Vous êtes sur la page 1sur 58

See discussions, stats, and author profiles for this publication at: https://www.researchgate.

net/publication/328077839

Modul Pelatihan - Membangun Server Local Berbasis Debian

Book · October 2018

CITATIONS READS
0 427

1 author:

Ariep Jaenul
Management and Science University
4 PUBLICATIONS   0 CITATIONS   

SEE PROFILE

Some of the authors of this publication are also working on these related projects:

Voice over Internet Protocol (VoIP) untuk Lokal Server View project

All content following this page was uploaded by Ariep Jaenul on 04 October 2018.

The user has requested enhancement of the downloaded file.


Ariep Jaenul, S.Pd

Modul Pelatihan
Membangun Server Local Berbasis Debian
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr Wb

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan karunianya sehingga modul pelatihan
“Membangun Server Local Berbasis Debian” dapat diselesaikan. Modul ini merupakan modul pelatihan
untuk para pelajar yang mengambil program studi Teknik Komputer dan Jaringan (TKJ) ataupun bapak/ibu
guru yang mengajarnya.

Pembahasan dalam modul ini dibuat secara terstruktur sehingga memudahkan pembaca dalam
mempelajarinya. Selain itu, modul ini dibahas dengan bahasa yang santai dan mudah mengerti tanpa
menggunakan istilah-istilah yang terlalu rumit, sehingga orang awam atau pembaca yang baru pertama
kali mempelajarinya dapat dengan mudah dalam menerapkannya.

Modul ini lebih banyak menekankan untuk kegiatan praktikum, terutama untuk para pembaca yang
sedang ingin mempelajari system operasi jaringan maupun system operasi server. Dengan adanya modul
ini di harapan dapat membantu adik-adik SMK, ataupun para guru dalam melaksanakan kegiatan
praktikum baik di kelas maupun di luar kelas.

Mudah-mudahan modul ini dapat memberikan manfaat untuk kita semua dan bagi para pembaca
yang budiman kritik dan saran membangun sangat berguna bagi penulis untuk bisa lebih baik lagi dalam
menulis modul-modul ataupun ebook selanjutnya. Dan bagi para guru yang bersedia dan mempunyai
keinginan yang kuat untuk berkolaborasi menulis modul-modul pelatihan bisa menghubungi penulis
melalui kontak yang terdapat pada modul ini. Sekali lagi penulis ucapkan terimakasih atas waktunya untuk
membaca dan mempelajari modul ini.

Wassalamualaikum Wr Wb

Shah Alam, 04 Oktober 2018

Penulis

Ariep Jaenul, S.Pd

ii | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- ii


Daftar Isi--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- iii
Daftar Gambar -------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- v
Daftar Tabel ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------viii
BAB I PENGANTAR ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------1
1.1. Pengenalan Sistem Operasi ---------------------------------------------------------------------------------------1
1.2. Sistem Operasi Linux -----------------------------------------------------------------------------------------------4
1.3. Sistem Operasi Linux Berbasis Debian -------------------------------------------------------------------------5
BAB II VIRTUAL MACHINE ------------------------------------------------------------------------------------------------------7
2.1. Pengenalan Virtual Machine -------------------------------------------------------------------------------------7
2.2. Virtual Machine dengan VirtualBox -----------------------------------------------------------------------------8
2.3. Instalasi VirtualBox -------------------------------------------------------------------------------------------------8
BAB III INSTALASI SISTEM OPERASI DEBIAN ----------------------------------------------------------------------------- 15
BAB IV KONFIGURASI TCP/IP ------------------------------------------------------------------------------------------------ 23
4.1. Topologi Jaringan ------------------------------------------------------------------------------------------------- 23
4.2. Konfigurasi Jaringan Pada VirtualBox ------------------------------------------------------------------------ 23
4.3. Konfigurasi IP Address Server ---------------------------------------------------------------------------------- 25
4.4. Konfigurasi IP Address Client ----------------------------------------------------------------------------------- 27
BAB V Remote Access --------------------------------------------------------------------------------------------------------- 30
5.1. Installasi ------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 30
5.2. Konfigurasi ---------------------------------------------------------------------------------------------------------- 30
5.3. Pengujian ----------------------------------------------------------------------------------------------------------- 30
BAB VI FILE TRANSFER PROTOCOL (FTP) ---------------------------------------------------------------------------------- 33
6.1. Installasi ------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 33
6.2. Konfigurasi ---------------------------------------------------------------------------------------------------------- 33
6.3. Pengujian ----------------------------------------------------------------------------------------------------------- 34
BAB VII DOMAIN NAME SYSTEM (DNS) ----------------------------------------------------------------------------------- 37
7.1. Installasi ------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 37
7.2. Konfigurasi ---------------------------------------------------------------------------------------------------------- 37

iii | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
7.2.1. Membuat Zona Domain ----------------------------------------------------------------------------------- 37
7.2.2. File Forward -------------------------------------------------------------------------------------------------- 38
7.2.3. File Reverse -------------------------------------------------------------------------------------------------- 39
7.2.4. Menambahkan DNS Name Server ---------------------------------------------------------------------- 40
7.3. Pengujian ----------------------------------------------------------------------------------------------------------- 40
BAB VIII WEB SERVER --------------------------------------------------------------------------------------------------------- 42
8.1. Installasi ------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 42
8.2. Konfigurasi ---------------------------------------------------------------------------------------------------------- 43
8.3. Pengujian ----------------------------------------------------------------------------------------------------------- 43
BAB IX DATABASE SERVER --------------------------------------------------------------------------------------------------- 44
9.1. Installasi ------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 44
9.2. Pengujian ----------------------------------------------------------------------------------------------------------- 46
KATA PENUTUP ----------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 47
Tentang Penulis ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------- 48
Daftar Pustaka ------------------------------------------------------------------------------------------------------------------ 49

iv | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 Cara Kerja Sistem Operasi -------------------------------------------------------------------------------------2

Gambar 2. 1 Official Website VirtualBox -----------------------------------------------------------------------------------8


Gambar 2. 2 Jendela instalasi VirtualBox -----------------------------------------------------------------------------------9
Gambar 2. 3 Warning network interface -----------------------------------------------------------------------------------9
Gambar 2. 4 Tampilan awal VirtualBox ----------------------------------------------------------------------------------- 10
Gambar 2. 5 Create sistem operasi baru yang akan di install -------------------------------------------------------- 10
Gambar 2. 6 Konfigurasi Memroy Size ------------------------------------------------------------------------------------ 11
Gambar 2. 7 Pemilihan hard disk ------------------------------------------------------------------------------------------- 11
Gambar 2. 8 Kapasitas Hard disk ------------------------------------------------------------------------------------------- 12
Gambar 2. 9 Komputer virtual berhasil dibuat -------------------------------------------------------------------------- 12
Gambar 2. 10 Urutan boot priority ---------------------------------------------------------------------------------------- 13
Gambar 2. 11 Konfigurasi storage------------------------------------------------------------------------------------------ 13
Gambar 2. 12 Setelah file system operasi dimasukkan --------------------------------------------------------------- 14

Gambar 3. 1 Menu installasi Debian --------------------------------------------------------------------------------------- 15


Gambar 3. 2 Pemilihan negara dan wilayah ----------------------------------------------------------------------------- 16
Gambar 3. 3 Konfigurasi Jaringan ------------------------------------------------------------------------------------------ 16
Gambar 3. 4 Hostname pada konfigurasi jaringan --------------------------------------------------------------------- 17
Gambar 3. 5 Root password ------------------------------------------------------------------------------------------------- 17
Gambar 3. 6 Nama Lengkap untuk pengguna baru -------------------------------------------------------------------- 17
Gambar 3. 7 Username untuk akun --------------------------------------------------------------------------------------- 18
Gambar 3. 8 Masukkan re-enter password untuk pengguna baru ------------------------------------------------- 18
Gambar 3. 9 Pemilihan zona waktu ---------------------------------------------------------------------------------------- 18
Gambar 3. 10 Partition Disk ------------------------------------------------------------------------------------------------- 18
Gambar 3. 11 Partitioning Scheme ---------------------------------------------------------------------------------------- 19
Gambar 3. 12 Overview dari konfigurasi partisi hard disk ------------------------------------------------------------ 19
Gambar 3. 13 Jendela konfirmasi system operasi ---------------------------------------------------------------------- 19
Gambar 3. 14 Mendeteksi CD/DVD lainnya ------------------------------------------------------------------------------ 20
Gambar 3. 15 konfirmasi network mirror -------------------------------------------------------------------------------- 20
Gambar 3. 16 Partisipasi dalam survey ----------------------------------------------------------------------------------- 20
Gambar 3. 17 Pemilihan Software ----------------------------------------------------------------------------------------- 21
Gambar 3. 18 Install GRUB boot loader----------------------------------------------------------------------------------- 21
Gambar 3. 19 Device for boot loader installation ---------------------------------------------------------------------- 21
Gambar 3. 20 Installasi selesai ---------------------------------------------------------------------------------------------- 22
Gambar 3. 21 Tampilan Login Debian ------------------------------------------------------------------------------------- 22
Gambar 3. 22 Installasi Berhasil -------------------------------------------------------------------------------------------- 22

