Vous êtes sur la page 1sur 47

REPUBLIK INDONESIA

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT


D I R E K T O R A T J E N D E R A L B I N A MA R G A

SPESIFIKASI KHUSUS JALAN BEBAS HAMBATAN


DAN JALAN TOL

Edisi 2015 (Revisi 1)


SPESIFIKASI KHUSUS

Divisi SK 1.09 Kantor dan Fasilitas Lapangan


Divisi SK 1.16 Pengaturan Lalulintas
Divisi SK 1.20 Mobilisasi
Divisi SK 4.13 PVD dengan Metode Vakum
DAFTAR ISI
SPESIFIKASI KHUSUS
SPESIFIKASI TEKNIS JALAN BEBAS HAMBATAN
DAN JALAN TOL

DIVISI SK 1.09
KANTOR DAN FASILITAS LAPANGAN

SK 1.09 Kantor dan Fasilitas Lapangan ............................................................ SK1.09-2


SK.1.09.1 Umum................................................................................................... SK1.09-2
SK.1.09.2 Kantor .................................................................................................. SK1.09-2
SK.1.09.3 Detail Kantor ....................................................................................... SK1.09-7
SK 1.09.3.1 Komputer. ............................................................................................ SK1.09-7
SK 1.09.3.2 Dasar Pembayaran ............................................................................... SK1.09-7
SK.1.09.4 Kendaraan ............................................................................................ SK1.09-8
SK 1.09.4.1 Umum .................................................................................................. SK1.09-8
SK.1.09.5 Dasar Pembayaran ............................................................................... SK1.09-8
SK.1.09.6 Contoh Rencana Kantor Lapangan ...................................................... SK1.09-9

DIVISI SK 1.16
PENGATURAN LALULINTAS

SK 1.16 Pengaturan Lalulintas (Pengaturan Lalulintas Sementara) ..................... SK1.16-1


SK.1.16.1 Penjelasan ............................................................................................... SK1.16-1
SK.1.16.2 Jumlah Lajur ........................................................................................... SK1.16-2
SK.1.16.3 Metode Pengukuran ................................................................................ SK1.16-2
SK.1.16.4 Dasar Pembayaran .................................................................................. SK1.16-2

DIVISI SK 1.20
MOBILISASI DAN PEKERJAAN PERSIAPAN

SK 1.20 Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan ..................................................... SK1.20-1


SK.1.20.1 Program Mobilisasi .............................................................................. SK1.20-1
SK.1.20.2 Jadwal Konstruksi ................................................................................ SK1.20-2
SK.1.20.3 Network Analysis ................................................................................. SK1.20-2
SK.1.20.4 Jadwal Terperinci ................................................................................. SK1.20-3
SK.1.20.5 Laporan dan Dokumentasi................................................................... SK1.20-3
SK 1.20.5.1 Rencana Awal, dll. .............................................................................. SK1.20-3
SK.1.20.6 Laporan Rutin Kepada Konsultan Pengawas ...................................... SK1.20-3
SK.1.20.7 Peninjauan ulang Berkala .................................................................... SK1.20-3
SK.1.20.8 Pengukuran untuk Pembayaran ........................................................... SK1.20-4

SU - vi
DIVISI SK 4.13
PVD DENGAN METODE VAKUM

SK 4.13 PVD DENGAN METODE VAKUM……………............................….... SK4.13-1


SK4.13.1 Umum………………………………………...………...............………. SK4.13-1
SK4.13.2 Persyaratan……………………………………….......................……… SK4.13-7
SK4.13.3 Bahan………………………………………………………...............… SK4.13-9
SK4.13.4 Pelaksanaan …………………………………….....................……….... SK4.13-14
SK4.13.5 Pengendalian Mutu……………………………….........................……. SK4.13-17
SK4.13.6 Pengukuran dan Pembayaran………………................................…….. SK4,13-18
SK4.13.7 Dinding Kedap (Sealing Wall)……………………….............………... SK4.13-19

SU - vii
SK 1.09

Kantor dan Fasilitas Lapangan


Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan

SK 1.09 Kantor dan Fasilitas Lapangan ..................................................................................... 1.09-2


SK.1.09.1 Umum .............................................................................................................................. 1.09-2
SK.1.09.2 Kantor .............................................................................................................................. 1.09-2
SK.1.09.3 Detail Kantor .................................................................................................................... 1.09-7
SK 1.09.3.1 Komputer. ........................................................................................................................ 1.09-7
SK 1.09.3.2 Dasar Pembayaran ........................................................................................................... 1.09-7
SK.1.09.4 Kendaraan ........................................................................................................................ 1.09-8
SK 1.09.4.1 Umum .............................................................................................................................. 1.09-8
SK.1.09.5 Dasar Pembayaran ............................................................................................................ 1.09-8
SK.1.09.6 Contoh Rencana Kantor Lapangan ................................................................................... 1.09-9

SK 1.09.i
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan

SK 1.09 Kantor dan Fasilitas Lapangan


Berikut ini menjelaskan kewajiban tambahan Kontraktor menurut ketentuan S1.09
dari Spesifikasi Umum.

SK.1.09.1 Umum
Kantor dan kendaraan sebagai bawah ini rinci harus diserahkan kepada Pengguna Jasa
selambat-lambatnya 60 hari setelah tanggal Dimulainya Pekerjaan. Jika, setelah
periode waktu yang disebutkan di atas, Kontraktor belum menyelesaikan kantor,
menyediakan dan memasang dengan cara yang cocok untuk pekerjaan, atau belum
menyediakan kendaraan tertentu, Pengguna Jasa berhak untuk mengambil tindakan
yang tepat dan untuk membebankan semua biaya yang terkait dengan Kontraktor.

Kantor, dan perlengkapan seperti AC, toilet, fasilitas dapur seperti yang dijelaskan
dalam nomor 1.1 pada Tabel SK.1.09-1 diberikan secara sewa dalam keadaan baru dan
harus dikembalikan kepada Kontraktor selambat-lambatnya 30 hari setelah akhir dari
Sertifikat Bulanan Sementara atau Sertifikat Pembayaran Akhir untuk Penyesuaian
Harga. Peralatan lainnya harus dibeli baru, kecuali dinyatakan lain pada Tabel
SK.1.09-1.

Kontraktor akan bertanggungjawab untuk semua perbaikan, pelayanan dan


pemeliharaan bekerja untuk semua bangunan, jalan, fasilitas, peralatan, perlengkapan
dan kebutuhan rumah tangga, termasuk fasilitas yang ada dimanfaatkan dalam pasal
ini, dan termasuk yang tidak dapat dipelihara..

Tanggungjawab Kontraktor untuk perbaikan kantor selama masa konstruksi akan


mencakup penyediaan dan pembayaran, semua saluran telepon, gas, air, saluran TV
kabel, jaringan komputer, koneksi internet, dan biaya listrik untuk kantor yang relevan.

Semua peralatan baru harus dilindungi oleh garansi produsen untuk jangka waktu
minimum 12 (dua belas) bulan sejak tanggal pengiriman ke Pengguna Jasa.

Setelah pengemabalian kantor kepada Kontraktor, Kontraktor harus membongkar dan


menghapus kantor dan mengembalikan lahan sesuai kondisi aslinya.

SK.1.09.2 Kantor
Sebuah kantor ber-AC harus disediakan oleh Kontraktor untuk Pengguna Jasa dan staf
dan ukuran, perlengkapan dan peralatan harus seperti yang diberikan pada Tabel
SK.1.09-1. Lahan tidak akan disediakan oleh Pengguna Jasa, dan penyediaan lahan
tersebut harus menjadi tanggungjawab Kontraktor. Namun bila ada tempat yang
tersedia Pengguna Jasa dapat memberikan ijin untuk membangun kantor dalam ruang
milik jalan proyek. Mendapatkan semua ijin bangunan atau persetujuan lain yang
diperlukan akan menjadi tanggungjawab Kontraktor. Atau alternatif sewa kantor dapat
disediakan oleh Kontraktor setelah mendapat persetujuan dari Pengguna Jasa.

SK 1.09-2
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan

Table SK.1.09-1 Kantor dan Fasilitas Lapangan


Kuantitas untuk setiap item terdapat pada bagian…. Formulir Penawaran,
Nomor Keterangan Spesifikasi (Persyaratan Minimum) Kuantitas

1 Kantor
1.1 Bangunan Kantor Luas lantai 300 m2 dengan 3 ruang eksekutif, 3 ruang 300 m2
dengan air pengawas, ruang tamu dan ruang tunggu, ruang
conditioning dan konfrensi, ruang rapat, ruang staf, ruang penyimpanan
perlengkapannya arsip, ruang ibadah (musholla), dapur, 4 toilet , 2 ruang
kosong, dan area parkir. Persyaratan yang tepat yang
harus diberikan setelah penandatanganan kontrak (lihat
contoh rencana di akhir spesifikasi ini)
1.2. Bangunan Bangunan tempat tinggal, minimal 50 m2, terdiri dari 50 m2
Tempat Tinggal 3 ruang tidur lengkap dengan tempat tidur dan lemari
pakaian, berpenyejuk udara (AC), 1 kamar mandi dan
wc di dalam, 1 kamar mandi dan wc di luar. 1 kamar
tamu dilengkapi 1 set meja kursi tamu untuk 5 orang.

2. Fasilitas

2.1 Komputer, perangkat keras dan perangkat lunak


2.1.a Komputer PC dengan Intel® Core™ i7-4790T Processor (2.7 GHz, 8M 2
monitor layar sentuh Cache) sampai 3.90 GHz, NVIDIA GeForce 830A 2GB
23 inci termasuk UPS, DDR3, 2TB HDD 7200 RPM, Win 8.1 Home,
stabilizer, dan termasuk UPS, stabilizer dan rujuk SK1.09.3.1
aksesoris
2.1.b Notebook dengan Notebook: 4
mobile broadband Intel Core i7-4600U - 13", 8GB DDR3, 256GB SSD,
unlimited (modem) DVD±RW, 23" QHD (2560x1440) Touch Screen,
dan aksesoris WiFi, Bluetooth, Fingerprint, Ms. Win 8.1 PRO,
termasuk Modem, dan rujuk SK1.09.3.1.
2.1.c Printer A3 color A3, Print Resolution 600 × 600 dpi, Print Speed 2
laser jet Black/Color 27/27 ppm, NIC, Duplex, Parallel and
USB,
2.1.d Printer A4 colour A4, Print Resolution 1200 × 600 dpi, Print Speed 2
laser jet Black/Color 30/30 ppm, USB
2.1.e External hard disk USB 3.0, 2TB, Windows, international brand. 6
kapasitas 2
Terabyte
2.1.f Scanner A3, Color, 600 dpi, 60 ppm, Automatic Document 1
Feeder (ADF), USB
2.1.g Projector WXGA(1280 × 800),WUXGA (1920 x 1200), 2
Lumens 4000 ANSI

2.2 Camera dan Handycam

SK 1.09-3
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan
Nomor Keterangan Spesifikasi (Persyaratan Minimum) Kuantitas

2.2.a Digital Professional Camera: 1


Camera (type A) Digital SLR ,24 Megapixels, Full HD, Memory Card,
termasuk bag, lens, 3.2" LCD, CF Card Slot, memory 64 GB, Body Only
Lens Cap, Rear Lens:
Cap, Lens Hood, Telephoto Zoom Lens, Focal length 18-200mm f/3.5-
Lens Case, Snap-On 5.6G Zoom ratio with magnification of 11.1x Zoom lock
Lens Cap, dan switch Equipped with a compact Silent Wave Motor
tripod. The lens and (SWM) Built-in Vibration Reduction. Integrated
flash equipment Coating (SIC) adopted Lens Construction
shall be of the same (Elements/Groups) 16 elements/12 groups (2 ED
brand name as the glasses, 3 aspherical lenses) Minimum f/stop 22 - 36
camera Closest focusing distance 0.5m Maximum reproduction
ratio 0.22x Filter Attachment Size 72 mm Lens Cap
Snap-on.
Flash :
Flash coverage auto 24-85mm extendable to 14mm;
flash shooting distance range (in TTL auto flash mode)
0.6 to 20m (2 to 65.6 ft.); power SW OFF/STBY ON;
Recycling time Approx. 4 sec maximum; Display LCD
Segment type, 1-year Limited Warranty by Authorized
2.2.b Camera Poket 18.2 Megapixel, 20x Optical Zoom, 3.0" LCD, Wi-Fi, 3
Termasuk Tas Optical Steady Shot Image Stabilizer, BIONZ X Image
Processor, termasuk Memory Card 32 Gb
2.2.c Handycam 1" Exmore R CMOS Sensor, 20,9 Megapixels Pixels 1
termasuk tas Gross (14,2 Megapixels Effective Pixels), 12x
Optical Zoom, 24x Intelligent Zoom, 160x Digital
Zoom, Memory Stick Pro Duo (Mark 2), Memory
Stick XC-HG Duo, SD/SDHC/SDXC, 3.5" LCD,
Built-in Wi-Fi, termasuk tripod.
2.3 Elektronik
2.3.a Photocopy and Rental basis, during construction period 1
network document Network/Printing Features:
sharing machine A3 Color Copy / Print / Scan / Fax Support
application IOS & Android, Real 2,400 dpi print at
full speed, Push Scan (with optional Network
Scanning Kit), Copy Features: Continuous Copy
Speed, A4 / B4 / A3 / B5 LEF / B5, B / W : 20 ppm,
Color : 20 ppm Output Tray Capacity : 250 sheets
(A4)
2.3.d SMART TV LED 40” Full HD 1080p, Quad Core Processor, 1920 1
FULL HD 40 inch x1080, Port HDMI and USB, Smart Hub Technology,
include wall mount digital support broadcast DVB-T2
bracket with water
pass and TV cable
line

2.3.e Closed Circuit Camera: 1/3" 3 Megapixel progressive scan CMOS 3 1


Television (CCTV) Megapixel Smart IR up to 20 mtr Color: 0.
System with 4 1Lux/F1.2, B/W: 0.01Lux/F1.2; 0Lux/F1.2(IR on)
camera 2.7 -12mm Varifocal IP 66. DVR: 4ch 1080P/8ch
720P preview and playback, 1 RJ45(100M), 2 USB.
WD 500 GB for CCTV.

