Vous êtes sur la page 1sur 10

FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KINERJA

KADER POSBINDU PENYAKIT TIDAK MENULAR


Studi Kasus di Wilayah Puskesmas Kota Banjarmasin Tahun 2015
1 2 3
Renate Pah Kiting, Bahrul Ilmi, dan Syamsul Arifin
1,3
Program Studi Magister Ilmu Kesehatan Masyarakat, Fakultas Kedokteran Unversitas Lambung
Mangkurat, Kalimantan Selatan, Indonesia, 70714
2
Poltekkes DepKes RI Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Indonesia, 70714
E-mail : renate.pah@gmail.com, ilmie.bahrul@gmail.com, dan syamsularifin82@yahoo.co.id

ABSTRACT

Non-communicable diseases (NCDs) increase continously every year. Innovation and strategies
undertaken in NCDs control at the primary level one through activities integrated coaching post
(Posbindu PTM). Posbindu PTM can be run with active participation of cadres and the community.
The aim of research to analyze factors related with the performance of Posbindu PTM cadres. This
study used cross sectional design. The population in this study were 95 Posbindu PTM cadres from 19
Posbindu PTM in Banjarmasin. Samples are 78 people, counting the samples using the formula
Slovin, simple random sampling technique sampling. The research instrument used questionnaire.
There was a relationship attitude to performance (p = 0,000 OR = 25,600), there was a relationship of
motivation with performance (p = 0,000 OR = 67,000), there was no relationship human resources
with performance (p = 0.258), there was a relationship rewards to performance (p = 0.013 OR =
10,400), there was a relationship job design with the performance (p = 0,000 OR = 36.750) and there
was no relationship the role of stakeholders with the performance (p = 0.288). Simultaneously attitude,
motivation, human resources, rewards, and job design 90% affects the performance of Posbindu PTM
cadres. There was a positive relationship attitudes, motivation, reward and job design with cadres
performance on Posbindu PTM and no relationship human resources and the role of stakeholders with
the performance of Posbindu PTM cadres.

Keywords: factors related, the performance of cadres

ABSTRAK

Penyakit tidak menular (PTM) terus mengalami peningkatan disetiap tahunnya. Inovasi dan
strategi yang dilakukan dalam pengendalian PTM di tingkat dasar salah satunya melalui kegiatan pos
pembinaan terpadu (posbindu). Posbindu PTM dapat berjalan dengan partisipasi aktif kader dan
masyarakat. Tujuan penelitian untuk menganalisis faktor yang berhubungan dengan kinerja kader
Posbindu PTM. Penelitian menggunakan desain cross sectional. Populasi dalam penelitian ini adalah
95 kader Posbindu PTM dari 19 Posbindu PTM yang ada di Kota Banjarmasin. Sampel berjumlah 78
orang, penghitungan sampel menggunakan rumus Slovin, teknik sampling simple random sampling.
Instrumen penelitian menggunakan kuesioner. Ada hubungan sikap dengan kinerja (p=0,000
OR=25,600), ada hubungan motivasi dengan kinerja (p=0,000 OR=67,000), tidak ada hubugan SDM
dengan kinerja (p=0,258), ada hubungan penghargaan dengan kinerja (p=0,013 OR=10,400), ada
hubungan desain pekerjaan dengan kinerja (p=0,000 OR=36,750) dan tidak ada hubungan peran
pemangku kepentingan dengan kinerja (p= 0,288). Secara simultan sikap, motivasi, SDM,
penghargaan dan desain pekerjaan 90% mempengaruhi kinerja kader Posbindu PTM. Ada hubungan
positif sikap, motivasi, penghargaan dan desain pekerjaan dengan kinerja kader Posbindu PTM dan
tidak ada hubungan SDM dan peran pemangku kepentingan dengan kinerja kader Posbindu PTM.
Saran varabel motivasi dan desain pekerjaan adalah paling dominan berhubungan dengan kinerja
kader sehingga dapat diambil sebagai pedoman atau pertimbangan dalam merencanakan kegiatan
untuk meningkatkan kinerja kader Posbindu PTM.

Kata Kunci: faktor yang berhubungan, kinerja kader

1. PENDAHULUAN diseases), yaitu pergeseran pola penyakit dari


Masyarakat Indonesia mengalami 3 penyakit menular menjadi penyakit tidak
masalah kesehatan utama (triple burden of menular (PTM). Prevalensi beberapa PTM
55
Renate Pah Kiting, dkk., Faktor Yang Berhubungan.. 56

