Vous êtes sur la page 1sur 33

PENCIRIAN DAN UJI AKTIVITAS KATALITIK

ZEOLIT ALAM TERAKTIVASI

TINA ROSDIANA

DEPARTEMEN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2006
PENCIRIAN DAN UJI AKTIVITAS KATALITIK
ZEOLIT ALAM TERAKTIVASI

TINA ROSDIANA

Skripsi
sebagai salah satu syarat untuk memperoleh
gelar Sarjana Sains pada
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

DEPARTEMEN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2006
ABSTRAK
TINA ROSDIANA. Pencirian dan Uji Aktivitas Katalitik Zeolit Alam Teraktivasi.
Dibimbing oleh CHARLENA dan HENNY PURWANINGSIH SUYUTI.
Cadangan zeolit alam Indonesia cukup besar dan tersebar luas di beberapa lokasi.
Akan tetapi, zeolit alam belum dimanfaatkan secara optimum. Zeolit alam pada umumnya
memiliki kristalinitas yang rendah, ukuran porinya tidak seragam, aktivitas katalitiknya
rendah, dan mengandung banyak pengotor. Oleh karena itu perlu diaktivasi dan
dimodifikasi sebelum digunakan. Penelitian ini bertujuan mengaktivasi zeolit alam
dengan asam dan pemanasan, mencirikan zeolit alam yang sudah diaktivasi, dan menguji
aktivitas katalitiknya pada reaksi interesterifikasi. Analisis spektrum fourier
transformation infrared (FTIR) menunjukkan bahwa struktur zeolit alam yang diaktivasi
dengan asam dan pemanasan (NZAT) telah rusak. Sementara itu, struktur zeolit alam
yang diaktivasi dengan asam (NZA) tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan
terhadap zeolit alam (NZ). Hasil analisis nisbah Si/Al pada spektrum FTIR menunjukkan
NZA memiliki nisbah Si/Al yang lebih besar dibandingkan nisbah Si/Al pada NZAT.
Hasil analisis dengan spekstroskopi absorpsi atom menunjukkan kandungan logam Na, K,
Fe, dan Ca menurun. Hasil pencirian sifat permukaan oleh Autosorb menunjukkan NZA
memiliki luas permukaan spesifik dan volume total pori yang lebih besar dibandingkan
dengan NZAT. Uji aktivitas katalitik NZA pada reaksi interesterifikasi menghasilkan
produk yang menyerupai gabus berwarna putih dengan persentase produk sebesar
35.78%.

ABSTRACT
TINA ROSDIANA. Characterization and Catalytic Activity Was Tested of Activated
Natural Zeolite. Supervised by CHARLENA and HENNY PURWANINGSIH SUYUTI.
Natural zeolite reserves are spread in Indonesia, but they are not yet used optimally.
Generally, natural zeolite have poor crystalline, various pore size, low catalytic activity,
and high contaminant. Natural zeolite need to be activated and modified before it can be
used. The objectives of this research were to activite the natural zeolite that already got
acid and thermal treatments, and to characterize it, and catalytic activity was tested in
interesterification reaction. Fourier transformation infrared (FTIR) spectra showed that
the structure of natural zeolite activated by acid and thermal (NZAT) treatments were
damaged. While, natural zeolite structure activated with acid (natural zeolite acid (NZA))
did not show significant different to natural zeolite (NZ). Result of Si/Al ratio analysis,
showed that Si/Al ratio NZA higher than Si/Al ratio NZAT. The result of cation analysis
by atomic absorption spectroscopy showed that general the content of Na, K, Fe and Ca
in the catalyst decreased because of acid and thermal treatments. Surface area and pore
volume increased by the treatments. Catalytic activity of NZA in interesterification
reaction gave a white cork-like product and in yield 35.78%.
Judul : Pencirian dan Uji Aktivitas Katalitik Zeolit Alam Teraktivasi
Nama : Tina Rosdiana
NIM : G44201020

Disetujui:

Pembimbing I, Pembimbing II,

Dra. Charlena, MS Henny Purwaningsih S, S.Si, M.Si.


NIP 132 088 359 NIP 132 311 914

Diketahui:

Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam


Institut Pertanian Bogor

Prof. Dr. Ir. Yonny Koesmaryono, MS.


NIP 131 473 999

Tanggal Lulus:
PRAKATA

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat dan
hidayah-Nya sehingga penelitian dengan judul Pencirian dan Uji Aktivitas Katalitik
Zeolit Alam Teraktivasi dapat diselesaikan. Penelitian ini dilaksanakan dari bulan
Desember sampai Mei 2006 di Laboratorium Kimia Fisik dan Kimia Anorganik,
Departemen Kimia, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Pertanian
Bogor.
Terima kasih penulis ucapkan kepada Ibu Dra. Charlena, MS dan Ibu Henny
Purwaningsih Suyuti, M.Si. selaku pembimbing yang telah banyak memberi bimbingan
dan pengarahan dalam penyelesaian tugas akhir ini. Penghargaan juga penulis sampaikan
kepada Pak Mail, Pak Nano, dan Bu Ai di Laboratorium Kimia Fisik, serta pak Syawal di
Laboratorium Kimia Anorganik atas bantuannya selama penelitian. Ucapan terima kasih
penulis sampaikan kepada keluarga tercinta, bapak, ibu, serta semua keluarga besar atas
dorongan semangat, perhatian, doa, dan kasih sayangnya. Terima kasih penulis ucapkan
kepada rekan-rekan kerja di laboratorium atas kerja samanya, Epi, Santi, Mba Matus,
Dina, Wati, Aci, New At-tafaul, D5, ikhwan dan akhwat Al-Ghifari yang telah
memberikan kekuatan ukhuwah, teman-teman kimia 38, serta Fusi 38, atas
kebersamaan, dan dukungannya.
Semoga karya ilmiah ini dapat bermanfaat.

Bogor, Mei 2006

Tina Rosdiana
RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Bandung pada tanggal 8 Oktober 1982 dari ayah Endang
Hadiana dan ibu Tarsih Mintarsih. Penulis merupakan putri ketujuh dari tujuh bersaudara.
Tahun 2001 penulis lulus dari SMU Negeri 2 Cimahi dan pada tahun yang sama lulus
seleksi masuk IPB melalui jalur Undangan Seleksi Masuk IPB. Penulis memilih Program
Studi Kimia, Departemen Kimia, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. Pada
tahun 2004 penulis melaksanakan Praktik Lapangan di Laboratorium Cipaku, Perusahaan
Daerah Air Minum Tirta Pakuan, Kota Bogor.
Selama mengikuti perkuliahan, penulis menjadi asisten di mata kuliah Pendidikan
Agama Islam pada tahun ajaran 2003/2004 dan 2004/2005. Penulis juga aktif dalam
kepengurusan Ikatan Mahasiswa Kimia FMIPA IPB sebagai staf Keluarga Islam Kimia
periode 2002-2003, Wahana Islam Kimia pada periode 2003-2004, serta pengurus harian
DKM Al Ghifari IPB 1426 H.
DAFTAR ISI

Halaman

DAFTAR TABEL....................................................................................................... viii

DAFTAR GAMBAR...................................................................................................viii

DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................................ix

PENDAHULUAN ...................................................................................................... 1

TINJAUAN PUSTAKA
Mineral Zeolit.................................................................................................... 1
Proses Pembentukan Zeolit ............................................................................... 1
Sifat-sifat Zeolit ................................................................................................ 2
Aktivasi Zeolit .................................................................................................. 3
Pencirian Zeolit.............................................................................................. ... 3
Reaksi Interesterifikasi...................................................................................... 4

BAHAN DAN METODE


Bahan dan Alat ................................................................................................. 4
Metode .............................................................................................................. 4

HASIL DAN PEMBAHASAN


Aktivasi Zeolit .................................................................................................. 6
Analisis FTIR.................................................................................................... 7
Analisis Nisbah Si/Al........................................................................................ 8
Analisis AAS .................................................................................................... 9
Sifat Permukaan................................................................................................ 9
Volume Total Pori dan Rerata Jejari Pori.......................................................... 10
Reaksi Interesterifikasi...................................................................................... 11

SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan........................................................................................................... 11
Saran ................................................................................................................. 11

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 11

LAMPIRAN................................................................................................................ 14
DAFTAR TABEL

Halaman

1 Jenis-jenis zeolit sintesis ........................................................................................ 2


2 Jenis mineral zeolit yang terdapat dalam batuan zeolit.......................................... 2
3 Perbandingan spektrum FTIR katalis NZ, NZA, NZAT, dengan zeolit alam bayah
Supriatna (1995).................................................................................................... 7

