Vous êtes sur la page 1sur 7

2011

Tugas Bahasa Indonesia


Cerpen “Antara Cinta dan Persahabatan”

Sumber : Rena Presna S

Oleh : Triyana Dewi


Kelas : XII IPA 4

SMA Negeri 2 Kuningan


Antara Cinta Dan Persahabatan

Bagiku.. waktu terasa berjalan begitu cepat, aku yang tadinya baru belajar membaca dan
menghitung ternyata sekarang sudah duduk dibangku SMA kelas XI, disini aku mulai
mencari jati diri aku, aku mulai belajar buat jadi orang yang dewasa karena disinilah aku
mulai menata buat masa depanku.

“Hey.. Gin ke kantin yu?” Ajak Regi

“Ga ah.. lagi males turun kebawahnya, nitip aja ya? Hehe kamu kan baik.”

“Yah... ko nitip sih? Ga ah sama kamunya aja yu? Akunya males kalau sendiri, pengen
ditemenin, ayo dong !” Bujuk Regi kepadaku.

Regi.. ya begitulah Regi, so manja dan selalu bikin aku ga pernah bisa nolak ajakan dia
abisnya pandai banget si ngerayunya, dia tuh sahabat aku dari semenjak SD, sampai
sekarang SMA kita masih selalu bareng dan tetap dekat, banyak yang ngira sih kalau
kita berdua tuh pacaran, padahal engga loh, soalnya aku takut kalau misalkan kita
pacaran itu nantinya bisa merusak persahabatan kita.

“Yaudah deh aku temenin abis bawel kamunya, akunya kasian ngeliat muka kamunya melas
gitu, kaya yang belum makan selama seminggu. Hahahahah..”

“Hehehe enak aja muka ganteng kaya gini masa dikiranya belum makan? Yaudah deh
ayooo kita ke kantin !”

“Iyaa iyaa hayu.”

Ketika tiba di kantin, kita duduk ditempat biasa, yaitu pojok belakang dekat
warungnya Bibi kantin yang begitu super cerewet..

“Mau makan apa kamu? Mie ? Baso? Siomay? Atau.....” belum selesai nyebutin semua
jajanan yang ada dikantin pembicaraan Regi dipotong sama aku.

“Stop ga usah bawel so nawarin, lagian aku ga laper aku cuma pengen beli minum aja.”

“Oh.... ceritanya lagi diet yaaah? Hahaha udah deh ga usah gaya-gayaan mau diet segala,
kalau emang laper mah pesen aja, lagian mau kamu gendut, pendek, sipit tapi aku tetep
suka ko sama kamu, #upsss.. keceplosan heheh ..”

“Regi ! udah deh ga usah becanda gitu, siapa juga yang lagi diet emang beneran ga laper
ko, woooo so tahu kamu.” Kata aku sambil menjulurkan lidah ke Regi. Tapi emang iyaaa
kata-kata dia tuh ada benernya juga, aku tuh emang lagi diet tapi aku ga ngaku sama dia
soalnya dia suka rese sih nantinya pasti dia ngejekin aku terus, huaaaaah ga kebayang
deh.
“ Gina, aku pengen ngomong SESUATU nih sama kamu?”

“kalau mau ngomong tuh ngomong aja ga usah pake kata SESUATU segala kaya Syahrini
aja.”

“ Heheheh biarin weleeee gimana aku dong, eh tapi ga jadi deh ngomongnya nanti aja ya.”

“Ga jadi nih? Ga akan nyesel? Emang apa sih? Jangan bikin penasaran deh.”

“Nah... justru itu aku pengen bikin kamu penasaran hahah nanti aja yaaaa.”

“Apa ih ? cepetan kasih tau ga ? Hah ?” kata aku sambil nyubit tangan Regi abis ngeselin
sih.

“Aw.. Aw.. sakit tau, kata aku nanti ya nanti ih maksa.” Jawab dia sambil kesakitan.

“Ya udah aku marah (LOH marah ko bilang)”

“Heheh jangan dong jangan marah nanti cantiknya hilang loh.”

“Tapi nanti kasih tau ya awas aja kalau engga.”

“Iya iya..”

***

Setelah itu, malamnya Regi SMS, dan yang bikin herannya tuh sms isinya serius
banget, biasanyakan dia ga suka sms seserius itu, saking aku ga percayanya kalau yang
sms tuh dia aku sampai bales gini : “Ini Regi? Apa pura-pura jadi Regi Cuma mau
ngerjain aku doang?”

“Iyah Gin, ini Regi masa kamu ga ngenalin aku sih? Tega banget. Sms aku
yang tadi keterima kan? Gimana jawabannya?"

”Maksudnya? Kamu lagi becanda kan?”

