Vous êtes sur la page 1sur 9

BAB I

LANDASAN TEORI

A. DEFINISI
Ekstraksi vakum adalah suatu persalinan buatan, janin dilahirkan dengan ekstraksi
tenaga negatif (vakum) di kepalanya. Alat ini dinamakan ekstraktor vakum atau ventouse.
Ekstraksi vakum merupakan tindakan obstetrik yang bertujuan untuk mempercepat
kala pengeluaran dengan sinergi tenaga mengedan ibu dan ekstraksi pada bayi. Oleh
karena itu, kerjasama dan kemampuan ibu untuk mengekspresikan bayinya, merupakan
faktor yang sangat penting dalam menghasilkan akumulasi tenaga dorongan dengan tarikan
ke arah yang sama.
Tarikan pada kulit kepala bayi, dilakukan dengan membuat cengkraman yang
dihasilkan dari aplikasi tekanan negatif (vakum). Mangkuk logam atau silastik akan
memegang kulit kepala yang akibat tekanan vakum, menjadi kaput artifisial. Mangkuk
dihubungkan dengan tuas penarik (yang dipegang oleh penolong persalinan), melalui seutas
rantai.
Ada 3 gaya yang bekerja pada prosedur ini, yaitu tekanan interauterin (oleh
kontraksi), tekanan ekspresi eksternal (tenaga mengedan), dan gaya tarik (ekstraksi vakum).

B. ETIOLOGI
1. Kelelahan pada ibu : terkurasnya tenaga ibu pada saat melahirkan karena kelelahan fisik
pada ibu (Prawirohardjo, 2005).
2. Partus tak maju : His yang tidak normal dalam kekuatan atau sifatnya menyebabkan
bahwa rintangan pada jalan lahir yang lazim terdapat pada setiap persalinan, tidak dapat
diatasi sehingga persalinan mengalami hambatan atau kematian (Prawirohardjo, 2005).
3. Gawat janin : Denyut Jantung Janin Abnormal ditandai dengan:
Denyut Jantung Janin irreguler dalam persalinan sangat bereaksi dan dapat kembali
beberapa waktu. Bila Denyut Jantung Janin tidak kembali normal setelah kontraksi, hal ini
mengakibatkan adanya hipoksia.

C. PATOFISIOLOGI
Adanya beberapa faktor baik faktor ibu maupun janin menyebabkan tindakan
ekstraksi forsep/ekstraksi vakum dilakukan. Ketidakmampuan mengejan, keletihan, penyakit
jantung (eklampsia), section secarea pada persalinan sebelumnya, kala II yang lama, fetal
distress dan posisi janin oksiput posterior atau oksiput transverse menyebabkan persalinan
tidak dapat dilakukan secara normal.
Untuk melahirkan secara per vagina maka perlu tindakan ekstraksi vacum/forsep.
Tindakan ekstraksi forsep/vacum menyebabkan terjadinya laserasi pada servuk uteri dan
vagina ibu. Disamping itu terjadi laserasi pada kepala janin yang dapat mengakibatkan
perdarahan intrakranial.
D. KOMPLIKASI
Komplikasi yang mungkin muncul pada penggunaan vakum ekstraksi baik yang
dialami oleh ibu maupun janin antara lain :
Ibu : – robekan pada serviks uteri
– robekan pada dinding vagina, perineum
Anak : – perdarahan dalam otak
– kaput suksedaneum artifisialis yang biasanya akan hilang sendiri Setelah 24-28 jam

E. ALAT EKSTRAKSI VACUM


1. Mangkuk (cup)
Dibuat untuk membuat kaputsuksedeniu buatan sehingga mangkuk dapat mencekam
kepala janin. Sekarang ini terdapat dua macam mangkuk yaitu mangkuk yang terbuat dari
bahan logam dan plastic. Beberapa laporan menyebutkan bahwa mangkuk plastic kurang
traumatis dibanding dengan mangkuk logam. Mangkuk umumnya berdiameter 4 cm
sampai dengan 6 cm.
2. Rantai penghubung
Rantai mangkuk tersebut dari logam dan berfungsi menghubungkan mangkuk dengan
pemegang.
3. Pipa penghubung
Terbuat dari pipa karet atau plastic lentur yang tidak akan berkerut oleh tekanan
negative. Pipa penghubung berfungsi penghubung tekanan negative mangkuk dengan
botol.
4. Botol
Merupakan tempat cadangan tekanan negatif dan tempat penampungan cairan yang
mungkin ikut tersedot ( air ketuban, lendir servicks, vernicks kaseosa, darah, dll).

