Vous êtes sur la page 1sur 22

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kehidupan bangsa Indonesia di Era Globalisasi, di tandai oleh era perdagangan
  beb
bebas
as,, dima
dimana
na prod
produk
uk dari
dari suat
suatu
u nega
negara
ra deng
dengan
an beba
bebass dapa
dapatt masu
masuk
k dan
dan di
 perjualbelikan di negara lain. Kenyataan itu tentu menimbulkan tantangan bagi semua
negara
negara untuk
untuk mampu
mampu bersai
bersaing
ng dalam
dalam mening
meningkat
katkan
kan kualit
kualitas
as produk
produk indust
industri
rinya
nya,,
 bangsa Indonesia juga tidak terlepas dari tantangan itu penigkatan itu dimulai dari
 peningkatan kualitas barang dan jasa guna tetap eksis di bidangnya. Ditengah-tengah
usaha itu untuk memperbaiki perekonomian, bangsa Indonesia juga ditantang untuk 
 berjuang
 berjuang menempatkan
menempatkan bangsa Indonesia
Indonesia sederajat
sederajat dengan bangsa lain. Oleh karena
itu kita
kita sebagai
sebagai warga
warga negara
negara Indone
Indonesia
sia yang
yang baik
baik tentu
tentu memil
memiliki
iki rasa
rasa bangga
bangga
terhadap produk dalam negeri. Kita harus sadar dan bangga bahwa produksi dalam
negeri tidak kalah dengan produksi luar negeri. Hal ini bisa kita wujudkan dengan
cara mencintai produk dalam negeri disbanding dengan produk-produk luar negeri.

Di era globalisasi ini persaingan begitu ketat dan tajam pada semua aspek 
kehi
kehidu
dupa
pan.
n. Dibi
Dibida
dang
ng ideol
deolog
ogii, keha
kehanc
ncur
uran
an komu
komuni
nism
smee di Erop
Eropaa Tim
Timur 
memungkinkan
memungkinkan liberalisme
liberalisme – kapitalism
kapitalismee mendominasi
mendominasi dunia. Di bidang politik,
 pengaruh negara-negara besar sulit di elakan. Dibidang ekonomi, perdagangan bebas
menyeb
menyebabk
abkan
an produk
produksi
si lokal
lokal terpen
terpental
tal.. Di bidang
bidang sosial
sosial budaya
budaya,, pola
pola hidup
hidup dan
  buda
budaya
ya hedo
hedoni
nist
stic
ic (maun
(maunya
ya enak,
enak, sena
senang
ng saja
saja)) mewa
mewarn
rnai
ai semu
semuaa lapi
lapisa
san
n dan
lingkungan masyarakat. Sedangkan dibidang pertahanan dan keamanan penguasaan
teknologi persenjataan bukan lagi jaminan keamanan melainkan cenderung sebagai
ancaman.

Dalam kondisi seperti itu, maka hanya orang, masyarakat bangsa dan negara
yang memiliki kualitas sajalah yang berpeluang memenangkan persaingan tersebut
dan kunci untuk mencapai itu adalah sumber daya manusia yang berkualitas dan di
dukung oleh teguhnya pendirian, loyal pada bangsa dan negara. Terikat pada tekad,
cinta pada tugas, dan semua itu dilakukan sebagai wujud cinta pada tanah air.

1
B. Rumusan Masalah
Dari pemaparan diatas maka rumusan masalah makalah ini adalah sebagai berikut :
a. Bagaim
Bagaimana
ana Posi
Posisi
si Negar
Negaraa Dalam
Dalam Era
Era Globa
Globall ?
 b. Bagaimana
Bagaimana Bentuk
Bentuk Pengaruh
Pengaruh Globalisas
Globalisasii Terhadap
Terhadap Nilai-Nila
Nilai-Nilaii Nasionalis
Nasionalisme
me ?
c. Apak
Apakah
ah Peng
Pengar
aruh
uh Glob
Global
alis
isas
asii Terh
Terhad
adap
ap Nila
Nilaii Nasi
Nasion
onal
alis
isme
me Di Kala
Kalang
ngan
an
Generasi Muda ?
d. Bagaimana
Bagaimana Membangun
Membangun Masyarak
Masyarakat
at Indonesia
Indonesia Modern
Modern Sesuai
Sesuai Budaya
Budaya Bangsa
Bangsa ?
e. Bagaim
Bagaimana
ana Bentuk
Bentuk Kehidupan
Kehidupan Yang
Yang Diharapka
Diharapkan
n Dalam Pembang
Pembangunan
unan Di Era
Globalisasi ?
f. Apakah
Apakah Nilai-
Nilai-Nil
Nilai
ai Yang Dapat
Dapat Merus
Merusak
ak Keprib
Kepribadi
adian
an Bangsa
Bangsa ?
g. Apakah
Apakah Faktor
Faktor Pendukung
Pendukung Dan Penghamb
Penghambat
at Pencapai
Pencapaian
an Tujuan Pembangu
Pembangunan
nan
Di Era Globalisasi ?
h. Bagaimana
Bagaimana Upaya
Upaya Pemeri
Pemerintah
ntah Menghada
Menghadapi
pi Era
Era Globalis
Globalisasi
asi ?
C. Tujuan
Pemb
Pembua
uata
tan
n maka
makala
lah
h ini
ini yang
yang berju
berjudu
dull keta
ketahan
hanan
an nasi
nasiona
onall Indon
Indones
esia
ia dala
dalam
m
menghadapi era globalisasi bertujuan untuk menjelaskan poin-poin yang berhubungan
dengan ketahanan nasional Indonesia khususnya yang ketahanan nasional indonesia
dalam era globalisasi. Poin-poin tersebut antara lain :
a. Posisi
Posisi Negara
Negara Dalam
Dalam Era Global
Global..
 b. Bentuk Pengaruh
Pengaruh Globalisa
Globalisasi
si Terhadap
Terhadap Nilai-Ni
Nilai-Nilai
lai Nasional
Nasionalisme
isme..
c. Pengaruh
Pengaruh Globalis
Globalisasi
asi Terhadap
Terhadap Nilai
Nilai Nasiona
Nasionalism
lismee Di Kalangan
Kalangan Generasi
Generasi MudA
d. Bagaimana
Bagaimana Membangun
Membangun Masyarak
Masyarakat
at Indonesia
Indonesia Modern
Modern Sesuai
Sesuai Budaya
Budaya Bangsa.
Bangsa.
e. Bagaim
Bagaimana
ana Bentuk
Bentuk Kehidupan
Kehidupan Yang
Yang Diharapka
Diharapkan
n Dalam Pembang
Pembangunan
unan Di Era
Globalisasi.
f. Apakah
Apakah Nilai-
Nilai-Nil
Nilai
ai Yang Dapat
Dapat Merusa
Merusak
k Kepribadi
Kepribadian
an Bangsa.
Bangsa.
g. Apakah
Apakah Faktor
Faktor Pendukung
Pendukung Dan Penghamb
Penghambat
at Pencapai
Pencapaian
an Tujuan Pembangu
Pembangunan
nan
Di Era Globalisasi.
h. Upaya
Upaya Pemeri
Pemerinta
ntah
h Menghadap
Menghadapii Era Globali
Globalisas
sasi.
i.

