Vous êtes sur la page 1sur 17

ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 1 

Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus


ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#01 

Dengan melihat judulnya, bagi yang tahu operasi matematika pasti tahu maksudnya. 
Tapi, kalau dia juga tahu masalah komputer pasti akan bertanya apa maksudnya. Ya, 
benar. Anti terhadap virus sekaligus anti terhadap antivirus (AV). 

Di sini kita akan membahas bagaimana membasmi virus tanpa anti virus dengan hanya 
menggunakan tool­tool standar bawaan dari Windows. Tak perlu khawatir, kita tidak 
sedikitpun mengutak­atik regedit (Registry Editor) maupun menginstal software yang 
aneh­aneh. Total solution. Membahas mulai dari mengenal, pencegahan sampai 
membasmi virus walaupun komputernya habis­habisan dikerjai virus. Tanpa antivirus! 

Kelemahan AntiVirus 
Berbicara tentang virus komputer, semua orang pasti sepakat untuk mencekal dan 
memboikot­nya jika sudah pernah disinggung. Lalu, bagaimana dengan antivirus? Kita 
pasti sudah mengenal berbagai macam jenis antivirus dengan berbagai macam pula 
kehebatan yang dimiliki masing­masing dalam membasmi virus. 

Namun, setiap antivirus pasti tidak satupun yang lepas dari salah satu kelemahan di 
bawah ini: 

1. Waktu scan yang lama 
Untuk mencari keberadaan virus pasti melakukan scan terhadap seluruh drive yang ada 
termasuk flashdisk (FD). Terkadang, waktu scan berjam­jam bahkan seharian hanya 
untuk satu drive saja. Boros waktu, listrik dan uang. 

2. Update yang buruk 
Pengguna antivirus yang baik pasti selalu melakukan update berkala terhadap database 
antivirus­nya untuk menangkal keberadaan varian virus baru. Update terbaru belum tentu 
dapat menangkal virus terbaru. Boro­boro virus baru, virus lama saja belum tentu 
didapat. Rata­rata virus sekarang adalah made in Indonesia dan antivirus­nya adalah 
barang impor yang belum tentu cocok dengan karakteristik dalam negeri. Walaupun 
sudah ada buatan dalam negeri. Untuk update tentunya dibutuhkan online internet. Boros 
waktu, tenaga dan uang. 

3. Komputer menjadi lambat 
Biasanya antivirus men­scan pada saat startup atau pertama kali dinyalakan untuk masuk 
ke Windows. Terlepas dari itu, saat kita browsing membuka sebuah folder, ternyata 
sebelum isi file tersebut di tampilkan di monitor terlebih dahulu di­scan oleh antivirus. 
Pada saat scan itulah yang memakan banyak memori dan mejadikan komputer lambat 
loading. Boros dosa (ngomel, tidak sabaran). 

4. File ‘baik’ pun dihapus 
Terkadang ada file penting tapi ‘nakal’ yang kita miliki seperti crack, keygen, patch 
maupun file installer yang kita miliki dihapus oleh antivirus. Walaupun kita ketahui 
bahwa file­file tersebut berpotensi disusupi oleh virus dan sejenisnya. Namun tetaplah 
penting. 

5. Virus Pembunuh Antivirus 
Melihat perkembangan virus sekarang ini, ibarat mobil F1 mengejar pesawat jet. Tak 
mungkin terkejar walau pun masih bisa mengikut di belakang. Apa lagi virus saat ini 
sudah mulai pintar. Bukan lagi untuk tidak terlihat atau tidak terdeteksi oleh antivirus 
namun mulai membunuh keberadaan antivirus. Aku hanya tertawa kecil ketika melihat 
sebuah komputer ketika startup tak ada Taskbar atau Start Menu, hanya backround 
komputer itu dengan sudut kanan atas terpampang jelas logo sebuah produk antivirus. 

Kalau antivirus saja sudah tidak lagi berdaya mau tidak Anda harus menginstal ulang 
Windows. Hilang waktu dan data.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 1 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 2 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#02 

Kebanyakan tidak begitu setuju dan percaya yang aku sampaikan. Memang begitulah bila 
ada sebuah perubahan, perubahan paradigma. Pola pikir kita. Bagaimana menghadapi 
komputer berserta isi­isinya termasuk virus. 

Yang aku sampaikan ini tentu bukannya tanpa bukti. Aku menjalaninya setiap hari. 
Melihat komputerku kemasukan virus, FD­ku tidak terbaca di Windows, beberapa 
program tidak mau jalan termasuk Task Manager dan Regedit, dan masih banyak lagi 
pengalaman teman­teman yang pernah aku alami menghadapi virus. Mobilitas aku 
dengan komputer sangat tinggi. Hampir setiap hari aku ke internet dan membawa banyak 
file­file termasuk virus ke rumah (kumputerku). Yang kita tahu bahwa tempat tersebut 
(internet) merupakan ladang virus. Setiap orang bebas menanam dan memanen virus di 
tempat itu. Dan itu sudah menjadi resiko untuk barang publik. 

Aku tidak khawatir dengan itu. Karena aku punya cara sendiri tanpa antivirus. Sudah aku 
bilang tanpa mengutak­atik Registry Editor atau program semacamnya, tidak sama sekali. 
bahkan ketika aku legah sekalipun ketika sengaja atau tidak sengaja menginstal virus. 
kurang lebih lima menit dengan prosedur yang ada aku bisa mengatasinya dengan baik. 
Semuanya kembali normal. 

Dalam pikiran kita selama ini bahwa virus komputer sifatnya adalah sama dengan virus 
yang menyerang mahluk hidup yang harus dibasmi dengan obat­obatan. Sesungguhnya 
itu berbeda sama sekali bagiku. Aku anggap virus komputer ibaratnya sekumpulan kutu 
busuk yang menempel di rambut kita. Dia bisa terlihat walau bersembunyi. Dan hanya 
dengan jari kelingking kita dapat membunuhnya dengan mudah. 

Tentu teman­teman bertanya. Bagaimana caranya? Aku tidak membuat program atau 
software dan semacamnya untuk hal itu. Aku sama sekali tidak tahu bahasa 
pemprograman untuk membuat virus ataupun antivirus. Dengan hanya tool standar 
Windows dan beberapa software biasa yang nanti akan aku berikan linknya. Bahkan 
diantaranya hanyalah pilihan dan tidak ada hubungannya dengan program antivirus 
maupun virus. 

Yang aku lakukan ini bukan hanya untuk satu jenis virus saja tapi segala jenis virus 
dengan berbagai macam varian, baik lokal maupun impor, lama atau baru, virus lemah 
sampai yang paling sangar sekalipun dengan berbagai macam akibat yang 
ditimbulkannya. Total solution. Membahas mulai dari mengenal, pencegahan sampai 
membasmi virus walaupun komputernya habis­habisan dikerjai virus. Tanpa antivirus! 

Jangan kira yang aku lakukan ini akan memberatkan kinerja komputer. Malah akan 
menjadikannya lebih cepat, stabil dan tentunya aman dari virus. Orang awam pun dapat 
melakukan prosedur yang diberikan dengan mudah.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 2 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 3 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#03 

Jika sebelumnya kita telah mengenal beberapa kelemahan antivirus dan tentang pola pikir 
kita menghapi komputer berserta isi­isinya termasuk virus virus. Selanjutnya kita akan 
mulai mengenal virus lebih dekat untuk selanjutnya mengahapus keberadaannya. 

Sebelum kita lanjut ke tahap selanjutnya, ada baiknya baca artikel ini dari seri awal 
sampai akhir dengan tuntas. Jangan ada yang kelewat. Karena yang aku buat ini disusun 
sedemikian rupa sehingga terstruktur dengan baik dan selaras antara pola pikir dan pola 
kerja kita nanti. Jadi, jangan lakukan apapun hingga membaca seri terakhir dan 
memahami setiap serinya. 

Untuk mengetahui apakah virus sudah terinstal atau tidak, amatlah mudah tergantung dari 


ketelitian dan sikon (situasi dan kondisi). Ketelitian tidaklah cukup untuk mendeteksi 
keberadaan virus tapi perlu juga yang namanya situasi dan kondisi dimana virus tersebut 
belum terinstal. Tidak ada gunanya mencari dan membunuh virus termasuk 
menggunakan antivirus dalam keadaan sudah terinstal. Karena bagaimana pun juga 
mereka sudah mengantisipasinya dengan memblok segala hal yang dapat mengancam 
keberadaan mereka. 

