Vous êtes sur la page 1sur 185

N

o -c-YY{=';(g
g'r=
o
o
=
oa
EFF g
YJJV
€ t t: o
iil==
.Errr!
o 6 d 6.=
E FVL
=. y.(o.>
E LO-
xv-
E *v1 -
NJ
-
q
G'
!
-
-:a
L
l.
c._
.(gO
o)E
.EJ
-oo
g?_
G'ft
>\ -:z
c(\'
.Ix(U
^P
L,
FE
@-
trtr
e5 u.P_
i:= tr-o
S-
oE5b
cd'F o
X.9 -Y
t'\ l!j-= E
5
(\t s6!
:oo E
d O
:- A5,- ;'r q
ts E'E.=
oN
*--P
I
= E
-E
= *E
Eb : p
;3
-,P =.4
s'€= E '= bi
-=:
d=: E;tr, :EE + =c: ;
ilEF
r=5
.i=-
EEE 5 -E;€ E T "[.i
F EF=i E,.E
na-l
J= e =Et
6nS ;h*
;h EE=5 -F.Niz E'..!
=E=
4E-c
*Fre'E
EF€!
0==
E=F 9;+ 2 ;*Eg "E3i
E Egfis Efg ET€
=*E
.g
0
a)
c
o
Ec
q
aO
v
.E
..: a
c
f
J
=o _o
D6 0\
N
=c
P- o-tr
<F e i;
5q=
1=-
-i- E
>o-.-
;6,/) E+ F
tE n
FI
F .= !l
f/l '= s.6=!
cE E E.;E
o
-E
ct
E =p
ad=
+€EA liE
EEfiE e;
g>

F
:TE-- E- EE Neg
eB gfi5N'-ot
E=E
a t=E
cle
fr=
ee(dB
Pqe=
bP
E.E
€a
n-,,,.-
"Ete
iis--'F
Et Efe'c?f:l
=
a Eb;-t
c&E,f E-
€6
EtEE
Er^9vt
E6.;6 E 5 € ss sg; s
-f
Oi Ft ui
CF
=
F
os
E E- E I
=
E t #F 5 f
= o-E FH ii;
$
E .: E.g
=
F '3 qE

I F i# :tEF #H EE
R ;s H r tH Ex ,3 s;
pc - P 5g E- =€
-5 Ff?€ E E EE €E I 5€
tr E €
= (R;
=p EEE g ;E
F,F E .iE 5g E€ Efi
=,Hr r-=i tg FEF
E
H=E ,g€= EE
= d== FgE Es =P^ FFi
E EsE ;s EcE
=5
qtI*'$'g
.aO
o
EgiF'**EE n*;E
\'6
E*
N 'tl
'F&
{',9 s E g -qi =E
3(6
,9E
@
itEEgEEg HiEEfI* [EEgEFg
-Y'
o
o-
t u oa
r; t* e; t ;;€ iEt*
eEE€ en EE iEF;s
=
E EC
E EgEI*
FIEE:fiEE
i€E Ei.
EigEEf,Ei;TE;EE
a
fr EFg Ff; FEgEEE eEEEiEEgIg{EfiE
-:
= FgE* EFEflEgE FiEFgE$EgEE*FF
F*;3
F * i=
e:fi= E Fi
E: E;;E dE g Ft 5! E
IJ
o('
E
7)
E
Efj E$ € EE u€ u $ g$Egt E
(o
E iFEE €E E E
At
t/l
E*,e
-l
I

oa E= 5
Jc!
r..'-9 t
tgt€ FH; F:
Or .:
CL 9€ E giggggggggag
cgE
yf
I
29c
E-.8 EEEg:iEEF
.4t
EI .!
Q_>.= h
:= '=
l;€i+ lE 5E FEfrf EfEEF;€3
- <-.
-._
15(Je
JLV
EEE F€
gs Ei Eg= Eg E
P.=X
CE -.{ <.= PB
-- 9=
4-l-
'=@
gA-
EPA EEEgFE$Ei
cA EgiEFgFFFFflE€
r/I (7-.
Ii;*
J
i:'!|!
o c+g
4.9 E E$ aiF
<a
p<
gEg r€: at €
EEP :HE€eaga€f,
.3
:
r=/l | | lL,n
Oc.E
!t '-
:;'E<ns EgFggEEEFgEEE
O- LrJ
EI
- E
a _-.g g s'' ::
hIELJ
A.-.. tr .!OU Eg$gBFEFEEiEE
EiggEfrIFfii
I
=
=x*
,A-
-= .9
E g r s;;€ e p-- e -";Eit "g€HaF5g
gg**-.*-'l*g
iggtigEigE tglIgag;g
-E,Er *E
iigs' 5'*g* a+ . € r E
;;€ Fg5i gg{ f$!! '***
i$issi E ; ;aI$|if $
E' t5E FE
iE E iEgE5EEsFE g€iEgi geEE igI
EriFg IEFa fl$! fl;EE$F: ; E nE i Ess ;c nE
EEE;E E ;iFg CaFEf
=
ii 5F* n 3E !t*+{E $;
*Fg
aE; ieE;gE iguii igiEggE gt c5'EE5
g$fE 5€!E€$EE€F?€#$ i€IF€$
;=iiigi;E€attEI=EESInEgg .;
x
o
6
o
T
s
EEEE-*-E*I**c*eEEe-fl*-'g5
N
U
s
{
ss=;s? o
s
tFEE ;tggE€E€EilE:iis q,
g
s
E
EEEBEiqEFsFE5iEE;€FESEEEE Ix
ggEIrEu*ii:iEar€uEE€E*E*' bU
'u
o
'=
gEgga
6-
ggEBiFE U
Fgg*EEEEgEEiEgi;
LJ
Es€eE E g $$f€H
'IAt€€er;isg;*
fiIIFgFgIiigigiggggiggigEigii
tE rg.;a€ig EI E; l€
g; i€€epiig Il.;*H EF
es:E€;iFfE: F;EEgE ;E
itfiE*EEE;E€ F€FFIf ;i
{gn€EE*+cE; tEtEf € ig
€$a€g=EtEg: ei;tFi F€
gigggEiiggigtlEgigii
xx
X
x
E
;Eg' ..i '; + #:
gg
E;e.
@N
f
0 o -:
ga
-*t E5 8R.E Pd
E
E i sH:€
r -Y'i(
-i sE
h d 9c
:EE'EF*
-E*E=
E;
@
*o q
s gt i s
2
x3'
EE eE
-
Hla ecEie
eS i
RE
q6= .C
=a
Oo =:ssleFg€
Eaa.. a a. a .E't p g
-CPE-
-asqtE. E
'6
.= Fb.;
oJ-
P
E
.o'G-a
(n 6'; -9
2
* dEg'q:
*
E
Ee
P 3q$
;ac Fu;
:
E3g
E:. ;i. E PE
i: E E'E o -cii E om-
-: !E
d
E;;$;s
s"FFf v =€€t*
ve'aES
.i o-.= v
i r& &gt=I
EE a e J
> -=r'E g-eE€ '.HEg: or..:i
Eg
.9 -fE**95
i:5 s:.d F$E#
t h. r....
=EEEEg;
FP9H:
:.9; e E
EE:E:
{'
S E F F i:
= oJ!.=o
H
.o
P iFSBTH
EG<.4cL
6..... dX
jC=lCDrS
P*orgPEoo
X c c
's-9P-E
6
tl oo I s E te 9';
'Fr ! Ed
S 8!irb.s
z := V EFFEE:
E *o s_?
==q
o qa
c .n ? 'dt
q
F
6v
TE !o
o
g
xa
qI
trx
_9 -9b 5 =
s gt 5S€e
o oq
o 89 N O=
=g
U-s oo
z9 o oo
-o-d
t;
E:'fi L
]E
-o oo Ytz T 4';'43
;E E€F#
# 9#1!
zt,Y
&g€e
BIISEE€: PfE g$EE-.9P .=
IE
gEg -tE

ag
€J
e
o
ifIi€EFE iEEFiE* J
5
=
triEa;{i,=f$Ee*il€$$F .E
cr

c
e)
E
6
|lt
t
at)
CL
I
o
ii:gEgEigEEg;gggsEg*
taigggIgg=FE*u=;iEEIau
*E;€ E E F9..' in
-BE
s C i 5E; E E=& fi 5r'; 5
€ssEcEE;nE = rEEE=
=
EEEF.iEb
PE * E 3 E *
E€€=€€eE EI;FE !- F$ i; F.,
;;:EEiEH" r€:IE .EE!=eiE
;el.:E;3-
c F E 3:t
i;E
sE EsEEEEEgiEE#B
2 5*::E E 1B P
:;*;E;H
01

a
tE=sPP€iiEEe.9=
itp{g:*95€€FEre
=ciT=!
-PSESF:a
--gE:33'a
EniE9f3aPFr€ir EE-.iS g!
E E E p'+ ! .
EE ; P F A E € E E F; F H B= E n: g *
E 3 P F':5 F f; Pi p; I E;*
F
E€g B€5E t
:s! E Fa* H 5Pf E* ioF €E;Ei€e
sEX;ieE '.=
E
e,
;E;IgEs3FEEEatE
n e E T -= E'F it o - o EE;E+f. IE
ni

E
6
e
sg:E!;ql€sf$aBE=.9 gg
rg
|!
F*
F0st FE
E
HE
8-e $ Ao
€; *; € s * gs R:a e= *gFEI.EE;YZ J
o
atg;itSf
ii:.E9tr
g$E€ f €g
3'G'o'=-6
F=qt*5;F.
EE+n!-9Eii
o c
'E
ET
E
E
E
AEEE +; ;g FE i
tg
tl
EE E E EF=&;u*t-9.*;.H o
CL
u3aE;gie gEaeE
\n \ fEEEE:
F fr s Bg *
{
EEEEEEg€E$;;iigIE .=y-,6tO,=
B€ E E H!
b-5=lcci
i:*="E
E
* s: rg'g
E
E
€5",p€e=
EEEEEiggEEgEEEEFE sE(Eds'-e
tg;;g3g 'Eeg;E€-.EE
BqE;rs'.s
5E.E=8bi
q'!Ep'6'€
E
t5
g
=*iEs-E€
Ti+IoE8-
ttEtIgl*aaggtl;EgE -9! +.s';eS
a
u
z u
I I qOP.o
LL
E 7
Y Y 3
F
o
P
iI;EEiEE;BEiFEiiEE- =Efi;EEEE
=.-x=.--F
I 6
f
o
u d
^gc€Fl;E Ee;E€*gI
n
Es=EniiEE;
P
!eiiP
t!oo
FAE
ig*ESEE '€HgP$$f Fg E
E*E FE rE,;E:$Extg
y.)
.=
c
IE
EiE
! H:
.e
6
6t
F;rr€ e;Eia b
:E?
=;ct
-
.-
e
o
ngEEEgf eF 3
=,
EF€€ F; .h .tP
.o
P
tFEEItg=
IE
= ErE EG.J
g.?
co

EJ
.E
6
E
{€FetFg€;EtffC:;; 658
E='i
F
.g
E
tE
.u
CL
gFe*;:iEgttgEgEt* otY
!0Jc
- !;-

R-
o
J
*€s
6LJ
gFFgE€gEEEiiIEgiE LLL
Pi fr
*E.sPX
F.- I
€ + E t E i--a$ E s E E€ 5
EE Hg;Ef
'6CC.=
E F;
6co'6.! P
fiE$€HEg'Eggg;Ei€
E FO F
€E=ie
E.
6F+gt;"F EE5Ei5_+'F
(u;+io=
-YV
ro€
ottes ;:gEi€i SFEE$t€€
:^Fi E9;
c
l!
;c9$!rE E;:€Ff E5
E; F aE # r + + q
=
F Bg E F
.g E g Et e
-a a E 9'-
=E-':.;; L
o
*-otnEE
+=t-g€
E
5
J

o
IE
E;ti 9r E Efl*E*;gi
;; F€E;
EI
^"-3 E
tg
ct EEEESgi,EIf €ASEF
!.Y-:SlIo+
SPEP;o'
E
d Eat
E r€ br$ tFgE!E FEEE
Ffet;E 3 oc gF€**-Efr:g,EH€sir=
=qacv
E-;,i
E E5
dc
E;€
.g
tg
=o s
=Ei:
qE
Fgsa.ESse;
?
iagf gE+E'-st t;:{ Bt
:!ocx(o IL
55 3 S.-E ET o
J
*AE;:g
:..J* F Et+igt at:t;i;.**r
E € F= E E
;lt€IegsE'F;;F:T
s;
i be Egt i ! p rE as t E € r : lE
;;€€EcE EaET;g5
.Pt#: HEI j ei jfr
g'SSE :E=oFtorE
--
l'a
=
CH
oJa
efie* lHE€;F*g
tsJ
Eq i5_ h
z' !E
il3
*9E* qiE+sErF
OC
(UL
s=a=n r:$:6F;E A
-

'-6
d(u h
u .-
.g p)
EFqa -oi
-
o
ts
FFiFEFEgiEFE€ (./) ._
{>2
-!
EgtE EFf e*sFE eF ^. --
E'!'
:EO- lq
g
ft,
E*rE E5E;gEt* =E
Hg
^2
-L
3tr-
:s
tBga- F€iiEiuf E
#s
cb
ro\
$;EIE EE;::Sg;
E'i$FE t€E-s:*iEt.F
E
t-

U
oil
.g '=
:(U
Eg*iE-,*€C:tgE.Er J U
ool
*E;f; EFTga€r -Y
=
EigiiiEgg$ggiigagl€iggiigg iiEgi
gIigi gggggEEgrgEeeaggegigE gIggE
EEEEEiIEEEigggiEEiigiEEEEE iiiEE
ggg
tFgfig* EgE 5$EE saer aeUEgF;E igFI
* EggflE f F*RF
pi5gEss;FfFf=
E rEg5;;f srgEF
€ ei;:eg;ei*Fs
E BsExaE:*=;:Fe s
F
E :€;Fi"H..Fie; =,f_+
FEiFgFFFiFiEE=g
g SEs;;rEiE:68 E
; :'EEf FE9€ tf
E+
;*segEgE$EEFif;
Et Sese: EspEg
;iEEEEEFEtFEg,EggEiggggEfifg
iiEgHg;gEFItu*s;:Ei€
iiif
gi ;E*gE rgg+ E E;EE€EgE;gggEE€E
E
; €E
g€
E€€
I ;ig:gcEE igFi$EI EE EI E9EE rE
E
gEEtFEiEi gFgE gEEg
- rFgEE EiE EEFIgEf
g; gEFgE' gI g5
FEt t ;€ EE E €Eg EE E= E t F
Es €5€;; f ; $ RR' .3
HF E eaii eEE
"i#ss
RAgER,
:E frqsinEpE HiF.qs-
IS EF.lEi;;*
F1s EEosE
s;ssE
tTsss
.9>Foc
=Fi
sF ;"+ETg€Ei€ =
SsnHt
F;s$;
i*:rtH9ErFqg
EEEF E P€H*Hsi
E
E sEEEE
*E.SFE
EijFsF;sEe.Et E E E b5 E.
$PS$e
FEEEEEEfEgItgU .H E
EEFSS?
i i is
flH e* agq€5 F--g Eg
es ia=Ei: s; [EE ii$sF5f,
*IeE #€ EF u y_ '6_ il
asp esr't;#;f, g
E
*g
=s =l
PEMIKIRAN POLITIK ANARKISME1

Oleh
Ahmad Suhelmi, MA, Ph.D
Dosen Inti Departemen Ilmu Politik
dan Peneliti Selo Soemardjan Research Center (SSRC) FISIP UI

Sejarah perkembangan pemikiran politik Barat menunjukkan bahwa


Anarkisme telah gagal sebagai suatu aliran pemikiran (school of thought) mau
pun praxis politik. Berbeda dengan dua “rival ideologisnya” Liberalisme maupun
Marxisme. Liberalisme telah menunjukkan kedigdayaannya baik sebagai ideologi
politik maupun “lokomotif” penggerak kekuatan sejarah. Liberalisme, seiring
dengan perkembangan Kapitalisme, bahkan berhasil belakangan sebagai
“pemenang” berhadapan dengan Komunisme. Sebuah kemenangan yang
disebut Francis Fukuyama sebagai “fase yang menandai berakhirnya sejarah”
(the end of history)2. Di bawah pengaruh kekuatan Liberalisme, revolusi-revolusi
sosial besar (great social revolutions) muncul ke permukaan sejarah seperti yang
terjadi dalam Revolusi Perancis 1789, Revolusi Amerika 1776 dan lain-lain.3
Marxisme, dengan segala varian-variannya, juga pernah menorehkan
sejarahnya yang gemilang, baik sebagai ideologi maupun praktik politik.
Marxisme pernah muncul sebagai kekuatan pemikiran (school of thought) selama
lebih dari satu abad, sejak akhir abad 19 hingga akhir abad 20. Revolusi-
revolusi sosial yang berpengaruh dalam sejarah juga pernah muncul di bawah
pengaruh kekuatan Marxisme. Misalnya Revolusi Bolshevick 1917, Revolusi

1
Artikel untuk Jurnal Politika yang diterbitkan oleh Pusat Kajian Politik FISIP UI
2
Francis Fukuyama, The End of History and The Last Man, (London: Hamish Hamilton, 1993)
3
Mengenai revolusi-revolusi sosial bisa dilihat melalui karya klasik Theda Skocpol, State and
Social revolution. Karya ini menelaah revolusi sosial di Perancis, Cina, Rusia dengan menggunakan
metode historis komparatif sekaligus melakukan revisi dan kritik atas pendekatan marxis, strukturalis,
deprivasi psikologis yang telah ada sebelumnya. Theda Skocpol, State and Social Revolution,
(Cambridge:University Press, 1979).

1
Kebudayaan Cina (1966-1969) dan Revolusi Cuba (1950-an). Kini Marxisme
telah menjadi “puing-puing sejarah”.
Sementara itu, kegagalan kaum Anarkis, menurut James Joll disebabkan
mereka telah gagal menciptakan revolusi yang berhasil, seperti yang dilakukan
kaum Liberal dan Marxis, juga sebagai akibat kuatnya kesan Anarkisme dengan
kekejaman, kekerasan dan kebiadaban. Namun demikian, terlepas dari semua
itu, teori maupun praktik Anarkisme selama berabad-abad menunjukkan kepada
kita akan kemampuan kaum Anarkis melakukan kritik-kritik fundamental
terhadap pembentukan dan implikasi-implikasi dari masyarakat industri, konsep
negara dan kekuasaan. 4 Disinilah makna pentingnya memahami Anarkisme
sebagai studi pemikiran politik. Tulisan ini berupaya menelaah jejak sumber-
sumber pemikiran Anarkisme. Fokus utamanya gagasan Anarkisme Rousseaau,
William Godwin, Proudhon, dan Peter Kropotkin, karena merekalah –selain
Micheal Bakunin- yang meletakkan dasar-dasar pemikiran Anarkisme modern.
Dibagian akhir dibahas beberapa kritik terhadap Anarkisme dan kesimpulan.

DEFINISI ANARKISME
Konsep anarki, Anarkisme telah ditafsirkan dengan berbagai cara, metode
dan diberi makna berbeda-beda. Pendefinisiannya tergantung dari perspektif
penafsir konsep itu. Berikut definisi konseptual kata anarki, Anarkisme dalam
beberapa literatur pemikiran politik.
Kata “anarki” berasal dari istilah Yunani “anarchos”: av (ketiadaan,
absence of) dan apxn (otoritas, pemerintahan). Anarki, singkatnya berarti
“ketiadaan pemerintahan atau otoritas. Webster’s Third International Dictionary
mendefinisikan Anarkisme secara singkat tapi jelas yaitu “suatu teori politik yang
menentang segala bentuk pemerintahan, mendorong kerja sama, sukarela dan
kebebasan asosiasi-asosiasi individual maupun kelompok-kelompok demi
memuaskan kebutuhan-kebutuhan mereka (“a political theory opposed to all

4
James Joll, The Anarchists, (London: Menthuen and Co. Ltd, 1969), hlm. 12.

2
forms of government and govermental restraint and advocating voluntary
cooperation and free association of individuals and groups in order to satisfy
their needs”).
Ada`pula yang mendefinisikan Anarkisme sebagai teori politik (political
theory) yang berasumsi bahwa segala bentuk pemerintahan bukanlah sesuatu
yang dikehendaki dan diperlukan manusia, yang diperlukan manusia adalah
sebuah masyarakat yang didasarkan pada kerja sama yang bersifat suka rela
diantara indivisu maupun kelompok-kelompok sosial.
Definisi di atas menunjukkan bahwa Anarkisme adalah sebuah teori politik
(political theory). Dalam kajian-kajian ilmu politik, teori politik (political theory)
sering disamakan atau diasosiasikan dengan pemikiran politik (political thought).
Demikian setidaknya pandangan A. Rahman Zainuddin, pakar pemikiran politik.5
Selain itu ada juga pendapat yang mendefinisikan Anarkisme sebagai sebuah
“kecenderungan pemikiran dan aksi-aksi yang membentuk sejarah peradaban
manusia. Ia bersifat permanen, muncul terus-menerus, tumbuh berkembang
dan tenggelam pada episode-episode tertentu dalam sejarah”. Pandangan ini
dianut antara lain oleh Noam Chomsky.
Anarkisme sering digambarkan sebagai keadaan anomik, anomali.
Keadaan dimana tidak ada tatanan sosial (social order) dan aturan-aturan (rules)
dan norma-norma (norms). Pandangan ini tidak sepenuhnya bisa
dipertanggungjawabkan. Kaum Anarkis tidak serta merta mendefinisikan anarki
sebagai ketiadaan tatanan sosial dan aturan-aturan itu. Mereka mengakuinya,
bahwa yang dilakukan dan ditentang kaum Anarkis adalah adanya hirarki,
kekuasaan dan otoritas yang bersifat tidak bermoral, menindas dan merusak
masyarakat. Menurut mereka harus dibedakan secara tegas antara tatanan
sosial dan hirarki, aturan dan otoritas, struktur terorganisir dengan kekuasaan.

5
Diskusi lebih mendalam mengenai pengertian teori politik (political theory), lihat kata pengantar
Stepen Eric Browner, “Political Theory in Our Time”, dalam karya yang dieditnya, Twentieth Century
Political Theory, A Reader, (New York and London: Routledge, 1997), hlm. 1-16.

3
Peter Kropotkin, salah satu tokoh terkemuka Anarkisme mendefinisikan
istilah itu lebih rinci lagi. Menurutnya, Anarkisme adalah nama yang melekat
pada sebuah prinsip atau teori kehidupan dan perilaku dimana masyarakat
dipahami tanpa pemerintahan. Keselarasan dalam masyarakat tersebut
diperoleh bukanlah karena kepatuhan rakyat terhadap hukum atau sesuatu
otoritas, tetapi karena adanya free agreement yang terbentuk diantara berbagai
kelompok-kelompok masyarakat (“...the name given to a principle or theory of
life and conduct under which society is conceived without government. The
harmony of the society gets not by submission to law or by obedience to any
authority, but by free agreement concluded between the various groups.”) 6 .
Dikatakan Kropotkin lebih lanjut bahwa free agreement itu pula yang mendasari
segala bentuk proses produksi dan konsumsi dalam masyarakat dan dirumuskan
semata-mata demi kebutuhan maupun tuntutan aspirasi masyarakat sebagai
mahluk beradab.
Bila para ilmuwan politik di atas menyebut Anarkisme sebagai teori politik
(political theory), atau pemikiran politik (political thought), maka Layman Tower
Sergent memahami Anarkisme sebagai suatu filsafat politik yang percaya pada
asumsi bahwa tidak boleh ada sekelompok masyarakat manapun yang percaya
pada asumsi bahwa tidak boleh ada sekelompok masyarakat manapun yang
dapat memaksakan kehendaknya kepada seseorang. Jadi, dalam kehidupan
sosial tidak boleh ada penindasan. Kehidupan manusia harus bebas sepenuhnya
tanpa paksaan. Dan itu hanya mungkin dicapai bila posisi manusia sejajar
(equal) dengan manusia lain dalam artian yang hakiki.7
Bagi kaum Anarkis, praktek kekuasaan (exercice of power) baik dilakukan
perorangan maupun kelompok atas orang atau kelompok lain adalah “sumber
dari segala malapetaka disetiap zaman”. Kekuasaan politik hanya membawa
mudharat, kerusakan. Karena eksistensi kekuasaan hanya menimbulkan saling

6
Peter Kropotkin, “Anarchism”, Encypclopedia Britanica 11 thn. Ed. Vol. 1, hlm. 914.
7
Layman Tower Sergent, Contemporary Political Ideologies, A Corporative Analysis, (Wadworth
Publising Company, 1996), hlm. 172-173.

4
tidak percaya dan hubungan hegemonik represif dalam masyarakat. Nicolas
Walter merumuskannya lebih lanjut “many people say that government is
necessary because some man cannot be trusted to look after themselves, but
anarchists say that government is harmful because no man can be trusted to
look after anyone else”.
Tesis ini seakan menolak tesis-tesis tentang kekuasaan yang dianut oleh
ilmuwan politik seperti Max`Weber yang menilai kekuasaan sebagai bagian
inherent dalam kehidupan sosial manusia. Ia juga menolak tesis Weber lainnya,
bahwa monopoli atas kekerasan (monopoly of violence) merupakan bagian
penting dari formasi negara (state formation). Pandangan kaum Anarkis di atas
seakan memperkokoh argumentasi kekuasaan ala Hobbesian yang menilai
kekuasaan sebagai Leviathan, mahluk ganas agresif yang menindas dan
menguasai mahluk-mahluk lain.
Kalau kekuasaan atau pemerintahan itu tidak ada dan tidak diperlukan,
lalu bagaimana masyarakat bisa diatur dan mencapai harmoni sosial?. Atas
pertanyaan ini, kaum Anarkis meyakini bahwa pada dasarnya manusia mampu
untuk mengatur dirinya sendiri. Kemampuan ini menurut kaum Anarkis diberikan
kepada manusia. Kekuasaan dan otoritas menurut Emma Goldman (1864-1940)
hanya akan mengekang kebebasan dan melahirkan kekerasan. Sebaliknya,
Anarkisme mendorong munculnya gerakan pembebasan. Itulah sebabnya
menurut Goldman, Anarkisme bisa menjadi dasar filsafat pembentukan tatanan
sosial baru yang berorientasi pada kebebasan. Dalam konteks inilah Goldman
mendefinisikan kata anarki dalam rumusan sebagai “the philosophy of new social
order based on liberty unresticked by man-made law; the theory that all form of
government rest on violence and therefore woring and harmful, as well as
unnecessary”.8

PEMIKIRAN ANARKISME: DARI ROUSSEAU HINGGA KROPOTKIN

8
Dikutip dalam Schumaker and Dwight C. Keil and Thomas Heilke, Great Ideas, Grand Scheme
Political Ideologis in the Gained 20th Centuries (The McGrew-Hill Companies Inc, 1946), hlm. 106 .

5
Pemikiran politik Anarkisme menemukan sosoknya yang sistematis, well
structured dan berbasiskan argumentasi filosofis yang kokoh pada abad 18.
Lahirnya karya William Godwin, Enquiry Concerning Political Justice (1791)
merupakan tonggak sejarah penting dalam formasi pemikiran politik Anarkisme.
Tapi akar-akar pemikiran Anarkisme itu sendiri sesungguhnya telah muncul sejak
zaman Yunani Kuno.9
Adalah Zeno (342-267 S.M) yang merumuskan filsafat Anarkisme di
zaman Yunani Kuno. Ia merupakan pendiri mahzab Stoik (stoik philosophy) yang
menganjurkan terbentuknya “komunitas merdeka” tanpa terikat oleh bentuk-
bentuk pemerintahan apa pun juga. Zeno menolak intervensi dan segmentasi
negara dan mendukung adanya kedaulatan hukum moral individual. Ia percaya
bahwa manusia memiliki insting solidaritas antara sesama dan rasional. Manusia
memiliki akal untuk berpikir, memilih mana yang baik dan buruk. Manusia tidak
perlu alat-alat kekerasan seperti peradilan, polisi, dna militer untuk menciptakan
harmoni sosial. Bagi Zeno, manusia juga tidak perlu menggunakan uang.
Mereka bisa saling tukar menukar barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan
hidupnya.
Di abad-abad Pertengahan (Middle Ages) gerakan Anarkis juga
berkembang sebagai bentuk perlawanan terhadap kekuasaan gereja dan doktrin
agama Kristen. Anarkisme juga muncul ketika itu dalam bentuk
pembangkangan-pembangkangan (dissents) dan kemurtadan (heresy). Voltaire
adalah salah satu filsuf yang mempelopori pembangkangan religius terhadap
otoritas gereja. Ia menolak doktrin Kristiani tentang Ketuhan Jesus, sekalipun
tetap mempercayai eksistensi Tuhan. Tradisi pembangkangan terhadap gereja
itu kemudian dirumuskan secara sistematis filosofis oleh tokoh-tokoh lain seperti
Thomas Paine. Paine menolak segala bentuk otoritas gereja dna percaya bahwa
gereja sesungguhnya ada dalam kepala kita sendiri, “your church is in your own
mind”.

9
Lihat William Godwin, Enquiry Concerning Political Justice (Middlesex, England: Penguin
Book, 1985).

6
Titik puncak perkembangan pemikiran politik Anarkisme terjadi ketika
Eropa (Barat) memasuki periode Abad-abad Pencerahan (the Age of
Enlightenment). Dimasa-masa inilah pemikiran dan filsafat Anarkisme
mendapatkan sosoknya yang lebih lugas, sistematis dan “ilmiah”. Dasar-dasar
embrionik Anarkisme sebagai “teori politik” mulai terbentuk pada fase sejarah ini.
Cikal bakal Anarkisme abad-18 bisa dilacak dalam pemikiran Jean Jaques
Rousseau. Dia adalah salah satu filosof zaman pencerahan (the age of
enlightenment) yang gagasan-gagasannya telah menciptakan iklim dan suasana
yang melahirkan Anarkisme pada masa itu. Kontribusi terpenting Rousseau
dalam hal itu adalah gagasannya untuk memadukan rasionalisme dengan
semangat menggebu-gebu, kepekaan hati nurani (sensibility) romantisisme. Ia
juga menolak fundamen-fundamen filosofis rasionalisme ala Cartesian yang
menegasi kepekaan hati nurani. Modernitas, perkembangan sains dan
peradaban tehnologi, juga dikritik sekeras-kerasnya. Rousseau menilai
perkembangan sains dan kemajuan tehnologi justru berdampak destruktif bagi
perkembangan jiwa manusia. Sains dan tehnologi menjadikan manusia tidak
lagi manusia yang alamiah, yang disebutnya “le bon sauvage”.
Untuk menjadi manusia yang baik menurut Rousseau, Ia haruslah kembali
ke “fitrah dirinya” yaitu kembali ke habitat yang disebutnya “kembali ke alam”
(back to nature). Manusia harus hidup sesuai dengan tuntutan-tuntutan
“keadaan alamiah” (state of nature), situasi dimana tidak terdapat dominasi,
hirarki dan struktur sosial yang dinilainya membelenggu manusia. Manusia
dalam keadaan alamiah adalah manusia merdeka. Manusia bebas berkehendak
dan melakukan apa yang menjadi tuntutan nuraninya. Dalam “The Social
Contract”. Rousseau menegaskan bahwa “manusia dilahirkan merdeka, tetapi
kenyataannya terbelenggu”, Rousseau mengatakan “L’homme est né libre, est
partout il est dans les fers. Tel se croit le maitre des autres, qui ne laisse pas
d’etre plus esclave qu’eux”. 10 Hanya dengan adanya kebebasan berkehendak

10
Lihat Jean Jaques Rousseau, Du Contrat Social, Ou Principles du Droit Politique, (Paris:
Editions Garnier Fréres 6, Rue des Saints-Péres, 1962), hlm. 236.

7
dan berbuat itulah, menurut filosof ini, manusia akan mampu membebaskan
dirinya dari belenggu penindasan sosial. Paham kebebasan manusia inilah yang
menurut beberapa sarjana menjalani transformasi ideologis dalam bentuk
gagasan demokrasi totaliter (totaliterian democracy). Demokrasi totaliter tidak
lain adalah salah satu bentuk apa yang dinamakan kaum Anarkis sebagai
libertarianisme ekstrim (the extreme libertarianism).
Gagasan kebebasan itu pula yang membentuk konsep masyarakat ideal
yang dicita-citakan kaum Anarkis. Bagi mereka, masyarakat merdeka, bebas dari
segala belenggu adalah prinsip utama dalam doktrin Anarkisme. Masyarakat
seperti itu adalah sebuah bentuk masyarakat primitif yang bahagia, keadaan
alamiah yang jauh dari sikap perang semua lawan semua (bellum omnium contra
omnes). Manusia saling tolong menolong atas dasar ketulusan hati, bebas dari
keserakahan dan keinginan untuk menindas ornag lain. Menurut James Joll,
inilah gagasan Rousseau yang memberikan daya pikat yang kuat dan pesona
emosional kepada kaum Anarkis. Lebih jauh James Joll berkometar atas
gagasan Rousseau itu:

“and even if Rousseau himself was to contibute to the development


of political theories based on strong state power, the ideas of
propounded, the theories of rational education which the advocated,
are similar to those of Kropotkin or Francisco Ferrer”.11

Dengan kata lain, kaum Anarkis mengakui bahwa sekalipun Rousseau


terobsesi pada ide-ide negara kuat dengan kekuasaannya yang kokoh (strong
state), Rousseau adalah tetap seorang pembela hak-hak individualistik dan
egoistik. Hak dan kekuasaan negara sekaut apapun tidak boleh menegasi atau
mereduksi hak-hak individualistik dan egoistik itu, karena hal ini sangat
eksistensial bagi keberlanjutannya kehidupan manusia. Dari segi pemikiran

11
James Joll, The Anarchist, Op. Cit, hlm. 30.

8
politik, disinilah letak paling substantif pembedaan antara gagasan kekuasaan
Roausseau dengan gagasan para pemikir politik Barat lainnya seperti Thomas
Hobbes, Hegel atau Karl Marx.
William Godwin, sebagaimana dikemukakan di atas, adalah pemikir dan
filosof pertama yang menulis sejarah Anarkisme, prinsip-prinsip utama dan
dasar-dasar filosofisnya di abad 18. Godwin dilahirkan di kawasan East Anglia,
Inggris 1756. ayahnya, seorang menteri Prebesterian, ia menyekolahkannya ke
Akademi Hozton agar menjadi pendeta (pemuka agama sekter Presbyterian).
Studi-studinya yang intensif tentang agama (dan filsafat) justru membuatnya
meninggalkan agama dan Tuhan. Ia tidak lagi percaya pada agama gereja dan
berubah menjadi seorang ateis (religius scpetist). Keyakinan Calvinis-nya
terguncang hebat setelah Godwin membaca karya-karta Filsuf Perancis,
Rousseau, d’Holbach dan Helvetius dan pemikiran-pemikiran Joseph Priestley.
Godwin sempat memegang jabatan meteri seperti ayahnya tapi tidak lama
karena kemudian berhenti dan menghabiskan wkatunya untuk menulis buku-
buku, syair dan drama. Pada 1797, Ia menikah dengan Mary Walstoncraft,
seorang aktivis feminis dan penulis karya Frankestein. Godwin menikah untuk
kedua kalinya pada 1801 dengan Clairmont, setelah Walstoncraft meninggal
dunia. Pernikahan keduanya jauh dari bahagia, sementara itu kegiatan
intelektualnya terus berlanjut. Godwin mengagumi tradisi filsafat dan
rasionalisme pencerahan (the Enlightenment) dan kemudian mengklaim dirinya
sebagai Anarkis puritan (puritanical anarchist).
Godwin mendapatkan ide untuk menulis Enquiry Concerning Political
Justice pada mei 1791, tidak lama setelah karya Thomas Paine, Right of Man,
terbit. Ia kemudian bekerja enam belas bulan menuliskan ide-ide itu. Penerbit
Johnson menerbitkan edisi pertama buku Godwin pada Februari 1791.
Penerbitan karya Godwin ini mendapatkan sambutan hangat dari publik pada
zamannya.
Dalam Enquiry Concerning Political Justice, Godwin berpandangan bahwa
eksistensi sebuah negara (state) dengan segala aturan hukumnya sesungguhnya

9
merupakan lembaga politik yang memperbudak dan membelenggu rakyat. Ia
menilai keliru argumen yang menganggap negara berfungsi membebaskan
rakyat. Tugas negara menurut Godwin tidaklah seluas yang dibayangkan filosof
dan teoritisi politik, tetapi sekedar diperlakukan untuk mencegah timbulnya
ketidakadilan dan menghadapi serangan musuh dari luar negara. Tugas negara
juga sesungguhnya bisa dilakukan oleh segelintir manusia yang terdidik, ikhlas,
independen, mampu menjaga diri dari perbuatan tercela dan serius. Negara
tidak perlu menjadi sebuah lembaga politik raksasa dengan mesin-mesin
birokrasi yang rumit.
Tapi, mengapa negara tetap ada dan dipatuhi perintah-perintahnya?
Godwin mengatakan bahwa terbentuknya negara atau pemerintah disebabkan
adanya keyakinan (confience). Keyakinan itu ada disebabkan adanya kebodohan
atau ketidakmengertian (ignorance) rakyat. Maka, tidak mengherankan menurut
Godwin bila para pendukung setia sebuah negara adalah orang-orang yang
lemah, kurang terdidik. Dalam Enquiry Concerning Political Justice, Godwin
menyatakan:

“...government cannot proceed but upon confidence, as confidence


on the other hand cannot exist without ignorance. The true
supporters of govermentate the weak and uniformed, and not the
wide. In proportion as weakness and ignorance shall diminish, the
basis of government will also decay. This, however, is an event
which ought not to be contemplated with alarm. A catastrophe of
this description would be the true an euthenasia of government”.12

Dalam karyanya yang sama, Godwin juga menjelaskan pemikirannya


tentang doktrin hukuman (punishment). Segala bentuk punishment dan
penggunaannya, khususnya oleh negara, perlu dipertanyakan legitimasinya.

12
Lihat Godwin, Enquiry Concerning Politcal Justice, Op. Cit. hlm. 247-248.

10
Sahkah (legitimate-kah) pemerintah menghukum warga negaranya?. Menurut
Godwin, penggunaan hukuman tidak sah dan merupakan metode yang keliru
untuk menghadapi pelaku-pelaku kejahatan. Yang mesti dilakukan adalah
menunjukkan pada pelaku kejahatan bahwa apa yang dilakukannya salah.
Dengan bukti-bukti yang kuat dn sulit dibantah. Godwin berkeyakinan manusia
berakal, dan dengan akalnya itu ia tahu mana yang salah dan benar. Manusia
menurutnya, tidak ada yang menolak kebenaran dan memilih yang keliru
manakala bukti-bukti akan hal itu sangat jelas dan bisa dimengerti.13
Dengan pandangan itu, pemikir Anarkis ini percaya akan kemampuan
nalar (reason) manusia. Dengan akal itulah manusia bisa menentukan suatu
kebenaran dan kekeliruan. Akal (reason), dengan demikian menempati posisi
sentral dalam filsafat Anarkisme Godwin. Kecenderungan ini menunjukkan
bahwa filsafat rasionalisme merupakan salah satu pilar pokok dalam Anarkisme.
Bagi Godwin sendiri, rasionalisme adalah “icon terpenting” dari tradisi
Pencerahan (enlightenment tradition) yang sangat mempengaruhi dan
dibanggakannya.
Piere Joseph Proudhon adalah satu nama lain yang masuk dalam jajaran
tokoh-tokoh Anarkisme. Ia dikenal sebagai orang yang pertama kali mengklaim
dirinya sebagai kaum Anarkis. Klaim itu dinyatakannya dalam karya klasiknya,
What Is Property? (1840). Karya inilah yang membuat Proudhon dianggap
sebagai salah satu “founding fathers” Anarkisme di dunia Barat. Dalam What Is
Property?, Proudhon menjelaskan bahwa sejalan dengan pemikiran Godwin,
bahwa “pemilikan harta adalah sebuah perampokan” (property is thefts). Oleh
karena itu, ia menentang segala bentuk institusionalisasi atas kekayaan pribadi
dan penggunaan maupun penyelewengan kekayaan pribadi. Para pengumpul
harta kaum kapitalis dinilainya sebagai rampok-rampok masyarakat. Disini
Proudhon menempatkan dirinya sebagai “counter” terhadap liberalisme klasik

13
Godwin mencatat: “who ever saw an instance in which error, unallied to power, was victorious
over truth? Who is there that can being himself to believe that, with equal arms, truth can be ultimately
defeated? Has the mind of man the capacity to choose falsehord, and reject truth, when evidence is fairy
presented?” dalam Godwin, Ibid, hlm. 563.

11
Lockian yang membenarkan pemilikan harta pribadi. Di sisi lain, ini pula terletak
“titik temu” antara ide-ide Proudhon yang Anarkis dengan ide-ide Karl Marx yang
komunistis.14
Proudhon menilai adanya ikatan yang kuat antara kapital (modal),
kapitalisme, agama-agama terorganisir (organized religion, maksudnya Kristen)
dan negara (state). Ketiganya menurut Proudhon harus dilawan karena
sepanjang sejarah telah menjadi alat-alat penindasan terhadap masyarakat.
Proudhon berpendapat bahwa gagasan kapitalisme, gagasan politik
pemerintahan dan gagasan teologis gereja, ketiganya adalah identik, saling kait
mengkait. Menyerang salah satunya, sama dengan menghancurkan kedua ide
lainnya. Cara kerjanya sama. Hanya yang ditindas berbeda. Kapitalisme
menindas buruh, negara memberangus kebebasan dan gereja merusak jiwa
(spirit) manusia.
Gagasan Proudhon utama lainnya adalah tentang mutualism (mutualisme).
Mutualisme adalah suatu bentuk ekonomi pertukaran (excange economy)
dimana individu-individu dan kelompok-kelompok sosial dapat
memperdagangkan produk-produknya kerja (barang-barang produksi) tanpa
saling merugikan. Para pekerja, menurut pandangannya itu dapat bekerja
bersama-sama bergabung dalam serikat-serikat buruh. Ide mutualisme
Proudhon ini penting perannya dalam mempengaruhi gerakan-gerakan sosial di
Perancis. Misalnya, dalam Revolusi 1848 dan gerakan Paris Commune 1871.
Gagasan mutualisme Proudhon pada intinya menekankan perlawanan
terhadap segala bentuk pemilikan pribadi (private property) di perusahaan-
perusahaan, pemilikan tanah dan perumahan. Proudhon juga menentang
sistem-sistem wage labour kapitalis, menganjurkan pembentukan masyarakat
demokratis (tentu menurut versinya sendiri), menentang perbudakan dalam

14
Diskusi menarik yang mengamati secara kritis pemikiran Proudhon dalam What Is Property?,
kesamaan, perbedaan serta polemiknya dengan Karl Marx, lihat Paul Thomas, Karl Marx and The
Anarchist, (Routledge and Kegan Paul ple, 1985), hlm. 175-248.

12
bentuk eksploitasi kapitalisme dan menganjurkan gerakan kooperasi sebagai
perlawanan terhadap kapitalisme.
Pemikiran Proudhon, khususnya tentang mutualisme telah berkembang di
masa-masa kemudian dalam bentuk anarchio communism (Anarkisme komunis),
individualist anarchism (Anarkisme individualis), Cristian anarchism (Anarkisme
Kristiani), dengan tokohnya Leo Tolstoy dan literary anarchism (Anarkisme
literal). Pemikiran tokoh ini juga berkembang di Amerika Serikat dan
mempengaruhi para penulis negeri itu, seperti Joseph Warren, Stephen Peral
Andrews, William Grene dan Benjamin R. Tucker mengembangkan Anarkisme
individualis dengan mensintesiskan pemikiran-pemikiran Proudhon dengan
pemikiran-pemikiran Herbert Spencer. Ia berpandangan bahwa sifat-sifat
egoisme instingtual manusia harus dikembangkan karena hal itu tidak
membahayakan orang lain. Ia meyakini bahwa kekuasaan seseorang, seegois
apapun orang tersebut akan dibatasi oleh penggunaan hak-hak persamaan yang
dimiliki orang lain.
Pengaruh gagasan Anarkisme Proudhon sangat terasa di Amerika. Tapi
tidak demikian di Perancis sendiri. Gagasan Proudhon tentang konsepsi politik
Anarkis di negeri ini relatif terpinggirkan karena sosialisme Kristiani Lammennais,
gagasan Charles Fourier, sosialisme Louis Blanc dan Saint Simone, lebih dominan
dan berpengaruh. Sementara itu, di Jerman, Anarkisme Proudhon memperoleh
dukungan signifikan dari kelompok-kelompok sayap kiri Hegelian (the Left Wing
Hegelians) seperti Moses Hess, 1843 dan Karl Grun, 1845.
Prince Peter Alexeivitch Kropotkin sering dianggap sebagai pemikir
Anarkisme terpenting lainnya disamping Rousseau, Godwin dan Proudhon.
Kropotkin dilahirkan pada 1842 dan berasal dari keluarga bangsawan kelas atas
Rusia. Sejak kecil ia telah menunjukkan minatnya yang serius terhadap sastra
dan kehidupan intelektual. Banyak waktu senggangnya digunakan untuk
membaca, diantaranya karya-karya yang ditulis oleh Proudhon, yang
membuatnya tertarik dengan masalah reformasi penjara. Bacaannya yang luas
dan dipadukan dengan aktivitas keilmuan, jiwa petualang dan keterlibatannya

13
sebagai aktivis dalam gerakan emansipasi kaum budak serta kemarahannya
terhadap kekejaman polisi Polandia paska pemberontakan 1863 telah
membentuk karakternya yang independen dan radikal.
Aksi-aksi radikalnya bersama kaum buruh menyebabkan Kropotkin masuk
penjara, tapi kemudian berhasil melarikan diri dan pergi menyelundupkan diri ke
Inggris. Ia tiba di Inggris pada 1876 dan tinggal di negeri ini hingga 1917.
Setelah itu ia kembali ke Rusia dan meninggal pada 1921, empat tahun setelah
pecahnya Revolusi Bolshevick pimpinan Lenin. Masa kehidupannya di Inggris
penting karena di negeri itulah Kropotkin memproduksi gagasan-gagasan
Anarkisme, menjadi penasehat dan filosof gerakan-gerakan Anarkisme.
Sebagian orang bahkan menyebutnya sebagai “nabi kaum Anarkis” (prophet of
the anarchist)15 lebih khusus ia dikenal sebagai teoritisi anarchist communism
(komunisme Anarkis), sebuah tipologi Komunisme versi Karl Marx (1818-1883).
Dalam karya menumentalnya, Mutual Aid: A Factor of Evolution 16 , Kropotkin
berpandangan bahwa kerja sama antar kelompok masyarakat akan lebih penting
dan bermakna dibandingkan dengan kompetisi, persaingan bebas. Pasar bebas
(free market) justru destruktif terhadap kehidupan sosial, karena mematikan
inisiatif masyarakat. Dari sisi ini, Kropotkin secara tegas menolak prinsip-prinsip
liberalisme klasik ala Adam Smith dan para penganut prinsip pasar bebas (free
market).
Kropotkin juga menentang hak-hak pemilikan individual (property right).
Dalam konteks ini, ia sejalan dengan Proudhon, Godwin dan Marx. Ia lalu
menganjurkan penghapusan pemilikan kekayaan pribadi (private property)
melalui metode yang disebutnya “exprepriation of the whole social wealth” yang
dilakukan oleh rakyat sendiri. Kehidupan ekonomi kemudian dilakukan oleh
rakyat sendiri. Kehidupan ekonomi kemudian dilakukan melalui koordinasi oleh
sebuah jaringan yang terdiri dari asosiasi-asosiasi sukarela (voluntary

15
James Joll, Anarchist, Op. Cit. Hlm. 126-127.
16
Kata ‘evolution’ dalam judul buku Kropotkin menegaskan jati diri pemikir Anarkis ini. Ia
percaya pada kebenaran teori evolusi masyarakat dan terpengaruh oleh gagasan teori evolusi biologis
Darwinian dan evolusi sosial Herbert Spencer.