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Posisi Negara Dalam Era Global


sebagai suatu pendekatan, kondisi dan sebuah doktrin dasar nasional ,
ketahanan nasional merupakan strategi pengembangan kemampuan nasional melalui
  penyelenggaraan kesejahteraan dan keamanan yang seimbang pada seluruh aspek 
kehidupan. Kemampuan nasional yang dikembangkan diharapkan mampu
menghadapi ancaman yang dapat membahayakan kelangsungan hidup bangsa dan
negara.
Globallisasi adalah proses social yang muncul sebgai akibat dari kemajuan
dan inovasi teknologi serta perkembangan komunikasi dan informasi. Tidak ada satu
  pemahaman yang sama tentang pengertian globalisasi dari para ahli. Berikut
 pengertian mengenai globalisasi :
a. Kata globalisai dimbil dari kata global, yang maknanya adalah universal atau
internasional. Jadi, globalisasi mksudnya adalah universalisasi atau
internasionalisasi.
  b. Globalisasi dalam arti literal adalah sebuah perubahan sosial berupa
  bertambahnya keterkaitan di antara masyarakat dan elemen-elemennya yang
terjadi akibat transkulturasi dan perkembangan teknologi di bidang transportasi
dan komunikasi yang memfasilitasi pertukaran budaya dan ekonomi
internasional.
c. Globalisasi dapat diartikan Era globalisasi adalah era yang tercipta berkat
kemajuan teknologi informasi, telekomunikasi, dan transportasi yang semaklin
 pesat dan canggih
d. Istilah globalisasi dapat diterapkan dalam berbagai konteks social, budaya,
ekonomi, dan sebagainya. Misalnya, globalisasi dapat berarti pembentukan desa
global (  global village) yang berarti kontak yang lebih erat antara manusia dari
 berbagai pelosok dunia, meningkatnya interaksi personal, saling kerjasama, dan
  persahabatan antara penduduk dunia. Globaliasasi ekonomi berarti
meningkatnya perdagangan bebas dan meningkatnya hubungan antara para

3
 pelaku ekonomi dari berbagai negara di belahan dunia (Menurut Winarno S.Pd,
M.Si pendidikan kewarganegaraan.2009).
e. Sebagian pihak sering menggunakan istilah globalisasi yang dikaitkan denmgan
 berkurangnya peran pemerintah atau berkurangnya batas-batas negara.
f. Globalisasi sebagai sebuah gejala tersebarnya nilai-nilai dan budaya tertentu
keseluruh dunia sehingga menjadi budaya dunia atau world culture.
g. Global artinya sejagat. Era global artinya era kesejagatan.
h. Globalisasi menyangkut seluruh aspek kehidupan masyarakat dan individu
anggota masyarakat. Globalisasi menyangkut kesadaran baru mengenai dunia
sebagai satu kesatuan.
i. Globalisasi didefinisikan sebagai fenomena yang dijadikan dunia mengecil dari
segi perhubungan manusia yang disebabkan oleh perkembangan teknologi
informasi dan komunikasi.
  j. Globalisasi adalah suatu proses tatanan masyarakat yang mendunia dan tidak 
mengenal batas wilayah.
k. Globalisasi pada hakikatnya adalah suatu proses dari gagasan yang dimunculkan,
kemudian ditawarkan untuk diikuti oleh bangsa lain yang akhirnya sampai pada
suatu titik kesepakatan bersama dan menjadi pedoman bersama bagi bangsa-
 bangsa di seluruh dunia. (Menurut Edison A. Jamli dkk. Kewarganegaraan.2005)

 Namun sebagai sebuah proses, globalisasi memiliki karakteristik sebagai berikut :


a. Terkait erat dengan kemajuan teknologi, arus informasi, dan komunikasi yang
lintas batas negara.
 b. Tidak dapat dilepaskan dari adanya akumulasi capital, tingginya arus investasi,
keuangan, dan perdagangan global.
c. Berkaitan dengan semakin tingginya intensitas perpindahan manusia, barang,
 jasa dan penukaran budaya yang lintas batas negara.
d. Ditandai dengan semakin meningkatnya tingkat keterkaitan dan ketergantungan
antar masyarakat maupun bangsa.