DAFTAR GAMBAR

Halaman

1 Contoh struktur 3 dimensi zeolit alam ................................................................... 1


2 Tinggi puncak dengan metode baseline ................................................................. 3
3 Zeolit alam sebelum aktivasi (NZ)......................................................................... 6
4 Zeolit alam yang diaktivasi asam........................................................................... 6
5 Contoh reaksi pelepasan Al dari dalam kerangka zeolit....................................... 6
6 Zeolit alam yang diaktivasi asam dan pemanasan (NZAT) ................................... 7
7 Spektrum FTIR zeolit alam (NZ)........................................................................... 8
8 Spektrum FTIR zeolit alam yang diaktivasi asam (NZA) ..................................... 8
9 Spektrum FTIR zeolit alam yang diaktivasi asam dan pemanasan (NZAT)........... 8
10 Kandungan kation dalam contoh katalis ............................................................... 9
11 Luas permukaan spesifik contoh katalis ................................................................ 10
12 Volume total pori contoh katalis............................................................................ 10
13 Rerata jejari pori contoh katalis ............................................................................. 10
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

1 Diagram alir penelitian .......................................................................................... 15


2 Penentuan kadar air zeolit ...................................................................................... 16
3 Spektrum FTIR dari zeolit alam (NZ) dan penentuan rasio Si/Al
dengan metode baseline ......................................................................................... 17
4 Spektrum FTIR dari zeolit alam yang diaktivasi asam (NZA) dan penentuan rasio
Si/Al dengan metode baseline................................................................................ 18
5 Spektrum FTIR dari zeolit alam yang diaktivasi asam dan pemanasan (NZAT)
dan penentuan rasio Si/Al dengan metode baseline............................................... 19
6 Hasil analisis Autosorb zeolit alam (NZ) ................................................................ 20
7 Hasil analisis Autosorb zeolit alam asam (NZA).................................................... 21
8 Hasil analisis Auotosorb zeolit alam asam dan termal (NZAT) ............................. 22
9 Perhitungan bobot teoritis ester glukosa miristat
dan data persentase hasil ester glukosa miristat................................................... 23
10 Spektrum FTIR ester glukosa miristat................................................................... 24
PENDAHULUAN oleh Prihanjani (2006) dengan katalis zeolit
sintetik.
Hipotesis penelitian ini adalah zeolit yang
Indonesia merupakan salah satu negara diaktivasi asam tanpa pemanasan maupun
yang kaya akan zeolit alam, yang tersebar zeolit yang diaktivasi asam dengan
luas di berbagai lokasi antara lain di Bayah pemanasan memiliki sifat-sifat zeolit (nisbah
(Banten Selatan), Cikembar (Sukabumi), Si/Al, kandungan kation, dan sifat
Nanggung (Tasikmalaya), Malang, Lampung, permukaan) lebih baik dibandingkan zeolit
dan Sulawesi Selatan. Zeolit alam ini belum sebelum diaktivasi.
dimanfaatkan secara optimal. Upaya-upaya Hasil penelitian ini diharapkan dapat
penelitian dan pengembangan berwawasan memberikan informasi zeolit hasil aktivasi
lingkungan terhadap sumber daya mineral tersebut dapat digunakan sebagai katalis
tersebut perlu terus dilakukan sehingga dapat dengan aktivitas katalitik yang baik.
memberikan hasil yang nyata secara ekonomi
(PPTM 1994).
Zeolit alam terdiri atas gugus alumina TINJAUAN PUSTAKA
oksida dan gugus silika oksida yang masing-
masing berbentuk tetrahedral dan saling Mineral Zeolit
dihubungkan oleh atom oksigen sedemikian
rupa sehingga membentuk kerangka tiga
Mineral zeolit diperkenalkan sejak tahun
dimensi yang disebut struktur kerangka
1756 oleh Cronstedt ketika menemukan stilbit
(framework) tiga dimensi. Sifat yang dimiliki
yang bila dipanaskan seperti batu didih
oleh zeolit dimungkinkan untuk dimodifikasi
(boiling stone) karena dehidrasi molekul air
menjadi katalis, adsorben, penukar ion,
yang dikandungnya. Pada tahun 1954, zeolit
maupun sebagai pengemban logam aktif
diklasifikasikan sebagai golongan mineral
(Kirk & Othmer 1995).
tersendiri, yang saat itu dikenal sebagai
Zeolit alam pada umumnya memiliki
molecular sieve materials (Gotardi & Galli
kristalinitas rendah, ukuran porinya tidak
1985).
seragam, aktivitas katalitiknya rendah, dan
Zeolit adalah mineral yang terdiri atas
mengandung banyak pengotor. Oleh karena
kristal alumino silikat terhidrasi yang
itu perlu diaktivasi dan dimodifikasi terlebih
mengandung kation alkali atau alkali tanah
dahulu sebelum dapat digunakan (Handoko
dalam kerangka tiga dimensi. Zeolit biasanya
2001).
ditulis dengan rumus kimia Mx/n [(AlO2)x
Modifikasi zeolit alam dengan HCl 6 N
(SiO2)y. zH2O, dengan x dan y adalah
pernah dilakukan oleh Jon H (2001). Zeolit
bilangan bulat, y/x sebanding atau lebih besar
alam setelah mendapatkan perlakuan meng-
dari 1, n adalah valensi logam M, z adalah
alami perubahan struktur dan komposisi.
jumlah molekul air dalam masing-masing
Adapun modifikasi dengan pemanasan pernah
unit, x dan y adalah masing-masing jumlah
dilakukan oleh Shang CC & Lee MD (1994)
alumina dan silika (Tang 2003). Contoh
pada suhu 540C yang ditujukan untuk
struktur 3 dimensi zeolit alam disajikan pada
membantu proses impregnasi terhadap zeolit
Gambar 1.
sintetis H-ZSM5.
Penelitian ini bertujuan mengaktivasi zeolit
alam dengan H2SO4, melakukan pencirian
terhadap zeolit alam yang sudah diaktivasi,
dan menguji aktivitas katalitiknya pada reaksi
interesterifikasi. Aktivasi dalam penelitian
dilakukan dengan dua cara, yaitu perlakuan
dengan asam tanpa pemanasan (nature zeolit
acid/NZA) dan perlakuan asam yang Gambar 1 Contoh struktur 3 dimensi zeolit
dilanjutkan dengan pemanasan (nature zeolit alam.
acid and termal/NZAT). Untuk melihat
proses aktivitas katalis zeolit pada penelitian Proses Pembentukkan Zeolit
ini dilakukan sintesis ester glukosa miristat
yang diperoleh dari reaksi antara metil Banyak penelitian yang dilakukan untuk
miristat dan glukosa pentaasetat dengan mengetahui proses terjadinya zeolit. Salah
metode bebas pelarut yang pernah dilakukan satu asumsi awal adalah debu vulkanik yang
sangat reaktif bertransformasi melalui
