Vous êtes sur la page 1sur 17

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Timoma termasuk tumor mediastinum ganas selain seminoma. Timoma adalah
salah satu jenis keganasan di rongga toraks yang kasusnya terus meningkat., sel germinal,
teratoma, tumor neurogenik, dan limfoma. Tymoma ini merupakan tumor yang berasal
dari tymus yang terdapat di mediastinum (ruang antara jantung dan paru), sangat jarang
didiagnosa saat ukuran tumor masih kecil. Kemungkinan karena anatomi rongga
mediastinum sendiri yang memberikan peluang bagi tumor untuk terus membesar tanpa
keluhan klinis.
Thymoma ini sangat jarang terjadi pada anak-anak dan dewasa muda, meningkat
dalam insiden pada usia pertengahan, dan puncak pada dekade ketujuh kehidupan.
Kejadian thymoma terutama banyak terjadi di antara orang Asia dan Kepulauan Pasifik di
Amerika Serikat. Sementara beberapa penelitian berbasis di pusat pengobatan tunggal
telah menyarankan bahwa pasien thymoma memiliki peningkatan risiko untuk keganasan
lainnya, Secara khusus, pasien thymoma memiliki peningkatan risiko selanjutnya untuk
mengembangkan B-cell-Hodgkin limfoma non. Berdasarkan data yang terbatas, pasien
thymoma juga mungkin memiliki resiko tinggi untuk mengembangkan sarkoma jaringan
lunak.
Tumor disebabkan oleh mutasi dalam DNA sel. Mutasi yang mengaktifkan
onkogen atau menekan gen penahan tumor dapat akhirnya menyebabkan tumor. Sel
memiliki mekanisme yang memperbaiki DNA dan mekanisme lainnya yang
menyebabkan sel untuk menghancurkan dirinya melalui apoptosis bil DNA rusak terlalu
parah. Mutasi yang menahan gen untuk mekanisme ini dapat juga menyebabkan kanker.
Sebuah mutasi dalam satu oncogen atau satu gen penahan tumor biasanya tidak cukup
menyebabkan terjadinya tumor. Sebuah kombinasi dari sejumlah mutasi dibutuhkan.
Progosis telah nyata bertambah baik sebagai hasil kemajuan dalam pengobatan,
Tampaknya semua pasien tymoma dapat secara penuh dikembalikan ke kehidupan

produktif dengan terapi yang tepat. Pengobatan dapat dilakukan dengan kemoterapi dan
penangananya dapat dengan radiasi dan pembedahan.
1.2.

Rumusan Masalah

1. Apa definisi pasien tymoma?


2. Apa etiologi pasien tymoma?
3. Bagaimana tanda dan gejala yang ditimbulkan pada pasien tymoma?
4. Bagaimana patofisiologi penyakit tymoma?
5. Apa pemeriksaan diagnostik yang digunakan pada pasien tymoma?
6. Bagaimana penatalaksanaan pasien dengan tymoma?
7. Apa saja komplikasi yang ditimbulkan penyakit tymoma?
8. Bagaimana asuhan keperawatan yangs sesuai pada pasien dengan tymoma?
1.3. Tujuan
1. Mengetahui definisi pasien tymoma?
2. Mengetahui etiologi pasien tymoma?
3. Mengetahui tanda dan gejala yang ditimbulkan pada pasien tymoma?
4. Mengetahui patofisiologi penyakit tymoma?
5. Mengetahui pemeriksaan diagnostik yang digunakan pada pasien tymoma?
6. Mengetahui penatalaksanaan pasien dengan tymoma?
7. Mengetahui komplikasi yang ditimbulkan penyakit tymoma?
8. Mengetahui asuhan keperawatan yangs sesuai pada pasien dengan tymoma?

