Vous êtes sur la page 1sur 105

PROGRAM PROMOSI KESEHATAN DALAM UPAYA PENCEGAHAN

RABIES DI KABUPATEN REJANG LEBONG PROPINSI BENGKULU

Tesis
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
mencapai derajat sarjana S-2
Minat Utama Magister Perilaku dan Promosi Kesehatan
Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat
Jurusan Ilmu-ilmu Kesehatan

Diajukan oleh:
AGUNG GUNAWAN CATUR PUTRA
NIM : 11592/PS/IKM/03

Kepada
PROGRAM PASCASARJANA

UNIVERSITAS GADJAH MADA


YOGYAKARTA
2005
13

14

15

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ..............................................................................

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................... ii


DAFTAR ISI ......................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................. vii
PERNYATAAN .................................................................................... viii
KATA PENGANTAR ........................................................................... ix
INTISARI.............................................................................................. xi
ABSTRACT ......................................................................................... xii
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang................................................................. 1
B. Perumusan Masalah ........................................................ 9
C. Tujuan Penelitian ............................................................. 10
D. Keaslian Penelitian .......................................................... 10
E. Manfaat Penelitian ........................................................... 12

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
A. Promosi Kesehatan ......................................................... 13
B. Penyuluhan Kesehatan Masyarakat ................................ 15
C. Kader Kesehatan ............................................................. 17
D. Kesehatan Masyarakat .................................................... 19
E. Rabies.............................................................................. 19
F. Pencegahan Rabies ........................................................ 22
G. Pengetahuan ................................................................... 24
H. Perilaku............................................................................ 25
I. Diskusi Kelompok .......................................................... 28
J. Leaflet ............................................................................ 28

16

K. Desa Kota ..................................................................... 29


L. Landasan Teori................................................................ 32
M. Kerangka Konsep ............................................................ 34
N. Hipotesis Penelitian ......................................................... 35
BAB III

METODE PENELITIAN
A. Rancangan dan Desain Penelitian .................................. 36
B. Lokasi Penelitian ............................................................. 37
C. Populasi dan Subjek Penelitian ...................................... 37
D. Variabel Penelitian........................................................... 38
E. Definisi Operasional ........................................................ 38
F. Instrumen Penelitian........................................................ 41
G. Uji Kesahihan Alat Ukur................................................... 43
H. Etika Penelitian ............................................................... 44
I.

Jalannya Penelitian ......................................................... 44

J. Analisis Data ................................................................... 46


K. Kesulitan dan Keterbatasan Penelitian ........................... 48
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian ............................................................... 50
B. Pembahasan ................................................................... 67
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan ..................................................................... 73
B. Saran .............................................................................. 74

RINGKASAN ......................................................................................... 75
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 87
LAMPIRAN-LAMPIRAN ........................................................................ 92

17

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1.

Kasus Gigitan Hewan Penyebar Rabies di Propinsi


Bengkulu Tahun 2000 s/d 2003 .......................................

Tabel 2.

Penyebaran Anjing Peliharaan di Wilayah kabupaten


Rejang Lebong Tahun 2003 .............................................

Tabel 3.

Situasi Umum Gigitan Hewan Penular Rabies

di

Kabupaten Rejang Lebong Bengkulu Tahun 2000 s/d


2003 .................................................................................

Tabel 4.

Distribusi Alat Ukur Pengetahuan tentang Rabies ........... 41

Tabel 5.

Distribusi Alat Ukur Perilaku Pencegahan Rabies ............ 42

Tabel 6.

Rerata

dan

Simpangan

Baku

Umur

Responden,

Penghasilan Perbulan, dan lama menjadi kader Menurut


Kelompok Subjek Penelitian ............................................ 52
Tabel 7.

Distribusi

Frekuensi

Jenis

Kelamin

dan

Tingkat

Pendidikan Berdasarkan Kelompok Subjek Penelitian ..... 52


Tabel 8.

Hasil

Pengujian

Normalitas

Data

Variabel

PengetahuanBerdasarkan Kelompok Subjek Penelitian .. 51


Tabel 9.

Rerata dan Simpangan Baku Pengetahuan Responden


Menurut Kelompok Subjek Penelitian Pada Pretes dan
postes-1 ........................................................................... 58

Tabel 10. Rerata dan Simpangan Baku Pengetahuan Responden


Menurut Kelompok

Subjek Penelitian Pada Postes-1

dan postes-2 .................................................................... 58


Tabel 11. Hasil Pengujian Homogenitas Varians Antar Sampel ...... 59
Tabel 12. Rerata

dan

Simpangan

Baku

Nilai

Pengetahuan

Kesehatan Dalam Pencegahan Rabies saat Pretes,


Postes-1 dan Postes 2

Menurut Kelompok Subjek

Penelitian ......................................................................... 60

18

Tabel 13. Hasil Pengujian LSD Variabel Pengetahuan ..................... 61


Tabel 14. Hasil Pengujian Normalitas Data Variabel Perilaku Kader 62
Tabel 15. Rerata dan Simpangan Baku Perilaku Responden
Menurut Kelompok Subjek Penelitian Pada Pretes-1 dan
Postes 1 ...........................................................................63
Tabel 16. Rerata dan Simpangan Baku Perilaku Responden
Menurut Kelompok Subjek Penelitian Pada Postes-1 dan
Postes 2 ...........................................................................63
Tabel 17. Hasil Pengujian Homogenitas Varians Antar Sampel .......64
Tabel 18. Rerata dan Simpangan Baku Nilai Perilaku Kader
Kesehatan dalam Pencegahan Rabies saat Pretes,
Postes-1 dan Postes 2 menurut Kelompok Subyek
Penelitian ..........................................................................65
Tabel 19. Hasil Pengujian LSD Variabel Perilaku .............................66

19

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1.

Pola Penyebaran Rabies ............................................ 22

Gambar 2.

Skema Health belief model component and linkages


(Becker,1974 ) ............................................................. 33

Gambar 3.

Kerangka Konsep penelitian ........................................ 34

Gambar 4.

Diagram

Batang

Berdasarkan

Karakteristik

Umur

pada

Responden

kelompok

Subjek

Penelitian di tiga wilayah penelitian ............................. 53


Gambar 5.

Diagram Batang Karakteristik Menurut Jenis Kelamin


Responden Berdasarkan kelompok Subjek Penelitian
di tiga wilayah penelitian ............................................... 54

Gambar 6.

Diagram

Batang

Pendapatan

Karakteristik

Responden

Menurut

Perbulan

Jenis

Berdasarkan

kelompok Subjek Penelitian di tiga wilayah penelitian . 54


Gambar 7.

Diagram Batang Karakteristik Responden Menurut


Pendidikan Berdasarkan kelompok Subjek Penelitian

Gambar 8.

Diagram

Batang

Menjadi

Kader

Karakteristik
Berdasarkan

Responden
kelompok

55

Lama
Subjek

Penelitian di tiga wilayah penelitian .............................. 56


Gambar 9.

Grafik Kenaikan Pengetahuan Kader Sebelum dan


Sesudah Promosi Kesehatan Menurut Kelompok
Subjek Penelitian di tiga wilayah................................... 59

Gambar 10. Grafik Kenaikan Perilaku

Sebelum dan Sesudah

Promosi Kesehatan....................................................... 64

20

21

KATA PENGANTAR
Puji syukur dan doa penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang
telah menganugerahkan rahmat yang melimpah, sehingga penulis dapat
menyelesaikan tesis ini yang penulis susun untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam menyelesaikan studi pada program Pascasarjana S-2
minat utama Perilaku dan Promosi Kesehatan, Program Studi Ilmu
Kesehatan Masyarakat Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
Awal dari segala yang dipersembahkan ini, adalah perjuangan
yang panjang dalam masa pendidikan pada program Pascasarjana S-2
minat utama Perilaku dan Promosi Kesehatan, Program Studi Ilmu
Kesehatan Masyarakat Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, banyak
tantangan silih berganti, serta motivasi dari Bapakku . Drs. Nurdin Amin
Alm tercinta (Alumni Fakultas FISIPOL Jurusan ilmu pemerintahan
Universitas Gadjah Mada tahun 1963) semasa hidupnya yang selalu
memberi motivasi kepada anak-anaknya untuk meneruskan kuliah di
Universitas Gadjah Mada Yokyakarta . Dalam proses penulisan ini,
penulis banyak mendapat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak
untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan
yang tulus, lebih khusus kepada dr. Andung Prihadi Santosa, M.Kes dan
Dra. Ira Paramastri, M.Si selaku Dosen Pembimbing, yang dengan penuh
kesabaran membimbing penulis dalam penulisan tesis ini.
Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terima
kasih yang sebesar-besarnya kepada :

22

1. Ketua Program Studi Kesehatan Masyarakat yang telah memberikan


kesempatan kepada penulis untuk mengikuti studi.
2. Ketua dan Pengelola Minat Perilaku dan Promosi Kesehatan beserta
seluruh dosen dan staf yang telah memberikan fasilitas, bimbingan,
dan saran.
3. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Rejang Lebong yang telah
memberi izin dan dorongan untuk mengikuti pendidikan.
4. Kepala Kantor Peternakan Kabupaten Rejang Lebong yang telah
banyak membantu penulis dalam penelitian ini.
5. Kepala Puskesmas Perumnas, Sambirejo, Sindang Jati Kabupaten
Rejang Lebong beserta staf yang telah membantu penulis dalam
penelitian dan penyelesaian tesis ini.
6. Kader kesehatan yang menjadi responden dalam penelitian ini, terima
kasih atas partisipasi dan bantuannya.
7. Rekan-rekan seperjuangan karya siswa Magister Perilaku dan Promosi
Kesehatan angkatan tahun 2003 atas kerja sama selama pendidikan
dan penyelesaian tesis ini.
8. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang
telah memberikan bantuan selama pendidikan dan penyelesaian
penelitian ini.
Teristimewa penulis mengucapakan rasa terima kasih yang
setulus-tulusnya,atas do'a dan restu dari istriku tersayang Ny. Wiwik
Agung, anakku tercinta Muhammad.Dodi.E.S,dan Muhammad.Dio Khansa
serta ade' Dwi , Mas Pri di Semarang, seluruh saudara-saudaraku serta
keponakanku yang berada di Curup,Bengkulu maupun Yogyakarta.
Tiada Gading Yang Tak Retak,tidak ada mawar yang tidak
berduri, demikian juga halnya dengan tesis ini, maka kritik dan saran

23

yang bersifat membangun sangat penulis harapkan demi kebaikan dari


tesis ini.
Akhirnya Penulis berharap Tesis ini dapat bermanfaat bagi
pembaca umumnya dan

khususnya praktisi di bidang kesehatan

masyarakat, semoga Allah SWT senantiasa memberi rahmat da


hidayahNya kepada kita semua,Amin.
Yogyakarta,

Penulis

Mei 2005

24

INTISARI
Latar Belakang. Kasus gigitan hewan tersangka rabies (GHTR) di
Kabupaten Rejang Lebong tahun 2003 adalah tertinggi jika dibandingkan
dengan kabupaten lain yang ada di Propinsi Bengkulu. Jumlah orang yang
digigit hewan penyebar rabies sebanyak 178 orang, dan yang diberi
vaksin anti rabies hanya 71 orang (40%). Salah satu cara untuk
meningkatkan pengetahuan dan pemahaman masyarakat tentang rabies
adalah melalui kader kesehatan. Penyuluhan rabies bagi kader kesehatan
diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader
kesehatan dalam upaya pencegahan rabies bersama masyarakat di
wilayahnya.
Tujuan penelitian. Untuk mengetahui efektivitas promosi kesehatan
berupa: penyuluhan kesehatan, diskusi kelompok, dan pemberian leaflet
tentang pencegahan rabies dalam meningkatkan pengetahuan dan
perilaku kader kesehatan yang berkaitan dengan pencegahan rabies di
Kabupaten Rejang Lebong.
Metode penelitian. Jenis penelitian yang digunakan adalah eksperimen
semu (quasi-experimental) dengan rancangan non-equivalent control
group design with pre-test and posttest. Populasi adalah seluruh kader
kesehatan. Jumlah sampel 90 orang terbagi dalam 3 kelompok yaitu
kelompok kader daerah urban, daerah sub urban, dan daerah rural.
Pengumpulan data menggunakan kuesioner pengetahuan dan perilaku.
Analisis data menggunakan uji statistik paired sample t-test, Oneway
Anova dan LSD (Least significant different).
Hasil penelitian. Karakteristik responden pada ketiga kelompok
menunjukkan tidak terdapat perbedaan yang bermakna. Uji paired sample
t-test menunjukkan ada peningkatan pengetahuan dan perilaku yang
bermakna pada ketiga kelompok sampel. Hasil oneway anova
pengetahuan menunjukkan adanya perbedaan yang bermakna pada
ketiga kelompok sampel, sedangkan untuk perilaku menunjukkan tidak
adanya perbedaan yang bermakna. Hasil LSD pengetahuan menunjukkan
hasil yang bermakna untuk daerah urban dan rural, sementara untuk
daerah urban dan sub urban, serta sub urban dengan rural menunjukkan
tidak ada perbedaan yang bermakna.
Kesimpulan. Promosi kesehatan berupa penyuluhan, diskusi kelompok
dan leaflet, mampu meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader di
daerah urban, sub urban, dan rural.

25

ABSTRACT
Background. The case of bites by rabies suspectub - animals (HPR) in
the districts of Rejang Lebong in the year of 2003 was the highest
compared with other district in the province of Bengkulu. The number of
people who were bitten by rabies animal was 178 people.1 amory which
were naccinated bitten districts rabies was only 71 people (40%). One of
the efforts to improve communitys knowledge and understanding about
rabies was through health cadre. The information of rabies for health
cadre is expected could improve their knowledge and behavior in the
preventie effort on rabies along with the community in the area.
Objective. The study was conducted to find out the effectiveness of health
promotion such as with health information, group discussion and giving
leaflet about rabies prevention in improving knowledge and behavior of
health cadre that was related with rabies prevention in the district of
Rejang Lebong.
Method. This study was a quasi-experimental design that of nonequivalent control group with pre-test and posttest. The population
consists of all health cadres. The number of the sample was 90 people
who were divided into 3 groups that was cadre group of urban area, sub
urban area and rural area.Data were collected using questioner in the
knowledge and behavior of the respondents.Ained sample t test, oneway
analysis of variance (anova) and least siqnificant difference (LSD) were
used to analyze. Data was collected by using questioner of knowledge
and behavior. Data analyses used were paired sample t-test, oneway
analysis of variance (anova) and least siqnificant difference (LSD).
Result. The characteristic of respondent in the three groups showed that
there was no significant difference. The paired sample t-test showed that
there was a significant improvement on knowledge and behavior in the
three sample groups. The result of oneway anova of knowledge showed
that there was a significant difference in the three groups. The result of
LSD knowledge showed that a significant result for urban and rural area,
while for urban and sub urban, sub urban and rural showed that there was
no significant difference.
Conclusion. Health extension, group discussion and the use of leaflets as
parts of health promotion were found to be effective to improve knowledge
and behavior of cadre in the urban, sub urban, and rural areas.

26

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Penetapan program pemberantasan rabies di Pulau Sumatera telah
dicanangkan oleh pemerintah sejak tahun 1993, dengan tema Sumatera
Bebas Rabies, tetapi hingga tahun 2004, keadaan yang diharapkan yaitu
bebas kasus dan bebas rabies ternyata belum dapat terlaksana. Hal
tersebut terkait juga dengan salah satu butir hasil perumusan rapat
koordinasi pencegahan, pemberantasan dan penanggulangan rabies di
Bandar Lampung tahun 2002, yaitu mengacu pada kesepakatan merevisi
penetapan tahun bebas kasus dan bebas penyakit, yaitu bebas kasus
pada tahun 2005 dan bebas penyakit pada tahun 2007 (Dinas Peternakan
Bengkulu [Disnak Bengkulu], 2003).
Keadaan kasus rabies di Propinsi Bengkulu terjadi sepanjang tahun
namun belum dapat diberantas secara tuntas penyebarannya yang
meliputi seluruh kabupaten/kota. Rabies di Propinsi Bengkulu perlu
mendapat perhatian yang serius dari semua pihak. Salah satu hal yang
terpenting adalah peran kader kesehatan dalam mendorong peran serta
masyarakat. Apabila peran kader kesehatan sudah efektif, diharapkan
masalah keterbatasan dana dapat diimbangi.
Kasus gigitan hewan penyebar rabies di Propinsi Bengkulu pada
tahun 2003 sebanyak 998 kasus, sedangkan yang mendapat vaksin anti
rabies (VAR) hanya 471 (47,5%). Spesimen anjing yang dikirim ke
laboratorium

sebanyak 13 sampel, dan semuanya dinyatakan

positif.

Terjadinya peningkatan kasus pada tahun 2003 tidak diimbangi dengan


peningkatan pemberian VAR. Vaksin anti rabies (VAR) pada tahun 2003
hanya dapat diberikan 66,46 %

dari 41.376 ekor anjing yang ada di

Propinsi Bengkulu, karena keterbatasan

ketersediaan vaksin (Disnak

Bengkulu, 2003). Seharusnya pada daerah endemis minimal hewan

27

penyebar rabies yang diamati sebanyak 20 %, sedangkan yang di


vaksinasi sebanyak 70% (Departemen Kesehatan RI, [Depkes RI] , 2000).
Kasus gigitan hewan tersangka rabies (GHTR) di Propinsi Bengkulu
masih tinggi. Data empat tahun (2000 2003) memperlihatkan
kencenderungan yang meningkat, seperti dapat dilihat pada tabel 1 :
Tabel 1. Kasus Gigitan Hewan Penyebar Rabies, Propinsi Bengkulu,
2000 2003
NO

URAIAN

Jumlah orang yang di gigit

2000

2001

2002

2003

491

678

981

998

425

593

866

471

17

hewan penyebar rabies


2

Jumlah pemberian VAR (Vaksin


Anti Rabies)

Jumlah orang yang meninggal

Case Fatality Rate (CFR), %

1,8%

0,15%

0,4%

1,7%

Jumlah spesimen HPR yang

32

33

20

13

32

33

20

13

(100%)

(100%)

(100 %)

(100%)

dikirim
6

Jumlah spesimen yang positif

Sumber: Subdin P2P Propinsi Bengkulu

Pada Tabel 1

terlihat adanya peningkatan jumlah orang yang

digigit hewan penyebar rabies. Spesimen

yang dikirim ke laboratoium

seluruhnya positif rabies. Jumlah orang yang meninggal akibat

rabies

mengalami peningkatan pada tahun 2003, yaitu sebanyak 1,7%.


Kasus gigitan hewan penyebar rabies di Kabupaten Rejang Lebong
kecendurungannya pada empat tahun terakhir cukup tinggi. Hal ini terkait
dengan

karakteristik

masyarakat

yang

merupakan

petani

kebun.

Penduduk memelihara anjing lokal sebagi penjaga kebun dan peternakan.


Penyebaran anjing peliharaan di wilayah Kabupaten Rejang Lebong
dapat dilihat pada tabel 2

28

Tabel 2. Penyebaran Anjing Peliharaan di Wilayah kabupaten Rejang


Lebong Tahun 2003

No

Jumlah
Penduduk

Nama Puskesmas

Jumlah
KK

Jumlah Hewan
Penyebar Rabies
(HPR)
Jumlah

Prosentase

Diduga
Rabies

Curup

35.960

5.993

758

8,90

152

Perumnas

45.914

7.652

741

8,70

148

Kampung Delima

16.226

2.704

485

5,70

97

Tunas Harapan

12.808

2.135

691

8,12

138

Sambirejo

16.674

2.779

783

9,20

157

Sumber Urip

8.405

1.401

647

7,60

129

Sindang Jati

12.380

2.063

834

9,80

167

Kepala Curup

16.538

2.756

749

8,80

150

Padang Ulak Tanding

16.713

2.786

579

6,80

116

10

Tanjung Agung

10.329

1.722

443

5,20

89

11

Kota Padang

18.938

3.156

688

8,08

138

12

Kampung Melayu

14.066

2.344

529

6,22

106

13

Air Dingin

9.143

1.524

586

6,88

117

234.094

39.016

8.512

100,00

1.702

JUMLAH

Sumber : Disnak Kab. Rejang Lebong, 2003

Pada Tabel 2,

Jumlah hewan penyebar rabies di Kabupaten

Rejang Lebong sampai akhir tahun 2003. Sebagian besar penduduk


memiliki anjing peliharaan.

Penyebaran anjing terbanyak terdapat di

wilayah Puskesmas Sindang Jati sebanyak 834 ekor (9,8%), dan yang
terkecil di wilayah Puskesmas

Tanjung Agung sebanyak 443 ekor

(5,20%), sisanya berbagi rata di 11 puskesmas lainnnya.


Situasi umum gigitan hewan penyebar rabies di Kabupaten Rejang
Lebong pada empat tahun terakhir, dapat di lihat pada Tabel 3

29

Tabel 3. Situasi Umum Gigitan Hewan Penyebar Rabies di Kabupaten


Rejang Lebong Bengkulu Tahun 2000 s/d 2003.
No
1
2

URAIAN
Jumlah orang yang di gigit
hewan penyebar rabies
Jumlah pemberian
VAR(Vaksin Anti Rabies)

2000

2001

2002

2003

69

78

112

178

42

59

86

47

Jumlah orang yang meninggal

CFR

5%

3,3%

3,3%

5,05%

Jumlah spesimen yang dikirim

13

15

Jumlah spesimen yang positif

13

115

(100%)

(100%)

(100%)

(100%)
Sumber: Subdin P2P Kabupaten Rejang Lebong

Pada Tabel 2 di atas bahwa CFR cenderung meningkat dari


tahun ke tahun, pada tahun 2000 sebesar 5%, penurunan hanya
terjadi pada tahun
3,3%,

serta

kecenderungan

tahun

2001 menjadi 3,3% dan tahun 2002 sebesar


2003

meningkat

meningkat
terjadi

5,05%.

pada

Demikian

jumlah

orang

juga
yang

meninggal.
Kasus gigitan hewan penyebar rabies di Kabupaten Rejang
Lebong tahun 2003 adalah tertinggi jika dibandingkan

dengan

kabupaten lain yang ada di Propinsi Bengkulu. Jumlah orang yang


digigit hewan penyebar rabies sebanyak 178 orang, dan jumlah yang
diberi vaksin anti rabies hanya 71 orang (40 %). Kecilnya anggota
masyarakat yang diberi vaksin dikarenakan vaksin rabies terbatas
dalam

penyediaannya.

