Vous êtes sur la page 1sur 84

LEAP

Long-range Energy Alternatives Planning system

PANDUAN PERENCANAAN ENERGI

Disusun oleh
Oetomo Tri Winarno
tomo@cbn.net.id

PUSAT KAJIAN KEBIJAKAN ENERGI


INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
KATA PENGANTAR

Panduan ini dimaksudkan sebagai petunjuk untuk mempelajari


cara pengoperasian software LEAP (Long-range Energy
Alternative Planning System) dan pemodelan sistem energi. Buku
ini dirancang cukup sederhana dan memuat hal-hal praktis
dalam pemodelan sistem energi dengan software LEAP. Buku ini
terdiri atas tiga bagian, yaitu Pengenalan LEAP, Latihan
Pemodelan dengan LEAP, dan Sistem Satuan dan Konversi
Satuan.

Meskipun sederhana, panduan ini cukup lengkap menjelaskan


tahapan pemodelan sistem energi dengan LEAP. Data-data yang
digunakan sebagai contoh kasus dalam buku ini bukan data
sebenarnya, tetapi mirip dengan kasus sistem energi Indonesia.
Sehingga, setelah mempelajari buku ini, pembaca dapat
mengadaptasikan struktur model dengan mudah untuk menyusun
model sebenarnya.

Buku ini dirancang untuk dapat dipelajari sendiri atau pun


digunakan sebagai bahan pelatihan. Di dalam pelatihan, buku
ini dapat disampaikan secara lengkap selama minimal dua hari
pelatihan. Pada hari pertama, dapat disampaikan pengenalan
software LEAP dan latihan analisis permintaan energi. Pada hari
kedua, dapat disampaikan latihan analisis pemasokan energi
dan penyusunan skenario.

Semoga panduan ini dapat bermanfaat.

Penyusun

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ............................................................................... i


Daftar Isi........................................................................................... ii

BAGIAN I
PENGENALAN LEAP

Apa LEAP itu? .................................................................................. 1


Pemodelan dengan LEAP .............................................................. 1
Terminologi Umum dalam LEAP ................................................... 2
Menu-menu LEAP ............................................................................ 4
Tutorial dan Help ............................................................................ 6
View Bar ........................................................................................... 6
Tree ................................................................................................... 8
Ekspresi-ekspresi dalam LEAP ...................................................... 9
Simulasi dan Melihat Hasil ........................................................... 13
Kliping Informasi Teknologi dan Lingkungan............................. 17
Dokumentasi Model ........................................................................ 18
Download dan Registrasi LEAP .................................................... 19
Hardware dan Software Pendukung ............................................ 20

BAGIAN II
LATIHAN PEMODELAN DENGAN LEAP

Latihan 1 Rancangan Model ........................................................ 21


1.1 Tahapan Pemodelan ................................................................ 21
1.2 Menyusun Tree Permintaan Energi ........................................ 23
1.3 Menyusun RES .......................................................................... 23
1.4 Menyiapkan Data ..................................................................... 24

Latihan 2 Parameter Dasar .......................................................... 26


2.1 Mengeset Parameter Dasar ..................................................... 27
2.2 Mengeset Unit............................................................................ 28
2.3 Mengeset Jenis Bahan Bakar................................................... 30

ii
Latihan 3 Demand Rumah Tangga ............................................. 31
3.1 Current Account......................................................................... 31
3.2 Reference Scenario................................................................... 32
3.3 Melihat Hasil.............................................................................. 33
3.4 Evaluasi...................................................................................... 34

Latihan 4 Demand Komersial ...................................................... 35


4.1 Current Account......................................................................... 35
4.2 Reference Scenario................................................................... 36
4.3 Melihat Hasil.............................................................................. 37
4.4 Evaluasi...................................................................................... 38

Latihan 5 Demand Industri........................................................... 39


5.1 Current Account......................................................................... 39
5.2 Reference Scenario................................................................... 40
5.3 Melihat Hasil.............................................................................. 41
5.4 Evaluasi...................................................................................... 42

Latihan 6 Demand Transportasi ................................................. 43


6.1 Current Account......................................................................... 43
6.2 Reference Scenario................................................................... 44
6.3 Melihat Hasil.............................................................................. 45
6.4 Evaluasi...................................................................................... 46

Latihan 7 Transformasi Listrik..................................................... 47


7.1 Transmisi dan Distribusi .......................................................... 47
7.2 Pembangkit Listrik .................................................................... 49
7.3 Current Account......................................................................... 50
7.4 Reference Scenario................................................................... 53
7.5 Melihat Hasil.............................................................................. 54
7.6 Evaluasi...................................................................................... 55

Latihan 8 Transformasi Kilang .................................................... 56


8.1 Current Account......................................................................... 57
8.2 Reference Scenario................................................................... 57
8.3 Melihat Hasil.............................................................................. 58
8.4 Evaluasi...................................................................................... 59

iii
Latihan 9 Transformasi Energi Lain ........................................... 60
9.1 Current Account......................................................................... 60
9.2 Reference Scenario................................................................... 60

Latihan 10 Produksi Energi Primer ............................................. 61


10.1 Current Account....................................................................... 61
10.2 Reference Scenario................................................................. 61

Latihan 11 Resources .................................................................... 62


11.1 Cadangan dan Potensi Energi ............................................. 62
11.2 Evaluasi.................................................................................... 63

Latihan 12 Emisi ............................................................................. 68

Latihan 13 Pengujian Model......................................................... 70

Latihan 14 Menyusun Skenario ................................................... 71

BAGIAN III
SISTEM SATUAN DAN KONVERSI SATUAN

Sistem Satuan ................................................................................. 73


Perkalian Desimal........................................................................... 74
Penulisan Satuan............................................................................ 74
Konversi Satuan Energi.................................................................. 75
Konversi Satuan Energi ke SBM ................................................... 76
Konversi Satuan BGS ke SI ........................................................... 77

PUSTAKA ......................................................................................... 78

iv
BAGIAN I
PENGENALAN LEAP

APA LEAP ITU?


LEAP adalah singkatan dari Long-range Energy Alternatives
Planning system. LEAP adalah suatu software komputer yang
dapat digunakan untuk melakukan analisa dan evaluasi
kebijakan dan perencanaan energi.

LEAP dikembangkan oleh Stockholm Environment Institute, yang


berkantor pusat di Boston, Amerika Serikat. Versi pertama LEAP
diluncurkan tahun 1981. Versi LEAP terakhir adalah LEAP 2006,
yang merupakan pengembangan dari LEAP 2000. Mulai LEAP
2000, software LEAP telah berbasis window.

PEMODELAN DENGAN LEAP


Metodologi pemodelan dalam LEAP adalah akunting
(accounting). Permintaan energi atau pemasokan energi dalam
metode akunting ini dihitung dengan menjumlahkan pemakaian
dan pemasokan energi masing-masing jenis kegiatan.

Dalam software LEAP disediakan 4 (empat) modul utama dan 3


(tiga) modul tambahan. Modul utama adalah modul-modul
standar yang umum digunakan dalam pemodelan energi, yaitu:
Key Assumptions, Demand, Transformation, dan Resources.
Modul tambahan adalah pelengkap terhadap modul utama jika
diperlukan, yaitu: Statistical Differences, Stock Changes, dan Non
Energy Sector Effects.

Modul Key Assumptions adalah untuk menampung paramater-


parameter umum yang dapat digunakan pada Modul Demand
maupun Modul Transformation. Parameter umum ini misalnya
adalah jumlah penduduk, PDB (produk domestik bruto), dan
sebagainya. Modul Key Assumptions ini sifatnya komplemen
terhadap modul lainnya. Pada model yang sederhana, dapat saja
modul ini tidak difungsikan.

1
Modul Demand adalah untuk menghitung permintaan energi.
Pembagian sektor pemakai energi sepenuhnya dapat dilakukan
sesuai kebutuhan pemodel. Permintaan energi didefinisikan
sebagai perkalian antara aktifitas pemakaian energi (misalnya
jumlah penduduk, jumlah kendaraan, volume nilai tambah, dsb.)
dan intensitas pemakaian energi kegiatan yang bersangkutan.

Modul Statistical Differences adalah untuk menuliskan asumsi-


asumsi selisih antara data demand dan supply karena
perbedaan pendekatan dalam perhitungan demand dan
perhitungan supply energi. Cabang-cabang dalam Modul
Statistical Differences akan muncul dengan sendirinya sesuai
dengan jenis-jenis energi yang dimodelkan dalam Modul
Demand. Pada umumnya, statistical differences pada pemodelan
dianggap nol.

Modul Transformation adalah untuk menghitung pemasokan


energi. Pasokan energi dapat terdiri atas produksi energi primer
(gas bumi, minyak bumi, batubara, dsb.) dan energi sekunder
(listrik, bahan bakar minyak, LPG, briket batubara, arang, dsb.).
Susunan cabang dalam Modul Transformation sudah ditentukan
strukturnya, yang masing-masing kegiatan transformasi energi
terdiri atas processes dan output.

Modul Stock Changes adalah untuk menuliskan asumsi-asumsi


perubahan stok atau cadangan energi pada awal tahun tertentu
dengan awal tahun berikutnya. Cabang-cabang dalam Modul
Stock Changes akan muncul dengan sendirinya sesuai dengan
jenis-jenis energi yang dimodelkan dalam Modul Transformation.
Pada umumnya, perubahan stok pada pemodelan dianggap nol.

Modul Resources terdiri atas Primary dan Secondary. Kedua


cabang ini sudah default. Cabang-cabang dalam Modul
Resources akan muncul dengan sendirinya sesuai dengan jenis-
jenis energi yang dimodelkan dalam Modul Transformation.
Beberapa parameter perlu diisikan, seperti jumlah cadangan
(minyak bumi, gas bumi, batubara, dsb.) dan potensi energi
(tenaga air, biomasa, dsb.).

2
Modul Non-Energy Sector Effects adalah untuk menempatkan
variable-variabel dampak negatif kegiatan sector energi, seperti
tingkat kecelakaan, penurunan kesehatan, terganggunya
ekosistem, dsb.
Susunan modul tersebut di atas sudah baku. LEAP akan
mensimulasikan model berdasar susunan tersebut, dari atas ke
bawah. Simulasi LEAP bersifat straight forward, tidak ada feed
back antara demand dan supply energi. Permintaan energi
dianggap selalu dipenuhi oleh pemasokan energi yang berasal
dari transformasi energi domestik maupun impor energi.

TERMINOLOGI UMUM DALAM LEAP


Area: sistem yang sedang dikaji (contoh: negara atau wilayah).

Current Accounts: data yang menggambarkan Tahun Dasar


(tahun awal) dari jangka waktu kajian.

