Vous êtes sur la page 1sur 89

HUBUNGAN ANTARA LINGKUNGAN KELUARGA DENGAN

KECENDERUNGAN MENGGUNAKAN NAPZA PADA


REMAJA DI SMK NEGERI 1 KUALA KAPUAS TAHUN 2016

SKRIPSI

Oleh :
DEFRIA SUBEKTI
NPM. 14142013079 B-S1

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH BANJARMASIN


PROGRAM STUDI S. 1 KEPERAWATAN
BANJARMASIN, 2016
HUBUNGAN ANTARA LINGKUNGAN KELUARGA DENGAN
KECENDERUNGAN MENGGUNAKAN NAPZA PADA
REMAJA DI SMK NEGERI 1 KUALA KAPUAS TAHUN 2016

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan


Pada Program Studi S. 1 Keperawatan

Oleh :
DEFRIA SUBEKTI
NPM. 14142013079 B-S1

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH BANJARMASIN


PROGRAM STUDI S. 1 KEPERAWATAN
BANJARMASIN, 2016
iii
PROGRAM STUDI KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH
BANJARMASIN

Skripsi, Februari 2016

Defria Subekti
NPM. 14142013079 B-S1

Hubungan Antara Lingkungan Keluarga Dengan Kecenderungan


Menggunakan NAPZA Pada Remaja Di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas Tahun
2015
Abstrak

Latar Belakang : Eksistensi keluarga sangat dibutuhkan dalam pembentukan


kepribadian anggota keluarga dalam mencapai pemahaman, terutama pada remaja
dengan kecenderungan penyalahgunaan NAPZA. Angka kejadian penyalahgunaan
narkoba di Kalteng tahun 2015 meningkat sebesar 1,47%. Salah satu faktor yang
menyebabkan penyalahgunaan NAPZA adalah lingkungan keluarga.
Tujuan: Mengetahui hubungan antara lingkungan keluarga dengan
kecenderungan menggunakan Napza pada remaja di SMK Negeri 1 Kuala
Kapuas.
Metode Penelitian : Rancangan cross sectional. Jumlah populasi 860 dan 273
sampel menggunakan Accidental Sampling. Uji statistik yang digunakan adalah
Spearman rank dengan batasan 0,05.
Hasil : Terdapat hubungan antara lingkungan keluarga dengan kecenderungan
menggunakan NAPZA pada remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.

Kata Kunci : Lingkungan Keluarga, Kecenderungan menggunakan napza,


Remaja
Daftar Rujukan : 32 ( 2001 - 2014 )

vi
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang,
penulis panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah
melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada penulis,sehingga penulis
dapat menyelesaikan tugas skripsi ini dengan judul: “Hubungan Antara
Lingkungan Keluarga Dengan Kecenderungan Menggunakan Napza Pada
Remaja Di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas”.

Tugas ini untuk memenuhi salah satu syarat menyelesaikan studi serta dalam
rangka memperoleh gelar Sarjana Keperawatan Strata Satu pada Program Studi
Keparawatan Ners B Stikes Muhammadiyah Banjarmasin.

Penghargaan penulis berikan kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam


penyelesaian penulisan skripsi ini. Serta ucapan terima kasih kepada :

1. Bapak M. Syafwani, M.Kep, Sp.Jiwa selaku Ketua STIKES


Muhammadiyah Banjarmasin.
2. Bapak Solikin Ns, M.Kep, Sp.Kep, MB selaku Ketua Prodi S1
Keperawatan STIKES Muhammadiyah Banjarmasin.
3. Ibu Zaqyyah Huzaifah, Ns., M.Kep selaku pembimbing I dalam hal
materi, terima kasih atas bimbingan dan sarannya sehingga penulis dapat
menyelesaikan skripsi ini.
4. Bapak Ahmad Rizani, SKM., M.PH selaku Pembimbing II dalam hal
Metodologi dan Sistematika Penulisan yang telah memberikan bimbingan,
petunjuk, dan sarannya.
5. Bapak Drs. During selaku kepala sekolah SMK Negeri 1 Kuala Kapuas,
yang telah mengijinkan penulis melakukan penelitian di SMK Negeri 1
Kuala Kapuas.

vii
6. Ibu Tati S.pd selaku guru (BK) sekolah SMK Negeri 1 Kuala Kapuas,
yang telah banyak membantu memberikan data yang dibutuhkan penulis
dalam menyelesaikan skripsi ini.
7. Kepada seluruh responden yaitu siswa/siswi SMK Negeri 1 Kuala Kapuas
yang telah bersedia menjadi responden dalam penelitian ini.
8. Kedua Orang tua yang serta kedua kakak penulis yang telah mencurahkan
segenap cinta dan kasih sayang serta perhatian moril maupun materil.
Semoga Allah SWT selalu melimpahkan Rahmat, Kesehatan, Karunia dan
keberkahan di dunia dan di akhirat atas budi baik yang telah diberikan
kepada penulis.

Akhir kata penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini masih jauh dari
kesempurnaan. Karena itu, penulis memohon saran dan kritik yang sifatnya
membangun demi kesempurnaan skripsi ini dan semoga bermanfaat bagi kita
semua. Amiin

Banjarmasin, Februari 2016

Penulis

viii
DAFTAR ISI

Hal
HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i
LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ...................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI ................................................................. iii
PERNYATAAN ORISINALITAS PENELITIAN .............................................. iv
PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ................................................ v
ABSTRAK.......................................................................................................... vi
KATA PENGANTAR ......................................................................................... vii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ ix
DAFTAR TABEL ................................................................................................ xi
DAFTAR SKEMA ............................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xiii

BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................... 1


1.1 Latar Belakang .............................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................ 5
1.3 Tujuan ........................................................................................... 5
1.4 Manfaat Penelitian ........................................................................ 5
1.5 Keaslian Penelitian ........................................................................ 6

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 9


2.1 Konsep Lingkungan Keluarga ...................................................... 9
2.2 Konsep Kecenderungan menggunakan Napza ......................... ... 16
2.3 Konsep Remaja ............................................................................. 26
2.4 Hubungan Antara Lingkungan Keluarga Dengan Menggunakan
NAPZA ...................................................................................... 33
2.5 Kerangka konsep penelitian ......................................................... 34
2.6 Hipotesis ....................................................................................... 34

BAB 3 METODE PENELITIAN .................................................................... 35


3.1 Desain Penelitian .......................................................................... 35
3.2 Definisi Operasional ..................................................................... 35
3.3 Populasi, Sampel Dan Sampling .................................................. 36
3.4 Tempat Dan Waktu Penelitian ...................................................... 37
3.5 Jenis Dan Sumber Data Penelitian ............................................... 38
3.6 Teknik Dan Instrumen Pengumpulan Data .................................. 38
3.7 Uji Validitas Dan Uji Reabilitas ................................................... 43
3.8 Teknik Pengolahan Data Dan Analisa Data ................................. 44
3.9 Etika Penelitian ............................................................................. 48

ix
BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................... 49
4.1 Deskriptif Data ............................................................................. 49
4.2 Karakteristik Siswa dan Siswi ....................................................... 50
4.3 Analisa Univariat .......................................................................... 51
4.4 Analisa Bivariat ............................................................................ 52
4.5 Pembahasan .................................................................................. 53
4.6 Keterbatasan Peneliti .................................................................... 57
4.7 Implikasi Hasil Penelitian Dalam Keperawatan ........................... 57

BAB 5 PENUTUP ........................................................................................... 58


5.1 Kesimpulan ................................................................................... 58
5.2 Saran ............................................................................................. 58

DAFTAR RUJUKAN ...........................................................................................60


LAMPIRAN-LAMPIRAN

x
DAFTAR TABEL
Hal
Tabel 3.1 Definisi Operasional .................................................................... 35
Tabel 3.2 Rincian Kuesioner Lingkungan Keluarga ................................... 41
Tabel 3.3 Klasifikasi Nilai Lingkungan Keluarga ...................................... 41
Tabel 3.4 Rincian Kuesioner Kecenderungan Menggunakan Napza .......... 42
Tabel 3.5 Klasifikasi Nilai Kecenderungan Menggunakan Napza .............. 42
Tabel 4.1 Distribusi frekuensi berdasarkan umur siswa .............................. 50
Tabel 4.2 Distribusi frekuensi berdasarkan jenis kelamin siswa ................. 51
Tabel 4.3 Distribusi frekuensi Lingkungan Keluarga ................................ 51
Tabel 4.4 Distribusi frekuensi Kecenderungan menggunakan NAPZA ...... 52
Tabel 4.5 Hubungan antara lingkungan keluarga dengan kecenderungan
menggunakan NAPZA................................................................. 52

xi
DAFTAR SKEMA
Hal
Skema 1. Kerangka Konsep .......................................................................... 34

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar Permohonan Menjadi Responden


Lampiran 2. Lembar Persetujuan Menjadi Responden
Lampiran 3. Lembar Kuesioner Lingkungan Keluarga
Lampiran 4. Lembar Kuesioner Kecenderungan Menggunakan NAPZA
Lampiran 5. Lembar Jadwal Penelitian
Lampiran 6. Lembar Master Tabel Exel
Lampiran 7. Lembar Hasil Uji Validitas dan Reabilitas Kuesioner
Lampiran 8 Lembar Uji Spearman Rank / Hasil Penelitian
Lampiran 9. Lembar Konsultasi Pembimbing
Lampiran 10. Lembar Surat Etik Penelitian
Lampiran 11. Lembar Surat Balasan Uji Validasi Dari SMKN 2 Kuala Kapuas
Lampiran 12. Lembar Surat Balasan Penelitian Dari SMKN 1 Kuala Kapuas
Lampiran 13 Lembar Surat Balasan Dari Dinas Pendidikan Kuala Kapuas

xiii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Tumbuh kembangnya beberapa aspek manusia baik fisik atau psikis, sosial
dan spiritual, yang paling menentukan bagi keberhasilan kehidupannya, sangat
ditentukan oleh lingkungan keluarga. Lingkungan keluarga yang kondusif
menentukan optimalisasi perkembangan pribadi, penyesuaian diri,
kemampuan bersosialisasi, kecerdasan, kreativitas, moral, juga peningkatan
kapasitas diri menuju batas-batas kebaikan dan kesempurnaan dalam ukuran
kemanusiaan.

Lingkungan keluarga sebagai kelompok sosial pertama dimana individu


tumbuh, berkembang dan belajar bersosialisasi. Eksistensi keluarga sangat di
butuhkan dalam pembentukan kepribadian anggota keluarga. Berawal dari
proses komunikasi interpersonal, interaksi komunikasi dalam keluarga
berlangsung dan membentuk intensitas dan kualitas komunikasi serta
bertujuan untuk mencapai pemahaman makna pesan ( Devito, 2011 ).

Penelitian hubungan antara keluarga dan penyalahgunaan narkoba yang


dilakukan oleh Granka, Laura dan Scheufele dengan judul penelitan Talking
Abaut Drug : How Family And Media Sheape Youth Risk Behavior (
Berbicara tentng narkoba : Bagaimana Keluarga Dan Media Membentuk
Perilaku Beresiko Pada Remaja ), di kota New York Oktober 2008. Penelitian
yang dilakukan pada 233 mahasiswa di Amerika serikat dan 187 mahasiswa
di Singapura yang berusia antara 18-27 tahun didapatkan hasil bahwa nilai-
nilai perilaku keluarga yang kuat akan menurunkan perilaku beresiko pada
remaja, Keterikatan keluarga yang kuat dan pola komunikasi yang terbuka
akan mendorong remaja lebih sering mendiskusikan perilaku beresiko kepada
orang tua mereka, Peningkatan dalam pembicaraan tentang perilaku beresiko
akan menurunkan kecenderungan remaja terhadap perilaku tersebut, Perilaku

1
2

beresiko pada remaja cenderung meningkat pada saat orang tua tidak
mendampingi.

Pada sebuah pertemuan tingkat Asia Tenggara yang diadakan oleh UNODC
(United Nations office on drugs and crime), Februari 2007, Malaysia dan
Thailand mempresentasikan upaya pencegahan di masing-masing negara
yang dititik beratkan pada keluaraga sebagai terget utama sebagai tindak
lanjut penilaian kebutuhan ( need assesment ) yang telah dilakukan dengan
masalah penyalahgunaan narkoba pada remaja.

Penelitian sudah lebih dulu mengungkapkan adanya hubungan antara


keluarga dengan masalah penyalahgunaan narkoba, antara lain penelitian
yang dilakukan oleh Yayasan Cinta Anak Bangsa pada oktober 2003 di 90
kelurahan di 5 wilayah jakarta dengan hasil bahwa 1 dari 10 keluarga di
jakarta terancam narkoba. Di Sulawesi tenggara, Granat (Gerakan Anti
Narkoba) banyak kasus keterlibatan anak dalam narkoba berawal dari
masalah keluarga. Hal ini didukung juga dengan laporan dari Yayasan Pelita
Ilmu yang menjalankan program penanganan Narkoba di wilayah Tanah
Abang sejak tahun 2001, dimana hasil konseling pendahuluan (Pre –
Counselling) kepada pasien yang datang untuk mengobati kecanduan
menunjukkan hasil 18% dari mereka menggunakan narkoba sebagai pelarian
dari masalah keluarga, hasil yang jika dikalikan dengan 4593 jumlah
dampingan akan mencapai jumlah 824 orang, sebuah jumlah yang cukup
besar untuk jumlah kecamatan.

Narkoba atau Napza adalah obat/bahan/zat, yang bukan tergolong makanan,


diminum, dihisap, dihirup, ditelan, atau disuntikan berpengaruh terutama
pada kerja otak (susunan saraf pusat), dan sering menyebabkan
ketergantungan. Akibatnya kerja otak berubah (meningkat atau menurun).
Demikian pula fungsi vital organ tubuh lain jatung, peredaran darah,
pernafasan dll (Lydia Harlina Martono, 2005).
3

Undang-Undang No.35 Tahun 2009 tentang Narkotika pasal 1, Narkotika


adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik
sintetis maupun semisintetis, yang dapat menyebabkan penurunan atau
perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai mengilangkan rasa
nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan. Menurut WHO sekitar 22.000
orang setiap tahun meninggal dunia akibat mengkonsumsi berbagai obat-
obatan yang tergolong narkoba, NAPZA jenis opiat (heroin) ditemukan angka
kematian mencapai angka 17,3% ( Zainal, 2008).

