Vous êtes sur la page 1sur 18

TUGAS

PLASENTA PREVIA

TUGAS PLASENTA PREVIA Disusun Oleh : Fathur Rohman NIM. 160411009 SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PEMKAB JOMBANG

Disusun Oleh :

Fathur Rohman

NIM. 160411009

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PEMKAB JOMBANG PROGRAM STUDI ALIHJENJANG S1 KEPERAWATAN TAHUN 2017/2018

BAB I PENDAHULUAN

  • 1.1 Latar belakang Plasenta previa ialah plasenta yang letaknya abnormal yaitu pada segmen bawah uterus (ostium uteri internum) sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir. Pada keadaan normal plasenta terletak dibagian atas uteri (fundus uteri). Placenta previa bukanlah sebuah penyakit plasenta, melainkan posisi plasenta yang menutupi proses jalannya kelahiran. Plasenta previa biasa ditemukan pada awal kehamilan. Beberapa orang mendapatkan tanda dengan bleeding terus menerus atau kadang-kadang, dan sebagian lagi, tanpa merasakan tanda-tanda apapun sampai saat melahirkan. Pada ultrasound trimester ke-2, sekitar 18 weeks, plasenta previa ditemukan pada 5-20% kehamilan. Pada awal trimester ke-3, sekitar minggu ke-28, ultrasound dilakukan lagi. Sekitar 90-75% plasenta tercatat berpindah dan tidak menutupi jalannya kelahiran. Apabila diketahui plasenta previa tetap ada, maka barulah wanita hamil tersebut dinyatakan memiliki plasenta previa. Langkah yang harus dilakukan adalah: menghindari bleeding, biasanya dengan istirahat total di tempat tidur. Tujuan utama adalah mencapai minggu ke- 36 ketika bayi sudah siap dikeluarkan.

  • 1.2 Tujuan Tujuan disusun makalah ini agar mahasiswa dapat memahami dan mengerti tentang pengertian plasenta previa dan serta dapat memahami secara mendalam.

  • 1.3 Rumusan masalah

    • 1. Apa yang dimaksud plasenta previa?

    • 2. Sebutkan klasifikasi plasdnta previa?

    • 3. Bagaimana patofisiologinya plasenta previa?

    • 4. Sebutkan manifestasi klinis dari plasenta previa?

    • 5. Pemeriksaan penunjang apa saja yang dapat dilakukan pada plasenta previa?

    • 6. Bagaimana penatalaksanaan yang dilakukan pada kasus plasenta previa?

  • 2.1 Pengertian

BAB II PEMBAHASAN

Plasenta previa adalah plasenta yang letaknya abnormal, yaitu pada segmen bawah uterus sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir. Menurut FK. UNPAD. 1996, plasenta previa adalah plasenta yang implantasinya tidak normal, rendah sekali sehingga menutupi seluruh atatu sebagian ostium internal. Angka kejadian plasenta previa adalah 0,4 0,6 % dari keseluruhan persalinan. Plasenta Previa adalah plasenta berimplantasi, baik parsial atau total pada segmen bawah uteri dan terletak di bawah (previa) bagian presentasi bawah janin (Lewellyn,

2001)

Plasenta previa plasenta yang letaknya abnormal, pada segmen uterus sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh pada jalan lahir (Mansjoer, 2001). Plasenta previa adalah plasenta dengan implantasi disekitar segmen bawah lahir, sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh osteum uteri internum (Manuwaba, 1998) Plasenta previa adalah plasenta yang berimplitasi rendah sehingga menutupi sebagian/seluruh ostium uteri internum (Sastrawinata, 2004).