Scenario: sekumpulan asumsi mengenai kondisi masa depan.

Tree: diagram yang merepresentasikan struktur model yang


disusun seperti tampilan dalam Windows Explorer. Tree terdiri
atas beberapa Branch.

Branch: cabang atau bagian dari Tree, Branch utama ada empat,
yaitu Key Assumptions, Demand, Transformation, dan Resources.
Masing-masing Branch utama dapat dibagi lagi menjadi
beberapa Branch tambahan (anak cabang).

Expression: formula matematis untuk menghitung perubahan


nilai suatu variabel. Expression akan muncul pada saat membuat
suatu skenario.

Saturation: perilaku suatu variabel yang digambarkan mencapai


suatu kejenuhan tertentu. Persentase kejenuhan adalah 0% ≤ X ≤
100%. Nilai dari total persen dalam suatu Branch dengan
Saturation tidak perlu berjumlah 100 % (sebagai contoh: %
saturation dari rumah tangga yang menggunakan lemari es).

3
Share: perilaku suatu variabel yang digambarkan mencapai
suatu kejenuhan 100%. Nilai dari total persen dalam suatu Branch
dengan Share harus berjumlah 100 %

MENU-MENU LEAP
LEAP 2006 adalah software berbasis Windows. Pada saat
pertama kali menjalankan software LEAP, akan diminta untuk
melakukan registrasi. Apabila tidak melakukan registrasi,
software LEAP tetap dapat digunakan, tetapi tidak dapat
menyimpan (tidak dapat di-save). Cara registrasi disampaikan di
bagian lain.

Selanjutnya akan muncul layar LEAP, seperti yang ditampilkan


pada Gambar 1.

Gambar 1. Layar LEAP

4
Layar LEAP terdiri atas beberapa bagian, yaitu:
- Baris teratas terdapat tulisan LEAP dan nama file yang
sedang dibuka
- Baris kedua adalah menu-menu utama (main menu): Area,
View, Analysis, Edit, General, Tree, Chart, Advanced, dan Help
- Baris ketiga adalah main toolbar: New, Open, Save, Email,
Fuels, Effects, Units, References, dsb.
- View bar adalah menu vertikal di sisi kiri layar, yang terdiri
atas: Analyis, Result, Diagram, Energy Balance, Summaries,
Overviews, Technology Database, dan Notes.
- Kolom di sebelah view bar adalah tempat untuk menuliskan
diagram pohon (Tree). Pada baris paling atas dari kolom ini
terdapat toolbar untuk membuat/mengedit Tree.
- Kolom berikutnya terdiri atas tiga bagian, yaitu: (a) toolbar
untuk membuat/mengedit skenario, (b) bagian untuk meng-
input data, dan (c) tampilan input data.
- Baris terbawah adalah status bar, yang berisi: nama file yang
sedang dibuka, view yang sedang dibuka, dan status
registrasi.

Tampilan dalam kolom kedua dan ketiga akan berubah sesuai


view yang dipilih. Sebagai contoh, pada Gambar 1 di atas
sedang dibuka view Analyis.

5
TUTORIAL DAN HELP
Di dalam software LEAP disediakan menu tutorial dan menu help
(di dalam Menu Help), sehingga pengguna LEAP dapat dengan
mudah mempelajari sendiri software LEAP. Tutorial dan help
disusun berdasarkan kata-kata kunci, yang dapat di-search
dengan menuliskan kata kuncinya. Tampilan tutorial dan help
ditunjukkan pada Gambar 2.

Gambar 2. Tutorial dan Help

VIEW BAR
LEAP mempunyai delapan view bar, yang tersusun secara vertikal
pada kolom paling kiri dari layar LEAP. Masing-masing icon view
bar dapat di-klik untuk menampilkan view yang dimaksud. Pada
beberapa icon view, diperlukan waktu beberapa saat untuk
melakukan perhitungan sebelum view ditampilkan. Pada Gambar
3 ditampilkan view bar dan penjelasannya.

6
Analysis view: untuk membuat/mengedit diagram
pohon (Tree), mengisikan data, dan membuat
skenario

Result view: untuk mensimulasikan model dan


menampilkan hasil simulasi dari berbagai
skenario. Tampilan hasil berupa grafik dan tabel.

Diagram view: untuk menampilkan diagram


rangkaian alur pemasokan energi (dalam bentuk
Reference Energy System).

Energy Balance view: untuk menampilkan hasil


simulasi dalam bentuk tabel dan grafik neraca
energi.

Summaries view: untuk menyusun dan


menampilkan variabel-variabel tertentu untuk
ditampilkan dalam suatu tabel.

Overviews view: untuk menyusun dan


menampilkan grafik –grafik tertentu untuk
keperluan presentasi

Technology and Environmental Database view:


untuk menampilkan informasi mengenai supply
demand energi, teknologi energi dan lingkungan

Notes view: untuk mendokumentasikan penjelasan


model, sehingga pengguna model dapat mema-
hami apa yang dimaksud penyusun model

Gambar 3. View Bar

7
TREE
Tree adalah diagram yang merepresentasikan struktur model
yang disusun seperti tampilan dalam Windows Explorer. Tree
terdiri atas beberapa Branch (cabang). Terdapat empat Branch
utama, yaitu Key Assumptions, Demand, Transformation, dan
Resources. Masing-masing Branch utama dapat dibagi lagi
menjadi beberapa Branch tambahan (anak cabang).

adalah key assumptions branch,


yaitu variabel bebas yang diletakkan
dalam Branch Key Assumptions, yang
digunakan sebagai input bagi modul
demand maupun modul transformasi

adalah category branch, yaitu


cabang untuk pengelompokan data:
- pada modul demand:
pengelompokan aktivitas
pemakaian energi
- pada modul transformasi:
pengelompokan kegiatan konversi
energi

adalah technology branch, yaitu


jenis teknologi dalam masing-masing
branch.
- Pada modul demand: teknologi
pemakaian energi yang
berhubungan dengan jenis
energi yang digunakan
- Pada modul transformasi:
menunjukkan jenis proses, energi
input dan energi output dari
proses

adalah category branch gabungan,


yang tidak mempunyai branch lagi.

adalah fuel branch, yang


merupakan input dan output energi
dalam modul transformasi

Gambar 4. Tree dan Branch

8
EKSPRESI-EKSPRESI DALAM LEAP
Ekspresi adalah formula atau rumus perhitungan untuk
melakukan proyeksi suatu variabel. Di dalam LEAP disediakan
berbagai ekspresi. Masing-masing variabel dapat mempunyai
ekspresi yang berbeda.

Di dalam LEAP 1995 hanya ada tiga ekspresi, yaitu: Growth Rate,
End Year Value, dan Interpolate. Dalam LEAP 2006, selain ketiga
ekspresi baku tersebut, disediakan pilihan untuk menyusun
ekpresi sendiri, seperti dalam: Time Series Wizard dan Expression
Builder. Selain itu, dapat juga menggunakan (meng-import) data
dari spreadsheet Excell. Dalam bahasan selanjutnya dijelaskan
ekspresi-ekspresi tersebut lebih mendalam. Gambar 5
memperlihatkan pilihan-pilihan ekspresi, tampilan ini muncul
pada saat suatu parameter di-klik sewaktu tampilan “scenario”
dibuka.

Gambar 5. Pilihan Ekspresi

Ekspresi Growth Rate adalah dengan memberikan persen angka


pertumbuhan terhadap parameter current account. Ekspresi End
Year Value adalah memberikan parameter akhir simulasi dari
suatu variabel, dan LEAP akan menginterpolasi linier terhadap
paremeter current account-nya. Ekspresi Interpolation adalah
menentukan titik-titik perubahan parameter dari suatu variabel.

9
Titik-titik perubahan terdiri atas dua atau lebih. Antara titik-titik
tersebut, LEAP akan membuat interpolasi linier.

Gambar 6. Time Series Wizard Step 1

Time Series Wizard terdiri atas enam bentuk kurva, yaitu:


interpolasi, grafik tangga (step function), grafik smooth
(penghalusan dari ekspresi interpolasi), grafik fungsi linier, grafik
fungsi eksponensial, dan grafik fungsi logistik (kurva S).

Time Series Wizard terdiri atas tiga langkah/step. Langkah


pertama adalah memilih bentuk grafik, seperti ditunjukkan pada
Gambar 6. Langkah kedua adalah memilih apakah mengisikan
data atau menggunakan/mengimport data dari spreadsheet
Excell. Langkah ketiga adalah mengisikan data. Apabila
menggunakan data dari Excell, maka harus diisikan nama file
dan alamat cell yang akan di-import.

10
Gambar 7. Time Series Wizard Step 2

Gambar 8. Time Series Wizard Step 3

11
Expression Builder digunakan untuk membuat ekspresi sendiri
seperti yang dikehendaki pembuat model. Dengan Expression
Builder ini, pemodel mempunyai keleluasaan membuat ekspresi
sendiri, serta membuat suatu hubungan (korelasi) antar variabel
model.

Di dalam Expression Builder juga disediakan beberapa ekspresi


(built in function), yang terdiri atas ekspresi modeling, ekspresi
matematika, dan ekspresi logika. Dalam tampilan Expression
Builder tercantum juga syntax (cara penulisan) dan penjelasan
dari masing-masing built in function. Hubungan dengan variabel
lain (khususnya Key Assumptions), dapat diketik langsung atau
pun melalui tombol LEAP Variables.

Gambar 9. Expression Builder

12
SIMULASI DAN MELIHAT HASIL
Simulasi model adalah menjalankan model (running model), atau
memerintahkan LEAP melakukan perhitungan terhadap model
sepanjang jangka waktu yang ditentukan dalam model.

Simulasi model dilakukan dengan mengaktifkan view Result.


Setiap view Result diaktifkan, maka LEAP akan melakukan
perhitungan terhadap model. Simulasi akan berhasil apabila
semua syarat-syarat telah dipenuhi, khususnya apabila
parameter current account dan skenario (minimal satu skenario)
telah lengkap diisikan.

Gambar 10. View Result

Proses perhitungan selama simulasi memerlukan waktu selama


beberapa menit. Kemajuan proses perhitungan diperlihatkan di

13
monitor. Apabila terejadi kesalahan dalam penulisan model,
perhitungan akan berhenti dan pesan kesalahan akan
ditunjukkan. Perbaikan model dapat dilakukan dengan merujuk
pesan kesalahan yang ditampilkan.

Setelah selesai perhitungan, maka muncul grafik hasil


perhitungan. Terdapat bermacam-macam pilihan tampilan hasil,
seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10. Pilihan tampilan
meliputi: kategori hasil, jenis bahan bakar, dan jenis skenario.
Tampilan hasil dapat berupa grafik atau tabel. Grafik dan tabel
hasil dapat di-export ke Powerpoint atau Excell.