14
associations). Inilah inti pemikiran anarcho-communism Kropotkin: rumah,
sawah, ladang, pabrik, perumahan tidak lagi boleh dimiliki oleh pribadi. Semua
kepemilikan harta kekayaan itu harus dimiliki oleh commune (masyarakat) atau
bangsa. Sistem keuangan, gaji (upah), dan segala bentuk perdagangan mesti
dihapuskan. Ide-ide anarcho-communism ini kemudian dikembangkan lebih
lanjut oleh Emma Goldman, Alexander Berkman dan Errico Malatosca.

KRITIK TERHADAP ANARKISME


Sebagaimana Marxisme, Liberalisme dan aliran pemikiran politik lainnya,
Anarkisme tentulah juga memiliki kelemahan-kelemahan mendasar. Kelemahan
inilah yang antara lain menyebabkan Anarkisme mengalami kegagalan dalam
banyak episode sejarah. Anarkisme gagal sebagai metode dan teori merubah
masyarakat seperti yang dicita-citakan kaum Anarkis. Di sisi lain, kelemahan-
kelemahan itu pula yang mengundang kritik tajam terhadap Anarkisme.
Kritik terhadap Anarkisme antara lain: pertama, obsesi berlebihan
terhadap penggunaan kekerasan (violence). Bagi kaum Anarkis, kekerasan
adalah solusi dasar terhadap semua problema kemanusiaan. Mereka
berpendapat orang tidak boleh segan-segan gunakan kekerasan untuk mencapai
apa yang diinginkan, termasuk pembunuhan kejam bila diperlukan. Kekerasan
bisa ditujukan kepda siapa pun yang dinilai menghalangi cita-cita perjuangan
kaum Anarkis. Oleh karena itu, kekerasan menjadi salah satu dari ciri khas
setiap gerakan Anarkis dalam melakukan perubahan masyarakat. Dalam konteks
ini, kaum Marxis revolusioner (Komunis) memiliki titik temu pandangan dengan
kaum Anarkis. Marx misalnya, menyebutkan bahwa “revolusi adalah lokomotif
sejarah” (Revolutions are locomotive of history) 17 , dan dalam revolusi itu,
“kekerasan adalah bidan dari masyarakat lama ke masyarakat baru”.
Disini titik lemah doktrin Anarkisme: perubahan tatanan sosial dari yang
lama (old order) ke tatanan sosial yang baru (new order) tidaklah selalu bisa

17
Ungkapan Marx yang dikutip dari karya Theda Scokpol, States and Social Revolution, Op. Cit.
hlm. 3.

15
dicapai melalui metode kekerasan, koersi dan represi -perang dunia, revolusi
sosial, kerusuhan dan pemberontakan dalam sejarah – membuktikan bahwa
kekerasan selalu melahirkan kekerasan. Penyelesaian konflik dengan metode
Anarkisme justru menciptakan “lingkaran setan” (vicious circles) yang tidak
berujung pangkal. Yang jelas, doktrin penggunaan kekerasan menjadikan
Anarkisme identik dengan “ideologi pertumpahan darah”. Dalam situasi dunia
yang merindukan perdamaian, keamanan dan demokrasi, Anarkisme tentulah
akan dianggap “musuh” bersama yang harus dihindari. Dalam konteks ini,
Anarkisme akan ditinggalkan dan kehilangan basis pendukung.
Kedua, utopia. Ide-ide Anarkisme inherent dengan utopia, khayalan dan
mimpi. Bagi sebagian kaum Anarkis sendiri, utopia dalam Anarkisme adalah
sebuah kebanggaan (pride). Mereka merasa utopia itulah yang menjadikan
doktrin Anarkisme memikat. Namun, di sisi lain utopia yang berlebihan membuat
kaum Anarkis seakan kehilangan arah dalam memahami realita sosial kehidupan
yang sesungguhnya. Ide mereka memiliki jarak yang amat jauh dengan realita
empiris yang dihadapi. Ini seringkali membuat kaum Anarkis gagal memahami
realita sosial empiris, dan tidak berhasil merumuskan metode-metode
perjuangan untuk mencapai cita-cita mereka. Frustasi acapkali, timbul akibat
kegagalan memahami realita sosial empiris itu. Kaum Anarkis menjadi kaum
utopis, pengkhayal yang terobsesi pada wishful thinking dan tidak rasional.
Gagasan Godwin dan kaum Anarkis tentang perlunya penghapusan
institusi keluarga dan pernikahan misalnya, adalag gagasan utopis yang pada
akhirnya gagal diterapkan. Institusi keluarga dan pernikahan adalah tuntutan
alamiah, natural yang inherent ada dalam kehidupan masyarakat manusia.
menolak keduanya samalah artinya menolak hakikat alamiah manusia, menolak
sifat kodrati manusia. Utopia penghapusan institusi keluarga dan pernikahan
kemudian hanya menjadi slogan doktriner kosong. Tidak bisa diterapkan dan
dibuktikan secara empiris. Godwin sendiri –salah satu tokoh Anarkis yang
meletakkan dasar teori tidak perlunya institusi keluarga dan pernikahan- justru
menikah dua kali, dan memiliki anak dari pernikahan itu. Kasus yang sama

16
terjadi pada tokoh-tokoh Anarkis yang lain. Dalam konteks itu, kaum Anarkis
tidak konsisten dengan teori dan doktrin yang mereka rumuskan sendiri.
Ketiga, menolak segala bentuk otoritas dan negara. Penolakan kaum
Anarkis terhadap otoritas dan kekuasaan lagi-lagi menunjukkan kelemahan
Anarkisme. Asumsi Anarkisme, bahwa otoritas dan kekuasaan tidak perlu ada
dan harus ditentang karena menegasi kebebasan, adalah pandangan yang
menolak kenyataan bahwa dalam setiap hubungan sosial akan selalu terdapat
dominasi dan hegemoni antar individu maupun kelompok. Hubungan kekuasaan
akan selalu ada dimana-mana (omnipresent), dalam struktur sosial apapun baik
yang primitif maupun modern serta dalam setiap episode sejarah. Kekuasaan
adalah suatu keniscayaan dalam hubungan sosial manusia
Penolakan Anarkisme terhadap eksistensi negara (state) juga
mengindikasikan absurdisme, dalam memahami relasi kekuasaan. Dinamika
politik dunia modern menunjukkan bahwa peran negara semakin dominan dan
hegemonik dari waktu ke waktu, terlepas bahwa dominasi dan hegemoni negara
itu bersifat konstruktif atau destruktif terhadap kehidupan manusia.
Dalam pandangan tentang eksistensi negara ini antara kaum Anarkis dan
Marxis memiliki kesamaan. Kedua golongan itu percaya negara hanyalah alat
penindasan dan eksploitasi dan pada fase sejarah tertentu negara akan lenyap
(the state will wither away). Di sisi lain, ada juga perbedaannya. Kaum Anarkis
lebih ekstrim pandangannya dibanding kaum Marxis. Bagi kaum Anarkis, negara
sama sekali tidak perlu dan harus ditetang sejak dini. Teori bahwa kaum pekerja
harus menguasai negara dalam perjuangan melawan borjuasi, sebagaimana
yang diyakini oleh kaum Marxis, tidak ada dalam rumusan kaum Anarkis.18

18
John Plamenatz mendeskripsikan persamaan dna perbedaan pandangan antara kaum Marxis dan kaum
Anarkis sebagai berikut: “There are the reasons which the anarchists gave, and which the founders of
Marxism shared with them. They are part of a stuck of ideas common to all the commnunists of the last
century who denounced the state as an instrument of class rule. Marx and Engels were not anarchists in
the ordinary sense. They did not want, then and there, to get rid of the state: They wanted the workers to
capture and transform it so they could use it to destroy the social relation and attitudes of mind of
bourgeois society. But in another sense they were anarchists: They wanted the workers to use the state to
destroy the social conditions which that class priviledge and state power corrupting”. Lihat John
Plamenatz, Man and Society, Vol. II (London: Longmans, 1963), hal. 374.

17
KESIMPULAN

Gagasan para pemikir Anarkisme di atas sangat konstruktif terhadap


pembentukan Anarkisme modern sebagai teori, filsafat atau aliran pemikiran.
Rousseau, Godwin, Proudhon, dan Kropotkin berjasa memberikan fundamen
yang kokoh bagi teori Anarkisme yang well structured, sistematis dan memiliki
pesona emosional bagi para penganut paham ini. Di bawah pengaruh pemikiran
tokoh-tokoh itu, Anarkisme tidak lagi merupakan slogan kosong tanpa makna
dan utopis, tapi berubah menjadi nilai-nilai, dan sistem berpikir yang berorientasi
pada aksi-aksi politik nyata (action oriented).
Pemikiran Anarkisme memang memiliki daya pikat emosional tertentu. Ini
karena karakter dasarnya yang anti establishment, anti status quo. Kaum
Anarkis selalu menentang kebekuan sosial, baik itu karena dominasi kaum kanan
(the rightist), kaum kiri (the leftist), liberalis maupun marxis. Ia menentang
semua kubu ideologis yang berorientasi pada status quo dan kebekuan sosial.
Karena itu, tidak mengherankan bila Anarkisme menjadi musuh ideologis kaum
Liberal maupun Marxis.19 Pertentangan atau perseteruan antara kaum Anarkis
dengan kaum Marxis misalnya, telah muncul sejak awal perkembangan kedua
aliran pemikiran itu, yaitu ketika terjadi polemik dan konflik berkepanjangan
antara Karl Marx (Marxis) dengan Michael Bakunin (Anarkis) pada pertengahan
abad-19. Baik Marx maupun Bakunin sama-sama radikal dan revolusioner.
Sama-sama pula memimpikan lahirnya masyarakat egaliter. Tapi, visi dan
metode keduanya berbeda dalam mengatasi dinamika dan perubahan sosial.

19
Khususnya tentang penentangan kaum Anarkis terhadap Marxisme, E. J Hobsbawm berkomentar: “ The
Libertarian tradition of communism –anarchism- has been bitterly hostile to the Marxist ever since
Bakunin, or for that matter Proudhon. Marxism, and even more Leninism, have been equally hostile to
anarchism as theory and programme and contemtous it as a political movement. E.J Hobsbawm,
Revolutinaries, Contemporary Essays, (London, Melbourne, New York: Quarted Books, 1977), hlm. 57.

18
KOHERENSI PERUNDANG UNDANGAN POLITIK

Oleh;
ARBI SANIT

Dalam rangka reformasi politik menuju demokrasi, sudah dua kali UU


politik yang terdiri dari UU Pemilu, UU Partai Politik, UU Susduk, dan bahkan UU
tentang Pilkada pun sudah mengalami perubahan. Dan penggunaanya di dalam
politik serta Pemerintahan sudah menghasilkan berbagai perubahan dari
kecenderungan politik otoritarian. Kehidupan politik demokrasi semakin
terkondisikan oleh perubahan UU Politik dimaksudkan.
Sungguhpun begitu perubahan perubahan dimaksudkan, masih belum
memberi makna secara signifikan atas kehidupan masyarakat dan bangsa serta
Negara Indonesia. Artinya, pembaharuan perundang Undang Politik menjelang
Pemilu 1999 dan 2004, belum mungkinkah tatanan kehidupan politik
mengkondisikan Pemerintah Negara bersama rakyat, menyelesaikan
permasalahan yang dihadapi disamping mengujudkan kemajuan secara
memadai.
Kecenderungan kuat perubahan UU Politik selama ini adalah mendekati
demokrasi secara umum, akan tetapi memfokuskan diri pada pembenahan
masing-masing lembaga politik dan pemerintahan yang bersangkutan, tanpa
dilandasi oleh prinsip politik dan pemerintahan demokratis secara konsisten,
sehingga secara bersama tidak mendukung satu sistem politik pemerintahan.
Sebaliknya, inkoherensi dissinkronisasi perubahan paket UU Politik,
mengkondisikan kesimpang siuran tatanan dan proses lembaga plitik dan
pemerintahan, baik secara individual maupun secara bersama sama.
Dari proses pembentukan dan perubahan UU politik seperti itulah lahir
kehidupan demokrasi yang tidak seimbang dan tidak komplit. Demokrasi yang
oleh negara maju dioperasikan menjadi kebebasan dan sekaligus kekuatan
politik, di Indonesia kontemporer hanya diujudkan menjadi kebebasan berbicara
dan berkumpul serta bertindak. Operasionalnya demokrasi sebagai kebebasan,
tidak diserta dengan kesadaran dan upaya untuk mewujudkan kebutuhan atas
sesuatu kekuatan politik, baik berupa Partai mayoritas secara mutlak atau
mendekati mutlak. Maka proses politik demokratik, terfokus kepada perlindungan
dan perjuangan hak, akan tetapi mengabaikan kewajiban.

Prinsip bagi Mengkoherensasikan UU Politik:


Setidaknya dikenali dari pengalaman negara yang sukses
mengembangkan demokrasi secara komprehensif dan komplit, yaitu pertama,
demokrasi yang diterapkan dalam bentuk kebebasan politik dengan
menkombinasikannya bersama kehadiran dan bekerjanya kekuatan politik
mayoritas mutlak. Partai mayoritas mutlak dapat dikembangkan melalui berbagai
cara. Sistem dwipartai dikondisikan melalui pemanfaatan Sistem Pemilu
Mayoritas (Distrik). Dalam Sistem Multi Partai, Kekuatan partai mayoritas dapat
dikondisikan dengnan memperbesar Treshold peserta Pemilu dan atau
mengkombinasikannya dengan treshold untuk menjadi anggota Parlemen,
ataupun dengan jalan membentuk koalisi besar dan permanen.
Pengalaman Negara Eropa Barat seperti Jerman, koalisi seperti itu
dikukuhkan dalam kontrak terulis, di mna tertuang kesepakatan tentang platform
bersama, pembagian kekuasaan intra dan ekstra organisasi koalisi, dan
sebagainya. Kontrak berfungsi layaknya Anggaran Rumah Tangga Partai yang
berkoalisi.
Untuk menjamin bahwa kekuatan politik mayoritas tidak menyalah
gunakan kekuasaan dan kekuatannya, maka prinsip kedua yang harus
dipedomani ialah pembagian kekuasan Negara yang disertai dengan
pemisahannya dalam artian ditetapkan tugas pokok ketiga lembaga Negara yang
mengoperasikan prinsip tersebut. Tentu harus lancar kerjasama di antara ketiga
lambaga kekuasaan Negara tersebut, akan tetapi tidak berarti diperkenankan
saling intervensi. Kerjasama itupn dilakukan secara tidak langsung yaitu melalui
institusi penghubung yakni Partai atau fraksi pendukung Eksekutif di Parlemen
untuk mengkomunikasikan kerjasama DPR dengan Pemerintah.
Dan ketiga adalah prinsip sistem Pemerintahan Presidensial,
sebagaimana dipastikan di dalam Amandemen UUD 1945. selain dari kepastian
kedudukan parlemen dan Presiden, Sistem Pemerintahan Presidensialberoprasi
berdasar prinsip Cheks and Balance diantara ketiga lembaga negara.
Sejauh pengalaman dalam era reformasi, UU Pemilu, UU tentang pilkada,
UU Partai Politik , dan UU Susduk, tidak disusun berlandaskan kepada prinsip-
prinsip dimaksudkan. Itulah sebabnya maka penerapan keempat UU tersebut
tidak mengujudkan suatu sistem Politik dan Pemerintahan. Konsekuensinya
adalah tidak sinkron dan tidak bersinerginya operasionalisasi segenap UU Politik,
sehingga bermuara kepada Sistem Politik dan Pemerintahan yang tidak efektif
dan tidak produkstif. Sebaliknya terdapat kontroversi di antara praktek keempat
UU tersebut. Bahkan di dalam satu UU Politik terjadi kontradiksi yang saling
menafikkan.
UU Pemilu dan Pilkada serta Inkoherensi UU Politik :
Pemilu sukses secara universal, ternyata sekaligus menghasilkan wakil
rakyat dan calon Partai yang bukan saja berkuasa atas Negara, melainkan juga
mampu dan berhasil menyelesaikan masalah serta membawa kemajuan bagi
kehidupan Masyarakat dan Bangsa serta Negara. Untuk itu, persyaratan Calon
dan prosedur Pemilu tentulah ditetapkan sedemikian rupa, supaya relevan
dengan tugasnya dan demokrasi beroperasi.
Disayangkan bahwa UU Pemilu yang ada serta penggunaannya,
hanyalah sekeder mengantar Calon dan Partainya memperoleh kekuasaan
Negara. Politisasi Tiban dan Partai Guram berhasil memanfaatkan pemilu untuk
berkuasa atas Negara dan menyelenggarakan Pemerintahan. Maka pemilu yang
tidak cukup kompetitif itu, tidak menghasilkan kekauatan penentu kebijaksanaan
publik yang berkarakter dan berkapasitas memadai.
Sebagaimana Pemilu secara Proporsional, Pilkada langsung pun lebih
difungsikan sebagai jalur untuk berkuasa atas negara yang tidak diimbangi
dengan cara untuk memperoleh kesempatan mengabdi kepada masyarakat dan
bangsa serta Negara secara produktif dan efektif.
Sekalipun Pemilu terlaksana secara teratur dari waktu ke waktu dengan
mengalami perubahan demi perubahan, akan tetapi sistem dasarnya tidak
beranjak dari sitem proporsional. Dalam Pemilu tahun 204, para politisi Partai
pembuat UU malah memberi kesempatan kepada Pemilih untuk menentukan
Nama Calon yang dikehendaki. Akan tetapi peluang itu dapat dan cenderung
dibatalkan, karena nomor urut calon lebih menentukan siapa pemenang kursi
Parlemen. Lebih memprihatinkan ialah bahwa pemilu tidak mengkondisikan
pembentukan kekuatan mayoritas di Parlemen, sehingga kompromi berdasarkan
kepentingan semata berpeluang untuk dijadikan mekanisme utama bagi
menyepakati kebijaksanaan publik.
Dengan begitu jelaslah bahwa bahwa UU Pemilu tidak koheren dengan
tatanan Kekuatan Politik yang dibutuhkan oleh Istem politik dan Pemerintahan
yang demokratif dan sekaligus produktif.

UU partai Politk dan Inkoherensi UU Politik :


Dengan hanya mengatur hak dan kewajiban serta pokok organisasi Partai,
UU Partai pada dasarnya membiarkan Partai yang mencari watak dan bentuk
tanpa arah yang sesuai dengan kebutuhan Mayarakat dan Bangsa serta Negara.
Padahal peran dan fungsi partai terhadap ketiga lingkungannya itu, amat
ditentukan oleh sistem kekuasaan intra dan antar Partai. Dan itulah yang tidak
disentuh oleh UU Parpol yang sudah mengalami perbaikan menjelang Pemilu
tersebut.
UU partai tidak mengkondidikan pengembangan Sistem Kaderisasi aktivis
dan pimpinnya secara sistematik, sehingga sistem magang yang digunakan tidak
mendukung Partai untuk menyiapkan pemimpin modern dan transformasional
dengan kapabilitas memadai. Akibatnya adalah ketidak mampuan partai
menyediakan calon Pemilu yng bukan saja mampu bersaing secara ketat di
dalam Pemilu, akan tetapi juga tidak cukup mampu mengemban posisi
kekuasaan Negara yang diselenggarakannya.
Gejalan itu sekaligus membuktikan bahwa UU Partai tidak
mengkondisikan Parpol supaya bukan saja mengembangkan kaderisasi,
melainkan juga tidak mengkondisikannya untuk berkembang dari tipe Organisasi
Partai Massa menjadi partai Kader. Padahal pilihan tipe organisasi itu,
mendasari kemungkinan elit Partai untuk mengejar kepentingan atau hak,
ketimbang menunaikan cita-cita idealisme) atau kewajiban.
Padahal kaderisasi sistematik dan pengorganisasian Partai Kader,
memungkinkan Partai Politik meningkatkan kapabilitas kepemimpinan politi para
aktivisnya, sehingga berintegrasi tinggi, bervisi luas dan jauh ke depan,
berkompetensi sebagai politisi profesional dan negarawan handal serta manajer
politik dan pemerintahan yang efektif, berkepemimpinan politik modern dan
transformasional, serta berkekuatan politik mencukupi.
Selain dari itu, UU Partai yang hanya mengatur wilayah organisasi Partai,
tidak mengkondisikan supaya struktur kekuasaan yang tersentralisasikan pada
DPP, ikut mengembangkan otonomi bagi organisasi daerahnya, sejalan dengan
otda yang diselenggarakan oleh Pemerintahan Negara. Kontradiksi pola
berorganisasi diantara partai dengan Negara itu, mengendala keseimbangan
demokrasi berdasar keserasian Negara Kesatuan dengan Otonomi Daerah.
Lebih, disayangkan bahwa UU Partai tidak memberi arahan tentang
pilihan. Sistem Partai atau penyesuaiannya dengan kebutuhan Indonesia untuk
menjadi negara yang kuat dan efektif. Sebab, sebagai konsekuensi dari
fanatisme terhadap Sistem Pemilu Proporsional tanpa koreksi dengan koalisi
besar dan permanen, maka tidaklah mungkin menghadirkan suatu kekuatan
politik yang mampu menopang Pemerintahan yang stabil dan efektif. Sekaligus
UU partai sebagaimana UU Pemilu, tidak menjuruskan hadirnya kekautan dan
Sistem Oposisi yang melembaga di Parlemen, sekalipun pengalaman sudah
membuktikan bahwa bukan saja sistem kontrol politik menjadi lemah melainkan
juga menyebabkan partisipasi politik rakyat tidak melembaga alias cenderung
bersifat pisik dan kekerasan.

UU SUSDUK dan Inkoherensi UU Politik :


UU susduk mendeskripsikan hak dan kewajiban serta tugas dan tanggung
jawab anggota dan lembaga MPR, DPR, DPRD, beserta unit unit organisasinya.
Semuanya itu dimaksudkan untuk mengujudkan demokrasi perwakilan,
berdasarkan prinsip checks and balances di antara Legislatif dengan Eksekutif.
Akan tetapi tidak di tegaskan bahwa demokrasi dan checks and balances
itu, ditata dan difungsikan untuk mengoperasikan sistem Pemerintahan
Presidensial, sebagaimana dipastikan dalam Amandemen UUD. Melainkan,
ketentuan UU ini tentang Fraksi yang bukan alat kelengkapan Lembaga Legislatif.
Disamping diberikannya kekuasaan kepada Fraksi dan Partainya untuk merecal
anggota DPR, membuktikan bahwa UU Susduk mendorong keberlakuan sistem
Pemerintahan Parlementer di lembaga Legislatif, sekalipun tidak utuh. Sistem
pemilu proporsional dan rekrutmen menteri oleh Presiden dari Partai yang
mempunyai Fraksi di parlemen, memperkuat peluang DPR dan DPRD untuk
bekerja berdasar parlementarianisme.
Karena Presiden dengan berbagai cara menerima kerjasama dengan
DPR seperti itu, maka bukan saja kerumitan hubungannya dengan DPR yang
harus dihadapi, akan tetapi sesungguhnya Presiden dan DPR yang harus
dihadapi, akan tetapi sesungguhnya Presiden dan DPR berada didalam suatu
persengkokolan politik untuk melawan (melanggar) UUD.
Kelainan pola hubungan Presiden dengan DPR itulah yang tidak
memungkinkan beroperasinya prinsip checks and balances, sekalipun dipastikan
didalam penjelasan Konsideren UU Susduk. Maka tidaklah mengherankan bila
diantara Legislatif dan Eksekutif berlangsung tindakan saling mengintimidasi,
saling mengintervensi, dan saling berkompromi berdasar kepentingan semata.
Konsekuensinya adalah terhasilaknnya kebijaksanaan publik yang tidak
menyelesaikan masalah, apalagi membawa kemajuan. Maka yang menjadi
korban langsung dari kesimpang siuran Sistem Politik dan pemerintah yang
diarahkan UU Susduk adalah rakyat kebanyakan, terutama golongan lemah.
Sekalipun begitu, kaum elit dan golongan menengah harus membayar
mahal kesimpang siuran sistem politik dan Pemerintahan tersebut, berupa
perubahan (penyesuaian) /kegiatan yang harus dilakukan secara mendadak
(cepat). Mereka harus menghadapi resiko lebih besar dan bahkan tidak wajar
karena ketidak pastian politik yang dikondisikan oleh UU Susduk.
Saran Perubahan UU Politik
Dari perubahan UU politik untuk menghadapi Pemilu 1999/2004 di ketahui
bahwa pemanfaatan demokrasi secara umum, tidak memastikan hadir dan
beroperasinya sinkronisasi antar undang-undang yang terhimpun didalamnya.
secara mendasar tidak tertampilkan dan tidak terwujudkan koherensi diantaranya,
karena pemanfatan nilai dasar demokrasi untuk merajutsistem Politik dan
Pemerintahan dari keseluruhan penataan kekuasaan dalam paket UU itu, tidak
konsisten disamping tidak dilengkapi dengan prinsip yang
mengoperasionalisasikanya. Begitulah misalnya dengan tarik ulur diantara
kepentingan Partai dengan kedaulatan rakyat didalam UU pemilu (:nomor urut
calon versus pilih nama calon) dan UU Partai serta UU Susduk (:hak recall).
Begitu pula dengan UU Pemilu (:sistem proporsional) dan UU Partai (sistem
multi partai) serta UU Susduk (:sistem pemerintahan parlementarianisme di
Lembaga Legislatif). Hal itu terjadi karena prinsip Trias Politika dan Checks and
Balances serta Sistem Pemerintahan Presidensial, tida secara konsisten
dijadikan benang merah lintas pemgaturan kekuasaan didalam masing-masing
UU Politik. Dengan kata lain, keseluruhan UU politik tidak melandasi kehadiran
dan beroperasinya satu sistem Politik dan Pemerintahan Demokrasi yang
sekaligus menjamin kebebasan dan kekuatan Politik.
Untuk tidak mengulang kekeliruan yang sama menjelang Pemilu tahun
2009, maka prinsip demokrasi seperti Trian Politika, Checks and Balances, dan
sistem Pemerintahan Presidensial, disampin kekuatan politik Pro Rejim dan
Oposisi yang melembaga di DPR dan DPRD, dan Otoda sebagai jaminan
demokrasi bagi Negara Kesatuan, hendaklah dipastikan sebagai roh bagi setiap
UU Politik. Itu berarti bahwa tidak di tolelir adannya ekspresi dan nuansa yang
kontradiktif terhadapnya didalam kata kalimat serta ayat dan pasal setiap UU
Politik.
UU Pemilu Legislatif hendaklah memastikan hak dan kewajiban serta
tugas dan tanggung jawab personal kelembagaannya, berproses sesuai dengan
sistem Pemerintahan Presidensial. Persyaratan formal calon dilengkapi dengan
persyaratan fungsional yang terdiri dari intergritas, visioner, kompetensi politisi
dan negarawan serta manager politik dan pemerintahan, dan kekuatan
dukungan rakyat yang memadai sebagaimana diindikasikan dengan threshold
partainya diantara 3 sampai 5 persen. Untuk memastikan kekuatan kelompok
anggota Legislatif secara mencukupi untuk menentukan kebijaksanaan publik,
harus dipertimbangkan penggunaan thereshold menjadi anggota begitu bisa
dioperasikan demokrasi sebagai keseimbangan di antara kebebasan dengan
kekuatan plitik. Alternatif bagi mekanisme pemilu untuk penguatan sistem Partai
itu ialah pengaturan mendorong koalisi besar dan permanen sejak sebelum
pemilu 2009 untuk menjamin supaya kekuatan politik utama di legislatif tidak
mengancam demokrasi, maka UU pemilu perlu pula mengkondisikan kehadiran
dan pelembagaan koalisi besar oposisi.
UU Partai yang selama ini mengatur hak dan kewajiban disamping tugas
dan tanggung jawab politisi partai beserta pengorganisasiannya, hendaklah lebih
mendalam (substantif) mengatur mekanisme kerja untuk mengujudkan fungsi
(peran) Partai. Untuk itu diperlukan pasal yang mengkondisikan Partai supaya
mengoperasikan sistem kaderisasi secara modern (sistematik) sebagai penganti
magang. Sebagaimana substansi sistem kader, kualifikasi seleksi Pemimpin
Partai dan calon pemilunya, tentunya punya relefansi yang uat dengan tugas
yang akan diembanya didalam Masyarakat dan Negara. Maka integritas, visi,
kompetensi, kepemimpinan, dan kekuatan dukungan adalah nsur kapabilitas
yang diperlukan bagi pemimpin dan calon pemilu partai. Dengan begitu maka
membentuk Partai sekaligus harus meyakinkan bahwa masyarakat dan atau
negara boleh berharap atas pelayanan efektif dari partai. Indikator bagi
kemampuan Partai untuk memberikan pelayanan dimaksudkan, bukan saja
aspek internal partai. Adalah kegagalan sistem multi Partai Indonesia selama
lebih dari enam dekade, yang menyediakan alasan kukuh untuk
memperbaharuinya. Intinya adalah penyederhanaan sistem partai menjadi atau
kearah sistem dwi Partai. Dalam hal itu, metode demokratik menyediakan
tekhnik berkoalisi secara permanen, atau theshold, atau Sistem Pemilu
Mayoritas (distrik).
UU Susduk yang juga mengatur hak dan kewajiban serta tugas dan
tanggung jawab legislatif, harus mengkondisikannya secara subtantif dengan
jalan menjuruskannya untuk mengoperasikan prinsip demokrasi berupa Trias
Politika dan checks and balances didalam sistem pemerintahan Presidensial.
Maka DPR di dalam sistem Pemerintahan Presidensial, merupakan partner yang
mandiri bagi eksekutif ingat bahwa diantara kedua lembaga itu tidak dapat saling
menjatuhkan (bubarkan). Dalam rangka itu, tidak boleh pula saling intervensi
diantaranya. Yang diperkenankan dalam rangka partnership ialah kerjasama.
Maka Eksekutif tidak mengirim utusan untuk membahas rancangan peraturan di
Legislatif, melainkan memanfaatkan kelompok atau anggota Legislatif
pendukung Pemerintah. Sebaliknya Legislatif tidak menyerahkan kekuasaan
legislasinya kepada eksekutif dengan jalan membuat Peraturan secara tidak rinci,
dengan maksud eksekutif mengatur pelaksanaannya lebih lanjut.
Kepastian Legislatif tidak mengoperasikan Sistem pemerintahan
Parlementer, ditunjukkan dengan peniadaan Fraksi dan hak recall untuk
digantikan dengan kaukus dan impeachment legislator oleh Pleno dewan atau
oleh penarikan dukungan oleh konstituen lewat petisi yang diikuti dengan
referendum.
Lalu adanya oposisi loyal yang dilembagakan di badan legislatif akan
menjamin bahwa eksekutif yang mendapat dukungan mayoritas di legislatif, tidak
akan mengancam demokrasi. Akan tetapi tetap terkontrol supaya secara tepat
memberikan pelayanan kepada segenap rakyat.
ASPEK SOSIO-EKONOMI DAN POLITIK
“REPANCASILAISASI”
WACANA REPUBLIK DI INDONESIA1
Fachry Ali
I
Pada 1 Juni 2006, sekelompok kaum intelektual terpelajar kota membuat
pernyataan bersama yang pada intinya menegaskan kembali bahwa Pancasila
adalah ideologi Negara.2 Pernyataan yang diberi judul “Maklumat Keindonesiaan”
itu, seperti dibaca oleh Todung Mulya Lubis, berbunyi sebagai berikut:
Pancasila bukanlah wahyu dari langit. Ia lahir dari jerih payah dalam sejarah. Ia
tumbuh dari benturan kepentingan, sumbang-menyumbang gagasan, saling
mendengar dalam bersaing dan berembuk. Ia mengakui perbedaan manusia dan tak
kesempurnaanya. Ia tidak menggangap diri doktrin mahabenar. Tetapi justru itulah
kita menegakkannya, sebab kita telah belajar untuk tidak jadi manusia yang
menganggap diri mahabenar.”3
Pada 17 April 1916, Asisten Wedana Pasar Rebo, Meester Cornelis R.
Pringgodimedjo, membuat berita acara tentang gerakan Entong Gendut di
Cililitan. Gerakan ini, dalam laporan tersebut, diawali oleh aksi Entong Gendut
dan kawan-kawan mempertahankan sebidang tanah milik seorang penduduk
Batuampar bernama Taba. Tanah tersebut, berikut rumah yang dimiliki Taba,
menurut keputusan pengadilan Negeri Meester Cornelis ”harus disita dan dijual
karena hutang-hutangnya sebesar f 7,20.”4 Untuk tujuan eksekusi tanah tersebut,
Asisten Wedana Pasar Rebo, disertai mandor polisi Batuampar, Piroen, serta
beberapa polisi mendatangi lokasi pada 7 Maret. Usaha ini gagal karena Entong
Gendut bersama sekitar 50 orang pengikutnya, bersiap manghadang di sebuah
kebun salak milik Djaimin, tak jauh dari rumah Taba.

1
Makalah ini pernah disampaikan dalam diskusi bulanan di Akbar Tanjung Institute: “Menegaskan Kembali Pancasila
Sebagai Ideologi Negara”, Jakarta, 29 Agustus 2006.
2
Untuk berita-berita tentang pernyataan tersebut, lihat Kompas, The Jakarta Post, Media Indonesia, dan berbagai harian
lainya pada 2 Juni 2006.
3
Kompas, 2 juni 2006.
4
Lihat “Berita Acara yang dibuat oleh Asisten Wedana Pasar Rebo, Messter Cornelis (R. Pringgodimedjo), 17 April 1916”,
dalam arsip Nasional Republik Indonesia, laporan-laporan tentang Gerakan Protes di Jawa pada Abad-XX (Jakarta: Arsip
Nasional Republik Indonesia,1981), halm. XI.
Aksi Entong Gendut berlanjut pada usaha pembubaran pesta
pertunjukkan topeng di Villa Nova pada hari Rabu malam, 5 April, yang
diselenggarakan Nyonya Van der Vasse. Pada pukul 8 malam, Asisten Wedana
menerima laporan polisi, Raidi, bahwa Entong Gendut dan pengikutnya berusaha
membubarkan pertunjukkan topeng itu. Sang Asisten Wedana itu sendiri, yang
datang ke lokasi pada pukul 11 malam, memang melihat Entong Gendut
berteriak-teriak menyerukan pembubaran acara tersebut. Namun, usaha
penangkapannya –sebagaimana diperintahkan Wedana Meeter Cornelis melalui
telepon- gagal, karena Entong Gendut dan rumahnya di jaga oleh 50 orang
bersenjata. Berita acara ini kemudian melukiskan motif dibalik gerakan Entong
Gendut:
Dari Entong Gendut, Asisten Wedana mendapat keterangan bahwa mereka
berkumpul untuk menghalang-halangi Asisten Wedana melaksanakan eksekusi di
Kampung Batuampar dan Kampung Balakembar terhadap penduduk yang tidak
melunasi utang dan kewajiban mereka terhadap tuan-tuan tanah. Selain itu, Entong
Gendut menyuruh pertunjukkan topeng di Villa Nova itu dihentikan, karena akan
mencegah perjudian. Menurut Entong Gendut, mengapa semuanya membela orang-
orang Srani? (=orang-orang Nasrani= orang-orang Belanda).5

II
Seperti juga gerakan-gerakan protes lainnya di abad ke-19 dan awal abad
ke-20, 6 gerakan Entong Gendut tidak bertahan lama. Betapapun jumlah
penggikutnya kian bertambah dan kemudian menyebut diri ”Raja Muda” –dengan
8 orang ”Patih”- tak menambah kedigdayaan daya tahannya. Sebab, dalam
sebuah serangan, tubuh Entong Gendut tak kuasa menahan rentetan peluru
modern yang ditembakan para polisi kolonial.7

5
“Berita acara dibuat oleh Asisten Wedana Pasar Rebo”. Hlm. X1i.
6
Tentang hal ini, antara lain, lihat Sartono Kartodirdjo The Peasant’t Revolt of Banten in 1888: Its Conditions, Course and
Sequel. A Case Study of Social Movement in Indonesia (The Hague: De Netherlandsche Boek-en Streendrukerij v/h Smits,
1966) dan “Agrarian Radicalism in Java: Its Setting and Development”, in Claire-Holt, Benedict R. O’G Anderson and
James Siegel, (Eds.), Culture Politics in Indonesian (Ithaca and London: Cornel University Press, 1972), halm. 71-125.
7
“Berita Acara dibuat oleh Asisten Werdana Pasar Rebo”, halm. X1ii.
Akan tetapi, persoalan yang kita bicarakan tak terputus hanya dengan
tercabik-cabiknya tubuh Entong Gendut 90 tahun lalu itu. Dalam konteks ilmu-
ilmu sosial, pernyataan kaum intelektual kota serta gerakan Entong Gendut di
atas adalah ekspresi sistem gagasan yang memantul balik di dalam struktur
suasana psiko-politik tertentu. Yaitu, sebuah struktur suasana yang tercipta
melalui interaksi faktor-faktor besar yang hampir secara keseluruhan berada di
luar kontrol kedua kelompok aktor di atas –walau dengan zaman yang berbeda:
massa yang teralienasi secara sosio-ekonomi dan budaya, negara, dan kekuatan
wacana asing.
Pada yang pertama, kita melihat setting sosiologis pernyataan kaum
intelektual tentang Pancasila di atas terbentuk karena negara bersimbiosis
dengan kekuatan wacana asing secara tak sempurna, berkaitan dengan
pertimbangan faktor-faktor domestik. Negara yang baru bangkit dari keruntuhan
ekononomi dan finansial belum mampu membangun kapasitasnya yang solid. Di
satu pihak, untuk kepentingan-kepentingan ekonomi dan posisi internasionalnya,
negara harus terus-menerus menjaga hubungan dengan kekuatan pengaruh
wacana asing. Salah satu manifestasinya adalah kebijakan-kebijakan ekonomi
yang tidak bersifat anti-pasar, disesuaikan dengan kecenderungan global. Tanpa
kebijakan semacam ini, usaha negara memulihkan perekonomian sulit berjalan
dengan baik.
Namun pada pihak lain, negara harus pula menciptakan stabilitas sosial-
politik pada tingkat domestik. Karena kapasitasnya belum pulih sepenuhnya
akibat krisis politik dan dampak malapetaka finansial akhir dekade 90-an, negara
cenderung ”berdamai” dengan kekuatan-kekuatan sosial-politik domestik.
Sekalipun kebijakan ”lunak” ini tak mudah menambah legitimasi politik pada
tingkat domestik, setidak-tidaknya negara tidak perlu menambah persoalan
dengan keriuh-rendahan pergolakan sosial politik dalam negeri. Inilah yang
dimaksud dengan hubungan simbiosis tak sempurna antara negara dengan
kekuatan-kekuatan wacana asing.
Dalam konteks inilah setting pernyataan kaum intelektual kota di atas bisa
kita baca sebagai ungkapan keprihatinan sosio-politik. Sebab, memanfaatkan
rezim politik yang sudah sangat terbuka, pelataran publik nasional telah disesaki
berbagai gerakan ”Islam” yang bukan saja sangat anti asing, tetapi juga
mendemonstrasikan sikap yang sangat jelas: ”mengislamkan” negara. Sumber
gagasan dari gerakan tersebut tentu saja tak berasal dari khazanah konstitusi
negara indonesia modern, melainkan dari keyakinan agama.
Momentum gerakan semacam ini tegak pada dua hal pokok. Pertama,
pada sistem demokrasi yang terberlakukan secara ”sempurna” pasca Orde Baru.
Kita ketahui, dalam sistem demokrasi, pelembagaan gagasan ke dalam sistem
kenegaraan tetap mendapat tempat sepanjang itu dilaksanakan secara
demokratis. Kedua, dan berkaitan dengan yang pertama, rezim politik yang
terbuka ini telah memberikan kesempatan munculnya partai-partai politik
berasaskan Islam. Walau tetap terpecah belah, partai-partai ini membagi
pandangan yang sama tentang ”kemuliaan” mengedepankan napas ”Islami” di
dalam kehidupan politik dan kenegaraan. Kemunculan berbagai Peratura Daerah
(Perda) di berbagai wilayah Indonesia dengan napas ”Islami” adalah manifestasi
kongkret dari kecenderungan ini. Bahkan di dalam beberapa hal, negara justru
bertindak sebagai ”sponsor” Islamisasi perundang-undangan untuk daerah,
seperti yang secara sangat menyolok terlihat pada Undang-undang Naggroe
Aceh Darussalam (NAD) –yang berlanjut dengan Undang-undang Pemerintahan
Aceh (UU PA) 2006.
Pada tingkat nasional, upaya-upaya mengukuhkan secara konstitusional
Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan Porno Aksi (RUU PA) harus juga
kita lihat dalam konteks kecenderungan ini, melengkapi UU ”Islami” lainya: UU
Zakat, UU Haji dan, dalam beberapa hal, UU Perbankan –yang memberi tempat
tumbuhnya perbankan syari’ah.
Dalam suasana inilah gerakan-gerakan ”Islam” yang dimotori oleh
berbagai organisasi massa (Ormas), seperti Hizbut Tahrir Indonesia (HTI), Front
Pembela Islam (FPI), Majelis Mujahidin Indonesia (MMI), dan bahkan Forum
Betawi Rempug (FBR) menemukan panggung publik. Hasilnya tentu masih
bersifat tentatif. Saiful Mujani, misalnya, memberi sinyalemen bahwa jumlah
pengikut kelompok ini terlalu kecil dibandingkan dengan the silent mojority. 8
Pada tingkat wacana publik, pernyataan ini diperkuat oleh hasil survey Lembaga
Survey Indonesia (LSI) yang memperlihatkan bahwa mayoritas umat Islam
Indonesia tidak bercita-cita mendirikan ”Negara Islam”. 9 Namun, di pihak lain,
melihat perkembangan cakrawala politik yang telah dikemukakan di atas, terlalu
sulit mengabaikan hubungan aspirasi antara apa yang terpikirkan oleh Ormas-
ormas ini dengan partai-partai politik Islam yang mempunyai akses resmi di
dalam politik negara.
Dengan mempertimbangkan pengaruh wacana internasional atas politik
domestik, posisi negara kian rumit dalam menghadapi gerakan Ormas-ormas ini.
Pembebasan Abu Bakar Baa’syir, pendiri sekaligus tokoh utama MMI dan
pimpinan Pondok Pesantren Ngruki, Jawa Tengah, pada 14 Juni 206 misalnya,
adalah sebuah contoh. Meskipun, untuk konteks negara, pembebasan tersebut
dihayati sebagai semata-mata peristiwa hukum, intervensi asing atas kasus ini
tak terelakkan dengan munculnya imbauan dan pertanyaan kritis dari Amerika
Serikat dan Australia. Negara terakhir ini bahkan bertindak lebih lanjut. Perdana
Menteri Howard, selain mengecam pembebasan Baa’syir dalam sidang parlemen
negara tersebut, juga menulis surat secara langsung kepada Presiden Republik
Indonesia untuk mengingatkan bahwa tokoh agama dari Ngruki ini adalah
seseorang yang berhubungan dengan Dewan Keamanan PBB.10
Kendati tak pernah diungkapkan, seluruh bentuk intervensi semacam ini
melahirkan efek negatif pada kinerja negara di tingkat domestik. Sebab, setiap
usaha negara menetralisasikan kekuatan gerakan Ormas-ormas ini segera
dikaitkan dengan intervensi tersebut. 11 Bagaimanapun juga, dalam posisi
hubungan simbiosis tak sempurna dengan kekuatan wacana asing, telah

8
Lihat Saiful Mujani, “Kelompok Islam Anarkis”, Media Indonesia, 12-06-2006.
9
The Jakarta Post, 25 Agustus 2006.
10
The Jakarta Post, Juni 19, 2006.
11
Lihat Republika, 19 Juni 2006.
menyebabkan posisi negara menjadi lebih defensif, guna mengurangi resiko
delegitimasi pada tingkat domestik.
Maka, jika telaah pernyataan kaum intelektual kota di atas dilihat dalam
prespektif ”hubungan simbiosis negara dan wacana asing yang tak sempurna”,
kita akan sulit menghindar dari anggapan bahwa pada dasarnya upaya tersebut
adalah ekspresi rasa teralienasi sosial-politik mereka di tengah-
tengah ”kepungan” gerakan ”pengislaman” negara yang kini sedang berlangsung.
Alienasi ini kian terasa karena sebagai kaum intelektual dan profesional kota,
kalangan ini tak memiliki akses ke dalam sistem politik Indonesia secara resmi.
Di samping tidak memiliki partai politik, mereka juga tidak memiliki cultural
leverage atas masyarakat pada tingkat rumput. Usaha mereka mengangkat isu
bahwa Pancasila secara resmi masih menjadi dasar negara, bukan saja
mengingatkan kita pada perdebatan konstituante pada 1950-an, 12 melainkan
juga sebuah usaha sekaligus menetralisasikan kekuatan-kekuatan ”politik Islam”
yang, setidak-tidaknya pada tingkat permukaan, tampak sedang bangkit itu.

