Vous êtes sur la page 1sur 20

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Suatu kombinasi bisnis dapat terjadi apabila suatu perusahaan bergabung dengan
satu perusahaan lain atau lebih menjadi satu entitas akuntansi dan entitas yang baru
tersebut meneruskan aktivitas perusahaan-perusahaan terdahulu yang semula terpisah
(APB Opinion No.16). Menggabungkan entitas-entitas bisnis yang semula terpisah adalah
suatu alternatif untuk memperluas usaha. Meskipun tujuan utama kombinasi bisnis adalah
profitabilitas, namun manfaat lain yang diperoleh adalah efisiensi operasi melalui
integrasi operasi maupun diversifikasi risiko bisnis melalui konglomerasi.
Kombinasi bisnis dapat dikategorikan menjadi salah satu bentuk di bawah ini :
1. Merger, yaitu apabila suatu perusahaan mengambil alih operasi suatu entitas bisnis
lain dan entitas bisnis tersebut kemudian dilebur menjadi satu dengan perusahaan
yang mengambil alih.
2. Konsolidasi, yaitu apabila suatu perusahaan baru terbentuk dengan mengambil
alih aset atau operasi dua atau lebih entitas bisnis yang terpisah dan perusahaanperusahaan lama tersebut dibubarkan.
3. Akuisisi, yaitu apabila suatu perusahaan membeli hak milik entitas lain, namun
kedua entitas bisnis tersebut tetap beroperasi secara terpisah.
Kinerja keuangan dan prospek masa depan perusahaan sebagai sebuah entitas bisnis
menarik perhatian berbagai kelompok seperti investor, bankir, pekerja, dan manajer.
Dalam konteks ini sebuah laporan keuangan yang dikontrol dan dikoordinasikan oleh
perusahaan induk menjadi relevan.
Laporan keuangan konsolidasi umumnya diterima dalam praktek sebagai cara
akuntansi untuk kombinasi bisnis secara internasional. Laporan konsolidasi menjadi
relevan bukan hanya terhadap pemakai luar tapi digunakan manajemen untuk kontrol dan
koordinasi.
A. Perbandingan Praktek
Dalam survei yang dilakukan pada tahun 1989 terhadap perusahaan multinasional
menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan menyediakan laporan keuangan
konsolidasi internasional. Dalam praktek, kualitas dan kuantitas informasi
konsolidasi bervariasi baik antarnegara maupun dalam satu negara. Di Inggris,
neraca dari sebuah perusahaan induk selalu disediakan sebagai tambahan dari
neraca dan laporan rugi laba konsolidasi. Sebaliknya di Amerika, hanya laporan
keuangan konsolidasi yang disediakan. Di Jerman, praktek yang umum adalah
penyediaan informasi baik perusahaan induk maupun laporan keuangan
konsolidasi. Ada pula beberapa negara yang mensyaratkan secara ketat peraturan
Page | 1

untuk pengungkapan konsolidasi seperti Jepang pada tahun 1976 dan ada yang
sukarela melakukannya seperti beberapa perusahaan di Italia dan Swiss.
B. Purchase vs Pooling Interest
Terdapat perbedaan pertimbangan antarnegara untuk menerapkan berbagai metode
yang ada untuk konsolidasi. Di Inggris metode konsolidasi yang biasanya
digunakan adalah purchase dimana aset direvaluasikan ke fair value pada tanggal
akuisisi dan perbedaan antara harga beli dan revaluasi diakui sebagai goodwill
dalam konsolidasi. Di beberapa negara lain metode pooling of interest juga
dijalankan dalam situasi tertentu. Pada metode ini aset tidak direvaluasi, tidak ada
goodwill dan tidak ada perbedaan pendapatan antara sebelum dan sesudah
akuisisi. Pengaruh perbedaan itu addalah di bawah pendekatan akuisisi, laba
kombinasi menurun dengan kenaikan depresiasi karena revaluasi aset. Penurunan
profit

mungkin

terjadi karena

amortisasi goodwill

meskipun write-off

diperbolehkan. Karena itu terdapat kecenderungan penggunaan metode pooling of


interest sebagai alternatif metode purchase.
1.2 Identifikasi Masalah
1. Apa yang dimaksud investasi pada entitas lain seperti aset keuangan, entitas
asosiasi, ventura bersama, dan entitas anak?
2. Apa yang dimaksud kombinasi bisnis?
3. Apa yang dimaksud kombinasi bisnis entitas sepengendali?
4. Apa yang dimaksud laporan keuangan konsolidasian dan laporan keuangan
tersendiri?
1.3 Tujuan Penulisan
1. Untuk mengetahui investasi pada entitas lain seperti aset keuangan, entitas
asosiasi, ventura bersama dan entitas anak
2. Untuk mengetahui kombinasi bisnis
3. Untuk mengetahui kombinasi bisnis entitas sepengendali
4. Untuk mengetahui laporan keuangan konsolidasian dan laporan keuangan
tersendiri.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Investasi pada entitas lain (aset keuangan, entitas asosiasi, ventura bersama, dan
entitas anak)
2.1.1 Investasi pada aset keuangan
Investasi pada Aset riil adalah investasi pada aset yang memiliki wujud. Contohnya
aset riil ini adalah properti (tanah & rumah), emas, dan logam mulia lainnya. Berinvestasi
pada aset riil merupakan hal yang umum dilakukan. Contohnya, kita membeli properti dan
kemudian menyewakannya sehingga mendapatkan pendapatan bulanan. Ketika properti itu
Page | 2