SK 1.09-4
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan
Nomor Keterangan Spesifikasi (Persyaratan Minimum) Kuantitas

2.3.f Drone Camera- A Airplanes Remote Control Electronic with 4 Set 1


Professional Quad Propeller and there Video Camera Action HD,
copter Drone flying controlled by Remote Control Technology Naza,
HD Action Video Advanced GPS-based navigation and programmable
Camera features. Camera 14 megapixels, 4K 1920x1080p
Video Recording, 5.8 GHz ISM Frequency, 30
Minutes Flying Time, Smartphone Mounts to
Controller for FPV, Supports Dual Flight Control
Modes, auto return base home, rechargeable Li-ion
battery.
2.4 Perabotan
2.4.a Kursi kantor, meja High Quality, desk dimension 1.60m×0.80m×0.75 3
tulis, dan book case
untuk ruang
2.4.b Kursi kantor, meja High Quality, desk dimension 1.60m×0.80m×0.75 3
tulis, dan book case
untuk ruang Manager
2.4.c Standard office High Quality, non-folding type 30
2.4.d Standard writing High Quality, dimension 1.60m×0.80m×0.75 10
desk
2.4.e Sofa and table High Quality 2
2.4.f Meja dan kursi Medium Quality, for 6 person 2
rapat
2.4.g Meja dan kursi High Quality, for 20 person 1
konfrensi
2.4.h Meja Keamanan Kualitas Baik 1
2.5 Alat Komunikasi

2.5.a Handy talkie all band transceiver power 5 VA include long stick 5
antenna
2.5.b Base station rig 25 VA include power supply and omni directional 1
power include antenna ¾λ
2.5.c Mobile rig power 25 VA include mobile antenna ¾ λ 2
include license
2.5.d Telepon - faksimil ECM Mode, Answering Machine hook up, Automatic 2
A4 Contrast Control, 200 sheet Paper Capacity, Multi
Copy / Multi Copy with Sorting, Caller Line
Identification, Memory Transmission, Broadcast up
to 20 destinations, Activity Reports.
2.5.e Telepon Telepon kantor, Wireless Single Line 7

2.6 Fasilitas Umum

2.6.a Papan tulis dengan Plain Paper, Color, 920 x 1300 mm Board, 2 Panels, 1
kertas cetak USB
2.6.b Papan tulis Dimension 120 cm × 240 cm 1

2.6.c Lemari arsip besi 2 doors, 4 shelves (80 cm × 43 cm × 163.2 cm) 10

2.6.d Kotak arsip 80 cm × 43 cm × 32 cm 10


aluminium

SK 1.09-5
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan
Nomor Keterangan Spesifikasi (Persyaratan Minimum) Kuantitas

2.6.e Lemari medium bidang depan 80 cm × 43 cm × 122,9 cm 10


terbuka
2.6.f Kulkas / freezer kapasitas 2 pintu, 180 liter 1

2.6.g 4 kompor gas 1


dengan 2 tabung
2.6.h Dapur dengan 1
fasilitas (lemari, air
2.6.i Cangkir, gelas dll 48 buah 1

2.6.j Dispenser untuk air 4


minum (panas /
2.6.k Cekungan cuci 3
tangan
3 Kendaraan

3.1 Kendaraan tipe A Rujuk SK1.09-2 2

3.2 Kendaraan tipe B Rujuk SK1.09-2 2

3.3 Kendaraan tipe C Rujuk SK1.09-2 4

3.4 Motor 150 cc Rujuk SK1.09-2 4

3.5 Motor 150 cc Rujuk SK1.09-2 2

4 Operasi dan
Pemeliharaan
4.1 Operasi dan Selama Masa Konstruksi 1
Pemeliharaan
4.1.a Telepon, gas, air, Selama Masa Konstruksi 1
dan listrik
4.1.b TV cable line for 2 Selama Masa Konstruksi 1
unit SMART TV
4.1.c Air Minum Air Mineral, Selama Masa Konstruksi 1

4.1.d Koneksi internet Koneksi internet broadband unlimited, Selama masa 1


untuk semua PC konstruksi
4.1.e Toner untuk semua Selama Masa Konstruksi 1
printer
4.1.f Rental Fotokopi dan Selama Masa Konstruksi 1
jaringan berbagi
4.1.g Honor untuk Selama Masa Konstruksi 1
petugas keamanan

SK 1.09-6
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan

SK.1.09.3 Detail Kantor


Kantor harus ditempatkan pada atau dekat lokasi proyek di lokasi yang disetujui oleh
Pengguna Jasa.
Kantor harus memenuhi semua persyaratan bangunan dan peraturan.

Pada pilihan lain mungkin Kontraktor dapat membangunan kantor di tempat, atau
sebagaimana dinyatakan di atas, menyewa bangunan kantor dapat dilakukan setelah
mendapat persetujuan dari Pengguna Jasa.

Bahan, peralatan dan perabot yang digunakan dalam bangunan mungkin baru atau
bekas, tapi harus seperti kondisi baru, dapat digunakan dan sesuai untuk tujuan yang
diperlukan.

Lahan untuk kantor dibangun oleh Kontraktor harus ditempatkan dan dapat diterima
sebagai struktur bangunan, harus bebas dari genangan air dan dilengkapi dengan akses
jalan dan area parkir dengan perkerasan.

Bangunan harus kedap suara, kedap air dengan lantai dibangun diatas tanah dan harus
dilengkapi dengan ketinggian langit-langit (plafond) minimal 2,8 m dan overhang atap
(kanopi) terhadap dinding minimal 1,5 m.

Semua pintu harus dilengkapi dengan kunci tipe silinder yang teah disetujui dan semua
jendela harus dari jenis pembukaan dan dilengkapi dengan kawat anti
nyamuk/serangga.
Kantor harus dicat seperti yang diarahkan oleh Pengguna Jasa.

Kantor harus dilengkapi dengan semua layanan seperti listrik, telepon, gas, air dan
sanitasi dengan septic tank.

Pencahayaan harus menyediakan minimal 50 Lumens pada ketinggian atas meja dan
outlet listrik akan dipasang tidak lebih dari 5,0 m terpisah saat diukur di sepanjang
dinding. Pencahayaan bagian luar harus disediakan di pintu masuk dan di sudut-sudut
bangunan.

AC harus cukup untuk menjaga lingkungan kerja yang memuaskan, yang disetujui
oleh Pengguna Jasa.
Peralatan pemadam kebakaran yang memadai harus disediakan.

Kontraktor wajib membuat dan menyerahkan gambar kerja secara terinci dan detail
peralatan dan brosur harus mendapat persetujuan dari Pengguna Jasa sebelum
membangun atau menyewa kantor atau menyediakan peralatan.

Kontraktor harus menyediakan petugas kebersihan kantor secara penuh waktu


bersama alat dan bahan yang diperlukan serta memelihara kantor lapangan dalam
kondisi bersih dan rapi.
Keamanan kantor merupakan tanggungjawab Kontraktor.

SK 1.09.3.1 Komputer

Perangkat Keras (Hardware) harus dari jenis dan kapasitas terbaru, rincian yang akan
digunakan harus diserahkan kepada Pengguna Jasa untuk mendapatkan persetujuan.
Pengadaan perangkat lunak (software) asli, dan update yang telah tersedia, seperti
yang ditetapkan oleh Pengguna Jasa, yang meliputi kategori berikut:
- Sistem Operasi Asli (edisi terbaru)
- Microsoft Office Professional
- Anti Virus
- Lain-lain seperti yang dipersyaratkan oleh Pengguna Jasa
Kontraktor juga harus menyediakan semua kabel dan adaptor yang diperlukan untuk
memasang peralatan dan meja dan kursi operator.

SK 1.09.3.2 Dasar Pembayaran


SK 1.09-7
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan
Kantor dan peralatan yang dijelaskan akan dibayar sebagaimana menurut ketentuan
S1.20 dari Spesifikasi Umum. Pembayaran tersebut dianggap kompensasi penuh
untuk pembangunan, pengadaan, pelayanan, perbaikan, pemeliharaan, penyediaan
perlengkapan, pembersihan dan pembongkaran setelah selesainya Pekerjaan.

SK.1.09.4 Kendaraan
SK 1.09.4.1 Umum

Kontraktor harus menyediakan kendaraan baru untuk penggunaan khusus Pengguna


Jasa termasuk asuransi yang komprehensif (all risk dan pihak ketiga), kunci kemudi,
alarm, perbaikan, pemeliharaan dan perbaikan, pasokan bahan bakar, pelumas dan
suku cadang, termasuk ban untuk masing-masing kendaraan dan sepeda motor, semua
untuk durasi kontrak tersebut. Penyediaan sopir dan kaca film yang berkualitas akan
dimasukkan untuk setiap kendaraan bermotor. Jenis dan jumlah kendaraan harus
disediakan seperti yang diberikan pada Tabel SK.1.09-2.

Kendaraan harus disediakan secara sewa sampai penerbitan Pernyataan Selesai.

Tabel SK.1.09-2 Spesifikasi Kendaraan

Nomor Jenis Kendaraan Kuantitas


1. Tipe A 2
2.5L DOHC Common Rail Turbocharged and Intercooled, 4
Cylinder in-line (4D56) (HIGH POWER), Super Select 4WD,
Diesel.
2. Tipe B 2
Engine SOHC, inline 4-Cylinder, In Direct Diesel Injection /
Natural Aspiration, 2,835 CC, Fuel Injection. Type 5 Speed
M/T
3. Tipe C 4
4 cylinder in-line, 16 valve, DOHC, D-4D, 2494 CC, Diesel
Manual Transmission, Front Suspension Double Wishbone
with coil spring & Stabilizer
4. Sepeda Motor Tipe A 4
Motorcycle, minimum engine size 150 cc, SOHC, 4-stroke, 5-
speed with crash helmet, minimum power 9,8 kW (13,3 PS) /
8.500 rpm, suspension type monoshock.
5. Sepeda Motor Tipe B 2
Motorcycle off road and multipurpose, 4-stroke, air cooler
system, Maksimum Power, SOHC 2 valve system, Digital DC-
CDI system

SK.1.09.5 Dasar Pembayaran


Kendaraan yang dijelaskan di atas tidak akan dibayar secara terpisah tetapi termasuk
dalam mata pembayaran Kantor Pengguna Jasa menurut ketentuan S1.09 dari
Spesifikasi Umum. Pembayaran tersebut dianggap kompensasi penuh untuk
penyediaan kendaraan, semua biaya sewa, pemeliharaan dan servis yang ditentukan,
gaji dan tunjangan untuk driver dan penyediaan bahan bakar, pelumas dan suku
cadang, termasuk ban untuk semua mobil dan sepeda motor semua untuk periode yang
ditentukan.

SK 1.09-8
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-09 Kantor dan Fasilitas Lapangan

SK.1.09.6 Contoh Rencana Kantor Lapangan

Rencana Kantor dan Fasilitas Lapangan (Contoh)


Tidak skala, semua ukuran dalam meter

SK 1.09-9
DIVISI SK1.16

Pengaturan Lalulintas
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-16 Pengaturan Lalulintas

SK 1.16           Pengaturan Lalulintas (Pengaturan Lalulintas Sementara) ............................. 1.16-1 


SK.1.16.1  Penjelasan ........................................................................................................ 1.16-1 
SK.1.16.2  Jumlah Lajur .................................................................................................... 1.16-2 
SK.1.16.3  Metode Pengukuran......................................................................................... 1.16-2 
SK.1.16.4  Dasar Pembayaran ........................................................................................... 1.16-2 

SS 1.16-i
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-16 Pengaturan Lalulintas

SK 1.16 Pengaturan Lalulintas (Pengaturan Lalulintas Sementara)


Untuk menyatukan dan menjelaskan kewajiban Kontraktor di bawah Pasal yang relevan
dari Spesifikasi Umum dan berhubungan dengan pengaturan lalulintas sementara
selama waktu Penyelesaian Pekerjaan.

SK.1.16.1 Penjelasan
Pengaturan lalulintas sementara terdiri dari penyediaan perangkat pengaturan lalulintas
dan layanan untuk pengaturan dan perlindungan dari lalulintas melalui bidang
konstruksi sesuai dengan spesifikasi ini dan sesuai cukup dekat dengan rincian dan pada
lokasi yang ditunjukkan pada rencana atau ditetapkan oleh Konsultan Pengawas.
Untuk jalan kecepatan tinggi dan jalan tol, detail yang tidak ditampilkan pada rencana,
harus sesuai dengan semua standar yang berlaku, Spesifikasi dan Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum Nomor 02 / PRT / M / 2007 tentang Petunjuk Teknis Pemeliharaan
Jalan Tol Dan Jalan Penghubung (PTP).
Kontraktor wajib bekerjasama dengan instansi terkait mengenai pengendalian lalulintas
dan semua rincian harus disetujui oleh Konsultan Pengawas.
Pengaturan lalulintas sementara seperti Pengawas Keselamatan Lalulintas, Tenaga
Kerja dan Petugas Bendera, Rambu Lalulintas seperti yang dijelaskan dalam Tabel
SK.1.16-1
Kontraktor harus memperkirakan kuantitas yang dibutuhkan setiap jenis keperluan
berdasarkan Metoda Kerja dan persyaratan dari Dokumen Kontrak. Kuantitas pada
table ini adalah kebutuhan minimal yang harus disiapkan oleh Kontraktor.
Jenis keperluan yang belum ada pada tabel di bawah ini tidak membebaskan Kontraktor
untuk melengkapi bila diperlukan.

Tabel SK.1.16-1 Pengaturan Lalulintas Sementara

Deskripsi Satuan Kuantitas *)

Informasi :
...................................
Brosur informasi Lembar
...................................
Spanduk (1.2 x13.0 ) Buah
...................................
Pengumuman mass media ls
...................................
Papan nama proyek(3x4 m) Buah

Perambuan :
...................................
Rambu peringatan darurat Buah
...................................
Traffic cone Buah
...................................
Lampu rotari Buah
...................................
Marka jalan sementara m2

Pagar pengaman :
...................................
Concrete barier (move) Buah
...................................
Pagar seng rangka besi Buah
...................................
Lampu rangkaian M
...................................
Generator ( 5 kva ) Buah
...................................
Tempat cuci roda Buah

Perlengkapan petugas :
...................................
Rompi reflective Buah
...................................
Helm proyek Buah
...................................
Bendera merah Buah

SK1.16-1
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-16 Pengaturan Lalulintas
Deskripsi Satuan Kuantitas *)
...................................
Senter merah Buah
...................................
Radio komunikasi HT Buah
...................................
Pluit/Sempritan Buah

Personil :
Petugas bendera (…orang x ….Bulan**) Bulan ...................................

Petugas keamanan (…orang x …. Bulan**) Bulan ...................................

*)
Diisi sesuai kebutuhan lapangan
**)
Diisi sesuai dengan masa konstruksi

SK.1.16.2 Jumlah Lajur


Jumlah lajur lalulintas yang ada di jalan-jalan di lokasi proyek harus dijaga setiap saat
selama pelaksanaan pekerjaan dan jika ada pengalihan, maka harus disediakan dengan
kapasitas lalulintas yang sama seperti aslinya. Jumlah lajur lalulintas yang diperlukan
harus dua lajur setiap arah atau empat lajur dua arah dengan lebar jalan yang
disyaratkan adalah 15m sampai 18m (9m + 9m) pada umumnya.

