Vous êtes sur la page 1sur 42

Asuhan keperawatan keluarga pada klien

ISPA
Jumat, 15 Mei 2015
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
ISPA masih merupakan masalah kesehatan yang penting karena menyebabkan kematian
bayi dan balita yang cukup tinggi yaitu kira-kira 1 dari 4 kematian yang terjadi.Setiap anak
diperkirakan mengalami 3-6 episode ISPA setiap tahunnya.40 % -60 % dari kunjungan
diPuskesmas adalah oleh penyakit ISPA.Dari seluruh kematian yang disebabkan oleh ISPA
mencakup 20 % -30 %. Kematian yang terbesar umumnya adalah karena pneumonia dan pada bayi
berumur kurang dari 2 bulan .
Program pemberantasan ISPA secara khusus telah dimulai sejak tahun 1984, dengan tujuan
berupaya untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian khususnya pada bayi dan anak balita
yang disebabkan oleh ISPA, namun kelihatannya angka kesakitan dan kematian tersebut masih
tetap tinggi seperti yang telah dilaporkan berdasarkan penelitian yang telah disebutkan di atas
ISPA sering disalah artikan sebagai infeksi saluran pernapasan atas. Yang benar ISPA
merupakan singkatan dari Infeksi Saluran Pernapasan Akut. ISPA meliputi saluran pernapasan
bagian atas dan saluran pernapasan bagian bawah.
ISPA adalah infeksi saluran pernapasan yang berlangsung sampai 14 hari. Yang dimaksud
dengan saluran pernapasan adalah organ mulai dari hidung sampai gelembung paru, beserta organ-
organ disekitarnya seperti : sinus, ruang telinga tengah dan selaput paru. Sebagian besar dari
infeksi saluran pernapasan hanya bersifat ringan seperti batuk pilek dan tidak memerlukan
pengobatan dengan antibiotik, namun demikian anak akan menderita pneumoni bila infeksi paru
ini tidak diobati dengan antibiotik dapat mengakibat kematian.
ISPA dapat ditularkan melalui air ludah, darah, bersin, udara pernapasan yang mengandung
kuman yang terhirup oleh orang sehat kesaluran pernapasannya. Tetapi ISPA yang berlanjut
menjadi pneumonia sering terjadi pada anak kecil terutama apabila terdapat gizi kurang dan
dikombinasi dengan keadaan lingkungan yang tidak hygiene. Risiko terutama terjadi pada anak-
anak karena meningkatnya kemungkinan infeksi silang, beban immunologisnya terlalu besar
karena dipakai untuk penyakit parasit dan cacing, serta tidak tersedianya atau berlebihannya
pemakaian antibiotic

B. Tujuan Penulisan
1. Tujuan umum
Melakukan Asuhan keperawatan keluarga Tn. L pada An. T dengan ISPA di desa Biontong dusun
IV

