Vous êtes sur la page 1sur 16

Jurnal Geoaplika (2006)

Volume 1, Nomor 1, hal. 031 045

K. N. Tabri.

Diterima : 14 Februari 2006


Disetujui : 20 Maret 2006
Dipresentasikan : 13 April 2006
Geoaplika 2006

K. N. Tabri.*
KK Geologi Terapan
FIKTM ITB
Jl. Ganesha 10 Bandung 40132,
E-mail : nurwedi@gc.itb.ac.id

* Alamat korespondensi

Studi Fasies Batugamping dan Pola Kekar dalam


Peningkatan Efisiensi Produksi Tambang Batu
Ornamen/Marmer Komersial di Daerah Gunung Guha, Desa
Cihea Kec. Bojongpicung, Kab. Cianjur

Sari Batugamping di daerah


penelitian terdiri dari 2 (dua)
fasies yaitu fasies framestonebindstone dan rudstone. Kedua
fasies
tersebut
merupakan
bagian dari inti terumbu (reefcrest atau reef-front) dari sistem
pengendapan
karbonat.
Pembentukannya dikontrol oleh
kenaikan muka air laut (sea level
rise) dan penurunan cekungan,
serta telah mengalami proses
diagenesa pada lingkungan deep
burial
tahap
lanjut
(late
diagenesis) pada Kala Oligosen
Tengah. Pola kekar gerus (shear
joint) menyebabkan sifat fisik
batuan menjadi rendah dan
mempengaruhi
dalam
penambangan dan pembuatan
tiles,
sedangkan pola kekar
tarik (tension joint) dan stylolite
tidak berpengaruh. Studi fasies
batugamping dan pola kekar
memberikan kontribusi yang
besar
dalam
peningkatan
efisiensi produksi tambang
bahan baku marmer komersial.
Hasil analisis slab, petrografi,
kimia, fisik, dan analisis SEM
menunjukkan bahwa jenis fasies
batugamping tersebut telah
memenuhi
persyaratan
mutu/kualitas
sebagai bahan
baku marmer komersial sesuai
Standarisasi Nasional Indonesia
(SNI)
dalam
penggunaan
sebagai penutup lantai dan
dinding bangunan.
Kata kunci: fasies batugamping,
pola kekar, efisiensi produksi
tambang, marmer komersial.

Abstract Limestone at the


study area consists of two facies
i.e. framestone-bindstone facies
and rudstone facies. Both are
part of the reef crest or reeffront
in
the
carbonate
environtmental system which
controlled by sea level rise and
basin subsidence. The rocks are
affected by deep burial or late
diagenesis during the Middle
Oligocene Epoch. Shear joint
pattern caused low quality rock
and influenced of mining system
as well as tiles producing.
However, tension joints and
stylolites are not influenced
much. The study of limestone
facies and joint pattern gives
good contribution for mining
production efficiency in order to
produce commercial marbles.
Slab, petrographic, chemical
and SEM analysis show good
qualification for wall tiles or
floor tiles of building materials
under Indonesian National
Standarization
Key words: limestone facies,
joints
pattern,
mining
production
efficency,
commercial marble

Pendahuluan
Marmer dalam Geologi adalah
batuan
metamorfosa yang berasal dari batugamping
yang terubah tekstur dan komposisi mineralnya
akibat pengaruh temperatur dan tekanan.
Marmer dalam pengertian umum (awam)
adalah semua batuan alam yang tersusun oleh
satu atau lebih mineral (kalsit atau dolomit)
yang mempunyai kemampuan untuk dipoles
hingga mengkilap. Dalam industri batu
ornamen, batuan jenis ini mempunyai nilai
ekonomis yang sangat baik dan dikenal sebagai
marmer komersial. Marmer dalam pengertian
awam dalam makalah ini selanjutnya diberi
istilah tersebut (marmer komersial). Marmer
komersial sangat tergantung dari kualitas
batugamping, antara lain sifat fisik (kuat tekan,
berat jenis, daya serap air, ketahanan aus dan
kekekalan atau soundness), warna, corak, dan
kilap. Tidak semua batugamping dapat
dikatakan sebagai marmer komersial, karena
sangat tergantung dari tekstur/corak, warna, dan
sifat fisiknya.
Pada tahun 1980 - 1987 kebutuhan marmer di
Indonesia
sebagian besar dipenuhi
oleh
marmer impor dari Italia dan sebagian kecil
dari dalam negeri yang dihasilkan dari daerah
Tulungagung,
Citatah,
Lampung,
dan
Payakumbuh, Sumatra Barat. Konsumen di
Indonesia tidak mempersoalkan apakah batuan
tersebut memang marmer dalam pengertian
geologi atau apapun jenis batu bercorak yang
dipoles, yang selanjutnya dikenal sebagai
marmer komersial. Hal terpenting untuk marmer
komersial adalah telah sesuai dengan
persyaratan mutu/kualitas sebagai batu alam
untuk bangunan.
Produksi marmer komersial di Indonesia saat ini
berasal dari Tulungagung, Citatah, Timor,
Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Selatan.
Kelima
daerah
tersebut
semuanya
memproduksi marmer dari bahan baku
batugamping. Pada tahun 1996, daerah Citatah
di Kabupaten Bandung, merupakan penghasil
terbesar di Indonesia. Di daerah ini, terdapat
sepuluh perusahaan marmer komersial, dengan
bahan baku yang dipergunakan adalah
batugamping Formasi Rajamandala. Produksi
barang jadi dari tiap perusahaan tersebut ratarata sebesar 7.500 m2/bulan.