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Anatomi dan Fisiologi Timus
Timus ini berasal dari kantong pharyngeal ketiga dan keempat dan terletak di
mediastinum anterior. Timus ini terdiri dari sel-sel epitel dan stroma berasal dari kantong faring

dan prekursor limfoid berasal dari sel mesodermal. Ini adalah situs yang prekursor sumsum
tulang yang berkomitmen untuk berdiferensiasi menjadi sel T bermigrasi untuk menyelesaikan
perbedaan mereka. Seperti banyak organ, itu diatur dalam fungsional daerah-dalam hal ini,
korteks dan medula. Korteks dari timus berisi ~ 85% dari sel limfoid dan medula ~ 15%.
Tampaknya nenek moyang primitif tulang sumsum masukkan timus di persimpangan
corticomedullary dan bermigrasi pertama melalui korteks menuju pinggiran kelenjar dan
kemudian menuju medula pada saat jatuh tempo. Thymocytes medullary memiliki fenotip yang
tidak dapat mudah dibedakan dari darah perifer matang dan kelenjar getah bening sel T.

Gmb. 1 Anatomi Thymus

Tymus adalah kelenjar kecil yang terletak dibelakang sternum pada area mediastinum
yang terbagi dalam dua lobus. Tymus memiliki fungsi sebagai organ sistem imun, khususnya
karena tymus memproduksi sel darah putih dan sel limfosit-T yang bekerja melawan antigen dan
benda-benda asing yang memiliki potensi untuk menginfeksi tubuh. (Charles Wood, M.D.,).

Gmb.2 Anatomi Thymoma


Sistem limfa merupakan saluran kecil yang bercabang ke seluruh tubuh. tugasnya adalah
melawan infeksi dan penyakit. Sistem limfa membawa limfa, cairan pewarna pada sel darah
putih yang disebut limfosit. Limfosit melawan kuman. B-lymphosit disebut juga B-sel
menghasilkan antibody yang melawan bakteri. T-Lymfosit yang disebut T-sel berperan
membunuh virus dan benda asing dan memicu B-sel untuk membentuk antibody. Tymus
berfungsi dalam memproduksi dan mematangkan limfosit T.

Gmb.3 Kelenjar limfa


2.2. Definisi tymoma
Thymoma adalah tipe kanker yang dimulai dari tymus. Tymus adalah organ kecil
dibawah sternum yang membuat sel darah putih dan merupakan bagian dari sistem limfa.
(Cancer.net,2010)

Tymoma. Ini merupakan tumor yang berasal dari tymus yang terdapat di mediastinum
(ruang antara jantung dan paru). Tumor dapat timbul di segala umur tetapi sering terjadi pada
usia 40-60 tahun. Hampir 90% tymoma merupakan tumor jinak.Pengobatan tymoma yang paling
utama adalah operasi (reseksi total) yang dapat dikombinasikan dengan adjuvant kemoterapi.

Gmb.4 Histopatologi tymima type B1


2. Etiologi
Penyebab terjadinya tymoma masih belum diketahui secara pasti. Kemungkinan karena
adanya perubahan/mutasi materi DNA pada kelenjar tymus. Virus memiliki kaitan terhadap
berkembangnya jenis tymoma tertentu. Herpes virus yang sekarang disebut sebagai virus
Epstein-Barr atau EBV diperkirakan menjadi agen penyebabnya. Selain itu juga terdapat virus
human T-Cell Limphotropis virus I (HTLV-1) yang memiliki kaitan terhadap kejadian kanker
pada timus.
Faktor risiko pada kejadian tymoma:
1. Pada usia 40-60 tahun
2. Pengobatan steroid jangka panjang berhubungan dengan transplantasi organ atau
penyakit.
3. Terpapar karsinogenik
2.3 Klasifikasi
Tidak ada sistem standar untuk pementasan thymoma, namun, sistem yang paling umum
digunakan adalah disebut sistem Masaoka. Sistem ini dikembangkan pada tahun 1981, dan
mengklasifikasikan thymoma ke tahapan sebagai berikut:

Tahap I: Kanker terbatas pada timus dan kapsul yang mengelilinginya.