selesai disewa umumnya harganya akan naik, Kita dapat menjualnya dan mendapatkan
keuntungan. Kita umumnya akan mendapatkan banyak keuntungan dari berinvestasi di aset
riil ini, karena meskipun harganya bisa naik-turun, tetapi dalam jangka panjang nilainya
cenderung meningkat. Yang kedua adalah Investasi pada Aset Finansial, Aset finansial
merupakan aset yang wujudnya tidak terlihat, tetapi tetap memiliki nilai yang tinggi.
Umumnya aset finansial ini terdapat di dunia perbankan dan juga di pasar modal, yang di
Indonesia dikenal dengan Bursa Efek Indonesia. Beberapa contoh dari aset finansial adalah
instrumen pasar uang, obligasi, saham, dan reksa dana.
2.1.2 Investasi pada entitas asosiasi
SAK ETAP mendefinisikan entitas asosiasi sebagai suatu entitas, termasuk entitas
bukan Perseroan Terbatas seperti persekutuan, dimana investor mempunyai pengaruh
signifikan dan bukan merupakan entitas anak ataupun bagian dalam joint venture. Pengaruh
signifikan adalah kekuasaan untuk berpartisipasi dalam keputusan kebijakan keuangan dan
operasional stratejik atas suatu entitas, tetapi tidak mengendalikan atau mengendalikan
bersama atas kebijakan tersebut. Pada umumnya entitas asosiasi diungkapkan jika perusahaan
memiliki kepemilikan saham sebesar 20% dari jumlah saham yang beredar. Jumlah saham
yang beredar sebanyak 20% dianggap mampu mempengaruhi suatu kebijakan entitas
asosiasi, kecuali dapat ditunjukkan secara jelas bahwa tidak ada pengaruh signifikan. Namun,
terkadang perusahaan juga bisa menunjukan pengaruh yang signifikan meski jumlah
kepemilikan sahamnya kurang dari 20% dan harus diungkapkan dalam laporan keuangan.
Investasi pada entitas asosiasi harus dicatat dengan menggunakan metode biaya. Investasi
diukur pada biaya perolehan dikurang akumulasi kerugian penurunan nilai. Investor harus
mengakui dividen dan penerimaan distribusi lainnya sebagai penghasilan terlepas apakah hal
tersebut berasal dari akumulasi laba entitas asosiasi yang timbul sebelum atau sesudah
tanggal perolehan.
2.1.3 Investasi pada ventura bersama
Pada PSAK 12 (Revisi 2009), ruang lingkup pengendalian bersama pada joint
venture, meliputi : (1) pengendalian bersama operasi; (2) pengendalian bersama aset; dan (3)
pengendalian bersama entitas. Dalam setiap bentuk joint venture selalu ada perjanjian
kontraktual yang memuat persyaratan pengendalian bersama dan juga untuk memastikan
bahwa tidak ada venturer yang secara sepihak melakukan pengendalian aktivitas
sendiri. Joint venture dapat menentukan salah satu venturer untuk menjadi manajer atau

Page | 3

operator (managing partner), tugas dan kewenangannya sebatas menjalankan kebijakan


keuangan dan operasinal yang telah disepakati bersama para venturer.
A. Pengendalian bersama operasi
Joint venture dengan pengendalian bersama operasi, umumnya melibatkan penggunaan
asset dan sumber daya lainnya oleh venturer. Dalam hal ini setiap venturer dapat
menggunakan asset tetap dan persediaannya untuk melaksanakan operasi joint venture.
Aktivitas joint venture. dapat dilaksanakan oleh karyawan venturer bersamaan dengan
aktivitas venturer yang sejenis. Dalam hal ini pengendalian bersama operasi akan diikuti
dengan perjanjian yang didalamnya memuat tentang,

Venturer menanggung beban dan kewajiban dan memperoleh pembiayaan, yang

mewakili kewajibannya.
Pembagian atas pendapatan dari penjualan produk bersama dan beban yang terjadi
antar venture.

Pada laporan keuangan venturer diakui aset yang digunakan untuk operasi joint venture dan
kewajiban yang ditanggung, dan juga beban yang ditanggung dan bagian pendapatan yang
diperoleh dari penjualan barang dan jasa joint venture.Pencatatan akuntansi pada joint
venture dengan pengendalian bersama operasi (PBO) dilakukan dengan cara berikut,

Catatan akuntansi terpisah tidak disyaratkan karena tidak perlu ada laporan keuangan

untuk PBO, namun


Perlu disusun pertanggungjawaban manajemen sehingga dapat menilai kinerja PBO
B. Pengendalian bersama aset
Joint venture dengan kontrak pengendalian bersama aset atau kepemilikan bersama
asset berarti asset tersebut oleh venture atas satu atau lebih aset yang dikontribusikan kepada
atau diperoleh untuk tujuan dari joint venture dan didedikasikan untuk tujuan joint venture
pula. Setiap venturer dapat mengambil suatu bagian keluaran dari aset dan menanggung suatu
bagian yang disetujui dari beban yang terjadi. Banyak aktivitas dalam industri ekstraksi
minyak, gas dan mineral melibatkan pengendalian bersama aset. Misalnya, sejumlah
perusahaan yang memproduksi minyak mengendalikan dan mengoperasikan bersama suatu
pipa saluran minyak. Setiap venturer menggunakan pipa saluran tersebut untuk mengangkut
produknya dan menanggung proporsi yang disetujui dari beban operasi pipa saluran. Contoh
lain dari pengendalian bersama aset adalah ketika dua perusahaan bersama-sama
mengendalikan suatu properti, dimana masing-masing pihak mengambil suatu bagian dari
sewa yang diterima dan menanggung suatu bagian dari beban.

Page | 4

PSAK 12 (revisi 2009) menyebutkan bahwa dalam pengendalian bersama aset, para venturer
mengakui dalam laporan keuangannya:

bagiannya atas pengendalian bersama aset, yang diklasifikasikan sesuai dengan sifat

aset
setiap kewajiban yang telah terjadi
bagiannya atas kewajiban yang terjadi bersama dengan venturer lain yang berkaitan

dengan ventura bersama


setiap penghasilan dari penjualan atau pemakaian bagiannya atas keluaran ventura

bersama, bersama dengan bagiannya atas beban yang terjadi oleh ventura bersama
setiap beban yang telah terjadi sehubungan dengan bagian partisipasinya dalam
ventura bersama.

Oleh karena itu setiap venturer membukukan dalam catatan akuntansi dan mengakui dalam
laporan keuangan berkaitan dengan bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama aset,

bagiannya dalam pengendalian bersama aset, yang diklasifikasikan sesuai dengan sifat
aset daripada sebagai investasi. Misalnya, bagian dalam pengendalian bersama pipa

saluran minyak diklasifikasikan sebagai aset tetap.


setiap kewajiban yang telah terjadi, misalnya yang terjadi dalam pembiayaan

bagiannya dari aset.


bagiannya atas setiap kewajiban yang ditanggung bersama dengan venturerlain yang

berkaitan dengan ventura bersama.


setiap pendapatan dari penjualan atau pemakaian bagiannya atas keluaran ventura
bersama, bersama dengan bagiannya atas beban yang ditanggung oleh ventura

bersama.
setiap beban yang telah terjadi sehubungan dengan bagian partisipasinya dalam
ventura bersama, misalnya beban yang berkaitan dengan pembiayaan bagian

partisipasi venturer dalam aset dan penjualan bagiannya atas keluaran.


