Vous êtes sur la page 1sur 2

Ini adalah tembolok Google' untuk http://www.suaramerdeka.com/harian/0712/01/opi03.htm.

 Gambar ini adalah jepretan laman seperti yang ditampilkan pada tanggal 4 Des 
2008 11:17:29 GMT. Sementara itu, halaman tersebut mungkin telah berubah. Pelajari Selengkapnya 
 
Berikut adalah frasa penelusuran yang disorot: sutopo patria jati     Versi hanya teks

 
Sabtu, 01 Desember 2007 WACANA

AIDS dan Kualitas Kepemimpinan
n Oleh Sutopo Patria Jati  

SABTU ini, 1 Desember, merupakan Hari AIDS Sedunia. Subtema yang diusung 
secara internasional tahun ini adalah "Kepemimpinan", sebagai bagian dari tema 
utama kampanye Stop AIDS: "Tepati Janji!" Penerjemahan tema yang diusung 
Lembaga AIDS Dunia (UNAIDS) ini mungkin mengundang banyak makna. Namun 
diharapkan tetap dalam kesamaan agenda dan tujuan, yaitu menjamin akses 
universal untuk pencegahan, pengobatan, dan perawatan kasus HIV / AIDS 
seantero dunia pada tahun 2010.
Urgensi kepemimpinan untuk mendukung keberhasilan penanggulangan HIV / 
AIDS telah dinyatakan berbagai pihak. Definisi kepemimpinan coba dirumuskan, 
termasuk oleh anggota Global Steering Committee Kampanye AIDS Sedunia, Linda 
Hartke.
"Kepemimpinan adalah otoritas untuk bertindak dan memimpin dengan aksi dan 
contoh (keteladanan)," kata Linda. Agaknya statement ini direspon Pemerintah RI, 
dengan menetapkan subtema nasional yaitu "Stop AIDS: Dengan Kasih Sayang dan 
Keteladanan".
Subtema ini dipilih, dengan harapan setiap pemimpin dari semua level dan unsur 
sadar dan tergerak untuk mendukung program penanggulangan HIV / AIDS secara 
nyata. Selama ini, pemimpin dianggap sebagai salah satu penghambat keberhasilan
gerakan Stop AIDS. 
Stigma ini bukan hanya di Indonesia, tetapi di seluruh dunia. Contoh, pemerintah 
negara­negara kaya berjanji meningkatkan bantuan pembangunan kesehatan dan 
penanggulangan AIDS hingga 0,7 % dari anggaran belanja tahunan. Namun, 
hanya segelintir yang melakukan. 
Dalam Deklarasi Abuja, para pemimpin Afrika juga berkomitmen mengalokasikan 
15 persen anggarannya untuk kesehatan. Faktanya, hanya sepertiga negara saja 
yang menganggarkan lebih dari 10 persen. 
Wanprestasi dari janji­janji itu terjadi akibat ketiadaan kepemimpinan yang baik. 
Kekecewaan terhadap kepemimpinan juga diungkapkan Deloris Dockrey, ketua 
Global Network of People Living with HIV/AIDS. 
Menurut dia, hambatan dalam aspek kepemimpinan ini terkait dengan lemahnya 
komitmen pendanaan program dan keseriusan dalam implementasi. Di sisi lain, 
masih ada pemimpin keagamaan yang menyangkal ada kasus HIV/AIDS dalam 
masyarakat yang dilayaninya. 
Fenomena serupa juga terjadi di Indonesia. Pengalokasikan anggaran kesehatan 
yang sangat minim menjadi kendala, baik di pusat maupun daerah, termasuk 
kegiatan penanggulangan HIV/AIDS. Kekurangpedulian pemimpin di strukur 
pemerintahan dan masyarakat (termasuk komunitas keagamaan) terhadap risiko 
dan dampak HIV/AIDS masih dijumpai. Mereka hanya aktif dalam kegiatan­
kegiatan insidental dan seremonial.
Ini mencerminkan ketidakpahaman kolektif dari para pemimpin, yang antara lain 
disebabkan keterbatasan dan keengganan menerima informasi, serta melakukan 
komunikasi dengan berbagai pihak yang kompeten. 
Ketelatan Vs Keteladanan 
Banyak inovasi yang dielaborasikan dari banyak program Stop AIDS secara 
internasional, nasional dan lokal, dan telah menelan banyak dana. Tapi 
keberhasilannya sering terkendala akibat keterlambatan pengadopsian dari 
pemimpin. Kecepatan pengadopsian ino vasi strategis dan kebijakan 
penanggulangan AIDS mestinya menjadi salah satu ciri keteladanan yang dilakukan 
pemimpin. Alih­alih berharap munculnya keteladanan, yang terjadi justru 
"ketelatan." 
Tragisnya, dampak "ketelatan" pengadopsian dari pemimpin ini secara langsung 
dan tak langsung berimbas pada sebuah fakta. Bahwa saat ini hanya 25 persen dari 
220 juta jiwa penduduk Indonesia yang paham tentang HIV/AIDS. Padahal 
program penanggulangan telah berjalan 20 tahun. 
Memang belum ada yang meneliti bagaimana tingkat pemahaman pemimpin kita. 
Tapi, jika dilakukan, kondisinya tak akan jauh berbeda. Patut diragukan, apakah 
mereka paham bahwa penyebaran HIV/AIDS saat ini telah merambah 32 provinsi 
dan 186 kota/kabupaten di Indonesia Sebagian pemimpin kita, bisa jadi, belum 
pernah menerima informasi jika jumlah orang dengan HIV/AIDS di Indonesia 
tercatat 14.628 orang (Juni 2007); terdiri atas 5.813 kasus HIV dan 9.689 kasus 
AIDS. 
Ketidaksabaran pemimpin yang cenderung ingin melihat output program secara 
instan juga turut memperparah "ketelatan" mereka. Akibatnya, mereka tak tahu 
karakteristik upaya preventif dari program penanggulangan AIDS, yang mungkin 
menjadi akar masalahnya. (68)
­­ Sutopo Patria Jati, staf pengajar Fakultas Kesehatan Masyarakat Undip .  

Berita Utama | Ekonomi | Internasional | Olahraga 
Semarang | Sala | Pantura | Muria | Kedu & DIY | Banyumas 
Budaya | Wacana 
  Cybernews | Berita Kemarin  

Copyright© 1996­2004 SUARA MERDEKA