Tahap II: Kanker telah menyebar ke lemak yang mengelilingi timus atau ke lapisan paruparu sebelah tumor, yang disebut pleura mediastinum.
Tahap III: Kanker telah menyebar ke organ lain yang berada dekat timus, seperti paruparu, pembuluh darah, dan kantung sekitar jantung, yang disebut pericardium.
Stadium IVA: kanker telah menyebar lebih luas ke lapisan paru-paru atau kantung sekitar
jantung.
Stadium IVB: kanker telah menyebar ke organ jauh dari timus, atau telah menyebar
melalui pembuluh yang membawa darah atau getah bening.
Selain itu, thymoma dapat digolongkan ke dalam kategori yang berbeda berdasarkan apa
sel-sel tumor terlihat seperti di bawah mikroskop. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)
mengembangkan sistem berikut untuk mengklasifikasikan thymoma pada tahun 1999, dan
direvisi itu pada tahun 2004:
a. Tipe thymoma A
Sekitar 4% sampai 7% dari orang dengan thymoma telah thymoma tipe A. Hal ini
juga disebut sel thymoma spindel atau thymoma meduler. Kesempatan pemulihan bagi
orang-orang dengan tipe thymoma A yang baik, dengan tingkat kelangsungan hidup 15tahun relatif (persentase orang yang bertahan hidup setidaknya 15 tahun setelah kanker
terdeteksi, tidak termasuk mereka yang meninggal karena penyakit lain) di dekat 100%.
b. TypeAB thymoma
Sekitar 28% sampai 34% dari orang dengan thymoma telah thymoma jenis AB,
atau thymoma campuran. Jenis AB thymoma mirip dengan tipe thymoma A, namun, tipe
thymoma AB memiliki limfosit dalam tumor, dan sekitar 16% dari orang dengan tipe
thymoma AB juga memiliki myasthenia gravis. Kesempatan pemulihan untuk orang
dengan tipe thymoma AB juga baik, dengan tingkat kelangsungan hidup 15-tahun relatif
sekitar 90%.

c. Thymoma B1
Sekitar 9% sampai 20% dari orang dengan thymoma telah thymoma jenis B1, dan
juga dikenal sebagai limfosit thymoma kaya, thymoma limfositik, terutama thymoma
korteks, dan thymoma organoid. Jenis thymoma memiliki limfosit sangat banyak di
tumor, tetapi sel-sel timus tampak normal. Sekitar 57% dari orang-orang dengan tipe B1
thymoma juga memiliki myasthenia gravis. Kesempatan pemulihan untuk orang dengan
tipe thymoma B1 juga baik, dengan tingkat kelangsungan hidup 20-tahun relatif
(persentase orang yang bertahan hidup setidaknya 20 tahun setelah kanker terdeteksi,
tidak termasuk mereka yang meninggal karena penyakit lain) sekitar 90% .
d. Thymoma B2
Thymoma Tipe B2 juga memiliki banyak limfosit, seperti thymoma tipe B1,
namun sel timus tidak muncul normal. Thymoma B2 Jenis ini juga dikenal sebagai
thymoma kortikal dan thymoma sel poligonal. Sekitar 20% sampai 36% dari psien
dengan tymoma menderita thymoma tipe B2. Sekitar 71% dari orang dengan tipe B2
thymoma diperkirakan juga memiliki myasthenia gravis. Tingkat kelangsungan hidup 20tahun relatif untuk orang dengan tipe thymoma B2 adalah sekitar 60%.
e. Thymoma B3
Thymoma B3 juga dikenal sebagai thymoma epitel, thymoma atipikal, thymoma
squamoid, dan karsinoma thymus baik dibedakan. Sekitar 10% sampai 14% dari orang
dengan thymoma telah thymoma jenis B3. Jenis thymoma memiliki beberapa limfosit,
dan sel-sel timus tampak abnormal. Sekitar 46% dari orang dengan tipe B3 thymoma
diperkirakan telah mengalami myasthenia gravis. Tingkat kelangsungan hidup 20-tahun
relatif adalah sekitar 40%.
f. Karsinoma thymus atau thymoma tipe C
Thymoma tipe C sangat langka dan lebih agresif. karsinoma sel thymus tidak
terlihat seperti sel timus normal, tapi seperti kanker pada organ tubuh lainnya. Jenis
tumor ini sering sudah stadium lanjut saat didiagnosis. Hal ini diklasifikasikan ke dalam
dua kategori: kelas rendah, yang memiliki kesempatan yang lebih baik pemulihan, dan