Laporan tahunan United Nations office on drugs and crime (UNODC) 2013,
menyebutkan bahwa pada tahun 2011, diperkirakan antara 167 sampai
dengan 315 juta orang ( 3,6-6,9 %) dari populai penduduk dunia yang
berumur 15 – 64 tahun menggunakan narkoba minimal sekali dalam setahun.
Dari jenis narkotika secara global, narkoba jenis ganja paling banyak di
temukan. Prevalensi penyalahgunaan ganja berkisar 2,9 – 4,3 % per tahun
dari jumlah penduduk dunia yang berumur 15 – 64 Tahun.

Berdasarkan Hasil penelitian BNN bekerjasama dengan Puslitkes UI Tahun


2011, Diketahui bahwa angka prvalensi penyalahgunaan narkoba di Indonesia
telah mencapai 2,23% atau sekitar 4,2 juta orang dari total populasi penduduk
(berusia 10 – 59 Tahun). Di tahun 2015 jumlah penyalahgunaan Narkoba di
proyeksikan kurang lebih 2,8% atau setara dengan 5,1 – 5,6 juta jiwa dari
populasi penduduk Indonesia (BNN, 2011).

Hasil penelitian UI dengan BNN pusat tahun 2011 Kalteng masuk dalam
kategori berbahaya karena pengguna didaerah ini terus meningkat bahkan
sudah memasuki tempat ke enam dari sembilan provinsi di indonesia. Badan
Nasional Narkotika (BNN) Provinsi Kalimantan Tengah memprediksi angka
pelaku penyalahgunaan narkoba di Kalteng akan mencapai 38.362 jiwa
sampai 2015. Jumlah ini meningkat yaitu sebesar 1,47% bila dibandingkan
data tahun 2011 yang mencapai 34.543 jiwa.
4

Pada penelitian Browning & Loeber, (dalam Brank dkk, 2008) ada dua
kelompok besar faktor yang mempengaruhi kenakalan remaja: perilaku orang
tua dan hubungan orang tua-anak. Salah satu perilaku orangtua, pemantauan
orang tua, telah menjadi fokus dari banyak proyek-proyek penelitian.
Pemantauan orang tua yang lebih besar, ditandai dengan mengetahui
keberadaan anak-anak mereka atau mengawasi mereka, tampaknya berkaitan
dengan perilaku kurang nakal.

Penelitian lain mengenai hubungan orang tua-anak telah menunjukkan bahwa


komunikasi yang lebih terbuka antara remaja dan orang tua mereka
berhubungan dengan lebih sedikit perilaku nakal Clark & Shields, (dalam
Brank dkk, 2008). Selanjutnya penelitian Sigfusdottir, Farkas, dan Perak,
(dalam Brank dkk, 2008) menunjukkan bahwa konflik keluarga memiliki efek
tidak langsung pada kenakalan dengan menyebabkan kemarahan lebih untuk
remaja yang kemudian menyebabkan perilaku nakal. Perilaku orangtua dan
hubungan orang tua-anak keduanya memiliki pengaruh terhadap penyesuaian
diri remaja dan perilaku.

Hasil wawancara dengan siswa/siswi SMK Negeri 1 Kuala Kapuas yaitu


sebanyak 10 orang, 7 orang mengatakan lingkungan keluarga mereka baik-
baik saja dengan komunikasi yang bersifat fungsional, dan pola asuh yang
demokratis, Serta fungsi dan peran keluarga yang sebagaimana mestinya ,
Sedangkan 3 orang lainya mengatakan mereka tidak tinggal serumah dengan
orangtua karena tempat tinggal orangtua mereka jauh dari sekolah yang
menyebabkan mereka harus kost.

Hasil wawancara dengan guru Bimbingan Konseling (BK) SMK Negeri 1


Kuala Kapuas didapatkan data bahwa angka kenakalan tertinggi siswa/siswi
yang sering di temui adalah merokok diarea sekolah, selain itu bentuk
kenakalan lainnya adalah penggunaan obat-obatan seperti pil koplo dan
minum-minuman keras di area sekolah, Kenakalan tersebut didapati pada
5

tahun 2010 sampai dengan tahun 2013, Namun bentuk kenakalan tersebut
sudah mulai berkurang dari tahun ketahun.

Berdasarkan uraian data diatas tentang lingkungan keluarga serta data tentang
penggunaan Napza didapatkan hasil bahwa peran keluarga sangat
berpengaruh terhadap tumbuh kembang anggota keluarga terutama pada
anggota keluarga yang berusia remaja, terhadap penyalahgunaan Napza
dikalangan remaja yang saat ini terus meningkat dari tahun ke tahun.
Lingkungan keluarga diharapkan dapat menjadi perlindungan awal bagi
remaja agar tidak mudah terpengaruh efek negatif dari lingkungan pergaulan.

Melihat pentingnya peran lingkungan keluarga terhadap pembentukan


karakteristik dan kepribadian seseorang terutama remaja agar tidak terjerat
penyalahgunaan Napza, maka penulis tertarik untuk meneliti tentang
hubungan antara lingkungan keluarga dengan kecenderungan menggunakan
Napza pada remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan uraian diatas rumusan masalah dari penelitian tersebut adalah
“Hubungan Antara Lingkungan Keluarga Dengan Kecenderungan
Menggunakan Napza Pada Remaja Di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan Umum
Mengetahui hubungan antara lingkungan keluarga dengan
kecenderungan menggunakan Napza pada remaja di SMK Negeri 1
Kuala Kapuas.

1.3.2 Tujuan Khusus


1.3.2.1 Mengetahui lingkungan keluarga remaja di SMK Negeri 1
Kuala Kapuas.
6

1.3.2.2 Mengetahui kecenderungan menggunakan Napza pada remaja di


SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.

1.3.2.3 Menganalisis hubungan antara lingkungan keluarga dengan


kecenderungan menggunakan Napza pada remaja di SMK
Negeri 1 Kuala Kapuas.
1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1 Bagi Responden
Hasil penelitian ini di harapkan dapat menambah wawasan dan ilmu
pengetahuan tentang Napza dan data yang diperoleh dapat menjadi
sebuah pertimbangan bagi remaja untuk tidak menggunakan Napza.

1.4.2 Bagi Keluarga


Keluarga menyadari peran dan fungsinya yang sangat berpengaruh
terhadap perkembangan remaja dalam mencegah penyalahgunaan
Napza.

1.4.3 Bagi Pihak Sekolah


Dapat menjadi bahan informasi kepada pihak sekolah agar bisa
menghimbau kepada siswa/siswi terhadap bahaya penyalahgunaan
Napza pada remaja, dan mewaspadai adanya penyalahgunaan Napza di
lingkungan sekolah.

1.4.4 Bagi Dunia Pendidikan


Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan di
dunia pendidikan kesehatan khususnya dibidang keperawatan tentang
bahaya penyalahgunaan Napza.
1.5 Keaslian Penelitian
1.5.1 Penelitian Rafi Aditia Kumara (2014), dengan judul “Hubungan Pola
Komunukasi Keluarga Dengan Penyalahgunaan Napza Pada Remaja
Di Desa Miawa Kecamatan Piani “. Metode penelitian yang
7

digunakan adalah analitik dengan rancangan Cross Sectional. Variabel


yang digunakan adalah pola komunikasi keluarga dan penyalahgunaan
Napza pada remaja. Populasi penelitian sebanyak 203 responden, dan
besar sampel 50 responden.Hasil dari penelitian ini menunjukkan
adanya hubungan yang signifikan antara Hubungan pola komunikasi
keluarga dengan penyalahgunaan Napza pada remaja dengan nilai
signifikasi 0,005 (p<α). Perbedaan penelitian diatas dengan yang akan
dilakukan adalah jumlah populasi sebesar 860 dan sampel yang
digunakan adalah 273, dan variabel bebas yang digunakan adalah
lingkungan keluarga dan variabel terkait adalah kecenderungan
menggunakan Napza. Sedangkan persamaan penelitian adalah metode
penelitian yaitu analitik dengan rancangan penelitian cross sectional.

1.5.2 Penelitian Nur Aiziyah Komariati Boru Tompul (2014), dengan judul
“ Hubungan Antara Peran Keluarga Denga Resiko Kekambuhan Pada
Pasien Post Rehabilitasi Ketergantungan Napza Di kampus Unitra
RSJD Sabang Lihum Gambut Kabupaten Banjar”. Metode penelitian
yang digunakan adalah analitik dengan rancangan Cross Sectional.
Variabel yang digunakan adalah peran keluarga dan resiko
kekambuhan pada pasien post rehabilitasi ketergantungan Napza.
Besar sampel 30 responden. Hasil dari penelitian ini menunjukkan
adanya hubungan yang signifikan antara peran keluarga dengan resiko
kekambuhan pada pasien post rehabilitasi ketergantungan Napza
dengan nilai signifikasi 0,015 (p<α). Perbedaan penelitian diatas
dengan yang akan dilakukan adalah jumlah populasi sebesar 860 dan
sampel yang digunakan adalah 273, dan variabel bebas yang
digunakan adalah lingkungan keluarga dan variabel terkait adalah
kecenderungan menggunakan Napza. Sedangkan persamaan
penelitian adalah metode penelitian yaitu analitik dengan rancangan
penelitian cross sectional.
8

1.5.3 Penelitian Eka Handayani (2011), dengan judul “Hubungan


Lingkungan Dan Pola Asuh Orang Tua Terhadap Remaja Pengguna
NAPZA Pada Siswa Kelas XII SMKN 1 Simpang Empat Kabupaten
Tanah Bumbu Provinsi Kalimantan Selatan”. Metode penelitian yang
digunakan adalah analitik dengan rancangan Cross Sectional. Populasi
penelitian sebanyak 294 responden, dan besar sampel 179 responden.
Hasil dari penelitian ini menunjukkan adanya hubungan yang
signifikan antara lingkungan terhadap remaja pengguna Napza pada
siswa XII dengan nilai signifikasi 0,000 (p<α).
Ada Hubungan yang antara peran orang tua terhadap remaja pengguna
napza pada siswa kelas XII dengan nilai signifikasi 0,003 (p<α).
Penelitian ini menggunakan variabel bebas yaitu lingkungan dan pola
asuh orang tua dan variabel terikat yaitu remaja pengguna NAPZA.
Perbedaan penelitian diatas dengan yang akan dilakukan adalah
jumlah populasi sebesar 860 dan sampel yang digunakan adalah 273,
dan variabel bebas yang digunakan adalah lingkungan keluarga dan
variabel terkait adalah kecenderungan menggunakan Napza.
Sedangkan persamaan penelitian adalah metode penelitian yaitu
analitik dengan rancangan penelitian cross sectional.
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Lingkungan Keluarga


2.1.1 Pengertian Lingkungan
Lingkungan adalah jumlah semua benda dan kondisi yang ada dalam
ruang yang kita tempati yang mempengaruhi kehidupan kita (Otto
Soemarwoto, 2001).

Lingkungan adalah semua benda dan kondisi termasuk di dalamnya


manusia dan aktivitasnya, yang terdapat dalam ruang di mana manusia
berada dan mempengaruhi kelangsungan hidup serta kesejahteraan
manusia dan jasad hidup lainnya. (Darsono, 1995 dalam Siahaan, N.
H. T. 2004)

Pengertian lingkungan adalah merupakan salah satu aspek dari


kesehatan masyarakat, yang menitik berakan kepada lingkungan
kehidupan disekitar manusia yang mempengaruhi kesehatan dan
kesejahteraan manusia ( Soemirat, 2011).

2.1.2 Pengertian Keluarga


keluarga adalah dua orang atau lebih yang dibentuk berdasarkan
ikatan perkawinan yang sah, mampu memenuhi kebutuhan hidup
spiritual dam materiil yang layak, bertaqwa kepada Tuhan, memiliki
hubungan yang selaras, serasi dan seimbang antara anggota keluarga
dan masyarakat serta lingkungannya (BKKBN, 1999 dalam Sudiharto,
2007).

Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari kepala
keluarga dan beberapa orang yang berkumpul serta tinggal di suatu
tempat di bawah satu atap dalam keadaan saling bergantung. Keluarga

9
10

juga dapat diartikan dua atau lebih individu yang bergabung karena
hubungan darah, perkawinan, dan adopsi dalam satu rumah tangga,
yang berinteraksi satu dengan lainnya dalam peran dan menciptakan
serta mempertahankan suatu budaya (Departemen Kesehatan RI, 1988
dalam Ali, 2010).

Keluarga merupakan dua orang atau lebih yang disatukan oleh


kebersamaan dan kedekatan emosional serta yang mengidentifikasi
dirinya sebagai bagian dari keluarga (Friedmand, Marilyn M, 2010).

2.1.3 Tipe Keluarga


Menurut (Friedmand, Marilyn M, 1986 dalam Sudiharto 2007),
beberapa bentuk keluarga adalah sebagai berikut:
2.1.3.1 Keluarga Tradisional
a. Nuclear Family (Keluarga Inti)
Adalah keluarga yang hanya terdiri dari ayah, ibu dan
anak yang diperoleh dari keturunannya atau adopsi atau
keduanya.

b. Extended Family (Keluarga Besar)


Adalah keluarga inti ditambah anggota keluarga lain
yang masih mempunyai hubungan darah, seperti kakek,
nenek, paman, dan bibi.

2.1.3.2 Keluarga Non-Tradisional


a. Tradisional Nuclear
Keluarga INTI (Ayah, Ibu dan Anak) yang tinggal dalam
satu rumah yang ditetapkan oleh sanksi-sanksi legal
dalam suatu ikatan perkawinan, dimana salah satu atau
keduanya dapat bekerja di luar rumah.
11

b. Niddle Age/Aging Couple


Suatu keluarga dimana suami sebagai pencari uang dan
istri di rumah atau kedua-duanya bekerja di rumah,
sedangkan anak-anak sudah meninggalkan rumah karena
sekolah/menikah/meniti karier.

c. Dyadic Nuclear
Suatu keluarga dimana suami-istri sudah berumur dan
tidak mempunyai anak yang keduanya atau salah satunya
bekerja di luar rumah.

d. Single Parent
Keluarga yang hanya mempunyai satu orang tua ssebagai
akibat perceraian atau kematian pasangannya dan anak-
anaknya dapat tinggal di rumah atau di luar rumah.

e. Dual Carrier
Keluarga dengan suami – istri yang kedua-duanya orang
karier dan tanpa memiliki anak.

f. Three Generation
Keluarga yang terdiri atas tiga generasi atau lebih yang
tinggal dalam satu rumah.

g. Comunal
Keluarga yang dalam satu rumah terdiri dari dua
pasangan suamiistri atau lebih yang monogamy berikut
anak-anaknya dan bersama-sama dalam penyediaan
fasilitas.
12

h. Cohibing Couple/Keluarga Kabitas/Cahabitation


Keluarga dengan dua orang atau satu pasangan yang
tinggal bersama tanpa ikatan perkawinan.

i. Composite /Keluarga Berkomposisi


Sebuah keluarga dengan perkawinan poligami dan
hidup/tinggal secara bersama-sama dalam satu rumah.

j. Gay and Lesbian Family


Seluarga yang dibentuk oleh pasangan yang berjenis
kelamin sama.

