Vous êtes sur la page 1sur 6

Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah suatuproses studi formal yang

dipergunakan untuk memperkirakan dampak terhadap lingkungan oleh adanya atau oleh rencana
kegiatan proyek yang bertujuan memastikan adanya masalah dampak lingkungan yang perlu
dianalisis pada tahap awal perencanaan dan perancangan proyek sebagai bahan pertimbangan
bagi pembuat keputusan.

AMDAL menurut PP No.27 Tahun 1999 adalah kajian mengenai dampak besar dan penting
untuk pengambilan keputusan suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan
hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha
dan/atau kegiatan.

Analisis dampak lingkungan ini merupakan analisis yang meliputi berbagai faktor yaitu faktor
fisik, kimia, biologi, sosial ekonomi dan sosial budaya yang dilakukan secara integrasi dan
menyeluruh sehingga dapat menghasilkan sebagai berikut:
1. dapat menunjukkan tempat pembangunan yang layak pada suatu wilayah beserta
pengaruhnya,
2. dapat digunakan sebagai masukan dengan pertimbangan yang lebih luas bagi
perencanaan dan pengambilan keputusan pembangunan sejak awal, dan
3. dapat digunakan sebagai arahan/pedoman bagi pelaksanaan rencana kegiatan
pembangunan termasuk rencana pengelolaan lingkungan dan rencana pemantauan
lingkungan.

Prosedur Operasional AMDAL

Penyelenggaraan AMDAL seharusnya dilakukan menurut ketentuan-ketentuan berikut ini.


1. AMDAL harus merupakan bagian yang esensial dan terpadu dari kegiatan perencanaan.
2. Sebagai pedoman untuk melakukan AMDAL diperlukan adanya tujuan dan
kebijaksanaan nasional yang jelas mengenai pengelolaan lingkungan.
3. Diperlukan adanya susunan organisasi yang jelas peranannya untuk proses
penyelenggaraan AMDAL, misalnya pengambilan keputusan, tim penilai, tenaga ahli,
pelaksana proyek, dan pihak masyarakat.
4. Diperlukan jadwal waktu yang pasti untuk proses penyelenggaraannya.
5. AMDAL diselenggarakan untuk bidang-bidang multidisipliner yang disesuaikan dengan
kondisi lingkungan yang ada, misalnya untuk faktor-faktor kimia, fisika, biologi,
ekonomi, sosial, budaya, dan sebagainya.
6. Langkah paling awal dalam proses penyelenggaraan AMDAL adalah perlunya
dipersiapkan sumber-sumber data yang relevan serta tim ahli.
7. AMDAL merupakan studi alternatif tanpa disertai kegiatan fisik.
8. AMDAL harus mempunyai kerangka spatial yang luas.
9. Prediksi tingkat dampak yang dinyatakan dalam AMDAL harus mencakup prediksi untuk
jangka waktu menengah dan jangka panjang. Misalnya dalam proyek-proyek fisik tiga
jangka harus ada, yaitu: 1) selama konstruksi; 2) setelah proyek beroperasi; 3) setelah
kegiatan proyek berakhir.
10. AMDAL juga melakukan perbandingan tingkat dampak antara keadaan setelah proyek
berjalan dengan keadaan apabila proyek itu tidak ada.
11. AMDAL harus mencakup faktor-faktor berikut. 1) Deskripsi dari kegiatan yang
diusulkan akan dilaksanakan beserta berbagai alternatifnya. 2) Prediksi besaran dari
pengaruh positif maupun negatif terhadap lingkungan. 3) Identifikasi dari kepentingan
manusia. 4) Daftar mengenai indikator lingkungan, termasuk metode yang digunakan
dalam skala besarannya. 5) Pendugaan terhadap besarnya tingkat dampak yang
dinyatakan dengan masing-masing indikator lingkungan. 6) Rekomendasi mengenai
diterima atau ditolaknya AMDAL tersebut oleh pihak berwenang. 7) Rekomendasi untuk
prosedur pengawasan.
12. Dalam pelaksanaannya seharusnya digunakan metodologi AMDAL yang tepat,
pendekatan yang terlalu sulit dan terlalu sederhana sebaiknya dihindari.

Komponen-Komponen AMDAL

AMDAL terdiri atas lima komponen, yaitu sebagai berikut.

