Vous êtes sur la page 1sur 5

Aneurisma adalah dilatasi pembuluh darah otak yang berisi darah yang disebabkan oleh kelemahan dari dinding

pembuluh darah dan juga menghilangnya dua lapisan pembuluh darah yaitu tunika media dan tunika intima. Aneurisma yang berkembang karena dorongan dan tarikan terus menerus oleh tekanan darah terhadap dinding arteri, disebut kekuatan hemodinamik. Tempat 1 titik kelemahan pada dinding arteri akan menghasilkan penonjolan keluar yang diakibatkan dari tekanan aliran darah membentuk suatu sakulus (kantung). Aneurisma itu sendiri dapat terjadi di semua arteri pada tubuh. Dinding pembuluh darah pada aneurisma biasanya menjadi lebih tipis dan lebih mudah pecah. Aneurisma terjadi karena adanya destruksi fokal di membran elastik interna yang menyebabkan penurunan produksi elastin, kolagen, dan matriks ekstraselular yang menyebabkan kelemahan pada dinding pembuluh darah. Aneurisma serebri 90-95% terjadi pada sirkulasi Willisi bagian anterior, 30-40% di arteri komunikans anterior bagian proximal dan proximal arteri komunikans posterior cabang dari arteri karotis interna, 20-30% berada di percabangan utama dari arteri serebri media serta percabangan arteri carotis interna ke arteri cerebri anterior dan arteri cerebri media, 10-15% sisanya terjadi pada sistem verterbro-basiler Aneurisma serebri yang paling sering terjadi adalah bentuk berry yang disebabkan oleh penipisan atau hilangnya lapisan elastika pembuluh darah itu sendiri, yang paling sering terjadi pada percabagan atau pertemuan arteri sehingga turbulensi dan terkanan dari intra pembuluh darah paling besar. Akibat dari turbulensi dan tekanan intra pembuluh darah dan kelemahan pembuluh darah di beberapa tempat, maka kantung yang terbentuk akan bertambah banyak sehinggga penampakkannya seperti buah berry yang bergerombol Gejala Sebagian besar orang dengan aneurisma otak tidak mengalami gejala sebelum serangan pecah. Pecah itu terjadi tiba-tiba. Hingga 40% orang mengalami 'sakit kepala sentinel ' beberapa hari hingga minggu sebelum pecah dan ini dianggap sebagai 'gejala peringatan kebocoran '. Pada saat aneurisma pecah, berikut ini mungkin terjadi: Serangan seketika sakit kepala hebat (seringkali digambarkan sebagai sakit kepala "terburuk" dalam kehidupan mereka

Kekakuan leher

Mual dan muntah Kecacatan penglihatan dan bicara Mati rasa dan kelemahan bagian tubuh apapun Kejang Sensitivitas terhadap cahaya Kehilangan kesadaran

(Salah satu dari gejala-gejala ini sangat serius, dan perhatian medis darurat harus dicari segera.) Faktor Resiko Ini termasuk:

Usia. Terdapat insiden lebih tinggi dengan bertambahnya usia Merokok. Ini merupakan faktor resiko yang kuat. Aterosklerosis. Orang Asia memiliki insiden aterosklerosis intrakranial lebih tinggi (pengumpulan deposito lemak di arteri otak) yang melemahkan dinding pembuluh darah.

Tekanan darah tinggi. Konsumsi alkohol berlebihan. Penggunaan obat rekreasional (misalnya kokain). Luka atau trauma pembuluh darah. Komplikasi dari beberapa jenis infeksi darah

Diagnosa
Bagaimana pecahnya aneurisma serebral didiagnosa?

Scan Tomografi Terkomputerisasi (CT) Ketika aneurisma pecah, pendarahan biasanya terjadi pada ruang subaraknoid otak mengakibatkan hematoma subaraknoid (SAH). Ini terbaik didiagnosis dengan scan CT (Computer Tomography) otak. Ini dapat dilakukan dalam beberapa menit dan merupakan pilihan pemeriksaan. Lokasi darah subaraknoid pada scan CT dapat

memberikan informasi yang berguna mengenai lokasi aneurisma dan defisit neurologis yang diakibatkannya. Angiografi Serebral Angiografi serebral adalah prosedur sinar x khusus yang menyediakan serangkaian gambar dari pembuluh darah di kepala dan leher. Angiografi serebral mengidentifikasi ukuran, konfigurasi dan lokasi tepat aneurisma. Prosedur ini dilakukan sebelum operasi, dan seringkali beberapa hari setelah operasi, untuk mengevaluasi penempatan klip aneurisma. Angiografi serebral melibatkan pemasukan tube fleksibel kecil, disebut kateter, ke dalam arteri, biasanya di selangkangan. Kateter bergerak melalui arteri ke pembuluh darah besar tepat di atas jantung. Setelah kateter di tempatkan, pewarna disuntikkan dan dibawa dalam darah ke arteri di dalam otak. Sejumlah gambar sinar x kemudian diambil, demikian menguraikan atau memetakan arteri dalam otak. CT Angiografi (CTA) Ini adalah metode non-invasif, menggunakan teknologi CT, menguraikan arteri dalam otak. Sementara standar emas untuk mencari aneurisma tetap angiografi serebral, CTA memperoleh kepopuleran saat ini. Penggambaran Resonansi Magnetik (MRI) and Angiografi MR (MRA) MRI adalah metode penggambaran otak terkomputerisasi dalam tiga-dimensi dengan menggunakan medan magnet yang kuat selain sinar x untuk mendapatkan gambar. MRI menghasilkan gambar otak yang lebih rinci dan jaringan lunak daripada CT sinar x biasa. Pemeriksaan ini kadangkala digunakan untuk melengkapi scan CT. MRA merupakan investigasi non-invasif lainnya, memanfaatkan teknologi MR, untuk menyusun arteri dalam otak. Dengan kualitas baik mesin MRI, resolusi tinggi dari arteri-arteri ini dapat diperoleh. Namun MRI, memerlukan waktu lebih lama untuk dilakukan dibandingkan scan CT.