C. Pengendalian bersama entitas
Joint venture dg kontrak pengendalian bersama entitas, diikuti dengan pendirian
perseroan terbatas, persekutuan atau entitas lainnya yang mana setiap venturer mempunyai
bagian partisipasi. Entitas tersebut beroperasi dalam cara yang sama seperti entitas lainnya,
kecuali adanya perjanjian kontraktual antar ventureryang menciptakan pengendalian bersama
atas aktivitas ekonomi entitas. Pada pengendalian bersama entitas, para venturer
mengendalikan asset joint venture, menanggung kewajiban dan beban dan memperoleh
penghasilan. Entitas tersebut dapat mengadakan kontrak atas nama sendiri dan memperoleh
pembiayaan untuk tujuan aktivitas joint venture.. Setiap venturer berhak atas bagian laba dari
pengendalian bersama entitas.
Page | 5

Contoh umum pengendalian bersama entitas adalah ketika dua entitas atau lebih
menggabungkan aktivitas mereka dalam lini usaha tertentu dengan mengalihkan aset dan
kewajiban yang relevan ke suatu pengendalian bersama entitas. Pengendalian bersama entitas
(PBE) melakukan pencatatan akuntansi sendiri serta menyusun dan menyajikan laporan
keuangan dengan cara yang sama seperti entitas lainnya sesuai dengan Standar Akuntansi
Keuangan. Setiap venturer biasanya mengkontribusikan kas atau sumber daya lainnya ke
PBE. Kontribusi tersebut dimasukkan dalam catatan akuntansi venturer dan diakui dalam
laporan keuangan sebagai investasi pada pengendalian bersama entitas.
Metode Pengakuan Partisipasi dalam PBE, yaitu dengan menggunakan (1) Metode
Konsolidasi Proporsional, dan (2) Metode Ekuitas. Penerapan konsolidasi proporsional
berarti laporan posisi keuangan venturer memasukkan bagiannya atas asset yang dikendalikan
bersama dan kewajiban yang ditanggung bersama. Laporan laba rugi komprehensif venture
memasukkan bagiannya atas penghasilan dan beban dari pengendalian bersama entitas.
Banyak prosedur yang sesuai bagi penerapan konsolidasi proporsional adalah sama dengan
prosedur untuk konsolidasi investasi pada entitas anak, sebagaimana diatur dalam PSAK 4.

Venturer dapat menggabungkan bagiannya atas setiap aset, kewajiban, penghasilan


dan beban dari pengendalian bersama entitas dengan unsur yang sama, satu per satu,
dalam laporan keuangannya. Misalnya, venturer dapat menggabungkan persediaan
bagiannya dari pengendalian bersama entitas dengan persediaannya sendiri dan aset

tetap bagiannya dari pengendalian bersama entitas dengan aset tetapnya sendiri.
Sebagai alternatif, venturer dapat memasukkan unsur-unsur terpisah dalam laporan
keuangan untuk bagiannya atas aset, kewajiban, penghasilan dan beban dari
pengendalian bersama entitas. Misalnya, venturer dapat menunjukkan aset lancar
bagiannya dari pengendalian bersama entitas secara terpisah sebagai bagian dari aset
lancarnya sendiri; bagiannya atas aset tetap dari pengendalian bersama entitas secara
terpisah sebagai bagian dari aset tetapnya sendiri.

2.1.4 Investasi pada entitas anak


SAK ETAP mendefinisikan entitas anak sebagai suatu entitas yang dikendalikan oleh entitas
induk. Pengendalian adalah kemampuan untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional
dari suatu entitas sehingga mendapatkan manfaat dari aktivitas tersebut. Pengendalian
dianggap ada jika entitas induk memiliki baik secara langsung atau tidak langsung melalui
entitas anak lebih dari setengah hak suara dari suatu entitas, kecuali dapat ditunjukkan secara
jelas bahwa kepemilikan tersebut tidak menunjukkan adanya pengendalian. Pengendalian

Page | 6

dapat juga muncul ketika entitas induk memiliki setengah atau kurang hak suara suatu entitas
tetapi memiliki:

Mempunyai hak suara lebih dari setengah berdasarkan suatu perjanjian dengan

pemegang saham lain


Mempunyai hak untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional berdasarkan

anggaran dasar atau perjanjian.


Mempunyai hak untuk menunjuk atau memberhentikan mayoritas anggota dewan
direksi atau badan yang setara dan pengendalian entitas dilakukan oleh oleh dewan

atau badan tersebut.


Mempunyai hak untuk bertindak sebagai suara mayoritas dalam rapat dewan direksi
atau badan yang setara dan pengendalian entitas dilakukan oleh dewan atau badan

tersebut.
Investasi pada entitas anak dicatat dengan menggunakan metode ekuitas. SAK ETAP tidak
menganjurkan dilakukannya konsolidasi laporan keuangan. Investasi pada entitas anak
awalnya diakui pada biaya perolehan (termasuk biaya transaksi) dan selanjutnya disesuaikan
untuk mencerminkan bagian investor atas laba atau rugi dan pendapatan dan beban dari
entitas anak.
2.2 Kombinasi Bisnis
Menurut PSAK 22, kombinasi bisnis adalah suatu transaksi atau peristiwa lain dimana
pihak pengakuisisi memperoleh pengendalian atas satu atau lebih suatu bisnis. Transaksi yang
kadangkala

disebut

sebagai

penggabungan

sesungguhnya

(true

merger)

atau

penggabungan setara (merger of equals) juga merupakan kombinasi bisnis.


IFRS 3 menyatakan : a business combination is the bringing together of one or more
combining entities into a reporting entity. Business combination result from one entity :

Purchasing the equity of another entity;


Purchasing the net assets of another entity;
Assuming the liabilities of another entity; or
Purchasing some of the net assets of another entity that together form one or more

business.
Dengan demikian, kombinasi bisnis bisa dilakukan dengan membeli aset neto
perusahaan, mengambil alih hutang, membeli sebagian aset neto perusahaan lain dan
bersama-sama membentuk satu atau lebih bisnis lainnya, atau membeli saham perusahaan di
atas 50%.
Penggabungan usaha dilakukan untuk memperoleh efisiensi operasi melalui integrasi
secara horizontal atau vertikal atau mendiversifikasikan risiko usaha melalui konglomerasi.

Page | 7

Integrasi horizontal penggabungan perusahaan-perusahaan dalam line-business

atau pasar yang sama.


Integrasi vertikal penggabungan dua atau lebih perusahaan dengan operasi yang
berbeda secara berturut-turut, tahapan produksi dan/atau distribusi, misalnya

penggabungan usaha antara perusahaan kain dengan perusahaan pakaian jadi.