SK.1.16.3 Metode Pengukuran


Seperti dalam Daftar Kuantitas dan Harga, pekerjaan ini menggunakan lump sum untuk
"Pemeliharaan dan Perlindungan Lalulintas", tidak ada pengukuran untuk pembayaran
yang akan dilakukan untuk penyediaan, pemasangan, dan pemeliharaan semua
perangkat pengendali lalulintas, termasuk pagar sementara, dan jasa pelayanan yang
disyaratkan dalam Kontrak untuk pengendalian dan perlindungan lalulintas dan
diperintahkan oleh Konsultan Pengawas.
Semua perangkat pengedalian lalulintas harus disiapkan oleh Kontraktor dan akan tetap
menjadi milik Kontraktor serta harus dibersihkan dari lapangan setelah selesai kontrak.
Pengawas Keselamatan Lalulintas Kontraktor, radio komunikasi dua arah, dan sistem
pencahayaan malam tidak akan diukur untuk pembayaran langsung, tetapi akan
dianggap sebagai kewajiban Kontraktor.

SK.1.16.4 Dasar Pembayaran


Pembayaran untuk pengendalian lalulintas sementara diatur dalam Spesifikasi Umum
Pasal S1.19 Pemeliharaan dan Perlindungan Lalulintas dan harus dianggap sebagai
kompensasi penuh untuk mematuhi persyaratan dalam melakukan pekerjaan yang
diberikan dalam pasal ini.

SK1.16-2
DIVISI SK 1.20

Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan


Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-20 Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan

SK 1.20  Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan .................................................................... 1.20-1 


SK.1.20.1  Program Mobilisasi ......................................................................................... 1.20-1 
SK.1.20.2  Jadwal Konstruksi ........................................................................................... 1.20-2 
SK.1.20.3  Network Analysis ................................................... Error! Bookmark not defined. 
SK.1.20.4  Jadwal Terperinci ............................................................................................ 1.20-3 
SK.1.20.5  Laporan dan Dokumentasi............................................................................... 1.20-3 
SK 1.20.5.1  Rencana Awal, dll. ........................................................................................... 1.20-3 
SK.1.20.6  Laporan Rutin Kepada Konsultan Pengawas .................................................. 1.20-3 
SK.1.20.7  Peninjauan ulang Berkala ................................................................................ 1.20-3 
SK.1.20.8  Pengukuran untuk Pembayaran ....................................................................... 1.20-4 

SK 1.20-i
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-20 Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan

SK 1.20 Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan


SK.1.20.1 Program Mobilisasi
Melengkapi S.1.20 Mobilisasi, Kontraktor harus menyiapkan, menyampaikan dan
mendapatkan persetujuan Pengguna Jasa untuk program Mobilisasi.
Program Mobilisasi harus menentukan waktu item berikut dan harus dalam format
sebuah diagram batang yang menunjukkan masing-masing kegiatan mobilisasi utama
dan kurva kemajuan diukur dalam hal persentase penyelesaian:
 Pembelian atau penyewaan lahan yang dibutuhkan untuk base camp dan konstruksi
kegiatan Kontraktor.
 Mobilisasi semua staf pengawas konstruksi dan tenaga kerja yang diperlukan untuk
pelaksanaan dan penyelesaian kontrak pekerjaan.
 Mobilisasi dan pemasangan peralatan Kontraktor dari lokasi yang ada ke lapangan
yang mereka harus gunakan sesuai Kontrak ini.
 Penyediaan base camp untuk Kontraktor, termasuk yang diperlukan, kantor
lapangan, tempat tinggal, workshop dan gudang, dll
 Penyediaan laboratorium lapangan dan peralatan laboratorium lapangan.
Penjelasan sebagai berikut harus disampaikan bersama-sama dengan program kerja:
 Lokasi base camp Kontraktor dengan rencana lokasi umum dan rencana detail
lapangan yang menunjukkan lokasi Kontraktor kantor, bengkel, gudang
penyimpanan dan instalasi konstruksi utama.
 Jadwal pengiriman peralatan yang menunjukkan lokasi saat ini dari semua instalasi
yang tercantum dalam jadwal yang disampaikan pada penawaran, bersama-sama
dengan cara yang diusulkan transportasi dan tanggal kedatangan yang dijadwalkan
di lapangan.
 Setiap perubahan peralatan dan jadwal staf yang telah disampaikan Kontraktor pada
penawaran membutuhkan persetujuan dari Konsultan Pengawas.
 Struktur organisasi staf lapangan diberikan lebih lanjut secara rinci dan
mengelaborasi pada bagan organisasi yang telah disampaikan pada penawaran.

Table SK.1.20-1 Harga Lump Sum untuk Mobilisasi Peralatan Konstruksi

Jumlah untuk setiap item yang terdaftar pada Formulir Daftar Kuantitas dan Harga,
Formulir Penawaran Analisa Harga Lump Sum Untuk Mobilisasi Peralatan Konstruksi
No. peralatan
Nama Spesifikasi (typical)
(min.)
……………………...
Pile-Boring Equipment 92KW(125PS)
……………………...
Bulldozer 120 HP
……………………...
Excavator 100 HP 0.5 m3
……………………...
Motor Grader 120 HP
……………………...
Pneumatic Tire Roller 8 -10 ton
……………………...
Vibratory Roller 8 ton
……………………...
Vibratory Compactor 3 HP
……………………...
Tandem Roller 10 Ton
……………………...
Wheel Loader 1.2m3
……………………...
Track Loader 100 HP
……………………...
Asphalt Finisher 80 ton/jam 3 m wide
……………………...
Asphalt Sprayer 1000 lt
……………………...
Crawler Crane 150 ton

SK 1.20-1
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-20 Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan

No. peralatan
Nama Spesifikasi (typical)
(min.)
……………………...
Crane 45 ton
……………………...
Crane 35 ton
……………………...
Concrete Batch Plant(s) 45 m3/hr
……………………...
Concrete Truck Mixer 6 m3
……………………...
Concrete mixer 0,30 m3
……………………...
Concrete Pump 50m3/h
……………………...
Concrete vibrator 3 HP
……………………...
Generator 250 KVA
……………………...
Dump truck 8 ton
……………………...
Flat Bed Truck 4 ton
……………………...
Water Tank 500 liter
……………………...
Water Pump 100 mm
……………………...
Pick-Up Truck 1 ton
……………………...
Air Compressor 150 psi
……………………...
Bar bending machine
……………………...
Bar cutting machine
……………………...
Scale Weighing Bridge 35 ton
……………………...
Peralatan Survey -
……………………...
Laboratory Equipment -
……………………...
Concrete Slipform Paver 3.0 - 3.5m
……………………...

Catatan: umur alat tidak boleh lebih tua dari 5 tahun

SK.1.20.2 Jadwal Konstruksi


Untuk memenuhi S.1,20 Mobilisasi, Kontraktor harus mempersiapkan, mengajukan dan
memperoleh persetujuan Pengguna Jasa untuk jadwal Konstruksi yang harus dalam
bentuk diagram batang, dan seluruh kurva kemajuan dengan karakteristik berikut:

 Setiap kegiatan mata pembayaran atau kelompok mata pembayaran harus


diwakili oleh sebuah grafik batang horisontal yang terpisah, yang harus diformat
sesuai dengan bagian item pekerjaan dalam Daftar Kuantitas.

 Skala waktu horisontal harus diukur secara bulanan.

 Setiap batang horisontal harus memiliki ketentuan untuk merekam kemajuan


aktual terhadap kemajuan dijadwalkan.

 Kurva kemajuan keseluruhan harus menunjukkan kemajuan keuangan yang


dijadwalkan pada akhir setiap bulan terhadap kemajuan yang sebenarnya harus
dicatat.

SK.1.20.3 Analisis Jaringan Kerja (Network analysis)


Untuk memenuhi S.1,20 Mobilisasi. Kontraktor harus menyiapkan dan menyerahkan
untuk persetujuan Pengguna Jasa untuk Analisis Jaringan Kerja, berdasarkan Jadwal
Konstruksi yang disetujui, memberi tanggal paling cepat dan paling lambat pada setiap
kegiatan untuk memungkinkan jadwal jalur kritis yang harus dipersiapkan dan
memberikan sub-jadwal untuk menentukan jenis pekerjaan penting dalam seluruh
jadwal konstruksi.
Analisis Jaringan dapat dihasilkan oleh komputer dengan menggunakan perangkat
lunak manajemen proyek. Perangkat lunak ini harus mampu memberikan penjadwalan
Metode Lintasan Kritis (CPM), Teknik Kajiulang dan Evaluasi Program (PERT) grafik
dan diagram Gantt.
Jadwal tersebut harus diperbaharui dengan kemajuan aktual setiap bulan, atau pada
interval lain sebagaimana diarahkan oleh Konsultan Pengawas, dan harus digunakan

SK 1.20-2
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-20 Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan

sebagai alat monitoring dan, jika perlu, penjadwalan ulang proyek.

SK.1.20.4 Jadwal Terperinci


Dalam waktu 28 hari sejak persetujuan Pengguna Jasa untuk Jadwal Konstruksi tersebut
di atas, Kontraktor harus mempersiapkan untuk jadwal dengan jenis diagram batang,
berdasarkan Jadwal Konstruksi yang menunjukkan kuantitas dan kemajuan keuangan
pada tiap-tiap bulan. persetujuan dari Konsultan Pengawas yang harus mendapat
persetujuan Konsultan Pengawas.

SK.1.20.5 Laporan dan Dokumentasi


SK 1.20.5.1 Rencana Awal
Dalam waktu dua puluh delapan (28) hari sejak diterimanya Surat Penetapan Pemenang
(Letter of Accpetence), Kontraktor harus menyerahkan kepada Konsultan Pengawas
dokumen berikut, data dan/atau jadwal, untuk mendapatkan persetujuan dari Konsultan
Pengawas:
(a) Rencana Pelaksanaan meliputi struktur organisasi, ringkasan semua personel
kunci, mobilisasi pangawas lapangan dan staf lainnya, tenaga kerja, peralatan
konstruksi/kendaraan, rencana pengadaan dan pembelian bahan, rencana
pekerjaan sementara, rencana jaminan mutu, rencana keselamatan, rencana
subkontrak, dll
(b) Renacana Pengawasan dan pengujian
(c) Gambar kerja dan informasi lengkap pada peralatan dan perlengkapan
laboratorium lapangan
(d) Jadwal arus kas
(e) Dokumen dan informasi lain yang diminta oleh Konsultan Pengawas

SK.1.20.6 Laporan Rutin Kepada Konsultan Pengawas


Selain laporan dan dokumentasi yang ditetapkan dalam Spesifikasi dan dalam Syarat-
syarat Kontrak, Kontraktor harus menyerahkan kepada Konsultan Pengawas laporan
berikut secara teratur; -
(a) Kemajuan Program Konstruksi Bulanan
(b) Kemajuan Program Konstruksi Mingguan
(c) Aplikasi Pengawasan dan Laporan
(d) Laporan Kecelakaan

SK.1.20.7 Peninjauanulang Berkala


Sekali dalam setiap bulan selama kemajuan Pekerjaan atau tenggang waktu lain yang
diperlukan Konsultan Pengawas, program dapat ditinjau dan diperbarui oleh Kontraktor
setelah mempertimbangkan informasi yang tersedia terbaru mengenai selesainya
kegiatan, dalam proses dan belum dimulai, yang mana informasi ini harus disetujui
Konsultan Pengawas.
Tiga (3) salinan program yang timbul dari tinajauanulang harus diserahkan kepada
Konsultan Pengawas menunjukkan keadaan kemajuan Pekerjaan dan revisi yang
diperlukan untuk mencapai penyelesaian tepat waktu dan masing-masing bagian, jika
tersedia, dengan tanggal yang ditentukan untuk mencapai penyelesaian dari seluruh
Pekerjaan tepat waktu.
Tinjauan bulanan harus juga mencakup, tetapi tidak harus terbatas pada, kelengkapan
yang disediakan Kontraktor berikut ini:
(a) Rincian kemajuan bulan sebelumnya dan kemajuan sekarang
(b) Pembahasan kegiatan dan program yang kritis dengan rujukan khusus untuk
tindakan yang sudah dilakukan atau yang akan diambil untuk memperbaiki setiap
program yang tertinggal

SK 1.20-3
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK1-20 Mobilisasi dan Pekerjaan Persiapan
(c) Setiap gerakan yang signifikan sejumlah tenaga kerja atau mobilisasi peralatan /
demobilisasi
(d) Catatan fotografi lapangan, cukup rinci untuk menunjukkan kemajuan pekerjaan
utama
(e) Laporan keuangan proyek termasuk penyesuaian variasi, klaim dan perkiraan
klaim yang akan datang
Kontraktor juga harus menyerahkan kepada Konsultan Pengawas laporan harian
penggunaan tenaga kerja dan peralatan, yaitu, pernyataan Penalatan Kontraktor, tenaga
kerja (sesuai disiplinnya) dan staf di lapangan, bahan utama diterima, masalah yang
harus dipecahkan dan sebagainya.

SK.1.20.8 Pengukuran untuk Pembayaran


Persyaratan SK 1.20 harus terkait dengan Pekerjaan dan dianggap termasuk dalam harga
satuan Kontraktor. Tidak ada pembayaran terpisah harus dilakukan.