Jumlah

spesimen

yang

dikirim

ke

laboratorium berjumlah 14 sampel, hasil pemeriksaan laboratorium


menunjukkan seluruh spesimen (100%)

positif mengandung virus

rabies. Berarti permasalahan rabies ini perlu mendapat perhatian


yang serius dari seluruh komponen yang terlibat. Bagi kader
kesehatan hal ini menjadi tantangan serius untuk meningkatkan
pengetahuan agar upaya pencegahan rabies lebih efektif. Tantangan

30

lain dari segi pendanaan adalah bahwa pada tahun 2004 pemberian
vaksin anjing dikenai biaya Rp 15.000/ekor, padahal pada tahuntahun sebelumnya gratis (Dinas Kesehatan Rejang Lebong [Dinkes
RL], 2003).
Permasalahan

rabies

di

kabupaten

Rejang

Lebong

disebabkan oleh berbagai aspek yang sangat kompleks, oleh sebab


itu mulai proses kegiatan perencanaan hingga evaluasi hendaklah
melibatkan semua komponen yang ada di masyarakat. Hal ini sesuai
dengan pendapat yang menyatakan bahwa program pemberantasan
rabies

amat

memerlukan

dukungan

penuh

dari

masyarakat

(Temadja, 1984). Pelibatan masyarakat secara aktif, membutuhkan


kader kesehatan yang dapat diandalkan baik dalam hal pengetahuan
maupun tindakan dalam upaya pencegahan rabies. Kegiatan
penyuluhan bagi kader kesehatan menjadi faktor penunjang yang
penting di samping faktor

epidemiologic surveillance, dan faktor

lainnya.
Dinas Kesehatan Kabupaten Rejang Lebong mempunyai 13
Puskesmas, dan sebagian besar Puskesmas telah memiliki tenaga
promosi kesehatan tingkat Puskesmas. Tenaga-tenaga tersebut
semuanya telah berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS)
sebagai tenaga pelaksana program promosi kesehatan tingkat
puskesmas (Dinkes RL, 2003).
Program promosi kesehatan di Kabupaten Rejang Lebong
sudah dilaksanakan sejak tanggal 5 April 2001 seiring dengan
perubahan kebijakan organisasi di tingkat Dinas Kesehatan sesuai
dengan Surat Keputusan Bupati Rejang Lebong No. 9 Tahun 2001
tentang Struktur Organisasi dan Tata Kerja Dinas Kesehatan.
Perubahan kebijakan di tingkat Dinas Kesehatan adalah penetapan
promosi kesehatan sebagai program unggulan. Program ini dapat
mengevaluasi suatu proses yang menentukan nilai atau besarnya

31

sukses dalam mencapai tujuan yang sudah ditetapkan, serta


merekomendasikan untuk kegiatan program selanjutnya.
Upaya pencegahan, pemberantasan, dan penanggulangan
rabies yang telah dilakukan di Kabupaten Rejang Lebong pada tahun
2003 adalah

memberikan vaksin anti rabies (VAR) secara gratis

pada keluarga miskin yang digigit oleh hewan penyebar rabies, dan
pengobatan dan perawatan palayanan dasar di puskesmas melalui
dana JPS bagi keluarga tidak mampu (Dinkes RL, 2003). Kegiatan
lain yang belum dilaksanakan antara lain adalah koordinasi Tim
Pencegahan dan Pemberantasan Penanggulangan Rabies di Tingkat
Kabupaten.
Promosi Kesehatan pada hakekatnya adalah merupakan
upaya meningkatkan status kesehatan individu dan komunitas.
Promosi kesehatan merupakan proses membuat orang mampu
meningkatkan kontrol dan memperbaiki kesehatannya (Ewles dan
Simnett,1994). Adanya pesan tersebut diharapkan masyarakat,
kelompok, dan individu dapat memperoleh pengetahuan tentang
kesehatan yang lebih baik.
Menurut Ajik dan Sarwanto (1991), penyuluhan harus
dilaksanakan dengan baik dan merupakan suatu paket saling
mendukung. Paket-paket penyuluhan ini adalah : 1) penyampai
informasi atau penyuluh, 2) materi penyuluhan hendaknya sesuai
dengan permasalahan, 3) metode penyuluhan dapat dilakukan
secara

berkelompok,

perorangan,

atau

secara

menggunakan alat peraga, seperti poster, leaflet,

massa,

4)

5) frekuensi

penyuluhan harus dilaksanakan secara berkesinambungan dengan


jadwal yang disepakati, dan 6) tempat/lokasi penyuluhan disesuaikan
dengan kondisi masyarakat.
Bulatau (1994) berpendapat bahwa diskusi kelompok adalah
berpikir bersama, dan dalam hal ini didapatkan dua unsur penting
dalam diskusi kelompok, yaitu berpikir dan bersama. Pendapat

32

tersebut sesuai dengan pendapat yang menyatakan bahwa diskusi


merupakan proses tukar pikiran, Pikiran atau pengalaman antara dua
orang atau lebih untuk memecahkan permasalahan. Jadi dalam proses
diskusi tidak terlepas dari jumlah orang, serta adanya permasalahan yang
akan didiskusikan atau dipecahkan.
Leaflet adalah alat komunikasi untuk berhubungan dengan publik,
yang terdiri atas lembaran-lembaran kertas dengan pesan tercetak, fotofoto, gambar, atau lukisan yang didistribusikan melalui dropping udara,
dari rumah ke rumah, pojok-pojok jalan, dan tempat-tempat yang mampu
mencapai khalayak sasaran (Suprapto, 2003). Leaflet didesain untuk
menyebarkan pesan kepada penduduk atau komunitas sasaran secara
tepat, cepat, dan lengkap.
Leaflet dapat mendorong percepatan proses perubahan perilaku,
dengan harapan bahwa beberapa anggota komunitas sasaran dapat
menanggapinya dengan perilaku yang terbuka.
Menurut Green (2000) pendidikan kesehatan mempunyai peranan
yang cukup penting dalam mengubah dan menguatkan faktor-faktor yang
menentukan perilaku kesehatan, sehingga menimbulkan perilaku yang
positif terhadap kesehatan.

Karakteristik dari unsur pengetahuan adalah

sesuatu yang diketahui, baik melalui pengalaman, belajar atau informasi


yang diterima dari orang lain, lingkungan baik keluarga, sekolah dan
masyarakat, pengetahuan kader

tentang rabies meliputi pengetahuan

tentang rabies, penyebab rabies, cara penularan, cara penanggulangan


kasus terhadap manusia, perlakuan terhadap hewan penyebar rabies, dan
akibat

rabies

bagi

masyarakat.

Pengetahuan

tentang

rabies

ini

menyebabkan perilaku masyarakat yang lebih langgeng daripada perilaku


yang tidak didasari oleh pengetahuan.
Menurut

Azhar (2003), pengetahuan dan sikap responden

terhadap penyuluhan merupakan faktor pendukung yang tinggi terhadap


penyuluhan kesehatan, hal ini akan memudahkan penerimaan informasi
menjadi lebih cepat diterima oleh sasaran penyuluhan.

33

Menurut

Mantra

(1997) penyuluhan adalah gabungan kegiatan

dan kesempatan yang berdasarkan prinsip belajar untuk mencapai suatu


keadaan dimana individu, kelompok atau masyarakat secara keseluruhan
ingin hidup sehat tahu bagaimana caranya dan melaksanakan yang bisa
dilaksanakan, secara perorangan baik, berkelompok dan meminta
pertolongan bila perlu.
Menurut Teori Lewin bahwa individu hidup pada lingkup kehidupan
sosial (masyarakat), individu akan bernilai, baik positif maupun negatif.
Bila seseorang keadaannya atau berada pada daerah positif, maka berarti
ia ditolak pada daerah negatif, implikasinya di dalam kesehatan adalah
penyakit atau sakit. Teori ini berlandaskan oleh kegagalan-kegagalan
masyarakat menerima usaha pencegahan, dan penyembuhan penyakit
yang diselenggarakan oleh provider. Keadaan ini menuntut dilakukannya
promosi kesehatan (Becker, 1974).
Daulay (2001) menyatakan bahwa tanpa kerja sama dan
keterlibatan masyarakat, maka penanggulangan rabies tidak akan
mencapai hasil optimal. Kuswandy (2003) mencontohkan bahwa anjing
yang menggigit seseorang pada umumnya dibunuh kemudian dibuang
atau dikubur. Suhendro (1997) menekankan bahwa peran serta
masyarakat yang tinggi terhadap rabies dapat mendorong kelancaran
implementasi kebijakan dan akan meningkatkan kinerja pelaksana.
Tingginya kasus rabies pada anjing, akan mengakibatkan tingginya
kasus rabies pada manusia dan penyebaran ke hewan peliharaan lainnya.
Hal ini terjadi karena pengetahuan masyarakat yang rendah tentang
bahaya rabies (Kuswandi, 2003). Salah satu cara untuk meningkatkan
pengetahuan dan pemahaman masyarakat tentang rabies adalah melalui
kader kesehatan. Kader merupakan komunikator potensial dalam
menyampaikan informasi kesehatan kepada masyarakat (Lopez, 2003).
Kader perlu dibekali tidak hanya dengan materi rabies tetapi juga strategi
promosi kesehatan dan teknik komunikasi baik komunikasi massa
maupun komunikasi interpersonal.

34

Kader kesehatan memiliki kedudukan yang penting dalam


upaya pencegahan rabies, karena kemampuannya sebagai motor
penggerak,

motivator,

wilayahnya

agar

Penyuluhan

rabies

dan

terlibat
bagi

dinamisator
dalam

kader

bagi

upaya

masyarakat

pencegahan

kesehatan

di

rabies.

diharapkan

dapat

meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan dalam


upaya pencegahan rabies bersama masyarakat di wilayahnya.
Untuk

meningkatkan

pengetahuan

dan

perilaku

kader

kesehatan tentang pencegahan rabies, dilakukan kegiatan promosi


kesehatan melalui intervensi penyuluhan, diskusi kelompok, dan
pemberian leaflet. Faktor-faktor demografis seperti umur, pendidikan,
jenis kelamin, penghasilan, lama menjadi kader serta stauts
geografis antara kota (urban), pinggiran kota

(sub urban), desa

(rural),

kegiatan

akan

mempengaruhi

dalam

upaya

promosi

kesehatan untuk peningkatan pengatahun dan perilaku kader


kesehatan terhadap pencegahan rabies.
Pada kesempatan ini penulis memilih metode penyuluhan,
diskusi kelompok dan pembagian media leaflet dalam meningkatkan
pengetahuan serta perilaku kader kesehatan yang berkaitan dengan
pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong. Peneliti ingin
mengetahui apakah kegiatan program promosi kesehatan mampu
meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan dalam
upaya pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong Propinsi
Bengkulu.

B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas perlu dilakukan penelitian
tentang upaya promosi kesehatan dalam pencegahan rabies di
Kabupaten

Rejang

Lebong

Bengkulu,

agar

program-program

pemerintah untuk pemberantasan rabies tepat pada sasarannya.


Perumusan masalah yang dapat dikemukakan pada penelitian ini

35

adalah: apakah kegiatan program promosi kesehatan mampu


meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan dalam
upaya pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong Propinsi
Bengkulu?.

C. Tujuan penelitian
1. Tujuan umum
Untuk mengetahui pengaruh promosi kesehatan berupa : penyuluhan
kesehatan,

diskusi

kelompok,

dan

pemberian

leaflet

tentang

pencegahan rabies dalam meningkatkan pengetahuan dan perilaku


kader kesehatan yang berkaitan dengan pencegahan

rabies di

Kabupaten Rejang Lebong.


2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui perubahan pengetahuan kader kesehatan tentang
pencegahan rabies sebelum dan sesudah dilakukan kegiatan
promosi kesehatan.
b. Mengetahui perubahan perilaku kader kesehatan dalam upaya
pencegahan rabies sebelum dan sesudah dilakukan kegiatan
promosi kesehatan.
c. Mengetahui perbedaan pengetahuan dan perilaku masing-masing
kelompok perlakuan sebelum dan setelah intervensi promosi
kesehatan.

D.

Keaslian Penelitian

Berdasarkan penelusuran kepustakaan yang dilakukan, penelitian


sebelumnya yang berhubungan dengan upaya pencegahan rabies antara
lain:
1. Hardjosworo, dan Partoatmojo (1984), meneliti tentang latar belakang
peledakan penyakit anjing gila di beberapa daerah di Indonesia.

36

Hasilnya adalah teridentifikasinya beberapa penyebab terjadinya


peledakan penyakit anjing gila di beberapa daerah di Indonesia.
2. Yusneli, (2004), Efektivitas komunikasi interpersonal oleh kader dalam
meningkatkan pengetahuan dan sikap masyarakat untuk pencegahan
rabies di Kecamatan Selebar Kota Bengkulu, Tesis UGM, Yogyakarta.
Hasil penelitian model promosi kesehatan oleh kader dengan teknik
komunikasi

interpersonal

disertai

dengan

media

booklet

dapat

meningkatkan pengetahuan kepala keluarga pemilik anjing tentang


rabies. Persamaan dengan penelitian ini dalam hal topik yaitu rabies.
3. Taadi (2003), meneliti tentang promosi kesehatan gigi melalui kader
pada siswa sekolah dasar. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa
terdapat peningkatan status kebersihan gigi dan mulut siswa sekolah
dasar setelah dilakukan intervensi promosi oleh kader.
4. Ilham (1986), meneliti tentang pelaksanaan penyuluhan di posyandu di
Wilayah Kerja Puskesmas Depok I Kecamatan Depok Kabupaten
Sleman. Hasil penelitiannya merupakan deskripsi mengenai proses
penyuluhan tentang berat badan anak di meja 4 yang dilaksanakan
oleh kader di posyandu.
5. Triana W (2000), pendidikan kesehatan melalui metode ceramah
dengan modul dibandingkan dengan metode ceramah tanpa modul
untuk meningkatkan pengetahuan dan sikap wanita dalam menghadapi
menopause di Kota Yogyakarta, Tesis UGM, Yogyakarta. Hasil
penelitian metode ceramah dengan modul dan tanpa modul dapat
meningkatkan pengetahuan wanita dalam menghadapi menopause.
Persamaan penelitian yaitu sama-sama menggunakan media promosi
kesehatan

dalam

meningkatkan

pengetahuan

subjek

terhadap

pemeliharaan kesehatan.
Hal-hal yang membedakan penelitian-penelitian di atas dengan penelitian
ini adalah dalam hal subjek, materi, dan lokasi penelitian. Penelitian ini
lebih menekankan kepada upaya peningkatan pengetahuan dan perilaku

37

kader kesehatan dalam pencegahan rabies, melalui kegiatan intervensi


yang dilakukan terhadap kader kesehatan di Kabupaten Rejang Lebong
Propinsi Bengkulu.

E. Manfaat Penelitian
Dengan dilakukan penelitian program promosi kesehatan dalam
upaya pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong Propinsi
Bengkulu, diharapkan hasil penelitian dapat digunakan :
1. Sebagai

evaluasi

program

promosi

kesehatan

dalam

upaya

peningkatan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan yang bersifat


preventif dalam pencegahan rabies.
2. Sebagai bahan masukan bagi penentu kebijakan dalam melakukan
intervensi,

khususnya

dalam

program

promosi

kesehatan

di

Kabupaten Rejang Lebong.


3. Sebagai dasar peningkatan efektivitas program promosi kesehatan
dalam upaya pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong.

38

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Promosi Kesehatan
Promosi

kesehatan

adalah

usaha

yang

dilakukan

dalam

meningkatkan status kesehatan individu dan komunitas. Menurut Dachroni


(1998) promosi kesehatan adalah upaya memberdayakan masyarakat
memelihara dan meningkatkan kesehatannya. Memberdayakan adalah
upaya untuk membangun daya, yang berarti memampukan dan
memandirikan,

yang

dilakukan

dengan

memotivasi,

mendorong,

membangkitkan kesadaran akan potensi yang dimiliki, serta dengan


menciptakan iklim untuk berkembang.
Kata promosi sering dikaitkan dengan penjualan (sales) dan
periklanan (advertising) dan digunakan sebagai propaganda yang
didominasi oleh penggunaan media massa. Menurut WHO (1992), definisi
promosi kesehatan adalah proses membuat orang mampu meningkatkan
pengendalian, dan memperbaiki kesehatan mereka. Persepsi ini diperoleh
dari konsepsi sehat. Dalam hal seorang individu atau kelompok mampu
untuk mewujudkan aspirasi dan memuaskan kebutuhan hidup di satu sisi,
dan di sisi lain, untuk mengubah atau mengatasi tantangan lingkungan.
Banyak hal yang telah diperdebatkan sejak tahun 1980-an tentang
penggunaan istilah promosi kesehatan dan pendidikan kesehatan.
Pendidikan kesehatan sebenarnya lebih berorientasi kepada pemberian
informasi dan keterlibatan dalam perubahan tingkah laku dan sikap
perorangan. Pendidikan kesehatan adalah penerapan konsep pendidikan
dalam bidang kesehatan (Ewless & Simnett, 1992).
Proses pendidikan kesehatan merupakan mekanisme dan interaksi
terjadinya perubahan perilaku pada diri subjek, sedangkan keluaran
(output) dalam pendidikan kesehatan merupakan hasil belajar itu sendiri,
yang berupa kemampuan atau perubahan perilaku dari subjek belajar.
Berbagai metode dapat dipergunakan dalam pendidikan kesehatan. Salah

39

satunya melalui pelatihan yang pemilihannya didasarkan pada tujuan yang


ingin dicapai dari pendidikan kesehatan tersebut. Menurut Depkes RI
(1984), tujuan pendidikan kesehatan menyangkut tiga hal yaitu:
peningkatan pengetahuan (knowledge), perubahan sikap (attitude), dan
peningkatan ketrampilan atau tingkah laku (practice) yang berhubungan
dengan masalah kesehatan.
Frandsen (cit. Suryabrata, 1983) menyatakan bahwa hal-hal yang
mendorong seseorang untuk belajar adalah: 1) adanya sifat ingin tahu dan
ingin menyelidiki dunia, adanya sifat kreatif yang ada pada manusia, dan
keinginan untuk selalu maju, 2) adanya keinginan untuk mendapatkan
simpati dari orang lain, 3) keinginan untuk memperbaiki kegagalan masa
lalu dengan usaha baru, 4) keinginan untuk mendapatkan rasa aman bila
memperoleh pengetahuan baru, dan 5) adanya ganjaran atau hukuman
sebagai akhir dari belajar.
Berdasarkan uraian tentang pendidikan kesehatan di atas, maka
ruang lingkup

promosi kesehatan lebih luas dibandingkan dengan

pendidikan kesehatan. Promosi kesehatan mencakup kegiatan-kegiatan


seperti aksi politik untuk mengubah kebijakan sosial, dan kegiatan
pembangunan masyarakat untuk kesehatan. Oleh karena iitu pendidikan
kesehatan dalam konteks ini dilihat sebagai unsur yang penting dalam
promosi kesehatan.
Banyaknya upaya membuat kerangka kerja untuk menggolongkan
kegiatan promosi kesehatan membantu memperjelas gambaran tentang
kerangka kerja kegiatan promosi kesehatan (Tones, dkk., 1990). Evaluasi
adalah komponen yang penting dalam kegiatan promosi kesehatan, dan
harus dilakukan dalam integritas yang baik. Dalam evaluasi harus
diperhatikan input, proses, dan outcome jangka pendek dan jangka
panjang.
Promotor

kesehatan

harus

mendorong

semua

unit

dalam

organisasi untuk mempertimbangkan peran promosi kesehatan dengan


mengadopsi kode etik praktek. Kerjasama antarlembaga untuk promosi

40

kesehatan harus didukung. Promotor kesehatan mempunyai tanggungjawab untuk memastikan arus informasi yang akurat tentang kesehatan
antara masyarakat umum, profesional, lembaga-lembaga lokal, dan nasional.
Individu dan masyarakat dalam promosi kesehatan bukan hanya
menjadi obyek, tetapi juga menjadi subjek, bukan hanya menjadi sasaran,
tetapi juga menjadi pelaku, dan tidak pasif menunggu, tetapi aktif berbuat
(Dachroni, 1998). Deklarasi Jakarta (Dachroni, 1998) disebutkan bahwa
prioritas promosi kesehatan abad 21 adalah meningkatkan tanggung
jawab sosial dalam kesehatan, meningkatkan investasi untuk pembangunan
kesehatan, meningkatkan kemampuan perorangan dan memberdayakan
masyarakat, dan mengembangkan infrastruktur promosi kesehatan.
Strategi promosi kesehatan adalah advokasi, bina suasana, dan
gerakan

masyarakat

memastikan

peran

melalui
lebih

tatanan.

mantap

Promosi

melakukan

kesehatan

advokasi

dapat

kesehatan.

Pengambil keputusan dapat lebih peduli dan memberikan komitmennya


untuk membuat kebijakan yang berwawasan kesehatan, paling tidak
memberikan dukungan pada pengembangan lingkungan dan perilaku
sehat (Suharini, dkk, 2002).
B. Penyuluhan Kesehatan Masyarakat
Menurut Azwar (2003), penyuluhan kesehatan masyarakat adalah
kegiatan pendidikan yang dilakukan dengan cara menyebarkan pesan
dengan

maksud

untuk

menumbuhkan

perhatian,

pengertian,

dan

kesadaran perseorangan atau masyarakat akan kehidupan sehat.


Berdasarkan pengertian tersebut penyuluhan kesehatan masyarakat
merupakan gabungan dari berbagai macam kesempatan dan kegiatan
yang berdasarkan prinsip belajar. Prinsip belajar

disini adalah untuk

mencapai keadaan ketika individu, kelompok, atau masyarakat secara


keseluruhan ingin hidup sehat, tahu caranya, dan melaksanakan yang
dapat dilaksanakan, baik secara sendiri-sendiri maupun berkelompok dan
mencari pertolongan bila diperlukan.

41

Menurut Ilham (1996), tujuan penyuluhan kesehatan masyarakat


adalah: 1) agar individu atau kelompok dan masyarakat secara
keseluruhan melakukan perilaku hidup sehat, dan 2) agar individu atau
kelompok dan masyarakat secara keseluruhan mampu berperan aktif
dalam upaya kesehatan. Tujuan ini

dapat dicapai apabila penyuluhan

selalu dikaitkan dengan kebutuhan individu, kelompok, atau masyarakat


yang akan disuluh. Menurut Depkes (1991), penyuluhan kesehatan dalam
pelaksanaannya mengenal empat bidang pokok penyuluhan, sebagai
berikut : 1) penyuluhan di bidang pencegahan (preventif), 2) penyuluhan di
bidang peningkatan (promotif), 3) penyuluhan di bidang penyembuhan
(kuratif), dan 4) penyuluhan di bidang pemulihan (rehabilitatif).
Cara penyampaian penyuluhan dibagi dalam tiga kelompok
(Depkes, 1991) yaitu mengucapkan, menunjukkan, dan melibatkan.
Penyampaian penyuluhan dengan cara mengucapkan berarti bahwa
pesan-pesan disampaikan secara langsung melalui ucapan-ucapan
penyuluh. Individu atau kelompok sasaran mendengarkan langsung materi
yang diucapkan penyuluh. Hasil yang diperoleh dari cara ini umumnya
hanya berupa peningkatan pengetahuan.
Penyampaian penyuluhan dengan cara menunjukkan berarti pesan
disampaikan dalam bentuk gambar, foto, film, dan keadaan sebenarnya.
Misalnya menunjukkan foto-foto tentang korban rabies, HPR, dan
sebagainya.
Penyampaian penyuluhan dengan cara melibatkan berarti sasaran
dilibatkan

dalam

kegiatan

penyuluhan.

Sasaran

dalam

hal

ini

mendengarkan penjelasan, melihat contoh, dan mencoba sendiri.


Menurut Depkes (1991), berdasarkan sasarannya, penyuluhan
dapat dikelompokkan atas penyuluhan massa, penyuluhan kelompok, dan
penyuluhan perorangan. Selanjutnya dapat diuraikan sebagai berikut:
Penyuluhan yang ditujukan kepada semua orang. Misalnya memasang
poster, menulis, atau menggambar pesan lalu dipasang di tempat yang
ramai penyampaian pesan melalui radio, televisi, dan surat kabar.

42

Keuntungan penyuluhan jenis ini adalah cakupan sasaran yang besar,


kerugiannya adalah komunikasi hanya berlangsung satu arah dan isi
pesan dapat disalahtafsirkan.
Penyuluhan yang ditujukan kepada kelompok orang tertentu, melalui
ceramah, diskusi, dan demonstrasi. Penyuluhan jenis ini sering dilakukan
pada kegiatan rutin kelompok, misalnya arisan ibu-ibu, pertemuan warga,
dan lain sebagainya. Keuntungan penyuluhan ini adalah adanya
komunikasi yang memungkinkan dua arah atau terjadi komunikasi timbalbalik, sedangkan kelemahannya adalah adanya kesalahan penafsiran
pada kelompok kecil dan dukungan terhadap kelompok cukup mendominasi
berjalan atau tidaknya penyuluhan dengan baik (Mantra, 1983).
Penyuluhan yang dilakukan dengan berhadapan langsung (face to face)
secara perorangan. Penyuluhan ini sering dilakukan oleh petugas
kesehatan terutama pada proses kegiatan pengobatan. Kerugian
penyuluhan ini adalah waktu yang sangat lama karena harus melalui
proses orang per orang (Depkes, 1991). Pelaksanaan penyuluhan
perorangan memungkinkan komunikasi yang intensif antara penyuluh dan
yang disuluh, sehingga dapat berakibat terjadinya adopsi yang besar
(Mantra. 1983).
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh Riyatno (1999),
penyuluhan kelompok dan perorangan lebih efektif dibandingkan dengan
penyuluhan massa, namun memerlukan waktu dan biaya yang lebih besar
dalam pelaksanaannya. Selanjutnya menurut Azhar (2003), metode
penyuluhan yang baik mengacu pada kebutuhan dari masyarakat.
Kombinasi antara ceramah, demonstrasi dengan alat peraga, dan diskusi
akan lebih efektif dalam meningkatkan pengetahuan masyarakat.

