Vous êtes sur la page 1sur 17

ABORTUS DALAM PANDANGAN BERBAGAI AGAMA

Mata Kuliah: Agama


Dosen : Anggorowati, S.Kp.M.Kep.Sp.Mat

Disusun oleh :
Unzilla Oktavianing Edna/22020116140058
Retno Endarwati Mustikaningrum/22020116140065
Fahmi Rois/22020116140086
Rizqi Fitriyani/22020116140089
Reva Nofia Oceany/22020116140105
Agatha Diana Intan Wulandari/22020116140115
Dinda Arimbi Mutiarasari/22020116140117
Desak Made Ayu Andhika Saraswati/22020116140118
A 16 2

FAKULTAS KEDOKTERAN
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2016

1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Para peneliti memperkirakan bahwa setiap tahunnya, terjadi sekitar 2 juta aborsi yang
diinduksi di Indonesia dan di Asia Tenggara. Dilihat dari tingginya peningkatan angka aborsi
dari tahun ke tahun, aborsi merupakan masalah yang sangat serius mengingat tingkat
kehamilan di indonesia juga termasuk tinggi. Sebagian masyarakat menganggap aborsi
sebagai tindakan pembunuhan, karena janin atau bayi yang ada di dalam kandungan seorang
ibu berhak untuk hidup yang wajar, dan di dalam agama manapun juga tidak diperbolehkan
seorang wanita yang sedang hamil menghentikan kehamilannya dengan alasan apapun. Selain
itu banyak juga dijumpai di dalam masyarakat, berita yang mengungkap kasus aborsi. Berita
tersebut memuat kasus aborsi baik yang tertangkap pelakunya maupun yang hanya
mendapatkan janin yang terbuang saja.
Secara umum istilah aborsi diartikan sebagai pengguguran kandungan, yaitu
dikeluarkannya janin sebelum waktunya, baik itu secara sengaja maupun tidak. Biasanya
dilakukan saat janin masih berusia muda (sebelum bulan ke empat masa kehamilan). Secara
medis, aborsi adalah berakhir atau gugurnya kehamilan sebelum kandungan mencapai usia 20
minggu, yaitu sebelum janin dapat hidup di luar kandungan secara mandiri. Istilah aborsi atau
abortus secara kebahasaan berarti keguguran kandungan, pengguguran kandungan, atau
membuang janin. Dalam istilah hukum, berarti pengeluaran hasil konsepsi dari rahim
sebelum waktunya (sebelum dapat lahir secara alamiah).
Aborsi akan memberikan dampak yang sangat serius yaitu kesakitan dan kematian pada
ibu. penyebab utama kematian ibu hamil dan melahirkan adalah pendarahan, dan infeksi.
Aborsi biasanya dilakukan oleh seorang wanita hamil, baik yang telah menikah maupun yang
belum menikah dengan berbagai alasan. Alasan yang paling utama aborsi adalah alasan yang
non-medis di antaranya tidak ingin memiliki anak karena khawatir mengganggu karir,
sekolah atau tanggung jawab lain, tidak memiliki cukup uang untuk merawat anak, dan tidak
ingin melahirkan anak tanpa ayah.
Maraknya terjadi tindak aborsi bukan hanya pada orang-orang yang telah dewasa.
Tetapi justru mereka yang masih remaja juga melakukannya. Hal itu sangat memprihatinkan.
Kurangnya pengetahuan tentang agama dan moral merupakan salah satu faktor peningkatan
angka aborsi di indonesia.

2
A. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian aborsi dan apa saja jenis-jenis aborsi ?
2. Bagaimana aborsi menurut pandangan Agama Islam, Katolik, Kristen, Hindu,
dan Buddha ?

B. Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian aborsi dan jenis-jenis aborsi.
2. Untuk mengetahui aborsi menurut pandangan Agama Islam, Katolik, Kristen,
Hindu, dan Buddha.