Ciri­ciri komputer yang terkena virus tidak jauh dari masalah tidak bisanya membuka 
Task Manager, Regedit, Command Prompt, Folder Option, dan tool yang lain yang 
dianggap dapat membahayakan keberadaan virus itu sendiri. Disamping itu, biasanya 
komputer berjalan lebih lambat saat Startup atau Shutdown. Lebih parahnya lagi 
beberapa hardisk tidak terbaca termasuk flashdisk, saat Startup hanya muncul dekstop 
tanpa Taskbar dan Start Menu, saat flashdisk dicolok komputernya langsung Shutdown 
atau mati dan masih banyak lagi pengalaman teman­teman yang berhungungan dengan 
virus yang aku tidak bisa disebutkan satu per satu di sini. 

Jangan anggap bahwa tool­tool tersebut kalau bisa dibuka dan dijalankan maka kita akan 
benar­benar aman dari virus. Coba lakukan sesuatu yang dianggap berbahaya bagi virus 
seperti memunculkan ekstensi file atau memunculkan file yang tersembunyi biasa dan 
tersembunyi secara sistem pada Folder Option di Windows Explorer atau hapuslah 
sebuah file di Windows Explorer yang dicurigai sebagai virus. Tutup toolnya dengan 
mengklik OK lalu panggil kembali. Pastikan perubahan telah terjadi. 

Disamping pemblokiran file atau tool sistem, virus juga meninggalkan yang namanya file 
pemicu yang digunakan untuk menginfeksi komputer lain. Yang menyebar melalui media 
penyimpanan data portable seperti disket, flashdisk dan lain sebagainya. Biasanya file ini 
mengecoh pengguna untuk mengkliknya atau memanfaatkan celah autorun ketika FD 
dicolok. Dan sangat sukar untuk dideteksi dan dihapus kalau sudah terinstal. Nah! File 
inilah yang yang akan menjadi fokus kita nanti. Bagaimana agar file ini tidak terinstal 
serta bagaimana cara mendeteksi dan menghapusnya walau pun sudah terinstal.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 3 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 4 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#04 

Sebelumnya kita telah mengenal ciri­ciri komputer yang terinfeksi virus. Sekarang kita 
akan berkenalan lebih dekat dengan jenis­jenis virus tersebut. 

Baiklah, kita akan mulai mengenal yang namanya virus. Tapi, jangan harap aku akan 
menjelaskan apa itu definisi dan perbedaan antara virus, trojan, spyware, worm dan 
sebagainya. Apa pun itu, yang jelas dapat mengancam kinerja dari sistem suatu OS 
(Operating System) kuanggap sebagai virus. Tidak pandang bulu. 

Secara kasar, virus aku kategorikan menjadi dua menurut cara menginfeksi komputer. 
Yaitu, virus yang terinstal karena eksekusi secara langsung dan virus yang terinstal secara 
otomatis. 

Virus yang terinstal karena eksekusi langsung yaitu virus yang memanfaatkan 
kecerobohan pengguna komputer. Virus jenis ini menyamar menjadi file yang dianggap 
aman bagi kita untuk mengeksekusinya. Biasanya menduplikasi/menginfeksi file korban 
dimana dengan nama dan icon yang sama tapi ekstensi berbeda menjadi scr atau exe. 
Sedangkan file aslinya entah dihapus atau hanya disembunyikan. 

Untuk mengetahui yang mana virus dan bukan tentu teman­teman duluan tahu. Prosedur 
standarnya adalah memunculkan ekstensi file dan file yang tersembunyi melalui Folder 
Option lalu menyortir file­filenya. Kalau ada yang keanehan antara  nama, icon dan 
ekstensi patutlah dicurigai sebagai virus. 

Bukan hanya file office dan folder yang diserang/ diduplikasi/diinfeksi tapi juga file 
executable atau file installer yang notabene berekstensi exe. Ini cukup sulit dan patut 
diberi perhatian khusus. Tapi, tidak susah membedakannya.Walaupun punya nama dan 
ekstensi yang sama, tapi memiliki gambar icon yang tidak sempurna atau aneh. Biasanya 
iconnya resolusinya terlalu rendah sehingga terlihat kasar dan adapula yang terlalu halus. 
Tidak menutup kemungkinan kita tidak dapat membedakannya. Biasanya setelah 
dieksekusi maka iconnya menjadi normal dan program yang diinginkan jalan termasuk 
virus yang menginfeksinya. 

Selanjutnya, selain virus yang terinstal secara manual adapula yang terinstal secara 
otomatis. Ini yang paling susah dideteksi. Virus ini biasanya bersemayam di flashdisk 
(FD) termasuk juga di partisi hardisk. Dengan menggunakan celah autorun virus ini 
menginstal dirinya sendiri ketika FD dicolok ke komputer. Kalau sudah terinstal sangat 
susah untuk dideteksi dan dihapus. 

Oleh karena itu perlu mematikan fitur autorunnya. Ini dapat dilakukan dengan sedikit 
mengutak­atik regedit (regisrty editor). Tapi karena aku sudah janji tidak akan bermain 
dengan regedit (karena memang aku tidak tahu alamat regedit­nya yang mana) maka akan 
dijelaskan caranya di seri selanjutnya. 

Untuk jenis virus ini paling tidak butuh dua komponen utama. Yang pertama adalah file 
installer seperti jenis virus sebelumnya. Dan yang kedua adalah file pemicu yang 
biasanya file ini bernama autorun.inf yang berisi script sederhana untuk mengeksekusi 
file virus bila autorun diaktifkan. 

Tidak seperti jenis virus sebelumnya, virus ini tidak memanfaatkan kecerobohan 
pengguna komputer dengan menyamarkan diri. Virus ini biasanya memiliki nama, 
ekstensi dan icon yang cenderung statis. Beberapa nama diantaranya adalah boot.exe, 
setup.exe, explorer.exe, pagefile.pif dan thumbs.com termasuk *.vbs serta BuluBebek.ini 
dengan default icon masing­masing.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 4 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 5 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#05 

Itu tadi jenis­jenis virus berdasarkan cara terinstalnya. Berikut ini, aku kategorikan virus 
berdasarkan ekstensinya. Ini nanti yang akan menjadi kata kunci kita. Beberapa ekstensi 
yang biasanya berhubungan langsung dengan virus adalah sebagai berikut. 

*.exe – Ini adalah format umum yang digunakan virus dalam penyebaran program 
berbahayanya. 

Autorun.inf – Seperti sudah dijelaskan sebelumnya file ini berfungsi sebagai 
pengeksekusi program virus dengan memanfaatkan autorun. 

*.scr – Salah satu format virus yang menduplikasikan folder sehingga orang yang 
ceroboh akan terkecoh untuk mengeksekusinya. Untuk menyiasatinya adalah selalu 
membuka dan menutup folder hanya dari pohon hirarki di Windows Explorer. 

*.vbs, *.vb – Program virus yang masih mentah, belum dikonvert menjadi exe. Cara 
kerjanya bukan memanfaatkan kecerohohan user tapi dengan memanfaat celah autorun. 

Desktop_.ini/_Desktop.ini – File ini dibuat oleh program virus yang sebelumnya sudah 
terinstal. Ini tidak berbahaya karena hanya berisi beberapa digit angka yang tidak berarti. 
File ini digunakan oleh virus sebagai database­nya atau paling tidak sebagai jejak atau 
petunjuk kalau sebuah folder sudah pernah dikunjungi sehingga sangat efisien dalam 
penduplikasian diri. Sebenarnya file Desktop.ini adalah file bawaan Windows yang coba 
dimanfaatkan oleh virus dengan membuat file baru dengan tambahan garis bawah di 
depan atau akhir namanya. Desktop.ini berfungsi untuk menyimpan konfigurasi sebuah 
folder tentang gambar icon folder, gambar background dan warna teks file di dalamnya. 

Thumbs   .db – Sama dengan kasus di atas yang mencoba menduplikasi nama file 
bawaan Windows sebagai database­nya. Thumns.db yang aslinya sendiri berfungsi 
sebagai data base atau peng­index (seperti Google) bila file gambar, multiedia  atau yang 
sejenisnya dibuka maka file ini akan muncul sendiri dengan mode hidden biasa. Sehingga 
bila file itu ditutup kemudian dibuka kembali maka akan cepat di­loading. 

Thumbs.com – Ini bukan file database virus karena file ini bisa dieksekusi langsung 
seperti file exe. Bukan pula mengecoh user untuk mengeksekusinya tapi memanfaatkan 
file autorun.inf. 