“Aku ga lagi becanda Gin, kali ini aku serius, yang tadi siang yang pengen
aku omongin tuh ini, aku tuh sayang sama kamu, aku pengen hubungan kita tuh
lebih dari sekedar sahabat aku pengen kamu jadi pacar aku, aku bener-bener
sayang sama kamu Gin, please kasih aku kesempatan buat jadi pacar kamu.
Sebenarnya aku mendam ini tuh udah lama, Cuma aku baru sempat ngomong
sekarang. Aku tuh dari dulu nunggu waktu yang tepat, sampai-sampai aku rela
nunggu kamu jadian sama si inilah, si itulah, si A, si B dan sekarang aku baru
sempat jujur tentang perasaan aku ke kamu.”

“kamu ga lagi ngelindur kan Gi ?”

“AKU SERIUS GINA !”


Aku ragu, aku gatau harus ngebalas apa, aku gtau tentang perasaan aku sekarang,
jujur aku juga sayang sama dia tapi aku takut, aku takut ini jadi awal masalah buat
persahabatan kita tapi disisi lain aku ga bisa bohongin perasaanku sendiri.

“Gin please balas smsnya jangan diemin aku kaya gini, aku butuh kepastian
dari kamu, apa perlu waktu dulu?”

“Engga ko Gi, jujur aku juga sayang sama kamu. Ya udah sekarang kita coba
jalanin aja dulu, ga ko ga perlu waktu, lagian aku udah tahu semuanya tentang kamu
jadi ya sekarang sih kita tinggal jalanin aja dulu ya.”

“Serius Gin? Waaaaaah makasih ya, aku seneng banget makasih makasih
makasih, seribu makasih deh hehehehe.”

***

Keesokan harinya, aku berangkat ke sekolah dengan semangat, selain semangat


buat ngejar target biar bisa ngebuktiin sama mamah papah kalau aku tuh bisa
berprestasi dan bikin bangga mereka, aku juga sekarang punya penyemangat baru yang
mengisi ruang hatiku dan itu sahabatku sendiri yang sekarang udah punya ikatan “Pacar”
haha konyol juga si kedengarannya.

Hari demi hari kita lewatin bersama, tapi diakhir-akhir mau mendekati ulangan
umum (kenaikan kelas) aku terlalu terobsesi dan konsentrasi belajar demi ngebuktiin ke
keluarga terutama papah kalau aku bisa masuk 5 besar, sampai-sampai aku lupa dan
tanpa sadar aku ngediemin Regi, aku ga ada waktu buat dia.

“Gin Akhir-akhir ini kamu kenapa sih? Jadi jutek gitu sama aku, beda tau sama
kamu yang dulu aku kenal tuh, sekarang kamu berubah Gin. Kamu udah bosan sama aku?
Kalau emang iyah, ga apa-apa bilang aja, ga perlu kaya gini aku juga butuh perhatian dari
kamu.” Kata Regi

“Kamu kenapa sih? Perasaan aku biasa aja deh sama kamu, kamunya aja yang ga
pernah ngertiin aku. Aku tuh emang kaya gini Gi, aku ga bisa ngasih perhatian lebih sama
kamu aku beda sama mantan-mantan kamu sebelumnya, yang mungkin mereka bisa lebih
care lah sama kamu tapi aku tuh ga bisa kaya gitu. Maaf Gi. ”

“Iyah aku ngerti kamu, aku kaya gini tuh karena aku ga mau kehilangan kamu Gin,
aku kangen sosok kamu yang dulu. Ya udah sekarang terserah kamu maunya gimana? Mau
udahan aja?” Kata Regi terlihat memelas.

“Ya udah mungkin sekarang kita instropeksi diri kita masing-masing, kita coba
break aja dulu ya?”
“Oh .. okey kalau emang itu yang terbaik aku setuju, untuk sementara kita break
dulu.”

Semenjak obrolan itu kita berdua setuju buat break dulu demi kebaikan kita
berdua, tapi selama itu kita juga masih memegang komitmen, aku ga boleh deket sama
cowo lain dia juga ga boleh deket sama cewe lain .

Ulangan umumpun sudah selesai kita lalui, aku dan teman-teman berdebar-debar
menunggu nilai raport yang keluar. “kira-kira aku peringkat berapa ya?” bisikku didalam
hati.

Saatnya pembagian raport, wali kelasku Bu Timtim mengabsen kita satu persatu.
Namaku terpanggil, begitu gemetarnya tanganku ketika mengambil raport, ketika dibuka
dan dilihat hasilnya alhamdulillah ternyata hasilnya sesuai yang diharapkan dan cukup
memuaskan.

“Selamat ya Gina peringkat kamu naik, kamu mendapatkan peringkat ke-5.” Kata
Wali kelasku.

“Wah.. iya bu, terima kasih ya bu.”

“Iya sama-sama tapi ko malah berterimakasih sama ibu? Itu kan hasil kerja keras
kamu belajar selama semester 4 ini. Tingkatkan lagi ya belajarnya biar bisa naik
peringkatnya.”

“Iyah bu.. ini juga berkat motivasi dari ibu juga hehe..”

