Vous êtes sur la page 1sur 12

ABDUL HADI

KELOMPOK 4
D W I TA N U R A P R I LYA N I
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas kuliah
MIA SARI
wajib yang diberikan oleh dosen Metodologi Studi
M.SYITS TURMUDZI
Islam, Dra.Eva kepada mahasiswa Jurusan IlmuAgama
T R I YA A N DA N I Islam sebagai tugas kelompok.

0
KATA PENGANTAR
Segala puja dan puji bagi Allah SWT, zat penguasa
seluruh alam jagat raya. Teriring pula shalawat dan
salam semoga selalu tercurahkan kepada
Rasulullah Muhammad SAW. Amin.

Sebagai wujud ikhtiar untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman, dan keterampilan mahasiswa di
Universitas Negri Jakarta jurusan ilmu agama islam.

Penulis menyusun makalah ini berdasarkan pengetahuan yang Penulis dapat dari berbagai sumber-
sumber dan literature-literatur yang dijamin kebenarannya. Penulis berterima kasih kepada semua
pihak yang ikut membantu untuk terselesainya makalah ini.

Penulis menyadari dalam pembuatan makalah ini masih banyak terdapat kekurangan dan kesalahan.
Oleh karena itu, kritik dan saran dari pembaca yang budiman sangat Penulis harapkan untuk
kesempurnaan makalah ini pada masa yang akan datang.

Demikian pentingnya mata kuliah Metodelogi Studi Islam bagi mahasiswa ilmu agama islam, maka
perlu diadakan makalah yang mampu merangsang kreativitas para mahasiswa.

Semoga kehadiran makalah ini dapat memberi manfaat bagi kita semua dalam menjalankan aktivitas
belajar mengajar.

Jakarta, 12 Oktober 2012

Penyusun

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ............................................................................................................1

1
Daftar Isi ............................................................................................................2

Pendahuluan ............................................................................................................3

Pembahasan ............................................................................................................4

A. Pengertian Islam ....................................................................................4

B. Sumber Ajaran Islam ....................................................................................6

1. Al-Quran ....................................................................................6

2. Sunnah ...................................................................................8

PENUTUP ...........................................................................................................11

Daftar Pustaka ...........................................................................................................12

Pendahuluan

2
Islam menurut bahasa dapat kita artikan sebagai tunduk, patuh, taat, berserah diri
kepada Allah SWT dalam upaya mencari ridho dan keselamatan dari-Nya di dunia maupun di
akhirat. Hal demikian pula dilakukan dengan keikhlasan tanpa adanya suatu paksaan dan
kepura-puraan melainkan sebagai panggilan dari fitrah manusia itu sendiri. Beranjak dari
pengertian islam itu sendiri, islam juga memiliki beberapa sumber ajaran, diantaranya adalah
hadits, banyak ayat Al-Quran yang memberikan pengertian bahwa hadits itu merupakan salah
satu sumber hukum Islam selain Al-quran yang wajib diikuti sebagaimana mengikuti al-
quran. Sebagaimana yang terdapat dalam firman Allah pada surat Al-Hashr ayat 7 yang
memiliki arti, Apa yang diberikan rasul kepadamu terimalah dan apa-apa yang dilarangnya,
maka tinggalkanlah dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah sangat keras hukum-
Nya.

Pembahasan
A.Pengertian Islam

3
Ada dua sisi yang dapat digunakan untuk memahami pengertian Islam, yaitu dari segi
kebahasaan dan peristilahan, berikut ulasannya.

Dari segi kebahasaan Islam berasal dari bahasa Arab yaitu dari kata salima yang
mengandung arti selamat, sentosa, dan damai. Dari kata salima selanjutnya diubah menjadi
aslama yang berarti berserah diri masuk dalam kedamaian. Sumber lain pula mengatakan
bahwa aslama artinya memelihara dalam keadaan selamat sentosa dan berarti pula
menyerahkan diri, tunduk, patuh, dan taat. Kata aslama itulah yang menjadi kata Islam yang
mengandung arti segala arti yang terkandung dalam pokoknya.