32

Walaupun daerah Citatah merupakan penghasil


marmer komersial terbesar di Indonesia saat itu,
tetapi perusahaan-perusahaan tersebut dalam
melakukan
kegiatan
penambangannya
diperkirakan
kurang
efisien
karena
ketidaktahuan
mereka
mengenai keadaan
geologi bahan bakunya (geometri, penyebaran,
pola kekar), sehingga sangat mempengaruhi
efisiensi produksi
bahan baku marmer
komersial. Karena kekurangan bahan baku,
akhirnya pada saat ini, hanya lima perusahaan
yang masih beroperasi.
Koesoemadinata dan Siregar (1984) telah
melakukan penelitian untuk kepentingan
keilmuan batugamping Formasi Rajamandala
yang tersingkap di daerah TagogapuRajamandala yang berumur Oligosen Bawah.
Fasies-fasies batugamping yang dijumpai di
daerah ini yaitu fasies Globigerina wackestonepackstone, fasies Lepidocyclina packstone,
fasies Millioid packstone, fasies Coral debris
rudstone dan fasies Coralline boundstone.
Beberapa
fasies
batugamping
tersebut
mempunyai nilai ekonomis yang tinggi sebagai
bahan baku ornamen dan dapat dikatakan
sebagai marmer komersial serta mempunyai
pasar yang sangat baik di dalam atau di luar
negeri.
Berbagai jenis fasies batugamping dari beberapa
daerah di Indonesia dan Italia yang saat ini
dipasarkan
sebagai
marmer
komersial
mempunyai nama dan nilai komersial berbedabeda (lihat Tabel 1 dan 2). Dalam pemasaran
marmer komersial di Indonesia penamaan
produk tersebut sangat mempengaruhi minat
konsumen. Penamaan belum ada peraturannya,
ada yang berdasarkan
dari warna, letak
geografis dan nama gunung. Beberapa
perusahaan dalam pemberian nama produknya
sering menggunakan bahasa asing. Alasan
penggunaan bahasa asing tersebut disebabkan
konsumen di Indonesia pada umumnya belum
mengetahui bahwa marmer komersial negara
kita sudah mulai dikenal di pasaran dunia.
Dari segi harga dan kualitas ternyata produk
dalam negeri dapat bersaing dengan produk
luar negeri, keunggulan marmer Indonesia di
luar negeri yaitu dari segi corak dan presisi
ukuran tiles. Corak batugamping kelihatannya
sangat menarik konsumen karena tekstur yang
terdiri dari cetakan fosil biota-biota laut seperti
koral, ganggang, dan foraminifera terlihat jelas

dibandingkan dengan corak marmer dari batuan


metamorfosa.
Batugamping dapat digunakan sebagai bahan
baku marmer komersial dengan beberapa
persyaratan, di antaranya persyaratan fisik,
warna, corak, kilap dan nilai estetika.
Persyaratan fisik yang harus dipenuhi antara

lain: kuat tekan, daya serap air, keausan,


kekekalan bentuk, warna, corak dan kilap.
Pengujian kuat tekan, daya serap air, keausan
dan kekekalan bentuk harus sesuai dengan
standarisasi penggunaan batuan marmer dalam
bangunan
yang dikeluarkan oleh Dewan
Standarisasi Nasional (DSN), SNI 13-00891987 (Tabel 3).

Tabel 1. Hubungan Fasies, Formasi, Sifat Fisik, Nama Dan Nilai Komersial

Nama
fasies
Foraminifer
al
PackstoneGrainstone
Floatstone

Rudstone

No
1

Rudstone

Framestone

Formasi/
lokasi
Rajamandala
(Citatah)

Pengujian

Warna

Corak

Kilap

baik

krem
terang

seragam

sedang

Rajamandala
(Citatah)
Rajamandala
(Gn. Guha)
sda (Citatah)
Berai (Kalsel)
Rajamandala
(Gn. Guha)
Italia
Rajamandala
(Gn.Guha)
sda (Citatah)

buruk

abu-abu
tua
coklat ke
abuan

tidak
seragam
seragam

buruk

sangat baik

sangat baik

sangat baik

Framestone

Rajamandala
(Gn. Guha)

sangat baik

Framestone
- bindstone

Rajamandala
(Gn. Guha)
sda (Citatah)
Punung
Berai /Kalsel
Tonasa/Sulsel

sangat baik

pink
coklat
kemerahan

sangat
baik

Nama Komersial
Gelatik

Carmen Red
Rosso
Borneo Pink
Mandala Red

seragam

sangat
baik

krem
ditengah
abu-abu
/coklat
abu-abu
terang

tidak
seragam

sangat
baik

seragam

sangat
baik

Atlantic Grey

krem,
abu-abu
muda
krem
kekuning
an
krem
putih dan
krem

seragam

sangat
baik

Imperial & Royal


Cream
Cream tipe A , B
,C,D,E
Kawi / Bromo
Borneo White &
Cream
Clasico Cremo

Selain sifat fisik, warna batugamping sangat


menentukan tinggi rendahnya nilai ekonomis
batu ornamen. Pada dasarnya, semua jenis
warna adalah baik, tetapi persyaratan yang
utama diperlukan dalam pemakaian untuk
penutup lantai atau penutup dinding adalah
keseragaman warna. Warna yang seragam
misalnya krem mempunyai nilai komersial
tinggi karena mudah dalam pengaturan tata
letak ruangan atau bangunan (interior dan
exterior design), sedangkan warna yang tidak
seragam, misalnya warna krem dengan variasi
sekitarnya terdapat warna coklat, walaupun
telah memenuhi persyaratan pengujian dalam
pemakaian
bangunan, akan turun nilai
ekonomisnya, karena akan sulit dalam
pengaturan tata letak ruangan. Demikian pula,
warna seragam yang mencolok seperti coklat

