Vous êtes sur la page 1sur 7

www.seksislam.

com Abu Musa al-Ashari Ketika ia pergi ke Basrah sebagai gubernur kota, ia memanggil penduduk untuk rapat dan ditangani mereka: "Amirul Muminin, Umar, telah mengutus aku kepadamu untuk mengajarkan Kitab Tuhanmu dan Sunnah Nabi-Nya dan untuk membersihkan jalan-jalan Anda untuk Anda. " Orang-orang terkejut ketika mereka mendengar kata-kata. Mereka dengan mudah dapat memahami bahwa salah satu tanggung jawab seorang penguasa Muslim untuk mengajar orang dalam agama mereka. Namun, yang salah tugasnya harus untuk membersihkan jalan-jalan adalah sesuatu yang baru dan mengejutkan bagi mereka. Siapakah Gubernur yang cucu Nabi, al-Hasan, semoga Allah senang dengan dia berkata: "Tidak ada pembalap yang datang ke Basrah yang lebih baik bagi rakyatnya daripada dia." Nama aslinya adalah Abdullah bin Qais tapi dia dan terus dikenal sebagai Abu Musa al-Ashari. Dia meninggalkan tanah kelahirannya, Yaman, untuk Makkah segera setelah mendengar bahwa seorang nabi telah muncul di sana yang adalah seorang pria wawasan langka, yang disebut orang-orang untuk menyembah satu Tuhan dan yang bersikeras pada standar tertinggi dari moralitas. Di Mekah, ia tinggal di perusahaan Nabi dan memperoleh pengetahuan dan bimbingan. Dia kembali ke negaranya untuk menyebarkan firman Allah dan menyebarkan misi Nabi yang mulia, damai sejahtera kepadanya. Kami tidak memiliki berita lebih lanjut dari dia selama lebih dari satu dekade. Kemudian setelah akhir ekspedisi Khaybar dia datang kepada Nabi di Madinah. Kedatangannya di sana bertepatan dengan bahwa dari Jaffar bin Abi Thalib dan Muslim lainnya dari Abyssinia dan Nabi menyambut mereka semua dengan sukacita dan kebahagiaan. Kali ini Abu Musa tidak datang sendirian. Dia datang dengan lebih dari lima puluh orang dari Yaman yang semuanya sudah menerima Islam. Di antara mereka adalah kedua saudaranya, Abu Ruhm dan Abu Burdah. Nabi disebut seluruh kelompok sebagai "Asharis". Bahkan dia kadang-kadang disebut semua orang Yaman sebagai Asharis setelah Abu Musa al-Ashari. Dia sering memuji kelompok itu untuk sifatnya lunak dan lembut hati dan menahan mereka sampai ke seluruh teman-temannya sebagai contoh tinggi perilaku yang baik. Dia pernah berkata tentang mereka: "Jika Asharis melanjutkan ekspedisi atau jika mereka hanya memiliki sedikit makanan di antara mereka, mereka akan mengumpulkan semua yang mereka miliki di satu kain dan dibagi sama antara mereka sendiri Mereka. Demikian dari saya dan saya dari mereka." www.seksislam.com