4
Globalisasi pada abad 21 diyakini berpengaruh besar terhadap kehidupan
suatu bangsa. Globalisasi akan menimbulkan ancaman dan tantangan yang ditengarai
 bisa berdampak negative bagi bangsa dan negara. Namun di sisi lain globalisasi juga
akan membawa peluang yang akan berdampak positif bagi bangsa kita.
Oleh karena itu, dalam era global ini perlu kita ketahui macam ancaman atau
tantangan yang dihadapi oleh bangsa kita yang akan memperlemah posisi hegara-
  bangsa. Perlu disadari bahwa globalisasi menghadirkan fenomena-fenomena baru
yang sebelumnya belum pernah dihadapi oleh suatu negara atau bangsa. Fenomene-
fenomena baru itu misalnya hadirnya perusahaan multinasional, semakin meluasnya
  perdagangan global, dan persoalan lingkungan hidup. Menurut Poppy S Winanti,
2020 dalam winarno Spd, Msi. Kondisi negara-negara dalam dunia global dewasa ini
digambarkan sebagai berikut :

Ekonomi
Identitas Global
local, Lembaga
Etno Transnasio
 Nationalis nal
m

Hukum
Lingkunga  Nation
Internasion
n Hidup State al

 Nilai Blok 
Global Kekuatan
Populasi
Dan
Migrasi

Artinya globalisasi yang terjadi saat ini terhadap keadaan bangsa saat ini
mempunyai pengaruh besar terhadap bidang-bidang kehidupan dan saling
mempengaruhi astu sama lain seperti yang ditampilkan dalam bagan diatas berikut
 penjelasan dari bagan tersebut :

5
• Lingkungan hidup
Dari segi lingkungan hidup dampak dari globalisasi itu memang sangat
kelihatan. Baik dari segi positif maupun negatifnya. Dari segi positif berkat
adanya globalisasi khususnya dalam bidang kesehatan dalam bentuk sanitasi
kualitas hidup masyarakat meningkat baik dalam perbaikan kesehatan dan
  pencegahan dari berbagai penyakit, namun jika dipandang dari segi negative
adanya globalisasi sangat mengganggu lingkungan hidup. Ini bisa dilihat dari
maraknya pencemaran yang terjadi di lingkungan sekitar. Baik itu pencemaran
air, tanah, maupun udara yang di akibatkan oleh kegiatan industrialisasi maupun
asap kendaraan bermotor.

• Dari segi identitas local, globalisasi sangat membawa perubahan besar dalam diri
masyarakat. Kita lihat saja dari segi identitas local kita sebagai suku sumbawa
dimana para remaja saat ini sudah banyak kehilangan identitas lokalnya sebagai
orang sumbawa. Ini bisa dilihat dari seputar pengetahuannya tentang kebudayaan
daerah yang kita miliki. Bayak diantara mereka yang tidak megenal budaya
mereka. Contoh kecilnya saja dari lagu daerah, banyak remaja lebih menyenangi
lagu-lagu berbahasa asing ketimbang lagu-lagu daerah sendiri. Kemudian dari
segi penampilan ,dulunya para remaja penampilannya terlihat biasa-biasa saja
sekarang mengalami banyak perubahan mulai dari banyaknya remaja yang
mengecat rambut, mode pakaian yang tidak senono dan lain sebagainya. Itu
semua terjadi karena derasnya arus globalisasi terutama di bidang informasi dan
komunikasi.
• Globalisasi dalam ekonomi global merupakan suatu proses kegiatan ekonomi dan
 perdagangan, dimana negara-negara di seluruh dunia menjadi satu kekuatan pasar 
yang semakin terintegrasi dengan tanpa rintangan batas teritorial negara.
Globalisasi perekonomian mengharuskan penghapusan seluruh batasan dan
hambatan terhadap arus modal, barang dan jasa. Ketika globalisasi ekonomi
terjadi, batas-batas suatu negara akan menjadi kabur dan keterkaitan antara
ekonomi nasional dengan perekonomian internasional akan semakin erat.
Globalisasi perekonomian di satu pihak akan membuka peluang pasar produk 

6
dari dalam negeri ke pasar internasional secara kompetitif, sebaliknya juga
membuka peluang masuknya produk-produk global ke dalam pasar domestik .

• Blok kekuatan merupakan kumpulan atau persekutuan dari beberapa negara yang
memiliki ideology serta visi dan misi yang sama. Dalam blok kekuatan tersebut
tentunya setiap negara ingin menyebarluaskan pengaruh demi menunjukkan
eksistensinya kepada muka dunia. Melalui globalisasi sebagai era global yang
 penuh dengan keterbukaan inilah blok-blok kekuatan di dunia menyebarluaskan
 pengaruhnya dan mencari sekutu.
• Berkat adanya globalisasi hukum internasional menjadi pengadil atau pihak yang
dapat dijadikan sebagai media mediasi bagi negara-negara yang mengalami
  peperangan atau perselisihan. Perselisihan antara Indonesia dengan Malaysia
yang memperebutkan pulau sipadan dan ligitan juga di selesaikan melalui hukum
internasional yang akhirnya dimenangkan oleh Malaysia. Dengan demikian tidak 
  jarang negara-negara di dunia banyak yang mengadopsi hukum internasional
kedalam hukum nasional mereka.

• Berkembangnya globalisasi juga berpengaruh terhadap populasi dan migrasi.


Populasi suatu negara akan bertambah maupun berkurang dipengaruhi oleh
 beberapa hal seperti tingkat kelahiran, tingkat kematian dan salah satunya adalah
migrasi. Di era globalisasi ini migrasi sangat mudah dilakukan oleh setiap
individu baik migrasi ke luar maupun migrasi ke dalam tanpa adanya larangan
dari siapapun.
•  Nilai global sangat mempengaruhi keadaan bangsa. Dengan masuknya nilai-nilai
global maka sikap masyarakat lebih bersifat materialistis dan mengikis nilai-nilai
solidaritas social kelompok, begitupun juga dengan nilai
keramahtamahan,tolong-menolong serta cintah tanah air yang di nilai menjadi
alat pemersatu bangsa makin memudar.

