingkungan. Tetapi juga menyangkut masalah
pemakaian energi.Oleh karena itu bangunan
berkonsep green architecture mempunyai sifat ramah
terhadap lingkungan sekitar, energi dan aspek
aspek pendukung lainnya.
c. High Performance Building.
Bangunan berkonsep green architecture mempunyai
satu sifat yang tidak kalah pentingnya dengan sifat
sifat lainnya. Sifat ini adalah High performance
building. Mengapa pada bangunan green
architecture harus mempunyai sifat ini?. Salah satu
fungsinya ialah untuk meminimaliskan penggunaan

B-9

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


energi dengan memenfaatkan energi yang berasal
dari alam ( Enrgy of nature ) dan dengan dipadukan
dengan teknologi tinggi (High technology
performance).

METODE PENELITIAN
Metode yang digunakan adalah penelitian
lapangan, dimana elemen-elemen hunian yang
digunakan untuk memodifikasi iklim untuk
kenyamanan termal dalam hunian langsung
diujicobakan pada bangunan dalam skala 1:1. Data
iklim yang dipergunakan bersumber dari BMG
Karangploso Malang adalah data iklim mikro untuk
temperatur, kelembaban, kecepatan angin, curah
hujan dan radiasi matahari. Tolak ukur keberhasilan
kenyaman termal dalam ruang huni adalah fenomena
langsung yang dirasakan penghuni. Sehingga
beberapa bagian dari dari penelitian ini mengalami
ujicoba dan dalam waktu yang cukup panjang
(tahunan)
untuk
mendapatkan
kenyamanan
maksimal di dalam ruang huni.

HASIL DAN PEMBAHASAN


1. Kasus Studi Hunian
Hunian ini terletak di Raya Candi 6. Didesain pada
tahun 2005 dengan mengggunakan data iklim BMG
Karang ploso 2001.
Adanya kecendrungan
perubahan iklim terjadi pada skala 10 tahunan,
maka data iklim yang ada dianggap valid untuk
dingunakan dalam desain. Tapak berada di daerah
terbuka yang masih jauh dari kerapatan penduduk,
dengan lingkungan sekitar masih berupa sawah,
memungkinkan penggunaan data iklim sebagai
elemen desain masih cukup sesuai. Adapun lokasi
dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

Lokasi Hunian

Gambar 1. Lokasi Hunian


(sumber: Google Earth 2004)
Dari data iklim Statiun BMG 2001 yang ada,
rata-rata dari data iklim tersebut, dapat dilihat pada
tabel berikut :

B-10

Tabel 1. Data Iklim Kota Malang Tahun 2001


No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Unsur Iklim
Temperatur Udara
Lembab nisbi
Curah Hujan
Penyinaran Matahari
Radiasi Matahari
Penguapan
Kecepatan Angin
Arah Angin terbanyak
Kec. Angin Maksimum
Tekanan Udara

Rata-rata
23,9
74,25
152
63,91
322,48
134,44
3,14
Selatan
19.3/Barat
1001,9

Dari tabel di atas, tertera gambaran umum


tentang kondisi rata-rata iklim satu tahun di Malang.
Hasil data untuk temperatur udara Kota Malang
dengan daerah pengukuran Karangploso dan
sekitarnya, Menurut Mom dan Wiesebron (1940),
tergolong ke dalam NYAMAN OPTIMAL. Hal ini
sesuai dengan penelitiannya mengenai kenyamanan
di daerah tropis lembab yang dilakukan di Indonesia,
membagi kondisi yang ada atas: dingin tidak
nyaman (<20.5oC), sejuk nyaman (20.5oC 22.8oC),
nyaman optimal (22.8oC - 25.8oC), hangat nyaman
(25.8oC 27.1oC) dan hangat tidak nyaman
(>27.1oC). Klasifikasi temperatur oleh Mom dan
Wiesebron (1940) ini masih valid untuk
dipergunakan sampai saat ini (Soegijanto, 1999).
Dalam penelitian Mappaturi, 2002, mengenai
iklim kota Malang, kondisi temperatur dikaitkan
dengan kelembaban termasuk ke dalam ke dalam
zone comfort, kemudian kedua elemen iklim ini
dikaitkan dengan curah hujan, juga termasuk
comfort karena curah hujan yang ada tidak begitu
besar dibandingkan dengan daerah lain. Kemudian
antara radiasi matahari yang tinggi, dapat diatasi
dengan kecepatan angin yang cukup cepat
begitujuga dengan proses penguapan dengan
banyaknya radisi, sehingga , walaupun belum
dianalisa dalam comfort zone, dapat disimpulkan
bahwa Malang terletak pada daerah dengan comfort
yang memenuhi standart. Sehingga kemudian desain
yang ada tidak terlalu sudah untuk menghasilkan
kenyamanan, karena kondisi iklim sekitar sudah
cukup nyaman.
Dari data iklim sebagai input, kemudian
dihasilkanlah sebuah desain rumah tinggal dengan
waktu desain yang cukup singkat (2 hari) karena
kondisi pemilik yang segera hendak mendirikan
bangunan. Denah dan tampilannya setelah dibangun
dapat
dilihat
sebagai
berikut:

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Tampak Bangunan jadi

Tampak 3 Dimensi

Gambar 2. Denah dan Tampak Bangunan


(Sumber: Mappaturi, 2008)
Hunian ini dibangun di atas sebuah sawah kering
dengan gaya yang digunakan adalah gaya
minimalis. Dengan arah hadap bangunan adalah ke
Barat (pintu masuk utama) dan Selatan.
Kondisi umum dari desain ini adalah semua ruang
diberikan cahaya alami dengan intensitas yang
memungkinkan penggunaan cahaya buatan baru
digunakan sewaktu menjelang magrib. Sedangkan
untuk penghawaan, karena kecepatan angin yang
cukup tinggi dengan temperatur masih di bawah
250C, semua jendela dibuat masif dan hanya ada
ventilasi di daerah ruang tamu dan antara garasi
menuju taman.
2. Analisa Hemat energi/Conserving energy
Hemat energi pada hunian ini dicapai
dengan menggunakan penerangan alami yang
maksimal untuk mengurangi penggunaan lampu,
penghawaan alami dengan sistem cross untuk
menghindari
penggunaan
AC,
termasuk
mengurangi beban radiasi matahari ke hunian
dengan pelapisan dinding dan penempatan teras
(ken yeung), penggunaan ruang-ruang yang efektif
dll. Semua itu kemudian diuraikan sebagai berikut:
a. Tinjauan Penerangan Alami
Dari denah yang ada, terlihat bahwa
hampir semua ruang disediakan jendela untuk
pencahayaan alami. Sedangkan untuk daerah
tengah diberi taman dalam ruang yang berperan
sebagai void bagi cahaya untuk dapur, ruang
makan, ruang keluarga dan musholla.

UT

: Bukaan
Gambar 3. Posisi Bukaan Jendela untuk Penerangan
Alami
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Untuk taman tengah, bukaan yang ada didesain
berupa pintu kaca besar yang dapat dibuka sewaktu
waktu bila dikehendaki untuk memberikan hubungan
langsung antara ruang keluarga dengan taman. Desain
yang ada, termasuk kondisi terang cahaya dalam
ruang pada jam 9.00 pagi dapat dilihat pada photo
berikut:

Bukaan untuk cahaya


Kondisi Ruang Tengah
maksimal
pada
jam 9.00
Gambar 4. Bukaan Jendela
untuk
Penerangan
Ruang Tengah
(Sumber: Mappaturi, 2010)

Green Architecture

B-11

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


b. Tinjauan Penghawaan Alami
UTARA

Bukaan dinding yang diperlebar


untuk memperluas jangkauan
pencahayaan, namun dengan
sosoran, untuk mengurangi radiasi
langsung

Untuk jendela yang cukup besar di


ruang sebelahnya, jumlah cahaya
dikurangi dengan penambahan
vegetasi dan elemen dekorasi

Gambar 5. Bukaan Jendela dan Penanganannya


di masing-masing ruang
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Untuk daerah kamar tidur utama, karena pada
aplikasinya ternyata bukaan jendela yang ada
kurang maksimal untuk jumlah lux yang
dibutuhkan ruang tidur, juga untuk beraktifitas
siang hari di dalam ruang termasuk membaca,
kemudian dilakukan berapa modifikasi dengan
menggunakan
sistem
void
susulan
yang
memanfaatkan bidang dinding dan plafon untuk
penyebaran cahayanya. Aplikasinya dapat dilihat
pada foto berikut ini:
Bidang dinding untuk pantulan
cahaya untuk penerangan yang
lebih menyebar ke dalam ruang
daerah depan kamar tidur

Bidang Plafon untuk pantulan


cahaya untuk penerangan yang
lebih menyebar ke dalam ruang
daerah depan kamar mandi

Gambar 6. Pemantulan cahaya ke dinding dan


Plafon untuk Memaksimalkan Penerangan
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Untuk bukaan pintu utama sendiri, sengaja
dihadapkan ke arah utara sehingga tidak tegak lurus
dengan arah Barat untuk mengurangi intensitas
sinar matahari yang cukup tinggi yang dapat
memberikan kesilauan utamanya pada jam-jam
15.00 sampai kurang lebih jam 17.30 sore hari
dimana kedudukan matahari (yang sudah hampir
terbenam) hampir tegak lurus dengan bukaan
Bidang pintu yang dibuka
menghadap utara untung
mengurangi efek silau pada
sore hari.
Sedangkan jendela yang
berhadapan langsung

Gambar 7. Bukaan Jendela dan Penanganannya


di Teras Depan
(Sumber: Mappaturi, 2010)

B-12

: Bukaan
Gambar 8. Posisi Bukaan Jendela untuk
Penghawaan Alami
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Berdasarkan data iklim dimana temperatur
udara masih cukup nyaman, menyebabkan semua
bukaan pada hunian ini dibuat mati (jendela mati) dan
hanya berfungsi untuk memasukkan cahaya.
Utamanya bukaan-bukaan yang berhubungan dengan
luar, ventilasi hanya disiapkan di daerah pintu utama
dan pintu garasi. Sedangkan di daerah-daerah kamar,
hanya disiapkan lubang ventilasi dengan dimensi 12 x
60 cm yang diletakkan di atas pintu-pintu kamar yang
berhubungan dengan dalam saja. Dengan desain
seperti ini, kenyamanan sudah dapat diperoleh,
bahkan pada malam hari, masih tetap harus
menggunakan selimut karena kondisi udara masih
dingin. Pada bulan-bulan oktober november yang
merupakan bulan-bulan terpanas (puncaknya pada
oktober), untuk meningkatkan kenyamanan dalam
ruang, cukup dengan membuka pintu utama, maka
angin akan terasa mengalir cukup kencang dari ruang
tamu menuju taman dalam ruang. Kondisi ini sudah
memberikan kenyamanan.

Bukaan ventilasi di atas pintu


dianggap cukup untuk
pergantian udara dan
menciptakan kenyamanan di
dalam ruang yang memang
masih sedikit dingin

Gambar 9. Posisi Ventilasi untuk Penghawaan


Alami
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Sehingga tujuan lain menghadapkan pintu
utama ke arah Utara adalah untuk mengurangi
kecepatan angin dominan dari arah Selatan masuk ke
dalam hunian karena mengalami penyempitan akibat
di belokkan oleh ruang gudang.
Untuk memaksimalkan proses pergantian udara
di dalam ruang, taman dalam ruang yang didesain

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


memberikan cahaya bagi ruang keluarga juga
ternyata berpotensi untuk menciptakan perbedaan
tekanan udara yang kemudian dapat memicu
pergerakan angin dari luar/hunian menuju void.
Sesuai Brown, 1990 yang diuraikan pada gambar
berikut:
Bidang yang kena
matahari akan menarik
angin dari bidangbidang yang tidak
terkena matahari

Gambar 10. Posisi Ventilasi untuk Penghawaan


Alami
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Fenomena mikro iklim lain yang sering
terjadi pada tapak-tapak bangunan oleh Olgay dan
Robinette dalam Brown (1990) dikemukakan
sebagai berikut:
Pada lembah, angin bertiup ke atas bukit
selama siang hari karena matahari menghangatkan
udara, menyebabkannya naik. Di malam hari aliran
udara terbalik karena permukaan-permukaan tanah
yang dingin menyejukkan udara di sekitar udara,
membuatnya lebih berat dan menyebabkannya
mengalir ke bawah lembah.
Apabila angin menemui suatu benda seperti
bangunan atau bukit, angin menciptakan suatu zona
tekanan tinggi berkecepatan tinggi pada sisi arah
datangnya angin dari benda tersebut dan suatu zona
tekanan rendah berkecepatan rendah pada sisi yang
terlindungi dari angin pada benda tersebut.
Dengan desain taman di dalam ruang,
pergerakan angin didalam hunian digambarkan
sebagai berikut

udara, siang dan malam dapat tercukupi dengan baik.


c. Tinjauan Pematahan panas Radiasi
Untuk pematahan radiasi, Pada bagian-bagian
yang terkena langsung radiasi matahari, untuk
dinding sebelah barat, dengan distribusi panas radiasi
yang cukup besar dibandingkan sisi timur, digunakan
lapisan batu alam untuk mengurangi panas radiasi
menembus ke living zone secara konduksi.
Sedangkan untuk dinding sebelah timur yang
bersebelahan dengan tetangga, karena adanya asumsi
bahwa tetangga akan membangun lapisan dua
dinding, maka dinding ini tidak diperlakukan apaun
pada lapisan. Hanya saja pemilihan material tidak
menggunakan batu bata, namun menggunakan
batako. Dasar penggunaan batako adalah karena
batako memiliki rongga yang ada diantaranya.
Sehingga proses perpindahan panas radiasi
mengalami 3 kali tahap perubahan baru panas
berpindah ke living zone.
Kelebihan lain dari penggunaan batako ini
menurut Frick,
adalah Pemakaiannya bila
dibandingkan dengan batu bata merah, terlihat
penghematannya dalam beberapa segi, misalnya: per
m2 luas dinding lebih sedikit jumlah batu yang
digunakan,
sehingga
kuantitatif
terdapat
penghematan. Terdapat pula penghematan dalam
pemakaian adukan sampai 75%. Berat tembok juga
diperingan dengan 50%, dengan demikian fondasinya
juga bias berkurang. Bentuk batako yang bermacammacam memungkinkan variasi yang cukup banyak ,
dan jika kualitas batako baik, maka tembok tersebut
tidak perlu diplester dan sudah cukup menarik.

Dinding Batako untuk


mengurangi intensitas
panas radiasi matahari

Gambar 11. Pola Pergerakan Angin karena


Taman Tengah
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Dari gambar yang ada, terlihat semua
pergerakan angin menuju ke taman tengah. Pada
malam hari, kondisi sebaliknya terjadi. Angin dari
taman tengah mengalir ke ruang-ruang. Ini
disebabkan pada malam hari, tekanan udara di
ruang-ruang lebih rendah dibandingkan tekanan
udara di taman tengah yang sudah lebih dingin.
Sehingga dengan adanya taman tengah, pergantian

Green Architecture

Dinding batako yang sudah


diplester tetap memberikan
estetika yang baik

Gambar 12. Penggunaan Dinding Batako untuk


Mengurangi Radiasi Matahari
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Keuntungan pasangan batako
- lebih hemat dalam pemakaian adukan dibandingkan
pasangan batu bata
- Dinding tidak perlu diplester/dicat
- Pemasangan lebih cepat dibandingkan dengan batu
bata
- Menghemat penggunaan air dalam proses
membangun (5liter/m2 dibandingkan 42liter/m2
untuk dinding batu bata) dan dengan begitu

B-13

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


bangunan lebih cepat kering dan sehat (Frick,
Heinz. 1998)
Untuk daerah ruang tamu, dimana dinding
tidak diberi lapisan tambahan, intensitas radiasi
dikurangi dengan memanfaatkan vegetasi. Pada dua
sisi (barat dan Selatan) ditanami pohon kersen
dengan bentuk daun yang kecil namun rimbun.
Sehingga cukup baik untuk mengurangi intensitas
radiasi matahari yang dapat memanasi dinding
hunian.
Untuk bagian atap sendiri, menggunakan atap
genteng beton dan bukan genteng tanah, karena
nilai absorbsi genteng beton masih lebih baik dalam
mematahkan panas matahari. Genteng ini juga
dipasang tanpa menggunakan lapisan plastik
ataupun aluminium voil di bawah genteng,
tujuannya adalah untuk pernapasan udara yang
berperan mengurangi beban panas pada atap. Selain
itu, volume attic juga didesain cukup besar guna
memberikan barier udara terpadap radiasi panas
yang masuk melalui atap.

Bidang Barat yang terkena radiasi


diberi lapisan batu. Tujuan lain
pemberian lapisan batu adalah
meningkatkan time lag, sehingga
dapat digunakan unutk menarik
angin dari taman ke ruang-ruang.
Untuk sisi teras sendiri dibuat
menjorok jauh keluar.

Gambar 13. Pengolahan Dinding dan Desain


Teras untuk Mengurangi Radiasi Matahari
(Sumber: Mappaturi, 2010)
Untuk bidang selatan sendiri,
sebagian diberi lapisan batu, juga
bertujuan untuk menguragi
intensitas radiasi matahari ke
bangunan. Sedangkan untuk sisisisi lain yang tidak diberi lapisan
batu, dibuat sosoran atap yang
melindungi dinding dari terpaan
langsung radiasi.

Gambar 14. Pengolahan Dinding untuk


Mengurangi Radiasi Matahari
(Sumber: Mappaturi, 2010)
3. Minimizing new resources
Dalam bahasan ini, sementara yang dapat
dikaji adalah masalah lahan terbuka dan
pengelolaan air. Hunian ini dibangun di atas lahan
sebesar 257m2. aturan setempat yang berlaku
adalah 40 terbangun dan 60 lahan hijau, namun
karena tuntutan kebutuhan ruang yang cukup besar,
akhirnya lahan terbangun menjadi 75% dan terbuka

B-14

hanya sebesar 25%. Hunian ini kemudian


dimodifikasi sedemikian rupa agar kemampuan untuk
tanggap
terhadap
lingkungan
tetap
dapat
diaplikasikan. Sehingga beberapa penyelesaiannya
diuraikan sebagai berikut:
a. Tinjauan lahan terbuka
Minimnya lahan terbuka yang berperan untuk
proses oksidasi diakali dengan beberapa bagian atap
menggunakan atap datar dengan dasar cor-coran yang
bertujuan untuk menjadi roof garden. Luas atap yang
disiapkan adalah 43m2 sehingga jika digabung
dengan lahan terbuka di bawah totalnya sudah
menjadi 39% lahan terbuka. Pada bagian atap sendiri
sudah disiapkan saluran untuk irigasi tanaman. Hanya
saja beberapa kendala menyebabkan sampai saat ini
belum diaplikasikan.
Pada taman dalam, awalnya ditaman rumput dan
vegetasi berupa kembang-kembang dan daun lidah
mertua yang dapat mengurangi racun udara. Namun,
mungkin karena intensitas cahaya yang masuk kurang
baik, ataupun sering dilewati oleh orang2,
menyebabkan rumput sudah hidup di taman dalam
ini. Ini berlangsung sampai 3 tahun, kemudian pada
awal tahun 2010, dilakukan perubahan demi taman
yang lebih bersih dengan diberi lapisan batu alam
namun hanya diletakkan begitu saja tanpa disemen.
Tujuannya agar air dapat tetap menyerap melewati
celah celah batu.
Lantai dibuat
dari kaca,
dicoba untuk
membuat lantai
green

Gambar 15. Pengolahan Lantai untuk lahan


terbuka
(Sumber: Mappaturi, 2010)
b. Tinjauan Pengolahan Air
Hunian ini masih menggunakan sumur bor
dengan dalam galian 16m. Karena menggunakan
sumur bor, hunian didesain sedemikian rupa sehingga
semua penggunaan air dapat dikembalikan ke tanah.
Mengingat kebutuhan pengguna yang pada akhirnya
menggunakan
75%
terbangun
dan
25%
menyebabkan harus didesain banyak resapan untuk
mengganti bidang bangunan yang cukup luas
menutupi permukaan tanah.Hal ini menyebabkan ada
5 subur resapan pada hunian ini. Sumur resapan ini
berhubungan langsung dengan daerah-daerah atap,
yang bertujuan untuk meresapkan semua air hujan ke
dalam tanah sebagai perbaikan atas tertutupnya
bidang lain dalam site ini karena bangunan.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Bak kontrol
untuk air
hujan

Bak kontrol
untuk air cucian

Posisi Resapan

Gambar 16. Pengolahan Resapan Air


(Sumber: Mappaturi, 2010)
Untuk air limbah seperti air bekas cucian dan
cuci piring, saat ini masih dibuang ke saluran
buangan (got) yang ada di depan rumah.
Direncanakan untuk melakukan pengolahan, yang
kemudian dapat dimanfaatkan untuk menyiram
tanaman, kemudian diresapkan lagi ke tanah.
Selain itu juga dibuat 2 bak kontrol sebagai
saluran air hujan dan 1 bak kontrol untuk
pembuangan
air
bekas
cucian.
Dengan
dipisahkannnya bak kontrol ini, air yang meresap
ke tanah benar-benar air yang bersih dari diterjen
dll, karena hanya bersumber dari hujan ataupun air
yang digunakan untuk menyiram kembangkembang dipot. Sedangkan air buangan cucian baik
piring dan baju (dari zink pencucian piring dan dari
mesin cuci) langsung dimasukkan melalui pipa
menuju bak kontrol yang terhubung dengan got
luar. Sebenarnya hal ini kurang baik karena ikut
mencemari sungai. Saat ini sedang diprogram
membuat saringan lemak dan diterjen yang akan
diletakkan di bak kontrol, kemudian airnya
dimasukkan ke bak penyimpanan bawah yang
sewaktu-waktu dapat digunakan untuk menyiram
tanaman.

Green Architecture

Gambar 17. Bak kontrol


(Sumber: Mappaturi, 2010)

KESIMPULAN
Proses penerapan green, membutuhkan waktu yang
tidak cepat, namun harus dimulai dari sekarang.
Apalagi bila diterapkan di hunian, karena
penilaiannya secara fenomena bukan nilai. Beberapa
bagian, seperti taman tengah merupakan masukan
yang baik untuk pencahayaan dan penghawaan.

DAFTAR PUSTAKA
Szokolay, S. V. 1987. Thermal Desain Of Bulding.
Evans, Martin.1980. House, Climate and Comfort.
New York
Olgay, Victor.1992. Desain With Climate. New York
: Van NostrandReinhold
Stasiun Klimatologi karangploso. 2001. Data
Klimatologi 2001. Malang
Mappaturi, Andi Baso. 2002. Analisa Iklim Kota
Malang. Dalam Tugas Kuliah Arsitektur
Lingkungan ITS: Surabaya

B-15

GREEN GLASS BLOCK DARI LIMBAH KACA


DENGAN APLIKASI RONGGA DAN SANDWICH
1,2,3

F. Binarti1, A.D. Istiadji2, P. Satwiko3, P.T. Iswanto4


Program Studi Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Atma Jaya Yogyakarta
e-mail: floriberta_binarti@yahoo.com
4
Jurusan Teknik Mesin FT-UGM

AbstrakGreen glass block merupakan upaya


pemanfaatan limbah kaca dengan metode laminasi
yang ramah lingkungan. Sandwich dan rongga
diaplikasikan untuk menciptakan bahan berperforma
energi tinggi. Metode analitis, simulasi dan uji
laboratorium dipilih sebagai pendekatan desain.
Secara analitis bahan baru ini memiliki transmitansi
panas < 3W/m2.K. Hasil uji laboratorium
menunjukkan transmisi cahaya tampaknya (VT)
sebesar 0,43-0,55 dengan transmisi radiasi matahari
(SHGC) sebesar 0,10-0,25. Dengan kombinasi nilai
VT dan SHGC tersebut green glass block termasuk
efisien energi.
Kata kunci: green glass block, performa energi,
rongga, sandwich

PENDAHULUAN
Sebagai bahan konstruksi yang dihasilkan dari
sumber daya tak terbarui (silica) melalui proses
pemanasan pada suhu tinggi, kaca termasuk bahan
dengan kandungan energi tinggi (37550 MJ/m3).
Pemanfaatan limbah kaca menjadi glass block
merupakan solusi pengurangan dampak kerusakan
lingkungan
dan
beban
lingkungan
akibat
penimbunan. Laminasi dipilih untuk menekan
kandungan energi yang dibutuhkan pada proses
produksi. Glass block dengan metode sandwich
sangat mungkin diterapkan sebagai bentuk laminasi
limbah kaca dengan teknologi yang sederhana,
sehingga dengan mudah diaplikasikan langsung di
setiap bengkel kaca yang menghasilkan banyak
limbah kaca. Pemilihan perekat kaca menjadi salah
satu kunci metode sandwich.
Tantangan
untuk
menciptakan
bahan
konstruksi baru yang green berikutnya adalah
menghasilkan glass block dengan performa energi
yang tinggi. Performa energi fenestrasi seperti glass
block ditentukan oleh kombinasi antara nilai
transmitansi panas (U) dan transmisi radiasi
matahari (Solar Heat Gain Coefficient = SHGC)
yang rendah dan transmisi cahaya tampak (Visible
light Transmittance = VT) yang tinggi. Rasio antara
VT dan SHGC yang disebut sebagai Light to Solar
Gain (LSG) digunakan untuk menentukan nilai
optimal performa energi fenestrasi. Untuk daerah
tropis lembab ditetapkan U 3,166 W/m2.K, SHGC
0,25 (IIEC, 2006). Sebuah fenestrasi termasuk
berperforma energi tinggi jika memiliki LSG 1,4
(ASHRAE, 2000). Suhu permukaan interior bahan

juga penting untuk dipertimbangkan karena akan


menghasilkan perbedaan efek kenyamanan pada
interior (ASHRAE, 2000). Diharapkan aplikasi glass
block berperforma energi yang tinggi akan
mencegah
peningkatan
efek
rumah
kaca
sebagaimana yang terjadi pada bangunan dengan
aplikasi kaca biasa.
Metode sandwich memungkinkan terciptanya
bahan baru dengan U dan SHGC yang rendah.
Jumlah lapisan kaca dan lapisan perekat (interlayer)
akan meningkatkan kemampuan menyerap radiasi
matahari. Karena resistansi panas yang tinggi dari
ruang antara lapisan kaca, hampir seluruh radiasi
yang diserap oleh permukaan luarnya akan
dilepaskan ke eksterior (Powles dkk., 2002). Untuk
mengatasi penurunan VT akibat penerapan sandwich
diterapkan rongga. Rongga merupakan cara efektif
untuk menghasilkan bahan dengan U rendah
(ASHRAE, 2000), tetapi dengan penurunan VT
yang minimal. Posisi dan lebar rongga memengaruhi
perpindahan panas yang melewati kaca (Hong dkk.,
2006), di samping ditentukan juga oleh
konduktivitas panas rongga (Devia dkk., 2000).
Optimasi jumlah lapisan, posisi dan geometri rongga
merupakan permasalahan di dalam mendesain green
glass block. Untuk memeroleh model glass block
dengan performa energi tinggi dilakukan proses
desain dengan metode analitis, simulasi dan uji
laboratorium.

METODE, ALAT, DAN BAHAN


Identifikasi limbah kaca yang dihasilkan oleh
bengkel kaca merupakan tahap awal dari penelitian
ini. Tahap berikutnya adalah merancang beberapa
model glass block berdasarkan pertimbangan dari
segi mekanis, kemungkinan nilai U, VT, harga dan
tebal konstruksi dinding yang umum diterapkan.
Desain glass block dibuat dengan variasi tebal,
posisi, jumlah dan tebal rongga. Masing-masing
model dibuat dalam 2 variasi, yaitu: dengan rongga
terbuka dan rongga tertutup.
Penentuan perekat kaca dilakukan pada tahap
ketiga
dengan
mempertimbangkan
tingkat
transparansi dan tampilan, daya rekat atau aspek
mekanis, harga, kemudahan diperoleh di pasaran,
serta kemudahan proses laminasi dan dampak
lingkungan yang ditimbulkan. Beberapa jenis
perekat yang dapat dikaji adalah putih telor, silicon
sealant dan resin.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Pada tahap keempat dilakukan perkiraan nilai
U masing-masing model secara analitis dengan
rumus (1).

U=

1
b2
1 +
f0
k1 + R + k 2 +
b1

...........................(1)
f1

Konduktansi permukaan luar dinyatakan dalam f0.


Untuk daerah tropis lembab dengan kecepatan angin
rata-rata f0 sebesar 3 m/det sekitar 15 W/m2.K. fi
untuk
menyatakan
konduktansi
permukaan
dalam/dinding (fi) yang besarnya 8,12 W/m2.K.
Ketebalan lapisan, baik kaca maupun perekat,
dilambangkan sebagai b dengan kondutivitas termal
bahan sebesar k. R digunakan untuk menyatakan
resistansi termal rongga udara. Pada tahap ini juga
dilakukan analisa VT, SHGC dan suhu permukaan
interior dan eksterior dengan metode simulasi.
Simulasi dengan program Ecotect-Radiance
digunakan untuk mengetahui perkiraan nilai VT
model. Ecotect-Radiance bekerja berdasarkan
algoritma ray-tracing. Dengan metode pelacakan
jejak pancaran cahaya, tingkat terang dan pantulan
pada permukaan yang spekular dapat dihitung secara
akurat (Ng, 2001 dan Reinhart, 2006). Kelemahan
metode ray tracing terletak pada kemampuan di
dalam menganalisis interreflection (Ward dkk.,
1988) yang sering terjadi pada kaca multilapis.
Dengan membandingkan besarnya tingkat
iluminansi cahaya matahari pada titik di dalam kotak
hitam dof (daya pantul 0) yang ditutup oleh model
glass block pada posisi horizontal dengan titik di
dalam kotak hitam dof tanpa kaca maka diperoleh
VT model glass block tersebut. Glass block
dimodelkan sebagai gabungan permukaan kaca yang
memiliki properti optis dan termal yang sama
dengan kaca bening 5 mm yang membentuk tiga (3)
dimensi dengan tebal 5 mm. Keberadaan perekat
diabaikan.
Kondisi batas simulasi pada 2 Maret pukul
12:00 dengan tingkat terang langit sebesar 9897 lux,
dengan demikian VT yang dihasilkan adalah nilai
maksimum. Nilai VT hasil simulasi selanjutnya
divalidasi terhadap prosentase pergeseran antara
nilai VT pada kaca 3 mm, 5 mm dan beberapa
lapisan kaca yang disimulasikan dengan program
yang sama terhadap nilai VT hasil pengukuran
lapangan.
Pemodelan untuk simulasi SHGC sama dengan
pemodelan untuk analisis VT. Perkiraan nilai SHGC
diperoleh melalui simulasi beban panas radiasi (Qg)
dengan menggunakan fasilitas Losses and Gains
pada program Ecotect yang bekerja dengan
Admittance method. Metode ini menerapkan konsep
variasi siklus yang sangat membantu di dalam
menganalisa termal bangunan dengan perbedaan
suhu dan aliran energi pada kondisi steady state,
seperti ruangan yang dikondisikan secara mekanis.

Green Architecture

Nilai SHGC dihitung dengan rumus (2).

SHGC glassblock =

Qg _ glassblock
Qg _ k .bening 3mm

* 0,87 ..........(2)

Besarnya Qg glassblock diperoleh dari hasil simulasi


panas yang ditransmisikan oleh model glass block
(Qg) yang ditempatkan pada dinding ruangan
adiabatik. Qg kaca3mm merupakan Qg yang
ditransmisikan oleh kaca bening 3 mm pada model
ruang yang sama. Angka 0,87 merupakan nilai
SHGC kaca bening 3 mm. Kondisi batas yang
dipilih adalah saat radiasi matahari maksimum,
sehingga SHGC yang dihasilkan merupakan nilai
maksimum.
Gradien suhu yang disimulasikan oleh CFDACE digunakan untuk menunjukkan suhu
permukaan material sebagai parameter akhir untuk
mempertimbangkan model yang akan diproduksi.
Simulasi CFD memungkinkan untuk melihat efek
konveksi yang terjadi di dalam model glass block,
sehingga analisis CFD dapat digunakan untuk
melihat efek model rongga terhadap suhu
permukaan bahan maupun suhu interior bangunan.
Banyak studi yang membuktikan keakurasian hasil
simulasi CFD, salah satunya studi dengan model
turbulen standard k- (Satwiko dkk.,1998).
Simulasi CFD dilakukan dengan kondisi batas
yang sesuai dengan kondisi termal kota Yogyakarta.
Radiasi matahari yang digunakan sebesar 540 W/m2,
dengan kecepatan angin sebesar 0,1 m/s dan suhu
rata-rata sebesar 26,83 0C. Suhu rata-rata terendah
dipilih untuk melihat perbedaan efek konveksi antar
model secara lebih jelas.
Tahap
terakhir
berupa
pengujian
laboratorium/lapangan yang dilakukan setelah model
dengan performa energi yang sesuai baku
diproduksi. Uji laboratorium dilakukan untuk
mengetahui kuat tekan, VT, SHGC dan U bahan
baru. Penelitian ini baru pada tahap pengujian VT
dan SHGC. Meskipun demikian dari hasil uji VT
dan SHGC tingkat efisiensi energi glass block yang
baru sudah dapat diketahui.
Hasil simulasi
keseimbangan energi dengan Ecotect yang dilakukan
pada tiga model yang dinilai paling efisien energi
menunjukkan bahwa nilai VT dan SHGC lebih
berpengaruh pada panas yang ditransmisikan melalui
kulit bangunan dan lampu sebagai pelengkap
pencahayaan alami daripada nilai U-nya (Binarti
dkk., 2010).
Pengujian VT menggunakan metode yang
sama seperti pemodelan Ecotect untuk menentukan
nilai VT. Hanya saja sumber cahaya yang digunakan
adalah lampu Spotone PAR 80W yang ditempatkan
di dalam kotak hitam dof. Karena lampu memiliki
tingkat terang yang konstan, pengukuran cukup
dilakukan pada satu posisi saja. Tingkat terang yang
ditransmisikan melalui glass block maupun tanpa
glass block diukur dengan Luxmeter Lutron LX-101.
VT glass block diperoleh dari perbandingan tingkat
terang yang dibaca oleh luxmeter setelah melewati

B-17

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


glass block terhadap tingkat terang tanpa glass
block. Luxmeter Lutron LX-101 memiliki deviasi
tingkat akurasi sebesar 5%.
Pengujian
SHGC
dilakukan
dengan
menggunakan Solar Transmission and Power Meter
Model SP2065. Alat ini dapat menunjukkan nilai
SHGC secara langsung setelah dilakukan kalibrasi
sendiri (self calibration). SP2065 diposisikan
dengan sensor mengarah ke glass block dengan
lampu infra merah di bawahnya pada jarak minimal
46 cm dari lampu. Posisi alat terhadap lampu
dinyatakan valid setelah pada layar menunjuk angka
P100 saat tanpa glass block. Dengan demikian
tingkat akurasi hasil pengukuran ditentukan oleh
control microprocessor dan konsistensi posisi alat.

HASIL DAN DISKUSI


Hasil identifikasi limbah kaca menunjukkan
bahwa kaca bening tebal 3 mm dan 5 mm adalah
jenis limbah kaca yang paling banyak ditemukan
selain kaca bertekstur warna hijau, biru dan merah
dengan ketebalan 3 mm. Selanjutnya, pada tahap
kedua dihasilkan 12 model glass block dari limbah
kaca bening tebal 5 mm. Kaca dengan tebal 3 mm
tidak dipilih karena akan membutuhkan lebih
banyak tenaga kerja dan perekat, serta menghasilkan
nilai VT yang lebih rendah untuk tebal glass block
yang sama. Model Glass block tersusun atas
beberapa lembaran kaca dan rongga. Setiap
lembaran kaca merupakan rangkaian potongan kaca
dengan susunan yang saling menutup antara lapisan
satu dengan lapisan di sampingnya agar tidak terjadi
siar tegak (Gambar 1). Glass block dengan luas
permukaan 20 cm x 20 cm dipertimbangkan
berdasarkan aspek mekanis (kemampuan mengikat

antar mozaik kaca) dan optis (VT). Luasan yang


lebih kecil akan menurunkan VT. Sebaliknya, luasan
lebih besar menurunkan kekuatan mekanisnya.

Gambar 1. Potongan salah satu model glass block


yang dimodelkan dengan Ecotect
Laminasi potongan kaca menggunakan perekat
resin, berdasarkan pertimbangan sebagai berikut:
 Kuat geser resin sebesar 14-50 MPa sangat
memungkinkan
untuk
membentuk
hasil
perekatan yang kuat secara struktural. Angka ini
jauh lebih besar dibandingkan dengan putih telor
yang hanya sebesar 0,36 MPa.
 Hasil perekatan yang transparan dan lebih bersih
dibandingkan dengan putih telur maupun silicon
sealant.
 Proses perekatan yang sederhana dan murah
dibandingkan dengan proses perekatan dengan
silicon sealant.
 Ketahanan terhadap kondisi cuaca yang lebih
baik daripada putih telor.
 Harga yang terjangkau.
Perkiraan nilai U secara analitis maupun
simulasi VT, SHGC dan suhu permukaan glass
menghasilkan performa energi yang
block
dideskripsikan pada Tabel 1.

Tabel 1. Performa energi model glass block yang ditinjau dari U, suhu permukaan, VT, SHGC dan LSG

l10_l2x2_r1_30
l11_l2x3_r1_25
l12_l2x2_r1_40
l13_l2x3_r1_35
l14_l4x2_r3_10
l14_l3x2_r2_20
l15_l3x3_r2_15
l15_l2x3_r1_45
l18_l3x2_r2_30
l19_l3x3_r2_25
l20_l4x2_r3_20
l21_l4x3_r3_15

U
2,53
2,47
3,16
3,09
2,49
2,24
2,21
2,98
2,53
2,47
2,24
2,21

Ts
77,5
65,5
78
67
75
77,5
67
67
77
67
78
65

Rongga tertutup
Ti
T
VT SHGC
31,5 46
0,52
0,65
30
35,5 0,41
0,65
30
48
0,52
0,74
29
38
0,40
0,73
28
47
0,40
0,71
28
49,5 0,40
0,72
28
39
0,28
0,70
28
39
0,40
0,71
27
50
0,31
0,57
27
40
0,27
0,59
27
51
0,31
0,67
27
38
0,19
0,66

LSG
0,80
0,63
0,70
0,55
0,56
0,56
0,40
0,56
0,54
0,46
0,46
0,29

U
2,24
2,20
3,00
2,89
2,10
1,90
1,88
2,79
2,24
2,19
1,90
1,88

Ts
74
64.5
72.5
64
70
72
62
63,5
72
64
73
62,5

Rongga terbuka
Ti
T
VT SHGC
29,5 44,5 0,52
0,64
28
36,5 0,41
0,64
28
44,5 0,52
0,73
28
36
0,40
0,71
28
42
0,31
0,69
28
44
0,40
0,70
27,5 34,5 0,28
0,68
27,5 36
0,40
0,69
27
45
0,40
0,56
27
37
0,27
0,56
27
46
0,31
0,65
27
35,5 0,19
0,64

LSG
0,81
0,64
0,71
0,56
0,45
0,57
0,41
0,58
0,71
0,48
0,48
0,30

Minimum

2,21

65

27

35,5

0,19

0,57

0,29

1,88

62

27

34,5

0,19

0,56

0,30

Maksimum

3,16

78

31,5

51,0

0,52

0,74

0,80

3,00

74

29,5

46

0,52

0,73

0,81

Kode model

Keterangan: U dalam W/m .K; Ts = suhu permukaan eksterior ( C); Ti = suhu permukaan interior ( C); T = perbedaan antara Ts dan Ti
Kode model: contoh untuk l10_l2x2_r1_30 berarti jumlah lembar 10 (l10), dengan susunan lapisan kaca di antara rongga sebanyak 2 lapis
dan jumlah lembar adalah 2 per lapis (l2x2). Rongga berjumlah 1 dengan tebal 30mm (r1_30).

B-18

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Semua model memiliki U yang memenuhi
baku nilai U untuk daerah tropis lembab. Jika
dibandingkan dengan perkiraan nilai U yang pernah
diteliti sebelumnya (Binarti dkk., 2010), resin
mampu menurunkan nilai U glass block 2-3%.
Semakin banyak jumlah lapisan kaca, perbedaan
nilai U semakin besar. Hal ini disebabkan
kondutivitas panas resin (0,77 W/m.K) lebih kecil
dibandingkan dengan konduktivitas kaca (1,05
W/m.K). Rongga mampu menurunkan U secara
efektif seperti yang terjadi pada model
l10_l2x2_r1_30 dan l11_l2x3_r1_25. Meskipun
jumlah lapisan kacanya relatif sedikit, prosentase
rongga yang cukup besar menghasilkan glass block
dengan U yang rendah.
Sementara, pada hasil simulasi SHGC semua
model memiliki SHGC yang masih di atas baku.
SHGC yang relatif rendah hanya pada model
l10_l2x2_r1_30, l11_l2x3_r1_25, dan model-model
lain dengan jumlah lembaran kaca 18 lembar.
Kombinasi jumlah lembaran, tebal dan jumlah
rongga harus diperhatikan untuk menjaga aliran
panas secara radiasi yang akan meningkat pada
ruang rongga glass block. Rongga tunggal yang
terlalu lebar (> 30 mm) kurang tepat diaplikasikan
pada glass block yang tipis (< 18 lembar). Rongga
tipis berjumlah > 1 juga kurang tepat diaplikasikan
untuk glass block yang tipis dengan rongga yang
lebih tebal daripada lapisan kacanya.
Model dengan kombinasi SHGC dan VT yang
paling optimal dicapai oleh l10_l2x2_r1_30. VT
yang tinggi berpengaruh cukup besar dalam
menentukan tingkat efisiensi energi bangunan yang
diaplikasikan, karena penambahan lampu yang harus
dipasang untuk menutup kekurangan pencahayaan
alami akibat jendela dengan VT rendah akan
mengkonsumsi energi dan menghasilkan panas yang
cukup besar (Binarti dkk., 2010).
Glass block yang tebal akan menciptakan suhu
permukaan interior yang lebih rendah. Suhu
permukaan eksterior ditentukan oleh ketebalan
lapisan kaca antara eksterior dan rongga pertama.
Lapisan yang terdiri dari 3 lembaran kaca memiliki
suhu permukaan eksterior yang lebih rendah
daripada yang terdiri dari 2 lembaran kaca. Aplikasi
rongga terbuka akan menurunkan suhu permukaan
eksterior dan nilai U secara signifikan. Penurunan
suhu permukaan interior dan SHGC terjadi pada
model glass block dengan rongga terbuka secara
tidak signifikan. Pembukaan rongga juga tidak
mengubah nilai VT-nya.
Studi simulasi aplikasi glass block tanpa
rongga, dengan rongga terbuka dan rongga tertutup
pada bangunan menunjukkan bahwa model dengan
rongga tertutup akan menghasilkan suhu ruangan
yang paling rendah (Gambar 2). Aplikasi model
dengan rongga terbuka justru menciptakan suhu
ruangan yang lebih tinggi dibandingkan dengan
aplikasi model tanpa rongga. Dengan demikian glass

Green Architecture

block yang akan diproduksi adalah yang berongga


tertutup.

Gambar 2. Suhu interior akibat aplikasi glass


block tanpa rongga (atas), dengan rongga
tertutup (tengah) dan dengan rongga terbuka
(bawah)
Meskipun SHGC dan LSG semua model tidak
memenuhi baku, tetap dilakukan pemilihan model
untuk diproduksi dan diuji laboratorium. Karena
model simulasi SHGC dibuat dengan mengabaikan
perekat, besar kemungkinan SHGC hasil uji
laboratorium akan lebih rendah.
l10_l2x2_r1_30 dipilih karena memiliki LSG
dan VT tertinggi, dengan SHGC yang relatif rendah.
l18_l3x2_r2_30 juga akan diproduksi karena
memiliki SHGC dan suhu permukaan interior
terendah. Untuk menurunkan suhu permukaan
eksterior kedua model yang masih relatif tinggi
dapat dilakukan penambahan 1 lembar kaca pada sisi
eksterior. Hasil simulasi CFD menunjukkan
penambahan 1 lembar kaca pada sisi eksterior
mampu menurunkan suhu permukaan eksterior
hingga sekitar 10 0C.
Setiap model diuji secara laboratorium minimal
4-5 kali untuk setiap jenis pengujian. Hasil
pengujian VT ditampilkan pada Tabel 2. Kolom
kalibrasi menunjukkan hasil kalibrasi yang
dilakukan dengan mengalikan hasil pengujian

B-19

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


dengan perbandingan antara VT kaca bening 5 mm
yang sudah dibakukan (0,88) dan VT kaca bening 5
Model

l10_l2x2_r1_30

l18_l3x2_r2_30

Kaca bening 5 mm

Tabel 2. Hasil pengujian VT dan kalibrasinya


Pengukuran keE0
Eglass block
1
2
3
1
2
3
1
2
3

2900
2200
2700
Rata-rata
2900
1900
2600
Rata-rata
2900
2500
2700
Rata-rata

Deviasi hasil pengujian VT relatif kecil, yaitu


0,5% untuk l10_l2x2_r1_30 dan 1,5% untuk
l18_l3x2_r2_30. Hasil pengujian VT model
l10_l2x2_r1_30 (0,57) bergeser 9% terhadap hasil
simulasi (0,52). Sementara hasil pengujian VT
model l18_l3x2_r2_30 (0,44) mengalami pergeseran
30% terhadap hasil simulasinya (0,31). Angka ini
cukup besar mengingat model yang disimulasikan
tanpa penambahan lapisan kaca utuh (1 cm lebih
tipis) dan mengabaikan perekat. Hasil simulasi yang
cenderung rendah kemungkinan disebabkan oleh
kekurangan metode ray-tracing dalam menganalisis
interreflection yang banyak terjadi pada kaca
multilapis. Konstruksi model potongan kaca sebagai
rangkaian enam bidang yang membentuk potongan
kaca memungkinkan penurunan tingkat terang yang
ditransmisikan oleh model glass block.
Tabel 3 menunjukkan hasil pengujian SHGC
yang dilengkapi dengan hasil kalibrasi. Kalibrasi
dilakukan dengan mengalikan hasil pengujian
dengan perbandingan antara SHGC kaca bening 5
mm yang dibakukan (0,83) dan SHGC kaca bening 5
mm hasil pengujian dengan alat yang sama dan pada
kondisi yang sama.
Pengujian SHGC sebanyak 5 kali untuk setiap
model menunjukkan hasil yang konsisten. Besarnya
deviasi untuk l10_l2x2_r1_30 sebesar 1,3% dan
untuk l18_l3x2_r2_30 sebesar 1,1%. SHGC kedua
model memenuhi persyaratan SHGC untuk
bangunan efisien energi di tropis lembab.
Dibandingkan dengan hasil simulasi SHGC
(0,65 untuk l10_l2x2_r1_30 dan 0,57 untuk
l18_l3x2_r2_30), hasil pengujian di laboratorium
bergeser sebesar 62% hingga 82%. Pergeseran nilai
yang besar ini disebabkan pengabaian perekat dalam
memodelkan glass block. Penyusunan kepingankepingan kaca yang membentuk sandwich yang
lebih acak dibandingkan model simulasi juga
memungkinkan terjadinya penurunan nilai SHGC.

B-20

mm hasil pengujian dengan alat dan pada kondisi


yang sama.

1600
1200
1500
1300
800
1100
2500
2200
2200

VT
0,55
0,55
0,56
0,55
0,45
0,42
0,42
0,43
0,86
0,88
0,82
0,85

VT hasil
kalibrasi
0,57
0,56
0,57
0,57
0,46
0,43
0,44
0,44

0,88

Tabel 3. Hasil pengujian SHGC dan kalibrasinya


Model

l10_l2x2_r1_30

l18_l3x2_r2_30

Kaca bening
5 mm

Pengukuran
ke1
2
3
4
5
Ratarata
1
2
3
4
5
Ratarata
1
2
3
4
5
Ratarata

SHGC

0,20
0,21
0,18
0,18
0,20

SHGC
hasil
kalibrasi
0,25
0,27
0,23
0,23
0,25

0,19

0,25

0,10
0,08
0,07
0,08
0,08

0,13
0,10
0,09
0,10
0,10

0,08

0,10

0,63
0,64
0,64
0,65
0,71
0,65

0,83

Dari hasil uji VT dan SHGC dapat diperoleh


LSG setiap model (Tabel 4). Berdasarkan nilai
LSG-nya kedua model dapat dikategorikan sebagai
fenestrasi yang efisien energi. Bahkan, LSG sebesar
2,3 dan 4,2 ini lebih besar dibandingkan dengan
energy star glass block yang baru saja diproduksi
oleh Pittsburg Corning (2010).

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Model
l10_l2x2_r1_30
l18_l3x2_r2_30
Kaca bening 5 mm

Tabel 4. LSG glass block


Hasil Uji Laboratorium
VT
SHGC
LSG
VT
0,55
0,19
2,8
0,57
0,43
0,08
5,3
0,44
0,85
0,65
1,3
0,88

KESIMPULAN
Green glass block merupakan material baru
yang terbuat dari limbah kaca yang dilaminasi di
lokasi sehingga mampu meminimalkan kerusakan
dan beban lingkungan. Penerapan sandwich dan
rongga yang didesain dengan pendekatan analitis,
simulasi dan uji laboratorium berhasil menciptakan
glass block berperforma energi tinggi. Dua model
yang dinilai paling efisien energi memiliki nilai U
(berdasarkan pendekatan analitis), VT dan SHGC
(berdasarkan hasil uji laboratorium) yang memenuhi
baku fenestrasi untuk daerah tropis lembab. Dengan
nilai LSG-nya yang sebesar 2,3 dan 4,2, kedua glass
block dapat dikelompokkan sebagai fenestrasi yang
efisien energi.

UCAPAN TERIMA KASIH


Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada
DP2M-Dikti yang telah memberikan dukungan
finansial melalui skim peneletian Hibah Bersaing
2009-2010.

DAFTAR PUSTAKA
ASHRAE, 2000, ASHRAE Handbook: Fundamental,
ASHRAE, Atlanta, hal. 30.13-30.63.
Binarti, F., AD. Istiadji, P. Satwiko dan PT. Iswanto,
2010, Pendekatan Analitis dan Simulasi
Komputer untuk Mendesain Blok Kaca Rendah
Energi dari Limbah Kaca, Makara Seri
Teknologi, in press.

Green Architecture

Hasil Kalibrasi
SHGC
0,25
0,10
0,83

LSG
2,3
4,2
1,1

Devia, F., dan M. Misale, G. Tanda, 2000, Free


Convective Heat Transfer in a Partially Open
Cavity, Proc. of CIBSE Conf., Dublin.
Hong X, dan C. Guetari, K.Svihla, 2006,
Simulation of Free Convection with
Conjugate Heat Transfer, Proc. of Int. ANSYS
Conf, Oct. 25-27, Stuttgart.
International Institute of Energy Conservation and
USAID, 2006, Energy Conservation Building
Code 2006, hal. 8.
Ng, E., 2001, Conf. Proc. of the IBPSA Conf., Rio
de Janeiro, hal. 1215-1222.
Powles, R, D. Curcija, dan C. Kohler, 2002, Solar
Absorption in Thick and Multilayer Glazings,
Proceedings of the World Renewable Energy
Congress VII June 29-July 5, 2002, Cologne.
Reinhart, C.F. dan M. Andersen, 2006, Journal of
Energy and Buildings, 38/7, 890-904.
Satwiko, P. dan N. Locke, M. Donn, 1998, Proc.of
the 32nd Annual Conf. of the Australia and NZ
ASA, Wellington.
Solar reflective Glass Block, 2010,
www.pittsburghcorning.com/architects/newpro
ducts_srt.asp. Diakses pada tanggal 15 Januari
2010.
Ward, G., F. Rubinstein, R. Clear, 1988, ``A Ray
Tracing Solution for Diffuse Interreflection,''
Computer Graphics, Vol. 22, No. 4, August
1988

B-21

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


LAMPIRAN

Gambar A. Produk glass block l10_l2x2_r1_30 (kiri) dan l18_l3x2_r2_30 (kanan)

Gambar B. Hasil simulasi CFD yang menggambarkan aliran udara di dalam rongga model l10_l2x2_r1_30
(atas kiri) dan model l18_l3x2_r2_30 (atas kanan) dan gradien suhu pada dua model glass block dengan rongga
tertutup model l10_l2x2_r1_30 (bawah kiri) dan model l18_l3x2_r2_30 (bawah kanan)

B-22

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

PENERAPAN KONSEP GREEN ARCHITECTURE PADA ARSITEKTUR


VERNAKULAR KAMPUNG NAGA
Luluk Maslucha
Jurusan Teknik Arsitektur Fakultas Sains & Teknologi
UIN Maulana Malik Ibrahim Malang
e-mail: llk_maslucha07@yahoo.com
Abstrak - Masyarakat Indonesia sampai dengan saat
ini, dapat dikatakan masih banyak yang berada di
ranah masyarakat tradisional. Prosentase masyarakat
modern dan tinggal di kota-kota besar di Indonesia
jumlahnya sangat sedikit bila dibandingkan dengan
masyarakat tradisional yang tinggal di pedesaan,
bahkan pedalaman. Dari prosentase jumlahnya yang
sedikit, masyarakat yang tinggal di daerah perkotaan
terbukti telah menjadi penyumbang terbesar dalam
peningkatan efek pemanasan global (global
warming), akibat tingginya pemakaian energi tak
terbarukan dalam pemakaian kendaraan pribadi,
pemakaian barang-barang elektronik, serta gaya
hidup masyarakat kota lainnya. Hal ini secara tidak
disadari menyebabkan munculnya berbagai bencana
alam yang akhir-akhir sering terjadi yang
diakibatkan oleh pengrusakan alam serta perubahan
cuaca yang diakibatkan global warming tersebut.
Salah satu faktor penyumbang kerusakan alam dan
efek pemanasan global adalah dari bidang arsitektur.
Disadari atau tidak, banyaknya pembangunan yang
tidak terencana sehingga ruang terbuka hijau
semakin berkurang, pemakaian material yang tidak
sesuai dengan iklim, serta kurangnya adaptasi
bentuk
bangunan
terhadap
iklim
tropis,
menyebabkan peningkatan efek pemanasan global
semakin tinggi. Hal ini berakibat pada kerusakan
lingkungan dan semakin banyak bencana alam yang
terjadi. Hal ini sangat bertolak belakang dengan
kehidupan masyarakat tradisional yang masih sangat
banyak ditemui di Indonesia. Dengan jumlahnya
yang relatif besar, masyarakat tradisonal merupakan
masyarakat dengan konsumsi energi yang cukup
rendah. Gaya hidup masyarakat tradisional juga
mempunyai andil yang relatif sedikit sebagai
penyumbang efek pemanasan global. Hal ini dapat
ditemui pada rumah tinggal masyarakat tradisional
sebagai kekayaan arsitektur vernakular di Indonesia,
yang sangat ramah terhadap alam dan lingkungan.
Salah satunya dapat ditemukan pada arsitektur
vernakular Kampung Naga. Masyarakat Kampung
Naga yang kehidupannya menyatu dan ramah
dengan alam, dapat dikatakan sebagai salah satu
representasi dari konsep arsitektur hijau atau green
architecture. Dalam tulisan ini akan dibahas
bagaimana arsitektur vernakular Kampung Naga
dapat dikategorikan arsitektur hijau dari beberapa
aspek, yaitu dari pemilihan dan pengolahan tapak
bangunan, dari pemakaian energi, dari material yang
digunakan, dari penggunaan air, bagaimana
pengolahan
limbah
dalam
bangunan
dan

permukiman, serta bagaimana kualitas ruang dalam


yang diciptakan dari arsitektur tersebut. Dari tulisan
ini diharapkan para arsitek dan perencana dapat
mempelajari bagaimana tingkatan hijau dari
arsitektur vernakular dan pengetahuan tradisional
masyarakat Kampung Naga dapat menjadi inspirasi
desain di lain tempat untuk membumikan konsep
arsitektur hijau yang sedang berkembang saat ini.
Kata Kunci : Arsitektur Hijau (green architecture),
Arsitektur vernakular, Kampung Naga

PENDAHULUAN
Arsitektur sebagai salah satu bidang
keilmuan, menjadi salah faktor yang mempunyai
pengaruh sangat besar terhadap
sebuah
pembangunan, baik itu pembangunan dalam skala
kota maupun negara. Sampai saat ini, arsitek
dianggap sebagai pengukir atau pemahat-pemahat
wajah kota. Dengan tangannya, arsitek dapat
mengubah wajah kota menjadi sebuah rimba beton
yang bagi sebagian orang menjadi sebuah wajah
mengerikan. Tetapi bagi sebagian yang lain, wajah
kota dan lingkungan buatan dengan rimba betonnya
tersebut menjadi salah satu parameter keberhasilan
dan kemajuan dalam pembangunan. Sebuah
pembangunan dikatakan berhasil, menurut sebagian
orang ketika banyak gedung-gedung pencakar langit
dengan segala fungsinya, banyak berdiri. Dari
banyaknya gedung pencakar langit tersebut tentunya
mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap
lingkungan. Menurut Solar Today dalam Maulana
(2008) penggunaan energi atau konsumsi energi dari
kehidupan masyarakat dunia terdiri dari 27% untuk
industri, 25% untuk transportasi, dan yang paling
besar dari konsumsi energi ini adalah dari arsitektur.
Gedung-gedung
pencakar
langit
tersebut
mengkonsumsi banyak energi untuk beberapa hal, di
antaranya 40% konsumsi energi dan material
dilakukan oleh gedung-gedung tinggi. 12% suplai air
bersih yang ada juga dikonsumsi oleh gedunggedung tinggi, dan 1/3 biaya operasional gedunggedung tinggi dihabiskan untuk sistem kontrol dan
operasional mereka (Solar Today dalam Maulana,
2008). Hal ini menunjukkan bahwa arsitektur sangat
berpengaruh besar dalam penggunaan energi yang
tinggi di bumi, yang secara tidak langsung sebagai
salah satu penyumbang terbesar dalam peningkatan
efek pemanasan global. Tentu saja pembangunan
gedung-gedung tinggi secara besar-besaran ini

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

KONSEP GREEN ARCHITECTURE PADA


ARSITEKTUR VERNAKULAR KAMPUNG
NAGA

dengan 113 rumah, yang masih memegang tradisi


dan adat istiadat leluhurnya dengan kuat. Mereka
mempunyai kebiasaan hidup yang teratur dan rapi,
yang menyatu dengan alam dan lingkungan sekitar
mereka. Lokasi Kampung Naga tersebut cukup
mudah untuk dicapai dari jalan raya Garut
Tasikmalaya. Lokasi pemukiman tersebut berada
pada suatu lahan di kaki bukit, yang berada di tepi
Sungai Ciwulan, dan di sekelilingnya terdapat bukitbukit. Di sana terdapat sungai, mata air, hutan, lahan
subur, serta aliran udara yang baik dan bersih yang
menyediakan semua yang dibutuhkan untuk menjaga
keberlangsungan pemukiman tersebut. Sebagai
penduduk yang tergolong awam dan terbelakang,
mereka mempunyai prinsip dan nilai-nilai sederhana
yang dapat diartikan sebagai satu kebersahajaan,
sehingga dalam kehidupan mereka tidak timbul
keinginan berlebih dalam memenuhi kebutuhan
hidup, yang nantinya diharapkan akan melindungi
penduduk Kampung Naga dari pengaruh luar yang
negatif yang dapat menggeser nilai-nilai kehidupan
mereka. Konsep warisan leluhur ini terwujud sampai
pada kehidupan bermukim melalui aturan-aturan
tertentu, sehingga secara fisik terbentuklah kampung
dengan rumah-rumah seragam yang sarat dengan
makna di baliknya (Padma, Adry, dkk., 2000: 7).
Nilai-nilai kehidupan keseharian penduduk
Kampung Naga yang terdapat pada aturan-aturan
tertentu ini merupakan suatu sistem kebudayaan
mereka yang diterapkan secara turun temurun.
Aturan-aturan inilah yang berlaku dan diterapkan
pada masyarakatnya dalam kehidupan sehari-hari,
termasuk dalam mengatur kehidupan masyarakatnya
dengan lingkungan dan alam sekitar. Dari sistem
kehidupan masyarakatnya inilah muncul lingkungan
fisik Kampung Naga yang menjadi ciri khas dalam
ranah arsitektur. Kehidupan masyarakat di Kampung
Naga ini sangat menyatu dengan alam. Dalam
kehidupan mereka, sangat sedikit sekali ditemukan
hal-hal yang dapat merusak dan merugikan alam.
Sebaliknya, di Kampung ini semua unsur kehidupan
masyarakatnya justru memperbaiki dan membuat
kehidupan lingkungannya menjadi seimbang. Hal ini
akan dapat dilihat dari unsur-unsur kehidupan
mereka dari rumah tinggal sampai dengan
lingkungan desa di sana.
Masyarakat
tradisional
mempunyai
kehidupan lebih sederhana dibandingkan dengan
masyarakat modern. Karenanya, kebutuhan akan
energi, bahan bangunan yang berasal dari alam,
sangat dipengaruhi oleh aturan-aturan adat yang
memberikan
konsekuensi
positif
terhadap
pelestarian alam dan lingkungan. Hal ini dapat
ditemui pula pada kehidupan masyarakat Kampung
Naga.

Kampung Naga merupakan kawasan


pemukiman penduduk tradisional di wilayah Jawa
Barat. Terletak di Kecamatan Salawu, 90 km dari
Bandung atau sekitar 30 km dari Tasikmalaya.
Kampung tersebut dihuni oleh sekitar 316 orang

Dalam tulisan ini akan dibahas bagaimana


arsitektur vernakular Kampung Naga yang menyatu
dan menyesuaikan dengan alam akan dilihat dari
sudut pandang arsitektur hijau. Secara umum
arsitektur vernakular merupakan arsitektur yang

sebagian besar berada di kota-kota besar, hal ini


khususnya di Indonesia. Padahal di sisi lain,
masyarakat di kota-kota besar, hanya merupakan
sebagian kecil dari masyarakat Indonesia secara
keseluruhan.
Masyarakat Indonesia sampai dengan saat
ini, dapat dikatakan masih banyak yang berada di
ranah masyarakat tradisional. Prosentase masyarakat
modern dan tinggal di kota-kota besar di Indonesia
jumlahnya sangat sedikit bila dibandingkan dengan
masyarakat tradisional yang tinggal di pedesaan,
bahkan pedalaman. Dari prosentase jumlahnya yang
sedikit, masyarakat yang tinggal di daerah perkotaan
terbukti telah menjadi penyumbang terbesar dalam
peningkatan efek pemanasan global (global
warming), akibat tingginya pemakaian energi tak
terbarukan dalam pemakaian kendaraan pribadi,
pemakaian barang-barang elektronik, serta gaya
hidup masyarakat kota lainnya, selain penggunaan
energi yang besar dari gedung-gedung dikota besar
seperti yang telah dijelaskan di atas. Hal ini secara
tidak disadari menyebabkan munculnya berbagai
bencana alam yang akhir-akhir sering terjadi yang
diakibatkan oleh pengrusakan alam serta perubahan
cuaca yang diakibatkan global warming tersebut.
Hal ini sangat bertolak belakang dengan
kehidupan masyarakat tradisional yang masih sangat
banyak ditemui di Indonesia. Dengan jumlahnya
yang relatif besar, masyarakat tradisonal merupakan
masyarakat dengan konsumsi energi yang cukup
rendah. Gaya hidup masyarakat tradisional juga
mempunyai andil yang relatif sedikit sebagai
penyumbang efek pemanasan global. Dari
kehidupan masyarakat tradisional, terutama dari
siklus hidup dan rumah tinggal mereka, dapat
diambil sebuah contoh bagaimana sebuah kehidupan
yang ramah terhadap lingkungan, dan tidak merusak
alam. Hal ini dapat ditemui pada rumah tinggal
masyarakat tradisional sebagai kekayaan arsitektur
vernakular di Indonesia, yang sangat ramah terhadap
alam dan lingkungan. Salah satunya dapat
ditemukan pada arsitektur vernakular Kampung
Naga.
Masyarakat
Kampung
Naga
yang
kehidupannya menyatu dan ramah dengan alam,
dapat dikatakan sebagai salah satu representasi dari
konsep arsitektur hijau atau green architecture.
Hal ini tentu saja diharapkan dapat mengurangi
kerusakan dan pemanasan global yang muncul di
bumi ini, dengan mengadopsi konsep arsitektur hijau
dari kehidupan masyarakat Kampung Naga tersebut.

B-24

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


sebenarnya telah mengaplikasikan sebagian besar
dasar-dasar arsitektur hijau. Arsitektur yang
meminimalkan pengurasan sumber daya alam dan
meminimalkan dampak buruk terhadap alam,
lingkungan, dan manusia. Dari mempelajari konsep
green architecture dari kampung Naga ini tentunya
akan dapat menjadi referensi untuk dapat diterapkan
pada rancangan kontemporer, untuk mengurangi
efek pemanasan global yang telah terjadi.

Gambar 1. Letak kampung Naga yang berada di


kaki perbukitan, sehingga menyatu dengan alam
(Sumber: Padma, 2001: 7)
Arsitektur vernakular sendiri dapat
terbentuk dari beberapa aspek antara lain meliputi
budaya tanda, lingkungan, bahan-teknik bangunan,
service, proses produksi, bentuk simbol-dekorasi,
tipologi, serta kegunaanfungsinya (Paul, 1997).
Dalam tulisan ini akan dibahas beberapa sudut
pandang tersebut, antara lain melingkup potensi
alamiah lingkungan, bahan- teknologi bangunan,
tipologi, serta kegunaan/ fungsi peran bangunan
maupun ruang dalam arsitektur Kampung Naga, dan
kaitannya
dengan
dengan
konsep
green
architecture.
Semua budaya vernakular secara umum
menurut Paul (1995) merupakan bentuk spesifik
yang berada dalam konteks lingkungan, sedangkan
menurut Rapoport (1977) tentang cultural landscape
disebutkan semua pertumbuhan yang humanis
cenderung mengarah secara vernakular. Rapoport
menyatakan bahwa landscape memiliki culture
khusus, dimana satu lokasi memiliki karakter yang
berbeda dengan yang lain. Kegiatan yang dilakukan
ini ada yang berada di dalam rumah, maupun ada
yang berada di luar rumah. Kegiatan di luar rumah
ini akan memerlukan ruang gerak, baik berupa ruang
terbuka menurut Krier (1979) berbentuk cluster
(square), maupun memanjang (path). Menurut
Trancik (dalam Zahnd, 1997) dalam melihat spasial
dapat dilakukan dengan 3 cara, yaitu dengan figure

Green Architecture

ground (secara solid-void 2dimensi), linkage (secara


3 dimensi), dan place (ditambah dengan kegiatan).
Dalam penggunakan space ini, menurut
Jackson (1984), manusia cenderung mengadjust
lingkungan sehingga terdapat perubahan, membuat
struktur ruang dan komunitas secara terus menerus,
mengadaptasi dan membentuk kembali secara
menerus dan merestitensi adanya kebijakan
landscape bila hal tersebut merusak alam. Berarti
disini ruang bentang alam dapat dimanfaatkan secara
berkesinambungan selama sesuai dengan potensi
setempat. Suatu potensi alam, sangat mungkin
dimanfaatkan masyarakat secara multi fungsi
(Jackson, 1984). Paul (1995) berpendapat bahwa
dalam arsitektur vernakular terdapat saling pengaruh
antara unsur alam dengan budaya masyarakatnya.
Dari beberapa pendapat diatas yang
mengemukakan tentang arsitektur vernakular, dapat
dikatakan bahwa arsitektur vernakular merupakan
karya arsitektur yang berasal dari local knowledge
suatu masyarakat, akan selalu berkaitan dengan
konteks lingkungan dan alam. Hal ini akan selalu
terkait dengan landscape atau tapak, bahan dan
teknologi bangunan, serta proses utilitas dan
produksi. Hal ini sebenarnya tidak berbeda jauh
dengan konsep arsitektur hijau yang tengah
berkembang saat ini.
Prinsip penduduk kampung Naga ini akan
selalu mengusung kehidupan yang sederhana seperti
apa yang telah dilakukan oleh mereka sehari-hari.
Dengan sifat tersebut mereka tidak hidup berlebihan
dan bersifat konsumtif seperti kebanyakan
masyarakat saat ini. Sifat ini pulalah yang
menjadikan kampung Naga menjadi kampung
mandiri dan tidak bergantung pada dunia luar,
karena mereka memanfaatkan secara optimal dan
tidak berlebihan terhadap potensi alam dan
lingkungan yang ada di daerah mereka. Hal ini
berpengaruh dan mempengaruhi keberadaan tempat
tinggal mereka yang secara fisik berada jauh dari
keramaian kota.
Dari kondisi tersebut, dapat dilihat seberapa
jauh tingkat hijau lingkungan permukiman dan
rumah tinggal di Kampung Naga. Menurut Karyono
(2010), dari sejumlah standar pengukuran yang
dikembangkan diberbagai negara, terdapat beberapa
aspek atau parameter dominan yang diukur untuk
menentukan tingkat hijau suatu bangunan atau
lingkungan. Diantaranya adalah dari (1) pemilihan
dan pengolahan tapak bangunan, (2) dari pemakaian
energi, (3) dari material yang digunakan, (4) dari
penggunaan air, (5) bagaimana pengolahan limbah
dalam bangunan dan permukiman, dan (6)
bagaimana kualitas ruang dalam yang diciptakan
dari arsitektur tersebut. Dari parameter tersebut akan
dapat dilihat bagaimanakah tingkat hijau dari
arsitektur vernakular masyarakat Kampung Naga,
sehingga dapat menjadi inspirasi desain di lain
tempat untuk membumikan konsep arsitektur hijau
yang sedang berkembang.

B-25

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Pemilihan dan Pengolahan Tapak
Parameter ini terkait dengan bagaimana
memilih tapak yang aman untuk mendirikan
bangunan atau sekumpulan bangunan. Sejumlah
kemungkinan bencana alam, seperti tanah longsor
dan banjir, dan gempa bumi perlu diperhitungkan
dalam memilih lokasi tapak. Selain itu, perubahan
fisik tapak seperti cut and fill dapat diminimalkan.
Konsep rumah panggung dianggap paling aman
terhadap pengrusakan tapak, dan tidak mengurangi
kemampuan permukaan tapak untuk meresap air
hujan.
Dari kondisi tapak yang terdapat di
Kampung Naga dapat dilihat bahwa Kampung Naga
terletak pada lahan pegunungan didaerah lembah
yang cenderung berkontur dan rawan longsor. Dari
kondisi tersebut masyarakat sekitar mengadopsinya
dalam lingkungan permukiman mereka dengan
penataan tapak yang disesuaikan dengan kondisi
tapak yang berkontur. Penduduk sekitar sangat
meminimalisasikan perubahan tapak (dengan cara
cut and fill ), hal ini dapat dilihat dari penataan
rumah penduduknya yang berjenjang dan
menyesuaikan dengan kontur di sana.

dari kondisi semula, dengan keberadaan rumah


panggung tersebut.

Gambar 2. Penataan rumah tinggal di Kampung


Naga yang disesuaikan dengan kontur tapak
(Sumber: Padma, 2001: 8)

Gambar 4. Konsep rumah panggung


meminimalkan kerusakan lahan pada tapak
(Sumber: Padma, 2001: 11,23,27)
Gambar 3. Ketinggian rumah yang berjenjang
sangat adaptif terhadap kondisi tapak yang berkontur
(Sumber: Padma, 2001: 16)
Selain itu, masyarakat Kampung Naga juga
menerapkan prinsip rumah panggung dalam hunian
mereka. Dari hunian ini dapat dilihat bahwa
masyarakat Kampung Naga sangat menjaga tapak
mereka dengan sedikit sekali merubah kondisi tapak

B-26

yang

Pemakaian Energi
Parameter energi terkait dengan besarnya
konsumsi energi dan pemanfaatan energi terbarukan
dalam sebuah bangunan. Semakin rendah konsumsi
energi suatu bangunan, akan semakin baik. Hal ini
juga tidak meninggalkan kenyamanan fisik manusia
dalam bangunan, seperti kenyamanan termal, visual,
dan spasial tetap terpenuhi.
Pada hunian rumah tinggal di Kampung
Naga ini terlihat sangat rendah dalam konsumsi
energi terbarukan. Hal ini dapat ditemui pada

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


rendahnya pemakaian listrik pada rumah tinggal
mereka. Disetiap rumah penduduk yang ada, hampir
tidak ada listrik yang digunakan. Mereka hanya
menggunakan lampu tempel pada malam hari,
hampir tidak ditemukan alat-alat rumah tangga yang
menggunakan energi listrik. Untuk aktivitas
memasak, mereka hanya menggunakan bahan bakar
nabati, yaitu kayu bakar.

Gambar 5. Penggunaan kayu bakar untuk aktivitas


memasak di Kampung Naga
(Sumber: Padma, 2001: 20)
Pemilihan Material
Arsitektur hijau menuntut penggunaan
material yang tidak mengkontaminasi lingkungan
dan membahayakan manusia. Material terbarukan
seperti bambu, daun, dahan, ranting, adalah
beberapa yang direkomendasikan selain material
bekas yang dapat digunakan kembali.
Pemilihan material pada hunian di
Kampung Naga terdapat pada beberapa unsur rumah
tinggal, seperti pada konstruksi bangunannya seperti
dinding, kolom, dan atap. Untuk konstruksi
bangunan ini, material yang digunakan adalah
material-material alami dan mudah untuk diperbarui
seperti bambu, kayu, dan ilalang. Perilaku bersahaja
penduduk Kampung Naga juga dapat ditemukan
pada pemilihan material untuk dekorasi dan
ornamen yang digunakan pada rumah tinggal
mereka. Mereka memanfaatkan potensi yang ada di
sekitar mereka seperti kayu, bambu dan rotan untuk
ornamen dan dekorasi pada rumah mereka dengan
tidak berlebihan.

Green Architecture

Gambar 6. Pemakaian material alami untuk


konstruksi rumah panggung penduduk Kampung
Naga
(Sumber: Padma, 2001: 24,25,26)

B-27

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


ini juga menunjukkan suatu kearifan lokal yang
muncul dari daur atau siklus penggunaan air di
kampung tersebut, yang tentu saja dapat menjaga
penghematan dan konservasi air.

Gambar 8. Sistem saluran air di Kampung Naga


(Sumber : Padma 2001:16)

Gambar 7. Pemakaian material alami untuk


dekorasi dan ornamen pola ragam hias yang khas
Kampung Naga
(Sumber: Padma, 2001: 28, 29).
Penggunaan Air
Penggunaan air disini adalah konsumsi air
persatuan waktu per individu merupakan salah satu
unsur dominan yang diukur dalam konsep arsitektur
hijau. Bangunan yang rendah konsumsi airnya akan
dinilai baik dalam konsep arsitektur hijau. Dalam
kehidupan masyarakat Kampung Naga sangat ramah
terhadap penggunaan air.
Kebutuhan air di Kampung Naga berasal
dari dua sumber air yang dialirkan melalui bambu
atau pipa. Air dari mata air di selatan kampung
digunakan untuk air minum dan kebutuhan
memasak. Sebagian air permukaan yang melewati
sawah dilewatkan ke bak-bak penyaringan untuk
dialirkan ke bak air wudhu dan jamban. Di jamban,
air ini digunakan keperluan MCK. Dari siklus ini
dapat dilihat bahwa pemakaian air di kampung Naga
ini merupakan pemakaian bersama yang terpusat
untuk semua kegiatan warga Kampung Naga yang
membutuhkan air, tidak pada masing-masing rumah
penduduk. Hal ini menunjukkan ada pemakaian air
yang rendah dalam satu bangunan rumah penduduk
di kampung tersebut. Pembagian dan penggunaan air

B-28

Pengolahan Limbah
Pengolahan limbah disini adalah bagaimana
limbah yang dihasilkan manusia dan bangunan dapat
diolah kembali atau dapat diminimalkan jumlahnya
merupakan salah satu ukuran tingkat hijau suatu
bangunan.
Dari potensi lingkungan alam di sekitar
Kampung Naga, digunakan oleh penduduk sekitar
dengan seoptimal mungkin dalam daur pengolahan
lingkungan rumah tinggal mereka. Penduduk
Kampung Naga, dengan segala kekurangan dan
kelebihannya, mempunyai pengolahan limah
sedemikian rupa sehingga mereka memiliki fasilitas
untuk mendukung pengolahan limbah tersebut.
Jamban dan saung lisung diletakkan di tepi balong,
kemudian kotoran manusia dan sisa tumbukan padi
menjadi sumber makanan ikan-ikan yang berada di
balong, yang akhirnya ikan tersebut dikonsumsi oleh
manusia. Begitulah seterusnya sampai menjadi
sebuah siklus hidup.
Selain itu, adanya peraturan tentang zona
kotor dan zona bersih yang memisahkan kegiatan
yang berbau kotor seperti kandang hewan dan
kegiatan manusia di kamar mandi dengan kegiatan
bersih lainnya serta peraturan tentang daur atau
siklus makanan yang diatur secara cermat
berpengaruh pada tata letak dan kondisi permukiman
mereka, sehingga senantiasa bersih dan teratur. Dari
hal ini dapat dilihat bahwa dari sistem teknologi
lokal dapat mengelola limbah secara teratur
sehingga kebersihan dan keseimbangan lingkungan
tetap terjaga, yang tentu saja tidak kalah dengan
teknologi masa kini.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Gambar 9. Siklus makanan pada sistem utilitas kampung Naga yang diatur dengan cermat
sehingga tidak kalah dengan teknologi modern (Sumber: Padma, 2001: 17)
Kualitas ruang dalam
Kualitas ruang dalam menyangkut kualitas
kimiawi dan kualitas fisik ruang. Disisi lain, kualitas
fisik ruang terkait dengan kenyamanan fisik ruang
yang terkait dengan kenyamanan spasial (ruang),
kenyamanan thermal (suhu), kenyamanan visual
(penglihatan/cahaya),
kenyamanan
auditorial
(suara), dan kenyamanan olfaktual (penciuman/bau).
Kebutuhan dan hubungan sosial mereka
diwadahi oleh beberapa fasilitas umum seperti
masjid dan bale patemon. Selain itu juga terdapat
ruang-ruang terbuka yang dapat mewadahi aktifitas
mereka sehari-hari. Dari ruang terbuka ini
masyarakat akan mendapatkan pencahayaan dan
penghawaan secara optimal. Selain itu, pemakaian
bahan atau material alami sangat sedikit
memberikan efek kimiawi dalam ruang. Adanya
pusat MCK dan utilitas kampung juga turut menjaga
kebersihan udara di lingkungan kampung dan rumah
tinggal dari bau yang tidak sedap.
Ruang-ruang yang ada di rumah tinggal
mereka juga sangat adaptif menampung aktivitas inti
didalamnya. Dalam rumah tinggal penduduk
Kampung Naga, terdapat pemisahan zona wanita
dan pria yang diterapkan pada tata ruang di rumah
tinggal mereka. Zona wanita terletak di sebelah
kanan rumah yang terdiri dari pawon (dapur) dan
goah. Sedangkan rumah sebelah kiri yaitu tepas dan
golodog adalah daerah yang banyak digunakan oleh
laki-laki. Selain itu terdapat pangkeng (ruang tidur)
serta tengah imah (rumah) yang merupakan daerah
netral (daerah pria dan wanita) (Padma, Adry, dkk.,
2000: 21).

Green Architecture

Dari penjelasan diatas dapat dilihat bahwa


rumah tinggal dan lingkungan Kampung Naga masih
terjaga kualitas ruang dalamnya yang dilihat dari
parameter arsitektur hijau. Hal ini ditunjukkan dari
ruang-ruang dalam rumah tinggal dan lingkungan
permukiman mereka.

Gambar 10. Ruang-ruang terbuka di Kampung


Naga (Sumber: Padma, 2001: 11)

B-29

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


tapak yang adaptif terhadap kondisi lahan berkontur.
Selain itu desain rumah panggung juga sangat
meminimalisir pengrusakan pada tapak. Dari
parameter lain seperti penggunaan energi, air, bahan
material serta pengelolaan limbah juga sangat sesuai
dengan konsep arsitektur hijau, yang nantinya juga
berpengaruh terhadap kualitas ruang dalam rumah
tinggal mereka. Karenanya, dengan mengadopsi
konsep arsitektur hijau pada arsitektur vernakukar
Kampung Naga ini, seyogyanya dapat diterapkan
pada desain bangunan saat ini, guna mengurangi
efek pemanasan global.
Gambar 11. Denah rumah Kampung Naga
(Sumber : Padma, 2001: 21)
Keterangan :
1. Tepas
4a. Hawu
2. Pangkeng
5. Goah
3. Tengah imah
6. Gelodog
4. Pawon

Ching, Francis D.K. 2000. Arsitektur Bentuk,


Ruang dan Tatanan. Jakarta: Erlangga
Karyono, Tri Harso. 2010. Green Architecture,
Pengantar Pemahaman Arsitektur Hijau di
Indonesia, Jakarta : Rajawali Pers,.
Mangunwijaya, Y.B. 1995. Wastu Citra. Jakarta:
Gramedia

KESIMPULAN
Arsitektur vernakular Kampung Naga yang
memuat nilai-nilai kearifan lokal dalam pengelolaan
lingkungan permukiman dan rumah tinggal
penduduknya,
ternyata
sangat
menjaga
keseimbangan dan ramah terhadap alam. Dari
konsep arsitektur hijau yang terdiri dari beberapa
parameter dapat dilihat bahwa arsitektur vernakular
kampung Naga mempunyai tingkat hijau yang
cukup tinggi. Hal ini dapat dilihat dari pengelolaan

B-30

DAFTAR PUSTAKA

Maulana, Erwin, 2008. Green Architecture, Fact,


Hope, and Solution. Makalah disampaikan pada
Seminar Nasional Arsitektur UII, Yogyakarta :
Tidak diterbitkan.
Padma, Adry, dkk. 2001. Kampung Naga,
Permukiman Warisan Karuhun. Bandung:
Foris

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

BIOTECHNOLOGY

PEMANFAATAN FESES SAPI SEBAGAI SUMBER INOKULUM PADA


RANSUM KOMPLIT DARI LIMBAH PERKEBUNAN KELAPA SAWIT
DAN AGROINDUSTRI UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PAKAN
D. Febrina, T. Adelina dan I. Tauhid
Fakultas Pertanian dan Peternakan Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau
Jln. H. R Soebrantas km 15 Simpang Baru Panam 28293 PO BOX 1004 Pekanbaru
email: hanna_suska@yahoo.com
Abstract The objective of this research was to
determine the effect of dosage of cow manure as
inoculum in fraction of fiber on fermentation
complete ration of waste oil palm plantation and
agro-industry. The variables measured were fraction
of fibers including NDF, ADF, hemicelluloses,
selullose and lignin. Data were analyzed as a
Completely Randomized Design (CRD) with three
treatments and three replications. Complete ration
consisted of 500 g of midrib of palm, palm oil
sludge 300 g, 100 g of rice bran and 100 g tofu. The
treatments were : A = complete ration + 0% cow
manure, B = complete ration + 10% cow manure as
feed and C = complete ration + 20% cow manure as
feed, fermented for 21 days. The content fraction of
fiber on fermentation complete ration of waste oil
palm plantation and agro-industry. of the ADF
(39.91% - 44.12%), NDF (59.37% - 61.97%),
hemicellulose (17.26% - 21.88%), cellulose (from
21.88 to 24.57%) and lignin (11.75% - 18.46%).
Results of the experiment showed that cow manure
up to 20% on fermentation complete ration from of
waste oil palm plantation and agro-industry are not
significant (P>0.05) reduced ADF, NDF,
hemicellulose and celullose but significantly
(P<0.01) increase lignin content.
Keywords: cow manure, oil palm frond, palm oil
sludge, rice bran and tofu waste

PENDAHULUAN
Target swasembada daging yang diharapkan
pada tahun 2005 dan 2010 tidak tercapai.
Kementerian Pertanian melalui Direktorat Jenderal
Peternakan menargetkan kembali swasembada
daging sapi secara bertahap sampai tahun 2014.
Untuk mencapai tujuan tersebut, salah satu langkah
pendekatan yang telah ditetapkan adalah penyediaan
dan pengembangan mutu pakan lokal.
Pakan merupakan komponen tertinggi dalam
biaya produksi mencapai 60 70%. Efisiensi
penggunaan pakan diarahkan pada optimalisasi
pemanfaatan pakan berbasis sumberdaya lokal dan
tidak bersaing dengan manusia. Integrasi usaha
peternakan dengan usaha pertanian memungkinkan
dengan memanfaatkan ternak, khususnya sapi
potong sebagai "pabrik hidup" yang dapat
memanfaatkan produk samping tersebut sebagai

pakan sekaligus menyediakan pupuk organik.


Dalam sistem usaha peternakan yang terintegrasi,
terdapat keragaman bahan baku pakan yang tinggi
sehingga peternak dapat memilih pakan sesuai
dengan potensi yang tersedia di lingkungan mereka.
Hal ini dapat mendukung perkembangan produksi
ternak ruminansia khususnya ternak sapi potong di
Indonesia yang berkelanjutan, efisien, dan
kompetitif.
Provinsi Riau merupakan daerah dengan
perkebunan kelapa sawit terbesar di Indonesia,
1.530.150 Ha pada tahun 2006 (Annonimous, 2007)
meningkat menjadi 1.674.845 Ha pada tahun 2008
(Annonimous, 2009). Peningkatan luas areal
perkebunan kelapa sawit diikuti dengan peningkatan
limbah yang dihasilkan. Pemanfaatan limbah
perkebunan kelapa sawit sebagai pakan merupakan
alternatif pemanfaatan teknologi yang ramah
lingkungan, dapat menanggulangi pencemaran,
menurunkan biaya produksi (Junaidi dan Dewi,
2008), serta mendukung program penyediaan dan
pengembangan mutu pakan lokal.
Kendala pemanfaatan limbah perkebunan
kelapa sawit sebagai ransum sapi potong adalah
kualitas yang rendah karena kandungan protein
kasar rendah, serat kasar, anti nutrisi dan kadar air
yang tinggi serta bersifat volumeneous. Peningkatan
kandungan gizi pakan dapat dilakukan dengan
pengolahan secara fisik, kimia dan biologi.
Fermentasi merupakan salah satu pengolahan pakan
secara biologis. Penambahan sumber inokulum
dalam proses
fermentasi
bertujuan
untuk
mempercepat proses fermentasi sehingga semakin
banyak substrat yang didegradasi.
Salah satu sumber inokulum yang ramah
lingkungan dan dapat digunakan dalam proses
fermentasi adalah feses sapi. Penggunaan feses sapi
dalam fermentasi Serat Buah Kelapa Sawit (SBKS)
dapat menurunkan kandungan ADF (53,62% 44,56%), selulosa (31,39% - 27,12%), lignin + cutin
(19,34% - 15,30%) (Mucra, 2007).
Desa Bukit Harapan, Kecamatan Kerinci
Kanan Kabupaten Siak Provinsi Riau memiliki
kelompok tani Maju Bersama yang telah
mengembangkan usaha peternakan yang dilakukan
secara intensif yaitu pengolahan ransum komplit
untuk sapi potong yang terdiri dari daun pelepah
sawit, lumpur sawit, dedak padi, ampas tahu, EM4
dan garam dapur. Febrina, dkk (2009) melaporkan
bahwa fermentasi ransum komplit (pelepah sawit +

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


lumpur sawit + dedak padi + ampas tahu + EM4 dan
garam dapur) selama 2 hari, belum memberikan
pengaruh nyata (P>0.05) terhadap komposisi kimia
ransum komplit. Selanjutnya penelitian Febrina,
dkk (2010) menunjukkan bahwa pemberian feses
sapi sampai 20% pada ransum komplit secara nyata
(P<0.05) menurunkan kandungan bahan kering
(52.30% - 43.76%) dan serat kasar (30.61% 27.66%) tapi belum dapat meningkatkan kandungan
protein kasar.
Feses sapi dapat digunakan sebagai sumber
inokulum yang murah, mudah diperoleh serta ramah
lingkungan. Penggunaan feses sapi sebagai sumber
inokulum diharapkan dapat menurunkan fraksi serat
pada fermentasi
ransum komplit dari limbah
perkebunan kelapa sawit dan agroindustri.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui fraksi
serat (ADF, NDF, hemiselulosa, selulosa dan lignin)
ransum komplit dari limbah perkebunan kelapa
sawit yang difermentasi dengan feses sapi.

b. Pencampuran bahan I, dedak padi 100 g +


ampas tahu 100 g + feses sapi (0, 10% dan
20% BK).
c. Pencampuran bahan II, pelepah kelapa sawit
yang sudah dicacah 500 g + lumpur sawit
segar 300 g
d. Pencampuran bahan II + bahan I menjadi
bahan III.
e. Bahan III dimasukkan ke dalam kantong
plastik berwarna hitam, dipadatkan sehingga
tercipta keadaan an-aerob, kemudian diikat
dan dilapisi dengan plastik ke 2 selanjutnya
plastik tersebut dimasukkan lagi ke dalam
plastik ke 3, kemudian diikat lagi.
f. Fermentasi selama 21 hari.
g. Setelah proses fermentasi selesai (21 hari),
plastik dibuka kemudian diangin-anginkan,
masing-masing sampel diambil sebanyak
20%. Sampel dikeringkan dalam oven
selama 8 jam dengan suhu 105oC diulang 3
kali atau sampai beratnya konstan,
ditimbang selanjutnya dilakukan analisis di
laboratorium.

MATERI DAN METODE


1.

Tempat Penelitian
Pengambilan sampel penelitian dilakukan pada
Kelompok Ternak Maju Bersama Desa Bukit
Harapan Kecamatan Kerinci Kanan Kabupaten Siak
dan analisis dilakukan di Laboratorium Nutrisi
Ruminansia Fakultas Peternakan Universitas
Andalas Padang.
2. Materi Penelitian
2.1 Alat dan Bahan Penyusun Ransum Komplit
Alat untuk membuat ransum komplit
timbangan, mesin Leaf Chopper, bak plastik
untuk mengaduk ransum, plastik hitam dan
selotip /tali untuk mengikat.
Bahan penyusun ransum komplit : Pelepah
kelapa sawit, lumpur sawit, dedak padi, ampas
tahu dan feses sapi
2.2 Alat dan Bahan untuk Analisis Laboratorium
Alat untuk analisis laboratorium : Gelas piala,
pendingin, pemanas listrik, pompa vakum,
lemari pengering, tanur, desikator, cawan kaca
maser atau cawan penyaring, dan corong
buchner.
Bahan untuk analisis laboratorium : Aquades,
Natrium-Lauryl Sulfat, EDTA, Natrium Borat
10H2, di-Na-HPO4 anhidrous, 2-etoksi ethanol
murni,
H2SO4,
CTAB,
KMnO4,
[Fe(NO3)3.9H2O], AgNO3, asam asetat glacial,
kalium asetat dan tertiary butyl alkohol
3. Prosedur Penelitian
3.1 Pembuatan Ransum Komplit
a. Pencacahan pelepah kelapa sawit menjadi
serbuk menggunakan mesin pencacah (Leaf
Chopper),

C-2

3.2 Analisis Laboratorium


Analisis fraksi serat meliputi kandungan ADF,
NDF, hemiselulosa, selulosa dan lignin.
Prosedur analisis dilaksanakan berdasarkan
Metode Van Soest di Laboratorium Nutrisi
Ruminansia Fakultas Peternakan Universitas
Andalas Padang.
4.

Metoda penelitian
Penelitian
dilakukan
secara
eksperimen
menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL)
menurut Steel and Torrie, 1993, terdiri dari 3
perlakuan dan 3 ulangan. Perlakuan yang diberikan
Ransum Komplit terdiri dari: 500 g pelepah kelapa
sawit, 300 g lumpur sawit, 100 g dedak padi, 100 g
ampas tahu dan feses sapi
Perlakuan A = Ransum komplit tanpa feses sapi
(kontrol)
Perlakuan B = Ransum komplit + feses sapi
10% BK
Perlakuan C = Ransum komplit + feses sapi
20% BK
Masing-masing perlakuan difermentasi selama
21 hari. Data yang diperoleh dianalisis dengan
analisis keragaman/Analysis of Variance (ANOVA)
menurut pola Rancangan Acak Lengkap. Apabila
dalam uji F terdapat perbedaan yang nyata maka
nilai tengah tiap perlakuan diuji dengan uji jarak
berganda Duncan (Duncans Multiple Range Test).
5.

Parameter yang diukur


a. Kandungan ADF
b. Kandungan NDF
c. Kandungan hemiselulosa
d. Kandungan selulosa
e. Kandungan lignin

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Dedak padi
Ampas tahu
Feses Sapi

Bahan I
100 gram
100 gram
0%, 10% dan 20% BK

Bahan II
Pelepah daun kelapa sawit
Lumpur sawit

500 gram
300 gram

Bahan III

Pembungkusan
Fermentasi 21 hari

Pengeringan
Analisis Laboratorium
Gambar 1. Prosedur Pembuatan Ransum Komplit dari Limbah Perkebunan Kelapa sawit dan Agroindustri

HASIL DAN PEMBAHASAN


Rataan kandungan ADF, NDF, hemiselulosa,
selulosa dan lignin ransum komplit dari limbah
perkebunan kelapa sawit dan agroindustri yang
difermentasi dengan feses sapi dengan lama
pemeraman yang berbeda masing-masing perlakuan
dapat dilihat pada Tabel 1.
1.

Kandungan Hemiselulosa
Hemiselulosa merupakan hasil pengurangan
NDF dengan ADF. Hasil penelitian menunjukkan
kandungan hemiselulosa tertinggi terdapat pada
perlakuan B (21,88%) diikuti A (19,50%) dan
perlakuan C (17,26%). Pemberian feses sapi dengan
dosis yang berbeda belum berpengaruh nyata
(P>0,05) terhadap kandungan hemiselulosa ransum

komplit dari limbah perkebunan kelapa sawit dan


agroindustri.
Kadar hemiselulosa tidak memperlihatkan nilai
yang berbeda meskipun mengalami penambahan
feses feses sapi sebagai inokulum. Hal ini
diperkirakan karena dosis inokulum yang diberikan
masih rendah, sehingga jumlah bakteri pencerna
serat (selulolitik) yang terdapat pada inokulum
masih belum mencukupi untuk dapat merombak
hemiselulosa. Akibatnya enzim hemiselulase yang
dihasilkan juga belum d bekerja dengan optimal,
sehingga belum memperlihatkan kadar hemiselulosa
yang berbeda antara perlakuan. Hal ini sejalan
dengan pernyataan Hartoto (1992) bahwa kultur
yang digunakan dalam fermentasi harus tersedia
dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi ukuran
optimum inokulum.

Tabel 1. Rataan Kandungan ADF, NDF, Hemiselulosa, Selulosa dan Lignin Ransum Komplit dari Limbah
Perkebunan Kelapa Sawit dan Agroindustri yang Difermentasi dengan Feses Sapi dengan Lama Pemeraman
yang Berbeda.
No Perlakuan
ADF (%)
NDF (%)
Hemiselulosa (%)
Selulosa (%)
Lignin (%)
1
A
39,91
59,37
19,50
23,42
12,36 a
2
B
40,10
61,97
21,88
24,57
11,75 ab
3
C
44,12
61,39
17,26
21,88
18,46 b
Ket. Superskrip pada kolom yang sama menunjukkan perlakuan memberikan pengaruh yang sangat nyata
(P<0,01).
2.

Kandungan Selulosa
Tabel 1 memperlihatkan kandungan selulosa
ransum komplit dari limbah perkebunan kelapa
sawit dan agroindustri yang difermentasi dengan
feses sapi pada lama pemeraman yang berbeda.
Kandungan selulosa terendah terdapat pada
perlakuan C (21,88%) diikuti dengan perlakuan A
(23, 42%) dan perlakuan
B (24,57%).

Biotechnology

Pemberian feses sapi dengan dosis yang berbeda


belum berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap
kandungan selulosa ransum komplit hasil fermentasi
limbah perkebunan kelapa sawit dan agroindustri.
Kadar selulosa yang tidak berbeda antara
perlakuan diperkirakan selain karena jumlah bakteri
selulolitik yang ada dalam inokulum masih belum
mencukupi untuk berlangsungnya fermentasi dengan

C-3

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


optimal, diperkirakan juga karena pengaruh
pemberian lumpur sawit pada bahan yang
difermentasi. Diperkirakan jumlah lumpur sawit
sebanyak 300 gram mengandung kadar lemak yang
cukup tinggi, sehingga dapat menganggu
pertumbuhan bakteri pemecah serat yang terdapat
dalam inokulum. Akibatnya bakteri tersebut tidak
dapat berkembang dengan baik dan tidak dapat
menghasilkan enzim pemecah serat dalam jumlah
yang cukup untuk mendegradasi selulosa, sehingga
tidak terlihat perbedaan terhadap nilai selulosa yang
diperoleh dengan dosis inokulum yang berbeda.
Kadar lemak yang tinggi dalam lumpur sawit
merupakan pembatas penggunaan bahan ini dalam
ransum ternak ruminansia, karena lemak dalam
rumen akan menyebabkan gangguan pencernaan
sampai batas waktu dimana ternak sudah mampu
beradaptasi dengan pemberian makanan berkadar
lemak tinggi. Rohaeni (2005),
Menurut Firkins et al 1990 dalam Bertrand dan
Grimes, (1997) lemak memiliki efek yang
menghambat terhadap degradasi serat di rumen dan
kerja bakteri selulolitik dalam rumen untuk
mencerna serat dihambat oleh adanya lemak.
Kondisi ini dapat diasumsikan juga hampir sama
terjadi pada bakteri pencerna serat yang ada pada
feses dengan adanya penambahan lumpur sawit yang
jumlahnya cukup tinggi.

kuat dengan tingkat degradasi selulosa dan hemi


selulosa yang rendah
Lignin merupakan komponen dinding sel
tanaman yang mengalami perkembangan setelah
mengalami
pendewasaan.
Proses
lignifikasi
meningkat seiiring dengan meningkatnya umur
tanaman. Lignin disebut juga benteng pelindung
fisik yang menghambat daya cerna enzim terhadap
jaringan tanaman dan lignin berikatan erat dengan
hemiselulosa.

KESIMPULAN DAN SARAN


1.

Kandungan fraksi serat pada ransum komplit


dari limbah perkebunan kelapa sawit dan
agroindustri yang difermentasi dengan dosis yang
berbeda adalah ADF (39,91% - 44,12%), NDF
(59,37% - 61,97%), hemiselulosa (17,26% 21,88%), selulosa (21,88 24,57%) dan lignin
(11,75% - 18,46%). Pemberian feses sapi dengan
dosis yang berbeda pada fermentasi ransum komplit
dari limbah perkebunan kelapa sawit dan
agroindustri secara nyata (P<0,01) meningkatkan
kandungan lignin tapi tidak berpengaruh terhadap
kandungan ADF, NDF, hemiselulosa dan selulosa.
2.

3.

Kandungan Lignin
Tabel 1 memperlihatkan kandungan lignin
limbah perkebunan kelapa sawit dan agorindustri
yang difermentasi dengan fess sapi. Kandungan
lignin terendah terdapat pada perlakuan B (11,75%)
dan kandungan lignin tertinggi terdapat pada
perlakuan C (18,46).
Penambahan feses sapi 10% dalam ransum
komplit belum berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap
kandungan lignin tetapi penambahan feses sapi 20%
dalam ransum komplit secara nyata (P>0,05)
meningkatkan kandungan lignin. Hasil yang sama
didapatkan oleh Hidayati, (2007) dimana terjadi
peningkatan kadar lignin pada jerami padi amoniasi
urea dengan lama pemeraman berbeda. Terjadinya
peningkatan kadar lignin diduga sebagai akibat
aktivitas mikroba lignolitik yang terdapat pada feses
sapi yang membantu perombakan lignoselulosa dan
lignohemiselulosa yang menyebabkan
semakin
banyak lignin yang terlepas oleh aktivitas lignase
sehingga kandungan lignin juga meningkat, tetapi
belum diketahui seberapa besar aktivitas enzim
lignase dalam merombak ikatan tersebut. Fenomena
ini diikuti juga dengan terjadinya peningkatan kadar
ADF dan NDF.
Perombakan
komponen
lignoselulosa
melibatkan sejumlah enzim yang dihasilkan oleh
beberapa jenis mikroorganisme. Mikroorganisme
ideal dalam meningkatkan kualitas bahan
lignoselulosa sebagai pakan ternak harus
mempunyai kemampuan memetabolis lignin yang

C-4

Kesimpulan

Saran

Perlu dilakukan penelitian lanjutan dengan


menambahkan sumber inokulum lain yang
menghasilkan enzim selulase untuk memecah ikatan
lignoselulosa dan lignohemiselulosa sehingga dapat
membantu proses perombakan senyawa kompleks
menjadi senyawa sederhana dalam jumlah yang
lebih besar.

DAFTAR PUSTAKA
Apriyantono A. Dedi Fardiaz, Niluh Puspita Sari,
Sedarna Wati, Slamet Budiono, 1989, Analisis
Pangan,
Departemen
Pendidikan
dan
Kebudayaan Direktorat Jendral Pendidiakan
Tinggi Pusat Antar Pangan dan Gizi Institut
Pertanian Bogor.
Annonimous, 2007, Riau Dalam Angka, Badan
Pusat Statistik Provinsi Riau, Pekanbaru.
Annonimous, 2009, Riau dalam Angka, Badan
Pusat Statistik Provinsi Riau, Pekanbaru
Bertrand, J.A and Grimes L. W, 1997, Influence of
Tallow and Aspergillus oryzae Fermentation
Extract in Dairy Cattle Rations, J. Dairy Sci
80:11791184.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Febrina, D, T. Adelina and Suandi, 2009, Nutrient
Composition from Fermented Complete Ration
with EM4 to Feed Lot Cattle, Proceeding
International Conference on Agriculture and
Food Production, Agriculture and Livestock
Production Based on Agroindustry, Fakultas
Pertanian dan Peternakan UIN Suska Riau,
Pekanbaru.
Febrina, D, T. Adelina, A. Ali, D. A. Mucra dan A.
Junaidi, 2010, Kandungan Gizi Ransum
Komplit yang Difermentasi Feses Sapi dengan
Dosis yang Berbeda,
Jurnal Penelitian
Universitas Jambi 13(2) : 21 27.
Hartoto,
L,
1992,
Teknologi
Fermentasi,
Depertemen Pendidikan dan Kebudayaan
Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Pusat
Antar Universitas Bioteknologi Institut
Pertanian Bogor.
Hidayati, A, 2007, Korelasi Jumlah Jamur dan
Kadar Lignin pada Jerami Padi Amoniasi
Urea pada Lama Pemeraman Berbeda,
Lembaga
Penelitian
Universitas
Muhammadiyah Malang

Biotechnology

Junaidi dan D. Febrina, 2008, Studi Potensi Lumpur


Sawit atau Palm Oil Sludge (POS) Sebagai
Pakan Sapi Potong di Kecamatan Bagan
Sinembah Kabupaten Rokan Hilir, Jurnal
Peternakan 5 (2) : 44 52.
Mucra, D.A. 2007, Pengaruh Fermentasi Serat
Buah Kelapa Sawit Terhadap Komposisi Kimia
dan Kecernaan Nutrient secara In-Vitro, Tesis
Pasca Sarjana Peternakan, Universitas Gadjah
Mada, Yogyakarta.
Musnandar, E., R.A. Muthalib dan A. Hamidah.
2010, Pemanfaatan Pelepah Sawit sebagai
Pakan Berkualitas untuk Pertumbuhan dan
Kualitas Daging Kambing, Jurnal Penelitian,
Universitas Jambi, 12 (2) : 71 78
Rohaeni, 2005, Potensi Limbah Sawit Untuk Pakan
Ternak Sapi di Kalimantan Selatan, BPTP
Kalimatan Selatan, Banjarbaru, Kalimantan
Selatan, www.deptan.go.id.
Steel, R. G. D. Dan H. Torrie, 1993, Prinsip dan
Prosedur
Statistika
Suatu
Pendekatan
Biometrik, Penerbit PT. Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta.