C. Kader Kesehatan
Kader adalah tenaga sukarela yang terdidik dan terlatih dalam
bidang tertentu, yang tumbuh di masyarakat dan merasa berkewajiban
untuk

melaksanakan,

meningkatkan,

dan

membina

kesejahteraan

43

masyarakat dengan rasa ikhlas tampa pamrih, dan didasari panggilan


untuk melaksanakan tugas kemanusiaan. Bertolak dari pengertian ini
maka kader adalah wakil dari masyarakat yang akan merumuskan
kebutuhan masyarakat dan melakukan usaha-usaha untuk mewujudkannya,
serta melakukan usaha-usaha untuk mewujudkan kebutuhan tersebut.
Kader bukan merupakan perpanjangan tangan dari fasilitas pelayanan
formal namun lebih bersifat Informal di masyarakat (Sarwono, dkk, 1980).
Kader merupakan perwujudan dari usaha-usaha secara sadar dan
terencana untuk menumbuhkan prakarsa dan partisipasi masyarakat
untuk meningkatkan taraf hidup. Dalam usaha ini kader diberi ketrampilan
tertentu agar tujuan menumbuhkan prakarsa dan partisipasi masyarakat
dapat tercapai. Kader dibentuk untuk menjadi agent of change yang
akan membawa norma-norma baru yang sesuai dengan norma-norma
yang ada di daerah setempat (Sarwono, dkk, 1980). Untuk mewujudkan
hal tersebut diperlukan pelatihan bagi kader, karena pelatihan kader
mempersiapkan

kader

mau

dan

mampu

berperanserta

dalam

mengembangkan program kesehatan di wilayahnya. Pengetahuan dan


keterampilan yang diberikan kepada kader harus disesuaikan dengan
tugas mereka dalam rangka mengembangkan program kesehatan
(Depkes RI., 1997).
Tugas kader kesehatan dalam upaya pencegahan rabies adalah
sebagai berikut :
1. Memanfaatkan setiap kesempatan di daerahnya untuk memberikan
penyuluhan mengenai penyakit anjing gila dan upaya pencegahan dan
pemberantasannya,
2. Mengajak masyarakat untuk ikut terlibat dalam pendataan anjing yang
dipelihara, cara-cara memelihara anjing sesuai dengan peraturan dan
pelaksanaan vaksinasi anjing, dan
3. Menggali

kemampuan

masyarakat

untuk

dapat

melaksanakan

pencegahan dan pemberantasan penyakit anjing gila antara lain dana,


sarana dan pemikiran lainnya (Depkes RI, 1989).

44

D. Kesehatan Masyarakat
Masalah kesehatan dapat dikelompokkan menjadi dua kelompok,
yakni kesehatan individu dan kesehatan masyarakat. Masalah kesehatan
merupakan hasil interaksi berbagai faktor, baik faktor internal (dalam diri
individu) maupun eksternal (di luar diri individu). Faktor internal terdiri dari
faktor fisik dan psikis. Faktor eksternal terdiri dari berbagai faktor antara
lain, sosial budaya masyarakat, lingkungan fisik, politik ekonomi,
pendidikan, dan sebagainya.
Menurut

Blum (1974), secara garis besar faktor-faktor yang

mempengaruhi derajat kesehatan baik individu maupun masyarakat


dikelompokan menjadi 4 faktor, berdasarkan urutan besarnya pengaruh
terhadap derajat kesehatan adalah: lingkungan, perilaku, pelayanan
kesehatan, dan hereditas (keturunan). Secara garis besar dapat diuraikan
sebagai berikut : Faktor lingkungan mencakup antara: lain lingkungan
fisik, sosial, budaya, politik, ekonomi, dan sebagainya. Faktor perilaku,
pelayanan kesehatan, dan hereditas (keturunan) dalam permasalahan
rabies yang mencakup sosial budaya masyarakat adalah kebiasaan
memelihara anjing tanpa tujuan yang jelas dan lingkungan demografi yang
mendorong masyarakat untuk memelihara anjing.
Berdasarkan hal di atas, intervensi yang dilakukan dalam upaya
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat mengarah kepada empat
faktor tersebut.
E. Rabies
Rabies telah diketahui sejak beberapa abad sebelum masehi
hingga saat ini tetap merupakan masalah di dunia (Chalmer dan Scoot cit.
Temadja, 1984). Walau beberapa negara telah dinyatakan bebas rabies,
namun rabies tetap dianggap sebagai salah satu penyakit yang paling
ditakuti umat manusia dan menimbulkan

kematian. Secara

geografis

tahun 2001 di seluruh dunia diperkirakan terdapat 30.000 40.000 orang


meninggal karena rabies (Depkes dan RSPI-SS, 2003).

45

Usaha pencegahan, mengurangi penularan dan

jatuhnya korban

manusia oleh rabies sudah ada sejak dulu. Dalam kitab pre mosie
eshnuna

termuat catatan mengenai kejadian rabies baik pada hewan

maupun pada manusia. Kitab ini merupakan dokumen sejarah

tertua

(eralies references) yang memuat peraturan dan sanksi hal yang terkait
dengan rabies. Pada tahun 322 SM Aristoteles telah menerangkan dan
menggambarkan tentang rabies pada anjing dan manusia ( cit. Temadja,
1984)
Rabies di Indonesia pertama kali dilaporkan pada tahun 1884 oleh
Scrool,

terjadi pada kuda di Jawa Barat. Kejadian rabies pada anjing

dilaporkan tahun 1889, selanjutnya kejadian rabies pada manusia


pertama kali dilaporkan

tahun 1894 (Deptan RI,

2002). Sejak tahun

tersebut, kasus rabies dilaporkan terjadi di berbagai daerah, dengan


penyebaran yang semakin meluas termasuk Propinsi Bengkulu. Pada
zaman pemerintahan Hindia Belanda rabies merupakan penyakit hewan
menular penting yang ditangani secara khusus, dengan mengeluarkan
perundangan khusus mengenai rabies yaitu Hondsdolheidordonatie 1926
no 451 dan 452 dan disempurnakan dalam Staatsblad 1928 no 180.
Sampai saat ini banyak peraturan mengenai rabies di Indonesia telah
diterbitkan (Depkes RI, 2000). Sebelum perang dunia ke II rabies banyak
ditemukan di Jawa Barat, Sumatera Utara, Sumatera Barat dan Sulawesi
Selatan. Pada tahun 2003 rabies telah

menyebar hampir di seluruh

propinsi di Indonesia. Data terakhir menunjukkan Propinsi Maluku yang


semula bebas, telah terkena wabah rabies pada bulan Agustus 2003
dengan 12 korban jiwa. (Soeharsono, 2003 ).
Berdasarkan sejarah tentang rabies, dalam program pencegahan
dan pengendalian harus melibatkan unsur masyarakat karena kegunaan
dan kedekatan anjing dengan manusia. Anjing banyak dipelihara di
pedesaan digunakan untuk menjaga rumah, ladang

dan berburu,

sedangkan di kota untuk bisnis dan kesenangan (Daulay, 2001).


Rabies merupakan penyakit menular akut dari susunan syaraf
pusat yang disebabkan virus rabies. Virus rabies termasuk golongan

46

Mononegavirales, Family Rhabdovirus, Genus Lyssavirus (Deptan RI,


2002). Sumber penularan rabies di Indonesia adalah anjing, kucing dan
kera. Diluar negeri selain anjing, kucing dan kera hewan potensial
penyebar rabies juga serigala (wolvers), kelelawar, skunk serta racoon.
Cara penularan rabies melalui gigitan dan nongigitan. Penularan non
gigitan mencakup aerogen, transplantasi, kontak dengan bahan yang
mengandung virus rabies pada kulit yang lecet atau mukosa.
Sifat rabies adalah : 1) masa inkubasi bervariasi dari 2 minggu
hingga 2 tahun, 2) masa kesakitan pendek, 3) Case Fatality Rate (CFR)
tinggi, 3) menyerang semua umur dan jenis kelamin, 4) menyerang semua
hewan berdarah panas, dan 5) kekebalan alamiah pada manusia sampai
saat ini belum diketahui. (Depkes, 1995)
Gejala klinis rabies terbagi mejadi 3 stadium: stadium prodromal,
stadium klinis, dan stadium paralysis. Pada stadium prodromal rabies sulit
untuk didiagnosis. Pada stadium klinis terlihat gejala, demam, gugup,
kejang (tonus clonus), sakit kepala yang berat, sulit menelan, hipersalivasi,
hiperlacrimasi,

berkeringat

banyak,

hydrophoby,

photophoby,

dan

aerophopy. Pada stadium paralysis terjadi inconentinentia urina, paralysis


ascendens,

koma,

dan

meninggal

karena

kelumpuhan

otot-otot

pernapasan (Depkes, 1996)


Pola penyebaran rabies terdiri atas 2 cara, yaitu

urban dan

sylvatic. Penyebaran ini berawal dari kondisi anjing yang tidak dipelihara
dengan baik atau anjing yang diliarkan berkembang biak dan sulit untuk
dikendalikan. Kondisi ini sangat kondusif untuk menjadikan suatu daerah
dapat bertahan menjadi daerah endemis. Pada umumnya manusia
merupakan dead end atau terminal akhir korban gigitan hewan penyebar
rabies (Deptan, 2002). Secara alami pola penyebaran rabies seperti
gambar 1.

47

Anjing liar

Anjing
peliharaan
yang
menjadi liar

Anjing
peliharaan

Manusia

Gambar 1 : Pola Penyebaran Rabies


Sumber : Kiat Vetindo Rabies, Deptan, 2002

F. Pencegahan Rabies
Perilaku manusia menurut Sarwono (1993) merupakan hasil dari
segala macam pengalaman serta interaksi dengan lingkungannya yang
terwujud dalam bentuk pengetahuan, sikap dan tindakan. Perilaku
pencegahan adalah bagian dari perilaku kesehatan.
Faktor pendukung terjadinya kasus rabies adalah akibat interaksi
berbagai faktor yang terkait dengan perilaku manusia. Tercakup di
dalamnya sistem pemeliharaan anjing dan penjagaan yang kurang
mendapat perhatian, lingkungan sosial budaya masyarakat yang biasa
memelihara anjing tanpa tujuan yang jelas dan keadaan demografi yang
mendorong masyarakat untuk memelihara anjing.
Menurut Maroef (1998), kejadian rabies yang tinggi disebabkan
oleh tingginya tingkat kepadatan populasi anjing. Hal ini terutama di
daerah

lokasi

endemis

walaupun

tingkat

endemisitasnya

rendah,

kepadatan populasi anjing akan mempengaruhi positivity rate rabies


Menurut Siker dalam Daulay (2001), terdapat tiga prinsip dalam
pencegahan rabies pada manusia yakni pencegahan penggigitan hewan
penyebar rabies, pengobatan dini pada orang yang digigit hewan
penyebar rabies, dan imunisasi aktif para petugas yang berhubungan
dengan

hewan penyebar rabies. Sebagai usaha pencegahan adalah

48

meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya rabies termasuk


pelaksanaan vaksinasi anjing dan hewan penyebar rabies lainnya
Rabies pada anjing dapat dibagi dalam dua macam dilihat dari
gejalanya yaitu rabies ganas dan rabies tenang. Tanda rabies ganas pada
anjing yaitu tidak mau memperhatikan perintah pemilik, suaranya menjadi
parau, mudah terkejut, gugup, dan air liur banyak keluar, ekornya berada
di antara dua paha, menyerang dan mengigit apa saja yang dijumpainya,
kejang-kejang disusul dengan kelumpuhan, dan biasanya mati dalam 4-7
hari setelah gejala pertama timbul. Tanda rabies tenang pada anjing yakni
senang bersembunyi di tempat yang gelap dan dingin, kejang-kejang
berlangsung sangat singkat atau tidak kelihatan sama sekali, kelumpuhan
sangat menonjol sehingga tidak dapat menelan, mulut terbuka, air liur
keluar terus menerus, dan kematian terjadi dalam waktu singkat.
Gejala Rabies pada manusia yakni rasa takut yang sangat pada air
(Hydrofobia) dan peka terhadap sinar atau cahaya, angin, dan suara, air
mata dan air liur keluar berlebihan, dan tanda-tanda tersebut didahului
dengan riwayat pernah digigit oleh anjing, kucing, atau kera.
Upaya pencegahan rabies dilakukan dengan cara 1) menghidari
diri dari gigitan hewan penyebar rabies, 2) mengikat anjing peliharaan
dengan rantai tidak lebih dari 2 meter, dan memberangus moncong anjing
bila dibawa jalan-jalan, 3) mengikat anjing pada tiang dengan rantai tidak
lebih dari 2 meter bila berada di halaman rumah yang pagarnya tidak
tertutup rapat, 4) pemelihara anjing agar menuliskan papan peringatan
awas anjing galak bila anjing lepas dalam pekarangan yang tertutup, 5)
memvaksinasi anjing yang dipelihara secara teratur, dan 6) mengeliminasi
anjing liar atau yang berkeliaran
Tindakan yang dilakukan terhadap orang yang digigit oleh hewan
penyebar rabies yaitu 1) mencuci luka gigitan dengan air bersih sesegera
mungkin dengan, sabun atau deterjent, kemudian diulangi selama 5-10
menit selanjuntnya dikeringkan supaya bibit penyakitnya mati, 2) memberi
betadin atau alkohol 70 % pada luka yang sudah bersih dan kering, dan 3)

49

merujuk

orang yang terkena gigitan ke puskesmas atau rumah sakit

terdekat untuk memperoleh pengobatan lebih lanjut, dan memastikan orang


tersebut masih perlu atau tidak untuk mendapatkan suntikan anti rabies.
Tindakan yang dilakukan terhadap anjing yang menggigit orang
yaitu 1) menangkap dan mengobservasi anjing telah mengigit, 2) bila
anjing telah terlanjur terbunuh atau mati bangkainya jangan langsung
dikubur atau di buang disembarangan tempat, dan 3) melaporkan ke
Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan untuk di observasi atau
pengambilan bahan untuk pemeriksaan laboratorium. Tindakan yang
dilakukan terhadap bangkai anjing yaitu : 1) menguburkan bangkai anjing
sedalam minimal satu meter dari permukaan tanah, dan 2) bangkai anjing
jangan dibiarkan di tempat terbuka dan jangan dibuang ke sungai

G. Pengetahuan
Pengetahuan dapat diperoleh melalui berbagai usaha, baik yang
dilakukan dengan sengaja maupu secara kebetulan. Dalam proses
memperoleh pengetahuan ini, terutama yang dilakukan dengan sengaja,
mencakup berbagai metode dan konsep-konsep baik melalui proses
pendidikan maupun proses melalui pengalaman. Sesuai pendapat WHO
(1992), pengetahuan diperoleh dari pengalaman, selain itu juga dari guru,
orang tua, teman, buku dan media massa.
Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting

untuk

terbentuknya tindakan seseorang. Pengalaman dan penelitian terdahulu


menunjukkan bahwa ternyata perilaku yang didasari oleh pengetahuan
akan lebih langgeng. Ciri pokok dalam taraf pengetahuan ini adalah
ingatan tentang sesuatu yang diketahuinya, baik melalui pengalaman,
belajar atau informasi yang diterima dari orang lain.
Menurut Green (2000) pendidikan kesehatan mempunyai peranan
yang cukup penting dalam mengubah dan menguatkan faktor-faktor yang
menentukan perilaku kesehatan, sehingga menimbulkan perilaku yang
positif terhadap kesehatan.

Karakteristik dari unsur pengetahuan adalah

50

sesuatu yang diketahui, baik melalui pengalaman, belajar atau informasi


yang diterima dari orang lain, lingkungan baik keluarga, sekolah dan
masyarakat. Pengetahuan kader

tentang rabies meliputi pengetahuan

tentang rabies, penyebab rabies, cara penularan, cara penanggulangan


kasus terhadap manusia, perlakuan terhadap hewan penyebar rabies, dan
akibat

rabies

bagi

masyarakat.

Pengetahuan

tentang

rabies

ini

menyebabkan perilaku masyarakat yang lebih langgeng daripada perilaku


yang tidak didasari oleh pengetahuan tentang rabies.
Menurut Azhar (2003), pengetahuan dan sikap terhadap penyuluhan
merupakan faktor pendukung yang tinggi terhadap penyuluhan kesehatan.
Hal ini akan menyebabkan informasi menjadi lebih cepat diterima oleh
sasaran penyuluhan. Selanjutnya menurut Bakar (2002) pengetahuan
akan mempengaruhi tindakan ibu dalam upaya kesehatan baik yang
mendapat perlakuan maupun kontrol. Dengan menerapkan media promosi
kesehatan yang sesuai dengan karakteristik masyarakat akan meningkatkan
pengetahuan dan perilaku ibu.
H. Perilaku
Pembentukan sikap dipengaruhi oleh pengalaman pribadi, budaya
lain yang dianggap penting, media massa, institusi, atau lembaga tertentu
serta faktor emosi dalam diri individu yang bersangkutan (Azwar, 2003).
Sikap merupakan kecenderungan berespon yang dapat berubah dengan
bertambahnya informasi mengenai objek yang bersangkutan. Azwar
(2003) menyatakaan struktur sikap terdiri atas tiga komponen yang saling
menunjang, yaitu komponen kognitif (cognitive), afektif (affective), dan
konatif (conative) yang saling berinteraksi merasakan dan berperilaku
terhadap suatu obyek. Selanjutnya sikap yang diartikan sebagai
organisasi adalah keyakinan seseorang mengenai objek atau situasi yang
relatif ajeg, yang disertai dengan adanya perasaan tertentu dan
memberikan dasar pada orang tersebut untuk membuat respon atau
berperilaku dengan cara yang tertentu yang dipilihnya.

51

Model Kepercayaan terhadap kesehatan (Health belief model/HBM),


merupakan teori konsep nilai harapan yang dibentuk dalam bentuk
konteks perilaku yang berhubungan dengan kesehata. Pernyataannya
adalah 1) keinginan untuk menghindari penyakit, atau mendapat keadaan
yang sehat, dan 2) percaya bahwa tindakan kesehatan dapat mencegah
penyakit. Pembentukan tingkat kepercayaan berkembang pada hubungan
nyata dengan keberhasilan pada program pelayanan kesehatan.
Fenomena opini nilai dalam masyarakat yang sering mencerminkan
seberapa besar sikap masyarakat terhadap suatu objek, oleh Azwar
(2003) dinilai sebagai pendapat yang berkaitan dengan sikap. Nilai
diungkapkan sebagai hal yang lebih mendasar dan stabil sebagai bagian
dari ciri kepribadian, sedangkan sikap lebih ke arah evaluatif dan berakar
pada nilai yang dianut dan terbentuk dalam kaitannya dengan suatu obyek.
Walgito (2002), menyatakan bahwa perilaku yang ada pada
individu atau organisme tidak timbul dengan sendirinya, tetapi sebagai
akibat dari stimulus yang diterima oleh organisme yang bersangkutan baik
internal maupun eksternal. Skinner cit Walgito (2002) membagi perilaku
menjadi 1) perilaku yang alami (innate behavior), yaitu perilaku yang
dibawa sejak organisme dilahirkan, yaitu yang berupa refleks-refleks dan
insting-insting, dan 2) perilaku operan, yaitu perilaku yang dibentuk
melalui proses belajar
Berdasarkan pendapat di atas, perilaku merupakan faktor terbesar
ke dua setelah lingkungan yang mempengaruhi kesehatan individu,
kelompok, atau masyarakat. Oleh sebab itu,dalam rangka membina dan
meningkatkan kesehatan masyarakat, maka intervensi yang ditujukan
kepada faktor perilaku sangatlah strategis untuk dilakukan. Intervensi
dapat dilakukan melalui pendidikan kesehatan, suatu upaya atau kegiatan
untuk menciptakan perilaku masyarakat yang kondusif untuk kesehatan.
Tujuan akhir dari pendidikan kesehatan adalah agar masyarakat dapat
mempraktekkan hidup sehat bagi diri-sendiri dan masyarakat, atau
masyarakat dapat berperilaku hidup sehat

52

Perilaku manusia sangat kompleks, dan mempunyai ruang lingkup


yang sangat luas. Bloom cit Syahrial (1998), membagi perilaku ke dalam 3
domain (ranah/kawasan), yaitu : ranah kognitif (cognitive domain), ranah
afektif (affective domain), dan ranah psikomotor (psychomotor domain).
Terbentuknya suatu perilaku baru, terutama pada orang dewasa dimulai
dari domain kognitif. Subjek tahu terlebih dahulu terhadap stimulus yang
berupa materi atau objek di luarnya sehingga menimbulkan pengetahuan
baru pada subjek tersebut. Selanjutnya sikap menimbulkan respon batin
dalam bentuk sikap si subjek terhadap objek yang diketahui dan disadari
sepenuhnya tersebut. Pada kondisi tersebut akan menimbulkan respon
lebih jauh lagi, yaitu berupa tindakan (action) terhadap sesuatu
sehubungan dengan stimulus atau objek tadi. Namun demikian di dalam
kenyataannya stimulus yang diterima oleh subjek dapat langsung
menimbulkan

tindakan.

Artinya,

seseorang

dapat

bertindak

atau

berperilaku baru tanpa terlebih dahulu mengetahui makna dari stimulus


yang diterimanya. Dengan kata lain, tindakan (practice) seseorang tidak
harus didasari oleh pengetahuan atau sikap.
Konsep umum yang digunakan untuk mendiagnosis perilaku adalah
konsep Green (2000).

Perilaku kesehatan dipengaruhi oleh 3 faktor

utama, yakni faktor predisposisi (predisposing faktor), faktor pemungkin


(enabling factor), dan faktor pendorong (reinforcing factor). Faktor
predesposisi mencakup pengetahuan, sikap, tradisi, kepercayaan, sistem
nilai, tingkat pendidikan, tingkat sosial ekonomi, dan sebagainya. Faktor
pemungkin mencakup ketersediaan sarana dan prasarana atau fasilitas
kesehatan bagi masyarakat, Faktor penguat meliputi faktor sikap dan
perilaku tokoh masyarakat (toma), tokoh agama (toga), sikap, dan perilaku
para petugas termasuk kader kesehatan, termasuk juga undang-undang,
dan peraturan-peraturan. Untuk berperilaku sehat, masyarakat kadangkadang bukan hanya perlu pengetahuan dan sikap positif dan dukungan
fasilitas saja, melainkan diperlukan perilaku contoh
masyarakat dan tokoh agama.

dari para tokoh

53

I. Diskusi Kelompok
Diskusi kelompok adalah suatu kegiatan tukar-menukar pikiran
secara teratur untuk menghasilkan pengertian yang lebih tepat dan lebih
luas (Kariyoso, 1994). Tujuan diskusi adalah mempertemukan pendapat
untuk menambah pengetahuan dan memperoleh kesepakatan dalam
melakukan sesuatu tindakan atau perbuatan. Bulatau (1994) berpendapat
bahwa diskusi kelompok adalah berpikir bersama. Didapatkan dua unsur
penting dalam diskusi kelompok, yaitu berpikir dan bersama. Pendapat
tersebut sesuai dengan pendapat yang menyatakan bahwa diskusi
merupakan proses tukar pikiran atau pengalaman antara dua orang atau
lebih untuk memecahkan permasalahan. Jadi dalam proses diskusi tidak
terlepas dari jumlah orang, serta adanya permasalahan yang akan
didiskusikan atau dipecahkan. Menurut Kamdhi (1995), hakikat diskusi
adalah proses berpikir bersama untuk memahami suatu masalah,
menemukan sebab-sebabnya, serta mencari pemecahannya. Melalui
proses berpikir bersama ini terjadi suatu kegiatan manusia yang bergerak
maju ke pengalaman baru berdasarkan pengalaman yang sudah dimiliki.
Penelitian Hack, et al. (1994) mengemukakan bahwa pendekatan
berdasarkan kelompok akan dapat mengubah perilaku. Perubahan ini
dapat terjadi karena pada diskusi kelompok terjadi interaksi sosial,
sehingga antar anggota kelompok dapat saling meyakinkan dan menerima
pendapat, yang pada akhirnya menghasilkan rumusan dan kesepakatan
berpikir yang sama di antara semua anggota kelompok.
J. Leaflet
Leaflet adalah alat komunikasi untuk berhubungan dengan publik.
Ia terdiri atas lembaran-lembaran kertas dengan pesan tercetak, foto-foto,
gambar, atau lukisan yang didistribusikan melalui dropping udara, dari
rumah

ke rumah, pojok-pojok jalan, dan tempat-tempat yang mampu

mencapai khalayak sasaran (Suprapto, 2003). Leaflet didesain untuk


menyebarkan pesan kepada penduduk atau komunitas sasaran secara
tepat, cepat, dan lengkap.