Breccia Coral
Cream Blue

Nilai Komersial
(60 x 60 cm)
rendah - sedang

rendah
tinggi
Rp.60.000 Rp.135.000/m2
sangat tinggi
Rp.135.000 Rp.225.00/m2
sedang
<Rp.60.000/m2

Cream Tablo
tinggi
Rp.60.000 Rp.135.000/m2

tinggi
Rp.60.00 0Rp.135.000/m2

kemerahan, hijau, atau hitam, mempunyai nilai


ekonomis yang lebih tinggi dibanding dengan
warna krem, abu-abu, atau putih karena
dianggap sebagai warna eksklusif.
Corak
batugamping
yang
sebenarnya
merupakan tekstur batuan, juga berperan besar
dalam pemasaran sebagai marmer komersial.
Tekstur yang umumnya dikatakan baik adalah
batugamping dengan tekstur terdiri dari biotabiota koral, baik koral jenis masif (head corals),
bercabang (branching corals), atau pipih (platy
corals). Sedangkan tekstur yang terdiri dari
biota foraminifera besar dalam pemasaran
kurang begitu baik, karena akan menyerupai
teraso apabila sudah menjadi tiles. Corak juga
sangat berpengaruh dalam penentuan arah
pemotongan balok dan slabs.

33

Tabel 2. Pemerian beberapa jenis fasies batugamping yang mempunyai


nilai komersial tinggi dan laku di pasaran
No
1

Nama Fasies
Rudstone
(Gambar 2 dan
3)

Framestone
(Gambar 5)

Framestonebindstone
(Gambar 7)

Framestone bindstone
(Gambar 9)

Framestonebindstone
(Gambar 10)

Framestone bindstone
(Gambar 11)

Pemerian
Batugamping, coklat keabuan/
coklat kemerahan, sangat kasar,
fragmen membundar-menyudut
tanggung, dalam masa dasar
wackestone-packstone. Fragmen
terdiri dari fragmen framestonebindstone dan wackestone
packstone, batuan sangat keras.
Batugamping, abu-abu terang,
tersusun oleh kerangka koral,
ganggang merah dan foram, saling
berikatan, masif, kompak dan
sangat keras.
Batugamping, krem -putih,
tersusun oleh kerangka koral,
ganggang merah dan foram besar,
saling berikatan, masif, kompak
dan sangat keras.
Batugamping, krem kekuningan,
tersusun oleh kerangka koral dan
ganggang merah yang saling
berikatan, masif, tampak adanya
stylolite, batuannya sangat keras.
Batugamping, putih keabuan,
tersusun oleh kerangka koral,
ganggang merah dan foram, saling
berikatan, masif, kompak dan
sangat keras.
Batugamping, krem -putih,
tersusun oleh kerangka koral,
ganggang merah dan foram besar,
saling berikatan, masif, kompak
dan sangat keras.

Corak
Seragam
diperlihatkan oleh
fragmen-fragmen
penyusunnya

Kilap
Sangat mengkilap

Nama Komersial
Carmen Red, Mandala
Red, Rosso, Breccia
Coral

Seragam
diperlihatkan oleh
susunan koral masif

Sangat mengkilap

Atlantic Grey

Seragam
diperlihatkan oleh
susunan koral
masif/bercabang

Sangat mengkilap

Imperial Cream, Royal


Cream

Seragam
diperlihatkan oleh
susunan koral
bercabang , ganggang
merah dan pola
stylolite.
Seragam
diperlihatkan oleh
susunan koral masif

Sangat mengkilap

Kawi atau Bromo

Sangat mengkilap

Borneo White

Seragam
diperlihatkan dari
pola stylolite dan
koral platy

Sangat mengkilap

Clasico Cremo

Tabel 3. Persyaratan fisik sesuai SNI 13-0089-1987


Marmer untuk lantai

Jenis Pengujian

Beban hidup
> 250 kg/cm2

Beban hidup
< 250 kg/cm2

Penyerapan air maksimum


%
Kuat tekan minimum
kg/cm2
Ketahanan aus, maksimum
mm/menit
kekekalan bentuk

0.75

0.75

0.75

1.00

800

800

600

500

0.130

0.160

tidak cacat

tidak cacat

tidak cacat

retas kecil

Kilap yang dimaksud disini adalah kilap yang


muncul pada batugamping setelah dipoles.
Kilap dikatakan baik apabila memperlihatkan
pantulan atau seperti kaca hias, sedangkan
persyaratan estetika menyangkut cita rasa
pemakai serta tempat di mana marmer
komersial tersebut akan dipasang. Batugamping
mempunyai nilai estetika yang tinggi apabila
mempunyai sifat yang artistik dan cocok
apabila dipadukan dengan benda-benda lain