  • 2.2 Etiologi Penyebab plasenta previa secara pasti sulit ditentukan, tetapi ada beberapa faktor yang meningkatkan risiko terjadinya plasenta previa, misalnya bekas operasi rahim (bekas sesar atau operasi mioma), sering mengalami infeksi rahim (radang panggul), kehamilan ganda, pernah plasenta previa, atau kelainan bawaan rahim. Menurut Prof. Dr. Rustam Moctar MPH., 1998. Jakarta, beberapa faktor yang berhubungan dengan peningkatan kekerapan terjadi plasenta previa, yaitu:

    • 1. Paritas Makin banyak paritas ibu, makin besar kemungkinan mengalami plasenta previa

    • 2. Usia ibu pada saat hamil 8 Pada primigravida, umur diatas 35 tahun lebih sering dari pada umur di bawah 25 tahun

    • 3. Hipoplasia endometrium Bila kawin dan hamil pada umur muda

4.

Endometrium . Endometrium cacat pada bekas persalinan berulang- ulang, bekas operasi,kuretase, dan mual plasenta

  • 5. Korpus luteum bereaksi lambat Dimana endometrium belum siap menerima hasil konsepasi

  • 6. Tumor-tumor Seperti mioma uteri, polip endometrium

  • 7. Kadang- kadang pada malposisi

  • 2.3 Patofisiologi

Perdarahan anter partum akibat plasenta previa terjadi sejak kehamilan 20 minggu saat sekmen uterus telah terbentuk dan mulai melebar dan menipis. Umumnya terjadi pada trimester ke tiga karena segmen bawah uterus lebih banyak mengalami perubahan. Pelebaran sekmen bawah uterus dan pembukaan servik menyababkan sinus uterus robek karena lepasnya plasenta dari dinding uterus atau karena robekan sinus marginalis dari plasenta. Perdarahan tak dapat dihindarkankarena adanya ketidakmampuan selaput otot segmen bawah uterus untuk berkontraksi seperti pada plasenta letak normal.

  • 2.4 Klasifikasi Klasifikasi plasenta previa didasarkan atas terbanya jaringan plasenta melalui pembukaan jalan lahir pada waktu tertentu sehingga kita membagi plasenta previa dalam tiga tingkatan yaitu:

    • 1. Marginal placenta previa Apabila pinggir plasenta berada tepat pada pinggir permukaaan, plasenta tertanam pada satu tepi segmen rahim bawah dekat dengan tulang. (terjadi pada pembukaan 2 cm)

    • 2. Incomplete / parsial plasenta previa Apabila sebagian pembukaan tertutup oleh jaringan plasenta atau menyiratkan penutupan tak sempurna. (terjadi pada pembukaan 5 cm )

    • 3. Total / complete placenta previa Apabila seluruh pembukaan tertutup oleh jaringan placenta, seluruhnya tulang dalam tertutup oleh placenta, saat servik sepenuhnya berdilatasi. (terjadi pada pembukaan 3 cm)

    • 4. Implantasi rendah / low-lying implantasi

Digunakan saat placenta diposisik an pada segmen bawah rahim yang lebih rendah tapi jauh dari tulang.

  • 2.5 Manifestasi klinis

    • 1. Perdarahan tanpa nyeri pada saat tidur dan melakukan aktifitas.

    • 2. Perdarahan berulang, mekanisme pendarahan karena pembentukan segmen-segmen bawah rahim menjelang kelahiran aterm sehingga plasenta lepas dariinplantasi dan menimbulkan pendarahan.bentuk perdarahan dapat sedikit atau banyak dan menimbulkan penyulit pada janin sama ibu penyulit pada ibu bisamenimbulkan anemia sampai syok sedangkan untuk janin dapat menimbulkan asfiksia sampai kematian jani dalam rahim.

    • 3. Warna perdarahan merah segar

    • 4. Waktu terjadinya saat hamil

    • 5. His biasanya tidak ada

    • 6. Rasa tidak tegang (biasa) saat palpasi

    • 7. Denyut jantung janin ada

    • 8. Teraba jaringan plasenta pada periksa dalam vagina

    • 9. Penurunan kepala tidak masuk pintu atas panggul

10. Presentasi mungkin abnormal, implantasi plasenta disekmen bawah rahiim menyebabkan bagian terendah tidak mungkin masuk pintu atas panggul dan menimbulkan kelainan letak janin dalam rahim.

  • 2.6 Komplikasi

    • 1. Plasenta melekat, sehingga harus dikeluarkan manual dan kalau perlu dibersihkan dengan kerokan.