kelas tinggi, yang lebih mungkin untuk tumbuh dan menyebar dengan cepat. Karsinoma
thymus kelas rendah mencakup basaloid, mucoepidermoid, dan baik dibedakan jenis sel
skuamosa. Karsinoma thymus High-grade termasuk anaplastik / dibedakan, sel jernih, sel
skuamosa diferensiasi buruk, sarcomatoid, dan sel kecil / jenis neuroendokrin.
Kebanyakan orang dengan karsinoma thymus tidak memiliki myasthenia gravis. Tingkat
kelangsungan hidup lima tahun relatif dari orang dengan karsinoma thymus adalah 35%.
Tingkat kelangsungan hidup 10-tahun relatif dari orang dengan karsinoma thymus adalah
28%.(American Cancer Society and the National Cancer Institute.).
Manifestasi Klinis
Orang dengan thymoma mungkin mengalami gejala berikut:
a.

Nyeri di dada

b.

Sesak nafas

c.

Kelemahan otot

d.

Kelopak mata terkulai

e.

Penglihatan kabur

f.

Lengan atau wajah bengkak

g.

Kesulitan menelan

h.

Anemia (rendah jumlah sel darah merah)

i.

Sering infeksi

j.

Kelelahan

k.

Pusing

l.

Batuk

m.

Suara serak

n.

Benjolan di leher atau di sekitar sternum

Kadang-kadang, orang dengan thymoma tidak menunjukkan gejala-gejala tersebut.


2.4. Patofisiologi

Kanker muncul ketika sel normal mengalami perubahan dan pertumbuhan yang
tidak terkendali, membentuk masa yang disebut tumor. Tymus memiliki 2 tipe sel yaitu
sel epitel dan sel limfosit. Sel epithelia tymus adalah sel yang berada di lapisan terluar
tymus, dari lapisan inilah karsinoma tymus/tymoma dimulai. jika yang terkena adalah sel
limfosit, maka akan dapt berkembang menjadi kanker yang disebut lymphoma.
Tymoma bermula sari perlukaan atau lesi pada daerah korteks atau medula sel
epitel tymus. Tymoma termasuk tumor jinak meskipun secara klinis dapat melakukan
invasi ke organ lain. Tymoma secara umum termasuk tumor yang perkembangannya
lambat dan jarang ditemukan

menyebar ke luar area tymus. Bila terjadi metastase

biasanya metastase ke lapisan luar paru/pleura.


Sebanyak 30% penderita tymoma mengalami myasthenia gravis yang disebabkan
gangguan autoimun karena antibody atau sel limfosit T yang dihasilkan tymus menyerang
molekul, sel, atau jaringan baik otot nafas, otot mata, maupun pada otot wajah. Selain itu
penderita tymoma mengalami paraneolastic syndrome yang ditunjukkan dengan
rendahnya kadar sel darah merah/anemia dan penurunan immunoglobulin dalam darah
yang disebut hipoimunoglobulinemia.
3.5.

Pemeriksaan Diagnostik

a. Imaging
1.