54

Leaflet dapat mendorong percepatan proses perubahan perilaku,


dengan harapan bahwa beberapa anggota komunitas sasaran dapat
menanggapinya dengan perilaku yang terbuka. Keuntungan penggunaan
leaflet adalah: 1) dapat disebarkan kepada kelompok komunitas sasaran
yang tidak dapat dijangkau oleh media lain, 2) dapat digunakan apabila
saluran-saluran resmi tidak terbuka terhadap sumber, 3) dapat dibaca
berkali-kali atau dipelajari berulangkali, 4) sebagai pesan tertulis, isinya
dapat menunjukkan kredibilitas dan prestise dari narasumber, dan 5)
gambar atau kartun, peta, diagram, menjadi kekuatan isi yang sering
berhasil secara efektif mencapai khalayak yang memiliki keterbatasan
dalam ketrampilan membaca.
K. Desa dan Kota
1. Pengertian Dasar dan Pandangan Lingkungan Desa dan Kota
Desa (rural) merupakan perpaduan antara kegiatan sekelompok
manusia dengan lingkungannya. Perpaduan tersebut tertuang dalam
kenampakannya di permukaan bumi, yang tidak lain berasal dari
komponen-komponen fisiografi, sosial, ekonomi, politik dan budaya yang
saling berinteraksi. Kecirian fisik ditandai oleh permukiman yang tidak
padat, sarana transportasi yang masih langka, penggunaan tanah
persawahan, khususnya untuk wilayah pedesaan di negara-negara yang
sedang berkembang di kawasan Asia. Kecirian lain berupa unsur-unsur
sosial pembentuk desa, yaitu penduduk dan tata kehidupan. Ikatan tali
kekeluargaan di desa sangat erat, dimana gemeinschaft dengan perilaku
gotong royong masyarakat menjadi dominan. (Bintarto, 1993)
Kota (urban) adalah sebuah sistem jaringan kehidupan manusia
yang memiliki kecirian sosial seperti jumlah penduduk tinggi, strata
sosial-ekonomi yang heterogen dengan corak yang materialistis.
Berbeda dengan desa, kota memiliki kondisi fisik yang relatif lebih
modern, seperti kondisi sarana dan prasarana jaringan transportasi yang
kompleks, sektor pelayanan dan industri yang lebih dominan (Koestoer,
1997).

55

Daerah pinggiran wilayah perkotaan (sub urban) memiliki


konotasi yang luas. Secara keruangan dalam batasan jarak fisik,
wilayah ini mencakup radius 50 kilometer pada suatu kota. Namun
seyogyanya dalam cakupan wilayah inipun dibedakan dalam beberapa
tahapan. Pertama wilayah bagian dalam atau inner fringe yang
mencakup daerah beradius 10 15 kilometer di mana masih tampak
batas-batas perluasan fisik suatu kota. Kedua, wilayah bagian luar,
atau outer fringe yang mencakup daerah perluasan antara 25 sampai
50 kilometer dan berakhir pada suatu wilayah bayangan kota dimana
pengaruh kota relatif berkurang (Koestoer, 1997).
2. Ciri Masyarakat Desa (Rural) dan Masyarakat Kota (Urban)
Menurut Koentjaraningrat (dalam Sajogyo, 1983), ciri-ciri
kehidupan masyarakat pedesaan di Indonesia antara lain :
a. Konflik dan persaingan
Gambaran desa yang rukun, tenang dan selaras pada kehidupan
masyarakat desa tidak sepenuhnya benar. Penelitian para ahli
antropologi menunjukkan bahwa banyak terjadi konflik dan
persaingan pada masyarakat pedesaan. Pertengkaran dalam
masyarakat desa di Indonesia berkisar sekitar hal tanah, sekitar
masalah kedudukan dan gengsi, sekitar hal perkawinan, sekitar hal
perbedaan antara kaum tua dan kaum muda dan sekitar perbedaan
pria dan wanita.
b. Kegiatan bekerja
Bekerja keras merupakan syarat penting untuk tahan hidup dalam
masyarakat pedesaan di Indonesia. Dalam masyarakat desa yang
bercocok tanam, orang biasa bekerja kerja dalam masa-masa
tertentu dan mengalami kelegaan bekerja pada masa-masa yang lain.
c. Sistem tolong menolong
Masyarakat pedesaan banyak hidup saling tolong menolong. Pada
saat dibutuhkan tenaga bantuan dalam pekerjaan pertanian, maka

56

tambahan tenaga itu hanya diminta dari warga desa yang dalam
bahasa Jawa disebut sambatan.
d. Jiwa gotong royong
Masyarakat desa selalu hidup tolong menolong dan gotong royong
dalam membuat sesuatu yang membutuhkan pengerahan tenaga
yang tidak membutuhkan keahlian atau spesifikasi khusus.
e. Jiwa musyawarah
Musyawarah adalah suatu gejala sosial yang ada dalam
banyak masyarakat pedesaan umumnya dan khususnya di
Indonesia. Artinya, ialah, bahwa keputusan-keputusan yang diambil
dalam rapat-rapat tidak berdasarkan suatu mayoritas, yang
menganut suatu pendirian yang tertentu, melainkan seluruh rapat,
seolah-olah sebagai suatu badan. Hal ini berarti bahwa pihak
mayoritas maupun minoritas mengurangi pendirian mereka masingmasing sehingga bisa dekat mendekati.
Ciri sosial masyarakat kota (urban), menurut Bintarto (1983),
adalah sebagai berikut :
a. Pelapisan sosial ekonomi
Perbedaan tingkat pendidikan dan status sosial dapat menimbulkan
suatu keadaan yang heterogen, yang berlanjut dan memacu
adanya persaingan.
b. Individualisme
Perbedaan

status

sosial-ekonomi

maupun

kultural

dapat

menumbuhkan sifat individualisme. Sifat kegotongroyongan murni


sudah jarang dapat dijumpai di kota.
c. Toleransi sosial
Kesibukan warga kota dalam tempo yang cukup tinggi dapat
mengurangi perhatiannya kepada sesamanya.
d. Jarak sosial
Secara fisik, warga kota berdekatan karena kepadatan yang tinggi,

57

tetapi dalam segi sosial berjauhan, karena perbedaan kebutuhan


dan kepentingan.
e. Penilaian sosial
Perbedaan status, kepentingan dan situasi kondisi kehidupan kota
mempunyai pengaruh terhadap sistem penilaian yang berbeda
mengenai gejala-gejala yang timbul di kota. Penilaian dapat
didasarkan pada latar belakang ekonomi, dapat pula latar belakang
pendidikan, dan latar belakang filsafat.
3. Pendidikan di Kota (Urban) dan Desa (Rural)
Persoalan-persoalan rumit yang menghadang pendidikan di
Indonesia menurut Suyanto (2002) berkisar pada aspek kualitas,
relevansi, dan peningkatan pemerataan kesempatan memperoleh
pendidikan bagi seluruh rakyat Indonesia. Dari aspek kualitas, maka
terdapat kesenjangan antara kualitas pendidikan Jawa-luar Jawa dan
desa-kota. Terlebih-lebih dengan adanya perkembangan teknologi
informasi yang demikian pesat, kesenjangan kualitas pendidikan akan
semakin terbuka sangat tajam. Kalau hal ini tidak diatasi, dalam jangka
panjang akan berakibat pada kesenjangan sosial, yang pada akhirnya
akan menjadi benih-benih persoalan di bidang politik maupun ekonomi.

L. Landasan Teori
Menurut

Mantra

(1997) penyuluhan adalah gabungan kegiatan

dan kesempatan yang berdasarkan prinsip belajar untuk mencapai suatu


keadaan individu, kelompok atau masyarakat secara keseluruhan ingin
dan tahu cara hidup sehat serta melaksanakan yang dapat dilaksanakan
baik secara perorangan, berkelompok atau meminta pertolongan bila perlu.
Menurut Teori Lewin individu hidup pada lingkup kehidupan sosial
(masyarakat), dan akan bernilai, baik positif maupun negatif. Bila keadaan
seseorang berada pada daerah positif, maka berarti ia ditolak pada
daerah negatif, implikasinya di dalam kesehatan adalah penyakit atau
sakit. Teori ini berlandaskan pada kegagalan-kegagalan masyarakat

58

menerima

usaha

diselenggarakan

pencegahan

dan

penyembuhan

penyakit

yang

oleh provider. Keadaan ini menuntut dilakukannya

promosi kesehatan (Becker, 1974).


Kerangka teori dari health belief model component and linkages
dari Becker (1974 ) diutarakan pada gambar 2.
Persepsi individu

Kecenderungan yang
dilihat (preceived)
mengenai gejala/
penyakit. Syarat yang
dilihat mengenai gejala
dan penyakit

Faktor-faktor yang
mempengaruhi

Kemungkinan
Tindakan

Variabel demografis (umur,


jenis kelamin, bangsa
kelompok etnis)
Variabel sosial psikologis
(peer dan reference group,
kepribadian, pengalaman
sebelumnya)
Variabel struktur (Kelas
sosial, akses ke pelayanan
kesehatan)

Manfaat yang dilihat


dari pengambilan
tindakaan dikurangi
biaya (rintangan) yang
dilihat dari pengambilan
tindakan

Ancaman yang dilihat


mengenai gejala dan
penyakit

Kemungkinan
mengambil tindakan
tepat untuk perilaku
sehat/sakit

Pendorong (cues) untuk


bertindak kampanye, media
massa, peringataan dari
dokter, tulisan dalam surat
kabar, majalah

Gambar 2 : Skema Health belief model


linkages (Becker,1974 )

component

and

Model di atas menggambarkan bahwa ada tiga komponen kunci


dalam proses terjadinya perubahan perilaku, yaitu adanya unsur
kesadaran akan ancaman terhadap kesehatannya. Unsur ancaman
merupakan faktor pencetus dari seseorang untuk berperilaku, biasanya
dipengaruhi

oleh

pengetahuan

atas

penyakit

tersebut,

seperti

pengetahuan tentang keseriusan dari penyakitnya, dan pengetahuan


tentang kerentanannya terhadap serangan penyakit.

59

Unsur ke dua adalah adanya harapan manfaat/keuntungan


seseorang apabila ia terhindar dari serangan. Unsur ini adalah keyakinan
terhadap keberhasilan dalam upaya menghindari penyakit tersebut. Faktor
sosio demografi berpengaruh secara tidak langsung terhadap komponen
di atas.
M. Kerangka Konsep
Berdasarkan kerangka teori di atas maka kerangka konsep dalam
penelitian ini tercermin pada gambar 3.
Sebelum Kegiatan
Promosi Kesehatan

a.

Setelah Kegiatan
Promosi Kesehatan

a. Pengetahuan

Pengetahuan
tentang
pencegahan rabies

tentang
pencegahan
rabies

KEGIATAN
PROMOSI
KESEHATAN
Penyuluhan,
Diskusi, leaflet

b. Perilaku Kader
tentang
pencegahan
rabies

Di tiga wilayah
urban,sub urban,rural

b. Perilaku Kader
tentang
pencegahan rabies

Di tiga wilayah
urban, sub urban,
rural

Faktor-faktor emografis:
Umur
Pendidikan
Jenis kelamin
Penghasilan
Lama menjadi
kader kesehatan
Gambar 3 : Kerangka Konsep penelitian
Upaya peningkatan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan
tentang

pencegahan

kesehatan

berupa

rabies,

intervensi

dilakukan

melalui

penyuluhan,

kegiatan

diskusi

promosi

kelompok,

dan

pemberian leaflet. Faktor-faktor demografis seperti umur, pendidikan, jenis

60

kelamin, penghasilan, lama menjadi kader serta letak geografis antara


kota (urban), pinggiran kota (sub urban), desa (rural), akan mempengaruhi
upaya kegiatan promosi kesehatan untuk meningatkan pengetahuan dan
perilaku kader kesehatan terhadap pencegahan rabies.

M. Hipotesis Penelitian
Berdasarkan tinjauan pustaka dan landasan toeri, maka pada
penelitian ini disusun hipotesis sebagai berikut.
1. Program promosi kesehatan melalui intervensi penyuluhan (ceramah,
diskusi kelompok, dan pemberian leaflet) mampu meningkatkan
pengetahuan kader kesehatan tentang pencegahan rabies.
2. Program promosi kesehatan melalui intervensi penyuluhan (ceramah,
diskusi kelompok, dan pemberian leaflet) mampu menyebabkan
perubahan perilaku kader kesehatan dalam pencegahan rabies.
3. Ada perbedaan pengetahuan kader kesehatan sebelum dan sesudah
promosi kesehatan pada puskesmas daerah urban, sub urban, dan rural.
4. Ada perbedaan perilaku kader kesehatan sebelum dan sesudah
promosi kesehatan pada puskesmas daerah urban, sub urban, dan rural.

61

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian


Penelitian ini dilakukan berdasarkan metode kuantitatif dengan
rancangan penelitian eksperimen semu (quasi-experimental). Desain
penelitian ini adalah one-group pretest-posttest design (Pramono,2000).
Rancangan ini dipilih untuk mengetahui peningkatan pengetahuan dan
perilaku kader kesehatan tentang pencegahan rabies, maka dilakukan
pretes sebelum promosi kesehatan. Setelah kegiatan promosi kesehatan
selesai dilakukan postes-1, kemudian 1 bulan berikutnya dilakukan
postes-2. Dalam penelitian ini kelompok eksperimen dibagi menjadi 3
dengan ketentuan : 1) kelompok 1 : kader kesehatan yang berada di
daerah perkotaan (urban), 2) kelompok 2 : kader kesehatan yang berada
di daerah sub urban (pinggiran antara kota dan desa), dan 3) kelompok 3
kader kesehatan yang berada di daerah pedesaan (rural). Masing-masing
kelompok

tersebut

diberikan

promosi

kesehatan

berupa

metode

penyuluhan, diskusi kelompok, dan leaflet.

Kelompok (K1)

O1

O2

O3

Kelompok (K2)

O4

O5

O6

Kelompok (K3)

O7

O8

O9

Keterangan :
K1
: Kelompok kader kesehatan yang berada di wilayah
puskesmas di daerah urban
K2
: Kelompok kader kesehatan yang berada di wilayah
puskesmas yang berada di daerah sub urban.
K3
: Kelompok kader kesehatan yang berada di wilayah
puskesmas di daerah rural.
X
: Intervensi berupa Promosi Kesehatan (penyuluhan, diskusi
kelompok, dan pemberian leaflet)

62

01, 04, 07
02, 03, 08
03, 06, 09

: Pretest untuk mengetahui pengetahuan dan perilaku


(keterampilan) kader, kesehatan dalam upaya pencegahan
rabies sebelum perlakuan.
: Postest-1 untuk mengetahui pengetahuan dan perilaku
(keterampilan) kader kesehatan dalam upaya pencegahan
rabies setelah perlakuan.
: Postest-2 untuk mengetahui pengetahuan dan perilaku
(keterampilan) kader kesehatan dalam upaya pencegahan
rabies 1 bulan setelah perlakuan.

Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian dilakukan pada 3 Puskesmas yang berada di
Kabupaten Rejang Lebong yaitu :
a. Puskesmas Perumnas Curup

(sebagai puskesmas daerah urban,

ekperimen [K1]) dipilih karena berada di lokasi pusat kota atau berjarak
0-2 km dari pusat kota.
b. Puskesmas Sindang Jati (sebagai puskesmas rural, ekperimen [K2])
dipilih karena berada di lokasi paling terpencil dalam wilayah
Kabupaten Rejang Lebong atau berjarak + 70 km dari pusat kota.
c. Puskesmas Sambirejo (sebagai puskesmas sub urban, ekperimen
[K3]) dipilih karena lokasinya merupakan daerah peralihan dari daerah
perdesaan ke daerah perkotaan dalam wilayah Kabupaten Rejang
Lebong, atau sekitar 30 km dari pusat kota.

C. Populasi dan subjek penelitian


Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh kader kesehatan yang
berada di 3 puskesmas yang telah dipilih. Sampel penelitian ditentukan
dengan purposive sampling, yaitu sampel diambil dari kader kesehatan
yang memenuhi kriteria inklusi sebagai berikut :
1. Umur 25-50 tahun
2. Pendidikan minimal tamat SMP
3. Bersedia menjadi subjek penelitian
4. Belum pernah mendapatkan materi penyuluhan tentang rabies

63

5. Lama menjadi kader kesehatan minimal 1 tahun dan tidak akan pindah
tempat di luar wilayah Puskesmas.
Jumlah subjek penelitian untuk masing-masing lokasi puskesmas
diwakili oleh minimal 30 kader kesehatan. Jumlah tersebut sebagai
persyaratan statistik untuk uji beda dengan persyaratan data berdistribusi
normal (Hadi, 2001). Jumlah

subjek penelitian

terdistribusi sebagai

berikut :
1. Puskesmas Perumnas Curup (K1) : 30 orang kader
2. Puskesmas Sindang jati (K2)

: 30 orang kader

3. Puskesmas Sambirejo (K3)

: 30 orang kader

Berdasarkan uraian diatas jumlah subjek dalam penelitian ini sebanyak 90


Kader kesehatan yang terpilih berdasarkan kriteria inklusi penelitian.

D. Variabel Penelitian
Variabel-variabel dari penelitian ini adalah :
1. Variabel bebas (independent variable)

adalah Promosi kesehatan

pencegahan rabies.
2. Variabel terikat (dependent variabel) :
-

Pengetahuan kader kesehatan dalam pencegahan rabies.

Perilaku kader kesehatan dalam pencegahan rabies.

3. Variabel Pengganggu (confounding variable) :


Adalah : Umur, Pendidikan, Jenis Kelamin, Penghasilan, dan Lama
menjadi kader kesehatan
E. Definisi Operasional
Definisi operasional penelitian ini adalah
1. Promosi kesehatan adalah suatu cara pendidikan kesehatan untuk
meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan khusus
mengenai rabies dan bahasan dijelaskan satu persatu dari penyebab,
cara penularan, cara penyebaran, akibat, dan tindakan yang dilakukan
untuk menangani kasus gigitan

64

2. Tingkat pengetahuan adalah tingkat kemampuan kader kesehatan


untuk menjawab test pengetahuan, yaitu nilai yang diperoleh dari
pengunaan kuesioner pengetahuan tentang rabies. dengan 2 pilihan
jawaban benar dan salah. Setiap jawaban yang benar diberi nilai 1
dan setiap nilai yang salah

diberi nilai

0. Jawaban yang benar

kemudian di jumlahkan untuk memperoleh skor total setiap responden.


Pengukuran pengetahuan dilakukan sebelum dan sesudah pelaksanaan
intervensi penyuluhan terhadap kader kesehatan. Skala interval.
3. Puskesmas adalah pusat pelayanan kesehatan terdepan yang
membawahi unit pelayanan di wilayah kelurahan pusat kota yang
berada di dalam satu wilayah administratif kecamatan.
4. Urban (kota) adalah sebuah sistem jaringan kehidupan manusia yang
memiliki kecirian sosial seperti jumlah penduduk tinggi, strata sosialekonomi yang heterogen dengan corak yang materialistis. Berbeda
dengan desa, kota memiliki kondisi fisik yang relatif lebih modern,
seperti kondisi sarana dan prasarana jaringan transportasi yang
kompleks, sektor pelayanan dan industri yang lebih dominan.
5. Daerah Sub Urban (pinggiran perkotaan) adalah daerah yang secara
keruangan mencakup radius 50 kilometer pada suatu kota. Daerah
pinggiran perkotaan dibedakan dalam beberapa bagian dalam atau
inner fringe yang mencakup daerah beradius 10 15 kilometer di
mana masih tampak batas-batas perluasan fisik suatu kota, dan bagian
luar, atau outer fringe yang mencakup daerah perluasan antara 25
sampai 50 kilometer dan berakhir pada suatu wilayah bayangan kota
dimana pengaruh kota relatif berkurang.
6. Daerah Rural (desa) adalah daerah yang merupakan perpaduan
antara

kegiatan

sekelompok

manusia

dengan

lingkungannya.

Perpaduan tersebut tertuang dalam kenampakannya di permukaan


bumi, yang tidak lain berasal dari komponen-komponen fisiografi,
sosial, ekonomi, politik dan budaya yang saling berinteraksi. Kecirian
fisik ditandai oleh permukiman yang tidak padat, sarana transportasi

65

yang masih langka, penggunaan tanah persawahan, khususnya untuk


wilayah pedesaan di negara-negara yang sedang berkembang di
kawasan Asia. Kecirian lain berupa unsur-unsur sosial pembentuk
desa, yaitu penduduk dan tata kehidupan. Ikatan tali kekeluargaan di
desa sangat erat, dimana gemeinschaft dengan perilaku gotong royong
masyarakat menjadi dominan.
7. Perilaku kesehatan adalah tindakan yang dilakukan kader kesehatan
dalam upaya pencegahan rabies, dengan 2 pilihan jawaban ya dan
tidak. Setiap jawaban yang benar diberi nilai 1 dan salah diberi nilai 0.
Jawaban yang benar kemudian di jumlahkan untuk memperoleh skor
total setiap responden. Skala pengukuran interval.
8. Tingkat pendidikan adalah jenjang pendidikan

formal yang telah

diselesaikan oleh responden.


9. Umur adalah umur responden pada saat intervensi dilakukan
10. Pendapatan adalah penghasilan responden dalam bentuk uang yang
dirata-rata selama sebulan, dibagi dalam empat kategori yaitu : 1)
kurang dari Rp. 500.000, 2) Rp. 500.000 Rp. 1.000.000, 3) Rp.
1.001.000 Rp. 1.500.000, dan 4) di atas Rp. 1.500.000.
11. Penyuluhan kesehatan adalah kegiatan pendidikan yang dilakukan
dengan cara menyebarkan pesan di depan individu atau komunitas
sasaran dengan maksud untuk menumbuhkan perhatian, pengertian,
dan kesadaran perseorangan dan masyarakat akan kehidupan sehat.
12. Metode dan strategi penyuluhan lapangan adalah serangkaian cara,
rencana, dan pelaksanaan yang dipilih secara kontekstual dan
disesuaikan dengan keadaan di lapangan, yang disusun agar maksud
dan tujuan dilakukannya kegiatan penyuluhan kepada individu,
kelompok, ataupun masyarakat di lapangan dapat terwujud.
13. Media penyuluhan adalah sarana, peluang, dan kesempatan yang
dimanfaatkan untuk keperluan kegiatan penyuluhan dengan maksud
agar kegiatan penyuluhan memperoleh hasil yang optimal.
14. Diskusi kelompok adalah suatu kegiatan tukar-menukar pikiran secara

66

teratur untuk menghasilkan pengertian yang lebih tepat dan lebih luas.
15. Leaflet adalah alat komunikasi untuk berhubungan dengan publik. Ia
terdiri atas lembaran-lembaran kertas dengan pesan tercetak, foto-foto,
gambar, atau lukisan yang didistribusikan melalui dropping udara, dari
rumah ke rumah, pojok-pojok jalan, dan tempat-tempat yang mampu
mencapai khalayak sasaran.
F. Instrumen Penelitian
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini berupa kuesioner,
berupa tes pengukuran pengetahuan tentang rabies dan

perilaku

pencegahan rabies. Skala pengukuran pengetahuan dan perilaku tentang


rabies ditentukan berdasarkan hasil adaptasi dan modifikasi atas
beberapa teori dan uraian tentang rabies yang telah ditulis pada landasan
teori pada bab II penelitian ini.
1. Pengukuran pengetahuan
Pengukuran

pengetahuan

dilakukan

dengan

cara

tes

pengetahuan berupa pertanyaan tertutup dengan 2 (dua) alternatif


jawaban benar dan salah. Setiap jawaban pertanyaan

favourable

yang benar diberi skor 1 dan jawaban yang salah diberi skor 0, untuk
pertanyaan unfavourable yang benar diberi skor 0, salah diberi skor
1. Adapun alat ukur pengetahuan terdiri dari pernyataan tentang
pengertian, penyebab, gejala, penularan, dan pencegahan penyakit
rabies. Kuesioner pengetahuan dibuat sendiri dengan mengacu pada
teori-teori yang relevan.

No.
1
2
3
4
5

Tabel 4
Distribusi Alat Ukur Pengetahuan tentang Rabies
Nomor Aitem
Aspek Pengetahuan
Favorable
Unfavorable
Pengertian Rabies
1, 3, 5
4, 7, 17
Penyebab Rabies
2, 8
24
Gejala Rabies
21, 22, 25
6, 19
Penularan Rabies
9, 10
15
Pencegahan Rabies
12, 14, 16, 18
11, 13, 20, 23
Jumlah

Jumlah
Aitem
6
3
5
3
8
25

67

2.