mekanisme peluruhan represipitasi mem- dalam kondisi kesetimbangan. Nilai KTK
bentuk zeolit. Asumsi lain mengatakan bahwa zeolit ini banyak tergantung pada jumlah ion
zeolit alam terbentuk dari reaksi debu Al dalam struktur zeolit.
vulkanik yang reaktif dengan air laut yang
mengandung banyak garam alkali dan alkali
tanah yang berlangsung pada pH 9-10 dan Sifat Adsorpsi dari Zeolit
suhu 300 K, tetapi proses kristalisasi Adsorpsi adalah suatu proses penjerapan
memakan waktu 50.000 tahunan (Sembiring suatu zat oleh zat lainnya, yang hanya terjadi
1987). pada permukaan. Zat yang dijerap disebut
Menurut proses pembentukkannya zeolit fase terjerap (adsorbat) dan zat yang menjerap
dapat digolongkannya menjadi dua kelompok, disebut adsorben. Adsorben pada umumnya
yaitu zeolit alam dan zeolit sintesis. Zeolit adalah zat padat yang berrongga, contohnya
alam terbentuk karena adanya proses adalah zeolit. Pada umumnya untuk dapat
perubahan alam (zeolitisasi) dari batuan mengadsorpsi, zeolit harus didehidrasi
vulkanik tuff, sedangkan zeolit sintesis terlebih dahulu dengan pemanasan.
direkayasa oleh manusia secara proses kimia. Faktor-faktor yang mempengaruhi proses
Jenis zeolit sintetis disajikan pada Tabel 1 dan adsorpsi antara lain luas permukaan, ukuran
Tabel 2 untuk jenis mineral zeolit alam. partikel, dan komposisi kimia. Adapun sifat
adsorbat antara lain ukuran molekul dan
Tabel 1 Jenis-jenis zeolit sintetis komposisi kimia serta konsentrasi adsorbat
No Nama Rumus Molekul dalam fase cairan. Semakin kecil ukuran
1 A Na12[(AlO2)12(SiO2)12].27H2O partikel, maka semakin besar luas permukaan
Na86 [(AlO2)86 padatan per satuan volume tertentu, sehingga
2 X (SiO2)106].264H2O semakin banyak zat yang diadsorpsi (Atkins
Na56 [(AlO2)56 1999).
3 Y (SiO2)136].250H2O
4 L K9[(AlO2)9 (SiO2)27].22H2O Sifat Katalis dari Zeolit
Sumber: Riberio (1984) Definisi katalis yang umum diterima saat
ini adalah zat yang meningkatkan laju reaksi
Tabel 2 Jenis mineral zeolit yang terdapat kimia tanpa dirinya sendiri ikut terlibat
dalam batuan zeolit dalam reaksi secara permanen, sehingga pada
Nama akhir reaksi katalis tidak tergabung dengan
Mineral Rumus Kimia Unit Sel senyawa produk reaksi. Adanya katalis dapat
mempengaruhi faktor-faktor kinetik suatu
Faujasit Na58(Al58Si134O384).18 H2O
reaksi seperti laju reaksi, energi aktivasi, sifat
Ferriet (Na2Mg2)(Al6Si30O72).18H2O dasar keadaan transisi, dan lain-lain
Hulandit Ca4(Al8Si28O72).24 H2O (Augustine 1996).
Klinoptilolit (Na4K4)(Al8Si40O96).24 H2O Berdasarkan fasenya, material katalis
Mordenit Na8 (Al8Si40O96).24H2O dapat digolongkan menjadi katalis homogen
Natrolit Na4(Al4Si6O20).4H2O dan katalis heterogen. Katalis homogen ialah
Scolecit Ca2(Al4Si6O20).6H2O katalis yang mempunyai fase yang sama
Thomsonit (NaCa2)(Al5SI5O20).6H2O dengan fase campuran reaksinya, sedangkan
Wairakit Ca(Al2Si4O12).2H2O katalis heterogen adalah katalis yang berbeda
fase dengan campuran reaksinya.
Yugawaralit Ca(Al2Si4O12).6H2O
Katalis heterogen kurang efektif
Sumber: Clark (1979) dibandingkan dengan katalis homogen karena
heterogenitas permukaannya. Walaupun
demikian, karena mudah dipisahkan dari
Sifat-Sifat Zeolit campuran reaksinya dan kestabilannya
terhadap perlakuan panas, katalis heterogen
Sifat Pertukaran Ion dari Zeolit lebih banyak digunakan dalam industri kimia.
Kemampuan pertukaran ion zeolit Kemampuan zeolit untuk mengkatalisis
merupakan salah satu parameter yang dapat suatu reaksi kimia terutama berhubungan
digunakan dalam menentukan kualitas zeolit dengan sifatnya sebagai padatan asam karena
yang akan digunakan, biasanya dinyatakan adanya sisi-sisi asam, baik sisi asam Bronsted
sebagai KTK (kemampuan tukar kation). maupun Lewis. Sisi asam Bronsted dapat
KTK adalah jumlah meq ion logam yang dihasilkan dengan beberapa cara di antaranya
dapat diserap maksimum oleh 1 g zeolit perlakuan pemanasan terhadap bentuk
amonium zeolit untuk menghilangkan amonia Pencirian Zeolit
sehingga diperoleh bentuk H-zeolit, perlakuan
dehidrasi terhadap kation multivalen pada Analisis dengan spektrofotometer Fourier
zeolit yang diikuti terdisosiasinya air yang Transformation InfraRed (FTIR)
terkoordinasi dalam bentuk molekul sehingga Spektrum radiasi inframerah terletak pada
membentuk ion H+ pada permukaan zeolit, kisaran bilangan gelombang 12800-10 cm-1.
dan perlakuan asam terhadap zeolit yang Berdasarkan pertimbangan instrumentasi dan
stabil terhadap asam akan dapat secara aplikasi, sejauh ini yang paling banyak
langsung menukar kation dengan proton. Sisi digunakan terbatas pada daerah 4000-760
asam Lewis dapat diperoleh dari cm-1 (daerah inframerah tengah) terutama
dehidroksilasi dua gugus hidroksil yang untuk tujuan identifikasi. (Khopkar 1990).
berdekatan dengan perlakuan panas (T>750 Frekuensi dari vibrasi kerangka pada
K). daerah inframerah tengah (400-4000 cm-1)
Sifat lain dari zeolit yang juga berpengaruh menyediakan informasi tentang komposisi
terhadap peranannya dalam katalisis adalah dan sifat-sifat yang berhubungan dengan
komposisi kerangka dan struktur pori zeolit, interaksi tetrahedral SiO44- dan AlO45-.
kenaikan rasio Si/Al, medan elektrostatis, Kenampakan spektrum inframerah dapat
kekuatan asam dari sisi Bronsted, dan berkorelasi dengan kehadiran tipe-tipe unit
perubahan struktur bangun sekunder dari struktural tertentu.
zeolit.
Komposisi kerangka zeolit mengatur Metode Garis Dasar (Baseline)
muatan kerangka dan mempengaruhi Metode semi kuantitatif yang umumnya
stabilitas pemanasan dan asam dari zeolit. digunakan pada penentuan nisbah Si/Al
Kenaikan rasio Si/Al akan berpengaruh pada adalah metode baseline. Sebagai ilustrasi,
stabilitas zeolit terhadap suhu tinggi dan metode baseline disajikan dalam Gambar 2.
lingkungan yang reaktif seperti naiknya Suatu garis dasar (baseline) dibuat pada
keasaman. Medan elektrostatis zeolit kedua lembah puncak lalu dihubungkan
menyebabkan interaksi adsorbsinya dengan dengan menarik garis dari ujung puncak yang
molekul lain berubah-ubah. Kekuatan asam tegak lurus terhadap garis dasar. Selanjutnya
dari sisi asam Bronsted akan bertambah tinggi puncak dihitung dari ujung puncak ke
dengan naiknya rasio Si/Al dan menurunnya titik perpotongan garis dasar dengan garis
konsentrasi kation dalam zeolit. Sementara itu yang tegak lurus terhadap garis dasar.
perubahan struktur unit bangun sekunder dari
zeolit sangat penting dalam proses katalisis
karena pori inilah yang berperan sebagai
mikroreaktor dan darinya dimungkinkan
untuk mendapatkan reaksi katalitik yang
diinginkan menurut aturan bentuk
selektivitas.