3
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Aborsi dan Jenis-jenisnya

Aborsi selalu menjadi perdebatan di berbagai kalangan. Ada yang setuju, ada yang benar-
benar menolak, dan ada juga yang ragu-ragu untuk melakukan tindakan aborsi. Salah satu
pertanyaan mendasar tentang aborsi ialah mengenai dosa dan hukuman. Kemudian,
pertanyaan tersebut berkembang dengan mengikutsertakan hak asasi manusia (HAM). Isu
HAM ini terutama terfokus pada hak asasi perempuan tentang kesehatan reproduksinya.
Pendapat tentang HAM selanjutnya memunculkan gerakan Pro-Choice, yang mendukung
supaya perempuan mempunyai pilihan untuk melakukan aborsi atau tidak, sedangkan yang
kontra aborsi menamakan diri sebagai gerakan Pro-Life, mereka akan mempertahankan
kehidupan dan sayang akan kehidupan. Namun, sebagai negara ber-agama (Islam, Kristen,
Katolik, Hindu, dan Buddha) yang mengakui Tuhan Yang Maha Esa, maka pendapat
keagamaan menjadi dasar dari pengambilan keputusan seseorang termasuk aborsi.
Secara umum istilah aborsi diartikan sebagai pengguguran kandungan, yaitu
dikeluarkannya janin sebelum waktunya, baik itu secara sengaja maupun tidak. Biasanya
dilakukan saat janin masih berusia muda (sebelum bulan ke empat masa kehamilan). Secara
medis, aborsi adalah berakhir atau gugurnya kehamilan sebelum kandungan mencapai usia 20
minggu, yaitu sebelum janin dapat hidup di luar kandungan secara mandiri. Istilah aborsi atau
abortus secara kebahasaan berarti keguguran kandungan, pengguguran kandungan, atau
membuang janin. Dalam istilah hukum, berarti pengeluaran hasil konsepsi dari rahim
sebelum waktunya (sebelum dapat lahir secara alamiah).
Aborsi adalah penghentian kehamilan sebelum janin dapat hidup di luar rahim (viable).
Dalam kondisi yang tidak direncanakan tersebut, orang melakukan aborsi baik melalui
bantuan orang lain seperti dokter, dukun bayi, dukun pijat, dan sebagainya maupun dilakukan
sendiri dengan cara meminum obat-obatan atau ramuan tradisional (seperti galian peluntur,
ramuan nanas muda, lada, dan sebagainya). Tindakan penghentian kehamilan tersebut dapat
dikatakan juga sebagai aborsi tidak aman (unsafe abortion) karena dilakukan tidak sesuai
dengan standar kesehatan medis. Kondisi ini banyak terjadi di negara-negara berkembang di
mana terdapat hukum pembatasan aborsi yang ketat (Indonesia salah satunya). Dalam dunia
medis kedokteran, aborsi juga bermakna pengguguran kandungan sebelum usia kehamilan 20

4
minggu yang mengakibatkan kematian janin. Pengguguran kandungan dalam ilmu
kedokteran dikenal juga dengan istilah induced abortion atau procured abortion.
Tindakan aborsi mengandung risiko yang cukup tinggi, apabila dilakukan tidak sesuai
standar profesi medis. Menggugurkan kandungan atau dalam dunia kedokteran dikenal
dengan istilah abortus. Berarti pengeluaran hasil konsepsi (pertemuan sel telur dan sel
sperma) sebelum janin dapat hidup di luar kandungan. Ini adalah suatu proses pengakhiran
hidup dari janin sebelum diberi kesempatan untuk bertumbuh. Dari segi medis menurut
Sofoewan aborsi atas indikasi medis disebut juga aborsi terapeutik, yaitu aborsi yang
dilakukan sebelum janin mampu hidup demi untuk kesehatan ibu:
1) untuk menyelamatkan jiwa ibu
2) melindungi kesehatan ibu
3) janin cacat berat sehingga tidak mampu hidup
4) kehamilan yang tidak mampu hidup
5) pengurangan janin pada kehamilan ganda
6) kehamilan sangat merugikan kesehatan fisik dan mental ibu
7) bayi yang akan dilahirkan akan menderita kelainan fisik dan mental
8) kehamilan sebagai akibat dari perkosaan dan incest.
Aborsi dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu abortus spontaneous dan abortus
provocatus. Abortus spontaneous (yang tidak disengaja) terjadi apabila ibu mengalami
trauma berat akibat penyakit menahun, kelainan saluran reproduksi, atau kondisi patologis
lainnya. Abortus provocatus (buatan) ialah pengguguran kandungan yang dilakukan secara
sengaja.
Abortus provocatus ini terdiri dari dua jenis, yaitu abortus artificalis therapicus dan
abortus provocatus criminalis. Abortus artificalis therapicus adalah abortus yang dilakukan
oleh dokter atas dasar indikasi medis, yakni apabila tindakan abortus tidak diambil bisa
membahayakan jiwa ibu. Sedangkan abortus provocatus criminalis adalah abortus yang
dilakukan untuk melenyapkan janin dalam kandungan akibat hubungan seksual di luar
pernikahan atau mengakhiri kehamilan yang tidak dikehendaki.
Dampak mengerikan aborsi ilegal menurut Adi Utarini adalah:
1. Jika dilakukan menggunakan alat-alat tidak standar dan tajam misalnya lidi, ranting
pohon, atau yang lainnya, maka resiko rahim robek atau luka besar sekali.
2. Rahim yang lebih dari 3 kali di aborsi beresiko jadi kering, infeksi, atau bahkan
memicu tumbuhnya tumor

5
3. Aborsi ilegal yang dilakukan oleh orang yang tidak ahli, dapat menyebabkan proses
kuretasi tidak bersih hingga menjadi pendarahan hebat.
4. Peralatan yang tidak steril akan memicu munculnya infeksi di alat reproduksi wanita,
bahkan sampai ke usus.
5. Bagi pelaku, rasa berdosa yang timbul karena aborsi dapat menyebabkan mereka
menderita depresi, berubah kepribadiannya jadi introvert, serta sering tak bisa
menikmati hubungan seksual jika telah menikah
6. Jika pelaku aborsi kelak hamil kembali dengan kehamilan yang diinginkan, maka
kehamilan tersebut ada kemungkinan besar akan bermasalah, atau janin dapat
mengalami masalah pada mata, otak atau alat pencernaannya.

