Vous êtes sur la page 1sur 2

ANGIOGRAPHY KORONER DAN PERCUTANEOUS CORONARY INTERVENTION (PCI) Penyakit

Jantung Koroner pada mulanya disebabkan oleh penumpukan lemak pada dinding dalam pembuluh
darah jantung (pembuluh koroner) dan hal ini lama kelamaan diikuti oleh berbagai proses seperti
penimbunan jaringan ikat, perkapuran, pembekuan darah yang kesemuanya akan mempersempit atau
menyumbat pembuluh darah tersebut. Hal ini akan mengakibatkan otot jantung di daerah tersebut
mengalami kekurangan aliran darah dan dapat menimbulkan berbagai akibat yang cukup serius.
Beberapa pemeriksaan dapat dilakukan untuk mendeteksi adanya Penyakit Jantung Koroner antara lain:
ECG, Treadmill, Echokardiografi dan Arteriografi Koroner (yang sering dikenal sebagai Kateterisasi). I.
PRATINDAKAN A. Jelaskan pada pasien dan keluarganya tentang maksud tindakan dan tindakan akan
berlangsung 1 3 jam. B. Beritahu pasien bahwa akan diberikan anastesi local pada tempat
tusukan/daerah puncti. C. Jelaskan selama tindakan pasien akan diminta tarik napas dalam dan tahan
napas pada saat inject kontras dan juga akan diminta batuk setelah inject kontras pada arteri koroner. D.
Beritahu pasien akan merasakan panas pada saat inject kontras. E. Jelaskan kepada pasien harus
memberitahu sakit atau keluhan-keluhan pada saat tindakan. II. PROSEDUR TINDAKAN KATETERISASI
(ANGIOGRAFI) Prosedur tindakan kateterisasi (Angiografi) terdiri atas 3 tahapan besar, yaitu: A. Tahapan
Pratindakan Pasien masuk ke ruang kateterisasi, sebelumnya klien mendapat serangkaian pemeriksaan
seperti EKG, echokardiografi, treadmill dan selanjutnya untuk memperjelas, meyakinkan proses
diagnostik, menegakkan diagnosa pasti penyakit jantung koroner dilakukan pemeriksaan dengan
kateterisasi atau angiografi. Pasien masuk, diberi penjelasan tindakan yang akan dilakukan, selanjutnya
klien mengisi kelengkapan infont consent tentang persetujuan dilakukannya tindakan kateterisasi pada
pasien Setelah lengkap persetujuan/infont consent dan pasien menyetujui dilakukannya tindakan,
menyiapkan pakaian khusus klien, menanyakan apakah pasien telah mencukur bulu pubis (jika dilakukan
melalui arteri femoralis), bila belum dilakukan pencukuran bulu pubis, kemudian pemasangan infus pada
lengan kiri, pasien telah siap.
Zat kontras perbandingan 1 : 1 (kontras : cairan) Set linen - Jas operasi - Doek besar - Doek kecil Doek lubang kecil - Sarung lunsa fluroscopi - Perlak Set instrumen - Kom betadine - Kom sedang untuk
cairan - Nierbekken - Doek klem - Tupper tang - Kom besar untuk cuci tangan - Scalpel no. 4 Alat
kesehatan - Disposible 20 cc - Disposible 10 cc - Disposible 5 cc - Disposible 2,5 cc - Bisturi no. 11 Handchoen - Gaas steril - Betadine - Alkohol - NaCl 0.9 % - Aquades 1 liter - Heparin - Infus set - NTG Lidokain 1 % - Zat kontras - Manometer line - Three way panjang - Seldinger - Sheath 6 fr, 7 fr (sesuai
ukuran) - Guide wire - Guiding catheter - Wire halus - Y conector - Penghantar wire - Rotator - Indeflator
- Stent - Balon C. Tahapan Pascatindakan Setelah pasien selesai dilakukan tindakan, pasien
dikembalikan ke ruang RR dengan tujuan untuk mengontrol keadaan pasien, memulihkan keadaan
pasien setelah tindakan angiografi. Seluruh rangkaian pemeriksaan memerlukan waktu sekitar 30 menit.
Bekas pemasukan kateter akan ditekan agar darah tidak keluar. Klien selanjutnya tidak diperkenankan
menggerakkan kaki atau tangan selama 4 6 jam. Pada tangan atau kaki yang dilakukan pemasukan
kateter dianjurkan untuk tidak ditekukkan atau tertekuk untuk sementara waktu. Bila perdarahan sudah
berhenti, umumnya pasien dapat diperbolehkan pulang. Selanjutnya dokter klien akan menjelaskan hasil
angiografi. Informasi pemeriksaan tentang jantung dan pembuluh darah koroner akan digunakan untuk
menentukan pengobatan pasien dimasa yang akan datang. NTG 1 cc dicampur cairan flas menjadi
10 cc Heparin 2 cc dicampur cairan flas menjadi 10 cc NTG 2 strip Dicampurkan ke dalam cairan
flas 5 cc (spoit 5 cc) Set linen - Jas operasi : 2 - Doek besar : 1 - Doek sedang : 1 - Doek lubang kecil : 2
- Perlak : 1 Set instrumen - Kom betadine : 1 - Kom sedang untuk cairan : 1 - Nierbekken : 1 - Doek
klem : 1 - Tupper tang : 1 - Kom besar untuk cuci tangan : 1 - Scalpel no. 4 : 1 Alat kesehatan untuk
Transradial - Disposible 20 cc : 2 - Disposible 5 cc : 1 - Disposible 2,5 cc : 1 - Bisturi no. 11 : 1 Handscoen - Gaas steril - Betadine 30 % - Alkohol 70 % - NaCl 0.9 % - Aquades 1 liter - Heparin Lidokain 1 % - Zat kontras 50 cc - Manometer line - Three way - Sheath 6 fr, 7 fr (sesuai ukuran) - Guide
wire terumo - Catheter Tiger 5 Fr Cara Kerja: - Pasien ditidurkan dimeja tindakan, pasien dapat