Gambar 4. 1 Topologi Jaringan --------------------------------------------------------------------------------------------- 23


Gambar 4. 2 Konfigurasi Network pada VirtualBox -------------------------------------------------------------------- 24

v|Modul P elatihan - Memba ngun Server Local B erbas is Debian


Gambar 4. 3 Login ke system root ----------------------------------------------------------------------------------------- 25
Gambar 4. 4 Network interface yang sedang aktif --------------------------------------------------------------------- 25
Gambar 4. 5 Konfigurasi Network Interfaces ---------------------------------------------------------------------------- 26
Gambar 4. 6 Mengubah DHCP menjadi Static --------------------------------------------------------------------------- 26
Gambar 4. 7 Networking Restart ------------------------------------------------------------------------------------------- 27
Gambar 4. 8 Alamat IP pada computer client --------------------------------------------------------------------------- 27
Gambar 4. 9 Network Connection pada computer client------------------------------------------------------------- 28
Gambar 4. 10 IP address pada Client -------------------------------------------------------------------------------------- 28
Gambar 4. 11 Alamat IP client diubah ------------------------------------------------------------------------------------ 28
Gambar 4. 12 Hasil pengujian dari client ke server -------------------------------------------------------------------- 29

Gambar 5. 1 Installasi SSH Server ------------------------------------------------------------------------------------------ 30


Gambar 5. 2 Tampilan Aplikasi Putty -------------------------------------------------------------------------------------- 31
Gambar 5. 3 Input IP address dan host ----------------------------------------------------------------------------------- 31
Gambar 5. 4 Aplikasi putty berhasil terkoneksi dengan server------------------------------------------------------ 32
Gambar 5. 5 Login dengan username dan password server --------------------------------------------------------- 32

Gambar 6. 1 Package Configuration ProFTPD --------------------------------------------------------------------------- 33


Gambar 6. 2 Tampilan aplikasi filezilla ------------------------------------------------------------------------------------ 34
Gambar 6. 3 Tampilan saat login pada aplikasi filezilla --------------------------------------------------------------- 35
Gambar 6. 4 Perintah untuk menuju ke direktori lainnya ------------------------------------------------------------ 35
Gambar 6. 5 File siswa.txt ---------------------------------------------------------------------------------------------------- 35
Gambar 6. 6 File siswa.txt berhasil ditambahkan ---------------------------------------------------------------------- 36
Gambar 6. 7 File siswa.txt terdapat pada aplikasi filezilla ------------------------------------------------------------ 36

Gambar 7. 1 Installasi DNS Server ------------------------------------------------------------------------------------------ 37


Gambar 7. 2 Konfigurasi file /etc/bind/named.conf.local ------------------------------------------------------------ 38
Gambar 7. 3 Copy file default forward ------------------------------------------------------------------------------------ 38
Gambar 7. 4 Konfigurasi file db.ariep ------------------------------------------------------------------------------------- 39
Gambar 7. 5 Copy file default reverse ------------------------------------------------------------------------------------ 39
Gambar 7. 6 Konfigurasi file reverse -------------------------------------------------------------------------------------- 40
Gambar 7. 7 Konfigurasi DNS Name Server ------------------------------------------------------------------------------ 40
Gambar 7. 8 Restart aplikasi bind9 ---------------------------------------------------------------------------------------- 40
Gambar 7. 9 Pengujian DNS dengan nslookup melalui IP ------------------------------------------------------------ 41
Gambar 7. 10 Pengujian DNS dengan nslookup melalui Domain --------------------------------------------------- 41
Gambar 7. 11 Pengujian DNS dengan perintah Dig -------------------------------------------------------------------- 41

Gambar 8. 1 Installasi Web Server ----------------------------------------------------------------------------------------- 42


Gambar 8. 2 Installasi php --------------------------------------------------------------------------------------------------- 42
Gambar 8. 3 Setting Default pada Apache2 ----------------------------------------------------------------------------- 43
Gambar 8. 4 Pengujian Info PHP-------------------------------------------------------------------------------------------- 43
Gambar 8. 5 Info php pada browser --------------------------------------------------------------------------------------- 43

vi | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 9. 1 Passwoord root pada mysql -------------------------------------------------------------------------------- 44
Gambar 9. 2 Pemilihan web server ---------------------------------------------------------------------------------------- 45
Gambar 9. 3 Configurasi Database ----------------------------------------------------------------------------------------- 45
Gambar 9. 4 Konfirmasi password phpmyadmin ----------------------------------------------------------------------- 45
Gambar 9. 5 Pengujian phpmyadmin pada browser ------------------------------------------------------------------- 46
Gambar 9. 6 Aplikasi phpmyadmin ---------------------------------------------------------------------------------------- 46

vii | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
DAFTAR TABEL

Tabel 1. 1 Keterangan Rilis -----------------------------------------------------------------------------------------------------5


Tabel 1. 2 Sejarah Rilis Sistem Operasi Debian ----------------------------------------------------------------------------6

Tabel 4. 1 Fungsi Network Adapter pada VirtualBox ------------------------------------------------------------------ 24

viii | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
BAB I
PENGANTAR
1.1. Pengenalan Sistem Operasi
Dalam kehidupan sehari-hari kita sering mendengar kata OS (Operating System) atau dalam Bahasa
Indonesia dikenal sebagai Sistem Operasi. Hal ini sering kita dengar ketika memicarakan masalah gadget
atau perangkat computer. Lalu apa sebenernya system operasi tersebut? Berikut ini penulis paparkan
beberapa pengertian sistem operasi dari berbagai sumber.

Dalam sistem komputer sistem operasi merupakan salah satu komponen perangkat lunak
komputer. Sistem Operasi merupakan perangkat lunak lapisan pertama yang diletakkan pada media
penyimpan (hard disk) di komputer. Sistem Operasi akan melakukan layanan inti umum untuk perangkat
lunak aplikasi. Sistem operasi akan mengelola semua aktifitas komputer yang berkaitan dengan
pengaksesan perangkat keras, pengelolaan proses seperti penjadwalan proses, dan pengelolaan aplikasi.
Sistem operasi mempunyai peranan yang sangat penting. Secanggih apapun perangkat keras komputer
jika tidak didukung sistem operasi maka sistem komputer tersebut tidak akan ada manfaatnya (Munif,
2013).

Sistem operasi atau yang juga dikenal dengan istilah Operating System (OS) adalah salah satu
perangkat lunak atau software yang bertanggung jawab mengatur atau mengontrol kerja perangkat keras
atau hardware dan menjalankan aplikasi atau software didalam suatu sistem computer (Zakaria, 2018).

Selanjutnya dilansir dari laman (Wikipedia, 2018b) Sistem operasi (bahasa Inggris: operating
system) adalah perangkat lunak sistem yang mengatur sumber daya dari perangkat keras dan perangkat
lunak, serta sebagai jurik (daemon) untuk program komputer. Tanpa sistem operasi, pengguna tidak dapat
menjalankan program aplikasi pada komputer mereka, kecuali program booting.

Jadi dapat dikatakan sistem operasi merupakan suatu sistem yang sangat penting, ketika kalian
membeli computer ataupun laptop sebagus apapun jika tidak dibekali dengan system operasi maka
computer yang kalian beli tidak akan bisa digunakan. Dan gambar dibawah ini merupakan proses kerja
dari system operasi.

1|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


Gambar 1. 1 Cara Kerja Sistem Operasi

Pada gambar diatas bisa kita lihat bahwa system operasi memiliki peranan penting, maka dari itu
system operasi memiliki beberapa fungsi sebagai berikut :

1. Menjalankan Operasi Dasar


Fungsi utama dari sistem operasi adalah menjalankan operasi dasar pada komputer. Sistem ini
dinilai sebagai komponen vital yang mendasari kerja perangkat lunak atau software lainnya.
Sebelum aplikasi berjalan dan dapat berfungsi pada suatu komputer, maka sistem operasilah yang
memungkinkan program atau aplikasi tersebut dapat berjalan dan ditampilkan kepada pengguna
atau user yang menggunakan perangkat komputer tersebut.

2. Mengatur Kerja Hardware dan Software


Bisa dikatakan bahwa sistem operasi adalah Resource Manager dalam perangkat komputer.
Maksudnya, sistem operasi berfungsi mengontrol fungsi perangkat keras seperti memori, CPU,
harddisk, dan perangkat keras lainnya dan juga mengatur fungsi program software agar
terhubung dengan perangkat keras tersebut.

3. Wadah Program atau Aplikasi


Aplikasi-aplikasi yang ada dikomputer memang tersimpan dalam perangkat penyimpanan akan
tetapi sebenarnya aplikasi atau program tersebut berada dalam wadah yang merupakan sistem

2|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


operasi itu sendiri. Aplikasi tersebut melekat pada sistem operasi dan tidak bisa berfungsi tanpa
adanya sistem operasi tersebut. Secara analogi, sistem operasi adalah suatu lantai dimana suatu
barang diletakkan agar barang tersebut dapat digunakan misalnya sebuah meja yang diletakkan
diatas lantai, meja tidak dapat berfungsi jika tidak ada lantai yang mendasarinya.

