Vous êtes sur la page 1sur 3

Notulen Penyuluhan Tes Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA)

Hari/ tanggal : Jumat, 21 Juli 2017


Waktu : Pukul 10.00-11.00
Tempat: : Posyandu Apel (Sudimara Timur)
Pembicara : dr. Valda Garcia
Peserta : Para kader dan ibu yang mengantar anaknya ke Posyandu

Penyuluhan diawali dengan penjelasan mengenai anatomi rahim, khususnya serviks atau
leher rahim. Penjelasan diawali dengan bentuk normal leher rahim. Selain itu juga dijelaskan
mengenai infeksi Human Papilloma Virus (HPV) yang dapat menimbulkan kanker serviks.
Memberitahukan faktor risiko yang dapat menimbulkan kanker leher rahim yang harus
dihindari seperti merokok, berganti-ganti pasangan seksual, berhubungan seksual kurang dari
20 tahun, penyakit menular seksual. Terdapat juga faktor risiko lain yang tidak dapat dihindari
seperti ibu dan saudara perempuan yang terkena kanker leher rahim dan riwayat abnormal
pemeriksaan papsmear sebelumnya.
Peserta juga diajarkan untuk mengenali gejala-gejala kanker serviks seperti keluar darah
setelah berhubungan seksual, perdarahan setelah menopause, mens tidak teratur, nyeri perut,
berat badan menurun, pendarahan pada vagina, muncul darah seperti mens, pusing dan
kelelahan, tinja berdarah, kaki bengkak, nyeri punggung.
Peserta dijelaskan mengenai deteksi dini kanker leher rahim seperti tes IVA dan pap
smear. Pemeriksaan IVA dapat dilakukan di Puskesmas dengan syarat sedang tidak hamil.
Jika hamil, pemeriksaan dilakukan 6 minggu setelah melahirkan. Jika hasil IVA negatif,
menunjukkan tidak ada kelainan pada leher rahim dan dapat memeriksakan kembali 5 tahun
kemudian. Namun jika terdapat keluhan, dapat melakukan pemeriksaan kembali sebelum 5
tahun. Jika hasil pemeriksaan positif, terdapat perubahan pada leher rahim yang
membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut dan pengobatan krioterapi.

Setelah selesai penyuluhan, dibuka sesi tanya jawab:


1. Sejak usia berapa wajib melakukan pemeriksaan tes IVA?
Pemeriksaan IVA wajib dilakukan oleh setiap wanita yang sudah aktif berhubungan
seksual dan dilakukan setiap satu tahun sekali. Bahkan jika terdapat keluhan sebelum
jangka waktu pemeriksaan berikutnya, dapat dilakukan pemeriksaan ulang sebelum
jadwal tersebut.
2. Apakah pemeriksaan tes IVA dan pap smear ditanggung BPJS?
Pemeriksaan tes IVA ditanggung oleh BPJS. Jika ingin melakukan pemeriksaan, dapat
langsung ke KIA Puskesmas terdekat. Jika hasil pemeriksaan positif atau
menunjukkan kelainan, maka pasien akan dirujuk menggunakan sistem BPJS ke poli
Obgyn atau kandungan rumah sakit.

Setelah kegiatan tanya jawab, penyuluhan berakhir

Tangerang, 21 Juli 2017


Notulis,

dr. Valda Garcia


Dokumentasi Kegiatan