utama meningkat, sementara itu penyakit melakukan advokasi dengan efektif, semua
menular angka kejadiannya masih tinggi dan pihak responsif dan melakukan aksi konkrit
belum bisa diatasi tuntas, lebih diperparah lagi sesuai peran yang dapat dilakukan (6).
dengan munculnya penyakit baru dan disertai Berdasarkan data sekunder yang
munculnya kembali penyakit lama yang telah diperoleh dari Dinas Kesehatan Kota
lama hilang (1). Penyakit tidak menular Banjarmasin didapatkan yaitu (a) Beberapa
merupakan pembunuh terbesar di dunia Posbindu PTM memiliki jumlah kader kurang
dengan 35 juta kematian setiap tahunnya dari dari 5 orang. (b) Ada Posbindu PTM yang
sekitar 60 % seluruh kematian terutama kadernya sebagian atau seluruhnya belum
serangan jantung, stroke, diabetes melitus, mendapatkan pelatihan kader Posbindu PTM.
kanker, penyakit paru-paru menahun dan (c) Beberapa kader yang sudah dilatih malah
kejadian cedera akibat kecelakaan. Di berhenti karena berbagai sebab, kemudian
Indonesia, stroke penyebab kematian nomor digantikan orang baru yang pastinya tidak
satu sebesar 15,4 % setelah penyakit pernah mendapat pelatihan. (d) Sebagian besar
tuberkulosis. Data dari riset kesehatan dasar Posbindu tidak memiliki fasilitas alat-alat yang
yang dilakukan oleh Kementrian Kesehatan memadai seperti tensimeter digital dan alat
menunjukkan peningkatan prevalensi beberapa ukur lemak tubuh. (e) Kurangnya penghargaan
PTM pada tahun 2007 dan pada tahun 2013 dari berbagai pihak terkait terhadap kader
seperti penyakit stroke sebesar 0,83 per mil Posbindu PTM. (f) Kurangnya perhatian dalam
menjadi 12,1 per mil, diabetes melitus dari 1,1 bentuk kunjungan dari berbagai pihak terkait
% menjadi 2,1 %, penyakit asma 3,5 % menjadi seperti Camat dan Lurah di Posbindu PTM.
4,5 % dan kecelakaan lalu lintas darat 25,9 % Data di atas menunjukkan ada berbagai
menjadi 47,7 % (2). masalah yang muncul dalam pelaksanaan
Pemberdayaan perorangan, keluarga, kegiatan Posbindu PTM, yaitu kurangnya
dan masyarakat diselenggarakan dengan sumber daya manusia baik kualitas maupun
memperhatikan kondisi dan situasi khususnya kuantitas, kurangnya sarana fasilitas,
sosial budaya masyarakat setempat. Salah kurangnya penghargaan dari berbagai pihak
satu bentuk kemandirian masyarakat dalam terkait dan ketiadaan peranan dari para
mendeteksi dini dan memonitor faktor resiko pemangku kepentingan dalam hal ini peran
PTM secara rutin adalah melalui kegiatan Camat dan Lurah.
Posbindu (pos pembinaan terpadu) PTM (3). Kinerja dipengaruhi oleh berbagai faktor,
Posbindu PTM merupakan program yang baru, baik yang berasal dari dalam maupun dari luar
kader pada awalnya adalah kader kesehatan diri seseorang. Seseorang bekerja dipengaruhi
yang telah ada yaitu kader posyandu balita atau oleh faktor intrinsik yang kemampuan-
kader posyandu lansia. Keaktifan para kader kemampuanya dan motivasinya berasal dari
ini tidak lepas dari peranan berupa pembinaan dirinya sendiri dan dipengaruhi oleh faktor
dan perhatian dari unsur pemerintah daerah ekstrinsik yang berasal dari lingkungannya.
dan dinas/instansi lembaga terkait yang selama Kedua faktor tersebut dapat menyatu pada diri
ini dianggap kurang. Pekerjaan sebagai kader seseorang yang pada akhirnya akan
kesehatan bersifat sukarela, semata-mata menghasilkan kinerja yang diharapkan oleh
didorong oleh keinginan ikut serta membantu organisasi. Hal ini sesuai dengan pernyataan
masyarakat sekitar agar lebih sehat (4). Anwar Prabu Mangkunegara (2010) dalam
Posbindu dapat lebih dimasyarakatkan Muslimat (7).
dengan cara melakukan penyuluhan oleh kader Menurut Gibson (1996) dalam Andriani
dan tenaga kesehatan agar masyarakat dapat ada 3 faktor yang berpengaruh terhadap kinerja
meningkatkan kunjungan ke Posbindu secara seseorang antara lain yaitu faktor individu yang
rutin. Cara yang lain adalah kader Posbindu terdiri dari kemampuan dan keahlian, latar
diharapkan lebih aktif melalukan pendekatan belakang dan demografi. Kedua adalah faktor
kepada masyarakat agar mau berkunjung ke psikologi yang terdiri dari persepsi, sikap,
Posbindu (5). Apabila Posbindu terlaksana pembelajaran dan motivasi. Terakhir yaitu
dengan optimal, faktor resiko PTM dapat faktor organisasi yaitu sumber daya,
dikendalikan dan prevalensi PTM dimasyarakat kepemimpinan, penghargaan, struktur dan
dapat ditekan. Apabila peran masyarakat desain pekerjaan. Ketiga faktor tersebut dapat
(kader) termasuk dunia usaha dan lembaga digolongkan ke dalam faktor intrinsik yaitu
pendidikan makin luas cakupan kegiatan akan faktor dari dalam individu atau organisasi itu
makin besar sehingga hasil yang akan dicapai sendiri yang mempengaruhi kinerja individu
akan bermakna dan berdampak ungkit besar atau kinerja organisasi atau kelompok (8).
dalam menekan angka kesakitan dan kematian Faktor politik, ekonomi dan sosial
akibat PTM. Upaya ini akan berhasil apabila merupakan faktor ekstrinsik yang
para kader/pelaksana Posbindu PTM mampu mempengaruhi kinerja. Faktor politik yaitu hal
57 Jurnal Berkala Kesehatan, Vol. 2, No. 1, Mei 2016 : 55-63