34

Marmer untuk batu


tempel/hias
Konstruksi
Konstruksi
luar
dalam

dalam pengaturan tata letak suatu ruangan atau


bangunan (interior atau exterior design).
Permasalahan
Produksi bahan baku batugamping untuk
industri marmer komersial dari perusahaanperusahaan tambang saat ini di Indonesia
banyak
mendapatkan
hambatan
karena
mengabaikan
faktor
geologi,
yaitu

sedimentologi dan struktur geologi. Akibat


adanya permasalahan dan kendala tersebut,
maka terjadi penurunan produksi bahan baku
dan kesulitan pemasaran bahan jadi (tiles).
Penambangan kurang efisien karena tidak
didukung dengan data-data geologi (fasies
batugamping, tekstur, penyebaran, warna dan
pola kekar). Balok batugamping hasil
pemotongan dengan diamond wire saw tidak
semuanya dapat diproses menjadi batu poles
(tiles) sesuai ukuran yang diharapkan, padahal
pemasaran marmer komersial dalam jumlah
besar menuntut keseragaman dalam corak dan
warna batuan. Selain itu, adanya batuan
ornamen yang mempunyai warna dan corak
tertentu mempunyai nilai ekonomis yang tinggi,
tetapi adanya warna dan corak tertentu juga
menjadi penyebab rendahnya mutu batu dan
menjadi bahan pengganggu dalam produksi dan
pemasaran.
Kekurangan pengetahuan pihak penambang
batu ornamen tentang bagaimana cara
mendapatkan bahan baku yang mempunyai
corak dan warna yang seragam, bentuk atau
geometri dan penyebaran dari bahan baku yang
bernilai ekonomis tinggi, serta bentuk atau
geometri dan penyebaran bahan pengganggu,
menjadi permasalahan dalam industri batu
ornamen ini.
Makalah ini akan mencoba menganalisis
permasalahan tersebut dengan mengambil studi
kasus di daerah penelitian. Daerah penelitian
terletak 35 kilometer ke arah barat Kota
Bandung, tepatnya pada posisi geografi 107
1825 - 1072115 Bujur Timur dan 65125
- 65245 Lintang Selatan. Daerah ini dikenal
sebagai Gunung Guha, Desa Cihea, Kecamatan
Bojongpicung, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat,
dengan luas 150 Ha (Gambar 1).
Hipotesa kerja yang dipergunakan dalam
penelitian ini adalah bahwa kualitas, bentuk
atau geometri, dan penyebaran bahan baku
batugamping dikontrol oleh proses geologi,
yang terdiri dari proses sedimentasi karbonat
(meliputi model pengendapan, bentuk atau
geometri endapan, tekstur dan warna), proses
tektonik yang mengakibatkan adanya beberapa
pola kekar (kekar gerus/shear joint, kekar tarik/
tension joint, dan stylolite). Dengan mengetahui
proses sedimentasi batuan karbonat dan pola
tektonik yang terdapat di daerah penelitian,

akan memberikan gambaran yang jelas bahan


baku batuan ornamen, meliputi bentuk atau
geometri, pola penyebaran, pola kekar, tekstur
dan warna.

Gambar 1. Lokasi Daerah Penelitian


Metode penelitian yang dipergunakan adalah
metode penelitian lapangan dan penelitian
laboratorium. Penelitian yang dilakukan
meliputi pengukuran topografi skala 1 : 2.000,
pengamatan singkapan-singkapan batugamping,
pengukuran penampang stratigrafi terukur, dan
pengamatan
balok
batugamping
hasil
pemotongan dengan diamond wire saw. Semua
singkapan diukur koordinat dan ketinggiannya
dengan menggunakan alat ukur T0. Pengamatan
ini sangat menunjang dalam penentuan fasiesfasies batugamping yang terdapat di daerah
penelitian.
Contoh batuan yang diambil dari lapangan
dipilih untuk di lakukan preparasi guna analisis
petrografi, analisis kimia, Scanning Electronic
Microscope (SEM), dan analisis fisik batuan.
Analisis petrografi dilakukan untuk mengetahui
tekstur batugamping, gejala rekristalisasi,
porositas, dan jenis biota penyusun. Sedangkan,
analisis kimia dikerjakan untuk mengetahui
komposisi kimia dan mineral yang terdapat
dalam batugamping dan kemungkinan penyebab
adanya warna-warna tertentu, baik warna yang
dapat meningkatkan ataupun menurunkan
kualitas
batugamping
sebagai
marmer
komersial. Analisis SEM adalah untuk
mengetahui jenis-jenis semen batugamping,
kandungan
mineral-mineral
penyusun
batugamping, dan gejala reksristalisasi. Analisis
ini akan membantu dalam penafsiran proses
diagenesa yang terjadi pada batugamping dan
kondisi lingkungan diagenesa batugamping.

35

Terakhir, analisis fisik batuan dikerjakan untuk


mengetahui sifat fisik batugamping sesuai
dengan persyaratan
Standarisasi Nasional
Indonesia (SNI) no. 13-0089-1987 yang
dikeluarkan oleh Dewan Standarisasi Nasional
(DSN), tentang penggunaan batuan ornamen
jenis marmer untuk penutup lantai atau penutup
dinding pada bangunan. Sifat fisik yang diuji
yaitu penyerapan air maksimum, kuat tekan
minimum, dan ketahanan aus maksimum.

komersial. Berdasarkan pengamatan tersebut,


di daerah penelitian terdapat 2 (dua) fasies
batugamping, yaitu : fasies
framestonebindstone dan fasies rudstone.

Studi Kasus di Daerah Penelitian


Fasies Batugamping
Singkapan batugamping di daerah Gunung
Guha sangat dominan. Batugamping
ini
berwarna krem, abu-abu, kecoklatan atau
kemerahan, banyak dijumpai koral, ganggang
merah, dan foraminifera besar. Di beberapa
tempat terdapat kekar gerus (shear joint), kekar
tarik (tension joint) dan stylolite. Batuan
umumnya
sangat
keras.
Penyebaran
batugamping
berarah
timurlaut-baratdaya.
Singkapan mudah diamati mulai dari patok VT04 dan YT-02 di Pasir Cabe, sampai ke patok
G-25 dan Sal-6 di sebelah timur Pasir Gelatik
(Gambar 2 dan 3).