F. TEKNIK TINDAKAN EKSTRAKSI VACUM


a) Ibu dalam posisi litotomi dan dilakukan disinfeksi daerah genetalia ( vulva toilet ). Sekitar
vulva ditutup dengan kain steril
b) Setelah semua alat ekstraktor terpasang, dilakukan pemasangan mangkuk dengan
tonjolan petunjuk dipasang di atas titik petunjuk kepala janin. Pada umumnya dipakai
mangkuk dengan diameter terbesar yang dapat dipasang.
c) Dilakukan penghisapan dengan tekanan negative -0,3 kg/cm2 kemudian dinaikkan -0,2 kg
/cm2 tiap 2 menit sampai mencapai -0,7 kg/cm2. maksud dari pembuatan tekanan
negative yang bertahap ini supaya kaput suksedaneum buatan dapat terbentuk dengan
baik
d) Dilakukan periksa dalam vagina untuk menemukan apakah ada bagian jalan lahir atau
kulit ketuban yang terjepit diantara mangkuk dan kepala janin.
e) Bila perlu dilakukan anastesi local, baik dengan cara infiltrasi maupun blok pudendal
untuk kemudian dilakukan episiotomi.
f) Bersamaan dengan timbulnya his, ibu dipimpin mengejan dan ekstraksi dilakukan dengan
cara menarik pemegang sesuai dengan sumbu panggul. Ibu jari dan jari telunjuk serta jari
tangan kiri operator menahan mangkuk supaya tetap melekat pada kepala janin. Selama
ekstraksi ini, jari-jari tangan kiri operator tersebut, memutar ubun-ubun kecil
menyesuaikan dengan putaran paksi dalam. Bila ubun-ubun sudah berada di bawah
simfisis, arah tarikan berangsur-angsur dinaikan ( keatas ) sehingga kepala lahir. Setelah
kepala lahir, tekanan negative dihilangkan dengan cara membuka pentil udara dan
mangkuk kemudian dilepas. Janin dilahirkan seperti pada persalinan normal dan plasenta
umumnya dilahirkan secara aktif.

G. KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN EKSTRAKSI VACUM


Keuntungan :
1. Cup dapat dipasang waktu kepala masih agak tinggi, H III atau kurang dari demikian
mengurangi frekuensi SC
2. Tidak perlu diketahui posisi kepala dengan tepat, cup dapat di pasang di belakang kepala,
samping kepala ataupun dahi.
3. Tarikan tidak dapat terlalu berat. Dengan demikian kepala tidak dapat dipaksakan melalui
jalan lahir. Apabila tarikan terlampau berat cup akan lepas dengan sendirinya.
4. Cup dapat di pasang meskipun pembukaan belum lengkap, misalnya pada pembukaan 8-
9 cm, untuk mempercepat pembukaan. Untuk ini dilakukan tarikan ringan yang kontinue
sehingga kepala menekan pada servik. Tarikan tidak boleh terlalu kuat untuk mencegah
robekan servik. Di samping itu cup tidak boleh terpasang lebih dari ½ jam untuk
menghindari kemungkinan timbulnya perdarahan pada otak.
5. Vacum ekstraktor dapat juga dipergunakan untuk memutar kepala dan mengadakan
fleksi kepala ( missal pada letak dahi ).

Kerugian dari tindakan vacum adalah waktu yang diperlukan untuk pemasangan cup
sampai dapat ditarik relative lebih lama ( kurang lebih 10 menit ) cara ini tidak dapat dipakai
apabila ada indikasi untuk melahirkan anak dengan cepat seperti misalnya pada fetal
distress ( gawat janin ) alatnya relative lebih mahal dibanding dengan forceps biasa.

