Vous êtes sur la page 1sur 110

SUNGAI, DANAU, DAN LAUT

MAKALAH
Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas kelompok mata kuliah
Ilmu Pengetahuan Bumi dan Antariksa

Dosen Pengampu, 1. Dr. Adam Malik, M.Pd.

2. Rena Denya Agustina, M.Si

Disusun Oleh:
Kelompok 4
1. Muhamad Arfan Hakiki 1162070045
2. Windi Widia Astuti 1162070075
5. Yolla Noer Endah 1162070077

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA


JURUSAN PENDIDIKAN MIPA
FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI
BANDUNG
2018
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun ucapkan kepada Allah SWT, karena atas rahmat
dan karunia-Nya penyusun dapat menyelesaikan tugas makalah tentang “Sungai,
Danau, dan Laut” ini tepat pada waktunya. Shalawat serta salam semoga tetap
terlimpahkan kepada nabi Muhammad SAW., kepada keluarganya dan
sahabatnya.
Makalah Sungai, Danau, dan Laut penyusun sampaikan kepada dosen
Ilmu Pengetahuan Bumi da Antariksa sebagai salah satu tugas mata kuliah
tersebut. Dalam penulisan makalah ini, penyusun menemukan banyak sekali
kesulitan, namun penyusun menyadari bahwa hal itu merupakan bagian dari
proses pembelajaran.
Penyusun mengucapkan banyak terimakasih Bapak Dr. Adam Malik,
M.Pd., dan Ibu Rena Denya Agustina, M.Si, yang telah memberikan bimbingan
serta arahannya sehingga penyusun dapat menyelesaikan tugas makalah ini. Tidak
lupa kepada orangtua yang telah memberikan banyak sekali dukungan, baik itu
dukungan moril maupun materil. Penyusun menyadari bahwa makalah ini masih
jauh dari kata sempurna, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran
dari para pembaca guna penulisan makalah yang lebih baik di masa yang akan
datang.

Bandung, 29 Desember 2018

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................................ i
DAFTAR ISI ..................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR.........................................................................................................iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................................. v
BAB I PENDAHULUAN................................................................................................. 1
A. Latar Belakang ......................................................................................................... 1
B. Rumusan .................................................................................................................... 2
C. Tujuan........................................................................................................................ 3
BAB II PEMBAHASAN .................................................................................................. 5
A. Sungai ........................................................................................................................ 5
1. Pengertian Sungai ............................................................................................. 5
2. Genesis sungai ................................................................................................... 5
3. Erosi dan pengendapan .................................................................................... 6
4. Pola Pengaliran Sungai .................................................................................... 8
5. Struktur Sungai .............................................................................................. 10
6. Karakteristik Morfologi Alur Sungai ........................................................... 12
B. Danau ....................................................................................................................... 14
1. Pengertian Danau ........................................................................................... 14
2. Wilayah Danau ............................................................................................... 16
3. Jenis-Jenis Danau Berdasarkan Proses Pembentukannya ......................... 18
4. Eutrofikasi ....................................................................................................... 24
5. Faktor fisik dan kimiawi Danau.................................................................... 25
6. Perkembangan Danau .................................................................................... 26
7. Sedimentasi ..................................................................................................... 27
C. Laut .......................................................................................................................... 28
1. Sejarah Terbentuknya Laut .......................................................................... 28
2. Pengertian Laut .............................................................................................. 30
3. Karakteristik Laut.......................................................................................... 31

ii
iii

4. Klasifikasi Laut ............................................................................................... 34


5. Kedalaman Laut ............................................................................................. 43
6. Kadar Garam (Salinitas) Dan Suhu.............................................................. 45
7. Gerakan Air Laut ........................................................................................... 53
8. Karang Laut .................................................................................................... 61
9. Pemanfaatan Gerakan Air Laut dalam Kehidupan .................................... 62
10. Perubahan Permukaan Air Laut .................................................................. 64
D. Ayat Al-Quran dan Tafsir Tentang Sungai, Danau, dan Laut ........................... 65
BAB III SOAL LATIHAN ............................................................................................ 81
A. Soal Pilihan Ganda ................................................................................................. 81
B. Soal Essay ................................................................................................................ 90
BAB IV PENUTUP ........................................................................................................ 93
A. Kesimpulan.............................................................................................................. 98
B. Saran ...................................................................................................................... 100
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................... 101
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Genesis Sungai ................................................................................................ 5


Gambar 2. Proses Erosi dan Pengendapan ........................................................................ 7
Gambar 3. Pola Pengaliran sungai .................................................................................... 9
Gambar 4. Pola Pengaliran sungai .................................................................................. 10
Gambar 5. Struktur Sungai .............................................................................................. 10
Gambar 6. Stratifikasi Air Danau ................................................................................... 15
Gambar 7. Pembagian Zonepada Danau. ....................................................................... 17
Gambar 8. Danau Towuti, Sumatera Selatan Contoh dari Danau Tektonik.................... 19
Gambar 9. Danau gunung Kelud contoh dari danau vulkanik ........................................ 19
Gambar 10. Danau Toba contoh dari danau teknovulkanik. ........................................... 20
Gambar 11. Danau Doline contoh dari danau Karts........................................................ 21
Gambar 12. Danau Finger contoh dari danau gletser. ..................................................... 21
Gambar 13. Danau Buatan. ............................................................................................. 22
Gambar 14. Perairan Laut ............................................................................................... 28
Gambar 15. Laut Tepi ..................................................................................................... 37
Gambar 16. Laut Pedalaman ........................................................................................... 37
Gambar 17. Laut Tengah ................................................................................................. 38
Gambar 18. Zona Laut berdasarkan kedalaman. ............................................................. 39
Gambar 19. Morfologi dasar laut .................................................................................... 42
Gambar 20. Relief Laut 1 ................................................................................................ 43
Gambar 21. Relief Laut 2 ................................................................................................ 43
Gambar 22. Refractometer .............................................................................................. 52
Gambar 23. Sebaran suhu secaral vertika pada berbagai letak lintang (a) lintang
rendah (b) lintang sedang, dan (c) lintang tinggi .............................................................. 52
Gambar 24. Gelombang laut ........................................................................................... 53
Gambar 25. Gelombang laut akibat gempa ..................................................................... 55
Gambar 26. Penampang Gelombang ............................................................................... 56
Gambar 27. Tarikan Gravitasi Antara Bulan dan Samudera Serta Litosfer Bumi
Mengakibatkan Air Pasang ............................................................................................... 59
Gambar 28. Periode Bulan dengan hubungannya pasang surut. ..................................... 61
Gambar 29. Karang pantai, penghalang dan atoll. .......................................................... 62

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Perbedaan danau alami dengan danau buatan ................................................... 22


Tabel 2. Luas Laut dipermukaan Bumi ........................................................................... 44
Tabel 3. Macam-macam garam pada air laut .................................................................. 45
Tabel 4. Salinitas Rata-Rata Samudera ........................................................................... 46
Tabel 5. Konsentrasi Unsur-unsur Utama Air Laut ........................................................ 47

v
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Bumi sebagai tempat tinggal makhluk hidup merupakan salah satu
planet di tata surya keistimewaan bumi di banding dengan lanet-planet lain
dalam sistem taat surya adalah mampu menyokong kehidupan yang
beraneka ragam. Keistimewaan tersebut diantaranya adalah suhu yang
optimal. Kadar oksigen yang baik, serta yang tidak kalah pentingnya
adalah di bumi terdapat air sebagai sumber kehidupan bagi semua
makhluk hidup yang ada di dalamnya, baik air yang berada di darat
maupun air yang berada di laut.
Seperti yang kita ketahui bahwa sekitar 70,8 % bumi yang kita
tempati ini terdiri dari air, dimana air adalah suatu kebutuhan yang sangat
penting bagi kehidupan makhluk hidup dan 29,2% daratan. Prosentase air
di bumi paling banyak berada di lautan yaitu sekitar 97,2%, kemudian
dalam bentuk es sekitar 1,75%, berada di daratan misalnya air sungai dan
air danau. Sebagai besar wilayah di Indonesia terdiri dari laut. Jika
dibandingkan dengan luas daerah keseluruhan, perairan Indonesia
mencapai 62,9% dan daratannya sekitar 37,1%. Laut merupakan muara
dari sitem hidrologi di muka bumi yang yang berada pada dataran paling
rendah. Sedangkan sungaiadalah air tawar dari sumber alamiah di daratan
menuju dan bermuara ke danau, laut, samudera, atau sebagian sungai lain
yang lebih besar. Danau merupakan kumpulan air dalam cekungan
tertentu, yang biasanya berbentuk lengkungan atau magkuk (Simanjuntak,
2004).
Keberadaan sungai, danau, dan laut merupakan bagian dari suatu
sistem hidrologi yang terdapat di bumi. Keberadaan air sungai, danau dan
laut merupakan bagian dari kuantitas air yang terdapat di muka bumi,
sedangkan sistem lainnya dapat berupa daratan es da air dalam tanah
(Pramono, 2003). Secara sederhana ketiga sistem ini memiliki perbedaan
pada bentuk dan interaksi fisinya yang bergerak dengan mengikuti sifat

1
2

aliran fluida dari tempat yang tinggi menuj tempat yang rendah.
Selanjutnya pada danau yang merupakan suatu tampungan air dan terjebak
diantara daratan. Danau sendiri lebih cenderung menjadi induk sungai
yang menampung air dalam kuantitas tertentu dan nantinya akan dialirkan
melalui sungai-sungai menuju menuju muara sungai yaitu lautan.
Sehingga laut dapat disefinisikan sebagai muara terbesar dalam sistem
hidrologi yang ada di permukaan bumi. Pada lautan sendiri terjadi
interaksi fisis berupa fluida statisdan dinamis yang juga dipengaruhi oleh
faktor termodinamika di permukaan laut (Effendi, 2003).
Dalam hal ini sungai, danau, dan laut memiliki banyak
karakteristik yang harus dipahami lebih mendalam serta kegunaanya
dalam kehidupan sehari-hari. Untuk mengetahui lebih dalam mengenai
sungai, danau, dan laut. Maka dari itu kelompok kami akan membuat
makalah yang berjudul tentang “Sungai, Danau, dan Laut”.

B. Rumusan
Rumusan masalah yang terdapat dalam makalah ini adalah sebagai
berikut.
1. Apa pengertian sungai?
2. Bagaimana proses genesis sungai yang terbentuk?
3. Bagaimana erosi dan pengendapan sungai dapat terjadi?
4. Bagaimana pola pengaliran air sungai?
5. Apa saja yang termasuk ke dalam struktur sungai?
6. Apasaja karakteristik morfologi dari sungai?
7. Apa pengertian danau?
8. Ada berapa jenis wilayah pada danau?
9. Apa saja jenis-jenis danau berdasarkan proses pembentukannya?
10. Apa yang dimaksud dengan eutrofikasi pada danau?
11. Bagaimana proses perkembangan danau?
12. Bagaimana proses sedimentasi pada danau?
13. Bagaimana proses terbentuknya laut?
3

14. Apa pengertian dari laut?


15. Apa saja yang termasuk ke dalam karakteristik laut?
16. Bagaimana klasifikasi laut berdasarkan proses terjadinya?
17. Bagaimana cara mengukur kedalaman air laut?
18. Bagaimana cara menghitung kadar garam yang terdapat di air laut?
19. Bagaimana gerakan air laut dapat terjadi?
20. Apa saja tipe-tipe dari karang laut?
21. Bagaimana pemanfaatan gerakan air laut dalam kehidupan sehari-hari?
22. Apa saja yang termasuk ke dalam perubahan permkaan air laut?
23. Bagaimana ayat al-quran yang berhubungan dengan fenomena sungai,
danau, dan laut?
C. Tujuan
Adapun tujuan dari dibuatnya makalah ini adalah sebagai berikut.
1. Untuk mengetahui pengertian sungai.
2. Untuk mengetahui proses genesis sungai yang terbentuk.
3. Untuk mengetahui erosi dan pengendapan sungai dapat terjadi.
4. Untuk mengidentiikasi pola pengaliran air sungai.
5. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam struktur sungai.
6. Untuk mengetahui karakteristik morfologi dari sungai.
7. Untuk mengetahui pengertian danau.
8. Untuk menentukan jenis wilayah pada danau.
9. Untuk menguraikan jenis-jenis danau berdasarkan proses
pembentukannya.
10. Untuk megetahui eutrofikasi pada danau.
11. Untuk meganalisis proses perkembangan danau.
12. Untuk mengetahui proses sedimentasi pada danau.
13. Untuk mengetahui proses terbentuknya laut.
14. Untuk mengetahui pengertian dari laut.
15. Untuk menentukan yang termasuk ke dalam karakteristik laut.
16. Untuk mengetahui klasifikasi laut berdasarkan proses terjadinya.
17. Untuk menentukan cara mengukur kedalaman air laut.
4

18. Untuk menentukan cara menghitung kadar garam yang terdapat di air
laut.
19. Untuk mengetahui proses gerakan air laut.
20. Untuk megetahui tipe-tipe karang laut.
21. Untuk mengetahui pemanfaatan gerakan air laut dalam kehidupan
sehari-hari.
22. Untuk mengetahui yang termasuk ke dalam perubahan permkaan air
laut.
23. Untuk menganalisis ayat al-quran yang berhubungan dengan fenomena
sungai, danau, dan laut.
BAB II
PEMBAHASAN
A. Sungai
1. Pengertian Sungai
Sungai adalah air hujan atau mata air yang mengalir secara alami
dari sumbernya melalui suatu lembah atau diantara dua tepian menuju
tempat lebih rendah (laut, danau atau sungai lain). Sungai merupakan
bagian terendah dari suatu bagian dari muka bumi, sehingga menjadi
“pengumpul” dari air yang jatuh di atas bagian muka bumi (Ludiro, dkk.,
1985). Charlton (2007) berpendapat bahwa sistem sungai dibagi ke dalam
tiga zona, yaitu zona sumber material, zona transportasi, dan zona
pengendapan. Material yang dihasilkan dari proses pelapukan, erosi, dan
gerak massa tertransportarsi ke daerah yang lebih rendah. Menurut
Endarto (2007) dengan berkurangnya daya transportasi dan penambahan
muatan, akan terjadi pengendapan pada aliran sungai.
Sungai memiliki tenaga untuk merusak dan sekaligus membangun,
yaitu dengan mengendapkan kembali material-material yang dibawa dari
hasil perusakannya. Di samping untuk mengairi tanaman dan berbagai
kegunaan lainnya, tenaga air sungai dapat menggerakkan generator listrik
sehingga dapat membangkitkan sektor industri dan kegiatan perekonomian
lainnya. Untuk maksud tersebut, sungai-sungai dibendung sehingga terjadi
genangan yang sangat luas, yaitu berupa danau buatan (Mulyo, 2008).
2. Genesis sungai

Gambar 1. Genesis Sungai

5
6

Air sungai berasal dari atmosfer yang turun melalui presipitasi


(precipitation), yaitu hujan, salju, dan gletser yang kemudian mengalir di
permukaan bumi dengan membentuk saluran-saluran. Air mengalir dari
tempat yang lebih tinggi ke tempat yang lebih rendah yang diakibatkan
oleh gaya gravitasi. Pada awalnya, aliran air membentuk alur-alur kecil
yang dinamakan gully. Alur-alur air yang kecil selanjutnya akan saling
berpotongan dan berhubungan pada suatu bidang hamparan air (water
sheet) yang terbentuk di antara lereng-lereng dataran tinggi dan sisi-sisi
jurang dan lembah sungai. Alur-alur tersebut pada akhirnya membentuk
pola pengaliran tertentu. Antara gully bertemu dan bersatu membentuk
anak sungai yang lebih besar yang selanjutnya mengalir dan bermuara
pada induk sungai. Induk sungai selanjutnya mengalir menuju danau atau
laut. Anak-anak sungai yang hanya berair pada musim hujan (airnya
berasal dari hujan), dinamakan sungai intermiten (Mulyo, 2008).
Wilayah daratan yang seluruh airnya, baik yang di atas maupun di
bawah permukaan masuk ke suatu sungai disebut drainage basin atau
daerah aliran sungai (DAS). Seluruh hujan yang terjadi di dalam suatu
drainage basin, semua airnya akan mengisi sungai yang terdapat dalam
DAS tersebut. Oleh karena itu, areal DAS juga merupakan daerah
tangkapan air hujan atau disebut catchment area (Mulyo, 2008).
Limpasan atau run-off adalah semua air yang mengalir lewat
sungai bergerak meninggalkan daerah tangkapan sungai (DAS) dengan
atau tanpa memperhitungkan jalan yang ditempuh sebelum mencapai
saluran (surface ataupun subsurface) (Mulyo, 2008).
3. Erosi dan pengendapan
Karena air sungai mengalir di bawah pengaruh gaya berat
(gravitasi), kederasannya bergantung pada gradien (kemiringan) lereng
dasar sungai. Sepanjang dalam proses pengalirannya, air sungai mengikis
atau mengerosi bagian dasar maupun dinding sungainya. Material hasil
erosi selanjutnya ditranspor (diangkut) kemudian diendapkan kembali
7

pada bagian-bagian sungai yang lainnya, atau terus terbawa aliran masuk
ke laut (Mulyo, 2008).

Gambar 2. Proses Erosi dan Pengendapan

Di daerah pegunungan, dasar sungainya memiliki gradien yang


besar sehingga alirannya lebih deras dan proses erosi lebih kuat ke arah
dasar sungai (arah vertikal). Hal ini menyebabkan penampang sungainya
mempunyai bentuk menyerupai huruf V. Sungai dengan penampang huruf
V juga menandakan bahwa sungai tersebut masih dalam stadium muda.
Pada tahap ini, proses sungai didominasi oleh erosi (Mulyo, 2008).
Bila aliran sungai memiliki jeram atau air terjun, batuan pada
tebing yang membentuk jeram tersebut akan terjadi erosi yang terjadi pada
dinding jeram akan bergerak ke arah hulu (up stream), yaitu berlawanan
dengan arah aliran air sungai. Oleh karena itu, erosi ini dinamakan erosi
makan ke hulu. Dengan membandingkan total erosi yang telah terjadi
terhadap laju kecepatan erosi per tahun, umur sungai tersebut dapat
dihitung (Endarto, 2007).
Semakin ke arah hilir, gradien sungai semakin berkurang. Daerah
ini lebih landai, kekuatan erosi lebih seimbang, baik ke arah dasar
(vertikal) maupun ke arah samping (lateral/horizontal). Sepanjang aliran
ini terjadi proses cut and fill, yaitu selain erosi, juga sekaligus terjadi
proses pengendapan (sedimentasi). Pada beberapa tempat mulai terbentuk
8

betingbeting sungai dan nusa, yaitu daratan dan endapan batuan lainnya
yang menyerupai pulau, terdapat di tengah aliran sungai (Endarto, 2007).
Semakin gradien sungai menurun, kekuatan erosi vertikal terus
berkurang, dan sebaliknya kekuatan erosi ke arah samping semakin besar.
Oleh karena itu, makin ke arah hilir, penampang sungai akan berubah
menjadi seperti huruf U. Bila gradien sungai terus mengecil, proses erosi
juga akan terus berkurang. Pada daerahdaerah yang datar, proses sungai
yang berlangsung hanya pengendapan, seperti yang terjadi di daerah-
daerah pantai (Mulyo, 2008).
4. Pola Pengaliran Sungai
Dari hulu sampai muara, aliran sungai memiliki cabang - cabang
yang berupa jaringan sungai. Setiap jaringan (subjaringan) mempunyai
pola (pattern) tertguyentu yang disebut pola pengaliran sungai (drainage
pattern).
Pola pengaliran sungai adalah bentuk hubungan antara anakanak
sungai dengan sungai induknya. Pola ini bergantung pada beberapa faktor
geologi, seperti jenis batuan, kemiringan lereng, struktur geologi (lipatan,
kekar, patahan), serta beberapa faktor geologi lainnya.
Pola sungai adalah kumpulan dari sungai yang mempunyai bentuk
yang sama, yang dapat menggambarkan keadaan profil dan genetik
sungainya (Lobeck, 1939; Katili (1950), dan Sandy, 1985). Lebih jauh
dikemukakan bahwa ada empat pola aliran sungai yaitu:
a. Pola denditrik, bentuknya menyerupai garis-garis pada penampang
daun, terdapat di struktur batuan beku, pada pengunungan dewasa.
b. Pola retangular, umumnya terdapat di struktur batuan beku, biasanya
lurus mengikuti struktur patahan, dimana sungainya saling tegak lurus
c. Pola trellis, pola ini berbentuk kuat mengikuti lipatan batuan sedimen.
Pada pola ini terpadapt perpaduan sungai konsekwen dan subsekwen.
d. Pola radial, pola ini berbentuk mengikuti suatu bentukan muka bumi
yang cembung, yang merupakan asal mula sungai konsekwen
(Waryono , 2008).
9

Pola pengaliran sungai dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 3. Pola Pengaliran sungai


Di daerah-daerah yang datar, aliran sungai akan membentuk pola
pengaliran yang disebut anastomotik. Arah alirannya berkelokkelok dan
banyak dijumpai beting-beting sungai serta nusa, menandakan stadiumnya
telah dewasa. Pada stadium lebih lanjut (tua), kelokan-kelokan sungai
akan terpotong dan terisolasi membentuk oxbow lake (danau berbentuk
tapal kuda). Sungai-sungai yang seperti ini dinamakan meandering. Di
Indonesia, sungai-sungai seperti ini banyak dijumpai di Pulau Kalimantan
dan Irian.
Pada daerah yang relatif datar, bila terjadi banjir, air sungai sering
meluap dan menggenangi daerah-daerah yang terdapat di sepanjang aliran
sungai tersebut. Tempat-tempat yang selalu terlanda banjir ini dinamakan
daerah dataran limpah banjir atau flood plain. Batuan-batuan yang dierosi
dan diangkut oleh arus sungai akan diendapkan kembali di tempat-tempat
lain yang arus sungainya kecil, yaitu pada daerah yang relatif datar.
Batuan sedimen yang terbentuk dari hasil aktivitas sungai ini dinamakan
endapan alluvial atau alluvium. Endapan sedimen yang terdapat di
sepanjang aliran sungai adakalanya banyak mengandung butiran-butiran
mineral berharga seperti emas, timah, dan mineral-mineral lainnya.
Endapan mineral yang disebabkan aktivitas sungai seperti ini dinamakan
endapan placer atau endapan letakan.
10

Posisi atau tempat terdapatnya endapan placer sepanjang aliran


sungai, yaitu pada belokan-belokan yang menjorok ke arah sungai. Pada
bagian ini, kekuatan arus sungai relatif kecil sehingga berlangsung proses
sedimentasi (fill : pengisian). Sebaliknya, pada belokan sungai yang
menjorok ke arah darat, arus sungainya sangat kuat sehingga terjadi proses
erosi (cut : pemotongan) (Mulyo, 2008).