yang berhubungan dengan keseimbangan pendekatan cross sectional. Penelitian ini


kekuasaan negara yang berpengaruh pada dilakukan di Posbindu, kantor Camat dan
keamanan dan ketertiban, bisa diterjemahkan kantor Lurah yang berada di Kota Banjarmasin
sebagai peranan pemerintah dalam hal ini Provinsi Kalimantan Selatan pada bulan Juni-
pemerintah daerah dan peran instansi terkait September 2015. Populasi dalam penelitian ini
lainnya. Peran faktor ekonomi yaitu peran adalah 95 kader Posbindu PTM, di 19 Posbindu
dunia usaha dan peran faktor sosial yaitu PTM yang sudah terbentuk sejak 1,5 tahun
antara lain peran lembaga pendidikan dan yang lalu di Kota Banjarmasin. Sampel adalah
organisasi profesi. Faktor politik yaitu peran kader Posbindu PTM di Puskesmas Kota
pemerintah daerah dalam hal ini yang Banjarmasin dengan menggunakan rumus
bersinggungan langsung dengan Posbindu Slovin sebanyak 78 orang. Pengambilan
PTM yaitu Camat dan Lurah adalah berperan sampel dalam penelitian ini menggunakan
dalam mengkoordinasikan hasil kegiatan dan simple random sampling.
tindak lanjut Posbindu PTM di wilayah kerjanya Variabel independen dalam penelitian ini
selaku penanggung jawab wilayah kecamatan adalah sikap, motivasi, sumber daya,
dan kelurahan serta melakukan pembinaan dan penghargaan, desain pekerjaan, peranan
mendukug kelestariaan kegiatan Posbindu PTM pemangku kepentingan. Variabel dependen
(9). dalam penelitian ini adalah kinerja kader
Berdasarkan uraian permasalahan di Posbindu PTM. Instrumen yang digunakan
atas maka perlu diteliti tentang faktor-faktor untuk mengukur sikap, motivasi, sumber daya,
yang dapat mempengaruhi kinerja kader penghargaan, desain pekerjaan, peran serta
Posbindu PTM yaitu faktor psikologi yang terdiri pemangku kepentingan dan kinerja kader
dari sikap dan motivasi, faktor organisasi yang Posbindu PTM dalam penelitian ini adalah
terdiri dari sumber daya, penghargaan dan kuesioner. Analisis dilakukan secara univariat,
desain pekerjaan serta faktor politik yaitu peran bivariat, dan multivariat.
serta pemangku kepentingan agar kedepan
dapat terselenggaranya Posbindu PTM dengan 3. HASIL DAN PEMBAHASAN
baik. Variabel independen yang lebih erat
hubungannya dengan variabel dependen dapat
2. METODE dilihat pada tabel multivariat sebagai berikut:
Metode yang digunakan dalam penelitian
ini adalah observasional analitik dengan

Tabel 1. Hubungan Paling Dominan Antara Variabel Bebas dengan Variabel Terikat Kader Posbindu
PTM di Kota Banjarmasin Tahun 2015
95% CI
No Variabel P Value OR
Lower Upper
1 Sikap 0,000 25,600 4,877 134,373
2 Motivasi 0,000 67,000 9,301 482,620
3 Sumber Daya Manusia 0,258 4,545 0,537 38,481
4 Penghargaan 0,013 10,400 1,233 87,747
5 Desain Pekerjaan 0,000 36,750 6,193 218,065
6 Peranan Pemangku 0,288 2,855 0,553 14,741
Kepentingan
Nagelkerke R Square. Sikap, Motivasi, SDM, Penghargaan, Desain Pekerjaan,
Peran Pemangku Kepentingan*Kinerja Kader Posbindu PTM =0,900. Chi-Square
Hitung (39,667) > Chi-Square Tabel 12,600 (p = 0,000 < 0,05)
Nagelkerke R Square. Sikap, Motivasi, Penghargaan, Desain Pekerjaan*Kinerja
Kader Posbindu PTM=0,891. Chi-Square Hitung (37.592) > Chi-Square Tabel
9,490 (p = 0,000 < 0,05)

Berdasarkan tabel 1 juga dapat dilihat variabel bebas dalam menjelaskan variabel
2 2
bahwa hasil X hitung sebesar 39,667 > X terikat digunakan nilai Nagelkerke R Square
tabel untuk 6 variabel bebas = 12,600 (Sig yang didapatkan sebesar 0,900 yang
0,000 < 0,05) yang berarti secara simultant menunjukkan bahwa kemampuan variabel
sikap, motivasi, sumber daya manusia, bebas secara bersama-sama dalam
penghargaan, desain pekerjaan dan peranan menjelaskan kinerja kader Posbindu PTM
pemerintah daerah berhubungan dengan sebesar 0,900 atau sebesar 90% dan terdapat
kinerja kader Posbindu PTM di Posbindu Kota 100%-90% = 10% di luar model yang
Banjarmasin. Untuk melihat kemampuan menjelaskan variabel terikat.
Renate Pah Kiting, dkk., Faktor Yang Berhubungan.. 58

