Vous êtes sur la page 1sur 743

ANALISIS &

PERANCANGAN
FONDASI
Bagian I

Edisi ke-2

GADJAH MADA UNIVERSITY PRESS


KATA PENGANTAR

Dengan mengucap syukur Alhamdulillah dan atas berkat rahmat


serta hidayah Allah S.W.T., buku Analisis dan Peranca'1gan Fondasi-
Bagian I edisi 11 ini dapat disusun.
Buku ini merupakan penyempumaan dari buku Teknik Fondasi
- I yang telah beredar sej ak tahun 1 996. Penyempumaan isi buku,
disesuaikan dengan perkembangan teori-teori yang terkait dengan
rekayasa geoteknik pada saat ini. Selain itu, dalam buku ini juga
disaj ikan cara perancangan tulangan beton fondasi dangkal. Buku ini
terdiri dari sepuluh bab. Bab I membahas tentang sifat-sifat teknis
tanah dan batuan. Bab 11 tentang hal-hal yang harus diperhatikan
dalam penyelidikan tanah. Bab Ill dan Bab IV membahas tentang teori
kapasitas dukung tanah dan penurunan. Teori kapasitas dukung tanah
disaj ikan secara lengkap yang mencakup pengaruh-pengaruh beban
eksentris, beban miring, tanah berlapis dan lain-lain. Bab V membahas
tentang pertimbangan-pertimbangan yang harus dilakukan dalam
perancangan fondasi. Bab VI, VII dan VIII membahas cara-cara
perancangan fondasi telapak individu, fondasi gabungan dan fondasi
rakit. Bab IX dan X membahas tentang dinding penahan konvensional
dan dinding penahan dari tanah bertulang.
Walaupun buku ini sudah diusahakan sebaik mungkin penya-
jiannya, namun penulis percaya masih banyak kekurangan yang harus
diperbaiki untuk penerbitan selanj utnya. Untuk itu, kritik chn saran
membangun dari para pembaca sangat diharapkan.
Ucapan terima kasih ditujukan kepada: Tri Wibowo Kada-
rusman, S.T., Didik Junaedi, S.T. dan Purbolaras Nawangalam,
S.T., M.Eng., atas bantuan dalam persiapan naskah buku, dan kepada
Ir. Didiek Djarwadi, M.T. atas buku-buku referensinya. Akhimya,
terima kasih yang sebesar-besamya atas pengertian, perhatian dan

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I V


dorongannya dituj ukan kepada isteriku: Dra. Isminarti Rusmiyati
dan anak-anakku: M. Kammagama Harismina, Egha Muhammad
Harismina dan Merlangen Enfani Harismina.

Yogyakarta, Agustus 20 1 1

Hary Christady Hardiyatmo


vi Kata Pengantar
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..... . .. . . . . . ... . . Vll

BAB 1 SIFAT-SIFAT TEKNIS TANAH DAN BATUAN . . . . 1


1 . 1 . TANAH . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . .. . . .. . .. . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . ..

1 . 1 . 1 . Identifikasi Tanah . .. . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . . . . .. . . .. . . .

1 . 1 .2. Kadar air, Angka Pori, Porositas, dan


Berat Volume Tanah .. .. ... .. .. . . . . .. .. . .. .. .. . . . . . 3
1 . 1 . 3 . Analisis Ukuran Butiran . ...... ........... . . . . . . . . 12
1 . 1 .4. Kuat Geser . . . . . . .. . .. . .. . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . . . 15
1 . 1 . 5. Permeabilitas .
............ . . . . .
. . . . . . . . . . . . .. ........... 19
1 . 1 . 6 . Tegangan E fektif .
. . . .. .. .. . . . . . . . . . ...... . . . . . . . ..... 21
1 . 1 . 7. Si fat-sifat Teknis Tanah . . . . . . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . . . 25
1 . 1 . 8. Klasifikasi Tanah . . . . . . . . . . . . . . . ........ . . . . . . . .. . . . . . 38
1 .2. BATUAN . .
........ . . . .. .. .
........... ......... . . . . ................. 42
1 .2 . 1 . Sifat-sifat Teknis Batuan .... . . . . . . . . .. . . . . . .. . . . . 43
1 .2.2. Kapasitas Dukung . . . . . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . . . 45
BAB 2. PENYELIDIKAN TANAH . .. . .. . . .. . .. . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . .. . . . .
2. 1 . Pendahuluan .. . .. ... .. .. .. .. .. .. .. .. ... .. .. . . .. .. .. . .. . ... .. .
. . .... 46
2.2. Cara Penyelidikan . . . . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . .. . . .. . .. . .. . 47
2. 3 . Alat-alat Penyelidikan Tanah . . ........ . . . . . ......... . . . . 48
2.4. Alat-alat Pengambilan Contoh Tanah . . . . . ....... . . . . 54
2 . 5 . Penanganan Contoh Tanah . . . . . . . . . . . . . .. . .. . .. . . .. . .. . . . . 59
2 . 6 . Laporan Hasil Pengeboran ...... . . . . .......... . . . . . . . . . . . . . 60
2.7. Penyelidikan Tanah di Lapangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . .... 61
2. 7 . 1 . Uj i Penetrasi Standar (SPT) . .. .. .. . . . . . ..... . .. . 63
2. 7.2. Uj i Penetrasi Kerucut Statis . . . . . .. .. .. . . . . . . . . . . 72
2.7.3 . Uj i B eban Pelat .
. . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . .. . . . .. . .. .. . ... .. 73
2.7.4. Uj i Geser kipas di Lapangan . . . . . . . .. . . . . . . . . . . 76

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I vii


2. 7 .5 . Uj i Pressuremeter .............. .. .. .. ... . .. .. . . . . .. .
2. 8 . Penguj ian Di Laboratorium . . . . . . .. . . .. . .. . . .. . .. . . .. . .. . . .

89
2.9 . Denah Titik-titik Penyelidikan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..
2.10. Keda1aman Lubang Bor . . . . . . . . . . . .. . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . ..
2. 11. Informasi Yang Dibutuhkan Untuk Penye1idik-
97
an Tanah .............................................................

2. 12. Laporan Penyelidikan Tanah Untuk Perancang-


an Fondasi . . . . . . . ................................................. . .
BAB 3 KAPASITAS DUKUNG . . . . . . . . . . .. . .. . .. . .... .. . . .. ... . .. .. .. ... .. . . 103
3 . 1. Pendahu1uan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . 103
3 . 2. Tipe-tipe Keruntuhan Fondasi . . . . . . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . . . 105
3 . 3 . Teori Kapasitas Dukung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 110
3 . 3 . 1. Ana1isis Terzaghi . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . .. . .. . . .. . .. . . . 111
3 . 3 . 2. Fondasi pada Tanah Pasir . . . . . . . . . ... . ..... ...... 134
3. 3 .3 . Ana1isis Skempton untuk Fondasi pada
Tanah Lempung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . 139
3 . 3 .4. Ana1isis Meyerhof . . . . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . . . 147
3 .3 .4 . 1. Beban Eksentris . . . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . . . 157
3 . 3 .4 .2. Beban miring . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16 2
3 . 3 .4.3 . Kombinasi Beban Miring dan
Eksentris . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 165
3.3 .4.4. F ondasi pada Lereng . . . . . . . . .. . .. . . . 169
3 . 3 . 5 . Persamaan Brinch Hansen . . . . .. . . .. . .. . . .. . .. . . 17 1
3 .3 . 6 . Persamaan Vesic (1975) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 176
3.3.7 . Tahanan Fondasi terhadap Gaya angkat
ke Atas . . . . . . . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . ... . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . . . 194
3 . 3 . 8 . Kapasitas dukung Fondasi pada Tanah
Berlapis . . . . . . .. . . .. . .. . . .. . .. . .. . . ... . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . . . 200
3 . 3 . 8 . 1. Dua 1apisan 1empung dengan
sifat yang berbeda . .. .. .. . . . . . . ..... .. 200
3 . 3 . 8 . 2. Tanah Gamu1er di Atas Tanah
Lempung .. . . . . . ... .. . . . . .. ..... . . . .. . .. .. .. 207

viii
3 .3 .8 .3 . Kapasitas
Dukung Fondasi
yang Berdekatan . .
.. . .. ... . .. ... .. ... ..
217

Daftar !si

99
3.3 .9. Kapasitas Dukung dari Hasil Penguj ian
di Lapangan .. . . .. . . . . . . .. . . . . .. . . . . .. .. .. .. .. . . .. . . . . ..
.. 218
3 . 3 . 10. Faktor Aman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ................... 249
BAB 4. PENURUNAN . . . . .. . .. .. .... ........ . . . . . ............. ..................... 25 2
4 . 1. Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . ....... . . . . . . . . . . ..... ... 25 2
4. 2. Tekanan Sentuh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 253
4. 3 . Distribusi Tegangan di Dalam Tanah . .. . . .......... 254
4.3 . 1. Beban titik .
. . . . . . ........... . ........ .................. . 255
4.3 . 2. Beban Terbagi Rata Berbentuk Lajur
Memanj ang .............................................. 26 2
4 .3.3 . Beban Terbagi Rata Berbentuk Empat
Persegi Panj ang .. . . .. . .. . .. . .. . . .. . .. . .. . . .. . ...... .
.. 26 2
4.3 .4. Beban Terbagi Rata Berbentuk Lingkar-
an . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 267
4.3.5. Beban Terbagi Rata Luasan Fleksibe1
Berbentuk Tak Teratur ............................. 270
4 .3.6 . Metode Penyebaran 2V : 1H .
. ... . . . . . .. . ....... 274
4.4. Hitungan Penurunan . .
. . . ... ...... .. . .. . ............. . . . . . . . . . 276
4.4. 1. Penurunan-Segera ...... . . . . . . ............ . ........... 277
4.4. 1. 1. Tanah Homogen dengan Tebal
Tak Terhingga . . . . . . . .. . . .. . .. . . .. . . . .. . 277
4.4. 1. 2. Lapisan Tanah Pendukung Fon-
dasi Dibatasi Lapisan Keras .. . .. 28 2
4.4.1.3 . Penurunan segera dari Hasil Pe-
nguj ian di Lapangan . ................ 290
4.4. 2. Penurunan Konsolidasi Primer . . . . . . . . . . . . . . . . 3 00
4.4. 2. 1. H itungan Penurunan . . . . . . . . .. . . .. . . . 3 03
4.4. 2. 2. Kecep atan Penurunan Konso1i-
dasi . . . . . .. . .. . .. . . .. . .. . . .. . .. . . .. . .. . ... . . . .. . 3 10
4.4.3 . Penurunan Konsolidasi Sekunder . . . . . . . . . . . 3 17
4. 5 . Pengembangan Tanah Akibat Penggalian . . . ... ... 3 27
4.6. Estimasi Penurunan Pada Periode Pelaksanaan . 3 27
4.7. Pertimbangan-pertimbangan Dalam Menghi-
tung Penurunan .
................ . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .............. 3 29

Analisis dan Perancangan Fondasi - I ix


4.7. 1 . Fondasi pada Tanah Pasir . . . . ....... . . . .. . . . . . . . 3 29
".7 . 2. Fondasi pada Tanah Lempung . . ........ . . . . .. 331
4.8. Penurunan Ij in . .. ..
. . . . . . . .. . . ..... . ....... . . ........ . . . . . . . . ..... 33 3
4.9. Perhatian yang Diperlukan untuk Menanggu-
langi Kerusakan Bangunan Akibat Penurunan .. 339
BAB 5. PERTlMBANGAN-PERTIMBANGAN DALAM PE-
RANCANGAN FONDASI .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. . ..
.. 342
5 . 1 . Pendahuluan .. . . .. . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..
. . 342
5 . 2 Penentuan Kapasitas Dukung Ij in . . . . . . . . . . . . . .. .. 342
5 . 2. 1 . Fondasi pada Tanah Pasir . . .. . . . . . . . . . . . . .. 344
5 . 2. 2. Fondasi pada Tanah Lempung .......... .. 345
5 . 2.3. Fondasi pada Lanau dan Loess . . . . . . . . . . . . 349
5 . 2.4. Fondasi pada Tanah Organik . . . . . . . . .. . . . . . .... 350
5 . 2.5. Fondasi pada Tanah c - <p . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . .. .. 35 1
5 . 2.6. Fondasi pada Tanah Timbunan . . . . . . ... ...... 351
5 . 2.7. Fondasi pada Batu .... . . . . . . . .......... . . . .. . . . . . . . . . 352
BAB 6. FONDASI TELAPAK TERPISAH DAN FONDASI
MEMANJANG . . . . . . . . . ... . .. . . . . . ......... . . . . . . .. . . ...... . . . . . . . .. . .... 353
6 . 1 . Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .... 353
6 . 2. Perancangan ..
.. . . . ... . . . .. . . . ... . . . ... . ..... . . ..... . .... . . ... . . . . . 353
6 . 2. 1 . Kapasitas Dukung Ij in .. .
. . . .... . . . . . . . . . . . . . . . . . .. 353
6 . 2. 2. Perancangan Struktural .. ........... . . . . . . . . . . ..... 353
6 . 2. 3. Langkah-langkah Perancangan Fondasi .. 360
6.3 . Kedalaman Fondasi . .
.......... .. .. .. ...... . . . .. . . . . . . . . . .. . . . . 362
6.4. Pemilihan Dimensi Fondasi . .... . . . . . . . . . ..... . . . . . . . . . ... 363
6.5 . Pengontrolan Selama Pelaksanaan . . . . . . . . . .. .. .. . . . . . . 364
6.6. Hubungan-hubungan Kolom dan Fondasi .. . ..... 365
BAB 7. FONDASI TELAPAK GABUN GAN DAN FONDA-
SI TELAPAK KANTILEVER . . . . . . .. . .. . . .. . .. . .. . . .. . .. . . . . .. . . . 38 5
7 . 1. Pendahuluan .. . . .. . . .. . ..... . . . ................ . . . ..... . . . . . . . . . . . . 38 5
7 . 2. Perancangan Fondasi Telapak Gabungan . ......... 387
7 . 2. 1 . Kapasitas Dukung lj in . ......... . . . . . . . . . . ....... . . 387
7 . 2. 2. Perancangan Struktural . . . . . . . . . . . ... . . . . . ... .. . ... 387

X Daftar !si
7.3 . Fondasi Telapak Kantilever .. ...... ......... . .. . .... . ..... 393
7.3 . 1. Kapasitas dukung ij in . . ... . ........ .. . ............. 394
7.3 . 2. Perancangan Struktural . .. ........ . . . . . ...... .. ... 394
7.4. Pemilihan Beban-beban kolom .......................... 396
BAB 8. FONDASI RAKJT ..
. . . . . ... .. .. . . . . .
. ... . ....... ...
.. .. . ..... ........ . . . 4 19
8 . 1. Pendahuluan . . .. .
. ..... .. . .......... . ..
........... ........ . . .... ... 4 19
8 . 2. Kapasitas Dukung Ijin . . ..... . ...... .. . . ... ..... . ..... . ...... . 4 19
8 . 2. 1. Kapasitas Dukung .. . .
.. . .
. . . . .... ... .......... ..... 4 20
8 . 2. 2. Penurunan .
............ ........ ...... . .... . .. . . . . . . .... . . 4 21
8 . 3 . Perancangan . . . . ..
. . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . 4 24
8.4. Pengembangan Tanah Akibat Penggalian Tanah
Fondasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. 430
8 . 5 . Penahan Air dan Drainase pada Ruang Bawah
Tanah . . .. . .
......... . . . . .... . .. . . .. .
. . . .. . . . .. . . .. . ... 43 1
BAB 9. DINDING PENAHAN TANAH . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. 440
9. 1. Pendahuluan . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . .. .
. . 440
9 . 2. Tipe-tipe Dinding Penahan Tanah . . . . . . . . . . . . . . . . 440
9.3 . Teori Tekanan Tanah L ateral . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . .. 442
9 .3 . 1. Tekanan Tanah Saat Diam, Aktif dan
Pasif .. .
........ . .... .. . .
. . . . .. ... .. . . ............ .... .. .. ... 443
9.3 . 2. Pengaruh Regangan Lateral . . . ........... ..... 447
9.3 .3 . Pengaruh Gesekan Dinding dan Adhesi .. 450
9.3 .4. Teori Rankine . . . ...
.. .
............. . ..... . ... . . . . .. . . . 450
9.3.4. 1. Tekanan Tanah Lateral pada
Tanah Tak Kohesif .. .. ..... . ........ . 45 1
9.3 .4 . 2. Tekanan Tanah Lateral pada
Tanah Kohesif . .. .... ... . ............... 459
9.3 .5. Teori Coulomb . .. . .. .
. . .. . . ........ . . . . .. .. . . . ..... .... 461
9.3.6. Pengaruh Beban di atas Tanah Urug . .. ... . 470
9.4. Hitungan Tekanan Tanah Lateral pada Dinding
Penahan . . . . . . . .... ....... ....... ...... ....... ........... . . . . ......... 474
9.4 . 1. Aplikasi Teori Rankine dan Coulomb . . .. . 475
9.4.2. Hitungan Tekanan Tanah Aktif dan Pasif
Secara Grafis . ..
. . . . . .. . .. .. .
... ........ ...... . . ...... . . 476

Analisis dan Perancangan Fondasi- I xi


9 .4 0201. Tekanan Tanah Aktif 000000000000000 476
. 9 4 2 2 Tekanan Tanah Pasif
0 0 0 0000000000000000 48 1
9 05 0 Pengaruh Tekanan Rembesan pada Stabilitas
Dinding Penahan 0000000000000000000 0000 0 0 0000 0 0 0 0 0 0 0 0 000 0 0000 0 0 0 482
9 06 0 Hitungan Stabilitas Dinding Penahan oooooooooooooooo 484
9 06 01. Stabilitas terhadap Penggeseran 0 0 0 0 0 0 000000000 485
9 06020 Stabilitas terhadap Penggulingan 0000000000000 488
9 06 03 0 Stabilitas terhadap Keruntuhan Kapasitas
Dukung Tanah 0000000000000 0 000000000000000000000000000 489
9 06 04 0 Penurunan 0 0 0 0 0 0 0000 0 0 0 0 0 000 000 000000000000000000000000000 492
9 7 Perancangan Struktural
0 0 00000000000 0 0 0000000000000000000000000 493
9 07 01. Bentuk Dinding Penahan OoOOOoooooooOOooooooooooo 493
9 07 . 20 Gaya-gaya pada Dinding Penahan 0 0 0 0 0 0 000 495
9 07 03 0 Prosedur Perancangan Dinding Penahan
Tanah 0 0 0 0 0 0 00 0 0000000000 00 0 00000000 0 00000000000 496
9 08 0 Penentuan Sifat-sifat Teknis Tanah Urug 0 0 0 0 0 00 5 27
9 09 0 Pemadatan Tanah Urug 0 0 0 0 0 0 00000 0 0 0 0 000000000 0 0 0 0 0 00000 0000 5 29
9 010 0 Sambungan-sambungan pada Struktur Dinding
Penahan O O O O O O O O OO O O O O OO O O O OOOOOOOOOOOO O O o O o o o o o o o o o o o o ooo oooo oo o oo o o o 530

9 011. Drainase Dinding Penahan Tanah 0 0 0 0 0 0 000 0 0 00000 532

BAB 10 0 TANAH BERTULANG 0 0 0 0 0 00 0 0 0 0 0 0 000000 00000 0 0 0 0000000000000000000 53 5


10 01 Pendahuluan oooooooooooooooooooooooooooooooooo o o o o o o oooooooo o o o o o o 53 5
1002 Penulangan Tanah Untuk Timbunan baru oo o o ooo oo 536
10 03 0 Sistem Penulangan Tanah untuk Perkuatan
Tanah Asli oooooooooo o o o o o o o ooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo 540
10 .4 Konsep Penulangan Tanah 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 00 541
1005 Kuat Geser Tanah Bertulang 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 000 545
10 06 0 Pengaruh Posisi Tulangan Terhadap Tahanan
Geser Tanah 0000000 00 00 0000 0 0 0000000000000 00 0000 00 0000000 00 ooo 00000 549
10 07 Kecocokan Regangan (Strain Compatibility) 0 00 551
10 08 0 Penulangan Tanah untuk Struktur Dinding
Penahan oooooooooooooooooooooooo o oo ooo oooooooooooooooooooooooooooooo o o 551
10 08 010 Lokasi Permukaan Bidang Longsor 000000 552
10 08020 Distribusi Tegangan Vertikal O O OOOOOOOO O o O O OO 554

xii Daftar !si


10 .8.3. Distribusi Tegangan Horisonta1 . . . .. . ...... 556
10. 8.4. Gaya Horisontal yang Ditahan Tu1ang-
an . . . . . . . . .. . . .. . . . . .. . . .. . .. . . .. . .. . . .. .. . . . .. . .. . . .. . .. . .. . 557
10 . 8 . 5 . Distribusi Gaya Tarik pada Tu1angan . . . 558
10. 8.6. Perancangan Dinding Tanah Bertu1ang
DAFTAR PUSTAKA ................... . ....
.. ................ . ..... . ........... .. .... 581
TABEL KONVERSI .................................................................... 58 7

Ana/isis dan Perancangan Fondasi -1


BABI
SIFAT·SIFAT TEKNIS TANAH CAN
BATUAN

l . l TANAH

Tanah, di alam terdiri dari campuran butiran-butiran mineral


dengan atau tanpa kandungan bahan organik. Butiran-butiran dengan
mudah dipisah-pisahkan satu sama lain dengan kocokan air. Tanah
berasal dari pelapukan batuan, yang prosesnya dapat secara fisik
maupun kimia. Sifat-sifat teknis tanah, kecuali dipengaruhi oleh sifat
batuan induk yang merupakan material asalnya, juga dipengaruhi oleh
unsur-unsur luar yang menj adi penyebab terj adinya pelapukan batuan
tersebut.
Istilah-istilah seperti kerikil, pasir, lanau dan lempung diguna-
kan dalam teknik sipil untuk membedakan jenis-jenis tanah. Pada kon-
disi alam, tanah dapat terdiri dari dua atau lebih campuran jeni s-jenis
tanah dan kadang-kadang terdapat pula kandungan bahan organik.
Material campurannya, kemudian dipakai sebagai nama tambahan di
belakang material unsur utamanya. Sebagai contoh, pasir berlempung
adalah pasir yang mengandung lempung, dengan material utama pasir;
lempung berlanau adalah lempung yang mengandung lanau, dengan
material utamanya adalah lempung dan seterusnya.

1.1.1 ldentifikasi Tanah

Tanah berbutir kasar dapat diidentifikasi berdasarkan ukuran


butiran. Bergantung klasifikasi yang digunakan, j ika dipakai MIT no-
menclature, butiran-butiran yang berdiameter lebih besar dari 2 mm,

Analisis dan Perancangan Fondasi-I 1


diklasifikasikan scbagai keriki/. Jika butiran dapat dilihat oleh mata,
tetapi ukurannya kurang dari 2 mm, disebut pasir. Tanah pasir disebut
pasir kasar jika diameter butiran berkisar antara 2 - 0,6 mm, pasir
sedang j ika diametcrnya antara 0,6 - 0,2 mm, dan pasir halus bila
diamctemya antara 0,2 - 0,06 mm.
Dalam ASTM D2487, pembagian klasifikasi butiran tanah ada-
lah sebagai berikut:
• Cohhle adalah partikel-partikel batuan yang lolos saringan 12 in
(300 mm) dan tinggal dalam saringan 3 in (75 mm) (untuk sa-
ringan dengan lubang bujursangkar standar Amerika).
• Boulder adalah partikel-partikel batuan yang tidak lolos dalam
saringan 12 in. (300 mm) ( untuk saringan dengan lubang b uj ur-
san gkar).
• Kerikil adalah partik el-partik el batuan yang lolos saringan 3 in.
(75 mm) dan tertahan dalam saringan no. 4 (4,75 mm).
• Pasir adalah partikel-partikel batuan yang lolos saringan no. 4
(4,75 mm) dan tinggal dalam saringan no. 200 (0,075 mm),
dengan pembagian sebagai berikut:
Pasir kasar - butirannya lolos saringan no. 4 (4,75 mm) dan
tcrtahan dalam saringan no. I 0 (2 mm).
Pasir sedang -- buti rannya lolos saringan no. 1 0 (2 mm) dan
tertahan dalam saringan no. 40 (0,425 mm).
Pasir hal us - butirannya lolos saringan no. 40 (0,425 mm)
dan te1iahan dalam saringan no. 200 (0,075 mm).
• Lanau adalah tanah yang butirannya lolos saringan no. 200
(0,075 mm). Untuk klasifikasi, lanau adalah tanah berbutir ha-
Ius, atau fraksi halus dari tanah dengan indeks plastisitas kurang
dari 4, atau jika diplot dalam grafik plastisitas letaknya di ba-
wah garis miring yang memisahkan antara lanau dan lempung
(garis-A) . Lanau anorganik merupakan tanah berbutir halus
yang terdiri dari fraksi-fraksi tanah mikroskopis yang mengem-
bangkan plastisitas atau kohesi . Pl astisitas menj adi kecil j ika
terdapat kandungan butiran halus dan bulat quart dan disebut
tepung batu. Jenis lanau yang lebih plastis mengandung banyak
butiran herhentuk serpihan-serpihan yang disebut lanau plastis.

2 BAB I-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


• Lempung adalah tanah berbutir halus yang lolos saringan no.
200 (0,075 mm). Lempung mempunyai sifat plastis dalam ki-
saran kadar air tertentu, dan kekuatannya tinggi bila tanahnya
pada kondisi kering udara. Untuk klasifikasi, lempung adalah
tanah berbutir halus dengan indeks plastisitas lebih dari 4, atau j
ika diplot dalam grafik plastisitas letaknya pada atau di atas
garis miring yang memisahkan antara lanau dan lempung (garis-
A, lihat Gambar 1.11). Butiran lempung lebih halus dari lanau,
merupakan kumpulan butiran mineral kristalin yang bersifat mi-
kroskopis dan berbentuk serpih-serpih atau pelat-pelat. Material
ini bersifat plastis, kohesif dan mempunyai kemampuan menye-
rap ion-ion. Sifat-sifat tersebut sangat dipengaruhi oleh kan-
dungan air dalam tanah.
Menurut Peck et al. ( 1953), cara membedakan antara lanau dan
lempung, adalah dengan mengambil tanah basah yang dicetak dan
dikeringkan, kemudian dipecah ke dalam fragmen-fragmen kira-kira
berukuran 118 in. (3 , 1 mm) dan ditekan di antara jari telunjuk dan ibu
j ari. Fragmen lempung hanya dapat pecah j ika ditekan dengan usaha
yang relatif besar, sedang fragmen lanau dapat dipecah dengan mudah
bila ditekan.

1.1.2 Kadar Air, Angka Pori, Po rositas, dan Berat Volume Tanah

Tanah terdiri dari 3 komponen, yaitu: udara, air dan bahan pa-
dat. Udara dianggap tidak mempunyai pengaruh teknis, sedang air
sangat mempengaruhi sifat-sifat teknis tanah. Ruang di antara butiran-
butiran, sebagian atau seluruhnya dapat terisi oleh air atau udara. Bila
rongga tersebut terisi air seluruhnya, tanah dikatakan dalam kondisi
jenuh. Bila rongga terisi oleh udara dan air, tanah pada kondisi jenuh
sebagian (partially saturated). Tanah kering adalah tanah yang tidak
mengandung air sama sekali atau kadar aimya nol.
Hubungan-hubungan antara kadar air, angka pori, porositas,
berat volume, dan lain-lainnya tersebut sangat diperlukan dalam prak-
tek. Gambar 1.1 memperlihatkan diagram fase tanah beserta kom-

Analisis dan Perancangan Fondasi-1 3


ponen-komponennya.
volume berat volume

I
udara
v
.
Vv

(W) (V) Vw

V,
w,

(a) (b)

Gambar 1.1 Diagram fase tanah.

Angka pori (e), didefinisikan sebagai:


-
e=
vv
(1.1)
V,
dan porositas (n) , didefinisikan sebagai:
V,.
n=- ( 1 .2)
V
Hubungan antara e dan n, adalah:
e-
n= ( 1 .3)
l +e

atau
n
e =- ( 1 .4)
1-n

dengan,

volume udara
volume air
volume butiran padat
volume rongga pori = Va +

4 BAB 1-Sifat-sifat T
anah dan Batuan
V =
volume total = Vv + V,
Kadar air (w):
W
w = w xlOO% ( 1 5)
.

W,
Berat volume kering (Yct):
W,
rd
=
-v ( 1 .6)

Berat volume basah (yb):

( 1. 7)

Berat udara (Wa) dianggap sama dengan nol.


Berat volume butiran padat (Ys ):
W,
r, = -v ( 1 .8 )
s
Berat jenis atau berat spesifik (specific gravity) ( G,):

G s
= �
( 1 .9)
rw
dengan,

W Ws + Ww + Wa = Tf's + Ww
W, berat butiran padat
Ww berat air
Wa berat udara, dianggap sama dengan nol
Yw berat volume air

Deraj at kejenuhan (S), adalah perbandingan volume air (Vw) dengan


volume rongga pori tanah ( Vv), atau

Ana!isis dan Perancangan Fondasi-1 5


S =
Vw xlOO% (l.lOa)
vv
Hubungan w,Gs dan e adalah:
=
wGs
S (l.lOb)
e

Bila tanah dalam keadaan jenuh air (S = 1 ) , berlaku:

e = wGs (l.lOc)
Dari persamaan-persamaan diatas dapat dibentuk hubungan sebagai
berikut:
Gs Yw(I + w)
Yt> = (l.lla)
1+ e

Berat volume basah (rb) dapat dinyatakan dalam hubungannya dengan


berat volume kering ( rd) dan kadar air (w):
(1.11b)
Hubungan antara n, n, G " dan w:
(l.llc)
Berat volume jenuh (S = 1):
Yw( Gs +e)
(1.12)
+e

Berat volume kering (dalam pekerj aan di lapangan disebut kepadatan):


G,r
rd =- w (1 .13a)
l+e

Dari Persamaan (l.llc), bila w = 0 (tanah kering),


(1.13b)

Bila tanah terendam air, berat volume apung (buoyant unit weight)
atau berat volume etktif (y'), dinyatakan dengan:

6 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


r'= Y.mr - Yw ( 1.14a)
Berat volume air, Yw = 1 t/m3 = 9,8 1 kN/m3 .

Dapat pula dinyatakan dalam:


, (Gs - l )yw
y= ( 1.1 4b)
l+e

atau
y'= (l-n)(G, - l )y 11 (1.14c)

Kcrapatan relatif (relative densi(y) (D,) umumnya dipakai untuk


menunjukkan tingkat kepadatan tanah berbutir kasar di lapangan, yang
dinyatakan dalam pcrsamaan:
emaks -e ( 1.15)
Dr =

emaks- emin

dengan,
emaks kemungkinan angka pori maksimum
emin kemungkinan angka pori minimum
e angka pori pada keadaan di lapangan.
Kemungkinan angka pori terbesar atau kondisi tcrlonggar dari
suatu tanah disebut angka pori maksimum ( emak,), sedang angka pori
minimum (emin) adalah kemungkinan angka pori pada kondisi terpadat
yang dapat dicapai oleh tanah.
Pada tanah pasir dan kerikil, kcrapatan relati f digunakan untuk
menyatakan hubungan antara angka pori nyata dcngan batas-batas
maksimum dan minimum dari angka porinya. Persamaan (1. 13)
dapat dinyatakan dalam persamaan, sebagai berikut:
Gsyw
Yd(maks)=! ( l. l 6a)
+emin
dan

G,.yw
Y d(min) = (l. l 6b)
l + emaks
Analisis dan Perancangan Fondasi-1 7
Dari Persamaan (1.15) dan (1.16), dapat ditentukan persamaan:

D
r
=
Y ][ Y
d(maks)

Y ) d - y d(min)
( 1 . 1 7)
d Y d(maks) - d(min)

dengan Yd(maks) dan YJ(min) berturut-turut adalah berat volume kering


maksimum dan minimum pada tanah yang ditinj au . Kerapatan relatif
dinyatakan dalam persen.
Kepadatan relatif (relative compaction) (Re) didefinisikan
sebagai nilai banding berat volume kering pada kondisi di lapangan
dengan berat volume kering maksimumnya:

( 1 . 1 8)
y d(maks)
Re dinyatakan dalam persen.

Contoh soa/ 1.1:

Suatu contoh tanah mempunyai berat 1 7 ,75 gram dan volume 1 0 ,55
ml . Setelah contoh tanah ini dikeringkan dalam oven selama 24 j am,
beratnya tinggal 1 5 ,2 gram. Jika Gs =2,7 ditanyakan:
(a) Kadar air sebelum dikeringkan (w) .
(b) Berat volume basah ( rh)
Berat volume kering ( rJ)
(d) Deraj at kejenuhan (S), sebelum dikeringkan.

Penyelesaian:

(a) Kadar air (w) :


Ww = 1 7,75 - 1 5,2
w= x 1 00% = l 6 7%
W, 1 5,2 '

(b) Berat volume basah (rh):

8 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


w 1 7,75
y6 =-b = -- = 1,68 g/cm 3= 1 ,68 x 9,8 1 = 1 6,5 kN/m 3
V 1 0,55

(c) Berat volume kering (yd):


1 68 3
rd = = ' =1,44 g/cm3 = 1 ,44 X 9,8 1 = 1 4, 1 3 kN/m
1+ w 1 +0,1 67

(d) Deraj at kejenuhan S, sebelum dikeringkan :


3
Volume air awal (Yw = 9,8 1 kN/m = 1 g/cm3):
V w wf¥,(1/Yw) = 0,167 x 1 5, 2x1/1 = 2,54 cm
=
3

Volume butiran padat:

V =� = � =5 ,63 cm
3
s GsYw 2,7xl
3
Vw +Vs =2,54 + 5,63 = 8 , 1 7 cm

Volume rongga udara:


3
Va =V - (Vw +Vs) = 1 0 ,55 - 8 , 1 7 =2,38 cm
Derajat kej enuhan:
2 54
' =0,52 =52%
2,54+ 2,38

Contoh soa/ 1.2:

Diketahui lapisan tanah beserta nilai-nilai n, G, dan w seperti yang


ditunj ukkan dalam Tabel C l. l .
(a) Gambarkan diagram tegangan yang menggambarkan distribusi
tegangan di dalam tiap-tiap lapisan tanah, bila muka air tanah ter-
letak pada kedalaman 1 1 m dan lapisan lempung di atas muka air
tanah dianggap tidak j enuh.
(b) Gambarkan diagram tegangan, hila muka air tanah terletak 2 m di

Analisis dan Perancangan Fondasi-1 9


bawah permukaan.
Tabel Cl.l.

Keda1aman (m) Tanah n Gs w(%)


0,0-2,0 0,35 2,70 5
2,0-6,0 2 0,38 2,73 18
6,0-13,0 3 0,42 2,74 27

Penyelesaian:

Berat volume basah: Yb = Gsy,,( l n)(l +w)


-

Berat volume apung: y' = ( 1 n )(Gs 1 ) Yw


- -

Tanah 1 : Yb = 2,70 x 9,8 1 x ( 1 - 0, 35) ( 1 + 0,05) = 1 8 , 1 kN/m3


3
Tanah 2 : Yb = 2,73 x 9,8 1 ( 1 - 0,38) ( 1 + 0, 1 8) = 1 9,6 kN/m
r' = ( 1 - 0,38) ( 2,73 - 1 ) X 9,8 1 = 1 0,4 kN/m3
Tanah 3 : Yb = 2,74 x 9,8 1 x ( 1 - 0,42) ( 1 + 0, 27) = 1 9,80 kN/m3
r' = ( 1 - 0,42) (2,74- 1 ) X 9,8 1 = 9,8 kN/m3
(a) Muka air tanah kedalaman 1 1 m.
Keda1aman (m) 'Lyz (kN/m2)
0,0 0,0
2,0 18,1 X 2 = 36,2
6,0 36,2 + (4 X 19,6) = 114,6
11,0 114,6 + (5 X 19,8) = 213,6
13,0 213,6 + (2 X 9,8) =233,2

(b) Muka air t anah kedalaman 2 m.


Kedalaman (m) 'Lyz (kN/m2)
0,0 0,0
2,0 2 X 18,1 = 36,2
6,0 36,2 + (4 X 10,4) 77,8
=

11,0 77,8 + (5 X 9,8) = 126,8


13,0 126,8 + (2 X 9,8) = 146,4

10 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


Nilai-nilai tegangan yang diperoleh pada dua kondisi muka air
tanah digambarkan pada Gambar C l.l.

Satuan dalam kN!m2 (a) (b)

0,0m -----------
-
Tanah 1

m.a.t (a)
2,0m

Tanah 2

6,0m
( ( < . 114,6

Tanah 3

11,0m ?) m.a.t (a)


213,6

·>>'A >
>) :
: :::::: :

233,2
13,0m
(a) Ma.t=ll m. (b) Ma.t=2 m.

Gambar Cl.l.

Contoh soa/ 1.3:

Lapisan tanah pasir di lapangan tebal H = 3,50 m, kerapatan relatif D,.


= 20%, emin = 0,39 dan emaks = 0,92. Setelah dipadatkan kerapatan rela-
tifnya menj adi 80%. Bila perubahan volume dianggap hanya ke arah
vertikal (satu dimensi), berapakah penurunan tanah setelah dipadat-
kan.

Peny eles aian:

Dari Persamaan (1.15) dapat diperoleh persamaan angka pori kondisi


lapangan:
e = emaks - D,. (emaks- emin)

( 1 ) Kondisi awal (Dr = 20%) :


Analisis dan Perancangan Fondasi-1 11
e, emaks - Dr (emaks- emin)
0,92 - 0,20(0,92 - 0,39) = 0, 8 1

(2) Setelah dipadatkan (Dr= 80%):

�M
e2 = 0,92 - 0,80 (0,92 - 0,39) = 0,50

Rongga e2

· · · Butiran. ·
Gambar C 1.2.

Bi1a volume butiran Vs dianggap 1 , e = VJVs = Vv atau dengan


kata la-in volume rongga pori sama dengan angka pori.
Dari Gambar C1.2, hila perubahan volume dianggap hanya ke
arah vertikal:
= e1 - e 2 = 0,8 1-0,50
1 + e1
=
0' 1 7
h 1+ 0,8 1
Penurunan di lapangan (M-I),
M! !:J.h
H h
Jadi, penurunan sete1ah tanah dipadatkan :
iJ.H = 0, 1 7 x 3,50 = 0,6 m

1. 1.3 Analisis Ukuran Butiran


Di a1am, tanah terdiri dari berbagai macam ukuran butiran, dari
yang terbesar sampai yang terkecil. Dalam Gambar 1.2, ditunjukkan
pembagian nama j enis tanah didasarkan pada ukuran butiran menurut

12 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


Unified Classification System, ASTM, MIT nomenclature dan Inter-
national Nomenclature. Pembagian nama jenis tanah, umumnya dapat
dibagi menjadi sebagai berikut:

(a) Batuan, adalah butiran yang berdiameter lebih besar dari 3 ".
(b) Kerikil adalah butiran yang tinggal dalam saringan berdiameter 2
mm (no. 1 0).
(c) Pasir adalah butiran yang tinggal dalam saringan berdiameter
0,075 mm (no. 200).
(d) Lanau dan lempung adalah butiran yang lolos saringan berdia-
meter 0,075 mm (no. 200).

Variasi ukuran butir tanah dan proporsi distribusinya merupa-


kan indikator yang sangat berguna untuk mengetahui perilaku tanah
dalam mendukung beban fondasi. Sebagai contoh, jika tanah terdiri
dari berbagai macam ukuran butiran, maka tanah tersebut akan lebih
padat dan stabil dibandingkan dengan tanah yang terdiri dari butiran-
butiran yang seragam. Karena tanah yang berisi berbagai macam
ukuran butiran mempunyai sifat-sifat yang baik, maka tanah ini di-
sebut bergradasi-baik (well graded). Sebaliknya, tanah yang terdiri
dari sedikit variasi ukuran butiran, kurang dapat mendukung beban
dengan baik. Tanah ini disebut tanah bergradasi-buruk (poorly-gra-
ded), yang umumnya sangat sulit dipadatkan, terutama saat kering.
Pasir laut umumnya bergradasi buruk (gradasi seragam) dan tidak
dapat dipadatkan dengan baik, sehingga tidak dapat mendukung beban
yang besar. Tanah dengan ukuran butiran yang seragam juga bergra-
dasi buruk. Di laboratorium, untuk mengetahui proporsi distribusi
butiran, dilakukan analisis saringan dan uj i sedimentasi atau uj i
hidrometer. Contoh hasil penguj ian disaj ikan dalam Gambar 1.3.
Dalam analisis butiran, Dw yang disebut ukuran efektif (effec-
tive size), didefinisikan sebagai berat butiran total yang mempunyai
diameter butiran lebih kecil dari ukuran tertentu. D10 = 0,5 mm,
artinya 10% dari berat butiran total berdiameter kurang dari 0,5 mm.
Dengan cara yang sama, D30 dan D60 didefinisikan seperti cara
tersebut.

Analisis dan Perancangan Fondasi-I 13


1 7mm 038 0075

Umf1ed
Class
sedang haIus Butiran halus (lanau dan lempung)
system

pasir

0,075

ASTM
pasir halus Lanau Lempung kolosoidal

20mm 06 02 006 002 0006 0002 00006 0 0 002 mm

Mrr
nomen-
kasar sedang halus kasar sedang haIus kasar sedang halus
clatur

pas1r
lanau Lempung

20mm 10 05 02 01 005 002 0006 0002 000 0 6 0 0 002mm


Inter-
national sangat sangat
nomen· kasar kasar sedang halus kasar halus kasar halus kasar ha Ius haIus
clatur

pas1r M> Lanau lempun &l

Gambar 1.2 Klasifikasi butiran menurut Sistem Unified, ASTM, MIT,


International Nomenclature.

100

80 Gradasi buruk

70 D6o = 0,14 mm
D,o = 0,09 mm
?f.

.,; 60 Dto = 0,053 mm


0
0
...J
c:

I"
:g
"'
40
Gradasi baik
Dso:;; 2 mm
D,o = 0 ,07 mm
20
Dto = 0,001 mm

10

10 0.1 0.01 0.001

Ukuran butiran, mm

Gambar 1 .3. Distribusi ukuran butir tanah.


14 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan
Kemiringan dan bentuk umum dari kurva distribusi butiran di-
nyatakan oleh koefisien keseragaman, Cu (coefficient of uniformity)
dan koefisien gradasi atau koefisien kurva, Cc (coefficient ofgradation
atau coefficient ofcurvature), yang diberikan menurut persamaan:

D6o
C =

u
Dw ( 1. 19)

( 1.20)

Untuk pasir, tanah bergradasi baik, j ika 1 < Cc < 3 dengan Cu >

4. Kerikil bergradasi baik, j ika 1 < Cc < 3 dengan Cu > 6. Bila per-
syaratan Cc telah terpenuhi, dan nilai Cu > 15, maka tanah termasuk
bergradasi sangat baik.
Distribusi ukuran butir tanah berbutir kasar ditentukan dari ana-
lisis saringan. Ukuran saringan terkecil, umumnya, dipakai saringan
nomer 200 standar Amerika atau ukuran diameter lubang 0,075 mm.
Karena ukuran ini sangat dekat dengan batas ukuran butiran lanau dan
pasir, maka saringan nomer 200 sering dipakai untuk memisahkan
antara material berbutir kasar dan yang berbutir halus ketika hanya
dipakai analisis saringan saja. Butiran-butiran yang lolos saringan no.
200 diuj i dengan cara sedimentasi atau hidrometer.

1. 1.4 Kuat Geser


Kuat geser tanah dapat dinyatakan dalam persamaan Coulomb:
-r = c + (cr u) tg <p
- ( 1.2 1)

dengan,
r = s = tahanan geser tanah atau kuat geser tanah
c = kohesi
cr = tegangan total

Analisis dan Perancangan Fondasi-J 15


u = tekanan air pori
<p = sudut gesek dalam (angle of internalfriction)

Dalam persamaan kuat geser tanah, 1: sering dituliskan sebagai


s. Komponen kohesi tidak bergantung pada tegangan normal. Seba-
liknya, komponen tahanan gesek bergantung pada besamya tegangan
normal.
Karena tanah berbutir kasar tidak mempunyai komponen kohesi
(c = 0), maka kuat gesemya hanya bergantung pada gesekan antar
butir tanah. Tanah-tanah semacam ini disebut tanah granuler atau ta-
nah tak kohesifatau tanah non-kohesif. Sebaliknya, tanah yang banyak
mengandung butiran halus, seperti : lempung, lanau, dan koloid, dise-
but tanah berbutir ha/us atau tanah kohesif.

(a) Tanah Granuler

Tanah granuler mempunyai tahanan geser yang berupa gesekan.


Tahanan gesemya merupakan fungsi dari tegangan normal. Jika te-
gangan normal besar, tahanan geser juga besar. Pada Gambar 1.4,
dilihatkan bahwa kuat geser tanah granuler bertambah secara langsung
dengan kenaikan tegangan normal. Tegangan normal adalah tegangan
yang bekerj a tegak lurus pada bidang gesemya. Jika tanah granuler
kering dan tegangan normal nol, tahanan geser juga nol. Bila tanah
basah, kemungkinan tanah ini dapat mempunyai kohesi yang lemah.
Namun kohesi tersebut tidak boleh diperhitungkan sebagai bagian dari
kuat geser tanah bila dipakai dalam perancangan fondasi.

(b) Tanah Koh esif

Jika beban diterapkan pada tanah kohesif yang j enuh, maka per-
tama kali beban tersebut akan didukung oleh tekanan air dalam rongga
pori tanah. Pada kondisi ini, butiran-butiran lempung tidak dapat
mendekat satu sama lain untuk mengembangkan tahanan geser selama
air di dalam rongga pori tidak meninggalkan rongga tersebut. Karena
rongga pori tanah lempung sangat kecil, keluamya air meninggalkan

16 BAB 1-Sifat-sifat T
anah dan Batuan
rongga pori memerlukan waktu yang lama. Jika sesudah waktu yang
lama setelah air dalam rongga pori berkurang, butiran-butiran lem-
pung mendekat satu sama lain, sehingga tahanan gesek tanahnya ber-
kembang. Masalah ini tidak dij umpai pada tanah granuler yang rongga
porinya relatif besar, karena sewaktu beban diterapkan, air langsung
meninggalkan rongga pori dan butiran dapat mendekat satu sama lain
yang mengakibatkan tahanan geseknya langsung berkembang.

1:=crtg<p

Gambar 1.4 Kuat geser tanah granuler.

Dalam tanah kohesif, untuk memperoleh nilai kuat gesemya,


penting untuk mengetahui besamya tekanan air pori (u) dalam tiap
tahap penguj ian. Jika uj i kuat geser, misalnya uj i triaksial, dilakukan
pada tekanan kekang (cr3) yang berbeda dengan tanpa memberikan
waktu untuk keluamya air pori meninggalkan tanah (kondisi tak ter-
drainase atau undrained), maka pada setiap penguj ian, untuk contoh
tanah yang identik atau sama, akan diperoleh tegangan-tegangan uta-
ma efektif (cr1' dan cr 3 ' ) yang sama. Demikian pula, nilai beda tegang-
an saat runtuh (L1crr = cr1 - cr3) juga akan sama (cr1 adalah tegangan
utama mayor dan cr3 adalah tegangan utama minor). Pada kondisi ini
hanya akan diperoleh kohesi tak terdrainase (cu) , dengan <p = 0
(Gambar 1.5).

Analisis dan Perancangan Fondasi-I 17


.- = c' + cr
'
tg<p'
(drained)

't" = Cu

(undrained)

cr

Gambar 1.5 Kuat geser tanah kohesifuntuk kondisi drained dan undrained.

Namun, j ika pada saat pembebanan, air pori diberi waktu untuk
meninggalkan rongga pori tanahnya (kondisi terdrainase atau drain-
ed), maka butiran-butiran mendekat satu sama lain dan kuat geser
lempung menj adi bartambah. Hal ini diperlihatkan dalam Gambar 1.5
dengan garis kegagalan membentuk sudut q>' terhadap absis, yang
berarti bahwa kuat geser lempung bertambah j ika tegangan normal
bertambah, asalkan tegangan berupa tekanan intergranuler atau te-
gangan efektif. Untuk memperoleh hasil tersebut, contoh tanah diberi
waktu untuk terj adinya penghamburan tekanan air pori pada pene-
rapan tegangan normalnya. Dengan demikian tekanan yang didukung
contoh tanah berupa tegangan efektif. Pada kondisi ini akan diperoleh
nilai kohesi efektif (c ') dan sudut gesek dalam efektif (q>' ), sedang kuat
geser tanahnya dinyatakan oleh persamaan: r = c' +a' tgq>'

(c) Uji Kuat Geser

Terdapat beberapa cara penguj ian di mana kuat geser tanah da-
pat diukur, antara lain: uj i geser langsung (direct shear test), uj i triak-
sial, uj i tekan-bebas (unconfined compression test), dan uj i geser
kipas atau baling-baling geser (vane shear test). Gambar skematis dari
alat-alat pengujian tersebut dapat dilihat pada Gambar 1.6. Penjelasan

18 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


dari masing-masing pengujian dalam memperoleh parameter kuat
geser tanah dapat dipelaj ari dalam buku Mekanika Tanah I (Hary
Christady Hardiyatmo).

1. 1.5 Permeabilitas

Kondisi air di dalam tanah secara skematis diperlihatkan dalam


Gambar 1.7 . Menurut Darcy ( 1 8 5 6), kecepatan aliran air di dalam
tanah dinyatakan dengan oleh persamaan:
V= ki ( 1 .22)

dengan,
v = kecepatan rembesan (cm/det)
k = koefisien permeabilitas (cm/det)
= 11h/L = gradien hidrolik
11h = selisih tinggi energi total (m)
L = panjang lintasan aliran (m)

Nilai koefisien permeabilitas (k) yang mempunyai satuan sama


dengan kecepatan v, terutama bergantung pada macam bahan lolos air
yang dilalui, berat volume dan kekentalan aimya. Umumnya, nilai k
bertambah jika ukuran rongga tanah bertambah. Jadi, k bertambah jika
diameter butiran tanah bertambah. Selain itu, bentuk ruang pori juga
mempengaruhi nilai permeabilitasnya. Hazen mengusulkan hubungan
nilai k sebagai berikut:

k= l OO(D10/ ( 1 . 23a)

dengan D10 dalam satuan cm dan k dalam cm/det. Telah diamati


bahwa nila k tanah granuler mendekati sama dengan kuadrat nilai
angka porinya (e), atau :

( 1 .23b)

Ana/isis dan Perancangan Fondasi-1 19


Kecepatan air merembes sebenamya dinyatakan oleh:

Vs = v/n ( 1.24)

dengan n adalah porositas tanah.


Beban vertikal
(a)

Lubang ventilasi
udara

Tabung

Contoh benda uji


tanah
Air
tanah

(d) e_ Torsi
(c)

Batang
cr,
baja

Kipas baja

Contoh tanah cr3 = 0

cr,

Gambar 1 .6 Metode uji kuat geser tanah.


(a) Uji geser langsung (c) Uji tekan-bebas
(b) Uji triaksial (d) Uji geser kipas.

20 BAB l-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


Gambar 1.7 Rembesan di dalam tanah.

Permeabilitas tanah bergantung pada ukuran butir tanah. Karena


butiran lempung berukuran kecil, kemampuan meloloskan air juga
kecil. Dalam praktek, tanah berbutir halus lempung dianggap sebagai
lapisan yang tidak lolos air atau kedap air, karena pada kenyataannya
permeabilitasnya lebih kecil daripada beton. Tanah granuler merupa-
kan tanah dengan permeabilitas yang relatif besar, hingga sering digu-
nakan sebagai bahan filter. Namun, akibat permeabilitas yang besar,
tanah ini menyulitkan pekerj aan galian tanah fondasi yang dipenga-
ruhi air tanah, karena tebing galian menj adi mudah longsor. Lagi pula,
aliran yang terlalu cepat dapat merusak struktur tanah karena menim-
bulkan rongga-rongga yang dapat mengakibatkan penurunan fondasi.
Uj i permeabilitas dapat dilakukan di lapangan maupun di laborato-
num.

1. 1.6 Tegangan Efektif

Tegangan-tegangan efektif yang bekerj a di dalam tanah atau


batuan yang terendam air (jenuh air) dapat dibagi menjadi 2 macam:

1) Tegangan-tegangan yang ditransfer dari butiran yang satu ke butir-

Analisis dan Perancangan Fondasi-1 21


an yang lain, yang disebut tekanan intergranuler atau tegangan
efektif.
2) Tegangan-tegangan yang bekerj a di dalam air, yang mengisi
rongga pori, disebut tekanan air pori atau tegangan netral.

Perubahan-perubahan volume dan tahanan geser tanah atau ba-


tuan, hanya dapat terj adi bila terj adi perubahan tegangan efektif.
Pada Gambar 1.8 ditunjukkan suatu bej ana yang berisi tanah
dan air yang dihubungkan dengan tabung air (piezometer) yang bisa
diatur letak permukaan aimya (Peck et al. 1 953). Pada kedudukan (a),
tinggi permukaaan air di dalam tabung dibuat lebih tinggi sebesar
dari muka air dalam bejana yang terisi tanah (Gambar 1.8a). Tekanan
/t:. h
air pori pada titik A dinyatakan oleh persamaan:

U= (/t:. h h,
+ + z)yw ( 1 . 25)

Tegangan efektif adalah selisih antara tegangan total dan tekan-


an air pori (u). Pada titik A yaitu pada dasar contoh tanah, tegangan
efektif:

( 1 .26)

dengan Yw adalah berat volume air dan Ysat adalah berat volume tanah
jenuh. Dalam contoh ini, karena tambahan tekanan air ke bawah aki-
bat kecepatan aliran air sangat kecil, maka tekanan akibat kecepatan
air merembes di dalam pori-pori tanah diabaikan. Pada titik -B yang
terletak pada kedalaman zs, persamaan tegangan efektif dinyatakan
oleh:
' ' (-.h)- ;
<J = ZsY - ZsYw ( 1 .27a)

Atau
cr ' = zsy' - izsY w ( 1 .27b)

h
dengan i = /t:.. /z adalah gradien hidrolik.

22 BAB 1-Sif at-sifat Tanah dan Batuan


(a) a
,..- - -.-- --·-- ...

(b)

'
zy (h1+ z) Yw
filter

(c)

Area diarsir = tegangan efektif

Gambar 1.8 Tegangan efektif(Peck et al., 1974).

Ana/isis dan Perancangan Fondasi-1 23


Dari Persamaan (1.27b), dapat dilihat bahwa terdapat suatu ni-
lai di mana cr'= 0, yaitu saat tanah dalam kedudukan mengapung atau
kehilangan beratnya. Pada kedudukan ini, y' = iyw = D. Nilai iyw = D,
adalah gaya rembesan per satuan volume tanah. Pada kedudukan cr' =
0, gradien hidrolik kritis (ic) dinyatakan oleh persamaan:
. y' G8-1
zc = - = -- ( 1.28)
Yw 1 +e
Untuk tanah pasir, nilai ic berkisar antara 0,8 sampai 1,3.
Pada kedudukan (b), tinggi air pada tabung piezometer dibuat
sama dengan air dalam bej ana yang berisi tanah (Gambar l.Sb). Ka-
rena itu, pada keadaan ini tidak ada aliran air yang lewat rongga pori.
Tegangan total di titik A, dinyatakan oleh persamaan:

( 1.29)

Tegangan efektif pada titik A, adalah:


cr' =cr- u =h1Y w + Z'Ysat- (!J.h +h1 + z)yw =z(Ysat- Yw)
=zy' ( 1.30a)

Pada titik B, tegangan efektif dinyatakan oleh:

( 1.30b)

Dapat dilihat bahwa tekanan intergranuler atau tegangan efektif


tidak bergantung pada kedalaman air h1• Kondisi tegangan tersebut
disaj ikan dalam bentuk diagram tegangan di sebelah kiri.
Pada kedudukan (c), tinggi air dalam tabung piezometer diubah
menjadi lebih rendah sebesar !J.h di bawah air dalam bejana yang ber-
isi tanah (Gambar 1.8c). Pada keadaan ini, terdapat aliran air yang
arahnya ke bawah yang menambah tegangan efektif tanahnya. Te-
gangan efektif pada titik A, dinyatakan oleh persamaan:

cr' =zy' + !J.hyw ( 1.31a)

24 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


Jika, t:.h = (h1 + z),

( 1 .3 l b)

Untuk titik B,
'
O" = zsr'+ ( } srw ( 1 .32a)

= zBy'+izBy w ( 1 .32b)

1.1.7 Sifat-sifat Teknis Tanah


Berikut ini diberikan penj elasan secara umum dari sifat-sifat
teknis berbagai jenis tanah.

(a) Tanah Granuler

Tanah-tanah granuler, seperti : pasir, kerikil, batuan, dan cam-


purannya, mempunyai sifat-sifat teknis yang sangat baik. Sifat-sifat
tanah tersebut, antara lain:
( 1 ) Merupakan material yang baik untuk mendukung bangunan dan
perkerasan j alan, karena mempunyai kapasitas dukung yang ting-
gi dan penurunan kecil, asalkan tanahnya padat. Penurunan
terjadi segera sesudah penerapan beban. Jika dipengaruhi getaran
pada frekuensi tinggi, penurunan yang besar dapat terjadi pada
tanah yang tidak padat.
(2) Merupakan material yang baik untuk tanah urug pada dinding pe-
nahan tanah, struktur bawah tanah, dan lain-lain, karena mengha-
silkan tekanan lateral yang kecil. Mudah dipadatkan dan merupa-
kan material untuk drainase yang baik, karena lolos air.
(3) Tanah yang baik untuk urugan, karena mudah dipadatkan dan
mempunyai kuat geser yang tinggi.
(4) Bila tidak dicampur dengan material kohesif, tidak dapat diguna-

Ana/isis dan Perancangan Fondasi-1 25


kan sebagai bahan tanggul, bendungan, kolam, dan lain-lain, ka-
rena permeabilitasnya besar. Galian pada tanah granuler yang
terendam air memerlukan penanganan air yang baik.
• Kerapatan relatif
Kuat geser dan kompresibilitas tanah granuler tergantung dari
kepadatan butiran yang biasanya dinyatakan dalam kerapatan relatif
(Dr). Jika tanah granuler dipakai sebagai bahan urugan, kepadatannya
dinyatakan dalam persen kepadatan atau kepadatan relatif (Re). Tanah
yang mewakili kondisi lapangan, diuj i di laboratorium untuk ditentu-
kan berat volume maksimumnya dengan alat uj i pemadatan tertentu.
Dalam praktek, kerapatan relatif dapat ditentukan dari uj i penetrasi,
contohnya alat uj i penetrasi standar (SPT).
• Bentuk dan ukuran butiran
Hal lain yang penting mengenai tanah granuler adalah bentuk
dan ukuran butirannnya. Semakin besar dan kasar permukaan butiran,
semakin besar kuat gesernya. Oleh pengaruh gaya geser, butiran yang
kecil mudah sekali menggelinding, sedang pada butiran yang besar,
akibat geseran, butiran akan memasak satu sama lain. Demikian pula
mengenai gradasinya, jika gradasi semakin baik, semakin besar kuat
gesernya.
• Kapasitas dukung
Kerikil adalah material granuler yang dalam endapan alluvial
biasanya bercampur dengan pasir. Campuran tanah ini sering disebut
sirtu (pasir-batu) . Kerikil dan pasir dalam kepadatan sedang atau besar
mempunyai kapasitas dukung yang tinggi. Kerikil yang terlalu padat
akan menyulitkan pemancangan fondasi tiang. Jika penetrasi ke dalam
lapisan kerikil disyaratkan, maka diperlukan tiang dari baja. Kerikil
berpasir yang lembab dan terletak di atas muka air tanah mempunyai
sedikit kohesi, karena itu tebing galian fondasi dapat dibuat tegak,
asalkan dicegah dari erosi akibat aliran air. Pekerj aan pemompaan
akan menelan biaya besar, hila dasar galian pada lapisan kerikil
terletak di bawah muka air tanah. Namun, untuk volume lubang galian

26 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


yang tidak terlalu besar, air tanah pada kerikil berpasir dapat diturun-
kan dengan hanya menggunakan pompa kapasitas sedang.
Tanah pasir yang juga merupakan material granuler, mem-
punyai kapasitas dukung dan kompresibilitas yang sama seperti keri-
kil. Namun, j ika tidak padat, nilai kapasitas dukung izin menjadi
rendah oleh persyaratan besamya penurunan.

(b) Tanah Kohesif

Tanah kohesif, seperti : lempung, lempung berlanau, lempung


berpasir atau berkerikil yang sebagian besar butiran tanahnya terdiri
dari butiran halus. Kuat geser tanah j enis ini ditentukan terutama dari
kohesinya. Tanah-tanah kohesif, umumnya, mempunyai sifat-sifat
sebagai berikut:

(1) Kuat geser rendah, terutama bila kadar air tinggi atau jenuh.
(2) Berkurang kuat gesemya, bila kadar air bertambah.
(3) Berkurang kuat gesemya bila struktur tanahnya terganggu.
(4) Bila basah bersifat plastis dan mudah mampat (mudah terkom-
presi).
(5) M enyusut bila kering dan mengembang bila basah (terutama
lempung ekspansif).
(6) Berubah volumenya dengan bertambahnya waktu akibat rangkak
(creep) pada beban yang konstan.
(7) Merupakan material kedap air.
(8) Material yang j elek untuk tanah urug (di belakang dinding pena-
han), karena menghasilkan tekanan lateral yang tinggi ketika
hujan.

Untuk pekerj aan-pekerj aan tertentu, sifat-sifat tanah kohesif


yang perlu ditentukan adalah kadar air, berat volume kering dan angka
pori, kuat geser, plastisitas, konsistensi, sensitivitas, kompresibilitas
dan sifat kembang susut.
• Kuat geser

Ana/isis dan Perancangan Fondasi-1 27


Untuk analisis stabilitas fondasi pada j angka pendek, kuat geser
lempung diperoleh dari uj i triaksial, uj i tekan-bebas di laboratorium
dan uj i geser kipas di laboratorium atau di lapangan. Untuk pekerjaan
fondasi pada tanah lempung jenuh yang tidak mengandung retakan
atau butiran kasar, umumnya lebih sering dipakai uj i tekan-bebas, ke-
cuali untuk pekerjaan-pekerj aan yang besar, yang memerlukan penye-
lidikan yang teliti. Pada kondisi ini uj i kuat geser yang lain juga
dilakukan.
Pada uj i tekan-bebas, kuat geser lempung j enuh ditentukan pada
kondisi cp = 0, dengan kuat geser tanah dinyatakan dalam persamaan:

( 1.33)

dengan qu adalah tekanan aksial maksimum tanah pada saat pengujian


atau disebut kuat tekan-bebas (unconfined compression strength) .
Nilai Su lempung sering diistilahkan sebagai kekuatan tak terdrainase
(undrained strength).
Kuat geser lempung pada kondisi tak terdrainase ditentukan
dari uj i triaksial UU ( Unconsolidated Undrained). Pengujian
dilakukan dengan penerapan tegangan sel atau tekanan kekang
(confining pressure) (cr3 ) tertentu, dan kemudian digeser dengan katup
drainase tertutup . Selanjutnya, kuat geser tak terdrainase ditentukan
dengan menggunakan persamaan :

( 1 .34)

dengan cr1 = tegangan utama mayor dan cr3 = tegangan utama minor =
tekanan kekang contoh tanah saat diuji. Contoh hasil uj i triaksial UU
dan uj i tekan bebas pada lempung jenuh disaj ikan dalam Gambar 1.9.
Salah satu karakteristik tanah berbutir halus yang kohesif adalah
plastisitas, yaitu, kemampuan butiran tanah untuk tetap melekat satu
sama lain. Batas-batas keplastisan tanah bergantung pada sej arah terj a-
dinya dan komposisi mineral yang dikandungnya.
• Plastisitas dan konsistensi

28 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


Dalam pekerj aan fondasi, tiga nilai kadar air yang memberikan
indikasi sangat berguna untuk memperkirakan peril aku tanah berbutir
halus, yaitu, kadar air (w) di tempat pekerjaan fondasi, dan dua batas-
batas konsistensi, batas cair (LL) dan batas plastis (PL). Ha! ini mem-
berikan sesuatu yang penting dalam kaitannya dengan stabilitas tanah.
Untuk mendefinisikan plastisitas tanah kohesif, diperlukan ke-
dudukan fisik tanah tersebut pada kadar air tertentu yang disebut kon-
sistensi. Konsistensi tanah kohesif pada kondisi alamnya dinyatakan
dalam istilah lunak, sedang, kaku , dan keras . Konsistensi tanah lem-
pung tak-terganggu dari lapangan dapat dikaitkan dengan nilai kuat
tekan-bebas (qu). Tabel 1.1 menyajikan hubungan antara konsistensi,
identifikasi dan qu yang diperoleh dari uj i tekan-bebas tersebut (Peck
et al., 1 9 53).
Atterberg ( 1 9 1 1 ) memberikan cara dengan membagi kedudukan
fisik lempung pada kadar air tetientu, dengan kadar air pada kedu-
dukan padat, semipadat, plastis dan cair (Gambar 1 . 1 0). Masing-
masing kedudukan kadar air dipisahkan oleh batas susut, batas
plastis, dan batas cair.

Lingk aran Mohr hasil uji Lingkaran Mo hr hasil uji


tekan bebas Triaksial UU

Su
I
= Cu I
/
/

j
_ I

o-3 = 0 o-3 o-1 o-1 (j

Gambar 1.9 Contoh hasil uji triaksial pada kondisi tak terdrainase
dan uji tekan-bebas.

Tabel l . l Hubungan antara konsisitensi, identifikasi dan kuat tekan-bebas


(qu) (Peck et al., 1 953)

Analisis dan Perancangan Fondasi-I 29


Konsistensi tanah
lempung Identifikasi di lapangan

Sangat lunak Dengan mudah ditembus beberapa < 25


inci dengan kepalan tangan.

Lunak Dengan mudah ditembus beberapa 25 - 5 0


inci dengan ibu jari.

Sedang Dapat ditembus beberapa inci pada 50 - 100


kekuatan sedang dengan ibu jari .

Kaku Melekuk hila ditekan dengan ibu jari, 1 00-200


tapi dengan kekuatan besar.

Sangat kaku Melekuk bila ditekan dengan kuku 200 - 400


ibu jari

Keras Dengan kesulitan, melekuk bila > 400


ditekan kuku ibu

Batas cair (LL) adalah nilai kadar air pada batas antara keadaan
cair dan plastis. Pada keadaan ini, butiran-butiran tersebar dan didu-
kung oleh air. Jika kadar air berkurang, misalnya akibat dikeringkan,
perubahan volume yang terjadi adalah akibat berkurangnya air. Jadi,
hilangnya kandungan air sama dengan pengurangan volume . Dalam
Gambar 1 . 1 0, hal ini digambarkan sebagai garis lurus miring terha-
dap horizontal. Jika kadar air berkurang terns, butiran-butiran menjadi
mendekat satu sama lain sampai mencapai kedudukan pada batas
plastis (PL), yaitu kadar air tanah pada kedudukan antara plastis dan
semipadat. Pada pengurangan kadar air selanjutnya, terdapat suatu
batas di mana pengurangan kadar air selanjutnya, butiran-butiran tidak
dapat lagi mendekat satu sama lain dan volume tanah tidak berubah,
dan kemudian, tanah menj adi retak-retak. Pada kedudukan ini, tanah
lempung berubah wamanya. Kadar air pada kedudukan ini disebut
batas susut (SL), yaitu kadar air di mana pengurangan kadar air selan- j
utnya tidak mengakibatkan perubahan volume tanah.

30 BAB 1-Sifa t-sifat Tanah dan Batuan


Volume

PI

Volume konstan

Kedudukan
plastis

SL PL LL
Kad ar a i r , w (%)

Gambar 1. 1 0 Batas-batas Atterberg dan hubungan volume terhadap kadar


atr.

Penentuan batas-batas plastis antara lain berguna untuk membe-


dakan kemungkinan dua tanah yang mempunyai gradasi yang sama,
namun mempunyai sifat yang berbeda.
Jika nilai PL dan LL bertambah, diperkirakan butiran tanah
semakin halus. Selain itu, telah diketahui bahwa terdapat hubungan
antara PI atau LI dengan kuat geser tak-terdrainase (undrained
strength) .
Selisih antara L L dan PL disebut Indeks Plastisitas (PI), atau

PI = LL - PL ( 1 .35)

Indeks plastisitas (plasticity index) menyatakan interval kadar


air di mana tanah tetap dalam kondisi plastis, dan juga menyatakan
j umlah relatif partikel lempung dalam tanah. Jika PI tinggi, maka
tanah banyak mengandung butiran lempung. Jika PI rendah, hal ini
terdapat pada kebanyakan tanah lanau, sedikit pengurangan kadar air
mengakibatkan tanah menj adi kering. Sebaliknya, hila kadar air

Anafisis dan Perancangan Fondasi-1 31


sedikit bertambah, tanah menj adi cair.
Hubungan kadar air di lapangan terhadap LL dan PL juga
memperlihatkan j umlah pengurangan kadar air yang berakibat tanah
kehilangan sifat-sifat plastis, sehingga tanah menj adi basah sama
sekali atau cair, ataupun tanah menj adi kering atau tidak plastis lagi.
Umumnya, tanah berbutir halus di lapangan dengan kadar air men-
dekati nilai LL-nya akan lebih lunak daripada tanah dengan kadar air
yang mendekati PL-nya (karena nilai LL > PL). Kadar air lempung,
pada kondisi alam, terletak dalam interval plastis. Pada umumnya, bila
kadar air di dalam lempung bertambah, maka kuat gesemya ber-
kurang.
Lanau kasar mempunyai batas-batas konsistensi rendah, sedang
tanah pasir tidak mempunyai PI atau mempunyai tapi kecil, sehingga
dalam praktek dianggap sama dengan nol.
Tanah dengan plastisitas tinggi selalu menandakan karakteristik
tanah yang tidak baik, karena sering menimbulkan hal-hal tidak di-
inginkan, seperti : penurunan fondasi yang berlebihan, gerakan dinding
penahan tanah, keruntuhan lereng, dan lain-lainnya.
Interpretasi batas-batas plastis dan batas cair secara mudah da-
pat dilakukan dengan bantuan diagram plastisitas dari Casagrande
(Gambar 1. 11). Gambar ini, analog dengan yang tercantum dalam
Tabel 1.3. Pada perancangan fondasi, tanah-tanah organik sebaiknya
dihindari dan disingkirkan. Tanah organik ini, umumnya dapat diiden-
tifikasi dengan wama yang gelap dan dari baunya, terutama bila
dipanaskan.
Gambar 1.11 sangat membantu dalam memisah-misahkan kla-
sifikasi tanah kohesif secara lebih tepat. Untuk tanah anorganik (tidak
mengandung bahan organik), semua jenis tanah yang bila diplot pada
gambar tersebut terletak di atas garis miring yang membedakan antara
lanau dan lempung (garis-A), maka termasuk tanah lempung. Bila ter-
letak di bawah garis tersebut, maka termasuk lanau. Tanah-tanah anor-
ganik dikategorikan berkompresibilatas rendah, sedang, atau tinggi
bergantung pada nilai batas caimya (LL) . Dalam Gambar 1.11, arti
notasi-notasi yang diberikan adalah sebagai berikut:

32 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


CH = lempung plastisitas tinggi
CL = lempung plastisitas rendah
MH = lanau plastisitas tinggi
ML = lanau plastisitas rendah
OL = lanau organik plastisitas rendah
OH = lempung organik plastisitas tinggi

Garis " U" ; PI= 0,9(LL-8)


Untuk klasifikasi tanah berbutir


halus d an fraksi halus dari tanah
50 berbutir kasar

Garis "A" mulai P I = 4


LL = 25,5
f. fi 40
dari

·u; tarik P I = 0,73 (LL-20)




"' Garis "U" mulai LL = 1 6
30 dari P I = 7 ,
-"'
Q)
tarik P I = 0 ,9 (LL-8)
u

20

10
7
4

0 10 16 20 30 40 50 60 70 80 90 1 00
Batas c a ir , LL (%)

Gambar 1 . 1 1 Diagram p lastisitas Casagrande (ASTM D2487).

Indeks cair (LI) didefinisikan sebagai :


wN - PL
LI = =
( 1.3 6)

LL - PL PI

dengan WN adalah kadar air pada kondisi alam. Bila tanah mempunyai
wN yang kurang daripada PL, LI akan bemilai negatif. Jika kadar air
(wN) bertambah dari kedudukan kadar air PL menuj u ke kadar air pada
kedudukan LL, nilai LI bertambah dari 0 sampai 1. Demikian pula,
jika kadar air tanahnya lebih besar daripada LL, maka LI lebih besar 1 .

Analisis dan Perancangan Fondasi-I 33


• Sensitivitas
Tanah-tanah kohesif sering kehilangan sebagian dari kuat
gesemya bila susunan tanah terganggu. Kehi langan kuat geser akibat
gangguan susunan tanah pada kadar air yang tetap ini dinyatakan
dalam istilah sensUivitas. Sensitivitas didefinisikan sebagai rasio kuat
geser tak-terdrainase (undrained shear strength) dalam kondisi tidak
terganggu terhadap kuat geser tak-terdrainase yang sudah berubah
dari susunan tanah aslinya, pada kadar air yang sama. Klasifikasi
sensitivitas tanah kohesif diyunjukkan dalam Tabel 1 .2 .

Tabel 1 .2 Sensitivitas tanah


Sen sitivitas Macam
l Lempung tidak sensitif
l - 2 L empung sensitifrendah
2- 4 Lempung sensitifsedang
4 - 8 Lempung sensitif
8 - 16 Lempung ekstra sen sitif
> 16 Quick clay

• Kompresihilitas
Bila tanah berbutir halus yang jenuh air dibebani, tanah akan
terkompresi, dan karena permeabilitas tanah ini kecil, pengurangan
volume tanah memerlukan waktu lama, yaitu waktu yang dibutuhkan
oleh air pori untuk meninggalkan lapisan tertekan hingga tekanan air
porinya dalam keseimbangan dengan tekanan air akibat kedudukan air
tanahnya (tekanan hidrostatis). Pengurangan volume tanah akibat
pembebanan ini akan mengakibatkan penurunan tanah yang bergan-
tung pada waktu. Penurunan ini disebut penurunan konsolidasi. Proses
kebalikannya juga dapat terjadi, yaitu bila beban dikurangi atau dile-
paskan, lempung akan mengembang dan permukaan tanah akan naik.
Dalam beberapa hal, kasus-kasus tersebut dapat mempengaruhi stabi-
litas fondasi.
Sifat kompresibilitas atau sifat mudah mampat tanah kohesif
34 BAB l-Sifat-sifat Tanah dan Batuan
tergantung dari sejarah geologi tanahnya, apakah tanah tersebut ter-
konsolidasi normal (normally consolidated) atau terkonsolidasi berle-
bihan (overconsolidated) . Pada beban yang sama, tanah terkonsolidasi
normal akan mengalami penurunan lebih besar daripada tanah yang
terkonsolidasi berlebihan.
Untuk mengetahui kompresibilitas tanah kohesif, maka perlu
dilakukan uj i konsolidasi. Gambar skematis alat tersebut disajikan
dalam Gambar 1.2. Penjelasan mengenai uj i konsolidasi dapat dilihat
pada buku Mekanika Tanah 2 (Hary Christady Hardiyatmo).

I p

Gambar 1 . 1 2 Skema alat uji konsolidasi.

• Kembang-susut
Beberapa lempung akan mengembang bila kadar air bertambah
dan menyusut bila kering. Dalam hal tertentu, bangunan dapat meng-
alami penurunan akibat penyusutan dan pengembangan tanah yang
berlebihan. Fondasi pada tanah lempung yang mudah mengembang
(lempung ekspansif) membutuhkan cara perancangan yang khusus.
Sifat mudah mengembang dan menyusut Jempung dapat
dikarakteristikkan dari batas plastis (PL) dan indeks plastisitas (PI)
yang tinggi.
• Kapasitas dukung
Perilaku lempung dalam mendukung beban fondasi sangat ber-

Analisis dan Perancangan Fondasi-1 35


gantung pada sej arah geologi, kadar air dan kandungan mineralnya.
Lempung dinyatakan sebagai lunak, sedang, atau kaku, tergantung
dari kadar air seperti yang dinyatakan dalam konsistensi. Pada waktu
kering, tanah ini sangat keras dan mcnyusut yang disertai retakan.
Waktu kadar air tinggi, kuat geser akan turun dan lempung ekspansif
menjadi mengcmbang.
J enis-j enis lempung kaku sampai keras, hanya mengalami
penunman konsolidasi yang kccil di bawah tekanan yang relatif besar.
Jika dalam lapisan tanah ini terdapat lensa-lensa pasir dan kerikil,
pcrancangan fondasi harus memperh itungkan variasi kapasitas dukung
dan penurunan pada lokasi tertentu.

(c) Tanah-tanah Lanau dan Loess


Lanau adalah material yang butiran-butirannya lolos saringan
no. 200. Peck et al. ( 1 953) membagi tanah ini menj adi 2 kategori,
yaitu lanau yang dikarakteristikkan sebagi tepung hatu atau huhuk
hatu yang tidak berkohesi dan tidak plastis, dan lanau yang bersifat
plastis. Si fat-sifat tekn is l anau tepung hatu lebih cenderung mendekati
si fat pasir halus.
D isebabkan olehbutirannya yang halus, lanau mempunyai sifat-
sifat yang tidak menguntungkan, seperti :

(1) Kuat geser rendah, segera sesudah penerapan beban.


(2) Kapilaritas tinggi.
(3) Permeabil itas rendah
(4) Kerapatan relatif rendah dan sulit dipadatkan.

Lanau alluvial, umumnya, banyak mengandung air dan berkon-


sistensi lunak. Tanah ini merepotkan bila digali, karena akan selalu
longsor. Sebagai pendukung fondasi, lanau merupakan tanah pendu-
kung yang lemah dengan kapilaritas tinggi. Tanah ini bi asanya tidak
plastis dan kuat gesemya rendah bila kering. Fondasi yang terl etak
pada tanah lanau harus dirancang dengan sangat hati-hati.
Loess adalah materi al l anau yang diendapkan oleh angin dengan

36 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


diameter butiran kira-kira 0,06 mm. Partikel-partikelnya, biasanya
mempunyai rekatan karena adanya kalsium karbonat. Akibat dari pe-
ngaruh proses pembentukannya, si fat loess sangat bcrbeda dengan
lanau. Karakteristik loess umumnya merupakan endapan yang tidak
padat dengan berat volume kira-kira 1 0 kN/m 3 • Bila mengandung ma-
terial pengikat (lempung atau kapur), pada kondisi kering, tanah ini
mempuyai kapasitas dukung sedang sampai tinggi. Akibat penj enuh-
an, loess kehilangan si fat rekatnya, dan dapat mengalami penurunan
yang tinggi . Loess bisa digali pada tebing yang mendekati vertikal.

(d) Tanah Organik

Sembarang tanah yang mengandung bahan organik, yang


mempengaruhi sifat-sifat teknis tanah, disebut tanah organik. Bahan-
bahan organik dapat terdiri dari sisa tumbuh-tumbuhan atau binatang.
Jumlah bahan organik dinyatakan dalam istilah kadar organik, yaitu
nilai banding antara berat bahan organik terhadap contoh tanah yang
kering oven. Berat bahan organik dapat ditentukan dengan memanas-
kan contoh tanah untuk membakar bahan organiknya (McFarland,
1 9 59).
Tanah dalam kondisi alamnya dapat mengandung bahan orga-
nik. B iasanya, pada persentase bahan organik yang relatif rendah
(kira-kira 2%), tanah mempunyai karaktcristik yang tidak mengun-
tungkan. Tanah dengan kandungan bahan organik yang tinggi mem-
punyai kuat geser rendah, mudah mampat, bersifat asam, dan sifat-
sifat lain yang dapat merusak material bangunan. Oleh karena itu,
tanah organik sebaiknya tidak digunakan untuk mendukung fondasi .
Lempung/!anau organik adalah lempung/lanau dengan kan-
dungan bahan organik yang mempengaruhi si fat-si fat tanahnya. Untuk
keperluan klasifikasi, lempung/lanau organik adalah lempung/l anau
yang mempunyai batas cair (LL) yang setelah dipanaskan dalam o ven
n ilainya berkurang 75% dari ni lai batas cair (LL) sebe lum di-o ven
(ASTM D24 87).
Gambut (peat) merupakan material organik yang j elek untuk
mendukung fondasi, karena sangat mudah mampat. Fondasi harus

Analisis dan Perancangan Fondasi-1 37


dil etakkan sampai mencapai tanah yang baik, yang terletak di bawah
tanah gambut.

1.1.8 Klasifikasi Tanah


Berbagai usaha telah dilakukan untuk memperoleh klasifikasi
umum yang dapat membantu dalam memprediksi perilaku tanah keti-
ka mengalami pembebanan. Metode-metode yang telah dibuat dida-
sarkan pada pengalaman-pengalaman yang diperoleh dalam peran-
cangan fondasi dan riset-riset. Dari sini, tanah fondasi yang ditinj au
menurut klasifikasi tertentu dapat diprediksi perilakunya, yaitu dida-
sarkan pada pengalaman di lokasi lain, namun memiliki tipe tanah
yang sama.
Dalam perancangan fondasi, klasifikasi tanah berguna sebagai
petunjuk awal dalam memprediksi kel akuan tanah. Dari beberapa
sistem klasifikasi tanah yang telah diusulkan, dalam buku ini hanya
diberikan sistem klasifikasi Unified. Dalam si stem klasifi kasi tersebut,
secara garis besar, tanah dibagi dalam 2 kelompok: kelompok tanah
berbutir kasar dan tanah berbutir halus yang didasarkan material yang
lolos saringan nomer 200 (diameter 0,075 mm). Huruf pertama pada
pemberian nama kelompoknya, adalah merupakan singkatan dari
jenis-jenis tanah berikut:

G = kerikil (grave!)
S = pasir (sand)
M = lanau (silt, huruf M singkatan dari MO, bahasa Skandinavia)
C = lempung (clay)
0 = organik (organic)
Pt = gambut (peat)

Huruf-huruf kedua dari klasi fikasi dinyatakan dalam istilah-


istilah:

W = gradasi baik (well graded)


P = gradasi buruk (poor graded)

38 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


L = plastlsitas rendah (low plasticity)
H = platisitas tinggi (h igh plasticity)

Sistem klasifikasi Unified, ditunjukkan dalam Tabel 1 .3.

Contoh soa/ 1.4:

Contoh-contoh tanah kohesif yang diambil dari beberapa lokasi


pekerjaan, dilihatkan dalam Tabel C1 .2 . Semua tanah di lapangan
tidak mengandung bahan organik. Pada tabel tersebut, kadar air rata-
rata di lapangan yang ditunj ukkan dalam kolom 2 diambil dari bebe-
rapa contoh tanah. Nilai angka pori pada kondisi kadar air di lapangan
diberikan dalam kolom 3 , bersama-sama dengan angka pori yang di-
ambil pada saat contoh tanah tepat pada kedudukan batas cair dan
batas plastis. Perhatikan, pada tanah 2, nilai PL bervariasi menurut
kedalaman contohnya, yaitu semakin dalam, nil ainya semakin menge-
cil. Nilai G., dapat dianggap sama dengan 2,65. Dengan menggunakan
Gambar 1.1 1 atau Tabel 1.3, bagaimana komentar yang dapat
diberikan?

Penyelesaian:

Deraj at kejenuhan , diperoleh dari persamaan: Se = wG,


Pada saat tanah jenuh (S = 1 ) berlaku:
e = wG., atau w = e/G.,
Bila kadar air di lapangan (wN), berkurang dari nilai w = e!G.,,
maka tanah dalam kondisi tidak j enuh. Sebaliknya, j ika nilai WN lebih
besar daripada nilai tersebut, berarti tanah di lapangan dalam kondisi
j enuh.

Analisis dan Perancangan Fondasi-l 39


...

Tabel 1 .3 Sistcm klasilikasi tanah Unified


Simbol
Divisi Utama Nama Jenis Nama Jenis
Kelompok

..c: , c
. .
. .
. Kenk1l gradasi balk dan campuran pasir-kenkil
,
_ _ .
. c,. -- > 4. c, - antara I dan 3

� 01 (sed1k1t atau tak


r o " c.:>
E ro c ad a b u t l r a n Kerikll gradasi buruk dan campuran pasir-kerikil
N ..o

.c � 0 ..g
::)

�'? � �:g
Tidakmemenuhi kedua knteria untukGW
c � � . E -� E halus ) GP atau tidak mengandungbutironhalus
ci
.

'5 8 c �.§ Bila batas


� � ffi .§ � - bawah garisAatau PI < 4 daerah ars1r d1agram
� � J::: �
._ �
:-: c
ro Ken·k1· l banyak GM

if!. g "E ;:: � k a _n d u n g a n ?:j o � ffi >- .


�� plastisitas, maka d1paka1 dobel
.c:

���g buttran halus . . .


Kerik1l berlanau, campuran kerikil pasir-lempung
//)

� -� § Batas�batas Atterberg dt atas


8 ��� �
GC c simbol
Keriktl berlempung, campuran kenktl pastr41empung PI> 7
��
§ -§ � m

�� SW
Pasir gradast baik, . Ci
*� E
berkenk1l,
. . sedtktt
. . atau tldak

, . . pastr 1ij tJl g'


.
, fi,
"'
C, � c, -� ant;1ra t Jan 1

·.5 c -o::::·c bersth mengandung butiran haius.


.5 iij ::5 m E
Kertkll (sedikit atau tak � 1/} N DJ(• !)!I· '- D�..
�� c 2E ad a b u t i r a n
� - § ; ; � -� dan
_
ii � i'l � � halus ). SP ,
mengandung butiran halus
� "'&l. � � -.:;; 1: � 'ij [;l � . .