Gambar 4. Pola Pengaliran sungai


5. Struktur Sungai

Gambar 5. Struktur Sungai


Menurut Forman dan Gordon (1983), morfologi pada hakekatnya
merupakan bentuk luar, yang secara rinci digambarkan sebagai berikut;
Keterangan:
A = Bantaran sungai.
11

B = tebing/jering sungai.
C = badan sungai.
D = batas tinggi air semu.
E = dasar sungai.
F = vegetasi riparian
Bagian dari bentuk luar sungai secara rinci dapat dipelajari melalui
bagian-bagian dari sungai, yang sering disebut dengan istilah struktur
sungai. Struktur sungai dapat dilihat dari tepian aliran sungai (tanggul
sungai), alur sungai, bantaran sungai dan tebing sungai, yang secara rinci
diuraikan sebagai berikut:
a. Alur dan Tanggul Sungai
Alur sungai adalah bagian dari muka bumi yang selalu berisi
air yang mengalir yang bersumber dari aliran limpasan, aliran sub
surface run-off, mata air dan air bawah tanah (base flow). Alur sungai
dibatasi oleh bantuan keras, dan berfungsi sebagai tanggul sungai.
b. Dasar dan Gradien sungai
Dasar sungai sangat bervariasi, dan sering mencerminkan
batuan dasar yang keras. Jarang ditemukan bagian yang rata,
kadangkala bentuknya bergelombang, landai atau daribentuk
keduanya; sering terendapkan matrial yang terbawa oleh aliran sungai
(endapan lumpur). Tebal tipisnya dasar sungai sangat dipengaruhi oleh
batuan dasarnya. Dasar sungai dari hulu ke hilir memperlihatkan
perbedaan tinggi (elevasi), dan pada jarak tertentu atau keseluruhan
sering disebut dengan istilah “gradien sungai” yang memberikan
gambaran berapa presen rataan kelerengan sungai dari bagian hulu
kebagian hilir. Besaran nilai gradien berpengaruh besar terhadap laju
aliran air.
c. Bantaran sungai
Bantaran sungai merupakan bagian dari struktur sungai yang
sangat rawan. Terletak antara badan sungai dengan tanggul sungai,
mulai dari tebing sungai hingga bagian yang datar. Peranan fungsinya
12

cukup efektif sebagai penyaring (filter) nutrien, menghambat aliran


permukaan dan pengendali besaran laju erosi. Bantaran sungai
merupakan habitat tetumbuhan yang spesifik (vegetasi riparian), yaitu
tetumbuhan yang komunitasnya tertentu mampu mengendalikan air
pada saat musim penghujan dan kemarau.
d. Tebing sungai
Bentang alam yang menghubungkan antara dasar sungai
dengan tanggul sungai disebut dengan “tebing sungai”. Tebing sungai
umumnya membentuk lereng atau sudut lereng, yang sangat
tergantung dari bentuk medannya. Semakin terjal akan semakin besar
sudut lereng yang terbentuk. Tebing sungai merupakan habitat dari
komunitas vegetasi riparian, kadangkala sangat rawan longsor karena
batuan dasarnya sering berbentuk cadas. Apabila ditelusuri secara
cermat maka akan dapat diketahui hubungan antara lereng tebing
dengan pola aliran sungai (Waryono , 2008).
6. Karakteristik Morfologi Alur Sungai
a. Lembah Sungai
Lembah sungai memiliki umur lembah yang didasarkan pada umur
morfologi lembah. Endarto (2007) mengungkapkan bahwa terdapat
empat tahapan/stadium dalam pembentukan lembah sungai, yaitu
stadium permulaan, stadium muda, stadium dewasa, dan stadium tua.
1) Stadium permulaan: pada stadium awal, terbentuknya alur sungai
akibat pengangkatan dasar laut ke atas permukaan laut atau karena
erupsi gunungapi-gunungapi yang menghasilkan sedimentasi yang
banyak. Proses yang terjadi menyebabkan terbentuknya morfologi
baru dengan lembah-lembah sungai yang kecil.
2) Stadium muda: pada stadium muda pembentukan lembah yang
sebenarnya sudah mulai terbentuk. Umumnya, dicirikan oleh
penampang melintang dari lembah yang berbentuk seperti huruf V
disebabkan daya kikis vertikalnya kuat karena gradien masih besar
dan gerak massa masih terjadi. Daya angkut aliran pada stadium
13

muda sangat besar, sehingga banyak dijumpai transport batu besar


terutama jika terjadi hujan.
3) Stadium dewasa: pada stadium dewasa, lembah sungai stadium
dewasa berbentuk seperti huruf U. Gradien sungai menjadi lebih
kecil, sehingga tidak terjadi erosi vertikal. Proses yang mempunyai
peranan penting adalah erosi lateral dan terbentuk meander.
4) Stadium tua: pada stadium tua, sudah membentuk braided river
(sungai teranyam). Arah aliran yang ada sudah tidak menentu dan
berpindah pada muara sungainya. Akhirnya, seluruh daerah aliran
sudah mengalami erosi secara sempurna dan mencapai penep lain
(Endarto, 2007).
b. Profil Memanjang dan Melintang Sungai
Profil memanjang sungai adalah penampang sungai dari hulu
hingga muara sungai. Melalui profil memanjangnya, sungai dapat
dibagi dalam tiga zona yaitu hulu, tengah, dan hilir. Ketiga zonasi
memiliki kondisi fisik yang berbedabeda. Perbedaan ketinggian setiap
jarak satu kilometer dari profil memanjang disebut dengan verhang
sungai (Endarto, 2007). Profil melintang mampu menggambarkan
bentuk lembah di hulu, tengah, dan hilir melalui sebuah pengukuran.
Endarto (2007) mengungkapkan perbedaan kondisi dan proses yang
terjadi pada ketiga bagian sungai.
1) Sungai Bagian Atas (Hulu) Sungai bagian hulu memiliki
karakteristik arus yang deras dengan daya erosi yang besar. Arah
erosi pada bagian hulu ke bagian dasar sungai (erosi vertikal).
Erosi vertikal dapat terjadi bila arus cukup deras mampu
membawa lebih jauh hasil pengikisan yang mengendap di dasar
sungai. Proses yang terjadi menyebabkan palung sungai berbentuk
“V” dan lereng sungai yang berbentuk cembung.
2) Sungai Bagian Tengah Sungai bagian tengah memiliki
karakteristik arus yang tidak begitu deras. Daya erosi sudah mulai
berkurang tetapi masih termasuk kuat dengan arah ke dasar dan
14

samping (vertikal dan horizontal). Erosi secara horizontal mampu


membuat palung sungai berbentuk “U”. Sungai bagian tengah
telah mulai terjadi pengendapan dan terdapat kelokan sungai yang
termasuk bermeander.
3) Sungai Bagian Bawah (Hilir) Sungai bagian bawah memiliki
karakteristik verhang yang kecil. Proses erosi sudah tidak ada,
sedang proses yang terjadi adalah proses pengendapan dan kondisi
air yang keruh. Beberapa kenampakan yang umumnya terjadi pada
sungai bagian bawah adalah pembelokan sungai, endapan berupa
tanggul sungai ataupun delta, endapan di tengah sungai yang dapat
digunakan sebagai lahan pertanian, memiliki penampang sungai
berbentuk “U”, dan pergeseran arah muara (Endarto, 2007).
B. Danau
1. Pengertian Danau
Danau merupakan salah bentuk ekosistem air tawar yang bersifat
menggenang (lentik) (Abdur, et al., 2016). Danau juga di artikan sebagai
cekungan pada permukaan bumi yang berisi air sehingga merupakan
ekosistem perairan tawar yang tergenang (lentik), yang lebih besar
dibandingkan dengan kolam. Menurut (Moss, 1996) dalam (Tri, 2012),
badan air yang berukuran lebih dari 2 ha merupakan danau, termasuk di
dalamnya waduk dan gravel pits (William, 2003) dalam (Tri, 2012).
Beberapa definisi yang bisa diambil diantaranya yaitu (Agung & Sutiono,
2015):
a. Danau/situ/embung/waduk adalah salah satu sumber air tawar yang
menunjang kehidupan semua makhluk hidup dan kegiatan social
ekonomi manusia
b. Danau adalah suatu wadah alam yang dapat menahan kelebihan air
pada masa aliran
air tinggi untuk digunakan pada masa kekeringan.
c. Danau adalah badan air yang dikelilingi daratan dan tertutup /
tergenang air atau
15

mengalir secara tetap atau sementara. Danau/ situ digolongkan ke


dalam lahan basah
alami bersama hutan mangrove rawa gambut, rawa air tawar, padang
lamun, dan
terumbu karang. Perairan danau cenderung diam, karena itu dinamakan
pula perairan
lentik, lawan dari perairan lotik atau mengalir (sungai).
Pada umumnya kedalaman danau bervariasi antara 50 – 200 m, akan
tetapi banyak juga yang mempunyai kedalaman lebih rendah dari 50 m.
Berdasarkan stratifikasi thermal, maka secara vertikal danau dapat dibagi
menjadi 3 lapisan, yaitu:
1) Pilimnion, merupakan lapisan bagian atas perairan, temperatur relatif
konstan dan hangat, seluruh air dapat tercampur dengan baik oleh
angin maupun gelombang atau;
2) Metalimnion, merupakan lapisan di bawah epilimnion dan di atas
hipolimnion dengan perubahan temperatur relatif besar antara
epilimnion dan hipolimnion, sehingga disebut juga sebagai termoklin;
3) Hipolimnion, merupaka lapisan bawah danau, temperature lebih
dingin, densitas air lebih besar (Effendi, 2003). lapisan hypolimnion
adalah lapisan yang mengandung kadar oksigen terlarut yang sangat
rendah bahkan mencapai nol (anoxic). Dengan kadar oksigen yang
sangat rendah membatasi jumlah dan jenis ikan dan mahluk hidup
lainnya yang dapat hidup dalam lapisan ini (Paston, et al., 2016).

Gambar 6. Stratifikasi Air Danau


16

Sumber (Paston, et al., 2016)

2. Wilayah Danau
Wilayah danau beradasarkan kemampuan penetrasi matahari
menembus ke dalam danau, willayah danau dapat di bagi ke dalam tiga
zone, yaitu zone litoral, limnetik, dan profundal (Sukiya, 2013).
a. Zona litoral merupakan daerah pinggiran danau dangkal penetrasi
cahaya sampai ke dasar. Produsen berupa tumbuhan yang berakar
sampai ke dasar dan alga yang menempel pada tumbuhan. Konsumen
pada daerah ini antaralain cruustasea kecil, cacing pipih, larva,
serangga, siput, katak, ikan, kura-kura. Zona litoral juga merupakan
tempat hidup bagi fitoplankton. Fitoplankton merupakan salah satu
mikroorganisme perairan yang hidup melayang dan hanyut dalam air
serta mampu berfotosintesis (Nybakken, 1992) dalam (Abdur, et al.,
2016). Fitoplankton di perairan berfungsi sebagai produsen utama
dalam rantai makanan aquatik. Laju peningkatan dan penurunan
pertumbuhan fitoplankton dikontrol oleh faktor fisika dan kimia
lingkungan perairan (Haarcorryati, 2008) dalam (Abdur, et al., 2016).
b. Zona limnetik adalah daerah air terbuka dimana penetrasi cahaya bisa
mencapai daerah cukup dalam, sehingga efektif untuk proses
fotosintesis. Bagian di zone ini terdiri dari produsen dan kaya akan
plantonik, khususnya alga spesies alga hijau-hijau dan daerah
produktif dan kaya akan plankton.
c. Zone profundal merupakan bagian dasar yang dalam sehingga tidak
tercapai dalam penetarasi cahaya efektif dan tidak terjadi produktifitas
primer bersih sehingga kehidupan bergantung pada bahan organic yang
di alirkan dari zona litoral dan zona limnerik. Zone ini dihuni oleh
konsumen primer yang hidup dari serasah berupa bakteri dan fungi
sebagai decomposer.
17

Gambar 7. Pembagian Zonepada Danau.

Kualitas perairan danau dapat di tinjau berdasarkan faktor fisik dan


khemik. Faktor fisik meliputi suhu, dan kecerahan. sedangkan menurut
faktorn khemik berupa derajat keasaman, alkalinitas, gas terlalut, serta
kandungan organiknya. faktor fisik dan khemik akan saling memengaruhi
kualitas air yang pada gilirannya berpengaruh terhadap kualitas kehidupan
di perairan tersebut.
Suhu secara ekologis menjadi faktor penting untuk kehidupan
organisme perairan karena berkaitan dengan fisiologis, sedangkan
kejernihan merupakan cerminan intensitas cahaya ke dalam air. Penetrasi
cahaya di dalam air di pengaruhi oleh muatan padat terlarut dan apabila
pada zona fotosintesis terganggu maka secara tidak langsung
memengaruhi produktivitas perairan. Derajat pH (keasaman) di perairan
merupakan faktor pembatas, karena sebagian besar organisme perairan
beradaptasi pada pH tertentu serta tidak mampu menahan perubahan
mendadak.
Kualitas perairan dapat dilihat dari keanekaragaman biotanya,
indicator biologic kualitas perairan dapat diketahui dari keanekaragaman
plankton, bentos, atau beberapa hewan lainnya. Indikator danau bersih
atau tercemar dapat di tentukan dengan adanya salah satu atau beberapa
indicator beriku, antara lain bakteri, jamur, alga, protozoa, insekta,
gastropoda, dan ikan (Sukiya, 2013).
18

3. Jenis-Jenis Danau Berdasarkan Proses Pembentukannya


Berdasarkan proses pembentukannya, maka danau dibedakan
menjadi 2 yaitu danau alami dan danau buatan (waduk). Danau alami
merupakan danau yang terbentuk sebagai akibat dari kegiatan alamiah,
misalnya bencana alam, kegiatan vulkanik dan kegiatan tektonik.
Sedangkan danau buatan adalah danau yang dibentuk dengan sengaja oleh
kegiatan manusia dengan tujuan tertentu dengan cara membuat bendungan
pada daerah dataran rendah. Antara danau dan waduk berbeda dalam
hal:daerah aliran, bentuk, kedalaman, gradient kedalaman, erosi garis
pantai, perkembangan garis pantai, muatan sedimen, deposisi sedimen,
turbiditas, fluktuasi muka air, inflow, outflow, dan laju penggelontoran
(Wetzel, 2001) dalam. Danau (Tri, 2012) alami terbagi menjadi (Gatty,
2014):
a. Danau tektonik
b. Danau vulkanik
c. Danau tektovulkanik
d. Danau karst
e. Danau glasial
f. Danau bendungan
Berikut adalah pemaparan jenis-jenis danau alami.
a. Danau Tektonik
Danau tektonik yaitu danau yang terbentuk karena peristiwa
tektonik misalnya akibat gempa bumi. danau vulkanik, danau tektonik
pada awal perkembangannya suhu air relative rendah, air jernih,
memiliki kandungan bahan organik yang cukup lengkap sehingga
dapat dihuni oleh berbagai jenis organisme, meskipun dengan jenis dan
densitas yang masih sangat terbatas karena tingkat penyuburannya
relatif lambat. Contohnya Danau Tempe, Danau Tondano dan Danau
Towuti di Sulawesi.
19

Gambar 8. Danau Towuti, Sumatera Selatan Contoh dari Danau Tektonik


Sumber: https://www.google.com.danau+towoti.
b. Danau Vulkanik
Danau vulkanik yaitu danau yang terbentuk karena peristiwa
letusan gunung berapi. Danau vulkanik terbentuk akibat dari caldera
collapse dan erupsi eksplosif yang dapat memindahkan material di
dalam pusat erupsi dengan kuantitas yang besar (Nichols, 2009) dalam
(Dianto, 2015) . Danau vulkanik pada awal terbentuknya memiliki
suhu air yang tinggi, kaya akan bahan belerang, miskin bahan organik
sehingga hanya organisme tertentu yang memiliki kemampuan
adaptasi khusus seperti kelompok algae Cianophyta yang menjadi
organisme pioner di sana. Contohnya Danau Kawah Gunung Kelud,
Gunung Batur, dan Gunung Galunggung.

Gambar 9. Danau gunung Kelud contoh dari danau vulkanik

Sumber: https://www.google.com/search.danau+gunung+kelud.
20

c. Danau Tektovulkanik
Danau tektovulkanik adalah danau yang terbentuk karena
gabungan proses vulkanik dan tektonik. Patahan atau depresi pada
bagian permukaan bumi pasca letusan. Dapur magma yang telah
kosong menjadi tidak stabil sehingga terjadi pemerosotan atau patah.
Cekungan akibat patahan tersebut kemudian diisi oleh air. contohnya
Danau Toba di Sumatera. Perbedaan antara kedua sub tipe danau
tersebut adalah pada tingkat kedalaman dan ada tidaknya sumber panas
bumi. Danau tektonik umumnya sangat dalam sedangkan danau
vulkanik memiliki sumber air panas.

Gambar 10. Danau Toba contoh dari danau teknovulkanik.


Sumber: https://www.google.com.danau+toba.
d. Danau Karst
Danau karst yaitu danau yang terbentuk pada daerah batu
gamping yang mengalami pelarutan sehingga membentuk lahan
negatif atau berada di bawah rata-rata permukaan setempat atau danau
yang berada di daerah berkapur yang terbentuk karena proses
pelarutan. Danau karst yang berukuran kecil disebut doline dan yang
besar disebut uvala.
21

Gambar 11. Danau Doline contoh dari danau Karts


Sumber: https://www.google.com/searchDanau+karts.

e. Danau Gletser
Danau Glestser, adalah danau yang terbentuk karena es mencair. Pada
saat gletser mencair dan meluncur ke bawah, gletser tersebut mengikis
batuan yang dilaluinya sehingga terbentuklah cekungan. Jika terisi
oleh air maka terbentuklah danau.

Gambar 12. Danau Finger contoh dari danau gletser.


Sumber: https://www.google.com/search. Danau+FINGER.
f. Danau Bendungan.
Bendungan, yaitu danau buatan manusia yang dibentuk dengan
cara membendung aliran sungai. Bendungan buatan manusia lebih
dikenal dengan istilah waduk, seperti Waduk Jatiluhur, Waduk Cirata,
Waduk Saguling, Karangkates, dan Gajahmungkur. Danau alami dan
buatan pada dasarnya memiliki perbedaan yang cukup jauh. Tabel 1
22

menunjukan perbedaan antara danau alami dan danau buatan yang


dilihat dari kondisi fisik, hidrologi, dan sedimen.

Gambar 13. Danau Buatan.


Sumber: https://www.google.com/search.Danau+buatan.
Tabel 1. Perbedaan danau alami dengan danau buatan

No Sifat Danau Alami Danau Buatan

1. Drai Sirkuler, basin danau Biasanya sempit,


biasanya sentral, memanjang di basin
umumnya drainase kecil danau atau daerah
dibandingkan area drainase, area drainase
danau luas dibandingkan
Nase
dengan area danau

2, Bentuk Sirkuler - elip Ovoid – triangular

3, Rerata kedalaman Sedang sampai dalam, Bagian riverin dangkal,


rerata lebih dari 10 bagian lakustrin dala
meter
4, Gradient kedalaman Paling dalam biasanya Meningkat dari riverin
jauh dari garis pantai – transisi – zona
lakustrin
5. Erosi garis pantai Lokal, diinduksi oleh Ekstensif di zona
23

angin sehingga riverin


digerakkan oleh
gelombang dan arus
6. Perkembangan garis Relatif rendah, stabil Besar, statik
pantai

7. Turbiditas Rendah Tinggi, presentasi


tinggi lempung dan
geluh
8. Fluktuansi muka air Kecil, stabil Besar, irreguler

9. Inflow Runoff dari anak sungai Runoff dari anak


dan sumber diffuse, sungai, penetrasi yang
penetrasi ke dalam komplek ke dalam
peraian kecil dan statifikasi (over-, inter-,
dispersive. and underflows),
seringkali mengalir
langsung dari palung
10. Outflow Relatif stabil, biasanya Irregular tinggi dengan
besar di permukaan air pemanfaatan air, dari
melalui aliran permukaan air atau
permukaan atau airtanah hipolimnion
yang dangkal.
11. Laju Panjang relatif konstan Pendek, variatif (hari-
penggelontoran (1 sampai beberapa beberapa minggu)
tahun), 3 dimensi. meningkat seiring
pengurangan air
permukaan, statifikasi
pecah dengan
hipolimnetic
withdrawal, 3 dimensi.
24

12. Muatan sedimen Rendah - sangat rendah, Besar, drainase area


delta kecil, luas, gradasi luas paparan banjir
lambat luas, delta besar, dibuat
saluran, gradasi rapat

13. Deposisi sedimen Rendah, dispersi Tinggi di zona riverin,


terbatas, relatif tetap, terbesar dipalung,
laju tergantung musim. sangat bervariasi
tergantung musim.
Sumber : (Dianto, 2015)