Aktivasi Zeolit

Aktivasi merupakan proses untuk


menaikkan kapasitas adsorpsi sehingga Gambar 2 Tinggi puncak dengan metode
diperoleh sifat yang diinginkan sesuai dengan baseline.
penggunaannya. Tujuan aktivasi zeolit adalah
untuk menghasilkan luas permukaan yang Analisis Luas Permukaan Spesifik (LPS)
lebih luas melalui pembentukkan struktur Katalis
berpori dan juga untuk menghilangkan Luas permukaan spesifik adalah luas
senyawa-senyawa pengotor. Aktivasi zeolit permukaan yang dapat menyerap gas secara
dilakukan dengan pemanasan, penambahan merata pada satu lapisan per satuan berat.
asam, dan penambahan basa. Pada penelitian Luas permukaan menggambarkan permukaan
ini dilakukan aktivasi dengan penambahan aktif yang dapat kontak dengan reaktan
asam dan pemanasan. Pada umumnya asam sehingga berfungsi sebagai jembatan dalam
yang digunakan adalah asam sulfat dan asam proses reaksi. Semakin besar permukaan aktif
klorida, sedangkan basa yang digunakan dari suatu katalis diharapkan aktivitas katalis
adalah NaOH. semakin baik.
Prinsip pengukuran luas permukaan BAHAN DAN METODE
spesifik adalah sejumlah serbuk zeolit (0.1-
0.2 g) dialiri campuran gas nitrogen dan
helium selama waktu tertentu. Selanjutnya Bahan dan Alat
berat campuran gas yang terserap tersebut
pada permukaan zeolit disubtitusikan pada Bahan utama yang digunakan adalah zeolit
persamaan Brunaeur, Emmet, dan Teller alam ukuran 60 mesh dari Pusat Penelitian
(BET). dan Pengembangan Teknologi Mineral
Bandung, kertas saring, akuades, larutan,
Menurut teori Brunaeur, Emmet, dan Teller larutan H2SO4 0.2 N, larutan NH4NO3 0.1 M,
(BET), banyaknya gas yang dapat diadsorpsi metil miristat, glukosa pentaasetat, etanol 30-
pada permukaan padatan berbanding 40%, NaHCO3, pH universal, akuades dan
langsung dengan luas permukaan, sehingga larutan akuaregia.
semakin sedikit gas nitrogen yang teradsorpsi Alat-alat yang digunakan dalam penelitian
pada permukaan, maka luas permukaan ini adalah gelas piala (50 ml, 100 ml, dan 500
semakin kecil. Sebagai konsekuensinya jika ml), labu ukur (25 ml, 50 ml, 100 ml, dan 250
gas nitrogen yang teradsorpsi pada ml), labu bulat, kondensor, penangas air,
permukaan padatan banyak maka luas termometer, neraca analitik, tanur, oven
permukaan dari padatan juga besar. pengering, kondensor, termometer, atomic
absorption spectroscopy (AAS), autosorb
Reaksi Interesterifikasi quantrochome 6B, spektrofotometer fourier
transform infrared (FTIR) merek bruker jenis
Sintesis gula ester asam lemak dapat tentor 37, dan alat-alat kaca lainnya.
dilakukan melalui dua jalur, yaitu jalur
sintesis kimia dan enzimatik. Mekanisme Metode
reaksinya berlangsung dengan reaksi
interesterifikasi antara gula dengan satu atau Preparasi Zeolit
lebih trigliserida. Sintesis senyawa ester Contoh diambil dari Pusat Penelitian dan
karbohidrat asam lemak biasanya berlangsung Pengembangan Teknologi Mineral (P3TM)
pada suhu tinggi dengan kehadiran katalis dan Bandung. Zeolit berasal dari daerah Cikotok.
menggunakan pelarut toksik. Pengayakan dan penggilingan contoh zeolit
Feuge et al. (1970) melakukan reaksi dilakukan untuk memperoleh partikel-partikel
esterifikasi langsung antara sukrosa dan asam yang berukuran 60 mesh karena pada ukuran
lemak dengan metode bebas pelarut ini zeolit cukup optimal dalam aktivitasnya.
menggunakan katalis sabun litium, natrium, Diagram alir penelitian dapat dilihat pada
dan kalium pada suhu 170-187C. Reaksi ini Lampiran 1.
terbatas dengan adanya kecenderungan
pembentukan karamelisasi sukrosa pada suhu Penentuan Kadar Air Zeolit Alam
tinggi. Cawan petri yang telah disiapkan
Obaje (2005) telah memodifikasi metode dikeringkan dalam oven dan diketahui bobot
sintesis ester gula asam lemak melalui reaksi kosongnya. Cawan petri yang berisi contoh
interesterifikasi bebas pelarut pada suhu dikeringkan dalam oven pada suhu 105C
rendah (60-95C) dengan katalis asam. selanjutnya didinginkan. Setelah dingin
Katalis yang digunakan adalah berupa asam disimpan dalam eksikator lalu ditimbang.
sulfat, asam tolsilat, dan asam alkil sulfonat. Pengeringan dilakukan beberapa kali selama
Prihanjani (2006) telah melakukan 3 jam sampai diperoleh bobot tetap.
optimalisasi sintesis gula ester melalui sistem
bebas pelarut dengan mereaksikan metil Kadar Air = A - B x 100 %
miristat dan glukosa pentaasetat dengan C
katalis zeolit sintetik pada suhu 90C selama A = bobot contoh + cawan sebelum
6 jam. Rendemen produk yang dihasilkan dikeringkan
adalah 87%. Penelitian ini dilakukan B = bobot contoh + cawan setelah
dengan metode yang sama dengan Prihanjani, dikeringkan
akan tetapi zeolit yang digunakan adalah C = bobot contoh
zeolit alam yang telah diaktivasi.
Preparasi Katalis Zeolit Alam (NZ)
Zeolit alam dari P3TM yang telah
dihaluskan dengan ukuran 60 mesh direndam
dalam akuades sambil diaduk dengan Analisis FTIR
pengaduk besi (sudip) selama 1 jam pada Contoh sebanyak 0.1 g yang telah
suhu kamar, kemudian disaring dan dikeringkan pada 120oC selama 3 jam digerus
dikeringkan dalam oven pada 120C sampai dengan padatan KBr sebanyak 160 mg lalu
kering. ditekan pada keadaan vakum hingga
diperoleh lempeng tipis yang transparan.
Preparasi Katalis Zeolit Alam Perlakuan Pengukuran dilakukan pada daerah IR tengah,
Asam (Suyartono & Husaini 1991) yaitu pada bilangan gelombang 400-4000
Contoh zeolit alam (NZ) direfluks selama 1 cm1.
jam dengan larutan asam sulfat 0.2 N pada
suhu 90C sambil diaduk. Selanjutnya contoh Penentuan Nisbah Si/Al dengan Metode
disaring dan dicuci dengan akuades sampai Baseline
pH=6. Berikutnya contoh dikeringkan dan Suatu garis dasar (baseline) dibuat pada
dihaluskan sehingga diperoleh katalis zeolit kedua lembah puncak lalu dihubungkan
alam yang diaktivasi asam (NZA). dengan menarik garis dari ujung puncak yang
tegak lurus terhadap garis dasar. Selanjutnya
Preparasi Katalis Zeolit Alam Perlakuan tinggi puncak dihitung dari ujung puncak ke
Pemanasan (Modifikasi Shang 1998) titik perpotongan garis dasar dengan garis
Contoh NZA dikeringkan dalam tanur yang tegak lurus terhadap garis dasar.
540C selama 12 jam, selanjutnya contoh Selanjutnya diukur nisbah Si/Al dengan
direndam dalam larutan NH4NO3 0.1 M metode garis dasar pada spektrum FTIR
selama 2 jam sebanyak tiga kali ulangan. tersebut. Pertama-tama puncak tertinggi
Kemudian contoh NZA tersebut dipanaskan dicatat dan diukur garis dasar yang dipilih.
pada suhu 120C selama 24 jam dan Kemudian besar transmitan pada bilangan
dilanjutkan dengan pemanasan pada suhu gelombang 1647 cm-1 (serapan gugus Si-O)
540C selama 4 jam sehingga diperoleh dengan transmitan pada bilangan gelombang
zeolit alam yang diaktivasi asam dan 1045 cm-1 (serapan Al-O) maka nisbah dapat
pemanasan (NZAT). diperoleh dari hasil perbandingan tersebut.

Pencirian Katalis Penentuan Luas Permukaan Spesifik,


Penentuan Kandungan Kation Logam Volume Total Pori, dan Rerata Jejari Pori
(Na, Ca, K, dan Fe) Luas permukaan spesifik, volume total
Penentuan kandungan kation logam dalam pori, dan rerata jejari pori didasarkan pada
katalis NZ, NZA, dan NZAT dilakukan fenomena adsorpsi gas lapis tunggal yang
dengan cara destruksi (dalam lemari asam). berlangsung pada suhu konstan. Alat yang
Hal ini dilakukan berkaitan dengan sifat digunakan adalah autosorb quantrochome 6B
kation dalam zeolit yang berperan sebagai yang berada di Departemen Teknik Gas dan
pengontrol aktivitas katalisis. Contoh zeolit Petrokimia, Fakultas Teknik, Universitas
sebanyak 0.2 gram ditempatkan dalam cawan Indonesia, Depok.
porselin ditambahkan 2 ml akuaregia (HNO3 Contoh zeolit ditimbang dan dimasukkan
pa:HCl pa=1:3) kemudian dipanaskan selama dalam wadah contoh dan dipanaskan pada
30 menit. Setelah lima menit ke dalam suhu 200C, selanjutnya dilakukan peng-
campuran ditambahkan H2SO4 4% sebanyak usiran gas menggunakan gas nitrogen selama
0.5 ml dan dipanaskan selama 15 menit, 45 menit. Kemudian contoh didinginkan
kemudian ditambahkan 1 ml akuaregia dan dengan nitrogen cair sehingga suhu contoh
H2SO4 4% sebanyak 0.25 ml dan dibiarkan mencapai 77 K. Tekanan gas nitrogen diubah
selama 10 menit. Campuran diencerkan ke sehingga jumlah gas nitrogen yang
dalam labu ukur 25 ml hingga tera, sehingga terkondensasi dapat ditentukan. Dengan
diperoleh larutan contoh zeolit alam (NZ), diperolehnya data tersebut, maka luas
zeolit alam yang diaktivasi asam (NZA), dan permukaan spesifik, volume total pori, dan
zeolit alam yang diaktivasi asam dan rerata jari pori dapat ditentukan.
pemanasan (NZAT) masing-masing sebesar
0.2 g/ 25 ml atau 8000 ppm. Selanjutnya Uji Aktivitas Katalitik Zeolit
masing-masing contoh zeolit tersebut Sintesis Ester Glukosa Miristat (Prihanjani
ditentukan kandungan kation logamnya (Na, 2006)
Ca, K, Fe) dengan AAS. Sintesis ester glukosa miristat dilakukan
dengan nisbah miristat dan GPA 1:1, serta
zeolit sebesar 10% dari total reaktan. Sintesis
ini dimulai dengan mencampurkan metil 3 berupa zeolit yang berwarna hijau keabu-
miristat, GPA, dan zeolit yang dimasukkan ke abuan.
dalam labu bulat yang dilengkapi pendingin
dan pengaduk magnetik, kemudian di-
panaskan pada suhu 90C dalam penangas air
mendidih selama 6 jam.