Ketika itu aku tiba-tiba teringat Regi, aku merasa bersalah sama dia. Aku sering
ngejutekin dia, nyuekin dia, dan ga pernah peduli bahkan ngasih perhatian ke dia
layaknya seorang pacar cuma gara-gara aku pengen konsentrasi belajar, Salahnya lagi dia
ga pernah tau kalau aku tuh selama ini bersikap seperti itu sama dia bukan karena aku
bosan tapi karena aku ingin ngejar target aku. Ini saatnya aku nemuin Regi dan meminta
maaf sama dia, semoga aja dia mau memaafkan aku.

***

“Gi, sini aku mau ngomong sama kamu!”

“Ngomong apa ? eh iya kamu dapat peringkat ke-5 ya? Selamat ya Gin aku ikut
senang.” Kata Regi.

“Iya makasih Regi, tapi aku tuh sekarang ga lagi pengen bahas peringkat, aku tuh
pengen minta maaf sama kamu?”

“Minta maaf ? buat apa?” Regi heran


“Ya buat semuanya, kamu juga pasti ngerasain kan kemarin-kemarin aku beda
sama kamu, aku akuin Gi aku emang egois, aku cuma mentingin diri aku sendiri, sampai-
sampai aku lupa sama kamu.”

“Oh.. soal itu? Iyah ga apa-apa ko Gin lagian akunya juga udah lupa, dan udah ga
pernah masalahin soal itu lagi.”

“Tapi akunya ngerasa bersalah banget, aku ga enak sama kamu Gi.”

“Udah ya ampun ga apa-apa.”

Semenjak itu kita berdua jalanin hari-hari bersama lagi, aku mencoba berusaha
buat memperbaiki kesalahan aku yang telah lalu, aku mencoba berubah. Hubungan kita
berduapun semakin lama semakin membaik. Sayangnya di tengah-tengah hubungan kita
yang sudah membaik tiba-tiba muncul kembali masalah dengan datangnya orang ketiga.
Aku memergoki di facebooknya Regi, kalau ternyata dia diem-diem suka nanyain cewe
yang bernama Beybi ke temennya, dari sana aku kesel, aku jengkel, aku pengen ngejerit
sekeras mungkin, disaat aku mulai berubah dan belajar buat jadi yang lebih baik buat
dia, dianya memberikan balesan seperti itu, maksudnya apa ini? Apa mungkin dia suka
sama Beybi? “Beybi???? Cantik sih.... Cuma kelakuannya itu yang bikin aku ga suka sama
dia, ga rela banget kalau Regi ngincer tuh cewe tambah kegatelan aja tuh cewe.hmmmm”

Keesokan harinya aku mencoba buat ngomong ke Regi dengan nahan emosi
(sebenarnya jengkel pengen marah tapi ga bisa) hmmm...

“Regi, jujur selama ini kamu nyembunyiin sesuatu ga dari aku?”

“Nyembunyiin apa? Ga ada!”

“Serius ga ada?”

“Emang kenapa sih? Ada apa? Yang jelas coba biar akunya ngerti.”

“Beybi? Ada hubungan apa kamu sama dia?”

“Oh.. Beybi? Aku ga ada apa-apa sama dia Gin, cuma teman biasa aja.”

“Beneran? Terus maksudnya apa kamu nanya-nanya tentang dia ke temennya?”

“Ya ampun itu sih cuma lagi iseng aja. Aku udah jujur aku tuh sayangnya cuma
sama kamu.”

“Jujur aja gi, kamu suka sama dia?”

“Suka? Suer deh Gin ngga. Kenapa si kamu ga percaya banget sama aku?”
“Karena banyak bukti yang nunjukin kalau kamu tuh kaya suka sama dia, bukannya
aku ga percaya sama kamu, justru aku tuh malahan lebih berharap dan berusaha buat
memungkiri kalau itu tuh cuma hal biasa tapi bukti yang bikin aku sulit percaya sama
kamu.”

“Jadi.. sekarang kamu maunya gimana? Kalau dilanjut hubungannya takut tambah
berantakan yang ada takutnya malah merusak persahabatan kita.”

“Iya bener. Jadi sekarang mendingan kita udahan aja, kayanya kita memang cocok
sahabatan, kalau emang kita berjodoh nanti juga Tuhan ngedeketin kita lagi.”

“Iyaaa sip deh.. tapi jangan marah-marahan ya, jangan canggung, kitanya biasa
aja. Aku ga mau gara-gara hal ini persahabatan kita jadi rusak, kitanya jadi jauh, aku ga
mau kaya gitu.”

“Iya.. iya.. oke deh sip, sahabat ya?”

“Iyaa hehe”

Akhirnya kita berdua memilih kembali seperti dulu, sahabat biasa, bukan pacar.
Semoga memang ini yang terbaik buat kita berdua, melangkah ke depan bersama
menggapai cita-cita bersama dengan ikatan persahabatan. 

- Selesai-