4. Menyajikan Tampilan
Tampilan yang kita lihat dilayar komputer maupun gadget adalah hasil dari pengoperasian OS atau
sistem operasi. Dengan kata lain, sistem operasi memudahkan aplikasi berjalan sekaligus
menampilkannya pada monitor layar komputer atau menterjemahkan bahasa pemrograman yang
berasal dari CPU kemudian menampilkannya dalam bentuk teks, grafis dan tampilan lainnya yang
mudah dimengerti. Sistem operasi juga berperan sebagai suatu interface atau tatap muka antara
pengguna dengan perangkat keras yang digunakannya.

5. Mengkoordinasi Kerja Perangkat Komputer


Selain mengatur perangkat keras dan perangkat lunak agar terhubung satu sama lain, sistem
operasi juga berfungsi mengkoordinasikan segala hal didalam komputer terutama menyusun
program yang sifatnya kompleks menjadi lebih sederhana dan berurutan. Sistem operasi
memudahkan suatu aplikasi agar dapat bekerja dengan lebih efisien.

6. Mengoptimalkan Fungsi Perangkat Komputer


Fungsi lain dari sistem operasi atau OS adalah mengoptimalkan penggunaan perangkat keras
maupun perangkat lunak. Misalnya dalam hal mengatur waktu berfungsinya CPU, pemanggilan
data yang tersimpan dalam memori harddisk, ataupun mengatur waktu yang digunakan untuk
koneksi dalam terminal.

7. Mengawasi dan Melindungi Jalannya Suatu Fungsi Program


Sistem operasi memungkinkan user yang memiliki hak untuk mengakses komputer menjalankan
suatu program dan mengendalikan siapa yang bisa mengakses program tersebut atau yang
dikenal sebagai fungsi Gate Keeper. Tidak hanya mengendalikan user dalam mengakses sistem
atau program, sistem operasi juga mengawasi segala hal yang dilakukan user dalam mengakses
sistem program dalam komputer.

Saat ini banyak system operasi yang kita kenal diantaranya Linux, Windows, MacOS dan sebagainya.
Adapaun versi dari masing-masing system operasi tersebut adalah sebagai berikut :

1. Sistem Microsoft Windows - yang antara lain terdiri dari Windows Desktop Environment (versi 1.x
hingga versi 3.x), Windows 9x (Windows 95, 98, dan Windows ME), dan Windows NT (Windows
NT 3.x, Windows NT 4.0, Windows 2000, Windows XP, Windows Server 2003, Windows Vista,
Windows Server 2008, Windows 7 (Seven) yang dirilis pada tahun 2009, Windows 8 yang dirilis
pada Oktober 2012), dan Windows Terakhir yaitu Windows 10 (Dirilis pada Juli 2015)).

2. Sistem Unix yang menggunakan antarmuka sistem operasi POSIX, seperti SCO UNIX, keluarga BSD
(Berkeley Software Distribution), GNU/Linux, Zeath OS (berbasis kernel linux yang

3|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


dimodifikasi.)MacOS/X (berbasis kernel BSD yang dimodifikasi, dan dikenal dengan nama Darwin)
dan GNU/Hurd.

3. Sistem Mac OS, adalah sistem operasi untuk komputer keluaran Apple yang biasa disebut Mac
atau Macintosh. Sistem operasi yang terbaru adalah Mac OS X versi 10.12 (Sierra).

4. Sedangkan komputer Mainframe, dan Super komputer menggunakan banyak sekali sistem
operasi yang berbeda-beda, umumnya merupakan turunan dari sistem operasi UNIX yang
dikembangkan oleh vendor seperti IBM AIX, HP/UX, dll.

1.2. Sistem Operasi Linux


Seperti yang sudah dijelaskan diatas bahwa system operasi linux merupakan salah satu system
operasi yang popular di masyarakat. Sistem operasi linux semakin banyak didengar oleh pecinta Teknologi
Informasi dan Komunikasi (TIK) diseluruh dunia dan termasuk Indonesia. Saat ini, system operasi linux
merupakan salah satu system operasi yang banyak digunakan seperti dalam bidang pendidikan, bisnis,
dan pemerintahan. Hal ini dikarenakan linux bersifat terbuka siapapun dapat mengembangkan dan
menggunakannya secara bebas (POSS, 2018).

Linux adalah sistem operasi berbasis UNIX yang dapat berjalan di berbagai macam perangkat keras
terutama di PC berbasis Intel x86. Dikatakan berbasis UNIX karena Linux dikembangkan menurut standar
yang dimiliki UNIX dan kemampuan yang sama dengan UNIX. Artinya Linux memiliki kemampuan baik
sebagai server maupun workstation layaknya UNIX. Pada awalnya Linux hanya berjalan di platform Intel
x86 termasuk AMD Cyrix dan lainnya. Namun seiring dengan berkembangnya jumlah pengguna Linux dan
para pengembangnya maka sekarang Linux telah berjalan pula pada MacIntosh (Motorolla), Sun Sparc,
DEC Alpha , Amiga , strongARM dan masih banyak lagi. Linux Pertamakali dibuat oleh Linus Torvalds di
Universitas Helsinki , Finlandia. Kemudian Linux dikembangkan lagi oleh banyak programmer dan Hacker
Unix di seluruh dunia (Rohman, 2010).

Saat ini Linux merupakan system UNIX yang sangat lengkap, bisa digunakan untuk jaringan,
pengembangan software dan bahkan pekerjaan sehari-hari. Linux merupakan system operasi alternatif
yang jauh lebih murah dibandingkan dengan system operasi komersial lainnya seperti windows dan mac
os. Selain itu dengan system linux yang open source, menjadikan linux mempunyai perkembangan yang
sangat cepat.

Linux terdiri dari beberapa distribusi atau sering kita mendengar dengan istilah distro. Distro adalah
bundel dari kernel Linux, beserta sistem dasar linux, program instalasi, tools basic, dan program-program
Lain yang bermanfaat sesuai dengan tujuan pembuatan distro. Dan ada banyak sekali distro linux,
diantaranya :

1. RedHat, distribusi yang paling populer, minimal di Indonesia. RedHat merupakan distribusi
pertama yang instalasi dan pengoperasiannya mudah.
2. Debian, distribusi yang mengutamakan kestabilan dan kehandalan, meskipun mengorbankan
aspek kemudahan dan kemutakhiran program. Debian menggunakan .deb dalam paket instalasi
programnya.

4|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


3. Slackware, merupakan distribusi yang pernah merajai di dunia Linux. Hampir semua dokumentasi
Linux disusun berdasarkan Slackware. Dua hal penting dari Slackware adalah bahwa semua isinya
(kernel, library ataupun aplikasinya) adalah yang sudah teruji. Sehingga mungkin agak tua tapi
yang pasti stabil. Yang kedua karena dia menganjurkan untuk menginstall dari source sehingga
setiap program yang kita install teroptimasi dengan sistem kita. Ini alasannya dia tidak mau untuk
menggunakan binary RPM dan sampai Slackware 4.0, ia tetap menggunakan libc5 bukan glibc2
seperti yang lain.
4. SuSE, distribusi yang sangat terkenal dengan YaST (Yet another Setup Tools) untuk
mengkonfigurasi sistem. SuSE merupakan distribusi pertama dimana instalasinya dapat
menggunakan bahasa Indonesia.
5. Mandrake, merupakan varian distro RedHat yang dioptimasi untuk pentium. Kalau komputer kita
menggunakan pentium ke atas, umumnya Linux bisa jalan lebih cepat dengan Mandrake.
6. WinLinux, distro yang dirancang untuk diinstall di atas partisi DOS (WIndows). Jadi untuk
menjalankannya bisa diklik dari Windows. WinLinux dibuat seakanakan merupakan suatu program
aplikasi under Windows.
7. Dan masih banyak lagi distro lainnya.

Dan pada modul ini distro yang akan kita gunakan adalah Debian, jadi pada pembahasan modul ini
hanya menjelaskan dan memaparkan distro debian.

1.3. Sistem Operasi Linux Berbasis Debian


Dikutip dari laman (Wikipedia, 2018a), Debian (dɛbiən) adalah sistem operasi komputer yang
tersusun dari paket-paket perangkat lunak yang dirilis sebagai perangkat lunak bebas dan terbuka dengan
lisensi mayoritas GNU General Public License dan lisensi perangkat lunak bebas lainnya. Debian
GNU/Linux memuat perkakas sistem operasi GNU dan kernel Linux merupakan distribusi Linux yang
popmuler dan berpengaruh. Debian didistribusikan dengan akses ke repositori dengan ribuan paket
perangkat lunak yang siap untuk instalasi dan digunakan. Debian terkenal dengan sikap tegas pada filosofi
dari Unix dan perangkat lunak bebas. Debian dapat digunakan pada beragam perangkat keras, mulai dari
komputer jinjing dan desktop hingga telepon dan server. Debian fokus pada kestabilan dan keamanan.
Debian banyak digunakan sebagai basis dari banyak distribusi GNU/Linux lainnya.