F ..... w
12 o . SM Pastrberlanau, campuran pastr-lanau ih � -� Batas-batas Atterberg dt 81la batas Atterber� berada dt

:= � Kenkll banyak � Ol o..: :::2: m bawah garisAatau Pl < 4 daerah arst_r dan dtagra �
_ ro
ka nd u nga n
1ii �
� 5�u m
p!astisitas. m aka dipakat
�& � butiran hatus Pasirberlempung, campuran pasir-lempung � ;:.: w '-'
SC m garisAatau PI > 7
Lanau tak orgamk dan pasir sangat halus. serbuk 60
..�:. ML Dlagram plas!tsltes

:0 E batuan atau pasir ha!us berlanau atau berlempung


.!!! E
Untuk mEmgklaS1fikas1 kadar bt1Uran
0:
50
Lempung tak organik dengan plastisitas rendah halus yang terkandung dalam tanah
CH
::J 1.0
Lanau d� n le�pung CL berbutlr halusdan tanah berbutlr kasar
'* t; batas ca1r 50 Yo atau
sampai sedang, lempung berkerikil, lempung berpasir,
bempung berlanau, lempung kurus ('lean clays' )
Batas Atterberg yang termasuk

?f-2. 40 dalam daerah yang d1ars1r berarti

o 0 kurang batas �n klas1fikasmya menggunakan

��
garls A
OL Lanau organik dan lempung berlanau organik dengan 30 dua sm1bol

p!astisitas rendah. :i! CL

�g Lana_u tak organik atau pasir halus diatomae, lanau


e
l
a� .§ t
1
s
-� MH s .
� Lanau dan lempung Lempung tak organik dengan p!ast1sitas tingg1,
.n
CH
'@ _.Q batas cair > 50% !empung gemuk ('fatclays') ] 20 MH atau OH
Cl·ML


l

10 a u
OL

�E �em�ung organik dengan plastisttas sedang sampai 10 20 30 40 50 60 80 90 100


OH tmgg1
Batas Ca1r LL (%,)
Garis A: P1 = 0 . 73 {Ll 20)

Gambut ('peat') dan tanah lain dengan kandunagn Manual untuk identifikasi secara visual dapat dilihat di
Tanah dengan kadar organik tinggi P, organik tinggi ASTM Destgnation D-2488

40 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


Tabel C 1 .2.

WN
Angka pori (e)
rata- diukur kondisi LL PL PI
Keterangan
No. rata WN LL PL (%) (%) (%)
(%) (%) (%) (%)
21 63 73 66 28 25 ? ?

PI bervariasi
Bervariasi
terhadap
2 38 105 1 40 ? 52 3 6-26 ?
kedalaman

3 21 56 1 00 ? 38 ? 25 ?

Nampak
sebagai
4 35 95 1 65 85 62 32 ? lempung
platisitas
tin

• Tanah 1:
LL = 28% ; PL 25% ; maka PI = LL - PL = 3%. Dari
=

Gambar 1 .1 1 atau Tabel 1.3, tanah termasuk klasifikasi ML (lanau


p lastisitas rendah, karena tanahnya anorganik). Kadar air di lapangan
WN = 2 1 %, lebih kecil dari w = e!Gs = 0,63/2,65 0,24 = 24%, maka
=

tanah di lapangan dalam kondisi tidak jenuh dengan kadar air di


lapangan lebih rendah daripada PL (karena kadar air pada batas plastis
PL = 0,66/2,65 = 25%). Dengan cara lain, untuk memperlihatkan
tanah dalam kondisi tidak jenuh: deraj at kej enuhan S = wGsfe = 0,2 1 x
2, 65/0,63 = 0,88 < 1 , j adi tanah di lapangan tidak dalam kondisi jenuh.
• Tanah 2:
Kadar air rata-rata di lapangan WN = 3 8%, sedikit lebih besar
daripada PL maksimum = 36%, jadi tanah di lapangan dalam keadaan
plastis. Dari nilai LL 52% dan PI yang berkisar antara (52 - 36)% =
=

1 6% dan (52-26)% = 26%, menurut Gambar 1 . 11 atau Tabel 1.3


tanah termasuk lanau anorganik plastisitas tinggi (MH) (karena tanah-
nya anorganik). Perhatian, jika tanahnya organik, maka tanah terma-
suk OH (tanah organik p lastisitas tinggi) . Karena PI bertambah de-

Analisis dan Perancangan Fondasi-I 41


ngan kedalamannya, dapat diperkirakan kuat geser tanah ini bertam-
bah, jika kedalaman bertambah, yaitu dengan menggunakan korelasi
antara rasio antara kuat geser undrained (c1) dan tekanan overburden
efektif dengan indeks plastisitas (PI) menurut Skempton ( 1 957): culpa'
= 0, 1 1 + 0,0037(PI) .
• Tanah 3 :

LL = 3 8% dan PI = 25%, maka PL = (3 8 - 25)% = 1 3 %. Dari


nilai-nilai LL dan PI, menurut Tabel 1.3 atau Gambar 1.11 maka
tanah termasuk lempung anorganik berplastisitas rendah (CL). Nilai
kadar air di lapangan wN = 2 1 %, maka tanah masih dalam daerah
plastis. Dari angka pori e = 0,56 (kolom 3), maka tanah dalam kondisi
j enuh, karena w = 0,56/2,65 = 2 1 % = WN, atau dapat pula dihitung S =
wGsle = 0,2 1 x 2,65/0 ,56 = 1 (tanah kondisi jenuh) .
• Tanah 4:
PI = LL - PL = (62 - 32)% = 30 %. Jika PI = 30% dan LL =
62% diplot pada Tabel 1.3 atau Gambar 1.11, maka akan j atuh di
dekat batas antara l anau kompresibilitas tinggi (MH) dan lempung pla-
stisitas tinggi (CH) . Untuk perancangan fondasi, maka perlu dilakukan
uj i konsolidasi.

1.2 BATUAN

Batuan, dalam kondisi alam, terbentuk dari butiran-butiran yang


terikat oleh kohesi yang kuat. Tiga kelompok batuan yang terdapat di
kulit bumi, adalah: batuan igneous, batuan sedimen, dan batuan meta-
morf. Batuan igneous merupakan batuan primer yang terbentuk dari
pembekuan magma, atau dari rekristalisasi dari batuan lama oleh
panas dan tekanan yang sangat tinggi sehingga membuatnya menjadi
cair dan kemudian membeku kembali. Batuan sedimen merupakan
batuan yang dihasilkan dari pengendapan sisa-sisa tumbuh-tumbuhan
dan binatang, dan dari material-material yang terbentuk oleh pem-
busukan secara fisik maupun kimia dari batuan-batuan asalnya. Batu-

42 BAB 1-SJfat-sifat Tanah dan Batuan


an metamorf merupakan batuan igneous atau batuan sedimen yang
telah berubah sifatnya oleh akibat tekanan yang tinggi atau oleh akibat
lain yang berlangsung secara kimia maupun fisik.

1 .2 .1 Sifat-sifat Teknis Batuan


Sifat-sifat teknis batuan, dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai
berikut :
( 1 ) Struktur dan tekstur (texture) . Struktur batu dapat berupa batuan
massif, padat, dan berpori (banyak mengandung pori). Tekstur
batuan digambarkan sebagai batuan berbutir kasar dan berbutir
halus.
(2) Kandungan mineral. Batu terbentuk dari satu atau beberapa ma-
cam mineral-mineral yang masing-masing mempunyai perbedaan
dalam hal kekuatan dan kekerasannya. M ineral-mineral dapat
menj adikan batuan menjadi lebih kuat atau mudah pecah dalam
hal menahan geseran atau momen lentur.
(3) Sambungan Ooint), bidang lapisan (bedding plane), dan folia-
tion. Sambungan-sambungan yang terdapat pada hampir semua
tipe batuan mungkin terbuka dan nampak oleh mata, atau tertutup
dan tidak dapat dilihat dengan j elas. Bidang lapisan adalah batas
antara lapisan-lapisan batuan sedimen. Foliation adalah karak-
teristik beberapa batuan metamorf yang struktur mineralnya ter-
susun dalam pelat-pelat yang sejaj ar. Ketiga macam bentuk-
bentuk di atas mengurangi kekuatan batuan.
(4) Kondisi cuaca. Mineral-mineral pembentuk batuan dapat berubah
bentuknya oleh pengaruh cuaca, baik oleh reaksi kimia ataupun
fisik. Zona yang dipengaruhi perubahan cuaca mungkin di dekat
permukaan atau sampai pada kedalaman tertentu yang kadang-
kadang tertutup oleh pembentukan batuan yang lain.
(5) Sedimentasi atau rekatan. Kumpulan mineral dapat mempunyai
rekatan yang lemah atau kuat pada sembarang tipe batuan. Bah-
kan dapat terjadi batuan masif yang keras dapat mempunyai
kohesi yang kecil atau mempunyai rekatan yang lemah di antara
butirannya.

Ana/isis dan Perancangan Fondasi-I 43


Sifat-sifat teknis hatuan, secara umum, adalah sehagai herikut:
• Batuan igneous (granit, basalt, dan lain-lain):
(1) Mempunyai karakteristik material yang haik, keras, padat dan
herkualitas haik hila digunakan sehagai material hangunan.
(2) Kapasitas dukung tinggi, sehingga sangat haik untuk mendukung
fondasi hangunan.
• Batuan metamorf (gneiss, schist, marble, dan lain-l ain) :
( 1 ) Merupakan material yang keras dan kuat, dan hampir tidak ter-
pengaruh oleh peruhahan cuaca.
(2) Kuat geser tergantung dari samhungan-samhungan, lapisan-lapis-
an dan patahan dalam hatuannya.
(3) Mengandung lapisan-lapisan lemah di antara lapisan-lapisan yang
keras.
• Batuan sedimen (batu kapur, batu pasir, dan serpih ):
a) Batu kapur

( 1 ) Kekuatan hatu kapur hervariasi dari lunak sampai keras, tergan-


tung dari macamnya. Kuat gesemya tergantung dari tekstur hatu-
annya. Batuan kapur yang herpori hanyak mempunyai kuat geser
yang rendah. Sehaliknya, hatuan yang padat mempunyai kuat
geser yang tinggi.
(2) Butiran-hutiran hatu kapur hiasanya terekat hersama-sama de-
ngan material lempung dan kekuatan rekatan herkurang hila ter-
kena pengaruh air.
(3) Batu kapur umumnya mengandung retakan, luhang-luhang mung-
kin kosong atau dapat terisi oleh tanah herhutir halus.
(4) Batu kapur dapat mengandung lapisan tipis hatu pasir. Lapisan
ini lehih mudah meloloskan air dan kadang-kadang lehih lemah
daripada hatu kapumya.
b) Batu pasir

( 1 ) Kekuatan hatu pasir hergantung pada deraj at rekatan dan tipe


material rekatnya.

44 BAB 1-Sifat-sifat Tanah dan Batuan


(2) Mempunyai daya tahan yang umumnya proporsional dengan
kekuatannya.
(3) Sambungan-sambungan umumnya berj arak agak besar.
c) Serpih

( 1 ) Kekuatan serpih bervariasi. Serpih lunak dapat tergaruk dengan


pemukul atau dapat digali dengan alat berat tanpa menggunakan
bahan peledak. Sedang serpih yang keras harus digali dengan
menggunakan bahan peledak.
(2) Serpih mempunyai struktur berlapis dengan j arak dekat dan
cenderung sangat mudah terpisah di sepanjang bidang lapisannya.
Ketika basah, kuat geser pada batas lapisannya sangat rendah.
(3) Serpih sering menj adi lunak atau menj adi lempung atau lanau
tidak padat sesudah terendam air dalam beberapa hari. Contoh
tanah harus diuj i sesudah pergantian dari keadaan terendam ke
kering.

1.2.2 Kapasitas Dukung

Pada pekerj aan fondasi, material batuan merupakan lapisan pen-


dukung yang baik, dan dapat mendukung beban yang besar bila di
bawahnya tidak terletak lapisan tanah lunak. Bila lapisan batuan sa-
ngat tebal, namun beban sangat besar, masih dibutuhkan pemeriksaan
adanya retakan-retakan, patahan, dan kemiringannya. Untuk lapisan
batuan yang terbentuk dari bongkahan-bongkahan batu besar yang
tidak beraturan, maka dibutuhkan penyelidikan yang teliti, bila di atas-
nya akan diletakkan fondasi dengan beban yang besar. Karena, bila
terdapat lapisan tanah lunak, bongkahan batu dapat terguling, sehing-
ga membahayakan bangunan. Bongkahan batu yang berada dalam
lapisan lunak akan menyulitkan pemancangan tiang, dan dapat menye-
babkan masalah pada tahanan ujung tiang. Kapasitas dukung batuan
ditentukan dari uj i tekan pada contoh batu yang diperoleh dari penge-
boran. Contoh batuan harus tidak mengandung retakan atau kerusakan
lainnya.

Analisis dan Perancangan Fondasi-l 45


BABII
PENYELIDIKAN TANAH

2.1 PENDAHULUAN

Penyelidikan tanah di lapangan dibutuhkan untuk data peran-


cangan fondasi bangunan-bangunan, seperti: bangunan gedung, din-
cling penahan tanah, bendungan, jalan, dermaga, dan lain-lain. Ber-
gantung pacta maksud dan tuj uannya, penyelidikan dapat dilakukan
dengan cara-cara menggali fubang uji (test-pit), pengeboran, dan uj i
secara Jangsung di lapangan (in-situ test) . Dari data yang diperoleh,
sifat-sifat teknis tanah dipelajari, kemudian digunakan sebagai bahan
pertimbangan dalam menganalisis kapasitas dukung dan penurunan.
Ketelitian penyelidikan tanah tergantung dari besamya beban
bangunan, tingkat keamanan yang diinginkan, kondisi lapisan tanah,
dan biaya yang tersedia untuk penyelidikan. Oleh karena itu, untuk
bangunan-bangunan sederhana atau ringan, kadang-kadang tidak
dibutuhkan penyelidikan tanah, karena kondi si tanahnya dapat
diketahui berdasarkan pengalaman setempat.
Tuj uan penyelidikan tanah, antara lain:
1) Menentukan sifat-sifat tanah yang terkait dengan perancangan
struktur yang akan dibangun di atasnya.
2) Menentukan kapasitas dukung tanah menurut tipe fondasi yang
dipilih.
3) Menentukan tipe dan kedalaman fondasi.
4) Untuk mengetahui posisi muka air tanah.
5) Untuk memprediksi besamya penunman.
6) Menentukan besamya tekanan tanah terhadap dinding penahan
tanah atau pangkal j embatan (abutment) .

46 BA B If - Penye!idikan Tanah
7) Menyelidiki keamanan suatu struktur hila penyelidikan dilakukan
pada bangunan yang telah ada sebelumnya.
8) Pada proyek jalan raya dan irigasi, penyelidikan tanah berguna
untuk menentukan letak-letak saluran, gorong-gorong, penentuan
lokasi dan macam bahan timbunan.

2.2 CARA PENYELIDIKAN

Informasi kondisi tanah dasar fondasi, dapat diperoleh dengan


cara menggali lubang secara langsung di permukaan tanah yang
disebut lubang uji (test-pit), maupun dengan cara pengeboran tanah.
Penyelidikan mendetail dengan pengeboran tanah yang diikuti dengan
pengujian-penguj ian di laboratorium dan atau di lapangan, selalu dila-
kukan untuk penyelidikan tanah pada proyek-proyek besar, seperti :
gedung bertingkat tinggi, jembatan, bendungan, bangunan-bangunan
industri, dan lain-lainnya.

Penyelidikan tanah untuk perancangan fondasi terdiri dari


beberapa tahap, yaitu:
1 ) Pengeboran atau penggalian lubang uji
2) Pengambilan contoh tanah (sampling)
3) Penguj ian contoh tanah di laboratorium atau di lapangan.
4) Analisis hasil-hasil uj i tanah untuk perancangan kapasitas dukung.

Bergantung pada tingkat ketelitian yang dikehendaki, pengam-


bilan contoh tanah dilakukan pada setiap j arak kedalaman sekitar 0,75
- 3 meter dengan cara menekan tabung contoh tanah (sampler) secara
hati-hati (terutama untuk contoh tak terganggu) yang dipasang pada
uj ung bawah batang bor. Pada waktu pengeboran dilakukan, contoh
tanah dapat diperiksa di dalam pipa bor yang ditarik ke luar. Jika pada
tahap ini ditemui perubahan jenis tanah, kedalaman perubahan j enis
tanah dan kedalamannya dicatat, dan kemudian, contoh tanah tam-
bahan diambil. Pada lapisan-lapisan yang dianggap penting untuk
diketahui karakteristik tanahnya, kadang-kadang pengambilan contoh

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 47


kontinu (continuous sampling) diperlukan. Bila pengeboran dilakukan
pada lapisan batuan, contoh inti batu (rock core) diambil dengan alat
bor putar (rotary dril[) .
Kedalaman muka air tanah harus diperiksa dengan teliti, teru-
tama untuk galian fondasi yang luas dan dalam. K esalahan data muka
air tanah dapat mempersulit pelaksanaan pembangunan fondasi, dan
dapat mengakibatkan kesalahan analisis stabilitasnya.

2.3 ALAT-ALAT PENYELIDIKAN TANAH

Data basil penyelidikan tanah dapat memberikan gambaran


tentang kondisi-kondisi lapisan dan sifat-sifat fisik tanah dalam arah
vertikal . Berdasarkan data ini , perancang dituntut untuk menggambar
profil lapisan tanah dengan cara interpolasi data dari tiap-tiap lapisan
yang mengandung material-material yang secara pendekatan mem-
punyai sifat-sifat yang sama. Beberapa cara penyelidikan yang ber-
guna untuk mengetahui kondisi lapisan tanah dan sifat-sifat teknisnya
akan disampaikan berikut ini.

(a) Lu bang-uji (Test-pit)

Cara ini berguna untuk mengetahui kondisi lapisan tanah


dengan teliti. Lagi pula, hila perlu dapat mengambil contoh tanah tak
terganggu (undisturbed sample) pada lapisan-lapisan yang dikehen-
daki.
Penyelidikan dilakukan dengan cara menggali tanah permukaan
secara langsung. Ukuran lubang paling tidak sekitar 0,6 m x I ,25 m,
yaitu untuk memungkinkan orang menggali di dalamnya. Kedalaman
galian dapat bervariasi bergantung pada kondisi tanah, sedemikian
hingga informasi dari kondisi lapisan tanah cukup mewakili. Cara ini
menguntungkan, karena selain memungkinkan untuk identifikasi tanah
secara langsung, dapat pula mengetahui dengan j elas kepadatan dan
kondisi air tanah di lapangan.
Pada tanah pasir yang terendam air, pekerjaan pembuatan lu-

48 BAB 11 - Penye/idikan Tanah


bang uji akan banyak mengalami kesulitan, karena tebing galian
sering longsor.
Untuk pekerjaan-pekerj aan penimbunan tanah, cara lubang uji
sangat berguna untuk mengetahui angka pori dan kondisi lapisan tanah
jelek yang mungkin ditemui pada lokasi pengambilan tanah urug
(borrow-area). Kecuali itu, cara ini juga sangat berguna pada penye-
lidikan tanah untuk fondasi bangunan yang ringan, seperti: bangunan
gedung, tangki, dinding penahan tanah dan fondasi jalan raya.
Perlu diperhatikan, bahwa lubang uji harus tidak dibuat pada
tempat-tempat dinding atau kolom akan diletakkan . Karena, jika
kedalaman lubang uji lebih dalam dari kedalaman dasar fondasi, maka
tanah urug yang ditimbunkan untuk mencapai elevasi kedalaman
tanah dasar fondasi yang dibutuhkan, dapat mengurangi kekuatan
tanah dasar galian. Karena itu, letak lubang uji sebaiknya dipilih di
dekat titik-titik yang dipertimbangkan penting.

(b) Bor Tangan (Hand A uger)

Cara ini termasuk murah dan sederhana dalam pembuatan


lubang di dalam tanah dengan menggunakan alat bor. Alat bor seperti
pada Gambar 2.1a, hanya dapat digunakan bila tanah mempunyai
kohesi yang cukup, sehingga lubang bor dapat tetap stabil di sepan-
j ang lubangnya. Alat ini tidak dapat digunakan pada pasir yang teren-
dam air. Penetrasi mata bor terbatas pada kekuatan tangan yang me-
mutamya. Oleh sebab itu, tanah harus tidak mengandung batu atau
lapisan tanah keras lainnya. Bor tangan dapat menembus sampai 1 0 m,
tapi umumnya kedalaman bor maksimum 6 sampai 8 m. Alat ini
sering digunakan dalam penyelidikan tanah untuk proyek-proyek jalan
raya, jalan kereta api dan lapangan terbang, di mana kedalaman lu-
bang yang dibutuhkan pada j alan raya hanya berkisar pada kedalaman
4 m. Untuk pembuatan lubang yang lebih dalam pada tanah kohesif,
bor ulir dapat digunakan (Gambar 2 . l b).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 49


(c ) Bor Cuci ( Wash Boring)

Pada cara ini, pengeboran tanah dilakukan dengan cara me-


nyemprotkan air sambil memutar-mutar pipa selubung (casing) untuk
memudahkan penetrasi ujung mata bor (Gambar 2.2). Tanah yang
diambil berupa contoh terganggu (disturbed) yang terangkut ke luar
bersama aliran air. Tanah-tanah yang keluar dari lubang bor diiden-
tifikasi secara kasar. Pengambilan contoh tanah dilakukan secara ke-
ring dengan mengganti ujung mata bor dengan tabung contoh. Cara ini
tidak mengganggu tanah di bawah mata bor. Oleh karena itu, contoh
tanah yang diambil memungkinkan dalam kondisi tak terganggu (un-
disturbed sample) . Metode bor cuci tidak dapat digunakan j ika tanah
mengandung batu-batu besar.

(a) (b)

Gambar 2 .1 Bor tangan.

(a) Mata bor tangan untuk tanah tanah kohesif


(b) Bor ulir.

(d) Penyelidikan dengan Pencucian ( Wash Pro bing)

Wash probing digunakan untuk mengetahui kedalaman perte-


muan antara tanah lunak dan tanah keras atau padat. Caranya, air yang
bertekanan tinggi disemprotkan melalui pipa yang digerak-gerakkan
50 BAB If - Penyelidikan Tanah
ke atas dan bawah pada lubang yang tak dil indungi pipa (Gambar
2.3). Cara ini dilakukan untuk penyelidikan tanah di pelabuhan dan
penentuan lapisan tanah di bawah dasar sungai, yang dimaksudkan
untuk menentukan kedalaman pasir atau lanau yang terletak di atas
lapisan keras atau batu. Hal tersebut terutama digunakan dalam peker-
jaan pemancangan dan pengerukan.

Pomp a
penyemprot air

P ip a diputar-putar

- Pipa penyemprot air

Mata bor di ga nti dengan


tabung contoh ketika
pengambilan bend a uji

Gambar 2.2 Pengujian dengan cara bor cuci.

(e) Bor Putar (Rotary Drill)

Penyelidikan tanah dengan menggunakan bor putar atau bor


mesin (Gambar 2.4a) dapat dilakukan pada semua j enis tanah. Alat
bor putar yang digerakkan dengan mesin dapat menembus lapisan
tanah keras atau batu sampai kedalaman lebih dari 60 m. Alat ini dapat
digunakan pada lapisan tanah keras, batu, tanah lempung dan bahkan
pada tanah pasir.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 51


Pengerek

P i p a digerak-gerakkan
!ke atas dan bawah

Gambar 2.3 Penyelidikan dengan cara pencucian tanah.

Pengeboran inti dilakukan j ika pengeboran menembus lapisan


batu, dan hila pada penyelidikannya diinginkan untuk memperoleh
contoh inti kontinu (continuous core sample). Putaran batang bor me-
nekan ujung mata bor. Tabung inti luar berputar bersama-sama batang
bor, dan menekan ke lapisan keras atau batu di bawahnya. Mata bor
dipasang pada ujung alat bomya. Putaran mata bor membentuk gems-
an yang berbentuk cincin. Contoh inti batu masuk ke bagian tengah
mata bor dan sekaligus masuk ke tabung inti dalam, yang dibuat tidak
ikut berputar. Selama pengeboran, air disirkulasikan lewat batang bor
yang berlubang. Contoh bentuk mata bor dari tipe double-tube core
barrel, ditunjukkan dalam Gambar 2.4b.

52 BAB 11 - Penye/idikan Tanah


Kabel

Silinder penggerak Saluran air

Penggerak
Tabung luar

Kerekan Tabung dalam

, __ ..
--·
_. rl
[ Pipa luar

Pipa bor
I
Gallan penampung air
Pengang�at lntl

Pemotong lntl
,
Mala bor
(b)
(a)

Gambar 2.4 Alat bor putar (rotaty drilling rig) (dari Hvorslev, 1 948).
(a) Skema alat bor putar
(b) Double-tube core barrel.

Pengeboran dapat dilakukan dengan tanpa menggunakan pipa


selubung (casing). Jika lubang cenderung akan longsor, dilakukan pe-
ngeboran dengan memasukkan ke dalam lubang bor suatu cairan ken-
tal dari bahan lempung vulkanik tiksotropik dan air. Cairan ini ber-
fungsi menahan sisi lubang bor dan menutup pori-pori tanah yang
lolos air di sekeliling lubang bor.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 53


2.4. ALAT-ALAT PENGAMBILAN CONTOH TANAH

Macam-macam contoh tanah yang harus diperoleh dari penge-


boran bergantung pada maksud penyelidikannya. Untuk identifikasi
serta penentuan sifat-sifat teknis tanah, dibutuhkan contoh tanah yang
mewakili. Dari sini, kemudian ditentukan nilai-nilai kuat geser, batas-
batas Atterberg, berat volume, kandungan karbonat, dan kandungan
material organiknya.
Contoh tanah diambil dari pengeboran dengan cara memasang
tabung contoh (sampler) pada uj ung pipa bor di kedalaman yang
berbeda-beda. Pada contoh tanah yang tidak rusak susunan tanahnya
atau sedikit sekali derajat ketergangguannya, maka contoh tersebut
disebut contoh tak terganggu (undisturbed sample) . Karakteristik te-
gangan-regangan tanah harus diambil dari contoh tanah tak terganggu.
Dalam praktek, sangat sulit diperoleh contoh tanah yang benar-
benar tak terganggu, walaupun penanganan contohnya sudah sangat
hati-hati. Gangguan contoh ini sering mempengaruhi hasil-hasil pe-
nguj ian laboratorium. Penyebab ganggguan contoh tanah yang diambil
dengan cara pengeboran, antara lain:

(1) Perubahan kondisi tegangan dari tempat asal.


(2) Perubahan kadar air tanah dan angka pori.
(3) Gangguan susunan butir tanah.
(4) Perubahan kandungan bahan kimia.

Hvorslev ( 1 948) menyarankan da1am pengambilan contoh ta-


nah, yang terbaik adalah dengan cara menekan tabung dengan tidak
memuku1nya ke dalam tanah. Se1ain itu, dimensi tabung contoh harus
sedemikian hingga rasio area (Ca) direduksi sampai minimum. Da1am
hal ini, Ca dinyatakan dalam persamaan:

D D
Ca = ( w ) 2 - ( e) 2 X 1 00% (2. 1 )

D 2
( e)
dengan Dw dan De ada1ah diameter-diameter yang ditunjukkan dalam
54 BAB If - Penyelidikan Tanah
Gambar 2.5. Jika Ca membesar, semakin besar pula tahanan penetrasi
dari tabung contoh, yang dengan demikian semakin besar pula resiko
kerusakan contoh tanah. Umumnya, Ca dibatasi sampai 1 0%.

(a)
�� o,�l (b)
[ o,-j
-

O --
-- s

Gambar 2.5 Rasio area tabung contoh.

Untuk memperkecil gesekan antara tanah dengan dinding


bagian dalam tabung, supaya deraj at gangguan contohnya kecil, ujung
tabung agak dibengkokkan ke dalam atau dilengkapi dengan alat
pemotong yang diameter dalamnya lebih kecil dari diameter dalam
tabung contoh (Gambar 2.5a) . Namun, hal ini juga menyebabkan
akibat sampingan yang berupa pengembangan contoh setelah berada
di dalam tabung. Untuk ini, Hvorslev ( 1 949) membatasi derajat
pelonggaran contoh tanah di dalam tabung dengan rasio kebebasan
dalam (Ci) dengan,
Ds - De x
C' = l OO% (2.2)
De
Nilai optimum Ci bergantung pada diameter tabung contoh, tek-
nik operasi, dan terutama, kualitas tanahnya. Untuk tabung contoh

Analisis dan Perancangan Fondasi - I ss


pendek, nilai C; adalah antara 0 - 0,5%, dan untuk tabung contoh pan-
j ang, C; antara 0-1 ,5%.
Jika uj ung tabung contoh dilengkapi dengan alat pemotong se-
perti yang diperlihatkan pacta Gambar 2.5b, rasio kebebasan luar (C1)
didefinisikan sebagai:
D -D
C1 "' ' x l OO% (2 . 3 )
D,
==

Disarankan, untuk tanah tak berkohesi (pasir) C1 = 0, dan untuk


tanah berkohesi (lempung), C1 tidak boleh melebihi 2% atau 3%.
Untuk klasifikasi dan untuk mempelaj ari karakteristik kepadat-
an tanah, contoh terganggu (disturbed sample) dapat digunakan. Prin-
sip persyaratan contoh terganggu adalah bahwa contoh tersebut harus
mewakili kondisi lapisan tanahnya. Hasil penyelidikan dengan bor
tangan mewakili kondisi tanah dalam kondisi terganggu.
Berbagai macam tabung pengambilan contoh tanah telah dipa-
kai hingga saat ini, beberapa contohnya antara lain:

(a ) Ta bung Contoh Tekan Terbuka (Open Drive Sampler)

Tabung contoh tekan terbuka terdiri dari tabung baja yang di-
lengkapi dengan alat pemotong pada ujungnya. Batang bor dihubung-
kan dengan uj ung atas tabung contoh (Gambar 2.6) . Diameter dalam
tabung berkisar antara 1 00 sampai 450 mm. Pada saat pengambilan
contoh tanah, tabung contoh ditekan secara dinamis atau statis oleh
alat penekan.
Tabung contoh tipe ini cocok untuk tanah berlempung. Jika
digunakan dalam tanah granuler (berbutir lepas), penahan inti (core
catcher) yang berfungsi menahan contoh tanah agar tertahan dalam
tabung harus digunakan.
Akibat pengaruh pekerj aan pengeboran, tanah dasar lubang bor
yang berupa lempung atau lanau sensitif, akan terganggu sampai pada
kedalaman tertentu. Oleh karena itu, bila tabung tekan terbuka dite-
kan, bagian atas dari tabung tersebut akan terisi oleh tanah yang telah
56 BAB If - Penyelidikan Tanah
rusak susunannya. Selain itu, pada waktu tabung diputar untuk memo-
tong tanah di dalam lubang bor, putaran akan merusakkan susunan
tanah pada bagian bawah contoh. Untuk menanggulangi kerusakan ini,
lebih baik j ika digunakan tabung contoh berpiston.

Kepala

Katup kontrol

Karet

Tabung contoh

Gambar 2.6 Tabung contoh tekan terbuka.

(b) Ta bung Contoh Berpiston

Tabung contoh berdinding tipis yang cocok digunakan untuk


tanah kohesif ini, diperkenalkan oleh Hvorslev ( 1 949). Diameter da-
lam tabung bervariasi dari 50- 1 00 mm, dan panj angnya bervariasi dari
450 -750 mm. Tabung yang pendek dipakai untuk tabung yang her-
diameter kecil. Terdapat 2 tipe tabung contoh untuk tabung berdinding
tipis, yaitu tabung berpiston mengapung dalf tabung berpiston tetap.
Tabung contoh berpiston cocok digunakan untuk tanah-tanah yang
sensitif terhadap gangguan, seperti lempung lunak dan lempung
plastis. Kecuali itu, dapat pula digunakan dalam pengambilan contoh
tanah pada lubang uj i dan pengambilan contoh pada lubang bor yang
dangkal.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 57


(b. I) Tabung contoh berpiston mengapung (floating piston)
Alat ini terdiri dari tabung baja tipis yang kadang-kadang di­
lengkapi dengan alat pemotong pada ujungnya (Gambar 2.7a). Ta­
bung contoh dilengkapi dengan piston yang tergantung oleh sebuah
kabel. Pada waktu tabung dimasukkan ke dalam lubang bor hingga
menyentuh dasar lubang, posisi piston mula-mula terletak pada ujung
bawah tabung, agar tanah tidak masuk ke dalamnya. Setelah tabung
dan piston menyentuh tanah dasar, tabung contoh ditekan ke bawah
sedang piston tetap di tempatnya. Untuk pengambilan contoh, tabung
hams sedikit diputar (atau alat pemotong tambahan harus dipasang
pada ujungnya). Gesekan antara contoh tanah dan dinding tabung
membuat contoh tanah tetap tinggal di dalam tabungnya. Pada waktu
tabung contoh ditarik ke luar dan dilepas dari tangkai bor, kedua ujung
tabung contoh tanah yang telah berisi tanah tidak terganggu ditutup
dengan lilin, dan dibawa ke laboratorium.

(b.2) Tabung contoh berpiston tetap (fixedp iston)


Pada tabung contoh berpiston tetap (Gambar 2.7b), piston
dapat diletakkan pada posisinya oleh sebuah batang baja yang meman­
jang sampai permukaan tanah. Pengambilan contoh tanah dipilih pada
kedalaman tertentu, di mana diperkirakan tanahnya tidak terganggu
oleh operasi pengeboran. Saat pengambilan contoh tanah, piston dita­
han pada posisinya dan tabung ditekan ke bawah. Dengan cara ini, jika
tanahnya lunak, tabung dapat ditekan ke bawah sampai kedalaman
yang diinginkan dengan tanpa memperdalam pengeboran.

(c) Tabung Contoh Belah (Split Barrel Sampler)


Tabung contoh terdiri dari tabung yang dapat dibelah menjadi
dua bagian atau dipisahkan satu sama lain pada waktu mengeluarkan
contoh tanah (Gambar 2 .8). Secara keseluruhan, bagian-bagian ta­
bung contoh tanah dari bawah ke atas terdiri dari: bagian pemotong
pada ujung bawah, tabung yang dapat dibelah, tabung penghubung

58 BAB 11 - Penyelidikan Tanah


dan bagian kepala tabung. Untuk menahan contoh tanah tetap di tem­
patnya, pada bagian atas alat pemotong diberi katup penutup. Salah
satu dari jenis tabung contoh ini, digunakan untuk pengujian penetrasi
standar (SPT).

Kabel ke permukaan tanah


Batang penekan
piston

Tabung penghubung tabung

Piston

Tabung contoh

(a) (b)

Gamhar 2.7 (a) Tabung contoh berp iston men gapung


(b) Tabung contoh berp iston tetap.

2.5 PENANGANAN CONTOH TANAH

Hal penting yang perlu diperhatikan dalam penanganan contoh


tanah adalah bahwa setelah tabung contoh tanah diambil dari lubang
bor, ujung-ujungnya hams dibersihkan dan ditutup lilin. Maksudnya
adalah agar contoh tanah tidak berubah kadar aimya, dan juga untuk

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 59


menahan gangguan contoh tanah yang mungkin timbul dalam perja­
lanan ke laboratorium. Selain itu, pada tabung contoh tanah ditempel­
kan label yang berisi tanggal, lokasi pengujian, nomor lubang bor, dan
kedalaman contoh. Ujung atas dan bawah tabung contoh hams ditan­
dai dengan benar, sehingga pada pengujian di laboratorium akan dike­
tahui ke arah mana contoh tanah akan dikeluarkan dari dalam tabung
contoh. Contoh tanah lempung sensitif hams dijaga dengan baik pada
waktu diangkut ke laboratorium. terutama jangan sampai terjadi getar­
an yang besar yang dapat merusakkan contoh tanah.

Tabung dapat dibelah

Gambar 2.8 Tabung contoh belah.

2.6 LAPORAN HASIL PENGEBORAN

Laporan hasil pengeboran tanah hams dibuat jelas dan tepat.


Pengawas lapangan yang menangani pekerjaan selain hams selalu
mencatat hal-hal kecil yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan,
seperti: pergantian alat dan tipenya, kedalaman lubang pada waktu
penggantian alat, metode penahanan lubang bor agar tetap stabil atau
penahan tebing lubang uji. Sesudah contoh tanah diuji di laboratori­
um, ditentukan klasifikasinya. Catatan lapangan bersama dengan hasil
pengujian laboratorium tersebut dirangkum sedemikian hingga batas­
batas antara material yang berbeda diplot pada elevasi yang benar,
menumt skala vertikal yang ditentukan.
Semua hasil-hasil pengeboran dicatat dalam laporan hasil pe­
ngeboran (atau disebut boring log), yang berisi antara lain:

60 BAB If - Penye!idikan Tanah


( 1)Kedalaman lapisan tanah.
(2) Elevasi permukaan titik bor, lapisan tanah dan muka air tanah.
(3) Simbol jenis tanah secara gratis.
(4) Deskripsi tanah.
(5) Posisi dan kedalaman pengambilan contoh. Disebutkan kondisi
contoh terganggu atau tak terganggu.
(6) Nama proyek, lokasi, tanggal, dan nama penanggung jawab pe­
kerjaan pengeboran.

Dalam penggambaran profil lapisan tanah, lapisan tanah disaji­


kan dalam bentuk simbol-simbol yang digambar secara vertikal. Gam-
bar 2.9 menyajikan contoh simbol-simbol tersebut. Kebanyakan tanah
terdiri dari beberapa campuran dari jenis tanah-tanah tertentu, seperti
lempung berpasir, lanau berpasir, kerikil berlanau, dan sebagainya.
Dalam kondisi ini, simbol-simbol dapat dikombinasikan, dengan kan­
dungan tanah yang dominan digambar lebih banyak atau lebih tebal.

2.7 PENYELIDIKAN
TANAH DJ LAPANGAN

Jenis-jenis tanah tertentu sangat mudah sekali terganggu oleh


pengaruh pengambilan contohnya di dalam tanah. Untuk menang­
gulangi hal tersebut, sering dilakukan beberapa pengujian di lapangan
secara langsung. Pengujian-pengujian tersebut, antara lain:

(I) Uji penetrasi standar atau uji SPT (Standard Penetration Test).
(2) Uji penetrasi kerucut statis (static cone penetration test) atau uji
sondir.
(3) Uji beban pelat (plate load test).
(4) Uji geser kipas atau geser baling-baling (vane shear test).
(5) Uji pressuremeter dan lain-lain

Pengujian di lapangan sangat berguna untuk mengetahui karak­


teristik tanah dalam mendukung beban fondasi dengan tidak dipenga-

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 61


ruhi oleh kerusakan contoh tanah akibat operasi pengeboran dan pena­
nganan contoh. Khususnya, berguna untuk menyelidiki tanah lempung
sensitif, lanau, dan tanah pasir tidak padat.

Permukaan tanah Kerikil Kerikil dan batu

Pasir kasar Pasir haius Lanau

Lempung lunak Lanau berlempung


Lempung kaku

Lempung berpasir Batuan dasar Gambut

Gambar 2.9 Contoh pen ggambaran simbol-simboljenis tanah.

Perlu diperhatikan bahwa hasil-hasil uji geser kipas dan uji


penetrasi (sondir), hanya memberikan informasi kuat geser (kekuatan)
atau kepadatan tanah saja. Oleh karena itu, pengujian-pengujian ter­
sebut seharusnya tidak digunakan sebagai pengganti pengeboran,
namun hanya sebagai pelengkap data hasil penyelidikan. Sesuatu yang
tidak dapat diidentifikasi oleh pengujian tersebut adalah mengenai je­
nis tanah yang ditembusnya secara pasti, atau perbedaan jenis tanah­
nya. Sebagai contoh, pengujian tidak dapat memberikan informasi
mengenai tanah yang diuji apakah tanah organik atau lempung lunak,
atau tanah berupa pasir tak padat atau lempung kaku, karena yang
diketahui hanya tahanan penetrasi atau kuat gesernya saja. Demikian
pula, hasil-hasil pengujian tidak dapat memberikan informasi menge-
62 BAB If - Penyelidikan Tanah
nai kondisi air tanah. Untuk itu, kekurangan-kekurangan datanya
dapat dilengkapi dengan mengadakan pengeboran tanah.

2.7.1 Uji Penetrasi Standar (SPT)


Uji penetrasi standar dilakukan karena sulitnya memperoleh
contoh tanah tak terganggu pada tanah granuler. Pada pengujian ini,
sifat-sifat tanah pasir ditentukan dari pengukuran kerapatan relatif
secara langsung di lapangan. Pengujian untuk mengetahui nilai
kerapatan relatif yang sering digunakan adalah uji penetrasi standar
atau disebut uji SPT (Standar Penetration Test). Prosedur uji SPT
tercantum dalam ASTM D 1 586.
a) Prosedur uji SPT
Sewaktu melakukan pengeboran inti, jika kedalaman penge­
boran telah mencapai lapisan tanah yang akan diuji, mata bor dilepas
dan diganti dengan alat yang disebut tabung belah standar (standard
split barrel sampler) (Gambar 2.1 0a). Setelah tabung ini dipasang,
bersama-sama dengan pipa bor, alat diturunkan sampai ujungnya
menumpu lapisan tanah dasar, dan kemudian dipukul dari atas. Pukul­
an diberikan oleh alat pemukul yang beratnya 63,5 kg ( 1 40 pon), yang
ditarik naik turun dengan tinggi jatuh 76,2 cm (30") (Gambar 2.10c).

Nilai N-SPT diperoleh dengan cara, sebagai berikut:

Tahap pertama, tabung belah standar dipukul hingga sedalam


1 5 cm (6"). Kemudian dilanjutkan dengan pemukulan tahap kedua se­
dalam 30,48 cm ( 1 2"). Jumlah pukulan pada tahap kedua ini, yaitu
jumlah pukulan yang dibutuhkan untuk penetrasi tabung belah stan-
dar sedalam 30,48 cm, didefinisikan sebagai nilai-N. Pengujian yang
lebih baik dilakukan dengan menghitung pukulan pada tiap-tiap
penembusan sedalam 7,62 cm (3") atau setiap 1 5 cm (6") Dengan cara
ini, kedalaman sembarang jenis tanah di dasar lubang bor dapat
ditaksir, dan elevasi di mana gangguan terjadi dalam usaha menembus
lapisan yang keras seperti batu, dapat dicatat.

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 63


Dalam kasus-kasus yang umum, uji SPT dilakukan setiap pene­
trasi bor 1 ,5 2 m atau paling sedikit pada tiap-tiap pergantian jenis
-

lapisan tanah di sepanjang kedalaman lubang bomya. Untuk fondasi


dangkal interval pengujian dapat lebih rapat lagi.
Uji SPT dapat dihentikan jika jumlah pukulan melebihi 50 kali
sebelum penetrasi 30 cm tercapai, namun nilai penetrasinya tetap
dicatat. Jika uji SPT dilakukan di bawah muka air tanah, maka hams
dilakukan dengan hati-hati, karena air tanah yang masuk ke dalam ta­
bung cenderung melonggarkan pasir akibat tekanan rembesan ke atas.
Untuk ini, untuk menyamakan kedudukan muka air yang sama antara
di dalam dan di luar lubang bor (agar tekanan rembesan kecil), maka
di dalam lubang bisa dimasukkan air.
Untuk tanah berbatu, tabung belah standar yang terbuka yang
digunakan berbentuk tertutup dan meruncing 30° pada ujungnya
(Gambar 2 .10b). Telah dilaporkan bahwa pada umumnya nilai N
yang diperoleh oleh kedua tipe alat ini mendekati sama, untuk jenis
tanah dan kerapatan relatif tanah yang sama.
Pada perancangan fondasi, nilai N dapat dipakai sebagai indi­
kasi kemungkinan model keruntuhan fondasi yang akan terjadi (Ter­
zaghi dan Peck, 1 948). Kondisi keruntuhan geser lokal (local shear
failure) dapat dianggap terjadi, hila nilai N < 5, dan keruntuhan geser
umum (general shear failure) terjadi pada nilai N > 30. Untuk nilai N
antara 5 dan 30, interpolasi linier dari koefisien kapasitas dulung tanah
No Nq, Nr dapat dilakukan. Bila nilai-nilai kerapatan relatif (Dr) dike­
tahui, nilai N dapat didekati dengan persamaan (Meyerhof, 1 957):

(2.4)
dengan,
Dr kerapatan relatif
Po tekanan vertikal akibat beban tanah efektif pada keda­
laman tanah yang ditinjau, atau tekanan overburden
efektif.

64 BAB If - Penye/idikan Tanah


Hubungan nilai N dengan kerapatan relatif (Dr) yang diusulkan
oleh Terzaghi dan Peck (1948), untuk tanah pasir, disajikan dalam
Tabel 2.1.

Tabel 2.1 H ubunganN den gan kerapatan relati f (Dr) tanah pasir
( Te rzaghi dan Peck, 1 94 8)
NilaiN Kerapatan relatif (Dr)
<4 Sangat tidak padat
4-10 Tidak padat
10- 30 Kepadatan sedang
30-50 Padat
>50

Untuk tanah lempung jenuh, Terzaghi dan Peck (1948) mem­


berikan hubungan N secara kasar dengan kuat tekan-bebas, seperti
yang diperlihatkan dalam Tabel 2.2. Kuat tekan-bebas (qu) diperoleh
dari uj1 tekan-bebas, dengan Cu = 0,5qu dan <p = 0. Hubungan empiris
antara Cu dan N:

(2.5)
Penggunaan hubungan nilai N dan kuat geser tanah lempung
jenuh pada Tabel 2.2 tersebut hanya pendekatan kasar. Peck et al.
( 1 95 3) menyatakan bahwa nilai N hasil uji SPT untuk tanah lempung
hanyalah sebagai pendekatan kasar, sedang pada tanah pasir, nilai N
hasil uji SPT dapat dipercaya. Untuk menentukan kuat geser tanah
lempung jenuh di lapangan, lebih baik jika nilainya diperoleh dari uji
geser kipas (vane shear test) di l apangan atau dari pengujian contoh
tanah tak terganggu di laboratorium.
Untuk menentukan kapasitas dukung izin dari hasil uji SPT,
diperlukan estimasi kasar nilai lebar fondasi (B) dari fondasi terbesar
pada bangunan. Untuk fondasi dangkal, uji SPT dilakukan pada inter­
val 2,5 ft (76 cm) di bawah dasar fondasi, dimulai dari kedalaman da­
sar fondasi (D1) sampai kedalaman D1 + B (Terzaghi dan Peck, 1948).
Nilai N rata-rata sepanjang kedalaman ini akan berfungsi sebagai

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 65


gambaran kasar dari kerapatan relatif pasir yang berada di bawah da­
sar fondasi, yang masih mempengaruhi besar penurunan. Jika uji SPT
dilakukan pada beberapa lubang pada lokasi yang berlainan, nilai N
rata-rata terkecil digunakan dalam memperkirakan nilai kappasitas
dukung tanahnya (Terzaghi dan Peck, 1 948).

Tabel 2.2 H ubungan ni lai N, konsistensi dan kuat tekan -bebas (qu ) untuk
tanah lemp un gjenuh ( Terza ghi dan Peck, 1 94 8)
Kuat tekan beba s (qu)
Ni laiN Konsistensi
(kN/m2 )
<2 Sangat lunak < 25
2-4 Lunak 25-50
4- 8 Sedang 50- 100
8- 15 Kaku 100- 200
15- 30 San gat kaku 200-400
> 30 Keras >400

b) Efisiensi energi pemukul


Dalam praktek, terdapat 3 tipe pemukul untuk uji SPT:

1) Pemukul donat (donut hammer) (Gambar 2.1 1 a)


2) Pemukul aman (safety hammer) (Gambar 2.1lb)
3) Pemukul otomatis (automatic hammer) (Gambar 2.1 1 c) .

Hasil uji SPT sangat bergantung pada tipe alat yang digunakan
dan pengalaman operator yang melakukan pengujian. Suatu hal yang
penting supaya data yang diperoleh baik, adalah dengan
memperhatikan efisiensi energi dari sistem. Dalam praktek, terdapat
beberapa tipe pemukul, hampir tidak ada yang efisiensinya 100%.
Secara teoritis, energi jatuh bebas dari sistem pemukul dan tinggi jatuh
yang diberikan adalah 48 kg-m (350 ft-lb), tapi ternyata energi
sebenarnya lebih kecil dari nilai tersebut akibat dari gesekan dan
eksentrisitas, yang nilainya bergantung pada tipe pemukulnya. Pada

66 BAB If - Penyelidikan Tanah


saat ini, banyak digunakan alat pengerek naik-turun pemukul secara
otomatis, karena hasilnya lebih mendekati kenyataan.
(a)
(b)
Dengan tabung pelurus

Tabung belah Tanpa tabung pelurus

Pemberat
63,5 kg
Pipa pelurus

Batang bor

Permukaan tanah

Gambar 2.1 0 Tabung belah standar dan uji S PT.


(a) Tabung standar.
(b) Ta bung SPT untuk tanah berbatu.
(c) Uji SPT se cara manual (dari Kovacs et al. 1 9 8 1 ) .

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 67


Rasia antara energi yang terkirim lewat batang bar dengan
energi hila pemukul jatuh bebas, didefinisikan sebagai efisiensi energi
pemukul. Besamya efisiensi energi bergantung pada: batang
penghantar, panjang batang bar, dan diameter bar diberikan aleh
Skemptan ( 1 986) dan Kulhawy dan Mayne ( 1 990).

Kabel untuk menaik-turunkan


pemukul

t
Lubang udara

Sili nder penghantar

Pemukul

Tabung
pemukul
63.5 kg
Mekanisme otomatik

Landasan

Batang bor ke Batang bor ke


tabung SPT tabung SPT

(b) (c)
Gambar 2.11 (a) Pemukul d onat
(b) Pemukul aman

(c) Pemukul otomat is (Coduto, 200 1 ).

Skemptan ( 1 983) meneliti pengaruh dari prasedur pengujian


SPT terhadap nilai N-SPT yang diperaleh. Disimpulkan bahwa N-SPT

68 BAB If - Penyelidikan Tanah


harus dikoreksi terhadap cara jatuhnya pemukul, tipe landasan (anvil)
dan panjang total batang pipa bor. Nilai standar efisiensi energi
bervariasi antara 35 - 85%, hila digunakan pemukul donat atau
pemukul aman. Di Amerika dan Inggris rata-rata digunakan efisiensi
energi 60%, untuk panjang batang bor lebih dari 1 0 m. Pada model
pemukul otomatis terbaru, efisiensi energi bisa mencapai 80 - 1 00%
bergantung pada tipe alat. Saat ini, dalam perancangan fondasi telah
banyak digunakan korelasi-korelasi yang didasarkan pada N-SPT
dengan mengubah N terukur menjadi N6o (FHWA, 2006). N 6o
menyatakan nilai N-SPT dengan efisiensi energi 60%.
Skempton ( 1 986) menyarankan persamaan untuk mengkoreksi
N dari lapangan dengan memperhatikan pengaruh prosedur pengujian,
diameter lubang bor dan panjang batang bor:

(2. 7)

dengan,
N6o N-SPT telah dikoreksi
Er efisiensi pemukul (Tabel 2.3).
cb koreksi diameter lubang bor (Tabel 2.4)
Cs koreksi oleh tipe tabung sampler SPT (Tabel 2.4)
Cr koreksi untuk panjang batang bor (Tabel 2.4)
N nilai N-SPT basil uji di lapangan.

Diameter lubang bor juga berpengaruh terhadap nilai N. Telah


diketahui bahwa jika diameter lubang bor 1 50 - 200 mm akan
diperoleh N lapangan yang lebih kecil dibandingkan dengan diameter
lubang 1 1 5 mm (lihat Tabel 2.4 ) .

Keuntungan dan kerugian uji SPT adalah sebagai berikut:

• Keuntungan:
1 ) Dapat diperoleh nilai N dan contoh tanah (terganggu)
2) Prosedur pengujian sederhana, bisa dilakukan secara manual.

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 69


3) Dapat digunakan pada sembarang jenis tanah dan batuan lunak.
4) Uji SPT pada pasir, hasilnya dapat digunakan secara langsung
untuk memprediksi kerapatan relatif dan kapasitas dukung tanah.

• Kerugian:
1 ) Sampel dalam tabung SPT diperoleh dalam kondisi terganggu
2) Nilai N yang diperoleh merupakan data sangat kasar, bila
digunakan untuk tanah lempung.
3) Derajat ketidakpastian hasil uji SPT yang diperoleh bergantung
pada kondisi alat dan operator.
4) Basil tidak dapat dipercaya dalam tanah mengandung banyak
kerikil.

Tabel 2.3 Efi sien si pemukul (Er) (Clayton, 1990)

Efi sien si
Ne gara Tipe pemukul Mekani sme pelepasan pemuk ul
Er
Argent in a Don at Cathead 0,45
Brasilia Pin weight Dilepas tangan 0,72
Chin a Otomatis Trip 0,60
Donat Dilepas tangan 0,55
D on at Cathead 0,50
Columbia D on at Cathead 0,50
Jepang D on at Tombi trigger 0,78-0,85
Don at Cathead 2 turn + pelepas spesi al 0,65-0,67
Inggris Otomatis Trip 0,73
Amerika Aman 2 turn on cathead 0,55-0,60
Donat 2 turn on cathead 0,45
Venezue la Donat Cathead 0,43

Contoh soa/2.1:

Uji SPT dilakukan dengan tabung SPT standar dan pemukul


tipe aman (buatan Amerika) pada pasir halus pada kedalaman 6 m.
Pada kedalaman tersebut diperoleh N = 22. Lubang bor berdiameter 6

70 BAB If- Penyelidikan Tanah


in. Muka air tanah pada kedalaman lebih dalam dari 6 m. Hitung N60•

Tabel 2.4 Faktor koreksi SPT akib at pengar uh 1ubang bor , t abung sampler,
b atang bor (Skempton , 1 9 86)
Faktor Vari asi a1at Ni1ai koreksi
Di ameter 1ubang bor (Cb ) 65- 1 15 mm 1 ,00
150 mm 1 ,05
200 mm 1 , 15

Tabun g sampler (Cs) T abun g sampler standar 1 ,00


T abun g sampler t anpa liner 1 ,20
(tidak direkomendasikan )

P anjang bat an g bor (C ) 3-4 m 0 ,75


4- 6 m 0 ,85
6- 10 m 0 ,95
> 10 1,00

Penyelesaian:

Dari Tabel 2.3 : untuk tipe pemukul aman buatan Amerika Er antara
0,55 dan 0,60, diambil 0,57.
Dari Tabel 2.4:
Diameter lubang bor 150 mm, maka Cb 1 ,05 =

Tabung SPT tipe standar: Cs = 1

Panjang batang bor 6 m: Cr = 0,85


1
N60 = - (0,57 x 1 ,05 x 1 ,0 x 0,85) 22 = 1 8,6.
0,6
Dibulatkan N6o = 1 8

Untuk hitungan kapasitas dukung ijin tanah, nilai N60 ini masih
harus dikoreksi terhadap pengaruh tekanan overburden (lihat Bab
3.3.9).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 71


2.7.2 Uji Penetrasi Kerucut Statis (Sondir)
Uji penetrasi kerucut statis atau uji sondir banyak digunakan di
Indonesia, di samping uji SPT. Pengujian ini sangat berguna untuk
memperoleh nilai variasi kepadatan tanah pasir yang tidak padat . Pada
tanah pasir yang padat dan tanah-tanah berkerikil dan berbatu, peng­
gunaan alat sondir menjadi tidak efektif, karena mengalami kesulitan
dalam menembus tanah. Nilai-nilai tahanan kerucut statis atau tahanan
konus (qc) yang diperoleh dari pengujian, dapat dikorelasikan secara
langsung dengan kapasitas dukung tanah dan penurunan pada fondasi­
fondasi dangkal dan fondasi tiang.
Ujung alat ini terdiri dari kerucut baja yang mempunyai sudut
kemiringan 60° dan berdiameter 35,7 mm atau mempunyai luas tarn­
2
pang 1 0 cm . Bentuk skematis dan cara kerja alat ini dapat dilihat pada
Gambar 2.12a. Salah satu macam alat sondir dibuat sedemikian rupa
sehingga dapat mengukur tahanan ujung dan tahanan gesek dari
selimut silinder mata sondimya. Cara menggunakan alat ini, dengan
menekan pipa penekan dan mata sondir secara terpisah, melalui alat
penekan mekanis atau dengan tangan yang memberikan gerakan ke
bawah. Kecepatan penetrasi kira-kira 1 0 mm/detik. Pembacaan ta­
hanan kerucut statis atau tahanan konus dilakukan dengan melihat ar­
loji pengukur. Nilai qc adalah besamya tahanan kerucut dibagi dengan
luas penampangnya ( 1 0 cm\ Pembacaan arloji pengukur, dilakukan
pada tiap-tiap penetrasi sedalam 20 cm. Tahanan ujung serta tahanan
gesek selimut alat sondir dicatat. Dari sini diperoleh grafik tahanan
kerucut statis atau tahanan konus yang menyajikan nilai keduanya
(Gambar 2.1 2b).
Tahap-tahap pengukuran uji kerucut statis (sondir) adalah
sebagai berikut:

1 ) Posisi I = kerucut (konus) pada kedudukan belurn bergerak.


2) Posisi II = ujung kerucut ditekan melalui batang penekan kerucut.
Tahap ini mengukur tahanan konus/k:erucut (qc).
3) Posisi Ill = pipa luar pengukur lekatan digerakkan menekan keru­
cut bawah, menghasilkan gerakan pipa luar dan kerucut ke bawah.

72 BAB If - Penyelidikan Tanah


Tabap ini mengukur tabanan kerucut dan tabanan gesek pipa luar
(qc + fs).
4) Posisi IV = ujung kerucut dan pipa luar digerakkan menuju kem­
bali seperti posisi I.

Karena uji kerucut statis (sondir) tidak mengeluarkan tanab saat


pengujian berlangsung, maka jenis tanab tidak dapat diketabui dengan
pasti. Robertson dan Campanella ( 1 983) mengusulkan bubungan
tabanan konus (qc) dengan rasio gesekanfr., untuk mengklasifikasikan
tanab secara pendekatan, seperti yang ditunjukkan dalam Gambar
2.13a.
Pada gambar tersebut fr adalab rasio gesekan (friction ratio)
yang merupakan perbandingan antara gesekan selimut lokal, is (gaya
gesek yang bekerja pada selimut konus dibagi dengan luas selimutnya
atau disebut gesek satuan) dengan tahanan konus qc atau rasio gesekan
dinyatakan oleb persamaan:
(2.8)
Hubungan sudut gesek dalam puncak (cp') dan qc yang diusul­
kan oleb Robertson dan Campanella ( 1 983) untuk pasir lepas tidak
rekat ditunjukkan dalam Gambar 2.13b.

2 .7.3 Uji Beban Pelat


Uji beban pelat (plate load test) sangat cocok untuk penyeli­
dikan tanab timbunan atau tanab yang banyak mengandung kerikil
atau batuan, di mana uji-uji lapangan yang lain sulit dilaksanakan.
Pelat beban berupa pelat besi berbentuk lingkaran atau bujur­
sangkar dengan diameter yang bervariasi dari 30 cm atau lebib besar
lagi. Dimensi pelat tergantung dari ketelitian basil pengujian yang
dikebendaki. Pada prinsipnya, hila ukuran pelat mendekati atau sama
dengan lebar fondasi sebenamya, maka semakin teliti basil yang di­
peroleh. Pelat diletakkan pada dasar fondasi rencana dengan lebar
lubang paling sedikit 4 kali lebar pelat yang digunakan (Gambar
2.1 4).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 73


Batang penekan
mata kerucut

(A)

(B)
Selimut untuk mengukur
- gesekan at3U hambatan lekat

Pengukur tahanan
penetrasi kerucut

(I) (11) (Ill) (IV) 35,7 mm

(a )
Tahanan konus. qc {kg/cm2)
fs-0

so 1oo 15o 2oo 25o r, _0 10 15

_qc

··-·· ·--·· ··- .

··-j (kglcm2)
1"""

10

12

(b)
Gambar 2.12Hasil uji kerucut stati s.
(a) Skema al at kerucut statis d an cara kerja alat (Bowles, 1 997).
(b) Contoh grafik hasi l uji sondir.

74 BAB If- Penyelidikan Tanah


Pasir berkerikil

100
')i'
E
&
"'
:::>
c:
0
"" 10
c:
"'
c
"'
.<:

Rasio gesekan, fr (%)

(a)

(b)

Ga mbar 2.13 ( a) Klasifik asi t an ah didasarkan pada hasil uji kerucut statis
( sondir), (b) Hubun gan sudut gesek dalam puncak. <p') d an qc
(Robertson d an C amp anel la, 1 983).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 75


Pengamatan besar beban dan penurunan yang terjadi dilakukan
sampai tanah mengalami keruntuhan atau pengujian dihentikan hila
tekanannya mencapai kira-kira 2 kali kapasitas dukung fondasi yang
dirancang. Penambahan beban yang diterapkan, kira-kira 0, 1 kali nilai
estimasi kapasitas dukung tanah.
Bentuk dan ukuran pelat pengujian bervariasi tergantung dari
tujuan pengujian. Kapasitas dukung ultimit yang diperoleh dapat
digunakan langsung, jika ukuran pelat beban sama dengan ukuran fon­
dasi yang akan digunakan. Untuk itu, kapasitas dukung izin dihitung
dengan cara membagi kapasitas dukung ultimit dengan faktor aman.
Jika penurunan merupakan kriteria yang dijadikan pedoman dalam
penentuan kapasitas dukung, kapasitas beban yang menyebabkan
terlampauinya persyaratan penurunan yang perlu diperhatikan.

Gelagar penahan beban

Dongkrak

I Angker
W2 4b
Angker I
Gambar 2.14 Skema uji beban pelat.

2.7.4 Uji Geser kipas di Lapangan


Beberapa macam alat telah digunakan untuk mengukur tahanan
geser tanah kohesif. Salah satunya adalah, alat uji geser kipas atau
geser baling-baling (vane shear test). Salah satu macam alatnya terdiri

76 BAB II- Penye/idikan Tanah


dari kipas baja yang berpotongan saling tegak lurus (Gambar 2.1 5a).
Dalam praktek, terdapat beberapa ukuran kipas yang bisa digunakan.
Pada saat melakukan pengujian, alat ini dipasang pada ujung
batang bor. Kipas beserta tangkainya ditekan ke dalam tanah, kemudi­
an diputar dengan kecepatan 6 sampai 1 2° per menit. Besamya tarsi
(tenaga puntiran) yang dibutuhkan untuk memutar kipas diukur. Kare­
na tanah tergeser menurut bentuk silinder vertikal yang terjadi di ping­
gir baling-baling, tahanan geser tanah dapat dihitung, jika dimensi ba­
ling-baling dan gaya puntir diketahui.
Pengukuran dilakukan sepanj ang kedalaman tanah yang diseli­
diki, pada jarak interval kira-kira 30 cm. Bila pengukuran dilakukan
dengan pembuatan lubang dari alat bor, kipas ditancapkan paling sedi­
kit berjarak 3 kali diameter lubang bor diukur dari dasar lubangnya.
Hal ini dimaksudkan untuk menyelidiki tanah yang benar-benar tak
terganggu oleh operasi pengeboran. Kuat geser tanah yang telah beru­
bah susunan tanahnya (remoulded) dapat pula dilakukan dengan peng­
ukuran torsi minimum yang dibutuhkan untuk memutar baling-baling
secara cepat dan kontinu.
Persamaan umum kuat geser undrained dari basil uji geser
kipas, adalah sebagai berikut (Gambar 2 . 1 5a):

)
1 2T

--
su (2.9a)
D D
nD +-- + 6H
cosar cosa8

dengan,
ay= sudut kemiringan ujung pelat kipas atas
as = sudut kemiringan ujung pelat kipas bawah

Untuk kipas berbentuk segi empat (aT = a8


tanah lempung jenuh, dihitung dengan persamaan:
= 0), kuat geser

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 77


(2.9b)

dengan,
= kohesi tak terdrainase (undrained) (kN/m2)
Cu = Su
T = gaya puntir saat terjadi keruntuhan tanah (kN.m)
D = diameter kipas (m)
H tinggi kipas (m)
'�

(a) Tarsi (T) Tarsi (T}


Pengukur tarsi

Dasar
pipa luar

Kipas lancip Kipas segi empat

Kipas (b)

Zona distorsi

Gambar 2.15 Uji geser k ipas.


(a) Alat uj i
(b Z ona di storsi
78 BAB If - Penye/idikan Tanah
Untuk berbagai kipas pada umurny
n a, yaitu dengan HID = 2,
Persamaan (2.7a) menjadi:

• Kipas geser empat persegi panjang (a1= as= 0):


su = 0 ' 273 3 (2. 9c)
D
• Kipas geser Nilcon ( a1= 0° ; as= 45°):
Tmak
S = 0 265 X 3 (2.9d)
D
• Kipas geser Geonor (ar = 45° ; a8 = 45°):
Tma3k
Su = 0,257 X (2.9e)
D

Contob basil uji geser kipas di lapangan ditunjukkan dalam


Gambar 2.16. Dalam gambar tersebut, di sebelab kiri ditunjukkan
basil uji kuat geser undrained dalam kondisi asli dan terganggu, dan di
sebelab kanan nilai sensitivitasnya. Dalam bal ini, sensitivitas dibitung
berdasarkan rasio kuat geser tanab pada kondisi asli dan dalam kondisi
terganggu. Kuat geser undraied tanab terganggu diperoleb dengan
memutar kipas dalam arab yang berlawanan dengan arab putaran kipas
pada uji tanab asli setelab mencapai nilai maksimumnya.
Studi yang mendetail telab membuktikan babwa kuat geser
tanab lempung yang diperoleb dari uji geser kipas di lapangan terlalu
besar. Hal ini disebabkan oleh zona geser yang terjadi saat tanah
tergeser, lebib besar dari bidang runtub tanahnya (Gambar 2 .1 5b).
Perluasan bidang runtuh, tergantung dari macam dan kohesi tanah.
Bjerrum ( 1 972), mengusulkan koreksi kuat geser dari kuat geser yang
diperoleh dari uji geser kipas di lapangan, sebagai berikut:
s u (nyata) = as u (lapangan) (2. 1 0)

dengan,
Su Cu= kohesi tak terdrainase (kohesi undrained)

Ana!isis dan Perancangan Fondasi -I 79


Su(nyata) kuat geser tak terdrainase yang digunakan dalam
perancangan
Su(lapangan) kuat geser tak terdrainase yang diperoleh dari uji
geser kipas di lapangan
a faktor koreksi yang ditunjukkan pada Gambar
2.17.

S11 (kPa) Sensitivitas, S 1


0 2 3 4 5

5 �----�----�----�----�----
!- l I I I

t\- :I : : :
I I

:: 'r;
I I I

c c
"' "'
E E
"' "'
ro 15 ro
"0 "0
"' "'
� �
20

25

30 30
a
( ) (b)

Gambar 2.16 Contoh basil uji geser kip as.


(a) Hubungan kuat geser undrained (su ) d an kedalam an
(b) Nilai sensitivitas.

1,2

Su )�" Su(l pangan)


1,0

(J. 0,8

0,6

20 40 60 80 100 120
lndeks Plastisitas (PI)

Gambar 2.17 Koreksi kuat geser t ak terdrainase d ari UJI geser kipas di
l ap an gan (Bjerrum , 1 972) .
80 BAB If - Penyelidikan Tanah
2.7.5 Uji Pressuremeter
Uji pressuremeter (Menard, 1 956) di1akukan dengan memasuk­
kan alat silinder yang menggembung hila dipompa di dalam lubang
bor yang telah dibuat lebih dulu. Pembahan volume sebagai akibat te­
kanan si1inder pada dinding lubang yang membesar (menggembung)
dicatat untuk dibuat grafik hubungan keduanya. Skema pelaksanaan
uji pressuremeter ditunjukkan dalam Gambar 2.18. Alat uji terdiri
dari sebuah sel pengukur (measuring cell) yang diapit dua sel pelin­
dung (guard cell) di bagian atas dan bawahnya. Sel diisi dengan air,
dan gas digunakan untuk menggembungkan sel sehingga menekan
dinding lubang bor di sekitamya. Sel pelindung juga digembungkan
secara sama (tapi terpisah) seperti sel pengukur. Ketiga sel dipompa
pada kecepatan yang sama, agar perilaku dua dimensi dari sel peng­
ukur terjamin. Lubang bor digali sedikit lebih besar dari diameter si­
linder pressuremeter. Kondisi tanah di sekitar lubang bor hams dica­
tat. Prosedur uji pressuremeter ini tercantum dalam ASTM D 47 1 9.

Unit kontrol

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

L u b a n g bor
D(mm) L (mm)
58 203
74 184

Sel pelindung

Sel pengukur (0 x L)

Sel pelindung

Gambar 2.18 Uji pressuremeter (Baguelin et al., 1 968).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 81


Prinsip dasar pressuremeter adalah menggembungkan silinder
kaku ke dalam tanah yang tertahan oleh silinder tanah yang sangat
tebal. Persamaan regangan volumetrik:

Ev- - --
/1r1
=p
E,
(2. 1 1 )

dengan,
r1 = jari-jari awal pada kontak dengan lubang (m)
!1r = perubahan jari-jari lubang (m)
E, = modulus elastis tanah (kPa)
P tekanan se! daripressuremeter (satuan sama dengan E,)

Dalam praktek, kemiringan (!1V/!1p) dapat diperoleh dari bagian


linier kurva terhadap volume. Hubungan modulus geser statis dengan
modulus deformasi pressuremeter (Ep):
!1
G= Ep =V p (2 . 1 2)
2(1 + p) !1V o

dengan,
G modulus geser statis (kPa)
V0 volume terukur dalam sel pada tekanan rata-rata
(m3)
2 3
!1p, !1V = perubahan tekanan (kN/m ) dan volume (m )

Pada pengujian ini, modulus pressuremeter (Ep) dihitung dari


persamaan:
!!. (2. 1 3)
Ep = 2(1 + !-l)(Va + Vm) p
!!.V

dengan,
Ep 82
modulus
deformasi terkait
dengan alat
pressuremeter
(kPa)
rasio Poisson
(biasanya diambil
0,33)

B
A
B
I
f
-
P
e
n
y
e
l
i
d
i
k
a
n
T
a
n
a
h
V0 volume diukur saat pembacaan tekanan sama dengan
3
nol (535 cm )
Vrn koreksi pembacaan volume pada pusat di bagian garis
lurus dari kurva pressuremeter, diukur sebesar ( 1 70 +
207)/2 (Gambar 2. 19)
!J.p
= kemiringan bagian garis lurus kurva pressuremeter
!J.V
3
(diukur sebesar 1 3,7 kPa/cm

Modulus Es yang diperoleh dari uji pressuremeter, biasanya


tidak sama dengan modulus vertikal yang digunakan untuk analisis
penurunan, karena sifat tanah umumnya anisotropis. Karena itu, mo­
dulus pressuremeter (Ep) lebih sering digunakan dalam aplikasi fon­
dasi tiang dan kaison yang menahan gaya lateral.
Contoh hasil uji pressuremeter ditunjukkan dalam Gambar
2.19. Pengujian dilakukan pada tanah lempung berlanau pada keda­
laman 7 m. Kedalaman terhadap air tanah 1 ,5 m. Volume silinder pada
bagian awal garis lurus V0 = 1 70 cm3, sedang pada saat akhir pengu­
3
jian Vr= 207 cm dengan tekanan batas, PI= 940 kPa. Volume pres-
suremeter ketika tekanannya telah nol adalah = 535 cm3. Hasil ini, hila
dihitung dengan menggunakan Persamaan (2 .1 1), menghasilkan Ep =

26.000 kPa. Kesalahan sering terjadi dalam pengukuran Ep. Baguelin


et al. ( 1 968) memberikan korelasi antara sifat-sifat pasir dan lempung
dan tekanan batas dari uji pressuremeter, seperti ditunjukkan dalam
Tabel 2.5 dan Tabel 2.6.
Tabel 2 . 5 Korelasi antara sifat-si fat pasir dan tekanan bata s dari uji
pressuremeter (Ba guelin et al., 1 968)
PI* (kPa) Kerapatan re latif N-SPT P1* (psi)

(Dr)
0- 200 Sangat l on ggar 0-4 0- 30
200-500 L on ggar 4- 10 30- 75
500- 1000 Sedang 10- 30 75- 220
1500- 2500 Padat 30-50 220- 3 60
> 2500 >50 > 3 60
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 83
Tekanan batas neto (p1 * ) adalah sama dengan tekanan batas
dikurangi tekanan horisontal total ketika uji pressuremeter dilakukan,
dan dinyatakan oleh persamaan:
(2. 1 4)
dengan,
3
y =berat volume tanah (kN/m )
u =tekanan air pori (kPa)
P I =tekanan batas (kPa)
z =kedalaman (m)
K0 =koefisien tekanan tanah lateral saat diam

---
900
m- I
0.. PI
� 800
c
ro
c
ro
.:
Q)
700
I-

600

500
I

300

'
' 0
'

0
0 170 400 600 800
Volume (cm3)

Gambar 2.19 Kurv a b asil uji pressuremeter (Bague lin et al., 1 968).

84 BAB If - Penyelidikan Tanah


Tabel 2.6. Korelasi ant ara sifat-si fat lempung d an tekan an batas d ari uji
pressuremeter (Baguelin et al., 1 968)
* p1 * (psi )
P1 (kPa) Kon sisten si U ji lapan gan
0- 75 S angat lunak Terpenetrasi dengan kepal an t an gan,
tergencet mudah di antara j ari. 0- 10
75- 150 Lunak Tergencet mud ah di ant ara j ari;
mudah dibentuk. 10- 20
150- 350 Sedang Sulit dipenetrasi; dapat dibentuk
den gan j ari y an g bertekanan. 20-50
350- 800 Kaku Terlekuk oleh tekan an j ari kuat. 50- 1 10
800- 1 600 S angat k aku Terkeluk sedikit oleh tek anan j ari
kuat 1 10- 2 30
> 1 600 Keras Tid ak bi sa terlekuk dengan j ari ,
at au kuku > 230

Nilai tekanan lateral Ph biasanya diambil dari tekanan ekspansi


dari sel membran ketika dalam kontak yang baik dengan tanah, yang
secara pendekatan sama dengan tekanan di tempat. Jika diambil nilai
tekanan ini sebagai tekanan lateral di tempat, maka tekanan tanah
lateral saat diam dinyatakan oleh:
K0 = !!.Jy_ (2 . 1 5)
Po
Persamaan (2.15) berlaku untuk salah satu dari tekanan total
atau efektif. Bila berat volume tanah di tempat diketahui, maka koe­
fisien tekanan tanah lateral saat diam (K o) bisa ditentukan.
Pressuremeter yang dipasang dalam lubang bor menghasilkan
tekanan nol atau lebih rendah dari tekanan lateral tanah diam. Jika
galian diisi dengan air atau larutan lumpur, maka rayapan tanah dapat
terjadi di dalam lubang bor. Dalam beberapa kasus, pengujian tidak
dapat dilakukan karena lubang selalu longsor. Untuk ini terdapat tipe
pressuremeter yang mengebor lubangnya sendiri untuk mengurangi
gangguan tanah.

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 85


2.8 PENGUJIAN DJ LABORATORIUM

Sifat-sifat fisik tanah dapat dipelajari dari hasil uji laboratorium


pada contoh-contoh tanah yang diambil dari pengeboran. Hasil-hasil
pengujian yang diperoleh dapat digunakan untuk menghitung kapa­
sitas dukung dan penurunan. Kecuali itu, data laboratorium dapat pula
memberikan informasi mengenai besarnya debit air yang mengalir ke
dalam lubang galian fondasi, perilaku tanah dalam mengalami tekan­
an, dan kemungkinan penanggulangan air pada penggalian tanah fon­
dasi.
Perlu diingat bahwa kondisi lapisan tanah di lapangan bervari­
asi. Karena itu, jumlah contoh tanah yang terlalu sedikit akan membe­
rikan analisis data yang hasilnya meragukan.
Secara umum, pengujian di laboratorium yang sering dilakukan
untuk perancangan fondasi, adalah:

( 1) Pengujian dari pengamatan langsung


(2) Kadar air
(3) Analisis butiran
Batas cair dan batas plastis
(5) Triaksial
(6) Tekan-bebas
(7) Geser-langsung
(8) Geser kipas
(9) Konsolidasi
( 1 0) Permeabilitas
( 1 1) Ana1isa bahan kimia dan lain-lain.
Pengujian dari pengamatan langsung. Pengujian ini dilakukan untuk
mencatat warna, bau, konsistensi dari contoh tanah terganggu dan tak
terganggu yang diperoleh dari lapangan.
Kadar air. Pemeriksaan kadar air di lapangan dilakukan pada contoh
tak terganggu yang dikirim ke laboratorium. Dengan membandingkan
hasil-hasilnya dengan basil yang diperoleh dari uji batas plastis dan
batas cmr, dapat disusun program uji kuat geser tanah. Selain itu,

86 BAB If- Penye/idikan Tanah


karena umumnya tanah lunak berkadar air tinggi, pemeriksaan kadar
air berguna untuk meyakinkan kondisi tanah lunak tersebut. Pemerik­
saan kadar air, biasanya merupakan bagian dari uji kuat geser tanah.
Analisis butiran. Uji analisis ukuran butir tanah dilakukan untuk ke­
perluan klasifikasi. Pengujian dilakukan melalui analisis saringan dan
sedimentasi atau analisis hidrometer, untuk memperoleh kurva gra­
dasinya.
Batas plastis dan batas cair. Pengujian ini dilakukan pada tanah ko­
hesif untuk maksud klasifikasi dan untuk estimasi sifat-sifat teknisnya.
Grafik plastisitas dari Casagrande (Gambar 1.11) dapat digunakan
untuk memperkirakan sifat kompresibilitas tanah-tanah lempung dan
lanau. Dalam menggunakan grafik plastisitas, perlu diketahui apakah
tanah berupa tanah organik atau anorganik, yang biasanya dapat dike­
tahui dari wamanya yang gelap dan baunya seperti tanaman yang bu­
suk bila tanahnya organik. Bila terdapat keragu-raguan mengenai ta­
nah organik ini, uji batas cair dilakukan pada contoh tanah yang telah
dipanaskan dalam oven. Jika setelah pengeringan, nilai batas cair (LL)
tereduksi sampai 30% atau lebih, maka tanah adalah organik. Prosedur
yang umum dipakai adalah dengan melakukan uji batas plastis dan ba­
tas cair pada contoh tanah yang dipilih (yang jumlahnya tidak begitu
banyak) dari tiap-tiap macam tanah yang mewakili, yang diperoleh
dari lubang bor. Dengan membandingkan hasil-hasilnya dan menge­
plot hasil-hasil tersebut ke dalam grafik plastisitas, variasi macam
tanah dapat diklasifikasikan. Dari sini, secara kasar dapat diketahui
sifat kompresibilitasnya, dan kemudian, pada contoh-contoh tanah
yang dipilih, dilakukan percobaan konsolidasi, jika dibutuhkan.
Uji triaksial. Dalam perancangan fondasi, uji triaksial terbatas hanya
dilakukan pada tanah-tanah lempung, lanau, dan batuan lunak. Umum­
nya, pengujian ini tidak dilakukan pada tanah pasir dan kerikil, karena
sulitnya memperoleh contoh tanah tak terganggu. Walaupun pengam­
bilan contoh tanah pasir sudah diusahakan sangat hati-hati, namun
pada pelepasan contoh tanah dari dalam tabung, tanah akan berubah
atau terganggu dari kondisi aslinya. Ha! terbaik yang dapat dilakukan

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 87


hanyalah dengan mengukur berat volumenya, yaitu dengan cara me­
nimbang contoh pasir dalam tabung lalu diukur berat volumenya.
Kemudian, pengujian geser dilakukan pada contoh tanah yang dibuat
mempunyai berat volume yang sama. Pada tanah pasir, lebih baik jika
sudut gesek dalam (<p) secara empiris diukur dari uji lapangan, seperti
uji SPT atau uji penetrasi kerucut statis (sondir).
Kuat geser tanah lempung yang digunakan untuk hitungan ka­
pasitas dukung tanah dapat diperoleh dari pengujian triaksial tak ter-
drainase (undrained).
Uji tekan-bebas. Pengujian ini berguna untuk menentukan kuat geser
tak terdrainase pada tanah lempung jenuh yang tidak mengandung bu­
tiran kasar, yang akan digunakan dalam hitungan kapasitas dukung.
Uji geser kipas. Uji geser kipas lebih banyak dilakukan di lapangan
daripada di laboratorium. Namun, uji geser kipas di laboratorium sa­
ngat berguna bila tanah sangat sensitif dan lunak yang menyulitkan
dalam pemasangan contoh tanah pada waktu dilakukan uji tekan-
bebas.
Uji konsolidasi. Pengujian ini hanya dilakukan untuk jenis tanah ber­
butir halus seperti lempung dan lanau dan digunakan untuk mengukur
besamya penurunan konsolidasi dan kecepatan penurunan. Pengujian
dilakukan pada alat oedometer atau konsolidometer. Dari nilai koefi-
sien konsolidasi (Cv) yang dihasilkan, dapat ditentukan kecepatan pe­
nurunan bangunannya. Data hubungan beban dan penurunan diperoleh
dari penggambaran grafik tekanan terhadap angka pori. Dari sini,
dapat diperoleh koefisien perubahan volume (mv) atau indeks pemam-
patan (Cc), yang selanjutnya digunakan untuk menghitung estimasi
penurunan akibat beban bangunan. Uji konsolidasi boleh tidak dilaku­
kan bila tanahnya berupa lempung terkonsolidasi sangat berlebihan
(heavily overconsolidated). Karena pada jenis tanah lempung tersebut,
sepanjang beban yang diterapkan tidak sangat berlebihan, penurunan
yang terjadi sangat kecil sehingga dapat diabaikan.
Uji permeabilitas. Uji permeabilitas dilakukan pada contoh tanah tak
terganggu. Hal ini dilakukan untuk mengetahui banyaknya air yang

88 BAB If - Penye/idikan Tanah


harus dipompa pada penggalian tanah fondasi.
Analisa bahan kimia. Analisa bahan kimia dilakukan untuk menge­
tahui kemungkinan kandungan bahan kimia dari air tanah yang dapat
merusak fondasi beton, turap baja, atau tiang pancang baja. Bila
fondasi berupa bahan baja, biasanya cukup dengan menentukan nilai
pH dan kandungan klorida pada tanah dan air tanahnya. Untuk fondasi
beton, umumnya perlu ditentukan kandungan sulfatnya dan bila tanah
mengandung banyak bahan organik, disarankan untuk menambahkan
uji pH dan penentuan presentase kandungan bahan organiknya.

2.9 DENAH TITIK-TITIK PENYELIDIKAN

Lokasi titik-titik penyelidikan tanah harus diusahakan sedekat


mungkin dengan letak fondasi. Hal ini penting, terutama bila bentuk
lapisan tanah pendukung fondasi tidak beraturan. Bila denah struktur
belum tersedia pada waktu dilakukan penyelidikan tanah, maka denah
lubang bor umumnya disusun dalam bentuk segiempat (lihat Gambar
2.20).
Untuk area yang luas, diperlukan jarak lubang bor yang agak le­
bar dan diselingi dengan beberapa uji lapangan tambahan, seperti: uji
kerucut statis (sondir) atau pemeriksaan dengan cara lubang uji (test-
pit) . Letak titik-titik penyelidikan tambahan tersebut, dipilih pada ja­
rak yang lebih dekat, yaitu di antara lubang-lubang bor.
Jumlah lubang bor yang diperlukan sangat bergantung pada ke­
komplekan kondisi lapisan tanah dan biaya yang tersedia. Yang jelas,
semakin banyak lubang bor, semakin teliti informasi yang diperoleh
dari kondisi tanahnya. Bila biaya penyelidikan terbatas, diperlukan
pertimbangan yang matang guna memutuskan jumlah lubang bor yang
mewakili kondisi tanah.
Pada bangunan yang bebannya tidak begitu besar, paling tidak
harus ada 2 atau sebaiknya 3 lubang bor, sehingga bentuk kemiringan
lapisan tanah dapat diketahui. Jika jumlah lubang bor terlalu sedikit,
estimasi bentuk kemiringan lapisan tanah dapat meleset dari sebenar-

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 89


nya, di sampmg kurangnya informasi yang diperoleh dari kondisi
tanah.

mesin

a) Bangunan pabrik atau b) Kelompok bangunan lebar sempit


bangunan tingkat tinggi atas pemilikan

• 0 • 0 •

0 • 0 • 0
esor
• 0 • 0 • 0 Uji pelengkap
(sondir)
0 • 0 • 0

0 • 0 •

c) Denah titik-titik penyelidikan bila denah


bangunan belum tersedia

Gambar 2.20 Denah titik-titik penyelidikan.

Untuk fondasi bangunan tingkat tinggi dan bangunan industri,


paling sedikit diperlukan satu lubang bor pada tiap-tiap sudut bangun­
annya yang diselingi dengan uji penetrasi kerucut statis. Untuk tiap­
tiap sudut bangunan-bangunan tersebut, sebaiknya jarak titik bor tidak
melebihi 1 5 m (Terzaghi dan Peck, 1 948).
Untuk jembatan dan bendungan, 2 set pengeboran perlu dikerja­
kan. Pengeboran pertama terletak pada sumbu-sumbunya, untuk me­
ngetahui apakah pada lokasi tersebut tanahnya mampu mendukung
beban. Pengeboran kedua dilakukan pada lokasi tepat di bawah pang­
kal jembatan atau pilamya. Pada bendungan, set kedua dilakukan pada
lokasi bangunan pelengkap, seperti lokasi bendungan elak. Terzaghi

90 BAB If - Penye/idikan Tanah


dan Peck ( 1 948), menyarankan jarak titik hor minimum 30 m dan
maksimum 60 m untuk proyek yang sangat luas dan hesar. Untuk
proyek jalan raya, pengehoran dilakukan pada jarak interval kira-kira
30 m sepanjang jalannya. Kedalaman luhang hor disarankan 2 4 m-

di hawah tanah asli, hila dasar perkerasan pada tanah asli, dan 1 4 m
-

di hawah dasar perkerasan jalan, hila perkerasannya diletakkan dengan


menggali tanah asli. Jumlah titik hor yang dihutuhkan untuk
penyelidikan tanah pada herhagai macam hangunan menurut FHWA
(2002), adalah sehagai herikut:

1) Fondasi jembatan
(a) Untuk pilar atau pangkal jemhatan dengan lehar lehih dari 30 m,
diperlukan minimum 2 titik hor.
(h) Untuk pilar atau pangkal jemhatan dengan lehar kurang dari 30
m, diperlukan minimum 1 titik hor.
(c) Titik-titik hor tamhahan diperlukan hila lapisan tanahnya tidak
teratur.

2) Dinding penahan tanah


Minimum 1 titik hor untuk setiap dinding penahan. Jika dinding
penahan panjangnya lehih hesar 30 m, jarak titik hor tidak lehih dari
60 m. Titik hor tamhahan diherikan di sehelah dalam dan luar dinding
penahan untuk mendefinisikan kondisi tanah di depan dan di helakang
dinding guna mengestimasi hehan lateral dan kapasitas angker (hila
digunakan).

3) Jalan raya
Jarak titik hor di sepanjang alinemen jalan hiasanya tidak lehih
dari 60 m. Jarak titik hor hams mempertimhangkan kondisi kekom­
plekan geologi dan kontinuitas lapisan tanah/hatuan di dalam area pro­
yek. Hal ini, tujuannya adalah untuk mendefinisikan hatas-hatas verti­
kal dan horisontal dari lapisan tanah dan hatuan di dalam area proyek.