III
Jika kita melihat dari perspektif imajinasi sejarah (historical imagination),
bukankah seruan kaum intelektual di atas tentang Pancasila hampir mirip dengan
–walau dalam wujud rumusan yang jauh lebih sederhana- apa yang dikeluhkan
Entong Gendut 90 tahun lalu, ketika ia mengatakan ”mengapa semuanya
membela orang-orang Srani (=orang-orang Nasrani= orang-orang Belanda)?”13
Bukankah Entong Gendut, sebagai orang pribumi, dengan caranya yang
sederhana juga sedang mengungkapkan rasa teralienasi? Ringkasannya, seperti
yang juga dirasakan kaum intelektual kota dewasa ini, Entong Gendut dan
pengikutnya juga mengalami alienasi sosial, budaya, dan ekonomi –ketika

12
Tentang hal ini, lihat Ahmad Sjafi’I Maarif, Islam dam Masalah Kenegaraan (Jakarta: LP3ES, 1985). Lihat juga Adnan
Buyung Nasution, “The Aspiration for Constitutional Government in Indonesia. A Socio-Legal Study of the Indonesian
Konstituante 1956-1959”, Tesis Doktor untuk de Rijksuniversiteit te Utrecht, 1992.
13
Lihat kutipan ucapan Entong Gendut di atas.
melihat dengan mata kepala sendiri, betapa kekuatan-kekuatan politik ”resmi”
tak melindungi tanah rakyat yang ”diserobot” kapitalis perkebunan.
Melihat sedikit lebih mendalam, nasib Entong Gendut dan kawasan kawan
bahkan lebih buruk. Sebab, basis negara kolonial yang mengepung Entong
Gendut dan pengikutnya secara politik, legal, dan sosial-ekonomi, tidak
bertumpu pada akar kepribumian, melainkan pada kekuatan negara induk, yaitu
Belanda. Walaupun tentu agak bersifat serampangan, kita bisa membuat
perbandingan setting yang memengaruhi gerakan tersebut. Pertama, kita
melihat negara kolonial dan aparaturnya, walaupun diisi oleh sebagian kaum
pribumi, secara keseluruhan berorientasi ke luar. Kedua, karena sistem ekonomi
kolonial dirancang untuk memenuhi kebutuhan ekspor, maka investasi dan
teknologi yang digunakan sangat besar dan canggih. Sebagai akibatnya,
kalangan pribumi yang diwakili Entong Gendut dan pengikutnya tak mampu
berpartisipasi di dalam perekonomian. Sekali lagi, bukankah, seperti dilukiskan di
atas, tanah milik Taba, penduduk Batuampar, dengan legitimasi pengadilan
kolonial dan dukungan negara, dirampas dan beralih kepemilikan kepada tuan
tanah?
Kekelaman masa depan Entong Gendut dan kalangan yang senasib kian
terasa jika disadari bahwa alienasi yang mereka alami tak berhenti dibidang
ekonomi, melainkan juga dalam bidang sosial-politik. Di samping tidak
mempunyai akses terhadap organisasi-organisasi politik pada waktu itu,
kalangan pribumi yang tak terdidik ini tak mampu berpartisipasi secara aktif
dalam birokrasi pemerintah kolonial. Dalam hal ini, selain karena pemerintah
kolonial memang sengaja menjauhkan elemen-elemen Islam dari birokrasi, 14
keterbelakangan dalam pendidikan dengan sendirinya telah memupuskan akses
kalangan Entong Gendut ini terserap dalam birokrasi. Karena itu, posisi sosial-
politik dan ekonomi kalangan ini menjadi tak jelas kecuali, seperti pernah saya

14
Tentang hal ini, lihat Heather Sutherland, Terbentuknya Sebuah Elite Birokrasi, terj. Dari Bahasa Inggris oleh Penerbit
Sinar Harapan (Jakarta: Sinar Harapan, 1983)
utarakan, menjadi ”massa tak berkewarganegaraan” (masses without
citizenship).15
Akan tetapi, berbeda dengan kaum intelektual dan profesional kota yang
kita maksudkan di atas, alienasi yang dialami massa seperti Entong Gendut ini
berlanjut pada tingkat wacana internasional. Sebab, sebagaimana telah kita lihat,
kelompok ini bukan saja tidak punya akses ke dalam perekonomian modern,
melainkan juga tidak memiliki patron internasional. Sejauh sejarah yang kita
baca, hampir tidak ada simpati dunia terhadap gerakan-gerakan sejenis Entong
Gendut pada massa itu –kecuali sebuah tulisan Lenin pada 1920, yang melihat
gerakan Syarikat Islam (SI) sebagai sesuatu yang mengembirakan untuk
perkembangan ”demokrasi” di Hindia Belanda. 16 Kita ketahui, hampir seluruh
dunia Barat pada masa yang kita bicarakan ini masih, dan sedang bertindak,
sebagai aktor penjajah dengan alam pemikiran khas: memberikan pembenaran
filosofis atas penguasaaan tanah-tanah di luar Eropa –seperti dikemukakan John
Locke dengan teori produktivitas versus tanah menganggurnya. 17 Karena itu,
gerakan Entong Gendut berlangsung dalam kebisuan pembelaan internasional.
Hal ini, sangat kontras dengan kaum intelektual kota yang kita bicarakan.
Kalangan terdidik kota ini bukan saja mempunyai akses terhadap sumber daya
ekonomi modern, melainkan juga dilengkapi dengan kecanggihan pola pikir. Di
atas segala-galanya, juga memiliki akses lain dan dalam beberapa hal bahkan
memiliki media massa untuk menyuarakan aspirasi mereka. Ditambah dengan
adanya persamaan wacana mereka dengan gagasan-gagasan global, jaringan
posisi sosial-politik kaum intelektual dan profesional kota ini sama sekali tak
terbandingkan dengan kelas Entong Gendut dan massa yang senasib dengannya
di masa kolonial. Bagaimanapun juga, para deklarator ”Maklumat Keindonesiaan”
di atas bukan saja mempunyai basis kekayaan materil yang berlimpah –sebagai

15
Lihat Fachry Ali, “Masses Without Citizenship: Islamic Protest Movements in Nineteenth Century Java”, dalam Robert
Cribb, (Ed.) The Late Colonial State in Indonesia. Political and Economic Foundations of the Netherlands Indies 1880-1942
(Leiden: KITL V Press, 1994), hlm. 247-260.
16
Lihat Arnold C. Brackman, Indonesian Communism. A History (New York: Frederick A. Preager, Publisher, 1963), hlm. 6.
17
Uraian tentang ini, lihat Ellen Meiksins Wood, The Origin of capitalism. A longer View (London, New York: Verso, 2002),
hlm. 110-158.
hasil keterampilan profesionalisme mereka dalam mengais rezeki yang ditwarkan
dunia modern- melainkan juga mendapat dukungan wacana internasional.

IV
Walau tentunya debatable, saya cenderung mengatakan
bahwa ”maklumat Keindonesiaan” di atas adalah reaksi atas gerakan-gerakan
Islam pasca-Orde Baru. Karena itu, timbul pertanyaan dan sekaligus hipotesa
tentang bagaimana ”Re-Pancasilaisasi” dapat berlangsung dengan berhasil?
Secara tentatif, izinkan saya memberikan jawaban terhadap pertanyaan dan
hipotesa di atas dalam dua hal pokok: ”akomodasi sekuler” di satu pihak
dan ”akomodasi religius” di lain pihak. Pertama, “akomodasi sekuler” yang
menyangkut teori Pandora box (kotak pandora), sebuah mitos Yunani kuno –
yang mengisahkan sebuah kotak pemberian dewa penuh dengan penyakit, dan
karena itu tidak boleh dibuka. 18 Pada tahun 1990, sesungguhnya negara di
bawah Orde Baru telah memprediksi bahwa cepat atau lambat Pandora box akan
terbuka –dengan hasil yang tak bisa diprediksi. Kalkulasi inilah yang mendorong
negara mensponsori berdirinya Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) di
bawah kepemimpinan B.J. Habiebie. Melalui ICMI, terjadi proses mobilitas
vertikal massif dari kalangan santri kota dan sekaligus mengakomodasikan
mereka ke dalam negara. Secara politik, usaha ini dapat dilihat sebagai
pelepasan sumbatan saluran massa santri ke dalam kekuasaan negara. Sebab,
para anggota ICMI pada esensinya adalah kaum terpelajar santri kota dengan
basis pengetahuan dan tetulage (asuhan) budaya pendidikan sekuler, maka
akomodasi mereka ke dalam negara bersifat sekuler. Pancasila, sebagai dasar
ideologi negara, dengan demikian, diasumsikan akan dipertahankan oleh
kelompok ini. Akan tetapi pada saat yang sama, kaum muslimin yang selama dua
dekade, yakni sejak awal 1970-an, teralienasi dari negara, kemudian terwakili

18
Lihat G. A. Wilkes and W. A. Krebs, Collins English Dictionary, Third Edition (USA: HarperCollins Publishers, 1991),
hlm.1126.
oleh kehadiran ICMI dan dengan demikian menyalurkan energi mereka untuk
kepentingan bangsa melalui organisasi tersebut.
Persoalannya adalah bahwa kehadiran ICMI ditentang kaum sekuler kota
dengan memanfaatkan Ketua Umum PB NU, Abdurrahman Wahid. Posisi ICMI
kian rusak secara sosial-politik pasca-Orde Baru –akibat berbagai rekayasa
intelektual, politik, dan media massa yang mereka lakukan- yang menyebabkan
kemungkinan Habibie terpilih menjadi presiden pada Sidang Umum MPR 1999
tertutup atau gagal. Sebagai akibatnya, pamor politik ICMI melemah dan dengan
itu usaha menjaga Pandora box tetap tertutup tidak lagi dimungkinkan. Hasilnya
adalah kemunculan berbagai gerakan-gerakan sosial-politik Islam dengan akibat-
akibat yang tak bisa ditebak melalui struktur pengalaman lampau. Sebab,
gerakan-gerakan itu langsung bertujuan memperjuangkan sesuatu yang tidak
terbayangkan di massa Orde Baru: “Islamisasi negara”. Seandainya tak ada
usaha kolektif dari kaum sekuler kota –yang menguasai oponi publik melalui
kontrol media massa- memarjinalisasikan pengaruh publik ICMI, potensi
terbukanya Pandora box, secara hipotetis, masih tergolong kecil. Alienasi sosial-
politik para deklalator “Maklumat Keindonesiaan” dewasa ini, setidak-tidaknya,
berakar pada kegagalan ICMI mewarnai panggung politik dan wacana nasional.
Kedua, “akomodasi religius”. Pertanyaan pokoknya adalah dapatkah
agama (dalam hal ini: Islam) memberikan persetujuan keagamaan (religious
sanction) atas sesuatu yang pada esensinya sekuler, seperti Pancasila? Dalam
sejarah, jawaban atas pertanyaan tersebut relatif tersedia. Di Aceh, misalnya,
konsep kemerdekaan Indonesia lahir di Mesjid Raya. Ketika itu, 1945, Teungku
Muhammad Daud Beureuh menyatakan bahwa seseorang yang gugur dalam
perang kemerdekaan adalah syuhada. Pernyataan ini sejalan dengan Makloemat
Oktober 1945 yang mendukung kemerdekaan Republik Indonesia dan setia
berada di belakang pemimpin Ir. Soekarno.19 Hal yang sama, dilakukan para kyai
Nahdlatul Ulama (NU) Jawa Timur dengan memberikan “kehormatan” syuhada

Lihat Fachry Ali, “The Revolts of the Nation-State Builders: A Comparative Study on the Acehnese Darul Islam and the
19

West Sumatran PRRI Rebellions, 1953-1963”, tesis master untuk Monash University, 1994.
bagi mereka yang gugur dalam mempertahankan kemerdekaan – yang
mendorong para santri mempertaruhkan nyawa dalam peristiwa 10 November
1945 di Surabaya.20
Dua peristiwa sejarah tersebut memperlihatkan bagaimana konsep dan
realitas sekuler bisa mendapatkan religious sanction. Sebab kita ketahui, konsep
nasionalisme dan negara adalah sebuah konsep kesadaran baru [pascaagama
dan karena itu –setidak-tidaknya dalam konteks Islam- keduanya termasuk
dalam teori entitas sekuler. Maka, seperti halnya dengan nasionalisme dan
kehadiran negara Indonesia merdeka, proses “Re-Pancasilaisasi” – yang
mengagendakan kembali keberlakuan sebuah ideologi sekuler pada tingkat
publik dan politik - secara teoritis masih mungkin berlangsung pascaterbukanya
Pandora box jika sistem pemikiran tersebut mendapatkan religious sanction
yang sama. Dalam situasi di mana perekonomian nasional lebih banyak didikte
oleh sistem pasar pada tingkat global, jangkar budaya dan keagamaan atas
ideologi Pancasila sangat diperlukan. Sebab, sebuah Pancasila yang sekuler –
seperti yang dipresepsikan para deklarator “Maklumat Keindonesiaan”- bukan
saja tak menemukan ruh kerohanian, yang melumpuhkan alasan spiritual bagi
seseorang untuk memperjuangkan survivalitasnya, melainkan juga tidak
menemukan akar strukturalnya. Artinya, nilai-nilai Pancasila tidak mampu
memancarkan pengaruhnya terhadap kinerja perekonomian nasional dalam
kungkungan sistem global.
Fakta dewasa ini justru mendemonstrasikan pengulangan atau bahkan
kontinuitas alienasi ekonomi atas rakyat kecil dalam sistem ekonomi pasar.
Semua ini memberikan potensi transformasi kelompok Entong Gendut,
sebagaimana terdapat dalam sejarah, menjadi kelompok-kelompok gerakan
“Islam” yang dipanggungkan oleh Ormas-ormas yang kita sebut di atas.
Bukankah pada esensinya keanggotaan Ormas-ormas tersebut diisi oleh
kalangan lapisan bawah yang sama sekali tidak mempunyai akses untuk memetik
keuntungan dari globalisasi sistem perekonomian pasar yang melanda Indonesia
20
Keterangan Kian Said Agil Siraj di hadapan para pensiunan jenderal dan audiens PP Muhammadiyah, 18 Agustus 2006.
–seperti yang dinikmati kaum profesional dan terpelajar kota di atas? Pancasila
yang mendapatkan religious sanction akan mampu memberikan tonggak-
tonggak budaya untuk mempertautkan identitas politik kebangsaan mereka,
ketika dunia material keseharian –karena tak berasal dari kaum profesional-
sampai dengan hari ini tak mampu mereka rengkuh. Mereka, dalam arti wong
cilik yang menganggotai gerakan-gerakan ”Islam” itu, tak menemukan baik
kekayaan simbolik maupun material dalam realitas kehidupan nasional, jika sifat
sekulerisme Pancasila tetap dipertahankan.
Jakarta, 26 Agustus 2006.
1

KONFLIK ELITE POLITIK LOKAL


Kasus Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur
Provinsi Sulawesi Selatan Periode 2003 – 2008

Oleh : Jayadi Nas

Latar Belakang Masalah


Politik lokal merupakan kajian yang menarik di kalangan ilmuwan dan praktisi
politik pascaruntuhnya rezim Orde Baru. Salah satu aspek yang terkait dengan kajian
ini adalah konflik antarelite politik lokal dalam kasus pemilihan gubernur dan wakil
gubernur yang jarang ditemukan pada rezim sebelumnya (Orde Lama dan Orde Baru).
Pada rezim sebelumnya, konflik yang sering terjadi dalam pemilihan kepala
daerah adalah konflik antara elite politik di pusat dengan masyarakat lokal atau konflik
antarelite politik di pusat. Pada tahun 1950-an, elite politik di pusat (pemerintah pusat)
kerapkali memaksakan keinginan politiknya dalam pemilihan kepala daerah. Tidak
jarang pula aspirasi masyarakat lokal diabaikan. Menurut Nazaruddin Sjamsuddin,
pemerintah pusat mencengkeram daerah-daerah dengan jalan menempatkan orang-
orangnya sendiri di provinsi-provinsi begitu revolusi usai. Secara politik, kebijakan ini
mendapat reaksi negatif dari beberapa tokoh di daerah, karena banyak tokoh daerah
yang merasa berjasa pada masa revolusi diabaikan oleh pemerintah pusat dan
dicampakkan dari struktur kekuasaan setempat.1
Pemerintah pusat juga lebih mengutamakan elite profesional di pusat dari pada
putra daerah dalam pemilihan kepala daerah, sedangkan masyarakat lokal menuntut
putra daerah. Pemerintah pusat memandang otonomi daerah dengan penuh kejijikan
dan percaya bahwa pembangunan nasional akan terancam jika daerah memiliki
kekuatan yang terlalu besar.2 Tarik-menarik kepentingan itu menimbulkan masalah
dalam hubungan pusat-daerah.

1
Nazaruddin Sjamsuddin, 1989, Integrasi politik Di Indonesia, Jakarta: Gramedia, hal. 23.
2
Ibid., hal. 24.
2

Menurut Burhan D. Magenda, ada tiga masalah yang selalu muncul dalam
hubungan pusat-daerah. Pertama, berhubungan dengan penempatan orang-orang
Jawa, khususnya untuk jabatan gubernur dan bupati. Hal ini sudah mulai terjadi
pada awal 1950-an, ketika jabatan gubernur di luar Jawa ditempati oleh tokoh-
tokoh yang berasal dari Jawa. Kasus yang paling terkenal adalah protes dari
masyarakat lokal terhadap Gubernur Sudiro di Makassar dan Gubernur dr. Moerdjani di
Banjarmasin yang menimbulkan bitterness dari kedua belah pihak. Kedua, isu
Jawanisasi pada tingkat massa, khususnya program transmigrasi. Ketiga, kesenjangan
antara di Jawa dengan di luar Jawa.3
Pengabaian terhadap tuntutan masyarakat lokal menyebabkan munculnya
konflik politik. Terjadi pembelahan yang tajam dan sulit dipertemukan, misalnya antara
kaum santri/Islam versus agama-agama lain. Ada pula pembelahan antara Jawa dan
luar Jawa, antara penduduk asli versus keturunan Tionghoa, antara pusat dan daerah,
dan antara priyayi/bangsawan dengan orang biasa.4
Dominannya elite politik pusat dalam pemilihan kepala daerah juga mendapat
perhatian dari pengamat asing. Gerald S. Maryanov menilai bahwa elite politik pusat
telah mengklaim dirinya sebagai aktor utama dalam mengidentifikasi setiap
permasalahan dan merumuskan pemecahannya.5 Aspirasi masyarakat lokal atau
kekuatan politik yang ada di dalamnya kurang diperhatikan. Proses pengambilan
keputusan dilakukan secara sentralistik.
Sentralisasi kekuasaan dilakukan oleh pusat karena pertimbangan terjadinya
serangkaian gejolak politik yang membahayakan keutuhan nasional, seperti gerakan
Permesta dan PRRI tahun 1957. Pertimbangan elite politik pusat tersebut menimbulkan
kritik. Menurut Maswadi Rauf, pergolakan daerah sebenarnya tidak ingin memisahkan

3
Burhan D. Magenda, 1990, Perubahan dan Kesinambungan Dalam Pemebelahan Masyarakat Indonesia,
Jakarta : Prisma, No. 4, tahun 1990, hal. 12-13.
4
Burhan D. Magenda, 1982, Aspek Keadilan Sosial Dalam Kebudayaan Politik Indonesia : Beberapa
Pendekatan Teoritis”, dalam Ismi Hadad (editor), 1982, Kebudayaan Politik dan Keadilan Sosial, Jakarta :
LP3ES, Lihat juga, Burhan D. Magenda, dalam Remo Guidieri Francesco Pellizzi Stanley J. Tambiah,
(editor), 1983, Etnicities and Nations Processes of Interethnic Relations In Latin America, Southeast Asia,
and The Pasific, University of Texas Press Austin, hal. 345-346.
5
Gerald S. Maryanov, dalam Muhammad A.S.Hikam dan dan Syarif Hidayat, 2000, “Hubungan Pusat Dan
Daerah: Dari Ketergantungan Menuju Keseimbangan”, dalam Indonesia Menapak Abad 21: Kajian
Ekonomi dan Politik, Jakarta: IPSK-LIPI, hal. 55.
3

diri dari RI, tetapi lebih merupakan protes terhadap perkembangan politik di tingkat
pusat dan ketidakpuasan beberapa daerah terhadap penanganan hubungan pusat-
daerah oleh pemerintah pusat yang dianggap lebih menguntungkan Jakarta.6
Menurut Nick Devas, pergolakan yang dilakukan oleh daerah bukan tanpa
alasan. Ada dua alasan sehingga daerah melakukannya, yaitu ungkapan perasaan
kedaerahan dan ungkapan rasa tidak puas terhadap kehidupan politik.7
Barbara S. Harvey menyatakan bahwa pertimbangan dan kecurigaan
pemerintah pusat terlalu berlebihan dan kurang realistik. Pergolakan yang dilakukan
oleh daerah hanya pemberontakan setengah hati. Tidak pernah terlintas di benak para
tokoh pemberontakan untuk memisahkan diri dari Negara Kesatuan Republik
Indonesia. Sebab, mereka juga ikut memperjuangkan kelahiran Indonesia.8
Saat itu, pemerintah pusat belum menemukan keseimbangan yang tepat antara
sentralisasi dan desentralisasi kekuasaan politik dalam penyelenggaraan pemerintahan
lokal. Kalau sentralisasi terlalu kuat, maka reaksi timbul di daerah-daerah. Sebaliknya,
jika desentralisasi untuk daerah terlalu besar, pemerintah pusat khawatir akan timbul
“provinsialisme” yang sempit.9 Oleh karena dalam realitasnya kerapkali terjadi konflik
politik, dibutuhkan titik temu yang seimbang.
Maswadi Rauf menyatakan bahwa di dalam negara kesatuan seperti Indonesia,
kekuasaan pemerintah pusat dan otonomi daerah adalah sepasang ketentuan yang
harus berjalan serasi dalam rangka mencapai kesejahteraan. Keduanya perlu dipelihara
agar penyelenggaraan tugas-tugas pemerintahan dan pembangunan dapat berjalan
dengan baik. Peningkatan kekuasaan pusat yang tidak terkontrol akan merusak karena
negara kesatuan akan berubah menjadi negara yang sentralistik. Sebaliknya otonomi
daerah yang terlalu besar juga akan merusak karena daerah-daerah akan berjalan
sendiri seperti negara bagian di negara federal. Bila ini terjadi, keinginan daerah-

6
Maswadi Rauf, 2000, Konsensus Politik : Sebuah Penjajagan Teoritis, Jakarta: Dirjen Dikti Depdiknas,
hal. 119.
7
Nick Devas, Dkk., 1989, Keuangan Pemerintah Indonesia, Jakarta: UI Press, hal. 10.
8
Barbara S. Harvey, 1989, Permesta: Pemberontakan Setengah Hati, Jakarta: Grafiti Pers.
9
Burhan D. Magenda, 1982, Aspek Keadilan…., Op Cit., hal 30-31, Lihat pula Nazaruddin Sjamsuddin,
Op Cit., hal. 2-5, baca juga dalam Armin, 2003, Hubungan Pusat-Daerah: Konflik Di Bidang Keuangan
Dalam Pelaksanaan Otonomi Daerah di Provinsi Kalimantan Timur (2001-2002), Disertasi, Jakarta: PPS
Ilmu Politik Fisip-UI, hal. 14.
4

daerah untuk memperbesar otonomi dapat berujung pada bubarnya negara


kesatuan.10
Pada dasarnya, pemerintah pusat telah melakukan berbagai upaya untuk
mengatasi konflik, tetapi selalu gagal menemukan titik temu yang seimbang.
Akibatnya, muncul protes dan persoalan-persoalan politik lokal. Chusnul Mar’iyah
menyatakan, munculnya persoalan-persoalan lokal disebabkan kebijakan publik dibuat
tanpa proses demokrasi dengan konsultasi publik secara terus menerus dan
masyarakat warga yang kurang memiliki pengalaman berdemokrasi. Akibatnya,
persoalan-persoalan lokal banyak diselesaikan dengan pendekatan kekuasaan.11
Pada tahun 1970-an, pemerintah Orde Baru memprioritaskan stabilitas politik
dengan menggunakan militer sebagai kekuatan utama. Elite militer ditempatkan dalam
jabatan birokrasi politik, khususnya jabatan kepala daerah. Hampir delapan puluh
persen gubernur di Indonesia diangkat dari kalangan elite militer. Lebih dari
setengahnya kemudian diangkat untuk masa jabatan lima tahun kedua, yang lebih
menanamkan pengaruh militer.12
Menurut Donald K. Emerson, pemerintah pusat menempatkan elite militer dalam
menduduki jabatan politik didasarkan atas tiga pertimbangan. Pertama, upaya
menghindari munculnya pejabat yang terlibat dalam gerakan komunis, seperti pada
rezim Soekarno. Kedua, adanya konflik antarpartai politik sehingga rakyat menuntut
pimpinan yang dapat bertindak netral. Dalam hal ini, hanya militer yang dianggap
netral dibandingkan dengan partai politik atau kekuatan-kekuatan politik lainnya.
Ketiga, di tingkat nasional, pimpinan departemen banyak dikuasai oleh elite militer.

10
Maswadi Rauf, 1995, Otonomi Daerah dan Pembangunan Nasional, Makalah yang disampaikan dalam
seminar tentang “Otonomi dan Pembangunan Daerah” kerjasama antara pengurus pusat AIPI, pengurus
cabang AIPI, dan Pemerintah Daerah Tingkat II Kampar pada tanggal 1-3 Nopember 1995 di
Bangkinang Riau, hal. 3.
11
Chusnul Mar’iyah, 2002, “Kekuasaan, Politik dan Demokrasi di Perkotaan : Elitis atau Pluralis ?” dalam
Jurnal PSPK, Pemilu Lokal, Jakarta: PSPK, hal. 21.
12
Saat itu, 20 dari 26 Gubernur diangkat dari kalanngan militer. Sebanyak 13 orang di antaranya
kemudian diangkat untuk masa jabatan kedua. Lihat dalam Michael Malley, “Daerah : Sentralisasi dan
Perlawanan” dalam Donald K. Emerson (editor), 2001, Indonesia Beyond Soeharto: Negara, Ekonomi,
Masyarakat, Transisi, Jakarta : Gramedia bekerja sama dengan The Asia Foundation Indonesia, hal.
132.
5

Untuk memudahkan sinkronisasi dan koordinasi di daerah, maka pemerintah pusat


menempatkan elite militer.13
Pertimbangan lain yang sering dijadikan alasan oleh pemerintah pusat adalah
faktor strategi dan tingkat kerawanan suatu wilayah. Pertimbangan itu mendapatkan
kritikan. Nazaruddin Sjamsuddin pernah melontarkan kritik terhadap kriteria daerah
strategis dan rawan yang dimaksud oleh pemerintah pusat. Ia menyatakan bahwa
kriteria untuk menetapkan daerah semacam itu tidak jelas. Memang benar bahwa
daerah-daerah strategis yang berbatasan langsung dengan Malaysia dan Singapura
seperti Sumatera Utara, Riau, dan Kalimantan Barat selalu dipimpin oleh kalangan
militer. Namun anehnya, daerah yang rawan pergolakan daerah seperti Aceh dan Irian
Jaya justru sebagian besar gubernurnya berasal dari sipil.14
Pertimbangan stabilitas politik yang dominan membuat pemerintah pusat
menetapkan standar ganda dalam pemilihan kepala daerah. Di satu sisi, pemerintah
pusat menetapkan kriteria yang harus dipenuhi setiap bakal calon, sementara di sisi
lain terkadang juga membuat keputusan yang sulit diterima oleh masyarakat di
daerah. Adalah hal yang wajar kalau kemudian terjadi konflik antara elite politik pusat
dengan masyarakat lokal.
Dalam meminimalisir konflik tersebut, dibutuhkan sebuah jalan tengah. Menurut
Nazaruddin Sjamsuddin, semua pihak harus kembali ke daftar calon gubernur yang
diajukan DPRD. Semua pihak perlu mempertimbangkan faktor-faktor yang relevan,
yaitu pengalaman dan kemampuan memimpin daerah serta pengalaman dan
kemampuan berkomunikasi dengan pusat. Hal yang tidak kurang pentingnya adalah
bahwa sang calon tidak pernah ditolak oleh salah satu pihak, walaupun secara
implisit.15
Pernyataan Nazaruddin Sjamsuddin menunjukkan bahwa terjadinya konflik
dalam setiap pemilihan gubernur disebabkan ketidaksesuaian antara kepentingan elite
politik pusat dengan aspirasi masyarakat lokal. Elite politik pusat kerapkali
13
Donald K. Emerson, “The Bureaucracy in Political Context: Weaknees in Strength”, dalam Carl D.
Jackson dan Lucian W. Pye (eds.), 1978, Political and Communication in Indonesia, London: Berkeley
University of California Press, hal. 82--109.
14
Nazaruddin Sjamsuddin, 1993, dalam Harian Kompas “Memilih Para Gubernur Kita”, Artikel, Jumat, 5
Nopember 1993, Jakarta: Pusat Informasi Kompas.
15
Nazaruddin Sjamsuddin, 1993, dalam Harian Kompas, Ibid.
6

memaksakan kepentingan politiknya sementara aspirasi masyarakat diabaikan.


Fenomena ini juga kerapkali mewarnai pemilihan gubernur dan wakil gubernur
pascaruntuhnya rezim Orde Baru.
Salah satu fenomena politik yang menarik dikaji dan dianalisis adalah terjadinya
konflik antarelite politik lokal dalam pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Provinsi
Sulawesi Selatan periode 2003-2008.16 Konflik ini merupakan fenomena baru dalam
konteks politik lokal yang jarang ditemukan pada masa sebelumnya (Orde Lama dan
Orde Baru). Dari Fenomena tersebut diangkat dua masalah utama dalam studi ini.
Pertama, seperti apa konflik antarelite politik lokal yang terjadi dalam pemilihan
Gubernur dan Wakil Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan periode 2003 - 2008 ? Kedua,
adakah hubungan antara konflik antarelite politik lokal yang terjadi dalam pemilihan
Gubernur dan Wakil Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan periode 2003-2008 dengan
konflik pada masa sebelumnya?

Teori
Dalam mengkaji dan menganalisis masalah di atas, akan digunakan konsep teori
demokrasi dan demokratisasi, teori konflik politik, teori elite politik, teori aliran politik,
dan konsep teori-teori politik lokal.
Secara teoritis, demokrasi selalu menjadi bahan perdebatan di kalangan
ilmuwan. Namun, para teoritisi belum mendapat kesepakatan tentang konsep teori
yang baku. Bahkan Robert Dahl menulis bahwa “… there is no democratic theory –
there are only democratic theories”.17 Para ahli umumnya mendefinisikan menurut
sudut pandangnya masing-masing, sehingga sulit mendapatkan konsep teori yang
baku.
David Beetham & Kevin Boyle mengemukakan bahwa :
Demokrasi adalah bagian dari khazanah pembuatan keputusan kolektif. Demokrasi
mengejawantahkan keinginan bahwa keputusan yang memengaruhi perkumpulan secara
keseluruhan harus diambil oleh semua anggotanya dan masing-masing anggota harus

16
Elite politik lokal yang dimaksud adalah anggota DPRD, pimpinan partai politik, dan tokoh masyarakat.
17
Robert Dahl, sebagaimana dikutip Maswadi Rauf, 1997, “Teori Demokrasi dan Demokratisasi” dalam
Pidato Pengukuhan Sebagai Guru Besar Tetap pada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas
Indonesia, di Salemba Raya 6, 1 November 1997, hal. 3.
7

mempunyai hak yang sama dalam proses pengambilan/pembuatan keputusan. Dengan kata
lain, demokrasi mencakup prinsip kembar kontrol rakyat atas proses pembuatan keputusan
kolektif dan kesamaan hak-hak dalam menjalankan kendali itu.18

Schumpeter mengemukakan bahwa demokrasi adalah suatu prosedur


kelembagaan untuk mencapai keputusan politik yang di dalamnya individu memperoleh
kekuasaan untuk membuat keputusan melalui perjuangan kompetitif dalam rangka
memperoleh suara rakyat.19 Secara konvensional dapat disebutkan bahwa suatu
negara dikatakan demokratis jika pemerintahannya terbentuk atas kehendak rakyat
yang diwujudkan lewat pemilihan umum yang kompetitif untuk memilih orang-orang
yang akan menduduki jabatan publik, di mana hak-hak politis dan sipil dijamin oleh
hukum.20
Pandangan konvensional tersebut berbeda dengan pandangan kontemporer
yang cenderung lebih pragmatis. Juan J. Linz dan Alfred Stepan mengemukakan
kriteria pokok yang pragmatis dalam demokrasi kontemporer, yakni:
Kebebasan hukum untuk merumuskan dan mendukung alternatif-alternatif politik dengan hak
yang sesuai untuk bebas berserikat, bebas berbicara, dan kebebasan-kebebasan dasar lain bagi
setiap orang, persaingan yang bebas dan anti kekerasan di antara para pemimpin dengan
keabsahan periodik bagi mereka untuk memegang pemerintahan, dimasukkannya seluruh
jabatan politik yang efektif di dalam proses demokrasi, dan hak untuk berperan serta bagi
semua anggota masyarakat politik, apa pun pilihan politik mereka. Secara praktis, ini berarti
kebebasan untuk mendirikan partai-partai politik dan menyelenggarakan pemilihan umum yang
bebas dan jujur pada jangka waktu tertentu tanpa menyingkirkan jabatan politis efektif apa pun
dari akuntabilitas pemilihan yang dilakukan secara langsung maupun tidak langsung. 21

Pandangan pragmatis lainnya dikemukakan oleh Huntington bahwa dalam


sistem politik yang demokratis, para pembuat keputusan kolektif yang paling kuat
dalam sistem itu dipilih melalui pemilihan umum yang adil, jujur, dan berkala. Di dalam

18
David Beetham & Kevin Boyle,2000, Demokrasi: 80 Tanya Jawab, Yogyakarta: Kanisius, hal. 19-20.
19
Ibid., hal. 5. Dapat dibaca pula pada tulisan Gustavo Esteva & Madhu Suri Prakash , “Demokrasi
Radikal: Otonomi Lokal, Bukan Globalisasi”,1999, Proyek-Proyek Demokrasi, Yogyakarta: Jurnal Ilmu
Sosial Tranformatif Wacana No. II Tahun 1999, hal. 30.
20
Ibid., hal. 20.
21
Juan J. Linz dan Alfred Stepan, 2001, “Defining and Crafting Democratic Transition, Constitutions and
Consolidation” dalam Juan J. Linz et al., Menjauhi Demokrasi Kaum Penjahat, Belajar Dari Kekeliruan
Negara-Negara Lain, Bandung: Mizan, hal. 26-27.
8

sistem itu, para calon secara bebas bersaing untuk memperoleh suara dan hampir
semua penduduk dewasa berhak memberikan suara.22 Pandangan yang senada
dikemukakan oleh Larry Diamond bahwa demokrasi merupakan suatu sistem yang
mengakui kebutuhan minimum akan kebebasan berbicara, kebebasan pers, kebebasan
berserikat, dan kebebasan majelis (assembly) dalam tatanan di mana terdapat
kompetisi dan partisipasi secara bermakna.23
Secara prinsipil, para ahli yang memberikan definisi dan ciri-ciri suatu sistem
yang dikatakan demokratis tidak berbeda secara signifikan, tetapi saling melengkapi.
Menurut Maswadi Rauf, ada dua konsep dasar yang menjadi prioritas di dalam
mendefinisikan demokrasi, yakni kebebasan/persamaan (freedom/equality) dan
kedaulatan rakyat. Dua konsep dasar ini menjadi indikator utama dalam membangun
tegaknya demokrasi.24
Demokrasi diyakini sebagai sebuah mekanisme politik yang dapat melindungi
kebebasan rakyat dengan memberikan tugas kepada pemerintah untuk melindungi
rakyat. Demokrasi menuntut adanya partisipasi aktif dari rakyat dalam proses
pengambilan kebijakan politik. Rakyat dilibatkan dalam pembuatan keputusan yang
dilakukan oleh pemerintah, sehingga kepentingan rakyat dapat tercermin dalam
kebijakan-kebijakan pemerintah.25
Rakyat harus merasakan pengaruh kebijakan pemerintah dalam prakteknya.
Kebijakan pemerintah dapat mencerminkan kepentingan rakyat bila ada saluran
pengaruh dan tekanan yang konsisten dan efektif dari bawah. Menurut David Beetham
dan Kevin Boyle, betapapun baiknya niat penguasa, jika mereka mengabaikan
pengaruh atau kendali rakyat, maka ada dua kemungkinan buruk yang terjadi.
Pertama, kebijakan-kebijakan mereka (penguasa) tidak sesuai dengan kebutuhan-
kebutuhan rakyat. Kedua, ini yang lebih buruk, yaitu kebijakan-kebijakan itu korup
dan hanya melayani kepentingan penguasa itu sendiri.26

22
Samuel P. Huntington, 2001, Gelombang Demokratisasi Ketiga, Jakarta: Grafiti, hal. 5-6.
23
Larry Diamond, 1999, Developing Democracy: Toward Consolidation, Baltimore and London: The
Johns Hopkins University Press, hal. 8.
24
Maswadi Rauf, 1997, Op Cit, hal. 5.
25
Ibid., hal. 7.
26
David Beetham & Kevin Boyle, Op Cit., hal. 25.
9

Pernyataan David Beetham dan Kevin Boyle mempertegas bahwa dalam sistem
politik yang demokratis, aspirasi rakyat tidak dapat dinafikkan. Rakyat harus diberikan
ruang politik yang lebih luas untuk menyampaikan kepentingan politiknya. Ruang
politik tersebut dapat diberikan melalui pelaksanaan demokratisasi dalam kehidupan
politik masyarakat.
Menurut David Potter dkk., demokratisasi adalah suatu perubahan politik yang
bergerak ke arah sistem politik yang demokratis.27 Sementara itu, Jose Abueva
menyatakan bahwa demokratisasi adalah sebuah proses perubahan nilai-nilai dan
tingkah laku dari konsep “partikularisme” menuju “universalisme”, dan membangun
institusi untuk menciptakan nilai universalistic, norma demokrasi, dan hak-hak azasi
manusia yang difasilitasi oleh institusi-institusi sosial dan politik.28
Menurut Maswadi Rauf, demokratisasi adalah sebuah proses tanpa akhir karena
negara demokratis seperti yang diinginkan oleh teori demokrasi tidak akan pernah bisa
dihasilkan. Kedaulatan rakyat yang sesungguhnya tidak pernah akan tercapai karena
selalu saja ada kemungkinan masuknya unsur-unsur yang merupakan kepentingan
kelompok tertentu di dalam kebijakan pemerintah yang bertentangan dengan
kepentingan rakyat (atau tidak berhubungan dengan kepentingan rakyat). Akibatnya,
kedaulatan rakyat tidak berlaku sepenuhnya.29
Dalam konteks politik di Indonesia, demokratisasi mengalami perkembangan
yang positif pascaruntuhnya rezim Orde Baru. Philippe C. Schmitter mengemukakan
bahwa karena Indonesia belum memiliki syarat-syarat struktural demokrasi yang baik,
maka janganlah berilusi mengenai penampakan perubahan rezim langsung ke arah
demokrasi, tetapi tentang adanya perubahan paradigma yang dramatis, demokratisasi
di Indonesia adalah mungkin.30
Berbagai hal yang dianggap sebagai syarat demokrasi kini dilihat sebagai
produknya, tapi hasil itu tergantung dari kemampuan elite-elite politik untuk
menciptakan seperangkat aturan yang siap mereka taati dalam kerjasama dan
27
David Potter, David Goldblatt, Margaret Kiloh, dan Paul Lewis (ed), 2000, Democratization, Cambridge
: Polity Press, hal. 3.
28
Jose Abueva, Op Cit., hal 39.
29
Maswadi Rauf, 1997, Op Cit, hal. 12.
30
Philippe C. Schmitter, 2001, “Perkembangan Mutakhir Dalam Studi Akademis Demokratisasi ”, dalam
Jurnal Demokrasi & HAM, Jakarta: The Habibie Center, hal. 92.
10

persaingan, serta kemampuan mereka untuk meyakinkan masyarakat bahwa


ketidakpastian perkembangan institusional tersebut merupakan suatu bentuk
pertanggung jawaban yang absah bagi masyarakat Indonesia.31
Elite politik sangat berpengaruh dalam proses demokrasi. Dibutuhkan keinginan
politik dari elite politik, baik yang ada di pusat maupun di tingkat lokal untuk membuat
aturan yang harus ditaati bersama dalam memperebutkan kekuasaan. Dalam
realitasnya, proses demokrasi menimbulkan berbagai konflik politik.
Maswadi Rauf mengatakan bahwa wajar apabila demokrasi dipenuhi oleh
konflik karena setiap orang/kelompok mempunyai kepentingan dan pendapat yang
bukan saja berbeda tetapi juga bisa bertentangan satu sama lain. Kebebasan untuk
mengkritik atau menentang pihak lain yang mempunyai pendapat dan kepentingan
yang berbeda/berlawanan menyebabkan konflik kepentingan pesat di dalam
masyarakat. Untuk mengatasi dampak negatif yang dapat dihasilkan oleh konflik,
demokrasi mengharuskan adanya kemampuan warga masyarakat dan pemerintah
untuk menyelesaikan konflik sebelum konflik menjadi lebih intensif dan ekstensif.
Dengan demikian, demokrasi mengharuskan adanya keterampilan untuk
menyelesaikan konflik (conflict resolution) sebagai jalan keluar dari pertentangan yang
terjadi.32
Pernyataan tersebut menunjukkan bahwa karena setiap orang atau kelompok
mempunyai kepentingan, maka konflik tidak dapat dihindari. Konflik adalah sebuah
gejala sosial yang selalu terdapat di dalam setiap masyarakat dalam setiap kurun
waktu. Konflik merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan
bermasyarakat karena konflik merupakan salah satu produk dari hubungan sosial.
Karena masyarakat terdiri dari sejumlah besar hubungan sosial, selalu saja terjadi
konflik antara warga-warga masyarakat yang terlibat dalam hubungan sosial.33
Konflik adalah pertentangan atau perbedaan pendapat antara paling tidak dua
orang atau kelompok. Konflik seperti ini dinamakan konflik lisan atau konflik non-fisik.
Bila konflik tersebut tidak dapat diselesaikan, ia dapat meningkat menjadi konflik fisik,

31
Ibid., hal. 92-93.
32
Ibid
33
Maswadi Rauf, 2000, Op Cit, hal. 2.
11

yakni dilibatkannya benda-benda fisik dalam perbedaan pendapat.34 Konflik juga dapat
diartikan sebagai pertentangan yang terbuka antara kekuatan-kekuatan politik
(kelompok atau individu) yang memiliki atau yang merasa memiliki sasaran-sasaran
yang tidak sejalan.35
Berdasarkan definisi tersebut dapat dikatakan bahwa konflik terjadi karena
adanya perbedaan atau pertentangan, baik yang disebabkan oleh individu maupun
kelompok yang masing-masing memiliki kepentingan yang tidak sejalan. Menurut
Maurice Duverger, salah satu penyebab terjadinya konflik adalah hal-hal yang terjadi
pada tingkat individual.36
Melihat pihak yang terlibat dalam konflik, Maswadi Rauf membagi konflik
menjadi dua. Pertama, konflik individual, yakni konflik yang terjadi antara dua orang
yang tidak melibatkan kelompok masing-masing. Faktor penyebabnya adalah masalah
pribadi sehingga yang terlibat dalam konflik hanya orang-orang bersangkutan saja.
Contohnya adalah perkelahian antara dua orang yang disebabkan oleh
ketersinggungan salah satu pihak. Kedua, konflik kelompok, yakni konflik yang terjadi
antara dua kelompok atau lebih. Konflik pribadi bisa saja dengan mudah berubah
menjadi konflik kelompok karena adanya kecenderungan dari individu-individu yang
berkonflik untuk melibatkan kelompoknya masing-masing. Di samping itu, anggota-
anggota kelompok juga mempunyai solidaritas yang tinggi sehingga tergerak untuk
membantu salah satu anggota kelompok yang terlibat konflik tanpa ingin tahu sebab-
sebab konflik tersebut.37
Terjadinya konflik disebabkan adanya kegiatan yang dilakukan anggota
masyarakat dalam memperebutkan sumber-sumber, posisi, kedudukan, atau jabatan
yang dianggap langka dalam masyarakat. Penyebab lain adalah kecenderungan
manusia untuk menguasai orang lain. Kecenderungan manusia untuk berkuasa menjadi
salah satu penyebab konflik.38

34
Ibid,
35
S.N. Kartikasari (penyunting), 2000, Mengelola Konflik Keterampilan & Strategi Untuk Bertindak ,
Jakarta: The British Council, hal. 4.
36
Maurice Duverger, 1982, Sosiologi Politik, Jakarta: Rajawali, hal. 174 – 175. Lihat pula dalam Maswadi
Rauf, Op Cit. hal. 3.
37
Maswadi Rauf, 2000, Op Cit, hal. 6.
38
Ibid, hal. 6 -7.
12

Berbagai pernyataan tentang konflik menunjukkan bahwa konflik senantiasa


hadir dalam kehidupan masyarakat. Segala aktivitas atau interaksi sosial yang
dilakukan oleh warga masyarakat tidak lepas dari konflik.
Namun demikian, dalam interaksi antarwarga masyarakat juga terjadi
kesepakatan atau kerjasama yang sering disebut dengan konsensus. Dahrendorf
menyatakan bahwa masyarakat bersisi ganda, yakni memiliki sisi konflik dan sisi
kerjasama.39
Pandangan Maswadi Rauf dan Dahrendorf di atas dianggap relevan dalam
menganalisis konflik antarelite politik, baik di tingkat lokal maupun pusat. Elite politik
yang dimaksud adalah individu atau kelompok elite yang memiliki pengaruh dalam
proses pengambilan keputusan politik.
Suzanna Keller mengelompokkan ahli yang mengkaji elite politik dalam dua
golongan.40 Pertama, ahli yang beranggapan bahwa golongan elite itu adalah tunggal
yang biasa disebut elite politik. Ahli yang digolongkan dalam kategori ini adalah
Aristoteles, Gaetano Mosca, dan Pareto. Kedua, ahli yang beranggapan bahwa
golongan elite itu berkelompok. Ahli dalam kategori ini adalah Saint Simon, Karl
Mannheim, dan Raymond Aron.
Menurut Aristoteles, elite adalah sejumlah kecil individu yang memikul semua
atau hampir semua tanggung jawab kemasyarakatan. Definisi elite yang dikemukakan
oleh Aristoteles merupakan penegasan lebih lanjut dari pernyataan Plato tentang dalil
inti teori demokrasi elitis klasik bahwa di setiap masyarakat, suatu minoritas membuat
keputusan-keputusan besar.41 Konsep teoritis yang dikemukakan oleh Plato dan
Aristoteles kemudian diperluas kajiannya oleh Wilfredo Pareto dan Gaetano Mosca.
Pareto menyatakan bahwa setiap masyarakat diperintah oleh sekelompok kecil
orang yang mempunyai kualitas yang diperlukan dalam kehidupan sosial dan politik.
Kelompok kecil itu disebut dengan elite, yang mampu menjangkau pusat kekuasaan.
Elite adalah orang-orang berhasil yang mampu menduduki jabatan tinggi dalam lapisan
39
Dahrendorf dalam Jonathan H. Turner, 1991, The Structure of Sociological Theory, California :
Wadsworth, hal. 131.
40
Suzanna Keller, 1995, Penguasa dan Kelompok Elit: Peranan Elit-Penentu Dalam Masyarakat Modern,
Jakarta : Rajawali Pers, hal. 5-30.
41
Plato sebagaimana dikutip Ronald H. Chilcote, 2003, Teori Perbandingan Politik, Penelusuran
Paradigma, Jakarta: Raja Grafindo Persada, hal. 476.
13

masyarakat. Mereka terdiri dari pengacara, mekanik, bajingan, atau para gundik.42
Pareto mempertegas bahwa pada umumnya elite berasal dari kelas yang sama, yaitu
orang-orang kaya dan pandai yang mempunyai kelebihan dalam matematika, bidang
musik, karakter moral, dan sebagainya.
Pareto lebih lanjut membagi masyarakat dalam dua kelas. Pertama, lapisan
atas, yaitu elite yang memerintah (governing elite) dan elite yang tidak memerintah
(non-governing elite). Kedua, lapisan yang lebih rendah (non-elite).43
Menurut Mosca, dalam semua masyarakat, mulai dari yang paling giat
mengembangkan diri serta mencapai fajar peradaban, hingga pada masyarakat paling
maju dan kuat selalu muncul dua kelas, yakni kelas yang memerintah dan kelas yang
diperintah. Kelas yang memerintah biasanya jumlahnya lebih sedikit, memegang
semua fungsi politik, monopoli kekuasaan, dan menikmati keuntungan-keuntungan
yang didapatnya dari kekuasaan. Kelas yang diperintah jumlahnya lebih besar, diatur
dan dikontrol oleh kelas yang memerintah.44
Pareto dan Mosca mendefinisikan elite sebagai kelas penguasa yang secara
efektif memonopoli pos-pos kunci dalam masyarakat.45 Definisi elite yang dikemukakan
Pareto dan Mosca didukung oleh Robert Michels yang berkeyakinan bahwa “hukum
besi oligarkhi” tak terelakkan. Dalam organisasi apa pun, selalu ada kelompok kecil
yang kuat, dominant, dan mampu mendiktekan kepentingannya sendiri.46 Sebaliknya,
Lasswell berpendapat bahwa elite sebenarnya bersifat pluralistik. Sosoknya tersebar
(tidak berupa sosok tunggal), orangnya sendiri berganti-ganti pada setiap tahapan
fungsional dalam proses pembuatan keputusan, dan perannya pun bisa naik turun
tergantung situasinya.47

42
Pareto sebagaimana dikutip oleh S.P. Varma, 1987, Teori Politik Modern, Jakarta : Rajawali Pers, hal,
202.
43
Ibid.
44
Ibid, hal. 204 -205.
45
Suzana Keller, Op Cit, Lihat pula T. B. Bottomore, 1964, Elit and Society, Canada: Penguin Books, hal.
7-12, S.P. Varma, Ibid., hal. 199. Maurice Duverger, 1987, Sosiologi Politik, Jakarta : Rajawali Pers, hal.
179. Ronald H. Chilcote, Ibid, hal. 90-91. Dwaine Marvick, dalam Adam Kuper & Jessica Kuper, 2000,
Ensiklopedia Ilmu-Ilmu Sosial, Jakarta: Raja Grafindo Persada, hal. 285.
46
Robert Michels sebagaimana dikutip Chilcote, Ibid., hal. 91.
47
Harold Lasswell sebagaimana dikutip Dwaine Marvick, Op Cit., hal. 286.
14

Seorang atau sekolompok orang yang dulunya berada pada posisi sosial yang
rendah terbuka kemungkinan akan berada pada posisi yang lebih tinggi (elite). Begitu
pula sebaliknya. Dalam masyarakat seperti itu, kedudukan yang hendak dicapai
semuanya tergantung kepada kemampuan serta usaha dari individu yang
bersangkutan.48 Kelompok elite dalam masyarakat seperti ini didirikan oleh suatu
kharisma murni yang diperoleh berdasarkan usaha dan kemampuan yang
bersangkutan.49
Field dan Higley menyederhanakan elite sebagai orang yang memiliki posisi
kunci, yang secara awam dipandang sebagai sebuah kelompok. Mereka yang membuat
kebijakan umum, yang satu sama lain melakukan koordinasi untuk menonjolkan
perannya.50 Menurut Dwaine Marvick, meskipun elite sering dipandang sebagai satu
kelompok yang terpadu, tetapi sesungguhnya di antara anggota elite itu sendiri,
apalagi dengan elite yang lain sering bersaing dan berbeda kepentingan.51 Konflik
kerapkali terjadi dalam sirkulasi elite.
Dalam sirkulasi elite, konflik bisa terjadi dalam internal elite itu sendiri, lebih-
lebih dengan elite lainnya yang bersaing satu sama lain. Menurut Pareto, sirkulasi elite
terjadi dalam dua kategori. Pertama, pergantian terjadi di antara kelompok-kelompok
yang memerintah sendiri. Kedua, pergantian terjadi di antara elite dengan penduduk
lainnya. Pergantian model kedua dapat berupa perekrutan yang terdiri atas dua hal:
(a). individu-individu dari lapisan yang berbeda ke dalam kelompok elite yang sudah
ada. (b). Individu-individu dari lapisan bawah yang membentuk kelompok elite baru
dan masuk ke dalam kancah perebutan kekuasaan dengan elite yang sudah ada.52
Sementara Mosca melihat bahwa pergantian elite terjadi apabila elite yang memerintah
dianggap kehilangan kemampuannya dan orang luar di kelas tersebut menunjukkan

48
Soerjono Soekanto, 1982, Sosiologi Suatu Pengantar, Jakarta : CV. Rajawali, hal. 224 dan 235.
49
Sartono Kartodirdjo, 1974, Kepemimpinan Dalam Sejarah Indonesia, Yogyakarta : Balai Pembinaan
Administrasi UGM, Bulletin No. 2/ 1974, hal. 6 – 7.
50
Field dan Higley sebagaimana dikutip Dwaine Marvick, Ibid.