Pagefile.pif – Tampilannya berupa icon MS­DOS dengan panah shortcut dibawahnya 


dan tanpa ekstensi yang tampak. Tapi yang jelas virus ini memakai ekstensi pif. Virus ini 
juga memanfaatkan autorun.inf. 

BuluBebek.ini – Inilah format baru virus. File pemicu ini terinstal dengan memanfaatkan 
juga celah autorun. 

Yap! Sekarang kita sudah cukup berkenalan dengan jenis­jenis virus. Apa? Ini tidak 
cukup! Bagaimana dengan virus jenis ini? Varian ini? Aku kira sudah semuanya. Kalau 
teman­teman mengerti prinsipnya pasti itu sudah cukup atau bahkan akan menambahnya 
sendiri. Selanjutnya kita akan mulai menghapus virus­virusnya.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 5 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 6 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#06 

Jika sebelumnya kita telah berkenalan dengan berbagai jenis virus marilah kita mulai 
menghapus virus­virus tersebut. Kita akan menghapusnya dengan tool standar bawaan 
Windows dengan sedikit modifikasi yaitu Command Prompt. 

Sebelumnya telah dijelaskan beberapa file yang berpotensi atau digunakan oleh virus, 
diantaranya adalah autorun.inf, *.exe, *.pif, *.scr, *.vbs, *. _desktop.ini, desktop_.ini, 
BuluBebek.ini, Thumbs   .db dan  thumbs.com. File­file dengan ekstensi tersebutlah 
yang akan kita hapus manual dengan Command Prompt. 

Bukalah Command Prompt yang tidak perlu aku jelaskan caranya. Setelah muncul 
jendelanya, ketikkan drive mana yang akan dituju lalu ditambah tanda titik dua “:” 
misalnya “D:” kemudian tekan enter. Kalau sudah masuk, kita tinggal ketikkan 
perintahnya. Misalnya ingin menghapus file *.exe yang biasanya ekstensi ini yang paling 
banyak virus gunakan, ketikkan del *.exe /s kemudian tekan enter. Maka semua file yang 
berekstensi exe yang ada drive itu akan terhapus. Penambahan perintah”/s” artinya akan 
melaksanakan perintah hingga ke sub folder yang paling dalam. Tanpa perintah tersebut 
maka hanya akan berlaku pada folder/drive yang sedang aktif saja. 

Sekarang satu jenis file pemicu sudah terhapus. Artinya satu kekhawatiran terhadap virus 
sudah berkurang. Selanjutnya lakukan penghapusan untuk jenis file yang lain yang sudah 
disebutkan di atas sehingga semuanya menjadi tuntas. 

Biasanya virus sudah memproteksi diri dengan mengatur attributnya sendiri baik itu 
menjadi readonly, hidden biasa atau hidden secara system. File yang punya attribut 
readonly tidak bisa dihapus dengan cara di atas. Oleh karena itu perlu dilakukan reset 
attribut dengan Command Prompt. Perintahnya yaitu attrib –r –h –s –a /s /d. Attribut r 
artinya readonly, h artinya hidden, s artinya system atau orang­orang sering 
menyebutnya super hidden sedangkan a artinya file archive atau arsip serta /d untuk 
mengembalikan settingan file ke awal (kalau tidak salah). Penambahan tanda minus (­) 
artinya untuk tidak mengaktifkan attibut setelahnya. Begitu pula kalau ingin 
mengaktifkannya tinggal tambahkan tanda plus (+). 

Tentunya tidak efisien kalau setiap komputer terserang virus maka harus mengetikkan 
satu per satu perintah perintah di atas di Command Prompt. Jadi, semua perintah tadi 
sudah aku rangkum dalam sebuah file batch .Yang namanya ba.bat 

Dari namanya, file ini fungsinya membabat seluruh file yang tentunya telah ditentukan 
sebelumnya. Cara menggunakannya sangat mudah tinggal dieksekusi langsung atau 
dipanggil lewat Command Prompt atau menu Run. Tampilannya pun sangat sederhana 
hanya sebuah jendela kecil dengan beberapa pilihan perintah di dalamnya. Terdapat tiga 
pilihan utama yaitu babat tuntas, babat cepat dan pilihan keluar. Untuk memilih 
perintah yang akan dilaksanakan tinggal masukkan angka 1, 2 atau 3 sesuai dengan 
pilihan lalu tekan enter. Kalau file ini mau dimiodifikasi silakan edit dengan 
menggunakan notepad tanpa menghilangkan sumbernya. 

Pilihan babat tuntas digunakan kalau file yang berpotensi terhadap virus banyak dan 
masuk di setiap sub folder. Sedangkan babat cepat sangat efisien kalau menghadapi virus 
yang memanfaatkan autorun dan kita yakin benar kalau virus tidak terdapat di dalam 
setiap sub folder sehingga tidak perlu lama­lama menunggu. 

File ba.bat bukan digunakan hanya untuk drive hardisk tapi ditujukan terutama untuk FD. 
Setelah FD dicolok jangan dulu membuka Windows Explorer tapi eksekusilah dulu file 
ba.bat yang sudah disimpan di FD baik menggunkan Command Prompt atau menu Run. 
Jika ada file yang ada dalam daftar tidak mau terhapus maka patut dicurigai kalau 
komputer sudah terinfeksi virus. 

Inilah tadi cara menghapus atau tepatnya membabat file yang berpotensi terhadap virus. 
Memang  sangat beresiko. Seri berikutnya kita akan membahas bagaimana mencegah 
virus terus berkembang termasuk mengurangi resiko di atas.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 6 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 7 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#07 

Pada seri sebelumnya telah dijelaskan bagaimana membabat file yang berpotensi 
terhadap virus. Berikut ini kita akan membahas bagaimana mencegah agar virus tidak 
terus berkembang. 

Kita tahu bahwa dengan menggunakan file ba.bat sangat beresiko. Tapi, dari daftar yang 
dibabat, file manakah yang paling berharga untuk dipertahankan? File apa pun yang ada 
dalam daftar pasti akan terhapus. Jadi perlu ada yang namanya pencegahan dini. 

Tak perlu risau atau pesimistis apa lagi kalau dikatakan ini adalah ide gila yang ngawur. 
Tentunya semua ada solusinya. Dari sekian banyak daftar yang dibabat tentunya ada satu 
file yang begitu berharga yaitu file yang berekstensi exe. Tapi, bagaimana pun juga mau 
tidak mau, cepat atau lambat file­file tesebut pasti akan berpotensi sebagai virus 
(terinfeksi). Untuk mengamankan file ini dari pembabatan dan penginfeksian virus perlu 
yang namanya karantina. 

Karantina yang dimaksud disini yaitu mengurung ekstensi exe menjadi eksetensi lain. 
Sehingga beberapa hal yang cukup berbahaya tadi (ba.bat dan virus­juga antivirus) tidak 
punya alasan untuk mengganggunya. Sebenarnya kata karantina tidak begitu tepat, lebih 
tepatnya adalah dikompres menjadi file zip atau rar. File yang dikarantina tadi masih 
bisa dijalankan, baik dalam bentuk kompresi atau setelah diekstrak. 

Tentunya kita sudah tahu manfaatnya program kompresi yaitu memadatkan atau menekan 
ukuran file menjadi lebih kecil lagi sehingga lebih mudah pendistribusiannya. Tapi disini, 
kita juga memanfaatkannya menjadi pengkarantina file sehingga lebih aman dan kompak. 
Jadi berbagai macam virus tidak dapat dengan mudah menginfeksinya termasuk program 
ba.bat. 

Program kompresi yang aku sarankan adalah WinRar yang bisa didownload gartis di 
situs resminya atau gunakan WinRarCrystal dengan tampilan berbeda dan tanpa minta 
registrasi namun dengan fungsi dan kehebatan sama. Disamping kompresinya cukup baik 
tapi juga adanya mode kompresi solid dengan mode penguncian data sehingga bila ada 
pihak luar yang ingin mengubah, menambah atau mengurangi isi data pasti akan ditolak 
termasuk oleh virus atau antivirus. Disamping itu kita dapat menambahkan password bila 
data yang dikompres begitu berharga sehingga orang lain tidak boleh tahu. 

Sebelum melakukan kompresi ada baiknya kita lebih mengenal karakteristik file yang 
akan dikompresi sehingga mengefisienkan waktu dan tempat. File yang dimaksud adalah 
exe. Yang aku tahu file exe punya dua fungsi utama yaitu sebagai installer program dan 
menjalankan program. Dari segi bentuknya, terbagi dua yaitu yang berdiri sendiri 
menjadi satu file exe utama dan file exe yang berjalan membutuhkan elemen file yang 
lain. 