B. Aborsi menurut Agama

Para peneliti memperkirakan bahwa setiap tahunnya, terjadi sekitar 2 juta aborsi yang
diinduksi di Indonesia dan di Asia Tenggara. Kematian akibat aborsi yang tidak aman (unsafe
abortion) menyumbang 14-16% dari semua kematian maternal. Sebuah penelitian tahun 2000
yang dianggap cukup representative, memperkirakan kejadian aborsi yaitu 37 aborsi per 1000
perempuan usia subur 15-49 tahun. Angka ini lebih tinggi daripada estimasi negara-negara
Asia yaitu 29 aborsi per 1000 perempuan usia subur 15-49 tahun dan sekitar 760.000 (17%)
dari kelahiran yang terjadi adalah kelahiran yang tidak diinginkan atau direncanakan.

a. Islam
Islam membolehkan aborsi sebelum terjadi penyawaan (120 hari). Aborsi yang dilakukan
setelah penyawaan hukumnya haram. Alasan medis juga dapat menjadi pertimbangan
dilakukannya aborsi.
Al Quran menjelaskan bahwa manusia adalah representasi Tuhan di muka bumi untuk
menjaga dan melestarikan bumi beserta isinya. Ia (anak) berasal dari setetes air mani (al
maal shafi) atau air suci, yang tidak boleh ditumpahkan di tempat yang dilarang agama.
Dalam QS al-Mukminum/23:12-14 dan hadis dari Abi Abd Rahman Abdillah bin Masud ra
dikatakan tentang penciptaan manusia yaitu dari saripati tanah yang dijadikan Allah menjadi
air mani yang tersimpan kokoh, diolah menjadi segumpal darah (alaqah) lalu menjadi
segumpal daging (mughdah), tulang belulang dan akhirnya dibungkus dengan daging yang
terjadi dalam rahim ibu selama 40 hari. Kemudian setelah 120 hari, Allah swt meniupkan ruh

6
ke dalam janin tersebut, yaitu pada hari pembentukannya yang sempurna. Al-Ghazali
menjelaskan bahwa pembuahan tersebut tidak boleh dirusak manusia.
Menurut para ulama bahwa janin, baik sebelum dan sesudah penyawaan (120 hari),
mempunyai hak layaknya seperti manusia yang tidak boleh dilanggar. Ia haruslah dipelihara
dan tidak boleh dihancurkan (diakhiri) kecuali dilakukan untuk suatu sebab atau alasan yang
benar. Meski demikian pendapat para ulama berkaitan dengan kasus tertentu yang harus
berakhir dengan aborsi sangat beragam, terutama saat sebelum ditiupkannya ruh
(penyawaan).
Sedangkan pengguguran kandungan yang dilakukan setelah penyawaan (setelah ruh
ditiupkan pada usia kandungan 4 bulan atau 120 hari) adalah dilarang atau haram mutlak,
kecuali dalam keadaan darurat yang dapat mengakibatkan meninggalnya nyawa seorang ibu.
Ulama dari Madzhab Hanafiyah dan Hanabilah membolehkan aborsi sebelum janin
berusia 120 hari (4 bulan) dengan syarat alasan-alasan yang logis dan rasional. Namun,
sebagian lain membolehkan aborsi sebelum kehamilan berusia 80 hari dengan alasan terjadi
penciptaan pada tahap mudghah. Jika terjadi pengguguran pada tahap mughdah, maka
pelakunya dihukum tazir.
Ulama dari Madzhab Maliki sepakat bahwa aborsi secara mutlak diharamkan, karena
menurutnya kehidupan dimulai sejak konsepsi. Hal ini sejalan dengan pendapat salah satu
tokoh ulama AlGhazali (dari Madzhab Syafiiyah).
Ulama dari Madzhab Syafiiyah memperbolehkan aborsi sebelum kehamilan berusia 42
hari, akan tetapi aborsi yang dilakukan mendekati 42 hari dianggap makruh (tidak dilakukan)
karena sudah mendekati masa penyawaan atau haram hukumnya jika dilakukan. Di samping
itu, juga mensyaratkan adanya kerelaan kedua belah pihak (suami istri).
Para Fukaha mendefinisikannya sebagai gugurnya janin sebelum dia menyempurnakan
masa kehamilannya. Dalam menentukan hukum aborsi para ulama klasik
mengelompokkonnya dalam 3 fase, sejalan dengan fase kehidupan janin. Fase 40 hari
pertama dimana janin masih berupa nuthfa, 40 hari kedua janin berupa alaqat, dan 40 hari
ketiga janin sudah menjadi mudghat. Diantara mereka terdapat perbedaan pendapat mengenai
hukum melakukan abortus.