Pengukuran perilaku
Pengukuran perilaku dilakukan dengan cara tes perilaku
pertanyaan tertutup dengan 2 (dua) alternatif jawaban ya dan tidak.
Setiap jawaban pertanyaan favourable yang benar diberi skor 1 dan
jawaban yang salah diberi skor 0, untuk pertanyaan

unfavourable

yang benar diberi skor 0, salah diberi skor 1. Adapun alat ukur perilaku
terdiri

dari

pernyataan

tentang

pengertian,

penyebab,

gejala,

penularan, dan pencegahan penyakit rabies. Kuesioner perilaku dibuat


sendiri dengan mengacu pada teori-teori yang relevan. Adapun alat
ukur perilaku terdiri dari pernyataan ranah kognitif, ranah afektif, dan
ranah konatif. Distribusi alat ukur perilaku dapat dilihat pada tabel
sebagai berikut :
Tabel 5
Distribusi Alat Ukur Perilaku Pencegahan Rabies
No
.
1
2
3

Aspek Perilaku
Kognitif
Afektif
Psikomotor
Jumlah

Nomor Aitem
Jumlah
Aitem
Favorable
Unfavorable
6, 10, 13, 15, 19, 27
1, 2, 5, 18, 20, 21, 24, 26
14
3
14, 23, 25
4
4, 7, 11, 16, 17, 22
8, 9, 12, 28
10
28

3. Materi Promosi Kesehatan


Materi yang diberikan dalam promosi kesehatan untuk penelitian
ini adalah materi tentang pencegahan rabies. Materi ini diberikan
kepada responden dan diarahkan agar responden mengalami
peningkatan pengetahuan dan perilaku dalam pencegahan rabies.
Pemberian materi dalam kegiatan promosi kesehatan ini dilakukan
melalui tiga jenis intervensi yaitu penyuluhan tentang pencegahan
rabies, diskusi kelompok tentang pencegahan rabies, dan leaflet yang
berisi materi pencegahan rabies. Materi diambil dari berbagai sumber
mengenai rabies dan upaya-upaya pencegahan serta pemberantasannya
dari Departemen Kesehatan RI.
4. Diskusi Kelompok
Materi yang diberikan dalam diskusi kelompok adalah : 1)
pengertian dan penyebab rabies, 2) tanda rabies pada hewan dan

68

gejalanya pada manusia, 3) upaya pencegahan rabies dan tindakan


terhadap orang yang digigit Hewan Penyebar Rabies (HPR), dan 4)
tindakan terhadap anjing yang menggigit orang dan tindakan terhadap
bangkai anjing.
5.

Leaflet
Leaflet yang dipakai dalam penelitian ini adalah leaflet dari
Direktorat Jenderal Bina Produksi Peternakan, Direktorat Kesehatan
Hewan. Materi yang ada dalam leaflet adalah apa yang dimaksud
dengan rabies, mengapa rabies sangat ditakuti, hewan apa yang dapat
menularkan rabies pada manusia, bagiamana tanda-tanda rabies pada
hewan, bagaimana pemberantasan dan tindakan pencegahan rabies,
bagaimana menangani kasus gigitan, bagaimana penanggulangan
rabies dapat dilakukan, dan tata cara memelihara anjing yang benar.

G. Uji Kesahihan Alat Ukur


Uji alat ukur dilaksanakan dengan tujuan melihat apakah alat ukur
yang digunakan handal dalam mengukur pengetahuan dan perilaku kader
kesehatan. Ujicoba dilakukan di luar wilayah penelitian tetapi memiliki
karakteristik yang sama pada kriteria inklusi yang telah ditetapkan. Uji
coba alat ukur dilakukan pada kader kesehatan yang berada di wilayah
Puskesmas

Curup dengan jumlah peserta try out sebanyak 30 orang

kader kesehatan.
Ujicoba alat ukur dianalisis dengan

uji validitas dengan rumus

product moment dan reliabilitas dengan rumus Alpha Cronbach pada

0,05. Batas nilai Cronbach Alpha dikatakan reliabel bila 0,6. Hasil
pengujian alat ukur pengetahuan sebanyak 40 aitem, koefisien validitas
berkisar antara -0,4893 sampai dengan 0,6296 dan 15 aitem di antaranya
dinyatakan gugur, sehingga dalam penelitian hanya dipakai 25 aitem.
Hasil pengujian reliabilitas alat ukur pengetahuan didapatkan nilai
Cronbach Alpha sebesar 0,6267 sehingga dikatakan reliabel. Hasil
pengujian alat ukur perilaku sebanyak 36 aitem, koefisien validitas

69

berkisar antara -0,5361 sampai dengan 0,5678 dan 8 aitem di antaranya


dinyatakan gugur, sehingga dalam penelitian hanya dipakai 28 aitem.
Hasil pengujian reliabilitas alat ukur perilaku didapatkan nilai Cronbach
Alpha sebesar 0,7580 sehingga dikatakan reliabel.
H. Etika Penelitian
Dalam penelitian ini yang menjadi subjek penelitian adalah kader
kesehatan, maka sebelum pelaksanaan pengumpulan data, peneliti
membuat rambu-rambu yang terkait dengan etika penelitian yang
bertujuan

untuk

kelancaran

pelaksanaan

penelitian.

Hal-hal

yang

dilakukan adalah :
1. Menjelaskan maksud dan tujuan, penelitian kepada responden,
2. Memberikan pengertian dan kesepakatan dengan responden untuk
kesediaannya dijadikan subjek penelitian,
3. Menjamin privacy

dan keamanan responden

atas jawaban yang

diberikan, dan
4. Memberikan konfirmasi terhadap jawaban yang telah diberikan oleh
responden.
I. Jalannya Penelitian
Prosedur kegiatan penelitian yang dilakukan meliputi beberapa
tahapan yaitu

1. Tahap persiapan
a. Pengurusan ijin

penelitian dari Minat PPK UGM kepada Bupati

Rejang Lebong
Perlindungan

Cq. Kepala Kantor Kesatuan Bangsa Dan

Masyarakat

yang

diteruskan

kepada

Dinas

Kesehatan Kabupaten Rejang Lebong.


b. Dua minggu sebelum pelaksanaan kegiatan, dilakukan koordinasi
pada ke 3 lokasi penelitian lewat kantor kecamatan setempat
diwilayah Puskesmas masing-masing untuk memperoleh gambaran
lokasi penelitian, identitas dan jumlah kader kesehatan serta
penentuan waktu dan tempat kegiatan.

70

c. Uji coba instrumen penelitian dan uji validitas serta reliabilitas


kuesioner pengetahuan dan perilaku untuk kader kesehatan
dilakukan di kecamatan Curup dalam wilayah Puskesmas Curup
sebanyak 30 orang pada tanggal 24 Nopember 2004. Sedangkan
uji coba pada leaflet

tidak dilakukan karena akan digunakan

sebagai bahan evaluasi media yang dibuat oleh Pusat Promosi


Direktorat Kesehatan Hewan.
d. Melakukan analisis validitas dan releabilitas instrumen penelitian.
e.

Persiapan fasilisator penelitian (Penyuluh) yaitu dari staf subdin


P2P/ Promkes Dinas Kesehatan Kabupaten Rejang Lebong dan
Dinas terkait (Perternakan), serta tenaga Promkes Puskesmas ,
Bidan Desa yang telah diberikan pembekalan dalam pembagian
dan pengumpulan kuesioner diwilayah masing-masing.

a. Persiapan materi yaitu materi penyuluhan dan diskusi kelompok


yang akan disampaikan, instrumen penelitian yang terdiri dari
kuesioner (Pengetahuan dan Perilaku), leaflet yang akan dibagikan
keapada kader kesehatan.
g. Mengundang nara sumber dalam penyampaian materi penyuluhan
yang berasal dari Dinas Kesehatan (Koordinator P2 Rabies /
Promkes), tenaga penyuluh puskesmas, dan dari Instansi terkait
(Dinas Peternakan).
2. Tahap Pelaksanaan
Kegiatan Promosi Kesehatan dilakukan pertama kali pada
tanggal 1 Desember 2004 di Puskesmas Perumnas Curup (Daerah
Urban), tanggal 2 Desember 2004 di Puskesmas Sambirejo (Daerah
Sub Urban), tanggal 4 Desember 2004 di Puskesmas Sindang Jati
(Daerah Rural), bertempat di aula Puskesmas masing masing yang
dihadiri oleh camat wilayah Puskesmas sekaligus membuka kegiatan
promosi kesehatan. Penelitian dilaksanakan dengan memberikan
promosi kesehatan melalui penyuluhan kesehatan dan Diskusi
Kelompok serta pembagian leaflet, melalui langkah pelaksanaan : 1).

71

Sebelum kegiatan intervensi dilakukan pretest untuk mengetahui


kemampuan awal responden (Pengetahuan Dan Perilaku) mengenai
materi program promosi kesehatan dalam pencegahan rabies,.dengan
menggunakan kuesioner yang sudah disiapkan, pelaksanaan pretest
45 menit, 2) Memberikan penyuluhan tentang pencegahan Rabies
oleh fasilitator dan setiap sesi materi diberikan kesempatan untuk
tanya jawab dengan provider, 3) Memberikan istirahat kepada peserta
istirahat 15 menit, 4) Kegiatan dilanjutkan dengan diskusi kelompok
setelah dilaksanakannya penyuluhan, dan pada akhir kegiatan di
berikan leaflet tentang rabies pada seluruh responden, 5) Dilanjutkan
dengan pelaksanaan posttest 1 untuk mengukur kemampuan peserta
setelah memperoleh promosi, 5) Menutup Kegiatan oleh kepala
Puskesmas setempat. Posttest 2, dilakukan 1 bulan setelah kegiatan
promosi kesehatan untuk mengukur perubahan pengetahuan dan
perilaku kader kesehatan. Waktu 1 bulan dipilih dengan alasan setelah
kader kesehatan memperoleh pengetahuan tentang

rabies, maka

diperlukan waktu 1 bulan untuk terjadinya perubahan perilaku dan


membagikan ilmu yang diperoleh melalui praktek kepada keluarga dan
masyarakat tentang pencegahan rabies.
3. Tahap Akhir
Setelah data terkumpul baik melalui pretest dan posttest 1dan
posttest 2 terkumpul dari responden yang telah mendapatkan promosi
kesehatan, selanjutnya dilakukan analisis data.
J. Analisis Data
Data yang telah dikumpulkan dengan instrumen penelitian akan
diolah dengan tahapan sebagai berikut:
1. Editing data:

yakni dengan melakukan pemeriksaan

apakah data

yang telah terkumpul sudah dirasakan lengkap atau belum.


2. Koding data: data yang telah terkumpul akan dikelompokan serta diberi

72

sandi dalam bentuk angka atau huruf pada masing-masing pertanyaan


sesuai dengan peruntukannya.
3. Entry data: Seluruh data yang terkumpul dari responden dimasukkan
ke dalam komputer untuk diproses. Hal ini dimaksudkan untuk
memudahkan dalam mendapatkan nilai rata-rata skor masing-masing
variabel penelitian.
4. Cleaning data: berupa kegiatan membersihkan (cleaning) setiap data
yang masuk dengan memperhatikan variasi data yang akan diolah.
Analisis terhadap data yang dilakukan setelah tahapan pengolahan
data, menggunakan uji statistik deskripsi (distribusi frekuensi, tabel, dan
grafik deskriptif, dan sebagainya) dan uji statistik inferensi (paired sample
t-test, Anova, dan Least Significant Different (LSD)) yang dalam
pelaksanaannya didukung oleh fasilitas komputer.
Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini termasuk analisis
statistik parametrik. Menurut Hadi (2000), semua statistik parametrik
mengasumsikan sebaran normal : uji t, anava, anakova, korelasi product
moment, dan analisisi regresi semuanya mengasumsikan sebaran normal
untuk dan hanya untuk variabel terikatnya. Bila data tidak terdistribusi
normal, mempunyai 2 implikasi yaitu dengan mengganti teknik analisis
atau tetap menggunakan teknis analisis semula dengan interpretasi yang
lebih longgar (konservatif). Yang dimaksud dengan interpretasi yang lebih
longgar adalah melipatduakan peluang kesalahan (signifikan). Selain hal
tersebut maka menurut Hadi (2001), cara lain menguji representativitas
sampling adalah dengan test of normality. Pada gejala-gejala yang
mengikuti sifat-sifat distribusi normal hampir dapat dipastikan bahwa jika
distribusi sampel telah terbukti mengikuti normality, sampel itu telah
mewakili populasi. Berdasarkan hal tersebut maka sebelum dilakukan
pengujian hipotesis akan dilakukan pengujian normalitas data dengan
rumus Kolmogorov-Smirnov.
Teknik anova juga memerlukan asumsi varians sampel antar
kelompok bersifat seragam (homogen) (Hadi, 2000). Berkenaan dengan
hal tersebut maka sebelum dilakukan pengujian dengan oneway anova

73

akan dilakukan pengujian homogenitas varians.


Selain hal tersebut, maka penelitian eksperimen semu memerlukan
persyaratan kondisi awal subyek penelitian yang seragam (Pratiknya,
2000). Berkenaan dengan hal tersebut maka dalam penelitian ini juga
akan

dilakukan

pengujian

homogenitas

dari

karakteristik

subyek

penelitian, yang dilakukan dengan chi square untuk data karakteristik


responden yang ordinal, dan oneway anova untuk data karakteristik
responden yang interval atau rasio.
Perkembangan pengetahuan dan perilaku responden dianalisis
dengan uji statistik paired sample t-test. Pengujian paired sample t-test
dilakukan untuk mengetahui perbandingan perilaku dan pengetahuan
responden antara 1) pretest dan posttest I, 2) pretest dan posttest II, dan
3) posttest I dan posttest II.
Untuk membandingkan hasil analisis pengetahuan dan perilaku
responden antara tiga kelompok perlakuan pada saat pretest, posttest I,
dan posttest II, dianalisis dengan menggunakan uji statistik analysis of
variance (Anova) yang dilengkapi oleh uji lanjut menggunakan uji LSD.
Setiap keputusan hasil analisis dengan uji statistik inferensi di atas
ditentukan dengan batas taraf signifikansi sebesar 0,05 atau p 0,05
(taraf kepercayaan 95 persen). Keseluruhan hasil penelitian ini dalam
pengujian statistiknya ditampilkan dalam bentuk distribusi frekuensi, tabel,
dan grafik. Hasil pengujian statistik tersebut selanjutnya diinterpretasikan
dan dibahas untuk menjawab hipotesis dan tujuan penelitian sehingga
dapat ditarik sebagai kesimpulan penelitian.
K. Kesulitan dan Keterbatasan Penelitian
1. Kesulitan
1. Pada pengisian daftar pertanyaan banyak responden mengeluh
karena jumlah soal terlalu banyak. Solusinya adalah memberikan
bimbingan pada saat pengisian daftar pertanyaan oleh pendamping
dalam hal ini bidan desa/tenaga promkes Puskesmas, Peneliti juga

74

memberi bolpoint yang menarik secara cuma-cuma sebagai


kenangan serta rasa terima kasih.
2. Sulit mengumpulkan responden ketika postes-2 pada saat postes-2
di daerah desa (rural), dikarenakan jarak rumah sebagian
responden dengan tempat pertemuan yang cukup jauh. Solusinya
peneliti menjemput responden dengan dibantu oleh peneliti
pendamping dan aparat desa yang bersangkutan.
2.

Keterbatasan Penelitian
a. Tidak dilakukan uji coba materi penyuluhan dan diskusi kelompok
serta leaflet sehingga dapat memperlemah hasil penilitian. Metode
intervensi atau media promosi kesehatan sudah ditentukan, belum
tentu media ini sesuai dengan keinginan responden.Solusimya
Peneliti selanjutnya diharapkan melakukan uji coba materi promosi
kesehatan.
b. Peneliti tidak menganalisis variabel pengganggu seperti motivasi
dan informasi lain (media elektronik dan media cetak) tentang
rabies yang diperoleh subjek penelitian sehingga dapat saja
menimbulkan

bias.

Peningkatan

pengetahuan

dan

perilaku

responden tentang pencegahan rabies bukan sepenuhnya hasil


intervensi tetapi dipengaruhi hasil dari motivasi dan informasi
lainnya. Solusi untuk peneliti lain agar mengendalikan variabel
pengganggu tersebut dengan memilih responden yang mempunyai
kriteria-kriteria tertentu.
c. Observasi

perubahan

pencegahan rabies

perilaku

kader

kesehatan

tentang

belum tentu mencerminkan perilaku keluarga

ataupun masyarakat tentang pencegahan rabies dalam kehidupan


sehari-hari.Solusinya Peneliti selanjutnya melakukan observasi
langsung ke masyarakat.

75

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
a. Hasil Penelitian
1. Gambaran Umum Wilayah Penelitian
Kabupaten Rejang Lebong luas 151.576 km2, berpenduduk
225.814 jiwa yang terdiri dari 6 kecamatan dengan jumlah desa
sebanyak 142 Desa / Kelurahan. Adapun perinciannya adalah sebagai
berikut :
1)

Kecamatan Curup terdiri dari

49 desa

2)

Kecamatan Selupu Rejang terdiri dari

21 desa

3)

Kecamatan Bermain Ulu terdiri dari

15 desa

4)

Kecamatan Sindang Kelingi terdiri dari

23 desa

5)

Kecamatan Putanding terdiri dari

16 desa

6)

Kecamatan Kota Padang terdiri dari

18 desa

Fasilitas kesehatan serta hasil pelayanan adalah sebagai berikut :


a. Fasilitas Kesehatan :
1) Jumlah puskesmas

: 13

Puskesmas dengan rawat inap :


Puskesmas tanpa rawat inap

: 10

2) Puskesmas pembantu

: 54

3) Puskesmas keliling

: 13

4) Posyandu

: 187

5) Polindes

: 31

6) Pos obat desa

: 44

7) Rumah sakit

8) Apotik

9) Toko obat

: 10

b. Rasio fasilitas kesehatan dibanding dengan jumlah penduduk


a. Puskesmas : penduduk

= 1 : 17.370

b. Puskesmas : Puskesmas pembantu

=1:4

c. Desa : Posyandu

=1:1

76

d. Posyandu : KK

= 1 : 600

e. Puskesmas : Posyandu

= 1 : 14

c. Tenaga menurut tempat bekerja


a. Din kes

: 93

b. Puskesmas

: 261

Puskesmas Perumnas Curup terletak di kecamatan Curup,


terdiri dari 14 desa / kelurahan, jarak ke pusat kota 2 km dengan
jumlah penduduk 2224 jiwa. Terdiri dari 1375 kepala keluarga. Luas
wilayah 145 ha2 Jumlah kader posyandu + 150 kader yang tersebar di
14 posyandu. Rata-rata kader posyandu bertugas sebagai kader
kesehatan Lebih dari 3 tahun.
Kasus gigitan hewan tersangka rabies di wilayah puskesmas
pembantu Th 2000 = 17 orang, tahun 2001 = 16 orang, tahun 2002 =
13 orang tahun, 2003 = 20 orang, tahun 2004 = 39 orang.
Puskesmas Sambirejo terletak di kecamatan Selupu Rejang
terdiri dari 10 desa, jarak ke pusat kira-kira 20 km. Dengan jumlah
penduduk 17.182 jiwa jumlah kader posyandu berjumlah 110 orang
yang tersebar di 10 desa.
Puskesmas Sindang Jati terletak di kecamatan Sindang Kelingi,
terdiri dari 6 desa di wilayah puskesmas Sindang Jati, jumlah 5.439
jiwa. Luas wilayah 9.360 km2. Jumlah kader posyandu 75 orang yang
tersebar di 6 desa posyandu.
2. Karakteristik Responden
Responden dalam penelitian ini terbagi menjadi 3 kelompok
yang mendapat perlakuan yang sama yaitu penyuluhan, diskusi
kelompok, dan pemberian leaflet. Kelompok dalam penelitian ini, yaitu
kelompok kader kesehatan yang berada di wilayah puskesmas daerah
urban yang diwakili oleh puskesmas perumnas Curup (K1), kelompok
kader kesehatan yang berada di wilayah puskesmas daerah sub urban
yang diwakili oleh puskesmas Sambirejo (K2), dan kelompok kader
kesehatan yang berada di wilayah puskesmas daerah rural yang

77

diwakili oleh puskesmas Sindang Jati (K3). Jumlah responden untuk


masing-masing kelompok ditetapkan sejumlah 30 responden, dan tidak
ada yang drop out selama penelitian.
Hasil penelitian karakteristik responden berdasarkan umur,
penghasilan perbulan, dan lama menjadi kader dapat dideskripsikan
dalam tabel 6.
Tabel 6 : Rerata dan Simpangan Baku Umur, Penghasilan Perbulan,
dan Lama Menjadi Kader Menurut Kelompok Subjek
Penelitian
Karakteristik

Urban
Mean

Sub Urban
SD

Mean

Rural

SD

Mean

SD

Umur

40,97

5,05

41,47

4,97

41,87

5,45

0,229

0,796

Penghasilan

710000

352430

631667

230248

550000

154250

2,866

0,062

Lama mj. Kader

16,20

3,23

16,07

3,27

15,83

3,17

0,099

0,906

Karakteristik

responden

berdasarkan

jenis

kelamin

dan

pendidikan dapat dideskripsikan dalam tabel 7.


Tabel 7 : Distribusi Frekuensi Jenis Kelamin dan Tingkat Pendidikan
Berdasarkan Kelompok Subjek Penelitian
Karakteristik

Urban

Sub Urban

Rural

Laki-laki

6,67

10,00

10,00

Perempuan

28

93,33

27

90,00

27

90,00

SLTP

14

46,67

17

56,67

21

70,00

SLTA

13

43,33

11

36,67

26,67

PT

10,00

6,67

3,33

5,071

0,280

3,611

0,461

Jenis Kelamin

Tk. Pendidikan

Hasil penelitian menunjukkan bahwa umur responden penelitian


tersebar dari 31 50 tahun. Mayoritas umur responden di wilayah
puskesmas daerah urban adalah 41 45 tahun yaitu 13 responden

78

(43,33%). Mayoritas umur kader kesehatan yang berada di wilayah


puskesmas daerah sub urban adalah 41 45 tahun yaitu 10
responden (33,33%), dan mayoritas umur kader kesehatan yang
berada di wilayah puskesmas daerah rural adalah 41 45 tahun yaitu
13 responden (43,33%). Umur responden dapat dilihat pada gambar 4.

14

13

13

12
Fr
ek
ue
nsi

10

10
8
6
4

10
7

Urban

Sub Urban

Rural

2
0
31 - 35

36 - 40

41 - 45

46 - 50

Umur

Gambar 4. Karakteristik Responden Berdasarkan


Kelompok Subjek di tiga wilayah penelitian

Umur

pada

Pengujian oneway anova variabel umur menunjukkan bahwa tidak ada


perbedaan yang bermakna pada ketiga kelompok (F = 0,229; p =
0,796;), sehingga disimpulkan bersifat seragam (homogen).
Hasil

penelitian

variabel

jenis

kelamin

diketahui

bahwa

responden penelitian baik di wilayah puskesmas daerah urban, sub


urban, maupun rural didominasi oleh responden perempuan. Adapun
data selengkapnya dapat dilihat pada gambar 5.