    • 2. Robekan-robekan jalan lahir karena tindakan

    • 3. Perdarahan post partum

    • 4. Infeksi karena perdarahan yang banyak

    • 5. Bayi premature atau lahir mati.

    • 6. Pada ibu dapat terjadi perdarahan hingga syok akibat perdarahan, anemia karena perdarahan, endimetritis pasca persalinan.

    • 7. Pada janin biasanya terjadi persalinan premature dan komplikasinya seperti asviksia berat sampai kematian.

2.7 Pemeriksaan penunjang

  • 1. USG (Ultrasonographi) Dapat mengungkapkan posisi rendah berbaring placenta tapi apakah placenta melapisi servik tidak biasa diungkapkan.

  • 2. Sinar X Menampakkan kepadatan jaringan lembut untuk menampakkan bagian-bagian tubuh janin.

  • 3. Pemeriksaan laboratorium Hemoglobin dan hematokrit menurun. Factor pembekuan pada umumnya dibawah batas normal

  • 4. Pengkajian vagina Pengkajian ini akan mendiagnosa placenta previa tapi seharusnya ditunda jika memungkinkan hingga kelangsungan hidup tercapai (lebih baik sesudah 34 minggu). Pemeriksaan ini disebut pula prosedur susunan ganda (double setup procedure). Double setup adalah pemeriksaan steril pada vagina yang dilakukan diruang operasi dengan kesiapan staf dan alat untuk efek kelahiran secara secar.

  • 5. Isotop scanning atau lokasi penempatan placenta.

  • 6. Amniocentesis Jika 35-36 minggu kehamilan tercapai, panduan ultrasound pada amniocentesis untuk menaksir kematangan paru-paru (rasio lecithin/ spingomyelin [LS] atatu kehadiran phosphatidygliserol) yang dijamin. Kelahiran segera dengan operasi direkomendasikan jika paru-paru fetal sudah mature.

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN

A. PENGKAJIAN

IDENTITAS KLIEN

Nama

: Ny. A

No. Reg : ……

Umur

: 26 Tahun

Tgl. MRS : ………(Jam… )

..

Jenis Kelamin

:

L

Diagnosis medis

: …………

Suku/Bangsa

:

Jawa/Indonesia

Tgl Pengkajian:……(Jam…)

Agama

: Islam

Pekerjaan

: IRT

Pendidikan

:

SMA

Alamat

: Pulo Asri 30.A

IDENTITAS SUAMI

Nama

: Tn. N

Umur

: 28 Tahun

Pekerjaan : Wiraswasta

  • I. RIWAYAT KEPERAWATAN (NURSING HISTORY)

Keluhan utama : Pasien mengatakan nyeri dan keluar flek-flek

Riwayat penyakit sekarang

Pada saat di kaji pukul 06.00WIB klien mengeluh nyeri seperti ditusuk-tusuk, nyeri yang

diakibatkan oleh adanya flek-flek darah segar jam 05.00 WIB serta ibu merasakan

pergerakan janin. Nyeri dirasakan sangat hebat sekali sampai klien menangis. Skala nyeri

  • 7. Nyeri dirasakan didaerah abdomen bagian bawah. Nyeri tiba-tiba.

Riwayat kehamilan sekarang

Kehamilan pasien saat ini adalah kehamilan pertama dengan usia kehamilan 20 minggu

Riwayat obstetri

Manarche : 14 tahun

Siklus : 28 hari

Dismenorhe : (-)

HPHT : 07-juni-2012

  • 1. Riwayat pernikahan Sudah menikah selama 2 tahun

  • 2. Riwayat KB Selama ini pasien dan suami menggunakan KB alami untuk emnunda kehamilam

  • 3. Riwayat kehamilan, persalinan, nifas dan KB yang lalu

N

Kehamilan

 

Persalinan

 

Keadaan

     

O

 

peno

Hidup

Mati

penyeba

ke

suam

umur

peny

sponta

Tindaka

op

long

umu

jenis

umur

jenis

b

t

i

ulit

n

n

era

r

si

1

tn. N

Ham

                     

il ini

  • 4. Riwayat kesehatan terdahulu

Dalam keluarga tidak terdapat penyakit menular dan tidak terdapat penyakit keturunan

  • 5. Riwayat kesehatan lingkungan Lingkungan tempat pasien tinggal bersih dan kondusif tidak ada faktor pencetus dari lingkungan yang mempengaruhi kesehatan pasien saat ini

6.