7
B. Pengaruh Globalisasi Terhadap Nilai-Nilai Nasionalisme

Menurut pendapat Krsna (  Pengaruh Globalisasi Terhadap Pluralisme


 Kebudayaan Manusia di Negara Berkembang .internet.public jurnal.september 2005).
Sebagai proses, globalisasi berlangsung melalui dua dimensi dalam interaksi antar 
 bangsa, yaitu dimensi ruang dan waktu. Ruang makin dipersempit dan waktu makin
dipersingkat dalam interaksi dan komunikasi pada skala dunia. Globalisasi
 berlangsung di semua bidang kehidupan seperti bidang ideologi, politik, ekonomi,
sosial budaya, pertahanan keamanan dan lain- lain. Teknologi informasi dan
komunikasi adalah faktor pendukung utama dalam globalisasi. Dewasa ini,
  perkembangan teknologi begitu cepat sehingga segala informasi dengan berbagai
  bentuk dan kepentingan dapat tersebar luas ke seluruh dunia.Oleh karena itu
globalisasi tidak dapat kita hindari kehadirannya
Kehadiran globalisasi tentunya membawa pengaruh bagi kehidupan suatu
negara termasuk Indonesia. Pengaruh tersebut meliputi dua sisi yaitu pengaruh positif 
dan pengaruh negatif. Pengaruh globalisasi di berbagai bidang kehidupan seperti
kehidupan politik, ekonomi, ideologi, sosial budaya dan lain- lain akan
mempengaruhi nilai- nilai nasionalisme terhadap bangsa.

• Pengaruh positif globalisasi terhadap nilai- nilai nasionalisme


1. Dilihat dari globalisasi politik, pemerintahan dijalankan secara terbuka dan
demokratis. Karena pemerintahan adalah bagian dari suatu negara, jika
  pemerintahan djalankan secara jujur, bersih dan dinamis tentunya akan
mendapat tanggapan positif dari rakyat. Tanggapan positif tersebut berupa
rasa nasionalisme terhadap negara menjadi meningkat.
2. Dari aspek globalisasi ekonomi, terbukanya pasar internasional,
meningkatkan kesempatan kerja dan meningkatkan devisa negara. Dengan
adanya hal tersebut akan meningkatkan kehidupan ekonomi bangsa yang
menunjang kehidupan nasional bangsa.
3. Dari globalisasi sosial budaya kita dapat meniru pola berpikir yang baik 
seperti etos kerja yang tinggi dan disiplin dan Iptek dari bangsa lain yang

8
sudah maju untuk meningkatkan kemajuan bangsa yang pada akhirnya
memajukan bangsa dan akan mempertebal rasa nasionalisme kita terhadap
 bangsa.
Pengaruh negatif globalisasi terhadap nilai- nilai nasionalisme
1. Globalisasi mampu meyakinkan masyarakat Indonesia bahwa
liberalisme dapat membawa kemajuan dan kemakmuran. Sehingga tidak 
menutup kemungkinan berubah arah dari ideologi Pancasila ke ideologi
liberalisme. Jika hal tesebut terjadi akibatnya rasa nasionalisme bangsa
akan hilang
2. Dari globalisasi aspek ekonomi, hilangnya rasa cinta terhadap
  produk dalam negeri karena banyaknya produk luar negeri (seperti Mc
Donald, Coca Cola, Pizza Hut,dll.) membanjiri di Indonesia. Dengan
hilangnya rasa cinta terhadap produk dalam negeri menunjukan gejala
  berkurangnya rasa nasionalisme masyarakat kita terhadap bangsa
Indonesia.
3. Mayarakat kita khususnya anak muda banyak yang lupa akan
identitas diri sebagai bangsa Indonesia, karena gaya hidupnya cenderung
meniru budaya barat yang oleh masyarakat dunia dianggap sebagai kiblat.
4. Mengakibatkan adanya kesenjangan sosial yang tajam antara yang
kaya dan miskin, karena adanya persaingan bebas dalam globalisasi
ekonomi. Hal tersebut dapat menimbulkan pertentangan antara yang kaya
dan miskin yang dapat mengganggu kehidupan nasional bangsa.
5. Munculnya sikap individualisme yang menimbulkan
ketidakpedulian antarperilaku sesama warga. Dengan adanya
individualisme maka orang tidak akan peduli dengan kehidupan bangsa
dan hal ini sama sekali bertentangan dengan nilai-nilai pancasila.
Pengaruh- pengaruh di atas memang tidak secara langsung berpengaruh
terhadap nasionalisme. Akan tetapi secara keseluruhan dapat menimbulkan rasa
nasionalisme terhadap bangsa menjadi berkurang atau hilang. Sebab globalisasi
mampu membuka cakrawala masyarakat secara global. Apa yang di luar negeri
dianggap baik memberi aspirasi kepada masyarakat kita untuk diterapkan di negara

9
kita. Jika terjadi maka akan menimbulkan dilematis. Bila dipenuhi belum tentu sesuai
di Indonesia. Bila tidak dipenuhi akan dianggap tidak aspiratif dan dapat bertindak 
anarkis sehingga mengganggu stabilitas nasional, ketahanan nasional bahkan
 persatuan dan kesatuan bangsa.

C. Pengaruh Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme Di Kalangan Generasi Muda

Arus globalisasi begitu cepat merasuk ke dalam masyarakat terutama di


kalangan muda. Pengaruh globalisasi terhadap anak muda juga begitu kuat. Pengaruh
globalisasi tersebut telah membuat banyak anak muda kita kehilangan kepribadian
diri sebagai bangsa Indonesia. Hal ini ditunjukkan dengan gejala- gejala yang muncul
dalam kehidupan sehari- hari anak muda sekarang.

