Vous êtes sur la page 1sur 14

Obat-Obat Jantung

http://www.news-medical.net/health/Angiotensin-II-Receptor-Antagonists.aspx
ACE inhibitor atau angiotensin-converting enzyme inhibitor, adalah kelompok obat-obatan yang digunakan terutama
dalam pengobatan hipertensi dan gagal jantung kongestif meskipun mereka juga kadang-kadang digunakan pada
pasien dengan gagal jantung, penyakit ginjal atau sclerosis sistemik.
Langkah pertama dalam pengembangan (ACE) inhibitor adalah penemuan angiotensin converting enzyme (ACE) dalam
plasma oleh Leonard T. Skeggs dan rekan-rekannya pada tahun 1956. Brasil ilmuwan Sergio Ferreira dilaporkan pada
tahun 1965 dari faktor 'bradikinin potentiating (BPFs) hadir dalam racun bothrops jararaca, seorang Amerika
Selatan pit viper. Dr SH Ferreira kemudian dilanjutkan ke laboratorium baling-baling Yohanes sebagai Post-Doc
dengan BPFs nya sudah terisolasi. Konversi dari angiotensin aktif I ampuh angiotensin II diperkirakan terjadi dalam
plasma. Namun, pada tahun 1967, Kevin KF Ng dan John R. Vane menunjukkan bahwa plasma (ACE) terlalu lambat
untuk menjelaskan konversi angiotensin I menjadi angiotensin II''in vivo''. Penyelidikan selanjutnya menunjukkan
bahwa konversi cepat terjadi selama perjalanan melalui sirkulasi paru-paru.
Bradikinin dengan cepat tidak aktif dalam darah beredar dan menghilang sepenuhnya dalam suatu bagian tunggal
melalui sirkulasi paru-paru. Angiotensin Saya juga menghilang dalam sirkulasi paru akibat konversi menjadi
angiotensin II. Selanjutnya, angiotensin II melewati paru-paru tanpa kehilangan apapun. Inaktivasi bradikinin dan
konversi angiotensin I menjadi angiotensin II di paru-paru dianggap disebabkan oleh enzim yang sama. Pada tahun
1970, Ng dan Vane menggunakan faktor potentiating bradikinin (BPF) yang disediakan oleh Srgio Henrique Ferreira
menunjukkan bahwa konversi angiotensin I menjadi angiotensin II terhambat selama perjalanan melalui sirkulasi
paru-paru.
Faktor bradikinin potentiating (BPF) berasal dari racun dari pit viper (''Bothrops jararaca''). Ini adalah keluarga
peptida dan potentiating tindakannya terkait dengan penghambatan bradikinin oleh ACE. Analisis molekuler dari BPF
menghasilkan BPF teprotide nonapeptide (SQ 20.881) yang menunjukkan potensi (ACE) hambatan terbesar dan efek
hipotensif''di''vivo. Teprotide telah membatasi nilai klinis, karena sifat peptida dan kurangnya aktivitas bila
diberikan secara lisan. Pada awal 1970-an, pengetahuan tentang hubungan struktur-aktivitas yang diperlukan untuk
penghambatan ACE tumbuh. David Cushman, Miguel Ondetti dan koleganya menggunakan analog peptida untuk
mempelajari struktur dari ACE, menggunakan Carboxypeptidase A sebagai model. Penemuan mereka menyebabkan
perkembangan kaptopril, lisan inhibitor ACE-aktif pertama pada tahun 1975.