Kombinasi dari fungsi dan bentuk file exe sering kita lihat selama ini. Misalnya file game 
kecil hanya membutuhkan satu file exe untuk diinstal di program files. Kalau gamenya 
agak besar butuh satu file yang namanya setup.exe yang akan memanggil file elemen 
lain. Begitu pula dengan program yang berjalan dengan satu file atau program yang 
membutuhkan file elemen lain biasanya program yang terdapat di Program Files. 

Jangan kira kita akan mengkarantina file exe yang ada di drive system (C), itu tidak 
mungkin. Untuk drive C ada sendiri penanganannya. Yang menjadi fokus kita adalah file 
exe yang tersebar selain di drive tersebut termasuk di flashdisk kalau perlu komputer 
lainnya juga. 

Mau tidak mau pilihan ini harus Anda ambil. Karena ini adalah kunci untuk benar­benar 
mengamankan diri dari virus. Walau agak sedikit repot, kesabaran adalah hal yang sangat 
diperlukan. Anda harus bersusah payah mencari dan menemukan satu per satu file yang 
ada di komputer dan memang seharusnya begitu. Karena itu adalah komputer Anda, 
tempat kerja Anda, rumah Anda. Jadi harus tahu seluk­beluk rumah Anda sendiri dengan 
baik. Daripada virus atau antivirus yang akan menghapusnya.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 7 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 8 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#08 

Oleh karena itu kita akan mulai mengkompresi file. Jangan sampai Anda mengkompres 
file yang mengandung virus. Jadi hati­hatilah. Sebelumnya telah dijelaskan tentang 
bentuk­bentuk file exe. Itu yang akan menjadi patokan kita. Untuk file exe yang berdiri 
sendiri bisa langsung dikompres. Biasanya file ini sudah terkompres sebelumnya oleh 
karena itu tidak perlu dikompres dalam mode Best atau pun Normal. Beri saja mode 
pengkompresan Store. Percuma saja kalau mode best yang dipakai dan skala 
pengkompresian hanya kurang lebih 90 persen. Tentunya mode best butuh waktu yang 
lama. 

Sedangkan program installer yang terdiri dari banyak file pastikan seluruh file yang 
dibutuh oleh program tersebut sudah masuk sebelum dikompres termasuk keygen, sn, 
patch atau crack. Mode kompresian boleh normal atau best. Tapi karena file exe sudah 
terkompres sebelumnya maka bisa dilakukan pengecualian dengan mengatur 
konfigurasinya. 

Ada pula karantina parsial atau sebagian dimana hanya mengkompres file­file yang 
krusial saja dari sebuah program atau aplikasi. Sebagai contoh, aku punya Firefox 
Portable yang diinstall di drive D. Ketika terjadi pembabatan atau terjangkit virus, file 
tersebut (exe) tinggal diekstrak tanpa kehilangan data sedikitpun. Karena file exe tersebut 
hanya file pengeksekusi dan bukan penyimpan data. Karantina parsial juga sangat 
berguna bila sebuah program yang memiliki banyak file dan dengan ukuran yang sangat 
besar kira­kira ratusan MB. Sehingga dapat menghemat waktu tapi boros ruang. File 
aslinya dihapus saja kalau sudah tidak dipakai lagi karena sudah ada backup­nya dalam 
bentuk file kompresi. Dan kalau ingin dipakai tinggal diekstrak. 

Dalam proses pencarian paling tidak Anda akan menemukan beberapa data yang dobel 
atau sudah ada sebelumnya. Sehingga dapat mengurangi beban hardisk selain dari proses 
pengkompresan tadi. Disamping file­file program aplikasi yang dikompresi yang 
notabene mengandung file exe bisa juga file­file lainnya. Terutama sekali file­file yang 
jarang sekali dipakai. Hitung­hitung bisa hemat hardisk. Kompresinya bisa file per file 
atau dibundel dan dijadikan satu kemudian dikompres. Biasanya bila ada file exe yang 
berhasil didownload aku langsung kompres agar tidak diinfeksi virus. Jangan hanya 
sekedar mengkompres data, sebaiknya klasifikasikan data­data tersebut dengan baik dan 
benar. Sehingga ketika pada suatu hari dibutuhkan maka tinggal dicari dan ditemukan 
dengan cepat dan mudah. 

Selanjutnya adalah pengamanan terhadap file­file office dimana biasanya berekstensi doc 
atau xls yang sering dijadikan sasaran empuk virus. Oleh karena itu kita bisa 
mengalihkan atau mengubah ekstensinya dalam bentuk lain yang tentunya  masih dalam 
format yang sama. File doc bisa di­save menjadi file rtf (rich text format) dan file xls 
misalnya diubah menjadi file csv. Kalau perlu Anda bisa bermigrasi ke office 2007 yang 
punya ekstensi docx dan xlsx. Kalau mau lebih amannya lagi, terutama untuk file yang 
statis dan tidak perlu/mau diedit lagi bisa dikonvert menjadi pdf atau dikompres. 

Virus yang lebih berbahaya lagi yaitu virus jaringan. Ini terutama yang menyerang 
program office yang terhubung dengan jaringan. Pernah aku alami ketika sedang asik 
mengetik di word kemudian ingin di­save ternyata tidak bisa. Setelah dipaksa disimpan 
lalu program office­nya hilang termasuk file *.doc atau *.rtf  yang sudah susah payah 
diketik tadi. Untuk menyiasatinya, sebelum mengedit sebuah file sebelumnya buatlah 
backupnya lalu bukalah file aslinya. Sering­seringlah saving bila ada perubahan. Bila 
menemukan masalah di atas tadi (tidak mau ter­save), jangan dipaksakan. Copy­lah 
seluruh isi file dengan menekan Ctrl+A lalu paste­lah ke notepad. 

Gunakan StyleXp, Window Blind, CursorXP atau program sejenisnya sehingga 


memberikan tampilan baru bagi komputer Anda yang sebelumnya kaku dan 
membosankan. Cobalah sesuatu yang baru dan sesuai dengan karakter Anda. Cara ini 
juga sangat efektif mencegah virus. Maksudnya adalah disamping mengubah theme, tapi 
juga mengubah icon yang ada di Windows termasuk file­file office dan folder sehingga 
bila ada virus yang coba menduplikasikan diri dengan cara lama maka sangat mudah 
dideteksi.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 8 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 9 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#09 

Berikutnya adalah manajemen media penyimpanan data baik internal mau pun eksternal. 
Sebelum melangkah jauh, kita batasi pembicaraan khusus untuk drive penyimpanan data 
selain drive C. Khusus untuk drive system ini akan dibahas pada seri selanjutnya karena 
beda sekali perlakuan dan prinsip yang digunakan dibandingkan dengan drive D, E, F dan 
seterusnya termasuk media penyimpanan eksternal seperti flashdik atau disket. 

Media penyimpanan data baik internal maupun eksternal tidak aku bedakan karena 
memang prisnsip yang digunakan sama dan berpotensi menyimpan virus. Contoh 
mudahnya adalah hardisk yang aku miliki sendiri. Hardisk yang kupunya ukurannya 
standar saja yaitu 40 GB yang dipartisi menjadi empat partisi sehingga masing­masing 
partisi ukurannya sama yaitu rata­rata 10 GB. Untuk teman­teman yang punya ukuran 
dan partisi berbeda bisa menyesuaikan diri. Tidak perlu ikut sama yang penting mengerti 
prinsipnya. 

Sudah dijelaskan sebelumnya bahwa sangat penting untuk mengelompokkan data­data 
yang kita miliki dengan baik. Karena aku punya empat partisi, baiklah kita mulai dari 
drive terakhir yaitu drive F yang kuberi nama Hiburan. Dari  namanya berisi data­data 
hiburan seperti Lagu, Movie, Gambar, Foto dan data­data multimedia lainnya. 
Seluruhnya diklasifikasikan dengan baik. Misalnya dalam folder Lagu bisa dibuatkan 
folder baru berdasarkan jenis lagunya. Contohnya pop, dangdut atau rock. Di dalam 
folder jenis lagu bisa dibuatkan folder baru lagi berdasarkan nama penyanyinya. 
Didalamnya bisa dibuat lagi folder berdasarkan album yang sudah dikeluarkan. 
Kemudian yang terakhir simpanlah lagu mp3­nya. 