www.seksislam.com

Abu Musa segera menjadi sangat terhormat dalam komunitas Muslim. Dia memiliki kualitas yang hebat. Dia adalah seorang faqih diberkahi dengan kecerdasan dan penilaian yang baik dan menempati peringkat sebagai salah satu hakim terkemuka di komunitas Muslim awal. Dulu orang berkata: "Para hakim dalam umat ini adalah empat: Umar, Ali, Abu Zaid bin Musa dan Thabit." Abu Musa memiliki disposisi, alam tidak rumit. Dia secara alami orang percaya dan orang yang diharapkan berurusan dengan dia atas dasar kepercayaan dan ketulusan. Di bidang jihad, dia adalah seorang prajurit dari keberanian besar dan daya tahan dan keterampilan. Nabi berkata tentang dia: "Pemimpin pasukan berkuda adalah Abu Musa." "Wawasan Abu Musa dan tingkat kesehatan penghakiman-Nya tidak memungkinkan dia untuk ditipu oleh musuh dalam pertempuran. Dalam kondisi pertempuran ia melihat situasi dengan kejelasan yang lengkap dan dieksekusi tindakannya dengan perusahaan menyelesaikan. Abu Musa adalah di perintah dari tentara Muslim melintasi tanah Kekaisaran Sasanian. Di Isfahan, orang-orang datang kepadanya dan menawarkan untuk membayar jizyah (dengan imbalan perlindungan militer) untuk membuat perdamaian dan menghindari pertempuran. Namun, mereka tidak tulus dalam tawaran mereka dan hanya ingin mendapatkan kesempatan untuk me-mount serangan berbahaya pada Muslim. Namun Abu Musa melihat melalui niat mereka yang sebenarnya dan dia tetap waspada. Jadi ketika Isfahanis meluncurkan serangan mereka, para pemimpin Muslim tidak tertangkap off-penjaga, Ia melibatkan mereka dalam pertempuran dan sebelum tengah hari pada hari berikutnya, ia telah memenangkan kemenangan yang menentukan. Dalam kampanye utama terhadap peran Sasanian kuat Kekaisaran Abu Musa adalah luar biasa. Dalam Pertempuran besar Tustar itu sendiri, ia membedakan dirinya sebagai komandan militer. Komandan Persia, Hormuzan, telah menarik pasukan banyak ke kota berbenteng kuat Tustar. Para Khalifah Umar tidak meremehkan kekuatan musuh dan ia memobilisasi kekuatan yang besar dan banyak untuk menghadapi Hormuzan. Di antara pasukan Muslim yang didedikasikan veteran seperti Ammar bin Yasir, alBaraa bin Malik dan saudaranya Anas, Majra'a al-Bakri dan Salamah bin Rajaa. Umar diangkat Abu Musa sebagai komandan tentara. Jadi baik dibentengi adalah Tustar bahwa mustahil untuk mengambil oleh badai. www.seksislam.com

www.seksislam.com Beberapa upaya dilakukan untuk pelanggaran dinding tetapi ini terbukti tidak berhasil. Ada diikuti pengepungan panjang dan sulit yang menjadi pengujian bahkan lebih dan menyakitkan bagi umat Islam ketika, seperti yang kita lihat dalam kisah al-Baraa bin Malik, Persia mulai melempar rantai besi dari dinding benteng di ujung yang yang diikat merah-panas kait besi. Muslim tertangkap oleh kait dan ditarik sampai mati atau dalam penderitaan kematian. Abu Musa menyadari bahwa kebuntuan semakin tak tertahankan hanya bisa dipecahkan oleh sebuah resor untuk muslihat. Untungnya, saat ini seorang Persia membelot ke pihak Muslim dan Abu Musa menyebabkannya kembali di balik dinding kota yang berkubu dan menggunakan apa pun seni berarti dia bisa membuka gerbang kota dari dalam. Dengan Persia ia mengirim kekuatan khusus tangan dipetik pria. Mereka berhasil dengan baik dalam tugasnya, membuka gerbang dan berjalan untuk tentara Abu Musa. Dalam beberapa jam Persia ditundukkan. Terlepas dari fakta bahwa Abu Musa adalah pejuang yang kuat dan kuat, ia sering meninggalkan medan perang berubah menjadi bertobat, menangis orang. Pada saat seperti itu, ia akan membaca Quran dengan suara yang sangat mengaduk jiwa semua yang mendengarkan dia. Mengenai pembacaannya bergerak dan merdu dari Quran Nabi, saw, mengatakan: "Abu Musa memang telah diberi satu dari seruling orang-orang Daud." Juga, Umar, mungkin dewa dengan dia, sering dipanggil Abu Musa dan memintanya untuk membaca dari Kitab Allah, katanya: "Buat di dalam kita kerinduan akan Tuhan kita, hai Abu Musa." Sebagai tanda dedikasinya dalam Quran, Abu Musa adalah salah satu sahabat sedikit yang telah mempersiapkan sebuah mushaf koleksi tertulis dari wahyu. Hanya Abu Musa berpartisipasi dalam memerangi tentara Mushrikin, tentara yang mencoba untuk melawan agama Allah dan memadamkan cahaya iman. Ketika pertempuran pecah di kalangan umat Islam, ia melarikan diri dari anti konflik tersebut tidak pernah melihat bagian apapun di dalamnya. Demikianlah sikapnya dalam konflik yang muncul antara Ali dan Muawiyah. Hal ini dalam kaitannya dengan konflik ini dan terutama perannya sebagai juri bahwa nama Abu Musa alAshari yang paling dikenal luas. Secara singkat, posisi Musa Abu tampak bahwa dari 'netral.' Dia melihat kaum Muslim saling membunuh dan merasa bahwa jika situasi ini adalah untuk melanjutkan sangat masa umat Islam akan terancam. Untuk mulai dengan yang bersih, Ali Khalifah harus menyerah posisi dan Muawiyah diminta melepas klaim untuk menjadi Khalifah dan kaum Muslim harus diberikan pilihan bebas untuk memilih siapa pun mereka ingin sebagai Khalifah.