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 91


4) Galian
Minimum 1 titik bor harus di1akukan pada setiap area galian.
Untuk galian yang lebih panjang 60 m, jarak titik bor dalam arah me­
manjang galian adalah sekitar 60 - 1 20 m. Pada lokasi galian yang kri­
tis atau galian sangat dalam, minimum 3 titik bor pada arah melintang
area galian untuk mendefinisikan kondisi geologi eksisting yang akan
digunakan dalam analisis stabilitas lereng. Untuk galian dengan ting­
kat kelongsoran tinggi, paling tidak 1 titik bor di puncak area yang
diperkirakan akan mengalami longsor.

5) Timbunan

Kriteria jumlah titik bor sama dengan galian (nomer 4).

6) Culvert
Minimum 1 titik bor pada setiap culvert utama. Titik bor tam­
bahan harus diberikan, hila culvert sangat panjang atau pada area
dengan kondisi lapian tanah tidak beraturan.
Jarak ririk-titik penyelidikan tanah yang disarankan oleh
NAVFAC DM-7. 1 ( 1 982), ditunjukkan dalam Tabel 2.7.

2.10 KEDALAMAN L UBANG BOR

Keda1aman lubang bor bergantung pada kedalaman tanah yang


masih dipengaruhi oleh penyebaran tekanan fondasi bangunan.
Tekanan vertikal pada kedalaman 1 ,5 kali lebar fondasi (B) adalah
masih kira-kira 0,2 kali besamya tekanan pada dasar fondasi. Oleh
karena itu, kedalaman lubang bor harus kira-kira 1 ,5 kali lebar
fondasinya atau 1 ,5B, dengan B adalah lebar fondasi. Untuk fondasi
telapak (spreadfooting) atau fondasi memanjang (continuous footing)
kedalaman lubang bor agak dangkal (Gambar 2.2 1 a). Namun untuk
fondasi rakit (raft atau mat foundation) kedalaman lubang bor akan
lebih dalam (Gambar 2.21c) (Tomlinson, 200 1 ).

92 BAB If - Penyelidikan Tanah


Tabel 2.7 Petunjukjarak titik penyelidikan (NAVFAC DM-7. 1 , 1 982)
Area penyelidikan Jarak/denah bor

Jarak bor untuk penyelidikan awal 60 - ! 5 0 m, sedemikian


hingga area di antara 4 titik bor dapat mencakup kira-kira
Area baru yang
I 0% luas area penyelidikan total. Dalam penyelidikan yang
sangat luas
lebih detail, tambahkan titik bor guna menggambarkan
kondisi tanah lebih rinci.
Jarak bor 30 - 60 m pada area rencana lokasi bangunan.
Area rencana pada
Tambahkan titik bor di antaranya, j ika lokasi bangunan
tanah lunak
sudah asti.
Bangunan besar Jarak titik bor mendekati 1 5 m dalam dua arah, termasuk
dengan fondasi titik bor pada rencana fondasi dinding luar, pada lokasi
terpisah berj arak mesin atau elevator, dan untuk keperluan menggambarkan
kondisi tanah.
Bangunan gudang Minimum 4 titik bor pada sudut-sudut ditambah titik bor di
dengan beban ringan antaranya pada fondasi bagian dalam, sehingga cukup bisa
luas tanah.
m
2
Untuk fondasi yang luasnya 2 3 0 sampai 9 3 0 , minimum 3
Fondasi terpisah yang titik bor di sekeliling batas pinggir. Tambahkan titik bor
kaku pada sebelah dalam bila perlu, bergantung pada hasil
awal.
m
2
Untuk fondasi yang luasnya kurang dari 230 sampai 930 ,
Fondasi terpisah yang minimum 2 titik bor di pojok-pojok yang berlawanan.

kaku Tambahkan titik bor bila kondisi lapisan tanah tidak


beraturan.

Struktur bangunan Jika letak lokasi sudah tertentu, j arak bor biasanya tidak

tepi !aut utama, lebih dari 1 5 m. Tambahkan titik bor di antaranya pada

seperti dermaga lokasi kritikal, seperti pompa dalam, terowong, culvert dan
lain-lain.

Dinding dermaga Penyelidikan awal dilakukan pada j alumya dengan j arak 60

pemisah atau dinding meteran. Tambahkan titik bor antaranya pada j arak lebih
dermaga panj ang pendek sekitar 1 5 m. Letakan titik bor antara ini di sebelah
luar dan dalam j alur dinding untuk mengetahui material
gerusan pada kaki dan pada lokasi zona tekanan tanah aktif
di
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 93
Tabel 2.7 (lanjutan)
Area penyelidikan Jarak/denah bor

Stabilitas galian, Tiga sampai 5 titik bor pada arah j a l ur k r i t i s tcrhadap

galian dalam dan longsoran, untuk memperoleh p oto ng an gc o l o g i guna

timbunan tinggi analisis . Jumlah potongan ge ologi bc r g a nt u n g pa da masalah


stabilitas. Untuk lokasi geraka n ta na h a kt i f. paling scd i k i t I
titik bor di area longsor.
Bangunan bendungan Jarak bor awal kira-kira 60 m di seluruh area fondas i . Jarak

dan penahan air bor bisa dikurangi sampai 1 5 m pada as bangunan d e n g an


bor antara. Termasuk pengeboran pacta b a n g u n a n ja l an pintas
air (cutojj), tempat abutment bendungan, sp illway, dan
bangunan outlet.

Fondasi telapak

/
Lubang bor

Y.
- -
X

(a) o,

g)
'
-8 �.
� -
1,58
I
I 1 ,58

:�---· B ------:
Lubang bar 1

(b) (c)

/
/ ''
/� '
''
./
// Penyebaran
tekanan tondasi
1 ,58
' 1 ,58
1---- 8 �,

Gambar 2.21. Kedalaman lubang bor (Tomlinson, 200 I ).


(a) Fondasi memanj an g d an fond asi tel apak .
(b) Fondasi telapak y an g letaknya berdek atan .
(c) Fondasi rakit d an fond asi tian g.
94 BAB If - Penye!idikan Tanah
Pada fondasi telapak yang jaraknya terlalu dekat, penyebaran
beban ke tanah di bawahnya saling tumpang tindih, maka kedalaman
lubang bor akan sama halnya dengan kedalaman fondasi rakit, yaitu
l ,5B (Gambar 2.21b).
Untuk fondasi memanjang (L?.B), kedalaman bor minimum
hams 4 kali lebar fondasi di bawah dasar fondasi rencana (FHWA,
2002).
Untuk fondasi tiang, kedalaman lubang bor hams lebih dalam di
bawah dasar tiangnya. Dengan pertimbangan bahwa lapisan tanah di
bawah tiang masih mendukung beban yang ditransfer lewat tiang,
umumnya, untuk fondasi tiang yang terletak pada tanah homogen, pe­
rilakunya akan sama seperti fondasi rakit yang dasar fondasinya dihi­
tung dari kedalaman 2/3 panjang tiang (Gambar 2.21c). Untuk itu,
kedalaman lubang bor untuk fondasi tiang adalah 2/3D + 1 ,5 B,
dengan D adalah panjang tiang dan B adalah lebar area kelompok
tiang (Tomlinson, 200 1 ).
FHWA (2002) menyarankan untuk tiang sebagai fondasi jem­
batan yang didukung oleh lapisan tanah, maka kedalaman bor hams 6
m di bawah dasar tiang rencana, atau minimum 2 kali dimensi kelom­
pok tiang, dipilih mana yang lebih dalam dari keduanya. Untuk tiang
didukung oleh batuan, minimum 3 m inti batuan hams diperoleh pada
setiap titik bor untuk meyakinkan ujung tiang tidak menumbuk batuan
boulder. Dalam hal fondasi jembatan diletakkan pada lapisan batu, ha­
ms yakin benar apakah ketebalan lapisan batu tersebut mampu mendu­
kung penyebaran bebannya. Untuk itu, apabila lapisan batu terletak di
permukaan, ketebalan lapisan dapat diketahui dengan cara membuat
lubang uji secara langsung.
Untuk dinding penahan tanah, kedalaman bor hams 0,75 sampai
1 kali tinggi dinding. Jika pada lapisan tanah ada indikasi
kemungkinan fondasi akan mengalami penumnan berlebihan, maka
kedalaman bor hams sampai kedalaman tanah keras.
Untuk area galian, kedalaman bor hams 5 m di bawah kedalam­
an rencana pada jalur parit. Kedalaman bor hams ditambah hila ada
kemungkinan ketidakstabilan dasar galian oleh akibat adanya lapisan

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 95


lunak, atau kondisi di mana dasar galian berada di bawah muka a1r
tanah (guna mendefinisikan lapisan tanah yang lolos air).

Tab el 2.8 Petunjuk keda laman bor (NAVFAC DM-7. 1 , 1 982)


Tipe bangunan Kedalaman bor

Bor dilakukan sampai pada kedalaman di mana tambahan


Bangunan besar tekanan vertikal gabungan fondasi-fondasi lebih kecil I 0% dari
dengan fondasi tekanan overburden efektif. Umumnya, selumh kedalaman bor
terpisah berdekat- hams tidak kurang dari 9 m di bawah fondasi terbawah, kecuali
an jika ditemui batuan kedalaman dangkal.

kaku Bor dilakukan sampai kedalaman di mana tegangan vertikal


berkurang hingga mencapai I 0% dari tekanan fondasi. Umum-
Fondasi
terpisah
nya, selumh kedalaman bor hams tidak kurang dari 9 m di
bawah fondasi terbawah, kecuali j ika ditemui lapis batuan pada
kedalaman
Bor dilakukan sampai di bawah kedalaman 0,75 - 1 , 5 m kali
Dinding dermaga
ketidakseimbangan tinggi dinding. Jika kondisi lapisan tanah ada
pemisah atau din-
indikasi ketidakstabilan tanah yang lebih dalam, pengeboran
ding dermaga
pilihan hams dilakukan hingga mencapai kedalaman permukaan
panj ang
keras.
Bor dilakukan sampai kedalaman di bawah zona aktif atau zona
berpotensi longsor dan sampai lapisan keras, atau sampai keda-
Stabilitas lereng laman di mana longsoran tidak mungkin terj adi oleh alasan
dari
Bor dilakukan sampai kedalaman antara 0,75 - I kali lebar dasar
galian sempit. Jika galian di atas muka air tanah dan pada mate-
rial stabil, kedalaman cukup 1 ,2 - 2,4 m di bawah dasar galian.
Galian dalam
B i l a galian di bawah muka air tanah, kedalaman bor hams bisa
mendefinisikan ketebalan lolos air.
Bor dilakukan sampai kedalaman antara 0,5 - I ,25 kali panj ang
horisontal sisi lereng, untuk tanah fondasi yang relatif homogen.
Timbunan tinggi Jika terdapat lapisan tanah lunak, kedalaman bor hams sampai
tanah keras.
Bor dilakukan sampai kedalaman 0,5 lebar dasar bendungan
tanah, atau I - 1 , 5 kali tinggi bendungan beton kecil pada tanah
Bangunan ben-
fondasi yang relatif homogen. Pengeboran dapat dihentikan sete-
dungan dan pena-
lah menembus 3 - 6 m lapisan keras dan kedap air, j ika konti-
han air
nuitas ini telah diketahui dari

BAB If - Penye/idikan Tanah


96
Untuk area timbunan, kedalaman minimum lubang bar adalah 2
kali tinggi timbunan, kecuali jika sebelum kedalaman itu ada lapisan
keras. Jika terdapat lapisan lunak yang akan mempengaruhi penurunan
dan stabilitas fondasi, maka kedalaman bar harus sampai mencapai
tanah keras.
Secara umum, untuk keamanan terhadap kapasitas dukung dan
penurunan pada struktur yang besar, walaupun telah diketahui lapisan
tanah keras dekat permukaan tanah, masih disarankan untuk menyeli­
diki ketebalan lapisan tanah keras tersebut dan kondisi lapisan tanah di
bawahnya, karena dikhawatirkan tanah keras tidak cukup tebal untuk
mendukung bebannya, sehingga membahayakan kestabilan bangunan.
Petunjuk kedalaman bar untuk setiap tipe bangunan yang disa-,
rankan NAVFAC DM-7. 1 ( 1 982) ditunjukkan dalam Tabel 2.8.

2.1 1 INFORMASI YANG DIBU TUHKAN UNTUK PENYELI-


DIKAN TANAH

Bila penyelidikan tanah dilakukan secara detail, maka peran­


cang harus berusaha memperoleh data, sebagai berikut:
( 1 ) Kondisi topografi lokasi pekerjaan. Data ini diperlukan untuk pe­
rancangan fondasi dan penentuan cara pelaksanaan di lapangan
terutama pada proyek-proyek bangunan air dan jalan.
(2) Lokasi-lokasi bangunan yang terpendam di dalam tanah, seperti:
kabel telpon, pipa-pipa atau gorong-gorong untuk air kotor dan
air bersih, dan lain-lainnya.
(3) Pengalaman setempat sehubungan dengan kerusakan-kerusakan
bangunan yang sering terjadi di sekitar lokasi pekerjaan.
(4) Kondisi tanah secara global, muka air tanah dan kedalaman batu­
an. Keterangan ini sering dapat diperoleh dari penduduk setem­
pat.
Keadaan iklim, elevasi muka air banj ir, erosi tanah, dan besamya
gempa yang sering terjadi.
(6) Tersedianya material alam dan kualitasnya, yang berguna untuk
bahan pembentuk bangunan seperti campuran beton.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 97


(7) Data geologi yang disertai keterangan tentang proses pembentuk­
an lapisan tanah dan batuan di lokasi pekerjaan, serta kemung­
kinan terjadinya penurunan tanah maupun bangunan akibat penu­
runan muka air tanah.
(8) Hasil-hasil penyelidikan laboratorium pada contoh-contoh tanah
dan batuan, yang dibutuhkan untuk perancangan fondasi atau pe­
nanganan problem-problem pelaksanaannya.
(9) Foto kondisi lapangan dan bangunan-bangunan di dekatnya.
Di bawah ini diberikan data tambahan yang diperlukan untuk
perancangan fondasi bangunan-bangunan tetientu.

(a) Fondasi Bangunan Gedung


a) Ukuran dan tinggi bangunan serta kedalaman ruang bawah tanah
(basement), hila ada.
b) Susunan dan jarak antar kolom serta besar beban.
c) Tipe rangka bangunan dan bentangnya, serta kemungkinan adanya
tempat-tempat tertentu yang mendukung beban khusus, seperti
fondasi mesin.
d) Tipe tembok luar dan kaca pintu jendela yang sensitif terhadap
penurunan bangunan.

(b) Fondasi Jembatan

a) Tipe dan bentang jembatan.


b) Besamya beban pada pangkal jembatan dan pilar.

Perlu diperhatikan bahwa pemeriksaan langsung di lapangan


dengan berjalan kaki sangat penting pada penyelidikan tanah. Pertim­
bangan-pertimbangan dalam perancangan fondasi sering dihasilkan
dari pekerjaan tersebut. Hal ini untuk mengetahui masalah-masalah
penting yang perlu dipertimbangkan dalam perancangan dan pelaksa­
naan. Selain itu, juga untuk mengetahui bentuk dan kondisi permuka­
an tanahnya.

98 BAB If - Penyelidikan Tanah


2.12 LAPORAN PENYELIDIKAN TANAH UNTUK PERAN-
CANGAN I•'ON DASI

Laporan penyelidikan tanah untuk perancangan fondasi dibuat


dengan mempertirnbangkan seluruh data hor, lubang uji, observasi
lapangan, uji-uji l apangan dan laboratorium. Selanjutnya, laporan pe­
nyelidikan tanah secara lengkap hams berisi :
( 1) Pendahuluan.
(2) Deskripsi lokasi proyek.
(3) Kondisi geologi lokasi proyek.
(4) Deskripsi lapisan tanah yang diperoleh dari basil pengeboran .
(5) Hasil pengujian laboratorium.
(6) Pemhahasan.
(7) Kesimpulan.
Berikut ini penjelasan mengen ai isi dari bab-bab tersebut.
Pendah uluan. Pendahuluan berisi tentang maksud dan tujuan diada­
kannya penyeli dikan tanah, waktu penyelidikan, dan untuk siapa pe­
nyelidikan tersebut dilakukan. Harus dijelaskan maksud penyelidikan
yang dilakukan: hanya untuk memperoleh data yang terbatas, yang
akan digunakan dalam penyel idikan yang sifatnya taksiran, atau untuk
penyelidikan lengkap dengm; pengeboran, pengujian laboratorium,
dan analisis hasil, yang dilaksanakan untuk pertimbangan perancangan
fondasi, cara pelaksanazm, serta untuk menghitung kapasitas dukung
tanah izin.
Deskripsi lokasi proyek. Pada bagian ini hams dijelaskan: letak pro­
yek, kondisi pennukaan tanah, adanya pohon-pohon, bangunan lama,
kuhangan, tempat pembuangan sampah, sungai, jalan, saluran atau
gorong-gorong air, dan lain-lainnya. Selain itu, dijelaskan pula menge­
nai kemungkinan adanya banjir, erosi permukaan, penurunan permu­
kaan, gempa humi, stabilitas tebing, serta retakan-retakan akibat penu­
runan yang seringkali terjadi pada bangunan di sekitar lokasi tersebut.
Kondisi geologi lokasi proyek. Keterangan kondisi geologi di lokasi
pekerjaan diberikan berdasarkan hasil data pengeboran. Data hasil pe-

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 99


ngehoran sehaiknya dihandingkan dengan data yang telah ada sehe­
lumnya, untuk pertimhangan ketelitian hasil pengujian. Dari data geo­
logi yang diperoleh, perhatian diherikan j ika terdapat patahan, sumher
air, rongga-rongga hawah tanah, lapisan lunak, dan lain-lain yang nan­
tinya akan sangat mempengaruhi hesamya kapasitas dukung fondasi.
Deskripsi lapisan tanah yang diperoleh dari hasil pengeboran . Pada
hah ini, deskripsi kondisi lapisan tanah dihuat dari basil data penge­
horan. Di sini, harus dijelaskan mengcnai gamharan jenis dan hentuk
lapisan tanah, elevasi peruhahan lapisan serta elevasi muka air tanah.
Penggamharan hentuk lapisan akan herguna sehagai pertimhangan
teknis dalam perancangan. Gambar 2.22 memherikan contoh cara
penggamharan gabungan heherapa data bor.

Basil uji laboratorium. Bah ini herisi penjelasan mengenai macam­


macam pengujian lahoratorium yang dilakukan. Prosedur pengujian
dijelaskan hanya hila dilakukan pengujian yang tidak standar, khusus­
nya untuk alat penyelidikan. Perhatian diherikan hila terdapat hasil
pengujian yang tidak seperti hiasanya atau ada hal-hal khusus lainnya.
Untuk penjelasan secara detail, hasil pengujian sehaiknya dihuat da­
lam hentuk tahel-tahel dan grafik-grafik. Ha! ini dilakukan pada hasil­
hasil uji triaksial, tekan-hehas, geser-langsung, analisis hutiran, dan uji
konsolidasi.

+ 1 25,00

LB-1 LB-5

+ 1 20,00

+ 1 1 5,00
I
·;;;
"'
>
Q)
+ 1 1 0,00 w

+105,00

LB = l ub a ng bor
+ 1 00,00

Gambar 2.22 Gambar gabungan profil t anah dari beberap a lubang bor.

100 BAB If - Penyelidikan Tanah


Pembahasan. Bab ini merupakan inti pokok dari isi laporan. Penya­
jian harus diusahakan untuk membahas masalahnya secara jelas dan
singkat. Pembahasan dilakukan pada kondisi bangunan rencana dan
beban-beban rencana yang nantinya akan dipertimbangkan terhadap
kondisi tanah fondasi dan jenis fondasi yang cocok untuk mendukung
bangunan. Bagian selanjutnya adalah pembahasan pada bangunan­
bangunan pelengkap, seperti ruang generator listrik, ruang mesin­
mesin yang berat, ruang pemanas, dan lain-lain, yang akan membutuh­
kan fondasi yang khusus.
Bila dipakai fondasi memanj ang atau fondasi telapak, harus
ditetapkan berapa kedalaman fondasi, dimensi, kapasitas dukung izin
dan penurunan yang diharapkan akan terj adi pada tekanan tanah yang
diizinkan tersebut. Dijelaskan pula, kemungkinan keuntungan-keun­
tungan yang dapat diperoleh hila elevasi dasar fondasi lebih dalam,
untuk memperoleh kapasitas dukung tanah yang lebih besar atau dapat
memperkecil penurunan tanpa mengabaikan segi ekonomis.
Jika dipakai fondasi tiang, dijelaskan mengenai lapisan tanah
pendukung tempat tiang harus dipancang, kedalaman penetrasi ke
lapisan pendukung, beban maksimum yang diizinkan pertiang atau
kelompok tiang, serta penurunan yang diharapkan akan terjadi pada
tiang tunggal atau kelompok tiangnya.
Masalah-masalah harus dipelajari dengan tanpa prasangka, se­
bagai contoh hasil pengujian yang hasilnya terlalu rendah harus tidak
diabaikan hanya karena tidak cocok dengan kapasitas dukung yang di­
perkirakan sebelumnya. Selanjutnya, sebab-sebab kenapa kapasitas
dukung sangat rendah harus dipelaj ari. Jika ha! itu akibat kerusakan
contoh, atau jika nilai yang terlalu rendah hanya sedikit saj a sehingga
tidak berpengaruh besar pada hasil keseluruhannya, hasil tersebut da­
pat diabaikan. Jika hasil pengeboran lokasi tertentu menunjukkan per­
bedaan dengan hasil-hasil lain di sekitamya, sehingga susunan fondasi
menj adi tidak teratur, maka alasan mengenai hal ini harus diberikan.
Bila terdapat keraguan mengenai hasil pengeboran, pengeboran ulang
harus diadakan, sehingga diperoleh hasil yang memuaskan.
Rekomendasi untuk perancangan fondasi harus didasarkan pada
hal-hal yang ada hubungan dengan hasil penyelidikan yang diperoleh,

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 101


yaitu didasarkan pada hasil pengeboran dan pengujian, dan tidak boleh
didasarkan pada dugaan.

Kesimpulan. Jika laporan penyelidikan yang disajikan terlalu panjang,


maka sebaiknya diringkas dalam bentuk item-item, di dalam bab ke­
simpulan. Hal ini berguna untuk membantu perancang yang terlalu
sibuk yang tidak mempunyai cukup waktu untuk membaca seluruh
pembahasan. Atau dengan cara lain, laporan per.yelidikan dimulai
dengan ringkasan prosedur penyelidikan dan garis besar kesimpulan.

102 BAB 11 - Penye/idikan Tanah


BAB Ill
KAPASITAS DUKUNG

3.1 PENDAHULUAN

Fondasi adalah hagian terendah dari hangunan yang menems­


kan hehan hangunan ke tanah atau hatuan yang ada di bawahnya.
Terdapat dua klasifikasi fondasi, yaitu fondasi dangkal dan fondasi
dalam. Fondasi dangkal didefinisikan sehagai fondasi yang mendu­
kung hehannya secara langsung, seperti: fondasi telapak, fondasi me­
manjang dan fondasi rakit. Fondasi dalam didefinisikan sehagai fonda­
si yang meneruskan hehan hangunan ke tanah keras atau hatuan yang
terletak relatif jauh dari permukaan, contohnya fondasi sumuran dan
fondasi tiang. Macam-macam contoh tipe fondasi ditunjukkan dalam
Gambar 3.1.
Fondasi telapak (spread footing) merupakan fondasi yang her­
diri sendiri dalam mendukung kolom.
Fondasi memanjang atau fondasi kontinyu (continuous footing)
adalah fondasi yang digunakan untuk mendukung dinding memanjang
atau digunakan untuk mendukung sederetan kolom-kolom yang herja­
rak sangat dekat, sehingga hila dipakai fondasi telapak sisi-sisinya
akan herimpit satu sama lain.
Fondasi rakit (raft foundation atau mat foundation) adalah fon­
dasi yang digunakan untuk mendukung hangunan yang terletak pada
tanah lunak, atau digunakan hila susunan kolom-kolom jaraknya sede­
mikian dekat di semua arahnya, sehingga hila dipakai fondasi telapak
sisi-sisinya akan herimpit satu sama lain.
Fondasi sumuran atau kaison (pier foundation/caisson) yang
merupakan hentuk peralihan antara fondasi dangkal dan fondasi tiang,

Analisis dan Per


ancangan Fondasi - I 103
digunakan hila tanah dasar yang kuat terletak pada kedalaman yang
relatif dalam.
Peck et al. ( 1 953) membedakan fondasi sumuran dengan fonda­
si dangkal dari nilai kedalaman (Dr) dihagi lebamya (B). Untuk fon­
dasi sumuran D1!B > 4, sedang untuk fondasi dangkal D1!B ::; 1 .

(a) Kolom

Kolam

� Rakit
Pilar Kolam
jembatan

(d) (e)
· -
1
Sumuran

Gambar 3.1 Macam-macam fondasi


(a) Fondasi memanjang
(b) F ondasi telapak
(c) Fondasi rakit
(d) Fonda si sumuran
(e ) Fonda si t iang.

Fondasi tiang (pile foundation), digunakan hila tanah fondasi


pada kedalaman yang normal tidak mampu mendukung hehannya,
sedangkan tanah keras terletak pada kedalaman yang sangat dalam.

104 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Demikian pula, bila fondasi bangunan terletak pada tanah timbunan
yang cukup tinggi, sehingga bila bangunan diletakkan pada timbunan
akan dipengaruhi oleh penurunan yang besar. Beda antara fondasi
sumuran dan tiang adalah fondasi tiang umumnya berdiameter lebih
kecil dan lebih panjang, walaupun pada waktu sekarang terdapat tiang
bor yang diametemya cukup besar pula. Pada prinsipnya, fondasi da­
lam adalah fondasi yang di dalam mendukung beban bangunan meng­
andalkan tahanan ujung dan tahanan gesck dindingnya, sedang fondasi
dangkal hanya mengandalkan tahanan ujungnya saja, karena tahanan
gesek dindingnya kecil.

3.2. TIPE-TIPE KERUNTUHAN FONDASI

Menurut Vesic ( 1 963), fase-f�-tse keruntuhan fondasi pada pem­


bebanan yang berangsur-angsur adalah (Gambar 3.2):
Fase I. Saat awal penerapan beban, tanah di bawah fondasi turun yang
diikuti oleh defonnasi tanah ke arah lateral dan vertikal ke bawah.
Sejauh beban yang diterapkan relatif kecil, penurunan yang jadi kira­
kira sebanding dengan besamya beban yang diterapkan. Dalam keada­
an ini, tanah masih dalam kondisi keseimbangan elastis. Massa tanah
yang terletak di bawah fondasi mcngalami kompresi/pemadatan yang
mengakibatkan kenaikan kuat geser tanah, sehingga menambah kapa­
sitas dukungnya.
Fase If. Pada penambahan beban selanjutnya, baji tanah terbentuk
tepat di dasar fondasi dan deformasi plastis tanah menjadi semakin
nampak. Gerakan tanah pada kedudukan plastis dimulai dari tepi fon­
dasi. Dengan bertambahnya beban, zona plastis berkembang. Gerakan
tanah ke arah lateral menjadi semakin nyata yang diikuti oleh retakan
lokal dan geseran tanah di sekeliling tepi fondasi. Dalam zona plastis,
kuat geser tanah sepenuhnya berkembang untuk menahan beban yang
bekerja.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 105



Beban

Fase I

f
/
\
...'.�.'.-.--./. . .
'
I
I ' I \
Fase 11
-
-
'\ Zo na plastis "/

-
"... ,/

)
....... ......_ ___ _......."

-
-
- '//
' \ 1
Fase Ill
'

.....
. . ...
S: -� -------------- -----------
����j;�;-;:�,:>
! I' /1'

1-- 11 --l
\,
Gambar 3.2 Fase-fase keruntuhan fondasi (Vesic, 1 963),

Fase fir Fase ini dikarakteristikkan oleh kecepatan deformasi yang


semakin bertambah seiring dengan penambahan beban. Deformasi ter­
sebut diikuti oleh gerakan tanah ke luar yang disertai dengan mengge­
lembungnya tanah permukaan, dan kemudian tanah pendukung fonda­
si mengalami keruntuhan dengan bidang runtuh yang berbentuk leng­
kungan dan garis, yang disebut bidang geser radial dan bidang geser
linier.
Berdasarkan hasil uji model, Vesic ( 1 963) membagi mekanisme
keruntuhan fondasi menjadi 3 macam (Gambar 3.3) :
( 1 ) Keruntuhan geser umum (general shearfailure).
(2) Keruntuhan geser lokal (local shearfailure).
(3) Keruntuhan penetrasi (penetration failure atau punching shear
failure).
Keruntuhan geser umum. Keruntuhan fondasi terjadi menurut bidang
runtuh yang dapat diidentifikasi dengan jelas. Suatu baji tanah terben-

106 BAB Ill - Kapasitas Dukung


tuk tepat pada dasar fondasi (zona A) yang menekan tanah ke bawah
hingga menyebabkan aliran tanah secara plastis pada zona B (Gambar
3 . 3a). Gerakan ke arah luar di kedua zona tersebut, ditahan oleh ta­
hanan tanah pasif di bagian C. Saat tahanan pasif bagain C terlampaui,
terjadi gerakan tanah yang mengakibatkan penggembungan tanah di
sekitar fondasi. Bidang longsor yang terbentuk, berupa lengkung dan
garis lurus yang berkembang hingga permukaan tanah. Saat keruntuh­
an, terjadi gerakan massa tanah ke arah luar dan ke atas. Keruntuhan
geser umum terjadi dalam waktu yang relatif mendadak, diikuti
dengan penggulingan fondasi.
Keruntuhan geser lokal. Tipe keruntuhannya hampir sama dengan ke­
runtuhan geser umum, namun bidang nmtuh yang terbentuk tidak
sampai mencapai permukaan tanah. Jadi, bidang runtuh yang kontinyu
tidak berkembang. Fondasi tenggelam akibat bertambahnya beban pa­
da kedalaman yang relatif dalam, yang menyebabkan tanah di dekat­
nya mampat. Tetapi, mampatnya tanah tidak sampai mengakibatkan
kedudukan kritis keruntuhan tanah, sehingga zona plastis tidak ber­
kembang seperti pada keruntuhan geser umum. Dalam tipe keruntuhan
geser lokal, terdapat sedikit penggembungan tanah di sekitar fondasi,
namun tidak terjadi penggulingan fondasi (Gambar 3.3b).
Keruntuhan penetrasi. Pada 1ipe keruntuhan ini, dapat dikatakan ke­
runtuhan geser tanah tidak terjadi. Akibat beban, karena lunaknya ta­
nah, fondasi hanya menembus dan menekan tanah ke samping, yang
menyebabkan pemampatan tanah di dekat fondasi. Penurunan fondasi
bertambah hampir secara linier dengan penambahan bebannya. Pe­
mampatan tanah akibat penetrasi fondasi, berkembang hanya pada
zona terbatas tepat di dasar dan di sekitar tepi fondasi. Penurunan
yang terjadi tidak menghasilkan cukup gerakan arah lateral yang me­
nuju kedudukan kritis keruntuhan tanah, sehingga kuat geser ultimit
tanah tidak dapat berkembang. Fondasi menembus tanah ke bawah
dan baji tanah yang terbentuk di bawah dasar fondasi hanya menye­
babkan tanah menyisih. Saat keruntuhan, bidang runtuh tidak terlihat
sama sekali (Gambar 3.3c).
Jika tanah tidak mudah mampat dan kuat gesernya tinggi, prak-

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 107


tis akan terjadi keruntuhan geser umum. Tipe keruntuhan penetrasi da­
pat diharapkan terjadi terutama pada tanah-tanah yang mudah mam­
pat, seperti pasir tidak padat dan lempung lunak, dan banyak terjadi
pula jika kedalaman fondasi (Dr) sangat besar bila dibandingkan de­
ngan lebarnya (B). Akan tetapi, model keruntuhan fondasi yang dapat
diharapkan terjadi pada tipe fondasi tertentu tergantung dari banyak
faktor. Contohnya, tipe tanah tertentu tidak dapat menunjukkan tipe
model keruntuhan fondasi.
Vesic ( 1 963) melakukan uji model guna mengetahui pengaruh
kepadatan tanah pasir serta pengaruh lebar dibanding kedalaman fon­
dasi (DJB) terhadap mekanisme keruntuhan fondasi. Dari hasil uji ter­
sebut, diperoleh hasil bahwa tipe keruntuhan fondasi bergantung pada
kerapatan relatif (Dr) dan nilai DJB, seperti yang ditunjukkan dalam
Gambar 3.4 . Menurut Vesic ( 1 963), model keruntuhan geser umum
diharapkan terjadi pada fondasi yang relatif dangkal yang terletak pa­
da pasir padat atau kira-kira dengan <p ' > 36°, sedang untuk keruntuhan
geser !aka! kira-kira <p '< 29°.

Menurut Coduto ( 1 994) :

(a) Fondasi pada pasir padat cenderung runtuh pada keruntuhan ge-
ser umum. Dalam hal ini, pasir padat adalah pasir yang mempu­
nyai kerapatan relatif D;> 67%.
(b) Fondasi pada pasir tidak padat sampai kepadatan sedang (30% <
Dr < 67%), cenderung runtuh pada keruntuhan geser lokal.
(c) Fondasi pada pasir sangat longgar (Dr<30%), cenderung runtuh
menurut model keruntuhan penetrasi.

Cara yang biasa digunakan, kapasitas dukung dihitung lebih


dulu pada kasus keruntuhan geser umum, dan kemudian dilakukan
hitungan penurunan untuk mengecek apakah fondasi turun secara ber­
lebihan. Analisis penurunan ini, secara langsung akan mengontrol hi­
tungan yang didasarkan pada keruntuhan geser lokal maupun pene­
trasi.

108 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Be ban

ro
c
::>

c
:;
Ql
(a) o_

Be ban

c
ro
c
2
::>
c
Ql
(b) o_

� Be ban

c
ro
c
::>

c
:;
Ql
(c) o_

Gambar 3.3 Macam keruntuhan fondasi (Vesic, 1 963)


(a) Kerunt uhan geser urnurn
(b) Keruntuhan geser loka l
(c) Keruntuhan penetrasi.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 109


Kerapatan relatif (Or )
0,5

'

Keruntuhan
penetrasi

Fondasi lingkaran
I
Fondasi memanjang

Gambar 3.4 Hubungan Dr IB, D" dan model keruntuhan fondasi pada pasir
(Vesic, 1 963).

3.3 TEORI KAPASITAS DUKUNG

Analisis kapasitas dukung (bearing capacity) mempelajari ke­


mampuan tanah dalam mendukung beban fondasi dari struktur yang
terletak di atasnya. Kapasitas dukung menyatakan tahanan geser tanah
untuk melawan penurunan akibat pembebanan, yaitu tahanan geser
yang dapat dikerahkan oleh tanah di sepanj ang bidang-bidang geser­
nya.
Perancangan fondasi hams mempertimbangkan adanya kerun­
tuhan geser dan penurunan yang berlebihan. Untuk itu, perlu dipenuhi
dua kriteria, yaitu: kriteria stabilitas dan kriteria penurunan.
Persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi dalam perancang­
an fondasi adalah:
( 1 ) Faktor aman terhadap keruntuhan akibat terlampauinya kapasitas

110 BAB Ill - Kapasitas Dukung


dukung tanah harus dipenuhi. Dalam hitungan kapasitas dukung,
umumnya digunakan faktor aman 3 .
(2) Penurunan fondasi harus masih dalam batas-batas nilai yang di­
toleransikan. Khususnya penurunan yang tak seragam (differen-
tial settlement) harus tidak mengakibatkan kemsakan pada struk­
tur.

Untuk memenuhi stabilitas jangka panjang, perhatian hams


diberikan pada peletakan dasar fondasi. Fondasi harus diletakkan pada
kedalaman yang cukup untuk menanggulangi resiko erosi permukaan,
gerusan, kembang susut tanah, dan gangguan tanah di sekitar fondasi
lainnya.
Analisis-analisis kapasitas dukung, dilakukan dengan cara pen­
dekatan untuk memudahkan hitungan. Persamaan-persamaan yang di­
buat, dikaitkan dengan sifat-sifat tanah dan bentuk bidang geser yang
terjadi saat keruntuhan. Analisisnya, dilakukan dengan menganggap
bahwa tanah berkelakuan sebagai bahan yang bersifat plastis. Konsep
ini pertama kali dikenalkan oleh Prandtl ( 1 92 1 ), yang kemudian di­
kembangkan oleh Terzaghi ( 1 943), Meyerhof ( 1 955) dan lain-lainnya.
Persamaan-persamaan kapasitas dukung tanah yang diusulkan, umum­
nya didasarkan pada persamaan Mohr-Coulomb:
' = c + o - tg rp (3.1 )
dengan,
r- tahanan geser tanah (kN/m2)
c kohesi tanah (kN/m2)
rp sudut gesek dalam tanah (derajat)
a- tegangan normal (kN/m2)

3.3.1 Analisis Terzaghi

Analisis kapasitas dukung dari Terzaghi ( 1 943) didasarkan pada


anggapan-anggapan, sebagai berikut:
( 1 ) Fondasi berbentuk memanjang tak terhingga.
(2) Tanah di bawah dasar fondasi homogen.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 111


(3) Berat tanah di atas dasar fondasi digantikan dengan beban terbagi
rata sebesar Po = Dtf, dengan Dr adalah kedalaman dasar fondasi
dan y adalah berat volume tanah di atas dasar fondasi.
(4) Tahanan geser tanah di atas dasar fondasi diabaikan.
(5) Dasar fondasi kasar.
(6) Bidang keruntuhan terdiri dari lengkung spiral logaritmis dan
linier.
( 7) Baji tanah yang terbentuk di dasar fondasi dalam kedudukan elas­
tis dan bergerak bersama-sama dengan dasar fondasi.
(8) Pertemuan antara sisi baji dan dasar fondasi membentuk sudut
sebesar sudut gesek dalam tanah (<p) .
(9) Berlaku prinsip superposisi.

Kapasitas dukung ultimit (ultimit bearing capacity) (qu) didefi­


nisikan sebagai beban maksimum per satuan luas di mana tanah masih
dapat mendukung beban tanpa mengalami keruntuhan. Bila dinyata­
kan dalam persamaan, maka:

pu
qu (3.2)
=A
dengan,
qu = kapasitas dukung ultimit (kN/m2)
Pu =beban ultimit (kN)
2
A = luas fondasi (m )

Dalam analisis kapasitas dukung tanah, ditinjau suatu fondasi


berbentuk memanj ang tak terhingga, dengan lebar B yang terletak di
atas tanah yang homogen dan dibebani dengan beban terbagi rata qu
(Gambar 3.5a). Beban total fondasi per satuan panjang adalah Pu =
quE. Karena pengaruh beban Pu tersebut, pada tanah tepat di bawah
fondasi akan terbentuk sebuah baj i yang menekan tanah ke bawah.
Gerakan baji memaksa tanah di sekitamya bergerak, yang meng­
hasilkan zona geser di kanan dan kirinya dengan tiap-tiap zona terdiri
dari 2 bagian, yaitu bagian geser radial yang berdekatan dengan baj i

112 BAB Ill - Kapasitas Dukung


dan bagian geser tinier yang merupakan kelanjutan dari bagian geser
radial.

(a)

geser radial geser radial

--------------------------------------
!11
11
-
- -- - - - -- - -- - - E
G - -
{b)

r--B/2 -------1

T
------- ----- ---

Tahanan tanah pasif


H = B/2 tg $

D Akibat berat tanah (Fpy)

(c) +

Akibat kohesi (Ppcl

Akibat beban tebagi rata (Fj,q)

Gambar 3.5 (a) Pembebanan fondasi dan bentuk bidang geser


(b) Bentuk keruntuhan dalam analisis kapasitas dukun g
(c) D istribusi tekanan tanah pasif pada permukaan BD.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 113


Dalam mengevaluasi kapasitas dukung tanah, Terzaghi ( 1 943)
mengembangkan teori keruntuhan plastis Prandtl ( 1 92 1 ) Mekanisme
.

keruntuhan fondasi memanjang yang terletak pada kedalaman D1 dan


mempunyai dasar yang kasar, dianalisis dengan anggapan bahwa ke­
runtuhan terjadi pada kondisi keruntuhan geser umum (Gambar
3.5b) . Baji tanah ABD pada zona I adalah di dalam zona elastis.
Bidang-bidang AD dan BD membuat sudut � terhadap horisontal.
Area pada zona II merupakan zona radial, sedang zona Ill merupakan
zona pasif Rankine. Lengkung DE dan DG dianggap sebagai lengkung
spiral logaritmis, bagian EF dan GH merupakan garis lurus. Garis­
garis BE, FE, A G dan HG membentuk sudut (45°- <p/2) terhadap
horisontal.
Pada kondisi keruntuhan geser umum, jika beban per satuan
luas (qu) diterapkan, maka gaya tekanan pasif PP akan bekerj a pada
permukaan baj i zona I, yaitu permukaan-permukaan AD dan BD.
Bidang AD dan BD ini, dapat dibayangkan sebagai dinding penahan
tanah yang mendorong tanah di belakangnya (dalam hal ini mendo­
rong tanah bagian-bagian BDEF dan ADGH) sampai tanahnya meng­
alami keruntuhan. Tekanan ke bawah akibat beban fondasi Pu ditam­
bah berat baji tanah pada zona I, ditahan oleh tekanan tanah pasif Pp
yang berkembang pada bagian AD dan BD. Tekanan tanah pasif Pp ini,
membuat sudut o dengan garis normal yang ditarik pada bagian AD
dan BD, dengan o adalah sudut gesek dinding (wall friction) . Karena
gesekan pada bagian AD dan BD yang terjadi adalah antara tanah
dengan tanah, maka o = <p (dengan <p = sudut gesek dalam tanah).
Untuk per meter panj ang fondasi, pada saat tercapainya keseimbangan
batas, maka:
2PP cos (p - <p) + 2 (BD) c sin � - W (3 .3 )
B/(2 cos �)
dengan,

PP tekanan pasif total yang bekerj a pada bagian AD dan


BD
w 2
berat baj i tanah ABD per satuan panjang = lf4 B y tg �-

1 14 BAB Ill - Kapasitas Dukung


c kohesi tanah
p sudut antara bidang-bidang BD dan BA.

Terzaghi menganggap p = cp, sehingga cos (p - cp) = I . Karena


bidang-bidang AD dan BD membentuk sudut q> dengan horisontal,
maka arah PP vertikal. Dari nilai-nilai yang telah diperoleh, Persamaan
(3 .3) dapat dinyatakan oleh:

(3 .4)
Tekanan tanah pasif total (Pp) adalah jumlah tekanan pasif
akibat kohesi tanah, berat tanah, dan beban terbagi rata, yaitu:
PP = Ppc + Ppq + Ppr (3 .5)

dengan,
Ppc tahanan tanah pasif dari komponen kohesi (c)

Ppq tahanan tanah pasif akibat beban terbagi rata di atas


dasar fondasi.
Ppr tahanan tanah pasif akibat berat tanah

Gambar 3.5c menjelaskan masing-masing distribusi tekanan


tanah pasif pada salah satu bagian AD dan BD, yang dalam hal ini di­
ambil bagian BD. Tekanan tanah pasif yang bekerja tegak lurus arah
normal (Ppn) terhadap bidang BD adalah:

Ppn - _
+
] 1
Pa K pq + - yH
[ l
z K py
(3 .6)

sm a 2 sm a

dengan H = Y2 B tg q>, a =
1 80 - q> = sudut antara bidang DB dan BF
serta Kpo Kpq, Kpy berturut-turut adalah koefisien-koefisien tekanan
tanah pasif akibat kohesi, beban terbagi rata dan berat tanah, yang
nilainya tidak bergantung pada H dan y . Gesekan yang terjadi antara
tanah dengan tanah pada bidang BD mengakibatkan arah tekanan ta­
nah pasif PP miring sebesar 8. Karena () = q>, maka:
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 115
�>n ppll
p (3 . 7 )
cos 8 cos <p

Kombinasi dari Persamaan (3.5) sampai Persamaan (3. 7),


dapat diperoleh:

PP =
2
B

cos
2
<p
+ Po K pq
]
+ - yB
8
1 2 [ :
tg (j)

cos Q'
K JYY (3 .8)

Substitusi Persamaan (3.8) ke Persamaan (3.4), dapat


ditentukan besamya beban ultimit:

Pu = Bc
r

l + tg (j)
..,'
j
+ Bp 0
[ ] + � yB 2 tg Q)
[ -1
] (3 .9)
cos (j) cos <p 4 cos (j)

Tekanan-tekanan tanah pasif akibat kohesi (Ppc) dan beban ter­


bagi rata (Ppq) diperoleh dengan menganggap tanah tidak mempunyai
berat atau y = 0. Oleh karena itu, pada Persamaan (3.5), jika berat
volume tanah y = 0, maka Pu = Ppc + Ppq· Dari Persamaan (3 .9), untuk
y = 0, dapat diperoleh:

P e + P q = Be
p p
[ K e
p
+ tg rp
] [ ]
+ Bp0
K q
p
= BeN + Bp N
0
(3 . 1 0a)

cos ({J cos ({J e q

atau

(3 . 1 0c)

dengan qc dan qq adalah tekanan tanah pasif per satuan luas dari kom­
ponen kohesi dan beban terbagi rata p0• Nilai-nilai Ne dan Nq diperoleh
Terzaghi dari analisis Prandtl ( 1 920) dan Reissner ( 1 924) yang
besamya:

(3 . 1 1 )
116 BAB Ill - Kapasitas Dukung
2
a
Nq = = N)g <p + 1 (3 . 1 2)
2
2 cos (45 + < p i2)

dengan,
e[3n/4 - <pi2]tg <p
a =

Sebaliknya, untuk c = 0 dan q = 0, penyelesaian berdasarkan


Persamaan (3.5) dan Persamaan (3.9) akan diperoleh:

2
Ppy = '4 yB tg cp[ -1]K
cos (/)
= B x 'h yBNr (3 . 1 3a)

Bila Prr dinyatakan dalam tahanan tanah pasif per satuan luas
dari akibat berat tanah (q r), maka:
q =PPr-- = 'h yBN (3 . 1 3b)

r
B r

dengan,

(3 . 1 4)

Terzaghi tidak memberikan nilai-nilai Kpy· Secara pendekatan,


2
Cemica ( 1 995) mengusulkan nilai Kpy = 3 tg {45° + 'h (<p + 33°) } .
Superposisi dari Persamaan (3.10c) dan Persamaan (3. 1 3b),
yaitu j ika pengaruh-pengaruh kohesi, beban terbagi rata dan berat
volume tanah, semua diperhitungkan, maka akan diperoleh:

Dari sini diperoleh persamaan umum kapasitas dukung Terza­


ghi untuk fondasi memanjang:
(3 . 1 5 a)
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 117
Karena Po = Dry, Persamaan (3. 1 5a) dapat dinyatakan pula
dengan,
(3 . 1 5b)

dengan,
2
qu = kapasitas dukung ultimit untuk fondasi memanj ang (kN/m )
2
c = kohesi (kN/m )
Dr = kedalaman fondasi (m)
y = berat volume tanah (m)
Po = DtY = tekanan overburden pada dasar fondasi (kN/m2)
NJ> Ne, Nq = faktor kapasitas dukung Terzaghi.

Nilai-nilai N�>No Nq adalah faktor-faktor kapasitas dukung tanah


yang merupakan fungsi dari sudut gesek dalam (<p) tanah dari Terza­
ghi ( 1 943). Nilai-nilai N�> Ne, Nq dalam bentuk grafik, dapat dilihat
pada Gambar 3.6, sedang nilai-nilai numeriknya diberikan dalam
Tabel 3. 1 .
Dalam persamaan kapasitas dukung ultimit di atas, qu adalah
beban total maksimum per satuan luas, ketika fondasi akan mengalami
keruntuhan geser. Beban total terdiri dari beban-beban struktur, pelat
fondasi, dan tanah urug di atasnya.
Analisis kapasitas dukung tanah di atas didasarkan pada kondisi
keruntuhan geser umum dari suatu bahan yang bersifat plastis, yang
volume dan kuat gesemya tidak berubah oleh adanya keruntuhan.
Pada tanah-tanah yang mengalami regangan yang besar sebelum ter­
capai keruntuhan geser, gerakan ke bawah dari baj i tanah mungkin
hanya memampatkan tanah, tanpa adanya regangan yang cukup untuk
menghasilkan keruntuhan geser umum. Kondisi keruntuhan semacam
ini akan menimbulkan keruntuhan geser lokal. Analisis yang rasional
untuk kondisi keruntuhan ini sulit. Untuk ini, Terzaghi hanya membe­
rikan koreksi empiris pada faktor-faktor kapasitas dukung pada kon­
disi keruntuhan geser umum, yang digunakan untuk hitungan kapasi­
tas dukung pada kondisi keruntuhan geser lokal. Caranya, seluruh fak-

118 BAB Ill - Kapasitas Dukung


tor kapasitas dukung dihitung kembali dengan menggunakan cp' dan c '
dengan,
-- = Keruntuhan geser umum
- - - = Keruntuhan geser lokal
40 0

Nq N'
N, ' N,
� 30 0
I
E Ne
"'
m
'0 <p =
44', N, = 260

"'
20 0
<p = 48°, N1 = 780
Q)
Ol
"
'0
Ol 10 0

60 40 30 20 10 20 40 60 80

Nilai N, , Ne' dan Nq , NcJ

Gambar 3 . 6 Hubungan <p dan Ny, Ne, Nq (Terzaghi , 1 943 ).

2 tg cp
tg cp ' = - (3 . 1 6)
3

2
c' = -c (3 . 1 7)
3

Persamaan umum untuk kapasitas dukung ultimit pada fondasi


memanj ang pada kondisi keruntuhan geser lokal, dinyatakan oleh:
qu - 2 c N e '+ P a N q '+O ,5 rf3N r ' (3 . 1 8)
J

dengan Ne ', Nq ' , dan Ny' adalah faktor-faktor kapasitas dukung pada

keruntuhan geser lokal (lihat Gambar 3.6 dan Tabel 3.1) yang nilai­
nilainya ditentukan dari Ne, Nq, dan Nr pada keruntuhan geser umum,
yaitu dengan mengambil:

c p ' = arc tg ( � tg cp)


3
Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 119
Umumnya, j ika hitungan kapasitas dukung didasarkan pada
analisis-analisis keruntuhan geser lokal dan keruntuhan penetrasi,
nilai kapasitas dukung ijin (qa) akan lebih ditentukan dari pertim­
bangan besarnya penurunan.
Dalam persamaan-persamaan kapasitas dukung ultimit di atas,
cara penerapan dari ketiga suku persamaan adalah sebagai berikut:
1) Pada suku persamaan eN,, nilai kohesi c yang digunakan adalah
kohesi rata-rata tanah di bawah dasar fondasi.
2) Pada suku persamaan D!fNq. D!f = Po merupakan tekanan over-
burden atau tekanan vertikal pada dasar fondasi, yaitu tekanan
akibat dari berat tanah di sekitar fondasi. Oleh karena itu, berat
volume tanah (y) yang digunakan untuk menghitung Dtf adalah
berat volume tanah di atas dasar fondasi. Jika di permukaan tanah
terdapat beban terbagi rata q0 (Gambar 3.7), maka persamaan
kapasitas dukung ultimit menjadi:
qu = cNc + (D!f + q0 )Nq + 0,5yBNr (3.20a)
atau

(3.20b)

_l
Gambar 3 .7 Pen garuh beban terbagi rata di permukaan.

3) Pada suku persamaan 0,5yBNy, nilai berat volume tanah yang


dipakai adalah berat volume rata-rata (y) tanah yang terletak di

120 BAB Ill - Kapasitas Dukung


bawah dasar fondasi.

Tabel 3.1 Nilai-nilai faktor kapasitas dukung Terzaghi ( 1 943)

Keruntuhan geser umum Keruntuhan geser loka1


<p
Ne Nq Nr Ne· N' N'
r
q
0 5,7 0,0 5,7 1 ,0 0,0
5 7,3 1 ,6 0,5 6,7 1 ,4 0,2
10 9,6 1,2 8,0 1 ,9 0,5
15 1 2,9 2,5 9,7 2 ,7 0,9

20 1 7,7 1 1 ,8 3,9 1 ,7
25 25,1 12,7 9,7 14,8 5,6 3,2
30 37,2 22,5 19,7 19,0 8,3 5,7
52,6 36,5 35,0 23,7 1 1 ,7 9,0
35 57,8 41,4 42,4 25,2 12,6 1 0, 1
40 95,7 8 1 ,3 1 00,4 34,9 20,5 1 8,8
45 1 72,3 1 73,3 297,5 51,2 35,1 37,7
48 258,3 287,9 780, 1 66,8 50,5 60,4
50 347,6 415,1 1 153,2 8 1 ,3 65,6 87,1

Dengan demikian, persamaan umum kapasitas dukung Terzaghi


dapat dituliskan:
(3 .20c)
dengan,

qu = kapasitas dukung ultimit untuk fondasi memanj ang (kN/m2)


c2 = kohesi tanah di bawah dasar fondasi (kN/m2 )
Dt= kedalaman fondasi (m)
3
Y1 = berat volume tanah di atas dasar fondasi (kN/m )
3
Y2 = berat volume tanah di bawah dasar fondasi (kN/m )
Nr Ne, Nq = faktor kapasitas dukung yang nilainya didasarkan
pada sudut gesek dalam (<p) dari tanah di bawah dasar
fondasi (Gambar 3.6 atau Tabel 3.1).

(a) Pengaruh bentukfondasi


Persamaan-persamaan kapasitas dukung yang telah dipelaj ari di
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 121
atas hanya berlaku untuk menghitung kapasitas dukung ultimit fondasi
memanjang. Untuk bentuk-bentuk fondasi yang lain Terzaghi mem­
berikan pengaruh faktor bentuk terhadap kapasitas dukung ultimit
yang didasarkan pada analisis fondasi memanj ang sebagai berikut:
(i) Fondasi bujur sangkar:
qu = 1 ,3cNc + PoNq + 0,4yBNr (3 .2 1 a)
(ii) Fondasi lingkaran:
qu = l,3cNc + p}vq + 0,3yBNr (3.2lb)
(iii) Fondasi empat persegi panj ang:
qu = cNc(l+0,3BIL) + paNq + O,SyBN;{l- 0,28/L) (3.2lc)
dengan,
qu =
kapasitas dukung ultimit (kN/m2 )
c = kohesi tanah (kN/m2 )
2
Po = D1y= tekanan overburden pada dasar fondasi (kN/m )
r = berat volume tanah yang dipertimbangkan terhadap kedu-
dukan muka air tanah (kN/m3 )
Dr = kedalaman fondasi (m)
B lebar atau diameter fondasi (m)
L = panj ang fondasi (m)
Nilai-nilai N" Nq, dan Nr bergantung pada sudut gesek dalam
(<p) tanah di bawah dasar fondasi.

:-:: :;
Persamaan kapasitas dukung Terzaghi hanya cocok untuk fon­
dasi dangkal dengan Dr B. Pada hitungan kapasitas dukung teori
Terzaghi, tahanan geser tanah di atas dasar fondasi diabaikan. Oleh
karena itu, untuk fondasi yang dalam, kesalahan hitungan menjadi
besar.
Kapasitas dukung teori Terzaghi telah banyak digunakan dalam
menghitung kapasitas dukung pada tanah granuler dan tanah-tanah
yang mempunyai kohesi dan sudut gesek dalam (tanah c-<p ), karena
persamaan kapasitas dukungnya memberikan hasil yang sangat hati­
hati. Nilai kapasitas dukung yang hati-hati untuk jenis tanah pasir dan

122 BAB Ill - Kapasitas Dukung


tanah c-<p ini, berguna untuk mengantisipasi risiko yang timbul akibat
sulitnya memperoleh contoh tanah tak terganggu (undisturbed sample)
pada jenis-j enis tanah tersebut.
Untuk fondasi dalam yang berbentuk sumuran dengan Dr > 5B
(Gambar 3.8), Terzaghi menyarankan persamaan kapasitas dukung
dengan faktor-faktor kapasitas dukung yang sama, hanya faktor
gesekan dinding fondasi diperhitungkan.

Gambar 3.8 Fondasi dalam, dengan D/B > 5.


Persamaan kapasitas dukungnya dinyatakan oleh:
Pu' = Pu + P., = q,,Ap + ;rD fsDt (3.22)
dengan,
Pu' beban ultimit total untuk fondasi-dalam (kN)
Pu beban ultimit total untuk fondasi-dangkal (kN)
Ps tahanan gesek pada dinding fondasi (kN)

qu 1 ,3cNc + pfiq + 0,3yBNr (jika berbentuk lingkaran)


(kN/m2)
Ap luas dasar fondasi (m2)
D B = diamater fondasi (m)
j; tahanan gesek satuan (lihat Tabel 3.2)

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 123


Dt = kedalaman fondasi (m)

N ilai tahanan gesck satuan fs bergantung pada bahan fondasi


dan tanah di sekelilingnya, dan merupakan j umlah dari gesekan dan
adhesi per satuan luas antara dinding fondasi dan tanah. Nilai-nilai f�
dari berbagai jenis tanah yang disarankan oleh Terzaghi ( 1 943)
ditunj ukkan dalam Tabel 3.2.

Tabel 3.2 Tahanan gesek dinding, j; (Terzaghi, 1 943)

Tahanan gesek satuan (!;)


Jenis Tanah

Lanau dan lempung lunak 0,07 - 0,30 7 - 29


Lempung sangat kaku 0,49 - 1 ,95 48 - 1 91
Pasir tak padat 0, 12 - 0,37 12 - 36
Pasir padat 0,34 - 0,68 33 - 67
Kerikil padat 0,49-0,96 48 - 94

(b) Pengaruh air tanah

Berat volume tanah sangat dipengaruhi oleh kadar air dan kedu­
dukan air tanah. Oleh karena itu, hal tersebut berpengaruh pula pada
kapasitas dukungnya.
( 1 ) Jika muka air tanah sangat dalam dibandingkan dengan lebar fon­
dasi atau z > B, dengan z adalah jarak muka air tanah di bawah
dasar fondasi (lihat Gambar 3.9a), nilai y dalam suku ke-2 dari,
persamaan kapasitas dukung yang dipakai adalah y6 atau yd,
demikian pula dalam suku persamaan ke-3 dipakai nilai berat
volume basah (yh) atau kering Yd· Untuk kondisi ini, parameter
kuat geser yang digunakan dalam hitungan adalah parameter kuat
geser dalam tinjauan tegangan efektif (c' dan r p ').
(2) Bila muka air tanah terletak di atas atau sama dengan dasar fon­
dasi (Gambar 3.9b), berat volume yang dipakai dalam suku per­
samaan ke-3 harus berat volume efektif atau berat volume apung
(y'), karena zona geser yang terletak di bawah fondasi sepenuh-
124 BAB Ill - Kapasitas Dukung
nya terendam air. Pada kondisi ini, nilai Po pada suku persamaan
ke-2, menjadi :
(3 .23a)

dengan y '=y,a1- Yw dan dw = kedalaman muka air tanah.

(3) Jika muka air tanah di permukaan atau dw = 0, maka y pada suku
persamaan ke-2 digantikan dengan y ', sedang y pada suku per­
samaan ke-3 juga dipakai bcrat volume apung (y ') .
(4) Jika muka air tanah terletak pada kedalaman z di bawah dasar
fondasi (z <B) (Gambar 3.9c), nilai y pada suku persamaan ke-2
digantikan dengan Yh bila tanahnya basah, dan YJ bila tanahnya
kering. Karena massa tanah dalam zona geser sebagian terendam
air, berat volume tanah yang diterapkan dalam persamaan kapa­
sitas dukung suku ke-3 dapat didekati dengan,
Yrt = Y '+ (z/B)( Yb- y') (3 .23b)
dengan y,., = berat volume tanah rata-rata.

_j _
_
f-• J
_,__m.a.t

(a) (b) (c)

Gambar 3.9 Pengaruh muka air tanah pada kapasitas dukung.

Hitungan kapasitas dukung hams selalu mempertimbangkan


sifat-sifat permeabilitas tanah. Untuk tanah yang berpermeabilitas
rendah (tanah berbutir halu.§_: lempung), analisis kapasitas dukung
dalam keadaan kritis terjadi pada kondisi jangka pendek atau segera
sesudah selesai pelaksanaan. Untuk ini, analisis hams didasarkan pada
kondisi tak terdrainase (undrained) dengan menggunakan parameter-

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 125


parameter tegangan total (cu dan <ru). Untuk tanah-tanah yang berper­
meabilitas tinggi atau sangat lolos air (tanah berbutir kasar: pasir),
karena air dapat terdrainase segera sesudah penerapan bebannya, maka
analisis stabilitas fondasi pada kedudukan kritis hams didasarkan pada
kondisi terdrainase (drained), yaitu dipakai parameter-parameter te­
gangan efektif (c' dan rp ).
'

(c) Definisi-definisi dalam peran cangan fondasi

Beberapa definisi yang perlu diketahui dalam perancangan


fondasi antara lain:

( 1 ) Tekanan overburden total (total overburden pressure) (p) adalah


intensitas tekanan total yang terdiri dari berat material di atas
dasar fondasi total, yaitu berat tanah dan air sebelum fondasi
dibangun.
(2) Kapasitas dukung ultimit neto (net ultimate bearing capacity)
(qun) adalah nilai intensitas beban fondasi saat tanah akan meng­
alami kemntuhan gescr, yang secara umum dapat dinyatakan
dalam persamaan:
(3 . 24 a)
Mengacu pada Persamaan (3. 15), kapasitas dukung ultimit neto:
(3 . 24b)
atau
(3 . 24c )
(3) Tekanan fondasi total (total foundation pressure) atau intensitas
pembebanan kotor (q), adalah intensitas tekanan total pada tanah
di dasar fondasi, sesudah stmktur selesai dibangun dengan pem­
bebanan penuh. Beba�eban termasuk berat fondasi, berat stmk­
tur atas, dan berat tanah umg termasuk air di atas dasar fondasi.
(4) Tekanan fondasi neto (net foundation pressure) (qn) untuk suatu
fondasi tertentu adalah tambahan tekanan pada dasar fondasi,

126 BAB Ill - Kapasitas Dukung


akibat beban hidup dan beban mati dari stmktumya. Secara
umum, qn dapat d inyatakan oleh persamaan :
( 3 2 5)
.

(5) Kapasitas dukung ijin (allowable bearing capaci(y) (qa) adalah


tekanan fondasi maksimum yang dapat dibebankan pada tanah,
sedemikian hingga kedua persyaratan keamanan terhadap kapasi­
tas dukung dan penumnannya terpenuhi. Bila hitungan kapasitas
dukung tanah yang didasarkan pada keamanan terhadap kerun­
tuhan tanah telah memenuhi , padahal h itungan penumnan yang
akan terjadi yang dihitung berdasarkan tekanan kapasitas dukung
tanah yang aman tersebut melampaui batas nilai toleransinya,
maka tekanan fondasi hams dikurangi sampai penurunan yang
terjadi masih dalam batas-batas yang memenuhi persyaratan.
(6) Faktor aman (F) dalam tinjauan kapasitas dukung ultimit neto,
didefinisikan sebagai :
qun qu - Dfy
F= = (3 .26)

qn q-Dfy
(7) Dari Persamaan (3.26), untuk faktor aman (F) tertentu yang
sesuai, kapasitas dukung aman (saf'e bearing capacity)(q,) didefi­
nisikan sebagai tekanan fondasi total ke dalam tanah maksimum
yang tidak mengakibatkan risiko keruntuhan kapasitas dukung,
yaitu:
q un
q = +D (3.27)
s F
- .t Y
B ila mengacu pada Persamaan (3.15), kapasitas dukung aman
fondasi memanjang dinyatakan oleh:

(3.28)

/
Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 127
"

Contoh soal 3. 1:
Fondasi memanj ang terletak pada tanah seperti yang ditunjukkan
dalam Gambar C3. 1 . Beban terbagi rata di atas permukaan (qa)
sebesar 20 kN/m2 . Data tanah:
(l ) Tanah 1 : y1= 1 9 kN/m3 , c1 = 20 kN/m2 , <p1 = 25° (2)
Tanah 2: yz= 1 9,9 kN/m3 , c2 = 50 kN/m2 , <p2 = 30°

Berapakah kapasitas dukung ultimit (qu), j ika kedalaman fon­


dasi D1 = 1 m, lebar B = 1 ,8 m dan kedudukan muka air tanah sangat
dalam? Bagaimana pengaruhnya terhadap kapasitas dukung ultimit
jika tidak terdapat beban terbagi rata?

1 : " = 19 kN/m3
Tanah
�\ = 20 kN/m2 01=1m
<jll = 25°

Tanah 2 : y2 = 19,9 kN/m3 �-8=1,8m�


c, = 50 kN/m2
<jl2= 30°

Gambar C3.1.

Penyelesaian:
Sudut gesek dalam tanah yang digunakan da1am hitungan ada-
1ah pada dasar fondasi, yaitu (/J2 = 30°. Bi1a dianggap terjadi kerun­
tuhan geser umum, dari Tabel 3.1 dipero1eh:
Ne= 37,2; Nq = 22,5 ; Nr= 19,7
Kapasitas dukung fondasi memanj ang dihitung dengan Persa­
maan (3.20):
qu = c2Nc + (po + qo)Nq + O,Sy2BNy

128 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Pa = Drr1 = 1 x 19 = 19 kN/m2
Maka kapasitas dukung ultimit hila terdapat beban terbagi rata qa:
qu = (50 X 37,2) + (19 + 20) X 22,5 + (0,5 X 19,9 X 1,8 X 19,7)
= 3090,3 kN/m2
Bila tidak terdapat beban terbagi rata:
qu = (50 X 37,2) + (19 X 22,5) + (0,5 X 19,9 X 1,8 X 19,7)
=2643 kN/m2 <3090,3 kN/m2
Di sini terlihat bahwa adanya beban terbagi rata di permukaan
tanah menambah kapasitas dukung ultimit. Namun, akibat tambahan
beban terbagai rata ini, besamya penurunan fondasi akan bertambah.

Contoh soal 3.2:

Fondasi berbentuk memanj ang dengan B = 1,6 m dan kedalam­


an D1= 1,50 m, terletak pada tanah homogen dengan:
c = 160 kN/m2 , cp = 20°
Yb = 18 kN/m3 ; Ysat = 20,81 kN/m3
Ditanyakan:
(a) Pada tinjauan keruntuhan geser umum, berapakah kapasitas
dukung ultimit, jika muka air tanah terletak:
(1) pada 4 m dari permukaan tanah?
(2) pada kedalaman 0,50 m di bawah dasar fondasi?
(3) pada dasar fondasi?
(b) Pada kasus (a. l ), berapakah kapasitas dukung ultimit jika ditinjau
menurut keruntuhan geser lokal?
(c) Jika faktor aman F = 3, berapakah tekanan fondasi maksimum
agar memenuhi kriteria keamanan terhadap keruntuhan kapasitas
dukung? (Dianggap terj adi keruntuhan geser umum dan muka air
tanah pada kedalaman 4 m dari permukaan).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 129


"

Penyelesaian:

I
'l:_j_�,':
Tanah 1 · v = 18 kN/m3
�� = 160 kN/m2 •5 m i

0,5 m m.a.t (a.2)


- --- L - _sz__
2,5 m

j_ m.a.t (a.1)
.
, ...,_ . ..51__

Gambar C3.2.

(a) Kapasitas dukung ultimitpada kerzmtuhan geser umum


cp = 20°, dari Tabel 3.1 diperoleh N, = 17,7, Nq = 7,4, N,= 5,0
Fondasi berbentuk memanjang, maka:

q" = cNc + p0N,1 + 0,5yBN1


dengan P u = y Dr
(a. l) J arak muka air tanah dari dasar fondasi
z = 4 -1,5 = 2,5 m > B = 1 ,6 m

M aka untuk hi tungan dipakai berat volume basah:

q" = eN, + PoNq + 0,5 Ji, B N1


1 8 X 1,6 X 5)
= (160 X 17,7) + (1,5 X 18 X 7,4) + (0,5 X
= 3103,8 kN/m2
(a.2) z = 0,5 m < B, maka dipakai berat volume basah pada Po dan
dipakai berat volume rata-rata pada suku persamaan ke-3.
3
y,01 = 20,81 kN/m
'
Y = Ysat -Yw = 20,81 - 9,81 = 1 1 kN/m 3

130 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Yrr=y' +(z/B)(yh-y')=11 + -x(l8-11)= 13,2kN/m
1,6
q" =eN, + PoNq + 0,5yrt B N1
=(160 X 17,7)+ (1,5 X 18 X 7,4)+ (0,5 X 1 3 ,2 X 1,6 X 5)
=3084,6 k N/m
2
(a.3)Muka air tanah pada dasar fondasi, maka dipakai berat volume
basah pada Po dan dipakai berat volume apung (y') pada suku
persamaan ke-3 .
qu = eN, + PoNq + 0,5y' BN7
=(160x17,7)+(1,5x18x7.4)+ (0,5x11x1,6x5)
= 3075,8 kN/m2

Dapat dil ihat dalam soal (a. l ) sampai (a. 3) di atas, bahwa ke­
naikan muka air tanah sampai ke dasar fondasi mengurangi kapasitas
dukung.

(b) Kapasitas dukung ultimit pada keruntuhan geser !aka!


2
z = 4 m > B =1,6 m; e' = 2/3x160 = 106,7 kN/m .
<p = 20°, dari Tabel 3.1 untuk keruntuhan geser lokal diper­
oleh: Ne'= 11,8; Nq' = 3,9; Ny' = I ,7.

Atau dapat pula ditentukan dengan cara:


<p ' = arc tg [(2/3) tg 20°] =13,64°

Dari Gambar 3.6, dengan mengambil faktor-faktor kapasitas


dukung pada kurva keruntuhan geser umum, untuk <p 13,64" =

diperoleh Ne, Nq dan Ny yang sama seperti di atas. Kapasitas


dukung u1timit pada keruntuhan geser 1oka1:
qu =e'Nc' + DrybNq' +0,5yb B Ny'
=(106,7 X 11,8) + (1,5 X 18 X 3 ,9) + (0,5 X 18 X 1,6 X 1,7)
= 1 3 8 8,9 kN/m2
(c) Tekanan pada dasar fondasi maksimum yang aman atau kapasitas
dukung aman dihitung menurut Persamaan (3.27):
qs =(1/F)(qu- YbDr) + Y�f

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 131


Untuk tekanan tanah di atas dasar fondasi, karena muka air tanah
ter1etak di bawah dasar fondasi, maka dipakai Yb·
Pada soa1 (a. 1 ) te1ah dipero1eh qu = 3 1 03,8 kN/m2 .
Tekanan fondasi maksimum yang aman terhadap keruntuhan
kapasitas dukung, dengan F = 3, ada1ah:

qs = 1 /3 X [3 1 03,8 - ( 1 8 X 1 ,5)] + ( 1 8 X 1 ,5) = 1 052,6 kN/m2

Contoh soal 3.3:

Fondasi bujur sangkar dengan ukuran 2 x 2 m ter1etak pada


keda1aman 1 ,5 m. Tekanan pada dasar fondasi total q = 250 kN/m2
(termasuk berat tanah di atas pelat fondasi). Tanah terdiri dari dua
lapisan, yaitu:
3
( 1 ) Tanah 1: keda1aman 0 - 1 ,5 m : y1= 1 8 kN/m ,
(2) Tanah 2: kedalaman 1 ,5 m ke bawah
3
Y2 = 20,3 1 kN/m
. 3
Y2 = 1 0,50 kN/m
c = 20 kN/m2 dan rp= 1 5 °
Ditanyakan:
(a) Jika muka air tanah sangat dalam, hitung faktor aman terhadap
keruntuhan kapasitas dukung.
(b) Jika muka air tanah pada dasar fondasi, berapakah faktor aman
terhadap kapasitas dukung?
Penyelesaian:

Dianggap terjadi keruntuhan geser umum.


(a) Muka air tanah sangat dalam
Untuk <.p = 1 5 °, dari Tabel 3.1: Ne= 1 2,9; Nq = 4,4; Ny = 2,5
Persamaan kapasitas dukung ultimit fondasi bujur sangkar:
qu = 1 ,3 cNc + Dry!Nq + 0,4y/BNy
= ( 1 ,3 X 20 X 1 2,9) + ( 1 ,5 X 1 8 X 4,4) + (0,4 X 20,3 1 x 2 X 2,5)
= 494,8 kN/m2
132 BAB Ill - Kapasitas Dukung
Telah diketahui tekanan fondasi total q = 250 kN/m2 , maka faktor
aman {Persamaan (3.26)}:

=

= < h a metnenu 1
q-y 1D1 250-(1 8x1,5) '
Karena F < 3, kriteria keamanan terhadap kapasitas dukung tidak
terpenuhi. Oleh karena itu, agar kriteria tersebut dipenuhi, fondasi
harus diletakkan lebih dalam atau lebarnya ditambah.

Tanah 1 :
,
r; = 18 kN/m3
0, =1,5 m

.
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . .
. . . . . .
. . . . . . . . .. . . . . <r = 15°
..

Gambar C3.3.

(b) Muka air tanah pada dasarfondflsi


Kapasitas dukung ultimit dihitung dengan persamaan:
qu = 1 ,3cNc + DfylNq + 0,4y/BNy= ( 1 ,3 X 20 X 1 2,9) + ( 1 ,5 X
1 8 X 4,4) + (0,4 X 10,5 X 2 X 2,5) = 475,2 kN/m2
Faktor aman:
qu -r!Df 475,2 - (1 8xl,5)
F
=

= 2<3
q- r1Dr 250- (1 8x1,5)
Faktor aman semakin keci1, dengan demikian juga tidak meme­
nuhi.
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 133
"

3.3.2 Fondasi pada Tanah Pasir


Tanah granuler, seperti pasir dan kerikil , tidak berkohesi (c =
0), atau mempunyai kohesi namun sangat kecil sehingga dalam hi­
tungan kapasitas dukung sering diabaikan. Kapasitas dukung fondasi
pada tanah granuler, dipengaruhi terutama oleh kerapatan relatif (rela­
tive density) (D,), kedudukan muka air tanah, tekanan kekang (con­
.fining presure), dan ukuran fondasi. Untuk tanah tidak berkohesi,
persamaan umum kapasitas dukung ultimit Terzaghi akan menjadi
sebagai berikut:
(I) Fondasi berbentuk memanjang:
qu = p "N,, + 0,5yBN7 (3.29a)
(2) Fondasi berbentuk bujur sangkar:
qu = pj\f11 + 0,4yBN1 (3. 29b)
(3) Fondasi berbentuk lingkaran:
qu = p,,N,, + 0,3yBN7 (3.29c)
(4) Fondasi berbentuk empat persegi panj ang :
qu = p" N" + 0,5yBNy(l- 0,2BIL)
(3.29d)

dengan,
B = lebar atau diameter fondasi (m)
L =panj ang fondasi (m)
2
= D1 r= tckanan overburden pada dasar fondasi (kN/m )
= kedalaman fondasi (m)
= berat volume tanah (kN/m )
3
= faktor-faktor kapasitas dukung

Tanah granuler mempunyai permeabilitas yang besar, karena itu


pada tiap-tiap tahap pembebanan, air selalu terdrainase dari rongga
pori tanah. Maka, hitungan kapasitas dukung pasir selalu didasarkan
pada kondisi tcrdrainase (drained) dengan penggunaan parameter

134 BAB Ill - Kapasitas Dukung


tegangan efektif (cp'> 0 dan = 0). Sudut gesek dalam (cp') pasir
c'

sangat dipengaruhi oleh kerapatan relatif yang nilainya berkisar antara


28° sampai 45° (pada umumnya diambil sekitar 30° - 40°). US. Engi­
neer Carp ( 1946) menyarankan cp'= 30° untuk pasir longgar atau tidak
padat, dan cp' = 35° untuk pasir padat. Nilai-nilai tersebut dipertim­
bangkan sebagai nilai yang aman. Faktor lain yang mempengaruhi
sudut gesek dalam cp' adalah bentuk dan gradasi butiran. Jika butiran
bergerigi, bergradasi baik, dan dalam kondisi padat, maka sudut gesek
dalam pasir diperkirakan akan besar. Tanah granuler yang padat mem­
punyai kerapatan relatif (D,), y, dan cp' yang besar, sehingga kapasitas
dukung besar dan penurunan kecil. Sebaliknya, jika pasir tidak padat,
nilai y dan cp' kecil, sehingga kapasitas dukungnya rendah dan penu­
runan besar. Bahkan pada beban yang sedang, pasir tidak padat akan
mengalami penurunan yang besar. khususnya bila terdapat getaran
yang kuat.
Kedudukan muka air tanah mempengaruhi kapasitas dukung
tanah granuler. Berat volume pasir pada kondisi kering, lembab, atau
jenuh, nilainya tidak banyak berbeda. Oleh karena itu, bila tanahnya
tidak terendam air, berat pasir sendiri bukan variabel yang penting
dalam hitungan kapasitas dukung. Akan tetapi, jika pasir terletak di
bawah permukaan air tanah, berat volume pasir efektif menjadi
berkurang yang secara kasar kira-kira setengah dari berat volume pasir
kering atau lembab, sedangkan nilai cp' pasir tidak banyak berbeda
oleh pengaruh air. Oleh karena itu, secara pendekatan kasar, kenaikan
muka air tanah dari sejauh B di bawah dasar fondasi sampai ke
permukaan tanah secara kasar akan mengakibatkan pengurangan
kapasitas dukung kira-kira setengah dari kapasitas dukung pasir kering
atau lembab.
Karena material granuler mempunyai permeabilitas besar, bila
bahan fondasi kedap air dan muka air tanah terletak di atas dasar
fondasi, fondasi akan mengalami gaya ke atas akibat tekanan air pada
bagian yang terendam tersebut. Bila pasir terendam air, maka dalam
penggunaan persamaan kapasitas dukung Persamaan-persamaan
(3.29a) sampai (3.29d), selalu digunakan y = y'.

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 135


"

Contoh soal 3.4:

Fondasi empat persegi panjang 1 m x 1,6 m terletak pada tanah


pasir dengan <p' = 40°, c' = 0, Yd = 1 6,5 kN/m3, Ysat = 20,3 1 kN/m3.
Kedalaman dasar fondasi 0,90 m dari permukaan. Hitungan kapasitas
dukung ultimit:
(a) Jika muka air tanah pada 2 m di bawah dasar fondasi.
(b) Jika muka air tanah di dasar fondasi

Penyelesaian:

Pasir : <p =40 °


yd = 16,5 kN/m3
3
Ysat = 20,31 kN/m
m.a.t (b)
= 1 m

Gambar C3.4.

Untuk kapasitas dukung fondasi pada pasir, pemakaian nilai be­


rat volume kering (rd) dalam hitungan tekanan overburden (p0 = Dff),
adalah karena pertimbangan keamanan. Bila pasir di atas fondasi tidak
terendam air, kondisi kritis di mana akan diperoleh kapasitas dukung
yang minimum adalah saat pasir menjadi kering.
Dengan <p' = 40°, diperkirakan akan terjadi keruntuhan geser
umum, Dari <p' tersebut, Nq = 8 1,3 dan Nr= 100,4 (Tabel 3.1).
(a) Bila muka air tanah 2 m di bawah dasarfondasi
Lebar fondasi B = 1 ,0 m < z = 2 m, maka dalam hitungan
kapasitas dukung tidak memperhitungkan pengaruh muka air
tanah.
Po = DtYct = 0,9 X 1 6,5 = 14,9 kN/m2

136 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Kapasitas dukung ultimit fondasi empat persegi pa�ang pada
tanah pasir (c = 0):
qu = p,Nq + 0,5 rdBNj 1 - 0,28/L) = (14,9 x 8 1 ,3) + (0,5 x 1 6,5

= 1 93 6, 1 kN/m2
X 1 X 1 00,4) { 1 - 0,2 X ( 1 / 1 ,6) }

(b) Muka air tanah di dasarfondasi


r' = Kwr Xv = 20,3 1 - 9,8 1 = 10,5 kN/m3
q" = PaNq + 0,5 y'BNy( l -0,2B/L)
= ( 1 4,9 X 8 1 ,3) + (0,5 X 1 0,5 X 1 X 1 00,4) { 1 - 0,2 X ( 1 / 1 ,6)}
= 1 672,5 kN/m2

Dari j awaban soal (a) dan (b) dapat dihitung bahwa kapasitas
dukung berkurang kira-kira 1 4% oleh adanya kenaikan muka air tanah
sampai ke dasar fondasi.

Contoh soa/ 3.5:

Suatu tangki berdiameter 4 m terletak pada kedalaman 1 m dari


permukaan tanah pasir yang tidak padat, dengan cp ' = 25° dan c = 0.
Dianggap muka air tanah sangat dalam dan tanah dalam kondisi
kering dengan yd = 1 5 kN/m2 Berapakah berat tangki maksimum yang
memenuhi kriteria keamanan terhadap keruntuhan kapasitas dukung?
Penyelesaian:
Tangki
diameter4 m Pasir : <p = 25°
yd = 15 kN/m3

= 4m----l

Gambar C3.5.

Karena pasir mempunyai cp ' = 25°, maka dapat diharapkan akan

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 137


terjadi keruntuhan geser lokal. Dengan cp ' = 25°, dari Tabel 3.1 dapat
diperoleh Nq' = 5 ,6 dan Ny' = 3 ,2. Kapasitas dukung ultimit dinyata­
kan oleh persamaan (B = 4 m):
qu = poNq ' + 0,3 yBNy'
dengan
Po = DrYct = I x 1 5 = 1 5 kN/m2 (tanah dalam kondisi kering)
Maka,
qu = ( 1 5 X 5,6) + ( 0,3 X I5 X 4 X 3,2) = I4 1 ,6 kN/m2
qun = qu-D{'fd = I4I,6 - (1 X 1 5) = I26,6 kN/m2

Tekanan pada dasar fondasi yang aman terhadap keruntuhan


dukung atau kapasitas dukung aman, dengan F = 3:
1 26,6
1 5 = 57 ,2 kN/m2
q un
qs =
3 + Dfrd

Jadi, berat tangki maksimum yang aman terhadap keruntuhan


tanah:
= � X 1C X 42 X 57,2 = 7I8,8 kN.

Contoh soal 3. 6:
Untuk mempelaj ari pengaruh kenaikan kuat geser pasir terha­
dap kapasitas dukung, ditinjau fondasi memanjang dengan lebar 1 ,5 m
dan terletak pada kedalaman I m. Jika sudut gesek dalam efektif yang
akan dibandingkan antara 38° dan 40°, serta berat volume tanah basah
I9,8 kN/m3, berapakah selisih kapasitas dukung ultimit?

Penyelesaian:

Dari mempertimbangkan kedua nilai dapat diharapkan akan ter­


jadi keruntuhan geser umum.
Po = Dm = I x 1 9,8 = 1 9,8 kN/m2
138 BAB Ill - Kapasitas Dukung
( 1 ) Untuk cp' = 38°, dari Gambar 3.6, Nq = 70 dan Nr = 80
qu = pcJ[q + 0,5 yz,BNy = ( 1 9,8 X 70) + (0,5 X 1 9,8 X 1,5 X 80)
= 2577,4 kN/m2
(2) Untuk q>' = 40, dari Gambar 3.6, Nq = 8 1 ,3 dan Ny = 1 00,4
=
qu pcJ[q + 0,5 yz,lJNy = ( 1 9,8 X 8 1 ,3) + (0,5 X 1 9,8 X 1 ,5 X 1 00,4)
= 3 100,7 kN/m2

Dari kenaikan q>' dari 38° menjadi 40°, diperoleh kenaikan


kapasitas dukung = 3 100,7 -- 2577,4 = 523,3 kN/m2. Terlihat bahwa
dengan kenaikan q>' hanya sebesar 2°, dihasilkan kenaikan kapasitas
dukung ultimit yang relatif besar.
Bila fondasi berbentuk memanjang, tanah di sepanjang dasar
fondasi pada lokasi tertentu kemungkinan mempunyai sudut gesek
dalam efektif ( q> ') yang lebih rendah, akibat gangguan tanah sewaktu
pelaksanaan atau akibat kondisi tanah yang tidak homogen. Untuk itu,
dalam perancangan, hitungan kapasitas dukung hams sedemikian mpa
hingga pemilihan nilai q>' hams hati-hati sehingga dapat mewakili
kondisi tanahnya.

3 .3.3 Analisis Skempton untuk Fondasi pada Tanah Lempung

Skempton ( 1 95 1 ) mengusulkan persamaan kapasitas dukung ul­


timit fondasi yang terletak pada lempung j enuh dengan memperha­
tikan faktor-faktor bentuk dan kedalaman fondasi. Pada sembarang
kedalaman fondasi empat persegi panj ang yang terletak pada tanah
lempung, Skempton menyarankan pemakaian faktor pengamh bentuk
fondasi (se) dengan,
Se = ( 1 + 0,2B/L)
dengan B = lebar dan L = panjang fondasi.

Faktor kapasitas dukung Ne untuk bentuk fondasi tertentu diper­


oleh dari mengalikan faktor bentuk se dengan Ne pada fondasi meman­ j
ang yang besamya dipengamhi pula oleh kedalaman fondasi (D1).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 139


( 1 ) Fondasi di permukaan (Dr= 0)
Nc(pennukaanl= 5, 1 4; untuk fondasi memanjang (3 .30a)
Nc(permukaan) = 6,20 untuk fondasi lingkaran dan bujur sangkar
(3.30b)
(2) Fondasi pada kedalaman 0 < D1< 2,5B

(3.30c)
(3) Fondasi pada kedalaman D1> 2,5B:
Ne= 1 ,5 Nc(permukaan) (3.30d)
Kapasitas dukung ultimit fondasi memanjang menumt Skempton:
qu = CuNc + D1r (3 .3 1 )

Kapasitas dukung ultimit neto:


qun = cfic (3.32)
dengan,
qu = kapasitas dukung ultimit (kN/m2)
qu n = kapasitas dukung ultimit neto (kN/m2)
D1 = kedalaman fondasi (m)
y = berat volume tanah (kN/m3 )
Cu = kohesi tak terdrainase (undrained) (kN/m2)

Ne = faktor kapasitas dukung Skempton (Gambar 3. 1 0)

Faktor kapasitas dukung Skempton ( 1 95 1 ) nilainya fungsi dari


D/B dan bentuk fondasi (Gambar 3.10). Untuk fondasi empat persegi
panjang dengan panjang L dan lebar B, kapasitas dukung dihitung
dengan mengalikan Ne fondasi bujur sangkar dengan faktor:
0,84 + 0, 1 6 BIL
Jadi, untuk fondasi empat persegi panjang (dengan panjang L
dan lebar B), kapasitas dukung ultimit dinyatakan dengan persamaan:
qu = (0,84 + 0, 1 6 B/L)cuNc(bs) + Djy (3 .3 3a)

140 BAB Ill - Kapasitas Dukung


dan kapasitas dukung ultimit neto:
qun = (0,84 + 0, 1 6 B/L)cuNc(bs) (3.33b)
dengan Nc(bs) adalah faktor kapasitas dukung Ne untuk fondasi bujur
sangkar.
Tanah-tanah kohesif yang jenuh berkelakuan sebagai bahan
yang sulit meloloskan air, karena itu analisis kapasitas dukung fondasi
pada kedudukan kritis (yang terjadi saat selesai pelaksanaan atau
jangka pendek), selalu digunakan parameter tegangan total atau Cu > 0
dan ((lu = 0°. Pada tanah-tanah yang berpermeabilitas rendah, seperti
lempung, untuk tinjauan stabilitas jangka pendek, air akan selalu ber­
ada di dalam rongga butiran tanah saat geseran berlangsung. Karena
itu, untuk tanah kohesif yang terletak di bawah muka air tanah, berat
volume tanah yang digunakan dalam persamaan kapasitas dukung
selalu dipakai berat volume tanah j enuh (Ysar), serta tidak terdapat gaya
angkat ke atas akibat tekanan air di dasar fondasi (Giroud et al., 1 973).
Di alam, tanah lempung walaupun terletak di atas muka au
tanah sering dalam kondisi jenuh akibat pengaruh tekanan kapiler.

