Vous êtes sur la page 1sur 55

Stase Keperawatan Gerontik 2015

ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK PADA Tn. S DENGAN


DIAGNOSA MEDIS ASAM URAT DI WISMA DAHLIA PSTW
YOGYAKARTA UNIT BUDI LUHUR

Disusun Guna Memenuhi Tugas Program Ners Stase Keperawtan Gerontik

DISUSUN OLEH
Lis Harnanik
Nurhayati Amir Mahmud Mappa
Maria Agnestasia G.
Zainul Ashari

PROGRAM STUDI PROFESI NERS ANGKATAN XV


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
SURYA GLOBAL YOGYAKARTA
2015
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN

Stase Keperawatan Gerontik 2015

SURYA GLOBAL YOGYAKARTA


PROGRAM STUDI PROFESI NERS ANGKATAN XV
HALAMAN PENGESAHAN

Telah disahkan laporan pendahuluan dengan judul Asam urat dengan


Asuhan Keperawatan dengan Judul Asuhan Keperawatan Gerontik pada Tn. S
dengan Diagnosa Medis Asam urat di Wisma Dahlia PSTW Yogyakarta Unit Budi
Luhur guna memenuhi tugas stase Keperawatan Gerontik di Panti Sosial Trisna Werda
Yogyakarta.

Yogyakarta,
Mei 2015
Mahasiswa
Nurhayati Amir Mahmud Mappa

Mengetahui
Pembimbing Akademik
Pembimbing Lahan

Fitri Dian Kurnianti, S. Kep,. Ns

Drs

Suprana

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan berkatnya kepada
kita khusunya bagi penyusun dalam pemberian laporan tentang Asuhan keperawatan pada Tn.
S dengan diagnosa medis asam urat di Wisma Dahlia PSTW Yogyakarta Unit Budi Luhur ini
dapat terselesaikan dengan baik.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


Tujuan pembuatan laporan ini adalah untuk informasi dan wawasan bagi kita semua,
khususnya bagi para mahasiswa Ilmu Keperawatan tentang Asuhan Keperawatan Asam Urat,
dengan harapan sejauh mana mahasiswa dapat mengetahui tentang asuhan keperawatan geriatric
tentang asam urat dan intervensi yang diberikan.
Akhirnya penyusun menyadari bahwa dalam pembuatan laporan ini bukanlah merupakan
akhir dari penulisan, tetapi merupakan langkah awal yang masih banyak memerlukan perbaikanperbaikan.Kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan demi
menyempurnakan laporan ini. Tidak lupa kami ucapkan terimakasih kepada semua pihak yang
telah membantu dalam proses pembuatan laporan ini.

Yogyakarta,

Mei 2015

Penyusun

Stase Keperawatan Gerontik 2015


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Asam urat sudah lama menjadi salah satu penyakit tertua yang dikenal manusia.
Dulu, penyakit ini juga disebut "penyakit para raja" karena penyakit ini diasosiasikan
dengan kebiasaan mengonsumsi makanan dan minuman yang enak-enak. Kini, asam urat
bisa menimpa siapa saja, yaitu para penggemar makanan enak.
Di masyarakat kini beredar mitos bahwa ngilu sendi berarti asam urat. Pengertian
yang salah ini diperparah oleh iklan jamu/obat tradisional. Penyakit rematik banyak
jenisnya. Tidak semua keluhan nyeri sendi itu berarti asam urat. Untuk memastikannya
perlu pemeriksaan laboratorium. Sebenarnya yang dimaksud dengan asam urat adalah asam
yang berbentuk kristal-kristal yang merupakan hasil akhir dari metabolisme purin (bentuk
turunan nukleoprotein), yaitu salah satu komponen asam nukleat yang terdapat pada inti
selsel tubuh. Secara alamiah, purin terdapat dalam tubuh kita dan dijumpai pada semua
makanan dari sel hidup, yakni makanan dari tanaman (sayur, buah, kacang-kacangan)
ataupun hewan (daging, jeroan, ikan sarden). Jadi asam urat merupakan hasil metabolisme
di dalam tubuh, yang kadarnya tidak boleh berlebih. Setiap orang memiliki asam urat di
dalam tubuh, karena pada setiap metabolisme normal dihasilkan asam urat. Sedangkan
pemicunya adalah makanan dan senyawa lain yang banyak mengandung purin. Sebetulnya,
tubuh menyediakan 85% senyawa purin untuk kebutuhan setiap hari. Ini berarti bahwa
kebutuhan purin dari makanan hanya sekitar 15%.
Panti Sosial Tresna Werdha (PSTW) Yogyakarta adalah panti social yang
mempunyai tugas memberikan bimbingan dan pelayanan bagi lanjut usia terlantar agar
hidup secara baik dan terawatt dala kehidupan masyarakat baik yang berada didalam panti
maupun yang berada di luar panti. PSTW sebagai lembaga pelayanan social lanjut usia
berbasis panti yang menjadi Institusi yang progresif dan terbuka untuk mengantisipasi dan
merespon kebutuhan lanjut usia yang terus meningkat.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


PSTW Yogyakarta sebagai Unit Pelaksana Teknis Daerah sesuai dengan Peraturan
Daerah Nomor : 6 Tahun 2008, peraturan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 44
Tahun 2008 tentang Rincian Tugas dan Fungsi Dinas dan Unit Pelaksana Teknis Dinas
Sosial Provinsi DIY, yang memberikan pelayanan kesejahteraan social kepada lanjut usia.
PSTW Yogyakarta diharapkan mampu mengembangkan komitmen dan kompentensinya
dalam memberikan pelayanan social yang terstandarisasi dengan mengacu kepada Kepmen
Kesejahteraan dan Kesejahteraan Sosial Nomor 193/Menkes Kesos/III/2000 tentang
Standarisasi Panti Sosial, yang telah direvisi dengan Kepmen Sosial RI Nomor
50/Huk/2004, sekaligus mengakomudasi potensi lokal di daerah.
PSTW Yogyakarta Unit Budi Luhur sebagai pelaksana teknis dalam memberikan
pelayanan social bagi lansia, merupakan lahan praktek Program Studi Profesi Ners dalam
memberikan Asuhan Keperawatan pada lansia yang ada di Wisma Dahlia. Setelah beberapa
hari saya melaksanakan praktek klinik di Wisma Dahlia, saya tertarik untuk memberikan
Asuhan Keperawatan Gerontik pada Tn. S dengan masalah asam urat karena ingin
mengetahui sejauh mana hasil yang diperoleh pada klien sesuai dengan perencanaan
keperawatan yang ditetapkan sebelumnya dan membantu klien dalam mencapai kebutuhan
kesehatan secara optimal.
B. Rumusan Masalah
Berdasarakan latar belakang masalah diatas maka penulis mengambil rumusan masalah
bagaimana Asuhan Keperawatan Gerontik pada Tn. S dengan diagnose asam urat di Wisma
Dahlia PSTW Yogyakarta Unit Budi Luhur yang meliputi pengkajian, rumusan diagnose,
perencanaan, implementasi, dan evaluasi?
C. Tujuan
a. Tujuan Umum
Mendapatkan pengalaman nyata dalam melaksanakan asuhan keperawatan gerontik
pada Tn. S dengan diagnosa asam urat di Wisma Dahlia PSTW Yogyakarta Unit Budi
Luhur dengan proses keperawatan.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


b. Tujuan Khusus
1. Mampu memberikan asuha keperawatan gerontik pada klien dengan asam urat
yang meliputi pengkajian, diagnose keperawatan, perencanaan, impelementasi, dan
evaluasi keperawatan
2. Mampu mendokumentasikan setiap asuhan keperawatan gerontik pada Tn. S
dengan diagnose asama urat di Wisma Dahlia PSTW Yogyakarta Unit Budi Luhur.
D. Ruang Lingkup
Adapun ruang lingkup penulis studi kasus ini meliputi:
1. Lingkup mata ajar
Asuah keperawatan gerontik pada Tn. S dengan asam urat termasuk dalam keperawatan
gerontik
2. Lingkup kasus
Lingkup kasus yang diambil penulis dalam laporan ini membahasa asuhan keperawatan
gerontil pada Tn. S dengan asam urat di Wisma Dahlia PSTW Yogyakarta Unit Budi
Luhur dengan proses keperawatan
3. Lingkup waktu
Asuhankeperawatan dilaksanakan selama 3 kali pertemuan pada tanggal 04-06 Mei
2015
4. Lingkup asuhan keperawatan
Asuhan keperawatan ini dilakukan dengan proses keperawatan yang meliputi
pengakjian, diagnose keperawatan, perencanaan, pelaksanaan, implementasi, dan
evaluasi keperawatan
E. Metode
1. Pemeriksaan fisik
2. Wawancara
3. Observasi
4. Dokumentasi