PEMERIKSAAN FISIK

TTV

S : 36°C

N : 110x/menit

TD : 90/70mmHg

RR : 24x/menit (regular/ irregular)

TB : 150cm

BB : 62Kg

PEMERIKSAAN PERSISTEM

  • A. Sistem reproduksi Payudara Inspeksi : bentuk simetris, bersih, warna aerola mamae lebih gelap, bentuk papila mamae

menonjol

Abdomen

Inspeksi : pembesaran perut simetris, terdapat striac gravidarum (albican)

Palpasi : tegang

Leopold I : TFU 24 cm diatas simfisis, teraba lunak, kurang bundar dan kurang melenting

(letak bokong)

Leopold II : terdapat letak punggung janin

Leopold III : terdapat letak kepala janin.

Leopold 1V : -

Genetalia

Inspeksi : terjadi pengeluaran darah dari vagina tetapi tidak ditemukan tanda-tanda infeksi

Palpasi : tidak terdapat benjolan dan tidak ada nyeri tekan

  • B. Sistem Pernapasan

Hidung:

Inspeksi: bersih, lubang hidung simetris, tidak ada sekret dan kelainan lainnya

Palpasi: tidak ada nyeri tekan dan fraktur tulang nasal

Mulut

Inspeksi : mukosa bibir kering

Sinus paranasalis : tidak terkaji

Leher

Inspeksi : tidak ada hiperpigmentasi

Palpasi : tidak ada nyeri tekan dan tidak ada pembesaran kelenjar limfe

Faring

Inspeksi : tidak odema dan tidak ada tanda-tanda infeksi

kemerahan, oedem / tanda-tanda infeksi, pseudomembran

Area dada:

Inspeksi: pola nafas normal, tidak menggunakan otot bantu pernafasan, pergerakan dada

simetris dan tidak ada kelainan yang lain pada dada.

Palpasi: tidak ada nyeri tekan, bengkak, dan tidak ada kelainan pada dinding

Perkusi :batas suara nafas jelas

Auskultasi : tidak ada suara nafas tambahan

  • C. Cardiovaskular dan limfe Wajah Inspeksi : wajah pucat, konjungtiva pucat Leher Inspeksi : tidak ada bendungan vena jugularis Dada Inspeksi : bentuk dada simetris, pergerakan untuk bernafas normal Palpasi : letak ictus cordis tidak mengalami pergeseran Perkusi : batas jantung jelas, dan tidak terjadi pembesaran

Auskultasi : tidak ditemukan bunyi jantung abnormal

Ektremitas atas

Inspeksi : tidak terdapat sianosis dan jari tabuh

Palpasi : suhu akral dingin

Ektremitas bawah

Inspeksi : terdapat odema dan varises

  • D. Persyarafan Pemeriksaan reflek patela (+/+) GCS : 4,5,6 Tingkat kesadaran : compos mentis

  • E. Perkemihan-eliminasi uri Kandung kemih: Inspeksi : tidak ada massa, jaringanpariut bekas irisan atau operasi

Palpasi : tidak ada nyeri tekan, tahanan diatas simpisis pubis dan juga tidak teraba

massa

Ginjal :

Inspeksi : tidak terjadi pembesaran daerah pinggang

Palpasi : ginjal tidak mengalami gangguan

  • F. Sistem pencernaan-eliminasi alvi Mulut: Inspeksi : mukosa bibir kering, terdapat gigi yang goyang, tidak terdapat stomatitis dan tidak ditemukan pembesaran kelenjar parotis Palpasi : tidak ada nyeri tekan pada rongga mulut, massa Lidah Inspeksi : bentuk simetris, bersih, warna merah muda keputihan Palpasi : tidak ada nadul, odema maupun nyeri Faring - Esofagus : tidak terkaji Abdomen (dibagi menjadi 4 kuadran) Inspeksi : pembesaran perut normal karena pengaruh dari kehamilan, tidak ditemukan bekas luka dan kelainan lainnya pada abdomen pasien Auskultasi : peristaltik usus normal