Gambar 2. Singkapan batugamping pada lokasi


G-25, tampak masif tekstur tidak terlihat

Gambar 3. Singkapan batugamping di lokasi


Sal-6, Daerah Gunung Guha
Fasies Framestone-bindstone
Fasies ini dicirikan oleh biota penyusunnya
yang terdiri dari hampir seluruhnya berupa
kerangka organik seperti koral dari jenis koral
masif (Meandrina) dan koral bercabang
(Porites, Acropora, Rhadopyllia), ganggang
merah dan foraminifera besar yang saling
berikatan (Gambar 4 dan 5).

Gambar 4. Singkapan batugamping framestonebindstone di lokasi k-52, Ps. Gelatik 2 warna


coklat, ditengah adalah koral masif

Dalam sayatan batugamping, fosil foraminifera


besar terlihat
kurang baik karena telah
mengalami rekristalisasi, sehingga penentuan
umur formasi ini mengambil referensi dari
peneliti terdahulu yaitu berumur N3 - N4
(Marbun, 1988; Siregar, 1983).
Penentuan fasies batugamping di daerah
penelitian dilakukan berdasarkan pengamatan
tekstur, biota penyusun dan massa dasar pada
singkapan-singkapan batuan, balok hasil
pemotongan diamond wire saw dan batuan
polished slab di pabrik pemotongan marmer

36

Gambar 5. Singkapan yang dipotong diamond


wire saw di lokasi K-52 tampak jelas tekstur
pertumbuhan koral dan ganggang merah

Di beberapa tempat terdapat wackestone atau


packstone sebagai massa dasar. Batuannya
berwarna krem kekuningan, abu-abu terang,
merah muda (pink). Penyebaran fasies
framestone ini mudah diamati, karena
tersingkap hampir di seluruh daerah Gunung
Guha.

Dari lima lintasan pengukuran penampang


stratigrafi di daerah penelitian, terlihat dominasi
dari fasies tersebut. Korelasi penampang
stratigrafi memperlihatkan penyebaran lateral
dan vertikal fasies framestone-bindstone dengan
ketebalan berkisar 242 m - 396 m (Gambar 6).

Gambar 6. Korelasi penampang stratigrafi yang meperlihatkan penyebaran lateral


dan vertikal dari fasies framestone-bindstone.
Fasies Rudstone
Fasies rudstone dicirikan oleh tekstur klastik
sangat kasar, fragmen klastik menyudut, terdiri
dari pecahan atau rombakan terumbu (reef)
tertanam dalam massa dasar lumpur karbonat.
Pemilahan sangat buruk, ukuran fragmen lebih
dari 10 cm, batuan berwarna kecoklatankemerahan, coklat keabu-abuan/kehijauan, dan
merah muda (pink) (Gambar 7).
Penyebaran fasies rudstone
dijumpai di
beberapa
tempat
dan
tidak
menerus
(kemungkinan berubah fasies), terutama yang
terdapat di atas fasies framestone-bindstone.
Fasies ini banyak tersingkap baik di Pasir
Gelatik mulai dari lokasi Knt-3 kearah timur
sampai lokasi BSM. Ketebalannya kurang lebih
50 meter.

Gambar 7. Singkapan batugamping rudstone


pada lokasi Knt-3A yang dipotong
diamond wire saw
Model Pengendapan
Berdasarkan pada pengamatan tekstur dan biota
pada fasies framestone-bindstone, baik pada
singkapan alami, pada singkapan yang

37

terpotong oleh diamond wire saw, ataupun pada


pengamatan polished slabs, biota-biota tersebut
berasal dari jenis koral masif (head corals),
koral
bercabang (branching corals) dan
ganggang merah. Dari tekstur dan susunan biota
yang demikian itu menunjukkan bahwa
pertumbuhan
batugamping tersebut tahan
terhadap gelombang pada energi sedang sampai
tinggi. Diperkirakan daerah pengendapan
batugamping di daerah ini terletak di bagian
inti terumbu (reef-crest atau reef front) pada
suatu sistem pengendapan karbonat (Gambar 8).

pembentukan terumbu (reef) baru. Kemudian


akibat hantaman gelombang pada terumbu baru,
terjadi rombakan dan hasil rombakannya
diendapkan di atas terumbu (reef) lama.
Diagenesa Batugamping
Pembahasan diagenesa batugamping di daerah
penelitian berdasarkan pengamatan stylolite,
analisis petrografi, analisis kimia dan analsis
Scanning Electronic Microscope. Pengamatan
stylolite di lapangan dilakukan terutama pada
singkapan batugamping yang telah dipotong
oleh diamond wire saw (Gambar 9 dan 10).
Stylolite dijumpai di lokasi BSM Pasir Gelatik2. Hasil pengukuran jurus dan kemiringan
sebanyak 25 buah memperlihatkan kemiringan
ke arah selatan, atau searah bidang perlapisan.
Hasil
pengukuran
kedudukan
stylolite
menunjukkan arah tegasan
utama berarah
vertikal (pembebanan).

Gambar 9. Stylolite di lokasi BSM,


memperlihatkan stylolitebedded akibat
pressure dissolution, difoto dari atas

Gambar 8. Model pengendapan karbonat dan


biota penyusun terumbu (reef)
(Pomar et al., 1985)
Fasies rudstone yang fragmen-fragmennya
terdiri dari rombakan terumbu (reef) dan
tersingkap di atas fasies framestone-bindstone,
diperkirakan terbentuk akibat adanya kenaikan
muka laut dan penurunan cekungan sehingga
terumbu (reef) lama mati dan terjadi

38

Gambar 10. Stylolite di lokasi BSM


difoto dari samping
Analisis petrografi dilakukan pada 10 contoh.
Seluruhnya memperlihatkan gejala rekristalisasi
dari mikrit menjadi spar pada kerangka koral
dan foram besar (Gambar 11,12, 13, dan 14).

