Vous êtes sur la page 1sur 3

Antamedia HotSpot perangkat lunak harus diinstal pada komputer PC standar yang

menjalankan Windows OS. Kami menyebutnya komputer komputer HotSpot.

Komputer HotSpot harus gateway untuk komputer lain di jaringan. Dengan setup seperti
kita memaksa semua komputer dalam jaringan untuk mengarahkan lalu lintas melalui
perangkat lunak HotSpot yang w mengontrol apakah lalu lintas tersebut harus diizinkan
atau diblokir. Hal ini diperbolehkan jika pelanggan telah disahkan dengan username dan
password, dan ini diblokir jika pelanggan tidak login ke sistem, atau waktu account telah
kedaluwarsa.

HotSpot Komputer harus memiliki 2 kartu jaringan. Salah satu kartu jaringan (NIC1)
digunakan untuk sambungan internet. Jika lalu lintas yang diizinkan, maka diarahkan ke
kartu jaringan kedua (NIC2) yang terhubung ke Internet. Antara NIC2 dan Internet Anda
dapat menggunakan router, brigdes, modem (xDSL, ISDN, Cable dll ...), lalu lintas Hal
ini telah terjadi dan berdasarkan koneksi internet, anda dapat membuka halaman web,
bahan menonton video atau berkomunikasi dengan cara apa pun dengan internet.

Perangkat lunak HotSpot tidak memerlukan perangkat keras khusus, sehingga Anda
dapat menggunakan Access Point, Modem, Switch atau Router yang sudah Anda miliki
dan menggunakan mereka, Anda dapat mengkonfigurasi pengaturan jaringan.

Pertama, kita perlu menentukan jenis koneksi yang akan kita gunakan. Mungkin ada
beberapa cara untuk komunikasi antara software HotSpot dan pelanggan: ICS, NAT-ing,
RRAS, dll Dalam hal ini kami menyediakan Anda dengan contoh menggunakan
Windows Internet Connection Sharing (ICS). Anda dapat menemukan penjelasan
menyeluruh dari Windows Internet Connection Sharing (ICS) pada
www.antamedia.com / manuals / ics

NIC 1 dengan alamat, IP 192.168.1.1 subnet mask 255.255.255.0, DNS dan gateway IP
192.168.1.2 terhubung ke Inernet melalui Router untuk HDSL. NIC 1 memiliki akses ke
Internet melalui Switch dan Router untuk HDSL. Alamat IP NIC 1 dan Router berada
pada kisaran IP yang sama. Router alamat IP biasanya diberikan oleh kursus ISP.Of,
router adalah opsional. Anda dapat menghubungkan komputer HotSpot langsung ke
ethernet broadband atau menggunakan dial-up ISDN modem atau jembatan nirkabel.
Yang paling penting adalah bahwa NIC 1 terhubung ke Internet.

NIC 2 (terhubung jaringan Anda dengan komputer HotSpot) mendapatkan alamat IP


192.168.0.1. Ini adalah alamat IP default Internet Connection Sharing yang set ke kartu
jaringan.
Akses poin dan Switch yang terhubung ke Router dengan alamat IP 192.168.0.2. Router
terhubung ke NIC1 pada komputer HotSpot. Harap dicatat bahwa tujuan utama dari
Router adalah mengubah segmen jaringan bagi pengguna nirkabel. Hal ini juga bisa
ditangani oleh ADHCP.

Dalam topologi jaringan, titik akses nirkabel menghubungkan laptop melalui Switch dan
HotSpot komputer ke Internet. Alamat IP dari Access Point adalah 192.168.0.10.The
Access Point telah DHCP diaktifkan sehingga memberikan alamat IP secara otomatis
untuk semua komputer laptop nirkabel. Laptop mendapatkan alamat IP dari jarak
192.168.0.11 ke 192.168.0.49 dan subnet mask sama dengan komputer HotSpot
255.255.255.0. Alamat Gateway IP 192.168.0.1 dan alamat DNS ini biasanya diberikan
oleh ISP anda.

Kedua Access Point digunakan untuk menghubungkan PDA melalui Router dan
komputer HotSpot ke Internet. Alamat IP dari Access Point adalah 192.168.0.50. Access
Point telah DHCP diaktifkan sehingga memberikan alamat IP secara otomatis untuk
semua komputer PDA. PDA mendapatkan alamat IP dari range 192.168.0.51
192.168.0.99 dan untuk subnet mask yang sama dengan komputer HotSpot
255.255.255.0. Alamat Gateway IP 192.168.0.1 dan DNS alamat IP yang biasanya
diberikan oleh ISP anda.

Dalam contoh ini tiga komputer kabel yang terhubung ke Internet melalui Switch, Router
dan komputer HotSpot. alamat IP komputer Wired adalah 192.168.0.101, 192.168.0.102
dan 192.168.0.103. Subnet mask adalah sama sebagai komputer HotSpot 255.255.255.0.
Gateway adalah 192.168.0.1 dan alamat DNS ini biasanya diberikan oleh ISP anda.

Setelah langkah pelanggan laptop Anda ke dalam jangkauan Access Point WiFi, mereka
akan dapat memindai jaringan dan menemukan Access Point. Pada sambungan, Access
Point akan memberikan mereka pengaturan IP dan DNS secara otomatis menggunakan
DHCP. Harap dicatat bahwa Anda perlu mengaktifkan koneksi gratis ke Access Point
tanpa enkripsi atau pembatasan lainnya. Jika Anda memiliki beberapa Akses Point Anda
harus menentukan rentang IP DHCP yang berbeda yang memberikan kepada pengguna
nirkabel.

Pada titik ini, pelanggan dihubungkan ke WiFI dan mampu mengetik beberapa URL di
browser web. Antamedia HotSpot akan memeriksa ini IP dan alamat MAC dan jika
pelanggan tidak otentik, maka akan kembali halaman login ke browser pelanggan. A
username dan password yang diperlukan untuk memperoleh akses ke Internet.

Jika pelanggan baru, ia mampu untuk sign up account baru dan membayar dengan kartu
kredit. Proses ini sepenuhnya otomatis dan pelanggan dapat memilih username, password
dan rencana harga (seperti Internet waktu 1 jam atau satu bulan akses tak terbatas). Anda
tidak perlu staf untuk menjual tiket.
Harap dicatat: Tepat HotSpot lisensi perangkat lunak dengan pilihan pembayaran kartu
kredit diperlukan.

Komputer yang terhubung melalui switch ini sudah terhubung dalam jaringan dan setelah
otentikasi pelanggan mendapat akses ke Internet. Dalam hal bahwa komputer memiliki
akses gratis ke internet, Anda harus menentukan pada alamat MAC di Setup HotSpot -
Whitelists - MAC halaman Daftar Putih. Sebuah contoh khas dari ini adalah warnet yang
menggunakan Internet kita software Caffe untuk membatasi akses dan mengelola
komputer.