Dari pengertian kebahasaan ini, kata Islam dekat dengan kata agama yang berarti
menguasai, menundukan, patuh, hutang, dan kebiasaan. Senada dengan itu Nurcholis Madjid
berpendapat bahwa sikap pasrah kepada Tuhan merupakan hakikat dari pengertian Islam.
Sikap ini tidak saja merupakan ajaran Tuhan kepada hambanya, tetapi ia diajarkan sebagai
pemenuhan alam manusia, sehingga pertumbuhan perwujudannya selalu bersifat dari dalam,
tidak tumbuh, apalagi dipaksakan dari luar, karena cara yang demikian menyebabkan Islam
tidak otentik, karena kehilanngan dimensinya yang paling mendasar dan mendalam, yaitu
kemurnian dan keikhlasan.

Dari uraian diatas dapat dipahami bahwa secara bahasa Islam artinya tunduk, patuh,
taat, berserah diri kepada Asllah SWT dalam upaya mencari ridho dan keselamatan dari-Nya
di dunia maupun di akhirat. Hal demikian pula dilakukan dengan keikhlasan tanpa adanya
suatu paksaan dan kepura-puraan melainkan sebagai panggilan dari fitrah manusia itu sendiri.

Adapun secara istilah, akan kita dapati rumusan yang berbeda pula. Namun, disini
penulis hanya menuliskan beberapa bagian saja.

Di kalangan Barat, Islam sering diidentikkan dengan istilah Muhammadanism atau


muhammadean. Peristilahan ini pada umum nya dinisbahkan kepada agama diluar Islam yang
namanya disandarkan pada nama pendirinya. Di Persia misalnya ada agama zoroaster. Agama
ini disandarkan pada pendirinya zarathustra (wafat 583 SM). Selanjutnya terdapat nama
agama Budha yang dinisbahkan kepada tokohnya pendirinya Sidharta gautama budha (lahir
560 SM). Demikian pula nama agama Yahudi yang disandarkan pada orang-orang Yahudi
(jews), asal nama dari negara Juda (judea) atau Yahuda.

Berdasarkan keterangan tersebut, maka kata Islam secara istilah adalah agama yang
bersumber pada wahyu yang datang dari Allah SWT, bukan berasal dari manusia, dan bukan
4
pula berasal dari Nabi Muhammad SAW. Dengan demikian, secara istilah Islam ialah nama
bagi suatu agama yang berasal dari Allah SWT.

Selanjutnya, dilihat dari misi ajarannya Islam adalah agama sepanjang sejarah
manusia. Agama dari seluruh Nabi yang diutus oleh Allah SWT kepada kelompok-kelompok
manusia. Namun demikian perlu ditegaskan disini, sungguhpun para Nabi tersebut telah
menyatakan diri sebagai muslim atau orang yang berserah diri, akan tetapi agama yang
mereka anut itu bukan bernama Islam. Akan tetapi misi yang mereka anut adalah Islam hanya
nama agamanya saja yang disesuaikan dengan nama daerah tempat mereka mengajarkan misi
Islam. Agama yang dibawa oleh Nabi Isa as. misalnya, sungguhpun misinya penyerahan diri
kepada Allah (Islam) tetapi nama agama tersebut adalah Kristen, yaitu dinisbahkan kepada
Yesus Kristus sebagai pembawa agama tersebut, atau agama Nasrani, yaitu nama yang
dinisbahkan pada tempat kelahiran Nabi Isa, yaitu Nazaret.

B.Sumber Ajaran Islam

1. Al-Quran

Tarif Al-Quran
5
Alquran secara etimologi berarti bacaan, karena dilihat dari asal katanya yaitu qaraa
(Q.S. al-Qiyamah:17-18). Sedangakan secara terminologi al-quran ialah kalam allah yang
diwahyukan kepada nabi muhammad melalui perantara malaikat jibril secara berangsur-
angsur.