Pada seluruh contoh tidak memperlihatkan


adanya porositas.
Hasil analisis kimia yang dilakukan pada 11
contoh batuan, umumnya memperlihatkan
kandungan Mg dan Na rendah. Beberapa contoh
yaitu K-52, BCCR dan Knt-2 mempunyai
kandungan MgO cukup tinggi dibandingkan
dengan yang lain, yaitu sebesar 1% - 3,59%,
demikan juga adanya kandungan unsur Pb dan
Zn cukup tinggi (Tabel 4).
Selanjutnya, dari analisis Scanning Electronic
Microscope (SEM) yang dilakukan pada 13
buah contoh, sebagian besar memperlihatkan
kristal-kristal mikrit dan spar. Beberapa contoh
menunjukkan rekristalisasi dari mikrit menjadi
spar, dan juga terlihat adanya mineral dolomit.
Pada stylolite terlihat adanya penyemenan atau
pengisian yang hampir sempurna oleh mineral
kalsit.

Gambar 12. Coralline boundstone, konstitusi


utama terdiri dari kerangka koral,
tidak tampak porositas

Gambar 13. Kristal dolomit yang mengelilingi


kristal kalsit

Gambar 14. Oksida besi (iron oxide) pada


permukaan septa (DEF-678)
contoh K-52 (SEM)
Gambar 11. Slab batugamping framestone
berwarna krem, tekstur terdiri dari koral dan
ganggang merah yang saling berkaitan,
terlihat adanya stylolite dan kekar tension
(Lokasi K-52)
Berdasarkan bebeberapa analisis laboratorium
tersebut, ditafsirkan bahwa batugamping di
daerah ini telah mengalami proses diagenesa
pada lingkungan deep burial dengan tahap
diagenesa lanjut (late diagenesis).

Hubungan Fasies, Diagenesa, dan Sifat Fisik


Batugamping
Fasies framestone-bindstone dan rudstone
merupakan bagian inti terumbu (reef crest atau
reef front) dengan biota penyusun berupa koral,
ganggang merah, dan foraminifera besar yang
saling berikatan menyebabkan batuannya sangat
keras, mempunyai kuat tekan tinggi rata-rata
>1.100 kg/cm2, keausan kecil dan tidak retak.

39

Hasil
analisis
petrografi
dan
SEM,
memperlihatkan bahwa batugamping tersebut
telah mengalami proses diagenesa deep burial
yang ditandai dengan adanya rekristalisasi
mikrit menjadi spar, penyemenan kembali
rekahan stylolite serta tidak adanya porositas
menyebabkan daya serap air sangat kecil (<
0,50 %) dan batuannya tidak mudah pecah.
Analisis kimia
memperlihatkan adanya
kandungan unsur Pb dan Zn yang cukup tinggi,
kemungkinan terjadi asosiasi unsur Pb dengan
kalsit membentuk mineral Cerusite (PbCO3)

berwarna putih dan Zn menjadi Smithsonit


(ZnCO3) berwarna kuning - coklat. Asosiasi
mineral-mineral tersebut ditafsirkan sebagai
penyebab warna coklat, abu-abu terang dan
krem pada batugamping. Adanya bercak coklat
(oksidasi) pada warna krem kemungkinan
disebabkan oleh adanya Fe2O. Hasil pengujian
fisik
sebanyak
10
(sepuluh)
contoh
memperlihatkan batugamping tersebut telah
memenuhi persyaratan mutu/kualitas sesuai
standarisasi penggunaan sebagai penutup lantai
atau dinding yang berlaku di Indonesia (Tabel
5).

Tabel 4. Hasil analisis kimia contoh batuan daerah penelitian

Tabel 5. Hasil analisis fisik contoh batuan di daerah penelitian.

40

berpasangan dilakukan pada tiga lokasi yaitu K52 (50 buah), BSM (50 buah), dan Knt-3 (40
buah). Hasil analisis
tegasan purba
menggunakan program Dips dari Diederichs
dan Hoek (1986) di lokasi K-52 dan BSM
menghasilkan 1 vertikal, 2 berarah N 65 W
N 80 E atau N 100 E N 92 E dan 3
berarah N 12 E N 28 E atau S 12 W S
28 W, sedangkan di lokasi Knt-3 menghasilkan
1 vertikal, 2 berarah N 11 W atau S 11 E
(Gambar 15). Hasil pengukuran arah kekar tarik
yang dilakukan di lokasi BSM sebanyak 25
buah yang dianalisis dengan menggunakan
program Stress versi 1.6, dari Charlesworth et
al. (1994), menghasilkan arah tegasan utama
adalah vertikal (Gambar 16). Sedangkan, hasil
pengukuran kedudukan stylolite yang dilakukan
di lokasi BSM sebanyak 25 buah, dan
dianalisis dengan menggunakan program Dips,
menunjukkan pola umum kedudukan stylolite
adalah hampir barat-timur dengan kemiringan
ke arah selatan (Gambar 16).