1. Studi Pra-Proyek : Studi pra-proyek dilakukan guna mengukur dan memperkirakan


perubahan keadaan lingkungan. Pengukuran ini dilakukan bedasarkan pada data baik data
fisik, kimia, biologi, sosial ekonomi, dan sosial budaya.
2. Laporan Penilaian : Laporan penilaian adalah laporan yang disusun dari hasil studi pra-
proyek yang berupa kemungkinan yang akan terjadi jika proyek tersebut berjalan.
3. Pembuatan Keputusan : Proses pembuatan keputusan berdasarkan pada laporan penilaian
serta hasil prediksi pengaruh proyek terhadap lingkungan kelak. Namun kenyataan dalam
pengambilan keputusan ini sangat dipengaruhi oleh nuansa politik.
4. Persetujuan Proyek : Persetujuan proyek mengandung rekomendasi dari hasil analisis
interaksi antara proyek dengan lingkungan, contohnya adalah proyek dapat disetujui
dengan rekomendasi akan dilakukannya usaha-usaha untuk memperkecil pengaruh
negatif terhadap lingkungan.
5. Pemantauan Proyek : Pemantauan proyek dilakukan dalam kurun waktu 2-3 tahun, untuk
memantau sudahkah proyek tersebut berjalan sesuai dengan yang direkomendasikan dan
disetujui proyek.

Manfaat AMDAL

Manfaat AMDAL secara umum adalah menjamin suatu usaha atau kegiatan pembangunan agar
layak secara lingkungan. Layak secara lingkungan berarti kegiatan tersebut sesuai dengan
peruntukkannya sehingga dampak yang ditimbulkan dapat ditekan.

a. Manfaat AMDAL khususnya bagi pemerintah di antaranya sebagai berikut.


Mencegah pencemaran dan kerusakan lingkungan.
Menghindari konflik dengan masyarakat.
Menjaga agar pembangunan sesuai dengan prinsip pembangunan berkelanjutan.
Perwujudan tanggung jawab pemerintah dalam pengelolaan lingkungan hidup.
b. Manfaat AMDAL bagi pemrakarsa, di antaranya sebagai berikut.
Menjamin keberlangsungan usaha.
Menjadi referensi dalam peminjaman kredit.
Interaksi saling menguntungkan dengan masyarakat sekitar.
Sebagai bukti ketaatan hukum.

c. Manfaat AMDAL bagi masyarakat, antara lain sebagai berikut.


Mengetahui sejak dini dampak dari suatu kegiatan.
Melaksanakan kontrol.
Terlibat dalam proses pengambilan keputusan.

Pengertian dan Ruang Lingkup Analisis Mengenai Dampak Lingkungan

AMDAL atau Analisis Mengenai Dampak Lingkungan adalah kajian mengenai dampak besar
dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang
diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan suatu usaha dan/atau
kegiatan. Tujuan dan sasaran AMDAL adalah untuk menjamin suatu usaha dan kegiatan
pembangunan atau proyek agar dapat berjalan secara sinambung tanpa merusak lingkungan
hidup. Kegiatan AMDAL ini dibuat saat mulai perencanaan proyek, yakni sebelum
pembangunan fisik (bangunan gedung, bendungan, saluran irigasi dan sebagainya) dilaksanakan.
Kegiatan yang akan dilaksanakan ini diperkirakan dapat memberikan pengaruh terhadap
lingkungan hidup di sekitarnya.
Pengaruh terhadap lingkungan hidup yang dimaksudkan di sini adalah pengaruh dari aspek
fisik, kimia, ekologi, sosial ekonomi, sosial budaya dan kesehatan masyarakat. Kegiatan
AMDAL ini mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan Hidup.
Kegiatan AMDAL merupakan prasyarat yang harus dipenuhi dalam mengembangkan usaha
yang berdampak luas pada masyarakat. Dengan demikian AMDAL bagi pemerintah daerah
dimanfaatkan untuk bahan perencanaan pembangunan wilayah. Lewat kegiatan AMDAL maka
pemerintah daerah memiliki bahan yang cukup dalam membantu masyarakat dalam rangka
memutuskan rencana usaha dan menjamin keberlanjutan usaha yang akan dikembangkan.
Kegiatan AMDAL melibatkan 4 dokumen, yakni :

o Dokumen Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan Hidup. ( KA-ANDAL)


o Dokumen Analisis Dampak Lingkungan Hidup (ANDAL)
o Dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL)
o Dokumen Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup ( RPL)

