Vous êtes sur la page 1sur 8

Assesment fisioterapi

Asesment Fisioterapi

Pengertian

Dalam asuhan fisioterapi, maka asesmen merupakan unsur yang vital untuk menetapkan
sebuah diagnosis fisioterapi. Asesmen sering diterjemahkan sebagai suatu pengkajian.
Untuk mendapatkan efektifitas yang tinggi dari pelayanan fisioterapi, maka kesesuaian
intervensi fisioterapi dengan problematik fisioterapi menjadi unsur yang sangat menentukan.
Identifikasi problematik fisioterapi yang akurat hanya dapat diperoleh melalui sebuah proses
asesmen yang baik dan benar.
Dalam melaksanakan pemeriksaan fisioterapi pada kondisi stroke, maka penulis merasa
perlu untuk memberikan pandangan tentang asesmen fisioterapi secara umum.
Menurut World Confederation for Physical Therapy (WCPT) mendefinisikan sebagai
berikut :

Assessment includes both the examination of individuals or groups with actual or potential
impairments, functional limitations, disabilities, or other conditions of health by history taking,
screening and the use of specific tests and measures and evaluation of the results of the
examination through analysis and synthesis within a process of clinical reasoning.

Dari definisi tersebut menunjukkan bahwa asesmen merupakan tindakan berupa


pemeriksaan yang dilakukan baik pada perorangan maupun kelompok di mana masalah yang
akan dikaji adalah mengenai terjadinya kelemahan, keterbatasanfungsi, ketidak mampuan atau
kondisi kesehatan lainnya baik yang bersifat aktual maupun yang bersifat adanya potensi
terjadinya masalah-masalah tersebut diatas.
Pelaksanaan asesmen dilakukan melalui pengumpulan informasi tentang riwayat penyakit
(history taking), Skrining(screening), tes-tes yang spesifik(Specific test), metode pengukuran dan
tindakan evaluasi dari hasil pemeriksaan melalui kajian analisis dan sintesis.
Berdasarkan definisi WCPT tersebut terlihat bahwa pada prinsipnya asesmen terdiri dari
kegiatan pemeriksaan dan evaluasi, dimana pada aspekpemeriksaan merupakan aktivitas
pengumpulan data sedangkan evaluasi adalah bagian dari kegiatan analisis dan sintesis dari data
pemeriksaan yang telahdilakukan.
Pada dasarnya setiap tindakan pemeriksaan yang dilakukan diikuti dengan evaluasi yang
memunculkan diagnosis sementara.Kumpulan dari diagnosis sementaratersebut yang
akhirnyadisimpulkansebagai diagnosis fisioterapi.

Pemeriksaan
Pemeriksaan merupakan langkah awal yang dilakukan sebelum intervensi fisioterapi.
Tahap awal pemeriksaan dengan skrining(screening) secara menyeluruh serta pemeriksaan
dengan tes-teskhusus.

Secaragarisbesar data yang diperoleh darihasil pemeriksaan mempunyai tiga komponen


yaitu

1. Informasi riwayat pasien/klien.


2. Sistem Review
3. Tes dan pengukuran.

Adapun proses serta data apasaja yang dapat diperoleh dari setiap komponen
pemeriksaan dapat dijelaskans ebagai berikut :

Riwayat
Pengumpulan data tentang riwayat pasien/klien adalah suatu cara pengambilan data
pasien dengan sistematis. Data riwayat diperoleh melalui wawancara (anamnesis), tinjauan
catatan pasien, atau dari sumber yang lain, termasuk informasi demografi, riwayat sosial,
pekerjaan dan kegiatan lainnya, pertumbuhan dan perkembangan, lingkungan tempat tinggal,
status kesehatan secara umum, riwayat keluarga, riwayat medis, status fungsional, dll.
Dengan data riwayat pasien/klien, fisioterapis dapat mengidentifikasi kebutuhan
pencegahan dan problematik yang ditemukan melalui pemeriksaan dan menjadikannya
pertimbangan tersendiri untuk menentukan intervensi yang akan diberikan.
Setiap data atau pertanyaan yang diajukan dalam anamnesis harus memiliki alasan atau
berhubungan dengan kondisi pasien saat ini dan hubungannya dengan intervensi yang akan
diberikan. Setiap data harus digali dengan benar dan selengkap mungkin.
Di negara maju data pasien yang menggambarkan segala hal mengenai kondisi pasien
tercatat dengan lengkap serta didukung sistem informasi yang terintegrasi sehingga di tempat
pelayanan manapun informasi profil pasien dapat diketahui dengan lengkap.
Berikut ini beberapa jenis data yang dapat digali dari riwayat pasien/klien. Data dapat
dipergunakan secara keseluruhan atau sebagian tergantung pada kondisi penyakit atau keluhan
yang dialami.