51
Dwaine Marvick, Ibid, hal. 287.
52
Pareto sebagaimana dikutip Varma, Op Cit., hal. 203.
15

kemampuan yang lebih baik, maka terdapat segala kemungkinan bahwa kelas yang
berkuasa akan dijatuhkan atau digantikan oleh kelas penguasa yang baru.53
Dalam konteks politik lokal di Provinsi Sulawesi Selatan, elite politik lokal dapat
dilihat dalam tiga ketegori. Pertama, kategori elite berdasarkan pelapisan sosial. Kedua,
kategori elite berdasarkan kegiatan fungsional. Ketiga, kategori elite berdasarkan
kharisma. Dalam tradisi lontara, pelapisan sosial masyarakat Bugis-Makassar terbagi
atas tiga kelompok sosial. Pertama, raja dan kerabat raja (kelompok bangsawan).
Kedua, kelompok manusia merdeka (bebas). Ketiga, kelompok hamba.54 Menurut
Friedericy, pelapisan sosial ini berlangsung sampai kejatuhan Kerajaan Bugis-Makassar
ke tangan Belanda.55
Friedericy56 membagi pelapisan sosial dalam masyarakat Suku Makassar menjadi
karaeng, tumaradeka, dan ata. Karaeng, terdiri atas anak tiknok, anak sipue
(bangsawan berdarah setengah murni), anak cerak (bangsawan darah), dan anak
karaeng sala (bangsawan tidak matang). Tumaradeka (orang merdeka), lapisan
menengah terdiri atas tubajik (orang baik-baik) dan tusamarak (orang kebanyakan).
Sementa itu, ata terdiri dari ata sossorang (abdi pusaka/keturunan), ata Nibuang (abdi
yang dibuang/diusir dari lingkungan keluarganya), dan tumangngirang (abdi yang
disebabkan karena tidak dapat hutang) orang ini bisa juga disebut tumangngempoang
(hamba yang digadaikan).
Di sisi lain, Mattulada 57 juga menggambarkan pelapisan sosial dalam
masyarakat Bugis ke dalam tiga tingkatan yaitu anakarung to-bone (bangsawan orang
Bone), to maradeka (orang merdeka), dan ata (sahaya). Anakarung to-bone terdiri dari
anakarung mattola (putra/putri mahkota), anakarung matase (putra/putrid raja-raja),
anakarung ri bolang (bangsawan warga istana), anakarung si-pue (bangsawan
separuh), dan ana’cera’ (bangsawan berdarah campuran). To maradeka terdiri dari to
decceng (kepala-kepala kaum/anang) dan to sama’ (rakyat kebanyakan). Ata (sahaya)
terbagi menjadi ata mana’ (sahaya warisan) dan ata mabuang (sahaya baru).

53
Mosca sebagaimana dikutip Varma, Ibid, hal. 205-206.
54
Hamid Abdullah, 1985, Manusia Bugis Makassar, Jakarta: Inti Idayu Press, hal. 109.
55
Friedericy sebagaimana dikutif Hamid Abdullah, Ibid.
56
Ibid, hal. 111.
57
Mattulada sebagaimana dikutip Hamid Abdullah, Ibid, hal. 114-115.
16

Mattulada juga membagi elite lokal berdasarkan tiga golongan fungsional yang
dianggapnya sebagai elit strategis. Pertama, to-acca panrita sulesana (orang pandai,
dan cendekiawan yang bijaksana). Kedua, to-sugi’ mapanre na saniasa (orang
kaya/usahawan yang tampil cekatan). Ketiga, to-warani mapata’e
(pemberani/pahlawan yang selalu waspada). Ketiga golongan fungsional inilah yang
menempati elite strategis dalam piramida sosial.58
Di Sulawesi Selatan juga dikenal elite strategis dalam sistem pemerintahan
kerajaan, yakni pemimpin adat dan agama (Tutoa). Tutoa adalah tokoh yang diikuti
tindak-tanduk serta tutur katanya. Mereka adalah pemimpin masyarakat meskipun
kepemimpinannya tidak bersifat formal (kharismatik). Dalam satuan-satuan kecil
masyarakat kepemimpinannya diakui keberadaannya, akan tetapi tidak terasa
efektifitasnya secara langsung.59
Uraian di atas menunjukkan bahwa dalam pengelompokan berdasarkan status
sosial, yang menjadi elite dalam masyarakat adalah golongan bangsawan. Menurut
Marc Bloch, golongan bangsawan adalah mereka yang jelas-jelas memiliki ciri-ciri
bangsawan, yakni : pertama, harus memiliki status legalnya sendiri yang menegaskan
dan mengukuhkan superioritas yang dituntutnya. Kedua, status ini haruslah turun-
temurun bagaimanapun juga dengan kualifikasi bahwa sejumlah keluarga baru bisa
saja diterima ke dalam lingkungan itu, asal sesuai dengan ketentuan yang berlaku.60
Pertimbangan status sosial tersebut mengalami perubahan seiring dengan dinamika
politik dan tuntuan perkembangan zaman.
Pada rezim Orde Baru, pertimbangan yang dominan adalah stabilitas politik.
Jabatan politik dan posisi stategis didominasi oleh elite militer. Kalaupun ada calon dari
elite sipil, maka setidak-tidaknya elite yang bersangkutan dianggap memiliki kelebihan
dan mampu menjalin hubungan baik dengan militer atau elite di pusat. Kecenderungan
ini sebenarnya sudah digambarkan dalam tradisi lontara bahwa golongan keturunan
bangsawan tidak otomatis menduduki jabatan politik. Bahkan, dalam pengelompokan
58
Mattulada, Manajemen Tradisional Dalam Kalangan Usahawan Orang Bugis-Makassar, dalam Mukhlis
(editor), 1986, Dinamika Bugis-Makassar, Jakarta : PLPIIS-YIIS, hal. 111.
59
Mattulada, sebagaimana dikutip Heru Pudjo Buntoro, 1988, dalam Kelompok Elit dan Hubungan Sosial
Di Pedesaan, Jakarta : PT. Pustaka Grafika Kita, hal. 116-117.
60
Marc Bloch dalam Sartono Kartodirdjo (penyunting), 1981, Elite Dalam Perspektif Sejarah, Jakarta :
LP3ES, hal. 25.
17

berdasarkan golongan fungsional, seluruh lapisan masyarakat dapat menjadi elite


apabila berhasil dalam aktivitasnya. Kegiatan fungsional itulah yang memelihara
dinamika sosial dan menyalurkan mobilitas sosial Bugis-Makassar sehingga dalam
peradaban dikenal unsur dinamik dan mobilitas yang tinggi.61
Dibukanya ruang politik bagi setiap lapisan untuk menjadi elite memungkinkan
terjadinya konflik antarkelompok, baik yang sifatnya vertikal maupun horizontal. Konflik
yang sifatnya vertikal dapat terjadi antara kelompok bangsawan dengan rakyat biasa
dan antara kelompok yang kaya dengan yang miskin. Konflik yang sifatnya horizontal
dapat berupa persaingan antarkelompok, baik yang didasarkan atas kepentingan
ekonomi, agama, maupun kesukuan.
Menurut Maurice Duverger, konflik antarkelompok kepentingan politik lokal
cenderung disebabkan oleh kepentingan kelompok yang didasarkan atas nilai-nilai
kedaerahan.62 Clifford Geertz mengemukakan bahwa konflik politik di negara-negara
berkembang disebabkan oleh adanya perbedaan dan pertentangan yang didasarkan
pada ikatan-ikatan primordial.63 Menurut Geertz, Ikatan primordial adalah keterikatan
seseorang terhadap kelompoknya yang didasarkan atas nilai-nilai yang given
(terbentuk dan diterima sebagaimana adanya tanpa campur tangan orang
bersangkutan) yang disebabkan hubungan darah dan persamaan dalam hal agama,
suku, bahasa, asal daerah, dan adat istiadat. Ikatan primordial bersifat alami karena
diterima oleh seseorang disebabkan keberadaannya dalam kelompok primordial. Ikatan
primordial tidak dihasilkan oleh hubungan sosial yang dilakukan oleh orang
bersangkutan dengan orang lain.64
Pandangan Geertz diuraikan lebih luas dan kongkrit oleh Maswadi Rauf dengan
membagi dua kelompok primordial yang didasarkan atas persamaan beberapa nilai
budaya, yaitu ras/suku dan agama. Kedua ikatan primordial tersebut membentuk

61
Mattulada, Op Cit, hal. 112.
62
Maurice Duverger sebagaimana dikutip Maswadi Rauf, 2000, Op Cit., hal. 52.
63
Clifford Geertz (editor), 1963, dalam Old Societies and New States. The Quest for Modernity in Asia
and Africa, New York : The Free Press, hal. 105 -157. Lihat juga Clifford Geertz sebagaimana dikutip
Maswadi Rauf, Ibid, hal. 58 – 71. Lihat juga hasil terjemahan dalam Bahasa Indonesia dengan judul
“Ikatan-ikatan Primordial dan Politik Kebangsaan di Negara-negara Baru” dalam Juwono Sudarsono
(editor), 1981, Pembangunan Politik dan Perubahan Politik, Jakarta : Gramedia, hal 1 -14.
64
Clifford Geertz, Ibid. 109-110, lihat juga Maswadi Rauf, Ibid, hal. 62. Lihat pula dalam Juwono
Sudarsono, Ibid, hal. 3.
18

sentimen dan loyalitas yang menghasilkan solidaritas di antara sesama anggota


kelompok. Solidaritas dalam kelompok primordial berdasarkan ras/suku ditimbulkan
oleh persamaan nilai-nilai budaya yang membuat mereka mempunyai cara hidup, pola
pikir, dan kepentingan yang sama. Semua persamaan ini membuat mereka bersedia
membela kelompok dengan pengorbanan apa pun.
Dalam kelompok primordial berdasarkan agama, solidaritas ditimbulkan oleh
persamaan keimanan dan kepercayaan yang dikembangkan oleh agama. Keyakinan
terhadap ajaran-ajaran agama menghasilkan solidaritas di antara penganut agama dan
menimbulkan kerelaan untuk membela agama tersebut dari ancaman kelompok lain
dengan pengorbanan apa pun.65
Uraian di atas menunjukkan bahwa ikatan primordial memiliki pengaruh yang
berarti. Demikian kuatnya peranan ikatan primordial tersebut sehingga Geertz
menyatakan bahwa kesetiaan primordial lebih kuat daripada kesetiaan politik.
Maswadi Rauf kemudian menegaskan bahwa kesetiaan politik adalah kesetiaan
yang relatif tidak kekal. Kesetiaan terhadap partai politik atau pemimpin politik
seharusnya didasarkan atas kinerja (performance) yang ditunjukkan oleh mereka.
Seseorang bebas mendukung partai politik atau pemimpin politik mana saja. Namun,
bila orang tersebut menganggap bahwa partai dan pemimpin politik tersebut tidak
mampu membela dan memperjuangkan kepentingannya, ia berhak menarik
dukungannya dan mengalihkannya kepada partai dan pemimpin politik lain. Jadi,
kesetiaan politik bersifat pragmatis berdasarkan kenyataan yang terjadi, yaitu apa yang
dilakukan oleh partai atau pemimpin politik.66
Hakikat kesetiaan primordial berbeda dari kesetiaan politik. Kesetiaan primordial
bersifat alami sehingga sangat kuat dan tidak mudah tergoyahkan. Fanatisme menjadi
ciri dari kesetiaan primordial. Dalam kesetiaan seperti ini, dukungan kepada anggota-
anggota kelompok dan nilai-nilai kelompok tidak didasarkan atas pertimbangan rasional
(seperti penilaian terhadap kinerja, umpamanya), tetapi lebih pada pertimbangan
emosional dan perasaan.67

65
Maswadi Rauf, Ibid.
66
Ibid, hal. 68.
67
Ibid.
19

Pandangan Maurice Duverger, Clifford Geertz, dan Maswadi Rauf relevan dalam
menggambarkan dan menganalisis konflik antarelite politik lokal di Provinsi Sulawesi
Selatan. Perebutan kekuasaan di Sulawesi Selatan senantiasa diwarnai dengan isu
perbedaan pandangan dan persaingan antara Suku Bugis dengan Suku Makassar.68 Isu
itu menjadi salah satu penyebab utama terjadinya konflik antarelite politik lokal, baik
pada masa penjajahan maupun pada masa kemerdekaan.
Pada masa penjajahan, konflik antarelite lokal kerapkali dipicu oleh perbedaan
pandangan dalam menghadapi penjajah. Di satu sisi, sejumlah elite lokal
berpandangan bahwa penjajah harus dilawan bersama dan tidak ada kata bersekutu.
Di sisi lain, terdapat juga elite lokal yang bekerja sama dengan penjajah untuk
mendapatkan keuntungan dan melawan elite lokal lainnya. Konflik antarelite lokal ini
dapat dilihat dalam peperangan antara pasukan Sultan Hasanuddin (Suku Makassar)
dengan pasukan Arung Palakka (Suku Bugis).
Konflik antarelite politik lokal tidak hanya terjadi pada masa penjajahan tetapi
juga pada masa kemerdekaan. Hanya saja, tidak seintens pada zaman penjajahan.
Konflik yang kerapkali terjadi adalah konflik antara elite politik di pusat dengan
masyarakat lokal atau konflik antarelite politik di pusat. Munculnya konflik tersebut
lebih disebabkan oleh adanya ketidaksesuaian kepentingan antara elite politik di pusat
dengan masyarakat di tingkat lokal.
Konflik antarelite politik lokal di Sulawesi Selatan kerapkali muncul karena
perbedaan aliran politik dan pertentangan antarsuku/wilayah. Perbedaan aliran di
antara elite politik mewarnai hampir setiap aktivitas politik organisasi politik dan
kemasyarakatan di Sulawesi Selatan. Perbedaan itu terutama terlihat pada saat
pelaksanaan pemilihan umum 1955. Terjadi konflik antarelite politik yang beraliran
agama, nasionalis, dan komunis.
Sebagai bangsa yang heterogen atau plural, bangsa Indonesia memiliki berbagai
aliran politik. Herbert Feith tidak mendefisinisikan secara tegas apa yang dimaksudkan
aliran politik, tetapi dalam uraiannya disebutkan bahwa aliran politik diidentikkan

68
Salah satu penyebab terbentuknya Provinsi Sulawesi Barat yang masyarakatnya mayoritas Suku
Mandar adalah dominannya Suku Bugis dan Suku Makassar dalam menduduki posisi-posisi strategis, baik
di tingkat Provinsi maupun daerah-daerah. Bahkan, di daerah Mandar, jabatan-jabatan strategis
diduduki oleh orang Bugis dan Makassar.
20

dengan ideologi yang mengikat atau memengaruhi seseorang dalam mempertahankan


nilai-nilai, menjaga ketentraman, dan keyakinannya.69 Maurice Duverger
menganggapnya sebagai suatu “keyakinan” (cultural-religius).70 Keyakinan tersebut
membuat orang mengenal dirinya dan memakainya untuk mengekspresikan aspirasi
dan tuntutan-tuntutannya, dan memberikan definisi tujuan-tujuan dasar dari tindakan
politiknya. Di seputar ide-ide ini, mereka membentuk partai-partai politik dan
organisasi-organisasi untuk mencapai tujuannya.71
Berdasarkan pandangan Herbert Feith dan Maurice Duverger, dapat dikatakan
bahwa aliran politik adalah ideologi yang memengaruhi seseorang dalam menyatakan
sikap politiknya. Aliran politik yang didasarkan pada ikatan kultural-religius yang
menyebabkan seseorang memberikan dukungan pada partai politik atau elite yang
dicalonkannya. Sikap politik seseorang dipengaruhi oleh ideologi atau aliran politik
yang diyakininya.
Menurut Daniel Dhakidae, partai-partai politik yang ikut pemilu 1999 dipisahkan
oleh dua sumbu, yaitu sumbu vertikal dan sumbu horizontal. Sumbu vertikal
memisahkan dua kutub, yaitu partai yang berdasarkan agama dan partai yang
berdasarkan kebangsaan. Sumbu horizontal juga memisahkan dua kutub berdasarkan
kelas, yaitu developmentalisme dan sosialisme radikal. Partai politik, seperti PRD
mengambil jalur kelas, Partai Golkar jalur developmentalisme.72
Dari sumbu vertikal dapat ditarik garis di antara dua aliran yang berbeda, yaitu
aliran berdasarkan agama ; Islam dan Kristen. Partai yang berdasarkan agama tidak
semata-mata karena fanatisme, tetapi juga karena alasan praktis, yaitu agama apa pun
akan mudah menyatukan pendukungnya. Kelompok Islam, misalnya akan dengan
mudah mengidentifikasinya dirinya dengan umat Islam dan mencari dukungan dari

69
Herbert Feith dalam Herbert Feith & Lance Castles (Editor), 1988, Pemikiran Politik Indonesia 1945 –
1965. Jakarta : LP3ES, hal. xxxix – lxvii.
70
Maurice Duverger, 1998, Sosiologi Politik, Jakarta : Yayasan Ilmu-ilmu Sosial : Rajawali Pers, hal. 137
– 138.
71
Ibid, hal. 140.
72
Daniel Dhakidae, 1999, Partai Politik Indonesia, Ideologi, Strategi, dan Progam, Jakarta: Kompas, hal.
34. Lihat juga dalam Lili Romli, 2006, Islam Yes, Partai Islam Yes : Sejarah Perkembangan Partai-Partai
Islam di Indonesia, Yogyakarta: Pustaka Pelajar bekerjasama dengan P2P-LIPI, hal. 108 110.
21

umat Islam. Cara yang sama juga dilakukan oleh kelompok Kristen, baik Protestan
maupun Katolik.73
Uraian di atas menunjukkan bahwa pascaruntuhnya Orde Baru, pengelompokan
partai politik berdasarkan aliran politik masih tetap bertahan. Terjadi persaingan
antarpartai politik dari berbagai aliran dalam memperoleh kekuasaan. Pada dasarnya,
persaingan yang didasarkan pada aliran politik tersebut bukan suatu hal yang baru
karena sudah muncul sejak pemilu 1955. Terjadi persaingan antarelite yang beraliran
Islam, nasionalis, dan komunis.

Hasil kajian
Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan periode 2003
– 2008 diwarnai konflik antarelite politik lokal, baik yang bersifat statis maupun
dinamis. Konflik yang bersifat statis dapat berupa perbedaan kepentingan yang terjadi
di antara elite politik lokal. Sedangkan konflik yang bersifat dinamis dapat berupa
persaingan, pertentangan, perselisihan, dan tawar menawar politik (bargaining politic).
Dalam konflik yang bersifat statis, setiap elite berbeda dan terpolarisasi dalam
kelompok kepentingan pemberi dukungan. Elite politik atau kelompok elite yang
didasarkan pada kepentingan suku/wilayah memberikan dukungan pada bakal calon
gubernur dan wakil gubernur yang berasal dari suku/wilayahnya. Elite atau kelompok
elite yang didasarkan pada kepentingan ekonomi juga memberikan dukungan pada
calon berbasis pengusaha. Kelompok elite yang didasarkan pada kepentingan partai
politik juga memberikan dukungan pada elite partainya. Cara yang sama dilakukan oleh
kelompok kepentingan lainnya, seperti kelompok aliran politik, kelompok militer, dan
kelompok kepentingan sosial.
Di samping terjadi perbedaan dan polarisasi kepentingan di antara elite politik
lokal, juga terjadi konflik yang bersifat dinamis, yakni persaingan, pertentangan, dan
perselisihan serta tarik-menarik kepentingan. Setiap elite atau kelompok elite
melakukan lobi, kompromi, tawar-menawar politik dalam memenuhi kepentingannya,
baik yang bersifat individual maupun kelompok. Kepentingan politik yang bersifat

73
Ibid.
22

individual dapat berupa pemenuhan kepentingan untuk tetap mempertahankan


kekuasaan atau mendapatkan kekuasaan yang baru. Kepentingan politik yang bersifat
kelompok dapat berupa pemenuhan kepentingan yang lebih besar, seperti kepentingan
suku/wilayah, dan aliran politik atau partai politik.
Dalam pemilihan kepala daerah tersebut muncul tiga pasangan calon yang
ditetapkan oleh DPRD. Pertama, pasangan H. M. Amin Syam – H. Syahrul Yasin Limpo
yang dicalonkan oleh Fraksi Partai Golkar (F-PG) yang memiliki 44 kursi. Kedua,
pasangan H. M. Aksa Mahmud – H. Abdul Malik Hambali dicalonkan oleh Fraksi Amanat
Umat (F-AU) yang memiliki 7 kursi. Ketiga, pasangan H. A. M. Nurdin Halid – H.
Iskandar Mandji dicalonkan oleh Fraksi Keastuan Kebangsaan Indonesia (F-KKI) yang
memiliki 5 kursi. Tiga fraksi lainnya, yakni Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (6
kursi), Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (5 kursi), dan Fraksi TNI/Polri (8
kursi) tidak mengusulkan pasangan calon.
Setiap pasangan calon tersebut melakukan berbagai pendekatan dalam
memperoleh dukungan, baik di dalam maupun di luar parlemen. Di dalam parlemen,
setiap pasangan calon bersaing untuk mendapatkan 75 suara anggota DPRD Provinsi
Sulawesi Selatan. Di luar parlemen, setiap pasangan calon berusaha mendapatkan
dukungan dari masyarakat atau kelompok-kelompok kepentingan yang ada di
dalamnya.
Tiga pasangan calon yang muncul adalah elite Partai Golkar. Fenomena ini
menunjukkan bahwa elite politik Partai Golkar mendominasi percaturan politik di
Provinsi Sulawesi Selatan. Jabatan dan posisi-posisi strategis dikuasai oleh elite Partai
ini. Sementara itu, elite partai politik lainnya belum memiliki kekuatan politik yang
mampu mengimbanginya, sehingga memilih berkoalisi dengan faksi-faksi yang ada
dalam Partai Golkar. Karena tiga pasangan calon adalah kader Partai Golkar, maka
setiap pasangan calon menggunakan pendekatan kepartaian terhadap 44 orang
anggota DPRD dari Fraksi Partai Golkar. Konsekuensi politik dari pendekatan ini adalah
munculnya konflik internal di Partai Golkar.
Terpecahnya suara Fraksi Partai Golkar membuat setiap pasangan calon
melakukan pendekatan lintas fraksi, terutama fraksi-fraksi yang tidak mengusulkan
23

pasangan calon, yakni Fraksi PPP, fraksi PDIP, dan Fraksi TNI/Polri. Dalam realitasnya,
konflik internal yang terjadi pada Partai Golkar juga dialami oleh partai politik lainnya,
seperti PAN, PPP, dan PDIP. Sebab, setiap elit partai politik memiliki sikap politik yang
berbeda dalam memberikan dukungan terhadap ketiga pasangan calon.
Terjadinya konflik internal di setiap partai politik menyebabkan pendekatan
kepartaian dianggap tidak cukup dalam mendapatkan dukungan. Tiga pasangan calon
gubernur dan wakil gubernur melakukan pendekatan lain dalam menarik dukungan
setiap anggota DPRD yang akan memberikan pilihannya. Pendekatan yang dilakukan
dalam menarik dukungan itu adalah pendekatan primordial, seperti ikatan
kekeluargaan, kesukuan/wilayah, dan aliran politik.
Pasangan Amin Syam – Syahrul Yasin Limpo tetap melakukan pendekatan
kepartaian. Sebagai Ketua Umum Partai Golkar, H. M. Amin Syam memberikan
ancaman/sanksi kepada anggota DPRD dari F-PG yang tidak mengikuti kebijakan
partai. H.M. Amin Syam juga memberikan janji bahwa anggota F-PG yang mengikuti
kebijakan partai diusulkan kembali menjadi calon anggota legislatif pada pemilu 2004.
Pendekatan lain yang dilakukan adalah pendekatan primordial (kekeluargaan,
aliran politik, dan kesukuan/wilayah). Pendekatan primordial tersebut dilakukan oleh
Syahrul Yasin Limpo. Ia menganggap ikatan primordial lebih kuat dibandingkan ikatan
kepartaian. Syahrul Yasin Limpo adalah satu-satunya tokoh dari Suku Makassar/wilayah
selatan di antara tiga pasangan calon gubernur dan wakil gubernur lainnya. Pasangan
lain tersebut berasal dari Suku Bugis/wilayah utara Provinsi Sulawesi Selatan. Selain
itu, Syahrul Yasin Limpo juga memiliki saudara dan teman seorganisasi (FKPPI dan
KNPI) di DPRD.
Pasangan Aksa Mahmud–Abdul Malik Hambali lebih cenderung melakukan
pendekatan aliran politik dalam menarik dukungan. Aksa Mahmud yang dicalonkan
oleh F-AU dikenal peduli terhadap kemaslahatan umat Islam di Sulawesi Selatan. Ia
melakukan pendekatan terhadap elite partai politik beraliran Islam serta ulama di
setiap partai politik beraliran nasionalis. Pendekatan lain yang dilakukan adalah
melakukan lobi terhadap pimpinan TNI dan Polri melalui H. M. Jusuf Kalla.
24

Pasangan Nurdin Halid – Iskandar Mandji cenderung melakukan pendekatan


terhadap anggota DPRD Provinsi Sulawesi Selatan melalui ikatan generasi. Sebagai
representasi elite dari kalangan muda, Nurdin Halid mendekati anggota DPRD yang
masih muda. Iskandar Mandji yang merupakan representasi kalangan tua mendekati
anggota DPRD yang sudah lama. Strategi lain yang dilakukan adalah pendekatan
terhadap anggota DPRD yang belum terakomodasi kepentingan aliran politiknya,
terutama kalangan elite beraliran Kristen.
Berbagai pendekatan yang dilakukan oleh setiap pasangan calon menyebabkan
konflik antarelite politik lokal yang didasarkan pada kepentingan aliran politik dan
kesukuan/wilayah tidak dapat dihindari. Terjadi konflik antarelite partai politik, baik
yang bersifat internal maupun eksternal, seperti di Partai Golkar, PPP, PDIP, dan PAN.
Elite partai politik berbeda, bersaing, dan bertentangan dalam memberikan dukungan
terhadap tiga pasangan calon. Tajamnya pertentangan di antara elite partai politik
menyebabkan tidak ada partai politik yang utuh dukungannya, termasuk PPP dan PDIP
yang tidak mengusulkan pasangan calon.
Dalam pemilihan tersebut muncul pula konflik yang didasarkan atas kepentingan
aliran politik. Terjadi konflik antara elite partai politik beraliran nasionalis dengan aliran
Islam dan gabungan berbagai aliran politik. Elite beraliran nasionalis cenderung
memberikan dukungan pada pasangan Amin Syam – Syahrul Yasin Limpo yang
dicalonkan oleh Fraksi Partai Golkar (nasionalis). Elite politik beraliran Islam cenderung
mendukung pasangan Aksa Mahmud – Abdul Malik Hambali yang dicalonkan oleh F-AU
(Islam). Elite politik yang belum terakomodasi kepentingan aliran politiknya cenderung
memberikan dukungan pada pasangan Nurdin Halid – Iskandar Mandji yang dicalonkan
oleh F-KKI (gabungan berbagai aliran).
Konflik lain yang muncul adalah konflik antarelit politik berdasarkan kepentingan
suku/wilayah. Terjadi konflik antara elite politik dari Suku Bugis/wilayah bagian utara
Provinsi Sulawesi Selatan dengan elite politik dari Suku Makassar/wilayah bagian
selatan. Suku Makassar yang mayoritas berdomisili di bagian Selatan lebih tertinggal
perkembangannya dibandingkan dengan wilayah Utara yang masyarakatnya mayoritas
25

Suku Bugis. Suku Makassar ini kemudian menuntut agar pasangan calon adalah
gabungan dari kedua suku/wilayah tersebut.
Setelah melakukan berbagai pendekatan, setiap pasangan calon yakin akan
memenangkan pemilihan. Namun, dalam pemilihan tersebut, pasangan H.M. Amin
Syam–H.Syahrul Yasin Limpo memenangkan pemilihan dengan meraih 39 suara.
Pasangan H.M. Aksa Mahmud – H. Abdul Malik Hambali dan pasangan H.A.M. Nurdin
Halid – H. Iskandar Mandji masing-masing memperoleh 18 suara.
Kemenangan H.M.Amin Syam–H. Syahrul Yasin Limpo tidak terlepas dari
berbagai pendekatan yang dilakukan. Pendekatan kepartaian kepada setiap anggota
Fraksi Partai Golkar dianggap strategis dalam menarik dukungan. 35 suara dari 39
jumlah suara yang diperoleh pasangan H. M. Amin Syam – H. Syahrul Yasin Limpo
berasal dari Fraksi Partai Golkar, 4 suara berasal dari fraksi lainnya.
Dukungan anggota DPRD dari F-PG kepada Amin Syam – Syahrul Yasin Limpo
menunjukkan bahwa pengaruh partai politik masih sangat besar. Namun demikian,
pendekatan kepartaian dianggap tidak cukup, diperlukan juga pendekatan primordial.
Anggota Partai Golkar yang memberikan dukungan tidak semata-mata karena
pengaruh partai politik, tetapi juga karena pengaruh ikatan primordial. Hal ini dapat
dilihat dari 18 suara Partai Golkar yang diperoleh H.M. Amin Syam dan 17 suara yang
dikuasai oleh H. Syahrul Yasin Limpo yang lebih dominan melakukan pendekatan
primordial.
Berdasarkan hasil studi tersebut dihasilkan kesimpulan berupa implikasi teori,
baik yang bersifat verifikasi, revisi, maupun dalam bentuk penawaran proposisi teori
baru. Teori yang diverifikasi adalah: pertama, teori yang dikemukakan oleh Maswadi
Rauf bahwa suatu hal yang wajar apabila demokrasi dipenuhi oleh konflik karena
setiap orang/kelompok mempunyai kepentingan dan pendapat masing-masing yang
bukan saja berbeda tapi bahkan dapat bertentangan satu sama lain. Kebebasan untuk
mengkritik atau menentang pihak lain yang mempunyai pendapat dan kepentingan
yang berbeda/berlawanan yang membuat konflik kepentingan pesat di dalam
masyarakat. Kedua, teori yang dikemukakan oleh Dwaine Marvick bahwa meskipun
elite sering dipandang sebagai satu kelompok yang terpadu, tetapi sesungguhnya di
26

antara anggota-anggota elite itu sendiri, apalagi dengan elite lain sering bersaing dan
berbeda kepentingan.
Ketiga, teori yang dikemukakan oleh Maurice Duverger dan Clifford Geertz
bahwa konflik antarkelompok kepentingan politik lokal cenderung disebabkan oleh
kepentingan lokal yang didasarkan atas nilai-nilai kedaerahan atau ikatan-ikatan
primordial. Keempat, teori Clifford Geertz yang menyatakan bahwa kesetiaan
primordial lebih kuat dari pada kesetiaan politik. Kelima, teori yang dikemukakan oleh
Herbert Feith dan Maurice Duverger bahwa aliran politik mempengaruhi sikap politik
seseorang dalam menentukan pilihannya.
Teori yang direvisi adalah teori yang dikemukakan oleh Leonard Y. Andaya dan
Mattulada bahwa konflik antarelite yang terjadi di Sulawesi Selatan, khususnya pada
zaman penjajahan bukan konflik antar suku. Teori tersebut tidak cocok lagi seiring
dengan munculnya konflik yang didasarkan atas kepentingan suku dalam pemilihan
gubernur dan wakil gubernur.
Argumentasi yang mendasari bahwa adanya orang dari Suku Bugis menyerang
Tana Bugis dan terdapatnya orang dari Suku Makassar menyerang Makassar tidak
cukup dijadikan dasar bahwa tidak ada konflik antarsuku, karena situasi dan zamannya
berbeda. Pada zaman penjajahan, jangankan menyerang pasukan dari sukunya sendiri,
membunuh orang tua, saudara dan keluarga sendiripun akan dilakukan apabila
diperintah oleh raja/penjajah. Kondisi itu berbeda ketika ruang kebebasan dan
kesetaraan bagi setiap orang mendapatkan jaminan dari negara. Orang semakin sadar
dengan situasi dan kondisi riil yang dihadapinya serta memahami kebutuhan dan
kepentingannya.
Dalam studi ini juga ditawarkan proposisi teori baru yang didasarkan atas hasil
penelitian, yaitu ditemukan adanya kontinuitas pola konflik antarelite politik lokal yang
didasarkan pada kepentingan aliran politik dan kesukuan/wilayah dalam pemilihan
Gubernur dan Wakil Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan. Sebab ternyata hal tersebut
bukan sesuatu yang baru. Konflik itu telah berulangkali terjadi pada masa sebelumnya.
Bahkan, konflik antarsuku sudah terjadi pada masa penjajahan.
27

Dari temuan tersebut, dapat dirumuskan suatu konsep teori bahwa pada daerah
yang terdapat berbagai suku yang bersaing dan memegang teguh nilai-nilai budaya
dan ideologi, konflik antarelite politik lokal berdasarkan kepentingan kesukuan/wilayah
dan aliran politik senantiasa muncul dalam perebutan kekuasaan. Konsep teori tersebut
didasarkan pada pemikiran bahwa sejak zaman penjajahan, masyarakat Sulawesi
Selatan yang dikenal teguh dalam mempertahankan dan menjunjung tinggi nilai-nilai
budaya dan penganut agama Islam yang fanatik tetap bertahan sampai saat ini.
Walaupun telah diupayakan berbagai cara dalam mengatasi konflik yang dianggap
sensitif tersebut, dalam realitasnya konflik yang didasarkan atas kepentingan
suku/wilayah dan aliran politik tidak dapat dihindari.
Di samping menemukan adanya kontinuitas pola konflik, studi ini juga
menemukan terjadinya pergeseran pola konflik, dari konflik yang sifatnya vertikal
(kelompok bangsawan dengan bukan bangsawan) berubah menjadi konflik horizontal
(konflik antarkelompok kepentingan). Konflik yang didasarkan pada status sosial
(bangsawan dan bukan bangsawan) yang dominan terjadi pada hampir setiap
pemilihan dan pengangkatan seorang pejabat di Sulawesi Selatan, tidak muncul
kepermukaan secara berarti dan berubah menjadi konflik antarkelompok kepentingan
elite yang lebih mengedepankan prinsip kesetaraan dan kesejajaran.
Berdasarkan temuan studi tersebut, dapat dirumuskan suatu konsep teori
bahwa seiring dengan perkembangan dan tuntutan perubahan zaman, pemilihan
pemimpin di Sulawesi Selatan seyogianya disesuaikan dengan nilai-nilai lokal dan nilai-
nilai global. Konsep ini didasarkan pada pemikiran bahwa masyarakat Sulawesi Selatan
dikenal teguh dalam menjaga dan menjunjung tinggi nilai-nilai budaya. Namun
demikian, tuntutan perubahan dan perkembangan zaman juga tidak dapat dinafikan.
Studi ini juga menemukan bahwa konflik antarelite yang terjadi di tingkat lokal
tidak sepenuhnya disebabkan oleh konflik antarelite politik lokal, tetapi juga
disebabkan oleh sikap elite politik pusat. Konflik internal yang terjadi di Partai Golkar,
PPP, dan PDIP antara lain disebabkan oleh sikap elite politik pusat yang tidak tegas
dalam mengambil keputusan. Namun demikian, dalam kondisi tertentu, elite politik
lokal dapat mengambil keputusan politik tanpa tergantung pada elite politik pusat.
28

Rekomendasi partai politik di pusat untuk memilih pasangan calon tertentu kerapkali
diabaikan bahkan ditolak oleh pengurus partai politik di tingkat lokal.
Temuan tersebut menunjukkan bahwa konflik antarelite politik merupakan satu
kesatuan yang saling memengaruhi. Meskipun elite politik di pusat memberikan
kekuasaan kepada elite lokal maupun masyarakat untuk mengambil keputusan politik,
tetapi mereka masih tetap ingin berkuasa. Hanya saja, dalam kondisi tertentu, elite
politik lokal juga kerapkali mengambil keputusan sendiri dengan mengabaikan
kebijakan elite politik pusat.
Berdasarkan temuan tersebut dirumuskan suatu konsep teori bahwa
desentralisasi politik tidak serta merta dapat mendorong kebebasan dan kemandirian
elite politik lokal dan masyarakat secara substansial dalam mengambil keputusan
politik. Elite politik di pusat masih berpengaruh, bahkan dalam kondisi tertentu dapat
memaksakan keinginan politiknya. Namun demikian, adanya kekuasaan yang diberikan
secara perlahan memungkinkan elite politik lokal dan masyarakat dapat mengambil
keputusan secara otonom tanpa bergantung pada elite politik pusat.

DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, Hamid, Manusia Bugis Makassar, Jakarta : Inti Idayu Press, 1985

______ , Andi Pangeran Pettarani : Profil Pimpinan yang Manunggal dengan Rakyat,
Jakarta: Gramedia, 1991.

Abidin, Andi Zainal, Capita Selekta Kebudayaan Sulawesi Selatan, Ujung Pandang :
Hasanuddin University Press, 1999.

A. Latif, A. Majid dan Jamil H. Taamin (Editor), Sulawesi Selatan : Dari Andi Pangeran
Pettarani Sampai H. Z. B. Palaguna, Ujung Pandang, Pustaka Pembanguan,
1999.
29

Almond, A. Gabriel dan Sidney Verba, Budaya Politik (Tingkah Laku Politik dan
Demokrasi di Lima Negara), Jakarta: Bumi Aksara, 1984.

______ , dan G.B. Powel, Comparative Politics, ( System, Process, and Policy),
Toronto: Little Brown and Company, 1978.

Amin, M. M. Dkk. Kelompok Elit dan Hubungan Sosial Di Pedesaan, Jakarta : Pustaka
Grafika, 1988.

Andaya, Leonard Y., Warisan Arung Palakka : Sejarah Sulawesi Selatan Abad ke-17,
Makassar : Ininnawa, 2004.

Beetham, David & Kevin Boyle, Demokrasi, Yogyakarta : Kanisius, 2000.

Birch, A. H., Concepts & Theories of Modern Democracy, London & New York :
Routledge, 2001.

Budiardjo, Miriam, Aneka Pemikiran Tentang Kuasa dan Wibawa, Jakarta : Sinar
Harapan, 1986.

_______ , Demokrasi di Indonesia (Kumpulan karangan), Jakarata: Gramedia, 1996.

Carter, April, Otoritas Dan Demokrasi, Jakarta : Rajawali, 1985.

Chilcote, Ronald, H., Teori Perbandingan Politik, Penelusuran Paradigma, Jakarta : Raja
Grafindo Persada, 2003.

Dahl, Robert A., Demokrasi dan Para Pengkritiknya, Jakarta: YOI, 1992.
30

Devas, Nick Dkk, Keuangan Pemerintah Daerah di Indonesia, Jakarta: UI-Press, 1999.

Dhakidae, Daniel, Partai Politik Di Indonesia, Jakarta : Kompas, 1998.

Diamond, Larry, Developing Democracy: Toward Consolidation, Baltimore and London:


The Johns Hopkins University Press, 1999.

Duverger, Maurice, Sosiologi Politik, Jakarta : Rajawali Pers, 1987.

Emerson, Donald K. (ed.), Indonesia Beyond Soeharto: Negara, Ekonomi, Masyarakat,


Transisi, Jakarta: Gramedia bekerjasama dengan The Asia Foundation
Indonesia, 2001.

Feith, Herbert dan Lance Castle, Pemikiran Politik Indonesia 1945-1965, Jakarta :
LP3ES, 1998.

Geertz, Clifford (Edited), Old Societies and New States, New York: The Free Press,
1965.

Gonggong, Anhar, Abdul Qahhar Muzakkar, Yogyakarta : Ombak, 2004.

Hamid, Abu, Dkk, Siri’ & Pesse’ : Harga diri Manusia Bugis, Makassar, Mandar, dan
Toraja, Makassar : Pustaka Refleksi, 2005.

Harahap Rudi, Dkk., A. Amiruddin : “Nahkoda Dari Timur”, Jakarta : Yayasan


Latimodjong, 1999.

Haris, Peter dan Ben Reilly (editor), Demokrasi dan Konflik Yang Mengakar: Sejumlah
Pilihan Untuk Negosiator, Jakarta : International IDEA, 1998.
31

Harvey, Barbara S., Permesta: Pemberontakan Setengah Hati, Jakarta: Grafitti Pers,
1989.

Huntington, Samuel. P., Gelombang Demokratisasi Ketiga, Jakarta : Grafiti, 1997.

Jackson, Karl, D., Political Power and Communications in Indonesia, London: University
of California Press Berkeley Los Angeles, 1978.

Jim Schiller (Editor), Jalan Terjal Reformasi Lokal : Dinamika Politik di Indonesia,
Yogyakarta : Pps UGM, 2003.

Kartodirdjo, Sartono, Elite Dalam Perspektif Sejarah, Jakarta : LP3ES, 1981.

Keller, Suzanna, Penguasa dan Kelompok Elit: Peranan Elit-Penentu Dalam Masyarakat
Modern, Jakarta : Rajawali Pers, 1995.

Kuper, Adam & Jessica Kuper, Ensiklopedia Ilmu-Ilmu Sosial, Jakarta : Raja Grafindo
Persada, 2000.

Linz, Juan J et al., Menjauhi Demokrasi Kaum Penjahat, Belajar Dari Kekeliruan
Negara-negara Lain, Bandung : Mizan, 2001.

Madjulekka, Rusman (ed), 80 Tahun A.A. Rifai : Catatan Kehidupan & Perjuangan,
Makassar : Intermedia Publishing, 2002.

Maryanov, S. Gerald, Decentralization In Indonesia As A Political Problem, Ithaca New


York: Modern Indonesia Project Southeast Asia Program Departement of Far
Eastern Studies Cornel University, 1958.
32

Mattulada, Sejarah, Masyarakat, dan Kebudayaan Sulawesi Selatan, Makassar:


Hasanuddin University Press, 1998.

Midding To’ Supu, Mirdan, Mayjen TNI (Purn) H. Andi Matalatta : Dari Atlet Serba Bisa
Hingga Pejuang Sejati, Yogyakarta : Bio Pustaka, 2005.

Mills, C. Wright, The Power Elite, New York : Oxford University Press, 1959.

Mukhlis (ed), Dinamika Bugis-Makassar, Jakarta : Pusat Penelitian Ilmu-Ilmu Sosial dan
YIIS, 1986.

Nasyaruddin, Anwar dan Moh. Yahya Mustafa, Jejak-Jejak Radikal Kahar Muzakkar :
Saya tetap Membangkang, Makassar : Pustaka Refleksi, 2004.

O'Donnel, Guillermo, Philippe C. Schmitter, Laurence Whitehead (editor), Transisi


Menuju Demokrasi (Kasus Eropa Selatan), Jakarta : LP3ES, 1992.

Pababbari, Musafir, Perilaku Politik Elit Agama di Sulawesi Selatan, Makassar : Padat
daya, 2003.

Pelras, Chistian, The Bugis, Cambiridge USA : Blackwell, 1996.

Potter, David et al., Democratization, Cambridge USA : Polity Press, 2000.

Rasyid, Muh. Ryaas, Kajian Awal Birokrasi Pemerintahan & Politik Orde Baru, Jakarta:
Yarsif Watanpone, 1997.

Rauf, Maswadi, Dkk, Memastikan Arah Baru Demokrasi, Jakarta : LIP Fisip UI
kerjasama dengan Mizan, 2000.
33

_____ , Konsensus Politik, Sebuah Penjajagan Teoritis, Jakarta: Dirjen Dikti Depdiknas,
2000.

Romli, Lili (Editor), Islam Yes Partai Islam Yes, Sejarah Perkembangan Partai-Partai
Islam di Indonesia, Yogyakarta : Pustaka Pelajar bekerjasama dengan P2P –
LIPI, 2006.

Sjamsuddin, Nazaruddin, Mengapa Indonesia Harus Menjadi Negara Federasi, Jakarta:


UI Press, 2002.

Sutherland, Heather, Terbentuknya Sebuah Elite Birokrasi, Jakarta : Sinar Harapan,


1983.

Tangke, A. Wanua Dkk., (ed), Andi Salle Konflik M. Yusuf : menyingkap Tragedi 5 April
1964 di Pinrang, Makassar : Pustaka Refleksi, 2004.
Demokrasi dan Buruh :
Kajian Teoritis dan Komparatif
Nur Iman Subono
Staf Pengajar Jurusan Politik FISIP UI

Demokrasi, demikian kita menyebutnya, apa pun definisi atau


pengertiannya, sudah menjadi kata yang begitu sering kita gunakan, dan bahkan
kita sakralkan. Betapa tidak, hampir semua negara di dunia, apa pun watak
sistem politik dan ideologinya, selalu menyebut negaranya sebagai negara
demokrasi. Sejauh ini, demokrasi masih dilihat sebagai ”the best of the worst”
dibandingan sistem politik dan ideologi yang ada sebelumnya. Orang seperti
Samuel P. Huntington pun, menyebut perubahan-perubahan politik di dunia,
sejak tahun 1974 ke depan, sebagai proses Demokratisasi Gelombang Ketiga
(Third Wave of Democratization).1 Semuanya berawal dari Portugal dan Spanyol
(pertengahan 1970-an), terus menyebar ke Amerika Selatan (akhir 1970-an –
awal 1980-an), dan selanjutnya mencapai ke Asia (akhir 1980-an), bergerak ke
Eropa Timur (akhir 1980-an), dan akhirnya juga muncul di Afrika Selatan (1990).
Meskipun apa yang digambarkan ini, dalam satu dekade kemudian mengalami
arus balik, dengan munculnya berbagai rejim-rejim yang antidemokrasi,2 tetapi
tetap saja kita menganggap bahwa demokrasi sebagai suatu sistem politik dan
kemasyarakatan masih dianggap yang terbaik
Tulisan ini sendiri tidak akan masuk dalam perdebatan mengenai dinamika
dan pemahaman mengenai demokrasi itu sendiri, tetapi lebih hirau pada
pertanyaan, siapa yang sebetulmya menjadi agen demokrasi dalam proses
transisi yang mendorong perubahan politik tersebut ?