Stase Keperawatan Gerontik 2015


F. Manfaat
1. Bagi penulis
Laporan ini dapat menambah pengetahuan dan pengalaman nyata dalam memberikan
asuhan keperawatan pada lansia dengan asam urat.
2. Bagi Profesi Keperawatan
Sebagai sarana atau bahan pertimbangan asuhan keperawatan secara professional,
khususnya asuhan keperawatan pada klien dengan asam urat khususnya pada lanjut usia
3. Bagi Panti atau Tempat Praktek
Sebagai bahan pertimbangan bagi perawat dalam memberikan asuhan keperawatan
pada klien lanjut usia dengan asam urat.
4. Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai bahan referensi bagi tenaga kesehatan lain dapat menambah wawasan dalam
memberikan asuhan keperawatan pada klien dengan asam urat.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


BAB II
TINJAUAN TEORI

A. PENGERTIAN
Asam urat adalah asam yang berbentuk kristal-kristal yang merupakan hasil akhir
dari metabolisme purin (bentuk turunan nukleoprotein), yaitu salah satu komponen asam
nukleat yang terdapat pada inti sel-sel tubuh. Secara alamiah, purin terdapat dalam tubuh
kita dan dijumpai pada semua makanan dari sel hidup, yakni makanan dari tanaman (sayur,
buah, kacangkacangan) atau pun hewan. Jadi asam urat adalah sisa metabolisme zat purin
yang berasal dari makanan yang kita konsumsi yang merupakan hasil samping dari
pemecahan sel dalam darah.
Purin sendiri adalah zat yang terdapat dalam setiap bahan makanan yang berasal dari
tubuh makhluk hidup. Dengan kata lain, dalam tubuh makhluk hidup terdapat zat purin, lalu
karena kita memakan makhluk hidup tersebut, maka zat purin tersebut berpindah ke dalam
tubuh kita. Berbagai sayuran dan buah-buahan juga terdapat purin. Purin juga dihasilkan
dari hasil perusakan sel-sel tubuh yang terjadi secara normal atau karena penyakit tertentu.
Normalnya, asam urat ini akan dikeluarkan dalam tubuh melalui feses (kotoran) dan
urin, tetapi karena ginjal tidak mampu mengeluarkan asam urat yang ada menyebabkan
kadarnya meningkat dalam tubuh. Mengkonsumsi bahan makanan yang mengandung
banyak purin juga dapat meningkatkan asam urat. Asam urat yang berlebih selanjutnya akan
terkumpul pada persendian sehingga menyebabkan rasa nyeri atau bengkak.
Penderita asam urat setelah menjalani pengobatan yang tepat dapat diobati sehingga
kadar asam urat dalam tubuhnya kembali normal. Tapi karena dalam tubuhnya ada potensi
penumpukan asam urat, maka disarankan agar mengontrol makanan yang dikonsumsi
sehingga dapat menghindari makanan yang banyak mengandung purin.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


B. PERJALANAN PENYAKIT
Perjalanan penyakit asam urat (gout) ada 3 tahapan, yaitu :
1. Tahap pertama disebut tahap artritis gout akut.
Pada tahap ini penderita akan mengalami serangan artritis yang khas dan serangan
tersebut akan menghilang tanpa pengobatan dalam waktu 5 7 hari. Karena cepat
menghilang, maka sering penderita menduga kakinya keseleo atau terkena infeksi
sehingga tidak menduga terkena penyakit gout dan tidak melakukan pemeriksaan
lanjutan.
2. Tahap kedua disebut sebagai tahap artritis gout akut intermiten.
Ditandai dengan serangan artritis yang khas. Selanjutnya penderita akan sering
mendapat serangan (kambuh) yang jarak antara serangan yang satu dan serangan
berikutnya makin lama makin rapat dan lama, serangan makin lama makin panjang,
serta jumlah sendi yang terserang makin banyak maka menimbulkan nyeri yang
berkepanjangan.
3. Tahap ketiga disebut sebagai tahap artritis gout kronik bertofus
Tahap ini terjadi bila penderita telah menderita sakit selama 10 tahun atau lebih. Pada
tahap ini akan terjadi benjolan-benjolan di sekitar sendi yang sering meradang yang
disebut sebagai tofus. Tofus ini berupa benjolan keras yang berisi serbuk seperti
kapur yang merupakan deposit dari kristal monosodium urat.

Tofus ini akan

mengakibatkan kerusakan pada sendi dan tulang di sekitarnya. Tofus pada kaki bila
ukurannya besar dan banyak akan
menggunakan sepatu lagi.

C. PHATWAY

mengakibatkan penderita tidak

dapat

Stase Keperawatan Gerontik 2015

Stase Keperawatan Gerontik 2015


D. MACAM-MACAM ASAM URAT
Macam-Macam Asam Urat
1. Penyakit gout primer
penyebabnya belum diketahui (idiopatik). Diduga berkaitan dengan kombinasi faktor
genetic dan faktor hormonal yang menyebabkan gangguan metabolisme yang dapat
mengakibatkan meningkatnya produksi asam urat atau bisa juga diakibatkan karena
berkurangnya pengeluaran asam urat dari tubuh.
2. Penyakit gout sekunder
disebabkan antara lain karena meningkatnya produksi asam urat karena nutrisi, yaitu
mengkonsumsi makanan dengan kadar purin yang tinggi.
E. CIRI-CIRI ASAM URAT
Kriteria diagnostik untuk asam urat adalah:
1. Adanya kristal urat yang khas dalam cairan sendi.
2. Thopus terbukti mengandung kristal urat berdasarkan pemeriksaan kimiawi dan
mikroskopik dengan sinar terpolarisasi.
3. Lebih dari sekali mengalami serangan arthritis akut
4. Terjadi peradangan secara maksimal dalam satu hari
5. Oligoarthritis (jumlah sendi yang meradang kurang dari 4
6. Kemerahan di sekitar sendi yang meradang
7. Sendi metatarsophalangeal pertama (ibu jari kaki) terasa sakit atau membengkak
8. Serangan unilateral (satu sisi) pada sendi metatarsophalangeal pertama
9. Serangan unilateral pada sendi tarsal (jari kaki)
10. Tophus (deposit besar dan tidak teratur dari natrium urat) di kartilago artikular (tulang
rawan sendi) dan kapsula sendi
11. Hiperuricemia (kadar asam urat dalam darah lebih dari 7,5 mg/dL)
12. Pembengkakan sendi secara asimetris (satu sisi tubuh saja)
13. Serangan arthritis akut berhenti secara menyeluruh.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


F. MAKANAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN ASAM URAT
1. Makanan yang harus dihindari atau dikurangi jumlahnya :
a. minuman fermentasi dan mengandung alkohol seperti bir, wiski, anggur, tape,
dan tuak.
b. Juga jangan sentuh sama sekali yang namanya makanan laut udang, remis,
tiram, kepiting
c. berbagai jenis makanan kaleng seperti sarden,kornet sapi.
d. Berbagai jeroan seperti hati, ginjal, jantung, otak, paru, limpa, usus.
e. buah-buahan tertentu seperti durian, alpokat dan es kelapa.
2. Sedangkan makanan yang harus Anda kurangi asupannya dalam arti dalam porsi
sedikit masih bisa Anda makan, yaitu :
a. ikan, daging kambing, daging ayam, daging sapi
b. tempe, emping, kacang, oncom
c. beberapa jenis sayuran tertentu seperti brokoli, bayam, kangkung, kol dan tauge.
3. Bahan makanan yang diperbolehkan adalah:
a. Bahan Makanan Sumber HA:
semua jenis bahan makanan pokok dapat dikonsumsi dengan jumlah seimbang
menurut kebutuhan masing-masing. Makanan
pokok terdiri atas bijian dan umbi, termasuk produk olahannya seperti mi atau
bihun.
b. Bahan Makanan Sumber Protein:
susu dan hasil olahannya, keju, telur,
daging, ayam, ikan (maksimal 50 gram/hari)
kacang-kacangan kering maksimal 25 gram/hari atau tahu/tempe 50 gram/hari
c. Bahan Makanan Sumber Vitamin-Mineral:
semua jenis buah-buahan

Stase Keperawatan Gerontik 2015


semua jenis sayuran kecuali bayam, buncis, kembang kol, kacang polong, jamur,
asparagus, yaitu maksimal 50 g/hari.
d. Minuman: semua minuman kecuali yang mengandung alcohol.
e. Bumbu: semua bumbu kecuali ragi.

G. PEMERIKSAAN FISIK
1. Kadar asam urat serum meningkat.
2. Laju sedimentasi eritrosit (LSE) meningkat.
3. Kadar asam urat urine dapat normal atau meningkat.
4. Analisis cairan sinovial dari sendi terinflamasi atau tofi menunjukan
kristal urat monosodium yang membuat diagnosis.
5. Sinar X sendi menunjukan massa tofaseus dan destruksi tulang dan
perubahan sendi.

H. PENGOBATAN
1. Obat Traditional Asam Urat :
a. Sirsak dimakan begitu saja atau dijuice, dimakan/minum tiap hari
b. Daun salam 7 lembar direbus dengan dua gelas air kemudian diminum pagi dan
sore
c. Labu siam diparut kemudian disaring diambil airnya diminum tiap hari.
d. Cuka apel yang sudah jadi dan dicampur madu dengan ukuran satu sendok madu
ditambah 2 sendok makan cuka apel plus air hangat -/ 50 cc dan diminum
selama 1 minggu pagi bangun tidur dan kalau mau tidur malam.
e. Kentang mentah dan apel malang di juice.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


2. Diet bagi penderita asam urat
Penyakit asam urat memang sangat erat kaitannya dengan pola makan
seseorang. Pola makan yang tidak seimbang dengan jumlah protein yang sangat tinggi
merupakan penyebab penyakit ini. Meskipun demikian, bukan berarti penderita asam
urat tidak boleh mengkonsumsi makanan yang mengandung protein. Asalkan
jumlahnya dibatasi, ya tidak masalah. Selain itu, pengaturan diet yang tepat bagi
penderita asam urat mampu mengontrol kadar asam dan urat dalam darah. Penderita
asam urat tinggi, memang harus hati-hati terhadap makanan. Diet yang dilakukan,
harus memenuhi syarat sebagai berikut :
a. Pembatasan purin
Apabila telah terjadi pembengkakan sendi maka penderita gangguan asam urat
harus melakukan diet bebas purin. Yang harus dilakukan adalah membatasi
asupan purin menjadi 100-150 mg purin per hari (diet normal biasanya
mengandung 600-1.000 mg purin per hari).
b. Kalori sesuai kebutuhan
Jumlah asupan kalori harus benar disesuaikan dengan kebutuhan tubuh
berdasarkan pada tinggi dan berat badan. Penderita gangguan asam urat yang
kelebihan berat badan, berat badannya harus diturunkan dengan tetap
memperhatikan jumlah konsumsi kalori. Asupan kalori yang terlalu sedikit juga
bisa meningkatkan kadar asam urat.
c. Tinggi karbohidrat
Karbohidrat kompleks seperti nasi, singkong, roti dan ubi sangat baik
dikonsumsi oleh penderita gangguan asam urat karena akan meningkatkan
pengeluaran asam urat melalui urin. Konsumsi karbohidrat kompleks ini
sebaiknya tidak kurang dari 100 gram per hari.
d. Rendah protein
Protein terutama yang berasal dari hewan dapat meningkatkan kadar asam urat
dalam darah. Asupan protein yang dianjurkan bagi penderita gangguan asam
urat adalah sebesar 50-70 gram/hari atau 0,8-1 gram/kg berat badan/hari.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


Sumber protein yang disarankan adalah protein nabati yang berasal dari susu,
keju dan telur.
e. Rendah lemak
Lemak dapat menghambat ekskresi asam urat melalui urin. Makanan yang
digoreng, bersantan, serta margarine dan mentega sebaiknya dihindari.
Konsumsi lemak sebaiknya sebanyak 15 persen dari total kalori.
f. Tinggi cairan
Konsumsi cairan yang tinggi dapat membantu membuang asam urat melalui
urin. Karena itu, Anda disarankan untuk menghabiskan minum minimal
sebanyak 2,5 liter atau 10 gelas sehari. Air minum ini bisa berupa air putih
masak, teh, atau kopi. Selain dari minuman, cairan bisa diperoleh melalui buahbuahan segar yang mengandung banyak air. Buah-buahan yang disarankan
adalah semangka, melon, blewah, nanas, belimbing manis, dan jambu air. Selain
buah-buahan tersebut, buah-buahan yang lain juga boleh dikonsumsi karena
buah-buahan sangat sedikit mengandung purin. Buah-buahan yang sebaiknya
dihindari adalah alpukat dan durian, karena keduanya mempunyai kandungan
lemak yang tinggi.
g. Tanpa Alkohol
Berdasarkan penelitian diketahui bahwa kadar asam urat mereka yang
mengonsumsi

alkohol

lebih

tinggi

dibandingkan

mereka

yang

tidak

mengonsumsi alkohol. Hal ini adalah karena alkohol akan meningkatkan asam
laktat plasma. Asam laktat ini akan menghambat pengeluaran asam urat dari
tubuh.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


I. KOMPLIKASI

Nodulus

reumatoid

ekstrasinovialdapat

terbentuk

pada

katup

jantung atau pada paru, mata, atau limpa. Funngsi pernapasan dan
jantung dapat terganggu. Glukoma dapat terjadi apabila nodulus
yang menyumbat aliran keluar cairan okular terbentuk pada mata.

Vasulitis (inflamasi sistem vaskuler) dapat menyebabkan trombosist


dan infark.

Penurunan kemampuan untuk melakukan aktivitas hidup sehari-hari,


depresi dan stres keluarga dapat menyertai eksaserbasi penyakit.