Dari cara berpakaian banyak remaja- remaja kita yang berdandan seperti
selebritis yang cenderung ke budaya Barat. Mereka menggunakan pakaian yang
minim bahan yang memperlihatkan bagian tubuh yang seharusnya tidak kelihatan.
Pada hal cara berpakaian tersebut jelas- jelas tidak sesuai dengan kebudayaan kita.
Tak ketinggalan gaya rambut mereka dicat beraneka warna. Artinya orang lebih suka
  jika menjadi orang lain dengan cara menutupi identitas lokalnya sebagai bangsa
Indonesia yang memiliki cirri khas. Tidak banyak remaja yang mau melestarikan
 budaya bangsa dengan mengenakan pakaian yang sopan sesuai dengan kepribadian
 bangsa.

Teknologi internet merupakan teknologi yang memberikan informasi tanpa


 batas dan dapat diakses oleh siapa saja, kapan saja dan dimana saja. Apa lagi bagi
anak muda internet sudah menjadi santapan mereka sehari- hari. Jika digunakan
secara semestinya tentu kita memperoleh manfaat yang berguna. Tetapi jika tidak,
kita akan mendapat kerugian. Dan sekarang ini, banyak pelajar dan mahasiswa yang
menggunakan tidak semestinya. Misal untuk membuka situs-situs porno. Bukan
hanya internet saja, ada lagi pegangan wajib mereka yaitu handphone. Rasa sosial
terhadap masyarakat menjadi tidak ada karena mereka lebih memilih sibuk dengan
menggunakan handphone.

10
Dilihat dari sikap, banyak anak muda yang tingkah lakunya tidak kenal sopan
santun dan cenderung cuek tidak ada rasa peduli terhadap lingkungan. Karena
globalisasi menganut kebebasan dan keterbukaan sehingga mereka bertindak sesuka
hati mereka. Contoh riilnya adanya geng motor anak muda yang melakukan tindakan
kekerasan yang menganggu ketentraman dan kenyamanan masyarakat, tawuran
sesama geng motor, merusak fasilitas-fasilitas umum dan sebagainya yang selama ini
marak diberitakan di stasiun-stasiun televisi.

Jika pengaruh-pengaruh di atas dibiarkan, mau apa jadinya genersi muda


tersebut. Moral generasi bangsa menjadi rusak, timbul tindakan anarkis antara
golongan muda. Hubungannya dengan nilai nasionalisme akan berkurang karena
tidak ada rasa cinta terhadap budaya bangsa sendiri dan rasa peduli terhadap
masyarakat. Padahal generasi muda adalah penerus masa depan bangsa. Apa
akibatnya jika penerus bangsa tidak memiliki rasa nasionalisme?

Berdasarkan analisa dan uraian di atas pengaruh negatif globalisasi lebih


  banyak daripada pengaruh positifnya. Oleh karena itu diperlukan langkah untuk 
mengantisipasi pengaruh negatif globalisasi terhadap nilai nasionalisme.

• Antisipasi Pengaruh Negatif Globalisasi Terhadap Nilai Nasionalisme

Langkah- langkah untuk mengantisipasi dampak negatif globalisasi terhadap


nilai- nilai nasionalisme antara lain yaitu :

1. Menumbuhkan semangat nasionalisme yang tangguh, misal semangat mencintai


 produk dalam negeri.
2. Menanamkan dan mengamalkan nilai- nilai Pancasila dengan sebaik- baiknya.
3. Menanamkan dan melaksanakan ajaran agama dengan sebaik- baiknya.
4. Mewujudkan supremasi hukum, menerapkan dan menegakkan hukum dalam arti
sebenar- benarnya dan seadil- adilnya.
5. Selektif terhadap pengaruh globalisasi di bidang politik, ideologi, ekonomi, sosial
 budaya bangsa.

11
Dengan adanya langkah- langkah antisipasi tersebut diharapkan mampu
menangkis pengaruh globalisasi yang dapat mengubah nilai nasionalisme terhadap
 bangsa. Sehingga kita tidak akan kehilangan kepribadian bangsa.

D. Membangun Masyarakat Indonesia Modern Sesuai Budaya Bangsa

Kemerdekaan memberikan kesempatan kepada bangsa kita untuk mewujudkan


cita-citanya, yaitu membangun manusia Indonesia seutuhnya. Dengan berpedoman
 pada Pancasila, bangsa Indonesia membangun masyarakat Indonesia modern sesuai
 budaya bangsa.

Terwujudnya masyarakat Indonesia yang damai, demokratis, berkeadilan,


 berdaya asing, maju dan sejahtera, dalam wadah negara kesatuan Republik Indonesia
yang didukung oleh manusia Indonesia yang sehat, mandiri, beriman, Bertakwa, cinta
tanah air, berkesadaran hukum dan lingkungan, menguasai IPTEK serta berdisiplin.

Dalam visi GBHN 1999 menunjukkan bahwa nilai-nilai kemanusiaan menjadi


ukuran segala upaya pemodernan masyarakat. Keberhasilan pembangunan senantiasa
harus dinilai berdasarkan kenyataan sejauh mana proses dan juga hasil-hasil
  pembangunan telah mengangkat martabat manusia Indonesia. Martabat manusia
hendaklah menjadi ukuran terhadap keberhasilan gerak pembangunan, namun
ironisnya kadang-kadang atas nama modernitas pembangunan tidak jarang justru
diwarnai dengan tindakan-tindakan yang tidak memanusiakan manusia, misalnya :

• Perlakuan sewenang-wenang terhadap buruh dan rakyat kecil


• Penggusuran permukiman penduduk secara paksa demi mendirikan bangunan
 prestisius.
• Tindak kekerasan
• Pencemaran lingkungan
• Penyelewengan pemanfaatan teknologi
• Upaya mendorong masyarakat bersikap materialistik dan hedonistic melalui
 berbagai iklim

12
Itulah kenyataan yang sebenarnya, terwujudnya masyarakat Indonesia yang
modern dan manusiawi harus terus diperjuangkan. Dengan berbekal kemampuan
IPTEK yang tangguh serta wawasan kemanusiaan yang luas kita siap menapaki era
globalisasi dan kemajuan IPTEK menuju masyarakat Indonesia yang manusiawi.

