Vous êtes sur la page 1sur 6

Prosiding SENTIA 2016 – Politeknik Negeri Malang Volume 8 – ISSN: 2085-2347

Optimalisasi Pemakaian NaOH dan HCl untuk Regenerasi Resin Two Bed
Water Treatment Plant
Hadi Saroso
Departemen Teknik Kimia, Politeknik Negeri Malang, Jl. Soekarno Hatta 64145, Malang, Indonesia,
Email: hadi.saroso@polinema.ac.id

Abstrak

Salah satu dari proses regenerasi resin adalah chemical in, yaitu proses dimana resin akan diinjeksi dengan bahan
kimia agar dapat mengembalikan ion H+ dan OH- sehingga kemampuan penyerapan mineral pada resin kembali
baik. Dalam proses chemical in terjadi adanya inovasi standar waktu yang berbeda dengan pompa, sehingga
proses di lapangan tidak bisa mengikuti instruksi kerja yang masih sama dengan sistem pompa. Selain waktu
yang tidak sesuai pemakaian bahan kimia juga terpengaruh menjadi lebih sedikit menurut rekomendasi NALCO,
hal ini dapat memberikan peluang untuk dijadikan inovasi berupa efisiensi pemakaian bahan kimia pada proses
chemical in. Permasalahan dan peluang untuk meningkatkan efisiensi pemakaian bahan kimia diatas terjadi
karena kondisi perpindahan komponen dari pompa ke ejektor perlu adanya penyesuaian ketentuan, dan juga
perhitungan yang lebih detil mengenai pemakaian bahan kimia untuk penghematan bahan kimia karena jika
diterapkan rekomendasi NALCO maka keuntungan perusahaan dapat menghemat 200 kg. Sedangkan
perhitungan tersebut masih bisa diefisiensikan lagi. Solusi yang dapat dilakukan untuk dapat meningkatkan nilai
efisiensi pemakaian bahan kimia adalah bekerja sama dengan pihak laboratorium PT. PJB UP Paiton Unit 1 dan
2 dalam perhitungan pemakaian bahan kimia dan menentukan nilai paling efisien injeksi bahan kimia agar dapat
menghemat lebih banyak bahan kimia. Dan jika percobaan berhasil maka akan dilakukan perubahan instruksi
kerja.

Kata kunci : regenerasi, chemical in, ejector, pemakaian NaOH dan HCl

1. Pendahuluan injection, slow rinse, fast rinse atau final rinse. Pada
TugasAkhirkali ini bertujuan untuk
1.1. Latar Belakang mengoptimalisasikan pemakaian bahan kimia yang
dipakai pada proses chemical injection. Sampai
Dalam sebuah PLTU komponen utama sekarang pemakaian bahan kimia yang digunakan
pembangkit listrik adalah adanya bahan bakar dan belum optimal, ini dikarenakan jumlah bahan kimia
air sebagai inputan yang nantinya akan yang digunakan terlalu banyak dikarenakan
menghasilkan listrik melalui gerakan turbin.Untuk instruktur kerja yang digunakanmasih menggunakan
menghasilkan uap maka diperlukan air, dalam hal ini instruktur kerja yang lama dengan menggunakan
air yang digunakan merupakan air demineralisasi pompauntuk HCL dan NaOH sedangkan di lapangan
(demin) yang di produksi dari Water Treatment telah menggunakan sistem ejector. Jika proses ini
Plant. tidak optimal maka dapat mempengaruhi kinerja
Pembuatan air demineral di Water Treatment waktu servis ion exchanger dan pemborosan
Plantmenggunakan ion exchanger kation dan anion. pemakaian bahan kimia.
Kualitas air demin yang dihasilkan sangat di Berlandaskan data yang kami ambil dari
pengaruhi oleh kualitas resin yang terdapat dalam laboratorium NALCO kami melakukan perhitungan
ion exchanger, resin ini juga mempunyai batas dan membuktikan jumlah bahan kimia yang paling
kemampuan untuk menyerap ion-ion pengotor optimal dari percobaan dan data yang di dapat dari
ataubiasadisebutdengan tingkat kejenuhan, jika lapangan. Hasil yang diperoleh dari kegiatan ini
parameter air demin yang keluar dari ion exchanger adalah dapat ditentukannya jumlah bahan kimia
melewati batas standar yang telah ditentukan maka yang sesuai dalam proses chemical injection serta
dapat dikatakan resin yang terdapat pada ion meningkatnya kinerja resin dalam ion exchenger
exchanger telah jenuh. Maka pada saat itulah yang dibuktikan dari lamanya waktu servis dari 17 -
dilakukan regenerasi yang bertujuan untuk 20 jam per satu kali proses regenerasi.
mengembalikan kinerja kerja resin itu sendiri.
Proses regenerasi ada beberapa tahap yang 1.2. Regenerasi Water Treatment Plant
biasa dilakukan di Water Treatment Plant PLTU UP
Paiton Unit 1 dan 2 yaitu back wash, chemical