10

9 dan bujursangkar

6
Ne

Drt=
-
Q
5
4 Fa=1
Ne em pat persegi panjang =

(0,84 + 0, 168/L) Ne bujursangkar

0
2 3
018

Gambar 3.10 Faktor kapasitas dukung Ne (Skempton, 1 95 1 ).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 141


Contoh soa/ 3. 7:
Fondasi terletak pada tanah lempung j enuh homogen, dirancang
untuk mendukung kolom dengan beban 400 kN. Kuat geser tak ter­
drainase tanah lempung Cu = 1 50 kN/m2 , G>u = 0° dan Ysar = 20 kN/m3 .
(a) Berapakah dimensi fondasi bujur sangkar yang memenuhi faktor
aman terhadap kapasitas dukung (F = 3)?
(b) Berapakah faktor aman pada kondisijangka panjang, jika c ' = 50
kN/m2 , q> ' = 30°, Ysat= 20 kN/m3 dan y' = 10,19 kN/m3 ?

R
S
Lempung jenuh :
Oo
<flu =
I

_LtO Cu = 150 kN/m2

<p = 30°

Q c' = 50 kN/m2
y' = 10,19 kN/m3

ysat = 20 kN/m3

Gambar C3.6.

Penyelesaian:

(a) Dimensi fondasi dihitung berdasarkan kondisi j angka pendek.


Pada kondisi j angka pendek atau kondisi undrained, G>u = 0°.
Kapasitas dukung ultimit lempung jenuh:
qu = CuNc + Df{
Kapasitas dukung neto :
qun = qu - D{'{ = Cu Nc = 1 50 Ne
Kapasitas dukung aman (qs):

142 BAB Ill - Kapasitas Dukung


qun 1 50N c
q = +20D =5ON 20D (1)
D r
F
- + . =
r
3
s

.1.
;, c
+

Tekanan pada dasar fondasi total (q) harus tidak melampaui qs.
Jika dianggap seluruh bagian PQRS (Gambar C3.6) hanya berisi
tanah urug, tekanan fondasi total (q) akan merupakan jumlah
tekanan akibat beban kolom ditambah tekanan overburden (p0 =
Drly), atau dengan kata lain, tekanan akibat beban kolom akan
mengakibatkan tekanan fondasi neto (qn). Tekanan fondasi total:

p p
q = - +Drr=- + 2 0D . (2)
J
A ·
A
Supaya tekanan fondasi aman terhadap keruntuhan kapasitas
dukung, maka q::;; qs. Dengan menyamakan Persamaan (1) dan
(2), dapat diperoleh:
p
= 50Nc
A
Dari Persamaan (3), hila dicoba fondasi bujur sangkar dengan B
= 1 , maka:

Ne = 1 X
400
1 X 50
=8

=
Untuk Nc = 8, dari Gambar 3.10 diperoleh Dr/B = 1 ,3 5
Jadi, kedalaman fondasi yang dibutuhkan D r 1 ,3 5 x 1 = 1 ,35 m

Misalnya diinginkan untuk mengurangi kedalaman fondasi, maka


lebar fondasi harus ditambah.
Dicoba, B = 1,1 m, maka qn = (400/ 1 , 1 2 ) = 330,6 kN/m2
qu
Dari persamaan q n = n
330,6 = 50 Ne
Ne= 6,6 , diperoleh
F

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 143


Dari Gambar 3. 10, untuk Nc = 6,6, diperoleh Dr!B = 0,3 . Dengan
B = 1 , 1 m, maka Dr = 0,3 x I , 1 = 0,3 3 m. Dengan pertimbangan
keamanan digunakan kedalaman fondasi Dr = 0,60 m.
Dari penyelesaian di atas terlihat bahwa dengan menambah lebar
fondasi 0, 1 m, kedalaman fondasi dapat direduksi dari 1 ,35 m
menjadi 0,6 m.
Perlu diperhatikan bahwa pemilihan kedalaman fondasi harus
mempertimbangkan gangguan-ganguan tanah permukaan, seperti
kembang susut, erosi tanah dan lain-lain. Dari pertimbangan ini,
umumnya, fondasi tidak d1letakkan di permukaan tanah.

(b) Hitungan faktor aman pada kondisi j angka panj ang


Pada kondisi jangka panjang, maka dapat dipakai persamaan
Terzaghi ( 1 943 ).
Untuk <p'= 3 0°, dari Tabel 3 . 1 , Ne= 37,2; Nq = 22,5; Ny = 1 9,7.
Kapasitas dukung ultimit neto dihitung dengan menganggap pada
kondisi jangka panjang muka air tanah di permukaan,
qun = 1 ,3c 'Nc +D('{ ' (Nq - 1 ) + 0,4 y ' BNy
= ( 1 ,3 X 5 0 X 3 7,2) +(0,6 X 1 0, 1 9)(22,5 - 1 )
+ (0,4 X 1 0, 1 9 X 1 , 1 X 1 9,7)
= 263 7,8 kN/m2

qn 330,6 '

Pada tinjauan j angka panjang atau pada kondisi terdrainase


(drained), kapasitas dukung dan faktor aman menjadi lebih besar.
Oleh karena itu, fondasi menjadi lebih aman terhadap keruntuhan
tanah.

Catatan:

Dengan melihat Gambar C3.6, tekanan fondasi total (q) pada


dasar fondasi PQ adalah jumlah tekanan akibat berat blok PQRS di-

144 BAB Ill - Kapasitas Dukung


tambah dengan tekanan akibat beban kolom (P) yang dianggap beker­
ja di permukaan tanah. Bila volume pelat fondasi pada blok PQRS
sangat kecil dibandingkan dengan volume tanah, sedangkan berat
volume tanah tidak terpaut banyak dengan berat volume bahan fon­
dasi, maka tekanan akibat berat blok PQRS pada dasar fondasi PQ da­
pat dianggap sama dengan tekanan vertikal akibat beban tanah (yaitu
tekanan overburden, D!f). Oleh karena itu, tekanan akibat beban
kolom pada fondasi yang berbentuk seperti Gambar C3.6, dapat
dianggap sebagai tekanan fondasi neto (qn).

Contoh soa/ 3.8:

Suatu tangki air dari beton yang kaku berukuran 1 0 m x 1 5 m


diletakkan pada tanah lempung jenuh dengan berat volume 2 1 kN/m 3 .
Dasar tangki terletak pada kedalaman 1 m dan berat total setelah berisi
air adalah 5000 kN. Dari uji triaksial tak terdrainase, diperoleh Cu = 20
kN/m2 dan <p11 = 0. Hitunglah faktor aman terhadap keruntuhan kapa­
sitas dukung yang ditinj au menurut:
(a) cara Skempton
(b) cara Terzaghi.

Penyelesaian:

Tangki air
10mx15m
Lempung jenuh :
2 (jJ = oo
o,= 1m q = 33,3 kN/m c11 = 20kN/m2

y
sat
= 21 kN/m3

Gambar C3.7.

Berat bak setelah terisi air = 5000 kN

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 145


5000
Tekanan pada dasar fondas1. total: q = = 33,3 kN/m2
10X 15
Tekanan fondasi neto:

qn = q - D;r = 33,3 - ( 1 x 2 1 ) = 1 2,3 kN/m2

(a) Cara Skempton


Kapasitas dukung ultimit untuk fondasi empat persegi panj ang:
DJB = 1 / 1 0 = 0, 1 .
Dari Gambar 3.10 diperoleh Ne fondasi bujur sangkar Nc(bs) =
6,3 . Untuk fondasi empat persegi panjang:

qun = ( 0,84 + 0, 16 X 20 X 6,3 = 1 19 ,2 kN/m 2

Faktor aman terhadap keruntuhan kapasitas dukung:

q un 1 19'2
F= = = 97

qn 1 2,3 '

(b) Cara Terzaghi


<ru = 0°, dari Tabel 3.1: Ne= 5,7; Nq = 1 ; Nr= 0

p0= 1 x 2 1 = 2 1 kN/m2
Fondasi empat persegi panjang, kapasitas dukung ultimit
Terzaghi :
qu = CuNe ( 1 + 0,3 B/L) + pfiq + 0

(
= 20 x 5 ,7 x 1 + 0,3 x x 1 ) + 0 = 1 57,8 kN/m2

Suku persamaan ke-3 nilainya nol, karena Nr = 0


Kapasitas dukung ultimit neto:
qun = qu- Drr = 1 57,8 - 2 1 = 1 3 6,8 kN/m2
146 BAB Ill - Kapasitas Dukung
q un 1 36,8 =
F= = 1 1 '1 2
qn 1 2,3
Perhatikan bahwa beban total bangunan tangki air menimbulkan
tekanan fondasi total (q) akibat pengaruh bentuk dasar bangunannya
yang sekaligus berfungsi sebagai dasar fondasi.

3.3.4 Analisis Meyerhof

Analisis kapasitas dukung Meyerhof ( 1 95 5) menganggap sudut


baji f3 (sudut antara bidang AD atau BD terhadap arah horisontal) tidak
sama dengan <p, tapi f3 > <p. Akibatnya, bentuk baji lebih memanj ang
ke bawah bila dibandingkan dengan analisis Terzaghi. Zona kerun­
tuhan berkembang dari dasar fondasi, ke atas sampai mencapai permu­
kaan tanah (Gambar 3. 1 1). Jadi, tahanan geser tanah di atas dasar
fondasi diperhitungkan. Karena f3 > <p, nilai faktor-faktor kapasitas du­
kung Meyerhof lebih rendah daripada yang disarankan oleh Terzaghi.
Namun, karena Meyerhof mempertimbangkan faktor pengaruh keda­
laman fondasi, kapasitas dukungnya menj adi lebih besar.
Meyerhof ( 1 963) menyarankan persamaan kapasitas dukung
dengan mempertimbangkan bentuk fondasi, kemiringan beban dan
kuat geser tanah di atas fondasinya, sebagai berikut:
qu = ScdcicCNc + SqdqiqJJaN'q + spj,y0,5 B 'yNr (3 .34)
dengan,

kapasitas dukung ultimit (kN/m2 )


faktor kapasitas dukung untuk fondasi memanj ang
(Gambar 3.12 atau Tabel 3.3)
Se, Sq, Sy = faktor bentuk fondasi (Tabel 3.4a)
de, dq, dr = faktor kedalaman fondasi (Tabel 3.4b)
ic, iq, iy faktor kemiringan beban (Tabel 3.4c)
B' B- 2 e = lebar fondasi efektif (m)
Po D!( = tekanan overbuden pada dasar fondasi
(kN/m2 )
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 147
D1 kedalaman fondasi (m)
y berat volume tanah (kN/m3 )

Faktor-faktor kapasitas dukung yang diusulkan oleh Meyerhof


(1963), adalah :
Ne = (Nq - 1 ) ctg <p (3 .3 5a)
2
Nq = tg (45° <p/2)e g rp)
(rct (3.35b)
+
Nr = (Nq - l ) tg ( 1 ,4<p) (3 .35 c)

148
Gambar 3.
11
Keruntuhan
kapasitas
dukung
analisis
Meyerhof ( 1
963).

B
A
B
I
l
l
-
K
a
p
a
s
i
t
a
s
D
u
k
u
n
g
Nilai-nilai faktor kapasitas dukung Meyerhof untuk dasar fon­
dasi kasar yang berbentuk memanjang dan bujursangkar ditunjukkan
dalam Gambar 3.12 , sedang Tabel 3.3 menunjukkan nilai-nilai
faktor-faktor kapasitas dukung tanah untuk fondasi memanj ang dari
usulan-usulan Meyerhof ( 1 963), dan sekaligus peneliti-peneliti yang
lain, seperti: Brinch Hansen ( 1 96 1 ), dan Vesic ( 1 973) yang akan
dipelajari juga dalam bab ini. Terlihat dalam Gambar 3.12, nilai-nilai
faktor kapasitas dukung fondasi bujursangkar lebih besar daripada
fondasi memanjang.
<P =0: Nr= 0, Ne= 5, 14, Nq= 1 -> untuk fondasi memanjang
Nr = 0, Ne= 6, 16, Nq = 1 -> untuk fondasi bujursangkar
300
I
200 I
I

Nr Nq
Ne
I
100
80
I I

40
30

20 /
/

10
8
6
- Fondas
4
--- Fondas i memanjang (O , < B)
3
i bujursangkar (Or< B)
2

1
0 20 40 0 20 40 0 20 40
Suc!ut gesek dalam <jl (derajat)

Gambar 3.12 Faktor-faktor kapasitas dukung Meyerhof ( l 963).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 149


Tabel 3.3 Faktor-faktor kapasitas dukung Meyerhof ( 1 963), Hansen ( 1 96 1 )
dan Vesic ( 1 973)
Meyerhof(1963)
<p(o)

1,.
Ne Nq N,v Ne Nq N;v Ne Nq N,v
0 5,14 1,00 0 .
1 ,oo o7io 1 ,oo
1
14 14
5,38 1,09 0,00 5,38 1,09 o,oo 5,38 1,09 o,o7

1
2 5,63 1,20 0,01 5,63 1,20 0,01 15,63 1,20 0,15
3
4
5,90
6,19
1,31
1,43
0,02
0,04
11
5 90
,
6,19
1,31
1,43
0,02
0,05
5,90
[6,19
1.31
1,43
0,24
0,34
5 6,49 1,57 0,07 6,49 1,57 6,49 0,45
1 1,57

1
6 6,81 1,72 0,11 0,07
7 7,16 1,88 0,15 7,16
6,81 1,88
1,72 0,16
0,11 7,16
6,81 1,88
1,72 0,71
0,57
8 2,06 0,21 7,53 2,06 0,22 7,53 2,06 0,86
9 7,92 2,25 0,28 7,92 2,25 0,30 7,92 2,25 1,03
10 8,34 2,47 0,37 8,34 2,47 0,39 8,34 2,47 1,22
11 8,80 2,71 0,47 8,80 2,71 0,50 8,80 2,71 1,44
12 9,28 2,97 0,60 9,28 2,97 0,63 9,28 2,97 1,69
9,81 3,26 0,74 9,81 3,26 0,78 9,81 3,26 1,97
14 10,37 3,59 0,92 10,37 3,59 0,97 10,37 3,59 2,29
15 10,98 I,13 10,98 1,18 10,98 3,94 2,65
16 11,63 4,34 1,37 11,63 4,34 1,43 11,63 4,34 3,06
12,34 4,77 1,66 12,34 4,77 1,73 12,34 4,77 3,53
18 13,10 5,26 2,00 13,10 5,26 2,08 13,10 5,26 4,07
19 13,93 5,80 2,40 113,93 5,80 2,48 13,93 5,80 4,68
20 14,83 6,40 2,87 14,83 6,40 2,95 14,83 6,40
21 15,81 7,07 3,42 15,81 7,07 3,50 15,81 7,07 6,20
22 16,88 7,82 4,07 16,88 7,82 4,13 16,88 7,82 7,13
23 18,05 8,66 4,82 18,05 8,66 4,88 18,05 8,66 8,20
24 19,32 9,60 5,72 19,32 9,60 5,75 19,32 9,60 9,44
25 20,72 10,66 6,77 20,72 10,66 6,76 20,72 10,66 10,88
26 22,25 11,85 8,00 22,25 11,85 7,94 22,25 11,85 12,54
27 23,94 13,20 9,46 23,94 13,20 9,32 23,94 13,20 14,47
28 25,80 14,72 11,19 25,80 14,72 10,94 25,80 14,72 16,72
29 27,86 16,44 13,24 27,86 16,44 12,84 27,86 16,44 19,34
30 30,14 18,40 15,67 30,14 18,40 15,07 30,14 18,40 22,40
31 32,67 20,63 18,56 32,67 20,63 17,69 32,67 20,63 25,99

150 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Tabel 3.3 (lanjutan).

r T--N;:--Nq N ---Nq r-

1
23,18 30.2 1
33 I 38,64 26,09 26,17 I 38,64 26,09 24,44 38,64 26,09 35,19
34 142, 16 29,44 3 1 ,15 i 42,16 29,44 28,77 42, 16 29,44 4 1 ,06
35 ]46,12 33,30 37,15 I 46,1 2 33,30 33,92 I1 46,12 33,30 48,03
1

36 '[. 50,59 37,75 44,43 j 50,59 37,75 1


40,05 50,59 37,75 56,3 1
37 55,63 42.92 53,27 J55,63 42,92 47,38 55,63 42,92 66, 19
38 1, 61.35 48,93
I
64,07 16 1,35 48,93 56,17 1 6 1 ,35 48,93 78,02
39 67,87 55,96 77,33 1 67,87 55,96 66,76 67,87 55,96 92,25
93,69 1 75,3 1
1
I
4o 75,3 1 64,20 64,2o 79,54 75,3 1 64,2o 109,41
41 83,86 73,90 1 13,99 I 83 ,86 73,90 95,05 83,86 73,90 130.2 1
42 ]93,7 1 85,37 1 39,32 I 93,7 1 85,37 1 13,96 93,7 1 85,37 155,54
43 1105,11 99,01 17 1 , 14 105,11 99,01 137,10 105, 11 99,0 1 186,53
44 11 8,37 11 5,3 1 21 1,41 1 1 8,37 1 1 5,3 1 1 65,58 1 1 8,37 1 1 5,3 1 224,63

1
45 133,87 134,87 262,74 1133.87 134,87 200,81 133,87 1 34,87 271 ,75
46 152,10 1 5 8,50 328,73 11 52, 1 0 158,50 244,65 1 52, I 0 158,50 330,34

48 199,26 222,30 526,45 j 1 99,26 222,30 368,67 199,26 222,30 496,00


49 [.
229,92 265,50 674,92 229,92 265,50 456,40 229,92 265,50 61 3, 14

Faktor-faktor bentuk fondasi (sosq.sy) dilihatkan dalam Tabel


3.4a, faktor-faktor kedalaman (dc, dq,dr) dan kemiringan beban (i0 iq,
iy) berturut-turut ditunjukkan dalam Tabel 3.4b dan Tabel 3.4c. Per­
hatikan, dalam Tabel 3.4a dan 3 .4b: tg2 (45 + <p/2) = Kp· Untuk fondasi
lingkaran, BIL = 1 . Bila beban eksentris, maka digunakan cara dimensi
fondasi efektif yang disarankan Meyerhof, dengan B' = B - 2er dan L'
= L- 2ey (lihat Gambar 3.14). Untuk beban eksentris dua arah, digu­
nakan B'/L' sebagai ganti B/L untuk persamaan-persamaan pada
Tabel 3.4a dan Tabel 3.4b. Bila beban eksentris satu arah, digunakan
B'/L atau BIL' bergantung pada letak relatif eksentrisitas beban. Untuk
DlB pada faktor kedalaman, B tetap diambil nilai sebenamya.
Analisis dan Perancangan Fondasi -I 151
Penggunaan Persamaan (3.34) harus memperhatikan faktor­
faktor pengaruh muka air tanah.
Tabel 3.4a Faktor bentuk fondasi (Meyerhof, 1 963)
Faktor bentuk Nilai Keterangan
Se I + 0,2 (B/ 45 +
sq=sr 1 + 0, 1 (B/L) tg \45 + < p/2) Untuk <p =::: 1 0°
1 Untuk <p = 0

Tabel 3.4b Faktor keda1aman fondasi (Meyerhof, 1 963)


Faktor keda1aman Ni1ai
1 + 0 ,2 B) +
1 + 0, I (DIB) tg(45 + < p /2) Untuk <p:::: I0 °
1 Untuk = 0

Tabel 3 .4c Faktor-faktor kemiringan beban (Meyerhof, 1 963)

Faktor kemiringan beban Ni1ai Keterangan


Untuk sembarang <p

[ ]2
1 --
80

rp

Untuk <p = 0

Catatan: 8 = sudut kemiringan beban terhadap garis vertikal.

Meyerhof ( 1 963) mengamati bahwa sudut gesek dalam (<p) dari


hasil uj i laboratorium pada kondisi plane strain pada tanah granuler
kira-kira 1 0% lebih besar daripada nilai <p dari uji triaksial. Oleh kare­
na itu, untuk fondasi empat persegi panjang yang terletak pada tanah
granuler, seperti pasir dan kerikil, Meyerhof menyarankan pengguna-

152 BAB Ill - Kapasitas Dukung


an koreksi sudut gesek dalam:
(j)ps = (1, 1 - 0,1 B/L)<!'tr (3.36)
dengan,
<l'rs sudut gesek dalam kondisi plane strain yang digunakan
untuk menentukan faktor kapasitas dukung.
<p 1r = sudut gesek dalam tanah dari uj i triaksial kompresi.

Contoh soa/ 3.9:

Fondasi telapak empat persegi panj ang 1,5 m x 2 m terletak


pada kedalaman 1 m dari muka tanah (Gambar C3.8). Beban kolom
arahnya vertikal dengan garis kerja beban di pusat fondasi. Dari uj i
triaksial diperoleh <p' = 35°, c' = 30 kN/m2 . Data tanah lainnya, Yb =
18 kN/m3 dan permukaan air tanah sangat dalam. Bila faktor aman F =
3, berapakah beban kolom maksimum yang aman terhadap keruntuhan
kapasitas dukung menurut teori (a) Meyerhof dan (b) Terzaghi?

P=?

D1 = 1 m ql'
c' == 30
35°kN/m
2

j_
3
yb= 18 kN/m

f--B= 1,5 m ---j


Gambar C3.8.

Penyelesaian:

(a) Menurut Meyerhof(J963)

Karena beban vertikal, maka ic = iq = ir= 1

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 153


<p' = 35°, dari Tabel 3.3 atau Gambar 3.12 untuk fondasi memanjang,
diperoleh:
Ne= 46, 1 2 ; Nq = 33,30; Hr = 37, 1 5
Faktor-faktor bentuk fondasi Meyerhof (Tabel 3.4a):
Se= 1 + 0,2 ( 1 ,5/2) tg2 (45 ° + 35 °/2)= 1 ,55
sq=sy= 1 + 0, 1 ( 1 ,5/2) tg (45° + 35°/2) = 1 ,28
Beban di pusat fondasi dan vertikal, karena itu lebar efektif B ' = B =
1 ,5 m; D/B = 111,5 = 0,67.
Faktor kedalaman Meyerhof (Tabel 3.4b):
de = 1 + 0,2 X 0,67 X tg(45° + 35°/2) = 1 ,26
Karena <p > 10 o

dq = dr= 1 + 0, 1 X 0,67 Xtg(45° + 3 5 °/2) = 1 , 1 3

Kapasitas dukung ultimit:


qu Scdcic cNc + Sqdqiqpfiq + s rd!-r0,5B 'r�r
( 1 ,55 x 1 ,26 x 1 x 30 x 46, 1 2) +
( 1 ,28 + 1 , 1 3 X 1 X 1 8 X 33,3) +
( 1 ,28 X 1 , 1 3 X 1 X 0,5 X 1 ,5 X 1 8 X 37, 1 5)
4295 kN/m2
qun qu- D!fb=4295 - 1 8 = 4277 kN/m2
Beban kolom m"ksimum yang aman terhadap keruntuhan kapasitas
dukung tanah (F=3):
qun 4277
Pmaks=(B x L) X- = ( 1 ,5 X2) X = 4277 kN
3
--

F
Bila sudut gesek dalam (<p) dipakai Persamaan (3.36), nilai kapasitas
dukung yang diperoleh akan 1ebih besar lagi.

(b) Menurut Terzaghi

154 BAB Ill - Kapasitas Dukung


< p ' = 35°, dari Tabel 3.1, N, = 57,8; Nq = 4 1 ,4; Ny= 42,4
Kapasitas dukung fondasi empat persegi panjang :

(1
q" eN, ( 1 +0,3 B/L) + PaNq + O,S yBN/.. 1 -0,2BIL)

(30 X 57,8) + 0,3 X +( 1 8 X 4 1 ,4) + 0,5 X 1 8

X 1 ,5 X 42,4 X (1 - 0,2 X 3 3 55,8 kN/m2

q/111 = 33 55, 8- 1 8 = 3337 ,8 kN/m 2


Beban kolom maksimum dengan faktor aman F = 3 :

q /111 3 3 3 7,8
�naks = A ( 1 ,5 2) = 3 3 3 7, 8 kN
X X X
F
=

3
Dari hasil (a) dan (b) terlihat bahwa nilai-nilai yang diperoleh
dari analisis Terzaghi lebih kecil dari Meyerhof.

Contoh soal 3. 10:

Sebuah fondasi kontinyu/memanj ang l ebar B = 2 m mendukung


beban miring di pusat fondasi dengan beban vertikal total V = 400
1 1
kN/m , dan beban horisontal di dasar fondasi H = 1 00 kN/m
3
(Gambar C3 .9). Data tanah di bawah dasar fondasi: y ' = 1 0 ,3 kN/m ,
2
c = 50 kN/m dan cp =30°. Berat volume tanah l embab di atas dasar
fondasi, Jb = 1 8,6 kN/m3 . Kedalaman fondasi 1 ,5 m dan muka air
tanah di dasar fondasi. Dengan menggunakan persamaan kapasitas
dukung Meyerhof, selidiki apakah fondasi aman terhadap keruntuhan
kapasitas dukung?

Penyelesaian:

Po = DtYb = 1 ,5 X 1 8,6 = 27,9 kN/m2


Dengan cara Meyerhof:
Karena beban terpusat, maka: B = B' = 2 m

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 155


Fondasi memanjang, maka faktor Se = Sq = sr = 1
V= 400 dan H = 1 00 kN
kN

V = 400 kN/m

- - - - - - -,
li 1 4 ,04°
=

H= 1 00 kN/m Tanah :
<p = 30°
2
Cu = 50 kN/m
Yb = 1 8,6 kN/m3
y' = 1 0 ,3 kN/m3

Gambar C3.9.

SudutkemiringanHresultan bebanterhadap arah vertika1:


8 = arctg-V = arctg- 1 00
400
1 4,04
=
o

Faktorkemiringanbeban:
2 1 4 04 2
ic = iq = (1 - �) =(1 - ' 0 ) = 0, 7 1
90° 90°
2 1 ,0 2
i = (1 -�) =( 1 - 4 4 0 ) = 0, 2 8
<p 300
r

Faktorkeda1aman:
de = 1 + 0,2 tg (45°+<p/2)
D
-

1,5 tg (45° + 1 5°) = 1,26


B

= 1 + 0,2 x
2- x

156 BAB Ill - Kapasitas Dukung


0,1 -B tg (45°+q>/2)
dq = dy = 1 +
D

1 + 0, 1 1 5 tg (45° + 15°) 1,13 =

Kapasitas dukungu21timit:
=

= Scdcic cNc + Sqdqiq p;Nq + sflj.y0,5B ' r'Nr


Karena garis kerjabeban di pusat fondasi, maka B = B ' = 2 m.
qu

= 30°, dari untuk fo ndasi memanj a ng:


Ne = 30, 14; Nq = 18, 4; Nr= 15, 6 7
cp Gambar 3.12,

Kapasitas dukung u1timit:


= (1 X 1,2 6 X 0, 7 1 X 50 X 30,1 4)
+ (1 X 1,13 X 0,7 1 X 27, 9 X 18,4 )
q11

(1 X1,13
1811 kN/m •
+ X
2 0, 2 8 X 0,5 X 2 X 10,3 X 15,6 7)

Kapasitas dukungultimit neto:


=

= 1811 - 27, 9 = 1783,1 kN/m2


Kapasitas dukung aman:
q11n

'
Beban=vertikalluaspermeterpanjang
total maksimumpadadasar fondasi permeterpanjang
s F J 3 '

Jadi, = 622,3ama(2n 1) = 124k4er,6unktNuh/man2 > V = 400 kN/m2 (taOnKah!).


qs x
x x

fondasi terhadap kapasitas dukung

Pnegngtaerlehtabkedbianpevrmerutikkaaalnytaanngahekksoehnetsriifs (pq>ad=a0f)ondadnastianmaehmgarna­
3.3.4. 1 Beban Eksentris

jang ya
nuler (c = 0 dan = 35°), secara kuantitatif diperlihatkan Meyerhof
rp
( 1 953) (Gambar 3.13). Akibat beban eksentris maka berpengaruh
Analisis dan Perancangan Fondasi - 1 157
pada pengurangan kapasitas dukung. Reduksi kapasitas dukung
merupakan fungsi dari eksentrisitas beban (Gambat 3. 1 3b). Pada
tanah-tanah granuler, reduksi kapasitas dukung lebih besar daripada
tanah kohesif. Pada Gambar 3.1 3b, kapasitas dukung ultimit fondasi
dengan beban vertikal eksentris (q,J diperoleh dengan mengal ikan
kapasitas dukung ultimit dengan beban vertikal terpusat (qu) dengan
faktor reduksi Rn yaitu:
qu ' = Requ (3.37)
dengan,

q,/ = kapasitas dukung ultimit pada beban vertikal eksentris


(kN/m2 )
Re = faktor reduksi akibat beban eksentris
qu = kapasitas dukung ultimit untuk beban vertikal di pusat
fondasi (kN/m2 )
Pada Gambar 3.13b terlihat bahwa jika e/B = 0,5, kapasitas du­
kung ultimit sama dengan nol (Re = 0). Jika e/B = 0 atau beban vcr­
tikal di pusat fondasi, kapasitas dukung ultimit menjadi bemilai penuh
(Re = 1 ).
Meyerhof ( 1 953) menganggap bahwa pengaruh eksentrisitas be­
ban pada kapasitas dukung adalah mereduksi dimensi fondasi . Bila
area fondasi sebenamya berukuran B dan L, akibat pengaruh beban
yang eksentris, Meyerhof mengusulkan koreksi untuk lebar dan pan­
jangnya yang dinyatakan dalam dimensi efektif fondasi B ' dan L '.
Untuk eksentrisitas beban satu arah (Gambar 3. 14a), dimensi efektif
fondasi dinyatakan sebagai berikut:
Jika beban eksentris pada arah lebamya, lebar efektif fondasi
dinyatakan oleh:
B ' = B - 2 e" dengan L ' = L (3.3 8a)
Jika beban eksentris pada arah memanjangnya, panjang efektif
fondasi dinyatakan oleh:
L '=L - 2 e, dengan B ' = B ( 3 . 3 8b)

158 BAB Ill - Kapasitas Dukung


pdaednaganarah ddaann y berturut-turut adalah eksentrisitas resultan beban
ex
x
ey
(Gambar 3.14).

e/8

Gambar 3.13 (a) Beban eksentris pada fondasi memanjang.


(b) Pengaruh eksentrisitas beban pada kapasitas dukung
fondasi memanjang yang dibebani secara vertikal
(Meyerhof, 1 953).

efekti fJfiko andeakssientr')isidtiatsenbtuebkan dseudaemariakhia,nyaihitunggadraensultanmbaekbaanletbearr­


ex ey,

letak di pusat (B
Komponen verti­
area efektif
A ' (Gambar 3. 1 4b).

b erat
kal beban total ultimit (Pu fondasi dengan
beban eksentris dinyatakan oleh:
yang dapat didukung oleh
')
dhienngggaan pusaatdbaelarahtnluyabereimktpifit ddeennggaann sgiasiristekrperajnajar nesgulta,nsbeedbeamnikfoiann­
A' L'

dasi. DaUlnamtukhalekini,se dintridefsinitiassikbeban


a lebarefekti
arah, fMerheoyf 1 953 ( )
B' = A'/L '.

kan
kanpada penymenyaran­
ederhanaan luas dengan,
Gambar 3. 14c,
dasar fondasi efektif seperti yang ditunjuk­
2

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 159


B'=B - 2ex dan L'=L - 2ey b
(3 . 3 9 )

(a)

y y 8' 8-
= 2e,

"'

(b) X
(c) L

l
y
�8�
Gambar 3.14 Area kontak efektif
(a) Eksentrisitas satu arah
(b) Eksentrisitas dua arah
(c) Eksentrisitas dua arah disederhanakan (Meyerhof, 1 953).

njauaDnalkaampbaebsiatansuldtuimkuitnngetuol.timit nebtiola hitungbaebnandidyanagrktaenrhiptuandga


timerupakan Persamaan (3.39a),
(qun),

v(toalkumteeFondasi telapakterletakp atan lempungjenuh dengan berat


Contoh soa/ 3. 11:

20 kN/m3 • Dari uji tek n bebas diperoleh kohesi undrained


r drai n a s e) rata-rata di b awah d asar fondasi 60 kN/m2 .
Ukuran fondasi 1 ,5 m 3 m terletak pada kedalaman 1 m. Be ban
x
Cu =
160 BAB Ill - Kapasitas Dukung
kolom vertikal dan ekscntris sebesar 30 0 kN, dengan e, = 0 , 2 5 m dari
pusat fondasi ( Gambar C3. l 0). Bila dipakai persamaan kapasitas
dukung M cyerhof, selidiki apakah fondasi aman terhadap kapasitas
dukung (faktor aman, F = 3 )'?

Penyelesaian:

Kapasitas dukung ultimit Mcyerhof, untuk lempung dengan qJ =

qu = s, d J cNc + s,1dqi,puNq
Karena bcban vertikal, maka: ic = i,1 = I
Untuk (/Ju = 0°, Ne = 5 , 1 4 ; N1 = 1 (diambil faktor kapasitas
dukung fondas! memanjang) .
ex = 0, 2 5 m, dimcnsi cfektif fondasi:
B ' = B - 2 e, = 1 , 5 - ( 2 x 0,25 ) = l ,O m
L' = L = 3 m

:ex= 0 2 5 m
,

I P = 300 kN
Or = 1 m :

I {(l = oo
c� = 60 kN/m2
f.- - B = 1 ,5 m
Ysat = 20 kN/m
3

Gambar C3 . 1 0.

Faktor-faktor bentuk dan kedalaman fondasi Meyerhof ( 1 9 6 3 )


(Tabel 3.4a dan Tabel 3.4b) :
Untuk <p = 0, maka:
B ' /L ' 1 /3
Se 1 + 0,2 X ( 1 /3 ) X tg2 (45 +0°/2 ) = 1 , 07
Sq Sy �� 1 ; D/B ' = 11 J = I
d, J -!- 0,2 X 1 X tg(45 -i-0°/2) = J ,2

---- -----------------

Analisis dan PercJ. _-.;-ngan Fondast - 1 161


dq dy = 1
Po DtY = 1 X 20 = 20 kN/m2
Cu 60 kN/m2
Kapasitas dukung ultimit:

qu ScdJccNc + SqdqiqJJ0Nq
( 1 ,07 X 1 ,2 X 1 X 60 X 5 , 1 4) + ( 1 X 1 X 1 X 20 X 1 ) =
4 1 6 kN/m2
Kapasitas dukung ultimit neto:
q un = 4 1 6 - 20 = 396 kN/m2
Beban kolom maksimum:
396
Pmaks = A ' x qun = (1 X 3) X 3 96 kN > P = 300 kN
3
=

Jadi, fondasi aman terhadap keruntuhan kapasitas dukung.

3.3.4.2 Beban miring

Kondisi beban miring yang umumnya terj adi pada perancangan


fondasi, ditunj ukkan pada Gambar 3.15. Gaya horisontal ditahan oleh
geseran antara dasar fondasi dan tanah di sepanjang dasar fondasi dan
tekanan tanah pasif pada sisi lain dari fondasi. Tahanan geser pada
dasar fondasi, dipilih nilai yang terkecil dari ketiga gaya perlawanan
berikut ini:

(a) Adhesi antara tanah dan dasar fondasi.


(b) Gesekan antara tanah dan dasar fondasi.
(c) Gesekan horisontal antara tanah dengan tanah di bawah dasar
fondasi bila dasar fondasi sangat kasar.

Meyerhof ( 1 953) memperlihatkan pengaruh beban yang miring


terhadap reduksi kapasitas dukung fondasi memanjang yang terletak

162 BAB Ill - Kapasitas Dukung


di permukaan tanah kohesif (er = 0) dan granuler ( c = 0 dan cp = 35°)
(Gambar 3.1 6). Meyerhof menyarankan reduksi kapasitas dukung
ultimit fondasi pada kedalaman D1 yang mengalami beban miring,
seperti yang ditunj ukkan dalam Gambar 3. 17 . Cara penggunaan
gambar tersebut adalah, pertama, beban fondasi dianggap vertikal dan
kapasitas dukung ditentukan dengan prosedur normal. Kemudian,
kapasitas dukung terhitung dikalikan deng:an faktor reduksi Ri.
Kapasitas dukung fondasi memanj ang dengan dasar horisontal pada
beban yang miring, dinyatakan oleh persamaan:
Pv
Riqu (3 .40a)
B
- =

R = 2-'v.tg(i

Gambar 3.15Gaya-gaya pada fondasi yang mcnimbulkan arah beban miring


(Tcng, 1 962). (a) Tanah dasar pasir (b) Tanah dasar lempung.

Bila dasar fondasi miring sebesar 8,

(3.40b)

dengan,
q" kapasitas dukung ultimit (atau kapasitas dukung aman)
'"'•

untt:k fondasi dengan dasar horisontal pada beban


vertikal (kN/m2 )
Ri = faktor reduksi akibat bcban miring
Pv = komponen beban vertikal ultimit (kN)
B lchar fondasi (m)
� .

Analisis dan Peranca,;gan Fonda5i - I 1 63


"

:�

o- 0,2

10 20 50 60
i5 (derajat)

Gambar 3 .1 6 Pengaruh kemiringan beban terhadap kapasitas dukung fondasi


memanjang di permukaan (Meyerhof, 1 953) .

_8_ : : ; RI qu

I'
0,6
I

�.
I
r.:- o.s ' �

0
� 1 . Tanah


� \I - D ,IB = O

o.o
() 2j_0 40L �60 80 90
_ _ _

li (derajat)
20 40 60 80 90
o (derajat)
(a) (b)

Gambar 3 . 1 7 Kapasitas dukung fondasi memanjang pada beban miring


(a) Dasar fondasi horisontal
(b) Dasar fondasi miring (Meyerhof, 1 95 3 ) .

164 BAB Ill - Kapasitas Dukung


3.3.4.3 Kombinasi Beban Miring dan Eksentris
Jika hehan selain miring tapi juga eksentris, seperti yang ditun­
jukkan pada Gambar 3.1 8, kapasitas dukung tanah akan hergantung
pada orientasi gaya-gayanya. Wack ( 1 96 1 ) mengamati hahwa jika mi­
ringnya hehan sedemikian hingga arah komponen gaya horisontal
mendekati pusat fondasi (Gambar 3.1 8a), luas hidang longsor akan
herkurang dihandingkan hila hehannya vertikal ( t5 = 0). Schaliknya,
hila arah komponen gaya horisontal menj auhi pusat fondasi (Gambar
3.18b), luas hidang longsor akan hertamhah dihandingkan hila hehan­
nya vertikal.

(a) (b)

Gambar 3.18 Pengaruh kombinasi beban eksentris dan miring untuk tanah
dengan kohesi c = 0 dan sudut gesek dalam <p = 30° (Wack,
1 96 1 )
.

Dari heherapa analisis, Wack ( 1 96 1 ) menyarankan cara meng­


hitung kapasitas dukung untuk komhinasi hehan eksentris dan miring
sehagai herikut:
( 1 ) Jika hehan eksentris dan miring dengan arah kompont n behan
horisontal mendekati pusat fondasi (seperti Gambar 3. 1 8a),
hitungan dengan menggunakan Persamaan (3.39a), dengan q"
dihitung dari Persamaan (3.34), akan memherikan hasil hitungan
yang sangat hati-hati.
(2) Jika komhinasi hehan eksentris dan miring seperti yang ditunj uk­
kan pada Gambar 3.18b, hitungan dilakukan sehagai herikut:

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 165


(a) Hitung kapasitas dukung total (P ) menurut Persamaan
'

(3.39), dengan menganggap beban bekerja secm·a eksentri s,


namun tidak miring.
(b) Hitung kapasitas dukung total menurut Persamaan (3.39),
dengan menganggap beban miring, namun tidak eksentris.
(c) Hitung kapasitas dukung total dengan Persamaan (3.39),
dengan menganggap beban vertikal terpusat, lalu kalikan
dengan faktor koreksi C (dengan C < 1 ) yang diperoleh dari
n i lai-ni lai hasil hitungan langkah (a) dan ( b). Nilai C adal ah
hasil dari hitungan kapasitas dukung langkah (a) dibagi hasil
hitungan (b), j ika hasil hitungan (b) lebih besar. Jika kapasitas
dukung hasil hitungan (h) lebih kecil dari hasil hitungan (a),
nilai C adalah basil (b) dibagi (a).

Contoh soal 3. 12:

Fondasi telapak 1 ,5 m x I ,5 m terletak pada tanah l empung


jenuh yang homogen dengan C11 = 40 kN/m2 , <p11 = 0 dan berat volume
jenuh 20 kN/m3 (Gambar C3 .1 1 ) Fondasi pada kedalaman I m
dengan beban sebesar l 00 kN yang miring sebesar 8 = 5°. I
Eksentrisitas beban P adalah e, = 0,2 m dan e, = 0, 1 m. Selidiki
apakah fondasi tersebut aman terhadap keruntuhan kapasitas dukung.
Penyelesaian:

Karena arah komponen hori sontal dari beban yang mmng


mendekati pusat fondasi, kasusnya seperti pada Gambar 3.1 8a, maka
dipakai cara ( 1 ) dari metode yang disarankan Wack ( I 96 1 ) .
B - 2ex = 1 ,5 - (2 x 0,2) = l , l m = B '
L - 2e,. 1 ,5 - (2 x 0, 1 ) = 1 ,3 m = L '
=

Lebar efekti f B ' dipilih sisi dari dimensi efektif yang lebih
keci l, yaitu 1 , 1 m.
Dalam hitungan digunakan faktor kapasitas dukung untuk
fondasi memanj ang. Untuk <p11 = 0, Ne = 5, 1 4 ; Nq 1 , N, = 0.
=

166 BAB !If - Kapas1tas Dukung


B '/L '
= 1 , 1 / 1 ,3 = 0,85
Po = 1 X
=

= 20 20 kN/m2
D IB ' 1 / 1 , 1 = 0,9 1

!, /
I

I :
0 ,= 1 m
I I Lempung jenuh

j
I <p,= 0", c,= 40 kN/m'
"(sal = 20 kN/m2

� -- --

ex = 0,2 m

YH
--,;:--- ----,;:-

II I,
I L ' = 1 , i: m
-- :��J�;�_o
r
1 m
'
B = 1 ,5 m · - - - -
X
I ,

j __
B' = 1 , 1 m

8 = 1 ,5 m
-- -- · -
--·- --- ··
j
.

Gambar C3. 1 1 .

Faktorbentuk fondasi dari Meyerhof:


1 0, 2 - tg 2 (45 <p/2)
L'
B'
Se = + +
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 167
= 1 + 0,2 x 0,85x tg2 (45 + 0 I 2) 1 , 1 7 =

Untuk <.p = 0, sq = s1 =1

Faktor kedalaman Meyerhof:


d, = 1 +
B'
45 ° + qJ
21
\1
= 1 + (0,2 X 0,9 1 X tg 45") = 1 , 1 8
Untuk <.p = 0, dq = dr = 1

l.
Faktor kemiringan beban Meycrhof:
8 )2 1 5" ) 2
i, i,,( = 1 - 1 - 0,69
90 90 '
= - -- =

Untuk <.p = 0, i1 = I
Kapasitas dukung ultimit untuk tanah lempung jenuh, N1 = 0:
q11 = s,d,i,cN,. + s4dqiqpoNq
( 1 , 1 7 X 1 , 1 8 X 0,69 X 40 X 5 , 1 4) + ( 1 X I X 0,69 X 20 X 1 )
209,7 kN/m2
q"n = q" - D1r = 209,7 - 20 1 89,7 kN/m 2 =

Beban kolom arah vertikal maksimum yang aman terhadap


keruntuhan kapasitas dukung:
1 89,7
= ( 1 1 x 1 ' 3 ) x -·- = 89 kN
, q un
=A x
3
---
'

Komponen vertikal beban kolom:


Pv = P cos 1 5" = 1 00 x 0,97 = 97 kN > 89 kN (tidak aman ! ! )

Fondasi tidak aman terhadap keruntuhan kapasitas dukung.


Agar aman, salah satu penyelesaiannya, dimensi fondasi per1u
diperbesar.
168 BAB IIJ - Kapasitas Dukung
3.3.4.4 Fondasi pada Lereng
Meyerhof ( 1 957) mengusulkan persamaan kapasitas dukung
ultimit untuk fondasi memanjang yang terletak pada lereng (Gambar
3.1 9), sebagai berikut:
qu = cN,q + 0,5 yBNrq (3.4 1 )
dengan,
qu kapasitas dukung ultimit (kN/m2 )
c kohesi (kN/m2 )
y berat volume tanah (kN/m3 )
B lebar fondasi (m)

N,q,N,vq = faktor-faktor kapasitas dukung (Gambar 3.19)

Nilai-nilai N,q dan Nrq, ditunjukkan dalam Gambar 3 . 1 9. Faktor­


faktor kapasitas dukungnya bergantung pada kemiringan lereng, posisi
relatif fondasi dan sudut gesek dalam tanah ( <p ).
Dalam Gambar 3.1 9, faktor stahilitas (N.,) didefinisikan oleh:
Ns =
yH (3.42)

c
dengan.
r berat volume tanah (kN/m3 )
H= tinggi kaki lereng sampai puncaknya (m)
c = kohesi tanah (kN/m2 )

Stabi1itas tanah yang miring dapat terganggu oleh adanya tam­


bahan beban fondasi. Sebelum fondasi dibangun pada tanah yang mi­
ring, stabilitas lereng harus diselidiki. Fondasi harus tidak dibangun
pada lereng yang tidak stabil.
Contoh soa/ 3. 13:

Fondasi memanjang dengan lebar B = 1 ,5 m terletak pada pun­


cak Iereng (Gambar C3.12). Tinggi Iereng H = 5,5 m, kemiringan p =
30° dan j arak tepi fondasi dari tepi atas lereng h = 2 m. Berat volume
Analisis dan Perancangan Fondasi -I 169
tanah 1 8 kN/m3 , c = 50 kN/m2 , dan <p 30°. B erapakah kapasitas
dukung ultimit fondasi tersebut?
interpretasi linier u n t uk ked alaman di antara kedua n ya :
0 1 18 0, gunaka n garis pe n uh
= 600
0 1 18 = 1 , gunaka n g ar is patah-pata h . 500
8 400

'
Kasus I Ns
300
6
200 \
5
o-
,..,_

o-
<
'

:?. 4 1 00
\
3 50
2
(a)
10
5
1
1
0 2 0 ° 4 0° 6 0 ° 8 0 ° 0 10 0
20 0
30 40 0

� �

Ns

/ 400

0 300
5
(b) 200

- 0' -
<

3
>..
.,...
40°/

Kasus 11 1 00
2 - 30'
50
25 0' 30'
5,53 10
0 2 3 4 5 �
0 2 3 4 5 6
biB ( u n tu k N , = 0) a tau b!H (unt uk N, > 0 )

Gambar 3.19 Kapasitas dukung ultimit fondasi memanjang yang terletak


pada tanah miring (Meyerhof, 1 957).

Penyelesaian:

B = 1 ' 5 m '· H = 5 ' 5 m '· yb = 1 8 kN/m3 ·' c = 5 0 kN/m2


170 BAB Ill - Kapasitas Dukung
Ns
__r hH 1 8 x 5,5
2 >0
c
=

b!H = 2/5,5 = 0,36; � = 30°, D/B = 0


Dari Gambar 3.19, diperoleh Ncq = 3,1 dan Nm = 5
qu = cNcq + 0,5yrJ3Nm
= (50 x }_,_1_2± (0,5 x UL�,5 x 5) = 222,5 kN/m2

b=2m 8 = 1 ,5 m

c:p = 30°

c = 50 kN/m
Yb = 1 8 kN/m

Gambar C3. 1 2.

3.3.5 Persamaan Brinch Hansen


Brinch Hansen ( 1 970) menyarankan persamaan kapasitas du­
kung yang pada dasamya sama dengan Terzaghi, hanya di dalam
persamaannya memperhatikan pengaruh-pengaruh bentuk fondasi,
kedalaman, inklinasi beban, inklinasi dasar dan inklinasi permukaan
tanah (Gambar 3.20).
Untuk tanah dengan <p>O, Brinch Hansen menyarankan persa­
maan kapasitas dukung ultimit:

qu = = Scdcicb r;gc cNc + Sqdqiqbqgq pJVq + sflri/J rgr 0,5B ' rNr (3 .43)
dengan,

Analisis dan Perancangan Fondasi -I 171


Qu beban vertikal ultimit (kN)
L', B ' panjang dan lebar efektif fondasi (m)
y berat volume tanah (kN/m3 )
c kohesi tanah (kN/m2 )
Po D{'{ = tekanan overburden di dasar fondasi (kN/m2 )
S0Sq,Sy faktor-faktor bentuk fondasi (Tabel 3.5a)
dc, dq, dy faktor-faktor kedalaman fondasi (Tabel 3.5b)
i,, iq, iy faktor-faktor kemiringan beban (Tabel 3.5c)
he, bq, by faktor-faktor kemiringan dasar (Tabel 3.5d)
faktor-faktor kemiringan permukaan (Tabel 3.5e)
gc, gq, gy
Ne, Nq, Nr
faktor-faktor kapasitas dukung Hansen (Tabel 3.3)

Gambar 3.20 Fondasi dengan dasar dan pennukaan miring.

Untuk lempung jenuh (<p = 0), Brinch Hansen menyarankan


persamaan kapasitas dukung ultimit:
(3 .44)
Pada persamaan Brinch Hansen tersebut, faktor-faktor kapasitas
dukung dinyatakan oleh:
t
Nq = e(rr g 'Pl tg2 (45° + <p/2) (3.45a)
Ne = (Nq 1) ctg <p
- (3 .45b)
Ny = 1 ,5 (Nq - 1 ) tg < p

Nilai-nilai faktor kapasitas dukung Brinch Hansen ( 1 970) dapat


dilihat dalam Tabel 3.3.
172 BAB Ill - Kapasitas Dukung
Tabel 3.5a Faktor-faktor bentuk fondasi (Hansen, 1 970)

Arah beban
Faktor
bentuk Tegak lurus dasar Mi ring searah lebamy a Miring searah
fondasi (B) panjangnya (L)
s, 1 + (B 'IL ')(NqiNc) I + (B 'IL ')(Nq1N,)i,8 I+
'
s, 0,2(B 'IL ') 0,2(E 'IL ')i,B 0,2(L 'lE ')i,L

Sq I + (E 'IL ')sin <p I + (E 'i481L ')sin <p 1 + (L 'iqdB ')sin <p

s, I - 0,4(E 'IL ') � 0,6 I - 0,4(E 'i181L 'iyL) � 0,6 1 - 0,4(L 'iyr/E 'iyB)�0,6

Tabel 3.5b Faktor kedalaman fondasi (Hansen, 1 970)

Faktor
Nilai Keterangan
kedalaman
I + 0,4 (DIE)
dc ' 0,4 (DIE) Bila (DIE) > I, maka (DIE)
diganti dengan arc tg (DIE)
dq 1+ 2 (DIE) tg <p ( I - sin <p)2

Dalam Tabel 3.5c, hila dasar fondasi tidak sangat kasar, maka c
(kohesi) diganti ea (adhesi) = faktor adhesi (act) x kohesi (c) . Pada
Tabel-tabel (3.5a) sampai (3.5e):

A' luas efektif fondasi = B 'L '


L - 2 eL = panjang efektif
B' B - 2 es = lebar efektif
eL eksentrisitas beban terhadap pusat luasan fondasi arah L
es eksentrisitas beban terhadap pusat luasan fondasi arah B
D1 kedalaman fondasi
ea faktor adhesi (act) x c = adhesi antara tanah dan dasar
fondasi

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 173


"

c kohesi tanah di dasar fondasi


<p sudut gesek dalam tanah
8 sudut gesek antara tanah dan dasar fondasi
H komponen beban sejajar dasar fondasi
V komponen beban tegak lurus dasar fondasi
a sudut kemiringan dasar fondasi (positif searah j arum
j am)
p sudut leteng pendukung fondasi (positif searah j arum
j am)

Tabel 3.5c Faktor kemiringan beban (Hansen, 1 970)


Faktor
kemiringan Nilai Keterangan

beban
. (1 - iq )
z - -­
q Nq - 1

0,5 - 0,5 I A' ea

[
0,5H
1_ -
V + A ' ca ctg <p

V + A' ea ctg <p Untuk dasar horisontal

[1 - (0,7 - a" / 450" )H


V + A' ea ctg <p
] 5
:::>O
- Untuk dasar miring

Batasan:
H : ; . caA ' + V tg 8

174
BAB III - Kapasitas Dukung
Tabel 3.5d Faktor kemiringan dasar fondasi (Hansen, 1 970)
Faktor
kemiringan N i1ai Keterangan

dasar
a"
1 - --
1 47" a = kemiringan dasar fondasi
ao
(Gambar 3.20)
bc '
1 47"
e - 2a tg ljl

e -2 , 7 a tg ljl

Tabel 3.5e Faktor kemiringan permukaan (Hansen, 1 970)


Faktor
kemiringan Nilai Keterangan

1 - fJ "
-

� kemiringan
gc
1 47 "
=

permukaan tanah
gc
' L (Gambar 3.20)
1 47"

gq = gy (1 - 0,5 tg �)5 a + � :S 90°

Hansen menganalisis kapasitas dukung sebagai masalah plane


strain (regangan bidang atau dua dimensi), yang mana hal ini hanya
benar hila fondasi berbentuk memanjang tak terhingga. Pada tinjauan
regangan bidang, nilai sudut gesek dalam ( <p) yang diperoleh dari uji
triaksial cenderung lebih kecil. Karena itu, Hansen seperti halnya
Meyerhof, menyarankan sudut gesek dalam yang digunakan dalam
hitungan kapasitas dukung adalah:
<j>ps = 1 , 1 <p tr (3 .46)
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 175
dengan <Prs = <pp!anc-.ltrc�in adalah sudut gesek dalam yang digunakan
dalam hitungan kapasitas dukung tanah, dan <rrr sudut gesek dalam
=

dari uji triaksial.

3.3.6 Persamaan Vesic ( 1 975)

Persamaan kapasitas dukung Terzaghi, menganggap bahwa per­


mukaan baji tanah BD dan AD membuat sudut <p terhadap arah hori­
sontal. Beberapa peneliti telah mengamati bahwa sudut baji tidak
membentuk sudut <p, namun membentuk (45°+<p/2 ) terhadap horisontal
(lihat Gambar 3.5b) . Berdasarkan prinsip superposisi. Vesic menya­
rankan penggunaan faktor-faktor kapasitas dukung yang diperoleh dari
beberapa peneliti, sebagai berikut.
Usulan Reissner ( 1 92 4):

dengan,
Nq = eong rp; tl (45" + t:p/2) (3 .48)
Dari analisis Prandtl ( 1 924):
q , = cJV,

dengan,
Ne = (Nq - l ) ctg <p (3 .50)
Dari Caquot dan Kerisel ( 1 953):
q�' = 0, 5 B yN �' (3.5 1 )

Nilai numerik N1 yang diusulkan oleh Caquot dan Kerisel ini


secara pendekatan sama dengan (Vesic, 1 973):
Nr = 2 (N" + I) tg <p (3.52)
Superposisi ketiga persamaan tersebut di atas:
q/( = q, + q q + qy

176 BAB III - Kapasitas Dukung


Substitusi Persamaan (3.47), (3.49) dan (3.51) ke Persamaan (3.53),
diperoleh persamaan kapasitas dukung ultimit fondasi memanjang:
(3.54)
Nilai-nilai numerik dari persamaan persamaan faktor kapasitas
dukungnya ditunjukkan dalam Tabel 3.3.
Persamaan kapasitas dukung yang disarankan Vesic tersebut
sama dengan persamaan Terzaghi, hanya persamaan faktor-faktor ka­
pasitas dukungnya berbeda, yaitu seperti yang ditunjukkan dalam Per­
samaan (3.48), (3.50) dan (3.52).
Persamaan kapasitas dukung Vesic (1975) selengkapnya, seper­
ti juga persamaan Brinch Hansen, memberikan pengaruh-pengaruh
seperti kedalaman, bentuk fondasi, kemiringan dan eksentrisitas be­
ban, kemiringan dasar dan kemiringan permukaan, yaitu:

qu = = Scdc icbcfSc cNc + sqdq iq bqgqpc)/q + Syd( iybygf 0,5ByNy (3.55)


dengan,
Qu komponen vertikal ultimit (kN)
B lebar fondasi (m)
L ' , B' panjang dan lebar efektif fondasi (m)
y berat volume tanah (kN/m3 )
c kohesi tanah (kN/m2)
Po D('( = tekanan overburden di dasar fondasi (kN/m2 )
S0Sq,Sy faktor-faktor bentuk fondasi (Tabel 3.6a)
dodq. dr = faktor-faktor kedalaman fondasi (Tabel 3.6b)
i,, iq, ir = faktor-faktor kemiringan beban (Tabel 3.6c)
b" bq. br = faktor-faktor kemiringan dasar (Tabel 3.6d)
gc, gq, gr = faktor-faktor kemiringan permukaan (Tabel 3.6e)
N,, Nq. Nr= faktor-faktor kapasitas dukung Vesic (Tabel 3.3)

Notasi dalam Tabel 3.6a sampai Tabel 3.6e sama dengan


notasi pada persamaan Brinch Hansen (Tabel 3.5 dan Gambar 3.20).

Ana/isis dan Perancangan Fondasi -I 177


Tabel 3.6a Faktor hentuk fondasi (Vesic, 1 975)
Faktor Fondasi Fondasi empat Fondasi hujursangkar
hentuk memanjang persegi panjang atau lingkaran

Se 1 + (BIL) (Nq!Nc) I + (Nq!Nc)


Sq 1 + (BIL) tg <p I + tg <p
Sy 1 - 0,4 (B/L) 2: 0,6 0,6

Tabel 3.6b Faktor kedalaman fondasi (Vesic 1 975)


Faktor Keterangan
Nilai
hentuk
I + 0,4 (D !B) Batasan:
1 + 2(D !B) tg <p (1 - sin <p)2 Bila (D/B) > I , maka (D/B)
1 diganti dengan arc tg (DIB)

Untuk fak r-faktor bentuk fondasi Vesic m yarankan 0 pema­


kuaintaunk ffaaktor
k to r benak ttourkkefondasi
-f d al a man, (so Sq, s;) dari De Bee r (197
Vesi c ( 1 9 7 3 ) m en y a r an kan ).
pemakai Sedang a n
faktor-faktor kedalaman (do dq, d;) dabeker
ri Hansja enpada( 197fo 0) (Tabel 3.6b).

Dalam Persamaan (3.55)


bteerbseabnustemhabmarsanm ge,mdap pe arhatit mbeiakrbninapgn ydeannaggerkushenmtruisk.aPeanirggsuenpndeaaratsini mypeanerrgsuapmteakalahn
dipelajari.
adalah sebagai Pertiberi
mbangan
kut (Bowlpees,ma1kai996)an : persamaan kapasitas dukung
Metoda

Terzaghi 178

Hansen, Meyerhof,
Vesic
Hansen, Vesic
tas Dukung
Baik
digun
akan
untu
k:
Tanah-tanah
herkohesi, di
mana DIBS.I
atau untuk
estimasi qu
secara cepat
untuk
dihandingkan
dengan cara
lain. Jangan
digunakan
hila fondasi
mengalami
momen (hehan
tidak sentris)
dan atau gaya
horisontal,
atau hila dasar
fondasi
Semharang
situasi dapat
diterapkan,
hergantung
pada
kesukaan
Jika dasar
fondasi miring
atau fondasi
pada lereng
atau hila D/B
> 1.

B
A
B
I
l
l
-
K
a
p
a
s
i
Tabel 3.6c Faktor kemiringan beban (Vesic 1 975)
Faktor
kemiringan Nilai Keterangan

beban
. 1 - iq
l
q - ---
Nctg cp Untuk <p > 0

Untuk <p = 0

[ 1- H
V + A ' ca ctg <p
]m >
-O Untuk VIA 'ea :S 1

[ 1 H
V + A' ca ctg <p
lm+l > 0
- Untuk dasar horisontal

2 + BIL
m=m = Kemiringan beban searah
B l + BI L lebar B
2+LI B Kemiringan beban searah
m=m =
L l + LIB panjang L

Jika inklinasi beban pada arah n dan H :S caA ' + V tg cS


membuat sudut 8n terhadap arah L
fondasi, maka mn diperoleh dari: mn =

2 2
mL cos 8n + ms sin 8n

Contoh soa/ 3.14:


Fondasi pilar jembatan bentuk lingkaran berdiameter 2 m
mendukung beban sebesar 1 000 kN yang arahnya dianggap vertikal di
pusat fondasi. Kedalaman fondasi 2 m dan sudah diperhitungkan
terhadap resiko gerusan dasar sungai. Permukaan air minimum 3 m

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 179


dan maksimum 5 m di atas dasar fondasi (Gambar C3.13). Tanah
dasar sungai berupa pasir dengan cp' = 38°, c ' = 0, dan Ysat = 1 9,8 1
kN/m3 . Jika digunakan persamaan kapasitas dukung Vesic ( 1 973),
berapakah faktor aman terhadap kapasitas dukung pada muka air
minimum dan maksimum?

Tabel 3.6d Faktor kemiringan dasar fondasi (Vesic 1 975)


Faktor
Ni1ai Keterangan
dasar
1-b
q Nc tg <p
a dalam radian
1 -� (Gambar 3.20)
n+ 2 <p dalam derajat
(1 - a tg <p)2

Tabel 3.6e Faktor kemiringan permukaan (Vesic 1 975)


Faktor kemiringan Nilai Keterangan

1 - iq � dalam radian.
gc
.

q (Gambar 3.20)
5,14 tg rp

l -

2 Batasan:
gc
' 1 - /3
Jr+2 � < 45°
dan
gq = gy (1 - tg �)2 �<<.p

Penyelesaian:
Dalam penyelesaian akan digunakan persamaan Vesic ( 1 975).
Untuk <p = 3 8°, dari Tabel 3.3, kolom 3 dipero1eh:
Ne = 6 1 ,35; Nq = 48,93; Nr = 78,02
180 BAB Ill - Kapasitas Dukung
Pilar jembatan
M u k a a ir m a ksimum diam eter 2 m
_ _ _ _ _

M u ka air mi nim um P = 1 0 0 0 kN

o, = 2 m
I

�� � 8= 2 m

Gambar C3.13.

Fondasi berbentuk lingkaran berdiameter 2 m, maka B = L = 2 m.


Faktor bentuk fondasi (Tabel 3.6a) :
sq= 1 + (B/L) tg < p = 1 + ( 1 x tg 3 8°) = 1 ,78
s = 1 - 0 4 BIL = 1 - ( 0 4 X 2/2) = 0 6
r ' ' '

Faktor kedalaman fondasi (Tabel 3.6b) :


D
dq 1 + 2 _f_ tg q:> ( 1 - sin cp) 2 = 1 + [2 x 2/2x tg 3 8° x ( 1 - sin3 8° ) 2 ] = 1 ,23
=

dy= 1
Tekanan overbuden efektif pada dasar fondasi:
Po' = D J ( = 2 X ( 1 9, 8 1 - 9,8 1 ) = 20 kN/m2
Kapasitas dukung ultimit neto untuk pasir (c ' = 0):
qun = Sqdo[lo (Nq - 1) + Sydy 0,5 By Ny '

1 ,78 X 1 ,23 X 20 X (48,93 - 1 ) + 0,6 X 1 X 0,5 X 2 x 1 0 X 78,02


2567 kN/m2

Luas dasar fondasi A = 'l4 x 1t x 2 2 = 3,14 m2

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 181


Fondasi dianggap kedap air, karena itu gaya tekanan ke atas oleh air
pada dasar fondasi harus diperhitungkan.

(1) Kedudukan muka air minimum:


Tekanan air ke atas:

qw1 = 3yw= 3 X 9,8 1 = 29,43 kN/m2


Tekanan fondasi neto:

1 000
- Dfy - qwl = 3 1 8,5 - 2 x 1 0 - 29,43 = 269 kN/m
'

qn =
2

3,1 4
--

Faktor aman pada muka air minimum:


2567
F= 9' 6 > 3
269
=

(2) Kedudukan muka air maksimum:


Tekanan air ke atas:
qwz = 5 x 9,8 1 = 49,05 kN/m2
Tekanan fondasi neto:

1 000 2
D JY qw2 = 3 1 8,5 - (2 x 1 0) - 49,05 = 248,5 kN/m
'

qn =
3,14
- - - -

Faktor aman pada muka air maksimum:


2567
F= = 1 0' 3 > 3
248,5
Faktor aman muka air pada kedudukan minimum dan maksi­
mum lebih besar dari 3 , maka fondasi aman terhadap keruntuhan ka­
pasitas dukung. Jika gesekan antara dinding fondasi dan tanah di seki­
tamya diperhitungkan, faktor aman menjadi lebih tinggi.

182 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Contoh soa/ 3.15:
Fondasi telapak berbentuk bujursangkar lebar 1, 8 m mendukung
beban vertikal dan beban momen: P = 900 kN, Mx = 1 80 kN.m dan My
= 225 kN.m (Gambar C3. 14). Kedalaman dasar fondasi D1 = 1 ,80 m.
Tanah fondasi homogen dengan <p = 36°, c = 20 kN/m2 , dan Yb = 1 8
kN/m3 . Berapa faktor aman terhadap keruntuhan tanah hila digunakan
persamaan kapasitas dukung: (a) Meyerhof, dan (b) Hansen?

Penyelesaian:

1 ex=
+- I

My= 225 kN.m

: EL Mx = 1 80 kN.m
----- ----
: ,20 m

}
(a) Tampak alas

P = 900 kN
My= 225 kN.m
rT\m
ex= 0,25

D1 = 1,8 m
0,4 mT
.i.
��- 8 = 1 ,8 m --�
'"'-�
- 8' = 1 ,3 m �
(b) Tampak samping

Gambar 3.14.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 183


"

ey M/P = 1 801900 = 0,20 m


ex My/P = 2251900 = 0,25 m
E ' = E - 2 ex = 1 ,8 - 2 x 0,25 = 1 ,3 m
L ' = L - 2 ey = 1 ,8 - 2 x 0,20 = 1 ,4 m

(a) Persamaan Meyerhof

Untuk <p = 36°, dari Tabel 3.3, diperoleh:


Ne = 50,59; Nq 37,75; N1 = 44,43
=

tg2 (45 + <pl2) tg2 (45 + 3612) = Kr = 3, 85


=

tg(45 + <pl2) = K = 1 ,96


Faktor bentuk fondasi dari Meyerhof (Tabel 3.4a):

Se = 1 + 0,2 (E 'IL ') tg\45 + 3612)


= 1 + 0,2 X ( 1 ,3/ 1 ,4) X 3,85 = 1 ,72
Sq = sr = 1 + 0,1 x (E 'IL ') tg\45 + 3612)
= 1 + 0, 1 X ( 1 ,3/1 ,4) X 3 ,85 1 ,36
=

Faktor kedalaman fondasi dari Meyerhof (Tabel 3.4b) :


de = 1 + 0,2 (DIE) tg(45 + <pl2) = 1 + 0,2 X 1 X 1 ,96 = 1 ,39
dq =dr = 1 + 0,1 (DIE) tg(45 + <pl2)
= 1 + 0,1 X 1 X 1 ,96 = 1 ,20
Pada persamaan Meyerhof, bila DlE> 1 , maka diambil DlB = 1
Tekanan overburden pada dasar fondasi :
Po = DJY = 1 , 8 X 1 8 = 32,4 kNim
2
Kapasitas dukung ultimit:
Karena beban vertikal, maka faktor kemiringan beban ie = iq = i1 = 1
qu Scdc cNc + SqdqfJo Nq + Sydy 0,5 B' ytfly
= 1 ,72 x 1 ,39 x 20 x 50,59 + 1 ,36 x 1 ,20 x 32,4 x 37,75

184 BAB Ill - Kapasitas Dukung


+ I ,36 X 1 ,20 X 0,5 X 1 ,3 X 1 8 X 44, 3 3
5263,5 kN/m2
qun qu - D/"( = 5263, 5 - 32,4 = 52 3 1 , 1 kN/m2

Tekananfondasi neto:
qn = 900/( 1 ,3 x 1 ,4) = 494,5 kN/m2
Tekanan akibat beban kolom dapat dianggap sebagai beban
fondasi neto . Bila tekanan fondasi neto dihitung secara tepat, dengan
menganggap teba1 pelat fondasi 40 cm dan berat volume beton 24
k N/m 3 , maka tekanan fondasi ke tanah :
q tekanan akibat beban kolom + pelat fondasi + tanah di atas
pelat fondasi
900/( 1 , 3 x 1 ,4) + 0 ,4 x 24 + ( 1 , 8 - 0,4) 1 8
529,3 kN/m2

q" = q - D1y = 5 29,3 - 32,4 = 496,9 kN/m2 (hampir sama)

Faktor aman:

F = q ,jq, = 5 23 1 , 1 /494,5 = 1 0,6

(b) Persamaan Hansen

Untuk <p = 3 6°, dari


Tabel 3.3, dipero1eh:
N, = 50,59; Nq = 3 7 ,7 5 ; Nr = 40,05

Untuk arah beban tegak 1urus dasar fonda si, faktor bentuk
fondasi dari Hansen (Tabel 3.5a) :

Se 1 + (Nq/Nc) (B '/L ') = 1 + (37,75/50,59) ( 1 ,3/1 ,4) = 1 ,69


Sq 1 + (B '/L ') sin <p = 1 + ( 1 ,31 1 ,4) sin 3 6° = 1 , 5 5
Sy 1 - 0 ,4(B '/L ') = 1 - 0,4( 1 , 31 1 ,4) = 0,62

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 185


Faktor kedalaman fondasi dari Hansen (Tabel 3.5b):
1 + 0,4(DIB) = 1 + 0,4(1 ,8/1 ,8)
1 + 0,4 X 1 = 1 ,4
dq = 1 + 2 (DIB) tg <p ( 1 - sin <p)2

1 + 2 ( 1 ,8/ 1 ,8) tg 36° ( 1 - sin 36 i


1 + 2 x 1 x tg 36° (1 - sin 36i
1 ,25
dr = 1

Perhatikan: untuk faktor kedalaman pada cara Hansen, diambil


B dan L sebenamya.
Kapasitas dukung ultimit:
qu = scdc cNc + sqdq]Ja Nq + sflr 0, 5 B ' n Nr
1 ,69 X 1 ,4 X 20 X 50,59 + 1 ,55 X 1 ,25 X 32,4 X 37,75
+ 0,62 X 1 ,0 X 0,5 X 1,3 X 1 8 X 40,05
4988,3 kN/m2
qun = qu - Dtr = 4988,3 - 32,4 = 4955,9 kN/m2
Faktor aman:
F = qunlqn = 4955 ,9/494,5 = 1 0,02

Contoh soa/ 3. 1 6:

Fondasi te1apak berbentuk buj ursangkar lebar 2 m diletakkan


dengan dasar miring sebesar a = 1 0° (lihat Gambar C3.15) . Beban
tegak lurus pelat fondasi V = 1 200 kN dan sejaj ar pelat fondasi H =
400 kN. Permukaan tanah datar dan kedalaman fondasi 0,30 m
(diambil ni1ai terkecil). Tanah fondasi homogen dengan <p = 25°, c =
25 kN/m2 , dan Yb = 1 7,5 kN/m3 • Berapa faktor aman terhadap
keruntuhan tanah hila digunakan persamaan kapasitas dukung:
(a) Hansen dan
(b) Vesic?

186 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Penyelesaian:

V = 1 200 kN

H = 400 kN
---·-----·

Tanah:
c = 25 kN/m2
(0 = 25°
·t,, = 1 7 ,5 kN/m3

Gambar C3.15.

Luas dasar fondasi: A = 2 x 2 = 4 m2


Kedalaman fondasi : Dr = 0,30 m
Cek batasan gaya: H < A ' Ca + V tg 0 = Pnwk
Pmak = A ' ea + V tg 8 = 4 X 25 + 1 200 tg 25"
659,6 kN > 400 kN
Faktor aman terhadap penggeseran F = Pmak!H = 659,6/400 = 1 ,65
Tekanan tanah pasif diabaikan dan dianggap dasar fondasi
sangat kasar, sehingga adhesi ea = c dan sudut gesek antara dasar
fondasi dan tanah 8 = <p.

(a) Persamaan Hansen

Untuk <p = 25°, dari Tabel 3.3, diperoleh:


Ne = 20,72; Nq = 1 0,66; N1 = 6,76
Faktor kedalaman fondasi dari Hansen (Tabel 3.5b) :
de = 1 + 0,4(DIB) = 1 + 0,4(0,3/2) = 1 ,06

dq = 1 + 2 (D/B) tg cp ( 1 - sin <p) 2

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 187


= 1 + 2 (0,3/2) tg 25° ( 1 - sin 25)2 = 1 ,05
dy = 1
0,5H 0,5 x 400
iqB = [I _ 5 _ 1 5
V + A ' c a ctg rp ] 1 200 + 4 x 25 x ctg 25° ]
_

= 0,47

. 1 - iq 1 - 0,47
z qn - = 0 47 -' = 0 42 '
Nq - 1 1 0' 66 - 1
--

Ln = 1 -
'
[ (0,7 - a "
V + A ' c11 ctg (/J =
I -
(0,7 - 1 0 / 450) 400
+ 4 x 25 x ctg 25° ]
5

[ 1 200
= 0,3 5

iyL = 1 (karena H arah panjang fondasi no!)


Faktor bentuk fondasi dari Hansen (Tabel 3.5a), untuk beban
miring se arah B (beban vertikal dan horisonta1 yang bekerja meng­
hasilkan resultan beban miring) :
1 + (Nq/Nc) (B
')icB = '/L I+
( 1 0,66/20,72)(2/2)0,42 = 1 ,22
I
Se
Sq = 1 + (B '/L ') iq8 sin <p = + (2/2)0,47 x sin 25° = I ,2
s7 = 1 - 0,4 (B 'iy81L 'irL ) = 1 - 0,4 (2 x 0,35) I (2 x 1 ) = 0 ,86

Faktor kemiringan dasar fondasi :


be = 1 - a0/ 1 47° = 1 - 1 0 ° 1 1 47 ° = 0,93
bq = e 2 a tg <p = e
- 2 x ( I O! l 8 0 x rr ) tg 2 5
= 0, 85

by = e - 2,7 a tg <p = e - 2 ,7 x ( I 0/ ! 80 x rr) tg 2 = 0 8 0


5
'

Kapasitas dukung ultimit:


qll = Scdcicbc cNc + Sqdq iq bqpo Nq + Sydy iyby 0,5 B ' }'b Ny
1 ,22 X 1 ,06 X 0,42 X 0,93 X 25 X 20,72
+ 1 ,2 X 1 ,05 X 0,47 X 0, 8 5 X (0,3 X 1 7,5) X 1 0 ,66
188 BAB Ill - Kapasitas Dukung
+ 0,86 X 1 X 0,3 5 X 0,8 X 0,5 X 2 X 1 7,5 X 6,76
3 1 8,3 kN/m2
Kapasitas dukung ultimit neto:
qun = 3 1 8,3 - 0,3 X 1 7,5 = 3 1 3 kN/m2
Tekanan fondasi neto (dianggap V = beban kolom 1 200 kN) :

qn = 1 200/(2 X 2) = 300 kN/m2


Faktor alllan: F = qUJ/qn = 3 1 3/300 = I ,04 < 3 (tidak aman)

(b) Persamaan Vesic

Untuk cp = 25°, dari Tabel 3.3, diperoleh:


N, = 20, 72; lVq = 1 0,66; N1 = 1 0,88
Faktor bcntuk fondasi dari Vesic (Tabel 3.6a):

Se 1 + (B/L) (Ne/Ne) = 1 + (2/2) ( 1 0,66/20,72) = 1 ,5 1


Sq 1 + (B/L) tg c p = 1 + (2/2) tg 25° = 1 ,47
Sy = 1 - 0,4(BIL) = l - 0,4(2/2) = 0,6

Fz ktor kedalaman fonda:;,i dari Vesic (Tabel 3.6b):


Untuk DIE < 1 :
de = 1 + 0,4 (DIB) = 1 + 0,4 (0,3/2) = 1 ,06
2
dq = 1 + 2 (D/B) tg cp ( 1 - sin cp)
1 + 2 (0,3/2) tg 25° ( 1 -- sin 25) 2 = 1 ,05
dv
I
= 1
Untuk faktor kemiringan beban:

2 + B/L 2+2/2
= =1 5

m = 1 - t - B/L 1 +2/2 '

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 189


i = 1-
q
[ H
]m [ 400 ] 1 ,5 = 0'6 1
= 1-
V + A' ca ctg rp 1 200 + 4 x 25 x ctg 25°

ic = iq -
1 -i
= 0,6 1 - I - 0,6 1 = 0 57
NJgrp

[
iy = 1 -
lm+l [
2 0 ,72tg2 5"

= 1-
'
] 2,5
V+ ctg rp 1 200 + 4 x ctg 25°

= 0,44
Faktor kemiringan dasar:
Karena permukaan datar, � = 0, maka, � = 0 dan gc, gq, gy = 1 .
b4 = by = ( l - a tg <p) 2 = { l -- ( l 0°! 1 80 ° x rc x tg 2 5°) } 2 = 0,84
be = bq �
- =
0 84
0, 84 - l - • = 0 82.
N, tg <p 20,72 tg 25°

Kapasitas dukung ultimit:


qu = Scdcicbc cNc + Sqdq iq bqpo Nq + Sydy iy by 0,5 B)i, Ny
1 ,5 1 X 1 ,06 X 0,57 X 0,82 X 25 X 20,72
+ L47 x l ,05 x 0,6 1 x 0,84 x (0,3 x 1 7,5) x 1 0,66
+ 0,6 X 1 X 0,44 X 0,84 X 0,5 X 2 X 1 7,5 X J 0,88
504,2 kN/m2

Kapasitas dukung ultimit neto:


qun = 504,2 - 0,3 1 7,5 = 499 kN/m2
X

Tekanan fondasi ncto, (j11 = 300 kN/m2


Faktor aman: F qtu/qn 499/300 = 1 ,66 < 3 ( tidak aman)
= =

Contoh soal 3. 1 7:

Diketahui fondasi cmpat persegi panjang bemkuran 0,5 m x 2 m


dalam Gambar C3.16. Beban kolom V = 1 000 kN, gaya horisontal se
arah panjangnya HL 380 kN dan searah lebarnya H8 0
=' '=
190 BAB !I! - x:apasitas Dukung
Tanah dasar berupa pasir, dengan y ' 9,0 kN/m3 , <p = 43° (dari
=

uji triaksial), c = 0. Muka air tanah di permukaan. Pertanyaan:


Hitung kapasitas dukung ultimit dengan cara Hansen
b) Idem, dengan cara Vesic.

Penyelesaian:

V = 1 000 kN

H, � o
Or = 0. 5 m

8 - 0, 5 m

Gambar C3. 1 6.
Dalam hal ini, hitungan akan dilakukan dengan memperhatikan
koreksi sudut gesek dalam:
<j)ps 1 , 1 <rtr
=

<j)ps = 1 , 1 x 43° = 47° (dibulatkan)

a) Cara Hansen

Untuk <p = 47°, Nq = 1 87,2 1 ; Ny = 299,52


Untuk permukaan tanah dan dasar fondasi horisontal, faktor g;

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 191


dan bi = 1 .
des 1+ 0,4(DIB) = 1 + 0,4(0,5/0,5) = 1 ,4
d,1
dqs
1
1
1
+ 0,4(DIL) = + 0,4(0,5/2) 1 , 1
+ 2 (DIE) tg <p ( 1 - sin <p) 2
=

1+ 2 (0,5/0,5) tg 47" ( 1 - sin 47 i = 1 , 1 5


dqL 1+ 2 (D/L) tg <p (1 - sin <p)2
1+ 2 (0,5/2) tg 47° ( 1 - sin 47) 2 = 1 ,04
dyB dyl = 1
iqs = [1 -
0,5H 8
V + A 'c ctg <p
]5 = 1 (karena H arah B tidak ada atau no1)

irs = 1-[ 0,7H s


V + A'c ctg <p
·] 5 - 1
Tinjauan arah panj angnya (L)

i
qL
= [l- 0,5+0H1 ]5 = [l -- 0,51 000
V
x 380 ]5 ' = 0 35

i 0 = 0 0
yL = [1- , 7 H 1 ] 5 [1 - , 7 x 38 ]5 = 0 2 1
+0 V 1 000 '
Sqs "'' I + sin <p (B/L)iq8 = 1 + sin 47°(0,5/2)( 1 ) = 1 , 1 8
Sys 1
= 1 - 0,4(Biy1/U1L) = - 0,4[(0,5 x 1 )/(2 x 0,2 1 )]
= 0,52 < 0,6, maka dipakai 0,6.
SqL = 1 + sin <p (L/B) iqL = 1 + sin 47°(2/0,5)(0,35)= 2,02
SyL = 1 - 0,4(LiyL /Bi;s) = 1 - 0,4[(2 X 0,2 1 )/(0,5 X )]
= 0,66 > 0,6
1
Kapasitas dukung ultimit arah lebar B (c = 0) :
qu =sqBdqB iqB bqBPo ' Nq + SyBdyB iyB byB 0,5B'y 'N1

1
= 1 , 1 8 x 1 , 1 5 x 1 x 1 x (0,5 x 9) x 1 87,2 1
+ 0,6 X 1 X X ] X 0,5 X 0,5 X 9 X 299,52 = 1 547,5 kN/m2

192 BAB !If - Kapasitas Dukung


Kapasitas dukung ultimit arah panjang L:
qu = SqLdqL iqL bqLPo' Nq + SyLdyL iyL byL 0,5 L ' y ' Ny
= 2,02 X 1 ,04 X 0,35 X 1 X (0,5 X 9) X 1 87,2 1
+ 0,66 X 1 X 0,2 1 X 1 X 0,5 X 2 X 9 X 299,52 = 993 kN/m2
Dipakai nilai terendah dari keduanya, qu = 993 kN/m2

(b) Cara Vesic

Untuk cp = 4r, dari Tabel 3.3, diperoleh:

Nq = 1 87,2 1 ; Nr = 403,65
Faktor bentuk fondasi dari Vesic (Tabel 3.6a) :
Sq = 1 + (B/L) tg cp = 1 + (0,5/2) tg 47° = 1 ,27

s r = 1 - 0,4(B/L) = 1 - 0,4(0,5/2) = 0,9 > 0,6 (OK)


Faktor kedalaman fondasi dari Vesic (Tabel 3.6b):
Untuk D/B < 1 :
dq = 1 + 2 (DIB) tg cp ( 1 - sin cp)2
= 1 + 2 (0,5/0,5) tg 47° ( 1 - sin 47)2 = 1 , 1 6
dy = 1
Untuk faktor kemiringan beban:

= 2 + L l B 2 + 2 / 0,5
m = 1 '2
1 +LIB 1 + 2 1 0,5
=

[ H ]m [ ] 1 '2
L

3 80
= - = 0 ' 56
i 1 000 + 0
q = I - V + A' c ctg tp l

'
Y
V + A' ea ctg qJ 1 000 + 0

Kapasitas dukung u1timit cara Vesic ( c = 0):

Analisis dan Perancangan Fondasi -I 193


qu = Sqdq iq bqp0 Nq + Sydy iy by 0,5By' Ny

+ 0,9
1 ,27 X 1 , 1 6 X 0,56 X 1 X (0,5 X 9) X 1 87,2 1
X 1 X 0,35 X 1 X 0,5 X 0,5 X 9 X 403 ,65 = 98 1 kN/m2
Dengan cara Vesic, diperoleh qu = 98 1 kN/m2 .

3.3.7 Tahanan Fondasi terhadap Gaya Angkat ke Atas

Fondasi menara (tower) sering menerima gaya angkat ke atas


oleh akibat gaya momen yang bekerja. Gaya angkat yang bekerja pada
fondasi ditahan oleh gesekan di sepanj ang tepi tanah yang terangkat
ditambah dengan berat fondasinya sendiri dan tanah. Pada waktu
fondasi akan terangkat, suatu prisma tanah terbawa oleh pelat fondasi
(Gambar 3.21) . Bentuk prisma bergantung pada karakteristik tanah di
atas dasar fondasi. Jika belum ada pengalaman mengenai hal ini, lebih
baik dipakai cara konvensional, yaitu dengan menganggap bentuk
tanah yang akan terbongkar, seperti diperlihatkan pada Gambar 3.2 1
dan 3.2 1b. Untuk kondisi ini, tahanan fondasi terhadap gaya tarikan
vertikal ke atas dinyatakan oleh:
Tu = �' + W, + F, (3.56a)
dengan,
Tu tahanan ultimit fondasi terhadap gaya tarik vertikal ke
atas (kN)
berat pelat fondasi (kN)
berat prisma tanah (kN)
tahanan gesek di sepanj ang tanah yang tergeser
0,5 D1r A Ko tg cp (untuk tanah granuler).
eA (untuk tanah kohesif) (kN)
luas selimut prisma tanah yang tertarik ke atas (m2 )
kedalaman fondasi (m)
berat volume tanah (kN/m3 )
koefisien tekanan tanah lateral saat diam
cp sudut gesek dalam tanah (derajat)
c kohesi (kN/m2)

194 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Kapasitas gaya angkat = W + Fr

{!;
( 1 ) 8 bervariasi, bergantung pada W = Wp + Wt
jenis dan karakteristik tanah = berat pelat fondasi ditambah berat tanah

(2) Anggapan yang umum dipakai (8 = 60')


mungkin tidak aman dalam beberapa haI .

(a) (b)

a
dangkal dalam

(c)

Gambar 3.21 Fondasi menahan gaya ke atas (Teng, 1 962; Bowles 1 996).