J. PRINSIP DIET
Diet hiperurisemia pertama-tama harus mengikuti dahulu prinsip umum diet gizi
seimbang seperti yang dikemukakan dalam Pedoman Empat-Sehat Lima-Sempurna dan 13
Pesan Dasar Gizi Seimbang. Selanjutnya diet tersebut mengacu pada lima pedoman yang
disyaratkan dalam diet rendah purin:
1. pembatasan bahan makanan yang tinggi purin;
2. alkalinisasi urin untuk memudahkan ekskresi asam urat
3. peningkatan asupan cairan;
4. penurunan berat badan pada pasien dengan kegemukan; danpenghindaran alkohol.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN Tn. S DENGAN DIAGNOSA MEDIS ASAM
URAT DI WISMA DAHLIA PSTW YOGYAKARTA
UNIT BUDI LUHUR

Hari / tanggal pengkajian

: 04 Mei 2015

Jam Pengkajian

: 07.30 wib

Sumber

: klien

Metode

: wawancara, observasi, pemeriksaan fisik.

A. PENGKAJIAN
1. Identitas klien
Nama

: Tn. S

Umur

: 74 tahun

Jenis kelamin

: Laki-laki

Agama

: Islam

Status perkawinan

: Belum Menikah

Pendidikan terahir

No RM

Tanggal masuk

Stase Keperawatan Gerontik 2015


2. Orang yang dapat dihubungi
Nama

: Tn. T

Umur

: 52 tahun

Jenis kelamin

: Laki-laki

Pekerjaan

: Akabri

Agama

: Islam

Alamat

: Sleman

Hubungan dengan lansia

: Adik kandung

3. Riwayat Keluarga
Genogram

Keterangan:

: Perempuan
: Laki-laki
: Meninggal
: Hubungan pernikahan
: Hubungan anak
: Klien

Stase Keperawatan Gerontik 2015


4. Alasan Datang Ke Panti
Klien mengatakan dirinya diantar oleh adiknya
5. Riwayat Kesehatan
a. Keluhan Utama
Klien mengatakan sering merasakan nyeri di kedua kakinya (lutut) bila jongkok,
dan kadang kaku pada kedua tangannya (jari)
b. Kesehatan sekarang
Klien mengatakan sudah 5 bulan menderita asam urat, klien mengatakan bila
jongkok kedua kakinya (lutut) sakit dan kadang kaku pada kedua tangannya
(jari).
Pengkajian nyeri:
O : sejak 5 bulan yang lalu
P : jika jongkok dan banyak gerak
Q : seperti patah
R : kedua kaki kanan dan kiri (lutut) dan kedua tangan (jari)
S:6
T : menetap

Kekuatan otot :
5

c. Riwayat kesehatan dahulu


Klien pernah di operasi usus buntu tahun 1964, klien pernah di operasi ambyen
tahun 1974, Klien mengatakan sudah 5 bulan menderita asam urat

Stase Keperawatan Gerontik 2015


d. Riwayat kesehatan keluarga
Klien mengatakan, dalam keluarganya tidak ada yang menderita penyakit asam
urat atau penyakit lainnya.
6. Penyakit yang diderita sekarang
Klien menderita asam urat
7. Riwayat Pekerjaan
-

Pekerjaan saat ini

: Tidak bekerja

- Pekerjaan sebelumnya: Cleaning service


-

Sumber pendapatan

: tidak ada, kebutuhan klien ditanggung oleh keluarga

(anak ponakan).
8. Riwayat Lingkungan Hidup (saat lansia tinggal sekarang)
a. Tipe Tempat Tinggal

: permanen

b. Jumlah Kamar

: 6 kamar

c. Kondisi tempat tinggal

: Wisma Dahlia secara keseluruhan lingkungannya bersih,

tertata rapi, pencahayaan cukup, lantai keramik tidak licin, kamar mandi bersih, dan
jendela selalu terbuka pada pagi hari. Kamar klien bersih, tertata rapi, tidak licin,
tidak tercium aroma tidak sedap
9. Gambaran Denah Wisma
R. XI
R. VII U

R. X
R. VIII

R. IX
R. IV

R. VI

R. V

R. III
R. II
R. I

Stase Keperawatan Gerontik 2015


Keterangan:
R. I : teras
R. II : kamar
R. III : kamar
R. IV : kamar
R. V : ruang tamu
R. VI : kamar
R. VII : kamar
R. VIII : kamar
R. IX : Gudang
R. X : kamr mandi dan WC
R. XI : tempat jemur dan cuci

10. Riwayat Rekreasi


Klien mengatakan jarang berekreasi ke tempat-tempat wisata, pulang ke rumah dan
berkumpul dengan keluarga besar juga kadang-kadang, sehari-hari cuman main bersama
teman-teman panti.

11. System Pendukung


Klien tinggal di Panti Sosial Tresna Werdha Bantul, setiap pagi mengikuti senam lansia,
setiap rabu dan sabtu ada bimbingan keagamaan, setiap hari rabu ada pemeriksaan rutin
di poliklinik panti.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


Jadwal kegiatan di PSTW Yogyakarta Unit Budi Luhur :
Senin : pagi hari senam dan dilanjutkan dengan dendang ria
Selasa : senam pagi dan keterampilan
Rabu : senam pagi dan pemeriksaan kesehatan
Kamis : senam pagi dan bimbingan psikologi
Jumat : kerja bakti
Sabtu : senam tongkat, bimbingan psikologi
12. Deskripsi kekhususan
Klien beragama islam, klien mengatakan sholat 5 waktu ketika asam uratnya tidak
kambuh, saat kambuh klien hanya tidur saja di kamr
13. Aktivitas Hidup Sehari-hari
Indeks KATZ : A/B/C/D/E/F/G
No
1.

Kegiatan
Mandi

Keterangan
Klien mandi secara mandiri tanpa

Hasil
A

2.

Berpakaian

bantuan orang lain


Klien berpakaian secara mandiri tanpa

3.

Berpindah

bantuan orang lain


Klien berpindah secara mandiri tanpa

Toileting

bantuan orang lain


Klien toileting secara mandiri tanpa

5.

Makan

bantuan orang lain


Klien makan secara mandiri tanpa

6.

Kontinensia

bantuan orang lain


Klien kontinensia secara mandiri tanpa

4.

bantuan orang lain

Stase Keperawatan Gerontik 2015


Keterangan:
Skor
A
B

Kriteria
Kemandirian dalam hal mandi, toileting, berpakaian dan makan
Kemandirian dalam hal semua aktivitas sehari-hari, kecuali satu

fungsi tersebut
Kemandirian dalam hal semua aktivitas, kecuali mandi, dan satu

fungsi tersebut
Kemandirian dalam semua kativitas sehari-hari kecuali mandi dan

berpakaian dan salah satu fungsi tersebut


Kemandirian dalam semua aktivitas sehari-hari kecuali mandi,

berpakaian, toileting, dan salah satu fungsi tersebut


Kemandirian dalam semua aktivitas sehari-hari kecuali mandi,

G
Lain

berpindah, toileting, berpakaian dan salah satu fungsi tersebut


Ketergantungan dalam semua fungsi tersebut
Ketergantungan dari sedikitnya dua fungsi tersebut tapi tidak dapat

- lain diklasifikasikan sebagai A, B, C,D, E, F, G


Interprestasi:
Hasil indeks KATZ klien adalah A.
Dari hasil diatas menunjukkan bahwa klien dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari
mampu melakukannya dengan sendiri tanpa bantuan orang lain
1) Oksigenasi
Tidak terpasang alat bantu pernapasan. RR: 22 x/menit, tidak ada keluhan sesak
napas.
2) Cairan dan elektrolit
Klien mengatakan setiap hari minum air putih 2-5 gelas, ditambah teh, susu.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