G-17
Prosiding SENTIA 2016 – Politeknik Negeri Malang Volume 8 – ISSN: 2085-2347

Regenerasi adalah proses pertukaran timbal Reaksi pada saat Regenerasi :


balik antara ion yang terdapat di dalam air dengan Kation R-M + HCl --- R-H + MCl
ion yang ada pada resin. Ion exchange resin penukar Anion R-X + NaOH --- R-OH + NaX
ion adalah suatu senyawa organic berstruktur tiga
dimensi dengan ikatan silang dan mempunyai
gugus-gugus fungsi yang dapat terionisasi (Petrucci,
dkk. 1987). Dengan demikian dapat dikatakan b. Pemakaian Bahan Kimia NaOH dan HCL
bahwa resin penukar ion terdiri dari fase organic Jika berdasarkan Instruksi kerja yang sudah
padat yang tidak dapat larut dalam air yang padanya dijalankan maka jumlah dari pemakaian bahan kimia
terikat ion-ion bermuatan. Ion-ion inilah yang dapat NaOH dan HCL sebanyak 2,2 ton. Sedangkan hal ini
ditukarkan dengan ion-ion lain. Electroda Data jauh berbeda dengan rekomendasi yang diberikan
Interchange (EDI) merupakan perkembangan dari NALCO pada saat menganalisa kemampuan
ion exchange system dimana sebagai pengikat ion penyerapan resin terhadap bahan kimia.
(+) dan (-) dipakai juga elektroda disamping resin Rekomendasi yang diberikan NALCO untuk
(Syarifuddin, dkk. 2002). Jika proses regenerasi pemakaian bahan kimia adalah sebanyak 1,7 ton
berjalan maksimal maka kualitas air demin yang NaOH hingga 4 ton, sehingga dapat dilihat bahwa
dihasilkan juga maksimal. Proses regenerasi sangat hanya dengan pemakaian 1,7 ton resin dapat
dipengaruhi oleh kualitas resin. menyerap H+ dan OH- pada kation dan anion.
Pertukaran ion melibatkan butiran-butiran Dari gambar diatas didapatkan bahwa jika
resin dengan permukaan yang bermuatan positif dibandingkan bahan kimia sisa yang tidak terserap
(kation) atau negatif (anion). Biasanya resin-resin oleh resin jika menggunakan instruksi kerja sangat
tersebut memiliki pori-pori kecil untuk menambah tidak efisien sebesar < 500 kg sehingga hal ini perlu
luas permukaan kontak. Sebagai contoh gambaran, adanya identifikasi untuk lebih menghemat
salah satu jenis resin ion exchange adalah berupa pemakaian bahan kimia. Anton J. Hartono, Prof.
molekul ikatan hidrokarbon kompleks yang sangat Konrad Drorfner Iptek 1995.
panjang dengan ujung rantai mengikat ion H + untuk
resin kation, dan OH– untuk resin anion.
Pada proses ekstraksi protein, resin ion 1.3. Revisi Instruksi Kerja
exchange dikemas ke dalam sebuah wadah kolom,
dan diisi dengan larutan penyetimbang Instruksi kerja sudah tidak relefan untuk
(equilibration buffer). Larutan penyetimbang ini digunakan dalam operasi saat ini dikarenakan
mengisi sela-sela kosong antara butiran resin serta adanya modifikasi peralatan dari regent metering
menyelimuti permukaan pori tiap-tiap butirannya. pump menjadi ejektor maka parameter yang dipakai
Kekuatan ion dan pH larutan penyetimbang dijaga sudah jelas berbeda, jika pompa bisa diatur
pada angka khusus, sehingga pada saat sampel kecepatan injeksi bahan kimia 45 menit namun
campuran dimasukan ke dalam kolom resin, hanya dengan ejektor tidak bisa diatur dalam kecepatan
ion-ion molekul protein sasaran yang terikat oleh berapa injeksi kimia akan berjalan.
molekul resin. Pengontrolan nilai pH ini sangat
penting karena molekul-molekul protein tersusun 2. Metode Penelitian
atas ion-ion asam amino yang kekuatan muatannya
sangat bergantung terhadap pH lingkungannya Dalam penelitian dilakukan pengambilan data
Ada 2 macam resin penukar ion yaitu : regenerasi resin anion kation pada water treatment
1.Anion exchange resin (resin penukar anion), yaitu plant PLTU UP Paiton 1 dan 2. Penelitian ini akan
resin yang mempunyai kemampuan dilakukan untuk mengetahui besarnya efisiensi
menyerap/menukar anion-anion yang ada didalam pemakaian atau injeksi bahan kimia HCl dan NaOH
air. Resin ini biasanya berupa gugus amin aktif. untuk meregenerasi resin yang sudah jenuh karena
Misalnya : R-NH2 (Chang, Raymond. 2004:181). terpakai di water treatment plant.
2.Cation exchange resin (resin penukar kation), yaitu Perhitungan optimalisasi regenerasi resin two
resin yang mempunyai kemampuan bed ini sendiri dilakukan untuk menghemat
menyerap/menukar kation-kation seperti pemakaian bahan kimia yang digunakan sebagai
Ca,Mg,Na dsb. Yang ada dalam air. Contoh : ejector dari kation dan anion exchanger. Hasil dari
Hidrogen zeolith (H2Z), resin organic yang penelitian ini akan dibutuhkan untuk penghematan
mempunyai gugus aktif SO3H(R.SO3H) dan bahan kimia NaOH dan HCl yang digunakan untuk
sulfonated coal (Chang, Raymond. 2004:180). meregenerasi resin.
Jika kondisi diatas sudah tercapai, maka
a. Mekanisme Reaksi dapat disimpulkan bahwa resin tidak jenuh dan
Reaksi pada saat Operasi : masih dapat mengikat ion-ion positif maupun
Kation R-H + MX --- R-M + HX negatif. Jika kondisi diatas tidak tercapai maka perlu
Anion R-OH + HX --- R-X + H2O dilakukan proses regenerasi resin dengan injeksi
bahan kimia yaitu NaOH dan HCl. Regenerasi ini
G-18
Prosiding SENTIA 2016 – Politeknik Negeri Malang Volume 8 – ISSN: 2085-2347