Tabel 2. Urutan Nilai OR Variabel Bebas Kader Posbindu PTM


di Kota Banjarmasin Tahun 2015

No Variabel P Value OR

1 Motivasi 0,000 67,000


2 Desain pekerjaaan 0,000 36,750
3 Sikap 0,000 25,600
4 Penghargaan 0,013 10,400
5 Sumber daya manusia 0,258 4,545
6 Peranan pemangku 0,288 2,855
kepentingan

Hasil uji statistik didapatkan p value dari 0,05 dikeluarkan dari model. Tahap
0,000 yang menunjukkan bahwa persamaan selanjutnya mengeluarkan variabel yang p
garis regresi secara keseluruhan sudah valuenya paling besar yakni variabel peranan
signifikan. Berdasarkan hasil fisher exact test pemangku kepentingan. Hasil OR setelah
didapatkan variabel yang p value > 0,05 yakni peranan pemangku kepentingan dikeluarkan
variabel sumber daya manusia p=0,258 dan dari model ternyata tidak terjadi perubahan
variabel peranan pemangku kepentingan dengan demikian peranan pemangku
p=0,288 (tabel 1). Sesuai dengan prinsip kepentingan dikeluarkan dari model.
pemodelan regresi variabel yang p value lebih

Tabel 3. Perbandingan Coefficients B Sebelum dan Sesudah Peranan Pemangku Kepentingan


Dikeluarkan dari Model Hubungan Antara Variabel Bebas dengan Variabel Terikat Kader Posbindu PTM di
Kota Banjarmasin Tahun 2015
Peranan
OR Variabel
Variabel Sudah Perhitungan PerubahanOR
Lengkap
Dikeluarkan
Sikap 25,600 25,600 (25,600)-(25,600)/25,600*100 0%
Motivasi 67,000 67,000 (67,000)-(67,000)/67,000*100 0%
SDM 4,545 4,545 (4,545)-(4,545)/4,545*100 0%
Penghargaan 10,400 10,400 (10,400)-(10,400)/10,400*100 0%
Desain 36,750 36,750 (36,750)-(36,750)/36,750*100 0%
Peranan 2,855 -

Perhitungan perubahan nilai OR pada Selanjutnya nilai OR variabel sumber daya


masing-masing variabel tidak ditemukan ada manusia (p value=0,258) dikeluarkan ternyata
perubahan sebelum dan sesudah peranan ada perubahan OR.
pemangku kepentingan dikeluarkan dari model.

Tabel 4. Perbandingan Coefficients B Sebelum dan Sesudah SDM Dikeluarkan dari Model Hubungan
Antara Variabel Bebas dengan Variabel Terikat Kader Posbindu PTM di Kota BanjarmasinTahun 2015
OR Variabel SDM Sudah Perubahan
Variabel Perhitungan
Lengkap Dikeluarkan OR
Sikap 25,600 25,600 (25,600)-(25,600)/25,600*100 0%
Motivasi 67,000 67,000 (67,000)-(67,000)/67,000*100 0%
SDM 4,545 - - -
Penghargaan 10,400 8,700 (10,400)-(8,700)/10,400*100 32,7%
Desain 36,750 36,619 (36,750)-(36,619)/36,750*100 0,4%
Peranan 2,855 - - -

Hasil perhitungan setelah variabel dengan demikian variabel sumber daya


sumber daya manusia dikeluarkan, ternyata OR manusia tidak jadi dikeluarkan dan tetap
pada variabel penghargaan berubah 32,7% dipertahankan dalam model multivariat.
59 Jurnal Berkala Kesehatan, Vol. 2, No. 1, Mei 2016 : 55-63

Tabel 5. Model Akhir Ketika SDM Dikembalikan Ke Dalam Model Multivariat Hubungan Antara Variabel
Bebas denganVariabel Terikat Kader Posbindu PTM di Kota BanjarmasinTahun 2015
Variables in the Equation
95,0% C.I.for
B S.E. Wald df Sig. Exp(B) EXP(B)
Lower Upper
Step Sikap 30.894 1.723E4 6.481 1 .000 25.600 4.877 134,373
a
1
Motivasi 20.881 1.651E4 8.912 1 .000 67.000 9.301 482,620
SumberDaya .313 1.683 .531 1 .258 4.545 .537 38,481
Penghargaan 33.980 5.477E3 2.750 1 .013 10.400 1.233 87,747
Desain 33.195 4.496E3 4.326 1 .000 36.750 6.193 218,065
Constant 170.46 .002 2.000
2.086E4 .066 1
0

a. Variable(s) entered on step 1: Sikap, Motivasi, Sumber Daya, Penghargaan, Desain