Dan gambar dibawah ini merupakan Sejarah rilis debian dari waktu ke waktu berdasarkan data
yang penulis ambil dari (Wikipedia, 2018a),adapun versi debian yang telah rilis adalah sebagai berikut :
Tabel 1. 1 Keterangan Rilis

5|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


Tabel 1. 2 Sejarah Rilis Sistem Operasi Debian

Sama seperti sistem operasi F/OSS (Free/Open Source Software) lainnya, di Indonesia
perkembangan Debian berawal dari dunia kampus dengan memanfaatkan jaringan internal kampus,
tumbuh pengguna dan komunitas Debian Indonesia. Untuk mendistribusikan paket-paket terbaru,
komunitas Debian Indonesia berinisiatif menyediakan mirror untuk pengguna Debian di Indonesia. Tujuan
utamanya adalah mempercepat akses dan menghemat bandwith. Berikut ini adalah beberapa mirror
Debian di Indonesia.

 deb http://ftp.itb.ac.id/debian ITB


 deb http://komo.vlsm.org Komo IIX
 deb http://kambing.ui.ac.id/debian UI
 deb http://mirror.unej.ac.id/debian mirror.UNEJ.ac.id
 deb http://kebo.VLSM.org/debian PENS
 deb http://mirror.its.ac.id/debian ITS
 deb http://mirror.poliwangi.ac.id/debian POLIWANGI

6|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


BAB II
VIRTUAL MACHINE
2.1. Pengenalan Virtual Machine
Pernahkah kalian ingin menggunakan system operasi tertentu tetapi anda masih ragu dalam
menggunakannya atau anda seorang pelajar yang ingin belajar tentang suatu system operasi tertentu?
Dalam kasus ini kalian membutuhkan sebuah computer yang bisa digunakan untuk uji coba suatu system
operasi tanpa harus kalian menginstallnya pada computer kalian atau dengan kata lain kalian
membutuhkan sebuah Virtual Computer atau Virtual Machine.

Virtual Machine (VM) adalah program perangkat lunak atau sistem operasi yang tidak hanya
menunjukkan perilaku komputer yang terpisah, tetapi juga mampu melakukan tugas-tugas seperti
menjalankan aplikasi dan program seperti komputer yang terpisah (PG, 2018). Dan ada beberapa fungsi
dari Virtual Machine (VM), diantaranya :

1. Berganti ke versi sistem operasi yang lebih baru


Dengan mesin virtual (VM), Anda dapat mengadopsi metode yang aman dalam menjalankan versi
pengembangan Windows 10 pada komputer Windows 8 Anda. Metode ini memungkinkan Anda
menjalankan uji coba Windows 10 tanpa menginstal versi Windows yang tidak stabil di komputer
Anda.

2. Virtualisasi dari desktop Anda sendiri


Ada kecenderungan yang muncul di kalangan komunitas TI dimana pengguna menyimpan aplikasi
desktop dan sistem operasi mereka di mesin virtual (VM) terpisah di server dan menggunakan PC
mereka sebagai “thin client” ke server. Setiap pengguna terisolasi dari semua pengguna lain
dengan bantuan teknologi mesin virtual (VM), dan pemeliharaan aplikasi dialihkan dari setiap
desktop ke data center.

3. Melakukan pengujian dengan sistem operasi yang berbeda


Anda juga dapat menginstal distribusi Linux yang berbeda atau sistem operasi lain yang kurang
dikenal dalam mesin virtual (VM) untuk melakukan eksperimen dan memahami cara kerjanya.
Beberapa sistem operasi dapat berjalan di server yang sama, sehingga menghilangkan kebutuhan
untuk mendedikasikan satu fisik server ke satu aplikasi.

4. Melakukan pengujian software pada banyak platform yang berbeda


Pada saat dibutuhkan pengujian apakah sebuah aplikasi dapat bekerja pada beberapa sistem
operasi atau hanya dapat bekerja pada beberapa versi sistem operasi Windows, Anda dapat
menginstalnya masing-masing dalam mesin virtual (VM) daripada harus menginstalnya pada
banyak komputer yang berbeda.

5. Kompilasi server yang berbeda untuk penggunaan bisnis


Bagi bisnis-bisnis dengan aplikasi yang berjalan pada beberapa server, server-server yang ada
dapat dimasukkan ke dalam mesin virtual (VM) dan dijalankan pada satu PC. Setiap mesin virtual
(VM) terisolasi. Sehingga hal ini pun tidak menyebabkan masalah keamanan yang mungkin terjadi

7|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


saat menjalankan server-server yang berbeda pada sistem operasi yang sama. Mesin virtual (VM)
juga dapat dipindahkan dari fisik server yang satu ke fisik server yang lain.

2.2. Virtual Machine dengan VirtualBox


Salah satu aplikasi virtual machine yang terkenal dan banyak digunakan oleh pengguna IT adalah
VirtualBox. Dikutip dari laman resmi (VirtualBox, 2018) “VirtualBox is a general-purpose full virtualizer for
x86 hardware, targeted at server, desktop and embedded use”.

Untuk lebih mudahnya bahwa VirtualBox adalah perangkat lunak yang memungkinkan untuk
digunakan sebagai ujicoba dan simulasi dalam menjalankan jenis system operasi yang berbeda walau
hanya dengan satu computer dan tidak menghapus system operasi yang sedang digunakan, karena
VirtualBox ini merupakan aplikasi. Aplikasi VirtualBox merupakan besutan dari perusahaan terkenal yaitu
Oracle. Selain VirtualBox ada juga salah satu software yang terkenal di lingkungan pengguna IT yaitu
VMWare.

2.3. Instalasi VirtualBox


Berikut ini akan dipaparkan tutorial instalasi VirtualBox dimulai dengan download pada official
website VirtualBox lalu instalasi VirtualBox pada Personal Computer (PC) dan konfigurasi pada virtualbox
untuk melakukan instalasi system operasi yang akan di install.

Langkah pertama, silahkan kunjungi alamat website VirtualBox https://www.virtualbox.org/ dan


download versi terakhir pada VirtualBox yang ada, pada saat penulis membuat modul ini versi terakhir
yaitu VirtualBox versi 5.2.18. Pilih platform packages sesuai dengan system operasi yang teman-teman
gunakan pada Personal Coputer (PC). Tetapi dalam moduk ini penulis menggunakan system operasi
Windows dan tutorial pada modul ini menggunakan system operasi windows.

Gambar 2. 1 Official Website VirtualBox

Setelah selesai mendownload, kita akan melakukan penginstalan VirtualBox. Silahkan double click
pada file instalasi tersebut dan akan muncul jendela instalasi VirtualBox seperti gambar dibawah ini.

8|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


Gambar 2. 2 Jendela instalasi VirtualBox

Klik next dan pada pilihan custom setup pilih next dan pada pertanyaaan Proceed with Installation
now? Klik yes dan install. Tunggulah beberapa saat sampai proses instalasi selesai.

Gambar 2. 3 Warning network interface

Dan gambar dibawah merupakan tampilan awal dari aplikasi VirtualBox yang telah berhasil di
install.

9|Modul P elatihan - M emba ngun Server Local B erbas is Debian


Gambar 2. 4 Tampilan awal VirtualBox

Oke selanjutnya kita akan melakukan konfigurasi pada VirtualBox sebelum melakukan instalasi
system operasi Debian. Klik New pada aplikasi VirtualBox dan isilah Name, type and version system operasi
yang akan di install, dalam kasus ini kita akan menginstall Sistem Operasi Debian.

Gambar 2. 5 Create sistem operasi baru yang akan di install

Selanjutnya konfigurasi memory size, memory size diibaratkan seperti RAM pada computer real.
Dan pada pemilihan memory size jangan melebihi batas hijau, dalan kasus ini saya menggunakan memory
sebesar 1GB atau 1024MB.

10 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 2. 6 Konfigurasi Memroy Size

Langkah selanjutnya pemilihan harddisk, pada pemilihan hardisk ini, silahkan pilih create a virtual
hardisk now, artinya kita akan menggunakan hard disk baru.

Gambar 2. 7 Pemilihan hard disk

11 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Lalu pada type hard disk pilih Virtual Disk Image (VDI) dan pilih dynamically allocated. Dan
masukkan kapasitas hard disk yang kalian butuhkan. Dalam kasus ini saya menggunakan 80GB untuk
penyimpanan hard disk.

Gambar 2. 8 Kapasitas Hard disk

Kita sudah membuat mesin computer virtual baru seperti gambar dibawah ini.

Gambar 2. 9 Komputer virtual berhasil dibuat

Langkah konfigurasi belum selesai sampai disini, sekarang kalian klik menu settings. Dan klik pada
bagian system. Di bagian ini kita akan melakukan urutan booting pada computer virtual, kita akan buat
optical menjadi urutan pertama dan hard disk berada di urutan kedua, sama seperti pada saat kita
melakukan instalasi system operasi pada computer real jika kita menggunakan instalasi dengan
menggunakan CD/DVD maka urutan boot priority yang pertama adalah CD/DVD.

12 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 2. 10 Urutan boot priority

Langkah selanjutnya klik pada menu storage, dibagian ini kita akan memasukkan file instalasi
system operasi debian kita ke dalam computer. Bagi kalian yang belum punya file tersebut bisa
mendownloadnya pada website http://kambing.ui.ac.id/iso/debian/ , pada kasus ini penulis
menggunakan debian 8.5.0.