Ke empat dokumen inilah yang nantinya akan dinilai layak atau tidaknya suatu proyek
dilaksanakan. Tujuan akhir dari kegiatan AMDAL ini adalah memberikan alternatif solusi dalam
mengurangi dampak negatif dari lingkungan. Dengan demikian lewat kegiatan AMDAL
pemerintah daerah dan pusat memiliki cukup sumber informasi dalam mengambil keputusan
boleh tidaknya dikemangkan usaha atau proyek di tempat itu.
Dokumen analisis mengenai dampak lingkungan di atas dibuat sebelum kegiatan proyek
dimulai, sehingga tekanannya pada aspek perencanaan. Butir-butir perencanaan memuat aspek
yang sifatnya preventif, yakni analisis mengenai dampak lingkungan dari segi konsep.
Sebagai gambaran misalnya apabila dalam suatu lokasi akan didirikan suatu industri yang
menggunakan mesin-mesin besar sehingga dimungkinkan menghasilkan polusi kebisingan
bunyi. Dari segi perencanaan perlu dilakukan analisis, meliputi pemakaian teknologi yang dapat
mengurangi gejala polusi kebisingan yang mengganggu dan membahayakan masyarakat di
sekitar lokasi tersebut.
Dalam suatu daerah yang beresiko menghasilkan kebisingan bunyi, maka analisis mengenai
dampak lingkungan akan mencakup kajian tentang mesin yang akan digunakan dalam industri,
perencanaan tentang bagaimana arus lalu lintas diatur bagi pekerja, masyarakat sekitar dan
sebagainya. Pertanyaan yang pertama diajukan adalah apakah dari segi perencanaan kegiatan
tersebut layak? Dari segi rencana apakah telah dilakukan antisipasi hal-hal yang dapat
menghasilkan polusi dan pencegahannya? Apakah telah diungkap rencana tentang upaya-upaya
untuk mengurangi resiko kebisingan bunyi? Misalnya dalam dokumen analisis mengenai dampak
lingkungan telah dijelaskan upaya mengurangi turbulensi udara yang ditimbulkan oleh mesin
sehingga bila mesin beroperasi suara dapat dikurangi intensitas sampai sekecil-kecilnya. Hal lain
yang berkaitan dengan getaran yang dihasilkan mesin dan kendaraan telah diupayakan seminimal
mungkin. Jumlah kendaraan bermotor yang beroperasi telah diperhitungkan dan dibatasi
jumlahnya sehingga tak menghasilkan polusi, telah ada perancangan instalasi peredam bunyi,
menggunakan instalasi atau peralatan dengan tingkat kebisingan yang rendah dan menjaga agar
arus lalu lintas lancar dan terhindar dari kemacetan dan sebagainya.
Aspek perencanaan dalam implementasi juga telah dapat dilihat dalam dokumen yakni telah
ada upaya-upaya mengurangi kebisingan. Upaya tersebut misalnya telah dirancang untuk
membangun peredam bunyi.
Caranya antara lain dalam dokumen telah dicantumkan rencana membangun tanggul yang
tinggi di sisi-sisi jalan yang dekat dengan sumber kebisingan, membangun jalan dengan
permukaan yang halus; menanam tumbuhan dan pohon tanaman keras yang berperan sebagai
peredam bunyi, membangun berbagai perintang kebisingan di sekitar industri, sebagainya.
Hal lain yang dapat dilakukan adalah rencana melakukan evaluasi dampak dari perencanaan
dan implementasi antara lain, apakah telah dirancang jadwal kegiatan yang melibatkan berbagi
pihak untuk menilai tingkat kebisingan, rencana monitoring tenaga kerja yang telah
menggunanan peralatan kerja yang memadai untuk menghindari gangguan kebisingan,
monitoring bagaimana sistem perawatan peralatan yang dilakukan dan sebagainya.
Dari dokumen AMDAL tersebut seterusnya dilakukan kajian dalam implementasinya.
Pemikiran dalam implementasi ini tentu harus dilengkapi dengan bukti upaya yang akan
dilakukan. Di samping itu apakah dalam dokumen tersebut telah memuat maket perencanaan
jalan, bangunan, serta tumbuhan perindang yang akan ditanam juga merupakan pelengkap bagi
upaya menghindari kebisingan dari tempat kerja.
Termasuk dalam rencana implementasi antara lain apakah juga telah dilengkapi perencanaan
pemanfaatan bahan yang mampu mengabsorbsi sumber getaran yang bising. Pemanfaatan
jendela dalam bangunan untuk ruang kerja dan penyediaan peralatan yang dapat meniadakan
munculnya kebisingan di daerah industri yang akan dibangun.
Sifat Dampak Lingkungan