C. Manfaat
1. Mahasiswa
a. Untuk melatih dan membiasakan mahasiswa dalam menyelsaikan masalah keperawatan
b. Untuk meningkatkan ktrampilan berpikir kritis dalam menyelesaikan masalah kesehatan
keluarga melalui asuhan keperawatan keluarga.
2. Keluarga
Meningkatkan kemampuan keluarga dalam menyelesaikan ksehatan sendiri. Sehingga tercipta
peningkatan status dan derajat kesehatan keluarga yang optimal.
BAB II
PEMBAHASAN
1. METODE
A. Lokasi
Praktek kerja lapangan bagi mahasiswa semester VIII Prodi Keperawatan STIKES
Muhammadiyah Manado bertempat di desa Biontong Induk. Dalam penyusunan Asuhan
Keperawatan keluarga ini mengambil studi kasus dengan mengambil sasaran keluarga Tn. L yang
beralamatkan dsa Biontong Induk Dusun IV Kec. Bolangitang Timur, Kabupaten Bolaang
Mongondow Utara.
2. TINJAUAN MEDIS
A. Definisi ISPA .
ISPA adalah infeksi saluran pernapasan yang berlangsung sampai 14 hari. Yang dimaksud
dengan saluran pernapasan adalah organ mulai dari hidung sampai gelembung paru, beserta organ-
organ disekitarnya seperti : sinus, ruang telinga tengah dan selaput paru Sebagian besar dari infeksi
saluran pernapasan hanya bersifat ringan seperti batuk pilek dan tidak memerlukan pengobatan
dengan antibiotik, namun demikian anak akan menderita pneumoni bila infeksi paru ini tidak
diobati dengan antibiotik dapat mengakibat kematian
Program Pemberantasan Penyakit ISPA membagi penyakit ISPA dalam 2 golongan yaitu
pneumonia dan yang bukan pneumonia. Pneumonia dibagi atas derajat beratnya penyakit yaitu
pneumonia berat dan pneumonia tidak berat. Penyakit batuk pilek seperti rinitis, faringitis,
tonsilitis dan penyakit jalan napas bagian atas lainnya digolongkan sebagai bukan pneumonia.
Etiologi dari sebagian besar penyakit jalan napas bagian atas ini ialah virus dan tidak
dibutuhkan terapi antibiotik. Faringitis oleh kuman Streptococcus jarang ditemukan pada balita.
Bila ditemukan harus diobati dengan antibiotik penisilin, semua radang telinga akut harus
mendapat antibiotik (Rasmaliah, 2004)
B. Klasifikasi ISPA
Program Pemberantasan ISPA (P2 ISPA) mengklasifikasi ISPA sebagai berikut:
1. Pneumonia berat: ditandai secara klinis oleh adanya tarikan dinding dada kedalam (chest
indrawing).
2. Pneumonia: ditandai secara klinis oleh adanya napas cepat.
3. Bukan pneumonia: ditandai secara klinis oleh batuk pilek, bisa disertai demam, tanpa tarikan
dinding dada kedalam, tanpa napas cepat. Rinofaringitis, faringitis dan tonsilitis tergolong bukan
pneumonia
Berdasarkan hasil pemeriksaan dapat dibuat suatu klasifikasi penyakit ISPA. Klasifikasi ini
dibedakan untuk golongan umur dibawah 2 bulan dan untuk golongan umur 2 bulan sampai 5
tahun.
Untuk golongan umur kurang 2 bulan ada 2 klasifikasi penyakit yaitu :
Pneumonia berada: diisolasi dari cacing tanah oleh Ruiz dan kuat dinding pada bagian bawah atau
napas cepat. Batas napas cepat untuk golongan umur kurang 2 bulan yaitu 60 kali per menit atau
lebih.
Bukan pneumonia: batuk pilek biasa, bila tidak ditemukan tanda tarikan kuat dinding dada bagian
bawah atau napas cepat.
Untuk golongan umur 2 bu~an sampai 5 tahun ada 3 klasifikasi penyakit yaitu :
Pneumonia berat: bila disertai napas sesak yaitu adanya tarikan dinding dada bagian bawah
kedalam pada waktu anak menarik napas (pada saat diperiksa anak harus dalam keadaan tenang
tldak menangis atau meronta).
Pneumonia: bila disertai napas cepat. Batas napas cepat ialah untuk usia 2 -12 bulan adalah 50 kali
per menit atau lebih dan untuk usia 1 -4 tahun adalah 40 kali per menit atau lebih.
Bukan pneumonia: batuk pilek biasa, bila tidak ditemukan tarikan dinding dada bagian bawah dan
tidak ada napas cepat(Rasmaliah, 2004).
C. Etiologi ISPA
Etiologi ISPA terdiri lebih dari 300 jenis bakteri, virus dan riketsia. Bakteri penyebabnya
antara lain dari genus Streptococcus, Stafilococcus, Pnemococcus, Hemofilus, Bordetella dan
Corinebakterium. Virus penyebabnya antara lain golongan Micsovirus, Adenovirus, Coronavirus,
Picornavirus, Micoplasma, Herpesvirus.
D. Gejala ISPA
Penyakit ISPA adalah penyakit yang sangat menular, hal ini timbul karena menurunnya sistem
kekebalan atau daya tahan tubuh, misalnya karena kelelahan atau stres. Pada stadium awal,
gejalanya berupa rasa panas, kering dan gatal dalam hidung, yang kemudian diikuti bersin terus
menerus, hidung tersumbat dengan ingus encer serta demam dan nyeri kepala. Permukaan mukosa
hidung tampak merah dan membengkak. Infeksi lebih lanjut membuat sekret menjadi kental dan
sumbatan di hidung bertambah. Bila tidak terdapat komplikasi, gejalanya akan berkurang sesudah
3-5 hari. Komplikasi yang mungkin terjadi adalah sinusitis, faringitis, infeksi telinga tengah,
infeksi saluran tuba eustachii, hingga bronkhitis dan pneumonia (radang paru).
E. Cara Penularan Penyakit ISPA
Penularan penyakit ISPA dapat terjadi melalui udara yang telah tercemar, bibit penyakit masuk
kedalam tubuh melalui pernafasan, oleh karena itu maka penyakit ISPA ini termasuk golongan Air
Borne Disease. Penularan melalui udara dimaksudkan adalah cara penularan yang terjadi tanpa
kontak dengan penderita maupun dengan benda terkontaminasi. Sebagian besar penularan melalui
udara dapat pula menular melalui kontak langsung, namun tidak jarang penyakit yang sebagian
besar penularannya adalah karena menghisap udara yang mengandung unsur penyebab atau
mikroorganisme penyebab
F. Faktor Yang Mempengaruhi Penyakit ISPA
a. Agent
Infeksi dapat berupa flu biasa hingga radang paru-paru. Kejadiannya bisa secara akut atau
kronis, yang paling sering adalah rinitis simpleks, faringitis, tonsilitis, dan sinusitis. Rinitis
simpleks atau yang lebih dikenal sebagai selesma/common cold/koriza/flu/pilek, merupakan
penyakit virus yang paling sering terjadi pada manusia. Penyebabnya adalah virus Myxovirus,
Coxsackie, dan Echo.
b. Manusia
1. Umur
Berdasarkan hasil penelitian Daulay (1999) di Medan, anak berusia dibawah 2 tahun
mempunyai risiko mendapat ISPA 1,4 kali lebih besar dibandingkan dengan anak yang lebih tua.
Keadaan ini terjadi karena anak di bawah usia 2 tahun imunitasnya belum sempurna dan lumen
saluran nafasnya masih sempit.
2. Jenis Kelamin
Berdasarkan hasil penelitian Kartasasmita (1993), menunjukkan bahwa tidak terdapat
perbedaan prevalensi, insiden maupun lama ISPA pada laki-laki dibandingkan dengan perempuan.
3. Status Gizi
Di banyak negara di dunia, penyakit infeksi masih merupakan penyebab utama kematian
terutama pada anak dibawah usia 5 tahun. Akan tetapi anak-anak yang meninggal karena penyakit
infeksi itu biasanya didahului oleh keadaan gizi yang kurang memuaskan. Rendahnya daya tahan
tubuh akibat gizi buruk sangat memudahkan dan mempercepat berkembangnya bibit penyakit
dalam tubuh.
4. Berat Badan Lahir
Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) ditetapkan sebagai suatu berat lahir <2.500 gram.
Menurut Tuminah (1999), bayi dengan BBLR mempunyai angka kematian lebih tinggi dari pada
bayi dengan berat ≥2500 gram saat lahir selama tahun pertama kehidupannya. Pneumonia adalah
penyebab kematian terbesar akibat infeksi pada bayi baru lahir.
5. Status ASI Eksklusif
Air Susu Ibu (ASI) dibutuhkan dalam proses tumbuh kembang bayi kaya akan faktor antibodi
untuk melawan infeksi-infeksi bakteri dan virus, terutama selama minggu pertama (4-6 hari)
payudara akan menghasilkan kolostrum, yaitu ASI awal mengandung zat kekebalan
(Imunoglobulin, Lisozim, Laktoperin, bifidus factor dan sel-sel leukosit) yang sangat penting
untuk melindungi bayi dari infeksi.
6. Status Imunisasi
Imunisasi adalah suatu upaya untuk melindungi seseorang terhadap penyakit menular
tertentu agar kebal dan terhindar dari penyakit infeksi tertentu. Pentingnya imunisasi didasarkan
pada pemikiran bahwa pencegahan penyakit merupakan upaya terpenting dalam pemeliharaan
kesehatan anak.
c. Lingkungan
1. Kelembaban Ruangan
Hasil penelitian Chahaya, dkk di Perumnas Mandala Medan (2004), dengan desain cross
sectional didapatkan bahwa kelembaban ruangan berpengaruh terhadap terjadinya ISPA pada
balita. Berdasarkan hasil uji regresi, diperoleh bahwa faktor kelembaban ruangan mempunyai exp
(B) 28,097, yang artinya kelembaban ruangan yang tidak memenuhi syarat kesehatan menjadi
faktor risiko terjadinya ISPA pada balita sebesar 28 kali.
2. Suhu Ruangan
Salah satu syarat fisiologis rumah sehat adalah memiliki suhu optimum 18- 300C. Hal ini
berarti, jika suhu ruangan rumah dibawah 180C atau diatas 300C keadaan rumah tersebut tidak
memenuhi syarat. Suhu ruangan yang tidak memenuhi syarat kesehatan menjadi faktor risiko
terjadinya ISPA pada balita sebesar 4 kali.
3. Ventilasi
Ventilasi rumah mempunyai banyak fungsi. Fungsi pertama adalah menjaga agar aliran udara
di dalam rumah tersebut tetap segar. Hal ini berarti keseimbangan O2 yang diperlukan oleh
penghuni rumah tersebut tetap terjaga.
4. Kepadatan Hunian Rumah
Menurut Gani dalam penelitiannya di Sumatera Selatan (2004) menemukan proses kejadian
pneumonia pada anak balita lebih besar pada anak yang tinggal di rumah yang padat dibandingkan
dengan anak yang tinggal di rumah yang tidak padat. Berdasarkan hasil penelitian Chahaya tahun
2004, kepadatan hunian rumah dapat memberikan risiko terjadinya ISPA sebesar 9 kali.
5. Penggunaan Anti Nyamuk
Penggunaan Anti nyamuk sebagai alat untuk menghindari gigitan nyamuk dapat
menyebabkan gangguan saluran pernafasan karena menghasilkan asap dan bau tidak sedap.
Adanya pencemaran udara di lingkungan rumah akan merusak mekanisme pertahanan paru-paru
sehingga mempermudah timbulnya gangguan pernafasan.
6. Bahan Bakar Untuk Memasak
Bahan bakar yang digunakan untuk memasak sehari-hari dapat menyebabkan kualitas udara
menjadi rusak. Kualitas udara di 74% wilayah pedesaan di China tidak memenuhi standar nasional
pada tahun 2002, hal ini menimbulkan terjadinya peningkatan penyakit paru dan penyakit paru ini
telah menyebabkan 1,3 juta kematian.
7. Keberadaan Perokok
Rokok bukan hanya masalah perokok aktif tetapi juga perokok pasif. Asap rokok terdiri dari
4.000 bahan kimia, 200 diantaranya merupakan racun antara lain Carbon Monoksida (CO),
Polycyclic Aromatic Hydrocarbons (PAHs) dan lain-lain. Berdasarkan hasil penelitian Pradono
dan Kristanti (2003), secara keseluruhan prevalensi perokok pasif pada semua umur di Indonesia
adalah sebesar 48,9% atau 97.560.002 penduduk.
8. Status Ekonomi dan Pendidikan
Berdasarkan hasil penelitian Djaja, dkk (2001), didapatkan bahwa bila rasio pengeluaran
makanan dibagi pengeluaran total perbulan bertambah besar, maka jumlah ibu yang membawa
anaknya berobat ke dukun ketika sakit lebih banyak. Bedasarkan hasil uji statistik didapatkan
bahwa ibu dengan status ekonomi tinggi 1,8 kali lebih banyak pergi berobat ke pelayanan
kesehatan dibandingkan dengan ibu yang status ekonominya rendah.
G. Penatalaksanaan
Untuk batuk pilek tanpa komplikasi diberikan pengobatan simtomatis, misalnya
ekspektoransia untuk mengatasi bauk, sedatif untuk menenangkan pasien, dan anti peiretik untuk
menurunkan demam. Obstruksi hidung pada bayi sangat sukar diobati. Penghisapan lendir hidung
tidak efektif dan sering menimbulkan bahaya. Cara yang paling mudah untuk pengeluaran sekret
adalah dengan membaringkan bayi tengkurap. Pada anak besar dapat diberikan tetes hidung larutan
efedrin 1 %, bila ada infeksi sekunder hendaknya diberikan antibiotik. Batuk yang produktif ( pada
bronkoinfeksi dan trakeitis ) tidak boleh diberikan antitusif, misalnya : kodein, karena
menyebabkan depresi pusat batuk dan pusat muntah, penumpukan sekret hingga dapat
meyebabkan bronkopneumonia. Selain pengobatan tersebut, terutama yang kronik, dapat
diberikan pengobatan dengan penyinaran ( Ngastiyah, 1995 ; 13
ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA
PADA Tn. L DENGAN ANGGOTA KELUARGA An. T MENDERITA ISPA
DI DESA BIONTONG DUSUN IV KABUPATEN BOLANG MANGONDOW UTARA