C-5

ISOLASI DAN PURIFIKASI SEL MESOFIL DAUN PEGAGAN


(Centella asiatica, L.) URBAN UNTUK PENYEDIAAN EKSPLAN
BAGI KULTUR SUSPENSI SEL
E. Prihastanti1, Y. Nurchayati1, N. Setiari1, E.D. Hastuti1
Jurusan Biologi FMIPA Universitas Diponegoro Semarang
e-mail: eprihast@yahoo.co.id

Abstrak Salah satu tanaman obat yang hampir


selalu digunakan sebagai komponen pada industri
jamu tradisional di Indonesia adalah pegagan
(Centella asiatica (L.) Urban. Kandungan kimia
yang sudah teruji secara klinis menjadikan tanaman
ini banyak dibudidayakan. Salah satu cara budidaya
tanaman untuk produksi metabolit sekunder adalah
melalui kultur suspensi sel. Kultur suspensi sel dapat
dilakukan dengan menggunakan eksplan kalus
maupun eksplan dari sel mesofil daun. Penyediaan
eksplan sel mesofil untuk kultur suspensi umumnya
melalui tahapan isolasi sel dan purifikasi sel.
Tahapan ini mempunyai fungsi yang penting
terutama dalam perolehan jumlah sel dan viabilitas
sel. Tujuan penelitian ini adalah mengkaji pengaruh
konsentrasi enzim dan sukrosa serta kombinasi
keduanya serta pengaruh lama inkubasi dan
kecepatan stirer terhadap jumlah perolehan dan
viabilitas sel mesofil daun pegagan. Dari hasil
penelitian ini menunjukkan perbedaan konsentrasi
sukrosa dan enzim mempengaruhi perolehan jumlah
sel viabel dan viabilitas sel dengan kombinasi yang
efektif yaitu dengan konsentrasi sukrosa 30% dan
macerozym 0,1 %. Lama inkubasi dan kecepatan
stirer serta kombinasinya juga mempengaruhi
perolehan jumlah sel viabel dengan kombinasi yang
efektif pada kecepatan stirer 600 rpm dan lama
inkubasi 15 menit.
Kata Kunci: Kultur suspensi sel, isolasi sel,
purifikasi sel, Centella asiatica (L.) Urban

PENDAHULUAN
Kultur in vitro mempunyai peranan penting
khususnya dalam produksi metabolit sekunder
tanaman baik melalui kultur kalus maupun kultur
suspensi sel. Kultur suspensi sel dapat dilakukan
dengan eksplan kalus maupun eksplan dari sel
mesofil daun. Penyediaan eksplan sel mesofil untuk
kultur suspensi melalui tahapan isolasi sel dan
purifikasi sel. Tahapan ini mempunyai fungsi yang
penting terutama dalam perolehan jumlah sel dan
viabilitas sel. Dalam penelitian ini akan dilakukan
isolasi sel dan purifikasi sel. Pada isolasi sel akan
dilakukan kajian terhadap pengaruh konsentrasi
enzim dan sukrosa serta kombinasi keduanya;
pengaruh lama inkubasi dan kecepatan stirer
terhadap jumlah perolehan dan viabilitas sel mesofil.
Dari hasil penelitian ini akan diperoleh informasi

metode yang efektif untuk penyedian eksplan sel


mesofil daun pegagan pada kultur suspensi sel.
Pegagan merupakan tanaman obat yang hampir
selalu digunakan pada industri jamu tradisional di
Indonesia. Komposisi penggunaannya beragam
untuk setiap merek jamu, berkisar 5% - 25%.
Kegunaan pegagan antara lain sebagai diuresis,
antihipertensi, obat lepra, dan antifertilitas
(Pramono, 1992). Di samping itu ekstrak pegagan
digunakan pada industri obat modern seperti untuk
keloid (Hefnawi, 1962 a), luka akar, bisul dengan
nama dagang madecassol (Hefnawi, 1962 b).
Teknik kultur jaringan tidak hanya dilakukan
untuk propagasi tanaman, tetapi akhir-akhir ini
banyak digunakan untuk memproduksi metabolit
sekunder. Pada produksi metabolit dilakukan dengan
kultur suspensi sel. Pada kultur suspensi sel, eksplan
yang digunakan dapat berupa suspensi sel kalus
maupun dari sel-sel mesofil daun (Dixon, 1987).
Isolasi sel dapat dilakukan secara mekanik maupun
khemis. Proses isolasi sel biasanya dilakukan dengan
mengkombinasikan teknik khemis dan mekanik.
Pada pemisahan sel dipengaruhi oleh umur dan
jenis eksplan konsentrasi enzim, lamanya inkubasi,
kecepatan stirer, dan faktor lingkungan. Adapun
tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah
mengkaji perlakuan dalam isolasi dan purifikasi sel
mesofil daun pegagan untuk kultur suspensi sel
dimana kajian akan difokuskan pada pengaruh
konsentrasi enzim dan sukrosa serta kombinasinya
terhadap terhadap perolehan dan viabilitas sel
mesofil daun pegagan, serta pengaruh lama inkubasi
dan kecepatan stirer serta kombinasinya terhadap
perolehan dan viabilitas sel mesofil daun pegagan.

METODE, ALAT, DAN BAHAN


1.

Bahan Penelitian
Tanaman Pegagan (C. asiatica) yang diambil
dari daerah Tembalang dan ditanam di pot pada
rumah kaca laboratorium BSF Tumbuhan Jurusan
Biologi FMIPA UNDIP,
bahan kimia untuk
sterilisasi, medium untuk maserasi, medium untuk
purifikasi, dan larutan safranin 0,2%, macerozym
Onozuka R-10.
2.

Alat Penelitian
Alat untuk sterilisasi, isolasi dan purifikasi sel
serta kultur sel. Laminar AirFlow yang dilengkapi
lampu UV, autoklaf untuk sterililisasi alat dan

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


media, disecting set, pengaduk magnetik, timbangan
analitik, alat-alat gelas, sentrifuge dan tabung
sentriuge, milipore filter ukuran 0,22 m, nylon
mesh ukuran 100m, mikroskop cahaya, kertas pH,
micrometer, hemocytometer, counter, alumunium
foil, shaker.
3.
a.

Cara Kerja
Sterilisasi eksplan
Diambil daun pegagan, disterilisasi selama 10
menit dengan cara direndam dalam 10% bayclin,
dibilas 3 kali dengan H2O steril.
b. Isolasi dan purifikasi sel
Daun yang telah disteril diletakkan di atas
cawan petri, secara hati-hati epidermis bawah daun
tersebut dibuang demikian juga tulang daunnya,
kemudian dipotong-potong dengan lebar 1 mm.
Potongan daun tersebut dimasukkan ke dalam
Erlenmeyer 25 ml yang mengandung medium
maserasi selama 30 detik. Medium maserasi lama
dibuang dan diganti dengan medium maserasi yang
baru dan diinkubasikan selama 20 menit dengan
pengaduk magnetic dengan kecepatan rendah. Untuk
membuang sisa atau fragmen yang tidak tercerna
dipergunakan nylon filter, kemudian dicuci dengan
medium pencuci dengan cara disetrifugasi (pada
skala 1) selama 10 menit dan diulangi 3 kali. Pelet
yang didapat, diamati viabilitasnya (dengan larutan
0,2% fenosafranin). Dihitung jumlah sel dengan
meggunakan = 5n.104 per ml, dimana n = jumlah sel
dalam triple line square (Suryowinoto, 1996). Bila
sebagian besar kultur mengandung gumpalangumpalan sel (agregat) dengan berbagai ukuran
sehingga sulit untuk diketahui jumlah sel-selnya
maka ditambahkan chromic trioxide dan dipanaskan
700C untuk beberapa waktu (2 15 menit).

HASIL DAN DISKUSI


1.

Perlakuan Perbedaan Lama Inkubasi dan


Kecepatan Stirer
Hasil analisis menunjukan bahwa lama inkubasi
dan kecepatan stirer berpengaruh nyata (p> 0.05)
terhadap perolehan jumlah sel viabel mesofil
pegagan. Data perolehan jumlah sel disajikan pada
Tabel 1.
Tabel 1. Rerata perolehan jumlah sel viabel dengan
perlakuan perbedaan lama inkubasi dan kecepatan
stirer setelah ditransformasi dengan Ln.
Kecepatan
Lama Inkubasi
Stirrer
(menit)
(rpm)
10
15
20
25
300
99,02a 98,39a 98,72a 97,87a
600
98,98a 99,17a 98,82a 98,10a
Keterangan: Angka yang diikuti huruf kecil yang
sama pada kolom/baris tidak berbeda nyata pada
taraf uji 5%.

Biotechnology

Berdasarkan data dari tabel 1 dapat diketahui


bahwa pada lama inkubasi dalam medium maserasi
selama 15 menit dengan kecepatan stirer 300 dan
600 rpm menghasilkan jumlah sel viabel yang
tinggi. Medium maserasi merupakan medium yang
berisi berbagai senyawa kimia dan macerozyme
yang dapat mendegraadsi lamela tengah dari dinding
sel karena mempunyai aktivitas pektinase dan
hemiselulase tinggi. Lama inkubasi 15 menit
menghasilkan jumlah sel yang paling tinggi karena
kemungkinan waktu tersebut merupakan waktu yang
paling efektif bagi medium maserasi untuk masuk
ke dalam ruang antar sel dan macerozyme telah
mendegradasi lamela tengah dari dinding sel,
sehingga sel akan terpisah satu sama lain.
Jumlah sel viabel yang diperoleh pada lama
inkubasi 15 menit dengan kecepatan strirer 600 rpm
perolehan jumlah sel viabel lebih banyak dibanding
kecepatan stirer 300 rpm. Hal ini kemungkinan
karena pada kecepatan stirer 600 rpm putaran stirer
yang lebih cepat akan membantu memisahkan sel
dari jaringannya sehingga jumlah sel yang diperoleh
lebih banyak. Perolehan jumlah sel dengan waktu
inkubasi yang semakin lama hasilnya semakin
menurun. Hal ini disebabkan kemungkinan enzim
merusak dinding sel sehingga cairan diluar sel
(medium maserasi) dapat masuk ke dalam sel dan
dapat menyebabkan kerusakan sel. Menurut
Bhojwani & Razdan (1982), macerozyme yang
digunakan untuk isolasi sel tidak hanya
mendegradasi lamela tengah tetapi juga akan
memperlemah struktur dinding sel. Ditambahkan
oleh Hadisantoso (1988), pelepasan sel-sel dari sel
lainya bervariasi untuk setiap spesies. Beberapa sel
toleran terhadap waktu inkubasi yang lama, tetapi
ada sel yang protoplasnya rusak karena terlalu lama
waktu inkubasinya.
Viabilitas sel yang tinggi merupakan salah satu
syarat kultur suspensi sel. Hasil analisa viabilitas sel
dengan perlakuan kecepatan stirer dan lama inkubasi
disajikan pada Tabel 2.
Tabel 2. Rerata viabilitas sel mesofil pegagan
dengan perlakuan perbedaan lama inkubasi dan
kecepatan stirer (%).
Kecepatan
Stirrer
(rpm)

Lama Inkubasi (menit)


10

15

20

25

0,78.107 0,88.107 0,53.107 0,32.107


c
abc
d
f
0,98.107 0,99.107 0,80.107 0,49.10
600
a
a
bc
de
Keterangan: Angka yang diikuti huruf kecil yang
sama pada kolom/baris tidak berbeda nyata pada
taraf uji 5%.
300

Berdasarkan hasil analisis ANOVA menunjukan


bahwa tidak ada pengaruh perlakuan perbedaan lama
inkubasi dan kecepatan stirer terhadap viabilitas sel.

C-7

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Hal ini berarti bahwa viabilitas yang dihasilkan
cenderung sama yaitu berkisar antara 97 - 99%.
Viabilitas sel dalam penelitian ini yaitu
prosentasi jumlah sel hidup dari jumlah perolehan
sel totalnya. Viabilitas sel untuk perlakuan
perbedaan lama inkubasi dan kecepatan stirer tidak
menunjukkan beda nyata. Hal ini disebabkan karena
dari jumlah sel total yang dapat dihitung, jumlah sel
viabel tetap lebih banyak sehingga viabilitas sel
yang diperoleh tetap tinggi.
2.

Perlakuan Perbedaan Konsentrasi Sukrosa


dan Konsentrasi Macerozyme
Hasil analisa menunjukkan bahwa perlakuan
konsentrasi sukrosa dan konsentrasi enzim
berpengaruh nyata terhadap perolehan jumlah sel
viabel. Data perolehan jumlah sel viabel disajikan
pada Tabel 3.
Tabel 3. Rerata perolehan jumlah sel viabel dengan
perlakuan perbedaan konsentrasi sukrosa dan
konsentrasi enzim
Konsentrasi Sukrosa (%)
Konsentrasi
macerozyme
20
30
40
(g/L)
5,04 x
7,66 x
2,89 x
0,1
107 b
107 a
107 ef
2,83 x
3,95 x
2,43 x
0,2
107 efg
107 c
107 fghi
3,61 x
2,72 x
3,08 x
0,3
107 cd
107 efgh
107 de
Keterangan: Angka yang diikuti huruf kecil yang
sama pada kolom/baris tidak berbeda nyata pada
taraf signifikasi 95%.
Berdasarkan hasil analisis DMRT seperti pada
Tabel 3, dapat diketahui bahwa jumlah sel viabel
tertinggi pada konsentrasi sukrosa 30% dengan
konsentrasi enzim 0,1 g/L. Pada konsentrasi sukrosa
30% dimungkinkan medium pada kondisi isotonis
sehingga tekanan osmotik di luar sel dan di dalam
sel sama dan kondisi tersebut sesuai bagi sel untuk
tetap viabel. Pada konsentrasi macerozyme 0,1 %
perolehan jumlah sel viabel cenderung tinggi. Hal
ini kemungkinan terjadi karena pada konsentrasi
enzim 0,1 % telah dapat memisahkan sel-sel dari
jaringannya. Semakin besar konsentrasi maserozyme
maka semakin banyak lamela tengah sel yang
terdegradasi, dengan demikian akan semakin banyak
sel-sel yang terlepas dari jaringannya. Pada
penelitian
ini
semakin
besar
konsentrasi
maserozyme perolehan jumlah sel viabel semakin
sedikit, kemungkinan dikarenakan pengaruh dari
konsentrasi sukrosa dalam medium purifikasi.
Sukrosa dalam medium purifikasi berperan sebagai
osmotikum. Menurut Bhojwani & Razdan (1983),
osmotikum merupakan zat untuk mempertahankan
tekanan osmotik sel. Pada konsentrasi sukrosa yang
semakin tinggi, maka akan menyebabkan medium
menjadi hipertonis. Hal ini akan berpengaruh pada

C-8

sel karena sukrosa akan berdifusi ke dalam sel yang


menyebabkan sel menjadi rusak.
Pada konsentrasi sukrosa 40%, jumlah sel viabel
yang diperoleh semakin rendah. Hal ini
kemungkinan terjadi karena medium dalam kondisi
hipertonis sehingga terjadi difusi sukrosa yang
berlebihan ke dalam sel yang menyebabkan
kerusakan sel. Sementara pada konsentrasi sukrosa
20%, perolehan jumlah sel viabel lebih rendah
daripada konsentrasi sukrosa 30%. Hal ini terjadi
kemungkinan karena medium menjadi hipotonis
terhadap sel sehingga terjadi osmosis yang
menyebabkan kerusakan sel.
Tabel 4. Rerata viabilitas sel mesofil pegagan
dengan perlakuan perbedaan konsentrasi sukrosadan
konsentrasi macerozyme (%)
Konsentrasi
Konsentrasi Sukrosa (%)
macerozyme
20
30
40
(%)
0,1
99,30 a
98,24 cd
97,36 c
99,34 a
98,70
98,38
0,2
abcd
bcd
98,92
98,86
98,20 d
0,3
abcd
abcd
Keterangan: Angka yang diikuti huruf kecil yang
sama pada kolom/baris tidak berbeda nyata pada
taraf signifikasi 95%.
Berdasarkan hasil analisis DMRT seperti pada
Tabel 4, dapat diketahui bahwa viabilitas sel
cenderung menurun seiring dengan bertambahnya
konsentrasi sukrosa dalam medium purifikasi. Hal
ini terjadi kemungkinan karena konsentrasi sukrosa
yang semakin tinggi dalam medium akan berdifusi
ke dalam sel yang menyebabkan kerusakan sel
sehingga jumlah sel yang mati bertambah.
Menurut Prihastanti (1999), viabilitas sel salah
satunya dipengaruhi oleh kecepatan sentrifugasi.
Nilai viabilitas yang tinggi menunjukan bahwa
jumlah sel viabel berbeda jauh dengan jumlah sel
mati. Sentrifugasi dengan kecepatan tertentu akan
mempengaruhi perolehan jumlah sel yang mati
ataupun jumlah debris. Pada proses sentrifugasi selsel yang mati kemungkinan akan pecah menjadi
debris. Debris berbeda dengan sel yang mati dan
tidak bisa dihitung sebagai sel. Debris terlihat
sebagai serpihan yang akan terwarnai oleh safranin,
sedangkan sel mati masih berbentuk sel yang juga
terwarnai oleh safranin. Oleh karena itu perolehan
jumlah sel mati yang sedikit dapat terjadi sebagai
akibat dari proses sentrifugasi.
Pada tahap purifikasi, pencucian sel dilakukan
dengan cara sentrifugasi. Sharpe (1988) menyatakan
bahwa sentrifugasi merupakan metode pemisahan
larutan yang homogen menjadi 2 lapisan yang
terpisah yaitu supernatan pada bagian atas dan pelet
pada bagian bawah. Pemisahan ini terjadi karena
adanya perbedaan berat molekul. Sel-sel dengan
berat molekul lebih tinggi akan mengendap pada
bagian dasar tabung sentifuse sebagai pelet

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


sementara debris yang memiliki berat molekul lebih
rendah akan mengapung sebagai supernatan. Pada
kenyataannya pelet masih mengandung debris
walaupun jumlahnya sedikit. Menurut Sharpe
(1988), untuk mendapatkan sel viabel yang murni
merupakan hal yang sulit dan perlu proses sentrifuse
yang berkali-kali.

KESIMPULAN
Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan
bahwa:
1. Perbedaan konsentrasi sukrosa dan enzim
mempengaruhi perolehan jumlah sel viabel dan
viabilitas sel dengan kombinasi yang efektif
yaitu dengan konsentrasi sukrosa 30% dan
enzim 0,1 %.
2. Lama inkubasi dan kecepatan stirer serta
kombinasinya mempengaruhi
perolehan
jumlah sel viabel dengan kombinasi yang efektif
pada kecepatan stirer 600 rpm dan lama
inkubasi 15 menit.

UCAPAN TERIMA KASIH


Ucapan terimakasih pada program Hibah A2
tahun 2005. Yubpik, Ika Puspitasari, Adita Martin
W, Novi Susanti yang telah membantu
mengumpulkan data.

DAFTAR PUSTAKA
Bhojwani, S.S and M.K, Razdan, 1983, Plant
Tissue Culture ( Theory and Practise),
ElsevierScience Publisher. Amsterdam
Dixon, R. A., 1987, Plant Cell Culture a Practical
ApproachDept. Of
Biochemistry Royal
Holloway College.
Hadisantoso, M. 1987. Electric Field Mediated Cell
fusion. Metode Baru Fusi sel serta Aplikasinya
dalam Bioteknologi Seminar Nasional Metabolit
Sekunder.
PAU.
Bioteknologi
UGM.
Yogyakarta.
_____________ 1962. b. Treatment of Keloid with
Asiaticoside Dermatologica, 125, pada : 387
392. dermatology Department, Cairo University,
U. A. R.
Pramono, S. 1992. Profil Kromatogram Ekstrak
Herba Pegagan yang Berefek Antihipertensi.
Warta Tumbuhan Obat Indonesia. Vol 1. no. 2 :
37 39.
Prihastanti, E, 1999, Isolasi Sel Mesofil Daun
Pegagan Centella Asiatica (L.) Urban, Sellula
vol 7 no.2 Lab. Biostruktur dan Fungsi F MIPA
UNDIP
Sharpe, P.T. 1988. Methods of Cell Separation.
Elsivier Science Publishiers. New York.
Suryowinoto, M. 1996. Pemuliaan Tanaman secara
In Vitro Pusat Antar Universitas, bioteknologi
Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.

Biotechnology

C-9

OPTIMASI MEDIA TUMBUH PADA PERBANYAKAN TUNAS LATERAL TEBU


Saccharum officinarum, L. SECARA IN VITRO
Hilda Safitri dan Bambang Sugiharto
Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember.
e-mail: bbsghrt@yahoo.com
Abstrak Kultur jaringan telah dilaporkan sebagai
metode yang efisien dalam perbanyakan tanaman
tebu secara in vitro. Salah satu metode in vitro
dalam perbanyakan yang sering digunakan untuk
memperbanyak tanaman tebu adalah mikropropagasi
menggunakan eksplan tunas lateral. Regenerasi
tanaman menggunakan tunas aksiler mampu
menekan variasi somaklonal. Pertumbuhan dan
regenerasi tunas lateral dipengaruhi oleh komposisi
zat pengatur tumbuh (ZPT) dalam medium. Tujuan
dari penelitian ini adalah mengetahui komposisi
optimum zat pengatur tumbuh dalam medium pada
perbanyakan tebu secara cepat menggunakan tunas
aksiler. Penelitian dilakukan dengan lima perlakuan
yang berbeda komposisi ZPT dan empat ulangan.
perlakuan MS cair dengan penambahan 1,5 ppm
BAP + GA3 0,1 ppm (P4) merupakan perlakuan
terbaik dibandingkan dengan perlakuan lainnya.
Rata-rata waktu untuk perkecambahan tunas aksiler,
tinggi tunas primer, jumlah tunas sekunder, tinggi
tunas sekunder bertueut-turut 6,75 hari setelah
tanam, 5,75 cm, 41 tunas dan 4,18 cm.
Kata kunci: Auksin, Sitokinin, Giberelin, Tunas
Lateral, Tebu, Mikropropagasi

perkembangan tanaman. Hormon tumbuhan sintetik


yang mempunyai fungsi menyerupai hormon
tumbuhan alami dikenal sebagai zat pengatur
tumbuh (ZPT) (Wattimena dalam Mentary, 2006).
Kelompok besar zat pengatur tumbuh yang sering
digunakan dalam kultur jaringan adalah auksin,
sitokinin dan Giberelin (Alamyah, 2002).
Auksin diantaranya
berfungsi
untuk
pemanjangan sel, pengembangan sel dan memacu
terbentuknya deferensiasi di daerah meristem dan
lain sebagainya. Dalam kultur jaringan tunas lateral
sitokinin biasanya digunakan untuk meningkatkan
pembentukan tunas lateral dengan cara menurunkan
dominansi tunas apikal
dan menghambat
pembentukan akar. Selain itu sitokinin juga
berfungsi untuk memacu pembelahan sel dan
memacu terbentuknya organogenesis (Alamyah,
2002). Giberelin juga sudah biasa digunakan dalam
kultur jaringan. Giberelin digunakan untuk
mematahkan dormansi.
Optimasi media dalam mikropropagasi tanaman
tebu melalui tunas lateral masih jarang dilakukan.
Sehingga perlu pengembangan atau penelitian untuk
mencari komposisi media yang baik untuk
perbanyakan tanaman tebu melalui tunas lateral
tebu. Optimasi media tumbuh yang dimaksudkan
adalah dengan mengoptimasi variasi ZPT.

PENDAHULUAN
Kultur jaringan merupakan teknik yang dapat
digunakan untuk perbanyakan tanaman dengan cara
mengisolasi bagian tanaman seperti organ, jaringan,
sel dan protoplas serta menumbuhkan bagian
tanaman tersebut dalam media buatan secara aseptik
sehingga bagian tanaman dapat memperbanyak diri
dan beregenerasi menjadi tanaman lengkap
(Gunawan, 1987). Eksplan yang sering digunakan
untuk mikropropagasi tanaman tebu Saccharum
officinarum L. adalah
kalus. Namun dalam
perkembangannya, beberapa penelitian menyatakan
bahwa perbanyakan tanaman melalui mikropopagasi
lewat proses pengkalusan dan kultur suspensi dapat
meningkatkan resiko terjadinya variasi somaklonal
(Lee, 1987). Regenerasi langsung dari bagian
vegetatif tanpa melalui proses pengkalusan dapat
menghindari terjadinya variasi somaklonal. Masalah
dalam kegiatan kultur adalah tidak ada kesesuaian
media termasuk zat pengatur tumbuh (ZPT).
Hormon tumbuhan merupakan senyawa yang
paling penting dalam pertumbuhan tanaman. hormon
tumbuhan adalah senyawa organik yang dalam
konsentrasi rendah dapat mendorong, menghambat
atau secara kualitatif mengubah pertumbuhan dan

METODE, ALAT, DAN BAHAN


Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Kultur
Jaringan Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember dan
dilaksanakan mulai bulan Juni 2009 sampai Maret
2010. Alat yang digunakan adalah laminar air flow
dan perangkat tanam. Bahan yang digunakan dalam
penelitian ini adalah tunas lateral tebu varietas BL
berumur 8-9 bulan, campuran garam mineral
murashige & skoog (MS) dengan zat pengatur
tumbuh (2,4-D, BAP dan GA3), sukrosa, alkohol
70% dan HgCl2 0,05%.
Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak
Lengkap (RAL) yang terdiri dari 5 perlakuan dan 4
ulangan sehingga diperoleh 20 unit percobaan.
Perlakuan MS cair yang terdiri P1 (Media MS tanpa
zat pengatur tumbuh), P2 (Media MS dengan 0,5
mgL-1 2,4-D dan 1,5 mgL-1 BAP), P3 (Media MS
dengan 0,5 mgL-1 2,4-D dan 0,1 mgL-1 GA3), P4
(Media MS dengan 1,5 mgL-1 BAP dan 0,1 mgL-1
GA3), P5 (Media MS dengan 0,1 mgL-1 GA3).
Data kuantitatif yang diperoleh dari masingmasing parameter percobaan penelitian dianalisis

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


menggunakan anova dan uji T-test serta uji lanjut
menggunakan uji duncan dengan program SPSS
14.0 dengan signifikansi 0.05.

HASIL DAN DISKUSI


1.

Rata-Rata Kecepatan Bertunas


b

b
a

TB

Gambar 1. Rata-rata kecepatan bertunas pada


masing-masing perlakuan. P1 (Tanpa ZPT), P2
(0,5 mgL-1 2,4-D dan 1,5 mgL-1 BAP), P3 (0,5
mgL-1 2,4-D dan 0,1 mgL-1 GA3), P4 (1,5 mgL1
BAP dan 0,1 mgL-1 GA3), P5 (0,1 mgL-1
GA3), TB (Tidak bertunas).
Gambar 1 menunjukkan bahwa perlakuan yang
dilakukan berpengaruh berbeda sangat nyata
terhadap kecepatan bertunas. Perlakuan P4
memberikan pengaruh yang berbeda sangat nyata
dalam kecepatan bertunas eksplan tunas lateral tebu
dibandingkan dengan perlakuan P1, P3 dan P5.
Perlakuan P1, P3 dan P5 memberikan pengaruh
berbeda tetapi tidak nyata terhadap kecepatan
bertunas. Perlakuan terbaik ditunjukkan pada P4
yang mengandung kombinasi ZPT 1,5 mgL-1 BAP
dan 0,1 mgL-1 GA3. Rata-rata tunas lateral mampu
tumbuh atau bertunas pada medium P4 adalah 6,75
hari setelah tanam (HST). Penggunaan Sitokinin
memicu
dalam
proses
pembelahan
sel
(Krishnamoorthy, 1981). Hal ini juga disebabkan
adanya ZPT giberelin yang ditambahkan dalam
media berfungsi dalam memecahkan hambatan
pertumbuhan (Krishnamoorthy, 1981).
Perlakuan P2 menunjukkan hasil yang berbeda
dimana tunas yang ditanam sampai akhir perlakuan
tidak mengalami pertunasan. Warna cokelat pada
permukaan eksplan diduga merupakan senyawa
fenolik hasil metabolisme eksplan sebagai tanggapan
terhadap efek pelukaan jaringan serta penggunaan
ZPT tertentu yang mampu menghasilkan senyawa
fenolik. Hal ini disebabkan penggunaan hormon 2,4D dapat meningkatkan senyawa fenolik. Penggunaan
hormon ini juga menyebabkan permukaan eksplan
menjadi mengeras akibat dari fenolik teroksidasi
yang menyelubungi permukaan eksplan dan sintesis
lignin (Nikolaeva et al., 2008). Adanya senyawa
fenolik teroksidasi menyebabkan permukaan eksplan
menjadi
mengeras
sehingga
mengakibatkan
terhambatnya atau rendahnya difusi persenyawaan
dari media ke eksplan. Pada perlakuan P3 (2,4-D
dan GA3) rata-rata tunas lateral mampu bertunas
pada hari ke 16,25 HST. Kondisi eksplan mengalami

Biotechnology

browning yang ditandai dengan eksplan bewarna


coklat. Hal ini dikarenakan adanya senyawa fenolik
pada permukaan eksplan akibat dari penggunaan
2,4-D. Penambahan GA3 pada media P3
menyebabkan pertumbuhan pada perlakuan P3
meskipun pertumbuhannya sangat lambat. Pada
perlakuan P5 dan P1 rata-rata tunas lateral mampu
bertunas pada hari ke 16,5 HST. Pada P1 dimana
media tidak mengandung ZPT, eksplan tunas lateral
tidak mengalami hambatan misalnya dormansi
sehingga masih mengalami pertumbuhan. Pada
perlakuan P5 dimana media mengalami penambahan
GA3 menunjukkan hasil yang sama dengan P1. Hal
ini dikarenakan bahwa GA3 tidak dapat memberikan
pengaruh jika eksplan dalam keadaan tidak
mengalami hambatan atau dormansi.
2.

Rata-Rata Tinggi Tunas Primer


Pengamatan ini dilakukan untuk mengetahui
pengaruh media dengan zat pengatur tumbuh
terhadap rata-rata tinggi tunas primer. Pengamatan
rata-rata tinggi tunas primer ditunjukkan pada
Gambar 2.
b

a
TB

Gambar 2. Pengaruh panambahan ZPT pada media


terhadap rata-rata tinggi tunas induk atau tunas
primer. P1 (Tanpa ZPT), P2 (0,5 mgL-1 2,4-D
dan 1,5 mgL-1 BAP), P3 (0,5 mgL-1 2,4-D dan
0,1 mgL-1 GA3), P4 (1,5 mgL-1 BAP dan 0,1
mgL-1 GA3), P5 (0,1 mgL-1 GA3) pada umur 12
minggu. TB (Tidak Bertunas).
Gambar 2 menunjukkan bahwa perlakuan ZPT
dalam media MS memberikan pengaruh yang
berbeda sangat nyata terhadap rata-rata tinggi tunas
primer. Dari hasil uji duncan menunjukkan bahwa
perlakuan P1 dan P3 memberikan pengaruh yang
berbeda tidak nyata terhadap tinggi tunas primer.
Masing-masing perlakuan P4 dan P5 memberikan
pengaruh yang nyata terhadap parameter ini
daripada perlakuan lainnya tetapi antara perlakuan
P4 dan P5 memberikan pengaruh yang berbeda tidak
nyata terhadap tinggi tunas primer. Untuk perlakuan
P2 tinggi tunas primer tidak dihitung karena pada
minggu keenam HST eksplan pada perlakuan P2
mengalami kematian.
Perlakuan P4 dan P5 menunjukkan rata-rata
tinggi tunas pada minggu ke-12 akhir pengamatan
semakin meningkat sebesar 5,75 dan 5,98 cm. Hal
ini disebabkan karena pada media P4 dan P5

C-11

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


mengandung ZPT GA3 yang sangat berpengaruh
terhadap tinggi tunas yang menyebabkan
pemanjangan batang. Sebagaimana Srivastava
(2005) dalam Arther et al. (2009) yang menyatakan
bahwa giberelin terlibat dalam beberapa proses
biokimia penting dan respon morfologi seperti
pemanjangan pada organ batang.
Pada perlakuan P2 yang mengandung kombinasi
ZPT 0,5 mgL-1
2,4-D dan 1,5 mgL-1 BAP
menunjukkan bahwa pada minggu keempat, tinggi
tunas primer mengalami stagnasi dan pada minggu
keenam tunas primer mulai mati. Hal ini disebabkan
karena adanya senyawa fenol teroksidasi (pada
istilah kultur jaringan disebut browning) yang
disebabkan oleh perlakuan ZPT 2,4-D tersebut.
Pada perlakuan P3 yang mengandung kombinasi
ZPT 0,5 mgL-1 2,4-D dan 0,1 mgL-1 GA3
menunjukkan tinggi tunas primer pada pengamatan
terakhir yakni pada minggu ke delapan mengalami
stagnasi. Rata-rata tinggi tunas primer perlakuan P3
adalah 0,61 cm. Hal ini dikarenakan aplikasi auksin
jenis 2,4-D mampu menginduksi terbentuknya
senyawa fenolik. Dengan demikian penambahan 2,4D mampu menghambat pertumbuhan tinggi
tanaman.
Pada perlakuan P1 yang tidak mengandung
ZPT, rata-rata tinggi tunas induk atau tunas primer
pengamatan terakhir pada minggu ke empat adalah
1,01 cm. Hasil ini memberikan pengaruh yang lebih
baik dibanding dengan perlakuan P2 dan P3
dikarenakan pada P1 tidak mengandung ZPT 2,4-D
yang mampu memicu terbentuknya senyawa fenol
teroksidasi. Perbandingan tinggi tunas primer dapat
dilihat pada Gambar 3.
P1

P2

P3

P4

P5

Gambar 3. Perbandingan tinggi tunas induk pada


minggu ke 12 HST. P1 (Tanpa ZPT), P2 (0,5
mgL-1 2,4-D dan 1,5 mgL-1 BAP), P3 (0,5
mgL-1 2,4-D dan 0,1 mgL-1 GA3), P4 (1,5 mgL1
BAP dan 0,1 mgL-1 GA3), P5 (0,1 mgL-1
GA3).
3.

Rata-Rata Jumlah Tunas Sekunder

Tunas sekunder terbanyak dihasilkan oleh


perlakuan P4, dimana P4 merupakan media MS
yang mengandung kombinasi ZPT 1,5 mgL-1 BAP
dan 0,1 mgL-1 GA3. Munculnya tunas-tunas
sekunder yang terbentuk pada P4 dikarenakan BAP
dapat berfungsi utama dalam menghambat
dominansi apikal sehingga merangsang terbentuknya
tunas-tunas lateral. Khan et al. (2008) penggunaan
BAP dan GA3 mampu menghasilkan tunas-tunas
lateral pada tiga varietas tebu komersil di Pakistan.

C-12

Sebagaimana dikatakana oleh Pierik (1987) bahwa


penggunaan sitokinin dalam kultur jaringan mampu
meningkatkan pertumbuhan tunas-tunas aksilar
dengan menghambat dominansi apikal. Tunas
sekunder
juga
dihasilkan
pada
perlakuan
penambahan ZPT GA3 (P5). Namun jumlah tunas
yang dihasilkan dari P5 lebih sedikit dibandingkan
dari perlakuan P4. Penambahan GA3 pada perlakuan
P5 lebih digunakan untuk pertumbuhan tunas primer
sehingga kurang memberikan pengaruh pada
pertumbuhan tunas sekunder. Selain itu konsentrasi
sitokinin secara endogen belum mampu merangsang
pertumbuhan tunas-tunas sekunder.
Tabel 1. Rata-Rata Jumlah Tunas Baru atau
Sekunder
Rata-rata
Std.
Hasil
jumlah
Sig.
Perlakuan
Deviasi
uji T
tunas baru
P1
0
P2
0
P3
0
P4
41
1,41421
16,495 0,00
P5
13,75
2,98608

P1

P3

P4

P5
5

Gambar 4. Perbandingan jumlah tunas baru atau


sekunder dengan menghitung tunas baru yang
memiliki tinggi minimal 2 cm. P1 (Tanpa
ZPT), P3 (0,5 mgL-1 2,4-D dan 0,1 mgL-1
GA3), P4 (1,5 mgL-1 BAP dan 0,1 mgL-1 GA3),
P5 (0,1 mgL-1 GA3). P2 tidak mengalami
pertunasan sejak awal tanam sehingga tidak
dicantumkan.
Perlakuan media tanpa penambahan ZPT (P1)
tidak mampu menghasilkan tunas-tunas sekunder.
Hal ini dikarenakan kandungan hormon tumbuh
secara endogen masih belum mampu merangsang
terbentuknya tunas-tunas sekunder. Pada P2 tunas
baru tidak terbentuk dikarenakan tunas mengalami
kematian pada minggu keenam. Keadaan yang sama
terjadi pada P3 dimana kombinasi antara 0,5 mgL-1
2,4-D dan 0,1 mgL-1 GA3 pada perlakuan ini belum
mampu merangsang pertumbuhan tunas-tunas
sekunder. Penggunaan auksin berfungsi dalam
pembesaran sel, sedangkan penggunaan Giberelin
berfungsi dalam memecahkan hambatan-hambatan
pertumbuhan. Namun kehadiran auksin pada media
menyebabkan tidak terbentuknya tunas tunas baru
akibat dari terhambatnya penyerapan nutrisi dan
lignifikasi yang mampu menghambat munculnya
tunas-tunas sekunder. Hal ini dikarenakan
penambahan 2,4-D menjadi hambatan utuk

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


pertumbuhan tunas-tunas sekunder. Sehingga
penggunaan kombinasi antara 2,4-D dan GA3 masih
belum mampu menghasilkan tunas-tunas baru.
Rata-Rata Tinggi Tunas Sekunder
Tinggi tunas sekunder diukur pada tunas
sekunder yang mempunyai tinggi minimal 2 cm dan
dimulai dari pangkal batang sampai ujung tunas
pada umur 10 minggu. Pada P1, P2 dan P3 tidak
terdapat tunas sekunder, namun pada perlakuan P4
dan P5 saja yang mengandung tunas sekunder.
Sehingga analisis dilakuakn pada perlakuan P4 dan
P5. Hasil uji T dapat dilihat pada Tabel 2.

rata-rata jumlah tunas sekunder lebih banyak yaitu


41 tunas dengan tinggi tunas sekunder 4,1779 cm
dibandingkan perlakuan lainnya.

4.

Tabel 2. Rata-Rata Tinggi Tunas Baru


RataRata
Std.
Hasil
Perlakuan
Tinggi
Sig
Deviasi uji T
Tunas
Baru
P4

4,1779

3,4795

P5

3,5900

3,4351

2,405

0,053

Tabel diatas dapat dikatakan bahwa perlakuan


P4 dan P5 memberikan pengaruh yang tidak berbeda
terhadap rata-rata tinggi tunas baru. Adanya ZPT
GA3 pada masing-masing media P4 dan P5
berperanan penting dalam pemanjangan batang
tanaman tebu. Sebagaimana Pierik (1987)
menyebutkan bahwa giberelin berperanan dalam
menginduksi pemanjangan pada internodus dan
merangsang pertumbuhan tunas meristem secara in
vitro. Arther et al. (2009) menyebutkan bahwa asam
giberelin berperan penting dalam proses biokimia
dan respon morfogenetik seperti menginduksi
pemanjangan organ axial seperti batang dan pedikel
bunga.

KESIMPULAN
Perlakuan media P4 dengan kombinasi ZPT 1,5
mgL-1 BAP dan 0,1 mgL-1 GA3 menghasilkan ratarata bertunas lebih cepat yaitu pada hari ke 6,75
HST dengan tinggi tunas primer sebesar 5,75 cm dan

Biotechnology

DAFTAR PUSTAKA
Alamyah, S. 2002. ZPT Pemacu Pertumbuhan.
[Serial online]. http://tumoutou .net /702
05123/siti_aslamyah.html. [3 Januari 2009].
Arther, A., Khan, S., dan Rehman, A. 2009.
Optimization Of The Protocols For Callus
Induction, Regeneration And Acclimatization Of
Sugarcane CV. Thatta-10. Pak. J. Bot., 41(2):
815-820.
Gunawan, L. W. 1987. Teknik Kultur Jaringan.
Bogor: Institut Pertanian bogor (IPB).
Khan ,S.A., Rashid, H., Chaudhary, F., Chaudhar, Z.
dan Afroz, A. 2008. Rapid micropropagation of
three elite Sugarcane (Saccharum officinarum
L.) varieties by shoot tip culture. African
Journal of Biotechnology Vol. 7 (13).
Krishnamoorthy, H. N. 1981. Plant Growth
Subtances. New Delhi: Tata McGraw-Hill
Publishing Company Limited.
Lee, TSG. 1987. Micropropagation of Sugarcane.
Plant Cell Tissue Org Cult Vol 10: 47-55
Mentary, M. 2006. Induksi Kalus dan Tunas Secara
In vitro Tanaman Mahkota Dewa Dengan
Manipulasi Zat Pengatur Tumbuh dan Eksplan.
Bogor: ITB.
Nikolaeva, T. N., N. V. Zagoskina, and M. N.
Zaprometov. 2008.Production of Phenolic
Compounds in Callus Cultures of Tea Plant
under the Effect of 2,4-D and NAA ISSN 10214437, Russian Journal of Plant Physiology,
2009, Vol. 56, No. 1, pp. 4549.
Pierik, R. L. M. 1987. In Vitro Culture Of Higher
Plants.
Netherlands:
Martinus
Nijhoff
Publishers.

C-13

POTENSI EKSTRAK ALGA MERAH Eucheuma spinosum SEBAGAI


BAHAN ANTIBAKTERI
Anna Safitri, Anna Roosdiana, Wahyunnisa
Jurusan Kimia, FMIPA Universitas Brawijaya
JL. Veteran, Malang 65145, Telp. 0341 575838
Email korespondensi : a.safitri@ub.ac.id
Abstract - Eucheuma spinosum is one of red algae
species, which proposed to contain bioactive
compound as anti bacterial agent. The aims of the
research are to investigate the potency of Eucheuma
spinosum extracts to inhibit Staphylococcus aureus
growth,a-positive-gram bacteria, and to determine its
area of inhibition. The antibacterial activity test was
carried out using disk diffusion method. The
phytochemistry screening test and Thin Layer
Chromatography (TLC) were applied to detect
bioactive compounds of Eucheuma spinosum
extracts. The results showed that Eucheuma
spinosum extracts has a potency to inhibit
Staphylococcus aureus growth, with the area of
inhibition ranging from 1.98 mm to 10.27 mm. The
phytochemistry sreening test revealed that alkaloid
was detected in the Eucheuma spinosum extracts
which shown a reddish brown sediment in Wagner
test. It is, therefore, Eucheuma spinosum extracts has
a potency to develop as an antibacterial agent.
Keywords:
Eucheuma
antibacteria activity

spinosum,

alkaloid,

PENDAHULUAN
Antibakteri merupakan senyawa biologis atau
kimia yang dapat menghambat atau membunuh
pertumbuhan dan aktivitas bakteri. Dalam bidang
farmakologi antibakteri digunakan untuk membasmi
bakteri
penyebab
infeksi
pada
manusia
(Hardiningtyas, 2009). Salah satu bahan antibakteri
yang sudah dikenal sebelumnya terdapat pada alga
merah (Rhodophyceae). Penggunaan alga merah
sebagai antibakteri telah dilakukan oleh beberapa
peneliti, Kandhasamy dan Arunachalam (2008)
melakukan penelitian menggunakan alga merah jenis
Gracillaria folifera dan Hypneme muciformis,
dengan luas daerah hambatan yang dihasilkan untuk
Gracillaria folifera sebesar 10 mm dan Hypneme
muciformis sebesar 14 mm terhadap Streptococcus
faecalis. Iskandar, dkk., (2009) menggunakan alga
merah jenis Eucheuma cottoni, hasil penelitiannya
menunjukkan bahwa ekstrak Eucheuma cottoni
mempunyai aktivitas antibakteri dengan Kadar
Hambat Minimum (KHM) sebesar 0,1% terhadap
Bacillus cereus. Akan tetapi penelitian mengenai
alga merah jenis Eucheuma spinosum sebagai
antibakteri belum dilakukan, sementara rumput laut

jenis ini banyak dibudidayakan di perairan


Indonesia.
Eucheuma spinosum merupakan salah satu
sumber produk bahan alam hayati lautan yang sangat
potensial dan dapat dimanfaatkan sebagai bahan
mentah maupun bahan hasil olahan. Kandungan
senyawa dari Eucheuma spinosum adalah iota
karagenan, protein, karbohidrat, lemak, serat kasar,
air, dan abu (Diantariani, dkk., 2008). Selain
senyawa tersebut, Eucheuma diduga mengandung
senyawa bioaktif seperti flavonoid, alkaloid,
saponin, tanin dan turunannya yang memiliki sifat
antibakteri dan efektif dalam menghambat dan
membunuh bakteri.
Pemisahan
senyawa
dalam
Eucheuma
spinosum dapat dilakukan dengan metode ekstraksi
soxhlet menggunakan etanol 96%. Penggunaan
pelarut tergantung dari senyawa yang akan
dipisahkan. Menurut Hardiningtyas (2009), senyawa
kimia akan mudah larut dalam pelarut yang relatif
sama kepolarannya. Senyawa yang ingin dipisahkan
dari Eucheuma spinosum adalah senyawa yang
bersifat polar seperti flavonoid, alkaloid, saponin
dan tannin sehingga pelarut yang digunakan adalah
pelarut yang bersifat polar. Senyawa-senyawa
tersebut
merupakan
senyawa
yang
dapat
menghambat pertumbuhan bakteri patogen terutama
bakteri penyebab infeksi.
Staphylococcus aureus merupakan salah satu
bakteri penyebab infeksi. Pertumbuhan dan
reproduksi bakteri ini relative cepat, yaitu antara 20
menit sampai 15 jam secara eksponensial.Dalam
keadaan normal bakteri ini terdapat di saluran
pernapasan atas, kulit, dan saluran cerna (Yuari,
2009). Staphylococcus aureus merupakan bakteri
yang tahan garam dan tumbuh baik pada medium
yang mengandung 7,5% NaCl. Infeksi merupakan
salah satu penyebab penyakit yang sering terjadi di
daerah beriklim tropis, seperti Indonesia. Hal ini
ditunjang dengan keadaan udara yang lembab,
berdebu serta suhu yang hangat sehingga mikroba
dapat tumbuh dengan subur.
Infeksi dapat diatasi dengan menggunakan
antibiotik, akan tetapi pemakaian antibiotik yang
tidak tepat akan menimbulkan masalah baru yaitu
resistensi bekteri terhadap antibiotik. Hal tersebut
mendorong pentingnya penggalian sumber obatobatan antibakteri dari bahan alam. Dari uraian di
atas,
diduga
bahwa
Eucheuma
spinosum
mengandung senyawa yang memiliki aktivitas
sebagai antibakteri terhadap Staphylococcus aureus.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian lebih
lanjut mengenai potensi dari ekstrak Eucheuma
spinosum
dalam
menghambat
pertumbuhan
Staphylococcus aureus, sehingga dapat dijadikan
sebagai alternatif untuk pengobatan terhadap
penyakit akibat infeksi.

METODE, ALAT, DAN BAHAN


Bahan dan Alat Penelitian
Bahan kimia yang digunakan dalam penelitian ini
adalah etanol 96%, akuades, n-heksana 95%, HCl
pekat, serbuk seng, kloroform, amonia, H2SO4 pekat,
Nutrient Agar (NA), serbuk Muller Hinton Broth
(MHB), pereaksi Wagner, dan FeCl3. Sedangkan
bahan penelitian yang digunakan yaitu Eucheuma
spinosum yang berasal dari Flores, NTT.
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah
seperangkat alat ekstraksi soxhlet, seperangkat alat
rotary evaporator vakum, oven, pipet volum, mikro
pipet dan tip pipet, ose kawat, pinset, perforator,
otoklaf, timbangan, labu ukur, tabung reaksi, rak
tabung reaksi, cawan petri, gelas kur, erlenmyer,
pengaduk kaca,kertas saring, inkubator, plat
Kromatografi Lapis Tipis (KLT), dan pipa kapiler.
Metode Penelitian
1. Pembuatan Ekstrak Eucheuma Spinosum
Serbuk kering E. spinosum ditimbang sebanyak
100 g (kadar air E. spinosum 31,67%), dibungkus
kertas saring dimasukkan dalam tabung soxhlet.
Labu soxhlet diisi dengan pelarut etanol 96%
sebanyak 750 mL hingga pelarut barada 1-2 cm
di atas bahan yang di ekstraksi. Unit soxhlet
dipasang dilengkapi pendingin balik, dan
dilakukan pemanasan pada suhu titik didih
pelarut, dibiarkan terjadi sirkulasi sampai pelarut
menjadi jernih. Ekstrak dipekatkan dengan
menggunakan rotary evaporator vacum pada
suhu 40-45 0C sehingga ekstrak terpisah dan
menjadi sangat pekat.
2. Pengujian Aktivitas Antibakteri dengan
Menggunakan Metode Difusi Cakram
Metode difusi cakram digunakan untuk
menentukan zona hambat dengan menggunakan
kertas saring (disc) yang telah diberi ekstrak E.
spinosum. Media agar padat dipanaskan hingga
mencair kemudian dituangkan ke dalam cawan
petri
steril
dan
dibiarkan
memadat.
Staphylococcus aureus dioleskan ke cawan petri
kemudian
dihomogenkan.
Kertas
saring
berbentuk cakram diletakkan di atas permukaan
media padat, kemudian ditetesi dengan ekstrak E.
spinosum pada konsentrasi 0-40, 50, 55, 60 dan
65% (v/v). Selanjutnya diinkubasi pada suhu 37
0
C sampai muncul daerah hambatan selama 4
hari. Pengukuran zona hambatan dilakukan

Biotechnology

dengan mengukur diameter daerah jernih dengan


menggunakan jangka sorong.
3.

Screening fitokimia pada Eucheuma


spinosum
Screening
fitokimia
bertujuan
untuk
mengetahui kandungan senyawa yang terdapat
dalam E. spinosum, dengan metode sebagai
berikut:
Screening Fitokimia Flavonoid
Ekstrak E. spinosum diekstraksi dengan nheksana sebanyak 15 mL dan disaring. Ekstrak
yang diperoleh kemudian dimasukkan ke
dalam tabung reaksi dan ditambahkan dengan
0,5 mL HCl 2M dan 0,5 g serbuk seng. Adanya
flavonoid ditandai dengan warna merah, orange
atau hijau tergantung pada struktur flavonoid
yang terkandung dalam sampel (Kristanti, dkk.,
2008).
Screening Fitokimia Alkaloid
Ekstrak E. spinosum diekstraksi dengan
kloroform beramonia sebanyak 5 mL,
kemudian disaring. Selanjutnya ke dalam filtrat
ditambahkan 0,5-1 mL asam sulfat 2M dan
dikocok sampai terbentuk dua lapisan. Lapisan
atas (asam) dipipet dan dimasukkan ke dalam
tabung reaksi, kemudian ditambahkan 2 tetes
pereaksi Wagner. Adanya alkaloid ditandai
dengan endapan coklat kemerahan (Kristanti,
dkk., 2008).
Screening Fitokimia Saponin
Sebanyak 2 mL ekstrak E. spinosum dalam
tabung reaksi dikocok selama 15 menit.
Senyawa saponin ditandai dengan terbentuknya
busa setinggi 1 cm yang stabil selama 15 menit
(Noor, dkk., 2006).
Screening Fitokimia Tanin
Sebanyak 1 mL ekstrak E. spinosum
ditambahkan 2 mL air dan kemudian
ditambahkan Fe(III) klorida. Senyawa tanin
ditandai dengan terjadinya warna biru
kehitaman (Noor, dkk., 2006).

ANALISA DATA
Data tentang penentuan aktivitas antibakteri
dianalisis dengan metode difusi cakram dan
perlakuan diulang 3 kali dengan melihat ada
tidaknya zona hambatan. Data-data yang didapatkan
dianalisa menggunakan metode Rancangan Acak
Lengkap (RAL) yang dilanjutkan dengan uji BNT
dengan selang kepercayaan 5%.

HASIL DAN DISKUSI


Uji aktivitas antibakteri ekstrak E. spinosum
dilakukan dengan menggunakan metode difusi
cakram yaitu dengan mengukur luas daerah
hambatan pertumbuhan bakteri pada berbagai

C-15

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


konsentrasi ekstrak yang telah ditentukan. Luas
daerah hambatan yang terbentuk berupa daerah
bening disekeliling senyawa uji. Daerah hambatan
terbentuk pada saat konsentrasi senyawa pada
ekstrak E. spinosum telah cukup untuk menghambat
pertumbuhan bakteri. Hasil pengamatan terhadap
luas daerah hambatan pertumbuhan S. aureus yang
terbentuk, disajikan pada Tabel 1.

konsentrasi 50% memiliki perbedaan yang nyata


terhadap nilai BNT begitu juga dengan konsentrasi
55, 60 dan 65%. Selang konsentrasi ekstrak
E.spinosum yang digunakan adalah 5%, dengan
selang konsentrasi tersebut telah didapatkan hasil
yang signifikan. Hasil analisa statistik ini dapat
dilihat pada Tabel 2.1 dan 2.2
Tabel 2.1 Data Analisa Varian Satu Arah

Tabel 1. Hasil Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak E.


spinosum terhadap S. aureus.
No
1
2
3
4
5

Konsentrasi ekstrak
E.spinosum (% v/v)
0-40 %
50
55
60
65

Zona hambat
(mm)
-1,98
4,14
7,42
10,27

Berdasarkan data hasil penelitian pada Tabel 1


dapat diketahui bahwa zona hambat yang berupa
daerah bening mulai terbentuk pada konsentrasi
50%. Luas zona hambat yang terbentuk
menunjukkan jumlah bakteri yang dihambat
pertumbuhannya oleh ekstrak E. spinosum.
Pemilihan konsentrasi ekstrak E. spinosum
yang digunakan didasarkan pada uji pendahuluan
penghambatan pertumbuhan S. aureus dari
konsentrasi ekstrak 0%-100% (v/v). Berdasarkan
hasil uji pendahuluan, pada konsentrasi 0%-40%
(v/v)
tidak
menghasilkan
zona
hambat.
Penghambatan pertumbuhan bakteri S. aureus mulai
terjadi pada konsentrasi 50% (v/v) sedangkan pada
konsentrasi 70% (v/v) sudah termasuk dalam
rentang Kadar Bunuh Minimum (KBM).
Tabel 1. juga menunjukkan bahwa semakin
tinggi konsentrasi menunjukkan bahwa semakin
tinggi konsentrasi ekstrak E. spinosum yang diujikan
hingga konsentrasi tertentu maka daerah hambat
yang terbentuk semakin luas. Berdasarkan Tabel 1,
terlihat bahwa konsentrasi ekstrak E.spinosum
sebesar 50% merupakan konsentrasi awal
penghambatan pertumbuhan S. aureus. Oleh karena
itu, dapat disimpulkan bahwa konsentrasi minimum
ekstrak E. spinosum yang dapat menghambat
pertumbuhan S. aureus adalah 50% (v/v).
Berdasarkan analisa statistik yang dilakukan
dengan pola Rancangan Acak Lengkap (RAL),
didapatkan bahwa Fhitung > Ftabel . Nilai Fhitung sebesar
19268,33 sedangkan nilai Ftabel sebesar 3,48. Dari
data tersebut diketahui bahwa konsentrasi ekstrak E.
spinosum
berpengaruh
dalam
menghambat
pertumbuhan S. aureus. Uji statistik dilanjutkan
dengan uji Beda Nyata Terkecil (BNT) karena nilai
Fhitung yang diperoleh lebih besar dari nilai Ftabel.. Uji
ini dilakukan untuk mengetahui konsentrasi ekstrak
E. spinosum mana saja yang memiliki perbedaan
bermakna. Berdasarkan hasil uji BNT diketahui
bahwa konsentrasi 0%-40% tidak memiliki
perbedaan yang nyata terhadap nilai BNT sedangkan

C-16

Sebar
DB
Keragaman
Perlakuan
4
Galat
10
percobaan
Total
14

JK

KT

F hitung

462,43

115,61

19268,33

0,06

0,006

462,49

115,616

F tabel
3,48

Tabel 2.2 Data Uji BNT 5% terhadap Variasi


Konsentrasi Ekstrak E.spinosum
Konsentrasi
Konsentrasi E.spinosum
E.spinosum
Rerata
hambatan
0
0
50
7,85
55
10,14
60
13,42
65
16,27

50

55

60

65
notasi

7,85 10,14 13,42 16,27

0
7,85
0
10,14 2,29
0
13,42 5,57 3,28
16,27 8,42 6,13

0
2,85

a
c
c
c
c

Keterangan: a = tidak berbeda nyata, b = sedikit


berbeda nyata, c = berbeda nyata
Penghambatan pertumbuhan bakteri S. aureus ini
diduga terjadi akibat pengaruh senyawa bioaktif
yang terdapat pada ekstrak E. spinosum, sehingga
dilakukan uji fitokimia untuk mengetahui senyawa
apa saja yang terdapat dalam E. spinosum. Prinsip
uji fitokimia adalah untuk mengidentifikasi
kandungan senyawa kimia dalam ekstrak E.
spinosum sebagai langkah awal untuk mengetahui
komponen bioaktif yang terkandung dalam E.
spinosum. Hasil uji fitokimia dapat dilihat pada
Tabel 3.
Tabel 3. Hasil Uji Kandungan Fitokimia Ekstrak
E.spinosum
Kandungan
Hasil Uji
Kimia
Flavonoid
Tidak terdeteksi
Alkaloid
Terdeteksi
Saponin
Tidak terdeteksi
Tanin
Tidak terdeteksi
Berdasarkan data pada Tabel 3, diketahui bahwa
senyawa yang terdeteksi pada ekstrak E. spinosum
adalah alkaloid yang ditandai dengan terbentuknya
endapan coklat kemerahan. Endapan coklat
kemerahan tersebut diperkirakan kalium-alkaloid.
Alkaloid memiliki kemampuan dalam menghambat
pertumbuhan S. aureus, yang disebabkan karena
gugus fenol yang terdapat dalam senyawa alkaloid
yang dapat berfungsi sebagai antibakteri.
Aktivitas antibakteri senyawa fenol kemungkinan
disebabkan oleh senyawa ini merusak dinding sel
bakteri. Pemberian ekstrak E.spinosum pada S.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


aureus dapat menghambat perakitan dinding sel dan
mengakibatkan penggabungan rantai glikan tidak
terhubung silang ke dalam peptidoglikan. Kerusakan
yang terjadi ini menyebabkan terjadinya lisis pada
sel bakteri sehingga bakteri kehilangan kemampuan
membentuk koloni dan diikuti dengan kematian sel
bakteri. Kekuatan antibiotik antibakteri dipengaruhi
oleh besar kecilnya konsentrasi ekstrak yang
digunakan. Semakin besar konsentrasi ekstrak yang
digunakan maka kekuatan antibiotiknya juga akan
semakin besar.
Uji fitokimia yang telah dilakukan, dilanjutkan
dengan uji pendukung yaitu KLT. Metode KLT
digunakan untuk identifikasi senyawa dalam ekstrak
E. spinosum. Pelarut yang digunakan pada uji KLT
ini dicari dengan menggunakan metode trial dan
error untuk menghasilkan eluen yang baik. Data
pemakaian pelarut disajikan dalam Tabel 4. Akan
tetapi hasil uji KLT ini belum mendeteksi adanya
senyawa aktif. Hal ini dapat disebabkan oleh
beberapa faktor, salah satunya adalah pemilihan
pelarut (eluen) yang tidak sesuai, sehingga kelarutan
senyawa dalam pelarut kurang maksimal.

No
1
2
3
4
5
6
7

Tabel 4. Komposisi Larutan


Pengembang pada Uji KLT
Komposisi (mL)
Keterangan
20
Etanol
16:4
Etanol:kloroform
10:10
Etanol:kloroform
6:14
Etanol:kloroform
20
Air
10:5
Etanol:air
10:2
Asam
asetat:dietil
eter

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian yang telah
dilakukan, dapat disimpulkan bahwa ekstrak
Eucheuma spinosum memiliki potensi untuk
dikembangkan bahan antibakteri karena dapat
menghambat pertumbuhan bakteri gram positif
Staphylococcus aureus dengan daya hambat minimal
pada konsentrasi 50%(v/v). Rerata luas daerah
hambatan yang dihasilkan pada konsentrasi 50, 55,
60 dan 65% (v/v) berturut-turut adalah 1,98 mm,
4,14 mm, 7,42 mm dan 10,27 mm. Diperlukan
penelitian lanjutan untuk menguji aktivitas

Biotechnology

antibakteri dari ekstrak E.spinosum yang meliputi


uji KBM dan KHM. Selain itu, masih diperlukan
penelitian lanjut mengenai identikasi senyawa
bioaktif yang terkandung dalam ekstrak Eucheuma
spinosum.

DAFTAR PUSTAKA
Diantariani, N.P., I.W. Sudarta, dan N.K. Elantiani,
2008, Proses Biosorpsi dan Desorpsi Ion Cr
(IV) pada Biosorben Rumput Laut
Eucheuma spinosum, J. Kimia 2 (1): 45-46.
Hardiningtyas, S.D., 2009, Aktivitas Antibakteri
Ekstrak Karang Lunak Sarcophyton sp.
yang
Difragmentasi
dan
Tidak
Difragmentasi Di Perairan Pulau Pramuka,
Kepulauan Seribu, Departemen Teknologi
Hasil Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Iskandar, Y., R. Dewi, dan R.D. Ririn, 2009, Uji
Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol
Rumput Laut (Eucheuma cottoni) Terhadap
Bakteri Uji Escherichia colli dan Bacillus
cereus, Laporan Penelitian Jurusan Farmasi
Fakultas MIPA Universitas Padjadjaran,
Sumedang.
Kandhasamany, M and K.D. Arunachalam, 2008,
Evaluation of in vitro Antibacterial Property
of Seaweeds of Southeast Coast of India, J.
Biotechnology Vol.7 (12): 1958-1961.
Kristanti, N.A., S.N. Aminah, M. Tanjung, dan B.
Kurniadi, 2008, Buku Ajar Fitokimia,
Airlangga University Press, Surabaya.
Noor, S.M., P. Masniari dan Y. Titin, 2006, Analisis
Senyawa Kimia Sekunder dan Uji Daya
Antibakteri
Ekstrak
Daun
Tanjung
(Mimosops elengi L) terhadapterhadap
Salmonella typhi dan Shigella boydii, Seminar
Nasional
Teknologi
Peternakan
dan
Veteriner:986-992.
Yuari, A., 2009, Isolasi dan Penentuan Aktivitas
Antimikrobia Isolat Streptomyces terhadap
Staphylococcus
aureus
serta
Uji
Bioautografi, Skripsi Fakultas Farmasi
Universitas
Muhammadiyah,
Surakarta.

C-17

ISOLASI DAN SKRINING JAMUR TANAH PENGHASIL XILANASE


1

Elisa Nurnawati1, Sebastian Margino2, Erni Martani2, Sarto3


Program Studi Bioteknologi, Sekolah Pascasarjana Universitas Gadjah Mada
2
Jurusan Ilmu Tanah Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada
3
Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada

AbstrakXilanase merupakan enzim yang berfungsi


luas dalam bidang industri, di antaranya adalah
industri pulp dan kertas. Xilanase digunakan
sebagai tahap awal proses pemutihan kertas.
Xilanase yang digunakan dalam industri pulp dan
kertas mempunyai karakteristik khusus yaitu
termostabil, optimum pada pH tinggi (alkali) dan
bebas dari aktivitas selulase. Xilanase dihasilkan
oleh mikrobia, terutama jamur. Penelitian ini
bertujuan untuk memperoleh isolat jamur netral dan
alkali unggul penghasil xilanase dari tanah yang
diasumsikan memiliki kandungan xilan tinggi.
Tanah di sekitar industri pulp dan kertas PT TEL,
PT IKPP, hutan akasia di Kab. Muara Enim dan
Ogan Ilir, Sumatera Selatan dan Wanagama,
Yogyakarta, penggergajian kayu di kota Palembang
dan TPA Palembang digunakan sebagai sumber
isolat jamur. Berdasarkan skrining awal dalam
media agar diketahui bahwa dari 92 isolat jamur
netral hanya 57 yang berpotensi unggul
menghasilkan xilanase dan 36 isolat jamur alkali
berpotensi unggul dari 43 isolat. Skrining
selanjutnya
dilakukan
pada
media
cair
menunjukkan bahwa isolat jamur netral 5TPA,
5BDSM, 17BDSM, dan 4US berpotensi unggul
menghasilkan xilanase, sedangkan dari kelompok
jamur alkali, isolat 7JT, 7 BDJT dan 10WNGM
yang paling tinggi potensinya dibandingkan isolat
lainnya berdasarkan aktivitas enzim spesifiknya.
Kata Kunci : xilanase, jamur tanah, skrining

PENDAHULUAN
Proses pemutihan (bleaching) kertas bubur
kertas (pulp) selama ini selama ini masih didominasi
bahan kimia (senyawa hipoklorit) yang memiliki
dampak negatif terhadap lingkungan perairan
(sungai, danau, lahan pertanian). Penggunaan
senyawa hipoklorit dalam tahap proses pemutihan
pulp dapat mengakibatkan terbentuknya senyawa
fenol terklorinasi yang sulit didegradasi secara alami
dan berbahaya bagi lingkungan. Senyawa
mengandung klor (Cl) mudah berikatan dengan
senyawa organik sehingga dapat masuk ke
lingkungan dan rantai makanan sehingga bersifat
racun bagi makhluk hidup. Oleh karena itu, perlu
dicari alternatif teknologi yang mampu mengurangi
bahkan mengganti penggunaan senyawa kimia
terutama senyawa hipoklorit dalam proses
pemutihan bubur kertas. Teknologi yang
menggunakan agen biologis yaitu enzim untuk

proses pemutihan pulp dapat dimanfaatkan dalam


rangka mewujudkan proses industri bersih.
Xilanase merupakan enzim yang dapat
digunakan dalam proses pemutihan (biobleaching)
pulp. Substrat xilanase adalah xilan yang merupakan
komponen hemiselulosa terbesar pada kayu baik
hardwood (Angiospermae) maupun softwood
(Gymnospermae) yang digunakan dalam industri
pulp dan kertas. Xilanase dapat menghilangkan
kandungan xilan dalam pulp yang terikat secara
kovalen dengan lignin dan selulosa sehingga
senyawa kimia lebih mudah masuk dan mereduksi
kandungan lignin dalam pulp (Angayarkanni dkk.,
2006; Raghukumar dkk., 2004).
Keuntungan menggunakan xilanase adalah
mengurangi penggunaan senyawa kimia terutama
senyawa hipoklorit yang berpotensi mencemari
lingkungan. Xilanase yang digunakan dalam industri
pulp dan kertas harus memenuhi syarat sesuai
kondisi pulp yaitu tahan pada suhu tinggi, bebas dari
aktivitas selulase dan aktif pada pH alkali. Xilanase
dapat dihasilkan oleh mikroorganisme termasuk
bakteri dan jamur. Jamur merupakan salah satu
kelompok mikroorganisme penghasil xilanase
karena sifatnya yang heterotrof. Akan tetapi
karakteristik
xilanase
jamur
berbeda-beda
dipengaruhi oleh species jamur, substrat dan kondisi
lingkungan tempat tumbuh jamur tersebut. Xilanase
dari jamur bersifat ekstraseluler sehingga proses
ekstraksinya lebih mudah. Produksi xilanase pada
jamur lebih tinggi dibandingkan bakteri yaitu 4
400 IU/ml dengan menggunakan berbagai substrat
(Pang & Che-Omar, 2005; Richana, 2002).
Variasi struktur xilan pada tumbuhan
mengakibatkan adanya perbedaan karakteristik
enzim yang bertanggungjawab terhadap hidrolisis
xilan. Xilanase dengan karakteristik tertentu
diproduksi oleh species jamur yang berlainan pada
substrat berbeda. Oleh karena itu usaha untuk terus
mencari enzim xilanolitik dari strain jamur
indigenous unggul yang sesuai dengan struktur xilan
tumbuhan yang digunakan dalam industri pulp dan
kertas di Indonesia menjadi sangat penting (Sunna
& Antranikian, 1997; Beg dkk., 2001).

METODE PENELITIAN
Koleksi sampel
Sampel yang digunakan sebagai sumber isolat jamur
xilanolitik adalah tanah bagian atas. Tanah di
sekitar industri pulp dan kertas PT TEL, PT IKPP,
hutan akasia di Kab. Muara Enim dan Ogan Ilir,

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Sumatera Selatan dan Wanagama, Yogyakarta,
penggergajian kayu di kota Palembang dan TPA
Palembang digunakan sebagai sumber isolat jamur.
Isolasi jamur tanah
Isolasi dilakukan menggunakan medium Corn Meal
Agar (CMA) dan Alkaline CMA seperti metode yang
dilakukan oleh Nagai dkk. (1998). Isolat jamur yang
tumbuh kemudian dimurnikan pada medium agar.
Isolat yang menunjukkan adanya pertumbuhan yang
hanya satu macam merupakan isolat yang murni,
isolat yang belum murni akan dimurnikan lagi
sampai didapatkan isolat murni.
Skrining
Skrining kemampuan xilanolitik masing-masing
isolat jamur dilakukan secara bertahap yaitu
skrining kualitatif berdasarkan pembentukan zona
hidrolisis (zona jernih) pada media agar dan skrining
kuantitatif berdasarkan nilai aktivitas enzim masingmasing isolat jamur yang positif (membentuk zona
hidrolisis) yang dilakukan pada media cair (Richana,
2002; Nair dkk., 2008). Media skrining kualitatif
dan kuantitatif seperti yang digunakan oleh Kar dkk.
(2006). Isolat jamur yang membentuk zona
hidrolisis ditumbuhkan dalam media cair yang
mengandung 1% xilan birchwood selama 7 hari di
atas shaker dengan kecepatan 150 rpm pada suhu
kamar. Kemampuan jamur dalam memproduksi
xilanase dengan mengukur aktivitas xilanase dalam
merombak xilan. Setelah 7 hari, diukur berat kering
miseliumnya dan aktivitas xilanase (Lemos dkk.,
2000).
Aktivitas xilanase
Kultur jamur disaring menggunakan kertas saring.
Filtrat disentrifugasi pada 3000 rpm selama 20
menit pada suhu 4C. Supernatan yang diperoleh
digunakan untuk pengukuran aktivitas enzim dan
kadar
protein.
Aktivitas
xilanase
dilihat
menggunakan metode Bailey dengan xilosa sebagai
standar. Satu unit aktivitas enzim dinyatakan
sebagai jumlah enzim yang mampu melepaskan gula
reduksi yang setara dengan 1 mol xilosa per menit.
Konsentrasi protein diukur menggunakan metode
Bradford dengan BSA sebagai standar.

HASIL DAN DISKUSI


Isolasi jamur dari tanah di sekitar industri pulp dan
kertas PT TEL, PT IKPP, hutan akasia di Kab.
Muara Enim dan Ogan Ilir, Sumatera Selatan dan
Wanagama, Yogyakarta, penggergajian kayu di kota
Palembang dan TPA Palembang telah dilakukan
menghasilkan 92 isolat jamur netral dan 43 isolat
jamur alkali.
Penggunaan tanah sebagai sumber isolat jamur
diasumsikan bahwa tanah tersebut banyak
mengandung sisa-sisa tumbuhan yang merupakan
sumber utama xilan. Sebagai organisme heterotrof,

Biotechnology

jamur sangat menyukai lingkungan dengan bahan


organic tinggi sebagai habitatnya.
Pembentukan zona bening pada media agar
yang mengandung 1% birchwood xylan sebagai
satu-satunya
sumber
karbon
menunjukkan
terjadinya hidrolisis xilan oleh isolat jamur netral
maupun alkali (Gambar 1). Hidrolisis xilan ini
disebabkan jamur mampu menghasilkan enzim
xilanase (Nair dkk., 2008). Sejumlah 57 isolat jamur
netral dan 36 isolat jamur alkali diketahui mampu
membentuk zona bening (Tabel 1).
Skrining pada media cair yang juga
mengandung 1% birchwood xylan menunjukkan
adanya kemampuan isolat jamur yang bervariasi
dalam
menghasilkan
xilanase.
Berdasarkan
pengujian aktivitas xilanolitik pada media cair
diketahui bahwa 5BDSM mempunyai aktivitas
spesifik tertinggi (94.719 U/mg protein) di antara
isolat jamur netral yang lain. Selain itu 5TPA (18.4
U/mg protein), 17BDSM (23.541 U/mg protein) dan
4 US (27.491 U/mg protein) juga memiliki aktivitas
cukup tinggi dibandingkan isolat jamur netral yang
lain. Pada kelompok jamur alkali, 10WNGM
mmampu menghasilkan enzim dengan aktivitas
tertinggi yaitu 9.813 U/mg protein. Selain itu 7JT
(5.450 U/mg protein) dan 7BDJT (4.178 U/mg
protein) juga mempunyai aktivitas xilanolitik tinggi.

5TPA
7JT
Gambar 1. Pertumbuhan jamur pada media agar
1% birchwood xylan setelah 7 hari inkubasi
pada suhu kamar menunjukkan adanya zona
bening (zona hidrolisis)
Isolat jamur netral dan alkali yang mempunyai
aktivitas xilanolitik tinggi dalam menggunakan
birchwood xylan ini berpotensi dikaji lebih jauh
produksi xilanasenya. Birchwood xylan merupakan
komponen xilan utama dalam kayu keras
(hardwood) yang banyak digunakan sebagai bahan
baku pulp (Sunna & Antranikian, 1997). Oleh
karena itu xilanase yang dihasilkan oleh 5BDSM,
4US, 17 BDSM dan 5TPA ini berpotensi digunakan
dalam tahap awal proses pemutihan pulp. Demikian
pula untuk isolat jamur alkali yaitu 10WNGM, 7 JT
dan 7BDJT. Walaupun aktivitas xilanolitik isolat
jamur alkali jauh lebih rendah dibandingkan isolat
jamur netral, tetapi untuk pemamfaatan dalam
proses pemutihan pulp lebih disukai enzim xilanase
yang tahan terhadap pH tinggi (alkali).

C-19

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Tabel 1. Pengujian kemampuan xilanolitik berdasarkan adanya zona hidrolisis pada isolat jamur netral dan
alkali
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.

Kode isolat
2 ME
3 ME
4 ME
5 ME
6 ME
6a ME
7 ME
8 ME
12 ME
1 TEL
3 TEL
4 TEL
5 TEL
6 TEL
7 TEL
9 TEL
10 TEL
11 TEL
12 TEL
13 TEL
15 TEL
16 TEL
1 TPA
3 TPA
4 TPA
5 TPA
6 TPA
9 TPA
10 TPA
11 TPA
12 TPA

Zona hidrolisis
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
-

No
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.
44.
45.
46.
47.
48.
49.
50.
51.
52.
53.
54.
55.
56.
57.
58.
59.
60.
61.
62.

No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.

Kode isolat
1 ME
2 ME
4 ME
5 ME
6 ME
8 ME
11 ME
1 TPA
3 TPA
6 TPA
7 TPA
2 KRMS
4 KRMS
1 TEL
3 TEL

Zona hidrolisis
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+

No
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.

Jamur Netral
Kode isolat Zona hidrolisis
1 KRMS
+
2 KRMS
+
3 KRMS
+
4 KRMS
+
4a KRMS
4b KRMS
+
5 KRMS
+
1 JT
2 JT
3 JT
+
4 JT
5 JT
+
6 JT
7JT
8 JT
9 JT
+
10 JT
11 JT
12 JT
1 AKS
+
2 AKS
+
4 AKS
+
5 AKS
6 AKS
+
6a AKS
+
7 AKS
8 AKS
10 AKS
+
14 AKS
+
15 AKS
+
1 BDSM
+
Jamur Alkali
Kode isolat Zona hidrolisis
4 TEL
+
10 AKS
11 AKS
12 AKS
1 JT
+
2 JT
+
5 JT
6 JT
7 JT
+
1 WNGM
+
3 WNGM
+
5 WNGM
+
6 WNGM
+
7 WNGM
+
8 WNGM
+

No
63.
64.
65.
66.
67.
68.
69.
70.
71.
72.
73.
74.
75.
76.
77.
78.
79.
80.
81.
82.
83.
84.
85.
86.
87.
88.
89.
90.
91.
92.

Kode isolat
2 BDSM
3 BDSM
4 BDSM
5 BDSM
6 BDSM
7 BDSM
7a BDSM
8 BDSM
9 BDSM
10 BDSM
11 BDSM
12 BDSM
14 BDSM
15 BDSM
17 BDSM
18 BDSM
2 BDJT
3 BDJT
5 BDJT
10 WNGM
11 WNGM
1 US
2 US
3 US
4 US
5 US
6 US
1 IKPP
2 IKPP
3 IKPP

Zona hidrolisis
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+

No
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.
39.
40.
41.
42.
43.

Kode isolat
9 WNGM
10 WNGM
11 WNGM
4 BDJT
5 BDJT
6 BDJT
7 BDJT
8 BDJT
9 BDJT
10 BDJT
1 IKPP
3 IKPP
7 IKPP

Zona hidrolisis
+
+
+
+
+
+
+
+
+
+
-

Tabel 2. Aktivitas xilanolitik isolat jamur netral pada media cair

No Kode isolat
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.

C-20

2 ME
4 ME
6a ME
8 ME
12 ME
3 TEL
4 TEL
10 TEL
1 TPA
3 TPA
5 TPA
9 TPA
10 TPA

Aktivitas
enzim
(U/mL)

Konsentrasi
protein
(mg/mL)

0.106
0.130
0.291
0.355
0.117
0.107
0.199
0.171
0.213
0.219
0.280
0.390
0.326

0.076
0.121
0.113
0.058
0.078
0.131
0.038
0.151
0.061
0.113
0.015
0.122
0.142

Jamur Netral
Aktivitas
spesifik enzim
No Kode isolat
(U/mg
protein)
1.396
30.
15 AKS
1.079
31.
1 BDSM
2.584
32.
2 BDSM
6.177
33.
3 BDSM
1.509
34.
4 BDSM
0.820
35.
5 BDSM
5.188
36.
7 BDSM
1.131
37.
8 BDSM
3.511
38.
9 BDSM
1.936
39.
10 BDSM
40.
11 BDSM
18.400
3.190
41.
14 BDSM
2.294
42.
15 BDSM

Aktivitas
enzim
(U/mL)

Konsentrasi
protein
(mg/mL)

0.161
0.045
0.012
0.100
0.039
0.310
0.232
0.011
0.227
0.034
0.064
0.279
0.119

0.035
0.004865
0.081956773
0.050
0.0471325
0.00327
0.0726525
0.034106773
0.129
0.00327
0.01284
0.046335
0.058

Aktivitas
spesifik
enzim (U/mg
protein)
4.580
9.196
0.142
1.999
0.831
94.719
3.197
0.318
1.763
10.370
4.969
6.029
2.076

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.

1 KRMS
2 KRMS
3 KRMS
4 KRMS
4b KRMS
5 KRMS
3 JT
5 JT
9 JT
1 AKS
2 AKS
4 AKS
6 AKS
6a AKS
10 AKS
14 AKS

0.011
0.356
0.366
0.166
0.287
0.186
0.267
0.021
0.174
0.179
0.014
0.222
0.091
0.215
0.168
0.215

0.036
0.056
0.047
0.091
0.070
0.037
0.033
0.051
0.086
0.082
0.038
0.0359675
0.027
0.08621
0.092
0.01496773

0.307
6.371
7.810
1.827
4.084
5.061
8.152
0.404
2.016
2.175
0.362
6.171
3.329
2.495
1.841
14.363

43.
44.
45.
46.
47.
48.
49.
50.
51.
52.
53.
54.
55.
56.
57.

17 BDSM
2 BDJT
3 BDJT
5 BDJT
10 WNGM
11 WNGM
1 US
2 US
3 US
4 US
5 US
6 US
1 IKPP
2 IKPP
3 IKPP

0.265
0.227
0.199
0.011
0.009
0.109
0.246
0.214
0.010
0.134
0.154
0.012
0.035
0.177
0.129

0.011245
0.036765
0.077
0.034
-0.009
0.072
0.01284
0.013797
0.004865
0.004865
0.03836
0.00965
0.046335
0.030385
0.0455375

23.541
6.180
2.592
0.333
-0.961
1.518
19.151
15.517
2.000
27.491
4.019
1.270
0.756
5.841
2.832

Aktivitas
enzim
(U/mL)

Konsentrasi
protein
(mg/mL)

Aktivitas
spesifik enzim
(U/mg protein)

0.209
0.009
0.011
0.010
0.012
0.009
0.009
0.181

0.038
0.01922
0.030385
0.020283
0.024
0.0256
0.058

5.450
0.460
0.352
0.504
0.515
0.336
0.162
9.813

Tabel 3. Aktivitas xilanolitik isolat jamur alkali pada media cair

No

Kode
isolat

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

1 ME
2 ME
4 ME
5 ME
6 ME
8 ME
11 ME
1 TPA

9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.

3 TPA
6 TPA
7 TPA
1 TEL
3 TEL
4 TEL
2 KRMS
4 KRMS
1 JT
2 JT

Aktivitas
enzim
(U/mL)

Konsentrasi
protein
(mg/mL)

0.011
0.030
0.008
0.010
0.011
0.010
0.215

0.066007
0.03517
0.106945
0.014435
0.037297
0.043145
0.084615

0.021
0.010
0.013
0.012
0.008
0.011
0.012
0.009
0.010
0.026
0.028

0.034107
0.07345
0.08621
0.064678
0.045803
0.05431
0.04155
0.05112
0.033043
0.024
0.016

Jamur Alkali
Aktivitas
spesifik
Kode
No
enzim (U/mg
isolat
protein)
0.160
19.
7 JT
0.852
20. 1 WNGM
0.077
21. 3 WNGM
0.670
22. 6 WNGM
0.299
23. 7 WNGM
0.229
24. 8 WNGM
2.547
25. 9 WNGM
26.
10
0.617
WNGM
0.135
27. 11 WNGM
0.152
28.
4 BDJT
0.187
29.
5 BDJT
0.175
30.
6 BDJT
0.212
31.
7 BDJT
0.282
32.
9 BDJT
0.177
33.
10 BDJT
0.291
34.
1 IKPP
1.075
35. 15 BDSM
1.728
36. 16 BDSM

0.009
0.008
0.009
0.010
0.300
0.008
0.087
0.009
0.009
0.204

0.018
0.008
0.093388
0.024537
0.00965
0.072
0.01922
0.036
0.062817
0.085147
0.051

1.121
0.088
0.375
1.045
4.178
0.426
2.404
0.146
0.108
3.991

KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

Isolasi jamur tanah netral dan alkali dari sekitar


industri pulp dan kertas PT TEL, PT IKPP, hutan
akasia di Kab. Muara Enim dan Ogan Ilir, Sumatera
Selatan dan Wanagama, Yogyakarta, penggergajian
kayu di kota Palembang dan TPA Palembang
menghasilkan 92 isolat jamur netral dan 43 isolat
jamur alkali.
Skrining secara kualitatif pada media agar
menunjukkan bahwa 57 isolat jamur netral dan 36
isolat jamur alkali menunjukkan aktivitas xilanolitik.
Berdasarkan skrining pada media cair terdapat
4 isolat jamur netral yaitu 5BDSM, 4US, 17BDSM
dan 5TPA serta 3 isolat jamur alkali yaitu
10WNGM, 7JT dan 7BDJT yang mempunyai
aktivitas spesifik xilanase tinggi.

Angayarkanni, J., M. Palaniswamy, B.V. Pradeep &


K. Swaminathan. 2006. Biochemical
substitution on fungal xylanases for
prebleaching of hardwood kraft pulp. African
Journal of Biotechnology. 5 (10) : 921 - 929.

UCAPAN TERIMA KASIH


Ucapan terima kasih disampaikan pada DP2M
DIKTI melalui Hibah Penelitian Disertasi yang telah
membiayai sebagian penelitian ini.

Biotechnology

Beg, Q.K., M. Kapoor, L. Mahajan, & G. S.


Hoondal. 2001. Microbial xylanases and their
industrial applications: a review. Appl.
Microbiol. Biotechnol. 56:326338.
Kar, S., A. Mandal, P.K. das Mohapatra, K.C.
Mondal & B.K. Pati. 2006. Production of
cellulose-free xylanase by Trichoderma
reesei SAF3. Brazilian Journal of
Microbiology . 37:462-464
Lemos, J.L.S., E.P.S. Bon, M.F.E. Santana & N.P.
Junior. 2000. Thermal stability of xylanases
produced by Aspergillus awamori. Brazillian
Journal of Microbiology. 31 (3)

C-21

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Nagai, K., K. Suzuki & G. Okada. 1998. Studies on
the distribution of alkalophilic and alkalitolerant soil fungi II : Fungal flora in two
limestone caves in Japan. Mycoscience. 39 :
293 298.

Raghukumar, C., U. Muraleedharan, V.R. Gaud &


R. Mishra. 2004. Xylanases of marine fungi
of potential use for biobleaching of paper
pulp. Journal of Industrial Microbiology and
Biotechnology. 31 (9) : 433 - 441.

Nair, S.G., R. Sindhu & S. Shashidar. 2008. Fungal


xylanase production under solid state and
sub-merged fermentation conditions. African
Journal of Microbiology Research. 2 : 82
86.

Richana, N. 2002. Produksi dan prospek enzim


xilanase dalam pengembangan bioindustri di
Indonesia. Buletin Agrobio. 5 (1) : 29 - 36.

Pang, P.K. & I. Che-Omar. 2005. Xylanase


production by local fungal isolate Aspergillus
niger USMAI1 via solid state fermentation
using palm kernel cake (PKC) as substrate.
Songklanarin J. Sci. Technol. 27 (1) : 325
336.

C-22

Sunna, A. & G. Antranikian. 1997. Xylanolytic


enzymes from fungi and bacteria. Critical
Reviews in Biotechnology. 17 (1) : 39 - 67.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

KUALITAS JERAMI PADI YANG DIFERMENTASI MENGGUNAKAN


BAKTERI DAN ENZIM SELULOLITIK ASAL PENCERNAAN KEONG
EMAS (Pomacea canaliculata)
M. Anam Al-Arif
Departemen Peternakan Fak. Kedokteran Hewan UNAIR Kampus C
Jln. Mulyorejo Surabaya 60115, Telp. 031-5996206
email: a_alarif@yahoo.com
Abstract - Cellulose is a polymer of glucose and is
the most abundant organic material in nature,
includes of rice straw. It is however, resistant to
decomposition. Hydrolysis of cellulose to glucose
requires cellulase enzymes. Generally, animals do
not produce cellulases themselves and live in
symbiosis with cellulolytic microorganisms, like
bacteria. Bacteria can proliferate and produce more
enzyme but it product can inhibit the growth. The
amount of enzyme is settled but not affect by it
product. The aim of this research is to obtain data
about quality of rice straw which fermented by
directed cellulolytic bacteria and its cellulolytic
enzyme coming from gastrointestinal tract of Golden
snail.
Cellulolytic bacteria isolate of C3Dk suspension and
it cellulolytic enzyme were used for ferment rice
straw. Rice straws were chopped 5 cm length, 30
samples then weighting at 1000 gram each one. The
research were done by Complete Random Design
with 5 treatments and 6 replicates. The treatments
were fermentation with bacteria isolates C3Dk and
then incubate at 7 days (B-7) and 14 days (B-14),
fermentation with cellulolytic enzyme and then
incubate at 7 days (E-7) and 14 days (E-14), and no
fermentation of rice straw as controle (K).
The results of this research were the higher Dry
Matter coming from E-14 and B-14, whereas E-7
and B-7 no significant different with K. The lowest
level of fiber coming from E-14 that significant
different with B-7, E-7 and K but no significant
different with B-14, B-14 no significant different
with B-7, whereas E-7 no significant different with
B-7 and K. The highest Crude Protein content
coming from B-7 but no significant different with
other treatment except Control.
Keywords: cellulolytic bacteria, cellulolytic
enzyme, rice straw, fermentation.

PENDAHULUAN
Ternak ruminansia (sapi, kerbau, kambing,
domba dsb) membutuhkan hijauan pakan berupa
rumput dan dedaunan sebagai pakan pokok.
Ketersediaan hijauan pakan di Indonesia sangat
dipengaruhi oleh musim, pada musim penghujan
tersedia cukup banyak, namun pada musim kemarau
hijauan pakan sulit di dapatkan. Hijauan pakan bagi

ternak ruminansia sangat penting bagi produktivitas


ternak,
karena
kekurangan
hijauan
akan
mengakibatkan
penurunan
produksi.
Untuk
mengantisipasi kurangnya hijauan pakan pada
musim kemarau, diperlukan adanya pakan alternatif
yang mudah diperoleh dan berharga murah misalnya
jerami padi. Jerami padi merupakan limbah
pertanian yang paling potensial dan terdapat hampir
di seluruh daerah di Indonesia. Sebagai Negara
agraris, Indonesia mampu memproduksi padi dalam
jumlah besar, sekaligus menghasilkan limbah
pertanian berupa jerami padi dalam jumlah yang
besar pula. Badan Pusat Statistik (BPS)
memperkirakan angka produksi padi Indonesia pada
2010 mencapai 64,9 juta ton gabah kering giling
(GKG), dan akan dihasilkan 96,15 ton jerami padi.
Masalah utama pemanfaatan jerami adalah
rendahnya kandungan nutien serta tingginya
kandungan serat kasar terutama selulosa. Komposisi
kimia jerami padi meliputi bahan kering 71,2%,
protein kasar 3,9%, lemak kasar 1,8%, serat kasar
28,8%, BETN 37,1%, dan TDN 40,2%. Serat Kasar
jerami padi terdiri dari 43,7% selulosa; 27,2%
hemiselulosa; 9,8% lignin dan 13% silika. Kualitas
jerami padi yang rendah menyebabkan kecernaannya
rendah sehingga hanya dapat dikonsumsi maksimal
sebesar 2% berat badan. Manfaat jerami padi
sebagai pakan ternak bisa ditingkatkan melalui
proses kimiawi maupun teknologi pengolahan
sehingga daya cernanya bisa meningkat. Salah satu
cara pengolahan yang efektif adalah dengan cara
fermentasi.
Menurut Wang (2004) selulosa merupakan
rangkaian glukosa dengan jumlah 1000 sampai lebih
dari 10.000 unit sehingga merupakan sumber energi
yang sangat potensial. Murashima dkk. (2002)
menyatakan bahwa glukosa pada selulosa terhubung
dengan ikatan -1,4-glikosida sehingga sulit
didegradasi kecuali oleh enzim selulase. Enzim
selulase merupakan suatu komplek enzim yang
dapat memfermentasi selulosa menjadi glukosa
melalui proses degradasi enzimatik. Terdapat tiga
bentuk enzim selulase, yaitu komponen Cc (endo-1,4-glucanase) yang dapat mendegradasi selulosa
terlarut
menghasilkan
selulo-oligosakarida,
komponen C1 (-1,4-glucan cellobiohydrolase atau
exo--1,4-glucanase) yang dapat memecah unit
glukosil kutub non-reduksi pada selulosa kristal
menghasilkan selobiosa, serta komponen selobiase
(-glucocidase) yang memecah unit glukosil kutub

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


non-reduksi
pada
selulo-oligosakarida
dan
menghidrolisis selobiosa menjadi glukosa.
Hewan pemakan tumbuhan, baik ruminansia
(sapi, kerbau, kambing, domba dsb.) maupun
monogastrik (kuda, gajah, babi, kelinci dsb.) tidak
bisa mencerna selulosa karena tidak memproduksi
enzim selulase. Umumnya enzim selulase hanya
diproduksi oleh mikroba, baik bakteri, protozoa
maupun jamur. Mikroba-mikroba tersebut dapat
diisolasi dari berbagai sumber, antara lain dari
pencernaan hewan pemakan tumbuhan, baik hewan
tingkat tinggi maupun tingkat rendah, dari tumbuhan
serta dari tanah.
Ekosistim mikroba rumen terdiri dari sekitar 30
spesies bakteri (1010-1011/ml cairan rumen), 40
spesies protozoa (105-107/ml cairan rumen) dan 5
spesies fungi (<105/ml cairan rumen) (Perez, 2004).
Mikroba dapat juga dijumpai pada golongan
invertebrata. Rayap Reticulitermes flavipes dalam
saluran cerna terdapat protozoa yang berfungsi
mencerna selulosa. Rayap famili Termitidae, tidak
terdapat protozoa namun terdapat bakteri dalam
saluran cerna bagian belakang (Martin, 1991).
Menurut Charrier and Brune (2003) keong
pulmonata mampu mencerna tumbuhan karena
dalam saluran cerna terdapat mikroba yang mampu
mencerna bahan yang banyak mengandung serat
kasar. Reavell (1980) juga menyatakan bahwa keong
pulmonata Radix peregra, yang diketahui mampu
mencerna selulosa dan kitin mengandung lebih
banyak bakteri dalam saluran cerna dibandingkan
dengan spesies lain.
Keong
emas
(Pomacea
canaliculata)
merupakan salah satu hama pertanian yang
mempunyai kemampuan tinggi dalam merusak
tanaman pertanian. Hal ini menunjukkan bahwa
keong emas juga mampu mencerna hijauan dan
kemungkinan juga menghasilkan enzim pencerna
serat. Castro-Vazquez et al. (2002) menyebutkan
bahwa pada glandula usus tengah keong emas
(Pomacea canaliculata) terdapat korpuskel C dan K
yang mampu memproduksi enzim pencernaan. AlArif dkk. (2004) menemukan bahwa isi saluran
cerna keong emas (Pomacea canaliculata)
mempunyai aktivitas selulase yang lebih tinggi
dibandingkan dengan isi saluran cerna rayap
(Macrotermes sp.), sedangkan Setyono dkk., (2005)
menemukan 2 jenis protozoa simbiotik dalam
pencernaan
keong
emas
yaitu
Microspirotrichonympha sp. dan Dinenympha sp.
Bakteri selulolitik dalam saluran cerna keong
emas perlu diisolasi serta dicoba kemampuannya
untuk mendegradasi jerami dalam proses fermentasi.
Umumnya masyarakat melakukan proses fermentasi
dengan menggunakan bakteri secara langsung. Cara
ini dirasa menguntungkan karena dalam proses
fermentasi bakteri bisa berkembang biak sehingga
menghasilkan enzim lebih banyak, namun bakteri
membutuhkan kondisi lingkungan yang benar-benar
sesuai. Bakteri juga membutuhkan waktu adaptasi

C-24

sebelum bisa beraktivitas, serta menghasilkan


produk sampingan yang bisa menghambat
pertumbuhan. Enzim dalam proses fermentasi
jumlahnya tetap, namun tidak terpengaruh oleh hasil
samping produksi.
Penelitian ini dimaksudkan untuk mengetahui
perbedaan kualitas jerami padi yang difermentasi
menggunakan bakteri selulolitik dibandingkan
dengan fermentasi menggunakan enzim selulolitik
yang diproduksi oleh bakteri tersebut.

METODE PENELITIAN
Jerami padi dipotong-potong sepanjang 5 cm,
ditimbang sebanyak 30 (tiga puluh) sampel masingmasing seberat 1000 gram. Penelitian dilakukan
dengan Rancangan Acak Lengkap dengan 5
perlakuan dan 6 ulangan. Perlakuan yang diberikan
adalah:
K
= Jerami padi tanpa perlakuan (Kontrol)
B7
= Jerami padi + Bakteri, diinkubasi 7 hari
B14
= Jerami padi + Bakteri, diinkubasi 14 hari
E7
= Jerami padi + Enzim, diinkubasi 7 hari
E14
= Jerami padi + Enzim, diinkubasi 14 hari
Sebagai
dosis
fermentasi
digunakan
fermentator (Bakteri/Enzim) sebanyak 10% dari
berat kering jerami. Larutan fermentator tersebut
selanjutnya diencerkan dengan air sehingga
didapatkan volume 50 % Berat Kering jerami padi.
Jerami padi yang sudah disemprot selanjutnya
dimasukkan ke dalam kantong plastik dan diikat,
kemudian plastik dilubangi pada beberapa tempat.
Sesudah masa inkubasi selesai, dilakukan analisis
laboratoris meliputi kandungan Bahan Kering, Serat
Kasar dan Protein Kasar menggunakan metode
AOAC (1980).

HASIL PENELITIAN
Kualitas jerami padi yang difermentasi dengan
isolat bakteri selulolitik atau difermentasi dengan
enzim selulolitik dapat dilihat pada Tabel 1, 2 dan 3
berikut ini.
Pada Tabel 1 terlihat bahwa kandungan Bahan
Kering tertinggi pada perlakuan enzim pada hari ke14 (E-14) yang tidak berbeda nyata (p > 0,05)
dengan perlakuan menggunakan bakteri pada hari
yang sama, sedangkan perlakuan enzim maupun
bakteri pada hari ke-7 tidak berbeda nyata dengan
kontrol.
Bahan Kering berhubungan dengan konsentrasi
nutrien yang dikandung suatu bahan pakan, semakin
tinggi kadar Bahan Kering suatu bahan pakan
menunjukkan konsentrasi nutriennya juga tinggi.
Pada
penelitian
ini
perlakuan
fermentasi
menggunakan bakteri maupun enzim pada hari ke14 menunjukkan hasil lebih baik dibandingkan
dengan perlakuan fermentasi pada hari ke-7, baik
menggunakan bakteri maupun enzim, yang tidak

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


berbeda nyata dengan kontrol. Hal ini disebabkan
pada proses hidrolisis dibutuhkan air yang nantinya
terpecah menjadi kation (H+) dan anion (OH-).
Tabel 1. Kandungan Bahan Kering Jerami yang
difermentasi dengan Bakteri dan Enzim pada hari
ke-7 dan ke-14
Ulang
E14
B14
E7
B7
K
an
1
2
3
4
5
6
Rata2
Sd

92,5073
92,2337
92,9755
92,8976
92,9395
93,5774
92,8552a
0,4587

91,4330
92,0590
91,0321
90,9787
91,2270
91,4316
91,3602a
0,3923

87,6214 89,7865 87,0213


86,5142 89,6105 87,3321
87,2309 87,3612 88,1274
90,2041 87,4890 87,2954
90,0037 87,5743 86,9723
92,6589 87,9563 87,0225
89,0389b 88,2963b 87,2952b
2,3257 1,1055 0,4353

a,b

: notasi berbeda pada baris yang sama menunjukkan


perbedaan yang nyata (p < 0,05)

Serat Kasar dalam pakan ternak menjadi faktor


penghambat dalam pencernaan pakan. Jerami padi
banyak mengandung Serat Kasar terutama selulosa,
sehingga kecernaannya hanya sekitar 20%. Tabel 2
menunjukkan
bahwa
perlakuan
fermentasi
menggunakan bakteri maupun enzim pada hari ke-7
tidak begitu banyak mempengaruhi kandungan Serat
Kasar jerami, sedangkan perlakuan fermentasi pada
hari ke-14 baik menggunakan bakteri maupun enzim
secara nyata dapat menurunkan kandungan Serat
Kasar.
Tabel 2. Kandungan Serat Kasar Jerami yang
difermentasi dengan Bakteri dan Enzim pada hari
ke-7 dan ke-14.
Ulang
an
1
2
3
4
5
6
Rata2
Sd

E7

B7

B14

33,6334 32,8650 30,8725 29,3638


32,3744 32,2653 30,3969 29,6252
33,7820 30,8956 30,9973 30,2145
32,2689 30,7345 31,5311 30,0646
32,2208 31,6511 29,9018 29,6585
33,4535 32,4309 30,2487 29,9822
32,9555a 31,8071ab 30,6581bc 29,8181cd
0,7402 0,8630 0,5884 0,3206

E14
30,2362
26,8458
28,3797
27,7044
28,1147
29,1083
28,3982d
1,1709

a,b

: notasi berbeda pada baris yang sama menunjukkan


perbedaan yang nyata (p < 0,05)

Perlakuan fermentasi sampai hari ke-14


menggunakan bakteri maupun enzim selulolitik
secara nyata dapat menurunkan kandungan Serat
Kasar,
sehingga
bisa
diharapkan
dapat
meningkatkan kecernaan. Penurunan Serat Kasar
paling tinggi dialami oleh perlakuan menggunakan
enzim sampai hari ke-14, hal ini menunjukkan
bahwa sampai hari ke-14 enzim masih bisa bekerja
untuk mendegradasi Serat Kasar, sedangkan pada
hari ke-7 masih belum banyak berpengaruh.
Fermentasi menggunakan bakteri sampai hari
ke-7 dan ke-14 secara nyata menurunkan kandungan
Serat Kasar dibandingkan dengan penggunaan enzim
sampai hari ke-7, hal ini mungkin disebabkan
bakteri
dapat
berkembang
biak
sehingga
menghasilkan enzim lebih banyak.

Biotechnology

Tabel 3 menunjukkan bahwa perlakuan


fermentasi menggunakan bakteri maupun enzim,
baik pada hari ke-7 maupun hari ke-14 secara nyata
meningkatkan kandungan Protein Kasar jerami padi,
namun tidak terdapat perbedaan yang nyata di antara
keempat macam perlakuan fermentasi tersebut.
Tabel 3. Kandungan Protein Kasar Jerami yang
difermentasi dengan Bakteri dan Enzim pada hari
ke-7 dan ke-14.
Ulang
B7
E14
E7
B14
K
an
1
8.1462
7.7804
8.1033
7.7913
6.5884
2
7.7752
7.7623
7.2057
7.8726
7.0605
3
7.8795
8.1870
7.7567
7.4068
6.7033
4
8.0185
7.7541
8.0755
7.5130
6.6014
5
8.2035
7.8209
8.0351
7.6047
7.1706
6
8.0122
8.2011
8.1606
7.9346
6.7527
Rata2 8,0059a 7,9176a 7,8895a 7,6872a 6,8128b
Sd
0,1601
0,2154
0,3634
0,2108
0,24496
a,b

: notasi berbeda pada baris yang sama menunjukkan


perbedaan yang nyata (p < 0,05)

Perlakuan fermentasi menggunakan bakteri


membutuhkan waktu adaptasi agar bakteri bisa
berkembang biak dan menghasilkan enzim. Dalam
penelitian ini mungkin perkembang biakan bakteri
tidak begitu bagus, atau mungkin sudah berkembang
biak pada beberapa hari sebelumnya kemudian
mengalami penurunan lagi sehingga pada hari ke-14
penurunan tersebut semakin nyata. Perlakuan
menggunakan enzim jumlahnya relatif konstan
sehingga kandungan protein pada hari ke-7 maupun
hari ke-14 relatif sama. Adanya kenaikan kandungan
protein dibandingkan dengan kontrol semata-mata
disebabkan penambahan protein berupa enzim.

KESIMPULAN
Untuk mendegradasi bahan pakan bisa
menggunakan enzim atau menggunakan bakteri,
namun masing-masing mempunyai kelebihan dan
kekurangan. Bakteri bisa berkembang biak sehingga
menghasilkan enzim lebih banyak, namun hasil
samping
produksinya
bisa
menghambat
pertumbuhan. Enzim jumlahnya tetap, namun tidak
terpengaruh oleh hasil samping produksi. Lama
waktu inkubasi juga berpengaruh terhadap hasil
fermentasi.

DAFTAR PUSTAKA
Al-Arif, M.A., H. Setyono dan Tri-Nurhajati, 2004.
Isolasi dan Karakterisasi Ensim Selulase dari
Keong Emas dan Rayap Sebagai Bahan
Pendegradasi Selulosa. FKH Unair, Surabaya.
AOAC, 1980. Official Methods of Analysis. 15th Ed.
Assosiation of Official Analytical Chemistry.
Washington DC.

C-25

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Castro-Vazquez A., E.A. Albrecht, I.A. Vega, E.
Koch and C. Gamarra-Luques, 2002.
Pigmented corpuscles in the midgut gland of
Pomacea canaliculata and other neotropical
apple-snails (Prosobranchia, Ampullariidae): A
possible symbiotic association. Biocell. 26 (1) :
101-109.
Charrier, M. and A. Brune, 2003. The gut
microenvironment
of
helicid
snails
(Gastropoda: Pulmonata) In-situ profiles of pH,
oxygen and hydrogen determined by
microsensors. Can. J. Zool. 81: 928-935

C-26

Reavell, A., 1980. A study of the diets of some


British freshwater gastropods. J. Conch. 30:
253-271.
Setyono, H., Al-Arif, M.A. dan A. Sunarso, 2005.
Identifikasi Protozoa Simbiotik pada Saluran
Pencernaan
Keong
Emas
(Pomacea
Canaliculata). FKH Unair.
Wang, N.S., 2004. Cellulose Degradation.
Biochemical Engineering Laboratory (ENCH
485), University of Maryland.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

MARINE YEAST AS IMMUNOSTIMULANT TOWARD THE ACTIVITY OF NON


SPECIFIC IMMUNE RESPONS OF AEROMONAS HYDROPHILLA INFECTED
CLIMBING PERCH (Anabas testudineus)
M. Noor Yasin1, Sukoso 2, Yenny Risjani2
Staf Pengajar pada Jurusan Perikanan Fakultas Pertanian, Universitas Palangka Raya
e-mail : hanc_sinsa02@yahoo.com
2
Dosen Pasca Sarjana Program Magister Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya
1

Abstract - Marine yeast is the one of marine


microorganisms that very potent as immunostimulant
in fish. The purpose of this research was to know the
activity of innate immune respons of Climbing perch
(Anabas testudineus) that was fed by marine yeast
whole cell. Ten Climbing perch fry (average 52
cm) were placed in tank (30 l freshwater) and fed
with commercial feed that added by whole cell
marine yeast using various concentration (3%, 6%,
and 9%) and 0% marine yeast as control. Feeding
was done twice a day with equal ammount each
treatment (5% of average body weight). The
challenge test was carried out after three weeks
treatment by adding 106 CFU/ml Aeromonas
hydrophila on fish tanks of each treatment and
furthermore incubated 48 h. After anaesthetized
using 0,1 % clove oil, fish blood was collected from
caudal vein and collected in Eppendorf tube. The
parameters of innate immune respons of Climbing
perch were red blood count (RBC),white blood count
(WBC),
differential
leucocytes,
hematocrit,
haemoglobin, trombosit and phagocytosis activity
(PA). The others support parameters were survival
rate and water. Data was analyzed by ANOVA and
LSD using 5% significant degree. Result of this
study showed that adding whole cell marine yeast to
fish commercial feed can increase WBC, RBC,
hematocrite, haemoglobin, and trombosit of
Climbing perch both before and after challenge
assay. Neutrofil showed highest amount of
differential leucocytes. Adding 3% of whole cell
marine yeast showed highest phagocytosis activity
(12,99%) followed by 6%, 9% and 0% marine yeast
that have PA 12,12%, 10,64%, and 8,8%,
respectively. Climbing perch survival rate after
challenge test of each treatment showed 80%, 76%,
76%, and 62% on adding 3%, 6%, 9%, and 0%
marine yeast, respectively. Based on ANOVA, we
suggested to apply 3% marine yeast on commercial
feed to Climbing perch fry.
Keywords: Aeromonas hydrophila Climbing perch ,
innate immune response, marine yeast.