Adapun hasil setelah dilakukan analisis d. Hasil analisis didapatkan OR dari variabel
regresi logistik berganda, ternyata variabel penghargaan adalah 10, artinya responden
independen yang masuk model adalah sikap, yang menganggap mendapat penghargaan
motivasi, sumber daya manusia, penghargaan berpeluang 10 kali memiliki kinerja yang
dan desain pekerjaan. Variabel yang baik dibandingkan dengan responden yang
berhubungan erat dengan kinerja kader tidak mendapat penghargaan setelah
posbindu PTM ada empat variabel yakni sikap, dikontrol variabel motivasi, desain
motivasi, penghargaan dan desain pekerjaan, pekerjaan, sikap, sumber daya manusia dan
sedangkan variabel sumber daya manusia peranan pemangku kepentingan.
hanya sebagai faktor konfonding dan variabel Keempat variabel independen (sikap,
peranan pemangku kepentingan dikeluarkan motivasi, penghargaan dan desain pekerjaan)
dari model multivariat. Hasil analisis didapatkan yang berhubungan dengan kinerja kader
: Posbindu PTM, maka variabel motivasi yang
a. Hasil analisis didapatkan OR dari variabel paling dominan berhubungan dengan kinerja
motivasi adalah 67, artinya responden yang kader Posbindu PTM dengan OR sebesar
motivasinya tinggi berpeluang 67 kali 67,000 selanjutnya desain pekerjaan dengan
memiliki kinerja yang baik dibandingkan OR sebesar 36,750, sikap dengan OR sebesar
dengan responden yang motivasinya 25,600 dan penghargaan dengan OR sebesar
sedang setelah dikontrol variabel desain 10,400. Hal ini mengungkapkan bahwa motivasi
pekerjaan,sikap, penghargaan, sumber daya merupakan variabel yang paling dominan
manusia dan peranan pemangku hubungannya setelah mendapat kontrol dari
kepentingan. variabel sikap, SDM, penghargaan, desain
b. Hasil analisis didapatkan OR dari variabel pekerjaan dan peranan pemangku kepentingan.
desain pekerjaan adalah 36, artinya Bila dianalisis lebih jauh dengan melihat
responden yang desain pekerjaannya hasil variabel yang secara parsial berhubungan
sesuai berpeluang 36 kali memiliki kinerja dengan kinerja kader Posbindu PTM yakni
yang baik dibandingkan dengan responden sikap, motivasi, penghargaan dan desain
yang desain pekerjaannya tidak sesuai pekerjaan dilakukan pengujian untuk melihat
setelah dikontrol variabel motivasi, sikap, hubungannya secara simultan tanpa
penghargaan, sumber daya manusia dan memasukkan variabel yang tidak berhubungan
2
peranan pemangku kepentingan. secara parsial didapatkan X hitung sebesar
2
c. Hasil analisis didapatkan OR dari variabel 37,592 > X tabel untuk 4 variabel bebas =
sikap adalah 25, artinya responden yang 9,490 (Sig 0,000 < 0,05) yang berarti secara
memiliki sikap positif berpeluang 25 kali simultant sikap, motivasi, penghargaan dan
memiliki kinerja yang baik dibandingkan desain pekerjaan berhubungan dengan kinerja
dengan responden yang memiliki sikap kader Posbindu PTM di Posbindu Kota
negatif setelah dikontrol dengan variabel Banjarmasin. Hasil Nagelkerke R Square yang
motivasi, desain pekerjaan, penghargaan, didapatkan sebesar 0,891 yang menunjukkan
sumber daya manusia dan peranan bahwa kemampuan sikap, motivasi,
pemangku kepentingan. penghargaan dan desain pekerjaan secara
Renate Pah Kiting, dkk., Faktor Yang Berhubungan.. 60