4. Eutrofikasi
Eutrofikasi merupakan masalah yang dihadapi diseluruh dunia
yang terjadi dalam ekosistem perairan tawar maupun laut. Eutrofikasi
disebabkan masuknya nutrien berlebih terutama pada buangan pertanian
dan buangan limbah rumah tangga (Tusseau, 2001) dalam (Fuquh, et al.,
2014). Kondisi kualitas air danau atau waduk diklasifikasikan berdasarkan
eutrofikasi yang disebabkan adanya peningkatan kadar unsur hara dalam
air. Eutrofikasi diklasifikasikan menjadi empat kategori status trofik yaitu:
a) Oligotrof
Oliogrof adalah Status trofik air danau dan/atau waduk yang
mengandung unsur hara berkadar rendah. Status ini menunjukkan
kualitas air masih bersifat alami belum tercemar dari sumber unsur
hara N dan P.
b) Mesotrofik
Mesotrofik adalah status trofik air danau dan waduk yang mengandung
unsur hara berkadar sedang. Status ini menunjukkan adanya
peningkatan kadar N dan P, namun masih dalam batas toleransi karena
belum menunjukkan indikasi pencemaran air.
25

c) Eutrofik
Eutrofik adalah status trofik air danau dan waduk yang mengandung
unsur hara berkadar tinggi. Status ini menunjukkan air telah tercemar
oleh peningkatan kadar N dan P.
d) Hipereutrofik
Hipereutrofik adalah status trofik air danau dan waduk yang
mengandung unsur hara berkadar sangat tinggi. Status ini
menunjukkan air telah tercemar berat oleh peningkatan kadar N dan P
(Posfor dan Nitrogen).
Ada enam indicator utama yang dapat di pakai untuk
mendeteksi terjadinya eutrofikasi di suatu perairan danau, yakni:
1) Menurunnya konsentrasi oksigen terlarut di zone hipolimnotik.
2) Meningkatnya konsentrasi unsur hara
3) Meningkatnya padatan tersuspensi, tertutama bahan organic.
4) Bergantinya populasi fitoplankton yang dominaan dari kelompok
diatone menjadi chliropyceae
5) Meningkatnya konsentrasi fospat
6) Menurunnya penetrasi cahaya (meningkatnya kekeruhan.
5. Faktor fisik dan kimiawi Danau
a. Suhu
Kedalaman danau yang cukup tinggi mengakibatkan
terbentuknya zonasi berdasarkan kedalaman. Suhu air akan menurun
dengan meningkatnya kedalaman, sampai batas zona fotik dan setelah
itu suhu relatif stabil. Pada zona mesofotik terjadi penurunan suhu
yang sangat drastis, wilayah ini dikenal sebagai termoklin. Pada danau
vulkanik suhu cenderung tinggi dan menjadi faktor pembatas utama
bagi kehidupan. Pada perkembangannya suhu pada danau vulkanik
akan menurun sampai batas tertentu mengikuti perubahan suhu
lingkungan terestrial di daerah tersebut (Barus, 2002).
26

b. Kedalaman
Danau memiliki kedalaman yang tinggi dan ini menjadi faktor
pembatas bagi kehidupan organisme. Kedalaman akan berkorelasi
dengan banyak faktor fisik dan kimiawi perairan seperti suhu, daya
tembus cahaya matahari, tekanan hidrostatik dan lain-lain.
c. Kekeruhan
Pada awal pembentukan kekeruhan pada ekosistem danau
cenderung rendah, hal ini karena kandungan bahan organik pada
ekosistem ini masih sedikit dan organisme yang hidup di daerah ini
juga relatif sedikit.
d. Arus
Arus air cenderung bergerak vertikal karena adanya peristiwa
upweling. Badan air yang dalam menyebabkan terjadinya stratifikasi
suhu. Pada siang hari suhu permukaan naik sehingga molekul air
merenggang, tekanan menurun sedangkan suhu dasar perairan suhu
lebih rendah. Perbedaan ini menyebabkan air bergerak vertikal.
e. DO, BOD, COD
DO pada ekosistem danau pada awal perkembangannya relatif
tinggi, karena pemanfaatan oleh aktivitas organisme rendah. Sumber
oksigen terlarut utamanya berasal dari pengikatan langsung dari udara,
sedangkan dari aktivitas fotosintesis masih sangat rendah. Pada tahap
perkembangan selanjutnya DO akan fluktuatif sesuai dengan
banyaknya aktifitas hidup, dan penyuburan. BOD juga relatif kecil
karena bahan organik dalam ekosistem masih rendah, COD juga
demikian.
f. pH
pH pada air danau sangat tergantung dari proses pembentukan
danau tersebut, dan tempat dimana danau itu terbentuk (Barus, 2002).
6. Perkembangan Danau
Perkembangan ekosistem danau sangat dipengaruhi oleh faktor
alamiah atau karena aktifitas manusia di daerah pendukung danau ataupu
27

di danau itu sendiri. Perkembangan alamiah terjadi karena proses


penyuburan yang berlangsung sesuai dengan fungsi waktu. Pada kondisi
seperti penyuburan danau akan berlangsung lambat.
Perkembangan danau akibat pengaruh aktifitas manusia akan
sangat fariatif sesuai dengan pengaruh langsung maupun tidak langsung
aktifitas manusia terhadap ekosistem danau. Pengaruh tidak langsung
dapat berasal dari aktifitas penebangan hutan ataupun perubahan tataguna
lahan pada ekosistem disekitar danau. Pengaruh langsung dapat berasal
dari aktifitas manusia di dalam danau, seperti penangkapan ikan, budidaya
ikan dalam karamba, atau pemanfaatan danau sebagai objek wisata.
Sebagai contoh misalnya Danau Toba yang saat ini banyak berdiri hotel,
dan penginapan dan perumahan penduduk di sekitarnya serta tingginya
aktifitas wisatawan. Kondisi ini akan mempercepat proses perkembangan
danau menjadi sebuah ekosistem kompleks yang dapat merusak
keseimbangan ekosistem.
Sumber penyuburan danau dalam perkembangannya dapat berasal
dari dalam ekosistem danau itu sendiri (eksitu), yaitu berasal dari
organisme yang mati, atau penyuburan juga dapat berasal dari luar
ekosistem danau (insitu). Masuknya nutrisi berupa bahan organik maupun
anorganik dari luar ke dalam ekosistem danau dapat terjadi secara alamiah,
namun sebagian besar adalah karena aktifitas mausia baik secara langsung
maupun tidak langsung (Meadows & Campbell, 1993).
7. Sedimentasi
Sedimentasi adalah proses pengendapan bahan yang terbawa aliran
pada alur-alur sungai atau hasil pengikisan permukaan lahan oleh energi
hujan sebagai akibat dari proses erosi. Permasalahan yang diakibatkan
oleh sedimentasi pada danau adalah pendangkalan. Volume sedimen yang
masuk ke dalam danau dipengaruhi oleh beberapa faktor sebagai berikut
(Gatty, 2014):
a) Musim, yakni besarnya curah hujan dan adanya limpasan. Kemampuan
curah hujan untuk mengerosi tanah didasarkan pada besarnya curah
28

hujan, intensitas hujan dan penyebaran hujan. Kekuatan aliran


permukaan ditentukan oleh kemampuan curah hujan, sehingga erosi
permukaan yang masuk kedalam aliran sungai menjadi sedimen dan
akhirnya mengalir kedalam danau.
b) Vegetasi di sekitar danau berkaitan dengan besarnya erosi yang timbul
akibat pengelolaan vegetasi tanpa dasar konservasi. Kurangnya
vegetasi di sekitar DTA dan danau mengakibatkan erosi permukaan
mudah terjadi, sehingga sedimen di dalam danau meningkat;
c) Geologi dan sifat permukaan tanah berkaitan dengan laju sedimentasi.
Setiap daerah mempunyai karakteristik batuan yang berbeda-beda.
Erosi permukaan tanah tergantung pada permukaan tanah, seperti
struktur dan permeabilitas tanah.

C. Laut
1. Sejarah Terbentuknya Laut

Gambar 14. Perairan Laut


Sumber: https://asbulmerah.wordpress.com.

Bumi dilahirkan sekitar 4,5 milyar tahun yang lalu. Menurut


ceritanya, tata surya kita yang bernama Bima Sakti, terbentuk dari
kumpulan debu (nebula) di angkasa raya yang dalam proses selanjutnya
tumbuh menjadi gumpalan bebatuan dari mulai yang berukuran kecil
hingga seukuran asteroid dengan radius ratusan kilometer. Bebatuan
angkasa tersebut selanjutnya saling bertabrakan, dimana awalnya tabrakan
yang terjadi masih lambat. Akibat adanya gaya gravitasi, bebatuan
29

angkasa yang saling bertabrakan itu saling menyatu dan membentuk suatu
massa batuan yang kemudian menjadi cikal bakal (embrio) bumi. Lama
kelamaan dengan semakin banyaknya bebatuan yang menjadi satu
tersebut, embrio bumi tumbuh semakin besar. Sejalan dengan semakin
berkembangnya embrio bumi tersebut, semakin besar pula gaya tarik
gravitasinya sehingga bebatuan angkasa yang ada mulai semakin cepat
menabrak permukaan embrio bumi yang sudah tumbuh semakin besar itu.
Akibat tumbukan-tumbukan yang sangat dahsyat tersebut timbulah
ledakan-ledakan yang sudah pasti sangat dahsyat pula yang
mengakibatkan terbentuknya kawah-kawah yang sangat besar dan
pelepasan panas secara besar-besaran pula.
Semua ciptaan Allah baik yang bernyawa atau pun tidak, semuanya
terjadi melalui proses dan tahapan-tahapan tertentu. Demikian pula dengan
lautan, ia tidak hadir begitu saja tanpa melaui proses yang sangat lama
hingga lautan bisa tampak seperti yang ada sekarang. Ada beberapa teori
mengenai asal mula terjadinya laut yang akan dipaparkan pada bagian ini.
Salah satu teori pembentukan laut yang sering dikenal oleh para ahli
kelautan adalah teori Wegener atau disebut juga dengan teori gerakan
kontinen. Teori tersebut mengatakan bahwa Pangaea (Benua purba yang
terdiri dari Eurasia, Afrika, Amerika Selatan, India, Australia dan
Antartika yang kesemuanya terbentuk menjadi satu kesatuan daratan pada
± 225 juta tahun yang lalu) (Wibisono, 2005, p. 27), mengalami gerakan
kontinen dan terpecah menjadi beberapa benua. Setelah benua tersebut
terbentuk menjadi seperti yang ada sekarang, maka selanjutnya terjadi
pelapukan batuan di darat oleh air hujan yang membawa berbagai jenis
garam mineral melalui sungai yang akhirnya menuju ke laut. Dari lautan
akan terjadi proses penguapan karena kenaikan suhu pada siang hari dan
uap terakumulasi membentuk awan yang akhirnya jatuh ke bumi menjadi
hujan. Begitu seterusnya sehingga proses tersebut membentuk suatu siklus
yang berlangsung terus menerus untuk mencapai keseimbangan alam
(Wibisono, 2005, p. 28).
30

Selanjutnya ada pula teori yang menceritakan asal mula terbentuknya


lautan yaitu sekitar empat miliar tahun silam, ketika permukaan bumi
masih sangat panas. Karena panasnya, air pun tidak dapat bertahan dalam
wujud cair. Zat cair yang dikeluarkan dalam wujud uap dari kawah gunung
berapi bersama gas-gas vulkanik lain, terlepas begitu saja ke langit.
Akhirnya, sekitar 3,85 miliar tahun silam, bumi mulai mendingin diikuti
dengan terbentuknya atmosfer yang menyelubungi permukaan bumi.
Atmosfer tersebut tersusun atas gas-gas vulkanik dan salah satunya adalah
uap air. Pada perkembangan selanjutnya, air mulai mengembun sehingga
terbentuk genangan-genangan lautan di cekungan-cekungan permukaan
bumi. Itulah awal mula terbentuknya laut. Sejak laut terbentuk, hujuan
mulai turun dan turunnya hujan membasahi bumi serta merperan besar
dalam mengikis garam dari bebatuan lalu membawanya ke lautan.
Pengikisan yang berlangsung terus menerus mengakibatkan
berkumupulnya garam-garam tersebut sehingga mengakibatkan rasa air
laut menjadi asin (Soekardi & Azhar, 2012, p. 53).
2. Pengertian Laut
Istilah laut, lautan dan kelautan sering digunakan secara bergantian.
Secara umum laut adalah kumpulan air asin dalam jumlah yang sangat
banyak dan luas, yang berfungsi menghubungkan atau memisahkan antara
suatu benua dengan benua lainnya dan suatu pulau dengan pulau lainnya
(Dahuri, 2003, p. 13). Kemudian laut dengan sufiks-an yaitu lautan
bermakna laut yang sangat luas. Oleh karena itu, lautan bisa juga diartikan
dengan samudra. Sedangkan kelautan adalah segala sesuatu yang
berhubungan dengan laut (Nasional, 2005, p. 645).
Laut merupakan muara dari sistem hidrologi di muka bumi yang
berada pada dataran paling rendah. Pada laut sendiri memiliki proses fisis
yang lebih kompleks dari system pada sungai dan danau. Hal ini dapat
terlihat pada aliran fluida yang terjadi di laut berupa ombak, fenomena
pasang air laut dan arah angin di laut. Secara morfologis hal ini dapat
dijelaskan dengan kombinasi sederhana pada konsep-konsep fisika yang
31

ada. Yang pertama yaitu pada proses ombak yang dihasilkan atas
gabungan konsep tekanan hidrostatis yang dipengaruhi oleh tingkat
kedalaman dan gravitasi bumi serta aspek termodinamika pada sistemyang
terdapat di permukaan laut (Loupatty, 2018).
3. Karakteristik Laut
Pada hakikatnya, di seluruh permukaan bumi hanya ada satu lautan
karena semua laut saling berhubungan satu sama lain. Namun, air laut
tidak diam di tempat melainkan mereka beredar dan berpindah tempat dari
lautan satu ke lautan yang lain. Oleh karena itu, air laut antara lautan yang
satu dengan yang lain memiliki karakteristik yang berbeda-beda. Bahkan,
para ilmuwan, khususnya ahli kelautan, membagi karakteristik lautan ke
dalam beberapa bagian yaitu ada yang bersifat kimia, fisika, biologi dan
sebagainya (Sudarmojo, 2009, p. 84) Pada bagian ini, akan disebutkan
secara umum beberapa karakteristik dari laut, antara lain:
a. Warna Laut
Yang menentukan warna air laut, antara lain sebagai berikut:
1) Cahaya sinar matahari
Sinar matahari yang bergelombang pendek adalah warna biru
banyak mengalami difusi dan pemantulan di dalam air.
Laut pada umumnya berwarna biru, bervariasi antara biru
muda sampai biru tua. Warna biru laut disebabkan karena
penyerapan dan penebaran sinar matahari oleh partikel-partikel
halus yang melayang di dalam laut (fitoplankton). Sinar biru yang
bergelombang lebih pendek ditebarkan lebih efektif daripada sinar
berwarna lainnya sebab sinar biru lebih sedikit diserap oleh air
laut. Pada saat sinar matahari melewati atmosfer, sinar biru paling
banyak sampai di permukaan bumi dan di laut sedangkan warna
yang lain hanya sedikit yang sampai karena telah diserap oleh
lapisan-lapisan udara paling banyak sampai di permukaan bumi
dan di laut sedangkan warna yang lain hanya sedikit yang sampai
32

karena telah diserap oleh lapisan-lapisan udara (Rambe, 1985, p.


16).
2) Organisme di dalam laut
a) Ganggang merah (ganggan laut algen) bersiat memantulkan
sinar merah matahari. Contoh laut merah.
laut merah disebabkan berkembang biaknya ganggang laut
jenis Trichodesmium erythraeum dengan sangat cepat sehingga
mengakibat laut menjadi berwarna kemerah-merahan.
b) Gosong karang di dalam laut dangkal di daearah tropis,
menimbulkan warna hijau.
c) Organisme di dasar laut yang mengalami penguraian tidak
sempurna, menimbulkan warna hitam warna hitam. Contoh laut
hitam.
Ada beberapa nama lautan yang diberi spesifikasi nama khusus,
seperti laut merah, laut hitam dan laut putih. Laut hitam terkurung oleh
daratan dan dihubungkan dengan laut tengah oleh pintu yang sempit dan
dangkal. Dalam bentuknya yang demikian, laut di bagian dalam
mengalami stagnasi. Hanya permukaannnya saja yang mengandung
oksigen sedangkan pada bagian bawah pada kedalaman 200m tidak ada
oksigen dan hanya dihuni oleh bakteri-bakteri yang memakan benda-
benda organik yang turun dari permukaan. Kotoran bakteri dan sisa-sisa
makanan menjadi busuk dan karena pembusukan tersebut kadar oksigen
sangat sedikit sehingga sulfida hidrogen menumpuk dalam lampisan
yang tebal. Akibatnya lumpur di dasar laut menjadi hitam sehingga dari
luar terlihat hitam (Rambe, 1985, p. 16)
3) Bahan anorganis di dasar laut
a) Adanya lumpur kuning yang diangkut sungai Hoangho, contoh:
laut kuning.
b) Pada musim dingin air laut membeku, contohnya: laut putih
(laut timur/laut baltik).
33

Laut putih, karena letaknya yang dekat dengan daerah kutub dan
sering tertutup es berwarna putih sehingga dinamakan dengan laut
putih. Sedangkan (Rambe, 1985, p. 16).
4) Suhu air laut
Panas air laut itu berasal dari matahari, karena itu semakin
ke bawah makindingin, begitu pula makin ke kutub suhunya
makin berkurang. Amplitudo suhu dari air laut terbuka amat kecil,
sebesar-besarnya 50C. Di laut-laut terkurung atau laut tepi dapat
amplitudo itu lebih besar, itu karena pengaruh dari daratan. Di laut
yang dalam, jlannya suhu mula-mula berkurang cepat, makin ke
bawah semakin lambat hingga 400meter dalamnya berkurang lagi
± 10-20. Air dingin di dasar laut asalnya dari kutub-kutub terutama
dari kutub selatan, sebab kutub utara itu dikelilingi oleh ambang
laut atau drempel.
b. Densitas Air Laut
Air laut memiliki berat jenis atau densitas yang besar sehingga
memberikan keseimbangan bagi lempeng bumi. Tanpa adanya air laut
yang menutupi lautan, kemungkinan besar kulit bumi yang tidak tebal
akan terangkat oleh desakan energi termal dari dalam bumi (Sani,
2014, p. 116).
Berat jenis atau densitas adalah satu komponen paling penting
yang mengontrol pergerakan air laut. Densitas ini tidak seragam pada
segala kedalaman dan lokasi laut, antar satu dengan yang lainnya ada
batas-batas yang tidak saling melampaui. Perbedaan densitas yang
membatasi antara laut satu dengan yang lain bergantung pada suhu,
salinitas dan tekanan. Perbedaan suhu permukaan air laut yang
disebabkan oleh sinar matahari cukup untuk menyebabkan perubahan
kecil pada densitas aur laut. Perubahan tersebut pada akhirnya akan
menghasilkan perubahan aliran arus laut, baik di permukaan maupun
di kedalaman laut (Djamil, 2012, p. 69).
c. Susunan gas pada Air Laut
34

a. Air laut juga mengandung banyak gas, yang diabsorbir dari udara,
b. Susunan gas dalam air laut pada permukaan dengan salinitas 35%
dan temperature 100 adalah sebagai berikut: zat emas (64%), zat
asam (34%), dan zat asam arang (1,6%)
c. Di dalam udara susunannya adalah zat emas (78%), Zat asam
(21%), zat asam arang (0,03%).
d. Makin rendah temperatur dan salinitas air laut makin tinggi
kandungan gasnya, karena itu gas asamnya makin banyak. Laut
yang semacam itu banyak ikannya.
d. Luas laut.
Manusia telah memberikan nama dan membagi permukaan laut
seperti kita kenal sekarang. Yang kita kenal sekarang antar lain
pembagian antara lain pembagian permukaan ke dalam samudera, laut,
selat, dan teluk. Kita mengenal beberapa samudera sebagai bentuk
lautan yang luar.
Schoot membagi hidrosfer menjadi lima samudera sebagai berikut:
a. Samudera Pasifik 161,1 juta km2 atau 5,4 kali luas Afrika.
b. Samudera Atlantik 79,9 juta km2 atau 2,6 kali luas Afrika.
c. Samudera Hindia 73,3 juta km2 atau 0,7 kali luas Afrika.
d. Samudera Antartika 20,5 juta km2 atau 0,7 kali luas Afrika.
e. Samudera Artika 15,3 juta km2 atau 0,5 kali luas Afrika.
4. Klasifikasi Laut
Laut dapat diklasifikaksikan dengan berbagai penggolongan sebagai
berikut:
a. Berdasarkan Terjadinya
1) Laut Transgresi (laut yang meluas)
Laut transgresi adalah laut dangkal yang terjadi karena
daratan digenangi oleh air laut. Disebut juga laut meluas atau laut
genangan. Laut ini terjadi pada massa divilium setelah berakhirnya
zaman es. Waktu itu permukaan laut seluruh bumi naik ± 70
35

meter, sehingga daratan yang rendah tergenang oleh oleh air laut.
Contohnya:
 Di Indonesia bagian barat terjadi laut Jawa, selat Samudera,
laut Tiongkok dan selat Karimata.
 Di Indonesia bagian timur terjadi laut Arafuru dan laut Timor.
Laut-laut ini merupakan terletak didangkalan sahul. Kepulauan
Tanimbar, Aru dan Kai adalah puncak-puncak yang tinggi dari
dangkalan tersebut.
Adapun batas-batas dari kedua dangkalan itu ssebelah barat
adalah garis Wallace dan di sebelah timur garis Weber . garis
Wallace melalui selat Alor, selat Makasar, selat Sibitu, dan
selat Mindoro. Garis Weber melalui laut Timor, laut Kai dan
Aru. Laut Seram, dan laut Halmahera.
Bukti-bukti bahwa dangkalan Sunda dan dangkalan Sahul dahulu
kering atau daratan:
a) Terdapatnya bekas-bekas palung sungai di dasar laut Tiongkok
Selatan dan laut Jawa.
b) Adanya persamaan jenis ikan di sungai-sungai Sumatera dan
Kalimantan yang bermuara di laut Tiongkok Selatan
sedagBarat berbeda dengan ikan di sungai-sungai Kalimantan
Barat berbeda dengan ikan di sungai-sungai Kalimantan Timur
dan Kalimantan Selatan.
c) Adanya jalur-jalur biji timah di dasar laut di sekeliling Bangka
Belitung, Singkep dan pantai Malaysia.
d) Adanya binatang Asiatis di Sumatera, Kalimantan Jawa, Bali
dan adanya binatang Australia di Irian dan Maluku.
2) Laut Ingresi
Laut Ingresi adalah laut dalam yang terjadi karena dasar laut
mengalami gerakan penurunan tanah di dasar laut sebagai akibat
tekanan vertikal (gaya endogen) yang menimbulkan patahan. Oleh
karena itu laut ini juga sering disebut laut tanah turun. Penurunan
36

tanah di dasar laut akan membentuk lubuk laut dan palung laut.
Lubuk laut atau basin adalah penurunan di dasar laut yang
berbentuk bulat.
Contohnya lubuk Sulu, lubuk Sulawesi, lubuk Banda dan
lubuk Karibia. Sedangkan Palung Laut atau trog adalah penurunan
di dasar laut yang bentuknya memanjang. Contohnya palung
Mindanau yang dalamnya 1.085 m, palung Sunda yang dalamnya
7.450 m, palung Jepang yang dalamnya 9.433 m serta palung
Mariana yang dalamnya 10.683 m (terdalam di dunia).
Laut ini terjadi pada zaman tersier karena peristiwa isostasy
atau keseimbangan hidrostatis. Peristiwa ini juga disebut regresi.
Contoh: Laut Banda. Laut Maluku, Laut Jepang, Laut Sulawesi.
3) Laut Regresi
Laut Regresi Adalah laut yang menyempit. Laut yang terjadi
pada zaman es (merupakan kebalikan dari laut transgressi).
Penyempitan terjadi karena adanya pengendapan oleh batuan
(pasir, lumpur dan lain-lain) yang dibawa oleh sungai-sungai yang
bermuara di laut tersebut. Penyempitan laut banyak terjadi di
pantai utara pulau Jawa.
b. Berdasarkan Letak Laut
Menurut letaknya atau lokasinya, laut-laut itu dibedakan atas beberapa
bagian yaitu sebagai berikut:
1) Laut Tepi, yakni laut-laut terletak pada benua bagian tepi yang
memisahkan benua dengan Samudera tersebut. Misalnya antara
lain laut Arabia, teluk Benggala, laut Jepang, dan laut-laut tepi di
sekitar pantai Benua Amerika.
37

Gambar 15. Laut Tepi


Sumber: nazaluvaholic88.blogspot.com

2) Laut Pedalaman, yakni laut terletak atau lokasinya di pertengahan


benua yang lingkari oleh daratan. Misalnya laut Baltik, laut Hitam,
laut Kaspia, dan laut Mati.

Gambar 16. Laut Pedalaman


Sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Laut.Pedalaman.Seto.

3) Laut Tengah merupakan laut lokasinya diantara dua benua,


misalnya laut merah, laut Mediterania dan laut-laut perairan
Indonesia yang terletak diantara dua yaitu benua Asia dengan
benua Australia. seperti:
 Laut tengah Australia-Asia yang terletak antara dua benua Asia
dan Australia.
 Laut tengah yang diapit benua Eropa dan Afrika dan disebut
juga laut Mediteran.
38

 Laut tengah Amerika yang terletak antara benua Amerika Utara


dan Amerika Selatan dan terdiri dari laut Caribiia, teluk
Mexico dan selat florida.