H. INDIKASI DAN KONTRAINDIKASI


Vakum ekstraksi diindikasikan pada ibu inpartu dengan kondisi :
 Partus tidak maju
 Gawat janin yang ringan
 Partus lama kala II: kelelahan ibu (dapat dilihat dengan dehidrasi ringan, nadi
>100X/menit, urine pekat)
 Toksemia gravidarum
 Ruptura uteri imminens
 Mempersingkat kala II pada ibu yang tidak boleh mengedan lama seperti ibu yang
menderita vitium cordis, anemia, koch pulmonum, asma.
 Udema porsio uteri
Kontraindikasi :
 Letak muka (kerusakan pada mata)
 Kepala menyusul
 Bayi premature (tarikan tidak boleh keras)
 Gawat janin
BAB II
ASUHAN KEPERAWATAN

A. PENGKAJIAN
1) Aktivitas /istirahat
 Klien melaporkan adanya kelelahan
 Klien melaporkan ketidakmampuan melakukan dorongan atau teknik relaksasi
 Adanya letargi
2) Sirkulasi
 Tekanan darah meningkat 5-10 mmHg diantara kontraksi atau lebih.
3) Integritas Ego
 Respon emosional dimana klien mengalami kecemasan akibat persalinan yang
dialami.
 Klien kelihatan gelisa.
 Klien kelihatan putus asa
4) Eliminasi
 Adanya keinginan berdefekasi pada saat kontraksi, dosertai tekanan intra abdomen
dan tekanan uterus.
 Dapat mengalami rabas vekal saat mengedan
 Distensi kandung kemih
5) Nyeri atau ketidak nyamanan
 Klien kelihatan meringis dan merintih akibat nyeri yang tidak terkontrol.
 Timbul amnesia diantara kontraksi
 Klien mengatakan nyerinya tidak mampu ia control.
6) Pernapasan
 Terjadi peningkatan pernafasan.
7) Seksualitas
 Cairan amnion keluar
 Pembukaan belum penuh/penuh
 Janin tidak maju

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN
a. Kekurangan volume cairan b.d kehilangan vaskular berlebihan.
b. Resti infeksi b.d prosedur invasif, kerusakan kulit, penurunan Hb, pemajanan terhadap
patogen.
c. Resti cedera b.d trauma jaringan, perubahan motilitas, efek-efek obat/penurunan
sensasi.
d. Kurang pengetahuan.
C. PERENCANAAN KEPERAWATAN
Diagnosa I : Kekurangan volume cairan b.d kehilangan vaskular berlebihan.
Subjektif : Haus
Objektif :
 Hipotensi
 Peningkatan frekuensi nadi
 Penurunan tekanan nadi
 Urin menurun/terkonsentrasi
 Penurunan pengisian vena
 Perubahan mental
Tujuan : Mendemonstrasikan kestabilan/ perbaikan keseimbangan cairan.
Intervensi dan Rasionalisasi :