Captopril telah disetujui oleh Amerika Serikat Food and Drug Administration pada tahun 1981. Non-sulfhidrilmengandung pertama (ACE) inhibitor enalapril dipasarkan dua tahun kemudian. Sejak itu, setidaknya dua belas
lainnya ACE inhibitor telah dipasarkan.
Pada tahun 1991, ilmuwan Jepang menciptakan susu berdasarkan ACE inhibitor pertama yang pernah dalam bentuk
minuman susu fermentasi, menggunakan budaya tertentu untuk membebaskan IPP dari protein susu. Menariknya,
Val-Pro-Pro juga dibebaskan dalam proses-lain tripeptide susu dengan struktur kimia yang sangat mirip dengan IPP.
Bersama-sama, peptida ini sekarang sering disebut sebagai lactotripeptides. Tak lama setelah ini, pada tahun 1996,
studi manusia pertama dikonfirmasi efek menurunkan tekanan darah IPP dalam susu fermentasi. Meskipun dua kali
jumlah VPP diperlukan untuk mencapai kegiatan yang sama menghambat ACE sebagai IPP awalnya ditemukan,
diasumsikan bahwa VPP juga menambah tekanan darah total menurunkan efek.
ACE inhibitor dapat dibagi menjadi tiga kelompok berdasarkan struktur molekul mereka:
Sulfhidril yang mengandung agen

Captopril (perdagangan Capoten nama), penghambat ACE yang pertama

Zofenopril

Dicarboxylate yang mengandung agen


Ini adalah kelompok terbesar, termasuk:

Enalapril (Vasotec / Renitec)

Ramipril (Altace / Tritace / Ramace / Ramiwin)

Quinapril (Accupril)

Perindopril (Coversyl / Aceon)

Lisinopril (Lisodur / Lopril / Novatec / Prinivil / Zestril)

Benazepril (Lotensin)

Fosfonat yang mengandung agen

Fosinopril (Monopril) adalah satu-satunya anggota kelompok ini

Alami

Casokinins dan lactokinins adalah rincian produk dari kasein dan whey yang terjadi secara alami setelah
konsumsi produk susu, susu terutama berbudaya. Peran mereka dalam kontrol tekanan darah tidak pasti.

Para Lactotripeptides Val-Pro-Pro dan Ile-Pro-Pro yang dihasilkan olehLactobacillus

helveticus''''probiotik atau berasal dari kasein telah terbukti memiliki fungsi ACE-menghambat dan
antihipertensi.
ACE inhibitor dosis untuk hipertensi
Dosis
Catatan: Tawaran = 2 kali sehari, tid = 3 kali sehari, d = harian
Obat dosis dari Obat Lookup, Epocrates Online.
Nama

Setara Dosis harian Mulai

Biasa

Maksimum

Benazepril

10 mg

10 mg

20-40 mg

80 mg

Captopril

50 mg (25 mg bid)

12,5-25 mg tawaran-tid 25-50 mg bid-tid 450 mg / d

Enalapril

5 mg

5 mg

10-40 mg

40 mg

Fosinopril

10 mg

10 mg

20-40 mg

80 mg

Lisinopril

10 mg

10 mg

10-40 mg

80 mg

Moexipril

7,5 mg

7,5 mg

7,5-30 mg

30 mg

Perindopril

4 mg

4 mg

4-8 mg

16 mg

Quinapril

10 mg

10 mg

20-80 mg

80 mg

Ramipril

2,5 mg

2,5 mg

2,5-20 mg

20 mg

1 mg

2-4 mg

8 mg

Biasa

Maksimum

Trandolapril 2 mg
Nama

Setara Dosis harian Mulai

Catatan: Tawaran = 2 kali sehari, tid = 3 kali sehari, d = harian


Obat dosis dari Obat Lookup, Epocrates Online.
ACE inhibitor dosis untuk hipertensi
Bacaan lebih lanjut