1
Lihat Samuel P. Huntington, The Third Wave: Democratization in the Late Twentieth
Century (Norman: University of Oklahoma Press, 1991), hal. 16.
2
Lihat Thomas Carorthers, “The End of the Transition Paradigm”, Journal of Democracy, Vol
13:1, 2002.
2

Banyak agen memang terlibat di dalamnya, tapi sejauh ini tidak terlalu
banyak pihak yang menyebut kelas buruh sebagai salah satu agen dalam proses
demokratisasi tersebut. Mengapa kelas buruh? Apa benar memang kelas buruh
memiliki peranan dalam proses demokratisasi? Kebanyakan studi dalam ilmu
politik selama ini masih melihat transisi ke arah demokrasi yang sesungguhnya
sebagai produk dari peranan elite dan kepemimpinannya, kemudian pentingnya
pelembagaan politik, dan sebagai akibat pilihan strategis untuk pembaharuan
demokrasi. Dengan kata lain, demokrasi di sini, dalam berbagai variasi kajian
yang ada, semata-mata hanya dilihat sebagai hasil rekayasa (crafted product)
dari elite-elite yang tercerahkan (enlightened elites), jalan yang bergantung pada
lembaga-lembaga politik yang ada, dan hasilnya pun sudah bisa diprediksi.

Kelas Sosial dan Demokrasi


Pemahaman seperti yang dijelaskan di atas, secara esensial sangat
bersifat “state-centric” dan akibatnya mereka tidak hirau terhadap kekuatan-
kekuatan politik, khususnya kelas-kelas sosial, sebagai agen yang memiliki
peranan dalam proses demokratisasi selama ini. Dalam tradisi Marxis dan Liberal,
khususnya dalam kajian ekonomi-politik, dengan merujuk kepada sejarah awal
industrialisasi di Eropa Barat, kelas sosial dalam proses industrialisasi kapitalis
dipandang memiliki peran sebagai agen demokratisasi. Meskipun pada saat
bersamaan, kita pun tahu ada ketidaksepakatan di antara kedua tradisi tersebut,
mengenai siapa yang sesungguhnya lebih merupakan agen demokrasi yang
sejati. Pada titik ini, secara sederhana kita bisa membagi dua mazhab utama
dalam melihat kelas sosial yang berperan sebagai agen demokrasi.3
Pertama, mazhab yang diwakili antara lain oleh Moraze, Hobsbawn, dan
Moore. Umumnya mereka ini mengidentifikasi kelas kapitalis atau kelas borjuis
sebagai agen demokrasi. Barrington Moore misalnya, dalam buku klasiknya,
Social Origins of Dictatorship and Democracy, mengajukan tesisnya yang

3
Eva Bellin, “Contingent Democrat: Industrialist, Labor, and Democratization in Late-developing
Countries”, World Politics 52 (January 2000), hal. 175-205.
3

terkenal, ”no bourgeoisie, no democracy.” Mereka yang berada dalam mazhab


ini melihat bahwa perkembangan demokrasi di Eropa Barat sebagai konsekuensi
dari perjuangan kelas kapitalis (kelas borjuis) berbenturan dengan negara
absolut dalam melihat dan menangani hambatan-hambatan feodalisme dan
tradisional di satu sisi, dan mendorong kemajuan kapitalisme di sisi yang lain.
Berdasarkan motivasi material, kelas kapitalis memobilisasi kekuatan ekonomi
borjuisnya, mempromosikan pelembagaan parlementer, dan kemudian
mendorong parlemen melakukan pengawasan terhadap negara.4
Sementara yang kedua, mahzab yang diwakili oleh orang-orang seperti
Marshall, Thompson, Bendix, Therborn, dan yang belakangan seperti
Rueschemeyer, dan Stephens, mengidentifikasi kelas buruh sebagai agen
demokrasi. Menurut mereka, kinerja kelas kapitalis atau kelas borjuis pada
dasarnya tidak terlalu peduli dengan demokrasi. Kelas borjuis, masih menurut
mereka, hanya tertarik dalam mempromosikan nilai-nilai atau bentuk-bentuk
aturan liberal, tapi yang jelas bukan demokrasi. Pada satu sisi, mereka sangat
mendukung pengenalan pemerintahan yang representatif dan perlindungan
terhadap hak-hak sipil dan politik, tapi pada sisi yang lain, mereka menentang
perluasan hak-hak sipil dan politik kepada kelas-kelas bawah. Padahal, inilah
sebetulnya esensi dari demokrasi yang sejati. Karenanya, kelas buruh, dan bukan
kelas borjuis, yang secara organisasional diperdayakan oleh perkembangan
kapitalisme dan secara material dimotivasikan oleh keinginan untuk
memperjuangkan kekuatan politik sebagai kompensasi dari subordinasi ekonomi
mereka. Singkatnya, mereka memperjuangkan hak pilih universal (universal
suffrage). Atas dasar itu, kelas buruh yang sebenarnya merupakan pejuang
sesungguhnya dari proses demokratisasi di Eropa Barat. Ada baiknya simak apa
yang menjadi kesimpulan dari analis Göran Therbon sebagai berikut : 5

4
Lihat Evelyne Huber dan John D. Stephens, “The Bourgeoisie and Democracy: Historical and
Contemporary Perspectives from Europe and Latin America”, The 1997 Meeting of the Latin
American Studies Association, Continental Plaza Hotel, Guadalajara, Mexico, April 17-19, 1997
4

”pengaruh yang menentukkan dari kelas buruh (determinant influence of the


working class), yang menuntut demokrasi (demand(s) democracy) dari kelas
borjuis. Pertama-tama menentangnya, dan kemudian memutuskan kapan dan
bagaimana untuk menyerahkannya.”

Dalam nuansa dan spirit yang tidak jauh berbeda, Rueschemeyer,


Stephens, dan Stephens mengatakan hal sebagai berikut ini :6
”kekuatan pro-demokrasi yang paling konsisten (the most consistently pro-
democratic forces) adalah kelas buruh, yang mendorong ke depan (pushed
forward) dan berjuang untuk (fought for) demokrasi menentang perlawanan dari
aktor-aktor kelas lainnya, dan sering memainkan peran pro-demokrasi yang
meyakinkan. ”

Buruh dan Serikat Buruh: Siapa Mereka ?


Sejauh ini, kita memang lebih mudah untuk langsung menunjuk orang-
orangnya, dalam arti siapa itu buruh itu, dan juga organisasi-organisasi dalam
arti serikat buruh di lapangan, daripada kita harus mendefinisikannya secara
lengkap, apalagi tuntas, dalam tataran akademis. Jika pada akhirnya kita harus
mendefinisikannya, maka hampir niscaya bahwa definisi itu biasanya merujuk
pada tradisi marxian yang memang biasanya dikenal dengan pembicaraan
mengenai kelas buruh. Meskipun kita juga tahu bahwa jika kita merujuk pada
bab tentang ’kelas’ dalam buku Das Capital, ternyata hanya beberapa baris saja
yang berbicara mengenai kelas, dan kemudian ditutup dengan catatan editorial
’manuskrip ini hanya sampai di sini’. 7

Secara sederhana, kelas buruh (working class) adalah mereka yang tidak
memiliki dan menguasai alat-alat produksi, dan karenanya mereka dipaksa atau
terpaksa oleh keadaan seperti itu menjual tenaganya untuk bekerja dan bisa
hidup. Singkatnya, mereka tidak memiliki apa-apa kecuali tenaga atau tubuhnya.
Mereka bisa bekerja, baik secara manual maupun nonmanual, atau kedua-
duanya. Sebagai konsekuensinya, masih menurut tradisi marxis, kelas buruh ini

5
Göran Therbon, “The Rule of Capital and the Rise of Democracy”, New Left Review, 103 (1977),
hal. 80.
6
Lihat Dietrich Rueschemeyer, Evelyne Huber Stephens, and John D. Stephens, Capitalist
Development and Democracy (Chicago: Chicago University Press, 1992), hal. 8, 46, dan 59.
7
Lihat Peter Burke, History and Social Theory (New York: Cornel University Press, 1993).
5

berhadap-hadapan, berdasarkan perbedaan ekonomi dan politik, dalam


pertentangan kelas dengan kelas pemilik modal (kelas kapitalis).
Sementara itu, kita bisa mengartikan serikat buruh sebagai organisasi
yang menerjemahkan, mempromosikan, dan memperjuangkan kepentingan dan
hak-hak kolektif dari buruh, terutama dalam hubungannya dengan pengusaha
atau pemilik modal, dan juga dalam kaitannya dengan pemerintah atau negara.
Memang terlalu deterministik, demikian kritik yang muncul terhadap
tradisi marxian ini. Ini berkaitan dengan hanya adanya dua kelas (kelas sosial)
dalam masyarakat kapitalis (kelas buruh dan kelas kapitalis) yang saling
bertentangan dan tak terdamaikan dalam nuansa konflik dan perjuangan kelas.
Dalam tradisi Weberian misalnya, konflik dan kelas sosial bukanlah merupakan
penggerak utama dari perubahan sosial masyarakat. Ada konflik etnis,
antarnegara dan agama, dan lainnya yang tidak selalu mengambil bentuk konflik
kelas. Bahkan, kembali merujuk kepada tradisi Weberian, kelompok-kelompok
status kelihatannya lebih memiliki peran dan arti dalam perubahan masyarakat
dibandingkan kelas sosial seperti yang diyakini dalam tradisi marxian.
Meskipun demikian, dengan menyadari adanya keterbatasan dalam
konsep kelas sosial (buruh dan modal), konsep kelas buruh ala marxis ini masih
tetap relevan justru pada saat-saat sekarang ini dengan merujuk pada kasus
negara-negara berkembang yang sedang mengalami krisis ekonomi (atau
tepatnya krisis kapitalisme). Pada saat ini kita bisa menyaksikan hampir secara
merata di negara-negara seperti misalnya, Korea Selatan dan Taiwan, yang
pernah mendapat julukan ”Macan Asia”, hingga negara-negara Asia Tenggara
(seperti Indonesia, Thailand, dan Malaysia), pembicaraan mengenai konflik kelas
justru semakin mengemuka ke permukaan. Betapa tidak, Kapitalisme, apa pun
definisinya, merupakan sistem yang terus berkembang, dinamis, dan bahkan
katanya sedang mengalami krisis justru setelah sistem tandingannya,
komunisme, sudah jatuh luluh lantak. Akibatnya, konflik dan kelas sosial yang
ada juga mengalami perkembangan.
6

Dewasa ini kita bisa menyaksikan di banyak negara berkembang,


kalangan pekerja yang pada awalnya meyakini bahwa mereka bukan bagian dari
kelas pekerja, dan karenanya mereka merasa gampangnya sebagai ’kelas
menengah’, ternyata mengalami persoalan eksploitasi dan alienasi seperti yang
dialami kelas-kelas buruh di pabrik-pabrik atau tempat kerja lainnya dalam
berhadapan dengan pemilik modal (kelas kapitalis). Mereka, yang dalam gaya
hidupnya, bekerja di tempat AC, berdasi, gedung perkantoran yang mewah, dan
atribut metrpolitan lainnya, harus mengalami masalah PHK yang sama seperti
buruh tambang atau buruh pabrik. Mereka yang berikon 3 C (Credit Card,
Condominium, dan Car) sebagai pekerja ”kerah putih” pada akhirnya
memperjuangkan nasibnya dalam nuansa perjuangan kelas, dan juga bicara
mengenai proses demokratisasi. Dengan bahasa yang sederhana kita bisa
mengatakan bahwa para pekerja ”kerah putih”, pekerja sektor jasa keuangan,
komunikasi, dan perbankan, pegawai sipil rendahan, teknisi, perawat, dan guru
adalah mereka yang sama saja posisi dan perannya dalam masyarakat
kapitalisme lanjut (late capitalism) dewasa ini dengan buruh-buruh di pabrik atau
kawasan industri. Semuanya masuk dalam kategori sebagai bagian dari kelas
buruh modern.
Jika demikian masalahnya, maka apa yang dipaparkan oleh mazhab yang
belakangan ini mengenai pentingnya kelas buruh dalam proses demokratisasi di
Eropa Barat, menjadi sangat relevan saat ini. Meskipun demikian, kita pun masih
mengajukan pertanyaan, apakah kelas yang sama ini juga memiliki peran yang
serupa di negara-negara berkembang? Atau tepatnya, apakah proses
demokratisasi yang dalam tahun-tahun belakangan ini terjadi di negara-negara
berkembang juga dimotori salah satunya oleh kelas buruh, khususnya serikat
buruh? Bagaimana kekuatan-kekuatan otoriter memperlakukan kelas dan
gerakan buruh, atau serikat buruh dalam proses ”tarik-menarik” antara dorongan
demokratisasi dan pemapanan otoritarian? Memang tidak mudah menjawabnya,
7

apalagi banyaknya negara yang mengalami proses redemokratisasi, 8 yang


menampilkan ciri-ciri atau jalannya yang berbeda, dan khususnya tentang
keterlibatan dari kelas-kelas sosial yang ada dalam proses demokratisasi.

Pentingnya Serikat Buruh


Tanpa mengabaikan berbagai varisasi transisi yang ada di negara
berkembang, kita bisa mencatat beberapa faktor atau alasan di balik pentingnya
serikat buruh (trade unions) dalam proses demokratisasi.9 Pertama-tama, kita
melihat bahwa buruh menduduki tempat yang khusus di antara kekuatan-
kekuatan sosial lainnya di dalam masyarakat sipil (civil society), dan ini sangat
berkaitan sekali dengan kemampuannya yang besar dalam mendorong,
memperluas dan mengefektifkan mobilisasi massa pada kejadian-kejadian yang
kritis dibandingkan dengan kelompok-kelompok sosial lainnya. Secara umum,
mereka memiliki jaringan yang terorganisir melalui serikat buruh (trade unions)
yang relatif permanen, dan menyediakan sebuah wadah untuk melakukan
demonstrasi atau protes terhadap otoritas atau kekuasaan. Biasanya, basis
massa mereka memiliki kepentingan khusus yang relatif sama, dan secara politik
mereka terikat dalam identitas kolektif yang sudah berakar kuat dalam sejarah.
Selanjutnya, yang kedua, berbeda dengan kekuatan-kekuatan sosial lainnya
seperti gerakan mahasiswa, kelompok-kelompok yang memiliki hubungan
dengan gereja, atau kelompok forum warga, maka gerakan buruh dapat
mengacaukan pembangunan atau stabilitas ekonomi secara langsung melalui
pemogokan atau aksi lainnya yang berkaitan dengan pekerjaan. Karenanya,
serikat buruh sebagai organisasi yang memiliki kekuatan, langsung maupun

8
Redemokratisasi merujuk kepada proses kontemporer dari membagun kembali rejim demokrasi
pascaotoritarisme. Sementara itu, demokratisasi merujuk kepada proses asli membangun rejim
demokrasi setelah rejim oligarki atau semikompetitif yang terjadi pada aba 19 dan awal 20.
Namun dalam tulisan ini perbedaan di antara keduanya tidak terlalu dipermasalahkan karena
memang susah sekali membedakannya dalam kenyataan.
9
Lihat J. Samuel Valenzuela, “Labor Movements in Transitions to Democracy: A Framenwork for
Analysis”, Working Paper Series # 104, The Helen Kellog Institute for International Studies –
June 1988.
8

tidak, hampir selalu menjadi sasaran menarik bagi kekuatan oposisi politik. Posisi
buruh dalam ekonomi baik di tingkat perusahaan atau tempat kerja maupun
nasional, menyebabkan pemerintahan otoritarian pun harus sangat hirau
terhadap kekuatan buruh ini, dan lebih-lebih lagi dalam proses transisi demokrasi
yang terjadi. Serikat buruh biasanya memang berfungsi sebagai organisasi
kepentingan kolektif. Posisinya dalam masyarakat sipil dan ekonomi
menyebabkan mereka memiliki keterkaitan atau hubungan dengan negara, apa
pun karakter dari hubungan tersebut. 10

Umumnya banyak rezim otoritarian yang akan dengan mudah memilih


untuk menghancurkan atau menghapuskan keberadaan dari peran dan posisi
buruh dalam aktivitas politik mereka. Namun, dan ini merupakan faktor yang
ketiga, kinerja manajemen, teknologi, dan pemasaran pada Abad 20,
menyediakan wadah bagi buruh dengan berbagai kesempatannya, mengacaukan
proses produksi, dan karenanya upaya untuk menekan dan merepresif mereka
hanya melahirkan akibat yang kontraproduktif. Atas dasar itu juga, dibarengi
dengan berbagai tekanan dan kesepakatan internasional, rezim otoritarian
biasanya memberikan ruang bagi keberadaan beberapa organisasi buruh dan
membangun beberapa mekanisme saluran untuk menampung aspirasi buruh.
Meskipun demikian, rezim otoritarian umumnya membebani organisasi dan
mekanisme yang ada dengan berbagai pengawasan dan pembatasan. Ini
dilakukan tidak hanya karena serikat buruh dapat menjadi basis koordinasi aksi
buruh yang akan menganggu proses produksi, tapi juga mereka dapat menjadi
wadah bagi ”platform for the action” dari oposisi politik terhadap rezim
otoritarian.
Terakhir, dan ini kelihatannya sangat menarik untuk dipertimbangkan,
adalah hak-hak buruh dan kebebasan untuk berorganisasi dan berasosiasi
biasanya merupakan fokus perhatian dari agenda mereka. Meskipun serikat

10
Lihat Björn Beckman, “Trade Unions in Democratization: A Case Study of The Politicization of
the Zambian Congress of Trade Unios”, Unit of Development Studies, University of Uppsala,
Spring 2005.
9

buruh pada umumnya menghadapi keterbatasan dalam soal struktur internal,


kepemimpinan, dan juga jangkauannya yang lebih efektif, tetapi serikat buruh
merupakan tetaplah sebuah institusi yang dapat mewakili kepentingan strata
sosial yang lebih luas. Usaha-usaha yang mereka lakukan selama ini pada
kenyataannya tidak hanya memiliki arti bagi para anggotanya, tetapi juga
memberikan keuntungan bagi segmen lain dalam masyarakat yang tidak memiliki
organisasi sendiri. 11

Beranjak dari sana, kita bisa melihat pentingnya kelas buruh dan serikat
buruh sebagai bagian dari proses demokratisasi, atau persisnya dalam transisi
dari rezim otoritarian ke arah pemerintahan yang lebih demokratis. Namun, lagi-
lagi kita masih bertanya apakah peran historis kelas buruh di negara-negara
berkembang bersifat niscaya atau universal sebagaimana yang terjadi pada
masa-masa sebelumnya di Eropa Barat? Memang tidak mudah menjawabnya,
atau tidak ada jawaban tunggal untuk menjawabnya, apalagi memang bukan
kapasitas tulisan ini untuk membahasnya secara mendalam.

Kelas Buruh dan Proses Demokratisasi


Ada tiga premis utama di balik transisi demokrasi, dan peranan kelas
buruh di dalamnya, jika kita merujuk pada apa yang dikatakan Eva Bellin.12
Menurutnya, 3 premis tersebut adalah sebagai berikut; (1) demokrasi pada
dasarnya bukanlah sebuah kebutuhan yang evolusioner maupun sebuah hasil
yang konjuntur, tetapi merupakan produk dari perjuangan (struggle) di mana
kekuatan-kekuatan sosial memainkan peran utama; (2) kepentingan (interest),
dan bukan pencerahan, yang mendorong perubahan rezim; dan (3) di antara
berbagai kepentingan yang menjiwai masyarakat secara politis, kepentingan
material (material) adalah yang utama. Artinya, kelas-kelas sosial, termasuk

11
Björn Beckman, “Trade Unions, Institutional Reform and democracy: Nigerian Experiences with
South African and Ugandan Comparisons”, dalam John Harriss, Kristian Stokke, dan Olle
Tornquist, Politicising Democracy: The Local Politics of Democratization (Palgrave
MacMilla, 2004), hal. 173-174.
12
Bellin, op.cit., hal. 177-178.
10

kelas buruh di dalamnya, menjadi pendorong atau agen demokrasi jika


kepentingan ekonomi mereka benar-benar di atas kekuasaan otoritarian.
Sejauh ini para pendukung teori transisi demokrasi sedikitnya mengajukan
dua faktor di balik peranan kelas buruh sebagai agen demokrasi. Yang pertama
berkaitan dengan tingkat tertentu dari pembangunan ekonomi suatu negara.
Ternyata untuk kasus negara berkembang atau negara-negara yang terlambat
melakukan industrialisasi, dorongan untuk melakukan demokratisasi yang
dimotori kelas buruh tidak berkaitan secara langsung dengan pertumbuhan GNP
per kapita suatu negara. Lihat saja misalnya, gerakan serikat buruh yang
mempromosikan demokratisasi pada saat pertumbuhan ekonomi yang tinggi
(Korea Selatan), dan sementara itu suasana yang sama terjadi juga dalam
konteks pembangunan ekonomi yang stagnan (Zambia).
Fakto yang kedua berhubungan dengan apa yang disebut sebagai warisan
kultural (cultural heritage). Sama seperti faktor sebelumnya, perbandingan di
antara negara yang memiliki warisan kultural yang sama ternyata menampilkan
antusiasme kelas buruh terhadap demokratisasi yang bervariasi, meski
penampilan kulturalnya relatif ajeg atau konstan. Sebut saja misalnya, Mesir dan
Tunisia yang memiliki warisan kultural yang sama di mana kedua negara
tersebut adalah negara dengan mayoritas Islam Sunni, relatif tidak mengalami
konflik etnis, dan mengalami sejarah hitam akibat kolonialisme Barat. Namun,
ternyata kelas buruh atau serikat buruhnya memperlihatkan respon yang
berbeda terhadap proses demokratisasi.
Atas dasar itu, kembali merujuk kepada Eva Bellin, ada dua variabel
utama yang harus diperhatikan jika kita berbicara mengenai buruh, serikat buruh
atau gerakan buruh dalam kaitannya dengan proses demokratisasi.13 Yang
pertama adalah ketergantungan pada negara (state dependence).
Ketergantungan pada negara di sini merujuk kepada sampai sejauh mana serikat
buruh bergantung pada negara dalam hal dukungan politik, sumber keuangan,

13
Bellin, op.cit., hal. 183-185.
11

dan bantuan organisasional. Pada kenyataannya, kita memang lebih sering


menemukan bahwa buruh di banyak negara, dengan kemampuannya dalam
tindakan kolektif (collective action) untuk membangun pengaruhnya, lebih
banyak bergantung pada negara dibandingkan sektor-sektor modal swasta. 14

Akibatnya mudah ditebak, ketergantungan ini menyebabkan serikat buruh


menjadi ragu-ragu dalam mendorong proses demokratisasi, apalagi jika
negaranya memiliki watak otoritarian seperti yang biasa terjadi di negara-negara
berkembang. Pada umumnya, serikat buruh seperti ini (state-dependent
organized labor) memiliki keyakinan bahwa kepentingan mereka lebih terpelihara
dengan baik melalui hubungan kolaboratifnya, dan bukan konfrontatif, dengan
negara.
Yang kedua, kita menyebutnya sebagai posisi aristokrat (aristocratic
position). Ini merujuk kepada sampai sejauh mana serikat buruh yang memiliki
keuntungan ekonomi (economically priveleged) berhadap-hadapan dengan
masyarakat pada umumnya (general population). Apabila serikat buruh memiliki
banyak keuntungan ekonomi yang berasal dari negara, maka sebagai
konsekuensi logisnya, mereka tidak terlalu memiliki rasa dan tindakan solidaritas
(dis-solidarity) dengan kelompok-kelompok massa yang tidak terorganisir seperti
kalangan sektor informal dan pertanian. Pada titik ini kita melihat bahwa posisi
aristokrat buruh adalah konsekuensi logis dari intervensi politik daripada sebuah
refleksi dari kekuatan pasar yang sejati. Serikat buruh umumnya memandang
kepentingannya lebih nyaman dalam relasinya dengan negara (meskipun tatanan
kelembagaannya bersifat otoriter) daripada mempromosikan institusi-institusi
yang membuat negara lebih akuntabel terhadap kepentingan masyarakat
(disebut sebagai demokrasi).

Meksiko, Korea Selatan, dan Indonesia

14
Lihat Claus Offe dan Helmut Wiesentahl, “Two Logics of Collective Action,” dalam Political
Power and Social Theory, Vol. 28, No. 2?April, 1999.
12

Adalah Teri L. Carraway, pengajar dari Department of Political Science,


University of Minnesota, yang melakukan perbandingan tentang hubungan
negara dengan serikat buruh di beberapa negara.15 Kasus Meksiko misalnya,
adalah contoh di mana serikat buruh berada dalam posisi yang tidak antusias
dalam mendorong proses demokratisasi. Serikat-serikat buruh yang umumnya
bergabung dalam Confederation of Mexican Workers (CTM) adalah serikat buruh
yang sangat kuat di Meksiko. Dalam sejarah perjalanannya, kita tahu bahwa CTM
tetap konsisten beraliansi dengan pemerintah di bawah dominasi Partai PRI
(Institutional Revolutionary Party), meskipun kebijakan pemerintahnya
membatasi kebebasan sipil, merepresif kelompok-kelompok oposisi, dan
melakukan pemilu yang semu (noncompetitive election) demi mempertahankan
pemerintahan yang otoriter. Bahkan lebih menariknya lagi, CTM tetap bertahan
dengan pilihannya terhadap karakter otoritariannya, meski pemerintahannya
sendiri sudah mulai bergerak ke arah jalan yang lebih demokratis. Meskipun kita
pun melihat bahwa tahun 2002, dua tahun setelah PRI kehilangan jabatan
presiden, dan diserahkan kepada PAN (National Action Party) yang
memenangkan pemilu, tidak ada perubahan yang fundamental dari transisi
demokrasi yang ada, termasuk dalam masalah hubungan serikat buruh dengan
negara.
Pada dasarnya model dari hubungan negara dan buruh di Meksiko adalah
’model of party-based incorporation’ 16. Serikat buruh berafiliasi dalam Kongres
Buruh (Labor Congress – CT) yang terdiri dari CTM (Confederation of Mexican
Workers), CROC (Revolutionary Confederation of Workers and Peasants), CROM
(Mexican Regional Labor Confederation), dan FSTSE (Federation of Public Service
Worker’s Unions). Mereka menyediakan dukungan terhadap PRI, melakukan
15
Lihat Teri L. Caraway, “Legacy Unions in New Democracies”, American Political Science
Association Annual Meeting, Augusts 31-September 3, 2006. Terri melakukan perbandingan
serikat buruh di Indonesia, Meksiko, dan Rusia. Kasus yang belakangan ini tidak ditampilkan
dalam tulisan ini.
16
Lihat misalnya Kenneth Paul Erickson dan Kevin J. Middlebrook, ”The State and Organized
Labor in Brazil and Mexico”, dalam Sylvia Ann Hewlett and Richard S. Weinert (eds), Brazil and
Mexico: Patterns in Late Development (Institute for the Study of Human Issues, 1984), hal.
213-263.
13

mobilisasi selama pemilu untuk memenangkan PRI, dan mengembalikan seluruh


kebijakan ekonomi pada negara.
Ada banyak alasan yang bisa menjelaskan mengapa hubungan negara
dan buruh seperti ini di Meksiko. Untuk sekedar mencoba mengungkapkannya
ada baiknya kita melihat dua faktor utama sebagai berikut. Pertama, CTM
kelihatannya sangat menikmati ketergantungannya dengan kekuasaan negara
yang memang sudah berjalan begitu lama. Hubungan tersebut tampaknya
bersifat simbiosis. Di satu sisi, CTM memberikan dukungan politik pada rezim
yang berkuasa, dan juga memberikan jaminan atas terciptanya stabilitas atau
kedamaian dalam proses industrialisasi yang sedang berjalan, khususnya di
tingkat perusahaan atau pabrik-pabrik. Sebaliknya di sisi yang lain, pemerintah
menyediakan fasilitas organisasi dan juga keuntungan ekonomi bagi buruh-
buruh, atau tepatnya para pengurus CTM. Mereka mendapatkan berbagai
privelese seperti subsidi finansial, konsesi hukum, bahkan bagi keuntungan dan
akses kesejahteraan sosial. Meskipun kita tahu buruh dan serikat buruh bersifat
subordinat terhadap kekuasaan negara, tapi buruh pada umumnya, atau CTM
khususnya, merasa bahwa hubungan ini menghasilkan keuntungan yang lebih
baik dibandingkan jika mereka harus berjuang secara mandiri. Kedua,
ketergantungan buruh pada negara, dan keengganan buruh untuk terlibat dalam
proses demokratisasi pada dasarnya merupakan fungsi dari posisi aristokrat
mereka dalam pembangunan ekonomi Meksiko. Meskipun pemerintah
melancarkan pembangunan nasional dengan gencar, tapi kita pun melihat bahwa
kemiskinan di negara ”halaman belakang” (backyard) AS ini masih sangat parah.
Demikian juga dengan pengangguran riel dan pengganguran terselebung yang
masih tinggi. Sementara itu, sektor ekonomi informal masih mengambil proporsi
yang relatif besar dari ekonomi masyarakat Meksiko. Pada titik ini sebetulnya
tidak mengherankan jika serikat buruh menempat posisi aristokrat dibandingkan
sektor-sektor masyarakat lainnya. Secara obyektif, mereka tidak keinginan
menjadi bagian dari proses demokratisasi di Meskiko. Karenanya tidak terlalu
mengherankan misalnya, CTM menolak untuk mendukung Cardenas dan
14

kandidat ”Kiri” lainnya dalam kampanye tahun 1970-an dan 1980-an, dan
sebaliknya tetap loyal mendukung PRI dalam rangka mempertahankan status-
quo.17
Berbeda dengan Meksiko, serikat buruh di Korea Selatan sudah sejak lama
berada dalam garis depan perjuangan demokratisasi. Pemerintahan otoriter di
Korea Selatan sempat dua kali bisa dijatuhkan selama pascaperang, dan dalam
kedua peristiwa tersebut, serikat buruh memainkan peran yang signifikan dalam
gerakan masyarakat untuk menuntut atau mendesakkan reformasi. Pada tahun
1960-an, berdampingan dengan gerakan mahasiswa, kekuatan buruh
mengorganisir berbagai pemogokan dan unjuk rasa menuntut berakhirnya
pemerintahan yang korup. Hal yang hampir serupa terjadi lagi pada tahun 1980-
an, saat buruh beraliansi dengan mahasiswa, kalangan intelektual, dan aktivis
gereja, mendesak rezim yang berkuasa untuk melakukan pembaharuan.
Sampai di sini jelas bahwa berlainan dengan CTM di Meksiko, serikat
buruh di Korea Selatan sudah sejak lama merupakan bagian dari proses
demokratisasi. Jika kita kembali mengutip salah satu variabel dari Bellin yakni
sampai sejauh mana ketergantungan buruh pada negara, maka kekuatan buruh
di Korea Selatan ternyata relatif independen dari kekuasaan negara. Ini sangat
berkaitan dengan kebijakan negara dan posisi pasar tenaga kerja di negara
’ginseng’ tersebut. Berbeda dengan Meksiko, di mana pemerintah beraliansi
dengan buruh dalam pigura strategi pembangunan ekonomi (Industrialisasi
Subsitusi Impor) dengan nuansa populisme, maka pemerintah Korea Selatan
muncul dalam konteks Perang Dingin dan Perang Saudara (Civil War) dengan
Korea Utara. Akibatnya, pemerintah sangat sensitif dengan ancaman
komunisme, dan buruh dianggap wadah paling mudah bagi infiltrasi komunisme.
Apalagi saat itu pemerintah mencanangkan strategi pembangunan (industrialisasi
berorientasi ekspor) yang mensyaratkan stabilitas politik, buruh murah dan
terkontrol. Dengan kondisi seperti ini, tindakan represif negara terhadap buruh

17
Bellin, op.cit., hal. 198-199.
15

menjadi ciri utama. Meskipun sebetulnya represi atau penyingkiran terhadap


kekuatan buruh di Korea Selatan sudah berlangsung semenjak era kolonialisme
Jepang di wilayah tersebut, khususnya di bawah Public Order Law (Chian Ijiho)
yang melarang semua organisasi yang menentang kekuasaan kolonial. Namun,
justru di bawah perlawanan terhadap kolonialisme, gerakan buruh termotivasi
untuk tampil ke permukaan dengan bendera sosialisme dan komunisme. Selama
tahun 1925-1931, mereka melakukan berbagai pemogokan dan demonstrasi
hingga berakhirnya Perang Dunia II. 18

Kemudian, di jaman pendudukan Amerika Serikat, terbentuk Dewan


Mediasi Provinsi dan Nasional (National and Provincial Mediation Boards), dan
kemudian pemerintahan militer bekerjasama dengan para pengusaha mendorong
pembentukan serikat yang memiliki watak antikomunis dan berada di bawah
payung Federation of Korea Trade Union (Tae-Hon-No-Chong). Memang ada
upaya-upaya untuk memberikan hak-hak buruh yang diakui secara resmi, tapi
dalam kenyataannya ini tidak pernah berjalan. Bahkan pada akhir tahun 1945,
terbentuk serikat buruh independen, General Council of Korean Trade Unions
(GCKTU) yang salah satu tuntutannya adalah mendesak Amerika Serikat keluar
dari Korea Selatan. Tapi kita pun tahun dua tahun setelah itu, organisasi ini
dilarang keberadaannya karena dianggap ilegal. Alasan sebenarnya karena
organisasi ini sangat bernuansa ”Kiri”. Oleh sebab itu, tidak mengherankan sejak
itu hingga 1947, keberadaan serikat-serikat buruh di Korea Selatan mengalami
penurunan karena tuduhan berwatak komunis-sosialis sehingga perlu dibubarkan
dan direpresi oleh pemerintah yang ada. Tentu kita sadar bahwa konteks politik
global saat itu adalah Perang Dingin, yakni adanya rivalitas antara ideologi
komunisme dengan liberalisme. Untuk kasus Korea, rivalitas terlihat dengan
adanya dua Korea yang berbeda ideologi dan aliansi negara yakni antara Korea
Selatan (Amerika Serikat) dengan Korea Utara (Uni Soviet).

18
Frederic C. Deyo, Beneath The Miracle: Labor Subordination in the New Asian
Industrialism (Berkeley : University of California Press, 1989), hal. 118-119.
16

Jika secara kronologis sejarah perburuhan di Korea Selatan ditampilkan,


maka mulai dari jaman pendudukan Jepang dan Amerika Serikat, buruh dan
serikat buruh sudah mengalami ’peminggiran’ secara politik, kemudian tidak ada
dukungan legal di bawah pemerintahan Syngman Rhee, penangkapan massal
terhadap orang-orang yang aktif dalam serikat buruh yang militan di jaman Park
Chung Hee, dan penyiksaan dan ”purification camps” di bawah rejim Chun Doo-
Hwan. Singkatnya, setiap pemerintahan pascaperang di Korea Selatan selalu
merepresi buruh dan serikat buruh yang independen, dan bahkan ini dilakukan
sangat brutal.19 Bahkan hingga saat ini di mana pemerintahan sipil hasil pemilu
sudah terbentuk, sikap anti-buruh dan serikat buruh militan masih saja berlaku.20
Namun, sebagaimana sudah disinggung, justru posisi subordinat dan marjinal
buruh seperti ini, tidak bergantung pada kekuasaan negara, yang menyebabkan
mereka justru concern dengan kebutuhan akan proses demokratisasi di Korea
Selatan. Lain daripada itu, dalam kaitannya dengan posisi dalam pasar tenaga
kerja, ternyata buruh memiliki posisi struktural yang relatif kuat. Pertumbuhan
ekonomi yang tinggi dan juga ekspansi dari proses industrialisasi yang meluas
justru meningkatkan pasar tenaga kerja yang ketat, dan ini memperkuat posisi
tawar-menawar buruh.
Sebagai tambahan, kebijakan pemerintah yang mempromosikan
keberadaan industri berat pada gilirannya mengonsentrasikan buruh dan serikat
buruh pada wilayah-wilayah industri saja. Akibat lanjutannya adalah mengisolasi
mereka sebagai tenaga buruh terdidik (skilled labor) dari kompetisi dengan
kelompok-kelompok buruh lainnya dalam masyarakat.21 Ini tentu saja berbeda
dengan kasus Meksiko di mana terdapat tingkat pengangguran yang tinggi,
tingkat industrialisasi yang relatif belum mendalam, dan juga tingkat buruh
terampilnya yang masih rendah. Akibatnya mudah ditebak, buruh secara
struktural memiliki posisi pasar tenaga kerja yang lemah, dan tidak

19
Ibid., hal. 71.
20
Wawancara melalui email dengan Teri Carraway, 20 September 2006.
21
Bellin, op.cit., hal. 201.
17

mengherankan juga jika mereka kemudian sangat bergantung pada kekuasaan


dan tutorial negara.
Sementara itu sebaliknya, buruh di Korea Selatan tidak menikmati posisi
aristokrat yang dimiliki buruh dan serikat buruh di Meksiko. Meskipun dengan
posisi strukturalnya yang relatif kuat, buruh pada umumnya di Korea Selatan
tidak pernah menikmati posisi ekonomi yang istimewa (privileged economic
position) dalam masyarakat. Upah masih rendah, fasilitas masih buruk, dan
demikian juga dengan hak-hak normatif lainnya. Buruh pada akhirnya melihat
diri mereka sebaga korban utama dari pembangunan ekonomi (came to see
themselves as the principal victims of economic development), dan bukan
sebagai pengambil keuntungan dari posisi aristokrat.22 Singkat kata, rendahnya
ketergantungan buruh Korea Selatan pada negara, dan juga rendahnya posisi
aristokrat mereka, menyebabkan buruh dan serikat buruh memiliki kepentingan
dan kapasitas dalam mempromosikan proses demokratisasi.
Bagaimana dengan peran dan posisi buruh di Indonesia? Banyak yang
tidak menyadari bahwa organisasi atau serikat buruh sudah sejak lama ada di
Indonesia, tepatnya sejak awal zaman pergerakan nasional (nasionalisme),
bersamaan dengan kelahiran Sarekat Islam dan Budi Oetomo. Bahkan, sampai
kira-kira tahun 1926, serikat buruh di Indonesia berada pada garis depan
perjuangan nasional melawan penjajahan.23 Namun, kita kemudian tahu bahwa
ketika kekuasaan Orde Baru berdiri di bawah figur kuat Soeharto, pada saat itu
juga kekuatan buruh mengalami masa-masa yang gelap bersamaan dengan
dihancurkannya kekuatan PKI (Partai Komunis Indonesia) dan unsur-unsur
organisasi bawahannya (onderbow) termasuk buruh dengan bendera SOBSI
(Sentral Organisasi Buruh Seluruh Indonesia). Strategi dan kebijakan rezim Orde
Baru terhadap buruh ini yang secara teoritis dikenal sebagai “state corporatist
policies” bertujuan untuk menyingkirkan buruh sebagai salah satu aktor politik di

22
Ibid., hal. 201.
23
Vedi R. Hadiz, “Gerakan Buruh dalam Sejarah Politik Indonesia”, PRISMA, Majalah Kajian
Ekonomi dan Sosial, No. 10, 1994, hal. 77.
18

Indonesia.24 Sebagai alternatifnya, pemerintah, tepatnya kekuatan militer,


membentuk suatu organisasi tunggal dukungan negara yang anggotanya
merupakan serikat-serikat buruh yang sebelumnya beraliansi dengan tentara
dalam menghadapi SOBSI. Mereka tepatnya dipaksa, pada tahun 1973,
bergabung dalam FBSI (Federasi Buruh Seluruh Indonesia), dan kemudian tahun
1985, berubah nama menjadi SPSI (Serikat Pekerja Seluruh Indonesia), dan ini
merupakan kebijakan dari Sudomo, mantan Kaskopkamtib yang kemudian
menjadi Menteri Ketenagakerjaan (1983-1988). 25 Jika kita merujuk pada
variabel ketergantungan buruh pada negara, maka tidak seperti Meksiko di mana
serikat buruhnya masih bisa “tawar menawar” dengan negara yang dikuasai oleh
Partai PRI, maka di Indonesia, dengan alasan keamanan dan ideologis, buruh
benar-benar tersubordinasi oleh kekuasaan negara. Bahkan, pada tahun 1970-
an, rejim Orde baru mempromosikan doktrin yang dikenal sebagai Hubungan
Perburuhan Pancasila, yang kemudian belakangan berubah menjadi Hubungan
Industrial Pancasila yang dianggap lebih pas dengan kondisi dan budaya
Indonesia. Doktrin ini merupakan alternatif di luar model liberal maupun model
sosialis. Dalam hubungan ini, komponennya adalah unsur buruh, pengusaha, dan
negara di mana ketiganya diandaikan sebagai keluarga besar yang harmonis,
rukun dan saling menolong. Negara berperan sebagai bapak yang mengayomi
hubungan tersebut. Oleh sebab itu, mogok, protes atau petisi bukan cara yang
sesuai dengan hubungan ini. Dalam kenyataannya kita melihat bahwa buruh
hampir selalu dikorbankan jika terjadi ketidaksesuaian atau ketegangan dalam
hubungan tersebut. Tuduhan subsversi atau bahkan PKI akan dikenakan jika ada
unsur-unsur buruh yang melawan, apalagi mendirikan serikat buruh tandingan.
Anggota-anggota inti dari serikat buruh bentukan negara banyak yang
tidak berasal dari buruh, tapi justru pengusaha, dan bahkan militer. Sebagai
konsekuensi logisnya, variabel kedua mengenai posisi aristokrat buruh hampir

24
Carraway, op.cit., hal. 5-6.
25
Lihat Vedi R. Hadiz, “The Indonesia Labour Movement: Resurgent or Constrained ?”, Southeast
Asia Affair, 2002, hal. 130-142.
19

praktis tidak pernah dimiliki oleh kalangan buruh pada umumnya. Mereka
tersubordinasi secara politik, dan termarjinalisasi secara sosial. Kecuali, tentu
saja, mereka yang dekat dengan kekuasaan negara. Buruh di Indonesia, sama
seperti kelompok-kelompok sosial lainnya seperti tani, nelayan, sektor informal,
dan kaum miskin kota, berada dalam posisi yang tidak menguntungkan secara
sosial-politik maupun ekonomi dalam masyarakat. Bahkan, sejak Soeharto turun
pun, buruh tetap tidak menentukan peran dan posisinya. Apalagi, sejak adanya
pengangguran berskala besar akibat krisis ekonomi yang tidak kunjung selesai
sejak 1997 hingga saat ini. Meskipun ada berbagai perlawanan seperti
pemogokan dan demonstrasi,26 tetapi secara umum posisi dan peran buruh dan
serikat buruh di Indonesia masih lemah, terfragmentasi, dan sangat berorientasi
isu. Mereka masih belum memiliki perencanaan dan pengorganisasian yang solid,
dan belum bisa bekerjasama dengan kelompok-kelompok prodemokrasi lainnya.