79

28

30

27 27

25
Fr 20
ek
ue 15
nsi
10

Urban
Sub Urban

Rural

Laki-laki

Perempuan

Jenis Kelamin

Gambar 5. Karakteristik Responden Menurut Jenis Kelamin


Berdasarkan Kelompok Subjek di tiga tempat penelitian
Pengujian chi kuadrat variabel jenis kelamin menunjukkan
bahwa tidak ada perbedaan yang bermakna pada ketiga kelompok (2
= 0,274; p = 0,872;), sehingga disimpulkan bersifat seragam (homogen).
Hasil penelitian variabel penghasilan perbulan diketahui bahwa
mayoritas responden di wilayah puskesmas daerah urban mempunyai
pendapatan perbulan sebesar Rp. 500.000 Rp. 1.000.000, yaitu 22
responden (73,33%). Mayoritas pendapatan perbulan kader kesehatan
yang berada di wilayah puskesmas daerah sub urban adalah Rp.
500.000 Rp. 1.000.000 yaitu 23 responden (76,67%), dan mayoritas
pendapatan per bulan responden kesehatan yang berada di wilayah
puskesmas daerah rural adalah Rp. 500.000 Rp. 1.000.000 yaitu 19
responden (63,33%). Hasil selengkapnya dapat dilihat pada gambar 6.
25
22
20

19

Fr 15
ek
ue
nsi
10

23

Urban
Sub Urban
Rural

11

5
2

2
0

0
< Rp. 500.000

Rp. 500.000 - Rp. Rp. 1001.000 1000.000


Rp. 1500.000
Pendapatan Perbulan

> Rp. 1500.000

80

Gambar 6. Karakteristik Responden Menurut Pendapatan Berdasarkan


Kelompok Subjek di tiga wilayah penelitian
Pengujian oneway anova variabel penghasilan perbulan menunjukkan
bahwa tidak ada perbedaan yang bermakna pada ketiga kelompok (F
= 2,866; p = 0,062;), sehingga disimpulkan bersifat seragam (homogen).
Hasil penelitian variabel pendidikan diketahui bahwa pendidikan
responden di wilayah puskesmas daerah urban, mayoritas SLTP yaitu
14 responden (46,67%). Responden di wilayah puskesmas daerah sub
urban, mayoritas berpendidikan SLTP yaitu 17 responden (56,67%),
dan responden di wilayah puskesmas daerah rural, mayoritas
berpendidikan SLTP yaitu 21 responden (70,00%). Data pendidikan
responden selengkapnya dapat dilihat pada gambar 7.
25
21
20
Fr
ek 15
ue
nsi 10

17
14

13

5
0

Urban
Sub Urban
Rural

11

3
SLTP

SLTA

PT

Pendidikan

Gambar 7. Karakteristik Responden Menurut Pendidikan Berdasarkan


Kelompok Subjek Penelitian
Pengujian chi kuadrat variabel pendidikan menunjukkan bahwa
tidak ada perbedaan yang bermakna pada ketiga kelompok (2 =
3,611; p = 0,461;), sehingga disimpulkan bersifat seragam (homogen).
Data lama menjadi kader berdasarkan hasil penelitian tersebar
dari 8 tahun sampai dengan 21 tahun. Mayoritas responden di wilayah

81

puskesmas daerah urban telah 13 17 tahun menjadi kader, yaitu 13


responden (43,33%). Mayoritas responden yang berada di wilayah
puskesmas daerah sub urban telah 13 17 tahun menjadi kader yaitu
14 responden (46,67%), dan responden yang berada di wilayah
puskesmas daerah rural mayoritas telah menjadi kader selama 13 17
tahun yaitu 14 responden (46,67%). Hasil selengkapnya dapat dilihat
pada gambar 8.
14

13

14 14
12

12
F r 10
ek
8
ue
nsi 6

11
9

Urban

5 5

Sub Urban

Rural

2
0

8 - 12 tahun 13 - 17 tahun 18 - 22 tahun


Lama Menjadi Kader

Gambar 8. Karakteristik Repsonden Menurut Lama Menjadi Kader


Berdasarkan Kelompok Subjek Penelitian
Pengujian

oneway

anova

variabel

lama

menjadi

kader

menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang bermakna pada ketiga


kelompok (F = 0,099; p = 0,906; p > 0,05), sehingga disimpulkan
bersifat seragam (homogen).
3. Pengetahuan Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies
Pengetahuan kader kesehatan dalam pencegahan rabies,
dalam penelitian ini akan dilakukan pengujian paired sample t-test
untuk menguji perbedaan pengetahuan sebelum dan sesudah
dilakukan perlakuan, dan akan dibedakan berdasarkan kelompok
daerah dengan menggunakan oneway anova dan pengujian LSD.
Berkenaan dengan penggunaan statistik parametrik,7 maka sebelum

82

dilakukan pengujian akan diuji normalitas data yang merupakan


asumsi dari statistik parametrik.
Hasil

pengujian

normalitas

menunjukkan

bahwa

variabel

pengetahuan pada pretes, postes-1, dan postes-2 untuk semua


kelompok daerah, menunjukkan hasil yang berdistribusi normal, yang
ditunjukkan dari nilai p yang lebih dari 0,05. Adapun hasil pengujian
normalitas data dapat dideskripsikan dalam tabel 8.
Tabel 8 : Hasil Pengujian Normalitas Data Variabel Pengetahuan
Kader Berdasarkan Kelompok Subjek Penelitian
No.
1.

2.

3.

Kolmogorov-Smirnov

Variabel

Statistik

df

Pretes

0,107

30

0,200

Postes-1

0,107

30

0,200

Postes-2

0,119

30

0,200

Pretes

0,101

30

0,200

Postes-1

0,110

30

0,200

Postes-2

0,135

30

0,173

Pretes

0,096

30

0,200

Postes-1

0,153

30

0,071

Postes-2

0,150

30

0,085

Urban

Sub Urban

Rural

Hasil pengujian paired sample t-test pengetahuan kader


kesehatan

sebelum

dan

sesudah

promosi

kesehatan

dapat

dideksripsikan dalam tabel sebagai berikut :


a. Pengetahuan

Kader

Kesehatan

dalam

Pencegahan

Rabies

Sebelum dan Sesudah Promosi Kesehatan


Pengetahuan Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies
pretes dan postes-1 pada kelompok urban menunjukan adanya
peningkatan pengetahuan responden yang bermakna (t = -8,486; p
= 0,000;). Pada kelompok sub urban, hasil pengujian menunjukkan
adanya peningkatan pengetahuan responden yang bermakna (t = -

83

7,946; p = 0,000;). Pada kelompok rural, hasil pengujian


menunjukkan adanya peningkatan pengetahuan responden yang
bermakna (t = -5,430; p = 0,000). Adapun rerata dan standar
deviasi pengetahuan responden pada pretes dan postes-1
berdasarkan kelompok subjek penelitian dapat dideskripsikan
dalam tabel 9.
Tabel 9 : Rerata dan Simpangan Baku Pengetahuan Responden
Menurut Kelompok Subjek Penelitian Pada Pretes dan
postes-1
Sumber
Data

Urban
M

SD

Pretes

15,0

3,03

Postes-1

17,5

3,34

Sub Urban
t

-8,486

0,000

SD

13,87

3,47

15,9

3,81

Rural

-7,946

0,000

SD

13,6

3,68

15,1

3,61

-5,430

0,000

Pengetahuan Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies


postes-1 dan postes-2 pada kelompok urban menunjukan adanya
peningkatan pengetahuan responden yang bermakna (t = -10,514;
p

0,000;).

Pada

kelompok

sub

urban,

hasil

pengujian

menunjukkan adanya peningkatan pengetahuan responden yang


bermakna (t = -13,359; p = 0,000;). Pada kelompok rural, hasil
pengujian

menunjukkan

adanya

peningkatan

pengetahuan

responden yang bermakna (t = -9,483; p = 0,000;). Adapun rerata


dan standar deviasi pengetahuan responden pada pretes dan
postes-1

berdasarkan

kelompok

subjek

penelitian

dapat

dideskripsikan dalam tabel 10.


Tabel 10. Rerata dan Simpangan Baku Pengetahuan Responden
Menurut Kelompok Subjek Penelitian Pada Postes-1 dan
postes-2
Sumber
Data

Urban
M

SD

Pretest

17,5

3,34

Postes-1

20,1

3,10

Sub Urban
T

-10,514

0,000

SD

15,9

3,81

18,6

3,66

Rural

-13,359

0,000

SD

15,1

3,61

17,4

2,85

-9,483

0,000

84

Perkembangan

pengetahuan

kader

kesehatan

dalam

pencegahan rabies sebelum dan sesudah promosi kesehatan


dapat dideskripsikan dalam gambar 9.:

85

Tingkat Pengetahuan

22
20
18

Urban
Sub Urban

16

Rural

14
12
10
Pretes

Postes-1

Postes-2

Sumber Data

Gambar 9. Grafik Kenaikan Pengetahuan Kader Sebelum dan


Sesudah Promosi Kesehatan Menurut Kelompok
Subjek Penelitian di tiga wilayah
b. Perbedaan Pengetahuan Kader Kesehatan dalam Pencegahan
Rabies Pada Kelompok Subjek Penelitian
Perbedaan

pengetahuan

kader

kesehatan

dalam

pencegahan rabies pada kelompok subjek penelitian diuji dengan


menggunakan uji anova. Sebelum dilakukan pengujian terlebih
dahulu akan dilakukan pengujian homogenitas varians antar
kelompok tersebut. Hasil pengujian homogenitas varians antar
kelompok sampel, dapat dideskripsikan dalam tabel 11.
Tabel 11. Hasil Pengujian Homogenitas Varians Antar Sampel
Sumber Data

Levene
Statistic

Keterangan

Pengetahuan (Pretes)

0,677

0,511

Homogen

Pengetahuan (Postes-1)

0,421

0,658

Homogen

Pengetahuan (Postes-2)

1,743

0,181

Homogen

Tabel 11, menunjukkan bahwa varians sampel antar


kelompok pada variabel pengetahuan pretes, postes-1, dan postes2 bersifat seragam (homogen), sehingga telah terpenuhi asumsi

86

homogenitas varians antar kelompok untuk pengujian oneway


anova.
Hasil pengujian perbedaan pengetahuan pada kelompok
urban,

rural

dan

sub

urban

dengan

menggunakan

anova

didapatkan pada pretes didapatkan tidak ada perbedaan yang


bermakna (F = 1,386, p = 0,256;). Hal tersebut sekaligus
membuktikan bahwa kemampuan awal responden pada ketiga
kelompok daerah adalah seragam (sama). Hasil pengujian pada
postes-1didapatkan ada perbedaan yang bermakna (F = 3,471, p =
0,035;). Hasil pengujian postes-2 didapatkan ada perbedaan yang
bermakna (F = 5,174, p = 0,008;). Hasil analisis secara terperinci
dideskripsikan dalam tabel 12.
Tabel 12. Rerata dan Simpangan Baku Nilai Pengetahuan Kader
Kesehatan dalam Pencegahan Rabies saat Pretes,
Postes-1 dan Postes 2 menurut Kelompok Subjek
Penelitian
Sumber
Data

Urban

Sub urban

Rural

Pretes

15,00+3,03

13,87+3,46

13,63+3,68

1,386

0,256

Tidak bermakna

Postes-1

17,50+3,34

15,90+3,81

15,10+3,61

3,471

0,035

Bermakna

Postes-2

20,10+3,10

18,57+3,67

17,43+2,85

5,174

0,008

Sangat bermakna

Hasil

pengujian

LSD

(Least

significant

Keterangan

different)

menunjukkan bahwa pada data pretes, pengetahuan responden di


wilayah Puskesmas daerah urban dengan responden di wilayah
Puskesmas daerah sub urban menunjukkan tidak ada perbedaan
(p = 0,200). Pengetahuan responden di wilayah Puskesmas daerah
urban dengan responden di wilayah Puskesmas daerah rural
menunjukkan tidak ada perbedaan (p = 0,123). Pengetahuan
responden di wilayah Puskesmas daerah sub urban dengan
responden di wilayah Puskesmas daerah rural menunjukkan tidak
ada perbedaan (p = 0,791).

87

Pada postes-1, maka diketahui pengetahuan responden di


wilayah Puskesmas daerah urban dengan responden di wilayah
Puskesmas daerah sub urban menunjukkan tidak ada perbedaan
(p = 0,088). Pengetahuan responden di wilayah Puskesmas daerah
urban dengan responden di wilayah Puskesmas daerah rural
menunjukkan ada perbedaan (p = 0,011). Pengetahuan responden
di wilayah Puskesmas daerah sub urban dengan responden di
wilayah

Puskesmas

daerah

rural

menunjukkan

tidak

ada

perbedaan (p = 0,391).
Pada postes-2, maka diketahui pengetahuan responden di
wilayah Puskesmas daerah urban dengan responden di wilayah
Puskesmas daerah sub urban menunjukkan tidak ada perbedaan
(p = 0,069). Pengetahuan responden di wilayah Puskesmas daerah
urban dengan responden di wilayah Puskesmas daerah rural
menunjukkan ada perbedaan (p = 0,002). Pengetahuan responden
di wilayah Puskesmas daerah sub urban dengan responden di
wilayah Puskesmas daerah rural menunjukkan tidak ada perbedaan (p
= 0,177). Hasil selengkapnya pengujian LSD dapat dideskripsikan
dalam tabel 13.
Tabel 13. Hasil Pengujian LSD Variabel Pengetahuan
No.
1.

2.

3.

Mean
Different

Pretes
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural

1,1333
1,3667
0,233

0,200
0,123
0,791

Tidak bermakna
Tidak bermakna
Tidak bermakna

Postes-1
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural

1,6000
2,4000
0,8000

0,088
0,011
0,391

Tidak bermakna
Bermakna
Tidak bermakna

Postes-1
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural

1,5333
2,6667
1,1333

0,069
0,002
0,177

Tidak bermakna
Bermakna
Tidak bermakna

Sumber Data

Keterangan

88

4.

Perilaku Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies


Perilaku kader kesehatan dalam pencegahan rabies, dalam
penelitian ini akan dilakukan pengujian paired sample t-test untuk
menguji

perbedaan

perilaku

sebelum

dan

sesudah

dilakukan

perlakuan, dan akan dibedakan berdasarkan kelompok daerah dengan


menggunakan oneway anova dan pengujian LSD. Berkenaan dengan
penggunaan statistik parametrik, maka sebelum dilakukan pengujian
akan diuji normalitas data yang merupakan asumsi dari statistik
parametrik.
Hasil

pengujian

normalitas

menunjukkan

bahwa

variabel

perilaku pada pretes, postes-1, dan postes-2 untuk semua kelompok


daerah, menunjukkan hasil yang berdistribusi normal, yang ditunjukkan
dari nilai p yang lebih dari 0,05. Adapun hasil pengujian normalitas
data dapat dideskripsikan dalam tabel 14.
Tabel 14. Hasil Pengujian Normalitas Data Variabel Perilaku Kader
No.
1.

2.

3.

Variabel

Kolmogorov-Smirnov
Statistik

df

Pretes

0,138

30

0,147

Postes-1

0,146

30

0,103

Postes-2

0,158

30

0,054

Pretes

0,150

30

0,081

Postes-1

0,118

30

0,200

Postes-2

0,137

30

0,157

Pretes

0,114

30

0,200

Postes-1

0,152

30

0,075

Postes-2

0,144

30

0,112

Urban

Sub Urban

Rural

a. Perilaku Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies Sebelum


dan Sesudah Promosi Kesehatan
Perilaku kader kesehatan dalam pencegahan rabies pretes dan

89

postes-1 pada kelompok urban menunjukan adanya peningkatan perilaku


responden yang bermakna (t = -5,572; p = 0,000; p 0,05). Pada
kelompok sub urban, hasil pengujian menunjukkan adanya peningkatan
perilaku responden yang bermakna (t = -3,914; p = 0,001; p 0,05). Pada
kelompok rural, hasil pengujian menunjukkan tidak ada peningkatan
perilaku responden yang bermakna (t = -1,975; p = 0,058; p > 0,05).
Adapun rerata dan standar deviasi perilaku responden pada pretes dan
postes-1 berdasarkan kelompok subjek penelitian dapat dideskripsikan
dalam tabel 15.
Tabel 15. Rerata dan Simpangan Baku Perilaku Responden Menurut
Kelompok Subjek Penelitian Pada Pretes dan postes-1
Sumber
Data

Urban
M

SD

Pretes

19,5

2,76

Postes-1

21,3

2,79

Sub Urban
T

-5,572

0,000

SD

19,7

3,36

20,8

3,24

Rural

-3,914

0,001

SD

19,6

2,75

20,1

2,40

-1,975

0,000

Perilaku kader kesehatan dalam pencegahan rabies postes1 dan postes-2 pada kelompok urban menunjukan adanya
peningkatan perilaku responden yang bermakna (t = -11,143; p =
0,000). Pada kelompok sub urban, hasil pengujian menunjukkan
adanya peningkatan perilaku responden yang bermakna (t = 10,832; p = 0,000). Pada kelompok rural, hasil pengujian
menunjukkan

adanya

peningkatan

perilaku

responden

yang

bermakna (t = -8,500; p = 0,000). Adapun rerata dan standar


deviasi perilaku responden pada pretes dan postes-1 berdasarkan
kelompok subjek penelitian dapat dideskripsikan dalam tabel 16.

90

Tabel 16. Rerata dan Simpangan Baku Perilaku Responden


Menurut Kelompok Pada Postes-1 dan postes-2
Sumber

Urban

Data

SD

Postes-1

21,3

2,79

Postes-2

23,3

2,67

Sub Urban
T

-11,143

0,000

SD

20,8

3,24

22,9

3,16

Rural

-10,832

0,000

SD

20,1

2,40

22,4

2,13

-8,500

0,000

Perkembangan perilaku kader kesehatan dalam pencegahan rabies sebelum


dan sesudah promosi kesehatan dapat dideskripsikan dalam gambar 10.

24

Perilak

23
22
Urban

21

Sub Urban

20

Rural

19
18
17
Pretes

Postes-1

Postes-2

Sumber Data

Gambar 10.Grafik Kenaikan Perilaku Sebelum dan Sesudah Promosi Kesehatan


b. Perbedaan Perilaku Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies
Pada Kelompok Subjek Penelitian
Perbedaan perilaku kader kesehatan dalam pencegahan
rabies pada kelompok subjek penelitian diuji dengan menggunakan
uji anova. Sebelum dilakukan pengujian terlebih dahulu akan
dilakukan pengujian homogenitas varians antar kelompok tersebut.
Hasil pengujian homogenitas varians antar kelompok sampel, dapat
dideskripsikan dalam tabel 17.
Tabel 17. Hasil Pengujian Homogenitas Varians Antar Sampel
Sumber Data

Levene
Statistic

Keterangan

Pengetahuan (Pretes)

1,615

0,205

Homogen

Pengetahuan (Postes-1)

2,673

0,075

Homogen

Pengetahuan (Postes-2)

2,464

0,091

Homogen

91

Tabel 17, menunjukkan bahwa varians sampel antar


kelompok pada variabel perilaku pretes, postes-1, dan postes-2
bersifat seragam (homogen), sehingga telah terpenuhi asumsi
homogenitas varians antar kelompok untuk pengujian oneway
anova.
Hasil pengujian perbedaan perilaku pada kelompok urban,
rural dan sub urban dengan menggunakan anova didapatkan pada
pretes didapatkan tidak ada perbedaan yang bermakna (F = 0,034;
p = 0,967). Hasil tersebut sekaligus membuktikan bahwa perilaku
awal responden pada ketiga kelompok daerah penelitian adalah
sama. Hasil pengujian pada postes-1 didapatkan tidak ada
perbedaan yang bermakna (F = 1,280; p = 0,283). Hasil pengujian
postes-2 didapatkan tidak ada perbedaan yang bermakna (F =
0,909; p = 0,407). Hasil analisis secara terperinci dideskripsikan
dalam tabel 18.
Tabel 18. Rerata dan Simpangan Baku Nilai Perilaku Kader
Kesehatan dalam Pencegahan Rabies saat Pretes,
Postes-1 dan Postes 2 menurut Kelompok Subjek
Penelitian
Sumber Data

Urban

Sub urban

Rural

Keterangan

Pretes

19,50+2,76

19,70+3,36

19,60+2,75

0,034

0,967

Tidak bermakna

Postes-1

21,30+2,79

20,80+3,24

20,13+2,40

1,280

0,283

Tidak bermakna

Postes-2

23,33+2,67

22,90+3,16

22,40+2,13

0,909

0,407

Tidak bermakna

Hasil

pengujian

LSD

(Least

significant

different)

menunjukkan bahwa pada data pretes, perilaku responden di


wilayah Puskesmas daerah urban dengan responden di wilayah
Puskesmas daerah sub urban menunjukkan tidak ada perbedaan
(p = 0,795). Perilaku responden di wilayah Puskesmas daerah
urban dengan responden di wilayah Puskesmas daerah rural
menunjukkan tidak ada perbedaan (p = 0,897). Perilaku responden
di wilayah Puskesmas daerah sub urban dengan responden di

92

wilayah

Puskesmas

daerah

rural

menunjukkan

tidak

ada

perbedaan (p = 0,897).
Pada postes-1, maka diketahui perilaku responden di
wilayah Puskesmas daerah urban dengan responden di wilayah
Puskesmas daerah sub urban menunjukkan tidak ada perbedaan
(p = 0,496). Perilaku responden di wilayah Puskesmas daerah
urban dengan responden di wilayah Puskesmas daerah rural
menunjukkan tidak ada perbedaan (p = 0,114). Perilaku responden
di wilayah Puskesmas daerah sub urban dengan responden di
wilayah

Puskesmas

daerah

rural

menunjukkan

tidak

ada

perbedaan (p = 0,365).
Pada postes-2, maka diketahui perilaku responden di
wilayah Puskesmas daerah urban dengan responden di wilayah
Puskesmas daerah sub urban menunjukkan tidak ada perbedaan
(p = 0,533). Perilaku responden di wilayah Puskesmas daerah
urban dengan responden di wilayah Puskesmas daerah rural
menunjukkan tidak ada perbedaan (p = 0,181). Perilaku responden
di wilayah Puskesmas daerah sub urban dengan responden di
wilayah

Puskesmas

daerah

rural

menunjukkan

tidak

ada

perbedaan (p = 0,472). Hasil selengkapnya pengujian LSD dapat


dideskripsikan dalam tabel 19.
Tabel 19. Hasil Pengujian LSD Variabel Perilaku
No.
1.

2.

Sumber Data

Mean
Differece

Keterangan

Pretes
Urban Sub Urban

-0,2000

0,795

Tidak bermakna

Urban Rural

-0,1000

0,897

Tidak bermakna

Sub Urban - Rural

0,1000

0,897

Tidak bermakna

Urban Sub Urban

0,5000

0,496

Tidak bermakna

Urban Rural

1,1667

0,114

Tidak bermakna

Postes-1

93

Sub Urban - Rural


3.

0,6667

0,365

Tidak bermakna

Urban Sub Urban

0,4333

0,533

Tidak bermakna

Urban Rural

0,9333

0,181

Tidak bermakna

Sub Urban - Rural

0,5000

0,472

Tidak bermakna

Postes-2

B. Pembahasan
Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh
promosi kesehatan berupa :penyuluhan kesehatan, diskusi kelompok, dan
pemberian leaflet tentang pencegahan rabies dalam meningkatkan
pengetahuan dan perilaku kader kesehatan yang berkaitan dengan
pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong. Promosi dengan
penyuluhan, diskusi kelompok, dan leaflet diharapkan dapat saling
melengkapi, sehingga semua materi yang disampaikan diharapkan dapat
lebih banyak diserap oleh kader kesehatan. Kader kesehatan memiliki
kedudukan yang penting dalam upaya pencegahan rabies, karena
kemampuannya sebagai motor penggerak, motivator, dan dinamisator
bagi masyarakat di wilayahnya agar terlibat dalam upaya pencegahan
rabies. Penyuluhan rabies bagi kader kesehatan diharapkan dapat
meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan dalam upaya
pencegahan rabies bersama masyarakat di wilayahnya.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa data karakteristik responden
pada ketiga kelompok daerah penelitian, didapatkan seragam. Data
penelitian sebelum dilakukan perlakuan juga menunjukkan hasil yang
tidak berbeda secara bermakna, sehingga bersifat seragam. Hal ini berarti
bahwa subjek penelitian ini pada kedudukan relatif setara, sehingga
memenuhi persyaratan untuk melakukan penelitian eksperimen semu,
karena kondisi awal ketiga kelompok tidak jauh berbeda (Pratiknya, 2001).
Hasil pengujian normalitas juga menunjukkan bahwa semua
variabel penelitian pada ketiga kelompok daerah menunjukkan hasil yang
berdistribusi normal, sehingga asumsi penggunaan statistik parametrik

94

telah terpenuhi. Selain hal tersebut distribusi yang normal juga


menunjukkan bahwa sampel telah dianggap representatif terhadap
populasi. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Hadi (2001), yang
menyatakan bahwa cara lain menguji representativitas sampling adalah
dengan test of normality. Pada gejala-gejala yang mengikuti sifat-sifat
distribusi normal hampir dapat dipastikan bahwa jika distribusi sampel
telah terbukti mengikuti normality, sampel itu telah mewakili populasi.
Sebelum dilakukan pengujian dengan oneway anova, juga
dilakukan pengujian homogenitas varians yang merupakan salah satu
asumsi dilakukannya pengujian dengan anova (Hadi, 2000). Hasil
pengujian menunjukkan bahwa varians sampel ketiga kelompok pada
pretes, postes-1 dan postes-2 adalah homogen baik pada variabel
pengetahuan maupun pada variabel perilaku, sehingga telah terpenuhi
asumsi homogenitas varians sebagai prasyarat dilakukannya pengujian
dengan oneway anova.
Dari data yang didapatkan melalui kuesioner, peneliti membahas
permasalahan yang ada dengan membandingkan hasil penelitian
terdahulu dan review teori-teori yang dikemukakan oleh para ahli.
Pembahasan dilakukan berdasarkan hipotesis dan tujuan penelitian
sebagai berikut :
1. Pengaruh Promosi Kesehatan dalam Meningkatkan Pengetahuan
Kader Kesehatan tentang Pencegahan Rabies
Hasil Penelitian menunjukkan bahwa pengetahuan kader
setelah diberi promosi kesehatan mengalami peningkatan baik setelah
postes-1 maupun setelah postes-2. Hal tersebut menunjukkan bahwa
promosi kesehatan telah terbukti dapat meningkatkan pengetahuan
kader tentang pencegahan penyakit rabies. Dengan demikian hipotesis
pertama penelitian ini diterima.
Peningkatan

pengetahuan

kader

setelah

mendapatkan

perlakuan dikarenakan promosi kesehatan dilakukan dengan metode


gabungan, yaitu ceramah, diskusi kelompok dan pemberian leaflet.
Ceramah merupakan bentuk penyuluhan dengan cara mengucapkan

95

dan hasil yang diperoleh dari cara ini umumnya hanya berupa
peningkatan pengetahuan. Pengetahuan yang diperoleh dari ceramah
kemudian

didiskusikan

secara

berkelompok

sehingga

terjadi

penguatan pengetahuan. Media leaflet mempunyai keunggulan mudah


dibawa dan dapat melihat isinya pada saat santai sehingga responden
dapat membaca secara berulang setiap saat. Hal tersebut sesuai
dengan teori yang dikemukakan oleh Mantra (1997), yang menyatakan
bahwa penyuluhan adalah gabungan kegiatan dan kesempatan yang
berdasarkan prinsip belajar untuk mencapai suatu keadaan dimana
individu, kelompok atau masyarakat secara keseluruhan ingin hidup
sehat tahu bagaimana caranya dan melaksanakan yang bisa
dilaksanakan, secara perorangan atau berkelompok dan meminta
pertolongan bila perlu.
Gabungan

metode

penyuluhan

dapat

meningkatkan

pengetahuan juga dibuktikan penelitian yang dilakukan Yusneli (2004).


Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa terjadi peningkatan
pengetahuan yang bermakna sebelum dan sesudah diberi perlakuan,
pada kelompok sampel yang diberi perlakuan dengan media
komunikasi interpersonal ditambah booklet lebih efektif dibandingkan
kelompok sampel yang hanya diberi perlakuan dengan media booklet.
2. Pengaruh Promosi Kesehatan dalam Meningkatkan Perilaku
Kader Kesehatan tentang Pencegahan Rabies
Perilaku kader kesehatan setelah diberi promosi kesehatan
menunjukkan peningkatan yang bermakna, baik pada postes-1
maupun postes-2. Hipotesa kedua penelitian ini, yaitu program
promosi kesehatan melalui intervensi penyuluhan (ceramah, diskusi
kelompok, dan pemberian leaflet) mampu menyebabkan perubahan
perilaku kader kesehatan dalam pencegahan rabies dapat diterima.
Hal tersebut disebabkan karena promosi kesehatan merupakan
stimulus yang merangsang kader. Pengetahuan tersebut digunakan
sebagai bahan untuk menilai sesuatu. Sesuatu yang menguntungkan
akan dilakukan, sebaliknya bila merugikannya, individu tidak akan

96

melakukan perbuatan tersebut.


Walgito (2002) menyatakan bahwa perilaku yang ada pada
individu atau organisme tidak timbul dengan sendirinya, tetapi sebagai
akibat dari stimulus yang diterima oleh organisme yang bersangkutan
baik stimulus internal maupun stimulus eksternal. Skinner cit Walgito
(2002) membagi perilaku menjadi (a) perilaku yang alami (innate
behavior), yaitu perilaku yang dibawa sejak organisme dilahirkan, yaitu
yang berupa refleks-refleks dan insting-insting, dan (b) perilaku
operan, yaitu perilaku yang dibentuk melalui proses belajar. Promosi
kesehatan merupakan suatu proses pembelajaran bagi kader tersebut
yang dapat merubah perilakunya.
3. Perbedaan Pengetahuan Kader Kesehatan Sesudah Promosi
Kesehatan Pada Puskesmas Daerah Urban, Sub Urban, dan Rural
Hasil pengujian oneway anova menunjukkan bahwa ada
perbedaan pengetahuan kader pada daerah urban, sub urban dan
rural setelah diberi perlakuan baik postes-1 maupun postes-2. Hasil
pengujian LSD menunjukkan bahwa pengetahuan kader di daerah
urban dengan sub urban dan sub urban dengan rural menunjukkan
tidak ada perbedaan yang bermakna, sedangkan pengetahuan kader
di daerah urban dengan daerah rural terdapat perbedaan yang
bermakna. Hasil tersebut membuktikan bahwa hipotesis ketiga
penelitian ini diterima. Hasil pengujian LSD juga menunjukkan bahwa
masyarakat di daerah rural merupakan daerah antara urban dan rural.
Kesenjangan kualitas pendidikan di daerah kota (urban) dan
desa (rural), menjadi penyebab dari adanya perbedaan pengetahuan
kader kesehatan setelah dilakukan promosi kesehatan pada postes-1.
Kualitas pendidikan yang lebih baik di kota (urban), menyebabkan
output dari pendidikan tersebut relatif lebih baik, sehingga mempunyai
kemampuan menyerap informasi dan menganalisis yang relatif lebih
baik. Hal tersebut menyebabkan kader kesehatan di daerah urban,
setelah diberi promosi kesehatan pengetahuannya relatif lebih baik.
Sumber informasi di daerah kota (urban) yang lebih lengkap

97

menyebabkan perbedaan pengetahuan pada postes-2 semakin


melebar. Postes-2 dilakukan setelah 1 bulan dilakukan promosi
kesehatan. Kader kesehatan di daerah urban dapat menggali
informasi-informasi lebih dalam lagi melalui sumber informasi lain
seperti dari internet, atau dengan berdiskusi dengan sesama kader
kesehatan, sehingga pengetahuannya meningkat. Berbeda dengan
kader kesehatan di daerah rural, dengan sumber informasi terbatas,
maka peningkatan pengetahuan pada postes-2 karena adanya diskusidiskusi kelompok lebih lanjut dengan sesama kader di daerah tersebut.
Perbedaan sumber informasi tersebut menyebabkan pengetahuan
kader kesehatan di daerah urban (kota) menjadi lebih baik dibandingkan
pengetahuan kader kesehatan di daerah rural (desa).
Kader kesehatan di daerah sub urban merupakan daerah
perantara sehingga pengetahuannya berada di antara daerah urban
dan rural. Masyarakat daerah sub urban biasanya bekerja di daerah
perkotaan dan tinggal di daerah pinggiran (sub urban). Hal tersebut
menyebabkan akses terhadap sumber informasi relatif baik, akan
tetapi dengan keterbatasan waktu, maka akses tersebut kurang bisa
dimanfaatkan secara maksimal.
Uraian di atas sesuai dengan pendapat dari Suyanto (2002),
yang menyatakan bahwa terdapat kesenjangan kualitas pendidikan
Jawa-luar Jawa dan desa-kota. Terlebih-lebih dengan adanya
perkembangan teknologi informasi yang demikian pesat, kesenjangan
kualitas pendidikan akan semakin terbuka sangat tajam. Kalau hal ini
tidak diatasi. Dalam jangka panjang akan berakibat pada kesenjangan
sosial, yang pada akhirnya akan menjadi benih-benih persoalan di
bidang politik maupun ekonomi.
4. Perbedaan Perilaku Kader Kesehatan Sesudah Promosi
Kesehatan Pada Puskesmas Daerah Urban, Sub Urban, dan Rural
Hasil pengujian oneway anova dan LSD didapatkan tidak ada
perbedaan perilaku antar kelompok baik pada waktu pretest, postes-1,
maupun postes-2. Hal tersebut berarti hipotesis keempat penelitian ini ditolak.

98

Kader di daerah urban, sub urban maupun rural melakukan mau melakukan
kegiatan pencegahan terhadap rabies setelah mendapatkan perlakuan.
Perilaku tidak hanya dibentuk dari faktor eksternal saja, tetapi
juga dibentuk oleh faktor internal, dalam hal ini adalah sikap. Hal
tersebut seperti yang dikemukakan oleh Fritz Heider cit Baron and
Byrne (1984), yang menyatakan bahwa terbentuknya perilaku manusia
itu dapat disebabkan karena faktor internal, dan ini disebut juga
atribusi internal, atau disebabkan oleh faktor eksternal, dan ini yang
disebut atribusi eksternal. Berdasarkan hal tersebut maka promosi
kesehatan yang merupakan faktor eksternal, bukan satu-satunya faktor
yang berpengaruh terhadap perubahan perilaku. Faktor sikap cukup
berpengaruh terhadap perilaku seseorang. Menurut (Azwar, 2003),
pembentukan sikap dipengaruhi oleh pengalaman pribadi, budaya lain
yang dianggap penting, media massa, institusi, atau lembaga tertentu
serta faktor emosi dalam diri individu yang bersangkutan.
Teori health belief model component and Linkages dari Becker
(1974), menyatakan bahwa ada tiga komponen kunci dalam proses
terjadinya perubahan perilaku yaitu adanya unsur kesadaran akan
ancaman terhadap kesehatannya. Unsur ancaman merupakan faktor
pencetus dari seseorang untuk berperilaku, biasanya dipengaruhi oleh
pengetahuan atas penyakit tersebut, seperti pengetahuan tentang
keseriusan dari penyakitnya, dan pengetahuan tentang kerentanannya
terhadap serangan penyakit. Unsur kedua adalah adanya harapan
manfaat/keuntungan seseorang apabila ia terhindar dari serangan.
Unsur ini adalah keyakinan terhadap keberhasilan dalam upaya
menghindari penyakit tersebut. Faktor sosio demografi berpengaruh
secara tidak langsung terhadap komponen di atas.
Ancaman bahaya rabies di daerah urban, sub urban, dan rural,
relatif sama. Masyarakat di daerah Rejang Lebong mempunyai kebiasaan
memelihara anjing, baik untuk keperluan menjaga perkebunan dan
menjaga rumah, membantu berburu ataupun hobi. Pengetahuan kader
kesehatan di daerah urban yang lebih baik setelah promosi kesehatan,

99

merupakan faktor pendukung meningkatnya perilaku kader kesehatan di


daerah urban.
Faktor yang mendukung perilaku di daerah rural (desa) adalah ciri
masyarakat desa (rural) diantaranya adalah budaya tolong menolong dan
gotong royong (Koentjaraningrat cit Sajogyo, 1983). Faktor penghambat
perilaku di daerah urban (kota) adalah sikap individualisme dan toleransi
sosial yang kurang akibat kesibukan dalam bekerja (Bintarto, 1983).

100

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan maka dapat diambil
kesimpulan sebagai berikut :
1.

Program

promosi

kesehatan

melalui

intervensi

penyuluhan

(ceramah, diskusi kelompok, dan pemberian leaflet) mampu


meningkatkan pengetahuan kader kesehatan tentang pencegahan
rabies. Hasil penelitian ini membuktikan kebenaran hipotesis 1
2.

Program

promosi

kesehatan

melalui

intervensi

penyuluhan

(ceramah, diskusi kelompok, dan pemberian leaflet) mampu


menyebabkan

perubahan

perilaku

kader

kesehatan

dalam

pencegahan rabies. Hasil penelitian ini membuktikan kebenaran


hipotesis 2
3.

Ada perbedaan pengetahuan kader kesehatan sesudah promosi


kesehatan di puskesmas daerah urban, sub urban dan rural. Hasil
penelitian ini membuktikan kebenaran hipotesis 3

4.

Perilaku

kader

kesehatan

sesudah

promosi

kesehatan

di

puskesmas daerah urban, sub urban, dan rural tidak terdapat


perbedaan. Hasil penelitian ini membuktikan bahwa hipotesis 4
tidak terbukti

B. Saran
1. Promosi kesehatan dalam upaya pencegahan rabies melalui
penyuluhan kesehatan, diskusi Kelompok dan pemberian leaflet
pada kader kesehatan dapat dijadikan salah satu kegiatan dalam
upaya pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong.

101

2. Bagi Pusat Promosi Kesehatan melalui Dinas Kesehatan


Propinsi dan Kabupaten

dapat

secara rutin

membuat

materi khusus Program


3. Promosi Kesehatan yang dapat meningkatkan pengetahuan
dan perilaku kader kesehatan dalam upaya pencegahan
rabies.
4. Bagi kader kesehatan agar dapat memberikan informasi
kepada masyarakat mengenai pentingnya pencegahan,
pemberantasan dan penanggulangan rabies.
5. Kegiatan penyuluhan, diskusi kelompok, pembagian leaflet
kepada kader merupakan kegiatan yang penting. Kader
kesehatan dapat dilibatkan dalam penyuluhan disamping
petugas khusus, dalam operasional diarahkan sasaran
kepada kelompok masyarakat agar berperan serta dalam
upaya pencegahan rabies di daerahnya.

102

RINGKASAN
a. Latar Belakang
Keadaan kasus rabies di Propinsi Bengkulu terjadi sepanjang
tahun namun belum dapat diberantas secara tuntas penyebarannya yang
meliputi seluruh kabupaten/kota. Kasus gigitan hewan penyebar rabies di
Propinsi Bengkulu pada tahun 2003 sebanyak 998 kasus, sedangkan
yang mendapat vaksin anti rabies (VAR) hanya 471 (47,5%).Terjadinya
peningkatan kasus pada tahun 2003 tidak diimbangi dengan peningkatan
pemberian vaksin anti rabies. Vaksin anti rabies (VAR) pada tahun 2003
hanya dapat diberikan 66,46%

dari 41.376 ekor anjing yang ada di

Propinsi Bengkulu, hal ini terjadi karena keterbatasan kesediaan vaksin


yang ada (Disnak Bengkulu, 2003).
Upaya pencegahan, pemberantasan, dan penanggulangan rabies
yang telah dilakukan di Kabupaten Rejang Lebong pada tahun 2003
adalah memberikan vaksin anti rabies (VAR) secara gratis pada keluarga
miskin yang digigit oleh hewan penyebar rabies, dan pengobatan dan
perawatan palayanan dasar di puskesmas melalui dana JPS bagi
keluarga tidak mampu. (Dinkes RL, 2003).

Kegiatan lain yang belum

dilaksanakan antara lain: Koordinasi Tim Pencegahan dan Pemberantasan


Penanggulangan Rabies di Tingkat Kabupaten.
Salah

satu

cara

untuk

meningkatkan

pengetahuan

dan

pemahaman masyarakat tentang rabies adalah melalui kader kesehatan.


Kader merupakan komunikator potensial dalam menyampaikan informasi
kesehatan kepada masyarakat (Lopez, 2003). Kader kesehatan memiliki
kedudukan yang penting dalam upaya pencegahan rabies, karena
kemampuannya sebagai motor penggerak, motivator, dan dinamisator
bagi masyarakat di wilayahnya agar terlibat dalam upaya pencegahan
rabies. Penyuluhan rabies bagi kader kesehatan diharapkan dapat
meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan dalam upaya
pencegahan rabies bersama masyarakat di wilayahnya.

103

Berdasarkan latar belakang

tersebut rumusan masalah dalam

penelitian ini adalah : Apakah kegiatan program promosi kesehatan


efektif meningkatkan pengetahuan dan perilaku kader kesehatan dalam
upaya pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong Propinsi
Bengkulu?. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh
promosi kesehatan berupa: penyuluhan kesehatan, diskusi kelompok,
dan pemberian leaflet tentang pencegahan rabies dalam meningkatkan
pengetahuan dan perilaku kader kesehatan yang berkaitan dengan
pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong.

b. Tinjauan Pustaka
Promosi

kesehatan

adalah

usaha

yang

dilakukan

dalam

meningkatkan status kesehatan individu dan komunitas. Menurut Dachroni


(1998)

promosi

masyarakat

kesehatan

untuk

adalah

memelihara

dan

Memberdayakan adalah upaya untuk

upaya

untuk

meningkatkan

memberdayakan
kesehatannya.

membangun daya, yang berarti

memampukan dan memandirikan, yang dilakukan dengan memotivasi,


mendorong, membangkitkan kesadaran akan potensi yang dimiliki, serta
dengan menciptakan iklim untuk berkembang.
Proses pendidikan kesehatan merupakan mekanisme dan interaksi
terjadinya perubahan perilaku pada diri subjek, sedangkan keluaran
(output) dalam pendidikan kesehatan merupakan hasil belajar itu sendiri,
yang berupa kemampuan atau perubahan perilaku dari subjek belajar.
Berbagai metode dapat dipergunakan dalam pendidikan kesehatan. Salah
satunya yaitu melalui pelatihan yang pemilihannya didasarkan pada tujuan
yang ingin dicapai dari pendidikan kesehatan tersebut. Menurut Depkes RI
(1984), tujuan pendidikan kesehatan menyangkut tiga hal yaitu:
peningkatan pengetahuan (knowledge), perubahan sikap (attitude), dan
peningkatan ketrampilan atau tingkah laku (practice) yang berhubungan
dengan masalah kesehatan.

104

Menurut Azwar (2003), penyuluhan kesehatan masyarakat adalah


kegiatan pendidikan yang dilakukan dengan cara menyebarkan pesan
dengan

maksud

untuk

menumbuhkan

perhatian,

pengertian,

dan

kesadaran perseorangan atau masyarakat akan kehidupan sehat.


Rabies telah diketahui sejak beberapa abad sebelum masehi
hingga saat ini tetap merupakan masalah di dunia (Chalmer dan Scoot cit.
Temadja, 1984). Walau beberapa negara telah dinyatakan bebas rabies,
namun rabies tetap dianggap sebagai salah satu penyakit yang paling
ditakuti umat manusia dan menimbulkan

kematian. Secara

geografis

tahun 2001 di seluruh dunia diperkirakan terdapat 30.000 40.000 orang


meninggal karena rabies (Depkes dan RSPI-SS, 2003).
Faktor pendukung terjadinya kasus rabies adalah akibat interaksi
berbagai faktor yang terkait dengan perilaku manusia. Antara lain sistem
pemeliharaan anjing dan penjagaan yang kurang mendapat perhatian,
lingkungan sosial budaya masyarakat yang biasa memelihara anjing tanpa
tujuan yang jelas dan kaadaan demografi yang mendorong masyarakat
untuk memelihara anjing.
Pengetahuan dapat diperoleh melalui berbagai usaha, baik yang
dilakukan dengan sengaja maupun secara kebetulan. Dalam proses
memperoleh pengetahuan ini, terutama yang dilakukan dengan sengaja,
mencakup berbagai metode dan konsep-konsep baik melalui proses
pendidikan maupun proses melalui pengalaman. Sesuai pendapat WHO
(1992), pengetahuan diperoleh dari pengalaman, selain itu juga dari guru,
orang tua, teman, buku dan media massa.
Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting

untuk

terbentuknya tindakan seseorang. Pengalaman dan penelitian terdahulu


menunjukkan bahwa ternyata perilaku yang didasari oleh pengetahuan
akan lebih langgeng dari pada perilaku yang tidak didasari oleh
pengetahuan.
Walgito (2002), yang menyatakan bahwa perilaku yang ada pada
individu atau organisme tidak timbul dengan sendirinya, tetapi sebagai

105

akibat dari stimulus yang diterima oleh organisme yang bersangkutan baik
stimulus internal maupun stimulus eksternal. Skinner cit Walgito (2002)
membagi perilaku menjadi (a) perilaku yang alami (innate behavior), yaitu
perilaku yang dibawa sejak organisme dilahirkan, yaitu yang berupa
refleks-refleks dan insting-insting, dan (b) perilaku operan, yaitu perilaku
yang dibentuk melalui proses belajar.

c. Metode Penelitian
Penelitiaan ini merupakan penelitian eksperimen semu (quasiexperimental) dengan rancangan one-group pretest-posttest design.
Penelitian ini dibagi tiga kelompok, yaitu kelompok kader kesehatan di
daerah urban, kelompok kader kesehatan di daerah sub urban, dan
kelompok kader kesehatan di daerah rural.
Lokasi penelitian ini adalah wilayah Puskesmas Perumnas Curup
sebagai sebagai puskesmas daerah urban. Puskesmas Sambirejo
sebagai puskesmas sub urban, dan Puskesmas Sindang Jati sebagai
puskesmas rural. Sampel penelitian ditentukan secara purposive dengan
kriteria inklusi umur 25-50 tahun, pendidikan minimal tamat SMP, bersedia
menjadi subjek penelitian, belum pernah mendapatkan materi penyuluhan
tentang rabies, dan Lama menjadi kader kesehatan minimal 1 tahun dan
tidak akan pindah tempat di luar wilayah Puskesmas. Jumlah sampel
masing-masing kelompok adalah 30 responden.
Pengumpulan data dilakukan dengan kuesioner pengetahuan dan
perilaku, yang telah diuji validitas dan reliabilitasnya. Promosi kesehatan
yang digunakan adalah penyuluhan, diskusi kelompok, dan pemberian
leaflet.
d. Hasil Penelitian dan Pembahasan
Responden dalam penelitian ini dibagi menjadi 3 kelompok yaitu
kelompok urban, sub urban, dan rural. Mayoritas umur responden di
wilayah puskesmas ketiga daerah penelitian adalah 41 45 (F=0,229;p

106

=0,796). Mayoritas responden di wilayah puskesmas ketiga daerah


penelitian adalah perempuan (2 = 5,071; p = 0,280). Mayoritas responden
di wilayah puskesmas ketiga daerah penelitian mempunyai pendapatan
Rp. 500.000 Rp. 1.000.000 (F = 2,866; p = 0,062). Mayoritas responden
di wilayah puskesmas ketiga daerah penelitian mempunyai pendidikan
SLTP (2 = 3,611; p = 0,461). Mayoritas responden di wilayah puskesmas
ketiga daerah penelitian telah menjadi kader 13 17 tahun (F = 0,099; p =
0,906).
Pengetahuan Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies pretes
dan postes-1 pada ketiga kelompok sampel menunjukan adanya
peningkatan pengetahuan responden yang bermakna Adapun rerata dan
standar deviasi pengetahuan responden pada pretes dan postes-1
berdasarkan kelompok sampel dapat dideskripsikan dalam tabel sebagai
berikut :
Tabel 1. Rerata dan Simpangan Baku Pengetahuan Responden Menurut
Kelompok Subjek Penelitian Pada Pretes dan postes-1
Sumber
Data
Pretes

M
15,0

Postes-1

17,5

Urban
SD
t
p
3,03
-8,486 0,000
3,34

M
13,87
15,9

Sub Urban
SD
t
p
M
3,47
13,6
-7,946 0,000
3,81
15,1

Rural
SD
t
p
3,68
-5,430 0,000
3,61

Pengetahuan Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies postes1 dan postes-2 pada ketiga kelompok sampel menunjukan adanya
peningkatan pengetahuan responden yang bermakna Adapun rerata dan
standar deviasi pengetahuan responden pada pretes dan postes-1
berdasarkan kelompok sampel dapat dideskripsikan dalam tabel sebagai
berikut :
Tabel 2.

Rerata dan Simpangan Baku Pengetahuan Responden Menurut


Kelompok Subjek Penelitian Pada Postes-1 dan postes-2

Sumber
Data
Postes-1

M
17,5

Urban
SD
t
3,34

Postes-2

20,1

3,10

-10,514 0,000

M
15,9
18,6

Sub Urban
SD
t
3,81
3,66

-13,359 0,000

M
15,1
17,4

Rural
SD
t
P
3,61
-9,483 0,000
2,85

107

Peningkatan pengetahuan sebelum dan sesudah diberi promosi


kesehatan di kelompok menunjukkan bahwa promosi kesehatan telah
terbukti

mampu

untuk

meningkatkan

pengetahuan

kader

tentang

pencegahan penyakit rabies. Mantra (1997), yang menyatakan bahwa


penyuluhan

adalah

gabungan

kegiatan

dan

kesempatan

yang

berdasarkan prinsip belajar untuk mencapai suatu keadaan dimana


individu, kelompok atau masyarakat secara keseluruhan ingin hidup sehat
tahu bagaimana caranya dan melaksanakan yang bisa dilaksanakan,
secara perorangan atau berkelompok dan meminta pertolongan bila perlu.
Peningkatan pengetahuan setelah diberikan perlakuan berupa
promosi kesehatan disebabkan karena promosi kesehatan yang di
dalamnya termasuk penyuluhan, diskusi kelompok dan leaflet menjadi
salah satu sumber informasi kader kesehatan, sehingga pengetahuannya
meningkat.