Hasil perhitungan dapat juga dilihat dengan menggunakan View


Diagram. Hasil perhitungan yang dilihat melalui view ini adalah
diagram RES (reference energy system) dari model. Pada
Gambar 11 diperlihatkan contoh view Diagram. Diagram RES ini
juga dapat di-export ke Powerpoint.

Gambar 11. View Diagram

14
Gambar 13. View Energy Balance

Tampilan hasil lainnya adalah view Energy Balance, Summaries,


dan Overviews. View Energy Balance adalah untuk menampilkan
energy balance dari model, dalam bentuk grafik atau tabel. View
energy balance, seperti halnya view Diagram, merupakan default
dari LEAP (muncul dengan sendirinya tanpa di-set). Tampilan
view ini dapat di-export ke Powerpoint atau pun Excell. View
energy balance diperlihatkan pada Gambar 13.

View Summaries dan Overviews adalah untuk menampilkan


tabel-tabel atau gambar-gambar tertentu dari hasil perhitungan.
Kedua view ini dapat digunakan untuk menonjolkan hasil-hasil
perhitungan tertentu, sehingga dapat lebih mudah dimengerti
oleh pembaca model. Kedua view ini dapat di-set untuk
menampilkan hasil yang dimaksud. Contoh view Summaries dan
Overviews diperlihatkan pada Gambar 14 dan 15.

15
Gambar 14. View Summaries

Gambar 15. View Overviews

16
KLIPING INFORMASI TEKNOLOGI DAN LINGKUNGAN
Di dalam LEAP disediakan kliping informasi mengenai teknologi
energi dan efeknya terhadap lingkungan. Kliping ini dapat dilihat
dalam view TED (Technology and Environmental Database).
Informasi yang diperlukan dapat dilihat dengan meng-klik Tree
yang bersesuaian. Pada Gambar 16 diperlihatkan informasi
untuk pembangkit listrik berbahan bakar batubara (pada Tree
sedang disorot Electricity Generation: Coal). Kliping TED pada
saat ini masih belum sepenuhnya lengkap.

Gambar 16. Database Teknologi dan Lingkungan

17
DOKUMENTASI MODEL
Dokumentasi model adalah penjelasan-penjelasan terhadap
parameter-parameter model. Penjelasan dapat berupa asumsi-
asumsi perhitungan suatu parameter, sumber data, dan
sebagainya. Dokumentasi model akan memudahkan pemodel
untuk mengkaji ulang model. Selain itu akan memudahkan bagi
pembaca model untuk memahami model.

Dokumentasi model dapat dituliskan dan dilihat pada view Note,


seperti terlihat pada Gambar 17.

Gambar 17. Dokumentasi Model

18
DOWNLOAD DAN REGISTRASI LEAP
Software LEAP dapat diperoleh dengan men-download dari
internet, yaitu dengan membuka http://www.seib.org. Software
LEAP dapat di-download secara cuma-cuma, khususnya untuk
lembaga pemerintah, lembaga pendidikan, lembaga penelitian,
dan lembaga non profit lainnya di Indonesia (negara
berkembang).

Untuk menjalankan software LEAP secara penuh, diperlukan


registrasi. Registrasi LEAP dilakukan dengan mengirimkan surat
permintaan melalui email ke alamat leap@tellus.org atau melalui
fax/surat ke :

Stockholm Environment Institute


11 Arlington Street, Boston, MA, 02116 USA
Fax (617) 266-8303

User name dan password untuk registrasi LEAP akan dikirimkan


melalui email selang beberapa hari.

Gambar 18. Registrasi LEAP

19
HARDWARE DAN SOFTWARE PENDUKUNG
Untuk menjalankan software LEAP dengan baik, diperlukan
komputer dengan spesifikasi minimal:
- Pentium 400 Mhz atau yang setara
- RAM 64 MB

Software yang diperlukan adalah:


- Window 98 atau yang lebih baru
- Microsoft Office 2000 atau yang lebih baru

20
BAGIAN II
LATIHAN PEMODELAN DENGAN LEAP

LATIHAN 1
RANCANGAN MODEL

1.1 Tahapan Pemodelan

Tahapan pemodelan secara umum terdiri atas lima tahapan,


yaitu : definisi masalah, konseptualisasi sistem, representasi
model, evaluasi model, dan analisis kebijakan. Gambar 1.1
memperlihatkan ilustrasi tahapan pemodelan tersebut serta
keterkaitannya.

Definisi Masalah

Konseptualisasi Sistem

Representasi Model

Evaluasi Model

Analisis Kebijakan

Gambar 1.1 Tahapan proses pengembangan model

21
Definisi Masalah
Tahap pertama dalam penyusunan model adalah mendefinisikan
masalah, yang akan menjadi rujukan dan arahan dalam
melakukan pemodelan. Dalam tahap ini perlu dikenali/
ditentukan:
• pola referensi (reference mode), yaitu gambaran perilaku
sistem;
• hipotesis tentang interaksi-interaksi perilaku yang mendasari
pola referensi ;
• batas model (boundary), yaitu batasan, asumsi, dan ruang
lingkup model;
• jangka waktu (time horizon), yaitu perioda waktu kajian;

Konseptualisasi Sistem
Konseptualisasi sistem adalah menyusun suatu rancangan
model. Di dalam metodologi LEAP, konseptualisasi sistem ini
berupa penyusunan diagram pohon (Tree) dari permintaan energi
dan diagram pemasokan energi (Reference Energy System).

Representasi Model
Representasi model adalah proses untuk mentransformasikan
konsep sistem yang telah disusun ke dalam bentuk persamaan
atau bahasa komputer.

Evaluasi Model
Evaluasi model adalah tahap pengujian model, yaitu dengan
membandingkan hasil simulasi dan pola referensi. Evaluasi
model dimaksudkan untuk memperbaiki model agar dapat
mewakili kondisi aktualnya. Proses pencarian struktur atau
parameter terus dilakukan sampai diperoleh perilaku model yang
dapat mewakili atau mendekati keadaan nyatanya.

Analisis Kebijakan
Setelah model diyakini dapat mewakili kondisi nyatanya,
tahapan selanjutnya adalah mengujikan beberapa skenario
kebijakan. Setelah diperoleh hasil yang diinginkan melalui
simulasi model, maka hasilnya dapat diterapkan pada sistem
nyata.

22
1.2 Menyusun Tree Permintaan Energi

Tree permintaan energi atau struktur permintaan energi di dalam


LEAP menggambarkan pengelompokan demand energi dan
penggunaan teknologi energi pada masing-masing kelompok
tersebut.

Pengelompokan permintaan energi dapat dilakukan sesuai


dengan kebutuhan. Di dalam pemodelan sistem energi yang
lengkap, umumnya permintaan energi dikelompokkan menjadi:
sektor rumah tangga, sektor komersial, sektor industri, dan sektor
transportasi.

Latihan 1.1

Buatlah Tree permintaan energi untuk :


a. Sektor Rumah Tangga
b. Sektor Komersial
c. Sektor Transportasi
d. Sektor Industri

1.3 Menyusun RES

RES atau Reference Energy System adalah skema aliran pasokan


energi dari bentuk energi primer sampai dengan bentuk energi
final yang siap digunakan oleh pemakai energi. Sebagai contoh
RES minyak tanah adalah: minyak bumi diproduksikan tambang
minyak, diolah di kilang minyak, menjadi minyak tanah yang siap
digunakan konsumen.

Latihan 1.2

Buatlah RES untuk:

a. Briket batubara
b. listrik
c. LPG

23
1.4 Menyiapkan Data

Setelah menyusun Tree (permintaan dan pemasokan energi),


langkah selanjutnya adalah menyiapkan data. Tahap penyiapan
data merupakan tahap yang cukup berat, mengingat
ketersediaan data yang terbatas.

Untuk memudahkan proses pencarian data dan mendokumen-


tasikan, perlu dibuat tabel-tabel data. Tabel data untuk modul
permintaan energi mencakup:
a. data aktivitas
b. data intensitas
c. sumber data

Untuk modul pemasokan energi, umumnya data yang diperlukan


adalah:
a. kapasitas produksi
b. efisiensi produksi
c. volume produksi
d. input dan output energi

Contoh format data permintaan energi adalah sebagai berikut.

a. Aktivitas Sektor Industri (trilyun Rp konstan 2000)


Jenis Industri 1995 2000 2005
Makanan 37.19 51.49 55.95
Tekstil 8.05 8.59 9.33
Kayu 5.70 3.90 4.24
Kertas 3.42 4.28 4.65
Kimia 10.56 12.44 13.52
Non Logam 2.85 2.60 2.82
Logam 2.93 2.67 2.90
Permesinan 10.70 7.17 7.80
Lainnya 0.47 0.38 0.41
Jumlah 81.85 93.51 101.62

24
b. Intensitas Energi Sektor Komersial (SBM/juta Rp konstan 2000)
Jenis Jenis Usaha
Bahan Pengi- Rmh Perdagangan Jasa Ke- Jasa Jasa
Bakar napan Makan uangan Hiburan Sosial

Listrik 0.30000 0.10000 0.03000 0.00800 0.30000 0.60000


Gas alam 0.00750 0.00200 0.00002 0.00005 0.00010 0.05790
LPG 0.02500 0.15000 0.00050 0.00010 0.00100 0.09000
Kerosin 0.01450 0.23410 0.00300 0.00030 0.26080 0.11020
ADO 0.29170 0.05400 0.02440 0.00140 0.00100 0.13350
IDO 0.00300 0.00040 - - - 0.00020
Kayu 0.00030 0.09250 - - - 0.03260
Arang 0.01540 0.03570 0.00100 - - 0.01640

c. Sumber Data
Parameter Sektor Pemakai Sumber Data
Intensitas Rumah Tangga Susenas BPS
Transport Polri, PT. KAI, Dephub, survei
Industri Sensus Industri BPS, SE BPS
Komersial Survei Komersial BPS, SE BPS
Pembangkit Listrik PLN, SE BPS
Konstruksi SE BPS, Survei Konstruksi BPS
Pertanian Statistik Pertanian BPS, Deptan
Pertambangan Survei Pertambangan BPS, SE BPS
Aktifitas Rumah Tangga Sensus Penduduk BPS
Transport Polri, PT. KAI, Dephub, survei
Industri PDRB Sektoral per Propinsi BPS
Komersial PDRB Sektoral per Propinsi BPS
Pembangkit Listrik PLN
Konstruksi PDRB Sektoral per Propinsi BPS
Pertanian Statistik Pertanian BPS, Deptan
Pertambangan PDRB Sektoral per Propinsi BPS

25
LATIHAN 2
PARAMETER DASAR

Sebagai latihan mengoperasikan software LEAP, kita akan


memodelkan sistem energi di suatu negara khayal yang bernama
“Negeri Merdeka”.