Nama-nama lain al-quran

a. Al-Huda artinya petunjuk (Q.al-Baqoroh:185)

b. Al-Furqon artinya pemisah atau pembeda (Q.S. al-Baqoroh:185)

c. As-Syifa artinya obat (Q.S. Yunus:57)

d. Al-Mauizhah artinyanasihat (Q.S. ali Imran:138)

Al-Quran sebagai firman Allah SWT

Jika dilihat dari nama-nama yang telah disebutkan tadin kita dapat menangkap
kesamaan-kesamaan yang pada akhirnya ulamamenyebutnya seb agai hakikat Al-
Quran, yaitu bahawaiamerupakan wahyu atau kalamAllah yang disampaikankepada
nabi Muhammad SAW, isinya penuh dengan ilmu,tiada cacat dan keraguan (Q.S. al-
Baqoroh:2) didalamnya,iajuga merupakan penjelmaan dari kebenaran, keseimbangan
pemikiran dan karunia (Q.S. al-Anam:155).

Sebagai wahyu, Al-Quran bukan pikiran dan ciptaan Nabi Muhammad SAW.
Olehkarena itu, mereka yang nmengatakanbahwa Al-Quran itu pikiran dan ciptaan
Nabi Muhammad SAW, tidak benar dan tidak dapat dipertanggung jawabkan.

Perdebatan sekitar otensititas Al-Quran sebagai firman Allah SWT telah terjadim
ketika Al-Quran diturunkan. Oleh karena itu, Allah menantang kepada para penentang
Al-Quran un tuk membuat satu surat yang semisal dengan Al-Quran (al-Baqoroh:23).

Kemudian, setelah perdebatan itu terjadi, terdapat pula orang yang meragukan
otensititas Al-Quran karena dianggap telah diintervensi oleh manusia, terutama umat
Islam generasi pertama yang kita kenal sebagai sahabat Nabi Muhammad SAW. Allah
menjaminn bahwa Al-Quran dipelihara dengan sebaik-baiknya (Q.S. al-Hijr:9).

6
2.Sunnah

Tarif Sunnah

Sunnah adalah Sesuatu yang dituntut pengerjaannya oleh Syari dari mukallaf dengan
suatu tuntutan yang tidak pasti.

7
Pembagian Sunnah
Sunnah Muakkad adalah Sunnah yang sangat dianjurkan oleh Nabi Muhammad
SAW. seperti shalat tarawih, shalat ied.
Sunnah Ghoiru Muakkad adalah Sunnah yang jarang dilakukan oleh Nabi
Muhammad SAW. seperti shalat qabliyah maghrib.
Sunnah Haiat adalah perkara-perkara dalam shalat yang sebaiknya dikerjakan seperti
mengangkat kedua tangan ketika takbir, mengucapkan Allahu Akbar ketika akan ruku
dan sujud, dan sebagainya.
Sunnah Abadh adalah perkara-perkara dalam shalat yang harus dikerjakan, kalau
terlupakan maka harus melakukan sujud sahwi dan apabila tidak sujud sahwi maka
sholat nya tidak batal. Seperti tasyahud awal dan qunut.

Tarif As-Sunnah

As-Sunnah menurut istilah syara adalah sesuatu yang datang dari Rasulullah SAW. baik
berupa perkataan, perbuatan,ataupun pengakuan.

Macam-macam Sunnah :
Sunnah Qauliyyah adalah hadits-hadits Rasulullah SAW. yang beliau katakan dalam
berbagai tujuan dan konteks.
Sunnah Filiyyah adalah perbuatan-perbuatan Rasulullah SAW sebagaimana
tindakannya menunaikan shalat lima waktu dengan cara-caranya dan rukun-rukunnya.
Sunnah Tariryyah adalah suatu yang timbul dari sahabat Rasulullah SAW yang telah
diakui oleh Rasulullah SAW.

Kedudukan Hadits Sebagai Sumber Hukum Islam

Seluruh umat islam, baik yang ahli naqli ataupun yang ahli akal telah sepakat bahwa
hadits merupakan dasar hukum islam, yang merupakan salah satu dari sumber hukum islam.
Ia menempati kedudukannya yang sangat penting setelah Al-Quran. Umat Islam diwajibkan
mengikuti hadits sebagaimana diwajibkan mengikuti Al-Quran. Dengan demikian antara
hadits dan Al-Quran memiliki kaitan yang sangat erat, yang satu sama lain tidak bisa
dipisahkan atau berjalan sendiri-sendiri.