2.1.4 Peran keluarga


Peranan pribadi dalam keluarga didasari oleh harapan dan pola
perilaku dan keluarga, kelompok dan masyarakat. Berbagai peranan
yang terdapat di dalam keluarga adalah sebagai berikut
2.1.4.1 Peran Ayah
Ayah sebagai suami dari istri dan ayah bagi anak – anak,
berperan sebagai pencari nafkah, pendidik, pelindung dan
pemberi rasa aman, sebagai kepala keluarga, sebagai anggota
dari kelompok sosialnya serta sebagai anggota masyarakat dari
lingkunganya.

2.1.4.2 Peran Ibu


Ibu sebagai istri dan ibu dari anak – anaknya, ibu mempunyai
peranan untuk mengurus rumah tangga, sebagai pengasuh dan
pendidik bagi anak – anaknya, pelindung dan sebagai salah
satu kelompok dari peranan sosial serta sebagai anggota
masyarakat di lingkungannya, disamping itu juga ibu perperan
sebagai pencari nafkah tambahan dalam keluarganya.
13

2.1.4.3 Peran Anak


Anak – anak melaksanakan peranan psikososial sesuai dengan
tingkat perkembangannya baik fisik, mental, sosial, dan
spiritual.

2.1.5 Fungsi Keluarga


Fungsi keluarga merupakan hasil atau konsekuensi dari struktur
keluarga atau sesuatu tentang apa yang dilakukan oleh keluarga.
Terdapat beberapa fungsi keluarga menurut (Friedman dalam Achjar,
2010) yaitu :
2.1.5.1 Fungsi Afektif
fungsi internal keluarga untuk pemenuhan kebutuhan
psikososial, saling mengasuh dan memberikan cinta kasih
serta, saling menerima dan mendukung.

2.1.5.2 Fungsi sosialisasi


Proses perkembangan dan perubahan individu keluarga, tempat
anggota keluarga berinteraksi social dan belajar berperan di
lingkungan social.

2.1.5.3 Fungsi reproduksi


fungsi keluarga meneruskan kelangsungan keturunan dan
menambah sumber daya manusia.

2.1.5.4 Fungsi ekonomi


fungsi keluarga untuk memenuhi kebutuhan keluarga, seperti
sandang, pangan, dan papan.

2.1.5.5 Fungsi perawatan kesehatan


kemampuan keluarga untuk merawat anggota keluarga yang
mengalami masalah kesehatan.
14

2.1.6 Bentuk Pola Asuh Keluarga


Dalam mengasuh anak orang tua cenderung menggunakan pola
asuh tertentu. Menurut Baumrind, (2003) dikutip oleh Ira
Petranto, (2005). terdapat 3 macam pola asuh orang tua yaitu
demokratis, otoriter dan permisif.
2.1.6.1 Pola Asuh Demokratis
Pola asuh demokratis adalah pola asuh yang memprioritaskan
kepentingan anak, akan tetapi tidak ragu dalam mengendalikan
mereka. Orang tua dengan perilaku ini bersikap rasional, selalu
mendasari tindakannya pada rasio atau pemikiran-pemikiran.
Orang tua tipe ini juga bersikap realistis terhadap kemampuan
anak, tidak berharap yang berlebihan yang melampaui
kemampuan anak. orang tua tipe ini juga memberikan
kebebasan kepada anak untuk memilih dan melakukan suatu
tindakan dan pendekatannya kepada anak bersifat hangat.

2.1.6.2 Pola Asuh Otoriter


Pola asuh ini sebaliknya cenderung menetapkan standar yang
mutlak harus dituruti. Orang tua tipe ini cenderung memaksa,
memerintah dan menghukum. Apabila anak tidak mau
melakukan apa yang dikatakan oleh orang tua, maka orang tua
tipe ini tidak segan menghukum anak. Orang tua tipe ini juga
tidak mengenal kompromi dan dalam berkomunikasi biasanya
bersifat satu arah.

2.1.6.3 Pola Asuh Permisif


Pola asuh ini memberikan kesempatan pada anaknya untuk
melakukan sesuatu tanpa pengawasan yang cukup darinya.
Mereka cenderung tidak menegur atau memperingatkan anak
apabila anak sedang dalam bahaya dan sangat sedikit
15

bimbingan yang diberikan oleh mereka, sehingga seringkali


disukai oleh anak.

2.1.7 Komunikasi Keluarga


Komunikasi keluarga adalah komunikasi yang terjadi dalam sebuah
keluarga, yang merupakan cara seorang anggota keluarga untuk
berinteraksi dengan anggota lainnya, sekaligus sebagai wadah dalam
membentuk dan mengembangkan nilai-nilai yang dibutuhkan sebagai
pegangan hidup. Agar anak dapat menjalani hidupnya ketika berada
dalam lingkungan masyarakat (Djamarah, 2004).

2.1.7.1 Pola Komunikasi keluarga


Menurut Marseliana (2011) mengungkapkan ada dua pola
komunikasi keluarga yaitu :
a. Pola komunikasi fungsional
Pola komunikasi fungsional dipandang sebagai kunci bagi
sebuah keluarga yang berhasil dan sehat didefinisikan
sedemikian rupa, transmisi langsung, dan penyambutan
terhadap pesan, baik pada tingkat instruksi dan isi. Dengan
kata lain komunikasi fungsional dalam lingkungan
keluarga menuntut bahwa maksud dan arti dari pengirim
yang dikirim lewat saluran-saluran yang relatif jelas dan
bahwa penerima pesan mempunyai suatu pemahaman
terhadap arti dari pesan itu mirip dengan pengirim.

b. Pola Komunikasi disfungsional


Berbeda dengan pola komunikasi fungsional, pola
komunikasi disfungsional didefinisikan sebagai pengirim
(trasmisi) dan penerima isi dari pesan yang tidak jelas atau
tidak langsung atau ketidaksepadana antara tingkat isi dan
perintah dari pesan. Salah satu faktor utama yang
16

melahirkan pola-pola komunikasi yang tidak berfungsi


(disfungsional) adanya harga diri yang rendah dari
keluarga maupun anggotanya, khususnya orang tua.

lingkungan keluarga secara garis besar bisa diartikan sebagai


lingkungan pertama yang mula-mula memberikan pengaruh yang
mendalam bagi seseorang dalam hal ini anak. Dari anggota-anggota
keluarganya (ayah, ibu, dan saudara-saudaranya) anak memperoleh
segala kemampuan dasar, baik intelektual maupun sosial. Setiap sikap,
pandangan, dan pendapat orang tua atau anggota keluarga lainnya
akan dijadikan contoh oleh anak dalam berperilaku. Dalam hal ini
berarti lingkungan keluarga sebagai lingkungan pendidikan yang
pertama ini sangat penting dalam membentuk pola kepribadian anak.
Karena di dalam keluarga, anak pertama kali mendapat pengetahuan
tentang nilai dan norma (Gunarsa, 2009).

2.2 Konsep Kecenderungan Menggunakan NAPZA


2.2.1 Definisi Kecenderungan
Kamus Besar Bahasa Indonesia (2003) kecenderungan dapat diartikan
sebagai niat seseorang untuk melakukan suatu perilaku tertentu dan
juga tinggi rendahnya kemungkinan untuk melakukan sesuatu dengan
keinginannya pada suatu hal.

Menurut Ahmadi (1998) dalam Arifah (2008) kecenderungan adalah


keinginan-keinginan yang sering muncul atau timbul. Kecenderungan
sama dengan kecondongan. Kecenderungan merupakan hasrat yang
aktif yang menyuruh kita agar lekas bertindak.

2.2.2 Definisi NAPZA


NAPZA adalah singkatan dari narkotika, alkohol, psikotropika, dan
zat adiktif lainnya, meliputi zat alami atau sintetis yang bila
17

dikonsumsi menimbulkan perubahan fungsi fisik dan psikis, serta


menimbulkan ketergantungan (Lisa, 2013).

NAPZA adalah zat yang memengaruhi struktur atau fungsi beberapa


bagian tubuh orang yang mengonsumsinya. Manfaat maupun risiko
penggunaan NAPZA bergantung pada seberapa banyak, seberapa
sering, cara menggunakannya, dan bersamaan dengan obat atau
NAPZA lain yang dikonsumsi (Kemenkes RI, 2010).

Menurut Lisa (2013) membagi jenis NAPZA dalam beberapa


golongan antara lain yaitu :
2.2.2.1 Narkotika
Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau
bukan tanaman baik sintesis maupun semi sintesis yang
menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilang
rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri dan dapat
menimbulkan ketergantungan (Sumiati, 2009)

Narkotika adalah zat yang dapat menimbulkan pengaruh


tertentu bagi mereka yang menggunakannya dengan cara
memasukkan obat tersebut ke dalam tubuhnya, pengaruh
tersebut berupa pembiusan, hilangnya rasa sakit, semangat,
dan halusinasi. Dengan timbulnya efek halusinasi inilah yang
menyebabkan kelompok masyarakat terutama dikalangan
remaja ingin menggunakan narkotika meskipun tidak
menderita apa-apa. Hal inilah yang mengakibatkan terjadinya
penyalahgunaan obat (narkotika).
18

2.2.2.2 Psikotropika
Psikotropika adalah zat adiktif yang dapat mempengaruhi
psikis melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat
otak menyebabkan perubahan yang khas pada aktifitas mental
dan perilaku, di dalam Undang-Undang No. 5 tahun 1997
diuraikan bahwa psikotropika adalah zat atau obat baik
alamiah maupun sintesis bukan narkoba yang bersifat
psikoaktif memalui pengaruh seleksi pada susunan syaraf
pusat menyebabkan perubahan khas pada perilaku dan
mental. Kedua rumusan psikotropika tersebut menyatakan
bahwa psikotropika adalah jenis-jenis obat yang diproduksi
untuk tujuan penyembuhan maupun pemulihan kesehatan
bagi penderita penyakit tertentu tetapi apabila disalahgunakan
atau tidak mengikuti petunjuk dokter, dapat mengakibatkan
ketergantungan obat yang selanjutnya mengakibatkan
terganggunya mekanisme susuanan syaraf pusat (otak).

2.2.2.3 Zat Adiktif


Zat adiktif adalah bahan-bahan aktif atau obat yang dalam
organisme hidup menimbulkan kerja biologi yang apabila
disalahgunakan dapat menimbulkan ketergantungan (adiksi),
yakni keinginan menggunakan kembali secara terus-menerus.
Penggunaan zat adiktif antara lain akan berefek pada problem
kesehatan terutama merusak otak, liver, ginjal, dan paru-paru,
memperlambat kerja sistem syaraf pusat, memperlambat
refleks motorik, serta dapat menyebabkan kematian akibat
berhentinya pernapasan dan gangguan pada jantung. Efek
putus zat akan menimbulkan rasa sakit dan lelah yang luar
biasa.
19

2.2.3 Golongan NAPZA


Berdasarkan Undang-Undang dalam (Sumiati, 2009) penggolongan
NAPZA adalah :
2.2.3.1 Narkotika
a. Golongan 1 yaitu narkotika yang tidak digunakan untuk
terapi dan berpotensi tinggi untuk ketergantungan,
misalnya heroin, ganja, kokain, opium.

b. Golongan II yaitu narkotika yang dapat digunkan untuk


terapi tetapi berpotensi tinggi untuk ketergantungan,
misalnya morfin, pentanin, petidin.

c. Golongan III yaitu narkotika yang digunakan untuk terapi


dan berpotensi rendah untuk ketergantungan, misalnya
kodein.

2.2.3.2 Psikotropika
a. Golongan I yaitu psikotropika yang hanya dapat
digunakan untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak
digunakan untuk terapi, tetapi berpotensi tinggi untuk
ketergantungan (MDMA), misalnya ekstesi, amfhetamine,
misalnya sabu-sabu).

b. Golongan II yaitu psikotropika yang dapat digunakan


untuk terapi tetapi berpotensi tinggi untuk ketergantungan
(misalkan fensiklidin atau PCP, metilfenidat).

c. Golongan III yaitu psikotropika yang digunakan untuk


terapi dan berpotensi sedang untuk ketergantungan
(misalkan amobarbital dan flunitrazepam).
20

d. Golongan IV yaitu psikotropika yang digunakan untuk


terapi dan berpotensi ringan untuk ketergantungan
(diazepam atau valium, nitrazepam atau DUM, megadon,
BK).

2.2.4 Jenis-Jenis NAPZA


Menurut Sumiati (2009) jenis NAPZA yang sering disalahgunakan
adalah :

2.2.4.1 Opioida
Opioida dihasilkan dari getah opium poppy yang diolah
menjadi morfin, kemudian dengan proses tertentu
mengasilkan putaw, dimana putaw mempunyai kekuatan 10
kali melebihi morfin. Opioid sintetik mempunyai kekuatan
400 kali lebih kuat dari morfin.

2.2.4.2 Kokain
Kokain adalah zat yang adiktif yang sering disalah gunakan
dan merupakan zat yang sangat berbahaya. Kokain
merupakan alkaloid yang didapatkan dari tanaman belukar
erythoxylon coca, yang berasal dari Amerika Selatan, dimana
daun dari tanaman belukar ini biasanya dikunyah-kunyah
oleh penduduk setempat untuk mendapatkan efek stimulant.