PENDAHULUAN
Yeast (khamir) merupakan organisme seluler
dari golongan jamur, bersifat kemoorganotrof,
bereproduksi seksual dengan spora dan aseksual

dengan pertunasan atau pembelahan atau kombinasi


keduanya (Kreger-Van Rij, 1984). Yeast termasuk
fungi, tetapi dibedakan dari kapang karena
bentuknya uniseluler (Fardiaz, 1992). Khamir laut
merupakan khamir yang mampu hidup dilingkungan
bersalinitas tinggi (air laut).
Galindo dan Hosokawa (2004), ada 10
kelompok immunostimulan yaitu produk bakteri,
jamur, ragi/khamir, ikatan partikel terlarut dengan glukan, glikan-polisakarida, kitin dan kitosan,
peptida, ekstrak tumbuhan dan hewan, bahan sintetis
dan sitokinin.
Salah satu ancaman dalam budidaya ikan betok
adalah penyakit yang disebabkan bakteri Aeromonas
hydrophila dan Pseudomonas spp. (Ricky, 2006).
Oleh karena itu diperlukan pencegahan infeksi
bakteri tersebut dengan peningkatan sistem imun
ikan betok. Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui peran marine yeast sebagai bahan
imunostimulan pada ikan betok dan aktivitas
imunostimulan marine yeast terhadap kekebalan
non-spesifik ikan Betok (Anabas testudienus) yang
terinfeksi bakteri A. hydrophila. Sedangkan manfaat
yang bisa didapatkan dari penelitian ini yaitu akan
diperolehnya informasi ilmiah tentang pemberian
marine yeast dalam peningkatan sistem imun ikan
betok sehingga bisa diaplikasikan baik pada kolam
percontohan maupun kolam budidaya masyarakat
secara umum.

METODE, ALAT, DAN BAHAN


Waktu dan tempat
Penelitian ini dilakukan di Laboratorium
Mikrobiologi dan Laboratorium Parasit dan Penyakit
Ikan, Fakultas Perikanan serta Laboratorium
Mikrobiologi Fakultas Kedokteran, Universitas
Brawijaya Malang mulai Januari September 2009.
Kultur Marine Yeast
Marine yeast didapatkan dari koleksi
Laboratorium Mikrobiologi FPIK, Universitas
Brawijaya. Marine yeast dikultur secara massal
dengan air laut mengacu pada Wiyanto dkk., (2003).
Pencampuran pakan dengan Whole Cell Marine
Yeast
Whole cell marine yeast dicampurkan ke dalam
pakan
komersial secara
homogen
dengan
menggunakan putih telur dan langsung diberikan ke

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


ikan uji untuk menghindari adanya kehilangan
komponen esensial pakan baik makronutrien maupun
mikronutrien pakan (Aprianto, 2005).
Ikan Uji dan Pemeliharaan
Ikan Betok (Anabas testudineus) yang
digunakan sebagai ikan uji ukuran 52,0cm di
datangkan dari Laboratorium Basah Jurusan
Perikanan UNPAR, Kalimantan Tengah. Ikan
dipisahkan dalam empat perlakuan yaitu kelompok
penambahan 3% (perlakuan A), 6% (perlakuan B),
9% (perlakuan C), dan 0% (kontrol) whole cell
marine yeast pada pakan komersial dengan masingmasing tiga ulangan, kepadatan 10 ekor/akuarium
(30 liter air tawar/akuarium). Pakan diberikan dua
kali sehari dengan konsentrasi pemberian sebesar 5%
dari berat total tubuh ikan. Air media pemeliharaan
berasal dari air sumur PDAM yang telah diendapkan.
Rancangan Penelitian
Penelitian ini dilakukan secara eksperimental di
dalam laboratorium. Penelitian ini menggunakan
Rancangan Acak Lengkap (RAL).
Uji tantang dengan Aeromonas Hydrophila
Isolat A. hydrophila didapatkan dari
Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran,
Universitas Brawijaya yang dikultur dalam medium
Nutrient Broth (NB) (Difco, USA). Uji tantang
dilakukan setelah 21 hari pasca perlakuan pemberian
pakan dengan penambahan marine yeast dengan
perendaman bakteri A. hydrophila (106 sel/ml)
selama 48 jam. Kepadatan bakteri yang digunakan
dalam uji tantang berdasarkan dari LD50 A.
hydrophila (Aisyah, 2005).
Koleksi Darah Ikan Uji
Darah ikan uji diambil dari vena caudal
menggunakan spuit 1 cc ukuran jarum 26Gx1/2.
Sebelum diambil darahnya, ikan dibius terlebih
dahulu dengan merendam pada 0,5 liter air yang
telah dicampurkan larutan minyak cengkeh 0,01%.
Darah dikoleksi dalam mikrotube Eppendorf 1,5 ml
dan disimpan dalam suhu 40C untuk pengujian
selanjutnya.
Uji Hematologi Ikan
Uji hematologi ikan yang digunakan dalam
penelitian ini meliputi : perhitungan total leukosit
(WBC), persentase differensial leukosit, perhitungan
total eritrosit (RBC), hemoglobin dan hematokrit.
Metode pengujian hematologi mengacu pada uji
standar hemotologi ikan dari Schaperclaus (1992)
dan Anderson (1995).
Penghitungan Jumlah Differential Leukosit
Peralatan yang digunakan : gelas obyek, gelas
cover, pipet kapiler dan mikroskop cahaya. Bahan
yang digunakan : sampel darah, Na-sitrat 3,8%,
larutan Giemsa, metanol.
Prosedur Kerja
Gelas obyek direndam dalam alkohol 96%
sampai saat akan dipakai.

C-28

Darah ikan yang telah diambil dan diberi


larutan antikoagulan tidak boleh dibiarkan lebih dari
15 menit untuk menghindari terjadinya distorsi
leukosit. Sampel darah diambil dengan pipet kapiler,
kemudian satu tetes kecil darah diletakkan dekat
ujung gelas obyek pada permukaan yang datar, gelas
obyek yang kedua ditempatkan dengan ujung
menyentuh permukaan gelas obyek yang pertama
sehingga membentuk sudut 30o-40o, kemudian gelas
obyek kedua didorong dengan sudut yang sama
hingga membentuk lapisan tipis. Dibiarkan
mengering di udara terbuka, kemudian dilakukan
pengecatan dengan Giemsa yang dilakukan dengan
cara : preparat apusan darah difiksir dengan metanol
selama 2 menit, preparat kemudian diambil dan
dibiarkan mengering di udara terbuka.
Setelah kering, direndam ke dalam cat Giemsa
selama 30 menit. Kemudian dicuci dengan air bersih
dan dibiarkan mengering di rak, selanjutnya diamati
dibawah mikroskop.
Perhitungan Eritrosit
Larutan Dacie disiapkan dengan cara
menyaring terlebih dahulu sebelum digunakan.
Darah diencerkan dengan perbandingan 1 : 50
menggunakan larutan Dacie. Darah dicampur dengan
larutan Dacie dengan perlahan agar tidak merusak
sel darah.
Sedikit campuran darah diangkat dan larutan
Dacie ke atas kemudian diteteskan dalam kamar
hitung Improved Neubauer. Cover glass diletakkan
di atas kamar hitung Improved Neubauer.
Dengan objektif 45x menghitung eritrosit yang
terdapat pada 5 bujur sangkar besar yang masingmasing tersusun atas 16 bujur sangkar kecil
(A,B,C,D,E) dengan menggunakan mikroskop.
Perhitungan
Total eritrosit = 5 area x 10 x 5 x 200 atau n x
104 sel/mm.
Nilai Hematokrit
Peralatan: mikrosentrifuge, tabung mikrohematokrit, mikrohematokrit reader.
Bahan yang
digunakan:
sampel
darah,
Na-sitrat
3,8%
(antikoagulan) dan malam.
Prosedur kerja: Darah ikan ditampung pada
tube 1,5 ml yang telah diberi larutan antikoagulan,
selanjutnya darah ikan diambil dengan tabung
mikrohematokrit sampai bagian, bagian ujung
bawah tabung ditutup dengan malam. Kemudian
tabung dimasukkan ke dalam mikrosentrifuge
berkecepatan 12.000 rpm, tabung diletakkan pada
parit yang telah tersedia dengan ujung yang tertutup
ke arah luar dan ujung yang terbuka ke arah pusat
dan putar selama 5 menit. Hasilnya dibaca dengan
menggunakan alat pembaca khusus hematokrit.
Nilai Hemoglobin
Peralatan yang digunakan : tabung reaksi,
tabung cuvette dan spektrofotometer. Bahan yang
digunakan : Na-sitrat 3,8% dan larutan Drabkins.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Prosedur kerja : Darah ikan disiapkan sebanyak
20 l yang telah diberi Na-sitrat dalam tabung reaksi.
Ditambahkan 5 ml larutan Drabkins, kemudian
dicampur hingga homogen. Selanjutnya larutan
tersebut dimasukkan ke dalam cuvette dan
dimasukkan ke dalam spektrofotometer dengan
panjang gelombang 540 nm, sebagai blanko
digunakan
larutan
Drabkins.
Konsentrasi
hemoglobin dari sampel darah dapat dihitung dengan
menggunakan rumus :
Absorbansi sampel
Absorbansi standar x Kadar Hb standar
N
=
0.69 x 23.75

Nilai Hb =

hemoglobin, maupun trombosit. Peningkatan


tersebut tetap terjadi setelah dilakukan uji tantang.
Penambahan 3% whole marine yeast pada
pakan menunjukkan peningkatan yang paling tinggi
dibanding penambahan 6% dan 9% marine yeast.
ANOVA menunjukkan adanya perbedaan yang
signifikan pemberian whole cell marine yeast
terhadap hematologi ikan betok, khususnya pada
perlakuan A (3%). Uji lanjutan dengan LSD juga
menguatkan bahwa pemberian 3% whole cell marine
yeast pada pakan ikan betok adalah perlakuan
terbaik dalam meningkatkan hematologi ikan betok
(data analisa tidak terlampir).
Leukosit

Uji Fagositosis
Uji Aktivitas Fagositosis dilakukan mengacu
pada Irianto dan Austin (2002).
Perhitungan Jumlah Makrofag
Perhitungan total makrofag dilakukan dengan
memeriksa 4 kotak kecil pada bilik hitung dengan
mikroskop perbesaran sedang (400x) dengan
menggunakan rumus sebagai berikut:
Rumus = rata-rata x 4 x 106 x 1 /fp, dimana fp
adalah faktor pengenceran
Penghitungan Aktivitas Fagositosis
Aktivitas fagositosis dirumuskan sebagai berikut :
PA = (jumlah makrofag yang memfagosit yeast/100
makrofag) x 100%
Derajat kelulushidupan
Setelah uji tantang bakteri pada ikan uji,
kemudian
dilakukan
pengukuran
derajat
kelulushidupan ikan Betok dengan cara perhitungan
berdasarkan rumus Effendi (1979), sebagai berikut:
benih yang hidup pada
akhir penelitian
SR =
x 100%
benih pada awal
penelitian
Kualitas Air
Pengukuran parameter kualitas air meliputi: pH
air, DO (Dissolved Oxigen) dan amonia yang diukur
pada awal penelitian, dua minggu setelah perlakuan
dan setelah uji tantang. Sedangkan suhu air diukur
setiap hari.
Analisa Data
Analisa data dilakukan dengan menggunakan
program SPSS 13.0. for Windows.

HASIL DAN DISKUSI


Uji Hematologi Ikan
Hasil
uji
hematologi
secara
umum
menunjukkan adanya peningkatan semua perlakuan
penambahan whole cell marine yeast pada pakan
ikan betok dibandingkan dengan kontrol baik pada
uji WBC, differensial leukosit, uji RBC, hematokrit,

Biotechnology

Gambar 1. Histogram rerata leukosit sebelum dan


sesudah uji tantang
Hasil pada Gambar 1 menunjukkan terjadinya
kenaikan jumlah leukosit antara sebelum dan
sesudah uji tantang dengan bakteri A. hydrophila
tingkat kepadatan 106sel/ml, dengan rerata sebelum
infeksi pada perlakuan A (4,70 0,5x103sel/mm3),
rerata B (4,26 0.8x 103sel/mm3), rerata C(4,12
1,1x103 sel/mm3) dan
rerata
K(2,74

0,2x103sel/mm3).
Setelah infeksi pada perlakuan diperoleh rerata
A (37,30 4,7x103sel/mm3), rerata B (32,97
5,8x103sel/mm3), rerata C(25,17 4,9x103 sel/mm3),
dan rerata K(13,30 2,6x103sel/mm3). Hasil tersebut
menunjukkan bahwa pemberian whole cell marine
yeast dapat meningkatkan jumlah leukosit ikan
betok. ANOVA menunjukkan bahwa sebelum uji
tantang, semua perlakuan pemberian marine yeast
berbeda nyata pada taraf 5% dengan kontrol.
Sedangkan sesudah uji tantang, semua perlakuan
pemberian marine yeast juga berbeda nyata dengan
kontrol dan perlakuan A berbeda nyata dengan
perlakuan C pada taraf 5%.
Diferensial Leukosit
Neutrofil
Pada Gambar 2, hasil penelitian menunjukkan
terjadinya kenaikan jumlah neutrofil antara sebelum
dan sesudah uji tantang dengan bakteri A.
hydrophila, dengan rerata sebelum infeksi pada
perlakuan
A(53,674,7%),
perlakuan
B(52,330,6%), C(49,673,1%), dan perlakuan
K(44,671,5%). Setelah Infeksi pada perlakuan A
(66,03,5%), perlakuan B(54,331,1%), perlakuan
C(52,673,2%) dan K(51,333,2%).

C-29

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


ANOVA pada taraf 5% menunjukkan, bahwa
pemberian 3%, 6%, dan 9% whole cell marine yeast
pada pakan sebelum dilakukan uji tantang berbeda
nyata dengan perlakuan kontrol dalam meningkatkan
jumlah neutrofil ikan betok. Sedangkan setelah
dilakukan uji tantang, hanya perlakuan A (pemberian
3% yeast) yang berbeda nyata dalam meningkatkan
jumlah neutrofil ikan betok dibanding kontrol pada
taraf 5%. Uji lanjutan LSD diketahui bahwa
perlakuan A (3%) merupakan perlakuan yang terbaik
dibanding perlakuan lainnya. Neutrofil ikan betok
tersaji pada Gambar 3.

dan B dapat meningkatkan jumlah limfosit secara


signifikan pada ikan betok. Sedangkan setelah
dilakukan uji tantang, semua perlakuan pemberian
whole cell marine yeast secara signifikan dapat
meningkatkan jumlah limfosit ikan betok, bahkan
untuk perlakuan A menunjukkan beda yang sangat
nyata dengan kontrol. Limfosit ikan betok tersaji
pada Gambar 5.

Gambar 4. Histogram sel limfosit sebelum dan


sesudah uji tantang

Gambar 2. Histogram sel neutrofil sebelum dan


sesudah uji tantang

Gambar 5. Limfosit Ikan Betok

Gambar 3. Neutrofil ikan betok


Meningkatnya
jumlah
neutrofil
dapat
diindikasikan adanya infeksi bakteri atau dapat juga
karena adanya infeksi viral (Anonim, 2007). Bila
terjadi penyusupan benda atau sel asing ke dalam
jaringan maka sel-sel neutrofil akan meningkat
jumlahnya di daerah konflik atau di tempat adanya
benda asing tersebut. Hal ini dikarenakan adanya
sinyal tertentu yang dikeluarkan oleh sel-sel jaringan
di tempat adanya benda asing, sehingga neutrofil di
tempat lain bermigrasi ke tempat tersebut.
Limfosit
Hasil penelitian menunjukkan terjadinya
kenaikan jumlah limfosit antara sebelum dan sesudah
uji tantang dengan bakteri A. hydrophila , dengan
nilai rerata sebelum infeksi pada perlakuan A
(40,01,0%),B(36,673,5%), C(32,332,1%) dan
K(31,001,7%). Setelah Infeksi pada perlakuan A
(45,332,1%), B(43,330,6%), C(40,333,5%) dan
K(34,672,1%) (Gambar 4).
ANOVA pada taraf 5% menunjukkan bahwa
sebelum dilakukan uji tantang, hanya perlakuan A

C-30

Jumlah limfosit meningkat pada kondisi ikan


sakit karena pada kondisi tersebut di dalam tubuh
ikan terjadi proses perlawanan terhadap benda asing
dan mulai melakukan pembentukan antibodi.
Limfosit tidak dapat melakukan fagositosis, akan
tetapi limfosit mempunyai fungsi yang sangat
penting dalam mekanisme pertahanan tubuh atau
imunitas spesifik terhadap benda asing. Limfosit
adalah sel yang menghasilkan antibodi terhadap
benda atau senyawa asing (Sadikin, 2002).
Monosit
Hasil penelitian menunjukkan terjadinya
kenaikan jumlah monosit sebelum uji tantang dengan
bakteri A. hydrophila , dengan nilai rerata perlakuan
A(17,332,9%), B(15,672,9%), C(14,332,5%),
K(10,02,6%). Sedangkan sesudah Infeksi terjadi
penurunan pada perlakuan A (2,670,6%),
B(1,330,5%), C(1,00%) dan K(1,00%) (Gambar
6).
ANOVA pada taraf 5%, menunjukkan jumlah
sel monosit sebelum uji tantang pada perlakuan A, B
dan C berbeda nyata dengan dengan perlakuan K
(kontrol). Setelah dilakukan uji tantang, jumlah sel
monosit mengalami penurunan yang sangat drastis
pada semua perlakuan. Penurunan tersebut

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


disebabkan karena sel-sel monosit telah bermigrasi
ke jaringan untuk selanjutnya berubah menjadi
makrofag sehingga jumlah sel monosit yang
ditemukan dalam darah sangat sedikit. Monosit
merupakan sel fagosit dan prekursor makrofag. Sel
ini mempunyai reseptor -glukan pada membran
selnya, hingga dapat teraktivasi langsung oleh
keberadaan glukan. Monosit ikan betok tersaji pada
Gambar 7.
Gambar 8. Histogram makrofag sebelum dan
sesudah infeksi.

Gambar 6. Histogram sel monosit sebelum dan


sesudah infeksi

Gambar 9. Makrofag Ikan Betok pada perlakuan


pemberian marine yeast 3%.

Gambar 7. Sel monosit ikan betok


Jumlah sel makrofag
Secara umum hasil pengamatan sel makrofag
menunjukkan adanya peningkatan pada perlakuan
pemberian pakan dengan penambahan whole cell
marine yeast pada ikan betok. Jumlah sel makrofag
ikan betok sebelum dilakukan uji tantang adalah
31,43x105 sel/ml, 42,93x105 sel/ml, 36,83x105 sel/ml
dan 4,47x105 sel/ml untuk perlakuan K, A, B, dan C
secara berturut-turut. Setelah dilakukan uji tantang
jumlah makrofag pada masing-masing perlakuan
mengalami peningkatan menjadi 35,97x105sel/ml,
45,60x105sel/ml,
dan
38,33x105sel/ml
pada
perlakuan K, A, B, dan C (Gambar 8). Makrofag
ikan betok tersaji pada Gambar 9.
Berdasarkan ANOVA jumlah sel makrofag
sebelum uji tantang antara perlakuan A dan B tidak
berbeda nyata, tapi berbeda nyata dengan perlakuan
K (kontrol) dan C. Sedangkan sel makrofag sesudah
uji tantang antara perlakuan A dan B tidak berbeda
nyata, tapi berbeda nyata dengan perlakuan K
(kontrol) dan C. Perlakuan B tidak berbeda nyata
dengan perlakuan C dan K (data tidak ditunjukkan).
Uji lanjutan LSD diketahui bahwa perlakuan A (3%)
merupakan perlakuan yang terbaik diantara
perlakuan yang lainnya (data tidak ditunjukkan).

Biotechnology

Aktivitas Fagositosis Makrofag


Aktifitas fagositosis ikan betok yang diberi
pakan dengan penambahan whole cell marine yeast
mengalami peningkatan dibanding ikan kontrol baik
sebelum uji tantang maupun setelah dilakukan uji
tantang. Sebelum uji tantang nilai PA dari masingmasing perlakuan adalah 8,80%, 12,99%, 12,12%
dan 10,64 % untuk perlakuan K, A, B, dan C secara
berturut-turut. Setelah dilakukan uji tantang nilai PA
pada masing-masing perlakuan meningkat menjadi
11,00%, 28,46 %, menjadi 24,24% dan 18,60%
untuk perlakuan K, A, B, dan C secara berturut-turut.

Gambar 10. Histogram aktivitas


makrofag sebelum dan sesudah infeksi.

fagositosis

ANOVA pada taraf 5%, aktivitas fagositosis


makrofag sebelum uji tantang pada perlakuan A, B
dan C berbeda nyata dengan perlakuan K (kontrol),
perlakuan A berbeda nyata dengan perlakuan C.
Sedangkan aktifitas fagositosis makrofag sesudah uji
tantang antara perlakuan A berbeda nyata dengan B,
C dan K (kontrol), perlakuan B berbeda nyata

C-31

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


dengan C dan K. Perlakuan C berbeda nyata dengan
perlakuan K. Berdasarkan hasil analisis uji lanjutan
menggunakan LSD dapat diketahui bahwa perlakuan
A (3%) merupakan perlakuan yang terbaik diantara
perlakuan yang lainnya (data tidak ditunjukkan)..

rate tidak berbeda nyata antar perlakuan(data tidak


ditunjukkan).
Parameter Kualitas Air
Hasil pengamatan kualitas air yang meliputi
suhu (oC), pH, kadar oksigen terlarut (ppm), dan
amoniak (NH3) (ppm) sebagai data penunjang dalam
penelitian ini menunjukkan pada kisaran yang
normal dan masih bisa ditoleransi sebagai habitat
ikan betok. Data rerata kualitas air dapat dilihat pada
Tabel 3.
Tabel 3. Data Rerata Kualitas Air selama masa
penelitian
Parameter

Gambar 11. Makrofag ikan Betok yang melakukan


aktivitas fagositosis pada perlakuan pemberian
marine yeast 3%.
Gejala Klinis Ikan Betok (Anabas testudineus)
Setelah Diinfeksi Bakteri Aeromonas hydrophila
Gejala klinik pada ikan Betok yang dinfeksi
dengan bakteri Aeromonas hydrophila antara lain
nafsu makan berkurang, terjadi perubahan sebagian
warna tubuh menjadi gelap, ikan cenderung berada
di dasar akuarium. Pada kondisi yang sangat parah
ikan Betok yang sakit menunjukkan adanya luka
pada kulit, sirip rusak (fin rot), terdapat bercak
merah pada pangkal sirip, dan ikan sesekali berenang
ke permukaan. Bakteri Aeromonas hydrophila dapat
memperbanyak diri di dalam usus, menyebabkan
suatu radang haemorrhagic mucuous-desquamative
(pengeluaran lendir berlebihan). Metabolit beracun
A. hydrophila diserap dari usus dan menginduksi
keracunan. Pendarahan pada kapiler terjadi di
permukaan sirip dan di submukosa perut. Sel hepatik
dan epitel dari tubulus ginjal menunjukkan adanya
degenerasi. Glomeruli (bagian ginjal) dihancurkan
dan jaringan menjadi berdarah (Miyazaki dan Jo,
1985).
Derajat kelulushidupan
Hasil penelitian menunjukkan survival rate ikan
Betok setelah dilakukan uji tantang dengan infeksi
A. hydrophila masing-masing perlakuan adalah 62%,
80%, 76%, dan 76% untuk perlakuan K, A, B, dan C
secara berturut-turut. Pemberian 3% whole cell
marine yeast menunjukkan nilai SR yang paling
tinggi dibanding tiga perlakuan lainnya. Data
survival rate tersaji pada Tabel 2 dan Gambar 12.
Tabel 2. Data Kelulushidupan (%) ikan Betok
sesudah uji tantang
Perlakuan
K
A
B
C

1
57
85
71
57

Ulangan
2
71
71
85
85

Total

3
57
85
71
85

185
241
227
227

Rerata
62
80
76
76

Stdev
8
8
8
16

ANOVA pada taraf 5% menunjukkan


pemberian persentase yang berbeda dari whole cell
marine yeast dalam pakan, nilai rata-rata survival

C-32

Suhu (0C)
pH
DO (ppm)
NH3 (ppm)

K
24,7
7,4
5,2
0,015

Perlakuan
A
B
25,3
25,2
7,5
7,4
5,6
5,5
0,012
0,012

C
24,9
7,3
5,4
0,016

PEMBAHASAN
Kondisi hematologi ikan dapat dijadikan
sebagai acuan tentang kondisi fisiologis ikan yang
berkaitan dengan sistem imun. Hal ini disebabkan
sebagian besar komponen sistem imun diperankan
oleh sel-sel darah. Beberapa parameter hematologi
ikan betok yang mengalami peningkatan setelah
pemberian whole cell marine yeast meliputi hitung
leukosit (WBC), hitung eritrosit (RBC), hematokrit,
hemoglobin, dan trombosit. Sedangkan hasil
pengamatan differensial leukosit menunjukkan
adanya peningkatan pada neutrofil dan limfosit serta
penurunan pada monosit.
Peningkatan WBC pada ikan betok yang diberi
pakan marine yeast menunjukkan bahwa B-glucan
yang terdapat pada dinding sel marine yeast mampu
memicu proliferasi sel-sel darah putih. Sel darah
putih memiliki peran yang sangat penting dalam
sistem imun yaitu sebagai pertahanan awal terhadap
infeksi patogen. Leukosit akan meningkatkan
proliferasinya setelah diinfeksi dengan A.
hydrophila. Hal ini ditunjukkan dengan tingginya
nilai WBC ikan betok setelah dilakukan uji tantang
dengan A. hydrophila baik pada ikan normal maupun
ikan perlakuan. Peningkatan nilai WBC pada ikan
yang diinfeksi A. hydrohila juga didukung oleh
penelitian lain pada ikan tawes (Puntius gonionotus
B. dari 25.000 sel/mm3 menjadi 42.000 sel/mm3
(Shariff dkk., 2001).
Hasil differensial leukosit menunjukkan bahwa
neutrofil merupakan turunan leukosit yang paling
utama dalam sistem pertahanan innate dibanding
anggota leukosit lainnya. Hal ini disebabkan peran
neutrofil dalam memfagositosis antigen-antigen dari
bakteri A. hydrohila untuk selanjutnya dieliminasi
dari dalam tubuh ikan. Neutrofil menggunakan
mekanisme oksidatif dan non-oksidatif untuk
membunuh bakteri. Mekanisme ledakan oksidatif

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


(oxidative burst) dalam neutrofil, O2diubah
menjadi hidrogen peroksida yang akan bereaksi
dengan ion-ion Cl- membentuk asam hypoklorid
(HOCl). Reaksi tersebut dikatalis oleh enzim
myeloperoksidase. Asam hypoklorid yang bersifat
tidak stabil dapat bereaksi dengan senyawa amin
untuk membentuk N-chloramin yang lebih stabil dan
bersifat bakterisidal. Sedangkan mekanisme nonoksidatif neutrofil melibatkan peptida-peptida kation
dari granula neutrofil, di antaranya adalah defensin
yang merupakan peptida mikrobisidal yang terletak
pada granula-granula utama neutrofil (Unanue,
2002).
Jumlah monosit dalam darah ikan menunjukkan
penurunan setelah dilakukan infeksi. Hal ini
disebabkan telah berubahnya monosit menjadi
makrofag (mature monosit) dan bermigrasi ke tempat
terjadinya infeksi untuk memfagositosis antigenantigen dari A. hydrophila. Penurunan jumlah
monosit setelah infeksi juga terjadi pada ikan nila
(Oreochromis niloticus) setelah diinfeksi bakteri
Gram negative lain yaitu Enterococcus sp. (Martins
dkk., 2009). Hasil pengamatan hematokrit
menunjukkan adanya kesesuaian dengan RBC yaitu
mengalami peningkatan pada ikan yang diberi pakan
dengan penambahan whole cell marine setelah
dilakukan uji tantang yeast sekitar 22,67% menjadi
29%.
Nilai RBC dan hematokrit mengalami
penurunan meskipun pada ikan perlakuan tetap lebih
tinggi nilainya dibandingkan ikan yang tanpa
perlakuan. Penurunan jumlah eritrosit (RBC) pada
ikan setelah infeksi dengan A. hydrophila
menyebabkan ikan mengalami anemia. Hal ini
disebabakan A. hydrophila memiliki enzim-enzim
hemolysin yang mampu melisiskan eritrosit (Austin
and Austin, 2007). Gejala klinis yang ditimbulkan
dari penurunan eritrosit adalah munculnya
haemorhagic septicemia (haemorhagic di seluruh
tubuh) dan ikan mengalami lethargic (pergerakan
lemah). Berkurangnya jumlah eritrosit menyebabkan
gangguan pada suplai oksigen untuk proses
metabolisme. Kondisi ini menyebabkan jumlah ATP
sebagai energi untuk sel mengalami penurunan dan
berdampak pada kekurangan energi pada ikan.
Pemberian whole cell marine yeast menunjukkan
mampu menjaga jumlah eritrosit yang diinfeksi A.
hydrophila hingga ikan tidak sampai mengalami
anemia meskipun terjadi penurunan jumlah eritrosit.
Peningkatan jumlah eritrosit pada ikan yang
diberi tambahan pakan marine yeast juga sesuai
dengan hasil perhitungan trombosit dan hemoglobin.
Hemoglobin merupakan molekul yang terdapat pada
eritrosit yang berperan dalam mengikat oksigen
untuk diedarkan ke seluruh tubuh. Sedangkan
trombosit merupakan pecahan/kepingan sel raksasa
megakariosit yang berperan terutama dalam
pembekuan darah untuk mempertahankan keutuhan
jaringan bila terjadi luka (Sadikin, 2002). Da silva
dan Gotze Mota (1981) menyatakan bahwa trombosit

Biotechnology

mempunyai fungsi endositosis dan mempunyai


granula yang dapat dilepaskan sebagai signal bagi sel
darah putih untuk berkumpul. Proses ini terstimulasi
oleh adanya kontak dengan molekul asing, seperti
endotoksin bakteri atau -glukan dari dinding sel
yeast. Jumlah trombosit yang turun setelah uji
tantang menunjukkan adanya infeksi bakteri, karena
trombosit ikut serta dengan sel darah putih dengan
bergerombol (agregasi) di dekat terjadinya infeksi.
Sebagian trombosit akan pecah dan mengeluarkan
isinya sebagai sinyal untuk sel darah putih dan
trombosit yang ada di tempat lain untuk berkumpul
pada daerah terjadinya infeksi (Sadikin, 2002).
Pecahnya trombosit ini kemungkinan yang
menyebabkan jumlah trombosit menurun ketika
terjadi infeksi A. hydrophila
Hasil perhitungan jumlah makrofag dan
aktivitas fagositosis menunjukkan bahwa pemberian
3% whole cell marine yeast meningkatkan proliferasi
makrofag yang ditunjukkan dengan jumlah makrofag
yang paling tinggi dan meningkatkan aktivitas
makrofag untuk melakukan aktifitas fagositosis
terhadap benda asing. Makrofag selain berfungsi
sebagai sel fagosit juga merupakan APC (Antigen
Presenting Cell) dan mensekresi berbagai mediator
biologik untuk mengatur limfosit T dan B (respon
imun
adaptif/spesifik)
seperti
komplemen,
prostaglandin, interferon dan interleukin (Darwin,
2006). Hasil penelitian menunjukkan terjadi
kenaikan jumlah makrofag antara sebelum dan
sesudah uji tantang dengan bakteri A hydrophila, hal
ini sesuai dengan penelitian Hainindra dkk., (2008),
pemberian marine yeast yang diaplikasikan pada
pakan ikan Patin mampu meningkatkan jumlah
makrofag
28.177x105sel/ml-55.650x105sel/ml
sebelum uji tantang dan 33.293x105sel/ml60.963x105sel/ml sesudah uji tantang. Bodammer
(1986) juga menyatakan, ikan striped bass (Morone
saxatilis) setelah terinfeksi bakteri maka jumlah
makrofag pada ikan akan semakin tinggi, yang
disebabkan adanya jaringan yang rusak akibat
aktifitas bakteri, akan mengeluarkan zat-zat kimia
yang dapat mendatangkan lebih banyak makrofag.
Hal ini juga didukung oleh Herraez and Zapati
(1986), bahwa terjadi peningkatan ukuran maupun
jumlah makrofag pada limfa, pronephros maupun
mesonephros ginjal goldfish (Carasius auratus).
Hasil pengujian hematologi menunjukkan
bahwa perlakuan pemberian 3% whole cell marine
yeast (perlakuan A) merupakan perlakuan terbaik
yang ditunjukkan dengan tingginya nilai WBC,
RBC, hematokrit, hemoglobin, dan trombosit. Hal ini
juga didukung dengan analisa statistik dengan Uji
LSD pada taraf kepercayaan 5%. Kondisi tersebut
menyebabkan ikan pada perlakuan A juga memiliki
sistem imun innate yang lebih baik dibanding
perlakuan lainnya. Hal ini ditunjukkan dengan
tingginya kelulushidupan ikan betok yang mencapai
80%. Pengujian kualitas air sebagai parameter
pendukung menunjukkan bahwa selama proses

C-33

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


pemeliharaan dalam penelitian ini, kualitas air yang
meliputi DO, suhu, pH, dan kadar ammonia masih
dalam ambang toleransi untuk pemeliharaan ikan
betok. Sehingga perubahan fisiologis yang
disebabkan oleh kualitas air yang tidak normal
diasumsikan tidak terjadi selama tahap penelitian.

Anonim, 2007. Immune System. http://en.


wikipedia.org/wiki/Immune_System. Juni 3,
2008.
Aprianto. 2005. Pakan Ikan. Kanisius. Yogyakarta.
148p.
Austin, B and D. A. Austin. 2007. Bacterial Fish
Pathogens Diseases of Farmed and Wild Fish.
Praxis Publishing Ltd, Chichester, UK. 552p.

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian ini dapat
disimpulkan bahwa marine yeast (khamir laut)
merupakan bahan yang potensial untuk digunakan
sebagai bahan imunostimulan pada benih ikan betok
yang dibuktikan dengan terjadinya peningkatan
jumlah sel darah putih (leukosit) yang sangat
berperan dalam respon imun non spesifik/innate.
Aktifitas imunostimulator marine yeast pada benih
ikan betok memberikan ketahanan tubuh terhadap
infeksi bakteri Aeromonas hydrophylla pada
kepadatan LD50 yang ditunjukkan dengan derajat
kelulushidupan yang lebih tinggi. Konsentrasi yang
terbaik dalam peningkatan sistem imun ikan betok
adalah pemberian dosis whole cell marine yeast 3%
yang dicampurkan pada pakan (perlakuan A).

Bodammer, J.E. 1986. Ultrastructure Obser-vations


On Peritoneal Exudate Cells From The Striped
Bass. J. Veterinary Immunology And
Immunopathology, 12. 127-140.

UCAPAN TERIMA KASIH

Galindo-Villegas, J. & H. Hosokawa, 2004.


Immunostimulants:
Toward
Temporary
Prevention of Diseases in Marine Fish. Kochi
University, Faculty of Agriculture. Laboratory
of Fish Nutrition B200 Monobe, Nankoku,
Kochi 783-8502 JAPAN.

Kami mengucapkan banyak terima kasih


kepada Kepala Laboratorium Parasit dan Penyakit
Ikan dan Laboratorium Mikrobiologi Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya
dan staf atas ijin penggunaan tempat penelitian,
sarana dan prasarana, dan bantuan teknis lainnya.
Kami juga mengucapkan terima kasih kepada Bapak
Slamet Riyanto, teknisi Laboratorium Mikrobiologi
Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya, atas
penyediaan isolat bakteri untuk uji tantang dan
bantuannya selama penelitian.

DAFTAR PUSTAKA
Aisyah, S. 2005. Penggunaan Larutan Ekstrak
Brotowali (Tinospora crispa Miers) Untuk
Meningkatkan Daya Tahan Tubuh Ikan Patin
(Pangasius pangasius) Terhadap Serangan
Bakteri Aeromonas hydrophila. Skripsi.
Fakultas Perikanan Universitas Lambung
Mangkurat. Banjarbaru.
Anderson, D.P.,1995.
Injection On Immertion
Delivery Of Selected Immunostimulants To
Trout Demonstrate Enhancement Of Non
Spesific Defence Mechanisms And Protective
Immunity. In : Disease In Asia Aquaculture II,
Shariff, M., J.R. Arthur and R.P. Subasinghe
(Eds.). Fish Health Section Asian Fisheries
Society. 413-426p.

C-34

Darwin, Eryati P.A.2006. Imunologi dan Infeksi.


Cetakan I. Andalas University Press.Padang.
226p.
Da Silva, Bier Dias and Gotze Mota. 1981.
Fundamentals of Immunology. SpringerVerlag. New York Inc.442p.
Effendie, M.I., 1979. Biologi Perikanan. Fakultas
Perikanan, IPB-Bogor.
Fardiaz, S. 1992. Mikrobiologi Pangan 1. Penerbit
PT. Gramedia Utama. Jakarta.

Hainindra, R., Sukoso dan Maftuch, 2008. Potensi


Marine Yeast sebagai Imunostimulan Terhadap
Peningkatan Aktivitas Fagositosis Makrofag
dan Sel Leukosit pada Ikan Patin (Pangasius
pangasius) Yang Terinfeksi Aeromonas
hydrophila. Thesis. Program Pasca sarjana.
Universitas
Brawijaya.
Malang.
Tidak
diterbitkan.
Herraez, M.P. and A.G. Zapati. 1986. Structure Ang
Function Of The Melanomacrophage Centre of
The Goldfish. J. Veterinary Immunology And
Immunopathology, 12. 117-126p.
Irianto, A. and B. Austin. 2002. Use of Probiotic to
Control Furunculosis in Rainbow Trout,
Oncorhynchus mykiss (Walbaum). Journal of
Fish Diseases 25. 333-342p.
Kreger-Van Rij. NJ.W.
1984.
The Yeast a
Taxonomic Study. Third Revised and Enlarged
Edition. Elsevier Science Publisher B.V.
Amsterdam. 1082 pp.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Martins, M. L., F. N. Vieira, G. T. Jeronimo, J. L. P.
Mourino, G. Dotta, G. M. Speck, A. J. M.
Bezerra. F. S. Pedrotti, C.C. Buglione-Neto, G.
Pereira Jr. 2009. Leukocyte response and
phagocytic
activity
in
Nile
tilapia
experimentally infected with Enterococcus sp..
Fish Physiol Biochem 35:219222p.
Miyazaki, T. and Kaige,
Jo N. 1985. A
Histopathological Study on Motile Aeromonad
Disease in Crucian Carp. Fish Pathology. Edisi
21:181185p.
Ricky, Dj., 2006. Identification of the Bacterial Diseases
Potential on Anabas testudineus Culture. Journal
of Tropical Fisheries (1): 71-79p.
Sadikin, H. M., 2002. Biokomia Darah. Cetakan
Pertama. Penerbit Widya Medika.

Biotechnology

Schaperclaus, W.,Kulow, H., Bach, K. Schreeken.


1992. Fish Diseases. Vol. I. AA. Balkema.
Rotterdam
Shariff, M., P. A. H. l. Jayawardena, F. M. Yusoff
and R. Subasinghe. 2001. Immunological
parameters of Javanese carp Puntius gonionotus
(Bleeker) exposed to copper and challenged
with Aeromonas hydrophila. Fish & Shellfish
Immunology 11, 281291p.
Unanue, E. R. 2002. Innate Immunity in Bacterial
Infections. In: Kaufmann, S. H. E.., A. Sher,
dan R. Ahmed (Eds.). Immunology of
Infectious Disease. ASM Press, Washington,
D.C.:93-103
Wiyanto, Sukoso dan Arumingtyas E.L., 2003.
Karakterisasi Marine Yeast dari Perairan Laut
Jawa Melalui Pendekatan Fisiologi dan
Molekuler. Tesis. Program Pascasarjana.
Universitas Brawijaya. Malang.

C-35

EVALUASI KECERNAAN BAHAN ORGANIK DAN SERAT KASAR PADA


JERAMI PADI MENGGUNAKAN BAKTERI SELULOLITIK
Mirni Lamid
Fakultas Kedokteran Hewan, Universitas Airlangga
Kampus C, Mulyorejo, Surabaya 60115, Telp(031)5992785, Fax (031)5993015
e-mail: mirnylamid@yahoo.com
Abstract- Rice straw represent agriculture waste
having value of nutrition low. This research aim was
to analyses the quality of rice straw that was
fermented with cellulolytic bacteria produce microbe
of rumen to digestibility value of organic matter
(OM) and crude fiber (CF) by in vivo. The design of
experiment was used Cross Over Design that
consist of : PO = rice straw 60% + concentrate 40%;
P1 = rice straw 30% + rice straw fermented 30% +
concentrate 40%; P2 = rice straw fermented 60% +
concentrate 40%. The result of the study showed that
there were differences (P<0.05) in digestibility value
of organic matter (OM) and crude fiber (CF).
Fermentation with cellulolytic bacteria inoculum
increase the digestibility value of organic matter
(OM) and crude fiber (CF).
Keyswords : cellulolytic bacteria, rice straw ,
digestibility, in vivo

PENDAHULUAN
Di Indonesia hijauan pakan tersedia cukup
melimpah terutama pada musim penghujan sedang
pada musim kemarau hijauan pakan akan sulit
diperoleh. Mengingat sangat pentingnya hijauan
pakan bagi ternak ruminansia dan berkurangnya
hijauan pakan di musim kemarau maka dapat
mengurangi tingkat produksi ternak. Untuk
mengantisipasi kurangnya pakan hijauan tersebut
maka jerami padi mempunyai potensi sebagai pakan
ternak
alternatif
bagi
ternak
ruminansia.
Keterbatasan penggunaan jerami padi sebagai pakan
ternak disebabkan karakteristik dinding selnya yang
berbeda dari dinding sel jerami tanaman sereal
lainnya. Sebagai limbah tanaman tua jerami padi
telah mengalami lignifikasi lanjut, menyebabkan
terjadinya ikatan kompleks antara lignin, selulosa
dan hemiselulosa (lignoselulosa) (Eun et al., 2006).
Karbohidratnya sebagian besar telah membentuk
persenyawaan lignoselulosa dan lignohemiselulosa
yang sulit dicerna oleh mikroba rumen (Fengel dan
Wegener, 1995). Jerami padi mengandung selulosa
33% dan hemiselulosa 26 % yang dapat
dimanfaatkan oleh ternak ruminansia sebagai
sumber energi. Nilai kecernaan jerami padi hanya
sebesar 35-39% (Harfiah, 2007), hal ini disebabkan
disebabkan oleh tingginya kadar serat dan rendahnya
protein kasar.
Selulosa merupakan zat penyusun sel tanaman
sebagai material struktur dinding sel. Selulosa

merupakan suatu homopolisakarida linier yang


tersusun atas 100-4000 unit monosakarida (glukosa) yang berikatan dengan ikatan -1-4glikosidik. Degradasi selulosa secara enzimatis
menghasilkan senyawa oligosakarida, disakarida dan
monomer glukosa yang bersifat larut. Proses
pemecahan secara enzimatis terjadi dengan adanya
enzim selulase yang dihasilkan oleh mikroorganisme
yang bersifat selulolitik (Mc Donald et al., 1995).
Kecernaan jerami padi perlu ditingkatkan
dengan melakukan pemrosesan baik dengan fisik
maupun dengan bahan kimia (hidrolisis basa serta
amoniasi) ataupun biologis. Perlakuan fisik adalah
tidak dapat meningkatkan kandungan protein,
sedangkan penggunaan bahan kimia membutuhkan
biaya yang tinggi serta bisa menimbulkan polusi.
Salah satu upaya meningkatkan nilai gizi jerami padi
dan aman penggunaannya
adalah dengan
memanfaatkan jasa mikroba khususnya bakteri
selulolitik.
Rekayasa
bioteknologi
dengan
menggunakan isolat bakteri selulolitik yang
diperoleh dari cairan rumen sapi diharapkan dapat
melonggarkan ikatan kompleks lignoselulosa dan
lignohemiselulosa pada jerami padi. Cara ini lebih
praktis dibandingkan dengan cara fisik dan kimia,
karena cukup dengan menyebarkan inokulum bakteri
pada substrat jerami padi dan waktu fermentasi pada
jerami padi relatif lebih singkat. Bakteri selulolitik
mampu memproduksi enzim endo 1,4 glukanase,
ekso 1,4 glukanase dan glukosidase yang
dapat memecah komponen serat kasar menjadi
karbohidrat terlarut (Howard et al, 2003).
Penggunaan bakteri selulolitik sebagai inokulum
diharapkan
mempunyai
kemampuan
dalam
menguraikan
ikatan
lignoselulosa
dan
lignohemiselulosa, sehingga dapat mempercepat laju
fermentasi jerami padi. Berdasarkan latar belakang
permasalahan seperti dikemukakan di atas, maka
perlu dilakukan penelitian tentang rekayasa
bioteknologi dengan inokulum bakteri selulolitik
dalam upaya peningkatan nutrisi jerami padi sebagai
pakan ternak ruminansia.

TUJUAN PENELITIAN
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
pengaruh
jerami
padi
yang
difermentasi
menggunakn isolat bakteri selulolitik produksi
rumen terhadap nilai kecernaan in vivo bahan
organik dan serat kasar pada domba.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


MATERI DAN METODE PENELITIAN
Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium
Makanan Ternak dan kandang percobaan Fakultas
Kedokteran Hewan Universitas Airlangga.
Bahan Penelitian
Jerami padi jenis IR-64 yang diperoleh dari
Desa
Krembung,
Kecamatan
Tulangan
Sidoarjo.Ternak domba jantan berumur 1 1,5 tahun
dengan berat badan 20 25 kg sebanyak 6 ekor, yang
ditempatkan dalam kandang individual dan
dilengkapi dengan tempat pakan dan minum.
Inokulum yang digunakan adalah bakteri selulolitik
(Acidothermus sp, Bacillus sp, Cellulomonas sp,
Cytophaga sp, Cellvibrio sp, Lactobacillus sp)
produksi rumen sapi potong yang merupakan stok
dari Laboratorium Makanan Ternak, kandang
percobaan Fakultas Kedokteran Hewan Universitas
Airlangga.
Prosedur Penelitian
Penelitian ini menggunakan sampel pakan jerami
padi yang difermentasi menggunakn siolat bakteri
15 %. Pakan perlakuan diberikan pada domba yang
ini terdiri dari : P0
= JP 60 % + Konsentrat
40 %; P1 = JP 30 % + JPF 30 % + Konsentrat
40 %; P2 =
JPF 60 % + Konsentrat 40 %.
Kebutuhan bahan kering harian domba yang
diberikan pada penelitian ini sebesar 4 % dari bobot
hidup (Ranjhan, 1977). Konsentrat yang digunakan
adalah konsentrat Pap dengan kandungan protein 15
%. Penelitian ini berlangsung dua periode yaitu
periode adaptasi dan periode koleksi. Pada periode
koleksi dilakukan pendataan tentang jumlah
pemberian pakan , sisa pakan dan jumlah feses serta
pengambilan sampel masing-masing komponen
tersebut pada setiap ternak. Sisa pakan dan feses
diambil sebanyak 10 % untuk digunakan analisis BO
dan SK menurut metode AOAC (1990). Variabel
yang diamati : kecernaan BO dan SK. Data yang
diperoleh dianalisis dengan uji F sesuai dengan
Rancangan Cross Over (Bujur Sangkar Latin yang
Diulang). Apabila perlakuan memberikan perbedaan
yang nyata dilanjutkan dengan Uji Jarak Berganda
Duncan (5%) (Kusriningrum, 2008).

HASIL DAN PEMBAHASAN


Kecernaan BO erat hubungannya dengan
komposisi kimia pakan. Lebih tingginya kecernaan
BO pakan P2 dan P1 dibandingkan P0 yaitu 20,61
dan 13,20 point disebabkan kandungan SK pakan
P2 dan P1 yang lebih rendah dibandingkan JP.
Semakin rendah kandungan SK menyebabkan
semakin rendah ketahanannya terhadap degradasi
oleh mikroba rumen, karena SK tersusun dari
selulosa, hemiselulosa, lignin, pectin, cutin dan
silika yang sulit dicerna mikroba rumen. Van
Soest (1994) menyatakan lignin yang terdapat pada

Biotechnology

dinding sel tanaman bersama selulosa dan


hemiselulosa akan membentuk senyawa kompleks
yang sulit dicerna oleh enzim mikroba rumen,
selanjutnya dikatakan bahwa kecernaan terutama
dipengaruhi oleh kandungan dinding sel tanaman.
Tabel 1. Komposisi Kimia Pakan Perlakuan
Berdasarkan BK (%)
Kandungan Nutrisi
Bahan Organik
Protein Kasar
Serat kasar
Lemak Kasar
Abu
NDF
ADF

JP
76,61
4,50
36,53
4,25
23,39
74,53
51,90

Jenis Pakan
JP + JPF
69,94
6,12
34.51
4,22
22.32
66,59
48,93

JPF
74,58
8,75
30,55
4,64
30,32
64,80
48,92

Tabel 2. Rerata Kecernaan Jerami Padi Fermentasi


Kecernaan
Bahan Organik
(KcBO)
Serat Kasar
(KcSK)

Perlakuan
P0
57,29 c
2,01
53,37 c
2,54

P1
70,59 b
1,87
59,86 b
2,57

P2
77,90 a
2,23
62,25 a
2,29

Keterangan: Superskrip yang berbeda


pada kolom yang sama menunjukkan
perbedaan yang
nyata (p<0,05)
Kecernaan BO erat hubungannya dengan
komposisi kimia pakan. Lebih tingginya kecernaan
BO pakan P2 dan P1 dibandingkan P0 yaitu 20,2
dan 17,96 point disebabkan kandungan SK pakan P2
dan P1 yang lebih rendah dibandingkan P0. Semakin
rendah kandungan SK menyebabkan semakin rendah
ketahanannya terhadap degradasi oleh mikroba
rumen, karena SK tersusun dari selulosa,
hemiselulosa, lignin, pectin, cutin dan silika yang
sulit dicerna mikroba rumen. Van Soest (1994)
menyatakan lignin yang terdapat pada dinding sel
tanaman bersama selulosa dan hemiselulosa akan
membentuk senyawa kompleks yang sulit dicerna
oleh enzim mikroba rumen, selanjutnya dikatakan
bahwa kecernaan terutama dipengaruhi oleh
kandungan dinding sel tanaman.
Tingginya kecernaan SK pakan P2 dan P1
disebabkan kandungan SK lebih rendah dari P0.
Kandungan protein kasar pada pakan P2 lebih tinggi
dibandingkan P0, sehingga menyebabkan kecernaan
SK pakan P2 lebih tinggi dibandingkan P0. Mc
Donald et al. (1995) menyatakan bahwa apabila
pakan rendah kandungan protein kasar maka
konsentrasi amonia rumen akan rendah dan
pertumbuhan mikroba rumen lambat, akibatnya
degradasi
karbohidrat
akan
terhambat.
Meningkatnya kecernaan SK pada pakan P2 dan P1
dibandingkan P0 disebabkan bakteri selulolitik
menghasilkan tiga enzim utama yaitu endo-1-4-glukanase, ekso-1-4--glukanase atau celobiohydrase dan glukosidase (Grenet and Besle, 1991; Irwin
et al., 2000). Endo glukanase memecah selulosa
secara acak menjadi selo-oligosakarida. Ekso

C-37

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


glukanase memecah selulosa dari rantai ujung non
reduksi dengan melepas selubiosa, kemudian glukosidase
menghidrolisis
selubiosa
dan
oligosakarida menjadi glukosa yang selanjutnya
dapat digunakan sebagai sumber energi bagi
mikroba. Dengan bertambahnya populasi mikroba
selulolitik akan menyebabkan aktivitas fermentasi di
dalam rumen lebih intensif sehingga meningkatkan
degradasi fraksi serat .

KESIMPULAN
Dari hasil penelitian kesimpulan yang
diperoleh sebagai berikut: Jerami padi yang
difermentasi menggunakan inokulum bakteri
selulolitik produksi rumen sapi memberikan nilai
kecernaan in vivo bahan organik dan serat kasar
yang tinggi pada domba
.
DAFTAR PUSTAKA
AOAC, 1990. Official Methods of Analysis. 15th Ed.
Assosiation of Official Analytical Chemist,
Washington DC.
Eun JS, KA Beauchemin, SH Hong, and MW Bauer.
2006. Exogenous enzymes added to untreated
or ammoniated rice straw : Effect on in vitro
fermentation characteristic and degradability.
J.Anim. Sci. and Tech. 131 : 86101.

Grenet , E. and J.M. Besle. 1991. Microbes and


Fibre degradation. In (Jouany, JP. Ed) Rumen
Microbial Meatbolism and ruminant Digestion.
Institute
National
De
La
Recherche
Agronomique. Paris.
Harfiah. 2007. Nilai Indek Pakan Potensial untuk
Ternak Ruminansia. Prosiding, Seminar
Nasional Teknologi Peternakan dan Veteriner,
Bogor, 21 -22 Agugtus 2007.
Howard, R.L; Abotsi, E; Jansen van Rensburg El
and Howard, S. 2003. African Journal of
Biotecnology . Vol. 2 (12). Pp. 602-619.
Irwin, D.C., S.Zhang and D.B. Wilson. 2000.
Cloning, Expression and Characterization of A
Family 48 Exocellulase, Cel48A, from
Thermobifida fusca. Eur. J. Biochem. 267:
4988-4997.
Kusriningrum. 2008. Dasar Rancangan Percobaan
dan Rancangan Acak Lengkap. Fakultas
Kedokteran Hewan. Universitas Airlangga.
Surabaya
Mc.Donald, P., R.A. Edwards and J.F.D.
Greenhalgh. 1995. Animal Nutrition. Third Ed.
Logman, London and New York.
Van Soest, P.J. 1995. Nutritional Ecology of the
Ruminant. Cornell University Press, Ithaca,
New York.

Fengel, D, and G. Wegener. 1995. Kayu : Kimia,


Ultrastruktur, Reaksi-Reaksi. Gadjah Mada
University Press. Yogyakarta.

C-38

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

POTENSI ANTI JAMUR BAKTERI KITINOLITIK YANG DIISOLASI DARI


LUMPUR SAWAH
Nuniek Herdyastuti1*, Tri Joko Raharjo2, Mudasir2, Sabirin Matsjeh2
Department of Chemistry, Surabaya State University, Jl. Ketintang Surabaya 60231
2
Department of Chemistry, Gadjah Mada University, Sekip Utara Yogyakarta, 55281
* E-mail : nherdyastuti@yahoo.com
1

Abstract- Bakteri yang diisolasi dari lumpur sawah


di daerah Ketintang Surabaya menunjukkan aktivitas
kitinolitik dalam media yang mengandung 0,4 %
kitin koloidal. Karakteristik morfologi dan fisiologi
menunjukkan bakteri Gram negatif, berbentuk
batang-kokoid, dapat menghasilkan asam dari
manitol, sukrosa, sorbitol, innositol juga mampu
mengoksidasi
glukosa.
Berdasarkan
urutan
nukleotida gen 16S-rRNA menunjukkan hubungan
kekerabatan genetik 98 % terhadap Pseudomonas sp.
Penentuan berat molekul dengan SDS-PAGE dan
zimogram kitinase mempunyai ukuran 26,1 dan 29,0
kDa. Kitinase ekstraseluler dapat menunjukkan daya
hambat terhadap pertumbuhan jamur Aspergillus
parasiticus yang bersifat patogen pada tanaman padi
dan kentang.
Kata kunci: Anti jamur, Bakteri kitinolitik, Lumpur
sawah

hampir 3 60 % dinding sel jamur tersusun dari


kitin. Enzim kitinase mempunyai kemampuan untuk
mendegradasi dinding sel dan atau pencegahan
terhadap pertumbuhan hifa pada jamur. Penggunaan
agen hayati berbahan baku biofungisida menjadi
alternatif yang tepat untuk mengendalikan mikroba
patogen. Hal ini dikarenakan pengendalian penyakit
dengan fungisida dan bakterisida sintetis selama ini
tidak efektif, karena menimbulkan masalah yang
merugikan bagi kehidupan manusia secara langsung
atau tidak langsung. Bakterisida atau fungisida dapat
menyebabkan residu yang melekat pada tanaman
sehingga akan mengganggu kesehatan konsumen,
pencemaran lingkungan serta membunuh organisma
lainnya yang bukan sasaran (Purwitasari dkk., 2008).
Fenomena tersebut mendorong para peneliti untuk
mengembangkan produk biofungisida yang ramah
terhadap lingkungan seperti enzim kitinase (Gomes
et al., 2000 ; Harighi et al., 2007 ; Parani dan Saha,
2009).

PENDAHULUAN
Bakteri kitinolitik adalah bakteri yang dapat
mendegradasi kitin dengan menggunakan enzim
kitinase. Bakteri ini dapat diperoleh dari tanah atau
dari lingkungan air seperti laut, danau, kolam,
limbah udang dan sebagainya. Selain lingkungan
mesofil, Bakteri kitinolitik juga telah berhasil
diisolasi dari lingkungan termofilik seperti sumber
air panas, daerah geotermal dan lain-lain. Bakteri
penghasil kitinase masih belum banyak diketahui
baik tentang jumlah, diversitas maupun fungsi
kitinase yang dihasilkan, meskipun kitin merupakan
salah satu polimer yang melimpah di alam. Beberapa
mikroorganisma kitinolitik dari berbagai sumber
telah berhasil diisolasi dan dikarakterisasi.. Bakteri
kitinolitik dari danau Jeziorak pada permukaan air
dan
lapisan
bawah
sediment
diantaranya
Pseudomonas
sp,
Alkaligenes
denitrificans,
Agrobacterium sp, Aeromonas hydrophila yang
mendegradasi kitin dan memanfaatkan N-asetilglukosamin sebagai sumber karbon (Donderski,
2003). Eksplorasi kitinase dari tanah juga telah
dilakukan
untuk
mendapatkan
jenis-jenis
mikroorganisme (Chern et al., 2004 ; Al Ahmadi et
al., 2008 ; Shanmugaiah et al., 2008 ; Wang et al.,
2010).
Enzim kitinase dapat dimanfaatkan pada
tumbuhan sebagai pertahanan dalam melawan
serangan organisma patogen (dalam hal ini jamur)
yang mengandung kitin. Seperti diketahui bahwa

METODE, ALAT, DAN BAHAN


Bahan
Bahan yang digunakan adalah : Bacto agar
(Difco), bacto-tripton, yeast extract, Kitin yang
diisolasi dari kulit udang. Bahan kimia dengan
kemurnian p.a : 3,5-asam dinitrosalisilat (SIGMA),
N-asetil-glukosamin (SIGMA), Glokol kitin.
Alat
Perlatan
yang
digunakan
adalah:
Spektrofotometer UV-Vis (Shimadzu 1700 ),
sentrifuse dingin, autoclave, shaker, mikropipet dan
peralatan gelas.
Metode
Mikroorganisma dan Biakan sel
Bakteri diperoleh dari lumpur sawah di sekitar
kampus UNESA daerah Ketintang Surabaya. Kultur
sel diinokulasikan ke dalam media yang
mengandung bacto-triptone , yeast extract dan
NaCl. Jamur A.parasiticus yang ditumbuhkan dalam
media PDA (Potato dextrose agar) diperoleh dari
Laboratorium Mikrobiologi UNAIR
Persiapan Substrat Kitin Koloidal
Kitin diisolasi dari cangkang udang windu
yang telah dikeringkan dan dihaluskan kemudian
dilanjutkan dengan proses isolasi menggunakan
metode No dan Meyer. Proses isolasi kitin terdiri

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


dari
dua
tahap,
yaitu
deproteinasi
dan
demineralisasi. Kitin yang diperoleh selanjutnya
dibuat bentuk koloid dengan menggunakan cara
menurut Hsu and Lockwood (1975). Kitin dilarutkan
dalam HCl pekat (37 %), kemudian diendapkan
sebagai suspensi koloid dengan penambahan air
dingin (5 C). Suspensi disaring dan residu dicuci
dengan aquades sampai pH netral kemudian
dikeringkan dengan oven. Proses ini memberikan
recovery 85 % .

Zimogram
Gel hasil elektroforesis (mengandung glikol
kitin) diinkubasi dengan bufer fosfat pH 5 yang
mengandung 0,1 % Triton X-100 selama 3 12 jam
pada suhu 37 C. Gel kemudian dimasukkan dalam
bufer Tris-HCl pH 8,9 yang mengandung 0,01 %
brigthner M2R Calcoflour white selama 7 menit
dengan pengocokan. Gel dicuci dengan aquades
beberapa kali kemudian diletakkan dibawah sinar
UV untuk melihat pita yang dihasilkan.

Produksi Enzim Kitinase


Kitinase diproduksi dalam media
yang
mengandung 0,4 % kitin koloidal dan campuran
garam mineral K2HPO4 0,7 g ; KH2PO4 0,3 g ;
MgSO4.5H2O 0,5 g ; FeSO4.7H2O 0,01g ; MnCl2
0,001g ; kemudian dilarutkan dalam 1 liter air, dan
diukur sampai pH 7. Campuran kultur diinkubasi
selama 20 jam dengan kecepatan 120 rpm pada suhu
kamar. Kultur cair masing-masing koloni
disentrifugasi pada 4000 rpm selama 15 menit suhu
4 C. Supernatan yang diperoleh diuji aktivitasnya.

Aktivitas Anti Jamur


Aktivitas anti jamur ditentukan dengan
menggunakan metode bioassay yang dimodifikasi
dari Harighi et al. (2007). Paper dish (diameter 6
mm) kemudian diletakkan pada media padat yang
telah ditanam dengan biakan jamur secara aseptik.
Pada masing-masing paper dish ditambahkan enzim
kitinase yang telah diketahui aktivitasnya sebanyak
20 L. Sebagai kontrol digunakan larutan buffer
fosfat pH 6,8 kemudian diinkubasi pada suhu ruang
selama 3 4 hari dan diamati daya hambat enzim
kitinase terhadap masing-masing jamur.

Penentuan Aktivitas Enzim Kitinase


Aktivitas enzim ditentukan berdasarkan
jumlah gula reduksi yang dilepaskan dan diukur
secara kolorimetri. 2 mL larutan kitin 1,25 % (b/v)
dilarutkan dalam 200 mM buffer kalium fosfat
diaduk dengan pengaduk magnet dan ditambahkan
0,5 mL larutan enzim. Inkubasi selama 2 jam pada
suhu kamar. Setelah 2 jam tempatkan tabung ke
dalam air mendidih selama 5 menit dan didinginkan
pada suhu kamar. Suspensi disentrifugasi selama 10
menit pada kecepatan 4000 rpm. Sebanyak 1 mL
supernatan pada tabung sampel ditambahkan 2 mL
air deionisasi dan 1,5 mL reagen pewarna yang
mengandung 5,3 M larutan Natrium kalium tartrat
dan Asam 3,5 Dinitrosalisilat 96 mM. Campuran
dipanaskan dalam air mendidih selama 5 menit
setelah dingin diukur
serapannya dengan
spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang
540 nm. Sebagai standar digunakan N-asetil
glukosamin.
Penentuan Kadar Protein
Kadar protein ditentukan dengan menggunakan
metode Lowry dan sebagai standart digunakan
Bovine serum albumin (Bollag, et al., 1996).
Elektroforesis dan Zimogram
Berat molekul dan kemurnian kitinase dapat
ditentukan dengan SDS-PAGE (metode Laemmli)
dan zimogram (Trudel, J. and Asselin, A., 1989).
Sebagai penanda protein digunakan protein yang
telah diketahui berat molekulnya yaitu : Lysozyme
(20.500), Soybean trypsin inhibitor (28.600),
Carbonic anhydrase (33.800), Ovalbumin (48.200),
Bovine serum albumin (77.000) dan Phosphorilase B
(111.000). Gel 12 % distaining dalam in 0,15 % b/v
Coomassie brilliant blue R-250

C-40

HASIL DAN DISKUSI


Bakteri hasil isolasi dari lumpur sawah telah
diseleksi pada beberapa substrat (Gambar 1.) untuk
melihat selektifitas kitinase terhadap bentuk substrat
kitin. Aktivitas kitinase tertinggi ditunjukkan pada
media yang mengandung substrat kitin dalam bentuk
koloidal. Kitin koloidal adalah kitin yang dilarutkan
dalam asam klorida pekat (Hsu dan Lockwood,
1975). Bentuk koloidal dari kitin dapt memudahkan
hidrolisis enzim karena akan menyebabkan
dikeluarkannya komponen lemak dan protein dari
kitin (Suraini et al., 2008). Telah banyak penelitian
yang membuktikan bahwa metode konvesional
menggunakan kitin koloidal sebagai substrat
ditemukan sangat efektif untuk menentukan aktivitas
kitinase, seperti Enzim kitinase ekstraseluler dari
Bacillus sp WY22 (Woo dan Park, 2003),
Enterobacter sp NRG4 (Dahiya et al., 2005),
Aeromonas sp dan Aeromonas schubertii (Guo et al.,
2004 ; Huang dan Chen, 2005), dan Bacillus
laterosporous MML2270 (Shanmugaiah et al.,
2008).
Berdasarkan uji morfologi dan fisiologi bakteri
hasil isolasi dari lumpur sawah menunjukkan bakteri
Gram negatif, bentuk sel batang-kokoid, mempunyai
koloni berwarna kuning, bentuk bulat, elevasi
konveks, margin rata dan diameter koloni 3 5 mm,
dapat menghasilkan asam dari manitol, sukrosa,
sorbitol, innositol juga mampu mengoksidasi
glukosa. Hasil analisis berdasarkan urutan
nukleotida gen 16S-rRNA menunjukkan hubungan
kekerabatan genetik 98 % terhadap Pseudomonas sp
(Gambar. 2). Kitinase dari genus yang sama
dihasilkan oleh Pseudomonas sp TKU008 diperoleh
dari tanah di Taiwan (Wang et al., 2010) juga

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Pseudomonas sp BK-1 dari alga merah di perairan
Haenam, Korea (Moon et al., 2005).
100
90

kDa

80

A k tiv ita s relat if ( % )

menghasilkan kitinase dengan ukuran 33, 37, 55, 56,


65 dan 69 (Nandakumar et al., 2007) ; kitinase dari
Bacillus sp DAU101 dengan berat molekul 66 kDa
(Lee et al., 2007) ;

70

111,0
77,0

60
50
40

48,2

30
20
10

33,8

0
A

Jenis substrat

Gambar 1. Aktivitas enzim kitinase dari bakteri


kitinolitik hasil isolasi lumpur sawah terhadap beberapa
jenis substrat : kitin koloidal (A), glikol kitin (B),
kitosan (C), kitin serbuk hasil isolasi (D), kitin serbuk
produk WAKO (E), dan glikol kitosan (F).

28,6
20,5
A

Gambar 3. SDS-PAGE kitinase dari Pseudomonas sp


TNH54 yang distaining dengan Comassie Blue R-250;
A : marker, B : kitinase hasil fraksinasi ammonium
sulfat 0 50 %, C : hasil analisis zimogram dengan 0,1
% glikol kitin

Gambar 2. Phylogenetic tree bakteri hasil isolasi dari


lumpur sawah (isolat TNH54) menunjukkan hubungan
kekerabatan dengan Pseudomonas sp UK4 dengan
kemiripan urutan nukleotida 98 % .

Produksi kitinase dari Pseudomonas sp TNH54


diendapkan dengan amonium sulfat 0 50 % dengan
kemurnian 1,3 kali dibandingkan sebelum fraksinasi.
Estimasi berat molekul dengan SDS-PAGE dan
zimogram menunjukkan ukuran 26,1 dan 29,0 kDa
(Gambar. 3). Kedua pita yang dihasilkan diduga
merupakan suatu isoenzim karena sama-sama
mampu menghidrolisis kitin menjadi senyawa yang
lebih sederhana. Enzim kitinase dilaporkan terdiri
dari tiga jenis kitinase yaitu ChiA, ChiB dan ChiC
seperti yang terdapat pada Serratia marcescens
(Watanabe et al., 1999). Seperti yang dilaporkan
oleh terjadinya kombinasi antara ChiA dan ChiB
serta ChiA dan ChiC menunjukkan sinergisme
keduanya dalam menghidrolisis substrat tidak larut
(Brurberg et al., 2000). Enzim kitinase dari bakteri
mempunyai ukuran berat molekul yang bervariasi
dari 20 110 kDa. Beberapa kitinase dari bakteri
dilaporkan mempunyai ukuran berat molekul yang
berbeda-beda. Pseudomonas aeruginosa K-187
mempunyai ukuran 30 dan 32 kDa (Wang, 1997).
Streptomyces sp menghasilkan kitinase dengan
ukuran 20 kDa (Kim, 2003) ; Bacillus cereus 28-9
menghasilkan kitinase dengan ukuran 37 kDa
(Huang dan Chen, 2004) Pseudomonas fluorescens

Biotechnology

Gambar 4. Hasil uji aktivitas kitinase sebagai anti


jamur pada A.parasiticus (A) yang diinkubasi selama 4
hari .dan (B) adalah kontrol.

Hasil uji aktivitas kitinase terhadap jamur


patogen A. parasiticus menunjukkan penghambatan
yang cukup signifikan dibandingkan dengan kontrol
(Gambar. 4). Jamur A. parasiticus bersifat patogen
terhadap tanaman kentang dan padi. Penggunaan
bakteri kitinolitik sebagai biokontrol fitopatogenik
terhadap jamur telah lama dilakukan. Proses lisis
terutama terletak pada saat dihasilkannya enzimenzim litik seperti kitinase dan glukanase yang dapat
menyebabkan degradasi dinding sel jamur. Aktivitas
ini didasarkan pada kemampuan enzim ekstraseluler
kitinase untuk mendegradasi dinding sel dan atau
pencegahan terhadap pertumbuhan hifa (Gohel et
al., 2006). Sejumlah agen biokontrol dari
mikroorganisma kitinolitik Trichoderma sp dan

C-41

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Pseudomonas sp telah berhasil digunakan sebagai
biokontrol pada beberapa jamur patogen (Gomes et
al., 2000 ; Gohel, 2006 ; Nandakumar et al., 2007;
Harighi et al., 2007).

Guo, S.H., Chen J.K. and Lee,W.C., 2004,


Purification
and
Characterization
of
Extracellular Chitinase From Aeromonas
schubertii,
Enzyme
and
Microbial
Technology, 35 : 550-556

KESIMPULAN

Harighi M.J., Zamani M.R., and Motallebi M., 2007,


Evaluation of Antifungal Activity of Purified
Chitinase 42 from Tricodherma atroviride
PTCC5220, Biotechnol., 6 (1) : 28-33.

Berdasarkan analisis 16S-rRNA bakteri


kitinolitik dari lumpur sawah mempunyai hubungan
kekerabatan dengan Pseudomonas sp. Kitinase
dengan ukuran 26,1 dan 29,0 kDa diduga merupakan
isozim yang dapat bertidak secara sinergis dan dapat
menghambat pertumbuhan jamur A.parasiticus.
UCAPAN TERIMA KASIH
Sebagian dari penelitian ini didanai oleh Dana
Dipa Dikti DP2M Penelitian Hibah Bersaing XVI
tahun 2009.

DAFTAR PUSTAKA
Al Ahmadi K.J., Yazdi M.T., Najafi M.F., Shahverdi
A.R., Faramarzi M.A., Zarrini, G., and
Behravan J., 2008, Optimization of medium
and cultivation condition for chitinase
production by the newly isolated :
Aeromonas sp., Biotechnol., 7 : 266-272.
Bollag, M.Daniel, Rozycki, M.D., Edelstein, S.J.,
1996, Protein Methods, 2nd edition, John
Wiley & Sons, Inc., New York
Chern L.L., Stackebrandt, Fen Lee, Ling Lee, Kuan
Chen
and
Mei
Fu,
2004,
Chitinibactertainanensis Gen.nov., a Chitindegrading Aerob from Soil in Taiwan,
Int.J.Syst.Evol.Microbiol., 54 : 1387-1391
Dahiya, N., et al, 2005, Chitinase from Enterobacter
sp. NRG4 : Its Purification, Characterization
and Reaction Pattern, Electronic Journal of
Biotechnology, 8 (2).
Donderski,W. and Brzezinska, M.S., 2003, The
Utilization of N-Aceyloglu-cosamine and
Chitin as Sources of Carbon and Nitrogen by
Plantonic and Benthic Bacteria in Lake
Jeziorak, Polish Journal of Enviromental
Studies, 12 (6) : 685-692.
Gohel,V., Singh, Vimal, Ashwini, and Chhatpar,
2006, Bioprospecting and antifungal potential
of Chitinolitic Microorganism, Afric. J.
Biotechnol., 5 (2) : 54 -72
Gomes R.C., Semedo L.T.A.S., R.M.A. Soares C.S.
Alviano, L.F. Linhares and R.R.R. Coelho,
2000, Chitinolytic activity of Actinomycetes
from a cerrado soil and their potential in
biocontrol, Letters in Appl. Microbiol., 30 :
146150

C-42

Hsu,S.C and Lockwood,J.L., 1975, Powdreed Chitin


Agar As a Selective Medium for
Enumeration of Actinomycetes in Water and
Soil, Appl. Microbiol., 29 (3) : 422-426.
Huang C.J., and Chen C.Y., 2004, Gene Cloning and
Biochemical Characterization of Chitinase
CH from Bacillus cereus 28-9, Annals.
Microbiol., 54 (3) : 289-297
Lee Y.S., Park, Yoo, Choon L., Su Cho, Cheol A.,
Min K., and Lark C., 2007, Cloning,
Purification and Characterization of Chitinase
from Bacillus sp DAU101, Biosource
Technol., 98 : 2734-2741.
Moon S.J., Young M.L., Yong L.C., Cherol H.K.,
and Young C.L., 2005, Overexpression and
characterization of a novel chitinase gene
from marine bacterium Pseudomonas sp BK1, Ind. J. Biochem. Biophy., 42 : 339-344
Nandakumar R., Babu S., Raguchander T., and
Samiyappan R., 2007, Chitinolytic Activity
of Native Pseudomonas fluorescens Strains,
J. Agric. Sci. Technol., 9 : 61-68
Parani K., and Saha B.K., 2009, Studies on
interaction of Serratia marcescens (SR1) with
fungal pathogens, American-Eurasian J.
Agric. & Environ. Sci., 5 (2) : 215-218
Purwitasari S., Ferniah R.S., dan Raharjo B., 2008,
Pengendalian hayati penyakit Lodoh (busuk
umbi kentang) dengan agens hayati jamurjamur antagonis isolat local, BIOMA, 10 (2) :
13-19
Shanmugaiah V., Mathivanan N., Balasubra-manian
N., and Manoharan P.T., 2008, Optimization
of cultural conditions for production of
chitinase
by
Bacillus
laterosporous
MML2270 isolated from rice rhizosphere
soil, Afric. J. Biotechnol., 7 (15) : 2562-2568
Suraini, A.A., et al, 2008, Microbial Degradation of
Chitin Materials by Trichoderma virens
UKM1, Journal of Biological Science, 8 (1) :
52-59
Trudel J., and Asselin A., 1990, Detection of chitin
deacetylase activity after polyacrylamide gel
electrophoresis., Anal. Biochem. 189 (2) :
249-253.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Wang San-Lang and Chang Wen-Tsu, 1997,
Purification ang Characterization of Two
Bifunctional Chitinases / Lysozymes
Extracellulary Produced by Pseudomonas
aeruginosa K-187 in a Shrimp and Crab Shell
Powder Medium, Appl.Envir. Microbiol.,
380-386
Wang S.L., Bo-Shyun L., Liang T.W., Wang C.L.,
Pei-Chen W., and Je-Ruei L., 2010,

Biotechnology

Purification and Characterization of Chitinase


from a New Species Strain Pseudomonas sp.
TKU008, J. Microbiol. Biotechnol., 20, (6) :
10011005
Watanabe T., Kanai R., Kawase T., Tanabe T.,
Mitsutomi M., and Miyashita K., 1999,
Family 19 chitinase of Streptomyces sp. :
characterization
and
distribution,
J.
Microbiol., 145 : 3353-3363

C-43

ANTIMALARIAL ACTIVITY OF TALIKUNING (Anamirta cocculus) STEM


EXTRACT AND ITS COMBINATION WITH ARTEMISIN ON MICE INFECTED
WITH PLASMODIUM BERGHEI
1

Mutiah R1, Fitri L.E2 , Winarsih S3


Mahasiswa Program Studi Biomedik Fakultas Kedoteran Universitas Brawijaya
2
Laboratorium Parasitologi Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya
3
Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya

Abstract- Malaria, an infectious disease with a high


mortality rate is now encounter efficacy decrease of
its firstline drug, combination of artemisin and
amodiaquine. A traditional herbal medicine,
talikuning (Anamirta cocculus), that empirically
used as an antimalarial in Papua has been suggested
to increase the efficacy of antimalarial drug
combination. Talikuning stem and roots contain
quartener alkaloids that are thought to have
physiological activity as an antimalarial. This study
aimed to understand antimalarial effect of talikuning
stem extract and its combination with artemisin on
the degree of parasitemia of mice infected with
Plasmodium berghei. Mice were peritoneal infected
with 106Plasmodium berghei ANKA and divided
into 11 treatment groups, (1) negative control; (2)
positive control; (3) artemisin of dose 0,04 mg/gBB;
(4) talikuning of dose 0,001 mg/gBB; (5) talikuning
of dose 0,01 mg/gBB; (6) talikuning of dose 0,1
mg/gBB; (7) talikuning of dose 1 mg/gBB; (8)
artemisin and talikuning combination of dose 0,001
mg/gBB; (9) artemisin and talikuning combination
of dose 0,01 mg/gBB; (10) artemisin and talikuning
combination of dose 0,1 mg/gBB; (11) artemisin and
talikuning combination of dose 1 mg/gBB.
Treatment were started on day 0 on where the degree
of parasitemia reached 5-15% and continous for 7
days therapy, parasitemia observation carried out on
day 3, day 5 and day 7. The results showed
talikuning stem extract could inhibit the growth of
Plasmodium berghei significantly (p <0.05) against
control with ED50 of 0,043 mg/ g BW of mice that
equal to 4.7 mg/kg BB of human. However, the
combination dose-talikuning artemisin showed no
significant difference compared to artemisin
monotherapy treatment (p>0.05) either on day 3, day
5 and day 7 post-therapy. This indicates that
administration of combination-talikuning artemisin
has antimalarial effectiveness did not differ from the
provision of monotherapy artemisin.
Keywords: Antimalarial, talikuning, artemisin,
degree of parasitemia, Plasmodium berghei.
PENDAHULUAN
Malaria merupakan penyakit epidemik yang
disebabkan oleh parasit
Plasmodium dan
menginfeksi
manusia
melalui
nyamuk
Anophelesbetina. Penyakit ini menjadi penyebab

kematian ke-tiga pada kasus penyakit infeksi. Tiap


tahunnya 350-500 juta penduduk dunia menderita
malaria dan lebih dari satu juta orang meninggal
dunia karena penyakit ini [1]. Di Indonesia, terutama
Indonesia bagian tengah dan timur yang umumnya
merupakan daerah endemis malaria, penyakit ini
termasuk dalam 10 penyakit terbesar yang banyak
menyerang masyarakat di pedesaan. Penyakt ini juga
sering menimbulkan Kejadian Luar Biasa (KLB)
yang memakan banyak korban jiwa [2].
Penyebab utama tingginya angka kejadian
penyakit
malaria
adalah
karena
semakin
meningkatnya resistensi Plasmodium falciparum
terhadap obat antimalaria [3].Peningkatan kasus
resisten terhadap obat standar yaitu khlorokuin (CQ)
dan Sulfadoksin- Pirimetamin (SP) telah terjadi di
hampir seluruh propinsi di Indonesia; di beberapa
propinsi resistensi tersebut sudah melebihi 25 %
sehingga obat-obat lama seperti klorokuin,
sulfadoksin-pirimetamin tidak dapat dipertahankan
sebagai obat utama [4]. Mekanisme terjadinya
resistensi adalah karena mutasi genetik yang terjadi
secara alami pada parasit malaria yang memberikan
keuntungan bagi parasit agar tetap survive. Obat
yang memiliki waktu paruh panjang lebih
memungkinkan terjadi resistensi dan hanya bisa
membunuh parasit yang sensitif [5].
Selain khloroquin dan turunannya, obat pilihan
yang digunakan untuk terapi malaria adalah
Artemisin yang diambil dari tanaman Artemisia
annua. Artemisin merupakan antimalaria yang
mempunyai potensi yang sangat bagus, dapat
mengurangi parasit sampai 95% dalam waktu 24
jam, tetapi tidak dapat membunuh hipnozoit dan
hanya sedikit berpengaruh pada gametosit [6]. selain
itu artemisin mempunyai waktu paruh yang singkat
sehingga sering timbul rekrudesensi setelah terapi [3].
Akhir-akhir ini juga dilaporkan bahwa parasit
Plasmodium juga mulai resisten terhadap Artemisin.
Uji
sensitifitas
dehydroartemisin
terhadap
Plasmodium falciparum secara in vitro menunjukkan
adanya peningkatan IC50[7]. Oleh karena itu WHO
menganjurkan penggunaan Artemisin sebaiknya
dikombinasi dengan obat antimalaria atau obat
supportif lainnya untuk mencegah resistensi obat
artemisin [8].
Plasmodium berghei merupakan salah satu
spesies malaria yang menyerang mamalia selain
manusia, dan spesies ini adalah salah satu dari (4)
spesies yang menyerang rodensia di Afrika Barat.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Parasit ini merupakan subyek yang praktis untuk
penelitian dan percobaan mengenai parasit mamalia
serta terbukti analog dengan malaria manusia pada
segi-segi penting dari struktur, fisiologi dan siklus
hidup.
Plasmodium berghei merupakan model ideal
untuk penelitian parasit malaria dibandingkan tiga
spesies parasit rodensia yang lain, karena telah
tersedianya teknologi kultivasi in vitro dan dapat
dilakukan dalam skala besar, adanya data tentang
pemetaan dan struktur gen, metode untuk
memodifikasi parasit secara genetis, dan klon-klon
yang khas serta galur-galur mutan yang dimodifikasi
secra genetis [9] .
Menurut WHO diperkirakan 80% penduduk
Negara berkembang menggunakan tanaman obat di
lingkungannya untuk mengatasi masalah kesehatan.
Salah satunya adalah untuk mengatasi penyakit
malaria [10]. Tanaman obat menjadi salah satu pilihan
terapi karena efek sampingnya lebih rendah, selain
itu murah dan mudah di dapat. Oleh karena itu
sekarang ini banyak para ilmuwan yang melakukan
penelitian untuk menemukan senyawa-senyawa
yang berefek antimalaria terutama pada tanamantanaman obat yang telah banyak dipakai masyarakat
tetapi masih belum ada pembuktian secara ilmiah.
Tanaman Talikuning (Anamirta cocculus)
merupakan tanaman panjat yang tumbuh di Asiatenggara [11]. secara empiris batang Talikuning telah
digunakan oleh penduduk Papua untuk terapi
malaria dan penurun panas. Penelitian yang
dilakukan di Indonesia tentang isolasi dan
identifikasi senyawa kimia pada tanaman Anamirta
cocculus memberikan hasil adanya senyawa alkaloid
kuartener pada batang tanaman tersebut. Alkaloid
kuartener tersebut adalah beriberine, palmatine,
magnoflorine dan columbamine [12]. Aktivitas
antimalaria dari alkaloid kuartener ini di duga
melalui penghambatan transport kolin pada
biosintesis phospatidilkolin untuk membentuk
membran parasit baru, sehingga menyebabkan
kegagalan terbentuknya parasit baru [13].
Berdasarkan fakta di atas maka perlu dilakukan
pembuktian secara ilmiah tentang aktivitas
antimalaria ekstrak batang talikuning (Anamirta
cocculus) pada hewan coba (mencit jantan galur
balb/C) yang diinfeksi Plasmodium berghei. Selain
itu juga perlu dilakukan pengujian aktivitas
antimalaria ekstrak batang talikuning dalam bentuk
kombinasi dengan artemisin. Bentuk kombinasi ini
diharapkan mampu memberikan efek yang
sinergisme sehingga menghasilkan efek antimalaria
yang lebih baik dari pada pemberian artemisin
monoterapi.

METODE PENELITIAN
Desain penelitian
Penelitian ini merupakan True experimental
Design yaitu penelitian eksperimental murni

Biotechnology

dengan membandingkan hasil yang didapatkan


setelah perlakuan pada kontrol positif dan kontrol
negatif. Perlakuan terhadap semua sampel dilakukan
secara bersamaan dan setelah lama perlakuan
pengamatan dilakukan secara bersama-sama pula
dengan menggunakan jenis Postes Only Kontrol
GroupDesign.
Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Laboratorium
Farmakologi dan Parasitologi Fakultas Kedokteran
Universitas Brawijaya Malang dan dilaksanakan
pada bulan Januari s/d Juli 2010
Tanaman
Batang talikuning (Anamirta cocculus) di
peroleh dari daerah Papua, batang kering diserbuk
dengan derajat halus 100, kemudian diekstraksi
menggunakan pelarut etanol 80% dengan metode
maserasi.
Hewan coba
Penelitian ini menggunakan hewan coba
mencit albino galur Balb/c sejumlah 66 ekor yang
dibagi menjadi 11 kelompok perlakuan dengan berat
28-32 g, umur 8-12 minggu. Mencit diberi pakan
standard dan minum ad libitum.
Rancangan Percobaan
Rancangan percobaan yang digunakan adalah
rancangan acak lengkap. Mencit dibagi menjadi 11
kelompok perlakuan yaitu
Kelompok kontrol negatif adalah kelompok
perlakuan tanpa infeksi Plasmodium berghei dengan
pemberian larutan cmc Na 0,5% (carboxy metyl
cellulose Na)
Kelompok kontrol positif adalah kelompok
perlakuan yang
diinfeksi Plasmodium berghei
dengan pemberian larutan cmc Na 0,5%
Kelompok Artemisin adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi Artemisin dosis 0,04 mg/g BB sekali
sehari secara per-oral
Kelompok Talikuning 1 adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi ekstrak batang talikuning dengan dosis
0,001 mg/g BB sekali sehari secara per-oral
Kelompok Talikuning 2 adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi ekstrak batang talikuning dengan dosis
0,01 mg/g BB sekali sehari secara per-oral
Kelompok Talikuning 3 adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi ekstrak batang talikuning dengan dosis
0,1 mg/g BB sekali sehari secara per-oral
Kelompok Talikuning 4 adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi ekstrak batang talikuning dengan dosis
1 mg/g BB sekali sehari secara per-oral
Kelompok kombinasi 1 adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi kombinasi Artemisin dosis 0,04mg/g

C-45

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


BB dan ekstrak batang talikuning dengan dosis
0,001 mg/g BB sekali sehari secara per-oral
Kelompok kombinasi 2 adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi kombinasi Artemisin dosis 0,04mg/g
BB dan ekstrak batang talikuning dengan dosis 0,01
mg/g BB sekali sehari secara per-oral
Kelompok kombinasi 3 adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi kombinasi Artemisin dosis 0,04mg/g
BB dan ekstrak batang talikuning dengan dosis 0,1
mg/g BB sekali sehari secara per-oral
Kelompok kombinasi 4 adalah kelompok
perlakuan yang diinfeksi Plasmodium berghei dan
diberi terapi kombinasi Artemisin dosis 0,04mg/g
BB dan ekstrak batang talikuning dengan dosis 1
mg/g BB sekali sehari secara per-oral
Pengujian aktivitas antimalaria in vivo
dilakukan dengan menggunakan metode Fitri
modifikasi dari metode Peter [14].Terapi dilakukan
ketika derajat parasitemia setelah infeksi mencapai
5-15% yang dihitung sebagai hari ke-0. Terapi
dilakukan setiap hari selama 7 hari . pengamatan
derajat parasitemia dilakukan pada hari ke-0, hari
ke-3, hari ke-5 dan hari ke-7.
Thawing Isolat plasmodium berghei [15]
Isolat parasit diambil dari liquid Nitrogen
Tank. Ditambahkan NaCl 12%, 1/5 volume (3gr)
tetes dengan spuit, ditunggu 5 menit. Tambahkan
NaCl 1,6% 9x volume (0,4gr) tetes demi tetes
dengan spuit, ditunggu 5 menit. Di-centrifuge
selama 5 menit dengan kecepatan 2000 rpm.
Supernatan dibuang, ditambahkan 0,9% NaCl
(0,225gr), 0,2% glucosa 9x volume (0,04gr), tetes
demi tetes dengan spuit, ditunggu 5 menit. Dicentrifuge kembali selama 5 menit dengan kecepatan
2000 rpm. Supernatan dibuang, ditambah CM
(Complete media) 15% 6 ml, masukkan dalam flask
culture. Semua pekerjaan yang berhubungan dengan
isolat P.berghei dilakukan dalam laminar air flow
vertical dan bersifat aseptik.
Inokulasi Plasmodium berghei [15]
Inokulasi Plasmodium berghei dilakukan
secara intraperitonial (i.p) sebanyak 107 parasit
dalam 0,2 ml darah untuk tiap mencit. Jumlah
eritrosit per ml darah dan parasitemia mencit donor
yang akan di transfer parasitnya terlebih dahulu
dihitung. Darah yang terinfeksi Plasmodium berghei
diambil sebanyak 10 L dan dilakukan pengenceran
104 x dengan larutan PBS. Kemudian jumlah eritrosit
dihitung dalam kamar hitung eri Naubauer sehingga
diketahui jumlah eritrosit/ml darah dengan rumus (N
x 5 x 104 x pengenceran), dimana N adalah jumlah
eritrosit. Selanjutnya jumlah parasit mencit donor
dihitung dengan mengalikan jumlah eritrosit/ml
darah dengan persentase parasitemia. Jumlah parasit
yang hendak diberikan sebesar 107 dalam 0,2 ml
darah sama artinya dengan memberikan 5 x 107
parasit dalam 1 ml darah, sehingga pengenceran

C-46

yang dilakukan untuk mendapatkan jumlah parasit


tersebut adalah: jumlah parasit/ 5 x 107.
Pengukuran derajat parasitemia [6]
Mula-mula dibuat hapusan darah yang
dilakukan dengan cara mengambil setetes darah dari
ekor mencit dengan menggunting ekor mencit dan
diteteskan pada object glass. Tetesan darah tersebut
ditipiskan dengan menggunakan tepi object glass
dan ditunggu sampai kering. Kemudian hasil
hapusan ditetesi dengan methanol hingga merata dan
ditunggu hingga kering. Selanjutnya dilakukan
pewarnaan Giemsa dengan cara mencampurkan
Giemsa fluka dan Buffer Giemsa dengan
perbandingan 1 : 9. Pewarna Giemsa diteteskan pada
hapusan dan ditunggu selama 20 menit, selanjutnya
dibilas dengan air mengalir hingga tidak ada cat
yang tersisa dan kemudian dikeringkan. Selanjutnya
hapusan darah yang sudah dicat dilakukan
pemeriksaan parasitemia di bawah mikroskop
menggunakan
pembesaran
1000x
dengan
menghitung jumlah eritrosit yang terinfeksi malaria
dari 1000 eritrosit. Parasitemia merupakan jumlah
eritrosit yang terinfeksi Plasmodium berghei dalam
1000 eritrosit.
Persentase penghambatan pertumbuhan parasit
dihitung dengan rumus:
Inhibition (%) = (A-B)/A
Ket:
A : Parasitemia of control Positif
B : Parasitemia of drug
Parasitemia of control Positif diperoleh dari
derajat parasitemia kelompok perlakuan yang
diinfeksi Plasmodium berghei tanpa perlakuan terapi
antimalaria.
Parasitemia of drug diperoleh dari derajat
parasitemia kelompok perlakuan yang diinfeksi
Plasmodium berghei dan diterapi obat antimalaria
dan atau ekstrak tanaman percobaan.

ANALISIS DATA
Untuk
mengetahui
perbedaan
derajat
parasitemia antara kelompok kontrol dengan
perlakuan digunakan uji statistik One Way Anova
(Analysis of Varian). Hasil pengujian yang diperoleh
digunakan untuk menggambarkan pengaruh
pemberian perlakuan ekstrak batang Anamirta
cocculus terhadap derajat parasitemia mencit
bermakna atau tidak. Penelitian ini bermakna bila p
< 0,05. Kemudian dilakukan analisis Post Hoc
dengan uji Tukey apabila terdapat perbedaan yang
signifikan, untuk mengetahui kelompok mana saja
yang menunjukkan perbedaan yang signifikan.
Untuk mengetahui hubungan antara dosis
ekstrak
batang
talikuning
dengan
efek
penghambatan pertumbuhan Plasmodium berghei
dilakukanuji korelasi bivariat. Sedangkan untuk
menentukan harga ED50 di buat analisis probit dari

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


% penghambatan selama 7 hari dengan program
SPSS.
HASIL PENELITIAN
Hasil Uji Aktivitas Antimalaria Ekstrak Batang
Talikuning
Aktivitas antimalaria ekstrak batang talikuning
ditetapkan melalui pengukuran derajat parasitemia.
Derajat parasitemia diperiksa pada hari ke-0, 3, 5
dan 7 pasca terapi. Pemeriksaan parasitemia hari ke0 bertujuan untuk membuktikan bahwa semua
mencit berada dalam range derajat parasitemia yang
sama pada hari akan dilakukan pengobatan. Hasil
pemeriksaan derajat parasitemia disajikan pada tabel
1.
Tabel 1. Rata-rata Derajat Parasitemia Ekstrak
Batang Talikuning
Kelompok
Perlakuan
Kontrol (+)
Talikuning 1
Talikuning 2
Talikuning 3
Talikuning 4

Rata-rata derajat parasitemia (%)Standar


Deviasi
Hari ke-0
Hari ke-3
Hari ke-5 Hari ke-7
7,25
34,75
54,8
68,2
1,14
4,25
14,20
11,73
5,50
20,70
37,05
41,58
0,98
4,52
12,69
6,96
6,08
21,13
27,10
24,75
2,54
4,10
8,28
3,78
5,33
10,93
14,03
18,48
1,28
6,44
4,30
1,69
5,85
4,18
4,68
9,93
2,50
3,24
3,18
2,35

talikuning 2, talikuning 3 dan talikuning 4. Grafik


derajat parasitemia disajikan pada gambar 1
Hasil uji statistik menunjukkan adanya
perbedaan perlakuan talikuning terhadap kontrol
negatif (P<0,05) baik pada hari ke-3, hari ke-5 dan
hari ke-7 pasca terapi.
Persentase Penghambatan Pertumbuhan
Plasmodium berghei
Hasil penghitungan persentase penghambatan
pertumbuhan parasit rata-rata dari ekstrak batang
talikuning pada hari ke-7 pasca terapi disajikan pada
Tabel 2
Tabel 2. Persen penghambatan pertumbuhan parasit
rata-rata dari ekstrak batang talikuning
Dosis (mg/g BB)
0,001
0,01
0,1
1

Persen penghambatan parasit ratarata SD


23,80 12,75
54,68 6,92
66,14 3,58
81,81 4,31

Untuk menentukan nilai ED50 pada penelitian


ini digunakan analisis probit % penghambatan
pertumbuhan parasit selama 7 hari dan dilanjutkan
dengan analisis regresi linier dengan program SPSS.
Hasil analisis tersebut disajikan pada lampiran 8 dan
hasil kurva regresi linier disajikan pada Gambar 2 di
bawah ini.

Keterangan:
Kontrol positif : Infeksi Plasmodium berghei tanpa terapi
Talikuning 1 : Pemberian terapi ekstrak batang talikuning
dosis 0,001 mg/g BB
Talikuning 2 : Pemberian terapi ekstrak batang talikuning
dosis 0,01 mg/g BB
Talikuning 3: Pemberian terapi ekstrak batang talikuning
dosis 0,1 mg/g BB
Talikuning 4: Pemberian terapi ekstrak batang talikuning
dosis 1 mg/g BB

Gambar 2. Kurva Hubungan Probit Persen


Penghambatan dengan Dosis dari Ekstrak Batang
Talikuning (Anamirta cocculus)

Gambar 1. Grafik Derajat Parasitemia Kelompok


Perlakuan Ekstrak Batang Talikuning terhadap
Kontrol
Dari tabel 1 dapat dilihat hasil rata-rata derajat
parasitemia untuk semua kelompok perlakuan terapi
ekstrak batang talikuning lebih rendah dibanding
kelompok kontrol positif (kelompok mencit yang
diinfeksi Plasmodium berghei tanpa terapi).
Diketahui pula bahwa pada hari ke-5 dan ke7 pasca
terapi seiring dengan peningkatan dosis terjadi
penurunan rata-rata derajat parasitemia untuk semua
perlakuan terapi talikuning mulai dari talikuning 1,

Biotechnology

Dari kurva diatas diperoleh persamaan y =


1,097 x + 6,503 dengan nilai r sebesar 0,980 dan R2
sebesar 0,961 dimana R merupakan koefisien
korelasi log dosis terhadap % probit penghambatan
pertumbuhan parasit dan R2 merupakan koefisien
determinasi log dosis terhadap probit penghambatan
pertumbuhan parasit.
Nilai ED50 ekstrak batang talikuning
ditentukan dengan cara memasukkan nilai
penghambatan 50% yang telah ditransformasikan
dalam bentuk probit yaitu sebesar 5 pada persamaan
y = 1,097 x + 6,503, sehingga diperoleh nilai ED50
sebesar 0,043 mg/ g BB mencit setara dengan 4,7
mg/kg BB manusia.

C-47

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Hasil Uji Aktivitas Antimalaria Dosis Kombinasi
Artemisin dan Ekstrak Batang Talikuning
Pada penelitian ini dosis artemisin yang
digunakan adalah dosis standart yaitu 0,04 mg/gbb.
Sedangkan dosis ekstrak batang talikuning yang
digunakan adalah dosis 0,001 mg/gbb; 0,01 mg/gbb;
0,1 mg/gbb dan 1mg/gbb. Derajat parasitemia
diperiksa pada hari ke-0, hari ke-3, hari ke-5 dan
hari ke-7. Hari ke-0 adalah derajat parasitemia
sebelum diterapi, sedangkan hari ke-3, hari ke-5 dan
hari ke-7 adalah derajat parasitemia setelah terapi.
Hasil pemeriksaan derajat parasitemia dapat dilihat
pada tabel 3.
Tabel 3. Derajat Parasitemia Dosis Kombinasi
Ekstrak Batang Talikuning dan Artemisin
Kelompok
Perlakuan
Kontrol (+)
Artemisin
Kombinasi 1
Kombinasi 2
Kombinasi 3
Kombinasi 4

Rata-rata derajat parasitemia (%)Standar


Deviasi
Hari ke-0
Hari ke-3
Hari ke-5 Hari ke-7
7,25
34,75
54,8
68,2
1,14
4,25
14,2
11,73
7,1
4,58
3,13
1,35
4,13
2,61
3,1
0,99
8,35
1,98
1,48
4,43
1,91
1,50
1,36
3,43
8,13
7,33
4,65
6,85
5,11
4,60
3,73
4,64
8,28
1,55
2,6
0,125
5,86
0,27
3,63
0,10
5,3
4,43
3,13
0,68
0,57
4,16
2,75
0,62

Keterangan:
Kontrol positif : Infeksi Plasmodium berghei tanpa terapi
Artemisin:monoterapi artemisin dosis 0,04 mg/gBB
Kombinasi 1 : dosis kombinasi artemisin 0,04 mg/g BB
dan ekstrak batang talikuning 0,001 mg/g BB
Kombinasi 2 : dosis kombinasi artemisin 0,04 mg/g BB
dan ekstrak batang talikuning 0,01 mg/g BB
Kombinasi 3 : dosis kombinasi artemisin 0,04 mg/g BB
dan ekstrak batang talikuning 0,1 mg/g BB
Kombinasi 4 : dosis kombinasi artemisin 0,04 mg/g BB
dan ekstrak batang talikuning 1 mg/g BB

Gambar 3. Grafik Hasil Persentase Derajat


Parasitemia Terapi Kombinasi

PEMBAHASAN
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek
antimalaria ekstrak batang talikuning (Anamirta
cocculus) dan kombinasinya dengan artemisin pada

C-48

mencit yang diinfeksi Plasmodium berghei.


Batangtanaman talikuning pada penelitian ini
diambil dari daerah Papua yang telah di identifikasi
oleh pusat penelitian Biologi-LIPI. Batang tanaman
ini secara empiris telah dimanfaatkan sebagai obat
antimalaria.
Penelitian yang telah dilakukan pada tanaman
talikuning adalah Penelitian tentang isolasi dan
identifikasi senyawa kimia pada tanaman Talikuning
[12] yang memberikan hasil adanya senyawa
alkaloid kuartener pada akar dan batang tanaman
tersebut. Alkaloid kuartener tersebut adalah
berberine,
palmatine,
magnoflorine
dan
columbamine. Penelitian lain juga telah dilakukan
tentang efek antioksidan dan Heinz body inhibition
pada tanaman talikuning [16]. Oleh karena batang
tanaman ini telah dimanfaatkan sebagai obat
antimalaria dan adanya kandungan senyawa alkaloid
kuartener pada batang tanaman tersebut, maka
dipilih bagian batang untuk digunakan pada
penelitian ini.
Ekstrak batang Talikuning (Anamirta cocculus)
pada penelitian ini diperoleh dari ekstraksi serbuk
batang talikuning dengan metode maserasi
menggunakan pelarut etanol 80%.
Penelitian
Rojsanga et al menemukan bahwa metode maserasi
dengan menggunakan pelarut etanol 80% pada
Coscinium fenestratum family manispermaceae
menghasilkan senyawa alkaloid (berberin) yang
lebih banyak dibanding dengan menggunakan yaitu
metode maserasi dalam pelarut etanol 50%,
perkolasi dalam etanol 50%, atau perkolasi dalam
etanol 80%, atau soxhletasi dalam pelarut etanol
80% . Pada penelitian ini tidak dilakukan
pengukuran kadar alkaloid (berberin), namun
beberapa penelitian menyebutkan bahwa kandungan
senyawa berberin dan alkaloid kuartener yang lain
lebih banyak terdapat pada akar dan batang tanaman
famili Manispermeaceae [17]. Tanaman Anamirta
cocculus satu family dengan Coscinium fenestratum
yang mempunyai sifat dan kandungan kimia hampir
sama [18]. Oleh karena alasan tersebut pada
penelitian ini digunakan ekstrak batang talikuning
(Anamirta cocculus) yang disari dengan metode
ekstraksi dalam pelarut etanol 80%.
Aktivitas
Antimalaria
ekstrak
batang
Talikuning (Anamirta cocculus)tanpa kombinasi
Pada Tabel 1 dan Gambar.1 terlihat bahwa
rata-rata derajat parasitemia hari ke-0 sebelum terapi
adalah 5-7%. Analisis statistik menunjukkan tidak
adanya perbedaan derajat parasitemia antar
kelompok perlakuan pada hari ke-0. Hal ini
menunjukkan bahwa hari ke-0 semua mencit berada
dalam range derajat parasitemia yang sama sehingga
tidak berpengaruh terhadap efek antimalaria masingmasing kelompok perlakuan.
Pada kelompok kontrol positif terlihat terjadi
peningkatan derajat parasitemia yang cukup tinggi
seiring bertambahnya hari perlakuan yaitu pada hari
ke-3 (34,75%), hari ke-5 (54,8%) dan hari ke-7

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


(68,20%). Pada perlakuan talikuning 1, talikuning 2,
talikuning 3 dan talikuning 4 juga menunjukkan
adanya peningkatan derajat parasitemia seiring
dengan bertambahnya hari perlakuan (tabel 1),
Namun pada perlakuan terapi talikuning tersebut
peningkatan derajat parasitemia lebih rendah di
bandingkan kontrol positif. Hasil analisis statistika
menunjukkan adanya perbedan yang bermakna
(p<0,005) baik pada perlakuan talikuning 1,
talikuning 2, talikuning 3 dan talikuning 4 terhadap
kontrol positif. Hal ini menunjukkan adanya
penghambatan pertumbuhan Plasmodium berghei
yang bermakna pada mencit yang diterapi ekstrak
batang talikuning.
Penghambatan pertumbuhan Plasmodium
berghei pada penelitian ini diduga karena crude
ekstrak batang talikuning mengandung senyawa
aktif yang dapat menghambat pertumbuhan parasit
tersebut yaitu adanya kandungansenyawa alkaloid
kuartener (berberine, palmatine, magnoflorine dan
columbamine).
Senyawa alkaloid kuartener (berberine,
palmatine,
magnoflorine
dan columbamine)
merupakan struktur senyawa yang mengandung
nitrogen kuartener yang telah diketahui dapat
menghambat pertumbuhan Plasmodium dengan cara
mengeblok transport intraseluler kolin [13].
Senyawa kolin diperlukan untuk biosintesis
phospholipid dalam pembentukan membran parasit
untuk menutup parasitophorous vacuole, sitosol dan
berbagai subcellular compartement. Pengeblokan
transport kolin ini telah digunakan sebagai salah satu
strategi pengobatan malaria [3].
Senyawa berberine, palmatine, magnoflorine
dan columbamine ini juga digolongkan ke dalam
senyawa quinolin. Senyawa quinolin telah diketahui
mampu membunuh parasit malaria dengan
mekanisme kerja pada food vacuole parasit yaitu
dengan mencegah pembentukan heme polymerase
sehingga hemozoin tidak terbentuk.
Peningkatan konsentrasi/dosis pemberian pada
penelitian ini berhubungan kuat dengan peningkatan
efek (dose-effect relationship). hal ini kemungkinan
disebabkan karena peningkatan dosis pemberian
diikuti dengan peningkatan absorpsi senyawa aktif
dan peningkatan konsentrasi obat dalam plasma
darah sehingga ikatan obat-reseptor meningkat yang
berpengaruh langsung terhadap peningkatan efek
penghambatan pertumbuhan parasit.
Dalam penelitian ini telah didapatkan
prosentase penghambatan 50% pertumbuhan
Plasmodium berghei ekstrak batang talikuning
monoterapi terhadap kontrol (ED50) sebesar 0,043
mg/ g BB mencit yang setara dengan 4,7 mg/kg BB
manusia. Suatu senyawa antimalaria dikatakan
mempunyai aktivitas yang sangat bagus dan
prospektif sebagai bahan obat jika ED50 kurang dari
10 mg/g BB manusia [19][10]. Hasil analisis derajat
parasitemia pemberian ekstrak batang talikuning
dosis 0,1 mg/g bb dan 1 mg/gbb menunjukkan hasil

Biotechnology

yang tidak berbeda dengan pemberian artemisin


monoterapi, baik pada hari ke-3, hari ke-5 dan hari
ke-7 pasca terapi.
Aktivitas
Antimalaria
ekstrak
batang
Talikuning (Anamirta cocculus) yang dikombinasi
dengan artemisin
Tujuan pemberian obat dosis kombinasi pada
penelitian ini adalah untuk mengetahui efek
pemberian kombinasi talikuning-artemisin terhadap
derajat parasitemia mencit yang telah diinfeksi
Plasmodium berghei. Saat ini obat antimalaria yang
direkomendasikan oleh WHO adalah Artemisin
Combination Therapy (ACT), yaitu kombinasi dari
arthemeter-lumefantrin,
artemisin-naftaquin,
artemisin-piperaquin,
artesunat-antibiotika,
artesunat-pironaridin, dihidroartemisin-piperakuin
[20]. Namun telah ada laporan bahwa resistensi
terhadap kombinasi artemether-lumefantrine sudah
terjadi di Kamboja [21]. dan di Indonesia khususnya
di Papua telah dilaporkan adanya penurunan efikasi
AAQ (artesunate-amodiakuine) [4]. Pada penelitian
ini artemisin dipilih untuk dikombinasikan dengan
ekstrak batang talikuning dengan harapan bentuk
kombinasi artemisin-talikuning selain mempunyai
efek
sinergisme
juga
diharapkan
mampu
memperlambat resisitensi artemisin. Artemisin
merupakan antimalaria yang mempunyai potensi
yang sangat bagus, dapat mengurangi parasit sampai
95% dalam waktu 24 jam, tetapi tidak dapat
membunuh hipnozoit dan hanya sedikit berpengaruh
pada gametosit [6]., selain itu artemisin mempunyai
waktu paruh yang singkat sehingga sering timbul
rekrudesensi setelah terapi [3], bentuk kombinasi
artemisin-talikuning
diharapkan
mampu
memberikan potensi yang lebih sempurna.
Artemisin yang diberikan adalah artesunat.
Sesudah pemberian per-oral artesunat dihidrolisis
dengan cepat oleh asam lambung dan esterase di
plasma dan eritrosit [22]. Absorbsi artemisin yang
diberikan per oral terjadi ketika konsentrasinya
mencapai 30% atau kurang. Peak plasma levels
terjadi beberapa menit sesudah pemberian.
Mekanisme kerja artemisin yang baru membuktikan
bahwa artemisin bekerja melalui penghambatan
enzim ATPase bergantung kalsium (PfATP6).
Radikal bebas yang dihasilkan artemisin mengikat
dan menghambat PfATP6 secara ireversibel dan
spesifik [23]. Fungsi ATPase pada sistim kompleks
pompa ion Na+/K+ adalah mengatur kadar ion di
dalam sel.
Kegagalan fungsi PfATP6
mengakibatkan penurunan drastis ion kalium dalam
sel yang sangat mematikan parasit [24]. Pada
penelitian ini dipakai sediaan dalam bentuk crude
ekstrak dari batang tanaman talikuning, hal ini
memungkinkan masih terdapat aneka ragam
kandungan senyawa kimia yang mempunyai sifat
fisika kimia dan aktivitas biologis yang berbeda.
Sifat kandungan senyawa aktif tersebut sangat
berpengaruh terhadap efek antimalaria yang
ditimbulkan.