berkomunikasi dan mengatakan keluhannya - Pasien direparasi daerah radial, brachialis dan femoralis
kanan dengan betadine 30 %. Selanjutnya disemprotkan alcohol dan dibersihkan dengan gaas steril Pasang doek kecil steril dibawah tangan kanan klien - Pasang doek lubang daerah arteri radialis Pasang doek lubang daerah arteri femoralis - Pasang doek sedang menutupi leher dan dada - Pasang
doek panjang menutupi daerah kaki dan meja operasi - Flush sheath, dilator dan seldinger dengan cairan
NaCl 0.9 %. Basahi wire transradial 30 cm - Injeksi lidocain 1 % 2 amp pada area subcutan radialis Punksi dengan seldinger pada arteri radialis kemudian masukkan wire dan selanjutnya pada sheath Kateter dimasukkan pada lumen sheath kemudian didorong hingga berada pada muara arteri koroner. Pengambilan gambar pada arteri koroner kanan dan kiri dengan menggunakan menyemprotkan zat
kontras dan dilakukan fluoroscopy - Setelah pengambilan gambar, kateter dikeluarkan dan selanjutnya
sheath dicabut. b. PTCA (Percutaneus Transluminal Coronary Angiopasty) Campuran cairan Heparin
3 strip B. Tahapan Tindakan/Kateterisasi (Angiografi) Angografi koroner dilakukan dalam suatu
laboratorium khusus yang disebut laboratorium kateterisasi (Cath Lab) yang menyerupai ruang operasi.
Disana klien dibaringkan di meja dan dihubungkan dengan suatu alat yang memonitor irama jantung
pasien secara terus menerus. Sebuah daerah kecil di pergelangan lengan atau lipat paha pasien
(tergantung daerah yang akan digunakan) akan dicukur dan dibersihkan. Daerah tersebut akan ditutup
dengan kain steril. Dokter akan menginjeksi obat anastesi lokal dilipatan paha atau tangan. Selanjutnya
kateter dimasukkan ke dalam arteri. Digunakan anastesi lokal karena harus tetap sadar selama
pemeriksaan untuk mengikuti instruksi dokter. Kateter dimasukkan melalui pembuluh darah utama tubuh
(aorta) ke muara arteri koroner di jantung. Kebanyakan orang tidak merasakan sakit selama pemeriksaan
karena tidak ada serabut saraf dalam pembuluh darah, maka tidak dapat merasakan gerakan kateter
dalam tubuh. Penempatan kateter ketika kateter sudah ada di arteri koroner, sejumlah bahan kontras
diinjeksikan ke dalam kateter. Gambar sinar-X selanjutnya diambil saat bahan kontras berjalan melalui
arteri koroner. Gambar ini terlihat di monitor televisi dan direkam dalam film. Beberapa kateter yang
berbeda diperlukan untuk memeriksa arteri koroner. Seluruh pemeriksaan memerlukan waktu sekitar 30
menit. Setelah kateter dimasukkan akan ditekan agar darah tidak keluar. Klien selanjutnya tidak
diperkenankan menggerakkan kaki atau tangan selama 4 6 jam. Bila perdarahan sudah berhenti,
umumnya pasien dapat diperbolehkan pulang. Selanjutnya dokter akan menjelaskan hasil angiografi.
Informasi pemeriksaan tentang jantung dan pembuluh darah koroner akan digunakan untuk menentukan
pengobatan klien dimasa yang akan datang. 1. Persiapan Alat a. Tindakan koroner (diagnostik)
Campuran Cairan a. Cairan flas (bilas) NaCl 500 cc + heparin 2500 ui (0,5 cc) b. Campuran teknik cut
down radialis
III. PASCA TINDAKAN A. Menjelaskan dan meminta pasien untuk memberitahu akan adanya tandatanda/gejala bengkak dan perdarahan pada daerah puncti. B. Menjelaskan bahwa kaki tempat tusukan
tidak boleh ditekuk selama 12 jam. C. Cek tanda-tanda vital setiap 15 menit sampai 12 jam berikutnya
sampai stabil. D. Cek area tusukan blooding atau tidak sesudah tusukan dicabut berikan bantal pasir
selama 46 jam. E. Ada pulsasi atau tidak pada daerah distal. F. Minum banyak 23 liter selama 6 8
jam I, makan sesuai diet. Post Tindakan pada Arteri Radialis - Pasien bedrest selama 2 4 jam Perhatikan tekanan fiksasi - Instruksikan pergelangan tangan jangan ditekuk selama 2 3 jam - Cek
pulse radial Post Tindakan pada Arteri Brachialis - Pasien bedrest selama 2 4 jam - Perhatikan
tekanan verban jangan terlalu ketat - Instruksikan tangan jangan dibengkokkan selama 3 jam - Cek pulse
radialis dan ulnaris Post Tindakan pada Percutan Arteri Femoralis - Pasien bedrest selama 6 12 jam Letakkan bantal pasir di atas tempat puncti selama 4 6 jam - Instruksikan untuk tidak membengkokkan
kaki yang dipuncti selama 12 jam