SK 1.20-4
BAB SK 4.13

PVD DENGAN METODE VAKUM


Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

SK 4.13  PVD DENGAN METODE VAKUM……………………….... 1 

SK4.13.1  UMUM…………………………………………………………. 1 

SK4.13.2  PERSYARATAN……………………………………………… 7 

SK4.13.3  BAHAN………………………………………………………… 9 

SK4.13.4  PELAKSANAAN ……………………………………………....14 

SK4.13.5  PENGENDALIAN MUTU……………………………………. 17 

SK4.13.6  PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN…………………….. 18 

SK4.13.7  Dinding Kedap (Sealing Wall)………………………………... 19 

SK 4.13.i
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

SK4.13 PVD DENGAN METODE VAKUM


SK4.13.1 UMUM
1) Uraian

a) Pekerjaan Perbaikan Tanah dengan Pra pembebanan dengan Metode Penyelir


Vertikal (PVD) dan pembebanan dengan beban timbunan tanah atau Vakum
atau kombinasi vakum dan pembebanan tambahan terdiri dari pengadaan
material, tenaga kerja, dan peralatan kerja untuk pelaksanaan pekerjaan
Penanganan Tanah Lunak dengan menggunakan PVD dan pra-pembebanan
dengan beban timbunan tanah atau vakum atau vakum dan tambahan beban.
Kontraktor bertanggungjawab terhadap pengadaan bahan material dan alat serta
pembuangan bahan material hasil pembersihan dan pemompaan (vakum) dan
mengatasi masalah-masalah yang mungkin muncul selama masa pelaksanaan
pekerjaan pemasangan PVD, dan pra-pembebanan dengan timbunan tanah atau
vakum. Metode vakum atau vakum dan tambahan beban dimaksudkan untuk
mempercepat penurunan dan meningkatkan daya dukung tanah asli yang lunak
dengan melakukan pemompaan vakum pada tanah dengan maksud untuk
mengurangi kadar air maupun kadar udara pada butiran tanah sehingga dapat
mempercepat penurunan jangka panjang dan perbedaan penurunan (differential
settlement). Pekerjaan Perbaikan Tanah Pra pembebanan dengan metode
Penyelir Vertikal (PVD) dan Vakum atau Vakum dengan tambahan beban juga
dapat dimaksudkan untuk mensubtitusi sebagian material timbunan yang harus
didatangkan dari luar dengan material setempat (yang ditempatkan didalam
sistem vakum), mengurangi material timbunan yang digunakan untuk pra
pembebanan, mengurangi material timbunan untuk counterweight (pemberat),
mempercepat waktu konsolidasi dibanding dengan Pra pembebanan dengan
Sistem Penyelir Vertikal (PVD) dan Timbunan Tanah, dan menaikan stabilitas
timbunan.

b) Ruang lingkup dari pekerjaan ini adalah:


(1) Pekerjaan persiapan dengan melakukan pembersihan lahan, kemudian
meratakannya.
(2) Memasang material yang diperlukan sesuai dengan yang disyaratkan,
dalam pekerjaan Pra pembebanan dengan Sistem Penyelir Vertikal (PVD)
dan tambahan beban awal dengan beban timbunan tanah atau Vakum, atau
vakum dan tambahan pembebanan.
(3) Memasang peralatan/instrumentasi lapangan untuk memantau dan
menvalidasi kinerja Pekerjaan.
(4) Membuang material hasil pemompaan yang telah ditentukan atau sesuai
perintah Konsultan Pengawas.
(5) Meratakan dan memadatkan hasil pekerjaan sesuai dengan garis,
kelandaian, dan elevasi penampang melintang yang disyaratkan atau
disetujui.
(6) Total beban yang diaplikasikan selama improvement ke tanah asli> 1,2 kali
beban yang bekerja ke tanah asli pada kondisi layan.
(7) Penimbunan tanah selama proses vakum harus selesai sampai pada level
subgrade dengan ketebalan minimum subgrade 1,0 m dengan rincian
selected borrow material (CBR ≥ 10%) dengan tebal minimal 30 cm
dibawah level subgrade dan common borrow material dibawah timbunan
pilihan dengan CBR ≥6%.
(8) Pada saat urugan mencapai elevasi top subgrade final pada Pra
pembebanan Dengan Sistem Penyelir Vertikal (PVD) dengan Vakum, atau
sebelum beban dengan timbunan tanah dikurangi, derajat konsolidasi

SK 4.13.1
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

akibat beban selama masa proses pembebanan (improvement) mencapai


minimum 90% dari estimasi total penurunan akibat beban final. Observasi
derajat konsolidasi berdasarkan data instrumentasi dan estimasi total
penurunan konsolidasi dari data penurunan tanah lapangandiperkirakan
dengan menggunakan metode Asaoka.
(9) Daya dukung ijin pada level subgrade minimum 110 kPa dengan faktor
keamanan 2. Pengujian menggunakan Plate Load Test dengan ukuran pelat
100 x 100 cm atau sesuai dengan standar Bina Marga.

2) Toleransi dimensi
a) Elevasi dan kelandaian akhir setelah pemadatan harus tidak lebih tinggi dari
2 cm atau lebih rendah 3 cm dari yang ditentukan atau disetujui.
b) Seluruh permukaan akhir timbunan yang terekspos harus cukup rata dan
harus memiliki kelandaian yang cukup untuk menjamin aliran air permukaan
yang bebas.
c) Permukaan akhir lereng timbunan tidak boleh bervariasi lebih dari 10 cm dari
garis profil yang ditentukan.
d) Timbunan selain dari Lapisan Penopang diatas tanah lunak tidak boleh
dihampar dalam lapisan dengan tebal padat lebih dari 20 cm atau dalam
lapisan dengan tebal padat kurang dari 10 cm.

3) Standar rujukan
Standar Nasional Indonesia (SNI):

SNI 3423:2008 : Cara Uji Analisis Butir Tanah


(AASHTO T88-00 (2004))
SNI 1967:2008 : Cara Uji Penentuan Batas Cair Tanah
(AASHTO T89-02)
SNI 1966:2008 : Cara Uji Penentuan Batas plastis dan Indeks
(AASHTO T 90-00 (2004)) Plastisitas Tanah
SNI 1743:2008 : Cara Uji Kepadatan Berat untuk Tanah
(AASHTO T180-01 (2004))
SNI 2828:2011 : Metode Pengujian Kepadatan Lapangan
(AASHTO T191-02 (2006)) Dengan Alat Konus pasir
SNI 1744:2012 : Metode Pengujian CBR Laboratorium
(AASHTO T193-99 (2003))
AASHTO : Classification of Soils and Soil Aggregate
AASHTO T145-91 (2004) Mixtures for Highway Construction Purpose

ASTM :
ASTM D4632 : Grab Breaking Load and Elongation of
Geotextiles
ASTM D4491 : Measuring the Nominal Thickness of
Geosynthetics
ASTM D4595 : Tensile Properties of Geotextiles by the Wide-
Width Strip Method
ASTM D4716 : Determining the (In-Plane) Flow Rate per
Unit Width and hydraulic Transmissivity of a
Geosynthetic Using a Constant Head
ASTM D4751 : Determining Apparent Opening Size of a
Geotextile
ASTM D4533 : Trapezoid Tearing Strength of Geotextiles
ASTM D4833 : Index Puncture Resistance of Geotextiles,
Geomembranes, and Related Products

SK 4.13.2
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

ASTM D792 : Density and Specific Gravity (Relative


Density) of Plastics by Displacement
ASTM D6693 : Determining Tensile Properties of
Nonreinforced Polyethylene and
Nonreinforced Flexible Polypropylene
Geomembranes
ASTM D1004 : Tear Resistance (Graves Tear) of Plastic Film
and Sheeting
ASTM D1238 : Melt Flow Rates of Thermoplastics by
Extrusion Plastometer
ASTM D3895 : Oxidative Induction Time of Polyolefins by
Differential scanning Calorimetry
ASTM ASTM D1204 : Linear Dimensional Changes of Nonrigid
Thermoplastics Sheeting or Film at Elevated
Temperature
ASTM D5596 : Microscopic Evaluation of the Dispersion of
Carbon Black in Polyolefin Geosynthetics
ASTM D5721 : Air-Oven Aging of Polyolefin Geomembranes
ASTM D5885 : Oxidative Induction Time of Polyolefins by
High-Pressure differential Scanning
Calorimetry
ISO
ISO 9864 : Test method for the detrmination of mass per
unit area of geotektiles and getektile-related
products
ISO 10319 : Wide Width Tensile Test
ISIO 12236 : Static puncture test (CBR test)

Standar Departemen Pekerjaan Umum :


Panduan Geoteknik 4, Desain dan Konstruksi Timbunan Jalan pada Tanah Lunak.
Pedoman Kimpraswil No: Pt T-10-2002-B, 2002.
Manual Desain Perkerasan Jalan Nomor 02/M/BM/2013. Dirjen Bina Marga
Kementerian Pekerjaan Umum.

4) Istilah dan Definisi


a) Prakompresi adalah proses pembebanan tanah fondasi akibat tegangan tanah
vertical yang telah bekerja sebelumnya terhadap pengurugan atau penambahan
beban konstruksi permanen pada akhir pelaksanaan.
b) Beban tambahan adalah sisa beban dari beban sementara yang bekerja
melebihi beban akhir dapat berfungsi untuk mempercepat pelaksanaan
prakompresi, dan mengurangi penurunan karena proses kompresi sekunder.
c) Vakum adalah proses prapembebanan dengan cara memvakum pada daerah
tertentu sampai tekanan udara -100 kPa sehingga air pori dan udara didalam
tanah menjadi berkurang sehingga pelaksanaan prakompresi dapat dipercepat,
dan penurunan karena proses kompresi sekunder dapat dikurangi.
d) Penurunan awal adalah penurunan yang terjadi selama pra pembebanan
dengan beban tambahan tanah atau vakum bekerja akibat adanya tekanan air
pori berlebih dalam lapisan tanah dasar. Jika lapisan tanah relatif tebal dan
permeabilitasnya rendah, tekanan air pori ekses tidak terdrainase. Pada Pra
Pembebanan dengan Sistem Penyelir Vertikal (PVD) dan Timbunan Tanah,
tanah akan mengalami deformasi akibat tegangan geser, tetapi tidak terjadi
perubahan volume sehingga kompresi vertikal akan terjadi seiring dengan
pengembangan lateral. Kondisi ini tidak terjadi pada Pra pembebanan dengan
Sistem Penyelir Vertikal (Prefabricated Vertical Drain) dan Vakum.
e) Penurunan konsolidasi primer adalah penurunan yang terjadi sejalan dengan
waktu dan tekanan air pori berlebih dapat diabaikan karena adanya drainase,

SK 4.13.3
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

serta perubahan volume dan penurunan terjadi akibat tekanan air pori dan
tegangan efektif tanah. Laju konsolidasi ini ditentukan oleh laju aliran air akibat
gradien hidraulik yang tergantung pada karakteristik tanah dan batasan lokasi
dan kontinuitas aliran drainase.
f) Penurunan kompresi sekunder adalah penurunan jangka panjang yang terjadi
secara kontinyu setelah tekanan air pori ekses diabaikan dan tegangan tanah
efektif tetap bekerja. Perubahan volume dan peningkatan penurunan akibat
drainase biasanya dinyatakan dalam hubungan linier antara penurunan dan
logaritma waktu.
g) Prefabricated Vertical Drain (PVD) adalah drain berbentuk pita yang dibuat
di pabrik dan dapat dipasang vertikal dengan suatu metode pemasangan tertentu
serta mempunyai karakteristik fisik dan ukuran yang berlainan sesuai dengan
produk pabrik. Penggunaan pita drain biasanya dilakukan bersama-sama
dengan teknik prakompresi untuk memperpendek jalan aliran air dan
mempercepat laju konsolidasi primer. Pita drain terdiri atas inti dan selimut.
h) Perforated Horizontal Drain (PHD) adalah drain berbentuk pipa fleksibel
yang dibuat di pabrik dan dipasang horisontal untuk mengalirkan air yang
keluar dari PVD selama prakompresi dan konsolidasi primer.
i) Inti drain adalah inti yang terbuat dari plastik untuk mendukung lapisan filter
dan memungkinkan jalan aliran air sepanjang drain. Jenis yang tipikal terdiri
dari saluran aliran, pola tiang atau sejenis jala atau jaringan.
j) Selimut drain atau pelindung lapis kedap air (geomembrane) adalah bagian
drainase yang secara fisik merupakan pemisah saluran aliran inti dari tanah
sekeliling yang berbutir halus dan filter untuk membatasi lolosnya tanah
berbutir halus ke bagian inti.
k) Kapasitas aliran air drain (qw) adalah salah satu sifat propertis drain yang
diperlukan untuk analisis faktor pengaruh drain walaupun kurang signifikan
dibanding dengan factor jarak dan gangguan tanah; kadang-kadang ditentukan
oleh pabrik pembuat. Kapasitas aliran vertikal dipengaruhi oleh kompresi
vertikal pada bentuk drain.
l) Diameter ekivalen (dw) adalah salah satu sifat propertis drainase sebagai
diameter drainase lingkaran yang mempunyai kinerja drainase radial secara
teoritis. Untuk kondisi disederhanakan dw dapat diasumsi tidak terpengaruh
kondisi bawah permukaan, akibat pemasangan, dan sifat tanah sehingga hanya
merupakan fungsi dari bentuk dan geometri drainase.
m) Zona tanah terganggu (ds) adalah zona tanah di sekitar drain yang mendapat
gangguan karena pemasangan drain yaitu dengan adanya pemasangan dan
pengangkatan mandrel untuk melindungi pita drain sehingga terjadi pergeseran
tanah disertai dengan peningkatan tegangan total dan tekanan air pori.
n) Zona pengaruh drain (D) adalah variabel dari faktor jarak drain untuk kondisi
disederhanakan, yang akan mempengaruhi waktu untuk mencapai konsolidasi
tertentu sebagai fungsi dari diameter pangkat dua dari zona pengaruh drain D.
o) Mandrel adalah suatu bentuk pelindung drain terhadap gangguan tanah dan
pengaruh drain, yang harus mempunyai bentuk dan luas potongan melintang
tertentu dan ujungnya dipasang angker, serta kekakuan yang memadai untuk
mengarahkan drain pada posisi vertikal.
p) Angker adalah bentuk pelindung drain yang ditempatkan pada dasar tip dari
Vertical Drain yang berupa batang atau pipa atau pelat yang dibuat secara
khusus, dan mempunyai ukuran, bentuk, dan kekakuan untuk mengatasi
gangguan sekeliling mandrel serta disusun sesuai keperluan untuk menangani
gangguan tanah.

5) Pengajuan kesiapan Kerja


a) Untuk setiap pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan Pra Pembebanan dengan
Metode Penyelir Vertikal (PVD) dengan Beban Timbunan Tanah atau Vakum
atau vakum dengan Tambahan Beban yang akan dibayar menurut ketentuan

SK 4.13.4
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

Divisi dari Spesifikasi ini, Kontraktor harus menyerahkan pengajuan kesiapan


di bawah ini kepada Konsultan Pengawas sebelum setiap persetujuan untuk
memulai pekerjaan disetujui oleh Konsultan Pengawas:
(1) Gambar detil penampang melintang yang menunjukkan permukaan yang
telah dipersiapkan untuk Pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan Pra
Pembebanan dengan Sistem Penyelir Vertikal (PVD) dengan tambahan
beban Timbunan Tanah atau vakum atau vakum dan tambahan beban ;
(2) Hasil pengujian konsolidasi yang membuktikan bahwa konsolidasi pada
tanah lunak yang telah disiapkan untuk pekerjaan Perbaikan Tanah
Dengan Metode Pra Pembebanan dengan Penyelir Vertikal (PVD) dan
Pembebanan dengan Timbunan Tanah atau Vakum atau vakum dan
tambahan beban cukup memadai.
b) Kontraktor harus menyerahkan hal-hal berikut ini kepada Konsultan Pengawas
paling lambat 14 hari sebelum tanggal yang diusulkan untuk penggunaan
pertama kalinya sebagai bahan pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan Pra
Pembebanan dengan Metode Penyelir Vertikal (PVD) dengan tambahan beban
Timbunan Tanah atau Vakum atau Vakum dengan tambahan beban :
(1) Dua contoh secukupnya untuk setiap jenis bahan yang akan digunakan
dalam pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan Pra Pembebanan dengan
Metode Penyelir Vertikal (PVD) dengan tambahan timbunan tanah atau
Vakum atau Vakum dengan tambahan beban, satu contoh harus disimpan
oleh Konsultan Pengawas untuk rujukan selama Periode Kontrak;
(2) Pernyataan tentang asal dan komposisi setiap bahan yang diusulkan untuk
bahan pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan Pra Pembebanan dengan
Metode Penyelir Vertikal (PVD) dengan tambahan beban Timbunan
Tanah atau Vakum atau Vakum dengan tambahan beban, bersama-sama
dengan hasil pengujian laboratorium yang menunjukkan bahwa sifat-sifat
bahan tersebut memenuhi ketentuan yang disyaratkan.
c) Kontraktor harus menyerahkan hal-hal berikut ini dalam bentuk tertulis kepada
Konsultan Pengawas segera setelah selesainya setiap tahapan pekerjaan, dan
sebelum mendapat persetujuan dari Konsultan Pengawas, tidak diperkenankan
menghampar bahan lain di atas pekerjaan Pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan
Pra Pembebanan dengan Metode Penyelir Vertikal (PVD) dengan tambahan
beban Timbunan Tanah atau Vakum atau Vakum dan tambahan beban
sebelumnya :
(1) Hasil pengujian konsolidasi seperti yang disyaratkan
(2) Hasil pengukuran permukaan dan data survei yang menunjukkan bahwa
toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Pasal S4.02 (15)

6) Jadwal kerja
a) Pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan Pra Pembebanan dengan Metode Penyelir
Vertikal (PVD) dengan beban tambahan Timbunan Tanah atau Vakum atau
Vakum dengan yang dikerjakan disamping jalan yang ada (lama) harus dijamin
dari turunya badan jalan sehingga lalu lintas tetap terbuka.
b) Untuk mencegah gangguan terhadap pelaksanaan abutment,tembok sayap
jembatan, dan bangunan struktur lainya, Kontraktor harus menunda sebagian
pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan Pra Pembebanan dengan Metode Penyelir
Vertikal (PVD) Dengan Tambahan beban Timbunan Tanah atau Vakum atau
vakum dan tambahan beban pada oprit setiap jembatan di lokasi-lokasi yang
ditentukan oleh Konsultan Pengawas, sampai waktu yang cukup untuk
mendahulukan pelaksanaan abutment dan tembok sayap, selanjutnya dapat
diperkenankan untuk menyelesaikan oprit dengan lancar tanpa adanya resiko
gangguan atau kerusakan pada pekerjaan jembatan dan bangunan struktur
lainnya.