Gambar 17. Laut Tengah


Sumber: https://www.google.com/search.gambar+laut+tengah.
c. Berdasarkan Kedalaman Laut
1) Zona Litoral (wilayah pasang-surut), batasnya antara permukaan
air pasang naik dan air pasang turun. Zone ini terkadang tergenang
air laut dan terkadang dapat kering.
2) Zone Neritik (wilayah laut dangkal), diukur dari pantai sampai
kedalaman 200 meter. Letaknya bersamaan dengan landas
kontinen. Zona ini merupakan bagi kehidupan biota laut karena
merupakan zone yang tembus sinar matahari sehingga kaya akan
vegetasi, binatang laut dan oraginsme lau lain. Pada daerah
beriklim sedang, zona neritik ini disebut daerah laut dangkal dan
merupakan daerah tangkapan ikan paling banyak dijumpai.
3) Zone Batial (wilayah laut dalam), terletak bersamaan dengan
lereng benua. Zone ini 200 meter sampai kedalaman 2000 meter.
Zona ini disebut pula zona laut dalam biota laut pada zona laut ini
sudah mulai jarang dijumpai. Beberapa ikan bertubuh besar seperti
Paus dan Hiu masih dapat ditemukan.
4) Zone Abyssal (wilayah laut sangat dalam), meliputi ocean floor
atau the deep sea plain dan the deeps. Dalamnya 2000 sampai
dengan 6000 meter, bahkan pada lekukan-lekukan (traought) dan
39

cekungan lebih dalam lagi. Pada zona ini tidak ada lagi dijumpai
tumbuhan-tumbuhan karena sinar matahari tidak mampu
menembusnya. Meskipun demikian ada spesies binatang yang
hidupnya bisa menyesuaikan diri dengan perubahan suhu,
persediaan makanan dan oksigen sangat minimal. Bahkan
makanannya terdiri atas bahan organik yang tenggelam dari
permukaan laut. Keadaan di dasar laut yang sangat dalam ini selalu
gelap dan sangat dingin.
5) Zone Hadal (wilayah laut sangat dalam sekali) merupakan zona
laut yang sangat dalam dengan kedalaman melebihi 6000 m.
wilayah laut hadal biasanya terdiri dari palung dan lubuk laut yang
sangat dalam, suhu air pada zona hadal dingin sekali dan tidak ada
cahaya sama sekali. Binatang laut yang hidup umumnya mempu
memancarkan cahaya dari tubuhnya sendiri.

Gambar 18. Zona Laut berdasarkan kedalaman.


Sumber:www.google.co.id/gambar+Zona+Laut+berdasarkan+kedalaman.

d. Berdasarkan Morfologinya
1) Landas kontinental (Continental shelf). Wilayah laut ini dangkal,
dasar lautyang berbatasan dengan benua yang diliputi air laut
dangkal sekitar kurang dari200 m, menurun landai dari benua.
40

Kemringan ke arah laut umumnya kurang dari satu derajat. Landas


Kontinen di Eropa Barat sejauh 250 Km ke arah barat. Landas
kontinen ke arah laur Artktik dari Siberia sejauh 100 Km. Lembah
beberapa sungai terdapat landas kontinen yang merupakan bukti
bahwa suatu ketika landas kontinen ini merupakan msasa daratan
yang kemudian mengalami penenggelaman.
2) Lereng benua (Continental slope), merupakan keberlanjutan dari
landas kontinen mempunyai kedalaman lebih dari 200 meter. Pada
tepian landas kontinen ke arah laut lerengnya menjadi curam,
membentuk lereng benua. Sudut kemiringan biasanya tidak lebih
dari lima derajat. Zona ini mencapai kedalaman hingga sampai
1500 meter. Ada beberapa teori yang menerangkan terjadinya sub
marine
canyon tersebut, yaitu:
 Akibat permukaan laut yang naik atau daratan turun, sehingga
daerah yang dahulu berupa lembah sungai, sekarang tenggelam
di dasar laut. Teori ini didukung oleh kenyatan bahwa banyak
diantara sub merine canyon yang bersambungan dengan
sungai-sungai besar di daratan. Misalnya sub marine canyon
yang bersambungan dengan suara sungai Congo dan sungai
Hudson.
 Akibat dari terjadinya patahan. Seperti halnya di daratan di
dasar laut juga terjadi patahan. Teori ini ditunjang oleh
kenyataan bahwa banyak diantaranya sub marine canyon yang
tidak ada hubungannya dengan sungai-sungai di daratan.
Misalnya di Teluk Biscaya dijumpai banyak sub marine
canyon, tetapi di pantai yang berdekatan tidak terdapat sungai
besar bermuara.
 Akibat pengerjaan turbidity current. Turbidity current adalah
arus dasar laut yang kuat dan jenuh dengan sedimen. Arus
menyebabkan terjadinya erosi dasar laut yang kuat, sehingga
41

terbentuk lembah-lembah yang berbentuk V. Turbidity current


biasanya terjadi ketika berlangsung gempa bumi pada
lrang dasar laut yang curam dan banyak mengandung sedimen.
Salah satu bukti yang memperkuat teori ini ialah pada muara
sub marine canyon biasanya terdapat timbunan endapan.
3) Pengangkatan benua (Continental Rise), Continental rise terletak
di luar kontinetal slepe dan merupakan peralihan dengan ocean
basin. Dibandingkan dengan continental slope, lerengnya lebih
landai. Lereng kontinental rise ratarata 0,50. Continental rise
mempunyai lapisan sedimen yang tebal. Tebal lapisan sedimen
pada continental rises kadang-kadang mencapai 10 km. Tetapi
terdapat juga dasar laut yang tidak mempunyai continental rise.
Dasar laut yang tidak mempunyai continental rise itu adalah jika
continental slope bersambungan dengan palung laut (trench).
Morfologi ini merupakan komponen pada lereng kontinen
berbatasan langsung dengan samudera bagian dasar.
4) Dataran Abisal (Deep Sea plain atau Abyssal Plains), Meliputi dua
pertiga seluruh dasar laut terletak pada kedalaman lebih dari 1500
,meter. Relief di zona ini bervariasi dari yang rata sampai yang
berpungunungan dan plato yang kadang-kadang terdapat puncak
vulkanik yang menyembul di atas permukaan laut, sebagai pulau
yang terisolasi.
5) Ngarai Bawah Laut (Submarine Canyon), terletak pada sisi curam
pada bagian lembah berbentuk V yang memotong lereng
kontinental.
6) The Deeps, dasar laut yang dikarakteristikkan dengan adanya
trought (palung) yang mencapai kedalaman sangat besar. Pada
Samudera Pasifik mencapai kedalaman lebih dari 5000 meter.
Zona ini hanya meliputi sebagian kecil dari dasar lautan.
42

Gambar 19. Morfologi dasar laut


Sumber: www.google.gambar+Morfologidasarlaut

e. Relief Dasar Laut


Relief dasar laut terbagi menjadi beberapa bagian yaitu sebagai
berikut.
a. Dangkalan (shelf) yaitu dasar laut yang luas yang kedalamannya 0-
200 m dan masih merupakan bagian dari benua.
b. Lubuk laut (basin) yaitu dasar laut ingresi yang berbentuk U atau
mangkuk.
c. Gunung laut yaitu gunung yang kakinya berada di dasar laut dan
puncaknya menonjol ke permukaan laut. Jika tidak menonjol ke
permukaan laut disebut seamount atau guyot. Puncaknya tidak
tersembul di atas permukaan laut. Karena selalu dipukul oleh
ombak atau gelombang laut, sebagian gunung laut berpuncak rata.
d. Palung (trench) yaitu dasar laut ingresi yang berbentuk V yang
menajam. Di Indonesia terdapat sejumlah palung laut yang
terkenal, diantanya palung laut: Mindanau (11.500 m), Mariana
(11.000 m), Tonga (10.000 m), Kermade (10.800 m), Kuril (10.400
m), Jepang (9.700 m), Hebrida Baru (9.000 m), Britania Baru
(8.300 m), Alent (8.100 m), Peru Chili (8.000 m), dan Jawa (8.000
m).
e. Ambang laut (drempel), yaitu bukit sempit seperti tanggul yang
terletak di antara dua laut dalam.
43

f. Punggung laut, yaitu lereng yang ada di dasar laut. Punggung laut
dapat berupa slope, ridge, atau rise.

Gambar 20. Relief Laut 1


Sumber:
www.google.gambar+Morfologi+dasar+laut.gambar+Morfologi+dasar
+laut

Gambar 21. Relief Laut 2


Sumber: https://www.google.co.id/Ambang+laut+dan+pungung
Ambang+laut+dan+pungung+laut.

5. Kedalaman Laut
Dasar laut mempunyai kedalaman yang berbeda-beda sehingga
membentuk relief dasar laut. Menurut dalamnya luas laut di permukaan
bumi dibagi sebagai berikut:
44

Tabel 2. Luas Laut dipermukaan Bumi

Kedalaman (m) Luas dalam %


0-200 5,6
200-1000 3
1000-2000 2,9
2000-3000 4,8
3000-4000 13,9
4000-5000 23,3
5000-6000 16,5
6000-10.000 0,9
Kedalaman air laut dapat diketahui dengan menggunakan beberapa
cara. Misalnya, ada dua cara yang digunakan, yaitu dengan batu duga dan
gema duga.
1) Batu Duga
Batu duga merupakan cara yang paling sederhana dan yang lama
digunakan. Prinsip dari alat ini adalah sebuah tali panjang yang
dibebani timah berat yang diturunkan ke dasar laut. Pada ujung kawat
diikatkan sebuah bola logam yang berat dan tabung pipa yang mudah
menancap ke dasar laut bila jatuh ke dasar laut. Dengan cara ini dalam
laut dapat di ukur.
Cara kerja alat ini dengan beban bola timah yang berat itu ujung
kawat dan tabung pipa di bawa meluncur ke dasar laut. Pekerjaan ini
dapat memakan banyak waktu. Untuk mengukur kedalaman laut
5000meter diperlukan waktu untuk menurunkan beban itu selama 1
jam.
Kelemahan menggunakan metode batu duga ini memerlukan
waktu sangat sangat lama dan kawat tidak selalu tegak lurus.
Sedangkan keuntungan dari alat ini merupakan alat yang cukup
sederhana serta selain dalam laut terukur, diperoleh pula bahan dari
dasar laut yang penting untuk untuk penyelidikan yang dibawa dalam
45

tabung; contoh air laut, lumpur, binatang, atau organisme lain di dasar
laut.
2) Gema Duga
Gema duga digunakan orang sejak tahun 1920. Prinsip kerjanya
adalah menggunakan kecepatan merambatnya suara dalam air, yaitu
dengan menghitung waktu berangkat dan waktu kembalinya gema
suara tertangkap oleh alat. Pada air laut dengan kadar garam 35%
kecepatan suara 1490 meter tiap detik, rata-rata 1500 meter tiap detik.
Mula-mula suara dari permukaan laut dicacat kembali gemanya yang
dipantulkan, oleh dasar laut alat semacam telepon (hydrophone) yang
letaknya di haluan kapal dalam air.
Keuntungan pendugaan dengan gema duga kapal tidak perlu
berhenti serta waktu pendugaannya relatif pendek. Sedangkan
kelemahannya dengan pendugaan ini tidak dapat diketahui endapan
dasar laut, temperatur air laut pada kedalaman tertentu, susunan air laut
pada kedalaman tertentu, arah dan kecepatan arus air laut pada
kedalaman tertentu, perhitungan waktu harus teliti, perubahan
temperature, salinitas, dan tekanan air meyebabkan perubahan
kecepatan suara.
6. Kadar Garam (Salinitas) Dan Suhu
a. Salinitas
Pada air laut terdapat bermacam-macam garam-garaman, tetapi
yang terpenting adalah; sodium chlorida atau garam biasa. Kandungan
kimiawi air laut sebagai berikut.
Tabel 3. Macam-macam garam pada air laut

Nama garam-garaman Rumus Kimiawi Setiap 1000 gr air

Sodium Chlorida NaCl 23


Magnesium Chlorida MgCl2 5
Sodium sulfat NaSO4 4
Calsium Chlorida CaCl2 1
46

Potasium Chlorida KCl 0,7


Dengan jumlah kecil lainnya 34, 34,5
Sumber: (Pradana & Sutedjo, 2018, p. 9)
Salinitas adalah jumlah garam-garam yang dikandung oleh tiap-
tiap 1 kg air laut. Telah kita ketahui rata-rata kadar garam 35%. Garam di
laut berasal dari sungai-sungai yang larutan garam-garam itu dari litosfer.
Penguapan hanya terjadi dengan zat airnya saja, sedangkan garam-
garamnya tetap ada. Menurut Prof. Visser, kadar garam itu telah terdapat
di dalam laut sejak terbentuknya laut-laut itu. Jadi, garam yang terdapat
dalam air laut tersebut adalah kadar garam asli.
Tabel 4. Salinitas Rata-Rata Samudera
Samudera S (%0)
Atlantik 34,90
Pasifik 34,62
Hindia 34,76
Artik 34,72
Sumber: (Tjasyono, 2009, p. 157).
Air laut mengandung beberapa macam garam. Salinitasnya rata-
rata 3,5%. Dari garam-garam yang larut itu perbandingannya pada
umumnya tetap, yaitu ± 89% persenyawaan klorid (Cl), 1% persenyawaan
asam belerang dan 1/3% persenyawaan asam arang.
Menurut Lyman dari Fleming garam-garam yang terdapat dalam
air laut adalah sebagai berikut: NaCl (68,1%), MgCl (14,4%), CaCl
(3,2%), KCl (1,9%), NaSO4 (11,4%), NaHCO3 (0,6%), KBr (0,3%).
Diperkirakan hampir sekitar 50 triliun ton garam yang larut dalam air laut.
Di samping bentuk garam-garam utama ini sebenarnya masih ada bentuk
garam yang lain tetapi mereka terdapat dalam air laut dalam jumlah
relative sangat kecil, sehingga tidak turut dicantumkan dalam daftar.
Konsentrasi rata-rata seluruh garam yang terdapat di dalam air laut dikenal
sebagai salinitas.
47

Tabel 5. Konsentrasi Unsur-unsur Utama Air Laut


Ion Weight (0/00)
Ion Clorida, Cl- 18,980
Negatif
Sulphate, S04 2,649
Bicarbonate, 0,140
HCO3-
Bromida, Br- 0,065 Jumlah= 21,361
0/00

(Anion) Borate, H2BO3- 0,026


Fluorida
F- 0,001
Ion Positif Sodium 10,556
Magnesium, Mg2+ 1,272
Calsium, Ca2+ 0,400 Jumlah= 12,6310/00
(Cation), 0,380
Potassium K+
Strontium, Sr2+ 0,013
Jumlah seluruh ion-ion = 34,432 0/00

Konsentrasi garam-garam ini jumlahnya relatif sama dalam setiap


contoh-contoh air laut, sekalipun mereka di ambil dari tempat yang
berada di seluruh dunia. Oleh karena itu tidak diperlukan mengukur
seluruh salinitas dari contoh-contoh setiap kali. Dalam hal ini sudah
cukup menghitung salinitas pada satu daerah saja dan dari hasil
pengukuran ini dapat dipakai untuk menentukan salinitas dari daerah-
daerah yang lain. Cara menentukan salinitas dari daerah-daerah yang lain.
Cara menentukan salinitas adalah dengan menghitung jumlah kadar kalor
48

yang ada dalam satu sampel (klorinitas). Dari pengukuran ini kemudian
dapat menemukan besarnya salinitas. Rumus yang dipergunakan adalah:
Salinitas = klorinitas x 1,817
Salinitas itu ditentukan oleh beberapa faktor:
1) Pemasukan air tawar. Masuknya air tawar menyebabkan rendahnya
salinitas.
2) Penguapan menambah besarnya salinitas. Makin besar penguapannya
makin besar salinitasnya.
3) Campurannya air permukaan dan air dari dalam yang salinitasnya
berlainan. Begitu juga arus laut mempunyai pengaruh besar terhadap
salinitas.
Metode pengukuran salinitas air laut salah satunya dapat
menggunakan metode berat jenis. Dengan menentukan berat jenis dan
suhu suatu air laut, maka nilai salinitas air laut tersebut dapat dapat
ditentukan. Alat ukur yang menggunakan metode ini disebut Hydrometer.
Ada dua jenis hydrometer yaitu density hydrometer yang mengkur berat
jenis air laut dan nilai salinitas dihitung dari tabel alat tersebut, dan
salinity hydrometer yang langsung menunjukan nilai salinitas air laut
yang bersangkutan. Ketelitian hydrometer hingga 0,10 0/00. Alat ini
biasanya digunakan sebagai alat ukur penguji sementara dan untuk
pengukuran salinitas secara kasar.
Proses yang terjadi di dalam samudera akan mengubah salinitas
permukaan lokal, diantaranya penguapan dan pembekuan es. Keduanya
cenderung menaikan salinitas, sedangkan curah hujan, limpasan (run off),
dan peleburan es cendrung menurunkan salinitas air permukaan.
Percampuran perairan permukaan dengan massa air lain yang mempunyai
salinitas lebih tinggi atau lebih rendah juga dapat mempengaruhi salinitas
permukaan.
Efek pembekuan dan peleburan es dapat diabaikan karena
penambahan salinitas oleh pembekuan es dapat diimbangi dengan
pegurangan salinitas akibat peleburan es pada waktu musim panas.
49

Limpasan hanya penting di daerah pantai sehinga penguapan, curah hujan


dan percampuran adalah tiga proses utama yang melibatkan variasi
salinitas permukaan.
Dalam bentuk persamaan, hubungan antara ketiga proses penting
yang menentukan salinitas permukaan dapat ditulis:
𝐷𝑠
= 0 = 𝑎(𝑆𝑂 − 𝑆) + 𝑏 (𝐸 − 𝑃)
𝑑𝑡
Keterangan:
𝐷𝑠
= perubahan salinitas terhadap waktu
𝑑𝑡

𝑆𝑂 = salinitas konstan yang bercampur dengan perairan permukaan


𝑆 = salinitas air permukaan
E = jumlah penguapan per satuan waktu
P = jumlah presipitasi per satuan waktu
a.b = konstanta
Hampir semua organisme laut hanya dapat hidup pada daerah-
daerah yang mempunyai perubahan salinitas yang sangat kecil. Daerah
estuarin adalah suatu daerah dimana kadar salinitasnya berkurang, karena
adanya sejumlah air tawar yang masuk yang berasal dari sungai-sungai
dan juga disebabkan oleh terjadinya pasang surut di daerah ini. Air juga
mengandung sejumlah besar gas-gas udara terlarut. Semua gas-gas yang
ada di atmoser dapat di jumpai di dalam air laut, walaupun jumlah
mereka ini terdapat dalam perbandingan yang tidak sama seperti yang ada
di udara.
Perbedaan salinitas tergantung kepada beberapa faktor, yaitu:
penambahan air tawar (dari hujan dan sungai), cepatnya penguapan dan
karena percampuran. Pada lautan terbuka selinitas tertinggi terdapat di
sekitar garis balik utara dan garis bali selatan (tropic of cancer dan tropic
of capicorn), karena di sekitar kedua lintang ini, prose penguapan cepat.
Salinitas biasanya dihitung perseribu (satu bagian dari seribu),
misalnyatiga puluh lima perseribu atau tiga puluh lima per mil yang biasa
ditulis 350/00 . salinitas di laut merah sekitar 40 0/00, disekitar kutub kadar
50

garamnya sekitar 300/00. Pada sekitar katulistiwa terdapat daerah yang


salinitasnya rendah. Hal ini disebabkan curah hujannya tinggi. Berbatasan
dengan daerah ini terdapat daerah yang salinitasnya tinggi (di daerah
garis balik), karena daerah ini dilalui oleh angin pasat yang kering,
menyebabkan penguapan tinggi, sehingga air dipermukaan asin. Di luar
daerah ini menuju ke arah kutub salinitasnya rendah lagi, karena asupan
air banyak sedangkan penguapannya sangat sedikit (Effendi, 2003).
Danau yang tidak berlepasan (tertutup) seperti laut mati dan beberapa
danau lainnya berkadar garam tinggi, karena airnya tidak sempat
dialirkan keluar dari danau itu. Jumlah sungai yang bermuara hanya
sedikit sedangkan penguapan tinggi. Laut mati mempunyai salinitas
2600/00 mengakibatkan manusia dapat terapung ketika berada di
dalamnya.
 Cara Menentukan Salinitas Air Laut
a) Cara Sederhana
Cara sederhana menentukan salinitas air yaitu dengan cara
mengambil air, misalnya air laut dalam takaran tertentu, misalnya
1 liter, lalu air laut diuapkan sampai tertinggal garamnya. Garam
yang tertinggal ditimbang. Jika berat garam itu 35 gram, berarti
kadar salinitasnya 35 gram.
b) Menggunakan Alat Refractometer
Refraktometer merupakan alat untuk mengukur salinitas yang
sangat umum dan dapat digunakan oleh semua orang. Sering juga
disebut sebagai alat pengukur indeks pembiasan pada cairan yang
digunakan untuk mengukur kadar garam. Prinsip alat ini adalah
dengan memanfaatkan indeks pembiasan cahaya untuk
mengetahui tingkat salinitas air.
Karena memanfaatkan cahaya langsung maka alat ini harus
dipakai ditempat yang terbuka atau terkena langsung dengan sinar
matahari, karena sehabis kita mengambil sampel air laut kita
langsung dapat mengetahui kadar salinias pada air tersebut. jika
51

menggunakan alat ini didalam ruangan dengan memanfaatkan


cahaya dari lampu maka hasil dari alat ukur ini tidak akan akurat.
Ketelitian alat ukur ini berkisar antara 0,5 0/00 hingga 0,05 0/00, alat
ukur ini ringkas dan sangat praktis untuk digunakan dilapangan
(Arief, 1984, p. 5).
Langkah – langkah untuk mengukur kadar salinitas dengan
menggunakan refraktometer:
1) Buka penutup refrakto meter lalu teteskan refraktometer
dengan aquadest.
2) Bersihkan tetesan aquadest tadi dengan tisyu dan jangan
sampai ada sisa aquadest yang tertinggal.
3) Teteskan air sampel yang ingin diketahui kadar salinitasnya
4) lalu arahkan refrakto meter ke arah cahaya matahari langsung.
5) Akan tampak sebuah bidang berwarna biru dan putih.
6) Garis batas antara kedua bidang itulah yang menunjukan kadar
salinitasnya.
7) Catat hasil nilai salinitasnya.
8) Lalu bilas lagi kaca prisma dengan aquades, bersihkan dengan
tisyu dan simpan refraktometer di tempat kering.
52

Gambar 22. Refractometer


Sumber: https://www.semuaikan.com/alat-ukur-dan-cara-
mengukur-salinitas/

b. Suhu

Gambar 23. Sebaran suhu secaral vertika pada berbagai letak lintang (a) lintang
rendah (b) lintang sedang, dan (c) lintang tinggi
Sumber: (R.H., 2000).
Beberapa kondisi meteorologis berpengaruh terhadap suhu
permukaan laut antara lain curah hujan, penguapan, kelembaban udara,
suhu udara, kecepatan angin dan intensitas radiasi matahari. Perubahan
suhu di lautan berdampak terhadap gejala fisis di laut dan biotanya (R.H.,
2000). Sebagian besar air samudera bersuhu dingin disebabkan sinar
matahari hanya mampu menembus perairan laut sampai beberapa meter
saja. Variasi suhu air laut dipengaruhi oleh pemanasan matahari.
Pengaruh pemanasan berbeda-beda untuk daerah yang terletak pada
lintang yang berbeda. Daerah tropis lebih banyak menerima panas
daripada daerah lintang tinggi dan kutub. Perbedaan jumlah panas yang
diterima permukaan bumi di tempat yang terletak pada lintang yang
berbeda, merupakan akibat dari bentuk bumi yang bulat. Suhu merupakan
parameter fisis perairan utama. Suhu permukaan laut di seluruh
permukaan bumi sangat beragam. Suhu di bawah permukaan beragam
tergantung kedalaman, sirkulasi udara, turbulensi, lokasi geografi, dan
jarak dari sumber panas sebagai contoh gunung berapi. Suhu perairan
53

dapat diukur menggunakan alat pengukur suhu yang biasa disebut


termometer. Sebaran suhu pada wilayah perairan laut secara vertikal pada
daerah iklim sedang (subtropis) dan kutub relatif tidak sama pada musim
berbeda (J., 1978).