Menurut Muhammad ajjal Al-Khatib, bahwa Al-Quran dan hadits merupakan dua
sumber hukum syariah Islam yang tetap, yang orang muslim tidak mampu memahami syariat
islam dengan tanpa kembali kepada dua sumber tersebut. Mujtahid dan orang dalam pun
tidak diperbolehkan hanya mencakupkan diri dengan salah satu dari keduanya.

8
Banyak ayat Al-Quran dan hadits yang memberikan pengertian bahwa hadits itu
merupakan salah satu sumber hukum Islam selain Al-quran yang wajib diikuti sebagaimana
mengikuti al-quran.

1. Dalil Al-Quran

Firman Allah dalam surat Al-Hashr ayat 7 :


......

.....Apa yang diberikan rasul kepadamu terimalah dan apa-apa yang dilarangnya, maka
tinggalkanlah dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah sangat keras hukum-Nya.

Dan firman Allah dalam surat Al-Maidah ayat 92 :

.....

Dan taatlah kamu kepada Allah dan kepada Rasul-Nya dan berhati-hatilah......

Disamping itu, banyak juga ayat yang mewajibkan ketaatan kepada rasul secara khusus dan
terpisah, antara lain :
1. Q.S.An-Nissa ayat 65 dan 80
2. Q.S.Ali Imran ayat 31
3. Q.S.An-Nur ayat 56, 62, dan 63
4. Q.S.Al-Araf ayat 158

Ayat-ayat di atas dapat ditarik gambaran bahwa setiap ada perintah taat kepada Allah harus
diiringi taat kepada rasul-Nya. Dari sinilah sebetulnya dapat dinyatakan bahwa ungkapan
wajib taat kepada rasul dan larangan mendurhakainya.

2. Dalil Hadits Rasulallah SAW

Dalam salah satu pesan rasulallah, berkenaan dengan keharusan menjadikan hadits sebagai
sumber hukum atau pedoman hidup disamping Al-Quran sebagai pedoman utamanya. Seperti
sabda Nabi Muhammad SAW., sebagai berikut :

Aku tinggalkan dua pusaka pada kalian. Jika kalian berpegang pada keduannya, niscaya
tidak akan tersesat, yaitu kitab Allah (Al-quran) dan sunah Rasul-Nya
(HR.Al-Hakim dari Abu Hurairah)

Hadits tersebut menunjukan bahwa nabi SAW diberi Al-Quran dan sunnah, dan mewajibkan
kita berpegang teguh pada keduanya, serta mengambil yang ada pada sunnah seperti

9
mengambil pada al-quran. Masih banyak hadits yang menegaskan tentang kewajiban
mengikuti perintah dan tuntutan Nabi SAW.

PENUTUP

Kesimpulan
Dilihat dari misi ajarannya Islam adalah agama sepanjang sejarah manusia. Agama
dari seluruh Nabi yang diutus oleh Allah SWT kepada kelompok-kelompok manusia. Namun
demikian perlu ditegaskan disini, sungguhpun para Nabi tersebut telah menyatakan diri
sebagai muslim atau orang yang berserah diri, akan tetapi agama yang mereka anut itu bukan
bernama Islam. Akan tetapi misi yang mereka anut adalah Islam hanya nama agamanya saja
yang disesuaikan dengan nama daerah tempat mereka mengajarkan misi Islam.

Hadits merupakan dasar hukum islam, yang merupakan salah satu dari sumber hukum
islam. Ia menempati kedudukannya yang sangat penting setelah Al-Quran. Umat Islam
diwajibkan mengikuti hadits sebagaimana diwajibkan mengikuti Al-Quran. Dengan demikian
antara hadits dan Al-Quran memiliki kaitan yang sangat erat, yang satu sama lain tidak bisa
dipisahkan atau berjalan sendiri-sendiri.

10
Daftar Pustaka
1. Jaih Mubarok. Metodologi Studi Islam, Bandung: Rosada, 2011.

2. Abuddin Nata. Metodologi Studi Islam, Jakarta: Rajawali Pers, 2012.

3. Zain. At- taqriirotus Mufiidah, Jakarta: Darul ulum, 2004.

4. Abdul Wahhab. Ushul Fiqh, Semarang: Dina Utama, 2004.

11