Vous êtes sur la page 1sur 5

Uji laboratorium menunjukkan tingkat penyerapan > 50 Ookista per jam oleh Paramecium,

meskipun diisolasi dari lahan basah yang dibangun, Tertelan 4-10 ookista per jam. Peran
protozoa bersilia dalam proses stabillisasi limbah Kolam i (Bab 9-12) belum ditemukan.

Ganggang

Ganggang mikro di kolam fakultatif dan kolam pematangan stabilisasi limbah (Bab 11 dan
12) adalah Eukarya bersel tunggal. Selnya hijau, seperti Daun tanaman tingkat tinggi,
mengandung banyak klorofil, pigmen pada ganggang menangkap energi cahaya dalam
fotosintesis. Ganggang menggunakan energi ini untuk memperbaiki Karbon dioksida yang
merupakan sumber utama karbon mereka (jadi ganggang adalah fotoautotrof), Meski bisa
menumbuhkan fotoheterotrofik pada senyawa bahan organik sederhana seperti asetat).

Selama fotosintesis oksigen dihasilkan dari Air, dan di kolam fakultatif dan pematangan ini
adalah sumber utama Oksigen yang digunakan oleh bakteri heterotrof di kolam untuk
mengurangi BOD pada air . Ganggang melakukan fotosintesis dengan cepat, menyebabkan
pH di kolam menjadi tinggi (terutama di kolam pematangan); PH bisa naik menjadi> 9,4,
dimana Titik kitis untuk bakteri feses mati di kolam. Rincian lebih lanjut diberikan di Bab 11
dan 12.

Cacing

Helminth (cacing) penting karena beberapa di antaranya menyebabkan penyakit(Kategori III-


V, Bab 2) dan karena kelompoknya sangat mempengaruhi Polusi dan penipisan oksigen di air
tawar (lihat di bawah). Semua cacing menjadi satu dari tiga jenis: nematoda (cacing gelang),
cestodes (cacing pipih) dan trematoda (cacing). Kebanyakan cacing, terutama yang patogen,
mempunyai siklus hidup yang rumit, seringkali keduanya masuk dan keluar dari tubuh
manusia, tapi meski begitu,cacing adalah parasit manusia yang sangat banyak: sekitar
sepertiga dari jumlah Populasi dunia (yaitu ~ 2 miliar orang) terinfeksi dengan satu atau lebih

Akibatnya, jumlah telur cacing pada air limbah di negara berkembang (Yang hampir semua
infeksi cacing terjadi), Umumnya tinggi sampai beberapa ribu / l di saluran air masyarakat,
seiring waktu (peluang untuk mengurangi infeksi ulang sebagai akibat dari semakin
banyaknya saluran air) jumlahnya menurun menjadi <1000 dan akhirnya <100 atau bahkan <
10 / l.

Ketika pengolahan air limbah digunakan untuk irigasi tanaman dan / atau budidaya ikan,
Jumlah telur di pengolahan air limbah harus dikurangi sampai tingkat yang sangat rendah
(Bab 4, 21 dan 22). Untuk irigasi tanaman, jumlah telur cacing pada usus manusia
(yaitu yang berasal dari geohelminth - Kategori III, Bab 2) harus 1 / l atau, jika anak di
bawah usia 15 tahun yang terpapar, 0.1 / l. Untuk budidaya ikan, Telur trematoda (yaitu
cacing berbasis air - Kategori V) harus tidak ada karena cacing ini berkembang biak puluhan
ribu kali di Host perairan (siput air), dan dengan demikian telur dari satu orangBerpotensi
menulari ratusan orang..
Invertebrata Mikro Pada Air Tawar

Invertebrata adalah hewan tanpa tulang belakang dan dalam aliran yang bersih tidak
tercemar, pada Sungai dan danau ada banyak jenis invertebrata kecil. Invertebrata mikro
mungkin ada dalam bentuk dewasa dan remaja (seperti larva dan Nimfa). Beberapa 'mikro-
invertebrata' ini sangat sensitif terhadap polutan air, dan ada pula yang sangat toleran
terhadap polusi. Oleh karena itu kita dapat menggunakan invertebrata mikro dari air tawar
untuk menilai 'kesehatannya' yaitu menentukan tingkat polusi secara biologis. Perbedaan
Jumlah mikro invertebrata Saat ini dapat digunakan untuk mengembangkan 'indeks biotik'
kualitas air tawar (Dan ini digunakan untuk melengkapi kualitas fisik kimia pada air - Bab 4).