7. Gerakan Air Laut


Air laut dalam pergerakannya terdapat tiga macam, yaitu ombak
(gelombang), arus, dan pasang surut. Semua gerakan air laut
mempengaruhi perubahan bentuk permukaan pantai, hal ini disebabkan
karena gerakan-gerakan tersebut merupakan pengikisan, pengangkut, dan
pengendapan material. Adapun ketiga gerakan tersebut antara lain adalah
sebagai berikut.
a. Gelombang laut
Gelombang laut adalah gerak molekul air laut yang disebabkan
oleh adanya suatu gangguan. Gerakan ini berupa gerakan naik turun
dengan dengan sedikit gerak maju. Gerak ke depan air yang tampak
jelas karena gelombang menyapa ke permukaan laut sebenarnya
merupakan suatu ilusi optic. Apa yang sebenarnya terjadi adalah
bahwa gangguan yang disebabkan oleh angina ditularkan dari satu
tempat ke tempat berikutnya dan bukan gerak air maju ke depan.

Gambar 24. Gelombang laut


Sumber: www.google.gelombanglaut.com
Titik tertinggi dari suatu gelombang disebut pncak gelombang, dan
titik yang terendah disebut palung gelombang. Jarak dari satu puncak
ke puncak berikutnya disebut panjang gelombang, tinggi gelombang
air sama dengan jarak vertical antara puncak dengan palung. Waktu
54

yang dipakai gelombang untuk melaju dari puncak ke puncak


berikutnya dinamakan periode gelombang.
Gelombang laut kadang-kadang disebut dengan gelombang
permukaan dan pada kedalaman gerak gelombang hanya beberapa
persen dari gelombang permukaan sehingga kapal-kapal selam yang
menyelam sedalam 30meter atau lebih, sama sekali tidak terpengaruh
oleh gerak yang terjadi dipermukaan.
Gelombang air laut dapat terjadi karena beberapa faktor, yaitu
sebagai berikut.
1) Angin
Angin laut yang bertiup di atas permukaan laut dapat
merupakan pembangkit utama gelombang. Peristiwa ini terjadi
pada angina dan air. Oleh karena itu, apabila pergeseran anta
angina dan air itu kencang, maka terjadilah gelombang besar. Sifat
gelombang yang digerakan oleh angina ini dipengaruhi oleh:
a) Kecepatan angin
Semakin cepat angin bertiup, maka semakin besar gelombang
yang terbentuk.
b) Waktu angin bertiup
Semakin meningkat waktu angin pembangkit gelombang
bertiup, akan semakin meningkat pula tinggi dan panjang
gelombang.
c) Jarak tanpa rintangan bertiupnya angina
Semakin jauh jarak rintangan angina akan semakin tinggi dan
panjang gelombang yang terbentuk. Gelombang yang berbeda
diperairan pedalaman seperti di Laut Jawa ataupun di selat-
selat lebih kecil pada gelombang yang ada diperairan yang
terbuka seperti di Samudera Hindia (Puspitasari, 2017).
2) Gelombang yang terjadi karena gempa laut
Di dasar laut serng terjadi gempa yang disebabkan oleh
diselokasi (perpindahan atau retakan-retakan pada kulit bumi)
55

ataupun letusan-letusan gunung berapi. Gempa ini sering


menimbulkan gelombang besar yang disebut tsunami, dan kadang-
kadang mengakibatkan kerusakan hebat. Gelombang yang
mendadak ini mempunyai kecepatan sampai 80km/jam, dan
apabila mencapai daerah pantai gelombang tersebut ketinggiannya
meningkat secara drastis, membuat kekuatan yang merusak dan
menakutkan.

Gambar 25. Gelombang laut akibat gempa


Sumber:www.google.gambar+Gambar+gelombang+laut+akibat+gempa.ga
mbar+Gambar+gelombang+laut+akibat+gempa.

Gerakan air laut yang berupa gelombang ini seakan-akan


merugikan kita. Namun sebenarnya tenaga kinetik (tenaga gerak)
gelombang laut itu, terutama yang disebabkan oleh perbedaan pasang
surut yag tinggi dan dapat dimanfaatkan untuk mengerakan generator
listrik terapung.
Gelombang tinggi dengan periode pendek dihasilkan oleh
angin kuat yang dekat. Gelombang tinggi dengan periode panjang
dihasilkan oleh angina sangat kuat yang jauh. Gelombang rendah
dengan periode pendek dihasilkan oleh angina lemah yang dekat dan
56

gelombang rendah dengan periode panjang dihasilkan oleh angina


sedang yang jauh.
Jenis gelombang dapat dikasifikasikan menjadi dua macam,
yaitu gelombang osilasi dan gelombang translasi atau soliter. Pada
gelombang osilasi molekul air bergerak melingkar. Gelombang ini
biasanya terjadi di laut lepas (bagian laut yang dalam), ketinggian,
panjang, serta kecepatan gelombang ini bervariasi. Sedangkan
gelombang translasi merupakan gelombang yang massa airnya searah
dengan arah gerakan gelombang itu tanpa diimbangi gerakan mundur.
Gelombang ini tidak memiliki puncak dan lembah gelombang. Jika
gelombang ini membentuk kli, maka gelombang itu akan pecah
dengan kekuatan tumbukan yang sangat besar, sehingga pada klif itu
akan terbentuk relung, gua pantai atau gerbang laut. Proses
pengikisan juga berlaku pada dasar laut, sehingga di depan pantai laut
itu terbentuk dataran luas yang dinamakan abrasi. Apabila gelombang
ini sampai pada di pesisir, air laut akan naik dan dinamakn swash.
Setelah berhenti pada ketinggian tertentu, masa air itu bergerak
kembali ke arah laut dan dinamakan backwash. Swash dan backwash
itu berperan dalam proses sedimentasi di pesisir.

Gambar 26. Penampang Gelombang

Keterangan:
a : gelombang osilasi
b : gelora
c : gelombang translasi
57

d : swash
e : backwash
f : arus dasar
Di lepas pantai, antara kedua jenis gelombang tersebut terjadi
pecahan gelombang yang dinamakan gelora (surf atau breaker).
Mulai dari sinilah gelombang osilasi berubah menjadi gelombang
translasi. Gelora terjadi karena gelombang sampai ke daerah yang
lebih dangkal, sehingga bentuk gelombang tidak simetris lagi. Lereng
gelombang bagian depan menjadi miring dan kemudian tumpah, lalu
air mengalir di atas permukaan laut yang lain, seperti pada gambar di
atas (Pujani, 2004).
b. Arus laut
Gerakan arus laut terjadi baik secara horisontal maupun secara
vertikal. Densitas air laut bergantung pada salinitas dan suhu. Arus laut
adalah gerakan molekul air laut yang pada umumnya berarah mendatar
(horizontal), namun di beberapa bagian laut terdapat juga arus vertikal.
Ada beberapa faktor yang mempengaruhi arus laut, yaitu:
Berdasarkan faktor penyebabnya arus laut dapat dikasifikasikan menjadi:
1.) Arus tetap
Arus tetap yaitu arus laut yang terjadi karena anginnya tetap dan
mempunyai arah yang tetap sepanjang tahun. Angina tetap yang
meneybabkan arus tetap adalah angin pasat (timur laut dan tenggara).
2.) Arus musiman
Arus musiman adalah arus laut yang terjadi karena tiupan angina
musim (muson) dan berubah arah tiap setengah tahun. Pada bagian
utara Samudera Hindia, yaitu di sepanjang pantai India yang
dipengaruhi angina musim. Terjadinya arus musim barat daya pada
bulan juli dan arus musim timur laut terjadi pada bulan januari.
3.) Arus kompensasi
Arus kompensasi merupakan arus yang terjadi karena perbedaan
tinggi permukaan air laut, seperti arus sungsang di antara arus
58

khatulistiwa utara dan selatan. Karena kedua arus khatulistiwa itu,


molekul air berpindah ke arah barat, sehingga permukaan air bagian
barat samudera relative lebih tinggi dariada dibagian timur. Sebagai
kompensasinya, mengalirlah arus yang arahnya berlawanan dengan
kedua arus khatulistiwa tersebut. Arus itu dinamakan arus sungsang.

4.) Arus vertikal


Arus vertikal yaitu arus yang naik atau turun adalah gerakan dua arus
yang berlawanan yang disebabkan karena perbedaan kadar garam.
Pada pangkal arus kahtulistiwa terjadi arus vertikal yang naik.
Sedangkan pada bagian samudera, yaitu di tempat permukaan air
relative lebih tinggi, terjadi arus vertikal yang turun.
Sedangkan, berdasarkan suhunya dapat dibedakan menjadi:
1.) Arus panas yaitu arus dengan suhu air yang lebih panas daripada
suhu air laut yang didatangi.
2.) Arus dingin yaitu arus dingin adalah arus yang suhunya lebih
dingin dari daerah yang dilaluinya.
Istilah arus dingin dan arus panas dipakai untuk berbagai arus
yang ditandai dengan suhu relatif terhadap suhu air laut dan atmosfer
sekelilingnya. Secara umum arus yang bergerak ke arah kutub
bersifat hangat sedangkan yang bergerak ke arah katulistiwa
bersifat dingin. Kedua arus ini berpengaruh terhadap iklim daratan
yang berbatasan. Suatu contoh pelabuhan-pelabuhan di Norwegia
tidak mengalami bulan-bulan beku pada musim winter, walaupun
terletak di sebelah utara lingkaran kutub, ini disebabkan adanya
pengaruh arus laut panas (Hutabarat & S. M., 1986).
c. Pasang Surut Air Laut
Pasang surut air laut adalah perubahan ketinggian air laut yang
berlangsung secara periodik dalam periode setengah hari bulan (satu hari
bulan = 24 jam 50 menit). Laut sedang pasang naik jika permukaanya
59

paling tinggi dibandingkan dengan tinggi rata-rata dan laut sedang pasang
surut jika permukaanya paling rendah.
Pasang surut air laut disebabkan oleh tarikan gravitasi antara bumi
dan dua benda langit yaitu bulan dan matahari. Kerak bumi juga
dipengaruhi oleh penarikan ini, tetapi gerakannya sangat kecil. Planet-
planet lain pada tata surya dan bintang-bintang juga menarik bumi serta
ditarik oleh bumi, tetapi benda-benda itu terlalu kecil atau terlalu jauh
untuk mempunyai suatu pengaruh yang terlihat pada perairan laut.
Efek penimbul air pasang dari matahari hanya sekitar 0,46 kali
efek penimbul air pasang dari bulan, meskipun kenyataanya massa
matahari sekitar 28 juta kali lebih besar. Menurut hukum newton
mengenai gravitasi, gaya penarikan yang dimiliki berbagai benda untuk
satu sama lain berbanding terbalik dengan kwadrat jarak benda-benda
tersebut. Matahari berada hampir 150 juta km dari bumi, sedangkan
bulan sekitar 385.000 km. Jarak yang lebih kecil antara bulan dan bumi
lebih dipengaruhi daripada massa matahari yang lebih besar. Oleh
karena itu,pe rairan samudera terutama dipengaruhi oleh tarikan
graviatasi bulan.

Gambar 27. Tarikan Gravitasi Antara Bulan dan Samudera Serta Litosfer
Bumi Mengakibatkan Air Pasang

Pada gambar di atas diandaikan bahwa air menutup seluruh


permukaan bumi. Ketika bulan secara langsung berada di atas A,
tarikannya akan menyebabkan air tertimbun ke arah A dan terjadi pasang
60

naik. Sewaktu air ditarik ke arah A dari daerah-daerah lainnya


permukaan air di B dan D akan turun dan hal lain menyebabkan pasang
turun (pasang surut) di tempat-tempat tersebut.
Pada saat yang sama akan terdapat penimbunan air di sisi lain
Bumi ke arah C. Menurut suatu teori yang dinyatakan secara luas adalah
bahwa tarikan bulan pada litosfer lebih besar daripada tarikan bulan pada
air di C, yang massanya lebih kecil dan lebih jauh. Litosfer ini ditarik ke
arah bulan dengan membiarkan air di C menjadi lebih jauh dari pusat
bumi.
Sebagai akibat rotasi Bumi suatu periode sekitar 24 jam 50 menit
diperlukan antara kenaikan bulan yang berturut-turut. Periode ini disebut
satu hari bulan. Rotasi Bumi inilah yang menyebabkan rangkaian pasang
naik dan pasang turun.
Pada waktu bulan baru dan waktu bulan penuh sekitar dua minggu
terpisah matahari-bulan-bumi berada dalam satu garis lurus. Kekuatan
air pasang yang dihasilkan oleh matahari memperkuat air pasang dari
bulan, terjadi pasang purnama. Ketika bulan berada pada seperempat
pertama atau seperempat terakhir, posisi bulan (dengan menarik garis
lurus dari bulan ke bumi) kira–kira membentuk sudut siku-siku terhadap
garis lurus dari bumi ke matahari. Air pasang yang dihasilkan oleh
matahari kemudian sebagian menghapus air pasang yang dihasilkan oleh
bulan, hal ini menimbulkan pasang perbani (Valerina, et al., 2017).
61

Gambar 28. Periode Bulan dengan hubungannya pasang surut.

8. Karang Laut
Ciri utama di perairan dearah tropik adalah terdapatnya karang laut. Hal
ini
disebabkan perairan tropik di beberapa tempat memenuhi syarat hidup
binatang karang. Syarat hidup binatang karang adalah:
 Suhu tidak kurang dari 20 0C
 Kedalaman laut antara 40 – 50meter
 Kadar garam normal
 Air laut jernih Pembentukan karang ini terjadi dalam beberapa bentuk,
misalnya polyp, hidup sebagai binatang tersendiri, tetapi kebanyakan
berkumpul dengan yang lainnya dalam kesatuan yang besar. Semua
binatang itu mempunyai kerangka yang tersusun atas kalsium
karbonat. Jika Polyp mati, massa bahan kerangka itu membentuk
kumpulan batu karang kapur yang terkadang disebut juga dengan
gosong (Souhoka & Patty, 2013).
Tipe-tipe gosong karang:
 Gosong Karang Pantai (Fringing Reef), terjadi disepanjang pantai.
Terdiri atas daratan karang yang tidak rata dan rapat dengan
daratan atau terhalang perairan sempit (lagun). Sisi yang mengarah
ke laut membentuk lereng yang curam.
 Gosong Karang Penghalang (Barrief Reef). Terpisah dari daratan
oleh lagun yang lebar dan dalam. Gosong karang penghalang yang
terkenal adalah the Great Barrier Reef di perairan sebelah timur
benua Australia.
 Atol. Atol ini karang yang berbentuk cincin atau tapal kuda yang
mengelilingi lagun. Menurut teori Darwin, atol pada awalnya
adalah gosong karang pantai (fringing Reef) di sekeliling pulau
atau gunung laut. Ketika pulau atau gunung laut mengalami
penenggelaman, binatang karang terus menerus membuat
rumahnya seiring denganm tenggelamnya pulau itu. Ketika pulau
62

itu sudah tenggelam yang tertinggal hanya gosong karang


berbentuk cincin mengelilingi lagun. Sedangkan Muray
berpendapat bahwa Atol terbentuk di puncak plato atau bukit yang
timbul d dasar laut sampai kedalaman yang memenuhi syarat hidup
binatang karang. Pulau-pulau atol ini banyak terdapat di lautan
Pasifik, seperti Atol Bikin yang digunakan percobaan bom atom
oleh Perancis.
Di wilayah Nusa Tenggara Timur, orang mengusahakan
karang laut untuk bahan bangunan, dengan jalan membakarnya.
Pemerintah telah mengadakan pelarangan, sangat merusak
lingkungan. Pengambilan karang secara terus-menerus tidak
seimbang dengan pembentukannya yang membutuhkan waktu
yang sangat lama.

Gambar 29. Karang pantai, penghalang dan atoll.


Sumber: pmfias.com

9. Pemanfaatan Gerakan Air Laut dalam Kehidupan


Banyak hal yang mempengaruhi gerakan air laut, salah satu di
antaranya yang paling penting adalah gerakan angin. Air akan bergerak
sesuai arah angin. Gerakan air laut sebenarnya salah satu anugerah yang
dapat dimanfaatkan. Dalam kehidupan kita gerakan air laut antara lain
dapat dimanfaatkan untuk keperluan pelayaran, perikanan, energi
pembangkit tenaga listrik), pertanian laut dan pariwisata.
63

a. Pelayaran
Informasi tentang gerakan air laut sangat diperlukan dalam bidang
pelayaran terutama kapal/perahu yang menggunakan layar. Kapal
besar sekalipun pada prinsipnya dalam perjalanan pelayarannya tidak
mau berbenturan dengan ombak maupun arus sehingga informasi
tentang gerakan air laut sangat diperlukan.
b. Perikanan
Gerakan air laut berpengaruh pada gerakan plankton (fitoplankton).
Tempat-tempat yang banyak planktonnya biasanya di situ banyak
berkumpul ikan. Oleh karena itu bagi para nelayan, informasi tentang
gerakan air laut dapat dimanfaatkan untuk mendeteksi tempat-tempat
berkumpulnya berbagai jenis ikan.
c. Energi (pembangkit tenaga listrik)
Belanda dan Perancis merupakan contoh negara yang telah
memanfaatkan gerakan air laut sebagai sumber energi (yaitu sebagai
pembangkit tenaga listrik). Sedangkan di Indonesia hal ini masih
dalam tahap uji coba. Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi
(BPPT) bekerja sama dengan pemerintah Belanda kini sedang
melakukan uji coba membangun proyek pembangkit tenaga listrik
dengan memanfaatkan gerakan air laut di selat Bali.
d. Pertanian Laut
Informasi tentang gerakan air laut sangat diperlukan bagi para petani
yang bergerak di bidang pertanian laut. Sebagai contoh para petani
yang melakukan usaha di bidang pertanian laut (seperti budidaya
rumput laut, budidaya kerang, mutiara dan lain-lain), kalau tidak
memperhitungkan gerakan air laut, maka hasil pertaniannya akan
hanyut terbawa oleh air laut sehingga mengalami gagal panen.
e. Pariwisata
Olahraga selancar, dayung, diving, lomba perahu layar dan lain-lain
yang banyak memperhitungkan faktor gerakan air laut sangat diminati
64

oleh para wisatawan. Olahraga selancar angin misalnya, memerlukan


tempat yang gelombangnya besar (Pradana & Sutedjo, 2018, p. 20).
10. Perubahan Permukaan Air Laut
Penenggelaman dan penaikkan daratan serta penurunan dan
penaikkan permukaan air laut mempunyai pengaruh penting terhadap garis
pantai. Fenomena ini dapat dibedakan atas pantai tenggelam dan pantai
naik.
1) Pantai Tengelam
Penurunan permukaan daratan atau penaikkan permukaan air
laut menyebabkan berbagai ciri sebagagai akibat tenggelamnya
lembah-lembah. Bentuknya bergantung kepada keadaan lembah itu.
Bentuk yang pg paling sederhana adalah sederhana adalah estuaria,
karena tenggelamnya lembah utama. Jika seluruh pola aliran denritik
tenggelam, serangkaian teluk terbentuk; sesuai dengan pola lembah,
bentukkan ini disebut Ria. Jika yang tenggelam itu lembah hasil
glasial, teluk-teluk itu khas lembah glasial, yaitu: panjang, dalam dan
curam kedua pinggirnya. Teluk-teluk demikian disebut Fyord dan pada
ujung yang ada di laut, punggungan batuan membentuk bagian yang
dangkal, jauh dari pantai terdapat sejumlah pulau-pulau kecil.
2) Pantai Naik
Pada pantai yang landai hasil dari pengunduran permukaan laut
atau penaikkan dasar laut, menghasilkan daratan pantai yang luas, licin
dan landai. Hasil endapan yang muncul membentuk pesisir yang luas
dan rangkaian gumuk pasir, sedangkan lumpur dan rawa asin terbentuk
di bagian yang dangkal di wilayah lepas pantai. Pada bagian tinggidari
pantai yang naik ini, wave-cut paltform yang terjadi sebelum pantai
naik menjadi raised beach yang terdapat di atas permukaan pesisir
yang sekarang. Bukti tentang naikknya pantai itu ialah di daerah
pedalaman terdapat kliff, goa, stack dan endapan pantai (Tomczak,
2000).
65

D. Ayat Al-Quran dan Tafsir Tentang Sungai, Danau, dan Laut


1. Sungai
a. Q.S An-Nahl Ayat 15

ً ‫َوه َُو الَّذِي َم َر َج ْالبَحْ َري ِْن َٰ َهذَا َعذْبٌ فُ َراتٌ َو َٰ َهذَا ِم ْل ٌح أ ُ َجا ٌج َو َجعَ َل بَ ْينَ ُه َما بَ ْرزَ ًخا َو ِحجْ ًرا َمحْ ُج‬
‫ورا‬

Artinya:
“Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak
goncang bersama kamu, (dan Dia menciptakan) sungai-sungai dan
jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk”.
1) Tafsir Jalalain
(Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi dengan kokohnya)
gunung-gunung yang tegak kokoh supaya (tidak) jangan (bumi itu
goncang) bergerak (bersama kalian dan) Dia telah menciptakan
padanya (sungai-sungai) seperti sungai Nil (dan jalan-jalan) jalan
untuk dilalui (agar kalian mendapat petunjuk) untuk sampai kepada
tujuan-tujuan kalian.
2) Tafsir Quraish Shihab
Allah menjadikan di muka bumi gunung-gunung yang kokoh yang
menjaga bumi agar tidak goncang. Dijadikan pula sungai-sungai
yang dialiri air yang dapat digunakan untuk minum dan menyirami
tanaman. Di bumi itu pula Allah menjadikan jalan-jalan terhampar
agar kalian dapat melaluinya untuk mencapai tujuan.
3) Tafsir Ibnu Katsir
Firman Allah Subhanahu wa ta'ala. : dan (Dia menciptakan)
sungai-sungai dan jalan-jalan. (An-Nahl: 15) Maksudnya, Allah
menciptakan padanya sungai-sungai yang mengalir dari suatu
tempat ke tempat yang lain sebagai rezeki buat hamba-hamba-Nya.
Sungai berhulu dari suatu tempat dan menjadi rezeki bagi orang-
orang yang ada di tempat lain (yang dilaluinya).
Sungai menempuh berbagai kawasan dan daerah melalui
hutan-hutan, padang-padang, dan membelah bukit-bukit serta
lembah-lembah, lalu sampai pada suatu negeri yang penduduknya
66

beroleh manfaat besar darinya. Dalam alirannya air sungai


berbelok-belok, terkadang ke arah kanan, ke arah kiri, terkadang
menciut, melebar, serta ada yang berarus deras, ada pula yang
berarus tenang. Terkadang sebagian lembah ada yang diairinya
dalam suatu waktu, sedangkan di waktu yang lain tidak diairinya,
dalam perjalanannya dari sumber menuju muaranya. Kekuatan dan
lemahnya arus air telah ditetapkan oleh kehendak-Nya dan
menuruti sunnah yang telah ditetapkanNya.
b. Q.S An-Naml ayat 61
‫ي َو َج َع َل َبيْنَ ْال َبحْ َري ِْن‬ ً ‫ارا َو َج َع َل ِخ ََللَ َها أ َ ْن َه‬
َ ‫ارا َو َج َع َل لَ َها َر َوا ِس‬ َ ‫أَ َّم ْن َج َع َل ْاْل َ ْر‬
ً ‫ض قَ َر‬
َّ ‫اج ًزا ۗ أ َ ِإ َٰلَهٌ َم َع‬
َ‫اَّللِ ۚ َب ْل أ َ ْكث َ ُر ُه ْم ََل َي ْعلَ ُمون‬ ِ ‫َح‬