Pemisahan Ester Glukosa Miristat (Obaje


2005)
Campuran homogen yang terbentuk dari hasil Gambar 3 Zeolit alam sebelum aktivasi.
sintesis ditambahkan dengan larutan etanol
hangat dan dinetralkan dengan beberapa tetes
larutan NaHCO3 1 M kemudian disaring
dalam kondisi hangat sampai dihasilkan
endapan A dan filtrat. Filtrat yang berisi
pelarut etanol diuapkan sehingga dihasilkan
endapan A dan B (residu) ditambahkan
heksana lalu diuapkan sampai didapatkan Gambar 4 Zeolit alam yang diaktivasi asam.
miristat yang tidak bereaksi. Kemudian
masing-masing endapan ditambahkan etanol Dari Gambar 3 dan 4 dapat diamati terjadi
hangat dan didinginkan pada suhu -4C perubahan warna zeolit alam dari hijau
sampai 0C hingga terdapat endapan putih. menjadi hijau keabu-abuan pada zeolit yang
Campuran tersebut disaring, endapan yang diaktivasi asam.
diperoleh adalah GPA yang tidak bereaksi Asam sulfat dipilih sebagai perefluks
dan katalis zeolit sedangkan filtratnya berisi karena larutan asam sulfat dapat
ester glukosa asam lemak. Pelarut etanol pada mengekstraksi Al dalam zeolit, yaitu Al
filtrat dapat dihilangkan dengan cara dalam kerangka zeolit menjadi Al di luar
diuapkan sampai terbentuk padatan ester kerangka zeolit yang disebut sebagai proses
glukosa miristat. Selanjutnya produk dealuminasi. Berikut contoh reaksi
ditentukan persentase hasil. pelepasan Al dari dalam kerangka zeolit oleh
pelarut HCl pada Gambar 5.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Aktivasi Zeolit

Kadar air zeolit alam sebelum aktivasi


diukur dengan metode gravimetri, hasilnya
diperoleh kadar air zeolit alam sebesar 4.01%,
perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 2.
Nilai kadar air ini menunjukkan proporsi
volume pori yang dihuni oleh molekul air.
Semakin rendah kadar air produk zeolit Gambar 5 Contoh reaksi pelepasan Al
semakin tinggi mutunya. Untuk nilai tersebut dari dalam kerangka zeolit.
diusulkan tidak melebihi 5% (Goenadi 1993).
Proses aktivasi zeolit alam dilakukan Cara aktivasi yang kedua adalah memberi
dengan dua cara, yaitu perlakuan asam tanpa perlakuan pemanasan pada zeolit alam yang
pemanasan dan perlakuan asam yang sudah diaktivasi dengan H2SO4 pada suhu
dilanjutkan dengan pemanasan. Pada 540C dilanjutkan dengan perendaman dalam
perlakuan asam zeolit direfluks selama 1.5 NH4NO3 0.1 M sebanyak 3 kali ulangan.
jam dalam 250 ml asam sulfat 0.2 N. Aktivasi Garam NH4NO3 adalah penukar kation..
tersebut bertujuan membersihkan permukaan Penambahan garam NH4NO3 bertujuan untuk
pori, membuang senyawa pengotor, dan mengaktifkan zeolit secara kimia yang
mengatur kembali letak atom yang dapat dilakukan sebagai penukar kation, sehingga
dipertukarkan. Zeolit alam sebelum diaktivasi dalam proses pertukaran ion, ion dapat
disajikan pada Gambar 2, sedangkan zeolit disubtitusi dengan kation NH4+ yang ada pada
teraktivasi asam dapat diamati pada Gambar permukaan zeolit.
Selama pemanasan pada suhu 540oC menunjukkan puncak lebar pada 3624.47
dihasilkan zeolit yang berwarna jingga/oranye cm-1 dan 3451.15 cm-1 berkaitan dengan
disajikan pada Gambar 6 zeolit hasil aktivasi adanya vibrasi OH ulur walau terlihat belum
asam dan pemanasan (NZAT). Hal ini tajam. Pada daerah 400-1600 cm-1 terlihat
dikarenakan zeolit mengalami perubahan bahwa puncak-puncak sudah terlihat tajam
struktur akibat pemanasan yang terlalu tinggi. antara lain daerah serapan 1643 cm-1adanya
vibrasi Si-O, dan daerah 1045 cm-1 adanya
vibrasi Al-O.
Gambar 8 menunjukkan NZA. Puncak-
puncak terlihat jelas, yaitu pada 1046 cm-1
(gugus Al-O) yang lebih melebar
dibandingkan NZ, bahu sekitar 1200 cm-1
(uluran asimetris), puncak 3626 cm-1 (gugus -
OH) yang lebih sempit dibandingkan NZ,
dan puncak pada 792 cm-1 semakin tajam
Gambar 6 Zeolit alam yang diaktivasi asam dibandingkan dengan NZ.
dan pemanasan (NZAT). Spektrum FTIR NZAT dapat dilihat pada
Gambar 9. Adanya perubahan pada daerah
vibrasi OH ulur dan Si-O ulur. Kedua puncak
Analisis FTIR tidak muncul pada spektrum FTIR NZAT.
Hal ini menunjukkan adanya kerusakan
Pada Tabel 3 dapat dilihat perbandingan struktur zeolit. Kerusakan pada struktur zeolit
hasil spektrum FTIR katalis NZ, NZA, dan diduga karena suhu yang digunakan pada
NZAT dengan spektrum FTIR dari zeolit perlakuan pemanasan terlalu tinggi. Pada
alam bayah yang telah dilakukan oleh contoh NZAT, spektrum FTIR juga tidak
Supriatna (1995) yang menunjukkan serapan menunjukkan adanya vibrasi OH pada daerah
terjadi pada bilangan gelombang 3841 cm-1, selebar 3500-3700 cm-1 karena tertutup oleh
3448.5 cm-1, 3822.7 cm-1, 3807.2 cm-1 (gugus vibrasi -OH yang lebar.
OH ulur dari air yang terjerap), 2376,1 cm-1
(gugus Si-OH), 1639.4 cm-1 (gugus Si-O), dan
1041.5 cm-1 (gugus Al-O).
Spektrum FTIR zeolit alam (NZ) dapat
dilihat pada Gambar 7. Spektrum FTIR NZ

Tabel 3 Perbandingan spektrum FTIR katalis NZ, NZA, NZAT, dengan zeolit alam bayah
Supriatna (1995)

Jenis gugus Bilangan Gelombang (cm-1)


katalis NZ Katalis NZA Katalis NZAT Zeolit alam
Gugus OH 3624.47 3626.44 tidak muncul 3841.9
3451.15 3451.52 3822.7
3807.2
3448.5
Gugus Si-OH Tidak muncul Tidak muncul Tidak muncul 2376.1
Gugus Si-O 1643.02 1642.63 tidak muncul 1639.4
Gugus Al-O 1045.88 1046.82 1087.13 1041.5
Gugus K-O 794.6 792.3 789.34 794.6
Gugus Na-O 465.01 465.13 470.75 624.9
Gambar 7 Spektrum FTIR zeolit alam (NZ).

Gambar 8 Spektrum FTIR zeolit alam yang diaktivasi asam (NZA).

