Vous êtes sur la page 1sur 6

No 1

Diagnosa Pola nafas terganggu berhubungan dengan hidung tersumbat

Tujuan Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan selama 1X24 jam diharapkan pola nafas anak kembali efektif / normal dengan kriteria hasil : 1. menunjukkan pola nafas normal / efektif 2. bebas sianosis dan tanda hipoksia

Intervensi 5. tempatkan anak pada tent atau hoad (bayi) bila ditentukan 6. posisikan anak dalam keadaan semi fowler dan menggunakan bantalan 7. hindari pakaian atau gendong 8. tingkatkan istirahat dan tidur 9. anjurkan pada anak teknik relaksasi

Hipoksia berhubungan dengan suplai o2 menurun

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan selama 1X24 jam diharapkan anak menunjukkan perbaikan pertukaran gas dalam rentang normal dan tidak ada gejala hipoksiadengan kriteria hasil : 1. menunjukkan perbaikan

1. awasi suhu tubuh sesuai indikasi, banytu tindakan kenyamanan untuk menurunkan demam dan menggigil 2. tingkatkan istirahat dan tidur 3. beri lingkungan yang yaman dan tenang

Rasional 4. Memberikan Peningkatan Kelembapan Dan Suplema 5. Meningkatkan Ekspansi Paru Maksimal 6. Meningkatkan Kenyamanan Anak Dalam Bernafas 7. Meningkatkan Kenyamana Pada Anak 8. Menurunkan Ti Ngkat Kecemasan Pada Anak 1. Demam Tinggi (Umum Pada Pneumonia Bakterial Dan Influenza) Sangat Meningkatkan Keutuhan Metabolik Dan Kebutuhan Oksigen 2. Mencegah

ventilasi 2. anak beristirahat dengan cukup 1. memberikan cairan sesuai instruksi berikan cairan sesuai ketentuan pertahankan laju tetesan yang diinginkan tambahkan elektrolit yang tepat dan sesuai 2. pantau input dan output serta timbang bb setiap hari 3. tekankan cairan sedikitnya 150 ml/hari atau sesuai pada kondisi kebutuhan anak

Terlalu Lelah/Meningkat kan Kenyamanan Anak 3. Atur Aktivitas Anak Agar Tidur Maksimum 1. Untuk Mempertahankan Volume Cairan Yang Ada Didalam Darah

Resiko tinggi kekurangan volume cairan berhubungan dengan penigkatan metablisme tubuh, keluran keringat yang lebih

Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan selama 1X24 jam anak diharapkan mendapakan cairan untuk hidrasi yang adekuat (volume cairan dalam keadaan normal), dengan kriteria hasil 1. anak mendapatkan cairan yang adekuat untuk menggantikan kehilangan cairan

2. Untuk Mendeteksi Penurunan Berat Badan 3. Pemenuhan Kebutuhan Dasar Cairan Menurunkan Resiko Pengeluaran Keringat Yang Berlebih

Resiko tinggi perubahan pola asuh anak berhubungan dengan hospitalisasi

Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 1X24 jam diharapkan orang tua menunjukkan pengetahuan tentang penyakit anak dan terapi serta menunjukkan kping yang positif dengan kriteria hasil : 1. orang tua menunjukkan pemahaman tentang penyakit dan terapinya 2. menggunakan layanan pendukung 3. membantu dalam strategi perencanaan 4. orang tua menggunakan bermain sebagai alat berhubungan dengan anak

1. rooming in anak dan orang tua tinggal bersama 2. kenali masalah anak dan kebutuh an akan informas i dan dukunga n dengan mengaja k diskusi 3. berikan informas i yang berharga pada keluarga tentang apa yang akan terjadi

1. Untuk Meminimalkan Dampak Perpisahan 2. Agar Orang Tua Mendapat Informasi Tentang Penyakit Dan Terapinya 3. Untuk Membantu Anak Dalam Melakukan Koping 4. agar orang tua tetap menjaga kesehatan

Kurang pengetahuan orang tua tentang penyakit anak berhubungan dengan kurang informasi tentang penyakit anak

Setelah diberikan asuhan keperawatan selam 1X24 jam diharapkan orang tua mengerti tentang penyakit anaknya

sehingga mereka tahu bagaima na kemung kinan yang akan dialami anak, misal dengan bermain 4. tekankan pentingy a mempert ahankan kesehata n anggota keluarga selama anak di hospitali sasi 1. evaluasi emosi orang dalam mengasuh anak

1. Kemampuan Orang Tua Daam Melakukan Tanggung Jawab Terhadap Anaknya 2. MeningkatKan Manajemen

2. instruksikan orang tua / orang terdekat tentang perawatan penyakit anak

Positif Dan Penurunan Resiko Perawatan ISPA yang tidak tepat

1. 7 Resiko tinggi gangguan pertumbuhan dan perkembangan berhubungta dengan regresi dari pertumbuhan dan perkembangan Setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan diharapkan anak mencapai tumbuh kembang yang sesuai dengan usia perkembangan nya dengan kriteria hasil : 1. anak menunjukkan kenyamanan 2. anak tidak menunjukkan tanda-tanda istres fisik seperti menangis 3. anak tidak menunjukkan emosional yang minimal 4. anak tidak meras 1. ajarkan orang tua untuk membiarkan mengekspresikan perasaan protesnya. Seperti : menangis, menendang, menggigit dll 2. ajarkan orang tua menerima perilaku regresif seperti tidak aktif, sedih, depresi, tidak tertarik pada lingkungan 3. ajarkan orang tua membawakan objek-objek yang menimbulkan rasa nyaman, seperti boneka, mainan.

2.

3.

merupakan bentuk ekspresi perasaan anak karena proses hospitalisasi dan berada pada lingkungan yang baru. merupakan reaksi karena pengaruh penyakit dan proses dan adaptasi terhadap lingkungan yang baru agar anak merasa nyaman dan dapat mengeksplor perasaannya sesuai dengan

takut

4. anjurkan orang tua untuk mendorong anak bercerita tentang anggota keluarga

4.

usia perkembangan untuk mengurangi perasaan stress pada anak karena proses hospitalisasi