Posteroanterior (PA) dan radiografi dada lateral dapat mendeteksi thymoma


o

Pada pandangan PA, lesi biasanya muncul sebagai massa halus di bagian atas
dada, atasnya bagian superior dari bayangan jantung di dekat persimpangan
jantung dan pembuluh darah besar. Massa biasanya proyek-proyek terutama ke
salah satu hemithoraces.

Di sebelah kanan, tanda siluet hadir dan bagian menaik dari lengkung aorta adalah
dihapuskan. Sebaliknya, jika thymoma adalah di sebelah kiri, tanda siluet ini
dikaburkan dan tombol aorta diidentifikasi di balik massa.

2.

Computed tomography (CT) scanning mungkin menggambarkan massa lebih lanjut atau
mendeteksi tumor yang lebih kecil tidak terjawab pada radiograf.
o

Chest CT scan adalah prosedur pencitraan pilihan pada pasien dengan MG.

Pembesaran thymus harus ditentukan karena sebagian besar kelenjar timus yang
membesar di CT scan merupakan sebuah thymoma.

CT scan dengan dye kontras intravena lebih disukai untuk menunjukkan


hubungan antara thymoma dan sekitarnya struktur pembuluh darah, untuk
menentukan tingkat vaskularisasi, dan untuk membimbing ahli bedah dalam
penghapusan tumor besar, kemungkinan melibatkan struktur mediastinum lain.
Contoh CT scan ditunjukkan di bawah ini.

Gmb.CT Scan Tymus


Sebuah laporan kasus mengungkapkan bahwa positron emission
tomography (PET) scanning terbukti sangat berharga dalam mengkonfirmasikan
diagnosis dari thymoma ganas invasif. Walaupun CT scan mengungkapkan bukti
dari massa mediastinum anterior, PET scan menunjukkan massa hypermetabolic
konsisten dengan lokasi ini, sehingga meningkatkan kecurigaan keganasan.
reseksi selanjutnya massa mengungkapkan thymoma invasif minimal karena
invasi kapsuler. PET scanning harus ditambahkan ke armamentarium sebagai
modalitas diagnostik yang tersedia untuk membantu pementasan dan tidak
termasuk keterlibatan extramediastinal.
b. Biopsi

Jika seorang pasien menyajikan dengan fitur khas atau ditemukan memiliki
tumor invasif dan dipertimbangkan untuk terapi induksi, memperoleh biopsi preoperative
ditunjukkan. Mediastinotomy anterior terbatas (Chamberlain pendekatan) adalah
pendekatan standar yang biasanya dilakukan atas proyeksi tumor. Pendekatan
thoracoscopic untuk biopsi juga bisa digunakan.
c. Aspirasi jarum halus
Kontroversi efektivitas aspirasi jarum halus (FNA. FNA telah dilaporkan oleh
beberapa bermanfaat dalam membuat diagnosis dari sebuah thymoma. Melakukan biopsi
inti dalam hubungannya dengan FNA adalah modalitas yang dapat meningkatkan
ketepatan dalam membedakan thymomas dari neoplasma lain, seperti limfoma dan tumor
sel germinal.
3.6.

Pemeriksaan fisis
Secara umum anamnesis tidak mampu memberikan informasi spesifik untuk
membedakan timoma dengan jenis lain dalam kelompok tumor mediast.'num. Lebih dari
30% kasus timoma tidak memberikan gejala khas demikian juga dengan pemeriksaan
fisis. Temuan yang tidak normal pada pemeriksaan fisis hanya dapat dikaitkan dengan
besar ukuran tumor, lokasi dan gangguan yang ditimbulkannya.
Batuk dan gangguan menelan adalah gejala yang paling sering dikeluhkan
terutama bila telah terjadi penekanan pada saluran napas besar atau edema esofagus.
Peningkatan vena jugularis dan venektasi adalah tanda yang sering didapat sebagai
bagian dari SVKS yang sering terjadi pada tumor mediastinum dan tumor paru sentral.
Gejala khas yang mengarah ke timoma yaitu bila ada kecurigaan terjadinya miastenia
gravis misalnya gangguan menelan, suara serak dan lemah pada otot tertentu. Semua
keluhan bersifat episodik yang akan menghilang setelah penderita istirahat. Tanda lain
yang berhubungan dengan miastenia gravis antara lain diplopia dan kelopak mata yang
jatuh.
Prosedur lnvasif
Bronkoskopi dapat memperkuat dugaan ke arah timoma jika penampakan
bronkoskopi adalah stenosis kompresi dari arah tumor, lesi infiltrative didapat jika telah