Pilihan Pengobatan
Dalam pengelolaan pasien dengan aneurisma pecah, tujuan langsung adalah untuk mencegah perdarahan kedua sebagai pendarahan kembali memiliki resiko 60-80% kematian dan kecacatan akut. Resiko pendarahan kembali sekitar 1,5% per hari, mencapai resiko kumulatif 20% pada akhir 2 minggu pertama, dan 50-60% pada akhir bulan ke 6. Pilihan pengobatan terbaik seringkali disesuaikan, tergantung pada tempat, bentuk, dan lokasi aneurisma. Usia pasien dan kondisi klinis juga faktor yang dipertimbangkan. Terapi Bedah atau Klipping Bedah klipping aneurism otak dilakukan oleh ahli bedah syaraf. Akses melalui tengkorak diperoleh melalui kraniotomi (pembukaan melalui tengkorak, seringkali dengan bor / gergaji khusus). Dengan menggunakan mikroskop, ahli bedah syaraf kemudian dengan hati-hati menelusuri pembuluh darah yang terlibat untuk mencari aneurisma yang pecah. Satu atau lebih klip logam (biasanya terbuat dari titanium) kemudian ditempatkan di dasar, atau leher, aneurisma. Ini mengamankan aneurisma, mencegah darah dari memasuki aneurisma yang dinyatakan menyebabkan pecah kembali. Angiografi umumnya dilakukan setelah pembedahan untuk membayangkan penutupan aneurisma dan mempertahankan aliran darah normal dalam otak.

Terapi Endovaskular atau Koiling Koiling endovaskular adalah prosedur kurang invasif yang dilakukan oleh ahli bedah endovaskular. Kateter disisipkan melalui arteri di selangkang dan hati-hati lebih lanjut ke otak. Dengan melepaskan kumparan kecil ke aneurisma dari dalam, kemudian dikemas sedemikian sehingga aliran darah tidak dapat lagi mengalir ke dalam aneurisma, mencegah pecah kembali. Penting untuk memahami bahwa kliping bedah atau koiling endovaskular mengamankan aneurisma untuk mencegah perdarahan kedua. Kerusakan yang disebabkan perdarahan semula masih belum teratasi. Pengobatan medis pasien diteruskan, untuk membantunya pulih dari segala kemungkinan kerusakan yang terjadi dan mencegah komplikasi lebih lanjut yang timbul. Ini sering memerlukan manajemen perawatan intensif. Komplikasi Apa itu komplikasi hematoma subaraknoid? Komplikasi atau efek berbahaya dari hematoma subaraknoid termasuk: Vasospasme Serebral - Ketika darah bocor keluar selama pecahnya aneurisma, darah tersebut berhubungan dengan pembuluh darah normal. Ini mungkin mengganggu pembuluh darah, yang kemudian masuk ke vasospasme (penyempitan menuju ke lumen sempit). Bila parah, darah tidak cukup mengalir ke bagian-bagian otak yang mengakibatkan stroke dan bahkan kematian. Vasospasme serebral memuncak sekitar 7-10 hari setelah pecahnya aneurisma dan dapat berlangsung selama 2 hingga 3 minggu. Itu dapat diawasi oleh kombinasi hati-hati pemeriksaan neurologis dan ultrasound Transkranial Doppler. Ketika klinis jelas, angiogram dilakukan. Suntikan obat yang disebut nimodipine, langsung ke dalam lumen arteri yang terkena selama prosedur ini dapat meringankan vasospasme. Untuk mencegah vasospasme, nimodipine diberikan kepada pasien untuk jangka waktu 21 hari. Paska-operasi, tekanan darah pasien sering dipertahankan sedikit tinggi dan darahnya sedikit diencerkan untuk melawan kemungkinan vasospasme. Hidrosefalus - Darah dari aneurisma pecah dapat memblokir sirkulasi cairan cerebrospinal (cairan otak), menyebabkan kumpulan cairan otak dalam bilik (rongga yang mengandung cairan) otak - kondisi disebut hidrosefalus. Tekanan di otak kemudian naik dan kematian dapat terjadi jika tidak diobati. Untuk menghentikan cairan otak menumpuk ini, pengeringan sementara atau pengalihan tetap dapat ditempatkan dalam bilik. Kemungkinan komplikasi lainnya termasuk pembengkakan otak, kejang, pembuangan garam serebral, sindrom sekresi ADH yang tidak tepat (SIADH), edema pulmonari neurogenik (cairan di paru-paru) dan ketidaknormalan kardiak (jantung). Apa itu proses pemulihan? Proses pemulihan setelah aneurisma pecah berbeda dengan setiap pasien. Hal ini sering tergantung pada jumlah kerusakan di pecah awal. Jika pasien mengalami kerusakan parah sejak awal, prognosis sering dijaga. Di sisi lain, jika kerusakan awal adalah terbatas dan

aneurisma berhasil diamankan, kemungkinan pemulihan yang baik adalah jauh lebih tinggi. Proses pemulihan, bagaimanapun, mungkin diperlukan beberapa bulan hingga satu tahun atau lebih. Seseorang yang lebih muda dan bugar akan memiliki kesempatan pemulihan yang baik dibandingkan dengan seseorang yang lansia dan lemah.