www.seksislam.com

www.seksislam.com Itu tentu saja benar bahwa Imam Ali menjabat sebagai Khalifah sah dan bahwa setiap pemberontakan melawan hukum hanya bisa memiliki sebagai objek yang menantang dan meruntuhkan supremasi hukum. Namun, perkembangan sudah sejauh ini, sengketa tersebut telah menjadi begitu berdarah dan ada tampaknya tidak ada akhir yang terlihat kecuali pertumpahan darah lebih lanjut, bahwa pendekatan baru untuk solusi tampaknya satu-satunya harapan untuk menghindari pertumpahan darah dan perang saudara terus menerus. Ketika Imam Ali menerima prinsip arbitrase, ia ingin Abdullah bin Abbas untuk mewakilinya. Tapi bagian berpengaruh dari pengikutnya bersikeras Abu Musa. Alasan mereka untuk melakukan hal itu adalah bahwa Abu Musa tidak mengambil bagian dalam sengketa dari awal. Sebaliknya ia menjauhkan diri dari kedua belah pihak ketika ia putus asa mewujudkan pemahaman dan rekonsiliasi dan mengakhiri pertempuran. Oleh karena itu, mereka merasa, ia adalah orang yang paling cocok untuk menjadi arbiter. Imam Ali tidak punya alasan untuk meragukan kesetiaan Abu Musa kepada Islam dan kebenaran dan ketulusan. Tapi dia tahu kelihaian dari sisi lain dan resor kemungkinan mereka untuk tipu muslihat dan pengkhianatan. Dia juga tahu bahwa Abu Musa meskipun pemahamannya dan pengetahuannya membenci penipuan dan konspirasi dan selalu ingin berhubungan dengan orang atas dasar kepercayaan dan kejujuran, tidak melalui licik. Ali karena takut bahwa Abu Musa akan tertipu oleh orang lain dan arbitrase yang akan berakhir dengan kemenangan atas tipu daya kejujuran dan bahwa situasi akan berakhir menjadi lebih berbahaya daripada itu. Ajudikasi tetap dimulai dengan Abu Musa mewakili sisi Ali dan Amr bin Al-Aas mewakili sisi Muawiyah. Sebuah versi yang mungkin dari percakapan bersejarah mereka telah tercatat dalam buku "Al-Akhbar at-Tiwal" oleh Abu Hanifah AdDaynawawi sebagai berikut: AutoIndent 0. Abu Musa: O Amr, apa pendapat Anda tentang saran ini di dalamnya ada kebaikan bersama umat dan keridhaan Allah? Amr: Apa itu? Abu Musa: Mari kita mencalonkan Abdullah bin Umar sebagai Khalifah. Dia sendiri telah tidak campur tangan sama sekali dalam perang ini. Amr: Apa pendapat Anda tentang Muawiyah untuk posisi itu? Abu Musa: Adalah tidak tepat untuk memiliki Muawiyah dalam posisi ini ia juga tidak layak mendapatkannya. www.seksislam.com