Analisis mengenai dampak lingkungan merupakan upaya rasional dan empiris dalam rangka
mengatur tatanan kehidupan yang bebas dari polusi serta berdampak meningkatkan kesejahteraan
masyarakat. Dampak lingkungan berkaitan dengan upaya pembangunan yang memiliki dampak
positif, artinya ke arah yang lebih baik dari segi lingkungan alamiah dan lingkungan sosial
budaya. Apalah artinya pembangunan proyek dilaksanakan manakala berdampak negatif bagi
makhluk di sekitar lokasi pembangunan? Namun demikian persoalan pokok AMDAL adalah
bagaimana manusia mampu meramalkan dan memprediksi bahwa rencana pembangunan proyek
tersebut berdampak positif atau negatif? Hal inilah yang menjadi kunci dalam kegiatan analisis
mengenai dampak lingkungan.

Berdasarkan sifatnya dampak lingkungan dapat diklasifikasi menjadi dua isu pokok yakni:
o dampak lingkungan yang dapat dikuantitatifkan atau diukur dinyatakan dalam
angka, yakni dampak yang terkait dengan kerusakan lingkungan akibat pengaruh
fisik, misalnya pencemaran udara diukur dengan standar ppm, keasaman limbah
diukur dengan pH, kebisingan diukur dengan satuan dB dan sebagainya.
o dampak lingkungan yang bersifat kualitatif, yakni dampak yang sulit dinyatakan
dengan angka. Dampak ini berkaitan dengan aspek sosial budaya, misalnya sikap
masyarakat terhadap pembangunan yang akan direncanakan, keresahan atau
ketidaknyamanan masyarakat di sekitar lokasi pembangunan.

Kedua hal di atas inilah yang menjadi permasalahan pokok dalamkegiatan AMDAL dan
AMRAL.

Aspek Sosial-Budaya

Analisis dampak lingkungan yang melibatkan sosial budaya berkaitan dengan upaya untuk
memprediksi atau meramal dampak sosial-budaya terhadap dokumen AMDAL. Dampak sosial
ekonomi di sekitar lokasi perlu diprediksi lewat dokumen AMDAL. Tujuannya antara lain bila
lokasi tersebut akan dilaksanakan pembangunan tidak berdampak negatif.

Analisis ini bersifat kualitatif, artinya sulit dinyatakan dalam standard baku.
Analisis dampak lingkungan dari aspek sosial budaya melibatkan aspek sikap dan nilai.
Sikap dan nilai individu secara perseorangan, individu dalam kelompok kecil, individu dalam
kelompok besar dapat berbeda dari waktu ke waktu,atau dari tempat yang satu ke tempat yang
lain juga dapat berbeda.

Oleh sebab itu dalam upaya analisis mengenai dampak lingkungan ini diperlukan kesamaan
pandangan dan titik temu antara keadaan real dengan standard yang sudah dikenal serta
disepakati. Maksudnya adalah bahwa dalam implementasinya nanti diperlukan kesamaan
pandangan dalam melakukan analisis dan kajian antara pihak investor, petugas dari instansi
pemerintah dengan masyarakat di sekitar lokasi.
Hal-hal yang perlu mendapatkan perhatian antara lain kebisaan hidup, cara bergaul, cara
beradaptasi, model komunikasi, konflik kepentingan, mobilitas masyarakat dan sebagainya. Hal
ini disebabkan dari segi sosial budaya, masyarakat ikut menikmati hasil pembangunan dan
sekaligus menerima dampak lingkungan yang negatif akibat proses pembangunan tersebut.
Harapan masyarakat, lewat pembangunan yang dilaksanakan dapat diprediksi diperolehnya
lingkungan yang seimbang, kondisi sosial ekonomi masyarakat yang lebih meningkat bila
dibandingkan kondisi sebelumnya. Apabila antara harapan dan kenyataan terdapat kesesuaian
maka analisis mengenai dampak lingkungan telah sesuai dan benar.