3) Nutrisi:
Klien mengatakan makan 3 kali sehari dengan porsi sedang , diwaktu siang klien
makan nasi, lauk dan buah. Klien mengatakan sedikit tahu mana makanan patangan
untuk penderita asam urat.
4) Eliminasi:
Klien mengatakan dalam sehari BAB 1 kali sehari tiap pagi dengan konsistensi
lembek, tidak ada keluhan konstipasi, sedangkan BAK dalam sehari 3-4 kali
5) Aktivitas:
Dalam melakukan aktivitas sehari (makan, mandi, toileting, berpindah), klien masih
mampu melakukannya dengan sendiri atau mandiri hanya mencuci pakaian klien
susahmelakukannya. klien tidak pernah melakukan senam asam urat
6) Istrahat dan tidur:
Klien mengatakan disiang hari selalu istrahat (tidur) karena bila klien beraktifitas
terasa nyeri pada persendian.
7) Personal hygiene:
Klien mengatakan gosok gigi 1 kali sehari dilakukan saat mandi, klien mandi 2 kali
sehari. Klien tampak bersih dan rapi
8) Rekreasi:
Klien mengatakan jarang berekreasi ke tempat-tempat wisata, pulang ke rumah dan
berkumpul dengan keluarga besar juga kadang-kadang, sehari-hari cuman main
bersama teman-teman panti.
9) Psikologi:
(1).Persepsi klien:
Klien merasa sedikit terganggu dengan keadaan dirinya saat ini.
(2).Konsep diri:
(a) Gambaran diri:
Klien adalah seorang perjaka yang tidak memiliki seorang anak, dan
hidupnya sekarang tergantung pada keluarga besar.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


(b) Ideal diri:
Klien mengatakan mampu melakukan aktivitas dengan mandiri
(c) Peran diri:
Klien seorang perjaka yang tidak memiliki seorang anak yang sekarang
menjadi penghuni panti di wisma D
(d) Harga diri:
Klien mengatakan dirinya bahagia dengan keadaannya sekarang di panti
(e) Identitas diri:
Klien mampu menyebut nama, usia, jenis kelamin.
Nama : Tn. S, umur 74 tahun, berjenis kelamin laki-laki dan seorang perjaka
yang beragama islam.
(3).Emosi:
Klien tampak tenang, klien tidak mudah marah, tidak

mudah tersinggung,

sering ketawa dan ramah


(4).Adaptasi:
Hubungan klien teman-teman, karyawan, mahasiswa magang di panti baik-baik
saja tapi tidak akrab dengan orang asing soalnya klien lebih banyak dikamar
(5).Mekanisme dan pertahanan diri:
Ada resiko cidera atau jatuh karena mata kiri klien tidak dapat melihat, klien
mengatakan tidak kuat kalau terkena sinar matahari tapi klien tampak kuat/tidak
lemah dan lelah. Tidak ada penurunan kekuatan otot. Klien juga mengatakan
jika ada masalah selalu berdoa dan memohon petunjuk dari Tuhan.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


10) Status Mental
Short Portable Mental Status Questioner (SPSMQ)
No
1
2

Pertanyaan
Tanggal berapa hari ini?
Sekarang hari apa?

Benar

Salah
-

Apa nama tempat ini?

Dimana alamat anda?

Berapa umur anda?

6
7

Kapan anda lahir? (minimal tahun lahir)


Siapa nama presiden Indonesia sekarang?

Siapa nama presiden Indonesia sebelumnya

Siapa nama ibu anda?

10

Kurangi 3 dari 20 dan tetap pengurangan 3


dari setiap angka baru, semua secara
menurun
Total

10

Keterangan:
0-3

: Fungsi intelektual utuh

4-5

: Kerusakan intelektual ringan

6-8

: Kerusakan intelektual sedang

9-10

: Kerusakan berat

Penjelasan: status mental pasien dengan fungsi intelektual utuh, dimana klien
dapat mengingat semuanya dengan baik.

Stase Keperawatan Gerontik 2015


11) Skala Jatuh Morse
No
.
1

2
3

Kriteria
Riwayat

Keterangan

Skor

Ya : 25.

Tidak : 0

Ket.
Tidak

ada

jatuh

baru

riwayat

saja

atau

baru saja atau

dalam waktu

dalam waktu 3

3 bulan
Diagnosa lain

Ya : 25.

Bantu jalan

Tidak : 0
Tidak
ada

tirah

jatuh

25

bulan
Maag dan nyeri

di mata
Dalam berjalan,

baring, dikursi roda,

klien

bantuan perawatan : 0

menggunakan

Tongkat

alat bantu jalan

(cruth),

ketiak
alat

tidak

bantu

jalan (walker) : 15
4

IV/heparin

Furniture : 30
Ya : 25.

lock
Cara

Tidak : 0
Normal, tirah baring,

berjalan/berpi

tidak bergerak : 0

berpindah tidak

ndah

Lemah ; 10

ada

Status mental

Terganggu : 20
Mengetahui

0
0

Dalam
kesulitan

(normal)
Klien
masih

kemampuan diri : 0

dapat mengingat

Lupa keterbatasan :

dengan baik dan

15

mengetahui
kemampuan diri

Keterangan :
0-24

: tidak ada resiko (tidak ada tindakan)

Stase Keperawatan Gerontik 2015


25-50

: resiko rendah (lakukam tindakan pencegahan jatuh standar)

50

: resiko tinggi (lakukan intervensi pencegahan jatuh resiko tinggi)

Hasil: hasil skala jatuh Morse yaitu nol (25), artinya resiko rendah (lakukam
tindakan pencegahan jatuh standar) klien
12) Tinjauan Sistem
Keadaan Umum

: Baik

Tingkat kesadaran

: composmentis

GCS

: 15 (E4 M5 V6)

Tanda-tanda Vital :
TD

: 120/70 mmHg

: 80 x/menit

RR

: 22 x/menit

: 36,50C

13) Pemeriksaan fisik:


(1) Kepala dan rambut
a. Inspeksi:
Bersih, rapi, tidak ada luka, rambut keseluruhan sudah beruban.
b. Palpasi:
Tidak ada benjolan, tidak ada nyeri tekan
(2) Muka
a. Inspeksi:
Simetris, tidak ada lesi/luka, tidak bengkak
b. Palpasi
Tidak ada nyeri tekan dan kulit terasa hangat

Stase Keperawatan Gerontik 2015


(3) Mata
a. Inspeksi:
Tidak simetris kanan-kiri, konjungtiva tidak anemis, memakai kacamata
(ketika keluar jalan jalan pada siang hari) terlihat sayu pada mata.
(4) Hidung
a. Inspeksi:
Tidak ada lesi, tidak ada lender, tidak ada pendarahan, tidak menggunakan
alat bantu napas.
b. Palpasi :
Tidak ada nyeri tekan dan benjolan
(5) Mulut
a. Inspeksi:
Membran mukosa lembab, gigi tidak utuh lagi.
(6) Telinga
a. Inspeksi:
Tidak ada serumen, antara yang kanan dan kiri simetris, tidak ada luka,
terdapat penurunan pendengaran.
(7) Leher
a. Inspeksi:
Tidak ada pembesaran tonsil, tidak ada pembesaran kelenjar thyroid, tidak
ada luka/lesi
b. Palpasi:
Tidak ada nyeri tekan, tidak ada benjolan.
(8) Dada dan punggung
a. Paru:
Inspeksi: tidak ada luka, simetris, retraksi kedua paru sama,

Stase Keperawatan Gerontik 2015


Palpasi : tidak ada nyeri tekan
Perkusi : sonor
Auskultasi : vesikuler, tidak ada suara napas tambahan (wheezing/mengi dan
ronchi)
b. Jantung
Auskultasi: s1 dan s2 reguler
(9) Abdomen dan pinggang
a. Inspeksi:
Tidak ada luka/lesi, simetris, warna kulit rata
b. Auskultasi:
Peristaltic 20 x/menit
c. Palpasi:
Tidak ada nyeri tekan, tidak ada pembesaran organ,
d. Perkusi:
Timpani
(10)

