Vous êtes sur la page 1sur 3

Atlanta Home Loan Case summary Atlanta Home Loan(AHL) adalah pembiayaan yang berada perusahaan pinjaman dan

perusahaan

di Atlanta, Georgia.

Albert (Al) Fiorini mendirikan

perusahaan pada bulan April 2002 dengan nilai investasi sekitar $ 40.000. Dia memulai mengoperasikan usahanya dari rumahnya .AHL s tumbuh pesat pada kuartal pertama operasi. Pada musim panas 2002 sudah ada delapan petugas pinjaman yang semuanya bekerja dari rumah mereka traffi Joe Anastasia adalah salah satu dari karyawan AHL. Meskipun Al mengenalnya hanya sekitar dua bulan, awalnya penilaian tentang Joe cukup menguntungkan. Pada Juli 2002, Al dan Joe mencapai kesepakatan kemitraan . Joe akan menginvestasikan $ 8.400 yang digunakan untuk menyewa sebuah kantor dan untuk membeli beberapa peralatan kantor .Joe dan AL akan berbagi keuntungan yang sama. Namun, Joe menunjukkan sikap buruk untuk Al ketika Joe tidak muncul untuk pertemuan dengan pemilik baru dan AL tidak dapat menemukannya selama dua hari. Al tidak nyaman dengan Joe sehingga ia membuat kesepakatan untuk mengakhiri kesepakatan bisnis mereka tapi karena Al perlu pergi ke Los Angeles sehingga ia putus asa untuk menemukan seseorang dalm menjalankan perusahaannya, Al memberikan satu kesempatan untuk Joe. Jadi Al dan Joe kembali membuat perjanjian. Namun, Joe pergi ke kantor hanya empat kali dalam seminggu dan Joe mengambile dokumen pinjaman perusahaan dan tidak mengembalikannya dalam 3 hari. Pada bulan September 2002, Al membuat perjanjian baru dengan Wilbur Washington yang diperkenalkan oleh Joe beberapa bulan sebelumnya karena AL tidak bisa mempecayai Joe lagi.Wilbur memiliki banyak pengalaman di bidang perbankan hipotek dan cukup baik di penjualan sehingga Al menandatangani kemitraan tertulis dan perjanjian lisensi dengan Wilbur. Wilbur menginkan wewenang dalam menandatangani cek atas rekening bank utama AHL , namun Al menolak karena ia masih mempercayai Letitia Johnson (manajer kantor) dalam mengotorisasi cek. Sebulan bulan, ketika Joe menemukan apa yang terjadi ia ingin investasinya sebesar $ 8.400 kembali tapi Al menolak sampai Joe mengembalikan semua dokumen penting AHL . Pada akhir September, Wilbur menyewa prosesor baru tapi Al berpendapat bahwa prosesor untuk rasio pinjaman petugas terlalu tinggi tapi

Wilbur marah dan ingin melakukan pekerjaan sendiri tanpa Al. Pada saat yang sama Wilbur mengambil alih operasional AHL Al memutuskan untuk tidak percaya Wilbur dan meminta seorang teman untuk bertindak sebagai agen untuk memecat semua karyawannya di AHL tetapi semua karyawannya menolak untuk pergi. Al menelepon polisi namun Wilbur mengatakan kepada polisi bahwa dia pemilik AHLsedangkan AL bukan sehingga polisi pergi. Pada tanggal 15 Oktober, Wilbur membuka rekening baru di Citizens Bank & Trust (CBT) atas nama pribadinya. Al menemukan rekening bank baru tersebut menelepon staff bank dan memberitahu kepada manajer dan bahwa Wilbur telah

membuka rekening penipuan dengan CBT .CBT menolak membekukan rekening tersebut atau mengembalikan uang. Kemudian, Al melapor FBI tetapi mereka tidak tertarik dengan kasus ini. Wilbur melakukan renegosiasi sewa dengan pemilik dan menetapkan AHL sebagai perusahaan sendiri. Al menduga bahwa Wilbur telah menggunakan semua cara persuasinya untuk menyesatkan karyawan untuk memutuskan ikatan mereka dengan Al. ,Dan Al kehilangan setidaknya $ 15.000 dalam biaya lisensi kehilangan perusahaannya. Pada akhirnya, Al terpaksa menjual rumahnya.