ACE Inhibitor Mekanisme

Efek Samping Inhibitor ACE

ACE Inhibitor Kewaspadaan

Antagonis Reseptor Angiotensin II

Artikel ini berlisensi di bawah Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Ini menggunakan bahan dari
artikel Wikipedia pada " inhibitor ACE "Semua bahan yang digunakan diadaptasi dari Wikipedia tersedia di bawah
persyaratan Lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike . Wikipedia itu sendiri adalah merek dagang
terdaftar dari Wikimedia Foundation, Inc
Sistem renin-angiotensin-aldosteron (Raas)
Salah satu mekanisme untuk menjaga tekanan darah pelepasan protein yang disebut renin dari sel-sel di ginjal
(khususnya: aparat juxtaglomerular).
Ini menghasilkan protein lain yang disebut angiotensin yang sinyal kelenjar adrenal untuk menghasilkan hormon
yang disebut aldosteron.
Sistem ini diaktifkan sebagai respon terhadap penurunan tekanan darah ( hipotensi ) serta penanda masalah dengan
keseimbangan garam-air tubuh, seperti konsentrasi natrium menurun di bagian ginjal yang dikenal sebagai tubulus
distal, penurunan darah volume dan stimulasi ginjal oleh simpatik sistem saraf .
Dalam situasi seperti itu, ginjal rilis renin yang bertindak sebagai enzim dan memotong semua tapi pertama 10 residu
asam amino dari angiotensinogen (protein dibuat dalam hati, dan yang beredar dalam darah). Ini 10 residu tersebut
kemudian dikenal sebagai angiotensin I.
Angiotensin I kemudian diubah menjadi angiotensin II oleh angiotensin converting enzyme (ACE) yang
menghilangkan lebih lanjut 2 residu dan ditemukan dalam sirkulasi paru-paru serta dalam endotelium banyak
pembuluh darah.
Sistem secara umum bertujuan untuk meningkatkan tekanan darah dengan meningkatkan jumlah garam dan air tubuh
mempertahankan, meskipun angiotensin juga sangat baik menyebabkan pembuluh darah untuk mengencangkan
(vasokonstriktor kuat).
Efek
ACE inhibitor memblokir konversi angiotensin I menjadi angiotensin II. Mereka resistensi sehingga lebih rendah
arteriol dan meningkatkan kapasitas vena, meningkatkan cardiac output dan indeks jantung, stroke yang bekerja dan
volume, resistensi renovascular lebih rendah, dan menyebabkan peningkatan natriuresis (ekskresi natrium dalam
urin).
Biasanya, angiotensin II akan memiliki efek sebagai berikut:

vasokonstriksi (penyempitan pembuluh darah), yang dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah dan
hipertensi
- Penyempitan arteriol ginjal, yang menyebabkan peningkatan tekanan perfusi dalam glomeruli.

remodeling ventrikel jantung, yang dapat menyebabkan hipertrofi ventrikel dan CHF

stimulasi korteks adrenal untuk melepaskan aldosteron, hormon yang bekerja pada tubulus ginjal untuk
mempertahankan natrium dan ion klorida dan kalium mengeluarkan. Sodium adalah "air-memegang" molekul,
sehingga air juga dipertahankan, yang menyebabkan peningkatan volume darah, maka peningkatan tekanan
darah.

stimulasi hipofisis posterior untuk melepaskan vasopresin (juga dikenal sebagai anti- diuretik hormon (ADH))
yang juga bertindak pada ginjal untuk meningkatkan retensi air.

menurunkan protein kinase C ginjal

Dengan ACE inhibitor digunakan, efek angiotensin II dicegah, yang menyebabkan penurunan tekanan darah.
Studi epidemiologis dan klinis telah menunjukkan bahwa inhibitor ACE mengurangi kemajuan nefropati
diabetik secara independen dari efek penurun tekanan darah mereka.Ini aksi ACE inhibitor digunakan dalam
pencegahan diabetes gagal ginjal .
ACE inhibitors telah terbukti efektif untuk indikasi lain selain hipertensi bahkan pada pasien dengan tekanan darah
normal.
Penggunaan dosis maksimum ACE inhibitor pada pasien tersebut (termasuk untuk pencegahan diabetes nefropati ,
kongestif gagal jantung , profilaksis kejadian kardiovaskular) dibenarkan karena meningkatkan hasil klinis,
independen dari tekanan darah menurunkan efek inhibitor ACE .
Terapi tersebut, tentu saja, memerlukan hati-hati dan bertahap titrasi dosis untuk mencegah efek cepat penurunan
tekanan darah (pusing, pingsan, dll).
ACE inhibitor juga telah terbukti menyebabkan peningkatan pusat kegiatan parasimpatis pada sukarelawan sehat
dan pasien dengan gagal jantung. Tindakan ini dapat mengurangi prevalensi aritmia jantung ganas, dan penurunan
kematian mendadak yang dilaporkan dalam uji klinis yang besar.
ACE inhibitor enalapril juga telah terbukti mengurangi jantung cachexia pada pasien dengan gagal jantung
kronis. Cachexia adalah tanda prognosis buruk pada pasien dengan gagal jantung kronis.