Genetalia

Klien adalah seorang laki laki yang sudah menopause dan tidak mempunyai istri,
dan tidak memiliki anak. Tidak tercium bau tidak sedap, tidak terlihat klien
menggaruk-garuk kegatalan.
(11)

System imun

Klien tidak ada riwayat alergi


(12)

Integument

Turgor kulit: tidak kering, tidak ada luka/lesi, keriput


(13)

Ekstremitas

Atas: tangan kanan dan kiri sedikit kaku bila untuk menggenggam, tidak ada
edema, tidak ada luka

Stase Keperawatan Gerontik 2015


Bawah: kaki kanan dan kiri bergerak normal cuman kalau untuk duduk
(jongkok) sakit, tidak ada luka
Kekuatan otot:
5

Keterangan:
0 : paralis
1 : tidak ada erakan
2 : gerakan otot penuh menentang gravitasi dan sokongan
3 : gerakan normal menentang gravitasi
4 : gerakan normal menentang gravitasi dengan sedikit tahanan
5 : gerakan normal penuh menentang gravitasi dengan tahanan penuh
(14) System penginderaan
a. Mata:
Klien tidak bisa melihat dengan baik, agak sedikit kabur ketika melihat
cahaya, memakai kacamata hitam ketika keluar, bisa membedakan warna
b. Hidung:
Penciuman baik, klien masih bisa membedakan aroma bau dan harum
(parfum, minyak kayu putih)
c. Telinga:
Klien tidak dapat mendengar dengan baik, ada penurunan fungsi
pendengaran
d. Lidah:
Baik, klien masih bisa membedakan manis dan asin
e. Peraba:
Klien bisa meraba dan merasakan halus dan kasar

Stase Keperawatan Gerontik 2015


(15) Data penunjang

(16) Terapi medis

DATA FOKUS

Data Subyektif
-

klien mengatakan bila jongkok kedua kakinya (lutut) sakit

Klien mengatakan kedua tangannya (jari) sedikit kaku

Stase Keperawatan Gerontik 2015


-

Klien mengatakan sudah 5 bulan menderita asam urat

Klien mengatakan dulu pernah sekolah sampai SD

Klien mengatakan tidak tahu tentang mana makanan pantangan untuk penderita asam urat

Tekanan darah 120/70 mmHg

Nadi 80 x/menit

Respirasi 22 x/menit

Suhu 36,5 0C

Pengkajian nyeri:
O : sejak 5 bulan yang lalu
P : jika jongkok dan banyak gerak
Q : seperti patah
R : kedua kaki kanan dan kiri (lutut) dan kedua tangan (jari)
S:6
T : menetap

Data Obyektif
-

Tangan klien kaku kaku di jari dan persendian

Klien terlihat meringis kesakitan bila jongkok

klien tampak bingung ditanya tentang diet asam urat

klien tampak bingung ditanya tentang rendam air hangat untuk nyeri asam urat

Stase Keperawatan Gerontik 2015


-

TD : 120/70 mmHg

N: 80 x/menit

RR : 22 x/menit

S : 36,50C

Stase Keperawatan Gerontik 2015


ANALISA DATA

No
1.

Tgl/jam
04/05/15

Data (subyektif dan Obyektif)


DS:
-

Etiologi
problem
Agen cidera Nyeri akut

klien mengatakan bila jongkok kedua biologi

(kaku pada

kakinya (lutut) sakit

lutut

Klien mengatakan kedua tangannya

jari)

dan

(jari) sedikit kaku


-

Klien mengatakan sudah 5 bulan


menderita asam urat

Pengkajian nyeri:
O : sejak 5 bulan yang lalu
P : jika jongkok dan banyak gerak
Q : seperti patah
R : kedua kaki kanan dan kiri (lutut)
dan kedua tangan (jari)
S:4
T : menetap

DO :
-

Tangan klien kaku kaku di jari dan


persendian

Klien terlihat meringis kesakitan bila


jongkok

No
2.

Tgl/jam
04/05/15

Data (subyektif dan Obyektif)


DS :
-

Klien

mengatakan

dulu

Etiologi
pernah Keterbatsan

sekolah sampai SD
-

sumber

Klien mengatakan tidak tahu tentang informasi


mana makanan pantangan untuk
penderita asam urat

problem
Kurang
pengetahua
n

Stase Keperawatan Gerontik 2015


DO :
-

klien

tampak

bingung

ditanya

tentang diet asam urat


-

klien

tampak

bingung

ditanya

tentang rendam air hangat untuk


nyeri asam urat

DIAGNOSA KEPERAWATAN

Tanggal
Diagnosa Keperawatan
04-05
Nyeri akut (kaku pada lutut dan jari) berhubungan dengan
2015

Prioritas
I

agen cidera biologi


kurang pengetahuan berhubungan dengan
keterbatasan sumber informasi

II

Stase Keperawatan Gerontik 2015


FORMAT INTERVENSI / PERENCANAAN KEPERAWATAN GERONTIK

No
1

Nama

: Tn. S

Umur

:74 tahun

Tanggal

: 04 Mei 2015

Diagnosa

Tujuan (NOC)

keperawatan
Nyeri akut (kaku Setelah

Kriteria hasil

dilakukan Mengontrol nyeri (1605)

pada lutut dan jari)

tindakan

berhubungan

selama 3 x pertemuan, -

dengan agen cidera diharapkan


biologi

NIC

keperawatan nyeri -

berkurang.

Manajemen nyeri (1400)

Mampu mengontrol nyeri

pengkajian

nyeri -

Mengetahui

lokasi,

secara komprehensif (lokasi,

karakteristik,

durasi

Menjelaskan

karakteristik, durasi, frekuensi,

frekuensi,

factor

kualitas, dan factor presipitasi

penyebab nyeri

Observasi

Mengetahui

factor

Melaporkan bahwa nyeri


berkurang
Mampu

dengan

manajemen nyeri
-

Lakukan

Mengenali penyebab nyeri


penyebab nyeri

Rasional

mengenali

nyeri

(skala, intensitas, frekuensi,


tanda nyeri)

reaksi

nonverbal -

kualitas,

tindakan

dan ketidaknyamanan

selanjutnya

Gunakan teknik komunikasi

diberikan

teraupetik untuk mengetahui -

Untuk mengetahui kualitas

pengalaman nyeri klien

nyeri klien

Lakukan

teknik

non -

Untuk

yang

mengurangi

akan

nyeri

Stase Keperawatan Gerontik 2015


farmakologi
hangat)

untuk

(rendam

air

menurunkan

nyeri sendi
No
2

Diagnosa

Tujuan (NOC)

keperawatan
Kurang pengetahuan Setelah
berhubungan

tindakan keperawatan

keterbatasan sumber selama


informasi

dilakukan - Mampu
3

kali

dijelaskan

apa

yang

tingkat

perawat/tim - Identifikasi

kesehatan lainnya

kurangnya

diharapkan

mampu - Klien mampu menjalankan

asam urat

diet

urat

dianjurkan
- Asam

asam
urat

urat

Rasional

pengetahuan

klien - Mengetahui seberapa tahu klien

tentang asam urat

pertemuan,
melakukan diet asam

faktor

tentang penyakitnya
penyebab, - Mengetahui penanganan yang

pengetahuan

tentang

yang - Anjurkan klien untuk melakukan diet


asam urat

dalam

normal (3-8 mg/dl)

Untuk kenyamanan klien

Anjurkan klien untuk istrahat

menjelaskan - Kaji

kembali

yang cukup
NIC

Kriteria hasil

sendi

batas - Sediakan informasi sesuai kondisi


klien
- Kolaborasi dengan dokter untuk
pemberian obat asam urat

tepat untuk diberikan


- Wawasan klien tambah luas

Stase Keperawatan Gerontik 2015

Stase Keperawatan Gerontik 2015


FORMAT IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN GERONTIK

Nama

: Tn. S

Umur

:74 tahun

Diagnosa

Tgl/jam

keperawatan
Nyeri akut (kaku 04-05pada lutut dan jari)