C-49

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Derajat parasitemia dosis kombinasi artemisintalikuning (tabel 3) pada hari ke-0 sebelum terapi
adalah 5-8%. Analisis statistik menunjukkan tidak
adanya perbedaan derajat parasitemia antar
kelompok perlakuan pada hari ke-0. Hal ini
menunjukkan bahwa hari ke-0 semua mencit berada
dalam range derajat parasitemia yang sama sehingga
tidak berpengaruh terhadap efek antimalaria dosis
kombinasi masing-masing kelompok perlakuan.
Hasil uji statistik aktivitas antimalaria ekstrak
batang talikuning (Anamirta cocculus) yang
dikombinasikan dengan artemisin menunjukkan
tidak ada perbedaan yang signifikan terhadap
artemisin monoterapi (P>0,05) baik pada hari ke-3,
hari ke-5 dan hari ke-7 pasca terapi. Hal ini
menunjukkan bahwa ekstrak batang talikuning tidak
meningkatkan atau menurunkan kerja artemisin
secara bermakna. Kemungkinan-kemungkinan yang
dapat menjelaskan hal tersebut adalah sebagai
berikut:
Crude ekstrak batang talikuning yang dipakai
pada penelitian ini menyebabkan tidak spesifiknya
aktifitas biologis senyawa antimalaria pada batang
tanaman tersebut karena adanya pengaruh senyawa
aktif lain yang terkandung dalam crude ekstrak.
Sehingga perlu dilakukan ekstraksi alkaloidnya saja
terutama alkaloid kuartener.
Dosis kombinasi artemisin yang digunakan
pada penelitian ini adalah dosis terapi standart yaitu
0,04 mg/g BB mencit. Dalam bentuk kombinasi
sebaiknya dosis artemisin yang dipakai adalah dosis
efektif 50% artemisin (ED50) sehingga bisa
diketahui dengan lebih jelas efek ekstrak dalam
membantu kerja artemisin sebagai antimalaria.
Potensi
antimalaria
yang
lebih
baik
kemungkinan terdapat pada bagian lain tanaman
talikuning. Diduga kandungan sesquiterpen pada biji
tanaman talikuning mempunyai potensi antimalaria
yang kurang lebih sama dengan artemisin,
dikarenakan artemisin termasuk golongan senyawa
sesquiterpen.

UCAPAN TERIMAKASIH
Penulis mengucapkan terimakasih kepada Dr.
Dorta Simamora, M.Si., atas sumbangan tanaman
Talikuning, dan terimakasih kepada fakultas
kedokteran Universitas Brawijaya yang telah
mendanai penelitian ini.

Daftar Pustaka
WHO.2008a.
World
Malaria
Report,144.
http://www.malaria.org/malaria2008.pdf
diakses pada 22 Juli 2009.
Harijanto P.N., Nugroho A., Gunawan A.C., 2009,
Malaria dari Molekuler ke Klinis, Edisi 2,
Penerbit Buku Kedokteran (EGC)

KESIMPULAN DAN SARAN


Kesimpulan
Berdasarkan analisis data dan pembahasan,
maka hasil Uji aktivitas antimalaria ekstrak batang
talikuning (Anamirta cocculus) dan kombinasinya
dengan artemisin secara in vivo dapat disimpulkan
sebagai berikut:
Dibuktikan bahwa ekstrak batang talikuning
(Anamirta
cocculus)
mampu
menghambat
pertumbuhan Plasmodium berghei pada mencit
dengan nilai ED50 sebesar 0,043 mg/ g BB mencit
yang setara dengan 4,7 mg/kg BB manusia.
Kombinasi artemisin-talikuning tidak terbukti
mempunyai efek yang lebih baik dari pada
pemberian Artemisin monoterapi secara bermakna.

C-50

Saran
Perlu diteliti tentang mekanisme kerja
penghambatan ekstrak batang talikuning terhadap
pertumbuhan
Plasmodium
terutama
melalui
penghambatan transport kolin, karena senyawa
alkaloid kuartener pada batang talikuning termasuk
golongan senyawa ammonium kuartener yang
diketahui efektif sebagai obat antimalaria dengan
mekanisme kerja penghambatan transport kolin.
Perlu dilakukan identifikasi senyawa yang
terkandung pada ekstrak batang talikuning.
Perlu dilakukan ekstraksi alkaloid dari batang
talikuning untuk diuji aktivitas antimalaria, sehingga
didapatkan efek yang lebih spesifik.
Perlu diteliti aktivitas antimalaria pada biji
talikuning mengingat adanya kandungan senyawa
sesquiterpen, dikarenakan artemisin juga termasuk
golongan
senyawa
sesquiterpen
sehingga
kemungkinan senyawa sesquiterpen pada biji
talikuning mempunyai aktivitas antimalaria yang
setara dengan artemisin.
Perlu diteliti kombinasi talikuning dengan
antimalaria lain dengan harapan kombinasi tersebut
mempunyai kerja yang sinergis sehingga dapat
meningkatkan aktivitas antimalaria.

Rosenthal PJ., 2003. Review Antimalarial drug


discovery: old and new approaches, The
Journal of Experimental Biology 206:37353744
http://jeb.biologist.org/cgi/reprint/206/21/3735
diakses pada 21 April 2010
Harijanto P.N., 2006. Buku Ajar Ilmu Penyakit
Dalam. Jakarta: PIP FKUI: 1732-1744.
Olliaro P.L, Taylor W.R., Developing artemisinin
based drug combinations for the treatment of
drug resistant falciparum malaria: A review. J.
Post Grad.Med. 2004; 50 :40-44

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Sardjono T.W., dan Fitri L.E. 2007. Malaria,
Mekanisme terjadinya Penyakit dan Pedoman
Penanganannya. Malang: Lab Parasit FKUB.

Kirsten, Ljungstrom I, Petmann H, Scherf A,


Wahlgren M. (ed) BioMalPar, Paris, France;
148-152

Noedl H.,Se Y.,Schaecher K., Smith B., Socheat.D.,


Fukuda. M., 2008. Evidence of ArtemisininResistant Malaria in Western Cambodia,
NEJM.http://www.nejm.org/doi/full/10.1056/N
EJMc0805011. diakses 12 desember 2009

Palasuwan A., Soogarun S., Lertlum T., Pradiwat P.,


Wiwanitkit V., 2005. Inhibition of Heinz Body
induction in an in Vitro model and Total
Antioxidant Activity of Medicinal thai Plant.
Asian Pasific J Cancer Prev,6, 48-463

Tjitra E., 2004. Pengobatan malaria dengan


kombinasi artemisin. Dipresentasikan dalam
symposium nasional pengendalian malaria
pada tanggal 29-30 November 2004 di
Surabaya

Rojsanga P., Gritsanapan W, dan Sontornsuk L,


2006. Determination of berberine content in the
stem extrack of Coscinium fenestratum by TLC
Densitometry.Med.Princ. Pract

Leiden University Medical Center (LUMC)., 2002.


The Plasmodium berghei research model of
malaria.
Chapter
2
Introduction
to
Plasmodium
berghei.http://www.lumc.nl/1040/research/mal
aria/model05.html
Herintsoa R, Baholy R.R., Solofoniaina A.R., et al.
2005. Screening of Plant Extract for Searching
Antiplasmodial Activity, department of
Chemistry, University of Nairobi, Nairobi,
Kenya.
Duke J.A., 2005. Taxon: Anamirta cocculus (L.)
Wight & Arn. http://www.ars-grin.gov/cgibin/npgs/html/taxon.pl?3069. Diakses tanggal
6 Oktober 2009. Jam 20.30.
Verpoorte R.J., Siwon M.E.M., Tieken and
Svendsen B., 1981,Stusies On Indonesian
Medicinal Plants. The Alkaloid Of Anamirta
cocculus, departemen of Pharmacognosy, State
University of Leiden, Gorlaeus laboratories,
P.O. Box 9502 (2300 RA) Leiden, The
Netherland
Ancelin M.L., and Vial H.J,. 1989, Quaternary
Ammonium Coumpounds Efficiently Inhibit
Plasmodium falciparum Growth In Vitro by
Impairment
of
Choline
Transport,
Antimicrobial Agent and Chemotherapy, 29,
814 820.
Phillipson J.D., and Wrigth CW., 1991,
Antiprotozoal Agents from Plant Sourch,
Planta Medica, 57 (Suppl.1), p.53-59
Blazquez.S.,Thiberge.S.,Amino R., dan Mnard R.,
2008. In vivo imaging of pre-erythrocytic
forms of murine Plasmodium parasites dalam
Methodes in Malaria Research 5th. Moll

Biotechnology

Mooss,1983; Menon, 2003; Anonymous, 2005 dalam


Tushar
K.V,
george
S,
Remashree,
Balachandran I, Journal review Coscinium
fenestratum, Critical endangered and highly
trated medicinal Species,Centre for medicinal
Plant Research, Malappuram ,India
Kusumawardhani
D.,Widyawaruyanti.,
dan
Kusumawati. 2005. Uji Antimalaria In Vivo
Ekstrak Sambiloto Terstandar (Parameter kadar
androgofolida) Pada Mencit, Lembaga
Penelitian Universitas Airlangga
WHO. 2008., Global Malaria Control and
Elimination. report of a meeting on
containment of artemisinin tolerance.Geneva,
Switzerland
http://apps.who.int/malaria/docs/elimination/Malaria
ControlEliminationMeeting.pdf
Denis A.M., Dondorp, M.D., Franois N.M.D.,
Poravuth Y.M.D., 2006. Efficacy of
artemetherlumefantrine for the treatment of
uncomplicated falciparum malaria in northwest
Cambodia, Tropical Medicine and International
Health, volume 11 no 12 pp 18001807
December
2006
http://www3.interscience.wiley.com/cgibin/full
text/118598662/ diakses pada tanggal 26 juli
2009.
Cook G.C., Zumla A., 2003. Mansons tropical
Disease Twenty First Edition. Saunder Elseiver
Science. London
Ridley R.G., 2003. Malaria: To Kill aparasite,
Nature 424,887-889
Nurachman Z., 2005. Artemisin, Pembunuh Parasit
Malaria
(online),http:lunisosdem.oru/klipingdetail.php?
aid2652&caid=I&=56 diakses 7Mei2010

C-51

DINAMIKA KOMUNITAS BAKTERI PSEUDOMONAS PENDEGRADASI


DETERJEN DI EKOSISTEM AIR SUNGAI TERCEMAR LIMBAH DOMESTIK
Suharjono1, Yusup Subagyo2, Langkah Sembiring2, Tjut Sugandawaty Djohan2
1
Jurusan Biologi Fakultas MIPA Universitas Brawijaya, Malang
e-mail: csharjono@yahoo.co.id atau calistus@brawijaya.ac.id
2
Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta
Abstrak- Deterjen adalah pencemar utama
ekosistem air sungai di kota besar-kota besar
Indonesia. Strain-strain bakteri anggota Genus
Pseudomonas indigenous memiliki peran sangat
penting dalam bioremediasi ekosistem sungai
tercemar deterjen. Penelitian ini bertujuan untuk
mempelajari
pengaruh
berbagai
kondisi
fisikokimiawi
ekosistem
sungai
terhadap
pertumbuhan komunitas Genus Pseudomonas
indigenous dan keterkaitan dinamika komunitas
dengan konsentrasi deterjen. Konsentrasi deterjen
diukur dengan metode MBAS (Methylene Blue
Active Substance) sedangkan densitas bakteri
dihitung berdasarkan jumlah koloni dan isolasinya
menggunakan medium Pseudomonas Agar F yang
mengandung
CFC
(Cetrimide
Fucidin
Cephalosporine) dan LAS 10 mg/L. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa permukaan sedimen ekosistem
sungai memiliki kondisi faktor fisikokimiawi yang
optimum
untuk
pertumbuhan
komunitas
Pseudomonas.
Semakin
tinggi
suhu,
pH,
konduktivitas, konsentrasi oksigen terlarut dan
deterjen menyebabkan densitas bakteri semakin
tinggi.
Kata kunci: deterjen, ekosistem air sungai,
komunitas, Pseudomonas

PENDAHULUAN
Semakin meningkatnya kemajuan teknologi
dan pembangunan yang disertai bertambahnya
jumlah penduduk telah meningkatkan konsumsi
deterjen sebagai bahan pembersih. Deterjen sintetik
yang digunakan secara luas di rumah tangga dan
industri menyebabkan limbah deterjen mencemari
ekosistem perairan. Limbah cair domestik dan
limbah cair industri yang mengandung deterjen
secara nyata telah meningkatkan kandungan deterjen
dalam air Sungai Brantas melampaui nilai ambang
baku mutu 0,5 mg/L (Retnaningdyah et al. 1999;
Mitakda et al.,2000; Suharjono, 2008).
Pencemaran deterjen di ekosistem air sungai
dapat menimbulkan turunnya estetika, timbulnya
eutrofikasi perairan, kematian dan kepunahan
berbagai jenis organisme serta turunnya kualitas air
sehingga tidak layak untuk dikonsumsi. Strain-strain
bakteri indigenous yang adaptif dengan pencemaran
deterjen memainkan peran penting dalam
bioremediasi ekosistem sungai. Bakteri pendegradasi
deterjen terdapat banyak di ekosistem air sungai,

umumnya berada dalam campuran berbagai


populasi. Diketahui bahwa prevalensi bakteri epilitik
maupun planktonik pendegradasi deterjen lebih
banyak dan mempunyai kemampuan biodegradasi
lebih tinggi di perairan tercemar dibandingkan
dengan perairan tidak tercemar (Anderson et al.,
1990). Marchesi et al. (1994) menunjukkan bahwa
deterjen yang telah didegradasi dapat menginduksi
pelekatan reversibel komunitas bakteri indigenous
pada sedimen air sungai. Menurut Schleheck et al.
(2000) Liniar Alkilbenzen Sulfonat (LAS) bahan
aktif dalam deterjen merupakan sumber karbon dan
energi yang potensial untuk pertumbuhan beberapa
strain bakteri meskipun senyawa tersebut toksik bagi
strain-strain bakteri yang lain.
Strain bakteri anggota Genus Pseudomonas
pendegradasi
deterjen
predominan
tumbuh
membentuk biofilm pada permukaan substrat
sedimen ekosistem sungai. Biofilm tersebut dapat
tersusun atas suatu populasi yang berkembang dari
satu strain anggota suatu spesies atau merupakan
komunitas yang berasal dari banyak strain dari
beberapa spesies
Komunitas bakteri penyusun
biofilm
memainkan
peran
kunci
dalam
mendegradasi bahan organik, mendegradasi dan
mendetoksifikasi pencemar beracun, serta daur
berbagai unsur kimia (Cowan et al., 2000; Davey &
OToole, 2000; Deziel et al., 2001; Dunne, 2002;
OToole, 2003). Kemampuan komunitas bakteri
mendegradasi suatu senyawa muncul dari adanya
interaksi fisiologis dan genetik di antara anggota
komunitas (Karthikeyan et al., 2001). Komunitas
tersebut merupakan bentuk kerja sama organisme
teradaptasi yang memungkinkan pemanfaatan
sumber daya lingkungan secara efisien dan
menghasilkan lingkungan mikro yang sesuai di
dalam lingkungan makro yang tidak sesuai.
Potensi pertumbuhan bakteri dalam biofilm
terhambat oleh rendahnya suplai nutrien dan oksigen
ke sel-sel bagian dalam biofilm, mekanisme
pembuangan sisa metabolisme, pH, sumber karbon,
dan osmolaritas yang tidak optimal. Biofilm di
ekosistem air sungai pada umumnya terbentuk oleh
konsorsium banyak strain bakteri karena terjadi
pencemaran oleh berbagai senyawa kompleks.
Adanya perubahan kompleksitas dan fluktuasi
konsentrasi senyawa pencemar toksik dapat
mengubah distribusi dan keanekaragaman spesies
penyusun
biofilm,
khususnya
memengaruhi
aktivitasnya (Cowan et al., 2000). Menurut Dunne
(2002) secara evolusi keuntungan adanya

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


pembetukan biofilm tersebut merupakan mekanisme
untuk
mendapatkan
lokasi
yang
lebih
menguntungkan dari segi nutrisi, menghindarkan
dari lingkungan yang merugikan, serta melindungi
dari predasi.
Strain-strain
bakteri
anggota
Genus
Pseudomonas tersebar luas di alam serta berperan
sangat penting dalam biodegradasi dan mereduksi
toksisitas limbah deterjen (Schleheck et al., 2000,
2003 & 2004, Suharjono, 2008). Strain-strain bakteri
tersebut memiliki plasmid OCT yang menyandikan
sistem enzim pendegradasi rantai alkil pada
surfaktan (Van Beilen et al., 2001; Smits et al.,
2002; Dinamarca et al., 2003), serta plasmid TOL
yang menyandikan enzim-enzim pengatalisis
pemecahan cincin benzene (McCoy, 2000; Wackett,
2003). Strain-strain bakteri anggota genus tersebut
juga diketahui memiliki operon ssu EADCBF yang
menyandikan sistem enzim monooksigenase untuk
desulfonasi gugus sulfonat (Kahnert et al., 2000;
Schleheck et al., 2003).
Strain bakteri indigenous khususnya strainstrain anggota Genus Pseudomonas yang sudah
terdaptasi dengan pencemaran deterjen memiliki
predominansi yang tinggi. Ekosistem sungai di
Indonesia yang pada umumnya sudah tercemar berat
oleh limbah deterjen, memungkinkan terdapatnya
beberapa strain indigenous anggota Genus
Pseudomonas yang sudah adaptif yang memiliki
potensi tinggi dalam mendegradasi limbah deterjen.
Tujuan penelitian adalah untuk mempelajari
pengaruh berbagai kondisi faktor fisikokimiawi
ekosistem Sungai di Perumahan Sawojajar I Kota
Malang
yang
tercemar
deterjen
terhadap
pertumbuhan bakteri indigenous anggota Genus
Pseudomonas pendegradasi deterjen.

METODE PENELITIAN
Pengambilan Sampel
Sampel air dan sedimen untuk pemantauan
kualitas fisikokimiawi serta untuk enumerasi dan
isolasi strain-strain bakteri anggota Genus
Pseudomonas diambil dari ekosistem anak Sungai
Brantas yang sudah tercemar berat limbah deterjen
di sekitar Perumahan Sawojajar I Kota Malang
(Gambar 1). Air di ekosistem Sungai Sawojajar I
Kota Malang ini terus mengalir terutama bersumber
dari air limbah setiap rumah dengan debit yang
relatif konstan sekitar 0,028 m3/detik.
Rancangan
untuk
penentuan
lokasi
pengambilan sampel air dan sedimen menggunakan
search sampling, yaitu penentuannya dilakukan
dengan studi pendahuluan berdasarkan beban
cemaran limbah cair domestik yang terutama
mengandung deterjen. Sampel air dan sedimen
diambil dari bagian anak sungai yang airnya agak
menggenang (pool) dan bagian yang airnya mengalir
cepat (current). Sampel air diambil menggunakan
pipet ukur steril volume 10 ml yang dilengkapi bola

Biotechnology

hisap pada kedalaman satu sampai dengan sepuluh


sentimeter dari permukaan air dan dilakukan pada
ruas anak sungai sepanjang 100 m. Air hasil
penyampelan dikumpulkan dalam botol air dan
disimpan dalam kotak isotermik dengan suhu 4oC
10oC. Parameter kualitas perairan yang diukur secara
in situ meliputi kecepatan arus, debit air, suhu, pH,
konduktivitas, dan oksigen terlarut dalam air.
Parameter yang diukur secara ex situ adalah kadar
fosfat dengan metode Stannous Chloride, kadar
nitrat dengan metode Brusin Sulfat, kadar surfaktan
anionik dengan metode MBAS (Methylene Blue
Active Substance), BOD dan COD (Clesceri et al.,
1989).
Sampel sedimen dari masing-masing tempat
diambil dengan menggunakan bor tanah Breukhoven
B. V. diameter 2,5 cm pada kedalaman sedimen
sampai dengan satu sentimeter. Sampel sedimen
dimasukkan ke dalam botol dan disimpan dalam
kotak isotermik. Parameter sedimen yang diamati
meliputi suhu, pH, kadar bahan organik, kadar
deterjen, fosfat, dan nitrat.
Sampel air dan sedimen dari setiap tempat dan
waktu pencuplikan di ekosistem Sungai Sawojajar I
merupakan sampel komposit dengan tiga ulangan.
Satu sampel komposit tersebut diperoleh dengan
cara tiga sampel yang diambil di tempat dan waktu
yang sama dikumpulkan jadi satu. Sampel antar
waktu dalam satu hari diambil pagi (pukul 06.00
10.00), siang (pukul 11.00 13.00), dan sore hari
(pukul 16.00 18.00). Sampel juga diambil harian,
mingguan, dan bulanan pada musim hujan (curah
hujan > 150 mm/bulan) dan kemarau (curah hujan <
150 mm/bulan) pada pukul 06.00 10.00 WIB.
Data hasil pengukuran parameter fisikokimiawi
air sungai ditentukan tingkat pencemarannya dengan
Indeks Pencemaran Implisit Prati (Ott, 1978) dengan
Rumus 1.
n
I = 1/n Ii
(1)
I=1

Dengan Ii adalah sub indeks masing-masing


parameter kualitas air yang besarnya sudah
ditentukan berdasarkan rumus masing-masing
parameter dan n adalah jumlah parameter yang
diamati.
Nilai indeks pencemaran tersebut kemudian
diverifikasi dengan Tabel 1 pada sistem klasifikasi
kualitas air menurut Prati (Ott, 1978).
Tabel 1. Sistem klasifikasi kualitas air
Kondisi
Indeks
Kualitas Air
Baik (Excellent)
1
Dapat diterima (Acceptable)
1,1 2,0
Tercemar ringan (Slightly
2,1 4,0
polluted)
Tercemar (Polluted)
4,1 8,0
Tercemar berat (Heavily
8,0
polluted)

C-53

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Enumerasi dan Isolasi Isolat Bakteri Anggota
Genus Pseudomonas Pendegradasi Deterjen
Estimasi densitas komunitas bakteri anggota
Genus Pseudomonas dan isolasinya dilakukan
dengan metode Jimenez et al. (1991) dan Marchesi
et al. (1994). Penelitian respon komunitas Genus
Pseudomonas terhadap cemaran deterjen dan
kualitas air pada umumnya menggunakan metode
ex post facto, yaitu suatu metode casual effect yang
telah terjadi di lapang (fenomena alami), dan peneliti
tidak memberikan perlakuan terhadapnya. Suspensi
sampel air 10 ml atau 10 gram sedimen dari setiap
tempat dan waktu pencuplikan, dimasukkan ke
dalam labu Erlenmeyer steril yang berisi 90 ml
akuades steril kemudian dibuat seri pengenceran
sampai 10-6. Suspensi sampel di setiap tingkat
pengenceran diinokulasikan sebanyak 0,1 ml ke
dalam cawan petri steril dan dituangi medium isolasi
selektif
diferensial
untuk
anggota
Genus
Pseudomonas, yaitu Pseudomonas Agar F
ditambahkan suplemen CFC (Cetrimide Fucidine
Cephalosporine) (oxoid) yang mengandung 10 mg/L
bahan aktif deterjen Liniar Alkilbenzen Sulfonat
(LAS). Biakan diinkubasikan pada suhu 30oC
selama 24 jam. Jumlah total koloni serta masingmasing tipe koloni yang tumbuh dihitung, kemudian
ditentukan indeks keanekaragamannya menurut
Simpson (Krebs, 1978) dengan Rumus 2.
s

D = 1 - (Pi)2

(2)

I=1

Huruf D adalah indeks keanekaragaman


Simpson, Pi adalah proporsi individu spesies i dalam
komunitas dan s adalah jumlah total spesies di dalam
komunitas.
Koloni tunggal setiap tipe bakteri
pendegradasi deterjen kemudian diisolasi. Koloni
tersebut dimurnikan dengan metode kuadran dalam
medium Pseudomonas Agar Base yang mengandung
10 mg/L LAS. Setiap isolat diuji potensi
biodegradasi deterjen dalam medium mineral
sederhana dengan LAS sebagai satu-satunya sumber
karbon menurut He et al. (1998). Densitas
komunitas Genus Pseudomonas dianalisis ragam
berdasarkan rancangan acak kelompok. Bila ada
perbedaan densitas bakteri yang nyata antar lokasi,
maka analisis dilanjutkan menggunakan uji Duncan
dengan tingkat signifikansi 95% (p=0,05) menurut
Zar (1974).

HASIL DAN DISKUSI


Konsentrasi deterjen yang diamati tiap bulan
memiliki dinamika yang cenderung sama antara di
kolom air dengan sedimennya (Gambar 2).
Berdasarkan parameter tersebut, ternyata musim
tidak berpengaruh terhadap konsentrasi deterjen di
perairan. Pengaruh curah hujan sifatnya sesaat
karena ekosistem sungai merupakan sungai buatan
dengan topografi yang menyebabkan arus air cepat

C-54

mengalir dan cepat kembali ke kondisi debit air yang


semula/normal. Fluktuasi konsentrasi deterjen
terutama dipengaruhi secara langsung oleh aktivitas
pembuangan limbah deterjen oleh penduduk di
sekitar ekosistem sungai. Debit air tidak
memengaruhi konsentrasi deterjen di daerah yang
mengalir, tetapi semakin tinggi debit air maka
semakin tinggi konsentrasi deterjen di daerah yang
menggenang (Konsentrasi deterjen = 3,77 + 47,994
x debit air untuk di kolom air serta konsentrasi
deterjen = 29, 04 + 621,66 x debit air untuk di
sedimen). Ekosistem sungai di tempat yang mengalir
selalu ada suplai deterjen sepanjang waktu,
sedangkan di daerah menggenang bila debit air
meningkat maka suplai deterjen akan meningkatkan
konsentrasinya. Konsentrasi deterjen di daerah
menggenang yang sudah didegradasi oleh bakteri
akan semakin berkurang dan akan meningkat lagi
konsentrasinya bila debit air tersebut bertambah
besar.
Konsentrasi deterjen di kolom air berkisar
1,12-6,43 mg/L dan di sedimen 16,22-53,57 mg/kg
(Gambar 2). Konsentrasi deterjen tersebut di
sedimen air menggenang lebih tinggi dibandingkan
dengan di sedimen air mengalir, tetapi di kolom air
menggenang pada musim kemarau lebih tinggi
sebaliknya pada musim penghujan lebih rendah
dibandingkan dengan di kolom air mengalir.
Konsentrasi deterjen sepanjang tahun (terutama pada
musim kemarau) sudah jauh melampaui nilai
ambang 0,5 mg/L dan memiliki pengaruh
mematikan terhadap berbagai organisme di
ekosistem sungai. Oleh karena itu sudah dipandang
sangat mendesak untuk dilakukan usaha pengelolaan
ekosistem sungai yang tercemar limbah deterjen
tersebut.
Bila ditinjau kualitas airnya (Tabel 2)
menunjukkan bahwa ekosistem Sungai Sawojajar I
pada musim kemarau memiliki nilai indeks kualitas
air antara 5,55 5,86. Berdasarkan indeks kualitas
air (Tabel 1) menurut Prati (Ott, 1988) menunjukkan
bahwa ekosistem sungai airnya sudah dalam kondisi
tercemar. Ekosistem sungai pada musim hujan
memiliki indeks kualitas air sebesar 3,26-3,28 atau
pada tingkat tercemar ringan. Parameter yang sudah
melampaui nilai ambang pada musim kemarau
adalah BOD, COD dan deterjen; sedangkan pada
musim hujan parameter yang melampaui nilai
ambang adalah COD, fosfat dan deterjen.
Kandungan deterjen di air sungai merupakan
pencemar
dominan
dan
sepanjang
tahun
konsentrasinya jauh melampaui nilai ambang 0,5
mg/L.
Kualitas air di ekosistem sungai tersebut masih
lebih baik dibandingkan dengan air di Kali Mas
yang merupakan bagian hilir dari Sungai Brantas.
Hasil penelitian Mitakda et al. (2000) menunjukkan
bahwa air Kali Mas sudah tercemar berat. Parameter
kualitas air di ekosistem Kali Mas antara lain suhu
( 29,18-30,13oC), oksigen terlarut ( 1,73-2,26

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


mg/L), BOD ( 41,31-52,40 mg/L), deterjen 2,493,57 mg/L), fosfat (0,51-1,08 mg/L), dan nitrat
(41,73-81,31 mg/L) sudah melampaui nilai ambang.
Sungai Brantas bagian hilir tersebut sudah banyak
mendapatkan pencemaran dari berbagai aktivitas
manusia, sehingga bahan pencemarnyapun beragam
dan pada tingkat yang membahayakan.
Air di ekosistem sungai bagian hulu pada
umumnya tercemar oleh beberapa bahan pencemar
saja, akan tetapi bahan tersebut konsentrasinya
cukup tinggi. Air Sungai Sawojajar I sebagai anak
Sungai Brantas bagian hulu merupakan ekosistem
sungai yang menampung limbah cair domestik yang
berasal dari Perumahan Sawojajar I Kota Malang.
Dari beberapa parameter kualitas air, menunjukkan
bahwa kandungan deterjen jauh lebih tinggi
dibandingkan dengan di air Kali Mas Surabaya. Hal
ini menunjukkan bahwa aktivitas penduduk dari
perumahan tersebut yang menggunakan deterjen
sebagai bahan pembersih utama, merupakan sumber
pencemar utama deterjen di ekosistem Sungai
Sawojajar I.
Densitas bakteri di sedimen menunjukkan lebih
tinggi dibandingkan dengan di kolom air bila
diamati dalam periode setiap bulan (Gambar 3).
Secara umum densitas bakteri di sedimen lebih
tinggi dibandingkan dengan di kolom air. Hal ini
disebabkan bakteri di ekosistem sungai yang selalu
mendapat suplai nutrisi terus menerus cenderung
membentuk biolfilm di permukaan sedimen. Selain
itu permukaan sedimen merupakan zona kaya nutrisi
yang berasal dari kolom air di atasnya dan bagian
sedimen yang lebih dalam.
Pada umumnya pola dinamika komunitas
bakteri di kolom air antara di tempat air mengalir
dan yang menggenang adalah sama, demikian juga
di sedimennya. Perubahan debit air sungai tidak
berpengaruh terhadap perubahan densitas bakteri.
Hal ini disebabkan perubahan debit air selama
pengamatan tidak nyata perbedaannya, selain itu
komunitas bakteri tersebut tumbuh membentuk
biofilm yang melekat kuat pada permukaan substrat
sedimen dan tidak mudah lepas oleh perubahan debit
atau kecepatan arus air.
Pada bulan-bulan musim hujan menunjukkan
bahwa densitas bakteri lebih tinggi dibandingkan
pada bulan-bulan musim kemarau. Hal ini
disebabkan kondisi perairan pada musim hujan
kualitasnya lebih baik dan suplai nutrisi terutama
deterjen selalu ada. Oleh karena itu, bakteri mampu
tumbuh lebih baik dibandingkan dengan pada musim
kemarau. Pada musim kemarau dengan kondisi
kualitas air yang tercemar, bakteri mulai terhambat
pertumbuhannya dengan memanfaatkan deterjen
sebagai sumber karbon karena terbatasnya
kandungan oksigen terlarut.
Konsentrasi deterjen dan densitas bakteri
anggota Genus Pseudomonas lebih tinggi di
permukaan sedimen daripada di kolom air. Pada
permukaan sedimen di tempat yang airnya mengalir,

Biotechnology

semakin tinggi densitas bakteri maka konsentrasi


deterjen semakin berkurang, semakin tinggi indeks
diversitas strain-strain anggota Genus Pseudomonas
tersebut juga menyebabkan semakin tinggi densitas
bakteri, serta semakin tinggi indeks diversitas strainstrain tersebut menyebabkan semakin berkurang
konsentrasi deterjen. Debit air tidak memengaruhi
konsentrasi deterjen di daerah yang mengalir, tetapi
semakin tinggi debit air maka semakin tinggi
konsentrasi deterjen di daerah yang menggenang.
Densitas bakteri anggota Genus Pseudomonas
di ekosistem Sungai Sawojajar I yang sudah
tercemar deterjen tersebut memiliki hubungan positif
dengan beberapa parameter lingkungan yang
diamati. Hubungan densitas bakteri dengan beberapa
parameter lingkungan memiliki persamaan regresi :
Densitas Bakteri (Y) = -511,003 + 18,622(t) +
1,541(h) + 125,112(k) + 0,717(o) + 0,0(n) + 0,0(p) +
0,078(d), dengan t (suhu), h (pH), k (konduktivitas),
o (Oksigen terlarut), n (nitrat), p (fosfat), dan d
(deterjen). Berdasarkan hasil tersebut menunjukkan
bahwa semakin tinggi suhu, pH, konduktivitas,
oksigen terlarut, dan deterjen; maka densitas bakteri
semakin tinggi. Konsentrasi nitrat dan fosfat dalam
penelitian ini tidak berpengaruh terhadap densitas
bakteri.
Berdasarkan hasil tersebut menunjukkan bahwa
distribusi bakteri dan deterjen paling banyak
ditemukan di permukaan sedimen. Hal ini
dimungkinkan karena sifat bahan aktif deterjen
(surfaktan) banyak terakumulasi di daerah antar fase
dua zat dan bersifat hidrofobik yang berikatan secara
kuat dengan dinding sel bakteri anggota Genus
Pseudomonas yang juga bersifat hidrofobik.
Perlekatan surfaktan deterjen dengan sel bakteri
merupakan mekanisme sel dalam mengakumulasi
senyawa tersebut untuk dipergunakan sebagai
sumber nutrisinya.
Bila ditinjau hubungan densitas komunitas
bakteri dengan konsentrasi deterjen, menunjukkan
bahwa di sedimen sungai tersebut semakin tinggi
densitas bakteri maka konsentrasi deterjen semakin
berkurang selama pengamatan harian. Persamaan
regresi hubungan kedua parameter tersebut adalah:
konsentrasi deterjen = 191,877 22,18 x (densitas
bakteri) untuk di sedimen air menggenang,
sedangkan di sedimen air mengalir: konsentrasi
deterjen = 105,344 10,52 x (densitas bakteri). Hal
ini menunjukkan adanya pemanfaatan surfaktan
deterjen untuk pertumbuhan sel-sel bakteri
pembentuk biofilm. Semakin tinggi indeks diversitas
strain-strain anggota Genus Pseudomonas tersebut
juga menyebabkan semakin bertambah tinggi
densitas bakteri di permukaan sedimen (Log.
densitas bakteri = 4,015 + 4,43 x indeks diversitas).
Hal ini menunjukkan bahwa semakin beranekaragam
strain-strain penyusun biofilm di permukaan
sedimen maka terjadi keseimbangan populasi dan
tidak ada strain yang mendominansi. Strain-strain
tersebut saling bersinergisme sehingga semua strain

C-55

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


dapat tumbuh bersama, sehingga densitas total selsel penyusun komunitas tersebut lebih tinggi
dibandingkan dengan biofilm yang tersusun oleh
strain tunggal. Hasil tersebut diperkuat oleh adanya
bukti bahwa semakin tinggi indeks diversitas strainstrain tersebut menyebabkan semakin berkurang
konsentrasi deterjen di sedimen ekosistem sungai
(Konsentrasi deterjen = 94,257 90,759 x indeks
diversitas).
KESIMPULAN
Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa:
Air di ekosistem Sungai Sawojajar I dominan
tercemar oleh deterjen melampaui 0,5 mg/L.
Konsentrasi deterjen dan densitas komunitas
Pseudomonas lebih tinggi di permukaan sedimen
serta keduanya memiliki korelasi yang kuat.

UCAPAN TERIMA KASIH


Ucapan terima kasih atas terlaksananya
penelitian ini disampaikan kepada:
Direktur SPMU TPSDP Universitas Brawijaya yang
memberikan dana staff research grant.
Dekan Fakultas MIPA Universitas Brawijaya yang
memberikan dana penelitian DPP/SPP.
Direktur PT. Indonesia Aktif Indah di Surabaya
yang memberikan bantuan LAS.

DAFTAR PUSTAKA
Anderson, D. J., M. J. Day, N. S. Russel & G. F.
White. 1990. Die Away Kinetic Analysis of
the Capacity of Epilithic and Planktonic
Bacteria from Clean and Polluted River Water
to Biodegradate Sodium Dodecyl Sulfate. Appl.
Environ. Microbiol. 56 : 758 763.
Clesceri, L. S., E. G. Arnold, R. R. Trussel & A. H.
F. Mory. 1989. Standard Methods for the
Examination of Water and Waste Water. 17th
ed. APHA, AWWA and WPLF, Washington.
Cowan, S. E., E. Gilbert, D. Liepmann & J. D.
Keasling. 2000. Commensal Interactions in a
Dual-Species Biofilm Exposed to Mixed
Organic
Compounds.
Appl.
Environ.
Microbiol. 66 (10): 4481-4485.
Davey, M. E. & G. A. OToole. 2000. Microbial
Biofilm : from Ecology to Molecular Genetics.
Microbiol. Mol. Biol. Rev. 64 (4): 847-867.
Deziel, E., Y. Comeau & R. Villemur. 2001.
Initiation
of
Biofilm
Formation
by
Pseudomonas aeruginosa 57RP Correlates
with Emergences of Hyperpiliated and Highly
Adherent Phenotypic Variants Deficient in
Swimming,
Swarming,
and
Twitching
Motilities. J. Bacteriol. 183 (4): 1195-1204.

C-56

Dinamarca, M. A., I. Aranda-Olmedo, A. Puyet & F.


Rojo. 2003. Expression of the Pseudomonas
putida OCT Plasmid Alkane Degradation
Pathway is Modulated by two Different Global
Control Signals: Evidence from Continuous
Cultures. J. Bacteriol. 185(6): 4772-4778.
Dunne, W. M. 2002. Focus. Bacterial Adhesion :
Seen Any Good Biofilm Lately? Clin.
Microbiol. Rev. 15 (2): 155-166.
He, W., T. Weidong, Z. Guang, C. Gup-Qiang & Z.
Zengming. 1998. Production of
Novel
Polyhydroxyalkanoates
by
Pseudomonas
stutzeri 1317 from Glucose and Soybean Oil.
FEMS Microbiol. Lett. 169: 45-49.
Jimenez, L., A. Breen, N. Thomas, T. W. Federle &
G. S. Saylor. 1991. Mineralization of Linear
Alkylbenzene Sulfonate by a four member
Aerobic Bacteries Consortium. Appl. Environ.
Microbiol. 57 (5) : 1566 1569.
Kahnert, A., P. Vermeij., C. Wietek, P. James, T.
Leisinger, & M. A. Kartesz. 2000. The ssu
locus Plays a Key role in Organosulfur
Metabolism in Pseudomonas putida S-313. J.
Bacteriol. 182 (10) : 2869 2878.
Karthikeyan, S., D. R. Korber, G. M. Wolfaardt &
D. E. Caldwell.2001. Adaptation of Bacterial
Communities to Environmental Transitions
from Labile to Refractory Substrates. Int.
Microbiol. 4: 73-80.
Krebs, C. J. 1978. Ecology, The Experimental
Analysis of Distribution and Abundance.
Harper & Row, Publ., New York.
Marchesi, S. R., S. A. Owen, G. F. White, W. A.
House & N. J. Russel. 1994. SDS- Degrading
Bacteria Attach to Riverine Sediment in
Response to the Surfactant or its Primary
Biodegradation
Product
Dodecan-1-ol.
Microbiology 140 : 2999 3006.
McCoy, M. M. 2000. Determination of the Presence
of the Catabolic Alkane Monooxygenase Gene
From Soil Microorganisms Isolated from
Coastal Sand Dunes. Biological Sciences
Department, College of Science and
Mathematics, California Polytechnic State
University, San Luis Oispo.
Mitakda, B., Prayitno, Suharjono & C.
Retnaningdyah. 2000. Perancangan dan
Pemodelan Usaha Peningkatan Kemampuan
Purifikasi Sungai Brantas Hilir. Natural 4 (2) :
38 49.
OToole, G. A. 2003. To Build a Biofilm. J.
Bacteriol. 185 (9): 2687-2689.
Ott, W. R. 1978. Environmental Indices. Theory and
Practice. Ann Arbor Sci. Publ. Inc., Ann
Arbor, Mich.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Retnaningdyah, C., S. Samino, Suharjono, I. Doddy
& Prayitno. 1999. Uji Toksisitas Akut
Surfaktan Deterjen LAS dan ABS terhadap
Beberapa Gastropoda Sungai. Natural 3 (2) :
63-74.

Smits, T. H. M., S. B. Balada, B. Witholt & J. B.


Van Beilen. 2002. Functional Analysis Alkana
Hydroxylases from Gram Negative and Gram
Positive Bacteria. J. Bacteriol. 184(6): 17331742.

Schleheck, D., W. Wong, K. Denger, E. Heinzle &


A. M. Cook. 2000. An -Proteobacterium
Convetrs Linear Alkylbenzene Sulfonate
Surfactants into Sulfophenyl Carboxylates and
Linear
Alkyldiphenylether
disulfonate
Surfactants
into
Sulfodiphenyl
Ether
Carboxylates. Appl. Environ. Microbiol. 66(5):
1911-1916.

Suharjono. 2008. Keanekaragaman dan Potensi


Pseudomonas Strain Indigenous Pendegradasi
Surfaktan Anionik di Ekosistem Sungai
Tercemar Deterjen. Disertasi Fakultas Biologi
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

Schleheck, D., M. Lechner, R. Schonemberger, M. J.


F. Suter & A. M. Cook. 2003. Desulfonation
and
Degradation
of
the
Disulfodiphenylethercarboxylates from Linear
Alkyldipheniletherdisulfonate Surfactant. Appl.
Environ. Microbiol. 69 (2) : 938 944.
Schleheck, D., T. P. Knepper, K. Fischer & A. M.
Cook. 2004. Mineralization of Individual
Congeners of Linear Alkylbenzene Sulfonate
by Defined Pairs of Heterotrophic Bacteria.
Appl. Environ. Microbiol. 70(7): 4053-4063.

Biotechnology

Van Beilen, J. B., S. Panke, S. Lucchini, A. G.


Ranchini, M. Rothlisberger & B. Witholt.
2001. Analysis of Pseudomonas putida
Alkane-Degradation Gene Clusters and
Flanking Insertion Sequences: Evolution and
Regulation of the alk Genes. Microbiology
147: 1621-1630.
Wackett, L. 2003. Pseudomonas putida a Versatile
Biocatalyst. Nat. Biotechnol. 21 (2) : 136
138.
Zar, J. H. 1974. Biostatistical Analysis. PrenticeHall, Inc., Engelwood Cliffs, N.J.

C-57

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


LAMPIRAN

Gambar 1. Peta lokasi sekitar Perumnas Sawojajar I Kota Malang


L : lokasi pengambilan sampel di Sungai Sawojajar I (SJ)
60
Pool Air
Pool Sedimen

50
Kadar Deterjen (mg/L;mg/kg)

Current Air
urrent Sedimen
40

30

20

10

0
OK3

DS3

AP4

M4

JN4

JL4

AG4

OK4

DS4

JR5

PB5

Gambar 2. Konsentrasi deterjen bulanan di ekosistem Sungai Sawojajar I

C-58

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

7,5

Pool
Air
Pool
Sedimen
Current
Air
Current
Sedimen

7,0

Log densitas bakteri (mg;mL)

6,5

6,0

5,5

5,0

4,
5
4,0

JN3

JL
3

AG
3

OK
3

DS
3

AP4

M
4

JN
4

Jl
4

AG
4

OK
4

DS
4

JR
5

PB
5

Gambar 3. Densitas bakteri bulanan di ekosistem Sungai Sawojajar I


Tabel 2. Kualitas air ekosistem Sungai Sawojajar I
Parameter
Suhu(oC)
pH

Kemarau
Pool
arus
24,17 24,13
7,53
7,57

Penghujan
Pool
arus
24,57
24,57
7,8
7,76

Kualitas Air Gol


A
B
C
t udara t air
t air
6,5 5-9
6-9
8,5
150 400
6
3
6
10
10
10
10
0,5
0,5
0,5
-

Konduktivitas
0,41
0,41
0,36
0,35
(Umhos/cm)
DO (mg/L)
3,3
3,57
4,53
4,83
BOD (mg/L)
15,95 18,4
2,33
2,57
COD (mg/L)
24
28
15,98
20,01
Nitrat (mg/L)
0,77
0,56
0
0
Fosfat (mg/L)
0,77
0,3
123,04
95,31
LAS (mg/L)
4,63
5,29
4,44
3,75
Indeks
5,55
5,86
3,28
3,26
Pencemaran Prati
Kualitas air golongan A merupakan air yang langsung dapat diminum, Golongan B air
diolah, Golongan C air untuk perikanan, dan Golongan D air untuk

Biotechnology

D
t air
5-9
1750 2250
-

baku yang harus

C-59

OPTIMASI KONSENTRASI INOKULUM, RASIO C:N:P DAN PH PADA


PROSES BIOREMEDIASI LIMBAH PENGILANGAN MINYAK BUMI
MENGGUNAKAN KULTUR CAMPURAN
Syukria Ikhsan Zam
Jurusan Pertanian Fakultas Pertanian dan Peternakan UIN Sultan Syarif Kasim Riau
E-mail: siz.pku@gmail.com
Abstract- The purposes of this research were to
obtain the best inoculum concentration, C:N:P ratio,
and pH, and also to identify the ability of mixed
culture of hydrocarbonoclastic bacteria in oil waste
degradation. The isolats were used are Acinetobacter
baumanni, Alcaligenes eutrophus, Bacillus sp1.,
Methylococcus
capsulatus,
Bacillus
sp2.,
Morococcus
sp.,
Pseudomonas
diminuta,
Xanthomonas albilineans, Bacillus cereus and
Flavobacterium
branchiophiia.Variation
of
inoculum concentrations were 10%, 15%, and 20%
(v/v), C:N:P ratios were 100:10:1, 100:10:0,5,
100:5:1, and 100:5:0,5, and pH were 6,5, 7,0, 7,5.
Observed parameters in optimization were Total
Plate Count (TPC) the culture every 24 hours, Total
Petroleum Hydrocarbon (TPH) and Chemical
Oxygen Demand (COD) examined at the end of the
bioremediation period. Best optimization result then
analyzed with GC/MS. Optimization result indicated
the best inoculum concentration was 10% with TPH
degradation 61,79% and COD slope 61,75%. It is
assumed that the low value of TPH degradation and
COD slope at 15% and 20% inoculum concentration
were caused by competition inside the bacterial
population at that high inoculum concentration. The
competition result in low growth and degradation.
C:N:P ratio was 100:5:1 with TPH degradation
66,55% and COD slope 85,18%. It is assumed that
the C:N:P ratio is equal, so it can enhance the
bioremediation procces. The best pH was 7,5 with
TPH degradation 73,24% and COD slope 86,28%.
The process at the optimum conditions using
inoculum as a mixed culture enhanced the
bioremediation process with the result as follows,
TPH degradation 93,06%, COD 90,73% for
treatment. The chromatogram indicated that
hydrocarbon compound from nC9 nC32 have been
degraded by 76,36% 99,02%. The conclusions of
this research were oil refinery waste contained a lot
of hydrocarbonoclastic bacteria, and a good result
of bioremediation was obtained from mixed culture
inoculum at 10% concentration, C:N:P ratio of
100:5:1, and pH 7,5.
Keywords: Bioremediation, hydrocarbonoclastic
bacteria, inoculum concentration, C:N:P ratio, pH

PENDAHULUAN
Peningkatan kebutuhan bahan bakar minyak,
mengakibatkan
peningkatan
eksplorasi
dan
pengolahannya.Eksplorasi dan pengolahan minyak
bumi selain memberikan keuntungan juga
memberikan dampak yang buruk bagi lingkungan,
yaitu berupa limbah (residu).Limbah hasil
pengolahan minyak bumi memiliki komposisi
berupa aspal, lilin, logam berat, lumpur bercampur
minyak sisa pengilangan (oil sludge) dan
hidrokarbon (Anonimus, 1994).Pada umumnya
limbah minyak bumi belum dikelola dan
dimanfaatkan secara optimum. Banyak limbah yang
langsung dibuang ke lingkungan, sehingga akan
mengakibatkan terjadinya pencemaran lingkungan.
Pada umumnya limbah minyak bumi diolah
secara fisika dengan penyaringan, penyerapan,
pembakaran atau secara kimia dengan menggunakan
pengemulsi. Cara-cara ini memang dapat
menghilangkan limbah minyak bumi dengan cepat,
akan tetapi biayanya mahal dan tidak ramah
lingkungan. Sebagai contoh, pembakaran dapat
menghancurkan hidrokarbon dengan cepat, tetapi
pada saat yang bersamaan menyebabkan polusi
udara dan meninggalkan sisa pembakaran yang
memerlukan penanganan yang lebih lanjut.
Sementara itu penggunaan bahan kimia sintetis
selain lebih mahal juga dapat menimbulkan resiko
pencemaran baru, sehingga diperlukan suatu cara
pengolahan limbah minyak bumi yang lebih
ekonomis dan lebih ramah lingkungan (Clark, 1986).
Salah satu cara untuk pengelolaan dan
pemanfaatan
limbah
dilakukan
dengan
menggunakan
agen
biologi
yang
disebut
bioremediasi. Bioremediasi merupakan suatu proses
pemulihan (remediasi) lahan yang tercemar limbah
organik maupun limbah anorganik dengan
memanfaatkan organisme. Pengelolaan dengan
menggunakan organisme merupakan alternatif
penanggulangan limbah minyak bumi yang murah,
efektif, ramah lingkungan dan menyebabkan
terjadinya degradasi limbah yang menghasilkan
senyawa akhir yang stabil dan tidak beracun, namun
metode ini membutuhkan waktu yang lebih lama
dibandingkan dengan cara fisika atau kimia (Atlas
dan Bartha, 1992).
Organisme yang telah diketahui memiliki
kemampuan mendegradasi hidrokarbon terutama
adalah mikroorganisme seperti jamur, ragi, dan
bakteri.Kemampuan bakteri dalam memecahkan

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


rantai hidrokarbon diawali dengan pelarutan
hidrokarbon dalam fase cair oleh surfaktan yang
dihasilkan mikroorganisme tersebut (Rosenbergdkk.,
1992). Pertumbuhan mikroorganisme dalam
hidrokarbon sering diikuti dengan pengemulsian
sumber karbon yang tidak larut dalam medium
kultur karena adanya agen polimer ekstraseluler
yang dibentuk selama fermentasi hidrokarbon
(Zajicdkk., 1977).
Bioremediasi minyak bumi dapat dilakukan
melalui dua pendekatan utama yaitu seeding dan
bioaugmentasi.Seeding
adalah
inokulasi
mikroorganisme ke lokasi tercemar minyak bumi.
Mikroorganisme yang diinokulasikan tersebut dapat
diperoleh dari luar (nonindigenous) atau dengan
memanfaatkan mikroorganisme lokal yang ada di
lokasi tercemar (indegenous).Bioaugmentasi adalah
modifikasi lingkungan untuk meningkatkan aktivitas
metabolisme mikroorganisme melalui penambahan
nutrisi terutama yang mengandung nitrogen dan
fosfor, peningkatan jumlah oksigen dan kelembaban,
penambahan surfaktan, dan penambahan kosubstrat
sebagai penunjang pertumbuhan mikroorganisme
(Leahy dan Colwell, 1990; Atlas, 1993).
Biodegradasi senyawa hidrokarbon yang
terdapat pada limbah pengilangan minyak bumi
dipengaruhi oleh faktor fisika, kimia dan
biologi.Faktor fisika-kimia yang berpengaruh
terhadap biodegradasi hidrokarbon antara lain
komposisi dan struktur kimia hidrokarbon,
konsentrasi hidrokarbon, suhu, oksigen, salinitas,
pH, nutrisi, cahaya dan tekanan osmotik.Umumnya
kecepatan degradasi minyak bumi oleh bakteri aerob
berlangsung optimum pada suhu berkisar antara 15
300C (Englert, 1993).Suhu yang lebih tinggi dapat
meningkatkan kecepatan degradasi hidrokarbon
secara maksimum, biasanya pada kisaran 30
400C.Suhu yang melebihi titik ini dapat
meningkatkan toksisitas membran mikroorganisme
(Bossert dan Bartha, 1984).Faktor biologis meliputi
mikroorganisme yang ada, karakter, jumlah sel, serta
enzim yang dimiliki oleh organisme tersebut (Atlas,
1981; Atlas dan Bartha, 1992; Leahy dan Colwell,
1990; Udiharto, 1992). Penelitian ini dilakukan
untuk memproleh konsentrasi inokulum, rasio
C:N:P, dan pH terbaik, serta mengetahui
kemampuan kultur campuran bakteri dalam
mendegradasi limbah pengilangan minyak bumi.

METODE PENELITIAN
Bahan dan Alat Penelitian
Bahan penelitian adalah isolat bakteri yang
diisolasi dari limbah minyak bumi yang berasal dari
tempat pembuangan limbah Kilang Minyak UP II
Pertamina Sungai Pakning.Limbah yang dikirim
merupakan limbah cair dengan warna kehitaman,
berbau tajam, dan mudah terbakar. Medium
pertumbuhan bakteri menggunakan Stone Mineral
Salt Solution (SMSS), dibuat dengan cara

Biotechnology

melarutkan lima g CaCO3; 2,5 g NH4NO3; satu g


Na2HPO4.7H2O; 0,5 g KH2PO4; 0,5 g
MgSO4.7H2O; dan 0,2 g MnCl2.7H2O ke dalam
satu liter akuades, pH diatur tetap 6,5 (Sharpley,
1966).
Bahan kimia yang diperlukan dalam
pengukuran COD adalah K2Cr2O7 0,25 N, H2SO4
pekat, kristal HgSO4, FAS [Fe(NH4)2(SO4)2], dan
indikator Ferroin. Pengukuran menggunakan metode
Dichromate Reflux Technique Standar (Anonimus,
2005).
Isolat bakteri yang digunakan adalah
Acinetobacter baumannii, Alcaligenes eutrophus,
Bacillussp1.,Methylococcus capsulatus, Bacillus
sp2., Morococcus sp., Pseudomonas diminuta,
Xanthomonas albilineans, Bacillus cereus
dan
Flavobacterium branchiophiia. Alat yang digunakan
dalam penelitian ini adalah labu Erlenmeyer, cawan
Petri, tabung reaksi, mikropipet, pipet ukur, labu
pemisah, gelas piala dan shaker incubation.
Tata Kerja
Sterilisasi Alat dan Bahan
Bahan dan alat tahan panas yang digunakan
dalam
penelitian
ini
disterilisasi
dengan
menggunakan autoklaf pada suhu 1210C dengan
tekanan 15 lbs selama 15 menit.Peralatan yang tidak
tahan panas disterilisasi dengan menggunakan
alkohol 90%.
Optimasi Konsentrasi Inokulum
Optimasi konsentrasi inokulum dilakukan
dengan cara menambahkan 10%, 15%, dan 20%
(v/v) kultur campuran (1:1:1:1:1:1:1:1:1:1) setiap
tahapan isolasi ke dalam masing-masing labu
Erlenmeyer yang berisi SMSSe yang ditambahkan
50% (v/v) limbah minyak bumi dengan jumlah sel
106
sel/mL
(Mulvey,
2002).
Kemudian
diinkubasikan pada suhu 280C selama 7 x 24 jam
dengan agitasi 120 rpm. Setiap 24 jam sekali
dilakukan enumerasi untuk pembuatan pola
pertumbuhan bakteri dengan metode cawan tuang.
Pada hari terakhir dilakukan pengukuran tingkat
degradasi limbah minyak bumi dan penurunan COD.
Perlakuan yang memberikan hasil terbaik dilakukan
GC/MS terhadap minyak sisa degradasi.
Optimasi Rasio C:N:P
Perlakuan dilakukan dengan menambahkan
konsentrasi terbaik dari optimasi konsentrasi
inokulum tiap tahapan isolasi ke dalam masingmasing labu Erlenmeyer yang berisi SMSSe yang
ditambahkan 50% (v/v) limbah minyak bumi
(sumber C), amonium nitrat (sumber N), dan pupuk
superfosfat (sumber P) diinkubasi pada suhu 280C
dengan agitasi 120 rpm selama 7 x 24 jam. Rasio
C:N:P dibuat dalam empat variasi, yaitu 100:10:1
(100 mL limbah minyak bumi, 3,52 g NH4NO3, 0,34
g pupuk SP36), 100:10:0,5, (100 mL limbah minyak
bumi, 3,52 g NH4NO3, 0,17 g pupuk SP36),100:5:1
(100 mL limbah minyak bumi, 1,76 g NH4NO3, 0,34

C-61

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


g pupuk SP36), dan 100:5:0,5 (100 mL limbah
minyak bumi, 1,76 g NH4NO3, 0,17 g pupuk SP36)
(Cookson, 1995; Satitiningrum, 2005). Setiap 24 jam
sekali dilakukan enumerasi untuk pembuatan pola
pertumbuhan bakteri. Pada hari terakhir dilakukan
pengukuran tingkat degradasi limbah minyak bumi
dan penurunan COD. Perlakuan yang memberikan
hasil terbaik dilakukan GC/MS terhadap minyak sisa
degradasi.
Optimasi pH
Berdasarkan hasil optimasi konsentrasi
inokulum, dan rasio C:N:P yang memberikan hasil
perlakuan terbaik, kemudian dilakukan optimasi pH.
Optimasi pH dilakukan dengan penambahan NaOH
untuk meningkatkan pH medium.pH ditingkatkan
dari 6,5, 7,0, dan 7,5 (Mulvey, 2002; Pelczar dan
Chan, 1995; Mateo, 2006). Kemudian diinkubasikan
pada pada rotary shaker incubation dengan
kecepatan pengocokan 120 rpm selama 7 x 24 jam.
Setiap 24 jam sekali dilakukan enumerasi untuk
pembuatan pola pertumbuhan bakteri. Pada hari
terakhir dilakukan pengukuran tingkat degradasi
limbah minyak bumi dan penurunan COD.
Perlakuan yang memberikan hasil terbaik dilakukan
GC/MS terhadap minyak sisa degradasi.
Tingkat degradasi
Pengukuran tingkat degradasi dilakukan
dengan menggunakan metode Gravimetri. Metode
ini dilakukan dengan mengekstraksi lima mL sampel
dengan menggunakan benzene, pentana, dan
dietileter dengan perbandingan 3:1:1 sebanyak lima
mL. Minyak yang diperoleh lalu ditimbang untuk
mengetahui jumlah minyak yang terkandung dalam
sampel. Tingkat degradasi diukur dengan rumus
sebagai berikut (Pikoli, 2000) :
AB
% deg radasi =
A
Keterangan :
A = Total petroleum hydrocarbon (TPH) awal
B = Total petroleum hydrocarbon (TPH) akhir
TPC (Total Plate Count)
Analisis TPC bertujuan untuk mengetahui pola
pertumbuhan bakteri selama proses bioremediasi
berlangsung. TPC dilakukan dengan metode cawan
tuang yang mengacu kepada Cappuccino dan
Sherman (1987).
COD (Chemical Oxygen Demand)
Pengukuran COD dilakukan untuk mengetahui
konsentrasi total bahan kimia yang terdapat pada
limbah sebelum dan sesudah bioremediasi.
Pengukuran dilakukandengan metode Dichromate
Reflux Technique Standar. Metode ini dilakukan
dengancara mengambil 25 mL medium sampel dan
25 mL akuades sebagai blanko ke dalam labu
Erlenmeyer 500 mL. Ditambahkan satu g HgSO4,
lima mL H2SO4 pekat, dan diaduk sampai HgSO4
larut. Perlahan-lahan ditambahkan 12,5 mL K2Cr2O7
0,25 kemudian diaduk hingga homogen. Selama

C-62

pengadukan ditambahkan 35 mL H2SO4 pekat,


kemudian direfraksi selama 2 jam. Hasil refraksi
didinginkan, kemudian ditambahkan akuades hingga
volume 175 mL. Kemudian ditambahkan 2 3 tetes
indikator Ferroin, selanjutnya dititrasi dengan FAS
[Fe(NH4)2(SO4)2] sampai terjadi perubahan warna
menjadi coklat kemerahan. Kandungan COD
ditentukan dengan perhitungan berikut (Anonimus,
2005) :
COD (mg / l ) =

( a b ).( N ).8000

v
Keterangan :
a = mL Fe(NH4)2(SO4)2 yang digunakan untuk
blangko
b = mL Fe(NH4)2(SO4)2 yang digunakan untuk
sampel
N = normalitas Fe(NH4)2(SO4)2
v = volume sampel

Kromatografi Gas (GC/MS)


Kromatografi gas dilakukan hanya untuk
perlakuan terbaik dari hasil optimasi. Tujuan analisis
dengan GC/MS adalah untuk mengetahui komposisi
dan jenis senyawa yang terkandung di dalam sampel
sebelum dan sesudah bioremediasi. Alat yang
digunakan adalah GC jenis HP-5890 dengan
detektor FID dan suhu 3000C, kolom GC adalah
kapiler kaca (panjang 30 m dan diameter 0,25 mm)
dengan tekanan 100 kPa dan aliran kolom 1,6
mL/menit, sedangkan gas pembawa sampel yang
akan dianalisis yaitu helium.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Konsentrasi Inokulum
Optimasi
konsentrasi
inokulum
yang
digunakan adalah 10%, 20%, dan 30%
(v/v).Peningkatan konsentrasi inokulum dilakukan
untuk mengetahui apakah peningkatan tersebut dapat
mempercepat dan meningkatkan degradasi limbah
pengilangan minyak bumi.Hasilnya dapat dilihat
pada Gambar 1 dan 2, serta Lampiran 1 dan 2.
Berdasarkan hasil optimasi konsentrasi
inokulum dapat dilihat bahwa perlakuan yang
memberikan hasil perlakuan terbaik secara berturutturut adalah konsentrasi inokulum 10% dengan
tingkat degradasi TPH 61,79% dan penurunan COD
61,74% serta laju pertumbuhan 0,0391 jam-1,
konsentrasi inokulum 15% tingkat degradasi TPH
51,26% dan penurunan COD 60,66% serta laju
pertumbuhan 0,0377 jam-1, dan konsentrasi
inokulum 20% tingkat degradasi TPH 48,75% dan
penurunan COD 59,59% serta laju pertumbuhan
0,0364 jam-1 (Gambar IV.13 dan Lampiran 4). Hasil
penelitian ini menunjukkan bahwasanya peningkatan
konsentrasi inokulum menjadi dua kali lipat, bahkan
tiga kali lipat tidak meningkatkan proses
biodegradasi limbah pengilangan minyak bumi.
Hasil penelitian yang dilakukan Satitiningrum

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


(2005) menunjukkan tidak terdapatnya korelasi
antara pemberian inokulum dalam jumlah yang
banyak terhadap tingkat degradasi dan pertumbuhan
mikroorganisme.Pemberian
inokulum
dengan
konsentrasi lebih besar dari 10% mengakibatkan
pertumbuhan dan penurunan TPH yang kurang baik
(Gambar 1 dan 2).Berdasarkan hasil penelitian yang
dilakukan oleh Astuti (2003) diketahui bahwa
konsentrasi inokulum terbaik digunakan dalam
degradasi minyak bumi adalah 10%. Pemberian
konsentrasi dibawah ataupun lebih dari 10% akan
memberikan hasil pertumbuhan dan degradasi yang
kurang baik. Mulvey (2002) menyatakan pemberian
konsentrasi inokulum melebihi 15% akan
mengakibatkan terganggunya pertumbuhan dan
biodegradasi minyak bumi.

Gambar 2.Tingkat degradasi TPH dan penurunan COD


dari optimasi konsentrasi inokulum.

Gambar 1. Kurva pola pertumbuhan kultur campuran


dalam medium SMSSe + 50% limbah minyak bumi pada
optimasi konsentrasi inokulum.Kondisi lingkungan : suhu
280C, pH awal medium 6,5, dengan agitasi 120 rpm.

Kurang baiknya pertumbuhan dan degradasi


limbah pengilangan minyak bumi pada konsentrasi
inokulum 15% dan 20% diakibatkan konsentrasi
tersebut terlalu banyak sehingga medium kurang
memadai untuk pertumbuhan bakteri tersebut. Hal
ini mengakibatkan terjadinya kompetisi antar
bakteri, sehingga pertumbuhan dan proses degradasi
menjadi rendah. Astuti (2003) menyatakan
persaingan
dalam
penggunaan
substrat
mengakibatkan pertumbuhan kultur menjadi kurang
baik, karena pertambahan jumlah sel atau biomassa
menjadi rendah.
Pada optimasi ini, penurunan COD pada
konsentrasi inokulum 15% dan 20% tidak jauh
berbeda dengan konsentrasi inokulum 10%. Hal ini
dapat diakibatkan terjadinya kompetisi antar
populasi pada perlakuan tersebut, sehingga bakteribakteri beradaptasi menggunakan substrat selain
hidrokarbon, seperti asam lemak dan senyawa
lainnya yang terdapat dalam limbah minyak
tersebut.Penggunaan senyawa-senyawa lain ini
mengakibatkan penurunan COD yang cukup tinggi,
sedangkan degradasi hidrokarbon menjadi rendah.
Menurut Slater (1981, dalam Astuti, 2003) jika
terdapat lebih dari satu pengguna substrat dalam satu
kultur, maka kemungkinan mikroorganisme untuk
termutasi akan lebih besar. Akibat dari mutasi ini
mikroorganisme akan memiliki kemampuan untuk
memanfaatkan substrat lainnya untuk pertumbuhan
(Black, 1999).

Pemberian konsentrasi inokulum 10% dapat


dinyatakan sebagai konsentrasi inokulum yang tepat
untuk proses bioremediasi limbah pengilangan
minyak bumi ini. Konsentrasi tersebut mendukung
untuk pertumbuhan bakteri jika dibandingkan
dengan konsentrasi inokulum 15% dan 20%,
sehingga pertumbuhan bakteri menjadi lebih baik.
Menurut Doelle (1994) konsentrasi inokulum yang
mencukupi merupakan salah satu syarat supaya
proses fermentasi dapat berlangsung dengan
optimum. Mishradkk. (2001) menambahkan
kesesuaian antara rasio inokulum dan komposisi
substrat dapat mempengaruhi proses degradasi
minyak bumi.

Rasio C:N:P
Salah satu faktor yang mempengaruhi proses
biodegradasi adalah rasio C:N:P. Menurut Cookson
(1995) pada umumnya rasio C:N:P yang baik untuk
proses biodegradasi adalah 100:10:1. Berdasarkan
hal tersebut optimasi rasio C:N:P dilakukan
sebanyak empat variasi perlakuan, yaitu 100:10:1,
100:10:0,5, 100:5:1 dan 100:5:0,5. Parameter yang
digunakan untuk menentukan
perlakuan yang
memberikan hasil terbaik adalah TPC, tingkat
degradasi TPH, dan penurunan COD, serta laju
pertumbuhan kultur campuran bakteri. Hasil
penelitian dapat dilihat pada Gambar 3 dan 4, serta
Lampiran 3 dan 4.

Gambar 3. Kurva pola pertumbuhan kultur campuran


dalam medium SMSSe + 50% limbah minyak bumi

Biotechnology

C-63

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


pada optimasi rasio C:N:P. Kondisi lingkungan : suhu
280C, pH awal medium 6,5, dengan agitasi 120 rpm.

Optimasi rasio C:N:P yang memberikan hasil


terbaik secara berturut-turut adalah rasio 100:5:1
dengan tingkat degradasi TPH 66,55% dan
penurunan COD 85,18% serta laju pertumbuhan
0,0457 jam-1, rasio 100:5:0,5 dengan tingkat
degradasi TPH 52,68% dan penurunan COD 62,17%
serta laju pertumbuhan 0,0359 jam-1, rasio 100:10:1
dengan tingkat degradasi TPH 51,70% dan
penurunan COD 50% serta laju pertumbuhan 0,0387
jam-1, dan terakhir rasio 100:10:0,5 dengan tingkat
degradasi TPH 49,46% dan penurunan COD 43,42%
serta laju pertumbuhan 0,0172 jam-1 (Gambar 3 dan
Lampiran 3). Terlihat bahwa rasio C:N:P=100:5:1
memberikan pertumbuhan yang baik sehingga
proses biodegradasi berlangsung optimum. Hal ini
menunjukkan bahwa rasio tersebut menyediakan
sumber nutrisi yang sesuai dengan kebutuhan bakteri
hidrokarbonoklastik. Kesesuaian antara rasio C:N:P
sangat berpengaruh terhadap metabolisme bakteri.
Leahy dan Colwell (1990) menyatakan ketersediaan
nutrisi terutama nitrogen (N) dan fosfat (P) dalam
perbandingan yang sesuai merupakan salah satu
faktor yang dapat meningkatkan degradasi minyak
bumi.Menurut Lin (1996) pemberian N dan P dapat
meningkatkan respirasi sel bakteri, artinya terjadi
peningkatan jumlah energi yang dihasilkan sehingga
meningkatkan
degradasi
hidrokarbon
dan
meningkatkan biodegradasi TPH. Afifi (2004)
menambahkan perbandingan C:N:P merupakan
salah satu faktor pembatas dalam proses
bioremediasi. Perbandingan rasio tersebut sangat
tergantung dari karakteristik limbah yang akan
diremediasi, sehingga perbandingan yang paling
sesuai akan memberikan hasil bioremediasi yang
optimum.
Hasil penelitian menunjukkan perbandingan
antara C:N=100:5 memberikan pertumbuhan dan
hasil biodegradasi yang lebih baik jika dibandingkan
dengan perbandingan C:N=100:10. Hal ini dapat
diakibatkan oleh konsentrasi N yang tinggi
menyebabkan terbentuknya nitrit yang merupakan
senyawa toksik sehingga pertumbuhan komunitas
mikroorganisme terganggu dan akibatnya proses
biodegradasi menjadi rendah. Menurut Wrenndkk.
(1994) pertumbuhan dan degradasi hidrokarbon akan
terjadi lebih baik dengan penambahan nitrogen,
tetapi apabila terdapat dalam jumlah banyak,
metabolisme nitrogen, terutama amonia akan
menghasilkan asam yang dapat menurunkan pH
sampai
pada
tingkatan
yang
dapat
menghambatpertumbuhan mikroorganisme serta
biodegradasi hidrokarbon. Wagnerdkk.(1983, dalam
Astuti, 2003) dan Doelle (1994) menyatakan
senyawa nitrogen dalam jumlah banyak dapat
menekan pertumbuhan mikroorganisme, sehingga
sumber nutrisi yang mengandung nitrogen tidak
dapat diberikan dalam jumlah banyak pada awal
proses fermentasi karena dapat terakumulasi dalam
bentuk nitrit yang bersifat toksik. Keberadaan

C-64

senyawa toksik ini akan mengganggu proses


bioremediasi, karena kehadiran senyawa ini akan
mengganggu metabolisme sel mikroorganisme
(Mulvey, 2002).

Gambar 4. Tingkat degradasi TPH dan penurunan COD


dari optimasi rasio C:N:P.

Pada Gambar IV.15 terlihat bahwa rasio C:N:P


100:5:1 selain tingkat degradasi hidrokarbon yang
tinggi, juga mampu menurunkan konsentrasi COD
yang signifikan jika dibandingkan dengan rasio
C:N:P lainnya. Hal ini diduga karena rasio C:N:P
100:5:1 merupakan konsentrasi yang seimbang,
sehingga metabolisme sel menjadi lebih baik jika
dibandingkan dengan konsentrasi lainnya. Selain itu
sumber N dan P pada medium mencukupi untuk
metabolisme sel, sehingga meningkatkan produksi
energi dan kemampuan bakteri dalam mendegradasi
limbah pengilangan minyak bumi.Menurut Van
Hammedkk. (2003) rasio C:N:P merupakan faktor
pembatas bioremediasi. Rasio C:N:P yang seimbang
akan memberikan pertumbuhan dan tingkat
degradasi senyawa-senyawa hidrokarbon, maupun
senyawa-senyawa non hidrokarbon yang baik,
sehingga konsentrasi COD menurun.Moat dan
Foster (1995), dan Black (1999) menyatakan
nitrogen (N) digunakan untuk sintesis protein,
sedangkan sumber P akan digunakan dalam sintesis
DNA, RNA, dan ATP. Protein, DNA, RNA, dan
ATP merupakan unsur-unsur yang penting di dalam
sel, jika unsur-unsur tersebut tersedia dalam jumlah
yang optimum maka pertumbuhan dan kemampuan
bakteri dalam mendegradasi limbah minyak bumi
akan semakin meningkat
pH
Optimasi pH dilakukan sebanyak tiga variasi
perlakuan, yaitu 6,5, 7,0, dan 7,5. Pemilihan variasi
pH ini dilakukan karena pada umumnya kisaran pH
optimum bagi pertumbuhan bakteri adalah 6,5 7,5.
Berdasarkan studi pustaka pada umumnya proses
bioremediasi berlangsung dengan baik pada kondisi
pH berkisar 6,5 8 (Chair dkk., 2001). Hasil
penelitian dapat dilihat pada Gambar 5 dan 6, serta
Lampiran 5 dan 6. Parameter yang digunakan untuk
menentukan perlakuan yang memberikan hasil
terbaik adalah TPC, tingkat degradasi TPH, dan

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


penurunan COD, serta laju pertumbuhan kultur
campuran bakteri.

Gambar 5. Kurva pola pertumbuhan kultur campuran


dalam medium SMSSe + 50% limbah minyak bumi
pada optimasi pH. Kondisi lingkungan : suhu 280C,
dengan agitasi 120 rpm.

Perlakuan yang memberikan pertumbuhan dan


tingkat degradasi terbaik adalah pH 7,5. Hal ini
dapat dilihat dari tingkat degradasi TPH dan
penurunan COD serta laju pertumbuhan yang tinggi
jika dibandingkan dengan pH lainnya.pH tersebut
mampu mendegradasi TPH 73,24% dan penurunan
COD 86,28% serta memiliki laju pertumbuhan
0,0446 jam-1 (Gambar 5 dan
Lampiran 5).
Berdasarkan hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa
pH tersebut paling sesuai jika dibandingkan dengan
pH lainnya. Menurut Mulvey (2002) daerah dengan
salinitas rendah rentang pH mendekati 8 dapat
meningkatkan proses mineralisasi. pH yang sesuai
akan mengakibatkan proses biodegradasi menjadi
lebih cepat. Fungsi seluler, transpor membran, dan
keseimbangan reaksi katalisis sangat dipengaruhi
pH, sehingga mempengaruhi pertumbuhan dan
tingkat degradasi senyawa-senyawa yang terdapat
dalam limbah minyak bumi (Cookson,1995;
Alexander, 1999).

Gambar 6. Tingkat degradasi TPH dan penurunan COD


dari optimasi pH.

Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan


bahwa secara keseluruhan, optimasi pH memberikan
pertumbuhan dan tingkat degVradasi serta
penurunan COD yang baik. Hal ini dapat
diakibatkan oleh pH tersebut masih termasuk
rentang yang mendukung pertumbuhan dan proses

Biotechnology

biodegradasi. Menurut Mateo (2006) pH optimum


untuk proses bioremediasi minyak bumi berkisar
antara 6 sampai 8. Alexander (1999) menambahkan
jika komponen lingkungan yang khas dapat
dimetabolisme oleh organisme yang berbeda, maka
rentang pH akan menjadi luas sehingga proses
degradasi dapat terjadi.
Tingkat Degradasi Senyawa Hidrokarbon
Terhadap Fitana dari Hasil Optimasi Terbaik
GC/MS dilakukan hanya untuk hasil optimasi
yang memberikan hasil perlakuan terbaik.
Berdasarkan perhitungan yang dilakukan terjadi
peningkatan degradasi senyawa hidrokarbon untuk
optimasi rasio C:N:P dan pH jika dibandingkan
dengan optimasi konsentrasi inokulum. Hasil
perhitungan dapat dilihat pada Tabel 1, sedangkan
hasil GC/MS dapat dilihat pada Lampiran 7.Hasil
perhitungan (Tabel 1) menunjukkan konsentrasi
inokulum, rasio C:N:P, dan pH sangat
mempengaruhi biodegradasi limbah minyak bumi.
Hal ini dapat dilihat dari peningkatan degradasi
senyawa hidrokarbon dari nC9 nC32pada optimasi
rasio C:N:P dan pH jika dibandingkan dengan
optimasi konsentrasi inokulum. Peningkatan
degradasi nC9 nC32 untuk rasio C:N:P 100:5:1
berkisar antara 0,084% 13,538%, sedangkan untuk
pH berkisar antara 2,716% 45,686%.
Terjadinya peningkatan degradasi senyawa
hidrokarbon pada rasio C:N:P 100:5:1 dapat
diakibatkan rasio ini memberikan pertumbuhan yang
baik bagi kultur bakteri hidrokarbonoklastik. Selain
itu sumber N dan P pada medium mencukupi untuk
metabolisme sel, sehingga meningkatkan produksi
energi dan kemampuan bakteri dalam mendegradasi
limbah pengilangan minyak bumi. Sumber N akan
digunakan untuk sintesis protein, sedangkan sumber
P akan digunakan dalam sintesis DNA, RNA, dan
ATP. Protein, DNA, RNA, dan ATP merupakan
unsur-unsur yang penting di dalam sel, jika unsurunsur tersebut tersedia dalam jumlah yang optimum
maka pertumbuhan dan kemampuan bakteri dalam
mendegradasi limbah minyak bumi akan semakin
meningkat (Moat dan Foster. 1995; Black, 1999;
Van Hammedkk., 2003). Rasio C:N:P yang
mencukupi
akan
meningkatkan
produksi
biosurfaktan oleh bakteri yang mampu menghasilkan
senyawa tersebut. Keberadaan senyawa tersebut
akan meningkatkan kelarutan limbah minyak di
dalam air dan memperluas kontak bakteri dengan
limbah, sehingga meningkatkan proses degradasi.
Menurut
Kinbal
(1994)
surfaktan
dapat
menyediakan permukaan kontak lebih luas antara
hidrokarbon
dan
mikroorganisme
melalui
pembentukan misel, pelarutan dan emulsifikasi
hidrokarbon.
Peningkatan tingkat degradasi senyawa
hidrokarbon dari nC9 nC32 pada pH 7,5 dapat
diakibatkan pH tersebut meningkatkan aktivitas
metabolisme sel dan kerja enzim yang berperan
dalam
degradasi
limbah
minyak
bumi

C-65

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


(monooksigenase dan dioksigenase), sehingga
mendukung pertumbuhan kultur bakteri dan
meningkatkan degradasi limbah minyak bumi.
Menurut Bull dan Dalton (1985) kondisi lingkungan
yang ideal terutama pH dan konsentrasi inokulum
akan mendukung terciptanya suatu proses
penyerapan substrat yang baik. Penyerapan substrat
Tabel 1

Tingkat degradasi senyawa hidrokarbon dari proses bioremediasi selama lima minggu.

Senyawa
Hidrokarbon
nC9
nC10
nC11
nC12
nC13
nC14
nC15
nC16
nC17
Pristana
nC18
Fitana
nC19
nC20
nC21
nC22
nC23
nC24
nC25
nC26
nC27
nC28
nC29
nC30
nC31
nC32
Total

Perbandingan Terhadap Fitana


Control
MSD
0,249
0,008
0,449
0,083
0,911
0,093
1,520
0,276
2,189
0,302
2,734
0,103
3,207
0,352
3,466
0,403
4,855
0,593
0,723
0,723
3,792
0,608
3,009
0,401
2,957
0,558
2,875
0,380
2,770
0,288
2,943
0,557
2,567
0,101
2,972
0,458
2,257
0,424
2,342
0,428
3,226
0,321
2,107
0,283
1,883
0,239
6,090
0,140
6,808
0,067

KESIMPULAN
Optimasi yang memberikan hasil terbaik
adalah : konsentrasi inokulum 10% dengan tingkat
degradasi TPH 61,79% dan COD 61,75%, rasio
C:N:P 100:5:1 dengan tingkat degradasi TPH
66,55% dan COD 85,18%, dan pH 7,5 dengan
tingkat degradasi TPH 73,24% dan COD 86,28%.
Penggunaan
kultur
campuran
bakteri
hidrokarbonoklastik meningkatkan proses degradasi
limbah minyak bumi, dengan tingkat degradasi TPH
93,06% dan penurunan COD 90,73%. Berdasarkan
hasil GC/MS terjadi degradasi senyawa hidrokarbon
dari nC9 nC32 berkisar antara 76,36% 99,02%.

DAFTAR PUSTAKA
Afifi, S. M. 2004.Treatment of OBM Dril Cutting
Soil by Elimination of Biodegradation Limiting
Factors Using Bio-augmented Lanfarming.The
Annual
International
Conference
on
Contaminated Soils, Sediments, and Water,
Massachusetts.

C-66

yang baik akan memperlancar proses metabolisme


dalam sel, sehingga pertumbuhan sel akan berjalan
lebih baik. Cookson (1995) dan Alexander (1999)
menambahkan fungsi seluler, transpor membran, dan
keseimbangan reaksi katalisis sangat dipengaruhi
oleh pH, sehingga mempengaruhi pertumbuhan dan
tingkat degradasi.

Tingkat Degradasi
(%)
96,787
81,547
89,791
81,830
86,204
96,233
89,024
88,351
87,760
83,955
86,671
81,133
86,782
89,603
81,061
80,660
84,589
81,204
81,739
90,036
86,591
87,315
97,669
99,016
88,009

Alexander,
M.1999.
Biodegradation
and
Bioremediation 2nd edition. Academic Press,
San Diego.
Anonimus. 1994. Limbah Cair Berbagai Industri di
Indonesia : Sumber, Pengendalian dan Baku
Mutu. Project of the Ministry of State For the
Environment RI, Jakarta.
Anonimus. 2005. Chemical Oxygen Demand (COD).
Oasis Environmental Ltd., New York.
Astuti, D, I. 2003. Pemanfaatan Kultur Campuran
Isolat Mikroba Lokal Untuk Degradasi Minyak
Bumi dan Produksi Biosurfaktan. Disertasi
Doktor Institut Teknologi Bandung, Bandung.
Atlas, R. M. 1981. Microbial Degradation of
Petroleum Hydrocarbon : An Environmental
Perspective. Microbiol. Rev. 45, 297 308.
Atlas, R. M., and Bartha, R. 1992.Microbial
Ecology. Benyamin Cummings Science,
California.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Atlas, R. M. 1993. Bioaugmentation to Enhance
Microbial Bioremidiation.In Biotreatment of
Industrial and Hazardous Waste.Ed. Levin, M.
A., and Bealt, M. A. Mc Graw Hill, New
York.
Black, J. 1999. Microbiology Principles and
Explorations.Prentice Hall Upper Saddle River,
New Jersey.
Bossert, I., and Bartha, R. 1984. The Fate of
Petroleum
Soil
Ecosystems.Petroleum
Microbiology. Mcmillan, New York.
Bull, A.T., and Dalton, H. 1985. Comprehensive
Biotechnology : Scientific Fundamental.
Comprehensive Biotechnology. The Principles,
Applications and Regulation of Biotechnology
In Industry, Agriculture and Medicine. 1, 345
349.
Cappucino,
J.
B.,
and
Sherman,
N.
1987.Microbiology : A Laboratory Manual.
Addison Wesley Publ. Co., Massachusetts.
Chair, J. T. N., Goldsmith, C. D., and Evanylo, G.
2001.Enhanced
Biodegradation
in
Landfills.Thesis Master of Science Virginia
Polytechnic and State University, Virginia.
Clark, R. B. 1986. Marine Polution. Clarendon
Press, Oxford.
Cookson, W. 1995.Bioremidiation Engeenering. Mc
Graw Hill, New York.
Englert, C. J. 1993. Bioremediation of Petroleum
Product in Soil.Principles and Practices for
Petroleum
Contaminated
Soil.
Lewis,
Michigan.
Kinbal, S. L. 1994. The Use of Surfactants to
Enhance Pump and Treat Processes For In situ
Soil Remediation. Remediation of Hazardous
Waste Contaminated Soil. Marcel Dekker, Inc.
New York.
Leahy, J. G., and Colwell, R. R. 1990. Microbial
Degradation of Hydrocarbons In The
Environment.Microbiol. Rev. 54, 305 315.
Lin, Q. 1996. Phytoremediation : a Bioremediation
in the Rhizophere. Effects and Management of
Oil Spills in Marsh Ecosystems.McNeese State
University, McNeese.

Contaminated
Soil.
App.And
Microbial. 67 (4), 1675 1681

Environ.

Moat, A. G., and Foster, J. W. 1995.Microbial


Physiology 3th edition.Jhon Wiley and Sons,
Inc. Publication. New York.
Mulvey, P. 2002. Treatment, Recovery and Disposal
Technology: Bioremediation Techniques for
Petroleum Facilities. Environmental and Earth
Sciences Pty Ltd., North Sydney.
Pelczar, M. J., and Chan, E. C. S. 1993.Elements of
Microbiology. McGraw-Hill Book Company,
New York.
Pikoli, M. R. 2000. Isolasi Bertahap Bakteri
Termofilik Pendegradasi Minyak Bumi dari
Sumur Bangko. Tesis Magister Biologi Institut
Teknologi Bandung, Bandung.
Rosenberg, E., Legmann, R., Kushmaro, A., Taube,
R., Adler, E., and Ron, E. Z. 1992.Petroleum
Bioremediation

A
Multiphase
Problem.Biodeg.3, 213 226
Satitiningrum, Y. 2005. Optimisasi
Bioremediasi Menggunakan Bakteri
Isolasi Dari Sludge dan Oilly Cutting
Landfarming. Tesis Magister Biologi
Teknologi Bandung, Bandung.

Proses
Hasil
Secara
Institut

Sharpley, J. M. 1966. Elementary Petroleum


Microbiology.Gult. Publ. Co., Texas.
Udiharto, M. 1992. Aktivitas Mikroba Dalam
Mendegradasi Crude Oil.Diskusi Ilmiah VII.
Hasil Penelitian Lemigas.
Van Hamme, J. D., Singh, A., and Ward, O., P.
2003. Recent Advances in Petroleum
Microbiology.Microbiol.and Mol. Biol. Rev. 67
(4), 503 549
Wrenn, B. A., Haines, J. R., Venosa, A. D.,
Kadkhodayan, M., and Suidan, M. T.
1994.Effects of Nitrogen Source on Crude Oil
Biodegradation.J. Ind. Microbiol. 13, 279
286.
Zajic, J. E., Guignard, H., and Gerson, F. D.1977.
Emulsifying and Surface Active Agents
FromCorynebacterium
hydrocarbonoclatus.
Biotechnology and Bioengineering. 19, 1285
1301.

Mateo, S. 2006. Natural Attenuation of Petroleum


Hydrocarbons.www.smhealth.org
Mishra, S. J., Jyot, R. C., Kuhad, and B, Lal. 2001.
Evaluation of Inoculum Addition to Stimulate
In Situ Bioremediation of Oily Sludge

Biotechnology

C-67

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


LAMPIRAN 1.
TOTAL PLATE COUNT OPTIMASI KONSENTRASI INOKULUM
Jumlah Sel
(CFU/mL) Hari Ke0
1
2
3
4
5
6
7
Laju Pertumbuhan
(sel/jam)

10%
3,43 x 107
1,77 x 1010
2,03 x 1011
1,00 x 1011
2,07 x 1011
2,24 x 1011
2,24 x 1011
2,48 x 1011

Konsentrasi Inokulum
15%
4,80 x 107
5,43 x 1010
1,05 x 1011
9,25 x 1010
1,31 x 1011
1,79 x 1011
1,82 x 1011
1,79 x 1011

20%
6,46 x 107
1,16 x 1011
1,18 x 1011
9,01 x 1010
1,64 x 1011
1,04 x 1011
1,08 x 1011
9,95 x 1010

0,098

0,096

0,095

LAMPIRAN 2.
PENURUNAN TPH DAN COD HASIL OPTIMASI KONSENTRASI INOKULUM
Konsentrasi
Inokulum
10%
20%
30%

TPH Awal
(g/100mL)
14,500
14,500
14,500

TPH Akhir
(g/100mL)
5,540
7,066
7,430

COD Awal
(g/100mL)
91,437
91,437
91,437

COD Akhir
(g/100mL)
34,975
35,960
36,945

LAMPIRAN 3.
TOTAL PLATE COUNT PADA OPTIMASI RASIO C:N:P
Jumlah Sel
(CFU/mL) Hari Ke0
1
2
3
4
5
6
7
Laju Pertumbuhan
(sel/jam)

Rasio C:N:P
100:10:1
3,84 x 107
1,19 x 1011
5,46 x 1010
9,26 x 1010
5,49 x 1010
1,10 x 1011
3,29 x 1010
2,55 x 1010

100:10:0,5
3,10 x 107
3,39 x 109
4,13 x 1010
6,76 x 109
1,27 x 1010
3,71 x 1010
3,26 x 1010
6,25 x 1010

100:5:1
4,19 x 107
9,81 x 1010
1,52 x 1011
2,16 x 1011
2,54 x 1011
2,70 x 1011
2,82 x 1011
2,93 x 1011

100:5:0,5
3,47 x 107
5,05 x 1010
5,06 x 1010
4,12 x 1010
4,11 x 1010
4,46 x 1010
8,13 x 1010
1,32 x 1011

0,0172

0,0387

0,0457

0,0359

LAMPIRAN 4.
PENURUNAN TPH DAN COD PADA OPTIMASI RASIO C:N:P
Rasio C:N:P
100:10:1
100:10:0,5
100:5:1
100:5:0,5

C-68

TPH Awal
(g/100mL)
14,500
14,500
14,500
14,500

TPH Akhir
(g/100mL)
7,003
7,328
4,850
6,860

COD Awal
(g/100mL)
91,437
91,437
91,437
91,437

COD Akhir
(g/100mL)
45,713
51,723
13,547
34,581

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


LAMPIRAN 5.
TOTAL PLATE COUNT OPTIMASI PH
Jumlah Sel (CFU/mL) Hari
Ke0
1
2
3
4
5
6
7
Laju Pertumbuhan (sel/jam)

pH
7,0
3,01 x 106
2,83 x 1010
2,39 x 1010
2,11 x 1011
2,93 x 1011
3,56 x 1011
3,74 x 1011
3,81 x 1011
0,0406

6,5
2,41 x 106
2,59 x 109
1,35 x 1010
1,34 x 1011
2,68 x 1011
3,00 x 1011
3,24 x 1011
3,40 x 1011
0,0289

7,5
2,66 x 106
2,18 x 1010
1,11 x 1011
1,98 x 1011
2,84 x 1011
3,68 x 1011
3,79 x 1011
4,18 x 1010
0,0446

LAMPIRAN 6.
PENURUNAN TPH DAN COD HASIL OPTIMASI PH
TPH Akhir
(g/100mL)
4,765
4,582
3,880

TPH Awal
(g/100mL)
14,500
14,500
14,500

pH
6,5
7,0
7,5

COD Awal
(g/100mL)
91,437
91,437
91,437

COD Akhir
(g/100mL)
14,580
14,007
12,542

LAMPIRAN 7.
KROMATOGRAM HASIL OPTIMASI KONSENTRASI INOKULUM, RASIO C:N:P, DAN PH TERBAIK

C12

C13

C14

C11

C15 C16
C19 C21
C17 C18
C22 C24 C26C
27
C23 C
C20
25
C
C28 30
C29
C31 C32

C10
Pr
C9

Ph

Optimasi konsentrasi inokulum

C12
C11

C13

C14

C15 C16
C19 C21
C17 C18
C22 C24 C26C
27
C23 C
C20
25
C
C28 30
C29
C31 C32

C10
Pr
C9

Ph

Optimasi rasio C:N:P

Biotechnology

C-69

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

C12
C11

C13

C14

C15 C16
C19 C21
C17 C18
C22 C24 C26C
27
C23 C
C20
25
C
C28 30
C29
C31 C32

C10
Pr
C9

Ph

Optimasi pH
Keterangan :
: Kontrol
: Hasil optimasi

C-70

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

PEMANFAATAN EMPON-EMPON SEBAGAI JAMU TERNAK DAN


PENGARUHNYA TERHADAP JUMLAH TELUR CACING PER GRAM FESES
PADA SAPI MADURA
A.M Abdurrahman dan N. Istiqomah
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Timur
Jln. Raya Karangploso Km. 4 Malang PO Box 188, Malang 65101
Telp. (0341) 494052, 485056 Fax. (0341)471255)
Abstrak- Empon-empon mempunyai kandungan
anti cacing yang dapat dimanfaatkan sebagai jamu
ternak untuk menekan perkembangan populasi
parasit cacing pada tubuh ternak. Tujuan penelitian
untuk mengetuahui pemanfaatan empon-empon
sebagai jamu ternak da menekan tingkat serangan
paraslamit cacing pada sapi Madura. Pengkajian
dilaksanakan di Kelompok Tani Barokah Desa
Bunbarat, Kecamatan Rubaru, Kabupaten Sumenep
pada Bulan Juli sampai dengan November 2009.
Pengkajian menggunakan 20 ekor induk sapi
Madura umur 3 tahun yang dibagi secara acak
menjadi 2 kelompok perlakuan masing-masing
sebanyak 10 ekor. Kelompok 1 tanpa penambahan
jamu ternak sebagai kontrol, sedangkan kelompok 2
dengan perlakuan pemberian jamu ternak 250
cc/liter per minggu, dilakukan per oral secara paksa.
Pengamatan dilakukan dengan mengambil sampel
feses untuk mengetahui jumlah telur per gram feses.
Data yang diperoleh di analisis menggunakan Uji t
(t-test) untuk membandingkan antara 2 perlakukan,
dilanjutkan dengan Uji Beda Nyata Terkecil (BNT
=0,05). Hasil pengkajian menunjukkan terjadi
perbedaan signifikan antara rata-rata jumlah telur
per gram antar perlakuan. Rata-rata jumlah telur per
gram pada kontrol sebanyak 932 telur/gram/ekor,
sedangkan
pada
perlakuan
sebanyak
324
telur/gram/ekor. Dari pengkajian ini dapat
disimpulkan bahwa penambahan jamu ternak
mampu menekan tingkat serangan parasit cacing
pada induk sapi Madura.
Kata Kunci: Empon-empon, jamu ternak, jumlah
telur cacing, sapi Madura, Sumenep.
.
PENDAHULUAN
Di Kabupaten Sumenep, pada tahun 2007
populasi sapi Madura mencapai 226.555 lebih besar
daripada populasi sapi Madura di Pamekasan
(97.064 ekor), Sampang (170.237 ekor), dan
Bangkalan (128.009 ekor) (Diperta Jatim, 2007).
Sapi Madura merupakan salah satu sapi lokal yang
ada di Indonesia, mempunyai keunggulan yaitu
tingginya kapasitas aktifitas kerja yang lebih baik
dibandingkan dengan sapi Bali dan mempunyai
respon yang baik terhadap perbaikan pakan. Namun
perkembangan sapi Madura sejak 5 tahun terakhir
termasuk rendah kira-kira 1,38% per tahun. Masalah
yang menghambat peningkatan produktivitas sapi

Madura adalah bibit, pakan, kelembagaan, dan


adanya serangan penyakit (Pius dkk, 1993)
Sapi Madura yang sebagian besar terinfeksi
parasit cacing, terutama pada saluran pencernaan.
Prevalensi serangan cacing sapi Madura sangat
tinggi terutama pada musim penghujan. Prevalensi
telur Toxocara vilorum pada pedet sapi Madura
mencapai 60,8% (Anonimous, 2010). Prevalensi
yang tinggi pada pedet diperoleh dari induk pada
masa laktasi. Pada masa laktasi, induk biasa
mengalami proses penurunan kekebalan tubuh yang
bisa mengakibatkan larva menjadi aktif, selanjutnya
bermigrasi ke uterus maupun kelenjar susu yang
akhirnya menular ke anaknya (Achdiyati, 2010).
Tanaman obat merupakan sumber senyawa
bioaktif yang berkhasiat mengobati berbagai jenis
penyakit. Hingga saat ini, sumber alam nabati masih
tetap merupakan sumber bahan kimia baru yang
tidak terbatas baik senyawa isolat murni yang
dipakai langsung (misalnya alkaloida morfin,
papaverin) maupun tidak langsung dipakai sebagai
bahan dasar melalui derivatisasi menjadi senyawa
bioaktif turunan yang lebih baik, dalam arti lebih
potensial dan atau lebih aman (Sinambela, 2002)
Empon-empon merupakan kelompok tanaman
obat yang sangat berpotensi untuk dibuat jamu
ternak. Empon-empon yang banyak digunakan oleh
peternak sebagai bahan jamu antara lain kunyit,
kencur, lengkuas, temulawak, temu ireng dan bahan
pelengkap lainnya. Beberapa fungsi dari emponempon adalah untuk mencegah aflatoksikosis pada
ternak, antiviral, anti bakterial, meningkatkan
stamina, dan anti cacing (Zainudin, 2010).
Kandungan anti cacing yang ada dalam emponempon dapat digunakan untuk mengurangi tingkat
serangan cacing pada sapi. Penyakit ini
menyebabkan peternak mengalami banyak kerugian,
dimana rata-rata pertumbuhan akan mengalami
penurunan sampai 20% (Anonimous, 2010).
Menurut Subronto dan Tjahajati (2004) parasit
dalam tubuh ternak dapat menimbulkan kerusakan
sel dan jaringan, perubahan fungsi faal dari hospes,
penurunan daya tahan terhadap agen penyakit lain,
dan parasit mampu menyebarkan mikroorganisme
patogen.
Di Sumenep, empon-empon pada umumnya
hanya sebagai bumbu pelengkap. Penggunaannya
sebagai jamu ternak masih sangat terbatas padahal
nilai manfaatnya sangat tinggi dengan efek samping

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


yang relatif kecil (Yuniastuti dkk, 2003). Pengkajian
ini ditujukan untuk mengetahui manfaat emponempon sebagai bahan jamu ternak dan pengaruhnya
terhadap tingkat serangan cacing ternak pada sapi
Madura.

METODE, BAHAN, DAN ALAT


Pengkajian ini dilaksanakan di Kelompok Tani
Barokah, Desa Bunbarat, Kecamatan Rubaru,
Kabupaten Sumenep mulai Juli sampai dengan
November 2009. Pengkajian menggunakan sampel
20 ekor induk sapi Madura umur 3 tahun yang
dibagi secara acak menjadi 2 kelompok perlakuan
masing-masing sebanyak 10 ekor (Tabel 1).
Kelompok 1 tanpa penambahan jamu ternak sebagai
kontrol, sedangkan kelompok 2 dengan perlakuan
pemberian jamu ternak 250 cc/liter per minggu,
dilakukan per oral secara paksa. Pengamatan
dilakukan pada akhir pengkajian dengan cara
mengambil sampel feses untuk mengetahui jumlah
telur per gram feses.
Tabel 1. Sampel Kontrol dan Perlakuan Pemberian
Jamu Ternak
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Kontrol
Tanpa Jamu Ternak
A1
Sapi 1
A2
Sapi 2
A3
Sapi 3
A4
Sapi 4
A5
Sapi 5
A6
Sapi 6
A7
Sapi 7
A8
Sapi 8
A9
Sapi 9
A10 Sapi 10

Perlakuan
Dengan Jamu Ternak
B1
Sapi 1
B2
Sapi 2
B3
Sapi 3
B4
Sapi 4
B5
Sapi 5
B6
Sapi 6
B7
Sapi 7
B8
Sapi 8
B9
Sapi 9
B10
Sapi 10

Pelaksanaan Pengkajian
Menentukan sampel perlakuan, yaitu 10 induk
sapi sebagai kontrol dan 10 induk sapi sebagai
perlakuan.

Pemberian jamu ternak pada sampel perlakuan


jamu ternak dan tanpa jamu ternak pada kontrol.
Pemberian jamu ternak setiap minggu sebanyak
250 ml/ekor dengan per oral secara paksa.
Pembuatan jamu ternak dengan memanfaatkan
empon-empon. Bahan-bahan yang digunakan
dalam pembuatan jamu ternak, yaitu : 0,5 kg
bawang merah, 0,5 kg bawang putih, 0,5 kg temu
ireng, 0,5 kg temu lawak, 1 kg kencur, 1 kg
kunyit, 1 kg lengkuas, 1 kg jahe dan 12 kg gula
merah. Bahan-bahan tersebut digiling sampai
halus kemudian dimasukkan ke dalam wadah
yang berisi 80 liter air dan ditambah mikrobia
aktivator sebanyak 1 liter . campuran tersebut
kemudian difermentasi selama 21 hari.
Pemberian pakan berupa rumput lapangan
sebanyak 10 % dari berat badan dan dedak
sebanyak 1 kg per hari.
Pengamatan
Pengamatan dilakukan dengan mengambil
sampel feses segar masing-masing induk sapi
Madura pada kontrol dan perlakuan. Sampel feses
dianalisa di Laboratorium Epidemologi Universitas
Brawijaya dengan metode Mc Master untuk
mengetahui jumlah telur cacing/gram.
Analisa Data
Hasil pengamatan dianalisis menggunakan Ujit (t-test) untuk membandingkan antara 2 perlakukan,
dilanjutkan dengan Uji Beda Nyata Terkecil (BNT
=0,05). (Gomez dan Gomes, 1993)

HASIL DAN PEMBAHASAN


1. Pengaruh Jamu Ternak Terhadap Tingkat
Serangan Cacing
Hasil pengamatan jumlah telur/gram berbeda
nyata antara kontrol dan perlakuan. Kategori
serangan parasit cacing light, moderate dan heavy
(Tabel 2).