Elements of Results Controls Albert (Al) Fiorini harus terus menjalankan usahanya pada AHL . Dia harus berjuang untuk mendaptkan kembali kendali atas AHL mungkin hanya sekitar $ 25.000 nilai investasinya yang masih ada. Al dapat menerapkan unsur-unsur kontrol pada AHL dalam empat langkah. Langkah pertama , Al harus mendefinisikan dimensi dimensi perusahaan . Ia harus mendefinisikan dimensi kinerja secara benar karena ini sangat penting untuk menetapkan tujuan perusahaan . Dalam hal ini Al harus mendefinisikan dimensi AHL untuk hasil yang diinginkan seperti untuk keuntungan, kepuasan pelanggan atau cacat produk. Dimensi ini akan membantu perusahaan dalam mencapai target Langkah kedua adalah mengukur kinerja dari dimensi-dimensi tersebut.Unsur pengukuran yang melibatkan pengangkaan ke obyek(kuantitas), adalah elemen penting dari sebuah sistem kontrol hasil. Al akan mengukur kinerja perusahaan setelah mendefinisikan d elemen pertama. Mungkin banyak hasil pengukuran yang

berbeda- beda yang dapat dikaitkan dengan imbalan. Al dapat menghitung keuangan seperti pendapatan bersih, laba per saham dan laba atas aset atau dalam ukuran non keuangan seperti pangsa pasar, pertumbuhan, kepuasan pelanggan dan pencapaian tepat waktu tugas-tugas tertentu. Selain itu, Al dapat menggunakan pengukuran yang melibatkan penilaian subyektif. Misalnya evaluator mungkin diminta untuk menilai apakah manager adalah menjadi pemain tim atau mengembangkan karyawan secara efektif dan untuk memahami penilaian pada skala, pengukuran ordinal mentah. Elemen ketiga adalah menetapkan target kinerja bagi karyawan untuk berusaha lebih .Target-target kinerja atau standar yang lain adalah hasil lain yang penting dari elemen sistem pengendalian. Dalam sistem kontrol hasil, sasaran harus ditentukan untuk dimensi dari setiap kinerja yang diukur. Dalam hal ini Al dapat memilih dua cara yang dapat mempengaruhi perilaku. Pertama, mendorong tindakan dengan menanamkan kesadaran kepada setiap pegawainya untuk berjuang tetapi kebanyakan orang lebih memilih untuk diberikan target tertentu untuk dicapai. Atau kedua,AL dapat memungkinkan karyawannya untuk menafsirkan kinerja mereka sendiri. Jadi Al dapat menjalankan bisnis nya dengan menetapkan target kinerja bagi karyawan untuk mencapainya. Elemen terakhir adalah memberikan penghargaan untuk memberikan semangat kepada karyawan. Penghargaan termasuk dalam kontrak insentif yang berupa kenaikan gaji, bonus, promosi, keamanan kerja, penugasan kerja, kesempatan pelatihan, kebebasan, pengakuan dan kekuasaan. Al dapat menghargai karyawan dengan apa yang karyawan anggap penting sebagai usaha dalam menghargai mereka dari tidak disukai upaya yang mereka berikan kepada perusahaan. Hukuman adalah karyawan, seperti penurunan pangkat, ketidaksetujuan pengawas, kebalikan dari penghargaan . Hal-hal yang dianggap sebagai hukuman adalah hal-hal kegagalan untuk mendapatkan penghargaan bahkan pemecatan. Kadang-kadang, Al mungkin perlu memberikan hukuman kepada pegawainya untuk memberi mereka pelajaran sebagai hukuman atas kesalahan yang telah dilakukan.