Artinya:
“Atau siapakah yang telah menjadikan bumi sebagai tempat
berdiam, dan yang menjadikan sungai-sungai di celah-celahnya,
dan yang menjadikan gunung-gunung untuk (mengkokohkan) nya
dan menjadikan suatu pemisah antara dua laut? Apakah disamping
Allah ada tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) kebanyakan dari
mereka tidak mengetahui”.
1) Tafsir Jalalain
(Atau siapakah yang telah menjadikan bumi sebagai tempat
berdiam) sehingga ia tidak menggoncangkan penduduknya
(dan yang menjadikan di cekah-celahnya) yakni di antara
celah-celahnya (sungai-sungai dan yang menjadikan gunung-
gunung untuk mengokohkannya) sebagai pengokoh Bumi (dan
menjadikan suatu pemisah antara dua laut) antara air tawar dan
air asin, satu sama lainnya tidak bercampur baur. (Apakah di
samping Allah ada tuhan yang lain? Bahkan sebenarnya
kebanyakan dari mereka tidak mengetahui) keesaaan-Nya.
2) Tafsir Quraish Shihab
67

Tanyakan kepada mereka, "Siapa yang membuat bumi menjadi


datar dan cocok sebagai tempat tinggal? Siapa pula yang
mengalirkan sungai-sungai di tengah-tengahnya, yang
menciptakan gunung-gunung yang membuat bumi menjadi
kokoh dan tidak condong? Siapa pula yang membuat pemisah
antara air laut yang asin dan air tawar agar masing-masing
tidak bercampur aduk? Tiada tuhan yang menyertai Allah.
Hanya Dialah sang Pencipta. Akan tetapi sebagian besar
manusia tidak mau mengambil manfaat ilmu pengetahuan
dengan sebenarnya seolah-olah mereka tidak berpengetahuan.
3) Tafsir Ibnu Katsir
Atau siapakah yang telah menjadikan bumi sebagai tempat
berdiam. (An-Naml: 61) Yakni tempat menetap yang kokoh,
tenang, tidak bergerak serta tidak bergoyang mengguncangkan
penduduknya, tidak pula menggetarkan mereka. Karena
sesungguhnya andaikata bumi selalu berguncang dan bergetar,
tentulah tidak akan enak hidup di bumi dan tidak layak untuk
kehidupan. Bahkan tidaklah demikian Allah menjadikan bumi
sebagai karunia dan rahmat-Nya menghampar lagi tetap, tidak
bergetar dan tidak bergerak.
Dan yang menjadikan sungai-sungai di celah-celahnya.
(An-Naml: 61) Yaitu Dialah yang menjadikan sungai-sungai di
bumi yang airnya tawar lagi baik, sungai-sungai itu membelah
di celah-celahnya, lalu mengalirkannya di bumi, ada yang besar
dan yang kecil; ada yang ke timur dan yang ke barat; dan ada
yang ke selatan atau ada yang ke utara, sesuai dengan
kemaslahatan hamba-hamba-Nya di berbagai belahan bumi,
karena Allah telah menyebarkan mereka di muka bumi dan
memudahkan bagi mereka jalan rezekinya menurut apa yang
mereka perlukan.
68

Dan yang menjadikan gunung-gunung untuk


(mengokohkan)nya. (An-Naml: 61) Yakni gunung-gunung
yang tinggi-tinggi, mengokohkan bumi dan menetapkannya
agar tidak mengguncangkan kalian. dan menjadikan suatu
pemisah antara dua laut. (An-Naml: 61) Maksudnya,
menjadikan suatu pemisah antara air tawar dan air asin, yang
mencegah keduanya bercampur agar yang ini tidak tercemari
oleh yang itu, begitu pula sebaliknya (seperti di muara sungai
Pent. ). Sesungguhnya hikmah Allah (sunnatullah)-lah yang
menetapkan agar masing-masing dari kedua jenis air itu tetap
pada fungsinya.
Menurut istilah Al-Qur'an, laut yang berasa manis airnya
(yakni tawar) adalah sungai-sungai yang mengalir di berbagai
daerah yang diduduki oleh manusia. Fungsi dan kegunaan air
tersebut berasa tawar agar dapat dijadikan sebagai air minum
bagi makhluk hidup, juga sebagai pengairan buat tumbuh-
tumbuhan dan pepohonan yang berbuah dan pohon-pohon
lainnya. Sedangkan yang dimaksud dengan laut yang berasa
asin airnya ialah lautan yang mengelilingi berbagai benua dari
segala penjuru.
2. Danau
Q.S Al-Baqarah ayat 259

َّ ‫ِي خَا ِو َيةٌ َعلَ َٰى ع ُُرو ِش َها قَا َل أَنَّ َٰى يُحْ ِيي َٰ َه ِذ ِه‬
ُ‫اَّللُ َب ْعدَ َم ْوتِ َها ۖ فَأ َ َمات َه‬ َ ‫أ َ ْو كَالَّذِي َم َّر َعلَ َٰى قَ ْر َي ٍة َوه‬
ُ ‫ض يَ ْو ٍم ۖ قَا َل بَ ْل لَبِثْتَ ِمائَةَ َع ٍام فَا ْن‬
‫ُ ْر‬ َ ‫اَّللُ ِمائَةَ َع ٍام ث ُ َّم بَعَثَهُ ۖ قَا َل َك ْم لَبِثْتَ ۖ قَا َل لَبِثْتُ يَ ْو ًما أَ ْو بَ ْع‬
َّ
َ ‫ُ ْر إِلَى ْال ِع‬
‫ُ ِام‬ ُ ‫اس ۖ َوا ْن‬ِ َّ‫اركَ َو ِلنَجْ عَلَكَ آيَةً ِللن‬ ُ ‫امكَ َوش ََرابِكَ لَ ْم يَت َ َسنَّ ْه ۖ َوا ْن‬
ِ ‫ُ ْر إِلَ َٰى ِح َم‬ ِ َ‫طع‬َ ‫إِلَ َٰى‬
َّ ‫سوهَا لَحْ ًما ۚ فَلَ َّما تَبَيَّنَ لَهُ قَا َل أ َ ْعلَ ُم أ َ َّن‬
َ ‫اَّللَ َعلَ َٰى ُك ِل‬
‫ش ْيءٍ قَدِير‬ ُ ‫ْف نُ ْنش ُِزهَا ث ُ َّم نَ ْك‬
َ ‫َكي‬

Artinya:

“Atau apakah (kamu tidak memperhatikan) orang yang melalui


suatu negeri yang (temboknya) telah roboh menutupi atapnya. Dia
berkata: "Bagaimana Allah menghidupkan kembali negeri ini setelah
69

hancur?" Maka Allah mematikan orang itu seratus tahun, kemudian


menghidupkannya kembali. Allah bertanya: "Berapakah lamanya
kamu tinggal di sini?" Ia menjawab: "Saya tinggal di sini sehari atau
setengah hari". Allah berfirman: "Sebenarnya kamu telah tinggal di
sini seratus tahun lamanya; lihatlah kepada makanan dan minumanmu
yang belum lagi beubah; dan lihatlah kepada keledai kamu (yang telah
menjadi tulang belulang); Kami akan menjadikan kamu tanda
kekuasaan Kami bagi manusia; dan lihatlah kepada tulang belulang
keledai itu, kemudian Kami menyusunnya kembali, kemudian Kami
membalutnya dengan daging". Maka tatkala telah nyata kepadanya
(bagaimana Allah menghidupkan yang telah mati) diapun berkata:
"Saya yakin bahwa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu".
1) Tafsir Jalalain
(Atau) tidakkah kamu perhatikan (orang) 'kaf' hanya tambahan
belaka (yang lewat di suatu negeri). Orang itu bernama Uzair dan
lewat di Baitulmakdis dengan mengendarai keledai sambil
membawa sekeranjang buah tin dan satu mangkuk perasan anggur
(yang temboknya telah roboh menutupi atap-atapnya), yakni
setelah dihancurkan oleh raja Bukhtanashar. (Katanya, "Bagaimana
caranya Allah menghidupkan kembali negeri ini setelah
robohnya?") disebabkan kagumnya akan kekuasaan-Nya (Maka
Allah pun mematikan orang itu) dan membiarkannya dalam
kematian (selama seratus tahun, kemudian menghidupkannya).
Untuk memperlihatkan kepadanya bagaimana caranya
demikian itu. (Allah berfirman) kepadanya, (Berapa lamanya kamu
tinggal di sini?) (Jawabnya, "Saya telah tinggal di sini sehari atau
setengah hari) karena ia mulai tidur dari waktu pagi, lalu dimatikan
dan dihidupkan lagi di waktu Magrib, hingga menurut sangkanya
tentulah ia tidur sepanjang hari itu. (Firman Allah swt.,
"Sebenarnya sudah seratus tahun lamanya kamu tinggal; lihatlah
makanan dan minumanmu itu) buah tin dan perasan anggur (yang
70

belum berubah) artinya belum lagi basi walaupun waktunya sudah


sekian lama. 'Ha' pada 'yatasannah' ada yang mengatakan huruf asli
pada 'sanaha', ada pula yang mengatakannya sebagai huruf saktah,
sedangkan menurut satu qiraat, tidak pakai 'ha' sama sekali (dan
lihatlah keledaimu) bagaimana keadaannya. Maka dilihatnya telah
menjadi bangkai sementara tulang belulangnya telah putih dan
berkeping-keping. Kami lakukan itu agar kamu tahu, (dan akan
Kami jadikan kamu sebagai tanda) menghidupkan kembali (bagi
manusia. Dan lihatlah tulang-belulang) keledaimu itu (bagaimana
Kami menghidupkannya) dibaca dengan nun baris di depan. Ada
pula yang membacanya dengan baris di atas kata 'nasyara', sedang
menurut qiraat dengan baris di depan berikut zai 'nunsyizuha' yang
berarti Kami gerakkan dan Kami susun, (kemudian Kami tutup
dengan daging) dan ketika dilihatnya tulang-belulang itu sudah
tertutup dengan daging, bahkan telah ditiupkan kepadanya roh
hingga meringkik. (Maka setelah nyata kepadanya) demikian itu
dengan kesaksian mata (ia pun berkata, "Saya yakin") berdasar
penglihatan saya (bahwa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu").
Menurut satu qiraat 'i`lam' atau 'ketahuilah' yang berarti perintah
dari Allah kepadanya supaya menyadari.
2) Tafsir Quraish Shihab
Renungkanlah kisah aneh berikut ini: kisah seseorang yang
melewati suatu negeri yang hancur, atap dan temboknya roboh dan
penghuninya binasa. Ia berkata, "Bagaimana Allah menghidupkan
kembali penduduk negeri yang telah mati?" Kemudian Allah
mematikan orang tersebut selama seratus tahun. Setelah itu ia
dibangkitkan kembali agar tahu betapa mudahnya proses
kebangkitan, untuk menghilangkan keraguannya. Ia lalu ditanya,
"Berapa lama kamu mati?" Ia menjawab, "Aku tidak bisa
merasakan berapa lamanya, mungkin sehari atau beberapa hari."
Dikatakan kepadanya, "Sesungguhnya kamu telah mati selama
71

seratus tahun." Kemudian Allah mengalihkan pandangannya


kepada bukti kekuasaan-Nya yang lain dengan mengatakan,
"Lihatlah! Makanan dan minumanmu tidak rusak dan keledaimu
tidak berubah. Kami lakukan itu semua agar proses kebangkitan
setelah mati yang kamu nafikan menjadi jelas dan kamu menjadi
saksi hidup kebenaran hal tersebut." Selanjutnya Allah
memerintahkan orang itu untuk melihat ciptaan-Nya yang lain.
Bagaimana makhluk-makhluk hidup disusun tulangnya, dibalut
dengan daging, ditiupkan ruh ke dalamnya sehingga dapat
bergerak. Ketika kekuasaan Allah dan mudahnya proses
kebangkitan menjadi jelas baginya, ia berkata, "Aku yakin bahwa
Allah Mahakuasa atas segala sesuatu.
3) Tafsir Ibnu Katsir
Atau apakah (kamu tidak memperhatikan) orang yang
melalui suatu negeri yang (temboknya) telah roboh menutupi
atapnya. (Al-Baqarah: 259) Para ulama berbeda pendapat tentang
siapa orang yang lewat tersebut.
Bagaimana Allah menghidupkan kembali negeri ini setelah
roboh' (Al-Baqarah: 259) Dia mengatakan demikian setelah
melihat kehancuran dan kerusakan negeri tersebut yang sangat
parah, dan sesudah itu bagaimana cara mengembalikannya seperti
semula. Firman Allah subhanahu wa ta’ala: Maka Allah
mematikan orang itu seratus tahun, kemudian menghidupkannya
kembali. (Al-Baqarah: 259) Menurut suatu pendapat, negeri
tersebut diramaikan kembali setelah tujuh puluh tahun kematian
lelaki itu, penduduknya lengkap seperti semula, dan kaum Bani
Israil kembali lagi ke negeri itu. Ketika Allah membangkitkannya
sesudah ia mati, maka anggota tubuhnya yang mula-Mula
dihidupkan oleh Allah adalah kedua matanya. Dengan demikian,
maka ia dapat menyaksikan perbuatan Allah, bagaimana Allah
menghidupkan kembali dirinya. Setelah seluruh tubuh lelaki itu
72

hidup seperti sediakala, maka Allah berfirman kepadanya melalui


malaikat: Berapakah lamanya kamu tinggal' Ia menjawab, ""Saya
telah tinggal di sini sehari atau setengah hari."" (Al-Baqarah: 259)
Dia merasakan bahwa dirinya mati pada permulaan siang hari,
kemudian dihidupkan kembali pada petang harinya. Akan tetapi,
ketika ia melihat matahari masih tetap ada, ia menduga bahwa ia
dibangkitkan dalam hari yang sama.
3. Laut
a. QS. Fatir, ayat 12
‫ب َٰه َ ذ َ ا ال ْ ب َ ْح َر ا ِن ي َ سْ ت َ ِو ي َو َم ا‬ ٌ ْ ‫ت عَ ذ‬ ٌ ‫ج ا جٌ ِم ل ْ حٌ َو َٰه َ ذ َ ا شَ َر ا ب ُ ه ُ س َ ا ئ ِ غٌ ف ُ َر ا‬ َ ُ ‫ۖۖ أ‬
‫ج و َن ط َ ِر ي ًّا ل َ ْح ًم ا ت َأ ْك ُ ل ُ و َن ك ُ ل ٍ َو ِم ْن‬ُ ‫َو ت َ َر ى ۖۖ ت َل ْ ب َ س ُ و ن َ هَ ا ِح ل ْ ي َ ة ً َو ت َ سْ ت َ ْخ ِر‬
َ ْ ‫اخ َر ف ِ ي هِ ال ْ ف ُ ل‬
‫ك‬ ِ ‫ض لِ هِ ِم ْن لِ ت َب ْ ت َغ ُ وا َم َو‬ ْ َ ‫ت َشْ ك ُ ُر و َن َو ل َ ع َ ل َّ ك ُ مْ ف‬
Artinya:
Dan tiada sama (antara) dua laut; yang ini tawar, segar, sedap
diminum dan yang lain asin lagi pahit. Dan dari masing-masing
laut itu kamu dapat memakan daging yang segar dan kamu dapat
mengeluarkan perhiasan yang dapat kamu memakainya, dan pada
masing-masingnya kamu lihat kapal-kapal berlayar membelah laut
supaya kamu dapat mencari karunia-Nya dan supaya kamu
bersyukur (Qs. Fatir,12).
1) Tafsir Quraish Shihab
Dalam ayat tersebut menggambarkan dua lautan yang
tidak sama rasanya. Kata bahrani dalam ayat diatas berati dua
lautan berupa air asin dan air tawar. Dua air itu bertemu,
bertetangga tanpa ada penyekat atau pembatas menurut
penglihatan mata, padahal keduanya tak dapat bercampur,
karena ada penyekat, dan masing-masing dengan wilayahnya,
satu sama lain tidak mau bercampur dan saling memasuki.
Air tawar terambil dari kata furad (‫( فرات‬terambil dari
kata farata (‫( فرت‬yang memiliki arti menundukkan atau
mengalahkan. Bila kata tersebut menyifati air, maka ia di
73

artikan air yang sangat tawar, sehingga rasa haus yang dimiliki
seseorang akan dikalahkan oleh rasa segara dan tawarnya air.
Sedangkan air asin terambil dari kata milh (‫( ملح‬berarti asin,
selain itu kata ujaj ada yang memahaminya dalam arti panas,
atau pahit, atau sangat asin. Gambaran rasa-rasa tersebut
menggambarkan rasa air yang tidak nyaman diminum, berbeda
dengan air yang sebelumnya. Dengan adanya kemajuan sains
telah ditemukan beberapa alasan tidak menyatunya air tawar
dan air asin ketika bertemu di muara sungai dan laut. Keduanya
tetap terpisah walaupun berdekatan, seolah-olah ada pembatas
di antara keduanya, berikut beberapa alasan tersebut Pertama,
adanya gaya gravitasi yang menjadi penghalang. Air laut yang
bertempat lebih rendah daripada daratan, sehingga air sungai
mengalir dari tingkat tertinggi menuju muara. Kedua, adanya
jenis batuan yang besar dan keras berpindah ke hulu sungai
akibat turunnya air yang begitu dahsyat yang cukup
menggerakkan batu-batu yang volumenya relatif kecil secara
bertahap mendekati muara, dengan demikian air asin di laut
akan terdorong dan tidak dapat melawan gaya gravitasi yang
mencegah mengalir ke arah air sungai yang berada lebih tinggi.
Ketiga, gaya tarik-menarik antara air sungai dan air laut terjadi
dari perbedaan gaya tarik antara molekul-molekul air tawar dan
air asin karena perbedaan tingkat padatannya. Masing-masing
cairan mempunyai gaya tersendiri. Keempat, adanya lekuk
kepadatan pada permukaan air yang berupa pembatas terhadap
proses menyatunya air yang berada di bagian atas dan
bawahnya. Pembatas itu telah terbukti benar-benar ada di
antara lapisanlapisan air yang berbeda sifat natural dan
kimianya jika makin bertambah kedalamnya. Suhu panas dan
tingkat garam lapisan-lapisan itu juga berbeda karena
perbedaan karakter fisik dan kimianya. Sisi menarik dari hal ini
74

adalah bahwa pada masa ketika manusia tidak memiliki


pengetahuan apa pun mengenai fisika, tegangan permukaan,
maupun ilmu kelautan, hal ini telah diungkap dalam Al-Qur’an.
Air tawar yang ada di sungai-sungai yang mengalir melalui
desadesa dan kota-kota besar bersifat sedap diminum,
menghilangkan dahaga, menyuburkan tanah, dan
menumbuhkan rumput-rumput, tanam-tanaman, dan pohon-
pohonan. Sedangkan air asin, di dalamnya terdapat mutiara dan
karang laut yang dapat dijadikan perhiasan dan menjadi tempat
berlayarnya kapal-kapal besar membawa hasil bumi dan
tambang dari satu tempat ke tempat-tempat lain.
Air laut yang berasa asin, tetapi saat menjadi uap yang
dihasilkan tidaklah asin, karena ketika permukaan air laut
menerima pancaran energi dari sinar matahari, molekul air
yang telah menguap meninggalkan senyawa-senyawa garam
yang membuat air laut menjadi asin, seperti senyawa NaCl
(natrium klorida) yang sering di sebut garam dapur. Hal
tersebut yang di manfaatkan oleh petani garam untuk
mengumpulkan garam. Dan selanjutnya akan diedarkan
kepasaran untuk memenuhi kebutuhan garam dalam tubuhnya
(Shihab, 2001, p. 355).
2) Tafsir Jalalayn
(Dan tiada sama -antara- dua laut; yang ini tawar, segar) sangat
tawar (sedap diminum) sedap rasanya (dan yang lain asin lagi
pahit) karena terlalu asin. (Dan dari masing-masing) kedua laut
itu (kalian dapat memakan daging yang segar) yaitu ikan (dan
kalian dapat mengeluarkan) dari laut yang asin, menurut
pendapat yang lain dari laut yang tawar juga (perhiasan yang
dapat kalian memakainya) yaitu berupa mutiara dan batu
Marjan (dan kamu lihat) kamu dapat menyaksikan (bahtera)
perahu (padanya) yakni pada masing-masing dari keduanya
75

(dapat berlayar) dapat membelah airnya karena dapat melaju di


atasnya; baik maju atau pun mundur hanya dengan satu arah
angin (supaya kalian dapat mencari) berupaya mencari
(karunia-Nya) karunia Allah swt. melalui berniaga dengan
memakai jalan laut (dan supaya kalian bersyukur) kepada Allah
atas hal tersebut.
3) Ibnu Katsir
Ini air laut itu asin; dan karena asinnya yang sangat, maka
terasa pahit. Laut adalah tempat kapal berlayar, airnya
diciptakan oleh Allah terasa sangat asin lagi pahit, karena itu
disebutkan oleh firman-Nya: dan yang lain asin lagi
pahit,Dalam firman selanjutnya disebutkan: Dan dari masing-
masing laut itu kamu dapat memakan daging yang segar.Yakni
dari ikan-ikan yang hidup di dalamnya. Dan kamu dapat
mengeluarkan perhiasan yang dapat kamu memakainya.
Semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui
firman-Nya: “Dari keduanya keluar mutiara dan marjan. Maka
nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? dan
pada masing-masingnya kamu lihat kapal-kapal berlayar
membelah laut. (Fathir: 12 Yakni membelah laut dengan
anjungannya yang mirip dengan dada burung. Mujahid
mengatakan angin mendorong kapal, dan angin itu tidak
mendorong kecuali hanya kapal yang besar-besar dalam
perjalanan kalian melalui berniaga dari suatu kawasan ke
kawasan yang lain dan dari suatu negeri ke negeri yang lain.
dan supaya kalian bersyukur. Yaitu bersyukur kepada
Tuhan kalian yang telah menundukkan laut bagi kalian
sehingga kalian dapat melakukan perjalanan melaluinya ke
mana pun yang kalian kehendaki tanpa ada sesuatu pun yang
menghambat kalian. Bahkan dengan kekuasaan-Nya Dia
menundukkan bagi kalian semua yang ada di langit dan yang
76

ada di bumi, yang hal ini merupakan karunia dan rahmat dari-
Nya.
b. Qs. Al-Furqon, Ayat 53