Gambar 9 Spektrum FTIR zeolit alam yang diaktivasi asam dan pemanasan (NZAT).

pertukaran kation semakin baik. Kapasitas


Analisis nisbah Si/Al tukar kation zeolit tersebut semakin besar
jika Si/Al kecil yang berarti muatan negatif
Nisbah Si/Al menunjukkan besarnya zeolit semakin besar (Mumpton 1984). Pada
muatan negatif zeolit, semakin besar jumlah umumnya semakin besar nisbah Si/Al besar
Al yang dapat menggantikan Si, maka dari suatu zeolit kapasitas zeolit sebagai
semakin kecil nilai Si/Al dan semakin besar penyerap semakin besar begitu pula dengan
muatan negatif zeolit. Semakin banyak luas permukaan kontaknya.
komposisi Al yang dapat dipertukarkan
dalam zeolit, maka kualitas zeolit untuk
Cara pengukuran nisbah Si/Al dengan Gambar 10 Kandungan kation dalam contoh
metode baseline disajikan pada Lampiran 3, katalis..
4, dan 5 untuk masing-masing contoh NZ , Gambar 10 menunjukkan kecenderungan
NZA, dan NZAT. Nisbah Si/Al yang logam kation dalam contoh katalis semakin
diperoleh untuk NZ dan NZA masing- menurun dengan adanya aktivasi zeolit
masing sebesar 0.4 dan 1,untuk contoh yang meliputi pengasaman dan pemanasan
NZAT nisbah Si/Al tidak dapat ditentukan. terhadap zeolit. Akan tetapi kation logam Na
Hasil perhitungan nisbah ini dapat mengalami peningkatan setelah
mengkelompokkan zeolit NZA ini dalam mendapatkan perlakuan. Hal ini terjadi
jenis zeolit kadar Si rendah (kaya Al), karena pada zeolit tersebut kemungkinan
keadaan ini menyebabkan daya penukaran masih terdapat kontaminan dan preparasi
ion dari zeolit maksimum. larutan yang tidak cukup baik.
Pada umumnya kation dari logam alkali
Aktivasi zeolit oleh asam sulfat
seperti Na dan K dapat menyebabkan
menyebabkan terjadinya proses dealuminasi,
deaktivasi terhadap contoh katalis.
yaitu proses keluarnya Al dari dalam
Deaktivasi terjadi karena pori-pori yang
kerangka zeolit menjadi Al di luar kerangka
terblokade dan sisi aktif yang tertutupi
zeolit, sehingga Al dalam contoh NZA
(Rodrigues et al. 2000). Adanya logam Na
berkurang. Jumlah Al yang menurun
dalam contoh katalis akan mengurangi
berpengaruh terhadap nisbah Si/Al pada
pembentukan kokas (coke) dan gas serta
contoh NZA, yaitu nisbah Si/Al semakin
dapat bersifat racun terhadap contoh katalis.
meningkat dibandingkan dengan nisbah
Hasil pengamatan menunjukkan jumlah
Si/Al pada zeolit alam murni (NZ).
logam Na dan K sangat kecil sehingga
Proses dealuminasi ini menurunkan pengaruh deaktivasi kedua logam ini sangat
kandungan Al, sehingga jumlah Al yang kecil. Kation logam K menujukkan
dapat dipertukarkan dengan kation lain penurunan yang signifikan pada jenis zeolit
semakin rendah sehingga kapasitas tukar NZAT.
kation zeolit tersebut semakin kecil. Pada Gambar 10 dapat diamati jumlah
logam kation Ca dan Fe yang menurun
Contoh zeolit yang diaktivasi asam dan
secara signifikan. Adanya kation divalen dan
pemanasan (NZAT) tidak dapat ditentukan
trivalen biasanya memberikan keaktifan
nisbah Si/Al melalui metode baseline karena pada katalis zeolit. Keaktifan disebabkan
puncak Si-O tidak muncul. Hilangnya kation-kation tersebut dapat mengalami
puncak Si-O diduga akibat rusaknya struktur
hidrolisis oleh adanya uap air untuk
zeolit karena pemanasan.
membentuk sisi asam Bronsted.
Analisis AAS
Mn+ + H2O [MOH](n-1)+ + H+
Penentuan kandungan kation dalam
contoh katalis menggunakan alat atomic Kation-kation dalam kerangka zeolit
absorption spectrophotometry (AAS). tersebut dapat ditukar dan disubtitusi tanpa
Analisis ini berkaitan dengan peranan kation mengubah struktur kerangka (isomorfis)
sebagai pengontrol aktivitas katalitik. yang dapat menimbulkan gradien medan
Rongga molekul pada zeolit dapat dimasuki elektronik dalam kanal-kanal dan ruangan
kation-kation (Na, K, Ca, dan Mg) yang zeolit.
dapat dipertukarkan sehingga mempengaruhi Hasil penelitian menunjukkan kandungan
muatan negatif pada kerangka. Kandungan logam Na, K, Fe, dan Ca pada katalis zeolit
kation-kation dalam contoh katalis dapat semakin menurun dengan adanya perlakuan
dilihat dalam Gambar 10. asam dan pemanasan. Pengasaman dan
Konsentrasi logam

20 pemanasan menyebabkan proses


15 dealuminasi yang menurunkan kandungan
(ppm)

10
aluminium tempat terkaitnya logam-logam
penetral muatan listrik pada zeolit.
5
Kandungan aluminium yang menurun
0
NZ NZA NZAT
sebanding dengan penurunan kandungan
logam penetral tersebut.
Jenis katalis
Logam Na Logam K Logam Ca Logam Fe
Sifat Permukaan nurunnya luas permukaan dapat disebabkan
oleh distribusi pori yang kurang merata.
Penentuan sifat permukaan dilakukan
dengan autosorb quantachrome 6b Volume Total Pori dan Rerata Jejari
menggunakan gas N2. Pada penentuan sifat Pori
permukaan tersebut, contoh padatan perlu
dibebaskan dari kontaminan, misalnya air Beberapa molekul dalam memasuki
dan minyak. Proses ini dikenal dengan sistem mikropori zeolit akan ditahan
degassing. Degassing dilakukan dengan berdasarkan kepolaran/efek interaksi lainnya
menempatkan contoh padat tersebut dalam dari molekul dengan zeolit. Sifat zeolit
sel gelas dan dipanaskan di bawah vakum sebagai katalis yang penting adalah
dengan suhu konstan sebesar 200C. Data mempunyai ukuran pori yang besar dan
hasil pengukuran sifat permukaan dapat volume kosong tersedia yang maksimum
dilihat pada Lampiran 6, 7, dan 8 yang (Zulnely 1985).
ditunjukkan pada parameter multipoint BET Gambar 12 memberikan informasi tentang
masing-masing jenis katalis NZ, NZA, dan volume total pori pada masing-masing
NZAT. Histogram luas permukaan spesifik katalis, adapun data volume pori dapat
dari beberapa katalis disajikan pada Gambar dilihat pada Lampiran 7 dan 8.
11.
150
Luas permukaan
spesifik (m2/g)

1.2

Volume pori (cc/g)


100 1
0.8
50 0.6
0.4
0 0.2
NZ NZA NZAT 0
Jenis katalis NZA NZAT
Jenis katalis
Gambar 11 Luas permukaan spesifik
contoh katalis. Gambar 12 Volume total pori contoh katalis

