Vous êtes sur la page 1sur 1

Tumbuhan umumnya memberikan respons terhadap berbagai isyaratl i n g k u n g a n .

P e r k e c a m b a h a n b i j i t i d a k h a n y a d i p e n g a r u h i s u h u t a p i j u g a bergantung pada spesies, cahaya, pemecahan kulit biji agar radikula dapatmenerobos keluar d a n o k s i g e n d a n a t a u a i r d a p a t m a s u k , p e n g h i l a n g a n z a t penghambat kimiawi, dan pematangan embrio (Salisbur y & Ross , 1995). Biji- bijian dari banyak spesies tidak akan berkecambah pada keadaan gelap, biji-bijianitu memerl ukan rangsangan cahaya. Karena itu, kelihatanny a perkecambahanyang dikendalikan oleh cahaya merupakan suatu adaptasi tanaman yang tidak toleran terhadap penaungan (Lakitan, 1993).B i j i a k a n b e r k e c a m b a h s e t e l a h m e n g a l a m i m a s a d o r m a n y a n g d a p a t disebabkan berbagai faktor internal, seperti embrio masih berbentuk rudimen atau belum masak dari segi fisiologis, kulit biji yang tahan atau impermeab el, atau adanya penghambat tumbuh. Perkecambahan sesungguhnya adalah pertumbuhanembrio yang dimulai kembali setelah penyerapan air atau imbibisi. Pada waktuimbib isi, kand ungan air meningka t, mula -mula cepat kemud ian lebih lambat. Kini jaringan bermetabolisme secara aktif (Goldsworthy, 1992).Dormansi adalah suatu keadaan berhentitumbuhyang dialamiorganisme h i d u p a t a u b a g i a n n y a s e b a g a i tanggapan atas suatu keadaan yang tidak mendukung pertumbuhan normal. Dengan demikian, dormansi merupakan suatureaksi atas keadaan fisik atau lingkungan tertentu. Pemicu dormansi dapat bersifatmekanis, keadaan fisik lingkungan, atau kimiawi (Kurniawati, 2009).B i j i t e l a h m a s a k d a n s i a p u n t u k b e r k e c a m b a h m e m b u t u h k a n k o n d i s i klimatik dan tempat tumbuh yang sesuai untuk dapat mematahakan dormansi danmemulai proses pekecamabahannya. Pretreatment skarifikasi digunakan untuk mematahkan dormansi kulit biji, sedangkan stratifikasi digunakan unuk mengatasid o r m a n s i embrio. Skarifikasi merupakan salah satu upaya pretreatment atau perawatan awal pada benih, yang ditunjuka untuk mematahkan dormansi, serta m e m p e r c e p a t t e r j a d i n y a p e r k e c a m b a h a n b i j i y a n g s e r a g a m . U p a y a i n i d a p a t berupa pemberian perlakuan secara fisis, mekanis, maupun kimia (Suyitno, 2007).Secara umum, dalam proses perkecambahan terjadi 4 tahapan, yaitu :1 . H i d r a s i a t a u i m b i b i s i , s e l a m a k e d u a p e r i o d e t e r s e b u t , a i r m a s u k k e dalam embrio dan membasahi protein dan koloid lain2 . P e m b e n t u k a n a t a u p e n g a k t i f a n e n z i m , y a n g m e n y e b a b k a n peningkatan aktivitas metabolik 3 . P e m a n j a n g a n s e l r a d i k e l , d i i k u t i m u n c u l n y a r a d i k e l d a r i k u l i t b i j i (perkecambahan yang sebenarnya)4 . P e r t u m b u h a n k e c a m b a h s e l a n j u t n y a . L a p i s a n y a n g m e m b u n g k u s embrio, yaitu endosperma, kulit biji dan kulit buah dapat mengganggum a s u k n y a a i r d a n a t a u o k s i g e n . L a p i s a n i n i j u g a b e r t i n d a k s e b a g a i penghalang mekanis agar radikula tidak muncul ( Salisbur y & Ross, 1995).Perkecambahan merupakan suatu proses dimana radikula (akar embrionik)m e m a n j a n g k e l u a r m e n e m b u s k u l i t b i j i . D i b a l i k g e j a l a m o r f o l o g i d e n g a n permunculan radikula tersebut, terjadi proses fisiologi-biokemis yang kompleks,dikenal sebagai proses perkecambahan fisiologis