‫ج ع َ َل‬ ٌ ‫ت َو َٰه َ ذ َ ا ِم ل ْ حٌ أ ُ َج ا‬
َ ‫ج َو‬ ٌ ْ ‫ج ال ْ ب َ ْح َر ي ْ ِن َٰه َ ذ َ ا ع َ ذ‬
ٌ ‫ب ف ُ َر ا‬ َ ‫َو ه ُ َو ا ل َّ ِذ ي َم َر‬
ُ ‫ب َ ي ْ ن َ هُ َم ا ب َ ْر َز ًخ ا َو ِح ْج ًر ا َم ْح‬
‫ج و ًر ا‬
Artinya:
“Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir
(berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi
pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang
menghalangi”.
1) Tafsir Jalalayn
“Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir) secara
berdampingan (yang ini tawar lagi segar) sangat tawar lagi
menyegarkan (dan yang lain asin pahit) asin sekali sehingga
rasanya pahit (dan Dia jadkan antara keduanya dinding) batas
yang menyebabkan kedua air tersebut tidak membaur, antara
yan satu dengan yang lainnya (dan btas yang menghalangi)
yakni penghalang yang memecah keduanya untuk bercampur.
2) Tafsir Quraish Shihab
Allahlah yang mengalirkan air dua lautan, laut tawar dan laut
asin. Masing-masing aliran saling berdampingan satu dengan
lainnya. Meskipun demikian, kedua air itu tidak tercampur.
Semua itu diciptakan sebagai nikmat dan rahmat untuk
manusia. Ayat ini menunjukan sebuah nikmat Allah kepada
hamba-Nya, yaitu berupa tidak bercampurnya air asin yang
merembes atau mengalir dari lautan ke batu-batuan di dekat
pantai dengan air tawar yang merembes atau mengalir ke laut
dari daratan. Keduanya hanya sekedar bertemu. Air tawar itu
tergenang di atas air asi seakan-akan diantara keduanya ada
pemisah yang menghalangi bertemunya satu dengan yang
77

lainnya. “Hijran Mahjuran” diartikan pembatas yang


tersembunyi yang tidak dapat kita lihat. Bukan hanya itu,
bahkan di situ juga terdapat hukum yang bersifat konstan yang
mengatur hubungan tersebut untuk kepentingan manusia yang
tinggal di sekitar tempat itu dan sangat tergantung kepada air
tawar (Shihab, 2001, p. 234).
3) Tafsir Ibnu Katsir
Dan dialah yang memberikan dua laut yang mengalir
(berdampingan),” Allah dengan kuasa-Nya membiarkan dan
melepaskan dua laut berdampingan dan bertemu tanpa
membedakan, “yang ini tawar lagi segar,” sangat tawar dan
menghilangkan dahaga karena sifatnya itu, “dan yang lain asin
lagi pahit” sangat asin. “Dan Dia jadikan antara keduanya
dinding” Allah menciptakan penghalang antara keduanya
dengan kuasa Nya, sehingga salah satunya tidak mengalahkan
yang lain. “dan batas yang menghalangi” dan halangan dari
sampainya pengaruh salah satunya kepada yang lain. Ibnu
Katsir berkata: makna ayat adalah bahwa Allah menciptakan
dua air, yaitu air tawar dan air asin. Air tawar seperti air sungi,
mata air dan sumur. Sedangkan air asin seperti samudra yang
tidak mengalir. Allah menciptakan penghalang antara air tawar
dan air asin, yaitu tanah yang kering. demikian pendapat yang
dipilih Ibnu Jarir. Ar Razi berkata: Cara mengambil dalil jelas
disini, sebab jika asin dan tawar itu disebabkan sifat tanah atau
air, maka harus sama. Jika tidak demikian, maka harus ada
Maha Kuasa yang mengkhususkan masing-masing dengan sifat
tertentu.
c. Qs. Luqman, Ayat 27

‫ض ف ِ ي أ َن َّ َم ا َو ل َ ْو‬ ْ ‫س َ ب ْ ع َ ة ُ ب َ ع ْ دِ ه ِ ِم ْن ي َ ُم د ُّ ه ُ َو ال ْ ب َ ْح ُر أ َ ق ْ ََل م ٌ ش َ َج َر ة ٍ ِم ْن‬


ِ ‫اْل َ ْر‬
ُ ْ ‫ت َم ا أ َب‬
‫ح ٍر‬ ُ ‫َح ِك ي م ٌ ع َ ِز ي ٌز اَّللَّ َ إ ِ َّن ۗۖ اَّللَّ ِ ك َ لِ َم ا‬
ْ َ ‫ت ن َ فِ د‬

Artinya:
78

“Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut


(menjadi tinta), ditambahkan kepadanya tujuh laut (lagi) sesudah
(kering) nya, niscaya tidak akan habis-habisnya (dituliskan)
kalimat Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha
Bijaksana”.

1) Tafsir Jalalayn
(Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut)
lafal al-bahru diathafkan kepada isinya (ditambahkan
kepadanya tujuh laut sesudahnya) sebagai tambahannya
sesudah keringnya laut (niscaya tidak akan habis-habisnya
kalimat Allah) yang mengungkapkan tentang pengetahuan-
pengetahuan-Nya dengan menuliskannya dengan memakai
pena-pena itu dan berikut tambahan tujuh laut sebagai tintanya,
serta tidak pula dengan tambahan yang lebih banyak itu, karena
pengetahuan Allah tiada batasnya. (Sesungguhnya Allah Maha
Perkasa) tidak ada sesuatu pun yang dapat menghalang-
halangi-Nya (lagi Maha Bijaksana) tidak ada sesuatu pun yang
terlepas dari pengetahuan dan kebijaksanaan-Nya.
2) Tafsir Quraish Shihab
Dan seandainya seluruh pohon yang ada di bumi berubah
menjadi pena, dan selruh air laut yang sangat banyak itu
menjadi tinta untuk digunakan menuliskan ilmu Allah
(Kalimat), niscaya pena-pena itu akan rusak dan air laut itu
akan habis sebelum habisnya ilmu Allah. Karena Allah Maha
perkasa, tidak ada sesuatu pun yang dapat mengalahkan-Nya,
MAHA Bijaksana, tidak ada sesuatu pun yang keluar dari ilmu
dan hikmah-Nya. Maka ilmu dan hikmah-Nya tidak aka nada
habisnya.
3) Tafsir Ibnu Katsir
79

“Seandainya semua pepohonan yang ada di bumi ini dijadikan


sebagai pena-pena dan semua lautan yang ada sebagai tintanya,
lalu ditambahkan kepadanya tujuh lautan lagi yang semisal
untuk menulis kalimah-kalimah Allah yang menunjukkan
kepada kebesaran-Nya, sifat-sifat-Nya, dan keagungan-Nya,
pastilah pena-pena itu akan patah dan semua laut menjadi
kering, sekalipun ditambahkan lagi berkali lipat sarana yang
semisal. Sesungguhnya penyebutan tujuh laut hanyalah
mengandung makna mubalagah, bukan dimaksudkan
pembatasan, bukan pula menunjukkan pengertian bahwa ada
tujuh lautan di dunia ini sebagaimana yang dikatakan oleh
orang-orang yang menukil dari berita israiliyat yang tidak dapat
dibenarkan dan tidak pula didustakan. Bahkan pengertian ini
sama dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui
firman-Nya:
ِ ‫{قُ ْل لَوْ كَانَ ْال َبحْ ُر ِمدَادًا ِل َك ِل َما‬
ُ ‫ت َر ِبي لَنَ ِفدَ ْال َبحْ ُر قَ ْب َل أ َ ْن ت َ ْن َفدَ َك ِل َم‬
‫ات َر ِبي َولَوْ ِجئْنَا‬
}‫بِ ِمثْ ِل ِه َمدَدًا‬
Katakanlah, "Kalau sekiranya lautan menjadi tinta
untuk (menulis) kalimah-kalimah Tuhanku, sungguh habislah
lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimah-kalimah Tuhanku,
meskipun Kami datangkan tambahan yang semisal.” (Al-
Kahfi: 109)
Makna yang dimaksud dari lafaz bimislihi bukanlah tambahan
sebanyak itu, melainkan tambahan yang semisal, kemudian
yang semisalnya lagi tanpa ada henti-hentinya, karena ayat-ayat
Allah dan kalimah-kalimah-Nya tidak dapat dibatasi.
Al-Hasan Al-Basri mengatakan bahwa seandainya semua
pepohonan yang ada di bumi dijadikan pena dan lautannya
dijadikan tintanya, lalu Allah berfirman, "Sesungguhnya Aku
akan melakukan anu dan sesungguhnya Aku akan melakukan
anu," niscaya habislah lautan itu dan patahlah semua penanya.
80

Qatadah mengatakan bahwa orang-orang musyrik pernah


mengatakan, "Sesungguhnya kalam Allah ini pasti akan ada
habisnya dalam waktu dekat." Maka Allah menurunkan firman-
Nya: Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena.
(Luqman: 27) Yakni sekiranya pepohonan yang ada di bumi
dijadikan pena dan tintanya adalah lautannya ditambah dengan
tujuh lautan lagi yang semisal, niscaya tidak akan habis-
habisnya keajaiban Tuhanku, hikmah-hikmah-Nya, ciptaan-
Nya, dan ilmu-Nya.
BAB III
SOAL LATIHAN
A. Soal Pilihan Ganda
1. Sungai merupakan tempat mengalirnya air tawar. Sumber airnya
bermacam-macam, diantaranya ada yang airnya bersumber dari pencairan
es, bersumber dari daerah yang mempunyai curah hujan sepanjang tahun
dan alirannya tertutup vegetasi, dan ada yang airnya berasal dari air hujan
dan pencairan es. Pilihlah istilah mana yang termasuk berdasarkan
pernyataan-pernyataan tersebut....
a. Sungai periodik, sungai permanen, sungai gletser, sungai campuran
b. Sungai mata air, sungai hujan, sungai gletser, sungai campuran
c. Sungai periodik, sungai permanen, sungai ephemeral, sungai
subsekuen
d. Sungai hujan, sungai mata air, sungai campuran, sungai permanen
e. Sungai Pola Aliran Radial, sungai Pola Aliran Denditrik, sungai Pola
Aliran Trelis
Jawaban :B
KK0 : Menganalisis (memilih)
Penyelesaian
a. Sungai Hujan adalah sungai yang airnya berasal dari air hujan atau
sumber mata air. Sungai ini banyak terdapat di Jawa.
b. Sungai gletser adalah sungai yang sumber airnya berasal dari salju
yang mencair berkumpul menjadi kumpulan air besar yang
mengalir. Sungai membramo / memberamo di daerah papua / irian
jaya adalah salah satu contoh dari sungai gletser yang ada di
Indonesia
c. Sungai Campuran, adalah sungai yang airnya berasal dari
pencairan es (gletser), dari hujan, dan dari sumber mata air. Contoh
sungai jenis ini adalah sungai Digul dan sungai Mamberamo di
Papua (Irian Jaya).

81
82

2. Perhatikan gambar berikut.

Gambar di atas merupakan bagian-bagian dari lapisan danau


berdasarkan statifikasi termal. Lalu bagaimana perbandingan suhu di
antara Epilimnion dengan Hypolimnion?
a. Epilimnion, merupakan lapisan bagian atas perairan, temperatur relatif
konstan dan hangat, sedangkan hipolimnion, merupaka lapisan bawah
danau, temperature lebih dingin.
b. Epilimnion, merupakan lapisan bagian atas perairan, temperatur
tinggi, sedangkan hipolimnion, merupaka lapisan bawah danau,
temperature lebih dingin.
c. Epilimnion, merupakan lapisan bagian atas perairan, temperatur
sangat tinggi, sedangkan hipolimnion, merupakan lapisan bawah
danau, temperature hangat.
d. Epilimnion, merupakan lapisan bagian atas perairan, temperatur relatif
dingin sedangkan hipolimnion, merupaka lapisan bawah danau,
temperature panas.
e. Epilimnion, merupakan lapisan bagian atas perairan, temperatur relatif
dingin, sedangkan hipolimnion, merupaka lapisan bawah danau,
temperatur hangat.
Jawaban :A
83

KKO : Menganalisis (membandingkan)


Penyelesaian :
a. Pilimnion, merupakan lapisan bagian atas perairan, temperatur
relatif konstan dan hangat, seluruh air dapat tercampur dengan
baik oleh angin maupun gelombang atau;
b. Metalimnion, merupakan lapisan di bawah epilimnion dan di atas
hipolimnion dengan perubahan temperatur relatif besar antara
epilimnion dan hipolimnion, sehingga disebut juga sebagai
termoklin;
c. Hipolimnion, merupaka lapisan bawah danau, temperature lebih
dingin, densitas air lebih besar (Effendi, 2003).

3. Perhatikan gambar berikut.

Gambar di atas merupakan bagian-bagian dari sungai. Berikut beberapa


ciri yang mewakili bagian dari hulu sungai
(1) Arus air deras;
(2) Lembahnya curam ;
(3) Lembahnya berbentuk huruf U
(4) Terbentuk danau tapal kuda
(5) Lembahnya berbentuk V;
(6) Terbentuk danau tapal kuda
(7) Kadang-kadang terdapat air terjun.
Dari gambar diatas, identifikasilah yang termasuk kedalam hulu sungai
a. (1) (2) (3) (4)
84

b. (1) (2) (3) (5)


c. (1) (2) (5) (7)
d. (2) (3) (5) (7)
e. (3) (4) (6) (7)
Jawaban :C
KKO : Menganalisis (Mengidentifikasi)
Penyelesian :
Bagian – bagian Sungai:
1) Hulu Sungai
Ciri – ciri:
 Arus air deras;
 Arah erosi ke dasar sungai (erosi vertikal);
 Lembahnya curam ;
 Lembahnya berbentuk V;
 Kadang-kadang terdapat air terjun;
 Terdapat erosi mudik;
 Tidak terjadi pengendapan (sadimentasi).
2) Tengah Sungai
Ciri – ciri:
 Arus air sungai tidak begitu deras;
 Erosi sungai mulai ke samping (erosi horizontal);
 Aliran sungai mulai berkelok-kelok;
 Mulai terjadi proses sedimentasi (pengendapan) karena kecepatan
air mulai berkurang.
 Terbentuk meander
 Lembahnya berbentuk huruf U
 Terbentuk danau tapal kuda
3) Hilir Sungai
Ciri – ciri:
 Arus air sungai tenang;
85

 Banyak terjadi sedimentasi;


 Erosi ke arah samping (horizontal);
 Sungai berkelok-kelok (terjadi proses meandering);
 Kadang-kadang ditemukan meander yang terpotong sehingga
membentuk kali mati atau danau tapak kuda (oxbow lake);
 Di bagian muara kadang-kadang terbentuk delta

4. Salah satu kerusakan daerah aliran sungai adalah volume dan kualitas
sungai semakin menurun. Usaha yang paling efektif untuk mengatasi
kerusakan tersebut adalah ….
a. Penghijauan
b. Penundaan tanaman
c. Memusokan
d. Terasering
Jawaban :A
KKO : Mengevaluasi (Memecahkan)
Penyelesaian :
Manfaat penghijauan untuk sungai adalah, menjadikan air sungai tidak
menguap ke daratan, terhindar dari adanya kelongsoran tanah dari daratan
ke sungai, dan air dalam sungai suhunya dapat terjaga sehingga bisa
mengalir dengan tenang atau mengikuti tempat untuk mengalir, dan
meningkatkan kualitas air.

5. Kita mengetahui laut memiliki suatu permukaan yang sangat luas sehingga
hal ini menjadi salah satu faktor penguapan dalam jumlah besar, pada saat
air laut menguap, yang menguap hanyalah air (H2O) sedangkan garam-
garam mineral tetap tinggal bersama air laut, begitulah sehingga air laut
rasanya asin. Berdasarkan hal tersebut bagaimana pengaruh suhu terhadap
keasinan air laut?
86

a. Kadar keasinan air laut ini dipengaruhi oleh intensitas cahaya


matahari, biasanya semakin terang daerah tersebut, air lautnya semakin
asin.
b. Kadar keasinan air laut ini yang dipengaruhi oleh faktor suhu, biasanya
semakin panas daerah tersebut, air lautnya semakin asin.
c. Kadar keasinan air laut ini yang dipengaruhi oleh kelembaban udara,
biasanya semakin lembab daerah tersebut, air lautnya semakin asin.
d. Kadar keasinan air laut ini yang dipengaruhi oleh faktor volume air,
biasanya semakin besar volume air daerah tersebut, air lautnya
semakin asin.
e. Kadar keasinan air laut ini yang dipengaruhi oleh biota laut, biasanya
semakin banyak biota laut di daerah tersebut, air lautnya semakin asin.
Jawaban :B
KKO : Menganalisis C4 (Mendiagnosis)
Penyelesaian
Kadar keasinan air laut ini yang dipengaruhi oleh faktor suhu, biasanya
semakin panas daerah tersebut, air lautnya semakin asin.

6. Rasa air laut berasal dari daratan, kronologinya, pada saat terjadi hujan di
daratan, air akan meresap dalam tanah dan sedikit demi sedikit akan keluar
lagi melalui sungai-sungai dan akhirnya mencapai laut. Nah pada saat
perjalanan menuju ke laut tersebut, air dari daratan juga membawa
mineral, sehingga laut dipenuhi garam-garam mineral. Kenapa Air di
danau rasanya tidak asin yang padahal airnya juga berasal dari daratan?
a. Karena suatu permukaan air danau tidak cukup luas sehingga
penguapannya tidak begitu besar.
b. Karena suatu permukaan air danau tidak sempit sehingga
penguapannya tidak begitu besar.
c. Karena suatu permukaan air danau tidak cukup luas sehingga
penguapannya tidak begitu besar.
87

d. Karena tidak ada air dari daratan juga membawa mineral menuju
danau.
e. Karena garam-garam mineral tidak terdapat pada air danau.
Jawaban :A
KKO : Menganalisis C4 (Menelaah)
Penyelesaian:
karena suatu permukaan air danau tidak cukup luas sehingga
penguapannya tidak begitu besar, maksudnya air yang menguap dengan air
yang masuk ke danau masih seimbang dan sumber mineralnya sangat
terbatas, beda dengan laut yang sumber mineralnya dari berbagai penjuru
dunia menjadi satu.

7. Perhatikan gambar berikut!

Coba identifikasi bagian manakah yang tidak terkena cahaya


matahari pada gambar zona laut di atas.
a. Zona Lithoral
b. Zona Neritic
c. Zona Abisyal
d. Zona Bathial
e. ZEE
Jawaban :D
KKO : Menganalisis C4 (Mendentifikasi)
Penyelesaian :

 Zona Lithoral, Zona ini ialah wilayah pantai atau pesisir. Di wilayah
ini pada saat air pasang akan tergenang air, dan pada saat air surut
88

berubah menjadi daratan. Oleh sebab itu wilayah ini sering juga
disebut dengan Wilayah Pasang-Surut.
 Zona Neritic ialah baris batas wilayah pasang surut hingga kedalaman
150 m. Pada zona ini masih bisa ditembus oleh sinar matahari
sehingga pada wilayah ini paling banyak terdapat berbagai jenis
kehidupan baik hewan maupun tumbuhan.
 Zona Bathyal ialah wilayah laut yang mempunyai kedalaman antara
150 hingga 1800 m. Wilayah ini tidak bisa tertembus sinar matahari,
oleh sebab itu kehidupan organismenya tidak sebanyak yang terdapat
di Wilayah Neritic.
 Zona Abysal ialah wilayah laut yang mempunyai kedalaman lebih dari
1800 m. Di wilayah ini suhunya sangat dingin dan tidak ada tumbuh-
tumbuhan. Jenis hewan yang dapat hidup di wilayah ini sangat
terbatas.

8. Berikut perbedaan yang benar antara danau alami dengan danau buatan.
a. Berdasarkan perbedaan bentuk, danau buatan berbentuk Sirkuler –
elip, sedangkan danau alami berbentuk Ovoid – triangular
b. Berdasarkan gradient kedalaman, danau buatan paling dalam biasanya
jauh dari garis pantai, sedangkan danau alami meningkat dari riverin –
transisi – zona lakustrin
c. Berdasarkan Fluktuansi muka air, danau buatan fluktuasinya besar dan
irreguler, sedangkan danau alami kecil dan stabil.
d. Berdasarkan Muatan sedimen, danau buatan Rendah - sangat rendah,
delta kecil, luas, gradasi lambat , sedangkan danau alami Besar,
drainase area luas paparan banjir luas, delta besar, dibuat saluran,
gradasi rapat
e. Berdasarkan Erosi garis pantai, danau buatan Lokal, diinduksi oleh
angin sehingga digerakkan oleh gelombang dan arus, sedangkan
danau alami Ekstensif di zona riverin
Jawaban :B
89

KKO : Menganalisis C4 (Membedakan)


Penyelesaian :
Berdasarkan gradient kedalaman, danau buatan paling dalam biasanya
jauh dari garis pantai, sedangkan danau alami meningkat dari riverin –
transisi – zona lakustrin.