Tabel 2. Jumlah Telur Cacing per gram pada Kontrol dan Perlakuan
Tanpa jamu
Dengan jamu
Jumlah telur/
Kategori
Jumlah Telur/
Kategori Serangan
Sampel
gram
Serangan Parasit
Sampel
gram
Parasit Cacing
Cacing
A1
440,00
Moderate
B1
540,00
Moderate
A2
260,00
Moderate
B2
240,00
Moderate
A3
720,00
Moderate
B3
100,00
Light
A4
480,00
Moderate
B4
100,00
Light
A5
100,00
Light
B5
1200,00
Heavy
A6
220,00
Moderate
B6
100,00
Light
A7
2420,00
Heavy
B7
180,00
Light
A8
3420,00
Heavy
B8
300,00
Moderate
A9
720,00
Moderate
B9
240,00
Moderate
A10
540,00
Moderate
B10
240,00
Moderate
Heavy
Rata324b
Moderate
Rata932a
rata
Rata

C-72

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Rata-rata jumlah telur pada kontrol masuk
dalam kategori heavy, sedangkan pada perlakuan
menunjukkan rata-rata dalam kategori moderate. Hal
ini menunjukkan bahwa pemberian jamu ternak
mampu menekan perkembangan cacing di dalam
tubuh ternak.
Perbedaan jumlah telur pada kontrol dan
perlakuan diduga karena dalam jamu ternak terdapat
empon-empon utamanya temu ireng mengandung
zat aktif yang dapat membunuh cacing. Zat aktif
yang terkandung dalam temu ireng antara lain
minyak atsiri, monoterpen, dan seskuiterpen
(Anonimous, 2010). Ketiga zat tersebut dapat
memutus siklus hidup parasit cacing. Selain itu,
jamu ternak mempunyai fungsi untuk meningkatkan
nafsu makan dan kekebalan tubuh. Peningkatan
kekebalan tubuh akan menekan larva cacing menjadi
tidak aktif, sehingga perkembangan cacing dalam
tubuh terhambat (Achdiyati, 2010).
Menurut Keyyu et al., (2003) jumlah telur
cacing/gram masih dapat bertambah terutama pada
akhir musim penghujan dimana tingkat serangan
cacing tertinggi akan terjadi pada akhir musim
penghujan atau awal musim kemarau.
2. Hasil Analisis Terhadap Jenis-jenis Cacing
pada Feses
Analisis pada feses juga dilakukan untuk
mengetahui jenis-jenis cacingyang ada didalam feses
(Tabel 3).
Tabel 3. Jenis Parasit Cacing yang Ditemukan
Dalam Feses
No.
Jenis Cacing Yang Terdapat Pada Feses
1
Moniezea sp
2
Trichostrongylus sp
3
Dicrocoelium sp
4
Ascaris sp
5
Haemoncus sp
6
Trichuris sp

DAFTAR PUSTAKA
Achdijati, J. 2010. Ascariasis: Dapat Berakibat
Produksi Daging Sapi Menurun dan Kematian
Pedet. Publikasi Budidaya Ternak Ruminansia.
Edisi 1. Available at http: //www.
ditjennak.go.id. diunduh 20 Oktober 2010
Anonimous,
2010.
Kasus
Cacingan
pada
Ruminansia Sapi, Kambing, Domba dan Rusa.
Available at www. majalahinfovet.com.
diunduh 20 Oktober 2010
Anonimous, 2010. Penyakit Cacingan. Available at
http://kliniksehat.com/index.php?option=
com_content&task=view&id=645&Itemid=18
3. Diunduh 28 Oktober 2010
Anonimous,
2010. Penyakit
Parasit
pada
Ruminansia.
Available
at
http://www.
directory. umm.ac.id. diunduh 28 Oktober
2010
Astiti, L. G. S. 2010. Petunjuk Praktis : Manajemen
Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Pada
Sapi. Balai Pengkajian Teknologi Pertanian
NTB. Available at http://www.ntb. litbang.
deptan.go.id
Gomez, A.A and K.A. Gomez. 1993. Statistical
Procedures for Agricultural Research, The
International Rice Research Institute, Los
Banos.
ILRI. 1988. The Epidemiology of Helminth
Parasites. Management of vertisols in SubSaharan Africa - Proceedings of a Conference
held at ILCA, Addis Ababa, Ethiopia. FAO
Corporate Document Repository. Available at
http://www.fao.org/wairdocs/ILRI/x5492E/x54
92e04.htm#2.2%20nematodes%20of%20the%
20digestive%20tract. Diunduh 20 Oktober
2010

Menurut hasil analisis, jenis cacing yang


menyerang
merupakan
jenis
parasit
Gastroinstestinal. Parasit jenis ini sering menyerang
pada saluran pencernaan manusia. Parasit cacing
yang menyerang terdiri dari cacing trematoda
(Dicrocoelium sp), Cestoda (Moniezea sp) dan
nematoda
(Ascaris
sp,
Trichuris
sp,
Trichostrongylus sp, Haemoncus sp) (Subronto dan
Tjahajati, 2004; ILRI, 1988; Anonimous, 2010).

Keyyu, J.D., A.A. Kassuku, N.C. Kyvsgaard, and


A.L. Willingham. 2003. Gastroinstestinal
Nematodes in Inigenous Zebu Cattle Under
Pastoral and Nomadic Management Systems in
The Lower Plain of The Southern Highlands of
Tanzania.
Veterinary
Research
Communications; Jul 2003; 27, 5; Proquest
Agriculture Journals. Pg. 371

KESIMPULAN

Pius, K. P. Tambing S. N. Togatorap, MH.


Rangkuti, M dan Sitorus, P. 1993. Ringkasan
hasil-hasil Penelitian dan Pengembangan
Peternakan. Puslitbang Peternakan. Badan
Litbangtan. Bogor. .

Pemanfaatan empon-empon sebagai jamu


ternak mampu menekan jumlah telur cacing per
gram yang terkandung dalam feses segar induk sapi
Madura. Rata-rata jumlah telur per gram pada
kontrol sebanyak 932 telur/gram/ekor, sedangkan
sapi Madura dengan pemberian jamu ternak jumlah
telur cacing sebanyak 324 telur/gram/ekor.

Biotechnology

Sinambela, J. M.
2002. Pemanfaatan Plasma
Nutfah dalam Industri Jamu dan Kosmetika
Alami. Buletin Plasma Nutfah 8 (2) : 78-79.
Subronto dan I. Tjahajati. 2004. Ilmu Penyakit
Ternak II. Gadjah Mada University Press.
Yogyakarta. Cetakan. II.

C-73

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Yuniastuti. S, Roesmiyanto, P.E.R Prahardini, dan
E. Retnaningytas. 2003. Teknologi Budidaya
Tanaman Rimpang. Petunjuk Teknis rakitan
Teknologi.
Diperta Propinsi Jawa Timur
bekerjasama
dengan
Balai
Pengkajian
Teknologi Pertanian jawa Timur. Malang.

C-74

Zainudin, D. 2010. Tanaman Obat Meningkatkan


Efisiensi Pakan dan Kesehatan Ternak Unggas.
Prosiding
Lokakarya
Nasional
Inovasi
Teknologi dalam Mendukung Usaha ternak
Unggas Berdaya Saing. Available at
http://Peternakan.litbang.deptan.go.id

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

KONSENTRASI HORMON ESTRADIOL DAN TESTOSTERON DALAM


DARAH IKAN ARWANA PAPUA (Scleropages jardinii)
Ahmad Musa dan Chumaidi
Balai Riset Budidaya Ikan Hias
Jln. Perikanan No. 13, Pancoran Mas, Depok, Telp. 021-7520482
Email : ahmadmusasaid@dkp.go.id
Abstract- Papuan arowana (Scleropages jardinii) is
a fish which its sex still could not determined
morphologically (monomorphic). The purpose of
this research was to detect estradiol and
testosterone hormones concentration on jardiniis
blood. Ten jardinii fishes 30 49 centimeter standar
length and 380.5 1402.5 gram weight were reared
in pond. Each fish was implanted by tag chip for
identification. Estradiol and testosterone hormones
analysis was done at first and 112th day with radio
immuno assay (RIA) method using USA DPC KIT.
The research indicated that the average of estradiol
concentration was 1.1 ng/mL in the beginning and
0.65 ng/mL at the end. Testosterone concentration
was 2.64 ng/mL in the beginning and 2.98 ng/mL at
the end. Testosterone was higher than estradiol
concentration in all tested fishes.
Keywords :
testosterone.

Scleropages

jardinii,

estradiol,

PENDAHULUAN
Semua jenis arwana Indonesia Scleropages
formosus, S. legendrei, S. macrocephalus, S. aureus
dan S. Jardinii (Pouyaud dkk, 2003) telah berhasil
dipijahkan di berbagai farms di Jawa, Sumatra dan
Kalimantan.
Namun demikian, benih yang
dihasilkan belum banyak dikarenakan hanya berasal
dari reproduksi spontan dan belum terkontrol dengan
baik (Pouyaud, 2006). Dalam usaha pemijahan ikan,
tentunya harus ada rasio yang seimbang antara
jumlah induk jantan dan betina. Ikan arwana
merupakan spesies monomorfik, yaitu hewan yang
secara fisik tidak dapat atau tidak mudah dibedakan
antara jantan dan betina. Salah satu kendala yang
dihadapi pada arwana Asia adalah kesukaran dalam
membedakan jenis kelamin. Harga induk arwana
relatif mahal, maka kesalahan dalam identifikasi
jenis kelamin tentunya dapat menimbulkan kerugian
yang cukup besar.
Arwana
papua
(Scleropages
jardinii)
merupakan salah satu komoditas ikan hias yang
cukup banyak permintaannya baik di dalam maupun
luar negeri. Dalam sistem klasifikasi, ikan arwana
papua digolongkan dalam jenis Scleropages
(Anonim, 2007).
Pada tahun 1998 indeks kelimpahan arwana
papua di Rawa Pomo, Kecamatan Citak Mitak,
Kabupaten Merauke masih cukup tinggi yaitu 1,86
ekor
dengan
kepadatan
0,017
ekor/m2

(Tjakrawidjaja, 2001). Namun dari hasil pengamatan


pada bulan April, Juli, September dan November
2006 di sungai Maro, Kabupaten Merauke hanya
berhasil ditemukan dua ekor arwana papua dengan
menggunakan gill net (Satria & Tjahyo, 2006).
Berdasarkan data ini maka upaya budidaya secara
terkontrol merupakan langkah untuk mengantisipasi
semakin berkurangnya populasi arwana papua di
alam. Salah satu kendala dalam budidaya arwana
papua adalah belum diketahuinya perbedaan jantan
dan betina secara morfologis, hal ini karena
bentuknya yang monomorfik (Pouyaud, 2006).
Penelitian mengenai determinasi seks dan
evaluasi gonad pada Scleropages jardinii perlu
ditunjang dengan data konsentrasi hormon steroid
dalam darah. 17 -estradiol merupakan hormon
steroid C-18 (berat molekul : 272.4 Dalton) yang
umumnya diproduksi oleh ovarium / gonad betina
dan juga dapat diproduksi dalam jumlah kecil pada
testis dan kelenjar adrenal. Testoteron atau androgen
merupakan hormon seks steroid yang dominan pada
testis pria/jantan. Hormon ini mempunyai berat
molekul 288,41 Dalton. Proses sintesis testoteron
berlangsung di sel Leydig interstitial pada testis
yang memberikan respon pada Interstitial Cell
Stimulating Hormone (ICSH, atau yang lebih
dikenal dengan Luteinizing Hormone) (Braunstein,
1997).
Teknik analisis untuk hormon estradiol dan
testosteron telah banyak dikembangkan dengan
penggunaan kit. Dengan penggunaan kit ini maka
yang dibutuhkan untuk melakukan pengukuran
hanya sampel yang akan diuji. Analisapun dapat
dilakukan dengan lebih cepat dan sensifitas yang
tinggi. Teknik yang akan digunakan pada penelitian
ini adalah Radio Immuno Assay (RIA), teknik ini
menggunakan radioisotop sebagai label (Asihara dan
Kasahara, 2001).
Penggunaan teknik radioimmunoassay untuk
pemeriksaan hormon steroid pada plasma ikan telah
dilakukan oleh Sangalang dan Freeman (1977), juga
telah dilakukan pengujian pada Monopterus albus
dan Tilapia mossambicus (Chan dan Yeung, 1986)
serta Heteropneustes fossilis (Virender dkk, 1982).
Data maupun penelitian tentang konsentrasi hormon
estradiol dan testosteron pada ikan arwana papua
hingga kini belum ada sehingga perlu dilakukan
pengujian ini.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Penentuan konsentrasi estradiol-17 dan
testosteron dihitung dengan teknik radio immuno
assay (RIA) menggunakan kit Diagnostik Product
Company dari Amerika Serikat dengan calibration
units 03600 untuk estradiol (Syamsuri, 2006) dan 0
1600 untuk testosteron. Sebagai data pendukung
juga dilakukan pengukuran bobot awal dan akhir.

BAHAN DAN METODE

Konsentrasi (ng/mL)

Penelitian dilakukan di Balai Riset Budidaya


Ikan Hias selama 16 pekan pada Juli November
2007. Sepuluh ekor ikan arwana papua dengan
panjang standar 30 - 49 centimeter dan bobot 380.5
1402.5 gram dipelihara dalam kolam tanah dengan
pemberian pakan alami yaitu percil dan ulat jerman.
Identifikasi masing-masing ikan diberi tag chip yang
disusukkan pada bagian punggung.
Pengambilan darah dilakukan pada hari
pertama dan hari ke-112 sebanyak 0,5 1 mL / ekor
dengan menggunakan jarum syringe pada daerah
batang ekor dan tambahan heparin sebagai anti
koagulan. Sampel darah dimasukkan ke dalam
evendorf lalu dicentrifugasi dengan kecepatan 5000
rpm selama 5 menit. Supernatannya diambil lalu
dimasukkan kedalam evendorf dan disimpan pada
suhu -20 oC untuk selanjutnya dianalisis.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Hasil pengamatan menunjukkan bahwa
konsentrasi hormon estradiol dan testosteron pada
ikan uji sangat bervariasi, kedua hormon tersebut
terdeteksi pada semua ikan uji. Konsentrasi estradiol
rata-rata pada awal penelitian ialah 1.1
nanogram/mililiter (ng/mL) dengan kisaran 0.12
4.45 ng/mL. Konsentrasi estradiol tertinggi terukur
pada ikan uji M3 yaitu 4.45 ng/mL sedang terendah
pada M6 yaitu 0.12 ng/mL (Gambar 1).

12.00

10.00

8.00
Estradiol Awal
6.00

Testosteron Awal

4.00

2.00

0.00
M1

M2

M3

M5

M6

M7

W1

W2

W3

W4

Konsentrasi (ng/mL)

Gambar 1. Konsentrasi hormon estradiol dan testosteron dalam darah ikan arwana papua pada awal penelitian
12.00

10.00

8.00

Estradiol Akhir

6.00
Testosteron Akhir

4.00

2.00

0.00
M1

M2

M3

M5

M6

M7

W1

W2

W3

W4

Gambar 2. Konsentrasi hormon estradiol dan testosteron dalam darah ikan arwana papua pada akhir penelitian
Konsentrasi hormon testosteron rata-rata pada
awal penelitian ialah 2.64 ng/mL dengan kisaran yaitu
0.39 7.31 ng/mL. Konsentrasi testosteron tertinggi
pada ikan uji M6 dan terendah pada M1. Secara

C-76

global terlihat bahwa pada awal penelitian,


konsentrasi estradiol yang lebih dari 2 ng/mL hanya
terukur pada dua ikan uji yaitu M3 dan M5.
Konsentrasi testosteron yang lebih dari 2

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


ng/mLtercatat pada enam ikan uji yaitu M3, M5, M6,
M7, W1 dan W2.
Konsentrasi estradiol rata-rata pada akhir
penelitian ialah 0.65 ng/mL dengan kisaran 0.11
2.42 ng/mL. Konsentrasi estradiol tertinggi terukur
pada ikan uji M6 sedang terendah pada M1 (Gambar
2).
Konsentrasi hormon testosteron rata-rata pada
akhir penelitian ialah 2.98 ng/mL dengan kisaran
yaitu 0.39 11.60 ng/mL. Konsentrasi testosteron
tertinggi pada ikan uji M3 dan terendah pada W1.
Secara keseluruhan terlihat bahwa pada akhir

penelitian, konsentrasi estradiol yang lebih dari 2


ng/mL hanya terukur pada satu ikan uji yaitu M6,
sementara testosteron yang lebih dari 2 ng/mL terukur
pada empat ikan uji yaitu M3, M6, W2 dan W4.
Selama 16 pekan penelitian pertambahan bobot
berkisar antara -33.5 hingga 135.5 gram (g),
pertambahan bobot tertinggi pada ikan uji M1 sedang
penurunan bobot tertinggi pada W2 (Tabel 1). Terjadi
kematian pada satu ikan uji yaitu M5. ikan tersebut
kemudian dibedah sebagai bahan untuk perbandingan
perkembangan fase reproduksi.

Tabel 1. Data panjang standar, bobot awal dan akhir serta laju pertumbuhan ikan arwana papua selama pemeliharaan.
KOLAM

KODE

ID

1
1
1
1
1
1
2
2
2
2

M1
M2
M3
M5
M6
M7
W1
W2
W3
W4

1B0B003740
1B0B003722
1B0B003624
1B0B003659
1B0B003657
1B0B003736
1B0B003649
1B0B003726
1B0B003709
1B0B003665

31-Jul-07
20-Nop-07
PB (cm)
BB (gr)
PB (cm)
BB (gr)
42.0
899.5
43.0
1035.0
39.0
702.5
42.0
816.0
40.0
944.0
40.0
1010.0
49.0
1402.5
43.0
1086.0
43.0
1091.5
43.0
959.0
44.0
1005.0
37.0
637.0
39.0
647.5
33.0
602.0
35.0
568.5
38.0
732.5
39.0
721.0
30.0
380.5
32.0
414.5

Hasil pembedahan menunjukkan bahwa kelamin


M5 adalah betina yang telah memiliki oosit dengan
diameter rata-rata 5,8 mm (Gambar 3). Konsentrasi
hormon estradiol pada ikan M5 adalah 2.05 ng/mL,
sedang testosteronnya 2.54 ng/mLyang berarti
konsentrasi hormon testosteron lebih tinggi 0,49
ng/mL dibanding konsentrasi hormon estradiolnya.

Laju pertumbuhan harian


PB (cm/hari)
BB (gr/hari)
0.008
1.084
0.024
0.908
0
0.528

Keterangan

Mati
0
0.008
0.016
0.016
0.008
0.016

0.044
0.368
0.084
-0.268
-0.092
0.272

Perbedaan konsentrasi hormon juga terlihat pada


ikan uji lainnya. Pada ikan M3 selisih konsentrasi
hormon testosteron dan estradiol sebesar 0,58 ng/mL
namun pada akhir penelitian meningkat menjadi
11,22 ng/mL. Peningkatan yang tinggi dari selisih
konsentrasi hormon ini juga terjadi pada W2 dan W4
dan juga terjadi pada M1 walaupun tidak tinggi.

Gambar 3. Oocyte pada ikan uji M5 (dokumentasi pribadi).


Pada awal penelitian selisih konsentrasi hormon
testosteron dan estradiol pada M6 sebesar 7,19 ng/mL
namun pada akhir penelitian menurun menjadi 1,13
ng/mL. Penurunan ini juga terjadi pada W1, M2, M7
dan W3. Adanya perubahan selisih konsentrasi
hormon ini mungkin disebabkan terdiferensiasinya
testosteron menjadi estradiol oleh enzim aromatase
hati (Utiah, 2002) pada induk betina.

Biotechnology

Peningkatan konsentrasi estradiol dari awal


hingga akhir terukur pada enam ikan uji yaitu M2,
M6, M7, W2, W3 dan W4. Penurunan terlihat pada
tiga lainnya yaitu M1, M3 dan W1. Adapun untuk
testosteron, peningkatan terukur pada empat ikan uji
yaitu M1, M3, W2 dan W4. Penurunan terukur pada
M2, M6, M7, W1 dan W3 (Gambar 4).

C-77

Konsentrasi (ng/mL)

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

12.00
10.00
8.00
6.00
4.00
2.00
0.00
M1

M2

M3

M5

Estradiol Awal

M6

Estradiol Akhir

M7

W1

Testosteron Awal

W2

W3

W4

Testosteron Akhir

Gambar 4. Konsentrasi hormon estradiol dan testosteron dalam darah ikan arwana papua pada awal dan akhir penelitian.

Pada ikan (teleostei), testosteron dihasilkan oleh


lapisan sel teka dari testis akan masuk ke dalam
lapisan granulosa. Di dalam lapisan granulosa
testosteron diubah menjadi estradiol dengan bantuan
enzim aromatase (Sumantri, 2006).
Pada penelitian ini tidak terlihat adanya korelasi
antara pertambahan bobot badan dengan pertambahan
estradiol dan testosteron (Gambar 5). Curah hujan dan
musim yang mempengaruhi suhu dan kualitas air dan

menjadi salah satu faktor yang berpengaruh dalam


proses reproduksi, diduga juga memiliki pengaruh
terhadap perubahan konsentrasi hormon estradiol dan
testosteron ini. Kandungan testosteron dalam ikan
Balashark (Balantiocheilus melanopterus) berbanding
lurus dengan curah hujan (Chumaidi dkk., 2008). Di
daerah tropis, umumnya ikan memijah pada musim
penghujan seperti Rainbow (Telmatherina celebensis Boulenger) di Sulawesi (Syahroma, 2004).

Konsentrasi (ng/mL)

12.00
10.00
8.00
Estradiol

6.00
4.00
2.00
0.00
0

250

500

750

1000

1250

1500
Bobot (gr)

Gambar 5. Hubungan antara bobot dengan konsentrasi hormon estradiol dan testosteron
Semua ikan uji menunjukkan bahwa konsentrasi
hormon testosteron lebih tinggi dibanding hormon
estradiol. Induk patin (Pangasius hypopthalmus) yang
betina memiliki hormon testosteron yang lebih tinggi
dibandingkan hormon estradiolnya (Utiah, 2002).
Sebaliknya yang terjadi pada ikan nila (Tilapia aurea)
dimana yang jantan memiliki hormon estradiol lebih
tinggi dari yang betina (Terkatin-Shimony & Yaron,
1978). Kadar testosteron yang tinggi ini mungkin
menjadi
penyebab
agresifitas
ikan
jardinii
(Tjakrawidjaja, 2005) sehingga cukup sulit untuk
diadaptasikan secara berkelompok.

C-78

KESIMPULAN DAN SARAN


Konsentrasi estradiol rata-rata pada ikan arwana
papua (Scleropages jardinii) yang diuji adalah 1.1
ng/mL pada awal dan 0.65 ng/mL pada akhir
penelitian. Konsentrasi testosteron rata-rata adalah
2.64 ng/mL pada awal dan 2.98 ng/mL pada akhir
penelitian. Konsentrasi testosteron lebih tinggi
dibanding konsentrasi estradiol pada semua ikan uji
dan tidak terdapat pengaruh bobot terhadap
konsentrasi kedua hormon. Perlu dilakukan analisis
lanjutan terhadap hormon steroid lain.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


DAFTAR PUSTAKA
Anonim,
2007,
Scleropages
jardinii,
http://www.zipcodezoo.com, diakses tanggal 27
Desember 2007 pukul 16.15 Wib.
Asihara,Y., dan Kasahara, Y., 2001, Immunoassay
and immunochemistry, In John, B.H (eds),
Clinical Diagnosis and Management by
Laboratory Methods 21st ed, Philadelphia, WB
Saunders Company.
Braunstein, G.D., 1997, Testes, In Francis S.G and
ordon J.S (eds), Basic and Clinical
Endocrinology 5th ed.,London, Prentice-Hall
International Inc.
Chan, S.T.H., dan Yeung, W.S.B., 1986, A new
method for the simultaneous determination of
androstenedione,
testosterone,
11oxotestosterone and 11-OH-testosterone in fish
plasma using combined techniques of Celite
chromatography
and
radioimmunoassay,
Journal of Steroid Biochemistry, Volume 25,
Issue 6, December, Pages 1013-1021.
Chumaidi, Priyadi, A., dan Subagdja, J., 2008,
Perkembangan Kematangan Gonad Induk Betina
Balashark
(Balantiocheilus
melanopterus
Bleeker) dengan Implantasi Hormon LHRH-a,
Prosiding Seminar Nasional Tahunan V Hasil
Penelitian Kelautan dan Perikanan, Jurusan
Perikanan dan Kelautan Universitas Gadjah
Mada dan Balai Besar Riset Pengolahan Produk
dan Bioteknologi Hasil Kelautan dan Perikanan.
Pouyaud, L., 2006, Management of arwana in recirculated water system a new challenge, 2006,
Buku Ikan Hias Nusantara, Pusat Riset
Perikanan Budidaya.
Pouyaud, L., Sudarto dan Teugels, G.G., 2003, The
different colour varieties of the Asian arowana
Scleropages formosus (Osteoglossidae) are
distinct species: morphologic and genetic
evidences, Cybium, vol. 27, no 4, pp. 287-305.
Sangalang, G.B., dan Freeman, H.C., 1977, A new
sensitive and precise method for determining
testosterone and 11-ketotestosterone in fish
plasma by radioimmunoassay, General and
Comparative Endocrinology, Volume 32, Issue
4, August, Pages 432-439.
Satria, H., dan Tjahyo, D.W.H., 2006, Karakteristik
Habitat Ikan Arwana Irian (Scleropages jardinii)
di Sungai Maro Sebagai Dasar Penentuan Lokasi

Biotechnology

Konservasi, Buku Ikan Hias Nusantara, Pusat


Riset Perikanan Budidaya.
Sumantri, D., 2006, Efektifitas Ovaprim dan
Aromatase Inhibitor dalam Mempercepat
Pemijahan pada Ikan Lele Dumbo Clarias sp,
Skripsi, Departemen Budidaya Perairan,
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut
Pertanian Bogor.
Syahroma, H.N., 2004, Karakteristik reproduksi ikan
endemik rainbow selebensis (Telmatherina
celebensis
Boulenger),
diakses
dari
http://www.rudyct.com/PPS702ipb/09145/syahroma_h_nasution.pdf
pada
tanggal 24 Juli 2010 pukul 22.17 wib, 9 hal.
Syamsuri, I., 2006, Konsentrasi Estradiol-17b di
dalam Air Sungai Brantas dan Pengaruhnya
terhadap Feminisasi Ikan Nila (Oreochromis
niloticus) secara Eksperimerntal. Jurnal Biosains
Pascasarjana Vol 8 No. 3 hal. 100-106.
Terkatin-Shimony, A., dan Yaron, Z., 1978,
Estrogens and estrogenic effect in Tilapia aurea
(Cichlidae, Teleostei), Annual Biology animalia,
Biochemistry, Biophysics : 18 (4); p. 1007
1012.
Tjakrawidjaja, A.H., dan Haryono, 2001, Studi
Populasi Ikan Kaloso (Scleropages jardinii) di
Rawa Pomo, Kecamatan Citak Mitak,
Kabupaten Merauke, Papua. Berita Biologi,
Jurnal Ilmiah. Pusat Penelitian Biologi-LIPI,
Vol. 5 No. 4 hal. 357-364.
Tjakrawidjaja, A.H., 2005, Proses Domestikasi Ikan
Arwana Irian (Scleropages jardinii) Jenis Asli
Papua
Indonesia
diakses
dari
http://www.biotek.lipi.go.id/iph/programmes/bio
logy/ biology_competitive_ programmes.html
pada tanggal 26 April 2007 pukul 15.40 Wib.
Utiah, A., 2002, Gonadal maturation of Asian catfish
in captivity with stagnant water pond system,
diunduh dari http:www.ipb.ac.id pada tanggal
25 Januari 2008 pukul 16.23 Wib, 7 hal.
Virender J. Lamba, Shashi V. Goswami dan
Bangalore
I.
Sundararaj,
1982,
Radioimmunoassay
for
plasma
cortisol,
testosterone, estradiol-17, and estrone in the
catfish
Heteropneustes
fossilis
(Bloch):
Development and validation, General and
Comparative Endocrinology, Volume 47, Issue
2, June, Pages 170-181.

C-79

TRANSFORMASI GEN SUT PADA TANAMAN TEBU (Saccharum officinarum L.)


MENGGUNAKAN Agrobacterium tumefaciens
Anisa Indah Purnamasari dan Bambang Sugiharto
Biology Department Faculty of Mathematics and Natural Sciences
Jember University
Abstrak- Rekayasa genetika pada Tanaman tebu
(Saccharum officinarum L.) salah satunya dapat
dilakukan
dengan
menggunakan
metode
transformasi. Metode transformasi gen pada
tanaman
paling
banyak
menggunakan
Agrobacterium tumefaciens. Gen yang digunakan
dalam penelitian ini adalah Sucrose Transporter
(SUT). Pada tanaman tebu yang bisa digunakan
adalah daun muda yang masih menggulung (spindle
leaf). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
efisiensi transformasi gen Sucrose Transporter
(SUT) pada tanaman tebu
menggunakan
Agrobacterium tumefaciens dan menghasilkan
tanaman putative transforman tebu. Metode yang
digunakan dalam penelitian ini adalah Penyediaan
kalus sebagai eksplan, Transformasi Agrobacterium
tumefaciens dan ko-kultivasi, Pengamatan terhadap
tanaman transforman. Hasil yang di dapatkan adalah
jumlah tanaman yang masih tumbuh sampai akhir
seleksi 4 sebanyak 19%.
Kata
kunci:
Saccharum
officinarum
L.,
Transformasi, Agrobacterium tumefaciens, Sucrose
Transporter (SUT),

PENDAHULUAN
Transformasi adalah upaya untuk memanipulasi
sifat genetik dengan cara mentransfer gen-gen asing
yang diisolasi dari tanaman, virus, bakteri atau
hewan ke dalam inti sel tanaman (Arencibia et al.,
1998). Metode transformasi gen pada tanaman
paling banyak menggunakan Agrobacterium
tumefaciens. Agrobacterium tumefaciens banyak
dimanfaatkan oleh para ahli biologi tanaman dan
molekuler dan genetik untuk memperkenalkan DNA
ke dalam tanaman (Zupan et al., 1995).
Transformasi dengan cara tersebut bertujuan untuk
memasukkan
gen
yang
diharapkan
dapat
memperbaiki sifat tanaman. Gen yang digunakan
dalam penelitian ini adalah Sucrose Transporter
(SUT). Peran SUT adalah untuk translokasi sukrosa
dari source ke sink (jaringan penyimpanan).
Keuntungan transformasi dengan Agrobacterium
tumefaciens antara lain ialah secara teknis
pengulangan percobaan memberikan hasil serupa,
relatif lebih murah, jumlah salinan gen sedikit,
kemungkinan terjadi perubahan susunan DNA kecil
karena gen asing terlindungi oleh pembatas T-DNA,
dan tanaman transgenik bersifat fertil (Hiei et al.
1997).

METODE, BAHAN, DAN ALAT


Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Kultur
Jaringan Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember. Alat
yang digunakan adalah laminar air flow dan
perangkat tanam. Bahan yang digunakan dalam
penelitian ini adalah gulungan daun (spindle leaf)
tebu varietas BL, campuran garam mineral
murashige & skoog (MS) dengan zat pengatur
tumbuh (2,4-D, BAP dan GA3) dan antibiotik
(acetociringon, hygromycin, cefotaxime), sukrosa,
alkohol 70%, bakteri jenis Agrobacterium
tumefaciens strain GV, YEP (Yeast Ekstrak Pepton).
Eksplan yang digunakan adalah kalus yang bearsal
dari gulungan daun muda (spindle leaf). Eksplan
tersebut ditanam pada media MS dengan
penambahan hormon 2.4 D 3 mg l-1. Eksplan yang
telah melalui tahapan transformasi ditumbuhkan
pada media co-kultivasi (MS + Acetosyringone 100
mg l-1). Tahapan berikutnya eksplan yang telah di
co-kultivasi kemudian di eliminasi dengan
menggunakan media MS dengan penambahan
hormon BAP 1,5 mg l-1 dan cefotaxime 500 mg l1.
Eksplan yang telah tereliminasi kemudian dipindah
dalam media seleksi (MS + BAP 1,5 mg l-1 ; GA 0,1
mg l-1 ; Higromycin 10 mg l-1 dan cefotaxime 500 mg
l1).

HASIL DAN DISKUSI


Transformasi dilakukan menggunakan konstruk
pACT. Untuk meningkatkan efektifitas transformasi
maka digunakan bakteri Agrobacterium tumefaciens
strain GV sebagai vektor. Berdasarkan hasil evaluasi
sebelumnya bahwa transformasi menggunakan
Agrobacterium strain GV pada tanaman tebu
efektivitasnya lebih tinggi dibanding dengan
penggunaan strain lain. Tanaman tebu yang
digunakan merupakan gulungan daun (spindle leaf)
varietas BL, seperti ditunjukkan pada Gambar 1a.
Gulungan daun tersebut kemudian ditumbuhkan
selama 21 hari untuk membentuk kalus. Kalus yang
yang sudah terbentuk, seperti ditunjukkan Gambar
1b, dipotong kecil-kecil, diinfeksi dengan A.
tumefaciens
strain
GV,
dengan
cara
menginkubasikan kalus tebu kedalam suspensi sel
Agrobacterium ke dalam media MS cair dengan
penambahan acetosiryngone 100 mg l-1. Kemudian
dilakukan co-kultivasi eksplan dengan cara
menumbuhkan
eksplan
pada
media
yang
mengandung acetosyringone selama 3 hari dan

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


diinkubasi pada kondisi gelap. Pada tahapan ini
eksplan yang viabel ditandai pertumbuhan kalus
yang semakin membesar, sedangkan eksplan yang
tidak
viabel
menunjukkan
tidak
adanya
perkembangan dari kalus. Pada tahap akhir cokultivasi pada media aceto terdapat sekitar 95%
eksplan masih tampak segar, seperti ditunjukan pada
Gambar 1c. Selanjutnya eksplan yang telah
terinfeksi oleh Agrobacterium, dibersihkan dari
pengaruh Agrobacterium dengan cara dicuci dalam
air steril yang mengandung cefotaxime 500 mg l-1
dan ditumbuhkan pada media eliminasi (MS) yang
juga mengandung cefotaxime 500 mg l-1 selama 1
minggu. Pertumbuhan eksplan pada media eliminasi
belum begitu terlihat, pada Gambar 1d. Cefotaxime
merupakan antibiotic (bacteriostatic) yang dapat
menghambat pertumbuhan bakteri namun tidak
berpengaruh pada perkembangan dan pertumbuhan
tanaman tebu.

dalam media MS-hygromicin dapat diaklimatisasi


dan
dianalisis
menggunakan
PCR
untuk
menyakinkan
keberhasilan
transformasi.
Keberhasilan transformasi ini akan dijadikan acuan
untuk transformasi genetic pada tanaman tebu di
masa akan datang. Kondisi eksplan selama periode
inkubasi dalam media seleksi disajikan pada Tabel 1
dan Gambar 2.
Tabel 1. Efisiensi transformasi gen SUT pada eksplan
tanaman tebu menggunakan A. tumefasiens strain
GV

Jumlah
CoEliminasi S1 S2 S3 S4
awal Kultivasi
100
95
95
86 63 43 19
100%
95%
95%
86% 63% 43% 19%

Gambar 1. a.Eksplan tanaman tebu dari gulungan daun


(spindle leaf)., b.Eksplan spindle leaf yang sudan
berbentuk kalus., c.Eksplan kalus yang ditanam pada
media MS dengan penambahan acetosiryngone 100 mg l1
., d.Eksplan kalus pada media MS dengan penambahan
cefotaxime 500 mg l-1.

Seleksi
ekplan
kalus
yang
terinfeksi
ditumbuhkan pada media MS cair yang mengandung
cefotaxime 500 mg l-1 dan 10 mg l-1 hygromicin
karena konstruk pACT yang digunakan mengandung
gen ketahanan terhadap hygromicin. Dengan
demikian ekplan yang mampu tumbuh pada media
seleksi adalah eksplan yang telah tertransformasi
dan dapat dikatakan sebagai tanaman putative
transforman.
Pada akhir seleksi pertama, mulai nampak
beberapa eksplan kalus tebu yang kecoklatan dan
mati karena tidak tahan terhadap antibiotik
hygromicin, dan tersisa 86% eksplan yang tahan
terhadap antibiotic kemudian dipindah ke dalam
media seleksi kedua. Pada akhir seleksi kedua
beberapa eksplan mulai tampak mengalami
pencoklatan pada bagian permukaan kalus
dikarenakan eksplan tidak tahan terhadap pengaruh
antibiotic, sehingga eksplan yang tersisa sebanyak
63%. Pada seleksi ketiga eksplan tanaman tebu yang
tersisa sebanyak 43%. Setelah melalui ketiga seleksi
dan tanaman mulai muncul tunas maka dipindah
pada media free hormon dan tanaman tebu yang
tersisa sebanyak 19%. Diharapkan dari beberapa
eksplan tebu kalus yang lolos dari 4x siklus seleksi

Biotechnology

Gambar 2. Kondisi pertumbuhan eksplan kalus tebu pada


media seleksi pertama (a), kedua (b), dan ketiga (c). pada
gambar (c) dan (d) merupakan eksplan kalus yang tampak
pertumbuhan tunas-tunas baru.

KESIMPULAN
Transformasi menggunakan Agrobacterium
tumefaciens strain GV yang mengandung konstruk
pACT dengan eksplan kalus dari tebu varietas BL
berhasil mendapatkan tanaman tebu yang tahan
terhadap antibiotik, tanaman tebu siap untuk
diaklimatisasi dan dianalisis keberhasilanya.

DAFTAR PUSTAKA
Arencibia, A.D., Carmona, E.R., Tellez, P., Chan,
M.T., Yu, S.M., Trujillo, L.E., and Oramas, P.
1998. An Efficient Protocol For Sugarcane
(Saccharum Officinarum L.) Transformation
Mediated by Agrobacterium tumefaciens.
Transgenic Research 7: 213-222.
Hiei,

Y., T. Komari and T. Kubo. 1997.


Transformation of Rice Mediated by
Agrobacterium tumefaciens. Plant Molecule
37: 205-218.

Zupan, J.R. and Zambryski, P. 1995. Transfer TDNA from Agrobacterium to the Plant Cell.
Plant Physiol 107: 1041-1047.

C-81

PENGARUH IMUNOSTIMULAN OUTER MEMBRAN PROTEIN (OMP)


Vibrio alginolyticus DAN INFEKSI Vibrio harveyi TERHADAP DNA
MITOKONDRIA UDANG WINDU (Penaeus monodon fabricus)
1)

Maftuch1), Mohamad Rozik2) dan Fariedah F.2).


Dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya
2)
Mahasiswa Program Pascasarjana Universitas Brawijaya

Abstrak- Penyakit merupakan salah satu kendala


terbesar yang sering dihadapi pada budidaya udang
windu (Penaeus monodon fabricus) baik itu karena
virus, bakteri maupun jamur. Imunostimulan
merupakan salah satu bahan yang dapat digunakan
untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh udang
terhadap serangan patogen. Salah satu bahan yang
dapat digunakan adalah outer membrane protein
(OMP) bakteri Vibrio alginolyticus. Mitokondria
sebagai komponen penting pada semua sel berinti
dan banyak dikaitkan dengan kesehatan dan
penyakit yang bisa disebabkan adanya mutasi.
Mutasi dna mitokondria dapat disebabkan dari faktor
luar seperti racun, obat-obatan dan infeksi. Mutasi
bisa diklasifikasikan menjadi 3 klasifikasi, salah
satunya adalah mutasi titik yang berpengaruh pada
sintesis protein, gen 16s rrna merupakan salah satu
gen yang berperan pada sintesis protein pada dna
mitokondria. Tujuan penelitian ini adalah untuk
mengetahui pengaruh immunostimulan OMP Vibrio
alginolyticus dan infeksi Vibrio harveyi terhadap
DNA mitokondria 16s rRNA udang windu (Penaeus
monodon fab). Metode yang digunakan adalah
eksperimen dengan rancangan acak lengkap (RAL)
dengan 3 perlakuan konsentrasi omp yang berbeda
yaitu: 10, 20, dan 30g/kg bw disertai dengan
kontrol negatif dan kontrol positif, tiap perlakuan
diulang tiga kali. peubah yang diamati adalah gejala
klinis dan 16s rRNA udang windu (Penaeus
monodon fabricus) pasca pemberian OMP V.
alginolyticus dan infeksi V. Harveyi. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa primer 16s rDNA f dan 16s
rDNA r berhasil mengamplifikasi gen 16s rRNA
dengan ukuran fragmen 530 bp. Berdasarkan hasil
analisis rFLP dengan enzim mboi dan hae iii
menunjukkan bahwa kelompok udang yang diberi
imunostimulan (perlakuan a, b, c) menunjukkan
adanya polimorfisme bila dibandingkan dengan
kelompok kontrol. Berdasarkan hasil penelitian
dapat disimpulkan bahwa pemberian imunostimulan
konsentrasi OMP 20 g/kg bw memberikan
pengaruh yang optimal dalam membantu udang
windu merespon adanya infeksi.
Kata Kunci: Imunostimulan (OMP), V. harveyi,
DNA Mitokondria, Penaeus monodon

PENDAHULUAN
Udang windu (Penaus monodon. Fabr)
merupakan salah satu komoditi unggulan pada usaha
budidaya perikanan di beberapa negara. Berbagai
macam cara dilakukan agar dapat meningkatkan
kapasitas produksi udang, mulai dari pembukaan
lahan-lahan tambak baru hingga pemanfaatan
teknologi
dalam
bidang
pembudidayaan.
Permasalahan yang dihadapi adalah terjadinya
degradasi lingkungan dan munculnya berbagai
macam penyakit (Van de Braak, 2002).
Pada saat terjadinya serangan patogen, yang
pertama kali berperan dalam sistem pertahanan
tubuh udang adalah kutikula yang memiliki
kemampuan antimikroba melalui lendir yang
dihasilkan. Pertahanan selanjutnya adalah hemosit
yang memiliki peranan penting dalam sistem
pertahanan internal udang (Supamattaya et al., 2000;
Van de Braak, 2002).
Hemosit adalah sel darah udang yang memiliki
fungsi sama seperti sel darah putih (leukosit) pada
hewan vertebrata. Hemosit pada udang dapat
dikelompokkan menjadi 3 jenis yaitu sel hyaline,
semigranular dan granular (Effendy et al., 2004).
Sel-sel hemosit yang terdapat pada udang windu
memiliki fungsi tersendiri. Sel hyaline berperan
dalam proses fagositosis dan aktifitas seperti halnya
makrofage pada ikan dan binatang berdarah panas
lainnya. Sel ini memiliki sedikit sekali granula pada
sitoplasmanya (Lio-Po et al., 2001).
Sel granular dan semigranular memiliki fungsi
sebagai tempat penyimpanan protein antibakteri
maupun enzim-enzim yang berperan dalam sistem
pertahanan tubuh udang. Salah satu enzim tersebut
adalam enzim protease yang tersimpan dalam
keadaan tidak aktif yang disebut inactive serine
proteinase (proppA). Dalam keadaan aktif, enzim
protease ini berperan sebagai aktivator pembentukan
enzim Phenoloksidase (PO) yang merupakan salah
satu komponen penting dalam sistem imun udang
windu. Enzim protease juga berperan dalam
mendegradasi mikroba ketika terjadi proses
fagositosis (Van de Braak, 2002).
16s rRNA merupakan salah satu gen yang
terdapat di DNA mitokondria dan termasuk gen
yang tidak mudah mengalami mutasi karena 16s
rRNA mempunyai daerah yang termasuk lambat
berkembang, karena itulah gen-gen yang mengkode
rRNA banyak yang disekuen untuk mengidentifikasi
taksonomi organisme dalam suatu kelompok,

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


mengkalkulasi kelompok yang berhubungan dan
merata-rata perbedaan antar spesies (Murphy dan
Austin, 2003 dalam Kumar et al, 2007).
Uji tantang oleh bakteri Vibrio harveyi diduga
dapat berpengaruh pada DNA mitokondria (16s
rRNA) yang berperan pada produksi protein karena
terganggunya metabolisme energi yang disebabkan
oleh adanya infeksi dan berpengaruh pada gangguan
produksi protein, maka pengamatan akan dilakukan
pada ada tidaknya pengaruh yang pada DNA
mitokondria (16s rRNA) setelah pemberian
imunostimulan OMP Vibrio alginolyticus pada
udang windu yang kemudian diuji tantang dengan
Vibrio harveyi, karena pada penelitian yang telah
dilakukan oleh Somboonwiwat et al., 2005 pada
udang windu yang ditantang toleran terhadap
serangan bakteri Vibrio harveyi.
Adanya polimorfisme pada gen 16s rRNA bisa
dikarenakan adanya mutasi titik yang berpengaruh
pada sintesis protein (16s rRNA merupakan gen
DNA mitokondria berperan dalam produksi protein)
dan mutasi tersebut bisa disebabkan faktor luar
seperti obat-obatan, racun dan infeksi.

METODE PENELITIAN
Penelitian ini dilaksanakan di beberapa tempat
yaitu: Laboratorium Parasit dan Penyakit Ikan
Fakultas
Perikanan
dan
Ilmu
Kelautan,
Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran,
Laboratorium Biomedik Fakultas Kedokteran
Universitas
Brawijaya,
dan
Laboratorium
Bioteknologi BBRPBL Gondol Bali. Waktu
penelitian dilaksanakan mulai Bulan April sampai
dengan Bulan Juli 2010.
Rancangan percobaan yang digunakan adalah
Rancangan Acak Lengkap (RAL). Variabel bebas
berupa perlakuan pemberian imunostimulan molekul
OMP bakteri V. alginoloticus dengan konsentrasi 10,
20, dan 30 g/kg bw serta uji tantang infeksi bakteri
Vibrio harveyi dengan cara perendaman 107 sel/ml.
Setiap perlakuan diulang sebanyak tiga kali.
Variabel terikat yang diamati adalah DNA
mitokondria (16s rRNA) udang windu (Penaeus
monodon Fab.). Pengamatan parameter tersebut
dilakukan 24 jam pasca infeksi bakteri Vibrio
harveyi (setelah diberi imunostimulan).
Materi Penelitian
1. Bahan
Bahan yang digunakan dalam penelitian ini
antara lain: udang windu (Penaeus monodon Fabr),
bahan immunostimulan protein OMP, bakteri Vibrio
harveyi, air laut untuk pembudidayaan, pakan udang
komersial, bahan-bahan untuk analisis laboratorium
(aquabidestilata, 10% chelex-100 BIORAD, protein
kinase (20 mg/L), Enzim restriksi Nla III, Hae III,
dan Mbo I. Primer 16s rDNA F (5-CGC CTG TTT
AAC AAA AAC AT-3) dan 16s rDNA R (5-CCG

Biotechnology

GTC TGA ACT CAG ATC ATG T-3), DNA


ladder 1000bp, PCR kit Ready to Go, gel agarose
untuk elektroforesis, 1x buffer TBE, ethidium
bromide.
2. Alat
Peralatan yang digunakan antara lain syringe 1
ml, Erlenmeyer, tabung reaksi, silica film,
stopwatch, gelas ukur, thermoblock (RKJ Ikemoto
scientific-Tokyo),
thermometer
compact
(eppendorf), mikropipet, eppendorf tube, tip, dan
mesin
elektroforesis
genephore
(Pharmacia
Biotech).
3. Prosedur Penelitian
Persiapan Hewan Uji
Udang windu diperoleh dari tambak disekitar
lokasi UPT Pengembangan Budidaya Air Payau
Bangil, di Kabupaten pasuruan dengan berat ratarata 20,14 3,69 gr, dengan umur rata-rata 3 bulan
sebanyak 150 ekor. Untuk proses aklimatisasi,
udang dipelihara dalam bak perlakuan dengan
kapasitas 30 L air laut. Masing-masing bak diisi 10
ekor udang yang diadaptasi selama 1 minggu.
Selama masa pemeliharaan diberikan pakan
komersil berupa pelet sebanyak 2 x per hari dengan
berat 5 % total biomass.
Imunisasi Udang Windu dengan OMP
Molekul protein OMP yang telah diketahui
absorbansinya di larutkan pada Na fisiologis hingga
mencapai konsentrasi 10, 20, dan 30 g/ml,
selanjutnya dicampur dengan complete Freunds
adjuvan
(perbandingan
1:1).
Pemberian
imunostimulan dilakukan dengan cara injeksi bagian
ventral udang pada abdomen kedua sebanyak 100l
(booster pertama). Injeksi ke dua (booster kedua)
dilakukan dengan incomplete Freuds Adjuvant
dengan selang waktu satu minggu dari injeksi
pertama dengan dosis yang sama.
Uji tantang Vibrio harveyi
Uji tantang dilakukan satu minggu setelah
imunisasi udang windu booster kedua dengan cara
perendaman. Vibrio harveyi dipaparkan pada air laut
media perlakuan dengan kepadatan 107 sel/ml,
kepadatan bakteri tersebut didapatkan dari penelitian
pendahuluan yang telah dilakukan dan pernyataan
Prayitno (2007), bahwa kepadatan bakteri 105 sel/ml
telah dapat menimbulkan kematian pada larva
udang. pada 10 L air selama 24 jam. Setelah
perendaman selama 24 jam, air media perlakuan
diganti dengan air yang baru.
Analisis DNA Mitokondria
Sampling
Sampel untuk analisis DNA mitokondria diambil
dari hepatopankreas udang dari masing-masing
satuan unit percobaan. Sampel kemudian disimpan
di dalam freezer dengan suhu -20 C.

C-83

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Ekstraksi sampel
Sampel (hepatopankreas) sebanyak 20 mg
dimasukkan ke dalam eppendorf tube yang telah
berisi 10% chelex-100 dalam TE buffer pH 8.0
sebanyak 250 l, selanjutnya digerus dan ditambah
PK (Proteinase K) sebanyak 5 l, kemudian
diflushing. Sampel kemudian diinkubasi selama 2,5
jam pada suhu 55C (tiap1 jam di vortex), dan
diinkubasi lagi pada suhu 89C selama 8 menit.
Sampel disentrifugasi dengan kecepatan 13000 rpm
selama 5 menit. Supernatant yang terbentuk
kemudian diambil sebanyak 250 l dan
supernatant ini merupakan genom DNA.
Purifikasi genom DNA
Purifikasi genome DNA menggunakan Kit
QIAquick Purification (Cat. No. 28104 QIAGEN).
Genome DNA hasil ekstraksi diambil sebanyak 100
l kemudian dimasukkan ke dalam eppendorf tube,
dan ditambah 500 l binding buffer (PB),
selanjutnya difinger vortex dan diflushing, dan
dibiarkan selama 5 menit pada suhu ruang.
Selanjutnya larutan tersebut dimasukkan ke dalam
column QIAquick purification dan disentrifuse
dengan kecepatan 13000 rpm selama 1 menit.
Larutan yang terfilter dibuang dan ke dalam column
ditambahkan larutan wash buffer (PE) sebanyak 750
l, selanjutnya disentrifuse selama 1 menit dengan
kecepatan 13000 rpm. Larutan yang terfilter dibuang
dan ke dalam column ditambahkan dengan larutan
elution buffer 50 l yang diteteskan tepat di bagian
tengah filter column dan disentrifuse dengan
kecepatan 13000 rpm selama 1 menit. Larutan yang
terfilter merupakan genom DNA murni dengan
konsentrasi yang tinggi.
Amplifikasi PCR
Amplifikasi PCR menggunakan Ready To Go,
sehingga hanya diperlukan H2O 20,75 l, genom
DNA 3 l, dan primer 16s rDNA F (5-CGC CTG
TTT AAC AAA AAC AT-3) dan 16s rDNA R (5CCG GTC TGA ACT CAG ATC ATG T-3)
masing-masing 0,625 l kemudian tube Ready To
Go dimasukkan ke dalam mesin speedy PCR dengan
thermal cycler: suhu initial denaturation 93C
selama 2 menit, suhu denaturation 93C selama 30
detik, suhu annealing 50C selama 30 detik, suhu
extention 72C selam 45 detik. Amplifikasi PCR
dilakukan sebanyak 30 siklus kemudian dilanjutkan
dengan final extention pada suhu 72C selama 5
menit, setelah itu sampel diinkubasi pada suhu 4C.
Elektroforesis
Untuk mengetahui adanya polimorfisme yang
dihasilkan dari amplifikasi mtDNA dilakukan
pengamatan pada gel agarose, yaitu dengan
memasukkan 1% gel agarose ke dalam
elektroforesis, kemudian ditambahkan 1 X TBE ke
dalam elektroforesis hingga gel agarose terendam.
Kemudian sampel hasil PCR diambil sebanyak 5 L
dan ditambah dengan loading dye sebanyak 1 L,

C-84

kemudian disuntikkan ke dalam lubang sumuran


dengan menggunakan mikropipet.
Setelah semua sampel disuntikkan tutup
elektroforesis dipasang dan listrik dihidupkan
dengan voltase diatur 150 V, apabila gel telah
berjalan sampai baris ke 7 maka proses
elektroforesis dihentikan dan gel agarose direndam
dalam larutan ethidium bromide (5 g/mL) selama
15 menit, kemudian gel agarose direndam dalam
aquades selama 10 menit. Hasil yang diperoleh
diamati
dengan
UV
transilluminator
dan
didokumentasikan. Setelah itu proses dilanjutkan
pada tahap pemotongan dengan enzim restriksi.
Hasil elektroforesis yang menunjukkan pita
tunggal maka dilakukan pemotongan dengan enzim
restriksi, di mana enzim resriksi yang dipakai adalah
Nla III, Mbo I, dan Hae III. Komposisi dari enzimenzim restriksi tersebut adalah sebagai berikut:
Nla III:
Enzim restriksi Nla III sebanyak 0,2 L
direaksikan dengan H2O 0,48 L; buffer 1,2 L;
BSA 0,12 L, dan produk PCR sebanyak 4,0 L
Mbo I
Enzim restriksi Mbo I sebanyak 0,25 L
direaksikan dengan H2O 1,25 L; Buffer 0,5 L, dan
produk PCR sebanyak 4,0 L
Hae III
Enzim restriksi Hae III sebanyak 0,5 L
direaksikan dengan H2O 1,0 L; Buffer 0,5 L, dan
produk PCR sebanyak 4,0 L
Proses restriksi dilanjutkan dengan inkubasi
sampel pada 37C selama 3,5 jam, kemudian
disimpan pada suhu -20C untuk menghentikan
aktifitas enzim.
Untuk mengetahui adanya polimorfisme yang
dihasilkan dari pemotongan dengan enzim dilakukan
dengan pengamatan pada gel agarose, yaitu dengan
memasukkan 1,5% gel agarose ke dalam
elektroforesis, kemudian ditambahkan 1 x TBE ke
dalam elektroforesis samapai gel agarose terendam.
Kemudian sampel yang telah direaksikan dengan
enzim restriksi diambil sebanyak 4 L dan
ditambbah dengan loading dye sebanyak 4 L,
kemudian disuntikkan ke dalam sumuan dengan
menggunakan mikropipet.
Setelah semua sampel disuntikkan, tutup
elektroforesis dipasang dan listrik dihidupkan
dengan voltase 100 V, apabila gel telah berjalan
sampai baris ke7 maka elektroforesis dihentikan dan
gel agarose direndam dalam larutan ethidium
bromide (5 g/ml) selama 15 menit, kemudian gel
agarose direndam dalam aquades selama 10 menit.
Hasil yang diperoleh diamati dengan UV
transilluminator dan didokumentasikan. Setelah itu
proses dilanjutkan pada tahap pemotongan dengan
enzim restriksi.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


HASIL DAN PEMBAHASAN
Amplifikasi PCR
Amplifikasi PCR yang telah dilakukan dengan
menggunakan primer 16s rDNA F dan 16s rDNA R
telah menunjukkan bahwa primer tersebut bisa
digunakan untuk mengamplifikasi daerah 16s rRNA
di DNA mitokondria dengan ukuran fragmen 530 bp
(Gambar 5.1). Hal ini juga diperkuat oleh penelitian
yang telah dilakukan oleh Shekhar (2005), bahwa
dengan menggunakan primer 16s rRNA telah
berhasil mengamplifikasi gen 16s rRNA DNA
mitokondria P. monodon dengan ukuran fragmen
520 bp. Perbedaan dalam ukuran yang dihasilkan
bisa dikarenakan perbedaan dalam pembacaan hasil
elektroforesis.
Perbedaan ukuran fragmen yang dihasilkan juga
bisa dikarenakan perbedaan metode yang dilakukan
pada saat ekstraksi sampel. Pada penelitian ini
amplifikasi 16s rRNA bisa diperoleh dengan metode
yang telah dijelaskan pada Bab 3. Jumlah genom
mitokondria DNA yang dihasilkan dari proses
ekstraksi juga mencukupi karena sebelum dilakukan
amplifikasi dilakukan purifikasi terlebih dahulu.

Gambar1. Produk amplifikasi PCR DNA


mitokondria 16s rRNA. Garis 1: marker 100 bp;
Garis 2-4: perlakuan A; Garis 5-7: perlakuan B;
Garis 8-9: perlakuan C; Garis 10-12: kontrol negatif;
Garis 13-15: kontrol positif
Gambar 1 menunjukkan bahwa gen 16s rRNA
dari semua sampel udang berhasil teramplifikasi,
sehingga analisis bisa dilanjutkan pada tahap
berikutnya yaitu pemotongan dengan tiga enzim
restriksi untuk melihat polimorfisme di antara
perlakuan.

satu diantaranya terlihat band 2 saja dan satu sampel


lainnya hanya terlihat band 1 saja. Kelompok
kontrol negatif dari tiga sampel kesemuanya hanya
menunjukkan adanya band 1 saja, sedangkan pada
kelompok kontrol positif dari tiga sampel yang
dianalisa hanya satu diantaranya yang menunjukkan
adanya band 2 dan 3.
Polimorfisme juga terlihat pada semua kelompok
perlakuan, sedangkan pada kontrol negatif tidak
terlihat adanya polimorfisme. Perbedaan tersebut
memberikan penjelasan bahwa terdapat perbedaan
antara kelompok perlakuan dan kelompok kontrol.
Kelompok perlakuan yaitu kelompok yang
menerima imunostimulan dan infeksi menunjukkan
lebih banyak band yang muncul daripada kelompok
kontrol. Hal tersebut dapat dipahami bahwa
penggunaan imunostimulan dan infeksi yang
diberikan berpengaruh pada DNA mitokondria (16s
rRNA) yang ditandai dengan banyaknya band yang
terlihat, lebih bervariatifnya band yang muncul bisa
diartikan bahwa immunostimulan memberikan peran
yang besar dalam upaya menangkal adanya infeksi
dalam tubuh udang.
Berbeda pada kelompok kontrol negatif yang
tidak menerima perlakuan yang hanya menunjukkan
sedikit variasi dalam munculya band, demikian juga
pada kontrol positif yang tidak menerima
imunostimulan tetapi diinfeksi dengan bakteri
sehingga dari tiga sampel yang dianalisis hanya satu
sampel yang menunjukkan terlihatnya band 2 dan 3.
Hasil elektroforesis juga menunjukkan bahwa
ketiga kelompok perlakuan (A, B, dan C) sama-sama
menunjukkan
pengaruh
apabila
dianalisis
menggunakan enzim restriksi Mbo I.
Terlihatnya band 2 dan 3 pada kelompok kontrol
positif yang menunjukkan pola yang sama dengan
kelompok A dan B dapat disebabkan dari kekebalan
non spesifik dari udang itu sendiri yang secara
alamiah muncul dalam merespon adanya infeksi
tanpa dibantu adanya imunostimulan.

Pemotongan dengan Enzim Restriksi


Enzim Restriksi Mbo I
Hasil elektroforesis yang telah dilakukan setelah
dilakukan pemotongan dengan enzim restriksi Mbo I
menunjukkan adanya pemotongan oleh enzim
tersebut pada fragmen 200 bp (band 2) dan 410
(band 3) bp (Gambar 2). Hasil elektroforesis
menunjukkan bahwa pada kelompok perlakuan A
dari tiga sampel dua diantaranya terlihat dua band
yaitu band 2 dan 3, sedangkan satu sampel yang lain
hanya terlihat band 1 saja. Kelompok perlakuan B
dari tiga sampel dua diantaranya terlihat band 1 dan
3, sedangkan satu sampel yang lain hanya terlihat
band 2 saja. Kelompok perlakuan C dari dua sampel

Biotechnology

Gambar 2.Elektroforesis hasil pemotongan dengan enzim


restriksi Mbo I. Garis 1: marker 100 bp; Garis 2-4:
perlakuan A; Garis 5-7: perlakuan B; Garis 8-9: perlakuan
C; Garis 10-12: kontrol negatif; Garis 13-15: kontrol
positif; Garis 16: Uncut

Pada garis 4, 8, 10, 11, 12, 13, dan 14


menunjukkan pola yang sama, hal ini dimungkinkan
adanya mutasi yang disebabkan oleh imunostimulan
dan infeksi sehingga sisi restriksi yang seharusnya

C-85

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


ada menjadi hilang, demikian sebaliknya sisi yang
seharusnya tidak ada menjadi ada.
Sedangkan perbedaan pola pita diantara sampel
pada satu perlakuan bisa disebabkan adanya respon
individu dari udang itu sendiri yang berbeda-beda
dalam merespon adanya imunostimulan atau infeksi.
Hasil perhitungan variasi genetik menunjukkan
bahwa variasi genetik tertinggi ditunjukkan pada
perlakuan B sebesar 1, kemudian disusul perlakuan
A sebesar 0.66, kemudian perlakuan C sebesar 0.33
dan E sebesar 0.25 sedangkan untuk perlakuan
kontrol negatif (D) tidak menunjukkan adanya
variasi genetik.
Perbedaan nilai heterozigositas memberikan
penjelasan bahwa kelompok perlakuan B yaitu
perlakuan dengan imunostimulan 20 g/ekor tampak
lebih memberikan pengaruh terhadap DNA
mitokondria (16s rRNA) bila dibandingkan dengan
kelompok perlakuan A dan C, nilai tersebut juga
dapat diartikan bahwa konsentrasi OMP 20 g/ekor
merupakan konsentrasi optimal bila dibandingkan
dengan perlakuan B dan C. Hal ini sesuai dengan
hasil yang diperoleh dalam penelitian pendahuluan
bahwa konsentrasi OMP 20 g/ekor memberikan
respon imun yang optimal bila dibandingkan dengan
perlakuan A dan C. Kelompok D tidak menunjukkan
adanya variasi karena memang tidak diberi
perlakuan baik berupa imunostimulan atau infeksi.
Populasi dengan variasi genetik yang lebih tinggi
akan memliki peluang hidup yang semakin tinggi
juga untuk beradaptasi terhadap kondisi lingkungan,
sedangkan variasi genetik yang rendah akan
melemahkan ketahanan individu-individu tersebut
terhadap perubahan lingkungan dan serangan
penyakit (Haryanti et al, 2003).
Enzim Restriksi Hae III
Hasil elektroforesis yang telah dilakukan setelah
pemotongan dengan enzim restriksi Hae III
menunjukkan adanya pemotongan oleh enzim
tersebut pada fragmen 290bp (band 2) dan 400 bp
(band 1) (Gambar 3). Hasil elektroforesis juga
menunjukkan bahwa pada kelompok perlakuan A,
C, D, dan E hanya terlihat band 1, sedangkan pada
kelompok perlakuan B, diantara ketiga sampel
terdapat dua sampel yang menunjukkan adanya band
1 dan 2.
Hasil restriksi tersebut berbeda dengan hasil
restriksi yang dilakukan dengan menggunakan
enzim Mbo I.
Perbedaan
fragmen
yang
dihasilkan antara enzim restriksi Mbo I dan Hae III
dikarenakan kedua enzim tersebut mempunyai sisisisi restriksi yang berbeda. Pada enzim Mbo I sisi
yang dipotong adalah ^GATC^, sedangkan pada
enzim Hae III sisi yang dipotong adalah GG^CC.

C-86

Gambar 3. Elektroforesis hasil pemotongan dengan


enzim restriksi Hae III. Garis 1: marker 100 bp; Garis 2-4:
perlakuan A; Garis 5-7: perlakuan B; Garis 8-9: perlakuan
C; Garis 10-12: kontrol negatif; Garis 13-15: kontrol
positif; Garis 16: Uncut

Berdasarkan perhitungan
variasi genetik
menunjukkan bahwa pada perlakuan A, C, D, dan E
tidak ditemukan variasi genetik, sedangkan pada
perlakuan B nilai variasi genetik sebesar 0,66. Hal
ini berarti sama seperti yang telah dijelaskan pada
pemotongan dengan enzim Mbo I bahwa perlakuan
B dengan konsentrasi OMP 20 g/ekor
menunjukkan pengaruh yang optimal terhadap DNA
mitokondria udang windu.
Enzim Restriksi Nla III
Hasil elektroforesis yang dilakukan setelah
dilakukan pemotongan dengan enzim restriksi Nla
III tidak bisa memberikan informasi, hal ini
ditunjukkan dengan tidak adanya pemotongan pada
hasil
elektroforesis.
Sehingga
pada
hasil
elektroforesis hanya menunjukkan pita tunggal pada
ukuran 530 bp (Gambar 4).

Gambar 4. Elektroforesis hasil pemotongan dengan


enzim restriksi Nla III. Garis 1: marker 100 bp; Garis 2-4:
perlakuan A; Garis 5-7: perlakuan B; Garis 8-9: perlakuan
C; Garis 10-12: kontrol negatif; Garis 13-15: kontrol
positif; Garis 16: Uncut

Hal ini bisa dikarenakan bahwa imunostimulan


dan infeksi yang diberikan menjadi peyebab
hilangnya sisi-sisi pemotongan yang seharusnya ada,
sehingga pada saat digunakan enzim restriksi Nla III
tidak dijumpai lagi sisi-sisi yang akan dipotong.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Gambar 4. Elektroforesis hasil pemotongan dengan


enzim restriksi Nla III. Garis 1: marker 100 bp; Garis 2-4:
perlakuan A; Garis 5-7: perlakuan B; Garis 8-9: perlakuan
C; Garis 10-12: kontrol negatif; Garis 13-15: kontrol
positif; Garis 16: Uncut

Pengaruh Imunostimulan dan Infeksi terhadap


Gen 16s rRNA DNA Mitokondria
Mitokondria merupakan komponen penting pada
semua sel berinti, oleh karena itu gen-gen yang
mempengaruhi mitokondria mempunyai peran
sentral yang berhubungan dengan kesehatan dan
terjadinya penyakit. Pada manusia, hamper seluruh
gen DNA mitokondria berhubungan dengan
penyakit. Meskipun penyakit-penyakit mitokondria
bisa disebabkan oleh terjadinya mutasi gen inti
karena banyaknya protein mitokondria dikode di inti
dan kemudian di kirim ke organel-organel (Guix,
2007)
Penyakit-penyakit yang berhubungan dengan
DNA mitokondria bisa juga disebabkan karena
mutasi gen yang terjadi secara spontan pada DNA
mitokondria atau DNA inti, atau juga dikarenakan
faktor luar seperti obat-obatan, racun, dan adanya
infeksi.
Mutasi pada DNA mitokondria secara patologi
telah diketahui lebih dari satu dekade yang lalu,
tetapi mekanismenya belum diketahui secara pasti.
Namun saat ini lebih dari 100 mutasi titik dan 200
delesi dan terjadinya pengaturan kembali DNA
mitokondria telah dihubungkan dengan penyakit.
Sayangnya, tingginya nilai polimorfisme pada DNA
mitokondria melengkapi dugaan adanya mutasi pada
individu tersebut (Guix, 2007).
Lebih lanjut Guix (2007) menyatakan bahwa,
mutasi DNA mitokondria bisa dklasifikasikan
menjadi 3 klasifikasi, yaitu: (i) mutasi titik yang
berpengaruh pada gen yang mengkode protein, (ii)
mutasi titik yang berpengaruh pada sintesis protein,
dan (iii) adanya delesi yang cukup besar.
Pada penelitian ini bisa diketahui bahwa
imunostimulan dan adanya infeksi oleh bakteri
Vibrio harveyi memberikan pengaruh pada DNA
mitokondria terutama pada gen 16s rRNA. Adanya
polimorfisme pada gen 16s rRNA bisa dikarenakan
adanya mutasi titik yang berpengaruh pada sintesis
protein (16s rRNA merupakan gen DNA
mitokondria berperan dalam produksi protein)
seperti yang telah dikatakan sebelumnya bahwa
mutasi bisa disebabkan factor luar seperti obatobatan, racun dan infeksi.

Biotechnology

Adanya polimorfisme bisa juga disebabkan


adanya hambatan dalam memperoleh materi dari
luar tubuh untuk digunakan sebagai bahan
metabolisme atau sintesis protein karena serangan
Vibrio harveyi pada mulanya akan menyerang
insang dan hepatopankreas yang kemudian dicirikan
dengan produksi lendir yang berlebihan. Fanning
dan Gibbs (1997) mengatakan bahwa pita polimorfik
bisa terjadi dari perubahan genetik yang dihasilkan
dari mutasi titik, delesi dan insersi serta perubahanperubahan lainnya.
Infeksi oleh Vibrio harveyi bisa melalui insang,
kulit dan hepatopankreas. Gejala klinis yang telah
diamati pada udang yang terserang akan tampak
dengan perubahan warna kulit yang menjadi kusam
atau pucat, adanya luka seperti bekas terpotong pada
ekor atau rostrum dengan warna merah seperti telah
terbakar, tubuh udang menjadi lunak, hilangnya
nafsu makan. Jika dilakukan pembedahan dan
dilakukan pengamatan akan tampak pembengkakan
dan kerusakan pada organ, seperti insang dan
hepatopankreas (Inglis at all, 1993).
Infeksi Vibrio harveyi pada 16s rRNA udang
windu diduga berpengaruh pada sintesis protein(16s
rRNA berperan dalam sintesis protein). Proses
translasi yang melibatkan mRNA, tRNA, dan dua
subunit ribosoom dimungkinkan tidak terjadi secara
normal. Kerusakan atau gangguan pada 16s rRNA
yang disebabkan adanya infeksi bisa menyebabkan
ribosom tidak bisa mengenali dan tidak bisa melekat
pada sisi perlekatan yang terdiri dari urutan basa
tertentu di mRNA (ribosom binding site) yang pada
prokariot disebut sebagai Shine-dalgarno, sedangkan
pada eukariot dilakukan oleh ujung 5. Seandainya
masih bisa mengenali dan bisa terjadi penempelan
pada ribosom binding site tersebut, kerusakan lain
yang mungkin bisa terjadi adalah tidak mampunya
sub unit ribosom besar melekat pada gabungan sub
unit ribosom kecil dan mRNA, sehingga secara
otomatis tRNA yang akan berdatangan satu demi
satu ke kompleks ribosom-mRNA ini dengan urutan
sesuai dengan antikodon dan asam amino yang
dibawanya tidak bisa bekerja sesuai fungsinya,
karena pada sub unit besar ribosom tersebut terdapat
dua tempat perlekatan untuk tRNA yaitu sisi A dan
sisi P.
Gangguan pada proses translasi juga bisa terjadi
apabila ribosom yang menempel pada mRNA tidak
bergeser untuk sehingga triplet kodon yang semula
berada di sisi A tidak bisa berpindah ke sisi P untuk
memperpanjang rantai polipeptida yang dibawa
tRNA yang sebelumnya terikat di sisi A.
Kemungkinan-kemungkinan terjadinya kerusakan yang telah dijelaskan di atas dapat dipastikan
akan mengganggu atau merusak sintesis protein
yang diharapkan yang pada akhirnya berpengaruh
pada ekspresi genetik pada suatu individu.

C-87

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan
Hasil penelitian yang telah dilakukan dapat
diambil kesimpulan bahwa:
1. Amplifikasi gen 16s rRNA menggunakan primer
16s rDNA F dan 16s rDNA R mampu
mengamplifikasi daerah 16s rRNA dengan
ukuran 530 bp.
2. Pemberian
imunostimulan
OMP
Vibrio
alginolyticus dan infeksi Vibrio harveyi
memberikan pengaruh pada DNA mitokondria
udang windu Penaeus monodon Fab ukuran 20
g dengan konsentrasi OMP optimal adalah 20
g/kg bw dan kepadatan bakteri V. harveyi 107
3. Enzim restriksi yang bisa digunakan untuk
melihat adanya polimorfisme pada penelitian ini
adalah Mbo I dan Hae III.
Saran
1. Untuk mengetahui gen-gen yang berperan dalam
menghadapi adanya imunostimulan dan infeksi
oleh Vibrio harveyi perlu dilakukan sekuen
nukleotida.
2. Perlu dilakukan penelitian lanjutan untuk melihat
pengaruh
immunostimulan
OMP
Vibrio
alginolyticus dan infeksi Vibrio harveyi terhadap
gen-gen lain yang ada di DNA mitokondria.

DAFTAR PUSTAKA
Effendy, S; Alexander .R dan Akbar .T. 2004.
Peningkatan Haemosit Benur Udang Windu
(Penaeus
monodon
Fabricus)
Pasca
Perendaman
Ekstrak
Ragi
Roti
(Saccharomyces cerevisiae) Pada Konsentrasi
Yang Berbeda. Jurnal Sains dan Teknologi,
Agustus 2004, Vol l4 No.2: 46-53.
Guix, Ester B. 2007. Molecular Basis of Deafness
Linked to Mitochondrial DNA Mutation.
Doctoral Thesis. Barcelona.
Haryanti, Moria S.B., Mahardika K. Dan Permana
IG. Ng, 2003. Standart Mutu Benih Udang
Penaeus monodon dan Lithopenaeus vannamei
melalui analisis morfologi dan rasio RNA/DNA.
Laporan Teknis Proyek Riset Perikanan
Budidaya Laut, Gondol Bali.

C-88

Inglis,V., J Roberts, and N.R. Bromage. 1993.


Bacterial Disease of Fish.
Instintute of
Aquaculture. Blackwell Science Ltd. Oxford.
Kumar, Niraj., Wazir S. L., Ksh itish C. >.,
Mukunda G dan Kondhadhasula R. 2007.
Genetic diversity in The Indian Population of
Penaeus monodon (Fabricus, 1798) as
Revealed by mtDNA Sequence Analysis.
Aquaculture Research. 852-869. India.
Lio-Po, G.D, Celia .R.L and Erlinda R.C.L. 2001.
Health
Management
in
Aquaculture.
Aquaculture Department. Southeast Asian
Fisheries Development Center. Philippines.
Maftuch. 2006. Outer Membran Protein (Omp)
Vibrio alginolyticus Sebagai Vaksin Untuk
Mengendalikan Penyakit Vibriosis Yang
Disebabkan V. alginolyticus Pada Ikan Kerapu
Tikus Di Perairan. Disertasi. Program
Pascasarjana Universitas Brawijaya. Malang.
Prayitno, Arief. 2007. Penyakit Ikan-udang Bakteri.
Penerbit Universitas Negeri Malang. Malang.
107 hal.
Sekhar, M.S., G. Gopikrishna and I.S. Azad. 2005.
PCR-RFLP Analysis of 12 and 16s
Mitochondrial
rRNA
Genes
from
Brackishwater Finfish and Shellfish Species.
Asian Fisheries Science 18 (2005): 39-48.
Asian Fisheries Society, Manila, Philippines.
Central Institu of Brackishwater Aquaculture
Chennai India.
Somboonwiwat K., Supungul P., Rimphanitchayaki
V., Aoki T., Hirono I and Tassanakajon A.
2005. Differentially Expressed Genes in
Hemocytes of Vibrio harveyi-challenged
Shrimph Penaeus monodon. J ournal of
Biochemistry and Molecular Biology Vol. 39.
No. 1. 26-36. Thailand
Supamattaya,
K;
N
Chittiwan
and
M
Boonyaratpalin. 2000. Immunological Factors
in Black Tiger Shrimp, Penaus monodon.
Fabricus.
http://aquafeed.com/docs
/ns/Supamattayaetal.pdf. 12 April 2009.
Van de Braak, K. 2002. Haemocytic Defence in
Balck Tiger Shrimp (Penaeus monodon). PhD
Thesis, Wageningen University. Netherland.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

KERAGAMAN FENOTIPE DARI EMPAT GALUR HARAPAN PADI (Oryza sativa L.)
HASIL PERSILANGAN VARIETAS LOKAL PASANG SURUT DENGAN
VARIETAS UNGGUL
Muhammad Saleh
Balai Penelitian Pertanian Lahan Rawa, Banjarbaru
e-mail : saleh_duransyah@yahoo.co.id
Abstrak- Lahan rawa pasang surut cukup luas dan
potensial untuk pertanian. Kendala di lahan rawa
pasang surut adalah kemasaman tanah (pH rendah),
kandungan Fe dan Al yang tinggi yang dapat
meracuni tanaman. Petani di pasang surut pada
umumnya menanam varietas lokal. Varietas lokal
berkembang di petani, karena rasa nasi dan bentuk
gabah yang disukai, sehingga harga jualnya tinggi.
Selain itu varietas lokal juga toleran terhadap
lingkungan (tanah masam dan Fe tinggi), walaupun
berumur dalam dan hasilnya tidak begitu tinggi.
Untuk mendapatkan padi dengan rasa nasi dan
bentuk gabah yang disukai petani, dengan umur
yang pendek dan hasil tinggi, dilakukan persilangan
antara varietas lokal pasang surut dan varietas
unggul.
Hasil persilangan telah menghasilkan
varietas Margasari dan Martapura, serta beberapa
galur harapan seperti Galur Harapan (GH) 460, 173,
137 dan
047. Penelitian di laksanakan di bak
rendaman di Kebun Percobaan
Banjarbaru,
Kalimantan Selatan, pada MK 2010. Sebagai
perlakuan adalah empat galur harapan padi, yang
merupakan hasil persilangan antara varietas lokal
pasang surut dengan varietas unggul Nasional yaitu
Galur Harapan (GH) 460, 173, 137 dan 047. Padi
di tanam dengan jarak tanam 20 x 20 cm, 2-3
tanaman perrumpun. Pemeliharaan yang meliputi
pengendalian gulma, hama dan penyakit tanaman di
lakukan secara intensif.
Hasil penelitian
menunjukkan bahwa terdapat keragaman fenotipe
diantara Galur harapan 460, 173, 137, dan 047.
Keragaman tersebut ditunjukkan oleh karakter
karakter tinggi tanaman, jumlah daun, panjang daun,
jumlah malai perumpun, jumlah gabah permalai,
panjang malai, bobot 100 gabah dan hasil
pertanaman.
Kata kunci : keragaman fenotipe, galur harapan,
persilangan.

Walau bagaimanapun varietas lokal tetap memiliki


keunggulan keunggulan tertentu. Sifat sifat unggul
yang dimiliki varietas lokal seperti cukup adaptif
terhadap kemasaman tanah, toleran terhadap
keracunan Fe dan Al, toleran terhadap genangan,
tidak memerlukan pemeliharaan yang khusus, serta
memiliki rasa nasi dan bentuk gabah yang disukai.
Menurut Khairullah, Humairie dan Imberan (2004),
petani di lahan pasang surut menyukai beras yang
jernih dan terawang, serta tekstur nasinya yang agak
pera sampai pera. Tekstur nasi yang demikian
disukai masarakat setempat karena cocok untuk
dikonsumsi bersama dengan sayur yang berkuah.
Karena keunggulan keunggulannya tersebut,
varietas lokal juga sangat berperan dalam bidang
pemuliaan, yaitu sebagai tetua dalam persilangan.
Menurut Khairullah (2007).
Salah satu dari
keunggulan genetik
varietas lokal adalah
ketahanannya terhadap beberapa penyakit tanaman
dan kandungan Fe dan Zn yang tinggi di dalam
berasnya.
Untuk menciptakan varietas unggul yang
adaptif di lahan pasang surut, yaitu toleran tanah
masam, toleran terhadap kandungan Fe dan Al yang
tinggi, berumur pendek dengan bentuk gabah dan
rasa nasi yang disukai konsumen, di lakukan
persilangan antara varietas unggul Nasional dengan
varietas lokal lahan rawa pasang surut. Hasil
persilangan padi varietas lokal pasang surut dengan
varietas unggul Nasional, telah menghasilkan
melepas varietas unggul Nasional yaitu Margasari
dan Martapura. Selain itu juga
menghasilkan
beberapa galur harapan (GH) seperti GH 460 GH
173, GH 137, dan GH 047 yang berpotensi untuk
dilepas menjadi varietas unggul.
Penelitian
bertujuan untuk mengevaluasi keragaman fenotipe
dari empat galur harapan padi hasil persilangan
varietas lokal pasang surut dengan varietas unggul.
METODE, ALAT, DAN BAHAN

PENDAHULUAN
Para petani di pasang surut, pada umunnya
menanaman padi lokal secara turun temurun.
Varietas lokal tersebut mempunyai umur yang
panjang (peka fotoperiode), adaptif terhadap
lingkungan, hasilnya tidak begitu tinggi, tetapi
memililki rasa nasi yang disukai, sehingga harga jual
varietas lokal cukup tinggi.
Varietas varietas lokal tersebut merupakan
kekayaan plasma nutfah yang sangat berharga.

Penelitian di laksanakan di bak rendaman di


Kebun Percobaan Banjarbaru, Kalimantan Selatan
pada MK 2010. Sebagai perlakuan adalah empat
galur harapan padi (GH), yang merupakan hasil
persilangan antara varietas lokal pasang surut
dengan varietas unggul. Padi di tanam dengan jarak
tanam 20 x 20 cm, 2-3 tanaman perumpun.
Pemupukan diberikan paada saat tanam, dengan
dosis 100 kg Urea, 150 kg SP36 dan 100 kg KCl per
hektar. Pemeliharaan yang meliputi pengendalian

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


gulma, hama dan penyakit tanaman di lakukan
secara intensif.
Pengamatan dilakukan terhadap karakter
karakter tinggi tanaman, jumlah daun, panjang daun,
lebar daun, diameter batang, jumlah malai per
rumpun, jumlah gabah permalai, panjang malai,
panjang gabah, diameter gabah, bobot 100 gabah
dan hasil per tanaman.
Masing-masing karakter ditentukan nilai ratarata, kisaran, X , X2, keragaman Fenotipe dan
Standar Deviasi Keragaman Fenotipe.
Nilai
keragaman fenotipe dihitung berdasarkan rumus
Steel and Torrie (1995) dalam Sinaga, P.H. (2002)
dan Mansyah dkk., (1999) adalah :
Xi2 - (Xi)2/n
2f =
n- 1.
Dimana : Xi = nilai rata-rata varietas ke i
n = jumlah varietas yang diuji.
Nilai standar deviasi dihitung berdasarkan Anderson
dan Bancroft (1952) dalam Sinaga, P.H. (2002) dan
Mansyah, dkk., (1999) adalah :.
Sd f =
2

2f
n+1

Apabila 2f > Sd 2f berarti keragaman fenotipe


Luas dan apabila 2f < Sd 2f berarti keragaman
fenotipe Sempit.
Alat yang digunakan dalam penelitian ini
adalah cangkul, garu, parang, gembur, meteran,
sprayer, timbangan dan alat-alat tulis.
Bahan yang digunakan adalah benih padi dari
Galur Harapan (GH) 460, 173, 137 dan
047,
insektisida, herbisida, rodentisida dan pupuk Urea,
TSP dan KCl serta etiket tanaman.

HASIL DAN DISKUSI


Hasil pengamatan terhadap tinggi tanaman dan
jumlah daun di sajikan pada Tabel 1. Tinggi
tanaman dari ke empat Galur Harapan ini cukup
bervariasi. Menurut IRRI (1996), kriteria tinggi
tanaman tergolong rendah sedang dan tinggi, apabila
tingginya masing masing adalah : < 110 cm, 110
130 cm dan > 130 cm. Hasil pengujian ini
menunjukkan bahwa GH 460 tergolong rendah, GH
173 tergolong sedang, GH 137 dan GH 047
tergolong tinggi. Sifat tanaman yang tinggi ini,
diwariskan dari sifat tetua varietas lokal padi pasang
surut. Galur harapan yang tergolong tinggi, cocok
untuk ditanam pada lahan pasang surut yang
genangan airnya cukup dalam. Menurut Wiggin
(1976) dalam Khairullah (2007). Tanaman yang
tergolong tinggi ini ditingkat petani masih dianggap
cukup menguntungkan karena mudah dipanen
dengan ani ani dan petani tidak membungkuk dalam
memanennya, tetapi tidak effektif untuk dipanen
dengan sabit. Hal yang sama juga terjadi pada

C-90

pegujian Khairullah dan Imberan (2006), Dimana


tinggi tanaman dari GH 460 dan GH 173 masing
masing sebesar 103,0 cm, dan 125,0 cm.
Penampilan jumlah daun cukup beragam, jumlah
daun berkisar antara 25,833 sampai dengan 32,400
helai, dengan rata-rata 29,849 helai..
Tabel 1. Tinggi tanaman dan jumlah daun empat
Galur Harapan padi di Banjarbaru, Kalimantan
Selatan pada MK 2010.
Galur
Tinggi tan.
Jumlah daun
Harapan
(cm).
(helai)
GH 460
103,500
25,833
GH 173
126,100
31,162
GH 047
134,400
32,400
GH 137
135,160
30,000
Rara-rata
124,790
29,849
Hasil pengamatan terhadap karakter panjang
daun, lebar daun dan diameter batang di sajikan pada
Tabel 2. Panjang daun cukup beragam, berkisar
antara 48,816 sampai dengan 58,000 cm. Menurut
Khairullah, Humairie dan Imberan (2004), panjang
daun varietas lokal padi pasang surut berkisar antara
33,00 sampai dengan 46,00 cm
Tabel 2. Panjang daun, lebar daun dan diameter
batang Galur Harapan padi di Banjarbaru,
Kalimantan Selatan pada MK 2010.
Galur
Panjang
Lebar
Diameter
Harapan
daun
daun
batang
(cm)
(cm)
(cm).
GH 460
48,816
0,900
0,370
GH 173
52,000
0,875
0,360
GH 047
53,440
0,824
0,398
GH 137
58,000
0,880
0,414
Rara-rata
53,064
0,869
0,385
Penampilan lebar daun tidak begitu beragam,
dengan kisaran 0,824 sampai dengan 0,900 cm.
Menurut Khairullah, Humairie dan Imberan (2004),
lebar daun varietas lokal padi pasang surut berkisar
antara 0,8 sampai dengan 1,2 cm. Sedang diameter
batang berkisar antara 0,360 sampai dengan 0,414
cm.
Hasil pengamatan terhadap karakter-karakter
jumlah malai/tanaman dan jumlah gabah/malai
disajikan pada Tabel 3. Jumlah malai pertanaman
berkisar antara 6,833 sampai dengan 7,600.
Menurut IRRI (1996), kriteria jumlah malai
tergolong rendah sedang, tinggi dan sangat tinggi,
apabila jumlah malainya masing masing berjumlah
< 5, 5 -9, 10 19, 20 25, > 25. Semua galur
harapan yang diuji, menunjukkan jumlah
malai/tanaman yang tergolong sedang.
Jumlah gabah per malai dari Galur Harapan
yang diuji berkisar antara 144,500 sampai dengan
181,000 gabah. Jumlah gabah pada pengujian ini,
lebih tinggi dari hasil yang dicapai pada pengujian di
lahan sulfat masam Kalimantan Tengah. Menurut
Khairullah dan Imberan (2006), jumlah gabah Galur
Harapan ini berkisar antara 87,800 sampai dengan
120,66 gabah.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Tabel 3. Jumlah malai pertanaman dan jumlah
gabah per malai empat Galur Harapan padi di
Banjarbaru, Kalimantan Selatan pada MK 2010.
Galur
Jumlah malai
Jumlah gabah
Harapan
per tanaman
per malai
GH 460
6,833
144,500
GH 173
6,160
170,800
GH 047
7,600
166,000
GH 137
7,400
181,000
Rara-rata
6,990
165,573
Hasil pengamatan terhadap panjang malai,
bobot 100 gabah dan hasil pertanaman disajikan
pada Tabel 4.
Panjang malai dari Galur Harapan yang diuji
berkisar antara 23,416 sampai dengan 26,360 cm.
Menurut Azahra dan Khairullah (2006), pengujian
di lahan sulfat masam, panjang malai dari ke empat
Galur Harapan tersebut berkisar antara 20,300
sampai dengan 23,800 cm.
Bobot 100 gabah berkisar antara 1,780 sampai
dengan 2,000 g. Gabah tergolong kecil, dengan
bentuk ramping,
sifat gabah yang kecil ini,
diwariskan dari sifat tetua varietas lokal padi pasang
surut.
Tabel 4. Panjang malai, bobot 100 gabah dan hasil
pertanaman empat Galur Harapan padi di
Banjarbaru, Kalimantan Selatan pada MK 2010.
Galur
Panjang
Bobot
Hasil
Harapan
malai
100 biji
per tan
(cm)
(g)
(g)
GH 460
24,040
2,000
13,200
GH 173
25,820
1,950
10,700
GH 047
23,416
1,780
13,420
GH 137
26,360
2,000
12,400
Rara-rata
24,939
1,933
12,400
Hasil yang di amati adalah hasil/tanaman,
kalau dalam satu rumpun terdapat dua atau tiga
tanaman, kita pilih satu tanaman untuk diamati.
Hasil pertanaman cukup bervariasi, dengan kisaran
antara 10,700 sampai dengan 13,420 g, dengan ratarata 12,400 g. Hasil tertinggi ditunjukkan oleh GH
047, kemudian berturut-turut diikuti oleh GH 460,
Gh 137 dan GH 173.
Hasil pengamatan terhadap karakter-karakter
panjang gabah, diameter gabah di sajikan pada Tabel
5. Panjang gabah berkisar antara 0,918 sampai
dengan 0,985 cm sedang diameter gabah berkisar
antara 0,190 sampai dengan 0,218 cm. Panjang dan
diameter gabah tidak begitu bervariasi.
Tabel 5. Panjang gabah dan diameter gabah empat
Galur Harapan padi di Banjarbaru, Kalimantan
Selatan pada MK 2010.
Galur
Panjang
Diameter
Harapan
gabah (cm)
gabah (cm)
GH 460
0,985
0,190
GH 173
0,918
0,208
GH 047
0,930
0,193
GH 137
0,930
0,218
Rara-rata
0,941
0,200

Biotechnology

Hasil pengamatan terhadap bentuk gabah,


warna beras dan kerontokan di sajikan pada Tabel
6. Semua GH mempunyai bentuk gabah yang kecil
dan ramping dengan warna beras jernih. Menurut
Khairullah, Humairie dan Imberan (2004), bentuk
gabah yang kecil dan ramping dengan warna beras
yang jernih, di sukai masarakat Kalimantan,
khususnya Kalimantan Selatan, Tengah dan Timur.
Semua galur Galur Harapan mudah di rontok,
sehimgga memudahkan dalam prosesing hasil.
Karakter -karakter panjang gabah, diameter
gabah, bentuk gabah, warna beras dan kerontokan
dari galur galur tersebut diwariskan dari sifat tetua
varietas lokal padi pasang surut.
Tabel 6. Bentuk gabah, warna beras, dan
kerontokan empat Galur Harapan padi di
Banjarbaru, Kalimantan Selatan pada MK 2010.
Galur
Bentuk
Warna
Kerontokan
Harapan
gabah
beras
GH 460
Kecil
Jernih
Mudah
ramping
rontok
GH 173
Kecil
Jernih
Mudah
ramping
rontok
GH 047
Kecil
Jernih
Mudah
ramping
rontok
GH 137
Kecil
Jernih
Mudah
ramping
rontok
Hasil perhitungan nilai duga varian fenotipe,
standar deviasi varian fenotipe
serta kriteria
keragaman di sajikan pada Tabel 7. Karakterkarakter tinggi tanaman, jumlah daun, panjang daun,
jumlah malai/rumpun, jumlah gabah/malai, panjang
malai, bobot 100 gabah dan hasil pertanaman
menunjukkan keragaman yang luas.
Hal ini
disebabkan karena tingginya nilai varian fenotipe
dibanding dengan nilai Standar Deviasi nya.
Tabel 7. Nilai duga varian fenotipe, standar deviasi
varian fenotipe serta kriteria keragaman beberapa
karakter dari empat Galur Harapan padi di
Banjarbaru, Kalimantan Selatan pada MK 2010.
Standar
Kriteria
Katakter
Varian deviasi
fenotipe varian keragaman
fenotipe
Tinggi tanaman
218,298
2,955
luas
Jumlah daun
8,127
0,570
luas
Panjang daun
14,559
0,763
luas
Lebar daun
0,001
0,006
sempit
Diameter batang
0,0006
0,004
sempit
Malai per tan.
0,4177
0,129
luas
Gabah per malai 234,315
3,061
luas
Panjang malai
1,797
0,054
luas
Panjang gabah
0,0009
0,006
sempit
Diameter gabah
0,00017 0,0026
sempit
Bobot 100
0,464
0,136
luas
gabah
Hasil per
0,247
luas
1,522
tanaman

C-91

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Keragaman fenotipe yang sempit, ditunjukkan oleh
karakter-karakter lebar daun, diameter batang,
panjang gabah dan diameter gabah.

KESIMPULAN
Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat
keragaman fenotipe diantara Galur Harapan 460,
173, 047, dan 37. Keragaman tersebut ditunjukkan
oleh karakter karakter tinggi tanaman, jumlah daun,
panjang daun, jumlah malai perrumpun, jumlah
gabah/malai, panjang malai, bobot 100 gabah dan
hasil pertanaman.

DAFTAR PUSTAKA
Azahra,F. dan Khairullah,I. 2006. Potensi hasil
enam galur harapan padi di lingkungan lahan
pasang surut sulfat masam Kalimantan Selatan.
Dalam D.Indrasdewa, A.Priyadi, dan M.I.
Harpasti (eds). Proseding Seminar Peran
Agronomi dalam Revitalisasi Pertanian Bidang
Pangan dan Perkebunan. Peragi Pusat dan
Komda DIY. Fakultas Pertanian UGM
Yogyakarta. Hal 54 -59.
IRRI. 1996. Standard evaluation system for rice.
The Int.Ric.Tes.Prog and the Int.Ric.Res.Inst,
Los Banos, Philippines.
Khairullah,I., R. Humairie dan H. M.Imberan. 2004.
Varietas lokal padi pasang surut di Kalimantan
Selatan: Karakterisasi dan Pemanfaatan. Dalam
A.Kasno, D.M.Arsyad, Kuswanto, M.M.Adie,
M. Anwari, N.Nugrahaeni, N.Sasuki, Rustidja,
St.A.Rahayuningsih, Suwarno dan Trustinah
(eds). Proseding Lokakarya Perhimpunan Ilmu
Pemuliaan Indonesia VII.
Dukungan
Pemuliaan Terhadap Industri Perbenihan pada
Era Pertanian Kompotitif. Peripi dan Balitkabi
Malang. 2004. Hal 392 398.

C-92

Khairullah, I. dan Imberan,M. 2006. Penampilan


genotipe padi di lahan pasang surut sulfat
masam di Kalimantan Tengah. Dalam D.
Indrasdewa, A.Priyadi, dan M.I. Harpasti (eds).
Proseding Seminar Peran Agronomi dalam
Revitalisasi Pertanian Bidang Pangan dan
Perkebunan. Peragi Pusat dan Komda DIY.
Fakultas Pertanian UGM Yogyakarta. Hal 60 65.
Khairullah, I. 2007. keunggulan dan kekurangan
varietas lokal padi pasang surut di tinjau dari
aspek budidaya dan genetik Dalam Mukhlis,
M.Noor, A.Supriya, Izzuddin Noor dan
R.S.Simatupang (eds)
Proseding Seminar
Nasional Pertanian Lahan Rawa.
Badan
Litbang Pertanian dan Pemkab Kapuas.
Kalimantan tengah. Hal 339 348.
Mansyah,E., M. Jawal Anwarudinsyah, Lukitarati
Sadwiyanti dan Agus Sosiloadi. 1999. Variasi
genetik tanaman manggis melalui analisis
asozim dan kaitannya dengan variabilitas
fenotipik. Zuriat 10 (1) : 1-10.
Sinaga, P. H., 2002. Identifikasi Keragaman Jenis
Salak di Kepulauan Riau. Dalam N.Rostini,
T.Nurmala, A.Karuniawan, A. Nuraini, S.
Amien, D. Ruswandi dan W.A. Qosim (eds).
Proseding Seminar Pengembangan dan
Optimalisasi Produksi Komoditas Tanaman
Pangan dan Hortikultura, Perkebunan dan
Bioenergi. Perhimpunan Agronomi Indonesia
dan
Fakultas
Pertanian
Universitas
Padjadjaran. Bandung. Hal 228 233.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

TRANSFORMASI GEN SUCROSE PHOSPHATE SYNTHASE (SPS) PADA


TANAMAN TOMAT (Lycopersicon esculentum) DENGAN BANTUAN
Agrobabcterium tumifaciens
P. Okviandari1, B. Sugiharto2
Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Jember
Abstrak-Agrobacterium merupakan salah satu
vektor yang digunakan untuk transformasi gen ke
tanaman. Penelitian ini bertujuan untuk mentransfer
gen Sucrose Phosphate Synthase (SPS) tebu pada
tanaman tomat (Lycopersicon esculentum) dengan
bantuan Agrobabcterium tumifaciens. Biosintesa
sukrosa pada sebagian besar tanaman salah satunya
ditentukan oleh aktivitas SPS. Peningkatan aktivitas
SPS diharapkan meningkatkan kandungan sukrosa
pada tanaman tomat. Transformasi menggunakan
Agrobabcterium tumifaciens strain LBA 4404 berisi
konstruk pKYS dan gen SPS (LBA 4404 pKYSSPS). Gen SPS dibawah kendali promotor
CaMV35S dan NPT II yang menyandi ketahanan
terhadap antibiotik. Transfer gen diawali konfirmasi
konstruk gen SPS menggunakan analisa PCR.
Agrobaterium dikulturkan pada media YEP dan
dipanen pada OD600 = 1. Jenis eksplan yang
digunakan berupa kecambah dan kotiledon, diinfeksi
selama 15 menit dengan penambahan 100 ppm
acetosyringone pada media MS. Media seleksi
sebanyak lima kali
menggunakan 500 ppm
cefotaxim dan 50 ppm kanamisin. Tanaman putatif
transforman lolos seleksi diaklimatisasi pada
campuran media pasir dan kompos (1:1).
Kata kunci : Transformasi gen, Agrobabcterium
tumifaciens, Sucrose Phosphate Synthase

PENDAHULUAN
Tanaman tomat (Lycopersicon esculentum)
merupakan tanaman hortikultura dan salah satu
tanaman dikotil yang dapat digunakan sebagai
tanaman model transformasi gen menggunakan
Agrobacterium tumefaciens (McCormick et al.,
1986; Ling et al., 1998). Keberhasilan penelitian
transformasi pada tanaman tomat sangat mendukung
keberhasilan trasnformasi pada tanaman lain.
Keberhasilan transformasi tanaman dipengaruhi
beberapa factor diantaranya yaitu varietas, jenis
eksplan, zat pengatur tumbuh, kepadatan bakteri
(OD600=optical density) dan daya virulensi dari
Agrobacterium (Stachel et al, 1986). Pada penelitian
ini diharapkan mendapatkan metode transformasi
pada tanaman tomat menggunakan Agrobacterium
tumefaciens sehingga dapat digunakan sebagai
masukan untuk transformasi tanaman dikotil
lainnya.

METODE, ALAT, DAN BAHAN


Sterilisasi biji tomat (Lycopersicon esculentum)
varietas zamrud menggunakan larutan Clorox 5%
selama 2 menit, kemudian dibilas aquadest steril
sebanyak tiga kali dan dikeringkan diatas kertas
saring steril. Biji dikecambahkan pada media GM
(tabel 1), suhu 25C, kelembaban 70% selama 14
hari dalam kondisi terang. Setelah 14 hari untuk
eksplan kecambah langsung diinfeksi akan tetapi
eksplan kotiledon dipotong bagian ujungnya
(kotiledon) dan siap diinfeksi.
Tabel 1. Komposisi Media
G CM CM CM RM RM RM
M 1
2
3
1
2
3
MS
+ + + + + + +
Sucrose (gL-1) 30 30 30 30 30 30 30
Phytagel (gL-1) 2,5 2,5 2,5 2,5 2,5 2,5 2,5
Acetosyringon
100
e (mgL-1)
Thiamine
(mgL-1)
Myo-inositol
(mgL-1)
BAP (mgL-1)
1
3
2
IAA (mgL-1)
0,5 0,2
Kinetin (mgL0,2 0,2
1
)
Ceffotaxime
500 500 500 500 500
(mgL-1)
Kanamycin
50 50 50 50
(mgL-1)
Tanah steril
(Kg)
Kompos steril
(Kg)
MS : Murashige ang skoog
BAP : benzyl amino purin
IAA : 3 indolylacetic acid
GM : media perkecambahan
CM1 : media kokultivasi
CM2 : media cefotaxim
RM1 : media regenerasi untuk kecambah
RM2,RM3 : media regenerasi untuk kotiledon
RTM : media perakaran
AM : media aklimatisasi

A
M

1
1

Transformasi dan Aklimatisasi


Agrobacterium tumefaciens strain LBA 4404
berisi
gen
Sucrose
Phosphate
Synthase
(LBA4404pKYS-SPS) (Gambar 1) dan gen

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


neomycin phosphotransferase (gen nptII )
ditumbuhkan pada media YEP, 28C sampai
mencapai OD600 =1. Eksplan infeksi dimasukkan
dalam suspensi agrobacterium selama 15 menit
dalam kondisi kondisi gelap kemudian dipindah
pada media kokultivasi CM1 (MS+100 mgL-1
acetosyringone) selama 2 hari dalam kondisi gelap
pula. Setelah 2 hari eksplan dicuci dengan larutan
MS+500 ppm ceffotaxime dan ditanam pada media
CM2 (MS+500 mgL-1 ceffotaxime) selama 5 hari.
Selanjutnya planlet dipindahkan pada tahapan
berikutnya yaitu media regenerasi penginduksi tunas
(RM1,RM2,RM3). Setelah 21 hari dilakukan sub
kultur planlet pada media yang sama, Planlet yang
sudah mencapai ketinggian 2-3 cm dilakukan sub
kultur ke media induksi akar RTM dan siap untuk
diaklimatisasi pada media AM campuran antara
pasir dan kompos (1:1)

perhatian karena eksplan yang sudah ditransformasi


akan mengalami masalah dalam regenerasi
dikarenakan adanya tekanan antibiotik yang
diberikan pada media tumbuhnya. Untuk regenerasi
kecambah digunakan 1 mg L-1 BAP (benzil amino
purin);0,2 mg L-1Kinetin, dan untuk regenerasi
kotiledon digunakan yaitu 3 mg L-1 BAP (benzil
amino purin);0,2 mg L-1 kinetin, dan 2 mg L-1BAP
(benzil amino purin) ; 0,5 mg L-1 IAA. Pengaruh
pemberian BAP pada regenerasi tunas tampak pada
Gambar.3.

RB Nos NPT II Nos


Pro (Kan R) Ter

Gambar 3. Pertumbuhan eksplan di media regenerasi. Media regenerasi kecambah berisi 1 mg L-1
BAP (benzil amino purin);0,2 mg L-1Kinetin (A), 3
mg L-1 BAP (benzil amino purin);0,2 mg L-1 kinetin
(B), 2 mg L-1BAP (benzil amino purin) ; 0,5 mg L-1
IAA (C).

A
CaMV35S SoSPS1 Nos LB
Pro
Ter

Gambar 1. Konstruk Agrobacterium


LBA4404pKYS-SPS

HASIL DAN DISKUSI


Konfirmasi Konstruk LBA4404pKYS-SPS
Untuk mengetahui keberadaan gen SPS pada
kontruk yang akan ditransfer maka dilakukan analisa
isolasi DNA plasmid dari Agrobacterium
tumefaciens, selanjutnya DNA yang diperoleh
dianalisa PCR (Polimerase Cahin Reaction) dengan
menggunakan beberapa primer sesuai konstruk
agrobacterium LBA4404pKYS-SPS1 yaitu primer
nptII (menyandi ketahanan terhadap antibiotik),
primer CaMV (promotor gen target), dan primer
SPS (merupakan gen target). Hasil yang diperoleh
nampak pada Gambar 2.
1

NPTII
576 bp

CaMV
450 bp

SPS
600 bp

Gambar 2. Konfirmasi konstruk gen SPS pada


Agrobacterium tumefaciens. 1;2;5;6;7;9 : Dna
plasmid dan 3,4,8 : Marker DNA 1 KB (fermentas).
Dari hasil PCR dapat diketahui bahwa konstruk
yang akan digunakan masih berisi gen target yang
akan ditransfer ke tanaman yaitu gen target SPS
600 bp, promoter dari gen target yaitu CaMV 450
bp dan gen penyandi ketahan terhadap antibiotik
yang diperlukan planlet pada saat berada di media
seleksi sebesar 576 bp.
Konsentrasi Zat Pengatur Tumbuh
Regenerasi eksplan merupakan hal yang sangat
dipengaruhi oleh konsentrasi Zat Pengatur Tumbuh
(ZPT) yang diberikan, dan dalam ini lebih mendapat

C-94

Media regenerasi yang juga sekaligus sebagai


media seleksi menggunakan ZPT yang sama sampai
5 kali sub kultur. Hasil yang diperoleh adalah
pemberian ZPT 2 mg L-1 BAP (benzil amino purin) ;
0,5 mg L-1 IAA menunjukkan regenerasi tunas yang
lebih baik pada eksplan kotiledon dibandingkan 3
mg L-1 BAP (benzil amino purin);0,2 mg L-1 kinetin.
Semakin banyak tunas yang muncul diharapkan
tumbuh menjadi planlet putative transforman.
Planlet yang terbentuk siap untuk dipindah kemedia
perakaran yaitu media tanpa pemberian ZPT.
Effisiensi Trasnformasi
Effisiensi transformasi dalam hal ini adalah
persentase planlet yang berhasil diaklimatisasi untuk
setiap jenis eksplan dari 100 eksplan yang diinfeksi.
Effisiensi transformasi yang diperoleh sebesar 21 %
untuk kotiledon dan 12 % untuk kecambah (tabel 2).
Eksplan kotiledon menghasilkan tanaman putative
trasnforman lebih banyak, hal ini dipengaruhi
ketahanan hidup dalam 5 kali media seleksi. Masa
regenerasi tunas yang terjadi setelah kotiledon
diinfeksi menyebabkan tunas yang muncul
kemungkinan terinfeksi lebih besar dan mengandung
konstruk gen target sehingga bertahan hidup di
media yang mengandung antibiotik.
Tabel 2. Effisiensi transformasi eksplan kecambah
dan kotiledon tanaman tomat dari 100 eksplan
diinfeksi. Effisiensi kecambah 12% dan kotiledon
21%
Uraian
S1 S2 S3 S4 S5 Aklimatisasi
Kotiledon
70 65 40 33 30
21
Kecambah 100 93 57 43 43
12

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Planlet yang sudah berakar dan tingginya 2-3
cm siap untuk diaklimatisasi dengan menggunakan
media pasir dan kompos dengan perbandingan 1:1
(gambar 4). Untuk mengetahui keberhasilan
transformasi dilakukan penelitian lanjutan dengan
analisa overekspresi gen SPS yaitu analisa PCR
,aktivitas dan kandungan sukrosa tanaman tomat
pada tanaman usia 20 HST.