Konglomerasi penggabungan perusahaan-perusahaan dengan produk dan/atau jasa
yang tidak saling berhubungan, misalnya penggabungan usaha antara perusahaan

2.2.1

minyak dengan perusahaan komputer.


Alasan Kombinasi Bisnis
Secara umum, tujuan dari kombinasi bisnis adalah meningkatkan profitabilitas dan

efisiensi. Secara khusus, kombinasi bisnis dilakukan untuk :


1. Penghematan biaya
Dengan kombinasi bisnis, berbagai biaya bisa dihemat. Diantaranya biaya gaji
berbagai manajer, biaya penelitian produk baru (produk tersebut sudah ada di
perusahaan yang diakuisisi) dan biaya penelitian dan pengembangan.
2. Mengurangi risiko
Membeli perusahaan yang sudah mempunyai berbagai macam produk, dan juga
pasarnya, akan lebih kecil resikonya dibandingkan dengan mengembangkan dan
memasarkan produk baru.
3. Mengurangi penundaan beroperasinya perusahaan
Membeli perusahaan yang sudah mempunyai berbagai macam fasilitas dan sudah
memenuhi berbagai macam aturan pemerintah, akan lebih cepat dibandingkan dengan
mengembangkan sendiri atau mendirikan perusahaan baru.
4. Menghindari pengambilalihan oleh perusahaan lainnya
Salah satu cara untuk menghindari pengambilalihan oleh perusahaan lain adalah
dengan melakukan kombinasi bisnis.
5. Memperoleh aset tidak berwujud
Salah satu alasan untuk melakukan kombinasi bisnis adalah untuk memperoleh aset
tidak berwujud yang dimiliki oleh perusahaan yang diakuisisi seperti hak paten, hak
penambangan, database pelanggan dan lain-lain.
6. Alasan-alasan lain
Ada perusahaan yang punya kebanggaan tersendiri ketika berhasil mengakuisisi
perusahaan-perusahaan lain.
2.2.2 Bentuk Penggabungan Usaha
Akuisisi
Akuisisi terjadi ketika suatu perusahaan memperoleh aset produktif dari suatu entitas

usaha lain dan mengintegrasikan aset-aset tersebut ke dalam operasi miliknya.


Merger

Page | 8

Pernyataan Standar Akutansi Keuangan (PSAK) no 22 menyatakan bahwa merger


merupakan suatu proses penggabungan usaha dengan jalan mengambil alih satu atau
lebih perusahaan yang lain. Setelah terjadi pengambilalihan, maka perusahaan yang
diambil alih dibubarkan atau dilikuidasi, sehingga eksistensinya sebagai badan hukum
lenyap, dengan demikian kegiatan usahanya dilanjutkan oleh perusahaan yang

mengambil alih
Konsolidasi
Prosedur Konsolidasi diatur dalam PSAK No. 4 (Paragraf 8,21 & 23) antara lain
dinyatakan bahwa dalam menyusun Laporan Keuangan Konsolidasi Laporan Keuangan
Induk Perusahaan (Parent Company) dan Anak Perusahaan (Subsidary Company)
digabungkan satu persatu dengan menggabungkan unsure-unsur yang sejenis dari Aktiva,
Kewajiban, Ekuitas, Pendapatan dan Beban.
Adapun prosedur penyusunan Laporan Keuangan Konsolidasi Dijelaskan lebih terperinci

lagi, yaitu:
1. Mengeliminasi semua rekening timbal balik (Recipocal Account)
Eliminasi dilakukan melalui jurnal eliminasi dengan mengeliminasi rekeningrekening yang bersifat rekening timbal balik, yaitu suatu rekening yang dicatat oleh
kedua belah pihak (induk dan anak) untuk suatu transaksi yang sama.
2. Menyusun Kertas Kerja (Worksheet)
Worksheet digunakan untuk memepermudah penyusunan laporan keuangan Prosedur
penyusunan worksheet tergantung pada dasar yang dipakai, yaitu Laporan Keuangan
Individual atau Neraca Saldo Individual.
Dalam penyusunan Laporan Keuangan Konsolidasi antara Induk Perusahaan dan Anak
Perusahaan dapat digunakan 3 (dua) metode yaitu:
1. Konsolidasi dengan Metode Ekuitas (Equity Method)
Konsep dasar dari metode ekuitas pada dasarnya memandang investasi Induk
Perusahaan terhadap Anak Perusahaan sebagai sesuatu penyertaan modal sehingga
jika aktiva bersih Anak Perusahaan berubah karena kegiatan operasionalnya, secara
otomatis akan menyebabkan perubahan pada nilai investasi induk Perusahaan. Data
pencatatan investasi saham pada Anak Perusahaan dengan metode ekuitas, didasarkan
pada suatu anggapan investasi pada Anak Perusahaan sejajar dan sama dengan
investasi pada perusahaan-perusahaan cabangnya. Alasan diterapkannya metode
ekuitas juga didasarkan atas suatu fakta bahwa Induk Perusahaan dan Anak
Perusahaan merupakan bagian-bagian dari satu kesatuan usaha, seperti halnya
hubungan antara Kantor Pusat dan Cabang-Cabangnya. Oleh sebab itu perubahanperubahan yang terjadi didalam hak-hak pemegang saham pada Anak Perusahaan
Page | 9