Gambar 1. Flow Diagram Water Treatment Plant

Gambar 2. Proses Chemical in(Kationdan Anion Exchanger)

dilakukan untuk meningkatkan kualitas resin Anion Exchanger maupun Kation Exchanger. Jika
sehingga mampu digunakan untuk mengikat ion-ion kondisi Conductivity tidak sesuai dengan batasan-
kation dan anion yang ada seperti cl, mg ca dan lain batasan yang ada maka akan dilakukan proses
sebagainya. Ion-ion tersebut perlu diikat regenerasi.
dikarenakan dapat menyebabkan korosi pada turbin
sehingga dapat merugikan proses pembangkitan
listrik di PLTU UP Paiton Unit 1 & 2 itu sendiri.
Dalam percobaan kali ini kami
menggumakan beberapa variabel dalam bentuk
massa (kg) bahan kimia yaitu NaOH dan HCl.
Variabel yang digunakan adalah 1.750, 1800, 1850,
1900, 1950, 2000, 2050, 2100, 2150, dan 2200.
Variabel tetap yang kami gunakan untuk
pelaksanaan tugas akhir ini adalah waktu operasi
pembuatan air demin yaitu antara 17-20 jam. Kami
juga akan melakukan pengambilan data sebanyak 4
jam sekali. Data yang kami ambil adalah
Conductivity dan kandungan silica yang terdapat di