SK 4.13.5
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

7) Kondisi tempat Kerja


a) Kontraktor harus menjamin tidak terjadinya salingcampur antara tanah lunak
dengan pasir sebelum dihampar lapis drainase (pasir) perlu dipasang geotextile
woven yang berfungsi sebagai pemisah dan perkuatan (jika tanah dasar
mempunyai CBR<3 %) atau geotextile non woven yang berfungsi sebagai
landasan alat untuk memasang PVD.
b) Kontraktor harus menjamin tidak terjadinya gangguan keamanan yang
dilakukan orang atau hewan yang dapat mengakibatkan bocornya geo
membrane selama pelaksanaan vakum.
c) Kontraktor harus menjamin bahwa pekerjaan dijaga tetap kering segera
sebelum dan selama pelaksanaan timbunan yang akan digunakan sebagai badan
jalan, dan timbunan harus memiliki lereng melintang yang cukup untuk
membantu drainase badan jalan dari setiap curahan air hujan dan juga harus
menjamin bahwa pekerjaan akhir mempunyai drainase yang baik. Bilamana
memungkinkan, air yang berasal dari tempat kerja harus dibuang ke dalam
sistem drainase permanen.
d) Kontraktor harus selalu menyediakan pasokan air yang cukup untuk
pengendalian kadar air timbunan yang akan digunakan sebagai badan jalan
selama operasi penghamparan dan pemadatan timbunan.

8) Perbaikan Terhadap pekerjaan konsolidasi Yang Tidak Memenuhi ketentuan


atau Tidak Stabil.
a) Pekerjaan Perbaikan Tanah Dengan Pra Pembebanan dengan Metode Penyelir
Vertikal (PVD) dengan tambahan beban Timbunan Tanah atau Vakum atau
vakum dengan tambahan beban yang konsolidasinya tidak memenuhi
ketentuan dan atau badan jalannya tidak stabil, harus diulang dengan
menambah jumlah PVD atau menambah beban sebagaimana yang diperlukan
dan dilanjutkan proses pembebanan baik dengan menambah beban dengan
timbunan tanah atau menambah waktu vakum dengan tambahan beban.
b) Timbunan yang akan digunakan sebagai badan jalan yang terlalu basah untuk
pemadatan, seperti dinyatakan dalam batas-batas kadar air yang disyaratkan
Pasal S4.06 (3) (e), harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut dengan
penggunaan Motor Grader atau alat lainnya secara berulang-ulang dengan
selang waktu istirahat selama penanganan, dalam cuaca cerah. Alternatif lain,
bilamana pengeringan yang memadai tidak dapat dicapai dengan menggaru dan
membiarkan bahan gembur tersebut, Konsultan Pengawas dapat
memerintahkan agar bahan tersebut dikeluarkan dari pekerjaan dan diganti
dengan bahan kering yang lebih cocok.
c) Timbunan yang akan digunakan sebagai badan jalan dan telah dipadatkan dan
memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Spesifikasi ini, menjadi jenuh
akibat hujan atau banjir atau karena hal lain, biasanya tidak memerlukan
pekerjaan perbaikan asalkan sifat-sifat bahan dan kerataan permukaan masih
memenuhi ketentuan dalam Spesifikasi ini.
d) Perbaikan timbunan yang akan digunakan sebagai badan lajan yang tidak
memenuhi kepadatan atau ketentuan sifat-sifat bahan dari Spesifikasi ini
haruslah seperti yang diperintahkan oleh Konsultan Pengawas dan dapat
meliputi pemadatan tambahan, penggemburan yang diikuti dengan
penyesuaian kadar air dan pemadatan kembali, atau pembuangan dan
penggantian bahan.
e) Perbaikan timbunan yang akan digunakan sebagai badan jalan yang rusak
akibat gerusan banjir atau menjadi lembek setelah pekerjaan tersebut selesai
dikerjakan dan diterima oleh Konsultan Pengawas haruslah seperti yang
disyaratkan dalam Divisi 3.2.1.(8).(c) Spesifikasi Umum

9) Pengembalian bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian

SK 4.13.6
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

Semua lubang pada pekerjaan akhir yang timbul akibat pengujian kepadatan, CBR
atau lainnya harus secepatnya ditutup kembali oleh Kontraktor dan dipadatkan
sampai mencapai kepadatan dan toleransi permukaan yang disyaratkan oleh
Spesifikasi ini.

10) Cuaca Yang Diijinkan Untuk bekerja


Timbunan yang akan digunakan sebagai badan jalan tidak boleh ditempatkan,
dihampar atau dipadatkan sewaktu hujan, dan pemadatan tidak boleh dilaksanakan
setelah hujan atau bilamana kadar air bahan berada di luar rentang yang disyaratkan
dalam Pasal S4.02 (16), Semua permukaan timbunan yang belum terpadatkan harus
digaru dan dipadatkan dengan cukup untuk memperkecil penyerapan air atau harus
ditutup dengan lembaran plastik pada akhir kerja setiap hari dan juga ketika akan
turun hujan lebat.

11) Pengendalian Lalulintas


Pengendalian Lalulintas harus sesuai dengan ketentuan Divisi 1.19 Manajemen
dan Keselamatan Lalulintas Spesifikasi Umum

SK4.13.2 PERSYARATAN.
1) Area pekerjaan Perbaikan Tanah dengan sistem Pra Pembebanan dengan Metode
PVD dengan tambahan beban Timbunan Tanah atau Vakum atau vakum dengan
tambahan beban harus lebih luas minimum 1 m pada arah panjang dan lebar
dibandingkan area konstruksi yang dibutuhkan atau sesuai petunjuk Pemilik
Pekerjaan.
2) Jarak antara batas lahan yang diperbaiki dengan eksisting bangunan sekitar atau
pipa bawah tanah harus ditentukan berdasarkan data tanah dengan jarak tidak boleh
kurang dari 20 m. Apabila jaraknya relatif dekat maka tindakan proteksi
/pengamanan terhadap eksisting bangunan terhadap dari pengaruh terjadinya
konsolidasi area yang dilakukan perbaikan tanah dengan Pra Pembebanan dengan
metode PVD dengan tambahan beban Timbunan Tanah atau dengan Vakum, atau
vakum dengan tambahan beban, harus diambil harus dengan persetujuan Direksi
Teknis atau Konsultan Pengawas.
3) Untuk mencegah tercampurnya lapis drainase untuk mengalirkan air dari PVD ke
saluran pembuangan dengan tanah asli yang nilai CBR sama atau kurang dari 3%
(CBR< 3%) dan kondisi jenuh perlu dipasang geotekstil sebagai lapis sparator yang
berfungsi untuk mencegah terjadinya pencampuran antara tanah dasar dengan
lapisan drainase (intermixing).
4) Lapis Stabilisasi Lereng digunakan untuk menstabilisasi timbunan yang digunakan
sebagai tanggul untuk menampung urugan di dalamnya.
5) Dalam hal tinggi timbunan sebagai beban pada sistem Pra Pembebanan dengan
metode PVD dengan tambahan beban Timbunan Tanah atau dengan Vakum, atau
vakum dengan tambahan beban, melebihi tinggi kritis, pembebanan harus
dilakukan secara bertahap atau dibuat bahu timbunan sebagai pemberat longsoran.
6) Dalam hal timbunan sebagai pra pembebanan digunakaan sebagai badan jalan harus
memenuhi persyaratan sebagaimana yang diatur dalam Divisi 4.2 Spesifikasi
Umum
7) Area yang akan diperbaiki menggunakan pra-pembebanan dengan metode PVD
dengan tambahan beban Timbunan Tanah atau dengan Vakum, atau vakum dengan
tambahan beban, harus dibagi dalam beberapa partisi dengan ukuran setiap partisi
maksimum 40.000 m2 atau sesuai perencanaan yang telah disetujui Pemilik
Pekerjaan.
8) Partisi yang akan di perbaiki dengan sistem Pra pembebanan dengan metode PVD
dengan tambahan beban timbunan tanah atau Vakum atau vakum dengan tambahan
beban dapat dilakukan secara berurutan antara partisi yang satu dengan berikutnya

SK 4.13.7
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

ataupun tidak berurutan dengan pengaturan yang sudah disetujui oleh Pemilik
Pekerjaan.
9) Pemasangan penyelir vertikal (PVD) harus dengan jarak dan pola segi empat atau
segitiga sesuai gambar. Pemotongan ujung penyelir vertikal (PVD) harus dilakukan
minimum 50 cm diatas elevasi lapis pasir.
10) Penyalir vertikal (PVD) yang digunakan harus menembus lapisan tanah lunak, tapi
tidak menembus lapisan tidak kedap air dibawahnya (apabila ada) dimana lapisan
tidak kedap tersebut merupakan lapisan keras.
11) Dalam perbaikan tanah dengan sistem Pra pembebanan dengan metode PVD
dengan tambahan beban timbunan tanah atau Vakum atau vakum dengan tambahan
beban, bila terdapat lensa tanah berupa kandungan lanau, pasir atau material tidak
kedap lainnya di sekeliling area yang akan diperbaiki, dinding kedap (sealing wall)
harus dibuat di sekeliling area tersebut untuk menjamin tekanan vakum dapat
mencapai spesifikasi yang telah ditetapkan.
12) Apabila kondisi tanah lunak sangat dalam dan kontrol terhadap stabilitas lereng
lebih diutamakan maka penyelir vertical (PVD) harus mencapai 3 m lebih dalam
dibandingkan garis longsor kritis yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas atau
Pengguna Jasa. Untuk pekerjaan yang mengutamakan kontrol terhadap penurunan
maka penyelir vertical (PVD) harus ditentukan berdasarkan sisa penurunan pasca
konstruksi yang ditentukan.
13) Untuk area lahan yang terdapat struktur, perbaikan tanah dengan sistem Pra
Pembebanan dengan metode PVD dengan beban Timbunan Tanah atau Vakum
atau vakum dan tambahan beban, penanganannya harus direncanakan secara lebih
rinci dan teliti sehingga tidak mengganggu kestabilan bangunan struktur dimaksud.
14) Dalam perbaikan tanah dengan sistem Pra pembebanan dengan Metode PVD
dengan tambahan beban timbunan tanah atau Vakum atau Vakum dan tambahan
beban , tanah asli yang akan divakum dapat dapat ditimbun dengan tanah lumpur,
tanah lempung lunak, tanah lempung biasa ataupun kondisi tanah yang kompleks
yang merupakan tanah asli atau pun tanah urugan yang akan diperbaiki sekaligus
bersama dengan tanah asli harus memiliki isolasi yang baik terhadap udara dan air,
tekanan vakum yang direncanakan tidak boleh kurang dari 80 kPa.
15) Dalam perbaikan tanah dengan sistem Pra pembebanan dengan metode PVD dan
Vakum atau vakum dengan tambahan beban diharuskan untuk menggunakan
perlengkapan sistem pompa khusus vakum. Ketika asupan udara ditutup, tekanan
vakum yang dihasilkan oleh pompa vakum harus mencapai tidak kurang dari (-) 80
kPa, secara merata.
16) Dalam perbaikan tanah dengan sistem Pra pembebanan dengan metode PVD dan
Vakum, peralatan vakum harus dilengkapi dengan mekanisme katup yang bisa
menutup sendiri secara otomatis apabila pompa vakum mati sehingga tidak
mengurangi kehilangan tekanan vakum di dalam tanah.
17) Saat derajat konsolidasi yang diobservasi menggunakan metode Asaoka mencapai
80%, maka 10% dari total pompa vakum dapat di non-aktifkansepanjang tidak
menyebabkan terjadinya penurunan tekanan vakum dengan pengaturan yang
disetujui Pemilik Pekerjaan.
18) Uji pemompaan vakum dianjurkan selama minimal 10 hari. Apabila ditemukan
masalah maka tindakan perbaikan harus segera dilakukan.
19) Apabila beban dari metode pra-pembebanan dengan Sistem PVD dan Vakum
kurang dari beban yang ditentukan, dianjurkan untuk mengkombinasikan metode
pra-pembebanan dengan vakum dengan tambahan beban dengan memperhitungkan
stabilitas lereng.
20) Apabila pra-pembebanan dengan tanah dikombinasikan dengan pra-pembebanan
dengan vakum, ujung bawah dari lereng urugan harus tetap berada di dalam area
vakum.
21) Penempatan tambahan pra-pembebanan dengan tanah sistem Pra pembebanan
Dengan Sistem PVD dan Vakum dapat dilakukan sesudah proses vakum berjalan

SK 4.13.8
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

minimal 10 hari dan tekanan vakum sudah mencapai 80 kPa serta tekanan vakum
stabil selama 3 hari berturut-turut.
22) Pekerjaan pengurugan di atas lapis kedap saat proses vakum masih berjalan harus
mengikuti ketentuan berikut:
a) Lapisan proteksi harus dipasang pada sisi bawah dari lapis kedap jika ada
pekerjaan penimbunan di atas lapis kedap, maka lapis proteksi juga harus
dipasang di atas lapis kedap sebelum pekerjaan penimbunan;
b) Lapisan proteksi tersebut harus dipasang sebelum pekerjaan urugan dimulai;
c) Periode urugan, ketebalan dan pemadatan harus mengikuti syarat yang telah
ditetapkandalam perencanaan.