Sejumlah penelitian telah dilakukan untuk menilai kualitas air tawar, terutama di negara-
negara industri (eg Welch, 1992; Wright dkk, 2000; Adams, 2002; Greenwood-Smith, 2002),
namun, dengan penerapan yang jauh lebih sedikit pada negara berkembang (Madhou, 2000;
lihat juga Girgin et al, 2003 *). Dalam berbagai Kasus hanya ada sedikit atau tidak ada
informasi tentang invertebrata mikro pada air yang tidak tercemar di negara berkembang dan
meskipun banyak sumber air ataunbadan air yang Tercemar parah, tidak banyak informasi
tentang kualitas biologis Perairan yang tercemar. Dudgeon (2002 *) merinci dampak buruk
pada Kegiatan manusia pada perairan di monsoonal Asia: polusi, Eksploitasi yang berlebihan,
dan konversi lahan pinggiran sungai ke Pertanian telah menyebabkan penurunan dalam
keanekaragaman hayati - lebih sedikit burung sungai, Populasi kura-kura yang terancam
punah, populasi ikan yang menurun, dan sebagainya.

Indeks Biotik Pada Air Tawar Iklim Tropis

Indeks biotik yang sederhanakan untuk air tawar tropis dan subtropis disampaikan Oleh Van
Damme (2001 *). Sepuluh kelompok invertebrata mikro telah digunakan dan mereka
dikelompokkan ke dalam tiga kategori berdasarkan sensitivitas terhadap Polusi (Gambar 3.6
dan Tabel 3.1). Kehadiran dan kelimpahan kelompok ini dalam sampel air menentukan
perkiraan indeks biotik (Pada skala 0-10, dengan 0 menunjukkan polusi kotor dan 10
menunjukkan Kualitas air yang sangat baik) (Tabel 3.2).

Prosedur untuk pengambilan sampel dan analisis (yaitu identifikasi mikro invertebrata
Menggunakan mikroskop stereoskopik) dipaparkan oleh Van Damme (2001 *) dan juga pada
Metode Standar (American Public Health Association, 1998). Itu Prosedurnya sangat
sederhana dan hanya membutuhkan peralatan sederhana- memang untuk Mendapatkan indeks
biotik seperti yang dijelaskan oleh Van Damme adalah kegiatan kelas biologi yang sangat
bagus untuk siswa sekolah menengah dan mahasiswa (De Pauw et al, 1999).
Kelompok Indikator I: Kelompok makro invertebrata yang sangat sensitif terhadap
penipisan oksigen pada air / polusi pada air

Nimfa kerang air tawar

Kelompok Indikator II: Kelompok makro invertebrata yang cukup peka terhadap
penipisan oksigen pada air / polusi pada air

Serangga air udang air tawar kepiting air tawar

Siput air tawar Lintah cacing pipih

Kumbang air larva capuung Kutu babi


Kelompok Indikator II: Kelompok makro invertebrata yang sedikit peka terhadap
penipisan oksigen pada air / polusi pada air

Larva nyamuk belatung apung Cacing Oligochaete

Sumber: Van Damme (2001*)

Gambar 3.6 Mikro-invertebrata yang Digunakan untuk Menilai Kualitas Biologis


Perairan tropis

Tabel 3.1 Kelompok Mikro-invertebrata yang Digunakan untuk Menilai


Kualitas Biologis Perairan Tropis

Kelompok indikator Sensitivitas terhadap Invertebrata Mikro


Penipisan oksigen
I Tingggi Nimfa
kerang air tawar
II Sedang Serangga air
udang air tawar
kepiting air tawar
Siput air tawar
Lintah
cacing pipih
Kumbang air
larva capuung
III Rendah Kutu babi
Larva nyamuk
belatung apung
Cacing Oligochaete
Sumber : Van Damme (2001*)

Tabel 3.2 Indeks Biotik Sederhana untuk Perairan Tropis

Index biotik Kualitas air Keberadaan Kelompok mikro invertebrata (a)


9-10 Sangat baik Banyak pada kelompok I
7-8 Baik Beberapa pada kelompok I
5-6 Sedang(rata-rata) Tidak ada pada kelompok I, Banyak pada kelompok II
3-4 Buruk Beberapa pada kelompok I dan II
0-2 Sangat buruk Hanya pada kelompok III
catatan: a lihat Tabel 3.1
Sumber: Van Damme (2001*)