G-19
Prosiding SENTIA 2016 – Politeknik Negeri Malang Volume 8 – ISSN: 2085-2347

Posisikan selector switch 2 bed ke Jika Conductivity dan kandungan silica pada Kation
posisi regen Exchanger dan Anion Exchanger telah sesuai
dengan instruksi kerja serta life time operation juga
antara 17-20 jam, maka akan dilakukan
perbandingan untuk mendapatkan jumlah tonase
Bacwash 2 bed yang paling efisien. Hasil yang paling efisien adalah
hasil yang paling sedikit namun dapat mencapai
kondisi yang diinginkan yaitu sesuai dengan
instruksi kerja yang digunakan oleh PT.PJB UP
Chemical Injection Paiton Unit `1 dan 2.
Dari data pengamatan didapatkan grafik yang
menunjukkan hasil yang optimal. Berikut adalah
grafik perbandingan Conductivity pada Kation
Slow Rinse Exchanger pada saat regenerasi.

150 Conductivity Vs Tonase


Fast Rinse

100

Pindah Selector switch 2 bed ke 50


posisi service dan mixbed ke
posisi regen
0
1900
1750
1800
1850

1950
2000
2050
2100
2150
2200
Gambar 3. Skema kerja

3. Hasil dan Pembahasan Gambar 4 Grafik Conductivity pada Kation


Exchanger
3.1. Hasil tona NaOH dan HCl yang optimal Dari gambar 4 didapatkan hasil bahwa tonase
dari 1.750 – 1900 kg memiliki Conductivity diatas
Kami menggunakan sebanyak 10 jumlah 100 S/cm. Hal ini tidak sesuai dengan instruksi
tonase dari 1.750, 1.800, 1.850, 1.900, 1.950, 2.000, kerja yang ada sehingga tidak dapat dilakukan
2.050, 2.100, 2.150, dan 2.200 kilogram. Kami pengamatan pada saat operasi. Sedangkan pada
melakukan percobaan regenerasi dengan variable 1.950 – 2.200 kg memiliki Conductivity dibawah
diatas untuk mendapatkan hasil yang optimal. Pada 100 S/cm. Oleh karena itu dapat dilakukan
variabel 1.750, 1.800, 1.850 dan 1.900 kg tidak ada pengamatan pada saat operasi dengan menggunakan
yang mendapatkan hasil Conductivity dan tonase 1.950 – 2.200 kilogram.
kandungan silica yang sesuai dengan instruksi kerja Selanjutnya adalah grafik perbandingan
di PT. PJB UP Paiton Unit 1 dan 2. Oleh karena itu, Conductivity pada Anion Exchanger pad asaat
pada saat operasi kami tidak menggunakan jumlah regenerasi.
tonase 1.750 – 1.900 kg dikarenakan Conductivity
dan kandungan silica pada Kation dan Anion
Exchanger tidak sesuai dengan instruksi kerja yang Conductivity Vs Tonase
ada.
40
Dari data pengamatan didapatkan jumlah
30
tonase yang optimal yaitu 2.000 kg. Hal ini
dikarenakan hasil yang didapat dengan 20
menggunakan tonase 2.000 kg sesuai dengan 10
instruksi kerja yang digunakanoleh PT. PJB UP 0
Paiton Unit 1 dan 2. Instruksi kerja yang ada
menyatakan bahwa Conductivity pada Kation
Exchanger < 100 S/cm, sedangkanpada Anion Gambar 5. Grafik Conductivity pada Anion Exchanger
Exchanger adalah :
a. Specific Conductivity < 20 S/cm Dari gambar 5 didapatkan hasil bahwa tonase
b. Kandungan SiO2 < 500 ppb dari 1.750 – 1900 kilogram memiliki Conductivity
diatas 20 S/cm. Hal ini tidak sesuai dengan
Adapun ketentuan kedua adalah life time instruksi kerja yang ada sehingga tidak dapat
operation. Life time operation yang sesuai dengan dilakukan pengamatan pada saat operasi. Sedangkan
intstruksi kerja yang adaadalahantara 17-20 jam. pada 1.950 – 2.200 kilogram memiliki Conductivity
G-20
Prosiding SENTIA 2016 – Politeknik Negeri Malang Volume 8 – ISSN: 2085-2347