2.2.4.3 Kanabis
Kanabis (ganja) mengandung delta-9 tetra-hidrokanabinol
(THC). Ganja yang dibentuk seperti rokok merupakan
tanaman yang sudah dikeringkan dan dirajang, kemudian
dilinting seperti tembakau. Komplikasi yang mungkin terjadi
adalah sindrom amotivasional, yaitu sekumpulan gejala yang
timbul karena penggunaan ganja dalam jangka waktu yang
21

lama dan dalam jumlah yang banyak sehingga


mengakibatkan kemampuan bicara, baca, hitung akan
menurun, kemampuan dan keterampilan sosial terhambat,
menghimdari persoalan bukan menyelesaikannya, gerak
anggota badan lambat, perhatian terhadap linggkungan
sekitar kurang sampai.

2.2.4.4 Amphetamine
Amphetamine adalah D-pseudo efinefrin, yang digunkaan
sebagai dekongestan. Amphetamine terdiri dari dua jenis
yaitu MDMA (Methilene dioxy methamphetamine) atau
ekstesi dan metamfetamin (sabu-sabu). Penggunaannya
melalui oral dalam bentuk pil, kristal yang dibakar dengan
menggunakan kertas aluminium foil dan asapnya dihisap atau
dibakar dengan menggunakan botol kaca yang dirancang
khusus (bong) atau kristal yang dilarutkan disuntikan melalui
intravena. Komplikasi kesehatan yang dapat ditimbulkan
adalah meningkatkan denyut jantung dan pernapasan.

2.2.4.5 Lysergic acid (LSD)


Lysergic acid dibuat dari asam lysergic, zat ini hidup
digandum hitam, biasanya didapatkan berbentuk seperti
kertas berukuran kotak kecil, sebesar seperempat perangko
dalam banyak warna dan gambar. Komplikasi kesehatan yang
dapat ditimbulkan adalah tindak kekerasan, gangguan
memori dan ilusi, kesulitan berbicara, konvulsi, koma, pecah
pembuluh darah otak, gagal pernapsan dan jantung, psikotik,
flashback.
22

2.2.4.6 Sedatif hipnotik (Benzodiazepine)


Sedatif (Obat penenang) hipnotik (obat tidur) yang disalah
gunakan adalah benzodiazepam (nitrazepam, flunitrazepam).
Cara penggunaannya dapat melalui oral, intravena atau rektal.
Tes darah urin dapat mendeteksi adanya benzodiazepine
dalam tubuh. Komplikasi kesehatan yang dapat ditimbulkan
adalah skin rashes, letargi, gangguan aktifitas fisik dan
mental, penurunan libido, gangguan siklus menstruasi,
abnormalitas sel darah.

2.2.4.7 Solvent (Inhalansia)


Inhalan adalah zat yang berbentuk gas dan dapat masuk ke
dalam tubuh melalui system pernapasan (paru-paru).
Biasanya digunakan secara coba-coba oleh anak dibawah
umur golongan kurang mampu seperti anak-anak jalanan.
Contoh zat yang sering dipakai adalah aerosol, aica aibon
(karena harga yang relatif murah), gas korek api, tinner, tip-
ex, pembersih kuteks, uap bensin. Pengguna inhalan cepat
bereaksi pada pernapasan syaraf pusat dalam beberapa detik
setelah diabsorpsi oleh paru-paru dan mengakibatkan
penurunan status mental dalam waktu 5-15 menit.
Komplikasi kesehatan yang ditimbulkan akibat zat solvent ini
adalah gangguan pada mulut, gangguan pencernaan,
anoreksia, kebingungan, sakit kepala, ataxia, convulsi,
kematian akibat aspiksia, kerusakan otak permanen,
gangguan memori, kerusakan jalan napas, paru-paru, ginjal
dan hati, perdarahan pada hidung.

2.2.4.8 Alkohol
Alkohol diperoleh dari proses fermentasi madu, gula, sari
buah, atau umbi-umbian. Hasil fermentasi dapat diperoleh
23

alkohol dengan kadar yang lebih tinggi, bahkan mencaapi


100%. Alkohol dapat diserap dengan cepat oleh saluran
pencernaan, tanpa perlu dicerna lagi. Masalah kesehatan yang
dapat ditimbulkan adalah kematian akibat overdosis alkohol
atau bercampurnya alkohol dengan zat lain yang mendepresi
susunan syaraf pusat, rusaknya jaringan dan organ kronis
karena efek toksik.

2.2.5 Efek Terhadap Susunan Saraf Pusat


Menurut Sumiati (2009) dampak yang terjadi terhadap susunan saraf
pusat:
2.2.5.1 Depresan
Depresan adalah zat yang bekerja menekan susunan saraf
pusat yang dapat mengakibatkan penurunan kesadaran. Yang
termasuk golongan depresan adalah opioida (morfin,
heroin/putau/kodein), sedatif (penenang), hipnotik (obat
tidur), tranquilizer (anticemas), alkohol dosis rendah, dll.

2.2.5.2 Stimulan
Stimulan adalah zat yang mempunyai khasiat merangsang
kerja otak, sehingga menyebabkan pemakainya menjadi aktif,
segar, dan bersemangat. Yang termasuk golongan ini adalah
kokain, amfetamin (sabu-sabu dan extasi), kafein, dan
nikotin.

2.2.5.3 Halusinogen
Halusinogen adalah zat yang dapat menimbulkan efek
halusinasi yang dapat merubah perasaan dan pikiran dan
seringkali menciptakan daya pandang yang berbeda sehingga
seluruh perasaan dapat terganggu, golongan ini tidak
digunakan dalam terapi medis. Yang termasuk golongan ini
24

adalah kanabis (ganja), LSD, mescalin, fensiklidin, tanaman


kecubung, dll.

2.2.6 Faktor Resiko Kecenderungan Penyalahgunaan NAPZA


Menurut Soetjiningsih (2010), faktor risiko yang menyebabkan
penyalahgunaan NAPZA antara lain faktor genetik, lingkungan
keluarga, pergaulan (teman sebaya), dan karakteristik individu.

2.2.6.1 Faktor Genetik


Risiko faktor genetik didukung oleh hasil penelitian bahwa
remaja dari orang tua kandung alkoholik mempunyai risiko
3-4 kali sebagai peminum alkohol dibandingkan remaja dari
orang tua angkat alkoholik. Penelitian lain membuktikan
remaja kembar monozigot mempunyai risiko alkoholik lebih
besar dibandingkan remaja kembar dizigot.

2.2.6.2 Pergaulan (Teman Sebaya)


Di dalam mekanismenya terjadi penyalahgunaan NAPZA,
teman kelompok sebaya mempunyai pengaruh yang dapat
mendorong atau mencetuskan penyalahgunaan NAPZA pada
diri seseorang.

2.2.6.3 Lingkungan Keluarga


Pola asuh dalam keluarga sangat besar pengaruhnya terhadap
penyalahgunaan NAPZA. Pola asuh orang tua yang
demokratis dan terbuka mempunyai risiko penyalahgunaan
NAPZA lebih rendah dibandingkan dengan pola asuh orang
tua dengan disiplin yang ketat seperti pola asuh Otoriter yang
terlalu mengekang anak agar mengikuti perintah orang tua
merupakan salah satu bentuk pola asuh yang bisa
menyebabkan resiko anak menyalahgunakan NAPZA, selain
25

itu ada pola asuh Permisif yaitu pola asuh yang terlalu
memanjakan anak, pola asuh ini juga beresiko membuat anak
melakukan kenakalan remaja seperti penyalahgunaan
NAPZA.

Seorang remaja yang berasal dari keluarga yang minim


dukungan, minim control dan pengawasan terhadap anak
serta orang tua yang menerapkan pola disiplin secara tidak
efektif akan tumbuh menjadi individu dengan control diri
lemah dan memiliki kecenderungan untuk terlibat dalam
perilaku kenakalan remaja (Aroma & Suminar, 2012).

2.2.7 Upaya Penanggulangan Masalah NAPZA


Menurut Sumiati (2009) upaya penanggulangan masalah NAPZA
bertujuan untuk menghentikan sama sekali (abstinensia), mengurangi
frekuensi atau keparahan relaps, memperbaiki fungsi psikologi dan
adaptasi sosial.

Metode pencegahan dan pemberantasan penyalahgunaan Narkotika


yang paling mendasar dan paling efektif adalah promotif dan prefentif.
2.2.7.1 Promotif
Promotif disebut juga program pembinaan. Program ini
ditujukan kepada remaja yang belum memakai Narkotika, atau
bahkan belum mengenal Narkotika.

2.2.7.2 Preventif
Disebut juga program pencegahan. Program ini ditujukan
kepada remaja sehat yang belum mengenal Narkotika agar
mengetahui seluk beluk Narkotika sehingga tidak tertarik
untuk menyalahgunakannya.
26

2.2.7.3 Kuratif
Disebut juga program pengobatan. Program kuratif ditujukan
kepada pemakai Narkotika. Tujuannya adalah mengobati
ketergantungan dan menyembuhkan penyakit sebagai akibat
dari pemakai Narkotika, Sekaligus menghentikan pemakaian
Narkotika.

2.2.7.4 Rehabilitatif
Rehabilitasi adalah upaya pemulihan kesehatan dan raga yang
ditunjukan kepada pemakai Narkotika yang sudah menjalani
program kuratif. Tujuannya adalah agar remaja tidak memakai
lagi dan bebas dari penyakit ikutan yang disebabkan oleh
bekas pemakaian Narkotika.

2.2.7.5 Refresif
Program refresif adalah program penindakan terhadap
produsen, bandar, pengedar, dan pemakai berdasar hukum
(BNN, 2010 : 33 ).

2.3 Konsep Remaja


2.3.1 Definisi Remaja
Menurut Wong (2009) mengatakan remaja merupakan masa transisi
dari masa kanak-kanak menuju masa dewasa. Periode ini digambarkan
dengan penampakan karakteristik seks sekunder pada usia 11 sampai
12 tahun dan berakhir dengan berhentinya pertumbuhan tubuh pada
usia 18 sampai 20 tahun.

Menurut Daradjat (1978) dalam Willis (2010) mengatakan bahwa


remaja adalah usia transisi. Seorang individu, telah meninggalkan usia
kanak-kanak yang lemah dan penuh kebergantungan, akan tetapi
belum mampu ke usia yang kuat dan penuh tanggung jawab, baik
terhadap dirinya maupun terhadap masyarakat. Banyaknya masa
27

transisi ini bergantung kepada keadaan dan tingkat sosial masyarakat


dimana ia hidup. Semakin maju masyarakat semakin panjang usia
remaja, karena ia harus mempersiapkankan diri untuk menyesuaikan
diri dalam masyarakat yang banyak syarat dan tuntutannya.

2.3.2 Ciri-Ciri Remaja

2.3.2.1 Remaja Akhir (19-21 tahun)


Tahap ini adalah masa mendekati kedewasaan yang ditandai
dengan pencapaian :
a. Minat yang semakin mantap terhadap fungsi-fungsi
intelek.
b. Egonya mencari kesempatan untuk bersatu dengan orang-
orang lain dan mendapatkan pengalaman-pengalaman
baru.
c. Terbentuknya identitas seksual yang tidak akan berubah
lagi
d. Egosentrisme (terlalu memusatkan perhatian pada diri
sendiri) diganti dengan keseimbangan antara kepentingan
diri sendiri dengan orang lain.
e. Tumbuh dindin pemisah antara diri sendiri dengan
masyarakat umum.

Menurut Sarwono (2011) ada tiga tahap perkembangan remaja:

2.3.2.2 Remaja awal (early adolescence)


Seorang remaja pada tahap ini masih terheran-heran akan
perubahan-perubahan yang terjadi pada tubuhnya sendiri dan
dorongan-dorongan yang menyertai perubahan-perubahan itu.
Mereka mengembangkan pikiran-pikiran baru, cepat tertarik
pada lawan jenis, dan mudah terangsang secara erotis.
Kepekaan yang berlebih lebihan ini ditambah dengan
28

berkurangnya kendali terhadap “ego” menyebabkan para


remaja awal ini sulit mengerti dan dimengerti orang dewasa.

2.3.2.3 Remaja madya (middle adolescence)


Pada tahap ini remaja sangat membutuhkan kawan-kawan. Ia
senang kalau banyak teman yang menyukainya. Ada
kecenderungan “narsistic”, yaitu mencintai diri sendiri, dengan
menyukai teman-teman yang punya sifat-sifat yang sama
dengan dirinya. Selain itu, ia berada dalam kondisi
kebingungan karena ia tidak tahu harus memilih yang mana.

2.3.2.4 Remaja akhir (late adolescence)


Tahap ini adalah masa mendekati kedewasaan yang ditandai
dengan pencapaian :
a. Minat yang semakin mantap terhadap fungsi-fungsi intelek.
b. Egonya mencari kesempatan untuk bersatu dengan orang-
orang lain dan mendapatkan pengalaman-pengalaman baru.
c. Terbentuknya identitas seksual yang tidak akan berubah
lagi.
d. Egosentrisme (terlalu memusatkan perhatian pada diri
sendiri) diganti dengan keseimbangan antara kepentingan
diri sendiri dengan orang lain.
e. Tumbuh dinding pemisah antara diri sendiri dengan
masyarakat umum.

2.3.3 Perubahan Psikologis Remaja


Salah satu perubahan yang terjadi pada diri remaja adalah perubahan
psikologis. Perubahan ini terjadi sebagai akibat perubahan fisik
remaja. Perubahan fisik pada remaja terjadi pada remaja meliputi
perubahan dalam segi anatomi maupun fisiologisnya (Monks, 2006).
Akan tetapi, perubahan fisik yang paling mempengaruhi perubahan
29

psiologis remaja adalah perubahan fisiologis atau hormon dalam


tubuh.

Perubahan fisiologis pada remaja terjadi sebagai respon terhadap


perubahan yang terjadi selama pubertas (Wong, 2009). Perubahan ini
menyebabkan ketidakstabilan emosi remaja. Akibatnya remaja sulit
untuk mengendalikan emosinya dan tidak dapat memprediksi emosi
yang mungkin muncul (Hurlock, 2012).