terjadi invasi timoma ke saluran napas. Transthoracal needle aspiration tanpa atau denaan tuntunan CT di rumah sakit Persahabatan memberikan nilai akurasi yang cukup tinggi.
Jika oleh karena berbagai kendala diagnosis pasti belum dapat ditegakkan,-maka dapat
hiiakukan VATS atau torakotomi eksplorasi.
Patalogi anatomi
Diagnosis pasti timoma ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan patologi
anatomi dari specimen yang diambil. Timoma terdiri dari berbagai jenis, sesuai dengan
klasifikasi WHO timoma dibagi atas :

TipeA

: medular, sel timoma bentuk spindle atau oval.

Tipe AB

: (tipe campuran) jika bentuknya kombinasi sel pada

Tipe B

: tampak dendritic atau epitheiioid.

tipe A dan B.

Berdasarkan peningkatan rasio epithelial lymphocyte dan emergence of atypia dari sel
neoplastiknya maka tipe B dibagi menjadi B1,B2 dan 83.

3.7.

d.

Tipe B1 : predominan kortikal, kaya limfosit, limfolitik, timoma organoid.

e.

Tipe 82 : kortikal.

f.

Tipe 83 : epitelial skuamosa, timomaatipik, well differentiatedkarsinoma timik.

g.

Tipe C : karsinoma timik (thymic carcinoma)


Penatalaksanaan
Perlakuan thymoma tergantung pada ukuran dan lokasi tumor, apakah kanker telah

menyebar, dan kesehatan keseluruhan seseorang. Dalam banyak kasus, tim dokter akan
bekerja dengan pasien untuk menentukan rencana pengobatan yang terbaik.
Terapi Medis
a. Bedah lokal reseksi thymoma
Bedah adalah pilihan terapi untuk timoma stage I, II dan III. Jenis bedah yang
dilakukan adalah reseksi komplit (Complete Surgical Resection). Pada kasus dengan
kegawatan (respiratori, kardiologi atau system saluran cerna) dapat dilakukan debulking

untuk membuang tumor sebanyak mungkin sehingga kegawatan dapat teratasi dan segera
diikuti dengan radiasi pascabedah (adjuvant radioteraphy). Bedah paliatif pada stage IV
dilakukan setelah kemoterapi dan/atau radioterapi selesai. Bedah menyediakan karakteristik
histologis tumor dan menyediakan pementasan informasi yang membantu dalam menentukan
kebutuhan akan terapi adjuvant. Kecil dan thymomas enkapsulasi yang dipotong untuk
diagnosis dan pengobatan. Di masa lalu, mendapatkan biopsi preoperatif dari thymomas
invasif besar itu dijauhi karena takut implantasi lokal sel tumor.
Preoperative
Preoperative