harus diakui dan dicatat oleh Induk Perusahaan, untuk dapat mengikuti dan
melaporkan posisi keuangan dan perkembangan usahanya secara lengkap.
Nilai investasi Induk Perusahaan terhadap Perusahaan akan meningkat jika
Anak Perusahaan memperoleh laba bersih dan akan menurun atau berkurangnya
nilainya, jika Anak Perusahaan menderita kerugian. Meskipun Laporan Keuangan
Konsolidasi hasil penerapan metode ekuitas ini nantinya akan sama dengan penerapan
metode biaya, namun lembar kerja konsolidasi beserta jurnal untuk penyesuaian dan
eliminasi akan berbeda. Harus memperhatikan pengaruh perubahan modal anak
Perusahaan terhadap hak pemilikan Induk Perusahaan.Beberapa perkiraan (account)
yang perlu diperhatikan antara lain:
1. Perkiraan Investasi Saham dalam Anak Perusahaan
Akan berubah jumlahnya apabila Anak Perusahaan melaporkan adanya Laba
Rugi atau pembagian Dividen.
2. Perkiraan Kas
Akan berubah jumlahnya apabila Induk Perusahaan melaporkan adanya Laba
Rugi atau pembagian Dividen.
3. Perkiraan Piutang Dividen Anak Perusahaan
Timbul karena perusahaan mengumumkan Dividen namun belum dibayar.
Perkiraan ini harus dihapuskan apabila telah dibayar tunai (kas).
4. Perkiraan Laba yang ditahan (Retained Earning) Induk Perusahaan
Akan berubah jumlahnya apabila Anak Perusahaan melaporkan adanya Laba atau
Rugi. Selain itu akan berubah juga karena adanya Laba atau Rugi milik Induk
Perusahaan sendiri.
5. Perkiraan Laba yang ditahan (Retained Earning) Anak Perusahaan
Akan berubah jumlahnya apabila ada Laba Rugi atau pembagian Dividen pada
Anak Perusahaan sendiri.
Perkiraan-perkiraan diatas, dalam Kertas Kerja (Worksheet) penyusunan Laporan
Keuangan Konsolidasi harus sudah menunjukkan Saldo Akhir pada Laporan
Keuangan Konsolidasi, artinya sudah diperhitungkan perubahan jumlahnya.
2. Konsolidasi dengan Metode Ekuitas Tidak Lengkap
Jika metode ekuitas diterapkan secara benar ,laba bersih perusahan induk
adalah sama dengan laba bersih konsolidasi,dan saldo laba perusahaan induk adalah
sama dengan saldo laba konsolidasi. Persamaan jumlah laba dan saldo laba
perusahaan induk dan konsolidasi ini tidak selalu ada. Persamaan tersebut tidak ada
jika metode ekuitas diterapkan tidak secara benar,atau jika akuntansi metode biaya
digunakan untuk investasi perusahaan anak. Contohnya, perusahaan induk dalam
menerapkan akuntansi metode ekuias mungkin mengamortisasikan perbedaan antara
investasi dan nilai buku yang diperoleh pada buku terpisah perusahaan induk, atau
Page | 10

mungkin tidak mengeliminasi laba atau rugi antar-perusahaan.Kelalaian-kelalaian


seperti itu menyebabkan tidak lengkapnya penerapan akuntansi metode ekuitas.
Kesalahan-kesalahan lain dalam penerapan metode ekuitas menyebabkan salah saji
yang seruppa dalam laba dan saldo laba perusahaan induk.
Masalah yang timbul dari salahnya penerapan metode ekuitas atau
menggunakan metode biaya untuk investasi perusahaan anak mugkin tidak seserius
yang terlihat. Hal ini dikarenakan akuntan harus menyiapkan laporan keuangan
konsolidasi yang benar dengan mengabaikan bagaimana perusahaan induk
mempertanggungjawabkan investasinya pada perusahan anak. Tidak ada pelanggaran
terhadap prinsip akuntansi yang berlaku umum sepanjang laporan keuangan
konsolidasi yang disiapkkan bagi pemegang saham benar dan perusahaan
induk/investor tidak menerbitkan laporan keuangan yang telah diaudit yang lain.
Tetap digunakannya metode biaya atau metode ekuitas tidak lengkap oleh beberapa
perusahaan didasarkan pada asumsi bahwa penerbitan laporan keuangan konsolidasi
hanya sebagai laporan keuangan yang disiapkan bagi para pemegang saham dari
entias utama.
3. Konsolidasi dengan Metode Biaya (Cost Method)
Pada Metode Biaya, yang dipakai untuk mencatat investasi saham-saham Anak
Perusahaan, maka hanya dividen atas saham-saham tersebut (yang telah dibagikan
oleh Anak Perusahaan) yang diakui sebagi pendapatan (revenue) oleh Induk
Perusahaan. Sebaliknya laba atau rugi atas pemilikan modal (saham) hanya timbul
apabila sebagian atau seluruh jumlah saham yang dimiliki tersebut dijual. Pada
metode biaya bagian dividen yang dibagikan oleh Anak Perusahaan dicatat pada sisi
debit dalam rekening Piutang Dividen (Kas), dengan rekening lawan kredit
Penghasilan Dividen. Beberapa hal yang harus diperhatikan pada Metode biaya:
1. Perkiraan Investasi Saham pada Anak Perusahaan, tidak mengalami perubahan
jumlahnya. Perubahan modal Anak Perusahaan akibat adanya Laba, Rugi atau
pembagian Dividen tidak mempengaruhi Perkiraan Investasi Saham pada Anak
Perusahaan, atau Induk Perusahaan tidak menyesuaikan Investasinya.
2. Laba atau rugi dari Anak Perusahaan baru diakui oleh Induk Perusahaan sebesar
Prosentase (%) kepemilikannya pada saat disusun Neraca Konsolidasi melalui
perkiraan Laba yang ditahan (Retained Earning) untuk Induk Perusahaan.
Perkiraan ini hanya tampak pada Worksheet penyusunan neraca Konsolidasi.
3. Penghapusan (eliminasi) terhadap perkiraan-perkiraan Modal Saham, Agio
Saham dan Retained Earning Anak Perusahaan hanya didasarkan pada jumlah
awal/Saldo Awal tahun atau Saldo Awal pada saat kepemilikan.
Page | 11

4. Metode Biaya berdasarkan pada asumsi bahwa investasi Induk terhadap Anak
Perusahaan merupakan bagian dari Aktiva.
5. Nilai Investasi harus selalu tetap, karena akan dittampakkan dalam neraca sebesar
harga perolehannya saja.
6. Perubahan nilai aktiva bersih Anak Perusahaan sebagai Konsekuensi dari
kegiatan operasionalnya tidak akan mempengaruhi besaarnya nilai investasi
tersebut.
2.3 Kombinasi bisnis entitas pengendali
A. Ruang lingkup
Restrukturisasi entitas sepengendali dalam PSAK 38 (revisi 2004) didefinisikan sebagai
transaksi pengalihan aset, kewajiban, saham atau bentuk instrumen kepemilikan lainnya
antara pihak-pihak (perorangan, perusahaan atau bentuk entitas lainnya) yang, secara
langsung atau tidak langsung (melalui satu atau lebih perantara), mengendalikan atau
dikendalikan oleh atau berada di bawah pengendalian yang sama. Definisi tersebut
dianggap memberikan batasan yang kurang jelas mengenai transaksi yang termasuk
dalam PSAK 38 (revisi 2004). PSAK 22 (revisi 2010): Kombinasi Bisnis memberikan
definisi dan pengertian dari bisnis, kombinasi bisnis, dan kombinasi bisnis entitas
sepengendali, tetapi tidak memberikan panduan perlakuan akuntansi untuk kombinasi
bisnis entitas sepengendali karena ruang lingkupnya mengecualikan kombinasi bisnis
entitas sepengendali.
B. Metode pooling interest
Metode yang dipertimbangkan oleh IASB ketika menyusun IFRS 3 Business
Combinations (diadopsi menjadi PSAK 22 (revisi 2010): Kombinasi Bisnis) adalah
acquisition method, pooling of interest method, dan fresh start method dimana metode
yang akhirnya digunakan adalah acquisition method. ED PSAK 38 (revisi 2011)
menggunakan metode pooling of interest dengan pertimbangan sebagai berikut:
Metode pooling of interest telah digunakan dalam PSAK 38 sebelumnya dan masih
dianggap sebagai metode yang paling tepat untuk mencerminkan sifat transaksi
kombinasi bisnis entitas sepengendali yang pada dasarnya tidak mengakibatkan
perubahan substansi ekonomik yang signifikan. Metode ini juga masih digunakan
dalam SFAS 141 Business Combinations dan praktik di negara lain seperti Inggris,