Untuk membuat file baru, tekan icon “New Area” pada sudut kiri
atas, tuliskan nama file “Negeri Merdeka”, pilih “Create Area:
from default data”.

Gambar 2.1 New Area

Langkah berikutnya adalah melengkapi setting Parameter Dasar,


yaitu : Scope, Years, dan Default.
a. Scope: pilih Transformation & Resources dan Energy Sector
Environmental Loading
b. Years: base year 2005, end year 2025
c. Default: energy unit barrel oil equivalent, discount rate 12,
monetary unit juta rupiah, monetary year 2005, distance unit
kilometer.

26
2.1 Mengeset Parameter Dasar

Paramater dasar atau Basic Parameters adalah spesifikasi dasar


model, yang dalam LEAP terdiri atas 6 tabel/tampilan (Scope,
Years, Default, dst.), seperti terlihat pada Gambar 2.1. Untuk
memunculkan tabel ini, tekan toolbar “General” dan “Basic
Parameter”.

Gambar 2.1 Mengeset Tahun Simulasi

Dua tabel spesifikasi model yang harus diisi adalah : mengeset


tahun simulasi (tabel Years) dan mengeset unit & mata uang
dasar (tabel Defaults).

Mengeset tahun meliputi: tahun dasar/awal simulasi, tahun akhir


simulasi, dan time series yang ingin ditampilkan.

Mengeset unit dasar meliputi: unit energi dan unit panjang.


Mengeset mata uang meliputi: jenis mata uang, discount rate,
dan harga konstan. Jenis unit dasar dan mata uang ini dapat
dipilih dari daftar yang tersedia atau dapat juga ditambahkan
jenis baru melalui tampilan “Unit”.

27
Gambar 2.2 Mengeset Unit Dasar dan Mata Uang

2.2 Mengeset Unit

Mengeset unit diperlukan apabila unit yang dikehendaki tidak


ada dalam daftar LEAP. Unit yang dapat di-set yaitu: mata uang,
jenis energi, satuan berat, satuan volume, satuan panjang, satuan
daya, eksternalitas (lingkungan), satuan transportasi, dan satuan
lain-lain.

Untuk mengeset unit, tekan toolbar “General”, pilih “Unit”. Atau


dapat juga meng-klik icon pisau lipat. Pilih jenis unit (unit class)
yang akan di-set. Tambahkan atau hapus unit dalam daftar
dengan menekan tanda (+) atau ( - ).

28
Gambar 2.3 Mengeset Unit

Sebagai catatan, tanda bilangan desimal di dalam LEAP


menggunakan titik (“.”). Untuk memastikan komputer yang anda
gunakan di-set dengan tanda bilangan desimal ini, caranya
adalah dengan meng-klik ”Control Panel”, kemudian pilih
”Regional and Language Options”, dan pilih ”English (United
States)”.

Latihan 2.1

Tambahkan unit berikut:


a. Juta rupiah
b. Jam operasi kendaraan

29
2.3 Mengeset Jenis Bahan Bakar

Mengeset jenis bahan bakar diperlukan apabila jenis bahan


bakar yang dikehendaki tidak ada dalam daftar LEAP.

Untuk mengeset jenis bahan bakar, tekan toolbar “General”, pilih


“Fuel”. Atau dapat juga dengan meng-klik icon matahari.

Gambar 2.4 Mengeset Jenis Bahan Bakar

Latihan 2.2

Tambahkan bahan bakar berikut:

a. Minyak Solar
b. Minyak Diesel

30
LATIHAN 3
DEMAND RUMAH TANGGA

3.1 Current Account

Current account adalah kondisi Negeri Merdeka pada tahun


dasar (tahun awal simulasi). Tahun dasar model adalah tahun
2005.

Pada tahun 2005, penduduk Negeri Merdeka berjumlah 200 juta


orang. Penduduk yang tinggal di perdesaan berjumlah 60% dari
total penduduk, sisanya tinggal di perkotaan. Rasio elektrifikasi di
perdesaan adalah 30%, sedangkan di perkotaan sudah
mencapai 95%.

Pada Tabel 3.1 ditunjukkan intensitas energi per kapita rata-rata


sektor rumah tangga.

Tabel 3.1 Intensitas Energi Sektor Rumah Tangga

(SBM/kapita/tahun)
Jenis Bahan Bakar Perdesaan Perkotaan
Minyak Tanah 0.1542 0.3266
LPG 0.0001 0.0850
Gas Kota - 0.0008
Briket 0.0006 0.0006
Listrik 0.1370 0.2818
Kayu bakar 0.4079 -

Buat Tree Demand Rumah Tangga pada kolom Tree. Pastikan


tampilan yang aktif adalah pada view Analysis. Tambahkan atau
hapus cabang Tree dengan menggunakan tanda (+) atau ( - ).
Isikan data pada kolom input data, yang terdiri atas dua
tampilan, yaitu: Activity Level dan Final Energy Intensity.

31
3.2 Reference Scenario

Reference scenario adalah skenario dasar yang menggambarkan


kondisi masa depan yang dianggap akan berjalan seperti
kecenderungan yang sudah dan sedang terjadi. Skenario dasar
biasa disebut juga Base Scenario atau Business as Usual (BAU).

Untuk membuat skenario, tekan icon S Manage Scenario.


Tambahkan skenario di bawah current account dengan meng-klik
tanda (+).

Gambar 3.2 Manage Scenario

Pertumbuhan penduduk di Negeri Merdeka pada tahun 2005


adalah 1,3% per tahun. Diperkirakan pertumbuhan penduduk
akan turun hingga mencapai 1,15% per tahun pada tahun 2025.
Komposisi penduduk desa-kota juga berubah menjadi 70%
penduduk kota dan 30% penduduk desa.

Buatlah variabel “Pertumbuhan Penduduk” pada Key


Assumptions, sehingga variable ini akan lebih mudah diubah
untuk mencoba berbagai skenario.

32
Rasio elektrifikasi pada tahun 2025 diperkirakan akan meningkat
menjadi 70% untuk perdesaan, dan menjadi 100% untuk
perkotaan.

Intensitas energi rata-rata sektor rumah tangga diasumsikan


tidak berubah.

3.3 Melihat Hasil

Untuk melihat hasil, tekan view Result. LEAP akan melakukan


perhitungan beberapa saat. Setelah itu menampilkan hasilnya,
seperti pada Gambar 3.3.

Coba ubah grafik menjadi tampilan Fuels, kemudian Branches.


Tekan “Table” untuk menampilkan hasil dalam bentuk tabel.
Kolom di samping kanan grafik adalah untuk mengatur sumbu
ordinat, sedangkan kolom di bawah grafik untuk mengatur sumbu
absis.

Gambar 3.3 Hasil Demand Rumah Tangga

33
3.4 Evaluasi

Bandingkan hasil yang diperoleh dengan Tabel 3.2. Bila tidak


sama (tidak perlu sama persis), coba periksa ulang model yang
dibuat.

Tabel 3.2 Hasil Demand Rumah Tangga

2005 2025
Desa 72.47 50.38
Minyak Tanah 18.5 11.79
LPG 0.01 0.01
Briket 0.07 0.05
Listrik 4.93 7.34
Kayu bakar 48.95 31.20
Kota 54.46 124.00
Minyak Tanah 26.13 58.29
LPG 6.80 15.17
Gas Kota 0.06 0.14
Briket 0.05 0.11
Listrik 21.42 50.29
Total 126.92 174.38

34
LATIHAN 4
DEMAND KOMERSIAL

4.1 Current Account

Pada tahun 2005, nilai tambah sektor komersial di Negeri


Merdeka adalah 90 trilyun rupiah (dalam konstan rupiah 2000).
Sektor komersial terdiri atas:
- Penginapan, dengan nilai tambah 10% dari total komersial
- Rumah Makan, dengan nilai tambah 20%,
- Perdagangan, dengan nilai tambah 55%, dan
- Sisanya adalah sektor komersial lainnya.

Intensitas energi rata-rata dari masing-masing sub sektor


komersial pada tahun 2005 seperti tertera pada Tabel 4.1.

Tabel 4.1 Intensitas Energi Sektor Komersial

(SBM/juta Rp 2000/tahun)
Pengi- Rumah Perda- Lainnya
napan Makan gangan
Minyak Solar 0.29170 0.05400 0.02440 0.00100
Minyak Diesel 0.00300 0.00040 - -
Minyak Tanah 0.01450 0.23410 0.00300 0.26080
LPG 0.02500 0.15000 0.00050 0.00100
Gas Alam 0.00750 0.00200 0.00002 0.00010
Listrik 0.30000 0.10000 0.03000 0.30000

35
4.2 Reference Scenario

Pertumbuhan PDB (produk domestik bruto) di Negeri Merdeka


pada tahun 2005 adalah 5% per tahun. Diperkirakan
pertumbuhan PDB akan meningkat secara linier hingga
mencapai 6% per tahun pada tahun 2025.

Pertumbuhan nilai tambah sektor komersial dianggap sama


dengan pertumbuhan PDB. Untuk memudahkan dalam membuat
skenario, buatlah variabel “Pertumbuhan PDB” pada Key
Assumptions.

Pangsa nilai tambah masing-masing sub sektor komersial


diperkirakan akan berubah, sehingga pada tahun 2025
pangsanya menjadi:
- Penginapan, dengan nilai tambah 12% dari total komersial
- Rumah Makan, dengan nilai tambah 20%,
- Perdagangan, dengan nilai tambah 50%, dan
- Sisanya adalah sektor komersial lainnya.

Intensitas energi sektor komersial pada skenario dasar ini


sepanjang tahun simulasi dianggap tetap.

36
4.3 Melihat Hasil

Setelah selesai memasukkan data, tekan view Result untuk


melihat hasilnya. Grafik yang dihasilkan seperti yang ditunjukkan
pada Gambar 4.1. Coba ubah juga absis dan ordinatnya untuk
menghasilkan grafik-grafik lain.

Gambar 4.1 Hasil Demand Sektor Komersial

37
4.4 Evaluasi

Untuk mengecek hasilnya, bandingkan hasil yang diperoleh


dengan tabel-tabel berikut.