PENGKAJIAN DILAKUKAN
Nama : Sanjay Syawie
Hari : Minggu
Tanggal : 22 Februari 2015
Waktu : 16.00 WITA
Metode : Wawancara, observasi, pemeriksaan fisik.

I. STRUKTUR DAN SIFAT KELUARGA


A. Kepala Keluarga
1. Nama KK : Tn. S
2. Jenis Kelamin : Laki-laki
3. Umur : 43 Tahun
4. Agama : Islam
5. Pendidikan : SMA
6. Pekerjaan : Petani
7. Alamat : Biontong, Dusun IV

B. Komposisi Keluarga
Hubungan Status Status
No Nama Umur Sex Pendidikan Pekerjaan
dg KK imunisasi Kesehatan
1. A 32 Th P Istri SMA IRT Sehat
2. S 15 Th L Anak SMP Pelajar Sehat
3. N 10 Th P Anak SD Pelajar Sehat
C. Genogram
Keterangan

= Laki – laki

= Perempuan

= Menikah

= Anak Kandung

D. Tipe Keluarga
Keluarga Tn.S merupakan keluarga dengan tipe keluarga Extended Family dimana terdiri dari
keluarga inti bapak, ibu dan anak.
E. Struktur peran
o Tn. S berperan sebagai kepala rumah tangga yang bekerja sebagai Petani.
o Ny. A berperan sebagai ibu rumah tangga yang hanya mengurus keluarga beserta anak-anaknya.
o An. S berperan sebagai anak dari pasangan Tn. S dan Ny. A yang merupakan anak pertama berperan
sebagai anak sekolah.
o An N merupakan anak kedua dari pasangan Tn. S dan Ny. A berperan sebagai anak pra sekolah.
F. Suku Bangsa
Keluarga Tn. S termasuk dalam suku Mangondow dan kewarganegaraan Indonesia.
G. Agama
Semua anggota keluarga beragama Islam dan menjalankan ibadah sesuai dengan ajaran agama
Islam.
H. Riwayat Tahap Perkembangan Keluarga
1. Tahap perkembangan keluarga saat ini adalah tahapan perkembangan dengan anak sekolah dimana
anak I dan II Tn S berumur 15 dan 10 thn,sekolah SMP dan SD. Tn. S bekerja sebagai petani yang
berangkat pagi dan pulang sore hari.
2. Tahap perkembangan keluarga yang belum dipenuhi keluarga Tn. S adalah memenuhi kebutuhan
dasar keluarga yang meningkat, termasuk biaya kehidupan dan kesehatan anggota keluarga
(makan seadanya, pakaian cukup, alat sekolah, tidak ada fasilitas kamar mandi dan WC, bila anak
sakit terkadang hanya dibelikan obat di Warung ,bila tidak sembuh baru diperiksakan ke
Puskesmas).
3. Riwayat kesehatan keluarga inti
o Ny. A menyatakan An. N mengidap batuk, pilek sudah 5 hari yang lalu dan sudah minum obat beli
di Warung.
o Ny. A mengatakan bila anak sakit, anak hanya dibelikan obat warung apabila tidak sembuh
kemudian baru diperiksakan ke Puskesmas terdekat.
4. Riwayat kesehatan keluarga sebelumnya
Dalam keluarga Tn. S ditemukan adanya penyakit menular TBC yang pernah diidap oleh kakak
dari Ny.Y
II. RIWAYAT KESEHATAN
A. Kebutuhan Nutrisi
o Kebiasaan makan : Makan 3x1 piring, dengan komposisi seadanya
terkadang 2 x 1 sehari.
o Kebiasaan minum : Minum 6-8 gelas dengan minum air teh dan putih.
Untuk An.T minum 4-6 gelas/hari