Hongkong, dan Singapura.


Saat ini, IASB juga dalam proses memformulasikan metode akuntansi untuk transaksi
kombinasi bisnis entitas sepengendali sehingga IFRS 3 masih mengeluarkan hal ini
dari lingkup pengaturannya. Oleh karena itu, cukup beralasan jika metode pooling of
interest dipertahankan sementara menunggu hasil kajian IASB. Penerapan metode ini
Page | 12

juga tentunya tidak dianggap bertentangan dengan IFRS karena belum diatur spesifik
dalam IFRS.
C. Selisih Nilai Transaksi Restrukturisasi Entitas Sepengendali (SNTRES)
Dalam PSAK 38 (revisi 2004), SNTRES diakui dalam pos ekuitas tersendiri. ED PSAK
38 (revisi 2011) masih menggunakan konsep yang sama. Namun terdapat beberapa opsi
lain untuk pengakuan SNTRES yaitu:
mengakui SNTRES dalam pos tambahan modal disetor (additional paid in capital);
mengakui SNTRES dalam pos pendapatan komprehensif lain (other comprehensif

income);
mengakui SNTRES yang berjumlah positif di tambahan modal disetor dan jika negatif

dalam laba ditahan.


D. Hilang sepengendalian
Dalam PSAK 38 (revisi 2004), terdapat empat situasi yang menyebabkan berubahnya
Selisih Nilai Transaksi Restrukturisasi Entitas Sepengendali (SNTRES) yaitu: (a)
Adanya transaksi resiprokal antara entitas sepengendali yang sama; (b) Adanya peristiwa
kuasi reorganisasi (Catatan: Dengan keluarnya ED PPSAK 10: Pencabutan PSAK 51:
Akuntansi Kuasi-Reorganisasi maka hal ini akan hilang); (c) Hilangnya status substansi
sepengendalian antara entitas yang pernah bertransaksi; (d) Pelepasan aset, kewajiban,
saham, atau instrumen kepemilikan lainnya yang mendasari terjadinya selisih transaksi
restrukturisasi entitas sepengendali ke pihak lain yang tidak sepengendali. Jika
perubahan dengan cara (c) dan (d), maka SNTRES diakui dalam laba rugi.
E. Laba persaham dari transaksi kas
Laba per saham (LPS) merupakan informasi yang penting dalam menilai kinerja
keuangan. Dalam kombinasi bisnis entitas sepengendali dengan imbalan yang diberikan
dalam bentuk kas dan setara kas (bukan saham) akan menimbulkan masalah terkait
dengan LPS. Hal ini disebabkan laba entitas sepengendali yang bertransaksi telah
digabungkan (pembilang atau nominator), sementara jumlah saham (penyebut atau
denominator) tidak meningkat. Dalam kasus tersebut akan menyebabkan terjadinya
kenaikan LPS yang sangat signifikan, sehingga akan memberikan informasi yang
bertentangan dengan tujuan laporan keuangan dan karakteristik kualitatif laporan
keuangan dalam Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan. ED
PSAK 38 (revisi 2011) mengatur, untuk kepentingan perhitungan LPS, entitas harus
memperhitungkan tambahan saham yang setara dengan imbalan yang diberikan.
Sehingga jumlah saham (penyebut atau denominator) akan mengalami peningkatan yang
setara dengan peningkatan jumlah laba yang digabungkan (pembilang atau nominator).
2.4 Laporan keuangan konsolidasian dan laporan keuangan tersendiri
A. Laporan Keuangan Tersendiri
Page | 13

Laporan keuangan tersendiri adalah laporan keuangan yang disajikan oleh entitas
induk yang mencatat investasi pada entitas anak, entitas asosiasi dan ventura bersama
berdasarkan biaya perolehan. Laporan keuangan tersendiri hanya dapat disajikan sebagai
informasi tambahan dalam laporan keuangan konsolidasian. Entitas induk tidak menyajikan
laporan keuangan tersendiri sebagai laporan keuangan bertujuan umum. Laporan keuangan
tersendiri terdiri dari laporan posisi keuanga, laporan laba rugi dan penghasilan komprehensif
lain, laporan perubahan ekuitas dan laporan arus kas.
Tambahan penyusunan laporan keuangan tersendiri:
1. Entitas induk menerapkan akuntansi yang sama untuk investasi yang dicatat pada
biaya perolehan sesuai PSAK 58: Aset Tidak Lancar yang dimiliki untuk dijual dan
operasi yang dihentikan ketika investasi tersebut diklasifikasikan sebagai dimiliki
untuk dijual sedangkan pengukuran investasi dicatat sesuai PSAK 55.
2. Entitas induk mengakui dividen dari entitas anak, ventura bersama, entitas asosiasi
yang telah diakuinya atau kerugian dalam laporan tersenduri ketika hak menerima
dividen diterapkan.
B. Laporan Keuangan Konsolidasian
Laporan keuangan konsolidasian adalah laporan yang menyajikan posisi keuangan
dan hasil operasi induk perusahaan (entitas pengendali) dan satu atau lebih anak perusahaan
(entitas yang dikendalikan) yang seakan-akan merupakan satu entitas perusahaan. Tujuan
laporan keuangan konsolidasian umumnya memberikan gambaran yang objektif atas
keseluruhan posisi dan aktivitas dari satu entitas yang terdiri atas beberapa entitas yang
mempunyai hubungan istimewa. Laporan keuangan konsolidasian tidak boleh menyesatkan
pihak-pihak yang berkepentingan dan harus didasarkan pada substansi atas peristiwa
ekonomi. Manfaat laporan keuangan konsolidasian :
1. Memberikan gambaran total sumber daya perusahaan hasil gabungan yang berada di
bawah kendali entitas induk kepada para pemegang saham, kreditor, dan penyedia
dana lainnya
2. Memberikan informasi update bagi manajemen entitas induk mengenai operasi
gabungan dari entitad konsolidasi dan entitas yang membentuk entitas konsolidasi
Keterbatasan laporan konsolidasi diantaranya:
1. Dapat menutupi kinerja entitas yang tidak bagus
2. Tidak semua saldo laba ditahan konsolidasi tersedia untuk dividen entitas induk
3. Rasio keuangan berdasarkan laporan keuangan konsolidasi tidak mencerminkan
kondisi entitas induk maupun entitas yang membentuk konsolidasi
4. Dibutuhkan beberapa informasi tambahan untuk memberikan penyajian yang wajar
Page | 14