Implementasi

Evaluasi

Ttd+
nama

Mengkaji

2015

nyeri

komperhensif

berhubungan dengan 11.00


agen cidera biologi

Respon

(lokasi,

jongkok), tangan kaku (jari),

intensitas, skala, dan waktu)

skala: 4, waktu: disaat klien

sakit, seperti dipatahkan dengan

jongkok

sakala 3

Mengobservasi

reaksi

nonverbal
-

secara - Lokasi nyeri pada lutut (bila S:

dan

Klien

mengatakan

masih

terasa

O : sejak 5 bulan yang lalu

ketidaknyamanan

P : jika jongkok dan banyak gerak

Menggunakan

Q : seperti patah

komunikasi

teknik - Klien kooperatif dan mau


teraupetik
istarahat bila nyerinya tiba

untuk

mengetahui - Klien mau mendengarkan anjuran


pengalaman nyeri klien
perawat
-

Lakukan

teknik

R : kedua kaki kanan dan kiri (lutut)


dan kedua tangan (jari)
S:4

non - Klien mau melakukan teknik non


T : menetap
farmakologi (rendam kaki
farmakologi
(rendam
kaki O :

Stase Keperawatan Gerontik 2015


dengan air hangat) untuk
menurunkan nyeri sendi
-

Anjurkan

klien

dengan air hangat)


- Klien

untuk

mengatakan

selalu

mengutamakan istirahat

Pasien kooperatif melakukan senam

Klien mau melakukan nafas dalam

Klien mau melakukan istrahat yang

istrahat yang cukup

cukup
A:
-

Masalah teratasi sebagian

P:
-

Diagnosa

Tgl/jam

implementasi

respon

keperawatan
Kurang

04-05-

pengetahuan

2015

pengetahuan klien tentang

berhubungan

11.10

asam urat

keterbatasan

Lanjutkan intervensi

Evaluasi

Ttd+
nama

- Mengkaji

- Mengidentifikasi

tingkat faktor

Klien mengatakan sedikit S :


tahu tentang asam urat

Klien mengatakan dirinya pernah sekolah sampai SD

Klien mengatakan dirinya

Klien mengatakan tahu tentang asam urat

hanya

Klien mengatakan paham tentang diet asam urat

pernah

sekolah

Stase Keperawatan Gerontik 2015


sumber informasi

penyebab,

kurangnya

sampai SD

O :-

pengetahuan tentang asam -

Klien mengatakan paham

urat

dengan diet asam urat

- Anjurkan

klien

untuk

melakukan diet asam urat

yang diajanjurkan
-

- Sediakan informasi sesuai


kondisi klien

Klien

bingung

saat

ditanya tentang asam urat


-

klien bingung ditanya tentang senam dan diet asam


urat

informasi senam asam urat

Informasi diet asam urat


Klien

kooperatif

dan

tampak

mendengarkan

penjelasan

- Kolaborasi dengan dokter


untuk

pemberian

obat

asam urat

Diagnosa
keperawatan

Tgl/jam

implementasi

respon

Evaluasi

Ttd+
nama

Stase Keperawatan Gerontik 2015


-

Klien dapat melakukan terapi asam urat

A:
masalah teratasi sebagian
P:
lanjutkan intervensi
-

Menyediakan informasi senam asam urat


dan diet asam urat

Memotivasi klien untuk melakukan diet


asam urat

FORMAT IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN GERONTIK

Nama

: Ny. P

Stase Keperawatan Gerontik 2015


Umur

:71 tahun
Diagnosa

Tgl/jam

implementasi

respon

Evaluasi

keperawatan
Nyeri akut (sakit lutut 21/10/14 -

Mengkaji

dan

tangan) 09.00

komprehensif

jongkok), tangan kaku (jari),

berhubungan

dengan 16.00

Menganjurkan klien untuk

skala: 3, waktu: disaat klien

istrahat yang cukup

jongkok

agen cidera biologi


-

Ttd+
nama

nyeri

secara -

Lokasi nyeri pada lutut (bila S:


-

Klien mengatakan nyeri dilutut


dengan skala 3

O : sejak 1 tahun yang lalu

Mengajarkan teknik napas

P : jika jongkok dan mengepal

dalam dan relaksasi

Q : seperti patah

Menganjurkan klien untuk tidak terlalu capek

Klien

istarahat bila nyerinya tiba

(lutut) dan kedua tangan (jari)

Menganjurkan klien untuk beraktivitas sesuai dengan

Klien

S:3

kemampuan

Klien mau melakukan napas

kooperatif
mau

dan

R : kedua kaki kanan dan kiri

mau

mendengarkan

T : menetap

anjuran perawat
dalam dan relaksasi

O:
-

Pasien

kooperatif

melakukan

senam
-

Klien
dalam

mau

melakukan

nafas

Stase Keperawatan Gerontik 2015


-

Klien

mau

mengurangi

aktivitasnya
A:
-

Masalah teratasi sebagian

Lanjutkan intervensi

P:

Diagnosa

Tgl/jam

keperawatan
Kurang pengetahuan 21/10/14
berhubungan

implementasi

Evaluasi

Ttd+
nama

12.00

keterbatasan sumber 16.00

respon

Menyediakan

informasi -

sesuai kebutuhan
-

informasi

Menjelaskan
mengajarkan

Klien mendengarkan dengan S :


baik

dan manfaat

Klien mulai lancar senam


asam urat

melakukan senam asam urat


-

mengatakan

sudah

tahu

Klien

asam urat

(sore) melakukan senam asam

Menjelaskan manfaat diet

urat

Motivasi

Klien mengatakan sudah tahu

dan sayur) yang tersedia merupakan

makanan apa saja yang tidak

pantangan asam urat, klien tidak

latihan -

senam asam urat dengan

kemarin

Klien

senam asam urat dan diet -

untuk

mengatakan

Klien mengatakan kemarin (sore)

makanan apa saja yang tidak boleh


untuk penderita asam urat
-

Klien mengatakan, bila menu (lauk

Stase Keperawatan Gerontik 2015


mandiri
-

Observasi

boleh untuk penderita asam


pengetahuan

urat

klien tentang diet asam -

Klien mengatakan, bila menu

urat

(lauk dan sayur) yang tersedia

Memonitor pola diet klien

merupakan pantangan asam


urat,

klien

menghabiskannya.
-

Lauk

menghabiskannya.