B. Kebutuhan Eliminasi
o Pola BAB : 2 kali sehari
o Pola BAK : 5 – 6 kali per hari

C. Istirahat Tidur
o Waktu Tidur : Siang 1 jam dan malam 4 – 5 jam
o Waktu Bangun : bangun umumnya/seringnya jam 04.30 WITA

D. Kebersihan Diri
o Mandi : 2 kali sehari
o Gosok gigi : 2 kali sehari

o Potong kuku : 1 minggu 1 kali

E. Rekreasi/waktu senggang
Keluarga mempunyai kegiatan (aktifitas) rekreasi (melihat TV untuk hiburan keluarga).

III. FUNGSI KELUARGA


A. Fungsi Afektif
Di antara anggota keluarga terdapat perasaan saling menyayangi dan menghargai satu sama
lainnya.
B. Fungsi Sosial
Hubungan sosial terjalin dengan baik Ny. A selalu mengikuti Taskiran setiap hari jumat
Fungsi Perawatan Kesehatan
1. Pengetahuan keluarga tentang penyakit dan penanggulangannya
Bila ada anggota keluarga yang menderita sakit biasanya dibelikan obat di warung bila tidak
sembuh baru dibawa ke fasilitas kesehatan (Puskesmas).
2. Fungsi Reproduksi
Keluarga Tn. S dikaruniai 2 orang anak.

IV. FAKTOR SOSIAL BUDAYA DAN EKONOMI


A. Pekerjaan Tn. S
o Pekerjaan Tn. S adalah petani.
o Ny. A adalah ibu rumah tangga yang selalu menyiapkan dan melayani keluarga, mengelola
keuangan dari penghasilan yang didapat Tn. S.

B. Penghasilan dan Pengeluaran


Keluarga Tn. A mengatakan penghasilan yang ia peroleh cukup untuk makan sehari-hari dan
membiayai keluarganya. Biaya hidup rata-rata per bulan < Rp. 500.000,00
C. Simpanan/uang keluarga
Sampai sekarang keluarga belum mempunyai simpanan/tabungan, Tn. A berkeinginan untuk
mempunyai jamban sendiri tetapi tidak mempunyai dana.
D. Penentu keuangan keluarga
Sebagai penentu keuangan keluarga adalah Tn.A selaku kepala keluarga (kepala rumah tangga).
E. Sistem Nilai
Nilai yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari adalah norma/budaya Mangondow, semua
anggota keluarga beragama Islam dan menjalankan ajaran agama, misalnya sholat 5 waktu,
mengaji dan sebagainya.

F. Hubungan dengan Masyarakat


o Ny. A mengatakan selalu mengikuti Taskiran setiap hari jumat
o Tn. S mengikuti acara pertemuan RT dan mengikuti ronda malam seminggu sekali.
o Dalam melaksanakan interaksi dengan keluarga tidak mengalami hambatan.
G. Mobilitas geografis keluarga
Tn. S menetap di rumah/tinggal di rumah yang telah dimilikinya kini, dari warisan orang tua.

V. FAKTOR LINGKUNGAN
A. Karakteristik rumah
1. Karakteristik Rumah
o Rumah bentuk semi permanen dengan atap seng, lantai sudah diplester, tetapi dapur masih berlantai
tanah.
o Ukuran rumah 4 x 5 m2 menghadap ke barat.
o Tiap kamar mempunyai jendela, namun sebagian tidak dibuka sehingga siang hari tampak gelap
ruangan yang lain tidak ada ventilasi (jendela).
o Penerangan sudah menggunakan listrik tetapi kurang terang.
o Barang yang tak terpakai,sepeda dll disimpan di gudang.
2. Persediaan air bersih
Persediaan air bersih untuk minum dan memasak diambil dari sumur gali. Air untuk minum
dimasak terlebih dahulu, mandi, mencuci selalu di sumur tetapi bila BAB disungai dengan jarak
12 meter dari rumah.
3. Pembuangan sampah
Sampah yang terkumpul dibakar
4. Pembuanganair limbah
Keluarga Tn.S membuang di belakang rumah, air limbah yang dihasilkannya dan dibiarkan
meresap ke dalam tanah.
5. Lingkungan rumah
Lingkungan rumah cukup luas dengan perabotan yang cukup jendela dan meja kursi tampak
banyak debu. Halaman rumah dan ruangan selalu disapu. Banyak pakaian yang bergantungan di
kamar dan ruang makan (di tembok). Jendela kamar jarang dibuka, sehingga siang hari tampak
gelap. Tn. L mengatakan mereka nyaman dengan kondisi rumah yang sekarang. Kebiasaan Ny A
memasak dengan kayu bakar di dalam rumah dan asap pembakaran keluar lewat pintu.
6. Jamban keluarga
Keluarga Tn. S tidak memiliki jamban, sehingga bila BAB selalu di sungai (kali) yang tidak jauh
dari rumah sekitar 12 meter dari rumah.
B. Denah Rumah

5m
Dapur dan gudang R. Tamu dan R.Keluarga

Sumur R.makan

2m
12m
4m kamar tidur kamar tidur kamar tidur

gudang

Sungai

C. Karakteristik tetangga dan Komunitas


Sebagian tetangga bekerja sebagai petani, ibu rumah tangga . Hubungan dengan anggota
masyarakat tidak ada masalah.
PSIKOLOGIS
A. Status Emosi
1. Stressor jangka pendek dan jangka panjang.
a. Jangka Pendek
Sementara tidak mempunyai masalah berat.hanya an.N sedang batuk.
b. Jangka Panjang
Keluarga Tn. S. memikirkan masalah biaya untuk hidup dan keinginan untuk menyekolahkan
anak-anaknya setinggi-tingginya.
2. Kemampuan keluarga berespon terhadap stressor.
Keluarga menganggap ujian atau masalah yang dihadapi adalah ujian/cobaan dari Tuhan.
3. Stressor koping yang digunakan.
Bila ada masalah Tn.S dengan Ny. A selalu membicarakan satu sama lain untuk mencari jalan
keluar.
4. Strategi adaptasi disfungsional
Keluarga tidak pernah menggunakan strategi adaptasi disfungsional meskipun dalam kondisi yang
parah.

