Vous êtes sur la page 1sur 10

ASKEP BAYI BBLR

A. TEORI Definisi o BBLR adalah bayi baru lahir dengan BB 2500 gram/ lebih rendah (WHO 1961) o BBLR adalah bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir kurang dari 2500 gram sampai dengan 2499 gram.(Abdul Bari Saifudin, 2002 : 376) o BBLR adalah bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir kurang dari 2500 gr (Farrer, Hellen, 1999) o BBLR adalah bayi baru lahir dengan berat antara 1500 2500 gram (Sarwono Prawrohardjo, 2002)

Klasifikasi BBLR : Menurut harapan hidupnya :


o o o

Bayi berat lahir rendah (BBLR) berat lahir 1500 2500 gram Bayi berat lahir sangat rendah (BBLSR) berat lahir <> Bayi berat lahir ekstrim rendah (BBLER) berat lahir <1000> (Sarwono, 2002 : 376)

Menurut masa gestasinya :


o

Prematuritas murni : masa gestasinya kurang dari 37 minggu dan berat badannya sesuai dengan berat badan untuk masa gestasi berat atau biasa disebut neonatus kurang bulan sesuai untuk masa kehamilan (NKB SMK) Dismaturitas : bayi lahir dengan berat badan kurang dari berat badan seharusnya untuk masa gestasi itu. Berat bayi mengalami retardasi pertumbuhan intruterin dan merupakan bayi yang kecil untuk masa kehamilannya (KMK)

Etiologi Faktor ibu :


o o o o o

Faktor penyakit (toksemia gravidarum, trauma fisik dll) Komplikasi pada kehamilan Komplikasi yang tejadi pada kehamilan ibu seperti perdarahan antepartum, pre-eklamsia berat, eklamsia, dan kelahiran preterm. Faktor usia Kebiasaan Ibu Faktor kebiasaan ibu juga berpengaruh seperti ibu perokok, ibu pecandu alkohol dan ibu pengguna narkotika. Keadaan sosial

Faktor janin :
o o o

Hidramnion Kehamilan multiple/ganda Kelainan kromosom

Faktor Lingkungan :
o o o o

Tempat tinggal didataran tinggi Sosial Ekonomi Radiasi Zat-zat beracun

Faktor Janin
o o

Cacat bawaan Infeksi dalam rahim

Faktor Yang Masih Belum Diketahui (IBG, Manuaba, 1998 : 326) Gejala Klinis 1. Sebelum bayi lahir a. Pada anamnese sering terjadi adanya riwayat abortus partus dan prematurus serta lahir mati. b. Pembesaran uterus tidak sesuai tuanya kehamilan. c. Pergerakan janin yang pertama terjadi lebih lambat walaupun kehamilan sudah lanjut.

d. Sering dijumpai dengan oligo hydramnion / hydramnion. Hyperemesis gravidarum dan hamil lanjut dengan perdarahan antepartum.

2. a.

Setelah bayi Bayi dengan retardasi perdarahan intra uteri, tanda-tanda bayi : tengkorak kepala keras gerakan bayi terbatas abdomen cekung dan merata jaringan lemak bawah kulit tipis / sedikit vernick caseosa sedikit / tidak ada kulit tipis, kering dan berlipat-lipat, mudah diangkat tali pusat tipis dan lembek kehijauan

lahir

b. Bayi prematur yang lahir sebelum kehamilan 37 minggu, ciri-cirinya : vernick caseosa ada jaringan lemak bawah kulit sedikit tulang tengkorak lunak, mudah bergerak muka seperti boneka abdomen buncit tali pusat tebal dan segar menangis lemah kulit tipis, merah dan transparan

c. Bayi prematur kurang sempurna pertumbuhan alat-alat dalam tubuhnya karena sangat peka terhadap gangguan pernafasan, infeksi, trauma kelahiran, hipotermia, dll. Pada bayi kecil masa kehamilan alat-alat dalam tubuh lebih berkembang dibandingkan dengan bayi prematur dengan berat badan sama karena itu akan lebih

mudah di luar rahim. Namun tetap lebih peka terhadap infeksi dibandingkan dengan bayi prematur dengan BB normal. (Rustam Mochtar, 1998 : 449)

Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan antara lain : 24. Pemeriksaan skor ballard 25. Tes kocok (shake test), dianjur untuk bayi kurang bulan 26. Darah rutin, glukosa darah, kalau perlu dan tersedia fasilitas diperiksa kadar elektrolit dan analisa gas darah. 27. Foto dada ataupun babygram diperlukan pada bayi baru lahir dengan umur kehamilan kurang bulan dimulai pada umur 8 jam atau didapat/diperkirakan akan terjadi sindrom gawat nafas. 28. USG kepala terutama pada bayi dengan umur kehamilan Komplikasi Komplikasi langsung yang dapat terjadi pada bayi berat lahir rendah antara lain : Hipotermia Hipoglikemia Gangguan cairan dan elektrolit Hiperbilirubinemia Sindroma gawat nafas Paten duktus arteriosus Infeksi Perdarahan intraventrikuler Apnea of Prematurity Anemia Masalah jangka panjang yang mungkin timbul pada bayi-bayi dengan berat lahir rendah (BBLR) antara lain :

o o o o o o o

Gangguan perkembangan Gangguan pertumbuhan Gangguan penglihatan (Retinopati) Gangguan pendengaran Penyakit paru kronis Kenaikan angka kesakitan dan sering masuk rumah sakit Kenaikan frekuensi kelainan bawaan

Penatalaksanaan medis 36. MedikamentosaPemberian vitamin K1 Injeksi 1 mg IM sekali pemberian, atau Per oral 2 mg sekali pemberian atau 1 mg 3 kali pemberian (saat lahir, umur 310 hari, dan umur 4-6 minggu) 37. Diatetik Bayi prematur atau BBLR mempunyai masalah menyusui karena refleks menghisapnya masih lemah. Untuk bayi demikian sebaiknya ASI dikeluarkan dengan pompa atau diperas dan diberikan pada bayi dengan pipa lambung atau pipet. Dengan memegang kepala dan menahan bawah dagu, bayi dapat dilatih untuk menghisap sementara ASI yang telah dikeluarkan yang diberikan dengan pipet atau selang kecil yang menempel pada puting. ASI merupakan pilihan utama: Apabila bayi mendapat ASI, pastikan bayi menerima jumlah yang cukup dengan cara apapun, perhatikan cara pemberian ASI dan nilai kemampuan bayi menghisap paling kurang sehari sekali. Apabila bayi sudah tidak mendapatkan cairan IV dan beratnya naik 20 g/hari selama 3 hari berturut-turut, timbang bayi 2 kali seminggu. 38. Suportif Hal utama yang perlu dilakukan adalah mempertahankan suhu tubuh normal : Gunakan salah satu cara menghangatkan dan mempertahankan suhu tubuh bayi, seperti kontak kulit ke kulit, kangaroo mother care, pemancar panas, inkubator atau ruangan hangat yang tersedia di tempat fasilitas kesehatan setempat sesuai petunjuk. Jangan memandikan atau menyentuh bayi dengan tangan dingin Ukur suhu tubuh dengan berkala

Yang juga harus diperhatikan untuk penatalaksanaan suportif ini adalah : Jaga dan pantau patensi jalan nafas Pantau kecukupan nutrisi, cairan dan elektrolit Bila terjadi penyulit, harus dikoreksi dengan segera (contoh; hipotermia, kejang, gangguan nafas, hiperbilirubinemia) Berikan dukungan emosional pada ibu dan anggota keluarga lainnya Anjurkan ibu untuk tetap bersama bayi. Bila tidak memungkinkan, biarkan ibu berkunjung setiap saat dan siapkan kamar untuk menyusui.