DAFTAR PUSTAKA
Murashige T and Skoog F (1962) A revised medium
for rapid growth and bioassay with tobacco
tissue culture. Physiology Plantarum 15: 473497.
McCormick S., Niedermeyer J., Fry J., Barnason A.,
Horsch R., Fraley R. (1986) Leaf disc
Transformation of cultivated Tomato (L.
esculentum) using Agrobacterium tumefaciens.
Plant Cell Report, 5, 81-85
Stachel E, Nester E. W., Zambryski P.C. (1986) A
Plant Cell Factor Inducer Agrobacterium
tumefaciens vir Gene Expression. Proceedings
of National Academy of Sciences USA, 83, 379383

Gambar 4. Tanaman putatif transforman ditanam di


media tanah dan kompos dengan perbandingan 1:1
umur 10 HST. Eksplan kecambah (A) dan eksplan
kotiledon (B).

KESIMPULAN
Effisiensi transformasi dari dua macam eksplan
menunjukkan bahwa kotiledon merupakan eksplan
transformasi pada tanaman tomat menggunakan
Agrobacterium tumefaciens yang lebih baik
dibandingkan kecambah. Daya regenerasi tunas
yang bagus dari kotiledon dengan penggunaan ZPT
2mg L-1BAP (benzil amino purin) ; 0,5 mg L-1 IAA
mendukung effisiensi transformasi sehingga planlet
lolos 5 kali seleksi dan siap untuk diaklimatisasi.

Biotechnology

C-95

UJI EKSPRESI GEN PENGKODE SUCROSE TRANSPORTER PROTEIN (SUT1)


TANAMAN TEBU PADA YEAST (Saccharomyces cerevisiae)
Ryza Aditya Priatama dan Bambang Sugiharto
Biology Department, Faculty of Mathematics and Natural Sciences, Jember University
e-mail: bbsghrt@yahoo.com
Abstract- Sucrose transports is essential process for
carbohydrate distribution in plants. In order to
distribute sucrose, specified transporter proteins
have an important role to transport sucrose from
source tissue to sink tissue. In previous study
sucrose transporter gene were isolated from
Sugarcane and constructed to expression plasmid
Invitrogen pYES2-SUT1. The plasmids were
transformed in yeast (Saccharomyces cerevisiae)
using LiAc method and grown in minimal medium
(SD urasil) as selection medium. Polymerase chain
reaction was used to confirm the transformed
colony. To study the functional expression, yeast
grown in YPD medium with 2% sucrose and 2%
Glucose, sucrose uptake were measured in some
interval using resorcinol and HPLC analysis. The
result showed that yeast SUT1-02 affinity is higher
than yeast INVSc1 as control which is having Km
value for SUT1-02 3,65 mM and INVSc1 10,73 mM
Sucrose.
Keywords: Sugarcane, Sucrose Transporter, SUT1,
Yeast

PENDAHULUAN
Sukrosa adalah produk utama dari fotosintesis
pada sebagian besar tanaman tingkat tinggi
(Truernit,
2001).
Hasil
fotosintesis
ini
ditransportasikan dari jaringan asal (source tissue)
melalui floem menuju berbagai macam jaringan
penyimpan (sink tissue) untuk mendukung
pertumbuhan dan perkembangan tanaman (Truernit,
2001; Eckardt, 2003). Transport sukrosa terjadi
melalui transport aktif dan transport pasif. Sebagian
besar sukrosa ditransport secara aktif oleh protein
sucrose transporter. Transfer sukrosa tersebut
memerlukan protein pentransport yang terletak di
membran plasma (Reismeier et al., 1992). Protein
pentransport sukrosa tersebut disandikan oleh gen
yang disebut sebagai gen SUT (Aoki et al. 2003).
Gen SUT telah diteliti pada hampir semua jenis
tanaman produktif yang memiliki manfaat penting
bagi manusia seperti Padi (Aoki et al., 2003),
Kentang (Krugel et al., 2008), Tebu (Rae, et al.,
2005). Penelitian mengenai sucrose transporter
dilakukan untuk mempelajari peranan gen SUT pada
tanaman dan dalam jangka panjang untuk
meningkatkan potensi hasil tanaman, seperti
meningkatkan akumulasi sukrosa pada tanaman
untuk produksi gula seperti sugar bit dan Tebu.

Kloning cDNA SUT1 telah dilakukan pada


tanaman tebu (Slameto et al., 2006; Restanto et al.,
2006). Berdasarkan hasil squensing cDNA SUT1
yang diperoleh, tingkat homologi gen mencapai
100% dengan Gen (Saccharum officinarum SUcrose
Transporter) SoSUT2a (Accession Number (Acc.
Nr.) AY165599.1) dan sebesar 84% dengan (Oryza
sativa SUcrose Transporter) OsSUT (Acc. Nr.
NM001052894.1). Gen yang telah diisolasi tersebut
kemudian dikonstruk vector ekspresi PYES2 yang
kemudian
ditransformasikan
ke
dalam
Saccharomyces cerevisiae (S. cerevisiae) strain
INVSc1 (Invitrogen Ltd.) menggunakan metode
Lithium Acetat (LiAc) (Gietz et al., 1995).
Untuk menguji bahwa DNA yang telah diisolasi
dan dikonstruk merupakan gen SUT yang berfungsi
sebagai gen pentransport sukrosa maka perlu
dilakukan uji ekspresi gen. Uji ekspresi gen
merupakan metode konfirmasi suatu gen yang telah
diisolasi dalam menyandikan suatu protein spesifik
dan memiliki fungsi pada organisme uji. Hal ini
dapat dilakukan menggunakan spesies model
diantaranya bakteri, tanaman dan S. cerevisiae.
Hingga saat ini S. cerevisiae lebih banyak digunakan
sebagai media pengujian karakter gen SUT
dibandingkan dengan penggunaan tanaman model
atau bakteri (Rae et al., 2005). Pengujian ekspresi
gen SUT mengggunakan yeast telah dilakukan pada
gen SUT dari tanaman Bayam, Jagung, Tomat,
Tebu, Kentang, Tembakau, Wortel, Bayam, Padi
(Lemoine, 1999). S. cerevisiae digunakan sebagai
media ekspresi karena berbagai keuntungan yang
diperoleh, yaitu: transformasi cDNA asing dapat
dilakukan dengan mudah dan efisien (1),
pertumbuhan sel yang cepat (2), serta proses
preparasi untuk pengukuran sugar uptake dapat
dilakukan dengan cara yang sederhana (3) (Gahrtz
et. al. 1994).

BAHAN DAN METODE


Bahan yang digunakan dalam penelitian ini
adalah yeast strain INVSc1 (Invitrogen. Ltd) dan
Yeast transforman dari INVSc1-SUT1-02. Plasmid
yang digunakan adalah plasmid pYES2 yang telah
dinsersikan gen SUT1 tanaman Tebu.
Ekstraksi dan Purifikasi DNA Plasmid
Isolasi DNA plasmid menggunakan metode
miniprep Reismeir (1992). Yeast diinokulasi pada 2
ml media YPD cair mengandung 2% Glukosa.
Selanjutnya DNA diisolasi sehingga diperoleh pellet

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


DNA. Hasil isolasi kemudian diukur konsentrasinya
menggunakan spektofotometer pada panjang
gelombang 260.
DNA yang telah berhasil diisolasi dari sel yeast
kemudian di analisis PCR dengan primer IF
(forward) 5-agc ctc ggc agg ctc atc ctc-3, primer
2R (reverse) 5-gtc ggt gtc gta gag gat gaa-3.
Adapun sequence primer fragmen target hasil PCR
adalah sebesar 790 bp.
Hasil PCR selanjutnya dielektroforesis pada gel
agarose 1%. Selanjutnya 20 ul DNA hasil PCR
dimasukkan ke dalam sumur yang telah dibuat. 6 ul
marker DNA 1 kb ladder digunakan pada sumur
yang lain. Hasil elektroforesis DNA diamati di atas
UV illuminator.
Pengujian Ekspresi Gen
Yeast kontrol INVSc1 dan transforman pYES2SUT1 dikulturkan dalam 50 ml minimal media (urasil) cair yang mengandung 2% glukosa. Masingmasing tabung kultur diinkubasi dalam incubator
shaker dengan suhu 30C selama beberapa interval
waktu, dibagi untuk pengambilan sample T0= jam
ke-0, T1= jam ke-1, T2=jam ke-2, T3=jam ke-3,
T4=jam ke-5, T5=jam ke-7 dan T6=jam ke-10.
Masing masing interval dipreparasi sebanyak 4 ml
untuk pengukuran kandungan sukrosa menggunakan
HPLC, 1 ml untuk pengukuran kepadatan sel
menggunakan spektrofotometer.
Ekstraksi Sukrosa dari Sel Yeast
Sel yeast dilisis dengan cara menambahkan glass
beads equal volume pada pellet dan 1 ml MCW
kemudian divorteks selama 1,5 menit, disentrifus
pada 10.000 rpm, suhu 4C selama 5 menit dan
supernatant dipindah ke tabung sentrifus baru.
Proses lisis dilakukan 5 kali pengulangan.
Supernatant hasil lisis sel kemudian dievaporasi
menggunakan rotary evaporator pada suhu 60C
hingga volume 250 ul. Kemudian diresuspensi
kembali dengan DD H2O steril hingga volume 1 ml,
kemudian dilakukan pengukuran kandungan sukrosa
menggunakan HPLC
Pengukuran Kandungan Sukrosa
Pengukuran kandungan sukrosa dilakukan
dengan
menggunakan
dua
metode,
yaitu
menggunakan spektrofotometer dan pengukuran
menggunakan HPLC.
Analisis data dilakukan dengan mengkonversi
hasil pengukuran sample dari masing-masing hasil
yang kemudian dibuat grafik untuk membandingkan
antara hasil pengukuran yeast transforman dan yeast
kontrol. Hasil pengukuran pada konsentrasi substrat
berbeda dianalisis menggunakan persamaan
Lineweaver-Burk yang merupakan pembalikan dan
penyederhanaan konstanta Michaelis-Menten untuk
menentukan nilai Km atau afinitas protein terhadap
substrat.

Biotechnology

HASIL DAN DISKUSI


Pertumbuhan Yeast pada Media Seleksi
Penggunaan gen penyandi senyawa spesifik yang
diperlukan dalam proses metabolisme sel yeast
digunakan sebagai alternatif dalam proses seleksi
yeast transforman (Pronk, 2002). Beberapa jenis gen
yang umum digunakan merupakan gen yang dimiliki
oleh yeast wildtype yang berfungsi untuk
menyandikan enzim kunci dalam biosintesis
senyawa tertentu. Misalnya gen URA3 menyandikan
orotidine-5-phosphate
dekarboxylase
yang
merupakan enzim kunci dalam biosinteis pirimidin.
dan (Boeke et al., 1984). Penggunaan gen sebagai
penanda ini hanya terbatas pada strain yang bersifat
auxotrofix pada senyawa yang dicantumkan karena
strain tersebut telah dimodifikasi tidak memiliki
kromosonal gen marker yang digunakan (Pronk,
2002).
Dalam penelitian ini digunakan media seleksi
minimal media tanpa urasil, untuk membedakan
yeast transforman dan kontrol. Berbeda dengan yeast
INVSc1 sebagai kontrol, yeast transforman SUT102 mengandung plasmid pYES2 yang memiliki
segmen gen URA3 yang berperan dalam
menghasilkan orotidine-5-phosphate dekarboxylase
sehingga dapat mensintesis senyawa pirimidin
(Boeke et al., 1984). Hasil pengamatan pada
Gambar 1. menujukkan bahwa yeast kontrol tidak
dapat tumbuh pada media seleksi sedangkan yeast
transforman SUT1-02 dapat tumbuh. Pertumbuhan
tersebut mengindikasikan bahwa yeast transforman
berhasil
ditransformasi
dan
mampu
mengekspresikan segmen gen URA3 sehingga dapat
hidup pada media seleksi yang tidak mengandung
urasil. Keberadaan segmen tersebut memiliki peran
penting dalam metabolisme karena yeast yang
digunakan merupakan yeast strain yang bersifat
auksotrofik pada histidin, leusin, tryptofan, dan
urasil.

Gambar 1. Yeast ditumbuhkan pada minimal media


urasil diinkubasi pada suhu 30C selama 18 jam a.kontrol
INVSc1 dan b. pYES-SUT1

Isolasi DNA dan Analisis PCR


Analisis PCR merupakan metode yang sangat
spesifik dalam mengidentifikasi keberadaan suatu
fragmen DNA yang diinginkan. Penggunaan primer
diperlukan dalam analisis PCR untuk dapat
mengamplifikasi DNA target sehingga dapat diamati
keberadaan
DNA
target
tersebut
melalui
elektroforesis DNA. Pada penelitian ini digunakan
primer forward kode IF yang akan mengamplifikasi

C-97

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


DNA pada posisi 83 DNA SUT dan reverse SUT
dengan kode 2R yang akan mengamplifikasi pada
posisi 895. Berdasarkan peta plasmid lengkap
pYES2-SUT1 apabila digunakan primer forward 1F
dan reverse 2R maka diperkirakan akan diperoleh
produk PCR sebesar 790 bp.

SUT1

ini pengukuran kandungan sukrosa dilakukan sejak


menit ke-0 hingga menit ke-120. Pengujian pertama
menggunakan media perlakuan berupa minimal
media (urasil) cair yang merupakan media seleksi
untuk membedakan yeast kontrol dan transforman.
Penggunaan minimal media sebagai media
perlakuan dilakukan untuk menguji kemampuan
ekspresi yeast transforman pada interval yang
ditentukan. Namun penggunaan media seleksi ini
mengakibatkan yeast kontrol tidak dapat diukur
aktivitasnya karena tidak mampu tumbuh dalam
minimal media.

1000 bp
~790

bp

500 bp

Gambar 2. Elektroforesis Gel Agarose 1% hasil PCR


sampel INVSc1 dan SUT1-02 (M: Marker, SUT1: Yeast
pYES2-SUT1, K: Kontrol/Yeast INVSc1)

Produk PCR yang telah di elektroforesis dalam


gel agarose 1% menunjukkan bahwa pada sel yeast
transforman SUT1-02 memiliki DNA target berupa
fragmen DNA SUT1. Apabila produk PCR SUT1-02
diukur dan dibandingkan dengan persamaan standart
dari marker DNA y= -75,992x+3544,2 diperoleh
data dengan jarak pita DNA hasil PCR sebesar
antara 36-36,5 mm diukur dari ujung sumur gel,
sehingga apabila dimasukkan dalam persamaan
standar diperoleh angka sebesar ~800 bp. Ukuran
hasil
elektroforesis
produk
PCR
tersebut
mengindikasikan bahwa sel yeast SUT1 telah
terkonfirmasi memiliki fragmen DNA SUT1.
Sedangkan produk PCR kontrol INVSc1 tidak
tampak adanya pita DNA target yang diinginkan.
Dengan demikian Yeast SUT1-02 terkonfirmasi
memiliki fragmen DNA SUT1 sedangkan yeast
Kontrol INVSc1 tidak memiliki fragmen DNA
SUT1.
Pengujian Ekspresi Gen
Pengujian ekspresi gen diperlukan untuk
memastikan fungsi gen yang telah dikloning (Wahl
et al., 2010). Gen pengkode sucrose transporter
(SUT1) dapat diuji mengunakan yeast dengan
menguji penyerapan gula yang telah dilabel (Aoki et
al., 2003) dan pengukuran kandungan sukrosa sel
dapat dilakukan pada yeast berdasarkan pengukuran
kandungan sukrosa pada yeast (Feldmann, 2007).
Pada penelitian ini pengujian ekspresi dilakukan
dengan mengukur kandungan sukrosa pada media
dan penyerapan sukrosa pada sel yeast. Pengujian
diawali dengan menumbuhkan kultur pada interval
yang berbeda dilakukan untuk memperoleh hasil
ekstraksi yang optimal yang digunakan dalam
analisis kandungan sukrosa pada sel dan media.
Rae et al. (2005) menyatakan bahwa aktivitas
sucrose transporter sudah dapat diamati pada menit
ke 30 pada kultur. Dengan demikian, pada penelitian

C-98

a.

b.

.
Gambar 3. Hasil Pengukuran HPLC yang menunjukkan
kandungan sukrosa, fruktosa dan glukosa pada: a.
Sukrosa pada sel Yeast transforman SUT1-02 (garis)
dibandingkan dengan media (diagram batang), b. fruktosa
dan glukosa sel yeast SUT1-02 (garis) dibandingkan
dengan media (diagram batang) [Kandungan sukrosa
media merupakan kandungan dalam 5ml media dengan
500x pengenceran]

Hasil pengujian mengindikasikan bahwa yeast


transforman SUT1-02 memiliki kemampuan dalam
transport sukrosa dari luar ke dalam sel yang ini
ditandai dengan meningkatnya kandungan sukrosa
dalam sel yeast SUT1-02 yang tampak sejak interval
ke-0 hingga ke-120. Hal ini juga diikuti oleh
penurunan kandungan sukrosa pada media (Gambar
3.a). Data tersebut juga menujukkan adanya
perubahan kandungan fruktosa dan glukosa pada
media (Gambar 3 b) yang cenderung terus
meningkat, sedangkan kandungan dalam sel
cenderung tidak stabil. Ketidakstabilan kandungan
glukosa dan fruktosa media mengindikasikan adanya
aktivitas enzim invertase yang memecah sukrosa
menjadi fruktosa dan glukosa (Shen et al., 1999).

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Pengujian untuk mengamati aktivitas transport
sukrosa pada yeast kontrol dan transforman
dilakukan pada YPD media dengan interval
pengambilan kultur adalah pada jam ke-1, 2, 3, 5, 7,
10. Hasil pengujian pada Gambar 4.a menujukkan
bahwa yeast transforman SUT1-02 memiliki
kemampuan untuk mentransport sukrosa lebih baik
dibandingkan yeast kontrol INVSc1 yaitu hingga
mencapai rata-rata 125% dari kontrol. Perbedaan
hasil ini menunjukkan bahwan gen yang telah
ditransformasi pada sel yeast transforman SUT1
merupakan gen SUT1 tanaman tebu yang mampu
diekspresikan dan berfungsi dengan baik sebagai
gen yang berperan terhadap translokasi sukrosa dari
luar sel ke dalam sel.

a.

b.

Gambar 4. Hasil Pengukuran Spektrofotometer yang


menunjukkan kandungan sukrosa; a. Pada sel yang
ditumbuhkan dalam 5 ml media YPD mengandung
glukosa 2% dan sukrosa 2%; b. Pada 20 ul media YPD
mengandung glukosa 2% dan sukrosa 2%

Hasil di atas menujukkan penurunan kandungan


sukrosa pada media perlakuan baik pada media yeast
kontrol INVSc1 dan yeast transforman SUT1-02.
Penurunan yang lebih banyak terlihat pada media
pertumbuhan yeast tranforman SUT1-02 apabila
dibandingkan dengan penurunan pada kandungan
sukrosa media kontrol INVSc1 yaitu lebih dari 100
ug dibandingkan kontrol. Dengan perbedaan
penurunan kandungan sukrosa antara yeast kontrol
dan transforman SUT1-02 yang seiring dengan
peningkatan kandungan sukrosa dalam sel
mengindikasikan bahwa yeast transforman SUT1-02
mampu
mentransport
sukrosa
lebih
baik
dibandingkan kontrol. Hal ini perlu diuji lebih lanjut
dengan cara menguji kemampuan sucrose
transporter protein dalam mengikat substrat atau

Biotechnology

afinitas sucrose transporter yang ditunjukkan dengan


nilai Km.
Sivitz et al. (2007) dan Fan et al. (2009)
menyatakan bahwa perlakuan transformasi gen
sucrose transporter pada yeast dan tanaman mampu
meningkatkan afinitas terhadap substrat. Pada
penelitian ini, pengujian untuk melihat afinitas
sucrose transporter dilakukan dengan menggunakan
rumus kinetic menurut Lineweaver-Burk (Gambar
6.). Hasil menujukkan bahwa afinitas protein
sukrosa transporter pada sel yeast SUT1-02 adalah
sebesar -1/Km= -0,00016 sehingga nilai Km adalah
sebesar 6250 ug/5ml (= 1250 ug/ml), sedangkan
pada kontrol INVSc1 nilai -1/Km=0,000068
sehingga nilai Km adalah sebesar 14705,88 ug/5ml
(=2941,176 ug/ml). Apabila dikonversi berdasarkan
jumlah sel dimana pada jam ke-5 OD SUT1= 1,201
sedangkan Kontrol adalah sebesar 1,021 maka dapat
dihitung dalam jumlah sel 2x107 aktivitas sucrose
transporter yang terukur adalah sebesar 3,65 mM
pada SUT1-02 sedangkan pada kontrol INVSc1
adalah sebesar 10,73 mM. Hasil pengukuran ini
menujukkan bahwa afinitas sucrose transporter pada
yeast
transforman
SUT1-02
lebih
tinggi
dibandingkan afinitas sucrose transporter pada yeast
kontrol.
Apabila dibandingkan dengan nilai Km pada
beberapa macam SUT yang telah dipublikasikan
oleh Kuhn dan Grof (2010) maka nilai Km yang
diperoleh masih berada dalam kisaran nilai Km yang
dimiliki oleh beberapa jenis SUT pada tanaman.
Misalnya pada family SUT1 Clade 3 baik pada
dikotil dan monokotil (Padi, Terigu, Ketela Pohon,
Barley, Tebu) memiliki afinitas tinggi dengan nilai
Km antara 2-8 mM Sukrosa; pada family SUT2 dan
SUT4 memiliki afinitas yang lebih rendah dengan
nilai Km antara 4-20 mM Sukrosa. Nilai Km yang
berbeda baik pada tanaman dan jenis family SUT
menujukkan bahwa bahwa setiap jenis SUT
memiliki kemampuan yang berbeda dan peran
spesifik pada tanaman selain itu perbedaan nilai ini
juga dipengaruhi oleh media ekspresi yang
digunakan dan metode pengujiannya (Kuhn dan
Grof, 2010). Perbedaan yang muncul antara hasil
pengujian ini dengan dengan hasil Km pada
publikasi yang ada dimungkinkan karena perbedaan
spesies dari gen SUT yang digunakan, perbedaan
spesies yeast yang digunakan serta perbedaan dalam
metode pengujiannya. Namun apabila dibandingkan
antara sel yeast transforman dan yeast kontrol
mengindikasikan bahwa gen pengkode sucrose
transporter yang telah di cloning dan diuji
ekspresinya termasuk dalam gen family SUT1 yang
memiliki afinitas tinggi.

C-99

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Gambar 6. Kurva Lineweaver-Burk pada pengukuran aktivitas sucrose transporter pada yeast kontrol INVSc1
dan yeast transforman SUT1-02
KESIMPULAN
Yeast transforman SUT1-02 secara fisiologis
mampu mengekspresikan gen pengkode sucrose
transporter protein (SUT1) tanaman Tebu yang
telah ditransformasi yang berperan dalam proses
transport sukrosa. Afinitas yeast SUT1-02 lebih
tinggi dibandingkan yeast kontrol INVSc1 dengan
nilai Km pada SUT1-02 3,65 mM sedangkan
INVSc1 adalah sebesar 10,73 mM Sukrosa.

DAFTAR PUSTAKA
Aoki N, Hirose T, Scofield GN, Whitfeld PR,
Furbank RT. 2003. The sucrose transporter
gene family in rice. Plant and Cell Physiology.
44: 223232.
Eckardt, N.A. 2003. The function of SUT2/SUT3
Sucrose Transporter: The Debate Continues.
The Plant Cell. 14: 1259-1262.
Gahrtz, M., Stolz, J., Sauer, N. 1994. A Phloemspecific
Sucrose-H+
Symporter
from
Plantago major L. Supports a Model of
Apoplastic Phloem Loading. Plant J. 6: 697706.
Kuhn, C. dan Grof, C.P.L. 2010. Sucrose
transporters of higher plants. Current Opinion
in Plant Biology. 13:111.
Lalonde, S., Tegeder, M., Frommer, W.B., Patrick,
J.W. 2003. Phloem Loading and Unloading of

C-100

Sugar and Amino Acids. Plant Cell Environ. 5:


37-56
Lemoine, R. 1999. Review - Sucrose Transporter in
Plants: Update on Function and Structure.
Biochimia et Biophysica Acta. 1465: 246
262.
Rae, A.L., Perroux, J.M., Grof, C.P.L. 2005. Sucrose
partitioning vascular bundles and storage
parenchyma in sugarcane stem: a potential role
for ShSUT1 sucrose transporter. Planta 220:
817-825.
Reismeier, J.W., Willmitzer, L., Frommer, W.B.
1992. Isolation and Characterization of a
Sucrose Carrier cDNA from Spinach by
Functional Expression in Yeast. The EMBO
Journal 11: 4705-4713.
Sauer, Norbert. 2007. Molecular physiology of
higher plant sucrose transporters. Federation of
European Biochemical Societies Letters. 581:
23092317.
Slameto, Restanto, D.P., Sugiharto, B. 2006. Isolasi
cDNA Sucrose Transporter dari Batang
Tanaman Tebu (Saccharum officinarum L.).
Poster. Jember: Puslit Biologi Molekul
Universitas Jember.
Sambrook, J.; Fritsch, E.F., Maniatis, T. 1989.
Molecular Cloning: a laboratory manual. 2nd
ed. N.Y., Cold Spring Harbor Laboratory, Cold
Spring Harbor Laboratory Press

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

TOLERANSI BEBERAPA SPESIES TERNAK TERHADAP EKSTRAK SAPONIN


DAUN KEMBANG SEPATU (Hibiscus rosa-sinensis,L)
Setiasih
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Timur
Jln. Raya Karangploso Km. 4 Malang PO Box 188, Malang 65101
Telp. (0341) 494052, 485056 Fax. (0341)471255)
Abstrak- Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui
pengaruh ekstrak saponin dari daun kembang sepatu
terhadap sel darah merah beberapa spesies ternak
yaitu sapi, kambing, domba dan ayam.
Darah
ternak diambil dari vena jugularis sapi (Peranakan
Frisian Holstein), kambing (Peranakan Etawah),
domba (Domba Ekor Gemuk) dan vena ventralis
pada ayam ( strain hubbard). Pengaruh saponin
terhadap
eritrosit
diukur
secara
kualitatif
menggunakan ratio absorbansi standart (hemolisis)
dengan absorbansi sample perlakuan, bila nilainya
1 maka terjadi hemolisis. Level ekstrak daun
kembang sepatu yang dicobakan yaitu 0 mg/ml (L0),
30 mg/ml (L1), 60 mg/ml (L2), 91 mg/ml (L3),
121 mg/ml (L4) dan 151 mg/ml (L5). Uji kesejajaran
garis regresi digunakan untuk mengetahui perbedaan
pengaruh pemberian level ekstrak pada berbagai
spesies ternak. Hasil penelitian menunjukkan
perlakuan penambahan level ekstrak meningkatkan
ratio absorbansi namun pada eritrosit ternak
rumunansia yaitu sapi, kambing dan domba belum
terjadi hemolisis sempurna pada tingkat perlakuan
151 mg/ml. Sedangkan eritrosit ayam sangat peka
yang ditunjukkan dengan terjadinya hemolisis
sempurna pada perlakuan level ekstrak yang lebih
rendah.
Kata kunci: saponin, Hiiscus rosasinensis, ternak

PENDAHULUAN
Saponin merupakan senyawa yang banyak
terdapat pada tanaman. Awalnya senyawa saponin
dikenal sebagai zat anti nutrisi karena dapat
mengganggu metabolisme dalam tubuh ternak,
namun saat ini saponin juga dikenal sebagai zat yang
bermanfaat bagi kesehatan yaitu untuk menurunkan
kadar kolesterol.
Saponin secara luas terdapat pada bahan pakan
terutama pada famili Compositae, Leguminosae dan
Rosaseae. Tanaman pakan ternak yang telah
dilaporkan mengandung saponin adalah alfalfa,
kedelai dan berbagai jenis tanaman kacang-kacangan
(Cheeked an Shull, 1985).
Tanaman yang
mengandung saponin biasanya ditandai dengan
terbentuknya busa bila dilarutkan dalam air seperti
pada daun kembang sepatu dan buah lerak.
Selama ini saponin dikenal sebagai anti nutrisi
yang menghambat aktivitas enzim misalnya enzim
chymotripsin sehingga menurunkan produktivitas
dan pertumbuhan ternak. Selain itu saponin dapat

menyebabkan kembung pada ruminansia karena sifat


surfaktan pada saponin menyebabkan gas yang
terbentuk dalam saluran pencernaan tidak dapat
keluar dengan lancer karena membentuk gelembung
(makkar, 1993). Namun pada decade terakhir telah
ditemukan beberapa aktivitas biologis saponin yang
bermanfaat diantaranya sangat potensial sebagai zat
aditif makanan karena dapat menurunkan kolesterol
dalam darah sehingga mengurangi resiko
arterosklerosis dan memiliki daya defaunasi yang
bermanfaat untuk ruminansia ( Sutardi, et al, 1996).
Saponin memiliki kemampuan untuk menghemolisis
darah merah karena berinteraksi dengan kolesterol
pada membrane eritrosit (Makkar, 1991). Oleh
karena itu faktor ini perlu diketahui karena menjadi
pembatas penggunaan bahan pakan
yang
mengandung saponin pada berbagai spesies ternak.

METODE, BAHAN, DAN ALAT


Penelitian dilakukan di Laboratorium Nutrisi
Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya. Materi
penelitian yang digunakan adalah daun kembang
sepatu (Hibiscus rosa-sinensis, L.) dan darah ternak
sapi Peranakan Holstein (PFH), kambing Peranakan
Etawah (PE), domba Ekor Gemuk (DEG), dan ayam
ras strain Loghman masing-masing sebanyak 3
(tiga) ekor. Darah sapi, kambing dan Domba
diperoleh dari Rumah Potong Hewan (RPH) Kodya
Malang, darah ayam diambil dari Rumah Potong
Ayam di daerah Tanjung Malang.
Metode penelitian
yang digunakan adalah
percobaan dengan perlakuan level ekstrak daun
kembang sepatu yang diberikan pada eritrosit dari
spesies ternak sapi, kambing, domba dan ayam,
dimana masing-masing diulang pada tiga ekor ternak
yang berbeda. Metode penentuan level saponin
dalam sample dilakukan secara kualitatif menurut
Lemmich, et al., (1995). Level ekstrak daun
kembang sepatu terdiri dari 6 level yaitu: L0 (level
ekstrak 0 mg (BK)/ml larutan),
L1 (level ekstrak 30 mg (BK)/ml larutan) , L2
(level ekstrak 60 mg (BK)/ml larutan) , L3 (level
ekstrak 91 mg (BK)/ml larutan) , L4 (level ekstrak
121 mg (BK)/ml larutan) , L5 (level ekstrak 151
mg (BK)/ml larutan).
Persiapan ekstrak daun kembang sepatu
Ekstrak daun kembang sepatu diperoleh dengan
cara menjemur daun kembang sepatu pada sinar
matahari langsung, bila telah kering kemudian

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


dioven 550 C selama 1 jam lalu digiling. Diambil 1
(satu) gram daun yang telah digiling kemudian
dimasukkan centrifuge dan ditambah 10 ml NaCl
0,9% dan dipusingkan 3000 rpm selama 15 menit.
Setelah itu dibiarkan semalam pada suhu kamar.
Supernatan yang dihasilkan sebanyak 3 ml diambil
dan disimpan untuk uji selanjutnya.
Persiapan eritrosit
Cara pengambilan darah sapi, domba dan
kambing melalui vena jugularis pada leher. Darah
ayam diambil melalui vena pektoralis eksterna yang
ada bagian ventral sayap. Darah masing-masing
spesies ternak ditampung pada tabung yang telah
diisi antikoagulan. Sebanyak 5 10 ml darah
dipusingkan 3000 rpm selama 15 menit. Supernatan
yang berupa plasma darah dibuang sedangkan
endapan dicuci dengan larutan NaCl 0,9 %
kemudian dipusingkan kembali dengan 3000 rpm
selama 15 menit, perlakuan ini diulangi 3 (tiga) kali.
Kemudian dibuat larutan eritrosit 3% dalam NaCl
0,9%.
Uji aktifitas hemolitik
Pembuatan larutan standar dilakukan dengan
menambahkan 1,0 ml NaCl 0,45 % pada 0,2 ml
eritrosit dan aquades yang telah didestilasi 1,0 ml
kemudian campuran tersebut dipusingkan 3000 rpm
selama 15 menit. Kemudian dibaca absorbansinya
pada spektofotometer dengan panjang gelombang
540 nm. Data absorbansinya dipakai sebagai
absorbansi standar.
Perlakuan uji aktivitas hemolitik dilakukan pada
6 (enam) level ekstrak daun kembang sepatu, seperti
tertera pada Tabel 1.
Tabel 1. Perlakuan level ekstrak daun
sepatu.
Perlakuan
NaCl
Larutan
0,9 %
Eritrosit
(ml)
(ml)
L0
2,0
0,2
L1
1,8
0,2
L2
1,6
0,2
L3
1,4
0,2
L4
1,2
0,2
L5
1,0
0,2

kembang
Ekstrak
Daun
(ml)*
0,0
0,2
0,4
0,6
0,8
1,0

Keterangan*: Konsentrasi ekstrak = 333,33 mg daun


(BK)/ml ekstrak.

Campuran NaCl 0,9 %, larutan eritrosit dan


ekstrak daun seperti pada perlakuan Tabel 1,
masing-masing di pusingkan 3000 rpm selama 15
menit kemudian dibaca absorbansinya pada
sprktofotometer dengan panjang gelombang 540 nm.
Ratio absorbansi sampel perlakuan dengan
absorbansi standar digunakan untuk mengetahui
tingkat hemolisis pada masing-masing spesies ternak
dengan 2 (dua) kategori yaitu toleransi terjadi bila
terjadi hemolisis (ratio absorbansi < 1), tidak toleran
bila terjadi hemolisis (ratio absorbansi 1).

C-102

Untuk
mengetahui
perbedaan
pengaruh
penambahan level ekstrak daun kembang sepatu
terhadap tingkat hemolisis pada berbagai spesies
ternak digunakan uji kesejajaran koefisien regresi
(Yitnosumarto,1985).

HASIL DAN DISKUSI


Hasil
penelitian
menunjukkan
bahwa
peningkatan level ekstrak saponin daun kembang
sepatu diikuti peningkatan ratio absorbansi sampel
perlakuan dengan absorbansi standar pada berbagai
spesies ternak, seperti terlihat pada Tabel 2.
Tabel 2. Ratio absorbansi sampel dan standar pada
perlakuan penambahan level ekstrak saponin daun
kembang sepatu pada eritrosit berbagai spesies
ternak.
Level
Tingkat Hemolisis
ekstrak
(mg/ml
Sapi
Kambing Domba Ayam
Larutan)
0.002 0.039 0.003 0.012
0
0.004 0.040
0.000
0.004
0.400 0.376 0.313 1.953
30
0.016 0.020
0.025
0.162
0.681 0.585 0,336 2.316
60
0.028 0.002
0.024
0.012
0.657 0.583 0.375 2.966
91
0.008 0.015
0.021
0.025
0.756 0.500 0.500 3.143
121
0.010 0.016
0.030
0.086
0.795 0.626 0.616 3.701
151
0.020 0.016
0.006
0.164
Tabel 2. menunjukkan bahwa perlakuan level
ekstrak saponin daun kembang sepatu 0 151
mg/ml belum manyebabkan hemolisis sempurna
(ratio absorbansi < 1) pada eritrosit sapi, kambing
dan domba. Sedangkan ayam sangat peka terhadap
aktivitas hemolitik senyawa saponin yang
diekspresikan dengan hemolisis sempurna (ratio
absorbansi 1) telah terjadi pada level ekstrak 30
mg/ml.
Hemolisis eritrosit ini terjadi karena sifat aktif
saponin pada permukaan sel dan saponin mampu
berikatan dengan fosfolipida dan kolesterol yang
menyusun membran eritrosit sehingga mengganggu
permeabilitas dinding sel. Reseptor yang berupa 3hidroksisisteroid termasuk kolesterol membran
merupakan tempat aktivitas hemolitik saponin.
Saponin mampu berikatan dengan berbagai senyawa
3-hidroksisisteroid dan membentuk molekul
komplek yang sulit untuk dipisahkan (Cheeke dan
Shull, 1985 ; Finar, 1991). Misalnya digitonin yang
membentuk molekul komplek dengan kolesterol
yang terdiri dari satu molekul digitonin dan satu
molekul kolesterol (Finar, 1991). Sedangkan
titogenin dapat berikatan dengan kolesterol pada
struktur karbon dari inti konfigurasi C3 dan C5

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


(White, et al., 1994). Terbentuknya molekul
komplek
saponin
kolesterol
menyebabkan
terganggunya organisasi di dalam sel karena
pelepasan ikatan normal antara kolesterol dan
fosfolipida dalam membran. Interaksi antara saponin
dan kolesterol membran bersifat tetap dengan
kenyataan bahwa molekul kolesterol memiliki rotasi
dan reorientasi dengan derajat bebas yang besar.
Kondisi ini diperlukan bagi agen penghemolisis
untuk membentuk komplek molekul dengan
kolesterol ( Jain, 1995).

Dari perlakuan level ekstrak saponin daun


kembang sepatu, terdapat perbedaan pengaruh
saponin terhadap tingkat hemolisis eritrosit berbagai
spesies ternak ( P < 0.01). Dengan menggunakan uji
kesejajaran koefisien persamaan garis regresi
hubungan level ekstrak dengan ratio absorbansi
sampel perlakuan dan standar maka diketahui
perbedaan pengaruhnya pada masing-masing spesies
ternak (Tabel 3).

Tabel. 3. Perbedaan Pengaruh Level Ekstrak saponin Daun Kembang Sepatu (X) terhadap Ratio
Absorbansi Sampel Perlakuan dan Standar (Y) pada Berbagai Spesies Ternak.
Spesies
Persamaan Regresi (Y = a + bX)
A
B
R
Rsd
n
Notasi
Domba
0.094 0.030
0.0035 0.0003
0.882 0.130 18
a
Kambing 0.202 0.548
0.0034 0.0006
0.667 0.131 18
ab
Sapi
0.202 0.054
0.0046 0.0006
0.791 0.094 18
b
Ayam
0.733 0.197
0.0214 0.0022
0.861 0.472 18
c
Keterangan:
a = intersep, b = Slope, r = Korelasi, rsd = residu regresi, n = Jumlah data
Ternak ruminansia (sapi, kambing dan domba)
lebih toleran terhadap aktivitas hemolitik senyawa
saponin dari pada ternak unggas (ayam). Diantara
spesies ternak yang diteliti, terdapat perbedaan
pengaruh level ekstrak saponin yang diberikan
dengan tingkat hemolisis pada eritrosit domba dan
sapi, sedangkan antara spesies ternak sapi dan
kambing serta domba dan kambing tidak terdapat
perbedaan yang nyata. Menurut Koeman (1997)
perbedaan toleransi antar spesies bisa disebabkan
oleh tidak adanya reseptor spesifik yang peka pada
spesies tersebut atau perbedaan kepekaan dari
reseptor yang ada.
Perbedaan toleransi terhadap aktivitas hemolitik
diduga berhubungan dengan permeabilitas membran
eritrosit yang berbeda antar spesies. Menurut Bell
dan Peterson (1996) permeabilitas membrane sangat
dipengaruhi oleh tipe dan porposi dari lemak
penyusun membran. Hal ini karena membran sel
lebih bersifat lipoid sehingga penerobosan sel oleh
banyak
senyawa
lebih
sebanding
dengan
kemampuan mengikat dn kelarutannya dalam lemak
dari pada ukuran molekul. Kerusakan membrane
eritrosit menyebabkan hemoglobin keluar dari
korpuskel eritrosit.
Dari penelitian ini diketahui bahwa ayam adalah
spesies ternak yang paling peka terhadap aktivitas
hemolitik senyawa saponin dari pada 3 (tiga) spesies
ternak ruminansia. Hal ini dimungkinkan karena
kandungan lemak dalam membran eritrosit yang
lebih rendah sehingga mempengaruhi permeabilitas
membran eritrositnya. Lebih lanjut ditambahkan
oleh Jain (1995) bahwa eritrosit ayam memiliki
persentase kolesterol dalam fosfolipida yang rendah
dari pada eritrosit ruminansia, sedangkan pada
eritrosit ruminansia lebih sedikit mengandung
lesitin. Rendahnya kolesterol dalam fospolipida

Biotechnology

membran eritrosit ayam menyebabkannya mudah


lisis pada level ekstrak saponin yang rendah.
KESIMPULAN
Kesimpulan yang dapat diambil dari hasil
penelitian ini adalah bahwa terdapat perbedaan
kepekaan berbagai spesies ternak terhadap senyawa
saponin dari daun kembang sepatu. Ayam memiliki
toleransi yang paling rendah terhadap aktivitas
hemolitik senyawa saponin diikuti oleh ternak sapi,
kambing dan domba.
DAFTAR PUSTAKA
Amalo, D, T. Sutardi, Suryadi dan Katipana, 1996.
Utilization of Palmyra Sugar as Feed Block
Supplement Containing Gliricidia maculata
dan Hibiscus rosa-sinensis Leaves in Sheep.
Ringkasan Seminar Nasional I. Ilmu Nutrisi
dan Makanan Ternak . Fakultas Peternakan
IPB. Bogor. Halaman 64.
Bell, G.H and C. R. Peterson, 1996. Textbook of
Physiology and Biochemistry. 8th Edition.
ELBS. Churchill Livingstone.
Cheeke, P.R. And L.R. Shull, 1985. Natural
Toxicants in Feeds and Poisonous Plants. Avi
Publishing
Company.
Inc.
Westport.
Connecticut
Finar, I.L., 1991. Organic Chemistry. Volume 2:
Stereochemistry and The Chemistry of Natural
Product. ELBS. London.
Jain,

M.K., 1995. Role of Cholesterol in


Biomembranes and Related System. Current
Topics in Membranes and Transport. 6: 1- 40

C-103

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Koeman, J. H. 1987. Pengantar Umum Ilmu
Toksikologi. Diterjemahkan oleh R.H. Yudono.
Gadjah Mada University Press. Yogyakarta
Lemmich, E., C. Cornett., P. Furu, A. Jorstian, D.
Knudsen, C.E. Olsen and S.T. Thillborg,
1995.
Molluscicidal
Saponins
From
Catunageram nilotica. Phytochemistry. 39: 63 68
Makkar, HPS., 1993. Anti Nutritional Factors in
Feeds for Livestoctk. In Ocasional
Publication. British Society of Animal
Production. 16: 15 21.

Sutardi, T., Despal. I.G. Permana, 1996. Daun


Kembang Sepatu (Hibiscus rosa-sinensis)
sebagai Sumber Protein dan Energi Ternak
Ruminansia serta Daya Defaunasinya.
Ringkasan Seminar Nasional I. Ilmu Nutrisi
dan Makanan Ternak. Fakultas Peternakan.
IPB. Bogor.
White,
A., P. Handler, E.L., Smith,
1994.
Principles of Biochemistry. Mc. Graw-Hill
Book Company. New York.
Yitnosumarto, S. 1985. Regresi dan Korelasi. Teori
dan Penggunaannya. Fakultas Pertanian.
Universitas
Brawijaya.
Malang

, 1991. Anti Nutritional Factors in


Animal Feedstuffs Mode of Actions. In
International Journal of Science. 6 : 88 94.

C-104

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

BIODIVERSITY
AND
ENVIRONMENTAL
SCIENCE

STATUS DAN KONDISI TERUMBU KARANG DAN IKAN KARANG PADA


BEBERAPA DAERAH PERLINDUNGAN LAUT (DPL)-COREMAP II,
KABUPATEN BIAK- NUMFOR TAHUN 2008
Chair Rani1), Budimawan 1), dan La Tanda2),
1)
Jurusan Ilmu Kelautan, UNHAS Makassar
2)
P2O-LIPI Kab. Biak-Numfor
Abstrak- Tujuan dari penelitian ini, yaitu: (a)
mengetahui kondisi terumbu karang dan ikan karang
di beberapa lokasi DPL Coremap II Kab. Biak
Numfor; (b) mengetahui kelimpahan dari pemangsa
karang Acanthaster planci; dan (c) menganalisis
pengaruh kerusakan terumbu karang terhadap
kekayaan jenis dan kelimpahan ikan karang.
Penentuan kondisi terumbu karang dilakukan dengan
metode Point Intercept Transect (PIT), kelimpahan
ikan karang dan hewan pemangsa karang
Acanthaster planci diamati dengan teknik Visual
Sensus berdasarkan Transek garis dengan luasan
pengamatan (250 m2). Hasil kegiatan menunjukkan
bahwa secara umum, kategori tutupan didominasi
oleh 3 kategori, yaitu karang hidup Acropora
(ACR), karang hidup Non-Acropora (HC) dan
karang mati yang sudah ditumbuhi oleh alga filamen
(DCA). Kondisi terumbu karang di 17 lokasi DPL
Kab. Biak Numfor bervariasi dari tingkatan yang
sudah rusak sampai sangat bagus. Kondisi yang
masih sangat bagus ditemukan di DPL Ibdi, Orwer,
Bindusi, Soryar, Opiaref, Wasori, Karabai dan Yeri.
Sedangkan kondisi terumbu karang yang sudah
tergolong rusak ditemukan di lokasi DPL Ruar dan
Woniki; Kekayaan jenis ikan karang di 17 lokasi
DPL sebanyak 136 jenis yang berasal dari 64 genera
dan 25 famili. Kelimpahan dan kekayaan jenis ikan
karang yang tinggi ditemukan di lokasiDPL Ruar,
Ibdi, Bindusi, Wasori, Karabai dan Yeri. Sedangkan
lokasi DPL yang miskin jenis ikan karang yaitu DPL
Orwer, Opiaref dan P. Rasi; Keberadaan populasi
predator karang A. planci terpantau pada 5 lokasi
DPL, yaitu Yenusi, Woniki, Opiaref, Sareidi dan
Wasori. Status yang sudah berada dalam kategori
mengancam kehidupan terumbu karang ditemukan
di DPL Woniki, Opiaref dan Sareidi dengan
kelimpahan > 1 ekor/ 100 m2. Hubungan antara
tutupan karang hidup berkorelasi positif dan sangat
nyata terhadap kelimpahan ikan karang namun tidak
dalam hal kekayaan jenis ikan karang. Kondisi
terumbu karang yang sangat bagus memiliki
kelimpahan dan jumlah jenis ikan karang yang lebih
tinggi.
Kata kunci: Status dan kondisi, terumbu karang,
ikan karang, DPL, Biak Numfor

PENDAHULUAN
Perairan Kabupaten Biak Numfor merupakan
salah satu kawasan sebaran terumbu karang di
Indonesia. Gugusan karang di perairan ini secara
umum berada di Gugusan Pulau-Pulau Padaido
(GPP Padaido) dan pesisir Biak Timur. Gugusan ini
memiliki kawasan pesisir dan laut yang mengandung
sumber daya alam yang kaya dan beranekaragam.
Sumber daya pesisir dan laut terdiri dari terumbu
karang, berbagai jenis ikan (ikan ekonomis penting
dan ikan hias), mamalia laut (lumba-lumba),
moluska (tiram mutiara, kima raksasa, kerang
Anadara), krustasea (udang karang, kepiting, dan
lain-lain), ekinodermata (teripang, bulu babi),
tumbuhan laut (rumput laut jenis Eucheuma spp.,
dan lain-lain), padang lamun dan hutan mangrove
(Hutomo, et al., 1996; Yayasan Hualopu, 1997;
Razak dan Marlina, 1999; Wouthuyzen, 1995;
Yayasan Terangi dan LIPI-Biak, 2000; COREMAP,
2001; 2003).
Kekayaan dan keanekaragaman sumber daya
pesisir dan laut tersebut menjadikan kawasan GPP
Padaido dan pesisir Biak Timur sebagai salah satu
potensi sumber daya perikanan. Hal ini sejalan
dengan arah kebijaksanaan pemerintah daerah
Kabupaten Biak Numfor yang menetapkan wilayah
GPP Padaido dan Biak Timur sebagai kawasan
pengembangan perikanan dan pariwisata. Sumber
daya perikanan yang menonjol adalah sumber daya
ikan karang, moluska, krustase, ekinodermata, ikan
dasar serta sumber daya ikan pelagis. Sumber daya
ini telah lama dimanfaatkan oleh masyarakat, baik
yang berasal dari GPP Padaido maupun yang berasal
dari pesisir Biak.
Kawasan Padaido adalah merupakan salah satu
kawasan di kabupaten Biak Numfor dengan luas 137
Km2 dan telah ditetapkan sebagai Taman Wisata
Alam Laut Padaido sesuai SK Menteri Kehutanan
No.:
91/Kpts-VI/1997
tentang
Penunjukan
Kepulauan Padaido beserta Perairan di sekitarnya
seluas 183.000 ha yang terletak di Propinsi Irian
Jaya menjadi Taman Wisata Alam. Secara geografis
berada di sebelah timur pulau Biak terletak pada 00 55 LS dan 1340-1360 BT terdiri atas 30 pulau-pulau
kecil, 10 di antaranya berpenghuni terdiri dari 19
Desa
GPP Padaido, pesisir Biak Timur dan Oridek
merupakan wilayah binaan Coremap II Kabupaten
Biak Numfor.
Jumlah desa/kampung binaan
sebanyak 40 kampung dan saat ini telah menetapkan

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


dan melakukan pengelolaan Daerah Perlindungan
Laut (DPL) untuk tujuan perlindungan terumbu
karang.
Salah satu indikator ekologi dari keberhasilan
Program Coremap, yaitu peningkatan tutupan karang
hidup dan keragaman ikan karang dan biota
asosiasinya.
Untuk mencapai indikator target
tersebut maka keberhasilan dalam pengelolaan DPL
menjadi kata kunci yang perlu menjadi fokus
perhatian dalam pengelolaan kegiatan Coremap di
tingkat kampung.
Oleh karena itu kebutuhan
komponen data ekologi dari daerah DPL mendesak
untuk
dikompilasi/diadakan
sebagai
bahan
monitoring dan evaluasi keberhasilan dalam
pengelolaan Coremap.
Monitoring terumbu karang yang dimaksud
adalah menilai kondisi terumbu karang di lokasi
studi yang melingkupi persen kehadiran karang
hidup,
tingkat
kerusakan
serta
penyebab
kerusakannya. Data tentang kondisi terumbu karang
di setiap DPL yang telah ditetapkan perlu diketahui
termasuk yang terkait dengan Benefit Monitoring
dan Evaluation (BME).
Penelitian monitoring
dimaksudkan untuk mengetahui kondisi terumbu
karang melalui survei terumbu karang di DPL agar
dapat diketahui perubahan yang terjadi dalam waktu
tertentu sehingga dapat dievaluasi kecenderungan
apakah terjadi perbaikan atau sebaliknya.
Pemantauan kondisi terumbu karang di DPL harus
dilakukan secara terstruktur dari waktu ke waktu.
Tujuan dari kegiatan ini, yaitu 1) mengetahui
persentase penutupan berbagai bentuk morfologi
karang dan menentukan kondisi atau kualitas
terumbu karang di setiap lokasi Coremap Kab. Biak
Numfor; 2) mengetahui kelimpahan dari pemangsa
karang Acanthaster planci; dan 3) menganalisis
pengaruh kerusakan terumbu karang terhadap
kekayaan jenis dan kelimpahan ikan karang.

METODE PENELITIAN
Waktu dan Tempat
Kegiatan pengumpulan baseline kondisi
terumbu karang dilaksanakan pada bulan November
2008 sampai Januari 2009 di 17 DPL kampung
binaan Coremap Kab. Biak Numfor yang berada di
sepanjang pesisir Kecamatan Biak Timur, Oridek
dan kepulauan Padaido (kecamatan Aimando
Padaido dan Padaido) (Gambar 1).

b. Pengambilan Data Karang


Pengambilan data karang bertujuan untuk
mengevaluasi monitoring kesehatan karang yang
dilakukan berdasarkan metode Rogers et al. (1994),
yaitu sebagai berikut :
Lokasi DPL yang baru ditetapkan di setiap
kampung akan dibuatkan transek permanen dan
diambil data awal (to) mengenai kondisi terumbu
karang (termasuk ikan karang dan predator
karang Acanthaster).
Pengambilan data tutupan karang menggunakan
metode PIT (Point Intersept Transek) yaitu
dengan cara membentangkan roll meter
sepanjang 50 meter sejajar garis pantai (titik 0 m
dan titik 50 m diberi patok besi sebagai transek
permanen yang kedua ujungnya idbentangkan
tali nylon). Transek pertama ditentukan dari titik
0,5 m kemudian selanjutnya dilakukan pada
setiap interval 50 cm (0,5 m) sampai pada titik
terakhir di meteran 50 m. Di setiap titik dicatat
bentuk pertumbuhan karang dan kondisi karang
dan organisme bentik lainnya (dalam kondisi
hidup atau mati).
c. Pengambilan Data Ikan Karang dan Predator
Karang Acanthaster planci
Pada setiap transek permanen dilakukan
pengamatan dengan teknik Visual Sensual, yaitu
ikan-ikan karang (termasuk predator Acanthaster
planci ) yang ada pada jarak 2,5 meter dari sisi
kiri dan kanan garis transek sepanjang 50 m
dicatat jumlah jenis dan jumlah individunya;
Luas bidang pengamatan yaitu 250 m2 (5 x 50
m2);
Identifikasi ikan-ikan karang dilakukan menurut
petunjuk Allen (2002) dan Kuiter dan Tonozuka
(2001);
Jenis ikan yang didata dikelompokkan dalam 3
kelompok utama (English et al., 1997), yaitu:
Ikan-ikan target, yaitu ikan ekonomis penting
dan biasa ditangkap untuk konsumsi;
Ikan-ikan indikator, yaitu jenis ikan karang yang
khas mendiami terumbu karang dan menjadi
indikator kesuburan ekosistem terumbu karang.
Ikan indikator ini diwakili oleh famili
Chaetodontidae.
Ikan-ikan major, merupakan jensi ikan berukuran
kecil, umumnya 5-25 cm denga karakteristik
warna yang beragam sehingga dikenal dengan
ikan hias.

Prosedure Penelitian
a. Penentuan Titik Pengamatan
Pada setiap lokasi DPL, titik pengamatan
ditentukan dengan cara snourkeling beberapa saat di
area DPL. Titik penempatan transek permanen
didasarkan atas kondisi terumbu karang yang terbaik
pada kedalaman antara 2 10 meter. Titik DPL yang
dipantau sebanyak 17 titik.

D-2

ANALISIS DATA
a. Persentase Penutupan Karang, Kelimpahan
Ikan Karang dan Penilaian Kondisi Terumbu
Karang.
Untuk menghitung persentase (%) tutupan setiap
bentuk pertumbuhan karang, digunakan formula
menurut English, et al. (1994) sebagai berikut :

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Kehadiran Setiap Kategori(%) =
Jumlah kehadiran setiap kategori Karang
x100%
Total titik pengamatan (100titik)
Sedangkan kelimpahan ikan karang dan
predator karang Acanthaster planci dinyatakan
dalam satuan jumlah ekor per luasan (ekor/250 m2).
Nilai kelimpahan tersebut kemudian dikonversi ke
satuan ekor/ha, dengan formula:
K=

10000
x ni
a

Dengan: K adalah kelimpahan (ekor/ha); 10000


(konversi m ke ha); a adalah luasan bidang
pengamatan (5 x 50 m2); dan ni jumlah ekor setiap
jenis ikan.
Untuk penilaian kondisi atau kualitas terumbu
karang, dihitung berdasarkan persentase tutupan
karang hidup dengan mengacu pada kriteria seperti
yang disajikan pada Tabel 1.

Tabel 1. Kriteria kondisi terumbu karang berdasarkan persentase penutupan karang hidup
(Modifikasi UPMSC, 1997 dalam Brown, 1986).
Persen Kehadiran
Kondisi terumbu
Karang hidup
Karang
0.0 24.9
Rusak
25.0 49.9
Sedang/Kritis
50.0 74.9
Baik
75.0 100.0
Sangat baik
Data persentase yang diperoleh tersebut
dikelompokkan menurut wilayah perairan (Pesisir
Biak Timur dan Oridek) dan kepulauan yang
selanjutnya dianalisis secara deskriptif dalam bentuk
tabel dan grafik.

Ket: Lingkaran biru : Lokasi DPL


Gambar 1. Lokasi Pelaksanaan Kegiatan Monitoring
Terumbu Karang, Coremap II Kab. Biak Numfor.

b.

Status Kelimpahan Predator Karang,


Acanthaster planci
Nilai kelimpahan Acanthaster planci dihitung
untuk setiap lokasi dan dinyatakan dalam satuan
hektar dan dianalisis menurut wilayah perairan.
Untuk mengetahui status kelimpahannya maka
digunakan kriteria sebagai berikut: Jika kelimpahan
sebesar 1 ekor/100 m2 maka populasinya dinyatakan
masih alami/normal; namun jika > 1 ekor/ 100 m2
maka populasinya sudah mengancam terumbu
karang (Endean dan Cameron, 1990).

Biodiversity and Environmental Science

c. Analisis
Kerusakan
Terumbu
Karang
Terhadap Kelimpahan Ikan.
Untuk mengkaji pengaruh kerusakan terumbu
karang terhadap kekayaan dan kelimpahan jenis ikan
karang, maka dilakukan analis regresi sederhana
untuk melihat korelasi dan hubungan antara besaran
persentase penutupan karang hidup dengan
kelimpahan atau kekayaan jenis ikan karang. Proses
penghitungan dari analisis ini dilakukan dengan
bantuan perangkat lunak SPSS 11.0 dan grafik hasil
perhitungan dibuat dengan bantuan perangkat lunak
Excel 2003.
Analisis deskriptif juga dilakukan dengan cara
mengelompokkan lokasi/titik pengamatan menurut
kualitas atau kondisi terumbu karangnya, kemudian
dihitung rata-rata jumlah jenis dan kelimpahan ikan
karangnya menurut kondisi terumbu karang dan
dikomparasikan dengan bantuan grafik.

HASIL DAN PEMBAHASAN


1. Persentase Tutupan Karang dan Kondisi
Terumbu Karang
Pulau Biak dan Kepulauan Padaido dibangun
oleh rangkaian pegunungan berporos Barat Laut
Tenggara. Batuan muda yang tersingkap berupa
batu gamping terumbu. Akibat erosi, batu gamping
tersebut membentuk perbukitan sehingga wilayah
pesisirnya merupakan bagian dari lereng bukit-bukit
tersebut. Kondisi alam dan proses geologis tersebut
menyebabkan daerah pantai di Kab. Biak Numfor
sangat sempit (100 500 m) tertutup oleh pasir
pecahan batu gamping atau pecahan terumbu karang
akibat ombak.
Rataan karang Pulau Biak bagian timur
umumnya sempit (50-300 m). Luas rataan terumbu
karang di pesisir biak bagian timur diestimasi sekitar
797 Ha (7,97 km2) (LIPI, 2006). DI beberapa
tempat rataan terumbunya ditumbuhi oleh lamun
seperti yang dipantau di Kampung Ruar, Ibdi,
Mandon, Yenusi, Orwer, Woniki, Bindusi, Animi,
Kakur dan Mnurwar. Untuk terumbu karang di
wilayah Padaido dan Aimando Padaido, rataan
terumbu karangnya lebih luas terutama di pulaupulau Wundi, Auki, Pai dan Nusi. Luas rataan
terumbu secara keseluruhan di wilayah Padaido
diestimasi sekitar 6274 Ha (62,74 km2) (LIPI, 2006).
Hasil pemantauan tutupan karang dan hewan
lainnya di 17 lokasi DPL didapatkan variasi yang
tinggi baik antara DPL maupun antara wilayah
pesisir (Biak Timur) dan pulau (Tabel 2). Secara
umum kategori tutupan didominasi oleh 3 kategori,
yaitu karang hidup Acropora (ACR), karang hidup
Non-Acropora (HC) dan karang mati yang sudah
ditumbuhi oleh alga filamen (DCA). Adapun untuk
kategori SC (karang lunak) porsinya hanya berkisar
1 15%, bahkan 6 lokasi DPL tidak ditemukan
adanya karang lunak di lokasi transek.

D-3

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Tabel 2. Persentase tutupan karang dan hewan bentik lainnya di 17 lokasi DPL di Kab. Biak Numfor.
No

Lokasi DPL

BIAK TIMUR (Pesisir)


1 Opiaref
2 Aryom
3 Soryar
4 Bindusi
5 Woniki
6 Orwer
7 Yenusi
8 Mandon
9 Ibdi
10 Ruar
BIAK TIMUR (Pulau)
11 Owi Sareidi
12 Owi Wasori
PADAIDO
13 Nusi Babaruk
AIMANDO PADAIDO
14 Karabai
15 P. Rasi (Mbromsi)
16 Yeri
17 Mnupisen

Lokasi Transek
Lintang
Bujur

HC

DCA

SC

Sand

Rubble

Others

TOTAL

26.6''13
00.2''29
29.5''10
57.7'' 8
15.3'' 2
53.8''10
07.8'' 4
41.2''10
03.5'' 8
25.8'' 1

75
40
80
75
13
75
53
25
67
8

12
31
10
8
74
5
43
60
6
60

0
0
0
0
11
10
0
1
4
6

0
0
0
3
0
0
0
2
6
0

0
0
0
0
0
0
0
0
0
22

0
0
0
6
0
0
0
2
9
3

100
100
100
100
100
100
100
100
100
100

136 12' 32.1''15


o
136 13' 40.7''91

44
0

38
9

3
0

0
0

0
0

0
0

100
100

136 25' 06.4''13

34

31

15

100

44
28
6
32

14
50
18
59

1
3
1
1

0
1
0
0

4
0
0
8

0
0
0
0

100
100
100
100

01
o
01
o
01
o
01
o
01
o
01
o
01
o
01
o
01
o
01

09'
10'
10'
10'
10'
10'
10'
10'
10'
10'

48.2''
02.8''
15.1''
18.0''
25.2''
28.2''
38.5''
46.1''
56.2''
56.6''

01 13' 50.7''
o
01 13' 42.1''
01 17' 28.9''
o

01
o
01
o
01
o
01

12'
20'
09'
10'

07.0''
16.5''
07.1''
54.1''

136
o
136
o
136
o
136
o
136
o
136
o
136
o
136
o
136
o
136

136
o
136
o
136
o
136

15'
15'
14'
13'
13'
12'
12'
11'
11'
10'

34'
37'
37'
37'

ACR

47.2''37
11.3''18
43.7''75
10.8'' 0

Khusus untuk pecahan karang (Rubble) yang


bisa menjadi indikasi besarnya tekanan fisik
lingkungan hanya ditemukan pada 4 lokasi DPL
(Ruar, Nusi Babaruk, Karabai dan Mnupisen)
dengan nilai berkisar 4 22 %. Tutupan karang
hancur yang tinggi ditemukan di DPL Ruar, ada
indikasi kuat bahwa aktivitas bom menjadi penyebab
dari kehancuran karang di lokasi tersebut, demikian
pulau di ke-3 lokasi lainnya. DPL Karabai yang
memiliki tutupan karang yang tinggi juga sudah
terdeteksi adanya aktivitas pengeboman, terutama di
kedalaman >3 m.
Jika dibandingkan antara wilayah (pesisir dan
pulau) ada perbedaan dalam hal dominansi
penutupan antara karang Acropora (ACR) dan NonAcropora (HC). Di wilayah pesisir penutupan
karang hidupnya didominasi oleh karang HC,
sedangkan di wilayah pulau didominasi oleh ACR.
Fenomena ini bisa dijelaskan oleh bentuk pantai di
pesisir sempit dan curam dan ombak yang kuat
terutama di Musim Barat menyebabkan bentuk
karang ACR yang secara fisik rapuh tidak dpt
berkembang dengan baik atau dengan kata lain
karang HC terutama yang masif dari marga Porites
sangat umum dijumpai di pesisir Biak Timur.
Tutupan karang kategori HC yang tinggi dijumpai di
lokasi DPL Soryar (80%), Opiaref, Bindusi dan
Orwer masing-masing 75%, Ibdi (67%) dan Yenusi
(53%). Meskipun demikian di beberapa lokasi yang
cukup terlindung seperti Aryom, Opiaref, Mandon
dan Orwer memiliki tutupan karang ACR yang
cukup tinggi 10%. Adapun di wilayah pulau yang
tutupan karangnya didominasi oleh karang ACR
disebabkan karena paparan pantainya lebih luas,
sehingga di bagian dalam dari batas lereng pantai
(jauh dari hempasan ombak) banyak ditemukan
karang ACR. Di beberapa lokasi yang pantainya
sempit seperti di Wasori dan Yeri, karang ACR
terutama karang Acropora dengan bentuk meja

D-4

(tabulate) sangat mendominasi di kedalaman 5 m


(DPL Wasori) dan 10 m (DPL Yeri).
Berdasarkan tabulasi data penutupan karang
hidup (ACR dan HC) didapatkan total penutupan
karang hidup untuk setiap lokasi DPL seperti
disajikan pada Tabel 3. Dari tabel tersebut terlihat
bahwa penutupan karang hidup di setiap lokasi DPL
bervariasi dari 9 91%. Penutupan karang hidup
yang tertinggi ditemukan baik di wilayah pesisir
maupun di wilayah pulau. Untuk wilayah pesisir
penutupan tertinggi di jumpai di lokasi DPL Soryar
(90%), Opiaref (88%), Orwer (85%), dan Ibdi
(75%). Adapun penutupan yang rendah berada di
lokasi DPL Ruar (9%), Woniki (15%) dan Mandon
(35%). Rendahnya penutupan karang hidup di
lokasi tersebut diduga kuat karena aktivitas
pengeboman dan penambangan.
Meskipun
pengaruh
badai
juga
kemungkinan
besar
berpengaruh terhadap kondisi ini.
Untuk wilayah pulau tutupan karang hidupnya
bervariasi dari 32 91% sedikit lebih baik dari
wilayah pesisir.
Tutupan karang hidup yang
tertinggi ditemukan di lokasi DPL Wasori (91%),
Karabai dan Yeri masing-masing 81%. Sedangkan
tutupan terendah ditemukan di lokasi DPL Mnupisen
(32%), Pulau Rasi (46%) dan Nusi Babaruk (47%).
Rendahnya tutupan karang hidup di Mnupisen dan
Nusi Babaruk disebabkan karena aktivitas
pengeboman yang diindikasikan banyaknya karang
masif yang hancur dan mati terbalik. Sedangkan di
P. Rasi disebabkan karena lokasi transek di rataan
terumbu yang cukup dangkal (1 meter saat surut).
Namun di bagian luar lokasi transek tutupan karang
hidupnya relatif jauh lebih tinggi.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Tabel 3. Total persentase penutupan karang hidup dan kondisi terumbu karang di 17 lokasi DPL kab. Biak
Numfor.
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Lokasi DPL
BIAK TIMUR (Pesisir)
Ruar
Ibdi
Mandon
Yenusi
Orwer
Woniki
Bindusi
Aryom
Soryar
Opiaref
BIAK TIMUR (Pulau)
Owi Sareidi
Owi Wasori
PADAIDO
Nusi Babaruk
AIMANDO PADAIDO
Karabai
P. Rasi (Mbromsi)
Yeri
Mnupisen

Lokasi Transek
Lintang
Bujur
o

ACR HC

TOTAL

Kondisi
Terumbu Karang

1
8
10
4
10
2
8
29
10
13

8
67
25
53
75
13
75
40
80
75

9
75
35
57
85
15
83
69
90
88

Rusak
Sangat Bagus
Sedang
Bagus
Sangat Bagus
Rusak
Sangat Bagus
Bagus
Sangat Bagus
Sangat Bagus

15
91

44
0

59
91

Bagus
Sangat Bagus

13

34

47

Sedang

37
18
75
0

44
28
6
32

81
46
81
32

Sangat Bagus
Sedang
Sangat Bagus
Sedang

01 10' 56.6''
o
01 10' 56.2''
o
01 10' 46.1''
o
01 10' 38.5''
o
01 10' 28.2''
o
01 10' 25.2''
o
01 10' 18.0''
o
01 10' 02.8''
o
01 10' 15.1''
o
01 09' 48.2''

136 10' 25.8''


o
136 11' 03.5''
o
136 11' 41.2''
o
136 12' 07.8''
o
136 12' 53.8''
o
136 13' 15.3''
o
136 13' 57.7''
o
136 15' 00.2''
o
136 14' 29.5''
o
136 15' 26.6''

01 13' 50.7'' 136 12' 32.1''


o
o
01 13' 42.1'' 136 13' 40.7''
01 17' 28.9'' 136 25' 06.4''
o

01 12' 07.0''
o
01 20' 16.5''
o
01 09' 07.1''
o
01 10' 54.1''

136 34' 47.2''


o
136 37' 11.3''
o
136 37' 43.7''
o
136 37' 10.8''

Berdasarkan penilaian tutupan total karang


hidup di setiap lokasi DPL maka dapat diketahui
kondisi atau tingkat kesehatan ekosistem terumbu
karang. Kondisi terumbu karang di 17 lokasi DPL
bervariasi dalam kategori rusak sampai sangat
bagus. Meskipun demikian secara umum berada
dalam kategori bagus sampai sangat bagus.
Kondisi terumbu karang yang masih alami atau
masih dalam kategori sangat bagus di jumpai pada
5 lokasi DPL di wilayah pesisir yaitu Ibdi, Orwer,
Bindusi, Soryar dan Opiaref. Untuk kondisi yang
masih bagus dijumpai di DPL Yenusi dan Aryom.
Sedangkan yang sudah dalam kategori kritis
(sedang) dan rusak dijumpai pada 3 lokasi DPL,
yaitu Ruar, Mandon dan Woniki (Tabel 3). Ke-3
lokasi DPL ini perlu mendapat perhatian ekstra
dalam pengelolaannya agar proses pemulihannya
bisa berlangsung meskipun butuh waktu yang lebih
lama. Proses pemulihan secara alamiah masih
memungkinkan
karena
hasil
pengamatan
memperlihatkan banyaknya anakan karang di lokasi
tersebut, yang mengindikasikan proses rekrutmen
karang sedang berlangsung.
Hal lain yang
menunjang untuk proses pemulihan ini yaitu
beberapa lokasi DPL yang berdekatan memiliki
kondisi terumbu karang yang masih bagus dan
masih alami, sehingga masih ada sumber benih
(seed bank) dari wilayah sekitar. Oleh karena itu
sangat mendesak untuk dilakukan proteksi yang
ketat terutama dari segala macam aktivitas yang
dapat
mempengaruhi
pertumbuhan
karang
(pencemaran dan aktivitas eksploitasi di lokasi
DPL)
Kondisi terumbu karang untuk wilayah pulau
sedikit lebih bagus dari pesisir. Kondisi terumbu

Biodiversity and Environmental Science

karang yang masih sangat bagus sampai bagus


dijumpai di lokasi DPL Wasori, Yeri, Karabai dan
Sareidi. Kondisi karang yang sudah dalam kategori
kritis berada di lokasi DPL Nusi Babaruk, P. Rasi dan
Mnupisen. Sedangkan yang berada dalam kategori
rusak tidak ditemukan di 7 lokasi DPL yang dipantau.
Di lokasi DPL Nusi Babaruk, Sareidi, Mnupisen dan
P. Rasi terlihat proses perbaikan atau perkembangan
terumbu menjadi lebig bagus sedang berlangsung
yang diindikasikan dari banyaknya anakan akarang
yang ditemukan di sekitar lokasi transek, baik jenis
Acropora maupun non Acropora (Porites,
Pocillopora dan Montipora).

2. Komposisi Jenis dan Kelimpahan Ikan Karang


Hasil sensus visual terhadap keragaman dan
kemelimpahan ikan karang di 17 lokasi DPL
didapatkan 136 jenis ikan karang yang berasal dari 64
genus dan 25 famili. Dari 25 famili ikan karang yang
ditemukan, 4 famili mendominasi dalam hal jumlah
jenis, yaitu Pomacentridae (36 jenis), Labridae (21
jenis) yang keduanya tergolong ikan major,
Chaetodontidae (16 jenis) yang tergolong ikan
indikator, dan Acanthuridae (12 jenis) yang tergolong
ikan target (Gambar 2). Adapun sebaran setiap jenis
dari famili yang ditemukan di setiap lokasi DPL
dapat dilihat pada Lampiran 1.
Para ahli terumbu karang membedakan ikan
karang menjadi 3 golongan berdasarkan fungsi atau
perannya. Ke-3 golongan tersebut meliputi ikan
target (ikan ekonomis yng menjadi target nelayan),
ikan indikator (ikan yang menjadi indikator kesehatan
terumbu karang), dan ikan major (ikan yang umum
diterumbu karang dan memiliki peran dalam menjaga
keseimbangan ekosistem dan aliran energi di terumbu

D-5

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


karang). Berdasarkan penggolongan tersebut,
secara umum ikan karang di DPL Kab. Biak
Numfor didominasi oleh ikan major dengan nilai
sebesar 64% (87 jenis), selanjutnya ikan target
sebesar 24% (33 jenis), dan terakhir ikan indikator
sebesar 12% (16 jenis) (Gambar 3).

Coelestis, dan P. moluccensis. Untuk ikan target


didominasi oleh ikan Pterocaesio tile, Scolopsis
lineatus, Ctnechaetus striatus, Zebrasoma scopis, dan
Acanthurus nigricans.
Sedangkan untuk ikan
indikator semuanya berasal dari ikan dari famili
Chaetodontidae yang didominasi oleh jenis
Chaetodon trifasciatus, C. kleinii, dan C. citrinellus.
Adapun sebaran jenis tersebut untuk setiap lokasi
DPL disajikan pada Lampiran 1.

Gambar 2. Komposisi famili ikan karang menurut


jumlah jenis dari 17 lokasi DPL di Kab. Biak
Numfor.
Jenis yang mendominasi untuk ikan major
yaitu Chromis margaritifer, C. ternatensis,
Abudefduf
vaigiensis,
Acanthochromis
polyacanthus, Pomacentrus lacrymatus, P.

Gambar 3. Komposisi jenis menurut penggolong-an


ikan karang.

Tabel 4. Sebaran kelimpahan, keragaman jenis dan jenis ikan karang yang mendominasi di 17 lokasi DPL Kab.
Biak Numfor.
No

Kampung

Kelimpahan
Ikan

Jumlah
Total Jenis

Jumlah
Genus

Jumlah Jenis
IkanTarget

Jumlah Jenis Jumlah Jenis


Ikan Indikator
Ikan Major

Jenis Dominan

BIAK TIMUR (PULAU)


1

Ruar

12,360

40

24

12

23

Ibdi

12,080

38

21

23

Mandon

6,720

29

18

15

Yenusi

4,560

30

15

12

Orwer

3,840

23

12

Woniki

4,640

31

21

17

Bindusi

12,440

30

18

20

Soryar

6,760

26

14

Aryom

6,280

26

13

18

10

Opiaref

4,720

24

14

13

Pomacentrus coelestis, P. amboinensis, P.


moluccensis, Chromis margaritifer, dan Centropyge
bicolor.
Chromis margaritifer, Pomacentrus moluccensis,
Dascillus reticulatus, Chromis viridis dan C. caudalis
Ctenochaetus striatus, Chirrilabrus cyanopleura,
Pomacentrus moluccensis, Chromis margaritifer, dan
Ctneocaetus binotatus
Ctenochaetus striatus, Chaetodon kleinii, C.
trifasciatus, Heniochus chrysostomus, dan Centropyge
vroliki
Apogon fumea, Chromis ternatensis, Pomacentrus
moluccensis, Ctenochaetus striatus, dan
Plectroglyphydodon lacrymatus
Chromis margaritifer, Ctenochaetus
striatus,Amphiprion frenatus, Chrysiptera cyanea, dan
Dascyllus trimaculatus
Chromis margaritifer, Plectroglyphydodon lacrymatus,
Acanthachromis polyacanthus, Amphiprion melanopus,
dan Chaetodon trifasciatus
Scolopsis lineatus, Acanthurus triostegus,
Plectroglyphydodon dickii, Pomacentrus bankanensis,
Plectroglyphydodon lacrymatus
Chromis margaritifer, Pomacentrus coelestis,
Plectroglyphydodon lacrymatus, P. dickii, dan
Acanthurus triostegus
Chrysiptera cyanea, Pomacentrus chrysurus,
Plectroglyphydodon lacrymatus, Dascyllus reticulatus,
Acanthurus lineatus, dan Chromis viridis

BIAK TIMUR (PULAU)


11

Owi Sareidi

6,080

27

15

19

12

Owi Wasori

19,120

41

22

12

22

13

Nusi Babaruk

6,080

31

21

20

Chromis margaritifer, Pomacentrus moluccensis,


Chromis ternatensis, Dascyllus reticulatus, Acanthurus
nigricans, dan Plectroglyphydodon dickii
Chromis margaritifer, Acanthochromis polyacanthus,
Chromis ternatensis, Pomacentrus moluccensis, dan
Dascyllus reticulatus

PADAIDO
Pomacentrus coelestis, Cirrhilabrus cyanopleura,
Chromis margaritifer,Pomacentrus bankanensis,
Scolopsis bilineatus dan Centropyge vroliki

AIMANDO PADAIDO
Chromis ternatensis, C. margaritifer, C. lineata,

D-6

14

Karabai

9,960

43

28

26

15

P.Rasi (Mbromsi)

2,720

21

15

12

16

Yeri

19,120

37

24

14

16

17

Mnupisen

4,520

31

23

21

Pomacentrus moluccensis, dan Chaetodon trifasciatus


Ctenochaetus striatus, Thallasoma
hardwickei,Chrysiptera cyanea,Pomacentrus
bankanensis, dan Plectrroglyphydodon lacrymatus
Pterocaesio tile, Chromis ternatensis, Abudefduf
vaigiensis, C. margaritifer, dan Dascyllus trimaculatus
Ctenochaetus striatus, Chromis margaritifer, Caesio
teres,Pempheris analis, dan Pomacentrus
bankanensis

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Kemelimpahan dan keragaman ikan karang di
setiap lokasi DPL Kab. Biak Numfor disajikan pada
Tabel 4.
Dari tabel tersebut terlihat bahwa
kelimpahan dan keragaman karang di lokasi DPL
wilayah pesisir bervariasi antara 3840 12440
ekor/ha dengan keragaman jenis antara 23 40 jenis.
Kelimpahan dan keragaman ikan karang yang
tertinggi ditemukan di lokasi DPL Ruar, Ibdi dan
Bindusi. Sedangkan kelimpahan dan keragaman
yang rendah di temukan di Orwer, Yenusi dan
Opiaref. Fenomena yang menarik teramati di lokasi
DPL Ruar dan Opiaref. Di DPL Opiaref dengan
persentase tutupan karang hidupnya yang lebih
tinggi dari Ruar ternyata memiliki kelimpahan dan
keragaman jenis ikan karang yang jauh lebih rendah
daripada Ruar dengan tutupan karang hidupnya yang
lebih rendah.
Tampaknya kelimpahan dan
keragaman jenis ikan ikan tidak saja ditentukan oleh
faktor tutupan karang hidup, tetapi juga sangat
ditentukan oleh keberagaman ekosistem pesisir dan
luasan ekosistem yang ada, sebagai contoh Ruar
memiliki eksositem yang lengkap, selain terumbu
karang dan lamun, juga DPL-nya terdapat ekosistem
mangrove yang luas. Di sisi lain, DPL Opiaref
pesisirnya hanya terdapat terumbu karang.
Jumlah jenis ikan target di setiap lokasi DPL
berkisar 3 12 jenis untuk wilayah pesisir,
sedangkan untuk DPL yang berada di wilayah pulau
berkisar 4 14 jenis. Terlihat bahwa jumlah jenis
ikan target relatif lebih banyak ditemukan di lokasi
DPL yang berada di pulau (Tabel 4). DPL yang
memiliki keragaman jenis ikan target yang tinggi
yaitu Ruar, Yenusi, Mandon, Woniki dan Ibdi, Ke-4
lokasi DPL tersebut saling berdekatan dan di
sekitarnya terdapat eksositem mangrove dan lamun
(berada di pesisir). Sedangkan untuk DPL yang

berada di pulau jumlah jenis ikan target banyak


ditemukan di Yeri dan Karabai.
Adapun untuk ikan indikator, jumlah jenisnya
hampir merata di lokasi DPL yang berada di pesisir
dengan jumlah jenis berkisar 5-9 jenis. Jenis yang
terbanyak ditemukan di lokasi DPL Yenusi, Orwer
dan Soryar. Untuk DPL yang berada di wilayah
pulau memiliki variasi jumlah ikan indikator yang
tinggi, berkisar 4-12 jenis.
Lokasi DPL yang
memiliki jumlah jenis ikan indikator yang tinggi,
yaitu Wasori, Karabai dan Yeri.
Untuk ikan major, jumlah jenisnya relatif lebih
banyak dan cukup merata untuk semua lokasi DPL,
baik DPL yang berada di pesisir maupun DPL yang
berada di wilayah Pulau. Jumlah jenis ikan major
yang paling banyak ditemukan berada di lokasi DPL
Ruar, Ibdi dan Bindusi untuk wilayah pesisir.
Sedangkan untuk DPL yang berada di wilayah pulau
ditemukan di lokasi DPL Karabai, Wasori,
Mnupisen dan Nusi Babaruk. Adapun jenis dan
kelimpahan ikan di setiap lokasi DPL disajikan pada
Lampiran 1.

3. Kelimpahan Predator Karang Acanthaster


planci
Kerusakan terumbu karang sebagai akibat dari
aktivitas makan A. planci merupakan salah satu
masalah serius dalam upaya konservasi terumbu
karang. Hal ini dikarenakan A. planci dalam jumlah
populasi yang besar dapat menyebabkan kematian
karang keras dalam skala yang sangat luas. Moran
(1990) mengatakan bahwa setiap spesimen A. planci
dapat memangsa karang seluas 56 m2/tahun. Jadi
dapat dibayangkan seberapa luas kerusakan yang
dapat ditimbulkan jika puluhan atau ribuan jumlah
pemangsa ini jika berada dalam suatu ekosistem
terumbu karang.

Tabel 5. Kelimpahan predator karang Acanthaster planci di 17 lokasi DPL Kab. Bia Numfor
No

Lokasi DPL

BIAK TIMUR (Pesisir)


1
Ruar
2
Ibdi
3
Mandon
4
Yenusi
5
Orwer
6
Woniki
7
Bindusi
8
Aryom
9
Soryar
10 Opiaref
BIAK TIMUR (Pulau)
11 Owi Sareidi
12 Owi Wasori
PADAIDO
13 Nusi Babaruk
AIMANDO PADAIDO
14 Karabai
15 P. Rasi (Mbromsi)
16 Yeri
17 Mnupisen

Lokasi Transek
Lintang
Bujur
o

01 10'
o
01 10'
o
01 10'
o
01 10'
o
01 10'
o
01 10'
o
01 10'
o
01 10'
o
01 10'
o
01 09'

56.6''
56.2''
46.1''
38.5''
28.2''
25.2''
18.0''
02.8''
15.1''
48.2''

136 10'
o
136 11'
o
136 11'
o
136 12'
o
136 12'
o
136 13'
o
136 13'
o
136 15'
o
136 14'
o
136 15'

ekor/m

ekor/ha

ekor/100 m

Status

25.8''
03.5''
41.2''
07.8''
53.8''
15.3''
57.7''
00.2''
29.5''
26.6''

0.01
0.02
0.02

100
200
200

1
2
2

alami
ancaman
ancaman

01 13' 50.7'' 136 12' 32.1''


o
o
01 13' 42.1'' 136 13' 40.7''

0.03
0.01

300
100

3
1

ancaman
alami

01 17' 28.9'' 136 25' 06.4''


o

01 12'
o
01 20'
o
01 09'
o
01 10'

07.0''
16.5''
07.1''
54.1''

136 34'
o
136 37'
o
136 37'
o
136 37'

Biodiversity and Environmental Science

47.2''
11.3''
43.7''
10.8''

D-7

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Hasil pemantauan di setiap lokasi DPL, didapatkan
bahwa populasi Acanthaster planci hanya terpantau
di 5 lokasi, yaitu Yenusi, Woniki dan Opiaref untuk
wilayah pesisir dan DPL Sareidi dan Wasori untuk
wilayah pulau (Tabel 5)
Berdasarkan nilai kelimpahan dalam ekor per
satuan luas 100 m2 maka dapat ditentukan status
kelimpahan populasi A. planci di setiap lokasi. Dari
5 lokasi ditemukannya A. planci, 3 lokasi sudah
berada dalam kategori terancam, yaitu 2 lokasi di
wilayah pesisir, yaitu DPL Woniki dan Opiaref,
sisanya berada di wilayah pulau, yaitu DPL Sareidi.
Adapun 2 lokasi lainnya masih dalam kondisi alami
(1 ekor/100 m2) (Tabel 4). Oleh karena itu perlu
segera dilakukan tindakan oleh LPSTK (Pokmas
konservasi) untuk mengurangi populasi A. planci.
Tindakan yang dapat diambil umumnya dilakukan
secara fisik, yaitu dengan cara menggunakan
tombak/garpu dan mengumpulkannya di darat untuk
dibakar atau ditanam. Beberapa hasil penelitian
menunjukkan bahwa predator ini sangat menyenangi
karang bercabang terutama yang berbentuk meja
(tabulate). Berdasarkan nilai tutupan karang hidup
yang mendominasi, maka lokasi DPL Yeri dan
Wasori yang didominasi oleh karang Acropora
tabulate perlu terus dilakukan pemantauan dari
predator ini. Khusus untuk DPL Wasori yang
ditemukan adanya populasi hewan ini meskipun
masih dalam kondisi alami namun perlu untuk
dipantau secara berkala 3 atau 4 kali dalam setahun
dan melakukan tindakan pemanenan jika perlu.

4.

Hubungan antara Kerusakan Terumbu


Karang dengan Kekayaan dan Kelimpahan
Ikan Karang
Hubungan antara tingkat kerusakan terumbu
karang dengan kekayaan dan kelimpahan ika karang
dapat terkait secara langsung seperti beberpa jenis
ikan
koralivora
(ikan
indikator)
seperti
Chaetodontidae sangat bergantung kepada karang
hidup sebagai makanannya dengan memangsa polippolip karang. Keterkaitan juga bisa berlangsung
dengan cara beberpa jenis ikan menjadikan terumbu
karang sebagai rumah (tempat bersembunyi), seperti
beberapa jenis ikan target (Lutjanidae atau
Serranidae). Keterkaitan secara tidak langsung
melalui rantai makanan, beberapa jenis ikan mencari
makan di daerah terumbu karang yang kaya akan
organisme.
Hasil analisis regresi menunjukkan bahwa
kondisi terumbu karang yang dalam hal ini
dicerminkan melalui penutupan karang hidupnya
berhubungan secara nyata (p<0,05) dengan
kelimpahan ikan namun tidak nyata hubungannya
dengan kekayaan jenis ikan (Gambar 4 dan 5).
Tidak nyatanya hubungan antara tutupan karang
hidup dengan kekayaan jenis ikan karang,
disebabkan karena pada beberapa lokasi di wilayah
pesisir memeiliki keragaman ekosistem sehingga
berpengaruh terhadap kekayaan jenis ikan.

D-8

Gambar 4. Grafik hubungan antara nilai tutupan karang


hidup dengan kekayaan jumlah jenis ikan karang di
beberapa lokasi DPL Kab. Biak Numfor.

Gambar 5. Grafik hubungan antara nilai tutupan karang


hidup dengan kelimpahan ikan karang di beberapa lokasi
DPL Kab. Biak Numfor.

Berdasarkan wilayah lokasi DPL, untuk


wilayah pesisir tidak memperlihatkan hubungan
yang sejajar antara kondisi terumbu karang dengan
kekayaan jenisdan kelimpahan ikan karang.
Fenomena ini terjadi karena lebih beragamnya
ekosistem yang hadir di wilayah pesisir (adanya
lamun dan mangrove). Berbeda halnya dengan
wilayah pulau, memperlihatkan bahwa pada kondisi
terumbu karang yang sangat bagus terlihat lebih
kaya jenis dan lebih melimpah jika dibandingkan
dengan kondisi yang bagus dan kondisi kritis/sedang
(Gambar 6 dan 7).

Gambar 6. Jumlah jenis ikan karang pada berbagai


kondisi terumbu karang di DPL yang berada di wilayah
pesisir dan pulau.

Gambar 7. Kelimpahan ikan karang pada berbagai


kondisi terumbu karang di DPL yang berada di wilayah
pesisir dan pulau.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


KESIMPULAN
Secara umum kategori tutupan didominasi oleh
3 kategori, yaitu karang hidup Acropora (ACR),
karang hidup Non-Acropora (HC) dan karang mati
yang sudah ditumbuhi oleh alga filamen (DCA).
Adapun untuk kategori SC (karang lunak) porsinya
hanya berkisar 1 15%. DPL yang berada di
wilayah pesisir lebih tinggi tutupan karang hidup
Non-Acropora (HC) dibandingkan di wilayah pulau.
Kondisi terumbu karang di 17 lokasi DPL Kab. Biak
Numfor bervariasi dari tingkatan yang sudah rusak
sampai sangat bagus. Kondisi yang masih sangat
bagus ditemukan di DPL Ibdi, Orwer, Bindusi,
Soryar, Opiaref, Wasori, Karabai dan Yeri.
Sedangkan kondisi terumbu karang yang sudah
tergolong rusak ditemukan di lokasi DPL Ruar dan
Woniki.
Kekayaan jenis ikan karang di 17 lokasi DPL
Kab. Biak Numfor ditemukan sebanyak 136 jenis
yang berasal dari 64 genera dan 25 famili.
Pomacentridae, Labridae, Chaetodontidae dan
Acanthuridae merupakan famili yang mendominasi
dalam jumlah jenis. Kelimpahan dan kekayaan jenis
ikan karang yang tinggi ditemukan di lokasiDPL
Ruar, Ibdi, Bindusi, Wasori, Karabai dan Yeri.
Sedangkan lokasi DPL yang miskin jenis ikan
karang yaitu DPL Orwer, Opiaref dan P. Rasi.
Keberadaan populasi predator karang A. planci
terpantau pada 5 lokasi DPL, yaitu Yenusi, Woniki,
Opiaref, Sareidi dan Wasori. Status yang sudah
berada dalam kategori menganca kehidupan terumbu
karang ditemukan di DPL Woniki, Opiaref dan
Sareidi dengan kelimpahan > 1 ekor/ 100 m2.
Sedangkan 2 lokasi lainnya masih dalam kondisi
alami.
Hubungan antara tutupan karang hidup
berkorelasi positif dan sangat nyata terhadap
kelimpahan ikan karang namun tidak dalm hal
kekayaan jenis ikan karang. Untuk wilayah pesisir
hubungan antara kondisi terumbu karang dengan
kemelimpahan dan kekayaan jumlah jenis ikan
karang tidak memperlihatkan korelasi yang sejajar,
namun untuk lokasi DPL yang berada di wilayah
pulau memperlihatkan hubungan yang sejajar.
Kondisi terumbu karang yang sangat bagus memiliki
kelimpahan dan jumlah jenis ikan karang yang lebih
tinggi.

Brown, BE. 1986. Human Induced Damage to


Coral Reefs. Result of a Regional Unesco
(Coman) Workshop with Advanced Training
ed.
Dipenogoro University, Jepara and
National Institute of Oceanology. Jakarta.
COREMAP, 2001. Reef Health Status of Padaido,
Biak. Baseline Survey May 2001. CRITIC
Biak and AMSAT Ltd.
COREMAP, 2003. Reef Health Status of Padaido,
Biak. Baseline Survey May 2003. CRITICCOREMAP Biak.
Endean, R., & AM. Cameron, 1990. Acanthaster
planci
Population
Outbreaks.
In
Dubinzky, Z. (ed). Ecosystem of the World.
Vol. 25: Coral Reefs. Elsevier, Amsterdam.
English, S., C. Wilkinson, & U. Baker (eds). 1997.
Survey manuals for tropical Marine Resources.
Australia Institute of Marine Science
Townsville. Australian.
Hutomo, M., B.S. Soedibjo dan Milya Rosanty,.
1996. Prosiding Seminar Pengembangan
Potensi Wilayah Kabupaten Biak Numfor.
P3O-LIPI, Jakarta.
Kuiter, R.H., and T. Tonozuka, 2001. Pictorial
Guide to: Indonesian Reef Fishes. Part 1, 2 and
3. Zoo Netics, Seaford Victoria, Australia.
Moran, P. J., 1990. The Acanthaster planci (L.);
Biographical data. Coral Reefs 9; 95-96.
Razak, T.B., & N. Marlina, 1999. Laporan Kegiatan.
Studi Kajian Singkat Sumber Daya hayati Laut
Kepulauan Padaido. Yayasan Terumbu Karang
Indonesia (Terangi)-Yayasan Rumsram-Kehati.
Wouthuyzen, S., 1995. Status Ekosistem Wilayah
Pesisir Pulau Biak dan Sekitarnya. P3O-LIPI,
BPPSL, Ambon.
Yayasan Hualopu, 1997. Sustainable Community
Based Marine Resource Management and
Conservation in Padaido Island Biak.
Bekerjasama dengan Yayasan Rumsram, Biak,
Irja, Indonesia.
Yayasan Terangi dan LIPI-BIAK. 2000. Studi
Kondisi dan Potensi Sumber Daya Laut Di
Pulau-Pulau Kecil Kepulauan Padaido.
Yayasan Rumsram- Yayasan Kehati.

DAFTAR PUSTAKA
Allen, G., 2000. Marine Fishes of South-East Asia.
Periplus Edition (HK) Ltd. Western Australian
Museum.

Biodiversity and Environmental Science

D-9

KAJIAN PENGARUH KEHADIRAN TANAMAN AIR KAYU APU (Pistia stratiotes)


PADA EKOSISTEM AIR TAWAR
Diana Arfiati
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya
e-mail: d_arfiati@ yahoo.com
Abstrak- Kehadiran tanaman air di suatu perairan
akan menjadi pesaing bagi fitoplankton terutama
dalam penerimaan cahaya karena adanya efek
naungan dan penyerapan terhadap nitrat dan fosfat.
Penelitian dilakukan pada bak bak percobaan dan
diamati sampai hari ke 20. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa penutupan 20% kayu apu tidak
memberikan
dampak
terhadap
kepadatan
fitoplankton, kadar nitrat maupun kadar fosfat.
Semakin bertambahnya kepadatan kayu apu akan
menurunkan jumlah fitoplankton, kadar nitrat dan
fosfat. Kemampuan kayu apu dalam menyerap
nitrat, fosfat akan berbeda jika dibandingkan dengan
tanaman air Hidrilla dan Eceng gondok dan
kangkung.
Kata akunci : Kayu apu, Penutupan permukaan air,
penyerapan nitrat & pospat

PENDAHULUAN
Kayu Apu (Pistia stratiotes) atau sering disebut
dengan Water lettuce / shell flower adalah tanaman
air tawar berbentuk seperti kubis, seringkali terdapat
di kolam ikan maupun perairan tawar lainnya seperti
sawah, danau dan rawa. Kayu apu dapat digunakan
sebagai pakan ikan (Adi, 2001). Disamping itu
karena kayu apu mempunyai tipe akar serabut, di
dalam air juga dapat bermanfaat untuk menjebak
lumpur dan tempat nemenpelnya hewan dan
tumbuhan perifiton yang juga berfungsi sebagai
pakan organisme yang ada di perairan tersebut.
Tanaman air dan fitoplankton didalam air juga
berfungsi sebagai penyerap hara karena tanaman
memerlukan unsur N dan P serta nutrient lainnya
untuk pertumbuhan. Kehadiran kayu apu di dalam
air disamping menyediakan sumber makanan juga
menaungi permukaan air sehingga mengurangi
panas dan cahaya yang masuk kedalamnya.
Berkurangnya cahaya ini akan dapat mempengaruhi
kehadiran fitoplankton di dalam air tersebut karena
berkurangnya kemampuan dalam fotosintesis.
Sifat tanaman air yang menyerap nutrien dari
air dan tanah dasar perairan, dapat dimanfaatkan
untuk mengurangi kadar limbah di kolam
pengolahan limbah. Dengan demikian kayu apu
diduga juga dapat dimanfaatkan untuk penurunan
kadar limbah domestik yang antara lain mengandung
nitrat. Haslam (1990) menyampaikan bahwa proses
purifikasi air limbah dapat berlangsung lebih cepat
jika ada tanaman air, karena tersedianya oksigen
terlarut dari tanaman air tersebut. Jika tersedia

oksigen yang cukup maka proses oksidasi dan


degradasi air limbah akan berlangsung lebih cepat.
Dalam kajian ini ingin diketahui berapa prosen
penutupan tanaman kayu apu yang masih
memberikan kepadatan fitoplankton tertinggi dan
bagaimana kemampuan kayu apu dalam menyerap
kadar nitrat dan pospat air media jika dibandingkan
dengan tanaman air yang lain.

METODE, ALAT, DAN BAHAN


Tanaman air Kayu apu (Pistia stratiotes),
Eceng gondok (Eicchornia crassipes), Kangkung
(Ipomoea aquatica) serta Hidrilla (Hydrilla
verticillata) diambil dari perairan umum kemudian
dibersihkan dan diadaptasikan selama 1 minggu di
rumah kaca
tempat penelitian dilakukan.
Selanjutnya tanaman air dimasukan pada aquarium
(bak-bak).
Penelitian dilakukan dalam 3 tahapan untuk
mengetahui kemampuan kayu apu dalam menyerap
kadar nitrat dan pospat dibandingkan dengan
tanaman air lainnya.
1. Pengamatan terhadap penurunan kadar
pospat
dan
nitratnya
serta
jumlah
fitoplankton dari penutupan permukaan yang
berbeda.
Aquarium dengan volume 30 liter diisi dengan
air kolam sebanyak 15 liter. Air kolam tersebut
sudah diketahui jumlah pospat, nitrat dan
fitoplankton-nya sebagai kadar awal. Kepadatan
kayu apu digunakan 0%, 10 %, 20%, 30% dan 40 %
dari luas permukaan. Kadar nitrat dan pospat serta
kepadatan fitoplankton diukur setiap minggu (7x24
jam) sampai 4 kali pengukuran. Disamping itu juga
diamati fisika kimia air seperti kadar oksigen
terlarut, suhu air, dan pH untuk memastikan bahwa
kondisi air dalam percobaan ini masih dalam
kisaran yang normal untuk pertumbuhan tanaman
dan fitoplankton. Pengamatan fisika kimia air
termasuk kadar nitrat, pospat dan kepadatan
Fitoplankton mengikuti prosedur yang biasa
digunakankan oleh laboraorium Ilmu-ilmu perairan
pada Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Brawijaya.
2. Penurunan kadar nitrat dan pospat dari
limbah domestik oleh 3 jenis tanaman air.
Air limbah domestik digunakan dari instalasi
pengolahan air limbah dari tangki pengendapan
sebelum air limbah memasuki Free Floating System.
Aquarium sebanyak 4 buah diisi air limbah domestik

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


kemudian setiap aquarium diisi satu macam tanaman
air yaitu Kayu apu, Eceng gondok dan Hydrilla serta
satu aquarium tanpa diisi tanaman air. Tiga macam
tanaman air ini untuk dibandingkan kemampuannya
dalam menurunkan kadar nitrat dan pospat dalam air
medianya. Pengukuran ini dilakukan setiap 5 hari
sampai hari ke 20 (4x pengukuran).
3. Penurunan kadar nitrat dan pospat dari
limbah pabrik bumbu masak.
Aquarium diisi air limbah dari pabrik bumbu
masak, kemudian masing-masing diisi tanaman air
Kayu apu (Pistia stratiotes), Kangkung (Ipomoea
aquatica) dan eceng gondok (Eicchornia crassipes)
sebanyak 75 %. Kepadatan tanaman air 75 % dengan
harapan dapat diperoleh penyerapan nitrat dan
pospat yang maksimal, sehingga air limbah dari
pabrik bumbu masak dapat dibuang ke perairan
umum dengan kadar nitrat dan pospat yang lebih
rendah. Disamping itu diharapkan tanaman air yang
digunakan ini dapat dimanfaatkan lebih lanjut.
Pengamatan penurunan kadar nitrat dam pospat
dilakukan setiap minggu sampai minggu ke 4.

HASIL DAN DISKUSI


1. Penurunan kadar Nitrat dan pospat
Selama 7 hari (7x24jam) Luas penutupan kayu apu
0% menurunkan kadar nitrat 0,018 ppm, 10% = 0,04
ppm, 20 %= 0,044 ppm, 30 % = 0,06 ppm dan
penutupan tertinggi (40 %) ternyata hanya
menurunkan kadar nitrat sebesar 0,017 ppm.
Prosentase penutupan kayu apu dengan penyerapan
nitrat menunjukan hubungan yang linier dengan
persamaan Y= 0,0126x+0,0088 dengan nilai R2=
0,9662. Hasil analisa perbandingan Hsu ternyata
diperoleh 2 kelompok yaitu penutupan nitrat 10-20
% dan 30-40 %. Kelompok penutupan kayu apu 1020% berbeda nyata dengan kelompok 30-40 %.
Penurunan kadar pospat selama satu minggu
diperoleh rata rata untuk kerapatan 0 % = 0,009
ppm, 10 %=0,019 ppm, 20 % = 0,029 ppm, 30 % =
0,037 ppm dan 40 %=0,047 ppm. Kerapatan
penutupan kayu apu berhubungan linier dengan
penyerapan kadar pospat dengan persamaan Y=
0,0094 x-2.10-17 dengan R2 = 0,9986. Berdasarkan
analisa perbandingan Hsu tidak diperoleh kelompok
penyerapan seperti pada penyerapan kadar nitrat
karena perbedaan prosentase penutupan kayu apu
juga menyebabkan perbedaan dalam penyerapan
pospat.
Intensitas cahaya matahari
Intensitas cahaya matahari di dalam air tentu
akan menurun dengan makin padatnya penutupan.
Untuk penutupan 0% diperoleh intensitas 833 nm,
10 % 797 nm, 20% 730 nm 30 % 707 nm dan 40 %
653 nm.
Kepadatan Fitoplankton

Biodiversity and Environmental Science

Fitoplankton memerlukan cahaya untuk


fotosintesis. Tetapi jika intensitas cahaya terlalu
tinggi tidak dapat dimanfaatkan oleh fitoplankton,
sehingga hasil fotosintesis cenderung lebih tinggi
pada lapisan dibawahnya yang intensitas cahayanya
lebih rendah atau sering disebut dengan efek foto
inhibisi (Goldman and Horne 1983). Hasil
pengukuran kepadatan fitoplankton pada penutupan
0 % adalah 12,477 sel/ml, 10% 14,177 sel/ml, 20 %
16,970 sel/ ml, 30 % 13,903 sel/ml dan 40 % 9, 873
sel/ml. Jadi kepadatan Fitoplankton tertinggi
diperoleh pada luas penutupan kayu apu sebesar 20
% dan kepadatan fitoplankton akan menurun jika
Prosen penutupan kayu apu bertambah atau
berkurang.
Fisika kimia air
Selama penelitian suhu air berkisar antara 25oC, CO2
2-3 ppm, pH 7,8 dan oksigen terlarut 5-6 ppm. Hasil
pengukuran fisika kimia air ini menunjukkan kadar
yang baik untuk pertumbuhan fitoplankton dan
tanaman air.
2. Perbandingan penurunan kadar nitrat dan
pospat dari limbah domestik oleh 3 jenis
tanaman air:
Hidrilla (Hydrilla verticillata) tertinggi dalam
menyerap kadar nitrat air media yaitu sebesar 1,22
ppm/ hari. Penyerapan yang lebih rendah diperoleh
pada tanaman air Kayu apu (Pistia stratiotes)
sebesar 0,95 ppm/ hari. Eceng gondok (Eicchornia
crassipes) terendah dalam menyerap nitrat yaitu
sebesar 0,83 ppm/hari.
Tanaman air Eceng gondok ternyata tertinggi
dalam
menyerap pospat yaitu 0,34 ppm/hari.
Kemudian penyerapan tersebut menurun untuk Kayu
apu 0,30 ppm/ hari dan terendah untuk Hydrilla
sebesar 0,29 ppm/hari. Pada aquarium kontrol atau
tanpa berisi tanaman air juga mengalami penurunan
kadar pospat dan nitrat tetapi penurunan tersebut
tidak sebanyak jika terdapat tanaman air.
Hasil pengukuran terhadap kadar BOD pada
awal penelitian sebesar 53.7-45 mg/l tetapi pada
akhir penelitian (pada hari ke 20) menurun sampai
10-21,3 mg/l. Sedangkan batas BOD air limbah
Golongan D yaitu untuk keperluan pertanian dan
pembangkit tenaga listrik berdasarkan SK Gubernur
Jawa Timur No 45 Tahun 2002 masih ditolerir
sampai 50 mg/l.