1. Hukum Aborsi
a. Golongan yang mengharamkan pengguguran pada setiap tahap-tahap
pertumbuhan janin sebelum diberi nyawa (Nuthfat, alaqat, mudhgat). Pendapat
ini antara lain dikemukakan oleh sebagian ulama Hanafiyat, sebagian ulama

7
Malikiyat, Imam al-Ghazali, dan Ibn al-Jauzi. Alasannya berdasarkan Hadist Nabi
yang berbunyi Rasulullah SAW pernah menceritakan kepada kami, beliau adalah
seorang yang benar serta dipercayai (beliau bersabda) bahwa kejadian kalian
dikumpulkan pada perut ibunya selama empat puluh hari, dan kemudian ia
menjadi alaqah selama empat puluh hari, dan kemudian menjadi mudghah selama
empat puluh hari, kemudia ALLAH SWT mengutus malaikat untuk meniupkan
roh... (HR Bukhari)
b. Golongan yang membolehkan penguguran pada salah satu tahap dan melarang
pada tahap-tahap yang lain. Atau, melarang pada satu tahap dan dan
membolehkan pada tahap-tahap yang lain. Lebih rincinya sebagai berikut:
1) Makhruh pada tahap nuthfat dan haram pada alaqat dan mudhgat. Ini adalah
pendapat Ulama Malikiyat, dan Ulama al-Syafiiyyat menyebutnya sebagai
makruh tanzih, dengan syarat pengguguran itu seizin suami.
2) Dibolehkan pada tahap Nuthfat dan diharamkan pada tahap Alaqat dan
Mudhghat.
3) Boleh pada tahap Nuthfat dan Alaqat, dan haram pada tahap Mudhghat.

Diantara alasan yang memperbolehkan dilakukan abortus pada tahap nuthfat


dan alaqat, sedangkan pada mudhgaht haram yaitu didasarkan pada hadits Nabi
yang berbunyi Apabila nuthfat telah melalui masa 42 malam, ALLAH akan
mengutus kepadanya Malaikat untuk memberi bentuk, menciptakan pendengaran,
pengelihatan, kulit, daging, dan tulang-belulang... (HR Muslim)

c. Golongan yang membolehkan pengguguran pada setiap tahap dari tahapan


sebelum pemberian nyawa. Ini adalah pendapat yang kuat dikalangan ulama
Hanafiyat. Berikut alasannya:
1) Setiap yang yang belum diberi nyawa tidak akan dibangkitkan ALLAH di hari
kiamat.Setiap yang tidak dibangkitkan berarti keberadaannya tidak
diperhitungkan. Dengan demikian tidak ada larangan untuk menggugurkannya.
2) Janin yang belum diberi nyawa tidak tergolong sebagai manusia. Maka tidak
ada larangan baginya, yang berarti boleh digugurkan.

Adapun Hukum yang menggugurkan kadungan pada waktu janin sudah


bernyawa maka adalah haram, kecuali ada alasan yang dibenarkan oleh syariat.

8
Hal ini dipengaruhi oleh tiga hal yaitu hak janin, hak orang tua, dan hak
masyarakat.

Demikian wacana hukum di kalangan ulama klasik. Sedangan menurut


ulama indonesia antara lain menurut fatwa MUI abortus adalah haram, kecuali
untuk keselamatan jiwa si ibu.
2. Pengguguran Kandungan Akibat Zina atau Perkosaan
Dalam Al-Quran ditegaskan bahwa setiap orang tidak menanggung dosa orang
lain, karena ia tidak punya andil dalam mewujudkannya. Untuk menetapkan hukum
penggugurannya kandungan akibat perbuatan zina, perlu dilihat motif untuk
menggugurkan kadungannya. Jika motifnya hanya untuk menutup aib, maka hal
tersebut dilarang, karena ajaran islam tidak membolehkan untuk mengorbankan
kehidupan yang suci demi menutup dosa yang diperbuat orang lain.
Adapun mengenai hukum abortus akibat pemerkosaan terdapat perbedaan
pendapat di kalangan ulama fikih. Sebelum menerangkan hukumnya, perlu
dipertimbangkan beberapa hal yang berkaitan dengan terjadinya pemerkosaan. Para
ulama memberikan tuntunan umum, jika terjadi perkosaan, maka pemerkosanya harus
dihukum berat didepan publik. Sedangkan korban yang hamil akibat pemerkosaan
maka menurut sebagian kalangan ahli hukum Islam berpendapat bahwa pengguguran
kandungan akibat pemerkosaan yang mengakibatkan stres berat, kalau tidak
digugurkan akan menjadikannya mengalami sakit jiwa atau gila sebagai dampak
psikologis tindak perkosaan, maka hukumnya dibolehkan. Apalagi jika telah
dikonsultasikan kepada ahli psikoterapi dan ahli agama tetapi hasilnya nihil.
Namun demikian Said Muhammad Ramadhan Al-Buthi tetap berpendirian bahwa
menggugurkan kandungan akibat zina maupun perkossan tetaplah haram. Keharaman
ini berlaku dalam keadaan apapun, baik sebelum atau sesudah pemberian roh.
Berdasarkan ayat al-Quran yang artinya ... dan seseorang tidak akan memikul dosa
orang lain...(QS al-Isra:15)
3. Kapan Abortus diperbolehkan
Diperbolehkannya abortus jika benar-benar dalam keadaan darurat, dengan syarat
kedaruratannya itu pasti, bukan sekedar persangakaan atau dugaan, sesuai dengan
kaidah hukum islam bahwa sesuatu yang diperbolehkan karena darurat itu harus
diukur dengan kadar kedaruratannya. Menurut Yusuf Al-Qardhawi, ibu merupakan
pangkal kehidupan, sedangkan janin adalah cabangnya, maka dari itu tidak boleh