23) Pada saat mengaplikasikan pra-pembebanan dengan vakum yang dikombinasikan


dengan pra-pembebanan dengan tanah, pekerjaan urugan harus dilakukan secara
bertahap dengan kontrol sebagai berikut:
a) Pergerakan lateral tanah ke arah luar di perbatasan area yang di perbaiki tidak
lebih dari 5 mm/hari;
b) Kecepatan penurunan tanah tidak lebih dari 30 mm/hari;
24) Pada saat mengaplikasikan pra-pembebanan dengan vakum yang dikombinasikan
dengan pra-pembebanan dengan tanah, pekerjaan timbunan harus dilakukan secara
bertahap dengan kontrol sebagai berikut:
a) Pergerakan lateral tanah ke arah luar di perbatasan area yang di perbaiki tidak
lebih dari 5 mm/hari;
b) Kecepatan penurunan tanah tidak lebih dari 30 mm/hari;
25) Penurunan yang terjadi pada pekerjaan Perbaikan Tanah dengan sistem Pra
Pembebanan dengan PVD dan beban dengan timbunan tanah atau Vakum, atau
vakum dengan tambahan beban harus mencapai minimum 90% derajat konsolidasi
atau yang ditentukan dalam desain atau beban kerja final. Besaran derajat
konsolidasi yang terjadi dilapangan dan prediksi total penurunan konsolidasi
berdasarkan data penurunan di lapangan yang diobservasi dan dihitung
menggunakan metode Asoka.
26) Apabila kontrol terhadap penurunan lebih diutamakan, penentuan selesainya proses
konsolidasi harus didasarkan pada batas penurunan pasca konstruksi yang diijinkan,
derajat konsolidasi rata-rata dan kecepatan penurunan. Apabila daya dukung tanah
atau kontrol terhadap stabilitas lereng yang lebih diutamakan, maka penentuan
selesainya proses konsolidasi harus didasarkan pada derajat konsolidasi rata-rata,
kecepatan penurunan dan perubahan parameter kuat geser tanah.
27) Derajat konsolidasi pada tahan konstruksi untuk perbaikan Tanah Dengan Pra
Pembebanan dengan Sistem Penyelir Vertikal (PVD) dan beban dengan timbunan
tanah atau dengan Vakum atau dengan vakum dan tambahan beban untuk jalan klas
I dan jalan tol harus mencapai minimum 90%, untuk jalan klas II minimal harus
mencapai 85%, untuk jalan klas III minimal harus mencapai 80%, untuk jalan klas
IV minimal harus mencapai 75%.

SK4.13.3 BAHAN.
1) Sumber bahan
Bahan untuk perbaikan dengan tanah dengan dengan sistem Pra Pembebanan
dengan metode Penyelir Vertikal (PVD) dan dengan beban Timbunan Tanah atau
vakum atau Vakum dan tambahan beban harus dipilih dari sumber bahan yang
disetujui sesuai dengan Pasal S1.02 Material dan Pasal S1.03 Penyimpanan Material
Spesifikasi ini.

2) Lapis Separasi
a) Lapis separasi harus dapat berfungsi sebagai pencegah terjadinya pencampuran
antara tanah dasar dengan agregat penutupnya (lapis pondasi bawah, lapis
pondasi, timbunan pilihan dan sebagainya). Spesifikasi ini juga dapat digunakan

SK 4.13.9
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

untuk kondisi selain di bawah perkerasan jalan dimana diperlukan pemisahan


antara dua bahan yang berbeda tetapi dengan ketentuan bahwa penanganan
rembesan air (seepage) melalui geotekstil bukan merupakan fungsi yang utama.

b) Fungsi geotekstil sebagai pemisah (separator) sesuai untuk struktur perkerasan


yang dibangun di atas tanah dengan nilai CBR sama atau kurang dari 3 (CBR ≤
3) dan dalam kondisi jenuh.

c) Geotekstil untuk separator harus memenuhi salah satu syarat yang tercantum
pada tabel di bawah ini sesuai kondisi yang dibutuhkan. Seluruh nilai pada tabel
tersebut kecuali Ukuran Pori-pori Geotekstil (Apparent Opening Size, AOS)
menunjukkan Nilai Gulungan Rata-rata Minimum pada arah utama terlemah.
Nilai Ukuran Pori-pori Geotekstil menunjukkan Nilai Gulungan Rata-rata
Maksimum.
d) Nilai-nilai dalam tabel di bawah merupakan nilai-nilai baku (default) yang
memberikan daya bertahan geotekstil pada berbagai kondisi.
e) Lapis separasi harus memenuhi persyaratan sebagaimana dalam Tabel 4.12.(2)
dari Spesifikasi Umum.

3) Lapis Stabilisasi Lereng


a) Lapis Stabilisasi Lereng berupa geotekstil dari jenis yang dianyam (woven)
dengan bahan polimer yang telah distabilkan terhadap UV.
b) Lapis Stabilisasi Lereng tersebut dipasang untuk setiap beberapa lapisan
pemadatan timbunan tanggul tersebut sesuai Gambar dan disetujui Konsultan
Pengawas.
c) Persyaratan minimum yang direkomendasikan mengacu ke spesifikasi geotekstil
kelas 3 pada Tabel 4.12 (1) dari Spesifikasi Umum

4) Lapis Proteksi
a) Lapis proteksi berupa geotekstil dari jenis yang tidak dianyam (nonwoven),
terdiri dari serabut dengan bahan polimer yang telah distabilkan terhadap UV
dan dibuat dengan proses needle punched.
b) Geotekstil yang terbuat dari material daur ulang tidak bisa diterima.
c) Geotekstil harus memiliki daya tahan terhadap pengaruh kontak langsung
dengan zat kimia yang umumnya ada di dalam tanah dan air limbah serta
memiliki daya tahan terhadap pengaruh mikro biologis lainnya.
d) Geotekstil harus mempunyai jaringan serabut yang stabil sehingga memiliki
ketahanan terhadap kerusakan saat pelaksanaan.
e) Nilai-nilai yang dipublikasikan dalam lembar data harus berdasarkan pada hasil
tes yang dikeluarkan oleh Laboratorium Pengujian Nasional yang kompeten.
f) Geotekstil yang dikirim ke lapangan harus dengan pembungkus untuk
melindungi material tersebut terutama dari sinar matahari. Penyimpanan dan
pemasangan gulungan geotekstil tersebut tidak boleh mengakibatkan kerusakan
fisik.
g) Geotekstil dipasang sesuai dengan rekomendasi/petunjuk yang dikeluarkan
pabrik, dan harus dipasang pada lokasi seperti yang dicantumkan pada gambar
rencana.
h) Penyambungan geotekstil harus dengan cara dijahit menggunakan mesin jahit
portable.
g). Persyaratan minimum yang material geotekstile untuk proteksi geomembrane
mengacu pada tabel Tabel SK 4.13.1;

`Tabel SK 4.13.1. Sifat sifat, Persyaratan dan Metode Pengujian


Sifat Metode Satuan Persyaratan
pengujian

SK 4.13.10
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

Jenis Produk :Continuous filament,


non woven needle punched:
Gramatur (mass) ASTM D 5261 gr/M² > 200
Ketebalan ASTM D 5199 mm 1.60-1.85
Ukuran Pori (AOS) ASTM D 4751 µm 125 µm <AOS<150
µm
Kuat Tarik (tensile strength)
 Arah panjang ASTM D 4595 kN/M > 7.00 k/N/M
 Arah melintang ASTM D 4595 kN/M > 5.00 k/N/M
Regang Putus (elongation at break)
 Arah panjang ASTM D 4595 % 65.0%
 Arah melintang ASTM D 4595 % 60.0%
Kuat Tarik pegang (grab tensile strength)
 Arah panjang ASTM D 4632 N 429,0 N
 Arah melintang ASTM D 4632 N 421,8 N
Kuat Putus pegang (grab tensile strength)
 Arah panjang ASTM D 4632 % 78,7%
 Arah melintang ASTM D 4632 % 80,3%
Ketahanan sobek trapesium (trapezoidal
tear resistence)
 Arah panjang ASTM D 4533 N 151.4 N
 Arah melintang ASTM D 4632 N 220.3 N
Indeks ketahanan tusuk ASTM D 4833 N >171.7 N

5) Lapis Drainase (Pasir)


a) Pemasangan lapis pasir minimum setebal 40 cm dan harus digelar rata.
b) Lapis pasir harus bersih dari gumpalan/endapan kotoran, bahan organik,
material keras dan tajam atau pun bahan lain yang dapat mengganggu fungsi
drainase.
c) Lapis pasir tersebut direkomendasikan memiliki kadar halus kurang dari 5%
dengan permeabilitas tidak boleh kurang dari 5 × 10-3cm / detik serta berat jenis
kering tidak kurang dari 15kN /m3.
d) Sesudah pengujian, penyelidikan dan penyesuaian metode, jenis tanah atau
sistem drainase lain dapat digunakan sebagai lapisan drainase horisontal apabila
material pasir sulit diperoleh.Metode lain tersebut harus dapat dibuktikan
berfungsi sebagai lapisan drainase horisontal secara baik.

6) Drainase vertikal prefabrikasi (Prefabricated Vertical Drain, PVD).

a) PVD harus merupakan material komposit yang terintegrasi dengan baik yaitu
terdiri dari lapisan inti berbentuk sirip menerus yang dilingkupi dengan saringan
pembungkus.
b) Lapisan inti harus merupakan bahan polimer. Saringan pembungkus harus dari
bahan non-woven.
c) PVD yang terbuat dari potongan-potongan bahan fiber, limbah fiber atau hasil
daur ulang tidak dapat diterima.
d) PVD dipasang dengan menggunakan suatu mandrel atau semacam lengan baja
yang akan menembus tanah sampai pada kedalaman yang ditentukan. Mandrel
ini akan melindungi material agar tidak sobek, terputus, dan rusak selama
pemasangan dan kemudian ditarik kembali setelah material terpasang. Mandrel
harus dapat dimasukkan tanpa menimbulkan efek getaran dan lainnya yang
dapat berdampak pada lingkungan sekitarnya.

SK 4.13.11
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

e) PVD yang dikirim ke lapangan harus dengan pembungkus untuk melindungi


material tersebut terutama dari sinar matahari. Penyimpanan dan pemasangan
tidak boleh mengakibatkan kerusakan fisik.
f) PVD dipasang sesuai dengan rekomendasi/ petunjuk yang dikeluarkan pabrik,
dan harus dipasang dengan menggunakan peralatan yang sudah disetujui, pada
jarak dan kedalaman yang sudah ditentukan dan pada lokasi seperti yang
dicantumkan ada gambar rencana.
g) Jarak antar PVD adalah 0.7 m - 1.3 m atau sesuai dengan perencanaan yang
disetujui oleh Pemilik Pekerjaan. Tanah kohesif dengan sensitivitas yang tinggi
harus mengunakan angka terbesar.
h) PVDini harus mampu menyalurkan tekanan vakum dari drainase horizontal ke
seluruh masa tanah lunak. PVD harus juga mampu berfungsi untuk menyalurkan
air dan udara yang keluar dari masa tanah lunak ke drainase horizontal.
i) Persyaratan minimum bahan PVD harus memenuhi sebagaimana dalam tabel
SK 4.13.2

Tabel SK 4.13.2 Sifat-sifat, Persyaratan dan Metoda Pengujian PVD


Tipe A B C
Kedalaman pemasangan ≤ 25 m ≤ 35 m ≤ 50 m
Kapasitas pengaliran (cm3/detik) (ASTM
≥25 ≥40 ≥55
Pada tekanan 350 kPa D4716)
(ASTM
Permeabilitas filter (cm/detik) ≥ 5 x 10 -4
D4491)
(ASTM
Ukuran bukaan filter O95 (mm) < 0.075
D4751)
(ASTM
Kuat tarik (KN/10 cm) pada regangan 10% ≥ 1.3 ≥ 1.5 ≥ 1.8
D4595)
Kondisi kering pada regangan (ASTM
Kuat tarik ≥ 25 ≥ 30 ≥ 37
10% D4632)
filter
Kondisi basah pada regangan (ASTM
(N/cm) ≥ 20 ≥ 25 ≥ 32
15% dan 24 jam penjenuhan D4632)

7) Pipa drainase horisontal (Perforated Horizontal Drain/PHD)

a) PHD harus merupakan material komposit yang terintegrasi dengan baik yaitu
terdiri dari lapisan inti berbentuk pipa berpori dengan perkuatan yang dilingkupi
dengan saringan pembungkus.
b) Lapisan inti PHD harus merupakan bahan polimer. Saringan pembungkus harus
dari bahan non-woven.
c) PHD harus mempunyai karakteristik kuat tarik-elongasi yang mencukupi untuk
bertahan terhadap gaya-gaya yang menyebabkan kerusakan selama masa
pelaksanaan.
d) Persyaratan minimum bahan PHD sebagaimana dalam tabel Tabel SK 4.13.3

Tabel SK 4.13.3 Sifat-sifat dan Persyaratan


Ketentuan Tipe I Tipe II
Diameter (mm) 50 63
Ketebalan minimum (mm) 0.30 0.30
Kuat tekan lingkaran (kN/M2) 6.00 6.00

8) Lapis Kedap (Geomembrane)

SK 4.13.12
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

a) Lapis kedap harus terbuat dari bahan polyethylene atau polyvinyl chlorideatau
bahan lainnya yang menjamin kekedapan lapis tersebut.
b) System lapis kedap yang digunakan harus direncanakan dengan
mempertimbangkan resiko kegagalan system vakum apabila lapis kedap tersebut
mengalami kerusakan saat proses vakum.
c) Lapis kedap yang digunakan harus memiliki daya tahan terhadap pengaruh
bahan-bahan kimia dan mikro biologis lainnya yang ada di lingkungan kerja.
d) Lapis kedap harus mempunyai kualitas karakteristik dan sifat-sifat kekedapan
yang tinggi.
e) Lapis kedap yang dikirim ke lapangan harus disimpan dan dilindungi dari hal-hal
yang dapat merusak lapis kedap dan dari pengaruh sinar matahari langsung (untuk
jangka waktu yang lama).
f) Lapis kedap harus dipasang pada lokasi seperti yang dicantumkan pada gambar
rencana.
g) Ukuran panjang atau lebar dari lapis kedapminimal harus 4 m lebih panjang
dibandingkan panjang dan lebar dari area yang akan di perbaiki. Apabila kondisi
geologi cukup kompleks maka lapis kedap harus lebih panjang dan lebih
lebarsehingga dapat diletakkan secara longgar.
h) Permukaan tanah tempat lapis kedap akan digelar, harus bersih dari benda-benda
pengrusak seperti akar pohon dan lain-lain yang menimbulkan kerusakan pada
lapis kedap. Tanah di bawah tempat lapis kedap akan digelar diusahakan
kepadatannya seragam atau atas persetujuan Pengawas Pekerjaan.
i) Penyambungan antar lapis kedap dianjurkan untuk dilakukan di pabrik guna
mengantisipasi potensi kebocoran akibat ketidaksempurnaan sambungan bila
penyambungan dilakukan di lapangan.
j) Persyaratan minimum lapis kedap (geomembrane) sebagaimana dalam tabel
Tabel SK 4.13.4