(hati

ayam)

dihabiskan oleh klien

tidak O :tidak -

Klien mendengarkan dengan baik


Klien mulai lancar senam asam urat
Klien tampak tidak bingung lagi
senam asam urat

Lauk (hati ayam) tidak dihabiskan


oleh klien

A: masalah teratasi sebagian


P : lanjutkan intervensi

Stase Keperawatan Gerontik 2015

FORMAT IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN GERONTIK

Nama

: Ny. P

Umur

:71 tahun

Diagnosa keperawatan

Tgl/jam

implementasi

respon

Evaluasi

Ttd+
nama

Nyeri akut (lutut dan 22/10/14 -

Mengkaji

tangan)

komprehensif

tangan (jari dikepal)

Klien mengatakan nyeri masih terasa

Menganjurkan klien untuk

Q : nyerinya seperti dipatahkan

Klien mengatakan, bila nyeri datang

istrahat yang cukup

R : nyeri pada lutut dan

klien akan mengompres air hangat,

Mengajarkan teknik napas

tangan/jari

olesin balsem

dalam dan relaksasi

S : skala nyeri 2

Menganjurkan klien untuk

T : nyeri terasa bila jongkok dan

P : jika jongkok dan mengepal

mengoles

dikepal (jari)

Q : seperti patah

Klien kooperatif dan mau untuk

R : kedua kaki kanan dan kiri

istrahat

(lutut)dan kedua tangan (jari)

dengan

berhubungan 08.00
agen

cidera

biologi
-

nyeri

balsem

secara -

pada

kaki
-

Membantu memijat kaki


klien

P : nyeri lutut (jongkok) dan S:

Klien

kooperatif

dan

mau

O : sejak 1 tahun yang lalu

S:3

Stase Keperawatan Gerontik 2015


-

Menganjurkan klien untuk

melakukan napas dalam dan

istrahat yang cukup

relaksasi

Menganjurkan klien untuk -

Klien merasa nyaman setelah

Klien mau melakukan nafas dalam

tidak

melakukan napas dalam

Klien mau mengurangi aktivitasnya

klien

Klien merasa nyaman setelah dipijat

beraktivitas

yang

berlebihan
-

Menganjurkan

O:

kompres

A:

air hangat
-

T : menetap

Menganjurkan

dan

Masalah teratasi sebagian

P:

memotivasi klien untuk

melatih mengepal sedikit

Lanjutkan intervensi

demi sedikit
Diagnosa

Tgl/jam

keperawatan
Kurang pengetahuan 22/10/14
berhubungan
keterbatasan sumber

implementasi

Respon

Evaluasi

Ttd+
nama

08.00

Menyediakan

informasi -

sesuai kebutuhan
-

informasi

Mengajarkan senam asam


urat

Menganjurkan diet asam

Klien mendengarkan dengan baik

S:

Klien mulai lancar senam asam -

Klien

urat

makanan apa saja yang tidak boleh

Klien mengatakan sudah mulai

untuk penderita asam urat

melakukan

Klien mengatakan bila ada menu

senam

asam

urat -

mengatakan

sudah tahu

Stase Keperawatan Gerontik 2015


urat
-

dengan rutin

makanan yang menjadi pantangan,

Klien mengatakan sudah tahu

klien cuman memakannya sedikit

senam asam urat dengan

makanan apa saja yang tidak boleh

saja.

mandiri

untuk penderita asam urat

Memonitor pola diet asam -

Klien mengatakan bila ada menu

melakukan

urat klien

makanan (lauk dan sayur) yang

dengan rutin

Motivasi

untuk

latihan -

Klien mengatakan sudah mulai


senam

asam

urat

menjadi pantangan, klien cuman memakannya sedikit saja.


O :-

Klien mendengarkan dengan baik

Klien mulai lancar senam asam


urat

Klien tampak tidak bingung lagi


melakukan senam asam urat

Klien tidak menghabiskan lauk

A:
masalah teratasi
P:

Stase Keperawatan Gerontik 2015


pertahankan intervensi

Stase Keperawatan Gerontik 2015

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Dari asuhan keperawatan yang telah dilakukan kepada Ny. P dengan
asam urat di PSTW Yogyakarta Unit Budi Luhur, didapatkan diagnosa
keperawatan :
a. Nyeri akut berhubungan dengan agen cidera biologi
NOC : mengontrol nyeri
Mampu mengontrol nyeri (mampu menggunakan teknik

nonfarmakologi untuk mengurangi nyeri)


Mengenali penyebab nyeri (skala, intensitas, frekuensi, dan

tanda nyeri
Menjelaskan factor penyebab nyeri
Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan manajemen nyeri

NIC : manajemen nyeri

Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif (lokasi,


karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, dan factor presipitasi

Observasi reaksi nonverbal dan ketidaknyamanan

Gunakan teknik komunikasi teraupetik untuk mengetahui


pengalaman nyeri klien

Kaji tipe dan sumber nyeri untuk menentukan intervensi

Anjurkan klien untuk istrahat yang cukup

Hasil :
S:

Klien mengatakan nyeri masih terasa

Klien

mengatakan,

bila

nyeri

mengompres air hangat, olesin balsem

O : sejak 1 tahun yang lalu


P : jika jongkok dan mengepal

datang

klien

akan

Stase Keperawatan Gerontik 2015

Q : seperti patah
R : kedua kaki kanan dan kiri (lutut) dan kedua tangan (jari)
S:3
T : menetap
O:

Klien mau melakukan nafas dalam

Klien mau mengurangi aktivitasnya

Klien merasa nyaman setelah dipijat

A:

Masalah teratasi sebagian

P:

Lanjutkan intervensi

b. Kurang

pengetahuan

berhubungan

keterbatasan

sumber

informasi
NOC :

Mampu melaksanakan prosedur sesuai penjelasan secara


benar

Mampu

menjelaskan kembali apa yang dijelaskan

perawat/tim kesehatan lainnya

NIC :

Kaji tingkat pengetahuan pendidikan klien

Identifikasi kemungkinan penyebab, dengan cara yang tepat

Gambarkan tanda dan gejala yang biasa muncul pada


penyakit, dengan cara yang tepat

Sediakan informasi sesuai kondisi klien

Stase Keperawatan Gerontik 2015

Jelaskan pada klien dan keluarga klien manfaat penkes


sesuai materi

Diskusikan pilihan terapi atau penanganan

Hasil :
S:

Klien mengatakan sudah tahu makanan apa saja yang tidak


boleh untuk penderita asam urat

Klien mengatakan bila ada menu makanan yang menjadi


pantangan, klien cuman memakannya sedikit saja.

Klien mengatakan sudah mulai melakukan senam asam urat


dengan rutin

O:

Klien mendengarkan dengan baik

Klien mulai lancar senam asam urat

Klien tampak tidak bingung lagi melakukan senam asam


urat

Klien tidak menghabiskan lauk

A:

masalah teratasi

P:

pertahankan intervensi

Stase Keperawatan Gerontik 2015

B. Saran
Ada beberapa saran yang penulis sampaikan sebagai berikut :
1. Untuk diagnsa 1 tentang nyeri akut yang sewaktu-waktu
bisa kambuh, maka perlu pengualangan intervensi oleh
klien untuk mengurangi nyeri meski sudah tercapai
2. Untuk

diagnose

diharapakan

tentang

pengetahuan

defisiensi
klien

pengetahuan,

tentang

penyakit,

penanganan secara nonfarmakalogi ditingkatkan. Apa


yang sudah diketahui oleh klien dipertahankan dan apa
yang belum diketahui diinformasikan lagi.

Stase Keperawatan Gerontik 2015

DAFTAR PUSTAKA

Azizah, L. (2011). Keperawatan Lanjut usia. Yogyakarta : Graha


Ilmu
Kusuma H. (2013). Aplikasi Nanda NIC-NOC. Yogyakarta. Media
Action
Herdman, 2012. Diagnosis Keperawatan Definisi Dan Klasifikasi
2012-2014. Jakarta: EGC
Intianur,

Firman.2012.

http://firwanintianur93.blogspot.com/2012/09/laporanpendahuluan-artritis-pirai-gout_8.html

(Diakses

23

Oktober 2014)
Man,

Lucky

2014,

Patofisiologi

Asam

Urat

pada

Lansia.

http://obatasamurattradisionalalami.blogspot.com/2014/06/patofisiologiasam-urat-pada-lansia.html(Diakses 23 Oktober 2014)


Muwarni dan Priyantari (2010). Gerontik Konsep Dasar Dan
Asuhan

Keperawatan

Home

Care

Dan

Komunitas.

Yogyakarta. Fitramaya
Murwani, Arita & priyantar, wiwin (2010), Gerontik konsep dasar dan asuhan
keperawatan home care dan komunitas. Citramaya:Yogyakarta.