Tak jauh beda dengan drive F, drive E kuberi nama Master yang berisi berbagai macam 
sofware dan progam aplikasi yang kukumpulkan. Tentunya telah dikompres dan 
diklasifikasikan dengan baik. Selanjutnya adalah drive D yang kuberi nama Data yang 
berisi data pribadi yang disimpan dalam folder dengan nama kita sendiri. Di dalam bisa 
diisi dengan data­data kuliah, proyek dan semacamnya yang tentunya diatur dengan baik 
sesuai dengan kebutuhan. 

Bila komputer yang ada merupakan pusat peradaban sebuah kampung. Ada baiknya 
dibuatkan sendiri folder setiap penduduknya dengan memberikan hak akses dan otoritas 
untuk setiap folder dengan namanya sendiri. Terkadang hak istimewa terhadap 
wilayahnya ini digunakan dengan tidak semestinya. Misalnya menyimpan file­file lagu 
kesayangan, foto­foto atau file gambar yang seharusnya bisa disimpan di tempat 
semestinya. Kecuali untuk foto pribadi dan eksklusif bisa disimpan sendiri. Ini patut 
diwaspadai karena dapat membebani hardisk. Beritahu pula bahaya file ba.bat keseluruh 
kampung. 

Tips selanjutnya adalah upayakan saat kita membuka sebuah drive atau FD yang terlihat 
hanya beberapa folder yang sudah kita kenal sehingga sisanya adalah patut untuk 
dicurigai sebagai virus. Artinya buatlah beberapa folder dalam sebuah drive sesuai 
dengan kategori seperti pada drive Hiburan yang hanya berisi folder dengan nama lagu, 
foto, gambar atau film. Jangan simpan file apapun di sampingnya, hal ini untuk 
memudahkan mendeteksi virus yang masuk sendiri atau memanfaatkan autorun. 

Oleh karena itu hindari menggunakan menu send to untuk mentransfer data ke FD walau 
agak membantu dalam perpindahan data. Ada baiknya copy langsung filenya kemudian 
masukkan datanya (paste) ke dalam folder di FD. Hindari juga opsi cut and paste untuk 
mencegah adanya file yang tidak sampai di tujuan karena gagal transfer akibat misalnya 
mati lampu dan sebagainya kalau datanya cukup banyak. Sebaiknya gunakan opsi copy 
and paste. 

Pemberian nama folder pun harus mudah diingat, kata­katanya jangan terlalu panjang dan 
tanpa spasi. Hal ini untuk menyiasati pemblokiran oleh virus. Pernah aku alami sendiri 
saat dicolok FD­nya terbaca tapi isinya kosong. Dilihat properties­nya, kapasitas dan 
isinya adalah nol. Iseng­iseng kutulis nama salah satu foldernya di address bar pada 
windows eksplorer dan ternyata terbuka. Ternyata ulah sebuah virus yang memanfaatkan 
autorun.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 9 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 10 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#10 

Selanjutnya adalah pengamanan drive C. Drive dimana sistem operasi disimpan dan 
berjalan. Kerusakan sedikit apapun itu termasuk serangan virus pasti akan mengganggu 
kinerja dari komputer. Jadi perlu menjaganya selalu dalam kondisi yang prima. 

Oleh karena itu, drive ini perlu juga di­backup atau dikarantina dan dikompres. Bukan 
menggunakan winrar, winzip atau program sejenisnya. Backup bukan beberapa file atau 
folder saja tapi backup seluruh drive secara utuh ke drive lain. Sehingga ketika ada 
kerusakan pada sistem atau terkena virus, file backup tadi tinggal dipanggil kembali 
sesuai dengan kondisi saat di­backup. 

Mau tidak mau dan cepat atau lambat suatu hari nanti pasti Anda akan memilih yang 
namanya menginstal ulang Windows. Baik karena berjalannya waktu yang membuat 
banyak bug, ketidakmampuan antivirus dalam menghadapi virus atau adanya beberapa 
program corrupt yang membuat kinerja komputer berkurang. Tapi dengan back­up data 
ini, ritual menginstal ulang OS yang lama bisa dihindari. Serta seluruh data, program dan 
konfigurasi sudah tersimpan dengan baik. Jadi Anda tidak khawatir lagi kalau punya 
driver grafik, suara atau software yang langka serta CD­nya rusak atau hilang. 

Program backup data ini namanya Norton Ghost dari Symantec. Yang bisa di download 


di sini. Ukurannya sangat kecil. Tapi tidak bisa dijalankan di atas sistem operasi. Artinya 
program ini berjalan di DOS (Disk Operating System). Oleh karena itu kita perlu masuk 
ke DOS dan menjalankannya di situ dengan menggunakan perintah­perintah sederhana 
Command Prompt (DOS). Untuk masuk DOS tidak semudah masuk ke BIOS. Perlu alat 
yang sudah banyak orang tinggalkan yaitu disket. Siapkan sebuah disket 1.44” kemudian 
format­lah dengan pilihan Create an MS­DOS startup disk. Jika sudah selesai maka 
disket boot sudah siap. Komputer jaman sekarang sudah mulai meninggalkan floppy disk 
bahkan laptop terbaru sudah tidak ada lagi yang mendukungnya. Tapi jangan khawatir, 
untuk komputer atau laptop yang tidak punya floppy disk masih bisa masuk ke DOS 
dengan optical disk drive. Aku sudah buatkan sebuah image dalam bentuk iso berisi file 
ghost.exe yang bisa dibakar ke CD/DVD yang nantinya fungsinya sama dengan disket 
boot yang telah kita buat tadi. 

Bila komputernya sudah siap untuk dibuat backup­nya maka restart komputer dan masuk­ 
lah ke BIOS. Aturlah pembacaan pertama atau prioritas booting untuk FDD atau optical 
disk drive. Kemudian save dan keluar untuk restart kembali. Kalau berjalan lancar maka 
akan masuk ke DOS dan tertuju ke drive A. Jika menggunakan CD/DVD biasanya bisa 
langsung dipanggil dari drive A karena programnya sudah tersimpan di CD/DVD. Kalau 
tidak bisa, coba hitung­hitung drive CD/DVD­nya tersimpan dimana. Dan jika tidak bisa 
juga, masuklah ke hardisk dimana file ghost.exe tersimpan (tanpa terkompres­sudah 
diekstrak) kemudian eksekusilah dengan perintah command prompt (DOS). Jika sudah 
berhasil dipanggil maka program ghost akan muncul. Penggunaanya sangat mudah dan 
tanpa banyak konfigurasi tapi mouse tidak bisa dipakai. Dengan menggunakan arah 
panah atau tab dan tombol enter di keybord pilih menu Local lalu Partition. Kalau ingin 
membuat image atau backup drive C maka pilih to image.  Sedangkan untuk memanggil 
image yang sudah dibuat maka pilih From image. 

Untuk membuat image semudah menyimpan data biasa. Pertama pilih drive mana yang 
akan dibuat lalu disimpan di mana dan terakhir adalah pilihan kompresi image. Untuk 
kompresi pilih saja high untuk menghemat hadrdisk. Setelah itu ada konfirmasi dan 
proses backup dimulai. Sedangkan untuk memanggil atau memasang image juga cukup 
mudah. Cari dimana image­nya, mau disimpan dimana (tentunya di drive C) kemudian 
tunggulah prosesnya. 

Aku minta maaf karena penjelasan di atas tidak begitu detail bukan hanya karena untuk 
menghemat space tapi juga diharapkan orang yang mau melakukannya benar­benar tahu 
cara dan resikonya sehingga bila ada kesalahan sedikitpun bisa ditangani dengan mudah. 
Disamping itu setiap komputer berbeda­beda cara penanganannya. Jadi orang awam yang 
ingin mencobanya bisa memanggil orang yang lebih bisa dan saling berbagi. Hanya 
orang bodoh yang bertanya, tapi orang tolol yang membiarkan dirinya bodoh. Tentunya 
Anda cukup cerdas jika hanya diberi sedikit petunjuk.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 10 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 11 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#11 

Sebelumnya telah dijelaskan cara penggunaan ghost. Tentunya sangat tidak efektif dan 


efisien kalau setiap kita sengaja atau tidak sengaja menginstal virus harus masuk lagi ke 
BIOS dan melakukan ritual memanggil roh tersebut. Oleh karena itu perlu satu software 
lagi sebagai cadangan untuk selalu menjaga performa komputer dari ancaman virus. 