B. Konsep Diri
o Body Image : Tn. S melihat dirinya sebagai kepala keluarga bagi Ny.A,
An. S, dan An N. Persepsi dan perasaan Tn. S terhadap
bentuk tubuh, postur tubuh, fungsi dan penampilan diri, Tn
L merasa lebih dari cukup terhadap gambaran dirinya.
o Personal Identity : Tn. S seorang kepala keluarga dengan 2 orang anak
dan mempunyai istri Ny.A
o Peran : Tn. S berperan sebagai kepala rumah tangga dari Ny. A dan
anaknya serta sebagai penanggungjawab dalam mencari
nafkah keluarga
Ny.A sebagai ibu rumah tangga dan istri dari Tn. S yang
selalu menyiapkan dan memenuhi kebutuhan keluarga, juga
sebagai pengelola keuangan keluarga.
An. S sebagai anak sulung dan sedang memasuki tahap
sekolah,sedangkan anak N memasuki tahap pra sekolah.
o Ideal Diri : Tn. S mengharapkan dan selalu berdoa kepada Allah SWT
agar diberikan ketabahan dan kesabaran dalam menghadapi
ujian/masalah dan dikabulkan cita-citanya untuk dapat
menyekolahkan anaknya setinggi-tingginya.
o Harga Diri : Tn. S menerima setiap ujian/masalah yang dihadapi
keluarganya dengan ikhlas.

C. Pola Komunikasi
Keluarga selalu menggunakan bahasa Mangondow dalam melaksanakan komunikasi dan setiap
ada masalah selalu dibicarakan satu sama lain.

VI. DERAJAT KESEHATAN


A. Kejadiaan Kesehatan
Dalam bulan-bulan ini keluarga Tn. S lagi sehat, hanya anak N sudah 5 hari menderita batuk dan
flu t disertai dengan demam, saat pengkajian masih batuk Sampai sekarang tidak ada anggota
keluarga Tn. S yang rawat inap/opname atau harus menjalankan operasi.
B. Kejadiaan Cacat
Tidak ada yang mengalami kecacatan

C. Kejadian Kematian dalam 1 Tahun terakhir


Tidak ada anggota keluarga yang menderita sakit dan menimbulkan kematian.
D. Perilaku Keluarga dalam Penanggulangan Sakit
Apabila keluarga ada yang menderita sakit biasanya dibelikan obat di warung dan bila masih
belum sembuh maka dibawa ke Puskesmas.

VII. PENGKAJIAN FISIK KELUARGA


Dilakukan pada tanggal/jam: 22 Februari 2015, jam 17.00 WITA
Pemeriksaan KK (Tn.S) Ny.A An S
Fisik
Pemeriksaan
tanda2 vital
o Tekanan Darah 120/70 mmHg 110/80 mmHg 90/60 mmHg
o HR 80 kali/menit 84 kali/menit 96 kali/menit
o Respirasi 22 kali/menit 24 kali/menit 30 kali/menit
o Suhu Badan 36,5 ºC 36,7 ºC 36,5 ºC
o BB 60 kg 45 kg 20 kg
o TB 168 cm 150 cm 97 cm
Pemeriksaan
Fisik Head to
Toe
o Kepala
 Kepala Simetris Simetris Simetris
 Rambut Hitam, lurus Hitam, lurus Hitam, lurus
o Mata
 Bentuk Simetris Simetris Simetris
 Konjungtiva Tidak Tidak anemia Tidak anemia
anemia
 Sklera Tidak ikterus Tidak ikterus Tidak ikterus
 Pupil Isokor Isokor Isokor
o Hidung
 Bentuk Simetris Simetris Simetris
 Perdarahan Tidak Tidak Tidak mengalami
/secret mengalami mengalami perdarahan
perdarahan perdarahan tampak
mengeluarkan
ingus dari hidung

o Telinga
 Bentuk Telinga Simetris Simetris Simetris

o Mulut
 Keadaan Bibir Lembab Lembab Lembab
 Keadaan Gusi Tidak ada Tidak ada Tidak ada
perdarahan perdarahan gusi perdarahan gusi
gusi dan gigi dan gigi dan gigi
 Keadaan Tidak ada Tidak ada tanda Tidak ada tanda
Lidah tanda perdarahan perdarahan
perdarahan
o Leher
 Tyroid Tidak ada Tidak ada Tidak ada
pembesaran pembesaran pembesaran
kelenjar
tyroid
o Integumen
 Kebersihan Klien tampak Klien tampak Klien tampak
Klien bersih bersih bersih
 Turgor Turgor kulit Turgor kulit Turgor kulit baik
baik baik
 Kelembaban Baik Baik Baik
o Pemeriksaan
Thorax
 Inspeksi
 Bentuk Thorax Simetris Simetris Simetris
 Pernafasan Irama teratur Irama teratur dan Irama teratur,
dan tidak ada tidak ada suara ronchi basah (+)
suara tambahan
tambahan
o Pemeriksaan
Paru
Palpasi Getaran Getaran suara Getaran suara
suara terdengar dg terdengar dg
terdengar teratur teratur
dengan
teratur
 Perkusi Bunyi resonan Bunyi resonan Bunyi resonan
 Auskultasi Suara nafas Suara nafas Suara nafas
teratur teratur teratur
o Abdomen
 Inspeksi
 Bentuk Simetris Simetris Simetris
Abdomen
 Benjolan Tidak ada Tidak ada Tidak ada
benjolan benjolan benjolan
 Palpasi
 Tanda nyeri Tidak ada Tidak ada nyeri Tidak ada nyeri
tekan nyeri tekan tekan tekan
 Benjolan Tidak ada Tidak ada Tidak ada
o Muskuloskeletal
/Ekstremitas
 Kesimetrisan Simetris Simetris Simetris
 Kekuatan Otot Baik Baik Baik

VIII. HARAPAN KELUARGA TERHADAP PETUGAS KESEHATAN


Keluarga Tn. L mengharapkan agar petugas kesehatan dapat memberikan pelayanan kesehatan
terhadap mereka dan membantu bila keluarga mengalami kesulitan dalam hal kesehatan
semaksimal mungkin.

IX. ANALISA DATA

NO DATA FOKUS PROBLEM ETIOLOGI


1. Data Subyektif: Ketidakefektifan Ketidakmampuan
o Ny. A mengatakan bahwa An. N sekarang bersihan jalan nafas keluarga mengambil
ini sedang batuk dan pilek sudah 5 hari. An. N pada keluarga keputusan yang
Sudah dibelikan obat Di warung dan Tn S tepat untuk
diminum kan tetapi belum sembuh mengatasi ISPA
Data Obyektif:
o An. N batuk dan pilek
o Badan tak panas, suhu badan 36,5 ºC
o Tampak mengeluarkan ingus dari hidung
o Pada pemeriksaan auskultasi paru An.T
terdengar ronchi basah (+)
o RR 28 kali/menit
o Nadi 96 kali/menit
o BB 20 kg
o TB 97 cm

2. Data Subyektif: Resiko terjadinya Ketidakmampuan


o Ny A mengatakan Kakaknya menderita penyakit TBC keluarga
TBC. memodifikasi
o Tn H mengatakan tetangganya lingkungan yang
dulu menderita TBC. mendukung
Data Obyektif kesehatan
o Memasak dengan kayu bakar dan asapnya
masuk ke rumah
o Tiap kamar mempunyai jendela tetapi
tidak dibuka sehingga siang hari ruangan
tampak gelap.
o Imunisasi anak-anak Tn.S tidak lengkap
o BB An.T 20 kg
o Komposisi makanan keluarga Tn. S
seadanya, makan 3 kali/hari,kadang
2x/hari.