Tabel 4.2 Hasil Demand Sektor Komersial Tahun 2005

(ribu SBM/tahun)
Pengi- Perda- Rumah
Bahan Bakar Lainnya Jumlah
napan gangan Makan
Minyak Tanah 130.50 148.50 4,213.80 3,520.80 8,013.60
Minyak Solar 2,625.30 1,207.80 972.00 13.50 4,818.60
Minyak Diesel 27.00 - 7.20 - 34.20
Listrik 2,700.00 1,485.00 1,800.00 4,050.00 10,035.00
LPG 225.00 24.75 2,700.00 13.5 2,963.25
Gas Bumi 67.50 - 36.00 1.35 104.85
Total 5,775.30 2,866.05 9,729.00 7,599.15 25,969.50

Tabel 4.3 Hasil Demand Sektor Komersial Tahun 2025

(ribu SBM/tahun)
Bahan Bakar Pengi- Perda- Rumah Lainnya Jumlah
napan gangan Makan
Minyak Tanah 459.057 395.74 12,352.33 12,385.04 25,592.16
Minyak Solar 9,181.14 2,638.26 2,638.26 47.49 14,505.14
Minyak Diesel 94.98 - 21.11 - 116.08
Listrik 9,497.73 3,957.39 5,276.52 14,246.59 32,978.23
LPG 791.48 65.96 7,914.77 47.49 8,819.70
Gas Bumi 237.44 - 105.53 4.75 347.72
Total 20,261.82 7,057.34 28,308.51 26,731.36 82,359.04

38
LATIHAN 5
DEMAND INDUSTRI

5.1 Current Account

Pada tahun 2005, nilai tambah sektor industri di Negeri Merdeka


adalah 95 trilyun rupiah (dalam konstan rupiah 2000). Jenis-jenis
industri yang dikembangkan adalah Industri Makanan, Industri
Permesinan, Industri Tekstil, dan Industri Logam, serta ada
beberapa jenis industri lainnya. Pangsa nilai tambah terhadap
nilai tambah total sektor industri untuk masing-masing jenis
industri tersebut adalah:
- Industri Makanan, dengan nilai tambah 55% ,
- Industri Tekstil, dengan nilai tambah 10%,
- Industri Logam, dengan nilai tambah 10%,
- Industri Permesinan, dengan nilai tambah 15%, dan
- Sisanya adalah sektor industri lainnya.

Intensitas energi rata-rata dari masing-masing sub sektor industri


pada tahun 2005 ditunjukkan pada Tabel 5.1.

Tabel 5.1 Intensitas Energi Sektor Industri

(SBM/juta Rp 2000/tahun)
Perme-
Makanan Tekstil Logam Lainnya
sinan
Minyak Tanah 0.0354 0.1216 0.0702 0.1047 0.0554
Minyak Solar 0.2201 1.4995 0.5596 0.3394 0.5592
Minyak Diesel 0.0702 0.4634 0.5085 0.0246 0.0372
Minyak Bakar 0.1062 0.6026 0.8850 0.0232 0.0195
LPG 0.0044 0.0223 0.0254 0.1059 0.0333
Gas Alam 0.0354 0.2437 3.1952 0.3781 -
Batubara 0.0021 0.0333 0.1247 0.0149 -
Listrik 0.0437 0.7740 0.9947 0.3452 0.5393

39
5.2 Reference Scenario

Pertumbuhan nilai tambah sektor industri dianggap sama


dengan pertumbuhan PDB. Kaitkan pertumbuhan nilai tambah
industri dengan pertumbuhan PDB pada Key Assumptionss.

Pangsa nilai tambah masing-masing sub sektor industri


diperkirakan akan berubah, sehingga pada tahun 2025
pangsanya menjadi:
- Industri Makanan, dengan nilai tambah 40% ,
- Industri Tekstil, dengan nilai tambah 15%,
- Industri Logam, dengan nilai tambah 10%,
- Industri Permesinan, dengan nilai tambah 20%, dan
- Sisanya adalah sektor industri lainnya.

Parameter intensitas energi sektor industri pada skenario dasar


ini dianggap tetap sepanjang tahun 2005-2025.

40
5.3 Melihat Hasil

Setelah selesai memasukkan data, tekan view Result untuk


melihat hasilnya. Grafik yang dihasilkan seperti yang ditunjukkan
pada Gambar 5.1. Coba ubah juga absis dan ordinatnya untuk
menghasilkan grafik-grafik lain.

Gambar 5.1 Hasil Demand Sektor Industri

41
5.4 Evaluasi

Untuk mengecek hasilnya, bandingkan hasil yang diperoleh


dengan tabel-tabel berikut.

Tabel 5.2 Hasil Demand Sektor Industri Tahun 2005

(juta SBM/tahun)
Perme-
Makanan Tekstil Logam Lainnya Total
sinan
M. Tanah 1.85 1.16 0.67 1.49 0.53 5.69
M. Solar 11.50 14.25 5.32 4.84 5.31 41.21
M. Diesel 3.67 4.40 4.83 0.35 0.35 13.61
M. Bakar 5.55 5.72 8.41 0.33 0.19 20.20
Listrik 2.28 7.35 9.45 4.92 5.12 29.13
LPG 0.23 0.21 - 1.51 0.32 2.27
Gas Alam 1.85 2.32 30.35 5.39 - 39.91
Batubara 0.11 0.32 1.18 0.21 - 1.82
Total 27.04 35.72 60.21 19.04 11.82 153.83

Tabel 5.3 Hasil Demand Sektor Industri Tahun 2025

(juta SBM/tahun)
Perme-
Makanan Tekstil Logam Lainnya Total
sinan
M. Tanah 3.94 5.08 1.95 5.83 2.31 19.12
M. Solar 24.51 62.66 15.6 18.94 23.39 145.09
M. Diesel 7.82 19.36 14.16 1.37 1.55 44.26
M. Bakar 11.83 25.17 24.65 1.29 0.81 63.75
Listrik 4.46 32.16 27.57 19.49 22.56 106.24
LPG 0.49 0.93 - 5.90 1.39 8.71
Gas Alam 3.94 10.18 88.98 21.06 - 124.16
Batubara 0.23 1.39 3.47 0.83 - 5.93
Total 57.22 156.93 176.38 74.71 52.02 517.27

42
LATIHAN 6
DEMAND TRANSPORTASI

6.1 Current Account

Sektor transportasi di Negeri Merdeka meliputi angkutan jalan


raya, angkutan kereta api, dan angkutan penyeberangan (ASDP,
angkutan sungai, danau, dan penyeberangan).

Pada tahun 2005, jumlah kendaraan/indikator kegiatan sektor


transportasi adalah sebagai berikut:

Jumlah Mobil Penumpang : 3 juta unit


Jumlah Sepeda Motor : 13 juta unit
Jumlah Angkutan Barang : 1,5 juta unit
Jarak Tempuh Kereta Api : 70 juta km
Jam Operasi Angk. SDP : 700 ribu jam

Data intensitas energi sektor transportasi yang dihimpun dari


survei diperlihatkan pada Tabel 6.1.

Tabel 6.1 Intensitas Sektor Transportasi

(SBM/unit/tahun)
Mobil Pnp Spd Motor Ang Barang Kereta Api ASDP
(unit) (unit) (unit) (km) (jam oprs)
Minyak Tanah - - - - 0.0105
Premium 12.5500 1.1680 8.8390 - 0.0421
Minyak Solar 1.2550 - 18.3010 0.0168 2.1030
LPG 0.0100 - - - -
BBG 0.0205 - - - -
Listrik - - - 0.0003 -

43
6.2 Reference Scenario

Untuk memperkirakan pertumbuhan jumlah kendaraan atau


pertumbuhan aktifitas sektor transportasi, dibuat korelasinya
dengan pertumbuhan PDB. Sehingga diperoleh elastisitas
pertumbuhan jumlah kendaraan atau aktifitas sektor transportasi
terhadap pertumbuhan PDB, sebagai berikut:

Elastisitas Mobil Penumpang : 1,5


Elastisitas Sepeda Motor : 1,25
Elastisitas Angkutan Barang : 1,25
Elastisitas Kereta Api :1
Elastisitas Angk. SDP :1

PDB total pada tahun 2005 adalah 350 trilyun rupiah (dalam
harga konstan 2000).

Intensitas energi sektor transportasi pada skenario dasar


dianggap tetap selama tahun simulasi.

44
6.3 Melihat Hasil

Setelah selesai memasukkan data, tekan view Result untuk


melihat hasilnya. Grafik yang dihasilkan seperti yang ditunjukkan
pada Gambar 6.1. Coba ubah juga absis dan ordinatnya untuk
menghasilkan grafik-grafik lain.

Gambar 6.1 Hasil Demand Sektor Transportasi

45
6.4 Evaluasi

Untuk mengecek hasilnya, bandingkan hasil yang diperoleh


dengan tabel-tabel berikut.

Tabel 6.2 Hasil Demand Sektor Transportasi Tahun 2005

(Juta SBM/tahun)
Mobil Pnp Spd Motor Ang Barang Kereta Api ASDP
(unit) (unit) (unit) (km) (jam oprs)
Minyak Tanah - - - - 0.01
Premium 37.65 15.18 13.26 - 0.03
Minyak Solar 3.76 - 27.45 1.18 1.47
LPG 0.01 - - - -
BBG 0.06 - - - -
Listrik - - - 0.02 -
Total 41.48 15.18 40.71 1.20 1.51

Tabel 6.3 Hasil Demand Sektor Transportasi Tahun 2025

(Juta SBM/tahun)
Mobil Pnp Spd Motor Ang Barang Kereta Api ASDP
(unit) (unit) (unit) (km) (jam oprs)
Minyak Tanah - - - - 0.02
Premium 144.41 76.21 50.86 - 0.09
Minyak Solar 14.44 - 105.3 3.45 4.32
LPG 0.02 - - - -
BBG 0.24 - - - -
Listrik - - - 0,06 -
Total 159.11 76.21 156.15 3.51 4.42

46
LATIHAN 7
TRANSFORMASI LISTRIK

Modul Transformation adalah untuk meletakkan model


pemasokan energi, meliputi: produksi energi dan penyalurannya.
Pemasokan energi meliputi energi primer dan energi sekunder.
Pemasokan energi dalam modul Transformation ini akan secara
otomatis memenuhi permintaan energi, baik permintaan energi
dari modul Demand maupun target ekspor energi.

Susunan modul Transformation adalah berurut dari atas ke


bawah berdasarkan urutan kedekatannya dengan sisi
permintaan energi. Sebagai contoh transmisi dan distribusi listrik
harus ditempatkan di atas pembangkitan listrik, pembangkitan
listrik harus diletakkan di atas kilang minyak (apabila
pembangkit listrik menggunakan BBM), dst.