Penutup
Kajian teoritis dan komparatif mengenai peran dan posisi serikat buruh
dalam proses demokratisasi di negara-negara berkembang ternyata
menampilkan potret yang berbeda-beda. Kajian teoritis yang diajukan oleh
mazhab kedua dengan merujuk kepada kasus Eropa Barat pada kenyataannya
tidak selalu pas untuk menjelaskan kasus negara-negara yang terlambat
melakukan industrialisasi. Banyak faktor yang terlibat di dalamnya, dan Eva Bellin
sejauh ini cukup berhasil dengan menambahkan dua variabel utama yakni
ketergantungan pada negara dan posisi aristokrat untuk menunjukan sejauh
mana serikat buruh mengambil posisi pro atau kontra terhadap proses
demokratisasi. Merujuk pada kasus negara yang diangkat, ternyata terbukti
bahwa ketergantungan serikat buruh pada negara masih sangat menentukan,
apakah dalam arti terkooptasi (Meksiko) maupun tersingkirkan (Indonesia pada
era awal-awal Orde Baru dan Korea Selatan). Demikian juga dengan posisi

26
Lihat Arief Budiman dan Olle Tornquist (eds), Aktor Demokrasi: Catatan tentang Gerakan
Perlawanan di Indonesia (Jakarta: ISAI, 2001), hal. 93-124.
20

aristokrat dari buruh dan serikat buruh. Ternyata untuk kasus Meksiko, buruh
sudah menjadi kelas sosial yang berbeda dengan kelompok-kelompok sosial
lainnya, seperti tani, sektor informal, maupun kelompok miskin kota, dalam
masyarakat. Akibatnya, mengharapkan buruh bagian dari kekuatan
demokratisasi yang kritis dan dapat menarik jarak dari kekuasaan negara,
menjadi harapan yang sia-sia saja. Sebaliknya, kasus Korea Sekatan adalah
gambaran ekstrem dari hubungannya dengan negara dan posisi aristokrat.
Betapa tidak, hingga saat ini, setiap pemerintahan yang ada di Korea Selatan,
bahkan sejak kekuatan sipil naik kepucuk kekuasaan, wataknya hampir selalu
sama, yakni antiburuh dan serikat buruh, terlepas adanya serikat buruh
bentukan pemerintah, di luar serikat-serikat buruh yang militan.
Sementara itu, kasus Indonesia, kelihatannya lebih mirip dengan kasus
Korea Selatan. Terutama sejak awal berdirinya Orde Baru, sektor buruh,
bersama sektor tani dan sektor-sektor populis lainnya adalah target dari represi
negara karena dianggap peran dan posisinya yang dekat dengan Partai Komunis
Indonesia (PKI) di masa Orde Lama. Jika kemudian, ada serikat buruh yang
bernama Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI), kita pun tahu bahwa
organisasi ini lebih merupakan representasi dari kekuasaan negara dan para
pengusaha dibandingkan mewakili kepentingan buruh. Memang sebetulnya
menarik untuk mengamati perkembangan perjuangan buruh pada era reformasi
ini di mana berbagai serikat buruh baru bermunculan bagai cendawan. Namun,
tentu saja di luar kapasitas tulisan ini untuk bicara lebih jauh. Oleh sebab itu,
ada baiknya kita akhiri tulisan ini dengan tetap bersedia membuka katup-katup
yang ada untuk diskusi lebih lanjut.
1

PROSES PERUBAHAN UUD 1945 DI MPR RI 1999-2002


DALAM TRANSISI DEMOKRASI DI INDONESIA

Oleh;
Valina Singka

Latar Belakang Permasalahan


Undang-Undang Dasar (UUD) 1945 adalah salah satu konstitusi yang
paling singkat dan sederhana di dunia, terdiri dari 16 Bab, 37 Pasal, 4 pasal
Aturan Peralihan, dan 2 ayat Aturan Tambahan.1 Sejarah pembuatannya yang
kilat menyebabkan Sukarno pada waktu memberlakukan UUD 1945 tanggal 18
Agustus 1945 mengatakan, bahwa UUD 1945 bersifat sementara dan dapat
disempurnakan pada saatnya nanti.2 Sebuah Pasal dalam UUD 1945 yaitu
Pasal 37 telah disiapkan untuk memudahkan proses penyempurnaan itu
nantinya.
Menarik, betapa para penyusun konstitusi sangat percaya pada
semangat dan itikad baik penyelenggara negara. Walaupun UUD 1945 tidak
sempurna, tetapi tetap dapat menjamin praktek pemerintahan yang baik.
Pandangan semacam ini tertulis secara eksplisit pada Bagian Penjelasan UUD
1945.3
Semangat dan itikad baik penyelenggara negara saja tidaklah cukup.
Sulit bagi manusia untuk berbuat seadil-adilnya atas kekuasaan yang dimiliki
apabila tidak ada aturan yang membatasinya. Seperti kata Lord Acton: Power
1
Data 148 konstitusi di dunia menunjukkan mayoritas konstitusi (65%) mempunyai jumlah pasal antara
100 sampai 1999. Sedangkan konstitusi yang jumlah pasalnya di bawah 50 adalah 6% (9 dari 148);
jumlah pasal antara 51 sampai 99 adalah 15% (23 dari 148). Konstitusi dengan jumlah pasal antara 200
sampai 299 berjumlah 14 (9%) dan yang lebih dari 300 pasal ada 3% (5 dari 148). Lihat Iwan Gardono
Sujatmiko, “Konstitusi Indonesia yang Transformatif“, Suara Pembauran, 18 September 2003.
2
Muhammad Yamin. Naskah Persiapan Undang-Undang Dasar 1945. Jilid Pertama, Jakarta: Penerbit
Yayasan Prapanca, 1959, hal. 410.
3
Lihat Undang-Undang Dasar 1945, Bagian Penjelasan pada Bagian IV berjudul Undang-Undang Dasar
Bersifat Singkat dan Supel.
2

tends to corrupt and absolute power corrupts absolutely,4 yang artinya


kekuasaan itu cenderung disalahgunakan dan akan semakin disalahgunakan
apabila tidak dibatasi.
Kekuasaan Suharto selama Orde Baru (1966-1998) telah menumbuhkan
state yang sangat dominan, sementara society lemah. Politik Indonesia masa
Suharto adalah politik otoritarian yang membelenggu kebebasan rakyat.
Dwight King menamakannya sebagai Bureaucratic Authoritarian Regime,5 yang
memperoleh inspirasi dari karya Juan Linz dalam studi empirisnya mengenai
Spanyol di bawah Jendral Franco. Konsep ini kemudian dipakai oleh sejumlah
ilmuwan dalam studi tentang Amerika Latin, misalnya Guillermo O’Donnell
dengan Negara Otoriter Birokratik-nya.6 Sedemikian kuatnya Negara Orde Baru
sehingga Benedict Anderson menamakannya sebagai The State-Qua State,7
Richard Robison menamakannya Bureaucratic Capitalist State,8 Olle Tornquist
dengan istilah Rentenir Capitalist State,9 dan Mochtar Mas’oed sebagai Negara
Birokratik Otoriter Korporatis.10 Pertanyaan kritisnya adalah, apakah UUD 1945
dapat memberi peluang terhadap munculnya kepolitikan yang otoriter?
Jatuhnya Suharto pada tanggal 21 Mei 1998 menjadi turning point
untuk mereformasi UUD 1945. Selain itu Pemilihan umum 1999 yang
demokratis telah membentuk DPR/MPR baru yang legitimate (absah). Beberapa
partai politik baru yang duduk di DPR seperti PAN (Partai Amanat Nasional),
PBB (Partai Bulan Bintang), PKB (Partai Kebangkitan Bangsa), PK (Partai
Keadilan) dan partai-partai kecil lainnya, mendorong kuatnya semangat

4
Miriam Budiarjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama, 1991, hal. 52.
5
Dwight King, ‘Indonesia’s New Order as a Bureaucratic Polity, a Neopatrimonial Regime or
Bureaucratic Authoritarian Regime: What Difference Does it Make?’, dalam Anderson, B & Kahin, A
(eds), Intrepeting Indonesian Politics: Thirteen Contributions to the Debate, Ithaca, Cornell Modern
Indonesia Project, 1982.
6
Guillermo O’Donnell, Modernization and Bureaucratic Authoritarian: Studies in South American
Politics, Berkeley: University of California, 1973. Juga dalam Guillermo O’Donnell (dkk), Transisi
Menuju Demokrasi, Kasus Amerika Latin, Jakarta: LP3ES, 1993.
7
Andrew MacIntyre, Business And Politics In Indonesia, Allen and Unwin, 1991, hal. 10-11.
8
Richard Robison, Indonesia, The Rise of Capital, Allen & Unwin, 1986.
9
Olle Tornquist, “Rent Capitalism, State, and Democracy, Theoritical Proposition“, dalam Arief
Budiman (ed), State and Civil Society in Indonesia, Clayton: Monash University, 1990.
10
Mochtar Mas’oed, Ekonomi dan Struktur Politik Orde Baru 1966-1971, Jakarta: LP3ES, 1989.
3

pembaharuan. Bahkan partai status quo seperti Partai Golkar pun tidak dapat
menghindar dari arus semangat reformasi ini.
Pada akhirnya, di tengah-tengah suasana politik yang kuat menuntut
amandemen UUD 1945, MPR membentuk Panitia Ad Hoc (PAH) III pada
Sidang Umum MPR 1999 yang bertugas mengamandemen UUD 1945.11

Permasalahan
Disertasi ini membahas proses perubahan UUD 1945 di MPR tahun
1999-2002 dengan fokus: Pertama, melihat interaksi politik dan power
interplay antar aktor yang berperan dalam proses perubahan. Kedua, melihat
proses perdebatan antar fraksi, dan bagaimana hasil akhirnya. Juga mencari
jawaban apakah perdebatan itu dipengaruhi oleh latar belakang ideologis
partai, atau pertimbangan kepentingan politik. Ketiga, substansi difokuskan
pada isu krusial yang menimbulkan perdebatan kuat, dan mempunyai
signifikansi dari sudut ilmu politik, yaitu mengenai dasar negara dan agama,
DPR, DPD, MPR, dan sistem pemilihan Presiden langsung. Lima isu ini sangat
penting dibahas terkait upaya membangun sistem politik yang demokratis.
Penelitian ini sangat penting dilakukan dengan beberapa alasan.
Pertama, dalam sejarah politik Indonesia, UUD 1945 baru pertamakalinya
diamandemen. Kedua, sebagai upaya merekonstruksi kembali distribution of
powers antar cabang kekuasaan negara untuk membentuk format politik
Indonesia yang lebih demokratis, sementara belum ada studi menyeluruh
tentang dinamika proses politik perubahan pertama sampai keempat UUD
1945. Ketiga, telah berlangsung dinamika politik luar biasa, ditandai oleh
perdebatan sangat intens atas lima isu krusial yang melibatkan 11 fraksi di BP
MPR. Keempat, muncul perbedaan pendapat seberapa jauh amandemen
dilakukan.
4

Terdapat dua pandangan dalam hal amandemen, pertama, fraksi-fraksi


yang menginginkan amandemen luas dengan meninjau ulang seluruh konsep
ketatanegaran seperti pembatasan kekuasaan Presiden dan sistem pemilihan
Presiden, penguatan DPR dan sistem bikameral, sampai kepada struktur dan
kewenangan MPR. Kedua, fraksi-fraksi yang menghendaki amandemen
terbatas, yaitu memperjelas bagian-bagian yang tidak jelas seperti
kewenangan DPR/MPR dan pembatasan kekuasaan Presiden.
Fraksi Partai Golkar, Fraksi PPP, Fraksi Reformasi, Fraksi PKB, dan Fraksi
PBB masuk ke dalam kelompok pertama. Sementara Fraksi PDI Perjuangan,
Fraksi TNI/Polri, Fraksi KKI masuk ke dalam kelompok kedua.12 Kelompok yang
menginginkan amandemen luas disebut reformis progresif, dan yang
menginginkan amandemen terbatas disebut reformis moderat.13 Penamaan ini
berbeda dari Blair King yang menyebutnya sebagai progresif dan konservatif.14
Kelima, disamping proses politik di internal MPR, di luar MPR juga berlangsung
dinamika politik yang melibatkan tidak hanya DPP Partai Politik, tetapi juga
masyarakat sipil, Tim Ahli dan Komisi Konstitusi yang dibentuk BP MPR, partai
politik, perguruan tinggi, akademisi, Ormas, LSM, dan elemen masyarakat sipil
lainnya.
Analisis proses politik internal MPR menjadi fokus disertasi, karena
amandemen UUD 1945 secara bertahap sejak perubahan pertama sampai
perubahan keempat, tidaklah berlangsung mulus. Telah terjadi pertarungan
pemikiran sehingga melahirkan proses politik rumit sepanjang tahun 1999-

12
Mengacu kepada fragmentasi pendapat perlu tidaknya amandemen, maka untuk memudahkan analisa,
penulis mengelompokkan pendapat fraksi ke dalam dua kelompok, yaitu kelompok yang setuju
amandemen luas dan yang setuju dengan amandemen terbatas.
13
Penulis berpendapat, seluruh fraksi di BP MPR pada dasarnya memiliki visi reformasi. Fraksi-fraksi
berpendapat UUD 1945 mempunyai kelemahan, sehingga perlu disempurnakan. Hanya saja mereka
berbeda pendapat tentang sejauh mana amandemen dilakukan. Maka penulis mengelompokkan mereka
ke dalam kelompok reformis progresif dan kelompok reformis moderat.
14
Op. Cit. Blair King, hal. 34-35. Kelompok konservatif menurut Blair adalah yang tidak setuju
pemilihan Presiden langsung, sementara kelompok progresif adalah yang setuju pemilihan Presiden
langsung. Disertasi ini meneliti tidak hanya aspek pemilihan Presiden langsung saja, tetapi empat isu
lainnya, sehingga penulis mempunyai pandangan berbeda dengan Blair mengenai pengelompokan
fraksi. Menurut penulis, seluruh fraksi di BP MPR memiliki visi reformasi dengan derajat berbeda,
karena itu lebih tepat dikelompokkan ke dalam fraksi reformis progresif dan fraksi reformis moderat.
5

2002.15 Fragmentasi politik yang tinggi menyebabkan seringkali sulit


menghasilkan kesamaan pendapat di antara 11 fraksi, terutama ketika
membahas lima isu utama.
Isu amandemen UUD 1945 sensitif secara ideologis dan politis, sehingga
sejak awal digulirkan sudah memunculkan resistensi kelompok masyarakat
tertentu. Ada semacam romantisme sejarah bahwa UUD 1945 adalah sakral,
tidak boleh diubah sebab mengandung nilai-nilai luhur alasan berdirinya NKRI
sehingga menempati kedudukan moral yang tinggi. Namun di pihak lain,
kelompok masyarakat reformis melihat adanya kelemahan struktural dari UUD
1945 karena tidak pernah mampu melahirkan pemerintahan yang demokratis
di Indonesia.
Kelompok akademisi umumnya berpendapat UUD 1945 perlu
diamandemen khususnya pada bagian batang tubuh, tidak pada bagian
Pembukaan.16 Pendapat kalangan partai politik sebelum SU MPR 1999, terbelah
antara yang setuju dan tidak setuju amandemen UUD 1945. Empat dari lima
besar partai politik hasil Pemilu 1999 seperti Partai Golkar, PPP, PAN, PKB, dan
PBB setuju amandemen,17 sementara PDI-Perjuangan termasuk yang tidak
setuju amandemen.
Pidato politik Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Sukarnoputri
27 Juli 1999 memperlihatkan partai ini kurang mendukung amandemen UUD

15
Muncul pertanyaan, pertama, mengapa UUD 1945 tidak ditulis ulang atau dibuat UUD yang sama
sekali baru. Kedua, mengapa perubahan UUD 1945 dilakukan secara bertahap? Mengapa misalnya
tidak dilakukan sekaligus dalam satu tahap atau dua tahap. Apakah memang sudah direncanakan sejak
awal bahwa perubahan akan dilakukan sebanyak empat tahap?
16
Mahfud MD berpendapat Pembukaan UUD 1945 adalah kaidah negara yang mendasar
(staatsfundamentalnorm) yang harus dipertahankan sebagai kesepakatan luhur yang sudah final
(modus vivendi). Adnan Buyung Nasution melihat pasal-pasal memberi peluang Presiden bersikap
otoriter dan tidak ada jaminan HAM. Nurcholis Madjid mengatakan perlunya amandemen untuk
penataan politik, ekonomi dan membangun keadaban politik. Charles Himawan dari UI menegaskan
perlunya amandemen agar UUD 1945 dapat mengikuti perkembangan zaman. Harun AlRasyid bahkan
mengatakan perlunya dibuat UUD yang baru. Lihat Suara Pembaruan, 30 April 1999, Kompas, 12
April 1999, Kompas 13 April 1999, Republika, 14 Juli 1999.
17
“PAN, PKB, PBB: UUD Harus Diamandemen, DPR Berjanji: Rakyat Ingin Hidup Normal”. Rakyat
Merdeka, 29 Juni 1999.
6

1945. Megawati mengatakan:18 “Terhadap tuntutan amandemen, kata setuju


dan tidaknya baru dapat saya berikan ketika secara khusus pasal-pasal apa
saja, mengapa, dan dengan tujuan apa amandemen perlu dilakukan telah
berada dalam kejelasan”.
Pada pihak lain terdapat pembaharuan dalam pandangan dan sikap
militer. Tokoh muda seperti Agus Widjoyo, Wiranto dan Susilo Bambang
Yudhoyono, termasuk faksi reformis yang setuju amandemen UUD 1945. Agus
Wirahadikusumah bahkan lebih radikal, tidak hanya setuju amandemen UUD
1945 tetapi juga setuju konsep supremasi sipil atas militer. Konsep seperti ini
memperoleh tantangan keras dari faksi status quo seperti Try Sutrisno dan
Saiful Sulun yang tidak setuju amandemen UUD 1945.19 Munculnya perubahan
sikap sebagian elite TNI, antara lain dipengaruhi paradigma baru TNI yang
mendukung upaya percepatan demokratisasi.20 Maka Fraksi TNI/Polri sangat
berhati-hati menanggapi masalah amandemen.
Amandemen UUD 1945 akhirnya dapat dilakukan dengan syarat: (1)
tidak mengubah bagian Pembukaan, (2) mempertahankan sistem Presidensial,
dan (3) mempertahankan NKRI. Hal ini menunjukkan di MPR telah berlangsung
dinamika politik yang diwarnai oleh tarik menarik kepentingan fraksi.
Tarik menarik kepentingan terus berlanjut selama proses pembahasan
pasal-pasal krusial pada perubahan kedua sampai perubahan keempat UUD
1945. Fraksi-fraksi melakukan kompromi untuk memperkecil perbedaan
pandangan atas pasal-pasal krusial itu. Ada tiga pendapat mengenai DPD,
pertama, perlunya dibentuk DPD yang mempunyai kedudukan sejajar dengan
DPR (sistem bikameral), kedua, DPD tidak perlu dibentuk sebagai lembaga,
tetapi cukup ditingkatkan perannya dengan cara dipilih melalui pemilihan
umum, dan ketiga, setuju lembaga DPD dengan kewenangan legislasi
terbatas. Sementara pada waktu yang sama juga terjadi pembahasan sistem

18
Tekad, No 40/Tahun I, 2-8 Agustus 1999, dalam Slamet Effendy Yusuf dan Umar Basalim, Reformasi
Konstitusi Indonesia, Perubahan Pertama UUD 1945. Jakarta: Pustaka Indonesia Satu, hal. 53.
19
“Try Sutrisno: Tak Berniat Mengamandemen UUD 1945”, Media Indonesia, 4 Juni 1999.
20
Panji Masyarakat, No 16 Agustus, Tahun 1999, hal. 25.
7

pemilihan Presiden langsung. Pandangan fraksi-fraksi juga terbelah antara


yang setuju dan tidak setuju pemilihan Presiden langsung.
Ada perbedaan pandangan mendasar antara Fraksi Partai Golkar dengan
Fraksi PDI Perjuangan. Fraksi Partai Golkar pro pembentukan DPD yang kuat
yang kedudukannya sejajar DPR, dan sistem pemilihan Presiden langsung.
Pada pihak lain Fraksi PDI Perjuangan tidak setuju sistem bikameral maupun
pemilihan Presiden langsung. Pada akhirnya dicapai kesepakatan politik yang
menghasilkan Perubahan Ketiga UUD 1945 yaitu Presiden dipilih langsung oleh
rakyat, dan diadopsinya DPD dalam bingkai soft bicameral.
Menarik mengetahui alasan PDI Perjuangan menentang perubahan
tersebut? Apakah sikap PDI Perjuangan itu dilandasi oleh pertimbangan
kepentingan politik, ataukah latar belakang ideologis partai?. Penting pula
mengamati kelompok Forum Kajian Ilmiah Konstitusi (FKIK) yang menyatakan
menolak dan menuntut dihentikannya proses perubahan.21 Mereka menuntut
agar UUD 1945 dikembalikan kepada posisi sebelum perubahan. Pernyataan
dibuat tanggal 4 November 2003 yang ditandatangani oleh Abdul Madjid, Amin
Arjoso, Sri Edi Swasono, A.S.S Tambunan, Permadi, dan Bambang Pranoto.
Pernyataan sikap ini sinkron dengan pernyataan sikap 207 anggota MPR RI
tanggal 7 November 2001 yang tidak setuju perubahan UUD 1945, didukung
tokoh militer seperti Saiful Sulun, Try Sutrisno, dan Ishak Latuconsina.
Juga menarik mengamati posisi setiap fraksi selama berlangsungnya
proses perubahan. Partai Golkar yang selama Orde Baru identik dengan
Suharto dan konservatisme, pada masa reformasi bergeser menjadi partai
reformis yang setuju perubahan luas. PDI Perjuangan yang selama masa
Suharto identik sebagai partai yang pro rakyat kecil, sebaliknya bersikap hati-
hati dalam amandemen UUD 1945. Namun yang menarik semua fraksi, baik
yang setuju perubahan luas (kelompok reformis progresif) maupun terbatas

21
Pernyataan Sikap Politik 207 Anggota MPR RI 7 November 2001, dalam Jangan Sampai MPR
Keblinger, Jakarta: Yayasan Kepada Bangsaku, 2003.
8

(kelompok reformis moderat), mengklaim sebagai partai reformis yang


mempunyai tujuan sama, yaitu menjadikan Indonesia lebih demokratis.

Pertanyaan Pokok Penelitian


Pertanyaan pokok penelitian adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana proses politik di MPR selama perubahan pertama sampai
keempat UUD 1945 tahun 1999-2002? Siapa aktor yang berperan?
Bagaimana interaksi politik dan power interplay antar fraksi dalam PAH
BP MPR, antara fraksi dengan partainya, dan dengan masyarakat sipil?
2. Bagaimana pandangan dan sikap fraksi-fraksi di BP MPR terhadap lima
isu utama? Mengapa lima isu utama itu menimbulkan perdebatan kuat?
Apa yang diperdebatkan? Apa latar belakang munculnya perdebatan itu?
Apakah latar belakang itu dipengaruhi oleh pertimbangan kepentingan
partai atau dipengaruhi oleh latar belakang ideologis partai?
Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini mengkaji dan menganalisis proses perubahan UUD
1945 di MPR RI tahun 1999-2002 dalam perspektif ilmu politik. Menganalisis
interaksi politik dan power interplay antar fraksi di PAH BP MPR, antara fraksi
dengan partainya dan masyarakat sipil. Juga mengkaji latar belakang
perbedaan pandangan fraksi-fraksi menyikapi lima isu dari perspektif ilmu
politik. Sejauh mana pengaruh latar belakang ideologis dan kepentingan
partai?.

Signifikansi Penelitian
Penelitian ini secara teoritis dapat memberi sumbangan terhadap studi
tentang proses politik perubahan konstitusi di Indonesia, dan dapat menjadi
acuan bagi pihak yang ingin meneliti lebih lanjut. Pertama, pentingnya
menggabungkan pendekatan struktural dan kultural dalam menganalisis politik
Indonesia, sehingga diperoleh refleksi komprehensif terhadap satu fenomena
politik. Kedua, berdasarkan pembahasan lima isu, 11 fraksi di MPR tidak dapat
9

secara clear cut dikelompokkan dalam dikotomi progresif dan konservatif,


sebab semua fraksi memiliki pandangan pentingnya amandemen UUD 1945
sehingga semua fraksi adalah reformis. Fraksi-fraksi berada pada kontinun
konservatif dan progresif sehingga pengelompokannya adalah reformis
progresif dan reformis moderat. Ketiga, kontinuitas (change and continuity)
aliran politik di Indonesia. Aliran politik pada masa ini lebih bermakna identitas
politik partai.

Kerangka Teori
Dalam mengkaji dan menganalisis masalah dalam studi ini, digunakan
konsep teori demokratisasi, teori elite, teori aliran politik, dan teori konflik
politik. Teori demokratisasi digunakan untuk memahami setting politik
terjadinya perubahan UUD 1945. Perubahan UUD 1945 dapat berlangsung
karena Indonesia memasuki transisi demokrasi pasca jatuhnya Suharto.
Demokratisasi bukanlah fenomena khas Indonesia tetapi global
berkaitan dengan gelombang demokratisasi ke tiga yang berlangsung secara
simultan dan sporadis di banyak negara, mulai dari Portugal dan Yunani pada
tahun 1974 sampai ke Spanyol, Amerika Latin, Uni Soviet dan Eropa Timur
yang kemudian menjalar ke Asia. Ada berbagai faktor penyebab yang
berkelindanan, yaitu faktor yang bersifat sosial, ekonomi, kultur dan faktor
internasional. Faktor internasional disebut sebagai ’efek bola salju’ yang telah
merangsang negara-negara lainnya mengubah rezimnya yang otoriter menjadi
demokratis.22

22
Samuel P. Huntington, The Third Wave Democratization in the Late Twentieth Century, University of
Oklahoma Press, 1991. Huntington menyebut tiga syarat demokratisasi yaitu (1) berakhirnya rezim
otoriter, (2) dibangunnya sebuah rezim demokratis atau disebut juga masa transisi demokrasi, dan (3)
pengkonsolidasian rezim demokratis. Mengacu kepada pendapat ini, maka rezim otoriter Indonesia
berakhir ketika Suharto dijatuhkan oleh gerakan mahasiswa pada tanggal 21 Mei 1998 yang kemudian
membentuk pemerintahan transisional di bawah kepemimpinan B.J. Habibie. Indonesia beranjak dari
liberalisasi politik menuju transisi demokrasi, setelah pemerintahan Habibie berhasil
menyelanggarakan pemilu transisi yang demokratis pada tahun 1999, yang menghasilkan DPR/MPR
yang absah dan Presiden Abdurrahman Wahid yang absah pula.
10

Dengan runtuhnya rezim lama, ada dua kemungkinan bisa terjadi,


pertama, rezim baru terbentuk sebagai hasil negosiasi aktor lama dengan aktor
baru. Kedua, rezim baru yang terbentuk sama sekali terputus hubungannya
dengan aktor rezim lama. Pertarungan antar elite (aktor lama dan aktor baru)
dalam rezim baru, biasanya akan sangat menentukan proses transisi
berikutnya. Apabila kemungkinan pertama yang muncul, akan dapat
meminimalisasi kemungkinan kekerasan dan pertumpahan darah sehingga
transisi dapat berjalan mulus. Namun apabila kemungkinan kedua yang
terbentuk, akan muncul konflik karena aktor lama selalu berupaya
menggoyang rezim yang baru terbentuk.23 David Potter menggunakan
transition approach untuk menjelaskan proses politik dan peran elite dalam
mendorong perubahan dari pemerintahan otoriter kepada demokrasi liberal.24
Demokratisasi erat kaitannya dengan transisi demokrasi. Demokratisasi
adalah perubahan politik yang bergerak ke arah demokrasi,25 sementara
transisi adalah titik awal atau interval antara rezim otoritarian dengan rezim
demokratis. Transisi demokrasi mengacu kepada proses untuk mencapai taraf
maksimal demokratisasi, yaitu konsolidasi demokrasi. Jadi transisi demokrasi
adalah bagian dari proses demokratisasi. Dapat dikatakan, demokratisasi
adalah sarana untuk mencapai demokrasi, sehingga ide-ide tentang
demokratisasi berkaitan dengan strategi untuk mencapai demokrasi.26
Persoalan agenda setting menjadi sangat penting untuk mengisi masa
transisi dengan tahapan program. Salah satu agenda paling penting adalah
masalah kelembagaan politik, yaitu bagaimana membentuk lembaga-lembaga
politik dan aturannya sesuai dengan demokrasi. Restrukturisasi dan revitalisasi
dilakukan agar institusi politik dapat bekerja sesuai prinsip demokrasi sehingga

23
Spanyol menjadi model keberhasilan demokratisasi di Eropa, dimana elite rezim lama dengan elite
rezim baru duduk bersama membicarakan masa depan bentuk demokrasi yang ingin dicapai.
24
David Potter terinspirasi oleh karya Huntington terutama tentang pengelompokan elite lama dan elite
baru dalam transisi demokrasi yang mirip dengan Huntington. Lihat David Potter, David Goldblati,
Margaret Kiloh, Paul Lewis, Democratization, Politiy Press, 2000, hal. 10.
25
Ibid., hal. 3.
26
Anders Uhlin, Oposisi Berserak, Arus Demokratisasi Gelombang Ketiga di Indonesia, Bandung,
Pustaka Mizan, hal. 25.
11

dapat mendorong percepatan demokratisasi, yang biasanya diawali dengan


reformasi konstitusi.
Robert Dahl 27 mengatakan pentingnya merancang konstitusi yang
demokratis karena akan menentukan kelangsungan hidup lembaga-lembaga
demokrasi. Konstitusi yang tidak dirancang dengan baik akan menyumbang
pada kemandegan lembaga-lembaga demokrasi. Lembaga-lembaga demokrasi
itu adalah: pemilihan umum yang bebas, adil dan berkala, para pejabat yang
dipilih, kebebasan berpendapat, sumber informasi alternatif, otonomi
asosiasional dan hak kewarganegaraan yang inklusif.28
Konstitusi yang demokratis menurut Dahl mengandung beberapa unsur
antara lain, pernyataan hak-hak asasi manusia, pernyataan hak-hak sosial dan
ekonomi, bentuk negara kesatuan atau federal, lembaga legislatif dengan satu
kamar atau dua kamar, pengaturan kekuasaan yudikatif, sistem pemerintahan
Presidensial atau parlementer, pengaturan mengenai amandemen konstitusi
dan referendum, serta sistem pemilihan.29 Dahl menekankan pentingnya
konstitusi yang berkualitas, dan pentingnya konstitusi disusun oleh tenaga-
tenaga terbaik yang dimiliki satu bangsa.30
Linz menyebut beberapa kemungkinan perubahan konstitusi kaitannya
dengan konsolidasi, antara lain, pertama, mempertahankan konstitusi lama dari
rezim nondemokratis karena prosedur amandemennya sangat sulit. Kedua,
menyusun konstitusi baru secara bebas dengan mufakat.31 Asas mufakat
penting ditekankan dengan menghindari voting dalam memutuskan rumusan
yang potensial menimbulkan konflik dan perpecahan,32 sebab akan berimplikasi
pada proses konsolidasi yang damai.

27
Robert Dahl, On Democracy, edisi terjemahan Bahasa Indonesia, Perihal Demokrasi, Jakarta: Yayasan
Obor Indonesia, 2001, hal. 179.
28
Ibid., hal. 118-119.
29
Ibid., hal. 166-170.
30
Ibid., hal. 189.
31
Juan J. Linz dkk, Menjauhi Demokrasi Kaum Penjahat, Belajar dari Kekeliruan Negara-negara Lain,
Bandung: Mizan, 2001, hal. 30-31.
32
Ibid., hal. 31.
12

Rancangan konstitusi baru itu perlu memperoleh keabsahan dari rakyat


melalui referendum.33 Linz dan Stephan menunjuk model Spanyol34 yang
berhasil membuat konstitusi baru dengan cara demokratis, yaitu melalui proses
duduk bersama antara elite rezim lama dengan elite rezim baru.
Pendapat Linz dan Stephan sesuai pendapat Larry Diamond,35 bahwa
jalur negosiasi elite rezim lama dan elite rezim baru akan mengurangi potensi
pergolakan dan kekerasan dalam proses transisi, sehingga membuka
kemungkinan proses duduk bersama untuk menyusun aturan main baru
maupun menyelesaikan masalah-masalah lain dalam masa transisi.
Konstitusi yang demokratis menurut Carl Friederich disusun mengacu
kepada konstitusionalisme, yaitu gagasan bahwa pemerintahan merupakan
kumpulan kegiatan yang diselenggarakan oleh dan atas nama rakyat, dengan
beberapa pembatasan, yang bertujuan agar kekuasaan yang diperoleh dari
rakyat tidak disalahgunakan.36 Konstitusionalisme menghendaki prinsip
pembatasan kekuasaan, akuntabilitas dari yang memerintah kepada yang
diperintah, dan jaminan hak-hak asasi manusia.
C.F. Strong mengatakan konstitusi disusun untuk membatasi kekuasaan
yang memerintah, menjamin hak-hak dari yang diperintah, dan menjabarkan
pelaksanaan kedaulatan rakyat.37 Menurut Strong, negara yang memiliki
konstitusi dengan prinsip demikian disebut negara konstitusional modern atau
negara dengan sistem demokrasi konstitusional.38 Carl Friederich menyebut
negara dengan konsepsi yang jelas tentang supremasi hukum (legality),

33
Ibid., hal. 31.
34
Perubahan konstitusi di Spanyol dilakukan melalui proses perancangan yang tersistem atau dapat
dikatakan sebagai by design. Walaupun situasi kepolitikan Spanyol pasca rezim Franco amat rumit
yang ditandai oleh fragmentasi elite rezim lama dan rezim baru, namun mereka mampu bernegosiasi
menyatukan kekuatan duduk bersama sehingga menghasilkan Law for Political Reform (undang-
undang bagi perubahan politik). Pemilihan umum Spanyol tahun 1978 kemudian diikuti oleh
pembentukan sebuah komite kecil berjumlah 7 orang dengan latar belakang pemimpin partai, ahli
hukum dan profesor. Komite ini melibatkan semua kekuatan politik utama di Spanyol bertugas
membuat rancangan perubahan konstitusi. Komite ini menghasilkan conseso atau persetujuan yang
dijadikan dasar bagi perubahan konstitusi. Lihat Op. Cit., Juan Linz dkk.
35
Ibid., hal. xix.
36
Miriam Budiardjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, Jakarta, Gramedia, 1991, hal. 52.
37
C. F. Strong, Modern Political Constitution, Sidgwick & Jackson, 1960, hal. 10.
38
Ibid., hal. 10.
13

pembagian kekuasaan (division of powers), dan hak-hak warga negara (civic


rights) sebagai negara demokrasi konstitusional.39
Pada konteks politik Indonesia, keputusan mengubah UUD 1945 adalah
hasil negosiasi antar elit fraksi di MPR yang berasal dari elite rezim lama dan
elite baru dengan elit di luar MPR (masyarakat sipil) sebagai respon tuntutan
reformasi. Elit di MPR merupakan kombinasi antara unsur elite lama warisan
rezim Suharto seperti dari Partai Golkar dan TNI/Polri, dan elite baru dari
partai-partai baru yang tumbuh di era reformasi seperti PAN, PKB, PBB, dan
PK. Sementara elite di luar parlemen antara lain, adalah pimpinan partai-partai
politik, pimpinan ormas, akademisi, LSM dan tokoh-tokoh masyarakat. Para
pengambil kebijakan mulai bersikap responsif terhadap tuntutan mayarakat. Ini
menandakan pendapat publik mulai dijadikan basis perumusan kebijakan.40
Artinya demokratisasi mulai berjalan.
Menurut Larry Diamond,41 masyarakat sipil mempunyai ciri
kesukarelaan, keswasembadaan, keswadayaan, kemandirian yang tinggi
terhadap negara, dan keterikatan pada norma dan nilai hukum. Rueschemeyer
mengatakan masyarakat sipil adalah: ”The totality of social institution and
associations, both formal and informal, that are not strictly production-related
nor governmental nor familial in character”.42 Dengan sifat-sifatnya itu
masyarakat sipil mempunyai kapasitas sebagai kekuatan pengimbang dari
kecenderungan dominatif negara, serta dapat melahirkan kekuatan kritis dalam
masyarakat. Masyarakat sipil karenanya dapat menjadi lokomotif
demokratisasi.
Anggota MPR hasil Pemilu 1999 berusaha duduk bersama membahas
amandemen UUD 1945, misalnya melalui pembentukan ’Tim Tujuh parpol Plus

39
Jan-Erik Lane & Svante Ersson, Comparative Politics, An Introduction and New Approach, Polity
Press, 1994, hal. 13.
40
George C. Edwards III & Ira Sharkansy, The Policy Predicament, Making and Implementing Public
Policy, Freeman and Company, 1978, hal. 6.
41
Larry Diamond, Developing Democracy Toward Consolidation, John Hopkins University Press, 1999,
hal. 275.
42
Peter Calvert & Susan Calvert, Politics and Society in the Third World, England: Pearson Education
Limited, 2001, hal. 165.
14

TNI”.43 Namun mereka belum mempunyai pengalaman mengamandemen


konstitusi, karena Indonesia belum pernah mengamandemen UUD 1945.
Keputusan melakukan amandemen adalah keputusan politik untuk
menyelamatkan situasi yang mengarah kepada ’khaos’, sebab demonstran
akan menyerbu masuk ke gedung parlemen apabila MPR tidak merespon
tuntutan mereka. Pada saat kritis itu Ketua MPR Amien Rais menggelar rapat
pimpinan fraksi MPR pada hari pertama SU MPR 1999. Hasilnya PAH III
dibentuk untuk mengamandemen UUD 1945. Faktor leadership disini berperan
mendorong terjadinya amandemen. Dapat dikatakan reformasi konstitusi
dilakukan tidak by design.44 Pada umumnya fraksi-fraksi di MPR belum siap
dengan konsep mengenai bentuk, laju dan lingkup seberapa jauh amandemen
UUD 1945 akan dilakukan
Peran aktor dalam proses perubahan UUD 1945 dijelaskan oleh teori elit.
Elit adalah kelompok dalam masyarakat yang menempati kedudukan utama
dalam struktur masyarakatnya. Vilfredo Pareto mengatakan, masyarakat terdiri
dari dua kelas yaitu lapisan atas (elit), dan lapisan lebih rendah (non elit).45
Gaetano Mosca mengatakan, masyarakat terdiri dari kelas yang memerintah
(the ruling class) dan kelas yang diperintah. Kelas yang memerintah jumlahnya
sedikit, memegang semua fungsi politik, monopoli kekuasaan dan menikmati
keuntungan dari kekuasannya. Kelas yang diperintah jumlahnya lebih besar,
diatur dan dikontrol oleh the ruling class.46
C. Wright Mills mengartikan elit sebagai kelompok dalam masyarakat
yang menduduki posisi puncak pada pranata masyarakatnya. Mereka adalah

43
Tim ini dibentuk untuk membahas pokok-pokok pikiran rencana amandemen UUD 1945 pada SU
MPR 1999. Partai Golkar, PKB, PPP, PK, PBB, dan TNI aktif dalam tim tersebut, kecuali PDI
Perjuangan yang tidak pernah hadir meski diundang. Lihat dalam “Tim Tujuh Plus TNI Sepakati
Amandemen UUD 1945”, Jakarta, Republika, 29 September1999.
44
Proses yang mengawali perubahan konstitusi Indonesia berlainan dengan pengalaman Spanyol,
Filipina dan Thailand. Perubahan konstitusi di negara tersebut dilakukan melalui proses persiapan yang
matang, sehingga dapat dikatakan sebagai by design. Sebaliknya proses perubahan konstitusi di
Indonesia dapat dikatakan tidak by design karena dilakukan tidak melalui proses persiapan matang,
sehingga tidak semua fraksi di PAH III BP MPR siap dengan konsep perubahan UUD 1945.
45
S.P. Varma, Teori Politik Modern, Jakarta: Rajawali Press, 1990, hal. 202.
46
Ibid., hal. 204.
15

orang-orang terpilih yang menduduki posisi utama dilihat dari kekuatan,


kekayaan, dan kemasyhuran.47 Berlainan dengan Mosca, Mills melihat elite
power lainnya di bidang ekonomi, politik dan militer. Suzanne Keller
melanjutkan temuan Mills, dan menyimpulkan adanya strategic elites yang
berasal dari luar pemerintahan (seperti bank, industri, dan media massa) yang
juga memegang peran politik menentukan.48
Robert Michel melihat secara khusus peran elite dalam partai politik.
Michel terkenal dengan istilah iron law of oligarchy, yaitu hukum besi oligarki
dalam partai.49 Dalam organisasi apapun, selalu ada kelompok kecil yang kuat,
dominan dan mampu mendiktekan kepentingannya sendiri.50 Menurut Michel,
tendensi oligarki terjadi ketika organisasi partai tumbuh semakin besar
sehingga semakin banyak fungsi yang harus dikelola pimpinan partai. Pada
saat itulah pimpinan partai mempunyai kebebasan untuk bertindak atas nama
anggotanya. Seringkali pimpinan partai lebih menyuarakan kepentingan
pribadinya dengan cara membodohi rakyat yang biasanya berada pada posisi
tidak berdaya. Maka menurut Michell penting sekali meningkatkan taraf
pendidikan rakyat dan merancang mekanisme kontrol untuk menghadang
kecenderungan oligarki itu.51
Mengacu pada Pareto, Mosca, Mills, Keller, maupun Michell, dapat
dikatakan elit politik adalah sekumpulan orang-orang yang menduduki jabatan
politik tertentu yang mempunyai kekuasaan menentukan keputusan-keputusan
politik yang akan berdampak pada kehidupan masyarakat luas. Elit partai
menurut Michell perannya sangat menentukan dalam membuat keputusan
politik strategis yang berdampak pada masyarakat luas.

47
C. Wright Mills, The Power of Elite, Oxford: Oxford University Press Inc, 1956.
48
Suzanne Keller, Penguasa dan Kelompok Elite, Peranan Elite Penentu dalam Masyarakat Modern,
Jakarta: Rajawali Press, 1984.
49
Op. Cit., S.P. Varma, hal. 207.
50
Pandangan Robert Michell ini dapat dilihat dalam Ronald H. Chilcote, Teori Perbandingan Politik,
Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2003, hal. 476.
51
S.P. Varma, hal. 211.
16

Teori elit dari Michell relevan digunakan menganalisis elit yang berperan
dalam proses perubahan UUD 1945. Pandangan Robert Michell ini diperkuat
oleh pandangan Blair King, bahwa proses perubahan UUD 1945 elitis sebab
kecil sekali pengaruh dari konstituen (masyarakat).52 Demikian pula pandangan
Andrew Macintyre, bahwa proses perubahan UUD 1945 sangat didominasi
peran politisi partai politik.53
Pengertian partai politik yang disampaikan Miriam Budiardjo,
menekankan kepada organisasi politik yang anggotanya mempunyai orientasi,
nilai dan cita-cita sama yang tujuan utamanya untuk memperoleh kekuasaan
dan kedudukan politik.54 Mark N. Hagopiah juga menekankan karakter partai
yang selalu ingin mempengaruhi kebijaksanaan publik dalam kerangka prinsip-
prinsip dan kepentingan ideologis tertentu.55 Berdasarkan batasan Budiardjo
dan Hagopiah, basis sosiologis partai adalah ideologi dan kepentingan yang
digunakan sebagai alat memperoleh kekuasaan politik. Jadi ideologi,
kepentingan dan kekuasaa selalu melekat dalam diri partai politik .
Ideologi adalah sekumpulan nilai yang dihubungkan secara sistemik
yang menjadi dasar tindakan politik. Menurut Ranney nilai adalah sesuatu yang
dianggap baik dan dihargai tinggi dan karenanya sering dijadikan tujuan atau
penuntun tindakan politik.56 Miriam Miriam Budiardjo menyebut nilai (value)
sebagai sesuatu yang dianggap baik atau benar, sesuatu yang diinginkan,
sesuatu yang mempunyai harga dan karena itu ingin dimilik manusia.57 Jadi
tindakan politik selalu didasari oleh nilai.58

52
Blair King, Op. Cit., hal. 42-43.
53
Andrew Macintyre, The Power of Institutions, Political Architecture And Governance, Ithaca and
London: Cornell University Press, 2003, hal. 138.
54
Miriam Budiardjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, Jakarta: Gramedia, 1991, hal. 160.
55
Ichlasul Amal, Teori-Teori Mutakhir Partai Politik, edisi revisi, Yogyakarta: Tiara Wacana, 1996, hal.
xv.
56
Austin Ranney, Governing An Introduction To Political Science, sixth edition, Prentice Hall Inc, 1993,
hal. 74-75.
57
Miriam Budiardjo, Op. Cit., hal. 13.
58
Istilah ideologi pertamakali digunakan oleh Destutt de Tracy (1754-1836). Menurut Tracy, ideologi
adalah studi mengenai proses pembuatan ide-ide, atau ilmu tentang ide-ide. Lihat dalam Leon P.
Baradat, Political Ideologies: Their Origins and Impact, Prentice Hall, 1979, hal. 30.
17

Leon P. Baradat mengatakan ideologi tidak hanya terdiri dari pandangan


terhadap keadaan saat ini dan bayangan masa depan, tetapi juga berorientasi
pada aksi, dan berisi petunjuk untuk mencapai tujuan yang diinginkan. ideologi
diarahkan pada massa sehingga biasanya ditulis dalam istilah sederhana agar
mudah dimengerti orang biasa sekalipun. Ideologi biasanya memiliki sifat
memotivasi.59
Pengertian ideologi oleh Baradat, berkesesuaian dengan yang
disampaikan Deliar Noer sebagai berikut:60
”Ideologi merupakan cita-cita yang dalam dan luas, bersifat jangka
panjang dan universal. Ia milik suatu kelompok manusia yang dapat
mengidentifikasikan dirinya dengan isi ajaran tersebut. Ia pun mengikat
kelompok, sering pula membenarkan dan mempertahankan sikap
perbuatan kelompok. Ia juga memajukan kepentingan kelompok sesuai
dengan dasar ajaran yang dianut. Ideologi adalah untuk dilaksanakan,
bukan sekedar teori atau pemikiran. Ideologi pada pokoknya bisa
merupakan program aksi, program berbuat”.

Ideologi, kepentingan dan kekuasaan adalah tiga hal yang selalu


melekat dalam diri partai politik, dan menjadi guidance partai dalam berjuang
mencapai tujuan-tujuan politiknya. Kepentingan partai adalah sekumpulan
aspirasi yang diperjuangkan partai untuk mencapai tujuan-tujuannya.
Kepentingan partai dapat didasarkan oleh pertama, nilai dan kedua, kekuasaan
atau posisi.61 .
Apabila kepentingan partai didasarkan nilai, dapat berkaitan dengan--
seperti yang dikatakan Budiardjo maupun Ranney--sesuatu yang dianggap baik
dan dihargai tinggi oleh partai itu. Nilai dapat berbentuk simbol kepartaian,
atau kultural seperti nilai-nilai demokrasi. Nilai yang berkaitan dengan simbol
kepartaian dapat ditunjukkan oleh agama sehingga ada partai yang berbasis

59
Ibid., hal. 33-34.
60
Deliar Noer, Ideologi, Politik dan Pembangunan, Jakarta: Yayasan Perkhidmatan, 1983, hal. 30-33.
61
Partai adalah fenomena kelompok sekaligus fenomena elite yang dapat dijelaskan dengan teori
kelompok maupun teori elite, sementara dalam teori kelompok dan teori elite, kekuasaan merupakan
tujuan utamanya. Menurut Roy Macridis kepentingan selalu terkait dengan hubungan kekuasaan,
sehingga konfigurasi kekuasaan pada dasarnya adalah konfigurasi kepentingan yang berjuang dan
berlomba, yang teroganisasikan dalam kelompok. Lihat S.P. Varma, Op. Cit., hal. 200-2001.
18

agama, dan partai bukan berbasis agama atau disebut partai sekuler. Nilai
yang bersifat kultural dapat dalam bentuk nilai-nilai demokrasi, yang secara
empiris perwujudannya dalam demokrasi yang bersifat empiris.
Bingham Powel menyebut beberapa indikator demokrasi empiris yaitu:
akuntabilitas, kompetisi, keterlibatan, tinggi rendahnya kadar menikmati hak-
hak dasar seperti hak untuk berekspresi, hak untuk berserikat, dan hak untuk
berkumpul.62 Di samping itu Robert Dahl, Henry B. Mayo, dan Maswadi Rauf
menyebut beberapa nilai demokrasi seperti: kebebasan, partisipasi,
akuntabilitas, persamaan, keadilan, toleransi, keanekeragaman, gender,
kesukarelaan, anti-kekerasan, desentralisasi, transparansi, cheks and balances,
dan lain-lain.63
Kepentingan partai yang didasarkan oleh posisi selalu terkait dengan
kekuasaan, sebab tujuan didirikannya partai adalah untuk mencapai
kekuasaan, seperti dikatakan Budiardjo maupun Hagopiah64 Blair King
memperkuat pendapat keduanya, bahwa terdapat empat macam peran
interest (kepentingan) dalam lembaga perwakilan, yaitu (1) interest yang
bersifat personal-ekonomi, (2) interest yang dipengaruhi kepentingan
konstituen, (3) interest dari lembaga perwakilan, dan (4) interest partai.65
Blair menyimpulkan, proses perubahan UUD 1945 oleh MPR sangat
dipengaruhi oleh interest partai politik. Ia menunjuk kecilnya pengaruh dari
konstituen (masyarakat). Barbara Geddes menyebut tingginya kepentingan
politisi untuk selalu mempertahankan posisinya sehingga menjadi motivasi
utamanya dalam pembuatan undang-undang. Andrew Macintyre menyebut
besarnya peran politisi partai dalam proses institutional design di Indonesia
dalam proses perubahan UUD 1945 di MPR.