No. Intervensi Rasionalisasi


1. Mandiri Membantu dalam membuat rencana
Tinjau ulang catatan kehamilan dan perawatan yang tepat dan
persalinan/kelahiran, perhatikan factor- memberikan kesempatan untuk
faktor penyebab atau pemberat pada mencegah atau membatasi terjadinya
situasi hemoragi (mis: laserasi, fragmen komplikasi.
plasenta tertahan, sepsis, abrupsio
plasenta, emboli cairan amniotic, atau
retensi janin mati selama lebih dari 5 mgg).
2. Kaji dan catat jumlah, tipe, dan sisi Membantu dalam membuat rencana
perdarahan; timbang dan hitung pembalut; perawatan yang tepat dan
simpan bekuan dan jaringan untuk memberikan kesempatan untuk
dievaluasi oleh dokter. mencegah atau membatasi terjadinya
komplikasi.
3. Kaji lokasi uterus dan derajat kontraktilitas Derajat kontraktilitas uterus
uterus. Dengan perlahan masase membantu dalam diagnosa banding.
penonjolan uterus dengan satu tangan Peningkatan kontraktilitas
sambil menempatkan tangan kedua tepat miometrium dapat menurunkan
di atas simfisis pubis. kehilangan darah.Penempatan satu
tangan di atas simfisis pubis mencegah
kemungkinan inversi uterus selama
masase.
4. Perhatikan hipotensi atau takikardi, Tanda-tanda ini menunjukkan
pelambatan pengisian kapiler, atau sianosis hipovolemik dan terjadinya syok.
dasar kuku, membrane mukosa, dan bibir. Perubahan pada TD tidak dapat
dideteksi sampai volume cairan telah
menurun sampai 30%-50%. Sianosis
adalah tanda akhir dari hipoksia.
5. Pantau parameter hemodinamik, seperti Memberikan pengukuran lebih
tekanan vena sentral atau tekanan baji langsung dari volume sirkulasi dan
arteri pulmonal, bila ada. kebutuhan pengisian.
6. Lakukan tirah baring dengan kaki Perdarahan dapat menurunkan atau
ditinggikan 20-30 derajat dan tubuh menghentikan reduksi aktivitas.
horizontal. Pengubahan posisi yang tepat
meningkatklan aliran balik vena,
menjamin persediaan darah ke otak
dan organ vital lainnya lebih besar.
Diagnosa 2 : Resti infeksi b.d prosedur invasif, kerusakan kulit, penurunan Hb, pemajanan
terhadap patogen.
Objektif :
 Laserasi kemerahan
 Adanya pus pada laserasi
 Leukosit meningkat
Tujuan :
 Bebas dari infeksi.
 Pencapaian tepat waktu dalam pemulihan luka tanpa komplikasi.
Intervensi dan Rasionalisasi :
No. Intervensi Rasionalisasi
1. Mandiri Tinjau ulang kondisi/faktor risiko Kondisi dasar ibu, seperti diabetes
yang ada sebelumnya. atau hemoragi, menimbulkan
potensial risiko infeksi atau
penyembuhan luka yang buruk. Infeksi
dapat mengubah penyembuhan luka.
2. Kaji terhadap tanda/gejala infeksi (mis. Menurunkan resiko infeksi asenden.
peningkatan suhu, nadi, jumlah sel darah
putih, atau bau/warna rabas vagina.
Berikan perawatan perineal sedikitnya
setiap 4 jam.
3. Kolaborasi Lakukan persiapan kulit Menurunkan resiko kontaminan kulit
praoperatif, scruc sesuai protokol. memasuki insisi, menurunkan risiko
infeksi pascaoperasi.
4. Dapatkan kultur darah, vagina, dan Mengidentifikasi organisme yang
plasenta sesuai indikasi. menginfeksi dan tingkat keterlibatan.
5. Catat hemoglobin (Hb) dan hematokrit (Ht), Risiko infeksi pasca-melahirkan dan
catat perkiraan kehilangan darah selama penyembuhan buruk meningkat bila
prosedur pembedahan. kadar Hb rendah dan kehilangan darah
berlebihan.
6. Berikan antibiotik spektrum luas parenteral Antibiotik profilaktik dapat dipesankan
pada praoperasi. untuk mencegah terjadinya proses
infeksi, atau sebagai pengobatan pada
infeksi yang teridentifikasi.

Diagnosa 3 : Resti cedera b.d trauma jaringan, perubahan motilitas,efek-efek obat/penurunan


sensasi
Objektif :
 Adanya perdarahan
 Adanya laserasi serviks uteri dan vagina
Tujuan : Bebas dari cedera
Intervensi dan Rasionalisasi :
No. Intervensi Rasionalisasi
1. Mandiri Lepaskan alat prostetik (mis, lensa Menurunkan resiko cedera
kontak, gigi palsu/kawat gigi) dan kecelakaan.
perhiasan.
2. Tinjau ulang catatan persalinan, perhatikan Dapat menandakan retensi urin atau
frekuensi berkemih, haluaran, penampilan, menunjukkan keseimbangan cairan
dan waktu berkemih pertama. atau dehidrasi pada klien yang sedang
bersalin.
3. Pantau haluaran dan warna urin setelah Menunjukkan tingkat hidrasi, status
insersi kateter indwelling. Perhatikan sirkulasi dan kemungkinan trauma
adanya darah dan urin. kandung kemih.
4. Kolaborasi Dapatkan specimen urin untuk Risiko meningkat pada klien bila
analisis rutin, protein, dan berat jenis. proses infeksi atau keadaan
hipertensif ada.