9
mengorbankan pangkal demi cabang. Logika ini sesuai dengan syarak, logika akhlak,
etika kedokteran, dan undang-undang.
Abortus dibolehkan jika dilakukan pada tahap penciptaan janin atau sebelum
peniupan roh, jika dokter yang terpercaya menetapkan bahwa keberadaan janin dalam
perut ibu akan mengakibatkan kematian ibu dan janin sekaligus. Dalam kondisi
seperti ini, dokter diperbolehkan melakukan abortus dan mengupayakan
penyelamatan kehiupan jiwa ibu. Menyelamatkan kehidupan merupakan sesuatu yang
sangat dianjurkan dalam islam, abortus dalam kondisi seperti ini termasuk upaya
pengobatan, sebagai mana Nabi menganjurkan unuk berobat.
Bagi dokter yang melaksanakan penguguran ini hanya diperbolehkan jika setelah
melalui pemeriksaan yang cermat dan tidak gegebah, dengan tinjauan dari berbagai
aspek yang terkait.
4. Hukum Bagi Pelaku Abortus
Pengguguran dalam pandangan hukum islam termasuk perbuatan keji dan
merupakan suatu kejahatan (jarimah). Suatu kejahatan jika telah lengkap unsur-
unsurnya dan dilakukan oleh pelakunya dalam keadaan sadar dan disengaja akan
dikenai ancaman hukuman. Namun di sisi lain, janin yang digugurkan itu
kemungkinan untuk masih hidup masih bersifat semu, artinya, keberadaannya di alam
semesta nyata masih merupakan tanda tanya, apakah ia akan benar-benar lahir dalam
keadaaan hidup atau mati. Oleh karena itu, hukuman terhadap pelaku abortus tidak
bisa disamakan dengan pelaku pembunuhan, karena perbedaan kasus tersebut.
Semua madzhab sepakat menyatakan bahwa pembunuhan janin adalah kejahatan
dan mereka sepakat menetapkan hukumannya harus dalam bentuk al-Ghurrat maupun
diyat kamilat dengan kaffarat, bergantung pada usia janin pada saat dilakukannya
abortus.

Dalam konteks Indonesia, pengaturan aborsi ini ditetapkan dalam Keputusan Fatwa
Musyawarah Nasional VI Majelis Ulama Indonesia (MUI) Nomor: I/MUNAS VI/MUI/2000
tanggal 29 Juli 2000 yaitu:
1. Melakukan aborsi (pengguguran janin) sesudah nafkh al-ruh hukumnya adalah haram,
kecuali jika ada alasan medis, seperti untuk menyelamatkan jiwa si ibu;
2. Melakukan aborsi sejak terjadinya pembuahan ovum, walaupun sebelum nafkh al-ruh,
hukumnya adalah haram, kecuali ada alasan medis atau alasan lain yang dibenarkan oleh
syariah Islam;

10
3. Mengharamkan semua pihak untuk melakukan, membantu atau mengizinkan aborsi.

b. Kristen dan Katolik

Kristen dan Katolik sangat tidak memperbolehkan dengan alasan apapun karena aborsi sama
berdosanya dengan membunuh. Walau demikian, memperbolehkan aborsi jika ada alasan
medis yang membahayakan keselamatan ibu secara rasional dan tepat.
Alkitab tidak secara langsung membicarakan aborsi, namun prinsip Alkitab secara jelas
menyatakan tentang kekudusan hidup manusia, yaitu bahwa manusia itu diciptakan segambar
dan secitra dengan Tuhan, berjenis kelamin laki-laki dan perempuan (Kejadian 1:2627) dan
tujuannya ialah supaya manusia memuliakan Tuhan dalam kehidupannya (The sanctity of
life). Tuhan yang membentuk manusia sejak dalam kandungan ibunya dan menetapkan tujuan
penciptaan manusia (Ayub 10:812; Mazmur 139:13-16; Yeremia 1:5). Dengan demikian,
janin dalam kandungan ibu adalah selalu manusia dan bernyawa (Kejadian 25:21-22; Lukas
1:41-44).
Terkait dengan aborsi, upaya pengguguran kandungan itu sama saja dengan membunuh.
Alkitab secara jelas menuliskan perintah jangan membunuh (Keluaran 20:13; Matius19:18).
Hukuman pengguguran kandungan sama saja dengan hukuman orang yang membunuh
manusia yang telah lahir dan sangat serius (Keluaran 21:22-25).
Kitab suci mengajarkan bahwa manusia sudah terbentuk sebagai manusia sejak
dalam kandungan ibu:
1. Yes 44:2 : Beginilah firman TUHAN yang menjadikan engkau, yang membentuk
engkau sejak dari kandungan dan yang menolong engkau Allah sendiri
mengatakan telah membentuk kita sejak dari kandungan, artinya, sejak dalam
kandungan kita sudah menjadi manusia yang telah dipilih-Nya.
2. Ayb 31: 15 : Bukankah Ia, yang membuat aku dalam kandungan, membuat orang
itu juga? Bukankah satu juga yang membentuk kami dalam rahim? Ayub menyadari
bahwa ia dan juga orang-orang lain telah diciptakan/ dibentuk oleh Allah sejak dalam
kandungan.
3. Yes 49, 1,5 : .TUHAN telah memanggil aku sejak dari kandungan telah
menyebut namaku sejak dari perut ibuku. Maka sekarang firman TUHAN, yang
membentuk aku sejak dari kandungan untuk menjadi hamba-Nya, untuk
mengembalikan Yakub kepada-Nya Nabi Yesaya mengajarkan bahwa Allah telah