Jika tanah granuler dan terendam air, maka berat volume tanah
efektif (y') harus digunakan dalam hitungan. Jika fondasi terdiri dari
beberapa fondasi yang mengalami gaya ke atas, maka perlu diadakan
uj i beban ke arah atas.
Balla ( 1 96 1 ) mengusulkan tahanan tarik fondasi, seperti yang
ditunjukkan dalam Gambar 3.21c. Tahanan tarik dianggap berkem­
bang pada bidang ab. Meyerhof dan Adam ( 1 968), mengusulkan hal
yang sama seperti Gambar 3.2lc, hanya fondasi ditinjau untuk
kondisi fondasi dangkal dan dalam yang terletak pada tanah kohesif
maupun granuler.
(1) Fondasi lingkaran:

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 195


(a) Untuk fondasi dengan D<H:
Tu = trBcD + Sj trBr(D2/2)Kutg <p + W (3.56b)
(b) Untuk fondasi dengan D>H:
Tu = trBcH + St Jr Br(2D - H)(H/2)K11tg <p + W (3. 56c)

Persamaan-persamaan (3.56b) dan (3.56c) dapat digunakan untuk


fondasi lingkaran dan bujursangkar.

(2) Untuk fondasi empat persegi panjang


(a) 1Jntuk fondasi dengan D<H:
Tu = 2cD(B + L) + yD2(2 stB + L - B)K,Jg < p + W (3 .56d)
(b) Untuk fondasi dengan D>H:

Tu = 2cH(B + L) + r(2D H)(2s1B+L-B)HK,Jg <p +


·- W (3.56e)
Persamaan tahanan tarik ultimit fondasi dinyatakan oleh:

Faktor bentuk sr secara pendekatan untuk fondasi "dangkal":


s1 = l + mD/B (untuk D < H)
dengan nilai rnaksimum untuk fondasi "dalam":
s1 = 1 + mHIB (untuk D > H)

dengan,
Tu tahanan tarik ultimit (kN)
c kohesi (kN/m2 )
L, B = panj ang dan lebar/diameter fondasi (m)
r berat volume tanah (kN/m 3 )
D kedalaman fonfdasi (m)
H D - L (m)

196 BAB Ill - Kapasitas Dukung


L tebal timbunan (m)
sr faktor bentuk fondasi
Ku K, = 1 - sin <p koefisien tekanan tanah lateral
=

<p sudut gesek dalam tanah


W berat pelat fondasi dan tanah di atasnya (kN)

N ilai-nilai m, Sf dan HIB untuk berbagai nilai <p, ditunjukkan


dalam Tabel 3.7.

Tabel 3.7 Nilai-nilai m, sr dan HIB untuk berbagai nilai <p (Meyerhof dan
Adam, 1 968)
<po
20 25 30 35 40 48

Batasan HIB 2,5 3 4 5 7 9 11


m 0,05 0, 1 0 0, 1 5 0,25 0,3 5 0,50 0,60
Maksimum Sj 1,12 1 ,30 1 ,60 2,25 4,45 5 ,5 0 7,60

Cara menggunakan Tabel 3.7, misalnya tanah mempunyai <p =


20°, maka HIB = 2,5, m = 0,05 dan s1 1 , 1 2. Karena H 2,5B maka
= =

kedalaman total fondasi "dalam" adalah D >2,5B. Jika ditentukan 8 =


1 m, maka agar dikategorikan fondasi "dalam", D dalam Gambar
3.2 1c harus lebih besar 2,5 m.
Koefisien tekanan tanah Ku secara pendekatan dapat diambil
dari salah satu persamaan berikut ini (Bow1es, 1 996):

Ku Ko = I - sin <p
Ku
2
KP dengan Kp = tg (45+<p/2)

Ku Ka dengan Ka = tl(45 - <p/2)


Ku 0,65 + <p/2 (<p dalam radian)
Nilai koefisien Ku ini digunakan untuk hitungan dengan mem­
perhatikan bentuk nyata bidang runtuh dan sudut kemiringan dari

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 197


tahanan tanah pas if serta tahanan gesek yang dihasilkan.

Contoh soa/ 3.18:

Fondasi lingkaran dengan diameter 2 m terletak pada kedalam­


an 1 ,5 m dari pennukaan tanah pasir (Gambar C3.17). Berat volume
tanah 1 8,5 kN/m3 , Ka = 0,50 dan cp = 30°. Tebal pelat fondasi 45 cm
dan berat volume beton 24 kN/m3 . Permukaan air tanah sangat dalam.
Bila digunakan Persamaan (3.52a), berapakah tahanan fondasi ultimit
terhadap gaya tarik vertikal ke atas?

Penyelesaian:

Pasir
cp 30".
; c; 0
yb ; 18, 5 kN/m 3 ; K0; 0,5

Gambar C3.17.

Luas fondasi: � n x 2 2 = 3 , 1 4 m2
Keliling fondasi = n x 2 = 6,28 m
Luas selimut: A = keliling fondasi x D1 = 6,28 x 1 ,5 = 9,42 m2
Berat pelat fondasi = WP = 0,45 x 3 ,14 x 24 = 33,9 kN.
Berat tanah di atas pelat fondasi:
w; = ( 1 , 5 - 0,45) X 3 , 1 4 X 1 8,5 = 61 kN
Tahanan gesek tanah di sekeliling fondasi, hila tepi fondasi dianggap
kasar:
Fr =0,5 DJYAK0 tg (j) = 0,5 X 1 ,5 X 1 8,5 X 9,42 X 0,5 X tg 30°
= 37,7 kN
198 BAB Ill - Kapasitas Dukung
Tahanan fondasi ultimit terhadap gaya tarik vertikal ke atas:
Tu = WP + Wt + Fr = 33,9 + 6 1 + 37,7 = 1 32,6 kN .

Contoh soal 3. 1 9:

Fondasi untuk menara listrik dirancang menahan tarik sebesar


500 kN. Fondasi berukuran 4 m x 4 m x 0,5 m terletak pada keda­
laman D = 2 m (Gambar C3. 1 8). Tanah fondasi homogen dengan c =
40 kN/m2 , <p = 20° dan J1, = 1 8 kN/m3 . Berat volume beton 25 kN/m3 .
Dengan menggunakan Persamaan (3.56), cek apakah fondasi kaki
menara aman terhadap gaya tarik.

Penyelesaian:

DIB = 2/4 = 0,5 < HIB = 2,5 (Tabel 3.7, untuk <p = 20°, H/B = 2,5 dan
m = 0,05). Jadi, hitungan tahanan tarik didasarkan fondasi "dangkal".
Dari Persamaan (3.56d):
Tu = 2cD(B + L) + nD2 (2 �; B + L - B)Kutg rp + W

s1 = 1 + mDIB = 1 + (0,05 x 2/4) = 1 ,025


Bila diambi1,
Ku = Ka = 1 - sin 20 ° = 0,66
W = berat pelat fondasi + berat tanah di atasnya
(4 X 4 X 0,5 X 25) + {4 X 4 X (2 - 0,5) X 1 8 } = 632 kN
+
Tu = 2 X 40 X 2(4 4) + 1 8(22)(2 X 1 ,025 X 4 + 4 - 4) X
0,66 X tg 20° + 632 = 2053 kN
Tahanan tarik maksimum (dengan faktor aman F = 3) = TuiF =
205 3/3 = 685 kN > 500 kN.
Jadi, fondasi menara aman terhadap gaya tarik.

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 199


T = 500 kN

1 Tanah :

<p = 20°, c = 40
y b = 1 8 kN/m 3
kN/m2

Pelat :
Ybeton = 25 kN/m 3

Gambar C3.18.

3.3.8 Kapasitas dukung Fondasi pada Tanah Berlapis


Dalam kondisi alam, tanah sering dalam kondisi berlapis-lapis
dengan sifat-sifat tanah yang berbeda pada tiap lapisan. Persamaan­
persamaan kapasitas dukung yang telah dipelajari sebelumnya hanya
berlaku j ika tanah homogen dengan tebal tak terhingga. Jika tanah
pendukung fondasi berlapis-lapis dengan sifat yang berbeda-beda,
kapasitas dukung akan bertambah atau berkurang yang bergantung
pada sifat tiap-tiap lapisan tanahnya. Dalam kondisi tersebut, kadang­
kadang zona geser saat fondasi akan runtuh berkembang sampai me­
motong lapisan tanah lain yang berada di bawahnya.
Fondasi dipertimbangkan sebagai terletak pada tanah yang ho­
mogen (yaitu bidang keruntuhan hanya melewati satu jenis tanah) jika
permukaan lapisan tanah yang berbeda sifatnya, yang berada di
bawahnya, berj arak paling sedikit 4B (B = lebar fondasi) dari dasar
fondasi.

3.3. 8. 1 Dua lapisan lempung dengan sifat yang berbeda

(a) Analisis Button


Button ( 1 953) mengusulkan persamaan kapasitas dukung untuk
fondasi yang terletak pada tanah lempung yang terdiri dari dua lapis

200 BAB Ill - Kapasitas Dukung


(Gambar 3.22a). Bidang keruntuhan dianggap berbentuk silinder dan
sudut gesek dalam tanah (<p) dianggap nol. B utton ( 1 953) meninjau
fondasi terletak di permukaan tanah lempung dengan kohesi c1 dan di
bawah tanah ini terletak lapisan dengan kohesi c2 • Persamaan kapa­
sitas dukung untuk tanah lempung berlapis dinyatakan oleh:
(3 . 5 7)
dengan c1 = adalah kohesi tanah lapisan atas dan Ne adalah faktor
'

kapasitas dukung yang diperoleh dari Gambar 3.22b.


r---a---1

(a)

3 40

< : ' 2
20

10
0
5

Gambar 3.22 Faktor kapasitas dukung untuk lempung berlapis (Button,


1 953).

(b) Analisis Vesic


Vesic ( 1 970) menyarankan persamaan kapasitas dukung ultimit
untuk fondasi yang terletak di tanah lempung, yang tanahnya terdiri

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 201


dari dua lapis, yaitu lempung lunak pada bagian atas dan lempung
kaku pada bagian bawah (Gambar 3.23) atau sebaliknya.

qu
I� "' c, ' $, = 0 11 12
i§ c2 , <jl2 = 0 c£ , Q >2 0
=

qu = c 1 Nm + q 10 qu ::: c 1 Nm + q 11
q = D r1 q : : Dry

9 � 10 �
<: <:

2 3 4 5 6 7 8 9 10 y�
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 oc

Gz/C1 C z/C 1

(a) Fondasi empat persegi panjang (b) Fondasi bujur sangkar dan lingkaran

Gambar 3.23 Faktor kapasitas dukung Vesic untuk tanah kohesif berlapis
(Vesic, 1 970).

Persamaan kapasitas dukung ultimit, hila tanah yang di atas


lebih lunak daripada yang di bawahnya dinyatakan oleh:
(3 .5 8a)

Kapasitas dukung ultimit neto:


(3.58b)

dengan,
c1 kohesi lapisan lempung atas (kN/m2 )
Nm = faktor kapasitas dukung (Gambar 3.23 atau Tabel 3.8)

202 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Dr = kedalaman fondasi (m)
r = berat volume tanah di lapisan atas (kN/m3 )

Nilai-nilai Nm relatif aman untuk fondasi yang sangat kaku dan


harus dipakai dengan hati-hati bila fondasinya fleksibel. Didasarkan
hasil pengujian Brown dan Meyerhof ( 1 969), Vesic menyarankan
faktor reduksi untuk c1 pada Persamaan (3.58) bila lempung mem­
puyai sensitivitas kira-kira 2, yaitu c1 digantikan dengan 0,75c I ·
Kondisi ke-2 bila tanahnya terdiri dari lapisan lempung kaku di
bagian atas dan lempung lunak di bagian bawah, analisis harus mem­
perhatikan keruntuhan penetrasi di tepi fondasi dan faktor kapasitas
dukung Nm dinyatakan oleh persamaan:

(3 .59)

dengan,

f3 +
indeks penetrasi = EL! { 2H(E L) }
H jarak permukaan lapisan lempung bawah dengan dasar
fondasi (Gambar 3.23) (m)
L, E berturut-turut adalah panjang dan lebar fondasi (m)
:t,N, N, ' = faktor kapasitas dukung yang memperhatikan
koreksi bentuk fondasi
c1, c2 berturut-turut kohesi pada lapisan lempung atas dan
bawah (kN/m2 )

Nilai Nm untuk kasus yang ke-2 ini harus tidak melebihi AcNe .

Untuk fondasi lingkaran dan bujur sangkar, f3 = El(4H) dengan


N, '= 6, 1 7 . Untuk fondasi memanjang, f 3 = E/(2H) dengan N, ' = 5 , 1 4.

Ana/isis dan Perancangan Fondasi -I 203


Tabel 3.8a Faktor kapasitas dukung Nm, dari Vesic, untuk fondasi empat
persegi panjang dengan LIB :0:: 5 (Vesic, 1 970)
BIH
c2/c 1
2 4 6 8 10 20 00

5,14 5,14 5, 1 4 5, 1 4 5,14 5,14 5,14

5,14 5,3 1 5,45 5,59 5,70 6, 1 4 7,7 1

2 5,14 5,43 5,69 5,92 6, 1 3 6,95 1 0,28

3 5, 1 4 5,59 6,00 6,38 6,74 8, 1 6 1 5,42

4 5,14 5,69 6,2 1 6,69 7, 1 4 9,02 20,56

5 5,14 5 ,76 6,35 6,90 7,42 9,66 25,70

10 5,14 5,93 6,69 7,43 8,14 1 1 ,40 5 1 ,40


00 5,14 6, 1 4 7,14 8,14 9, 1 4 1 4, 1 4 00

Tabel 3.8b Faktor kapasitas dukung Nm dari Vesic, untuk fondasi bujur
sangkar dan 1inkaran (LIB =I ) (Vesic, 1 970)
BIH
c;lc1
4 6 8 10 20 40 00

6, 1 7 6, 1 7 6, 1 7 6, 1 7 6, 1 7 6, 1 7 6, 1 7

I ,5 6, 1 7 6,34 6,49 6,63 6,76 7,25 9,25


2 6, 1 7 6,46 6,73 6,98 7,20 8, 1 0 1 2,34
3 6, 1 7 6,63 7,05 7,45 7,82 9,36 1 8,5 1
4 6, 1 7 6,73 7,26 7,75 8,23 1 0,24 24,68
5 6, 1 7 6,80 7,40 7,97 8,5 1 1 0,88 30,85
10 6, 1 7 6,96 7,74 8,49 9,22 1 2,58 6 1 ,70
00 6, 1 7 7, 1 7 8,17 9, 1 7 1 0, 1 7 1 5, 1 7 00

204 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Contoh soal 3.20:
Ditinjau suatu fondasi memanjang dengan lebar 2,5 m terletak
di permukaan tanah lempung berlapis. Kuat geser tak terdrainase
lapisan atas c 1 50 kN/m 2 dan lapisan di bawahnya c2 = 70 kN/m 2 •
=

Tebal lapisan lempung atas 1 m (Gambar C3.19).


(a) Tentukan besamya kapasitas dukung ultimit dengan cara Button
( 1 953 ).
(b) Dengan hasil kapasitas dukung ultimit yang diperoleh, banding­
kan bila dipakai persamaan kapasitas dukung Skempton ( 1 95 1 )
dengan menganggap tanah homogen dengan c 1 = c2 = 50 kN/m2 .
(c) Jika kuat geser lapisan bawah c2 = 30 kN/m2 , bandingkan dengan
hasil persamaan Skempton soal (b).

Penyelesaian:

B = 2, 5 m Lempung 1 :
tp 1 = oa, c 1 = 50 kN/ri\
Lempung 2 :
<p2
= oo, c 2 = 70 kN/ri\
Gambar C3. 19.

(a) Kedalaman D1 = d = 1 m, lebar B = 2,5 m,

c1 = 50 kN/m2 dan c2 = 70 kN/m2


C2/c1 = 70/50 = 1 ,4
d!B = 1 12,5 = 0,40
Dari Gambar 3.22, diperoleh N, ' = 6

Analisis dan Perancangan Fondasi -I 205


Karena fondasi di permukaan:
qu = qun = CJ Ne ' = 50 X 6 = 300 kN/m2
(b) Bila dipakai persamaan Skempton, yaitu dengan menganggap ta
nah lempung homogen dengan c1 = c2 = c11 = 50 kN/m2 , maka
D/B = 0, dari Gambar 3.10 diperoleh Ne ' = 5, 1 4.
qu Cu Ne ' = 50 X 5, 1 4 = 257 kN/m 2 < 300 kN/m2
Hasil yang diperoleh dari persamaan Skempton lebih kecil, ka­
rena pada persamaan Button memperhatikan kuat geser lapisan tanah
di bawahnya yang dalam ha! ini lebih kuat.
(c) Bila kuat geser tanah di lapisan bawah lebih kecil, yaitu c2 = 30
kN/m2 , maka:
cic 1 3 0/50 = 0.6
d/B 1 12,5 = 0,4
Dari Gambar 3.22, diperoleh Ne ' = 4,2

qu = qun = CJ N ' = 50
e X 4,2 = 2 1 0 kN/m2 < 257 kN/m2
Di sini terlihat bahwa bila kuat geser lapisan bawah lebih kecil
daripada lapisan yang di atas, kapasitas dukung menj adi lebih kecil
dari pada hasil soal (b).

Contoh soal 3.21:

Fondasi berbentuk lingkaran dengan diameter 8 m terletak pada


tanah lempung berlapis, seperti Gambar C3.20.
Tebal lempung kaku bagian atas 2 m. Data tanah: ( 1 )
Lempung I : c1 = 20 kN/m2 , qy1 = 0° , y1 = 20 kN/m3 (2)
Lempung 2: c2 = 80 kN/m2 , (/)2 = 0° , y2 = 20 kN/m3
Kedalaman fondasi 1 m. Tentukan besamya kapasitas dukung
ultimit dan kapasitas dukung ultimit neto dengan cara Vesic.

206 BAB Ill - Kapasitas Dukung


diamete r 8 = Bm

o, = 1 m
Le m pu n g 1 :
2
< J l 1 = oo ; C1 = 20 kN/m
3
y1 = 20 kN/m
H = 1 m

Le mpun g 2 :
2
<p 2 = oo ; c 2 = 20 kN/m
3
y2 = 20 kN/m

Gambar C3.20.

Penyelesaian:

Fondasi berbentuk lingkaran, c:/c1 = 80/20 = 4; BIH 81 1 = 8


=

Dari Tabel 3.8b, diperoleh Nm = 7,26


Kapasitas dukung ultimit:
qu = c1Nm + Dtr= (20 x 7,26) + ( I x 20) = 1 65,2 kN/m2
Kapasitas dukung ultimit neto:
qun = C1Nm = 20 X 7,26 = 1 45,2 kN/m 2

3. 3. 8. 2 Tanah Garnuler di Atas Tanah Lempung

Ditinj au sebuah fondasi di permukaan tanah, yang tanahnya ter­


diri dari 2 lapis. Lapisan tanah bagian atas berupa tanah granuler sete­
bal H (c1 = 0, rp1 > 0) dan lapisan tanah di bawahnya berupa lempung
jenuh (c2 > 0, rp2 = 0) dengan tebal tak terhingga (Gambar 3.24a).
Menurut Giroud ( 1 976), pada lebar fondasi tertentu, j ika bidang
runtuh melewati kedua lapisan, kapasitas dukung akan berada di
antara jika fondasi pada pasir dan lempung. Untuk lebar fondasi kecil,
bidang runtuh hanya melewati lapisan pasir. Jadi, dalam hal ini kapa­
sitas dukung sama dengan fondasi pada tanah pasir (qu1 = 0,5Br1Ny).

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 207


Namun, j ika lebar fondasi sangat lebih besar dibanding dengan tebal
lapisan pasir (B >> H), sokongan lapisan pasir dalam melawan kerun­
tuhan geser sangat kecil, sehingga kapasitas dukung akan mendekati
sama dengan kapasitas dukung fondasi pada lempung.

qu1 = 0,5 By, Ny


qu2 = c2 Nc
'
'
.....
.....

Tanah granuler : <p1 > 0'; c 1 = 0 ; y 1 H

::::::
' B
Lempung jenuh : <p2= 0 ; c2 > 0 ; y2

(a) (b)

Gambar 3.24Fondasi pada tanah berlapis. Lapisan atas berupa tanah


granuler dan lapisan bawah berupa lempung j enuh (Giroud,
1 976).

Gambar 3.24b menunjukkan variasi lebar fondasi (B) terhadap


kapasitas dukung ultimit (q u). Dapat dilihat bahwa terdapat suatu nilai
lebar fondasi B optimum yang menghasilkan kapasitas dukung fondasi
maksimum. Kemudian, jika B sangat besar, kapasitas dukung akan
sama dengan kapasitas dukung fondasi pada tanah lempung ( qu2 =
c2Nc). Pada kondisi ini, lapisan pasir hampir tidak berpengaruh sama
sekali terhadap kapasitas dukung.

(a) A nalisis Tsheng (1957)

Tsheng ( 1 957) mengusulkan persamaan-persamaan kapasitas


dukung fondasi yang terletak di permukaan, untuk kondisi lapisan
tanah yang terdiri dari 2 lapis, dengan tanah permukaan berupa tanah
granuler (c = 0, <p > 0) dan di bawahnya berupa tanah lempung (cu > 0,
<p = O )(Gambar 3.25).

208 BAB III - Kapasitas Dukung


8
� B -4 8
7
6

Ne '
6

5
2
4
0
0 0,5 1 ,0 1 ,5 2,0 2,5 3,0 3,5

H/8 H/8
500
Nr ' 400 300
300
200
114
1 00

50 47

22,7

10

1
2,0 3,0 3,5 4,0 4,5
H/8

Gambar 3.25 Faktor kapasitas dukung tanah berlapis (Tsheng, 1 957).

Persamaan kapasitas dukung fondasi memanj ang di permukaan,


pada kondisi j angka pendek atau kondisi tak terdrainase, dinyatakan
oleh:
; untuk 0 < HIE < 1 ,5 (3.60a)
qu = c2Nc ' + 0,5EnN/ ; untuk 1 ,5 < HIE < 3,5 (3.60b)
qu = 0,5E YJN/ ; untuk HIE > 3,5 (3 .60c)
dengan,

qu = kapasitas dukung ultimit fondasi memanj ang di per-


mukaan (kN/m2)
c2 =kohesi tak terdrainase (undrained) lempung (kN/m2 )

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 209


Ne ', N,' = faktor kapasitas dukung dari Gambar 3.25
r1 =berat volume tanah granu1er (kN/m3 )

Dari persamaan-persamaan di atas, dapat disimpulkan bahwa ji­


ka teba1 lapisan tanah granuler 3 ,5B, bidang runtuh yang terjadi hanya
melewati lapisan tanah granuler saja.

Contoh soal 3.22:

Fondasi memanjang dengan lebar 1 m di anggap terletak di per­


mukaan tanah pasir dengan <p1 = 30° , c = 0, dan r = 1 5 kN/m3 . Tebal
lapisan pasir 2 m (Gambar 3.21). Di bawah lapisan pasir terdapat
lapisan lempung dengan Cu = 60 kN/m2 dan <p = 0. Selidiki apakah
fondasi aman terhadap keruntuhan kapasitas dukung, jika beban
1
fondasi 1 1 0 kN/m dan F = 3 ?

Penyelesaian:

qu = c2Nc ' + 0,5 BnN,'


Dari Gambar 3.25, dengan <p = 30° dan HIB = 2, diperoleh:
Nc ' = 6,7; N,' = 6
Kapasitas dukung ultimit:

qu = (60 X 6,7) + (0,5 X 1 6) = 447 kN/m2


X 15 X

Karena fondasi di permukaan, qun = qu = 447 kN/m2


Kapasitas dukung aman (D1r = 0):
qun 447
qs = F + 0 = = 1 49 kN/m2
3
Untuk per meter panj ang fondasi, beban maksimum
'
= 1 49 x 1 = 1 49 kN/m ' > 1 1 0 kN/m
Jadi, fondasi aman terhadap keruntuhan tanah.

210 BAB Ill - Kapasitas Dukung


B = 1 ,0 m

Pasir :
H=2m <JlJ = 30° ; c = 0
y = 1 5 kN/m 3

Gambar C3.2 1 .

(b) Kapasitas dukung dengan menganggap lebarfondasifiktif


Ditinjau sebuah fondasi yang terletak pada lapisan kuat setebal
H, yang di bawahnya terdapat lapisan lunak. Dasar fondasi terletak
pada kedalaman Dr. Pada lebar fondasi tertentu, kapasitas dukung fon­
dasi dipengaruhi oleh lapisan tanah lunak di bawahnya. Untuk ini,
dalam analisis kapasitas dukung, tanah lunak di bagian bawah diang­
gap menerima tekanan menumt penyebaran beban 2 V: IH. Dengan
anggapan ini, lapisan kuat di atas, seakan-akan berfungsi sebagai
fondasi fiktif, dengan lebar fiktif (Gambar 3.26):
Br = B + H (3 .6 1 )
dengan,
Br = lebar fondasi fiktif (m)
B = lebar fondasi sebenamya (m)
H = jarak dasar fondasi terhadap tanah lunak di bawahnya (m)

Persamaan umum kapasitas dukung fondasi memanj ang dengan


lebar fiktif Br dan kedalaman (Dr+ H), dinyatakan oleh:
quf = c2Nc + YI(Dj + H)Nq + 0,5Bjy2 Ny ( 3 . 6 2 a)
dengan,

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 211


= kapasitas dukung ultimit untuk lebar fondasi fiktif
B1 yang dasamya terletak pada kedalaman (Dr + H)
(kN/m2)
= kohesi tanah lapisan 2 (bawah) (kN/m2)
=berturut-turut berat volume tanah lapisan 1 dan 2
(kN/m3)
= kedalaman fondasi sebenamya (m)
=jarak vertikal antara dasar fondasi dan permukaan
lapisan 2 (m)
=B + H (m)
= faktor-faktor kapasitas dukung

_ _ _ _ _ Br= B + H _ _ _ _ _ Tanah 2 =

-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-.
_ _

c 2 ; �2 ; Y 2

Gambar 3.26 Kapasitas dukung tanah berlapis dengan memperhitungkan


lebar fondasi fiktif.

Kapasitas dukung ultimit fondasi memanjang yang sebenamya


(qu) (yaitu fondasi dengan lebar B dan kedalaman D1), dinyatakan oleh
persamaan:

(3 . 62b)

212 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Untuk fondasi bentuk sembarang, persamaan kapasitas dukung
ultimit pada Persamaan (3.62a) harus disesuaikan menurut faktor
bentuk-bentuk fondasi yang telah dipelaj ari.
Bila fondasi berbentuk empat persegi panjang (B x L ) , persa­
maan kapasitas dukung ultimit Persamaan (3.62b) menjadi :

BIL r
q u = (qur- rJf) � (3.62c)

Contoh soa/ 3.23:


Fondasi bujur sangkar 1 ,5 m x 1 ,5 m terletak pada lapisan tanah
yang terdiri dari pasir padat tebal 2 m pada bagian atas, dan lempung
jenuh sangat tebal di bagian bawahnya (Gambar C3.22) . Pasir mem­
punyai cp' = 45° dan YJ = rd = 1 6,5 kN/m3 . Lempung jenuh mem­
punyai: y2 = Ywt = 1 7 kN/m3 , Cu = 30 kN/m2 dan (/Ju = 0 . Jika kedalam­
an fondasi 1 m dan air tanah di permukaan tanah lempung, hitung
kapasitas dukung aman (F = 3).

Penyelesaian:

Pasir :
Dt= 1 m '
<p = 45°, c ' = 0
yd = 1 6,5 kN/m 3
I �--8
- ;,[' h
/
= 1 ,5 m'---\�>l

'\�
\�
\
\
\
,
;-c�--- 8 = 2,5
- - - - - - - - -

Lempung :
2
<p = 0° , c = 30 kN/m

y 581 = 1 7 kN/m
3

Gambar C3.22.

-
Analisis dan Perancangan Fondasi I 213
Lebar fiktif fondasi yang menekan lapisan lempung, dengan
asumsi penyebaran tekanan 2 V: 1 H:
Bt= B + H = l ,5 + l = 2,5 m

Jika kapsitas dukung ultimit dihitung dengan persamaan Terza­


ghi (Tabel 3.1): untuk cp = 0°: Ne = 5 ,7 ; Nq = 1 dan Hr = 0.

Persamaan kapasitas dukung ultimit dengan lebar fondasi Bf

quf = l ,3 c2Nc + YI (Dt + H)Nq + 0,4Br r2 Nr


1 ,3 X 30 X 5 , 7 + 1 6,5 ( 1 + 1)1 +0 = 2 5 5 , 3 kN/m2
Kapasitas dukung ultimit fondasi sebenarnya dengan 1ebar B :
BrL
qu = (quf- YJH) -------sr
J

= (2 5 5,3 - 1 6, 5 x 1)
2,5 X 2,5
=
663 kN/m�
,
1,5 X 1, 5

qu" = qu - Y1H = 663 - 1 X 1 6,5 = 646,5 kN/m�


Kapasitas dukung aman:

(c) Tanah fondasi dibatasi lapisan sangat keras

Mandel dan Salencon ( 1 969) mengusulkan persamaan kapasitas


dukung untuk tanah berlapis, dengan lapisan bawah berupa tanah yang
sangat keras tak terhingga (Gambar 3.27).
Persamaan kapasitas dukung ultimit fondasi memanjang:
qu = !;, cNc + /;qp,,Nq + 0 , 5 /;,,ByNr
(3. 63)
dengan,

214 BAB Ill - Kapasitas Dukung


kapasitas dukung ultimit fondasi memanpng
(kN/m2 )
c kohesi tanah lapisan atas (kN/m2 )
r berat volume tanah lapisan atas ( kN/m3 )
Po D1r = tekanan overburden pada dasar fondasi
2
(kN/m )
Dr kedalaman fondasi (m)
B lebar fondasi (m)
faktor-faktor kapasitas dukung (fungsi <p lapisan
atas)
koefisien kenaikan kapasitas dukung (Tabel 3.9a
dan Tabel 3.9b)
Persamaan (3.63) didasarkan pada anggapan bahwa gesekan
antara tanah atas dan bawah pada petiemuan kedua lapisan dapat be­
ketja secara penuh saat terjadinya keruntuhan kapasitas dukung tanah.

Tabel 3.9a Koetisi en kapasitas dukung (Mandel dan Salencon. 1 969)

BIH 1 2 3 4 5 6 g 10
(jl

oo
� = I . untuk L02 1.1 1 12 1 1 ,3 0 1 ,40 1 ,59 1 ,7 8
BIH< I ,4 ! 1 , 00 1 ,00 1 ,00 1 ,00 LOO 1 ,00 1 ,00

1 00
� = I , untuk 1,11 1 ,3 5 1 ,62 1 ,95 2,33 3,34 4,77
BIH< I , I 2 1 ,07 L2 1 1 ,3 7 1 ,5 6 1 , 79 2,39

20°
� = I . untuk 1,01 1 ,3 9 2, 1 2 3,29 5, 1 7 8,29 22,0 6 1 ,5
BIH<0,86 1 ,0 1 1 ,33 1 ,95 2,93 4,5 2 7, 1 4 1 8,7 5 1 ,4

30°
� = 1. untuk 1,13 2,50 6.36 1 7 .4 50,2 ! 50 1 444 1 4800
BIH<0,63 1,12 2.42 6,07 1 6,5 47,5 1 42 1 3 70 1 4000

Catatan: Angka-angka bagian atas adalah �c dan bagian bawah !;q.

Tabd 3.9b Koefisien �' (Mandel dan Salcncon, 1 969)

B!H 2 3 4 5 6 8 10
{j)
oo � = 1. untuk sembarang BIH
1 0" �- I , untuk B/H < 4,07
= 1 ,0 1 1 ,04 1,12 1 ,36
20° �- = I , untuk BIH < 2, 1 4 1 ,63 2,20 4,4 1 9,82
30° (;
, = 1 . untuk 8/H < 1 ,3 9,90 24,8 1 78 1 450

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 215


B

-------- - ------- - -- - -
- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
- -
- -
- - - - -
- - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Lapisan keras

Gambar 3.27 Fondasi pada tanah pendukung yang dilandasi tanah keras.

Contoh soal 3.24:

Tanah seteba1 2 m dengan c = 20 kN/m2 , cp = 20°, Yb = 1 9


3
kN/m , y' = 9,8 kN/m3 didasari lapisan batu yang teba1 (Gambar
C3.23). Fondasi berukuran 2 m x 2 m terletak pada kedalaman I m.
Air tanah terletak I m dari permukaan. Dengan menggunakan faktor
bentuk fondasi dari Terzaghi, berapakah kapasitas dukung aman fon­
dasi tersebut?

Penyelesaian:

Pa = D1 r = 1 x I 9 = 1 9 kN/m 2
Jarak dasar fondasi ke lapisan batu, H = 2 - 1 = 1 m.
BIH = 2/l = 2
<p = 20°, dari Tabel 3.1, dipero1eh: Ne = 1 7,7; Nq = 7,4; Nr = 5
Dari Tabel 3.9a dan 3.9b, Se = 1 ,39; Sq = 1 ,3 3 ; Sy = l .

Dengan memberikan faktor bentuk fondasi yang dipero1eh dari

216 BAB Ill - Kapasitas Dukung


persamaan Terzaghi untuk fondasi bujursangkar:
qu = 1 ,3 l;ccNc + /gq[J,ftq + 0,4/g/]y'Nr
= 1 ,3 X 1 ,39 X 20 X 1 7,7 + 1 ,33 X 1 9 X 7,4
+ 0,4 X 1 X 2 X 9,8 X 5
= 865,9 kN/m2

<p ; 20° ; c ; 20 kN/m 2


o, ; 1 , 0 m Yd ; 1 9 kN/m 3
y ' = 9, 8 kN/m3
�· m.a.t

Lapisan batu

Gambar C3.23.

Kapasitas dukung aman (F = 3):

s
F 1
3 '

Karena muka air tanah terletak pada dasar fondasi, maka pada
suku persamaan ke-3 dipakai y'.

3.3.8.3 Kapasitas Dukung Fondasi yang Berdekatan

Kapasitas dukung fondasi yang 1etaknya sejaj ar dan dibebani


secara serentak diteliti oleh Stuart ( 1 962) dan Mandel ( 1 963, 1 965).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa j ika fondasi-fondasi jaraknya
berdekatan, kapasitas dukung fondasi akan saling mempengaruhi satu
sama lain, yang menghasilkan kenaikan kapasitas dukungnya. Kenaik­
an kapasitas dukung tersebut tergantung dari sudut gesek dalam tanah
(<p).

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 217


"

V csic ( 1 973) menyatakan bahwa pcngaruh jarak fondasi yang


berdekatan, mengecil bila rasio panjang dan lebamya (LIB) mendekati
1 . Demikian pula, bila sudut gesek dalam berkurang, pcngaruh jarak
fondasi yang bcrdekatan terhadap kapasitas dukung juga berkurang.
Untuk model keruntuhan fondasi tipe keruntuhan penetrasi, hampir
tidak ada pengaruh sama sekali oleh adanya fondasi di dekatnya.
Dalam perancangan, pada umumnya, kenaikkan kapasitas du­
kung akibat letak fondasi yang berdekatan ini tidak diperhatikan, kare­
na pertimbangan keamanan. Lagi pula, bila jarak fondasi berdekatan,
tekanan pada tanah di bawah fondasi menjadi bertambah. Dalam kasus
yang demikian, kriteria penurunan toleransi sering lebih menentukan
dalam perancangannya.

3.3.9 Kapasitas Dukung dari Hasil Pengujian di Lapangan

(a) Kapasitas dukung dari hasil uji SPT

Pada tanah granuler, seperti pasir, faktor-faktor Nq, Nr adalah


fungsi dari cp, karena itu nilainya sangat bergantung pada kerapatan
relatif (Dr). Seperti yang telah dipelaj ari sebelumnya, bahwa kerapatan
relatif dapat diperoleh dari uj i SPT. Peck, Hanson dan Thornburn
( 1 963) mengusulkan hubungan empiris antara N, Nq, Nr dan cp, seperti
ditunjukkan dalam Gambar 3.28. Jadi, jika N telah diketahui, kapa­
sitas dukung ultimit dapat dihitung.
Pelaksanaan uj i SPT untuk menentukan kapasitas dukung ij in
(qa) dilakukan dengan lebih dulu mengestimasi sccara kasar lebar
fondasi (B) yang terbesar dari bangunan. Untuk fondasi dangkal,
Terzaghi dan Peck ( 1 948) menyarankan pcngukuran N-SPT dilakukan
pada interval 76 cm, dimulai dari dasar fondasi sampai sedalam B di
bawahnya atau dari D1 sampai sedalam (Dr + B) dari permukaan. Nilai
N rata-rata di kedalaman ini diharapkan dapat menunjukkan kondisi
kepadatan tanah di bawah fondasi secara kasar. Jika hasil-hasil uj i
SPT dari bebarapa lubang bor menunjukkan nilai N rata-rata yang ber­
beda, maka N rata-rata terkecil yang harus digunakan untuk meng­
hitung qa.

218 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Terzaghi dan Peck ( 1 948) mengusulkan hubungan antara N dari
uj i SPT, lebar fondasi, dan kapasitas dukung ij in (qa) yang didasarkan
pada penurunan maksimum 1 ' ' dan penurunan tidak seragam % ' '
(Gambar 3.29). Nilai-nilai pada kurva didasarkan pada anggapan
bahwa jarak muka air tanah lebih besar B dari dasar fondasi. Untuk
fondasi dangkal, hila pasir pada dasar fondasi dalam kondisi jenuh air,
dan kedalaman fondasi lebih kecil dibandingkan lebamya, Terzaghi
menyarankan kapasitas dukung ij in (qa), yang diperoleh dari Gambar
3.29 dibagi 2. Untuk kedudukan air tanah yang kurang dari B dari
dasar fondasi, nilai qa ditentukan dari interpolasi.
Sangat tidak padat
-� Tidak padat
padat
1 40
Sedang Padat Sangat 0

N
1 30 10

1 20 20
<" 1 1 0
I
<� 1 00 I 40
Ol
c
::J 90 50
-"'
::J
TI 80 I I f-
m I N 60 D..
(/)
>,
m
TI
70 I q 70 2::
0 I �
:>;: 60
80 z
� I
"- 50 I
:§1
m 40
lL
I
30
20

10

0
� � � � � � � � « �
Sudut gesek dalam (<j>) (derajat)

Gambar 3.28 Hubungan nilai N, Nq, Ny dan <p (Peck et al., 1 953).

Pada tekanan fondasi yang sama, penurunan fondasi pada pasir


terendam lebih besar daripada fondasi pada pasir kering atau lembab.

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 219


Hal ini disebabkan penurunan fondasi dengan lebar B akan berkurang
j ika nilai modulus elastis (E) dari tanah yang berada pada jarak B dari
dasar fondasi bertambah. Modulus elastis (E) bertambah j ika tekanan
kekang (confining pressure) efektif bertambah (Gambar 3.30). Pada
sembarang kedalaman yang ditinjau, besamya tekanan kekang efektif
secara kasar sebanding dengan tekanan vertikal efektif akibat beban
tanah (tekanan overburden efektif). Jika muka air tanah naik dari ke­
dalaman B di bawah dasar fondasi sampai ke permukaan tanah, secara
kasar nilai tekanan kekang efektifnya akan berkurang 50%. Oleh
karena itu, dapat diharapkan penurunan fondasi juga akan bertambah
1 00%. Pada tanah pasir, secara teoritis, j ika tanah yang terletak di
dasar fondasi terendam air, penurunan akan menj adi 2 kalinya (teruta­
ma untuk fondasi di permukaan atau dekat dengan permukaan tanah) .
Kalau kondisi ini yang dijadikan pertimbangan, beban persatuan luas
yang dibutuhkan oleh fondasi pada pasir yang terendam turun 1 ",
dapat diestimasi dengan menggunakan Gambar 3.29. Caranya, jika
nilai banding D/B dari fondasi kecil, nilai-nilai qa pada Gambar 3.29
harus direduksi setengahnya. Sebaliknya, jika nilai DJB mendekati 1 ,
nilai qa pada Gambar 3.29, direduksi sepertiganya, karena tanah
sekitar fondasi mengurangi kenaikan besamya penurunan (Terzaghi
dan Peck, 1 948).
Terzaghi dan Peck menyarankan bahwa untuk fondasi rakit
yang kaku dan fondasi kaison/sumuran, karena sifatnya yang kaku, pe­
nurunan total dan penurunan tidak seragam akan lebih kecil daripada
penurunan fondasi telapak atau fondasi memanjang. Untuk itu, nilai­
nilai qa yang diperoleh dari Gambar 3.29 dapat dikalikan dua kalinya, j
ika digunakan pada perancangan fondasi rakit yang besar dan fondasi
sumuran yang dalam, di atas tanah pasir kering. Untuk pasir yang
tertendam air, nilai yang sama seperti Gambar 3.29 dapat digunakan.
Meyerhof ( 1 965) dan D ' Appolonia et al. ( 1 968), menyatakan
bahwa prosedur untuk menentukan qa dengan cara yang diberikan oleh
Terzaghi tersebut di atas terlalu hati-hati. Dinyatakan bahwa tidak di­
perlukan reduksi qa akibat pengaruh air tanah, karena qa sudah dire­
fleksikan dalam hasil uj i SPT, dan selanjutnya nilai qa pada Gambar
3.29 dapat dinaikkan 50%-nya.

220 BAB Ill - Kapasitas Dukung


700 qa = ka asitas d kung
izin k 1"
qa
(kNim')
600

500 50 = N

400 40

N-SPT

300 30

200
20

1 00
10

0 3 4 5 6
Lebar fondasi, B (m)

Gambar 3.29 Kapasitas dukung ij in dari uji SPT untuk penurunan 1 "
(Terzaghi dan Peck, 1 948; 1 967).

Meyerhof ( 1 956; 1 974b) mengusulkan persamaan kapasitas du­


kung ijin neto yang dikaitkan dengan nilai SPT untuk tanah pasir,
sebagai berikut:

( )
qa = 1 2 N (kN!m\ untuk lebar B ::::; 1 ,2 m (3 .64a)

B + 0,3 2
qa 8N (kN/m2 ); untuk lebar B > 1 ,2 m (3. 64b)
B
=

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 221


dengan qa adalah kapasitas dukung ij in neto dalam satuan kN/m2 , un­
tuk penurunan sebesar 2,54 cm ( 1 "). Meyerhof menyarankan nilai N
diambil nilai rata-rata dari j arak 0 sampai B di bawah dasar fondasi.
Bowles ( 1 968) menyatakan bahwa persamaan yang diusulkan
Meyerhof terlalu hati-hati, oleh karena itu Bowles menyarankan qa
pada Persamaan (3.64a) dan (3.64b) dinaikkan kurang lebih 50%­
nya, dan sekaligus memberikan faktor kedalaman fondasi sebagai
berikut:

( 2
qa = 20 N Kd ; untuk lebar B :::; 1 ,2 m (3 .64c)

J
B + 0,3
qa = 1 2,5N K d ; untuk lebar B > 1 ,2 m (3.64d)
B

dengan,
qa kapasitas dukung ij in neto untuk penurunan 1 " (kN/m 2)
Kd = ( 1 + 0,3 3DIB) = faktor kedalaman fondasi, dengan nilai
maksimum Kd = 1 ,3 3 .
B lebar fondasi (m)
D kedalaman fondasi (m)

Analog dengan Gambar 3.29 yang disajikan oleh Terzaghi dan


Peck, Bowles ( 1 996) menggambarkan grafik hubungan lebar fondasi
dan kapasitas dukung ijin untuk fondasi di permukaan yang didasar­
kan pada Persamaan (3.64c) dan (3.64d), seperti yang ditunjukkan
dalam Gambar 3.30. Nilai-nilai qa dalam Gambar 3.30 adalah untuk
fondasi di permukaan (D = 0). Jika fondasi pada kedalaman D, maka
nilai qa dalam grafik harus dikalikan dengan Kd = ( 1 + 0,33DIB),
dengan Kd maksimum 1 ,33. Bowles menyarankan nilai N diambil nilai
rata-rata statistik dari zona 0,5B di atas dasar fondasi sampai pada
paling sedikit 2B di bawah dasar fondasi. Jika di bawah zona tersebut
terdapat lapisan tanah dengan N sangat rendah rendah, maka faktor
penurunan menj adi perhatian jika N tidak direduksi oleh pengaruh
lapisan ini.
222 BAB Ill - Kapasitas Dukung
800 ---- --- 1

--
T

700

600

500 ' ------- -

E
z 400

"'

o-

300

200

Leb a r fondasi, B (m)

Gambar 3.30 Kapasitas dukung ij in untuk penurunan 1" yang didasarkan


pada Persamaan (3.64c) dan (3.64d) untuk fondasi di
permukaan (D = 0) (Bowles, 1 996).

Nilai N yang diperoleh dari uj i SPT di lapangan, sebelum


digunakan dalam hitungan-hitungan, perlu diadakan koreksi lebih
dulu. Koreksi-koreksi N dikaitkan dengan kondisi alat dan prosedur
kerja, j enis tanah, dan tekanan overburden.
• Koreksi pasir halus di bawah m uka air tanah
Terzaghi ( 1 943) menyarankan jika tanah mengandung pasir
halus atau pasir berlanau yang terletak di bawah muka air tanah,

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 223


sebelum N digunakan dalam hitungan kapasitas dukung, nilainya
harus direduksi menj adi:
N = 1 5 + Y2 (N' - 1 5) ; untuk N > 1 5 (3.65)
dengan N' adalah nilai-N tercatat dari hasil uji di lapangan yang
nilainya lebih besar dari 1 5 . Jika, N < 1 5 maka tidak dilakukan
koreksi. Koreksi ini diberikan, karena tanah yang mengandung butiran
halus akan mampat pada jumlah pukulan kira-kira 15. Perubahan
volume akibat terlalu banyaknya pukulan, menimbulkan tekanan air
pori yang tinggi sehingga mengakibatkan kenaikan jumlah pukulan.
• Koreksi overburden
Tahanan penetrasi menunjukkan kerapatan relatif dan tegangan
efektif pada kedalaman titik penguj ian. Berbagai kombinasi tingkat
tegangan dan kerapatan relatif akan dapat menghasilkan nilai N yang
sama. Umumnya, pada kedalaman uj i SPT yang lebih besar akan
diperoleh nilai N yang lebih besar, walaupun kondisi tanahnya sama.
Hal ini adalah akibat pengaruh dari tekanan kekang (confining
pressure) dan modulus elastis (£) yang semakin besar pada kedalaman
yang lebih besar (Gambar 3.31). Perlu diingat bahwa tekanan kekang
adalah fungsi dari tekanan vertikal efektif atau tekanan overburden
efektif ( a;, ' = KCYv ' dengan K = koefisien tekanan tanah lateral).
Beberapa analisis telah dikembangkan untuk mengoreksi jum­
lah pukulan N-SPT dengan tekanan overburden efektif. Koreksi
sederhana yang berbentuk grafik maupun persamaan-persamaan telah
diusulkan oleh beberapa peneliti seperti Gibbs dan Holtz ( 1 957), Peck
dan Bazaraa, 1 969, Tomlinson ( 1 969), Peck et al., ( 1 974) dan
Skempton ( 1 986).
Koreksi N akibat pengaruh tekanan overburden efektif tersebut
dinyatakan oleh persamaan:
(3 . 66a)
dengan N' = N yang diperoleh dari uji SPT saat pengeboran dan CN =
faktor koreksi overburden.

224 BAB Ill - Kapasitas Dukung


600.000

E (kN/m')

400.000

200.000

1 . 000 2.000

Tekanan kekang, a " ( kN/m')

Gambar 3.3 1 Hubungan modulus elastis dan tekanan kekang efektif


(Terzaghi dan Peck, 1 948).

Koreksi tekanan overburden yang disarankan Gibbs dan Holtz


( 1 957), adalah:
5
(3.66b)
1,422p o '+ 1

dengan, Po ' = tekanan overburden efektif (satuan kg/cm2 ) pada


kedalaman yang diuji yang nilainya tidak melebihi 2,8 1 kg/cm2 ( 1
kg/cm2 = 98, 1 kN/m2 ).

Koreksi tekanan overburden yang disarankan Bazaraa ( 1 967),


ada1ah:
4
eN = 1 Pa '< 1 ,5 klfr (3. 66c)
1 + 2p0

4 '> 1 ' s kl.fi2 (3 .66d)


eN = 1 Po

-3 ' 25 + 0 ' 5 Po
.

dengan p0 ' = tekanan overburden efektif (ksf) ( 1 k/fe = 47,94 kN/m2 ).


Analisis dan Perancangan Fondasi -
I 225
Peck et al. ( 1 974) mengusulkan:
Cv = 0,77 log (20/p,/) (3 . 66e)
dengan p0' = tekanan overburden efektif (tonlf t\ Persamaan ini tidak
valid, j ika p0 ' < 0,25 ton/ft2 (perhatikan: 1 ton/ft2 ;::; 1 kg/cm2).

Koreksi tekanan overburden yang disarankan oleh Liao dan


Whitman ( 1 985), sebagai berikut:
(3 .66f)

dengan Po ' = tekanan overburden vertikal efektif (kN/m2 ).

Koreksi overburden yang diusulkan oleh Skempton ( 1 986)


memperhatikan tipe pasimya dan tegangan referensi 1 00 kPa:

(a) Untuk pasir halus normally consolidated:

(3. 66g)

(b) Untuk pasir kasar normally consolidated:


3 (3.66h)
Cv =

(c) Untuk pasir overconsolidated:

CN = __!:2__ (3 .66i)
p '
0, 7 + - 0-
l OO
dengan Po = tekanan overburden efektif (kN/m2).
'

226 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Sebagai contoh, sebuah fondasi dengan lebar 2,0 m terletak
pada pasir kasar normally consolidated kering dengan kedalaman 1 ,2
m di bawah muka tanah. Nilai N rata-rata hasil pengujian SPT pada
kedalaman 2,0 m adalah 1 8 . Dengan menganggap tanah mempunyai
berat volume 1 6,5 kN/m3 , maka tekanan overburden efektif pada
kedalaman ini adalah = 2 x 1 6,5 = 33 kN/m2 . Bila digunakan
Persamaan (3.66h), maka diperoleh faktor koreksi eN = 1 ,29. Jadi, N
yang harus digunakan dalam Gambar 3.29 atau dengan menggunakan
Persamaan (3.64) atau persamaan yang lain, adalah N = eN N6o =
1 ,29 X 1 8 = 23 .
Koreksi pada prosedur pelaksanaan penguj ian (kondisi alat, cara
pelaksanaan pengujian dan lain-lain) selalu dibutuhkan, namun
koreksi overburden diperlukan atau tidak, bergantung pada prosedur
yang diberikan oleh peneliti yang menyarankan cara hitungan yang
diusulkan.
Sebelum tahun 1 960-an, banyak peneliti menggunakan koreksi
N bila penguj ian dilakukan di bawah muka air tanah. Namun sesudah
itu, dari pertimbangan bahwa nilai N sudah tereduksi sendiri pada saat
pengujian dilakukan di bawah muka air tanah, maka beberapa peneliti
menyarankan N tidak dikoreksi terhadap muka air tanah. Salah satu
contohnya, Bowles ( 1 996) menyarankan hanya memperhatikan
koreksi N terhadap pengaruh tekanan overburden saja, dengan tidak
memperhitungkan koreksi pasir halus yang di bawah muka air tanah
seperti yang ditunjukkan dalam Persamaan (3.65).
Bowles ( 1 968) dan Coduto ( 1 994) menyarankan penggunakan
koreksi N harus dilakukan dengan hati-hati dan jangan memberikan
faktor koreksi eN > 2. Batas ini berguna untuk menghindari nilai N
terkoreksi yang terlalu tinggi pada kedalaman yang dangkal.
Prosedur penentuan kapasitas dukung ijin pada sekelompok
fondasi yang didasarkan pada uji SPT harus dipertimbangkan terhadap
ketidaktentuan variasi kerapatan relatif tanah, yang umumnya tidak
seragam. Jika lokasi pekerjaan terdiri dari beberapa lapisan tanah
dengan kerapatan relatif yang berbeda-beda, lokasi pekerjaan harus
dibagi-bagi menurut zona-zona yang mempunyai sifat-sifat tanah yang
sama, dan selanjutnya kapasitas dukung masing-masing zona dihitung

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 227


secara terpisah.

Contoh soal 3.25:


Uj i SPT dilakukan dengan tabung SPT standar buatan China
dengan tipe pemukul donat (donut hammer) yang di lepas dengan
tangan pada pasir kasar kedalaman 5 m. Pada kedalaman tersebut
diperoleh N terukur = 20 dan y = 18 kN/m 3 • Lubang bor berdiameter
1 00 mm. Muka air tanah pada keda1aman lebih dalam dari 1 0 m .
Hitung N60 dan berapa nilai N60 terkoreksi yang digunakan untuk
hitungan kapasitas dukung ij in, bila digunakan Persamaan (3.66t)
(Liao dan Whitman ( 1 985).

Penyelesaian:

Dari Tabel 2.3, untuk tabung SPT buatan China, E1 = 0,55


Dari Tabel 2.4, untuk diameter lubang bor 1 00 mm, Cb = 1
tabung sampler standar, Cs = 1
par0ang batang bor 5 m, C,. = 0,85
I
N6o = - (0,55 x 1 ,0 x 1 ,0 x 0,85) x 20 = 15
0 ,6
Po ' = z r= 4 X 18 = 72 kN/m2

Koreksi tekanan overburden yang disarankan oleh Liao dan


Whitman ( 1 985), Persamaan (3.66t):

= = 1 ,15.

Nilai SPT untuk perancangan fondasi N = eN X Noo = 1,15 X

1 5 = 1 7,3 . Untuk hitungan perancangan digunakan N = 1 7.

228 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Contoh soal 3.26:
Hasil-hasil uji SPT di l apangan seperti yang ditunjukkan dalam
Tabel C3.1 (nilai-nilai N dalam tabel sudah dikoreksi terhadap
pengaruh prosedur l apangan). Dari hasil pengeboran diketahui bahwa
tanah berupa pasir kasar normally consolidated dengan, Yh = 1 8,5
kN/m3 , y' = 10 kN/m3 , dan muka air tanah pada kedalaman 1 ,5 m dari
permukaan (Gambar C3.24). Jika fondasi dengan lebar B = 2,5 m dan
kedalaman 1 ,5 m akan dibangun pada tempat tersebut, berapakah
kapasitas dukung ij in untuk penurunan maksimum 1 ' ' . Gunakan
koreksi overburden untuk N menurut Skempton ( 1 986).

Tabel C3 . 1

Kedalaman Po
(m) N6o (kN/m2 ) Cv N = Cv x Nno

1 ,50 12 27,75 1 ,32 16


2,50 16 37,75 1 ,26 20
3,25 18 45 ,25 1 ,22 22
4,00 20 52,75 1'18 23
4,75 22 60,25 1' 1 5 25

Penyelesaian:

Untuk menghitung N yang akan digunakan untuk perancangan,


nilai N60 lebih dulu dikoreksi terhadap tekanan overburden efektif.
Hasilnya diperlihatkan dal am Tabel C3. 1 .
Karena tanahnya pasir kasar dianggap normally consolidated,
maka dipakai Persamaan (3.62h):
3 3
CN = 1 '
2 + Po 2 + Po
Pr 1 00

Tekanan overburden efektif dihitung sebagai berikut ini.


Misalnya pada kedalaman 2,5 m,
Po ' = ( 1 ,5 X 1 8,5) + (2,5 - 1 ,5) X 10 = 27,75 + 1 0 37,75 kN/m
=
2
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 229
0' '5 m yb = 18,5
Pasir kasar :
kN/m 3

-- � :_ � ���-
¥ �·� - -
B=2,5 m -�

Gambar C3.24.

Kedalaman yang diperhitungkan dalam hitungan N, adalah


sampa1
D1 + B = 1 ,5 + 2,5 = 4,00 m.
Dari Tabel C3.1 diperoleh nilai N rata-rata setelah dikoreksi =
1,4 ( 1 6 + 20 + 22 + 23) = 20

Untuk menghitung qa, digunakan Gambar 3. 29. Dengan N = 20


dan B = 2,5 m, maka diperoleh qa = 220 kN/m2 •
Banyak peneliti berpendapat tidak perlu mereduksi qa oleh
pengaruh muka air tanah, dan menilai qa dari cara Terzaghi dan Peck
( 1 948) terlalu hati-hati.

Contoh soal 3.2 7:

Hasil uji SPT pada pasir diperlihatkan pada Tabel C3.2. Hasil
pengeboran secara keseluruhan menunjukkan bahwa tanah pasir
semakin ke bawah semakin padat. Pada umumnya, tanah berupa pasir
kasar tidak padat sampai sedang (normally consolidated), dengan
muka air tanah terletak pada kedalaman 1 ,5 m (Gambar C3.25). Pada
lokasi tersebut akan dibangun tangki air dengan fondasi yang ber­
ukuran 5 m x 1 0 m dengan kedalaman fondasi 1 m. Diinginkan penu­
runan fondasi toleransi adalah 1 ". Berat volume basah pasir 17 kN/m3

230 BAB Ill - Kapasitas Dukung


dan berat volume apung r ' = 1 0 kN/m3.
Tentukan berapa berat tangki maksimum yang masih memenuhi
kriteria keruntuhan kapasitas dukung dan penurunan, menurut:
a) Terzaghi dan Peck ( 1 948, 1 967)
b) Bowles ( 1 977).

Penyelesaian:

Tabel C3.2.

Keda1aman (m) Po N = Cv x N6o


N6o
(kN/m2 ) eN

1 ,50 10 25,5 1 ,33


2 ,50 9 1 ,27 11
3,50 12 45,5 1 ,22 14
4,50 19 55,5 1 ,1 7 22
5,50 22 65,5 1,13 25
6,50 25 75,5 1 ,09 27

Nilai N60 pada Tabel C3.2 dikoreksi terhadap pengaruh tekanan


overburden, dengan menggunakan koreksi Skempton ( 1 986) untuk
pasir kasar normally consolidated { Persamaan (3.66h) } .

Data N60 yang diperhatikan untuk mentukan kapasitas dukung


adalah sampai kedalaman D1+ B = 1 ,0 + 5 = 6,0 m.

Hitungan koreksi overburden ( eN), adalah sebagai berikut:


Untuk kedalaman 1 ,5 m: Po ' = = 1 ,5 x 1 7 = 25,5 kN/m2
Dari Persamaan (3.66h), diperoleh eN = 1 ,33 .

Jadi, N = eN X N6o = 1 ,33 X 1 0 = 1 3 (dibulatkan).

Nilai-nilai N pada Tabel C3.2 dirata-ratakan, diperoleh N rata­


rata = ( 1 /6)( 1 3 + 1 1 + 1 4 + 22 + 25 + 27) = 1 9.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 231


Tangki 5 x 10 m

B = 5 m
1 ,0 m I

m. a. t \Z..._
L
- -.,. - - -Pasir : - - - - - - yb
= 1 7 kN/m3
y' = 10 kN/m3

Gambar C3.25.

(a) Menggunakan Gambar 3.29

Dengan menggunakan Gambar 3.29, untuk B = 5 m dan N =


1 9, diperoleh kapasitas dukung ij in, qa = 1 80 kN/m2 .
Jika dipakai saran Meyerhof ( 1 965), maka tidak diperlukan
koreksi air tanah.
Tekananfondasi neto:
qn = qa = 1 80 kN/m2 .
Tekananfondasi total (q):
q qn + Dtn
= 1 80 + (1 X ] 7)
= 1 97 kN/m2
Berat tangki maksimum yang diij inkan untuk penurunan 1 "
197 X ( 5 X 1 0) = 9750 kN.

(b) Menurut Bowles (1968)


Bowles ( 1 968) menyarankan pengambilan N menurut rata-rata
statistik dari zona 0,5B di atas dasar fondasi sampai pada paling
sedikit 2B di bawah dasar fondasi. Karena data N hanya diketahui
sampai kedalaman 6,5 m dan telah diketahui tanah dalam kondisi
semakin dalam semakin padat, maka dengan aman dapat dipakai N60

232 BAB Ill - Kapasitas Dukung


rata-rata 19. Menurut Persamaan (3.64d) (atau dapat pula digunakan
Gambar 3.30):

q a = 1 2 'SN ( B + 0 '3 2
B
Kd )
= 1 2,5 X 1 9 ( S + 0,3
S
r {1 + 0,33 X (1 / 5)} = 293 kN/m2

Tekananfondasi total (q) :


q qn + Dm
= 293 + ( 1 X 1 7)
= 3 1 0 kN/m
2

Berat tangki maksimum ij in untuk penurunan 1 " = 323 x (5 x


t O) = 1 5 .500 kN.

(b) Kapasitas dukung dari hasil uji kerucut statis (sondir)

U ntuk fondasi pada 1apisan pasir, Meyerhof ( 1 956) menyaran­


kan persamaan sederhana untuk menentukan kapasitas dukung ij in
yang didasarkan penurunan 1 . Persamaannya didasarkan pada kurva
"

Terzaghi dan Peck ( 1 943) dan dapat diterapkan untuk fondasi telapak
atau fondasi memanj ang yang dimensinya tidak begitu besar, pada
pasir kering sebagai berikut:
Untuk fondasi bujur sangkar atau fondasi memanjang dengan
lebar B � 1 ,20 m,

(3 . 67a)

Untuk fondasi bujur sangkar atau fondasi memanj ang dengan


lebar B � 1 ,20 m,

q =

u 50
( B
2
)
B + 0,30 (kg/cm2) (3 . 67b)
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 233
dengan qa = kapasitas dukung ijin untuk penurunan 2,54 cm ( 1 ") dan
q, adalah tahanan konus dari a1at kerucut statis tipe De1f da1am kg/cm2
dan B adalah 1ebar fondasi da1am meter.
Dalam menggunakan Persamaan (3.67) dan Gambar 3.29,
tahanan konus (q,) diambil nilai qc rata-rata pada keda1aman 0 sampai
B dari dasar fondasi.
Persamaan-persamaan (3.67a) dan (3.67b) dibuat berdasarkan
hubungan q, = 4N (Meyerhof, 1 956), dengan N dipero1eh dari uj i
SPT.
Bila digunakan Persamaan (3.64d), dengan q, = 4N, dipero1eh:
Untuk B :::; I ,20 m:
q, "
q" = K " (kg/cm") (3 .67c)
20

Untuk B 2 1 ,20 m:

qa -
� ( B + 0,3 0 j 2

K k
, 2 )

- d ( g;cm (3 .67d)
33 B

dengan B = lebar fondasi dan K" = 1 + 0,33DIB (D = kedalaman dasar


fondasi), dengan nilai maksimum K1 = I ,33.
Terkait dengan hubungan antara N-SPT dan tahanan konus (q,)
dari alat uj i kerucut statis, Robertson dan Campanella ( 1 983)
mengusulkan hubungan tahanan kerucut statis (qc) dengan nilai N­
SPT, yang disajikan dalam bentuk hubungan antara diameter butiran
rata-rata Djo dengan rasio q/N, seperti yang ditunjukkan dalam
Gambar 3.32. Terlihat bahwa untuk tanah berbutir ha1us (lempung),
ni1ai tahanan konus q, � N, sedang ni1ai q, = 4N (seperti yang
disarankan oleh Meyerhof) berlaku untuk tanah dengan diameter rata­
rata sekitar 0, 1 0 mm (pasir butiran halus sampai sedang) .
Untuk tanah kohesif, nilai kuat geser undrained (su = cu) yang
disarankan Begcmann ( 1 974) :
'
q, - Po
S u = C ll = (3. 68)
N I
c

234 BAB Ill - Kapasitas Dukung


dengan,
qc tahanan konus (kg/cm2 )
Po tekanan overburden efektif pada kedalaman konus atau
mata sondir
Ne ' konstanta yang nilainya diantara 5 sampai 70, ter­
gantung dari macam tanah dan OCR (umumnya diambil
9 sampai 1 5).
Lanau q0 , dalam kg/cm 2
Lanau
berlempung
berpasir dan Pasir berlanau
Lempung dan lempung
lanau
berlanau Pasir

98
10
6

6
4

0
0,001 0,01 0, 1
Diameter butiran rata-rata , 050 (m)

Gambar 3.32 Variasi rasio q/N dengan diameter butiran rata-rata, D50
(Robertson dan Campanela, 1 983).

Sanglerat ( 1 972) mengusulkan hubungan kuat geser undrained


( cu) dengan tahahan konus alat sondir tipe bikonus (mengukur tahanan
ujung dan tahanan gesek selimut konus) pada tanah kohesif (<p = 0):
(a) Untuk lempung terkonsolidasi normal (normally consolidated),
dengan qc < 20 kg/cm2 :
Cu = qc/ 1 8 sampai qcf l 5 (3 .69a)

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 235


(b) Untuk lempung terkonsolidasi berlebihan (overconsolidated),
dengan q, > 25 kg/cm2 :
C11 = qj26 sampai q,/22 (3 .69b)
dcngan qc dalam kg/cm2 .

Untuk lempung, hubungan secara pendekatan antara cu dan N­


SPT adalah:
C11 = 6 N (kPa) ( 3 .69 c)

Contoh soa/ 3.28:

Hasil uj i kerucut statis pada tanah pasir ditunjukkan dalam


Gambar C3.26. Berapakah kapasitas dukung ij in, hila fondasi akan
dibangun pada kedalaman 1 ,5 m dan lebar 2 m? Muka air tanah sangat
dalam.

Penyelesaian:

Dari Gambar C3.25 nilai tahanan kerucut statis q, rata-rata di


bawah dasar fondasi adalah 35 kg/cm2 . Dengan menggunakan
Persamaan (3.67b) (B > 1 ,2 m) :

q" g '
50 B 50 2 '

Bila dipakai Persamaan (3.67d) (Bowles, 1 968):


Untuk cara Bowles ini, nilai qc diambil O,SB = 0,75 m di atas
dasar fondasi dan 2B = 4 m di bawah fondasi. Dari Gambar C3.26,
cukup aman jika q, rata-rata diambil 35 kg/cm2 (qc hitungan akan
bertambah besar jika memperhatikan kenaikan qc setelah kedalaman 3
m). Dari Persamaan (3.67d):

q a = !b___ (2 + 0 '30 ) 2
(1 + 0 33 X 1 5 / 2)
' '
33 2
= 1 ,75 kg/cm2 = 1 72 kN/m2
236 BAB III - Kapasitas Dukung
f 0
Tahanan konus qc (kg/c m 2 )
50 1 00 1 50 200

�- - j

Gambar C3.26.

(c) Kapasitas dukung dari hasi/ uji beban pelat

Dari hasil uj i beban pelat yang telah dipelajari pada Bab 2.7.3,
kapasitas dukung ultimit fondasi sebenamya dihitung dengan
persamaan-pesamaan sebagai berikut:
qB = qb ; untuk tanah lempung (3 .70a)

qB )qh
= ; untuk tanah pasir (3 . 70b)

dengan,

qs = kapasitas dukung ultimit fondasi dengan skala penuh


(kN/m2 )
2
q6 = kapasitas dukung ultimit dari uj i beban pelat (kN/m )
b
B =
lebar atau diameter pelat uj i (m)
l ebar fondasi skala penuh (m)

Ukuran dari beban pelat tidak berpengaruh pada kapasitas


Analisis dan Perancangan Fondasi - I 237
dukung ultimit tanah lempung. Oleh kerena itu, uji beban pelat dapat
digunakan untuk menentukan kapasitas dukung, j ika lapisan lempung
mempunyai kuat geser yang seragam di seluruh lapisannya.
Untuk tanah yang mempunyai dua komponen kuat geser c dan
<p, Housel ( 1 929) menyarankan persamaan kapasitas dukung ultimit
yang diperoleh dari basil uji beban pelat, sebagai berikut :
P = Aq + Ks (3.7 1 a)
dengan,
P beban total pada pelat uji seluas A (kN)
A luas pelat uji (m2)
q tegangan kompresi di bawah A (kN/m2)
s tegangan geser satuan pada batas pinggir (kN/m)
K keliling luasan pelat uji (m).

Dalam Persamaan (3.65a), q dan s adalah dua bilangan yang


belum diketahui. Untuk itu hams dikerj akan dua kali penguj ian
dengan ukuran pelat yang berbeda. Jika P1 dan P2 berturut-turut
adalah beban yang mengakibatkan penurunan yang sama, yaitu
sebesar S, maka dalam pelat 1 dan 2, berlaku:
(3 .7 l b)

dan

(3 .7 l c)
dari nilai q dan s yang diperoleh, beban fondasi sebenarnya, dihitung
dengan persamaan:
(3 .7 l d)
dengan,
Pp
Ap beban fondasi ultimit pada ukuran sebenarnya (kN)
q, s luas dasar fondasi sebenarnya (m2)
nilai-nilai yang diperoleh dari Persamaan-persamaan

238
BAB Ill - Kapasitas Dukung
(3.7 1 b) dan (3.71 c)
KP keliling fondasi sebenamya (m)

Uji beban pelat

T
Lapisan l u n a k
�- 1 ,5
-

0,2q,
1 ,5 B

Lapisan l u nak

Gambar 3.33 Pengaruh lapisan lemah pada uji beban pelat (Craig, 1 974).

Uj i beban pelat dapat dipercaya, bila tanah dasarnya seragam


sampai kedalaman lapisan di mana distribusi tekanan fondasi yang
sebenamya masih berpengaruh (Craig, 1 974). Lapisan lemah secara
lokal yang terletak di bawah pelat uji, akan mempengaruhi hasil-hasil
pengujian, namun lapisan tersebut tidak begitu berpengaruh signifikan
pada fondasi skala penuh, akibat perbedaan luas zona tertekan
(Gambar 3.33). Gambar ini juga menunjukkan perbedaan luas zona
tanah tertekan oleh pengaruh lebar uj i pelat dan fondasi yang berbeda,
sehingga perilaku penurunan ke duanya juga berbeda.
Kedalaman air tanah sangat berpengaruh pada kapasitas dukung
dan penurunan. Uji beban yang dilaksanakan di atas air tanah akan
memberikan kapasitas dukung yang lebih tinggi dibandingkan dengan
kapasitas dukung fondasi skala penuh. Jika digunakan pada tanah
lempung, uj i beban tidak memberikan data penurunan konsolidasi
j angka panjang.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 239


• Modulus reaksi tanah-dasar (modulus ofsubgrade reaction)
Modulus reaksi tanah-dasar atau koefisien reaksi tanah-dasar
merupakan suatu konstanta matematis yang menunjukkan kekakuan
fondasi . Modulus ini secara luas telah digunakan untuk analisis
struktur dari bagian-bagian fondasi yang berinteraksi dengan sistem
dukungan elastis (yaitu tanah dianggap dukungan elastis) , dan telah
banyak digunakan untuk hitungan perancangan fondasi memanj ang,
rakit dan fondasi tiang.
Westergaard menyatakan bahwa pada perpindahan kecil reaksi
tanah-dasar dan defleksi adalah sebanding, karena itu kurva hubungan
antara beban dan penurunan hasil uj i beban pelat akan berupa garis
lurus. Namun, kurva hasil pengujian tersebut umumnya melengkung
bahkan di awal-awal kurva. Karena itu, modulus reaksi tanah-dasar (k)
umumnya diambil kemiringan garis yang ditarik dari titik awal kurva
(initial modulus) atau sampai titik pada kurva dengan tekanan atau
defleksi tertentu (secan modulus) (Gambar 3.34).
Modulus reaksi tanah-dasar didefinisikan sebagai:
q
k -- - (3.72)
t5

dengan,
k = modulus rekasi tanah-dasar (kN/m3 )
q= beban persatuan luas pada pelat (kN/m2)
6= defleksi atau penurunan rata-rata pelat (m).

Kemiringan garis ini akan merupakan modulus reaksi tanah­


dasar (modulus of subgrade reaction, k). Nilai k dapat diperoleh dari
uj i beban pelat (plate load test atau plate bearing test). Umumnya,
agak sulit melakukan uj i beban pelat terutama untuk pelat berukuran
besar, karena dibutuhkan penahan beban yang kuat. U kuran lebar atau
diameter pelat yang lazim digunakan, adalah: 300, 450, 600 dan 760
mm. Untuk ukuran pelat yang besar, maka pelat perlu ditumpuk­
tumpuk agar pelat tetap kaku, sehingga menghasilkan tekanan ke

240 BAB Ill - Kapasitas Dukung


tanah yang terbagi rata.

Q q= QIA
Tegangan (q)

..
k = q/8
(modulus awal)
'
,
, k = q/8
',, (modulus sekan)
'
\
\

Gambar 3.34 Hubungan tegangan dan lendutan untuk mendapatkan nilai k.

Dalam analisis lendutan Sistem Cakar Ayam sebagai perkerasan


kaku (rigid pavement), Hardiyatmo et al. ( 1 999) mengusulkan
penggunaan modulus reaksi tanah-dasar untuk pelat fleksibel dengan
menggunakan nilai lendutan rata-rata sebagai berikut:

(3.73)
dengan,

q = QIA, = tekanan pada pelat (kN/m2)


Q = beban titik (kN)
Ac = luasan pelat dalam kontak dengan tanah di bawahnya (m2 )
£\ = lendutan pelat rata-rata (m)

Persamaan-persamaan k yang dipakai dalam perancangan


fondasi umumnya, didasarkan pada uj i beban pelat kuran 30 cm x 30
cm ( 1 ft x l ft).
Lendutan rata-rata (8a) dinyatakan oleh persamaan (Gambar
3.35) :
1
()a = 2L {l; (8i + bi+J + li+l (8i+l + bi+2 ) + ....Jn-1 (8n-l + 8J} (3.74)

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 241


dengan,
<\ = lendutan rata-rata pelat fleksibel (m)
8i = lendutan di titik ke-i dari pelat fleksibel (m)
i = nomor titik pengukuran lendutan dari 1 sampai n
li = j arak antara titik-titik (m)
L = panjang pelat yang menyentuh tanah (m).

lz l3 l4 1n·1
on
1 1 Muka tanah

-- - - 8 -n-� - - -- - --
1 1 88
]I _�
.. - 1 1 -·- - - .
-

Pela t fleksibel

Gambar 3.35Penentuan lendutan rata-rata (i5a) untuk pelat fleksibel


(Hardiyatmo et al., 1999).

Tegangan rata-rata dihitung dengan memperhitungkan luas


kontak pelat dengan tanah . Persamaan (3.73) mirip dengan
Persamaan (3.72), perbedaannya hanya pada hitungan tekanan (q)
yang ditentukan berdasarkan luas kontak efektif antara pelat dan
tanah, dan lendutan ditentukan berdasar lendutan rata-rata pada pelat.
Nilai k dari Persamaan (3.74) berguna untuk mengevaluasi lendutan
akibat beban pada sistem baloklpelat yang melebar dengan meng­
gunakan teori balok pada fondasi elastis (beam on elastic foundation).
Persamaan lendutan rata-rata tersebut hanya berlaku untuk lebar pelat
yang tidak begitu lebar dengan B < 1 ,0 m dan L > 2B.
Kekakuan fondasi akan bergantung pada kelangsingannya.
Untuk balok pendek (relatif kaku), defleksi relatif linier di sepanjang
balok. Demikian pula, untuk j arak yang pendek, q bervariasi secara
linier atau seragam, maka nilai k akan konstan di sepanjang balok.
Namun, karena tanah umumnya tidak homogen dan isotropis, dan lagi
hubungan q dan 8 tidak linier, maka nilai k umumnya tidak sama di

242 BAB Ill - Kapasitas Dukung


sdeipluernugharaurheia boalenhgunuaknu.raSnelapinelaittu, bmeboadnu,lusbernetaukksi dtaannah-kdeadsaalramjuagna.
aPdeanlgaahrusehbadgimaiebnesriikpuetl(aTtetrezrahgahdia,p19n5i5la):i modulus reaksi tanah-dasar
• Usenbteunkarnfoynadadsiinypatdaakatannaholeh: nilai k pada fondasi ukuran
lempung

(3.75)
• Untuk fondasi padatanah pasir:

( B+Bl )z (3.76)
k =k
I 2B
• Untuk fondasi dengan ukuran
pasir kepadatan sedang,
B pada
secarapendekatan: x L lempung kaku atau
m+ 0,5 (3.77)
k= k
1,5m
I

dengan,
m == LIBpanjang fondasi (m)
Bk = kleuntukf
L
= barfondasi
o ndasi(m)dengan lebarB (kN!m\
k1 = k dari uji bebanpel at dengan lebarB1 = 30 cm (kN!m\
esic (19k6oe1)fimsieen gusduelnkgaannhmituondgualunsmeoladsutilsus reaksi tanah dasar
dari hubungan
V

k'
dengan,
E:
(3.78)
Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 243
E,, Er berturut-turut adalah modulus elastis tanah dan fondasi
(kN/m2)
=

B lebar fondasi (m)


11 momen inersia dari tampang melintang pelat (m4)

Perhatikan dalam Persamaan (3.78), satuan k ' sama dengan


modulus elastis tanah E,, yaitu kN/m2 . Nilai modulus reaksi tanah
dasar (k) dapat diperoleh dari k ', dengan
k'
k= - (3.79)
B

Es B 4
Karena nilai 0,65 12 � 1 , maka secara pendekatan kasar:
E1 I 1

(3 . 80)

Bowles ( 1 996) menyarankan penentuan nilai k dari kapasitas


dukung ij in fondasi dangkal :
(3 . 8 l a)
atau
(3.8 l b)
dengan F = faktor aman, qa (kN/m2) = qjF = kapasitas dukung ij in
tanah pada penurunan /tJf = 25,4 mm ( 1 ") dan k = qj/tJ!. Karena
hitungan ditinjau untuk penurunan /tJf = 25 ,4 mm = 0,0254 m, maka k
= q)0,0254 40qu (kN/m2) .
=

Untuk tinj auan penurunan /tJf = 6, 12, 20 mm, faktor pengali 40


harus diganti dengan berturut-turut menjadi 48, 24 atau 16. Untuk
tinjauan penurunan yang lain ditentukan dengan cara yang sama.
Nilai-nilai kisaran modulus reaksi tanah dasar yang disarankan
oleh Bowles ( 1 995), ditunjukkan dalam Tabel 3 .1 0 .
244 BAB Ill - Kapasitas Dukung
Tabel 3. 1 0 Nilai-nilai modulus reaksi tanah dasar (Bowles, I
3
k (kN/m )
Tanah
Pasir longgar 4800 1 6000

Pasir kepadatan sedang 9600 80000


Pasir padat 64000 1 28000


Pasir berlempung kepadatan sedang 32000 80000


Pasir berlanau kepadatan sedang 24000 48000


Tanah-tanah berlempung:
Kapasitas dukung ijin, qa <::; 200 kPa 1 2000 24000

q. <S 800 kPa 24000 48000


qa > 800 kPa > 48000

Contoh soa/ 3.29:


Dari hasil uj i beban pelat pada tanah pasir pada penurunan
sebesar 1 cm diperoleh kapasitas dukung ultimit q" = 1 50 kN/m2 . Uj i
beban pelat digunakan pelat uj i berdiameter 45 cm. Dengan meng­
gunakan hasil pengujian tersebut, berapakah kapasitas dukung ultimit
dari fondasi berdiameter 1 m dan berapakah penurunannya.

Penyelesaian:

Fondasi pada pasir, dengan lebar pelat uj i, b = 45 cm dan q" =


q b = 1 50 kN/m2 . Kapasitas dukung ultimit untuk fondasi berdiameter
B = 1 m = 1 00 cm dihitung dengan menggunakan Persamaan (3.70b):
qu = q s = (Bib) q h
( 1 00/45) 1 50
333,3 kN/m2
Pada tekanan q8 tersebut, penurunan fondasi berdiameter 1 00
cm adalah [Persamaan (4.25)] :

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 245


SB = Sb (- ) 2 2B

= 1 ' 05( 2 x 1 00
B+b
)2
= 2,48 1 00 + 30
cm

Contoh soa/ 3.30:


Dua uji beban pelat dikerjakan dengan menggunakan pelat
berdimensi 30 cm x 30 cm dan 45 cm x 45 cm. Untuk penurunan
sebesar 1 cm, besamya beban pada pelat 1 adalah 40 kN dan pada
pelat 2 adalah 85 kN. Berapa luas fondasi yang dibutuhkan untuk
mendukung kolom dengan beban 400 kN dengan penurunan 1 cm?

Penyelesaian:

Dengan menggunakan Persamaan (3.71b) dan (3.71c):


Pelat 1 :
pl = A lq + K]S
40 = (0,30 X 0,30)q + (4 X 0,30)s
40 = 0,09q + 1 ,2s . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .( 1 )
P2 = A2q + K2s

85
==
85 (0,45 X 0,45)q + (4 X 0,45)s
0,2025 q + 1 ,80s . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .(2)
Dari (1) dan (2), diperoleh:
q = 370,4 kN/m2
s 5,55
= kN/m2
Untuk fondasi sebenamya Pp 400 kN, dari Persamaan
(3.71 d) :

246 BAB Ill - Kapasitas Dukung


400 = B2 X 370,4 + 4 X B X 5,55
2
400 = 3 70,4B + 22,2B
Dari penye1esaian persamaan 1m, dipero1eh 1ebar fondasi
sebenamya:
B = 1 0 1 ,0 cm = 1,01 m

Untuk keamanan digunakan fondasi bujur sangkar 1,1 m x 1,1 m.

Contoh soal 3.31:

Hasi1 uj i beban pelat berdiameter 0,30 m yang dilakukan pada


pasir, ditunjukkan da1am Gambar C3.27. Direncanakan fondasi di
1apangan berbentuk bujursangkar dengan 1ebar B = 1 m. Tentukan
kapasitas dukung ij in tanah di lapangan (dalam kN/m2 ), bi1a disya­
ratkan penunman toleransi yang dibolehkan 2,54 cm ( 1 ")?

Penyelesaian:

cm = =
Penurunan ij in fondasi dengan lebar B = 1 m adalah Sn 2,54
0,0254 m. Untuk pe1at dengan lebar b = 0,30 m (1ihat Persa­
maan (4.25):

S8 =
(--)2
2B

(--)2
x Sb
B +b
2X1 sb
o,o254 = x

1 + 0,3

Dipero1eh, penurunan pada pe1at uj i: Sh = 0,01 m = 1 0 mm.

Dari Gambar C3.27, untuk penurunan pe1at uji Sb 1 0 mm = 1


=

cm, beban pe1at ada1ah 1 ,8 kN. Pada beban ini, tekanan pada pelat
bujursangkar dengan lebar 0,3 m:

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 247


qh =
l ,S = 2 0 kN /m2
0,3 x 0,3
Beban (kN)
0 2 3 4 5 6
0

€ 2
-2-·
c 3
""
c 4
::J
::; 5
c
(]) 6
CL

7
8

Gambar C3.27.

Kapasitas dukung ijin tanah di lapangan untuk fondasi dengan


lebar B 1 m, diperoleh dengan menggunakan Persamaan (3.70b) :
=

qs == ( )qb = ( }o =
66,7 kN/m2.

Contoh soal 3.32:

Hasil uj i beban pelat berdimensi 30 cm x 30 c m pada tanah


pasir, ditunjukkan dalam Gambar C3.28. Berapa modulus reaksi
tanah-dasar (k) dari fondasi bemkuran 1 m x 1 m yang mendukung
beban 3 00 kN.

Penyeles{lian:

Tekanan pada dasar fondasi sebenamya = 3 00/( 1 x 1 ) = 300 kPa.


Pada uj i beban pelat dengan lebar 30 cm, untuk defleksi 4,5 =

mm ( Gambar C3.28), modulus reaksi tanah-dasar, k1 300/0,0045 =


66666 kN/m 3
=

248 BAB Ill - Kapasitas Dukung


Beban (kN)
1 00 200 300 400

Gambar C3.28.

Modulus reaksi tanah-dasar untuk fondasi lebar B = 1 m, dari


Persamaan (3.76):

= ( B+B ) 2
k kI I
+ 0'
2B
3 0 ) 2
= (
66666
1
2X I
= 2 8 1 66 kN/m3

k k.k
Hasil ini memperlihatkan bahwa pada tekanan yang sama,
fondasi yang lebih lebar akan menghasilkan yang lebih kecil. Dalam

pelat lebar = B1 0,3 k1


soal ini, untuk fondasi selebar 1 m, = 28 1 66 kN/m3 , sedang untuk
m, = 66666 kN/m3 > Hal ini disebabkan pada
tekanan yang sama, fondasi yang lebih lebar akan menekan tanah pada
zona luasan tertekan yang lebih dalam dan luas (lihat Gambar 3.33),

k
sehingga penurunan yang dihasilkan lebih besar. Penurunan yang
lebih besar ini menghasilan yang lebih kecil.

3.3.10 Faktor Aman


Pada perancangan, beban yang hams di dukung oleh fondasi

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 249


untuk mendukung beban struktur relatif kecil bila dibandingkan
dengan beban maksimum yang mengakibatkan keruntuhan kapasitas
dukung. Nilai-nilai kapasitas dukung aman, yang ditentukan dari
hitungan kapasitas dukung ultimit dibagi dengan faktor aman, berguna
untuk memberikan keamanan terhadap hal-hal sebagai berikut:
1) Nilai kuat geser tanah yang pada kondisi alamnya bervariasi dari
lapisan yang satu dengan lainnya.
2) Ketidaktentuan dari ketelitian hasil pengujian kuat geser tanah di
laboratorium dan penggunaan persamaan-persamaan kapasitas
dukung tanah ataupun cara empiris yang digunakan dalam
hitungan.
3) Penurunan yang berlebihan.
4) Kerusakan tanah secara lokal yang terj adi pada waktu pelaksa­
naan pembangunan fondasi yang dapat mengakibatkan pengu­
rangan kapasitas dukung.

Kondisi tanah yang bervariasi, merupakan pertimbangan utama


dalam pemakaian faktor aman. Perhatian khusus diberikan jika hasil
uji kuat geser tanah menghasilkan data yang berbeda-beda. Faktor
aman F = 2,5 sampai 3, biasanya digunakan untuk ketidaktentuan
tersebut. Untuk kondisi kombinasi beban kecuali melibatkan beban
mati, beban hidup, tapi juga beban angin, faktor aman F =2 dapat
digunakan (Terzaghi dan Peck, 1 948). Jika fondasi dimaksudkan
untuk mendukung bangunan-bangunan sementara, yang pengaruh
penurunan tidak merusak bangunannya sendiri dan bangunan seki­
tamya, maka faktor aman dapat diambil F = 1 ,5 sampai 2 .
Nilai-nilai perkiraan kasar kapasitas dukung aman (q,.) untuk
tanah-tanah granuler dan kohesif ditunjukkan dalam Tabel 3 .1 1
(Craig, 1 976). Untuk tanah granuler, jika muka air tanah lebih kecil B
di bawah dasar fondasi, nilai-nilai dalam tabel tersebut harus dibagi 2.

250 BAB III - Kapasitas Dukung


Tabel 3.1 1 Perkiraan kapasitas dukung aman (q,) (Craig, 1 976)

Kapasitas dukung
Macam tanah Keterangan
a qs (kN!m2 )
man,
(a) Tanah granuler Ke1ompok (a), 1ebar fondasi
Keriki1 padat/pasir ber­ B > 1 m. Keda1aman muka air
campur keriki1, padat >600 tanah > B dari dasar fondasi.