Perkusi

: tymphani, batas batas hepar jelas dan tidka ada pembesaran hepar

Palpasi:

Kuadran I:

Hepar tidak ada nyeri tekan dan pembesaran hepar

Kuadran II:

Gaster tidak ada nyeri tekan abdomen dan distensi abdomen

Lien tidak terjadi pembesaran liens

Kuadran III: tidak ada nyeri tekan dan tidak ada massa

Kuadran IV: tidak ada nyeri tekan pada titik Mc Burney

  • G. Sistem muskuloskleletal dan integumen Postur Tubuh pasien terlihat lebuh tambun, dan terjadi renggangan pada otot punggung dan tungkai Tinggi dan berat badan Distesnsia spinarum : 27 cm Distesnsia eristarum : 30 cm Konjungtiva eksterna : 21 cm Lingkar panggul : 92 cm

  • H. Sistem endoktrin Kepala Inspeksi : rambut tebal dan bersih Leher Inspeksi : tidak terjadi pembesaran kelenjar thyroid Palpasi : tidak terdapat nyeri tekan dan tidak ada pembesaran

I.Persepsi sensori

Pendengaran

Inspeksi : simetris antar kanna dan kiri, tidak ada nyeri dan lesi

Palpasi : tidak ad nyeri tekan pada mastoid tidak ada odema

Pengelihatan

Inspeksi : mata simetris, tidak terdpat gangguan penglihatan

J.Data Penunjang

Leukosit : 2000 uL

Hb

: 10 gr/dL

  • B. Diagnosis keperawatan

    • 1. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan kontraksi uterus

    • 2. Resiko hipovolemia berhubungan dengan perdarahan

No

Data

Masalah

Etiologi

1.

DS : Klien mengatakan nyeri

Gangguan rasa

Kontraksi uterus

pada abdomen bagian

nyaman nyeri

bawah.

P : Klien mengatakan nyeri

perut yang sangat hebat

Q : Nyeri seperti ditusuk-tusuk

R : Nyeri abdomen bagian

bawah

S : Skala nyeri 7

T : Nyeri muncul tiba-tiba

DO :

  • 1. Klien tampak menangis

  • 2. Klien memegangi perut

  • 3. Klien tampak pucat

TTV

S : 36°C

N : 110x/menit

TD : 90/70mmHg

RR : 24x/menit (regular/

irregular)

Resiko

2.

hipovolemia

Perdarahan

 

DS : Klien mengatakan keluar

   

flek-flek lewat vagina

DO :

  • 1. TD 90/70 mmHg

  • 2. Wajah tampak pucat

  • 3. Konjungtiva pucat

  • C. RENCANA TINDAKAN

    • 1. Dx. 1 : Ganggauan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan kontraksi uterus Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x24 jam nyeri berkurang. Kriteria hasi :

      • 1. Klien nyeri berkurang

      • 2. Klien terlihat lebih rileks

      • 3. Klien dapat melakukan teknik relaksasi

      • 4. Skala nyeri klien (0-3)

Intervensi :

  • 1. Kaji tingkat nyeri, lokasi lamanya dan karakteristik nyeri serta faktor yang dapat memperburuk atau meredakan.

Rasional : Pendekatan komprehensif untuk menentukan intervensi

  • 2. Kendalikan faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi respon pasien terhadap ketidaknyamanan

Rasional : Lingkungan yang tenang akan menurunkan stimulus nyeri

  • 3. Ajarkan penggunaan teknik non farmakologi seperti relaksasi

Rasional : Teknik relaksasi yang diberikan pada klien dapat menurunkan

stimulus nyeri

  • 4. Berikan obat sesuai indikasi · Analgesik Rasional : Analgetik akan mengurangi rasa nyeri.