adjuvant

terapi

radiasi

telah

digunakan

untuk meningkatkan

kemungkinan reseksi lengkap bila CT scan menunjukkan tumor sangat besar atau invasif.
Meskipun dosis 30-45 abu-abu (Gy) telah digunakan dalam pendekatan ini, respon lengkap
jarang telah dilaporkan. Satu peringatan untuk terapi ini adalah bahwa pasien ditempatkan
pada peningkatan risiko untuk pneumonitis radiasi karena ukuran besar port yang dibutuhkan
untuk menutupi lapangan.
Pasien dengan diagnosis preoperative MG dan thymoma harus mengoptimalkan
kondisi medis mereka sebelum operasi dengan menggunakan inhibitor kolinesterase dan
plasmapheresis jika diindikasikan.
Intraoperatif
Meskipun pendekatan yang lebih disukai adalah sternotomy median memberikan
eksposur yang memadai dari struktur mediastinum dan memungkinkan penghapusan lengkap
dari timus, pendekatan serviks juga memadai. Jika tumor kecil dan muncul mudah diakses,
lakukan total thymectomy bersebelahan dengan penghapusan lemak mediastinum. Jika tumor
invasif, lakukan total thymectomy selain en penghapusan blok yang terlibat perikardium,
pleura, paru-paru, saraf frenikus, innominate vena, atau vena cava superior. Direseksi satu
saraf frenik, namun, jika kedua phrenics terlibat, jangan direseksi syaraf baik, dan debulk
daerah tersebut. Klip bidang margin dekat atau penyakit sisa untuk membantu onkologi
radiasi dalam rencana perawatan.

Kontroversi tentang apakah biopsi eksisi subtotal versus lebih unggul untuk
mengobati tumor dioperasi ada. Beberapa studi telah mendukung eksisi subtotal, sementara
yang lain menunjukkan tidak ada perbedaan antara 2 modalitas. Sebuah aturan yang berlaku
umum adalah bahwa pasien dengan penyakit invasif atau sisa harus menerima terapi
adjuvant.
b. Kemoterapi thymoma
Kemoterapi dapat diberikan pada semua stage, misalnya stage I, II dan IIIyang tidak
mungkin dilakukan pembedahan. Kemoterapi adjuvant untuk timoma stage III yang dibedah
diberikan 2 minggu pascabedah dan syarat-syarat kemoteapi telah terpenuhi. Kemoterapi
paliatif untuk stage IV diberikan sesegera mungkin dan selanjutnya akan dilakukan
debulking jika memungkinkan. Kemoterapi diberikan setiap 4 minggu (28 hari) dan
maksimal 6 siklus dengan evaluasi setelah pemberian 2 siklus (respon objektif) dengan foto
toraks dan dengan CT-scan setelah pemberian kemoterapi 3 siklus. Kombinasi kemoterapi
dan terapi diberikan secara sekuensial karena tingginya efek samping masing-masing
tindakan. Pengobatan dengan berbagai rejimen kemoterapi yang berbeda telah menunjukkan
tingkat respons radiografi lebih besar.
Obat-obatan

berikut

ini

paling

sering

digunakan

untuk

mengobati

thymoma:Carboplatin (Paraplat, Paraplatin), Cisplatin (Platinol), Cyclophosphamide


(Cytoxan, Clafen, Neosar), Doxorubicin (adriamycin), Etoposid (VePesid, Toposar),
Ifosfamid (Cyfos, IFEX, Ifosfamidum), Paclitaxel (Taxol). Kombinasi yang umum
digunakan untuk pengobatan thymoma meliputi:Cyclophosphamide, doxorubicin, dan
cisplatin, Etoposid dan cisplatin, atau carboplatin dan paclitaxel.
c. Kortikosteroid
Kasus laporan telah mendokumentasikan administrasi glukokortikoid oral
mengakibatkan regresi dari thymoma invasif. Dalam satu kasus, pasien menunjukkan
regresi lengkap untuk dan terkait gejala thymoma dan tetap tanpa kekambuhan radiologis
setelah 12 bulan.
d. Radioterapi