Keriki1 kepadatan
sedang/ Pasir berkeriki1
kepadatan sedang 200 - 600

Keriki1 tidak padat/pasir


berkeriki1 tidak padat < 200

Pasir padat > 300

Pasir kepadatan sedang 1 00 - 300

Pasit tidak padat < 1 00

(b) Tanah kohesif


Lempung keras 300 - 600

Lempung pasiran dan 200 - 400


lempung kaku Kelompok (b) sangat dipe­
ngaruhi oleh konsolidasi
Lempung agak kaku 50 - 1 00 jangka panjang.

Lempung sangat lunak < 75


dan lanau

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 251


BAB IV

PEN U RUNAN

4.1 PENDAHULUAN

Istilah penunman (settlement) digunakan untuk menunjukkan


gerakan titik tertentu pada bangunan terhadap titik referensi yang
tetap. Jika seluruh permukaan tanah di bawah dan di sekitar bangunan
turun secara seragam dan penurunan terjadi tidak berlebihan, maka tu­
runnya bangunan akan tidak nampak oleh pandangan mata dan penu­
runan yang terjadi tidak menyebabkan kerusakan bangunan. Namun,
kondisi demikian tentu mengganggu baik pandangan mata maupun
kestabilan bangunan, bila penunman terjadi secara berlebihan. Umum­
nya, penurunan tak seragam lebih membahayakan bangunan daripada
penurunan total.
(a) (b)
Penurunan bagian tengah

� Retak Retak

� D +E
Penurunan satu s1si
dari bangunan

Gambar 4.1 Contoh kerusakan bangunan akibat penurunan.

Contoh-contoh kerusakan bangunan akibat penurunan tak sera-

252 BAB IV - Penurunan


gam, ditunjukkan dalam Gambar 4. 1 .
(1 ) Gambar 4.la. Jika tepi bangunan turun lebih besar daripada ba­
gian tengahnya, bangunan diperkirakan akan retak-retak pada
bagian A.
(2) Gambar 4.tb. Jika bagian tengah bangunan turun l ebih besar,
bagiau atas bangunan dalam kondisi tertekan dan bagian bawah
tertarik. Kalau defonnasi yang terjadi sangat besar, tegangan tarik
yang berkembang di bawah bangunan dapat mengakibatkan re­
tak-retak pada bangunan.
(3) Gambar 4.1c. Penurunan satu tepi dapat berakibat retak pada
bagian C .
(4) Gambar 4.1d. Penurunan terj adi berangsur-angsur dari salah satu
tepi bagian bangunan, yang berakibat miringnya bangunan tanpa
menyebabkan keretakan.

4.2. TEKANAN SENTUH

Pertimbangan pertama dal am menghitung penurunan adalah


penyebaran tekanan fondasi ke tanah di bawahnya. Ha! ini sangat
be rgantung pada kekakuan tondasi dan sifat-sifat tanah. Tekanan yang
te ·-jadi pada bidang kontak antara dasar fondasi dan tanah, disebut
te �anan sentuh atau tekanan kontak (contact pressure) . Besamya in­
te'1sitas tekanan akibat bebau fondasi ke tanah di bawahnya, semakin
kt' bawah semakin berkurang. Variasi tekanan sentuh di bawah fon­
d<1si l ingkaran atau fondasi memanjang yang kaku, yang dibebani
dengan beban terbagi rata q, diperl ihatkan pada Gambar 4.2.
Distribusi tekanan sentuh untuk fondasi pada tanah lempung,
diperlihatkan dal am Gambar 4.2a. Fondasi yang sama, bila dil etak­
kan pada tanah pasir atau kerikil , distribusi tekanan sentuhnya akan
seperti dalam Gambar 4.2b. Selanjutnya, jika fondasi tersebut dile­
takkan pada tanah campuran antara l empung dan pasir, bentuk distri­
busi tekanan sentuhnya akan seperti pada Gambar 4.2c.

Analisis dan Perancangan For:dasi - I 253


(a), (b), (c) fondasi kaku dasar licin fondasi fleksibel

(a) , (b), (c) (d)

Gambar 4.2 Distribusi tekanan sentuh di bawah fondasi.


(a) Fondasi kaku pada lempung.
(b) Fondasi kaku pada pasir dan kerikil.
(c) Fondasi kaku pada campuran lempung dan pasir
(d) Fondasi fleksibel pada tanah lempung.

Pada fondasi yang fleksibel, seperti fondasi tangki minyak yang


terletak pada tanah lempung, distribusi tekanan sentuh akan seragam
dan penurunan berbentuk cekungan seperti bentuk mangkuk (Gambar
4.2d).
Dalam praktek, sangat j arang dij umpai fondasi yang benar-be­
nar kaku. Karena itu, distribusi tekanan sentuh yang terj adi adalah an­
tara bentuk fondasi yang kaku dan fleksibel. Dengan alasan ini, dalam
praktek, distribusi tekanan sentuh fondasi ke tanah dianggap seragan
atau uniform, bila beban terbagi rata seragam.

4.3 DISTRIBUSI TEGANGAN DI DALAM TANAH

Tegangan di dalam tanah yang timbul akibat adanya beban di


permukaan dinyatakan dalam istilah tambahan tegangan (stress incre­
ment), karena sebelum tanah dibebani, tanah sudah mengalami tekan­
an akibat beratnya sendiri yang disebut tekanan overburden.
Analisis tegangan di dalam tanah didasarkan pada anggapan
bahwa tanah bersifat elastis, homogen, isotropis, dan terdapat
hubungan linier antara tegangan dan regangan. Dalam analisisnya,

254 BAB IV - Penurunan


regangan volumetrik pada bahan yang bersifat elastis dinyatakan oleh
persamaan:
LlV
-- =
V
- ,
I - 2,u
E
( a x + o- 1, + o-2 )
·
(4. 1 )

dengan,
L1V = perubahan volume
V = volume awal
JL = rasio Poisson
E = modulus elastis
a:,, a;., a ; , = tegangan-tcgangan dalam arah x, y dan z

Dalam Persamaan (4. 1), bi la pembebanan yang mengakibatkan


penunman, terjadi pada kondisi tak terdrainasi (undrained), atau penu­
runan terj adi pada volume konstan, maka L1 V/V= 0. Dalam kondisi ini,
rasio Poisson ,u = 0,5 . Jika pembebanan menyebabkan perubahan
volume (contohnya penurunan akibat proses konsolidasi), sehingga
L 1 VIV > 0, maka ,u < 0,5.

4.2i.l Beban Titik


Boussinesq ( 1 885) memberikan persamaan penyebaran beban
ak1bat pengaruh beban titik di permukaan. Tambahan tegangan verti­
kai (L1 az) akibat beban titik, dianalisis dengan meninjau sistem tegang­
an pada koordinat silinder (Gambar 4.3).
Dalam teori ini, tambahan tegangan vertikal (L1o;,) pada suatu
titik di dalam tanah akibat beban titik Q di permukaan, dinyatakan
oleh persamaan:

Llcr = (
_2Q_ 1
. 5/2
(4.2)
'
2n:z 2 l + (r / z) 2 J
dcngan,
Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I

255
L1crz = tambahan tegangan vertikal (kN/m2)
z kedalaman titik yang ditinjau (m)
r jarak horisontal titik di dalam tanah terhadap garis kerj a
beban (m)

' '
' '
'
'

:
,
'

/
/
'
i
A

Gambar 4.3. Tambahan tegangan vertikal akibat beban titik.

I - ]_ 1
5] / 2
Jika faktor pengaruh untuk beban titik didefinisikan sebagai:

( (4.3)

2�r l + (r / z) 2
maka Persamaan (4.2) akan menjadi:

L1crz = g2 l (4.4)
z

Nilai 18 yang disajikan dalam bentuk grafik diperlihatkan dalam


Gambar 4.4 (Taylor, 1 948).
256 BAB IV - Penurunan
0,5

0,4

I
1 =
3
l
2ri 1 +
1 r1'
( r 1 z)i ,
0, 2

0, 1

0,5 1 ,0 1,5 2,5 3,0


r/z

Gambar 4.4 Faktor pengaruh (I) akibat beban titik, didasarkan teori
Boussinesq (Taylor, 1 948).

Contoh soa/ 4. 1:

Susunan fondasi diperlihatkan dalam Gambar C4. 1. Beban


kolom A = 400 kN, kolom B 200 kN dan kolom-kolom C = 1 00 kN.
=

Bila beban kolom dianggap sebagai beban titik, hitung tambahan


tegangan di bawah pusat fondasi-fondasi A, B dan C, pada kedalaman
6 m di bawah fondasi.

Penyelesaian:

B eban-beban kolom dianggap sebagai beban titik, karena itu


tambahan tegangan di bawah masing-masing fondasi dapat dihitung
dengan persamaan:

L1o:z = g2 l
z

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 257


Fondasi-fondasi diberi nama menurut nama kolom. Dalam soal
m1, karena susunan fondasi simetri, tambahan tegangan di bawah
fondasi B dan C, pada kedalaman yang sama akan menghasilkan Llo;,
yang sama.
( 1 ) Untuk fondasi-fondasi B :

/}.a7(B J) =!}.az(B2) = /}.az(B s) = /}.az(B4)


(2) Untuk fondasi-fondasi C:

: 3m 3m :
;}.az( C1) =;}.az(C2) = !}.az( Cs) = !}.az( C4)

i 1
- --rn-k_"_ ffi---- J,
i
ffi--·--------ffi-----------EE- -
(a) Denah fondasi
! !
3m
l
1 0Q kN

m
. � '

3m 3m z =6

Gambar C4.1.

(a) Tambahan tegangan di bawah pusatfondasi A


Hitungan faktor pengaruh I pada kedalaman 6 m di bawah
fondasi A, dilakukan dalam Tabel C4. 1 a.
258 BAB IV - Penurunan
Tabel C4.1 Faktor pengaruh I di bawah fondasi A

Beban r z
Kolom r/z I (A)
(kN) (m) (m)
A 400 0 6 0 0,478
B 200 3 6 0,5 0,273
c 1 00 4,24 6 0,7 1 0, 1 72

Tambahan tegangan akibat beban fondasi A


= 1 X 400/62 X 0,478 = 5,2 kN/m 2

Tambahan tegangan akibat beban fondasi B


= 4 X 200/6 2 X 0,273 = 6,0 kN/m2

Tambahan tegangan akibat beban fondasi C


= 4 x 1 00/62 x 0, 1 72 = 1 ,9 kN/m 2

Tambahan tegangan di bawah fondasi A pada kedalaman 6 m:


il a1 (A) = 5,2 + 6,0 + 1 ,9 = 1 3 ,1 kN/m2

(b) Tambahan tegangan di bawah pusatfondasi B


Ditinjau fondasi B 1• Dihitung jarak-j arak antara pusat fondasi B 1
dengan yang lain:
B C1 = B1 C:c = B 1A = 3 m

B1B2 = B1B3 = + 3 2 = 4,24 m


B 1 C3 = B1 C4 = + 3 2 = 6,7 1 m

B1B4= 6,0 m
Hitungan I di bawah pusat fondasi B � , pada kedalaman z = 6 m,
oleh akibat beban-beban seluruh fondasi diperlihatkan dalam Tabel
C4.l b .

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 259


Tabel C4.lb Faktor I di bawah fondasi B17
Beban r z
/(BI)
Kolom rlz
(kN) (m) (m)
B1 200 0 6 ,0 0,478
Bz 200 4,24 6 0,7 1 0, 1 72
200 4,24 6 0,7 1 0, 1 72
B4 200 6 6 1 0,084
A 400 3 6 0,5 0,273
c1 1 00 3 6 0,5 0,273
Cz 1 00 3 6 0,5 0,273
c3 1 00 6,7 1 6 1,12 0,063
c4 1 00 6,7 1 6 1,12 0,063

Tambahan tegangan di bawah pusat fondasi B1, akibat beban fondasi A


400/62 x 0,273 = 3,03 kN/m2
=

Tambahan tegangan di bawah pusat fondasi B1, akibat beban fondasi B


200/6 2 x (0,478 + 0, 1 72 + 0, 1 72 + 0,084) = 5,03 kN/m2
=

Tambahan tegangan di bawah pusat fondasi B1, akibat beban fondasi


c
= 1 00/62 x (0,273 + 0,273 + 0,063 + 0,063) = 1 ,87 kN/m2
Tambahan tegangan akibat beban seluruh fondasi, di bawah pusat
fondasi B1, pada kedalaman 6 m:
�cr, (BI) = 3,03 + 5,03 + 1 , 87 = 9,93 kN/m2
Tegangan-tegangan di bawah masing-masing pusat fondasi B1 sampai
B4, pada kedalaman 6 m:
�crz (BI) =�cr, (B2) =�cr, (B3) =�crz (B4) = 9,93 kN/m2

(c) Tambahan tegangan di bawahfondasi-fondasi C


Ditinjau untuk fondasi C 1 • Jarak pusat fondasi C1 terhadap
fondasi-fondasi yang lain:
C1B1 = C1B2 = 3 m
C1C3 C1C2 = 6,0 m
=

260 BAB IV - Penurunan


C1A = 4,24 m
C1B4 = C1B3 = 6,7 1 m
C1C4 = 6 ..fi = 8,48 m
Hitungan I di bawah pusat fondasi C1, pada kedalaman 6 m,
oleh akibat beban-beban seluruh fondasi diperlihatkan dalam Tabel
C4.1c.

Tabel C4.1c Faktor I di bawah fondasi C1


Beban r z
Kolom (kN) (m) (m) r/z /(C l )

c1 1 00 0 6 0 0,478
c2 1 00 6,0 6 1 0,084
c3 1 00 6,0 6 1 0,084
c4 1 00 8,48 6 1 ,4 1 0,03 1
Bl 200 3 6 0,50 0,273
Bz 200 3 6 0,50 0,273
B3 200 6,7 1 6 1,12 0,063
200 6,7 1 6 1,12 0,063
A 400 4,24 6 0,7 1 0, 1 72

Tambahan tegangan di bawah pusat fondasi C1, akibat beban fondasi


A
= 400/62 x 0, 1 72 = 1 ,91 kN/m2
Tambahan tegangan di bawah pusat fondasi C1, akibat beban fondasi
B
= 200/62 x (0,273 + 0,273 + 0,063 + 0,063) = 3,73 kN/m2
Tambahan tegangan di bawah pusat fondasi C1, akibat beban fondasi
c
= 1 00/62 x (0,478 + 0,084 + 0,084 + 0,03 1) = 1 ,88 kN/m2
Tambahan tegangan di bawah pusat fondasi C1, sedalam 6 m adalah
flcrz(CI) = 1 ,9 1 + 3, 73 + 1 , 88 = 7,52 kN/m2
Jadi tegangan-tegangan di bawah masing-masing pusat fondasi
cl sampai c4, pada kedalaman 6 m adalah:
Llcrz(CI) = Llcrz(C2) = flcrz(C3) = flcrz(C4) = 7,52 kN/m2

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 261


4.3.2 Beban Terbagi Rata Berbentuk Laj u r Memanjang
Tambahan tegangan vertikal pada titik A di dalam tanah akibat
beban terbagi rata q fleksibel berbentuk memanjang (Gambar 4.5),
dinyatakan oleh persamaan:

L1CJ2 = Sf_ (a + sin a cos 2 p)


1r

dengan a dab p dalam radian, yaitu sudut yang ditunjukkan dalam


Gambar 4.5. Isobar tegangan yang menunjukkan tempat kedudukan
titik-titik yang mempunyai tegangan vertikal yang sama oleh akibat
beban berbentuk lajur memanjang ditunj ukkan dalam Gambar 4.6
(Sowers, 1 979).
r· 8/2 · ·+ ·· 8/2 --.�

Gambar 4.5 Tegangan akibat beban terbagi rata berbentuk laJ ur memanjang.

4.3.3 Beban Terbagi Rata Berbentuk Empat Persegi Panjang

Tambahan tegangan vertikal akibat beban terbagi rata fleksibel


berbentuk empat persegi panjang, dengan ukuran panjang L dan lebar
B (Gambar 4.7), dapat dihitung dengan menggunakan persamaan
yang diperoleh dari penj abaran persamaan Boussinesq, sebagai
berikut:
(4. 6 a)

262 BAB IV - Penurunan


[
Da1am persamaan tersebut:
2
2 mn ( m 2 + n - + 1 ) · - x ( m + n 2 + 2)
7 j /0
I= +
4rr m2 + n2 + l + m2n2 (m 2 + n 2 + I)

2mn(m 2 + n 2 +
arc tg (4.6b)
m2 + n 2 + 1 - m 2 n 2

Fondasi /ajur memanjang r- B -'1 r- B --1 Fondast bujursangkar

4B 3B 2B B q BB qB 2B 3B 4B

'
2B
a I 2B

4B 4B

0.02q -
I
I

6B 6B

--+--
I
I BB
BB I

...- + o.o 5q 10B


10B

06q
... . . .

12B 12B

Gambar 4.6 Isobar tegangan untuk beban terbagi rata berbentuk laj ur
memanjang dan bujur sangkar teori Boussinesq (Sowers, 1 979).
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 263
dengan,

q = tekanan sentuh atau tekanan fondasi ke tanah


m= -
B
z

n= -
L
z
B = mz
X

!z

y
Acrz l
A

Gambar 4.7 Tegangan di bawah beban terbagi rata berbentuk empat persegi
panjang.

Nilai faktor pengaruh untuk I untuk tegangan di bawah sudut


luasan empat persegi panjang oleh akibat beban terbagi rata q dalam
bentuk grafik, dapat dilihat dalam Gambar 4.8, sedang isobar tam­
bahan tegangan di bawah luasan beban bujur sangkar ditunjukkan
dalam Gambar 4.6.
Tambahan tegangan vertikal pada sembarang titik di bawah
luasan empat persegi panjang ditentukan dengan cara membagi-bagi
empat persegi panjang, dan kemudian menjumlahkan tegangan yang
terj adi pada tiap-tiap bagiannya. Sebagai contoh, akan ditentukan
tambahan tegangan vertikal di bawah titik X (Gambar 4.9). Untuk ini,
dapat dilakukan cara sebagai berikut:

264 BAB IV - Penurunan


0,6 1 2 3 4 6 8 10
0 , 28 0,28


m = 2, 5
0,26 0,26
m - 2, 0 m=x
B --Y

6.crz = qi
0,24

0,22
m = 1 ,8

m - 1,2 0,22
m = 3,0
0,24 m = 1 , 6
_
m = 1 ,4

m= B lz m = 1 ,0
n = L/z 0,20 m - o,9 0,20
m dan z dapat ditukarkan
m = 0,8
0,18 0,18
0, 0 1 0.02 0,04 0,1 0, 2 0,3 0, 5 m - 0,7

0.16 m = 0�6 0,16

0,14 0,14

0,12 m = 0 ,4 0,12

0,10 0,10
m = 1,0 m - 0. 3
m = 2,0
0,08 0,08

m - 0, 2
0,06 0,06

0,04 0,04

0,02 = 0,5 0,02

m - 0,0 0
0

0,01 0,02 0,04 0, 1 0,2 0,3 0,5 0,8 1 2 3 4 6 8 10

Nilai n

Gambar 4.8 Faktor pengaruh I untuk tegangan vertikal di bawah sudut


luasan beban terbagi rata berbentuk empat persegi panjang
fleksibel (NAVFAC DM7. 1, 1 982).

T
E -- · """""""""""""" : x
""""""""" H

8 c
F
Gambar 4.9 Contoh hitungan tambahan tegangan vertikal di bawah titik
tertentu akibat beban terbagi rata empat persegi panj ang.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I


Contoh soal 4.2:
Bila dalam Contoh soal 4.1 seluruh area bangunan didukung
oleh fondasi rak it ukuran 7 m x 7 m, berapakah tambahan tegangan di
bawah pusat fondasi pada kedal aman yang sama? Dianggap beban
total yang didukung kolom-kolom disebarkan secara sama ke seluruh
luasan fondasi pelat.
A 3, 5 m B 3.5 m c


3.5 m

D - -- - - - -- - :.5 m

Gambar C4.2 .

Penyelesaian:

Beban total yang didukung kolom-kolom dianggap disebarkan


sccara sama pada luasan fondasi pelat, maka

q =(�r [ 400 + (4 X 200) + (4 X 1 00) ] = 32,6 kN/m2

(a) Tambahan tegangan di pusat beban (titik E) dihitung dengan


membagi luasan fondasi menj adi 4 bagian yang sama, dengan
ukuran 3,5 m x 3,5 m:
m = Blz = 3,5/6 = 0,59 ; n = L/z = 3,5/6 = 0,59
Dari Gambar 4.8, diperoleh I = 0, 1 07. Untuk 4 luasan yang
sama:
�O'z(E) = 4Jq = 4 X 0, 1 07 X 32,6 = 14 kN/m2
(b) Tambahan tegangan vertika1 di titik D dilakukan dengan mem-

266 BAB IV - Penurunan


bagi dua luasan fondasinya, yaitu luasan DFCA dan DFIG:
DF = 7 m ; AD = 3,5 m

m= B
z
35
= ' = 0' 583
6
L 7
n = - = - = 1 '1 7
z 6
Dari Gambar 4.8, diperoleh: I = 0, 1 42

�O"z(D) = 2Iq = 2 X 0, 1 42 X 32,6 = 9,3 kN/m2


(c) Tambahan tegangan di bawah titik A :

B 7
m = - = - = 1 17
z

L 7
n = - = - = 1'1 7
z 6
Dari Gambar 4.8, dipero1eh: I = 0, 1 9 1

�O"z(A) = Iq = 0, 1 9 1 X 32,6 = 6,2 kN/m2

4.3.4 Beban Terbagi Rata Berbentuk Lingkaran

Dengan cara integrasi dari persamaan beban titik, dapat diper­


oleh tambahan tegangan di bawah 1uasan fleksibe1 berbentuk 1ingkar­
an yang mendukung beban terbagi rata. Tambahan tegangan pada
keda1aman tertentu di bawah beban seperti yang diperlihatkan da1am
Gambar 4. 1 0, ditentukan dengan cara sebagai berikut :

(4.7)
Analisis dan Perancangan Fondasi -I 267
ij z
�\CT,

t
Gambar 4.10 Tcgangan di bawah beban terbagi rata bcrbentuk lingkaran fleksibel.
Karcna dA c� r dO dr, dengan integrasi Persamaan (4. 7), maka:
3q r" dO dr0
a-" = [1 + (r I z) 2 r 2
(4.8)

Dari sini dapat dipero1eh persamaan tambahan tegangan vertikal


di bawah beban terbagi rata berbentuk lingkaran fleksibel, sebagai
berikut:

(4.9a)

Dengan penyesuaian notasi, Persamaan (4.9a) dapat dinyatakan


dalam bentuk:
L'icrz = ql (4.9b)
dengan,

[1 + (r I z)2 ] 3 1 2

268 BAB IV - Penurunan


Foster dan Ahlvin ( 1 954) memberikan grafik faktor pengaruh I
untuk tambahan tegangan vertikal pada sembarang titik di bawah
beban terbagi rata berbentuk lingkaran fleksibel pada Gambar 4.1 1 .
F aktor pengaruh I untuk tambahan tegangan di bawah pusat beban
lingkaran, dinyatakan oleh kurva xlr = 0 .
F a ktor pengaruh, I (% )

:
4.0 I

-- + 1

6.0 I ·
-

- �--- -
i I I
4
zlr 5 --

10 i I
I I
0
" z,.__

7 '
I

g
i Catatan : Angka-angka pada
1 ,
j kurva menunjukkan xir
1Q - -- -

Gambar 4.1 1 Faktor pengaruh I untuk tegangan vertikal di bawah beban


terbagi rata berbentuk lingkaran fleksibel (NA VF AC DM7 . I ,
1 982; Foster dan Ahlvin, 1 954 ) .

Contoh soa/ 4. 3:

Luasan beban berbentuk lingkaran yang flcksibel berdiamcter


7,8 m terletak di permukaan tanah. Tekanan terbagi rata q c= 1 1 7
kN/m2 bekerja pada luasan tersebut. Berapa tambahan tegangan
vertikal pada kedalaman 4 m, di tepi (titik B ) dan pusat (titik A)
fondasi?

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 269


Penyelesaian:
Hitungan tambahan tegangan pada kedalaman 4 m di bawah
pusat (titik A) (x = 0 m) dan tepi fondasi (titik B) (x = 3,9 m) oleh
beban terbagi rata q = 1 1 7 kN/m2 , dikerj akan dalam Tabel C4.2 .
7,8 m

3, 9 m

Gambar C4.3.
Table C4.2.

� O'z =
Titik r X z I
fq
(kN/m2)
xlr z/r
(m) (m) (m)

A 3,9 0 4 0 1 ,03 0,63 73,7


3,9 3,9
B 4 1 ,03 0,33 38,6

4.3.5 Beban Terbagi Rata Luasan Fleksibel Berbentuk Tak


Teratur
Newmark ( 1 942) memberikan cara menghitung tambahan
tegangan vertikal di dalam tanah akibat luasan fleksibel berbentuk tak
teratur yang mendukung beban terbagi rata. Diagram yang digunakan
dalam hitungan berupa lingkaran yang disebut lingkaran Newmark.
Newmark mengubah Persamaan (4.9a) dalam bentuk
persamaan sebagai berikut:
!_ = (4. 1 0)
z q

270 BAB IV - Penurunan


Nilai- nilai r/z dan !1o)q merupakan besaran yang tidak
berdimensi.
Diagram pengaruh berbentuk l ingkaran-lingkaran, diperlihatkan
dalam Gambar 4. 12 . Jari-jari lingkaran adalah nilai r/z yaitu untuk
!1a/q = 0; 0, 1 ; 0,2; . ; 1 . Jumlah lingkaran adalah 9 dan panjang
. .

satuan untuk menggambar l ingkaran tersebut, adalah AB. Lingkaran­


lingkaran dibagi-bagi oleh garis-garis, sedemikian hingga sektor­
sektor l ingkaran yang terbentuk mempunyai sudut yang sama. Ni lai
pengaruh diberikan oleh l ln, dengan n adalah j umlah elemen-elemen
yang terpotong oleh garis l ewat pusat lingkaran dan lingkaran­
lingkaran. Karena terdapat 200 elemen, ni lai faktor pengaruh (D
bemilai 1 1200 atau 0,005 .

Gambar 4.12 Diagram pengaruh Newmark untuk tcgangan


vcrtikal didasarkan pada teori Boussinesq (Newmark, 1 942).

Untuk menentukan tegangan vertikal pada kedalaman tertentu


di bawah fondasi, dilakukan cara sebagai berikut:

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 271


( 1 ) Tentukanlah kedalaman (z) yang akan dihitung tegangannya.
Dibuat z = AB. Jadi, jika tegangan pada kedalaman yang akan
ditinjau adalah pada z = 5 m, panjang AB dalam lingkaran
Newmark ekivalen dengan 5 m.
(2) Gambarkan denah fondasi dengan skala panj ang sesuai dengan
panjang satuan garis AB. Artinya, j ika panj ang fondasi L = 1 5 m
dan lebar B = 7,5 m, panjang fondasi (L) yang digambar pada
lingkaran Newmark adalah ( 1 5/5) = 3 kali panjang garis AB,
sedang lebamya (B) digambar (7,5/5) = 1 ,5 kali AB.
(3) Denah fondasi diletakkan sedemikian rupa, hingga proyeksi titik
pada denah fondasi yang akan ditentukan tegangannya, berimpit
dengan pusat lingkaran Newmark.
(4) Dihitung j umlah elemen yang tertutup oleh denah fondasi,
misalnya n elemen.
(5) Tambahan tegangan (L1crz) pada kedalaman z, dihitung dengan
mengunakan persamaan:
llcrz = qni (4. 1 1 )
dengan,
q beban terbagi rata pada dasar fondasi.
n j umlah elemen yang tertutup denah fondasi.

I faktor pengaruh, di mana untuk grafik yang diberikan


dalam contoh ini, I = 0,005.
Cara Newmark cocok untuk fondasi dengan bentuk dan ukuran
sembarang, sejauh denah fondasi masih dapat digambarkan pada
diagramnya dengan skala yang memenuhi.

Contoh soa/ 4.4:

Diketahui bentuk luasan beban seperti yang ditunjukan dalam


Gambar C4.4. Beban terbagi rata q = 1 00 kN/m2 bekerja pada luasan
beban tersebut. Hitung tambahan tegangan di bawah titik P pada
kedalaman 6 m.

272 BAB IV - Penurunan


3 m :

3 m ,
9m
6
q=
2 m
1 00 kN/m '.

p Q
9 m

Gambar C4.4.

Penyelesaian:

Pada Gambar C4.4, ska1a AB pada gambar ekiva1en dengan z =


6 m. Denah 1uasan beban digambar dengan ska1a garis AB yang
dianggap mempunyai panjang 6 m. Karena tambahan tegangan yang
akan dihitung dibawah titik P, maka P di1etakkan di pusat 1ingkaran
Newmark.
Se1anjutnya,

PQ 9 m, digambar pada 1ingkaran Newmark: (9/6)AB 1 ,5 x AB =

QR 6 m, digambar (6/6)AB 1 x AB, demikian seterusnya.


=

Jum1ah e1emen yang tertutup denah fondasi n = 42, 1


Tambahan tegangan pada keda1aman 6 m di bawah titik P:
=
�crz= q nl 100X 42, 1x 0,005 = 2 1 kN/m2

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 273


4.3.6 Metode Penyebaran 2 V : lH
Metode ini merupakan salah satu cara pendekatan yang sangat
sederhana untuk menghitung penyebaran tegangan akibat pembebanan
yang diberikan oleh Boussinesq. Caranya dengan membuat garis
penyebaran beban 2 V : 1 H (2 vertikal dibanding 1 horizontal). Dalam
cara ini, beban fondasi Q dianggap didukung oleh piramid yang
mempunyai kemiringan sisi 2 V : 1 H ( Gambar 4. 1 3). Dengan cara
pendekatan ini, lebar dan panj angnya bertambah 1 meter untuk tiap
penambahan kedalaman 1 meter.
Untuk fondasi empat persegi panjang:
�(J'F (4. 1 2a)
(L + z)(B + z)
atau

qLB (4. 1 2b)


(L + z)(B + z)
dengan,

�crz = tambahan tegangan vertikal pada keda1aman z (kN/m2 )


Q beban total (kN)
q tekanan terbagi rata (kN/m2 )
L panj ang luasan beban (m)
B lebar luasan beban (m)
z kedalaman (m)
Cara ini dapat juga untuk menghitung fondasi berbentuk
memanjang. Tambahan tegangan vertikal pada fondasi memanjang
dinyatakan oleh:

B
� crz = q (4. 1 3)
B+z
--

274 BAB IV - Penurunan


B

-{- ./
"' :
1/ /
z � :'

�/:
.... .

B + Z

Q = qBL

L +Z

Gambar 4.13 Cara penyebaran tegangan 2 V : l H.

Contoh soa/ 4.5:

Luasan beban berbentuk bujur sangkar fleksibel berukuran 3 m


x 3 m terletak di pennukaan tanah. Di pusat luasan beban bekerja
beban titik sebesar 1 00 kN. Berapa tambahan tegangan yang terjadi
pada kedalaman 4 m, bila dipakai cara penyebaran 2 V : l ffi

Penyelesaian:

Tambahan tegangan pada kedalaman z = 4 m (Gambar C4.5):

�crz= Q "" l OO 2 kN/m2


(L + z)(B + z) (3 + 4)(3 + 4)

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 275


Q = 1 00 kN

7m

Gambar C4.5.

4.4 HITUNGAN PENURUNAN

Penurunan (settlement) fondasi yang terletak pada tanah


berbutir halus yang jenuh dapat dibagi menjadi 3 komponen, yaitu:
penurunan-segera (immediate settlement), penurunan konsolidasi
primer, dan penurunan konsolidasi sekunder. Penurunan total adalah
jumlah dari ketiga komponen penurunan tersebut, atau bila dinyatakan
dalam persamaan,
S = S; + Se + $, (4. 1 4)
dengan,
S = penurunan total
S; = penurunan segera
Se = penurunan konsolidasi primer
S, = penurunan konsolidasi sekunder.

Penurunan-segera atau penurunan elastis adalah penurunan


yang dihasilkan oleh distorsi massa tanah yang tertekan, dan terjadi
pada volume konstan. Penurunan pada tanah-tanah berbutir kasar dan
tanah-tanah berbutir halus yang tidak jenuh termasuk tip e penurunan­
segera, karena penurunan terjadi segera setelah terjadi penerapan

276 BAB IV - Penurunan


beban.
Penurunan konsolidasi terdiri dari 2 tahap, yaitu tahap
penurunan konsolidasi primer dan tahap penurunan konsolidasi
sekunder. Penurunan konsolidasi primer adalah penurunan yang
terjadi sebagai basil dari pengurangan volume tanah akibat aliran air
meninggalkan zona tertekan yang diikuti oleh pengurangan kelebihan
tekanan air pori (excess pore water pressure). Penurunan konsolidasi
merupakan fungsi dari waktu. Penurunan konsolidasi sekunder,
adalah penurunan yang tergantung dari waktu juga, namun ver­
langsung pada waktu setelah konsolidasi primer selesai, dimana
tegangan efektif akibat bebannya telah konstan.
Besamya penurunan bergantung pada karakteristik tanah dan
penyebaran tekanan fondasi ke tanah di bawahnya. Penunman fondasi
bangunan dapat diestimasi dari hasil-hasil uj i laboratorium pada
contoh-contoh tanah tak terganggu yang diambil dari pengeboran, atau
dari persamaan-persamaan empiris yang dihubungkan dengan basil
penguj ian di lapangan secara langsung.

4.4.1 Penurunan-Segera

4. 4. 1. 1 Tanah Homogen dengan Tebal Tak Terhingga

Persamaan penurunan-segera atau penurunan elastis dari


fondasi yang terletak di pennukaan tanah yang homogen, elastis,
isotropis, pada media semi tak terhingga, dinyatakan oleh:
qB .
si = (4. 1 5a)
1 - Jl )I

£( 2 p

dengan,
si = penurunan-segera (m)
2
q = tekanan pada dasar fondasi (kN/m )
B = lebar fondasi (m)
E = modulus elastis (kN/m 2 ) (Tabel 4.3).
f1 = rasio Poisson (Tabel 4.2).
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 277
lp = faktor pengamh (Tabel 4.1 ) .
Tabel 4.l Faktor pengaruh Jm (Lee, 1 962) dan JP ( Sch1eicher, 1 962) untuk
fondasi kaku, dan faktor pengaruh untuk fondasi tleksibel
(Terzaghi, 1 943)

F1eksibel (Jp) Kaku


Bentuk fondasi
Pusat Sudut Rata-rata JP Jm
L ingkaran 1 ,00 0,64 0,85 0,88*
Buj ur sangkar 1 , 12 0,36 0,95 0,82 3 ,70

Empat persegi panjang


LIB = 1 ,5 1 ,36 0,68 1 ,20 1 ,06 4, 1 2
2,0 1 ,53 0,77 I ,3 1 1 ,20 4,38
5,0 2,10 1 ,05 1 ,83 1 ,70 4,82
1 0,0 2,52 1 ,26 2,25 2, 1 0 4,93
1 00,0 3,38 1 ,69 2,96 3,40 5,06
* Peneliti yang lain menggunakan faktor pengaruh fondasi l ingkaran yang kaku 0,79
= rc/4

Nilai faktor pengamh bergantung pada lokasi titik yang ditinjau


di mana penumnan akan dihitung, bentuk dan kekakuan fondasi.
Untuk fondasi fleksibel, Terzaghi ( 1 943) menyarankan nilai J untuk
P
menghitung penumnan pada sudut luasan empat persegi panjang
sebagai berikut:

l [ L [ l + [cL I B) 2 + 1 ] [L
J ln + In + (L I B)2 + 1 (4. 1 5b)
P = lf B LIB B

dengan L dan B adalah panjang dan lebar fondasi. Nilai-nilai J untuk


P
berbagai bentuk fondasi, ditunjukkan dalam Tabel 4.1 .
Schleicher ( 1 925) juga mengusulkan faktor-faktor pengamh JP
untuk fondasi kaku, seperti yang ditunjukan dalam Tabel 4. 1 . Untuk
fondasi-fondasi yang terletak di pennukaan (Das, 1 983):
278 BAB IV - Penurunan
S; (rata-rata leks ibel) 0,85 S; (di pusat, fleksibel)
::::: (4. 1 6a)
j

S; (kaku) :::::0 ,93 S; (rata-rata, jleksibel) (4. 1 6b)


S; (kaku) ::::0: ,80 S; (dipusat, jleksibel) (4. 1 6c)

Jika beban eksentris, fondasi yang kaku akan berotasi akibat


momen penggulingan. Lee ( 1 962) menyarankan nilai faktor pengaruh
Im untuk fondasi yang kaku pada pembebanan eksentris, atau
pembebanan yang menimbulkan momen. Rotasi fondasi, dinyatakan
oleh persamaan:
Qe (l - ).1 2 )
tg 8 = I (4. 1 7a)
BL2 E m

atau
M (1 - )..l2 )
tg 8 = - Im (4. 1 7b)
BL2 E

dengan,
8 = sudut rotasi fondasi (deraj at)
Q = resultan beban fondasi (kN)
e = eksentrisitas resultan beban fondasi (m)
B = lebar fondasi (m)
L = panjang fondasi (m)
= rasio Poisson (Tabel 4.2)
E = modulus elastis tanah (kN/m2 ) (Tabel 4.3)
M = momen yang terjadi pada fondasi (kN.m)
Im = faktor pengaruh (Tabel 4.1).
Perkiraan nilai rasio Poisson ()l) dapat dilihat pada Tabel 4.2.
Terzaghi menyarankan:
f.1 = 0,3 untuk pasir
f.1 = 0,4 sarnpai 0,43 untuk lempung.
Umumnya, banyak digunakan :

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 279


,u = 0,3 sampai 0,35 untuk pasir
,u = 0,4 sampai 0,5 untuk lempung.

Modulus elastis E dapat ditentukan dari kurva tegangan­


tegangan yang diperoleh dari uji triaksial (lihat Mekanika Tanah 2,
Hary Christady Hardiyatmo). Bila contoh tanah terganggu atau rusak,
maka modulus elastis (E) menjadi berkurang, dengan demikian
estimasi penurunan-segera menjadi berlebihan.
Tabel 4.2 Perkiraan rasio Poison (,u)(Bow1es, 1 968)

Macam tanah
Lempung jenuh 0,4 - 0,5
Lempung tak jenuh 0, 1 - 0,3
Lempung berpasir 0,2 - 0,3
Lanau 0,3 - 0,35
Pasir padat 0,2 - 0,4
Pasir kasar (angka pori, e = 0,4 - 0,7) 0, 1 5
Pasir ha1us (angka pori, e = 0,4 - 0,7) 0,25
Batu (agak tergantung dari macamnya) 0,1 - 0,4

Loess 0,1 -0,3

Modulus elastis (£) tanah dapat pula diperoleh dari uji beban
pelat (plate load test). Jika modulus elastis tanah granuler diambil dari
uj i beban pelat, nilainya dapat ditentukan dari persamaan berikut:

(4. 1 8)

dengan,
EP = modulus elastis dari uji beban pelat dengan lebar
Bp(kN/m2 )
E = modulus elastis tanah (kN/m2 )
280 BAB IV - Penurunan
B = lebar fondasi sebenarnya (m)

Tabel 4.3. Perkiraan modulus elastis (E) (Bowles, l 977)

Macam tanah
Lempung
Sangat lunak 300 - 3 .000
Lunak 2.000 - 4.000
Sedang 4.500 - 9.000
Keras 7.000 - 20.000
Berpasir 30.000 - 42.500
Pasir
Berlanau 5.000 - 20.000
Tidak padat 10.000 - 25 .000
Padat 50.000 - 1 00.000
Pasir dan kerikil
Padat 80.000 - 200.000
Tidak padat 50.000 - 1 40.000
Lanau 2.000 - 20.000
Loess 1 5 .000 - 60.000
140.000 - 1 .400.000

Umumnya, modulus elastis tanah granuler bertambah hila


kedalaman bertambah, karena modulus elastis sangat sensitif terhadap
tekanan kekang (confiningpressure).
Bowles ( 1 977), memberikan persamaan yang dihasilkan dari
pengumpulan data uji kerucut statis (sondir), sebagai berikut:
E = 3qc (untuk pasir) (4. 1 9a)
E = 2 sampai 8qc (untuk lempung) (4. 1 9b)
dengan qc dalam kg/cm2 .

Nilai perkiraan modulus elastis dapat pula diperoleh dari


pengujian SPT. Mitchell dan Gardner ( 1 975) mengusulkan modulus
elastis yang dihubungkan dengan nilai N-SPT,sebagai berikut :
E = 1 O(N + 1 5) (k/ft2 ) (untuk pasir) (4.20a)
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 281
E = 6(N + 5) (k/ft2 ) (untuk pasir berlempung) (4.20b)
dengan 1 k/ft2 = 0,49 kg/cm2 = 48,07 kN/m2 •

4. 4. 1.2 Lapisan Tanah Pendukung Fondasi Dibatasi Lapisan Keras


Jika tebal lapisan terbatas (H) (Gambar 4.14), dan lapisan yang
mendasari lapisan tersebut berupa lapisan keras tak terhingga, maka
penurunan-segera pada sudut luasan beban terbagi rata empat persegi
panjang fleksibel yang terletak di permukaan, dapat dihitung dengan
menggunakan persamaan yang diusulkan Steinbrenner ( 1 934):
qB I (4.2 l a)
S =' E P

dengan,
JP = ( l - !l2 )FI + (1 - l l - 2 !l2 )F2 (4. 2 1b)

dengan F1 dan F2 adalah koefisien-koefisien yang diusulkan oleh


Steinbrenner ( 1 934) dalam bentuk grafik pada Gambar 4. 14.
Penurunan di sembarang titik A (Gambar 4.14) pada fondasi
empat persegi panjang di permukaan tanah dengan tebal terbatas,
dihitung dengan menggunakan persamaan:
(4.22)

dengan B 1 , B2, B3 dan B4 adalah lebar masing-masing luasan.

Bila fondasi tidak terletak di permukaan, penurunan segera


perlu dikoreksi. Fox dan Bowles ( 1 977) memberikan koreksi
penurunan segera yang merupakan fungsi dari D/B, LIB dan 11, seperti
yang ditunjukkan dalam Gambar 4.15. Penurunan segera rata-rata
dinyatakan oleh persamaan:
(4.23)

282 BAB IV - Penurunan


dengan,
a faktor koreksi untuk dasar fondasi pada kedalaman D1
S; ' = penurunan-segera rata-rata terkoreksi
S; = penurunan-segera rata-rata untuk fondasi terletak di
permukaan.
F, ( - ) dan F 2 ( - - - - )
0 0, 1 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6 0,7 0,8

'' '
'' ' ' '


' '
'
'

'

11 f
£8 I 9J I 1.{) I II LIB � 5
""" 1 1 ---.: 1 1 r r r

4 : '-J/ £ 9 :
I I ' . l t
: 1
·.

I
I I I I I

H/8
' ' : ;? ,'
:
' '
'' ''
'
I 11 J I

' '
' ' '/ 3 r' :''

Gambar 4.14 Penurunan segera pada sudut luasan beban terbagi rata
fleksibel di permukaan (Steinbrenner, 1 934).

Janbu et al.( 1 956), mengusulkan persamaan penurunan-segera


rata-rata pada beban terbagi rata fleksibel berbentuk empat persegi
panj ang dan lingkaran yang terletak pada tanah elastis, homogen, dan
isotropis dengan tebal terbatas, sebagai berikut:
S ; = 1l1 1lo q B (untuk ll = 0,5) (4.24)
E

dengan,
S; penurunan-segera rata-rata.(m)

Ill faktor koreksi untuk lapisan tanah dengan tebal terbatas


Ana/isis dan Perancangan Fondasi -
I 283
H (Gambar 4.1 6)
1-lo =
faktor koreksi untuk kedalaman fondasi Df (Gambar
4.1 6).
B lebar fondasi empat perseg1 panJang atau diameter
lingkaran (m)
tekanan fondasi neto (fondasi di permukaan q qn)
(kN/m2)
q

E modulus elastis tanah (kN/m2).

1 .00

0.90

(/(}

( �os
0.80
(/(}

0.70
�,- ��� 03

�, _ os
0.60 Q3

0.50
0.1 1 10
D/B

Gambar 4.15 Faktor koreksi kedalaman untuk penurunan segera pada


fondasi empat persegi panjang (Fox dan Bowles, 1 977).

Diagram pada Gambar 4.14 dan Gambar 4.16 dapat diguna­


kan untuk modulus E yang bervariasi dengan kedalamannya.
Hitungan penurunan-segera, dilakukan dengan membagi tanah
ke dalam beberapa lapisan tanah yang terbatas. Jika regangan tiap
lapisan dapat dihitung, akan dapat diperoleh nilai penurunan-segera
totalnya.
284 BAB IV - Penurunan
3
1 00
50

2
f+a+' 20

1' 1
10
Tanah keras
5

2 =UB
8ujur sangkar

Lingkaran

0
10 1 00 1 000

0.9
It a

0.7 1 5 1 10 00

10 1 00 1 000
D/8

Gambar 4.16 Grafik yang digunakan dalam Persamaan (4.24) (Janbu et al,
1 956) .

Contoh soal 4. 6:

Fondasi rakit yang kaku berukuran 10 m x 20 m terletak pada


1empung jenuh homogen setebal 1 0 m dengan E = 6000 kN/m2 , Ysat =
1 8 kN/m3 dan 1-t = 0,5 . Di bawah tanah lempung jenuh terletak lapisan
keras. Beban terbagi rata pada dasar fondasi 1 76 kN/m2 . Fondasi
terletak pada kedalaman 5 m. Hitung besamya penurunan segera
dengan cara (a) Steinbrenner dan (b) Janbu et al. (Lapisan tanah keras
dianggap tidak mengalami penurunan).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 285


Penyelesaian:
(a) Cara Steinbrenner
Untuk 1-l = 0,5, faktor pengaruh pada Persamaan (4.21),
menjadi:
Ir = 0,75 F1
Untuk hitungan penurunan di pusat fondasi dengan cara
Steinbrenner, luasannya dibagi menjadi 4 bagian sama besar dengan
B1 = 1 0/2 = 5 m dan L1 = 20/2 = 1 0 m.
HIB1 = 5!5 = 1
L 1 /B1 = 1 0/5 = 2
Dari Gambar 4.14, dipero1eh F1 = 0, 1 3 .
Tekanan fondasi neto: qn = 1 76 - (5 x 1 8) = 86 kN/m2 .
Penurunan segera pada pusat fondasi (£ = 6000 kN!m\
5m 8. = 5 m

L= 10m
B = 10 m

A
Fondasi rakit

£���'
10 m x 20 m 10m
��'W q = 176 kNtm·
Lempung jenuh
E = 6000 kN/M'
...
ft = 0,5 'f = 18 kN/m '

H=5m

Gambar C4.6.

( 1 ) Penurunan-segera di pusat fondasi fleksibe1, jika terletak di


permukaan:
286 BAB IV - Penurunan
I E p I E

86 X 5
= X 4 X 0,75 X 0, 13 0,03 m
60000
- =

(2) Penurunan-segera rata-rata jika fondasi kaku dan terletak di


permukaan:
S; (kaku) = 0,8 x 0,03 m = 0,024 m (Persamaan 4.1 6c)
(3) Penurunan-segera untuk fondasi yang kaku dan terletak pada
kedalaman 5 m:
D/B = 5/10 = 0,5; LIB = 20/10 = 2; ll = 0,5.
Dari Gambar 4.15, diperoleh a = 0,87.
Jadi, penurunan-segera terkoreksi:
S; ' = a S; = 0,87 x 0,024 m = 0,02 1 m = 21 mm
(b) Cara Janbu et al. (1 956).
Dalam hal ini akan dihitung penurunan-segera (Si) rata-rata.
Untuk HIB = 5/10 = 0,5; LIB = 2, dari Gambar 4.16a, diperoleh !l 1 =
0,3; D1/B = 0,5; LIB = 2, dari Gambar 4.1 6b, diperoleh !la = 0,9.
Penurunan-segera rata-rata jika fondasi fleksibel dan terletak pada
kedalaman 5 m;
86 x l O =
' 0 039 m = 39 m
I
E ' 60000 '
Karena diketahui fondasi kaku, menurut Persamaan (4. 1 6b),
penurunan-segera terkoreksi :
Si' = 0,93 x 39 = 36 mm.

Contoh soal 4. 7:

Denah fondasi rakit yang kaku (5 8,44 m x 1 8,30 m)

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 287


diperlihatkan pada Gambar C4.7. Tekanan terbagi rata pada dasar
fondasi 350 kN/m2 . Dari data pengeboran diketahui bahwa tanah
terdiri dari pasir kasar (fl = 0,3) dengan tebal 7,62 m, berat volume
basah 1 9,2 kN/m3. Hasil uji SPT pada tanah tersebut memberikan nilai
N rata-rata yang telah dikoreksi 20. Di bawah lapisan pasir terdapat
lapisan lempung (f.! = 0,5) setebal 30,5 m dengan Eu rata-rata = 1 6 1 00
kN/m2 . Di bawah lapisan lempung terdapat lapisan batu. Muka air
tanah pada permukaan lapisan lempung. Hitung penurunan-segera.

Penyelesaian:

Akan dihitung penurunan di pusat fondasi (titik A). Untuk ini


fondasi dibagi menjadi 4 bagian yang sama, dengan panjang L 1
54,88/2 = 27,44 m dan lebar E1 = 1 8,3/2 9, 15 m.
=

Tekanan fondasi neto qn = 350 - ( 1 ,52 x 1 9,2) = 32 1 kN/m2 .

Modulus elastis pasir diestimasi dari Persamaan (4.20a):


E =10 (N + 1 5) = 1 0 (20+1 5) = 350 k/ft2 = 1 71 50 kN/m2
Penurunan-segera pada titik tertentu dengan rasio Posison
sembarang dapat dihitung dengan cara Steinbrenner. Untuk ini,
fondasi dibagi menj adi empat bagian yang sama, dengan E1 = E/2 =
9, 1 5 m dan L1 L/2 = 27,44 m.
=

(!) Penurunan pada lapisan pasir


2 2
fl = 0,3; JP = (1 - 0,3 )Fl + (1 - fl - 2 fl )F2
= (1 - 0,32 )F, + (1- 0,3 - 2 X 0,3 2 )F2
= 0,9 1 F1 + 0,52 F2
HIE1 6, 1 /9,15 = 0,67
=

L 1/E1 = 27,44/9,15 = 3

Dari Gambar 4.14, diperoleh F1 = 0,05 dan F2 = 0,09.


Jadi, fp = (0,9 1 X 0,05) + (0,52 X 0,09) = 0,0923

288 BAB IV - Penurunan


Fondasi rakit
10m x 15 m 27,44 m 27,44 m

---= l
9,15

9, 1 5
m

- -
- Pas1r

6,1 m B = 1 8,30 m 3

m.a.t

( �

m 1 = 0,000145 m2/kN
-·---- -- - - - - - --- -- - - - -- --- - - - -- - - ------------- -

�": � ·i1 00 kN/m2 � � �� = � �� � �


-
----- - - - - - - � - ------::'�-�- -
2/kN
���������
mv4 = 0,000073 m 2 /kN
-- - - - - - - - - - - - - ·· - -· - - - - - - - - - - - · . - - - - - - - - - - - -- - - - --

mv5 = 0,000046 m 2 /kN

Lapisan batu

Gambar C4.7.

Penurunan-segera pada lapisan pas1r akibat beban seluruh


fondasi fondasi:

Sl = x 4 x 0' 0923 = 0 ' 063 m


1 7 1 50
(2) Penurunan pada lapisan lempung

Penurunan lapisan lempung setebal H2 , dengan )..l =0,5 dan E =


1 6 1 00 kN/m2 (Gambar C4.7).
Karena 11 = 0,5, maka lp = 0,75 F1 •
HIB 1 = 36,6/9, 1 5 4; L /B1 = 3, =

dari Gambar 4.14, F1 = 0,47, maka

fp = 0,75 X 0,47 = 0,35

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 289


. 9,15x32 1 4 X (), 3 i' 0 , .,6 m
SJ ! = X •. = ,_
.

1 6 1 00

Lapisan lempung tebal H1 , dengan 1-1 0,5 dan E = 1 61 00


kN/m2 (Gambar C4.7), Ir = 0,75 F1 .
HIB1 = 6, 1 /9, 1 5 = 0,67; L /B1 3 , =

dari Gambar 4. 1 4, F1 = 0,05 , maka:


Ip = 0,75 X 0,05 = 0,03 8
S,= 4 X 0'03 8,� 0 ' 028 m
1 6 1 00

Pcnurunan-segera pada lapi san lempung setebal (H2-H1 ) :


�, 5;1 Si2 =
_
0,26 - 0,028 0,232 m =

Penurunan-segera total = 0,063 + 0,232 = 0,295 m = 295 mm

Bila diperhitungkan reduksi penurunan-segera akibat kckakuan


fondasi .
Penurunan-segera terkoreksi :
S; ' = 0,80 x 295 = 236 mm
Kedalaman fondasi sangat kec il bila dibandingkan dengan
lehamya, maka reduksi penurunan-segera oleh pengaruh kedalaman
fondasi akan sangat kecil, jadi bisa diabaikan.

4.4. 1.3 Penurunan-segera dari Hasil Pengujian di Lapangan

(a) Penurunan-segera dari hasil uji beban pelat

Terzaghi dan Peck ( 1 967) menyarankan persamaan pcnurunan


fondasi dengan intensitas bcban q dan lebar B yang tcrletak pada pasir,
sehagai berikut:

S '1 1 = l
( 2B
x S',,
J:: (4.25)
B + b)
--

290 BAB IV - Penurunan


dengan,
SB = penurunan fondasi (m)
sb = penurunan pada uji beban pe1at (m)
b = lebar pe1at uji (m)
(b) Penurunan-segera dari hasil uji SPT
Penurunan pada tanah pasir dapat diestimasi dengan mengguna­
kan hasi1 uji SPT (Standard Penetration Test). Untuk ha1 m1,
Meyerhof ( 1 965) menyarankan persamaan sebagai berikut:
4
Si = q ; untuk B ::;;1 ,2 m (4.26a)

(- )
N
6 B 2
Si = _!] ; untuk B >1 ,2 m (4.26b)
N B+1

dengan,
q= intensitas beban da1am k/ft2 (1 k/ft2 = 48,07 kN/m2 )
B= 1ebar fondasi da1am ft (1 ft = 30,48 cm)
Si= penurunan da1am inci ( 1 in.= 2,54 cm)
N= jum1ah puku1an da1am uji SPT

Pengamatan menunjukan bahwa hasi1 penurunan dari hitungan


Persamaan (4.26) memberikan nilai penurunan yang terla1u aman,
karena hasi1nya terla1u tinggi. Bowles ( 1 977) menyarankan penye­
suaian Persamaan (4.26) untuk ni1ai penurunan yang dianggap 1ebih
mendekati kenyataan, sebagai berikut :
Si = -
2,5q n
; untuk B ::;;1 ,2 m (4.27a)

(-)
N
Si =
2
� B
4
; untuk B > 1 ,2 m (4.27b)
N B+1

dengan,
B = 1ebar fondasi (ft)
q n = tekanan fondasi neto (k/ft2 )
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 291
S; = penurunan-segera (in.).
Berdasarkan data lapangan dari Schultze dan Sherif ( 1 973),
Meyerhof ( 1 974) mengusulkan hubungan empiris untuk penurunan
pada fondasi dangkal sebagai berikut:
s i = _q -v B (untuk pasir dan (4.28a)
kerikil)
2N
Jii .

S I. -
_- q (untuk pas1. r berI anau) (4.28b )
N
dengan,
S; = penurunan (in.)
q = intensitas beban yang diterapkan (t/fe)( 1 t/fe � 1 kg/cm2)
B = lebar fondasi dalam (in.)

(c) Penurunan-segera dari hasil uji penetrasi kerucut statis (mndir)


Penunman fondasi pada tanah granuler dapat dihitung dari hasil
uji kemcut statis. De Beer dan Marten mengusulkan persamaan angka
kompresi (C) yang dikaitkan dengan persamaan Buismann, sebagai
berikut:
1
c = ,5q, (4.29)
Po '

dengan,
c
angka pemampatan (angka kompresibilitas)
tahanan kemcut statis atau tahanan konus sondir
tekanan overbuden efektif rata-rata atau tegangan
efektif di tengah-tengah lapisan yang ditinjau.

Satuan q, dan p,/ harus sama. Nilai C ini, disubstitusikan ke


dalam persamaan Terzaghi untuk penurunan pada lapisan tanah yang
ditinj au, yaitu:
292 BAB IV - Penurunan
S = H ln P o '+ 1'1p
I
(4.3 0)
I c Po

dengan,
si penurunan akhir (m) dari lapisan setebal H (m)
Po · = tekanan overbuden efektif rata-rata, atau tegangan efektif
sebelum penerapan beban, di tengah-tengah lapisan
(kN/m2 )
f:...p= f:..c. rz tambahan tegangan vertikal di tengah-tengah
=

lapisan yang ditinj au terhadap tekanan fondasi neto


(kN/m2 ).
Dalam menentukan angka pemampatan (C), diperlukan nilai q c
rata-rata. Penurunan di setiap lapisan yang tertekan oleh beban fondasi
dihitung terpisah, dan hasilnya ditambahkan bersama-sama. Basil ini
merupakan penunman total dari seluruh lapisan tanah.
Schmertmann et al. ( 1 978), menyarankan cara untuk meng­
hitung penurunan fondasi pada tanah granuler (tanah berbutir kasar)
dengan berdasarkan hasil uji penetrasi kerucut statis (sondir).
Besamya penurunan-segera (Si) , dinyatakan dalam bentuk persamaan
sebagai berikut:

(4.3 1 )
dengan,
cl = faktor koreksi kedalaman
c2 faktor rangkak (creep)
qn = tekanan fondasi neto (kN/m2 )
=

B = lebar fondasi (m)


I= = faktor pengaruh regangan lateral (Gambar 4.17)
E = modulus elastis tanah (kN/m2 )
L1z = ketebalan lapisan (m).

Faktor koreksi kedalaman dihitung dengan persamaan :

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 293


c, = 1 - o,s ( (dcngan c, � 0,5) (4.32)

dengan p0' adalah tekanan overburden efektif pada dasar fondasi.

Faktor pengaruh regangan untuk fondadi kaku, lz

0 0,1 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6

·c;;
ro B/2
"0 1.,
c
J2
...
ro
(/) B
ro
"0 IB
l ,p
.c � 1
ro

ro
.D
'6 2B

1\1

c
ro LIB >
E
ro
<ii 3B
"0
Q)

4B

Gambar 4.17 Diagram faktor pengaruh regangan untuk fondasi kaku


berbentuk bujursangkar dan memanjang (Schmertmann et al.,
1 978).

Walaupun penurunan tanah tak kohesif dipertimbangkan


sebagai penurunan-segera, pengamatan menunjukan bahwa penu­
runannya masih dipengaruhi oleh rangkak (Schmertmann, 1 978).
Faktor koreksi akibat rangkak, dihitung dengan:

c2 = 1 + 0,2 log -
0,1
(tJ (4.33a)

294 BAB IV - Penurunan


dengan t adalah waktu yang ditinjau, dinyatakan dalam tahun.
Faktor pengaruh regangan vertikal diperoleh dari satu dari dua
kurva dalam Gambar 4.17. Untuk fondasi bujursangkar (pembebanan
aksi simetri), maka digunakan kurva LlB = l . Untuk fondasi
memanjang/kontinyu (kasus regangan bidang) di mana panjang
fondasinya lebih dari I 0 kali lebamya, maka digunakan kurva L/B >
I 0. Untuk LIB < 1 0, maka nilai faktor pengaruh diperoleh dengan cara
interpolasi.
Hitungan penurunan dilakukan dengan memperhatikan tahanan
kerucut qc sampai pada kedalaman 28 dari dasar fondasi (B = lebar
fondasi) untuk fondasi bujursangkar, dan sampai kedalaman 48 untuk
fondasi memanjang. Faktor pengaruh regangan vertikal (/z) maksi­
mum adalah 0,5 dan nilainya dianggap mencapai maksimum pada
kedalaman z = 0,58 (untuk fondasi bujursangkar) dan z = B (untuk
fondasi memanjang). Dalam Gambar 4.1 7, faktor pengaruh regangan
pada nilai puncak dinyatakan oleh:

fzp = 0,5 + 0, 1
(4.33b)
dengan,
= tegangan efektif pada kedalaman //P (kN/m2 )
crv'
=
qn = q - Po' tekanan fondasi neto (kN/m )
q
2
= tekanan kontak pada dasar fondasi (kN/m2)
p0 = tegangan efektif pada dasar fondasi (kN/m2 )
'

Dalam mengestimasi penurunan-segera dengan menggnnakan


Persamaan (3.32), dibutuhkan nilai modulus elastis sekan (£),
Schmertmann et al. (1 978) menyarankan hubungan antara modulus
e1astis (£) tanah pasir dengan qc yang diperoleh dari uji kerucut statis,
sebagai berikut:
E= 2,5 qc (fondasi bujursangkar) (4.33c)
E= 3,5 qc (fondasi memanjang) (4.33d)
Contoh penggunaan diagram pengaruh regangan (/z) untuk
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 295
fondasi bujursangkar ditunjukkan dalam Gambar 4.1 8.

B q, (kg/cm')
Muka tanah 0 50 1 00

. . . .. . !
OJ
N
c .. ...... . ............. .... .. .
ro
E 0. lapisan 3
ro
ro
"0

·�
E lapisan 4
ro
"'
Ol
c
.3
:.c
'6
c
ro
c:
2
::J lapisan 5
c
Cl)
0..

0.1 0.2 0,3 0,4 0,5

Gambar 4.18 Contoh penggunaan diagram faktor pengaruh Schmertmann et


al ., ( 1 978) untuk fondasi bujursangkar.

Schmertmann ( 1 970) menyarankan hubungan N dan q c menurut


jenis tanah sebagai berikut:
1 . Lanau, lanau berpasir, dan pasir berlanau sedikit kohesif, N = 2 q c
2 . Pasir bersih halus sampai sedang, pasir sedikit berlanau, N 3,5 qc =

3. Pasir kasar dan pasir dengan sedikit kerikil, N = 5 q c


4. Kerikil berpasir dan kerikil, N = 6 q c.

Hitungan penurunan-segera fondasi pada tanah pasir dilakukan


dengan membagi diagram tahanan kerucut kedalam lapisan-lapisan
yang mempunyai tahanan kerucut (qc) yang dapat dianggap mendekati
296 BAB IV - Penurunan
sama. Garis untuk faktor pengaruh penurunan diletakkan di bawah
dasar fondasi dan digambar dengan skala tertentu (Gambar 4.18).
Penurunan akibat beban dihitung dari hitungan E dan lz yang sesuai
untuk tiap lapisannya. Jumlah penurunan di setiap lapisan, kemudian
dikoreksi terhadap faktor kedalaman (C1) dan faktor rangkak (C2).

Contoh soa/ 4. 8:

Fondasi telapak berbentuk bujur sangkar 1 ,5 m x 1 ,5 m terletak


pada tanah pasir kasar berlanau yang sangat tebal. Fondasi pada
kedalaman 1 m dan tekanan fondasi kotor pada dasar fondasi 300
kN/m2 . Muka air tanah terletak pada kedalaman 1 m dari permukaan.
Tanah pasir mempunyai berat volume Yb = 1 8,5 kN/m3 dan y ' = 1 0
kN/m3 . Dari hasil uji SPT diperoleh variasi nilai N rata-rata yang telah
dikoreksi seperti pada Gambar C4.8. Tentukan penurunan pada pusat
fondasi dengan cara-cara (a) De Beer dan Marten, (b) Schmertmann.

Penyelesaian:

Hitungan penurunan cara De Beer dan Marten dilakukan sampai


pada kedalaman 2B = 2 x 1 ,5 = 3 m di bawah dasar fondasi (atau 1 + 3
= 4 m dari permukaan tanah). Nilai qc pada Gambar C4.8b, dida­
sarkan pada jenis pasir agak kasar yang secara pendekatan qc = 4N.
Selanjutnya, hitungan angka pemampatan C, dilakukan dalam Tabel
C4.3a.
Hitungan �crz di bawah pusat fondasi dilakukan da1am Tabel
C4.3b, yaitu dilakukan dengan membagi luasan fondasi menjadi 4
bagian yang sama, dengan B1 = 1 ,5/2 = 0,75 m = L1• Tekanan fondasi
neto:
qn = 300 - (1 X 1 8,5) = 28 1 ,5 kN/m2

Hitungan penurunan-segera pada tiap lapisan yang ditinjau,


dilakukan pada Tabel C4.3b.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 297


Tabel C4.3a

Lapisan qc = 4N Po ' ( di tengah lapisan) ,


C = l 5qc
Tebal

lapisan
(m) (kN/m2) (kN/m2) Po '
(m)

1 -2
2-3
1
1
4800
6400
+
(1 ) ( 1 8,5 ) (0,5) ( 1 0) = 23,5
( 1 )( 1 8,5) + ( 1 ,5)( 1 0) = 33,5
306,4
286,6
1 9600 ( 1 )( 1 8,5) + (2,5 ) ( 1 0) = 43,5 33 1 ,0

4 -5,5 1 ,5 9600 ( 1 )( 1 8,5) + (3,75 )(10) = 56,0 257,1


Catatan: 1 kg/cm2 c:o 1 00 kN/m2

q, (kg/cm') lz
N - SPT 48 64 96 0 0.1 0.2 0.3 0,4 0, 5

!' :' :'


1 : : : 1 Dasar fondasi
,

2 2 2 '
y, = 1 8. 5 kNim' = 16 2 , 5 .
.. . . . ... 0,
.
.
.

, = 10 kN/m' ,3 · .·
.·· .. •.. · 0.
••• .
• • • ••• • ---··· .18

3.5 • • • •

(a) (b) (c)

Gambar C4.8.

Dalam Tabel C4.3b,

In Po ' + !J.p , Persamaan (4.30)


H
S =
, C Po '

=
dengan !J.p !J.cr" H, p0 ' dan C telah dihitung dalam Tabel C4.3a.
Faktor pengaruh I dihitung dengan menggunakan Gambar 4.8.

298 BAB IV · Penurunan


Penurunan-segera total = 0,008 + 0,005 + 0,002 + 0,002
= 0,0 1 7 m = 1 7 mm

Tabel C4.3b.
Keda- Po '+ L ' . P
I = 4Iq
i:'.crz
1n si
1aman Blz = L/z
Gbr.4.8. (kN/m2) Po ' (m)
(m)

1 ,5 0,75/0,5 = 1 ,5 0,2 1 3 239,8 2,42 0,008


2,5 0,75/1,5 = 0,5 0,084 94,6 1 ,34 0,005
3,5 0,75/2,5 = 0,3 0,037 4 1 ,7 0,67 0,002
0,75/3,75 = 0,2 0,0 1 8 20,3 0,3 1 0,002
Si = 0,0 1 7 m
Tabel C4.3c.
Keda-
1aman & qc E = 2,5 q, si
fz c1 c2 2 2
(m) (kN/m ) (kN/m )
(m)
1 ,25 0,26 0,5 0,97 1 ,2 4800 2,5 X 4800 = 1 2000 0,0035
1 ,75 0,50 0,5 0,97 1 ,2 4800 2,5 X 4800 = 12000 0,0068
2,25 0,40 0,5 0,97 1 ,2 6400 2,5 X 6400 = 16000 0,0040
2,75 0,30 0,5 0,97 1 ,2 6400 2,5 X 6400 = 16000 0,0030
3 ,25 0, 1 8 0,5 0,97 1 ,2 9600 2,5 X 9600 = 24000 0,00 1 3
3 ,75 0,06 0,5 0,97 1 ,2 9600 2,5 X 9600 = 24000 0,0004
Si = 0,01 89

(b) Cara Schmertmann et al. ( 1 9 78)


c,
' = tekanan overburden pada dasar fondasi
Po
= 1 x 1 8,5 = 1 8,5 kN/m2

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 299


c1 = 1 - '5 (128,58 1 5 )
o -

'
= o 97
'

c2 = 1 + 0,2 log
0,1
Ditinjau penurunan untuk t = 1 tahun:

c2 = 1 + 0,2 log (-1) 0,1


= 1 ,2

Modulus elastis dihitung dengan cara pendekatan empiris yang


diusulkan Schmertmann ( 1 978) untuk fondasi bujurangkar, E = 2,5 qc.
Faktor pengaruh regangan vertikal (Jz) digunakan Gambar 4.1 7 dan
dipilih untuk kurva LIB = 1, karena fondasi bujursangkar.
Penurunan-segera dihitung dalam Tabel C4.3c, dengan

Si = C1 C2qn
2s I
& , Persamaan (4.3 1)

dengan tekanan fondasi neto: !'J.p = qn = 281,5 kN/m2 .


Dari Tabel C4.3c, diperoleh penurunan-segera fondasi = 18,9 mm.

4.4.2 Penurunan Konsolidasi Primer

Bila tanah lempung j enuh terendam air dibebani mendadak,


tekanan akibat beban tersebut ke tanah selain menyebabkan kompresi
elastis yang menyebabkan penurunan-segera, juga menyebabkan
kelebihan tekanan air pori. Pengurangan kelebihan tekanan air pori,
hanya dapat terjadi jika air meninggalkan rongga pori lapisan tanah
tertekan. Pengurangan volume air di dalam rongga pori, menyebabkan
pengurangan volume tanah. Karena permeabilitas lempung rendah,
perubahan volume tersebut berlangsung lama dan merupakan fungsi
dari waktu. Tanah yang sedang mengalami proses demikian disebut
sedang berkonsolidasi, dan perubahan volume dalam arah vertikalnya
disebut penurunan konsolidasi primer.
300 BAB IV - Penurunan
p�

Gambar 4.19 Penentuan tekanan prakonsolidasi Pc' (Casagrande, 1 936).

Proses konsolidasi primer terj adi sampai tekanan air pori dalam
keseimbangan dengan tekanan hidrostatis air tanah di sekitamya.
Dalam kenyataan, walaupun kelebihan tekanan air pori telah nol,
penurunan akibat rangkak (creep) terjadi pada tegangan efektif yang
telah konstan. Penurunan pada periode ini disebut penurunan kon­
solidasi sekunder.
Besamya penurunan konsolidasi lempung sangat bergantung
pada sej arah geologi lapisannya, yaitu apakah lempung terkonsolidasi
normal (normally consolidated) atau terkonsolidasi berlebihan (over­
consolidated). Cara pendekatan untuk membedakan kedua jenis tanah
lempung tersebut, dapat dilakukan sebagai berikut:
( 1 ) Dari mengetahui sejarah geologi lapisan tanah, yaitu dengan
meneliti apakah tebal lapisan tanah waktu lampau pemah ter­
kurangi, atau dengan mengetahui apakah kedudukan muka air
tanah sekarang lebih tinggi dari waktu yang lampau.
(2) Dengan cara yang diberikan oleh Casagrande ( 1 936), yaitu seper­
ti yang ditunjukan pada Gambar 4.19. Jika p/>p0 ' lempung
termasuk terkonsolidasi berlebihan (overconsolidated). Jika pc' =

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 301


p0 ' , lempung termasuk terkonsolidasi normal (normally conso­
lidated).
(3) Dengan membandingkan kuat geser undrained (tak terdrainase)
(su cu) yang sesuai dengan karakteristik lempung terkonsolidasi
=

normal sehubungan dengan hubungan kuat geser tak drainase


dan nilai indeks plastisitasnya (PI) (Gambar 4.20). Jika kuat
geser yang diperoleh lebih tingi dari lempung terkonsolidasi
normal, diperkirakan lempung tersebut termasuk terkonsolidasi
berlebihan .

0,8

c,/p, ' = 0 , 1 1
0.7
+ 0, 003 7 (PI)
0.6

c,/p,,'
0,5

0. 3

0,2

0,1

0 20 40 60 80 100 1 20 140

lndeks Plastisitas (PI), %

Gambar 4.20 Hubungan kuat geser undrained (cu) dengan indeks plastisitas
(PI) lempung terkonsolidasi normal (Skempton, 1 957).

(4) Dengan membandingkan angka kompresibilitas Cc, akibat tekan­


an overburden efektif (p0' ) dengan perkiraan Cc untuk lempung
terkonsolidasi normal, yaitu Cc = 0,009(LL - 1 0). Jika Cc pada
tekanan p0 ' kurang dari nilai yang diharapkan untuk lempung
terkonsolidasi normal, lempung dapat diharapkan termasuk
terkonsolidasi berlebihan.
(5) Dengan menentukan indeks cair (LI) tanah lempung yaitu:
- PL
LI =
LL - PL
dengan,
302 BAB IV - Penurunan
LI indeks cair
=

wN = kadar air asli di lapangan


PL = batas plastis
LL = batas cair.

Lempung terkonsolidasi normal mempunyai indeks cair (Ll)


antara 0,6 sampai 1 , dan lempung terkonsolidasi berlebihan mem­
punyai indeks cair 0 sampai 0,6. Nilai-nilai tersebut, hanya sebagai
petunjuk kasar.

4.4. 2. 1 Hitungan Penurunan

Interval tekanan yang diperhatikan dalam analisis penurunan


konsolidasi umumnya di antara tekanan tanah vertikal efektif sebelum
pembebanan (p0') (yaitu tekanan overburden efektif awal) sampai
tekanan vertikal akibat beban tanah (p0') ditambah tambahan tekanan
akibat beban fondasi pada kedalaman yang ditinjau (!:p :,. ). Jadi, untuk
hitungan penurunan, angka pori e0 diambil pada kedudukan po' , sam­
pai angka pori menjadi e1, yaitu angka pori saat berakhimya konso­
lidasi. Pada saat konsolidasi berakhir, tekanan vertikal pada kedalam­
an tanah yang ditinjau pada kedudukan p/ = po' +!:p :,. . Titik eo diambil
dari kurva e � log p ' dan dipilih titik pada kurva dengan tekanan p0 ' •

Tekanan p0 ' ini adalah tekanan awal pada kedalaman contoh tanah
yang diuji. Bila contoh tanah j enuh tidak mengalami gangguan, maka
e0 = wGs, dengan w adalah kadar air asli di lapangan dan G., adalah
berat jenis tanah. Titik e J. dipilih titik pada kurva yang telah terkoreksi
akibat gangguan contoh tanah, pada tekanan p 1' .
Penurunan konsolidasi primer dihitung dengan menggunakan
persamaan-persamaan:
eJ � eo
S c
= �H = H
(4.34)

1 + e0 1 + e0
dengan,

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 303


L1e = perubahan angka pori akibat pembebanan
eo = angka pori awal
e1 = angka pori saat berakhimya konsolidasi
H = tebal lapisan tanah yang ditinjau.

Jika penurunan konsolidasi dihitung berdasarkan indeks


pemampatan (Cc) dan indeks pemampatan kembali ( Cr), maka Cc dan
Cr diperoleh dari grafik e - log p ' (Gambar 4.2 1), dengan,

c e1 - e2 ; pada bagian linier kurva pembebanan (4.35)


c =
log (p 2 ' / pi ' )
dan

e4 - e3
C,. = ; pada kurva pelepasan beban
log (p 3 ' / p4 ' )
dengan e1 sampai e4 dan p/ sampai p/ adalah titik-titik pada kurva
yang ditunj ukkan pada Gambar 4.2 1 .
Untuk lempung terkonsolidasi normal (normally consolidated),
yaitu jika, p0' = Pc ' (Gambar 4.22a), perubahan angka pori (L1e)
akibat konsolidasi dinyatakan oleh :
L1e = Cc og (4.3 7)
'
Po

Untuk lempung terkonsolidasi berlebihan (overconsolidated),


yaitu j ika pc'> Pa ' , perubahan angka pori (L1e) dipertimbangkan dalam
2 kondisi, sebagai berikut :
( 1 ) Jika p/ < pc ' (Gambar 4.22b),
' ' L1p
L1e = C,. log P I = C, log Po + ·
(4.38)

Po ' Po
'

dengan, p/ = p o ' + L1p

304 BAB IV - Penurunan


(2) Jika pa' <pc' <p / (Gambar 4.22c)
p
11 e = Cr log _c '' + C, Iog (4.39)
'
Po Pc
dengan Pc ' adalah tekanan prakonsolidasi.
e

e,

e,

:' :' :' C, •• ••• ••

p'(skala log)

Gambar 4.21 Kurva hubungan e-log p'.

Langkah-langkah hitungan konsolidasi, dengan menggunakan


Cc dan Cr dilakukan sebagai berikut:
( 1 ) Lapisan tanah yang berkonsolidasi dibagi menjadi n lapisan yang
tidak begitu tebal (Gambar 4.23).
(2) Hitung tegangan efektif awal (p0 ' ), pada tiap tengah-tengah
lapisan.
(3) Hitung tambahan tegangan pada tiap tengah-tengah lapisan (!'1p;)
akibat beban yang bekerja.
(4) Hitung (1'1e;) untuk tiap-tiap lapisan, dengan menggunakan
Persamaan (4.37),(4.38), atau (4.39) yang cocok dengan kondisi
lapisannya.
(5) Hitung penurunan konsolidasi primer total pada seluruh lapisan
dengan menggunakan persamaan:

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 305


(4.40)

Dalam mengunakan Persamaan-persamaan (4.37), (4.38), dan


(4.39) di atas Cc yang digunakan harus sudah dikoreksi, akibat
pengaruh gangguan contoh tanah (lihat Mekanika Tanah II, Hary

��
:- � , - -:li t
Christady Hardiyatmo).

:� I�e ea C,
---.------ e1
' '' ec
i 1
''
''' '' '' Cc
:' :' :' Cc
' ' '
i i � e2
� L
' ' '
:
' : ':
'' e1 --- ------- ----

' ' :' :' :'


: : I
' ' '

Pa' p! ' p' Pa' P1 'Pc ' p' Pa' Pc ' p! ' p'
(skala log) (skala log) (skala log)

(a) Po ' = Pc ' (b) p! ' < Pc '

Catatan:
(1) P1 ' = Pa' + �p
(2) Cc dan C, pada gambar ada/ah kurva yang telah
dikoreksi (kurva lapangan)

Gambar 4.22Hitungan perubahan angka pori (e).


(a) Lempung normally consolidated.
(b) dan (c) Lempung overconsolidated.

Untuk menggambar kurva terkoreksi, dapat digunakan cara


Schmertmann ( 1 955), yaitu garis kemiringan Cc hasil uj i laboratorium
dianggap memotong kurva Cc asli di lapangan pada angka pori e =
0,42eo, dengan ea adalah angka pori awal sebelum tanah dibebani.
Prosedur penggambaran kurva e-log p' terkoreksi cara Schmertmann
untuk kedua jenis lempung terkonsolidasi normal dan lempung
terkonsolidasi berlebihan, diperlihatkan pada Gambar 4.24. Kurva
306 BAB IV - Penurunan
yang telah dikoreksi, yang merupakan pendekatan dari kurva asli di
lapangan, adalah kurva yang digunakan dalam hitungan kemiringan Cc
dan Cr.

}
M.U *
-

··
... .. . ...... . - �
��:. �� � � - - ---· · ������agi ke

· • · · · · ·· · · ·--·-- -- - - . . · - - - - · - : -·--·- - . . · - - ·········- ·········,······

-�-
···

-
--
-
-
-
·

- :::;�":��t""

Gambar 4.23 Hitungan penurunan konsolidasi.

e e
A A AC/ED

Kurva asli
-
--- d1 lapangan
Kurva di
laboratorium :

0 ,42e0 - - - - - - - - • - - - - - - - - -

p (skala log)
' p (skala log)
'

(a)

Gambar 4.24 Koreksi kurva laboratorium akibat gangguan contoh tanah


(Schmertmann, 1955).

Sebagai perkiraan kasar, seperti telah dipelajari sebelumnya,


indeks pemampatan (Cc) untuk lempung terkonsolidasi normal dapat
didekati dengan hubungan empiris yang disarankan oleh Terzaghi dan
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 307
Peck ( 1 967), sebagai berikut :
Cc = 0,009(LL - 1 0) (4.4 1 )
dengan LL adalah batas cair dalam persen. Persamaan tersebut sebaik­
nya tidak digunakan untuk lempung dengan sensitivitas lebih besar
dari 4.
Jika diketahui koefisien perubahan volume (mv), yaitu:
�e
v (4.42)
�p(l + eo )

dengan �e = perubahan angka pori, �p = tambahan tekanan akibat


beban, e0 = angka pori pada tekanan awal, maka penurunan konso­
lidasi dihitung dengan cara:
( 1 ) Lapisan tanah dibagi dalam n lapisan dengan tebal masing­
masing lapisan !:i:Jl.
(2) Hitung tambahan tegangan (�p i) di setiap tengah-tengah lapisan
akibat beban yang bekerj a.
(3) Penurunan konsolidasi dihitung dengan,
i�n
Se = L m vi �Pi !::Jli (4.43)
i=i
dengan mvi adalah mv pada lapisan ke-i.

Akibat beban fondasi, lapisan lempung akan mengalami defor­


masi lateral, dan kelebihan tekanan air pori yang timbul akan kurang
dari tambahan tekanan vertikal akibat bebannya. Pada kondisi ini,
tekanan air pori akan bergantung pada koefisien tekanan pori A .
Skempton dan Bjerrum ( 1 957) menyarankan koreksi penurunan kon­
solidasi yang dihitung berdasarkan hasil uji laboratorium dengan
menggunakan persamaan :
(4.44)

308 BAB IV - Penurunan


dengan Sc(oedJ adalah penurunan yang dihitung dari hasil uj i konsolidasi
di laboratorium. Pada Persamaan (4.44), Se adalah penurunan
konsolidasi primer yang terj adi di lapangan, P adalah koreksi dari
Skempton dan Bjerrum, dengan,
P = A + ( l -A ) a (4.45)

Tabel 4.4 Perkiraan nilai a untuk koreksi penurunan konsolidasi (Skempton


dan Bjerrum, 1 957)

a
H!B
Fondasi lingkaran Fondasi memanj ang
0 1 ,00 1 ,00
0,25 0,67 0,80
0,50 0,50 0,63
1 ,00 0,3 8 0,53
2,00 0,30 0,45
4,00 0,28 0,38
1 0,00 0,26 0,36
00 0,25 0,25

Tabel 4.5 Nilai f3 untuk koreksi penurunan konsolidasi (Skempton dan


Bjerrum, 1 957)
Macam Lempung
Lempung sangat sensitif 1 - 1 ,2
Lempung terkonsolidasi normal 0,7 - 1 ,0
(normally consolidated)
Lempung terkonsolidasi berlebihan
0,5 - 0,7
(overconsolidated)
Lempung terkonsolidasi sangat berlebihan
0,2 - 0,5
(heavily overconsolidated)

Nilai a tergantung dari bentuk fondasi dan koefisien tekanan

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 309


pori A . Variasi a yang diberikan oleh Skempton dan Bjerrum untuk
rasio Poisson tanah j enuh ll = 0,5, ditunjukkan dalam Tabel 4.4. Nilai
koreksi � yang disaj ikan dalam bentuk grafik, diperlihatkan dalam
Gambar 4.25, dengan H adalah tebal lapisan lempung yang mampat
dan B adalah lebar atau diameter fondasi. Mengacu pada Gambar
4.25, kisaran nilai � ditunjukkan dalam Tabel 4.5.

4. 4.2.2 Kecepatan Penurunan Konsolidasi

Estimasi kecepatan penurunan konsolidasi biasanya dibutuhkan


untuk mengetahui besamya kecepatan penurunan fondasi selama pro­
ses konsolidasi berlangsung. Hal ini perlu diperhatikan terutama bila
penurunan bangunan diperkirakan besar. Bila penurunan bangunan
sangat kecil, kecepatan penurunan tidak begitu perlu diperhitungkan,
karena penurunan sej alan dengan waktunya tidak menghasilkan
perbedaan yang berarti. Untuk menghitung penurunan konsolidasi
pada waktu tertentu (t) digunakan persamaan:

(4.46)

dengan,
Tv = faktor waktu
H1 = panj ang lintasan drainase (H1 = H/2, untuk drainase dobel
dan H1 = H, untuk drainase tunggal) (m)
H = tebal lapisan lempung yang mampat (m)
Cv = koefisien konsolidasi pada interval tekanan tertentu
(m2/det) .

Nilai-nilai faktor waktu (Tv) untuk persen penurunan konso­


lidasi ( U) rata-rata yang didasarkan pada teori konsolidasi satu di­
mensi Terzaghi, ditunjukkan dalam Tabel 4.6. Nilai-nilai dalam tabel
tersebut dapat dipakai untuk kondisi drainase dobel dan drainase
tunggal.

310 BAB IV - Penurunan


1 ,2

t--lLl

- lingkaran
- - Meman)ang
Lempung
sangat
Terkonsolidasi normal sensitif

0 0.2 0.4 0,6 0,8 1 .2


1 4 Koefisien Tekanan Pori, A

Gambar 4.25 Koreksi penurunan konso1idasi, f3 (Skempton dan Bjerrum,


1 957).

Tabel 4.6 Hubungan faktor waktu ( Tv) dan derajat konsolidasi ( U)

U% Tv
0 0
10 0,008
20 0,03 1
30 0,07 1
40 0, 1 26
50 0, 1 97
60 0,287
70 0,403
80 0,567
90 0,848
lOO 00

Analisis dan Perancangan Fondasi I- 311


Tipe kurva variasi kelebihan tekanan air pori awal yang
digunakan bergantung pada distribusi tekanan fondasi pada lapisan
lempungnya. Tabel 4.6 menunjukkan kasus-kasus dengan distribusi
tekanan pada lapisan lempung yang terjadi dianggap seragam
(Gambar 4.26a dan 4.26b).
Di laboratorium, nilai Cv ditentukan dari penggambaran kurva
waktu (t) terhadap pembacaan penurunan. Umumnya digunakan dua
macam cara, yaitu metoda kecocokan log waktu (log-time fitting me­
thod) yang disarankan oleh Casagrande dan Fadum ( 1 940) (Gambar
4.27a), dan metoda akar waktu (square root time method) yang
disarankan oleh Taylor ( 1 948) (Gambar 4.27b).
(a)
Aliran

Aliran

Oistribusi tekanan air pori


dianggap seragam

H
Kedap Air

Gambar 4.26 Variasi kondisi kelebihan tekanan air pori awal.