3. Penurunan kadar nitrat dan pospat dari


limbah pabrik bumbu masak :
Kadar nitrat dan pospat dalam bak-bak
percobaan makin menurun setiap minggu.
Pengamatan dilakukan sampai minggu ke 3. Kayu
apu tertinggi dalam menurunkan kadar nitrat yaitu
sebesar 69%, dibandingkan dengan kangkung (36,5
%) dan Eceng gondok (63,9 %). Demikian juga pada
penyerapan pospat.
Penyerapan tertinggi juga

D-11

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


diperoleh pada Kayu apu dengan penurunan kadar
pospat sebesar 57,2 %. Kemampuan eceng gondok
dalam menurunkan pospat sebesar 49 % dan
kemampuan kangkung terendah dalam menurunkan
kadar pospat yaitu 25,2 %.
Berdasarkan penelitian diatas dapat diketahui
bahwa tanaman air Hydrilla tertinggi dalam
memanfaatkan nitrat didalam air media, kemudian
diikuti oleh kayu apu dan eceng gondok. Seluruh
bagian tanaman Hydrilla terendah dalam air.
Sehingga memungkinkan terjadi penyerapan oleh
seluruh bagian tanaman seperti akan dan daun. Kayu
apu dan eceng gondok juga relatif tinggi dalam
menyerap nitrat. Bagian akar dari tanaman ini
menggantung di dalam air sehingga seluruh
permukaan akar dapat berfungsi dalam penyerapan.
Kayu apu dan eceng gondok mempunyai tipeakar
serabut dan relatif lebih banyak dibandingkan
dengan akar dari tanaman air kangkung. Hal ini
diduga sebagai penyebab rendahnya kemampuan
penyerapan nitrat dan pospat dibandingkan dengan
kayu apu dan eceng gondok.
Kehadiran tanaman air dan fitoplankton di
suatu perairan akan mempunyai efek persaingan
dalam pemanfaatan unsur hara maupun penyerapan
cahaya. Dalam kajian ini ternyata sebaiknya jumlah
kayu apu yang ada di perairan sebanyak 20 % karena
dapat memberikan kepadatan fitoplankton yang
tertinggi.

KESIMPULAN
Kerapatan kayu apu diperairan berdasarkan
kadar nitrat sebaiknya tidk lebih dari 20 % karena
pada kepadatan tersebut tidak mengganggu kadar
pospat, nitrat dan intensitas cahaya untuk pertumbuhan fitoplankton. Dalam menurunkan kadar nitrat
air limbah, ternyata kemampuan kayu apu lebih

D-12

tinggi dari pada eceng gondok dan kangkung tetapi


lebih rendah dari Hydrilla.

DAFTAR PUSTAKA
Adi, L.M. 2001. Tanaman Air. Agro Media Pustaka,
Tangerang.
Ardiati, L.A.A. 2004, Pengaruh kerapatan Apu apu
(Pistia stratiotes) terhadap tingkat penyerapan
nitrat dan pospor serta pertumbuhan ikan nila
gift (Oreochromis nilotica) pada bak-bak
percobaan. Skripsi Fakultas Perikanan tidak
dipublikasikan.
Goldman, C.R. and Horne J.A., 1983. Limnology.
Mc Graw-Hill. Inc. Tokyo.
Haslam.S.M., 1990 Water pollution, An Ecological
Perspective. Bethoven Press. London.
Kristiana, T., 1991. Pengaruh luas penutupan
permukaan perairan oleh tanaman air kayu apu
(Pistia stratiotes) yang berbeda terhadap
kepadatan
fitoplankton
dalam bak-bak
percobaan. Skripsi Fakultas Perikanan tidak
dipublikasikan.
Purwandari, A.R. 2009. Efektifitas penggunaan
tanaman air kangkung (Ipomoea aquatica),
Kayu apu (pistia stratiotes) dan eceng gondok
(Eicchornia crassipes) terhadap penurunan
kadar nitrat dan pospat pada limbah cair PT
SASA INTI Gending Probolinggo. Skripsi
Fakultas Perikanan tidak dipublikasikan.
Suprobowati, D., 2005. Pengaruh penggunaan
Eceng gondok (Eicchornia crassipes), Kayu
apu (Pistia stratiotes) dan (Hydrilla verticillata) terhadap penyerapan kandungan nitrat dan
pospat air limbah domestik. Skripsi Fakultas
Perikanan tidak dipublikasikan.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

PENINGKATAN KETAHANAN PANGAN MELALUI DIVERSIFIKASI UBI KAYU


MENJADI TEPUNG KOMPOSIT DALAM ANEKA OLAHAN MAKANAN SAGU
LEMPENG DI MALUKU UTARA
Hamidin Rasulu, STP.
Staf Dosen Fakultas Pertanian Universitas Khairun Ternate/
Mahasiswa Pascasarjana THP Unibraw Malang
Abstrak- Pendekatan Diversifikasi Pangan Untuk
Ketahanan Pangan, melalui Undang-undang No.7
tahun 1996 tentang Pangan, disebutkan pengertian
ketahanan pangan sebagai kondisi terpenuhinya
pangan bagi setiap rumah tangga yang tercermin dari
tersedianya pangan yang cukup, baik mutu maupun
jumlahnya, aman, merata, dan terjangkau. Dalam
kebijakan umum pemantapan ketahanan pangan
nasional disebutkan bahwa yang dimaksud pangan
tidak
hanya
beras.
Sehingga
paradigma
pembangunan ketahanan pangan difokuskan pada
pengembangan komoditas dari beras menjadi
lainnya yang sesuai dengan potensi dan sumberdaya
daerah. Singkong atau ubi kayu (Manihot esculenta
Crantz sin. M. Utilissima Pohl.) merupakan salah
satu pangan sumber karbohidrat yang sudah banyak
ditanam hampir di seluruh dunia, termasuk
Indonesia. Di Indonesia,tanaman tersebut masuk
pada tahun 1852 melalui Kebun Raya Bogor, dan
kemudian tersebar ke seluruh wilayah nusantara
pada saat Indonesia dilanda kekurangan pangan
(sekitar tahun 1914 1918). Kandungan unsur-unsur
gizi dalam umbi singkong relatif kecil. Namun,
melalui pengolahan lebih lanjut, singkong dapat
memberikan energi yang hampir setara dengan beras
sehingga dapat dijadikan sebagai pangan alternatif
pengganti beras.
Produk Sagu lempeng merupakan kue kering yang
dapat langsung dimakan setelah dicelupkan kedalam
kopi, teh atau minuman lainnya dan dapat dibuat
bubur atau pudding manis. Peningkatan kapasitas
pangan melalui proses diversifikasi produk olahan
pangan yang beebasis singkong/ubi kayu.
Pemanfatan tepung komposit dengan bahan dasar
ubi kayu sebagai usaha pengolahan Sagu lempeng
dengan menganekaragamkan rasa untuk rasa
strawberry, rasa mangga, dan rasa jeruk, dan untuk
rasa coklat. Sagu lempeng sangat cocok sebagai
bahan pangan di musim paceklik karena memiliki
daya tahan yang lama yang lama, yaitu 1-2 tahun,
apabila disimpan dalam kondisi yang baik dan
kering. Hasil Uji organoleptik terkait tekstur, warna,
rasa dan aroma, maka rasa coklat memiliki tingkat
preferensi yang tinggi dibandingkan rasa lainnya.
Kata Kunci: Diversifikasi, Ubi Kayu, Tepung
Komposit, Sagu lempeng.

PENDAHULUAN
Sebagian besar masyarakat Indonesia selama
ini memenuhi kebutuhan pangan sebagai sumber
karbohidrat berupa beras. Pada tahun 1984,
Indonesia pernah memperoleh penghargaan dari
FAO karena mampu melakukan swasembada beras.
Namun untuk mempertahankan swasembada beras
tidak mudah. Peningkatan produksi padi nasional
nampaknya sulit, karena berbagai faktor diantaranya
fragmentasi lahan persawahan, rusaknya jaringan
irigasi, tingginya harga saprodi, rendahnya harga
jual gabah, dan rendahnya kemampuan SDM petani.
Ketergantungan Indonesia terhadap beras yang
tinggi, membuat ketahanan pangan nasional sangat
rapuh.
Dari aspek kebijakan pembangunan makro,
kondisi tersebut mengandung resiko (rawan), yang
juga terkait dengan stabilitas ekonomi, sosial, dan
politik. Salah satu kebijakan pembangunan pangan
dalam mencapai ketahanan pangan adalah melalui
diversifikasi pangan, yang dimaksudkan untuk
memberikan alternatif bahan pangan sehingga
mengurangi
ketergantungan
terhadap
beras.
Penganekaragaman pangan, juga diharapkan akan
memperbaiki kualitas konsumsi pangan masyarakat,
karena semakin beragam konsumsi pangan maka
suplai zat gizi lebih lengkap dari pada jika
didominasi oleh satu jenis bahan saja.
Secara tradisional masyarakat Indonesia
dikenal mengkonsumsi beragam pangan pokok
diantaranya sagu (Maluku, Maluku Utara, Sulawesi
Tenggara), jagung (NTT, Gorontalo Tenggara,
Madura), ubi jalar (Papua), dan ubi kayu (DIY, Jawa
Tengah, Jawa Timur, dan Lampung).
Selain Sagu, Pemanfaatan Ubi Kayu
di
Maluku Utara juga cukup besar, ini terliahat dari
luas panen dan produksi tanaman palawija menurut
Kabupaten/Kota khususnya Ubi Kayu dengan luas
Areal 11.770 Ha, dengan rata-rata produksi 34.621
ton/tahun, yang masih di konsumsi secara langsung
oleh masyarakat (BPS Maluku Utara, 2008).
Pemanfaatan bahan baku lokal sebagai bahan
utama pembuatan sagu lempeng dapat memberikan
nilai tambah bagi bahan pangan tersebut. Sagu
sebagai salah satu bahan pangan pokok masyarakat
Maluku dan Papua dan merupakan bahan pangan
yang potensial untuk diversifikasi pangan, karena
mempunyai keunggulan komperatif dibandingkan
dengan bahan pangan lainnya yakni disimpan dalam
jangka waktu yang cukup lama (Lawalata, 2004).

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Usaha penganekaragaman pangan sangat
penting artinya untuk mengatasi masalah
ketergantungan pada satu bahan pangan pokok saja.
Misalnya dengan mengolah ubi kayu menjadi
berbagai bentuk awetan yang mempunyai rasa khas
dan daya simpan yang lama. Salah satu bentuk
olahan ubi kayu adalah Sagu Lempeng (sagu ubi
kayu).
Sagu Lempeng merupakan makanan khas
Maluku Utara yang dikenal memiliki satu rasa
(tawar) ,teksturnya keras, warna putih, bentuk dan
ukurannya besar persegi panjang. Usaha produksi
sagu lempeng di tingkat petani masih dilakukan
secara tradisional sehingga mutunya masih rendah,
subsisten dan pemasarannya masih lokal. Oleh
karena itu diperlukan perbaikan mutu produk akhir
yang memungkinkan terjadinya peningkatan nilai
tambah, peningkatan pendapatan, bersifat tepat guna
dan mempunyai mutu hasil tinggi (Soelistyani dan
Abdul Kadir,1996) disamping itu dapat membuka
lapangan kerja bagi kelompok wanita tani.
Berdasarkan pertimbangan tersebut, maka
dilakukan
kajian
dengan
tujuan
untuk
mengembangkan teknologi pengolahan sagu
lempeng menjadi berbagai rasa dan bentuk, ukuran
serta warna sesuai dengan preferensi konsumen.
Sehingga produk yang dihasilkan dapat diterima
dengan mutu yang tetap baik dengan harga jual yang
tinggi.
Adapun tujuan penelitian ini yaitu sebagai
berikut ;
1. Pemanfaatan komoditas pangan lokal khususnya
ubi kayu sebagai sumber makanan utama.
2. Adanya Pemanfaatan teknologi tepat guna yang
menunjang proses pengolahan tepung komposit
dari pengolahan ubi kayu.
3. Munculnya produk unggulan lokal yang terbuat
dari tepung komposit berupa sagu lempeng
dengan aneka rasa.
4. Adanya pengetahuan masyarakat tentang nilai
gizi dari produk sagu lempeng.
5. Mengoptimalkan pemanfaatan konsumsi sagu
lempeng oleh para jamaah haji dari Maluku
Utara sebagai bahan pengganti karbohidrat
lainnya.

kayu, Baskom, saringan tepung (ayakan), pisau,


cetakan sagu lempeng (nama lokal adalah forna),
tungku dan jerako (sejenis alat untuk membersihkan
forna).

BAHAN DAN METODE

3. Pembuatan Produk Sagu Lempeng Aneka


Rasa
Tepung komposit yang diperoleh dilakukan
pengayakan terlebih dahulu, kemudian dilakukan
penimbangan sebanyak 5 kg, campurkan dengan
bahan tambahan berupa flavor (aneka rasa : coklat,
rasa mangga, rasa lemon, rasa strawberry, rasa
vanila), tambahkan gula pasir 100 g, susu bubuk 50
g, lalu diangin-anginkan untuk menghindari bau
langu, panaskan forna selama 15 menit, kemudian
masukkan tepung komposit dengan menggunakan
cetakan pada lubang forna lalu tutup selama 5-10
menit dan angkat dengan menggunakan penjepit
yang terbuat dari bambu. Selanjutnya dilakukan

Pengkajian ini dilakukan pada bulan Januari


sampai dengan Mei 2010 di kabupaten yang ada di
Maluku Utara. Lokasi kajian dipilih secara sengaja
dengan pertimbangan daerah tersebut menjadi sentra
produksi sagu lempeng di Kota Ternate, Tidore
Kepulauan, Kepulauan Sula, Halmahera Selatan, dan
Halmahera Barat.
Bahan yang digunakan adalah ubi kayu (kasbi),
susu bubuk, perisa mangga, perisa jeruk, perisa
stawberry, coklat, gula halus, plastik kemasan, label
dan kayu bakar. Sedangkan alat yang digunakan
adalah mesin parut ubi kayu, mesin pengepres ubi

D-14

Tahap Penelitian
Penelitian ini dirancang dengan tahapan sebagai
berikut:
1. Observasi dan penetuan lokasi utama pada
wilayah pelaksanaan kegiatan
2. Identifikasi bahan baku ubi kayu dan analisa
kandungan nutrisinya
3. Pembuatan tepung komposit dari ubi kayu
4. Pemanfaatan tepung komposit ubi kayu untuk
produk olahan sagu lempeng tanpa rasa dan
aneka rasa.
5. Analisisa nilai gizi produk akhir dari
pemanfaatan tepung komposit.
Cara Kerja Penelitian
1. Pembuatan Tepung Komposit
Singkong (manihot utilissima) disebut juga ubi
kayu atau singkong. Singkong merupakan bahan
baku berbagai produk industri seperti industri
makanan, farmasi, tekstil dan lain-lain. Industri
makanan dari singkong cukup beragam mulai dari
makanan tradisional seperti getuk, timus, keripik,
gemblong, dan berbagai jenis makanan lain yang
memerlukan proses lebih lanjut. Dalam industri
makanan, pengolahan singkong, dapat digolongkan
menjadi tiga yaitu hasil fermentasi singkong
(tape/peuyem), singkong yang dikeringkan (gaplek)
dan tepung singkong atau tepung tapioca.
2. Pembuatan Produk Sagu Lempeng Tanpa
Rasa
Tepung komposit yang diperoleh dilakukan
pengayakan terlebih dahulu, kemudian dilakukan
penimbangan sebanyak 5 kg, lalu diangin-anginkan
untuk menghindari bau langu, panaskan forna
selama 15 menit, kemudian masukkan tepung
komposit dengan menggunakan cetakan pada lubang
forna lalu tutup selama 15 menit dan angkat dengan
menggunakan penjepit yang terbuat dari bambu.
Selanjutnya dilakukan pengirisan 10 x 2 cm, lalu
dikeringkan dengan menggunakan oven untuk
mendapatkan tekstur yang keras agar tahan lama.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


pengirisan 10 x 2 cm, lalu dikeringkan dengan
menggunakan oven untuk mendapatkan tekstur yang

keras agar tahan lama.

DIAGRAM ALIR
Ubi Kayu/Singkong

Pengupasan

Pencucian

Mesin parut

Alat Press
mekanik
Mesin parut

Penambahan cita rasa;


Strowbery, jeruk,
mangga dan
coklat,vanilla

Alat Forna

kulit

Air Limbah

Pemarutan I

Pengepresan

Pemarutan II

Pengayakan

Ampas

Tepung Komposit

Adonan
Homogen

Pemasakan (5-10 menit)

Sagu Lempeng
Lembaran (10 x 10
cm)

Pisau Stenlis steel

Oven

Pengirisan

(10 x 2 cm)
Pengeringan (30

menit)
SAGU LEMPENG

Pengemasan
Gambar 1. Pembuatan Tepung Komposit dan Pembuatan Sagu Lempeng Aneka Rasa
HASIL DAN PEMBAHASAN
Dalam
rangka
menunjang
program
swasembada pangan dan untuk mengurangi impor
beras, maka perlu dicari bahan pangan alternatif
sumber karbohidrat. Di Indonesia bahan pangan
sumber karbohidrat cukup banyak, salah satunya
adalah ubi kayu.

Biodiversity and Environmental Science

Ubi kayu (Manihot utilissima Pohl L.)


merupakan sumber pangan ketiga setelah padi dan
jagung. Produksi ubi kayu di Indonesia sebahagian
besar dimanfaatkan sebagai bahan pangan (64%).
Tetapi kelemahan ubi kayu sebagai bahan pangan
adalah mudah rusak karena kandungan air yang
tinggi (40-70%), harga relatif murah, dan bentuk
produk olahan ubi kayu masih terbatas.

D-15

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Tabel 1. Kandungan Kalori, Protein dan Lemak
Beberapa Bahan Pangan.

No Bahan
1
2

Beras giling
Jagung giling
kuning
3 Ubi kayu
4 Ubi jalar
5 Tepung terigu
6 Tepung beras
7 Tepung
jagung
8 Tepung ubi
kayu
9 Tepung garut
10 Pati ubi kayu

Nilai gizi per 100 g bahan


yang dimakan
Kalori Protein Lemak
(kal.)
(g)
(g)
360
6,8
0,70
361

8,7

4,50

170
106
365
364

0,9
1,6
8,9
7,0

0,23
0,60
1,30
0,50

355

9,2

3,90

363

1,1

0,50

355
362

0,7
0,5

0,20
0,30

Sumber : Direktorat Gizi Depertemen Kesehatan RI.

Pada umumnya petani mengolah ubi kayu


menjadi tepung yang selanjutnya di olah menjadi
berbagai produk olahan tradisional. Guna
meningkatkan daya guna dan mutu produk olahan
ubi kayu, perlu adanya usaha pengolahan secara baik
dan peningkatan nilai gizi produk olahannya untuk
penganekaragaman pangan.
Tabel 2. Kandungan Zat Gizi Singkong (per 100
gram bahan)
No
Zat Gizi
Kadar Gizi
1
Energi
146,0 kal
2
Karbohidrat
34,7 g
3
Protein
1,2 g
4
Lemak
0,3 g
5
Zat besi
0,7 mg
6
Kalsium
33,0 mg
7
Fosfor
40,0 mg
8
Vitamin C
30,0 mg
9
Vitamin B
0,06 mg
10
Air
62,5 g
Sumber : Daftar Kandungan Zat Gizi Bahan Makanan,
Jurusn GMSK, IPB

Sagu Lempeng
Salah satu hasil olahan yang berasal dari
tepung komposit ubi kayu adalah sagu lempeng.
Sagu lempeng adalah bentuk pangan tradisional

Tepung Komposit Ubi Kayu

yang banyak terdapat di Maluku dan Irian Jaya.


Selain itu juga dapat dijumpai didaerah Jawa Barat
yang dikenal dengan nama Sagu Ambon. Selain
banyak dikonsumsi di Maluku dan Irian Jaya, sagu
lempeng banyak diperdagangkan ke daerah-daerah
lain yang digemari oleh para pelaut dan nelayan.
(Dinas Pertanian Maluku Utara, 2002).
Sagu lempeng umumnya dipasarkan secara
langsung tanpa menggunakan kemasan. Pengemasan
pangan sangat erat hubungannya dengan higiene,
keamanan dan kelayakan pangan tersebut untuk
dikonsumsi serta berpengaruh terhadap umur simpan
dan daya tarik konsumen. Industri pembuatan sagu
lempeng yang terdapat di Ternate umumnya belum
memperhatikan hal tersebut. Pemberian label dan
informasi yang menunjukan masa kadaluwarsa suatu
produk makanan sangat penting terutama dari segi
keamanan
pangan
bagi
konsumen
dalam
mengkonsumsinya. Tidak ada suatu jenis
makananpun yang memiliki daya tahan yang tak
terbatas artinya semua makanan pada saatnya akan
mengalami pembusukan (Winarno, 1986).
Sagu lempeng merupakan kue kering yang
dapat langsung dimakan setelah dicelupkan kedalam
kopi, teh atau minuman lainnya dan dapat dibuat
bubur atau pudding manis. Bentuk, ukuran, dan
warnanya sangat bervariasi tergantung dari alat
pencetak atau pemasaknya serta jenis dan warna aci
sagu yang dijadikan bahan baku. Pada umumnya
bentuk sagu lempeng tersebut adalah pipih dan
empat persegi panjang. Jenis pangan ini bersifat
keras, ringan rasanya tawar, relatif tidak higroskopis
dan cepat mengembang kalau dicelupkan dalam
cairan atau minuman maka sangat ideal untuk
dijadikan makanan persediaan. Sagu lempeng tidak
banyak mengandung protein. Sagu lempeng dibuat
dari tepung ubi kayu setengah basah atau setengah
kering yang diremahkan secara halus. Hasil ayakan
bongkahan tepung tersebut diayak lagi dengan cara
menggoyang-goyangkan ayakan sampai diperoleh
bagian aci yang remah dan halus yang siap dimasak.
Bentuk tepung yang remah ini didaerah Maluku
dikenal dengan nama mawur (Djafaar, 2000).
Adapun Tepung Komposit serta bentuk hasil
produk Olahan Sagu lempeng, dapat dilihat pada
gambar dibawah ini:

Sagu lempeng tanpa rasa

Sagu lempeng aneka rasa

Gambar 2. Pemanfatan Tepung Komposit Ubi kayu untuk pembuatan Sagu lempeng
(DinasPertanian dan Perkebunan Maluku Utara, 2002)

D-16

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Tabel 3. Susunan Rakitan Teknologi Pengolahan Sagu Lempeng aneka Rasa
Komponen Teknologi

Introduksi
(Sagu lempeng aneka Rasa)

Pengukuran/penimbangan
bahan
Pencucian
Penambahan perisa

Dilakukan
2 kali
Rasa Strawberry, rasa jeruk, rasa
mangga, coklat, gula dan susu
Penepungan
2 kali
Pengayakan
2 kali
Pencetakan/bentuk
3 ukuran
Persegi panjang 20 cm x 9 cm
Bujur sangkar 4 cm x 4 cm
stick 2,6 cm x 9 cm
Pemanasan forna
30 menit
Pemanggangan sagu
5-10 menit
Pengemasan
Kemasan plastic
Pelabelan
Tercantum nama label
Sumeber : BPTP Maluku Utara, 2007
Sagu lempeng sangat cocok sebagai bahan
pangan di musim paceklik karena memiliki daya
tahan yang lama yang lama, yaitu 1-2 tahun, apabila
disimpan dalam kondisi yang baik dan kering.
Produksi Sagu lempeng dilakukan 3 kali tiap
minggu dengan kapasitas produksi rata-rata 500 1000 lempeng, dengan harga Rp 500,/ lempeng.
Uji Organoleptik Sagu Kasbi
Hasil uji organoleptik Sagu lempeng beraneka rasa
30 orang panelis menunjukkan bahwa bahwa sagu

Cara Petani
(Sagu lempeng )
Tidak dilakukan
3 kali
Tanpa penambahan
1 kali
1 kali
1 ukuran
Persegi panjang 20 cm x 9 cm

60 menit - 120 menit


Tidak diukur
tidak dikemas
tanpa label

beraneka rasa ini disukai dan dapat diterima oleh


masyarakat. Sagu kasbi beraneka rasa dari segi
teknologi yang dianjurkan umumnya sudah dapat
diterima oleh masyarakat (pengrajing sagu kasbi),
namun kendalanya adalah bahan pembuat Sagu
kasbi beraneka rasa berupa perisa, susu bubuk dan
plastik kemasan masih di peroleh di luar lokasi
kajian

Tabel 4. Rata-rata tingkat kesukaan konsumen terhadap perlakuan


Ukuran 9x2,6 cm
Ukuran 4x4 cm
Perlakuan
Warna Tekstur aroma
rasa
5a
Tanpa Rasa (A)
5a
5a
5a
5a
5a
a
b
b
b
bc
5,2
5,1 a
Rasa strawberry (B)
6,7
6
8,3
7,4
a
c
b
b
b
5,7
Rasa jeruk (C)
7,7
6,3
8,1
6
5,6 a
a
5,2
Rasa coklat (D)
7 bc
8c
8,5 b
8,4 c
5,5 a
a
b
b
b
b
5,2
Rasa mangga (E)
6,8
6,4
8,3
6,7
5,6 a
Keterangan: Huruf kecil superskrip yang berbeda di kolom yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05)
Uji Organole ptik Sagu Kasbi Be rane ka Rasa
9

Tingkat kesukaan

8
7
Tanpa Rasa (A)

adalah coklat. Sedangkan perubahan ukuran menjadi


10 cm x 4 cm (bentuk stick) dan 2 cm x 4 cm
(segi empat panjang) tidak ada perbedaan yang
nyata.

Ras a s trawberry (B)

Ras a jeruk (C)

Ras a coklat (D)

Ras a m angga (E)

KESIMPULAN

1
0
Warna

teks tur

arom a

ras a

Parameter

Gambar 3. Hasil uji organoleptik sagu lempeng


aneka rasa
Berdasarkan hasil uji organoleptik terhadap
produk sagu lempeng yang diberi perlakukan, dari
aspek warna yang paling di sukai adalah sagu
lempeng rasa jeruk, sedangkan dari aspek tekstur
yang paling disukai adalah coklat, begitu juga
dengan dari sisi aroma dan rasa yang paling disukai

Biodiversity and Environmental Science

1. Peningkatan kapasitas pangan melalui proses


diversifikasi produk olahan pangan yang berbasis
singkong/ubi kayu.
2. Pemanfatan tepung komposit dengan bahan dasar
ubi kayu sebagai usaha pengolahan Sagu
lempeng dengan menganekaragamkan rasa
untuk rasa strawberry, rasa mangga, dan rasa
jeruk, dan untuk rasa coklat.
3. Sagu lempeng sangat cocok sebagai bahan
pangan di musim paceklik karena memiliki daya

D-17

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


tahan yang lama yang lama, yaitu 1-2 tahun,
apabila disimpan dalam kondisi yang baik dan
kering.
4. Hasil Uji organoleptik terkait tekstur, warna, rasa
dan aroma, maka rasa coklat memiliki tingkat
preferensi yang tinggi dibandingkan rasa lainnya.

DAFTAR PUSTAKA
Adnyana, M.O. dan K. Kariyasa. 1995. Model
Keuntungan Kompetitif
Sebagai Alat
Analisis
dalam
Memilih
Komoditas
Unggulan Pertanian Unggulan. Informatika
Pertanian Volume 5 No 2. Desember 1995.
Pusat Penyiapan Program Pertanian.
Anonymus. 2007. Laporan Participatory Rural
Appraisal (PRA) dan Rancang Bangun Lab
Agribisnis Prima Tani Kelurahan Jaya,
Kecamatan Tidore Utara. Balai Pengkajian
Teknolgi Pertanian Maluku Utara. Maluku
Utara.
Buckle.K.A. R.A. Edwards, G.H. Fleet. M.Wootton.
1987. Ilmu Pangan. UI Press. Universitas
Indonesia. Jakarta.
Desrosier, W. N. 1988. Teknologi Pengawetan
Pangan. Edisi Ketiga. Universitas Indonesia.
UI Press. Jakarta.
Dinas Pertanian dan Perkebunan Maluku Utara.,
2002. Panen dan Hasil Olahan Ubi Kayu.
Ternate.

Haryanto.B dan Pangloli.P. 1992. Potensi Dan


Pemanfaatan Sagu. Kanisius. Yogyakarta.
Kadariah. 1999.
Evaluasi Proyek Analisis
Ekonomi. LPEE UI, Jakarta.
Rukmana, R., 1997. Pasca Panen Ubi Kayu.
Kanisius. Yogyakarta.
Soelistyani. H.P. dan M. Abdul Kadir. 1996.
Teknologi
Masuk
Desa
Direktorat
Pembangunan Desa Prob. Daerah TK I Jatim.
Surabaya.
Suismono, Nur Rachana dan suryanti.
2006.
Pedoman
Teknis
Pengolahan
dan
Pemanfaatan Kasava. Balai Besar Penelitian
dan pengembangan Pascapanen Pertanian.
Badan
Penelitian
dan
Pengembangan
Pertanian, Bogor
Swasono, S.E. 1999. Tuduhan Absurd :
Perekonomian Rakyat Dikatakan Tidak
Konsepsional. Sintesis. No. 29 : 13-18.
Winarno.F.G. 1986. Keamanan Pangan Dan
Masalah Peraturan Dan Perundangan.
Lanjuran (Proceedings) Seminar Keamanan
Pangan Dalam Pengolahan Dan Penyajian.
Universitas Gajah Mada. Yogyakarta.

Wirakartakusuma, M. A, D. Hermanianto, N.
Andarwulan. 1989. Prinsip Teknik Pangan.
Depdikbud. Dirjen. Pendidikan Tinggi Pusat
Antar Universitas Pangan dan Gizi. IPB Bogor.

Djaafar.F.T.,Siti Rahyu.,Rob Mudjisihono. 2000.


Teknologi Pengolahan Sagu. Teknologi Tepat
Guna. Kanisius. Yogyakarta.

D-18

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

MONITORING TERUMBU KARANG ALAMI DI KAWASAN FISH SANCTUARY


PASIR PUTIH (FSPP), TELUK PRIGI, JAWA TMUR.
Muhammad Musa
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya, Malang
Abstrak - Penelitian dilakukan di kawasan wisata
bahari Gili Terawangan bertujuan untuk mengetahui
1) bentuk pertumbuhan karang batu penyusun
terumbu karang pada kawasan wisata bahari Gili
Terawangan 2) indeks keragaman bentuk
pertumbuhan karang batu pada perairan kawasan
wisata bahari Gili Terawangan dan 3) bentuk
pertumbuhan karang batu yang mendominasi
terumbu karang pada kawasan wisata bahari Gili
Terawangan. Pengamatan dilakukan dengan metode
transek garis pada zona windward dan zona leeward,
pada kedalaman 3 meter dan 10 meter dengan tiga
kali ulangan, dengan melakukan analisis 1) bentuk
pertumbuhan karang batu penyusun terumbu karang,
2) indeks keragaman bentuk pertumbuhan karang
batu penyusun terumbu karang dan 3) bentuk
pertumbuhan karang batu yang mendominasi
terumbu karang pada kawasan wisata bahari Gili
Terawangan. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa
zona windward, bentuk pertumbuhan karang
batunya ditemukan 13 jenis 251 jumlah bentuk
pertumbuhan karang dengan indeks keragamannya
0,8429 didominasi oleh bentuk pertumbuhan karang
foliose 25,9%, bentuk pertumbuhan karang massive
25,5% dan bentuk pertumbuhan karang branching
17,53%, sedangkan pada zona leeward lebih rendah
dari zona windward bentuk pertumbuhan karang
batunya ditemukan 11 jenis 276 jumlah bentuk
pertumbuhan dengan indeks keragaman 0,4568
didominasi oleh salah satu bentuk pertumbuhan
yaitu bentuk pertumbuhan Coral Massive 36,59%.
Kata kunci: bentuk pertumbuhan karang, indeks
keragaman

PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Pelestarian terumbu karang alami di kawasan
Fish Sanctuary Pasir Putih (FSPP), merupakan salah
satu bagian dari proyek Pembangunan Masyarakat
Pantai dan Pengelolaan Sumberdaya Perikanan
(PMP2SP) atau disebut sebagai Coastal Community
Development dan Fisheries Resources Management
Project (Cofish Project), yang dimulai pada tahun
1988.
Pelestarian terumbu karang alami di kawasan
fish sanctuary ini dilakukan dalam rangka untuk
merehabilitasi ekosistem terumbu karang yang telah
rusak agar segera pulih dan tumbuh dengan baik.
Harapannya fungsi habitat lindung ikan (Fish
Sanctuary) yang telah dibuat itu benar-benar

memiliki arti penting bagi perlindungan dan


kehidupan organisme yang ada didalamnya.
Perlindungan ikan (fish sanctuary) pasir putih
ini dibentuk dalam rangka untuk meningkatkan
produksi perikanan di sekitarnya, sekaligus
melindungi keanekaragaman makhluk hidup dan
terumbu karang yang ada didalamnya. Dalam jangka
panjang fish sanctuary dapat menopang khususnya
dalam hal pemenuhan pangan, disamping itu juga
meningkatkan kesesejahteraan dan kualitas hidup
masyarakat sekitar.
Untuk meletakkan dasar dibentuknya kawasan
perlindungan laut pasir putih yang selama ini tidak
hanya menjadi andalan wisata Kabupaten
Trenggalek tetapi juga Pemerintah Propinsi Jawa
Timur, perlu dilakukan kajian sumberdaya laut yang
ada di dalamnya. Terumbu karang sebagai habitat
yang paling komplek di planet bumi sangat
beralasan untuk dijadikan dasar pengkajian
disamping komunitas lainnya seperti ikan karang,
alga, lamun dan mangrove. Dimulai dengan kajian
terumbu karang yang tumbuh khususnya di
terumbu karang alami yang ada, penelitian ini
sangat perlu dilakukan sebagai awal dari suatu
kajian Kawasan Perlindungan Laut (KPL) Pasir
Putih yang nantinya berjangka panjang dan
berkelanjuatan seiring dengan perkembangan
budaya manusia.
2. Tujuan Penelitian
a. Melihat kondisi lingkungan fish sanctuary
meliputi kualitas air dan lingkungan sekitarnya.
b. Melihat kondisi terumbu karang alami yang
masih ada sampai saat ini, meliputi keadaan
fisik, jenis dan tutupannya.
3. Ruang Lingkup kegiatan
a. Mengamati dan mengidentifikasi aktivitas
kegiatan disekitar lokasi fish sanctuary baik
didaratan seprti perkebunan, pertanian, dan
kondisi hutan disekitarnya. di perairannya seperti
aktivitas budidaya, penangkapan dan wisata.
b. Mengamati lokasi-lokasi dimana terumbu karang
alami masih dapat hidup sampai saat ini.
c. Mengamati keadaan fisik, mengidentifikasi jenisjenis terumbu karang yang tumbuh dan melihat
tutupannya.
4. Keluaran
a. Deskripsi tentang aktivitas dan kondisi disekitar
lokasi fish sanctuary yang berpengaruh baik
langsung ataupun tidak langsung terhadap
terumbu karang alami.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


b. Sebagai dasar pertimbangan untuk melihat
kelayakan lokasi sebagai tempat pelestarian
terumbu karang alami.
c. Sebagai dasar untuk menilai perkembangan
keberlanjutan terumbu karang alami yang
tumbuh dimasa yang akan datang.

TINJAUAN PUSTAKA
a.

Kerusakan terumbu karang


Kawasan pesisir dan pantai merupakan daerah
yang sangat rawan berubah akibat dari pengaruh
lingkungan (alam) dan kegiatan manusia. Ekosistem
terumbu karang serta biota yang berasosiasi
sangatlah sensitif terhadap berbagai hal, seperti
aliran air tawar berlebih yang dapat menurunkan
nilai salinitas perairan, beban sedimentasi, suhu
ekstrim, polusi seperti biosida dan beban nutrient
yang berlebih (Dahuri et al, 1996)
Disamping itu, kegiatan manusia yang merusak
terumbu karang adalah penggunaan alat-alat
penangkap ikan yang membahayakan (dinamit /
bahan peledak, racun (tuba atau potas),
penambangan karang dan pasir, reklamasi, limbah
pertanian, sedimentasi akibat penebangan dan
penggundulan hutan di daerah hulu, limbah sisi
buangan, pembuangan jangkar perahu nelayan,
penebangan mangrove untuk bahan bakar, bahan
bangunan, dan bahan baku kertas (Mastra, 2003).
Ketika suatu ekosistem terumbu karang sudah
mengalami kerusakan maka diperlukan suatu usaha
rehabilitasi agar terumbu karang dapat hidup
kembali. Salah satu cara yang dapat digunakan
dalam merehabilitasi terumbu karang adalah
pelestarian sisa-sisa terumbu karang alami yang
masih ada, dengan harapan terumbu karang yang
rusak dapat segera pulih kembali.
b.

Ekosistem Terumbu Karang.


Terumbu karang (coral reef) merupakan
ekosistem yang khas terdapat di daerah tropis.
Ekosistem ini mempunyai produktivitas organik
yang sangat tinggi dan juga keanekaragaman biota
yang ada di dalamnya. Untuk dapat membentuk
terumbu, karang batu memerlukan persyaratan hidup
tertentu. Faktor terpenting yang diperlukan terumbu
karang untuk dapat hidup adalah cahaya, suhu,
salinitas, kejernihan air, arus dan substrat. Menurut
Nontji (1993), kedalaman laut maksimum untuk
hewan karang membentuk terumbu karang adalah 40
m. Cahaya diperlukan untuk dapat melakukan
fotosintesis. Suhu mempunyai peranan penting
dalam membatasi penyebaran terumbu karang. Suhu
yang diperlukan untuk pembentukan terumbu karang
adalah sekitar 25 o -30o C, oleh karena itu terumbu
karang hanya ditemukan didaerah tropis. Hewan
karang mempunyai toleransi terhadap salinitas
sekitar 27 o/oo -40 o/oo. Adanya aliran air tawar dapat
menyebabkan kematian terumbu karang, oleh sebab
itu di daerah-daerah dengan banyak sungai-sungai

D-20

besar bermuara tidak dijumpai terumbu karang. Air


yang jernih diperlukan untuk pertumbuhan karang
dan arus diperlukan untuk mendatangkan makanan
berupa plankton., disamping itu juga diperlukan
untuk membersihkan diri dari endapan-endapan dan
untuk mensuplai oksigen dari laut lepas.
Terumbu karang merupakan pelindung fisik
terhadap pantai bagaikan benteng yang kokoh.
Apabila terumbu karang dirusak, dihancurkan atau
diambil karang serta pasirnya secara berlebihan
maka benteng pertahanan pantai pun akan jebol.
Akibatnya, pantai akan terkikis oleh ombak, bahkan
dapat mengakibatkan tenggelamnya suatu daratan.
c.

Kawasan Perlindungan Laut (KPL)


Kawasan Perlindungan Laut (KPL) yang di
pantai pasir putih, Prigi disebut sebagai kawasan
Fish Sanctuary Pasir Putih (FSPP) merupakan
bentuk dari manajemen area perlindungan
sumberdaya alam yang telah menjadi solusi dari
banyak problem penting yang menekan kondisi dari
pada lingkungan laut (Gell and Roberts 2002)
contohnya seperti: hilangnya keanekaragaman laut
(Jackson et al. 2001), terganggunya struktur tropik di
laut (Pauly et al. 1998; Jackson et al. 2001), dan
keadaan over fishing yang kronis (Pauly et al. 1998,
Hutchings 2000; Jackson et al. 2001). Pada saat
yang sama, KPL juga memberi manfaat sosial dan
ekonomi melalui pengembangan pariwisata (Gell
and Roberts 2002; Cesar et al. 2003).
Dalam dekade terakhir, kajian tentang KPL
telah banyak sekali menghasilkan buku-buku acuan
(Gell and Roberts 2002). Harapan utama dari pada
KPL adalah kawasan itu akan dapat menjaga segmen
populasi dan ekosistem pada bentuk yang alami
(natural state). Pada kasus stok yang sangat
tereksploitasi, diasumsikan bahwa perlindungan
biomass yang sedang spawning akan berdampak
pada ekspor ikan dewasa dan larvae yang mana akan
menjaga kelestarian dan mungkin juga akan menjaga
kelestarian area perikanan di luar KPL (Roberts et
al. 2001). Akan tetapi, masih banyak kekurangan
data empiris yang digunakan untuk menjustifikasi
harapan-harapan tersebut (Willis et al. 2003).
Referensi tentang KPL terfokus pada jasa
pendekatan konservasi yang relatif untuk
manajemen perikanan tradisional (Hastings dan
Botsford 1999), jumlah area yang dilindungi
(Sladek-Nowlis dan Roberts 1999) dan penentuan
lokasi KPL yang optimal (Gerber et al. 2003). Untuk
mencapai suatu kondisi yang stabil yang
merefleksikan keadaaan carrying capacity lokal pada
biomas ikan karang dewasa dari grup predator
dalam KPL, dibutuhkan durasi waktu perlindungan
dari aktifitas penangkapan selama 15 sampai 40
tahun (Russ dan Alcala 2004).
McManus (1997) menyebutkan bahwa tekanan
pada terumbu karang oleh aktifitas penangkapan di
Philippina, dan di banyak system terumbu karang di
negara berkembang dikategorikan dalam kondisi
yang tidak lestari. Potensi keberhasilan daripada

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


KPL sebagai alat manajement perikanan masih
menjadi subjek dari debate intensive dalam journal
dan literature ekologi (Sale dan Cowen 1998;
Dayton et al. 2000; Roberts et al. 2001; Hilborn
2002; Willis et al. 2003).
KPL sudah semestinya dimple-mentasikan
secepatnya sebagai policy yang menjamin atas
kolapsnya masa depan perikanan laut (Jones 2003,
unpublished). Manajemen berbasis komunitas atau
co-management
(Russ
dan
Alcala
1999)
memberikan harapan baik pada pengembangan KPL
untuk mencegah overexploitation dalam skala besar
dari pada sumberdaya laut yang terjadi di negaranegara sedang berkembang.
Di samping itu, kerusakan terumbu karang
yang terus terjadi di seluruh dunia sampai sekarang
ini memerlukan paradigma baru dalam manajemen
KPL. Kajian penting dalam usaha manajemen perlu
pemahaman yang maju dari pada proses ekologi
terumbu karang. Pemahaman proses ekologi
daripada kelompok fungsional terumbu karang yang
kritis (critical functional group of corals) adalah
sangat fundamental untuk mencegah proses
kerusakan ekologinya (Bellwood et al. 2004).
Kerusakan itu oleh Bellwood et al. (2004)
digambarkan sebagai proses perubahan ekosistem
yang didominasi terumbu karang menjadi suatu
ekosistem yang tidak diharapkan (less desirable)
atau ekosistem yang rusak (degraded ecosystem)
seperti ekosistem yang didominasi oleh alga (macro
alga).

METODE PENELITIAN
Monitoring kondisi terumbu karang alami
dapat dilakukan dengan beberapa metode, yaitu
Metode Transek Garis, Metode Transek Kuadrat,
Metode Manta Tow ,Metode Transek Sabuk (Belt
transect) (Johan, 2003).. Monitoring terumbu karang
alami di kawasan fish sanctuary pasir putih
menggunakan metode manta tow dan metode
transek garis. Pemilihan metode ini semata-mata
didasarkan pada: metodenya sangat sederhana,
mudah dilaksanakan, dan tidak memerlukan biaya
yang besar. Pertimbangan lainnya adalah karena
kondisi arus dan gelombang relatif besar, sehingga
monitoring harus dilakukan secara cepat, dengan
pemilihan metode manta tow dan metode transek
garis ini diharapkan akan menghemat waktu tanpa
mengurangi kualitas hasil dari pemantauan.
a. Waktu dan Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilakukan pada tanggal 19
September 2007 di turumbu karang alami kawasan
Fish Sanctuary Pasir Putih, dusun Karanggongso,
desa Tasikmadu, Kecamatan Watulimo, Kabupaten
Trenggalek Propinsi Jawa Timur. Lokasi berada
kurang lebih 70 km sebelah Selatan kota
Trenggalek, propinsi Jawa Timur.

Biodiversity and Environmental Science

b. Prosedur Pengamatan Terumbu Karang


Sebelum pelaksanan pengamatyyyyyan, Tim
mendiskusikan dan merencanakan dahulu tentang
palaksanaan pengamatan , terutama tentang teknis
penentuan lokasi dan start awal. Sehingga
diharapkan saat pengamatan, seluruh anggota Tim
sudah mengetahui dengan jelas lokasi-lokasi yang
diamati. Sebagai acuan untuk melihat kategoti
tutupan karang digunakan acuan sebagai berikut
(Gambar 1).

Gambar 1. Kategori Kondisi Penutupan Terumbu


Karang
Pengisian data untuk penutupan karang (keras,
lunak, dan mati) menggunakan persentase. Pada saat
pengamatan, pengamat harus memperhatikan
kecerahan air laut. Karena akurasi dari pengamatan
kondisi terumbu karang sangat tergantung pada
kondisi kecerahan air laut, jika air laut keruh maka
diharapkan kegiatan pemantauan kondisi terumbu
karang ditunda untuk sementara sampai kondisi
berangsur baik.
Selain mengamati kondisi terumbu karang,
pengamat juga melihat jika ada bintang laut berduri
pemakan karang. Jika ditemukan hewan tersebut
hendaknya jumlahnya dihitung dan diperkirakan
ukurannya berdasarkan kategori pada Tabel 1dan 2.
Tabel 1. Kategori kehadiran bintang laut berduri
Jumlah yang
Kategori
ditemukan
0
Tidak ada
1 10
Ada
> 10
Banyak
Sumber :Sukmara et.al 2001
Tabel 2. Kategori Ukuran bintang laut berduri
Ukuran Panjang
Kategori
1 15 cm
Kecil
> 15 cm
Besar
Sumber :Sukmara et.al 2001

D-21

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


c. Pemindahan dan Interpretasi data hasil
pengamatan
Pemindahan data pengamatan ke kertas kerja
dilakukan di darat setelah selesainya pelaksanaan
pengamatan lapangan. Data yang dipindah ke keras
kerja adalah data tentang persentase penutupan,
kondisi kecerahan air, dan kehadiran dari bintang
laut berduri.
Kondisi terumbu karang didapatkan dari
persentase tutupan karang hidup. Interpretasi kondisi
terumbu karang dilakukan dengan berdasarkan
kriteria baku kerusakan terumbu karang sesuai
dengan keputusan menteri Lingkungan hidup no 04
Tahun 2001 Tentang Kriteria baku kerusakan
terumbu karang (Tabel 3).
Tabel 3. Kriteria baku Kerusakan Terumbu Karang.
Kriteria Baku Kerusakan Terumbu Karang
Buruk
0 24,9
Rusak
Sedang
25 49,9
Baik
50 74,9
Baik
Baik sekali
75 - 100
Sumber : KEP - 04/MENLH/02/2001

HASIL DAN PEMBAHASAN


a) Kawasan Fish Sanctuary Pasir Putih (FSPP)
Kawasan Fish Sanctuary Pasir Putih (FSPP)
terletak di dusun Karanggongso, desa Tasikmadu,
kecamatan Watulimo. Tepatnya di pantai pasir putih
yang membentang kearah laut sampai batas terluar
berada pada garis antara Karang Pegat dan Watu
Dukun. Luas kawasan fish sanctuary sekitar 81 ha
yang terletak pada lokasi Wisata Pasir Putih
(Gambar 2).

Hasil pengamatan kualitas air pada saat


penyelaman ini dilakukan ditulis secara rinci pada
Lampiran 1. Dilihat dari kualitas airnya maka
perairan pantai pasir putih tergolong subur, karena
hara N dan P tinggi dan masih layak untuk
kehidupan dan pertumbuhan planula terumbu
karang. Nilai salinitasnya juga tinggi masih
mencirikan air laut. Namun demikian
perlu
diwaspadai karena air laut di perairan pantai pasir
putih selama penelitian kondisinya keruh hal ini
akan membahayakan bagi kehidupan terumbu
karang. Disamping itu airnya sudah mengandung
unsur logam berat yaitu Pb, Cd dan Hg. walapun
konsentrasinya masih rendah. Logam berat ini
sangat
berbahaya
bagi
kehidupan
karena
terakumulasi dalam tubuh.
c) Aktivitas kegiatan didalam dan di luar fish
sanctuary
Aktivitas kegiatan di dalam fish sanctuary
adalah pariwisata seperti kemah pantai, melihat
karang dari perahu dan keliling fish sanctuary.
Semua aktivitas diawasi oleh badan pengawas
perikanan yang telah dibentuk oleh Cofish Project.
Wisatawan tidak diperbolehkan membawa peralatan
sendiri. Pos pengawasan (Gambar 3) dan peralatan
wisata disediakan oleh gugus fish sanctuary seperti
tertulis dalam papan pengumuman (Gambar 4).

Gambar 3. Pos pengawas perikanan

Gambar 2. Peta lokasi fish sanctuary


Komponen ekosistem dalam fish sanctuary
adalah ekosistem
terumbu karang alami dan
terumbu karang buatan. Terumbu karang alami
berada di pantai sebelah timur dan terumbu karang
buatan berada persis di depan pantai pasir putih
(terumbu karang buatan dibahas dalam makalah lain
sehingga tidak dibahas).
b) Kondisi lingkungan
sanctuary

D-22

kualitas

air

fish

Gambar 4 . Papan pengumuman gugus fish


sanctuary
Kegiatan
perikanan
seperti
aktifitas
penangkapan dan budidaya ikan didalam fish
sanctuary tidak diperbolehkan. Aktivitas kegiatan

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


disekitar fish sanctuary, sebelah Barat hutan akasia,
jati, ketapang, cengkeh, kelapa dan pisang. Sebelah
Timur budidaya lobster ada 2 unit (sudah 3 tahun),
Budidaya rumput laut 6 rakit (sudah 2 kali panen),
dan tambatan perahu. Sebelah Utara pemukiman
/kios warung (12 KK) dan hutan akasia, jati,
ketapang, cengkeh, kelapa dan pisang. Sebelah
Selatan budidaya mutiara 35 unit (sudah 2 musim)
dan penangkapan ikan. Keadaan hutan di sekitar
fish sanctuary mulai pulih. Pengelola hutan-nya
dilakukan oleh PHPM (Pengelola Hutan Bersama
Masyarakat).
d) Kondisi terumbu karang alami
Terumbu karang alami yang ada di pasir
putih terlihat terpencar-pencar di beberapa tempat
tertentu seperti pada gundukan batu yang masih
dapat disinari oleh cahaya matahari. Tutupan
karangnya sekitar 10 sampai 15 % per meter
perseginya. Ada tiga tempat terlihat padat dan
tutupannya hampir 100% per meter perseginya
(Gambar 5.) Terumbu karang alami nampak mulai
pulih, walaupun dibeberapa tempat terlihat telah
mengalami pemutihan dan terendam lumpur
(Gambar 6). Masih ada harapan pulih kembali
apabila sedimentasi, erosi dan limbah yang ada
disekitarnya dapat dicegah.
Hasil pengamatan
terumbu karang diuraikan dalam Lampiran 2.

kupon dan teripang. Jenis ikan yang dominan ikan


bendera dan kupon. Namun pada waktu dilakukan
penyelaman jenis ikan sulit dikenali karena
terganggu lari dan airnya keruh. Kekeruhan air ini
disebabkan karena pada waktu penyelaman ini
dilakukan, saat pasang naik, arus bawah kuat dan
diperkirakan samudra Hindia saat ini mengalami
upwelling, dampaknya kesuburan tinggi dan
plankton melimpah. Tanda tanda upwelling
samudra Hindia adalah suhu permukaan air rendah
tidak seperti biasanya, hara N dan P meningkat
sampai 3 kali lipat. Secara umum tanda upwelling
samudra Hindia adalah iklim khususnya suhu di
sekitarnya
dingin. Hal ini terlihat pada saat
penelitian ini dilakukan pulau jawa musim
bediding (Bahasa jawa) atau hawa dingin.

DAFTAR PUSTAKA
Bellwood DR, Hughes TP, Folke C, Nystrom M
(2004). Confronting the coral reef crisis.
Nature 429:827-833.
Cesar H,Burke L, Pet-Soede L (2003). The
economics of worldwide coral reefs
degradation.
WWF-Netherland.
www.panda.org/coral.
Gell FR, Roberts CM (2002). The fishery effects of
marine reserves and fishery closures. WWFUS, Washington, USA.
Hilborn R (2002). Marine reserve and fisheries
management-reply to C.M. Roberts. Science
295:1233-1234.

Acropora branching

Hastings A, Botsford LW (1999). Equivalence in


yield from marine reserves and traditional
fisheries management. Science 284:1537-1538.
Hutching JA (2000). Collapse and recovery of
marine fishes. Nature 406:882-885.

Gambar

5. Terumbu karang alami yang ada di


Pasir putih

Jackson JBC et al. (2001). Historical overfishing and


the recent collapse of coastal ecosystems.
Science 293:629-638.
Johan Ofri (2003). Makalah: Metode survey TK
Indonesia. Karakteristik Biologi Karang
(Makalah). Training Course diselenggarakan
oleh PSK-UI dan Yayasan TERANGI
didukung oleh IOI-Indonesia.

Heliopora coerulea

Jones GP (2003). Marine reserve: do they work?


Lecture note. Marine Biology Departement
School of Marine Biology and Aquaculture,
James Cook University, Townsville QLD,
Australia.

Gambar 6. Terumbu karang alami yang mengalami


pemutihan dan berlumpur.
e)

Biota ikan karang


Jenis ikan karang yang ada menurut pengelola
gugus fish sanctuaty yaitu kerapu, bendera, bago,

Biodiversity and Environmental Science

McManus JW (1997). Tropical marine fisheries and


the future of coral reefs: a brief overview with
emphasis on South East Asia. Coral Reefs
16:S121-S127.

D-23

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Nontji, Anugrah (1993). Laut Nusantara. Djambatan
Pauly D, Christensen V, Dalsgaard J, Froese R,
Torres F (1998). Fishing down food webs.
Science 278:860-863.
Pauly D, Christensen V, Guenette S, Pitcher T,
Sumaila UR, Walters C, Watson R, Zeller D
(2002). Towards sustainability in world
fisheries. Nature 418:689-695.
Roberts CM, Bohnsack JA, Gell F, Hawkins JP,
Goodridge R (2001). Effects of marine reserves
on adjacent fisheries. Science 294:1920-1923.
Russ GR, Alcala AC (1999). Management histories
of Sumilon and Apo marine reserves,
Philippines, and their influence on national
marine resource policy. Coral Reefs 18:307319.

predatory fish population. Oecologia 138:622627.


Sladek-Nowlis J, Roberts CM (1999). Fisheries
benefit and optimal design of marine reserve.
Fish Bull 97:604-616.
Suyudi I (2004). Sumberdaya alam kawasan pesisir
dan laut di Kabupaten Malang. Seminar dan
lokakarya nasional peran lingkungan perairan.
Fakultas Perikanan Univ. Brawijaya, Malang.
Willis TJ, Millar RB, Babcock RC, Tolimieri N
(2003). Burdens of evidence and the benefits of
marine reserves: putting Descartes before des
horse? Environ. Conserv. 30:97-103.

Russ GR, Alcala AC (2004). Marine reserves: long


term protection is required for full recovery of

LAMPIRAN 1
Hasil pengamatan kualitas air di perairan pantai Prigi saat penyelaman
Stasiun

Parameter

Hasil pengamatan

I.

Suhu ( o C)
pH
Do (ppm)
Salinitas (%)
Kedalaman (m)
Nitrat (ppm)
Fosfat (ppm)
Hg (ppm)
Pb (ppm)
Cd (ppm)
Turbiditas (nm)

24
7.4
10.51
34
3
0.2
0.428
0.0022
0.0035
0.012
1

II.

Suhu ( o C)
pH
Do (ppm)
Salinitas (%)
Kedalaman (m)
Nitrat (ppm)
Fosfat (ppm)
Hg (ppm)
Pb (ppm)
Cd (ppm)
Turbiditas (nm)

24
7.5
10.64
34
6
0.2
0.325
0.0013
0.0470
0.0090
0

Posisi Lintang

S 08o 17 58.8
E 111o 44 19.6

S 08o 17 56.8
E 111o 44 20.2

Keterangan: Pengamatan dilakukan tanggal 15 September 2007 Pukul 10.00 13.00 WIB

D-24

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


LAMPIRAN 2.
Hasil pengamatan tutupan terumbu karang oleh tim penyelam
St.
I.

II

Posisi
Lintang
S 08o 17 58.8
E 111o 44 19.6

S 08o 17 56.8
E 111o 44 20.2

Tutupan Karang Hidup (%)


Keras
Lunak
Mati
10,5
12,4
12
12,4
14,2
15
13,2
10,5
10,2
11,4
12,4
0
100
100
100
0
10,4
11,2
12,4

2,5
4,2
4,2
2,3
10,2
4,5
14,4
5,2

35m

Kategori
Kecerahan
1,4

35m

1,4

35m

1,4

35m

1,4

35m

1,4

36m

36m

36m

36m

36m

Kedalaman

Keterangan: Pengamatan dilakukan tanggal 15 September 2007 Pukul 10.00 13.00 WIB

Biodiversity and Environmental Science

D-25

KERAGAMAN BENTUK PERTUMBUHAN KARANG SLERACTINIA (KARANG


BATU) PADA KAWASAN WISATA BAHARI GILI INDAH LOMBOK
Muhlis
Universitas Mataram
E-mail muhlis.ocean@yahoo.co.id
Abstrak - Penelitian dilakukan di kawasan wisata
bahari Gili Terawangan bertujuan untuk mengetahui
1) bentuk pertumbuhan karang batu penyusun
terumbu karang pada kawasan wisata bahari Gili
Terawangan 2) indeks keragaman bentuk
pertumbuhan karang batu pada perairan kawasan
wisata bahari Gili Terawangan dan 3) bentuk
pertumbuhan karang batu yang mendominasi
terumbu karang pada kawasan wisata bahari Gili
Terawangan
Pengamatan dilakukan dengan metode transek garis
pada zona windward dan zona leeward, pada
kedalaman 3 meter dan 10 meter dengan tiga kali
ulangan, dengan melakukan analisis 1) bentuk
pertumbuhan karang batu penyusun terumbu karang,
2) indeks keragaman bentuk pertumbuhan karang
batu penyusun terumbu karang dan 3) bentuk
pertumbuhan karang batu yang mendominasi
terumbu karang pada kawasan wisata bahari Gili
Terawangan.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa zona
windward, bentuk pertumbuhan karang batunya
ditemukan 13 jenis 251 jumlah bentuk pertumbuhan
karang dengan indeks keragamannya 0,8429
didominasi oleh bentuk pertumbuhan karang foliose
25,9%, bentuk pertumbuhan karang massive 25,5%
dan bentuk pertumbuhan karang branching 17,53%,
sedangkan pada zona leeward lebih rendah dari zona
windward bentuk pertumbuhan karang batunya
ditemukan 11 jenis 276 jumlah bentuk pertumbuhan
dengan indeks keragaman 0,4568 didominasi oleh
salah satu bentuk pertumbuhan yaitu bentuk
pertumbuhan Coral Massive 36,59%.
Kata kunci: bentuk pertumbuhan karang, indeks
keragaman

PENDAHULUAN
Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di
dunia yang memiliki wilayah laut sangat luas, dua
pertiganya merupakan wilayah laut yang memiliki
jumlah pulau sebanyak 18.110 dengan garis pantai
108.920 km yang memiliki sumber daya alam hayati
yang melimpah (Suharsono, 2010). Salah satu
sumber daya alam tersebut adalah ekosistem
terumbu karang yang luasnya 60.000 km2. atau satu
per delapan dari luas total terumbu karang dunia
diantaranya yang berada di kawasan wisata bahari
Gili Terawangan lombok seluas 170 hektar. Di
dalam ekosistem terumbu karang bisa hidup lebih

dari 300 jenis karang, lebih dari 200 jenis ikan dan
puluhan jenis moluska, krustasea, sponge, algae,
lamun dan biota lainnya (Dahuri, 2000).
Terumbu karang merupakan suatu ekosistem
unik perairan tropis dengan tingkat kesuburan,
keanekaragaman biota dan nilai estetika yang tinggi,
namun termasuk salah satu yang paling peka
terhadap perubahan kualitas lingkungan. Peranan
biofisik ekosistem terumbu karang sangat beragam,
di antaranya sebagai tempat tinggal, tempat
berlindung, tempat mencari makan dan berkembang
biak bagi beragam biota laut, disamping berperan
sebagai penahan gelombang dan ombak terhadap
pengikisan pantai, dan penghasil sumberdaya hayati
yang bernilai ekonomi tinggi. Terumbu karang
sangat sensitif terhadap pengaruh lingkungan, baik
yang bersifat fisik (dinamika perairan laut dan
pantai), kerusakan akibat aktivitas manusia,
pencemaran bahan kimia maupun kerusakan akibat
aktivitas biologis (Burke at al., 2002; Dahuri., 2003).
Manfaat terumbu karang sangat besar dan
beragam. Menurut Sawyer (1993) dan Cesar (1996)
manfaat terumbu karang dapat diidentifikasi menjadi
dua yaitu manfaat langsung dan manfaat tidak
langsung. Manfaat terumbu karang yang langsung
dapat dinikmati oleh manusia adalah pemanfaatan
sumber daya ikan, batu karang, pariwisata,
penelitian dan pemanfaatan biota perairan lainnya.
Manfaat terumbu karang yang tidak langsung adalah
terumbu karang sebagai penahan abrasi pantai,
keanekaragaman hayati dan lain sebagainya.
Keberadaan terumbu karang di kawasan Gili
Terawangan merupakan daya tarik bagi wisatawan
untuk menikmati keindahan pantai berpasir putih
dan keindahan bawah lautnya. Gili Terawangan
adalah salah satu pulau kecil merupakan kawasan
wisata bahari yang memiliki kekhasan perairannya
yaitu perairan zona windward dan zona leeward.
Zona windward merupakan sisi yang menghadap
arah datangnya angin, zona ini diawali oleh reef
slope atau lereng terumbu yang menghadap ke arah
laut lepas dan di reef slope, terdapat kehidupan
karang sampai pada kedalaman sekitar 50 meter,
zona leeward merupakan sisi yang membelakangi
arah datangnya angin, zona ini umumnya memiliki
hamparan terumbu karang yang lebih sempit dari
pada windward reef dan memiliki bentangan goba
(lagoon) yang cukup lebar.
Karang batu pembentuk terumbu di perairan
Gili Terawangan didominasi oleh karang Acropora
spp dan Montipora (Suharsono dkk, 1993). Karang
Acropora spp termasuk jenis karang yang sangat

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


cepat pertumbuhannya dan jenis karang Acropora
spp sangat peka terhadap perubahan lingkungan
sehingga bila terjadi perubahan lingkungan, karang
sangat cepat meresponnya baik perubahan fisik
maupun morfologinya adalah karang Acropora spp.
Pengaruh lingkungan yang kompleks sangat
memegang peranan penting dalam pertumbuhan
Acropora spp sebagai pembentuk terumbu karang.
Pertumbuhan karang sampai saat ini masih ditinjau
dari pertambahan rangka CaCO3 (Sya'rani, 1992).
Pertumbuhan panjang dari karang mempunyai
hubungan yang erat dengan kalsifikasi yang sangat,
tergantung pada tiga proses yaitu transport material
yang terasimilasi, produksi material organik dan
deposit kalsium karbonat (Stromgren, 1987).
Kondisi terumbu karang Indonesia telah banyak
mengalami kerusakan, karena persen tutupan karang
ada pada kondisi yang menghawatirkan yaitu
persentase penutupan karang hidup yang dalam
kondisi rusak sebesar 39,5%, kondisi sedang 33,5%,
sedangkan yang menunjukkan kondisi memuaskan
hanya sebesar 5,3% dan kondisi baik 21,7%
(Suharsono, 1998).
Terumbu karang di kawasan Gili Terawangan
hasil survei yang dilakukan oleh P3OLIPI pada
tahun 1990 mengungkapkan bahwa persentase
tutupan karang masih cukup tinggi berkisar antara
60-80%, sedangkan di areal selat antara Gili
Terawangan dan Gili Meno kondisi karang di lereng
terumbu mempunyai persentase tutupan yang relatif
rendah yaitu 20-30%. (Suharsono dkk, 1993). Survei
tahun 1978 yang dilakukan di Gili Terawangan
dengan tiga stasiun melaporkan bahwa dari tiga
stasiun pengamatan hanya ada satu stasiun kondisi
karangnya baik (55% tutupannya), satu stasiun
kondis sedang (35% tutupannya) dan satu stasiun
kondisi jelek (18% tutupannya) tidak ada persen
tutupannya diatas 60% atau kondisi sangat baik
(Mukhlis, 2002)
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui: 1)
bentuk pertumbuhan karang batu penyusun terumbu
karang pada kawasan wisata bahari Gili Terawangan
2) indeks keragaman bentuk pertumbuhan karang
batu pada perairan kawasan wisata bahari Gili
Terawangan dan 3) bentuk pertumbuhan karang batu
yang mendominasi terumbu karang pada kawasan
wisata bahari Gili Terawangan

METODE
Penelitian dilaksanakan di Kawasan Perairan
Wisata Bahari Gili Teawangan Lombok dan di
Laboratorium Analitik Universitas Mataram.
Pengamatan dilakukan dengan metode transek garis
pada zona windward dan zona leeward, pada
kedalaman 3 meter dan 10 meter dengan tiga kali
ulangan, dengan melakukan analisis 1) bentuk
pertumbuhan karang batu penyusun terumbu karang,
2) indeks keragaman bentuk pertumbuhan karang
batu penyusun terumbu karang dan 3) bentuk

Biodiversity and Environmental Science

pertumbuhan karang batu yang mendominasi


terumbu karang pada kawasan wisata bahari Gili
Terawangan

HASIL DAN PEMBAHASAN


Hasil pengamatan kondisi ekosistem terumbu
karang di gili terawangan menunjukkan bahwa
kondisi ekosistem terumbu karang pada zona
windward lebih baik dari kondisi ekosistem terumbu
karang pada zona leeward. Kondisi ekosistem
terumbu karang zona windward persen tutupan
karangnya 36,9% termasuk kategori sedang, indeks
kematian karangnya 0,17 nilai indeks kematian
karang ini masih kategori tinggi, bentuk
pertumbuhan karangnya ditemukan 13 jenis 251
jumlah bentuk pertumbuhan karang dengan indeks
keragamannya bernilai 0,8429 didominasi oleh
bentuk pertumbuhan karang tertentu yaitu bentuk
pertumbuhan karang foliose 25,9%, bentuk
pertumbuhan karang massive 25,5% dan bentuk
pertumbuhan karang branching 17,53%. Sedangkan
kondisi ekosistem terumbu karang pada zona
leeward lebih rendah dari zona windward yaitu
persentase tutupan karangnya 23,72% kategori jelek,
indeks kematian karangnya sebesar 0,45 nilai indeks
kematian kategori tinggi, bentuk pertumbuhan
karangnya ditemukan 11 jenis 276 jumlah bentuk
pertumbuhan dengan indeks keragaman 0,4568
didominasi oleh salah satu bentuk pertumbuhan
tertentu yaitu bentuk pertumbuhan Coral Massive
36,59%.
Hasil yang diperoleh dalam penelitian ini
adalah: 1) Terdapat perbedaan kualitas faktor
oseanografi pada zona windward dengan zona
leeward, kualitas oseanografi zona windward lebih
baik dari kualitas faktor oseanografi zona leeward.
Zona winward kecerahannya 22,36 m, suhu 27,52
o
C, kecepatan arus 4.77 m/mnt, salinitas 33.21 Ppt,
Ph 7.56 dan oksigen terlarut 6.41 Mg.l-1. Sedangkan
zona leeward kecerahannya 14,36 m, suhu 27,83 oC,
kecepatan arus 2.68 m/mnt, salinitas 31.54 Ppt, Ph
7.77 dan oksigen terlarut 5.40 Mg.l-1 2) Terdapat
hubungan antara faktor oseanografi (kecerahan,
suhu, kecepatan arus, salinitas, Ph, dan oksigen
terlarut) dengan kondisi ekosistem terumbu karang,
yang memiliki sumbangan efektif tertinggi yaitu
salinitas sebesar 49,79%, dan terrendah Ph sebesar
1,52%. 3) Terdapat perbedaan laju pertumbuhan
karang Acropora spp pada jenis yang berbeda, 4)
Terdapat perbedaan laju pertumbuhan karang
Acropora spp pada zona yang berbeda,

PEMBAHASAN
Zona windward gili terawangan merupakan
pantai yang landai dengan rataan terumbu (reef flat)
yang luas, dengan dasar perairan berupa karang mati
bercampur pasir putih, merupakan kawasan yang

D-27

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


terbuka terhadap dinamika perairan utamanya dari
hempasan ombak dan gelombang. Pertumbuhan
karang di perairan ini terlihat antara bentuk yang
satu dengan bentuk yang lain terdapat banyak ruang
yang ditempati pasir dan karang mati tetapi semakin
ke arah dalam sampai pada kedalaman 25 meter
ruang antara bentuk pertumbuhan karang semakin
kecil dan padat. Persentase bentuk pertumbuhan
karang batu adalah jumlah tiap-tiap bentuk
pertumbuhan dari bentuk pertumbuhan karang batu
yang terdapat di bawah tali transek, dibagi dengan
jumlah keseluruhan bentuk pertumbuhan karang
batu dikalikan 100%. Hasil pengamatan dengan
metode transek garis yang dilakukan di kawasan
perairan Gili Terawangan pada zona windward,
ditemukan sebanyak 13 bentuk pertumbuhan karang
batu (Stony coral) dengan 251 jumlah bentuk
pertumbuhan. Bila dilihat dari lifeform bentuk
pertumbuhan karang, Coral Foliose, Coral
Masive,dan Coral Branching berperan penting
dalam pembentukan struktur komunitas karang di
zona windward.
Leeward reef (terumbu yang membelakangi
angin) merupakan sisi yang membelakangi arah
datangnya angin. Zona ini umumnya memiliki
hamparan terumbu karang yang lebih sempit
daripada windward reef dan memiliki bentangan
goba (lagoon) yang cukup lebar. Kedalaman goba
kurang dari 50 meter, namun kondisinya kurang
ideal untuk pertumbuhan karang karena kombinasi
faktor gelombang dan sirkulasi air yang lemah serta
sedimentasi yang lebih besar.
Lokasi pengamatan pada zona leeward
merupakan perairan yang berhadapan dengan gili
meno salah satu gugusan pulau yang berderet
dengan gili terawangan termasuk kawasan obyek
wisata bahari. Perairan pada kawasan ini merupakan
perairan yang tenang, relatif terlindung dari
hempasan ombak dan gelombang. Karakteristik
pantai dengan ciri pantai berpasir bercampur dengan
pecahan karang mati serta rataan terumbu (Reef
Flat) yang sempit, kemudian menurun landai sampai
daerah tubir dengan kemiringan slope dan tebing
bawah yang agak curam. Hasil pengamatan dengan
metode transek garis yang dilakukan di kawasan
perairan Gili Terawangan pada zona leeward,
ditemukan sebanyak 11 bentuk pertumbuhan karang
batu (Stony coral) dengan 276 jumlah bentuk
pertumbuhan. Bila dilihat dari lifeform bentuk
pertumbuhan karang, Coral Masive dan Coral
Foliose berperan penting dalam pembentukan
struktur komunitas karang di zona leeward
Perbandingan bentuk pertumbuhan karang pada
zona windward dan zona leeward ditunjukkan pada
gambar 4.18 bahwa bentuk pertumbuhan karang
penyusun terumbu karang pada dua zona ini
memperlihatkan perbedaan struktur penyusunn
terumbu karangnya yaitu pada zona windward
jumlah jenis bentuk pertumbuhan karang ada 13
jenis lebih banyak jumlah jenis bentuk pertumbuhan

D-28

karang pada zona leeward yang jumlahnya 11 jenis


bentuk pertumbuhan karang, bila dilihat dari jumlah
bentuk pertumbuhan karangnya zona leeward 276
bentuk pertumbuhan lebih banyak dari jumlah
bentuk pertumbuhan karang zona windwar sejumlah
251 bentuk pertumbuhan karang. Sedangkan
perbandingan bentuk pertumbuhan karang Acropora
dan non Acropora pada kedua zona, bentuk
pertumbuhan Acropora dan Non Acropora lebih
tinggi di zona windward dari zona leeward
sedangkan bentuk pertumbuhan karang mati, soft
coral (karang lunak) dan Abiotik lebih tinggi berada
di zona leeward. Perbedaan struktur ini terjadi
karena bentuk pertumbuhan karang tumbuh dengan
baik pada kondisi oesanografi yang baik salah
satunya kecepatan arus, zona windward kecepatan
arus lebih tinggi dari zona leeward. Arus sangat
berperan dalam menghindarkan ekosistem karang dari
penumpukan endapan yang dapat membahayakan
pertumbuhan dan perkembangan karang. Kecepatan
arus dapat membersihkan sekaligus menghindari
endapan material tersuspensi dengan berlebihan pada
tubuh karang (Sukarno dkk, 1983).
Tingkat kualitas karang secara spasial ekologis
di zona windward telah banyak mengalami
penurunan kualitas, dimana persentase tutupan
karang hidup (living cover) hanya mencapai 36,9%.
Gomez dan Yap et.al (1988) mengatakan bahwa
persentase tutupan antara 25%-49,9% masuk dalam
kategori sedang. Sedangkan keanekaragaman bentuk
pertumbuhan karang batu (indeks H) atau Shanon
indeks sebesar 0,8429 nilai indeks keragaman yang
masih jauh dari nilai keragaman sempurna yang
berarti karang cenderung mengalami gangguan.
Tingkat kualitas karang secara spasial ekologis di
zona leeward kualitas karangnya telah banyak
mengalami kerusakan, dimana persentase tutupan
karang hidup (living cover) sebesar 23,72%. Gomez
dan Yap et.al (1988) mengatakan bahwa persentase
tutupan antara 0,0%-24,9% masuk dalam kategori
jelek, dan keanekaragaman karang batu (indeks H)
atau Shanon indeks hanya sebesar 0,4568 yang
merupakan nilai indeks keragaman yang rendah
masih jauh dari nilai keragaman sempurna yang
berarti karang mengalami gangguan.

KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan
Berdasarkan uraian yang telah disampaikan
terdahulu, alam bagian ini dapat dirumuskan
kesimpulan sebagai berikut.
Kualitas kondisi ekosistem terumbu karang di
gili terawangan pada zona windward berbeda
dengan kualitas kondisi ekosistem terumbu karang
pada zona leeward. Kondisi ekosistem terumbu
karang zona windward, bentuk pertumbuhan
karangnya ditemukan 13 jenis 251 jumlah bentuk
pertumbuhan karang dengan indeks keragamannya
0,8429 didominasi oleh bentuk pertumbuhan karang

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


foliose 25,9%, bentuk pertumbuhan karang massive
25,5% dan bentuk pertumbuhan karang branching
17,53%. Sedangkan kondisi ekosistem terumbu
karang pada zona leeward lebih rendah dari zona
windward yaitu bentuk pertumbuhan karangnya
ditemukan 11 jenis 276 jumlah bentuk pertumbuhan
dengan indeks keragaman 0,4568 didominasi oleh
salah satu bentuk pertumbuhan yaitu bentuk
pertumbuhan Coral Massive 36,59%.
B. Saran-Saran
Terumbu
karang
merupakan
komponen
ekosistem yang khas di perairan tropis dan sangat
penting bagi organisme, khususnya organisme laut,
sebagai sumber plasma nutfah, bahan baku substansi
bioaktif yang berguna untuk pengobatan dan
kedokteran, dan secara fisik dapat mencegah abrasi
pantai, dan memiliki produktivitas yang tinggi
dibandingkan dengan perairan di sekitarnya, dan
merupakan andalan dari industri wisata bahari,
sementara kondisi terumbu karang semakin hari
semakin menurun kondisinya. Untuk mempertahankan
produktivitas perairan karang dan program wisata
bahari tetap berjalan dengan baik maka pengelolaan
kawasan ini harus dilakukan dengan manajemen yang
tepat dengan memperhatikan prinsip ekologis dan
kebutuhan masyarakat setempat .

DAFTAR PUSTAKA
Burke, L, E. Selig and M. Holmes. 2002. Reefs at
Risks in Southeast Asia. World Resource
Institute, Washington DC, USA.
Dahuri, R. 2000. Kebijakan dan Strategi Pengelolaan
Terumbu Karang
Indonesia.Proseding
Lokakarya Pengelolaan dan IPTEK Terumbu
Karang Indonesia.LIPI Jakarta. pp 1-16
Dahuri, R. 2003. Keanekaragaman Hayati Laut Aset
Pembangunan Berkelanjutan Indonesia, PT.
Gramedia Pustaka Utama, Jakarta
Gomez, ED., P.M.Alino., H.T. Yap and W.Y.
Licuanan. 1994. A Review of the Status of
Philippine Reefs. Marine Pollution Bulletin
Vol.29 No.1-3, 62-68 pp
Gomez, E. D dan H. T. Yap 1988.
Condition. R. A. Kenchington
T. Hudson (Editor). Unesco
For Science and Technology
Asia. Jakarta.

Monitoring Reef
dan Brrydget E.
Regional office
For South East

Biodiversity and Environmental Science

Mann, K. H. 1982. Ecology of Coastal Water A


Systems Aproach, Studies in Ecologi Volume 8.
Blackwell Scientific Publications Oxford
London Edinburrg Boston Melbourne. 322 p.
Mukhlis. 2002. Kondisi terumbu karang pasca Elnino di kawasan wisata bahari Gili Indah
Lombok Laporan penelitian hibah bersaing
DP3M DIKTI
Nybakken, J.W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan
Ekologis (Terjemahan dari M. Eidman.,
Koesoebiono, D.G. Bengen., M. Hutomo dan S.
Suharjo). P.T. Gramedia Jakarta. 459 p.
Stromgren. 1987. The Effect of Light on the Growth
Rate of Internal Acropora
pulchra (Brook)
from Phuket, Tahiland, Lat 8N. Journal of
Coral Reef, 6: 43- 47.
Suharsono, M. Adrim, Mudjiono, W. S. Atmadja, A.
Azis dan D. Arief. 1993. Potensi Sumberdaya
Laut Gili Terawangan, Gili Meno, Gili Air
dalam Proseding Lokakarya Pendirian Stasiun
Penelitian Oseanologi di Nusa Tenggara Barat
Mataram Tanggal 16-18 Pebruari 1993. 179203.
Suharsono. 2007. Pengelolaan Terumbu Karang Di
Indonesia, Pidoto pengukuhan Profesor Riset
Bidang Ilmu Oseanografi pada Rabu 12-12 2007 .Pusat Penelitian Oseanografi (P2O) LIPI
Jakarta
(http://www.antara.co.id/are/2007/12/12/pakarkondisi_terumbu
karang
di
indonesia
membaik./ diakses 15 Maret 2009)
Suharsono. 2010. Perspektif Biologi dalam
Pengelolaan
Sumberdaya
Hayati
Laut
Berkelanjutan. Pidato Ilmiah Disampaikan
dalam Rangka Peringatan Dies Natalis ke-55
Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada.
Sya'rani, L. 1992. Bentuk Rangka dan Pertumbuhan
Acropora aspera (Dana) di Laut Jawa pada
Musim Barat. Dalam Bunga Rampai Pola
Ilmiah Pokok, University Diponegoro. p 161170.
Wyrtki, K 1961. Physical Oceanography of the
Southeast Asian Waters. Naga Report Vol. 2,
University of California, Scripps Institution of
Oceanography, La Jolla, California, 195 p

D-29

KEANEKARAGAMAN MAKRO ALGA DI PANTAI SELATAN MADURA


Novita Kartika Indah, Wisanti, Evie Ratnasari
Jurusan Biologi, FMIPA, Universitas Negeri Surabaya
Abstrak- Pulau Madura mempunyai keanekaragaman makroalga yang sangat tinggi. Hasil eksplorasi di
beberapa pantai selatan Madura menghasilkan 20
jenis dan 12 marga. Makroalga tersebut adalah
Halimeda (2 spesies), Enteromorpha (1 spesies),
Chaetomorpha (2 spesies), Padina (1 spesies),
Sargassum (6 spesies), Acanthophora (1 spesies),
Dictyota (1 spesies), Valonia (1 spesies), Eucheuma
(1 spesies), Gracillaria (1 spesies), Turbinaria (2
spesies), Hypnea (1 spesies). Makroalga ini
diidentifikasi
dengan
menggunakan
ciri-ciri
morfologi dari struktur talus, holdfast, konstruksi
talus, gelembung udara, dan reseptakel.
Kata kunci : makroalga, pantai selatan, keanekaragaman, ciri ,morfologi

PENDAHULUAN
Keanekaragaman
hayati
merujuk
pada
keragaman
jenis
kehidupan
di
bumi.
Keanekaragaman makhluk hidup ini merupakan
suport system yang dimanfatkan oleh peradaban
manusia untuk kebutuhan pertumbuhan dan
pembangunan.. Kurang lebih 1.4 juta tumbuhan dan
hewan telah teridentifikasi namun para ilmuwan
percaya bahwa sesungguhnya terdapat sepuluh
hingga delapan puluh juta spesies hidup di alam.
Spesies-spesies dengan cepat menghilang. Oleh
karena itu, ada keinginan banyak pihak untuk
mengkonservasi semua spesies dari keanekaragaman
biologi tersebut.
Indonesia
merupakan negara kepulauan
terbesar di dunia, memiliki 17.508 pulau dan 6000 di
antaranya secara tetap di huni oleh manusia. Garis
pantai sepanjang 80.791 Km., perairan teritoral 3,1
juta Km2, dan perairan Zona Ekonomi Eksklusif
seluas 2,7 Km2 (Rhamdanil, 2002). Wilayah perairan
Indonesia merupakan dua per tiga bagian dari
wilayah Nusantara mengandung berbagai kekayaan
sumber daya alam yang melimpah dan
beranekaragam flora fauna serta potensi besar untuk
pengembangan masa sekarang dan masa mendatang.
Potensi sumber daya perairan di Indonesia belum
dimanfaatkan secara optimal, pemanfaatannya hanya
dalam bidang perminyakan dan perikanan sedangkan
pemanfaatan sumber daya alam yang lain seperti
makro alga masih sangat terbatas. Makro alga ini
biasa dikenal dengan sebutan rumput laut.
Makro alga di perairan sangat melimpah di
perairan Indonesia terutama dari pantai yang
berkarang. Di beberapa tempat makro alga ini
dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar sebagi
sayuran, lalapan, agar-agar, dan karaginan, bahkan

di daerah Gunung Kidul Yogyakarta dimanfaatkan


sebagai pewarna batik. Menurut Kadi dan Sulistidjo
(1988) perkembangan makro alga ke arah industri
berupa makanan, obat-obatan, farmasi, kosmetik
serta berbagai tambahan pada industri baja, film,
plastik, tekstil dan kertas, serta bahan bakar.
Spesies makroalga yang memiliki nilai ekonomi
yang tinggipun baru terbatas antara lain Gracillaria,
Gelidium, Gelidiopsis, Eucheuma, dan Hypnea.
Makro alga laut merupakan biota laut yang
tergolong alga eukariotik. Untuk mempertahankan
diri di habitatnya, makro alga laut memerlukan
substrat tertentu untuk menempel. Penyebaran dan
pertumbuhan makro alga laut sangat dipengaruhi
oleh toleransi fisiologi dari biota terhadap faktor
lingkungan dan faktor internal biota itu sendiri
(Anonim, 2001). Ciri utama makro alga adalah
hidup di zonal litoral dan sublitoral, bentuk talus
bervariasi ada yang seperti pita, lembaran dan ada
yang seperti tumbuhan tinggi, warna talus pun ada
yang hijau, merah, dan coklat.
Berdasarkan ekspedisi ilmiah pertama di laut
Sibolga pada tahun 1899 -1900 oleh Weber van
Bosse menginventaris 555 spesies makro alga yang
ada di perairan Indonesia dan dipublikasikan dari
tahun 1913 1928, dan masih banyak penelitian
eksplorasi lain yang mengangkat tentang makro alga
laut. Akan tetapi untuk pulau Madura masih jarang
tersentuh atau jarang dilakukan eksplorasi (Noor,
2000)
Pulau Madura memiliki luas 4887 Km2. Secara
geografis pulau Madura memiliki panjang dari barat
ke timur yaitu 160 Km dan lebar dari utara ke
selatan yaitu 40 Km. Pulau Madura terdiri dari
empat kabupaten yaitu Bangkalan, Sampang,
Pamekasan, dan Sumenep. Wilayah Madura
dikelilingi lautan yang luas miliki kekayaan dan
keanekaragaman hayati yang tinggi dan melimpah.
Madura merupakan salah satu daerah yang
mempunyai potensi sebagai penghasil rumput laut
bernilai ekonomis (Lase, 2007). Untuk mengetahui
sejauh mana potensi makro alga di Madura perlu
kiranya diadakan inventarisasi spesies makro alga
yang terdapat di pantai Madura, serta menentukan
spesies yang melimpah. Selain untuk mengetahui
potensi makro alga di Madura, data hasil penelitian
ini digunakan untuk mendukung penyusunan data
base flora di Madura.
Adapun tujuan penelitian ini adalah
menginventarisasi dan mengetahui keanekaragaman
spesies makroalga di pantai selatan Madura.
Penelitian ini dilakukan di pantai-pantai bagian
selatan Madura yang berkarang yaitu Pantai
Kwanyar, Madung, Camplong, dan Dungkek.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


METODE PENELITIAN
Sasaran penelitian ini adalah seluruh spesimen
makro alga di empat pantai tersebut yang dikoleksi
dengan menggunakan metode jelajah. Secara terinci
prosedur kerja penelitian ini meliputi :
1. Tahap eksplorasi
Pada tahap ini peneliti melakukan eksplorasi,
mencari, dan mengkoleksi semua makro alga.
Pengambilan makro alga dilakukan selama tiga
bulan pada saat pantai surut terjauh.
2. Tahap pengkoleksian
Spesimen yang diperoleh dikoleksi dan dibuat
herbarium.
3. Tahap deskripsi
Pada tahap ini peneliti mengamati ciri-ciri
morfologi antara lain ciri holdfast, struktur
talus, dan konstruksi tallus.
4. Tahap identifikasi
Tahap ini untuk mengetahui nama-nama jenis
dari tiap spesimen makro alga.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Penelitian ini diawali dengan kegiatan
persiapan yaitu memperoleh data pasang surut pantai
selatan Madura dari stasiun Meteorologi Maritim
Perak Surabaya. Berdasarkan data tersebut
dilaksanakan survey lapangan pantai Madura.
Survey lapangan dilaksanakan di pantai selatan
Madura. Kondisi pantai selatan dengan kondisi pasir
berlumpur berwarna hitam dan batu karang. Selain
itu, ombak pantai selatan tidak begitu besar
mengingat bahwa pantai selatan adalah bagian dari
Selat Madura.
Hasil koleksi makro alga yang ditemukan di
pantai selatan Madura terpapar dalam tabel berikut
ini.

Tabel 1. Inventarisasi spesies makro alga yang terdapat di pantai selatan Madura
Nama Jenis
No.
CHLOROPHYTA
1.
Chaetomorpha crassa
2.
Chaetomorpha antennina
3.
Enteromorpha sp.
4.
Halimeda macroloba
5.
Halimeda opuntia
6.
Halimeda tuna
7.
Valonia aegagropila
PHAEOPHYTA
8.
Dictyota bartayresiana
9
Padina australis
10.
Turbinaria conoides
11.
Turbinaris decurens
12.
Sargassum cinerium
13.
Sargassum duplicatum
14.
Sargassum crassifolium
15.
Sargassum echinocarpum
16.
Sargassum plagyophyllum
RHODOPHYTA
17.
Achanthophora spicifera
18.
Gracillaria verrucosa
19.
Eucheuma spinosum
20.
Hypnea cervicornis
Jumlah

Kwanyar

Camplong

Dungkek

Berpijak dari tabel di atas dapat diketahui ada


sebanyak 12 marga dan 20 jenis. Marga-marga
tersebut yaitu, Halimeda (H. opuntia, H. tuna, dan
H. macrolaba), Enteromorpha (Enteromorpha sp.),
Chaetomorpha (C. crassa and C. antennina),
Valonia (V.
aegagropila), Dictyota (D.
bartayresiana), Padina (P.australis), Turbinaria (T.
decurrens dan T. conoides), Sargassum (S cinerium,
S. duplicatum, S. crassifolium, S. echinocarpum, S.

Biodiversity and Environmental Science

Modung

13

14

plagyophyllum), Achanthophora (A. spicifera),


Eucheuma (E. spinosum), Gracillaria (G.
verrucosa),
Hypnea
(H.
cervicornis).
Keanekaragaman tertinggi pada marga Sargassum.
Variasi marga ini terletak pada struktur cabang
utama, percabangan sekunder, gelembung udara, dan
reseptakel. Marga ini juga selalu terdapat di empat
pantai tersebut.

D-31

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Di pantai Dungkek terdapat budidaya makro
alga yaitu Eucheuma, Gracillaria, dan Sargassum.
Akibatnya keberadaan 3 marga tersebut berlimpah.
Akan tetapi ada makro alga lain yang berlimpah
tanpa dibudidayakan adalah Chaetomorpha dan
Enteromorpha.

Adapun variasi di antara marga-marga tersebut


diketahui dari
konstruksi talus, perawakan,
percabangan, dan bentuk talus, serta holdfast. Untuk
mengetahui variasi ciri antar marga disajikan dalam
table 2 di bawah ini.

Tabel 2. Bentuk fungsional makro alga


Bentuk
fungsional
Lembaran

Ciri eksternal

lembut

Dikonsumsi
oleh herbivor
tinggi

Uniseri, multiseri
atau bertumpuk
sangat sederhana.

lembut

tinggi

Pseudoparenkimat
is
atau
parenkimatis
Parenkimatis
terdeferensiasi
atau
pseudoparenkimat
is,
berdinding
tebal.
Segmen berkapur,
sendi melentur

Berdagi
ng - liat

cukup

Kasar/
keras,
elastis

rendah

Sargassum,
Padina,
Turbinaria,
Acanthophora

Seperti
batu

rendah

Halimeda

Ciri internal

Tabung tipis atau


mirip
helaian
(foliosa)
Bercabang
secara
lembut

Tebal hanya
lapis sel

Bercabang
kasar

Bercabang
tegak

Kasar /keras

Helaian tebal dan


bercabang-cabang

Bersendi
mengerak

Saling
terjalin,
berkapur, tegak

Filamen

kasar,

Tekstur

Nama marga
Enteromorpha

Chaetomorpha,
Valonia,
Dictyoya,
Gracillaria,
Hypnea
Eucheuma

KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

Dalam penelitian ini dapat disimpulkan bahwa:


1. Makro alga yang ditemukan di pantai selatan
Madura sebanyak 12 marga dan 20 jenis.
Marga-marga
tersebut yaitu Halimeda (H.
opuntia, H. tuna, dan H. macrolaba),
Enteromorpha
(Enteromorpha
sp.),
Chaetomorpha (C. crassa and C. antennina),
Valonia (V.
aegagropila), Dictyota (D.
bartayresiana), Padina (P.australis), Turbinaria
(T. decurrens dan T. conoides), Sargassum (S
cinerium, S. duplicatum, S. crassifolium, S.
echinocarpum,
S.
plagyophyllum),
Achanthophora (A. spicifera), Eucheuma (E.
spinosum), Gracillaria (G. verrucosa), Hypnea
(H. cervicornis). . Variasi yang terdapat di
antara marga dan jenis tersebut antara lain
konstruksi talus, percabangan talus, dan holdfast.
2. Keanekaragaman yang palaing tinggi pada
Sargassum yang diwakili oleh 6 jenis, sedangkan
marga lainnya 1 sampai 3 jenis saja.

Anonim.
1992.
Budidaya,Pengolahan,
dan
Pemasaran Rumput Laut. Jakarta : Penebar
Swadana.

D-32

Dahuri, Rokhmin.2003. Keanekaragaman Hayati


Laut. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Utama.
Dawes, J. Clinton. 1981. Marine Botany. Florida:
Awiley Interscience Publication.
Trono Jr., G.C. 2003. FAO Species Identification
Guide For Fishery Purposes : The Living
Marine
Resources
of
The
Western
CentralPasific
:
Vol.I.
Seaweedd,
corals,bivalves and gastropods. http://www.
Fao.org/. 25 Mei 2009

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

FUNGSI BETALAIN PADA TANAMAN, MAKANAN DAN


SEBAGAI SUMBER NUTRISI
R. Mastuti
Jurusan Biologi, Fakultas MIPA, Universitas Brawijaya Malang
e-mail: rmastuti@yahoo.com
Abstrak Betalain merupakan pigmen dari
kelompok alkaloid yang bersifat larut dalam air.
Betalain bersifat mutual eksklusif dengan antosianin
dan keberadaannya terbatas hanya pada tanaman
anggota ordo Caryophyllales. Hal ini menyebabkan
kajian tentang betalain tidak sebanyak kajian pada
antosianin yang terdapat pada sebagaian besar
Angiospermae. Secara fisiologis pigmen betalain
mempunyai peran penting pada tanaman sebagai
penarik polinator dan distribusi biji. Selain itu
akumulasinya dapat menghindarkan kerusakan dari
radiasi UV dan meningkatkan ketahanan terhadap
serangan patogen. Dalam aplikasinya pigmen
betalain semakin diminati sebagai pewarna makanan
seiring dengan meningkatnya kesadaran terhadap
dampak negatif pewarna sintetik. Betalain juga telah
diketahui berpotensi sebagai antioksidan dan radical
scavenger terhadap gangguan akibat stres oksidatif.
Kata kunci: betalain, pewarna alami, antioksidan

PENDAHULUAN
Tampilan warna pada buah, bunga, sayur dan biji
selain dihasilkan oleh pigmen karotenoid dan
klorofil juga disebabkan oleh dua pigmen yang larut
dalam air, yaitu antosianin dan betalain (DelgadoVargas, Jimenez, dan Paredes-Lopez, 2000;
Stintzing dan Carle, 2004). Perbedaan pada lintasan
biosintesis (pada level arogenat) dan prekursornya,
yaitu fenilalanin dan tyrosine masing-masing untuk
antosianin dan betalain, menyebabkan kedua pigmen
ini tidak pernah dijumpai secara bersama-sama pada
jaringan tanaman sehingga kedua pigmen ini disebut
bersifat mutual eksklusif (Strack, Vogt dan
Schliemann, 2003).
Secara evolusi akumulasi antosianin terjadi lebih
awal daripada betalain. Oleh karena itu kedua
pigmen ini mempunyai fungsi yang substitutif,
contohnya sebagai proteksi UV, penarik pollinator
dan penyebaran biji (Stintzing dan Carle, 2004).
Antosianin memberikan warna oranye, merah, ungu
dan biru pada semua anggota Angiospermae
sedangkan betalain hanya terbatas pada 13 famili
anggota
sub
ordo
Chenopodiinae
ordo
Caryophyllales dan beberapa genera pada
Basidiomycetes (Clement dan Mabry, 1996).
Betalain terdiri dari betaxanthin (kuning-oranye) dan
betacyanin (merah-violet).
Akhir-akhir ini kajian tentang peran fisiologis
antosianin dan betalain dalam melindungi tumbuhan

tingkat tinggi dari kerusakan oksidatif semakin


banyak dilakukan (Neill, Gould, Kilmartin, Mitchell
dan Markham, 2002; Lee dan Collins, 2001). Dalam
aplikasinya, saat ini pigmen alami telah banyak
digunakan sebagai zat yang ditambahkan baik pada
makanan, obat maupun kosmetik karena terbukti
aman bagi kesehatan maupun lingkungan. Selain itu,
pigmen ini juga telah diketahui mempunyai efek
positif pada pencernaan manusia (Kanner, Harel dan
Granit, 2001).

FUNGSI BETALAIN PADA TANAMAN


Klorofil yang berperan dalam proses fotosintesis
merupakan karakter spesifik tanaman. Namun,
warna selain hijau sangat penting dalam
menciptakan kontras sebagai penarik hewan yang
membantu penyerbukan maupun penyebaran biji.
Selain itu, sintesis pigmen tersebut pada tumbuhan
merupakan bentuk adaptasi ekologi terhadap stress
eksogenik atau senesensi akibat adanya perubahan
lingkungan. Dalam hal ini pigmen tumbuhan
berkontribusi memelihara keseimbangan status
fisiologi dalam suatu jaringan.
Selain aroma, bentuk dan ukuran tanaman faktor
lain yang membantu polinator untuk menemukan
inangnya
adalah
pigmen.
Betalain
yang
menggantikan antosianin pada 13 famili ordo
Caryophyllales menunjukkan fungsi yang analog.
Pigmen memberikan daya tarik pada hewan untuk
memindahkan polen dan penyebaran biji sehingga
membantu perbanyakan tanaman. Selain itu, warna
juga berfungsi sebagai sinyal yang digunakan
sebagai pelindung dari herbivora seperti contohnya
pada
kaktus
(Lev-Yadun,
2001).
Pada
Mesembryanthemum crystallinum L. akumulasi
betacyanin dilaporkan berperan sebagai pelindung
terhadap kerusakan akibat radiasi UV (Ibdah dkk.,
2002; Vogt dkk., 1999). Pada buah atau umbi yang
ada di dalam tanah, contohnya bit merah (Beta
vulgaris) keberadaan pigmen ini diduga berkaitan
dengan peningkatan resistensi terhadap patogen
(Stafford, 1994) dan ketahanan terhadap serangan
virus (Sosnova, 1970). Asumsi ini dibuktikan
dengan konsentrasi betasianin yang tinggi pada
bagian kulit daripada bagian daging buah (Kujala,
Loponen, Klika, dan Pihlaja, 2000). Pada Salicornia
europea L. kondisi stress garam dapat menginduksi
sintesis betalain sehingga betalain diduga berfungsi
sebagai osmolitikum dalam proses fisiologi. Dalam
kondisi stress osmotik asam amino prolin pada

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


jaringan tanaman juga akan mengalami mengalami
akumulasi (Hare, Cress dan Van Staden, 1999) yang
berfungsi untuk menstabilkan struktur subseluler
(Delauney dan Verma, 1993; Hare dan Cress, 1997),
mereduksi toksisitas nitrogen (Sanchez, Ruiz dan
Romero, 2002) dan juga sebagai radical scavenger
(Matysik, Alia, Bhalu, dan Mohanti, 2002). Species
Opuntia yang merupakan kelompok kaktus yang
beradaptasi dengan sangat baik pada iklim semi-arid
mempunyai kandungan prolin yang cukup tinggi
(Stintzing, Schieber, dan Carle, 1999, 2003).
Diketahui bahwa betaxanthin tipe indicaxanthin
adalah senyawa utama pada kaktus pear (Stintzing,
Schieber, dan Carle, 1999; 2002). Hal ini
menunjukkan bahwa betaxanthin berperan sebagai
osmoregulator baik secara langsung maupun tidak
langsung dengan meningkatkan pool asam amino
melalui pemecahan atau sintesis betaxanthin.
VARIASI WARNA PADA TANAMAN
Betalains adalah pigmen alami yang bersifat larut
dalam air yang saat ini banyak menumbuhkan daya
tarik di industri makanan. Pigmen ini memberi
warna cerah pada bunga berbagai jenis tanaman
maupun bagian yang dapat dimakan seperti pada bit
dan pir kaktus. Betalain yang hanya terdapat pada
tanaman anggota ordo Caryophyllales dibagi
menjadi dua kelompok: betacyanin merah-violet,
dan betaxanthin kuning. Secara struktur betacyanin
adalah hasil konjugasi antara asam betalamat dengan
cyclo-DOPA sedangkan betaxanthin adalah hasil
konjugasi dengan berbagai senyawa amino.
Perbedaan struktur tersebut menghasilkan tampilan
yang bervariasi dari dua kelompok tersebut.
Betacyanins mempunyai dua absorpsi maksimal,
yaitu untuk sinar UV pada panjang gelombang 270
dan 280 nm yang disebabkan struktur cyclo-Dopa
dan absorbansi cahaya tampak pada panjang
gelombang 535538 nm yang sangat tergantung
pada sistem solven yang digunakan. Asilasi pada
asam hidroksisinamat menghasilkan panjang
gelombang maksimum yang ketiga yaitu pada 300330 nm, sedangkan derivat asam alifatik tidak dapat
dibedakan dari betanidin glikosida (Kobayashi,
Schmidt, Nimtz, Wray dan Schliemann, 2001).
Warna merah dan violet pada tanaman yang
mengandung betalain dihasilkan oleh pola substitusi
betacyanin yang berbeda. Pada sumber betalain yang
berbeda rasio epimer C-15 pada ekstrak tanaman
ternyata juga berbeda. Kajian pada kulit dan daging
empat kultivar bit merah menunjukkan bahwa
bagian
daging
selalu
menunjukkan
rasio
betanin:isobetanin yang lebih tinggi, tetapi laju
isomerisasi sangat bervariasi diantara kultivar
(Kujala, Vienola, Klika, Loponen, dan Pihlaja,
2002). Penelitian lain pada biji, daun dan
inflorescence dari berbagai species Amaranthus,
menunjukkan bahwa perbedaan besarnya rasio
isomer dijumpai pada bagian tanaman yang berbeda
dalam suatu species maupun diantara species. Tetapi

D-34

umumnya peningkatan konsentrasi pigmen diikuti


dengan kandungan isomer C-15 yang lebih rendah
(Cai dkk., 2001a). Dari penjelasan tersebut dapat
disimpulkan bahwa isomerisasi sescara in vivo lebih
dipengrauhi oleh faktor lingkungan dibanding
kondisi spesifik jaringan. Namun sejauh ini secara
fisiologis peran perubahan konformasi ini belum
begitu jelas. Karena isomerisasi in vitro dapat
diinduksi dengan peningkatan suhu dan kondisi pH
asam (Piattelli dan Minale, 1964; Schliemann dan
Strack, 1998; Stintzing, Schieber, dan Carle, 2000),
diduga bahwa pada kondisi in vivo energi digunakan
untuk mereduksi pemisahan molekul dan/atau
meningkatkan integritas pigmen selama priode
pendek dimana pH vakuola berubah. Oleh karena
itu, tanaman yang mengandung betalain diduga tidak
membutuhkan mekanisme stabilisasi karena
stabilitas optimumnya sudah sesuai dengan pH
vakuola.
Perbedaan warna petal juga dapat disebabkan
karena perubahan single genetic locus yang terlibat
pada biosintesis pigmentasi betalain. Hal ini telah
dibuktikan pada Portulaca sp . `Jewel' line JR dan
JW yang masing-masing berwarna merah dan putih
(Kishima, Hatade, Suiko dan Adachi, 1992). Profil
protein pada SDS-PAGE dari tiga tahap
perkembangan petal yang berbeda dan dari profil
protein autoradiographic menunjukkan adanya
fragment kuat pada 27 KD yang dianggap
berasosiasi dengan lintasan sistesis betalain yang
berfungsi pada bagian petal yang berpigmen.
PEWARNA MAKANAN
Rempah, sayur-sayuran maupun buah yang
banyak mengandung pewarna alami merupakan
bahan yang dikonsumsi manusia hampir setiap hari.
Warna dapat memberikan gambaran tentang aroma
dan rasa suatu makanan sehingga sangat berperan
dalam identifikasi dan menentukan kualitas makanan
(Bayarri, Calvo, Costell, dan Dura n, 2001;
Clydesdale, 1993; Henry, 1996). Warna pada buah
dan sayur akan bervariasi terhadap musim
bergantung variasi inta- dan infraspecific, faktorfaktor edapik pada kultivasi dan pada saat panen.
Oleh karena itu, pada industri pangan warna
merupakan hal utama yang sangat diperhatikan
sehingga dilakukan upaya sedemikian untuk
mempertahankan tampilan sesuai bahan mentahnya.
Akibatnya, teknologi pewarnaan dibutuhkan agar
dapat
mempertahankan
tampilan
makanan,
kompensasi fluktuasi kualitas bahan mentah dengan
variasi minimal, mempertahankan warna untuk
memenuhi keinginan konsumen, melindungi vitamin
dan aroma yang fotolabil (Collins dan Timberlake,
1993; Newsome, 1986). Hal ini tampaknya juga
sebagai akibat dari pigmen sintetik yang saat ini
semakin banyak ditolak oleh konsumen dan
sebaliknya pigmen alami semakin banyak diterima
karena mempunyai kesan lebih sehat dengan kualitas
yang baik.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Potensi sumber makanan yang mengandung
antosianin sudah cukup banyak namun sebaliknya
bit merah masih satu-satunya sumber betalain yang
digunakan secara komersial. Spektrum betalain
masih terbatas pada betanin sehingga variasi
warnanya masih sedikit. Selain itu masih ada bau
yang disebabkan geosmin dan berbagai pyrazine
misalnya ketika konsentrat bit ditambahkan pada
produk susu segar. Oleh karena itu, pencarian
sumber alternatif betalain untuk memperluas palet
warna menjadi suatu kebutuhan. Selain itu tidak
semua organ tanaman yang mengandung betalain
bisa dimakan. Pokeberry yang berwarna sangat
merah (Phytolacca americana L.) dilarang
dikonsumsi karena mengandung saponin dan lektin
beracun. Sementara itu betalain dari tanaman
Amaranthaceae yang banyak digunakan sebagai obat
tradisional Cina seperti Amaranthus sp. dan Celosia
sp. telah diuji kelayakannya sebagai pewarna
makanan (Cai dkk, 1998; Cai, Sun, Schliemann, dan
Corke, 2001b) walaupun masih digunakan secara
lokal. Kandungan saponin yang tinggi dalam
Amaranthus sp. (Oleszek dkk., 1999) dan dopamin
dalam Celosia sp. (Schliemann, Cai, Degenkolb,
Schmidt, dan Corke, 2001) masih membatasi
membatasi potensinya dalam komersialisasi global.
Famili Cactaceae mempunyai anggota yang banyak
mengandung betalain dan genus utama yang
menghasilkan buah-buahan yang dapat dimakan
yaitu Opunti (subfamili Opuntioideae), Hylocereus
(subfamili Cactoideae) dan beberapa spesies
Mamillaria (subfamili Cactoideae). Diantara species
tersebut, pir kaktus (genus Opuntia) dan pitaya
(Genus Cereus, Hylocereus, dan Selenicereus)
paling banyak dibudidayakan sebagai tanaman buah
(Mizrahi, Nerd, dan Nobel, 1997) dan berpeluang
sebagai sumber betalain untuk pewarna makanan
(Stintzing dkk, 2003).
Secara umum, selama pemrosesan dan
penyimpanan, aktivitas enzim endogen dapat
menyebabkan hilangnya warna akibat perombakan
sktruktur pigmen. Betalains stabil pada rentang pH 3
- 7, tetapi akan terdegradasi di bawah pH 2 dan di
atas pH 9 (Jackman dan Smith, 1996). Suhu tinggi
ataupun kondisi asam selama pengolahan dapat
menyebabkan isomerisasi dan dekarboksilasi
betacyanin. Perubahan karena panas tidak terlalu
tampak tetapi perubahan karena asam dapat
menghilangkan warna secara total. Hilangnya warna
betacyanin dari degradasi awal produk dapat diatasi
dengan membiarkan ekstrak yang baru diproses
selama beberapa waktu pada nilai pH sekitar 5 dan
suhu bawah 10C (Huang dan Von Elbe, 1985;
1987).
MANFAAT BAGI KESEHATAN
Seperti halnya pada tumbuhan, reactive oxygen
species dan reactive nitrogen species selalu
dihasilkan dari proses metabolism pada manusia
maupun hewan. Produksi radikal yang berlebihan

Biodiversity and Environmental Science

dapat melampaui kapasitas fisiologis antioksidan


yang diberikan oleh enzim antioksidan seperti
glutathione peroksidase, katalase dan superoksida
dismutase dan senyawa antioksidan, seperti
glutathion, tokoferol atau asam askorbat. Akibatnya,
protein, lipid, dan DNA akan menjadi target
serangan radikal bebas yang mengakibatkan
kerusakan dan disfungsi enzim, membran sel
dan bahan genetik (Droge, 2002; Fang, Yang, dan
Wu, 2002).
Peran fisiologis pigmen betalain pada mamalia
masih belum banyak dipublikasikan. Dalam laporan
sebelumnya, ditemukan bahwa bit merah tidak
bersifat hepatotoksik maupun mutagenik (Schwartz,
Von Elbe, Pariza, Goldsworthy, dan pitot, 1983;
Von Elbe dan Schwartz, 1981). Kapadia, Tokuda,
Konoshima, dan Nishino (1996) menunjukkan efek
penghambatan bit signifikan terhadap kanker kulit
dan paru-paru pada tikus. Dalam uji coba makanan
hewan lain, ungu kaktus pir dan garambullo
(Myrtillocactus geometrizans [Mart.] (Reynoso,
Giner, dan lez Gonza 'de Mejia, 1999) terbukti tidak
bersifat toksik dan tidak memicu reaksi alergi
(Kuramoto, Yamada, Tsuruta, dan Sugano, 1996).
Temuan terbaru menempatkan bit pada
peringkat 10 sayuran yang mempunyai kapasitas
antioksidan yang baik (Cao dkk, 1996;.. Halvorsen
dkk, 2002). Betalains dari bit (Escribano, Pedreno,
Garca-Carmona, dan Munoz, 1998; Pavlov,
Kovatcheva, Georgiev, Koleva, dan Ilieva, 2002;
Pedreno dan Escribano, 2001) dan pir kaktus (Butera
dkk, 2002.) telah menunjukkan aktivitas antioksidan
ini. Cai, Sun, dan Corke (2003) meneliti hubungan
struktur-aktivitas
berbagai
betaxanthins
dan
betacyanin dari anggota Amaranthaceae dengan
kapasitas scavenging radikal bebas. Potensi
antioksidan ternyata berhubungan dengan struktur
dari betalains. Dalam betaxanthins, peningkatan
jumlah residu hidroksi dan imino meningkatkan
radikal bebas. Dalam betacyanin, glikosilasi
menurunkan aktivitas sementara asilasi umumnya
meningkatkan potensi antioksidan.
DAFTAR PUSTAKA
Bayarri, S., Calvo, C., Costell, E., dan Dura n, L.,
2001, Influence of color on perception of
sweetness and fruit flavor of fruit drinks. Food
Sci. & Technol. Int., 7, 399404.
Cai, Y., Sun, M., dan Corke, H., 1998, Colorant
properties and stability of Amaranthus pigments.
J. Agric. Food Chem., 46, 44914495.
Cai, Y., Sun, M., dan Corke, H, 2001a, Identification
and distribution of simple and acylated
betacyanins in Amaranthacea. J. Agric. Food
Chem., 49, 19711978.