Modul Transformation terdiri atas dua cabang, yaitu: Processes


dan Output Fuels. Pada pembangkitan listrik, Processes yang
berisi jenis pembangkit dapat terdiri atas berbagai jenis
pembangkit, dengan Output Fuels yang sama yaitu listrik.

7.1 Transmisi dan Distribusi

Transmisi dan distribusi listrik adalah rangkaian pemasokan


energi yang paling dekat dengan demand. Buat cabang
Transmisi dan Distribusi di bawah Transformation dengan meng-
klik (+). Tuliskan nama branch pada tempat yang disediakan,
pilih losses, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 7.1.

Setelah itu, di bawah cabang Processes, tambahkan cabang


Transmisi Listrik. Di bawah cabang Transmisi Listrik akan muncul
secara otomatis cabang Feedstock Fuels, tambahkan/ganti
dengan Electricity/Listrik. Demikian juga di bawah cabang Output
Fuels, tambahkan/ganti dengan Electricity/Listrik. Tree Transmisi
dan Distribusi ditunjukkan pada Gambar 7.2.

47
Gambar 7.1 Module Properties untuk Transmisi dan Distribusi

Gambar 7.2 Tree Transmisi dan Distribusi

48
Current Account dan Scenario
Selanjutnya, isikan data current account. Karena semua yang
ditransmisikan/didistribusikan adalah listrik, maka isikan 100%
untuk Process Shares. Losses transmisi dan distribusi di Negeri
Merdeka pada tahun dasar adalah 12 %. Dan ditargetkan pada
tahun 2025 akan turun menjadi 9%.

7.2 Pembangkit Listrik

Untuk membuat modul pembangkit listrik, tekan tanda (+) di


bawah Transformation. Selanjutnya akan muncul tampilan seperti
pada Gambar 7.3.

Gambar 7.3 Module Properties untuk Pembangkit Listrik

49
Pada tampilan tersebut terdapat dua pilihan System Load, yaitu:
Load Curve dan Load Factor. System Load menggambarkan
besarnya beban puncak terhadap kapasitas pembangkit. Load
Curve adalah kurva beban terhadap waktu, seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 7.4. Load Factor adalah rata-rata
beban sepanjang tahun. LEAP menyediakan dua pilihan yang
dapat dipilih sesuai dengan ketersediaan data.

Gambar 7.4 Load Curve

50
Selanjutnya di dalam cabang Pembangkit Listrik akan secara
otomatis muncul dua cabang, yaitu Output Fuels dan Process.
Pada cabang Output Fuels tambahkan cabang Electricity/Listrik.
Pada cabang Process akan muncul beberapa kolom variabel
yang harus diisi, seperti ditunjukkan pada Gambar 7.5.

Gambar 7.5 Variabel Process

Dispatch Rules adalah untuk mengeset penggunaan kapasitas.


Yaitu:
- By process shares: pangsa output ditentukan
- In proportion to available capacity: pangsa output mengikuti
pangsa kapasitas yang tersedia
- Run to full capacity: output sebesar kapasitas produksi
maksimum, tanpa memperhatikan besarnya permintaan
- In ascending merit order (except in base year): output
mengikuti urutan pembangkit (base load, intermediate load,
peak load), kecuali pada tahun dasar mengikuti base year
output yang diisikan
- In ascending order of running cost: output mengikuti urutan
biaya dari yang terendah

51
7.3 Current Account

Pada tahun 2005, Negeri Merdeka mempunyai lima jenis


pembangkit, yaitu: PLTUB, PLTG, PLTGU, PLTD, dan PLTA. PLTUB,
PLTGU, dan PLTA merupakan pembangkit beban dasar.
Sementara PLTG dan PLTD merupakan pembangkit beban
puncak. PLTG dan PLTGU seluruhnya berbahan bakar gas bumi.

Reserve margin dari total sistem pembangkit adalah 35%.


Dengan load curve sebagai berikut.

Tabel 7.1 Load Curve


Jam % beban puncak
0 100
2000 90
3000 78
4000 65
5000 57
7000 52
8760 50

Berikut ini adalah karakteristik dari masing-masing pembangkit


pada tahun dasar.

Tabel 7.2 Karakteristik Pembangkit tahun 2005


Pembangkit Kapasitas Faktor Efisiensi (%)
(MW) Kapasitas (%)
PLTUB 8,000 70 35
PLTG 1,300 12 25
PLTGU 6,500 45 40
PLTD 2,500 30 30
PLTA 4,000 35 80

Masukkan data Kapasitas pada Exogenous Capacity, data Faktor


Kapasitas pada Maximum Availability, dan data Efisiensi pada
Efficiency.

52
Pada tahun 2005, produksi listrik per jenis pembangkit adalah :
- PLTUB : 45,000 GWh
- PLTG : 1,300 GWh
- PLTGU : 25,000 GWh
- PLTD : 6,000 GWh
- PLTA : 12,000 GWh

Data produksi listrik tersebut dimasukkan pada Historical


Production.

7.4 Reference Scenario

Pada tahun mendatang, kapasitas pembangkit listrik di Negeri


Merdeka akan terus ditingkatkan. Diperkirakan pembangkit yang
ada pada tahun 2005 akan masih dapat terus beroperasi pada
tahun 2025. Reserve margin dianggap tetap 35%. Demikian juga
effisiensi dianggap masih sama dengan tahun 2005.

Penambahan kapasitas akan ditentukan secara endogen oleh


model (dihitung oleh model), dengan urutan prioritas dan
besarnya unit pembangkit seperti pada Tabel 7.3.

Tabel 7.3 Prioritas dan Unit Pembangkit


Pembangkit Prioritas Unit Pembangkit (MW)
PLTUB 1. PLTUB 50
PLTGU 2. PLTGU 50
PLTA 3. PLTA 10
PLTG 4. PLTG 30
PLTD 5. PLTD 10

Faktor kapasitas ditargetkan akan meningkat hingga tahun 2025,


dengan peningkatan sebagai berikut:
- PLTUB, PLTD, dan PLTA meningkat linier dengan faktor
kapasitas tahun 2025 sebesar: 85%, 50%, dan 50%.
- PLTG dan PLTGU pada tahun 2015 menjadi 30% dan 70%,
dan pada tahun 2025 menjadi 40% dan 85%.

53
7.5 Melihat Hasil

Setelah selesai memasukkan data, tekan view Result untuk


melihat hasilnya. Grafik yang dihasilkan seperti yang ditunjukkan
pada Gambar 7.5. Coba ubah juga absis dan ordinatnya untuk
menghasilkan grafik-grafik lain.

Gambar 7.6 Hasil Transformasi Pembangkit Listrik

54
7.6 Evaluasi

Untuk mengecek hasilnya, bandingkan hasil yang diperoleh


dengan tabel-tabel berikut.

Tabel 7.4 Produksi Listrik


(Juta SBM/tahun)
Pembangkit Tahun 2005 Tahun 2025
PLTA 7.59 16.60
PLTD 3.44 -
PLTG 0,72 -
PLTGU 15,86 97,46
PLTU B 30.37 102,32
Total 57,98 216.38

Tabel 7.5 Kapasitas Pembangkit


(GW)
Pembangkit Tahun 2005 Tahun 2025
PLTA 4.00 8.70
PLTD 2.50 2.50
PLTG 1.30 1.30
PLTGU 6.50 30.55
PLTU B 8.00 31.55
Total 22.30 74.10

Tabel 7.6 Input Energi Pembangkit


(Juta SBM/tahun)
Pembangkit Tahun 2005 Tahun 2025
Batubara 86.78 292.36
Tenaga Air 9.49 20.75
Minyak Solar 11.47 0.00
Gas Bumi 42.52 243.65
Total 150.25 556.75

55
LATIHAN 8
TRANSFORMASI KILANG

Pada pembangkit listrik, energi input ke pembangkit dapat terdiri


atas berbagai macam energi, dengan outputnya satu jenis yaitu
listrik. Kilang minyak adalah kebalikannya. Pada kilang minyak,
input kilang hanya minyak mentah (dan gas bumi dalam
persentase yang kecil), tetapi outputnya dapat berupa berbagai
jenis produk kilang.

Gambar 8.1 Modul Properties untuk Kilang Minyak

Buat cabang Kilang Minyak di bawah Transformation, seperti


pada Gambar 8.1. Pilih “by proses shares” untuk Dispatch
Processes, karena informasi yang tersedia adalah pangsa output
kilang.

56
8.1 Current Account

Pada tahun 2005, kilang minyak di Negeri Merdeka mempunyai


kapasitas produksi 350 juta barel/tahun. Efisiensi kilang adalah
95%. Dari 350 juta barel yang diproduksikan pada tahun tersebut,
persentase masing-masing produk kilang adalah:
- Minyak solar : 25%
- Minyak diesel : 5%
- Minyak bakar : 10%
- Minyak tanah : 20%
- Premium : 20%
- LPG : 5%
- Non BBM : 15%

Tidak ada target ekspor atau pun impor. Jika terdapat kelebihan
produksi BBM, akan diekspor. Dan sebaliknya akan mengimpor
BBM jika terjadi kekurangan.

8.2 Reference Scenario

Untuk mencukupi kebutuhan yang semakin meningkat,


direncanakan akan dibangun kilang baru. Diperkirakan kilang
baru akan beroperasi tahun 2010 dengan tambahan kapasitas 50
juta barel per tahun. Selanjutnya setiap dua tahun akan ada
penambahan kapasitas sebesar 20 juta barel/tahun.

Pangsa produk BBM output kilang dianggap tetap seperti tahun


dasar.

57
8.3 Melihat Hasil

Tekan view Result untuk melihat hasilnya, seperti pada Gambar


8.2. Coba juga grafik-grafik lainnya.

Gambar 8.2 Hasil Transformasi Kilang Minyak

58
8.4 Evaluasi

Bandingkan hasil yang diperoleh dengan tabel berikut.

Tabel 8.1 Jenis dan Volume Produk Kilang


(juta SBM/tahun)
Jenis Produk 2005 2025
Premium 70.0 108.0
Minyak Solar 87.5 135.0
Minyak Diesel 17.5 27.0
Minyak Bakar 35.0 54.0
Minyak Tanah 70.0 108.0
LPG 17.5 27.0
Non BBM 52.5 81.0
Total 350.0 540.0

59
LATIHAN 9
TRANSFORMASI ENERGI LAIN

Transformasi energi yang lain misalnya yaitu: proses pembuatan


briket batubara, arang kayu, biodiesel, bio-etanol, dsb. Model
LEAP untuk transformasi energi ini relatif sederhana, karena input
dan outputnya hanya satu jenis energi.

Pada latihan ini, sebagai contoh akan dimodelkan transformasi


briket batubara.