dibawah 20 S/cm. Oleh karena itu dapat dilakukan Hal ini sekaligus menjelaskan bahwa dengan
pengamatan pada saat operasi dengan menggunakan tonase 2.000 kilogram dapat mencapai kondisi yang
tonase 1.950 – 2.200 kilogram. sesuai dengan instruksi kerja dari PT. PJB UP Paiton
Selanjutnya adalah grafik perbandingan Unit 1 dan 2. Setelah didapatkan hasil diatas kami
Kandungan Silika pada Anion Exchanger pada saat berkoordinasi dengan pihak laboratorium untuk
regenerasi. melakukan percobaan ulang dengan menggunakan
tonase 2.000 kilogram, percobaan ini dilakukan
untuk mengetahui apakah dengan tonase 2.000
Kandungan Silika Vs Tonase kilogram dapat mendapatkan hasil yang sama secara
terus-menerus.
580
560
540 Tanggal Vs Life Time
520
500
Operation
480 20
460 19
440 18
17
09 APRlL 20 APRlL 22 APRlL 23 APRlL
Gambar 6. Grafik Kandungan Silika pada Anion 2016 2016 2016 2016
Exchanger
Gambar 8. Grafik Life Time Operation dengan tanggal
tertentu
Dari gambar 6 didapatkan hasil bahwa tonase
dari 1.750 – 1900 kilogram memiliki Kandungan
Dari gambar 8 didapatkan hasil bahwa
Silika diatas 500 ppb . Hal ini tidak sesuai dengan
dengan menggunakan tonase 2.000 kilogram dapat
instruksi kerja yang ada sehingga tidak dapat
mencapai life time operation diatas 17-20 jam
dilakukan pengamatan pada saat operasi. Sedangkan
terbukti dengan 4 kali percobaan dengan
pada 1.950 – 2.200 kilogram memiliki Kandungan
menggunakan tonase yang sama. Oleh karena itu
Silika dibawa h500 ppb. Oleh karena itu dapat
berdasarkan hasil yang didapatkan dan setelah
dilakukan pengamatan pada saat operasi dengan
berkoordinasi dengan pihak laboratorium PT. PJB
menggunakan tonase 1.950 – 2.200 kilogram.
UP Paiton Unit 1 dan 2 maka pihak laboratorium
Selanjutnya adalah pengamatan pada saat
akan merevisi instruksi kerja yang lama. Instruksi
operasi. Hal ini bertujuan untuk membandingkan life
kerja yang lama menggunakan tonase 2.200
time operation dengan jumlah tonase untuk
kilogram untuk regenerasi, sedangkan dengan hasil
mendapatkan hasil yang optimal atau jumlah tonase
terbaru menggunakan tonase 2.000 kilogram sudah
yang paling efisien. Dari hasil pengamatan pada saa
cukup untuk mencapai kondisi yang diinginkan.
toperasi didapatkan tabel yang menunjukkan
perbandingan tonase dengan life time operation.
3.2. Perhitungan pemakaian NaOH dan HCl
Untuk mengetahui apakah pemakaian HCl
dan NaOH sudah memenuhi kapasitas resin untuk
Life Time VS Tonase menangkap bahan kimia atau tidak maka pihak
20 laboratorium PT. PJB UP Paiton Unit 1 dan 2
menganjurkan kami untuk menghitung berapakah
15 jumlah NaOH dan HCl yang paling efisien untuk
10 data pihak laboratorium PT. PJB UP Paiton Unit 1
dan 2 dikarenakan ada perbedaan tonase yang
5
awalnya 2.200 kilogram menjadi 2.000 kilogram.
0 Data yang dibutuhkan untuk perhitungan
1950 2000 2050 2100 2150 2200 menghasilkan
1. Jumlah Penyerapan Natrium Hidroksida (HCl)
Gambar 7. Grafik Life Time Operation pada Anion dan
HCl yang terserap resin = Kebutuhan reagen –
Kation Exchanger
Sisa HCl = 2.355 kg – 647,79 kg = 1.687,21 kg
2.Jumlah Penyerapan Natrium Hidroksida (NaOH)
Dari hasil gambar 7 didapatkan bahwa dengan
NaOH yang terserap resin = Kebutuhan regen –
tonase 1.950 kilogram didapatkan life time operation
Sisa NaOH = 2.173,5 – 854,77 kg = 1.318,77 kg
yang kurang dari 17 jam. Dan dari grafik diatas
didapatkan bahwa tonase 2.000 kilogram
mendapatkan life time operation 18 jam. 3.3. KeuntunganFinansial