D-35

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Cai, Y., Sun, M., Schliemann, W., dan Corke, H.,
2001b, Chemical stability and colorant properties
of betaxanthin pigments from Celosia argentea. J.
Agric. Food Chem., 49, 44294435.

Hare, P. D., Cress, W. A., dan Van Staden, J., 1999,


Proline synthesis and degradation: a model
system for elucidating stress-related signal
transduction. J. Exp. Bot., 50, 413434.

Cai, Y., Sun, M., dan Corke, H., 2003, Antioxidant


activity of betalains from plants of the
Amaranthaceae. J. Agric. Food Chem., 51, 2288
2294.

Henry, B. S., 1996, Natural food colours. In G. F.


Hendry, dan J. D. Houghton (Eds.), Natural food
colorants (pp. 4079). London: Blackie
Academic dan Professional.

Cao, G., Sofic, E., dan Prior, R. L., 1996,


Antioxidant capacity of tea and common
vegetables. J. Agric. Food Chem., 44, 3426
3431.

Huang, A. S., dan Von Elbe, J. H., 1985, Kinetics of


the degradation and regeneration of betanine.
Journal of Food Science, 50, 1115 1120, 1129.

Clement, J. S., dan Maby, T. J., 1996, Pigment


evolution in the Caryophyllales: a systematic
overview. Bot. Acta, 109, 360367.
Clydesdale, F. M., 1993, Color as factor in food
choice. Critical Reviews in Food Science and
Nutrition, 33, 83101.
Collins, P., dan Timberlake, C., 1993, Recent
developments of natural food colours. Int. Food
Ingredients, 6, 3238.
Delauney, A. J., dan Verma, D. P. S., 1993, Proline
biosynthesis and osmoregulation in plants. Plant
J., 4, 215223.
Delgardo-Vargas, F., Jimenez, A. R., dan ParedesLopez, O., 2000, Natural pigments: carotenoids,
anthocyanins and betalains. Characteristics,
biosynthesis, processing, and stability. Crit. Rev.
Food Sci. Nutr., 40, 173289.
Droge, W., 2002, Free radicals in the physiological
control of cell function. Physiol. Rev., 82, 4795.

Huang, A. S., dan Von Elbe, J. H., 1987, Effect of


pH on the degradation and regeneration of
betanine. J. Food Sci., 52, 16891693.
Ibdah, M., Krins, A., Seidlitz, H. K., Heller, W.,
Strack, D., dan Vogt, T., 2002, Spectral
dependence of flavonol and betacyanin
accumulation
in
Mesembryanthemum
crystallinum
under
enhanced
ultraviolet
radiation. Plant, Cell Environ., 25, 11451154.
Jackman, R. L., dan Smith, J. L., 1996,
Anthocyanins and betalains. In G. F. Hendry, dan
J. D. Houghton (Eds.), Natural food colorants
(pp. 244309). London: Blackie Academic dan
Professional.
Kanner, J., Harel, S., dan Granit, R., 2001,
Betalains- a new class of dietary cationized
antioxidants. J. Agric. Food Chem., 49, 5178
5185.
Kapadia, G. J., Tokuda, H., Konoshima, T., dan
Nishino, H., 1996, Chemoprevention of lung and
skin cancer by Beta vulgaris (beet) root extract.
Cancer Lett., 100, 211214.

Escribano, J., Pedreno, M. A., Garca-Carmona, F.,


dan Munoz, R., 1998, Characterization of the
antiradical activity of betalains from Beta
vulgaris L. roots. Phytochemical Analysis, 9,
124127.

Kobayashi, N., Schmidt, J., Wray, V., dan


Schliemann, W., 2001, Formation and
occurrence of dopamine-derived betacyanins.
Phytochem., 56, 429436.

Escribano, J., Ganda-Herrero, F., Caballero, N., dan


Pedreno, M. A., 2002, Subcellular localization
and isoenzyme pattern of peroxidase and
polyphenol oxidase in beet root (Beta vulgaris
L). J. Agric. Food Chem., 50, 61236129.

Kujala, T., Loponen, J., dan Pihlaja, K., 2001,


Betalains and phenolics in red beetroot (Beta
vulgaris) peel extracts: extraction and
characterisation. Zeitschrift fur Naturforschung
C, 56, 343348.

Fang, Y.-Z., Yang, S., dan Wu, G., 2002, Free


radicals, antioxidants, and nutrition. Nutrition,
18, 872879.

Kuramoto, Y., Yamada, K., Tsuruta, O., dan


Sugano, M., 1996, Effect of natural food
colorings on immunoglobulin production in vitro
by rat spleen lymphocytes. Biosci., Biotechnol.
Biochem., 60, 17121713.

Hare, P. D., dan Cress, W. A., 1997, Metabolic


implications of stress induced proline
accumulation in plants. Plant Growth Regulation,
21, 79102.

D-36

Lee, D. W., dan Collins, T. M., 2001, Phylogenetic


and ontogenetic influence on the distribution of

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


anthocyanins and betacyanins in leaves of
tropical plants. Int. J. Plant Sci., 162, 11411153.
Lev-Yadun, S., 2001, Aposematic (warning)
coloration associated with thorns in higher
plants. J. Theor. Biol., 210, 385388.
Matysik, J., Alia Bhalu, B., dan Mohanty, P., 2002,
Molecular mechanisms of quenching of reactive
oxygen species by proline under stress in plants.
Curr. Sci., 82, 525532.
Mizrahi, Y., Nerd, A., dan Nobel, P. S., 1997, Cacti
as crops. Horticult. Rev., 18, 291320.
Neill, S. O., Gould, K. S., Kilmartin, P. A., Mitchell,
K. A., dan Markham, K. R., 2002, Antioxidant
activities of red versus green leaves in
Elatostema
rugosum.
Plant,
Cell
and
Environment, 25, 539547.
Newsome, R. L., 1986, Food colors. Food Technol.,
40, 4956.
Oleszek, W., Junkuszew, M., dan Stochmal, A.
(1999). Determination and toxicity of saponins
from Amaranthus cruentus seeds. J. Agric. Food
Chem., 47, 36853687.
Piattelli, M., dan Minale, L., 1964, Pigments of
Centrospermae. II. Distribution of betacyanins.
Phytochem., 3, 547577.
Sanchez, E., Ruiz, J. M., dan Romero, L., 2002,
Proline metabolism in response to nitrogen
toxicity in fruit of French bean plants (Phaseolus
vulgaris L. cv. Strike). Sci. Hort., 93, 225 233.
Schliemann, W., Cai, Y., Degenkolb, T., Schmidt, J.,
dan Corke, H. (2001). Betalains of Celosia
argentea. Phytochem., 58, 159 165.
Schliemann, W., Kobayashi, N., dan Strack,
D.,1999,
The decisive step in betaxanthin
biosynthesis is a spontaneous reaction. Plant
Physiology, 119, 12171232.
Schwartz, S. J., von Elbe, J. H., Pariza, M. W.,
Goldsworthy, T., dan Pitot, H. C., 1983, Inability
of red beet betalain pigments to initiate or
promote hepatocarcinogenesis. Food Chem.
Toxicol., 21, 531535.
Sosnova, V., 1970, Reproduction of sugar beet
mosaic and tobacco viruses in anthocyanized
beet plants. Biol. Plant., 12, 424427.
Stafford, H. A., 1994, Anthocyanins and betalains:
evolution of the mutually exclusive pathways.
Plant Sci., 101, 9198.

Biodiversity and Environmental Science

Stintzing, F. C., Schieber, A., dan Carle, R., 1999,


Amino acid composition and betaxanthin
formation in fruits from Opuntia ficusindica.
Planta Medica, 65, 632635.
Stintzing, F. C., Schieber, A., dan Carle, R., 2002,
Identification of betalains from yellow beet (Beta
vulgaris L.) and cactus pear (Opuntia ficus-indica
(L.) Mill.) by high-performance liquid
chromatography-electrospray ionization mass
spectrometry. J. Agric. Food Chem., 50, 2302
2307.
Stintzing, F. C., Schieber, A., dan Carle, R., 2003,
Evaluation of colour properties and chemical
quality parameters of cactus juices. Eur. Food
Res. Technol., 216, 303311.
Strack, D., Vogt, T., dan Schliemann, W., 2003,
Recent advances in betalain research.
Phytochem., 62, 247269.
Vogt, T., Ibdah, M., Schmidt, J., Wray, V., Nimtz,
M., dan Strack, D., 1999, Light-induced
betacyanin and flavonol accumulation in bladder
cells of Mesembryanthemum crystallinum.
Phytochem., 52, 583592.
Von Elbe, J. H., dan Schwartz, S. J., 1981, Absence
of mutagenic activity and short-term toxicity
study of beet pigments as food colorants. Arch.
of Toxicol., 49, 9398.
Kanner, J., Harel, S., dan Granit, R., 2001,
Betalains- a new class of dietary cationized
antioxidants. J. Agric. Food Chem., 49, 5178
5185.
Kujala, T. S., Vienola, M. S., Klika, K. D., Loponen,
J. M., dan Pihlaja, K., 2002, Betalain and
phenolic compositions of four beetroot (Beta
vulgaris) cultivars. Eur. Food Res. Technol. 214,
505510.
Lee, D. W., dan Collins, T. M., 2001, Phylogenetic
and ontogenetic influence on the distribution of
anthocyanins and betacyanins in leaves of
tropical plants. Int. J. Plant Sci., 162, 11411153.
Lev-Yadun, S., 2001, Aposematic (warning)
coloration associated with thorns in higher
plants. J. Theor. Biol., 210, 385388.
Matysik, J., Alia Bhalu, B., dan Mohanty, P., 2002,
Molecular mechanisms of quenching of reactive
oxygen species by proline under stress in plants.
Curr. Sci., 82, 525532.

D-37

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Neill, S. O., Gould, K. S., Kilmartin, P. A., Mitchell,
K. A., dan Markham, K. R., 2002, Antioxidant
activities of red versus green leaves in
Elatostema
rugosum.
Plant,
Cell
and
Environment, 25, 539547.
Sanchez, E., Ruiz, J. M., dan Romero, L., 2002,
Proline metabolism in response to nitrogen
toxicity in fruit of French bean plants (Phaseolus
vulgaris L. cv. Strike). Scientia Horticulturae, 93,
225233.
Sosnova, V., 1970, Reproduction of sugar beet
mosaic and tobacco viruses in anthocyanized
beet plants. Biol. Plant., 12, 424427.
Stafford, H. A., 1994, Anthocyanins and betalains:
evolution of the mutually exclusive pathways.
Plant Sci., 101, 9198.

Stintzing, F. C., Schieber, A., dan Carle, R., 2003,


Evaluation of colour properties and chemical
quality parameters of cactus juices. Eur. Food
Res. Technol., 216, 303311.
Stintzing, F.C. dan R. Carle, 2004, Functional
properties of anthocyanins and betalains in
plants, food and in human nutrition. Trends
Food Sci. Technol. 15:19-38.
Strack, D., Vogt, T., dan Schliemann, W., 2003,
Recent advances in betalain research.
Phytochem., 62, 247269.
Vogt, T., Ibdah, M., Schmidt, J., Wray, V., Nimtz,
M., dan Strack, D., 1999, Light-induced
betacyanin and flavonol accumulation in bladder
cells of Mesembryanthemum crystallinum.
Phytochem., 52, 583592.

Stintzing, F. C., Schieber, A., dan Carle, R., 1999,


Amino acid composition and betaxanthin
formation in fruits from Opuntia ficusindica.
Planta Med., 65, 632635.
Stintzing, F. C., Schieber, A., dan Carle, R., 2002,
Identification of betalains from yellow beet
(Beta vulgaris L.) and cactus pear (Opuntia
ficus-indica (L.) Mill.) by high-performance
liquid chromatography-electrospray ionization
mass spectrometry. J. Agric. Food Chem., 50,
23022307.

D-38

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

TUMBUHAN RAWA ASAL KALIMANTAN SELATAN DAN TENGAH


YANG BERPOTENSI SEBAGAI INSEKTISIDA NABATI
S.Asikin dan M.Thamrin
Balai Penelitian Pertanian Lahan Rawa
Abstrak - Dalam mengendalikan hama petani pada
umumnya selalu bertumpu pada penggunaan bahan
kimia beracun atau insektisida sintetik, mempunyai
keunggulan seperti hasilnya cepat dan dapat dilihat
langsung, siap pakai atau dalam bentuk kemasan.
Akan tetapi apabila penggunaan insektisida sintetik
tersebut kurang bijaksana akan menimbulkan
dampak negatif bagi flora maupun fauna serta
lingkungan, dan disamping itu pula harga bahan
kimia atau pestisida tersebut harganya cukup mahal.
Untuk mengatasi hal tersebut perlu dicari altenatif
pengendalian yang ramah lingkungan. Cara terbaik
untuk mengatasi atau mengurangi dampak bahaya
penggunaan insektisida organik sintetik terhadap
manusia maupun lingkungan perlu dicari alternatif
pengendalian dengan menggunakan bahan alam
yang bersifat racun bagi hama tanaman atau yang
disebut dengan insektisida nabati.
Dari hasil
penelitian diketahui bahwa bahan tumbuhan/flora
rawa yang berpotensi sebagai insektisida nabati
terhadap ulat grayak dan ulat jengkal adalah Rumput
minjangan (Chromolaena odorata), Kapayang
(Pangium edule), Galam (Malaleuca cajuputi),
Kujajing (Ficus sp), Lua (Ficus glomerata),
Kalalayu (Eriogiosum rubiginusum) Mamali habang
(Leea indica), Cambai karuk (Piper sarmentosum),
Rengas/Jingah (Glutha sp),
Simpur (Dillenia
suffruticosa), Kumandrah (Croton tiglium), Sungkai
(Peronema canescen), maya (Amorphophallus
campanulatus) dan tumbuhan gulinggang (Cassia
sp) berputensi sebagai fungisida atau insektisida
nabati.
Kata kunci : Tumbuhan, Rawa, Insektisida nabati

PENDAHULUAN
Lahan rawa merupakan salah satu agroekologi
di lahan basah, mempunyai keanekaragaman hayati
yang sangat luas dan spesifik. Potensi keragaman
hayati belum banyak dimanfaatkan secara
optimal,bahkan kurang mendapat perhatian. Salah
satu sumber daya hayati dari lahan rawa adalah
keanekaragaman flora dan buah-buahan.
Akhir-akhir ini banyak dilakukan ekspolorasi
terhadap bahan tanaman yang mengandung bahan
bioaktif dan bermanfaat sebagai pengendali hama
yang ramah lingkungan, seperti penggunaan
tanaman perangkap dan pestisida/insektisida nabati.
Cara terbaik untuk mengatasi atau mengurangi
dampak bahaya penggunaan insektisida organik
sintetik terhadap manusia maupun lingkungan perlu

dicari alternatif pengendalian dengan menggunakan


bahan alam yang bersifat racun bagi hama tanaman
atau yang disebut dengan insektisida nabati.
Pengendalian dengan menggunaan bahan-bahan
botani seperti tersebut di atas tidak akan
menimbulkan dampak yang merugikan seperti
terjadinya pencemaran lingkungan dan sebagainya,
karena pada umumnya bahan nabati tersebut cepat
terurai menjadi bahan yang tidak berbahaya.
Dalam mengendalikan hama petani pada
umumnya selalu bertumpu pada penggunaan bahan
kimia beracun atau insektisida sintetik, mempunyai
keunggulan seperti hasilnya cepat dan dapat dilihat
langsung, siap pakai atau dalam bentuk kemasan.
Akan tetapi apabila penggunaan insektisida sintetik
tersebut kurang bijaksana akan menimbulkan
dampak negatif bagi flora maupun fauna serta
lingkungan, dan disamping itu pula harga bahan
kimia atau pestisida tersebut harganya cukup mahal.
Telah diketahui beberapa kelemahan dari pestisida
sintetik yaitu mempunyai dampak negatif antara lain
residu yang terjadi melalui rantai makananbisa
membahayakan manusia dan lingkungan seperti
terbunuhnya musuh alami (parasitoid dan predator)
yang bermanfaat bagi pengendali hama secara
biologi.
Berdasarkan konsep PHT pengguaan pestisida
merupakan alternatif terakhir apabila komponen
pengendali lainnya tidak mampu lagi menekan hama
tersebut.
Untuk mengatasi atau mengurangi
penggunaan pestisida tersebut perlu dicari alternatif
lain yaitu pemanfaatan produk alami sebagai
pengendali hama yang mudah, murah serta ramah
lingkungan
Di lahan rawa Kalimatan Selatan dan Tengah
ditemukan beberapa jenis tumbuhan jenis flora yang
jumlahnya cukup banyak sangat beragam dan
bervariasi yaitu kurang lebih 1.000 jenis tumbuhan.
Adapun habitat/tempat tumbuh dari jenis tumbuhan
tersebut ada yang ditemukan di lahan basah (pasang
surut, sawah) dan lahan kering serta pegunungan.
Tumbuhan tersebut terdiri atas kelompok rumputrumputan, temu-temuan herba dan perdu, dan pohon
berkayu.
Dari beberapa jenis tumbuhan liar tersebut ada
yang berfungsi sebagai, inang alternatif hama dan
sebagai tempat berlindungnya/habitat dari musuhmusuh alami, biopestisida, biofilter, biofertilizer.
bahan obat tradisional Menurut Asikin et al.,
(2002), seperti tumbuhan purun tikus (Eleocharis
dulcis) dan kalakai (Stenochiaena palutris)
merupakan tanaman perangkap bagi penggerek
batang padi, juga berperan sebagai habitat

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


perumahan bagi beberapa jenis musuh alami. Umbi
tumbuhan purun tikus (E.dulcis) dapat digunakan
sebagai penyedap makanan dan dapat pula diolah
sebagai makanan tambahan. Tumbuhan kalakai
(Stenochiaena palutris), dimanfaatkan sebagai
sayuran yang berguna untuk kesehatan dan
kebugaran terutama sebagai sumber tenaga dan
pengobatan kekurangan darah.
Makalah ini bertujuan untuk menginformasikan
tumbuhan rawa asal Kalimantan Selatan dan Tengah
yang berpotensi sebagai bahan bioaktif pestisida
nabati.
Pemanfaatan Insektisida Alami dalam PHT
Dalam Peraturan Pemerintah No. 6/1995
ditetapkan
bahwa
perlindungan
tanaman
dilaksanakan dengan sistem pengendalian hama
terpadu (PHT).
Dengan demikian penggunaan
insektisida PHT harus mengacu pada prinsip-prinsip
PHT. Penekanan pengendalian tetap pada cara-cara
secara bercocok tanam dan pendayagunaan musuh
alami ham, sedangkan insektisida (termasuk yang
alami) hanya digunakan bila cara-cara non-kimia
tidak dapat menekan populasi hama hingga tingkat
yang tidak tidak merugikan. Prinsip PHT yang lain,
yaitu pemantauan hama secara teratur harus
dilakukan dengan benar sehingga pnyemprotan
dapat dilakukan tepat waktu. Bahan insektisida
alami yang digunakan lebih baik yang bersifat
campuran (ekstrak yang dimurnikan sebagian)
sehingga resistensi hama tidak berkembang lebih
cepat. Beberapa insektisida alami dapat dipadukan
dengan musuh alami bila bahan tersebut tidak
beracun bagi musuh alami tersebut. Bila ditingkat
petanib terdapat tanaman sumber insektisida, dapat
dianjurkan untuk memanfaatkan bahan tanaman
tersebut secara langsung (ekstrak dengan air).
Bahan tanaman yang digunakan hendaknya yang
aktif pada konsentrasi tidak lebih dari 50 g bahan
tumbuhan per liter air. Sebagai contoh, ekstrak daun
galam, rumput minjangan pada konsentrasi 50 g
daun/liter air cukup efektif terhadap ulat jengkal
dan ulat grayak (Novizan, 2002).
Koleksi Plasma Nutfah Tumbuhan Rawa
Usaha penggunaan bahan nabati dapat dimulai
dengan mengoleksi tumbuhan yang telah diketahui
manfaatnya, seperti bahan ramuan obat-obatan
bahkan oleh masyarakat telah digunakan untuk
mengendalikan hama tanaman. Selain itu juga perlu
dikoleksi tumbuhan yang dapat mengakibatkan rasa
gatal pada kulit, pahit, langu atau tidak disukai
hama.
Penggunaan bahan nabati sebagai sumber
senyawa bioaktif terutama sebagai bahan obat
hampir tidak akan menimbulkan dampak negatif
terhadap kesehatan, karena pada umumnya bahan
nabati tersebut mudah terurai atau terdegradasi
sehingga tidak persisten pada bahan makanan.

D-40

Takahashi (1981), menjelaskan bahwa pada


dasarnya bahan alami yang mengandung senyawa
bioaktif dapat digolongkan menjadi :
a. Bahan alami dengan kandungan senyawa
antifitopotogenik (antibiotika pertanian).
b. Bahan alami dengan kandungan senyawa
bersifat fitotoksik atau mengatur tumbuh
tanaman (fitotoksin, hormom tanaman dan
sebangsanya).
c. Bahan alami dengan kandungan senyawa
bersifat aktif terhadap seranngga/binang uji
(hormon, feromon, antifidan, repelen,
atraktan dan insektisidal).
Koleksi plasma nutfah tumbuhan yang
mengandung bahan bioaktif (refelen, atrraktan,
insektisidal) telah dilakukan di lahan rawa (pasang
surut dan lebak), di Kalimantan Selatan, dan Tengah
pada tahun 2002 2008. Hasil koleksi terdiri dari
golongan rumputan, semak, herba dan pohonpohonan.
Nama-nama tumbuhan yang telah
dikoleksi belum diketahui bahasa umumnya (Bahasa
Indonesia), sehingga masih menggunakan Bahasa
Daerah Banjar. Tumbuhan yang dikoleksi pada
umumnya berhasiat sebagai obat, namun ada juga
yang dapat meracun terutama pada kulit dan
sebagian lagi mempunyai bau yang menyengat. Dari
hasil eksplorasi tersebut ditemukan 208 jenis
Tumbuhan yang berpotensi sebagai bahan bioaktif
pestisida nabati (lampiran 1)
Efikasi Tumbuhan Rawa
Terhadap Ulat Jengkal
Ulat jengkal merupakan ulat yang sewaktuwaktu dapat berubah menjadi hama utama pada
beberapa jenis tanaman sayuran. Pada umumnya
petani dalam budidaya sayuran daun tidak lepas dari
penggunaan insektisida dalam mengendalikan hama.
Bahkan dalam menyelamatkan dari serangan ulat
perusak daun tersebut kadang-kadang petani
menggunakan insektisida sintetik ini 2-3 kali dalam
per minggu apalagi kalau sayurannya mau dipanen.
Disamping itu pula takaran atau dosis dari insektsida
tersebut melebihi anjuran. Dengan perlakuan yang
demikian akan mempengaruhi lingkungan, hama itu
sendiri dan manusia sebagai konsumen. Untuk
mengatasi hal tersebut perlu dicari alternatif
pengendalian dengan menggunakan taktik yang
ramah lingkungan yaitu menggunakan bahan alami
seperti tumbuhan rawa.
Menurut Asikin dan Thamrin (2005, 2006
dan 2007), telah diketahui beberapa jenis tumbuhan
rawa yang berpotensi sebagai insektisida nabati
terhadap ulat jengkal (C. chalcetis) yaitu tumbuhan
galam, tumbuhan mercon, sungkai, kuringkit,
kumadrah, jalatang tulang, rumput minjangan,
cambai karuk, jingah, kalalayu, bakung rawa,
pegagan, simpur, putat dan jengkol (Gambar 1, 2
dan 3).

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Jenis Tumbuhan Rawa Terhadap Kematian Ulat


Jengkal (Plusia sp)

24 jam
36 jam
48 jam

G
al
am
M
er
co
n
M
im
ba
S
un
gk
ai
K
ur
in
K
ay gk
it
u
S
a
K
um pat
an
d
ra
h
Ja
la Sa
ta la
ng sih
R
tu
p
t.m lan
g
in
ja
C
am ng
ba an
ik
ar
D
uk
el
ta
m
et
rin
K
on
tr
ol

(%) Kematian

120
100
80
60
40
20
0

Jenis Tumbuhan Rawa

Gambar 1. Efikasi Tumbuhan Rawa Terhadap


Ulat Jengkal Sumber : Asikin dan Thamrin (2005)
Efikasi Beberapa Flora rawa Terhadap Ulat Jengkal
120
(%) Kematian

100
80
60
40

R
pt
.m
in
ja
ng
an

G
al
a
Ka m
la
la
yu
Ji
ng
ah
Lu
ku
t
C
am
ba
i
Je
ng
k
Ku ol
rin
gk
Su it
In ng
se ka
i
k.
sin
te
tik
Ko
nt
ro
l

20

Jenis Flora rawa

Gambar 2. Efikasi Tumbuhan Rawa Terhadap


Ulat Jengkal. Sumber : Asikin dan Thamrin (2006)

Si
ha
lo
tri
n

Ko
nt
ro
l

Pu
ta
t
Ku
m
an
dr
ah
Ba
ku
ng
Ra
w
a
Ka
pa
ya
ng

Si
m
pu
r
Bi
nd
ra
ng

M
ay
a

120
100
80
60
40
20
0
Pe
ga
ga
n

(%) Mortalitas

Efikasi Tumbuhan Rawa Terhadap Ulat Jengkal MT.2007

Jenis Tumbuhan

Gambar 3. Efikasi Tumbuhan Rawa Terhadap


Ulat Jengkal Sumber : Asikin dan Thamrin (2007)
Adapun daya racun tertinggi dari tumbuhan
rawa tersebut adalah tumbuhan Galam, pegagan,
rumpun minjangan, bindrang, cambai karuk,
kapayang dan bakung rawa dengan toksisitasnya
antara 80- 90%. Kesemua jenis tumbuhan rawa
tersebut yang berpotensi sebagai insektisida nabati
dapat digunakan sebagai bahan obat-obatan
tradisional. Untuk tumbuhan pegagan (C. asiatica)
dapat digunakan sebagai obat panas dalam, kosmetik
dan obat penyakit dalam.
Tumbuhan pegagan adalah jenis herba yang
banyak tumbuh pada daerah air dan lembab.
Pegagan mengandung asiaticoside, thankuniside,
isothankuniside,
madecassoside,
brahmoisde,
brahminoside, brahmic acid, madasitic acid,
hydrocotyline, mesoinositol, centellose, caretenoids,
garam mineral (seperi garam kalium, natrium,
magnesium, kalsium, besi) zat pahit vellarine dan zat
samak. (http://drliza.wordpress.com). Didiga dean
adanya zat pahit vellarine tersebut menyebabkan
hamakurang menyenangi pada perlakuan ekstrak
pegagan tersebut.
Sedangkan pada perlakuan
ekstrak kacang parang juga berpotensi sebagai
insektida nabati terhadap ulat plutella., karena
kacang parang mengandung racun HCN (asam

Biodiversity and Environmental Science

sianida), hal ini kacang parang mempunyai


kandungan yang dsama dengan tanaman kapayang
yang juga mengandung HCN.
Tumbuhan galam termasuk salah satu jenis
Melaleuca, famili Myrtaceae merupakan tumbuhan
berbatang keras yang tumbuh dan berkembang di
tanah rendah atau berawa, tetapi jarang tumbuh di
pegunungan. Galam berbatang keras sehingga
batangnya kebanyakan digunakan sebagai bahan
bangunan, kayu bakar, dan lain-lain. Tempat tumbuh
tumbuhan ini tidak bercampur dengan pohon lain,
kecuali rumput-rumput, alang-alang, dan tumbuhan
lain yang merambat (Abidin dalam Syahmani,
1997). Tumbuhan galam mampu hidup pada kondisi
tanah yang kurang subur, bersifat asam, rendah
oksigen dan tanah tergenang dari pada tumbuhan asli
lainnya (Anonim dalam Dharmono, 2007).
Tumbuhan galam bisa mencapai tinggi 40 m dan
diameter sekitar 35 cm. Penyebarannya ada di
Myanmar, Thailand, Indocina, Malaka, Indonesia,
Papua, New Guinea dan Australia. Galam
merupakan vegetasi suksesi yang muncul begitu
lahan sulfat masam di buka. Vegetasi galam ini
sekarang menguasai hampir sebagian besar lahan
rawa yang terbuka. Galam paling banyak tumbuh di
lahan rawa air tawar dan mengalami hambatan
pertumbuhan apabila terjadi perubahan mutu air
menjadi payau (Noor,2004).
Sampai saat ini bagian tumbuhan galam yang
banyak dimanfaaatkan adalah bagian batangnya,
karena galam berbatang keras maka kebanyakan
digunakan sebagai bahan bangunan, kayu bakar dan
lain-lain. Sebagian masyarakat menggunakan
daunnya sebagai obat tradisional batuk, demam, dan
nyeri haid, bahkan memiliki khasiat sebagai
diaforetik, analgesik, desinfektan, eksfektoran, dan
antispasmodik (http://tanamanherbal.wordpress.com.
Disamping itu minyak atsiri yang dihasilkan oleh
tumbuhan galam ini dapat digunakan sebagai
antiseptik, antibakteri, insektisida dan vermifuge
(http://www.asianbrain.com). Berdasarkan penelitian
Asikin pada tahun 2005 di Balittra Banjarbaru,
ekstrak daun galam dapat membunuh larva ulat
jengkal,ulat buah paria, dan larva penggerek batang
padi.
Minyak atsiri tumbuhan galam ini telah diuji
memiliki aktivitas antibakteri, terutama Bacillus
Subfilis, Escherichia Coli, Staphylococcus Aureus,
dan Pseudomonas Aeruginosa. Ekstrak metanolnya
juga diuji memiliki aktivitas antiherpes simplex
virus tipe 1. Ekstrak kloroform yang mengandung
senyawa triterpene dan ekstrak metanol yang
mengandung senyawa aktif piceatannol dan
oxyresveratol telah diuji sebagai antihistamin.
Sementara itu senyawa aktif betulin dan asam
betulinat telah diuji memiliki aktivitas anti tumor
(Putro, 2008).
Menurut Duke (1991) bahwa daun galam
mengandung kirakira 1,3 % minyak atsiri dengan
kandungan 14-27 % sineol dan aldehid. Disamping

D-41

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


itu komponen lain minyak atsirinya mengandung 1limonena, dipentena, seskueterpena, azulen,
seskueterpen
alkohol,
valeraldehid
dan
benzaldehida. Kulit kayunya mengandung asam
betulinat (melaleusin).
Daun galam juga mengandung terpinoel,
pinena, dan limonena yang diduga dapat menjadi
bahan
pengusir
nyamuk
(Kardinan,2003).
Berdasarkan penelitian terlebih dahulu dari Asikin
pada tahun 2005 pada ekstrak etanol daun galam
diperoleh senyawa
Trans caryophyllena, Selinena, Germacrena (C15H26O), Neopitadiena,
Sikloheksakarboksaldehida,
3,3,6,9,9-Pentametil2,10-diaz, Etanona 1-(4,6-dihidroxy), dan Stigmast5-en-3-ol. Berdasarkan penelitian Syahmani, et.al
(1997) daun galam mengandung -Caryophylena; 3metoksi asam benzoat trimetilsilan; limonena; 1,4
Naftaquinon-5,8-dihidroksi-2-metoksi; 3-Carena; Caryophylena; Unknow seskuiterpen; Sineol;
Patchulin; Etil benzena; Benzena 1-metil3(metiletil); dan Copeena. Minyak atsiri yang
dihasilkan oleh tumbuhan galam mengandung 1,8sineol, linalool, alfa-terpineol, terpinen-4-ol, terpinil
asetat, pinena, nerolidol, leavo-pinena, farnesol,
fitol, squalena, allaromadendrena, ledena, palustrol,
viridiflorol, ledol, betulinaldehid, asam betulinat,
asam platanat, limonena, dipentena, azulen,
sesquiterpen, valerianik aldehid dan benzaldehid
(Putro,2008).
Tumbuhan cambai karuk tersebut dapat
digunakan sebagai pengobatan tradisional sebagai
obat dan berkhasiat untuk penyakit maag dan ginjal.
Tumbuhan cambai karuk (Piper sarmentosum
Roxb.Ex Hunter) mengandung saponin, polifenol,
fvanoid dan minyak atsiri (Permadi 2005). Menurut
Pittaya (2006), tumbuhan cambai karuk juga
mengandung berbagai kandungan senyawa seperti
pyrrolidinel
amide,
betasitosterol,
methylenedioxybencena,
guineensine,
alkene,
sarmintine, pellitorine, sarmentosine dan polifenol
(Gambar 3)
Tanaman ini juga cukup meracun untuk
mengendalikan hama daun sayuran.
Menurut
Campbell (1933) dan Burkill (1935) dalam Nunik et
al. (1997) jenis tumbuhan yang telah diketahui
berfungsi sebagai bahan obat, insektisidal dan
repelen atau attraktan mengandung senyawa bioaktif
seperti alkaloid, terpenoid, steroid, asetogenin, fenil
propan, dan tanin.
Wijaya Kusuma (1995),
melaporkan bahwa seperti tumbuhan Alamanda
yang mempunyai sifat racun, ternyata mengandung
Triterpenoid resin. Getah dari tumbuhan Alamanda
dapat mematikan belatung (larva diptera) dan jentik
nyamuk. Cambai karuk ini cukup efektif dapam
mengendalikan ulat kubis, ulat jengkal, ulat grayak
dan ulat buah
Tanaman Jingah (Glutha rengas) termasuk
Tumbuhan famili Anacardiaceae, yang sering
dimanfaatkan kayunya, ini terkenal karena getahnya
amat beracun. Bila terkena kulit, getah rengas bisa

D-42

menyebabkan
iritasi
berat,
bahkan
bisa
melumpuhkan manusia. Racun dari getah ini juga
kerap digunakan untuk berburu binatang.
Meski bersifat iritan, getah rengas punya
khasiat untuk membasmi jamur. Beberapa penelitian
menyebutkan rengas mengandung senyawa ursiol,
rengol, glutarengol, laccol, dan thitsiol. Sedangkan
kayunya punya senyawa golongan steroid, lipid,
benzenoid dan flavonaloid.
Meskipun keefektifan senyawa kimia nabati
jauh dibawah senyawa kimia sentitik, tetapi senyawa
tersebut mempunyai kelebihan, yaitu kurang
menimbulkan dampak negatif antara lain risidu yang
terjadi melalui rantai makanan yang membahayakan
manusia dan lingkungan (http://www.tempo.
co.id/hg/iptek/2007). Menurut Asikin dan
Thamrin bahwa tanaman jingah ini cukup efektif
dalam mengendalikan hama penggerek batang padi
yaitu mencapai 75%.
Diduga pestisida nabati tersebut bersifat racun
perut, karena pada hari pertama terjadi kontak belum
memperlihatkan gejala keracunan, tetapi setelah
larva-larva tersebut makan baru terjadi gejala
keracunan. Kapayang (Pangium edule), mempunyai
daya racun tertinggi berkisar 70-85%. Menurut
Asikin (2005), bahwa tumbuhan kapayang tersebut
berpotensi sebagai insektisida nabati dalam
mengendalikan hama penggerek btang padi, ulat
kubis, ulat jengkal, ulat grayak dan ulat buah.
Berdasarkan informasi masyarakat Dayak bahwa
tumbuhan Kapayang (Pangium edule) dapat
digunakan dalam mengobati cacing pada manusia.
Ekstrak Tumbuhan Terhadap Ulat grayak
Menurut Asikin dan Thamrin (2008), hasil
penelitian efikasi beberapa jenis tumbuhan rawa
terhadap ulat grayak didapatkan tumbuhan rawa
yang berpotensi sebagai insektisida nabati terhadap
ulat grayak seperti Rumput minjangan, Kapayang,
Galam, Kujajing,Lua Kalalayu, Cambai Karuk
Sungkai dan lain sebagainya (Gambar 4).
Tanaman
Kapayang
(Pangium
edule)
mengandung asam sianida dalam jumlah besar, obat
anti septik, pemusnah hama dan pencegah parasit
yang manjur. Kulit kayu pohon ini yang diremasremas dan ditaburkan diperaian akan mematikan
ikan atau sejenis tuba ikan.
Daunnya dapat
mematikan ulat dan organisme hewani lainnya.
Menurut Rumphius (1992) dalam Wardhana (1997)
bahwa seluruh bagian pohon kapayang mengandung
asam sianida yang sangat beracun dan dapat
digunakan sebagai bahan pencegah busuk dan
senyawa pembunuh serangga. Adapun sifat astiri
dari racunnya memiliki keuntungan apabila
digunakan tidak ada bau atau rasa apapun yang
tertinggal pada tanaman yang diperlakukan.
Sedangkan tumbuhan liar lainnya seperti galam
mempunyai bau aroma yang baik, kumadrah dapat
digunakan sebagai bahan obat-obatan, cambai dapat
digunakan sebagai bahan ramuan ginjal dan maag,

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Efikasi Beberapa Jenis Tumbuhan Rawa Terhadap Ulat


Grayak

(%) Mortalitas

120
100
80
60
40
20

L
Ka ua
M lala
am yu
C
am ali h
ba ab
iK
ar
uk
Ji
ng
ah
S
Ku imp
m ur
an
dr
a
Su h
ng
ka
i
M
ay
G a
al
am
Ko
n
Si trol
ha
lo
tri
n

R
pt
.m
in
ja
ng
an
Ka
pa
ya
ng
Ku
ja
jin
g

sedangkan tumbuhan meron dapat juga digunakan


sebagai fumigan dalam mengendalikan hama-hama
padi terutama walang sangit.
Masyamah dan Pujilestari (2008), melaporkan
pemanfaat tumbuhan galam untuk berbagai
keperluan industri, pengawetan dan perekatan. Cuka
kayu galam mengandung senyawa kimia dominan
antra lain asam asetat, 2 propanone, 2-furan
karboksaldehida, fenol, 2 metoksi fenol dan 1,4
dimetoksi benzena yang dapat berfungsi sebagai anti
bakteri dan cendawan sera penambah citarasa
makanan.
Dilihat reaksi dari macam-macam tumbuhan
liar rawa tersebut yang diteliti, dimana hampir
semua tumbuhan tersebut daya racunnya lambat
dibandingkan insektisida sentites, dimana pada
konrol insektisida sentites pada hari pertama sudah
memperlihatkan reaksi keracunan pada larva yang
diuji, sedangkan pada jenis tumbuhan liar rawa yang
diuji baru memperlihatkan tanda-tanda keracunan
pada larva. Pada perlakuan insektisida nabati dari
bahan tumbuhan rawa beraksi agak lambat dan
diduga mempunyai reaksi dari bahan tumbuhan
tersebut bersifat racun perut, karena setelah larva
yang diuji tersebut makan baru memperlihatkan
tanda-tanda keracunan.

Gambar 4. Efikasi Tumbuhan Rawa Terhadap


Ulat Grayak Sumber : Asikin dan Thamrin (2008)
Asikin (2007), melaporkan bahwa dari hasil
penelitian di laboratorium hama dan penyakit
Balittra didapatkan 7 jenis tumbuhan rawa sulfat
masam yang berpotensi sebagai insektisida nabati
yang mempunyai daya racun terhadap ulat grayak
(Gambar 5). Dari 7 jenis tumbuhan tersebut, yang
tertinggi daya racunnya adalah Kalampan, Suli
tulang, dan P.lobatum yaitu di atas 90%, sedangkan
empat jenis tumbuhan lainnya tingkat kematian larva
ulat grayak dapat mencapai 75%. Adapun tumbuhtumbuhan yang berpotensi sebagai bahan pembuat
insektisida tersebut mempunyai kegunaan khusus
misalnya seperti tumbuhan Suli tulang sebagai obat
penyakit dalam dan patah tulang.

Efikasi insektisida nabati terhdap ulat grayak


(Spodoptera litura)
120

(%
)K
em
atian

100
80
60
40

K
on
La
tro
m
l
d
a
si
ha
lo
tri
n

S
ul
it
u
la
ng

K
al
am
pa
n

P
.lo
ba
tu
m
C
os
tu
s
sp
ec

D
.s
uf
fir
ut
ic
os
a

S
.o
bl
at
a
C
.a
si
at
ic
um

20

Jenis tumbuhan

Gambar 5. Efikasi tumbuhan terhadap ulat grayak


Sumber : Asikin (2007).
Tumbuhan Suli Tulang tersebut bentuk
tanamannya mirip seperti tanaman kunyit, tetapi
habitat tumbuhnya suli tulang
kebanyakan
ditemukan tumbuh pada habitat lahan pasang surut
sulfat masam yang tergenang air atau macak-macak.
Adapun tanaman ini digunakan masyarakat dayak
sebagai bahan pengobatan terhadap penyakit dalam
dan patah tulang. Tanaman ini cukup beracun
terhadap ulat jengkal, ulat grayak dan ulat buah
(Asikin dan Thamrin, 2005).
Tanaman jengkol (P.lobatum) selain efektif
untuk ulat grayak juga efektif untuk mengendalikan

Biodiversity and Environmental Science

ulat kubis atau ulat tritip. Menurut Setianingsih


(1994), jengkol mengandung alkaloid, minyak atsiri,
steroid, glikosida, tanin dan saponin. Daun jengkol
mengandung saponin, flavonoida dan tannin
(http://waristek.ristek.go.id). Smith (1989) dalam
Nursal (2003), melaporkan bahwa alkaloid,
terpenoid dan flavonoid merupakan senyawa
pertahanan tumbuhan yang dapat bersifat
menghambat makan serangga dan juga bersifat
toksik. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian Nunik
et al (2001), melaporkan bahwa buah lerak yang
mengandung golongan senyawa saponin, daun

D-43

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


kecubung yang mengandung alkaloid dan
antrakoinon
serta
daun
orang-aring
yang
mengandung minyak atsiri, tanin dan steroid terbukti
berkhasiat sebagai insektisida.
Hal ini
mengindikasikan bahwa tanin, saponin dan
flavonoid mempunyai daya toksik terhadap hama.
Zat toksik tanin, saponin dan flavonoid yang
terdapat pada daun jengkol inilah yang
menyebabkan ulat grayak mati. Daun jengkol
diduga lebih banyak mengandung tanin hal ni
nampak pada saat pembuatan larutan pasta, dimana
larutan pasta tidak adanya busa yang terbentuk,
sedangkan zat aktif saponin mempunyai kemampuan
membentuk busa (Widodo, 2005).
Rumput minjangan (Chromolaena odorata),
tumbuhan ini dapat digunakan sebagai obat luka
tanpa menimbulkan bengkak, tumbuhan ini
berfungsi juga sebagai bahan insektisida nabati
untuk mengendalikan beberapa jenis hama sayuran.
Biller et al. (1994), melaporkan tumbuhan rumput
minjangan juga dapat digunakan sebagai pakan
ternak, namun harus melalui proses pengolahan
seperti pengeringan dan penumbukan. Rumput
minjangan
mengandung
Pas
(Pryrrolizidine
Alkaloids) sebagai racun, dan kandungan ini
menyebabkan tanaman ini berbau menusuk, rasa
pahit, sehingga bersifat repellent dan juga
mengandung allelopati.Rumput minjangan ini cukup
efektif dalam mengendalikan hama perusak tanaman
sepeti ulat grayak, ulat jengkal dan ulat buah (Asikin
dan Thamrin 2005).
Cassia sp atau bahasa Banjarnya disebut
gulinggang dapat digunakan sebagai obat penyakit
kulit seperti panau. Menurut Asikin (2006), ekstrak
dari tumbuhan Cassia ini dapat digunakan dalam
mengendalikan hama ulat grayak dan penyakit
busuk buah pada tanaman lombok (Gambar 6).
Tumbuhan Cassia Terhadap Penyakit Busuk
Buah

edule), Galam (Malaleuca cajuputi), Kujajing (Ficus


sp), Lua (Ficus glomerata), Kalalayu (Eriogiosum
rubiginusum)
Mamali habang (Leea indica),
Cambai karuk (Piper sarmentosum), Rengas/Jingah
(Glutha sp),
Simpur (Dillenia suffruticosa),
Kumandrah (Croton tiglium), Sungkai (Peronema
canescen), maya (Amorphophallus campanulatus)
dan tumbuhan gulinggang (Cassia sp) berputensi
sebagai fungisida atau insektisida nabati. Dengan
demikian beberapa jenis tumbuhan rawa asal
Kalimantan Selatan dan Tengah dapat digunakan
sebagai alternative pengendalian hama ulat jengkal
dan ulat grayak yang ramah lingkungan.

DAFTAR PUSTAKA
Asikin.S. dan M.Thamrin. 1999. Peranan Purun
tikus (Eleocharis dulcis) Sebagai Tanaman
Perangkap Hama Penggerek Batang Padi Putih.
Disampaikan pada Seminar 27 28 Juli. Balai
Penelitian Tanaman Pangan Lahan Rawa.
Banjarbaru.
Asikin. S., dan M.Thamrin. 2002. Bahan Tumbuhan
Sebagai Pengendali Hama Ramah Lingkungan.
Disampai pada Seminar Nasional Lahan
Kering dan Lahan Rawa 18-19 Desember
2002. BPTP Kalimantan Selatan dan Balittra.
Banjarbaru.
Asikin. S., M.Thamrin dan M.Willis.
2002.
Iventarisasi Tumbuhan
Sebagai Bahan
Pestisida Nabti. Laporan Hasil Penelitian
Balittra. Banjarbaru
Asikin, S., dan M.Thamrin.
2005.
Bahan
Tumbuhan Rawa Yang Berpotensi Sebagai
Insektisida Nabati. Disampaikan pada Seminar
Nasional Pestisida Nabati III, 21 Juli 2005.

100
80
Cassia

60

Ant racol
40

Kont rol

20

Asikin., S. 2005. Manfaat Beberapa Bagian


Tumbuhan Kapayang Terhadap Hama Sayuran.
Laporan
Hasil
Penelitian.
Balittra.
Banjarbaru.

0
MH.2002/03

MH.2003/04

MH.2004/ )5

Pengamat an

Gambar 6. Efikasi Tumbuhan Cassia Terhadap


Penyakit Busuk Buah: Sumber Asikin (2006)

Asikin., S. 2006. Efikasi Tumbuhan Gulinggang


(Cassia sp) Terhadap Penyakit Busuk Buah
pada Lombok.. Laporan Hasil Kegiatan Hama
Penyakit. Balittra. Banjarbaru.

KESIMPULAN
Dari uraian tersebut di atas dapat di
simpulkan bahwa bahan tumbuhan/flora rawa yang
berpotensi sebagai insektisida nabati terhadap ulat
grayak dan ulat jengkal adalah Rumput minjangan
(Chromolaena odorata), Kapayang (Pangium

D-44

Asikin., S. 2006. Penggunaan Tumbuhan Kapayang


Terhadap Hama Perusak Daun Sawi dan
Bayam. Laporan Hasil Penelitian. Balittra.
Banjarbaru.

Asikin. S., dan M.Thamrin. 2007. Koleksi Bahan


Tumbuhan Yang Berpotensi Mengandung
Bahan Bioaktif Untuk Pengendalian Hama.
Laporan Hasil Penelitian Balittra. Banjarbaru.

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Burkill, J.H. 1935. A dictionary of economic
products of the Malay Peninculla. Government
of the Straits Settlement. Milbank. London
S.W. 340 hal.
Budiman., A., M.Thamrin dan S.Asikin. 1988.
Beberapa Jenis Gulma di Lahan Pasang Surut
Kalimantan Selatan dan Tengah Dengan
Tingkat Kemasaman Tanah Yang Berbeda.
Prosiding Konperensi KeIX HIGI. Bogor 2224 Maret 1988.
Biller, A., M. Boppre, L. Witte and T. Hertman.
1994. Pyrrolizidine alkaloids in Chromolaena
odorata. Phytochemistry.
http//www.ens.cau.au//Chromolaena/o/o
mod.html. Diakses 26 Agustus 2005
Campbell, F.L., and W.W. Sullivan. 1933. The
relative toxicity of nicotine, methyl anabasine
and lupinine for culicine mosquito larvae.
J.Con. Entomol. 26 (3) : 910-918.

Dharmono. 2007. Dampak Tumbuhan Galam


(Melaleuca cajuputi Powell) Terhadap Struktur
dan Komposisi Vegetasi Lahan Gambaut
(Studi Kasus Terhadap 4 Lahan Gambut di
Kabupaten Banjar Kalimantan Seltan).
Banjarmasin
:
FKIP
Unlam.
http://www.unlam.ac.id/biocientiae. Diakses 10
September 2009.

Nunik St, Aminah, Singgih H. Sigit, Soetiyono P.


Dan Chairul. 1997. Respon Nyamuk Aedes
aegypti terhadap Ekstrak Sapindus rarak,
Daruta metel dan Elipta prostrara. Prosiding
Seminar Nasional Tantangan Entomologi pada
Abad XXI. PEI Cabang Bogor.
Novizan. 2002. Pengendalikan Hama dan Penyakit
Tanaman. Jakarta : Agro Media. Jakarta.
Noor,. M. 2004. Lahan Rawa Sifat dan Pengelolaan
Tanah Bermasalah Sulfat Masam. Jakrata. PT.
Raja Grafindo Persada.
Nursal dan Etti Sartina Siregar. 2005. Kandungan
Senyawa Kimia Ekstrak Daun Lengkuas
(Lactuca indica L) Toksisitas dan Pengaruh
Subletalnya Terhadap Nyamuk Aedes Aegypty
L.
Univ. Sumatera Utara.
Medan,
htt://www.kemahasiswan.its.ac.id/,
diakses
tanggal 5 Maret 2007.
Wijaya Kusuma, H.M., H. Dalimartha, S., Wirian,
A.S. 1995. Tanaman Berkhasiat Obat di
Indonesia. Pustaka Kartini. Jakarta
Wardhana, A., Gt. 1997. Penetapan LC 50 Ekstrak
Pucuk Daun Kapayang (Pangium edule Rein
W.) Terhadap Ulat Pemakan Daun Kubis
(Plutella
xylostella
Linn.)
Skripsi.
Fak.Pertanian Unlam. Banjarbaru.

http://www.asianbrain.wordpress.com.
tanggal 28 Desember 2009.

Diakses

Widodo, W., 2005. Tanaman Beracun Dalam


Jehidupan Ternak. UMM Press, Jakarta

http:/waristek.ristek.go.id/pertanian.
diakses tanggal 4 Desember 2008.

Jengkol,

Setianingsih, E. 1994. Petai dan Jengkol. Penebar


Swadaya. Jakarta.

http://www.tempo.co.id/hg/iptek/2007. Getah Anti


Jamur di akses tanggal 10 Desember 2008.
http://drliza.wordpress.com. Pegagan untuk awet
muda di akses tanggal 10 Desember 2008.
Nunik St.Aminah, Enny. W. Lestari dan Supraptini.
1997.
Penggunaan Ekstrak Buah Pucung
Pangium edule Sebagai Penghambat Serangan
Lalat pada Ikan Tongkol (Auxis thazard).
Prosiding Seminar Nasional Tantangan
Entomologi pada Abad XXI. PEI Cabang
Bogor.

Biodiversity and Environmental Science

Syahmani., Azminah dan Herdiansyah.


1997.
Isolasi dan Penentuan Kadar Seniol Minyak
AtsiriDaun Galam (Melaleuca leucadendron
Linn) di Kalimantan Selatan. Banjarmasin :
FKIP Unlam.
Takahashi, N.
1981.
Applicati of
BiologicallyNatural Products in Agricultural
Fields. Dalam Proc. Of Reg. Seminar on
Recnet Trend in Chemistry of Natural Product
Research, M.Wirahadikusumah and A.S Noer
(Eds.). 110 132. Penerbit ITB, Bandung.

D-45

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Lampiran 1. Jenis tanaman rawa yang berpotensi sebagai bahan pestisida nabati
di Kalimantan Selatan dan Tengah pada Tahun (2002 2008).

01
02
03
04
05
06
07
08

Pati ulat
Kalang kala
Karatau
Risi
Timbarau
Kayu mahar
Hambin buah (Phyllanthus amarus)
Jalukap/pegagan (Centella asiatica)

Bagian
Tumbuhan
Daun
Daun, biji
Daun
Daun, bunga
Daun
Daun
Seluruh bagian
Daun

09
10
11

Sulur daging
Gagali (Lasia spinosa)
Cambai karuk (Piper sarmentosum)

Daun
Daun, umbi
Daun

12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31

Raja binalu (Loranthus sp)


Dadap (Erythrina subumbrans)
Tabat Barito (Ficus deltoidea)
Bangkal
Sapang (Abrus precatorius)
Mamali habang (Leea indica)
Mamali putih (Leea sp)
Jambu hutan (Eugenia sp)
Sungkai (menjalar)
Balangkasua putih (Lapisanthes alata)
Balangkasua habang (Lapisanthes)
Kayu sapat
Jalatang tulang
Kakantutan
Tampurikak/buah maja
Tatasbihan habang
Sintuk
Sambung nyawa
Tatunjuk langit
Suli tulang

Seluruh bagian
Daun
Daun
Daun
Kulit batang,buah
Daun
Daun
Daun, akar
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Buah
Daun
Daun
Daun
Daun
Seluruh bagian

32
33
34

Putat
Kujajing biji (Ficus sp)
Rengas/Jingah (Glutha sp)

Daun
Daun, buah
Daun

35

Simpur (Dillenia suffruticosa)

Daun

36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48

Bawang nyaring
Sawangkak
Bakung rawa (Crynum asiaticum)
Lakum
Jajangkit
Patah kajang
Kujajing laki (Ficus sp)
Pinang habang (Ptychosperma sp)
Papulut bunga coklat
Rumbia habang (Metroxyllon sagu)
Kambat
Kayu rahwana
Cawat hanoman

Daun
Daun
Daun, umbi
Daun
Daun, batang
Daun
Daun, buah
Akar
Daun
Daun
Daun
Seluruh bagian
Akar

No

D-46

Jenis tumbuhan

Ket/kegunaan
Pengawet ikan
Obat-obatan*
Obat disentri*
Rasa gatal pada kulit
Obat-obatan*
Tidak terserang hama
Obat-obatan
Insektisida ; Obat kulitobat panas, TBC*
Obat luka*
Obat disentri*
Insektisida : Obat ginjal
dan mag*
Obat hipertensi*
Obat-obatan (Asma)*
Obat-obatan (jamu)*
Kosmetik*
Obat-obatan*
Obat-obatan*
Insektisida; Obat-obatan*
Obat ginjal*
Tanaman rempah8
Kosmetik*
Kosmetik*
Obat-obatan*
Rasa gatal pada kulit
Obat sakit perut*
Kosmetik8
Bau menyengat
Obat-obatan (jamu),KB*
Obat muntah darah*
Obat-obatan (jamu)*
Insektisida; Obat sakit
perut, patah tulang*
Obat gatal*
Insektisida; Obat kanker*
Rasa gatal pada kulit,
pengawet ikan*
Insektisida; Obat mata,
sakit kepala*
Obat perut*
Obat kanker payudara*
Insektisida; Obat bius*
Obat-obatan*
Obat-obatan*
Obat nyamuk*
Insektisida; Obat kanker*
Obat ginjal*
Obat batuk*
Obat disentri*
Bau menyengat-obat*
Kebugaran (laki-laki)*
Kabugaran (laki-laki)*

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


49
50
51
52
53
54
55
56

Kayu rawali
Daun kancing
Andarasung
Keladi rawa (Caladium sp)
Bakung hias
Binjai (Mangifera caesia)
Kasumbawati
Akar kuning (Arcangelisia flava)

Kulit batang
Daun
Daun
Daun, umbi
Daun, umbi
Kulit batang
Daun
Akar

57
58
59
60
61

Dadangkak (Hydrolea spinosa)


Kakamalan (Marselia crenata)
Tatintahan
Kayu halaban (Vitex pubescens)
Kayu ilatung

Daun
Daun
Akar
Akar
Duan, kulit batang

62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76.
77.
78.
79.

Mundar
Tanaman mercon
Kemuning
Bangkinang (Elaecocarpus stipularis)
Kuranji
Sangkuang
Bambu kuning
Hambawang
Kambang tatawa
Bagang
Panggang
Ciplukan (Physalis angulata)
Simakau
Mata-mata
Pinang sindawar (Ptychosperma spp)
Usar
Timbaran
Tawar (Costus sp)

Daun, kulit batang


Daun, bunga
Daun, bunga
Daun, akar, buah
Daun, akar, buah
Semua bagian
Rebung
Getah
Bonggol
Umbi
Daun
Buah dan daun
Daun
Buah
Akar
Akar dan daun
Kulit
Daun

80.
81.
82.
83.
84.
85.
86.
87.
88.
89.
90.
91
92.
93.
94.

Daun
Biji
Daun
Daun
Daun
Seluruh tanaman
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun/Buah
Seluruh tanaman
Kulit dan daun
Daun

95.

Gulinggang (Cassia sp)


Kacang parang (Canavalis sp)
Kembang pukul 4 (Merabilis sp)
Jalatang nyiru (Toxicodendron radiacans)
Kalalayu (Eriogiosum rubiginusum)
Kapayang (Pangium edule)
Kakambat
Galam (Glutha rengas)
Lukut (Patycerium bifurcatum)
Lua (Ficus glomerata)
Kuringkit
Kumandrah (Croton tiglium)
Maya (Amorphophallus campanulatus)
Sapang (Abrus precatorius)
Rumput
minjangan
(Chromolena
odorata)
Gambir/Punaga (Gersinia dulcis)

96.

Sersak (Annona muricata)

Daun

97.
98.

Maritam
Kaca piring

Kulit
Daun

99.

Pepaya hutan (Carica sp)

Daun

Biodiversity and Environmental Science

Kulit/daun

Bau harum*
Obat sakit gigi*
Obat rambut*
Rasa gatal pada kulit
Bau menyengat
Rasa gatal pada kulit
Obat hipertensi*
Obat hipertentis, penya.
Kuning*
Rasa gatal pada kulit
Bau menyengat
Obat sakit pinggang*
Obat ginjal*
Bau menyengat, obat sakit
perut*
Merusak kulit, vitamin C*
Insektisidal
Bau wangi
Rasa sepet- obat diare*
Rasa sangat kecut
Rasa sangat kecut
Obat kanker*
Merusak kulit
Obat-obatan*
Rasa gatal pada kulit
Tidak diserang hama
Obat hipertensi, batuk*
Kosmetik*
Obat bersalin*
Obat sakit pinggang*
Pestisida/Pewangi
Pewarna
Pengusir w. hijau-obat
KB*
Fungisida-obat kulit*
Insektisida
Untuk kutu daun- obat*
Gatal pada kulit
Insektisida-obat diare*
Insektisida- obat cacing*
Insektisida kosmetik*
Insektisida
Insektisida
Insektisida-obat batuk*
Insektisida
Obat perut*
Insektisida
Obat kesehatan*
Insektisida, obat luka*
Pengusir nyamuk* -obat
gatal*
Insektisida;
Pengusir
tikus*
Rodentisida*
Obat
peny.kencing
manis*
Insektisida; Obat *

D-47

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


100.

Suli bulan

Daun

102.
103.
104.
105.

Kacubung
Sarigading (Nyctanthes abortritis)
Karamunting jawa (Melastoma affene)
Purun tikus (Eleocharis dulcis)

Daun
Daun
Daun
-

106.
107.
108.
109.
110.
111.
112.
113.
114.
115.
116.
117.
118.
119.
120.
121.
122.

Prupuk (Phragmites karka)


Bundung (Scirpus grosus)
Jambu biji (Psidium guajava)
Lengkuas (Alpinia galangal)
Lada (Piper sp)
Kalampan
Bawang nyaring kuning
Kalabuau
Gadung (Diocorea composite)
Tuba (Derris eliptica)
Kacang parang habang (Canavalia sp)
Kapuk (Ceiba pentandra)
Kelapa (Coccus sp)
Jeruk Bali (Citrus sp)
Langgundi
Jengkol (Phitecellobium lobatum)
Kedondong (Spondias pinnata)

Daun
Rimpang
Daun
Buah
Daun
Daun
Umbi
Akar
Buah
Batang
Air
Kulit
Daun
Daun
Daun

123.
124.
125.
126
127.
128.

Sungkai (Peronema canescen)


Mengkudu (Morinda citrifolia)
Kalakai (Stenochiaena palutris)
Rambai (Baccaurea sp)
Durian (Durio sp)
Sirih (Piper betle L.)

Daun
Daun
Daun
Kulit batang
Kulit batang
Daun

129.
130.
131.
131.
132.
133.
134.
135.
136.
137.
138.
139.
140.
141.

Papulut bayi (Urena lobata)


Patah kamudi (Sphaeranthus africanus)
Tambura (Agerathum conyzoides)
Delima
Pepaya (Carica papaya)
Nenas (Ananas comosus)
Paku-pakuan (Nophrolepis sp)
Daun ungu
Pacar
Suli bulan
Kacubung
Pandan/Pudak
Tapak dara
Raja bangun (Kalanche pinnata)

Daun
Daun
Daun
Buah
Buah muda
Buah muda
Daun
Daun
Daun
Seluruh tanaman
Daun
Daun
Daun
Daun

142.
143.
144.
145.
146.
147.
148.
149.
150.
151
152.

Hanau (Arenga pinnata)


Ulin
Keminting (Aleurites moluocana)
Langsat (Lansium domesticum)
Rumput tarang
Pisang bangkui
Mantawingan
Miratan
Ramania (Boue macrophylia)
Hambin buah ganal (Phyllanthus amarus)
Sasurung daging

Daun
Buah
Kulit batang
Kulit batang
Daun
Daun
Daun
Daun
biji
Seluruh tanaman
Daun

D-48

Insektisida;
obat
peny.dalam*
Insektisida, obat asma*
Insektisida, jamu*
Insektisida; Obat gatal*
Attraktan/tanaman
perangkap
Tan.perangkap
Tan.perangkap
Fungisida- obat diare*
Fungisida-obat kulit*
Fungisida
Insektisida-obat*
Obat Kanker*
Iritasi kulit
Insektisida, obat KB*
Insektisida
Insektisida
Insektisida-obat*
Insektisida-obat*
Insektisida*
Pengusir nyamuk*
Insektisida
Insektisida- obat sakit
tulang*
Insektisida
Insektisida-obat*
Tan.perangkap-obat*
Obat penyakit dalam*
Obat bersalin-Ambien*
Fungisida;
Obat Sakit
kepala*
Obat panas*
Obat bersalin*
Obat bersalin*
Obat-obatan*
Kolestrol-darah tinggi*
Kebugaran-kolestrol*
Obat kurang darah*
Obat panas*
Obat sakit gigi-obat KB*
Obat peny.dalam*
Obat asma*
Obat sakit tulang*
Obat disentri*
Obat sakit gigi dan
kepala*
Obat malaria*
Kosmetik*
Obat dalam / hipertinsi*
Obat malaria*
Obat kecing manis*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat diare*
Obat kencing batu*
Obat*

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


153.
154.
155.
156.
157.
158.
159.
160.
161.
162.
163.
164.
165.
166.
167.
168.
169.
170.
171.
172.
173.
174.
175.
176.
177.
178.

Kanidai
Pasak bumi (Euriycoma longifolia)
Panahan banyu
Pilancau/Mamali
Kayu mandau
Akar arau
Seluang belum
Pinang hutan
Kalindayu
Pidampul
Racun ayam
Daun lima bersaudara
Kayu kuning
Mantawingan kulit
Pohon gambir
Bamban (Donax cannaeformis)
Tawiya
Ribu-ribu (Lycodium flexuosum)
Binahung
Sasambung (Blumea balsamifera)
Duhat (Eugenia polyantha)
Rukam
Jambu burung
Sarang samut (Mermecodia sp)
Ayaman
Brotowali (Tinospora crispa L.)

179.

Bawang putih (Allium sativum L.)

180.
181.
182.
182.
183.

Umbi
Umbi
Buah
Daun
Daun

184.

Dringo (Acorus calamus L.)


Jahe (Zingiber officinale Rosc.)
Jeruk nipis (Citrus aurantifolia Swingk.)
Jambu biji/klutuk (Psidium guajava L.)
Jambu mente (Anacardium occidentale
L.)
Kunyit (Curcuma domestica Val.)

185.

Kejibeling (Strobilanthes crispus Bl.)

Daun

186.

Katuk (Sauropus androgynus Merr.)

Daun

186.

Daun

187.

Kumis kucing (Orthosiphon stamineus


Benth.)
Legundi (Vitex trifolia L.)

Daun

188.
189.

Labu merah (Curcubita moschata Duch)


Pepaya (Carica papaya L.)

Biji
Getah, daun, biji

190.

Pegagan/kaki kuda (Centella asiatica


Urban)

Daun

191.
192.

Pala (Myristica fragrans Houff.)


Pare (Momordica charantia L.)

Buah
Buah, biji

193.

Saga telik (Abrus precatorius L.)

Daun

194.

Sembung (Blumea balsamifera D.C.)

Daun

Biodiversity and Environmental Science

Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Kulit
Kulit/getah
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun/pucuk
Akar
Buah
Daun

Rimpang

Obat kulit*
Obat-obatan*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat kebugaran*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat, KB*
Obat-peny.kuning*
Obat*
Obat luka*
Obat mata*
Obat panas*
Pestisida (penolak)
Obat luka, kecing manis*
Obat asma*
Obat hipertensi*
Obat katarak*
Obat penyakit dalam*
Obat penyakit dalam*
Obat sakit gigi*
Anti malaria, kencing
manis*
Anti jamur, penurun
lemak darah*
Obat penenang*
Obat*
Obat batuk*
Anti diare*
Penghilang nyeri*
Radang
hati,
radang
sendi, anti septic*
Obat batu ginjal, pelancar
air seni*
Pemacu produksi air susu
ibu*
Pelancar air seni*
Pengusir nyamuk, Anti
kuman*
Obat cacing pita*
anti malaria, kontrasepsi
pria*
Pelancar air seni, anti
kuman, anti tekanan darah
tinggi*
Penenang*
Kencing
manis,
kontrasepsi pria*
Sariawan usus, penyakit
dalam*
Penghilang nyeri, penurun
panas*

D-49

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


195.
196.

Sambiloto (Andrographis paniculata


Ness.)
Seledri (Alpium graveolens L.)

197. Tumbuhan tangkirik


198. Beluntas
199. Kaca piring
200. Tarap (Artocarpus elasticus)
201. Taya
202. Kakuluman ((Hyptis brevipes)
203. Rotan (Calanus spp)
204. Sasandukan (Polygonum hydropiper)
205. Kalubutan (Passiflora foetida)
206. Kariwaya (Ficus binnendykii)
207. Tarap (Artocarpus elsticus)
208. Lamasan tapin
209. Gambir (Uncaria gambir)
Keterangan : informasi masyarakat setempat
Sumber : Asikin dan Thamrin (2002-2008).

D-50

Seluruh bagian
Seluruh bagian
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
Daun
pucuk
Daun
Daun
Seluruh tan
Daun
Daun
Daun

Anti kuman, obat kencing


manis*
Anti
tekanan
darah
tinggi*
Obat*
Obat hipertensi*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat*
Obat batuk*
Obat*
Obat*
Obat-bahan jamu*
Bahan emposan

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

BUDIDAYA CACING SUTRA (TUBIFEX TUBIFEX) UNTUK MENGATASI


PERMASALAHAN LIMBAH DALAM ALIRAN SUNGAI KALI MAS
DI NGAGEL SURABAYA
Titik Taufikurohmah1, I Gusti Made Sanjaya2, A. Nurul Hidajati3
1,2,3
Jurusan Kimia, Fakultas MIPA Universitas Negeri Surabaya
e-mail: Titiksst@yahoo.co.id, igmass@gmail.com,
Nurul_kimia@unesa.ac.id
AbstrakPermasalahan Limbah atau sampah tidak
bisa dipandang sebelah mata lagi, karena berbagai
bencana telah terjadi bermula dari keberadaan
limbah atau sampah yang tidak dikelola dengan
bijaksana. Termasuk juga limbah yang telah masuk
wilayah perairan, terutama limbah Kali Mas
Surabaya. Sungai ini berada di dalam kota Surabaya
termasuk sepanjang jalan Ngagel, yang setiap hari
secara terus menerus menjadi penampung berbagai
limbah akibat aktivitas rumah tangga, pabrik, pasar
dan kegiatan-kegiatan manusia yang lain. Perlu
upaya untuk menguraikan limbah yang telah masuk
badan air sungai Kali Mas ini diantaranya adalah
dengan budidaya cacing sutra (T.ubifexTubifex).
Cacing Sutra adalah cacing yang hidup di dasar
sungai yang mengalir dan berlumpur. Cacing ini
diasumsikan hidup dengan menguraikan limbah
organic yang ada di dasar sungai. Untuk
membuktikan apakah benar cacing ini mampu
menguraikan limbah maka dilakukan penelitian
tentang budidaya cacing sutra dengan berbagai
limbah
sebagai
nutrisi
pertumbuhan
dan
perkembangbiakannya. Hasil yang diperoleh bahwa
cacing sutra mampu menguraikan limbah ampas
tahu, limbah kotoran ayam dan limbah pasar ikan.
Pertumbuhan diukur dari pertambahan volume
cacing sutra yang meningkat 5-10 kali dalam waktu
7-10 hari pertumbuhan.
Kata kunci: tubifex, budidaya, cacing sutra, limbah,
nutrisi, kali Mas,

Mas Surabaya. Perlu upaya untuk menangani


permasalahan limbah yang tepat yang tidak member
dampak penurunan mutu lingkungan yang lain.
Budidaya Cacing sutra dipandang sangat
bijaksana untuk menangani permasalahan limbah
yang ada dalam aliran sungai. Diasumsikan bahwa
cacing sutra hidup dengan mengkonsumsi limbah
orhanik di dasar sungai yang mengandung nutrisi
untuk pertumbuhan dan perkembangan cacing sutra.
Untuk membuktikan perlu dilakukan penelitian
budidaya cacing sutra dengan nutrisi berbagai
limbah atau sampah kota yang mengandung bahan
organic diantaranya ampas tahu yaitu limbah dari
pabrik tahu, limbah pasar ikan yang berupa organorgan dari isi perut , kepala, dan ekor ikan yang
umumnya tidak dikonsumsi manusia dan juga
limbah ternak ayam berupa kotoran dan sisa pakan.
Pertumbuhan dan perkembangan cacing sutra
diukur dari pertambahan volume dari cacing sutra.
Semula ditanam berapa takar dan setelah 7-10 hari
dipanen lalu diukur volumenya. Cacing sutra
dipanen setelah populasi cukup artinya setelah
terlihat cacing berdesak-sedakan dan muncul
dipermukaan menunjukkan populasi sudah cukup
banyak untuk dipanen. Waktu yang diperlukan juga
bervariasi antara 7-10 hari karena sangat bergantung
pada kandungan nutrisi yang ada pada limbah yang
diberikan sebagai pakan cacing tersebut. Makin
tinggi kandungan nutrisi limbah makin cepat
pertumbuhan cacing sutra dan makin cepat dipanen.

METODE, ALAT, DAN BAHAN


PENDAHULUAN
Limbah atau sampah telah menimbulkan
berbagai masalah terutama di wilayah perkotaan tak
terkecuali Surabaya. Berbagai aktivitas manusia di
dalam kota Surabaya merupakan penyebab utama
menumpuknya sampah antara lain aktivitas
perdagangan di pasar-pasar terutama pasar sayur,
aktivitas industry, rumah tangga dan aktivitas
lainnya.
Berbagai upaya dilakukan untuk mengurangi
tumpukan sampah agar tidak mencemari lingkunga.
Pembakaran sampah kering telah dilakukan namun
juga menimbulkan polusi baru yaitu polusi udara
yang berdampak terganggunya saluran pernafasan.
Demikian pula limbah yang berada di wilayah
perairan yaitu yang masuk dalam aliran sungai Kali

Metode yang digunakan dalam penelitian ini


terbagi dalam dua tahap yaitu Metode Pembuatan
Media Tumbuh dan Metode Budidaya dengan
berbagai jenis limbah sebagai nutrisi cacing sutra.
Pembuatan media tumbuh dimulai dari pembuatan
bak-bak dari tanah yang dicover terpal plastic
dengan dinding penguat bak dari kayu. Selanjutnya
kompos sebagai media utama dimasukkan dalam
bak tersebut dan ditambahkan nutrisi berupa limbah
dengan berbagai jenis. Proses selanjutnya adalah
merendam media tumbuh ini dengan air selama 3
hari agar tekstur nutrisi dari pakan yang berupa
limbah atau sampah menjadi lunak dan mudah
dicerna oleh cacing. Fermentasi juga dimaksudkan
untuk melepaskan gas-gas beracun yang dapat
mematikan cacing misalnya gas metan, H2S dan

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


ammonia hasil penguraian bahan-bahan organik.
Metode Budidaya dimulai saat cacing ditanam dan
air mulai dialirkan agar cacing mudah mendapatkan
pasokan oksigen. Cacing segera masuk ke dalam
media tumbuh saat ditebarkan karena tubuhnya yang
sangat lunak dan butuh perlindungan fisik dari sinar
matahari maupun benturan fisik. Cacing akan segera
melakukan aktivitas hidup dan berkembang biak.
Dalam waktu 7-10 hari cacing diberi tambahan
pakan 2-3 kali yaitu berupa limbah yang direndam
atau difermentasi terlebih dahulu. Cacing melakukan
pertumbuhan sangat cepat ibarat mesin protein yang
potensial mengubah limbah organic menjadi protein.
Hampir seluruh tubuh cacing sutra terdiri dari
protein (57-70%) dan selebihnya air. Semakin tinggi
kandungan nutrisi limbah (pakan) yang diberikan
semakin cepat cacing tumbuh dan berkembangbiak.
Cacing akan terlihat berdesak-sedakan dan siap
untuk dipanen, bila tidak segera dipanen cacing akan
banyak yang mati dan mengalami penurunan
populasi, karenanya harus segera dipanen bila sudah
cukup rapat populasinya. Air harus tetap mengalir
selama proses budidaya dimaksudkan untuk
memasukkan oksigen ke dalam media tumbuh agar
cacing mudah bernafas.
Proses panen dilakukan dengan menutup seluruh
permukaan bak budidaya dengan terpal plastic agar
cacing bergerak ke atas karena di bagian bawah bak
cacing akan kekurangan oksigen. Setelah 10 menit
dan cacing sudah ada dipermukaan maka segera
diambil dan diletakkan di wadah untuk dibersihkan.
Proses ini bisa dilakukan 2-3 kali sampai dirasa
cacing sudah habis. Proses budidaya dapat
diteruskan tanpa menanam kembali cacing, karena
setelah panen, masih banyak telur-telur cacing yang
siap menetas, tumbuh dan berkembang menjadi
cacing yang siap dipanen pada periode panen
berikutnya. Penambahan nutrisi dan pengaliran air
secara konsisten adalah syarat mutlak untuk
melanjutkan budidaya ini.

300ml dari 2 takar benih cacing didapat panen


sebagaimana data pada Tabel 1. Bahkan yang
dipandang sangat menguntungkan adalah untuk
proses budidaya selanjutnya tidak perlu menanam
cacing lagi akan tetapi tinggal melakukan panen saja
secara periodic hanya dengan menambahkan nutrisi
yang berupa limbah atau sampah yang difermentasi
terlebih dahulu dan menjaga aliran air agar tetap
terjaga agar pasokan oksigen untuk kehidupan
cacing terus berjalan.

Gambar 1. Persiapan Bak Budidaya Cacing Sutra

Gambar 2. Proses Fermentasi Media dan limbah

HASIL DAN DISKUSI


Tabel 1. Hasil Budidaya Cacing Sutra di Ngagel
Panen
1
2
3
4
5
6
7
Limbah1 21 18 18 19 21 20 18
Limbah2 10 12 11 11 9
9
10
Limbah3 19 18 20 17 19 20 15
Keterangan :
Limbah 1 : Limbah Pasar Ikan
Limbah 2 : Limbah Ternak Ayam
Limbah 3 : Limbah Pabrik Tahu (Ampas Tahu)
Hasil budidaya cacing sutra dengan nutrisi dari
berbagai limbah menunjukkan kemampuan cacing
mendegradasi limbah menjadi sumber nutrisi untuk
keberlangsungan
hidupnya,
bahkan
cacing
menunjjukkan kemampuan berkembang biak yang
sangat baik yaitu dari pertambahan volume yang
dalam hal ini menggunakan takaran dari kaleng susu

D-52

Gambar 3. Populasi Cacing Sutra Siap Panen

KESIMPULAN
Budidaya Cacing Sutra (T. Tubifex) dapat
digunakan sebagai alternativ menyelesaikan
permasalahan limbah karena cacing sutra mampu
mendegradasi sampah organic dari limbah pabrik
tahu berupa ampas tahu, sampah atau limbah pasar

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


ikan dan juga limbah peternakan dengan tidak
menimbulkan kerusakan lingkungan yang lain.

UCAPAN TERIMA KASIH

Envall, I., Kllersj, M. & Ersus, C. (2006)


Molecular evidence for the non-monophyletic
status of Naidinae (Annelida, Clitellata,
Tubificidae). Molecular Phylogenetics and
Evolution, 40, 570584.

Ucapan terima kasih disampaikan pada


Kementrian Riset dan Teknologi, melalui BPPT
dalam Program PI-UMKM yang
merupakan
program
bersama
dengan
Kementrian
Perekonomian, UMKM dan Koperasi yang telah
mendanai Kegiatan Riset yang sekaligus juga
penerapan teknologi pada masyarakat dalam Tahun
Anggaran 2010.

Ersus, C. (1990) Cladistic analysis of the


subfamilies
within
the
Tubificidae
(Oligochaeta). Zoologica Scripta, 19, 5763.

DAFTAR PUSTAKA

ERSUS, CHRISTER; WETZEL, MARK J. &


GUSTAVSSON, LENA (2008): ICZN rules a
farewell to Tubificidae (Annelida, Clitellata).
Zootaxa 1744: 6668. PDF fulltext

Brinkhurst, R.O. (1994) Evolutionary relationships


within Clitellata: an update. Megadrilogica, 5,
109116. ekanovskaja, O.V. (1962) Vodnye
maloetinkovye ervi fauny SSSR.
Akademija Nauk SSSR. Moscow, Leningrad.
411 pp. [Aquatic Oligochaeta of the fauna of
the USSR.]
Christensen, B. & Thiesen, B.F. (1998) Phylogenetic
status of the family Naididae (Oligochaeta,
Annelida) as inferred from DNA analysis.
Journal of Zoological Systematics and
Evolutionary Research, 36, 169172.
Ebach, M.C., Williams, D.M. & Morrone, J.J.
(2006) Paraphyly is bad taxonomy. Taxon, 55,
831832.Ehrenberg, C.G. (1828) Symbolae
physicae. Animalia evertebrata. Berlin. 293 pp.
Eisen, G. (1879) Preliminary report on genera and
species of Tubificidae. Bihang till Kungliga
Svenska Vetenskapsakademiens Hand68
Zootaxa 1744 2008 ERSEUS ET AL.
Magnolia Press lingar, 5(16), 125 (+ 2
plates).
Eisen, G. (1885) Oligochaetological researches.
United States Fish and Wildlife Service. Report
of the U.S. Commissioner of Fisheries, 11,
879964 (+ 19 plates).

Biodiversity and Environmental Science

Dukes, Tyler (2009-07-01). "Raleigh 'sewer creature'


surprises
city
officials".
news14.com.
http://www.news14.com/content/local_news/tri
angle/611427/raleigh--sewer-creature-surprises-city-officials/Default.aspx. Retrieved
2009-07-02.

ENVALL, IDA; KLLERSJ,MARI, ERSUS, CHRISTER


(2006): Molecular evidence for the nonmonophyletic status of Naidinae (Annelida,
Clitellata,
Tubificidae).Molecular
Phylogenetics and Evolution 40: 570-584. PDF
fulltext
Susan L. Schantz, Joseph C. Gardiner, Andra
Aguiar, Xiaoqin Tang, Donna M. Gasior, Anne
M. Sweeney, Jennifer D. Peck, Douglas
Gillard, Paul J. Kostyniak Contaminant
profiles in Southeast Asian immigrants
consuming fish from polluted waters in
northeastern Wisconsin Original Research
Article Pages 33-39
Takashi Yorifuji, Toshihide Tsuda, Saori Kashima,
Soshi Takao, Masazumi HaradaLong-term
exposure to methylmercury and its effects
on hypertension in Minamata Original
ResearchArticlePages40-46
Taufikurohmah, T.
Dkk, Optimasi Teknologi
Pengembangan Media Tumbuh Cacing Sutra
sebagai Sumber Nutrisi Perikanan Sekaligus
Solusi Baru Penanganan Limbah, Journal
Lingkungan, Pengembangan Biofuel yang
Ramah Lingkungan ISSN: 1441-1543

D-53

STUDI VARIASI KARAKTER DAUN PADA GENUS AMOMUM


Tri Arfianti
UPT BKT Kebun Raya Purwodadi-LIPI
e-mail: tri.arfianti@gmail.com
Abstrak Studi ini difokuskan pada empat spesies
Amomum yaitu Amomum maximum Roxb.,
Amomum compactum Soland. Ex Maton, Amomum
roseum Benth.&Hook.f. dan Amomum walang
(Blume) Valeton. Penelitian ini dilakukan untuk
mengetahui karakter daun pada masing-masing
spesies sebagai informasi untuk membantu
pengenalan spesies. Metode yang digunakan dalam
penelitian ini adalah observasi langsung di lapangan.
Pengamatan di lapangan menunjukkan bahwa
keempat spesies Amomum tersebut mempunyai
karakter daun yang berbeda dan khas untuk setiap
jenisnya sehingga dapat dijadikan ciri untuk
pembeda spesies.
Kata kunci: Studi variasi karakter daun, Amomum
maximum Roxb., Amomum compactum Soland. Ex
Maton, Amomum roseum Benth.&Hook.f., Amomum
walang (Blume) Valeton
PENDAHULUAN
Nama Amomum pertama kali digunakan oleh
Roxburgh pada tahun 1820. Spesies dari genus ini
dapat ditemukan di Himalaya, Asia Tenggara,
Australia bagian utara hingga Pasifik Tengah dan
terdistribusi secara luas di kawasan Asia Tenggara
(Kiew, 1982; Smith, 1985). Amomum biasanya
dijumpai hijau sepanjang tahun (Sakai and
Nagamasu, 1998). Banyak sekali spesies dari genus
Amomum yang telah dimanfaatkan namun proses
identifikasi sulit dilakukan karena kurangnya
informasi yang tersedia. Penyebab lainnya adalah
adanya beberapa masalah taksonomi yang banyak
membawa perubahan pada status taksonominya
(Kaewsri dkk., 2007).
Pengetahuan karakter khas masing-masing
spesies sangat diperlukan untuk membantu
pengidentifikasiannya. Pada umumnya identifikasi
tanaman didasarkan pada struktur generatifnya yaitu
bunga (Bentham, 1863), tetapi bunga tidak selalu
ada setiap waktu. Oleh karena itu, struktur vegetatif
perlu diperhatikan sebagai salah satu alat pengenalan
spesies.
Daun merupakan organ vegetatif yang dapat
dijumpai setiap saat pada Amomum karena tanaman
ini merupakan tanaman yang hijau sepanjang tahun
(evergreen) (Sirirugsa, 1999). Agar pengetahuan
akan spesies amomum terus berkembang dan
informasi
spesies
tidak
diragukan
lagi
keakuratannya, maka perlu dilakukan kajian
taksonomi terhadap karakter daun dari jenis-jenis
Amomum yang ada.

METODE, ALAT, DAN BAHAN


Penelitian ini menggunakan metode deskriptif
yang
meliputi observasi serta pengamatan
morfologi daun empat spesies Amomum koleksi
Kebun Raya Purwodadi, yaitu Amomum maximum
Roxb., Amomum compactum Soland. Ex Maton,
Amomum roseum Benth.&Hook.f. dan Amomum
walang (Blume) Valeton. Terminologi yang
digunakan berdasarkan Harris and Harris (1994),
Muller (1979), Heywood dkk. (2007), Marshall and
Roberts (2000) dan Rieger (2006). Alat yang
digunakan adalah penggaris, kamera digital dan alat
tulis.

HASIL DAN DISKUSI


Daun merupakan organ Amomum yang mudah
dilihat dan dijumpai kapan saja sehingga sangat
mendukung proses studi variasi karakternya. Daun
Amomum maximum Roxb., Amomum roseum
Benth.&Hook.f. dan Amomum walang (Blume)
Valeton mempunyai pelepah daun, tangkai daun,
dan helaian daun sehingga disebut sebagai daun
lengkap, sedangkan daun Amomum compactum
Soland. Ex Maton tidak mempunyai tangkai daun
sehingga disebut sebagai daun tidak lengkap (gbr.
3). Hal tersebut berdasarkan kriteria suatu daun
disebut daun lengkap jika mempunyai pelepah,
tangkai, serta helaian daun dan disebut tidak lengkap
jika tidak mempunyai salah satu atau kedua bagian
tersebut (Weier, Stocking and Barbour, 1974).
Daun Amomum merupakan hasil modifikasi dari
batang. Bentuk umum daunnya ditentukan
berdasarkan letak bagian daun yang terlebar,
perbandingan lebar dengan panjang helai daun,
pertemuan antara helai daun dengan tangkai daun,
bentuk pangkal (gbr. 3), ujung (gbr. 4) dan tepi daun
(gbr. 7). Keragaman daun juga dapat dilihat pada
susunan pertulangan daun (gbr. 1 dan gbr. 2),
ketebalan helai daun, warna serta bagian
permukaannya.
Bentuk dasar daun Amomum yaitu membulat,
dengan variasi menjadi elips dan memanjang,
sedangkan bentuk ekstremnya meruncing panjang.
Bentuk daun pada Amomum maximum Roxb.,
Amomum compactum Soland. Ex Maton, Amomum
roseum Benth.&Hook.f. adalah lanceolate-oblong
dan lanceolate-linier pada Amomum walang
(Blume) Valeton (gbr. 8). Helaian daun keempat
spesies Amomum tipis dan gambaran dua
dimensinya dapat digunakan sebagai pembeda
bentuk-bentuk daunnya.

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Berdasarkan susunan daunnya keempat spesies
Amomum mempunyai daun tunggal dengan tata
letak daun yang distichous. Karakter tata letak daun
pada
Amomum
maximum
Roxb.
berbeda
dibandingkan ketiga spesies lainnya (gbr. 6). Ligula
pada spesies ini juga relatif lebih tinggi
dibandingkan ketiga spesies lainnya.
Bulu pada ligula terlihat pada spesies Amomum
walang (Blume) Valeton, sedangkan pada ketiga
spesies lainnya tidak terlihat. Amomum roseum
Benth.&Hook.f. mempunyai ligula yang menempel
sangat erat sehingga sangat sulit untuk diambil
dalam keadaan utuh. Amomum compactum Soland.
Ex Maton tidak mempunyai tangkai daun, berbeda
dengan ketiganya yang mempunyai tangkai daun
meskipun pendek.Tangkai daun terpendek terlihat
pada spesies Amomum roseum Benth.&Hook.f.
Pangkal daun Amomum maximum Roxb.
oblique/tidak sejajar, berbeda dengan ketiga spesies
lainnya. Keempat spesies Amomum ini mempunyai
daun yang tidak berdaging/non fleshy dengan warna
hijau, bila diraba maka tekstur permukaan daun
Amomum
maximum
Roxb.
terasa
paling
bergelombang karena tulang daun sekundernya
paling menonjol bila dibandingkan dengan ketiganya
(gbr. 1).

pada Amomum compactum Soland. Ex Maton,


caudate pada Amomum roseum Benth.&Hook.f.,
mucronate-cuspidate pada Amomum walang
(Blume) Valeton (gbr. 4).
Berdasarkan hasil pengamatan morfologi
daunnya di lapangan dapat dilihat bahwa keempat
spesies Amomum tersebut mempunyai daun dengan
karakteristik yang berbeda-beda (lampiran 1; gbr. 1
s.d gbr. 8). Karena variasinya inilah maka karakter
daun sering digunakan untuk mengenali masingmasing jenisnya.

Amomum compactum

Amomum maximum

Amomum roseum

Amomum walang

Gambar 2. Perbandingan karakter daun bagian


bawah (Abaksial)
Amomum compactum

Amomum maximum

Amomum roseum

Amomum walang

Amomum compactum

Amomum maximum

Amomum roseum

Amomum walang

Gambar. 1. Perbandingan karakter daun bagian atas


(Adaksial)
Terdapat kekhasan pada tulang daun primer
bagian bawah/ abaksial dari spesies Amomum
maximum Roxb., yaitu adanya bulu-bulu halus.
Karakteristik tepi daun yang berbeda terlihat pada
Amomum compactum Soland. Ex Maton dimana
pada bagian tepi daunnya terdapat bulu-bulu yang
sangat halus berwarna kecoklatan. Morfologi ujung
daun Amomum juga beragam; cuspidate-caudate
pada Amomum maximum Roxb., caudate-cirrhose

Biodiversity and Environmental Science

Gambar 3. Perbandingan pangkal dan tangkai daun

D-55

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Amomum compactum

Amomum maximum

Amomum compactum

Amomum roseum

Amomum walang

Amomum roseum

Gambar 4. Perbandingan Ujung daun

Amomum maximum

Amomum walang

Gambar 6. Perbandingan kedudukan daun

Amomum compactum

Amomum maximum

Amomum

Amomum maximum

Amomum roseum

Amomum walang

Amomum roseum

Amomum walang

Gambar 5. Perbandingan bentuk ligula

Gambar 7. Perbandingan tepi daun

Gambar 8. Perbandingan bentuk daun keempat


spesies Amomum

D-56

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


KESIMPULAN
Berdasarkan hasil studi karakter morfologi di
lapangan, diketahui bahwa terdapat variasi karakter
daun pada genus Amomum.
Meskipun terdapat banyak variasi baik dalam
ukuran maupun bentuk daun pada genus Amomum,
namun beberapa struktur dasar daun dapat
dibedakan/distinguishable.

DAFTAR PUSTAKA
Bentham, G. 1863. Flora Australiensis. Vol 1,
(lovell Reeve: London): 303-307
Harris, J.G and M. W. Harris, 1994, Plant
Identification Terminology: An Illistrated
Glossary, Spring Lake, UT: Spring Lake Publ.
Heywood, V.H., Brummitt, R.K., Culham, A., and
Seberg, O., 2007, Flowering Plant Families of
The World, Firefly Books Ltd., Ontario,
Canada.
Kaewsri, W., Paisooksantivatana, Y., Veesommai,
U., Eiadthong, W. and Vajrodaya, S., 2007.
Phylogenetic Analysis of Thai Amomum
(Alpinioideae: Zingiberaceae) Using AFLP
Markers, Kasetsart J. (Nat. Sci.), Vol. 41, 213
226.

Biodiversity and Environmental Science

Kiew, K. Y., 1982, The genus


Elettariopsis
(Zingiberaceae) in Malaya, Notes RBG Edinb.,
Vol. 42, 295-314.
Marshall, B. and Roberts, J.A., 2000. Leaf
Development and Canopy Growth. Sheffield
Academic Press Ltd., Sheffield, England.
Muller, W. H., 1979, Botany: A Functional
Approach, Macmillan Publishing Co., Inc.,
New York, USA.
Rieger, M., 2006, Introduction to Fruit Crops, The
Haworth Press, Inc., Binghamton, New York.
Roxburgh, W., 1820, Flora Indica Vol. 1, Mission
Press, Serampore.
Sakai, S. and H. Nagamasu, 1998, Systematic
Studies of Bornean Zingiberaceae I. Amomum
in Lambir Hills, Sarawak, Edinb. J. Bot., Vol.
55, No.1, 45-64.
Sirirugsa, P., 1999, Thai Zingiberaceae: Species
Diversity And Their Uses, Pure Appl.Chem.,
Vol. 70, No.11, 1-8.
Smith, R. M., 1985, A review of Bornean
Zingiberaceae:1(Alpineae), Notes RBG Edinb.,
Vol. 42, 295-314.
Weier, T. E., Stocking, C. R., Barbour, M. G., 1974,
Botany An Introduction to Plant Biology Fifth
Edition, John Wiley&Sons, New York, USA

D-57

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6


Lampiran 1. Karakteristik Daun Amomum maximum Roxb., Amomum compactum Soland. Ex Maton, Amomum
roseum Benth.&Hook.f. dan Amomum walang (Blume) Valeton

Karakter Pembeda
Susunan
daun
Tata
letak
daun
Bentuk
daun
Jumlah
daun

Ligula

Tangkai
daun

D-58

Amomum
roseum
Benth.&Hoo
k.f.

Amomum
walang
(Blume) Valeton

tunggal

tunggal

tunggal

distichous

distichous

distichous

lanceolateoblong

lanceolateoblong

linear-lanceolate

8-12

6-17

21-29

10-30

3-5

3-5

11-14

3-5

1-1,6

0,4-0,5 cm

0,5-0,9 cm

0,4-0,6 cm

Amomum
maximum
Roxb.
tunggal
distichous
pada bagian
ujung batang
lanceolateoblong

Tanaman
dewasa
Tanaman
muda/ana
kan
Tinggi
ligula

Amomum
compactum
Soland. Ex
Maton

Pinggiran
ligula

tipis,
berwarna
coklat muda

halus

Warna
ligula

coklat muda,
mudah
mengering

hijau muda
kecoklatan

Ada
tidaknya
bulu
Terpanjan
g
Terpende
k

tidak ada bulu


6,5 cm
2 cm

tidak berbulu
ujung berbentuk
U/ mencekung
tidak punya
tangkai daun
tidak punya
tangkai daun
tidak punya
tangkai daun

rata, melekat
sangat erat
sehingga
sangat sulit
untuk diambil
dalam
keadaan utuh
(tidak
patah/pecah)
hijau
kekuningan,
pada daun
yang sangat
tua warna
hijau
kemerahan

berbulu-bulu
halus

coklat mengkilat

tidak berbulu

berbulu

0,5 cm

1,6 cm

0,3 cm

0,7 cm

hijau
kekuningan

hijau

Warna

hijau
kekuningan

Ada
tidaknya
bulu

tidak ada bulu

tidak punya
tangkai daun

tidak ada
bulu

Karakteris
tik
lainnya

cekung pada
bagian
adaksial

tidak punya
tangkai daun

hampir datar,
tidak terlalu
mencekung
pada adaksial

pada adaksial
membentuk
segitiga
pada ujung
tangkai di bagian
adaksial terlihat
perpanjangan
ligula yang
berbentuk
segitiga,
merupakan
kumpulan bulubulu yang
berwarna coklat
mengkilat

Prosiding Seminar Nasional Green Technology For Better Future

ISBN : 978 - 602 - 97320 - 1- 6

Daun

Pangkal
daun

oblique

attenuatecuneate

rounded

cuneate

Daging
daun

Tidak
berdaging/
non fleshy

Tidak berdaging/
non fleshy

Tidak
berdaging/
non fleshy

tidak berdaging/
non fleshy

hijau

hijau tua

hijau

hijau

hijau
kekuningan

hijau muda
mengkilat

hijau yang
lebih muda
dibandingkan
bagian
adaksial

hijau muda/ hijau


yang lebih muda
dibandingkan
bagian adaksial

Atas

bergelombang
karena tulang
daun sekunder
menonjol

bergelombang
karena tulang
daun
sekundernya
menonjol

halus, tidak
berbulu

sedikit terasa
bergelombang
karena tulang
daun sekundernya
sedikit sekali
menonjol/hampir
tidak menonjol

Bawah

kasap, karena
adanya bulubulu halus

halus

halus, tidak
berbulu

halus

96 cm

43 cm

35,7 cm

56,5 cm

33 cm

14,5 cm

17 cm

27,2 cm

Terlebar

13 cm

9,5 cm

9,3 cm

11,2 cm

Tersempi
t

8,5 cm

6,5 cm

5 cm

4 cm

cekung, hijau
muda
kekuningan
menonjol,
berbulu-bulu
halus

cekung, hijau
muda
kekuningan
menonjol, hijau
muda
kekuningan

cekung, hijau
kekuningan

mencekung, hijau
muda kekuningan

menonjol
sehingga
permukaan
daun terasa
bergelombang
jika diraba

menonjol, antara
tulang daun
sekunder
terdapat tulang
daun tersier
yang rapat

mencekung

tampak 2 garis
vertikal pada sisi
daun sebelah
luar

hijau
kekuningan

hijau

hijau
kekuningan

hijau

Karakteris
tik tepi
daun

entire

entire, berbulu
sangat halus
berwarna
kecoklatan)

entire

entire

Ujung
daun

cuspidatecaudate

caudate-cirrhose

caudate

mucronatecuspidate

Warna
daun

Atas/
Adaksial
Bawah/
Abaksial

Tekstur
permukaa
n daun

Panjang
daun

Lebar
daun

Tulang
daun
primer

Terpanja
ng
Terpende
k

Atas

Bawah

Tulang
daun
sekunder

Atas

Bawah
Warna
tepi daun

Biodiversity and Environmental Science

menonjol,
hijau
kekuningan
bagian
adaksial dan
abaksial sama
karakternya,
berjarak
sangat rapat,
berupa garis
saja, tidak
menonjol/me
ncekung

menonjol, hijau

menjari, sedikit
menonjol

pada sisi bagian


dalam terdapat 2
garis vertikal
yang sangat jelas

D-59

KEBERADAAN DAN PEMANFAATAN UMBI SUWEG (Amorphophallus


paeoniifolius Dennst. Nicolson) DI BEBERAPA DAERAH DI JAWA TENGAH
DAN JAWA TIMUR
Yupi Isnaini, Sri Wahyuni, dan Eka Martha Della Rahayu
Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Bogor, Jl Ir. H. Juanda 13 Bogor
e-mail: yupinurfauzi@yahoo.com
AbstrakAmorphophallus paeoniifolius (Dennst.)
Nicolson yang dikenal sebagai suweg merupakan
salah satu keanekaragaman flora Indonesia dari
anggota suku Araceae yang dapat menghasilkan
umbi dan bermanfaat sebagai bahan
pangan
alternatif. Akan tetapi, pemanfaatan tumbuhan ini
sudah kurang populer di kalangan masyarakat.
Eksplorasi suweg dan pencarian informasi tentang
pemanfaatan jenis ini telah dilakukan di Kecamatan
Ambarawa, Bawen, Banyu Biru, Gunung Pati,
Banyu manik, dan Bringin yang termasuk dalam
Kabupaten Semarang, Kecamatan Grobogan dan
Wonorejo, Kabupaten Grobogan, serta Salatiga
(Jawa Tengah) dan Kecamatan Diwek, Kabupaten
Jombang, Kecamatan Ngluyu, Rejoso, dan Sawahan
Kabupaten Nganjuk, Kecamatan Saradan Kabupaten
Madiun, Kecamatan Dander dan Kalitidu Kabupaten
Bojonegoro,
dan
Kecamatan
Margomulyo
Kabupaten Ngawi (Jawa Timur). Hasil penelitian
menunjukkan jenis ini masih ditemukan tumbuh liar
di daerah-daerah tersebut, terutama di pekarangan
penduduk meskipun tidak dibudidayakan atau sangat
sedikit mendapat pemeliharaan, tetapi pengetahuan
masyarakat
tentang
tumbuhan
ini
dan
pemanfaatannya sudah sangat terbatas. Jenis ini
ditemukan mulai dari ukuran tinggi 25 cm sampai
lebih dari 2 m dengan bobot umbi berkisar antara
10-12000 gram dan diameter umbi 2-29 cm. Suweg
masih diperdagangkan di pasar tradisional di
Ambarawa dalam bentuk umbi mentah atau dikukus
dengan taburan kelapa. Masyarakat di daerah
tersebut masih ada yang memanfaatkan dan
mengolah umbi suweg untuk bahan pangan
alternatif, terutama di musim kemarau. Sedangkan
di beberapa daerah di Jawa Timur, jenis ini hanya
dikonsumsi sendiri oleh penduduk dengan olahan
direbus, dikukus dengan taburan kelapa muda dan
garam, dikukus lalu digoreng atau digoreng dengan
tepung, dan informasi tentang pemasarannya masih
sangat terbatas.
Kata kunci: suweg, walur, pangan alternatif, Jawa,
Amorphophallus

PENDAHULUAN
Indonesia merupakan salah satu daerah asal
jenis-jenis Amorpophallus.
Sekitar 26 jenis
Amorpophallus dilaporkan ada di Indonesia pada
tahun 1996, terutama di pulau Jawa, Sumatera, dan

Kalimantan. Empat dari 26 jenis tersebut dilaporkan


mempunyai nilai ekonomi penting yaitu A.
paeoniifolius (Dennst.) Nicolson, A. muelleri Blume,
dan A. variabilis Blume yang dikenal sebagai
sumber bahan pangan, serta A. titanum (Becc.) Becc.
atau bunga bangkai yang dikenal karena bunganya
yang sangat besar dan menarik perhatian masyarakat
(Sugiyama dan Santosa 2008).
Amorphophallus paeoniifolius yang dikenal
juga sebagai suweg atau walur merupakan salah satu
anggota suku Araceae yang umbinya berpotensi
untuk dikembangkan sebagai bahan pangan karena
memiliki kandungan gizi y