Diagnosa 4 : Kurang pengetahuan


Objektif:
 Meminta informasi
 Pernyataan salah konsep
 Perilaku berlebihan
Tujuan :
 Mengungkapkan pemahaman tentang indikasi ekstraksi forsep/vakum.
 Mengenali ini sebagai metode alternatif kelahiran bayi.
Intervensi dan Rasionalisasi
No. Intervensi Rasionalisasi
1. Mandiri Kaji kebutuhan belajar. Metode kelahiran ini didiskusikan
pada kelas persiapan melahirkan anak,
tetapi banyak klien gagal untuk
menyerap informasi karena ini tidak
mempunyai makna pribadi pada
waktunya.
2. Catat tingkat stress dan apakah prosedur Mengidentifikasi kesiapan klien/
direncanakan atau tidak. pasangan untuk menerima informasi.
3. Berikan informasi akurat dengan istilah- Memberikan informasi dan
istilah sederhana. Anjurkan pasangan untuk mengklarifikasi kesalahan konsep.
mengajukan pertanyaan dan Memberikan kesempatan untuk
mengungkapkan pemahaman mereka. mengevaluasi pemahaman klien/
pasangan terhadap situasi.
4. Tinjau ulang indikasi-indikasi terhadap Perkiraan satu dari 5 atau 6 kelahiran
pilihan alternatif kelahiran. melalui ekstraksi forsep/vakum,
seharusnya dilihat sebagai alternative
bukan cara yang abnormal, untuk
meningkatkan keselamatan dan
kesejahteraan maternal/ janin.
5. Gambarkan prosedur sebelum tindakan Informasi memungkinkan klien
dengan jelas, dan berikan rasional dengan mengantisipasi kejadian dan
tepat. memahami alasan intervensi/
tindakan.
6. Berikan penyuluhan setelah tindakan, Memberikan teknik untuk mencegah
termasuk instruksi latihan kaki, batuk dan komplikasi yang berhubungan dengan
napas dalam. stasis vena dan pneumonia hipostatik.
7. Diskusikan sensasi yang diantisipasi selama Mengetahui apa yang dirasakan dan
melahirkan dan periode pemulihan apa yang “normal” membantu
mencegah masalah yang tidak perlu.
DAFTAR PUSTAKA

http://sely-biru.blogspot.co.id/2009/05/asuhan-keperawatan-vakum-
ekstraksi.html
Bobak. Buku Ajar Keperawatan Maternitas, Edisi 4. 2004. Jakarta:EGC.
Doenges, Marilynn E. Rencana Perawatan Maternal/Bayi, Edisi 2. 2001. Jakarta:EGC.
Prawirohardjo, Sarwono. Ilmu Kebidanan. 2006. Jakarta:Yayasan Bina Pustaka.
Wilkinson, Judith M. 2006. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Jakrta : EGC.
Internet:
www.google.com
(diakses tanggal 22 Maret 2009)
www.scribd.cm
(diakses tanggal 22 Maret 2009)
http://kuliahbidan.blogspot.com
(diakses tanggal 22 Maret 2009)
http://asuhankeperawatan.blogspot.com
(diakses tanggal 22 Maret 2009)

https://eniwidyawati27.wordpress.com/2015/04/04/asuhan-keperawatan-
vacum-ekstraksi/
Azzawi Al Farogk. ( 1991 ). Teknik Kebidanan Penerbit Buku Kedokteran. EGC
Bagian Obstetri dan Genokologi. (1997). Ilmu Fantom Bedah Obstetri. Semarang: FKUI
Purnawan J. Atiek SS. Husna A. (1982). Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta:FKUI

http://syawir-uimkeperawatan.blogspot.co.id/2011/05/askep-ekstraksi-
vacum.html
1) Murah manoe dkk, Pedoman Diagnostik dan Teraoi Obgen. 1999. FK Unhas Makassar.
2) Hanifa wileajosastro. 2002. Yankes Maternal dan Neonatal . Yayasan Bina Pustaka
Sarwono prawiroharjo. Jakarta.
3) Hakimi. 1990. Ilmu Kebidanan Patoligi dan Fisiologi Persalinan. Yayasan Esentia
Medica, Jakarta.
4) Mansjoer Arif,1999. Kapita Selekta Edisi 3 Jilid 1. Media Aesculapius. Jakarta.
5) Mocthar Rustam . 2000. Sinopsis Obsestri EGC Jakarta.
6) Doenges E. Marilynn. 2001. Rencana Perawatan Maternal /Bayi Edisi 2 . EGC Jakarta.
TUGAS KEPERAWATAN MATERNITAS I
“ASUHAN KEPERAWATAN VAKUM EKSTRASI”

DOSEN PENGAMPU : Dr. SRI DARYANI


DISUSUN OLEH : MIRANTY SASQIAPUTRI

PROGRAM STUDI DIPLOMA IV

JURUSAN KEPERAWATAN POLTEKKES JAMBI

KEMENTRIAN KESEHATAN RI

TA. 2016/2017