Gambar 2. 11 Konfigurasi storage

13 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Pada gambar diatas, silahkan klik pada bagian empty untuk memasukkan file .iso system operasi
dan klik bagian kanan yang dilingkari untuk memilih file .iso. Dan gambar dibawah merupakan gambar
yang setelah file system operasi dimasukkan.

Gambar 2. 12 Setelah file system operasi dimasukkan

Konfigurasi telah selesai, bagi kalian yang mengalami kesulitan silahkan berikan pertanyaan anda
pada kontak narahubung yang tersedia.

14 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
BAB III
INSTALASI SISTEM OPERASI DEBIAN
Pada bagian ini kita akan melakukan instalasi sistem operasi Debian. Sebelumnya kita telah
melakukan konfigurasi pada VirtualBox sebelum melakukan installasi system operasi debian ini. Silahkan
kalian buka aplikasi VirtualBox, lalu pada computer virtual yang telah dibuat pada sebelumnya penulis
menggunakan nama Debian_Ariep klik tombol start.

Gambar 3. 1 Menu installasi Debian

Pada gambar menu installasi debian diatas pilih install atau kalian boleh menggunakan Graphical
install, namun tidak disarankan jika computer kalian dengan spesifikasi yang rendah. Maka dari itu penulis
menyarankan untuk menggunakan pilihan install.

Selanjutnya memilih Bahasa yang akan digunakan pada proses installasi, pada pemilihan Bahasa
installasi kalian bisa menggunakan Bahasa Indonesia, namun tidak penulis sarankan. Penulis memilih
menggunakan Bahasa Inggris.

Selanjutnya pemilihan negara dan wilayah, karena negara Indonesia tidak terdapat pada pilihan
yang ada maka silahkan kalian pilih other, lalu pilih Asia dan kemudian pilih Indonesia.

15 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 3. 2 Pemilihan negara dan wilayah

Selanjutnya pada pemilihan configure locales pilih United States. Dan keymap to use pilih American
English.

Langkah selanjutnya adalah konfigurasi jaringan, pada pilihan ini kalian bisa lewatkan tanpa harus
mengisinya. Untuk memindahkan kursor klik TAB dan pilih continue.

Gambar 3. 3 Konfigurasi Jaringan

16 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Selanjutnya silahkan kalian berikan nama host (hostname) pada system operasi kalian.

Gambar 3. 4 Hostname pada konfigurasi jaringan

Selanjutnya pengisian domain name, pada konfigurasi domain name kalian boleh melewatkannya
dan klik tombol continue.

Selanjutnya masukkan root password, password root digunakan sebagai pengguna hak user
tertinggi dalam linux.

Gambar 3. 5 Root password

Selanjutnya masukkan kembali password yang digunakan sebagai root password. Setelah itu
masukkan nama lengkap untuk pengguna baru seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 3. 6 Nama Lengkap untuk pengguna baru

17 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Selanjutnya masukkan username untuk account kalian.

Gambar 3. 7 Username untuk akun

Setelah itu masukkan password untuk pengguna baru dan re-enter password to verify.

Gambar 3. 8 Masukkan re-enter password untuk pengguna baru

Sekarang pemilihan zona waktu, silahkan kalian pilih sesuai dengan daerah masing-masing, pada
modul ini penulis memilih zona western yang meliputi (Sumatra, Jakarta, Java, west and central
Kalimantan).

Gambar 3. 9 Pemilihan zona waktu

Selanjutnya partition disk, silahkan kalian pilih Guided – use entire disk.

Gambar 3. 10 Partition Disk

18 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Pada partitioning scheme untuk saat ini sebagai pengguna baru kita gunakan All files in one
partition. Artinya semua file dalam satu partisi, jika dalam installasi windows hanya ada Local Disk C dan
tidak ada Local Disk D sebagai media penyimpanan.

Gambar 3. 11 Partitioning Scheme

Kalian akan ditunjukkan overview pada partisi hardisk yang akan kalian install, jika kalian setuju
maka pilih Finish partitioning and write changes to disk.

Gambar 3. 12 Overview dari konfigurasi partisi hard disk

Selanjutnya mucul jendela konfirmasi untuk instalasi system operasi sesuai dengan konfigurasi yang
telah kita setting.

Gambar 3. 13 Jendela konfirmasi system operasi

Langkah selanjutnya yaitu configure the package manager, dimana pada konfigurasi ini akan
mendeteksi CD/DVD lainnya, karena perlu kalian ketahui bahwa CD/DVD installasi pada Debian 8.5 ini

19 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
terdapat 3 CD/DVD. Untuk kali ini kita pilih No,karena kita baru memiliki CD/DVD 1 yang kita gunakan
untuk installasi.

Gambar 3. 14 Mendeteksi CD/DVD lainnya

Pada pemilihan network mirror pilih no.

Gambar 3. 15 konfirmasi network mirror

Selanjutnya pada gambar dibawah ini terdapat peranyaan apakah kalian ingin mengikuti survey,
penulis memilih tidak.

Gambar 3. 16 Partisipasi dalam survey

Selanjutnya pemilihan software yang akan di install, pada pilihan kali ini kita tidak akan menginstall
software,karena software akan kita install secara manual, jadi lakukan konfigurasi seperti gambar dibwah
ini. Untuk menghilangkan tanda bintang dengan menekan tombol space pada keyboard.

20 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 3. 17 Pemilihan Software

Selanjutnya installasi GRUB boot loader, silahkan kalian pilih YES.

Gambar 3. 18 Install GRUB boot loader

Dan pilih device for boot loader installation seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 3. 19 Device for boot loader installation

21 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Dan selamat installasi anda telah selesai, klik continue untuk restart virtual computer.

Gambar 3. 20 Installasi selesai

Setelah computer virtual kita restart akan muncul jendela login, silahkan masukkan username dan
password seperti pada saat installasi.

Gambar 3. 21 Tampilan Login Debian

Dan selamat computer virtual kalian dengan system operasi debian telah selesai diinstall dan siap
untuk digunakan. Pada server debian ini kita akan gunakan sebagai server maka dari itu tampilan hanya
berupa text dan untuk menjalankan program dengan perintah command atau sering disebut dengan CLI
(Command Line Interface), hal ini bertujuan agar tidak memerlukan spesifikasi yang tinggi untuk kualitas
grafis pada server. Jika terdapat kesulitan dalam melakukan tahapan installasi silahkan menghubungi
penulis pada kontak yang tersedia.

Gambar 3. 22 Installasi Berhasil

22 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
BAB IV
KONFIGURASI TCP/IP
4.1. Topologi Jaringan
Topologi jaringan yang digunakan pada modul ini berupa jenis jaringan client server dengan
memanfaatkan VirtualBox untuk membangun sebuah server. Adapun jaringan yang akan kita rancang
adalah sebagai berikut :

Gambar 4. 1 Topologi Jaringan

Pada topologi jaringan diatas, Komputer/PC merupakan computer yang kita gunakan seperti laptop
ataupun Personal Computer (PC). Lalu pada computer tersebut kita telah install program VirtualBox dan
didalamnya telah di install system operasi debian yang akan digunakan sebagai server. Dan server tersebut
akan kita koneksikan sehingga terhubung dengan computer client, computer client tersebut sebenarnya
merupakan computer sungguhan yang kita gunakan untuk menginstall VirtualBox. Sehingga pada 1
perangkat kita bisa menggunakan 2 sistem operasi sekaligus dengan bantuan VirtualBox untuk
menjalankan jaringan client server.

4.2. Konfigurasi Jaringan Pada VirtualBox


Pada bagian ini akan membahas tentang cara konfigurasi jaringan pada VirtualBox agar computer
dapat saling terhubung antara server dan juga client seperti pada gambar topologi jaringan diatas.
Silahkan kalian buka aplikasi VirtualBox, lalu klik bagian setting dan setelah kita klik tab network maka
akan muncul gambar seperti dibawah ini.

23 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 4. 2 Konfigurasi Network pada VirtualBox

Bisa kita lihat pada gambar diatas, ada beberapa Adapter yang tersedia. Adapter tersebut
merupakan kartu jaringan yang terdapat pada computer kita. Dalam pembuatan modul ini saya
meggunakan laptop yang hanya menggunakan 1 buah adapter jaringan sehingga hanya akan diaktifkan
pada adapter 1 saja. Walaupun pada saat menghubungkan server dengan client seperti topologi diatas
kita tidak memerlukan adapter dalam kasus ini. Ada beberapa tipe adapter pada VirtualBox dan yang
sering digunakan adalah seperti pada table berikut ini.
Tabel 4. 1 Fungsi Network Adapter pada VirtualBox

No Nama Adapter di VirtualBox Fungsi


1 NAT NAT berfungsi untuk menyamakan IP address pada
computer real dengan computer virtual yang kita gunakan,
atau dengan kata lain ketika menggunakan NAT maka jika
computer real terhubung internet, computer virtual pun
akan terhubung dengan internet.
2 Bridge Bridge berfungsi untuk menghubungkan antara computer
virtual yang digunakan dengan computer client yang lain,
pengkoneksian melalui bridge ini menggunakan adapter
(kartu jaringan) sehingga membutuhkan kabel untuk
menghubungkannya.
3 Host Only Adapter Host only adapter inilah yang akan digunakan pada kasus
ini, dimana computer real dengan computer
virtual(server) akan dihubungkan dan dikoneksikan tanpa
menggunakan perantara kabel.