X. DIAGNOSA KEPERAWATAN
RUMUSAN DIAGNOSA KEPERAWATAN
Ketidakefektifan bersihan jalan nafas An.N pada keluarga Tn S berhubungan dengan
1.
ketidakmampuan keluarga mengambil keputusan yang tepat untuk mengatasi ISPA
Resiko terjadinya penyakit TBC berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga
2.
memodifikasi lingkungan yang mendukung kesehatan.

XI. PRIORITAS MASALAH (SKORING)


1. Diagnosa I
Ketidakefektifan jalan nafas An. N pada keluarga Tn S berhubungan dengan ketidakmampuan
keluarga mengambil keputusan yang tepat untuk mengatasi ISPA

NO KRITERIA PERHITUNGAN SKOR PEMBENARAN

1. Sifat masalah aktual 3/3 x 1 1 An. N sudah 5 hari sakit batuk


(tidak sehat) dan pilek atau tidak sehat dan
memerlukan tindakan
mencegah komplikasi

2. Kemungkinan masalah 2/2 x 2 2 Pengetahuan sumber daya dan


dapat diubah fasilitas kesehatan tersedia dan
(mudah) dapat dijangkau/dimanfaatkan

3. Potensi masalah dapat 3/3 x 1 1 ISPA adalah penyakit yang


dicegah dapat dicegah dan diobati bila
(tinggi) keluarga mengetahui

4. Menonjolnya masalah 0/2 0


(tidak dirasakan)

5. Total Skore 4

2. Diagnosa II
Resiko terjadinya penyakit TBC berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga memodifikasi
lingkungan yang mendukung kesehatan

NO KRITERIA PERHITUNGAN SKOR PEMBENARAN

1. Sifat masalah aktual 2/3 x 1 2/3 Merupakan ancaman


(ancaman kesehatan) kesehatan karena bila tidak
ditangani dapat menyebabkan
terjadinya penyakit

2. Kemungkinan masalah 1/2 x 2 1 Dapat dicegah dengan


dapat diubah pengetahuan yang cukup dan
(hanya sebagian) pola hidup yang sehat.

3. Kemungkinan masalah 2/3 x 1 2/3 Dapat dicegah dengan


dapat dicegah pengetahuan yang cukup dan
(cukup) pola hidup yang sehat.

4. Menonjolnya masalah 0/2 0


(masalah tidak dirasakan)

5. Total Skore 3 1/3

XII. DIAGNOSA KEPERAWATAN SESUAI PRIORITAS


1.
Ketidakefektifan jalan nafas An. N pada keluarga Tn S berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga mengambil keputusan yang tepat untuk mengatasi ISPA
Resiko terjadinya penyakit TBC berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga
2.
memodifikasi lingkungan yang mendukung kesehatan
XIII. PERENCANAAN
1. Diagnosa Keperawatan I
Tujuan Tujuan EVALUASI
Jangka Jangka Intervensi
Kriteria Standar
Panjang Pendek

Setelah 1. Setelah Respon ISPA adalaho Gali pengetahuan tentang ISPA


dilaksanakan dilaksanakan verbal penyakit o Beri motivasi keluarga untuk
2 kali tindakan saluran mengemukakan pendapatnya
kunjungan keperawatan pernafasan tentang ISPA.
ISPA yang selama 2 x 15 akut dengano Diskusikan bersama keluarga
diderita An. mnt Tn. L batuk dan mengenai pengertian penyebab
T sembuh dapat pilek. dan gejala ISPA.
dan jalan mengenal Penyebab o Bimbing keluarga untuk
nafas masalah ISPA : menjelaskan ulang pengertian
kembali kesehatan o Kurang gizi penyebab tanda dan gejala
lancar. dengan o Imunisasi ISPA.
menjelaskan tidak lengkap
o Beri re inforcement positif atas
masalah o Lingkungan jawaban yang diberikan.
kesehatan. yang tidak
sehat
Tanda dan
gejala ISPA
o Batuk
o Pilek
o Demam
o Nafas cepat
o Suara Parau
o Nyeri
tenggorokan
2. Setelah Respon Keputusan
penyuluhan 1 verbal keluarga
x 15 mnt
keluarga dapat
mengambil
keputusan
dengan
tindakan yang
cepat.

3. Setelah Respon Perawatan o Diskusikan bersama keluarga


tindakan 1 x verbal ISPA : tentang pencegahan ISPA.
15 mnt o Jika panas
Psikomotor o Berikan kesempatan yang kurang
keluarga Tn. N dikompres dimengerti.
dapat merawat o Jika pilek o Tanyakan kembali tentang apa
Anggota bersihkan yang dijelaskan.
keluarga yang hidung
sakit ISPA. dengan
saputangan
yang bersih
o Beri minum
yang banyak
(ASI).
o Awasi kondisi
bila
bertambah
parah.
Merawat Psikomotor Cara o Demonstrasikan cara pembuatan
anggota membuat obat tradisional.
keluarga yang obat o Beri kesempatan keluarga untuk
sakit ISPA tradisional re demonstrasi.
batuk dan
pilek (Jeruk-
Kecap):
o Siapkan baki
dan pengalas
o Potong jeruk
nipis,
kemudian
jeruk diperas
dan ainya
disaring.
o Ambil kecap
sebanyak 1
sendok
makan,
kemudian
dituang
kedalam
gelas.
o Ambil 1
sendok
makan air
jeruk nipis,
kemudian
tuangkan
kedalam
gelas berisi
kecap.
o Aduk hingga
merata
o Berikan pada
anak untuk
diminum

4. Keluarga Verbal Pencegahano Diskusikan bersama keluarga


mampu untuk ISPA : tentang pencegahan ISPA.
memodifikasi o Menjauhkan o Berikan kesempatan klien
lingkungan rokok dari tentang pencegahan
yang dapat penderita ISPAbertanya.
mendukung batuk. o Tanyakan kembali hal-hal yang
kesehatan. o Jaga
Psikomotor dijelaskan.
kebersihan o Beri re inforcement positif atas
lingkungan. jawaban yang diberikan
o Imunisasi keluarga.
lengkap o Praktekkan dan laksanakan
o Berikan kebersihan lingkungan.
makanan
yang bergizi.
Kebersihan
lingkungan:
o Rumah
dibersihkan
o Pakaian
dibereskan
jangan
digantung.
o Jendela
dibuka.
o Debu
dibersihkan.