Potter dan Perry (2005) mengatakan bahwa masa remaja ditandai


dengan mulainya tanggung jawab dan asimilasi pengharapan
masyarakat. Akibatnya, remaja sering sekali merasa terbebani dan
depresi karena sesungguhnya mereka belum dapat berperilaku sesuai
dengan tuntutan lingkungan sekitar. Perubahan kehidupan sosial pada
remaja juga ikut memicu hal ini karena saat seseorang memasuki
masa remaja ia secara bertahap akan mengalami perubahan sosial dari
keluarga ke masyarakat yang lebih umum. Hal ini mungkin
merupakan hal yang mudah bagi sebagian remaja yang memang
menginginkan untuk dapat mandiri dan terlepas dari ketergantungan
dari orang tua. Namun, bagi remaja yang terbiasa dengan lingkungan
keluarga dan jarang bersosialisasi dengan orang lain pada masa
kecilnya, perubahan kehidupan sosialisasi dapat sangat menakutkan
dan menimbulkan gejolak dalam segi emosi (Hurlock, 2012).

Perubahan stabilisasi emosi remaja akan sangat kuat, tidak terkendali


dan tampak irasional terutama pada masa-masa awal memasuki usia
remaja. Akan tetapi pada umumnya hal ini secara berangsur-angsur
akan membaik dan pada akhirnya akan mencapai kestabilan emosi
yang diperlukan untuk menjalani masa dewasa (Hurlock, 2012).
30

Selain perubahan emosional, perubahan fisik juga membentuk


identitas peran seksual pada remaja. Hal ini menyebabkan remaja
harus merefleksikan peran sesuai dengan jenis kelaminnya.
Pembentukan identitas peran seksual ini terjadi sejak masa awal
remaja. Perubahan ini diawali oleh pengharapan lingkungan dan
teman sebaya atau peer group terhadap hubungan heteroseksual
remaja dan berkembang menjadi pengharapan pembentukan identitas
peran seksual yang matang seiring perkembangan yang terjadi (Wong,
2009). Akibat tuntutan ini, remaja bergantung pada tanda-tanda fisik
yang dimilikinya untuk memastikan kelaki-lakian atau kewanitaan
yang mereka miliki karena mereka tidak mau berbeda dari teman
sebaya (Potter dan Perry, 2005).

2.3.4 Permasalahan Pada Remaja


Menurut Willis (2010) permasalahan pada remaja meliputi:
2.3.4.1 Masalah penyesuaian diri
Penyesuaian diri ialah kemampuan seseorang untuk hidup dan
bergaul secara wajar terhadap lingkungannya, sehingga ia
merasa puas terhadap dirinya dan terhadap lingkungan.
Disamping penyesuaian terhadap diri sendiri adalagi beberapa
jenis penyesuaian diri, seperti penyesuaian diri di dalam
keluarga disini didalamnya ada penyesuaian diri yang lain.
Pertama, terhadap orang tua yang keras (otoriter). Kedua,
penyesuaian diri terhadap mata pelajaran, penyesuaian diri
terhadap mata pelajaran, penyesuaian diri terhadap teman
sebaya, penyesuaian diri terhadap l ingkungan fisik dan sosial
sekolah. Ketiga, penyesuaian diri di masyarakat.
Menurut teori Jaheni, dkk, (2006) Kebanyakan diantara
penyalahguna NAPZA mempunyai hubungan yang biasa-biasa
saja dengan orang tuanya. Mereka jarang menghabiskan waktu
luang dan bercanda dengan orang tuanya.
31

2.3.4.2 Masalah Beragama


Masalah agama pada remaja sebenarnya terletak pada tiga hal.
Pertama, keyakinan dan kesadaran beragama, harus
ditumbuhkan dengan sengaja sejak anak masih kecil. Kedua,
pelaksanakan ajaran agama secara teratur. Ketiga, perubahan
tingkah laku karena ajaran agama.

2.3.4.3 Masalah kesehatan


Masalah kesehatan ialah masalah yang dihadapi sehubungan
dengan kesehatan jasmani dan rohaninya. Khususnya di masa
remaja, masalah kesehatan sering menjadi pusat pemikiran.
Yang terpenting di masa remaja ialah menanamkan sikap
positif terhadap kesehatan lingkungan dan kesehatan
masyarakat.

Penyakit yang ada di masyarakat adalah kecanduan alkohol


dan obat-obatan terlarang (narkoba). Sebagaimana telah
diketahui, lebih kurang 5 juta orang di negeri ini yang terlibat
narkoba. Sebagian besar adalah generasi muda (remaja).
Akibat kecanduan alkohol dan narkoba, telah terjadi kerusakan
pada diri-diri generasi muda seperti terkena hepatitis C dan
penyakit AIDS, yang amat berbahaya lagi adalah kejahatan
remaja yang bersumber dari obat bius dan alkohol, seperti
kecelakaan lalu lintas, perampokan, dan pemerkosaan. Di
negara Barat, para pecandu alkohol yang berlanjut sampai tua,
telah disisihkan masyarakat dan keluarga mereka.
32

2.3.4.4 Masalah ekonomi dan mendapatkan pekerjaan


Masalah mendapatkan pekerjaan dan pemenuhan kebutuhan
ekonomi, merupakan masalah yang cukup menggelisahkan
para remaja.

2.3.4.5 Masalah perkawinan dan hidup berumah tangga


Masalah ini didasarkan atas kebutuhan seksual yang amat
menonjol pada masa remaja, sehubungan dengan kemantangan
organ seksual. Pada masa ini kadang timbul konflik antara dia
dengan orangtuanyadalam soal memilih jodoh.

2.3.4.6 Masalah ingin berperan di masyarakat


Keinginan berperan di masyarakat bersumber dari motif ingin
mendapat penghargaan (motif sosial). Kadang-kadang orang
dewasa atau anggota masyarakat tidak menghiraukan
keinginan berperan dalam masyarakat.

2.3.4.7 Masalah pendidikan


Masalah ini berhubungan dengan kebutuhan akan ilmu
pengetahuan yang diperlukan para remaja dalam rangka
mencapai kepuasaan ingin mengetahui hal-hal yang belum
terungkapkan secara ilmiah.

2.3.4.8 Kebebasan seks


Kebebasan seks dikalangan remaja makin menggelisahkan.
Pergaulan ala barat nampaknya memicu keinginan untuk
bergaul bebas antara wanita dengan lelaki.
33

2.4 Hubungan Antara Lingkungan Keluarga Dengan Kecenderungan


Menggunakan NAPZA Pada Remaja
Menurut Gunarsa, (2009) lingkungan keluarga secara garis besar bisa
diartikan sebagai lingkungan pertama yang mula-mula memberikan pengaruh
yang mendalam bagi seseorang dalam hal ini anak. Dari anggota-anggota
keluarganya (ayah, ibu, dan saudara-saudaranya) anak memperoleh segala
kemampuan dasar, baik intelektual maupun sosial. Setiap sikap, pandangan,
dan pendapat orang tua atau anggota keluarga lainnya akan dijadikan contoh
oleh anak dalam berperilaku. Dalam hal ini berarti lingkungan keluarga
sebagai lingkungan pendidikan yang pertama ini sangat penting dalam
membentuk pola kepribadian anak. Karena di dalam keluarga, anak pertama
kali mendapat pengetahuan tentang nilai dan norma.

Penelitian hubungan antara keluarga dan penyalahgunaan narkoba yang


dilakukan oleh Granka, Laura dan Scheufele dengan judul penelitan
Bagaimana Keluarga Dan Media Membentuk Perilaku Beresiko Pada Remaja
Penelitian yang dilakukan pada 233 mahasiswa di Amerika serikat dan 187
mahasiswa di Singapura yang berusia antara 18-27 tahun didapatkan hasil
bahwa nilai-nilai perilaku keluarga yang kuat akan menurunkan perilaku
beresiko pada remaja, Keterikatan keluarga yang kuat dan pola komunikasi
yang terbuka akan mendorong remaja lebih sering mendiskusikan perilaku
beresiko kepada orang tua mereka, Peningkatan dalam pembicaraan tentang
perilaku beresiko akan menurunkan kecenderungan remaja terhadap perilaku
tersebut, Perilaku beresiko pada remaja cenderung meningkat pada saat orang
tua tidak mendampingi.
34

2.5 Kerangka Konsep


Variabel Independen Variabel Dependen

Peran Keluarga Lingkungan Kecenderungan


Keluarga Menggunakan
Fungsi Keluarga NAPZA Pada Remaja

Pola Asuh
Keluarga

li
Pola Komunikasi
Keluarga li
Lingkungan
li
ke Lingkungan
Lingkungan
ke
ke Gambar 2.1 Kerangka Konseptual
li
Lingkungan
2.6 Hipotesis
ke
li
Hipotesis dari penelitian ini adalah Terdapat hubungan antara lingkungan
Lingkungan
keluarga dengan kecenderungan menggunakan Napza pada remaja di SMK
ke
Negeri 1 Kuala Kapuas.
BAB 3
METODE PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian


Penelitian ini menggunakan jenis penelitian analitik yang bertujuan mencari
hubungan antara variabel yang diteliti. Dalam penelitian ini hubungan yang
diteliti adalah Hubungan Lingkungan Keluarga Dengan Kecenderungan
Menggunakan NAPZA Pada Remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.
Rancangan penelitian ini adalah studi potong silang (cross sectional) yaitu
suatu desain penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan antara
variabel dimana variabel independen dan variabel dependen diidentifikasi
pada satu satuan waktu ( Dharma, 2011).

3.2 Definisi Operasional

Tabel 3.1 Definisi Operasional


Definisi
No Variabel Parameter Alat Ukur Skala
Operasional
1. Variabel Lingkungan - Peran keluarga Kuesioner Ordinal
independen pertama yang - Fungsi keluarga
(Lingkungan membentuk - Pola Asuh Keluarga
Keluarga) kepribadian - Pola Komunikasi
dan perilaku Keluarga
anggota
keluarga. Pengukuran :
- Positif bila skor
8-15
- Negatif bila skor
0-7

35
36

2. Variabel Niat atau - Keinginan yang Kuesioner Ordinal


dependen Keinginan muncul pada remaja
(Kecenderun seseorang untuk menggunakan
gan yang sering NAPZA
menggunaka muncul untuk
n NAPZA segera Pengukuran :
pada remaja) bertindak - Kecenderungan
menggunakan rendah bila skor ≥ 36
NAPZA - Kecenderungan
tinggi bila skor < 36

3.3 Populasi, Sampel Dan Sampling


3.3.1 Populasi
Populasi adalah seluruh data yang menjadi perhatian kita dalam suatu
ruang lingkup dan waktu yang kita tentukan (Margono, 2010).
Populasi dalam penelitian adalah subjek yang memenuhi kriteria yang
telah ditetapkan (Nursalam, 2013).

Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa dan siswi SMK
Negeri 1 Kuala Kapuas yaitu 860 orang. Dengan rincian kelas X
terdapat sebelas kelas dengan total siswa 373, kelas XI terdapat
sepuluh kelas dengan total siswa 252 dan, kelas XII terdapat sembilan
kelas dengan total siswa 235. Jumlah seluruh kelas yang digunakan
adalah 30 kelas.

3.3.2 Sampel
3.3.2.1 Besar sampel
Sampel merupakan dari populasi yang akan diteliti atau
sebagian jumlah dari karakteristik yang dimiliki oleh populasi
(Hidayat, 2014).

Sampel pada penelitian ini adalah sebagian dari populasi


dengan jumlah sampel yang diambil oleh peneliti, dari jumlah
37

populasi 860 orang siswa dan siswi dan rumus besar sampel
(Hidayat, 2014).

𝑁
n=
1+(𝑁.𝑑2 )

860
n=
1+(860.0.052 )

n = 273,01 atau menjadi 273 orang siswa

keterangan:
N: jumlah populasi
n : jumlah sampel
d: tingkat kepercayaan atau ketepatan yang digunakan.

3.3.2.2 Teknik Sampling


Metode sampling adalah suatu cara yang ditetapkan peneliti
untuk menentukan atau memilih sejumlah sampel dari populasi
(Dharman, 2011)

Teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah


Accidental sampling yaitu pengambilan kasus atau responden
yang kebetulan ada (tersedia disuatu tempat sesuai dengan
kontek penelitian.( Notoatmodjo, 2010 ).

3.4 Tempat dan Waktu Penelitian


Tempat penelitian dilakukan di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas dan waktu
penelitiannya dilaksanakan pada tanggal 3 februari 2016.
38

3.5 Jenis dan Sumber Data Penelitian


Jenis data yang digunakan pada penelitian ini adalah data primer dan data
sekunder.
3.5.1 Data Primer
Data yang diperoleh langsung oleh peneliti pada subyek penelitian atau
responden. Pada penelitian ini data dikumpulkan dengan menggunakan
instrumen pengumpulan data berupa kuisioner yang diberikan kepada
siswa dan siswi SMK Negeri 1 Kuala Kapuas. Bentuk kuesioner yang
diberikan kepada siswa/siswi adalah kusioner tentang lingkungan
keluarga dan kuesioner tentang kecenderungan menggunakan Napza.

3.5.2 Data Sekunder


Data sekunder diperoleh dari bagian tata usaha SMK Negeri 1 Kuala
Kapuas. Data yang mendukung penelitian ini seperti jumlah siswa/siswi
keseluruhan dan jumlah siswa/siswi per kelas di SMK Negeri 1 Kuala
Kapuas.

3.6Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data


3.6.1Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data yang digunakan peneliti yaitu kuesioner
dengan terlebih dahulu mendapatkan persetujuan dari responden dan
dijawab langsung pada saat penelitian tanpa diwakilkan orang lain,
dalam hal ini yang menjadi responden adalah siswa dan siswi SMK
Negeri 1 Kuala Kapuas.
3.6.1.1 Tahap persiapan
a. Memberikan Permohonan Bimbingan Skripsi STIKES
Muhammadiyah Banjarmasin kepada pembimbing.
b. Mengajukan judul ke bagian Komite Skripsi STIKES
Muhammadiyah Banjarmasin.
c. Setelah judul disetujui Komite Skripsi STIKES
Muhammdiyah Banjarmasin, maka peneliti meminta data
39

yang diperlukan ke SMK Negeri 1 Kuala Kapuas dengan


surat pengantar dari STIKES Muhammadiyah Banjarmasin
dan rekomendasi dari Dinas Pendidikan Kabupaten Kuala
Kapuas ke SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.
d. Mendapatkan izin untuk melakukan studi pendahuluan di
SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.
e. Setelah semua data terkumpul, peneliti menyusun proposal
penelitian yang kemudian dikonsultasikan ke pembimbing.
f. Melakukan ujian proposal skripsi.
g. Melakukan revisi proposal terlebih dahulu sebelum
memulai penelitian.
h. Mengurus Kode Etik di bagian Komite Etik.
i. Penelitian dilakukan setelah mendapatkan surat lolos Uji
Etik dari Komite Etik STIKES Muhammadiyah
Banjarmasin.
j. Kemudian peneliti meminta surat izin dari STIKES
Muhammadiyah Banjarmasin tentang rekomendasi
melakukan penelitian di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas
melalui Dinas Pendidikan Kabupaten Kuala Kapuas.
k. Memberikan surat izin penelitian dari STIKES
Muhammadiyah Banjarmasin kepada Kepala Sekolah SMK
Negeri 1 Kuala Kapuas beserta rekomendasi dari Dinas
Pendidikan Kabupaten Kuala Kapuas.

