Vous êtes sur la page 1sur 1

ABSTRAK

ANDI ULMI ASNITA. Komparasi Keefektifan Pembelajaran Matematika Melalui


Model Kooperatif Tipe STAD dengan Pendekatan Laboratorium Mini dan
Pendekatan Scientific pada Siswa SMPN 1 Sinjai Tengah, Materi pokok Segiempat
(dibimbing oleh Abdul Rahman dan Usman Mulbar)

Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen yang bertujuan untuk: mengetahui
perbandingan keefektifan antara model pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan
pendekatan Laboratorium Mini dan model kooperatif tipe STAD dengan pendekatan
Scientific pada materi Segiempat. Perbandingan keefektifan yang dimaksud dilihat dari (1)
aktivitas siswa, (2) motivasi belajar siswa, dan (3) hasil belajar siswa. Populasi dalam
penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VII SMPN 1 Sinjai Tengah dan sampel terdiri dari
dua kelas yakni kelas eksperimen I diajarkan menggunakan model pembelajaran kooperatif
tipe STAD dengan pendekatan Laboratorium Mini dan kelas eksperimen II diajarkan
menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan pendekatan Scientific
dipilih menggunakan teknik simple random sampling. Data yang dikumpulkan terdiri atas
hasil belajar siswa, data aktivitas siswa dalam pembelajaran dan data motivasi belajar siswa
pembelajaran. Data hasil belajar, data aktivitas siswa, dan data hasil belajar siswa
dalam pembelajaran dianalisis menggunakan analisis deskriptif dan analisis
inferensial untuk menguji hipotesis penelitian.
Hasil penelitian menunjukan bahwa Hasil belajar siswa yang diajar dengan Model
pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan pendekatan Laboratorium Mini berada pada
kategori tinggi dengan rata-rata 79,00 dan standar deviasi 13,35. Serta terjadi peningkatan
kemampuan siswa yang signifikan dari pre-test ke post-test, dengan taraf signifikan 0,001.
Aktivitas siswa dalam pembelajaran minimal berada pada kategori baik serta motivasi siswa
terhadap perangkat dan pembelajaran termasuk dalam kategori tinggi. Hasil belajar siswa
yang diajar dengan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan pendekatan Scientific
berada pada kategori Tinggi dengan rata-rata 78,78 dan standar deviasi 11,58. Serta terjadi
peningkatan kemampuan siswa yang signifikan dari pre-test ke post-test, diperoleh taraf
signifikan 0,001. Aktivitas siswa dalam pembelajaran minimal berada pada kategori baik
serta motivasi siswa terhadap perangkat pembelajaran termasuk dalam kategori tinggi.

Hasil uji hipotesis pada taraf siginifikan 𝛼 = 0,05 dengan uji-t menunjukan bahwa
model pembelajaran kooperatif tipe STAD dengan pendekatan Laboratorium mini lebih
efektif daripada model pembelajaran kooperatif tipe Scientific dengan materi pokok
Segiempat dikelas VII SMPN 1 Sinjai Tengah.

Kata Kunci : Perbandingan, STAD, Laboratorium Mini, Scientific, Segiempat

ix