62
Bingham Powell, Jr, Contemporary Democracies, Participation, Stability and Violence, sebagaimana
dikutip oleh Affan Gafar, dalam Alfian dan Nazaruddin Sjamsuddin, Profil Budaya Politik Indonesia,
Jakarta: Grafiti, 1991, hal. 153.
63
Pendapat Robert Dahl, Henry B. Mayo dan Maswadi Rauf dapat dilihat dalam Maswadi Rauf,
“Demokrasi dan Demokratisasi: Penjajakan Teoritis Untuk Indonesia“, dalam Seri Penerbitan Studi
Politik, Bandung: Kerjasama LIP FISIP UI dengan Mizan, 1998, hal. 13-15.
64
Op.Cit., Miriam Budiardjo dan Op. Cit., Ichlasul Amal.
65
Op.Cit. Blair King, hal. 42-43.
19

Uraian di atas menunjukkan kepentingan dan kekuasaan selalu melekat


pada partai dan partai politik dominan dikendalikan elitnya. Seperti yang
dikatakan Robert Michell, dalam partai selalu ada kelompok elite penentu yang
menduduki posisi strategis sehingga mengendalikan proses pengambilan
keputusan.
Konsep kekuasaan mengandung dua makna, pertama kekuasaan
sebagai kemampuan mempengaruhi individu-individu, dan kedua kekuasaan
sebagai kemampuan mempengaruhi pembuatan keputusan kolektif. Robert
Dahl mendefinisikan kekuasaan sebagai: ”A has power over B to the extent
that he can get B to do something that B would not otherwise”.66 Definisi ini
dikritik oleh Michael Hill,67 sebab kekuasaan seperti yang digambarkan Dahl
hanya melihat kekuasaan sebagai sesuatu yang visible, padahal kekuasaan
seringkali beroperasi secara tersembunyi melalui proses kultural yang tidak
kentara. Kekuasaan juga dapat dilihat dari terminologi lain seperti kewenangan
(authority), pengaruh (influence) dan dominasi. Menurut Knoke, pengaruh
adalah: ”Occurs when one actor intentionally transmits information to another
that alters the latter’s action”, sementara dominasi adalah: ”Where one actor
controls the behaviour of another actor by offering or withholding benefit or
harm”.68
Jelaslah ideologi, kepentingan dan kekuasaan mendasari hidupnya
partai, maka dengan sendirinya tiga hal tersebut juga mempengaruhi
pandangan dan sikap fraksi selama proses perubahan UUD 1945. Dengan kata
lain, pandangan dan sikap fraksi selalu dipengaruhi oleh dua hal yaitu,
pertama, identitas politik, dan kedua, interest politik. Identitas politik individu

66
Michael Hill, The Policy Process in the Modern State, Prentice Hall International Inc, hal. 18. Juga
Robert Dahl, The Concept of Power, Behavioural Science, 2, 1957, hal. 201-215.
67
Ibid., Hill, hal. 18. Menurut Hill untuk memahami proses kebijakan penting mengetahui sifat
kekuasaan yang ada dalam satu negara. Konsep kekuasaan dalam perspektif Marxist, pluralis atau elit
mempengaruhi cara kerja kekuasaan dalam mendominasi setiap proses perumusan kebijakan.
Perspektif pluralis melihat kekuasaan sebagai sesuatu yang sangat terbuka, menyebar dan dapat
diperebutkan. Sementara perspektif Marxist maupun elit melihat kekuasaan sebagai sesuatu yang
khusus, terstruktur serta bersifat mendominasi.
68
Ibid., hal. 18-19.
20

dan kelompok dapat dikaitkan dengan faktor agama, ideologi, maupun


adat/suku. Budaya politik dapat menjelaskan masalah identitas, dan rational
choice dapat menjelaskan masalah interest politik.
Identitas politik bersifat horizontal, berkaitan dengan recogniton
(pengakuan) sehingga tidak diperebutkan, sementara interest politik bersifat
vertikal berkaitan dengan resources sehingga diperebutkan. Resources (politik)
sifatnya terbatas sehingga dapat menimbulkan konflik ketika diperebutkan.
Max Weber, membedakan empat macam tindakan sosial berdasarkan
orientasinya, yaitu (1) instrumentally rational, (2) value-rational, (3) affectual,
dan (4) traditional.69
Weber mendefinisikan tindakan sosial dengan orientasi instrumetally
rational sebagai: ”That is, determined by expectation as to the behaviour of
objects in the environment and of other human beings; these expectations are
used as ’conditions’ or ’means’ for the attainment of the actor’s own rationally
pursued and calculated ends”. Tindakan sosial dengan orientasi value-rational
sebagai: ”That is, determined by a consciuos belief in the value for its own
sake of some ethical, aesthetic, religious, or other form of behaviour,
independently of its prospects of success”. Tindakan sosial dengan orientasi
affectual adalah: ”That is, determined by the actor’s specific affects, and
feeling states”, sementara tindakan sosial dengan orientasi traditional adalah:
”That is, determined by ingrained habituation”.70
Jadi tindakan sosial dengan orientasi instrumetally rational adalah
tindakan yang dilakukan secara sadar dengan ekspektasi tertentu, untuk
mencapai tujuan rasional aktor yang oleh Weber disebut sebagai calculated
ends. Tindakan sosial dengan orientasi value-rational adalah tindakan yang
didasarkan pada keyakinan nilai-nilai tertentu sehingga tidak mengharapkan
’imbalan’. Pandangan Weber dapat menjelaskan tindakan aktor (fraksi-fraksi di

69
Max Weber, Economy and Society, edited by Guenther Roth and Claus Wittich, University of
California Press, 1978, hal. 22-23.
70
Ibid., Weber, hal. 25.
21

MPR) yang dipengaruhi oleh latar belakang ’identitas politik’ dan latar belakang
’interest politik’. Warna identitas politik dan interest politik nampak dalam
interaksi politik antara fraksi-fraksi. Dalam proses itu terjadi tukar menukar
pandangan yang menghasilkan kesepakatan maupun ketidaksepakatan.
Kesepakatan dicapai melalui proses negosiasi, lobi dan bargaining.
Harold Laswell menyebut besarnya peran kekuasaan dalam pembuatan
keputusan politik. Menurut Laswell, keputusan merupakan hasil dari interaksi
politik.71 Maka karenanya, kompetisi dalam kelompok, antar kelompok maupun
partai tidak dapat dihindari dalam proses perumusan kebijakan karena
kekuasaan itu terbatas, sementara nilai dan kepentingan beragam. Dengan
demikian proses perumusan kebijakan selalu dipenuhi oleh proses kompetisi,
bargaining, dan kompromi di antara para aktor yang terlibat dalam proses
tersebut.
Proses kompetisi, bargaining, dan kompromi antara fraksi-fraksi muncul
sebagai akibat adanya perbedaan pandangan dan sikap atas lima isu
perubahan. Kelompok fraksi yang setuju amandemen luas (reformis progresif)
berhadapan dengan fraksi-fraksi yang hanya setuju amandemen terbatas
(reformis moderat).
Kelompok reformis progresif dan reformis moderat berinteraksi dan
bergerak dinamis menyikapi lima isu itu. Pada isu tertentu terjadi pergeseran
dari kelompok fraksi yang setuju amandemen terbatas (reformis moderat)
mendekat kepada kelompok fraksi yang setuju amandemen luas (reformis
progresif). Pergeseran terjadi sebagai hasil bargaining, dan bargaining power
fraksi mempengaruhi proses bargaining itu. Bargaining power adalah, besarnya
jumlah kursi yang dimiliki setiap fraksi di MPR, yang akan mempengaruhi
kekuatan bargainingnya.72 Fraksi PDI Perjuangan dan Fraksi Partai Golkar

71
Harold D. Laswell adalah teoritisi ilmu politik modern yang menentang pendekatan tradisional ilmu
politik, memberi perhatian besar terhadap masalah perilaku politik, dan pembuatan keputusan politik.
Mengenai hal ini dapat dilihat dalam S.P. Varma. Hal 254-264.
72
Op.Cit. Blair King, hal. 39.
22

adalah dua fraksi dengan jumlah kursi terbesar di MPR sehingga keduanya
memiliki bargaining power yang amat menentukan.
Maswadi Rauf mengatakan, kompetisi adalah upaya meyakinkan pihak
lain bahwa pandangannya adalah yang paling benar atau terbaik. Sementara
bargaining adalah kesediaan semua pihak yang terlibat dalam kompetisi untuk
mengurangi tuntutannya sendiri dan menerima bagian tertentu dari pihak
lain.73 Kompromi adalah tercapainya kesepakatan antara dua pihak atau lebih
dimana masing-masing pihak sama-sama mendapat keuntungan atau manfaat
yang wajar. Menurut Maswadi Rauf, kompromi adalah bagian dari toleransi
yang menjadi syarat penting demokrasi.74
Perbedaan pandangan dan sikap fraksi tidak lepas dari pengaruh
identitas politik dan interest politik fraksi. Latar belakang ideologi partai (masa
lalu) masih mungkin mewarnai pandangan dan sikap fraksi. Ketika membahas
isu sensitif seperti Pasal 29 UUD 1945, Fraksi PBB dan Fraksi PPP
menginginkan kalimat ’dengan kewajiban menjalankan syariat Islam’ masuk ke
dalam ketentuan Pasal 29 baru, atau sikap fraksi PDI Perjuangan yang sejak
awal keras menentang, sebab khawatir dapat melemahkan NKRI. Pandangan
Fraksi PPP dan Fraksi PBB mewakili warna Islam, sementara pandangan Fraksi
PDI Perjuangan mewakili warna nasionalis sekuler.
Maka pandangan fraksi dipengaruhi oleh budaya politik masing-masing,
dan budaya politik Indonesia dipengaruhi oleh kompleks nilai-nilai yang ada
dalam masyarakat, karena Indonesia secara kultural, agama, dan kedaerahan
sangat heterogen. Menurut Almond dan Verba, budaya politik adalah sikap,
orientasi dan perilaku individu atau masyarakat terhadap sistem politik yang
dipengaruhi oleh latar belakang sosial-ekonomi dan politiknya.75

73
Maswadi Rauf, Konflik dan Konsensus Politik: Sebuah Penjajagan Teoritis, Jakarta, Direktorat Jendral
Pendidikan Tinggi Depdiknas, 2000, hal. 22.
74
Ibid., hal. 23.
75
Affan Gafar menjelaskan mengenai masalah budaya politik dalam bukunya Politik Indonesia, Transisi
Menuju Demokrasi, Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 1999, hal. 97-99.
23

Lucien W. Pye mengatakan budaya politik adalah: ”The sum of the


fundamental values, sentiments, and knowledge that give form and substance
to political process”.76 Geertz mengupas situasi kebudayaan masyarakat Jawa
pada tahun 1950an dan mengelompokkan masyarakat Jawa berdasarkan
kategori santri, abangan dan priyayi.
Seperti Geertz, Emmerson menggunakan terminologi santri untuk
menjelaskan seorang Jawa yang taat beribadah (practicing Javanese moslem),
abangan sebagai orang Jawa Islam yang keyakinannya bercampur dengan
animisme, Islam dan Hindu-Budha (sinkretis), serta priyayi sebagai elite
birokrasi. Sistem kultural (kesukuan dan adat istiadat) dan sistem kepercayaan
(agama) menjadi faktor dominan dalam kehidupan masyarakat Indonesia.
Menurut Emmerson, pandangan dan sikap elite politik dan kehidupan politik
Indonesia dipengaruhi nilai-nilai budaya masyarakatnya.77
Herbeth Feith mengatakan, Indonesia memiliki dua budaya politik yang
dominan yaitu wiraswasta Islam dan aristokrasi Jawa78 Affan Gafar juga
menyebut pola budaya yang dominan, yang berasal dari kelompok etnis Jawa,
yang sangat mewarnai sikap, perilaku, dan orientasi politik elite politik di
Indonesia.79 Menurut Yahya Muhaimin budaya Jawa paling dominan oleh
karena jumlah masyarakat Jawa yang selalu cenderung mendominasi
kehidupan politik, sehingga ada kecenderungan suku non Jawa
mengadaptasikan dirinya dengan nilai-nilai kejawaan atau menjadikan nilai
Jawa sebagai basis persepsi politik.80 Nilai-nilai Jawa itu nampak dari
kecenderungannya yang personal, ketergantungan amat kuat pada atasan,

76
Lihat Rod Hague, Martin Harrop, Comparative Government and Politics, an Introduction, hal. 59
77
Donald K. Emmerson, Indonesia’s Elite, Political Culture and Cultural Politics. Ithaca: Cornell
University Press, 1976, hal. 24-30.
78
Herbeth Feith, The Decline of Constitusional Democracy in Indonesia, Ithaca: New York, Cornell
University Press, 1968. hal. 30-31.
79
Op.Cit., Affan Gafar, hal. 106-107.
80
Yahya Muhaimin, “Persoalan Budaya Politik Di Indonesia”, dalam Profil Budaya Politik Indonesia,
Penyunting Alfian dan Nazaruddin Sjamsuddin, Jakarta: Grafiti, hal. 30.
24

serta ketaatan yang berlebihan pada status, sehingga dapat memperkuat


sistem patron-klien.81
Berdasarkan konsep aliran dari Geertz, Herbeth Feith kemudian
menyebut adanya lima aliran politik82 dalam pemikiran politik Indonesia yang
mendasari interaksi politik dan konflik ideologis partai-partai, yaitu
nasionalisme radikal, tradisionalisme Jawa, Islam, sosialisme demokrasi dan
komunisme.83 Setiap partai dapat dipengaruhi lebih dari satu aliran.
Nasionalisme radikal diwakili oleh PNI, namun PNI juga dipengaruhi oleh
tradisionalisme Jawa, komunisme dan sosialisme demokrasi. Demikian pula
dengan NU yang partai Islam, juga dipengaruhi oleh tradisionalisme Jawa.
Lima aliran ini menjadi dasar pengelompokan partai pada tahun 1950an. Feith
membuat lima aliran kepartaian ini melalui studi politik historis sejak masa
penjajahan sampai awal kemerdekaan.
Perkembangan aliran kepartaian berubah seiring perkembangan politik
Indonesia. Orde Baru, nampaknya berhasil menanamkan nilai-nilai baru dalam
partai, yaitu merubah orientasi partai dari ideologis ke pembangunan
(ekonomi).84 Kebijakan deparpolisasi dan deideologisasi selama 1970an hingga
awal 1980an, serta floating mass (massa mengambang), telah merubah peta
pengelompokan ideologi partai di Indonesia. Warna ideologis yang kental pada
tahun 1950an mengalami degradasi, karena partai tidak diberi akses untuk
mengembangkan ideologinya.
Herbeth Feith pun pada tahun 1988 merevisi pemikirannya disesuaikan
dengan dinamika politik Indonesia. Feith menyimpulkan beberapa aliran

81
Ibid., hal. 53-54.
82
Harus dibedakan pengertian aliran seperti yang disebutkan oleh Geertz yang memilah masyarakat
Indonesia berdasarkan kategorisasi santri, abangan dan priyayi dengan pengertian aliran politik seperti
yang dimaksudkan Feith. Aliran politik disini lebih dekat kepada ideologi kepartaian yang mengacu
kepada pengaruh ideologi global yang sangat mempengaruhi perkembangan ideologi partai-partai
politik di Indonesia pada masa tahun 1950 an.
83
Herbeth Feith & Lance Castles eds, Indonesian Political Thinking: 1945-1965, Cornell University
Press, 1970. Lihat juga Miriam Budiardjo, Partisipasi dan Partai Politik, Jakarta: Gramedia, 1985, hal.
214-216.
84
R. William Liddle, Partisipasi dan Partai Politik, Indonesia pada Masa Awal Orde Baru, Jakarta:
Pustaka Utama Grafiti, 1992, hal. 82-128.
25

lenyap atau menjadi marjinal dalam wacana politik Indonesia.85 Menurut Feith
aliran nasionalisme radikal telah surut dari kejayaannya, demikian pula dengan
komunisme. Nasionalisme radikal dan sosialisme demokrasi tidak hilang sama
sekali, tetapi muncul dalam bentuk aliran baru yang dinamakannya
developmentalis integralis.86 Feith mengaitkannya dengan kenyataan
dominannya pemikiran politik Suharto dan tokoh-tokoh pemerintahan Orde
Baru yang memprioritaskan pembangunan ekonomi dengan pendekatan
stabilitas, keamanan dan keserasian sosial. Menurut Feith, kesinambungan
aliran yang paling nyata dalam politik Indonesia nampak dalam aliran Islam
sehingga Islam akan terus memainkan peran penting dalam perdebatan
politik.87
Dhakidae mengelompokan partai di era reformasi berdasarkan agama,
kebangsaan (nasionalisme), developmentalism (pembangunan), dan sosialisme
radikal. Aliran agama nampak dalam Islam, Kristen Protestan dan Kristen
Katolik.88 Agama dipakai lebih sebagai identitas politik kepartaian, 89 sehingga
kelompok partai Islam lebih mudah mengidentifikasikan dirinya dengan umat
Islam dan dengan sendirinya mencari dukungan dari kalangan Islam, demikian
pula dengan kelompok partai Kristen. PDI Perjuangan adalah partai
berdasarkan kebangsaan. PAN, PKB, PUDI mengambil posisi jalan tengah
sambil berpotongan dengan dua aliran besar yaitu agama dan kebangsaan,
dan juga berada ditengah potongan kelas. PKB dan PAN bukan partai agama,
tetapi dengan kuat mendasarkan dirinya pada konstituen Islam. Sementara
PRD mengambil jalur kelas karena pandangannya terhadap modal, dan Golkar
mengambil jalur developmentalism karena pandangannya yang berpihak pada
modal domestik dan internasional.

85
Herbeth Feith &Lance Castles (ed), Pemikiran Politik Indonesia 1945-1965, Jakarta: LP3ES, 1988,
hal. xxv-xxvii.
86
Ibid., hal. xxvi.
87
Ibid., Feith &Castles, hal. xxvi.
88
Ibid.,
89
Ibid., hal. 35.
26

Pengelompokan partai yang baru ini berbeda dengan pengelompokan


partai pada masa lalu. Namun demikian melalui pandangan Geertz, Feith, dan
Dhakidae, dapat dikatakan masih adanya benang merah aliran partai politik
masa lalu dengan politik Indonesia masa kini. Dua aliran utama, Islam dan
kebangsaan (nasionalis) masih tetap hidup mewarnai politik Indonesia.
Berdasarkan pemikiran dari Geertz, Feith, Emmerson, dan Dhakidae,
maka pandangan dan sikap fraksi-fraksi di PAH I BP MPR dalam perubahan
UUD 1945 masih dipengaruhi oleh latar belakang sejarah ideologis partai-partai
yang diwakilinya. Warna aliran maupun budaya politik mempengaruhi cara
pandang fraksi-fraksi sehingga menciptakan kompetisi, bargaining dan
kompromi politik. Fraksi PDI Perjuangan yang berasal dari partai yang
mendasarkan diri kepada kebangsaan dipengaruhi oleh aliran nasionalis
sekuler. Fraksi Partai Golkar dipengaruhi aliran kebangsaan dan pembangunan
(developmentalism), sementara partai-partai Islam seperti PPP dan PBB
dipengaruhi aliran Islam. Partai-partai baru seperti PAN dan PKB dipengaruhi
aliran kebangsaan dan Islam (nasionalis Islam atau nasionalis religius).
Aliran mempengaruhi cara pandang partai politik dalam melihat dunia
dan persoalannya, termasuk cara untuk menyelesaikan persoalan itu sehingga
hal ini dapat menimbulkan perbedaan-perbedaan pandangan.90 Konflik
karenanya menjadi sesuatu yang inheren dalam proses perumusan kebijakan.
Maswadi Rauf mengatakan, konflik adalah gejala sosial yang selalu ada dalam
masyarakat.91 Konflik muncul oleh karena terbatasnya sumber daya dan
sumber posisi. Sumber daya yang dibutuhkan untuk hidup adalah terbatas,
demikian pula posisi politik yang diperebutkan juga terbatas. Pandangan
Maswadi Rauf seiring dengan pandangan Harold Laswell.

90
Pada masa setelah pemilu 1955 warna aliran diperlihatkan oleh adanya perbedaan pandangan dan
sikap partai-partai politik atas berbagai persoalan seperti pengambil-alihan modal Belanda, pergolakan
daerah, dan penentangan terhadap pusat. Partai Masyumi dan PSI misalnya tidak hanya bersikap kritis
terhadap kebijakan pusat, tetapi menolak kebijakan pusat terutama kebijakan ekonomi yang merugikan
wilayah-wilayah berekonomi ekspor seperti Sumatera. Lihat Daniel Dhakidae, Op. Cit., hal. 10.
91
Maswadi Rauf, Op. Cit., hal. 2.
27

Menurut Maswadi Rauf konflik selalu diiringi oleh konsensus (kompromi).


Maurice Duverger berpandangan sama bahwa fenomena politik selalu
mengandung dimensi konflik dan integrasi. Terdapat dua faktor penyebab
terjadinya konflik politik, pertama, faktor yang bekerja dalam diri perorangan
(individu) seperti kecerdasan (aptitude) dan faktor psikologis. Kedua, faktor-
faktor kolektif seperti ras, perbedaan sosial dan hal-hal yang bersifat sosio
kultural,92 yang seringkali memunculkan konflik politik yang bersifat ideologis.
Pandangan Duverger sesuai dengan teori konflik Geertz bahwa ikatan
primordial dapat menjadi pemicu konflik kelompok.93
Disamping kerangka teoritis di atas yang digunakan untuk menjelaskan
dan mempertajam penelitian, di bawah digambarkan skema alur pemikiran,
sebagai berikut:

Skema Alur Pemikiran Penelitian

92
Maurice Duverger, Sosiologi Politik, Diterjemahkan oleh Daniel Dhakidae, Raja Grafindo Persada,
2003, Bagian Pengantar.
93
Ikatan primordial adalah keterikatan seseorang pada kelompoknya yang didasarkan atas nilai-nilai
yang sudah given seperti hubungan daerah dan persamaan agama, suku, bahasa, asal daerah, dan adat
istiadat.
28

Input Output

Proses Politik
Eksternal MPR
masyarakat sipil

Latar Belakang Proses Politik Perubahan


Masalah: Internal MPR Kompetisi: Pertama,
1. Reformasi dalam Perubahan Perdebatan Kedua,
Politik UUD 45 pemikiran Ketiga dan
2. Suharto Jatuh menghasilkan 2 dan Keempat
3. Transisi kelompok : perbedaan UUD 45
Demokrasi 1. Reformis- pandangan
Progresif
2. Reformis-
Moderat
Bargaining Kompromi

Partai
Politik

Metode Penelitian
Dalam bagian ini diuraikan metode penelitian yang mencakup: (1)
pendekatan penelitian, (2) strategi penelitian, (3) metode pengumpulan data,
dan (4) analisis data.
Pendekatan Penelitian
Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif. Fokus perhatian
diarahkan pada realitas sosial yang berlangsung terhadap objek yang diteliti,
sehingga penelitian ini memandang individu dan organisasi atau institusi
sebagai bagian dari suatu kekuatan. Kekuatan penelitian ini adalah posisi
peneliti sebagai participant-observer, yaitu Anggota PAH I BP MPR 1999-2001,
yang terlibat langsung dalam proses perubahan UUD 1945, sehingga dapat
menghasilkan refleksi yang lebih otentik atas fenomena yang diteliti.
Strategi Penelitian
29

Strategi penelitian bersifat studi analisa proses politik dengan membatasi


kurun waktu penelitian antara tahun 1999-2002 dengan tujuan memperoleh
hasil studi empirik yang komprehensif. Pendekatan struktural dan behavioral
digunakan memotret fenomena yang diteliti sehingga dapat diperoleh refleksi
atas realitas politik. Masalah seperti struktur dan agen menjadi sangat penting
dilihat secara bersama dalam mempengaruhi proses perubahan UUD 1945.94
Masalah struktur terkait dengan tata kelembagaan (institusi), aturan dan
norma yang berlaku, sementara agen adalah aktor pelaku perubahan yang
dalam studi ini adalah fraksi-fraksi.
Pendekatan behavioral digunakan untuk melihat pengaruh latar
belakang politik para aktor (fraksi-fraksi di PAH) terhadap pandangan dan sikap
fraksi. Data profil partai dan dasar pengelompokan fraksi di MPR dijadikan
acuan untuk melihat pemetaan ideologis partai.
Metode Pengumpulan Data
Penelitian ini menggunakan metode triangulasi dalam pengumpulan
data. Pertama, studi literatur meliputi risalah-risalah rapat PAH BP MPR tahun
1999-2002, buku-buku, klipping koran, majalah, jurnal serta sumber tertulis
lainnya yang relevan. Ada dua macam risalah yaitu risalah rapat terbuka, dan
risalah rapat tertutup yang tidak dapat diakses publik. Posisi peneliti yang
mantan anggota PAH memberi akses luas atas risalah rapat tertutup sehingga
sangat membantu menjelaskan proses bargaining fraksi-fraksi. Risalah rapat
terbuka dan rapat tertutup menjadi data primer yang dikaji untuk mendalami
pandangan fraksi dalam proses perdebatan lima isu utama. Ada 47 jilid buku
risalah rapat terbuka yang masing-masing berisi sekitar 400 halaman, dan 4
buku risalah rapat tertutup yang masing-masing berisi sekitar 50 halaman.
Kedua, wawancara mendalam (indepth interview) kepada narasumber
yang tujuannya untuk: (1) memperoleh pendalaman terhadap data yang
sudah diperoleh dari data primer. (2) melakukan konfirmasi dan klarifikasi.

94
David Marsh and Gerry Stoker (ed), Theory And Methods In Political Science, Houndmills,
Basingstoke, Hampshire, and London: MacmillanPress Ltd, hal. 189-202.
30

Ketiga, posisi peneliti sebagai participant-observer ( anggota PAH III dan PAH
I tahun 1999-2001), memberi peluang untuk lebih memahami dan menghayati
dinamika proses. Melalui cara demikian dapat dihasilkan refleksi yang otentik
terhadap fenomena politik yang diteliti, sebab dalam paradigma penelitian
constructivism yang dipentingkan adalah otenticity.95
Untuk memperoleh otenticity dilakukan proses dialektika antara peneliti
dengan para key-informan yang posisinya juga participant-observer. Dialektika
dihasilkan melalui proses konfirmasi terhadap hasil wawancara mendalam.
Responden penelitian ditetapkan dengan kriteria: (1) mengetahui
permasalahan, (2) menguasai permasalahan, dan (3) terlibat langsung dalam
proses perubahan. Responden dalam hal ini juga berfungsi sebagai key-
informan..
Key-informan yang diwawancarai sebanyak 13 orang yaitu:
1. Prof. Dr. Amien Rais, Ketua MPR RI 1999-2004, Ketua Badan Pekerja
MPR 1999-2004, dan Ketua Umum Partai Amanat Nasional
2. Ir. H. Akbar Tanjung, Ketua DPR RI 1999-2004 dan Ketua Umum
Partai Golkar.
3. Drs. Jacob Tobing, MPA (Fraksi PDI Perjuangan), Ketua Panitia Ad
Hoc I BP MPR 1999-2002.
4. Harun Kamil, SH (Fraksi Utusan Golongan), Wakil Ketua Panitia Ad
Hoc III BP MPR pada SU MPR 1999, dan Wakil Ketua Panitia Ad Hoc
I BP MPR 1999-2002.
5. Drs. Slamet Effendy Yusuf, MSi (Fraksi Partai Golkar) Wakil Ketua
Panitia Ad Hoc III BP MPR pada SU MPR 1999 dan Wakil Ketua
Panitia Ad Hoc I BP MPR 1999-2002.
6. Zain Badjeber, SH (Fraksi Partai Persatuan Pembangunan), Anggota
Panitia Ad Hoc III BP MPR pada SU MPR 1999, Anggota Panitia Ad
Hoc I 1999-2002, dan Ketua Badan Legislasi DPR 1999-2004.
7. Ir. A.M. Lutfi (Fraksi Reformasi), Anggota Panitia Ad Hoc III BP MPR
pada SU MPR 1999, dan Anggota Panitia Ad Hoc I BP MPR 1999-
2002.
8. Andi Matalatta, SH, MH (Fraksi Partai Golkar), Anggota Panitia Ad
Hoc III BP MPR pada SU MPR 1999, dan Anggota Panitia Ad Hoc I BP
MPR 1999-2002.

95
Dedy N. Hidayat, Paradigma Dan Metodologi Penelitian Sosial Empirik-Klasik. Jakarta: Departemen
Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu-Ilmu Sosial-Universitas Indonesia, 2003, hal. 1-10.
31

9. Hobbes Sinaga, SH, MH (Fraksi PDI Perjuangan), Anggota Panitia Ad


Hoc III pada SU MPR 1999, dan Anggota Panitia Ad Hoc I BP MPR
1999-2002.
10. Hamdan Zoelva, SH, MH (Fraksi Partai Bulan Bintang), Anggota
Panitia Ad Hoc III BP MPR pada SU MPR 1999, dan Anggota Panitia
Ad Hoc I BP MPR 1999-2002.
11. Drs. Lukman Hakim Saifuddin (Fraksi PPP), Anggota Panitia Ad Hoc
III pada SU MPR 1999 dan Anggota Panitia Ad Hoc I 1999-2002.
12. Prof. Dr. Soediyarto (Fraksi Utusan Golongan), Anggota Panitia Ad
Hoc III SU MPR 1999, dan Anggota Panitia Ad Hoc I 1999-2002.
13. Dr. Harjono, SH. Mcl (Fraksi PDI Perjuangan), Anggota Pantia Ad Hoc
III SU MPR 1999, dan Anggota Panitia Ad Hoc I 1999-2002.

Wawancara mendalam menggunakan pedoman wawancara (interview


guide) sebagai acuan, yang dikembangkan peneliti pada waktu wawancara.
Narasumber diwawancarai beberapa kali untuk pendalaman dan klarifikasi.
Analisis Data
Analisis data dilakukan secara kualitatif dengan cara: (1)
mengelompokkan data primer dari risalah rapat atas dasar lima isu dalam
bentuk matriks. (2) menelusuri konsistensi dan perubahan sikap fraksi melalui
matriks yang menggambarkan usulan awal fraksi sampai kepada output. Hasil
wawancara mendalam digunakan memperdalam analisis. Melalui wawancara
diperoleh informasi lebih mendalam tentang proses politik dibalik rapat-rapat
resmi PAH. Seringkali lobi di luar MPR justru menentukan proses akhir.Tujuan
dari analisis yang demikian adalah membuat deskripsi yang lengkap dan
terperinci, sekaligus memberikan interpretasi teoritik sebagaimana yang harus
dilakukan dalam setiap penelitian ilmu-ilmu sosial.

Hasil Penelitian
Mengacu tiga syarat demokratisasi dari Huntington, yakni (1)
berakhirnya rezim otoriter, (2) dibangunnya rezim demokratis, (3)
pengkonsolidasian rezim demokratis, maka Indonesia pasca era Suharto
memasuki transisi demokrasi. Pada masa inilah melalui proses negosiasi para
elite dan tekanan masyarakat sipil dilakukan revitalisasi kelembagaan politik
32

beserta aturan mainnya. Perubahan UUD 1945 dimungkinkan karena


Indonesia berada pada setting politik transisi demokrasi. Pada Perubahan
Pertama sampai Keempat UUD 1945, telah dilakukan pengaturan kembali
distribution of powers dengan cara membagi kekuasaan eksekutif, legislatif dan
yudikatif secara seimbang dalam kerangka mekanisme checks and balances.
Proses perubahan UUD 1945 tahun 1999-2002 di MPR memunculkan
dinamika dan interaksi politik di antara 11 fraksi dalam pembahasan lima isu
utama yaitu dasar negara dan agama, masalah kelembagaan DPR, DPD dan
MPR, serta sistem pemilihan Presiden langsung. Perbedaan pandangan dan
sikap, perdebatan, bargaining dan kompromi adalah empat ciri yang muncul
selama proses pembahasan perubahan UUD 1945 di MPR.
Pengelompokan dengan polarisasi konservatif dan progresif seperti
disampaikan Blair, tidak dapat seutuhnya menjelaskan dinamika politik fraksi-
fraksi. Disertasi Blair berfokus pada aspek penguatan kekuasaan Presiden
melalui adopsi pemilihan presiden langsung, sehingga menyimpulkan fraksi
PDI Perjuangan sebagai konservatif karena tidak setuju pemilihan langsung.
Ketika lebih banyak isu yang dibahas, kesimpulannya akan berbeda dengan
Blair, sebab Anggota PAH I dari Fraksi PDI Perjuangan adalah faksi progresif di
internal PDI Perjuangan. Fraksi-fraksi bergerak secara dinamis dalam kontinum
konservatif-progresif, sehingga pengelompokannya tidak clear-cut konservatif
dan progresif. Dapat dikatakan pengelompokan fraksi-fraksi bergerak antara
kelompok reformis progresif dan reformis moderat.
Seluruh fraksi berpendapat masalah ideologi sudah final dengan
diterimanya Pancasila sebagai dasar negara. Tidak ada fraksi yang
mempersoalkan Pancasila sebagai dasar negara. Sehingga yang diperdebatkan
bukan mengenai Pancasila sebagai dasar negara, tetapi masalah
penempatannya saja. Perdebatan ideologi seperti yang pernah berlangsung di
BPUPKI dan Konsituante tidak ada lagi. Namun warna aliran nampaknya masih
mempengaruhi pandangan dan sikap fraksi, khususnya aliran Islam dan
nasionalis. Aliran disini berbeda wujudnya dari aliran politik yang pernah
33

menjadi mainstream politik Indonesia masa lalu. Aliran lebih bermakna sebagai
identitas politik partai, yang berfungsi untuk memperkuat identitas partai
berhadapan dengan pendukungnya.
Namun demikian selama proses pembahasan lima isu utama, ternyata
lebih menonjol perdebatan yang tujuannya membangun checks and balances
antar lembaga negara dalam rangka membangun sistem politik yang
demokratis. Masalah nilai-nilai demokrasi lebih menonjol dibahas, seperti
bagaimana sistem dan mekanisme politik bekerja sesuai dengan demokrasi,
saling kontrol antar lembaga negara, peningkatan aspirasi daerah untuk
memperkuat NKRI, perlunya Mahkamah Konstitusi supaya pemerintah
mematuhi UUD 1945, dan lain-lain.
Dapat dikatakan perdebatan atas lima isu utama itu dipengaruhi oleh
faktor identitas politik partai dan interest partai, yang secara berkelindanan
mempengaruhi pandangan dan sikap fraksi-fraksi selama proses perubahan
UUD 1945. Hal ini nampak pada saat fraksi-fraksi menyampaikan pandangan
dan sikapnyanya dalam lima isu.

a. Masalah Dasar Negara dan Agama


Dalam pembahasan masalah dasar negara dan agama, latar belakang
aliran partai masih mempengaruhi secara terbatas pandangan fraksi-fraksi.
Masalah dasar negara ternyata semata-mata tidak hanya persoalan teknis
semantik belaka. Fraksi PDI Perjuangan, Fraksi KKI dan Fraksi PDKB (nasionalis
sekuler dan reformis moderat) mengelompok dalam satu kelompok yang
berpandangan bahwa Pancasila perlu masuk dalam pasal-pasal, sementara
partai yang berasaskan Islam seperti PPP, PBB, dan yang berorientasi Islam
seperti PKB, dan PAN (Islam dan reformis progresif) berpandangan sebaliknya.
Kelompok terakhir berpendapat, apabila Pancasila masuk ke dalam pasal-pasal,
maka, pertama, akan menafikan jejak sejarah atau peran historis umat Islam di
masa lalu dalam penyusunan UUD 1945. Ada keyakinan bahwa Pembukaan
34

UUD 1945 dijiwai oleh Piagam Jakarta. Kedua, masuknya Pancasila ke dalam
pasal-pasal akan menjadikannya rentan terhadap perubahan.
Fraksi Partai Golkar dan Fraksi TNI/Polri bersikap pragmatis. Bagi kedua
fraksi ini yang penting adalah jaminan Pancasila memperoleh tempat yang
paling aman di konstitusi sehingga tidak akan mudah diubah. Hal ini dapat
menjelaskan mengapa pada awalnya kedua fraksi itu mendukung usulan agar
Pancasila masuk dalam pasal-pasal, namun kemudian pada tahun 2000 sikap
itu berubah. Perubahan sikap kedua fraksi ini dipengaruhi pandangan Tim Ahli
PAH I yang menganjurkan agar Pancasila tetap di bagian Pembukaan, supaya
tidak rentan perubahan. Fraksi Partai Golkar dan Fraksi TNI/Polri menarik
usulannya dan bergabung dengan fraksi Islam yang tidak menginginkan
Pancasila masuk ke dalam pasal-pasal.
Dalam pembahasan dasar negara, tidak lagi diperdebatkan ideologi
dasar negara, sebab Pancasila sebagai dasar negara sudah dianggap final.
Namun demikian, cara pandang fraksi-fraksi Islam yang mengelompok dalam
satu kelompok itu memperlihatkan masih adanya pengaruh warna aliran Islam,
demikian pula dengan fraksi-fraksi non-Islam yang dipengaruhi aliran nasionalis
sekuler.
Dalam masalah agama terdapat perbedaan pandangan mendasar
antara kedua kelompok itu. Bagi fraksi-fraksi Islam, pertama, usulan
memasukkan kembali tujuh kata bukanlah untuk mengubah dasar negara,
tetapi memasyarakatkan Islam secara kultural. Kedua, upaya menegaskan
peran historis umat Islam dalam menegakkan NKRI. Nampak dari upaya
menegaskan kaitan antara Piagam Jakarta dengan UUD 1945, dengan cara
mencantumkan diktum Dekrit Presiden 1959 dalam bagian ketetapan mengenai
UUD 1945. Ketiga, upaya menegakkan simbol-simbol kepartaian untuk semakin
memperkuat identitas politik sebagai partai Islam. Tujuan akhirnya adalah
memperoleh dukungan yang lebih luas dari konstituennya yaitu pemilih yang
beragama Islam. Jadi usulan memasukkan kembali ‘tujuh kata’ didasarkan
35

pada pertimbangan kepentingan partai yang bersifat nilai (simbol Islam) dan
politik.
Usulan tersebut membuat khawatir Fraksi PDI Perjuangan (nasionalis
sekuler), karena dapat menciptakan fanatisme kelompok yang berlebihan dan
dapat berujung pada konflik massa. Bahkan Fraksi PDKB ( nasionalis kristen)
khawatir ia dapat dijadikan pintu masuk ke arah mendirikan negara Islam.
Menghadapi usulan dari fraksi Islam, Fraksi PDI Perjuangan mengusulkan
perlunya Pancasila masuk ke dalam batang tubuh UUD 1945, yang diakui Jacob
Tobing sebagai strategi mengimbangi usulan fraksi Islam. Fraksi PDI
Perjuangan tidak mau mengambil resiko sekecil apapun. Bagaimanapun ada
semacam kekhawatiran usulan fraksi-fraksi Islam itu akan berdampak pada
penguatan politik Islam jangka panjang.
Demikian mendasarnya perbedaan pendapat itu sehingga perlu waktu
tiga tahun untuk mencapai kompromi politik. Fraksi PDI Perjuangan meminta
fraksi-fraksi Islam tidak voting. Fraksi-fraksi Islam menyetujuinya dan tidak
meneruskan usulan tersebut asalkan usulan dari Fraksi Reformasi (orientasi
Islam atau nasionalis religius) tentang kata ‘iman, takwa dan akhlak’ masuk
dalam bab pendidikan. Fraksi PDI Perjuangan sepakat, dan tidak lagi
mempersoalkan usulannya tentang Pancasila, ketika Fraksi PPP dan PBB tidak
memaksakan usulannya pula.

Bagan 1:

Sikap Awal Fraksi terhadap Isu Penempatan Pancasila dalam UUD

1945
36

PANCASILA di
Pembukaan

PANCASILA masuk
dalam pasal
0

AR

SI

KB

UG
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE
Keterangan:
Bagan 1 di atas memperlihatkan posisi dan sikap awal fraksi-fraksi
terhadap isu penempatan Pancasila dalam UUD 1945. Fraksi PDI
Perjuangan, Fraksi Partai Golkar, Fraksi KKI, Fraksi PDKB, Fraksi
TNI/Polri dan Fraksi Utusan Golongan setuju kata Pancasila diletakkan di
bagian pasal-pasal UUD 1945 untuk menegaskan Pancasila sebagai
dasar negara., sementara Fraksi PPP, Fraksi PBB, Fraksi PKB, Fraksi
Reformasi dan Fraksi PDU menginginkan Pancasila pada bagian
Pembukaan UUD 1945 agar tidak rentan perubahan.

Bagan 2:

Sikap Akhir Fraksi terhadap Isu Penempatan Pancasila dalam UUD


1945

PANCASILA di
Pembukaan

PANCASILA
masuk dalam pasal

0
AR

SI

KB

UG
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE

Keterangan:
Bagan di atas memperlihatkan sikap akhir fraksi-fraksi terhadap isu
penempatan Pancasila dalam UUD 1945. Fraksi Partai Golkar, Fraksi
PPP, Fraksi PKB, Fraksi Reformasi, Fraksi PBB, Fraksi PDU, dan Fraksi
37

TNI/Polri menginginkan agar Pancasila diletakkan pada bagian


Pembukaan UUD 1945, sementara Fraksi PDI Perjuangan bersama
dengan Fraksi KKI, dan Fraksi PDKB tetap menginginkan Pancasila
masuk dalam pasal-pasal UUD 1945.
Bagan 3:

Sikap Awal Fraksi terhadap Isu Agama (Pasal 29)

Nilai agama dalam Pasal 29


2

Pasal 29 tetap
1

Syariat Islam dalam Pasal 29


0
AR

SI

KB

UG
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE

Keterangan:
Bagan di atas memperlihatkan posisi sikap awal fraksi-fraksi terhadap
isu Pasal 29 UUD 1945. Fraksi PPP dan Fraksi PBB yang merupakan
partai Islam adalah fraksi yang mengusulkan masuknya syariat Islam ke
dalam Pasal 29, dengan tujuan mengembalikan semangat Piagam
Jakarta yang sesungguhnya adalah jiwa dari UUD 1945. Fraksi PDI
Perjuangan, Fraksi TNI/Polri, Fraksi PDKB, dan Fraksi KKI menginginkan
Pasal 29 tetap karena khawatir akan melemahkan NKRI. Sementara
Fraksi Reformasi, Fraksi PKB, Fraksi PDU, dan Fraksi Partai Golkar
mengusulkan jalan tengah yaitu menegaskan nilai-nilai agama dalam
Pasal 29.

Bagan 4:

Sikap Akhir Fraksi terhadap Isu Agama (Pasal 29)


38

3 Nilai agama dalam Pasal 29

2
Pasal 29 tetap

Syariat Islam dalam Pasal 29


0

AR

SI

KB

UG
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE
Keterangan:

Bagan di atas memperlihatkan sikap akhir fraksi-fraksi terhadap isu


Pasal 29. Fraksi PDI Perjuangan bersama dengan Fraksi PDKB, Fraksi
TNI/Polri, Fraksi KKI dan Fraksi Utusan Golongan menginginkan agar
Pasal 29 tetap. Fraksi PPP, Fraksi PBB dan Fraksi PDU menginginkan
masuknya syariat Islam ke dalam Pasal 29. Sementara itu Fraksi
Reformasi, Fraksi PKB, dan Fraksi Partai Golkar mengusulkan jalan
tengah dengan semakin menegaskan nilai-nilai agama dalam Pasal 29.

b. Masalah Kelembagaan DPR, DPD dan MPR


Pembahasan penguatan peran DPR tidak memunculkan perdebatan kuat
sebab (1) tidak menyentuh masalah ideologi, (2) menyangkut kepentingan DPR
dan partainya, dan (3) memperoleh dukungan kuat masyarakat. Ada semacam
pertemuan kepentingan DPR dan partai untuk memperkuat posisinya
berhadapan dengan eksekutif (bargaining power) dan harapan masyarakat
yang merindukan hadirnya DPR yang kuat dan aspiratif. Masalah penguatan
peran DPR dapat diselesaikan dengan cepat pada Perubahan Pertama UUD
1945 tahun 1999 dan Perubahan Kedua tahun 2000.
Penguatan peran DPR juga terkait kepentingan partai untuk
memperoleh simpati dan dukungan masyarakat sehingga dapat memperoleh
kekuasaan yang lebih besar. Kepentingan partai disini adalah (1) kepentingan
yang dipengaruhi oleh nilai-nilai demokrasi, dan (2) kepentingan untuk
memperoleh posisi dan kekuasaan.
Bagan 5:
39

Sikap Fraksi terhadap Isu DPR

Setuju DPR diberikan kewenangan yang luas

AR

SI

KB

UG
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE
Keterangan:

Bagan 5 memperlihatkan sikap fraksi-fraksi yang mempunyai pandangan


sama perlunya penguatan peran legislasi DPR. Tidak terdapat perbedaan
mendasar di antara fraksi-fraksi terkait isu DPR pada tahun 1999
maupun pada tahun 2000.

Peningkatan peran Utusan Daerah dari sekedar ‘Utusan’ yang dipilih oleh
DPRD Provinsi menjadi ‘Perwakilan’ yang dipilih langsung oleh rakyat,
bertujuan memperkuat penyaluran aspirasi daerah di pusat. Tujuannya
menciptakan hubungan yang lebih adil dan egaliter antara pusat-
daerah.Terdapat tiga pandangan: (1) DPD sebagai lembaga yang
kedudukannya sama sejajar dengan DPR (bikameral) , (2) DPD sebagai
lembaga dengan kewenangan legislasi terbatas, dan (3) DPD bukan sebagai
lembaga, tetapi tetap sebagai utusan yang dipilih langsung oleh rakyat.
Adanya perbedaan pandangan fraksi-fraksi dipengaruhi oleh faktor
identitas partai yaitu kepentingan partai yang bersifat nilai dan kepentingan
partai yang bersifat kekuasaan. Bagi Fraksi PDI Perjuangan, pembentukan DPD
yang sejajar dengan DPR dikhawatirkan akan merusak NKRI, sebab DPD yang
kuat akan berpotensi memunculkan negara federal, dan apabila daerah
semakin kuat akan semakin mempersulit pengendalian pusat kepada daerah.
Sebaliknya bagi Fraksi Partai Golkar, kedudukan DPD yang sejajar
dengan DPR justru akan memperkuat NKRI. Sementara Fraksi-fraksi lain
40

mengkhawatirkan kewenangan legislasi DPD yang sama dengan DPR akan


mempersulit proses pembahasan undang-undang di DPR. Pada akhirnya
masalah DPD diselesaikan melalui proses bargaining yang menghasilkan
kompromi politik antara dua fraksi terbesar yaitu Fraksi PDI Perjuangan dan
Fraksi Partai Golkar.
Bagan 6:
Sikap Awal Fraksi terhadap Isu DPD

3 LUAS:
Bikamera
l
2

JALAN TENGAH:
Setuju DPD yg terbatas
1

TERBATAS: DPD
bukan sbg lembaga
0
SI
AR

I
B

G
IP

KB
KI
P

LR
A
PK

PB

PD
PP

U
PD

K
LK

PD
M

O
I/ P
R
O

O
G

TN
EF
R

Keterangan:
Bagan 6 di atas memperlihatkan posisi sikap awal fraksi-fraksi terhadap
isu DPD. Fraksi Partai Golkar adalah satu-satunya fraksi yang
mengusulkan pembentukan DPD dengan kewenangan legislasi sejajar
dengan DPR atau dengan kata lain sistem bikameral dalam rangka
memperkuat NKRI. Pada pihak lain Fraksi PDI Perjuangan tidak setuju
dengan pembentukan DPD dalam bingkai sistem bikameral karena
khwatir melemahkan NKRI. Sementara fraksi-fraksi lain mengusulkan
jalan tengah yaitu DPD dengan kewenangan legislasi yang terbatas.

Bagan 7:
Sikap Akhir Fraksi terhadap Isu DPD
41

JALAN TENGAH:
Setuju DPD dengan kewenangan legislasi terbatas

SI

G
B

U
I
IP

I
PP

LR
A

K
K

U
A
D

D
LK

P
M

O
P

P
R

I/P
O

FO
G

TN
E
R
Keterangan:

Bagan 7 di atas memperlihatkan posisi sikap akhir fraksi-fraksi terhadap


isu DPD, yaitu membentuk DPD dengan kewenangan legislasi terbatas.

Bagan 8:
Peta Pengelompokan Fraksi-fraksi dalam Isu DPD

MODERAT:
PROGRESIF KONSERVATIF
(GOLKAR) PPP, PKB, (PDI-P dan
REFORMASI, KKI, TNI/Polri)
PDU, PDKB, UG

Setuju bikameral Tidak setuju


yang kuat bikameral yang kuat

Hasil akhir:
DPD dengan kewenangan legislasi terbatas

Keterangan :
Bagan 8 di atas memperlihatkan peta pengelompokan fraksi-fraksi
terhadap isu DPD. Fraksi Partai Golkar dengan usulan DPD sebagai
bikameral adalah kelompok reformis progresif. Dalam isu DPD, Fraksi
PDI Perjuangan dapat dikatakan sebagai konservatif, sementara fraksi-
fraksi lainnya yang mengusulkan jalan tengah adalah reformis moderat.
42

Masalah susunan dan kedudukan MPR tidaklah berdiri sendiri karena


terkait dengan masalah Utusan Golongan dan TNI/Polri, dan pemilihan
Presiden langsung. MPR yangtadinya adalah lembaga tertinggi negara yang
berwenang mendistribusikan kekuasaaan kepada lembaga-lembaga negara di
bawahnya, tidak lagi sebagai lembaga tertinggi negara dengan dihapusnya
kata ‘sepenuhnya’ dari Pasal 1 Ayat 2 UUD 1945.
Masalah susunan dan kedudukan MPR baru dapat diselesaikan
sepenuhnya setelah ada kesepakatan mengenai DPD dan sistem pemilihan
Presiden, serta keberadaan Fraksi Utusan Golongan dan TNI/Polri di MPR.
Kukuhnya PDI Perjuangan untuk tetap memberikan kewenangan besar pada
MPR, memperlihatkan masih adanya konservatisme yang dapat dilacak akar
sejarahnya dari PNI sebagai partai yang dipengaruhi aliran kebangsaan yang
bersinggungan dengan tradisionalisme Jawa.
Bagan 9:
Sikap Awal Fraksi terhadap Isu MPR (2000)

LUAS:
MPR tidak memilih presiden

1
TERBATAS:
MPR memilih presiden

0
AR

SI

KB

UG
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE

Keterangan:
Bagan 9 di atas memperlihatkan posisi sikap awal fraksi-fraksi terhadap
isu kelembagaan MPR pada tahun 2000. Nampak Fraksi PDI Perjuangan,
Fraksi KKI, Fraksi PDKB dan Fraksi TNI/Polri menginginkan perubahan
yang terbatas pada kelembagaan MPR, dalam pengertian MPR walaupun
tidak lagi sebagai lembaga tertinggi negara, namun tetap diberi
kewenangan untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden. Sementara
Fraksi Partai Golkar, Fraksi PPP, Fraksi PKB, Fraksi PBB, Fraksi PDU
43

menginginkan perubahan yang luas terhadap kelembagaan MPR, yaitu


MPR tidak lagi diberi kewenangan memilih Presiden dan Wakil Presiden.