24 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
4.3. Konfigurasi IP Address Server
IP address digunakan untuk menghubungkan antara satu computer dengan computer lainnya. Pada
pembahasan ini kita akan menggunakan IP address kelas C dengan alamat IP sebagai berikut:

Server = 192.168.1.1/25

Client = 192.168.1.10/25

Sekarang silahkan kalian buka aplikasi VirtualBox kalian lalu jalankan server debian yang telah di
install. Masukkan username dan password untuk login ke dalam system. Setelah itu silahkan kalian masuk
ke system root pada server debian tersebut dengan cara mengetikkan perintah su lalu enter dan
masukkan kembali password root server kalian. Root merupakan akses tingkatan tertinggi pada
pengaksesan suatu system operasi. Jika kalian berhasil login ke system root maka user akan berubah dari
nama menjadi root pada system yang saya akai.

Gambar 4. 3 Login ke system root

Sekarang kita akan mengecek interface apa saja yang aktif pada system operasi debian tersebut
dengan cara mengetikkan perintah ifconfig.

Gambar 4. 4 Network interface yang sedang aktif

25 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Mungkin ada beberapa computer kalian yang tidak terdapat eth0 atau eth yang terdapat pada
computer kalian belum diaktifkan. Untuk mengaktifkannya silahkan ketikkan dengan perintah ifup eth0
dan untuk menonaktifkannya dengan menggunakan perintah ifdown eth0. Lalu ketikkan kembali perintah
ifconfig untuk melihatnya.

Pada gambar diatas kita bisa lihat bahwa IP address tersebut menggunakan alamat dengan IP
192.168.56.101. Pada modul ini kita akan membuat IP server kita menjadi 192.168.1.1 sehinnga kita akan
mengubah IP address tersebut. Untuk mengubahnya silahkan kalian ketikkan dengan perintah
nano/etc/network/interfaces. Maka akan muncul pengaturan IP seperti gambar dibawah ini.

Gambar 4. 5 Konfigurasi Network Interfaces

Pada gambar diatas menunjukkan pengaturan jaringan menggunakan DHCP, maka dari itu kita akan
buat jaringan tersebut menjadi static. Silahkan kalian ubah menjadi script diatas seperti pada gambar
dibawah ini.

Gambar 4. 6 Mengubah DHCP menjadi Static

26 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Setelah itu untuk keluar dari editor nano tersebut dengan cara menekan CTRL + X dan Y enter.
Sekarang kita perlu merestartnya dengan cara mengetikkan perintah service networking restart, lalu
kalian lihat kembali IP addressnya dengan mengetikkan perintah ifconfig. Jika IP address belum berubah
maka kalian bisa mengetikkan perintah /etc/init.d/networking restart setelah itu ketikkan kembali
perintah ifconfig maka IP address pada server kita berhasil diubah.

Gambar 4. 7 Networking Restart

Selamat IP address server kalian berhasil di ubah, jika terdapat kesulitan dan belum berhasil
silahkan dicoba kembali dan silahkan menghubungi kontak yang ada pada modul ini.

4.4. Konfigurasi IP Address Client


Pada pembahasan topik ini akan ditunjukkan cara mengkonfigurasi IP address client kita. Kita akan
mengecek terlebih dahulu IP yang digunakan pada client kita. Silahkan buka cmd (Command Prompt) pada
computer real/computer client kalian. Setelah itu ketikkan perintah ipconfig maka akan muncul alamat IP
yang kita gunakan.

Gambar 4. 8 Alamat IP pada computer client

Pada gambar diatas menunjukkan bahwa IP address client computer yaitu 192.168.56.1, IP tersebut
tidak sesuai dengan IP yang kita inginkan yaitu 192.168.1.10. Maka dari itu kita mengubahnya terlebih
dahulu, buka control panel  Network and Internet  Network Connection, lalu pilih change adapater

27 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
settings pada sebelah kiri tab. Dan kita akan melihat beberapa network yang bisa digunakan. Pada
jaringan ini karena kita menggunakan host only adapter maka kita akan mengubah pada alamat IP
tersebut.

Gambar 4. 9 Network Connection pada computer client

Selanjutnya klik 2x pada bagian yang ditandai dengan warna biru, lalu pilih properties dan pilih
Internet Protocol Version 4 (TCP/IPv4) dan ubah alamat IP seperti gambar dibawah ini.

Gambar 4. 10 IP address pada Client

Sekarang cek kembali pada CMD dan ketikkan perintah ipconfig.

Gambar 4. 11 Alamat IP client diubah

28 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Sekarang kita akan menguji koneksi dari client ke server dengan cara ketikkan perintah ping
192.168.1.1. Dan kita lihat hasilnya seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 4. 12 Hasil pengujian dari client ke server

Pada gambar diatas pengujian dari client ke server berhasil di lakukan, bagi yang belum berhasil
silahkan mengulang tahapan demi tahapan yang ada pada modul ini atau bisa menghubungi kontak
penulis yang terdapat pada modul ini.

29 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
BAB V
REMOTE ACCESS

Perlu kalian ketahui bahwa sebuah server akan ditaruh didekat ruang yang benar-benar secure,
selain itu ruangan server pun diberikan pendingin ruangan (AC) yang sangat dingin hal ini agar computer
tidak cepat panas dan suhu pada computer server tetap stabil. Dan computer server pun tidak perlu
menggunakan monitor layaknya computer personal yang kita gunakan sehari-hari, karena kita dapat
mengakses computer server tersebut melalui PC yang kita gunakan (remote access).

5.1. Installasi
Dan pembahasan kali ini kita akan menginstall remote access pada server debian yang telah kita
install pada VirtualBox. Pada modul ini, kita akan menginstall salah satu aplikasi remote access yaitu SSH
(Secure Shell), aplikasi ini merupakan aplikasi yang sangat familiar dan dianggap lebih aman dalam
transfer data melalui jaringan. Untuk menginstallnya ketikkan perintah apt-get install openssh-server dan
jika berhasil akan tampil seperti gambar dibawah ini.

Gambar 5. 1 Installasi SSH Server

5.2. Konfigurasi
Sebetulnya dengan menginstall openssh kita sudah dapat menggunakannya dengan menggunakan
port 22, tetapi jika ingin mengkonfigurasi ssh server tersebut, kalian bisa mengeditnya pada file
sshd_config yang merupakan file konfigurasi utama pada ssh server. Pada file tersebut kita bisa mengubah
port yang digunakan. Namun pada pembahasan modul ini kita tidak akan mengubah settingan port maka
akan kita biarkan dengan menggunakan port 22.

5.3. Pengujian
Dalam pembahasan modul ini pengujian ssh server akan dilakukan dari computer client, dimana
computer client ini menggunakan system operasi windows, untuk itu kita membutuhkan aplikasi

30 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
tambahan yaitu Putty, kalian bisa mendownloadnya di link berikut https://www.putty.org/ . Jika selesai
mendownload silahkan kalian install dan setelah selesai akan Nampak seperti gambar dibawah ini.

Gambar 5. 2 Tampilan Aplikasi Putty

Setelah aplikasi berhasil kita download dan install, kita akan memasukkan alamat IP server yang kita
gunakan dan juga dengan menggunakan port 22 seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 5. 3 Input IP address dan host

31 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Setelah itu kalian klik open. Untuk pertama kali login akan muncul pesan peringatan Potential
Security Breach, silahkan kalian klik Yes. Jika berhasil maka computer berhasil kita remote melalui
aplikasi putty.

Gambar 5. 4 Aplikasi putty berhasil terkoneksi dengan server

Setelah muncul gambar seperti atas, kalian masukkan username dan password seperti pada saat
kalian login ke dalam server debian. Dan silahkan masuk juga ke dalam system root dengan mengetikkan
perintah su dan masukkan password root kalian.

Gambar 5. 5 Login dengan username dan password server

Dan selamat computer server anda berhasil di remote dengan computer client, jika terdapat
kesalahan silahkan mengulang kembali mengikuti tahap demi tahap dalam modul ini dan bisa bertanya
dengan penulis melalui kontak yang terdapat pada modul ini.

32 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
BAB VI
FILE TRANSFER PROTOCOL (FTP)
6.1. Installasi
Pernahkah kalian mengupload file dari computer yang kalian gunakan ke sebuah server atau ke
sebuah website online? Hampir seluruhnya sudah melakukan hal tersebut bukan seperti mengupload foto
melalui facebook atau Instagram dan media social lainnya.

Ataupun adakah diantara kalian yang belum pernah mentransfer file dari computer yang kalian
gunakan ke flashdisk? Penulis rasa hamper seluruhnya sudah melakukan hal tersebut. Jadi File Transfer
Protocol (FTP) adalah protocol yang digunakan untuk transfer file atau data melalui media jaringan. FTP
ini merupakan protocol lama yang masih digunakan sampai saat ini, ftp berjalan pada port 21 dan bekerja
pada protocol TCP/IP.

Pada pembahasan modul ini kita akan menggunakan aplikasi proftpd sebagai aplikasi FTP yang akan
kita gunakan. Untuk emnginstallnya silahkan kalian ketikkan perintah apt-get install proftpd. Dan jika
terdapat menu popup yang muncul maka kalian pilih standalone mode.