Prinsip Pengendalian
1. Kekuasaan yang melebihi setengah hak suara sesuai dengan perjanjian pada investor
lain
2. Kekuasaan untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional entitas berdasarkan
anggaran dasar atau perjanjian
3. Kekuasaan mengganti dan menjunjuk dewan komisaris atau direksi melalui dewan
entitas tersebut begitu pula untuk memberikan suara mayoritas pada rapat melalui
dewan direksi atau komisaris yang ditunjuk.
Prosedur Penyusunan Laporan Konsolidasi
1. Penyusunan jurnal eliminasi atas akun-akun entitas
2. Penjumlahan akun-akun entitas induk dan anak yang sama, misalnya kas pada entitas
induk dan anak, utang pada entitas induk dan anak, dll
3. Pengurangan prosedur no. 2 dengan no. 1 atas akun-akun yang sama
4. Penyajian akun-akun hasil konsolidasi tersebut berdasarkan ketentuan yang berlaku
Ruang lingkup entitas yang merupakan entitas induk menyajikan laporan keuangan
konsolidasian. Pernyataan ini berlaku untuk seluruh entitas, kecuali:
1. Program imbalan pascakerja atau program imbalan kerja jangka panjang lain yang
diatur dalam PSAK 24: imbalan kerja
2. Entitas investasi tidak perlu menyajikan laporan keuangan konsolidasian jika entitas
investasi disyaratkan untuk mengukur seluruh entitas anaknya pada nilai wajar
melalui laba rugi sesuai dengan pragraf 31.
Pengendalian
Pengendalian investor, terlepas dari sifat keterlibatannya dengan entitas (investee),
menentukan apakah investor merupakan entitas induk dengan menaksir apakah investor
tersenut mengendalikan investee. Selain itu, investor mengendalikan investee ketika investor
terekspos atau memiliki ha katas imbal hasil variable dari keterlibatannya dengan investee
dan memiliki kemampuan untuk mempengaruhi imbal hasil tersebut melalui kekuasaannya
atas investee. Investor mengendalikan investee jika dan hanya jika investor memiliki seluruh
hal berikut ini:
1. Kekuasaan atas investee
2. Eksposur atau ha katas imbal hasil variable dari keterlibatannya dengan investee
3. Kemampuan untuk menggunakan kekuasaannya atas investee untuk mempengaruhi
Kekuasaan investor terdiri dari:
1. Kekuasaan kemampuan untuk mengarahkan aktivitas relevan (aktivitas yang
signifikan mempengaruhi imbal hasil investee)

Page | 15

2. Kekuasaan timbul dari hak. Penilaian kekuasaan mudah ketika berasal dari instrument
ekuitas seperti saham, sedangkan lebih kompleks dan mempertimbangkan banyak
factor ketika berasal dari satu atau lebih pengaturan kontraktual
3. Bukti investor mengarahkan aktivitas relevan dapat membantu menentukan namun
bukti tersebut tidak dengan sendirinya meyakinkan
4. Investor yang paling mempengaruhi imbal hasil investee yang memiliki keuasaan.
Factor-faktor yang membantu menentukan apakah investor mengendalikan investee
1. Tujuan dan desain investee
2. Aktivitas apa yang merupakan aktivitas relevan investee dan bagaimana keputusan
mengenai aktivitas tersebut dibuat
3. Apakah hak investor memberikannya kemampuan kini untuk mengarahkan aktivitas
relevan
4. Apakah investor terskspos atau memiliki ha katas imbal hasil variable dari
keterlibatannya dengan investee
5. Apakah investor memiliki kemampuan untuk menggunakan kekuasannya atas
investee untuk mempengaruhi jumlah imbal hasil investor
Entitas anak tidak dikonsolidasikan apabila:
1. Pengendalian dimaksudkan sementara atau akan dialihkan dalam jangka waktu
pendek (dijual)
2. Entitas anak dibatasi suatu retriksi jangka panjang sehingga mempengaruhi secara
signifikan kemampuannya dalam mentrasnfer dana kepada entitas induk.
Imbal Hasil
Investor terekspos atas imbal hasil variable dengen investee, ketika imbal hasil
investor dari keterlibatannya tersebut berpotensi untuk bervariasi sebagai akibat dari kinerja
investee. Imbal hasil investor dapat hanya positif, hanya negative, atau positif dan negative.
Meskipun hanya satu investor yang dapat mengendalikan investee, lebih dari satu pihak dapat
berbagi imbal hasil investee. Sebagai contoh, pemilik kepentingan nonpengendalu dapat
berbagi laba atau distribusi dari investee.
Contoh imbal hasil:
1. Dividen, distribusi lain atas manfaat ekonomik investee dan oerubahan nilai investasi
investor.
2. Remunerasi untuk pemberian jasa atas asset atau liabilitas investee
3. Imbal hasil yang tidak tersedia untuk kepentingan pemilik lain, seperti investor dapat
menggunakan asetnya dalam kombinasi dengan asset investee.
Kaitan Keusasaan dan Imbal Hasil
Investor mengendalikan investee jika investor tidak hanya memiliki kekuasaan atas
investee dan eksposur atau ha katas imbal hasil variable dari keterlibatannya dengan investee,
Page | 16