11
memanggilnya sejak ia masih di dalam kandungan (sesuatu yang tidak mungkin jika
ketika di dalam kandungan ia bukan manusia).

Kitab Suci mengajarkan bahwa setiap kehidupan di dalam rahim ibu adalah ciptaan
yang unik, yang sudah dikenal oleh Tuhan:
1. Yer 1:5 : Sebelum Aku membentuk engkau dalam rahim ibumu, Aku telah
mengenal engkau, dan sebelum engkau keluar dari kandungan, Aku telah
menguduskan engkau, Aku telah menetapkan engkau menjadi nabi bagi bangsa-
bangsa.
2. Mazmur 139: 13,15-16 : Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku,
menenun aku dalam kandungan ibuku. Tulang-tulangku tidak terlindung bagi-Mu,
ketika aku dijadikan di tempat yang tersembunyi, dan aku direkam di bagian-bagian
bumi yang paling bawah; mata-Mu melihat selagi aku bakal anak, dan dalam
kitab-Mu semuanya tertulis hari-hari yang akan dibentuk, sebelum ada satupun dari
padanya.
3. Gal 1:15-16 : Tetapi waktu Ia, yang telah memilih aku sejak kandungan ibuku
dan memanggil aku oleh kasih karunia-Nya, berkenan menyatakan Anak-Nya di
dalam aku,supaya aku memberitakan Dia di antara bangsa-bangsa bukan Yahudi,
maka sesaatpun aku tidak minta pertimbangan kepada manusia.
4. Luk 1:41-42 : Dan ketika Elisabet mendengar salam Maria, melonjaklah anak
yang di dalam rahimnya dan Elisabetpun penuh dengan Roh Kudus lalu berseru,
Diberkatilah engkau di antara semua perempuan dan diberkatilah buah
rahimmu.

Kitab Suci menuliskan bahwa kita tidak boleh membunuh, atau jika mau dikatakan
dengan kalimat positif, kita harus mengasihi sesama kita:
1. Kel 20: 13; Ul 5:17; Mat 5:21-22; 19:18 : Jangan membunuh. Hukuman
pengguguran kandungan sama saja dengan hukuman orang yang membunuh manusia
yang telah lahir dan sangat serius (Keluaran 21:22-25).
2. Mat 22:36-40; Mrk 12:31; Luk 10:27; Rom 13:9, Gal 5:14 : Kasihilah
sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.
3. 1 Yoh 3:15 Setiap orang yang membenci saudaranya, adalah seorang pembunuh
manusia. Dan kamu tahu, bahwa tidak ada seorang pembunuh yang tetap memiliki
hidup yang kekal di dalam dirinya.

12
Di Indonesia, sebuah penelitian mengenai perspektif pemuka agama Kristen dan Katolik
terhadap aborsi di Kota Yogyakarta tahun 2005, mengungkapkan sedikit kelonggaran
diperbolehkannya tindakan aborsi. Pemuka dari kedua agama sepakat untuk tidak menyetujui
aborsi, kecuali ada alasan medis kedokteran yang rasional, seperti jika terindikasi bahwa
kehamilan itu berisiko tinggi membahayakan keselamatan nyawa ibu. Alasan medis ini pun
harus hati-hati dan telah melewati prosedur yang ketat pula.
Menurut mereka, jika harus memilih diantara ibu atau janin-nya, maka diprioritaskan
untuk menyelamatkan nyawa ibu karena keberadaannya dibutuhkan bagi suami dan anak-
anaknya yang telah lebih dulu ada. Walau demikian, mereka tidak sepenuhnya menyetujui
tindakan aborsi yang dilakukan karena alasan kegagalan penggunaan KB, kemiskinan
ekonomi, hubungan di luar pernikahan, kehamilan tidak disetujui pihak lain, serta alasan
mengganggu karier pekerjaan atau sekolah.