Software yang dimaksud adalah Deep Freeze yang dari namanya berfungsi membekukan 
drive. Misalnya drive C yang telah dibekukan kemudian diinstal dengan virus atau 
diganti background desktopnya. Setelah  di­restart maka akan kembali keadaanya seperti 
sebelumnya tanpa terjangkiti virus dan backgroundnya tidak berubah. Virus biasanya 
sangat sulit untuk dideteksi dan dihapus kalau sudah terinstal. Oleh karena itu, jika telah 
dikembalikan sistemnya dalam kondisi tanpa virus jadi virus­virus yang sudah 
berkeliaran di seluruh drive bisa dideteksi dan dihapus dengan mudah karena sudah tidak 
terinstal lagi. 

Penggunaannya sangat mudah tinggal diinstal kemudian pilih drive yang akan dibekukan 
(tentunya drive C). Setelah diinstal, untuk membuka konfigurasinya tekan saja 
Crtl+Shift+Alt+F6 atau klik ganda pada gambar beruang kutub sambil tekan tombol Shift 
yang ada di sudut kanan bawah. Maka akan muncul kotak diaglog yang akan meminta 
password. Kosongkan saja karena baru diinstal dan Anda bisa membuat passwordnya 
nanti. Di menu utamanya terdapat tiga pilihan yang aku lupa namanya. Pilihan paling atas 
untuk membekukan drive setelah direstart, yang paling bawah untuk menonaktifkan Deep 
Freeze sedangkan pilihan tengah untuk mengaktifkan atau tidak dalam hitungan berapa 
kali restart. 

Untuk mengetahui aktif atau tidaknya bisa di lihat iconnya di sudut kanan bawah. Kalau 
ada tanda silang berkedip artinya tidak aktif. Jika ingin menginstal­uninstal sesuatu 
tinggal buka Deep Freeze­nya dan jika sudah selesai tinggal diaktifkan lagi. 

Intinya adalah menjaga sistem selalu dalam kondisi prima saat dipakai dimana bebas 
virus dan bug. Sesungguhnya apa yang dilakukan ini hanya mengembalikan fungsi utama 
dari drive C yaitu tempat menyimpan sistem operasi dan menjalankannya beserta aplikasi 
lainnya. Apapun yang telah diinstal atau disimpan di drive C pasti akan hilang kalau 
sudah dibekukan. Termasuk file­file yang disimpan di My Document. Sebenarnya My 
Documents bisa dipindahkan targetnya ke drive lain. Sehingga tak perlu khawatir 
kehilangan data dimana sebagian program aplikasi mempunyai default penyimpanan data 
di tempat itu. Untuk hal ini akan dibahas seri selanjutnya. 

Sekarang ini sudah banyak program atau aplikasi yang bisa di­portable­kan. Artinya 
sebuah aplikasi atau program bisa langsung dipakai dan tidak harus lagi diinstal dan bisa 
dipakai di drive mana saja termasuk di FD. Program berat semacam Adobe Flash CS3, 
Photoshop CS3 atau CorelDraw X3 juga sudah jadi portable. Yang kita tahu bahwa 
mengisntal program tersebut membutuhkan waktu yang cukup lama tapi kalau sudah jadi 
portable tinggal klik langsung bisa dipakai tanpa diinstal. Untuk membuat program 
menjadi portable nanti akan akan buat bahasannya tersendiri. Jadi tunngu saja. 

Menginstal program tidak mesti hasil instalasinya disimpan di Program Files tapi bisa 
juga disimpan di drive lain. Misalnya Flashget (download manager) yang bukan 
portable walaupun sudah ter­Deep Freeze tapi masih bisa jalan saat startup dan 
melanjutkan hasil download kemarin dan tidak mengulangnya lagi atau mendownload 
yang sama setiap hari. 

Walaupun keamanan komputer dianggap sudah cukup hanya dengan Deep Freeze tapi 
kita masih perlu backup dari Ghost kalau suatu hari kecolongan. Untuk membuat backup 
tentunya dari suatu sumber yang dipercaya dimana tanpa virus dan bug. Hal ini hanya 
didapat dari menginstal ulang komputer. 

Membuat backup dan menggunakan pembeku drive saja tidak cukup dan tidak ada 
artinya kalau tidak dilakukan dengan baik dan benar. Berikutnya kita akan membuat 
backup dengan performa terbaik yang pernah dimiliki sebuah komputer dan mencegah 
virus masuk lagi.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 11 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 12 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#12 

Sebelumnya kita telah mengenal Ghost dan Deep Freeze untuk membackup dan 
mencegah virus masuk kedalam sistem. Berikut ini bagaimana persiapan pra instal. 
Untuk menginstal ulang komputer tidak sekedar menyiapkan CD instal dan secangkir 
kopi lalu menginstalnya begitu saja. Perlu dilakukan sebuah persiapan. 

Tentunya memindahkan seluruh data yang penting dari drive C termasuk yang ada di My 
Documents. Disamping itu pastikan tidak ada file exe yang berkeliaran di setiap drive. 
Artinya setiap file software sudah terkompres dan diatur dangan baik dan benar. Untuk 
memastikannya simpan file ba.bat di setiap drive (kecuali C) dan eksekusilah 
menggunakan babat tuntas. Kalau Anda menggunakan winrar pastikan juga softwarenya 
dikompres tapi jangan pakai rar tapi zip. 

Kalau belum bisa menata file yang ada atau beberapa virus tidak bisa dihapus maka 
biarkan saja. Nanti bisa dilakukan setelah penginstalan. Pastikan seluruh software yang 
dibutuhkan sudah tersimpan dalam hardisk atau CD dan dalam keadaan terkompres dan 
tidak terinfeksi virus. Untuk sementara akses dengan FD ditutup sampai komputer benar­ 
benar siap untuk itu. Sekarang persiapan sudah selesai. 

Sebelum menginstal ulang komputernya ada baiknya Anda tahu betul komputer itu mau 
dijadikan apa. Ini ditentukan dari softeware apa yang akan diistal nanti. Dan selanjutnya 
menentukan ukuran drive yang dibutuhkan dan pas untuk itu. Saat penginstalan inilah 
bisa diatur ukuran partisinya. Percuma saja punya ukuran yang cukup besar tapi hanya 
sedikit saja yang dipakai. 10 GB saja sudah cukup kalau software yang diinstal sedikit 
dan tidak terlalu berat. Sedangkan 15 GB untuk yang lebih banyak software yang akan 
diinstal nanti atau sesuai kebutuhan dan pemahaman yang dimiliki. 

Setelah ritual penginstalan selesai dan masuk ke tampilan desktop untuk pertama kalinya, 
jangan lakukan apapun. Jangan kira sistem benar­benar aman dari virus karena virus 
sudah dihapus sebelumnya atau hanya mengklik file yang dipercaya saja. Jangan 
menjalankan program apapun termasuk membuka Windows Explorer. Jalankan file 
ba.bat yang sebelumnya tersimpan di setiap drive hanya melalui Command Prompt 
atau menu Run. Gunakan pilihan babat cepat atau babat tuntas kalau sebelumnya 
beberapa virus belum bisa dihapus. Cara ini untuk mencegah virus yang memanfaatkan 
celah autorun. Bukan hanya FD tapi juga setiap drive bisa disusupi virus jenis ini. Jika 
membuka Windows Explorer dan mengklik salah satu drivenya maka secara otomatis 
virus akan terinstal. Itulah kenapa virus bulubebek muncul terus setelah diinstal ulang 
Windowsnya. 

Setelah itu, silakan membuka windows explorer dan menginstal segala macam program 
yang dibutuhkan. Karena tujuan kita setelah menginstal ulang adalah untuk membuat 
backup data dengan Ghost maka beberapa hal harus Anda ketahui. Paling tidak ada tiga 
jenis bentuk backup yang perlu diketahui yaitu backup data basic/dasar, standar dan 
komplit yang berdasarkan pada software apa saja yang diinstal yang tentunya 
mempengaruhi ukuran backup. 

Untuk basic/dasar yang diinstal hanya Windows itu sendiri beserta driver suara, grafik 
dan semacamnya. Karena sedikit yang diinstal maka ukuran backupnya juga kecil jadi 
bisa di masukkan ke dalam CD dengan cara menyisipkannya ke file ghost.iso lalu di­ 
burning. Sedangkan untuk bentuk standarnya, program yang diinstal adalah program 
yang biasa di pakai sehari­hari misalnya Microsoft Office, Adobe Reader, pemutar 
Video dan Audio serta disini juga bisa diubah theme­nya. Bentuk komplitnya, ya segala­ 
galanya ada. Tinggal pakai. Tentunya tergantung dari kebutuhan, profesi dan kepribadian 
Anda. Karena ukurannya cukup besar jadi bisa dimasukkan ke DVD atau hanya disimpan 
di hardisk. 