Pencegahan BBLR:

Pada kasus bayi berat lahir rendah (BBLR) pencegahan/ preventif adalah langkah yang penting. Hal-hal yang dapat dilakukan : 1. Meningkatkan pemeriksaan kehamilan secara berkala minimal 4 kali selama kurun kehamilan dan dimulai sejak umur kehamilan muda. Ibu hamil yang diduga berisiko, terutama faktor risiko yang mengarah melahirkan bayi BBLR harus cepat dilaporkan, dipantau dan dirujuk pada institusi pelayanan kesehatan yang lebih mampu 2. Penyuluhan kesehatan tentang pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim, tanda tanda bahaya selama kehamilan dan perawatan diri selama kehamilan agar mereka dapat menjaga kesehatannya dan janin yang dikandung dengan baik 3. Hendaknya ibu dapat merencanakan persalinannya pada kurun umur reproduksi sehat (20-34 tahun) 4. Perlu dukungan sektor lain yang terkait untuk turut berperan dalam meningkatkan pendidikan ibu dan status ekonomi keluarga agar mereka dapat meningkatkan akses terhadap pemanfaatan pelayanan antenatal dan status gizi ibu selama hamil B. PATHWAYS Pathways BBLR (ziddu) more Pathways C. ANALISA DATA NO TGL / JAM DATA PROBLEM ETIOLOGI Etiologi berisi tentang penyakit yang diderita pasien

masalah yang sedang dialami Diisi pada Berisi data subjektif pasien seperti gangguan pola saat dan data objektif yang nafas, gangguan keseimbangan tanggal didapat dari pengkajian suhu tubuh, gangguan pola pengkajian keperawatan aktiviatas,dll

D. DIAGNOSA KEPERAWATAN o Tidak efektifnya pola nafas b.d imaturitas fungsi paru dan neuromuskuler.
o

Tidak efektifnya termoregulasi b.d imaturitas control dan pengatur suhu tubuh dan berkurangnya lemak sub cutan didalam tubuh.

Resiko infeksi b.d defisiensi pertahanan tubuh (imunologi).

Resiko gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan b.d ketidakmampuan tubuh dalam mencerna nutrisi (imaturitas saluran cerna).

o o

Resiko gangguan integritas kulit b.d tipisnya jaringan kulit, imobilisasi. Kecemasan orang tua b.d situasi krisis, kurang pengetahuan.

E. RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN NO DIAGNOSA KEPERAWATAN TUJUAN PERENCANAAN

Tidak efektifnya pola nafas b.d 1 imaturitas fungsi paru dn neuro muscular

Pola nafas efektif . Dengan Kriteria Hasil :


o o o o o

RR 30-60 x/mnt Sianosis (-) Sesak (-) Ronchi (-) Whezing (-)

5. Observasi pola Nafas. 6. Observasi frekuensi dan bunyi nafas 7. Observasi adanya sianosis. 8. Monitor dengan teliti hasil pemeriksaan gas darah. 9. Tempatkan kepala pada posisi hiperekstensi 10. Beri O2 sesuai program dokter 11. Observasi respon bayi terhadap ventilator dan terapi O2. 12. Atur ventilasi ruangan tempat perawatan klien. 13. Kolaborasi dengan tenaga medis lainnya.

Tidak efektifnya termoregulasi b.d imaturitas control 2 dan pengatur suhu dan berkurangnya lemak subcutan didalam tubuh.

Suhu tubuh kembali normal. Kriteria Hasil :


o o o o

Suhu 36-37 C. Kulit hangat. Sianosis (-) Ekstremitas hangat

18. Observasi tanda-tanda vital. 19. Tempatkan bayi pada inkubator 20. Awasi dan atur control temperature dalam inkubator sesuai kebutuhan 21. Monitor tanda-tanda Hipertermi 22. Hindari bayi dari pengaruh yang dapat menurunkan suhu tubuh. 23. Ganti pakaian setiap basah 24. Observasi adanya sianosis

Infeksi tidak terjadi. Kriteria Hasil : Resiko infeksi b.d defisiensi 3 pertahanan tubuh (imunologi)
o o

o o

Suhu 36-37 C Tidak ada tanda-tanda infeksi Leukosit 5.000 10.000

29. Kaji tanda-tanda infeksi. 30. Isolasi bayi dengan bayi lain 31. Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan bayi. 32. Gunakan masker setiap kontak dengan bayi. 33. Cegah kontak dengan orang yang terinfeksi. 34. Pastikan semua perawatan yang kontak dengan bayi dalam keadaan bersih/steril. 35. Berikan antibiotic sesuai program. 36. Kolaborasi dengan dokter.