ACE inhibitor yang sekarang digunakan untuk membalikkan kelemahan dan pengecilan otot pada pasien usia lanjut
tanpa gagal jantung.
ACE Inhibitor Efek Samping

inShare

Reaksi obat yang merugikan umum meliputi: hipotensi , batuk, hiperkalemia, sakit kepala, pusing, kelelahan, mual ,
dan gangguan ginjal. Ada juga beberapa bukti yang menunjukkan bahwa inhibitor ACE mungkin meningkatkan rasa
sakit peradangan terkait.
Sebuah batuk kering persisten adalah efek samping yang relatif umum diyakini terkait dengan peningkatan tingkat
bradikinin diproduksi oleh ACE inhibitor, meskipun peran bradikinin dalam memproduksi gejala ini tetap dibantah
oleh beberapa penulis. Pasien yang mengalami batuk ini sering beralih ke antagonis reseptor angiotensin II.
Ruam dan rasa gangguan, jarang dengan inhibitor ACE besar, lebih banyak terjadi di kaptopril dan dikaitkan dengan
gugus sulfhidril nya. Hal ini telah menyebabkan penurunan penggunaan kaptopril dalam pengaturan klinis, meskipun
masih digunakan dalam skintigrafi ginjal.
Gangguan ginjal adalah efek samping yang signifikan dari semua inhibitor ACE. Alasan untuk ini masih belum
diketahui. Beberapa mengatakan hal ini terkait dengan efeknya pada angiotensin II-dimediasi fungsi homeostasis
seperti aliran darah ginjal.
Aliran darah ginjal dapat dipengaruhi oleh angiotensin II karena vasoconstricts arteriol eferen dari glomerulus
ginjal, sehingga meningkatkan laju filtrasi glomerulus (GFR). Oleh karena itu, dengan mengurangi kadar angiotensin
II, ACE inhibitor dapat mengurangi GFR, penanda fungsi ginjal.
Secara khusus, inhibitor ACE dapat menyebabkan atau memperburuk gangguan ginjal pada pasien dengan stenosis
arteri ginjal. Hal ini terutama masalah jika pasien juga bersamaan mengambil NSAID dan diuretik . Ketika tiga obat
yang diambil bersama-sama, ada risiko yang sangat tinggi mengembangkan gagal ginjal .
ACE inhibitor dapat menyebabkan hiperkalemia. Penekanan angiotensin II menyebabkan penurunan kadar
aldosteron. Karena aldosteron bertanggung jawab untuk meningkatkan ekskresi kalium, inhibitor ACE pada akhirnya
menyebabkan retensi kalium.

Sebuah parah alergi reaksi dapat terjadi yang jarang dapat mempengaruhi dinding usus besar dan sekunder
menyebabkan sakit perut . Ini "anafilaksis" reaksi sangat jarang juga.
Beberapa pasien mengembangkan angioedema karena peningkatan kadar bradikinin.Tampaknya ada kecenderungan
genetik terhadap efek samping tersebut pada pasien yang menurunkan bradikinin lebih lambat dari rata-rata.
Pada wanita hamil, ACE inhibitor yang diambil selama trimester pertama telah dilaporkan menyebabkan malformasi
kongenital utama, dilahirkan, dan kematian neonatal. Kelainan janin sering dilaporkan termasuk hipotensi, displasia
ginjal, anuria / oliguria, oligohidramnion, retardasi pertumbuhan intrauterin, hipoplasia paru, patent ductus
arteriosus, dan osifikasi tidak lengkap tengkorak.
Para ACE inhibitor dikontraindikasikan pada pasien dengan:

Sebelumnya angioedema yang berhubungan dengan ACE inhibitor terapi

Stenosis arteri renalis (bilateral, unilateral atau dengan fungsi ginjal soliter)