Tabel SK 4.13.4 Sifat sifat, Persyaratan dan Metode Pengujian


Sifat Metode Satuan Persyaratan
pengujian
Kuat Tarik minimum (tensile strength)
 Arah panjang ASTM D 6693 Mpa 18.50 Mpa
 Arah melintang ASTM D 6693 Mpa 16.50 Mpa
Regang Putus (elongation at break)
 Arah panjang ASTM D 6693 % 220,0 %
 Arah melintang ASTM D 6693 % 200,0 %

9) Timbunan Biasa.
a) Timbunan tanah biasa di atas lapis drainase untuk Perbaikan Tanah Dengan Pra
Pembebanan dengan Sistem Penyelir Vertikal (PVD) dan Timbunan Tanah
sebagai pra pembebanan untuk yang akan digunakan sebagai bahan badan jalan
dan di atas geomembrane pada Pra pembebanan Dengan Sistem Penyelir Vertikal
(Prefabricated Vertical Drain) dan Vakum harus terdiri dari bahan galian tanah
atau bahan galian batu yang disetujui oleh Konsultan Pengawas sebagai bahan
yang memenuhi syarat untuk digunakan dalam pekerjaan permanen seperti yang
diuraikan dalam Pasal S4.03. Galian Biasa dan Pasal S4.04 Galian Batu dari
Spesifikasi ini.

b) Ketentuan dari Pasal S4.05 (3) Spesifikasi Umum berlaku

c) Bahan untuk timbunan biasa tidak boleh dari bahan galian tanah yang mempunyai
sifat-sifat sebagai berikut:

SK 4.13.13
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

1)). Tanah yang mengadung organik seperti jenis tanah OL, OH dan Pt dalam
sistem USCS serta tanah yang mengandung daun – daunan, rumput-
rumputan, akar, dan sampah.
2)). Tanah dengan kadar air alamiah sangat tinggi yang tidak praktis dikeringkan
untuk memenuhi toleransi kadar air pada pemadatan (>OMC+1%).
3)). Tanah yang mempunyai sifat kembang susut tinggi dan sangat tinggi dalam
klasifikasi Van Der Merwe dengan ciri ciri adanya retak memanjang sejajar
tepi perkerasan jalan.

10) Selected Borrow Material

a) Selected Borrow Material minimal 30 Cm dipermukaan subgrade hanya boleh


diklasifikasikan sebagai Selected Borrow Material bila digunakan pada lokasi
atau untuk maksud dimana bahan-bahan ini telah ditentukan atau disetujui secara
tertulis oleh Konsultan Pengawas. Seluruh timbunan lain yang digunakan harus
dipandang sebagai Common Borrow Material (atau drainase porous bila
ditentukan atau disetujui sebagai hal tersebut sesuai dengan Pasal S6.07
Spesifikasi Umum).

b) Ketentuan dari Pasal S4.05 (3) Spesifikasi Umum berlaku.

c) Bahan timbunan pilihan yang digunakan pada lereng atau pekerjaan stabilisasi
timbunan atau pada situasi lainnya yang memerlukan kuat geser yang cukup,
bilamana dilaksanakan dengan pemadatan kering normal, maka timbunan pilihan
dapat berupa timbunan batu atau kerikil lempungan bergradasi baik atau lempung
pasiran atau lempung berplastisitas rendah. Jenis bahan yang dipilih, dan disetujui
oleh Konsultan Pengawas akan tergantung pada kecuraman dari lereng yang akan
dibangun atau ditimbun, atau pada tekanan yang akan dipikul.

SK4.13.4 PELAKSANAAN
1) Pengajuan Kesiapan Kerja
Pekerjaan persiapan merupakan pekerjaan tahap awal sebelum pekerjaan dimulai,
agar seluruh pekerjaan yang akan dilaksanakan dapat terlaksana sesuai desain dan
mencegah terjadinya resiko kegagalan sistem akibat benda-benda tajam yang dapat
merusak material pada saat proses vakum.

rencana.Jadwal pelaksanaan yang buat harus disetujui oleh Pihak Pengawas.

a) Pembersihan Lahan
Lahan yang akan diperbaiki harus bersih dari batu, kayu atau benda-benda lain
yang menonjol ke permukaan tanah, khususnya jika benda itu tajam, harus
dikeluarkan dari lahan. Hal ini dikerjakan agar material yang akan digelar di
atas lahan tidak robek yang akan mengakibatkan kebocoran sewaktu proses
vakum berlangsung.

b) Pembuatan landasan kerja


Landasan kerja dibuat dengan cara memasang lapis separasi terlebih dahulu
(apabila dibutuhkan), lalu menimbun area kerja dengan menggunakan pasir
dengan ketebalan minimum 0,40 m atau sesuai petunjuk Konsultan Pengawas
dan Pengguna Jasa. Landasan kerja harus rata dan dapat dibebani serta stabil
oleh alat pemasang drainase vertikal prefabrikasi (prefabricated vertical drain,
PVD).

2) Pemasangan drainase vertikal prefabrikasi (prefabricated vertical drain, PVD)

SK 4.13.14
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

Pemancangan PVD dapat dilaksanakan setelah landasan kerja selesai


dilaksanakan.Prosedur pemancangan sebagai berikut :
a. Bagi lahan kerja dalam partisi yang secara praktis dapat ditangani oleh sejumlah
alat tertentu sesuai dengan periode waktu kerja yang ada.
b. Buat titik referensi untuk setiap partisi.
c. Berdasarkan pada titik-titik referensi ini, dibuat titik-titik pemasangan sesuai
dengan pola dan jarak pemasangan yang telah ditetapkan.
d. Setelah gulungan PVD dipasang pada peralatan dan ujung PVD dipasang pada
mandrel, pemancangan dilakukan secara berulang dengan langkah-langkah
sebagai berikut :
1)). Pasang angkur pada ujung PVD di bagian bawah mandrelagar PVD dapat
terpasang sesuai kedalaman yang direncanakan.
2)). Posisi alat pemancangan diatur sehingga ujung bawah mandrel tepat pada
titik pemasangan.
3)). Pancang PVD ke dalam tanah sampai dengan kedalaman yang telah
ditentukan.
4)). Setelah mencapai kedalaman yang ditentukan, tarik mandrel ke atas.
Selama proses ini, PVD tetap berada di dalam tanah tertahan oleh angkur.
5)). Potong PVD yang berada di atas tanah sepanjang minimum 50 cm.
6)). Dengan mengulang langkah-langkah diatas, maka PVD akan terpasang dari
satu partisi ke partisi berikutnya sehingga semua area selesai dipasang.
7)). Penyambungan antar PVD dilaksanakan dengan meng-overlap bagian inti
PVD sebesar 20 cm kemudian ditutup kembali.
8)). Bila kedalaman yang dituju tidak tercapai akibat adanya hambatan dalam
menekan mandrel kedalam tanah, maka digantikan dengan melakukan
penetrasi ulang pada titik yang berdekatan dengan titik sebelumnya.

3) Pemasangan pipa drainase horisontal (Perforated Horizontal Drain)


a. Pemasangan pipa drainase horisontal dapat dilaksanakan setelah PVD terpasang
pada area tertentu.
b. Drainase horisontal harus ditanam ke dalam lapis pasir.
c. Apabila dibutuhkan penyambungan maka panjang koneksi tidak kurang dari
100mm.
d. Fungsi drainase horisontalini adalah untuk menyalurkan tekanan vakum dari
pompa ke seluruh lapis pasir yang kemudian disebarkan ke seluruh masa tanah
melalui PVD. Selanjutnya pipa drainase horisontal ini juga berfungsi untuk
menyalurkan air dan udarayang keluar dari PVD ke pompa vakum.

4) Pemasangan lapis proteksi dan lapis kedap


a. Setelah seluruh sistem drainase vertikal dan horisontal terpasang maka berikutnya
dipasang lapisan proteksi yang bertujuan untuk memproteksi lapisan kedap dari
benda-benda tajam yang dapat mengakibatkan kebocoran pada lapisan kedap
tersebut.
b. Setelah lapisan proteksi dipasang maka berikutnya dipasang lapisan kedap yang
bertujuan membuat lahan menjadi kedap dari udara dan air sehingga dapat
dilakukan proses vakum.
c. Kondisi angin harus tenang saat penggelaran lapis kedap dan pemasangan lapis
kedap tersebut harus dilakukan mulai dari sisi arah angin.
d. Kondisi lapis kedap harus selalu diperiksa selama periode konsolidasi. Apabila
terjadi kebocoran atau kerusakan maka tindakan perbaikan harus dilakukan
segera.

5) Penggalian angkur
a) Penggalian angkur dapat dilakukan bila lapis kedap telah selesai dipasang pada
partisi yang akan dikerjakan.

SK 4.13.15
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

b) Sisi dalam dan luar galian angkur tersebut harus rata dan tidak boleh ada pasir
atau benda tajam lainnya.
c) Penggalian angkur untuk mengunci lapis kedap harus mencapai minimum 0.5 m
ke dalam lapisan tanah kedap di bawahnya.
d) Setelah angkur selesai digali maka tahap berikutnya adalah menggelarkan lapis
proteksi dan lapis kedap hingga dasar galian angkur, lalu ditimbun kembali
hingga elevasi awal.
e) Tanah lempung yang digunakan untuk menimbun galian angkur tersebut harus
bebas dari sampah atau material lainnya.
f) Apabila galian angkur tersebut terletak antara dua partisi maka lapis proteksi dan
lapis kedap dari kedua partisi tersebut harus tertanam pada galian angkur yang
sama.
g) Penggalian angkur dapat dilakukan bila lapis kedap telah selesai dipasang pada
partisi yang akan dikerjakan.
h) Sisi dalam dan luar galian angkur tersebut harus rata dan tidak boleh ada pasir
atau benda tajam lainnya.
i) Penggalian angkur untuk mengunci lapis kedap harus mencapai minimum 0.5 m
ke dalam lapisan tanah kedap di bawahnya.
j) Setelah angkur selesai digali maka tahap berikutnya adalah menggelarkan lapis
proteksi dan lapis kedap hingga dasar galian angkur, lalu ditimbun kembali
hingga elevasi awal.
k) Tanah lempung yang digunakan untuk menimbun galian angkur tersebut harus
bebas dari sampah atau material lainnya.
l) Apabila galian angkur tersebut terletak antara dua partisi maka lapis proteksi dan
lapis kedap dari kedua partisi tersebut harus tertanam pada galian angkur yang
sama.

6) Dinding kedap (sealing wall)


a) Apabila terdapat lensa tanah berupa kandungan lanau, pasir atau material tidak
kedap lainnya disekeliling area yang akan diperbaiki, dinding kedap (sealing
wall) harus di buat di sekeliling area tersebut untuk menjamin tekanan vakum
dapat mencapai spesifikasi yang telah ditetapkan.
b) Dinding kedap (sealing wall) harus dikonstruksi dan menembus tidak kurang dari
1 m ke dalam lapisan tanah tidak kedap di bawahnya, atau hingga kedalaman
dimana kondisi kedap dapat dicapai,
c) Dinding kedap tersebut harus memiliki ketebalan tidak kurang dari 1 m dengan
permeabilitas tidak lebih dari 1 × 10-5cm/detik.
d) Konstruksi dinding kedap (sealing wall) tersebut mengacu ke Spesifikasi Khusus
Dinding Kedap (sealing wall).

7) Pemasangan Pompa Vakum dan Generator


a) Jumlah dan lokasi penempatan pompa vakum harus mengikuti rencana yang telah
ditetapkan.
b) Pemasangan pompa vakum dilakukan setelah lapis kedap selesai dilaksanakan
serta setelah seluruh sistem dalam lahan telah terpasang.
c) Pompa vakum dan generator harus diletakan pada posisi yang lebih tinggi dari
lahan sehingga tidak tergenang air.

8) Urugan di atas lapisan drainase pada perbaikan Tanah Dengan Pra


Pembebanan dengan Metode Penyelir Vertikal (PVD) dan beban dengan
Timbunan Tanah, dan atau tambahan beban pada Metode Pra pembebanan
Dengan Sistem Penyelir Vertikal (Prefabricated Vertical Drain) dengan beban
Vakum, atau Vakum dengan tambahan beban.
a) Penambahan tinggi urugan di atas lapis drainase pada perbaikan Tanah Dengan
Pra Pembebanan dengan Metode Penyelir Vertikal (PVD) dan beban dengan
Timbunan Tanah, dan atau tambahan beban pada Metode Pra pembebanan

SK 4.13.16
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

Dengan Sistem Penyelir Vertikal (Prefabricated Vertical Drain) dengan beban


Vakum, atau Vakum dengan tambahan beban sangat tergantung dari daya dukung
tanah asli. Tinggi urugan maksimum dapat dihitung dengan persamaan :

H . FK = (70 + c .Nc) / timb


Dimana :
H = tinggi urugan maksimum (m)
FK = Faktor Keamanan
c = kohesi tanah asli (kPa)
Nc = faktor daya dukung
3
timb = berat tanah timbunan (kN/m )

b) Dalam tinggi timbunan masih dibawah tinggi urugan maksimum, pembebanan


dilakukan secara bertahap sehingga tidak terjadi longsoran.