3.6.1.2 Tahap pelaksanaan


a. Peneliti mendatangi responden per kelas yang ditemui pada
saat itu.
b. Peneliti menjelaskan maksud dan tujuan peneliti bia
bersedia menjadi responden.
c. Peneliti memberikan lembar pernyataan persetjuan untuk
ditandatangani, Peneliti memberikan kuesioner yaitu
40

kuesioner tentang lingkungan keluarga dan kuesioner


tentang kecenderungan menggunakan Napza kepada
responden.
d. Responden diwajibkan mengisi kuesioner sendiri tanpa
diwakilkan.
e. peneliti mengecek lembar kuesioner yang telah diisi oleh
responden.
f. Bila ada jawaban kuesioner yang belum terisi maka peneliti
meminta responden untuk mengisinya kembali.
g. Setelah mendapatkan data kemudian dilakukan analisa data
dan tabulasi data dengan bantuan komputer.

3.6.2 Instrumen Penelitian


Alat ukur yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner,
kuesioner tersebut dari daftar pertanyaan yang sudah disusun oleh
peneliti dimana responden tinggal mengisi jawaban atas pertanyaan
yang ada pada kuesioner. Kuesioner terdiri dari data umum yaitu
lingkungan keluarga dan kecenderungan menggunakan NAPZA pada
remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.

3.6.2.1 Instrumen untuk mengukur lingkungan keluarga menggunakan


kuesioner dengan jumlah 15 pertanyaan yang terdiri atas 9
pertanyaan Favorable (positif) dan 6 pertanyaan unfavorable
(negatif) dengan menggunakan skala Gutman, yang
memungkinkan jawaban-jawaban dari subjek penelitian
dengan hanya dua jawaban, yaitu “ya” dan “tidak”.
Adapun rincian kuesioner Lingkungan keluarga adalah sebagai
berikut:
41

Tabel 3.2 Rincian Kuesioner Lingkungan Keluarga


Jenis soal Nomor soal Skor Jumlah
Favorable 1, 3, 4, 6, 8, Jenis soal favorable 9
11, 13, 14, bila dijawab “ya” =
15 1 dan “Tidak” = 0
Unfavorable 2, 5, 7, 9, Jenis soal 6
10, 12, unfavorable bila
dijawab “ya” = 0
dan “Tidak” = 1
Total 15

Berdasarkan perhitungan ini, klasifikasi nilai variabel


lingkungan keluarga seperti tabel 3.3 di bawah ini.

Tabel 3.3 Klasifikasi Nilai Lingkungan Keluarga

Klasifikasi Nilai Kategori


0-7 Negatif
8-15 Positif

3.6.2.1 Instrumen untuk mengukur kecenderungan menggunakan


NAPZA menggunakan kuesioner dengan jumlah 14 pertanyaan
yang terdiri atas 7 pertanyaan Favorable (positif) dan 7
pertanyaan unfavorable (negatif) Skala likert, yang
memungkinkan jawaban-jawaban tegas dari subjek penelitian.
Nilai tertinggi untuk jawaban dari pernyataan adalah 4 dan
terendah adalah 1 dengan rentang 4,3,2,1.
42

Tabel 3.4 Rincian Kuesioner Kecenderungan


Menggunakan NAPZA
Jenis soal Nomor soal Skor Jumlah
Favorable 1, 3, 4, 7, 8, Jenis soal favorable 7
12, 13 bila dijawab
SS = 4
S=3
TS = 2
STS = 1
Unfavorable 2, 5, 6, 9, Jenis soal 7
10, 11, 14 unfavorable bila
dijawab
SS = 1
S=2
TS = 3
STS = 4
Total 14

Berdasarkan perhitungan yang dilakukan dengan rumus:

Total jawaban responden


Total Responden

klasifikasi nilai variabel kecenderungan menggunakan NAPZA


seperti tabel 3.5 di bawah ini.

Tabel 3.5 Klasifikasi Nilai Kecenderungan


Menggunakan NAPZA
Klasifikasi Nilai Kategori
≥ 36 Rendah
<36 Tinggi
43

3.7 Uji Validitas dan Realibilitas


3.7.1 Uji Validitas
Validitas adalah suatu indeks yang menunjukan alat ukur itu benar-
benar mengukur apa yang diukur (Notoatmodjo, 2010). Uji validitas
dilakukan dengan mengukur pearson product moment, setelah itu uji t
dan lalu baru dilihat penafsiran dari indeks korelasinya.Instrumen
dikatakan valid apabila nilai t hitung > t tabel, sebaliknya jika nilai t
hitung < t tabel dikatakan tidak valid (Hidayat, 2014).

Rumus uji pearson product moment

𝑛(Ʃ𝑋𝑌) − (Ʃ𝑋). (Ʃ𝑌)


𝑟ℎ𝑖𝑡𝑢𝑛𝑔 =
√[𝑛. Ʃ𝑋 2 − (Ʃ𝑋)2 ]. [𝑛. Ʃ𝑌 2 − (Ʃ𝑌)²]

Keterangan:
r : koefisien korelasi product moment
ƩXi : skor tiap pertanyaan/ item
ƩYi : skor total
n : jumlah responden

Uji validitas kuesioner tentang lingkungan keluarga dan


kecenderungan remaja menggunakan NAPZA yang telah dilakukan
pada tanggal 1 februari 2016 di SMK Negeri 2 Kuala Kapuas.
Karena disana tempat terletak di Kelurahan Selat Dalam yang
berbeda. Adapun jumlah responden uji validitas sebanyak 30 orang.
Hasil uji validitas instrumen menunjukan bahwa kuesioner
lingkungan keluarga yang terdiri dari 15 pertanyaan dengan nilai r
hitung > tabel (0,361), Sehingga hasil uji validitas untuk kuesioner
lingkungan keluarga dinyatakan valid. Sedangkan Hasil dan uji
validitas instrumen menunjukan bahwa kuesioner kecenderungan
44

menggunakan NAPZA yang terdiri dari 14 pertanyaan dengan nilai r


hitung > r tabel (0,361) sehingga hasil uji validitas untuk kuesioner
kecenderungan menggunakan NAPZA valid. Dapat disimpulkan
bahwa semua pernyataan pada kuesioner lingkungan keluarga dan
kecenderungan menggunakan napza semuanya valid.

3.7.2 Uji Reliabilitas


Reliabilitas adalah indeks yang menunjukan sejauh mana suatu alat
pengukur dapat dipercaya dan dapat diandalkan. Hal ini berarti
menunjukkan sejauh mana hasil pengukuran itu tetap konsisten atau
tetap asas bila dilakukan pengukuran dua kali atau lebih terhadap gejala
yang sama, dengan menggunakan alat ukur yang sama (Notoatmodjo,
2010).

Nilai koefisien reliabilitas atau Cronbach’s Alpha pada kuesioner


lingkungan keluarga adalah 0,757, maka pertanyaan dari kuesioner
dinyatakan sudah reliabel. Sesuai kriteria, nilai ini sudah lebih besar
dari 0,60 dan ini berarti memiliki tingkat reliabilitas yang baik, atau
dengan kata lain data hasil kuesioner dapat dipercaya. Dan nilai
koefisien reliabilitas atau Cronbach’s Alpha pada kuesioner
kecenderungan menggunakan NAPZA adalah 0,704, maka pertanyaan
dari kuesioner dinyatakan sudah reliabel. Sesuai kriteria, nilai ini sudah
lebih besar dari 0,60 dan ini berarti memiliki tingkat reliabilitas yang
baik, atau dengan kata lain data hasil kuesioner dapat dipercaya.

3.8 Teknik Pengolahan dan Analisis Data


3.8.1 Teknik Pengolahan Data
Pengolahan dalam penelitian ini menggunakan aplikasi komputer
dengan apilikasi yang akan dilaksanakan melalui proses sebagai
berikut:
45

3.8.1.1 Editing
Setelah semua angket atau kuesioner terkumpul yang harus
dilakukan peneliti adalah penyuntingan (editing) terlebih
dahulu. Editing merupakan kegiatan untuk pengecekan dan
berbentuk kalimat atau huruf menjadi data angka atau
bilangan. Dataperbaikan isian kuesioner. Mengecek
kelengkapan identitas demi keperluan pengolahan data
selanjutnya, melihat kembali apakah semua pernyataan sudah
terisi.

3.8.1.2 Coding
Setelah semua kuesioner diedit atau disunting, selanjutnya
dilakukan peng “kodean” atau “coding”, yakni mengubah
data berbentuk kalimat atau huruf menjadi data angka atau
bilangan. Dalam pengolahan data dengan komputer semua
variabel diberi kode.
a. Lingkungan Keluarga: Positif (diberi kode 1), Negatif
(diberi kode 0)
b. Kecenderungan menggunakan NAPZA: Rendah (diberi
kode 1), Tinggi (diberi kode 0).

3.8.1.3 Entry
Setelah tahap pengkodean, selanjutnya peneliti memasukkan
semua data yakni jawaban-jawaban dari masing-masing
responden yang dalam bentuk kode angka ke dalam program
komputer.

3.8.1.4 Cleaning
Sebelum dilakukan análisis data, semua data dari setiap
responden yang telah dimasukkan sebaiknya dicek kembali,
46

kemungkinan adanya kesalahan, ketidaklengkapan apabila


ada kekeliruan segera koreksi.

3.8.2 Analisa Data


Untuk memperoleh suatu kesimpulan masalah yang diteliti, maka
analisa data merupakan suatu langkah penting dalam penelitian. Data
yang sudah terkumpul tidak berarti apa-apa bila tidak diolah, oleh
karena itu perlu analisa data. Yang dimaksud metode analisa data
adalah cara mengolah data yang sudah terkumpul untuk dapat
disimpulkan.

3.8.2.1 Analisa Univariat


Analsis univariate bertujuan untuk menjelaskan atau
mendeskripsikan karakteristik setiap variabel penelitian.
46
Bentuk analisis univariate tergantung dari jenis datanya. Pada
umumnya dalam analisis ini hanya menghasilkan distribusi
frekuensi dan persentase dari tiap variabel. Penggambaran
dilakukan dengan menggunakan distribusi frekuensi masing-
masing variabel, yaitu:
a. Distribusi frekuensi lingkungan keluarga.
b. Distribusi frekuensi kecenderungan menggunakan NAPZA

3.8.2.2 Analisa Bivariat


Analisa bivariat, dilakukan terhadap dua variabel yaitu variabel
bebas dan variabel terikat yang diduga berhubungan atau
berkolerasi. Untuk mengetahui hubungan antara variabel
independen (lingkungan keluarga) dengan variabel dependen
(kecenderungan menggunakan NAPZA) menggunakan uji
korelasi Spearman Rank (Rho) dengan perhitungan bantuan
program komputer (SPSS).
47

Rumus Spearman Rank:

6 ∑ 𝑑2

rs = 1

n ( n2 – 1 )

Keterangan:

rs = nilai kolerasi spearman rank

d2 = selisih setiap pasangan rank

n = jumlah pasangan rank untuk spearman ( 5 < n < 30 )

Pengambilan keputusan:
Kriteria hubungan variabel ditentukan oleh p value ≤ α (0,05).
Apabila nilai p ≤ 0,05, maka H0 ditolak dan H1 diterima berarti
ada hubungan antara variabel bebas dengan variabel terkait.
Apabila p > 0,05, maka H0 gagal ditolak tidak ada hubungan
antara variabel independen dengan variabel dependen.

Menurut (Sarwono), 2009 menentukan kekuatan hubungan


dapat dipakai kriteria sebagai berikut:

r = 0,000-0,250 tidak ada hubungan/berhubungan rendah

r = 0,260-0,500 hubungan sedang

r = 0,510-0,750 hubungan kuat

r = 0,760-1,000 hubungan sangat kuat dan sempurna.


48

3.9 Etika Penelitian


Dalam penelitian ini akan mengajukan permohonan kepada kepala sekolah
SMK Negeri 1 Kuala Kapuas untuk mendapat persetujuan, barulah
melakukan penelitian dengan menekankan masalah etika. Etika penelitian
menurut (Hidayat, 2014) meliputi :

3.9.1 Informed Consent (lembar persetujuan menjadi responden)


Lembar persetujuan diedarkan kepada responden dengan memberi
penjelasan tentang maksud tujuan penelitian yang dilakukan, serta
menjelaskan manfaat yang akan diperoleh bila bersedia menjadi
responden. Tujuan responden agar mengetahui yang akan terjadi selama
pengumpulan data, namun responden diberikan pilihan ingin bersedia
menjadi responde atau tidak. Jika subyek, bersedia menjadi responden,
maka harus menandatangani lembar persetujuan.

3.9.2 Anonymity (tanpa nama)


Untuk menjaga kerahasiaan identitas subyek, maka peneliti tidak
mencantumkan nama subyek pada lembar kuesioner yang harus diisi
subyek.

3.9.3 Confidentiality (menjaga kerahasiaan)


Kerahasiaan informasi yang diberikan oleh subyek dijamin oleh
peneliti. Hanya sekelompok data tertentu saja yang disajikan atau
dilaporkan sebagai hasil riset.
BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Deskripsi Data


SMK Negeri 1 adalah salah satu sekolah negeri yang berada di Provinsi
Kalimantan Tengah Kabupaten Kuala Kapuas, Kecamatan Selat, terletak di
Kelurahan Selat Dalam Jalan Pemuda km. 1,5 No 51. Berdiri pada tahun 1965
dengan akreditasi lama disamakan dan berdasarkan SK dan kanwil
Depdiknas/Dinas Pendidikan No. 134/8.3/1965 tanggal 16 Maret 1965.
Sekolah ini juga memiliki beberapa ruangan yaitu ruangan kelas,
Laboratorium IPA, Laboratorium Bahasa, Laboratorium Komputer, Ruang
praktek Administrasi perkantoran, ruang praktek Akutansi, ruang praktek
Pemasaran, perpustakaan, ruang UKS, koperasi, BP/BK, Kepala Sekolah,
guru, TU, OSIS, Ruang Ibadah, Ruang Kantin sekolah, Gudang dan WC,
yang digunakana untuk menujang proses lancarnya kegiatan belajar mengajar.
Kegiatan ekstrakurikuler yang ada di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas seperti:
Osis, Paskibraka, PMR, Olahraga, Kesenian, Pramuka.