Pastikan juga software­nya sudah ter­Registered atau Full Version dengan update 
terbaru. Disarankan gunakan backup ukuran standar. Sebaiknya jangan dulu menginstal 
game baik ringan apalagi berat. Pastikan pula setiap software/aplikasi yang terinstal 
sudah dibuka dan dikonfigurasi juga sesuai dengan keinginan.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 12 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 13 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#13 

Setelah sebelumnya kita sudah melakukan persiapan pra dan pasca instalasi OS. Maka 
sekarang yang kita lakukan adalah persiapan sebelum membuat backup dengan ghost.exe. 

Sebelumnya telah disinggung untuk memindahkan terget dari My Documents. Berikut 


ini caranya. Default­nya My Documents disimpan di drive C. Karena kita menggunakan 
ghost.exe dan Deep Freeze maka file apapun di drive tersebut tidak akan kekal. Untuk itu 
buatlah sebuah folder di drive D yang akan menjadi target penyimpanannya. Karena kita 
butuh nama yang singkat, mudah diingat dan tanpa spasi maka gunakan nama Dataku 
ataupun nama yang lainnya. Selanjutnya klik kanan My Documents lalu pilih Properties. 
Setelah muncul kotak dialognya klik tombol Move… lalu carilah folder yang sudah 
dibuat tadi kemudian klik OK dan OK. 

Munculkan ekstensi file dan file hidden atau file system pada Folder Option di Windows 
Explorer. Matikan System Restore dengan cara klik kanan My Computer lalu pilih 
Porperties. Setelah kotak dialog muncul maka pilihlah tab System Restore lalu beri 
centang (tanda cek) pada tulusan Turn off System Restore on all drives kemudian klik 
OK. 

Karena kita akan menyimpan hasil backup­nya dalam sebuah drive maka persiapkanlah 
sebuah drive yang punya ruang kosong paling tidak isi drive C bisa masuk kesitu. 
Buatlah sebuah folder dengan nama Ghost yang berisi file ghost.exe  yang tidak 
terkompres. Disinilah tempat ritual memanggil dan menyimpan rohnya. 

Untuk membuat sebuah backup yang terbaik, powerfull dan tanpa bug ada sebuah 
software yang bisa mewujudkannya yaitu Tuneup Utilities 2008. Bisa didownload di sini 
beserta serialnya atau dalam bentuk portable­nya. 

Jalankan programnya lalu sebuah jendela TuneUp Utilities 2008 akan muncul. Untuk hal 
yang pertama mungkin bisa dimulai dari menu paling atas yaitu Increase Performance. 
Submenu pertama adalah TuneUp Drive Defrag yang fungsinya mengatur susunan bit­ 
bit yang terdapat dalam hardisk menjadi lebih rapat/padat dan solid sehingga pembacaan 
hardisk lebih capat. Sub menu kedua yaitu TuneUp  StartUp Manager fungsinya untuk 
mengatur program­program apa saja yang bisa jalan ketika startup. Sub menu berikutnya 
adalah TuneUp System Optimizer. Setelah jendelanya terbuka pada Selec a task klik 
Optimize your computer optimation. Pada Visual effects: Anda bisa memilih 
mengutamakan tampilan yang bagus atau permorma yang baik dan cepat. Sedangkan di 
Use of the computer bisa dipilih apakah komputer yang digunakan terkoneksi dengan 
jaringan atau tidak agar bisa disettingkan dengan baik. Sub menu selanjutnya yaitu 
TuneUp Registry Defrag yang fungsinya sama dengan mendefrag hardisk tapi yang 
didefrag adalah file registry sehingga pembacaa registry juga cepat. 

Kembali ke jendela utama TuneUp Utilities 2008, kita masuk ke menu kedua yaitu Free 
up disk space. Fungsinya untuk menghapus file­file sampah yang tidak digunakan lagi 
oleh komputer termasuk yang ada di Recycle Bin. Pilihlah salah satu drive atau seluruh 
drive yang ingin dibersihkan. Tunggu beberapa saat, jika sudah selesai klik Unnecessary 
file dan bacups (xxx)  untuk memulai membesihkan datanya. Pada Windows function 
kita juga bisa menghapus Windows Messenger dan fungsi Hibernate kalau tidak 
digunakan lagi untuk menghemat space hardisk. 

Menu utama yang ketiga yaitu Maintain Windows. Klik TuneUp Registry Cleaner 
yang berfungsi membersihkan Registry dari berbagai macam sampah dan bug yang ada. 
Pilihlah Complite scan untuk membersihkan seluruh komponen yang ada. Setelah proses 
scan selesai klik Show Error lalu mulailah membersihkan dengan mengklik Start 
Cleaning. Ulangi beberapa kali hingga registry benar­benar bersih.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 13 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 14 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#14 

Lompat ke menu utama yang ke lima yaitu Costumize Windows. Klik Tuneup System 
Control maka jendela baru akan terbuka. Pada menu Animation and Effects terdapat 
beberapa tab yaitu Effects, Animation, Menu Appereance, dan Font Smooting yang bisa 
diatur  konfigurasinya apakah memilih tampilan terbaik atau performa yang terbaik. 
Sebenarnya sudah diatur sebelumnya di Optimize your computer optimation. 

Menu berikutnya adalah File Types. Pada tab New Menu kita bisa menghapus menu 


yang tidak diinginkan. Menu ini muncul pada saat kita mengklik kanan dan memilih New 
maka shortcut dari berbagai macam program akan muncul di bawah New Folder dan 
Shortcut. Terkadang menu ini cukup mengganggu kalau sudah cukup banyak dan 
menutup seluruh layar monitor serta menjadi lambat karena harus memanggil seluruh 
linknya. 

Selanjutnya adalah menu Folder Option. Di tab View berilah tanda centang pada tulisan 


Always show tree view in folder windows pada kotak Window. Gunanya untuk selalu 
memunculkan pohon hirarki folder saat membuka Windows Explorer. Default­nya 
tampilan ini tidak akan muncul sebelum mengklik tombol Folder. Disarankan untuk 
selalu membuka folder dari menu hirarki ini. Cara ini sangat efektif untuk mencegah 
salah klik folder yang ternyata virus. 

Loncat ke menu Start Menu, pada tab General di kotak Menu Speed tariklah tuas 


menuju Short Delay hingga nilainya 0ms. Gunanya mempersingkat delay atau waktu 
tunggu untuk membuka menu­menu yang ada di Start Menu. 

Loncat jauh ke menu Drives, pada tab AutoPlay klik tombol Advance maka kotak 


dialog baru muncul. Pada tab Drive Settings hilangkan centang untuk Removable 
media, Hard disks dan Unknown types. Fungsinya untuk mematikan fungsi autorun 
yang biasa digunakan virus untuk menginfeksi sebuah komputer. Khusus untuk CD/DVD 
terkadang masih dibutuhkan autorun­nya, jika tidak butuh silakan dihilangkan. 

Turun ke bawah yaitu menu Start and Maintenance, pada tab System Start beri 
centang pada kotak Boot logo and error messages dan beri nilai 1 pada kotak Delay for 
disk scan. Masuk ke tab Exit beri 1 pada kotak Idle time without feedbad dan pilih 
Close programs automatically di kotak dibawahnya. Saat ada program yang error maka 
program tersebut akan keluar dengan cepat dan tanpa pesan error yang menyebalkan. Tab 
selanjutnya adalah Error, klik tombol Error Reporting dan kotak dialog baru muncul. 
Hilangkan semua centang yang ada di kedua tabnya. 

Menu selanjutnya adalah Security. Karena kita tidak akan pernah lagi menggunakan 
antivirus maka Windows akan memberi peringatan akan hal ini. Untuk itu hilangkan 
seluruh centang yang ada di tab Security Center. 

Kembali ke menu utama Tuneup Utilities 2008. Untuk mengubah tampilan Windows 
baik theme, icon, boot screen atau user logon bisa dilakukan di menu Costomize 
Windows lalu TuneUp Styler. 

Sebenarnya masih banyak lagi yang bisa digali dari software ini, tapi untuk saat ini sudah 
cukup rasasanya kuberitahu yang diperlukan saja dan Anda bisa mencari dan 
menemukannya sendiri.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 14 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 15 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#15 

Sebelum kita benar­benar ingin membuat backup dengan Ghost ada beberapa langkah 


terakhir yang perlu dilakukan. Pastikan seluruh program yang dibutuhkan sudah diinstal 
dan dikofigurasi sesuai dengan kebutuhan dan kenyamanan. 