Struktur Geologi
Hasil rekonstruksi struktur memperlihatkan
bahwa struktur utama di daerah penelitian
adalah struktur antiklin yang berarah timurlautbaratdaya (NE - SW) yang terpotong oleh sesar
naik dan sesar mendatar. Struktur yang dapat
diamati di daerah penelitian adalah sesar naik
Gunung Guha, sesar naik Pr. Gelatik, dan sesar
mendatar Cinongnang. Analisis struktur geologi
dilakukan dengan melakukan analisis tegasan
purba berdasarkan pada analisis cermin sesar,
analisis kekar gerus (shear joint), kekar tarik
(tension joint) dan stylolite.
Analisis cermin sesar dilakukan dengan
pengukuran kedudukan cermin sesar pada tiga
lokasi yaitu : Knt-5 (25 buah), PP-21A (20
buah) dan PP-47 (13 buah). Hasil analisis
tegasan purba dengan menggunakan program
stress versi 2.2 dari Charlesworth et al. (1994)
di ketiga lokasi tersebut dapat dilihat pada
Tabel-6. Pengukuran kedudukan kekar gerus

Tabel 6. Hasil analisis tegasan purba


Lokasi

Tegasan Purba
Generasi 2

Generasi 1
-1

(N.. E)

Plunge (..0)

- 2 (N.. E)

Plunge (..0)

Generasi 3
- 3 (N.. E)

Plunge (..0)

Knt-5
PP-21A

299

30

197

18

71

31

191

298

21

67

103

298

206

67

21

96

205

299

66

22

352

260

158

21

68

PP-47

119

210

310

14

75

235

134

30

40

13

46

127

280

12

71

16

Gambar 15. Hasil analisis kedudukan kekar gerus di lokasi Knt-3


yaitu N 342 E/45 dan N 172 E/44

41

Gambar 16. Kedudukan stylolite dan bidang perlapisan batugamping di lokasi BSM
Di lapangan, hasil analisis tegasan purba
diperlihatkan oleh gawir sesar naik Gunung
Guha berarah barat-timur, gawir sesar naik Pr.
Gelatik berarah timurlaut-baratdaya dan sesar
mendatar Cinongnang berarah utara-selatan
(Gambar 17).

lokasi Knt-3 jumlah dan jarak spasi kekar


gerus tidak seperti di lokasi K-52 dan BSM
(Gambar 18 dan 19).

Gambar 18. Zona kekar gerus di pasir gelatik


sampai Bench 2 batuan pecah-pecah
Gambar 17. Gawir sesar di Gunung Guha, foto
diambil dari PP-33
Disamping itu, terbentuk pula suatu zona
rekahan di lokasi K-52 - BSM dengan lebar 75
meter berarah baratlaut - tenggara (NW - SE),
dan di lokasi Knt-3 dengan lebar 25 meter
berarah utara-selatan. Batugamping di zona K52 - BSM terlihat cukup parah mengalami
penghancuran yang ditunjukkan dengan jumlah
dan rapatnya spasi kekar gerus, sedangkan di

42

Gambar 19. Zona kekar gerus di lokasi Knt-3

Hubungan Struktur Geologi Dengan Sifat Fisik


Batugamping
Batugamping yang terdapat pada zona kekar
gerus mengalami penghancuran sehingga sifat
fisik batuan menjadi rendah dan menjadi faktor
penghambat
dalam
pembuatan
balok
batugamping atau pembuatan tiles. Jumlah dan
jarak spasi antar kekar yang diukur per m2
sangat mempengaruhi dalam pembuatan balok
batugamping dengan ukuran minimal yaitu 2 x
2 x 2 m. Hasil pengukuran jumlah dan jarak
spasi kekar di lokasi K-52 sampai BSM
memperlihatkan
bahwa batugamping pada
zona ini akan selalu pecah bila ditambang,
sedangkan di lokasi Knt-3 masih dapat
ditambang dengan ukuran minimal (Gambar
19).
Namun demikian, pola kekar tarik dan stylolite
ternyata tidak menurunkan kualitas sifat fisik
batuan dan tidak mengganggu dalam
pembuatan balok batugamping atau pembuatan
tiles.
Hubungan Fasies Batugamping dan Pola
Kekar dengan Efisiensi Peningkatan
Produksi Bahan Baku

penambangan dengan menggunakan diamond


wire saw dan pemboran tangan sangat cocok
diterapkan di daerah ini. Fasies rudstone
penyebarannya terbatas, mempunyai warna
coklat keabuan dan coklat kemerahan yang
memberikan petunjuk bahwa jumlah bahan
baku sedikit, sehingga penambangan tidak
dapat dilakukan dengan skala besar.
Pola kekar gerus (shear joint) sebagai penyebab
terbentuknya suatu zona hancuran dan
mengakibatkan sifat fisik batugamping di zona
tersebut menjadi rendah serta batuannya mudah
pecah. Zona rekahan di K - 52 dan BSM
mempunyai lebar sekitar 50 - 75 meter
memanjang ke arah baratlaut-tenggara (NW SE).
Data statistik pengukuran jumlah dan spasi
kekar gerus memperlihatkan bahwa di daerah
tersebut sulit untuk mendapatkan balok ukuran
minimal, oleh karena itu daerah ini dapat
dihindari untuk tidak dilakukan penambangan.
Hal ini telah terbukti balok yang dihasilkan akan
selalu pecah bila dipotong dengan diamond wire
saw (Gambar 20).