E. Kehidupan Yang Diharapkan Dalam Pembangunan Di Era Globalisasi

Ketika pembangunan kita memasuki era globalisasi diperkirakan kita hidup


dalam suasana penuh persaingan, perdagangan bebas, dan hubungan antar bangsa
yang semakin terbuka. Untuk itu diperlukan persiapan yang matang dan memadai.
Dengan demikian, gambaran kehidupan yang sesuai dengan era itu antara lain sebagai
 berikut :

• Kualitas sumberdaya manusia yang tinggi, antara lain tercermin dari kemampuan
 profesionalismenya untuk memenuhi kebutuhan pembangunan.
• Semakin handalnya sumber pembiayaan pembangunan yang berasal dari dalam
negeri yang berarti semakin kecil ketergantungan pada sumber pembiayaan dari
luar negeri.
• Kemampuan untuk memenuhi sendiri kebutuhan yang paling pokok agar tidak 
menimbulkan berbagai keraguan.
• Ketahanan ekonomi yang tangguh dan memiliki daya saing tinggi.
• Etos kerja dan disiplin masyarakat yang tinggi.

Selain itu, perlu diperhatikan juga situasi internasional. Baik situasi politik,
ekonomi, maupun keamanan. Karena hal itu akan dapat mempengaruhi
  perkembangan kehidupan kita baik langsung ataupun tidak langsung. Dan pada
akhirnya akan dapat mengganggu tercapainya sasaran pembangunan nasional.

F. Nilai-Nilai Yang Dapat Merusak Kepribadian Bangsa

Adapun beberapa nilai-nilai yang tidak sesuai atau lebih – lebih yang dapat merusak 
kepribadian bangsa yang harus kita tolak, misalnya :

13
• Sekularisme, yaitu paham atau pandangan falsafah yang berpendirian bahwa
moralitas tidak perlu didasarkan pada ajaran agama.
• Individualisme, yaitu sikap yang mementingkan kepentingan sendiri
• Hedonisme, yaitu paham yang melihat bahwa kesenangan atau kenikmatan
menjadi tujuan hidup dan tindakan manusia
• Materialisme, yaitu sikap yang selalu mengutamakan dan mengukur segala
sesuatu berdasarkan materi. Hubungan batiniah tidak lagi menjadi bahan
 pertimbangan dalam hubungan antar manusia
• Ekstremisme, yaitu pikiran atau tindakan seseorang yang melampaui batas
kebiasaan / norma-norma yang ada dan berlaku di suatu tempat
• Chauvinisme, yaitu paham yang mengagung-agungkan bangsa sendiri dan
merendahkan bangsa lain
• Elitisme, yaitu sikap yang cenderung bergaya hidup berbeda dengan rakyat
kebanyakan
• Konsumenisme, yaitu paham atau gaya hidup menganggap barang-barang
sebagai ukuran kebahagiaan dan kesenangan
• Diskriminatif, yaitu sifat seseorang yang suka membeda-bedakan antar yang satu
dengan lainnya
• Glamoristik, yaitu sikap atau gaya hidup suka menonjolkan kemewahan

G. Faktor Pendukung Dan Penghambat Pencapaian Tujuan Pembangunan Di Era


Globalisasi

Kita perlu bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
kondisi yang baik kepada kita bersama. Kondisi itu merupakan potensi yang sangat
mendukung kelancaran dan keberhasilan pembangunan Nasional, yang sekarang
memasuki Era Globalisasi.

Adapun potensi yang mendukung tercapainya pembangunan di era globalisasi


antara lain sebagai berikut :

14
a. Suasana Keterbukaan. Bangsa Indonesia tidak menutup diri dari segala sesuatu
yang berasal dari luar, baik dalam bentuk kemajuan IPTEK maupun berbagai pola
hidup, pola pikir, dan berbagai konsep hidup untuk suatu pembaharuan. Namun
hal itu tidak bertentangan dengan nilai luhur Pancasila.
 b. Penghargaan Terhadap Hasil Karya Seseorang. Seseorang akan terdorong untuk 
  bertanya dan mencipta apabila hasil karyanya di hargai oleh orang lain atau
Pemerintah. Penghargaan membuat seseorang menjadi lebih kreatif. Karya-karya
dalam berbagai bidang, khususnya IPTEK akan lahir dalam bentuk penemuan
  baru. Hal itu akan menguntungkan bagi kemajuan hidup kita, sehingga tidak 
selamanya kita harus mengimpor barang yang kita butuhkan dari luar negeri.
c. Sistem Mobilitas Sosial terbuka. Berdasarkan pasal 27 ayat (1) dan (2) UUD 1945
dapat disimpulkan bahwa negara kita menganut sistem mobilitas sosial terbuka.
Artinya setiap warga negara boleh mengubah status dan kedudukan sosialnya dari
status rendah ke status yang lebih tinggi. Hal ini sejalan dengan ciri masyarakat
modern. Setiap orang tidak dihambat untuk meningkatkan derajat dan kualitas
hidupnya. Orang tidak perlu merasa khawatir untuk mencapai kemajuan,
meskipun mereka berasal dari kalangan rakyat jelata, suku, agama atau golongan
minoritas. Kondisi itu akan mendorong seseorang untuk bekerja keras, berusaha
meningkatkan kualitas dirinya yang akan sangat mendukung kemajuan bangsa
Indonesia.
d. Tingkat Pendidikan Masyarakat yang Semakin Maju. Semakin banyak rakyat
yang berpendidikan atau berkualitas akan sangat mendukung tercapainya proses
lepas landas, karena kebutuhan tenaga ahli atau terampil dapat terpenuhi dengan
sendirinya, tidak harus mendatangkan dari luar negeri yang biayanya sangat
mahal. Selain itu masyarakat yang berpendidikan akan mudah menerima
 pembaharuan.