Bersihkan Start Menu dari menu­menu yang tidak diperlukan sehingga tampilannya 


tidak terlalu berantakan sehingga dapat dicari dan ditemukan dengan cepat. Batasi 
tampilan icon program hanya beberapa saja misalnya empat atau lima dengan ukuran 
icon yang kecil. Bersihkan pula Recent documents agar natinya tidak ada yang missing 
target. Jika mau tampilkan juga Quick Launch terutama link My Computer dan Show 
Desktop. Hilangkan (hide) menu­menu yang ada disamping penunjuk jam di sudut kanan 
taskbar yang tidak terlalu diperlukan. 

Jangan dulu menginstal software yang sifatnya tweaking atau utility yang fungsinya 
sudah diwakil oleh TU08 agar tidak terjadi kontra produktif. Begitu juga dengan games 
baik yang ukurannya kecil apalagi yang besar. Sedangkan Deep Freeze juga jangan 
diinstal dahulu, ada baiknya program tersebut diinstal setelah dibuat backup­nya. 

Bersihkan hardisk dari file sampah dengan Free disk space. Ulangi kembali 
membersihkan registry dengan TuneUp Registry Cleaner hingga benar­benar bersih. 
Lakukan defrag pada hardisk hingga beberapa kali hingga mendapatkan  hasil yang 
maksimal. Walaupun agak lama. Setelah itu defrag pula registry­nya. 

Jika benar­benar yakin dan komputernya sudah siap silakan buat backup­nya. Untuk 
memastikan bahwa hasilnya bagus, coba panggil image­nya kembali dimana sebelumnya 
sistemnya telah diubah misalnya mengganti background desktop agar perubahan terlihat 
jelas. Jika berhasil, silakan menginstal Deep Freeze dan program lainnya atau lanjut 
untuk membuat backup versi komplitnya. Sebelum mengaktifkan Deep Freeze ada 
baiknya membersihkan dan mendefrag baik registry maupun hardisk kembali. Bagi yang 
pergerakannya selalu dinamis dan takut dengan beruang (seperti aku) boleh hanya 
mengandalkan kekuatan roh saja. 

Bagaimana perasaan Anda ketika bangun pagi, menyalakan komputer dan menemukan 
komputer dalam kondisi primanya tanpa virus? Walaupun ada virus namun bisa didapat 
dan dihapus dengan mudah. Sekalipun tidak sengaja menginstal virus tapi tak perlu 
khawatir karena setelah di­restart maka virusnya sudah hilang dan bersih. Sehingga  tidak 
perlu lagi susah­susah utak­atik registry atau men­scan dengan antivirus yang ujung­ 
ujungnya juga akan merusak sistem. Jadi dimanakah fungsi antivirus bisa ditempatkan? 

Jujur aku akui bahwa metode ini memang sangat sukar dilakukan oleh orang awam. Oleh 
karena itu, diharapkan dukungan teman­teman yang merasa bisa untuk menyebarkannya. 
Lagipula hal ini dilakukan hanya sekali saja. Selanjutnya setelah beruang kutub diinstal 
maka kewajiban Anda terhadap orang awam ini hanya perlu memberitahu cara pakai dan 
resikonya serta bagaimana mendeteksi virus dan menghapusnya. Kalau pun mereka gagal 
memelihara beruang kutub paling tidak ada hantu­nya. Cukup mudah, ‘kan? 

Sekarang Anda tidak perlu takut lagi tapi mungkin bisa mulai menyayangi dan mencintai 
virus. Karena resiko menginstal virus bisa diatasi dengan merestart komputer. Jadi Anda 
bisa mempelajari dan mengenal lebih dekat sifat dan kelakuan dari virus. Satu lagi trik, 
jika file exe sudah terinfeksi (iconnya buram) jangan keburu dihapus. Eksekusi saja, jika 
programnya jalan (termasuk virus) maka segeralah kompres file aslinya setelah ikonnya 
kembali normal walau programnya sedang jalan. 

Sesungguhnya metode ini tidak hanya bisa diterapkan di Windows tapi juga bisa pada 


Linux, Mac atau OS yang lain. Yang penting Anda tahu prinsipnya. Tidak menutup 
kemungkinan OS tersebut juga bisa diobok­obok oleh virus. Dengan memanfaatkan 
kehebatan ghost, kita bisa jadi pawang hantu dengan mengistal berbagai macam sistem 
operasi. Misalnya ingin menguji beberapa OS, kita tidak perlu menginstalnya lagi 
berulang­ulang untuk beralih dari yang satu ke yang lainnya karena misalnya ada salah 
konfigurasi. Jadi hanya tinggal dipanggil yang waktunya hanya beberapa menit saja. Atau 
hanya ingin menguji atau mencoba beberapa software yang sekali pakai saja.

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 15 
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS) 16 
Solusi tuntas menghadapi virus tanpa antivirus
ANTI(VIRUS+ANTIVIRUS)#16­Tamat 

Kelihatannya metode ini memang cukup sempurna tapi ini tidak ada apa­apanya tanpa 
dukungan teman­teman. Bagi mereka yang merasa tidak senang pasti akan mencari 
kelemahannya. Ada beberapa kelemahan yang menjadi kekhawatiranku. Diantaranya 
adalah adanya virus yang bisa merusak atau menghapus file zip/rar atau file hasil backup 
dari Ghost. Oleh karena itu ada baiknya selain disimpan di hardisk backup juga di 
CD/DVD. Virus yang bisa merusak atau membobol Deep Freeze. Jadi selalu update 
sofwarenya. Selanjutnya adalah kekhwatiran adanya virus yang bisa memblokir akses 
BIOS/DOS. 

Aku yakin bahwa virus dibuat bukan (sekedar) merusak tapi untuk menguji OS agar 
nantinya lebih baik. Hal ini bisa dilihat dari beberapa virus meninggalkan pesan moral di 
setiap aksinya serta beberapa virus file korban tidak hapus tapi hanya di­hidden. 

Kusadari bahwa tidak semua orang mau membuka pikirannya untuk sebuah perubahan 
dan hanya mengikuti apa yang sudah menjadi kebiasaan atau pembenaran di masyarakat. 
Apa jadinya jika Anda masih menggunakan cara lama. Setiap detiknya pasti ada 
peringatan dari antivirus. Setiap menitnya ada False Alrm. Setiap jamnya harus scan 
komputer. Setiap harinya harus buka tutorial dan mengutak­atik regedit atau masuk ke 
safe mode untuk menghapus virus. Setiap minggunya harus cari updatenya. Setiap bulan 
harus menginstal ulang Windows. Dan Setiap tahunnya harus memikirkan kembali untuk 
mengganti antivirus. Semua kerepotan sepanjang masa itu tidak akan terjadi jika mulai 
detik ini Anda mencoba metode ini. Awalnya memang repot tapi untuk seterusnya akan 
Anda rasakan manfaatnya. 

Apa yang aku buat ini adalah bagian dari sebuah kebebasan berekspresi dan bependapat. 
Oleh karena itu Anda juga bebas memilih, menilai dan berpendapat tentang hal ini. Jadi 
segala hal yang terjadi akibat kurangnya informasi dan lain sebagainya setelah membaca 
tulisan ini adalah di luar tanggung jawab penulis. Itulah pilihan Anda. Tiada paksaan di 
dalamnya. Dan jangan pula banyak minta karena ini kuberikan secara gratis. 

Tujuan dibuatnya tulisan ini bukan untuk menyerang sebagian kelompok yang lain. Bagi 
para pengembang antivirus, aku hanya melakukan apa yang mejadi tujuan utama kalian 
yaitu membebaskan setiap komputer dari segala ancaman virus. Sedangkan bagi para 
pembuat virus apa yang aku lakukan sama sekali tidak membuat sesuatu program atau 
antidot yang secara spesifik dapat mendeteksi dan menghapus virus yang sudah ada 
sebelumnya. Untuk  kalian berdua teruslah berjuang (perang). Their war, our world. 
Dunia kami, aturan kami. 

Akhirnya tulisan ini bisa aku selesaikan. Mohon maaf bila ada lebih atau kurang. Serta 
ucapan terima kasih kepada segala pihak yang telah memberi inspirasi dan dukungan. 
Sekarang Anda sudah aku izinkan untuk mempraktekkanya tapi baca ulang dan pahami 
setiap serinya. 

Informasi lebih lanjut, kunjungi  http://icang69.blogspot.com

Icang69@gmail.com 
http://icang69.blogspot.com
Freeware­Dengan hak cipta di tangan penulis 16