Hipersensitivitas terhadap inhibitor ACE

Inhibitor ACE harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan:

Gangguan fungsi ginjal

Stenosis katup aorta atau obstruksi aliran keluar jantung

Hipovolemia atau dehidrasi

Hemodialisis dengan membran poliakrilonitril fluks tinggi

ACE inhibitor merupakan ADEC Kehamilan kategori D, dan harus dihindari pada wanita yang cenderung menjadi hamil.
Suplemen kalium harus digunakan dengan hati-hati dan di bawah pengawasan medis karena efek hyperkalemic
inhibitor ACE.
ACE inhibitor berbagi banyak karakteristik yang sama dengan kelas lain dari obat jantung yang disebut angiotensin
II antagonis reseptor, yang sering digunakan ketika pasien tidak toleran terhadap efek samping yang dihasilkan oleh
inhibitor ACE.
ACE inhibitor tidak sepenuhnya mencegah pembentukan angiotensin II, karena ada jalur konversi lainnya, dan
sebagainya antagonis reseptor angiotensin II mungkin berguna karena mereka bertindak untuk mencegah aksi
angiotensin II pada reseptor AT
membutuhkan studi lebih lanjut.

1,

AT meninggalkan

reseptor diblokir; yang terakhir mungkin memiliki konsekuensi

Gunakan dalam kombinasi


Terapi Kombinasi antagonis reseptor angiotensin II dengan inhibitor ACE mungkin unggul baik agen sendiri.
Kombinasi ini dapat meningkatkan kadar bradikinin sementara memblokir generasi angiotensin II dan aktivitasnya di
AT 1 reseptor.
Ini 'ganda blokade' mungkin lebih efektif daripada menggunakan inhibitor ACE sendirian, karena angiotensin II
dapat dihasilkan melalui jalur non-ACE-dependen.
Studi awal menunjukkan bahwa kombinasi agen farmakologis mungkin menguntungkan dalam pengobatan hipertensi
esensial, kronis gagal jantung , dan nefropati .
Namun, studi lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hasil ini sangat awal.Sementara hasil yang signifikan
secara statistik telah diperoleh untuk perannya dalam mengobati hipertensi, signifikansi klinis mungkin kurang.
Pasien dengan gagal jantung dapat mengambil manfaat dari kombinasi dalam hal mengurangi morbiditas dan
remodeling ventrikel.
Bukti yang paling menarik telah ditemukan untuk pengobatan nefropati: kombinasi terapi ini sebagian terbalik
proteinuria dan juga dipamerkan efek renoprotective pada pasien menderita nefropati diabetik .
http://familiamedika.net/group-keluarga-ginjal/golongan-obat-anti-hipertensi.html

Last modified pada Kamis, 23 Agustus 2012


Berbagai golongan obat anti hipertensi:

DIURETIK
Diuretik merupakan initial drug choices, obat ini biasanya menjadi pilihan untuk terapi awal hipertensi yang tidak
disertai dengan komplikasi / kondisi khusus.
Diuretik menurunkan tekanan darah dengan cara mengeluarkan cairan dan garam. Minum diuretik menyebabkan
frekuensi miksi (kencing) jadi meningkat.
Contoh diuretik adalah HCT ('Hydro Chloro Tiazid').
Diuretik sering dikombinasikan dengan obat antihipertensi dari golongan lain. Saat ini sudah tersedia HCT dengan
obat antihipertensi golongan lain dalam satu sediaan tablet.

GOLONGAN ACE-INHIBITOR
Yaitu 'Angiotensin-Converting Enzyme' (ACE) Inhibitor. Obat ini mencegah 'konstriksi' (pengkerutan) pembuluh
darah akibat formasi hormon 'angiotensin II' dengan cara memblokade enzim ACE, mencegah pembentukan
angiotensin I menjadi angiotensin II.
Contoh obat golongan ini : Kaptopril.