Luas permukaan spesifik (LPS) adalah 350


luas permukaan tiap gram contoh katalis. 300
Rerata jari pori

Gambar 11 menunjukkan bahwa luas 250


200
permukaan akan meningkat seiring dengan 150
adanya perlakuan asam. Zeolit NZAT 100
menunjukkan penurunan luas permukaan 50
0
spesifik yang relatif besar. Peningkatan
NZA NZAT
hanya terjadi pada perlakuan asam saja. Hal
Jenis katalis
ini disebabkan terjadinya pembukaan pori
zeolit alam yang semula tertutupi oleh Gambar 13 Rerata jejari pori contoh katalis
pengotor melalui perlakuan dengan H2SO4.
Dengan hilangnya pengotor organik dan Gambar 12 dan 13 menunjukkan bahwa
anorganik yang berada pada padatan katalis volume total pori meningkat setelah
akan menyebabkan menurunnya volume mendapatkan perlakuan asam. Hal ini terjadi
pori. Hal ini akan mengakibatkan karena pori-pori zeolit menjadi lebih terbuka
peningkatan luas permukaan padatan. dengan adanya pelarutan senyawa-senyawa
Perlakuan pemanasan seharusnya pengotor yang menutupi pori contoh
menyebabkan peningkatan luas permukaan sebelumnya. Volume pori contoh NZAT
spesifik karena pemanasan zeolit dapat lebih sedikit setelah mendapatkan perlakuan
menguapkan air yang terperangkap dalam asam dan pemanasan. Sejalan dengan hasil
pori-pori kristal zeolit, sehingga luas analisis luas permukaan spesifiknya yang
permukaan pori-pori bertambah. Akan tetapi mengalami penurunan juga setelah
hal ini tidak terjadi karena kemungkinan mendapatkan perlakuan, maka kecilnya
distribusi pori zeolit yang kurang merata. volume pori diduga karena terjadi
Hasil penelitian ini sesuai dengan yang pemanasan yang terlalu tinggi.
dilaporkan Muchtar (1983), bahwa me- Gambar 13 menunjukkan bahwa rerata
jari pori meningkat seiring dengan perlakuan
aktivasi. Contoh zeolit yang diaktivasi asam karena penyaringan yang cepat sehingga
mempunyai volume pori lebih besar filtrat belum terkumpul secara optimal.
sehingga jari-jari pori semakin kecil karena Hasil spektrum FTIR ester glukosa
volume pori yang besar menunjukkan miristat dapat dilihat pada Lampiran 10.
jumlah pori-pori yang dimiliki cukup banyak Senyawa ester glukosa miristat dihasilkan
dan volume kosong yang tersedia minimum. dengan tergantinya gugus asetil (dari unit
Sebaliknya pada contoh zeolit yang GPA) dengan gugus alifatik (dari unit metil
diaktivasi asam dan pemanasan, volume pori miristat). Hal ini menunjukkan puncak khas
menurun menunjuk- kan jari-jari pori yang pada bilangan gelombang 2800-3000 cm-1
ada besar dengan jumlah pori-pori sedikit dengan adanya serapan vibrasi ulur C-H
sehingga volume kosong menjadi besar. pada CH3-CH2.

Reaksi Interesterifikasi
Tahap akhir dalam penelitian ini adalah
uji aktivitas katalitik katalis zeolit yang telah SIMPULAN DAN SARAN
diaktivasi pada reaksi interesterifikasi metil
miristat dan glukosapentaasetat. Simpulan
Berdasarkan hasil pencirian yang telah Proses aktivasi berpengaruh pada sifat-
dilakukan terhadap tiga katalis zeolit, maka sifat permukaan zeolit alam. Aktivasi
katalis zeolit NZA dipilih untuk diuji dengan perlakuan asam yang dilanjutkan
aktivitas katalitiknya pada reaksi dengan pemanasan pada suhu 540C
interesterifikasi. Interesterifikasi dalam menyebabkan terjadinya perubahan struktur
penelitian ini dilakukan dengan zeolit alam. Aktivasi dengan perlakuan asam
perbandingan metil miristat dan GPA 1:1, tanpa pemanasan menyebabkan
serta zeolit alam asam (NZA) sebesar 10% meningkatnya nisbah Si/Al, luas permukaan,
dari total reaktan. Kondisi reaksi yang telah dan volume total pori, sedangkan rerata jari
dilakukan oleh Prihanjani adalah pada suhu porinya menurun. Kedua proses aktivasi
90C dalam labu bulat dengan pendingin menyebabkan penurunan kadar sebagian
dan kondensor tegak selama 6 jam. Produk besar kation yang berpengaruh terhadap
yang terbentuk dari reaksi interesterifikasi aktivitas katalitik. Katalis zeolit alam yang
tersebut adalah ester glukosa miristat. Total diaktivasi dengan perlakuan asam diuji
presentase hasil ester glikosa miristat yang aktivitas katalitiknya pada reaksi
diperolehnya adalah 87.27 %. interesterifikasi. Rendemen produk yang
Pada penelitian ini total ester glukosa dihasilkan adalah 35.78%.
miristat yang diperoleh adalah 35.78% atau
lebih kecil dari total ester glikosa miristat Saran
Prihanjani (2006) dengan katalis zeolit
sintetik. Perbedaan ini mungkin terjadi Pencirian zeolit alam teraktivasi
karena pemakaian jenis katalis zeolit yang disarankan tidak terbatas hanya pada FTIR,
berbeda, serta jumlah reaktan yang lebih AAS, Autosorb, tetapi dapat dilakukan
kecil pada penelitian ini digunakan zeolit pencirian lebih lanjut untuk melihat bentuk
alam hasil aktivasi asam karena hasil kristal dengan Scanning Electron
pencirian menunjukkan zeolit ini lebih baik Microscopy (SEM) dan jenis kristal dengan
jika dilihat dari sifat permukaan, gugus yang X-Ray Difraction (XRD). Selanjutnya
dimiliki dan kandungan kationnya, dilakukan uji katalitik pada reaksi lainnya
sedangkan penelitian sebelumnya adalah seperti perengkahan, isomerisasi untuk
zeolit sintetik. Zeolit sintetik memiliki menguji aktivitas katalitiknya dan
kondisi yang lebih baik dalam mengkatalisis selektivitas zeolit alam murni dan zeolit
suatu reaksi karena struktur dan komposisi alam teraktivasi asam.
zeolit tersebut sesuai dengan kondisi yang
diinginkan, misalnya dari nisbah Si/Al, luas
permukaan spesifik dan volume pori. Hal ini DAFTAR PUSTAKA
menunjukkan sisi aktif zeolit alam asam
lebih sedikit yang bereaksi dibandingkan Anwar C. 1992. Sintesis katalis zeolit untuk
zeolit sintetik sehingga produk yang konversi methanol-bensin. Di dalam:
dihasilkan lebih kecil, selain itu dapat terjadi Prosiding Diskusi Ilmiah VII Hasil
Penelitian LEMIGAS; Jakarta, 11-13
Februari 1992. Jakarta: PPPTMGB
(Pusat Penelitian dan Pengembangan Khopkar SM. 1990. Konsep Dasar Kimia
Teknologi Minyak dan Gas Bumi) Analitik. Terjemahan A. Saptoraharjo.
LEMIGAS. Hlm 731-745. Jakarta: UI Press.
[P3TM] Pusar Penelitian & Pengembangan
Muchtar H. 1983. Penentuan pengaruh
Teknologi Mineral. 1994. Cara Uji
perlakuan dengan logam terhadap daya
Pengukuran Luas Permukaan Spesifik
adsorpsi zeolit alam pada pemurnian
Mineral Zeolit. Bandung: Pusat
wax [skripsi]. Padang: Fakultas
Penelitian & Pengembangan Teknologi
Matematika dan Ilmu Pengetahuan
Mineral.
Alam, Universitas Andalas.
Atkins. 1999. Kimia Fisik jilid 1 Edisi ke
empat. Diterjemahkan oleh Irma I. Mumpton FA. 1984. The Role of Natural
Kartohadiprojo. Jakarta: Erlangga. Zeolites in Agriculture and
Aquaculture. Colorado: West View
Augustine, RL. 1996. Heterogeneous Press Boulder.
Catalysis for the Synthetic Chemistry.
New York: Marcel Dekker. Obaje OJ, penemu: URAH Resources Ltd.
25 Jan 2005. Trans-acidolysis process
Clark. 1979. Industrial Mineral: Zeolit The
for the preparation of carbohydrate
Hydrothermal Deposit. New York:
fatty-acid esters. US patent 6 846 916.
Pergamon.
Othmer & Kirk. 1995. Encyclopedia of
Feuge RO, Zeringue Jr HJ, Weiss TJ, Brown Chemical Technology. Ed ke-4. New
M. 1970. Preparation of sucrose mono-
York: J Wiley.
laurate. Am J Oil Chem Soc 33: 424.
Prihanjani M. 2006. Sintesis ester glukosa
Goenadi DH. 1993. Proposal Parameter
miristat melalui interesterifikasi antara
Standar Industri Indonesia untuk Zeolit
metil miristat dan glukosa pentaasetat
Alam. Bogor: Pusat Penelitian [skripsi]. Bogor: Fakultas Matematika
Bioteknologi Perkebunan. dan Ilmu Pengetahuam Alam, Institut
Pertanian Bogor.
Goltardi G & Galli E. 1985. Natural
Zeolites. New York: Springer Verlag. Purwaningsih H. 1998. Isomerisasi xilena
dengan katalis bentonit [skripsi]. Bogor:
Handoko SD. 2001. Aktivitas katalitik Fakultas Matematika dan Ilmu
Cr/zeolit dalam reaksi konversi katalitik Pengetahuan Alam, Institut Pertanian
fenol dan metil isobutil keton [skripsi]. Bogor.
Jember: Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam, Universitas Jember. Riberio RF et al. 1984. Ion Exchange
Separation With Molecular Sieves
Handoko SD. 2001. Preparasi katalis Zeolites. Boston: Martinus Nyhoff.
Cr/zeolit melalui modifikasi zeolit
alam. [tesis]. Jember: Fakultas Rodrigues MGF, Magnoux P & Guisnet
Matematika dan Ilmu Pengetahuan M.2000. Influence of hydrothernal
Alam, Universitas Jember. treatment on acid and redox function of
Ga/HZSM5 catalyst. Braz.J.Chem Eng
Hisbullah. 2000. Karakteristik adsorpsi 17: 1-6.
logam-logam berat menggunakan zeolit
yang dimodifikasi dengan SiCl4 Rohaeni A. 2005. Penetapan kapasitas
[skripsi]. Padang: Fakultas Teknik, jerapan zeolit dan zeolit termodifikasi
Universitas Syiah Kuala. heksadesiltrimetil amoniumbromida
terhadap K2Cr2O7 [skripsi]. Bogor:
Jon H. 2001. Pencirian zeolit alami Fakultas Matematika dan Ilmu
termodifikasi asam [skripsi]. Bogor : Pengetahuan Alam, Institut Pertanian
Fakultas Matematika dan Ilmu Bogor.
Pengetahuan Alam, Institut Pertanian
Bogor. Sembiring N. 2004. Zeolit: Mineral Masa
Depan. http://www.teropong.co.id. [17
Februari 2006].
Shang CC & Lee MD 1994. Effect of
hydrogen pretreatment on the acidic and
catalytic properties of galium-supported
H-ZSM-5 in n-hexane aromatization.
Applied Catalysis A. General 123: 7-21.