Perlu di ketahui, selain terdapat beberapa faktor pendukung dalam


melaksanakan pembangunan. Khususnya memasuki era globalisasi terdapat beberapa
 penghambat sebagai berikut :

15
a. Suasana Ketertutupan. Meskipun sebagian besar masyarakat kita sudah terbuka,
ada juga sebagian yang masih bersifat tertutup. Hal ini akan sangat menghambat
kemajuan kita.
  b. Budaya Ketergantungan Kepada Pemerintah. Salah satu ciri negara modern
adalah rakyatnya bersifat mandiri dengan berbagai kreativitas untuk menciptakan
sesuatu, sepanjang tidak melanggar undang-undang yang berlaku. Rakyat yang
 bersifat pesimis akan selalu menyerahkan segalanya kepada pemerintah, tanpa ada
  partisipasi dan kemauan untuk memajukan masyarakatnya akhirnya mereka
menjadi masyarakat yang masa bodoh, sehingga sulit dibawa ke arah kemajuan.
c. Berbagai Sikap mental yang Jelek. Sikap mental yang jelek yang memperlemah
kita sebagai pelopor pembangunan harus ditinggalkan, sebagai berikut :

• Sikap main potong kompas, yaitu mencapai sesuatu dengan berbagai


cara tanpa mempedulikan cara tersebut dibenarkan atau tidak di benarkan
oleh undang-undang.
• Sikap mengandalkan orang lain, yaitu mendapatkan sesuatu dengan
mengandalkan orang lain yang dianggap mempunyai kekuasaan, kelebihan
dan jabatan sehingga tidak mau berusaha karena merasa memiliki perisai
 buat yang dapat diharapkan setiap waktu.

• Sikap menggampangkan dan melihat sesuatu dari segi


kemudahannya saja, sehingga membuat orang tidak teliti dan tidak sabar.

• Etos kerja yang masih rendah

• Adanya korupsi, kolusi dan kebocoran keuangan negara.

H. Upaya Pemerintah Menghadapi Era Globalisasi

Dalam menghadapi globalisasi dan perkembangan IPTEK, pemerintah menetapkan


 beberapa kebijakan seperti termuat dalam GBHN sebagai berikut :

a. Bidang Ekonomi

Kebijakan bidang ekonomi dalam upaya menghadapi tantangan globalisasi


disebutkan sebagai berikut :

16
a. Mengembangkan perekonomian yang berorientasi global sesuai kemajuan
teknologi dengan membangun keunggulan kompetitif berdasarkan
keunggulan komparatif sebagai negara maritim dan agraris sesuai
kompetensi dan produk unggulan di setiap daerah terutama pertanian dalam
arti luas, kehutanan, kelautan, pertambangan, pariwisata, serta industri kecil
serta kerajinan rakyat.
 b. Mengembangkan kebijakan industri, perdagangan dan investasi dalam
rangka meningkatkan Persaingan global dengan membuka aksesibilitas
yang sama terhadap kesempatan kerja dan berusaha bagi segenap rakyat,
dan seluruh daerah melalui keunggulan kompetitif terutama berbasis
keunggulan sumber daya manusia dengan menghapus segala bentuk 
 perlakuan diskriminatif dan hambatan.

b. Bidang Politik 

Kebijakan bidang politik dalam upaya menghadapi tantangan globalisasi


disebutkan sebagai berikut :

• Menegaskan arah politik luar negeri Indonesia yang bebas aktif dan
 berorientasi pada kepentingan nasional, menitikberatkan pada solidaritas
antar negara berkembang mendukung perjuangan kemerdekaan bangsa-
  bangsa, menolak penjajahan dalam segala bentuk, serta kerja sama
internasional bagi kesejahteraan rakyat.
• Meningkatkan kesiapan Indonesia dalam segala bidang untuk menghadapi
 perdagangan bebas, terutama dalam menyongsong pemberlakuan AFTA,
AFEC dan WTO.
• Memperkuat kelembagaan, sumber daya manusia, sarana dan prasarana
  penerangan khususnya di luar negeri dalam rangka memperjuangkan
kepentingan Nasional di Forum Internasional.

17
c. Bidang Agama

Kebijakan bidang Agama dalam upaya menghadapi tantangan globalisasi


disebutkan sebagai berikut :

• Meningkatkan kualitas pendidikan agama melalui penyempurnaan sistem


  pendidikan agama, sehingga lebih terpadu dan integral dengan sistem
  pendidikan nasional dengan didukung oleh sarana dan prasarana yang
memadai.
• Meningkatkan peran dan fungsi lembaga-lembaga keagamaan dalam ikut
mengatasi dampak perubahan yang terjadi dalam semua aspek kehidupan
untuk memperkokoh jati diri dan kepribadian bangsa, serta memperkuat
kerukunan hidup bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

d. Bidang Pendidikan

Kebijakan bidang Pendidikan dalam upaya menghadapi tantangan globalisasi


dan perkembangan IPTEK antara lain :