bersama-sama dalam menjelaskan kinerja Kesehatan memang merupakan sektor yang


kader Posbindu PTM sebesar 89,1%. paling depan dalam bertanggung jawab, namun
Hasil yang didapatkan dengan menguji dalam mengimplementasikan kebijakan dan
seluruh variabel bebas yang secara parsial program, intervensi harus bersama-sama
berhubungan maupun tidak dan hasil pengujian dengan sektor lain baik pemerintah maupun
yang hanya menggunakan variabel bebas yang swasta (10).
hanya berhubungan secara parsial untuk Hasil penelitian mengungkapkan tidak
melihat hubungannya secara simultan ada hubungan peran pemangku kepentingan
terungkap bahwa kedua pengujian secara dengan kinerja kader Posbindu PTM karena
statistik tersebut sama-sama berhubungan peran pemangku kepentingan dalam penelitian
secara simultan, namun ketika variabel yang oleh responden dipandang sangat kecil.
secara parsial saja diuji hubungannya terlihat Sebagian Camat dan Lurah tidak mengetahui
ada penurunan persentasi hubungan simultan. keberadaan Posbindu bahkan tidak mengetahui
Nilai Nagelkerke R Square seluruh variabel apa itu Posbindu PTM. Sebagian berpendapat
bebas yang diuji sebesar 90% sedangkan nilai dan masih memiliki pemikiran bahwa Posbindu
yang hanya menguji variabel yang PTM adalah milik instansi kesehatan bukan
berhubungan secara parsial sebesar 89,1% milik masyarkat, karenanya tidak ada
yang berarti ada penurunan sebesar 0,9%. wewenang dan tanggung jawab mereka dalam
Selisih angka antara pengujian seluruh variabel kegiatan tersebut. Sementara sebagian Camat
bebas dengan variabel yang hanya dan Lurah yang mengerti dan memahami peran
berhubungan secara parsial kecil, ini mereka dalam kegiatan Posbindu PTM, akan
menunjukkan bahwa hasil uji masing-masing tetapi karena kesibukan sehari-hari sehingga
kelompok tersebut hampir berimbang. mereka tidak dapat terlibat langsung dalam
Hasil penelitian juga mengungkapkan kegiatan Posbindu dan jarang sekali dapat
bahwa 90% kinerja kader Posbindu PTM dapat hadir pada pelaksanaan Posbindu PTM.
dijelaskan oleh sikap, motivasi, SDM, Peran pemangku kepentingan yang
penghargaan, desain pekerjaan dan peran dimaksud dalam penelitan ini adalah peran
serta pemangku kepentingan sedangkan pemerintah yaitu peran Camat dan Lurah dalam
sisanya sebesar 10% kemungkinan dipengaruhi mengkoordinasikan hasil kegiatan Posbindu
oleh individu sendiri seperti kemampuan dan PTM; mengkoordinasikan tindak lanjut kegiatan
keterampilan individu, latar belakang dan Posbindu PTM dan pembinaan dalam
demografis. Hasil penelitian juga mendukung kelestarian Posbindu PTM (9).
mengungkapkan apabila tidak ada sumber Berdasarkan hasil penelitian lebih dari
daya manusia yang baik dan peran serta setengah responden menyatakan tidak ada
pemangku kepentingan maka kinerja akan peranan dari pemangku kepentingan, kondisi ini
mengalami penurunan sebesar 0,9%, angka ini dibuktikan dengan kroscek antara jawaban
relatif kecil, namun jika sumber daya manusia responden yang menyatakan tidak ada peranan
terus diperbaiki dengan mengadakan pelatihan- Camat dan Lurah dengan wawancara melalui
pelatihan untuk meningkatkan keterampilan dan kuesioner kepada Lurah dan Camat di Kota
pengetahuan dan peran serta pemangku Banjarmasin yang setengahnya menyatakan
kepentingan dalam hal ini peran Camat dan tidak mengetahui program Posbindu PTM.
Lurah terus ditingkatkan, maka tidak menutup Dalam penelitian ini baik yang memiliki
kemungkinan akan meningkatkan kinerja kader pendidikan terendah sampai tertinggi sama-
juga. sama memiliki kinerja baik. Baik kader yang
Penurunan yang relatif kecil ini pernah dilatih atau kader yang belum dilatih,
menjelaskan bahwa tanpa kehadiran Camat kader yang sering diundang mendengarkan
dan Lurah pun di Posbindu PTM, kegiatan ceramah kesehatan atau tidak pernah, sama-
Posbindu PTM tetap berlangsung. Namun sama memiliki kinerja yang baik. Pendidikan
apabila tokoh masyarakat ini dapat lebih yang tidak tinggi, pelatihan yang belum
berperan nyata maka akan menambah diberikan dan kurangnya pengetahuan tentang
semangat kader dan dapat lebih meningkatkan kesehatan namun kinerja yang ditampilkan
kinerja kader. kader Posbindu PTM tetap baik, hal ini
Upaya merealisasikan misi kesehatan disebabkan karena kecenderungan kuatnya
jelas tidak mungkin hanya dibebankan pada dukungan dari masyarakat sekitar melalui
sektor kesehatan saja, karena masalah tingginya minat dalam menghadiri kegiatan
kesehatan adalah merupakan dampak dari Posbindu PTM. Dukungan dari petugas
semua sektor pembanguanan. Masalah kesehatan melalui fasilitasi alat-alat Posbindu
kesehatan adalah tanggung jawab bersama PTM seperti timbangan analisa lemak tubuh,
setiap individu, masyarakat, pemerintah dan pengukuran tekanan darah digital dan yang
swasta. Pemerintah dalam hal ini Depertemen terutama adalah pemeriksaan laboratorium
61 Jurnal Berkala Kesehatan, Vol. 2, No. 1, Mei 2016 : 55-63