(a) Kondisi drainase dobel (Ht = Y2 H)
(b) Kondisi drainase tunggal. (Ht = H)

Metoda Casagrande dan Fadum digunakan untuk menghitung


nilai Cv sehubungan dengan deraj at konsolidasi U = 50%. Pada deraj at
konsolidasi tersebut Tv = 0, 1 97 .Untuk ini, Cv dinyatakan dalam
persamaan:
2
Cv 0,1 9 7 H1
= (4.47a)
tso

312 BAB IV - Penurunan


Metoda Taylor digunakan untuk menghitung C pada kedudu­
kan derajat konsolidasi U = 90 %. Pada kedudukan ini, Tv = 0,848.
Nilai Cv dinyatakan dalam persamaan:

(4.47b)

dengan H, adalah panjang litasan drainase, t50 dan t90 berturut-turut


adalah waktu yang dibutuhkan untuk penurunan konsolidasi 50% dan
90%.
Pada uj i konsolidasi dengan alat oedometer, distribusi tekanan
pada seluruh kedalaman contoh tanahnya sama. Pada kondisi tersebut,
Casagrande ( 1 938) dan Taylor ( 1 948) mengusulkan hubungan T,
dengan U rata-rata, sebagai berikut:
( 1 ) Untuk U < 60%:

Tv = (n/4) U2 (4.48a)
(2) Untuk U > 60%:
Tv = - 0,933 log ( 1 - U) - 0,085 (4.48b)
atau
Tv = 1 ,781 - 0,933 log ( 1 00 - U%) (4.48c)

dengan U dalam desimal untuk Persamaan (4.48a) dan (4.48b),


sedang U dalam persen (diambil angkanya) dalam Persamaan
(4.48c) .
Bila dasar fondasi terletak pada lapisan lempung, fondasi yang
terbuat dari beton dianggap sebagai bahan yang lolos air. Karena, pada
kenyataannya beton lebih meloloskan air daripada lempung, kecuali j
ika dasar fondasi beton dilindungi atau dipakai campuran beton
khusus yang kedap air.
Penurunan total pada sembarang waktu t, dinyatakan oleh

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 31 3


persamaan:
S = S; + U Se (4.49)
dengan,
S = penurunan total saat t tertentu (m)
S; = penurunan segera (m)
U = S/S, = deraj at penurunan konsolidasi
st = penurunan konsolidasi saat waktu tertentu (m)
Se = penurunan konsolidasi primer total (m)
Kecepatan penurunan konsolidasi primer bergantung pada kece­
patan berkurangnya kelebihan tekanan air pori yang timbul akibat
kenaikan tekanan oleh beban bangunan. Kenaikan tegangan efektif di
dalam tanah akibat pengurangan volume tanah, dipengaruhi oleh
kecepatan air meninggalkan rongga pori lapisan lempung yang
tertekan. Kecepatan penurunan struktur sebagai akibat berkurangnya
volume tanah dipengaruhi oleh kecepatan air pori merembes lewat
lapisan lempung menuj u ke lapisan tanah berpermeabilitas tinggi yang
memungkinkan terjadinya drainase. Terzaghi memperhatikan kondisi­
kondisi yang relatif sederhana dalam hitungan kecepatan penurunan
konsolidasi primer. Beban dianggap terbagi rata dengan luasan beban
sangat besar, sedemikian hingga kondisi drainase dan konsolidasi
adalah satu dimensi. Dalam kondisi demikian penurunan-segera dapat
diabaikan.
Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan kecepatan penu­
runan konsolidasi fondasi di lapangan lebih cepat dari hasil hitungan
kecepatan penurunan yang diusulkan oleh Terzaghi. Jika lebar fondasi
(B) kurang dari tebal lapisan lempung H, asumsi drainase satu dimensi
menj adi tidak realistis, karena konsolidasi terjadi secara tiga dimensi
(Gambar 4.28a). Untuk lebar fondasi B yang sangat lebih besar dari
tebal lempung H, kecepatan penurunan hanya fungsi dari H, sedang
untuk tebal lempung yang sangat lebih besar dari lebar fondasinya,
kecepatan penurunan juga tergantung dari lebar fondasi B. Jadi,
kecepatan penurunan konsolidasi, selain fungsi dari Cv dan j arak
lintasan drainase H, juga fungsi dari B.

3 14 BAB IV - Penurunan
--
t1 4t 1
6,8
- -- !
l X
--

I
6,4

--- --- - r � ----- - I I ! '


'E 6 -

.s R so
i
c
"'
2 5,6
R +R

::> o 10o I I ,

-
R
c so = --- , I I
Q) 2 I
(L ·� -- - -
5,2
R100
I I '

I
I '
I
4,8
I
1
0 ,1 1 0 50 1 00 1 000 1 0000
Waktu (menit)

(a)

6,8

6,4

'E
.s 6,0
c
"'
c
2
::>
c
"'
(L 5,6

5,2

4,8 'l't

(b)

Gambar 4.27 Penentuan Cv di laboratorium.


(a) Metoda kecocokan log-waktu (Casagrande dan Fadum, 1 940)
(b) Metoda akar waktu (Taylor, 1 948).
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 315
Lempung

Pasir
.. ........
Lapisan p as i r ti p i s

(a)
(b)

r-J' -=::=:=

(c)

Gambar 4.28 Beberapa sebab yang mempengamhi kecepatan konsolidasi


lapisan lempung (Tomlinson, 200 1).

Pengaruh dari lebar fondasi (B) dan lintasan drainase (H)


terhadap kecepatan penurunan fondasi pelat di 4 lokasi diperlihatan
oleh Butler ( 1 974) dalam Tabel 4. 7. Dalam tabel tersebut diper­
l ihatkan variasi perbandingan antara Cv di lapangan (Cv(!ap;) dan C, di
laboratorium (Cv(tahJ) terhadap tebal l intasan drainase (H) dan lebar
fondasi (B). Terlihat bahwa, pada stasiun Elstree, rasio ( Cvclap)) /( Cv(Jab))
tidak besar, karena tebal lintasan drainase (H) hanya 2,4 m, maka
kemungkinan terselipnya lapisan-lapisan pasir atau lanau tipis yang
memungkinkan terj adinya drainase tambahan pada lapisan lempung
lebih sedikit.
Faktor lain yang mempengaruhi kecepatan penurunan konso­
lidasi adalah homogenitas tanah lempung. Adanya lapisan tipis tanah
yang lolos air, seperti lanau dan pasir yang terselip antara lapisan
lempung (Gambar 4.28b), memungkinkan adanya drainase menuju
lapisan ini, sehingga l intasan drainase menj adi lebih pendek dari yang

316 BAB IV - Penurunan


diperkirakan dalam hitungan.
Tabel 4.7 Pengaruh lebar fondasi pada nilai C, (Butler, 1 974)

Lebar fondasi Lintasan drainase (H)


Lokasi Cv(lap/Cv(lab)
(m) (m)
Jalan Clapham 12 60
Jalan Hurley 20 10 60
Jembatan Waterloo 8 7,5 10
-
-"
Stasiun Elstree
-- - - - --------------·--··-------
1 ,5
---
-----
2,4 2,5

Kadang-kadang lapisan pasir yang terselip hanyalah berupa


len.;;a -lcnsa tanah yang tidak mcmungkinkan sebagai tempat penam­
pungan drainase air yang berasal dari lapisan lempung (Gambar
4.28c). Apabila tcrdapat kasus-kasus seperti diatas, maka pada
hitungan kecepatan penurunan akan lcbih baik bila kedua kondisi
lapisan pasir, yaim sebagai lapisan drainase atau bukan sebagai la­
pisan drainase - dihitung, kemudian penurunan yang dihasilkan dari
kedua kondisi tersebut dipertimbangkan terhadap keamanan struk­
tumya.

4.4 3 Penurunan Konsolidasi Sekunder

Penumnan konsolidasi sekunder terjadi pada tegangan efektif


konstan, yaitu sctelah pcnurunan konsolidasi primer berhenti . Besar
penurunannya merupakan fungsi waktu (t) dan kemiringan kurva
ind;�ks pemampatan sekunder ( Ca). Kemiringan Ca dinyatakan dalam
persamaan:
(�
a
= -�­
log (t2 / tJ
(4.50a)

Rasio pemampatan sekunder (secondary compression index),


Cac , dinyatakan oleh:

Ana/isis dan Perancangan Fondasi -I 317


CaE = Ca/(1 + ep) (4.50b)
Penurunan konsolidasi sekunder, dihitung dengan persamaan:
c t (4.5 l a)
S,
1 + eP t1

atau

(4. 5 1 b)

dengan,
S, = penurunan konsolidasi sekunder
H = tebal benda uji awal atau tebal lapisan lempung
eP = angka pori saat akhir konsolidasi primer
t2 = tl + !':..t
t = saat waktu setelah konsolidasi primer berhenti.
N ilai Ca dapat diperoleh dari grafik hubungan angka pori (e)
terhadap waktu (t) (Gambar 4.29).

Akhir konsolidasi primer

ep

---

0 11 12 Waktu, t (skala log)

Gambar 4.29 Penentuan indeks pemampatan sekunder (Ca).

Pada waktu ter:jadinya konsolidasi sekunder, dua faktor dapat


mempengaruhi prosesnya. Pertama, pengurangan volume tanah pada
tegangan efektif konstan. Kedua, regangan vertikal akibat gerakan
318 BAB IV - Penurunan
tanah secara lateral di bawah struktur. Terzaghi ( 1 943) menyatakan
bahwa kedua faktor tersebut dapat menghasilkan tipe penurunan yang
sangat berbeda dari struktur yang satu ke struktur yang lainnya, dan
besarnya penurunan masih tergantung, antara lain, dari tingkat
tegangan dan macam tanah lempung.

Tabel 4.8 Nilai CIY1C. beberapa macam tanah (Mesri dan Godlewski . 1 977)

Macam Tanah
Lanau organik 0,035 - 0,06
Gambut ammphous dan fihrous 0.035 - 0,085
Afuskeg Kanada 0,09 - 0, 1 0
Lempnng Leda (Kanada) 0,03 - 0,06
Lempung Swedia post-glacial 0,05 - 0,07
Lempung biru lunak (Victoria, B.C.) 0,026
Lanau dan lempung organik 0,04 0,06
··

Lempung sensitif, Portl and. ME 0.025 - 0.055


Mud Teluk San Francisco 0,04 - 0,06
Lempung varved N ew Liskeard (Kanada) 0,03 - 0,06
Lempung Mexico City 0,03 - 0,03 5
Lanau Sungai Hudson 0,03 - 0,06
Lanau lempung organik New 0,04 - 0,075

Beberapa asumsi yang berkenaan dengan kelakuan tanah


bcrbutir halus dalam mengalami penurunan konsolidasi sekunder telah
diouat. Dari hasil-hasil penelitian menyimpulkan, sebagai berikut:

( 1 ) Ca tidak tergantung dari waktu (paling tidak selama masa waktu


yang diperhatikan).
( 2) Catidak tergantung dari tebal lapisan tanah.
(3) Ca tidak tergantung dari LIR (Load Increment Ratio), selama
konsolidasi primer terjadi.
(4) Nilai banding CaC, secara pendekatan, adalah konstan untuk
kebanyakan tanah lempung terkonsolidasi normal yang dibebani
dengan tcgangan-tegangan yang bcsarnya normal.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 319


Mesri dan Godlewski ( 1 977) menyatakan bahwa nilai Ca
bergantung pada tegangan konsolidasi, yaitu bergantung pada
tegangan efektif akhir.
Nilai-nilai CwCc untuk banyak macam tanah mendekati konstan
telah dibuktikan oleh Mesri dan Godlweski ( 1 977) dan hasilnya
ditunjukkan dalam Tabel 4.8. Pada tabel ini dapat dilihat bahwa nilai
CwCc rata-rata adalah kira-kira 0,05 dan tidak pernah diperoleh nilai
CwCc yang lebih dari 0, 1 . Untuk tanah anorganik, nilainya antara
0,025 sampai 0,06, sedang untuk tanah-tanah organik dan gambut
agak tinggi.

Contoh soa/ 4. 9:

Hitung penurunan total di pusat fondasi pada fondasi rakit pada


Contoh soal 4.7, bila koefisien perubahan volume (mv) lapisan
lempung bervariasi menurut kedalaman. Variasi tersebut dapat dilihat
di dalam Gambar C4.7 dan lempung termasuk terkonsolidasi
berlebihan (overconsolidated).

Penyelesaian:

Hitungan tambahan tegangan vertikal pada tiap tengah-tengah


lapisan di bawah pusat fondasi ditu�jukkan pada Tabel C4.4a dan
hitungan penurunan konsolidasi ditunjukkan dalam Tabel C4.4b.
Se = 0,23 1 +0, ] 35 + 0,080 +0,049 +0,024
= 0,5 1 9 m = 5 1 9 mm
Lempung termasuk terkonsolidasi berlebihan, maka faktor
koreksi penurunan konsolidasi diperkirakan 0, 7 (Tabel 4.5), jadi:
Se = 0,7 x 5 1 9 = 363 mm

Telah dihitung dalam Contoh soal 4.7, Si = 236 mm.


Penurunan total (S) adalah jumlah penurunan segera dan
penurunan konsolidasi:

320 BAB IV - Penurunan


S = Si + Se = 236 +363 = 599 mm

Tabel C4.4a Hitungan L'lcrz di bawah pusat fondasi


(B 1 = 9,15 m, L1 = 27,44 m , qn = 321 kN/m2)
Jarak dari bawah B L
fondasi I 41 L'JCJz= 4fqn
2
z (m) z z (kN/m )
3,05 3 9 0,274 0,988 317
9, 1 5 1 3 0,203 0,8 1 2 261
1 5 ,25 0,6 1 ,8 0, 152 0,608 1 95
2 1 ,35 0,43 1 ,29 0, 133 0,452 145
27,45 0,33 1 ,00 0,086 0,344 1 10
33,55 0,27 0,82 0,067 0,268 86

Tabel C4.4b Penurunan konsolidasi di pusat fondasi


Kedalaman lempung mv L'Jcrz L'lp till Se = mvL'lpLJh
(m2/kN) (kN/m2)

(m) (m) (m)


7,62- 1 3 ,72 0,000 1 45 261 6,1 0,23 1
1 3 ,72- 1 9 ,82 0,0001 14 195 6, 1 0, 1 35
1 9,82-25 ,92 0,000091 1 45 6,1 0,080
25,92-32,02 0,000073 1 10 6,1 0,049
32,02-38, 1 2 0,000046 86 6, 1 0,024

Contoh soa/ 4. 1 0:
Fondasi bujur sangkar 2 m x 2 m terletak pada lapisan tanah
berlapis yang terdiri dari pasir setebal 4 m, dengan E = 36000 kN/m2 ,
3
JL = 0,3 dan Yb = 1 8,0 kN/m . Di bawahnya terdapat lapisan lempung
setebal 3 m, dengan E = 1 6000 kN/m2 , JL = 0,5, y ' = 1 0 kN/m3 Cc =
0,5, C = 0,03, tekanan prakonsolidasi P c ' = 95 kN/m2 , Cv = 0,45
m2/tahun, ea = 1 ,068. Di bawah lapisan lempung terdapat lapisan batu

Ana!isis dan Perancangan Fondasi I - 321


yang kedap air. M uka a ir tanah pada kcdalaman 4 111 dan fondasi pada
kcdalaman 1 111. H i tung bcsarnya penurunan akhir total dan penurunan
sctclah 3 tahun. hila tekanan pada dasar fondasi q = 1 82 k N/m� .

Penyelesaian:

Denah fondasi

G a mhar C4.9.
J 82 - ( 1 X 1 8 ) = 1 64
k ' l 1 n·

;', ') i 'c 'i i lfl'!tllun scgcra puda lopisun pusir


! l c n u n i n<m pada ! a p i s a n pas i r hanya bcrupa pemmll7m7-scgcra. Pcn
u runan di pusat fondasi (/1 ) , h ila d ihitung dcngan pcrsamaan S t c i
nbn:nn cr. maka fundasi dipccah mcnjadi 4 bagwn yang sa111a :

L I = 2/2 �- I .. B I

1,, ( I
c= �l ' lF1 , ( 1 - p - - � 0.9 1 F1 + 0.52 Fe.
HB I 3 / 1
�· 1 . L ! /B I L
=

dari G a m b a r 4. 1 4 . d ! pero k h · F1 = 0.3 6 dan Fe = 0,07

32L BAB IV - Penurunan


Jadi ,
11, = ( 0,9 ] X 0,36) + (0,52 X 0,07) = 0,364
Pcnurunan scgera di pusat fon dasi (titi k A ) :

S'; =
q B
(4 I ) =
1 64 I( 4 0,364) = 0,006
X
m
36000
x
"
�--

(h) Penurunan !ap isan !empzmg

Penurunan pada lapi san lcmpung adalah j u m lah dari penurunan


segera dan pcnurunan konsol idas i .

(b. I ) Penunmon segera


Hila dianggap lapi san lempung tebal H2 = 6 m (di bawah dasar
p -c 0,5 dan E = 1 6000 k N/m 2 , maka:
fo n d a s i ) . d c n g a n

11, = 0,75 F1
H2/B 1 = 6/ 1 = 6; L 1 1B t � - I.
Dari G a m b a r 4. 1 4 . dipcrolch F1 = 0,46
lv1 a k a .

11, � 0.75 X 0 , 16 c 0. 34 5

1 64 '( 1
1 6000
P e n u r u n a n l a p i san l c m p u n g tebal H1 = 3 m ( d i bawah dasar fo n d a s i )
2
dcngan p = 0 , 5 d a n E = 1 6000 k N i m .

fft :B I =� 3 I = 3 ; r 1 1B 1 � I .

dari G a m b a r 4. 1 4 . d i p cro l e h F1 c= 0,36


M a LL

/1, = 0.75 X 0.36 = 0,27

1 64 X I
S!I = ---� - X ( 4 X 0. 2 7 ) ().0 ! 1 n1
1 6000
=

Pen u ru n a n - s c gera l a p i '; a n k m p u n g d cn g a n tcha l (/I� -


!!1 ).

Ana/is�<; dan Perancangan Fondasi -! 323


adalah
si = 0,0 1 4 - 0,0 1 1 = 0,003 m

(b.2) Penurunan konsolidasi

Tekanan overbuden efektif di tengah-tengah lapisan lempung:


Po ' = (4 X 1 8) + ( I ,5 X 1 0) = 87 kN/m2
Tambahan tegangan akibat beban fondasi di tengah-tengah lapisan
lempung dihitung berdasarkan Gambar 4.8. Untuk itu, luasan fondasi
dibagi menjadi 4 bagian sama besar, dengan
.
B1 = L 1 = 2/2 = 1 .
m = n = B1/z = L 1/z = 1 /(3 + 1 ,5) = 0,22
Dari Gambar 4.8. dipero1eh I = 0,022
Tambahan tegangan di bawah pusat fondasi:
!1p = !1 crz = 4/q = 4 x 0,022 x 1 64 = 1 4,4 kN/m2
Karena Pc ' = 95 kN/m2 > p0' = 87 kN/m2 , tanah termasuk lempung
terkonsolidasi berlebihan (overconsolidated).

Karena p o ' + Lip = 1 0 1 ,4 kN/m2 > p ' c :

p p +
cr I og -�, + cc 1 og � 'f.,p
Po Pc
87 + 1 4,4
= 0,03 x log - + 0,5 log 0,0 1 5 m
87 95
=

Penurunan konsolidasi total:


O,O l 5
Se �H x 3 = 0,022 m
1 + e0 1 + 1,068
= =

(c) Penurunan total dan penurunan setelah 3 tahun

324 BAB IV - Penurunan


(c. I) Penurunan akhir total
Penurunan total adalah jumlah penurunan segera pada lapisan
pasir dan lempung ditambah penurunan konsolidasi pada lapisan
lempung. Dengan memberikan faktor koreksi kekakuan fondasi untuk
penurunan segera sama dengan 0,8, maka penurunan total:

s = 0,8(0,006 + 0,003) + 0,022


= 0,007 + 0,022 = 0,0292 m = 29,2 mm
Dalam hal ini, penurunan konsolidasi yang diperhitungkan
adalah penurunan konsolidasi primer yang dihitung untuk waktu (t)
tak terhingga.
(c.2) Penurunan setelah 3 tahun
Dianggap lapisan batu kedap air, j adi lapisan lempung hanya
terdrainase ke arah atas.
Untuk drainase tunggal, H = H1 = 3 m.

TV =
Cv t
HI
2 =
0,45
3
2
X 3
= O' 15
Jika dianggap lebih dulu, U < 60% berlaku Persamaan (4.48a):

Jadi, anggapan U < 60 % benar.


Derajat konsolidasi rata-rata:

U=�
Se
Penurunan konsolidasi pada t = 3 tahun:
Sr = USe = 0,44 X 0,022 = 0,0097 m
Penurunan total setelah 3 tahun = IS; + S,

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 325


st = 0,007 + 0,0097 = 0,0 1 67 m = 1 6,7 mm
Catatan:

M isalnya lapisan bawah yang bcrupa batu d igantikan l ap i san


kerik i l yang padat dan tidak kcdap air. Dengan demik ian , lapisan
l empung akan terdrainasc ke arah atas dan bawah.

Untuk drainase dobel ini, H, = H/2 = 3/2 = I ,5 m

0,45 X 3
T
C ,.t
06
= =
=

\' ') )
H, -
'

1,5-

]112 112
J ika dianggap d ul u , U < 60 %, maka bcrlaku:

= 60% (tidak OK! )


Karena U >60 %, m aka harus di gunakan Persam a a n ( 4.4Sb):

T,. = 0,6 =c -0.93 3 log ( 1 - U) 0,085


I
log ( 1 - U) = --( -0.085 - 0,6) ••-= -0,734
0,933
1 -· U = 1 0 °· 734 = 0. 1 84

M aka, pada t = 3 tahun, dcraj at konsol idas i:

U = 0,8 1 6 8 1 ,6%

Pen urunan konsolidasi pada t = 3 tahun, untuk konsol idasi


drain ase dobc l :
S, = uS , = 0,8 1 6 X 0,022 = 0,0 1 79 111

Penurunan total dengan t = 3 tahun = 2-"S'i + S,


S = 0,007 + 0,0 1 79 = 0,0249 111 = 24,9 mm.
326 BAB IV - Penurunan
4.5 P E N G E M B AN GAN T A N A H A KI BAT P E N G G A L I A i \

B u ,: d.tsar fondasi terletak cukup dalam dari pcnn ukaan ta n a h ,


pcnggal ian !anah ak a n menyebabkan tanah mcngcmbang. Pcmbong­
karan tckanan m ·crhurden ketika tanah digali untuk fondas i, mcnye­
babkan kenai k an dasar gal ian yang bcsarnya tergantung dari jenis ta­
nah, bcban tana h yang di gai L dan saat waktu dimula i nya pcmbcbanan
fondas i. Scsudah beban fondasi ditcrapkan, tanah tcrkompresi k cm­
bali, dan bila pcm hebanan melampaui tckanan ovcrhzmlen awaL tanah
akan menga lami pcnurunan. Ga m b a r 4.30 mcnunj u k ka n diagram h u ­
bungan vvaktu ( t) tcrhadap pcngembangan atau penurunan tan;lh scla­
ma pcmbangunan dan waktu-waktu scsudahnya. Pcngcmbangan dan
komprcsi k c n lhid i . hiasanya tidak bcg itu penting pada kasu� fondasi
dangkaL k a rc na i t u dapat diabai kan. A k an tctapi . hal mi a k an sangat
fondasi dalam ( Tomlinson, 200 1 ).
Feng �! r l l l rl n '->elssai
t / "'·
,' • ,

P C !'\ ('1tlf'lDl.:n�l:i �c;Ji].:._,al

I '

! !

� "· :
.f i ,_-+- Me�gt�r rd1i-ili(J "-l hh:·l t
�l :-
:
'*''

G a rn b a r 4.30 a n t ara waktu terhadap penge m b a n gan dan


punn : : ; an a k i h a t b cb a n b a n g u n a n ( To m l i n so n , 2 00 ! ) .

4.6 E S T IM A S I PEN U R U NAN P AD A P E RJ O D E P E LA KSA-


NAAN

Kadang- kadang. dibutuhkan untuk mcngetahui bcsar penurunan


Analisis dan Perancangan Fondasi - I 327
konsolidasi saat struktur sedang dibangun. Sebagai contoh, dibutuh­
kan untuk mengetahui penurunan fondasi rakit yang besar pada saat
pelaksanaan pembangunan, di mana fondasi tersebut dirancang untuk
mendukung pipa-pipa baja yang hams dipasang pada elevasi tertentu.
Sifat khusus dari kurva penurunan terhadap pembebanan selama
pelaksanaan hingga selesainya pembangunan, diperlihatkan dalam
Gambar 4.3 1 . Cara pembuatan kurva penurunan selama pelaksanaan
adalah sebagai berikut (Terzaghi, 1 943 ):

Waktu (I)

Periode penggalian
Waktu (t)

I
o f Penurunan konsolidasi
8
1 terkoreksi

,---� ---- G--


- ·----
---
: A1 ·--

'""'i
- -- -� F

Periode pembebanan, t1
Penurunan konsolidasi
pembebanan mendadak

Gambar 4.31 Estimasi penurunan konsolidasi selama periode pelaksanaan


(Terzaghi, 1 943).

Mula-mula, dibuat kurva penurunan neto, yaitu dengan meng­


anggap beban fondasi diterapkan secara mendadak. Kurva ini terletak
dibawah (kurva OF). Titik C yang merupakan penurunan terkoreksi
pada akhir pembangunan, dibuat dengan cara menarik garis dari titik
absis 0,5!1 tegak lurus absis ke bawah (t1 = OA = waktu akhir pelak­
sanaan). Garis ini memotong kurva OF pada titik B. Dari B ditarik

328 BAB IV - Penurunan


garis sej ajar absis, sehingga memotong garis AA 1 yang merupakan
proyeksi titik A ke kurva penurunan OF, cli titik C. Sembarang titik
yang lain pacla waktu sebelum t1 cliasumsikan, misalnya pacla waktu t.
Dari titik 0,5t, clitarik garis tegak lurus absis ke bawah hingga memo­
tong kurva OF cli titik D. Dari D, clitarik garis sejajar absis hingga me­
motong garis AA 1 cli E. Perpotongan garis OE clengan garis tegak lurus
absis yang clitarik clari waktu t, memberikan titik yang menunjukkan
penurunan pacla waktu t cli kurva terkoreksi. Titik-titik yang lain pacla
kurva terkoreksi cli antara waktu 0 sampai cli t1 clapat clibuat clengan
cara yang sama. Kurva terkoreksi setelah melampaui titik C, clibuat
clengan menarik garis-garis yang panj angnya sama clengan panj ang BC
clari titik cli sepanjang kurva OF ke kanan, sejajar absis. Ujung-ujung
garis ini hila clihubungkan oleh kurva yang clitarik melalui titik-titik
yang telah clitemukan sebelumnya akan membentuk kurva terkoreksi
(OG). Penurunan total terkoreksi clapat cliperoleh clengan menambah­
kan penurunan segera clengan penurunan konsoliclasi terkoreksi pada
Gambar 4.3 1 .

4.7 PERTIMBANGAN- PERTIMBANGAN DALAM


MENGHITUNG PEN lJRUNAN

Dalam hal memprecliksi penurunan fonclasi, maka harus clibecla­


kan antara fonclasi yang terletak pada tanah pasir clan fonclasi yang
terletak pacla lempung.

4.7.1 Fondasi pada Tanah Pasir

Bila fonclasi terletak pacla tanah granuler seperti pasir clan keri­
kil, penurunan yang terj adi aclalah berupa penurunan-segera. Penurun­
an total, berlangsung clan selesai pacla waktu segera setelah beban
diterapkan. Penurunan fondasi yang terletak pacla tanah-tanah lanau
clan pasir, sebagian clisebabkan oleh cleformasi tanah clasar fondasi ke
arah lateral .
Lebar fondasi mempengaruhi besamya penurunan. Pacla beban

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 329


per satuan luas yang sama, tanah di bawah fondasi akan mendukung
tekanan lebih besar bila lebar fondasi (B) bertambah (Kogler, 1 93 3
dalam Terzaghi 1 943). Akibatnya, pada tekanan yang sama,
penurunan fondasi akan bertambah besar bila lebar fondasi bertambah.
Penurunan fondasi pada pasir akan lebih kecil daripada fondasi pada
lempung (Gambar 4.32).
Fondasi yang terletak di tanah pasir akan lebih banyak dipertim­
bangkan terhadap penurunan, terutama penurunan tidak seragam, dari­
pada kapasitas dukungnya. Pada tekanan dasar fondasi yang sama,
fondasi yang terletak lebih dalam akan mengalami penurunan yang
lebih kecil, akibat bertambahnya tekanan kekang (confiningpressure).
Pasir yang terdiri dari butiran sedang dan halus, pada kondisi
alam, sering dalam kondisi yang tidak padat. Getaran yang kuat dapat
menyebabkan penurunan fondasi. Jika fondasi terletak pada tanah pa­
sir yang berkepadatan sedang sampai padat, atau kerikil, penurunan
yang terjadi umumnya kecil.

Penurunan



••
Lempung

•• • ••••

•••

.
..
..
....
..
..

..···

.. '
:
.. .
;�

. :

0 50 1 00
Lebar fondasi B (cm)

Gambar 4.32. Hubungan antara 1ebar fondasi bujursangkar dan penurunan,


pada beban persatuan 1uas yang sama (Kog1er, 1 933 da1am
Terzaghi, 1 943).

Untuk mereduksi penurunan fondasi pada pasir, kecuali dapat


dilakukan dengan memperdalam fondasi, dapat pula dilakukan dengan
mengurangi angka pori (e), yaitu melalui cara pemadatan dan dengan
330 BAB IV - Penurunan
menambah tekanan kekang (confining pressure). Pengurangan angka
pori dapat dilakukan melalui pemadatan dengan mesin pemadat atau
dengan menggunakan vibrojlotation.
Jika tanah granuler berupa kerikil yang pada kondisi alamnya
biasanya merupakan lapisan yang relatif padat, kapasitas dukung yang
diperoleh relatif tinggi. Penurunan fondasi pada kerikil terjadi segera
setelah penerapan beban (penurunan-segera). Bila fondasi diletakkan
agak dalam, untuk mencegah keruntuhan gesemya, fondasi akan sedi­
kit saja mengalami penurunan. Jika kerikil dalam kondisi tidak padat,
penurunan mendadak terjadi hila terdapat getaran frekwensi tinggi.
Sembarang tipe fondasi dapat digunakan pada kerikil padat tanpa
terjadi penurunan yang berarti.

4.7.2 Fondasi pada Tanah Lempung

Jika fondasi terletak pada tanah lempung homogen, berat


bangunan tidak hanya menyebabkan kompresi tanah, namun juga
menyebabkan luluh lateral tanah di bawah fondasi. Karena itu, satu
bagian dari penurunan disebabkan oleh pemendekan lapisan tanah da­
lam arah vertikal akibat berkurangnya volume, bagian yang lain meru­
pakan penurunan yang diakibatkan oleh penggembungan tanah ke
arah lateral. Jika tanah dasar fondasi elastik sempuma dan homogen,
penurunan akibat penggembungan tanah akan lebih besar daripada
pengurangan volumenya. Untuk tanah lempung jenuh, penurunan aki­
bat penggembungan arah lateral ini lebih kecil dibandingkan dengan
penurunan totalnya.
Penurunan fondasi pada tanah lempung jenuh, merupakan jum­
lah penurunan-segera dan penurunan konsolidasi. Penurunan konso­
lidasi dilakukan dari interpretasi hasil uj i konsolidasi. Pada Gambar
4.33 ditunjukkan sebuah fondasi rakit dari beton yang mendukung
bangunan. Lapisan tanah di dasar fondasi berupa pasir yang terletak di
atas lapisan lempung j enuh setebal 2H. Di bawah lapisan lempung ini,
terletak lapisan pasir. Berat bangunan dianggap disebarkan secara
merata sama ke seluruh luasan fondasi. Pada lapisan pasir, penurunan
. yang terjadi relatif kecil dibandingkan dengan lapisan lempung. Penu-

Analisis dan Perancangan Fondasi I


- 331
runan di beberapa titik sepanj ang dasar fondasi akan menunjukkan pe­
lengkungan tanah di dasar fondasi. Untuk hitungan penurunan, perlu
dilakukan hitungan penyebaran beban pada tanah di bawah fondasi,
dan kemudian dilakukan hitungan penurunan total. Nilai-nilai penu­
runan yang diperoleh, tidak hanya menyatakan penurunan tanah,
namun juga menyatakan besar penurunan pelat fondasi. Pada inten­
sitas beban yang sama, penurunan fondasi pada tanah lempung yang
bentuknya sama, akan bertambah bila lebar fondasi bertambah (Gam­
bar 4.32). Besamya penurunan sangat lebih besar daripada fondasi
yang terletak pada tanah pasir.

Pasir

A ·······::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: ...... A
Lunak
Pasir

(a) Penurunan

(b) Penyebaran tekanan vertikal pada Potongan A-A

Gambar 4.33 Penumnan pada fondasi rakit (Peck et al., 1963).

Umumnya, kecepatan penurunan konsolidasi untuk fondasi pa­


da tanah lempung berlangsung lama. Penurunan tanah lempung, dise­
babkan oleh berkurangnya kadar air. Karena permeabilitasnya yang
rendah, terhambumya air pori meninggalkan lapisan yang tertekan
menuju lapisan pasir yang terletak di atas dan atau di bawahnya,
menyebabkan proses penurunan berjalan sangat lambat. Untuk semba­
rang waktu, penurunan dari pembebanan yang terbagai rata sama,
akan berbentuk cekungan dengan nilai maksimum di tengah dan ber­
kurang ke arah pinggir fondasi. Bila penurunan konsolidasi diperkira-

332 BAB IV - Penurunan


kan besar, diperlukan untuk mengetahui penurunan fondasi pada wak­
tu tertentu selama proses konsolidasi.
Pada hitungan deraj at konsolidasi (U), diperlukan nilai faktor
waktu ( Tv). Untuk ini, perlu diperhatikan bentuk-bentuk penyebaran
beban dan tipe drainasenya (tunggal atau dobel). Seperti yang telah di­
pelaj ari, pada waktu mempertimbangkan kondisi drainase, fondasi
yang dibuat dari beton dianggap lapisan yang lolos air. Bila lapisan
lempung berselang-seling berada di tengah-tengah lapisan yang ber­
permeabilitas besar, contohnya lapisan-lapisan pasir yang tipis atau
lensa-lensa pasir, dan jika lapisan-lapisan pasir ini melebar sehingga
dapat memberikan drainase lapisan lempung, maka hal ini dapat me­
nambah kecepatan penurunan konsolidasi.
Di samping penurunan tanah lempung akibat tekanan, terdapat
pula penurunan akibat pengeringan tanah. Sebagai contoh, fondasi
yang diletakkan pada tanah lempung yang dekat dengan permukaan
tanah dapat turun akibat pengeringan tanah di musim panas dan naik
atau mengembang di musim hujan, akibat kandungan kadar air yang
bertambah. Untuk itu, kedalaman fondasi yang cukup hams diberikan
untuk menghindari kondisi ini.
Hitungan penurunan konsolidasi tidak perlu dilakukan hila fon­
dasi terletak pada tanah lempung kaku sampai keras. Faktor aman 2,5
sampai 3 yang diperhitungkan terhadap keruntuhan kapasitas dukung,
umumnya cukup memenuhi batas penurunan toleransinya. Untuk jenis
bangunan berat, disarankan selalu mengadakan hitungan penurunan
konsolidasi jika belum ada pengalaman yang cukup dalam merancang
fondasi pada kondisi yang sama (Peck et al ., 1 963).

4.8 PENURUNAN IJIN

Beberapa contoh tipe penurunan bangunan diperlihatkan dalam


Gambar 4.34. Gambar 4.34a. menyajikan penurunan seragam yang
banyak ditemui pada bangunan yang sangat kaku. Gambar 4.34b
memperlihatkan bangunan yang miring akibat beda penurunan dari
ujung ke ujung bangunan yang besar, sehingga bangunan berotasi.

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 333


Gambar 4.34c menunjukkan kondisi yang banyak ditemui pada struk­
tur yang mengalami penurunan tak seragam. Disini, penurunan
berbentuk cekungan seperti mangkuk. Penurunan tak seragam di
antara fondasi-fondasi disebabkan oleh bebarapa faktor:

I) Sifat tanah yang tidak seragam, walaupun tanah nampak homo­


gen.
2) Bentuk dari lapisan tanah tidak beraturan.
3) Beban bangunan tidak disebarkan ke kolom-kolom secara sama.

Penurunan tak seragam adalah penurunan terbesar dikurangi pe­


nurunan terkecil atau S = Smaks - Smin· Penurunan tak seragam juga
dikarakteristikkan oleh rasio 8/L, yaitu beda penurunan antara dua titik
(8) dibagi j arak (L) kedua titik tersebut. Nilai banding 8/L dinyatakan
dalam istilah distorsi kaku (angular distortion).
Penurunan ij in dari suatu bangunan atau besamya penurunan
yang ditoleransikan, bergantung pada beberapa faktor. Faktor-faktor
tersebut meliputi jenis, tinggi, kekakuan, fungsi bangunan, serta besar
dan kecepatan penurunan serta distribusinya. Rancangan dibutuhkan
untuk dapat memperkirakan besamya penurunan maksimum dan beda
penurunan yang masih dalam batas toleransi. Jika penurunan berj alan
lambat, semakin besar kemungkinan struktur untuk menyesuaikan diri
terhadap penurunan yang terj adi tanpa adanya kerusakan struktur oleh
pengaruh rangkak (creep). Oleh karena itu, dengan alasan tersebut,
kriteria penurunan fondasi pada tanah pasir dan pada tanah lempung
berbeda.
Karena penurunan maksimum dapat diprediksi dengan ketepat­
an yang memadai (namun tidak untuk penurunan tak seragam),
umumnya dapat diadakan hubungan antara penurunan ij in dengan pe­
nurunan maksimum. Skempton dan MacDonald ( 1 955) menyarankan
batas-batas penurunan maksimum, seperti yang ditunjukkan dalam
Tabel 4.9.
Dalam Tabel 4.9, maksud dari fondasi terpisah (isolatedfoun­
dation) adalah fondasi yang berdiri sendiri-sendiri di antara fondasi­
fondasi yang mendukung bangunan. Terlihat bahwa, batasan nilai pe-

334 BAB IV - Penurunan


nurunan fondasi pada tanah pasir lebih kecil daripada fondasi pada
tanah lempung. Hal ini, karena alasan kemampuan penyesuaian ba­
ngunan terhadap penurunan, seiring dengan berjalannya waktu, dan
lagi, di alam, lapisan tanah granuler lebih tidak homogen dibanding­

'E
J
kan dengan lapisan tanah lempung.

: - - L-J- - - :- - ,
1
: -- L --+j
f
I
'
I
'
'

-
- - -- � �

'

: :s
· - - - - - - - - - - - - - - - - - - "'

T
'
·
:
''
-
- - - - - - - - - - - --
-- ':
'
'

J
rJ
� _j_ '- , ,
8 _ _ n_/ TJ
... <

E
(/)
.6.S :::: Smaks - Smm .6.S = Smaks - Smm

�s
Distorsi kaku = -L 8 Ll.S i5
= Distorsi kaku =
L
=
L

(a) (b) (c)

Gambar 4.34 Tipe-tipe penurunan. (a) Penurunan seragam, (b)


Penggulingan, (c) Penurunan tidak seragam.
Tabel 4.9 Batas penurunan maksimum (Skempton dan MacDonald, 1 955)

Batas penurunan maksimum


Jenis Fondas1
(mm)
Fondasi terpisah (isolated foundation) pada
tanah lempung 65
Fondasi terpisah pada tanah pasir 40
Fondasi rakit pada tanah lempung 65- 1 00

Fondasi rakit pada tanah pasir 40-65

Syarat-syarat penurunan umumnya didasarkan pada logika se­


derhana, yaitu jika penurunan total maksimum masih dalam batas-ba­
tas toleransi, maka penurunan tak seragam diharapkan hanya sebagai
suatu fraksi yang bergantung pada tipe struktur dan pola pembebanan
(umumnya sekitar % dari batas toleransi tersebut).
Penurunan tak seragam dari bangunan tak bisa dihindarkan, ke-
-
Analisis dan Perancangan Fondasi I 335
cuali j ika fondasi terletak pada lapisan batu. Penurunan tak seragam
pada bangunan sangat dipengaruhi oleh tipe pelaksanaan. Terzaghi
mengamati bahwa dinding dengan panjang 1 8 m dan 23 m, retak pada
penurunan tak seragam 2,5 cm ( 1 "). Tapi, untuk dinding dengan pan­
jang 12 30 m, dan mengalami penurunan tak seragam 2 cm (3/4")
-

atau kurang, maka dinding tidak mengalami retak-retak. Karena itu,


Terzaghi memberikan petunjuk bahwa dalam perancangan sebaiknya
penurunan tak seragam hams kurang dari 2 cm (3/4") .
Tabel 4.10 Pen u ru na n ij in (Showers, 1 962)

Tipe gerakan Faktor pembatas Penurunan


maksimum
Drainase 15 - 3 0 cm
Ja1an masuk 30 - 60 cm
Penurunan Kemungkinan penurunan tidak
seragam:
total 2,5 - 5 cm
Bangunan dinding bata
Bangunan rangka 5 - 10 cm
silo, fondasi rakit (mat) 8 - 30 cm
Stabilitas terhadap penggu1ingan Bergantung pada
tinggi dan lebar
M iringnya cerobong asap, menara 0,004L
Rolling oftrucks, dll. 0,0 1 L
Kemiringan Stacking ofgoods 0,0 1 L
Operasi mesin - perkakas benang tenun 0,003L
Operasi mesin - generator turbo 0,0002L
Rel derek (crane rail) 0,003L
Drainase lantai 0,0 1 - 0,02L
Dinding bata kontinyu tinggi 0,0005 - 0,00 1 L
Bangunan penggilingan satu lantai (dari
batu bata), dinding retak 0,00 1 - 0,002L
Gerakan Plesteran retak (gypsum) 0,00 1L
tidak Bangunan rangka beton bertu1ang 0,0025 - 0,004L
seragam Bangunan dinding tirai beton bertulang 0,003L
Rangka baja, kontinyu 0,002L
sederhana 0,005L

BAB IV - Penurunan
336
Penurunan ijin yang lain disarankan oleh Sowers ( 1 962), yaitu
dengan memperhatikan penurunan total, kemiringan, dan gerakan ti­
dak seragam, seperti yang dilihatkan dalam Tabel 4.10 . Terlihat
dalam tabel ini bahwa bangunan-bangunan yang lebih fleksibel (seper­
ti bangunan rangka baja sederhana), atau yang mempunyai fondasi
kaku (seperti fondasi rakit) dapat bertahan pada nilai penurunan total
dan penurunan tak seragam yang lebih besar.
Bj errum ( 1 963) menyarankan hubungan antara tipe masalah
struktur dan nilai distorsi kaku (8/L) dengan 8 adalah penurunan total
dan L adalah jarak antara 2 kolom atau j arak 2 titik yang ditinjau.
Nilai-nilai 8/L ditunjukkan dalam Tabel 4. 1 1 . Nilai-nilai 8/L di dalam
tabel tersebut dihubungkan dengan tipe kerusakan yang mungkin
timbul untuk berbagai macam distorsi kaku. Dapat dilihat bahwa
kerusakan pada elemen-elemen bangunan akan terjadi pada distorsi
yang lebih besar daripada distorsi yang akan merusakkan mesin.

Tabel 4.11 Hubungan tipe masalah pada struktur dan 5/L (Bj errum, 1 963)

Tipe masalah 8/L


Kesulitan pada mesin yang sensitif terhadap penurunan 1 /700
Bahaya pada rangka-rangka dengan diagonal 1 /600
Nilai batas untuk bangunan yang tidak diijinkan retak 1 /500
Nilai batas dengan retakan pertama diharapkan terjadi pada
dinding-dinding panel, atau dengan kesulitan terjadi pada 1 /300
overhead crane
Nilai batas dengan penggulingan (miring) bangunan tingkat
tinggi dapat terlihat 1 /250
Retakan signifikan dalam panel dan tembok.
Batasan yang aman untuk dinding tembok fleksibel dengan
hiL < 'i4 (h = dindin 1 1 150

Dari hasil pengamatan di lapangan, Bj errum ( 1 963) mengusul­


kan hubungan antara penurunan maksimum, penurunan tak seragam
maksimum hasil pengamatan di lapangan, dan distorsi kaku maksi­
mum. Hubungan-hubungan tersebut, untuk fondasi pada tanah lem-

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 337


pung diperlihatkan dalam Gambar 4.35a, sedang hal yang sama
untuk fondasi pada tanah pasir diperlihatkan dalam Gambar 4.35b.
Prosedur untuk menghitung batas nilai 8/L adalah mula-mula
dihitung lebih dulu besamya penurunan maksimum bangunan yang
diharapkan terj adi (menurut cara yang sudah dipelajari). Dari nilai
penurunan maksimum yang telah diperoleh, dibaca nilai 8/L yang ter­
tera pada Gambar 4.35a bila tanahnya lempung dan Gambar 4.35b
bila tanahnya pasir.
Penurunan tak seragam maksimum (mm)
Penurunan tak seragam maksimum (mm)
0 20 40 60 80 100
0 50 100 1 50 200 1 00
450
E i
4oo _§_ 80
E

_§_ 350
E
::>

E E 60
::>
-"'i)j
E 300 "'
� E
E 25o '"
=
< 40
<= <=

� 200 2
::> 20
2 c
I
::> Q)
<= 150 (1.
Q)
(1. 111 0000
100
116000
50
1 14000
E I
1 12000
:>

E

"'
E 1/1000
� 1 1500 +

1 1200

0 20 40 60 80 1 00
Penurunan tak seragam maksimum (mm) Penurunan tak seragam maksimum (mm)

(a) Tanah /empung (b) Tanah pasir

Gambar 4.35Hubungan penurunan maksimum, penurunan tak seragam


maksimum dan distorsi kaku maksimum untuk tanah lempung
dan pasir (Bj errum, 1 963).

Walaupun batas-batas penurunan sering hanya didasarkan pada


penurunan total ij in, namun tetap diperlukan pertimbangan terhadap
penurunan tak seragam. Hal ini, karena penurunan tak seragam lebih
338 BAB IV - Penurunan
memsakkan bangunan (retak pada sambungan kolom dan balok).
Penumnan tak seragam yang memsakkan ini dapat dieliminasi dengan
membuat balok-balok sloof cukup kaku yang menghubungkan antara
fondasi kolom satu dengan yang lainnya.

4.9 PERHATIAN YANG D IPERLUKAN UNTUK MENANG­


GULANGI KERUSAKAN BANGUNAN AKIBAT PENU­
RUNAN

Batuan, kerikil, dan pasir kasar adalah bahan yang baik untuk
fondasi. Namun, j ika bentuk lapisan tanah tidak beraturan yang di­
selingi dengan lapisan tanah lunak, penumnan fondasi dapat berakibat
kemsakan yang serius pada bangunan. Kemsakan ini timbul, karena
bentuk lapisan lunak yang tidak beraturan, sehingga menyebabkan
penumnan konsolidasi yang tidak seragam pada fondasi. Gambar
4.36, menunjukkan contoh-contoh kemungkinan penumnan bangunan
yang diakibatkan oleh kondisi tersebut (Dunham, 1 962).

( 1 ) Gambar 4.36a. Penumnan tak seragam terj adi akibat tebal lapis­
an lunak yang tidak sama di bawah dasar fondasi. Bangunan
hams diletakkan selumhnya pada tanah keras (batu, pasir, kerikil
padat), atau sambungan hams diletakkan pada garis CD j ika
dimaksudkan untuk mencegah retakan di bagian D.
(2) Gambar 4.36b. dan 4.36c. Di sini tanah lunak akan menyebab­
kan pelengkungan yang berpusat di C, akibatnya akan terjadi
retakan di lokasi tersebut. Sambungan (joint) yang dibuat pada
CD mungkin tidak efektif. Bangunan yang kecil, dapat cukup
baik diletakkan di atas tanah lunak. Tetapi untuk bangunan besar,
umumnya sulit untuk mampu berkelakuan demikian. Karena itu,
dasar fondasi sebaiknya dipilih pada lapisan yang keras.
(3) Gambar 4.36d. Penumnan dapat terjadi pada daerah CB. Untuk
itu, dapat diberi sambungan pada bagian ini atau dibuat bagian
CB didukung sepenuhnya oleh lapisan tanah keras.
(4) Gambar 4.36e. Di sini agak sulit menganalisis akibat adanya
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 339
lapisan pasir kasar E. N amun, dapat diharapkan bahwa lensa
tanah E dapat berfungsi sebagai pelat yang menyebarkan beban
ke lapisan lunak G. Masalahnya adalah pada bagian B, karena ba­
gian ini akan turun lebih besar dan menyebabkan retakan pada
bagian D . Karena lapisan keras terlalu dalam, kemungkinan-ke­
mungkinan yang lebih baik adalah sebagai berikut:
(a) Bangunan digeser ke arah lapisan pasir, sehingga seluruh
bangunan terletak pada lapisan tersebut.
(b) Bangunan dibuat lebar, rendah dan ringan, dengan demikian
dapat dihindari penurunan yang berlebihan.
(c) Bangunan dibuat terpisah-pisah oleh sambungan. Dengan
demikian, deformasi dapat diharapkan terjadi pada tempat­
tempat yang sudah diharapkan sebelumnya. Sambungan ini
harus diberi pengunci, sehingga dapat mentransfer gaya lin­
tang tanpa adanya perubahan letak ke arah vertikal (penu­
runan) pada sambungan.
(5) Gambar 4.36f, 4.36g dan 4.36h. Gambar-gambar ini menunjuk­
kan kondisi kemiringan bangunan yang mungkin terjadi. Dalam
Gambar 4.36f, fondasi sebaiknya didukung oleh lapisan tanah
keras. Untuk kondisi pada Gambar 4.36g dan 4.36h, sebaiknya
dipakai fondasi tiang sampai mencapai tanah keras (lapisan G).
(6) Gambar 4.36i. Di sini bahaya terbesar pada lapisan F yang
mungkin bergeser ke arah H, sehingga bangunan akan miring
pada B. Untuk ini, sebaiknya, bangunan digeser ke arah menjauhi
lereng atau dengan menggunakan fondasi tiang sampai lapisan G
atau sampai di bawah G.
(7) Gambar 4.36j, 4.36k dan 4.361. Di sini ditunjukkan kasus-kasus
dimana terdapat tekanan pada sebagian gedung yang lebih tinggi
lebih besar, sehingga penurunan terbesar terjadi pada bagian ini.
Keadaan tersebut, sebaiknya dihindari untuk kondisi tanah dasar
yang lunak. Bentuk struktur harus diubah, yaitu dengan sistem
fondasi apung (floatingfoundation) atau fondasi tiang.

340 BAB IV - Penurunan


B
Lempung
Lapisan keras

(a ) (b ) Lapisan keras

(c )

Lempung

(d )

-- - _-_. Lempung
---=
- lempung Lempung
� 'l'..&kivzva�
Ul (k ) (/ )

Gambar 4.36 Kemungkinan kerusakan bangunan akibat penurunan


(Dunham, 1 9 62).

Analisis dan Perancangan Fondasi -I 341


BAB V
PERTIM BANGAN·PERTI MBANGAN
DALAM
PERANCANGAN FON DASI

5.1 PENDAHULUAN

Pemilihan jenis fondasi bergantung pada beban yang harus di­


dukung, kondisi tanah fondasi, dan biaya pembuatan fondasi yang
dibandingkan terhadap biaya struktur atasnya.
Langkah-langkah perancangan fondasi, adalah sebagai berikut:

Menentukan jumlah b eban efektif yang akan ditransfer ke tanah


di bawah fondasi. Untuk perancangan tulangan, perlu ditentukan
besamya beban mati dan beban hidup dan beban-beban tersebut
harus dikalikan faktor-faktor pengali tertentu menurut peraturan
yang berlaku.
2) Menentukan nilai kapasitas dukung ijin (qa). Luas dasar fondasi,
secara pendekatan ditentukan dari membagi jumlah beban efektif
dengan kapasitas dukung ijin (qa).
3) Didasarkan pada tekanan yang terjadi pada dasar fondasi, dapat
dilakukan perancangan struktur dari fondasinya, yaitu dengan
menghitung momen-momen lentur dan gaya-gaya geser yang
terjadi pada pelat fondasi.

5.2 PENENTUAN KAPASITAS DUKUNG IJIN

Penentuan kapasitas dukung ijin, kecuali diperhitungkan terha-

342 BAB V-Pertimbangan-pertimbangan dalam Perancangan Fondasi


dap keruntuhan tanah juga harus diperhitungkan terhadap penurunan
toleransi. Besamya kapasitas dukung ij in (qa) tergantung dari sifat­
sifat teknis tanah (c dan <p), kedalaman, dimensi fondasi, dan besamya
penurunan yang ditoleransikan. Hitungan kapasitas dukung dapat
dilakukan berdasarkan karakteristik kuat geser tanah yang diperoleh
dari uji tanah di laboratorium dan uj i di lapangan, atau dengan cara
empiris didasarkan pada alat uj i tertentu, seperti uj i SPT dan uji
kerucut statis (sondir), dan lain-lain.
Bila hitungan kapasitas dukung tanah didasarkan pada karak­
teristik tanah dasar, kapasitas dukung ultimit untuk dimensi fondasi
dan kedalaman tertentu dihitung, kemudian kapasitas dukung ijin di­
tentukan dengan membagi kapasitas dukung ultimit dengan faktor
aman yang sesuai. Nilai yang diperoleh, masih harus tetap dikontrol
terhadap penurunan yang terjadi, yang dihitung berdasarkan nilai
kapasitas dukung yang telah diperoleh tersebut. Jika penurunan yang
dihitung lebih besar dari syarat penurunan yang ditoleransikan, nilai
kapasitas dukung harus dikurangi, sampai syarat besamya penurunan
terpenuhi.
Kapasitas dukung tanah juga dapat diperoleh dari persamaan­
persamaan empiris hasil pengujian di lapangan (terutama untuk pasir)
atau dari kapasitas dukung tanah yang diperoleh dari pengalaman di
lapangan.
Nilai faktor aman umumnya diperhitungkan terhadap ketelitian
hasil uji tanah, kondisi lokasi pembangunan, pengawasan saat
pembangunan dan deraj at ketidak tentuan dari persamaan kapasitas
dukung yang digunakan. Faktor aman terhadap keruntuhan kapasitas
dukung akibat beban maksimum disarankan sama dengan 3 . Faktor
aman lebih kecil diperbolehkan j ika struktur yang dibangun tidak
penting. Faktor aman 3 adalah sangat hati-hati, guna menanggulangi
ketidaktentuan variasi kondisi tanah dasar. Bila pembebanan berupa
kombinasi beban-beban permanen dan beban-beban sementara, faktor
aman kurang dari 3 dapat digunakan. Untuk beban-beban yang
bersifat sementara faktor aman sering diambil 2. Jika hasil uji tanah
meragunakan atau kondisi lokasi sulit sehingga banyak memberikan
gangguan terhadap pembangunan fondasi, maka faktor aman lebih

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 343


besar 3 dapat digunakan (Peck et al., 1 974).

5.2.1 Fondasi pada Tanah Pasir

Pasir kepadatan sedang sampai padat umumnya mempunyai


kapasitas dukung tinggi dan kuat gesernya tidak begitu dipengaruhi
oleh perubahan kadar air. Namun, kuat geser pasir sangat dipengaruhi
oleh getaran, misalnya getaran akibat pemancangan tiang atau gempa
bumi. Perancangan fondasi pada tanah pasir dan kerikil lebih banyak
dipertimbangkan terhadap penurunan toleransi dan penurunan tidak
seragam. Umumnya, perancangan didasarkan pada cara-cara empiris
yang dikaitkan dengan hasil-hasil pengujian di lapangan, seperti uj i
SPT, uj i kerucut statis, dan uji beban pelat. Untuk tanah-tanah
timbunan atau tanah-tanah yang mengandung banyak batuan, uji
beban pelat lebih cocok dilakukan. Karena, jika tanah mengandung
banyak batuan, pengujian-pengujian yang lain sulit dilaksanakan.
Kapasitas dukung pasir dapat diperoleh dengan melakukan uj i
SPT atau sondir. Jumlah titik uj i bergantung pada macam bangunan
dan denah atau jumlah fondasinya. Peck et al. ( 1 974) menyarankan
untuk mengadakan 1 unit uj i SPT untuk setiap 4 sampai 6 buah fon­
dasi. Dalam penentuan kapasitas dukung fondasi dangkal, nilai N
ditentukan pada tiap interval 2,5 ft (atau kira-kira 76 cm) pada arah
vertikal. Nilai N rata-rata dihitung mulai kedalaman dasar fondasi Dr
sampai kedalaman Dr + B, dengan B adalah lebar fondasi. Kemudian,
nilai N rata-rata terkecil dipakai untuk menghitung besarnya kapasitas
dukung yang aman untuk seluruh fondasi bangunan.
Pasir halus yang sangat tidak padat (N s 5) dan terendam air,
oleh pengaruh getaran yang kuat (gempa) dapat mengakibatkan
fondasi turun taj am oleh adanya liquefaction (Peck et al., 1 974).
Liq uefaction terj adi akibat naiknya tekanan air pori secara mendadak
dalam pasir halus yang terendam air oleh akibat getaran kuat sehingga
tegangan efektif dalam tanah menuju ke nol. Hal ini, mengakibatkan
kuat geser tanah (kapasitas dukung tanah) juga menuju ke nol. Pada
kedudukan ini, pasir berubah sifatnya menjadi seperti cairan kental
atau menjadi bubur.

344 BAB V-Pertimbangan-pertimbangan dalam Perancangan Fondasi


Peruhahan muka air mendadak pada pasir tidak padat yang
mula-mula kering atau lemhah oleh akihat hanjir dapat pula
mengakihatkan penurunan. Perhatian khusus j uga harus diherikan j ika
fondasi mesin terletak pada tanah pasir yang tidak padat sampai
herkepadatan sedang. Getaran mesin dapat menimhulkan penurunan
pasir yang hesar. Oleh karena itu, jika fondasi terletak pada tanah pasir
yang tidak padat, maka tanah harus dipadatkan dulu.
Jika pasir semakin ke hawah semakin padat, maka lehih haik
kedalaman dasar fondasi diamhil agak lehih dalam untuk memperoleh
kapasitas dukung yang lehih tinggi. Biaya yang dikeluarkan mungkin
akan lehih rendah daripada hila dasar fondasinya diletakkan pada
lapisan yang kurang padat di atasnya, karena lehar fondasi menj adi
lehih kecil dan stahilitas fondasi lehih terjamin. Namun, lain halnya
jika lapisan tanah yang lehih hawah terendam air tanah. Penggalian
tanah pasir di dalam air sulit dilaksanakan walaupun kedalaman aimya
tidak terlalu tinggi, karena tehing galian akan selalu longsor lagi pula
mengganggu kepadatan tanah dasar. Aliran air yang tidak terkontrol
dapat memhuat tanah menjadi herongga dan mengurangi kapasitas
dukung. Stahilitas galian fondasi pada tanah pasir dapat tercapai hila
digunakan pemompaan yang haik. Jika kapasitas dukung yang cukup
tidak diperoleh, dapat digunakan fondasi tiang. Cara pemompaan tidak
menimhulkan risiko pada tanah yang herkerikil . Tetapi, karena
permeahilitas kerikil sangat tinggi, hiaya pemompaan menjadi hesar
(Peck et al, 1 974).
Saat penggalian fondasi, pasir lemhah dan pasir yang rekat,
pada kondisi alamnya dapat digali dengan kemiringan tehing yang
curam, hila dasar galian masih di atas muka air tanah. Akan tetapi,
penahan tehing harus diherikan hila dasar galiannya sangat dalam dan
sempit. Sehah, longsor mendadak dapat terjadi oleh akihat pengering­
an atau getaran yang kuat. Jika muka air tanah tinggi, untuk proyek
hesar, sering lehih ekonomis jika digunakan fondasi tiang.

5.2.2 Fondasi pada Tanah Lempung

Nilai kapasitas dukung ultimit lempung, umumnya tidak

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 345


bergantung pada l ebar fon das i . Ha! i n i kcbal ikan dari fondasi tanah
pasir, yang kapasitas dukungnya bertambah besar h i l a l ebar fondasi
bcrtamba h . Kapasitas dukung ij i n l empung l un ak umumnya lebih
dtentukan oleh besamya pcnurun an yang terjadi, terutama penurunan
tak seragam. H itungan kapasitas dukung fondasi pada tanah l cmpung
d il akukan pada tinj auan anal is is tegangan total atau digunakan kuat
geser tak tcrdrainasi (c11) dengan cp11 0. Kuat geser tanah yang
=

digu nakan dapat diperoleh dari uj i triaksial U U atau dari uj i h:kan


bebas. Ji k a lempung tidak mengandung pasir atau l anau, n i lai C11 uapat
diperoleh dari uj i geser k ipas (vane shear test) di l apangan. Pengu j i an.
dilak ukan pada tiap-tiap kedalaman 30 cm d i scpanj ang sari s vcrtika l
d i bawah dasar fon das i .
U ntuk perancangan fondasi dangkaL pada pengambilan contoh
tanah saat pengeboran, contoh tanah tak terganggu (undis truhed
sample) diamb i l mulai dasar fondasi sampai pada k cdalaman
m i nimum (D1 + 1 ,SB), dengan D1 adal ah kedalaman dasar fon dasi dari
muka tanah dan B adalah lebar fondas i . Contoh-contoh tanah yang
d iperolch, selain di gunakan untuk uj i kuat gescr tanah. j uga di gunakan
untuk uj i konsol i dasi. N i l ai -nila i C11 has i l uji d i laboratorium ataupun di
lapangan yang d iperoleh dari contoh tanah pada ti ap-tiap !ubang bor
diamb i l n ila i rata-ratanya, dan d iamb i l nilai terkeci l .
Analisis kapasitas dukung ij in untu k fondasi terpi sah hanya
dapat digunakan j i ka j arak fondasi cukup j auh. scdemikian h i ngga
pengaruh penyebaran tekanan masing-masing fondasi kc tan ah d i
bawahnya tidak berpengaruh s at u sama l ai n . J i k a j arak fondasi kecil ,
penyebaran tekanan k e tanah d i bawahnya akan i denti k dengan
penycbaran beban kelompok fondasi scbagai satu kesatuan schingga
kapasi tas dukung ij i n harus d ipertimbangkan terhadap pengaruh
tekanan k el ompok fon dasi tersebut ( Gambar 1 ) . O lch karcna itu, j i ka
satu l apisan l unak atau lebi h terletak d i bawah fondas i , hitungan harus
mcmperhitungkan apakah tekanan pada tiap-tiap tanah l unak tersebut
memen u h i keamanan struk tur. J ika tidak, hitungan ulang harus
d i lak ukan sampai tckanan fondasi pada l apisan lunak mcmenuhi
syarat (Tom l i nson, 200 l ) .

M e ngest i masi k uat geser tanah l empung pada k edalaman yang

346 BAB V.Pertimbangan-pertimbangan dalam Perancangan Fondasi


dangkal agak s u l it, karena l empung yang terktak d i dekat permukaan
tanah , akan d ipcngaru h i olch perubahan i k l i m dan akar tumbuh­
tumbuhan. Dcngan a lasan ini, dasar fondasi sebai knya d i l ctakkan agak
dalam, seh i ngga tcrh i ndar dari pengaruh terscbut. U n tu k h itungan
kapasitas dukung ultimit sebai knya d i gunakan k uat geser tanah
m i n i mum yang terletak di bawah dasar fondasi. Jik a k uat gcser tanah
tiap-tiap l api san dalam in terval kcdalaman 2/3 B di bawah fondasi
tidak mcnyimpang lebi h dari 50 % dari n i lai rata-rata pada keda l am an
in i . maka n i lai rata-ratanya dapat d i gunakan . Namun j ika vari asinya
lcbih dari 50%, yang digunakan dalam peraneangan adalah n i l a i k uat
geser m i n i mum. J i ka eara tcrakhir ini yang d ip i l i h, n i lai faktor
amannya dapat d i kurangi dari n ila i yang bi asanya d igunakan
( S k emptnn, I 95 1 ).

' '
' '
"

Pe n yeb ar a n tekana n

Gam har 5. 1 T umpa ng t i n d i h penyebaran t c k a nan a k i b a t lctak Co n d a s i


bcrdc ka ta n .

Tanah lempung o/lul 'ial scean1 geo logis merupakan cndapan


yang baru. yang terd i ri dari material lanau dan lcmpung di daerah
sekitar sungai. m uara. dan dasar !aut. Tanah ini tcrmasuk terkonsoli­
dasi normal (nomw/�1 · consolidated). Oleh karcna itu, k uat gcsernya
bertambah b i l a kcdalaman bertambah, yaitu l unak pada bagian pennu­
kaan, dan kaku d i bagian bawah. Pcngaruh cuaca menycbabk an tanah

Analisis dan Perancangan Fondasl - I 347


lempung alluvial mempunyai sifat kaku di dekat permukaan tanah.
Kapasitas dukung yang sedang, dengan tanpa atau sedikit penurunan,
dapat diperoleh pada fondasi tidak begitu lebar, yang terletak pada
lapisan atas (tanah permukaan). Pada kondisi ini, tekanan fondasi yang
disebarkan ke lapisan lunak di bawahnya tidak besar. Jika fondasi
lebar dan dalam, kapasitas dukung menj adi kecil. U ntuk hal ini, dapat
digunakan tipe fondasi rakit mengapung atau fondasi tiang yang me­
nembus sampai lapisan keras yang dapat mendukung bebannya (Peck
et al., 1 974).
Fondasi yang dirancang pada tanah lempung, harus diperhitung­
kan pada kondisi terjelek (kuat geser minimum), yaitu pada kadar air
saat jenuh.
Perancangan harus hati-hati jika fondasi yang terletak pada
tanah keras, di mana lapisan keras ini terletak pada lapisan lempung
lunak. Jika dasar fondasi terletak dekat dengan lapisan lunak, fondasi
akan dapat melesak ke bawah, sehingga dapat mengakibatkan
keruntuhan. Oleh karena itu, hitungan kapasitas dukung tanah perlu
diperhitungkan terhadap pengaruh penyebaran beban pada lapisan
lunak di bawahnya. Hitungan kapasitas dukung, dapat dilakukan
dengan menganggap beban fondasi disebarkan menurut aturan 2 V : 1 H
( 1 Horizontal : 2 Vertikal) pada lapisan lunak. Untuk ini, tekanan pada
tanah lunak hams tidak melampaui kapasitas dukung ij in dari lapisan
lunaknya. Dengan anggapan tersebut, tanah kuat yang berada di atas
berfungsi sebagai fondasi rakit bagi beban fondasi sebenamya. Jika
jarak fondasi telapak satu sama lain relatif berjauhan, maka masih di­
mungkinkan untuk mengurangi tekanan fondasi pada tanah lunak ter­
sebut, yaitu dengan j alan memperlebar fondasi. Sebaliknya jika jarak
fondasi sangat dekat, penyebaran beban masing-masing fondasi akan
saling tumpang tindih. (Gambar 5.1). Untuk itu, j ika dari hitungan,
nilai kapasitas dukung ij in terlampaui, lebih baik dipakai fondasi rakit
atau fondasi memanjang (jika sumbu kolom satu garis) . Kalau dengan
cara ini kapasitas dukungnya tidak memenuhi, dapat dipakai fondasi
tiang. Nilai-nilai perkiraan kapasitas dukung aman untuk lempung da­
pat dilihat pada Tabel 3.7. Kapasitas dukung lempung bergantung
pada konsistensi atau kuat gesemya. Nilai pendekatan hubungan an-

348 BAB V-Pertimbangan-pertimbangan dalam Perancangan Fondasi


tara nilai N dari SPT, konsistensi tanah, dan perkiraan kapasitas du­
kung aman ditunjukkan dalam Tabel 5.1 (Terzaghi dan Peck, 1 948).
Nilai kapasitas dukung ultimit dihitung dengan mengalikan kapasitas
dukung aman pada Tabel 5.1 sebanyak 3 kali. Tanah dengan
konsistensi sangat lunak, penurunan fondasi yang terj adi biasanya
besar.

Tabel S.l . Hubungan N, konsistensi tanah, dan perkiraan kapasitas dukung


aman untuk fondasi pada lempung (Terzaghi dan Peck, 1 948)
Kapasitas dukung aman (qs)
Konsistensi N (kN/m2)
Bujur sangkar Memanjang
Sangat lunak 0-2 0 - 30 0 - 22
Lunak 2-4 30 - 60 22 - 45
Sedang 4-8 60 - 120 45 - 90
Kaku 8 - 15 1 20 - 240 90 - 1 80
Sangat kaku 15 -30 240 - 480 1 80 - 360
Keras >30 480 360

5.2.3 Fondasi pada Lanau dan Loess

Jenis tanah antara pasir dan lempung adalah lanau dan loess.
Loess tidak baik untuk mendukung fondasi bangunan, karena tanah ini
merupakan lapisan tanah yang tidak padat dari lanau yang tidak
berkohesi, dengan sedikit mempunyai rekatan dengan kadar lempung
rendah. lnformasi awal sifat-sifat teknis lanau dapat diperoleh dari uji
SPT. Jika nilai N< l O, lanau akan berupa loess (Peck et al., 1 974). Jika
N > 10, lanau dalam kondisi kepadatan sedang atau padat. Lanau, pada
kondisi alamnya sering dijumpai dalam kondisi longgar atau tidak
padat, sehingga j ika fondasi diletakkan di atasnya akan mengalami
penurunan yang besar. Beban yang kecil, asalkan tidak merubah
susunan tanah lanau, tidak mengakibatkan penurunan yang besar.
Jika fondasi pada loess, estimasi penurunan fondasi dapat
dilakukan dengan mengadakan uji konsolidasi, yaitu dari interpretasi

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 349


graf ik c -- log p . Bangunan statis yang terletak pada locss sebai knya
'

d i rancang dengan menempatkan dasar fondasi agak dalarn agar


tambahan tekanan t idak begitu besar, m i sa lnya di buat dengan si stem
fondasi apung (jloatingjimndotion).
K apasitas dukung ij in lanau yang bcrbcntuk tcpung batu dapat
d iperoleh dengan proscdur yang sama seperti mcmp ero lch kapas itas
dukung tanah pasir ( Peck et a l . , 1 974 ) . scdang untuk lanau p l asti s.
prosedurnya sama dcngan tanah lempung. H i tungan kapasitas dukung
d i l akukan dengan mcmasukkan ni la i -n i la i kuat gcscr tanah yang
d iperolch dari uj i triak s i a l pada tanah tak terganggu. Kcccpatan
penerapan bcban harus sedem ik i an rupa. schineea keccpatan
berkurangnya tckanan air pori sama scpcrti kcccpatan air pori di
l apangan . Jika kemampuan m cl o loska n air lanau rc l at if kcc i l dan
kcccpatan pcmbcbanan ccpat, u j i triak s i a l pada kondisi rerkonso lidm i
tok terdra inasc (conso/idotcd undmined) lchih cocok . Pada l anau
murn i , j i k a pembebanan bcrlangsung lambat. pcm bcbanan dapat
mcmpcngaruhi pengurangan kadar a ir, yang kemudian dapat
mcnambah kuat geser tanah. U ntuk in i. dalam h i tungan kapasitac.
dukung dapat di gunakan parameter kuat gcscr tcgangan c kk t i f ( Peck
et a l. . 1 974 ) . Salah satu cara yang dapat digunak<m untuk
mcmperk i rakan bcsarnya pcn urunan fon dasi pada lanau. adalah
dcngan mengadakan uj i konsol ida si . In forma�i yang berman I ita! dapat
pula d iperoleh dari uj i bcban pclat fplatc load tc.1 1) yang. diana l is i s
dengan tcl i t i .

5.2.4 Fond asi p a d a Tanah O rgani k

Tanah organi k . sepcrti tanah hercampur sampah at a u ga mhut


bcri siko mengalami pcnurunan yang tinggi. schingga umum nya t i dak
di gunakan untuk mcndukung bangun an. U n tuk i n i . bangunan harus
di dukung olch fondasi tiang y ang di pasang sampa i mcncapai ta na h
keras. J ik a tcrdapat kcragu-raguan. kandungan bahan orp n i k harus
d i uj i di l aboratorium.

--- ��------�- � - �-�--

350 BAB V-Pertimbangan -pertimbangan dalam Perancangan Fondasi


5.2.5 Fondasi pada Tanah c - <p

Tanah c - �?, adalah tanah yang mempunyai kcdua komponen


kuat gcscr tanah c dan �- Tanah j en i s i n i b iasanya tcrdiri dari
campuran dari bcberapa jenis tanah, s.:perti lempung berpasi r,
lempung berpasir bcrkeri k i l , lanau berpas ir, dan lain-lain . Pada j en i s ­
j en i s tanah terscbut, d imungk i nkan untuk mengambi l contoh tak
terganggu dari l apangan. Oleh karcna itu, n i lai-nilai k uat gesernya
dapat clipcroleh clari uj i triak sial U U . N ilai c clan � yang clipcroleh ,
dapat d igunakan untuk mengh i tung kapas itas dukung u l timit yang
tclah dipelajari . N i lai kapasi tas dukung ij i n diperoleh dari h i tungan
kapasitas dukung ultimit yang clibagi n1ktor aman y ang sesuai , dengan
pertimbangan besar penurunan harus mas i h clalam batas toleransi .
Tanah lcmpungan yang mcngandung butiran kasar scring rusak
(terganggu) dalam pcrs i apan uj i triaksia l, sch ingga basil uj inya tidak
mewak i l i kondisi tanah di tempat .

5.2.6 Fondasi pada Tanah Ti m b u nan


Dalam ha! ini akan d ibahas bangunan yang dil etakkan pada
tanah timbunan atau urugan. Dalam praktek, bahan timbunan atau
urugan dapat berupa l em pung p lastis, campuran l empung-pasir sampai
pasir clan kcri k i l . Kapasitas dukung tanah timbunan bergantung pacla
macam tanah dan deraj at kcpadatan. Prinsi pnya, semak i n padat tanah
timbun an, maka k apasitas dukung scmakin tinggi . Tanah urug pasir
dan keri k i l merupakan tanah yang baik untuk mcndukung bangunan,
sedang l cmpung yang di padatkan scmbarangan akan mempunyai
kapasitas dukung yang sangat rendah, terutama pada musim h ujan di
mana kadar air mencapai maksimumnya. Kapasitas dukung timbunan
yang d i padatkan d itcntukan sebelu m atau sesudah pembangunan
timbunan.
B i la kapasitas dukung tanah timbunan atau urugan d itentukan
scbelum pelctakan tanah timbunan, maka d i uj i di laboratorium lebih
dulu dengan dipadatkan sampai sekitar 90 - 1 00 % berat volume
kering mak s imum dcngan alat pemadat standar Proctor. Jika tanahnya

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 351


kohesif, contoh tanah dengan derajat kepadatan yang dikehendaki
(minimum 95% kepadatan standar Proctor), diuji untuk ditentukan c
dan qrnya dengan uj i triaksial U U . Jika tanah urug berupa tanah
granuler, contoh tanah dengan derajat kepadatan yang dikehendaki
(minimum 90% kepadatan standar Proctor), diuji dengan alat triaksial
atau geser langsung untuk menentukan sudut gesek dalamnya ( <p).
Pengujian untuk mengetahui kerapatan relatif juga dapat dikerjakan
pada contoh tanah. Nilai-nilai kuat geser tanah yang diperoleh,
kemudian digunakan untuk menentukan kapasitas dukung tanah
timbunan.
Bila kapasitas dukung ditentukan setelah timbunan selesai
dipadatkan, maka tanah timbunan harus dibor dan diuji seperti halnya
pengeboran tanah di alam yang akan digunakan untuk mendukung
fondasi bangunan. Timbunan yang tidak dikontrol kepadatannya harus
tidak digunakan untuk mendukung fondasi, karena risiko terjadinya
penurunan tak seragam akan besar.

5.2.7 Fondasi pada Batu

Hampir semua jenis batu dapat mendukung beban bangunan


dengan baik, karena mempunyai kuat tekan yang tinggi. Namun, j ika
batuan berupa batu berkapur yang berlubang-lubang dan banyak
retakan, atau batu yang banyak mengandung bidang-bidang patahan,
retakan, dan pecahan akan membahayakan stabilitas bangunan.
352 BAB V-Pertimbangan-pertimbangan dalam Perancangan Fondasi
BAB VI
FO N DASI TELAPAK TERPISAH DAN
FON DASI MEMANJANG

6.1 PENDAHULUAN

Fondasi telapak terpisah, umumnya digunakan untuk mendu­


kung sebuah kolom, sedang fondasi memanjang digunakan untuk
mendukung dinding tembok memanjang. Kedua jenis fondasi tersebut
telah banyak dipakai, karena selain ekonomis juga pelaksanaannya
mudah dan tidak memerlukan peralatan khusus. Pada perancangan,
biasanya beban-beban kolom dianggap sebagai beban titik dan beban
dinding dianggap sebagai beban garis per satuan panjang. Gambar
6.1 menyajikan contoh bentuk-bentuk fondasi yang umum dipakai.

6.2 PERANCANGAN

6.2. 1 Kapasitas Dukung Izin

Hitungan kapasitas dukung maupun penurunan fondasi telapak


terpisah dan fondasi memanjang yang diperlukan untuk penentuan ka­
pasitas dukung izin (qa) dilakukan seperti yang telah dipelajari dalam
Bab 3 dan Bab 4. Pertimbangan-pertimbangan dalam perancangan
fondasi menurut jenis tanah dapat dilihat pada Bab 5.

6.2.2 Perancangan Struktural

Perancangan struktur fondasi didasarkan pada momen-momen


dan tegangan geser yang terj adi akibat tekanan sentuh antara dasar

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 353


fondasi dan tanah. Oleh karena itu, besar distribusi tekanan sentuh
pada dasar fondasi harus diketahui. Dalam analisis, dianggap bahwa
fondasi sangat kaku dan tekanan fondasi didistribusikan secara linier
pada dasar fondasi. Jika resultan beban berimpit dengan pusat berat
luasan fondasi, tekanan pada dasar fondasi dapat dianggap disebarkan
sama ke seluruh luasan fondasi. Pada kondisi ini, tekanan yang terjadi
pada dasar fondasi adalah:
p
q=­ (6. 1 )
A

dengan,
2
q = tekanan sentuh (tekanan pada dasar fondasi, kN/m )
P = beban vertikal (kN)
A = luas dasar fondasi (m2 )

Pasangan batu Beton bertulang Beton bertulang Beton bertulang

(a) (b)

Gambar 6.1 Contoh-contoh bentuk fondasi


(a) Fondasi memanjang
(b) Fondasi telapak terpisah.

354 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang


Jika resultan beban-beban eksentris dan terdapat momen lentur
yang hams didukung fondasi, momen-momen (M) tersebut dapat
digantikan dengan beban vertikal (P) yang titik tangkap gayanya pada
j arak e dari pusat berat fondasi (Gambar 6.2), dengan

M
e=-
p

Bila beban eksentris 2 arah (ex dan ey), tekanan pada dasar
fondasi dihitung dengan persamaan:

P ±-
q =- M y xo
Mx Y o ± -
(6.2)
A IX Iy

dengan,
q
tekanan sentuh, yaitu tekanan yang terj adi pada kon­
tak antara dasar fondasi dan tanah dasar pada titik
(xo, Yo) (kN/m2 )
jumlah beban vertikal (kN)
luas dasar fondasi (m2)
berturut-turut, momen terhadap sumbu-x dan
sumbu-y (kN.m)
momen inersia terhadap sumbu-x dan sumbu-y
(m4 ).

Pada Persamaan (6.2), titik perpotongan sumbu x dan y , dibuat


berimpit dengan pusat berat luasan fondasi. Untuk fondasi yang
berbentuk empat persegi panjang, Persamaan (6.2), dapat diubah
menj adi:

q=
A
l
[
P ± 6eL
L
± 6eB
B
] (6.3)

dengan ex = eL dan ey = es berturut-turut adalah eksentrisitas searah L


dan B, dengan L dan B berturut-turut adalah panjang dan lebar fondasi.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 355


Hitungan distribusi tekanan pada dasar fondasi dapat pula dilakukan
dengan menggunakan grafik dalam Gambar 6.3 yang diberikan Teng
( 1 962).
+y

a - - - - - - - -0- - - - - - - - > x > x

q min

(a) (b)

Gambar 6.2 Fondasi telapak dibebani momen penggulingan


(a) Beban momen
(b) Beban momen digantikan dengan beban eksentris.

Jika beban eksentris hanya pada arah sumbu-x saja dan ex � L/6,

[ ]
Persamaan (6.3) menj adi:

P 6ex
q =
A
1 ±
; untuk (ex � L/6) (6.4)
L

dengan ex adalah eksentrisitas searah sumbu-x (Gambar 6.2). Jika


resultan beban P dan momen M terletak pada ex > L/6, q dari
Persamaan (6.4) menjadi negatif, atau gaya tarik terjadi pada dasar
fondasi. Tetapi, dalam kenyataan, tegangan tarik tidak dapat berkem­
bang dan tekanan tanah yang terj adi akan seperti pada Gambar 6.4.
356 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang
·;;;
"'
"0
c:
.E
ffi
.n
"'
...J
"'
"'
.n
.!l
.c:

"'
"'
"'
"'
-�
.g?
1"
"'
�"'
11
0.2
!J;"'

z

0.1

0 0.1 0.2 0.4 0.5


Nilat e 1/L ; eksentrisitas searah panjang/Panjang fondasi
Catatan :
( 1) Kurva penuh adalah nilar K.

qmax Kasus 11
KP T Kasus N
q," � BL
B
j_

x dan y dari grafik

Gambar 6.3 Hitungan tekanan maksimum pada dasar fondasi untuk fondasi
empat persegi panjang (Teng, 1 962).

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 357


Dari persamaan keseimbangan arah vertikal,
Bx
p
= qmak (6.5)
2

Dapat diperoleh,
2P
q mak =
(6.6)
Bx

dan
x/3 = (L/2 ex)- (6.7a)

X = 3 (L/2 ex)-
(6.7b)

Tidak ada tekanan

Gambar 6.4 Distribusi tekanan pada dasar fondasi bila ex > L/6.

Diperoleh, tekanan pada dasar fondasi maksimum untuk ex > L/6:


358 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang
4P
q mak = (6.8)
3 B (L - 2eJ
dengan qmak = tekanan dasar fondasi maksimum ke tanah di salah satu
sisi fondasi.
L

- - - - - - , {ill] - - - -

Resultan g aya aksial


dan momen berimpit
den gan pusat fondasi p
L/2 L/2

Gambar 6.5 Posisi kolom untuk mengusahakan resultan gaya aksial dan
momen lentur pada pusat fondasi.

Besar penurunan sangat penting dipertimbangkan bila fondasi


terletak pada tanah pasir dan mengalami pembebanan eksentris. Jika
fondasi miring berlebihan, maka menyebabkan eksentrisitas menjadi
bertambah, dengan demikian menambah qmak yang diikuti oleh luluh­
nya tanah di tepi fondasi, sehingga dapat mengakibatkan kerusakan
bangunan. Oleh karena itu, sering disyaratkan q ::;; qa.
Untuk beban eksentris yang diakibatkan oleh momen lentur,
kolom-kolom dapat diletakkan seperti pada Gambar 6.5. Dengan cara
ini, resultan gaya aksial dari momen lentur berada di pusat fondasi.

Analisis dan Perancangan Fondasi -I 359


6.2.3 Langkah- langkah Perancangan Fondasi
Jika fondasi terletak pada tanah pasir dan tanah lernpung, Peck
et al. ( 1 974) menyarankan sehagai herikut:

( 1 ) Untuk fondasi pada tanah pasir, hila kriteria penurunan lehih


menentukan hesarnya qa, hehan-hehan didasarkan pada jumlah
hehan mati secara penuh ditamhah tekanan akihat herat fondasi,
dikurangi tekanan terhagi rata material di sekitarnya ( D1r) dan
ditamhah hehan hidup termasuk hehan angin, salju (hila ada).
Behan hidup harus diperhitungkan, karena penurunan fondasi
pada tanah pasir hersifat segera sesudah hehan hekerja. Tetapi,
hehan hidup tidak holeh diestimasi terlalu herlehihan, karena
estimasi penurunan tak seragam mungkin menjadi terlalu hesar.
(2) Perancangan fondasi pada tanah lempung harus diheri faktor
aman 3 terhadap keruntuhan kapasitas dukung. Pada faktor aman
tersehut, tekanan tanah lempung di hawah fondasi diperkirakan
tidak mengakihatkan penurunan tak seragam melehihi %" dian­
tara fondasi-fondasi yang herdekatan, dengan syarat jarak fon­
dasi-fondasinya sedemikian jauh sehingga tekanan fondasi di
hawahnya tidak saling mempengaruhi satu sama lain. Syarat lain,
di hawah lapisan tanah lempung tersehut tidak terdapat lapisan
yang lehih lunak. Behan-hehan pada fondasi yang diperhitungkan
untuk menentukan ukuran fondasi sehaiknya didasarkan pada
hehan yang hekerja dalam waktu yang panjang, karena penurunan
fondasi pada tanah lempung tidak hertamhah hanyak dalam
periode yang pendek. Behan-hehan, seperti hehan hidup akihat
komhinasi hehan yang tidak meyakinkan, hehan angin, behan
salju, atau hehan gempa sehaiknya tidak diperhitungkan. Sehalik­
nya, faktor aman harus tidak kurang dari 2 akihat pemhehanan
pada kondisi-kondisi yang berat (hehan sementara) dan
komhinasi pemhehanan yang ditentukan dari peraturan muatan.
Dalam hanyak hal, penyeharan tekanan satu fondasi di dalam
kelompok fondasi-fondasi dipengaruhi oleh tekanan fondasi di
dekatnya. Dalam kondisi ini, penurunan tak seragam mungkin
360 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang
berlebihan, kecuali j ika tanahnya berupa lempung kaku atau
lempung keras. Oleh karena itu, penyelidikan penurunan untuk
seluruh fondasi, sebaiknya dilakukan pada penentuan qa.

Pada prinsipnya, langkah-langkah perancangan fondasi bangun­


an secara umum dapat dilakukan menurut cara berikut :

( 1 ) Menyiapkan denah dasar bangunan yang memperlihatkan letak­


letak kolom, dinding, dan letak-letak beban dimana terdapat ru­
ang khusus, seperti ruang mesin yang dapat menimbulkan getaran
kuat. Selain itu, harus diketahui pula besar beban mati, beban
hidup, momen lentur tiap-tiap kolom dan dinding.
(2) Menghitung kapasitas dukung yang didasarkan pada karakteristik
tanah dasar yang diperoleh dari penyelidikan tanah. Dari sini,
kemudian dihitung kemungkinan nilai kapasitas dukung izin pada
berbagai kedalaman, dengan memperhatikan faktor aman terha­
dap keruntuhan kapasitas dukung yang sesuai, dan penurunan
yang terjadi harus tidak berlebihan.
(3) Menentukan kedalaman, tipe, dan dimensi fondasinya. Hal ini
dilakukan dengan jalan memilih kedalaman minimum yang me­
menuhi syarat keamanan terhadap kapasitas dukung tanah yang
telah dihitung. Kedalaman minimum harus diperhatikan terhadap
erosi permukaan tanah, pengaruh perubahan iklim dan perubahan
kadar air. Bila tanah dengan kapasitas dukung yang lebih besar
berada dekat dengan kedalaman minimum yang dibutuhkan ter­
sebut, lebih baik dasar fondasi diletakkan lebih dalam yang kapa­
sitas dukung tanahnya lebih besar. Karena dengan meletakkan
dasar fondasi yang sedikit lebih dalam akan mengurangi dimensi
fondasi, dengan demikian dapat menghemat biaya pembuatan
pelat beton. Namun hal tersebut tidak berlaku jika tanah lebih
bawah berupa pasir yang terendam air.
(4) Dengan nilai kapasitas dukung izin yang diperoleh, dihitung
besar penurunan total dan beda penurunan antara kolom satu
dengan yang lain. Jika penurunan terlalu besar, nilai kapasitas du­
kung izin harus dikurangi. Jika sampai kedalaman yang dangkal

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 361


fondasi masih juga tidak memenuhi syarat kapasitas dukung dan
penurunan, dapat digunakan fondasi tiang atau fondasi sumuran
(kaison).
(5) Dengan dimensi dan kedalaman fondasi yang telah diperoleh,
dilakukan hitungan perancangan struktur fondasi (pelat fondasi).
Yaitu, dengan menghitung gaya lintang dan momen lentur serta
kebutuhan tulangan betonnya.