5. Keluarga Respon Fasilitas o Jelaskan pada keluarga tentang


mampu verbal kesehatan fasilitas kesehatan yang biasa
memanfaatkan untuk digunakan.
fasilitas berobat o Motivasi keluarga untuk
kesehatan. ISPA: mengunjungi fasilitas kesehatan
o Puskesmas yang dipilih.
o Rumah sakit o Beri re inforcement positif atas
o Bidan keputusan keluarga.
o Dokter o Beri kesempatan keluarga untuk
bertanya tentang hal-hal yang
belum diketahui.
o Beri re inforcement positif
terhadap jawaban dari
pertanyaan yang diberikan
petugas.
2. Diagnosa Keperawatan II
Tujuan Jangka Tujuan Jangka EVALUASI
Intervensi
Panjang Pendek Kriteria Standar
o Gali pengetahuan
Resiko/komplikasi Setelah penyuluhan 1 Respon Tanda-tanda tentang TBC
dari TBC tidak x 15 menit : verbal TBC o Beri motivasi
terjadi. 1. Keluarga mengenal o Batuk disertai keluarga untuk
tanda-tanda TBC darah. mengemukakan
o Batuk berdahak pendapatnya
lebih dari 3 tentang TBC
minggu o Diskusikan
o Sesak nafas bersama keluarga
o Berkeringat pada mengenai
malam hari pengertian
o BB turun penyebab dan
o Nafsu makan gejala TBC
menurun o Bimbing keluarga
o Nyeri dada untuk
menjelaskan
ulang pengertian
penyebab tanda
dan gejala TBC
o Beri re
inforcement
positif atas
jawaban yang
diberikan.
.
Cara penularan o Diskusikan
TBC : bersama keluarga
2. Cara penularan Respon  Secara langsung mengenai cara
TBC dan pencegahan verbal : penularan dan
TBC Melalui percikan cara pencegahan
ludah dan melalui TBC.
udara o Bimbing keluarga
untuk
 Secara tidak menjelaskan
langsung : ulang cara
Hidup satu rumah penularan dan
dengan penderita cara pencegahan
TBC TBC.
o Beri re
Cara pencegahan inforcement
TBC : positif atas
 Menjemur kasur, jawaban yang
sprei di bawah diberikan.
sinar matahari .
 Ventilasi rumah
3. Setelah pertemuan 1 yang cukup
x 15 menit keluarga  Menutup mulut
dapat mengambil saat bersin dan
keputusan yang tepat batuk dengan
terhadap penyakit menggunakan
TBC tissue
 Tidak meludah
di sembarang
tempat
 Imunisasi
 Makanan bergizi
Segera bawa ke
pelayanan
kesehatan :
o Puskesmas
o Rumah sakit

4. Setelah pertemuan 1 Respon Pengobatan : o Diskusikan dan


x 15 menit keluarga verbal  Berobat secara beri re
mampu merawat rutin selama 6 inforcement
anggota keluarga bulan, tidak positif atas
yang menderita TBC boleh berhenti keputusan yang
 Istirahat yang dipilih.
cukup. o Diskusikan dengan
keluarga tentang
Perawatan TBC : perawatan TBC
o Tetap berikan di rumah.
o Beri kesempatan
makanan bergizi.
o Imunisasi. kepada keluarga
o Beri air banyak tentang hal-hal
(minum). yang tak

o Awasi tanda-tanda dimengerti.


penyakit o Tanyakan kembali
bertambah parah. tentang yang

o Bawa anak yang telah

sakit ke didiskuasikan.

pelayanan o Beri pujian atas


kesehatan yang jawaban yang
lengket bila diberikan.
kondisi
memburuk.

5. Setelah 1 x 15 menit Respon o Diskusikan


Lingkungan yang
pertemuan dapat verbal mendukung tentang hal yang
memodifikasi kesembuhan : mendukung
lingkungan. o Sarana sanitasi perawatan dan
yang memadai penyembuhan.
o Udara lingkungano Beri kesempatan
rumah yang untuk bertanya
bersih dari asap. tentang hal-hal
o Pengobatan dan yang belum
perawatan yang diketahui.
baik. o Tanyakan kembali
o Ventilasi memadai hal-hal yang
dengan membuka telah
jendela tiap hari. disampaikan.

Respon Menyebutkan o Diskusikan


6. Setelah 1 x 15
verbal fasilitas terhadap
menit
kesehatan yang keluarga tentang
pertemuan
dapat tempat pelayanan
keluarga
menanganiTBC kesehatan untuk
mampu
:Puskesmas, RS. penanganan
memenfaatkan
o Beri kesempatan
fasilitas
kepada keluarga
kesehatan untuk bertanya
dengan : tentang hal-hal
yang telah
o Mampu menyebutkan
didiskusikan.
fasilitas kesehatan :
o Beri re
Puskesmas, RS.
inforcement atas
jawaban yang
benar.
XIV. IMPLEMENTASI
NO
WAKTU TUK IMPLEMENTASI EVALUASI
DX

I Jumat, 27 I 1.Mengkaji pengetahuan keluargaS : - Keluarga Tn. S mengatakan


Februari tentang ISPA. telah mengetahui tanda dan
2015 2.Memotivasi keluarga untuk gejala dari ISPA.
Pukul mengungkapkan pendapat tentang - Kien mengatakan akan segera
17.00 ISPA. merawat klien/anggota
3.Menjelaskan pada keluarga tentang keluarga Tn.S dengan benar.
pengertian, sebab, tanda dan gejala
O : - Klien terlihat antusias dalam
ISPA:batuk, pilek, demam, nafas penyuluhan dari petugas.
cepat, nyeri tenggorokan. - Klien aktif mengulang dan
4.Menjelaskan akibat lanjut bila bertanya.
ISPAtidak diobati : panas, A : - Tujuan tercapai/jangka
dehidrasi berat, Pnemonia pendek (TUK I) sebagian.
5.Menjelaskan kepada keluarga P : - Pertahankan tujuan yang
tentang perawatan ISPA. sudah tercapai.
II 6.Beri kompres bila demam. - Beri motivsi untuk
7.Berikan jeruk-kecap. memahami tentang arti
8.Beri minum yang banyak. perawatan ISPA
- Imunisasi lengkap. - Persiapkan demonstrasi
III - Berobat ke puskesmas./RS pembuatan obat tradisional
untuk ISPA yaitu :
 Siapkan baki dan pengalas
 Potong jeruk nipis, kemudian
jeruk diperas dan ainya
disaring.
 Ambil kecap sebanyak 1
sendok makan, kemudian
dituang kedalam gelas.
 Ambil 1 sendok makan air
jeruk nipis, kemudian
tuangkan kedalam gelas
berisi kecap.
 Aduk hingga merata
 Berikan pada anak untuk
diminum

I Jumat, I - Mengulang apa yang sudah S : - Keluarga Tn. S mengerti dan


27 dijelaskan sebelumnya : paham tentang kaitan rumah
Februari  Tanda dan gejala sehat dengan resiko penularan
2015  ISPA penyakit.
Pukul  Obat Tradisional - Keluarga Tn. L mengatakan
17.00 - Mendiskusikan dengan keluarga telah mengetahui dan akan

tentang penyakit ISPA di rumah. membawa keluarga yang sakit

- Memotivasi klien untuk mengambil ke fasilitas kesehatan yang


keputusan yang tepat bila : ada.