G-21
Prosiding SENTIA 2016 – Politeknik Negeri Malang Volume 8 – ISSN: 2085-2347

2. Lebih meningkatkan pengoperasian alat


Apabila hasil dilakukan maka setiap kali laboratorium secara maksimal.
proses regenerasi dilakukan dapat menghemat bahan 3. Pihak operator lebih bisa mengatasi masalah
kimia NaOH dan HCl sebanyak 200 kilogram, pada saat regenerasi.
sehingga dapat menghemat financial pabrik. Harg 4. Pihak Laboratorium lebih banyak memberikan
aNaOH dari pihak ketiga untuk 1 kilogramnya referensi kepada peneliti yang sedang melakukan
sebanya kRp. 3.847,00 dan jik adikalikan 200 ujian tahap akhir.
kilogram adalah Rp. 767.400,00. Harga HCl dari 5 Instruksi Kerja yang baru dapat diaplikasikan
pihak ketiga untuk 1 kilogramnya adalah Rp. untuk regenerasi kedepannya.
1.990,00 dan jika dikalikan 200 kilogram adalah Rp.
398.000,00. Jika ditambahkan keuntungan dari HCl Daftar Pustaka:
dan NaOH adalah Rp. 1.165.400,00untuk 1 kali
regenerasi. Anton J. Hartono, Prof. Konrad Drorfner Iptek
Penukar Ion, Edisi Pertama.
Tabel 1 Perhitungan keuntungan financial untuk Andioffset.Yogyakarta 1995.
sekali regenerasi Chang, Raymond. 2004.180 Kimia Dasar. Jakarta:
Erlangga.
Total
Bahan Harga Chang, Raymond. 2004. Kimia Dasar. Jakarta:
Keuntungan
Kimia (Rp/Kg) Erlangga.
Petrucci, Ralph H. 1987. Kimia DasarPrinsip Dan
Terapan Modern Jilid 1. Jakarta: Erlangga.
NaOH Rp. 3.847,00 Rp. 767.400,00
Syarifuddin, Nuraini. 2002. Ikatan Kimia. Jakarta:
Universitas Terbuka
HCl Rp. 1.990,00 Rp. 398.000,00
Total
Rp. 1.165.400,00
Keseluruhan

Jadi, total keuntungan yang didapat untuk sekali


regenerasi adalah Rp. 1.165.400,00.

4. Kesimpulan dan Saran

4.1. Kesimpulan

Dari pembahasan diatas dapat ditarik


beberapa kesimpulan yaitu:

1. Instruksi kerja mengenai waktu injeksi kimia


sudah tidak relevan untuk diaplikasikan dan
harus diganti dengan fungsi level pemakaian
bahan kimia, dikarenakan peralihan peralatan
pompa keejector dan perlu diberi saran yang
telah ada.
2. Jumlah HCl yang terserap resin adalah 1.687,21
kg. Jumlah NaOH yang terserap resin adalah
1.318,77 kg
3. Hasil dari perhitungan bahan kimia secara
manual memiliki nilai pemakaian bahan kimia
yang paling efisien dari perhitungan rekomendasi
NALCO dan Instruksi Kerja dengan jumlah
NaOH 2000 kg dan HCL 2000 kg, dan dapat
menghemat sekitar Rp. 1.165.400,00 untuk
sekali regenerasi.

4.2. Saran
1. Bagi pihak perusahaan lebih bisa menempatkan
buku pedoman operasional maupun
pemeliharaan unit pembangkit secara teratur.

G-22