Dosis radioterapi untuk kasus non-bedah atau sebagai terapi neoadjuvant adalah
6.000 cGy pada tumor primer. Jika diberikan sebagai kombinasi kemoterapi maka
radioterapi diberikan setelah kemoterapi selesai. Dosis untuk kasus dengan reseksi
radikal (radical resection) 4.800 cGy sedangkan pada kasus yang reseksi non-radikal
(non-radical resection) tidak dapat dilakukan diberikan dosis 6.000 cGy. Radiasi
diberikan 3-4 minggu pasca bedah dan kondisi umum sudah memenuhi syarat untuk
radiasi.
e. Terapi radiasi (pasca operasi)
Terapi radiasi adjuvan tidak lengkap atau tahap III atau IV thymomas sepenuhnya
dianggap sebagai standar perawatan. Penggunaan terapi radiasi pasca bedah di thymomas
tahap II telah lebih dipertanyakan. Thymomas adalah tumor malas yang dapat mengambil
minimal 10 tahun untuk kambuh, sehingga jangka pendek tindak lanjut tidak akan
menggambarkan kambuh akurat. Selanjutnya, penampilan kotor invasiveness tumor
adalah subyektif, tergantung pada pendapat ahli bedah.
Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Curran dan rekan, dari 21 pasien
dengan penyakit stadium II dan III yang tidak mengalami pasca operasi (reseksi total)
terapi radiasi, 8 telah kekambuhan pada mediastinum. 5 pasien yang menerima radiasi
adjuvan tidak memiliki kambuh. Serangkaian dari Memorial Sloan Kettering Cancer
Center, bagaimanapun, menunjukkan bahwa terapi radiasi adjuvan tidak meningkatkan
kelangsungan hidup atau pengulangan penurunan dalam tahap II dan III penyakit. Untuk
mengurangi insiden kambuh lokal, melakukan terapi adjuvant radiasi pasca bedah.
3.8.

Prognosis
Prognosis dalam thymoma secara konsisten terbukti sesuai dengan invasi tumor
(yang diwakili oleh tahap Masaoka nya) dan kelengkapan reseksi bedah. 1-3 Sekitar 50%
dari pasien dengan thymoma memiliki dienkapsulasi tumor sepenuhnya tanpa bukti
invasi . Tahap I dan II thymomas umumnya dikelola dengan operasi, dan reseksi lengkap
untuk tumor kecil seperti secara umum dapat diantisipasi. Pasien dengan stadium
sepenuhnya resected thymomas I dan II memiliki kelangsungan hidup 10 tahun

diperkirakan lebih dari 80%. Namun, beberapa pasien dengan thymoma hadir dengan
penyakit lebih lanjut dengan invasi lokal atau menyebar ke pleura. Karena thymomas
terletak di mediastinum, invasi lokal mediastinum dan pembuluh darah besar dapat
menyajikan sebuah tantangan yang menakutkan reseksi lengkap. Mengingat manfaat
prognosis jelas bedah reseksi lengkap pada pasien tersebut, sejumlah peneliti telah
meneliti peran terapi pra operasi untuk manajemen optimal thymoma lanjut secara lokal.
Statistik kelangsungan hidup Kanker harus ditafsirkan dengan hati-hati. Estimasi
ini berdasarkan data dari ribuan kasus jenis kanker di Amerika Serikat, tetapi risiko
sebenarnya bagi individu tertentu mungkin berbeda. Hal ini tidak mungkin untuk
mengatakan orang berapa lama ia akan hidup dengan thymoma.

WOC

Daftar Pustaka
______.2009.Thymoma.ASCO Cancer Foundation: America (www.cancer.net diakses) diakses 10
Desember 2010 pukul 15.00
Tacon,A.M.2009.Tymoma Causes.www.livestrong.com diakses 14 Desember 2010 pukul 14.00
Mueller, Dale.K,MD.2010.Thymic Tumors.www.emadwcine.medscape.com
Riely, J.Gregory,MD,dkk.2010.Induction Teraphy for Local Advance Thymoma.Journal Thoracic
Oncology : Intenational Association for he study of Lung cancer.