Dengan mengetahui keadaan parameter


sedimentologi pengendapan batugamping dan
tektonik yang terdapat di suatu daerah,
ditunjang dengan mempelajari hubungan antara
fasies batugamping, diagenesa dan sifat fisik,
serta model pengendapan batugamping, maka
akan lebih mudah memberikan penilaian
apakah batugamping yang terdapat di suatu
daerah memenuhi atau tidak persyaratan
sebagai bahan baku marmer komersial .
Fasies framestone-bindstone yang merupakan
bagian inti terumbu (reef-crest atau reef -front)
menjadi bahan baku yang terbaik, karena
umumnya batuannya masif, mempunyai warna
yang seragam, penyebarannya luas, dan
jumlahnya cukup banyak. Untuk mendapatkan
warna yang seragam, misalnya warna krem atau
abu-abu terang, fasies ini dapat menjadi
petunjuk (geological guide) dalam penentuan
prioritas penambangan baru dan metode yang
akan diterapkan guna meningkatkan kapasitas
produksi bahan baku dalam skala lebih besar.
Di daerah penelitian warna tersebut dijumpai
di Ps. Gelatik-1 yaitu di bawah fasies
rudstone, atau di Gunung Guha. Metode

Gambar 20. Balok hasil pemotongan diamond


wire saw di zona rekahan

Data statistik pengukuran jarak dan spasi


kekar gerus di lokasi Knt-3 memperlihatkan
bahwa batugamping di lokasi tersebut masih
dapat dilakukan penambangan
dengan
ukuran balok minimal (1,5 x 1,5 x 1,5 m).
Pola kekar tarik (tension joint) dan stylolite
bukan
merupakan
faktor
penghambat/pengganggu
dalam
penambangan
atau pembuatan tiles
(Gambar 21 dan 22).

43

Gambar 21. Kekar tarik di lokasi BSM

Gambar 22. Kekar tarik pada batugamping


yang telah dipoles
Kesimpulan
Fasies batugamping didaerah penelitian terdiri
dari
framestone-bindstone dan rudstone.
Kedua fasies batugamping merupakan bagian
dari inti terumbu (reef-crest atau reef-front)
pada sistem pengendapan karbonat yang
pembentukannya dikontrol oleh kenaikan muka
laut (sea level rise) dan penurunan cekungan.
Batugamping telah
mengalami proses
diagenesa pada lingkungan deep burial tahap
lanjut (late diagenesis).

Jenis fasies dan proses diagenesa yang terjadi


pada batugamping mempunyai hubungan yang
erat
dengan sifat fisik batuan. Fasies
framestone-bindstone mempunyai keseragaman
warna krem atau abu-abu terang, sedangkan
fasies rudstone
mempunyai warna yang
mencolok yaitu coklat kemerahan/keabuan.
Bagian reef-crest atau reef front merupakan
bagian yang terbaik untuk bahan baku marmer
komersial dibandingkan bagian lain dari sistem
pengendapan karbonat. Maka, jenis fasies
batugamping dapat digunakan sebagai petunjuk
(geological guide) dalam
penentuan arah
penambangan dan metode penambangan.
Pola kekar gerus (shear joint) sebagai penyebab
adanya
zona
rekahan
mengakibatkan
batugamping pada zona ini mempunyai sifat
fisik rendah dan mudah pecah. Jarak spasi
rekahan sangat berpengaruh dalam pemotongan
balok dengan ukuran minimal. Tetapi, pola
kekar tarik (tension joint) dan stylolite tidak
mempengaruhi dalam pembuatan balok ataupun
pemrosesan menjadi tiles.
Batugamping di daerah penelitian telah
memenuhi persyaratan mutu/kualitas sebagai
marmer komersial dan sesuai dengan
Standarisasi Nasional Indonesia. Pemanfaatan
batugamping sebagai bahan baku marmer
komersial di Indonesia mempunyai prospek
yang cerah dan dapat mendukung program
pemerintah dalam kebijaksanaan peningkatan
ekspor non-migas dan pendapatan asli daerah
(PAD).

Daftar Pustaka
C.H. Moore, 1989. Carbonate
Diagenesis and Porosity.
Elsevier, 338 halaman.
Erik
Flugel,
1982.
Microfacies Analysis of
Limestone : Stylolites.
Springer-Verlag, Berlin
Heidelberg, New York,
hal 1-95.
Henry Charlesworth, Thierry
Villemin, Eric Erslev, dan
Dardji Noeradi, 1994.
Solving
Structural

44

Geology Problems with


the Aid
of Microcomputers, Laboratorium
Geokomputasi, Jurusan
Teknik Geologi ITB.
Joann E.Welton, 1984. SEM
Petrology Atlas. Chevron
Oil
Field
Research
Company,
Method in
Exploration
Series,
AAPG, Tulsa Oklahoma,
USA, hal 1-225.

Koesomadinata, R.P, 1987.


Reef
Carbonate
Exploration.
Program
IWPL-MIGAS, Jakarta.
Koesoemadinata, R.P, 1992.
Carbonate Field Trip to
Rajamandala-Tagogapu
area. ITB, Bandung.
Lloyd C.Pray and Raymond
C.Murray,
1965.
Dolomitization
And
limestone Diagenesis. A
Symposium,
SEPM,

Special
Publication
No.13.
Maurice E.Tucker dan Paul
Wright, 1992. Carbonate
Sedimentology.
Blackweel
Scientific
Publication, Oxford.
Nino Salvatori, 1977. Stone
Working
Techniques.
Container 54037 Marina
di Massa Italy.
Peter A, Scholle, 1978.
Carbonate
Rock

Constituents,
Textures,
Cement, and Porosities.
AAPG Memoir; Tulsa,
Oklahoma, USA.
Peter A Scholee, Noel
P.James dan J.F.Read,
1989.
Carbonate
Sedimentology
and
Petrology. Short Course
in Geology, vol.4, 28
International
Geolical
Congress
Washington,
D.C.

Peter
A
Scholle,
Don
G.Bebout, dan Clyde H
Moore, 1983. Carbonate
Depositional
Environtment.
AAPG
Memoir
33,
Tulsa,
Oklahoma.
Robin G.C.Bathurst, 1975.
Carbonate Sediments And
Their Diagenesis. Second
edition, Elsevier.

45

46