Gambar 6. 1 Package Configuration ProFTPD

6.2. Konfigurasi
Secara default, setelah selesai menginstall proftpd diatas. Semua user yang terdaftar pada
computer server Debian sudah bisa mengakses layanan ftp tersebut melalui web browser ataupun
terminal. Dan direktori yang digunakan adalah direktori home setiap user tersebut.

Dan pembahasan pada modul ini menggunakan settingan default yang ada pada aplikasi proftpd,
namun jika nanti kalian membutuhkan konfigurasi pada FTP server kalian, silahkan kalian konfigurasikan
pada file /etc/proftpd/proftpd.conf.

33 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
6.3. Pengujian
Pengujian pada proftpd ini penulis lakukan dengan menggunakan aplikasi filezilla yang akan di
install pada computer client. Untuk itu silahkan download aplikasi tersebut pada link web berikut
https://filezilla-project.org/download.php? , silahkan download dan install aplikasi tersebut pada
computer client dan setelah berhasil maka tampilannya seperti dibawah ini.

Gambar 6. 2 Tampilan aplikasi filezilla

Setelah berhasil install dan download aplikasi filezilla tersebut, kita akan login ke pada apliaksi
tersebut dengan mengisi data sebagai berikut:

Host = 192.168.1.1 (Alamat IP Server)

Username = username server

Password = Password sever

Port = 21 (default)

Dan jika berhasil maka akan muncul seperti gambar dibawah ini. Perlu kalian ketahui bahwa sisi
bagian kiri pada gambar dibawah merupakan sisi file local dari computer client kita, sedangkan untuk sisi
bagian kanan merupakan sisi server yaitu server yang menggunakan system operasi debian pada modul
ini.

34 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 6. 3 Tampilan saat login pada aplikasi filezilla

Sekarang kita akan membuat file pada computer server yang akan diletakkan pada folder
/home/Ariep, untuk itu untuk menuju ke folder tersebut dengan menggunakan perintah cd /home/Ariep.

Gambar 6. 4 Perintah untuk menuju ke direktori lainnya

Lalu kita akan buat file .txt, dimana file .txt ini merupakan file yang bisa ditulis dan dibaca dengan
menggunakan aplikasi noepad, untuk membuatnya dengan mengetikkan perintah nano siswa.txt. Dan
masukkan nama siswa seperti gambar dibawah ini.

Gambar 6. 5 File siswa.txt

35 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Silahkan kalian save file tersebut dengan menekan CTRL + X dan Y enter. Lalu kita akan lihat pada
direktori /home/Ariep apakah ada file siswa.txt yang baru saja kita buat? Kita bisa memanfaatkan
perintah ls.

Gambar 6. 6 File siswa.txt berhasil ditambahkan

Seperti pada gambar diatas bahwa file siswa.txt telah berhasil di buat pada server, sekarang kita
akan melihatnya pada aplikasi filezilla.

Gambar 6. 7 File siswa.txt terdapat pada aplikasi filezilla

Dan selamat anda berhasil, aplikasi berjalan dengan baik, jika terdapat kesalahan maka silahkan
ikuti petunjuk step by step pada modul ini atau silahkan menghubungi penulis pada kontak yang tersedia
pada modul ini.

36 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
BAB VII
DOMAIN NAME SYSTEM (DNS)

Domain Name System atau yang dikenal dengan DNS adalah suatu metode untuk mengkonversikan
IP address (numerik) suatu computer ke dalam suatu domain (alphabetic). Hal ini untuk memudahkan
user atau pengguna internet ketika ingin mengakses suatu laman website tertentu.

Pada modul pelatihan ini kita akan mengubah alamat IP server yang kita gunakan yaitu
192.168.1.1/25 menjadi www.ariepjaenul.com , dengan demikian user dapat dengan mudah
mengaksesnya tanpa harus menghafalkan alamat IP address.

7.1. Installasi
Aplikasi yang akan digunakan untuk membuat DNS pada modul ini yaitu Bind9, Berkeley Internet
Name Domain versi 9 (Bind9) merupakan salah satu aplikasi linux yang sangat popular sebagai DNS server
dan hamper seluruh distro linux menggunakannya. Dan sebagai tambahan konfigurasi Bind9 ini sangat
mudah bagi pemula. Untuk mengintsallnya silahkan kalian buka kembali system operasi debian kalian dan
ketikkan perintah apt-get install bind9.

Gambar 7. 1 Installasi DNS Server

7.2. Konfigurasi
Ada beberapa file yang akan kita konfigurasikan untuk menggunakan bind9 ini, diantaranya :

1. /etc/bind/named.conf.local
2. File forward
3. File reverse
4. /etc/resolv.conf

7.2.1. Membuat Zona Domain


Pada bagian ini adalah bagian yang paling penting, karena kita akan menentukan nama untuk
domain dari server debian. Di sini kita bisa menggunakan domain dengan TLD (Top Level Domain), tetapi
hanya bisa digunakan untuk local saja (tidak terhubung ke internet). Karena untuk mendapatkan TLD
secara online sudah ada organisasi khusus yang mengaturnya yaitu PANDI untuk di Indonesia.

37 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Kita akan mengkonfigurasi pada file /etc/bind/named.conf. Silahkan kalian ketikkan perintah nano
/etc/bind/named.conf.local . Dan tuliskan seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 7. 2 Konfigurasi file /etc/bind/named.conf.local

7.2.2. File Forward


File Forward berfungsi untuk konversi dari DNS ke Ip Address. Misalnya ketika kita ketik
www.ariepjaenul.com melalui Web Browser, maka akan menampilkan website dari server Debian. Buat
file konfigurasi untuk file forward dari DNS tersebut. Karna konfigurasinya cukup banyak, maka kita akan
mengcopykan saja dari default yang sudah ada. Untuk mengcopynya silahkan lihat seperti gambar
dibawah ini.

Gambar 7. 3 Copy file default forward

Langkah selanjutnya adalah kita akan mengubah file db.ariep tersebut, untuk mengubahnya
silahkan lihat gambar dibawah ini.

38 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 7. 4 Konfigurasi file db.ariep

7.2.3. File Reverse


Reverse berfungsi untuk konversi Ip Address ke DNS. Misalnya jika kita mengetikan Ip Address
http://192.168.1.1 pada Web Browser, secara otomatis akan redirect ke alamat www.ariepjaenul.com.
File reverse ini merupakan opsional, tetapi dalam modul ini kita akan menggunakannya.

Sama halnya dengan file forward yang mengambil data dari db.local lalu kita copykan ke db.ariep,
maka kitapun akan melakukan copy pada default file reverse ini seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 7. 5 Copy file default reverse

Langkah selanjutnya adalah kita akan mengubah file db.192 tersebut, untuk mengubahnya silahkan
lihat gambar dibawah ini.

39 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 7. 6 Konfigurasi file reverse

7.2.4. Menambahkan DNS Name Server


Pada bagian ini kita akan menambahkan DNS dan name server agar dapat diakses melalui computer
localhost. Untuk mengkonfigurasinya berada pada file resolv.conf. Maka untuk mengubahnya silahkan
ketikka perintah nano /etc/resolv.conf. Dan ubah pengaturannya seperti gambar dibawah ini.

Gambar 7. 7 Konfigurasi DNS Name Server

Langkah selanjutnya adalah restart aplikasi bind9 ini dan ketikkan perintah /etc/init.d/bind9
restart.

Gambar 7. 8 Restart aplikasi bind9

7.3. Pengujian
Pengujian ini dilakukan dengan mengetikkan perintah nslookup 192.168.1.1 dimana alamat IP
tersebut merupakan alamat IP milik server. Dan jika berhasil akan muncul seperti gambar dibawah ini, jika
belum berhasil perhatikan kembali file konfigurasi dengan benar.

40 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 7. 9 Pengujian DNS dengan nslookup melalui IP

Langkah kedua kita akan menguji apakah domain ariepjaenul.com sudah aktif atau belum? Maka
silahkan ketikkan perintah nslookup ariepjaenul.com . Jika berhasil akan muncul seperti gambar dibawah
ini.

Gambar 7. 10 Pengujian DNS dengan nslookup melalui Domain

Untuk pengujian ketiga bisa menggunakan perintah dig yang dilakukan pada local server. Silahkan
ketikkan perintah berikut ini dig ariepjaenul.com, jika berhasil maka akan muncul seperti gambar dibawah
ini.

Gambar 7. 11 Pengujian DNS dengan perintah Dig

Selamat anda telah berhasil melakukan installasi, konfigurasi dan juga pengujian pada DNS ini, jika
terdapat kesalahan pada saat pengujian maka dianjurkan untuk megnikuti step by step pada modul
pelatihan ini. Atau bisa juga dengan menghubungi penulis pada kontak yang tersedia pada modul ini.

41 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
BAB VIII
WEB SERVER

Web atau World Wide Web (www) merupakan salah satu layanan internet yang paling populer.
Berbagai hal dapat ditampilkan di halaman web. Mulai dari text, gambar, video, music dan sebagainya.
Protokol bernama HTTP (Hyper Text Transfer Protocol) bertanggung jawab menangani proses komunikasi
antara client web dan server web.