• Meningkatkan kemampuan akademik dan kesejahteraan tenaga


kependidikan sebagai tenaga kependidikan sebagai tenaga pendidikan
mampu berfungsi secara optimal terutama dalam peningkatan pendidikan
watak dan budi pekerti agar dapat mengembalikan wibawa lembaga dan
tenaga pendidikan dengan cara perbaikan kurikulum dan penataran rutin
 bagi para tenaga pendidik agar kualitas pendidikan dapat ditingkatkan.
• Meningkatkan kualitas lembaga pendidikan yang diselenggarakan baik oleh
masyarakat maupun pemerintah untuk memantapkan sistem pendidikan
yang efektif dan efisien dalam menghadapi perkembangan ilmu
 pengetahuan, teknologi, dan seni.

e. Bidang Sosial Budaya

18
Kebijakan bidang sosial budaya dalam upaya menghadapi tantangan globalisasi
dan perkembangan IPTEK sebagai berikut :

• Mengembangkan dan membina kebudayaan Nasional bangsa Indonesia


yang bersumber dari warisan budaya leluhur bangsa, budaya nasional yang
mengandung nilai-nilai universal, termasuk kepercayaan terhadap Tuhan
Yang Maha Esa dalam rangka mendukung terpeliharanya kerukunan hidup
 bermasyarakat dan berbangsa dan bernegara.
• Memberantas secara sistematis perdagangan dan penyalahgunaan narkotika
dan obat-obat terlarang dengan memberikan sanksi yang seberat-beratnya
kepada produsen, pengedar dan pemakai.
• Melindungi segenap generasi muda dari bahaya destruktif, terutama bahaya
  penyalahgunaan narkotika, obat-obatan terlarang dan narkotika lainnya
melalui gerakan pemberantasan dan peningkatan kesadaran masyarakat
akan bahaya penyalahgunaan narkotika.

f. bidang pertahanan dan keamanan

kebijakan pemerintah dalam bidang pertahanan dan keamanan merupakan


 prioritas paling utama, terutama untuk menanggulangi ancaman-ancaman yang
dapat membahayakan kedaulatan dan keutuhan wilayah Republik Indonesia
 baik yang berasal dari luar maupun dari dalam negeri. Bentuk-bentuk nyata dari
hal tersebut antara lain :

• Menambah pasukan-pasukan tni atau prajurit diikuti dengan penambahan


  perlengkapan perang baik melalui produksi sendiri maupun melului
  pembelian dari luar untuk menambah kuat pasukan dalam negeri guna
menanggulangi adanya agresi, invasi, maupun gerakan terorisme.

• Mengadakan latihan perang secara rutin dan teratur guna menambah


kemampuan pasukan tni guna mempertahankan wilayah NKRI jika terjadi
 perang nantinya.

19
BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN

Era globalisasi merupakan era dimana segala sesuatu dari suatu negara ke negara
lain bebas masuk tanpa adanya batas atau dengan kata lain tidak mengenal batas
wilayah negara masing-masing. Dampak –dampak yang ditimbulkan dari adanya
globalisasi tersebut sangat berpengaruh terhadap kegiatan serta keadaan suatu negara
dalam berbagai bidang kehidupan, baik itu bidang ekonomi sampai ke bidang
kehidupan sosial yang pengaruhnya sangat terlihat dari kehidupan kita sehari-hari.
Pengaruh tersebut tampak dari pola pergaulan anak muda saat ini yang sebagaimana
sudah dijelaskan dalam bab pembahasan.

Ketahanan nasional merupakan suatu hal yang vital dimana ketahanan nasional
sangant diperlukan dalam kehidupan untuk dijadikan filter dalam menyaring budaya-
  budaya yang masuk berkat pesatnya perkembangan teknologi dan informasi.
Ketahanan nasional yang dimaksud berupa memperkuat jiwa nasionalisme yang
merupakan lansdasan bagi setiap masyarakat untuk menegakkan nilai-nilai pancasila
dari pengaruh nilai-nilai global yang berpotensi merusak nilai-nilai kemanusian,
kekeluargaan serta kegotong royongan yang sudah mendara daging bagi masyarakat
Indonesia.

Intinya , pengaruh-pengaruh atau nilai –nilai global yang dapat merusak 


kepribadian bangsa Indonesia dari jiwa kekeluargaan dan sebagainya menjadi sifat
materialistis, hedonis dan sebagainya tidak dapat dicegah masuk ke Indonesia.
Artinya hanya dengan cara memilih secara selektif mana nilai-nilai yang dapat
membangun bangsa dan menghindari nilai-nilai yang dapat merusak moral bangsa.

20
B. SARAN
Melalui makalah ini penulis ingin menyarankan kepada para pembaca
khususnya para rekan-rekan mahasiswa agar menghadapi nilai-nilai global yang masuk 
di era globalisasi ini hendaknya dilakukan secara selektif. Artinya pemilihan nilai-nilai
global harus dipilih dengan baik mana nilai-nilai yang dapat membangun bangsa dan
menghindari nilai-nilai yang berpotensi merusak moral bangsa. Selain itu penanaman
dan penguatan jiwa nasionalisme dalam diri kita harus ditingkatkan karena yang
menentukan baik atau buruknya masa depan bangsa adalah generasi muda dan kita
termasuk dalam golongan tersebut.

21
DAFTAR PUSTAKA

Winarno,S.Pd,M.si.2009. Pendidikan Kewarganegaraan. Jakarta : PT. Bumi Aksara.

Dr. Sabarti Akhadiah ,dkk.1994. Pendidikan Kewiraan. Jakarta : Universitas Terbuka.

Zainul Ittihad Amin.2007. Pendidikan Kewarganegaraan. Jakarta : Universitas Terbuka.

Krsna @Yahoo.com. Pengaruh Globalisasi Terhadap Pluralisme Kebudayaan Manusia


di Negara Berkembang .2005.internet:Public Jurnal / diakses pada tanggal 14 Oktober 
2010.

Ir. Soetomo SA .waspadaindonesia.wordpress.com/.../mempertahankan-nasional isme-


dalam-era- globalisasi  / -/diakses pada tanggal 14 Oktober 2010.

22