a. Data Demografi
Dalam data demografi berisi mengenai informasi umum tentang status pasien. Adapun
maksud dari data demografi yaitu untuk memudahkan fisioterapis dalam mengenali karakteristik
pasien/klien. Dengan data demografi maka seorang fisioterapis juga dapat memperkirakan
kondisi yang mungkin dialami oleh pasien/klien. Walaupun demikian informasi yang diperoleh
masih sangat umum.
Beberapa jenis data demografi yang bisa diperoleh dari pasien/klien sebagai berikut :
Usia

Data demografi tentang usia lebih di fokuskan pada pengelompokkan usia pasien (bayi, anak-
anak, remaja, dewasa atau lanjut usia). Beberapa penyakit atau kondisi memiliki hubungan erat
dengan usia atau kata lain keluhan tersebut dipengaruhi oleh faktor usia.

Jenis Kelamin

Secara umum data jenis kelamin juga digunakan untuk membedakan status jenis kelamin pria
atau wanita. Beberapa kondisi atau kasus memiliki keterkaitan erat dengan jenis kelamin.
Sebagai contoh bila ada keluhan nyeri abdomen, maka fisioterapis akan memiliki persepsi yang
berbeda jika hal tersebut terjadi pada pasien pria atau pada wanita. Pada pasien pria
dimungkinkan terjadinya kelainan pada organ dalam abdomen atau adanya kolik abdomen,
namun jika pasien tersebut berjenis kelamin wanita maka kemungkinan lain yang dpat diduga
adanya gangguan pada sistem ginekolog.

Ras

Di beberapa penelitian menunjukkan bahwa penyakit tertentu dominan terjadi pada ras tertemtu
pula. Oleh karena itu data demografi mengenai ras juga penting untuk diketahui. Misalnya pada
kondisi Osteoarthritis pada sejumlah penelitian menunjukkan dominan dialami oleh ras kulit
putih.

Bahasa

Bahasa yang dipakai oleh pasien/klien perlu diketahui untuk mempermudah proses komunikasi.
Atau beberapa bahasa yang dapat digunakan oleh pasien/klien.

Pendidikan

Data mengenai pendidikan juga menjadi pertimbangan untuk mengetahui cara pemberian
informasi yang efektif. Misalnya saat memberikan home program.

b. Riwayat Sosial

Budaya
Data mengenai budaya dan adat istiadat pasien/klien akam memberikan gambaran tentang
prilaku dan beberapa aktivitas yang berhubungan dengan budaya di wilayah tertentu. Kebiasaan
jenis makanan juga menjadi pertimbangan bagi fisioterapis dimana kebiasaan jenis makanan
akan mempengaruhi pola penyakit.

Keterlibatan Anggota Keluarga

Data mengenai keterlibatan anggota keluarga dalam pelayanan kesehatan dirumah perlu
diketahui oleh fisioterapis agar dapat memberikan masukan atau saran yang berkenaan dengan
kondisi pasien pada anggota keluarga yang lebih dominan berinteraksi dengan pasien.

c. Riwayat Pekerjaan

Data tentang jenis pekerjaan yang di tekuni oleh pasien perlu diketahui. Dalam hal ini
buka profesi yang ditekuni akan tetapi informasi yang perlu digali adalah bentuk
pekerjaan yang dilakukannya, sehingga fisioterapis mendapatkan gambaran mengenai
kegiatan dalam melakukan pekerjaan pasien/klien. Beberapa keluhan muncul akibat dari
aktivitas yang dilakkukan saat bekerja.