GOLONGAN ANGIOTENSIN-II RECEPTOR BLOCKERS


Obat ini akan secara langsung memblokade aksi hormon angiotensin II. Obat ini dapat digunakan bila penggunaan
ACE inhibitor menimbulkan keluhan / efek samping.
Contoh obat golongan ini : Valsartan, Telmisartan, Olmesartan.

GOLONGAN BETA BLOCKER (PENYEKAT BETA)


Obat golongan ini memblokade aksi 'adrenalin' pada sistem saraf otonom, sehingga menurunkan frekuensi jantung
(heart's rate) dan curah jantung (heart's output). Golongan 'beta blocker' juga akan mengurangi beban jantung.
Contoh obat golongan ini : Propanolol, Atenolol.

GOLONGAN CALCIUM CHANNEL BLOCKER


Obat ini melebarkan pembuluh darah sehingga tekanan kapiler menurun. Obat ini mencegah masuknya 'Calsium' ke
jaringan melalui 'Calcium Channel' sehingga akan me'relaksasi' (mengendurkan) dinding pembuluh darah arteri dan
menurunkan kontraksi jantung.
Contoh obat golongan ini : Verapamil, Diltiazem, Nifedipine.

GOLONGAN DIRECT RENIN INHIBITOR (DRI)


Obat golongan ini merupakan obat anti hipertensi terbaru, memiliki efek menghambat hormon renin dari ginjal.
Contoh obat golongan ini: Aliskiren
http://www.perkeni.org/?page=buletin.detail&id=107
Peran ACE-inhibitor selain sebagai terapi anti hipertensi - Putu Moda Arsana ( FK UNIBRAW Malang)
22 July 2008, 08:07:15

Angiotensin converting enzym (ACE) secara fisiologis dikenal sebagai ensim yang berperan dalam menjaga tekanan
darah agar tetap normal yaitu dengan merubah angiotensin I menjadi angiotensin II. Pada keadaan patologis,
peningkatan aktifitas ACE dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah melebihi batas normal (hipertensi). Pada
kondisi tersebut, hambatan pada aktifitas ACE dapat menyebabkan turunnya tekanan darah

Obat-obatan yang dapat menghambat ACE digolongkan menjadi ACE-inhibitor. Pemakaian obat-obatan ACE-inhibitor
sebagai anti hipertensi dimulai sejak tahun 1970 dengan ditemukannya obat golongan captopril, dan sejak itu
penemuan penemuan obat baru golongan ini terus bermunculan. Sampai saat ini dikenal puluhan jenis obat golongan
ini, namun tidak semua dipasarkan secara komersial. Di Amerika Serikat misalnya sampai dengan tahun 2000
dipasarkan sekitar 10 jenis antara lain Captopril, Lisinopril, Benazepril, Enalapril, Fosinopril, Moexipril, Perindopril,
Quinapril, Ramipril dan Trandolapril. Sedangkan di Indonesia tersedia beberapa jenis golongan ini yaitu Captopril,
Lisinopril Quinapril, Trandolapril dan Ramipril.

Pada awal mulanya obat obat ini dipakai untuk obat anti hipertensi. Namun pada penelitian selanjutnya ternyata obat
ini sangat baik hasilnya pada keadaan keadaan selain hipertensi yaitu pada pasien dengan gagal jantung, pasca infark
miokard, nefropati diabetik dan penyakit penyakit akibat gangguan vaskuler lainnya seperti stroke dan penyakit
akibat gangguan pembuluh darah perifer. Pada keadaan tersebut pemakaian ACE-inhibitor ternyata mampu
mengurangi angka kematian yang sangat bermakna dibanding dengan plasebo.

Pemakaian ACE-inhibitor pada pasien gagal jantung

Laporan meta analisis dari 7105 pasien gagal jantung yang mendapatkan ACE-inhibitor mendapatkan bahwa dibanding
dengan plasebo, ACE-inhibitor mampu mengurangi resiko kematian yang sangat bermakna dengan rasio Odds sebesar
0,77, yang berarti bahwa dibanding dengan dengan plasebo resiko kematian pada pasien gagal jantung yang
mendapatkan ACE-inhibitor adalah 0,77 berbanding 1.