9.1 Current Account

Pabrik briket batubara yang terdapat di Negeri Merdeka pada


tahun 2005 berkapasitas produksi 150 ribu SBM/tahun. Efisiensi
pabrik adalah 90%. Tidak ada target ekspor maupun impor. Dan
kelebihan produksi akan diekspor.

9.2 Reference Scenario

Pabrik briket batubara yang ada saat ini akan masih dapat
beroperasi sampai dengan tahun akhir simulasi. Untuk
mengantisipasi penambahan permintaan briket, disiapkan dana
investasi untuk membangun pabrik baru dengan kapasitas per
unitnya 50 ribu SBM/tahun.

9.3 Evaluasi

Bandingkan hasil yang diperoleh dengan tabel berikut.

Tabel 9.1 Volume Produksi Pabrik Briket


(ribu SBM/tahun)
Jenis Produk 2005 2025
Briket Batubara 120.00 157.97

60
LATIHAN 10
PRODUKSI ENERGI PRIMER

Model Tree produksi energi primer relatif sederhana. Yaitu


dengan memasukkan input dan output suatu jenis energi primer.
Misalnya: input energinya minyak bumi dan outputnya juga
minyak bumi. Data yang diperlukan adalah: kapasitas produksi,
produksi pada tahun dasar, dan efisiensi.

10.1 Current Account

Di Negeri Merdeka terdapat tambang minyak bumi, gas bumi,


dan batubara. Pada tahun 2005, kapasitas produksi tambang
minyak adalah 450 juta SBM per tahun, kapasitas tambang gas
bumi 500 juta SBM dan tambang batubara berkapasitas produksi
550 juta SBM per tahun. Ketiganya beroperasi pada kapasitas
penuh dan efisiensi 98%.

Ekspor minyak bumi pada tahun 2005 merupakan 50% dari


produksi. Sementara ekspor gas bumi dan batubara adalah
produksi dikurangi pemakaian domestik.

10.2 Reference Scenario

Produksi minyak bumi ditargetkan dapat dipertahankan pada


tingkat produksinya saat ini.

Produksi gas bumi ditargetkan dapat ditingkatkan hingga 650


juta SBM pada tahun 2015, dan setelah itu tetap.

Produksi batubara diperkirakan masih dapat ditingkatkan


dengan pertumbuhan produksi 2,5% per tahun.

61
LATIHAN 11
RESOURCES

Resources merupakan Tree terakhir dalam LEAP. Cabang-cabang


dalam Tree Resources ini muncul secara otomatis apabila suatu
jenis energi disebutkan dalam Tree Demand atau Tree
Transformation.

Tree Resources terdiri atas dua cabang, yaitu Primary dan


Secondary. Cabang Primary berisi daftar energi primer, yang
dibagi menjadi energi tak terbarukan dan terbarukan. Dalam
cabang Primary ini, perlu diisikan data cadangan dan potensi
energi primer. Dalam cabang Secondary, tidak ada data yang
perlu diisikan.

11.1 Cadangan dan Potensi Energi

Berikut ini adalah data cadangan dan potensi energi di Negeri


Merdeka.

- Minyak bumi : 9 milyar barel


- Gas bumi : 180 TSCF
- Batubara : 19 milyar ton
- Tenaga air : 75 GW
- Kayu : 15 trilyun ton

Data penemuan cadangan baru diasumsikan sebagai berikut :


- Minyak bumi : 400 juta barel/tahun
- Gas bumi : 4 TSCF/tahun
- Batubara : 500 juta ton/tahun

Potensi tenaga air dan kayu diasumsikan tidak bertambah.

62
11.2 Evaluasi

Sampai di sini model sistem energi Negeri Merdeka telah selesai.


Pada latihan selanjutnya akan dibahas emisi dari sistem energi
dan penyusunan skenario-skenario.

Untuk melihat hasil perhitungan model, tekan view Result dan


coba berbagai bentuk grafik. Hasil yang lain juga dapat dilihat di
view Diagram dan view Energy Balance. Untuk mengecek model
yang telah dibuat, pada gambar dan tabel berikut disampaikan
hasil-hasil perhitungan model.

63
Gambar 11.1 Diagram RES

64
Tabel 11.1 Neraca Energi Tahun 2005

(Juta SBM/tahun)
Minyak Produk Tenaga
Batubara GasAlam Biomasa Listrik Total
Bumi Kilang Air
Produksi 561.22 510.20 459.18 - 9.49 48.95 - 1,589.05
Import - - 168.42 7.72 - - 16.49 192.63
Export (461.27) (417.34) (250.00) (126.35) - - - (1,254.96)
Total Primary Supply 99.96 92.86 377.60 (118.63) 9.49 48.95 16.49 526.72
Tambang Batubara (11.22) - - - - - - (11.22)
Tambang Minyak Bumi - - (9.18) - - - - (9.18)
Tambang Gas Bumi - (10.20) - - - - - (10.20)
Pabrik Briket Batubara (0.01) - - - - - - (0.01)
Kilang Minyak - - (368.42) 350.00 - - - (18.42)
Pembangkit Listrik (86.78) (42.52) - (11.47) (9.49) - 57.98 (92.27)
Transmisi Distribusi - - - - - - (8.94) (8.94)
Total Transformation (98.01) (52.73) (377.60) 338.53 (9.49) - 49.05 (150.25)
Rumah Tangga 0.12 0.06 - 51.44 - 48.95 26.35 126.92
Komersial - 0.10 - 15.83 - - 10.03 25.97
Industri 1.82 39.91 - 82.97 - - 29.13 153.83
Transportasi - 0.06 - 100.00 - - 0.02 100.08
Total Demand 1.94 40.14 - 250.24 - 48.95 65.53 406.80

65
Tabel 11.2 Neraca Energi Tahun 2025

(Juta SBM/tahun)
Minyak Produk Tenaga
Batubara GasAlam Biomasa Listrik Total
Bumi Kilang Air
Produksi 919.63 663.27 459.18 - 20.75 31.20 - 2,094.03
Import - - 118.42 704.95 - - - 823.37
Export (602.78) (281.46) - (81.00) - - - (965.25)
Total Primary Supply 316.85 381.80 577.60 623.95 20.75 31.20 - 1,952.15
Tambang Batubara (18.39) - - - - - - (18.39)
Pabrik Briket Batubara - (13.27) - - - - - (13.27)
Tambang Minyak Bumi - - (9.18) - - - - (9.18)
Tambang Gas Bumi (0.02) - - - - - - (0.02)
Kilang Minyak - - (568.42) 540.00 - - - (28.42)
Pembangkit Listrik (292.36) (243.65) - - (20.75) - 216.38 (340.37)
Transmisi Distribusi - - - - - - (19.47) (19.47)
Total Transformation (310.77) (256.92) (577.60) 540.00 (20.75) - 196.91 (429.13)
Rumah Tangga 0.15 0.14 - 85.26 - 31.20 57.63 174.38
Komersial - 0.35 - 49.03 - - 32.98 82.36
Industri 5.93 124.16 - 280.94 - - 106.24 517.27
Transportasi - 0.24 - 399.11 - - 0.06 399.40
Total Demand 6.08 124.89 - 814.34 - 31.20 196.91 1,173.42

66
Tabel 11.3 Neraca Energi Tahun 2005 – 2025

(Juta SBM/tahun)
2005 2010 2015 2020 2025
Produksi 1,589.05 1,738.10 1,896.26 1,988.95 2,094.03
Import 192.63 59.46 190.95 433.4 823.37
Export (1,254.96) (1,077.31) (1,084.48) (1,036.60) (965.25)
Total Primary Supply 526.72 720.25 1,002.73 1,385.75 1,952.15
Tambang Batubara (11.22) (12.7) (14.37) (16.26) (18.39)
Pabrik Briket Batubara (9.18) (9.18) (9.18) (9.18) (9.18)
Tambang Minyak Bumi (10.2) (11.73) (13.27) (13.27) (13.27)
Tambang Gas Bumi (0.01) (0.01) (0.02) (0.02) (0.02)
Kilang Minyak (18.42) (21.05) (23.16) (26.32) (28.42)
Pembangkit Listrik (92.27) (141.01) (194.17) (259.71) (340.37)
Transmisi Distribusi (8.94) (10.96) (13.32) (16.11) (19.47)
Total Transformation (150.25) (206.65) (267.48) (340.86) (429.13)
Rumah Tangga 126.92 138.36 150.12 162.15 174.38
Komersial 25.97 33.77 44.94 60.5 82.36
Industri 153.83 204.83 275.98 375.81 517.27
Transportasi 100.08 138.1 193.63 275.86 399.4
Total Demand 406.8 515.06 664.67 874.32 1,173.42

67
LATIHAN 12
EMISI
LEAP menyediakan fasilitas untuk menghitung emisi dari sistem
energi. LEAP mempunyai database faktor emisi dari berbagai
jenis energi dan berbagai jenis teknologi. Pemodel dapat
menggunakan database ini atau dapat juga mengisikan sendiri
data emisi dari sistem energi yang dimodelkannya.

Untuk mengedit faktor emisi, tekan toolbar “General” dan pilih


Effects, atau dapat juga dengan menekan icon Effects yang
disimbolkan sebagai asap. Cara mengeditnya sama seperti
mengedit Fuels atau Unit.

Gambar 12.1 Mengaitkan dengan Database Emisi

68
Pada latihan ini, kita gunakan database yang disediakan LEAP.
Untuk memasukkan data lingkungan (mengkaitkan database
LEAP dengan model yang dibuat), sorotlah Tree bahan bakar
(Tree yang paling ujung), sehingga muncul pilihan
“Environmental Loading”. Klik di situ, akan muncul tampilan
kosong dan icon TED, tanda (+), dan ( - ) di sisi kanan.

Tekan TED untuk mengkaitkan dengan database emisi dalam


LEAP. Tampilan yang muncul adalah seperti pada Gambar 12.1.
Pilih Insert Link to TED, kemudian pilih teknologi dan bahan
bakar yang sesuai.

Lakukan hal di atas untuk semua jenis bahan bakar dalam


cabang-cabang Tree Demand dan Tree Transformation.

Untuk melihat hasilnya, tekan view Result, dan pilih Environment.


Yang perlu diingat yaitu LEAP akan dapat men-simulasi model
walaupun data emisi baru diisikan sebagian. Dalam kondisi
demikian, diasumsikan bahwa hanya cabang-cabang yang
diisikan datanya yang dianggap mengeluarkan emisi.

69
LATIHAN 13
PENGUJIAN MODEL

Seperti telah dipelajari sebelumnya, parameter model di dalam


LEAP pada dasarnya adalah:
• Current Account atau kondisi pada tahun dasar, dan
• Scenario atau proyeksi kondisi tahun mendatang.