d. Riwayat Tumbuh Kembang

Riwayat tumbuh kembang ini biasanya dilakukan pada kondisi-kondisi tertentu, seperti
pasien/klien anak-anak. Yang perlu diketahui apkah pola perkembangan anak mengikuti
pola normal atau tidak.
Tangan yang dominan

Perlu juga diketahui apakah pada tangan kiri atau tangan kanan pasien/klien dominan digunakan
dalam beraktifitas.

e. Lingkungan Tempat Tinggal

Lingkungan tempat tinggal perlu diketahui agar fisioterapis mendapatkan gambaran


tentang aergonomi tidaknya tempat tinggal sesuai dengan kondisi pasien. Apakah kondisi
tempat tinggal pasien menjadi salah satu hambatan adalam aktifitas sehari-hari.

f. Status Kesehatan Umum

Fungsi fisik
Funngsi fisik meliputi bagaimana mobilitas pasien/klien sehari-hari, kebiasaan tidur, dll.

Fungsi Psikologis

Fungsi psikologis menggambarkan bagaimana status psikologis pasien terhadap kondisi yang
dialaminya saat ini. Selain itu juga perlu diketahui bagaimana kemampuan pasien/klien dalam
mengingat, kemampuan beralasan, tingkat depresi dan motivasi pasien/klien. Dengan
mengetahui fungsi psikologis, maka fisioterapi dapat menjadikan pertimbangan bagi progrm
edukasi yang akan diberikan atau metode pendekatan dalam memberikan intervensi fisioterapi
yang sesuai bagi pasien.
g. Kebiasaan Sosial

Fisioterapis perlu mengetahui kebiasaan-kebiasaan pasien/klien yang mempengaruhi


kesehatannya, seperti merokok, minuman keras, narkoba, dll.

h. Riwayat Keluarga

Resiko Kesehatan Keluarga (Penyakit keturunan)

Ada beberapa penyakit yang bersifat menurun seperti kondisi hipertensi, Diabetes mellitus,
penyakit jantung, dll.

i. Riwayat Medis/Pembedahan

Fisioterapis perlu mengatahui tentng riwayat medis yang pernah dijalani seperti
pembedahan yang pernah dijalaninya. Dengan kondisi ini maka fisioterapis dapat
menjadikan pertimbangan untuk menentukan kontraindikasi pada intervensi tertentu.
Jenis obat-obatan yang pernah digunakan juga dapat digali untuk dijadikan pertimbangan
dalam memberikan intervensi fisioterapi.

j. Tes Klinis Lain

Tes klinis lain memberikan informasi mengenai pemeriksaan apa saja yang pernah
dilakukan oleh pasien. Seperti tes diagnostik labortorium, atau review tes klinis yang
dilakukan oleh profesi lainnya.

Dari penjelasan diatas mengenai data riwayat pasien, maka dapat dismpulkan antara lain :

a. Data Demografi
Usia
Jenis Kelamin
Ras, bahasa dan pendidikan

b. Riwayat Sosial

Budaya
Partisipasi Keluarga
Aktivitas Sosial

c. Riwayat Pekerjaan
d. Riwayat Tumbuh Kembang
e. Lingkungan Tempat Tinggal
f. Status Kesehatan Umum
g. Kebiasaan Sosial
h. Riwayat Keluarga
i. Riwayat Medis/Pembedahan
j. Tes Klinis Lain

Dari komponen tentang riwayat pasien/klien jika dipandang dari sudut kepraktisan, maka
dimungkinkan untuk memilah komponen riwayat pasien/klien secara khusus yang sesuai kondisi
pasien yang diperiksa.
Hasil analisis dari keterangan tentang riwayat pasien hendaknya mengarahkan fisioterapis
untuk dapat menentukan pemeriksaan selanjutnya sekaligus menjadi diagnosis sementara yang
merupakan salah satu indikator dalam menentukan diagnosis fisioterapi.