Saat ini umumnya server web telah dilengkapi pula dengan mesin penerjemah bahasa skrip yang
memungkinkan server web menyediakan layanan situs web dinamis dengan memanfaatkan pustaka
tambahan seperti PHP, ASP.

Kita akan belajar membangun web server menggunakan Apache (http://apache.org). Pada bab
sebeumnya kita telah berhasil membuat DNS server. Apache memerlukan DNS server. Proses resolve
(konversi) hostname menjadi IP Address dilakukan oleh DNS server.

8.1. Installasi
Untuk menginstall aplikasi apache ini silahkan kalian ketikkan perintah apt-get install apache2 pada
terminal linux server kalian.

Gambar 8. 1 Installasi Web Server

Dan jangan lupa selain menginstall apache2, kita akan menginstall Bahasa pemrograman php
dengan cara mengetikkan perintah apt-get install php5.

Gambar 8. 2 Installasi php

42 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
8.2. Konfigurasi
Pada saat menginstall web server dengan apache sebenarnya kita sudah bisa melihat hasilnya
dengan mengunjungi web browser dan mengetikkan alamat IP server kalian 192.168.1.1. Maka akan
muncul seperti gambar dibawah ini.

Gambar 8. 3 Setting Default pada Apache2

Seluruh konten dari web ini dapat kalian tambah atau edit sesuka hati kalian dengan menaruh
konten webserver atau cms-smc tertentu di directori root milik apache2 yaitu di “/var/www”.

8.3. Pengujian
Untuk pengujian pada modul ini kita akan menguji menggunakan script php untuk menampilkan
info php pada server ini. Kita akan membuat skrip php pada folder /var/www. Silahkan kalian ketikkan
perintah nano /var/www/test.php. Setelah itu masukkan skrip seperti pada gambar dibawah.

Gambar 8. 4 Pengujian Info PHP

Dan kita akan melihatnya pada browser. Silahkan buka browser kalian lalu ketikkan alamat
192.168.1.1/test.php. Maka akan muncul laman tentang info dari php yang kita install pada server.

Gambar 8. 5 Info php pada browser

43 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
BAB IX
DATABASE SERVER

Database adalah tempat dimana kalian meletakkan file-file data yang diperlukan oleh sebuah
website ataupun aplikasi. Berhubung pada saat ini hampir seluruh website sudah berwujud dinamis yang
pastinya membutuhkan database, maka kalian juga perlu menginstall sebuah Database Server sebagai
lanjutan dari penginstalan Web Server di pembahasan sebelumnya. Beberapa pilihan software yang bisa
kita gunakan untuk membangun database server diantaranya adalah MySQL dan PostgreSQL. Dalam
pembahasan modul ini kita akan menggunakan MySQL database.

9.1. Installasi
Untuk menginstall database pada server silahkan kalian ketikkan perintah apt-get install mysql-
server, lalu kalian diminta untuk memasukkan root password dan konfirmasi password pada saat installasi
mysql-server. Saran saya buat semudah mungkin agar kalian tidak lupa pada saat ingin menggunakannya.

Gambar 9. 1 Passwoord root pada mysql

Setelah selesai kita akan menginstall aplikasi selanjutnya yaitu phpmyadmin, aplikasi ini digunakan
untuk memudahkan user yang tidak terbiasa dengan perintah dalam bentuk command karena aplikasi ini
menggunakan GUI. Untuk menginstallnya silahkan ketikkan perintah apt-get install phpmyadmin. Pilih
apache2 sebagai web server yang digunakan.

44 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
Gambar 9. 2 Pemilihan web server

Untuk mencentang atau memberikan tanda bintang seperti gambar diatas kalian bisa menekan
tombol space pada keyboard. Lalu ketika muncul popup konfigurasi database seperti gambar dibawah
kalian pilih Yes.

Gambar 9. 3 Configurasi Database

Selanjutnya kalian buat password dan konfirmasi password untuk user saat ingin menggunakan
phpmyadmin seperti gambar dibawah.

Gambar 9. 4 Konfirmasi password phpmyadmin

45 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
9.2. Pengujian
Pengujian pada mysql dan phpmyadmin ini penulis lakukan pada browser agar memudahkan
pembaca dalam mempelajarinya. Silahkan kalian buka browser lalu ketikkan alamat
192.168.1.1/phpmyadmin.

Gambar 9. 5 Pengujian phpmyadmin pada browser

Selanjutnya seperti yang tertera pada gambar diatas, kalian masukkan nama pengguna dan juga
password untuk membuka aplikasi phpmyadmin tersebut.

Username = root

Password = (password yang kalian masukkan pada saat installasi)

Dan aplikasi phpmyadmin siap untuk digunakan dalam membuat database pada server yang sudah
kita buat. Jika terdapat kesalahan silahkan untuk mengikuti step by step. Atau kalian bisa menghubungi
kontak yang terdapat pada modul ini.

Gambar 9. 6 Aplikasi phpmyadmin

46 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
KATA PENUTUP

Assalamualaikum Wr Wb

Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, atas berkat rahmat dan karunianya sehingga
modul pelatihan “Membangun Server Local Berbasis Debian” ini telah selesai.

Penulis berharap dengan adanya buku ini dapat membantu para pelajar ataupun guru-guru dalam
memberikan pembelajaran dan juga latihan kepada para siswa/I nya baik didalam maupun diluar kelas
terutama pada mata pelajaran yang berkaitan dengan system operasi jaringan maupun administrasi
server.

Kritik dan saran membangun dari pembaca sangat penulis harapkan untuk perbaikan modul ini dan
modul ataupun ebook selanjutnya. Dan penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak
yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan buku ini.

Wassalamualaikum Wr Wb

Shah Alam, 04 Oktober 2018

Penulis

Ariep Jaenul, S.Pd

47 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
TENTANG PENULIS

Ariep Jaenul, S.Pd lahir di Jakarta, pada tanggal 20 Januari 1995. Ia merupakan alumni
dari SMKN 56 Jakarta jurusan Multimedia dan alumni dari Program Studi Pendidikan Teknik
Elektronika Universitas Negeri Jakarta. Saat ini ia tercatat sebagai mahasiswa postgraduate
di Management and Science University (MSU) dengan mengambil bidang Master in
Engineering.

Sebelum melanjutkan studi lanjutnya, ia merupakan guru di berbagai sekolah maupun lembaga
bimbingan belajar (bimbel) yang ada di Jakarta dan pernah diamanahkan sebagai Kepala Jurusan Teknik
Komputer dan Jaringan (TKJ) SMK Islam Said Na’um Jakarta serta menjadi Wakil Kepala Sekolah Bidang
Kesiswaan SMK Islam Said Na’um Jakarta.

Ia telah menuliskan berbagai modul atau ebook yang bisa dinikmati oleh para pembaca dengan
gratis diantaranya Ebook 2 Jam Membuat Website Sekolah dengan Mudah dan Cepat dan Modul Pelatihan
Ulangan Umum Berbasis Komputer. Modul ini merupakan modul ketiganya dengan judul Modul Pelatihan
Membangun Server Local Berbasis Debian. Dan dalam waktu dekat akan ada beberapa modul lagi yang
akan ia tulis baik sendiri maupun berkolaborasi dengan guru-guru yang ada di Indonesia.

Saat ini selain sebagai mahasiswa, ia aktif untuk memberikan seminar ataupun pelatihan kepada
sekolah baik online maupun secara langsung. Dan ia pun aktif dalam bidang penulisan terutama dalam
menulis blog untuk memberikan motivasi dan juga tutorial kepada para pelajar.

Bagi para guru yang ingin berdiskusi dan berkolaborasi untuk menulis modul-modul pelatihan dapat
menghubungi kontak dibawah ini.

Whatsapp = +62878 8000 4742

Email = ariep@jagoansitus.com atau ariepjaenul38@gmail.com

Blog = http://ariepjaenul.blogspot.co.id

Instagram = @ariepjaenul

Facebook = Ariep Jaenul

Website = http://jagoansitus.com

48 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n
DAFTAR PUSTAKA

Munif, A. (2013). Sistem Operasi. PPPPTK BOE MALANG: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI
PG. (2018). Pengertian dan Fungsi Virtual Machine. Retrieved from
http://www.phintraco.com/pengertian-dan-fungsi-dari-virtual-machine/
POSS. (2018). Debian 8 Jessie: Universitas Negeri Padang.
Rohman, A. (2010). Membangun DNS Server dan Web Server Dengan Debian Linux: SMK Muhammadiyah
5 Babat.
VirtualBox. (2018). About VirtualBox. Retrieved from https://www.virtualbox.org/wiki/VirtualBox
Wikipedia. (2018a). Debian. Retrieved from https://id.wikipedia.org/wiki/Debian
Wikipedia. (2018b). Sistem operasi. Retrieved from https://id.wikipedia.org/wiki/Sistem_operasi
Zakaria, M. (2018). Pengertian Sistem Operasi (OS) Beserta Fungsi dan Contoh Sistem Operasi. Retrieved
from https://www.nesabamedia.com/pengertian-dan-fungsi-sistem-operasi/

49 | M o d u l P e l a t i h a n - M e m b a n g u n S e r v e r L o c a l B e r b a s i s D e b i a n

View publication stats