Menurut

WHO

(1992),

pengetahuan

diperoleh

dari

pengalaman, selain itu dari guru, orang tua, teman, buku dan media
massa.
Hasil pengujian perbedaan pengetahuan pada kelompok urban,
rural dan sub urban dengan menggunakan anova didapatkan pada pretes
didapatkan tidak ada perbedaan yang bermakna (F = 1,386, p = 0,256).
Hasil pengujian oneway anova pada postes-1 dan postes-2 didapatkan
ada perbedaan pengetahuan pada puskesmas daerah urban, sub urban
dan rural yang bermakna. Hasil analisis secara terperinci dideskripsikan
dalam tabel sebagai berikut :
Tabel 3. Rerata dan Simpangan Baku Nilai Pengetahuan Kader
Kesehatan dalam Pencegahan Rabies saat Pretes, Postes-1 dan
Postes 2 menurut Kelompok Subyek Penelitian
Sumber
Data

Urban

Suburban

Rural

Keterangan

Pretes

15,00+3,03

13,87+3,46 13,63+3,68

1,386

0,256

Tidak bermakna

Postes-1

17,50+3,34

15,90+3,81 15,10+3,61

3,471

0,035

Bermakna

Postes-2

20,10+3,10

18,57+3,67 17,43+2,85

5,174

0,008

Bermakna

108

Hasil pengujian LSD menunjukkan bahwa pada data pretes, maka


untuk semua pasangan daerah penelitian menunjukkan tidak ada
perbedaan yang bermakna. Pada postes-1 dan postes-2, maka diketahui
pengetahuan kader di wilayah Puskesmas urban dan sub urban tidak ada
perbedaan yang bermakna, pengetahuan kader di daerah sub urban dan
rural tidak ada perbedaan yang bermakna, dan pengetahuan kader pada
daerah

urban

dan

rural

ada

perbedaan

yang

bermakna.

Hasil

selengkapnya pengujian LSD dapat dideskripsikan dalam tabel sebagai


berikut :
Tabel 4. Hasil Pengujian LSD Variabel Pengetahuan
No.
1.

2.

3.

Sumber Data
Pretes
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural
Postes-1
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural
Postes-1
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural

Mean
Different

1,1333
1,3667
0,233

0,200
0,123
0,791

Tidak bermakna
Tidak bermakna
Tidak bermakna

1,6000
2,4000
0,8000

0,088
0,011
0,391

Tidak bermakna
Bermakna
Tidak bermakna

1,5333
2,6667
1,1333

0,069
0,002
0,177

Tidak bermakna
Bermakna
Tidak bermakna

Keterangan

Hasil penelitian di atas semakin memperjelas bahwa daerah sub


urban merupakan daerah transisi antara kota dan desa. Kesenjangan
kualitas pendidikan di desa dan kota yang telah lama menjadi
permasalahan pendidikan nasional12, menjadikan output dari pendidikan
tersebut berbeda. Hal tersebut diperparah dengan perkembangan
teknologi informasi yang semakin memperlebar kesenjangan tersebut. Hal
tersebut menyebabkan pola pikir dan kemampuan dalam penyerapan
informasi yang berbeda, sehingga dengan pemberian perlakuan yang
sama akan menimbulkan hasil yang berbeda. Adapun daerah sub urban
yang merupakan daerah antara kota dan desa, mutu pendidikannya
berada di antara urban dan rural.

109

Tabel 5.

Rerata dan Simpangan Baku Perilaku Responden Menurut


Kelompok Subjek Penelitian Pada Pretes dan postes-1

Sumber
Data

Urban
M

SD

Pretes

19,5

2,76

Postes-1

21,3

2,79

Sub Urban
T

-5,572 0,000

SD

19,7

3,36

20,8

3,24

Rural

-3,914 0,001

SD

19,6

2,75

20,1

2,40

-1,975 0,000

Perilaku Kader Kesehatan dalam Pencegahan Rabies postes-1 dan


postes-2 pada ketiga kelompok sampel menunjukan adanya peningkatan
yang bermakna Adapun rerata dan standar deviasi perilaku responden
pada

pretes

dan

postes-1

berdasarkan kelompok sampel dapat

dideskripsikan dalam tabel sebagai berikut :


Tabel 6. Rerata dan Simpangan Baku Perilaku Responden Menurut
Kelompok Pada Postes-1 dan postes-2
Sumber

Urban

Data

SD

Postes-1

21,3

2,79

Postes-2

23,3

2,67

Sub Urban
T

-11,143 0,000

SD

20,8

3,24

22,9

3,16

Rural
p

-10,832 0,000

SD

20,1

2,40

22,4

2,13

-8,500 0,000

Peningkatan perilaku kader kesehatan setelah diberi promosi


kesehatan disebabkan karena promosi kesehatan dapat merupakan suatu
stimulus yang merangsang kader, sehingga akan dapat merubah perilaku
kader tersebut. Hal tersebut sesuai dengan teori yang dikemukakan
Walgito (2002), yang menyatakan bahwa perilaku yang ada pada individu
atau organisme tidak timbul dengan sendirinya, tetapi sebagai akibat dari
stimulus yang diterima oleh organisme yang bersangkutan baik stimulus
internal maupun stimulus eksternal. Skinner cit Walgito (2002) membagi
perilaku menjadi (a) perilaku yang alami (innate behavior), yaitu perilaku
yang dibawa sejak organisme dilahirkan, yaitu yang berupa refleks-refleks
dan insting-insting, dan (b) perilaku operan, yaitu perilaku yang dibentuk
melalui proses belajar. Promosi kesehatan dalam penelitian ini dapat
menjadi suatu proses pembelajaran bagi kader tersebut yang dapat
merubah perilakunya terhadap pencegahan rabies.

110

Hasil pengujian perbedaan perilaku pada kelompok urban, rural


dan sub urban dengan menggunakan oneway anova pada pretes, postes1, dan postes-2 menunjukkan tidak ada perbedaan yang bermakna. Hasil
analisis secara terperinci dideskripsikan dalam tabel sebagai berikut :
Tabel 7
Rerata dan Simpangan Baku Nilai Perilaku Kader Kesehatan
dalam Pencegahan Rabies saat Pretes, Postes-1 dan Postes 2
menurut Kelompok Subyek Penelitian
Sumber
Data

Urban

Suburban

Rural

Keterangan

Pretes

19,50+2,76

19,70+3,36 19,60+2,75

0,034

0,967

Tidak bermakna

Postes-1

21,30+2,79

20,80+3,24 20,13+2,40

1,280

0,283

Tidak bermakna

Postes-2

23,33+2,67

22,90+3,16 22,40+2,13

0,909

0,407

Tidak bermakna

Hasil pengujian LSD menunjukkan bahwa pada data pretes,


postes-1, maupun postes-2, untuk semua pasangan daerah penelitian
menunjukkan tidak ada perbedaan yang bermakna. Hasil selengkapnya
pengujian LSD dapat dideskripsikan dalam tabel 8.
Tabel 8 Hasil Pengujian LSD Variabel Perilaku
No.

Sumber Data

1.

Pretes
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural
Postes-1
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural
Postes-1
Urban Sub Urban
Urban Rural
Sub Urban - Rural

2.

3.

Mean
Different

Keterangan

-0,2000
-0,1000
0,1000

0,795
0,897
0,897

Tidak bermakna
Tidak bermakna
Tidak bermakna

0,5000
1,1667
0,6667

0,496
0,114
0,365

Tidak bermakna
Tidak bermakna
Tidak bermakna

0,4333
0,9333
0,5000

0,533
0,181
0,472

Tidak bermakna
Tidak bermakna
Tidak bermakna

Fritz Heider cit Baron and Byrne (1984), yang menyatakan bahwa
terbentuknya perilaku manusia itu dapat disebabkan karena faktor

111

internal, dan ini disebut juga atribusi internal, atau disebabkan oleh faktor
eksternal, dan ini yang disebut atribusi eksternal. Berdasarkan hal
tersebut maka promosi kesehatan yang merupakan faktor eksternal,
bukan satu-satunya faktor yang berpengaruh terhadap perubahan
perilaku. Faktor sikap cukup berpengaruh terhadap perilaku seseorang.
Pembentukan sikap dipengaruhi oleh pengalaman pribadi, budaya lain
yang dianggap penting, media massa, institusi, atau lembaga tertentu
serta faktor emosi dalam diri individu yang bersangkutan (Azwar, 2003).
Menurut Koentjaraningrat (cit Sajogyo, 1995), ciri masyarakat desa
(rural) diantaranya adalah budaya tolong menolong dan gotong royong.
Sementara ciri masyarakat kota (urban) menurut Bintarto (1983),
diantaranya adalah sikap individualisme dan toleransi sosial yang kurang
akibat kesibukan dalam bekerja. Berdasarkan kedua pendapat di atas,
maka ciri masyarakat desa (rural) lebih mendukung untuk terbentuknya
sikap dan perilaku.
Teori health belief model component and Linkages dari Becker
(1974), menyatakan bahwa ada tiga komponen kunci

dalam proses

terjadinya perubahan perilaku yaitu adanya unsur kesadaran akan


ancaman terhadap kesehatannya. Unsur ancaman merupakan faktor
pencetus dari seseorang untuk berperilaku, biasanya dipengaruhi oleh
pengetahuan atas penyakit tersebut, seperti pengetahuan tentang
keseriusan dari penyakitnya, dan pengetahuan tentang kerentanannya
terhadap serangan penyakit. Unsur kedua adalah adanya harapan
manfaat/keuntungan seseorang apabila ia terhindar dari serangan. Unsur
ini adalah keyakinan terhadap keberhasilan dalam upaya menghindari
penyakit tersebut. Faktor sosio demografi berpengaruh secara tidak
langsung terhadap komponen di atas.
Faktor ancaman pada daerah rural lebih besar dibandingkan
dengan daerah urban dan sub urban. Hal tersebut dikarenakan populasi
anjing yang relatif lebih besar di daerah rural. Anjing di daerah rural
dipelihara penduduk untuk keperluan menjaga perkebunan dan membantu
berburu.

112

Berdasarkan teori tersebut maka peningkatan perilaku kader


kesehatan pada daerah urban, sub urban, dan rural yang sama terjadi
karena

terdapat

faktor-faktor

pendukung

dan

penghambat

yang

berpengaruh terhadap pembentukan perilaku. Pada kader kesehatan di


daerah urban, pengetahuan yang tinggi merupakan faktor pendukung
terbentuknya perilaku. Menurut Skinner, perilaku salah satunya dibentuk
melalui proses belajar. Berdasarkan hal tersebut maka semakin baik
tingkat pengetahuan akan relatif lebih baik perilakunya (Walgito, 2002).
Adapun faktor ciri masyarakat daerah urban yang individualis menjadi
faktor penghambat terbentuknya perilaku. Faktor pendukung terbentuknya
perilaku di daerah rural adalah karena faktor ancaman rabies yang lebih
besar dan ciri masyarakat daerah rural dengan budaya tolong menolong
dan gotong royong. Faktor ancaman disebabkan populasi anjing yang
relatif lebih besar di daerah rural. Anjing di daerah rural dipelihara
penduduk untuk keperluan menjaga perkebunan dan membantu berburu.
Adapun faktor penghambatnya adalah tingkat pengetahuan yang relatif
kurang baik.
e. Kesimpulan dan Saran
1.

Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan maka dapat diambil

kesimpulan sebagai berikut :


a.

Program promosi kesehatan melalui intervensi penyuluhan (ceramah,


diskusi kelompok, dan pemberian leaflet) mampu meningkatkan
pengetahuan kader kesehatan tentang pencegahan rabies. Hasil
penelitian ini membuktikan kebenaran hipotesis 1

b.

Program promosi kesehatan melalui intervensi penyuluhan (ceramah,


diskusi kelompok, dan pemberian leaflet) mampu menyebabkan
perubahan perilaku kader kesehatan dalam pencegahan rabies. Hasil
penelitian ini membuktikan kebenaran hipotesis 2

113

c.

Ada perbedaan pengetahuan kader kesehatan sesudah promosi


kesehatan di puskesmas daerah urban dan rural, namun
pengetahuan kader di puskesmas daerah sub urban tidak
berbeda dengan kader di puskesmas daerah urban maupun
rural. Hasil penelitian ini membuktikan kebenaran hipotesis 3

d.

Perilaku kader kesehatan sesudah promosi kesehatan di


puskesmas daerah urban, sub urban, dan rural tidak terdapat
perbedaan. Hasil penelitian ini membuktikan bahwa hipotesis 4
tidak terbukti

2.

Saran
a.

Promosi kesehatan dalam upaya pencegahan rabies melalui


penyuluhan kesehatan, diskusi Kelompok dan pemberian leaflet
pada kader kesehatan dapat dijadikan salah satu kegiatan dalam
upaya pencegahan rabies di Kabupaten Rejang Lebong.

b.

Bagi Pusat Promosi Kesehatan melalui Dinas Kesehatan Propinsi


dan Kabupaten dapat secara rutin membuat materi khusus
Program

Promosi

pengetahuan

dan

Kesehatan
perilaku

yang

kader

dapat

kesehatan

meningkatkan
dalam

upaya

pencegahan rabies.
c. Bagi kader kesehatan agar dapat memberikan informasi kepada
masyarakat mengenai pentingnya pencegahan, pemberantasan
dan penanggulangan rabies.
d. Kegiatan penyuluhan, diskusi kelompok, pembagian leaflet kepada
kader merupakan kegiatan yang penting. Kader kesehatan dapat
dilibatkan dalam penyuluhan disamping petugas khusus, dalam
operasional diarahkan sasaran kepada kelompok masyarakat agar
berperan serta dalam upaya pencegahan rabies di daerahnya.

114

DAFTAR PUSTAKA
Ajik, S., & Sarwanto. (2003). Penyuluhan Kesehatan Reproduksi Untuk Anak
Jalanan Melalui Rumah Singgah. Medika Nc. 1 Tahun 2003 hal. 24-29
Azhar.(2003).Identifikasi Penyuluhan Gizi Sesuai Kebutuhan Masyarakat Bagi
Petugas Puskesmas Di Kota Bengkulu,Tesis. Yogyakarta : Universitas
Gadjah Mada.
Azwar, S. (2003). Reliabilitas dan Validitas, Cetakan IV. Yogyakarta : Pustaka
Pelajar Offset.
Azwar, S. (2003). Sikap Manusia: Teori dan Pengukurannya. Cetakan VII.
Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset.
Azwar, A. (1983).Pengantar Pendidikan Kesehatan, Sastra Hudaya Jakarta.
Bakar,A. (2002). Efektifitas Media Food Model Untuk Meningkat Pengetahuan
Dan Tindakan Ibu Balita Tentang MP-ASI Di Kecamatan Tanjung Karang
Barat Kota Bandar Lampung, Tesis tidak dipublikasikan, Yogyakarta :
Universitas Gadjah Mada.
Baron, R.A. and Byrne, D. (1984). Social Psychology Understanding Human
Interaction. Allyn and Bacon Inc., Boston.
Bulatau, S.J. (1994). Teknik Diskusi Kelompok. Yogyakarta: Kanisius
Becker, M.H. (ed). (1974). The Health Belief Model. a Personal Health Behavior.
Health Education, Monograph, and Prevention 1974 (Entire Issue).
Bintarto, R. 1983. Interaksi Desa Kota dan Permasalannya, Ghalia Indonesia,
Jakarta
Blum, HL, (1974). Planning For Health, Development and Application of Change
Theory, Human Sciences Press, New York.
Cohen, L. , Manion, L. (1989). Research Methods in Education. London :
Routledge
Daulay, S. (2001). Peranan Masyarakat dan Pemerintah dalam Upaya
Pencegahan dan Penyebaran Rabies serta Dampaknya terhadap
Parawisata, Makalah falsafa sain. Pasca sarjana / S3. Institut Pertanian
Bogor . http://www.hayati-ipb. Com/user/rudyct/indiv2001/syahril_d.htm.
Dachroni. (1998). Dari Alma Ata ke Ottawa Sampai Jakarta. Kumpulan Tulisan.
Jakarta: Pusat Penyuluhan Kesehatan Masyarakat Depkes. RI
Departemen Kesehatan(1991). Penyuluhan Kesehatan Masyarakat, Pusat PKM,
Jakarta : Depkes RI.
Departemen Kesehatan
(1984). Penyuluhan Kesehatan Masyarakat Dan
Perawatan Kesehatan Masyarakat, Jakarta : Depkes RI.

115

Departemen Kesehatan
(1997). Propil Peran Serta Masyarakat Dalam
Pembangunan Kesehatan Tahun 1995/1996. Jakarta : Depkes RI.
Departemen Kesehatan, (2000). Buku Panduan Strategi Promosi Kesehatan di
Indonesia. Jakarta : Depkes RI.
Departemen Pertanian
.(2002). Kiat Vetindo Rabies : Kesiagaan Darurat
Veteriner Indonesia Penyakit Rabies. Jakarta: Deptan RI.
Departemen Pertanian. (1997). Pedoman Teknis Pelaksanaan Pembebasan
Rabies Terpadu di Indonesia. Jakarta: Deptan RI
Depkes RI, RSPI-SS (2003). Pemberian Vaksin Anti Rabies Terhadap Kasus
Gigitan Hewan Secara Intradermal dan Intramuskular di Sumatera Barat
dan DKI jakarta Tahun 2003. http://www.infeksi.com/penelitian/
Departemen Kesehatan (1997).Modul, pelatihan pemberantasan rabies bagi
dokter puskesmas , Jakarta: Depkes RI
Dinas Kesehatan. (2003), Laporan Bulanan P2 Rabies Propinsi Bengkulu Tahun
2003, Dinas Kesehatan Propinsi Bengkulu.
Dinas Kesehatan. (2003). Laporan Kegiatan Pemberantasan Rabies Propinsi
Bengkulu: Dinas Kesehatan Propinsi Bengkulu
Dinas Kesehatan Rejang Lebong (2003), Profil Kesehatan Kabupaten Rejang
Kebong Tahun 2003, Dinkes RL.
Dinas Peternakan (2003 ) Evaluasi Program Pemberantasan Rabies di Propinsi
Bengkulu, Dinas Peternakan Propinsi Begkulu.
Disnak RL (2003 ) Evaluasi Program Pemberantasan Rabies di Kabupaten
Rejang Lebong, Dinas Peternakan Kabupaten Rejang Lebong.
Green, L.W . (2000). Health Promotion Planning An Educational and Environment
Approach. Boston: Mayfield Publishing Co. Johns Hopkins University.
Hack, T.F., Osachuk, T.A.G., and De Luca, R.V. (1994). Group Treatment for
Sexuality Abused Preadolescent Boys, Family in Society, The Journal of
Contemporary Human Service
Hadi, S., (2000), Seri Program Statistik Versi 2000 : Manual SPS Paket Midi,
Yogyakarta : Tidak diterbitkan.
Hadi, S., (2001), Metodologi Research Jilid 2, Yogyakarta : Andi Offset.
Hanna, S., Pramudho, K., Trihono, (1990) Profil Kader Kesehatan di Perkotaan.
Jakarta : Proyek kerja sama perdhahki- PPA
Kamdhi, S.J. (1995). Diskusi yang Efektif. Yogyakarta: Kanisius.
Kariyoso. (1994). Pengantar Komunikasi bagi Siswa Perawat. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC
Kuswandy, E. ,(2003). Laporan Pengendalian Penyakit Rabies di Propinsi
Bengkulu, Bengkulu : Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan.

116

Koestoer, R.H, (1997), Perspektif Lingkungan Desa Kota Teori Dan


Kasus, Penerbit Universitas Indonesia, Jakarta
Lopez ,P.Y.,(2003) Promosi Kesehatan Pada kader Posyandu dalam
Meningkatkan
Pengetahuan
dan
Keterampilan
Tentang
Penanggulangan Malaria di Kabupaten Timor Tengah Utara, Tesis
IKM, Universitas Gadjah Mada.
Mantra, I.B. (1983), Dasar-dasar Komunikasi . Departemen Kesehatan
Republik Indonesia , Proyek Pengembangan Penyuluhan GiziI.
Mantra, I.B. (1991) Partisipasi Masyarakat Dalam Bidang Kesehatan.
Jakarta : Depkes RI.
Mantra, I.B. (1994). Perencanaan Penyuluhan Kesehatan Masyarakat.
Jakarta : Pusat PKM Depkes RI.
Mantra, I.B. (1997). Strategi Penyuluhan Kesehatan Masyarakat. Jakarta :
Pusat PKM Depkes RI.
Pratiknya, A.W, (2000). Dasar-Dasar Metodologi Penelitian Kedokteran
dan Kesehatan,Jakarta : Raja Grafindo Persada.
Pramono, S (2000), Rancangan Penelitian di Bidang kesehatan, Makalah
Penataran Metodologi Penelitian, Lembaga Penelitian UGM,
Yogyakarta, 14-19 Febuari 2000.
Prijono, O.S., Pranakarya, A.M.W. (1996), Pemberdayaan; Konsep, Kebijakan
dan Implementasi. Jakarta :Center for and International Studies (CSIS).
Riyatno, P, (1997), Efektifitas Metode Ceramah Dan Diskusi Kelompok Dalam
Meningkatkan Pengetahuan Dan Sikap Remaja Tentang Kesehatan
Reproduksi, Tesis IKM tidak dipublikasikan, Yogyakarta: Universitas
Gadjah Mada.
Santoso, S. (2002). Buku Latihan SPSS Statistik Parametrik, Jakarta: PT.
Elex Media Computindo.
Sarwono, S.W., Atmosiswojo, S., Sasongko, A., (1980). Pengorganisasian
dan Pengembangan Masyarakat. Jakarta: Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Indonesia.
Sarwono, S. (1993). Sosiologi Kesehatan, Beberapa Konsep Beserta
Aplikasinya, Yogyakarta, Gadjah Mada University Press.
Sajogyo & Sajogyo,S, (1983), Sosiologi Pedesaan, Jilid 1,
Yogyakarta: Gadjah Mada University Press
Soeharsono (2003) Rabies, Luka Indonesia yang Tidak Kunjung Sembuh,
Seminar Rabies Paktisi Hewan Kecil, Denpasar Bali.
Soehendro, R. 1997. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Implementasi
Program P2 Rabies di Yogyakarta dan Jawa Barat, tesis MAP
Yogyakarta : Program Pasca Sarjana UGM

117

Soeprapto, T. (2003). Manajemen Media Promosi, Modul. Yogyakarta:


Program pasca Sarjana UGM
Subdin P2P Bkl (2003). Laporan Kegiatan Pemberantasan Rabies
Propinsi Bengkulu: Dinas Kesehatan Propinsi Bengkulu
Subdin P2P RL. (2003). Laporan Kegiatan Pemberantasan Rabies
Kabupaten Rejang Lebong : Dinas Kesehatan Kabupaten Rejang
Lebong
Suharini, S. Dachroni, Batubara,Gultom, Syahartini, Rochmah H., Zuraida,
Herawati, T. (2000). Strategi Promosi Kesehatan di Indonesia.
Jakarta: Dirjen Kesehatan Masyarakat Depkes RI.
Suryabrata. (1983). Proses Belajar Mengajar di Perguruan Tinggi.
Yogyakarta: Andi Offset.
Suyanto (2002). Merefleksikan Persoalan Pendidikan Nasional diikuti
di, (http://www.polarhome.com/pipermail/nusantara/30-05-2005 )
Syahriah, E .(1998). Dasar Pendidikan Kesehatan Dan Ilmu Perilaku
Kesehatan , Diktat Kuliah FKM, Universitas Sumatera Utara
Temadja,I.G. (1984). Makalah, Seminar Nasional Rabies di Denpasar Bali,
Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia.
Tones, K.T. & Robinson, Y. 1990. Health Education: Effectiveness and
Efficiency. London: Chapman & Hall, Bab I
Walgito, B., (2002). Psikologi Sosial (Suatu Pengantar), Yogyakarta : Andi
Offset.
WHO (1992) Technical Report Series 709 (1992). Expert Committee on
Rabies, 8th report.
Widjaja, H.A.W., (2002). Komunikasi dan Hubungan Masyarakat, Jakarta :
Bumi Aksara.
Yusneli, (2004). Efektivitas Komunikasi Interpersonal oleh Kader Dalam
Meningkatkan Pengetahuan dan Sikap Masyarakat untuk
Pencegahan Rabies di Kecamatan Selebar Kota Bengkulu, Tesis S-2
UGM, Yogyakarta : Tidak diterbitkan.
Yuliansyah, (2003). Evaluasi Program Pemberantasan Rabies di Propinsi
Bengkulu. Bengkulu : Dinas Kesehatan Propinsi Bengkulu