www.seksislam.com

Amr: Jangan Anda tahu bahwa Utsman dibunuh secara tidak adil? Abu Musa: Tentu saja. Amr: Dan itu statusnya di antara Quraisy Anda tahu (adalah salah satu kehormatan), dan bahwa Muawiyah adalah wali dari darah Utsman .... Dan Allah mengatakan dalam Quran: "Barangsiapa yang terbunuh secara tidak adil, Kami telah memberikan otoritas ahli warisnya ...." (Ayat penuh Quran adalah: juga mengambil hidup yang Allah telah membuat suci kecuali untuk tujuan yang benar Dan jika ada yang dibunuh secara lalim, Kami telah memberikan otoritas ahli warisnya (untuk menuntut qishash atau memaafkan) Tapi biarkan dia tidak melebihi.. batasan dalam masalah mengambil hidup;.. karena ia dibantu oleh Hukum Surah 17, ayat 33) Selain itu ia adalah saudara Ummu Habibah, istri Nabi, semoga Allah memberkatinya dan memberinya damai, dan dia adalah salah satu sahabatnya. Abu Musa: Takutlah akan Allah, hai Amr .. Mengenai apa yang telah disebutkan tentang status Muawiyah, jika posisi Khalifah didasarkan pada status, orang yang paling layak dari itu adalah "Abrahah bin Sabbah". Dia adalah keturunan dari rajaraja Yaman yang domain diperpanjang ke arah timur dan barat. Dan apa status memiliki Muawiyah dibandingkan dengan Ali bin Abi Thalib? Mengenai pernyataan Anda bahwa Muawiyah adalah wali dari Utsman, orang yang memiliki hak pertama untuk ini adalah anaknya, Amr bin Utsman. Namun, jika Anda setuju dengan saya, kita bisa kembali ke memori dari Umar bin al-Khattab dan menunjuk putranya Abdullah, yang saleh. Amr: Apa yang mencegah Anda dari pengangkatan anak saya Abdullah dia berbudi, tegak, salah seorang yang pertama kali untuk melakukan Hijrah dan yang telah menjadi teman lama Nabi. Abu Musa: Anakmu adalah orang kejujuran dan kebenaran. Tapi Anda telah jatuh dia dalam ke perang-perang ini. Marilah kita mengangkat Satu Bagus, anak dari Yang Baik - Abdullah bin Umar. Amr: Wahai Abu Musa! Satu-satunya orang yang dapat mengatur hal ini dengan benar adalah orang yang memiliki gigi bungsu dua yang makan dengan satu dan feed dengan yang lain (mengacu pada kecerdasan politik Muawiyah). Abu Musa: Celakalah kamu, hai Amr. Kaum Muslim yang tergantung pada kita untuk memecahkan masalah ini. Mereka telah berjuang dengan pedang dan tombak. Janganlah kita mengembalikan mereka ke keadaan fitnah. Amr: Apa yang Anda menyarankan itu? www.seksislam.com

www.seksislam.com

Abu Musa: Saya menyarankan agar kita meninggalkan kedua orang-Ali dan Muawiyah. Lalu kami mendirikan syura di kalangan Muslim untuk membiarkan mereka memilih dari antara mereka sendiri siapa yang mereka sukai. Amr: saya setuju saran ini memang untuk kebaikan bersama rakyat terletak di dalamnya. AutoIndent 5. Pertukaran atas menunjukkan Abu Musa menjadi orang yang berintegritas dan kecerdasan. Dia muncul kelemahan klaim Amr untuk Muawiyah untuk menjadi khalifah kaum muslimin dengan alasan kehormatan dan status dan dengan alasan bahwa ia adalah 'pewaris' untuk Utsman. Dengan sarannya bahwa putra Umar Ibn al-Khattab diangkat sebagai Khalifah, Abu Musa menunjukkan bahwa ia tidak siap untuk tetap tanpa kompromi ke sisi ia mewakili dan bahwa ia bersedia mempertimbangkan pendamping yang sesuai Nabi sebagai alternatif, untuk kebaikan komunitas Muslim. Amr akhirnya menyetujui usulan Abu Musa untuk syura dan untuk membiarkan Muslim memutuskan secara bebas yang mereka harus memiliki sebagai Khalifah. Ini tidak terjadi kepada Abu Musa bahwa Amr tidak akan menghormati perjanjian mereka datang ke dan bahwa ia akan resor untuk menipu. Sebelum kesepakatan itu diumumkan di depan umum, Ibnu Abbas memperingatkan Abu Musa berkata: "Aku takut, demi Tuhan, bahwa Amr mungkin menipu Anda Jika Anda memiliki keduanya sepakat pada sesuatu, kemudian biarkan dia mengumumkannya sebelum Anda ..." Abu Musa, karena gravitasi dari situasi, merasa bahwa Amr akan menghormati perjanjian. Pada keesokan harinya, sebelum umat Islam berkumpul, Abu Musa dan Amr berkumpul. Abu Musa dikatakan telah mengundang Amr untuk berbicara pertama, tetapi ia menolak dengan mengatakan: "Saya tidak akan pergi sebelum Anda untuk Anda lebih dihormati dari saya, Anda melakukan Hijrah sebelum saya lakukan dan Anda lebih tua dari saya" Dengan Musa Abu maju dan berbicara: "Wahai manusia! Kami telah mempertimbangkan bagaimana Tuhan terbaik akan menyatukan umat untuk kebaikan bersama mereka. Tampaknya bagi kita bahwa solusi terbaik dalam hal ini adalah bahwa dua orang Ali dan Muawiyah harus menarik dan bahwa syura harus dibentuk sehingga orang bisa memilih sendiri siapa yang mereka inginkan sebagai Khalifah. www.seksislam.com