4.1.1 Visi dan Misi SMK Negeri 1 Kuala Kapuas


4.1.1.1 Visi
Terwujudnya SMK Negeri 1 Kuala Kapuas menuju sekolah
yang mampu meningkatan sumber daya yang handal dan
tangguh
4.1.1.2 Misi
a. Mewujudkan disiplin warga sekolah yang berkepribadian
beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

b. Mewujudkan warga sekolah yang berkarakter

c. Mewujudkan lingkungan yang bersih, aman, dan nyaman.

d. Meningkatkan kompetensi siswa untuk berwirausaha


secara mandiri.

49
50

e. Meningkatkan kompetensi siswa untuk memasuki dunia


usaha/kerja dan melanjutkan kejenjang yang lebih tinggi.

f. Menjadikan sekolah sebagaai tempat pendidikan dan


pelatihan.

g. Meningkatkan sarana dan prasarana serta


mengoptimalkan pemanfaatan peralatan.

h. Meningkatkan kompetensi guru.

4.2 Karakteristik Siswa dan Siswi

Karakteristik siswa dan siswi yang diteliti meliputi umur, jenis kelamin dan
kelas.
4.2.1 Karakteristik Umur
Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Siswa dan Siswi Berdasarkan
Umur Siswa dan Siswi di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas

No. Umur Frekuensi Presentasi (%)


1. 15 Tahun 23 8,4
2. 16 Tahun 51 18,7
3. 17 Tahun 115 42,1
4. 18 Tahun 84 30,8
Total 273 100

Berdasarkan tabel 4.1 diketahui bahwa usia responden di SMK Negeri 1


Kuala Kapuas dengan presentasi terbanyak adalah usia 17 tahun
sebanyak 115 orang (42,1%).
51

4.2.2 Karakteristik Jenis Kelamin


Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Siswa dan Siswi Berdasarkan
Jenis Kelamin Siswa dan Siswi di SMK Negeri 1
Kuala Kapuas
No. Jenis Kelamin Frekuensi Presentasi (%)
1. Laki-laki 138 50,5
2. Perempuan 135 49,5
Total 273 100

Berdasarkan hasil tabel 4.2 diketahui bahwa jenis kelamin responden di


SMK Negeri 1 Kuala kapuas dengan presentasi terbanyak adalah laki-
laki sebanyak 138 orang (50,5%).

4.3 Analisis Univariat


Analisis univariat yaitu analisis yang digunakan untuk mendapatkan
gambaran masing-masing distribusi frekuensi responden dan presentasi dari
setiap variabel serta menggambarkan variabel independen dan variabel
dependen. Pada penelitian ini variabel independen adalah lingkungan
keluarga dan variabel dependen adalah kecenderungan menggunakan
NAPZA.

4.3.1 Lingkungan Keluarga


Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Lingkungan Keluarga Pada Siswa
dan Siswi di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas
Lingkungan Persentasi (%)
Frekuensi
Keluarga
Positif 176 64,5%
Negatif 97 35,5%
Total 273 100

Berdasarkan hasil penelitian yang disajikan pada tabel 4.4 menunjukkan


bahwa distribusi frekuensi lingkungan keluarga pada siswa dan siswi di
SMK Negeri 1 Kuala Kapuas dengan kategori positif sebanyak 176
(64,5%).
52

4.3.2 Kecenderungan Menggunakan NAPZA


Tabel 4.4 Distribusi Frekuensi Kecenderungan Menggunakan
NAPZA Pada Siswa dan Siswi di SMK Negeri 1 Kuala
Kapuas
Kecenderungan
Frekuensi Persentasi (%)
Menggunakan napza
Rendah 165 60,4%
Tinggi 108 39,6%
Total 273 100

Berdasarkan hasil penelitian yang disajikan pada tabel 4.5 menunjukkan


bahwa distribusi frekuensi kecenderungan menggunakan NAPZA pada
siswa dan siswi di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas dengan kategori rendah
sebanyak 165 (60,4%).

4.4 Analisis Bivariat


Analisis Bivariat dilakukan untuk menguji hipotesis yang dirumuskan dalam
penelitian. Uji hipotesis dengan menggunakan uji korelasi Spearman Rank.
Penelitian ini melibatkan variabel independen (Lingkungan Keluarga) dan
variabel dependen (kecenderungan menggunakan NAPZA).

Tabel 4.5 Hubungan Lingkungan Keluarga dengan Kecenderungan


Menggunakan NAPZA Pada Siswa dan Siswi di SMK Negeri
1 Kuala Kapuas
Kecenderungan
Lingkungan Menggunakan napza Total
Keluarga Rendah Tinggi
F % F % F %
Positif 139 78,9 37 21,1 176 100
Negatif 26 26,8 71 73,2 97 100
Total 165 60,4 108 39,6 273 100

Berdasarkan tabel 4.5 diatas didapatkan hasil bahwa gambaran lingkungan


keluarga dengan kategori positif memiliki kecenderungan menggunakan
NAPZA rendah yaitu 78,9% dan lingkungan keluarga dengan katagori negatif
memiliki kecenderungan napza tinggi yaitu 73,2%. Berdasarkan uji korelasi
Spearman Rank dengan nilai r = 0,511 (hubungan kuat), dan nilai p value
53

0,000. Jadi hasil nilai P < α = 0,05. Dengan demikian dapat diberikan
kesimpulan Ho ditolak dan Ha diterima yang artinya ada hubungan yang
bermakna antara lingkungan keluarga dengan kecenderungan menggunakan
NAPZA pada remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.

4.5 Pembahasan
Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa lingkungan keluarga
berhubungan dengan kecenderungan menggunakan NAPZA pada remaja di
SMK Negeri 1 Kuala Kapuas dapat diberikan pemaparan sebagai berikut:
4.5.1 Lingkungan Keluarga
Berdasarkan hasil penelitian diatas menunjukan bahwa gambaran
lingkungan keluarga di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas dengan presentasi
terbanyak adalah kategori positif sebanyak 176 responden (64,5%),
sedangkan dengan persentasi terendah adalah kategori negatif sebanyak
97 responden (35,5%).

Hasil analisa yang didapat bahwa siswa dan siswi SMK Negeri 1 Kuala
Kapuas dengan gambaran lingkungan keluarga kategori positif
sebanyak 179 responden (64,5%), mereka mengganggap bahwa
lingkungan keluarga dapat memberi dampak yang positif, dimana
mereka mendapatkan pembelajaran pertama .

Hal ini didukung oleh teori (Gunarsa), 2009 yang menyatakan bahwa
lingkungan keluarga secara garis besar bisa diartikan sebagai
lingkungan pertama yang mula-mula memberikan pengaruh yang
mendalam bagi seseorang dalam hal ini anak. Dari anggota-anggota
keluarganya (ayah, ibu, dan saudara-saudaranya) anak memperoleh
segala kemampuan dasar, baik intelektual maupun sosial. Setiap sikap,
pandangan, dan pendapat orang tua atau anggota keluarga lainnya akan
dijadikan contoh oleh anak dalam berperilaku. Dalam hal ini berarti
lingkungan keluarga sebagai lingkungan pendidikan yang pertama ini
sangat penting dalam membentuk pola kepribadian anak. Karena di
54

dalam keluarga, anak pertama kali mendapat pengetahuan tentang nilai


dan norma.

Penelitian hubungan antara keluarga dan penyalahgunaan narkoba yang


dilakukan oleh (Granka, Laura dan Scheufele) 2008, didapatkan hasil
bahwa nilai-nilai perilaku keluarga yang kuat akan menurunkan
perilaku beresiko pada remaja, Keterikatan keluarga yang kuat dan pola
komunikasi yang terbuka akan mendorong remaja lebih sering
mendiskusikan perilaku beresiko kepada orang tua mereka, Peningkatan
dalam pembicaraan tentang perilaku beresiko akan menurunkan
kecenderungan remaja terhadap perilaku tersebut, Perilaku beresiko
pada remaja cenderung meningkat pada saat orang tua tidak
mendampingi.

4.5.2 Kecenderungan Menggunakan NAPZA


Berdasarkan hasil penelitian diatas menunjukan bahwa kecenderungan
menggunakan NAPZA pada remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas
dengan presentasi terbanyak adalah kecenderungan menggunakan
NAPZA dengan kategori rendah sebanyak 165 responden (60,4%) dan
presentasi terendah adalah kecenderungan menggunakan NAPZA
dengan kategori tinggi sebanyak 108 responden (39,6%).

Analisa dari hasil penelitian diatas didapatkan hasil kecenderungan


menggunakan NAPZA pada siswa dan siswi di SMK Negeri 1 Kuala
Kapuas dengan kategori rendah sebanyak 165 responden (60,4%). Hal
ini dapat dipengaruhi oleh pengetahuan remaja akan dampak yang
diakibatkan dari penggunaan NAPZA, lingkungan mereka tinggal,
mereka menyatakan bahwa NAPZA dapat membuat ketergantungan,
dan mereka mendapatkan pengawasan yang ketat dari orangtua.

Sejalan dengan teori menurut Sarwono (2011) masa remaja adalah


masa akan beralihnya ketergantungan hidup kepada orang lain, mulai
menentukan jalan hidupnya, selama menjalani pembentukan
55

kematangan dalam sikap, berbagai perubahan kejiwaan terjadi, bahkan


mungkin kegoncangan. Kondisi semacam ini sangat dipengaruhi oleh
lingkungan di mana dia tinggal. Pada sisi lain remaja sering kali tidak
mempunyai tempat mengadu untuk memecahkan masalah yang
dihadapinya, sehingga sebagai pelarian remaja sering kali terjerumus,
seperti mabuk-mabukan, narkotika (narkoba) dan tindak kriminalitas.

Sedangkan dengan kategori tinggi kecenderungan menggunakan


NAPZA sebanyak 108 responden (39,6%). Hal ini dikarenakan
pengetahuan remaja yang masih kurang, ketidaktahuan remaja
mengenai dampak dari penggunaan NAPZA, dan keadaan lingkungan
keluarga atau orangtua yang kurang mengawasi juga dapat menjadi
dampak dari penyalahgunaan NAPZA.

Menurut teori Jaheni, dkk, (2006) Kebanyakan diantara penyalahguna


NAPZA mempunyai hubungan yang biasa-biasa saja dengan orang
tuanya. Mereka jarang menghabiskan waktu luang dan bercanda dengan
orang tuanya.

Masa remaja menunjukkan sifat-sifat masa transisi dalam membentuk


kepribadian, dapat dipengaruhi oleh kepribadian individu seperti
adanya gangguan emosional, kurangnya rasa percaya diri dan harga diri
yang rendah. Seseorang yang mempunyai harga diri rendah biasanya
menganggap dirinya tidak berharga akan melakukan hal-hal negatif
yang menurutnya dianggap ideal meskipun dianggap tidak ideal bagi
lingkungan masyarakat untuk menutupi rasa tidak berharga dirinya.
Walaupun dalam keluarganya mereka merasa harmonis namun
kepribadian seseorang juga menjadi point besar terhadap perbuatan
negatif.

4.5.3 Hubungan Lingkungan Keluarga dengan Kecenderungan Menggunakan


NAPZA Pada Remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas.
56

Dari hasil penelitian diatas didapatkan hasil bahwa gambaran


lingkungan keluarga dengan kategori positif dan kecenderungan
menggunakan NAPZA dengan kategori rendah sebanyak 139 responden
(78,9%). Sedangkan gambaran lingkungan keluarga dengan kategori
negatif dan kecenderungan menggunakan NAPZA dengan kategori
rendah sebanyak 26 responden (26,8%). Hasil uji statistik Korelasi
Spearman Rank diperoleh nilai p Value= 0,000 < α = 0,05 (5%), nilai r
= 0,511 atau ada hubungan kuat lingkungan keluarga dengan
kecenderungan menggunakan NAPZA pada remaja di SMK Negeri 1
Kuala Kapuas.

Analisa gambaran lingkungan keluarga dengan kategori positif dan


kecenderungan menggunakan NAPZA dengan kategori rendah
sebanyak 139 responden (78,9%). Hal ini menunjukkan bahwa sebagian
besar siswa dan siswi SMK Negeri 1 beranggapan lingkungan keluarga
memberikan peran yang besar kepada mereka agar tidak terjerumus ke
dalam penyalahgunaan NAPZA.

Menurut Subagyo Partodiharjo (2006:65) dalam (Asni 2013)


mengatakan lingkungan keluarga yang tepat akan memungkinkan anak
berkembang menjadi dewasa. Remaja akan memiliki kejiwaan yang
stabil, tidak terlibat dalam hal-hal yang melanggar hukum atau norma
yang berlaku produktif dan konstruktif.

Lingkungan keluarga mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap


peningkatan pengetahuan dan sikap. Keterkaitan remaja dan lingkungan
keluarga dapat berdampak positif dan negatif dalam kehidupan remaja.
Lingkungan keluarga remaja yang tidak harmonis merupakan salah satu
yang menyebabkan remaja dapat terjerumus dalam penyalahgunaan
NAPZA karena remaja merasa tidak mendapatkan perhatian dan kasih
sayang dari lingkungan keluarga.
57

Selain itu gambaran lingkungan keluarga dengan kategori negatif dan


kecenderungan menggunakan NAPZA dengan kategori rendah
sebanyak 26 responden (26,8%). Hal ini menunjukan bahwa semakin
besar pengaruh lingkungan keluarga belum tentu remaja juga akan
melakukan penyalahgunaan NAPZA. Hal ini dapat dikarenakan selain
dari lingkungan keluarga, lingkungan dan pergaulan teman sebaya juga
dapat menjadi pengaruh yang baik.