Supriatna Asep, dkk. 1996. Kinetika serapan


zeolit terhadap ion sianida. Di dalam:
Prosiding Seminar Nasional Kimia II.
Jakarta: Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam, Universitas Islam
Indonesia.
Sutarti M & Minta R. 1994. Zeolit Tinjauan
Literaturat. Jakarta: Pusat Dokumetasi
dan Informasi Ilmiah, LIPI.

Suyartono & Husaini. 1991. Tinjauan


Terhadap Kegiatan Penelitian
Karakteristik dan Pemanfaatan Zeolit
Indonesia yang Dilakukan P3TM
Periode 1980-1991. Bandung: Pusat
Penelitian Pengembangan Teknologi
Mineral.

Tang Y R. 2003. Adsorbent Fundamental


and Applications. Canada: J Wiley.

Zulnely. 1985. Study pendahuluan logam


mangan dalam air dengan zeolit bayah
[tesis]. Padang: Fakultas Matematika
dan Ilmu Pengetahuan Alam,
Universitas Andalas.
LAMPIRAN
Lampiran 1 Diagram alir penelitian

Sampel zeolit alam Cikotok

Preparasi zeolit

Perlakuan asam dan hidrotermal


terhadap zeolit alam

Karakterisasi zeolit hasil perlakuan

AAS FTIR LPS Rasio Si/Al

Katalis zeolit alam asam (NZA)

Reaksi Interesterifikasi
Lampiran 2 Penentuan Kadar Air Zeolit Alam

Tabel 4 Data hasil penimbangan sampel


Bobot cawan Bobot Bobot total sebelum
Sampel kosong sampel dikeringkan
1 46.7917 1.0012 47.7929
2 39.7674 1 40.7674
3 42.1327 1.0033 43.136

Tabel 5 Data hasil pengukuran kadar air beberapa sampel


Sampel
Ulangan ke- 1 Sampel 2 Sampel 3
1 47.7473 40.7315 43.0981
2 47.7484 40.729 43.0955
3 47.7488 40.7263 43.1015
Rataan kadar
air 4.43% 3.85% 3.75%

Kadar Air = A - B x 100 %


C
A = Bobot sampel + cawan sebelum dikeringkan
B = Bobot sampel + cawan setelah dikeringkan
C = Bobot sampel

Contoh perhitungan kadar air ulangan 1:


Kadar air = 47.7929 47.7473 x 100 %
1.0012
= 4.5 %
Rataan kadar air = 4.43 % + 3.85 % + 3.75 % = 4.01 %
Lampiran 3 Spektrum FTIR dari Zeolit Alam (NZ) dan penentuan rasio Si/Al
dengan metode Baseline
Lampiran 4 Spektrum FTIR dari Zeolit Alam (NZA) dan penentuan rasio Si/Al
dengan metode Baseline
Lampiran 5 Spektrum FTIR dari Zeolit Alam (NZAT) dan penentuan rasioSi/Al
dengan metode Baseline

Lampiran 6 Hasil analisis autosorb pada NZ


Quantachrome Corporation
Quantachrome Autosorb Automated Gas Sorption System Report
Autosorb for Windows for AS-3 and AS-6 Version 1.23

Sample ID NZ
Description comment IPB
Sample weight 0.627 g
Adsorbate Nitrogen
Cross/Sec Area 16.2 2/molekul
Molecular Wt 28.0134 g/mol
Outgas Temp 250oC
Outgas time 2 hr

AREA-VOLUME-PORE SIZE SUMMARY

SURFACE AREA DATA


Multipoint BET7.602E+01 m2/g
Single point BET7.234E+01 m2/g
Langmuir Surface Area1.096E+01 m2/g
T Methode Micro Pore Area3.463E+01 m2/g
DR Methode Micro Pore Area9.971E+01 m2/g

PORE VOLUME AREA


Total Pore Volume for Pore with radius-
less than

PORE SIZE DATA


Average Pore Radius.-
Lampiran 7 Hasil analisis autosorb pada NZA

Quantachrome Corporation
Quantachrome Autosorb Automated Gas Sorption System Report
Autosorb for Windows for AS-3 and AS-6 Version 1.23

Sample ID NZA
Description comment IPB
Sample weight 0.6311 g
Adsorbate Nitrogen
Cross/Sec Area 16.2 2/molekul
Molecular Wt 28.0134 g/mol
Outgas Temp 300 oC
Outgas time 2 hr

AREA-VOLUME-PORE SIZE SUMMARY

SURFACE AREA DATA


Multipoint BET1.408E+02 m2/g
Single point BET1.317E+02 m2/g
Langmuir Surface Area3.256E+02 m2/g
T Methode Micro Pore Area1.083E+02 m2/g
DR Methode Micro Pore Area1.883E+02 m2/g

PORE VOLUME AREA


Total Pore Volume for Pore with radius1.109E-01 cc/g
less than 1058.7 AT P/Po = 0.98150

PORE SIZE DATA


Average Pore Radius.3.148E+01
Lampiran 8 Hasil analisis autosorb pada NZAT

Quantachrome Corporation
Quantachrome Autosorb Automated Gas Sorption System Report
Autosorb for Windows for AS-3 and AS-6 Version 1.23

Sample ID NZAT
Description comment IPB
Sample weight 0.7274 g
Adsorbate Nitrogen
Cross/Sec Area 16.2 2/molekul
Molecular Wt 28.0134 g/mol
Outgas Temp 300 oC
Outgas time 2 hr

AREA-VOLUME-PORE SIZE SUMMARY

SURFACE AREA DATA


Multipoint BET4.282E+00 m2/g
Single point BET4.066E+00 m2/g
Langmuir Surface Area-1.940E+02 m2/g
T Methode Micro Pore Area0.000E+00 m2/g
DR Methode Micro Pore Area5.611E+00 m2/g

PORE VOLUME AREA


Total Pore Volume for Pore with radius3.157E-02 cc/g
less than 110.68 AT P/Po = 0.98232

PORE SIZE DATA


Average Pore Radius.2.949E+02
Lampiran 9 Perhitungan bobot teoritis ester glukosa miristat dan data persentase
hasil ester glukosa miristat
Metil miristat : GPA ( 0.003 mol : 0.003 mol )hanya 1 kali ulangan
5 Metil miristat + Glukosa Pentaasetat Ester Glukosa Miristat
mula-mula 0.003 0.003
bereaksi 0.003 0.0006 0.0006
sisa 0.0024 0.0006

BM GPA = 390.1804 g/mol


BM Metil miristat = 228.2346 g/mol
BM Ester Glukosa Miristat = 1231.3035 g/mol
Mol GPA = 1.1607 g = 0.0030 mol
390.1804 g/mol
mol metil miristat = 0.6841 g = 0.0030 mol
228.2346 g/mol
Bobot teoritis ester glukosa miristat = 0.0006 mol x 1231.3035 g/mol = 0.7388 g
Presentasi hasil = Bobot produk x 100%
Bobot teoritis
= 0.2643 g x 100 %
0.7388 g
= 35.78%
Lampiran 10 Spektrum FTIR ester glukosa miristat