Nutrisi terpenuhi setelah Kriteria hasil : Resiko gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan b.d 4 ketidakmampuan mencerna nutrisi (Imaturitas saluran cerna)
o

o o o o

Reflek hisap dan menelan baik Muntah (-) Kembung (-) BAB lancar Berat badan meningkat 15 gr/hr Turgor elastis.

43. Observasi intake dan output. 44. Observasi reflek hisap dan menelan. 45. Beri minum sesuai program 46. Pasang NGT bila reflek menghisap dan menelan tidak ada. 47. Monitor tanda-tanda intoleransi terhadap nutrisi parenteral. 48. Kaji kesiapan untuk pemberian nutrisi enteral 49. Kaji kesiapan ibu untuk menyusu. 50. Timbang BB setiap hari. 54. Observasi vital sign. 55. Observasi tekstur dan warna kulit. 56. Lakukan tindakan secara aseptic dan antiseptic. 57. Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan bayi. 58. Jaga kebersihan kulit bayi. 59. Ganti pakaian setiap basah. 60. Jaga kebersihan tempat tidur. 61. Lakukan mobilisasi tiap 2 jam. 62. Monitor suhu dalam inkubator.

Gangguan integritas kulit tidak terjadi Kriteria hasil : Resiko gangguan integritas kulit b.d 5 tipisnya jaringan kulit, imobilisasi.
o o

Suhu 36,5-37 C Tidak ada lecet atau kemerahan pada kulit. Tanda-tanda infeksi (-)

Cemas berkurang Kriteria hasil : Kecemasan orang tua b.d kurang 6 pengetahuan orang tua dan kondisi krisis.
o o

Orang tua tampak tenang Orang tua tidak bertanya-tanya lagi. Orang tua berpartisipasi dalam proses perawatan.

66. Kaji tingkat pengetahuan orang tua 67. Beri penjelasan tentang keadaan bayinya. 68. Beri penjelasan tentang keadaan bayinya. 69. Berikan support dan reinforcement atas apa yang dapat dicapai oleh orang tua. 70. Latih orang tua tentang caracara perawatan bayi dirumah sebelum bayi pulang

DAFTAR PUSTAKA 1. United Nations Childrens Fund/World Health Organization. Low Birthweight. UNICEF, New York, 2004. Avaliable from : http://www.childinfo.org/areas/birthweight.htm. Last Update : Nov 2007 [diakses tanggal 2 Desember 2007]. 2. Setyowati T. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Bayi Lahir dengan Berat Badan Rendah (Analisa data SDKI 1994). Badan Litbang Kesehatan, 1996. Avaliable from : http://www.digilib.litbang.depkes.go.id. Last Update : 2003 [diakses tanggal 2 Desember 2007]. 3. Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI). Bayi Berat Lahir Rendah. Dalam : Standar Pelayanan Medis Kesehatan Anak. Edisi I. Jakarta : 2004 ; 307-313. 4. World Health Organization (WHO). Development of a strategy towards promoting optimal fetal growth. Avaliable from : http://www.who.int/nutrition/topics/feto_maternal/en.html. Last update : January 2007 [diakses pada tanggal 10 Desember 2007]. 5. Mutalazimah. Hunbungan Lingkar Lengan Atas dan Kadar Hb Ibu Hamil dengan Bayi Berat Lahir Rendah di RSUD Dr. Moewardi Surakarta. Dalam : Jurnal Penelitian Sains & Teknologi. Vol. 6. 2005; 114-126. 6. Suradi R. Pemberian Air Susu Ibu (ASI) Melihat situasi dan kondisi bayi. Avaliable from : http://www.IDAI.or.id. Last Update : 2006. [diakses pada tanggal 10 Desember 2007]. 7. Sitohang NA. Asuhan keperawatan pada bayi berat lahir rendah. Medan : Universitas Sumatera Utara. 2004. 8. Subramanian KS. Low Birth Weight Infant. Avaliable from : http://www.eMedicine.com.

ASKEP BAYI BBLR:CONTOH ASKEP