Sistem Review

Setelah memperoleh informasi dari data riwayat pasien/klien, maka langkah selanjutnya
adalah melakukan sistem review. Sistem review adalah suatu metode pemeriksaan yang terbatas
pada :
- Status anatomi dan fisiologi pada sistem kardiovaskuler/pulmonal, integumentary,
muskuloskeletal, dan neuromuskuler.
- Kemampuan komunikasi, affektif, dan kognisi.
Sistem review yang dimaksud meliputi kegiatan pemeriksaan berikut ini :

Sistem kardiovakuler/pulmonal yang mencakup pemeriksaan heart rate (frekuensi denyut


nadi), respiratory rate (frekuensi pernafasan), tekanan datah dan ada tidaknya
pembengkakan (oedema)
Sistem Integumentary, mencakup pemeriksaan integritas kulit, warna kulit, dan adanya
pembentukan jaringan parut.
Sistem muskuloskeletal mencakup pemeriksaan simetri, ROM, kekuatan yang dilakukan
secara kasar/umum, tinggi dan berat badan.
Sistem neuromuskuler, mencakup pemeriksaan umum koordinasi gerakan kasar
(keseimbangan, lokomosi, transfer, dan transisi)
Kemampuan komunikasi, affektif, kognisi, bahasa, mencakup pemeriksaan untuk
mengetahui kebutuhan, orientasi (individu, waktu dan tempat), respon emosi/perilaku.

Tes dan Pengukuran


Tes dan pengukuran dilakukan sebagai bagian dari pemeriksaan yang diperlukan untuk
kepentingan (1) konfirmasi atau menghilangkan dugaan tentang adanya faktor yang
mempengaruhi berkurangnya tingkat fungsi pasien/klien dari fungsinya yang optimal, (2)
mendukung pernyataan klinis fisioterapis, tentang antisipasi tujuan dan hasil yang diharapkan.
Seorang fisioterapi mungkin harus memutuskan untuk menggunakan salah satu, atau
lebih dari beberapa tes dan pengukuran khusus sebagai bagian dari pemeriksaan yang ditetapkan
berdasarkan tujuan dan kompleksitas kondisi yang ditujukan untuk pembuatan keputusan klinis.
Fisioterapis dapat memutuskan bahwa perlu dilakukan tes dan pengukuran khusus lain
yang mungkin dibutuhkan untuk mendapatkan data penting lainnya yang diperlukan untuk
membangun suatu diagnosa, prognosa dan pemilihan intervensi.
Tes dan pengukuran dilakukan atas dasar temuan dari data riwayat pasien dan data sistem
review.

Contoh :
Seorang fisioterapis melakukan asesmen pada pasien/klien. Dari hasil pemeriksaan
riwayat pasien/klien melalui anamnesis maka diperoleh data tentang adanya keluhan yang
menunjukkan kelemahan dan gangguan gerak pada sendi. Pada data sistem review yang
diperoleh melalui pemeriksaan inspeksi dinamis dan pemeriksaan fungsi gerak dasar aktif
menunjukkan adanya kelemahan dan keterbatasan gerak sendi. Hal ini memperkuat data yang
diperoleh sebelumnya yaitu data dari hasil anamnesis.
Data yang diperoleh melalui pemeriksaan riwayat dan sistem review masih bersifat
umum sehingga dengan dasar data tersebut dilakukan pemeriksaan lanjut berupa tes khusus dan
pengukuran.
Dengan data awal tentang adanya kelemahan otot akan mengarahkan fisioterapis dengan
pemilihan tes khusus seperti Manual Muscle Testing (MMT) atau dapat pula dengan metode
pengukuran lainnya yang dapat memberikan nilai ukur terhadap kelemahan otot.
Demikian pula dengan data awal berupa adanya keterbatasan gerak mengarahkan
fisioterapis untuk menggunakan goniometer sebagai tes khusus mengetahui derajat gerak sendi.
Dari contoh tersebut diatas, jelas bahwa data yang diperoleh melalui riwayat pasien/klien
dan sistem review sangat penting untuk menentukan tes/pemeriksaan khusus yang sesuai,
mengingat jenis dan metode pemeriksaan khusus atau tes khusus yang dapat dipergunakan oleh
fisioterapis sangat banyak.
Sehingga yang harus difahami adalah adanya alur pemeriksaan yang saling mendukung di setiap
tahapan pemeriksaan dan mengarahkan fisioterapis untuk menentukan diagnosis fisioterapi yang
akurat.