 Batuk - Tn. L akan melaksanakan


modifikasi lngkungan yang
 Nafas cepat
dapat mendukung kesehatan,
 Wajah pucat
sejauh yang bisa dan dapat
 Panas/demam
dilaksankan saat ini, missal :
- Membuka jendela yang jarang
Mendemonstrasikan cara
dibuka
pembuatan obat tradisional untuk
- Merapikan baju yang
ISPA.
digantung.
Alat dan bahan :
O : - Keluarga dapat menyebutkan
- Baki dan Pengalas
manfaat rumah sehat dan
- Sendok makan
- Jeruk nipis lingkungan yang dapat
- Kecap mendukung kesehatan.
- Gelass - Keluarga dapat menyebutkan
fasilitas kesehatan yang dapat
Cara pembuatan obat tradisional dimanfaatkan.
untuk batuk ( Jeruk-Kecap): - Keluarga dapat menyebutkan
- Siapkan baki dan pengalas manfaat dari MCK yang sehat
- Potong jeruk nipis, kemudian jeruk (syarat-syarat).
diperas dan ainya disaring. A : - Tupen modifikasi lingkungan
- Ambil kecap sebanyak 1 sendok yang dapat mendukung
makan, kemudian dituang kedalam kesehatan dan mencegah
gelas. penyebaran penyakit tercapai
- Ambil 1 sendok makan air jeruk dengan
nipis, kemudian tuangkan kedalam Membuka jendela yang jarang
gelas berisi kecap. dibuka, merapikan pakaian
- Aduk hingga merata yang digantung.
- Berikan pada anak untuk diminum
P : - Tupen memanfaatkan fasilitas
I, II kesehatan tercapai secara
I,II Memberikan penjelasan tentang : kognitif.
Sabtu, 28 Rumah Sehat - Motivasi keluarga untuk
Februari Adalah rumah yang dapat membawa keluarga / An. N.
2015 menjamin kesehatan bagi ke fasilitas kesehatan.
Pukul penghuninya. - Memotivasi keluarga untuk
17.00 Syarat rumah sehat : tetap berusaha menciptakan
- Tersedia air bersih lingkungan yang dapat
- Tersedia lubang sampah. mendukung bagi anggota
- Ventilasi cukup keluarga.
- Jendela yang selalu terbuka. - Anjurkan keluarga untuk
- Kelembaban udara cukup dapat memanfaatkan fasilitas
- Bersih tidak semrawut. kesehatan bila ada keluarga
- Sirkulasi udara baik. yang sakit.
- Tidak padat huni. - Terminasi ujian akhir
Manfaat rumah sehat : komprehensif.
- Menghindari penyebaran dan - Keputusan tidak
penularan penyakit. terencana untuk evaluasi
- Kesehatan penghuni terjamin. lebih lanjut kepada kader dan
- Menghindari kecelakaan. petugas puskesmas sebagai
- Nyaman dan aman. bahan laporan.
- Bersih, baik dan sopan

Dampak rumah tidak sehat :


 Tempat berkembang penyakit dan
penyebaran penyakit.
 Kesehatan kurang terjamin.
 Dapat menimbulkan kecelakaan.
 Keindahan kurang baik.
 Kotor, tidak bersih.
BAB III
PENUTUP
A. Simpulan Dan Saran
1. Simpulan
ISPA adalah infeksi saluran pernapasan yang berlangsung sampai 14 hari. Yang dimaksud
dengan saluran pernapasan adalah organ mulai dari hidung sampai gelembung paru, beserta organ-
organ disekitarnya seperti : sinus, ruang telinga tengah dan selaput paru Sebagian besar dari infeksi
saluran pernapasan hanya bersifat ringan seperti batuk pilek dan tidak memerlukan pengobatan
dengan antibiotik, namun demikian anak akan menderita pneumoni bila infeksi paru ini tidak
diobati dengan antibiotik dapat mengakibat kematian.
Penularan penyakit ISPA dapat terjadi melalui udara yang telah tercemar, bibit penyakit masuk
kedalam tubuh melalui pernafasan, oleh karena itu maka penyakit ISPA ini termasuk golongan Air
Borne Disease. Penularan melalui udara dimaksudkan adalah cara penularan yang terjadi tanpa
kontak dengan penderita maupun dengan benda terkontaminasi. Sebagian besar penularan melalui
udara dapat pula menular melalui kontak langsung, namun tidak jarang penyakit yang sebagian
besar penularannya adalah karena menghisap udara yang mengandung unsur penyebab atau
mikroorganisme penyebab.
Untuk batuk pilek tanpa komplikasi diberikan pengobatan simtomatis, misalnya
ekspektoransia untuk mengatasi bauk, sedatif untuk menenangkan pasien, dan anti peiretik untuk
menurunkan demam. Obstruksi hidung pada bayi sangat sukar diobati. Penghisapan lendir hidung
tidak efektif dan sering menimbulkan bahaya. Cara yang paling mudah untuk pengeluaran sekret
adalah dengan membaringkan bayi tengkurap. Pada anak besar dapat diberikan tetes hidung larutan
efedrin 1 %, bila ada infeksi sekunder hendaknya diberikan antibiotik. Batuk yang produktif ( pada
bronkoinfeksi dan trakeitis ) tidak boleh diberikan antitusif, misalnya : kodein, karena
menyebabkan depresi pusat batuk dan pusat muntah, penumpukan sekret hingga dapat
meyebabkan bronkopneumonia. Selain pengobatan tersebut, terutama yang kronik, dapat
diberikan pengobatan dengan penyinaran ( Ngastiyah, 1995 ; 13

Dari kasus yang ada, diagnose yang diangkat adalah


1. Ketidakefektifan jalan nafas An. N pada keluarga Tn S berhubungan dengan ketidakmampuan
keluarga mengambil keputusan yang tepat untuk mengatasi ISPA
2. Resiko terjadinya penyakit TBC berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga4 memodifikasi
lingkungan yang mendukung kesehatan

2 Saran
Dari Asuhan Keperawatan Keluarga yang di terapkan pada Keluarga Tn. S di Desa
Biontong Induk Dusun IV diharapkan dapat menambah pengetahuan bagi masyarakat tentang
Bahaya penyakit ISPA, cara mencegah, dan pengobatan dalam keluarga serta meningkatkan
kemampuan keluarga dalam menyelesaikan ksehatan sendiri.
Untuk Mahasiswa Dapat dijadikan referensi dan bahan bacaan dalam menerapkan Asuhan
Keperawatan Keluarga dan dapat menjadi pengetahuan/pelajaran bagi adik-adik tingkat.
Diposting oleh sanjay syawie di 12.49 1 komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Postingan Lebih Baru Beranda
Langganan: Postingan (Atom)

Mengenai Saya

sanjay syawie
Lihat profil lengkapku

Arsip Blog
 ▼ 2015 (2)
o ► November (1)
o ▼ Mei (1)
 BAB IPENDAHULUAN <!--[if !supportLists]-->A. <!...

Tema Tanda Air. Diberdayakan oleh Blogger.