Pemakaian ACE-inhibitor pada pasien pasca serangan jantung ( miokard infark )


Pada meta analisis dari 3 penelitian yang melibatkan sekitar 5966 pasien pasca miokard infark mendapatkan bahwa
dibanding dengan plasebo, ACE-inhibitor mampu mengurangi resiko kematian yang sangat bermakna dengan rasio
Odds sebesar 0,74, yang berarti bahwa dibanding dengan plasebo resiko kematian pada pasien miokard infark yang
mendapatkan ACE-inhibitor lebih kecil yaitu 0,74 berbanding 1.

Pemakaian ACE-inhibitor pada pasien dengan albuminuria


Salah satu komplikasi khronik diabetes mellitas adalah nefropati diabetik yang ditandai dengan adanya albuminuria.

Pemakaian ACE-inhibitor pada pasien pasien dengan komplikasi ini ternyata mampu mengurangi progresivitas dari
kerusakan ginjal dan mencegah timbulnya mikroalbuminuria maupun makroalbuminuria. Pada penelitian yang
melibatkan sekitar 2010 orang pasien nefropati diabetik dengan mikroalbuminuria ternyata pemakaian ACE-inhibitor
mampu mengurangi munculnya makroalbuminuri pada 55% dari pasien. Pada penelitian lain pada pasien pasien non
diabetes ternyata ACE-inhibitor terutama ramipril juga mempunyai sifat proteksi renal dengan menurunkan insidens
albuminuria dan mencegah progresivitas dari kerusakan ginjal, selain dari efek anti hipertensinya.

Pemakaian ACE-inhibitor pada pasien stroke dan penyakit arteri perifer


Pada tahun 2000 penelitian Heart Outcomes Prevention Evaluation (HOPE) dipublikasikan pada jornal New Engl J
Med, yang membandingkan efek dari ACE-inhibitor yaitu Ramipril dengan plasebo pada 1013 pasien dengan riwayat
stroke atau Transient ischemic attack. Hasil dari penelitian tersebut ternyata Ramipril mampu menurunkan resiko
kematian akibat penyakit cardiovaskuler sebesar 24 %. Pada penelitian ini juga dilaporkan terjadinya penurunan
resiko kematian pada pasien dengan penyakit arteri perifer yang mendapatkan ramipril dibanding dengan plasebo.

Pemakaian ramipril pada pencegahan diabetes mellitus dan kanker saluran cerna.

Hasil lain yang juga dilaporkan dalam penelitian HOPE adalah terjadinya penurunan insiden diabetes mellitus pada
pasien yang mendapatkan ramipril dibanding dengan plasebo, yaitu dengan resiko relatif sebesar 0,66, yang berarti
resiko munculnya diabetes mellitus pada pasien pasien yang mendapatkan ramipril lebih rendah dibanding denga
pasien yang mendapatkan plasebo yaitu 0,66 dibanding 1. Penelitian lain dengan metode case control yang melibatkan
sekitar 500 000 orang yang dilaporkan oleh Yadaf,R., tahun 2006 ternyata mendapatkan hasil yang sangat
menakjubkan yaitu terjadinya pengurangan resiko terkena kanker oesofagus sebesar 55%, resiko kanker p?nkreas
sebesar 48% dan resiko kanker kolon sebesar 47% pada pasien pasien yang memakai obat ramipril.

Mekanisme kerja ACE-inhibitor

ACE-inhibitor menurunkan resiko penyakit kardiovaskuler melalui 2 mekanisme yaitu melalui efek anti hipertensi dan
efek non-anti hipertensi. Sebagai anti hipertensi kemampuan ACE-inhibitor setara dengan golongan obat anti
hipertensi lainnya. Namun terdapat banyak bukti bahwa justru efek terbaik dari golongan obat ini adalah dalam
jangka panjang yaitu mampu mencegah timbulnya gangguan vaskuler ( proteksi vaskuler ). Penelitian HOPE
menunjukkan ramipril hanya menurunkan tekanan darah rata rata sebesar 3/3 mmHg, dibanding plasebo sebesar 0/2
mmHg. Tapi hasil akhirnya sangat berbeda bermakna yaitu terjadi penurunan resiko kematian akibat penyakit
kardiovaskuler sebesar 22% pada pasien yang mendapatkan ramipril (lihat tabel-1). Efek proteksi vaskuler ini diduga
melalui efek hambatan pada pembentukan angiotensin II yang mana zat ini tidak saja mempunyai peran dalam