SK4.13.5 PENGENDALIAN MUTU


1) Untuk pemantauan stabilitas, penurunan dan tekanan air pori dari timbunan akibat
pelaksanaan pra pembebanan dan tau vakum, Kontraktor harus memasang
peralatan/instrumen pemantauan. Instrumen pemantauan umumnya terdiri dari dan
tidak terbatas pada:
a) Penurunan Vertikal
1)). Pelat Penurunan (Total Settlement Plate) dipasang pada permukaan tanah
asli;
2)). Penanda/Indikator Penurunan Permukaan diatas permukaan tanah dilakukan
terhadap Patok Tetap (Bench Mark) yang tidak dipengaruhi oleh penurunan
tanah dasar;
3)). Hasil pembacaan penurunan vertikal digunakan untuk mengobservasi
derajat konsolidasi dan memprediksi total penurunan konsolidasi
menggunakan metode Asaoka.

b) Pengukuran Tekanan Vakum


1)). Tekanan vakum diukur dengan menggunakan pengukur tekanan vakum
(vacuum gauge).
2)). Pengukur tekanan vakum tersebut harus memiliki skala sampai dengan -
100 kPa.
3)). Pengukur tekanan vakum di pasang pada pompa vakum dan titik-titik
tertentu dalam area vakum.

c) Tekanan Air Pori


1)). Tekanan air pori diukur menggunakan piezometer.
2)). Piezometer yang dipasang harus dapat mengukur tekanan air pori negatif
akibat tekanan vakum. Piezometer yang digunakan adalah tipe vibrating
wire pada lokasi dan kedalaman sesuai rencana di dalam area vakum.
3)). Indikator nilai tekanan air pori diperoleh dari pembacaan alat pengukur
tekanan air pori pada alat baca piezometer.

d) Pergerakan tanah lateral


1)). Pergerakan tanah lateral diukur menggunakan inclinometer.
2)). Inclinometer harus dipasang pada lokasi dengan kedalaman sesuai rencana.
3)). Indikator pergerakan tanah diperoleh dari pembacaan alat pengukur melalui
alat baca inclinometer.
4)). Inclinometer tersebut harus dilindungi sedemikian rupa sehingga dapat
digunakan untuk pengamatan pada saat kondisi layan.

e) Pengukuran kompresi tanah


1)). Pengukuran kompresi tanah menggunakan extensometer.

SK 4.13.17
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

2)). Extensometer yang digunakan adalah tipe spider dengan ring magnet.
3)). Extensometer dipasang pada lokasi dan kedalaman sesuai rencana.
4)). Pembacaan kompresi tanah pada ring magnet menggunakan probe
elektronik.

f) Pengukuran peningkatan kuat geser dan properties tanah.

1)). Pengukuran peningkatan kuat geser dilakukan dengan menggunakan uji


vane shear test, CPT dan/atau Pemboran Teknik/SPT yang dilengkapi
dengan pengujian laboratorium
2)). Pengukuran dilakukan sebelum dan setelah dilakukan perbaikan dengan
metode vakum (dengan PVD) pada lokasi yang berdekatan.

2) Berdasarkan jenisnya, alat pemantauan tersebut dipasang sesudah drainase vertikal


prefabrikasi (prefabricated vertical drains - PVD) selesai dipasang dan sebelum atau
sesudah lapis kedap digelar, atau sebelum timbunan sebagai pembebanan dilakukan.
3) Jumlah dan lokasi pemasangan alat pemantau mengikuti pengaturan sebagai berikut:
a) Pelat Penurunan dipasang pada setiap 100 m panjang jalan.
b) Pengukuran Tekanan Vakum dipasang pada setiap pompa vakum dan pada area
vakum dengan distribusi 1 buah setiap 2.500 - 4.500 m2 atau sesuai petunjuk
Pihak Pengawas dan Pemilik Pekerjaan.
c) Piezometer dipasang sebanyak satu titik pengamatan untuk setiap partisi pada
lokasi yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas. Piezometer pada setiap titik
pengamatan harus terpasang setiap kedalaman 5 m dan penambahannya.
d) Inclinometer dipasang sebanyak satu titik pengamatan untuk setiap partisi pada
lokasi yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas. Apabila dibutuhkan maka
penambahan titik inclinometer dapat dilakukan.
e) Extensometer dipasang sebanyak satu titik pengamatan untuk setiap partisi pada
lokasi yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas. Extensometer pada setiap titik
pengamatan harus terpasang setiap kedalaman 5 m dan penambahannya.
4) Frekuensi pemantauan direkomendasikan mengikuti ketentuan sebagai berikut:
a) Pengukuran Tekanan Vakum: 1 hari sekali sampai selesainya proses vakum;
b) Pelat Penurunan dan Piezometer: 1 hari sekali selama 1 bulan sejak mulai
pelaksanaan vakum dan setiap 3 hari sekalisampai selesainya proses vakum;
c) Inclinometer dan Extensometer: setiap 1 hari sekaliselama 1 bulan sejak mulai
pelaksanaan vakum dan setiap 4 hari sekalisampai selesainya proses vakum.
d) Pengukuran peningkatan kekuatan geser dan properties dari tanah dilakukan
sebelum dan setelah selesainya perbaikan tanah dengan metode vakum (dengan
PVD).
5) Pemantauan harus dilakukan lebih sering apabila ditemukan hasil pemantauan yang
ekstrem sesuai yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas. Setiap titik instrumetasi
dan pengujian harus diberi nama dan diukur posisi titiknya. Setiap titik instrumetasi
dan pengujian diberikan pengamanan hingga tidak mengalami kerusakan, setiap
kerusakan harus dilaporkan dan segera diganti. Setiap hasil instrumentasi didata,
dicatat, dan dilaporkan dalam bentuk laporan yang minimum mencakup dan tidak
terbatas pada; jenis/tipe instrument/pemgujian, kode/ID/nama, koordinat posisi titik,
tanggal pemasangan, data awal, hasil pengamatan (dalam bentuk tabulasi dan grafik
penting), petugas yang bertanggung jawab, komentar yang relevan/catatan.

SK4.13.6 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN


1) Pengukuran Pekerjaan
a) Pengukuran dan pembayaran pada lapis separasi mengacu pada spesifikasi
Geotextiles Pasal S4.12 Spesifikasi Umum. Pengukuran dan pembayaran atas
tanah urug yang akan diperbaiki menggunakan metode pra-pembebanan dengan

SK 4.13.18
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

vakum dihitung berdasarkan jumlah meter kubik yang terpasang sesuai gambar
kerja yang telah disetujui oleh Konsultan Perencana menurut spesifikasi ini.
b) Lapis pasir diukur berdasarkan jumlah meter kubik yang telah terpasang sesuai
gambar kerja atau garis batas pembayaran yang ditentukan secara tertulis oleh
Konsultan Pengawas mengacu ke Pasal S4.11 Spesifikasi Umum.
c) Pekerjaan PVD diukur sebagai linear meter yang terpasang dan tidak melebihi
kedalaman rencana pada gambarkerja yang telah disetujui oleh Konsultan
Perencana menurut spesifikasi ini.
d) Pekerjaan pipa drainase horisontal diukur sebagai jumlah linear meter yang telah
dipasang dan dihitung dari garis batas pembayaran pada gambarkerja yang telah
disetujui oleh Konsultan Perencana menurut spesifikasi ini.
e) Pekerjaan lapis proteksi diukur sebagai jumlah meter persegi yang telah
dipasang dan dihitung dari garis batas pembayaran pada gambar kerja yang telah
disetujui oleh Konsultan Pengawas.
f) Pekerjaan lapis kedap harus diukur sebagai jumlah meter persegi yang telah
dipasang dan dihitung dari garis batas pembayaran pada gambar kerja yang telah
disetujui oleh Konsultan Pengawas.
g) Pekerjaan sistem vakum harus diukur sebagai jumlah meter persegi lahan
meliputi pompa dan instrumentasi yang telah terpasang dalam sistem sesuai
dengan Gambar atau garis batas pembayaran yang ditentukan menurut
spesifikasi ini.
h) Pekerjaan urugan tanah sebagai pra pembebanan, diukur tinggi timbunan yang
dibongkar kembali.

2) Dasar Pembayaran
Kuantitas material yang diukur seperti diuraikan diatas harus dibayar per satuan
pengukuran dari masing-masing harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan
Harga untuk Mata Pembayaran terdaftar dibawah, dimana harga tersebut harus sudah
merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan, pemasangan, penyelesaian akhir
dan pengujian bahan, seluruh biaya lain yang perlu atau biaya untuk penyelesaian
yang sebagaimana mestinya dari pekerjaan yang diuraikan dalam Divisi ini.

ITEM PEMBAYARAN
Item pembayaran Nama Mata Pembayaran Satuan
4.13.(1) Urugan Tanah di bawah Lapis Kedap m3
4.13.(2) Prefabricated Vertical Drain M’
4.13.(3) Pipa drainase horisontal M²
4.13.(4) Lapis Proteksi M²
4.13.(5) Lapis Kedap M²
4.13.(6) Sistem Vakum M²
4.13.(7) Urugan sebagai pembebanan M³

SK4.13.7 Dinding Kedap (Sealing Wall)

1) UMUM
Bagian dari spesifikasi ini meliputi persyaratan untuk dinding kedap (sealing wall)
dan metode kerja yang sesuai dengan desain yang direncanakan.Pekerjaan ini
meliputi tenaga kerja, peralatan dan bahan-bahan untuk membuat dinding kedap
sehingga dapat mengurangi rembesan air dari luar lahan pada area berpasir yang
dapat mempengaruhi tingkat efektifitas pekerjaan perbaikan tanah menggunakan
metode pra-pembebanan dengan vakum.

2) PERSYARATAN
a) Standar Rujukan
Standar Nasional Indonesia (SNI):

SK 4.13.19
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

SNI 3423:2008 : Cara Uji Analisis Butir Tanah


(AASHTO T88-00 (2004))
SNI 1967:2008 : Cara Uji Penentuan Batas Cair Tanah
(AASHTO T89-02)
SNI 1966:2008 : Cara Uji Penentuan Batas Plastis dan Indeks
(AASHTO T90-00 (2004)) Plastisitas Tanah
SNI 1742:2008 : Cara Uji Kepadatan Ringan untuk Tanah
(AASHTO T99-01(2004))
SNI 03-1743:1989 : Cara Uji Kepadatan Berat untuk Tanah.
(AASHTO T180-01(2004))

AASHTO :
AASHTO T145-91(2004) : Classification of Soils and Soil Aggregate
Mixtures for Highway Construction
Purpose

b) Persyaratan Sistem
Pekerjaan dinding kedap harus dibangun dengan dimensi dan posisi sesuai
dengan gambar yang telah disetujui oleh Pihak Pengawas dan Pemilik
Pekerjaan.
c) Persyaratan Bahan
Dinding kedap terdiri dari campuran tanah setempat dengan material
pencampur yang diaduk dengan air mengunakan drumpengaduk yang
kemudian di injeksi dan dicampurkan ke dalam tanah pada posisi yang telah
ditentukan dengan ketebalan dinding tidak kurang dari 1 m.
Kadar material pencampur yang digunakan harus mampu membuat campuran
bahan tersebut dengan tanah setempat mencapai permeabilitastidak lebih dari 1
× 10-5cm/detik. Pengujian laboratorium harus dilakukan untuk memastikan
kadar material pencampur yang sesuai.
Prosedur standar untuk pembuatan dinding kedap adalah sebagai berikut :
1. Material pencampur
Material yang akan digunakan sebagai material pencampur dinding
kedap harus menpunyai permeabilitas yang sangat rendah dan harus
bebas dari kotoran seperti akar dan bahan organik.
2. Air
Spesifikasi air yang digunakan dalam pencampuran adalah air tawar
yang bebas dari zat lain yang dapat mempengaruhi hasil akhir yang
dikehendaki.
3. Peralatan
Drum pengaduk dengan digunakan untuk mencampur air dengan
material pencampur. Hasil adukan tersebut kemudian diinjeksi ke dalam
tanah menggunakan pompa slurry dan selanjutnya dicampur dengan
tanah setempat menggunakan batang pengaduk di dalam tanah sehingga
diperoleh campuran yang merata dengan dimensi yang disyaratkan.

3) PELAKSANAAN
a) Pengajuan Kesiapan Kerja
Pekerjaan persiapan merupakan pekerjaan tahap awal sebelum pekerjaan
dimulai, hal ini dilakukan agar seluruh pekerjaan yang akan dilaksanakan dapat
terlaksana sesuai desain dan mencegah terjadinya resiko kegagalan dalam
pembuatan dinding kedap yang baik.

b) Pelaksanaan Pekerjaan
1. Penggalian parit pada posisi dinding kedap sebagai patokan jalur dinding
tersebut juga untuk mencegah slurry meluber keluar.
2. Persiapkan sumber air dan material pencampur.

SK 4.13.20
Spesifikasi Teknis Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol-Spesifikasi Khusus
SK4-13 PVD Dengan Metode Vakum

3. Persiapkan drum pengaduk dan sumber tenaga listrik.


4. Buat slurry : campurkan satu per tiga bagian air ke dalam drum pengaduk.
Tambahkan material pencampur dan sesuaikan tambahan air sampai adukan
mencapai berat jenis antara 1,35 sampai 1,4 ton/m3.
5. Lakukan pemeriksaan ketegaklurusan batang pengaduk.
6. Jalankan batang pengaduk dan pompa slurry.
7. Turun dan naikkan sebanyak 2 kali batang pengaduk sampai mencapai
kedalaman yang direncanakan tapi tidak lebih dari 20 m. Selama proses turun
dan naik tersebut slurry dipompakan ke dalam tanah menggunakan pompa
slurry.
8. Sesudah menyelesaikan satu bagian, geser batang pengaduk dengan overlap
dengan bagian sebelumnya tidak kurang dari 15 cm.
9. Ulangi kembali tahapan pada bagian e) 5) dan f) 6) di atas.

4) PENGENDALIAN MUTU
Kontraktor harus menjaga kualitas hasil pekerjaan pembuatan dinding kedapyang
dikerjakan dengan arahan pelaksana yang berpengalaman. Berikut merupakan
persyaratan minimum yang harus dipenuhi dalam pelaksanaan pembuatan dinding
kedap:
a) Dinding kedap yang dibuat tidak boleh terputus dan harus terletak pada posisi
dan kedalaman yang sesuai dengan gambar yang telah disetujui oleh Pihak
Pengawas.
b) Bahan Slurry wall
1. Material pencampur :harus bebas dari kotoran seperti akar dan bahan organik.
2. Tanah : Tanah setempat.
3. Air : Air yang digunakan harus tawar dan bersih.

5) PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

a) Pengukuran Pekerjaan
Jumlah pekerjaan yang akan dibayar merupakan jumlah meter persegi pekerjaan
dinding kedap, dipersiapkan sebagaimana ditentukan dan disetujui sesuai
dengan persyaratan minimal pekerjaan yang dinyatakan dalam spesifikasi ini
atau sesuai arahan Pihak Pengawas.
Pengambilan contoh, pengujian dan pengujian khusus di laboratorium yang
dilakukan dan setiap pembiayaan tambahan dianggap sudah tercakup dalam
Harga Satuan Kontrak untuk untuk item pembayaran Dinding Kedap.

b) Dasar Pembayaran
Jumlah-jumlah tersebut di atas akan dibayar menurut Harga Satuan Kontrak
per meter persegi dinding kedap untuk mata pembayaran sebagaimana terdaftar
di bawah ini. Harga dan pembayaran ini merupakan kompensasi penuh untuk
semua biaya, meliputi pengangkutan material, pelaksanaan pekerjaan, serta
untuk material, tenaga kerja, peralatan, perlengkapan dan kebutuhan insidentil
yang sebagaimana tercantum dalam Gambar dan ditentukan dalam Spesifikasi
ini, serta petunjuk Pihak Pengawas.

ITEM PEMBAYARAN
Nomor Nama Mata Pembayaran Satuan Pengukuran
4.13.(8) Dinding Kedap m2

SK 4.13.21