kimia darah secara gratis (gula darah, dibandingkan dengan kader yang tidak
kholesterol total, trigliserida dan kadang-kadang mendapat penghargaan.
asam urat) juga mendorong masyarakat sekitar Sesuai dengan kerangka teori yang
bersemangat menghadiri kegiatan Posbindu menggabungkan pendapat para ahli yaitu
PTM di wilayahnya masing-masing. Semangat pendapat Anwar Prabu Mangkunegara (2010)
dan dorongan masyarakat inilah sebagai salah dalam Muslimat (2014), pendapat Gibson
satu faktor yang meningkatkan semangat kader (1996) dalam Andriani et al. (2013), dan
Posbindu PTM sehingga dapat berkinerja baik. Kementrian Kesehatan RI (2012), dijelaskan
Suber daya manusia terdiri dari tingkatan bahwa kinerja dipengaruhi oleh faktor intrinsik
pendidikan, pernah atau tidak mengikuti dan ekstrinsik. Faktor intrinsik terdiri dari
pelatihan kader Posbindu PTM dan individu, psikologi dan organisasi, faktor
keikutsertaan dalam ceramah atau seminar ekstrinsik terdiri dari politik, ekonomi, sosial.
kesehatan. Puspasari A melaporkan adanya Hasil penelitian mengungkapkan bahwa apabila
perbedaan proporsi kader yang mendapat ingin meningkatkan kinerja kader maka yang
pelatihan dan kinerjanya dinilai baik harus diperhatikan adalah secara berurutan
dibandingkan dengan kader yang kinerjanya sesuai dengan nilai OR tertinggi yaitu motivasi,
baik tapi tidak mendapat pelatihan. Hal desain pekerjaan, sikap, penghargaan dan
tersebut menunjukkan bahwa semakin sering sumber daya manusia, yang kesemuanya
kader mengikuti pelatihan akan semakin baik adalah faktor intrinsik. Sedangkan faktor
kinerja yang ditunjukkannya. Pelatihan kader ekstrinsik yaitu faktor politik dalam hal ini peran
dilakukan untuk menambah pengetahuan dan pemangku kepentingan yaitu Camat dan Lurah
keterampilan kader. Hal ini akan tercapai kurang memberikan daya ungkit yang besar
apabila pelatihan tersebut dilakukan dengan dalam meningkatkan kinerja kader Posbindu
baik. Puspasari A mengemukakan bahwa mutu PTM (7,8,12).
dari pelatihan kader merupakan faktor Hal ini dapat diambil sebagai pedoman
penyebab rendahnya pengetahuan dan dan pertimbangan dalam menentukan kegiatan
keterampilan kader dalam melaksanakan peran apa saja yang menjadi prioritas untuk
dan tugasnya. Oleh karena itu sebaiknya meningkatkan kinerja kader Posindu PTM,
kegiatan pelatihan dilakukan secara rutin apabila dihubungkan dengan hasil penelitian ini
dengan jarak yang tidak terlalu lama (11). maka faktor intrinsik lah yang lebih diutamakan
Adapun hasil setelah dilakukan analisis terutama faktor motivasi, desain pekerjaan,
regresi logistik berganda, ternyata variabel sikap dan penghargaan.
independen yang masuk model adalah sikap, Pendapat Mangkunegara dalam
motivasi, sumber daya manusia, penghargaan Brahmasari et al. (2008) bahwa terdapat dua
dan desain pekerjaan yang berhubungan erat teknik memotivasi kerja yaitu: (a) Teknik
dengan kinerja kader posbindu PTM ada empat pemenuhan kebutuhan, artinya bahwa
variabel yakni sikap, motivasi, penghargaan pemenuhan kebutuhan merupakan fundamen
dan desain pekerjaan, sedangkan variabel yang mendasari perilaku kerja. (b) Teknik
sumber daya manusia sebagai factor komunikasi persuasif adalah merupakan teknik
konfonding. Saat variabel sumber daya memotivasi kerja dengan cara mempengaruhi
manusia dikeluarkan dari model ternyata secara ekstra logis. Harus ada perhatian yang
coefisien B pada variabel penghargaan besar untuk kader Posbindu PTM tentang
mengalami perubahan 32,7%. Ini menjelaskan kebutuhan, minat dan hasratnya tentang
bahwa variabel sumber daya mempunyai kesehatan khususnya tentang deteksi dini
hubungan yang nyata dengan variabel faktor resiko PTM (13). Dinas Kesehatan Kota
penghargaan. Banjarmasin yang bertugas memfasilitasi
Apabila sumber daya manusia berkurang hendaknya dalam berbagai kesempatan dapat
maka diharapkan ada peningkatan dalam meningkatkan motivasi kader dengan cara
memberikan penghargaan. Penghargaan menginformasikan tentang pentingnya
hendaknya diberikan kepada sumber daya menyadari secara dini faktor-faktor resiko PTM
manusia dalam hal ini kader Posbindu PTM yang apabila tidak segera diatasi dapat
yang berkinerja baik sehingga lebih menyebabkan kesakitan bahkan kematian.
meningkatkan semangat bekerja. Kader yang Pelatihan kader Posbindu PTM
lain akan melihat dan akan memacu kader lain hendaknya selalu diawali dengan
bekerja lebih baik sehingga kinerja meningkat. menginformasikan tentang pentingnya tujuan
Kinerja kader Posbindu PTM akan nyata dari pekerjaan seorang kader Posbindu PTM
meningkat apabila penghargaan diberikan agar muncul minat dan kuatnya hasrat untuk
kepada sumber daya manusianya. Kader yang mengambil keputusan dan melakukan tindakan
mendapatkan penghargaan 10 kali akan kerja dalam pelaksanaan kegiatan Posbindu
berpeluang memiliki kinerja yang lebih baik PTM. Diharapkan kader akan bekerja dengan
Renate Pah Kiting, dkk., Faktor Yang Berhubungan.. 62