meningkatkan tekanan darah tetapi juga merangsang munculnya reactive oxigen spesies ( ROS ) . Pada penelitian
pada binatang coba ( tikus wistar ) yang dilakukan oleh penulis dan kawan kawan di Lab. Biomedik FK UNIBRAW
Malang, menghasilkan bahwa pemberian ramipril pada berbagai dosis pada mencit yang diberi diit hiperkolesterol
mampu mencegah pembentukan sel busa (foam cell) pada lapisan tunika intima dari pembuluh darah aorta tikus
Wistar (lihat tabel-2 dan gambar 1-4).

Tabel ? 1 : Pemberian ramipril dan angka kematian kardiovaskuler

Outcome

Ramipril

Placebo

Relative risk

(n = 4645)

(n = 4652)

(95% CI)

651 (14.0%)

826 (17.8%)

0.78 (0.70-0.86)

< 0.001

MI

459 (9.9%)

570 (12.3%)

0.80 (0.70-0.90)

< 0.001

Stroke

156 (3.4%)

226 (4.9%)

0.68 (0.56-0.84)

< 0.001

CV death

282 (6.1%)

377 (8.1%)

0.74 (0.64-0.87)

< 0.001

Non-CV death

200 (4.3%)

192 (4.1%)

1.03 (0.85-1.26)

0.74

Total mortality

482 (10.4%)

569 (12.2%)

0.84 (0.75-0.95)

0.005

Composite

MI, Stoke, and CV death )

Tabel ? 2 : Hasil pemeriksaan sel busa pada tikus dengan diit hiperkolesterol dan ramipril

Gambar 1-4 : gambar sel busa pada tikus Wistar yang diberi diet normal, diit hiperkolesterol dan diit
hiperkolesterol + ramipril ( 1. Tikus dengan diet normal, 2. Tikus dengan diet hiperkolesterol, 3. Tikus dengan diet
hiperkolesterol + ramipril 0,1 mg/kg berat badan, 4. diet hiperkolesterol + ramipril 10 mg/kg berat badan)
Perbedaan efek terapi, dosis serta efek samping dari beberapa jenis obat golongan ACE-inhibitor
Terdapat beberapa perbedaan efek terapi, dosis, serta efek samping dari beberapa macam jenis obat yang
termasuk dalam golongan ini seperti yang ditunjukkan oleh beberapa penelitian multisenter. Namun tampaknya dari
penelitian penelitian tersebut, obat jenis ramipril merupakan salah satu dari ACE-inhibitor yang paling banyak
didukung oleh bukti bukti ilmiah akan khasiatnya pada keadaan keadaan klinis seperti yang telah diuraikan terdahulu,
sementara efek samping dari golongan obat obat ini relatif tidak berbeda.

Bahan bacaan :

British Heart Foundation. Ace-Inhibitors: An Update. Available at: www.bhf.org.uk/factfiles/


Departement of Defence (DoD) Pharmacoeconomic Center (PEC). Angiotensin Converting Enzyme (ACE) Inhibitor
Class Review: factors for selecting of a second long-acting ACE inhibitor for the Departement of Defence Basic
Core Formulary. Available at: www.pec.ha.osd.mil
Fleming I., Signaling by the Angiotensin-Converting Enzyme. Circulation Research. 2006;98:887.
Hankey G.J., Norman P.E., Eikelboom J.W. Medical Treatment of Peripheral Arterial Disease. JAMA.
2006;295:547-53.

Hope Study Investigators.Effects of an Angiotensin-Converting-Enzymes Inhibitor, Ramipril, on Cardiovascular

Event?s in high-risk patients. New Engl J Med 2000;342:145-153


Hypertension Society. British Hypertension Society guidelines for hy