  • 2. Resiko hypovolemia berhubungan dengan perdarahan Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x24 jam tidak terjadi deficit volume cairan , seimbang antara intake dan output baik jumlah maupun kualitas. Kriteria Hasil :

    • 1. TTV dalam keadaan normal

    • 2. Perdarahan berkurang sampai dengan berhenti

    • 3. Kulit tidak pucat

Intervensi :

  • 1. Evaluasi, laporkan, dan catat jumlah serta kehilangan darah Rasional : Perkiraan kehilangan darah membantu membedakan diagnose

  • 2. Catat tanda-tanda vital, pengisian kapiler pada dasar kuku, warna membrane mukosa/kulit dan suhu Rasional : Membantu menentukan beratnya kehilangan darah, meskipun sianosis dan perubahan pada tekanan darah, nadi adalah tanda-tanda lanjut dari kehilangan sirkulasi atau terjadinya syok

  • 3. Lakukan tirah baring. Instruksikan klien untuk menghindari Valsalva manover dan koitus

Rasional : Perdarahan dapat berhenti dengan reduksi aktivitas. Peningkatan

tekanan abdomen atau orgasme dapat merangsang perdarahan karena

meningkatnya aktivitas uterus.

  • 4. Posisikan klien dengan tepat, telentang dengan panggul ditinggikan atau posisi semi fowler. Hindari posisi Trendelenburg. Rasional : Menjamin keadekuatan darah yang tersedia untuk otak, peninggian panggul menghindari kompresi vena kava. Posisi semi fowler memungkinkan

janin bertindak sebagai tampon

  • 5. Hindari pemeriksaan rectal atau vagina Rasional : Dapat meningkatkan hemoragi, khususnya bila plasenta previa marginal atau total terjadi

  • 6. Berikan larutan intravena, ekspander plasma, darah lengkap, atau sel-sel kemasan sesuai indikasi Rasional : Meningkatkan volume darah sirkulasi dan mengatasi gejala-gejala syok

4.1 Kesimpulan

BAB IV

PENUTUP

Plasenta previa ialah plasenta yang letaknya abnormal yaitu pada segmen bawah

uterus (ostium uteri internum) sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh pembukaan

jalan lahir.

Penyebab plasenta previa secara pasti sulit ditentukan, tetapi ada beberapafaktor

yang meningkatkan risiko terjadinya plasenta previa, misalnya bekas operasirahim (bekas

sesar atau operasi mioma), sering mengalami infeksi rahim (radang panggul), kehamilan

ganda, pernah plasenta previa, atau kelainan bawaan rahim.

Penanganan plasenta previa ysng baik dan adekuat tidak akan membawa kehamilan

pada komplikasi yang lebih berat, sehingga tingkat kematian karena perdarahan dapat

berkurang.

DAFTAR PUSTAKA

Mansjoer, Arief. 2001. Kapita Selekta Kedokteran , edisi ketiga . Media Aesculapius FKUI

.Jakarta

Marilynn E. Doenges & Mary Frances Moorhouse, 2001, Rencana Perawatan Maternal/Bayi,

edisi kedua. Penerbit buku kedokteran EGC. Jakarta.

Murah, Manoe dkk. 199. Pedoman Diagnosis Dan Terapi Obstetri Dan Ginekologi. Bagian

/SMF obstetri dan ginekologi FK Unhas . Ujung Pandang.

Sandra M. Nettina. 2001. Pedoman Praktik Keperawatan. Penerbit buku kedokteran EGC.

Jakarta.

Sarwono. 1997. Ilmu Kebidanan. Yayasan bina pustaka Sarwono Prawirohardjo. Jakarta.

Nanda. (2015).Diagnosis Keperawatan Definisi & Klasifikasi 2015-2017 Edisi 10 editor T

Heather Herdman, Shigemi Kamitsuru. Jakarta: EGC.

Johnson, M., et all, 2008, Nursing Outcome Classification (NOC) Six Edition, IOWA Intervention

Project, Mosby

Bulechek, G., et all, 2008, Nursing Interventions Classification (NIC) Five Edition, Mosby