motivasi yang lebih tinggi dan merasa puas 13. Tidak ada hubungan faktor peran
dengan hasil kerjanya sehingga berdampak pemangku kepentingan dengan kinerja
langsung pada meningkatnya kinerja. kader Posbindu PTM.
Desain pekerjaan Posbindu PTM sudah 14. Secara simultan 90% kinerja kader
disusun sedemikian rupa melalui tahapan lima Posbindu PTM dipengaruhi oleh sikap,
meja sehingga tugas sebagai kader Posbindu motivasi, penghargaan dan desain
dapat dikerjakan dengan efisien dan efektif. pekerjaansedangkan sumber daya
Tugas dan tanggung jawab tiap kader sudah manusia sebagai counfounding factor.
tertulis dengan jelas dalam buku panduan yang Variabel motivasi paling dominan
telah diajarkan kepada kader yang mengikuti berhubungan dengan kinerja, variabel
pelatihan. Demikian pula dengan urutan sumber daya manusia mempengaruhi
kegiatan 5 meja, prosedur kegiatan, langkah- penghargaan sedangkan variabel peran
langkah teknis juga telah disosialisasikan. serta pemangku kepentingan paling kecil
Kegiatan pelatihan dan refresing kader pengaruhnya dalam menentukan kinerja
hendaknya selalu diprogramkan dalam kader.
rencana kegiatan Dinas Kesehatan Kota
Banjarmasin. DAFTAR PUSTAKA
Sikap merupakan cerminan dari persepsi 1. Kementerian Kesehatan RI. Pedoman
kader terhadap tugas-tugas yang diembannya. Pengembangan Pelayanan Pengendalian
Semakin positif sikap kader maka kader Penyakit Tidak Menular di Puskesmas.
memiliki persepsi yang positif terhadap Kementerian Kesehatan RI. 2012.
tugasnya sehingga ia dapat melaksanakannya 2. Kementerian Kesehatan RI. Draf Petunjuk
dengan baik yaitu menyenangi tugasnya tidak Teknis Surveilans Faktor Resiko Penyakit
menjauhi dan menghindari. Kondisi ini Tidak Menular Berbasis Posbindu.
tentunya akan meningkatkan kinerja kader Kementerian Kesehatan RI. 2013.
Posbindu PTM. 3. Kementrian Kesehatan RI. Petunjuk Teknis
Penyelenggaraan Pengendalian Penyakit
4. PENUTUP Tidak Menular di Puskesmas. Kementrian
Berdasarkan hasil penelitian dan Kesehatan RI. 2012.
pembahasan, maka dapat disimpulkan sebagai 4. Nilawati. Pengaruh Karakteristik Kader dan
berikut : Strategi Revitalisasi Posyandu Terhadap
1. Sebagian besar kader Posbindu PTM Keaktifan Kader di Kecamatan Samadua
memiliki sikap positif (85,9%) Kabupaten Aceh Selatan Tahun 2008.
2. Sebagian besar kader Posbindu PTM Medan. 2008.
memiliki motivasi tinggi (89,7%) 5. Septriliyana N, Sari EW. Hubungan
3. Sebagian besar kader Posbindu PTM Pengetahuan Dengan Sikap Lansia
adalah sumber daya manusia yang tidak Mengenai Posbindu di RW 07 Desa
terlatih (66,7%) Kertawangi Kecamatan Cisarua Kabupaten
4. Sebagian besar kader Posbindu PTM Bandung Barat Tahun 2011. Jurnal
mendapat penghargaan (51,3%) Kesehatan Kartika. 2011; 2(1): 43-9.
5. Sebagian besar kader Posbindu PTM 6. Kementerian Kesehatan RI. Buku Monitoring
memiliki desain pekerjaan yang sesuai Faktor Resiko Penyakit Tidak Menular.
(83,3%) Kementerian Kesehatan RI. 2013.
6. Sebagian besar kader Posbindu PTM 7. Muslimat M. Pengaruh Lingkungan dan
menilai tidak ada peranan dari pemangku Motivasi Kerja Terhadap Kinerja Karyawan
kepentingan (57,7%) CV Apriyanti Mulya di kota Bandung.
7. Sebagian besar kader Posbindu PTM Universitas Pendidikan Indonesia. Bandung.
memiliki kinerja baik (88,5%) 2014.
8. Ada hubungan faktor sikap dengan kinerja 8. Andriani K, Bisri RS, Maryam S. Analisis
kader Posbindu PTM. Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Kinerja
9. Ada hubungan faktor motivasi dengan Tenaga Kesehatan Pada Penerapan
kinerja kader Posbindu PTM. Program Keluarga Sadar Gizi di Kabupaten
10. Tidak ada hubungan faktor sumber daya Sukoharjo. Manajemen Bisnis Syariah, No
manusia dengan kinerja kader Posbindu 01/ Thn VII/ .Agustus 2012- Januari 2013.
PTM. Sukoharjo. 2013
11. Ada hubungan faktor penghargaan dengan 9. Kementrian Kesehatan RI. Buku Pintar
kinerja kader Posbindu PTM. Kader Penyelenggaraan Posbindu Penyakit
12. Ada hubungan faktor desain pekerjaan Tidak Menular. Kementrian Kesehatan RI.
dengan kinerja kader Posbindu PTM. .2013.
63 Jurnal Berkala Kesehatan, Vol. 2, No. 1, Mei 2016 : 55-63

10. Notoatmodjo S. Promosi Kesehatan Teori 12. Kementrian Kesehatan RI. (2012) Buku
dan Aplikasi. Jakarta: PT Rineka Cipta; Perlengkapan Advokasi Penyakit Tidak
2010. Menular. Kementrian Kesehatan RI. 2012.
11. Puspasari A. Faktor-faktor yang 13. Brahmasari A, Suprayetno A. Pengaruh
mempengaruhi kinerja kader posyandu di Motivasi Kerja, Kepemimpinan dan Budaya
kota Sabang Provinsi Nanggroe Aceh Organisasi Terhadap Kepuasan Kerja
Darussalam. Skripsi. Bogor: Jurusan Gizi Karyawan serta Dampaknya pada Kinerja
Masyarakat dan Sumber daya Perusahaan. Jurnal Manajemen dan
Keluarga.Fakultas Pertanian Institut Kewirausahaan. 2008; 19(2): 124-35.
Pertanian Bogor; 2002.