6.3 KEDALAMAN FONDASl

Kedalaman fondasi harus sedemikian rupa hingga stabilitas


fondasi terpenuhi. Untuk itu, hal-hal berikut ini perlu diperhatikan
(Teng, 1 962):

s
Untuk fondasi pada batu
Fondasi pada tanah:
h$S
h > s/2

Gambar 6.6. Kedalaman minimum dasar fondasi (Teng, 1 962)


(a) Penggantian tanah dasar dengan beton tak bertulang
(b) Penggantian tanah dasar dengan campuran pasir dan kerikil
(c) Perbedaan elevasi antara 2 fondasi berdekatan agar tidak
terjadi tumpang tindih tekanan.

362 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang


( 1 ) Fondasi harus diletakkan lebih bawah daripada dasar lapisan
tanah organik, dasar bekas tempat pembuangan sampah dan tanah
jelek lainnya. Jika tanah jelek tebal, penggalian tanah tersebut
harus dilakukan dan menggantinya dengan heton tidak bertulang
(Gambar 6.6a) atau menggantinya dengan tanah pasir bercampur
kerikil yang dipadatkan. Luas timbunan harus cukup dapat me­
nyebarkan beban ke tanah kuat (Gambar 6.6b).
(2) Dasar fondasi harus diletakkan pada lapisan yang tidak dipe­
ngaruhi kembang susut tanah akibat pengaruh cuaca.
(3) Walaupun tanah fondasi kuat, dasar fondasi sebaiknya tidak ter­
letak di permukaan tanah, karena pertimbangan erosi dan penu­
runan.
(4) Jarak dan beda elevasi antara dasar fondasi yang satu dengan
yang lainnya harus sedemikian besar sehingga tidak terdapat
pengaruh tumpang-tindihnya tekanan . U ntuk ini, selisih elevasi

maksimum dasar fondasi satu dengan yang lainnya diusahakan


setengah atau sama dengan j arak antara dua fondasi. Dengan cara
ini, selain untuk menghindari tumpang tindihnya tekanan , juga
untuk mencegah gangguan tanah di bawah dasar fondasi yang
letaknya lebih tinggi akibat penggalian tanah untuk fondasi yang
letaknya lebih rendah (Gambar 6.6c). Dalam praktek, sebaiknya
fondasi yang lebih rendah dibangun lebih dulu.

6.4 PEMILIHAN DIMENSI FONDASI

Ukuran dan kedalaman yang ditentukan dari kapasitas dukung


izin dipertimbangkan terhadap penurunan toleransi . Bila temyata hasil
hitungan kapasitas dukung ultimit yang dibagi faktor aman mengaki­
batkan penurunan yang berlebihan, dimensi fondasi diubah sampai be­
sar penurunan memenuhi syarat. Banyak perancang bermaksud mem­
perkecil penurunan tak seragam akibat bervariasinya beban hidup
dengan mengambil proporsi ukuran fondasi sedemikian hingga selu­
ruh fondasi mempunyai tekanan ke tanah yang sama akibat beban
layanan (service load). Beban layanan adalah beban nyata yang diha-

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 363


rapkan bekerja pada fondasi selama pelayanan normal bangunannya.
Dalam bangunan-bangunan umum, beban ini diambil sebesar beban
mati ditambah setengah dari beban hidup. Persentase beban hidup
yang lebih besar harus diberikan untuk ruang gudang dan lantai-lantai
tempat penyimpanan yang lain (Terzaghi dan Peck, 1 948).
Pada tekanan yang sama, penurunan fondasi dengan bentuk
yang sama, tetapi dengan ukuran yang berbeda akan bertambah j ika
lebar fondasi bertambah. Jika fondasi-fondasi yang mendukung ba­
ngunan mempunyai ukuran yang sangat berbeda, penurunan tak sera­
gam akibat lbri ha! ini akan semakin nyata. Untuk kondisi tersebut,
Terzaghi dan Peck ( 1 948) menyarankan untuk menghitung tekanan
pada dasar fondasi lebih seksama. Untuk tanah dasar pasir, penurunan
tak seragam dapat direduksi dengan mengurangi ukuran-ukuran fon­
dasi yang terkecil. Karena, walaupun ukurannya direduksi, faktor
aman terhadap keruntuhan kapasitas dukung diperkirakan masih men­
cukupi. Namun, cara demikian tidak berlaku untuk fondasi pada lem­
pung. Karena, oleh pengurangan dimensi-dimensi fondasi terkecilnya,
faktor aman terhadap kapasitas dukung akan kurang dari 3. Jadi, hal
ini akan mengakibatkan persyaratan terhadap stabilitas kapasitas du­
kung tidak dipenuhi. Untuk itu, pengurangan penurunan tak seragam
pada tanah lempung hanya dilakukan dengan menambah ukuran fon­
dasi terbesar.

6.5 PENGONTROLAN SELAMA PELAKSANAAN

Fondasi-fondasi dirancang dengan menganggap bahwa tanah di


dasar fondasi akan mendekati kondisi yang sama seperti contoh tanah
yang diambil dari pengeboran atau dari uji beban yang dikerjakan.
Jika tanah mengandung lensa-lensa tanah lunak yang tidak terdeteksi
saat pengeboran, atau jika tanah menjadi rusak kondisinya akibat
penggalian tanah fondasi, penurunan akan menjadi lebih besar dari
yang diperhitungkan. Untuk menghindari resiko ini, Terzaghi dan
Peck ( 1 948) menyarankan untuk mengadakan uji penetrasi sederhana
di setiap fondasi sesudah penggalian selesai. Jika terdapat bagian yang

364 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang


diperkirakan mengakibatkan pcnunman yang besar, perlu diadakan
perancangan ulang. Pertimbangannya, ha! ini lebih ekonomis daripada
bi la perbaikan tondasi diadakan setelah pembangunan struktur telah
selesai.
Penggalian tanah fondasi hams dilaksanakan secara kering sela­
ma periode pelaksanaan, karena air dapat mengganggu tanah dasar
fondasi. Jika tanah berupa lempung, genangan aircenderung melunak­
kan galian dan dapat mengakibatkan pl."nambahan penurunan fondasi.
Lagi pula, kondisi tanah di bawah muka air tidak dapat diperiksa seca­
ra langsung. Penggalian di dalam air sangat mahal dan merusakkan
struktur tanah. Pengecoran beton di bawah air mengurangi mutu
beton. Bila hal demikian tidak dapat dihindari, harus dilakukan sisem
pemompaan yang baik.

6.6 HUBUNGA� KOLOM DAN FONDASI

Dalam praktek, kadang-kadang diinginkan untuk memberi ke­


bebasan ujung kolom bawah berotasi terhadap permukaan atas fon­
dasi. Atau, ujung bawah kolom dibuat terjepit pada fondasinya. Hal­
hal tersebut penting diperha i i kan terutama hila kolom mengalami
momen atau pembebanan ek.sentris. Jika ujung bawah kolom dipenga­
ruhi momen lentur, hubungan kolom dan fondasi harus cukup kuat
untuk mentransfer tegangan-tegangan yang timbul. Jika kolom terbuat
dari beton bcrtulang, agar kolom terjepit pada fondasi dibutuhkan
tulangan-tulangan yang menerus dari kolom sampai ke tubuh fondasi.
Untuk kolom baja, antara kolom dan fondasi dapat dihubungkan
dengan menggunakan baut-baut yang kuat (Gambar 6.7).
Dengan tanpa memperhatikan faktor kekuatan hubungan antara
kolom dan fondasi, gerakan kolom akibat momen akan berakibat te­
kanan fondasi pada tanah tidak simetri. Umumnya, distribusi tekanan
fondasi pada tanah secara pendekatan diangap Jinier, walaupun kenya­
taanya tidak demikian. Jika fondasi pada pasir mempunyai lebar yang
kecil dan sangat dangkal, fondasi akan mudah berotasi akibat tanah di
tepi fondasi menyisih ke luar. Jika fondasi terletak pada kedalaman

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 365


yang besar, pasir akan dipengaruhi oleh tekanan kekang (confining
pressure) yang besar akibat berat tanah di atasnya. Karena itu, bahaya
rotasi fondasi menjadi berkurang. Untuk fondasi lebar kecil yang
dangkal dan terletak pada pasir. scbaiknya fondasi tidak dirancang
untuk menjepit kolom.

-�
Kolom beton _ Kolom baja
dAennggkaurn dkiubaatut
Tumpuan
(a) Kolom beton (b) Kolom baja
Gambar 6.7 Hubungan antara kolom dan fondasi.

Sebaliknya, j ika fondasi terletak pada tanah kohesif, tanah ini


mampu menahan tegangan terkonsentrasi pada tepi fondasi. Karena
sebagian besar penurunan fondasi pada tanah lempung akibat penu­
runan konsolidasi, momen lentur yang terj adi hanya sesaat tidak akan
mengakibatkan penurunan yang berarti.

Contoh soa/ 6. 1:

Bangunan bertingkat yang dilengkapi ruang bawah tanah ber­


ukuran 1 0 m x 3 0 m akan dibangun di atas tanah pasir. Perancangan
fondasi bangunan tersebut dipertimbangkan dapat diwakili oleh po­
tongan tampang bangunan pada Gambar C6.1 . Dasar fondasi terletak
pada kedalaman 2 ,5 m dari permukaan tanah. Beban-beban dinding P1
dan P3 sebesar 3 5 0 kN/m ' , sedang beban kolom P2 sebesar 1 000 kN.
Beban-beban tersebut sudah termasuk beban-beban lantai, tanah di
atas pelat fondasi dan beban struktur. Garis kerja resultan beban-beban
dinding P1 dan P3 eksentris dengan e = 20 cm, ke arah dalam ba-

366 BAB VI - Fondasi Te/apak Terpisah dan Fondasi Memanjang


ngunan. Dari beberapa hasil uj i kerucut statis (sondir) yang dilakukan
pada lokasi bangunan tersebut, kondisi tanah dasar dapat diwakili oleh
hasil penguj ian yang ditunjukkan pada Gambar C6. 1b. Data berat
volume tanah menurut kedalaman sebagai berikut:

( 1) Dari 0 - 2,5 m : y1 = 1 6,5 kN/m


3

(2) Dari 2 5 - 6 m : y2 = 1 6,5 kN/m3


,

(3) Dari 6 - 9,75 m : y3 = 1 8 kN/m3


(3) Dari 9,75 - 1 1 ,75 m : y4 = l7 kN/m3

Sudut gesek dalam efektif ( rp ') di bawah dasar fondasi rata-rata


adalah 35° dan c = 0. Muka air tanah sangat dalam. Hitung dimensi
fondasi yang memenuhi syarat faktor aman terhadap kapasitas dukung
dan penurunan (disyaratkan penurunan maksimum 40 mm dan 3 IL <
1 /300). Dalam hitungan kapasitas dukung gunakan persamaan Vesic
( 1 975).

Penyelesaian:

(a) Hitungan dimensifondasi dan kapasitas dukung


Persamaan kapasitas dukung aman :

(a)
Persamaan kapasitas dukung ultimit netto :
q un = qu - Df y (b)

Dalam kasus ini, kedalaman dasar fondasi yang diperhitungkan


dalam hitungan kapasitas dukung adalah D' (Gambar C6. 1 a). Karena
itu, persamaan umum kapasitas dukung fondasi memanjang menj adi :
qu = cNc + D ' rNq + 0,5B rNr

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 367


I . - 5m _ _ .L _ 5 m ---!

0 1 00 200
0

__
P1 = 350 kN/m' � =1 000 kN
= 16,5 kN/m3 2 5m
I ,
o· = o.s
2,5

T P = 350 kN/m'
c=O 3
cp' = 35 °
Pasir sedang
y2 = 1 6,5 kN/m3
6,0
I

1
r::
"'
cp' = 35°

Pasir sedang E
"'
y = 18 kN/m3 tii
3 -o
Q}

9 ,75

Pasir tak padat

1 1 ,75
Pasir sangat padat

(a) Penampang bangunan (b) Data pengujian penetrasi kerucut statis

i--s1
(c) Pembebanan dan dimensi fondasi

Gambar C6. 1 .

Dengan memperhatikan faktor kedalaman dan bentuk fondasi, maka:

q u = s c dc cNc + sq dq D ' rNq + s1 d1 0,5B rN (c)


1
(Karena beban arahnya vertikal, maka ic = iq = iy= 1 ) .
Substitusi Persamaan (c) ke dalam Persamaan (a) dan (b),
diperoleh persamaan kapasitas dukung aman:
368 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang
Untuk fondasi pada tanah pasir dengan c = 0, maka:

qs = + s r dr 0,5BrNr - D1y) + D1 y

Da1am hal ini akan digunakan Persamaan Vesic (1975). Dengan


'
cp = 35°, dari Tabel 3.3 dipero1eh:

Ne = 46, 12; Nq = 33,30; Nr = 48,03


(a. l) Untukfondasi P2 (dibuat berbentuk bujur sangkar)
Faktor bentuk fondasi dari Vesic (Tabel 3.6a),untuk beban
sentris Bz = B2 ' dan Lz = L 2 ', B2 'IL2 ' = 1 (bujur sangkar) :
sq = 1 + tg < p = 1 + tg 3 5° = 1 ,7
sr = 0,60
Faktor keda1aman fondasi dari Vesic (Tabel 3.6b) :
Untuk D/B ' < 1 :
dq = 1 + 2 (D '/Bz) tg <p (1 - sin <pi
= 1 + 2 (0,5/Bz) tg 35 ° (1 - sin 35 i = 1 + 0, 1 3/Bz
dy = 1
1
(s d D ' yNq + s y dy 0,5ByNY - D1 y) + D1 y
qs =
F q q
1 000
qs = Ji2

I { }
2

= 3 1,7 1 +
0,1 3 { }
x 0,5 x 1 6,5 x 33,3 + 0,6 1 +
0,1 3
x
2
Bz B

Dipero1eh,
0,5 B 2
X X

J
1 6,5 X 48,03 - 2,5 X 1 6,5 + (2,5 X 1 6,5)
Analisis dan Perancangan Fondasi - I 369
B2 B2
79,25 B/ + 1 93,91 B22 + 20,24 B2 - 1 000 = 0
Dengan cara coba-coba, diperoleh B2 = 1 ,75 m
Jadi ukuran fondasi kolom P2 adalah 1 ,75 m x 1 , 75 m.
(a. 2) Untukfondasi memanjang P1 dan P3
Telah diketahui beban eksentris dengan e = 0,2 m. Bila resultan
beban diletakkan pada pusat fondasi berlaku persamaan kapasitas
dukung dengan beban vertikal dan terpusat. Oleh karena itu, lebar
fondasi yang digunakan dalam hitungan kapasitas dukung adalah lebar
fondasi sebenamya (B).
Untuk fondasi memanjang, Sq = sr = 1 .
Faktor kedalaman fondasi dari Vesic (Tabel 3.6b) :
Untuk DIB< 1 :
= 1 + 2 (D '/B3 ) tg <p ( 1 - sin <pi
= 1 + 2 (0,5/B3 ) tg 35° ( 1 - sin 3 5 i
= 1 + 0, 1 3/B3
dy = 1
1
q8 = (s q dq D' yNq + s y dy 0,5ByNy - D r y) + Df y
F
350 1
-=
B3 3
-l }
1
{ }
0,1 3
+ - X 0,5 X 1 6,5 X 33,33 +
B3

{
+ ]+ X 0,5 X 83 X ] 6,5 X 48,03 - (2,5 X ] 6,5) :
+ (2,5 X 1 6,5)
350 1 1 92
= 95,08 + ' + 1 73,33B3
B
3 B3
2
1 73 ,33B3 + 95 ,08B3 - 3 3 8,08 = 0

370 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang


Dengan sedikit dilebihkan, diperoleh B3 = 1 ,2 m
Luasan fondasi dibuat simetris terhadap resultan beban. Jadi,
tekanan pada dasar fondasi per meter panjang terbagi rata q = 3 5 0/( 1 ,2
x I ) = 292 kN/m '
(b) Hitungan tambahan tegangan vertikal
(b. l) Tambahan tegangan vertikal (LIO"z) di bawah pusatfondasi PJ.
Fondasi P1 dan P3 ; qn = 292 - (2,5 x 16,5) = 251 kN/m 2
. 1 000
Fondasl P2 ; q n = - - - (2,5 X 1 6,5) = 285,28 kN/m 2
1,75 2
Hitungan faktor pengaruh untuk fondasi memanj ang dan fon­
dasi bujur sangkar diperoleh dari Gambar 4.6, dengan z = kedalaman
lapisan yang dihitung dari dasar fondasi, dan x = jarak horisontal dari
pusat ke pusat luasan fondasi.
Tabel C6.l d memperlihatkan jumlah tambahan tegangan (llcrz)
di bawah fondasi P1 oleh pengaruh bebannya sendiri dan beban-beban
fondasi P2 dan P3.

Tabel C6.1 a Llo;, di bawah fondasi P1 o1eh pengaruh -beban fondasi P1


(81 1 ,2 m, qn 25 1 kN/m2) (Gambar 4.6a)
= =

Keda1aman z z/8 1 X x/81 l'!.cr/q n 11crz


(m) (m) (m) (kN/m2)
4,25 1 ,75 1 ,46 0 0 1 00,4

7,875 5,375 4,48 0 0 0, 1 5 3 7,7


10,75 8,25 6,68 0 0 0,09 22,6

Tabel C6. 1 b Ll rr2 di bawah fondasi P1 o1eh pengaruh -beban fondasi P2


(B2 = 1 ,75 m, qn = 285,28 kN/m2)(Gambar 4.6b)
Keda1aman z z/E 2 X x/81 Ll o;,/qn Llo;,
(m) (m) (kN/m2)

4,25 1 ,75 1 ,0 5 2,86 0,001 0,28


7,875 5,375 3 ,07 5 2,86 0,0 1 2,85
10,75 8,25 4,71 5 2,86 0,008 2,28
Analisis dan Perancangan Fondasi -I 371
Tabel C6. 1c L1o;, di bawah fondasi PI o1eh pengaruh -beban fondasi P3
(B3 = 1 ,2 m, qn = 25 1 kN/m2) (Gambar 4.6a)
Kedalaman z z/B3 X x/B1 L1 cr/qn L1 cr,
(m) (m) (m) (kN/�2)
4,25 I ,75 1 ,46 10 0 0
7,875 5,375 4,48 10 8,3 0 0
10,75 8,25 6,88 10 0 0

Tabel C6.1d Tambahan tegangan vertikal di bawah pusat fondasi PI akibat


pengaruh beban-beban Ph P2, P3.
Kedalaman
4,25 1 00,4 + 0,35 + 0 = 1 00,8
7,875 37,7 + 2,85 + 0 = 40,55

10,75 22,6 + 2,28 + 0 24,88


=

(b.2) Tambahan tegangan vertikal (L1 aJ di bawahjondasi P2


<'1crz di bawah pusat fondasi P2 akibat pengaruh beban fondasi P3
(B3 = 1 ,2 m, qn = 25 1 kN/m2) sama dengan LlO'z akibat pengaruh
bebannya sendiri dan beban-beban fondasi P1 karena j arak antara
kedua dinding terhadap kolom P2 sama (x = 5 m).
Tabel C6.2c memperlihatkan jumlah tambahan tegangan (L1crJ
di bawah pusat fondasi P2 oleh pengaruh bebannya sendiri dan beban­
beban fondasi P 1 dan P3 .

Tabel C6.2a. L1o;, di bawah pusat fondasi P2 o1eh pengaruh beban fondasi PI
(BI = 1 ,2 m, qn = 25 1 kN/m2)(Gambar 4.6a)

Keda1aman z z!B 1 X x/BI L1 o;,/qn L1 crz


(m) (m) (m) (kN/m2)
4,25 1 ,75 1 ,46 5 4, 1 7 0,009 2,3
7,875 5,375 4,48 5 4, 1 7 0,055 13,8
10,75 8,25 6,88 5 4,1 7 0,05 12,6
372 BAB VI - Fondasi Te/apak Terpisah dan Fondasi Memanjang
Tabel C6.2b �az di bawah pusat fondasi P2 oleh pengaruh beban fondasi P2
2
(B2 = 1 ,75 m, qn = 285,28 kN/m )(Gambar 4.6b)

Keda1aman z z/B2 X x/B1 Lla-/qn Ll a;,


(m) (m) (m) 2
(kN/m )
4,25 1 ,75 1 ,0 0 0 0,5 5 1 56,28
7,875 5,375 3,07 0 0 0,065 1 8,54
1 0,75 8,25 4,71 0 0 0,022 6,28

Tabel C6.2c Tambahan tegangan vertikal di bawah pusat fondasi P2 akibat


pengaruh beban-beban PJ, P2, P3
Keda1aman
(m)
4,25 2,3 + 2,3 + 1 56,28 = 1 60,88
7,875 1 3 ,8 + 1 3 ,8 + 1 8,54 = 46, 1 4

1 0,75 12,6 +1 2,6 + 6,28 =3 1,48

(b.3) Tambahan tegangan vertikal (11crJ di bawah pusatfondasi P3


Cara hitungan sama dengan hitungan 11crz di bawah pusat
fondasi P�, karena susunan fondasi simetri terhadap P2 •
(c) Hitungan penurunan
Karena tanah fondasi berupa pasir, penurunan total hanya
berupa penurunan-segera. Hitungan penurunan segera dilakukan
dengan cara Dee Beer dan Marten.

Tabel C6.3a Hitungan penurunan segera fondasi P1 = P3


Lapisan z qc 2 Po �p c H S;
(m) (m) (kN/m ) (kN/m2) (m) (m)
2,5 - 6 4,25 1 2000 70, 1 1 00,8 256,8 3,5 0,0 1 2
6,0 - 9,75 7,875 1 2000 1 32,8 40,55 1 35,6 3,75 0,007
9,75 - 11,75 10,75 3000 183 ,5 24,88 24,52 2 0,0 1

Hitungan penurunan fondasi P�, dapat dilihat pada Tabel


Analisis dan Perancangan Fondasi - I 373
C6.3a. Sebagai contoh pada lapisan 2,5 - 6 m.
Jarak tengah-tengah lapisan dari dasar fondasi, z = 4,25 m
p0' = (2,5 X 1 6,5) + (4,25 x 1 6,5) 70, 1 kN/m2=

!Jp,. = IJ,.crz =
1 00,8 kN/m 2 (lihat Tabel C6.1 d)
q 1 2000
C = 1' 5 x c = 1' 5 x = 256 '8
Po ' 70 ' 1

S = H ln p� + !J,.p = � ln ' + ' = 0 0' 1 2 m


70 1 1 00 8
I c p� 256,8 70,1
Penurunan segera fondasi P1 = P3 dengan,
si (� ) = si ( P > = 0,0 1 2 + o,oo7 + o,o 1
,
= 0,029 m = 29 mm < 40 mm (OK!)
Tabel C6.3b Hitungan penurunan fondasi P2

Lapisan z
q c p H Si
(m) (kN/m2 ) (kN/m2 ) (kN/m2 )
Po' l'!. c
(m) (m) (m)
2,5 - 6 4,25 1 2000 70, 1 1 60,88 256,8 3,5 0,0 1 6
6,0 - 9,75 7,875 1 2000 1 32,8 46, 1 4 1 3 5,6 3 ,75 0,007
9,75 -11,75 1 0,75 3000 183,5 3 1,48 24,52 2 0,0 1 3
Penurunan fondasi P2:
si ( P ) = 0,0 1 6 + o,oo7 + o,o l 3
2
= 0,036 m = 3 6 mm < 40 mm (OK!)

Dari hitungan di atas diperoleh penurunan maksimum 36 mm <


40 mm. Besamya beda penurunan akibat penurunan tak seragam
antara fondasi P1 dan P2, atau antara P3 dan P2:

Distorsi kaku: oiL = 7/5000 = 1 /7 1 4 < 1 /300 (OK! )

Dari pertimbangan faktor aman terhadap keruntuhan kapasitas

374 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang


dukung dan penurunan toleransi, dimensi dan kedalaman ketiga fon­
dasi memenuhi syarat. Jadi, untuk dinding P1 dan P3, dipakai fondasi
memanj ang dengan lebar 1 ,2 dan untuk kolom P2 dipakai fondasi
bujur sangkar dengan lebar 1 ,75 m (lihat Gambar C6. l c) .

Contoh soal 6.2:

Fondasi telapak berbentuk bujur sangkar terletak pada kedalam­


an 1 ,50 m dari muka tanah. Berat volume tanah di atas pelat fondasi Yb
3
= 1 6,5 kN/m . Fondasi tersebut mendukung kolom 50 cm x 50 cm
dengan pengikat tulangan sengkang. Beban mati = 1 200 kN, beban
=

=
hidup 800 kN, kapasitas dukung ijin tanah qa = 1 80 kPa,fc' kolom =
30 MPa, f c ' fondasi = 20 MPa, h 300 MPa, tulangan memanjang
kolom terdiri dari batang tulangan baja D25 . Rencanakan penulangan­
nya.

Penyelesaian:

Kapasitas dukung aman: qs = quuiF + D{'{ (a)

Bila akibat beban qs penurunan fondasi masih dalam batas toleransi,


maka qs menjadi qa . Dari definisi faktor aman:

F = qurlqn . maka
qn = qun/F

Dari (a) dan (b), dapat diperoleh

atau
qn = qa - D{'{
dengan qn adalah tekanan neto ijin fondasi ke tanah.
Untuk menghitung tekanan akibat berat material di atas dasar
fondasi, 1ebih dulu dianggap berat volume tanah sama dengan berat

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 375


volume beton (karena tidak banyak selisihnya) = 1 ,5 x 20 = 30 kN/m2

Zona geser

E Tampang kritis
E
0
lO
,..._
("')
11
Cil

(a)

Tampang kritis untuk geser


(b)

Gambar C6.2 Analisis geser pada pelat fondasi.

Tekanan ij in neto pada tanah untuk mendukung beban kolom:


qn = qa - D('f = 1 80 - 30 = 1 50 kN/m2
Luas fondasi telapak yang diperlukan berdasarkan nilai awal

376 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang


beban kerja:
A = ( 1 200 + 800)/ 1 50 = 1 3 ,33 m2

Dicoba fondasi bujur sangkar 3 ,75 m x 3,75 m, maka luas dasar


fondasi A = 14,06 m2 (Gambar C6.2).
Perancangan tulangan fondasi mengacu pada peraturan "Tata
Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung" (SNI 03-
2847-2002) menurut pasal-pasal yang sesuai.

Untuk hitungan pembetonan, digunakan tekanan tanah terfaktor


akibat oleh beban mati dan beban hidup (dengan faktor pengali beban
mati 1 ,2 dan beban hidup 1 ,6) :

= P,, = (1,2 X 1 200) + (1,6 X 800) = 2


Pu 1 93' 43 kN/m
A 1 4'0 6
Tebal minimum fondasi berdasarkan SNI 03-2847-2002 adalah
1 50 mm, maka dicoba tebal fondasi 700 mm dengan selimut beton 75
mm dan tulangan D25 untuk kedua arah, sehingga tinggi efektif:
d = 700 - 75 - 25 = 600 mm
Cek tebal fondasi rencana terhadap kuat geser fondasi:
a) Untuk arah kerj a dua arah
Lebar tampang kritis (Gambar C6.2a):
bx = lebar kolom + (0,5d)2
= lebar kolom + d
+
= 500 600 = 1 1 00 mm
bo = 4bx
Gaya geser total terfaktor yang bekerja pada penampang kritis:
Vu = Pu (L2 - b/) = 1 93 ,43 (3,75 2 - 1 , 1 02) = 2486,06 kN
Kuat geser beton ( Vc) diambil nilai terkecil dari :

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 377


dengan 13c (rasio sisi panjang dan sisi pendek kolom). Untuk fondasi
bujursangkar 13c = 1 , sehingga:

dan

l . m x (t l OO x 4)x 6oo = 3.935.480 N


3
Diambil nilai terkecilnya, maka: Vc = 3.935.480 N = 3935,5 kN
Kuat geser beton maksimum:

( �
Vc mak = 4J.l od (dengan bo = 4 bx)
= 4J20 X (4 x 1 1 00) x 600 = 47225,75 kN > 3935,5 kN
Diambil nilai kuat geser beton = 3935,5 kN.

Kuat geser fondasi dengan hanya memperhitungkan kuat geser


beton minimumnya saja:
�Vn = � Vc = 0,75 X 3935,5 = 2 95 1 ,6 kN > Vu = 2486 ,06 kN (OK!)

b) Untuk arah kerj a satu arah


Gaya geser terfaktor yang bekerja pada penampang kritis (Gambar
C6.2a):
Vu = PubwL ' = 1 93,43 X 3,75 X 1 ,025 = 743 kN
dengan L ' = Y2 B - (Y2 lebar kolom) - d
= Y2 x 3,750 - Y2 x 0,5 - 0,6 = 1 ,025 m
Kuat geser beton (asumsi seperti balok kantilever) :

378 BAB VI - Fondasi Te/apak Terpisah dan Fondasi Memanjang


Jadi, kuat geser fondasi dengan hanya memperhitungkan kuat
geser beton minimum saja:
cJ > Vn = c J > Vc = 0,75 X 1 677 = 1 257,8 kN > Vu = 743 kN (OK ! )
Cek, berat volume tanah dan fondasi yang diasumsikan di atas
dengan berat volume tanah Yb = 1 6,5 kN/m3:
23 x 0,7 + 1 6,5 x 0,8 = 29,3 kN/m2 ::::: 30 kN/m2 (OK! )
Momen rencana (Mu) pada penampang kritis momen lentur
dengan asumsi fondasi bekerja sebagai balok kantilever lebar dengan
arah kerja dua arah:
Pu(0,5)L ,2B = 1 93,43 X 0,5 X 1 ,6252 X 3,75 = 957,70 kNm
dengan, L1 = Yz x 3750 - Yz x 500 = 1 625 mm = 1 ,625 m
Momen per meter panjang:
957,70/3,75 = 255,4 kNm = 255,4 x 1 06 Nmm
Perancangan tulangan diperlihatkan dalam Gambar C6.3 .

Momen internal (Mn) kopel blok tekan beton:


Mn = C)z)
= 0,85.fc '.a.b.(d - t a )

dengan,
Cc = blok tekan beton
z = lengan kopel
rjJ = faktor reduksi lentur = 0,80
.fc' = kuat tekan beton
a = tinggi blok tekan beton ekuivalen = fJ1c

Ana/isis dan Perancangan Fondasi -I 379


/31 = faktor kuat tekan beton, untukj;' :<::; 30 MPa, /31 = 0,85
c = jarak garis netral ke serat tekan terluar = a I /31
b = lebar tinjauan = 1 m = 1000 mm
d = jarak titik berat tulangan ke serat tekan terluar

E cu = 0,003

Diagram Diagram
Penampang
regangan tegangan

Gambar C6.3 Tinjauan penampang, regangan dan tegangan pelat.

Persamaan di atas dapat dinyatakan dalam persamaan kuadrat


dalam a sebagai berikut:

0,80
(- 8500)a 2 + (1 0200000 )a - (3 1 9233333 ) 0 =

Diperoleh:

a1 = 32, 1 6 mm dan a2 = 1 1 67,84 mm, dipakai a = 32, 16 mm


c = 32,1 6/0,85 = 37,83 mm.

Selanjutnya dilakukan pemeriksaan tegangan pada tulangan


baj a. Dari diagram (Gambar C6.3), regangan pada tulangan baja
dapat diperoleh dari:

c
&cu

380 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang


d -C = 600-3 7,83
E. , = X 0 003 = 0,0046

37,83 '
Tegangan pada baja tulangan:
f, =
c . , Es = 0,0046 x 200.000 = 89 15 MPa > 300 MPa
dengan,
��= regangan baja tulangan
= regangan beton ultimit = 0,003
Ecu
f, = tegangan baja tulangan
Es = modulus elastisitas baja = 200.000 MPa

Nilai tegangan tersebut melebihi nilai tegangan leleh ijin = 300


MPa, sehinggafs diambil sebesar.f, = 300 MPa.
Tulangan baja yang diperlukan harus memperhatikan batas luas
tulangan minimum .
Persamaan keseimbangan gaya tekan dan tarik:
Cc =
T ,

0,85.fc ' .a.b =


A
, . !,

Rasio penulangan (p):


p 1 822 ,4 - 0 ,00304
� =

bd 1000 x 600
=

Menurut SNI 03-2847-2002, batas Pmin adalah sebesar 0,0020,


sehingga rasio penulangan masih memenuhi.
Dengan A, 1 822,4 mm2 , maka jumlah tulangan per meter
=

pelat untuk diameter tulangan 25 mm:

Analisis dan Perancangan Fondasi -I 381


1 822 •4 = 3,7 buah. Oiambil 4 tulangan 025
n =

(1 I 4)1t 25 2
X

dengan jarak antar tulangan:


s= 1 000 / 4 = 250 mm
Menurut SNI 03-2847-2002, jarak antar tulangan maksimum
adalah 3 x tebal pelat = 3 x 700 2 1 00 mm atau 450 mm, sehingga
=

jarak tulangan masih memenuhi. Untuk penulangan selebar 3 ,75 m,


maka dipakai 1 5025 atau 025-250.

Hitungan kuat tumpuan fondasi:


1 4•06 7,5 > 2, dipakai
= = 2

Kuat tumpuan fondasi:


Ktr = <j> (0,85 }fc 'A l (2)
= 0,7 X 0,85 X 20 X 5002 X 2 = 5950 kN
Kuat tumpuan kolom:
Ktk = 0,70 X 0,85 X 30 X 5002 = 4462,5 kN
Beban tumpuan rencana aktual:
Pu = 1 ,2 X 1200 + 1 ,6 X 800 = 2720 kN
Pu < Ktk < K1r, maka beban dari kolom dapat dilimpahkan
kepada beton saja.
Untuk meyakinkan transfer beban ko1om, luas pasak (dowel)
minimum yang diperlukan:
A, perlu = 0,005 Ag = 0,005 X 5002 = 1 250 mm2
digunakan tulangan 4025 (As = 1 964 mm2).
382 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang
� - - - - - - - - - - - - - - - - - -

' I
l 3550 mm 22025
I
I


l()
tj
N 3750 mm
N
E
E
0
l()
l()
"'

L - - - - - - - - - - - - - - - - - -

3750 mm

3750 mm

Gambar C6.4 Denah penulangan fondasi.

Pasak dipasang pada sudut-sudut tampang kolom. Panj ang


penyaluran dasar dowel ke dalam fondasi (SNI 03-2847-2002):
db fy 4
4J2o = l9 mm
l
4jl}
= = 2 5 x 300
db

Panjang penyaluran minimum:


/db = 0,04d!/y = 0,04 X 25 X 300 = 300 mm
Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 383
Faktor modifikasi = (A s perlu)I(As tersectia) = 1 2501 1 964 = 0 , 64

Panjang penya1uran perlu Id per1u 419 X 0 , 64


= = 268 mm,
sehingga diambil panjang penyaluran sebesar 300 mm.
384 BAB VI - Fondasi Telapak Terpisah dan Fondasi Memanjang
BAB VI I

FO N DASI TE LAPAK GABUNGAN DAN


F O N DASI TE LAPAK KANTILEVER

7. 1 PENDAHULUAN

Jika dua kolom atau Iebih letaknya terlalu dekat satu sama lain,
lebih baik digunakan fondasi telapak gabungan yang menggabungkan
kolom-kolom tersebut menjadi satu fondasi tunggal. Beberapa alasan
digunakannya fondasi telapak gabungan, antara lain :
(a) Jarak kolom terlalu dekat satu sama lain, sehingga hila dipakai
fondasi yang terpisah sisi-sisinya akan berimpit.
(b) Jarak kolom sedemikian dekat dengan batas pemilikan tanah, atau
dibatasi oleh bangunan yang telah ada sebelumnya.
(c) Perancang bermaksud menanggulangi momen penggulingan yang
terlalu besar pada fondasi.
(d) Bangunan-bangunan, seperti: pilar jembatan, pilar talang air,
yang terletak pada tanah berkapasitas dukung rendah, yang
dengan demikian membutuhkan dasar fondasi yang lebar. Pele­
baran luas fondasi dilakukan dengan menggabungkan pilar-pilar
menj adi satu fondasi.

Fondasi gabungan digunakan pula untuk mendukung beban-be­


ban struktur yang tidak begitu besar, namun tanahnya mudah mampat
atau lunak, dan fondasi dipengaruhi momen penggulingan. Pada
Gambar 7.1 diperlihatkan contoh gambar denah fondasi yang menun­ j
ukkan penempatan fondasi-fondasi telapak gabungan dan beberapa
jenis fondasi yang lain, hila bangunan dibatasai oleh batas pemilikan.
Keuntungan dari pemakaian fondasi gabungan, antara lain dapat

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 385


menghemat hiaya pcngga lian dan pemotongan tulangan beton. Selain
itu, dapat mencegah penunman tak seragam yang berJ ebihan di antara
kolom-kolom akibat adanya lensa-lensa tanah lunak dan olch bentJk
varias1 lapisan tanah yang tidak beraturan pada zona tertekan di b�wah
fondasi. Dalam praktek, sangat jarang dijumpai penurunan yang
benar-benar seragam pada fondasi-fondasi yang terpisah, walaup• m
tekanan pada dasar fondasi sama.
Cara penggabungan fondasi-fondasi dapat dilakukan dengan
beberapa cara, berguntung pada kondisi yang ada. Terdapat beberapa
jenis fondasi telapak gabungan, yaitu:
1 . F ondasi telapak gabungan (combined.frwting)
2 . Fondasi telapak kanti lever (cantileverfooting)
3 . Fondasi telapak ikat (strap footing) .

Batas pemilikan

�ondasi gabungan

0
\ I Fondasi kantilever

G
le terpisah

G
Gambar 7. 1 Contoh penggunaan beberap a j enis fondasi pada satu bangunan.

Jika resultan beban-beban kolom pada fondasi tel apak gabung­


an tidak berimpit d•::ngan pusat fondasi, distribusi tekanan pada dasar
fondas1 menJ adJ tidak scragam. Akibatnya, terjadi penurunan tak sera-

386 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kanttlever
gam. Ha! ini dapat dihindari dengan mengusahakan pusat berat luasan
fondasi �erimpit dengan resultan beban-beban, dan pelat yang meng:
gabungkan fondasi-fondasinya dibuat betul-betul kaku.
Jika beda pembebanan pada kolom-kolornnya besar, kadang­
kadang dipakai bentuk fondasi trapesium agar distribusi tekanannya
disebarkan merata sama atau seragam di dasar fondasi . Tetapi, pelak­
sanaan pekerjaan fondasi yang berbentuk trapesium relatif sulit, dan
pula, pemilihan lebar fondasi untuk analisis kapasitas dukung juga
sulit. Oleh karena itu, bentuk trapesium sering diganti dengan empat
persegi panjang, dengan jalan memperpanj ang lebar sisi fondasi
bagian kolom yang menerima beban lebih besar.

7.2 PERANCANGAN FONDASI TELAPAK GABUNGAN

Garis besar perancangan fondasi telapak gabungan, pada prin­


sipnya sama seperti perancangan fondasi telapak, yaitu: meliputi pe­
nentuan besarnya beban-beban yang bekerja pada fondasi, penentuan
kapasitas dukung ij in, dan perancangan struktur fondasi .

7.2.1 Kapasitas Dukung Ijin

Hitungan kapasitas dukung dan penurunan pada fondasi telapak


gabungan berbentuk empat persegi panjang dan kantilever, yang
diperlukan untuk menentukan kapasitas dukung ij in (qa) dilakukan
seperti yang telah dipelajari dalam Bab 3 dan Bab 4. Pertimbangan­
pertimbangan dalam perancangan dilakukan dengan memperhatikan
jenis tanah (lihat Bab 5).

7.2.2 Perancangan Struktural

Perancangan fondasi telapak gabungan dilakukan dengan


anggapan-anggapan sebagai berikut:
( I ) Fondasi atau pelat fondasi dianggap sangat kaku . Oleh karena itu,
pelengkungan fondasi tidak mempengaruhi penyebaran tekanan.
(2 ) Distribusi tekanan sentuh pada dasar fondasi disebarkan secara

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 387


lin ier.

Gambar 7.2a, menunj uh:kan denah k olom bangunan dcngan


kolom bagian l uar terletak pada batas pemilikan. D alam hal ini akan
d igunakan fon dasi gabungan empat persegi panj ang y ang mengga­
b ungkan kolom l uar dan k ol mn bagian dalam. Pusat berat l uasan
fondasi OJbuat berimpit dengan rcsultan beban-beban. O leh karena i tu ,
tekanan pada dasar fon dasi scragam. Panjang (L) diatur dengan mem·
perpanjang sisi fondasi yang terletak d i bagian dalam bangunan. L��bar
fondasi (B) dihiwng clengan rnt:mbagi resultan beban vertikal dengan
panjang L yang dikali kan dcngan kapasitas dukung ijin, yaitu:
I.P
B= - --
-
(7. 1 )
Lq a

.J ika ru�mg bagian kanan dan k iri kolom tcrbatas, dapat diguml­
kan fon dasi t cl apak pabungan trapcsium . P anj an g L y ang terbatas di­
tentukan terkb ih d 1 t lu , d an pusat berat l uasan trapesium dibuat ber­
impit denr;nn garis kcrja resu ltan hcban-bcban . Ji k a r adal ah lctak
resultan bebannya tcrhadap sisi R2. m e n ur ut Gambar 7.2b, maka
P1 ( L - a1 ) + P2 a 2
r -cc ----- ------- �--

I.P

"� ;l r i,· \

--1- : - 1- --L-- -- l i
-
I
(7 . 3a )
I -

clan

(7.3b)

(7.4)

dcngan,
r � j arak garis kerj a resultan P1 dan P1 terhadap sisi B::

388 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Te/apak Kant!lever
B 1, 82 = berturut-turut l ebar fondasi , pad a si si terpendek dan
terpanj ang (l ihat Gambar 7.3)
L panj ang pelat fondasi
A luas trapesium
a 1 ,a2 berturut-turut j arak tepi pelat ke pusat luasan kolom
P1 dan P2
q tekanan fondasi pada tanah
qa kapasitas dukung ij in
L

-r� I r = r0

B1 -- - ----� - • B2

(a) (b)

Gambar 7.2 Perancangan fondasi t e l apak gabungan cmpat persegi panjang


dan tarp esi u m b i l a resul tan beban di b ua t berimpi t dcngan pusat
berat Iuasan fo ndas i .

U ntuk fondasi gabungan empat persegi panjang, karena 81 B:>, =

maka B = AIL.
Langkah -langkah perancangan fondasi telapak gabungan
berbentuk trapesium dilakukan sebagai berikut:
( 1 ) Si apkan denah bangunan, perhatikan l etak-letak kolom, dinding,
dan l etak beban-beban dimana terdapat ruang-ruang khusus,
seperti tempat mesin berat yang kemungkinan menimbul kan

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 389


"

getaran.
( 2) Tentukan beban mati, beban hidup, momen lentur pa�a tiap-tiap
kolom dan dinding. Pilihlah susunan kolom-kolom yang membu­
tuhkan struktur fondasi gabungan.
(3 ) Pada dua kolom atau lebih yang membutuhkan struktur fondasi
gabungan, dihitung jumlah total dari beban-beban kolornnya
(L.P).
(4) Tentukan lokasi resultan beban-beban. Jika pada kolom-kolom­
nya terdapat momen lentur, pengaruh momen ini harus diper­
hitungkan terhadap resultan L.P-nya (lihat Gambar 7.3).
(5) Estimasikan nilai kapasitas dukung ijin (qa) menurut jenis tanah
dasar fondasi. Untuk itu, nilai-nilai kapasitas dukung aman dalam
Tabel 3.7 dapat dijadikan pertimbangan.
(6) Dicoba panjang pelat fondasi L dan hitung luas pelat fondasi
yang diperlukan, dengan

dengan,
A = luas dasar fondasi
qa = estimasi kapasitas dukung ijin dari langkah (5).

(7) Hitung lebar fondasi, B 1 dan BJ:

B1
= 2A 3r
L
( -l)
L
(7.6)

dengan r adalah jarak resultan P terhadap sisi B2•

(7.7)

dengan,
B 1 = s1s1 trapesium pada bagian yang dibatasi oleh batas
pemilikan

390 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
B: = sisi trapesium pada bagian dalam bangunan.

Dalam Persamaan (7.6), bila r = L/3 , maka B1 = 0. Pada


kondisi ini diperoleh fondasi berbentuk segi tiga untuk memenuhi
tekan­ an pada dasar fondasi seragam. Untuk itu, lebih baik j ika
panjang L ditambah ke arah sisi B2, j ika r mendekati atau sama
dengan L/3 .

Gambar 7.3 Perancangan fondasi telapak gabungan herbentuk trapesium.

(8) Cek kapasitas dukung ij in yang diestimasikan pada langkah (4) di


atas dengan kapasitas dukung ij in (qa) yang didasarkan pada di­
mensi fondasi yang diperoleh pada langkah (6). Nilai q" yang
diestimasikan harus lebih kecil dari nilai q" yang dihitung pada
langkah (7). Pada hitungan cara ini, karena resultan beban dibuat
berimpit dengan pusat berat luasan fondasi, tekanan pada dasar
fondasi seragam, yaitu q sama dengan q11• Kemudian lakukan
langkah ( 1 3 ) , ( 1 4) dan ( 1 5 ) . Jika resultan beban tidak berimpit
dengan pusat berat luasan fondasi, maka lanjutkan langkah
berikut ini.

Analisis dan Perancangan Fondasi - 1 391


Tentukan letak titik berat luasan fondasi:
L +
r = (7.8)
0 3 B 1 + B2

dengan ro adalah jarak titik berat trapesium terhadap sisi B 1 itik 2•

awal sumbu-sumbu koordinat x,y dibuat berimpit dengan r0•


( 1 0) Tentukan momen inersia luasan fondasi terhadap sumbu y (Jy) :
I y - : = I 2s - 2
A0r

dengan I 82 adalah momen inersia terhadap sisi B 1•

( 1 1 ) Hitung momen "LP terhadap sumbu-y, yaitu M = e J:P, dengan


e = ro - r

( 1 2) Tentukan besamya tekanan sentuh pada dasar fondasi, dengan,


'LP
q = -±
A --
My xo
I
y
(7. 1 0)

dengan X0 = jarak terhadap titik awal pada sumbu-x.


L

I Pusat berat Iuasan ------r-

-t
1 I

- - -- @- - - ----
I I

··

I I

I I
I '
I

Gambar 7.4 Perancangan fondasi telapak gabungan berbentuk empat


persegi panjang.
392 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
( 1 3 ) Gambarkan diagram gaya lintang di sepanjang fondasi.
( 1 4) Hitungan Inomen lentur dan kebutuhan pe�ulangan betonnya.
( 1 5) Cek kedalaman fondasi bcrdasar hitungan dimensi (tebal) pe !at
fondasi .
Untuk fondasi telapak gabungan yang berbentuk empat persegi
panjang. perancangannya sebagai berikut (Gambar 7.4):
lkut1 cara yang sama seperti bu tir ( l) sampai ( 5) pada peran­
cangan fondasi tdapak trapesium diatas, kemudian,
( 1 6) Hi tung lebar fondasi dengan,

(7 . 1 1 )

Cek kapasitas dukung ij in yang diestimasikan pada langkah (4) di


atas dengan kapasitas dukung ij i n (qa) yang didasarkan pad&
dimensi fondasi yang diperolch pada langkah (6). N ilai qa yang
diestimasikan harus lebi h keci l daripada CJa yang dihitung pada
langkah (7).
( 1 7) Hitung besar tekanan sentuh pada dasar fondasi :
L.P( 6e \
( 7 . 1 2a)
.
BL L }

dan
4'£P
q = ---- - ----- · untuk (e > L/6) ( 7 . 1 2b)
3B(L -- 2 e , ) '

Lanj utkan langkah hi tungan yang sama seperti langkah ( 1 3 )


sampai ( 1 5 ) pada fondasi trapesium.

7.3 FONDASI TELA PAK KANTILEVER

Jika fondasi terdiri 2 atau Jebih fondasi telapak yang diikat oleh
satu ba lok, fondasi semacam ini disebut fondasi telapak kantilever

Ana!isis dan Perancangan Fondast - I 393


(cantilever footing) atau fondasi telapak ikat (strap footing). Fondasi
telapak kantilever digunakan j ika luasan fondasi yang berada di tepi
luasan bangunan, terbatas oleh batas pemilikan atau oleh fondasi yang
sudah ada sebelumnya. Fondasi yang berada di tepi diikatkan dengan
fondasi yang berada di dekatnya. Dua fondasi telapak tersebut, diikat
oleh balok yang kaku agar distribusi tekanan pada dasar fondasi ke
tanah menjadi seragam.
Ikatan antara dua fondasi dapat dilakukan dengan beberapa
cara, dan pemilihan caranya tergantung dari kondi si yang ada. Fondasi
yang berada di tepi batas pemilikan diikat ke dinding atau ke kolom
yang berada di atas fondasi (Gambar 7.5). Sebaiknya, fondasi telapak
kantiever tidak disusun sedemikian hingga prosedur pelaksanaannya
tidak umum dilakukan.

7.3 .1 Kapasitas dukung ijin

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penentuan kapasitas


dukung ij in fondasi telapak kantilever, sama halnya pada fondasi
telapak. Lebar fondasi diambil sisi yang lebih pendek.

7.3.2 Perancangan Struktural

Fondasi telapak kantilever terdiri dari 2 fondasi yang terpisah


satu sama lain yang dihubungkan oleh satu balok (Gambar 7.6). Luas
area kedua fondasi dapat dianggap sebagai problem statika, j ika kapa­
sitas dukung ij in dan dimensi fondasi sudah dipilih atau diasumsikan.
Hitungan tekanan pada dasar fondasi dilakukan dengan
memperhatikan Gambar 7.6. Tekanan pada dasar fondasi terbagi rata
secara sama pada fondasi kolom P1 dan P2. Dari persamaan
keseimbangan,
L1R1 = (L 1+ B1!2 - a1)P1
(7. 1 3 )

394 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
(a) (b)

(c) (d)

Gambar 7.5 Contoh-contoh struktur fondasi telapak kantilever.

Titik berat
81 / 2 - 8
luasan fondasi
1
81 \

Balok 1 kat �IP q


1

k
q2

IR,
(b)

Gambar 7.6 Perancangan fondasi telapak kantilever.


Tekanan pada dasar fondasi kolom P 1 :
q1 = R1 /A 1 (7 . 1 4)

Dari persamaan,

Ana/isis dan Perancangan Fondasi - I 395


L1P2 - (Bt/2 - at)Pt = R2L1
Diperoleh,
R2 = ( l iLt)[LtP2 - (Bt/2 - a t )Ptl ( 7 . 1 5)
Tekanan pada dasar fondasi kolom P2, dihitung dengan
persamaan:

(7. 1 6)
dengan A�o A 2 , berturut-turut adalah luas dasar fondasi kolom P1 dan
P2, dan q�> q2 , berturut-turut adalah tekanan pada dasar fondasi kolom
P1 dan P2• Simbol-simbol yang lain dapat dilihat pada Gambar 7.6.
Dalam perancangan, hasil akhir q1 dan q2 harus lebih kecil dari­
pada kapasitas dukung ij in (qa) . Dari tekanan pada dasar fondasi yang
telah diperoleh, dapat dihitung besamya momen dan gaya-gaya lintang
yang terjadi pada balok ikat dan telapak fondasinya. Dari sini, kemu­
dian dapat dilakukan hitungan penulangan beton.

7.4 PEMILIHAN BEBAN-BEBAN KOLOM

Dalam praktek, lebih baik jika ukuran fondasi dibuat sedemi­


kian rupa agar tekanan sentuh yang terjadi besamya seragam akibat
pengaruh beban mati ditambah beban hidup yang memang betul-betul
mempengaruhi penurunan, yaitu dengan membuat pusat luasan fon­
dasi berimpit dengan resultan beban-beban kolom. Jika fondasi ter­
letak pada tanah lempung, beban hidup yang diperhitungkan adalah
beban yang diperkirakan akan beke1j a dalam periode tahunan. Untuk
fondasi pada tanah pasir, hal ini merupakan nilai kemungkinan beban
maksimumnya.
Walaupun fondasi telapak gabungan telah dibuat agar tekanan
pada dasar fondasi seragam oleh pengaruh beban-beban kolom, namun
dalam praktek, perancangan fondasi tersebut sering didasarkan pada
beban-beban kolom yang ada, sehingga akan terdapat eksentrisitas
resultan resultan beban terhadap pusat luasan fondasi, dan distribusi

396 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
tekanan fondasi menj adi tidak seragam. Oleh karena itu, kapasitas
dukung ij in (qa) harus dihitung berdasarkan p�mbebanan eksentris.
Selanj utnya, untuk perancangan struktur fondasi, hitungan gaya-gaya
lintang dan momcn-momen lentur harus didasarkan pada tekanan da­
sar fondasi yang tidak seragam tersebut.

Contoh soal 7. 1:

Dua buah kolom akan digabungkan oleh sebuah fondasi ga­


bungan (Gambar C7. l ) . Area bangunan sebelah kiri terbatas oleh ba­
tas batas pemil i kan. Beban pada kolom P1 = 800 kN dan pada kolom
P2 = 1 600 kN. Fondasi terletak pada tanah lempung jenuh dengan
1
berat volume rata-rata 20 kN/m dan koefisien tekanan pori A = 0,9.
Dari uji tekan bebas diperoleh cu seperti yang ditunjukkan pada Gam­
2
bar C7. 1 . Modulus elastis tanah rata-rata E = 20000 kN/m pada selu­
ruh kedalaman lapisan lempung. Hitung dimensi fondasi yang aman
terhadap kapasitas dukung dan penurunan.

Penyelesaian:

(a) Hitungan dimensifondasi dan kapasitas dukung


Letak resultan beban-beban dari pusat kolom P1 :
'i.P x y = P2 x L1
1 600 X 4
2,67 m (dari pusat kolom P1)
800 + 1 600
=

y
=

Diinginkan tekanan pada dasar fondasi seragam. Karena itu,


panj ang fondasi yang dibutuhkan:
L = 2 x (2,67 + 0,4) = 6, 1 4 m
Mula-mula kapasitas dukung ij in dimisalkan dengan memper­
2
timbangkan nilai kohesi lempung, qa = 1 5 0 kN/m .
LP 2400
Lebar fondasi yang dibutuhkan: B 2,6 m
6,1 4 X 1 5 0
= -- = =

Lq a

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 397


L = 6, 1 4 m

C0 (kN/m 2 ) Kedalaman (m)

70 1 ,5 m
60

80
m
v
= 0,0 001 m
2
/kN 70
(a) 4,5 m

mv = 0 ,0 0 01 2 m 2 /kN
7,5 m

1 90
mv = 0,0003 m 2 /kN 200

�-�---�-�· --------�
- - r - :;r y ---77T 1 0 ,5 m
L.apisan kerikil berpasir sangat padat

Pusat berat luasan fondasi dibuat


pada resultan beban (IP)

(b)

Gambar C7. 1 .

Kapasitas dukung neto (dihitung menurut persamaan Skempton):

Dicoba kedalaman fondasi D1 = 1 ,5 m. Terlihat dalam data tanah,


variasi cu di bawah dasar fondasi sampai 3 m di bawahnya tak
banyak bervariasi (l ebar fondasi maksimum diperkirakan 3 m).
Untuk hitungan kapasitas dukung, cu rata-rata akan diambil dari
kohesi pada kedalaman tersebut ( 1 ,5 - 4,5 m), yaitu:

398 BAB VII - Fondasi Te!apak Gabungan dan Fondasi Telapak Kanti!ever
Cu = Y4 (70 + 60 + 80 + 70) = 70 kN/m 2 .
Dihitung D/B = 1 ,5/2,6 = 0,5 8. Dari Gambar 3. 1 0 , diperoleh
N, = 7,2 (untuk fondasi bujur sangkar).
Untuk fondasi memanj ang ukuran 2,6 m x 6, 14 m yang akan
dipakai :

N, (
= 0,84 + 0,1 6 X X (
Ne = 0,84 + 0,1 6 X X 7,2 6,53
=

qun = 70 X 6,53 = 457, 1 kN/m2


I
- q11n = 1 1 3 x 45 7,1 = 1 52,4 > q,1 = 1 50 kN/m"
1

F
2400
(dengan qn = = 1 50 kN/m�)
1

6,14 X 2,6
Jadi, dimensi fondasi memenuhi syarat keamanan terhadap
keruntuhan akibat kapasitas dukung dengan faktor aman F = 3 .

(b) Hitungan penurunan


J.:P
q = - + tekanan akibat berat pelat fondasi + tekanan tanah
A
diatas pelat
Jika berat volume beton = 24 kN/m3 dan tcbal pclat fondasi = 0,5
m, maka:
2400
+(0,5 x 24) + ( I x 20) = 1 82 kN/m� 1

2,6 X 6,14

Tekanan fondasi neto:

qn = q - DtY = 1 82 - ( 1 ,5 X 20) = 1 52 kN/m 2

(b. I) Penurunan segera rata-rata


Karena fondasi pada l empung jenuh, maka diperkirakan angka
Poisson 11 = 0,5. Oleh karena itu, penurunan segera rata-rata

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 399


dapat dihitung dengan menggunakan persamaan Janbu dkk.
( 1 95 6).

5- =
q ,t B
1
E

LIB = 6 , 1 4/2,6 = 2,36

HIB = 9/2,6 = 3 ,46


D/B = 1 Y2 (; cc 0 5 S
Dari Gambar 4. 1 6, diperoleh 111 = 0,85, �Lo = 0,9.
Penurunan segera rata-rata bi la fondasi tleksibe l :
[ 52 X
Si = 0,85 X 0,9 X = 0,0 1 5 m = 1 5 mm
20000

Dengan menerapkan koreksi penurunan segera bila fondasi


kaku (Persamaan (4.16b), maka penurunan segera terkoreksi Si
= (0,93)( 1 5 ) = 1 4 mm.

(b. 2) Penurunan Konsolidasi


Distribusi tekanan di bawah fondasi dihitung berdasarkan
penyebaran 2 V: l H.
Tambahan tekanan pada pusat lapisan lempung:

L'laz = L'lp =
(B + z )(L + z)

Dengan qn = 1 52 kN/m2 , z = j arak dari dasar fondasi ke tengah­


tengah lapisan yang ditinjau, L = panj ang fondasi = 6, 1 4 m dan
B = lebar fondasi = 2.6 m. Hitungan penurunan konsolidasi (Se)
dilakukan pada Tabel C7.1, dengan Scroed1 = m, .dpll.
Koreksi penurunan konsolidasi dengan A = 0,9 dan HIB = 9/2,6
= 3,36
Dari Gambar 4.24, dengan cara interpol asi antara fondasi
lingkaran dan fondasi memanj ang, diperoleh secara pendekatan

400 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
B = o,92 .

Tabel C7.1 Hitungan penurunan konsolidasi

Lapisan Jarak dari dasar Ll o:: = Lip m ,. Served!


(m) fondasi (z) (kN/m2) (m) (m2/kN) (m)

1 ,5 - 4,5 1, 5 77,5 3 0,000 1 0,023


4,5 -7,5 4,5 32, 1 3 0,000 1 2 O ,Q l l

7,5 -10,5 7,5 1 7.6 3 0,00003 0,00 1 6


Jumlah = 0,0356 m

Jadi, Se = B Sc(oed) = 0,92 X 0,03 5 6 = 0,033 m = 33 mm


Penurunan akhir total :

S = S1 ' + Se = 1 4 + 33 = 47 < 65 mm (OK ! )

Menurut Tabel 4.9, untuk fondasi terpisah pada tanah lempung,


penurunan tersebut masih dalam batas-batas toleransi (S < 65 mm).
Karena tekanan sentuh pada dasar fondasi seragam, penurunan yang
tetjadi diperkirakan mendekati seragam, ji ka fondasi kaku. Jadi, dari
tinjauan faktor aman terhadap keruntuhan kapasitas dukung dan
penurunan toleransi, dimensi (2,6 m x 6, 1 4 m) dan kedalaman fondasi
(D1= 1 ,5 m) yang dipakai, memenuhi syarat.

Contoh soal 7.2:

Dua buah kolom digabungkan oleh sebuah fondasi telapak


kantilever (Gambar C7.2). Ruang sebelah kiri kolom terbatas, yaitu
pada j arak 0 ,4 m dari pusat kolom P 1 • B eban-beban kolom P1 = 1 500
kN dan P2 = 4000 kN dengan garis kerja beban terletak di pusat
masing-masing kolom. Tanah dasar fondasi berupa pasir, dengan berat
volume yang dapat dianggap sama di seluruh kedalamannya, yaitu y =
1 8,7 kN/m3 . Data hasil uji SPT diperlihatkan pada Gambar C7.2.
Nilai-nilai N yang tercantum pada gambar tersebut sudah merupakan

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 401


"

N terkoreksi. Berapakah dimensi dan kedalaman fondasi yang


memehuhi syarat faktor aman terhadap kapasitas dukung dan
penurunan?

Penyelesaian:

(a) Hitungan dimensifondasi dan kapasitas dukung


Didasarkan pada kondisi tanah pasir, dicoba kedalaman fondasi
1 ,5 m. Pada kedalaman ini, rata-rata nilai N = 3 5 . Diperkirakan
lebar fondasi terbesar B kira-kira 3 ,5 m . Nilai N yang dipakai
dalam hitungan kapasitas dukung ijin adalah N dari dasar fondasi
sampai kedalaman B (Terzaghi dan Peck, 1 948). Karena itu,
dipakai nilai N dari kedalamaan 1 ,5 - 5 m, yaitu N 3 5 . Dari =

Gambar 3.29, diperoleh qa = 350 kN/m2 .

(a. I) Fondasi kolom PI


Dihitung reaksi gaya di pusat fondasi P1 • Dicoba B 1 2,25 =

m. Pusat luasan fondasi kolom P2 dibuat berimpit dengan garis


kerja beban P2. Diambil momen terhadap pusat fondasi kolom
P2 .
L 1R 1 (L1 + 0,5Bl - a1)P1
=

1 500
R I = [6+(0,5x 2,25) - 0,4] = 1 682 kN.
dengan RI adalah reaksi gaya pada pusat dasar fondasi
kolom PI
Tekanan sentuh pada dasar fondasi kolom PI .
RI 1 682
ql =
2 = 2 = 332 kN/m2
BI 2 25
'
Untuk N = 3 5 , B I = 2,25 m dari Gambar 3.29, diperoleh
qa = 3 80 kN/m2 > q1 3 3 2 kN/m2 (OK!)
=

402 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
P1 = 1500 kN L1 =m6
P2 = 4000 kN
N -SPT

I
q �

8m Pasir tidak padat


1,85 m Lapisan batu
5,275 m
I

= 2,25Tm
I I
(b)
81
I
I I
----- - - -
82 = 3,30 m
I
I I I
I I
I

i-'-- I
81 = 2,25 m
--- ·-
c1
82 = 3,30 m
Gambar C7.2 Rencana ukuran fondasi pada pemisalan awal (B1= 2,25 m, B2
= 3,30 m, D1 = 1,5 m) .

(a. 2) Fondasi kolom P2


Reaksi gaya di pusat kolom P2 , yaitu R2 :
Analisis dan Perancangan Fondasi -
I 403
= _!_ [(6 X 4000) - (0,5 X 2,25 - 0,4) 1 500] = 3 8 1 8 kN
6 -

Luas fondasi kolom P2 yang dibutuhkan :

Bila fondasi dibuat buj ur sangkar, lebar fondasi :

B2 = 0,05) = 3,2 m. Diambil B2 = 3,30 m.

Karena di bawah kedalaman 5 m terdapat lapisan pasir tidak


padat yang mudah mampat setebal 8 m (N rata-rata = 1 0),
maka masih diperlukan pengecekan terhadap penurunan
yang terj adi .

(b) Hitungan Penurunan

Karena dasar kedua fondasi terpisah satu sama lain, dengan


lebar dan tekanan pada dasar fondasi yang berbeda, diperlukan
hitungan penurunan masing-masing fondasi. Tekanan fondasi ke tanah
dasar akan dihitung dengan memperhatikan berat pelat fondasi, tanah,
serta balok pengikat kedua ko1om.
Tekanan pelat fondasi tebal 0,5 m

= 0,5 x 24 = 1 2 kN/m2

Tekanan akibat tanah urug tebal I ,5 - 0,5 = 1 m

= 1 ,0 x 1 8,7 = 1 8,7 kN/m2

Tekanan akibat berat balok ikat pada dasar masing-masing pelat


fondasi (balok dengan panjang 6/2 = 3 m) sangat kecil, sehingga dapat
diabaikan.
Jadi, tekanan neto yang diperhitungkan untuk hitungan penu­
runan adalah
qn l (332 + 1 2 + 1 8,7) - ( 1 ,5 X 1 8.7)
=

404 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
= 334,7 kN/m2 ::::q 1 = 332 kN/m2
Fondasi kolom P2 :

qn1 = (350 + 12 + 1 8,7) - ( 1 ,5 X 1 8,7)


= 352,7 k.N!nl ::::q 2 = 350 kN/m2
Dalam soal ini (lihat juga Contoh soal 7.1 ) terlihat bahwa
pengaruh tambahan tekanan, bila berat pelat fondasi yang relatif tidak
tebal diperhitungkan, sangat kecil, sehingga dalam hitungan tekanan
fondasi neto sering dianggap bahwa berat volume beton sama dengan
berat volume tanah.
Penurunan total kedua fondasi merupakan penurunan segera,
karena tanah dasar berupa pasir.
Hitungan tambahan tegangan vertikal di bawah pusat fondasi
kolom P�, dilakukan pada Tabel C7.2a. sampai Tabel C7.2c.
Pada tabel-tabel tersebut dan tabel-tabel sesudahnya,
z = kedalaman tengah-tengah lapisan dari dasar fondasi.
x = j arak dari pusat luasan fondasi P1 ke pusat luasan fondasi P ,
2
atau sebaliknya.
Hitungan penurwzan segera menurut cara De beer dan Marten,
dikerj akan pada Tabel C7.2d. Dalam penyelesaiannya dipakai
hubungan tahanan kerucut statis dan nilai N-SPT yang disarankan
Meyerhof: qc = 4 N.
Prosedur hitungan penurunan dilakukan sebagai berikut:
Misalnya pada Tabel C7.2d, untuk hitungan kompresi lapisan
tanan kedalaman 1 ,5-5 m (tebal lapisan mampat H = 3,5 m).
Di tengah-tengah lapisan tersebut terdapat tambahan tegangan
vertikal 11CJ2 = L1p 1 69,2 kN/m2 .
=

Tekanan overburden efektif di tengah-tengah lapisan, yaitu


pada kedalaman 3,25 m dari muka tanah:

Po' = 3,25 X 1 8,7 = 60,8 kN/m2


qc = 4N = 4 x 35 = 140 kg/cm2 = 1 4000 kN/m2
C= 1 ,5qr/p0 ' = 1 ,5 X 1 4000/(60,8) = 345,4

Analisis dan Perancangan Fondasi -I 405


H p; + l1p --3,5 60,8 + 1 69
S. = - In = In = 0 ' 0 13 m
I C
Po' 345 ' 4 60' 8

Tabel C7.2a lla, di bawah pusat fondasi kolom P1 oleh pengaruh beban
P 1 (B I = 2,25 m, qn1 = 334,7 kN/m2 )

Lapisan X x/B1 z z/B 1 llaz!qnl lla,


(m) (m) (m) Gbr.4.6b (kN/m2 )
1,5 � 5,0 0 0 1 ,75 0,77 0,5 1 67,4
5,0 - 1 3 0 0 7,50 3,33 0,05 1 6,7

Tabel C7.2b lla, di bawah pusat fondasi kolom P1 oleh pengaruh beban P2
(B2 = 3,30 m, qn2 = 352,7 kN/m2)
x/B 1 z z/B1 llaz!qnl llaz
Lapisan (m)
X

(m)
(m) Gbr.4.6b (kN/m2 )
1 ,5 � 5,0 5,275 1 , 59 1 ,75 0,53 0,005 1 ,76
5,0 - 13 5,275 1 ,59 7,50 2,27 0,038 1 3 ,4

Tabel C7.2c Tambahan tegangan vertikal di tengah-tengah lapisan, di


bawah fondasi P1

Lapisan Kedalaman llar llp


(m) (m) (kN/m2)
1 ,5 � 5,0 3 ,25 1 67,4 + 1 ,76 = 1 69,2
5,0 - 1 3 9,00 1 6,7 + 13,4 = 30,1

Tabel C7.2d Hitungan penurunan-segera fondasi kolom P1


Lapisan Kedalaman q c = 4 N Po llp c H si
(m) (m) (kN/m2) (kN/m2 ) (kN/m2 ) (m) (m)
1 ,5 � 5,0 3 ,25 1 4000 60,8 1 69,2 345,4 3,5 0,0 1 3
5,0 - 1 3 9,00 4000 1 68,3 30, 1 35 ,65 8,0 0,037

406 BAB VII - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
Penurunan total fondasi kolom Pi :
LSj = 0,013 + 0,037 = 0,05 m
Penurunan total fondasi kolom Pi adalah sama dengan
penurunan segeranya = 0,05 m = 50 mm > 40 mm (tidak memenuhi).

Dengan cara yang sama, tambahan tegangan vertikal di bawah


pusat fondasi dan penurunan segera fondasi P2 dilakukan pada Tabel
C7.3a sampai Tabel C7.3d.

Tabel C7.3a �crz di bawah pusat fondasi kolom P2 oleh pengaruh beban P1
(B I = 2,25 m, qni 334,7 kN/m2)
=

Lapisan X x/B1 z z/B1 � Gz!qnl �(Jz


(m) (m) Gbr.4.6b (kN/m2)
( m)
1 ,5 - 5,0 5,275 2,34 1 ,75 0,77 0,00 1 0,33
5,0 -13 5,275 2,34 7,50 3,33 0,0 1 8 5,98

Tabel C7.3b �crz di bawah pusat fondasi kolom P 2 oleh pengaruh beban P 2
(Bz = 3,30 m, qnz = 352,7 kN/m2)

Lapisan X x/B1 z z/B1 �(Jz/qnl �(Jz


(m) (m) (m) Gbr.4.6b (kN/m2)
1 ,5 - 5,0 0 0 1 ,75 0,53 245
5,0 - 1 3 0 0 7,50 2,27 0, 1 35

Tabel C7.3c Tambahan tegangan vertika1 di tengah-tengah lapisan, di


bawah fondasi P2

Lapisan Kedalaman �crz = �p


(m) (m) (kN/m2)

1 ,5 - 5,0 3,25 0,33 + 245 = 245,3


5,0 - 1 3 9,00 5,98 + 3 5 = 4 1

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 407


Tabel C7.3d Hitungan penurunan-segera fondasi kolom ?1
Lapisan Kedalaman qc=4 N Po L\p If S;
(kN/m1) 2 2 c
(kN/m )
(m) (kN/m ) (m) (m)

1 ,5 - 5,0 3 ,25 1 4000 60,8 245,3 345A 3.5 0,0 16


5,0 - 13 9,00 4000 1 68,3 35,65 8,0 0.. 049
Penurunan total fondasi kolom P2:

:LS, = 0,0 1 6 + 0.. 049 = 0,065 m


= 65 mm > 40 mm (tidak rri.emenuhi)

Penurunan maksimum fondasi telapak pada pasir menurut


Tabel 4.9 adalah 40 mm. Jadi, dimensi fondasi yang dirancang belum
memenuhi syarat. Karena itu, tekanan pada dasar fondasi harus
diperkecil dengan cara menambah lebar fondasi.
Hitungan dengan cara yang sama seperti di atas, namun dengan
menambah lebar fondasi harus di1akukan, sampai penunman mak­
simum dan beda penurunan (8/L) (dengan 8 = selisih penurunan antara
2 fondasi dan L = jarak pusat ke pusat 2 fondasi) harus lebih kec il dari
yang disyaratkan.

Contoll soal 7.3:

Dua buah kolom dijadikan satu oleh sebuah fondasi gabungan segi
empat. Ruang sebelah kiri terbatas (Gambar C7.3) .
Data beban:
Kolom 1 : beban mati 300 kN, beban hidup = 300 kN
=

Kolom 2 : beban mati = 550 kN, beban hidup = 450 kN


Dimensi kolom 1 : 300 mm x 300mm
kolom 2: 375 mm x 3 75mm
Kuat tekan beton :
Untuk kolom = 30 MPa,
fondasi = 20 MPa.
Kuat tarik baja untuk kolom dan fondasi adalah 300 MPa.
Kapasitas dukung ijn tanah (qa) = 1 3 0 kPa pada kedalaman 1 ,5 m.
408 BAB VI - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Telapak Kanti!ever
Rencanakan dimensi dan tulangan fondasi tersebut.

0,30 m
Gambar C7.3 Fondasi gab•1ngan segiempat.

Penyelesaian:

Letak resultan beban kolom terhadap P1 adalah:


'i.M = 600 X 0, 1 5 + 1 000 X 4,65 = 1 600r
r = 2,96 m (sebelah kanan dari P1 )

Agar resultan beban kolom berimpit dengan pusat berat luasan


fondasi, maka panjang fondasi (L) yang diperlukan adalah 2 x 2,96 =
5,92 m dibulatkan menj adi L = 6 m
Berat volume tanah di atas fondasi, dan pelat fondasinya
3
dianggap sama dulu, yaitu y = 20 kN/m
.

Tekanan fondasi ke tanah ijin neto qn = 1 30 - (20 x 1 ,5) = 1 00 kN/m2


Luas fondasi yang diperlukan = jumlah beban mati dan hidup di kedua
kolom dibagi luas pelat fondasi:
A = (300 + 550 + 300 + 450)/ 1 00 = 1 6 m2
Karena panj ang fondasi L = 6 m (hasil hitungan di atas) , maka
lebar fondasi B 1 6/6 = 2,67 m, diambil B = 2,70 m
=

Ana!isis dan Perancangan Fondasi - I 409


Untuk hitungar tuJangan beton, besarnya beban kerja ultimit untuk
masing-masing kolom adala� :
Pul
Pu2
== 1 ,2 X 300 + 1 ,6 X 300
1 ,2 X 550 + 1 ,6 X 450
== 840 kN
1 3 80 kN

Dicoba dengan tebal fondasi awal 700 mm = 0, 70 m. Berat


3
volume beton 23 kN/m3 dan tanah di atasnya 1 6,5 kN/m .

=
Reaksi tekanan tanah tekanan akibat beban kolom-kolom + pelat

=
beton + tanah di atas pelat = ( 840 + 1 3 80)/(2,7 x 6) + (23 x 0,7 + 1 6,5
x 0,8) 1 66.4 kN!m
2

Fondasi dianggap sebagai balok memanj ang, maka beban balok


merupakan reaksi tanah yang arahnya dari bawah ke atas:
q = 1 66,4 x B = 1 66,4 x 2,7 = 449,3 kN/m
Skema beban dan diagram bidang momen untuk model fondasi
gabungan diperlihatkan dalam Gambar C7.4.

a. Perancangan tulangan geser


Bila diasumsikan lebih dulu tebal pelat fondasi 700 mm,
maka:
d = 700 - 75 - 25 = 600 mm
• Untuk arah keij a dua arah
Untuk memudahkan analisis, luasan kerj a dua arah masing-masing
dianggap bekerja pada daerah kritis tiap kolom dengan luasan
fondasi buj ur sangkar selebar 2, 7 m. Untuk penulangan didasarkan
pada beban kolom 2 .
+ 600 = 900 mm = 0,9 m
h,
=
= lebar kolom + (0,5d)2 = 300
bo 4b,
Gaya geser total terfaktor yang hekerj a pada penampang kritis :

410 BAB V!! - Fondasi Telapak Gabungan dan Fondasi Te!apak KantJ!ever
Kuat geser beton ( Vc) diambil nilai terkecil dari :

Vc = (1 + )2Jl�0d ±Hbod dan

dan

.! .J20x(900x4)x600 3 . 2 19.938 = N

3219938 3219,94
3

(4R}0
Diambil nilai terkecil dari keduanya = N= kN

1,
Kuat geser beton maksimum Vc mak = d
Untuk fondasi buj ursangkar f3c = sehingga tahanan geser
maksimum,

(4fl}od 4.Ji.O 900 4 600 38639, 2 5 kN

3219,94
Vc = = X X X =

Diambil kuat geser beton = kN < Ye maks ·


Jadi, kuat geser pelat fondasi dengan hanya memperhitungkan kuat

0,75 3219, 94 2414,95 1227


geser beton minimum saja adalah :
< ! J V';, =
<!J Vc = X = kN > Vu = kN (OK!)

2, 7) - -0,375) - 0,6 0,-d56


• Untuk arah kelja satu arah
L' = Yz lebar fondasi Yz lebar kolom
= (Yz X ( Yz X = m

(1013,9/2f) 2 ,7 0,56 210


Gaya geser terfaktor yang bekelj a pada penampang kritis :
Vu = Puhv.L' = X X = kN
Kuat geser beton:

Analisis dan Perancangan Fondasi - I 411


1
(l �\
V, = i - ' . j J, )bwd X 2700 600 = 1207 kN'
X

\6 6
84 0 k N 1 380 kN
I
4. 5 m I 1 , 35 m
-- --��-
,
-I
---T-------�--3>j'

'

lI I
! I
I
I

� -·
- ----

-- "

I I I I I
r---------t------ · ·-------· ·- -- - -----r- �------�1
I I I
I I I
I I 1
I (a) I
I I I
I I I
' :
I I
1 1 0 1 3 ,9
1 _

67,2

-- 7 2 1 ,4

1 27, 66

(b)

Gambar C7.4 (a) Sketsa pembebanan untuk penulangan.


(b) Diagram gaya !intang dan momen.
41 2 BAB VII - Fondasi Te/apak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
Kuat geser pelat fondasi dengan hanya memperhitungkan kuat
geser beton minimum:
� Vn � Vc = 0,75 X 1 207,48 = 905,608 kN > Vu = 2 1 0 kN
= (OK ! )
Cek berat tanah dan fondasi yang diasumsi kan di atas dengan berat
volume tanah 1 6,5 kN/m3
= (23 X 0,7)bcton+( 1 6,5 X 0,8)tanah
= 29,3 kN/m2 :::: 1,5 x 20 30 kN/m 2 (OK! )
=

b . Perancangan tulangan lentur


• Penulangan arah memanj ang
Untuk penulangan momen negatif (tulangan s1si atas) di gunakan
momen maksimum 798 ,85 kNm.
Momen per meter panj ang = 798,85/2,7
= 295,9 kN.m = 295,9 x 1 06 N .mm.

Momen internal (Mn) kopel blok tekan beton:

��!L = 0 , 8 5 -f:. '.a.b.(d - -} a)

(- 1 .0, 8 5 .J; 'h)a 2 + (0,85.f '.b.d)a - ( ) =0

(- 2 ( 295,9 X 1 0 6
] X 0,85 X 20 X [ 000 + (0.85 X 20 X 1000 X 600 )a -
0,80 J =0

(- 8500 )a2 + (1 0200000 )a - (369837963 ) = 0


Diperoleh, a1 = 37,43 mm dan a2 = J 1 62, 5 7 mm, dan dipakai a =
37,43 mm, dengan c = 37,43/0,85 = 44 mm.
Pemeriksaan tegangan pada tulangan baja.
Ana/ists dan Perancangan Fondasi -I 413
d C 600 - 44
= 0 003 0,003 79
-

X
CS
=

--

c
£Cl/
- 44 '
Tegangan pada baja tulangan:

f s
=
&s .Es = 0,00379 x 2 xl0 5 = 7576 MPa

Nilai tegangan tersebut melebihi nilai tegangan leleh ij in = 300


MPa, sehingga Is diambil sebesarj; = 300 MPa.
Luas tulangan yang dibutuhkan :

300


Rasio penulangan (p) :

p = �= 2 1 20 = 0,003 53 > 0,002 (OK ! )


b.d 1 000 600 X

Batasan Pmin adalah 0,002, sehingga rasio penulangan masih


memenuhi .
Oengan luas tulangan A s = 2 1 20 mm2 , maka jumlah tulangan per
meter untuk diameter tulangan 25 mm adalah:
2 120 = 4,3. Diambil 5 tulangan 025
1 n : x 25 c
11 =

Jarak antar tulangan :


s= 1000 I 5 = 200 mm
Jarak antar tulangan maksimum adalah 3 x tebal pelat = 3 x 700 =
2 1 00 mm atau 450 mm (jarak antar tulangan masih memenuhi),
sehingga untuk penulangan selebar 2,70 m dipakai 1 4025 atau
025-200.
Untuk momen positif digunakan momen maksimum 302,5 kN .m
atau momen per meter panj ang = 302,5/2,7 = 1 1 2,04 kNm = 1 1 2 x
1 06 N .mm.
Momen internal (M11) kopel blok tekan beton:
414 BAB VII - Fondasi Te/apak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
:
-
M
= 0,85.f, '.a .b .(d � + a)

(-- --l, .0,85.fc 'h )a" + (0,85.fc 'h.d )a - �� = 0


\ 9
(
( - +- .0.8 5 .2 0 . 1 000 } 1 " + (0,8 5.20. 1 000 .600)a - 1 1 2 x 1 Q�'j = 0
( 0,80 )

-
( 8 500 )a c + (1 0200000 )a -- (1 40046296 ) = 0

Diperolch a1 = l 3 ,iN mm dan a1 = 1 1 86, 1 1 mm. Dipakai a = 1 3 ,89


mm , dengan c = 1 3 .89/0,85 = 1 6}4 mm.
Selanj utnya dilakukan pemeriksaan tcgangan pada tulangan baj a .

1 6,34
s

Tcgangan pada bap tulangan:


f I
= £ �
.E S = 0, 1 07 1 x 2 x l 05 = 2 1 42 8 MPa

N i lai tegangan t�rsebut melebih1 n il a1 tegangan leleh ij m = 300


MPa, sehingga .f. diambil sebesar {; = 3 00 MPa.
Luas tulangan yang dibutuhkan:

0.85 ./,. '. il.b 0 , 8 5 x 20 x l 3,89 x l 000 2


= /8"7 l 4 7 mm
A, = = ,.
r Joo

Rasio penul angan (p) :

p = �- =
78 1 4
- 7 • 7 - " " 0 .00 1 3 1 > 0,002 (OK ! )
b.d 1 000 .600
Batasan Pmin adalah sebcsar 0,002, sehingga rasio penulangan
dipakai batasan minimum p 0,0020 a tau luas tulangan As
= c=·

0.002 0 . 1 000 .600 1 200 mn/ .


1 200 mm 2 • maka j umlah tulangan per meter pelat
=

Dengan A, =

untuk diameter tulangan 2 5 m m adalah:


Anafisis dan Perancangan FonJas1 -- I 41S
"

n = 1 2 00 .
= 2,4. Dtambtl 3 tulangan D25
.

I4 n x 25 2

dan j arak antar tulangan adalah:


s = 1 000 I 3 = 333 mm diambil 300 mm

Karena j arak antar tulangan maksimum adalah 3 x tebal pelat = 3


x700 = 2 1 00 mm atau 450 mm (masih memenuhi), sehingga untuk
penulangan selebar 2, 70 m dipakai 9D25 atau D25-300 .
• Penulangan arah lebar

Momen pada arah lebar:


1 66,4 X 0,5 X 1 , 1 625 2 X 6 = 674,6 kNm
Momen per meter panj ang =
674,6/6 = 1 1 2 kN.m = 1 1 2 x 1 06 N.mm.

(- 2 .0,85 .20. 1 000 )a2 + (0,85 .20. 1 000.600 )a -


1
( 1 1 2 x l 06
0,80
) -
-0

(- 85 00 )a2 + (1 0200000 )a - (1 40545833 ) = 0

Diperoleh, a1 = 1 3 ,9 mm dan a2 = 1 1 8 6 mm, dan dipakai a =


1 3 ,94 1 mm, dengan c = 1 3 ,9/0,85 = 1 6,4 mm.

1 6,401

=
s c c u '

fs = &s . E, 0, 1 067 X 2 X 1 05 = 2 1 349 MPa > 3 00 Mpa


Sehinggaj; diambil sebesar.fv = 300 MPa:
0,85 .fc ' .a.b
A =
0,85 x 20 x 3,9 x 1 000 =
789,988 mm2
= =

f, 300
s

416 BAB VII - Fondasi Te/apak Gabungan dan Fondasi Telapak Kantilever
Rasio penulangan (p) :

= � = 787,1 47 = 0,00 1 32 > 0,002


p b.d 1 000 x 600
Rasio penulangan dipakai batasan minimum p = 0,0020 atau luas
tulangan A, = 0,0020 x 1 000 x 600 = 1 200 mm2 .

Dengan nilai luas tulangan As = 1 200 mm2 maka jumlah tulangan


per meter pelat untuk diameter tulangan 1 6 mm adalah :
1200 = 5,9. Diambi1 6 buah tulangan D 1 6
n
=
_L4 r c x l 62

dan jarak antar tulangan adalah :


s = 1 000/6 = 1 67 mm diambi1 1 50 mm
9016 14016
1 ,5 m 1 ,575 m
14025
- 9025

. . . . . . .. • • • •

1 30 1 6
(Disebarkan merata pada daerah ini)

------ o :-�- ________,


(9025) (1 2025) (14025)
- --

" " " "


. . . . . 1.6JJ?? : : : : : ·
. Tulangan memanjang ·
. · .· · · · · ·
,
·
.
· .·
.
· .· .· .· ·. dipasang merata
·
. . . . .

• • • • • ' • • • • ' • • • • • • • • • • • • • • ' • • • • • • • ' • • • • • • • • • •


I
• ' • ' • • • • • • • • • • • • • ' • • • • • • ' • • ' • • I • • • • • • • ' • • ' • ' •

Gambar C7.5 Penulangan fondasi gabungan.

Analisis dan Perancangan Fondasi - I