Bagan 10:
Sikap Akhir Fraksi terhadap Isu MPR

MPR tidak lagi lembaga tertinggi negara dan


tidak memilih Presiden

0
R

SI

G
B

U
I
IP

I
PP

LR
A

K
K

U
A
D

D
LK

P
M

O
P

P
R

I/P
O

FO
G

TN
E
R

Keterangan:
Bagan di atas memperlihatkan sikap akhir fraksi-fraksi terhadap isu
kelembagaan MPR, yaitu MPR tidak lagi sebagai lembaga tertinggi
negara dan MPR tidak lagi memiliki kewenangan memilih Presiden dan
Wakil Presiden.

c. Sistem Pemilihan Presiden Langsung


Kesepakatan fraksi tentang sistem pemilihan Presiden langsung tidaklah
mudah. Ia melalui proses pembahasan panjang antara tahun 1999-2002. ST
MPR 2001 menyepakati pemilihan Presiden langsung putaran pertama dan
baru pada ST MPR 2002 disepakati pemilihan Presiden langsung putaran
kedua.
Hal ini disebabkan oleh pertama, masalahnya tidaklah berdiri sendiri
tetapi terkait dengan masalah susunan dan kedudukan MPR, serta masalah
kewenangan MPR sebagai sebuah lembaga. Kedua, terkait dengan masalah
44

kalkulasi politik yaitu kesempatan fraksi-fraksi untuk memenangkan pemilihan


presiden itu.
Mempertahankan Pancasila dan NKRI adalah dua hal utama yang
menjadi acuan PDI Perjuangan dalam mengubah UUD 1945. Perubahan tidak
boleh merusak Pancasila dan membahayakan kelangsungan NKRI. Hal ini
menjelaskan mengapa sejak awal PDI Perjuangan tidak bersedia menerima
DPD sebagai sebuah lembaga yang memiliki kewenangan legislasi luas, sebab
dapat menjadi potensi ke arah berkembangnya federalisme. Sementara Fraksi
Partai Golkar –yang membutuhkan pencitraan baru sebagai partai reformis—
mengusulkan sistem bikameral dan pemilihan Presiden secara langsung. Pada
akhirnya PDI Perjuangan bersedia menerima pemilihan Presiden langsung
untuk putaran pertama di ST MPR 2001 setelah ada kepastian Fraksi Partai
Golkar tidak akan meneruskan usulannya mengenai bikameral yang kuat.
Disini terlihat peran lobi dan bargaining untuk menghasilkan kompromi politik.
PDI Perjuangan bersedia menerima sistem pemilihan Presiden langsung
putaran kedua setelah memperoleh kepastian mengenai kewenangan MPR,
yaitu menetapkan dan mengubah UUD 1945, melantik dan memberhentikan
Presiden dan Wakil Presiden sesuai persyaratan yang diatur dalam UUD 1945
hasil perubahan. Kewenangan MPR yang demikian adalah kewenangan yang
mulia yang dapat menempatkan MPR sebagai salah satu lembaga representasi
kedaulatan rakyat.
PDI Perjuangan tidak bersedia menerima sistem pemilihan Presiden
langsung oleh karena khawatir kewenangan MPR sebagai lembaga akan
semakin terlucuti secara drastis. Bagi PDI Perjuangan, MPR adalah warisan
historis founding fathers yang harus dilestarikan, sebab disitulah letak ke-
khasan demokrasi Indonesia.
Jadi alasan PDI Perjuangan menerima sistem pemilihan langsung
tidaklah seperti yang dikemukakan Blair King, yakni dipengaruhi oleh faktor
jatuhnya Presiden Abdurrahman Wahid melalui Sidang Istimewa MPR tahun
2001. Hal ini terkait dengan masalah kewenangan MPR yang oleh UUD 1945
45

lama tidak diberikan rambu-rambu jelas dalam hal pemberhentian Presiden.


Sehingga apabila masih menggunakan UUD 1945 lama, maka seorang
Presiden,--apakah ia dipilih langsung oleh rakyat atau tidak dipilih langsung--
masih tetap dapat diberhentikan di tengah jalan seperti yang dialami oleh
Abdurrahman Wahid. Pada UUD 1945 hasil perubahan ketiga, Pasal 7 B ayat
(1, 2, 3, 4, 5, 6 dan 7), seorang Presiden dapat diberhentikan setelah melalui
proses peradilan Mahkamah Konstitusi.
Adanya kepastian mekanisme pemberhentian Presiden seperti yang
diatur dalam Pasal 7 B UUD 1945 Perubahan Ketiga nampaknya juga
mempengaruhi Megawati dan Fraksi PDI Perjuangan untuk menerima
pemilihan ’putaran kedua’ secara langsung.

Bagan 11:

Sikap Awal Fraksi terhadap Isu Pemilihan Presiden (tahun 2000)

Setuju Pilpres langsung


2
Putaran I oleh MPR

Tidak setuju Pilpres langsung


0
AR

SI

KB
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE

Keterangan:
Bagan di atas memperlihatkan tahun 2000, Fraksi PDI Perjuangan,
Fraksi PDKB dan Fraksi TNI/Polri tidak setuju dengan pemilihan Presiden
langsung. Sementara Fraksi Reformasi mengusulkan agar pemilihan
Presiden putaran pertama dilakukan oleh MPR kemudian putaran kedua
46

langsung oleh rakyat. Sikap Fraksi Utusan Golongan tidak tergambarkan


disini, sebab sikap anggota Fraksi ini sangat bervariasi. Dalam isu
pemilihan Presiden langsung, pada awalnya Fraksi Utusan Golongan
mengusulkan pemilihan Presiden langsung, namun pada tahun 2000
pandangannya terbelah antara yang setuju dan tidak setuju pemilihan
Presiden langsung.

Bagan 12:
Sikap Fraksi terhadap Isu Pemilihan Presiden tahun 2001

Setuju Pilpres langsung

Putaran II oleh MPR

0
AR

SI

KB
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE

Keterangan:
Bagan di atas memperlihatkan pada Sidang Tahunan MPR tahun 2001,
akhirnya seluruh fraksi menyetujui sistem pemilihan Presiden langsung
untuk putaran pertama dan putaran kedua. Termasuk disini sikap Fraksi
Utusan Golongan yang pada akhirnya juga menyetujui pemilihan
Presiden langsung. Hanya Fraksi PDI Perjuangan yang tetap bersikukuh
agar putaran kedua tetap dilakukan oleh MPR.

Bagan 13:
Sikap Akhir Fraksi terhadap Isu Pemilihan Presiden (2002)
47

Setuju Pilpres langsung dua putaran

AR

SI

KB
B

U
I
IP

I
P

KK

LR
PK

PB

PD
PP

A
PD

PD
LK

O
R

I/P
O

O
G

TN
F
RE
Keterangan:
Bagan 13 di atas memperlihatkan, pada Sidang Tahunan MPR tahun
2002 seluruh fraksi termasuk Fraksi PDI Perjuangan menyetujui
pemilihan Presiden langsung untuk putaran kedua. Dengan demikian
pemilihan Presiden putaran pertama dan putaran kedua dilakukan
secara langsung.

Bagan 14:

PDIP versus GOLKAR dalam ISU PILPRES, MPR, DPD

GOLKAR
Setuju pilpres langsung Tetap
Tetap
Setuju bikameral Bikameral lunak
---
MPR tidak memilih Presiden Tetap
Tetap

2000 2001
2002

PDIP Tidak setuju pilpres langsung Setuju Putaran I


Setuju Putaran II Tidak setuju bikameral Setuju DPD lunak
---
MPR memilih Presiden Putaran II oleh MPR -
--

Keterangan:
Bagan 14 di atas menggambarkan sikap dua fraksi terbesar yaitu PDI
Perjuangan dan Partai Golkar yang masing-masing memiliki bargaining
48

power terhadap tiga isu utama yang menimbulkan perbedaan tajam


antara keduanya. Nampak jelas perubahan sikap PDI Perjuangan
maupun Partai Golkar pada tahun 2000, 2001 dan 2002. Perubahan
sikap dihasilkan melalui proses bargaining untuk mencapai kompromi
politik.

2. Implikasi Teoritis
Ada beberapa implikasi teoritis. Pertama, selama proses perubahan
peran elit fraksi di PAH BP MPR dan DPP partainya besar. Disamping itu
pengaruh masyarakat sipil cukup signifikan mempengaruhi proses pembahasan
lima isu. Teori elite oleh Robert Michell tentang adanya sekelompok elite partai
yang memegang peran penting dalam menentukan keputusan-keputusan
politik strategis atau disebutnya dengan oligarki partai, ternyata benar adanya
dalam proses perubahan UUD 1945. Pandangan Robert Michell ini didukung
oleh kesimpulan dari Blair mengenai interest elite partai dalam proses
perubahan UUD 1945 di Indonesia, pendapat Andrew Macintyre mengenai
besarnya peran politisi dalam proses perubahan UUD 1945 dan kesimpulan
Barbara Geddes yang menyatakan besarnya kepentingan politisi untuk
mempertahankan kekuasaannya dalam proses pembuatan undang-undang di
parlemen.
Di samping itu masyarakat sipil juga berperan mempengaruhi sikap
akhir fraksi. Peran masyarakat sipil yang cukup kuat tidak dapat dilepaskan dari
konteks politik Indonesia pasca Suharto dimana reformasi telah memberi
kebebasan yang luas pada masyarakat untuk berekspresi maupun
menyampaikan pendapat. Indonesia pasca Suharto adalah Indonesia yang
ditandai oleh menonjolnya peran masyarakat sipil. Kekuatan negara menjadi
relatif tidak sekuat dulu lagi ketika berhadapan dengan kekuatan masyarakat.
Hal ini dapat menjelaskan mengapa masyarakat sipil menjadi kekuatan
pengimbang dari kecenderungan dominatif negara dan menghasilkan kekuatan
kritis dalam masyarakat. Keadaan ini menguatkan teori mengenai masyarakat
49

sipil yang dikemukakan oleh LarryDiamond, bahwa masyarakat sipil


mempunyai ciri antara lain kemandiriannnya yang tinggi terhadap negara.
Kedua, warna aliran masih mempengaruhi secara terbatas pandangan
dan sikap fraksi dalam proses perubahan UUD 1945. Aliran politik adalah satu
keyakinan yang mempengaruhi cara pandang elit dalam mengambil sikap
politik. Warna aliran dimanfaatkan partai untuk memperkuat identitas politik
mereka sebagai partai Islam maupun sebagai partai yang beridentitas
nasionalis. Dalam jangka panjang tujuannya untuk memperoleh dukungan
lebih luas dari konstituennya.
Teori yang dikemukakan Geertz dan Herbeth Feith tentang aliran yang
didukung Emmerson maupun Dhakidae, masih mampu menjelaskan
pandangan dan sikap fraksi-fraksi. Teori Weber mengenai tindakan sosial yang
bersifat value rational (tindakan dilakukan berdasarkan keyakinan tertentu)
juga memperkuat apa yang sudah disampaikan oleh empat orang ahli itu.
Dalam isu dasar negara dan agama, fraksi-fraksi Islam atau yang berorientasi
Islam seperti PAN dan PKB (nasionalis religius) memperjuangkan masuknya
nilai-nilai Islam dalam UUD 1945, sementara fraksi non Islam seperti PDI
Perjuangan yang beraliran nasionalis sekuler mempunyai pandangan yang
bertentangan. Fraksi Partai Golkar yang didominasi kelompok Islam kultural
cenderung mendekat kepada kelompok Islam, mengusulkan pula untuk
mempertegas nilai-nilai agama ke dalam Pasal 29 UUD 1945.
Namun demikian teori dari Geertz dan Herbeth Feith tidak dapat lagi
menggambarkan seutuhnya dinamika partai politik di Indonesia. Dikotomi
santri dan abangan seperti yang dikemukakan Geertz tidak dapat dilihat secara
clear-cut, sebab masyarakat Indonesia bergerak secara dinamis seiring dengan
dinamika sosial, ekonomi dan politiknya. Walau demikian warna dua aliran
utama yaitu Islam dan nasionalis (kebangsaan) masih bergerak dan mengalir
mempengaruhi cara pandang elite partai Indonesia, tidak dalam pengertian
yang clear-cut pula.
50

Sudah berlangsung banyak percampuran di dalam aliran-aliran itu,


seperti PPP adalah partai Islam, tetapi di dalamnya berkumpul Islam yang
tradisional (unsur NU) dan Islam yang modernis (unsur Parmusi dan PSII).
Dalam Islam modernis pun ada yang modernis liberal dan modernis
konservatif. Partai Islam seperti PBB dapat dikatakan sebagai Islam modernis
yang syari’ah sebab pandangan politiknya lebih toleran terhadap interpretasi
Islam dan terbuka terhadap nilai-nilai liberal, tetapi menjadi ketat apabila
berkaitan dengan syari’ah. Partai inklusif yang nasionalis religius seperti PAN
misalnya adalah partai yang sangat dekat kepada Islam modernis yang liberal
dan dipengaruhi kuat oleh warna kebangsaan.
Warna nasionalis (kebangsaan) juga sudah bercampur. Partai Golkar
tidak dapat dikatakan sebagai nasionalis sekuler murni misalnya, sebab Partai
Golkar juga cenderung kepada developmentalism dan religius. Hal ini
diperlihatkannya ketika memperjuangkan penegasan nilai-nilai agama ke dalam
Pasal 29. Kelompok dalam Partai Golkar juga heterogen, ada kelompok yang
mendekat pada warna Islam, ada pula yang mendekat kepada kebangsaan
yang sekuler. Dalam konteks perubahan UUD 1945 Fraksi Partai Golkar dapat
dikatakan sebagai nasionalis pembangunan religius. Demikian pula dengan PDI
Perjuangan. Akibat Islamisasi secara kultural yang intensif selama Orde Baru,
telah menumbuhkan kelompok-kelompok religius dalam PDI Perjuangan yang
mendekat pada warna Islam.
Ketiga, proses politik di MPR selama perubahan pertama sampai
perubahan keempat UUD 1945 diwarnai oleh kompetisi, bargaining dan
kompromi. Hal ini memperkuat teori dari Maswadi Rauf dan Maurice Duverger,
bahwa konflik politik inheren ada dalam setiap kelompok masyarakat yang
demokratis. Konflik dapat diselesaikan melalui proses bargaining untuk
menghasilkan kompromi politik. Juga memperkuat temuan Blair bahwa interest
partai politik besar pengaruhnya terhadap proses perubahan. Sekaligus
memperkuat asumsi yang dibangun dalam penelitian ini mengenai adanya
faktor identitas politik dan interest politik yang mempengaruhi proses
51

perubahan. Kompromi di satu sisi mampu menjadi alat menyelesaikan


perbedaan pendapat, tetapi di sisi lain dapat menyisakan masalah. Hal ini
nampak misalnya dalam pembahasan DPD, sebab DPD yang terbentuk menjadi
tidak jelas apakah berbentuk satu kamar atau dua kamar
Keempat, perdebatan di PAH I juga diwarnai kepentingan partai yang
bersifat nilai-nilai demokrasi, yaitu upaya membangun sistem checks and
balances di antara lembaga-lembaga negara. Hal ini memperkuat tesis Robert
Dahl, Larry Diamond, Linz dan Stephan mengenai pentingnya revitalisasi
lembaga-lembaga demokrasi sehingga transisi dapat mengarah kepada
konsolidasi demokrasi.
Implikasi teoritis di atas menunjukkan adanya perubahan dan
kontinuitas (change and continuity) aliran politik di Indonesia, terutama Islam
dan kebangsaaan. Dua aliran ini masih akan tetap penting dalam wacana
politik Indonesia di masa depan. Namun demikian, bentuk aliran politik tidak
lagi seperti aliran politik pada masa lalu yang secara ideologis potensial
menciptakan konflik yang bersifat ideologis. Aliran politik dewasa ini lebih
digunakan sebagai alat partai politik untuk memperkuat identitas politiknya.
Fenomena perubahan ideologis di tingkat global dan menguatnya pragmatisme
di kalangan umat Islam Indonesia akibat proses proses deideologisasi dan
modernisasi ekonomi selama Orde Baru telah memunculkan masyarakat Islam
yang lebih mengutamakan Islam kultural daripada Islam sebagai ideologi.
52

DAFTAR PUSTAKA

Buku

Asshiddiqie, Jimly. 2005. Konstitusi & Konstitusionalisme di Indonesia. Jakarta:


Sekretariat Jendral Mahkamah Konstitusi.
----------------------. 2006. Perkembangan dan Konsolidasi Lembaga Negara
Pasca Reformasi. Jakarta: Sekretariat Jenderal Mahkamah Konstitusi.
---------------------- & Bagir Manan. 2006. Gagasan Amandemen UUD 1945 Dan
Pemilihan Presiden Secara Langsung, Sebuah Dokumen Historis.
Jakarta: Sekretariat jenderal & Kepaniteraan Mahkamah Konsitusi.
Alfian & Nazaruddin Sjamsuddin (ed). 1991. Profil Budaya Politik Indonesia.
Jakarta, Grafiti.
Alexander, Larry. 1999. Constitutionalism Philosophical Foundations. Cambridge
University Press.
Apter, David E.. Pengantar Analisa Politik. 1988. Jakarta: LP3ES.
Amal, Ichlasul. 1996. Teori-Teori Mutakhir Partai Politik. Yogyakarta, Tiara
Wacana.
Amien, Mappadjantji (ed). 2000. Amandemen UUD 1945, Dari Perspektif
Kemandirian Lokal. Ujung Pandang: Lembaga Penerbitan UNHAS.
Almond, Gabriel., Sidney Verba (edisi Indonesia). 1984. Budaya Politik, Tingkah
laku Politik dan Demokrasi di Lima Negara. Jakarta: PT Bina Aksara.
Andrew, Richard. 2003. Research Questions. London, New York: Continuum.
Basalim, Umar. 2002. Pro Kontra Piagam Jakarta Di Era Reformasi, Jakarta:
Pustaka Indonesia Satu.
Bourchier, David., Vedi R. Hadiz (ed). Indonesian Politics And Society, A
Reader. 2003. London And New York: RoutledgeCurzon.
Budiman, Arief. 1995. Teori Pembangunan Dunia ketiga. Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama.
Budiardjo, Miriam. 1985. Dasar-Dasar Ilmu Politik. Jakarta: Gramedia.
-------------------. 1996. Demokrasi di Indonesia. Demokrasi Parlementer dan
Demokrasi Pancasila. Jakarta: Gramedia.
------------------. 1985. Partisipasi dan Partai Politik, Jakarta: Gramedia.
Brennan, Geoffrey and Alan Hamlin. 2000. Democratic Devices and Desires,
Theories of Institutional Design. Cambridge University Press.
Calvett, Peter & Susan Calvert. 2001. Politics And Society In The Third World.
England: Pearson Education Limited.
Chilcote, Ronald H.. 1981. Theories of Comparative Politics, The Search of a
Paradigm. Boulder, Colorado: Westvieuw Press.
Dahl, Robert A. 1992. Demokrasi Dan Para Pengritiknya. Terj A. Rahman
Zainuddin. Jakarta: Yayasan Obor.
------------------. 1998. On Democracy. New Haven & London: Yale University
Press.
53

Duverger, Maurice. 2003, Terj. Sosiologi Politik, Jakarta: Raja Grafindo


Persada.
----------------------. 1984, Terj. Partai Politik dan kelompok-Kelompok Penekan.
Jakarta: Bina Akasara.
Diamond, Larry, Juan Linz., Seymour Martin Lipset., 1989. Democracy in
Developing Countries. Asia: Lynne Rienner Publisher.
Diamond, Larry (ed). 1993. Revolusi Demokrasi. Jakarta: Yayasan Obor.
Dhakidae, Daniel. 1999. Partai-Partai Politik di Indonesia, Ideologi, Strategi,
dan Program. Jakarta, Kompas.
Dye, Thomas R. 1981. Understanding Public Policy, fourth edition, Englewood
Cliffs, N.J: Prentice-Hall Inc.
Edwards III, George C. & Ira Sharkansy. 1978. The Policy Predicament,
Making and Implementing Public Policy. San Fransisco: Freeman and
Company.
Emmerson, Donald K. 1976. Indonesia’s Elite, Political Culture and Cultural
Politics. Ithaca and London, Cornell University Press.
Feith, Herbeth and Lance Castles (eds). 1970. Indonesian Political Thinking:
1945-1965, Cornell University Press.
-----------------------------------------------. 1988. Pemikiran Politik Indonesia 1945-
1965. Jakarta: LP3ES.
Gaffar, Afan. 1999. Politik Indonesia, Transisi Menuju Demokrasi. Jakarta:
Pustaka Pelajar.
Geddes, Barbara. 1994. Politician’s Dilemma, Building Stae Capacity in Latin
America. University of California Press.
Gellner, Ernest. 1995. Membangun Masyarakat Sipil, Prasyarat Menuju
Kebebasan. Bandung: Mizan.
Gill, Graeme. 2000. The Dynamics Of Democratization, Elites, Civil Society and
The Transition Process. Macmillan Press.
Haryanto, Ariel dan Sumit K. Mandal. 2004. Menggugat Otoriterisme Asia
Tenggara. Jakarta: KPG (Kepustakaan Populer Gramedia).
Held, David. 1989. Political Theory and The Modern State, Essays on State,
Power and Democracy. Stanford: Stanford University Press.
---------------. 1987. Models of Democracy. Stanford: Stanford University Press.
Haynes, Jeff. 1977. Democracy And Civil Society In The Third World: Politics &
New Political Movements. USA: Polity Press & Blackwell Publishers Inc.
Harahap, Krisna. 2004. Konstitusi Republik Indonesia, Dari Proklamasi hingga
Reformasi. Jakarta: Grafiti.
Hill, Michael. 1977. The Policy Process in The Modern State. England: Prentice
Hall/Harvester Wheatsheaf.
Hefner, Robert W. 2001. Islam dan Demokratisasi di Indonesia, Civil Islam.
(edisi Bahasa Indonesia) Jakarta: Institut Studi Arus Informasi
bekerjasama dengan The Asia Foundation.
Hardin, Russel. 2003. Liberalism, Constitutionalism, And Democracy. Oxford:
Oxford University Press.
54

Huntington, Samuel P. 1995. Gelombang Demokratisasi Ketiga. Jakarta: Grafiti


Press.
Irsyam, Mahrus & Lili Romli (ed). 2003. Menggugat Partai Politik. Jakarta:
Laboratorium Ilmu Politik FISIP-UI.
International IDEA. 2002. Continuing Dialogues towards Constitutional Reform
in Indonesia. Jakarta: IDEA.
Janedry dkk (ed). 2004. Dewan Perwakilan Daerah Dalam Sistem
Ketatanegaran Republik Indonesai. Jakarta: Sekretariat jenderal MPR RI.
King, Blair Andrew. 2004. Empowering The Presidency: Interest And
Perceptions In Indonesia Constitutional Reforms, 1999-2002.
Dissertation, Ohio: Ohio State University
Karim, M. Rusli. 1983. Perjalanan Partai Politik di Indonesia, Sebuah Potret
Pasang-Surut. Jakarta: CV Rajawali
Kassim, Yang Razali. 2005. Transition Politics in Southeast Asia: Dynamics of
Leadership Change and Succession in Indonesia and Malaysia.
Singapore: Marshall Cavendish International.
Kusuma, RM. A.B. 2004. Lahirnya Undang-Undang Dasar 1945, Memuat
Salinan Dokumen Otentik Badan Oentoek Menyelidiki Oesaha2 Persiapan
Kemerdekaan. Jakarta, Badan Penerbit Fakultas Hukum Universitas
Indonesia.
Keller, Suzanne. 1984. Penguasa dan Kelompok Elite, Peranan Elit Penentu
Dalam Masyarakat Modern, Jakarta: Rajawali Press
Klingermann, Hans-Dieter, Richard I. Hofferbert., Ian Budge., 1999. Terj.
Partai, Kebijakan & Demokrasi. Yogyakarta: Jentera.
Lay, Cornelis. 2004. Presiden, Civil Society, dan HAM. Jakarta: Pensil-324.
Lane, Jan-Erik dan Svante Ersson. 1994. Comparative Politics, An Introduction
and New Approach. USA: Polity Press.
Laboratorium Ilmu Politik FISIP-UI. 2000. Seminar Nasional Amandemen UUD
1945.
Litbang Kompas. Wajah Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia
(Pemilihan Umum 1999). 2000. Jakarta: Kompas.
Lubis, Solly M.. 1997. Pembahasan UUD 1945. Bandung: Penerbit Alumni.
Linz, Juan J. et al. 2001. Menjauhi Demokrasi Kaum Penjahat, Belajar Dari
Kekeliruan Negara-negara Lain. Bandung: Mizan.
Linz, Juan J. & Alfred Stephan. Problems of Democratic Transition And
Consolidation, Southern Europe, South America and Post-Communist
Europe. Baltimore and London: The John Hopkins University Press.
Lindblom, Charles E.. 1968. The Policy-Making Process, Englewood Cliffs, New
Jersey: Prentice Hall.
Macintrye, Andrew. 1990. Business And Politics In Indonesia. Sidney: Allen And
Unwin.
-----------------------. 2003. The Power Of Institutions, Political Architecture And
Governance. Ithaca and London: Cornell University Press.
Manan, Bagir. 2004. Perkembangan UUD 1945. Yogyakarta: FH UII Press.
55

----------------. 2003. Teori dan Politik Konstitusi. Yogyakarta: FH UII Press.


Marsh, David and Gerry Stocker (ed). 1995. Theory And Method In Political
Science. London: Macmillan Press.
Masoed, Mochtar. 1989. Ekonomi dan Struktur Politik Orde Baru 1966-1971,
Jakarta: LP3ES.
Mas’oed, Mochtar dan Colin MacAndrews. 1997. Perbandingan Sistem Politik,
Yogyakarta: Gajah Mada University Press.
Mills, C. Wright. 1956. The Power Elite, Oxford: Oxford University Press.

Michels, Robert (edisi Indonesia). 1984. Partai Politik, Kecenderungan Oligarkis


Birokrasi. Jakarta: CV Rajawali.
Mulyosudarmo, Soewoto. 2004. Pembaharuan Ketatnegaraan melalui
Perubahan Konstitusi. Surabaya: Asosiasi Pengajar HTN dan HAN.
Nasution, Adnan Buyung. 1995. Aspirasi Pemerintahan Konstitusional di
Indonesia, Studi Sosial-Legal atas Konstituante 1956-1959. Jakarta:
Pustaka Utama Grafiti.
Nasution, Adnan Buyung., Harun Alrasid., Ichlasul Amal., dkk. 1999.
Federalisme Untuk Indonesia. Jakarta: Kompas.
Nazir, Ph.D, Moh.. 1983. Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia
Niel, Robert Van. 1984. Munculnya Elit Modern Indonesia. Jakarta: Pustaka
Jaya.
Nino, Carlos Santiago. 1996. The Constitution Of Deliberative Democracy. New
Haven and London: Yale University Press.
Noer, Deliar. 1983. Ideologi, Politik dan Pembangunan. Jakarta: Yayasan
Perkhidmatan.
O’Donnell, Guillermo., Philipe C. Schmitter., Laurance Whitehead., 1992.
Transisi Menuju Demokrasi, Kasus Eropa Selatan. Jakarta: LP3ES.
O’Donnell, Guillermo., Philippe C. Schmitter., 1993. Transisi Menuju Demokrasi,
Rangkaian Kemungkinan dan Ketidakpastian. Jakarta: LP3ES.
Pamungkas, Sri Bintang. 1999. Konstitusi Kita dan Rancangan UUD 1945 yang
Disempurnakan. Jakarta: PUDI.
Purnomowati, Reni Dwi. 2005. Implementasi Sistem Bikameral dalam Parlemen
Indonesia. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
PMB-LIPI No. 15, 1999. Amandemen UUD 1945 dan Permasalahannya. Jakarta:
Seri Penerbitan LIP.
Peters, B Guy. 2000. Institutional Theory In Political Science. The ‘New
Institutionalism’, London and New York: Continuum.
Potter, David., David Goldblati., Margaret Kiloh., Paul Lewis. 2000.
Democratization. Polity Press.
Prasetyo, Eko. 2005. Federalisme dan Negara Federal, Sebuah Pengantar .
Jakarta: Departemen Ilmu Administrasi FISIP-UI.
Priyono, A.E., Stanley Adi Prasetyo., Olle Tronquist. 2003. Gerakan Demokrasi
di Indonesia Pasca Suharto. Jakarta: Demos
56

Rauf, Maswadi. 2000. Konflik dan Konsensus Politik: Sebuah Penjajakan


Teoritis. Jakarta: Dirjen Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan
Nasional.
Reynolds, Andrew (ed). 2002. The Architecture Of Democracy, Constituional
Design, Conflict Management, and Democarcy. Oxford: Oxford
University Press.
Ruland, Jurgen., Clemens Jurgenmeyer., Michael H. Nelson., Patrick
Ziegenhain. 2005. Parliaments and Political Change in Asia. Singapore:
Institute of Southeast Asian Studies (ISEAS)
Sanit, Arbi. 1998. Reformasi Politik. Jakarta: Pustaka Pelajar.
-------------. 1985. Perwakilan Politik di Indonesia. Jakarta: CV. Rajawali
-------------. 1990. Sistem Politik Indonesia, Kestabilan Peta Kekuatan Politik
dan Pembangunan. Jakarta: Rajawali Press.
Soediyarto. 2002. Implikasi Ajaran Pendiri Republik (Bung karno) dan Budaya
Politik Indonesia Terhadap Amandemen UUD 1945. Jakarta: CINAPS.
Sartori, Giovanni. 1997. Comparative Constitutional Engineering, An Inquiry
into Struvture, Incentives and Outcomes. New York: New York
University Press.
Sarjadi, Soegeng dan Sukardi Rinakit. 2004. Meneropong Indonesia 2020,
Pemikiran dan Masalah Kebijakan. Jakarta: Soegeng Sarjadi Syndicated.
Sjamsudin, Nazaruddin. 1984. PNI dan Kepolitikannya. Jakarta: Rajawali.
---------------------------. 1999. Dinamika Sistem Politik Indonesia. Jakarta:
Gramedia.
---------------------------. 2002. Mengapa Indonesia Harus Menjadi Negara
Federasi. Jakarta: UI Press.
Sekretariat Jenderal MPR RI. Latar Belakang, Proses Dan Hasil Perubahan
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. 2003.
Panduan Dalam Memasyarakatkan Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia 1945. Jakarta: Sekretariat jenderal MPR RI.
Suhelmi, Ahmad. 1999. Soekarno versus Natsir, Kemenangan Barisan Megawati
Reinkarnasi Nasionalis Sekuler. Jakarta, Darul Falah.
Sumantri, Iwa Kusuma. 1999. Ke Arah Perumusan Konstitusi Baru. Jakarta:
Ind-Hill Co.
Susnstein, Cass R.. 2001. Designing Democracy, What Constitutions Do.
Oxford: Oxford University Press.
Sudarsono, Juwono (ed). 1976. Pembangunan Politik Dan Perubahan Politik.
Jakarta: Gramedia.
Strong, C. F.. 1960. Modern Political Constitution. London: Sidgwik & Jackson
Limited.
Sikap Politik 207 Anggota MPR RI. 2001. Jakarta: Yayasan Kepada bangsaku.
Thaib, Dahlan., dkk. 1999. Teori Hukum dan Konstitusi. Jakarta: Raja
Grafindo Persada.
Tdashi, Jamamoto & Kim Gould Ashizawa (eds). Governance and Civil Society
in a Global Age. Tokyo: Japan Center for International Exchange.
57

Uhlin, Anders. 1998. Oposisi Berserak, Arus Deras Demokratisasi Gelombang


Ketiga di Indonesia. Bandung: Mizan.
Varma, S. P. 1990. Teori Politik Modern. Jakarta: Rajawali Press.
Widjoyanto, Bambang., dkk (ed). 2002. Konstitusi Baru melalui Komisi
Konstitusi Independen. Jakarta: Sinar Harapan.
Yusuf, Slamet Effendi dan Umar Basalim. 2000. Reformasi Konstitusi
Indonesia, Perubahan Pertama UUD 1945. Jakarta: Pustaka Indonesia
Satu.
Zoelva, Hamdan. 2005. Impeachment Presiden, Alasan Tindak Pidana
Pemberhentian Presiden Menurut UUD 1945. Jakarta: Konstitusi Press.

Majalah/Jurnal/Surat Kabar

Kliping Berita tentang Proses Amandemen UUD 1945. Surat Kabar Kompas,
Republika, Suara Pembauran, Media Indonesia, 1999-2002.
Liddle, R. William. 1992. ”Sungai Budaya”. Jakarta, Majalah Tempo, 18 April
1992
Manan, Bagir. 1999. “Konstitusionalisme”. Jakarta, Majalah Panjimas , tanggal
18 Agustus.
Magenda, Burhan D. 1990. “Perubahan dan kesinambungan dalam Pembelahan
Masyarakat Indonesia”. Jakarta, Majalah Prisma No. 4.
Ranuwihardjo, Dahlan. ”Haruskah SU MPR 1999 Meniru Model Amandemen
Konstitusi AS?” Majalah Ilmu dan Budaya, Jakarta, Universitas Nasional,
(tanpa tahun).
Rauf, Maswadi. 1998. “Demokrasi dan Demokratisasi: Penjajakan Teoritis untuk
Indonesia”. Seri Penerbitan Studi Politik No. 2. Bandung, Mizan-
Laboratorium Ilmu Politik FISIP-UI.
-------------------. 1991. ”Ciri-ciri Teori Pembangunan Politik: Kasus Partisipasi
Politik”. Jurnal Ilmu Politik, No. 9. Jakarta, Gramedia.
Saifuddin, Lukman Hakim. “Sudahlah DPD Berhenti Mengeluh, Kalau
Kenyataannya UU Mengatakan Seperti itu”. JENTERA, Edisi 10-tahun III,
Oktober 2005.
Subekti, Valina Singka. 1999. “Wacana Reformasi Politik: Rekonstruksi dari
Diskusi Publik”. Seri Penerbitan Studi Politik No. 3, Jakarta, Mizan dan
Laboratorium Ilmu Politik FISIP-UI.

Makalah

Gaffar, Afan. “Amandemen UUD 1945 dan Implikasi terhadap Perubahan


Kelembagaan”. Makalah Seminar Nasional AIPI. Malang 23 Juli 2002.
Gani, Roeslan Abdul. “Undang-Undang Dasar 1945 dan Amandemen”. Seminar
Lemhanas, 31 Agustus 1999.
Harris, Syamsuddin. “Reformasi Konstitusi dan perangkap Oportunisme Elite
Partai-partai Besar di DPR/MPR”. Makalah Seminar Amandemen
58

Konstitusi Dan Strategi Penyelesaian Krisis Politik Indonesia. Malang 23-


25 Juli 2002
Kantaprawira, Rusadi. “Sistematika UUD”. Seminar Kerjasama AIPI dengan
Sekretariat Jendral MPR. Banjarmasin, 20-21 Maret 2000.
Koalisi Ornop Untuk Konstitusi Baru. “Public Discussion on the Urgency of a
New Constitution Through an Independent Commission on Constitution”.
Report Paper, Jakarta, Kempinski Hotel, 25 Juli 2001.
Pranarka, AMW. “Latar Belakang Konstitusi Kita dan Apa yang Ingin Dicapai
dalam Penyusunan UUD 1945”. Makalah tanpa tahun.
Ranuwihardjo, Dahlan. “Revisi UUD 1945”. Makalah pada Lokakarya tentang
UUD 1945 diselenggarakan oleh KAHMI Jawa Timur, Malang,
September 1999.
Rauf, Maswadi. ”Usulan Perubahan UUD 1945”. Makalah Diskusi Terbatas
Rektorat UI, Mei 2000.
Redjo, Samugyo Ibnu. “Peranan dan Fungsi Legislatif dalam Revisi UUD 1945”.
Seminar Kerjasama AIPI dengan Sekretariat Jendral MPR. Banjarmasin,
20-21 Maret 2000.
Sjamsuddin, Nazaruddin. “Pembangunan Politik: Bercermin Pada Masa Lampau
menuju Masa Depan”. Pidato Ilmiah Dies Natalis XLVI Universitas
Indonesia, Depok, 2 Maret 1996.
Swasono, Sri Edi. “Mengapa Pasal 33 Digusur, Apa Salahnya?”. Diskusi
Terbatas di Dekopin, Jakarta,7 Juni 2001.
Widjojanto, Bambang. “Kapita Selekta Amandemen (Problematik Perubahan
UUD 1945)”.Makalah tanpa tahun.

Risalah

Risalah Sidang BPUPKI-PPKI 28 Mei-22 Agustus 1945. Sekretariat Negara


Republik Indonesia, 1995.
Risalah Rapat Panitia AdHoc III BP-MPR Tahun 1999, Sekretariat Jenderal MPR-
RI.
Risalah Rapat Panitia AdHoc I BP MPR Tahun 2000, Sekretariat Jenderal MPR-
RI.
Risalah Rapat Panitia AdHoc I BP MPR Tahun 2001, Sekretariat Jenderal MPR-
RI.
Risalah Rapat Pantia AdHoc I BP MPR Tahun 2002, Sekretariat Jenderal MPR-
RI.
Risalah Rapat Tertutup Panitia Ad Hoc I Tahun 2000-2002, Sekretariat Jenderal
MPR- RI.
Risalah Persandingan UUD 1945, Rancangan Perubahan UUD 1945 Hasil Badan
Pekerja MPR, Dan Usulan Tim Ahli Panitia Ad Hoc I Badan Pekerja MPR,
Jakarta, 2001.
59

Hasil Rumusan Seminar Panitia Ad Hoc I ( Sidang Tahunan 2000), Sekretariat


Jenderal MPR RI, 2000. ( 3 buah buku).
Rancangan Putusan Sidang MPR RI Akhir Masa Jabatan Periode 1999-2004
Hasil Badan Pekerja MPR-RI, Sekretariat Jenderal MPR-RI
Usulan Amandemen UUD 1945, Universitas Brawijaya, 2000.
Usulan Amandemen UUD 1945, Universitas Gajah Mada, 1998.
Usulan Amandemen UUD 1945, Universitas Indonesia, 2000.
Usulan Amandemen UUD 1945, Laboratorium Ilmu Politik, FISIP-UI, Mei 2000.
Usulan Amandemen UUD 1945, Institut Teknologi Bandung, 2000.
Usulan Amandemen UUD 1945, Koalisi Perempuan Indonesia, 2000.
s
$S:
id
s s ?g
tI' B
I & h €
;_r sF
o)
Itt \t I .u
j sP .i
6 c
f,
EnE E !
qJ
Br
i,stgg;g*€li*E
tr
z
OJ
$ss s
OJ .! .9,
5 \
AJ .d
! I
E Sl
o d o
!
s
.o :<
AJ aO

AJ
\
0., g
E
(,
lE d
.q.as e
=E
!
o
c
qJ
-J E .Y
o
IE s i.t J
\s
-v,
od
s lI'
OJ IE
J
.Q{
=IE
.t5.=i; a !a) s|L

c
qi .d
Eo
.('
A<'
s
si*Ege c
u
IE
I
I
OJ
c
co c \,s o E
o:< € 0) \o ! e
\<!
iEE E$E€ z=
OJ
(9.
dr as oP
3|o
B .Eo
Ot lI' N
P
t ;ri
& b
R
s 0)
(o
.Y s
-rE
Gto
.o
J G' Y
.x
l! ! \J
o
o
F= t
\Y-
<tE
rri u
oc

OJ
&
t/)
;d
|! .=
L
ql

o
c
o s
qJ

ct c
.:s
fffE$Ei, AJ
c
o@ d
o -v
tE |I, o
N- o \0 ^s
o\ N ui
co
.i cd
>.9 N oU Oi @ Or
EE tr
.Y o\
o\
5g
.qt .o
q
o
tr
AJ
gslfitsig
.o ul
E
n
E+ e; € E gF E g s e6€E
-: ti
\o
! .Y Ol
|\' qJ
I
dF,$u$at$
qJ
& v
o\
o .Y
! a.
C
rE E
r!
o
6; s Fg€ €
s
AJ
liss$*g,g$s$$gf
i*s$ I $rs s
u .qJ o
:< !
rO
nt
.Y {-
o -v
;d
|U
.Y -Y

c
:
qJ
HFc* E s
&
ro
E
-Y' €
{
FfiFg€
gl e EEEu $ EEs-E ;
^q,
@
Or
sg,gs,iu-*Fiss*E
o :
d
'F .+
,0)
.u
.ri F
o
o $-
sEg;etEi[€ii:e : $$g$,$5fEs*ug$*s5
@
ttl
N o\ Iu
fn
a
.9
(I'
,i?
p: 'fgFsgFlg$sEgi
t;sSfs!sgFfefs ig ;! s i f
at
J(o
dg'
(u
ol
u
a
o E E* s fi E r $,$ i*; f isisi i
g
g EE $
F EE ig s$i E i Ei I E E$ E{i
E!EE,!EE
F=FEIS EE s r
s*$ss$ft
!q
9E
$p$ FE Fs€E€
€_E
U
E
S
q,
Ei
9E \,
a
BE
arl
s
L,
.F sii* i s g g g
[,E$
g g
$-€
Es
^o
q' €g$ lrglg S
ts c
.s
Urr^.s
o
.F
;$FF E $*i i €i€$ i EEE,, EiiE$ r,$
SF
j\E
F; qJ
i
:$€q t eEE $=€ggE ;iFsEF: EE€EE,E3I
SH
Bf:
qJ
-or vE
a,o
,,iE-
fr;
o
O
N
ggggg;,;gg ggg6g$ gg$$gis,rs+sitils
sg d
j a! ;
Es 9,5 sF'5;iiisg gsFsgFgsi
€.5
=P
cr!
== $s5s;s=FsflgElf
\s !.= o> ss ii 't;
*= i ;d tp .{EEE$
€ 5
E} cb
t !" i$ i E* ts
sz:If,i= \:=
+g
ti q,I
.x
sS 5r s SSF $ T
t H E E !EE:
e €q:+
eE
.s=uh viri RE $S g
g.: E IEEgi Eg
e *:f
E € p* Pg
=E si F 6 p iEi- !r
'a*
qs ss
SH$ E E
riR E q EsR€ F5 u* )* -l P
X'!ri *lZ
- *X|n
= 6
H x Bt S Ei ES $ t E , s* E
sE; q R fiEtg er r Es
H
idd
R3
T5 -Y:
F{ i ; SE S E €
fia*EEsHi *$ F sE ,F;Ei $HS ,at
E.!
;;E Es i:rSEH =,H6 o
$sBHEE
q)C
cai EEE,q E J!E' SE
E
HEC
I*g €EEg€;sE aEat E€
s;s
.Y:
.Es
E-EbEgEa$ g,i€$ :*
.g--+
=&E:SV- .=r!!
'E'c).iv '.;rZ-s
FS
EF
*EEE €Es:EnNE :;r- d.E iiSFi os Es;
SR
{tr :*::IE gQ: E3R $gglsE$
sp
Eiie,$€BEE*?E 5StE &6 EEE$! ?sE
$'iEiF*fip;E€8";Isn HH EFsEr;9
.g
BE E !
o
* x F : n a= E E
E:EEF*st€fr$:EegH;; &ee,?*&8€.d (9 iEgiEtsE,
.E iF
gEa8e=; P 1
PEsEE'F # .F

.>'EEd'
=vtl)!
E€
O.oftth\
SE- E
v\
Eg
tt1 (n
! t
€x \
f;E$$gs$g*HFE€;Es
t!
.6L
o :s :zf
s '!
o- EI-l!
.o ?-
FcI rErrs* iAEFE=PsF^
-F or'6
& fI,
o,Y
'ts :<
E;
il .d._d
s
\J -Y = P,EH
\ o- ; v2
e l:;'i-,x !'
if€
S It rn
vs
\ c =
-s$$g;$;$ii$FfFigFE,
jin.-
Ol
HEE
LJ
c
Sl
c
(o
oC *o E
u
a
q,
tr
^{c(/|
o -l
o-
oc
7o-ctu.l<
fo
Sl &
c
Sl ;i!4 r\
\O
o
,a)
;E
E !"
fl
pl
i:o\ oh
CF
>-.a! 'o
:E=>
E>
- .!'-
gdo5 .I
o
o
N
o-F
.ZoF
> ov
plE ErSq*
sE$si€iEiEsSEFgFrEiEfE 9: ax o\
ot

-T-
-tr8
LaC
:clL
|!
U
o< h
Y -i; itE->.
!
E
.iOl!
'd
vc- oo
a.=Y
g
!
F=**,s=;g*g*;*$$;fg,$rfeEliE !
=
t$'
iE EUf
' EE
g
BE
g
iF
gg
E E
tEgg*g*;gTgEEsi;l*ttEaE
nE
Ei= EE+
;*l ;!:
f;f f;Il;cEi€i $ qg Et E {
;'r!i€Ese=
$€E ir*,EEE iFtsF'FEi ? iE E$tEl'A
,itEEtllElr*l*etta*a3l;l:gIagl;l
8$Ei u€fEF$En eEEEB= F=qs
"g'-' 2
E$E E s"E"-E"E-
BE *E.;F
EE frg#F
E*
g Estsa
o
E
=
g ;E I € qi
,,f, 3; E 9+
$ fr Ei ; #E
E
F : 1 EE F $E
€F #cq;
NF F=
=E€Esss
E+ PE iEEE!!!
nnq ^qE e6*I555
tx-e's
p.€ gJf 3nn"n.f,,'.i'i
--E
qr
xb< :: FREf+I++++
T:€ =s Ee€=!33333
FgR EgE*-EEEEEE
eE f
#*.P8O Eg$EfE$EEEEEE
€t
s= E
t E fiE*'-5=F-:.€::t:
P s€+s++
# 'E E -E E g5gssg
EEE seEEn
_5€E$
gEgiFggFgii5i,
iif 'ggsEr
*E;€i
iEEjigEEgF5FFE
giggggggE-gFgig
,FFxi;gFeFgEge.;En
FE*E$ ;rt€,;,
*;i€Eg
iF;gE
iigiI EEgF
*' i L'e" IFE;
=
*H € liE EitE:giE
EiEiE EEgEi
riEspE iluf ia
g i' EEE
I3E EEE$*=uu E;E
N r^ " 'd
E -tE:aEE E -
."
=a
=
* E fs E Fi i s E: s
{5 gs inF
J
o
i
a
CL
*E r^4>:E f -E E+
-Rf
d;ErdgFEx-
=?sr=FEre=
s3!.E6IEJ;
-A= s
?
F 3< gtPEs--;ie"EJ
: jH *;t j€ *R:; Er+ ig
\Z
a ii-: !- eo
ao
f
CL v iS*
E S IEE
ia: 9e 5lri'--a
{=s ts :tf e ere
:-
$g
E-b
ss i
o
;E{HlEsa=E'a
j: s,;,i F a f s
ErB€:'s95;3
5 :;*"8*H'et
ffi >5uP>+;oiA ;t!; EiAgE: ;leF .==o<u-!9
€:1'!se+E;
g=EjF-:EF5:
71 :#q= iEEt;g !sF;
i*c?;9sF;: EEA? FFl=!iei+gt Es{=E,iETiF:
g ! !:'F
l-;-i;!;i
b Rt Y
9-=;
o,
R 6 :r5**'F6*$ F $€sIpi€93!5 i*Ef
55:;;; - s: ii I F:
!.-\lo=jgY;+a
6 f n;8
H* s Fi :E *; ;'€ ; FE
r $s-s_E # er E e --E * -E €
€ fr E: =- :;.8
!:"aSsEZ=
j * g ; f $ ; i5 C e ; = t R € E ig i s i
heF";lls-fF*
4,, ;
a s F s-F F ; 3e € R E F F&
**€ F ! 55FR F ! E!€="qHEfrg.c
E = 3e35EE3e5€3
X=il0O;OO
g R
tr ifEEf
F--
tq w EgEgUi
ffi
L- 'Ei';iffEi $E$iEgg€EEi;E H
tr-
5
Fnrl
t4:_
-l
@--L.
r-
=rl
t:--:
t+)
r=)
iFFFiFFiiiiiii;st$E$iEiii;gEgggiFi
ru
'-.--.
..-.'
-
,=
'i_-
.- -'
:!ii: if: ic;: sE
ii;iit;E;
l-
= . :,,,!iE iF , u ;E;;E p, rsgiFgg
=::.===;!a;' F i$FE ai

Vous aimerez peut-être aussi