4.6 Keterbatasan Penelitian


Pada pelaksanaan penelitian ini ada beberapa hal yang dirasakan oleh peneliti
menjadi keterbatasan dalam penelitianini yaitu sebagai berikut:
4.6.1 Pengukuran lingkungan keluarga dan kecenderungan menggunakan
NAPZA sebaiknya bisa dilakukan dengan wawancara, sehingga
penelitian ini memiliki tingkat kebenaran data yang cukup tinggi
penelitian ini sangat tergantung pada kejujuran siswa dan siswi.
4.6.2 Dalam pembagian kuesioner ada beberapa siswa dan siswi yang
menjawab kuesioner dengan dengan sembarangan.

4.7 Implikasi Hasil Penelitian Dalam Keperawatan


4.7.1 Hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi pendidikan
keperawatan dan dapat menambah pengetahuan dan informasi.
4.7.2 Hasil penelitian ini juga dapat dijadikan dasar bagi penelitian yang lain
mengenai lingkungan keluarga dengan kecenderungan menggunakan
NAPZA.
4.7.3 Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensi orang tua untuk
megawasi anak-anak mereka yang masih berusia remaja agar tidak
terpengaruh terhadap perilaku yang kurang baik yang dapat
menimbulkan keinginan untuk menggunakan NAPZA.
BAB 5
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan, maka dapat diambil kesimpulan
yang berkaitan dengan hubungan lingkungan keluarga dengan kecenderungan
menggunakan NAPZA pada remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas sebagai
berikut:
5.1.1 Lingkungan keluarga pada remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas
sebagian besar berperan positif yaitu 176 (64,5%).
5.1.2 Kecenderungan menggunakan NAPZA pada remaja di SMK Negeri 1
Kuala Kapuas tergolong rendah 165 (60,4%).
5.1.3 Terdapat hubungan yang bermakna antara lingkungan keluarga dengan
kecenderungan menggunakan NAPZA pada remaja di SMK Negeri 1
Kuala Kapuas.

5.2 Saran

5.2.1 Bagi Responden


Kepada responden terutama pada kalangan remaja agar lebih dapat
mengetahui dan menjaga diri dari penyalahgunaan NAPZA, dengan
cara memilih pergaulan atau teman yang baik, jangan berani mencoba
NAPZA, bentengi diri dengan agama, dan pilihlah aktivitas yang
positif.

5.2.2 Bagi Keluarga


Kepada lingkungan keluarga terutama orangtua remaja dapat lebih
mengawasi dan memperhatikan setiap aktivitas yang dilakukan oleh
anak selain itu orangtua dapat membentengi anak agar tidak terjerat
penyalahgunaan NAPZA dengan cara memberikan pendidikan agama
yang kuat selain itu memberikan nilai-nilai moral yang baik serta

58
59

membuat lingkungan keluarga yang nyaman bagi anak agar anak tidak
mencari kenyamanan diluar lingkungan keluarga.

5.2.3 Bagi Pihak Sekolah


Sekolah diharapkan memberikan bimbingan dan arahan dalam
pencegahan penggunaan NAPZA beresiko melalui pemberian
pendidikan agama yang lebih aplikatif dan pemberian informasi
kesehatan, untuk meningkatkan pengetahuan remaja mengenai bahaya
penggunaan NAPZA.

5.2.4 Bagi Dunia Pendidikan


Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan
tentang NAPZA, terutama pada dunia pendidikan kesehatan dengan
cara sering memberikan penyuluhan tentang bahaya NAPZA ke
sekolah-sekolah.
60

DAFTAR RUJUKAN

A Devito, Joseph. 2011. Komunikasi Antarmanusia. Tanggerang Selatan: Karisma


Publishing Group

Ali, Z. 2006. Pengantar Keperawatan Keluarga. Jakarta: EGC

Azwar, S (2012). Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya. Yogyakarta: Pustaka


Pelajar

Badan Narkotika Nasional Provinsi Kalimantan Tengah. 2011

Badan Narkotika Nasional dan Polri. 2014 Data Peringkat Potensi Kerawanan
Peredaran Gelap Narkoba Aspek Supply Reduction Tahun 2013. Jakarta,
Indonesia.
Dharma K Kelana. 2011. Metodologi Penelitian Keperawatan. Jakarta: TIM.
Djamarah, Syaiful Bahri . 2004. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka
Cipta.

Departemen Kesehatan RI. 2007. Komunikasi Efektif Buku Bantu Bidan Siaga.
Jakarta: Depkes RIDan Teknik Analis Data. Jakarta: Salemba Jakarta.

Friedman, Marilyn M. 2010. Buku Ajar Keperawatan Keluarga. Edisi 5. Jakarta:


EGC.

Handayani, Eka (2011).“Hubungan Lingkungan Dan Pola Asuh Orang Tua


Terhadap Remaja Pengguna NAPZA Pada Siswa Kelas XII SMKN 1
Simpang Empat Kabupaten Tanah Bumbu Provinsi Kalimantan Selatan.

Hidayat, A, A, A. 2014. Metode Penelitian Keperawatan

Hurlock, B.E. 2012. Psikologi Perkembangan. Jakarta: Erlangga.

Ira Petranto. (2005). Pola Asuh Anak. http://www.polaasuhanak.com.

Kamus Besar Bahasa Indonesia Departemen Penidikan dan Kebdayaan. 2002.


Jakarta: Balai Pustaka.

Kamus Besar Bahasa Indonesia Departemen Penidikan dan Kebdayaan. 2003.


Jakarta: Balai Pustaka.
61

Kumara Aditia, R. (2014).“Hubungan Pola Komunukasi Keluarga Dengan


Penyalahgunaan Napza Pada Remaja Di Desa Miawa Kecamatan Piani.

Komariati Boru Tompul, Nur Aiziyah (2014).“ Hubungan Antara Peran Keluarga
Denga Resiko Kekambuhan Pada Pasien Post Rehabilitasi Ketergantungan
Napza Di kampus Unitra RSJD Sabang Lihum Gambut Kabupaten Banjar.

Margono, S., 2010. Metode Penelitian Pendidikan, Jakarta: Rineka Cipta,

Martono, Lydia Harlina dan, Satya Joewana. 2006. Pencegahan dan


Penanggulangan Penyalahgunaan Narkoba Berbasis Sekolah. Jakarta
:Balai Pustaka.
Martono, L. H., & Joewana, S. (2006). Peran orangtua mencegah narkoba.
Jakarta: Balai Pustaka.

Notoatmodjo, S. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Notoatmodjo, S. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Nursalam. 2008. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu


Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika

Nursalam. 2013. Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan Pendekatan Praktis.


Edisi 3, Jakarta : Salemba Medika.

Otto Soemarwoto. 2001. Anolisis Mengenal Dampak Lingkungan, Gadjah Mada


University Press.

Partodiharjo, Subagyo. 2000. Kenali Narkoba dan Musuhi Penyalahgunaannya.


Surabaya: Erlangga.

Potter, P & Perry, Anne. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan Edisi 4
Jakarta: EGC.

Sarwono, S,W. 2011. Psikologi Remaja. Jakarta: Rajawali Pers.

Soemirat, Juli. (2012). Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta: Gajah Mada


Universitas Press.

Soetjiningsih. 2010. Tumbuh Kembang Remaja Dan Permasalahannya. Jakarta:


Sagung Seto.

Sudiharto. 2007. Asuhan Keperawatan Keluarga dengan Pendekatan


Keperawatan Transkultural. Jakarta: EGC
62

Sumiati. 2009. Asuhan keperawatan Pada Klien Penyalahgunaan &


Ketergantungan Napza Jakarta: Trans info Media.

Siahan, N. H. T. 2004. Hukum Lingkungan dan Ekologi Pembangunan. Jakarta:


Erlangga.

United Nation On Drug Crime ( UNODC ), 2014. World Drug Report 2013.
Bangkok Thailand
Wong, Donna, L. 2009. Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. Volume 2.
Jakarta: EGC.
Zainal. 2008. Penelitian Tindakan Kelas. Bandung: CV. Yarma Widya.
Jadwal Pelaksanaan Penelitian

No Kegiatan Juli Agustus September Oktober November Desember Januari Februari


1 Memilih dan mengajukan judul
2 Studi pendahuluan
3 Menyusun proposal
4 Seminar proposal
5 Revisi proposal
6 Pelaksanaan penelitian
7 Penyusunan laporan
8 Seminar skripsi
9 Revisi skripsi
10 Pengumpulan naskah skripsi

Banjarmasin, Januari 2016

Defria Subekti
PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

Kepada Yth :
Saudara/i (Responden)
di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas

Assalamu’alaikum. Wr. Wb.


Dengan ini saya yang bernama “Defria Subekti”. Saya mahasiswa Sekolah Tinggi
Ilmu Kesehatan Banjarmasin, bermaksud mengadakan penelitian mengenai
“Hubungan Antara Lingkungan Keluarga Dengan Kecenderungan Menggunakan
NAPZA Pada Remaja di SMK Negeri 1 Kuala Kapuas”, saya mohon kepada
saudara/i untuk menjadi responden penelitian ini dengan mengisi kuesioner yang
telah disediakan.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk membentuk remaja yang dapat bersikap
dan berprilaku sebaik-baiknya tanpa menggunakan NAPZA. Keuntungan bagi
responden yang bersedia membantu dalam penelitian ini akan memberikan
tambahan pengetahuan dan wawasan kepada responden. Kerugian bagi responden
yang tidak berpartisipasi dalam penelitian ini akan menghambat pengumpulan
data yang berkaitan dengan penelitian.

Partisipasi saudara/i adalah secara sukarela tanpa adanya paksaan / boleh


menolak, tetapi apabila anda berkenan menjadi responden silahkan menjawab
pertanyaan yang telah disediakan. Atas partisipasi saudara/i, saya ucapkan terima
kasih. Semoga Alllah SWT memberikan ganjaran pahala yang berlipat ganda
kepada saudara/i. Amin...
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Banjarmasin, Januari 2016


Peneliti

Defria Subekti
LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

HUBUNGAN ANTARA LINGKUNGAN KELUARGA DENGAN


KECENDERUNGAN MENGGUNAKAN NAPZA PADA REMAJA DI SMK
NEGERI 1 KUALA KAPUAS

OLEH :
DEFRIA SUBEKTI
14142013079 B-S1

Setelah membaca maksud dan tujuan dari peneliti ini, maka saya dengan sadar
dan menyatakan bahwa saya bersedia menjadi responden dalam penelitian ini.
Tanda tangan saya di bawah ini sebagai bukti kesediaan saya menjadi responden.

Hari/Tanggal :

Tanda tangan :
LEMBAR KUESIONER

Judul Penelitian : HUBUNGAN ANTARA LINGKUNGAN


KELUARGA DENGAN KECENDERUNGAN
MENGGUNAKAN NAPZA PADA REMAJA DI
SMK NEGERI 1 KUALA KAPUAS.

A. Petunjuk Pengisian Kuesioner.


1. Bacalah baik-baik setiap pernyataan di bawah ini.
2. Pilihlah alternatif jawaban yang sudah tersedia sesuai dengan yang terjadi
pada diri anda kemudian berilah tanda centang (√) pada kolom yang sudah
disediakan.
3. Jawaban diisi sendiri, tidak boleh diwakilkan.
4. Jawaban anda akan DIRAHASIAKAN

B. Data Responden.
1. Usia :
2. Jenis Kelamin :

C. Kuesioner Lingkungan Keluarga

No Pertanyaan Ya Tidak Skor


1. Anda minta izin kepada orang tua bila ingin
keluar rumah?
2. Orang tua anda sangat mengekang kegiatan
anda?
3. Orang tua anda menelpon bila anda terlambat
pulang kerumah?
4. Ketika anda punya masalah anda bercerita
kepada orang tua (ayah, ibu) / kakak atau
adik?
5. Anda sering bertengkar dengan orang tua
anda dan kabur dari rumah?
6. Orang tua anda memberikan kebebasan
kepada anda untuk memutuskan sesuatu?
7. Orang tua anda selalu menuruti semua
keinginan anda?
8. Anda sering melakukan rekreasi bersama
keluarga anda?
9. Orang tua anda sering memukul bila anda
melakukan suatu kesalahan?
10. Orang tua anda sering memarahi anda dengan
kata-kata kasar?
11. Orang tua anda selalu mendiskusikan kepada
anggota keluarga bila ada masalah didalam
keluarga?
12. Anda sering membangkang terhadap
keputusan orang tua?
13. Orang tua anda memiliki waktu luang untuk
anda setiap hari?
14. Anda pernah membicarakan tentang bahaya
obat-obatan terlarang (NAPZA, Narkoba)
dengan keluarga anda ?

15 Anda mendengarkan ketika orang tua anda


sedang menasehati?
D. Kuesioner Kecenderungan Menggunakan NAPZA

SS : Sangat Setuju
S : Setuju
TS : Tidak Setuju
STS : Sangat Tidak Setuju

No Pernyataan SS S TS STS Skor


1. NAPZA merupakan zat berbahaya
yang dapat mengakibatkan
ketergantungan.
2. Tidak tahu tentang bahaya NAPZA,
membuat anda ingin mencoba-coba
menggunakannya.
3. Anda mengetahui pertama kali tentang
NAPZA datangnya dari lingkungan
keluarga.
4. Ketika berkumpul dengan keluarga di
rumah anda merasa takut untuk
menggunakan NAPZA.

5. Menurut anda jika menggunakan


NAPZA dapat membuat seseorang
menjadi bersemangat.
6. Lebih baik bermain dengan teman
yang menggunakan NAPZA dari pada
berkumpul dengan keluarga.
7. Pencegahan terhadap penggunaan
NAPZA dapat dilakukan dengan
adanya penyuluhan di sekolah-sekolah
8. Penggunaan NAPZA dapat dicegah
dari lingkungan keluarga yang baik.
9. Anda pernah berpikir untuk mencoba
menggunakan NAPZA karena
keinginan anda sendiri.
10. Dengan melihat anggota keluarga anda
yang menggunakan NAPZA, timbul
keinginan anda untuk menggunakan
NAPZA.
11. Keinginan untuk menggunakan
NAPZA timbul ketika anda
mempunyai masalah dengan keluarga.
12. Anda selalu menolak ketika diajak
saudara ( kakak atau adik ) untuk
menggunakan NAPZA, karena anda
tahu NAPZA itu dapat merusak otak.
13. Anda selalu menegur jika melihat
anggota keluarga anda ingin mencoba
menggunakan NAPZA.
14. Anda menggunakan NAPZA tanpa
sepengetahuan anggota keluarga