c. Hindu

I Made Gde Erata dari Parisada Hindu Dharma Indonesia dan Budi S Tanuwibowo dari
Majelis Tinggi Agama Konghucu Indonesia juga menyatakan bahwa ajaran Hindu dan
Konghucu melarang segala bentuk aborsi. Untuk mengambil keputusan aborsi, pandangan
Hindu ialah memilih tindakan yang paling sedikit menyebabkan kekerasan terhadap semua
pihak yang terkait. Hindu mengatakan bahwa aborsi adalah suatu abrunahatya, yaitu
kejahatan yang tidak terampunkan.
Menurut agama Hindu, jiwa/roh dan segala materi yang membentuk fetus/janin
merupakan hasil proses konsepsi. Menurut doktrin reinkarnasi, janin hasil konsepsi tersebut
bukan berkembang menjadi seseorang, tapi justru seseorang yang menjelma kembali dari
tahap paling awal (Uttpeti). Terdapat jiwa/ruh yang terlahir kembali dan oleh karenanya
harus diperlakukan dengan selayaknya. Sembilan bulan kemudian, fetus berkembang
mencapai kesadaran yang paling substansial. Dalam Hindu ada prinsip ahimsa atau Tidak
melakukan kekerasan. Prinsip Hindu Dharma tidak membenarkan pembunuhan (salah satu
bentuk kekerasan) sebagaimana terdapat dalam ucapan Baghavad Gita yang berbunyi
Ahimsa Paramo Dharma. Jadi ahimsa/ tidak melakukan kekerasan adalah kewajiban
dharma yang tertinggi.
Hindu meyakini bahwa hidup itu bagian dari Tri Kona yaitu Stiti yang artinya
memelihara kehidupan, dan itu mempraktikkan ahimsa atau tidak melakukan kekerasan.
Semua kehidupan dan semua ciptaan di bumi adalah manifestasi Yang Maha Kuasa.

13
Dalam doktrin reinkarnasi Hindu, hidup itu dipandang seperti sebuah siklus berulang dari
saat lahir, kematian, dan kelahiran kembali. Dengan doktrin ini, maka hal ini menjadi alasan
untuk menentang aborsi, yaitu :
1. Jika janin di-aborsi, maka jiwa dalam janin tersebut akan mengalami kemunduran karma
yang sangat besar, sehingga akan menghalangi seseorang berkarma yang baik dan
menghambat proses perjalanan spiritual jiwa seseorang.
2. Aborsi akan menghalangi jiwa seseorang untuk mengalami kelahiran kembali.
3. Konsekuensi aborsi tidaklah seburuk yang dinyatakan agama lainnya dimana jiwa
seseorang memiliki satu kali kesempatan untuk dilahirkan kembali dan terhambatnya seluruh
kemungkinan kehidupan.
Terkait dengan aborsi, ajaran Hindu berpendapat bahwa aborsi adalah pelanggaran
terhadap tugas menghasilkan anak-anak untuk meneruskan riwayat keluarga dan menambah
jumlah masyarakat dan ini tidak dibenarkan. Namun, adakalanya pengguguran dapat diterima
berdasarkan pertimbangan etis/medis, misalnya menyelamatkan nyawa ibu.
Oleh karena itu, sebaiknya keputusan aborsi diserahkan kepada yang bersangkutan
dibantu dengan ilmu kedokteran. Apalagi bagi orang Hindu, penjelmaan itu merupakan salah
satu dari tiga karunia yang disediakan Sang Hyang Widhi bagi manusia semata-mata untuk
mencapai moksa. Namun, sebaiknya tidak melakukan aborsi karena alasan ekonomi.
Diperlukan kehati-hatian ketika mengangkat masalah aborsi ke perundang-undangan, jangan
sampai menghakimi atau ada peluang disalahgunakan.

d. Buddha

Buddha mengajarkan tidak melakukan kekerasan. Setiap manusia mempunyai karma dan
harus menerima setiap konsekuensi perbuatannya, termasuk menerima konsekuensi
melakukan aborsi.
Inti ajaran paling mendasar dari Buddha dapat dikatakan sebagai berikut : Tidak
melakukan kekerasan, lakukan semua hal yang baik yang Anda bisa lakukan, dan murnikan
pikiran. Inilah yang menjadi tuntunan setiap pandangan Buddha terkait hal kesehatan
reproduksi. Oleh karenanya, setiap penganut Buddha didorong untuk menerima tanggung
jawab secara pribadi untuk segala hal yang mereka lakukan dan segala konsekuensinya.
Dalam ajaran Buddha, juga diajarkan adanya kehidupan baru setelah kematian (reinkarnasi),
dimana bentuk baru reinkarnasi akan menanggung energy karma dari individu yang
meninggal di masa lalu.