www.seksislam.com

"Saya telah sepakat bahwa Ali dan Muawiyah harus mundur." "Sekarang Anda menangani situasi tersebut dan menunjuk yang Anda khalifah siapa pun yang Anda inginkan." Sekarang sudah giliran Amr untuk membuat pengumuman yang sama. Dia bangkit dan kepada bangsa itu: "Wahai manusia Abu Musa telah mengatakan apa yang Anda telah mendengar Dia telah meninggalkan temannya (Ali) Seperti dia aku meninggalkan temannya (Ali) dan saya menyatakan Muawiyah teman saya (sebagai Khalifah) untuk.. dia adalah pewaris Amirul Muminin, Utsman, dan yang paling layak posisinya. " Abu Musa sangat terkejut dengan apa yang didengarnya. Dia tidak bisa membayangkan bahwa Amr akan melakukan pengkhianatan seperti meskipun ia memperingatkan tentang hal itu. Dipenuhi dengan kemarahan dan jijik, ia mengecam Amr untuk tipuannya dan untuk merusak kemungkinan perdamaian dan rekonsiliasi di kalangan umat Islam. Amr telah demikian ternyata proses arbitrase menjadi lelucon. Abu Musa melanjutkan untuk tetap netral dalam konflik yang berakhir oleh Ali ketika ia membuat perjanjian dengan Muawiyah menyatakan dia sebagai yang bertanggung jawab untuk mengatur Suriah dan Mesir. Abu Musa dirinya berangkat ke Mekah dan menghabiskan sisa hidupnya di dekat Masjidilharam. Selama hidupnya ia tetap dikhususkan untuk Nabi mulia dan para penggantinya benar-nya. Selama hidup Nabi, Nabi telah menunjuk dia dan Muadz bin Jabal sebagai gubernur Kufah. Abu Musa sangat melekat pada Quran, membaca terus-menerus, mengingatnya, pemahaman itu dan memasukkannya ke dalam praktek. Sarannya tentang Qur'an penuh kebijaksanaan: "Ikuti Al-Qur'an," katanya, "dan tidak mau, bahwa Al-Qur'an harus mengikuti Anda." Dalam ibadah, ia menunjukkan banyak kekuatan dan daya tahan. Pada hari-hari ketika panas itu intens dan hampir tak tertahankan, Abu Musa akan ditemukan puasa dan dia akan berkata: ". Mungkin rasa haus panas tengah hari akan terbukti menjadi pendinginan bagi kita pada hari Qiyamah" Sebagai ajalnya semakin dekat, kata-kata yang ia terus berkata kata-kata yang dia wont mengulangi sepanjang hidupnya sebagai orang percaya: "Allahumma anta-s Salaam Wa Minka-s Salaam." Ya Tuhan, Engkaulah Sumber Perdamaian Dan dari Anda datang Perdamaian ... "

www.seksislam.com