9. Eutrofikasi merupakan masalah yang dihadapi diseluruh dunia yang terjadi


dalam ekosistem perairan tawar maupun laut. Menurunnya konsentrasi
oksigen terlarut di zone hipolimnotik.
(1) Meningkatnya konsentrasi unsur hara
(2) Meningkatnya padatan tersuspensi, tertutama bahan organic.
(3) Menurun besarnya pH
(4) Menurun padatan organanik
Yang termmasuk tanda terjadinya eutrofikasi adalah…
a. (1) (2) (3)
b. (1) (2) (4)
c. (2) (3) (4)
d. (2) dan (4)
e. (2) saja
Jawaban :A
KKO : Menganalisis C4 (Mengidentifikasi)
Penyelesaian :
Ada enam indicator utama yang dapat di pakai untuk mendeteksi
terjadinya eutrofikasi di suatu perairan danau, yakni:
1) Menurunnya konsentrasi oksigen terlarut di zone hipolimnotik.
2) Meningkatnya konsentrasi unsur hara
3) Meningkatnya padatan tersuspensi, tertutama bahan organic.
4) Bergantinya populasi fitoplankton yang dominaan dari kelompok
diatone menjadi chliropyceae
5) Meningkatnya konsentrasi fospat
6) Menurunnya penetrasi cahaya (meningkatnya kekeruhan.
90

B. Soal Essay
1. Analisislah berdasarkan buku sumber yang telah dibaca berkaitan dengan
bagian-bagian dari DAS!
Jawab: Menganalisis C4 (Membedakan)
 DAS hulu, dengan ciri-ciri aliran airnya deras, batuannya berbongkah
besar, banyak terdapat jeram, penampang lembah berbentuk huruf V
karena erosi yang berperan adalah erosi vertikal, daerahnya
bergunung-gunung.
 DAS tengah, dicirikan dengan erosi vertikal memiliki peran yang
sama kuat dengan erosi lateral dalam membentuk lembah sungai,
alirannya tidak terlalu deras, tidak terdapat jeram, terdapat di daerah
miring melandai.
 DAS hilir, dicirikan dengan alirannya yang lambat, erosi lateral yang
berperan dalam pembentukan lembah sehingga bentuk lembah
melebar, sungai berkelok-kelok (membentuk meander), batuannya
berbutir kasar sampai halus, daerahnya landai.
2. Uraikan pembagian sungai berdasarkan sumber airnya!
Jawab: Menganalisis C4 (menguraikan):
 Sungai Hujan, yaitu sungai yang airnya berasal dari mata air dan air
hujan. Hampir sebagian besar sungai di Indonesia termasuk jenis
sungai hujan.
 Sungai Gletyer, yaitu sungai yang asal airnya dari pencairan salju/es.
Sungai jenis ini terdapat di daerah-daerah yang bersalju, seperti
daerah kutub atau daerah pegunungan tinggi yang bersalju.
 Sungai Campuran, yaitu sungai yang asal airnya dari air mata air, air
hujan, dan pencairan gletser. Indonesia memiliki sungai jenis ini,
yaitu Sungai Membramo dan Sungai Digul yang terdapat di Papua.
3. Analisislah dan gambarkan kedudukan bulan, bumi, dan matahari yang
mempengaruhi terhadap pasang purnama dan pasang perbani !
Jawab : Menganalisis C4 (Menelaah)
91

Dalah proses pasang naik dan pasang surut air laut disebabkan karena
gravitasi (gaya tarik) bulan dan matahari terhadap bumi. Walaupun bulan
ukurannya jauh lebih kecil daripada matahari, tetapi pengaruhnya lebih
besar karena letak bulan jauh lebih dekat ke bumi daripada ke matahari.
Ada dua macam pasang surut air laut, yaitu:
a. Pasang purnama (Spring tide) yaitu pasang naik dan surut yang besar
yang terjadi pada awal bulan dan pertengahan bulan (bulan purnama).
b. Pasang perbani (Neap tide), yaitu pasang naik dan surut terendah. Ini
terjadi pada waktu bulan seperempat dan tiga perempat, matahari dan
bulan terletak pada posisi yang membentuk sudut siku-siku (90°) satu
sama lain, hingga pada kedudukan ini gaya tarik gravitasi matahari
melemahkan gaya tarik bulan.

4. Uraikan faktor faktor apa saja yang dapat yang mempengaruhi kadar
garam air laut ditiap daerah tidak sama !
Jawab: Menganalisis C4 (Menguraikan)
Jumlah Kadar garam air laut tidak semuanya sama di setiap daerah, hal ini
disebabkan tergantung adanya beberapa faktor yang mempengaruhinya,
faktor tersebut adalah sebagai berikut:
a. Besar kecilnya penguapan
Semakin besar penguapan air laut, kadar garamnya akan semakin
tinggi. Contoh: Laut Kaspia.
92

b. Banyak sedikitnya curah hujan


Makin banyak curah hujan, makin rendah kadar garamnya. Contohnya:
Laut-laut di Indonesia.
c. Banyak sedikitnya air tawar dari sungai yang masuk, masuknya air
tawar menyebabkan rendahnya salinitas. Contohnya: Laut Jawa,
banyak sungai-sungai yang bermuara di laut ini seperti Sungai Asahan,
Sungai Rokan, Sungai Kampar, Sungai Indragiri, Sungai Batanghari,
Sungai Musi, Sungai Kapuas, Sungai Barito, Sungai Citarum, Sungai
Cimanuk, Sungai Ciliwung, Kali Solo.
d. Banyak sedikitnya cairan es yang masuk ke dalam laut ini terjadi di
daerah yang mengalami musim dingin. Contohnya: Laut Baltik di
Eropa Utara.
e. Arus laut, dengan adanya arus laut terjadi percampuran kandungan
garam, sehingga kadar garamnya lebih merata.

5. Gambarkan pembagian zone pada danau!


Jawab: Mencipta C6 (Membuat)

 Zona litoral merupakan daerah pinggiran danau dangkal penetrasi


cahaya sampai ke dasar.
 Zona limnetik adalah daerah air terbuka dimana penetrasi cahaya bisa
mencapai daerah cukup dalam, sehingga efektif untuk proses
fotosintesis
93

 Zone profundal merupakan bagian dasar yang dalam sehingga tidak


tercapai dalam penetarasi cahaya efektif dan tidak terjadi produktifitas.

6. Daerah pesisir dan laut merupakan salah satu dari lingkungan perairan yang
mudah terpengaruh dengan adanya buangan limbah dari darat. Salah satu
permasalahan yang dihadapi dalam pengelolaan pesisir dan laut di Indonesia
yaitu munculnya pemukiman di sekitar pesisir menyebabkan pola-pola
penggunaan lahan dan air yang khas. Tekanan penduduk yang besar
mengakibatkan rusaknya lingkungan, pencemaran perairan oleh sisa-sia
rumah tangga, meluasnya proses erosi dansebagainya. Oleh karena itu,
untuk merubah wilayah pesisir dan laut agar menjadi nyaman apa yang
mesti anda lakukan? Jelaskan
Jawab: KKO = Memecahkan masalah termasuk kedalam KKO
Menganalisis (C4)
Berdasarkan pernyataan di atas, maka hal yang harus di lakukan
adalah memanfaatkan sumber daya alam (SDA) yang berada di dalamnya
mampu di kelelola dengan baik. Sebab perlu di ingat, apabila suatu habitat
atau ekosistem kita rusak, maka akan sulit untuk diperbaiki lagi. Melakukan
pengelolaan yang berbasis masyarakat adalah salah satu cara untuk mengatasi
kerumpanga di daerah pesisir dan laut. Hal tersebut meliputi:
a. Persiapann
b. Perencanaan
c. Persiapan sosial
d. Penyadaran Masyarakat
e. Analisis Kebutuhan
f. Pelatihan Keterampilan dasar
g. Penyususnan rencana penanggulangan kerusakan lingkungan pesisir dan
laut secara terpadu dan berkelanjutan.
h. Pengembangan fasilitas sosial
i. Pendanaan.
94

7. Berdasarkan proses pembentukannya, maka danau dibedakan menjadi 2


yaitu danau alami dan danau buatan (waduk). Danau alami merupakan
danau yang terbentuk sebagai akibat dari kegiatan alamiah, misalnya
bencana alam, kegiatan vulkanik dan kegiatan tektonik. Sedangkan danau
buatan adalah danau yang dibentuk dengan sengaja oleh kegiatan manusia
dengan tujuan tertentu dengan cara membuat bendungan pada daerah
dataran rendah.
Berdasarkan pernyataan di atas, analisislah perbedaan antara danau alami
dan danau buatan. Buatkan dalam bentuk tabel.
Jawab: KKO = Membedakan termasuk kedalam KKO Menganalisis
(C4)
Berikut merupakan tabel perbedaan danau alami dan danau buatan.

No Sifat Danau Alami Danau Buatan

1 Faktor Pembentukan Alam Manusia

2 Deposisi sedimen Rendah, dispersi terbatas, Tinggi di zona riverin,


relatif tetap, laju terbesar dipalung, sangat
tergantung musim. bervariasi tergantung
musim.
3 Muatan sedimen Rendah - sangat rendah, Besar, drainase area luas
delta kecil, luas, gradasi paparan banjir luas, delta
lambat besar, dibuat saluran,
gradasi rapat

4 Outflow Relatif stabil, biasanya Irregular tinggi dengan


besar di permukaan air pemanfaatan air, dari
melalui aliran permukaan permukaan air atau
atau airtanah yang hipolimnion.
dangkal.
5 Fluktuansi muka air Kecil, stabil Besar, irreguler
95

8. Eutrofikasi merupakan masalah yang dihadapi diseluruh dunia yang terjadi


dalam ekosistem perairan tawar maupun laut. Eutrofikasi disebabkan
masuknya nutrien berlebih terutama pada buangan pertanian dan buangan
limbah rumah tangga (Tusseau, 2001) dalam (Fuquh, et al., 2014). Kondisi
kualitas air danau atau waduk diklasifikasikan berdasarkan eutrofikasi yang
disebabkan adanya peningkatan kadar unsur hara dalam air. Eutrofikasi
diklasifikasikan menjadi empat kategori status trofik yaitu, oliogrof dimana
tatus trofik air danau dan/atau waduk yang mengandung unsur hara berkadar
rendah. mesotrofik adalah status trofik air danau dan waduk yang
mengandung unsur hara berkadar sedang. Eutrofik adalah status trofik air
danau dan waduk yang mengandung unsur hara berkadar tinggi.
Hipereutrofik adalah status trofik air danau dan waduk yang mengandung
unsur hara berkadar sangat tinggi.
Berdasarkan pernyataan diatas buatlah sebuah bagan yang mencakup
keseluruhannya secara jelas.

Jawab: KKO = Membuat termasuk kedalam KKO Mencipta (C5)

EUTROFIKASI
Pengertian

Permasalahan
air tawar
Jenis-jenisnya

Oligotrof Mesotrofik Eutrofik Hipereutrofik


Jenis pertama Jenis kedua Jenis ketiga Jenis keempat
96

9. Karena air sungai mengalir di bawah pengaruh gaya berat (gravitasi),


kederasannya bergantung pada gradien (kemiringan) lereng dasar sungai. Di
daerah pegunungan, dasar sungainya memiliki gradien yang besar sehingga
alirannya lebih deras dan proses erosi lebih kuat ke arah dasar sungai (arah
vertikal). Hal ini menyebabkan penampang sungainya mempunyai bentuk
menyerupai huruf V. Semakin ke arah hilir, gradien sungai semakin
berkurang. Daerah ini lebih landai, kekuatan erosi lebih seimbang, baik ke
arah dasar (vertikal) maupun ke arah samping (lateral/horizontal). Semakin
gradien sungai menurun, kekuatan erosi vertikal terus berkurang, dan
sebaliknya kekuatan erosi ke arah samping semakin besar.
Berdasarkan pernyataan diatas, apa yang dapat anda simpulkan?
Uraikan dengan singkat dan jelas.
Jawab: KKO = Menyimpulkan termasuk kedalam KKO
Mengevaluasi (C5)
Kesimpulan yang dapat di ambil dari pernyataan diatas adalah
kederasan air sungai bergantung pada gradien (kemiringan) lereng dasar
sungai. Gradien yang besar alirannya lebih deras dan proses erosi lebih
kuat. Semakin ke arah hilir, gradien sungai semakin berkurang. Daerah ini
lebih landai, kekuatan erosi lebih seimbang, sedangkan semakin gradien
sungai menurun, kekuatan erosi vertikal terus berkurang, dan sebaliknya
kekuatan erosi ke arah samping semakin besar.

10. Terdapat empat tahapan/stadium dalam pembentukan lembah sungai,


diantaranya stadium permulaan, dan stadium muda. Coba bandingkan
bagaimana proses pembentukannya.
Jawab: KKO = Membandingkan termasuk kedalam KKO
Menganalisis (C4)
Berdasarkan pembentukan lembah sungai perbandingan antara
pada stadium permulaan, dan stadium muda adalah sebagai berikut.
97

Stadium
No Kategori
Permulaan Muda

1 Penyebab Erupsi gunung Daya kikis


api-gunung api vertikalnya kuat
karena gradien
masih besar dan
gerak massa
masih terjadi

2 Akibat Terbentuknya Penampang


morfologi baru melintang dari
dengan lembah- lembah yang
lembah sungai berbentuk seperti
yang kecil huruf V
98

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan penjelasan diatas, maka dapat disimpulkan sebagai berikut.

1. Sungai merupakan mata air yang mengalir secara alami dari sumbernya
melalui suatu lembah atau diantara dua tepian menuju tempat lebih rendah
(laut, danau atau sungai lain).
2. Gsungai sungai terbentuk melalui proses air mengalir di permukaan bumi
dengan membentuk saluran-saluran. Pada awalnya, aliran air membentuk
alur-alur kecil yang dinamakan gully. Alur-alur air yang kecil selanjutnya
akan saling berpotongan dan berhubungan pada suatu bidang hamparan air
(water sheet) yang terbentuk di antara lereng-lereng dataran tinggi dan sisi-
sisi jurang dan lembah sungai. Alur-alur tersebut pada akhirnya membentuk
pola pengaliran tertentu.
3. Erosi dan pengendapan sungai dapat terjadi bila aliran sungai memiliki
jeram atau air terjun, batuan pada tebing yang membentuk jeram tersebut
akan terjadi erosi yang terjadi pada dinding jeram akan bergerak ke arah
hulu (up stream).
4. Pola pengaliran air sungai terbagi menjadi 4 bagian yaitu, Pola denditrik,
pola retangular, pola trellis, dan pola radial.
5. Struktur pada sungai, yaitu tebing/jering sungai badan sungai, batas tinggi
air semu, dasar sungai, dan vegetasi riparian
6. Karakteristik morfologi sungai adalah lembah sungai dan profil memanjang
dan melintang Sungai.
7. Danau merupakan cekungan pada permukaan bumi yang berisi air sehingga
merupakan ekosistem perairan tawar yang tergenang (lentik), yang lebih
besar dibandingkan dengan kolam.
8. Wilayah pada danau di bagi menjadi beberapa zona, yaitu zona litoral, zona
limnetic, dan zona profundal.
99

9. Jenis-jenis danau berdasarkan proses pembentukannya adalah Danau


tektonik, danau vulkanik, danau tektovulkanik, danau karst, danau glasial,
dan danau bendungan.
10. Eutrofikasi pada danau adalah masalah yang dihadapi diseluruh dunia yang
terjadi dalam ekosistem perairan tawar maupun laut. Eutrofikasi disebabkan
masuknya nutrien berlebih terutama pada buangan pertanian dan buangan
limbah rumah tangga.
11. Perkembangan wilayah danau adalah perkembangan danau akibat pengaruh
aktifitas manusia akan sangat fariatif sesuai dengan pengaruh langsung
maupun tidak langsung aktifitas manusia terhadap ekosistem danau.
12. Sedimentasi adalah proses pengendapan bahan yang terbawa aliran pada
alur-alur sungai atau hasil pengikisan permukaan lahan oleh energi hujan
sebagai akibat dari proses erosi. Permasalahan yang diakibatkan oleh
sedimentasi pada danau adalah pendangkalan.
13. Salah satu teori pembentukan laut yang sering dikenal oleh para ahli
kelautan adalah teori Wegener atau disebut juga dengan teori gerakan
kontinen. Teori tersebut mengatakan bahwa Pangaea (Benua purba yang
terdiri dari Eurasia, Afrika, Amerika Selatan, India, Australia dan Antartika
yang kesemuanya terbentuk menjadi satu kesatuan daratan pada ± 225 juta
tahun yang lalu, mengalami gerakan kontinen dan terpecah menjadi
beberapa benua.
14. Laut merupakan muara dari sistem hidrologi di muka bumi yang berada
pada dataran paling rendah. Pada laut sendiri memiliki proses fisis yang
lebih kompleks dari sistem pada sungai dan danau.
15. Karakteristik laut adalah warna laut, densitas air laut, susunan gas pada air
laut, serta nama bagian laut dan luas laut.
16. Klasifikasi laut berdasarkan proses terjadinya adalah laut transgresi (laut
yang meluas), laut ingresi, dan laut regresi.
17. Mengukur kedalaman air laut dapat diketahui dengan menggunakan dua
cara yaitu dengan batu duga dan gema duga.
100

18. Menghitung kadar garam yang terdapat dalam air dapat dilakukan dnegan 2
cara yaitu, dengan cara sederhana dan menggunakan alat refraktometer.
19. Gerakan air laut dalam pergerakannya terdapat tiga macam, yaitu ombak
(gelombang), arus, dan pasang surut. Semua gerakan air laut mempengaruhi
perubahan bentuk permukaan pantai, hal ini disebabkan karena gerakan-
gerakan tersebut merupakan pengikisan, pengangkut, dan pengendap.
20. Tipe-tipe karang laut yaitu karang pantai , karang penghalang, dan atol.
21. Pemanfaatan gerakan air laut dalam kehidupan sehari-hari yaitu dapat
digunakan untuk pelayaran, perikanan, energi (pembangkit tenaga listrik),
pertanian laut, dan pariwisata.
22. Perubahan Permukaan Air Laut, dapat mengakibatkan sebuah fenomena
adanya pantai tenggelam dan pantai naik.
23. Ayat- ayat al-quran yang berhubungan dengan fenomena sungai terdapat
dalam Q.S An-Nahl Ayat 15, tentang danau terdapat dalam Q.S Al-Baqarah
Ayat 259 , dan laut terdapat dalam QS. Fatir, Ayat 12.

B. Saran
Bagi para pembacahendaknya dalam mempelajari materi sungai, danau,
dan laut bisa mengaitkan fenomena yang terjadi di lingkungan kita dengan
materi yang kita dapat melalui buku atau pengajar agar pengetahuan kita dapat
berkembang.
DAFTAR PUSTAKA

Abdur, R., Rosyidi, M. I. & Rudju, W., 2016. Struktur Komunitas Fitoplankton
pada Zona Litoral Ranu Pakis. Jurnal Berkala Saintek.

Agung, P. & Sutiono, W., 2015. Pemanfaatan sebagai Sumber Air untuk Irigasi.
Jurnal Geografi.

Arief, D., 1984. Pengukuran Salinitas Air Laut dan Peranannya Dalam Ilmu
Kelautan. Jurnal Oceana, Volume 9, pp. 3-10.

Barus, T., 2002. Pengantar Limnologi. Sumatera Utara, Medan: Jurusan Biologi
FMIPA Universitas Sumatera Utara.

Dahuri, R., 2003. Keanekaragaman Hayati Laut. Jakarta: Gramedia Pustaka


Utama.

Dianto, A., 2015. Pembentukan Danau Vulkanik Maninjau. Watna Nimnologi.

Djamil, A. S., 2012. Al-Qur’an Menyelami Rahasia Lautan. Bandung: Mizan.

Effendi, H., 2003. Telaah Kualitas Air bagi Pengelola Sumber Daya dan
Lingkungan Perairan. Yogyakarta: Kasinus.

Endarto, D., 2007. Pengantar Geologi Dasar. Surakarta: LPP UNS.

Fuquh, R. S., Kadarwan, S. & Sigid, H., 2014. Kualitas Air dan Status Kesuburan
Perairan Waduk Sempor, Kebumen (Water Quality and Trophic Status in Sempor
Reservoir, Kebumen). Jurnal Ilmu Pertanian Indonesia (JIPI).

Gatty, A., 2014. Pemanfaatan Google Earth dalam Pembelajaran Geografi untuk
Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas X SMA Widya Kutodjor. Jurnal
Geografi.

Haarcorryati, A., 2008. Hubungan Rasio N/P dengan Kecenderungan Dominasi


Komunitas Mikroalga Pada Waduk-waduk di DPS Citarum. Jurnal Buletin
Keairan.

Hutabarat & S. M., . E., 1986. Pengantar Oseanografi. Jakarta: Penerbit


Universitas.

J., B. J., 1978. Oceanography Exploring the Planet Ocean. New York: D.Van
Nostrand.

101
102

Loupatty, G., 2018. Karakteristik Energi Gelombang dan Arus Perairan di


Provinsi Maluku. Jurnal Ilmu Terapan , pp. 19-22.

Meadows, P. & Campbell, J., 1993. An Introduction to Marine Science. 2 nd


Edition,. USA: Halsted Press.

Moss, B., 1996. The Monitoring Of Ecological Quality And The Classification Of
Standing Waters In Temperate Regions: A Review And Proposal Based On A
Worked Scheme For British Waters Biological Reviews. s.l.:Cambridge
Philosophical Society.

Mulyo, A., 2008. Pengantar Ilmu Kebumian. Bandung: Pustaka Setia.

Nasional, D. P., 2005. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

Nichols, G., 2009. Sedimentology and Stratigraphy Second Edition. s.l.:Wiley-


Blackwell..

Nybakken, J. W., 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan. Jakarta: Gramedia.

Paston, S., Alip & Bungkus, P., 2016. Penelitian Pola Stratifikasi Air Waduk Jati
Luhur Dengan Menggunakan Teknik Perunut Isotop Alam. Jurnal Ilmiah Aplikasi
Isotop dan Radiasi.

Pradana, S. & Sutedjo, A., 2018. Perairan Laut. Jakarta: Kementrian Pendidikan
dan Kebudayaan, Kementrian Riset, Teknologi, Pendidikan Tinggi.

Pramono, H., 2003. Geomorfologi Dasar. Yogyakarta: UNY Press.

Pujani, N., 2004. Struktur Bumi. Fakultas Pendidikan MIPA: Institut Keguruan
dan Ilmu Pendidikan Negeri Singaraja.

Puspitasari, M., 2017. Strategi Pemecahan Masalah Siswa pada Pretest Konsep
Materi Kalor. Berkala Ilmiah Pendidikan Fisika, Volume 1, pp. 88-99.

R.H., S., 2000. Introduction to Physical Oceanography. Texas: Department of


Oceanography A & M University..

Rambe, N., 1985. Rahasia Lautan. Jakarta: Widjaya.

Sani, R. A., 2014. Sains Berbasis Al-Qur’an. Jakarta: Bumi Aksara.

Shihab, Q., 2001. Tafsir Al- Misbah; Pesan, Kesan, dan Keserasian Al-Quran.
Jakarta: Lentera Hati.
103

Simanjuntak, 2004. Tektonika. Bandung: Pusat Penelitian dan Pengembangan


Geologi.

Soekardi, S. & Azhar, T. N., 2012. Mengenal Allah: Air dan Samudra Mengurai
Tanda-Tanda Kebesaran Allah di Lautan. Solo: PT Tiga Serangkai Pustaka
Mandiri.

Sudarmojo, A. H., 2009. Menyibak Rahasia Sains Bumi dalam Al-Qur’an.


Bandung: Mizania.

Sukiya, 2013. Koefesien Nilai Nutrisi Ikan dan Keragaman Plankton Danau
Rawapening Jawa Tengah. Jurnal Penelitian Saintek.

Tjasyono, B., 2009. Ilmu Kebumian dan Antariksa. Bandung: PT Remaja


Rosdakarya.

Tomczak, M., 2000. Lecture Notes in Oceanography. Flinders University:


Adelaide, Australia School of Chemistry, Physics & Earth Sciences.

Tri, R. S., 2012. Peta Batimetri Danau Rawapening. Jurnal Bioma.

Tusseau, V. M., 2001. Do Food Processing Industries Contribte To The


Eutrophication of Aquatic Systems? Ecotoxicol. s.l.:Environmental Safety..

Valerina, E., H. & Setiyono, H., 2017. Studi Karakteristik dan Peramalan Pasang
Surut Pelabuhan Labuhan Pandeglang Bagian Selatan Pelabuhan Merak Banten.
Journal of Oceamography, pp. 516-524.

Waryono , T., 2008. Bentuk Struktur Dan Lingkungan Bio-Fisik Sungai. pp. 1-8.

Wetzel, R., 2001. Limnology, Lake and River Ecosystems. s.l.:Academic Press,
NY.

Wibisono, M., 2005. Pengantar Ilmu Kelautan. Jakarta : Grasindo.

William, P., 2003. Comparative biodiversity of rivers, streams, ditches and ponds
in an agricultural landscape in Southern. England: Biological Conservation.
104

LAMPIRAN

Yang Bertanya

1. Puji Kurnia
2. Yogi Falahudin
3. Nita Septianti