14
Ada tiga syarat terjadinya makhluk hidup, yaitu : (1) Mata utuni hoti atau masa subur
seorang wanita; (2) Mata pitaro hoti atau terjadinya pertemuan sperma dan sel telur dalam
rahim; dan (3) Gandhabo paccuppatthito atau adanya gandarwa, kesadaran penerusan dalam
siklus kehidupan baru (pantisandhi-citta), kelanjutan dari kesadaran ajal (cuti citta) yang
memiliki energy karma. Pada saat di dalam rahim tersebut, kesadaran manusia muncul
pertama kali.
Dari pandangan tersebut, maka ajaran Buddha menentang dan tidak menyetujui adanya
tindakan aborsi karena telah melanggar Pancasila Buddhis sila pertama, yaitu panatipata
(adanya makhluk hidup). Oleh karena itu, baik pelaku aborsi maupun ibu si bayi telah
melanggar Pancasila Buddhis dan mereka akan mendapat akibat di kemudian hari, baik
dalam kehidupan sekarang maupun yang akan datang atau yang disebut sebagai hukum
karma / hukum sebab akibat.
Dalam Majjhima Nikaya 135, hukuman bagi mereka yang melakukan pembunuhan
kepada makhluk hidup ialah ia akan dilahirkan kembali sebagai manusia tapi tidak berumur
panjang. Sedangkan bagi penyedia jasa aborsi tidak resmi serta ketahuan pihak berwajib,
maka akan mendapat ganjaran menurut hukum negara.
Walau demikian, ajaran agama Buddha berpendapat bahwa keputusan seseorang untuk
melakukan aborsi atau tidak adalah sangat personal. Beberapa meyakini bahwa keputusan
tersebut dibuat dalam kondisi tertentu dan sejalan dengan prinsip-prinsip Buddha seperti telah
mengikutsertakan aspek kebijaksanaan dan pemahaman tentang isu-isu etis, serta kerelaan
untuk menerima konsekuensi-konsekuensi akibat keputusan yang dibuat.

15
BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Secara umum, aborsi atau pengguguran kandungan adalah dikeluarkannya janin sebelum
waktunya, baik itu secara sengaja maupun tidak yang dilakukan saat janin masih berusia
muda. Secara medis, aborsi adalah berakhir atau gugurnya kehamilan sebelum kandungan
mencapai usia 20 minggu, yaitu sebelum janin dapat hidup di luar kandungan secara mandiri.
Menurut agama Islam, aborsi boleh dilakukan sebelum terjadi penyawaan atau 120 hari.
Aborsi yang dilakukan setelah penyawaan hukumnya haram. Menurut para ulama, janin
sebelum atau sesudah penyawaan memiliki hak layaknya manusia yang tidak boleh dilanggar
serta harus dipelihara dan tidak boleh diakhiri kecuali dilakukan untuk suatu sebab atau
alasan yang benar. Menurut agama Kristen dan Katholik, aborsi sangat tidak diperbolehkan
dengan alasan apapun karena sama berdosanya dengan membunuh. Alkitab secara jelas
menuliskan perintah jangan membunuh (Keluaran 20:13; Matius19:18). Hukuman
pengguguran kandungan sama saja dengan hukuman orang yang membunuh manusia yang
telah lahir dan sangat serius (Keluaran 21:22-25). Menurut agama Hindu, aborsi adalah suatu
abrunahatya, yaitu kejahatan yang tidak terampunkan. Selain itu, jiwa janin yang diaborsi
akan mengalami kemunduran karma yang sangat besar dan menghalangi jiwa seseorang
untuk dilahirkan kembali. Ajaran Buddha menentang dan tidak menyetujui adanya tindakan
aborsi karena telah melanggar Pancasila Buddhis sila pertama, yaitu panatipata (adanya
makhluk hidup). Oleh karena itu, baik pelaku aborsi maupun ibu si bayi telah melanggar
Pancasila Buddhis dan mereka akan mendapat akibat di kemudian hari, baik dalam kehidupan
sekarang maupun yang akan datang atau yang disebut sebagai hukum karma.

B. Saran
Tindakan aborsi tidak dibenarkan oleh semua agama kecuali dilakukan karena suatu
sebab atau alasan yang menuntut dilakukannya aborsi. Oleh karena itu hendaknya kita
membekali diri tentang pengetahuan agama dan moral agar tidak terjerumus pada tindakan
yang tidak baik.

16
DAFTAR PUSTAKA

http://dokumen.tips/documents/abotus.html Diakses pada tanggal 15 September 2016 pukul


9.53 WIB.
Listiati, Inggrid. 2012. Mengapa Aborsi itu Dosa. URL: http://www.katolisitas.org/mengapa
aborsi-itu-dosa/ diakses pada tanggal 13 September 2016 pukul 19.47 WIB.
Meyanti, Fransiska. 2009. Aborsi dalam Perspektif Agama & HAM. URL:
https://xa.yimg.com/kq/groups/31563699/1201671182/name/FactSheet%2BAborsi.p
f diakses pada tanggal 1 September 2016 pukul 17.24 WIB.
Zuhroni. 2003. Islam untuk disiplin ilmu kesehatan dan kedokteran 2 (fiqhkontemporer).
Jakarta : Departemen Agama RI Direktorat Jenderal Kelembagaan Agama Islam.

17