Skenario A

Skenario B

Skenario C
Current
Account

Base End
Year Year

Gambar 13.1 Pengujian Model

Di dalam LEAP tidak ada metode baku untuk pengujian model.


Pengujian model pada dasarnya hanya dilakukan terhadap
hasil perhitungan pada Current Account. Misalnya hasil
perhitungan permintaan energi per sektor pada Current Account
(yang dihitung dari sisi demand) dibandingkan dengan data
penyediaan energi (misalnya data penjualan BBM per sektor
dari Pertamina).

70
LATIHAN 14
MENYUSUN SKENARIO

Setelah model selesai dibuat dan sudah divalidasi melalui


serangkaian uji-uji model, sehingga dianggap sudah dapat
mewakili kondisi aktualnya, maka tahapan selanjutnya adalah
melakukan simulasi dengan mengubah variabel-variabel kunci.

Skenario adalah satu set asumsi (variabel-variabel kunci)


tentang masa depan. Melalui simulasi model, suatu skenario
dapat diperkirakan hasilnya atau akibatnya.

Skenario yang akan diujikan pada dasarnya adalah untuk


menjawab permasalahan yang dirumuskan pada tahap awal
pemodelan. Atau dengan kata lain, skenario sangat ditentukan
oleh tujuan pembuatan model.

Beberapa contoh skenario misalnya yaitu:


a. Skenario makroekonomi, dimaksudkan untuk mengetahui
volume permintaan energi akibat perubahan kondisi
makroekonomi, seperti pertumbuhan penduduk dan
pertumbuhan ekonomi.
b. Skenario kebijakan, dimaksudkan untuk mengetahui
dampak diberlakukannya kebijakan tertentu terhadap
permintaan suatu jenis energi, terhadap pemasokan suatu
jenis energi tertentu, dsb.
c. Skenario teknologi, dimaksudkan untuk mengetahui dampak
diterapkannya teknologi tertentu terhadap permintaan suatu
jenis energi, terhadap kinerja produksi energi, dsb.

Untuk melakukan suatu kajian terhadap skenario tertentu,


diperlukan adanya skenario dasar sebagai acuan atau
pembanding.

71
Skenario dasar atau base scenario atau scenario BAU (business
as usual) biasanya menggambarkan kondisi apabila:
a. mengikuti kecenderungan masa lampaunya (historical trend)
b. mengikuti target-target tertentu tentang kondisi masa depan
yang tercantum dalam dokumen resmi/dokumen yang
dikenal luas

Latihan 13.1
Pada latihan ini, dipelajari cara penyusunan skenario
makroekonomi, yaitu analisis sensitifitas pertumbuhan
makroekonomi terhadap permintaan energi dan sistem energi
secara keseluruhan.

Skenario Dasar merupakan skenario acuan, seperti telah


disusun pada latihan sebelumnya.

a. Buatlah dua skenario lagi, yaitu Skenario Optimis dan


Skenario Pesimis. Susun matriks tiga skenario makroekonomi
yang berisi variabel kunci PDB dan jumlah penduduk.

Pertumbuhan Pertumbuhan
PDB Penduduk
Skenario Optimis
Skenario Dasar
Skenario Pesimis

b. Masukkan parameter skenario di atas ke dalam model yang


telah dibuat.
c. Buatlah analisa tentang volume permintaan energi,
kapasitas pembangkit yang dibutuhkan, ekspor-impor
energi, dan emisi yang dihasilkan.

72
BAGIAN III
SISTEM SATUAN
Satuan atau unit adalah cara pengungkapan ukuran, misalnya
meter atau kaki (feet) untuk panjang, gram untuk berat, dan
sebagainya. Sistem satuan yang umum digunakan pada saat ini
adalah:
a. British Gravitational System (BGS)
b. Metric System (MKSA)
c. Systeme International Units (SI)

Sistem satuan BGS disebut juga sistem imperial, dengan satuan:


foot (panjang), slug (massa), second (waktu), dan ampere (arus
listrik).

Sistem satuan MKSA disebut juga satuan metrik, yaitu: meter


(panjang), kilogram (berat), second (waktu), dan ampere.
Keuntungan sistem MKSA dibanding sistem BGS adalah
perhitungannya lebih sederhana, karena menggunakan
kelipatan 10. Sistem BGS tidak menggunakan kelipatan 10,
misalnya 1 yard adalah 3 feet dan 3 feet adalah 36 inch.

Sistem SI merupakan penyempurnaan dari sistem-sistem satuan


sebelumnya. Sistem SI mempunyai tujuh satuan dasar yaitu:
meter (panjang), kilogram (berat), detik (waktu), ampere (arus
listrik), kelvin (temperatur), candela (intensitas cahaya), dan
mole (jumlah subtansi/molekul).

Di samping satuan dasar, dalam SI terdapat juga satuan


tambahan dan satuan turunan. Satuan tambahan yaitu untuk
satuan sudut bidang datar dan sudut ruang (radian dan
steradian). Satuan turunan adalah satuan yang didapat dari
perkalian beberapa satuan dasar (misalnya: satuan gaya
adalah kgm/s2 atau newton).

73
PERKALIAN DESIMAL
Perkalian desimal dalam Sistem SI dimaksudkan untuk
mempermudah penyebutan suatu besaran. Pada tabel berikut
ditunjukkan perkalian desimal dalam Sistem SI.

Faktor pengali Sebutan Simbol


1018 eksa E
1015 peta ρ
1012 tera T
109 giga G
106 mega M
103 kilo k
102 hecto h
10-1 deci d
10-2 centi c
10-3 mili m
10-6 micro μ
10-9 nano n

PENULISAN SATUAN
a. Penulisan satuan
- di belakang satuan/simbol satuan tidak digunakan titik,
kecuali di akhir kalimat.
- tidak ada perbedaan antara tunggal dan jamak dalam
penulisan satuan/simbol satuan.

b. Penulisan angka
- penggunaan nol (0) sebelum angka desimal yang nilainya
kurang dari satu, contoh : 0,62 bukan ,62
- penggunaan 10 pangkat perkalian kelipatan tiga dianjurkan
daripada penggunaan deretan nol, contoh: 30x103 daripada
30.000

74
KONVERSI SATUAN ENERGI

Pengali
Konversi dari TCE BOE TOE Joule kalori BTU kWh
TCE 1 4,92 0,684 2,93*10+04 7,00*10+09 2,78*10+07 8,13*10+03
BOE 0,203 1 0,139 5,95*10+09 1,46*10+09 5,64*10+06 1,70*10+03
TOE 1,46 7,20 1 4,28*10+10 1,02*10+10 4,06*10+07 1,19*10+04
Joule 3,45*10-11 1,68*10-10 2,33*10 -11
1 0,239 9,48*10-04 2,78*10-07
kalori 1,42*10-10 6,84*10-10 9,78*10-11 4,18 1 3,97*10-03 1,16*10-06
BTU 3,60*10-08 1,77*10-07 2,47*10-08 1,06*10+03 252 1 2,93*10-04
kWh 1,23*10-04 5,89*10-04 8,41*10-05 3,60*10+06 8,60*10+05 3,41*10 +03
1

Catatn:
TCE ton coal equivalent (acuan: 7000 kcal/kg)
BOE barrel oil equivalent (acuan: 10.230 kcal/kg, 32 API, 7.195 barrel/ton)
TOE ton oil equivalent (acuan: 10.230 kcal/kg, 32 API, 7.195 barrel/ton)
BTU british thermal unit
kWh kilo watt hour

75
KONVERSI SATUAN ENERGI KE SBM

Jenis Energi Unit Asli Pengali ke SBM


Batubara
Antrasit Ton 4,9893
Batubara Kalimantan Ton 4,2766
Batubara Ombilin Ton 4,8452
Batubara Tanjung Enim Ton 3,7778
Lignit Ton 3,0649
Gambut Riau Ton 2,5452
Briket Batubara Ton 3,5638
Biomasa
Arang kayu Ton 4,9713
Kayu Bakar Ton 2,2979
Gas bumi MSCF 0,1796
Gas bumi M3 0,0063
Gas Kota Ribu KKal 0,0007
CNG Ribu KKal 0,0007
LNG Ton 8,0532
LNG MMBTU 0,1796
LPG Ton 8,5246
Minyak Bumi
Kondensat Barel 0,9545
Minyak bumi Barel 1,0000
Produk Kilang
Aviation Gasoil (Avgas) KiloLiter 5,5530
Aviation Turbin Gas KiloLiter 5,8907
(Avtur)
Premium KiloLiter 5,8275
Minyak Tanah (Kerosene) KiloLiter 5,9274
Minyak Solar (ADO) KiloLiter 6,4871
Minyak Diesel (IDO) KiloLiter 6,6078
Minyak Bakar (FO) KiloLiter 6,9612
Refinery Fuel Gas (RFG) Barel 1,6728
Refinery Fuel Oil (RFO) Barel 1,1236
Panas Bumi MWh 1,5937
Tenaga Air MWh 1,5937
Listrik MWh 0,6130
Sumber: Departemen Pertambangan dan Energi

76
KONVERSI SATUAN BGS DAN SI

1 yard = 3 feet = 36 inch


1 inch = 2,54 cm
1 foot = 12 inches = 30,48 cm
1 mile = 1760 yard = 1,61 km

1 mile2 = 640 acre


1 hectare = 10.000 m2

1 liter = 1000 cc
1 m3 = 1000 liter
1 pint = 4 gills = 0,568 liter
1 gallon (UK) = 8 pints = 4,546 liter
1 gallon (US) = 3,785 liter
1 barrel = 42 gallon (US) = 159 liter

1 ounce (oz) = 437,5 grains = 28,35 gram


1 pound (lb) = 16 ounce = 453,6 gram
1 ton = 1000 kg
1 short ton = 2000 pounds = 907 kg
1 long ton = 2240 pounds = 1016 kg

77
PUSTAKA

Stockholm Environment Institute – Boston, “User Guide for LEAP


version 2003”, October 2002, Boston, USA.

Stockholm Environment Institute – Boston, “Training Exercises”,


December 2002, Boston, USA.

Pusat Informasi Energi – Departemen Energi dan Sumberdaya


Mineral dan Energy Analysis and Policy Office,
“Prakiraan Energi Indonesia 2025”, Jakarta, 2002.

Oetomo Tri Winarno, “Kajian Strategi Pengurangan Emisi Gas


Rumahkaca Sektor Energi di Indonesia: Pendekatan
Sytem Dynamics”, Tesis Magister, Institut Teknologi
Bandung, 1997.

78