tetapi juga memiliki kemampuan untuk menggunakan kekuasaannya dalam mempengaruhi


imbal hasil investor dari keterlibatannya dengan investee. Investor dengan hak pengembalian
keputisanan menentukan apakah investor bertindak sebagai principal atau agen. Investor yang
bertindak sebagai agen tidak mengendalikan investee ketika investor tersebut melaksanakan
hak pengambilan keputusan yang didelegasikan kepada investor tersebut.
Persyaratan Akuntansi
1. Entitas tidak menyusun laporan keuangan konsolidasian dengan menggunakan
kebijakan akuntansi yang sam auntuk transaksi dan peristiwa lain dalam keadaan
serupa.
2. Konsolidasi atas investee dimulai sejak tanggal investor memperoleh pengendalian
atas investee dan berakhir ketika investor kehilangan pengendalian atas investee
Kepentingan nonpengendali
1. Entitas induk menyajikan kepentingan nonpengendali di ekuitas dalam laporan posisi
keuangan konsolidasian, terpisah dari ekuitas pemilik entitas induk
2. Perubahan dalam bagian kepemilikan entitas induk pada entitas anak yang tidak
mengakibatkan hilangnya pengendalian entitas induk pada entitas anak adalah
transaksi ekuitas (yaitu transaksi dengan pemilik dalam kapasitasnya sebagai pemilik)
Kehilangan Pengendalian
Jika entitas induk kehilangan pengendalian pada entitas anak, maka entitas induk:
1. Menghentikan pengakuan asset dan liabilitas entitas anak terdahulu dari laporan posisi
keuangan konsolidasian
2. Mengakui sisa investasi apapun pada entitas anak terdahulu pada nilai wajarnya pada
tanggal hilangnya pengendalian dan selanjutnya mencatat sisa investasi tersebut dan
setiap jumlah terutang oleh atau kepada entitas anak terdahulu sesuai dengan SAK
lain yang relevan. Nilai wajar tersebut dianggap sebagai nilai wajar pada saat
pengakuan awal asset keuangan sesuai dengan PSAK 55: instrument keuangan:
pengakuan dan pengukuran atau (jika sesuai) biaya perolehan pada saat pengakuan
awal investasi pada entitas asosiasi atau bventura bersama
3. Mengakui keuntungan atau kerugian terkait dengan hilangnya pengendalian yang
dapat diatribusikan pada kepentingan pengendali terdahulu.
Jika entitas induk kehilangan pengendalian pada entitas anak, maka entitas induk:
1. Menghentikan pengakuan:
a. Asset (termasuk setiap goodwill) dan liabilitas entitas anak pada jumlah
tercatatnya ketika pengendalian hilang

Page | 17

b. Jumlah tercatat setiap kepentingan nonpengendali pada entitas anak terdahulu


pada tanggal hilangnya pengendalian (termasuk setiap komponen penghasilan
kompregensif lain yang diatribusikan pada kepentingan nonpengendali)
2. Mengakui
a. Nilai wajar pembayaran yang diterima (jika ada) dari transaksi, peristiwa atau
keadaan yang nengakibatkan hilangnya pengendaluan
b. Jika transaksi, peristiwa atau keadaan yang mengakibatkan

hilangnya

pengendalian melibatkan distribusi saham entitas anak kepada pemilik dalam


kapasitasnya sebagai pemilik
c. Setiap sisa inversari pada entitas anak terdahulu pada nilai wajarnya pada tanggal
hilangnya pengendalian
3. Reklasifiasi laba rugi, atau mengalihkan sevara lanbsung ke saldo laba, jika
disyaratkan oleh SAK lain, jumlah yang diakui dalam penghasilan komprehensif lain
dalam kaitan dengan entitas anak atas dasar
4. Mengakui perbedaan apapun yang dihasilkan sebgaai keuntungan atau kerugian
dalam laba rugi yang diatribusikan kepada entitas induk
Entitas induk mencatat semua jumlah yanga diakui sebelumnya dalam penghasilan
kompehensif lain dengan dasar tang sama ke laba rugi atau saldo laba
Penentuan Apakah Entitas Adalah Entitas Investasi
Entitas induk menentukan apakah entitas induk adalah entitas investasi. Entitas
investasi adalah entitas yang:
1. Memperoleh dana dari saru atau lebih investor dengan tujuan memeberikan investor
tersebut jasa manajemen investasi
2. Menyatakan komitmen kepada investor bahwa tujuan bisnisnya adalah untuk
menginvestasikan dan ayang semata-mata untuk memperoleh imbal hasil dari
kenaikan nilai modal, penghasilan investasi, atau keuadanya
3. Mengukur dan mengevaluasi kinerja dari seluruh investasinya yang substansial
berdasarkan pada nilai wajar
Teknik dan Prosedur Konsolidasi:
1. Menggabungkan laporan keuangan entitas induk dan anak dengan menjumlahkan pospos sejenis seperti asset, kewajiban, ekitas, penghasilan dan beban
2. Investasi entitas induk pada anak dengan porsi entitas atas ekuitas anak dieliminasi
3. Kepentingan nonpengendali diidentifiasi: ekuitas (awal dan perubahan, laba/rugi)
4. Saldo transaksi, penghasilan dan beban intra kelompok usaha dieliminasi secara
penuh
Eliminasi
1. Investasi
Page | 18

Akun investasi dieliminasi dengan ekuitas entitas anak, jika kepemilikan pada entitas
anak tidak 100% akan muncul kepentingan non pengendali
Perbedaan nilai wajar dan nilai buku harus diperhitungkan dalam konsolidasi (nilai
wajar yang dikonsolidasi), Goodwill muncul jika nilai perolehan tidak sama dengan
nilai wajar
2. Akun
Utang piutang yang muncul antara anak dan induk harus dihapuskan
3. Transaksi
Transaksi yang boleh diakui adalah transaksi kepada pihak ketiga, transaksi anak dan
induk harus dieliminasi
Pengungkapan
1. Sifat hubungan antara entitas induk dan suatu entitas anak lebih dari setengah
kekuasaan
2. Alasan mengapa kepemilikan (setengah kekuasaan suara tidak diikuti dengan
pengendalian)
3. Akhir periode pelaporan dari laporan keuangan entitas anak jika laporan keuangan
konsolidasian memiliki tanggal/ periode berbeda
4. Sifat dan luas setiap restriksi signifikan dalam kemampuan entitas anak untuk
mentransfer dana ke entitas induk
5. Rincian yang menunjukan dampak setiap perubahan bagian kepemilikan entitas induk
pada entitas anak yang tidak mengakibatkan hilangnya pengendalian
6. Pengendalian hilang, maka entitas induk mengunngkapkan keuntungan atau kerugian
(jika ada) yang diakui.

Page | 19

Page | 20